P. 1
Dimensional

Dimensional

|Views: 16|Likes:
Published by mazzraidz

More info:

Published by: mazzraidz on Nov 05, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/01/2012

pdf

text

original

B.

Menentukan bentuk molekul dengan metode dimensional Dalam penggunaan umum dimensi berarti parameter atau pengukuran yang dibutuhkan untuk mendefinisikan sifat-sifat suatu objek-yaitu panjang,lebar dan tinggi atau ukuran dan bentuk. Dalam matematika dan fisika dimensi adalah parameter yang dibutuhkan untuk menggambarkan posisi dan sifat-sifat objek dalam suatu ruang. Dalam konteks khusus satuan ukur dapat pula disebut “dimensi” meter atau inci. Sebagai contoh untuk menggambarka suatu titik dibidang (misalnya x,y,z) dibutuhkan dua parameter lintang dan bujur.Dengan demikian ruang bersangkutan dikatakan berdimensi dua dan ruang itu disebut sebagai bersifat dua dimensi. Menggambarkan bentuk molekul suatu ikatan kimia membutuhkan sebuah dimensi tambahan (ketinggian). Maka bentuk molekul tersebut dikatakan berada dalam ruang tiga dimensi (sering ditulis 3D). Jika waktu ditambahkan sebagai dimensi ke-4 bentuk molekul tersebut dapat dihitung dengan membandingkan waktu pada dua kutub tersebut. Bentuk atom-atom dan molekul-molekul yang 3 dimensi sangatlah menyulitkan dalam menggunakan teknik tunggal yang mengindikasikan orbital-orbital dan ikatan-ikatan. Pada rumus molekul, ikatan kimia (orbital yang berikatan) diindikasikan menggunakan beberapa metode yang berbeda tergantung pada tipe diskusi. Kadang-kadang kesemuaannya dihiraukan. Sebagai contoh, pada kimia organik, kimiawan biasanya hanya peduli pada gugus fungsi molekul. Oleh karena itu, rumus molekul etanol dapat ditulis secara konformasi, 3-dimensi, 2-dimensi penuh (tanpa indikasi arah ikatan 3-dimensi), 2-dimensi yang disingkat (CH3–CH2–OH), memisahkan gugus fungsi dari bagian molekul lainnnya (C2H5OH), atau hanya dengan konstituen atomnya saja (C2H6O). Kadangkala, bahkan kelopak valensi elektron non-ikatan (dengan pendekatan arah yang digambarkan secara 2-dimensi) juga ditandai. Beberapa kimiawan juga menandai orbital-orbital atom, sebagai contoh anion etena−4yang dihipotesiskan (\/C=C/\ −4) mengindikasikan kemungkinan pembentukan ikatan.sehingga terjadi ikatan rangkap dua Bentuk molekul menggambarkan kedudukan atom-atom di dalam suatu molekul, yaitu kedudukan atom-atom dalam ruang tiga dimensi dan besarnya sudut-sudut ikatan yang dibentuk dalam suatu molekul, serta ikatan yang terjadi pada molekul tersebut yang dibentuk oleh pasangan-pasangan elektron. Untuk memberikan gambaran yang lebih jelas tentang bentuk-bentuk molekul, kita dapat membayangkan bentuk-bentuk molekul sebagai berikut :

Sedangkan atom yang berikatan terletak pada puncak dan sudut-sudut dari alas limas. Bentuk 3D Piramida Trigonal Bentuk 2D Piramida Trigonal . Bentuk molekul bipiramidal trigonal dapat Anda bayangkan seperti dua buah tetrahedron yang ditumpuk. Sedangkan atom yang berikatan dengan atom pusat terletak pada sudut-sudut segitiga. Bentuk molekul segitiga sama sisi. Bentuk molekul tetrahedron dapat dibayangkan seperti limas yang alasnya berbentuk segitiga. Dan bentuk molekul oktahedron dapat dibayangkan seperti dua alas limas yang alasnya berbentuk segiempat dan ditumpuk sedemikian rupa sehingga satu menghadap ke atas dan yang lainnya menghadap ke bawah. atom pusatnya terletak diantara puncak dan alas limas (tengah).Bentuk molekul Linear diumpamakan seperti garis lurus. atom pusat terletak pada pusat diagonal sisi-sisi segitiga. satu menghadap ke atas sedangkan yang lain menghadap ke bawah.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->