P. 1
intubasi

intubasi

|Views: 196|Likes:
Published by hiskia_na70

More info:

Published by: hiskia_na70 on Nov 09, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/07/2015

pdf

text

original

Penyebab utama jalan napas pada pasien tidak sadar adalah hilangnya tonus otot tenggorokan sehingga pangkal

lidah jatuh menyumbat farink dan epiglotis menutup larink. Bila pasien masih bernapas sumbatan partial menyebabkan bunyi napas saat inspirasi bertambah (stridor), sianosis (tanda lanjut) dan retraksi otot napas tambahan. Tanda ini akan hilang pada pasien yang tidak bernapas. Tahap dasar membuka jalan napas tanpa alat Tengadahkan kepala pasien disertai dengan mengangkat rahang bawah ke depan. Bila ada dugaan cedera pada leher lakukan pengangkatan rahang bawah ke depan disertai dengan membuka rahang bawah (jaw thrust), jangan lakukan ekstensi kepala. Apabila pasien masih bernapas spontan, untuk menjaga jalan napas tetap terbuka posisikan kepala pada kedudukan yang tepat. Pada keadaan yang meragukan untuk mempertahankan jalan napas pasanglah oral/nasal airway. Tahap dasar membuka jalan napas dengan alat Apabila manipulasi posisi kepala tidak dapat membebaskan jalan napas akibat sumbatan oleh pangkal lidah atau epiglotis maka lakukan pemasangan alat bantu jalan napas oral/nasal. Sumbatan oleh benda asing diatasi dengan perasat Heimlich atau laringoskopi disertai dengan pengisapan atau menjepit dan menarik keluar benda asing yang terlihat. Alat bantu jalan napas orofaring (oropharyngeal airway) Alat bantu jalan napas orofaring menahan pangkal lidah dari dinding belakang faring. Alat ini berguna pada pasien yang masih bernapas spontan atau saat dilakukan ventilasi dengan sungkup dan bagging dimana tanpa disadari penolong menekan dagu ke bawah sehingga jalan napas tersumbat. Alat ini juga membantu saat dilakukan pengisapan lendir dan mencegah pasien mengigit pipa endotrakheal (ETT). Cara pemasangan 1.Bersihkan mulut dan faring dari segala kotoran 2.Masukan alat dengan ujung mengarah ke chefalad 3.Saat didorong masuk mendekati dinding belakang faring alat diputar 180 0 4.Ukuran alat dan penempatan yang tepat menghasilkan bunyi napas yang nyaring pada auskultasi paru saat dilakukan ventilasi 5.Pertahankan posisi kepala yang tepat setelah alat terpasang Bahaya 1.Cara pemasangan yang tidak tepat dapat mendorong lidah ke belakang atau apabila ukuran terlampau panjang epiglotis akan tertekan menutup rimaglotis sehingga jalan napas tersumbat 2.Hindarkan terjepitnya lidah dan bibir antara gigi dan alat 3.Jangan gunakan alat ini pada pasien dimana refleks faring masih ada karena dapat menyebabkan muntah dan spasme laring Alat bantu napas nasofaring ( nasopharyngeal airway ) Alat ini berbentuk pipa polos terbuat dari karet atau plastik. Biasanya digunakan pada pasien yang menolak menggunakan alat bantu jalan napas orofaring atau apabila secara tehnis tidak mungkin memasang alat bantu jalan napas orofaring (misalnya trismus, rahang mengatup kuat dan cedera berat daerah mulut).

Cara pemasangan 1.Pilih alat dengan ukurang yang tepat, lumasi dan masukkan menyusuri bagian tengah dan dasar rongga hidung hingga mencapai daerah belakang lidah. 2.Apabila ada tahanan dengan dorongan ringan alat diputar sedikit. Bahaya 1.Alat yang terlalu panjang dapat masuk oesophagus dengan segala akibatnya. 2.Alat ini dapat merangsang muntah dan spasme laring 3.Dapat menyebabkan perdarahan akibat kerusakan mukosa akibat pemasangan, oleh sebab itu alat penghisap harus selalu siap saat pemasangan. Ingat !! 1.Selalu periksa apakah napas spontan timbul setelah pemasangan alat ini. 2.Apabila tidak ada napas spontan lakukan napas buatan dengan alat bantu napas yang memadai. 3.Bila tidak ada alat bantu napas yang memadai lakukkan pernapasan dari mulut ke mulut Pernapasan buatan Pernapasan mulut ke mulut dan mulut ke hidung Cara ini merupakan tehnik dasar bantuan napas. Upayakan memakai pelindung (barrier) antara mulut penolong dengan pasien berupa lembar plastik/silikon berlubang ditengah atau memakai sungkup, sungkup khusus ini dikenal dengan nama Pocket facemask. Keterbatasan cara ini adalah konsentrasi oksigen ekspirasi penolong rendah (16-17%). Pernapasan mulut ke sungkup muka (pocket facemask) Memegang sungkup dengan tepat memerlukan latihan dan konsentrasi, akan tetapi alat ini merupakan alat bantu efektif untuk napas buatan. Sungkup muka ini memiliki beberapa ukuran, bening untuk memudahkan melihat adanya regurgitasi dan memiliki lubang masuk untuk oksigen tambahan. Keuntungan dari penggunaan sungkup muka ini adalah mencegah kontak langsung dengan pasien dan dapat memberikan oksigen tambahan Cara melakukan Bila memungkinkan lakukan dengan dua penolong, posisi dan urutan tindakan sama seperti tanpa menggunakan sungkup, kecuali pada tehnik ini digunakan sungkup sebagai pelindung, jadi diperlukan keterampilan memegang sungkup. Dengan dua penolong seorang melakukan kompresi dada dan yang lain melakukan napas buatan. Bila tersedia berikan oksigen tambahan dengan aliran 10 liter/menit (FiO2 =50%) dan 15 liter/menit (FiO2=80%). Bila tidak ada penolakan pasang alat bantu jalan napas orofaring. Tengadahkan kepala dan pasang sungkup pada mulut dan hidung pasien dengan cara ibu jari dan telunjuk kedua tangan menekan sungkup sedangkan tiga jari kedua tangan menarik mandibula sambil tetap mempertahankan kepala dalam posisi tengadah, sehingga tidak terjadi kebocoran. Berikan tiupan melalui lubang sungkup sambil memperhatikan gerakan dada, tiup dengan lambat dan mantap dengan lama inspirasi 1-2 detik. Pada pasien dengan henti jantung dengan jalan napas belum terlindungi lakukan 2 ventilasi setiap 15 kompresi dada. Apabila jalan napas terlindungi (misalnya sudah terpasang ETT, Laringeal Mask Airway atau Combitube) lakukan kompresi 100 kali/menit dengan ventilasi dilakukan tanpa menghentikan kompresi (asinkron) tiap 5 detik (kecepatan 12 kali/menit).

Apabila ada penolong ketiga lakukan tekanan pada krikoid untuk mencegah distensi lambung dan regurgitasi. Bantuan napas dengan menggunakan bagging, sungkup dan alat bantu jalan napas lainnya. Bagging telah lama digunakan sebagai alat bantu napas utama dikombinasikan dengan alat bantu jalan napas lainnya misalnya sungkup muka, ETT, LMA, dan Combitube. Penggunaan bagging memungkinkan pemberian oksigen tambahan. Beberapa hal yang harus diperhatikan saat menggunakan bagging : 1.Volume tidal berkisar antara 10-15 ml/kg BB 2.Bagging dewasa umum mempunyai volume 1600 ml. 3.Bila memungkinkan bagging dilakukan oleh dua penolong untuk mencegah kebocoran, seorang penolong mempertahankan sungkup dan kepala pasien, dan yang lainnya melakukan pemijatan bagging. 4.Masalah kebocoran dan kesulitan mencapai volume tidal yang cukup tidak akan terjadi jika dipasang ETT, LMA, atau Combitube. Tahap lanjut membuka jalan napas Pemasangan pipa endotrakeal ( ETT ) Pemasangan pipa endotrakeal menjamin terpeliharanya jalan napas dan sebaiknya dilakukan sesegera mungkin oleh penolong yang terlatih. Keuntungan : 1.Terpeliharanya jalan napas 2.Dapat memberikan oksigen dengan konsentrasi tinggi 3.Menjamin tercapainya volume tidal yang diinginkan 4.Mencegah terjadinya aspirasi 5.Mempermudah penghisapan lendir di trakea 6.Merupakan jalur masuk beberapa obat obat resusitasi Karena kesalahan letak pipa endotrakeal dapat menyebabkan kematian maka tindakana ini sebaiknya dilakukan oleh penolong yang terlatih Indikasi pemasangan : 1.Henti jantung 2.Pasien sadar yang tidak mampu bernapas dengan baik (edema paru, GuillanBare syndrom, sumbatan jalan napas) 3.Perlindungan jalan napas tidak memadai (koma, arefleksi) 4.Penolong tidak mampu memberi bantuan napas dengan cara konvensional Persiapan alat untuk pemasangan pipa endotrakeal (ETT) 1.Laringoskop, lengkap dengan handle dan bladenya 2.Pipa endotrakeal (ETT) dengan ukuran : oPerempuan: No 7,0 : 7,5 : 8,0 oLaki laki: No 8,0 : 8,5 oKeadaan emergensi: No 7,5 3.Stilet (mandrin) 4.Forsep margil 5.Jeli 6.Spuit 20 atau 10 cc 7.Stetoskop 8.Bantal 9.Plester dan gunting

10.Alat penghisap lendir (Suction aparatus) Tekhnik pemasangan 1.Cek alat alat yang diperlukan dan pilih ETT sesuai ukuran 2.Lakukan hiperventilasi minimal 30 detik sambil dilakukan sellick manuever 3.Beri pelumas pada ujung ETTsampai daerah cuff 4.Letakkan bantal setinggi kurang lebih 10 cm di oksiput dan pertahankan kepala tetap ekstensi 5.Bila perlu lakukan penghisapan lendir pada mulut dan faring 6.Buka mulut dengan cara cross finger dan tangan kiri memegang laringoskop 7.Masukan bilah laringoskop menelusuri mulut sebelah kanan, sisihkan lidah ke kiri. Masukan bilah sampai sampai mencapai dasar lidah, perhatikan agar lidah atau bibir tidak terjepit diantara bilah dan gigi pasien 8.Angkat laringoskop ke atas dan ke depan dengan kemiringan 30 – 400, jangan sampai menggunakan gigi sebagai titik tumpu 9.Bila pita suara sudah terlihat, masukan ETT sambil memperhatikan bagian proksimal dari cuff ETT melewati pita suara kurang lebih 1 – 2 cm atau pada orang dewasa kedalaman ETT kurang lebih 19 – 23 cm 10.Waktu untuk intubasi tidak boleh lebih dari 30 detik 11.Lakukan ventilasi dengan menggunakan bagging dan lakukan auskultasi pertama pada lambung kemudian pada paru kanan dan kiri sambil memperhatikan pengembangan dada 12.Bila terdengar suara gargling pada lambung dan dada tidak mengembang, lepaskan ETT dan lakukan hiperventilasi ulang selama 30 detik kemudian lakukan intubasi kembali 13.Kembangkan balon cuff dengan menggunakan spuit 20 atau 10 cc dengan volume secukupnya sampai tidak terdengar lagi suara kebocoran di mulut pasien saat dilakukan ventilasi 14.Lakukan fiksasi ETT dengan plester agar tidak terdorong atau tercabut 15.Pasang orofaring untuk mencegah pasien menggigit ETT jika mulai sadar 16.Lakukan ventilasi terus dengan oksigen 100 % (aliran 10 – 12 liter/menit) Penekanan krikoid (Sellick Manuever) Perasat ini dikerjakan saat intubasi untuk mencegah distensi lambung, regurgitasi isi lambung dan membantu dalam proses intubasi. Perasat ini dipertahankan sampai balon ETT sudah dikembangkan. Cara melakukan Sellick manuever : 1.Cara puncak tulang tiroid (Adam’s Apple) 2.Geser jari sedikit kekaudal sepanjang garis median sampai menemukan lekukkan kecil (membran krikotiroid) 3.Geser lagi jari sedikit kebawah sepanjang garis median hingga ditemukan tonjolan kecil tulang (kartilago krikoid) 4.Tekan tonjolan ini diantara ibu jari dan telunjuk ke arah dorsokranial. Gerakan ini akan menyebabkan oesophagus terjepit diantara bagian belakang kartilago krikoid dengan tulang belakang dan lubang trakhea/rimaglotis akan terdorong kearah dorsal sehingga lebih mudah terlihat. Memastikan letak ETT dengan menggunakan alat Berbagai alat mekanik atau elektronis dapat digunakan untuk tujuan ini misalnya detektor end tidal CO2 (kwantitatif dan kwalitatif).

Melakukan bantuan napas dengan ETT selama RJP. Volume tidal napas berkisar antara 10-15 ml/kg BB, secara klinis keadaan dapat diketahui dengan pengamatan dada. Dengan volume 10 ml/kg BB dada akan tampak mulai mengembang dan dengan 15 ml/kg BB dada akan mengembang lebih besar lagi (naik antara 4-6 cm). Bila tidak diberikan oksigen tambahan dan pada pasien gemuk berikan volume yang lebih besar sedangkan bila diberikan oksigen tambahan atau pada pasien kurus berikan volume yang lebih kecil. Kecepatan pemberian napas berkisar antara 10-12 kali/menit atau satu kali setiap 5-6 detik dengan lama inspirasi sekitar 2 detik. Pada keadaan ini tidak ada lagi perbandingan antara kompresi dan ventilasi. Kecepatan kompresi berkisar 100 kali/menit, sedangkan ventilasi diberikan setiap 5 detik (tidak perlu seirama dengan kompresi). Komplikasi pemasangan ETT 1.ETT masuk kedalam oesophagus, yang dapat menyebabkan hipoksia. 2.Luka pada bibir dan lidah akibat terjepit antara laringoskop dengan gigi. 3.Gigi patah. 4.Laserasi pada faring dan trakhea akibat stilet (mandrin) dan ujung ETT. 5.Kerusakan pita suara. 6.Perforasi pada faring dan oesophagus. 7.Muntah dan aspirasi. 8.Pelepasan adrenalin dan noradrenalin akibat rangsangan intubasi sehingga terjadi hipertensi, takikardi dan aritmia. 9.ETT masuk ke salah satu bronkus. Umumnya masuk ke bronkus kanan, untuk mengatasinya tarik ETT 1-2 cm sambil dilakukan inspeksi gerakan dada dan auskultasi bilateral. Penanganan jalan napas pada pasien trauma Gerakan kepala dan leher yang berlebihan pada pasien cedera leher dapat menyebabkan cedera yang lebih hebat. Pasien trauma muka, multiple dan kepala harus dianggap disertai dengan cedera leher. Langkah penanganan pada pasien atau tersangka cedera leher. 1.Jangan tengadahkan kepala, hanya angkat rahang dan buka mulut pasien 2.Pertahankan kepala pada posisi netral selama manipulasi jalan napas. 3.Pasien fraktus basis dan tulang muka lakukan pemasangan ETT dalam keadaan tulang belakang distabilisasi. 4.Bila tidak dapat dilakukan intubasi lakukan krikotiroidtomi atau trakheostomi. 5.Bila diputuskan untuk dilakukan intubasi melalui hidung (blind nasal intubation) maka harus dilakukan oleh penolong yang berpengalaman. 6.Bila pasien melawan dapat diberikan obat pelemas otot dan penenang (hal ini diluar cakupan ACLS). Tehnik tambahan untuk penanganan jalan napas invasif dan ventelasi Ada dua alat bantu jalan napas yang termasuk kelas IIb yaitu : 1.Laryngeal Mask airway (LMA) 2.Esophageal Tracheal Combitube Laryngeal Mask airway (LMA) LMA berupa sebuah pipa dengan ujung distal yang menyerupai sungkup dengan tepi yang mempunyai balon sekelilingnya. Pada terpasang bagian sungkup ini harus berada didaerah hipofaring sehingga saat balon dikembangkan maka

bagian terbuka dari sungkup akan menghadap kearah lubang trakhea membentuk bagian dari jalan napas. Beberapa kelebihan LMA sebagai alat bantu jalan napas adalah : 1.Dapat dipasang tanpa laringoskopi atau leher sehingga menguntungkan pada pasien dengan cedera leher atau pada pasien yang sulit dilakukan visualisasi lubang trakhea. 2.Karena LMA tidak perlu masuk kedalam trakhea maka resiko kesalahan intubasi dengan segala akibatnya tidak ditemukan pada LMA. Kekurangan LMA adalah tidak dapat melindungi kemungkinan aspirasi sebaik ETT. Combitube Alat ini merupakan gabungan ETT dengan obturator oesophageal. Pada alat ini terdapat 2 daerah berlubang, satu lubang di distal dan beberapa lubang ditengah, lubang lubang ini dihubungkan melalui 2 saluran yang terpisah dengan 2 lubang di proksimal yang merupakan interface untuk alat bantu napas. Selain itu terdapat 2 buah balon, satu proksimal dari lubang distal dan satu proksimal dari deretan lubang di tengah. Ventilasi melalui trakhea dapat dilakukan melalui lubang distal (ETT) dan tengah (obtutator). Alat ini dimasukan tanpa laringoskopi, dari penelitian dengan cara memasukan seperti ini 80 % kemungkinana masuk ke eosophagus. Setelah alat ini masuk kedua balon dikembangkan dan dilakukan pemompaan, mula mula pada obturator seraya dilakukan inspeksi dan auskultasi apabila ternyata dari pengamatan ini tidak tampak adanya ventilasi paru pemompaan dipindahkan pada ETT dan lakukan kembali pemeriksaan klinis. Kinerja ventilasi, oksigenasi dan perlindungan terhadap aspirasi alat ini sepadan dengan ETT dengan keunggulan lebih mudah dipasang dibanding ETT. Krikotiroidektomi Tindakanan ini dilakukan untuk membuka jalan napas sementara dengan cepat, apabila cara lain sulit dilakukan. Pada tehnik ini membran krikotiroid disayat kecil vertikal, dilebarkan dan dimasukan ETT. Trakheostomi Tekhnik ini bukan pilihan pada keadaan darurat (life saving). Tindakan ini sebaiknya dilakukan di kamar bedah oleh seorang yang ahli. Ada dua jenis yang biasa dipakai : 1.Penghisap faring yang kaku, pada alat ini diperlukan tekanan negatif yang rendah sekali. 2.Penghisap trakheobronkhial yang lentur, alat ini mempunyai syarat : a.Ujung harus tumpul dan sebaiknya memiliki lubang di ujung dan di samping b.Lebih panjang dari ETT c.Licin d.Steril dan sekali pakai Cara melakukan penghisapan lendir: 1.Lakukan hiperventilasi dengan FiO2 100 % selama 15 – 30 detik 2.Gunakan kateter trakheobronkhial dengan diameter tidak lebih dari ⅓ diameter dalam ETT 3.Lama penghisapan tidak lebih dari 10 detik 4.Bila setelah penghisapan selama 10 detik ternyata masih belum bersih maka

dapat dilakukan pengisapan kembali, diantara pengisapan harus diselingi dengan ventilasi seperti diatas. 5.Setelah selesai pengisapan lakukan hiperventilasi dengan FiO2 100 % selama 15 – 30 detik

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->