PUBLISITAS A.

Definisi Publisitas Publisitas merupakan istilah yang popular bukan saja dalam dunia PR tapi dalam dunia sehari-sahari. dalam pandangan Judith Rich (dalam Lesly, 1992:257), tak ada batasan untuk ruang kreatif kegiatan publisitas itu, selain batasan-batasan etika. Namun kreatifitas yang menghasilkan karya yang bagitu kreatif dan menyenangkan namun tak memberikan apa-apa bagi apa yang dipublikasikan. Artinya, kreatifitas disini adalah kreatifitas untuk mewujudkan atau mencapai tujuan organisasi. Publisitas adalah penempatan berupa artikel, tulisan, foto, atau tayangan visual yang sarat nilai berita baik karena luar biasa, penting, atau mengandung unsur-unsur emosional, kemanusiaan, dan humor) secara gratis dan bertujuan untuk memusatkan perhatian terhadap suatu tempat, orang, orang, atau suatu institusi yang biasanya dilakukan melalui penerbitan umum. Publisitas yaitu kegiatan menempatkan berita mengenai produk, organisasi atau perusahaan di media massa. Dengan kata lain , publisitas adalah upaya orang atau organisasi agar kegiatan / prouknya diberitakan media massa. Publisitas lebih menekankan pada proses komunikasi satu arah. Kata publisitas berasal dari kata inggris, publicity yang memiliki pengertian sebagai berikut: publicity. is information From an outside source that is used by the media because the information has news value. It is an uncontrolled method of placing massages in the media because the source does not pay the media placement. (Publisitas adalah informasi yang berasal dari sumber luar yang digunakan oleh media massa karena informasi itu memiliki nilai berita. Publisitas merupakan sebuah metode yang tidak dapat terkontrol, dalam penempatan pesan di media massa karena sumber tidak membayar media untuk memuat berita bersangkutan). Dengan demikian publisitas adalah informasi yang bukan berasal dari media massa atau bukan pencarian wartawan media massa itu sendiri namun media massa mengunakan informasi itu karena memiliki nilai berita. Media massa kerap melaporkan berita publisitas karena merupakan cara yang mudah dan ekonomis untuk mendapatkan berita dibanding harus mencari sendiri yang membutuhkan lebih banyak tenaga dan biaya. Menurut Lesly (1992:6), Publisitas adalah penyebaran pesan yang direncanakan dan dilakukan untuk mencapai tujuan lewat media tertentu untuk kepentingan tertentu dari organisasi dan perorangan tanpa pembayaran tertentu pada media. Ada juga yang

radio. majalah. television or stage that is not paid the sponsor". philip Kotler mengutipnya dari dafinisi yang diberikan oleh American Marketing Assosiation sebagai berikut : "publicity: non personal stimulation for a product. Biasanya. agensi atau kelompok. Menurut Swastha (1999). Publisitas merupakan pelengkap yang efektif bagi alat promosi yang lain seperti periklanan. jasa ataupun satuan usaha dengan jalan memuat berita-berita yang sifatnya komersil di dalam media yang dipublikasikan atau penyajiannya secara tepat melalui televisi. atau bioskop-bioskop dan kesemuanya ini tidak dibayar oleh sponsor.5). kontribusi. Truk. Publisitas adalah berita yang ditulis oleh media massa yang mencakup pemberitahuan tentang suatu produk. David F. Newsom. posisi. atau kontek editorial atau program dalam dunia broadcast. produk atau pelayanan yang muncul pada suatu ruang atau waktu yang media sediakan dalam bentuk berita. Mengenai definisi publisitas. sejarah. personal selling. Publisitas ini merupakan salah satu cara promosi yang ketiga. orang yang diwawancarai. acara-acara. Publisitas adalah merupakan dorongan yang sifatnya tidak perorangan terhadap permintaan akan suatu produk. service or business unit by commercially significant news about it in a medium or obtaining favourable presentation radio.menyebutkan publisitas itu sekedar pemberian saran yang mengarahkan para wartawan untuk memasukkan nama perusahaan atau produk kedalam berita di koran. Publisitas adalah berta-berita tentang seseorang. Rahmacitti (1990. dan promosi penjualan. pekerja.215). layanan-layanan. yaitu selah satu kegiatan yang melengkapi metode-metode penjualan seperti advertensi. promosi penjualan dan penjual oleh perorangan. Kruckeberg (2004. acara TV dengan memberikan ide berita. Wilcox (pakar humas dari San Jose State University) menyatakan publisitas sebagai informasi yang tidak perlu membayar ruang-ruang pemberitaannya/penyiarannya namun disaat yang sama tidak dapat dikontrol oleh individu/perusahaan yang memberikan informasi. feature. barang. Lawrence & Dennis L. media bersedia mempublisitas suatu cerita apabila materinya dirasakan cukup menarik atau patut dijadikan berita. publisitas adalah "Sejumlah informasi tentang sasaran. atau organisasi yang disebarluaskan ke masyarakat melalui media tanpa dipungut biaya atau tanpa pengawas dari sponsor". informasi latar dan bahan-bahan lain. atau tujuan dari suatu bisnis. sebagai akibatnya informasi dapat .

dan menanggulangi desas desus dan kriteria yang merugikan perusahaan yang bersangkutan. publisitas dapat menciptakan dampak yang sangat mengesankan atas kesadaran publik dengan hanya sedikit biaya dibanding periklanan. Namun demikian. Menurut Converse. B. apabila sebuah surat kabar atau majalah mempublisitas sebuah cerita sebagai berita. c) Lebih dapat dipercaya. kegiatan. Seringkali publisitas dijuluki sebagai anak tiri pemasaran karena penggunaannya yang terbatas sporadis. yang mencakup memperoleh publisitas yang menguntungkan bagi perusahaan. Publisitas adalah bagian dari sebuah konsep yang lebih luas. Publisitas mempunyai peran sebagai bentuk berita yang bersifat komersil tentang produk. orang. yakni hubungan masyarakat (humas). sebuah iklan.tempat. . organisasi. Keuntungan Publisitas a) Publisitas dapat menjangkau orang-orang yang tidak mau membaca. lembaga jasa atau orang yang dipublikasikan dalam surat kabar atau media massa yang tidak dibayar oleh sponsor. Yang dibayarnya hanyalah pegawai untuk mengembangkan dan menyebarkan berita. Kalau perusahaan mengembangkan sebuah cerita yang menarik hati. gagasan. Publisitas digunakan untuk mempromosikan merek. produk. b) Publisitas dapat ditempatkan pada halaman depan dari sebuah surat kabar atau pada posisi lain yang mencolok. membangun suatu citra “ warga perusahaan” yang baik bagi perusahaan. Perusahaan tidak membayar ruang atau waktu pada media. hal itu dapat dipetik oleh semua media dan menghasilkan jutaan dolar yang bisa menyamai pendapatan iklan. Huegy dan Mitchell.mengakibatkan terbentuknya citra dan mempengaruhi orang banyak dan dapat berakibat aksidimana aksi ini dapat menguntungkan atau merugikan saat informasi dipublikasikan. pembaca menggangap bahwa cerita tersebut merupakan berita dan berita umumnya lebih dipercaya daripada iklan. dan bahkan negara. Humas perusahaan mempunyai beberapa sasaran. d) Publisitas jauh lebih murah karena dilakukan secara bebas tanpa dipungut biaya.

Pure publicity (publisitas murni) yaitu bentuk publisitas yang sama dengan nilai berita yang muncul di media pers. karena tergantung dari besar kecilnya nilai berita yang ada di sebuah kegiatan publikasi. yakni mengadakan seminar. Mengevaluasi hasil publisitas Pengukuran yang lebih baik adalah perubahan dalam kesadaran atau pemahaman atau sikap sebagai hasil kampanye publisitas. publisitas juga unggul dari aspek ekonomi. memilih pesan dan sasaran publisitas . kegiatan kepedulian sosial yang kemudian diliput dan dimuat oleh media massa. sedangkan liputan media publisitas bebas biaya sehingga melalui publisitas organisasi . bahwa publisitas menawarkan beberapa keuntungan antara lain tidak ada pengeluaran biaya untuk berita yang disiarkan. Mengimplementasi rencana publisitas Mengimplementasi publisitas memerlukan kecermatan. Hal tersebut ditentukan berdasarkan produk atau perusahaan apa yang akan dipublisitaskan.248) Dalam mempertimbangkan kapan dan bagaimana menggunakan publisitas. Kegiatan publisitas di media massa tidak dikenakan biaya apapun. 2. C. . Tie in publicity (publisitas yang sengaja) yaitu bentuk publisitas yang sengaja diselenggarakan oleh Humas. Hal ini memerlukan survei atas ketiga variabel tersebut.Seperti telah dijelaskan di atas. Memilih pesan dan sarana publisitas Berikutnya adalah mengidentifikasi cerita yang menarik mengenai produk 3. seseorang jelas lebih diuntungkan. Iklan dipungut biaya. 1. Keputusan – keputusan utama dalam publisitas Menurut Kotler (1987. namun pada kenyataanya bukan berarti 100% publisitas perusahaan tidak mengeluarkan biaya. mengimplementasi rencana publisitas dan mengevaluasi hasil publisitas. Misalnya dalam hal menempatkan cerita pada media. cerita yang besar akan mudah penempatannya. 2. 4. Terlebih lagi. Publisitas dianggap lebih kredibel daripada iklan dan karenanya disebut sebagai kegiatan komunikasi yang tidak bisa dikontrol. walaupun dikatakan tidak ada pengeluaran biaya. Bentuk Publisitas 1. Dampak penjualan dan laba merupakan tolak ukur yang paling memuaskan seandainya tolok ukur itu bisa diperoleh D. Menetapkan sasaran publisitas Sasaran merupakan pangsa pasar mana yang akan dituju.

misalnya kegiatan sponsorship . 4.3. sisipan (supplement) atau pariwara dan informasi komersial yang kemudian dimuat di media pers dan tarif pemuatan tersebut sama dengan tarif iklan promosi. misalnya membuat artikel sponsor (advertorial). Paid publicity (publisitas yang dibayar) merupakan bentuk publisitas yang dibayar. Free-ride publicity (membonceng) merupakan publisitas dengan cara membonceng pada peristiwa.

Publisitas dianggap lebih mudah diberitakan oleh wartawan / pencari barita karena lebih ekonomis. organisasi atau perusahaan di media massa. . Dengan kata lain juga dapat digunakan untuk produk. publisitas adalah upaya orang atau organisasi agar kegiatanya diberitakan media massa. Dalam pemasaran memiliki peran agar produk yang dinformasikan dapat mengakibatkan terbentuknya citra dan mempengaruhi orang banyak dan dapat berakibat aksidimana aksi ini dapat menguntungkan atau merugikan saat informasi dipublikasikan. Dengan kata lain .KESIMPULAN Publisitas yaitu kegiatan menempatkan berita mengenai seseorang.

Manajemen Pemasaran. Kotler. Philip dan Wilhelmus. Dasar – Dasar Pemasaran.blogspot. Jakarta: Intermedia http://ican-arfn. Prenhallindo.com . W. 1987. Jakarta : PT. 1998 .DAFTAR PUSTAKA Kotler. Philip.

sisipan (supplement) atau pariwara dan informasi komersial yang kemudian dimuat di media pers dan tarif pemuatan tersebut sama dengan tarif iklan promosi.(3) Paid publicity (publisitas yang dibayar) merupakan bentuk publisitas yang dibayar. apabila sebuah surat kabar atau majalah mempublisitas sebuah cerita sebagai berita. misalnya kegiatan sponsorship . (4) Publisitas jauh lebih murah karena dilakukan secara bebas tanpa dipungut biaya. Keputusan – keputusan utama dalam publisitas yaitu dalam mempertimbangkan kapan dan bagaimana menggunakan publisitas. memilih pesan dan sasaran publisitas . publisitas adalah upaya orang atau organisasi agar kegiatan / prouknya diberitakan media massa Menurut Lesly (1992:6). pembaca menggangap bahwa cerita tersebut merupakan berita dan berita umumnya lebih dipercaya daripada iklan. misalnya membuat artikel sponsor (advertorial). (2) Publisitas dapat ditempatkan pada halaman depan dari sebuah surat kabar atau pada posisi lain yang mencolok. barang. (3) Lebih dapat dipercaya. Ada juga yang menyebutkan publisitas itu sekedar pemberian saran yang mengarahkan para wartawan untuk memasukkan nama perusahaan atau produk kedalam berita di koran.(4) Free-ride publicity (membonceng) merupakan publisitas dengan cara membonceng pada peristiwa. majalah. acara TV dengan memberikan ide berita. yakni mengadakan seminar. Menurut Swastha (1999). informasi latar dan bahan-bahan lain. kegiatan kepedulian sosial yang kemudian diliput dan dimuat oleh media massa. publisitas adalah "Sejumlah informasi tentang sasaran. atau organisasi yang disebarluaskan ke masyarakat melalui media tanpa dipungut biaya atau tanpa pengawas dari sponsor Keuntungan publisitas yaitu (1) Publisitas dapat menjangkau orang-orang yang tidak mau membaca sebuah iklan. mengimplementasi rencana publisitas dan mengevaluasi hasil publisitas. orang yang diwawancarai. Publisitas adalah penyebaran pesan yang direncanakan dan dilakukan untuk mencapai tujuan lewat media tertentu untuk kepentingan tertentu dari organisasi dan perorangan tanpa pembayaran tertentu pada media. Bentuk Publisitas antara lain (1) Pure publicity (publisitas murni) yaitu bentuk publisitas yang sama dengan nilai berita yang muncul di media pers. Dengan kata lain . organisasi atau perusahaan di media massa.RANGKUMAN Publisitas yaitu kegiatan menempatkan berita mengenai produk. (2) Tie in publicity (publisitas yang sengaja) yaitu bentuk publisitas yang sengaja diselenggarakan oleh Humas.

.

MAKALAH PUBLISITAS Disusun oleh : SOBIRIN VIRDINA AFIDIANTI (2A-D4) PROGRAM STUDI PEMASARAN JURUSAN ADIMINISTRASI NIAGA POLITEKNIK NEGERI MALANG 2011 .

 995.%#!&$% 4907 !5  ..79.8.7 .79.3 ..3.0203!02.7.3/4  4907 !5/.7!02.8.7.390720/.8.302:8   .!% !703.3 .8.

.

713 -48549 .3 .42                   ...

8..8.: 507:8..20303.3203025.3 5:-89.8 .9.#& !:-89.8.3-079.9:0.88.47.:47.70.9.9.:5..9.9.38.. 03.3./..3/20/..3.3.38.2.574/: 47.9.

3 /.71.5488.3 8:5502039 .3../5:3:9 -.5..3 .3:9.35.8..3/2:. 80-:./..7.880-:.350747.8.502-..8.3-079..3 2030-:9.3.320/.2.38.2.3.7.3/-.89.78543847 0:39:3.7.7/.: 5.3.35.38.202-43..7..7.2./.3:39:203..:.%' /03.9.507:8.7.85:-89./5:3:9 -.9 202-43.3.38./.9 5:-89.3.9:-039: 5:-89.7.7:.33.39079039:5....7.:/20/.7502-07..703.2..3  03:7:9$.75.3  !:705:-.88..3..0-/507.5.07947.32030. 28.89039...-.3   !:-89.9.3/.3050/:.3.3203.38.8/..8.7 28.. 885.3803.8/.0.220250792-.8/.3.39.80-:.-079..80-.39.-0-.8.35.3.3/2:..7.9 5:-89.35:-89.7..3203..7.9.8.2-079./03../.7 207:5.35:-89.3 5:-89.9 5:-89...9...-.3/05.503.35:-89.8.3803.3202-07./.:202-.  05:9:8.:20/.920.8.3.8..25:-89.7.920/...035.5030-..35.31472.9:  !:-89.:./.3574248  700 7/05:-. 2.3.20/.35.079.:2.-079.380..7./.7 80-:..574:3../.8  039:!:-89..9::.9 4020/..5.5.3-.39079039:/..88.8.8/. 203..9.. 31472.3-079.8:7.9:-039:5:-89.8../8003.8/..89:800/..3:39: 202.302:/..  5:-89.302.2..:2:23.8.  !.:9.8:7.3/.38..9.302:/.3508.3.9/20/.3/5:9/.7.39./..5-.3/80-.9079039::39:050393.5078   %035:-.8.3/0-079..3..3/.50789..7.331472.39/.5..3 2.:47.8.3.3.079.71502:.5078/.:574/:0/.7908543847 . 03:7:908  !:-89..82:73 .9/507.3/.9203. /.3 -. . 502-..5:-89.89.32:3.2.7. .3-039:5:-89. 47.7 47.7.9.9./.79..90780-:9207:5.35:-89.3 05:9:8.3  -.9.3 90780-:98.2.202-:.2025:-89.8 202508.203:3. ..44   0-/.3   !:-89./.9.8  .3 47.3-.8:..8 .30.3/-./.5.03 207:5.3/./.7..:./5:-.9/9025..3203.340:2.2.38.39.:0-2:7.7 0.8.. /.3854384785       .9./-079.9.:5....:47.842078.9.8.8  2032502039..9:/.8/03.8.3.3 .9.38023.3 .3/703..33.:.7..3848./03.35.-.$0:2.8703./47.9..

  .

 !&$%$         8:8:340 $ # '#%     !# #$%&!$# &#&$$%#$ ! %#    .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful