P. 1
Laporan Kerja Praktek North Java Corridor Flyover Balaraja Fo

Laporan Kerja Praktek North Java Corridor Flyover Balaraja Fo

|Views: 4,257|Likes:
Published by Beny Nainggolan

More info:

Published by: Beny Nainggolan on Nov 05, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/25/2013

pdf

text

original

Proyek FlyOver Balaraja

NORTH JAVA CORRIDOR FLYOVER PROJECT BALARAJA F.O ( METODE PELAKSANAAN )

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Mata Kuliah Kerja Praktek

Disusun oleh : Beny Cuknolan Nainggolan (3336071652)

JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA CILEGON – BANTEN 2011

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

LEMBAR PENGESAHAN

NORTH JAVA CORRIDOR FLYOVER PROJECT BALARAJA FO

KERJA PRAKTEK Laporan ini disetujui dan disahkan untuk Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Sultan Ageng Tirtayasa.

Mengetahui,

Pembimbing Lapangan

Pembimbing Akademik

Syaful Yoan, ST

Andi Maddeppungeng. Ir., MT NIP. 197 706 182 008 011 050

Koordinator Kerja Praktek

Ketua Jurusan Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Subekti, ST., MT. NIP. 197 506 122 008 011 020

Arief Budiman, ST., M.Eng NIP. 197 105 272 005 011 001

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

KATA PENGANTAR
Segala Puji Syukur penulis Panjatkan Ke Hadirat Tuhan Yesus Kristus, atas izin dan karuniaNyalah penulis dapat menyelesaikan laporan kerja praktek ini. Laporan Kerja Praktek dengan judul “North Java Corridor Flyover Package I Balaraja FO. ” ini ditujukan untuk memenuhi sebagian persyaratan akademik guna memperoleh gelar Sarjana Teknik Sipil Strata Satu Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (UNTIRTA) Cilegon Banten. Penulis menyadari bahwa tanpa bimbingan, bantuan, dan doa dari berbagai pihak, Laporan Kerja Praktek ini tidak akan dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu dalam proses pengerjaan Laporan Kerja Praktek ini, yaitu kepada: 1. Keluarga penulis Kedua Orang Tua ku, yaitu Bapak Jendi Mahulae, dan Mamaku Lisna br. Simbolon, serta kepada Adik-ku yang selalu memberikan kasih dan sayang serta perhatian yang tiada ternilai harganya. 2. Para Dosen dan staf Jurusan Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa.    Bapak Arief Budiman ST, M.Eng., Ketua Jurusan Teknik Sipil. Bapak Ir. Andi Maddeppungeng, MT., Pembimbing Kerja Praktek dan Bapak Subekti ST, MT., Koordinator Kerja Praktek.

3. Pembimbing di PT. Waskita Karya, Syaiful Yoan ST., Risusamsi ST. Akhir kata, penulis menyadari bahwa mungkin masih terdapat banyak

kekurangan dalam Laporan Kerja Praktek ini. Oleh karena itu, kritik dan saran dari pembaca akan sangat bermanfaat bagi penulis. Semoga Laporan Kerja Praktek ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang membacanya.

Cilegon , 20 Januari 2011

Penulis

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

DAFTAR ISI

Halaman Judul ..................................................................................................................i Kata Pengantar ................................................................................................................ ii Lembar Pengesahan ....................................................................................................... iii Daftar Isi .........................................................................................................................iv Daftar Gambar ................................................................................................................vi Daftar Tabel ..................................................................................................................... x Daftar Lampiran..............................................................................................................xi BAB I PENDAHULUAN................................................................................................ 1 A. Latar Belakang ..................................................................................................1 B. Maksud dan Tujuan .......................................................................................... 2 C. Data Umum Proyek ........................................................................................... 3 D. Ruang Lingkup .................................................................................................6 E. Sistematika Penulisan Laporan .........................................................................8 BAB II MANAJEMEN PROYEK ................................................................................ 10 A. Uraian Umum .................................................................................................10 B. Struktur Organisasi Proyek .............................................................................21 C. Tahapan Pelaksanaan Proyek ..........................................................................27 BAB III ANALISIS .......................................................................................................35 A. Prinsip Perencanaan Jembatan ........................................................................35 B. Dasar Perencanaan Pomdasi Tiang Bor ........................................................... 41 C. Prinsip Perencanaan Kolom .............................................................................46 D. Prinsip Perencanaan Perkerasan Jalan ............................................................. 49 BAB IV METODE PELAKSANAAN KONSTRUKSI ............................................... 52 A. Penjelasan Umum ........................................................................................... 52 B. Peralatan ..........................................................................................................52

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

C. Bahan .............................................................................................................. 72 D. Pembahasan Pelaksanaan ................................................................................ 80 E. Pengendalian Pekerjaan Pembetonan ............................................................ 115 BAB V KESIMPULAN ................................................................................................ 52 A. Kesimpulan ...................................................................................................118 B. Saran.............................................................................................................. 119 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Peta lokasi proyek ........................................................................................ 3 Gambar 1.2 Papan nama proyek ...................................................................................... 5 Gambar 2.1 Skema input-output dalam pelaksanaan proyek ........................................11 Gambar 2.2 Skema unsur-unsur proyek .......................................................................15 Gambar 2.3 Struktur organisasi proyek pembangunan fly over balaraja ..................... 21 Gambar 3.1 Diagram alir proses perencanaan jembatan ............................................... 35 Gambar 3.2 Flow chart perencanaan pondasi tiang ...................................................... 44 Gambar 3.3 Langkah-langkah pekerjaan pondasi bored pile ........................................46 Gambar 3.4 Penampang melintang jalan tipikal ........................................................... 49 Gambar 3.5 Penampang melintang jalan tipikal dilengkapi dengan trotoar .................. 49 Gambar 4.1 Penyipat datar ............................................................................................ 53 Gambar 4.2 Backhoe ......................................................................................................55 Gambar 4.3 Dump truck yang sedang membongkar material ......................................55 Gambar 4.4 Trailer mengangkut baja tulangan untuk pier ...........................................56 Gambar 4.5 Peralatan uji density diangkut ke lapangan ............................................... 57 Gambar 4.6 Vibration Roller ........................................................................................ 57 Gambar 4.7 Crawler mounted crane ............................................................................58 Gambar 4.8 Wheel mounted crane ................................................................................ 59 Gambar 4.9 Boring Machine yang belum dipasang ke crane ......................................60 Gambar 4.10 Boring machine yang dipasang pada crane ............................................60 Gambar 4.11 Pekerjaan pembengkokan besi tulangan dengan bar bender .................. 61 Gambar 4.12 Pekerjaan pemotongan besi tulangan dengan bar cutter ........................ 62 Gambar 4.13 Panel plywood yang diikat dengan pengekang besi ................................ 64 Gambar 4.14 Peyangga dari besi .................................................................................. 64 Gambar 4.15 Bucket.......................................................................................................65 Gambar 4.16 Pipa Tremie ............................................................................................. 66 Gambar 4.17 Corong cor .............................................................................................. 67 Gambar 4.18 Spider ......................................................................................................68 Gambar 4.19 Penggunaan spider .................................................................................. 69

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.20 Casing Bored Pile ................................................................................... 70 Gambar 4.21 Skema metode erection / pemasangan tulangan bored pile .................... 71 Gambar 4.22 Steel holder ............................................................................................. 71 Gambar 4.23 Sampel Dust ............................................................................................ 75 Gambar 4.24 Sampel sand silica .................................................................................. 75 Gambar 4.25 Sample split, dengan ukuran butir 14-19 mm .........................................77 Gambar 4.26 Screen ukuran butir 5 - 14 mm ............................................................... 78 Gambar 4.27 Sampel abu batu ...................................................................................... 78 Gambar 4.28 Berbagai diameter baja tulangan yang digunakan dalam proyek ...........79 Gambar 4.29 Breakdown pekerjaan yang diamati di lapangan ...................................80 Gambar 4.30 Breakdown pekerjaan persiapan ............................................................. 81 Gambar 4.31 Situasi di dalam Stockyard, sedang dilakukan pabrikasi tulangan pondasi .......................................................................................................................................82 Gambar 4.32 Pekerjaan setting out ............................................................................... 83 Gambar 4.33 Pembersihan dan kupasan existing ......................................................... 84 Gambar 4.34 Breakdown pekerjaan pembesian ............................................................ 86 Gambar 4.35 Pekerjaan pemotongan dan pembengkokan tulangan ............................. 88 Gambar 4.36 Breakdown Pekerjaan Drainase .............................................................. 89 Gambar 4.37 Pemasangan RCP pada saluran dengan alat backhoe ............................. 90 Gambar 4.38 Breakdown pekerjaan widening .............................................................. 91 Gambar 4.39 Penghamparan material base B dan pemadatan dengan roller ............... 93 Gambar 4.40 Breakdown Pekerjaan pondasi bored pile ............................................... 96 Gambar 4.41 Bentonite Mixing Plant ...........................................................................98 Gambar 4.42 Bentonite Mixing Tank ............................................................................98 Gambar 4.43 Siklus bentonite dalam proses Bored Pile .............................................. 99 Gambar 4.44 Pekerjaan pengeboran ...........................................................................102 Gambar 4.45 Pengangkatan tulangan dengan crane menggunakan spider ................ 103 Gambar 4.46 Pekerjaan Erection tulangan .................................................................103 Gambar 4.47 Steel holder ........................................................................................... 105 Gambar 4.48 Pemasangan pipa tremie ke dalam galian bor yang siap dicor ............. 105 Gambar 4.49 Pekerjaan pengecoran pondasi .............................................................. 107

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.50 Pekerjaan galian footing ........................................................................109 Gambar 4.51 pengecoran pekerjaan lean concrete / lantai kerja ................................ 109 Gambar 4.52 Pekerjaan bobokan beton pondasi ......................................................... 110 Gambar 4.53 Skema form work tradisional pada footing ...........................................110 Gambar 4.54 Pekerjaan pembesian Footing A1 .......................................................... 111 Gambar 4.55 Bagian-bagian bekisting .......................................................................113 Gambar 4.56 Bekisting oil .......................................................................................... 113 Gambar 4.57 Skema Pengecoran Kolom dengan bucket ............................................ 114

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Spesifikasi jalan menurut UU 38 Tahun 2004 dan PP 34 Tahun 2006 .........51 Tabel 4.1 Data casing pondasi bored pile .....................................................................70 Tabel 4.2 Data baja tulangan yang dipakai dalam pekerjaan pembesian ..................... 79 Tabel 4.3 Data Kedalaman dan diameter Pondasi Bored pile ......................................95 Tabel 4.4 Spek bentonite dan contoh hasil pengujian .................................................. 99 Tabel 4.5 Mix Design beton kelas B-2 ........................................................................107

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Time line Kegiatan Kerja Praktek .................................................................. Lampiran 2 Gambar Kerja ................................................................................................. Lampiran 3 Photography Record ...................................................................................... Lampiran 4 Gambar Desain ............................................................................................... Lampiran 5 Tabel APD ......................................................................................................

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Masalah
Pulau Jawa dengan populasi penduduk terbesar di Indonesia, merupakan daerah

dengan perkembangan ekonomi yang cukup pesat, dimana hampir 80% perputaran uang di Indonesia terjadi di Pulau Jawa. Keberadaan pusat pemerintahan dan kantorkantor perusahaan besar yang berada di Propinsi DKI Jakarta menjadikan Pulau Jawa sebagai daerah tersibuk di Indonesia. Pertumbuhan penduduk yang pesat dan perkembangan ekonomi yang kian meningkat belum diimbangi dengan pertumbuhan pembangunan infrastruktur yang menunjang kegiatan ekonomi masyarakat. Pergerakan ekonomi, jaringan distribusi dan sistem logistik barang dan jasa di Indonesia khususnya di Pulau Jawa masih sangat tergantung pada sistem jalan raya, demikian juga pergerakan penumpang intra dan antar wilayah. Sistem jaringan transportasi yang stabil dan handal sangat menentukan efisiensi perekonomian. Jaringan jalan di Pulau Jawa memang sudah begitu banyak, namun masih dirasa kurang karena berbagai permasalahan yang timbul. Penyebab permasalahan tersebut diantaranya kapasitas jalan tidak lagi dapat memenuhi kebutuhan transportasi yang semakin meningkat, ketertiban transportasi di Indonesia masih sangat rendah, rusaknya jalan akibat overload / kelebihan muatan pada truk / mobil besar, dan rumitnya pengaturan kendaraan pada simpang sebidang. Mengingat permasalahan diatas maka dirasa perlu untuk melakukan

pembangunan dan perbaikan sarana transportasi, guna menunjang kebutuhan transportasi dalam rangka pemerataan pertumbuhan ekonomi. Solusi akan masalah tersebut diantaranya pembangunan jaringan jalan baru, perbaikan jalan yang rusak, pembangunan jalan alternatif seperti jalan tol, pembangunan jembatan, perbaikan simpang sebidang seperti pelebaran simpang, dan pembangunan flyover. Salah contoh dengan dibangunnya North Java Corridor Flyover Package I Balaraja-Merak, sebagai pemecahan masalah pengaturan simpang sebidang pada pertigaan Balaraja.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

B.
1.

Maksud dan Tujuan
Maksud dan Tujuan Proyek Maksud dibangunnya North Java Corridor Flyover Package I Balaraja Flyover

adalah untuk mengurangi kemacetan pada simpang sebidang di daerah pertigaan balaraja yang memang arus lalu lintas di daerah ini cukup padat. Pembangunan Flyover ini nantinya bertujuan untuk: a. Mendistribusikan arus lalulintas dari arah Jakarta menuju Kota Serang maupun sebaliknya. b. Mengurangi beban pembagian arus pada simpang sebidang pertigaan balaraja. c. Mengurangi kemacetan di daerah pertigaan Balaraja, dan akan memperlancar arus lalulintas dari arah Jakarta menuju Serang maupun sebaliknya.

2.

Maksud dan Tujuan Kerja Praktek Maksud dari kerja praktek adalah memantau dan memahami bagaimana cara

kerja dan prosedur pembangunan suatu struktur tahap demi tahap, mengenal dunia lapangan dan berbagai permasalahan yang dijumpai didalamnnya. Saat kerja praktek tersebut, kami melakukan peninjauan terhadap pekerjaan Saluran Drainase, Widening, Sub Structure, dan Upper Structure. Tujuan dari kerja praktek adalah agar dapat mengetahui dan memahami proses perencanaan dan pelaksanaan pembangunan suatu bangunan sipil dan pemecahan permasalahan yang ada di lapangan. Selain itu, kerja praktek ini dilakukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan studi Strata-1 jurusan teknik sipil fakultas teknik sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa.

3.

Lokasi proyek Lokasi proyek ada pada Jalan Raya Serang, jalan nasional milik pemerintah

pusat. Tepatnya di kilometer 21, di daerah pertigaan Balaraja, Kecamatan Balaraja Kabupaten Tangerang, Propinsi Banten,. Gambar detail lokasi terlampir.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Lokasi Proyek

Gambar 1.1 Peta Lokasi Proyek

C.
1. a)

Data Umum Proyek
Tinjauan Perusahaan Sejarah perusahaan PT. Waskita Karya dikukuhkan pada tanggal 15 maret 1973, dengan

dikeluarkannya Akta Notaris Kartini Mulyadi SH no 8 tentang perubahan nama dari PN Waskita Karya menjadi PT Waskita Karya. Sejarah singkat PT Waskita Karya berawal dari Peraturan Pemerintah No.2 tahun 1960, tanggal 16 januari 1960 Pemerintah Republik Indonesia menasionalisasikan semua perusahaan Belanda yang ada di Indonesia dan dibentuk perusahaan-perusahaan nasional yang berbentuk Perusahaan Negara untuk melanjutkan kegiatan usaha perusahaan-perusahaan Belanda tersebut. Perusahaan Negara Waskita karya dibentuk berdasarkan peraturan tersebut untuk meneruskan kegiatan usaha Perusahaan Belanda yang bernama NV. Volker Aeneming Maatschappij. Peraturan pemerintah yang berkaitan dengan pendirian perusahaan beserta perubahan-perubahan sampai dengan saat ini terdiri dari: (1) Peraturan Pemerintah no : 62 tahun 1961 tanggal 29 Maret 1961 PN. Waskita Karya didirikan 1 Januari 1961.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

(2) Peraturan Pemerintah no : 40 tahun 1970 tanggal 24 September 1970 perubahan status hukum PN. Waskita Karya menjadi Persero PT. Waskita Karya. (3) Akta Notaris Kartini Mulyadi SH no 8 tanggal 15 maret 1973 mengukuhkan perubahan nama dari PN Waskita Karya menjadi PT Waskita Karya. Perkembangan infrastuktur di Indonesia dari waktu ke waktu tentu saja tedapat perbedaan, hal ini ditimbulkan karena adanya upaya untuk memperbaiki, agar di peroleh kondisi yang optimal suatu bangunan struktural muapun non struktur. PT. Waskita karya dalam hal ini bergerak bidang jasa pelaksana konstruksi turut ambil bagian dalam mendukung keberhasilan suatu infrastruktur. Peranan jasa konstruksi berbanding lurus dengan tingkat pertumbuhan pembangunan disuatu negara. Perkembangan PT. Waskita Karya yang beralamat di Jl. MT.Haryono Kav. No 10 Cawang Jakarta cukup signifikan, menunjukan progres yang sangat baik. Saat ini PT. Waskita Karya telah mempunyai 38 cabang yang tersebar diseluruh nusantara maupun luar negeri yang komposisi kepemilikan saham 100 % milik Pemerintah Republik Indonesia. b) Strategi,Visi, dan Misi Perusahaan PT. Waskita karya :“Stabilisasi Menuju Pertumbuhan Usaha” : “ Menjadi BadanUsaha Terkemuka dalam Industri Konstruksi”. : “Meningkatkan Nilai Perusahaan Melalui Produk dan Jasa Konstruksi yang Bermutu dan Berdaya Saing Tinggi”.

Strategi visi Misi

Data – Data Proyek
Data – data proyek pembangunan North Java Corridor Balaraja Flyover adalah sebagai berikut : a. Nama Proyek b. Lokasi Proyek : North Java Corridor Flyover Package I Balaraja Merak : Jl. Raya Serang, Kecamatan Balaraja Kabupaten Tangerang Provinsi Banten c. Panjang Keseluruhan : 961 Meter d. Panjang Flyover e. Panjang Viaduct : 515 Meter : 212 Meter

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

f. Pemilik Proyek g. Kontraktor Utama

: Kementrian Pekerjaan Umum : Tokyu - PT. Waskita Karya, Joint Operation

h. Konsultan Supervisi : PT. Katahira And Engineer International i. Nilai Kontrak j. Sumber Dana : 138106374006 JP¥ atau Sekitar Rp 80.000.000.000,00 : Japan Bank for International Cooperation / JBIC LOAN No. IP-528 k. Waktu Pelaksanaan : 425 Hari Kalender

Gambar 1.2 Papan Nama Proyek

D.
1.

Ruang Lingkup
Ruang lingkup pekerjaan proyek Raung lingkup dari pekerjaan–pekerjaan lapangan tersebut adalah sebagai

berikut : a. Pekerjaan persiapan

1) Perencanaan Site Plan a) Kantor proyek / direksi keet b) Gudang material dan peralatan / stock yard c) Base camp staff proyek dan barak pekerja d) Los kerja besi dan beton kerb / curb

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

e) Pagar proyek f) Jalan Kerja 2) Perhitungan Kebutuhan Sumber Daya a) Kebutuhan listrik kerja b) Kebutuhan air kerja 3) Pembuatan shop drawing 4) Pengadaan material untuk pekerjaan persiapan 5) Pengadaan safety and health ( K3 ) 6) Mobilisasi peralatan

b.

Widening / pelebaran jalan dan drainase

1) Pekerjaan galian Drainase 2) Pekerjaan Lantai Kerja saluran 3) Pemasangan Saluran Beton 4) Pekerjaan Galian Widening 5) Pekerjaan Penghamparan dan Pemadatan Widening

c.

Pekerjaan struktur bawah

1) Persiapan dan Pembersihan Lokasi Pengeboran 2) Pekerjaan Pembesian Pile 3) Persiapan / setting alat bor seperti water tank, pompa, dan alat bor 4) Pekerjaan Pengeboran 5) Penempatan / erection tulangan pile 6) Pengecoran Pile 7) Penggalian footing 8) Pekerjaan tulangan untuk footing. 9) Pengecoran footing

d.

Pekerjaan struktur atas

1) Pekerjaan Gelagar 2) Pekerjaan Box Girder

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

3) Pekerjaan Pelat 4) Pekerjaan Lapisan permukaan

e.

Pekerjaan finishing

1) Pekerjaan Plumbing a) Instalasi perpipaan 2) Pekerjaan Mekanikal dan Elektrikal a) Pemasangan lampu

2.

Ruang Lingkup Kerja Praktek Subyek yang diamati dalam kerja praktek di proyek ini meliputi pekerjaan

saluran drainase, pekerjaan widening, pekerjaan sub structure, dan pekerjaan kolom. Selama waktu 3 bulan kerja praktek, pekerjaan tersebutlah yang didapat dalam progres pekerjaan proyek, sehingga penulis hanya memfokuskan pada pekerjaan tersebut.

E.

Sistematika Penulisan Laporan
Garis besar sistematika penulisan Laporan Kerja Praktek ini adalah sebagai

berikut : BAB I PENDAHULUAN Bab ini berisi tentang latar belakang proyek, maksud dan tujuan, lokasi proyek, ruang lingkup, metodologi penulisan dan sistematika penulisan laporan. BAB II MANAJEMEN PROYEK Bab ini berisi tentang pengertian, tata cara, dan tahapan – tahapan manajemen proyek; tahapan – tahapan dalam rencana pelaksanaan proyek; unsur – unsur pengelola proyek, serta hubungan kerja antar unsur – unsur pengelola proyek tersebut. BAB III TINJAUAN PERANCANGAN

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Bab ini membahas tentang tinjauan perencanaan yang terdiri dari tinjauan umum, perencanaan struktural, dan perencanaan non struktural. BAB IV METODE PELAKSANAAN KONSTRUKSI Bab ini membahas tentang pelaksanaan pekerjaan yang berisi uraian secara detail, pelebaran jalan/widening, pekerjaan pondasi, kolom, balok girder, plat lantai jembatan, optrin, . BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini berisi kesimpulan dan saran mengenai pekerjaan di proyek dari hasil observasi dan pembandingan study pustaka dengan di lapangan. BAB VI PENUTUP Bab ini merupakan penutup laporan kerja praktek yang berisikan kesimpulan dan saran penulis selama kerja praktek.

F.

Metode Pengumpulan Data
Dalam menyelesaian laporan Kerja Praktek ini penulis mendapatkan informasi

dan data-data yang diperoleh dengan cara sebagai berikut : 1. Observasi, yaitu pengamatan yang dilakukan secara langsung di lapangan. Penulis mengadakan pengamatan dilokasi selama kurang lebih 3 (tiga) bulan. 2. Wawancara, yaitu melakukan tanya jawab dengan para pelaksana pekerja di lapangan. Penulis mengadakan tanya jawab mengenai pekerjaan yang dilaksanakan di lapangan dan membandingkannya dengan teori yang didapatkan di bangku kuliah. 3. Gambar kerja dan data-data lainnya yang didapat dari kontraktor. Mempelajari gambar rencana pekerjaan, rencana kerja, spesifikasi kerja, rencana anggaran biaya dan data pendukung lainnya. 4. Study literature, yaitu mengumpulkan data dari pustaka yang ada sebagai pembanding.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

BAB II MANAJEMEN PROYEK

A.

Uraian Umum
Manajemen proyek adalah ilmu dan seni untuk mengatur / memadukan sumber

daya manusia dan sumber daya lain untuk mencapai tujuan-tujuan dalam waktu, anggaran, mutu yang terbatas untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi semua individu yang terlibat. Manajemen Proyek adalah merencanakan, mengorganisir, memimpin, dan mengendalikan sumber daya perusahaan untuk mencapai sasaran jangka pendek yang telah ditentukan. Mengacu dari definisi-definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa Manajemen Proyek adalah proses merencanakan, mengorganisir, memimpin, dan mengendalikan kegiatan anggota serta sumber daya yang lain, untuk mencapai sasaran yang telah ditentukan organisasi atau perusahaan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Menciptakan sistem organisasi proyek yang efisien dibutuhkan Manajemen Proyek yang baik pula. Manajemen Proyek yang baik yaitu: 1. Merencanakan proyek secara efektif. 2. Mengidentifikasikan kendala-kendala. 3. Merencanakan kemungkinan mengodopsi salah satu cara agar proyek mencapai sasaran. 4. Perencanaan sumber daya yang sesuai dengan fungsinya. Manajemen Proyek meliputi seluruh kegiatan proyek yang dimulai dari keinginan pemilik untuk membangun proyek sampai selesainya proyek tersebut, yang meliputi prinsip - prinsip manajemen yaitu Planning (perencanaan), Organizing, Actuating (Pelaksanaan) dan Controlling (Pengawasan). Sumber Daya dalam proyek konstruksi dapat dikelompokkan menjadi manpower, material, machines, money, dan method (5M) yang disebut 5 Unsur Manajemen, yaitu:

- Manusia (Man) - Bahan (Material) - Mesin/Perlatan (Mechanic) - Metode/Cara kerja (Method) - Uang (Money)

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Peraturan Standar Konstruksi Dokumen Kontrak

5M

Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi

Bangunan Konstruksi

Kondisi Lingkungan dan Fisik
Gambar 2.1 Skema Input – Proses – Output dalam Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi

Manajemen Proyek pada proyek rekayasa sipil mempunyai karakteristik yang berbeda dengan industri lainnya. Salah satu cirinya adalah sifat unik dan tunggal. Kondisi ini menuntut adanya rancangan dan program pembangunan tersendiri sesuai kebutuhan proyek. Saat masa pembangunan, Manajemen Proyek bersifat dinamis. Hal ini dapat dilihat dari selalu berubahnya sumber daya yang dibutuhkan, baik dari jenis maupun jumlahnya. Perubahan ini sejalan dengan tahapan dari proyek tersebut. Saat awal proyek, kebutuhan sumber daya relatif masih kecil dibandingkan pada tahap di tengah masa pelaksanaan yang ditunjukkan dengan semakin meningkatnya kebutuhan akan jenis dan jumlah sumber daya. Saat akhir proyek, kebutuhan sumber daya berangsurangsur menurun hingga pada akhirnya tidak lagi dibutuhkan, selanjutnya dikatakan bahwa proyek sudah selesai. Situasi tersebut tidak akan ditemukan pada industri lainnya, dimana jumlah dan jenis sumber daya yang dibutuhkan mendekati konstan setiap waktu. Tujuan manajemen pelaksanaan pekerjaan konstruksi adalah untuk mewujudkan / membuat bangunan sesuai dengan spesifikasi / mutu yang diersyaratkan, dalam

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

waktu yang telah ditentukan dengan biaya seefisien mungkin, agar dapat diperoleh keuntungan. Mengacu pada uraian rumusan tujuan tersebut ada tiga unsur yang perlu mendapat perhatian dari para manajer lapangan / manajer proyek yang bertugas mewujudkan bangunan. Ketiga unsur tersebut adalah: 1. Biaya Manajer lapangan diharapkan dapat menyelesaikan pekerjaan dalam waktu yang ditentukan dengan mutu yang baik serta dengan biaya yang seefisien mungkin dan dapat dipertanggungjawabkan secara baik, sehingga kontraktor mendapat keuntungan, maka manajer lapangan telah melakukan tugas dengan baik.

2. Mutu Bangunan yang diselesaikan dengan mutu yang baik, menunjukkan bahwa mnajer lapangan telah bekerja dengan cermat dan teliti. Hasil kerja yang bermutu akan memberi “nilai lebih” bagi perusahaan, karena perusahaan akan mendapat kepercayaan dari owner / pemberi pekerjaan dan masyarakat. Menghasilkan mutu pekerjaan bangunan yang baik akan tergantung kepada bahan bangunan dan alat yang digunakan, metode kerja yang tepat dan keterampilan tenaga kerja yang melaksanakan pekerjaan.

3. Waktu Waktu dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi telah ditentukan dalam dokumen kontrak. Keberhasilan pelaksanaan pekerjaan konstruksi dapat diukur dari waktu yang digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan itu, yaitu bila pekerjaan dapat diselesaikan (dapat diserahkan kepada pemilik) tepat arau dalam tempo yang lebih cepat dari waktu yang ditentukan. Ini adalah suatu tanda manajer lapangan berhasil dengan baik dalam menjalankan tugasnya. Perlu diperhatikan waktu sehari semalam hanya 24 jam, waktu berjalan terus dan waktu yang hilang tidak akan dapat kembali. Kehilangan waktu berarti kerugian dan kehilangan kesempatan, bagi perusahaan waktu adalah uang. Oleh karena itu waktu harus dikelola dan dimanfaatkan sebaik-baiknya.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1.

Kontrak Konstruksi Kegiatan jasa konstruksi dapat terjadi karena adanya kontrak. Dalam suatu

proyek konstruksi biasanya akan ditemukan beberapa pihak, diantaranya pemberi tugas/pemilik (pihak pertama) dan kontraktor (pihak kedua). Demi tujuan kelancaran dan ketertiban pelaksanaan konstruksi maka dibuat perjanjian kerjasama yang disebut kontak, dimana dalam kontrak akan diatur hubungan kerja yang sedemikian rupa. Kontrak konstruksi merupakan dokumen yang mempunyai kekuatan hukum yang ditandatangani oleh kedua pihak yang memuat persetujuan bersama secara sukarela dimana pihak ke-2 berjanji untuk memberikan jasa dan menyediakan material untuk membangun proyek bagi pihak ke-1 serta pihak ke-1 berjanji untuk membayar sejumlah uang sebagai imbalan untuk jasa dan material yang telah digunakan. Dokumen pada kontrak konstruksi tersebut disebut juga dengan Dokumen kontrak. Mekanisme hubungan kerja / ikatan kontrak dikenal beberapa macam, seperti tradisional (designer, pemilik, kontraktor) , sistem turn key, sistem manajemen konstruksi, dan sebagainya.

2.

Rencana Anggaran Biaya Kontraktor harus menguasai rencana anggaran biaya baik yang berupa Anggaran

Penawaran (AP) atau biaya Anggaran Pelaksanaan (APP), agar mendapatkan suatu kontrak atau suatu pekerjaan tertentu Kedua hal diatas sangat penting karena merupakan titik tolak atau acuan segala kegiatan. Anggaran Pelaksanaan Proyek harus berbeda dengan Anggaran Penawaran pekerjaan.

3.

Sistem Pelaksanaan Proyek Terdapat dua sistem pelaksanaan dalam sistem pelaksanaan proyek

pembangunan yaitu sistem tradisional dan sistem rancang bangun. Sistem tradisional adalah bilamana konsultan perencana dapat dijadikan konsultan pengawas. Sistem rancang bangun tidak terdapat konsultan pengawas, karena yang melakukan pengawasan itu pemilik proyek untuk proyek dalam katagori skala kecil, sedangkan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

untuk proyek dalam kategori skala besar pemilik proyek dapat menunjuk badan atau perorangan yang ahli untuk melakukan pengawasan di lapangan. Guna mencapai hasil yang optimal pemilik proyek menunjuk langsung konsultan perencana atau kontraktor yang mempunyai reputasi baik dan menjunjung tinggi sikap profesionalisme. Sistem yang dipakai dalam proyek ini disebut juga dengan Sistem Tradisional.

4.

Unsur- unsur dalam Manajemen Proyek Pekerjaan konstruksi merupakan suatu rangkaian kegiatan yang hanya satu kali

dilaksanakan dan umumnya berjangka waktu pendek. Menilik dalam rangkaian kegiatan tersebut, terdapat suatu proses yang mengolah sumber daya proyek menjadi suatu hasil kegiatan berupa bangunan, sehingga proyek tersebut berjalan sesuai dengan yang ditargetkan maka diperlukan suatu manajemen yang baik. Manajemen yang baik dapat diperoleh dengan menggunakan suatu sistem organisasi proyek sehingga efisiensi waktu, efektifitas tenaga kerja, dan keekonomian biaya dapat tercapai. Kerjasama antar pihak-pihak yang terlibat harus terjalin dengan baik, agar pelaksanaan proyek berjalan sesuai rencana. Masing-masing pihak harus mengetahui hak, kewajiban serta tanggung jawab masing-masing. Unsur-unsur yang terdapat dalam sebuah proyek adalah :
Owner : Kementrian Pekerjaan Umum Republik Indonesia

Kontraktor : PT. Wasita Karya

Konsultan Perencanan dan Pengawasan : Katahira and Engineers International

Subkon Ready Mix : PT. Holcim Subkon Widening PT. Kartika Teknik PT. Berlian

Subkon Borpile : PT. Indopora

Subkon Bekisting: PT. Rizki

Subkon Steel Girder : PT. Bakrie Construction

Gambar 2.2 Skema Unsur-Unsur Proyek

a.

Pemberi Tugas (Owner)

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pemilik Proyek atau Pengguna Jasa adalah orang/badan yang memiliki proyek dan memberikan pekerjaan atau menyuruh memberikan pekerjaan kepada pihak penyedia jasa dan yang membayar biaya pekerjaan tersebut. Menurut Ketentuan Umum Jasa Kontruksi dalam Undang Undang Tentang Jasa Kontruksi Nomor 18 Tahun 1999, Pengguna jasa adalah orang perseorangan atau badan sebagai pemberi tugas atau pemilik pekerjaan/ proyek yang memerlukan layanan jasa. Berlaku sebagai pemilik proyek pada Proyek Flyover Balaraja-Merak ini adalah Kementrian Pekerjaan Umum Republik Indonesia. Tugas dan fungsi pemilik proyek adalah sebagai berikut : 1) Menunjuk Konsultan Perencana dan Konsultan Pengawas. 2) Menunjuk Kontraktor pelaksana. 3) Meminta laporan secara periodik mengenai pelaksanaan pekerjaan yang telah dilakukan oleh penyedia jasa. 4) Menerima dan mengomentari laporan dari kontraktor melalui Konsultan Pengawas. 5) Memberikan fasilitas baik berupa sarana dan prasarana yang dibutuhkan oleh pihak penyedia jasa untuk kelancaran pekerjaan. 6) Menyediakan site/lahan untuk tempat pelaksanaan pekerjaan. 7) Mengurus dan membiayai perizinan. 8) Menyediakan dana dan kemudian membayar kepada pihak penyedia jasa sejumlah biaya yang diperlukan untuk mewujudkan sebuah bangunan. 9) Ikut mengawasi jalannya pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan dengan cara menempatkan atau menunjuk suatu badan atau orang untuk bertindak atas nama pemilik. 10) Mengesahkan perubahan dalam pekerjaan bila terjadi perubahan. 11) Menerima dan mengesahkan pekerjaan yang telah selesai dilaksanakan oleh penyedia jasa jika produknya telah sesuai dengan apa yang dikehendaki. 12) Menerima laporan akhir/menutup proyek.

Wewenang pemberi tugas adalah :

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1) Memberitahukan hasil lelang secara tertulis kepada masing-masing kontraktor. 2) Pemberi tugas dapat mengmbil alih pekerjaan secara sepihak dengan cara memberitahukan secara tertulis kepada kontraktor jika telah terjadi hal-hal diluar kontrak yang telah ditetapkan.

b.

Konsultan Perencana Konsultan perencana adalah orang/badan yang membuat perencanaan bangunan

secara lengkap dalam semua bidang seperti melakukan desain struktur, membuat gambar struktur lengkap dengan dimensi dan gambar-gambar pelengkap lainnya. Konsultan perencana dapat berupa perseorangan/perseorangan berbadan hukum/badan hukum yang bergerak dalam bidang perencanaan pekerjaan bangunan (Ervianto, 2005). Mengacu pada Ketentuan Umum Jasa Kontruksi dalam Undang Undang Tentang Jasa Kontruksi Nomor 18 Tahun 1999, perencana kontruksi adalah penyedia jasa orang perseorangan atau badan usaha yang dinyatakan ahli yang profesional dibidang perencanaan jasa kontruksi yang mampu pewujudkan pekerjaan dalam bentuk dokumen perencanaan bangunan atau bentuk fisik lain. Hak dan kewajiban konsultan perencana adalah : 1) Membuat perencanaan secara lengkap yang terdiri dari gambar rencana, rencana kerja dan syarat-syarat, hitungan struktur, rencana anggaran biaya. 2) Memberikan usulan serta pertimbangan kepada pengguna jasa dan pihak kontraktor tentang pelaksanaan pekerjaan. 3) Memberikan jawaban dan penjelasan kepada kontraktor tentang hal-hal yang kurang jelas dalam gambar rencana, rencana kerja dan syarat-syarat. 4) Membuat gambar revisi bila terjadi perubahan perencanaan. 5) Menghadiri rapat koordinasi pengelolaan proyek. 6) Melaksanakan kunjungan berkala ke proyek. 7) Menerima pembayaran (fee). Konsultan perencana dalam proyek ini adalah Katahira and Engineers International.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

c.

Konsultan Pengawas Mengacu pada Ketentuan Umum Jasa Kontruksi dalam Undang Undang Tentang

Jasa Kontruksi Nomor 18 Tahun 1999, Konsultan Pengawas atau Pengawas Kontruksi adalah penyedia jasa orang perseorangan atau badan usaha yang dinyatakan ahli yang profesional dibidang pengawasan jasa kontruksi yang mampu melaksanakan pekerjaan pengawasan sejak awal pelaksanaan pekerjaan kontruksi sampai selesai dan diserahterimakan. Konsultan Pengawas bertujuan untuk mengawasi teknik pelaksanaan, waktu, biaya dan mutu agar pelaksanaan dapat berjalan sesuai dengan perjanjian/spesifikasi yang telah direncanakan/disepakati. Hak dan kewajiban Konsultan Perencana adalah : 1) Menyelesaikan pelaksanaan pekerjaan dalam waktu yang telah ditetapkan. 2) Membimbing dan mengadakan pengawasan secara periodik dalam pelaksanaan pekerjaan, seperti: a) Mengawasi proyek b) Mengawasi kualitas dan kuantitas konstruksi. c) Mengawasi keadaan 3) Mengoordinasi dan mengendalikan kegiatan kontruksi serta aliran informasi antara berbagai bidang agar pelaksanaan pekerjaan berjalan lancar. 4) Menghindari kesalahan yang mungkin terjadi sedini mungkin serta

menghindari pembengkakan kesalahan. 5) Mengajukan desain perubahan pada konsultan apabila diperlukan. 6) Menerima atau menolak material/perlatan yang didatangkan kontraktor. 7) Menghentikan sementara bila terjadi penyimpangan dari peraturan yang berlaku. 8) Melakukan perhitungan prestasi proyek 9) Menyusun laporan kemajuan pekerjaan (harian, mingguan, bulanan). 10) Menyusun dan menghitung adanya kemungkinan pekerjaan tambah/kurang. 11) Menjadi jembatan penghubung antara owner dan kontraktor. 12) Menerima pembayaran (fee).

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Konsultan Pengawas ( MK ) biasanya dipilih oleh owner untuk mengawasi kegiatan yang dilakukan atau dilaksanakan oleh kontraktor agar segala pekerjaan yang telah dilaksanakan kontraktor sesuai dengan rencana kerja dan mutu sesuai dengan dokumen kontrak. Pemilihan tim pengawas didasarkan pada akreditasi dan pengalamannya, dengan berkewajiban memberikan laporan harian, mingguan dan bulanan tentang perkembangan pelaksanaan proyek kepada owner manager. Proyek Apartemen North Java Corridor Flyover Package I Balaraja-Merak tidak digunakan Konsultan Pengawas (MK), yang menjadi MK adalah owner sendiri, sedangkan yang melakukan supervisi adalah konsultan perencana Katahira and Engineers International. dan project

d.

Kontraktor Kontraktor pelaksana adalah orang / badan yang menerima pekerjaan dan

menyelenggarakan pelaksanaan pekerjaan sesuai biaya yang telah ditetapkan berdasarkan gambar rencana dan peraturan serta syarat-syarat yang ditetapkan. Menurut Ketentuan Umum Jasa Kontruksi dalam Undang Undang Tentang Jasa Kontruksi Nomor 18 Tahun 1999, pelaksana kontruksi adalah penyedia jasa orang perseorangan atau badan usaha yang dinyatakan ahli yang profesional dibidang pelaksanaan jasa kontruksi yang mampu menyelenggarakan kegiatannya untuk mewujudkan suatu hasil perencanaan menjadi bentuk fisik lain. Hak dan kewajiban kontraktor pelaksana adalah : 1) Melaksanakan pekerjaan sesuai gambar rencana, spesifikasi teknis, peraturan dan syarat-syarat, risalah penjelasan pekerjaan (aanwizing) dan syarat-syarat tambahan yang telah ditetapkan oleh pengguna jasa. 2) Menyediakan alat keselamatan kerja seperti yang diwajibkan dalam peraturan untuk menjaga keselamatan pekerja dan masyarakat. 3) Menyediakan material, tenaga kerja dan peralatan sesuai dengan jadwal yang ada.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

4) Memanajemen biaya proyek sesuai dengan rencana anggaran dan cash flownya. 5) Membuat gambar-gambar pelaksanaan yang telah disahkan oleh konsultan pengawas sebagai wakil dari pengguna jasa. 6) Membuat jadwal pelaksanaan pekerjaan, jadwal material, jadwal tenaga kerja dan peralatan. 7) Tidak berhak mengajukan biaya tambahan bila ternyata ada perbedaan volume pekerjaan antara kontrak dengan di lapangan, kecuali ada pekerjaan tambahan atau perubahan dari owner dan biasanya ada perhitungan tambah kurang, karena biasanya gambar tidak selalu sama dengan keadaan lapangan. 8) Membuat laporan hasil pekerjaan berupa laporan harian, mingguan dan bulanan. 9) Menyerahkan seluruh atau sebagian pekerjaan yang telah diselesaikannya sebagai ketetapan yang berlaku. 10) Menerima seluruh pembayaran sesuai dengan perjanjian kontrak. e. Sub Kontraktor Sub kontraktor adalah kontraktor yang memiliki kontrak khusus dengan kontraktor utama untuk melaksanakan pekerjaan khusus. Sub kontraktor dipilih oleh kontraktor utama yang dikoordinasikan dengan owner untuk pekrjaan – pekerjaan dengan volume kecil. Sub konraktor bertanggung jawb kepada kontraktor Utama. Tugas dan wewenang dari sub kontaktor adalah : 1) Melaksanakan pekerjaan yang dibebankan oleh kontraktor Utama sesuai dengan gambar rencana, peraturan – peraturan dan syarat – syarat yang telah ditetapkan. 2) Bertanggung jawab langsung terhadap Kontraktir Utama tentang hasil pekerjaan yang telah dilaksanakan. 3) Meyerahkan hasil pekerjaan kepada Kontarktor Utama sesuai dengan batas waktu yang telah ditetapkan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

4) Menerima sejumlah biaya pelaksanaan pekerjaan dari Kontraktor Utama berdasarkan perjanjian yang telah disepakati keselamatan kerja sesuai yang tercantum dalam perjanjian kontrak. Sub Kontrak dalam Proyek North Java Corridor Flyover Package I BalarajaMerak ditentukan dan terikat kontrak dengan owner adalah PT. INDOPORA

(Pondasi), PT. HOLCIM (Ready Mix), dan PT. BAKRIE METAL TEKNIK (Steel Girder).

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

B.
1.

Struktur Organisasi Proyek
Bagan Struktur Organisasi Proyek Struktur organisasi proyek dalam proyek North Java Corridor Flyover Project

Package I Balaraja Flyover dapat digambarkan melalui bagan sebagai berikut.
PROJECT MANAGER Ir. Sutopo B.C.

Kasie KSDM Y. Ariandi Siregar S.E. Kasir & General Affair Dedi Yusliard Driver a. Basiman b. Jaenurdin c. Sigit Santoso Office Boy Akbar Saputra Security - Arifin - Alamsyah - Mad Nuddin

Kasie Teknik/Adkont Ir. S Budiharto Engineering - Syaiful Yoan - Rifki Hansen S. Drafter - Agus Muchsoni - Yun Firman

Kasie Logistik dan Alat Ir. R. Manik Staff Loglat Slamet Riyanto Logistik & Adm Sofyan Hidayat Mekanik - Yudi Pratama - Widodo

Koordinator Surveyor Habibur Rofiq

Site Manager Ir. Edison Sianturi Koord. Pelaksana: Suryadi Pelaksana Bore Pile - Fidausi - Budi Setyawan Pelaksana Widening - Rio Ridwansyah - Darji Pelaksana Besi Dedi Kriswantoro Laboratory K3LM

Adkont & Cost Control Ri Susamsi MC, QS, QC & Termin Sudewo Udiyono Staff Adm, Foto Dok. & Laporan Harian Tri Apriyanto

Surveyor - Adi Haryadi - Sukmamiharja Surveyor Harian - Asep Dani R. - Irman Sudirman - Rahman

Laborat Dadi Prayetno Asst. Laborat Eric Barlianto

Staff K3LM M. Tahir Asst. K3LM - Nipin - Sukur - Wahab

Gambar 2.3 Struktur Organisasi Proyek Pembangunan Fly Over Balaraja

2. a.

Tugas dan Tanggungjawab Project Manager atau Penanggungjawab Teknis Project Manager atau Penanggung Jawab Teknis adalah seseorang yang

mewakili pihak kontraktor dalam hal pelaksanaan di lapangan untuk mengawasi proyek. Hak dan kewajiban seorang Project Manager/ Penanggung Jawab Teknis adalah :

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1) Bertanggung jawab penuh atas berlangsungnya pelaksanaan pembangunan dan keberhasilan pelaksanaan proyek. 2) Mengawasi pelaksanaan pekerjaan di lapangan secara periodik supaya tidak terjadi penyimpangan dalam pelaksanaan. 3) Menerima laporan dari pengawas mutu. 4) Mengontrol rencana/jadwal pekerjaan dan anggaran selama pelaksanaan proyek. 5) Menerima laporan-laporan dari manager lapangan tentang masalah-masalah yang perlu mendapat perhatian. b. Site Manager Bertugas dan bertanggungjawab terhadap keseluruhan pengelolaan pekerjaan pelaksanaan dengan batas ruang lingkup internal lapangan dengan bidang spesifikasi administrasi, teknis dan penguasaan lapangan. Dan bertanggungjawab atas pola dasar pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan yang direncanakan atau sesuai dengan perubahan-perubahan yang mendasar.

c.

SDM SDM (Sumber Daya Manusia) adalah orang atau masyarakat dewasa (yang

sudah cukup umur yaitu antara 17-55 tahun) yang tenaganya dapat dipakai disebut juga karyawan atau karyawati. Bagian atau unit yang biasanya mengurusi SDM adalah departemen sumber daya manusia atau dalam bahasa inggris disebut HRD atau Human Resource Department. HRD bertugas dan bertanggung jawab menangani berbagai masalah pada ruang lingkup karyawan, pegawai, buruh, manajer dan tenaga kerja lainnya untuk dapat menunjang aktifitas organisasi atau perusahaan demi mencapai tujuan yang telah ditentukan.

d.

Administrasi SDM Administrasi SDM adalah bagian dari kontraktor yang bertugas dalam mengurus

administrasi yang berhubungan dengan proyek antara kontraktor dengan owner

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

maupun dengan dinas bangunan kota bandung. Hak dan Kewajiban administrasi proyek adalah: 1) Mengurus surat-surat tagihan termin yang merupakan hak kontraktor kepada Owner. 2) Mengurus administrasi barang dan tukang dari lapangan ke kantor.

e.

Pengawasan Mutu Pengawasan mutu bertujuan untuk memperoleh kepastian, bahwa pekerjaan telah

dilaksanakan dengan baik dan mengikuti standar yang ditetapkan oleh perencana sehingga penyedia jasa dapat menjamin mutu pekerjaan yang telah dilaksanakan dan memberi laporan kepada Project Manager.

f.

Project Engineering Manager Project Engineering Manager Melakukan rekayasa produk fisik tepat guna,

terutama dalam penentuan prioritas lokasi, pemilihan tipe dan dimensi konstruksi serta kualitas pekerjaan dengan batasan yang telah ditentukan dalam dokumen kontrak sehubungan dengan kondisi lapangan dan keterbatasan dana yang tersedia.

g.

Project Production Manager Project Production Manager bertanggung jawab untuk mengawasi setiap

pekerjaan seperti pekerjaan tanah, pekerjaan pembesian, pekerjaan pengeboran, pekerjaan pembetonan, dll.

h.

Project Finance Manager Project Finance Manager proyek bertanggung jawab atas masalah finansial

proyek.

i.

Site Officer Engineer Site Officer Engineer Bertugas dan bertanggung jawab atas pekerjaan teknis di

kantor lapangan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

j.

Administrasi Engineering Administrasi Engineering adalah bagian dari kontraktor yang bertugas dalam

mengurus administrasi yang berhubungan dengan pekerjaan teknik.

k.

Quantity Engineer Quantity Engineer Merupakan seorang yang berpengalaman pada proyek

konstruksi dan mempunyai kemampuan di bidang estimasi, scheduling, administrasi kontrak serta hubungannya dengan masalah kontrak dan semua masalah yang ada kaitannya dengan hukum dan peraturan yang berlaku di Indonesia.

l.

Quality Control Quality Control bertanggung jawab untuk menjaga kemajuan pekerjaan sesuai

dengan rencana kerja yang disetujui. Memeriksa barang atau bahan yang akan digunakan dalam proyek agar sesuai dengan spesifikasi yang terdapat dalam dokumen. Memeriksa dan menyetujui semua gambar kerja dan detailnya bila ada perubahan desain agar sesuai dengan kebutuhan teknis.

m.

Planning dan Scheduling Planning dan Scheduling bertugas untuk merencanakan dan membuat jadwal

pelaksanaan pekerjaan sehingga penggunaan waktu dalam penyelesaian proyek dapat berjalan baik. Bertanggung jawab untuk memastikan penggunaan waktu dalam penyelesaian proyek. Pada fase Pekerjaan Kontruksi, ketergantungan pada kondisi alam sangat besar, misal pada saat hujan proses pengelasan dan pekerjaan di ruang terbuka akan terhenti. Jadi kerlambatan satu bagian akan mempengaruhi bagian yang lain

n.

Surveyor Surveyor bertanggung jawab untuk melakukan pengukuran di lapangan, seperti

menentukan koordinat titik-titik yang telah ditetapkan pada gambar rencana di lapangan sebagai langkah awal dari proses konstruksi.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

o.

Draftman Draftman adalah pelaksana bagian dari kontraktor yang bertugas untuk

melakukan penggambaran teknis. Hak dan kewajiban pelaksana antara lain melakukan penggambaran ulang, bila terjadi perubahan desain.

p.

Procurement Procurement bertugas dan bertanggung jawab sebagai perencana dalam setiap

pengadaan barang atau jasa pelaksana konstruksi.

q.

Administrasi Logistik dan Gudang Urusan Administrasi Logistik dan Gudang berkaitan dengan keberadaan suatu

barang/alat di proyek dan juga kebutuhan material di proyek. Logistik merupakan bagian paling penting karena barang, alat, dan material yang ada di proyek diatur oleh logistik. Hak dan kewajiban logistik adalah : Bertanggung jawab penuh atas sirkulasi barang atau alat. 1) Mengatur dan menyimpan arsip surat proyek. 2) Mencatat inventarisasi barang/alat. 3) Membuat laporan logistik untuk dilaporkan kepada manajer lapangan.

18.

Supervisor Pekerjaan Tanah Supervisor Pekerjaan Tanah merupakan pengawas pekerjaan tanah yang bertugas

untuk mengawasi semua hal yang menyangkut pelaksanaan di lapangan sekaligus mengawasi teknik pelaksanaan dan mutu agar pelaksanaan dapat berjalan sesuai dengan perjanjian/spesifikasi yang telah direncanakan/ disepakati.

19.

Supervisor Pekerjaan Pembesian Supervisor Pekerjaan Pembesian merupakan pengawas pekerjaan pembesian

yang bertugas untuk mengawasi semua hal yang menyangkut pelaksanaan pembesian di lapangan sekaligus mengawasi teknik pelaksanaan dan mutu agar pelaksanaan dapat berjalan sesuai dengan perjanjian/spesifikasi yang telah direncanakan/ disepakati.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

20.

Kasir Bertugas untuk mengurusi pembayaran. Baik pembayaran untuk pelaksanaan

proyek maupun pembayaran gaji para pegawai.

21.

Pelaksana Pelaksana adalah bagian dari kontraktor yang bertugas dan bertanggung jawab

terhadap pelaksanaan teknis di lapangan. Hak dan kewajiban pelaksana adalah : a. Mengerjakan seluruh kegiatan proyek. b. Mengatur kelancaran teknis pelaksanaan di lapangan. c. Melaporkan kesulitan-kesulitan yang dihadapi dalam pelaksanaan proyek kepada manajer lapangan melalui manajer produksi proyek masing-masing. d. Menjaga kebersihan dan ketertiban di lapangan. e. Mengontrol setiap kebutuhan proyek untuk dilaporkan kepada manajer lapangan.

22.

Mandor Mandor adalah kepala aktivitas tukang-tukang yang bertugas mengatur dan

mengawasi pekerja agar kegiatan pembangunan dapat berjalan dengan lancar. Hak dan kewajiban mandor adalah : a. Mengatur pekerja-pekerja agar terdapat suatu pembagian kerja yang baik. b. Meminta keterangan kepada pelaksana tentang hal-hal yang kurang dimengerti agar tidak terjadi penyimpangan dalam pelaksanaan pembangunan. c. Mengawasi dan mengepalai aktivitas pekerja. d. Menyediakan tenaga kerja yang dibutuhkan dalam proyek sesuai dengan keahliannya.

23.

Pekerja Pekerja adalah orang yang mengerjakan pelaksanaan pembangunan atas petunjuk

dari mandor. Pekerja atau tukang mempunyai tugas melaksanakan pekerjaan yang diberikan sesuai dengan keahlian masing-masing. Mereka akan menerima upah sesuai dengan perjanjian yang disepakati.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Tahapan Pelaksanaan Proyek
Pelaksanaan proyek pada dasarnya adalah proses mengubah sumber daya dan dana yang tersedia secara terorganisasi menjadi hasil pembangunan yang mantap, sesuai dengan tujuan dan harapan – harapan awal, serta harus dilaksanakan dalam jangka waktu yang terbatas. Pelaksanaan proyek pada umumnya merupakan suatu rangkaian mekanisme tugas atau kegiatan yang mengandung berbagai permasalahan serta kesulitan tersendiri. Memperhatikan kondisi yang kompleks tersebut, maka diusahakan agar suatu proyek dapat diselesaikan dengan tepat waktu, tepat mutu sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan secara pasti, dan dalam batasan – batasan anggaran yang telah direncanakan. Perlu diperhatikan bahwa semakin kompleks mekanismenya sudah tentu semakin banyak pula masalah yang harus dihadapi, apabila tidak ditangani secara sungguh – sungguh, maka berbagai permasalahan akan memberikan dampak berupa terlambatnya penyelesaian, meyimpangnya mutu hasil dan biaya yang membengkak. Jelas kiranya bahwa untuk dapat menangani pelaksanaan proyek dengan baik, atau paling tidak memperkecil peluang timbulnya permasalahan dan mencegah datangnya kesulitan, diperlukan pendekatan dengan menyusun suatu konsep sistem manajemen proyek yang lengkap, mendasar, kokoh, dan terpadu. Konsep sistem yang dimaksud adalah penataan serta pengorganisasian sesuai dengan siklus manajemen pada setiap tahapan kegiatan yang berlangsung selama proyek berjalan. Secara umum yang berlaku dalam suatu rencana pelaksanaan proyek adalah : 1. Tahap Perencanaan ( Planning ) Tahapan ini merupakan awal dari pekerjaan konstruksi yang merupakan suatu konsep perencanaan proyek, pada tahap ini meliputi gagasan dasar kemudian ditindak lanjuti dengan survei, identifikasi dan studi kelayakan yang mencakup aspek-aspek teknis, ekonomis, lingkungan, dan lain – lain.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

a.

Ide atau sasaran / Tujuan yang akan dicapai Proses seseorang, badan, perusahaan swasta ataupun pemerintah mendapatkan

suatu ide baru, misalnya ide membuat jalan, jembatan, pelabuhan, jalan tol dan lain sebagainya.

b.

Pra Studi Kelayakan Pra studi kelayakan ini merupakan proses menerjemahkan ide ataupun gagasan

ke dalam bentuk analisa dengan tujuan mengetahui “apakah ide tersebut dapat ditindak-lanjuti dengan analisis yang lebih detail”. Analisis yang dilakukan di dalam kegiatan ini meliputi aspek teknis, aspek ekonomi, aspek sosial dan aspek lingkungan / AMDAL. Menggunakan keempat analisis tersebut akan diketahui apakah ide tersebut dapat ditindaklanjuti dengan analisis yang lebih detail.

c.

Studi Kelayakan Berdasarkan rekomendasi yang dikeluarkan pada prstudi kelayakan selanjutnya

dilakukan studi kelayakan, pada tahapan ini data primer dan sekunder dikumpulkan secara lengkap sehingga analisis teknis, ekonomi, sosial dan lingkungan dapat dilakukan dengan lebih detail. Sehingga dengan studi ini muncul juga berbagai

alternatif dan rekomendasi yang sudah dikaji secara mendalam. Pihak yang terlibat aktif dalam perencanaan / planning adalah pemilik proyek dan dapat dibantu oleh konsultan perencana. Perencanaan teknis dan perencanaan non teknis sangat diperlukan pada setiap pekerjaan pembangunan agar tercapai hasil yang berkualitas, biaya yang optimal dan waktu pengerjaan yang cepat.

1) Perencanaan Teknis Perencanaan teknis merupakan syarat yang paling mutlak dalam perencanaan pekerjaan pembangunan. Persyaratan teknis pada proyek adalah : a) Gambar kerja Gambar kerja adalah gambar rencana dari pekerjaan yang akan dilaksanakan secara lengkap yang dapat memberikan informasi sedetail mungkin sehingga

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

tidak terjadi keragu-raguan dalam melaksanakannya. Gambar rencana terdiri dari: (1) gambar situasi, (2) gambar denah, (3) gambar tampak, (4) gambar potongan melintang dan memanjang, (5) gambar detail struktur berupa penulangan beton, (6) gambar mekanikal dan elektrikal berisi gambar denah serta lokasi penempatan peralatan-peralatan seperti pipa air, saluran listrik dan penempatan lampu jalan. b) Spesifikasi teknis Spesifikasi teknik adalah uraian terperinci dari suatu pekerjaan yang memuat secara jelas keinginan dari pemilik proyek terhadap bangunan yang akan dilaksanakan. Spesifikasi teknik ini memuat antara lain uraian bagian pekerjaan, persyaratan bahan bangunan yang akan digunakan, ukuran detail dari suatu bangunan, cara pengujian, serta peraturan normalisasi yang digunakan sehingga hasil pekerjaan sesuai dengan mutu yang diharapkan. c) Perencanaan Non Teknis Perencanaan non teknis terdiri dari jadwal proyek (time schedule), sumber daya yang dibutuhkan dan kontrol pelaksanaan.

(1) Jadwal proyek (time schedule) Jadwal dibuat untuk mengetahui kemajuan tahapan pekerjaan sehingga pelaksanaan pekerjaan pembangunan lebih terkontrol. Jadwal proyek mencakup : (a) Jenis pekerjaan (b) Volume pekerjaan (c) Waktu pelaksanaan Fungsi dari penjadwalan pekerjaan adalah sebagai berikut :

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

(a) Untuk mengetahui kapan sutu pekerjaan dapat dimulai dan kapan harus selesai (b) Untuk mengkoordinasikan pemesanan barang yang akan dipakai agar datang tepat pada saat dibutuhkan (c) Untuk mengatur jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan pada waktu tertentu, agar dapat dipersiapkan jika dibutuhkan tenaga kerja yang banyak (d) Untuk mengontrol apakah pekerjaan telah dilaksanakan tepat pada waktunya atau tidak. (2) Sumber daya yang dibutuhkan Sumber daya yang dibutuhkan dalam proyek meliputi : (a) Sumber daya manusia. Sumber daya manusia perlu direncanakan dengan baik apakah diperlukan tenaga ahli khusus untuk masalah tertentu, serta untuk menentukan jumlah tenaga kerja yang perlu disiapkan. (b) Sumber daya peralatan Pada bagian ini disebutkan peralatan-peralatan yang dibutuhkan, baik peralatan yang biasa maupun peralatan khusus yang perlu disiapkan dari jauh hari. Perencanaan lainnya apakah alat-alat tersebut akan dibeli atau disewa (c) Sumber daya keuangan. Perlu direncanakan dengan baik sistem pembayaran yang akan dilakukan, sebaiknya dibicarakan dengan pihak pemilik. (3) Kontrol pelaksanaan Keberhasilan pelaksanaan pembangunan di lapangan sangat dipengaruhi oleh metode pengontrolan. Pada proyek ini pengontrolan dilakukan secara harian melalui laporan harian. Laporan harian memberikan gambaran kejadian yang terjadi di proyek pada hari tersebut. Laporan harian berisikan absensi pekerja, pemesanan dan pengiriman barang, kemajuan pekerjaan serta hambatan-hambatan yang terjadi di lapangan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Selain laporan harian, di proyek ini juga terdapat perhitungn progress dari pelaksanaan di lapangan yang dihitung setiap akhir minggu, perhitungan ini merupakan kontrol untuk mengetahui apakah pelaksanaan di lapangan sesuai dengan yang telah direncanakan. Perhitungan progress juga untuk menentukan pembayaran yang dilakukan pada kontraktor, karena sistem pembayaran pada proyek ini dibagi menjadi beberapa termin yang disesuaikan dengan progress di lapangan. 2. Tahap Perancangan ( Design ) Dalam tahap perancangan, dilakukan setelah tahap perencanaan selesai, dibagi menjadi beberapa tahap sebagai berikut : a. Tahap pra rancangan; mencakup kriteria desain, skematik desain, dan estimasi anggaran secara global. b. Tahap pengembangan rancangan; merupakan pengembangan dari tahap pra rancangan dengan melakukan perhitungan – perhitungan yang lebih detail, seperti perhitungan desain, gambar detail, outline spesifikasi, dan estimasi anggaran secara rinci. Desain akhir dan penyiapan dokumen pelaksanaan; merupakan akhir dari tahap perencanaan. Hasil dari tahap ini berupa gambar koordinasi, gambar detail, spesifikasi, syarat-syarat umum administrasi, dan peraturan umum. Pada tahap perancangan / design 3 aspek berikut: a. Aspek Teknis Kekuatan dari bangunan ditinjau dari semua bidang keilmuan yang terkait, seperti topografi, geologi, mekanika tanah, hidrologi, dan lain sebagainya. Dari hasil analisis perhitungan dengan formula, kriteria, standard, jenis dan bahan konstruksi akan muncul gambar desain yang lengkap. b. Aspek Ekonomis Yaitu menentukan desain yang paling ekonomis menyangkut jenis bahan yang dipakai, jenis konstruksi dan sebagainya dengan harus tetap memenuhi syarat seperti yang telah dibuat dalam aspek teknis. Perhitungan Volume (BQ) dan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Rencana Anggaran Biaya (RAB) untukmpelaksanaan fisik juga dilakukan pada tahap ini. c. Aspek Metode Pelaksanaan Untuk mendapatkan hasil fisik yang memenuhi aspek teknis maka perencanaan juga membuat metode pelaksanaan yang harus dilakukan oleh para pelaksana (kontraktor). Dari sini nantinya akan muncul rencana kerja dan syarat-syarat (RKS) pelaksanaan fisiknya. 3. Tahap Pelelangan ( Procurement ) Tahap ini meliputi kegiatan pengadaan jasa konstruksi, peralatan yang digunakan, dan material yang diperlukan untuk pelaksanaan proyek. Pelelangan adalah serangkaian kegiatan untuk menyediakan barang/jasa dengan cara menciptakan persaingan yang sehat di antara penyedia barang/jasa yang setara dan memenuhi syarat, berdasarkan metode dan tata cara tertentu yang telah ditetapkan dan diikuti oleh pihak-pihak yang terkait secara taat azas sehingga terpilih penyedia terbaik (Ervianto, 2005). Di Indonesia dikenal 4 jenis proses pelelangan, yaitu: a. Pelelangan Umum Pemilihan penyedia barang/jasa dilakukan secara terbuka dengan pengumuman secara luas melalui media massa dan papan pengumuman resmi untuk penerangan umum sehingga masyarakat luas dunia usaha yang berminat dan memenuhi kulifikasi dapat mengikutinya.

b. Pelelangan Terbatas Sistem pelelangan ini dapat dilaksanakan apabila dalam hal jumlah penyedia barang/jasa yang mampu melaksanakan diyakini terbatas, yaitu untuk pekerjaan yang kompleks. Pemilihan penyedia barang/jasa dilakukan secara luas melalui media massa dan papan pengumuman resmi dengan mencantumkan penyedia barang/jasa yang telah diyakini mampu, guna memberi kesempatan kepada penyedia barang/jasa lainnya yang memenuhi kualifikasi.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

c. Pemilihan Langsung Sistem pelelangan ini dapat dilaksanakan manakala metoda pelelangan umum atau pelelangan terbatas dinilai tidak efesien dari segi biaya pelelangan. Pemilihan penyedia barang/jasa yang dilakukan dengan membandingkan sebanyak-banyaknya penawaran, sekurang-kurangnya 3 (tiga) penawaran dari penyedia barang/jasa yang telah lulus prakualifikasi serta dilakukan negosiasi baik teknis maupun biaya serta harus diumumkan minimal melalui papan pengumuman resmi untuk penerangan umum dan bila memungkinkan melalui internet.

d. Penunjukan Langsung Sistem pelelangan ini dapat dilaksanakan dalam keadaan tertentu dan keadaan khusus terhadap 1 (satu) penyedia barang/jasa. Pemilihan penyedia barang/jasa dapat dilangsungkan dengan cara melakukan negosiasi, baik teknis maupun biaya, sehingga diperoleh harga yang wajar dan secara teknis dapat dipertanggungjawabkan. 4. Tahap Pelaksanaan ( Construction ) Tahap ini merupakan pelaksanaan hasil perancangan dan dilakukan setelah ada Surat Perintah Kerja (SPK) dan penandatanganan kontrak. Tahap pelaksanaan ini meliputi perencanaan kegiatan di lapangan, pengorganisasian, dan koordinasi sumber daya serta pengendalian proyek yang bertujuan menghasilkan pekerjaan yang tepat waktu, tepat mutu, dan tepat biaya. Tahap inil merealisasikan gambar perencanaanperencanaan yang telah dibuat, dengan memanfaatkan sumber daya yang ada serta tenaga, dan material dengan metode-metode pelaksanaan dan pengorganisasian oleh manajer proyek, sehingga terwujud suatu bangunan konstruksi yang bermutu dan tepat waktu.

5.

Tahap Test Operasional ( Commissioning ) Tahap ini merupakan pengujian terhadap fungsi masing – masing bagian

sehingga bangunan dapat dioperasikan. .

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

6.

Tahap Pemanfaatan dan Pemeliharaan (Operational and Maintenance) Tahapan dimana hasil dari suatu proyek sudah dapat dimanfaatkan dan

diperlukan juga adanya pengeluaran biaya untuk pemeliharaan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

BAB III TINJAUAN PERENCANAAN

A.

Prinsip Perencanaan Jembatan
Setiap hasil produk konstruksi, tentunya membutuhkan perencanaan sebelum

dibangun. Hal ini guna memnghasilkan produk konstruksi yang baik, dan berhasil. Maksud perencanaan antara lain untuk menentukan fungsi struktur secara tepat, dan bentuk yang sesuai, efisien serta mempunyai fungsi estetika.

Survey Data

Kompilasi

Evaluasi Data OK ! Desai Awal Penentuan:  Type Struktur  Bahan Struktur  Dimensi model struktur  Hitungan Awal

Tidak

Modifikasi Tidak

Evaluasi Desain Awal OK ! Desai Akhir    Modifikasi Akhir Model Struktur Akhir Hitungan Akhir  

Gambar, RKS,RAB Pelaksanaan

Gambar 3.1 Diagram Alir Perencanaan Jembatan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Jenis-jenis struktur jembatan perlintasan diantaranya : 1. Jembatan Overpass yaitu bangunan struktur penghubung jalan existing/lokal yang terpotong oleh jalan lain dimana letak jalan penghubung tersebut berada di atas jalan lain; 2. Jembatan Underpass yaitu bangunan struktur penghubung jalan existing/lokal dan sungai yang terpotong oleh jalan lain dimana letak jalan penghubung atau sungai tersebut berada di bawah jalan lain; 3. Jembatan Layang (Elevated Road) yaitu bangunan jembatan yang berada pada jalan utama. Aspek-aspek pemilihan jembatan: 1. Kekuatan dan stabilitas struktur 2. Keekonomisan 3. Kenyamanan bagi pengguna jembatan 4. Durabilitas (keawetan dan kelayakan jangka panjang) 5. Hemat pemeliharaan 6. Estetika 7. Dampak lingkungan pada tingkat yang wajar/minimal

1.

Kriteria Perencanaan Berikut adalah kriteria-kriteria yang diharuskan dalam perencanaan konstruksi: a. Peraturan-peraturan yang dipergunakan, terutama untuk perencanaan bangunan atas, bangunan bawah dan pondasi jembatan. b. Mutu material yang dipergunakan. c. Metode dan asumsi pada perhitungan. d. Metode dan asumsi dalam penentuan pemilihan type bangunan atas, bangunan bawah dan pondasi. e. Metode pengumpulan data lapangan. f. Program komputer yang dipergunakan. g. Metode pengujian pondasi.

2.

Peraturan yang Digunakan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Peraturan-peraturan yang dipergunakan dalam merenacana jembatan. a. Indonesian Bridge Management System (IBMS): Bridge Design Code, Bridge Design Manual dan Bridge Investigation Manual dan revisi-revisinya. b. Standar perencanaan jalan pendekat jembatan (Pd T-11-2003). c. Tata cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota edisi No.038/T/BM/1997 September 1997. d. Standar Perencanaan Geometrik untuk Jalan Perkotaan (Maret 1992). e. Petunjuk Perencanaan Tebal Perkerasan Lentur Jalan Raya dengan Metoda Analisa Komponen SNI 1732-1989-F. f. Panduan Analisa Harga Satuan, No. 028/T/Bm/1995, Direktorat Jenderal Bina Marga, Departemen Pekerjaan Umum. g. Bridge Management System (BMS) 1992 bagian BDC (Bridge Design Code) dengan revisi pada : Bagian 2 dengan Standar Pembebanan untuk Jembatan (SK.SNI T-02-2005), sesuai dengan Kepmen PU No. 498/KPTS/M/2005; Bagian 6 dengan Perencanaan Struktur Beton untuk Jembatan (SK.SNI T-12-2004) sesuai dengan Kepmen PU No.260/KPTS/M/2004; Bagian 7 dengan

Perencanaan Struktur Baja untuk Jembatan (SK.SNIT-03-2005) sesuai dengan Kepmen PU No.496/KPTS/M/2005. h. Tata cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Jembatan Jalan Raya SNI 0.3.2833-1992. i. Standard Specification For Highway Bridges : AASHTO 2002 dan2004. j. Spesification For Highway Bridges, Japan Road Accotiation.

3.

Panduan Perencanaan Mencapai tingkat standar kualitas perencanaan tertentu sesuai persyaratan, maka

panduan atau Manual Perencanaan Jembatan (Bridge Design Manual) BMS ‟92 harus menjadi pegangan dalam menetapkan:

a. Metodologi Perencanaan b. Pemilihan dan Perencanaan Struktur Jembatan c. Perencanaan Elemen Struktur Jembatan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

d. Perencanaan Fondasi, Dinding Penahan Tanah dan Slope Protection e. Dan lain sebagainya

4.

Peraturan Pembebanan jembatan Beban-beban harus direncanakan berdasarkan aturan-aturan yang ada dalam

Peraturan Perencanaan Jembatan (Bridge Design Code) BMS ‟92, dan harus merupakan kombinasi dari: a. Beban berat sendiri b. Beban mati tambahan c. Beban hidup d. Beban sementara e. Beban-beban sekunder

5.

Tahapan Perencanaan Teknis Jembatan Tahapan perencanaan teknis (mengacu POS Perencanaan Teknis Jembatan) yang

harus dilakukan oleh perencana adalah a. Perencanaan Geometri dan Alinyemen jembatan b. Penentuan Bentang dan Lebar jembatan c. Pemilihan Bentuk Struktur Jembatan d. Analisa Struktur e. Perencanaan Struktur Atas Jembatan f. Perencanaan Struktur Bawah Jembatan g. Perencanaan Pondasi Jembatan h. Perencanaan Prasarana Utilitas i. Perencanaan Bangunan Pelengkap Jembatan j. Penggambaran Rencana Kontruksi Jembatan k. Spesifikasi Teknik l. Perhitungan Volume Pekerjaan dan Rencana Anggaran Biaya 6. Kelengkapan Dokumen Kelengkapan dokumen meliputi: a. Gambar Struktur

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

b.

Laporan penyelidikan tanah, dengan jumlah dan kualitas test harus memadai, berikut analisis dan rekomendasinya, dalam hal ini pihak Subdit Teknik Jembatan dapat meminta tes tambahan.

c. d.

Perhitungan struktur Gambar-gambar struktur

7.

Laporan Perencanaan Laporan perencanaan meliputi : a. Laporan perhitungan detail harus dalam bahasa Indonesia, jika diperlukan bisa dalam bahasa Inggris. b. Ringkasan dan Penjelasan dari laporan perhitungan harus dalam bahasa Indonesia. c. Laporan perhitungan harus jelas dan sistimatis, diberi nomor halaman dan daftar isi agar mudah dibaca dan diikuti jalan pikiran dari perencana. d. Perencana harus konsisten, dimana dalam melakukan perhitungan harus sesuai dengan penjelasan yang diberikan pada awal laporan perhitungan struktur ataupun penjelasan singkat. e. Perencanaan yang bersifat perubahan terhadap desain yang pernah diajukan, selain perhitungan baru yang disampaikan, bagian laporan lama yang terkait wajib disertakan berikut penjelasan secara sistematik mengenai hal-hal yang berubah dan pertimbanga yang ada. f. Laporan hasil perencanaan teknis, antara lain berisi: 1) Hasil pengumpulan data primer 2) Hasil survey detail/primer 3) Hasil kajian 4) Hasil analisa struktur 5) Hasil perencanaan teknik yang meliputi lokasi jembatan, alinyemen, geometri, bentuk bangunan atas, bentuk bangunan bawah, pondasi, utilitas, komponen pelengkap. 6) Gambar rencana teknik jembatan 7) Spesifikasi Teknik

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

8) Hasil perhitungan volume pekerjaan dan rencana anggaran biaya

8.

Gambar-Gambar Dimana ketentuan-ketentuan dari gambar adalah sebagai berikut: a. Sampul luar dan sampul dalam b. Daftar isi c. Peta lokasi jembatan yang diengkapi dengan peta jaringan jalan eksisiting dan petunjuk arah utara mata angin d. Daftar simbol (legenda) dan singkatan e. Daftar rangkuman volume pekerjaan f. Denah dan potongan memanjang jembatan dengan skala 1:100 g. Potongan melintang (cross section) dibuat dengan skala horisontal 1:100, dalam gambar potongan melintang harus mencakup h. Gambar detail dengan skala 1:20, yang mencakup pelat lantai kendaraan, bangunan atas, bangunan bawah dan pondasi jembatan

9.

Legalisasi DED Berikut adalah aturan dalam penyajian DED: a. Setiap lembar gambar rencana harus ditandatangani oleh pihak Konsultan Perencana, dengan ketentuan: 1) Kolom pertama ditangatangani oleh Perencana (yang merencanakan) 2) Kolom kedua ditangatangani oleh Pemeriksa (yang mengecek) 3) Kolom ketiga ditangatangani oleh Team Leader (yang menyetujui)

b. Untuk sampul DED dibelakang cover, sebagai administrasi proyek dibuatkan Berita Acara Pengesahan antara Penyedia jasa, Pemberi tugas dan Pengguna Jasa yang terdiri dari: 1) Kolom pertama ditangatangani oleh Direktur Utama Konsultan Perencana. 2) Kolom kedua ditangatangani oleh Pejabat Pembuat Komitmen / Kasatker. 3) Kolom ketiga ditangatangani oleh Institusi Organisasi Struktural yang lebih tinggi (Subdit Teknik Jembatan)

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

10.

Penjelasan-Penjelasan yang Harus Disampaikan a. Kondisi sekitar lokasi rencana jembatan b. Metodologi perencanaan, baik asumsi-asumsi yang digunakan maupun hal-hal yang dianggap penting untuk diketahui oleh Tim Pemeriksa c. Apabila perhitungan struktur jembatan menggunakan program komputer maka harus dijelaskan input data maupun outputnya. d. Agar dijelaskan secara ringkas mengenai kelengkapan perhitungan detail. e. Asumsi-asumsi yang digunakan pada perhitungan struktur bangunan atas jembatan, bangunan bawah jembatan dan pondasi jembatan. f. Metode pelaksanaan pondasi jembatan g. Metode pelaksanaan struktur atas jembatan

B.

Dasar Perencanaan Pondasi Tiang Bor
Pondasi tiang adalah suatu konstruksi pondasi yang mampu menahan gaya

orthogonal ke sumbu tiang dengan jalan menyerap lenturan (Kazuto Nakazawa). Pada tiang, umumnya gaya longitudinal (gaya tekan pemancangan maupun gaya tariknya), dan gaya orthogonal terhadap batang (gaya horizontal pada tiang tegak) dan momen lentur yang bekerja pada ujung tiang, seperti gaya luar yang bekerja pada keliling tiang selain daripada kepala tiang, pondasi tiang harus direncanakan sedemikian rupa sehingga daya dukung tanah pondasi, tegangan pada tiang dan pergeseran kepala tiang akan lebih kecil dari batas-batas yang diizinkan. Pemilihan bentuk pondasi sangatlah tergantung kondisi tanah yang ada, yang secara umum adalah seperti berikut: 1. Bila tanah keras dangkal (D < 4m) digunakan pondasi telapak (Spread Footing). 2. Bila tanah keras cukup dalam (D = 4 - 6m) digunakan pondasi sumuran (Caisson). 3. Bila tanah keras sangat dalam (D > 6m) digunakan pondasi tiang. Perencanaan jenis tiang yang akan dipakai, ditentukan berdasarkan persamaan berikut: 1. Tiang Panjang:

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

√ 2. Tiang Pendek : √ 3. Kaison : √

Dimana: l k D EI : Panjang tubuh pondasi yang tertanam di dalam tanah (cm) : Koefisien reaksi tanah dalam arah melintang (Kg/cm3) : Diameter atau lebar tubuh pondasi (cm) : Kekakuan lentur tubuh pondasi

Perencanaan pondasi tiang biasanya dilaksanakan sesuai dengan prosedur berikut ini: 1. Mula-mula dilakukan pemeriksaan tanah di bawah permukaan, penyelidikan di sekelilingnya, dan penyelidikan terhadap bangunan di sekitar letak pondasi tiang. Maka diameter, jenis dan panjang tiang dapat diperkirakan. 2. Kemudian dihitung daya dukung (bearing capacity) yang diizinkan untuk satu tiang. Daya dukung yang diizinkan bisa didapat dengan memperhatikan ketiga macam arah gaya tekan atau gaya tarik tiang pada arah tegak dan mendatar. 3. Bila daya dukung yang diizinkan untuk satu tiang sudah diperkirakan, maka daya dukung untuk seluruh tiang harus diperiksa. Harga akhir akibat gabungan tiang ini atau gaya gesekan dinding tiang merupakan daya dukung yang diizinkan untuk pondasi tiang. 4. Menghitung reaksi yang didistribusikan ke setiap kepala tiang. Juga menetapkan banyaknya tiang secara tepat.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

5. Setelah beban pada kepala tiang dihitung, pembagian (distribution) momen lentur atau gaya geser pada tiang dalam arah vertikal dapat dicari, lalu pengecekan yang lebih mendetail pada bagian-bagian tiang dapat dilkukan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Penentuan bentuk bangunan sistim pendukung Bentuk pondasi

Perkiraan dari bentuk dan ukuran tumpuan Diameter tiang Jumlah tiang penyusunan

Apakah perhitungan daya dukung vertikal, gaya penahan, pergeseran, sudut kemiringan, dan sudut guling dapat diterima

Reaksi vertikal tiang < daya dukung vertikal yang diizinkan. Reaksi vertikal tiang < gaya penahan yang diizinkan. Keamanan terhadap guling < harga yang diizinkan Reaksivertikal tiang < daya dukung vertikal yang diizinkan

Apakah tiang cukup kuat

Perencanaan Tumpuan

Besarnya penurunan vertikal < besarnya penurunan vertikal yang diizinkan. Besarnya penurunan < besarnya peralihan mendatar yang diizinkan Sudut kemiringan < sudut kemiringan yang diizinkan

Apakah tumpuan cukup kuat Perencanaan tubuh tiang

Penggambaran

Apakah pemeriksaan secara keseluruhan cukup memuaskan?

Akhir perencanaan

Gambar 3.2 Flow Chart Perencanaan Pondasi Tiang (Kazuto Nakazawa)

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Keuntungan penggunaan tiang bor, antara lain: 1. Tidak ada resiko kenaikan muka air tanah. 2. Kedalaman tiang dapat divariasikan. 3. Tanah dapat diperiksa dan dicocokkan dengan data laboratorium. 4. Tiang dapat dipasang sampai kedalman yang dalam, dengan diameter besar, dan dapat dilakukan pembesaran ujung bawahnya jika tanah dasar berupa lempung atau batu lunak. 5. Penulangan tidak dipengaruhi oleh tegangan pada waktu pengangkutan dan pemancangan. Kerugian: 1. Pengeboran dapat mengakibatkan gangguan kepadatan, bila taha berupa pasir atau tanah yang berkerikil. 2. Pengecoran beton sulit jika dipengaruhi air tanah karena mutu beton tidak dapat dikontrol dengan baik. 3. Air yang mengalir ke dalam lubang bor dapat mengakibatkan gangguan tanah, sehingga mengurangi kapasitas dukung tanah terhadap tiang. 4. Pembesaran ujung bawah tidak dapat dilakukan bila tanah berupa pasir. Pencegahan keruntuhan dinding galian bor akibat pengaruh air tanah, dilakukan dengan menggunakan cairan bentonit yang dimasukkan ke dalam lubang galian. Cara kerjanya berat jenis bentonit yang lebih besar dari berat jenis air, membuat air tanah tertahan, tidak masuk ke galian sehingga mencegah keruntuhan tanah pada dinding falian saat dilakukan pengeboran.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 3.3 Langkah-Langkah Pekerjaan Pondasi Bored Pile

Perencanaan boredpile di lapangan menggunakan 3 dimensi diameter diantaranya: 1500 mm sebanyak 6 titik, 1800 mm sebanyak 12 titik dan diameter 2500 mm

sebanyak 3 titik. Semua pondasi boredpile Fly Over Balaraja ini menggunakan mutu beton K-350 dengan nilai slump 18 ± 2 cm.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja : K 350 class B-2 (f‟c = 30 Mpa) : U40 : 18 ± 2 cm : D36 dan D 32 : D 19

Mutu beton Mutu baja Nilai slump beton Tulangan pokok Tulangan sengkang

Gambar 3.4 Dimensi Boredrpile 2500 cm

Gambar 3.5 Dimensi Boredpile 1800 cm

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 3.6 Gambar Pondasi

C.

Prinsip Perecanaan Kolom
Kolom beton bertulang biasanya terbuat dari baja tulangan longitudinal dan

berbagai macam penguatan lateral tulangan/sengkang. Jenis kolom:

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1. Kolom ikat (tied column) biasanya berbentuk bujur sangkar persegi atau lingkaran, dimana tulangan utama memanjang kedudukannya dipegang oleh pengikat lateral terpisah yang umumnya ditempatkan pada jarak 12 sampai 24 inci (300 sampai 600mm). 2. Kolom Spiral (Spiral Column), umumnya jenis kolomyang berbentu bujur sangkar atau lingkaran, dimana tulangan longitudinal diikat oleh tulangan spiral yang ditempatkan secara menerus dengan pitch sebesar 2 sampai 3 inch (50 sampai 70mm). 3. Kolom Komposit (Composite Column) merupakan jenis yang memakai profil baja struktur, pipa atau tube, tanpa atau dengan penulangan memanjang tambahan. Spiral menerus yang dibuat dari tulangan atau kawat tebal yang membungkus sekeliling tulangan longitudinal, kolom tersebut dinamakan kolom spiral. Spiral lebih efektif dibandingkan dengan sengkang persegi dalam meningkatkan kekuatan kolom terlebih pada spiral yang jaraknya berdekatan, dapat mengekanglebih baik tulangan longitudinal pada posisinya, dan menyelimuti beton bagian dalam serta meningkatkan kekuatan tekan aksial dengan sangat besar. Kolom spiral umumnya memiliki penampang berbentu lingkaran spiral meskipun menambah kekenyalan, daktalitas, dan „kekokohan‟ dalam kolom akan tetapi tidak efektif dalam hal cost efficiency, akibatnya kolom spiral hanya digunakan pada kolom dengan beban yang sangat besar. Saat runtuh, kekuatan ultimate teoritis atau kekuatan nominal kolom pendek yang dibebani aksial: ( ) adalah luas

Kekuatan selimut beton diberikan dalam rumus berikut, dimana inti yang dianggap mempunyai diameter luar sepanjang spiral. Kekuatan selimut beton = ( )

Kekuatan spiral dapat dihitung secara pendekatan dengan rumus berikut, dimana adalah persentase tulangan spiral. Kekuatan spiral =

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Dengan asumsi kekuatan selimut beton = kekuatan spiral ( ( ) ) ( )

Untuk membuat tulangan spiral sedikit lebih kuat dari selimut beton yang gompal, peraturan ACI (10.9.3) mensyaratkan persentase spiral minimum adalah sebagai berikut: ( )

Setelah ditentukan persentase tulangan spiral yang diperlukan, spiral dapat ditentukan dengan rumus:

Dimana: = diameter dari inti diameter luar spiral = luas penampang tulangan spiral =diameter tulangan spiral

Hal pertama yang harus dilakukan

untuk menghasilkan beton mutu tinggi,

adalah pengawasan mutu yang ketat pada pengerjaan beton dan perhatian yang khusus pada pemilihan material. Peningkatan kekuatan dihasilkan dengan menggunakan perbandingan air-semen yang lebih rendah, menambahkan zat aditif, dan pemilihan agregat yang bersih dan solid. Jumlah kolom pada Fly Over Balaraja sebanyak 19 buah, dengan 16 buah kolom monolit dan 3 buah kolom komposit. Tinggi pilar bervariasi dari 6,4 m sampai 9,2 m. Ruang lingkup pekerjaan yang tercakup dalam dokumen ini terdiri dari tiga tugas utama yaitu fabrikasi dan pemasangan bekisting, pembuatan dan penempatan bar memperkuat, dan operasi concreting. Bar memperkuat akan dirakit di tempat

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

penyimpanan dan dibawa ke lokasi yang akan diinstal. Beton akan disuplai dari pabrik batching kemudian beton akan dipompa dan ditempatkan dalam kolom menggunakan pompa beton. Dimensi kolom RC column Composit Column Mutu beton Mutu baja Nilai slum beton Tulangan pokok Tulangan sengkang : 1100 mm – 1700 mm : 14 column : 3 column (P3, P4, P5) : K-350 class B-2 (f‟c = 30 Mpa) : U40 : 10 ± 2 cm : D32 : D19

Gambar 3.7 Dimensi Kolom Diemeter 1400 mm

Gambar 3.8 Gambar Detail Tulangan Kolom

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

BAB IV METODE PELAKSANAAN KONSTRUKSI

B.

Penjelasan Umum
Metode pelaksanaan konstruksi biasanya ditentukan di awal, sebelum kontraktor

menyusun dokumen penawaran. Metode pelaksanaan konstruksi menjadi dasar perhitungan harga dalam suatu lelang guna mendapatkan suatu penawaran yang kompetitif. Metode pelaksanaan harus dibuat dengan sistematik, jelas, mudah dimengerti dan diikuti uraiannya oleh estimator dalam tugasnya menghitung harga lelang dan dapat dimengerti oleh pemberi pekerjaan akan pola rencana cara pelaksanaan konstruksi yang diminta sesuai dengan gambar bestek yang telah ditentukan. Langkah selanjutnya setelah lelang dimenangkan adalah pekerjaan konstruksi dilakukan dengan metode yang telah ditetapkan sebelumnya secara lebih detail dan terperinci.

C.

Peralatan
Kontraktor pelaksana harus didukung dengan peralatan yang memadai, supaya

pelaksanaan suatu proyek lancar dan memenuhi target mutu dan waktu serta efisiensi biaya. Penyediaan peralatan ini dapat diperoleh dengan penyewaan, maupun pembelian/milik sendiri. Perlu adanya manajemen peralatan yang tertib dalam dengan penyediaan alat, supaya dalam pelaksanaan proyek, alat bisa berfungsi secara efektif dan optimal. Alat-alat yang digunakan pada proyek North Java Corridor Flyover Paket I Balaraja, baik yang dimiliki sendiri oleh PT.Waskita Karya, maupun milik subkontraktor, ataupun yang disewa dari rekanan.

1.

Peralatan Survey Peralatan survey merupakan alat-alat yang pada proyek ini digunakan untuk

pemetaan dan pengukuran lapangan, yang meliputi:

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

a.

Theodolith Theodolith merupakan alat bantu dalam proyek untuk menentukan as bangunan dan titik-titik as kolom pada tiap-tiap lantai agar bangunan yang dibuat tidak miring. Alat ini dipergunakan juga untuk menentukan elevasi tanah dan elevasi tanah galian timbunan. Cara operasionalnya adalah dengan mengatur nuovo dan unting-unting di bawah theodolith, kemudian menetapkan salah satu titik sebagai acuan. Setelah itu, menembak titik-titik yang lain dengan patokan titik awal yang ditetapkan tadi.

b.

Penyipat dataran Alat ini digunakan untuk: 1) Mencari selisih ketinggian antara dua titik (sering dikenal sebagai control penyipat dataran). 2) Mengambil penampang memanjang dan penampang lintang tanah sepanjang jalur yang diinginkan. 3) Menetapkan elevasi untuk mengendalikan pekerjaan yang sedang berlangsung (sering disebut konstruksi penyipat dataran).

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.1 Penyipat Datar

2.

Alat-alat Berat Ketika suatu proyek akan dimulai, kontraktor akan memilih alat berat yang akan

digunakan di proyek tersebut. Pemilihan alat berat yang akan dipakai merupakan salah satu faktor penting dalam keberhasilan suatu proyek. Alat berat yang dipilih haruslah tepat baik jenis, fungsi, ukuran, maupun jumlahnya. Ketepatan dalam pemilihan alat berat akan memperlancar jalannya proyek serta menghasilkan pekerjaan yang efisien, tepat mutu, tepat biaya, dan tepat waktu. Berikut ini adalah alat-alat berat yang digunakan dalam Proyek North Java Corridor Flyover Paket 1 Balaraja Flyover : a. Backhoe Penggunaan tenaga manusia pada pekerjaan galian tanah, seperti galian tanah untuk drainase dan galian tanah untuk widening/pelebaran jalan akan tidak efisien, dan memakan waktu yang lama, karena volume pekerjaan yang besar, sehingga diperlukan alat berat berupa backhoe. Backhoe merupakan alat penggali (excavator) hidrolis, memiliki bucket yang dipasangkan di depannya. Alat penggeraknya berupa traktor dengan roda ban atau roda kelabang (Crawler). Crawler atau roda kelabang pada backhoe membuat backhoe dapat bekerja di medan yang buruk. Backhoe bekerja dengan cara menggerakkan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

bucket ke arah bawah, kemudian menariknya menuju badan alat. Backhoe digunakan untuk penggalian di bawah permukaan serta untuk penggalian material keras. Keefektifan kinerja backhoe di lapangan, biasanya tergantung pada kehandalan operator, dan kondisi alat. Mengoperasikan backhoe memang cukup sulit, dibutuhkan keahlian khusus sehingga tidak sembarang orang dapat mengoperasikannya. Operator yang tidak handal akan mengakibatkan penggunaan backhoe pada pekerjaan proyek akan tidak efektif, biaya operasional besar sedangkan hasil pekerjaan tidak banyak/tidak memuaskan. Backhoe dan operatornya merupakan satu kesatuan yang harus diperhatikan, agar pekerjaan yang menggunakan backhoe dapat berjalan dengan baik dan efisien. Kinerja Backhoe biasanya di kombinasikan dengan dump truck pada pekerjaan galian tanah. Tanah digali, kemudian diisikan pada dump truck untuk diangkut ke lokasi pembuangan. Backhoe yang digunakan pada proyek ini adalah tipe crawler, yang mempunyai tenaga 100 HP dengan mengguanakan bahan bakar solar.

Gambar 4.2. Backhoe

b.

Dump truck Dump truck adalah truck yang dipergunakan untuk memindahkan atau

membuang suatu material hasil galian dari lokasi proyek ke lokasi yang telah ditetapkan kemana material tersebut itu dibuang / dijual (demikian pula sebaliknya). Dump truck biasanya dilengkapi dengan mesin hidraulik pada bagian baknya, sehingga memudahkan pembuangan/pembongkaran tanah maupun material dari dalam bak.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Bagian belakang dump truck ditutup dengan terpal saat membawa material, hal ini bertujuan agar material tidak terjatuh dijalan dan debunya tidak menggangu pengguna jalan lain.

Gambar 4.3 Dump Truck yang Sedang Membongkar Material c. Trailer Trailer digunakan untuk mengangkut peralatan maupun bahan yang mendukung pekerjaan dari satu lokasi ke lokasi lain dimana pengangkutan tersebut hanya dimungkinkan dengan menggunaksn trailer. Misalnya pengangkutan tulangan yang telah dipabrikasi di stockyard untuk dibawa ke lokasi pekerjaan/pemasangan. Baja tulangan untuk kolom dan pier yang dipabrikasi di stockyard, memiliki dimensi dan bobot yang cukup besar untuk dapat diangkut ke lokasi pemasangan sehingga pengangkuatn hanya dimungkinka dengan menggunakan trailer. Terdapat sebuah trailer di lapangan yang digunakan untuk pekerjaan tersebut di atas. Trailer ini didapat dari rekanan kontraktor.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.4 Trailer mengangkut baja tulangan untuk pier

d.

Pick up Pick up digunakan untuk mengangkut pekerja, material, maupun alat-alat

laboratorium ke lokasi pekerjaan. Penggunaan pick up cukup efisien pada pekerjaan proyek ini, karena daya manuver yang cukup baik pada lokasi yang tidak terlalu luas. Pengangkutan yang dibutuhkan di lokasi pun tidak selalu dalam jumlah yang banyak dan jarak pengangkutan pun tidak begitu jauh.

Gambar 4.5 Alat Laboratorium yang Diangkut dengan Pick Up

e.

Vibration Roller Vibration Roller adalah salah satu alat pemadat, dengan alat ini, jenis material

seperti pasir, kerikil, dan batuan pecah dapat dipadatkan dengan baik. Efek yang diakibatkan Vibration Roller adalah gaya dinamis terhadap tanah. Butir-butir tanah cenderung mengisi bagian-bagian kosong yang terdapat diantara butir-butirnya. Getaran vibration roller mengakibatkan tanah menjadi padat dengan susunan yang lebih kompak. Alat yang mempunyai roda depan besi dan roda belakang karet, digunakan untuk memadatkan tanah, dan hamparan kerikil & pasir. Terdapat kembang yang cukup besar pada roda karet, fungsinya adalah untuk mencegah selip ketika meleati hamparan tanah, maupun kerikil.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.6 Vibration Roller f. Crane Crane merupakan alat pangangkut vertikal atau alat pengangkat yang biasa digunakan dalam proyek konstruksi. Cara kerja crane sebagai alat angkat adalah dengan mengangkat secara vertikal material yang akan dipindahkan, memindahkannya secara horizontal, kemudian menurunkan material di tempat yang diinginkan. Crane dapat juga dikombinasikan dengan alat lain yang ditempelkan untuk fungsi tertentu, misalnya pada pekerjaan pengeboran, mesin bor ditempelkan pada crane sebagai attachment. Terdapat dua jenis crane yang digunakan pada proyek ini, yakni: 1) Crane dengan roda berantai (Crawler Mounted Crane) Crane tipe ini digunakan pada pekerjaan bored pile, dimana di lokasi pengeboran ditempatkan dua unit Crawler mounted crane, satu unit ditempelkan mesin bor untuk melakukan pengeboran dan satu unit lagi digunakan untuk membantu pekerjaan erection tulangan, casing dan juga membantu pemasangan mesin bor pada crane yang satunya. Permukaan roda Crawler yang luas, memudahkan crane beroperasi pada permukaan tanah yang becek dan berlumpur.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.7 Crawler Mounted Crane

2)

Crane dengan roda ban (Wheel Mounted Crane) Wheel mounted crane merupakan crane dengan penggerak roda ban. Lengan

crane tipe ini adalah boom hidrolis, sehingga crane ini dikenal pula dengan sebutan hidrolic crane. Crane tipe ini pergerakannya sangat mobile, sehingga mudah dalam pengerjaan di lapangan. Terdapat satu unit wheel mounted crane pada proyek ini, yang biasanya digunakan untuk berbagai pekerjaan seperti a) Memuat tulangan ke truck yang akan dibawa dari stockyard ke lokasi pemasangan. b) Mengangkat bucket pada pekerjaan pengecoran. c) Penempatan bekisting kolom untuk dipasang. d) Menempatkan perlatan berat lainnya untuk ditempatkan atau dipasang di lokasi pekerjaan, dll.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.8 Wheel Mounted Crane

g.

Boring Machine Crane Mounted Boring Machine Crane Mounted merupakan alat bor, yang ditempelkan pada

crane, dapat dipasang maupun dilepas untuk memudahkan pengangkutan. Mesin ini juga dilengkapi dengan berbagai jenis dan ukuran mata bor sesuai diameter rencana pondasi dan jenis tanah yang akan digali.

Gambar 4.9 Boring Machine yang Belum Dipasang ke Crane

Boring Machine Crane Mounted bekerja dengan mesin hidraulik memutar pipa bor dan mata bor. Pipa bor dapat dilepas maupun dipasang, sehingga memudahkan dalam pengangkutan, begitu juga dengan mata bor dapat diesuaikan dengan jenis tanah yang akan digali.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Terdapat 1 buah Boring Machine Crane Mounted di lapangan, yang ditempelkan pada sebuah Crawler crane yang mana pempelan pada Crawler crane dengan bantuan sebuah crane lain.

Gambar 4.10. Boring machine yang dipasang pada crane

3.

Peralatan Pabrikasi Peralatan pabrikasi yang dimaksud adalah peralatan-peralatan yang berkaitan

dengan pekerjaan proyek yang dilakukan secara berulang-ulang, dan dilakukan pada tempat yang sama, serta output produk yang sama, tidak jauh berbeda seperti perakitan rangkaian baja tulangan, pencetakan beton kerb. Berikut peralatan pabrikasi yang digunakan di lapangan : a. Mesin Las Mesin las yang digunakan adalah mesin las listrik. Mesin ini mampu menghasilkan listrik sendiri dengan generator diesel yang ter-include di dalam mesin las listrik ini, listrik yang dihasilkan dipakai untuk proses pengelasan.

b.

Bar Bender

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Bar bender Merupakan alat yang digunakan untuk membengkokkan tulangan berdiameter besar, seperti pada pembengkokan tulangan sengkang, pembengkokan pada sambungan / overlap tulangan kolom, juga pada tulangan balok, plat, dan dinding geser. Bar bender dan bar cutter haruslah ada dalam suatu proyek besar karena untuk memenuhi kebutuhan pembesian baik itu precast atau pasang di tempat.

Gambar 4.11. Pekerjaan Pembengkokan Besi Tulangan dengan Bar Bender

c.

Bar Cuter Baja tulangan dipesan dengan ukuran-ukuran panjang standar. Saat diperlukan

tulangan yang pendek, maka perlu dilakukan pemotongan terhadap tulangan yang ada. Gunting tulangan yang dioperasikan secara manual dengan menggunakan tenaga manusia merupakan salah satu alat pemotong yang digunakan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.12 Pekerjaan Pemotongan Besi Tulangan dengan Bar Cutter

Bar cutter merupakan alat pemotong besi tulangan untuk mendapatkan panjang yang diinginkan. Menurut tenaga penggeraknya, bar cutter ada 2 jenis : 1) Bar Cutter manual Bar Cutter manual adalah alat pemotong baja tulangan menggunakan penggerak tenaga manusia dengan kapasitas maksimum diameter 16 mm. 2) Bar Cutter listrik

Keuntungan dari Bar Cutter listrik dibandingkan Bar Cutter manual adalah Bar Cutter listrik dapat memotong besi tulangan dengan diameter besar dengan mutu baja cukup tinggi disamping dapat mempersingkat waktu pengerjaan. Kemampuannya memotong dapat dilakukan sekaligus seperti tulangan diameter 10 mm dapat dilakukan pemotongan 6 buah sekaligus, 4 buah tulangan diameter 16 mm, 2 buah tulangan diameter 19 mm, 1 buah tulangan diameter 25 mm. 4. a. Peralatan Pengecoran Bekisting Bekisting atau acuan atau perancah merpakan cetakan beton yang terbuat dari bahan kayu atau logam, atau gabungan dari keduanya, dimana campuran beton akan dituangkan pada bekisting ini, sehingga ketika beton mengeras akan membentuk seperi bentuk bekisting. Tekanan hidrostatis beton yang masih basah tergantung pada kecepatan pengikatan dan pengerasan semen, suhu, banyaknya semen dalam campurannya, dan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

faktor air/semennya (fas). Tekanan tergantung pada perbedaan kecepatan pengecoran dan pengikatan awal serta pengerasan awal beton, oleh karena itu kecepatan pengecoran adalah hal penting, terutama pada tiang / kolom dan dinding. (L.J. Murdock and K.M. Brook, 1986). Bekisting dapat digunakan berulangkali, namun bekisting harus dibongkar, dirawat, disimpan dengan baik. Salah satu hal yang dapat dilakukan oleh kontraktor untuk memperpanjang usia bekisting adalah mengharuskan orang yang sama untuk memasang dan membongkar bekisting tersebut. Bagian-bagian bekisting kolom:    Panel Plywood, berupa lembaran plywood dengan permukaan licin, dimana bagian ini bersentuhan langsung dengan beton segar. Pengekang besi Peyangga dari besi, yang dibuat sedemikian rupa sehingga dapat diatur sehingga acuan dapat berdiri tegak.

Gambar 4.13 Panel Plywood yang Disusun Membentuk Dimensi Kolom, dan Diikat dengan Pengekang Besi

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.14 Peyangga dari Besi

b.

Bucket Umumnya proyek-proyek pembangunan gedung, digunakan concrete pump truck

untuk memudahkan pada pekerjaan pengecoram dengan elevasi yang cukup tinggi seperti pengecoran kolom maupun pelat lantai / slab. Pada proyek ini, karena elevasi pekerjaan pengecoran tidak terlalu tinggi, maka digunakan alat bantu berupa bucket. Penggunaan bucket akan lebih ekonomis dan cukup efisien pada proyek ini. Bucket merupakan alat bantu dalam pekerjaan pengecoran, yang mampu membawa beton segar ,untuk diangkat sampai elevasi tertentu untuk kemudian dituangkan. Bucket berbentuk seperti corong besar, yang dapat menampung beton segar dalam volume yang cukup besar, dan pada bagian bawahnya dibuat lubang yang dapat dibuka dan ditutup sehingga dapat dilakukan proses penuangan. Bucket digantungkan pada crane, sehingga bucket dapat diangkat pada ketinggian tertentu dan dipindahkan/diposisikan ke lokasi pekerjaan pengecoran.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.15 Bucket

c.

Pipa Tremie Pipa tremie merupakan alat bantu pengecoran beton, berbentuk pipa

berpenampang bulat yang terbuat dari baja dengan panjang tertentu. Umumnya pipa tremie berupa segmen-segmen yang dapat disambung dan dilepas dengan mudah sehingga dapat dipakai untuk pengecoran beton pondasi pada berbagai kedalaman tertentu. Pipa tremie memiliki diamter 25 cm, dan panjang 4 meter tiap segmennya, pada bagian atas segmen diameternya agak lebih besar, dan dilengkapi kait sedangkan pada bagian bawah dilengkapi dengan jalur kait sehingga tiap-tiap segmen dapat disambung-sambung sesuai kedalaman pengecoran. Keberhasilan dari operasi menggunakan pipa tremie ini tergantung pada pengamanan tutup yang rapat air di bawah pipa tremie sedemikian sehingga beton tidak mengalami pelarutan pada permukaan mulainya pengecoran. Salah satu cara penyumbatan pipa tremie adalah dengan menyisipkan bola karet atau batu bulat ke dalam mulut tremie. Bola karet ataupun batu akan terdorong ke bawah dengan mengisi beton ke dalam ujung atas pipa, yang kemudian akan mendorong udara dan lumpur keluar pada dasarnya. Saat bola karet ata batu dipaksa keluar dari dasar pipa, beton segar akan mengikutinya turun dengan cepat antara dasar tremie dan pondasi membentuk sebuah gundukan bulat sekitar dasar pipa tremie. Aliran beton kemudian diperiksa dengan menurunkan pita ukur kedalam ke dasar pondasi, sementara pipa dinaikkan secukupnya dari dasar untuk memungkinkan aliran yang menerus dari beton.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.16 Pipa Tremie

d.

Corong Cor Corong cor merupakan corong yang digunakan sebagai alat bantu dalam

pekerjaan pengecoran. Corong cor umumnya dipadukan dengan pipa tremie, yakni dengan dipasang di atas pipa tremie, kemudian beton segar dituangkan melalui corong cor, lalu mengalir melalui pipa tremie mengisi wadah cor/bekisting. Ukuran corong cor yang diemuidi lapangan adalah Diamater atas = 85 cm

Diameter bawah = 25 cm

Gambar 4.17 Corong cor

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

e.

Vibrator Terdapat 2 macam vibrator, yaitu vibrator dalam (internal) maupun vibrator luar

(external). Vibrator yang digunkan pada proyek ini adalah vibrator dalam karena lebih efisien dan ekonomis. Vibrator dalam (Internal vibrator/jarum penggetar) adalah jenis yang paling sering dipakai, karena langsung masuk ke dalam campuran, dapat dipindahkan dengan mudah. Jarum dapat bergetar dengan kecepatan lebih dari 7000 rpm. Jarum dihubungkan ke motor penggerak oleh selang yang flexibel . bentuk jarum umumnya silindris dengan diameter 20 – 180 mm. Yang perlu diperhatikan dalam penggunaan alat ini adalah : 1) Ujung belalai vibrator dimasukkan dalam adukan beton dengan posisi vertikal. 2) Ujung vibrator diusahakan untuk tidak mengenai tulangan baja. 3) Penggetaran dilakukan sekitas 10-15 detik untuk satu posisi titik. 4) Penggetaran dilakukan selapis demi selapis untuk mendapatkan pemadatan yang diinginkan. 5) Ujung vibrator dicabut perlahan-lahan secara perlahan-lahan dari adukan sehingga bekasnya dapat meutup kembali.

5. a.

Alat Bantu Lain Spider Spider merupakan alat bantu dalam mengangkat benda-benda silinder besar,

seperti casing maupun tulangan pondasi dan kolom. Spider terbuat dari baja, dengan 8 ruas melingkar menyerupai kaki laba-laba, dengan diameter 1.5 meter. Dimana tiap ruas dikait dengan seling dan digantung pada crane dan pada bagian bawah ruasruasnya dapat dikai dengan beban. Menggunakan spider, beban berupa benda silinder dapat diangkat dengan penampang bulat menghadap keatas dan dikaitkan dengan seling pada ruas-ruas spider. Menggunakan spider penampang bulat tidak akan dikait terpusat pada kait crane, yang akan mengakibatkan kerusakan pada benda silinder.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.18 Spider

Gambar 4.19 Penggunaan Spider

Pengangkutan casing ataupun tulangan baja dengan spider, akan menjadi semakin mudah dan akan mengurangi resiko kerusakan dalam pengangkutan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

b.

Casing Bored pile Casing bored pile adalah casing / selubung dengan penampang silinder, dan

dengan panjang tertentu yang digunakan dalam pekerjaan pengeboran bored pile untuk mencegah runtuhnya tanah bagian atas karena getaran mesin bor. Casing bored pile dapat dibedakan menjadi 2 menurut pemasangannya: 1. Permanent Casing/casing permanen. 2. Temporary Casing/casing sementara.

a. Temporary Casing

b. Permanent Casing

Gambar 4.20 Casing Bored Pile

Pekerjaan pengeboran di proyek ini menggunakan casing permanen dan casing sementara. Casing permanen digunkan untuk bored pile dengan diameter 2,5 m, lain dari itu digunakan casing sementara. Casing permanen pada bored pile 2,5 meter dimaksudkan untuk melindungi sambungan bored pile dengan kolom, sehingga pada segmen beton yang terselubung casing tersebut, seolah-olah berupa kolom komposit. Pada casing permanent, permukaan bagian dalam dibuat alur/drat spiral.

No a.

Jenis Casing Temporary casing

Diameter 150 cm 180 cm

Panjang 710 cm 610 cm 510 cm

b.

Permanent Casing

250 cm

Tabel 4.1. Data Casing Pondasi Bored Pile

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

c.

Steel Holder Steel holder merupakan alat bantu dalam erection / pemasangan tulangan ke

dalam lubang bored pile terlebih saat peyambungan tulangan. Tulangan yang telah masuk ke dalam lubang dikaitkan dengan Steel holder, sehingga keadaan tulangan menggantung. Tulangan tersebut kemudian dapat disambung, dan dilanjutkan kembali untuk dimasukkan ke dalam lubang bored pile.

tulangan sambungan

Crane

steel holder

tulangan 'tergantung'

Gambar 4.21. Skema Metode Erection / Pemasangan Tulangan Bored Pile

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.22. Steel Holder

D. Bahan
Mewujudkan suatu bangunan konstruksi, tentunya membutuhkan bahan-bahan konstruksi. Bahan-bahan ini dibelanjakan dari dana yang diberikan owner kepada kontraktor untuk melaksanakan pekerjaan. Bahan-bahan yang digunakan pada pekerjaan ini, diantaranya: 1. Semen Portland (Portland Cement) Semen Portland atau biasa disebut semen adalah bahan pengikat hidrolis berupa bubuk halus yang dihasilkan dengan cara menghaluskan klinker (bahan ini terutama terdidri dari silikat-silikat kalisium yang bersifat hidrolis), dengan batu gips sebagai bahan tambahan. Bahan baku pembuatan semen adalah bahan-bahan yang mengandung kapur, silica, alumina, oksida besi, dan oksida-oksida lain. Dilihat dari segi penggunaannya, semen portland dibagi kedalam 5 jenis yakni: a. Jenis I : Semen portland jenis umum (normal Portland Cement), yaitu jenis semen portland untuk penggunaan dalam konstruks beton secara umum yang tidak memerlukan sifat-sifat khusus, misalnya pembuatan trotoar, urungurung, pasangan bata, dan sebagainya. b. Jenis II : Semen jenis umum dengn perubahan-perubahan (modified Portland Cement). Semen ini memiliki panas hidrasi yang lebih rendah dan keluarnya

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

panas lebih lambat daripada semen jenis I. Jenis ini digunakan untuk bangunan tebal-tebal seperti pilar dengan ukuran besar, tumpuan dan dinding tahan tanah tebal, dan sebagainya. Panas hidarsi yang agak renda dapat mengurangi terjadinya retak-retak pengeresan. Jenis ini juga dapat digunakan untuk bangunan bangunan drainase di tempat yang memiliki konsentrasi sulfat agak tinggi. c. Jenis III : Semen portland dengan kekuatan awal tinggi (high early-strengthportland-cement). Jenis ini memperoleh kekuatan besar dalam waktu singkat, sehingga dapat digunakan untuk perbaikan bangunan-bangunan beton yang segera digunakan atau yang acuannya perlu segera dilepas. d. Jenis IV : Semen portland dengan panas hidrasi yang rendah (low heat-portlandcement). Jenis ini merupakan jenis khusus untuk penggunaan yang memerlukan panas hidrasi serendah-rendahnya. Kekuatannya tumbuh lambat. Jenis ini digunakan untuk bangunan beton massa seperti bendungan bendungan gravitasi besar. e. Jenis V : Semen portland tahan sulfat (Sulfate-resisting-Portland Cement). Jenis ini merupakan jenis khusus yang maksudnya hanya untuk penggunaan pada bangunan bangunan yang kena sulfat, seperti di tanah atau air yang tinggi kadar alkalinya. Pengerasan lebih lambat daripada semen portland biasa.

2.

Daracem Daracem merupakan salah satu water reducer jenis A (ordinary water reducer).

Kegunaan daracem adalah sebagai berikut: a. Meningkatkan workability tanpa menambah air, dengan kekuatan yang sama. b. Meningkatkan kekuatan dengan mengurangi kebutuhan air, sampai sebanyak 10% tanpa kehilangan workability. Kelemahan: Pemakaian yang berlebihan dapat menyebabkan perlambatan yang berlebihan atau cacat pada betonnya, juga dapat menyebabkan pemisahan (segregation).

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

3.

Retarder Retarder adalah bahan kimia pembantu utnuk memperlambat waktu pengikatan

(setting time) sehingga campuran akan tetap mudah dikerjakan (workable) untuk waktu yang lama. Retarder akan membungkus butir semen dengan OH- sehingga memperlambat reksi awal dari hidrasinya. Terbentuknya garam Ca dalam air mengurangi konsentrasi ion Ca dan memperlamnbat kristalisasi selama fase hidrasi. Kegunaan Retarder adalah memperlambat waktu pengikatan (set) dan pengerasan (hardening). Efek sampingannya adalah menaikkan kekuatan akhir beton, karena: a. Mengurangi kecepatan evolusi panas (untuk pengecoran yang luas dalam cuaca panas) b. Menghindari terjadinya campuran dingin (cold joints), yaitu pada pengecoran beton massif dimana pengecoran lapisan demi lapisan memakan waktu yang cukup lama atau pengecoran yang terganggu. c. Untuk pengangkutan yang lama, misalnya pada pembuatan beton jadi (ready mix), menunda pengikatan awal (initial setting) dengan tetap menjaga workabilitasnya. d. Untuk kondisi penulangan yang sulit dan tidak umum, pada proyek ini misalnya pada pengecoran pier dimana pier ini berukuran cukup besar dan jarak yang dalam. Kelemahan dari Retarder adalah: a. Mengakibatkan bleeding. b. Memperbesar susut plastis. c. Adanya tendensi pengurangan kekuatan pada umur dini (1 sampai 3 hari).

4.

Dust Dust adalah nama umum untuk partikel padat dengan diameter kurang dari 20

thou (500 mikrometer). Partikel di atmosfer berasal dari berbagai sumber seperti debu tanah diangkat oleh angin, letusan gunung berapi, dan polusi. Dust digunakan sebagai

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

pengisi / filler, ditambahkan pada beton segar dengan tujuan mengisi pori-pori pada beton, sehingga menambah kekuatan beton.

Gambar 4.23. Sampel Dust

5.

Silica Consignment Silica Consignment digunakan sebagai additive, silica dapat memberikan

kontribusi yang signifikan dalam kekuatan beton. Tidak hanya sebagai filler karena butiran sand Silica yang halus, sifat Silica juga memiliki sifat yang seperti semen. Kedua hal inilah yang membuat sand Silica dikatakan dapat membuat kekuatan beton meningkat.

Gambar 4.24. Sampel sand silica

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

6.

Air Air untuk pembuatan dan perawatan beton tidak boleh mengandung minyak,

asam, alkali, garam – garam, bahan – bahan organis atau bahan – bahan lain yang merusak beton dan baja tulangan. Sebaiknya dipakai air bersih yang dapat diminum. Air yang baik, yang tidak mengandung 3B : tidak berbau, tidak berwarna, dan tidak berasa.

7.

Aggregat Aggregat ialah butiran mineral alami yang berfungsi sebagai bahan pegisi dalam

campuran mortar atau beton. Hampir 75% dari volume beton terdiri atas aggregate, dengan demikian maka sifat-sifat dan perilaku aggregat akan sangat berpengaruh terhadap kondisi alami dan perilaku keteknikan beton. Kekuatan beton secara umum sangat dipengaruhi oleh kekuatan dari aggregat yang digunakan, karena pada dasarnya kekuatan beton mengandalkan kekuatan aggregat. Kekuatan pecah batuan untuk aggregat beton umumnya berkisar antara 700 dan 3000 kg/m2. Kekuatan beton juga dikontrol oleh efektivitas ikatan antara aggregat dengan semen. Saat kondisi kering, semen dapat mengalami penyusutan (shrinkage). Apabila aggregat yang digunakan memiliki kekuatan yang tinggi, gejala penyusutan pada semen dapat diminimasi dan antara semen aggregat bisa terikat dengan baik. Kekuatan ikatan antara semen aggregat juga dipengaruhi oleh tekstur aggregat. Permukaan yang kasar pada suatu aggregat akan menghasilkan ikatan (interlocking) yang lebih kuat daripada aggregat dengan permukaan yang halus. Beberapa aggregat memiliki potensi reaksi alkali, baik dari jenis batuan beku, sedimen maupun metamorf. Secara umum, jenis batuan yang cukup banyak digunakan sebagai aggregat dan memiliki potensi reaksi alkali cukup tinggi antara lain yaitu batuan beku yang berkomposisi asam hingga intermedier, seperti granit, riolit, syenit, diorit, dasit, dan andesit. Mineral-mineral silikat hadir cukup dominan pada batuan ini. Reaksi alkali antara aggregat dengan semen dapat menyebabkan terjadinya proses pengembangan (expansion) yang ditandai oleh hadirnya jel silika dan umumnya diikuti oleh adanya retakan (cracking) pada beton. Retakan pada beton akan mengakibatkan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

hilangnya kekuatan beton tersebut dan hal ini sangat membahayakan dalam penggunaannya, terutama untuk konstruksi beton pada bangunan bangunan sipil. Aggregat dapat dibedakam menjadi : a. Aggregat Kasar Penyebutan aggregate kasar, karena ukuran butirannya yang cukup besar. Aggregat kasar untuk pembuatan beton biasa disebut dengan split. Pekerjaan beton di Proyek ini, menggunakan split dengan ukuran butir 14-19 mm. Aggregat kasar erlu diperhatikan sifat mekanik, agar meiliki kekuatan yang baik..

Gambar 4.25 Sample Split, dengan Ukuran Butir 14-19 mm

b.

Aggregat Sedang Aggregat sedang sering pula dikenal dengan sebutan screen. Screen memiliki

ukuran butir yang lebih kecil dari aggregat kasar, sehingga dapat mengisi celah-celah anatara susunan aggregat kasar. Ukuran butir aggregat yang digunakan pada proyek ini adalah screen 5 – 14 mm. Penggunaan aggregat kasar, screen dan abu batu membuat komposisi aggregat memiliki gradasi kontinyu (menerus) sehingga mengurangi resiko terbentuknya celah pada beton.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.26 Screen Ukuran Butir 5 - 14 mm

c.

Aggregat Halus Aggregat halus yang digunakan pada proyek ini yaitu abu batu. Abu batu didapat

dari stone crusher/instalasi penghancur batu. Penggunaan abu batu sebagai aggregat halus lebih baik dibandingkan dengan menggunakan pasir, karena pada dasarnya abu batu merupakan sisa material batu yang dipecah, sehingga sifat materialnya serupa dengan batu.

Gambar 4.27 Sampel Abu Batu

8.

Baja Tulangan Baja Berbentuk batang yang digunakan untuk penulangan beton dalam

perdagangan disebut besi beton. berdasarkan bentuknya dibagi menjadi baja tulangan polos dan baja tulangan sirip (Deform). Baja tulangan polos merupakan batang baja yang permukaannya licin, sedangkan baja tulangan sirip merupalan batang baja dengan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

bentuk permukaan khusus untuk mendapatkan Pelekatan (Bounding) pada beton yang lebih baik dari pada baja tulangan polos dengan luas penampang sama. Tulangan baja deform terdiri atas dua jenis berdasarkan siripnya yakni batang baja tulangan bersirip teratur dan baja tulangan yang dipuntir.

Gambar 4.28 Berbagai Diameter Baja Tulangan yang Digunakan dalam Proyek

Berikut ini adalah data tulangan yang digunakan dalam proyek ini: Notasi Tulangan S6 S8 S10 S13 S16 S19 S22 S25 S29 S32 S36 Diameter (mm) 2 8 10 13 16 19 22 25 29 32 36 Unit Weight (kg/m) 0.222 0.395 0.617 1.040 1.580 2.230 2.980 3.850 5.180 6.310 7.990

Tabel 4.2 Data Baja Tulangan yang Dipakai dalam Pekerjaan Pembesian

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

E.

Pembahasan Pelaksanaan
1.a. Penyediaan Sarana/prasarana 1. b. Stockyard 2. Pekerjaan pendahuluan 3. Pekerjaan pembesian pondasi dan kolom 4. Pekerjaan Drainase 5. Widening 6. Pekerjaan Substructure 7. Pekerjeaan Upperstructure 2.a. Pengukuran dan pematokan 2.b. Land Clearing 4.a. Saluran RCP 4.b. Saluran Pasangan batu 6.a. Pekerjaan Pondasi 6.b. Pekerjaan Footing 7.a. Pekerjaan Kolom

1. Pekerjan persiapan

Tahapan Pekerjaan Flyover Balaraja

Gambar 4.29 Breakdown Pekerjaan yang Diamati di Lapangan

1.

Pekerjaan Persiapan

Pekerjaan ini meliputi persiapan lokasi proyek serta penyediaan sarana dan prasarana, pembersihan lokasi proyek, dan persiapan-persiapan sebelum melaksanakan pekerjaan lebih lanjut. Tujuan pekerjaan persiapan ini adalah mengatur peralatan, bangunan pembantu, dan fasilitas lainnya sedemikian rupa sehingga pelaksanaan pekerjaan dapat berjalan dengan efesien, lancar, aman dan sesuai rencana kerja yang disusun. Sedangkan untuk jalan kerja, karena lokasi proyek yang berada di tengah kota, dan di sepanjang jalan maka tidak dibutuhkan lagi jalan kerja.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1.a.1. Perencanaan lokasi-lokasi kantor/direction kit, stockyard, dll 1.a. Penyediaan Sarana dan Prasarana 1. Pekerjaan Persiapan 1.a.2. Penyediaan air bersih dan daya listrik 1.a.3. Penyediaan rembu-rambu keselamatan 1.b.1.Gudang Material 1.b.2. Bedeng 1.b.3.Laboratorium Gambar 4.30 Breakdown Pekerjaan Persiapan Beberapa hal pokok yang harus dilaksanakan dalam masa persiapan tahap satu ini adalah sebagai berikut:     Menentukan lokasi – lokasi kantor / direction kit, stockyard, dll sehingga dapat terorganisir dengan baik. Meninjau ulang lokasi proyek agar kemungkinan–kemungkinan terjadinya kesalahan dalam perencanaan tahap pekerjaan dapat di hindarkan. Menentukan alat angkut yang akan di pakai, baik untuk proses pengangkutan maupun untuk proses pengupasan lahan, dan pengurugan lahan. Penyediaan alat – alat kerja yang akan dibutuhkan sesuai dengan kondisi / medan kerja, sehingga pekerjaan dapat dilaksanakan dengan efisien serta ekonomis.

1.b. Stockyard

a.

Penyediaan sarana dan prasarana Pekerjaan ini meliputi : 1) Penyediaan Air bersih dan daya listrik untuk bekerja. 2) Air yang digunakan harus bersih, bebas dari bau, Lumpur, minyak, dan bahan kimia lainnya yang merusak. Penyediaan air harus sesuai dengan persetujuan Direksi / Perencana. 3) Penyediaan rambu-rambu keselamatan, maupun tanda peringatan lainya. 4) Kontraktor wajib membuat saluran sementara yang berfungsi sebagai pembuangan air yang ada sesuai dengan petunjuk/persetujuan Direksi.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

b.

Stockyard

Stockyard telebih dahulu disiapkan sebelum pelaksanaan proyek dimulai. Stockyard ini digunakan untuk menyimpan material, memarkir kendaraan proyek, melakukan pabrikasi tulangan maupun bekisting. Lokasi stockyard harus mudah dijangkau dari lokasi proyek, dan harus pula cukup luas untuk dapat melakukan semua aktivitas tersebut di atas. Stockyard pada proyek North Java Corridor Flyover Paket I Balaraja ini ditempatkan tidak jauh dari lokasi pekerjaan, dan di stockyard pula sekaligus ditempatkan mess pekerja, laboratorium, pabrikasi tulangan maupun pabrikasi bekisting. Stockyard ini pun dilengkapi dengan wc untuk pekerja, dan sebuah musholah.

Gambar 4.31 Situasi di dalam Stockyard, dan Sedang Dilakukan Pabrikasi Tulangan Pondasi

2.

Pekerjaan Pendahuluan Pekerjaan pendahuluan meliputi pengukuran, land clearing, penggalian,

pengurugan, pemadatan tanah. Berikut uraian pekerjaan pendahuluan yang kami amati di lapangan. a. Pengukuran dan Pematokan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1) Kegiatan ini meliputi pekerjaan pengukuran untuk pemasangan patok-patok sehingga membentuk garis–garis yang sesuai dengan gambar dan harus memperoleh persetujuan tim pengawas sebelum memulai pekerjaan. Penentuan patok-patok di lapangan berdasarkan gambar rencana disebut setting out. 2) Kontraktor bertanggung jawab atas kesempurnaan dan kebenaran pengukuran, kebenaran posisi level dan garis untuk keseluruhan pekerjaan. 3) Tim pengawas akan memberikan titik acuan sebagai dasar pengukuran titik koordinat, batas–batas pekerjaan dan acuan untuk ketinggian. Seluruh titik ukur sehubungan dengan pekerjaan ini di dasarkan pada ukuran setempat, yaitu titik–titik ukur yang ada di lapangan proyek seperti yang direncanakan dalam gambar–gambar dan disetujui oleh team pengawas.

Gambar 4.32 Pekerjaan Setting Out 4) Atas tanggungan sendiri kontraktor harus mengadakan survei dan pengukuran tambahan yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan. 5) Setiap tanda yang di buat oleh tim pengawas ataupun oleh kontraktor harus di jaga baik–baik, bila terganggu atau rusak harus diperbaiki oleh kontraktor atas tanggungan sendiri. b. Land Clearing (Pembersihan dan Kupasan)

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan pada royek ini hampir tidak ada pekerjaan land clearing, karena area kerja sudah cukup bersih, hanya saja pada bagian pekerjaan widening / pelebaran jalan, existing butuh untuk dibongkar.

Gambar 4.33 Pembersihan dan Kupasan Existing 1) Semua tanaman, semak-semak dan pohon-pohon di bersihkan sampai ke akarakarnya. 2) Pada daerah rawa-rawa atau sawah-sawah basah, lumpur harus digali dan diangkut keluar lokasi sampai didapat tanah yang baik sesuai petunjuk tim pengawas. 3) Lapisan kupasan yang perlu dibersihkan dan dikupas setebal 50 cm. 4) Bekas- bekas hasil kupasan, rumput, tanaman, semak-semak, pohon-pohon, lumpur, dibuang dan diangkut ke luar area proyek. 5) Cara penimbuanan material bekas kupasan harus rapi dan sesuai dengan persetujuan tim pengawas. Pekerjaan ini mencakup penggalian, penimbunan dan pemadatan atau pembuangan material sisa atau pembuatan stok tanah dari badan jalan sesuai dengan spesifikasi dan memenuhi garis, kelandaian dan penampang melintang yang ditujukan dalam gambar atau ditentukan oleh tim pengawas.
Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

3.

Pekerjaan Pembesian Pondasi dan Kolom Tualnagn untuk pondasi dan kolom terleboh dahulu dilakukan di stockyard, sebelum pekerjaan pengeboran pondasi dimulai.. Sehingga ketika pengeboran selesai, tulangan hanya tinggal ditempatkan / erection pada galian pondasi, dengan kata lain, pekerjaan pembesian untuk pondasi dan kolom dikerjakan overlapping dari pengeboran pondasi. Hal ini membuat pekerjaan lebih efisien. Hanya saja akan dibutuhkan perlakuan khusus dalam penyimpanan tulangan sebelum

dipasang/ditempatkan, hal ini untuk mencegah rusaknya tulangan akibat korosi. Pekerjaan pembesian yang meliputi perhitungan diameter tulangan, jarak antar tulangan dan sebagainya harus memenuhi syarat– syarat dari pembesian sebagai berikut : a. Persyaratan Peraturan Beton Indonesia 1971 seperti panjang kait, panjang penyaluran, panjang stek dan jarak antar tulangan. b. Pengikatan tulangan harus kuat, supaya dalam pengecoran tidak mengalami pergeseran tempat. Pengikatan dilakukan dengan menggunakan kawat baja dan las listrik. c. Untuk menjaga tercapainya selimut beton yang diinginkan maka pada tulangan diberi spacer di empat sisi, sepanjang tulangan, dengan jarak 2000 mm. d. Pengelasan harus memenuhi ketentuan perencana, yaitu harus sesuai dengan Structural Welding Code Reinforced Steel. Menggunakan electrode E90xx, dan saat pengelasan, tidak boleh merusak batang tulangan utama. e. Pengerjaan tulangan spiral harus diperhatikan secara seksama, sesuai dengan gambar rencana, dan disambungkan dengan erat pada tulangan utama.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

f. Pemasangan tulangan harus benar-benar sesuai dengan gambar rencana serta daftar pembesian yang dibuat oleh kepala pelaksana yang sudah disetujui oleh konsultan pengawas, kecuali ditentukan lain ataupun ada revisian desain. 3.a. Membuat bestart

3.b. Memotong sesuai ukuran
3.c. Menyusun rangkaian tulangan 3. Pekerjaan Pembesian 3.d. Mengikat tulangan dengan bendrat 3.e. Pengecekan kembali 3.f. Ikatan dengan las Gambar 4.34 Breakdown Pekerjaan Pembesian

Pekerjaan pembesian meliputi antara lain : a) Membuat bestart (daftar memotong besi) Tahap ini merencanakan daftar pemotongan besi sesuai dengan gambar rencana dan besi di lapangan.

b)

Memotong tulangan sesuai dengan ukuran yang dibutuhkan Memotong tulangan harus dilakukan dengan hati-hati dan sesuai bestart dan

diupayakan supaya tidak terjadi kesalahan juga diupayakan agar sisa potongan seminim mungkin. Harga besi tulangan sangatlah mahal, dan apabila terjadi kesalahan saat pemotongan akan membuat potongan tidak dapat digunakan lagi. Sedangkan besi sisa potongan harganya jatuh di pasaran, sehingga hal ini akan membuat kerugian.

c)

Membentuk kait dan sengkang, dan tulangan spiral Meliputi pembentukan kait, sengkamg, dan tulangan spiral. Pekerjaan ini

membutuhkan alat pembentuk seperti bar bender, ataupun pembengkok tulangan tradisional yang dibuat sendiri. Batang-batang tulangan dipotong sesuai dengan kebutuhan, kemudian dibentuk dengan bar bender sesuai dengan bentuk di gambar.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

d)

Menyusun tulangan pada tempatnya sesuai dengan gambar rencana Setelah komponen-komponen tulangan telah dibuat, kemudian disusun sesuai dengan gambar. Terlebih dahulu tulangan-tulangan memanjang dipasangkan dengan tulangan melingkar di kedua ujungnya, kemudian tulangan-tulangan spiral dipasangkan pada bentangan tulangan memanjang. Tulangan-tulangan spiral tersebut diletakkan sesuai gambar, perlu diperhatikan rapat – renggang tulangan spiral agar sesuai dengan gambar rencana. Selesai tulangan-tulangan ditempatkan tepat pada posisinya, sesuai dengan gambar, maka tulangan tersebut diikat dengan las.

e)

Mengikat tulangan yang berhubungan satu sama lain dengan dilas. Pengawas terlebihn mengecek tulangan pondasi maupun kolom yang telah dirakit dan kemudian bila telah disetujui, maka kemudian tulangan tersebut dilas pada beberapa titik sehingga tidak terlepas dari posisinya. Memulai pekerjaan pembesian, sebelumnya kepala pelaksana harus membuat daftar rencana pembesian yang mendetail berdasarkan gambar rencana konstruksi yang lengkap, seperti diameter tulangan, panjang tulangan, banyak tulangan yang dibutuhkan, panjang bengkokan, jarak antar tulangan, tempat penghentian dan penyambungan tulangan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.35 Pekerjaan Pemasangan Spiral

Pekerjaan pemotongan dan pembengkokan tulangan dilakukan di stockyard. Pekerjaan ini memerlukan gambar konstruksi dan daftar rencana pembesian karena kebutuhan tulangan yang bervariasi. Mempertimbangkan tingginya harga besi tulangan, maka pekerjaan pemotongan dan pembengkokan tulangan harus diusahakan se-efisien mungkin dengan mengusahakan agar sisa potongan tulangan sesedikit mungkin. Oleh karena itu pekerja dituntut mengusahakan pemanfaatan sepenuhnya dari batang besi tulangan, dan meminimalisir potongan sisa tulangan yang tidak berguna.

4.

Pekerjaan Drainase Saluran draiase yang digunakan pada proyek ini adalah:

a.

Saluran dari pasangan batu Saluran ini menggunakan pasangan batu dengan perekat berupa mortar

(campuran semen, pasir dan air), dengan pentup saluran berupa pelat-pelat kecil dari beton yang dicetak ditempat.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

b.

Reinforced Concrete Pipe (RCP) Perlu diperhatikan ketelitian dan ketepatan elevasi dalam pekerjaan drainase

terutama pada bagian yang menggunakan RCP. Pemasangan RCP harus tepat pada elevasi yang ditentukan pada gambar rencana, karena jika terjadi kesalahan akan membuat sistem drainase malah tidak berfungsi. Cek dan ricek keseuaian elevasi pada gambar rencana dan aktual sebelum RCP diletakkan pada lantai kerja harus terus dilakukan.

4.a.1. Penggalian 4.a. Saluran Pasangan batu 4.a.2. Pasangan batu 4.a.3. Tutup saluran beton 4. Pekerjaan Drainase 4.b.1. Penggalian 4.b.2. Lantai kerja 4.b.3. Peletakan Bedding concrete 4.b. Saluran RCP 4.b.4. Pemasangan RCP 4.b.5. Perkuatan RCP agar tetap pada posisi 4.b.6. Man Hole

4.b.7. Penimbunan
Gambar 4.36 Breakdown Pekerjaan Drainase

Pekerjaan drainase meliputi: 1) Pekerjaan penggalian Pekerjaan saluran drainase pada section widening, dilakukan bersamaan dengan penggalian dan kupasan eksisting untuk pekerjaan widening. Hanya saja galian untuk saluran drainase lebih dalam dibandingkan dengan galian widening. Pekerjaan penggalian dilakukan dengan alat backhoe, dimana pada pekerjaan besar, backhoe lebih efisien dibanding dengan tukang/tenaga manusia.

2)

Pemasangan / erection RCP

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pemasangan pipa saluran dibantu dengan backhoe. RCP diletakkan diatas lantai kerja, dengan diberikan beton decking sebagai alas atau spacer antara LC dan RCP. RCP diletakkan sedemikian rupa, disusun sepanjang segmen kerja yang sebelumnya telah dibuat bekisting beton bedding sepanjang peletakan RCP. Sambungansambungan tiap segmen kemudian direkatkan dengan adukan mortar,sehigga tidak terjadi kebocoran saat saluran RCP dioperasikan nanti. Sedangkan untuk menjaga posisi RCP pada letaknya, RCP dicor beton bedding yang merekatkan antara LC dan RCP. Tinggi beton bedding sedikit lebih tinggi dari beton decking, sehingga sebagian tubuh RCP terendam dalam coran beton bedding.

Gambar 4.37 Pemasangan RCP pada Saluran dengan Alat Backhoe

3)

Pekerjaan saluran pasangan batu Secara prinsip pekerjaan ini dilakukan sama seperti halnya pengerjaan pasangan

batu lainnya. Batu disusun dan direkatkan dengan mortar sedemikian rupa membentuk diding dan lantai saluran di sepanjang jalur rencana saluran. Perlu diperhatikan dalam pekerjaan ini adalah ketepatan elevasi rencana saluran, agar kemiringan saluran sesuai dengan kemiringan rencana, sehingga saluran dapat berfungsi dengan baik sebagaimana mestinya.

4)

Pekerjaan man hole Man hole adalah lubang yang akan digunakan untuk perawatan saluran drainase

saat dioperasikan. Lubang ini menjadi tempat masuknya orang yang akan melakukan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

pengecekan dan pembersihan saluran. Dimensi lubang ini pun tidak terlalu besar, hanya direncanakan untuk fit terhadap tubuh orang dewasa sehingga dapat masuk ke dalam saluran. Dinding man hole dibuat dari susunan batako. Yang perlu diperhatikan dalam pekerjaan pemasangan RCP adalah: 1) Pemasangan pipa harus akurat menurut elevasi level, dan kesebarisan. 2) Pastikan penyambungan pipa baik. 3) Pengurugan kembali harus dilakukan dengan hati-hati untuk mencegah pergeseran maupun kerusakan pada pipa. 4) Dasar parit harus cukup keras/kuat untuk menahan pipa diatasnya.

5.

Pekerjaan Widening / Pelebaran Jalan Pekerjaan widening / pelebaran jalan terlebih dahulu dilakukan pada proyek ini,

agar existing dapat digunakan untuk ruang kerja,sehingga tidak mengganggu lalulintas sekitar saat pekerjaan konstruksi dilaksanakan. Pekerjaan widening disini sebenarnya bukan pekerjaan jalan baru, melainkan menambah dimensi melintang dari jalan yang sudah ada. 5.a. Pengupasan Tanah 5.a.1. Galian dengan Backhoe 5.a.2. Mengangkut tanah dengan dump truck 5.b.1. Perbaikan tanah 5.b.2. Pemadatan dengan roller 5. Pekerjaan Widening 5.c. Lapis Pondasi Bawah 5.c.1. Penghamparan Base B 5.c.2. Pemadatan dengan Roller 5.d.1. Penghamparan Base A 5.d.2. Pemadatan dengan Roller 5.e.1. Penghamparan campuran aspal beton 5.e.2. Pemadatan dengan Roller

5.b. Subgrade

5.d. Lapis pondasi atas

5.e. Lapis permukaan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.38 Breakdown Pekerjaan Widening a. Pengupasan tanah Pekerjaan ini meliputi pengupasan tanah asli, maupun tanah jelek yang tidak memenuhi spesifikasi sebagai subgrade. Pengupasan dilakukan dengan backhoe, karena akan lebih efisien mengingat lapisan tanah dan existing yang dikupas cukup keras, dan volume pekerjaan yang besar.

b.

Pemadatan Material timbunan dipadatkan hingga mencapai kepadatan kering masksimum,

dan membentuk profil sesuai dengan yang diinginkan. Faktor-faktor yang mempengaruhi kepadatan material timbunan adalah: 1) Karakteristik material timbunan 2) Kadar air material timbunan 3) Jenis alat pemadatan yang digunakan 4) Massa (berat) alat pemadatan yang digunakan. 5) Ketebalan lapisan material yang dipadatkan 6) Jumlah lintasan yang diperlukan.

c.

Lapis pondasi bawah Fungsi dari lapis pondasi bawah adalah: 1) Sebagai bagian dari konstruksi perkerasan untuk mendukung dan

mendistribusikan beban roda. 2) Memberi platform bagi penghamparan lapis pondasi atas. 3) Untuk mencegah tanah dasar masuk ke dalam lapis pondasi.

d.

Lapis Pondasi Atas Lapis pondasi atas merupakan perletakan dari lapis permukaan. Sama halnya

seperti lapis pondasi bawah, lapis pondasi atas juga berfungsi untuk mendistribusikan beban lalulintas dari lapis permukaan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

e.

Lapis Permukaan Merupakan hamparan pekrerasan dengan bahan pengikat aspal, sebagai lapisan

permukaan jalan. Fungsi lapis permukaan: 1) Sebagai bahan perkerasan untuk menahan beban roda. 2) Sebagai lapisan rapat air untuk melindungi badan jalan dari kerusakan akibat cuaca. 3) Sebagai lapisan aus (Wearing Course).

Gambar 4.39 Penghamparan Material Base B dan Pemadatan dengan Roller

6.

Pekerjaan Sub-Structure Pekerjaan sub-structure meliputi :

a.

Pekerjaan Pondasi Peralatan yang digunakan dalam pekerjaan pondasi ini adalah: 1) Mesin bor berupa Boring Machine Crane Mounted. 2) Mata bor / Drilling Tool berbagai jenis dan ukuran. 3) Casing 4) Tangki penampung campuran bentonite 5) Mesin pencampur mesin bentonite.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

6) Pompa sentrifugal 7) Selang 8) Pipa tremie (Diameter 25 cm) 9) Corong Cor (Diameter atas 45 cm, dan diameter bawah 25 cm) 10) Kait tulangan 11) Mesin las listrik Cairan bentonite diperlukan dalam proses pengecoran untuk mencegah terjadinya keruntuhan dinding lubang galian saat dilakukan pengeboran. Keruntuhan biasanya terjadi akibat air tanah yang menekan untuk mengisi lubang galian, akhirnya mendesak tanah untuk runtuh. Apalagi pada pekerjaan galian bor yang dalam, dam muka air yang tinggi, serta jenis tanah yang berbutir / granular. Jika hal ini terjadi tentu akan tidak menguntungkan, karena mengganggu pekerjaan. Cairan bentonite yang memiliki berat jenis yang lebih besar daripada air, akan menahan air untuk tidak masuk dalam lubang galian, sehingga tanah di sekeliling lubang galian tidak akan runtuh. Cairan bentonite didapat dari campuran semen bentonite dengan air dengan ketentuan 35 kg Bentonite dicampur dengan 1000 liter air. Cairan bentonite dicampur pada alat khusus yang telah ditempatkan di lapangan milik PT. Indopora, setelah pencampuran dilakukan, cairan bentonite ditampung dalam tangki besar. Terdapat 2 buah tangki besar di lapangan untuk menampung cairan bentonite, sehingga pada waktu dibutuhkan saat pengeboran, cairan bentonite tersebut tinggal dialirkan dengan sistem gravitasi melalui pipa-pipa yang disambungkan ke tangki. Demikian pula setelah cairan bentonite selesai digunakan kembali, akan dipompa menuju tangki penampungan. Pondasi yang digunakan pada proyek Pembangunan North Java Corridor Flyover Paket 1 Balaraja Flyover adalah pondasi tiang bor, dengan dimensi sebagai berikut:

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

POSITION A1 LEFT A1 CENTER A1 RIGHT P1 LEFT P1 RIGHT P2 LEFT P2 RIGHT P3 P4 P5 P6 LEFT P6 RIGHT P7 LEFT P7 RIGHT P8 LEFT P8 RIGHT P9 LEFT P9 RIGHT A2 LEFT A2 CENTER A2 RIGHT

LEGTH (m') 12 12 12 18 18 20 20 21 29 29 18 28 23 23 20 20 20 20 18 18 18

DIAMETER (mm) 1800 1800 1800 1500 1500 1500 1500 2500 2500 2500 1500 1500 1500 1500 1500 1500 1500 1500 1800 1800 1800

Tabel 4.3 Data Kedalaman dan Diameter Pondasi Bored Pile

Pondasi tiang bor adalah pondasi yang dibangun dengan menggali tanah terlebih dahulu, yang berpenampang lingkaran lalu diisi dengan tulangan dan dicor dengan beton. Pondasi tiang bor diklasifikasikan sebagai pondasi dalam.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pada proyek pembangunan North Java Corridor Flyover Paket 1 Balaraja Flyover ini, jenis pondasi tiang bor digunakan sebanyak 6 titik dengan diameter 1800 mm, 12 titik dengan diameter 1500 mm, dan 3 titik dengan diameter 2500 mm, dan dengan kedalaman 12 m s.d. 29 m. Pondasi ini menggunakan beton kelas B-2 dengan mutu K-300. Perlu diperhatikan urutan pekerjaan tiang saat pekerjaan pengeboran. Pekerjaan tiang yang satu sengaja diloncat, tidak berurutan berdasarkan nama tiang. Hal ini dimaksudkan agar pada saat pengeboran selanjutnya tidak terjadi keruntuhan akibat gangguan tegangan tanah yang diakibatkan pengeboran sebelumnya. 6.a.1.1. Pemetaan dan penentuan letak-letak boring equipment 6.a.1.2. Pembuatan landasan pelat beton 6.a.1.3. Instalasi Mixing Tank, silo, desanding tank dan pipa 6.a.1.4. Pencampuran cairan bentonit 6.a.1.5. Pengangkutan tulangan dari stockyard 6.a.1.6. erection tulangan 6.a.1.7. Penyambungan tulangan 6.a.1.8. Setting alat pengecoran 6.a.5. Pengecoran 6.a.1.9. Pengecoran Gambar 4.40 Breakdown Pekerjaan Pondasi Bored Pile

6.a.1. Pekerajaan persiapan

6.a.2. Persiapan bentonit 6.a. Pekerjaan Pondasi Borpile 6.a.3. Pengeboran 6.a.4. Erection tulangan

Berikut adalah langkah-langkah pelaksanaan pekerjaan pondasi di lapangan: 1) Pekerjaan Persiapan Pekerjaan persipan dilakukan sebelum melakukan prosedur penginstalan Bored Pile. Pekerjaan persiapan diantaranya meliputi persiapan lahan seperti pemetaan lahan dengan menggunakan alat-alat theodolit, proses ini dilakukan sebelum alat-alat berat dimasukkan ke lapangan, karena akan sulit jika melakukan pemetaan setelah alat-alat

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

berat itu masuk ke lapangan. Pemetaan dilakukan untuk menentukan letak pemasukan alat-alat berat ke lapangan. Guna meletakkan silo bentonite yang bobotnya sangat berat, maka dibuat landasan berupa pelat beton dengan tebal 20 cm seluas perletakan silo, apabila diperlukan, maka akan dipasang pelat-pelat baja. Tujuannya untuk menopang alat-alat berat agar tidak ambles masuk ke tanah apabila daya dukung tanah di lapangan tidak cukup baik, namum karena pada proyek ini pekerjaan pengeboran dilakukan di atas existing berupa perkerasan aspal, maka hal itu tidak diperlukan. Persiapan lahan juga terdiri dari pembersihan lahan, seperti misalnya pembersihan batu-batu besar yang ada di lapangan, penebangan pohon-pohon yang mengganggu di lapangan. 2) Persiapan Bentonite Mix Terlebih dahulu dipersiapkan alat-alat yang mendukung pekerjaan tersebut sebelum pekerjaan bored pile dimulai. Salah satunya adalah bentonite mixing plant. Bentonite mixing plant terdiri atas beberapa bagian, yakni: (a) Mixing tank (b) Silo (c) De-sanding tank (d) Pompa sentrifugal (e) Pipa baja Seluruh alat tersebut didatangkan, kemudian dipasang dan diletakkan sesuai site plan yang telah dibuat sehingga memungkinkan berlangsungnya siklus bentonite.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.41 Bentonite Mixing Plant

Gambar 4.42 Bentonite Mixing Tank

Pekerjaan selanjutnya setelah bentonite mixing plant terpasang adalah proses pencampuran cairan bentonite. Cairan bentonite terdiri atas bubuk bentonite dan air, keduanya dicampur dalam mixing tank.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Bentonit powder Mixing Tank air Silo

Pembuangan

De-sanding Tank

Borpile

Gambar 4.43 Siklus Bentonite dalam Proses Bored Pile

Cairan bentonite yang telah tercampur kemudian dialirkan ke silo. Silo merupakan tangki besar tempat menyimpa bentonite sampai digunakan untuk bored pile. Bentonite kemudian dialirkan ke lubang galian selama pelaksanaan pengeboran. Cairan bentonite yang telah selesai digunakan kemudian dipompa menuju de-sanding tank, disana cairan bentonite dicek apakah masih bisa di gunakan kembali atau tidak. Bentonite yang masih memenuhi spek kemudian dipompa kembali ke dalam silo, jika tidak maka bentonite dibuang dengan mobil tangki.

Property Units Density (KN/m3) Sand content (%) Viscosity (sec per quart) pH

When Slurry Introduce 10,10 – 10,86 max 3% 28 - 45 8 - 11

During Concrete in Hole 10,10 - 11,79 max 3% 28 - 45 8 - 11

Result of the test 10,8 1 32,2 8

Test Method Density Balance Sand Cone Marsh Cone pH paper or meter

Tabel 4.4 Spek Bentonite dan Contoh Hasil Pengujian

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

3)

Pengeboran Pekerjaan pengeboran dapat dilakukan setelah pekerjaan persiapan lahan selesai.

Pengeboran ini bertujuan untuk melakukan pengecoran Bored Pile nantinya. Pekerjaan pengeboran ini harus diparalel dengan pekerjaan pembuatan / perakitan tulangan Bored Pile. Hal ini supaya jangan sampai tanah sudah di bor, tapi ternyata tulangannya masih belum siap. Tanah pada lubang pondasi akan rusak, jika pekerjaan tertunda terlalu lama. Hal ini disebabkan karena hujan atau getaran akibat lalu-lintas di atasnya. Kerusakan pada lubang galian akan memerlukan pekerjaan pengeboran lagi, yang memaksa kita untuk mengeluarkan biaya lagi. Hal ini sangat tidak efektif, menghabiskan waktu dan biaya oleh karena itulah diupayakan pengeboran, pemasangan tulangan, dan pengecoran dilakukan dalam interval waktu yang berdekatan (1 hari pekerjaan). Pengeboran dilaksanakan setelah rangkaian tulangan telah siap dan pihak ready mix-nya juga telah siap. Pengeboran dilakukan dengan mesin Boring Machine Crane Mounted. Mesin ini disebut demikian, karena berupa mesin bor yang ditempelkan pada crane. Pengeboran dimulai dengan menyetel alat pada titik-titik yang telah direncanakan. Mencari titiktitik koordinat itu di lapangan dapat dilakukan dengan menggunakan alat ukur theodolit, caranya dari titik benchmark di lapangan / titik patok, yang didapat ketika melakukan survey, atau penggambaran denah lapangan, dari titik tersebut kita lakukan “tembakan” dengan jarak dan sudut yang telah dicari dalam perhitungan, sehingga didapatkan titik-titik pengeboran dilapangan. Pengeboran di lapangan dilakukan di atas existing yang berupa perkerasan aspal, sehingga pada tahap awal digunakan mata bor (drilling tool) yang dapat memecahkan batu / tanah keras, yakni rock auger. Pengeboran dengan rock auger dilakukan sampai didapat lapisan tanah, kemudian digunakan drilling tool untuk tanah biasa, kemudian sebelum mencapai kedalaman yang diinginkan dipasang casing pada galian. Casing adalah pipa yang mempunyai ukuran diameter dalam kurang lebih sama dengan diameter lubang bor. Fungsi casing adalah untuk melindungi dinding galian dari keruntuhan saat pengeboran dilakukan. Terlebih pada dinding bagian atas galian, yang terpengaruh oleh aktivitas mesin bor (getaran yang ditimbulkannya) saat pengeboran

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

dilakukan. Cara pemasangan casing adalah diangkat dan dimasukkan pada lubang bor, dimana memasukannya ada berbagai cara dengan di jacking atau vibration. Cairan bentonite kemudian dialirkan ke dalam galian, setelah casing terpasang. Cairan bentonite dan casing nantinya akan berfungsi mencegah keruntuhan tanah di sekitar dinding galian saat dilaksanakan pengeboran. Pembersihan lubang kemudian dilakukan setelah pemasangan casing selesai, yakni dengan mengambil tanah dan Lumpur dari dasar lubang dan kemudian dibuang. Proses pembersihan ini menggunakan alat Cleaning Bucket. Pengeboran kemudian dilanjutkan kembali dengan drilling tool untuk tanah keras (dilengkapi keranjang) sampai kedalaman yang ditentukan. Demikian proses pengeboran dilakukan untuk setiap titik hingga mencapai tanah keras. Pengecekan apakah kedalaman lubang bor sudah mencukupi dilkukan dengan menggunakan cara manual yaitu mengikatkan pemberat pada sebuah pita ukur dan menjatuhkanya kedalam lubang hingga terasa antukan pada pemberat tersebut. Setelah dipastikan pengeboran sudah mencapai kedalaman yang ingin dicapai, tanah hasil pengeboran perlu juga dichek dengan data hasil penyelidikan terdahulu, apakah jenis tanah adalah sama seperti yang diperkirakan dalam menentukan kedalaman tiang bor tersebut. Ini perlu karena sampel tanah sebelumnya umumnya diambil dari satu dua tempat yang dianggap mewakili. Tetapi dengan proses pengeboran ini maka secara otomatis dapat dilakukan prediksi kondisi tanah secara tepat, satu persatu pada titik yang dibor. Tahap berikutnya setelah proses pengeboran dan pemasangan casing dilakukan adalah pemasangan tulangan. Penulangan harus disambung di lapangan, karena pondasi terlalu dalam dan panjang tulangan tidak memungkinkan dibuat tanpa sambungan . Hal ini membuat pengangkatan dilakukan dengan bertahap.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.44 Pekerjaan Pengeboran

4)

Peletakan / Erection Tulangan Peletakan tulangan pada galian pondasi dimulai dengan pengangkutan tulangan

dari pabrikasi di stockyard ke lokasi pekerjaan. Pengangkutan dilakukan dengan truck trailer. Kedalaman pondasi yang dikerjakan di lapangan dapat mencapai 29 meter, sedangkan tulangan tidak memungkinkan untuk dibuat menerus sepanjang itu, maka dibuat sistem tulangan segmen per segmen yang dapat disambung. Hal ini mengakibatkan erection tulangan harus dilakukan bagian perbagian yang kemudian disambung dengan las di bagian atas. Sambungan harus dibuat overlap yang memenuhi syarat 40D s/d 60D. Pengangkatan tulangan degan crane dibantu dengan alat spider. Penggunaan Spider dimaksudkan agar menjaga bentuk diameter tulangan agar tidak rusak akibat gaya yang ditimbulkan ikatan seling. Berikut rincian pekerjaan erection di lapangan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.45 Pengangkatan Tulangan dengan Crane Menggunakan Spider

Gambar 4.46 Pekerjaan Erection Tulangan

5)

Pengecoran Beton pada Lubang Pondasi Proses selanjutnya setelah proses pemasangan tulangan baja adalah pengecoran

beton. Pekerjaan ini merupakan bagian yang paling kritis yang menentukan berfungsi tidaknya suatu pondasi, meskipun proses pekerjaan sebelumnya sudah benar, tetapi bila pada tahapan ini gagal maka gagal pula pondasi tersebut secara keseluruhan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pengecoran disebut gagal jika lubang pondasi tersebut tidak terisi benar dengan beton, misalnya ada yang bercampur dengan galian tanah atau segresi dengan air, tanah longsor sehingga beton mengisi bagian yang tidak tepat. Air tanah yang memenuhi lubang pondasi menyebabkan pengecoran

memerlukan alat bantu khusus, yaitu pipa tremie. Pipa tersebut mempunyai panjang yang sama atau lebih besar dengan kedalaman lubang yang dibor. Alat – alat yang digunakan dalam proses pengecoran pondasi: 1. Pipa tremie 2. Corong 3. Penjepit pipa / tremie pipe holder 4. Casing baja silinder Langkah-langkah pekerjaan pengecoran: a) Setting Alat Pengecoran Selesai lubang galian dibor, kemudian dilakukan persiapan alat-alat pengecoran. Pipa tremie dimasukkan perlahan ke dalam lubang galian dengan bantuan crane, segmen per segmen. Suatu segmen pipa masuk ke dalam galian, kemudian dijepit pada mulut lubang, kemudian segmen lainya diangkat dan disambungkan pada segmen yang dijepit tadi. Penjepit kemudian dilepas, setelah pipa tersambung dan dimasukkan kembali ke dalam galian. Hal yang sama dilakukan selanjutnya sampai pipa tremie masuk pada kedalaman yang diinginkan, dan pipa tremie kembali dijempi pada mulut galian agar tidak jatuh seluruhnya ke dalam galian. Selesai pipa tremi dipasang, corong untuk pengecoran pun dipasang di atas pipa tremie. Posisi pipa harus diperhatikan agar pipa tremie berada pada posisi center dari galian, hal ini agar distribusi campuran beton yang dicor dapat merata di semua bagain galian pondasi.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.47 Steel Holder

Gambar 4.48 Pemasangan Pipa Tremie ke dalam Galian Bor yang Siap Dicor

b)

Pengecoran Beton untuk pondasi menggunakan ready mix yang didatangkan dari PT. Holcim

batching plant balaraja. Campuran beton ini dirancang sedemikian rupa supaya walaupun kandungan air tinggi, namun tetap memiliki kekuatan yang tinggi. Nilai slump untuk beton pondasi ditentukan harus lebih dari 17 mm, hal ini membuat pekerjaan pengecoran beton menjadi lebih mudah. Tidak digunakan vibrator untuk pemadatan dalam proses pengecoran, karena beton dengan nilai slump 17 mm sangat encer sehingga proses pemadatannya tidak perlu menggunakan vibrator. Proses kerjanya pengecoran beton pondasi adalah sebagai berikut :

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Saat pipa tremie sudah berhasil dimasukkan ke lubang bor, ujung atas ditahan sedemikian sehingga posisinya terkontrol (dipegang) dan tidak jatuh, lalu corong beton dipasang dan pada kondisi pipa seperti ini maka pengecoran beton siap dilakuakan. Truk ready mix siap untuk mendekat dan menuang beton segar pada corong yang telah dipasang. Kesulitan mulai terasa pada tahap ini, karena keahlian operator sangat menentukan keberhasilan dalam proses pengecoran dengan cara ini. Dikatakan sulit karena pipa tremie tadi perlu untuk dicabut lagi. Jadi jika beton yang dituang terlalu banyak maka untuk mencabut pipa yang tertanam menjadi lebih susah, sedangkan jika terlalu dini mencabut pipa tremie, sedangkan beton pada bagian bawah belum terkonsolidasi dengan baik, maka bisa-bisa terjadi segresi ataupun tercampur dengan tanah, padahal proses itu semua kejadiannya di bawah, di dalam lobang yang tidak terlihat sama sekali. Jadi pengalaman supervisi atau operator yang mengangkat pipa tadi memegang peran sangat penting. Jika pada tahap ini gagal, maka secara keseluruhan, pelaksanaan pondasi juga gagal. Saat beton yang di cor sudah semakin ke atas (volumenya semakin banyak) maka pipa tremie harus mulai ditarik ke atas bagian pipa tremie yang basah dan kering (gambar kanan). Adanya pipa tremie tersebut menyebabkan beton dapat disalurkan ke dasar lubang langsung dan tanpa mengalami pencampuran dengan cairan bentonite. Karena Berat Jenis beton lebih besar dari BJ bentonite maka beton makin lama-makin kuat untuk mendesak lumpur naik ke atas. Hal ini mengakibatkan cairan bentonite mulai terdorong ke dan mulai digantikan dengan beton segar tadi. Sementara beton terus dicor melalui pipa tremie, cairan bentonite dipompa menuju tangki penampungan. Proses pengecoran ini memerlukan suplai beton yang menerus, jika ada keterlambatan beberapa jam dan terjadi setting maka pipa tremie-nya bisa tertanam dibawah dan tidak bisa dicabut, sedangkan jika terburu-buru mencabut maka tiang beton bisa tidak menyambung. Hal ini membuat pelaksana hrus selalu memperhatikan bagian logistik / pengadaan beton. Pengerjaan pengecoran yang berlangsung dengan baik adalah jika beton dapat muncul dari kedalaman lobang. Pemasangan tremie mensyaratkan bahwa selama

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

pengecoran dan penarikan maka pipa tremie tersebut harus selalu tertanam pada beton segar. Kondisi tersebut fungsinya sebagai penyumbat atau penahan agar tidak terjadi segresi atau kecampuran dengan lumpur. Proses pengecoran telah selesai sampai tahap ini. Casing kemudian dicabut kembali dari lubang bor saat beton masih segar / belum setting.

Description Silica Consignment DUST purchase Screen 5-10 Split 10-20 Cement Type Retarder P-25 DARACEM - 130 Water

Content 516 167 389 676 387 852 172

Tabel 4.5 Mix Design Beton Kelas B-2

Gambar 4.49 Pekerjaan Pengecoran Pondasi

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

b.

Pekerjaan footing Pekerjaan Bored Pile selesai maka dilajutkan dengan pekerjaan footing. Footing

merupakan struktur yang berfungsi untuk mengikat tiang-tiang menjadi satu kesatuan, dan memindahkan beban kolom kepada tiang pondasi. Tidak semua titik pondasi pada proyek ini menggunakan footing. Sesuai dengan desainya, footing hanya terdapat pada abutmen yakni titik A1 dan A2, sedangkan untuk titik pondasi lainnya akan dilangsungkan dengan kolom tanpa cap / kepala pondasi. Pekerjaan footing terdiri dari : 1) Pekerjaan Galian Pekerjaan footing diawali dengan menggali lokasi sampai kedalaman tertentu sesuai gambar rencana. Pekerjaan penggalian di lokasi dilakukan dengan dengan alat backhoe. Volume penggalian yang cukup besar membuat pengerjaan dengan backhoe lebih efisien. Pekerjaan galian diawali dengan pengupasan existing berupa perkerasan jalan. Pekerjaan ini dilakukan secara manual dengan tenaga manusia, dengan bantuan pahat besar dan palu. Setelah perkerasan aspal di permukaan pekerjaan footing dikupas, barulah pekerjaan galian dengan backhoe dilakukan.

Gambar 4.50 Pekerjaan Galian Footing, inzet : tiang baja yang dipancang guna melindungi jalur lalulintas di sampingnya dari keruntuhan saat pekerjaan galian Guna mencegah keruntuhan saat penggalian, tiang tiag kayu dan baja dipancang di pinggiran galian, sebab bila dibiarkan runtuh, akan mengganggu pekerjaan dan dapat membuat jalan pengalih di sebelahnya rusak/ikut runtuh..

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

2)

Pembuatan Lantai Kerja Lantai kerja dibuat dengan tebal sekitar 5 cm, tujuan dibuatnya lantai kerja

adalah agar beton struktur footing tidak bersinggungan langsung dengan tanah, sehingga kualitas dan kekuatan beton tidak terganggu.

Gambar 4.51 Pengecoran Pekerjaan Lean Concrete / Lantai Kerja

3)

Pembongkaran Beton Pondasi Pembobokan beton dimaksudkan untuk mendapat besi stek dari pondasi untuk

pengikatan struktural dengan footing, beton pondasi dibobok sampai dasar galian footing. Pembobokan ini juga bertujan untuk membuang beton jelek pada pondasi bored pile. Sistem pengecoran dengan pipa tremie membuat beton bagian atas jelek, karena bercampur dengan lumpur dan air, oleh karena itu beton jelek ini perlu dibuang agar tidak merusak struktur.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Gambar 4.52. Pekerjaan Bobokan Beton Pondasi

4)

Pekerjaan Bekisting Sesuatu yang unik dari bekisting footing adalah, panel plywood ditahan oleh

dinding tanah disekitarnya dengan dihubungkan dengan balok-balok kayu. Bekisting footing seperti ini, seringkali disebut sistem form work tradisional, dimana pada sistem ini, bekisting menggunakan kayu nantinya akan dibongkar kembali dan disusul dengan timbunan kembali.
Starter Bar Plywood penyanggah

Lean Concrete

Borred pile

Gambar 4.53. Skema Form Work Tradisional pada Footing

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

5)

Pekerjaan Pembesian Pembesian footing dilakukan di tempat / on-site. Baja tulangan sebelumnya

dipotong dengan berbagai ukuran dan dibengkokkan sedemikian rupa di stockyard, sehingga membentuk bagian per-bagian tulangan footing yang mudah dirakit, dan effisien. Pekerjaan pemotongan dan pembengkokan baja tulangan diperhitungkan sedemikian rupa, agar tidak banyak sisa potongan baja yang terbuang begitu saja, dengan demikian akan meningkatkan cost efficiency. Bagian-bagian tulangan tersebut kemudian dibawa ke lokasi pekerjaan untuk selanjutnya dirakit di tempat sesuai dengan gambar rencana. Bagian – bagian tulangan diikatkan satu sama lain sedemikian rupa menggunakan kawat bendrat ataupun dengan dilas. 6) Pengecoran Pengecoran footing dilakukan bertahap layer by layer atau per lapisan dengan ketebalan setiap lapisan sekitar 50 cm. Setiap layer dilakukan vibration/ penggetaran, kemudian dilanjutkan pengecoran selanjutnya. Hal ini ditujukan untuk menghindarai segregasi atau pemisahan komposisi dan menjaga agar beton tidak keropos / tetap padat.

Gambar 4.54 Pekerjaan Pembesian Footing A1

7.

Pekerjaan Upper Structure

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan Upper Srtucture meliputi pekerjaan kolom, pekerajaan girder, dan pekerjaan pelat, namun pada laporan ini, hanya akan dibahas mengenai pekerjaan kolom, karena selama 3 bulan kerja praktek, proyek baru berjalan sampai pekerjaan kolom.

a.

Pekerjaan Kolom Kolom merupakan batang vertikal dari rangka (frame) struktur yang memikul

beban dari jembatan, yang meneruskannya dari elevasi atas ke elevasi bawah hingga akhirnya sampai ketanah melalui pondasi. Peran kolom sangat penting dalam konstruksi jembatan, maka pekerjaan kolom juga harus dilakukan dengan hati-hati. Terdapat 2 jenis kolom dalam proyek ini, yakni kolom beton bertulang, dan kolom komposit. Dengan jumlah masing-masing kolom:  RC column  Composit Column Pekerjaan kolom meliputi: 1) Erection tulangan Tulangan kolom didatangkan dari fabrikasi di stockyard, kemudian dipasangkan pada lokasi kolom dengan menyambungkanya pada overstek pondasi. Penyambungan ini dilakukan dengan dilas. 2) Pemasangan bekisting Pekerjaan bekisting pada proyek ini dilaksanakan oleh subkontraktor PT.Rizky, dimana digunakan bekisting pabrikan yang dapat digunakan berulang-ulang. Bekisting kolom terdiri dari 2 panel yang dapat disatukan sehingga membentuk kolom dan kemudian disanggah dengan penyokong dan pengatur vertikal. Pengatur vertikal ini dapat diatur sedemikian rupa sehingga kolom berdiri dengan tegak. : 14 column : 2 column (P4, P5)

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

(a) Penyokong vertikal

(b) Dua panel bekisting

Gambar 4.55 Bagian-bagian bekisting

Bagian permukaan dalam panel-panel sebelumnya dilumuri dengan pelumas bekisitng, agar beton yang mengeras nantinya tidak menempel pada beskisting, dan bekisting dapat dibuka dengan mudah.

Gambar 4.56 Bekisting oil

3) Pengecoran Pengecoran kolom dilakukan dengan bucket mounted crane. Bucket ini seperti corong besar yang dapat menampung beton untuk diangkut, dimana bagaian bawah terdapat lubang yang daat dibuka dan ditutup sehingga beton cair dapat keluar dari bagian bawah bucket saat dibuka. Lubang tersebut disambungkan dengan selang berdiameter serupa dengan lubang tersebut, sehingga ketika beton keluar dari bawah bucket akan melewati selang tersebut. Proses pengecoran dimulai dengan mengkaitkan bucket dengan pada crane, sehingga bucket dapat diangkat dan diturunkan. Bucket kemudian diisi dengan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

beton dari mixing truck, kemudian bucket diangkat tepat di atas kolom. Tutup bawah bucket kemudian dibuka sehingga beton mengalir mengisi kolom. Setiap 50 cm pengecoran, dilakukan vibration / penggetaran agar lapisan beton tetap padat dan tidak keropos. Pekerjaan pengecoran kolom pun dibagi dalam 2 tahap, selain untuk mengurangi biaya bekisting, hal ini untuk mencegah segregasi dan penurunan kualitas beton. Digunakan zat kimia sika pada sambungan beton, sehingga antara beton lama dan beton baru terjadi ikatan dan tidak mengalami pemisahan.

Bucket

Pondasi

Gambar 4.57 Skema Pengecoran Kolom dengan Bucket

F.

Pengendalian Pekerjaan Pembetonan
Kekuatan beton yang diproduksi di lapangan mempunyai kecenderungan untuk

bervariasi (tidak seragam) dari adukan satu ke adukan berikutnya. Besarnya variasi itu

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

tergantung pada berbagai faktor, antara lain (Ir. Kardiyono Tjokrodimulyo ,M.E., Teknologi Beton): 1. Variasi umum bahan (aggregate) dari satu adukan ke adukan berikutnya 2. Variasi hasil adukan 3. Variasi hasil pemadatan 4. Stabilitas pekerja Variasi kekuatan beton yang berbeda-beda memerlukan pengendalian terhadap mutu (quality control) agar diperoleh kuat tekan beton yang hampir seragam dan memenuhi kuat tekan yang disyaratkan dalam Rencana Kerja dan Syarat (bestek). Cara pengendalian mutu dilakukan dengan mengambil contoh adukan secara acak yang kemudian dibuat benda uji (silinder atau kubus) dari beberapa adukan dibuat sehingga mencerminkan variasi mutu beton selama proses pembuatan beton berlangsung. 1. a. Pengambilan sampel Pengujian slump Pengujian slump bertujuan untuk mengukur kelecakan beton segar, yang dipakai pula untuk memperkirakan tingkat kemudahan dalam pengerjaannya. Percobaan ini menggunakan alat-alat sebagai berikut: 1) Corong baja yang berbentuk kerucut (konus) berlubang pada kedua ujungnya . Bagian atas berdiameter 100 mm, dan tinggi 300 mm. 2) Tongkat baja dengan diameter 16 mm dan panjang 600 mm.

Cara pelaksanaan : 1) Mula-mula corong baja ditaruh di atas tempat yang rata dan tidak menghisap air (pelat baja), dengan diameter yang besar di bawah dan diameter yang kecil di atas. 2) Adukan beton dimasukkan ke dalam corong tersebut dengan hati-hati dan corong dipegang erat-erat agar tidak bergerak. Jumlah adukan beton dimasukkan kira-kira sebanyak sepertiga volume corong. 3) Lalu adukan dalam corong ditusuk-tusuk sebanyak 25 kali dengan tongkat baja.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

4) Kemudian adukan kedua yang kira-kira volumenya sama dengan yang pertama dimasukkan, dan ditusuk-tusuk pula, seperti adukan yang pertama. Penusukan jangan sampai menusuk lapisan yang pertama. 5) Bila lapisan kedua sudah ditusuk, lalu adukan ketiga dimasukkan dan ditusuk pula, sebagaimana adukan sebelumnya. 6) Kemudian, tarik corong lurus ke atas, dan perhatikan penurunan bagian atas adukan betonnya. 7) Ukur dan catatlah penurunan permukaan atas beton segar tersebut. Besar penurunan adukan beton tersebut disebut nilai “slump”.

b.

Pengujian Kuat Tekan Dalam SK SNI 03-xxxx-2002 tercantum bahwa mutu beton dapat dinyatakan

memenuhi syarat (mutunya tercapai) jika kedua persyaratan berikut memenuhi: 1) Nilai rata-rata dari semua pasangan hasil uji (yang masing-masing pasangan terdiri dari tiga hasil uji kuat tekan berurutan) tidak kurang dari kuat tekan beton yang disyaratkan (fc‟). 2) Tidak satu pun dari hasil uji tekan (rata-rata dari dua silinder) kurang dari (fc‟3,5) MPa. Apabila salah satu dari dua persyaratkan disebutkan di atas tidak terpenuhi, maka untuk adukan selanjutnya harus diambil langkah-langkah untuk meningkatkan kuat tekan rata-rata betonnya.

2.

Perawatan Beton Perawatan beton ialah suatu tahap akhir pekerjaan pembetonan, yaitu pekerjaan

menjaga agar permukaan beton segar selalu lembab. Perawatan beton sangat diperlukan agar kualitas beton tetap terjaga selama pengerasan/pematangan beton. Penguapan dapat menyebabkan kehilangan air yang cukup berarti sehingga dapat mengakibatkan proses hidrasi berjalan tidak sempurna, dengan konsekuensi berkurangnya kekuatan beton. Penguapan dapat juga menyebabkan penyusutan kering terlalu awal dan cepat, sehingga berakibat timbulnya tegangan tarik yang menyebabkan retak, kecuali bila beton telah mencapai kekuatan yang cukup untuk

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

menahan tegangan ini. Memperhatikan hal di atas, maka direncanakan suatu perawatan untuk mempertahankan beton supaya terus menerus berada dalam keadaan basah selama periode beberapa hari dan bahkan beberapa minggu. Perawatan beton di lapangan, dilakukan antara lain dengan : 1. Menggunakan karung basah. Karung basah diletakkan di permukaan beton. 2. Menggunakan plastik. Membungkus beton menggunakan plastik.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A.

KESIMPULAN Berdasarkan hasil pembahasan di Bab sebelumnya, maka penulis mengambil

kesimpulan sebagai berikut : 1. Proyek North Java Corridor Flyover Package I Balaraja-Merak, merupakan proyek pembangunan flyover di dua lokasi berbeda yaitu Balaraja dan Merak, yang dilaksanakan dalam satu paket pekerjaan dan tendernya dimenangkan oleh Tokyu dan PT.Waskita Karya Joint Operation. Dimana lingkup pengamatan penulis adalah hanya mencakup flyover Balaraja. 2. Pekerjaan North Java Corridor Flyover Package I Balaraja, dilaksanakan oleh kontraktor utama Tokyu dan PT.Waskita Karya Joint Operation, dan untuk pekerjaan tertentu disubkon-kan, seperti pekerjaan beton ready mix (PT.Holcim), pekerjaan pondasi bored pile (PT.Indopora), pekerjaan bekisting (PT.Rizki), pekerjaan pembuatan steel girder (PT.Bakrie Construction). 3. Proyek ini telah dilaksanakan dengan baik sebagaimana mestinya, PT.Waskita Karya telah menunjukkan dirinya sebagai perusahaan konstruksi yang cukup terkemuka di Indonesia. Walaupun terdapat sedikit keterlambatan yang sematamata disebabkan faktor cuaca. 4. Pada proyek ini terdapat 11 titik Pondasi, dimana setiap titik dibuat 2 tiang pondasi dengan diameter 1500 mm, kecuali pada abutmen (A1 da A2) dibuat 3 tiang dengan diameter 1800 mm, dan pada pondasi bentang tengah ( P3, P4, dan P5) dibuat 1 tiang pondasi dengan diameter 2500 mm. Dimana semua tiang pondasi dilaksanakan dengan metode bored pile. 5. Pada proyek ini digunakan 2 type girder yakni, girder beton double T dengan penegangan post tension di lapangan dan trapezoidal steel girder. B. SARAN

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Berdasarkan hasil pengamatan langsung dilapangan, maka penulis memberi saran sebagai berikut : 1. Supaya mutu dan kualitas material yang disimpan di stockyard tetap terjaga khsusnya baja tulangan yang telah dirakit, maka penyimpanan material bperlu diperbaiki. Seperti dengan cara memberi balok-balok kayu yang lebih besar sebagai alas pada peletakan baja tulangan, sehingga baja tulangan tidak bersentuhan langsung dengn tanah. 2. Saat pekerjaan widening / pelebaran jalan untuk memberikan ruang kerja di tengah existing, widening tidak diaspal terlebih dahulu. Sebaiknya widening langsung diaspal, selain bentuk social responsibility memberikan kenyamanan pengguna jalan saat pekerjaan sedang berlangsung, juga akan memudahkan pekerjaan di lapangan. Karena arus jalan akan lancar sehingga pengangkutan dari stockyard ke lapangan maupun sebaliknya dapat berjalan lancar tanpa terkena macet, yang pada akhirnya mempercepat proses pekerjaan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

DAFTAR PUSTAKA

Departemen Pekerjaan Umum, Dirjen Cipta Karya. Peraturan Muatan Indonesia 1970 N.I 18. Direktorat Penyelidikan Masalah Bangunan, Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan, Bandung, 1980 Departemen Pekerjaan Umum, Dirjen Cipta Karya. Peraturan Pembebanan Indonesia Untuk Gedung 1983. Direktorat Penyelidikan Masalah Bangunan, Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan, Bandung, 1983 Departemen Pekerjaan Umum, Dirjen Cipta Karya. Peraturan Beton Bertulang Indonesia N.I 2. Direktorat Penyelidikan Masalah Bangunan, Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan, Bandung, 1971 Murdock, L. J., K. M Brook., Stephanus Hendarko, Ir. Bahan dan Praktek Beton. Erlangga, Jakarta, 1986. Schodek, Daniel L., Suryoatmono, Bambang., Ir., Msc.,Ph.D (Alih Bahasa). Struktur Edisi Kedua. Erlangga, Jakarta, 1999 Sudarmoko, Ir., M.Sc., Kolom Beton Bertulang Berdasarkan SNI 03-28471992. Biro Penerbit KMTS UGM, Yogyakarta, 1996 Vis,W.C.,Gideon Kusuma. Dasar-Dasar Perencanaan Beton Bertulang CUR Edisi Kedua. Erlangga. 1997

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

LAMPIRAN

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Lampiran 1

Time line Kegiatan
Kerja Praktek
Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Beberapa kegiatan yang dapat kami ikuti selama Kerja Praktek di Proyek Flyover Balaraja adalah sebagai berikut:

Tanggal 25 Feb 2010

Kegiatan yang Dilakukan Mengantarkan surat permohonan kerja praktek ke Kantor Pusat PT.Waskita Karya di Cawang Jakarta.  Kami datang ke kantor sementara PT.Waskita Karya yang berada di dekat lokasi proyek. Disana kami dikenalkan dengan pembimbing lapangan, kemudian meninjau lapangan  Pekerjaan yang sedang dilaksanakan adalah widening / pelebaran

1 April 2010

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

jalan existing, dan pekerjaan drainase.  Pekerjaan pembesian untuk pondasi dan kolom.

Kegiatan:  3 April 2010 

Permasalahan:

Penyelesaian:

Pekerjaan yang sedang Tanah dilaksanakan adalah labil, lapisan widening, yang jelek.

terlalu Menggunakan karena geotekstile, tanah karena untuk

pemadatan subbase. Pekerjaan

mengganti tanah jelek dengan

penghamparan agregat kelas A dan B.    8 April. 2010

tanah yang bagus tidak efisien

4 April 2010

Pekerjaan yang sedang dilaksanakan adalah pabrikasi tulangan untuk pondasi dan kolom di areal stockyard. Pemadatan subbase dengan mesin vibro dan stamper. Permasalahan: Penyelesaian: pihak untuk Pekerjaan galian untuk  widening, kedalaman lapisan subbase. sampai rencana

Kegiatan:

Banyak dijumpai Meminta utilitas berupa terkait kabel PLN, pipa merelokasi

PDAM, dan pipa untilitas tersebut. gas tertanam di daerah galian

Kegiatan:  10 April 2010

Permasalahan:

Pemecahan:

Pekerjaan galian untuk Pekerjaan galian Merelokasi widening, kedalaman lapisan subbase.Pekerjaan Galian untuk sloof. sampai untuk rencana sampai kedalaman rencana subbase. lapisan widening, utilitas tersebut terlebih dahulu.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Kegiatan: 11 April 2010    15 April 2010   Pekerjaan galian untuk widening dan drainase. Pekerjaan pengecoran lantai kerja saluran drainase.

Kegiatan: Pekerjaan perbaikan tanah dasar / subbase pada STA 0+650 sampai STA 0+730, dengan elevasi yang cukup jauh di bawah existing. Pekerjaan pemasangan RCP. Penghamparan agregat klass A dan B. Permasalahan: Penyelesaian:

Kegiatan:  17 April 2010   .Pemadatan subbase. Pemadatan base A dan B. Pengujian density

Kabel PLN yang Menghubungi kedalamannya PLN, untuk

kurang dari 1 M merelokasi kabel dibawah existing PLN tersebut.

subbase pada STA 0+520 Kegiatan: 22 April  2010   

Pengecoran LC untuk dudukan RCP pada STA 0+620 sampai 0+640 Penghamparan base A dan B pada STA 0+300 sampai 0+400.

Kegiatan: 29 April 2010 Pengujian density subbase pada STA 0+690 Layer 5 Left. Pabrikasi tulangan baja untuk pile pondasi dan kolom, di stockyard.

Kegiatan:  15 Mei 2010     Pekerjaan Pengeboran Pondasi di titik (P7). Penghamparan base A dan B pada STA STA 0+650 Right. Pekerjaan pabrikasi tulangan pondasi dan kolom. Pabrikasi kerb di stockyard. Pemasangan / Erection tulangan pondasi ke dalam lubang Pile 7

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

(P7)  Pengecoran Pile 7 (P7)

Permasalahan : Keterlambatan datangnya rangkaian tulangan pondasi yang akan dipasang, karena kesulitan pengangkutan oleh operator crane yang kurang baik (oprator yang biasa berhalangan hadir). Penyelesaian : Melemburkan tukang untuk pekerjaan pengecoran Pondasi Pile 7 (P7) Kegiatan:  20 Meil 2010 Pekerjaan Permasalahan: galian Banyaknya kabel listrik yang tertanam sesuai tidak aturan Penyelesaian: Merelokasi kabel seperti utilitas tersebut.

saluran drainase di STA utilitas, 0+850

(kurang dari 1 m) Kegiatan: 22 Mei 2010   Pekerjaan galian footing di Abutmen 1 (A1). Pekerjaan pabrikasi tulangan pondasi dan kolom di stockyard.

Kegiatan:  27 Mei 2010   Pekerjaan galian pondasi Pile 9 (P9) Left. Pemadatan Base A dan B di STA 0+650 Pekerjaan bobokan “beton kotor” pada pondasi pile P1 dan P2.

Kegiatan:  29 Mei. 2010   Pekerjaan pemasangan / erection tulangan pondasi kedalam Pile 9 (P9) Left. Pekerjaan galian saluran drainase di jalur STA 0+550 Left. Pekerjaan galian pada pile P1 dan P2, sebagai ruang untuk

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

membobok beton kotor, dan mengerjakan kolom.  Pekerjaan pemasangan bekisting pada footing Abutmen (A1)

Permasalahan : Genangan air yang berlebih saat pemasangan bekisting untuk footing di A1, akibat muka air tanah yang cukup tinggi. Penyelesaian: Menguras air dengan mesin pompa Kegiatan:    Pekerjaan pengeboran pondasi pile 4 (P4) Pekerjaan pencopotan besi tulangan pada pondasi di P1 dan P2, dimana sebelumnya beton telah dibobok, untuk dibuat footing. 3Juni 2010 Pekerjaan pembesian tulangan footing pada Abutmen (A1)

Permasalahan: Longsoran-longsoran pada tepian galian tanah ruang kerja untuk pembobokan beton kotor pada pondasi di pile 1 dan pile 2. Penyelesaian: Dengan memasang batang-batang kayu dan besi di sisi-sisi galian, untuk mencegah longsoran. Kegiatan:   Pekerjaan pengeboran pondasi pile 5 (P5). Pekerjaan pembesian tulangan footing pada Abutmen (A1)

5 Juni 2010

Permasalahan : Genangan air yang berlebih saat pembesian tulangan untuk footing di A1, akibat muka air tanah yang cukup tinggi. Penyelesaian: Menguras air dengan mesin pompa Kegiatan:  

12 Juni 2010

Pekerjaan pembobokan beton kotor pada pondasi P3 dan P4 Pekerjaan penarikan casing bored pile pier 8 (P8) Left, yang sebelumnya telah dicor.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja      17 Juni 2010  

Pekerjaan pemasangan bekisting untuk kolom di abutmen A1 Right. Pekerjaan pengeboran pondasi pile 6 (P6) Left. Melihat pengujian bentonil (Bentonil test). Pengecoran pondasi pile 6 (P6)

Kegiatan: Pengecoran kolom pada Abutmen 1 (A1) Left. Pekerjaan galian di pondasi pile 3 (P3) untu ruang kerja membobok beton kotor dan mengerjakan kolom pier. Pencopotan bekisitng pada pier P1, yang sebelumnya sudah dicor. Kegiatan:  19 Juli 2010    1 Juli 2010  Mengambil data di Laboratorium, untuk melengkapi laporan Kerja Paktek. Melihat pengujian kuat tekan beton untuk kerb mutu K-250. Pemasangan bekisting tahap 2 untuk kolom pier (P1) Pmbongkaran tangki penampungan bentonil milik indopora

Kegiatan: Meminta data kepada Pak Risusamsi, untuk melengkapi Laporan Kerja Praktek.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Lampiran 2 Gambar Kerja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1. PEKERAJAAN WIDENING 1.1. Penggalian dan kupasan tanah jelek.

1.2. Penggantian ebankment dengan kualitas yang lebih baik.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1.3. Pemadatan Subbase

1.4. Pengujian Density dan Water content pada lapisan subgrade

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1.5. Penghamparan material base A maupun base B

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1.6. Pemadatan Base A maupun base B.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1.7. Pengujian Density dan Water content hamparan base A dan B.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

2. PEKERJAAN DRAINASE 2.1. Pekerjaan Penggalian

2.2. Menghampar batu-batu di atas galian, sebagai alas dari Lean Concrete

2.3. Pembuatan Lean Concrete / Lantai Kerja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

2.4. Peletekan beton bedding di atas lean concrete

2.5. Pemasangan RCP diatas beton bedding

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

2.6. Pengecoran pipa RCP agar tetap pada posisinya.

3. PEKERJAAN PABRIKASI TULANGAN PONDASI DAN KOLOM 3.1. Mobilisasi baja tulangan ke stockyard, dan penyimpanan

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

3.2. Memotong dan membengkokkan baja tulangan sesuai dengan bestart

3.3. Merangkai / merakit tulangan sesuai dengan gambar

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

4. PEKERJAAN PONDASI 4.1. Mobilisasi dan Penempatan Bentonit Equipment.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

4.2. Pengujian/Test bentonit.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

4.3. Pengupasan existing dengan menggunakan stone auger.

4.4. Memulai pengeboran dengan auger biasa.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

4.5. Bentonit dialirkan ke dalam lubang, dan dimulai pengeboran dengan bucket auger.

4.6. Pembersihan dengan cleaning bucket setelah pengeboran sudah sampai pada elevasi yang diinginkan.

4.7. Pemasangan / Erection tulangan pondasi

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

4.8. Penyambungan tulangan, saat erection

4.9. Pemasangan peralatan cor, seperti pipa tremie, dan tremie pipe holder

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

4.10. Proses pengecoran

4.11. Mencabut temporary casing

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

5. PEKERJAAN FOOTING 5.1. Penggalian footing

5.2 Pembuatan Lantai Kerja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

5.3 Pekerjaan Bobokan Pondasi

5.4. Pemasangan Bekisting dan Tulangan Footing

5.5. Pengecoran Footing
Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

No Photo

6. PEKERJAAN KOLOM 6.1. Pemasangan tulangan kolom pada starter bar pondasi dan footing

6.2. Pemasangan bekisting kolom

6.3. Pengecoran kolom tahap I

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

6.4. Pekerjaan kolom tahap II

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Lampiran 3

Photography Record

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Situasi pabrikasi tulangan di stockyard. Besi-besi tulangan berstandar SNI, didatangkan dari PT.Krakatau Wajatama

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Hari/Tanggal

:

Proyek FlyOver Balaraja Foto Kegiatan Kerja Praktek Kamis, 1 April 2010

Pekerjaan galian perbaikan tanah (subrade) di jalur STA 0+650 Right sampai STA 0+730 Right.

Pekerjaan galian pelebaran jalan widening dan saluran drainase

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

Foto Kegiatan Kerja Praktek : Sabtu, 3 April 2010

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan pemasangan Geotex diatas subgrade, pada STA 0+400 Right. Geotex digunakan untuk memperbaiki tanah yang labil.

Pekerjaan galian widening dan saluran drainase.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Material yang baru tiba di lapangan, dicek mutu dan kualitasnya oleh Engineer lapangan.

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Minggu, 4 April 2010

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Penghamparan Granular Material di atas geotek, STA 0 +440.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pemadatan subgrade dengan stamper dilakukan, untuk lokasi dimana pemadatan dengan vibro tidak dimungkinkan.

Penentuan batas-batas elevasi subgrade, base A maupun base B untuk memudahkan pengahamparan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Kamis, 8 April 2010

Kegiatan penulis di Lokasi Kerja Praktek.

Kontrol pengukuran dan keakuratan titik pekerjaan perlu selalu dilakukan dan dicek.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan galian saluran drainase, terlihat kerja backhoe perlu dibantu tukang untuk menghindari rusaknya utility seperti kabel PLN yang tertanam tidak sesuai aturan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Sabtu, 10 April 2010

Sebelum pengecoran dilakukan, Pengujian slump dan pengambilan sample dilakukan pada beton ready mix yang sampai di lokasi. Hal ini sebagai tindakan Quality Control pada Proyek ini.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Perbaikan tanah subgrade dengan mengupas tanah asli, kemudian menggantinya dengan tanah yang lebih baik.

Penghamparan Base B dan Base A, pada jalur STA 0+440 R

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Penentuan batas-batas base B dab base B pada dinding manhole, sehingga memudahkan penghamparan material base A dan base B.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan pengecoran Lean Concrete RCP yang dibantu dengan backhoe, karena manuver Mixer Truck yang tidak memungkinkan. Mixer Truck menuangkan beton pada bucket backhoe, kemudian backhoe menuangkannya di lokasi pengecoran.

Pemadatan Base B dilakukan dengan menyiramkan air, hal ini untuk menambahkan kadar air sehingga memudahkan pemadatan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Base B yang telah dihampar dan dipadatkan, kemudian diuji density (kepadatan) dan kadar airnya.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Minggu, 11 April 2010

Pekerjaan galian saluran drainase, terlihat banyak utility seperti kabel listrik, dan pipa pdam yang tertanam tidak semestinya (kedalaman kurang dari 1m).

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan pengecoran bedding concrete dibantu dengan backhoe karena manuver Mixer Truck yang tidak memungkinkan. Mixer Truck menuangkan beton pada bucket backhoe, kemudian backhoe menuangkannya di lokasi pengecoran.

Penggunaan vibrator dalam “intern” dalam pemadatan beton bedding.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Kamis, 15 April 2010

Pekerjaan pemadatan base A jalur STA 0+420 – STA 0+500 Right, terlihat hamparan material terlebih dahulu dibasahi dengan air hal ini untuk memudahkan pemadatan.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Saluran RCP yang siap dicor dengan Bedding Concrete hal ini untuk menjaga agar RCP tetap pada posisinya, tidak mengalami pergeseran.

Ruas jalan widening sebelah kanan yang baru saja dihampar base A, dibuka untuk pengalihan jalan arah Tangerang-Merak karena existing akan ditutup untuk pengerjaan borpile.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Kamis, 22 April 2010

Pekerjaan pabrikasi tulangan pondasi di stockyard.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pengecoran LC pada STA 0+620 sampai 0+640

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pemadatan hamparan base B, widening STA 0+300 jalur kanan.

Pengujian tekan, sampel beton k-225 untuk cor kerb.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Kamis, 29 April 2010

Uji density pada subgrade STA 0 + 690 Left Layer 5.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan pabrikasi tulangan pondasi, dan tulangan manhole di stockyard. Tulangantulangan tersebut dirakit di stockyard untuk kemudian diangkut ke lokasi pekerjaan dan dipasang.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Sabtu, 15 Mei 2010

Pemasangan / erection tulangan pondasi ke dalam galian borpile. Tulangan diangkat dengan crane, dibantu alat spider pada penggantungnya, kemudian dimasukkan ke dalam galian pondasi secara perlahan. 1 segmen kemudian disambung dengan segmen lainnya.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Penulis pada saat pekerjaan pengecoran pondasi.

Pekerjaan pengecoran pada galian pondasi. Pipa tremi dimasukkan ke dalam lubang pengecoran, dengan menyabungnya segmen per segmen. Setelah mencapai kedalaman yang diinginkan, corong cor dipasang di atas pipa tremi, kemudian Truck Mixer menuangkan beton segar diatas corong cor.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Elevasi ketinggian beton yang telah dicor terus dicek, pada volume pengecoran tertentu pipa tremi ditarik segmen demi segmen. Hal ini agar aliran beton ke dalam lubang pondasi tetap lancar.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Kamis, 27 Mei 2010

Pekerjaan Pengeboran pondasi.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan Pengeboran pondasi, dengan mata bor spiral

Pekerjaan pembobokan beton pondasi, dan pembongkaran tulangan untuk penyambungan overstek

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan setting out, mengkontrol ketepatan elevasi, maupun posisi dari pekerjaan footing.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Sabtu, 29 Mei 2010

Penyambungan segmen demi segmen tulangan saat pekerjaan pemasangan/ erection.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Alat-alat pengecoran, dipasang pada lubang galian pondasi.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Truck mixer yang datang dari batching plant, kemudia diuji slump dan diambil sample terlebih dahulu sebelum pengecoran dilaksanakan. Dari sekian volume beton segar yang diangkut oleh beberapa truck mixer, diambil sampel secara random sample dan uji slumpnya.

Truck Mixer yang telah diambil sample dan diuji slump, kemudian menuju lokasi dan melakukan pengecoran

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Kamis, 3 Juni 2010

Pekerjaan pengeboran pondasi di titik P.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan pembesian footing pada Abutmen 1 (A1).

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Sabtu, 5 juni 2010

Pekerjaan pondasi pile 5 (P5)

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pekerjaan pembesian footing abutmen A-1

Melepas casing pada pile 6 (P6 Right)

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Sabtu, 12 juni 2010

Pengeboram dengan cleaning bucket.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pengujian cairan bentonil

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Kamis, 17 Juni 2010

Pemasangan bekisting pada kolom abutmen 1

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

View lokasi proyek dari atas kolom A1, dan pose penulis.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Melepas bekisting pondasi P1 yang sudah dicor tahap satu.

Penggalian overstek pondasi P1

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Hari/Tanggal

:

Foto Kegiatan Kerja Praktek Sabtu, 19 Juni 2010

Pengujian kuat tekan beton di Laboratorium

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Pemasangan bekisting untuk kolom P2

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Demobilisasi bored pile equipment.

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Lampiran 4 Gambar Desain

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Lampiran 5 Tabel APD

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

1 2 2 2 3 6 6

7 4 4 5

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

ALAT PELINDUNG DIRI No 1 2 Nama Topi pengaman (safety helmet) Alat Pelindung Muka Dan Mata Fungsi / Kegunaan Melindungi kepala dari benturan atau pukulan benda Melindungi muka dan mata dari: 1. Lemparan benda-benda kecil 2.Llemparan benda-benda panas 3. Pengaruh cahaya 4. Ppengaruh radiasi tertentu Melindungi telingan dan gendang telingan dari frekuansi suara berlebih 1. Melindungi tubuh terhadap radiasi panas, pakaian yang berbahan bias merefleksikan panas,biasanya aluminium dan berkilat. 2. Melindungi tubuh terhadap radiasi mengion, pakaian dilapisi timbal (timah hitam). 3. Melindungi tubuh terhadap cairan dan bahanbahan kimiawi, pakaian terbuat dari plastik atau karet. Melindungi kaki dari : -tertimpa benda-benda berat -terbakar karena logam cair,bahan kimia korosif -dermatitis/eksim karena zat-zat kimia -tersandung,tergelincir Memberikan perlindungan terhadap sumber-sumber bahaya udara di tempat kerja Melindungi tangan dan jari-jari dari api panas dingin,radiasi elektromagnetik dan radiasi mengion,dll

3 4

Earplug dan Ear muff Pakaian Kerja

5

Pelindung kaki

6

Alat Pelindung Pernafasan Sarung Tangan

7

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Proyek FlyOver Balaraja

Laporan Kerja Praktek – Teknik Sipil Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->