BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pengertian Rumah Sakit Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang persyaratan kesehatan lingkungan rumah sakit dinyatakan bahwa rumah sakit sebagai sarana pelayanan kesehatan, tempat berkumpulnya orang sakit maupun orang sehat, atau dapat menjadi tempat penularan penyakit serta memungkinkan terjadinya pencemaran lingkungan dan gangguan kesehatan (Depkes ,RI 2004). Berdasarkan Permenkes RI Nomor 986/Menkes/Per/11/1992 pelayanan rumah sakit umum pemerintah Departemen Kesehatan dan Pemerintah Daerah

diklasifikasikan menjadi kelas/tipe A,B,C,D dan E (Azwar,1996): 1. Rumah Sakit Kelas A Rumah Sakit kelas A adalah rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan kedokteran spesialis dan subspesialis luas oleh pemerintah, rumah sakit ini telah ditetapkan sebagai tempat pelayanan rujukan tertinggi (top referral hospital) atau disebut juga rumah sakit pusat. 2. Rumah Sakit Kelas B Rumah Sakit kelas B adalah rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan kedokteran medik spesialis luas dan subspesialis terbatas. Direncanakan rumah sakit tipe B didirikan di setiap ibukota propinsi (provincial hospital) yang menampung pelayanan rujukan dari rumah sakit kabupaten. Rumah sakit pendidikan yang tidak termasuk tipe A juga diklasifikasikan sebagai rumah sakit tipe B.

Universitas Sumatera Utara

3. Rumah Sakit Kelas C Rumah Sakit kelas C adalah rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan kedokteran subspesialis terbatas. Terdapat empat macam pelayanan spesialis disediakan yakni pelayanan penyakit dalam, pelayanan bedah, pelayanan kesehatan anak, serta pelayanan kebidanan dan kandungan. Direncanakan rumah sakit tipe C ini akan didirikan di setiap kabupaten/kota (regency hospital) yang menampung pelayanan rujukan dari puskesmas. 4. Rumah Sakit Kelas D Rumah Sakit ini bersifat transisi karena pada suatu saat akan ditingkatkan menjadi rumah sakit kelas C. Pada saat ini kemampuan rumah sakit tipe D hanyalah memberikan pelayanan kedokteran umum dan kedokteran gigi. Sama halnya dengan rumah sakit tipe C, rumah sakit tipe D juga menampung pelayanan yang berasal dari puskesmas. 5. Rumah Sakit Kelas E Rumah sakit ini merupakan rumah sakit khusus (special hospital) yang menyelenggarakan hanya satu macam pelayanan kedokteran saja. Pada saat ini banyak tipe E yang didirikan pemerintah, misalnya rumah sakit jiwa, rumah sakit kusta, rumah sakit paru, rumah sakit jantung, dan rumah sakit ibu dan anak. Rumah sakit merupakan suatu kegiatan yang mempunyai potensi besar menurunkan kualitas lingkungan dan kesehatan masyarakat, terutama yang berasal dari aktivitas medis. Sampah rumah sakit dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu sampah medis dan sampah non medis. Untuk menghindari dampak negatif terhadap lingkungan perlu adanya langkah-langkah penanganan dan pemantauan lingkungan.

Universitas Sumatera Utara

kecuali buangan yang berasal dari tubuh manusia. Pengertian Sampah Rumah Sakit Sampah ialah segala sesuatu yang tidak dikehendaki oleh yang punya dan bersifat padat (Soemirat. 2002).3. Badan lingkungan hidup menyatakan bahwa sampah adalah sisa kegiatan sehari-hari manusia dan/atau proses alam yang berbentuk padat. Jenis sampah dari setiap ruangan berbeda-beda sesuai dengan penggunaan dari setiap ruangan/unit yang bersangkutan. Berdasarkan pengertian sampah tersebut dapat disimpulkan bahwa sampah adalah suatu benda berbentuk padat yang berhubungan dengan aktifitas atau kegiatan manusia. Jenis Sampah Rumah Sakit Menurut Sumbernya Setiap ruangan/unit kerja di rumah sakit merupakan penghasil sampah. Universitas Sumatera Utara .1. tidak dipakai. tidak disenangi dan dibuang secara saniter yaitu dengan cara-cara yang diterima umum sehingga perlu pengelolaan yang baik.2.2. atau sesuatu yang dibuang yang berasal dari kegiatan manusia dan tidak terjadi dengan sendirinya. (Kusnoputranto. tidak disenangi. 1986). Sumber dan Karakteristik Sampah Rumah Sakit 2.3.Menurut defenisi (WHO) yang dikutip oleh Chandra mengemukakan pengertian sampah adalah segala sesuatu yang tidak digunakan. 2. Sedangkan menurut Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM-UI) sampah diartikan sebagai sesuatu bahan padat yang terjadi karena berhubungan dengan aktifitas manusia yang tidak dipakai lagi. yang tidak digunakan lagi. tidak disenangi dan dibuang secara saniter.

ampul. Gelas terkontaminasi. blood lancet disposable (pisau bedah).sponge(sepon/pengosok ). disposable kantong emesis. sisa makanan buangan 8. disposable unit enema (alat suntik pada usus) disposable diaper (popok) dan underpad (alas/bantalan). 6. Unit emergency dan bedah termasuk ruang perawatan Unit laboratorium. jarum disposable dan syringe (alat semprot). ruang mayat. kaleng. Sakit Sumber : Depkes RI. perlengkapan makan. kertas bungkus. sisa makanan. debu. kantong colosiomy. organ. disposable chateter (alat bedah). placenta. wadah specimen. drainase set ( alat pengaliran). jarum syringe (alat semprot). Unit pelayanan Karton. Dressing(pembalut/pakaian). jaringan tubuh. phatology dan autopsy 5. underpads (alas/bantalan). masker disposable (masker yang dapat dibuang). termasuk kapsul perak nitrat. Unit gizi/dapur Sisa pembungkus. masker disposable (masker yang dapat dibuang). disposable blood lancet (pisau bedah). Universitas Sumatera Utara . termasuk amputasi ampul bekas. botol. slide specimen (kaca/alat sorong). Halaman Rumah Sisa pembungkung daun ranting. Unit Perawatan Ampul. sisa makanan/bahan makanan sayuran dan lain-lain 9. jaringan tubuh. Levin tubes (pembuluh) chateter (alat bedah). drapes (tirai/kain). 7.Tabel 2. termasuk pipet petri dish. jarum syringe (alat semprot).sponge(sepon/penggoso k). Jenis Sampah Menurut Sumbernya No. Kantor/administrasi 2. sampah dari ruang umum dan pasien. dressing (pembalut/pakaian dan bandages (perban). sarung bedah.1. Sumber/Area 1. 2002 4. kertas dan lain-lain. Unit obstetric dan ruang perawatan obstetric Jenis Sampah Kertas Dressing(pembalut/pakaian). disposable drapes (tirai/kain yang dapat dibuang). dan sarung disposable. Unit Isolasi Bahan-bahan kertas yang mengandung buangan nasal (hidung) dan sputum (dahak/air liur). sanitary napkin (serbet). dan tulang 3. masker disposable (masker yang dpat dibuang).

bedah. Karakteristik sampah Rumah Sakit Karakteristik sampah rumah sakit perlu diketahui dalam kaitannya pada pengelolaan sampah yang baik dan benar.3. obat-obat yang terkontaminasi. perawatan. 4. Limbah Farmasi Berupa obat-obatan atau bahan yamg telah kadaluarsa. anggota badan hasil amputasi. Sampah Medis Sampah medis adalah limbah yang langsung dihasilkan dari tindakan diagnosis dan tindakan medis terhadap pasien. pipet. Limbah medis dapat digolong-golongkan menjadi (Djojodibroto. Termasuk dalam kajian tersebut juga kegiatan medis di ruang poliklinik. dan sangat berbahaya karena bisa juga menularkan penyakit. dan plasenta. pecahan kaca dan pisau bedah. 3. kamar perawatan. Limbah benda tajam Limbah ini bisa berupa jarum. a. Limbah padat medis sering juga disebut sampah biologis. Limbah Infeksius Dapat dihasilkan oleh laboratorium.1997) : 1. Benda-benda ini mempunyai potensi menularkan penyakit. Limbah jaringan tubuh. Secara garis besar sampah rumah sakit dibedakan menjadi sampah medis dan non medis. kebidanan. cairan tubuh. 2. otopsi dan ruang laboratorium. Limbah ini berupa darah.2. obat yang dikembalikan pasien atau tidak digunakan. Universitas Sumatera Utara .2. kamar isolasi.

2. Universitas Sumatera Utara . unit gizi/dapur. 6. Limbah Radioaktif Bahan yang terkontaminasi dengan radio-isotof. taman. pemilihan incinerator dan kapasitasnya dan juga bila rumah sakit memiliki tempat pengolahan sendiri jumlah produksi dapat diproyeksikan untuk memperkirakan pembiayaan. unit perlengkapan. halaman parkir. Dalam ton perhari untuk jumlah timbunan sampah. Dalam pengelolaan sampah ukuran yang digunakan adalah sebagai berikut : 1. b. Sampah Non Medis Sampah padat non medis adalah semua sampah padat diluar sampah padat medis yang dihasilkan dari berbagai kegiatan seperti kantor/ administrasi. Untuk itu usaha pengelolaannya terlebih dahulu menentukan jumlah sampah yang dihasilkan setiap hari. Jumlah ini akan menentukan jumlah dan volume sarana penampungan lokal yang harus disediakan.5. Limbah ini harus dikelola sesuai dengan peraturan yang diwajibkan. Jumlah Sampah Rumah sakit akan menghasilkan sampah medis dan non medis. ruang inap. dan unit pelayanan.4. dan lain-lain. ruang tunggu. Limbah Kimia Terdapat limbah kimia yang berbahaya dan tidak berbahaya dan juga limbah yang bisa meledak atau yang hanya bersifat korosif. Jumlah Menurut Berat Ukuran berat yang sering digunakan adalah : a.

dan yang harus dibuang maka sampah tentu harus dikelola dengan baik. (Depkes RI. 2002) 3. Daftar barang disposable merupakan indikator jumlah dan kualitas sampah rumah sakit yang diproduksi.5.b. tidak disenangi. dan sebagainya. tidak menimbulkan bau (segi estetis) tidak menimbulkan kebakaran. Jumlah Menurut Volume Ukuran ini sering digunakan terutama di negara berkembang dimana masih terdapat kesulitan biaya untuk pengadaan alat timbangan. Jumlah Menurut Disposable (Benda yang langsung Dibuang) Meningkatnya jumlah sampah berkaitan dengan meningkatnya penggunaan barang disposable. Dalam pelaksanaan sehari-hari sering alat ukur volume diterapkan langsung pada alat-alat pengumpul dan pengangkut sampah. 2002). atau tanah. dan sifat kimiawi barang-barang disposable mungkin perlu dipelajari sehingga dapat diperoleh informasi yang bermanfaat dalam pemgelolaan sampah. Satuan ukuran yang digunakan adalah m3 /hari atau liter/hari. Sebagai sesuatu yang tidak digunakan lagi. Universitas Sumatera Utara . Volume sampah harus diketahui untuk menentukan ukuran bak sampah dan sarana pengangkutan. 2. Pelaksanaan Pengelolaan Sampah Rumah Sakit Pengelolaan sampah harus dilakukan dengan benar dan efektif dan memenuhi persyaratan sanitasi. Berat. air. Dalam kg/orang/hari atau gram/orang/hari untuk produksi sampah per orang (Kusnoputranto. Syarat yang harus dipenuhi dalam pengelolaan sampah ialah tidak mencemari udara. 1986) 2. ukuran. ( Depkes RI.

dan pemusnahan harus melalui sertifikasi dari pihak yang berwenang. Menggunakan bahan-bahan yang diproduksi lebih awal untuk menghindari kadaluarsa. Menghabiskan bahan dari setiap kemasan. Setiap peralatan yang digunakan dalam pengelolaan limbah medis mulai dari pengumpulan. berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 tahun 2008 pengelolaan sampah merupakan kegiatan yang sistematis. Menurut Kepmenkes 1204/Menkes/SK/X/2004 Tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit didalam pelaksanaan pengelolaan sampah setiap rumah sakit harus melakukan reduksi limbah dimulai dari sumber. Menyeleksi membelinya. 8. Mengutamakan metode pembersihan secara fisik daripada secara kimiawi. harus mengelola dan mengawasi penggunaan bahan kimia yang berbahaya dan beracun. menyeluruh. dan berkesinambungan yang meliputi pengurangan dan penanganan sampah. bahan-bahan yang kurang menghasilkan limbah sebelum Universitas Sumatera Utara .Selain itu. 7. Memonitor alur penggunaan bahan kimia dari bahan baku sampai menjadi limbah bahan berbahaya dan beracun. 5. Mencegah bahan-bahan yang dapat menjadi limbah seperti dalam kegiatan perawatan dan kebersihan. 2. Memesan bahan-bahan sesuai kebutuhan. 3. 4. harus melakukan pengelolaan stok bahan kimia dan farmasi. pengangkutan. Hal ini dapat dilaksanakan dengan melakukan : 1. 6. Menggunakan sedikit mungkin bahan-bahan kimia.

Sampah sebaiknya tidak dibiarkan di tempat penampungan terlalu lama.5. Penyimpanan limbah medis padat harus sesuai iklim tropis yaitu pada musim hujan paling lama 48 jam dan musim kemarau paling lama 24 jam (Depkes RI. Untuk itu setiap unit hendaknya disediakan tempat penampungan dengan bentuk.9. RI. Mengecek tanggal kadaluarsa bahan-bahan pada saat diantar oleh distributor. Hal ini dilakukan agar sampah yang dihasilkan dari rumah sakit dapat dikurangi sehingga dapat menghemat biaya operasional untuk pengelolaan sampah. 2004).1. Untuk memudahkan pengelolaan sampah rumah sakit maka terlebih dahulu limbah atau sampahnya dipilah-pilah untuk dipisahkan. (Dekpes. Kadang-kadang sampah juga diangkut langsung ke tempat penampungan blok atau pemusnahan. 2004) 2. Penampungan Sampah Rumah Sakit Sampah biasanya ditampung di tempat produksi di tempat produksi sampah untuk beberapa lama. Pewadahan atau penampungan sampah harus memenuhi persyaratan dengan penggunaan jenis wadah sesuai kategori sebagai berikut : Universitas Sumatera Utara . ukuran dan jumlah yang disesuaikan dengan jenis dan jumlah sampah serta kondisi setempat.

Kategori Warna Kontainer/kantong Plastik Merah Lambang Keterangan 1.2. Radioaktif Kantong boks timbal dengan simbol radioaktif Kantong plastik kuat. Sampah Kuning infeksius Patologi dan anatomi Sitotoksis Ungu Sampah Coklat Kimia dan Farmasi Sumber : Depkes RI. Tempat-tempat penampungan sampah hendaknya memenuhi persyaratan minimal sebagai berikut (Depkes RI. terutama untuk menampung sampah basah bertutup rapat mudah dibersihkan mudah dikosongkan atau diangkut tidak menimbulkan bising tahan terhadap benda tajam dan runcing. Universitas Sumatera Utara . 4. atau kontainer Kontainer plastik kuat dan anti bocor Kantong plastik atau kontainer 2. anti bocor. 2002) : bahan tidak mudah karat kedap air. Jenis Wadah dan Label Sampah Padat Sesuai Kategorinya No. 2004 5.Tabel 2. atau kontainer yang dapat disterilisasi dengan otoklaf Kantong plastik kuat dan anti bocor. Sangat infeksius Kuning 3.

Hendaknya disediakan sarana untuk mencuci tempat penampungan sampah yang disesuaikan dengan kondisi setempat. Penggunaan kantong plastik ini terutama bermanfaat untuk sampah laboratorium. Untuk benda-benda tajam hendaknya ditampung pada tempat khusus (safety box) seperti botol atau karton yang aman (Depkes RI. Pencucian ini sebaiknya dilakukan setiap pengosongan atau sebelum tampak kotor. Untuk itu diperlukan tiga tipe dari tempat penampungan sampah di laboratorium yaitu tempat penampungan sampah gelas dan pecahan gelas untuk mencegah cidera. tidak terlihat sehingga memberi rasa estetis dan memudahkan pencucian bak sampah. Untuk rumah sakit kecil mungkin cukup dengan pencuci manual. Kantong plastik diangkat setiap hari atau kurang sehari apabila 2/3 bagian telah terisi sampah . tetapi untuk rumah sakit besar mungkin perlu disediakan alat cuci mekanis. 2004). Dengan menggunakan kantong pelapis dapat mengurangi frekuensi Universitas Sumatera Utara . Unit laboratorium menghasilkan berbagai jenis sampah. Kantong plastik tersebut membantu membungkus sampah waktu pengangkutan sehingga mengurangi kontak langsung mikroba dengan manusia dan mengurangi bau. Ketebalan plastik disesuaikan dengan jenis sampah yang dibungkus agar petugas pengangkut sampah tidak cidera oleh benda tajam yang menonjol dari bungkus sampah. sampah yang basah dengan solvent untuk mencegah penguapan bahan-bahan solvent dan mencegah timbulnya api dan tempat penampungan dari logam untuk sampah yang mudah terbakar.Kantong plastik pelapis dan bak sampah dapat digunakan untuk memudahkan pengosongan dan pengangkutan.

2004). Kantong sampah juga harus aman dari jangkauan manusia maupun binatang. Pengangkutan biasanya dengan kereta. a. Pengangkutan limbah ke luar rumah sakit menggunakan kendaraan khusus. RI. Pengangkutan Sampah Rumah Sakit Pengangkutan sampah dimulai dengan pengosongan bak sampah di setiap unit dan diangkut ke pengumpulan lokal atau ke tempat pemusnahan. 2. sedang untuk bangunan bertingkat dapat dibantu dengan menyediakan cerobong sampah atau lift pada tiap sudut bangunan.(Depkes.5.pencucian.2. Setelah dicuci sebaiknya dilakukan disinfeksi dan pemeriksaan bila terdapat kerusakan dan mungkin perlu diganti. Kereta Kereta adalah alat angkut yang umum digunakan dan dalam merencanakan pengangkutan perlu mempertimbangkan : Penyebaran tempat penampungan sampah jalur jalan dalam rumah sakit jenis dan jumlah sampah jumlah dan tenaga dan sarana yang tersedia Universitas Sumatera Utara . Kantong sampah sebelum dimasukkan ke kendaraan pengangkut harus diletakkan dalam kontainer yang kuat dan tertutup.

Walau beberapa rumah sakit menggunakan perpipaan (chute) untuk pengangkutan sampah internal. pencemaran udara. tetapi pipa tidak disarankan karena alasan keamanan. Cerobong Sampah/Lift Sarana cerobong sampah biasanya tersedia di gedung modern bertingkat untuk efisiensi pengangkutan sampah dalam gedung. bahaya kebakaran. dan kesulitan lain. Kereta pengangkut hendaknya memenuhi syarat : permukaan bagian dalam harus rata dan kedap air mudah dibersihkan mudah diisi dengan dikosongkan b. jaringan tubuh. Universitas Sumatera Utara . Karena itu bila menggunakan sarana tersebut perlu ada perhatian khusus antara lain dengan menggunakan kantong plastik yang kuat. misalnya untuk pembersihannya dan penyediaan sarana penanggulangan kebakaran. Namun penggunaan cerobong sampah ini banyak mengandung resiko.Kereta pengangkut disarankan terpisah antara sampah medis dan non medis agar tidak kesulitan didalam pembuangan dan pemusnahannya. dan radioaktif. teknis dan hygienis terutama untuk pengangkutan sampah benda-benda tajam. citotoksik. infeksius. Perpipaan Sarana perpipaan digunakan untuk sampah yang berbentuk bubur yang dialirkan secara gravitasi ataupun bertekanan. c. antara lain dapat menjadi tempat perkembangbiakan kuman.

mudah dibersihkan dan bertutup rapat. (Depkes . Ukuran hendaknya tidak terlalu besar sehingga mudah dikosongkan.3. Konstruksi tempat pengumpul sampah sementara bisa dari dinding semen atau container logam dengan syarat tetap yaitu kedap air. Metode yang digunakan tergantung pada faktor-faktor khusus yang sesuai dengan institusi. peraturan yang berlaku dan aspek lingkungan yang berpengaruh terhadap masyarakat. Tempat Pengumpulan Sementara Sarana ini harus disediakan dalam ukuran yang memadai dan dengan kondisi baik (tidak bocor. Bagi rumah sakit yang tidak mempunyai insinerator.RI. Sedangkan untuk sampah medis bagi rumah sakit yang mempunyai insinerator di lingkungannya harus membakar limbahnya selambat-lambatnya 24 jam. tertutup rapat. Tersedia tempat penampungan sampah non medis sementara yang tidak menjadi sumber bau dan lalat bagi lingkungan sekitarnya dilengkapi saluran untuk cairan lindi dan dikosongkan dan dibersihkan sekurang-kurangnya 1 x 24 jam. Metode Pembuangan Sampah Rumah Sakit Sebagian besar limbah klinis dan yang sejenis itu dibuang dengan insinerator atau landfill. apabila jumlah sampah yang ditampung cukup banyak perlu menambah jumlah container. 2.5. maka limbah medis padatnya harus dimusnahkan melalui kerjasama dengan rumah sakit lain atau pihak lain yang mempunyai insinerator untuk dilakukan pemusnahan selambat-lambatnya 24 jam apabila disimpan pada suhu ruang. Sarana ini bisa ditempatkan dalam atau di luar gedung. Universitas Sumatera Utara . dan terkunci). 2004).d.

Perlakuan dengan suhu tinggi pada periode singkat akan membunuh bakteri vegetatif dan mikroorganisme lain yang bisa membahayakan penjamah sampah. Disinfeksi dengan Bahan Kimia Peranan disinfeksi untuk institusi yang besar tampaknya terbatas penggunanya. penetrasi uap secara lengkap pada suhu yang diperlukan sering tidak terjadi dengan demikian tujuan autoclaving (sterilisasi) tidak tercapai. Kantong limbah plastik biasa hendaknya tidak digunakan karena tidak tahan panas dan akan meleleh selama autoclaving. misalnya digunakan setelah mengepel lantai atau membasuh tumpahan dan mencuci kendaraan limbah. Karena itu diperlukan kantong autoclaving. Pada kantong ini terdapat indikator. Limbah dapat menyerap cairan disinfeksi sehingga akan menambah masalah penanganan. seperti pita autoclave yang menunjukkan bahwa kantong telah mengalami perlakuan panas yang cukup. Limbah dipanasi dengan uap dibawah tekanan. Autoclave yang digunakan secara rutin untuk limbah biologis harus diuji minimal setahun sekali untuk menjamin hasil yang optimal. Autoclaving Autoclaving sering dilakukan untuk perlakuan limbah infeksius.Dalam metode penanganan sampah sebelum dibuang untuk sampah yang berasal dari rumah sakit perlu mendapat perlakuan agar limbah infeksius dapat dibuang ke landfill yakni : a. b. Universitas Sumatera Utara . Limbah infeksius dengan jumlah kecil dapat didesinfeksi (membunuh mikroorganisme tapi tidak membunuh spora bakteri) dengan bahan kimia seperti hypochloite atau permanganate. Namun dalam volume sampahyang besar saat dipadatkan.

Pemusnahan sampah rumah sakit dapat dilakukan dengan metode sebagai berikut: 1. Ukuran insinerator disesuaikan dengan jumlah dan kualitas sampah. maka beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan adalah ukuran. Pembuangan dan pemusnahan sampah medis dan non medis secara terpisah. Universitas Sumatera Utara . Sementara untuk memperkirakan ukuran dan kapasitas insinerator perlu mengetahui jumlah puncak produksi sampah. Dalam penggunaan insinerator di rumah sakit. Pembuangan dan pemusnahan sampah medis dan non medis dijadikan satu.2. Insinerator Insinerator merupakan alat yang digunakan untuk memusnahkan sampah dengan membakar sampah tersebut dalam satu tungku pada suhu 1500-1800 0F dan dapat mengurangi sampah 70 %. Dengan demikian rumah sakit harus menyediakan sarana yang memadai. penempatan lokasi yang berkaitan dengan jalur pengangkutan sampah dalam komplek rumah sakit dan jalur pembuangan abu dan sarana gedung untuk melindungi insinerator dari bahaya kebakaran.4. Pemisahan ini dimungkinkan bila Dinas Kebersihan dapat diandalkan sehingga beban rumah sakit tinggal memusnahkan sampah medis. 2. Insinerator hanya digunakan untuk memusnahkan limbah klinis atau medis. Pembuangan dan Pemusnahan Sampah Rumah Sakit Pembuangan dan pemusnahan sampah dapat ditempuh melalui dua alternatif yaitu: 1.5. desain yang disesuaikan dengan peraturan pengendalian pencemaran udara.

6. Universitas Sumatera Utara . 2. 2007). seperti plasenta atau sisa potongan anggota tubuh dari ruang operasi atau otopsi yang mudah membusuk. Lokasi Penguburan Khusus untuk limbah medis. Pengaruh Terhadap Kesehatan 1. b. perlu segera dikubur. 3. Sampah medis terlebih dahulu dilakukan sterilialisasi atau disinfeksi kemudian dibuang dan dipadatkan ditutup dengan lapisan tanah setiap akhir hari kerja.a. Pengelolaan sampah rumah sakit yang kurang baik akan menjadi tempat yang baik bagi vektor-vektor penyakit seperti lalat dan tikus. Sanitary Landfill Pembuangan sampah medis dapat juga dibuang ke lokasi pembuangan sampah akhir dengan menggunakan cara sanitary landfill. 2. (Chandra. Adapun pengaruh-pengaruh tersebut dapat berupa: a. Kecelakaan pada pekerja atau masyarakat akibat tercecernya jarum suntik dan bahan tajam lainnya. Pengaruh Pengelolaan Sampah Rumah Sakit Terhadap Masyarakat dan Lingkungan Pengelolaan sampah yang kurang baik akan memberikan pengaruh negatif tehadap masyarakat dan lingkungannya. Insiden penyakit demam berdarah dengue akan meningkat karena vektor penyakit hidup dan berkembangbiak dalam sampah kaleng bekas ataupun genangan air.

Apabila terjadi pembakaran sampah rumah sakit yang tidak saniter asapnya akan menganggu pernapasan. Keadaan lingkungan yang saniter mencerminkan mutu pelayanan dalam rumah sakit yang semakin meningkat. dan pengunjung rumah sakit. 3. Keadaan lingkungan rumah sakit yang tidak saniter akan menurunkan hasrat pasien berobat di rumah sakit tersebut. 4. Pengaruh Terhadap Rumah Sakit 1. dan penurunan kualitas udara. 3. Sampah dari setiap unit pelayanan fungsional dalam rumah sakit dikumpulkan oleh tenaga perawat khususnya yang menyangkut pemilahan sampah medis dan non-medis. Estetika lingkungan menjadi kurang sedap dipandang.b. Pengaruh Terhadap Lingkungan 1. Adanya partikel debu yang beterbangan akan menganggu pernapasan. penglihatan. Keadaan estetika lingkungan yang lebih saniter akan menimbulkan rasa nyaman bagi pasien. menimbulkan pencemaran udara yang akan menyebabkan kuman penyakit mengkontaminasi peralatan medis dan makanan rumah sakit. sedangkan ruangan lain bisa dilakukan oleh tenaga kebersihan. Proses pembusukan sampah oleh mikroorganisme akan mengjhasilkan gasgas tertentu yang menimbulkan bau busuk. 2. 2.7. 2. Pengelola Sampah Rumah Sakit 1. petugas. Universitas Sumatera Utara . c.

Pengawas pengelolaan sampah rumah sakit dilakukan oleh tenaga sanitasi dengan kualifikasi D1 ditambah latihan khusus. e) Apron untuk industri. Menurut Kepmenkes 1204/Menkes/SK/X/2004 petugas pengelola sampah harus mengg unakan alat pelindung diri yang terdiri : a) Topi/helm.8. Evaluasi Pengelolaan Sampah Rumah Sakit Evaluasi perlu dilakukan untuk mengetahui keberhasilan pengelolaan sampah dan perlu dilakukan secara berkala. baik dari masyarakat yang tinggal disekitar rumah sakit. Proses pengangkutan sampah dilakukan oleh tenaga sanitasi dengan kualifikasi SMP ditambah latihan khusus. Universitas Sumatera Utara . f) Pelindung kaki/sepatu boot. b) Masker. c) Pelindung mata. Berbagai indikator yang dapat digunakan antara lain: 1. pasien. d) Pakaian panjang (coverall). dan g) Sarung tangan khusus (disposable gloves atau heavy duty gloves) 2. 3. Akumulasi sampah yang tidak terangkut atau terolah 2. Ada tidaknnya keluhan. pengunjung. dan petugas rumah sakit. Pengukuran tingkat kepadatan lalat (indeks lalat) 3.2.

pengangkutan sampah. Hukum dan peraturan didasarkan atas kenyataan bahwa negara Indonesia adalah negara hukum.9. Aspek Teknis Operasional Aspek teknis operasional pengelolaan sampah perkotaan meliputi dasardasar perencanaan untuk kegiatan-kegiatan pewadahan sampah. pengelolaan sampah di tempat pembuangan akhir. 2002) Kelima aspek tersebut meliputi: 1.2. Aspek Kelembagaan Didalam kegiatan pengelolaan sampah membutuhkan sejumlah tenaga dengan penyusunan struktur organisasi untuk menentukan hubungan-hubungan dan tugastugas serta tanggung jawab individu. 2. Hal ini sangat diperlukan dalam pengelolaan sampah karena banyaknya kegiatan di dalamnya. Aspek-Aspek dalam Sistem Pengelolaan Sampah Rumah Sakit Sistem Pengolahan sampah adalah proses pengelolaan sampah yang meliputi 5 (lima) aspek/komponen yang saling mendukung dimana antara satu dengan lainnya saling berinteraksi untuk mencapai tujuan (BSN. Berbagai peraturan dan perundangan sebagai landasan hukum yang berkaitan dengan Program Kesehatan Lingkungan khususnya dalam hal pengelolaan sampah adalah sebagai berikut : Universitas Sumatera Utara . dimana sendi-sendi kehidupan bertumpu pada hukum yang berlaku. Banyaknya pembagian kegiatan dalam struktur organisasi bergantung dari besarnya organisasi. Aspek Hukum dan Peraturan. 3. pengumpulan sampah.

Untuk itu didalam program kesehatan lingkungan Rumah sakit juga diperkuat dengan PP Nomor 85 tahun 2009 Universitas Sumatera Utara . tempat rekreasi. sampah yang tidak diproses sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan pemerintah. Ketentuan mengenai standar baku mutu kesehatan lingkungan dan proses pengolahan limbah sebagaimana dimaksud pada ayat (2). zat kimia yang berbahaya. udara yang tercemar dan makanan yang terkontaminasi. limbah gas. pemerintah daerah dan masyarakat menjamin ketersediaan lingkungan yang sehat dan tidak mempunyai risiko buruk bagi kesehatan. biologi. serta tempat dan fasilitas umum Pada ayat 3 lingkungan sehat seharusnya bebas dari unsur-unsur yang menimbulkan gangguan kesehatan antara lain limbah cair. Undang-undang No. baik fisik. radiasi sinar pengion dan non pengion.1. ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah. limbah padat. 2. kebisingan yang melebihi ambang batas. dan ayat (3). Kemudian pada ayat 2 menyatakan bahwa Lingkungan sehat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mencakup lingkungan permukiman. Pada pasal 163 ayat 1 menyatakan bahwa pemerintah. air yang tercemar. tempat kerja. kimia. binatang pembawa penyakit. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan pada Pasal 162 menyatakan bahwa upaya kesehatan lingkungan ditujukan untuk mewujudkan kualitas lingkungan yang sehat.maupun sosial yang memungkinkan setiap orang mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Peraturan Pemerintah Nomor 85 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun Rumah sakit juga menghasilkan limbah B3.

Pada Tabel 2 lampiran PP no 85 tahun 2009 Rumah sakit termasuk penghasil limbah B3 dari sumber yang spesifik dengan jenis limbah sebagai berikut : Universitas Sumatera Utara . dan limbah B3 tersebut masih dapat dimanfaatkan. 2. Pada pasal 9 juga disebutkan bahwa: 1. Apabila kegiatan reduksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) masih menghasilkan limbah B3. 4.berdasarkan ketentuan dalam Pasal 3 Setiap orang yang melakukan usaha dan/atau kegiatan yang menghasilkan limbah B3 dilarang membuang limbah B3 yang dihasilkannya itu secara langsung ke dalam media lingkungan hidup. Pengolahan dan/atau penimbunan limbah B3 sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan sendiri oleh penghasil limbah B3 atau penghasil limbah B3 dapat menyerahkan pengolahan dan/atau penimbunan limbah B3 yang dihasilkannya itu kepada pengolah dan/atau penimbun limbah B3. Setiap orang yang melakukan usaha dan/atau kegiatan yang menggunakan bahan berbahaya dan beracun dan/atau menghasilkan limbah B3 wajib melakukan reduksi limbah B3. penghasil dapat memanfaatkannya sendiri atau menyerahkan pemanfaatannya kepada pemanfaat limbah B3. tanpa pengolahan terlebih dahulu. mengolah limbah B3 dan/atau menimbun limbah B3. Setiap orang yang menghasilkan limbah B3 wajib mengolah limbah B3 yang dihasilkannya sesuai dengan teknologi yang ada dan jika tidak mampu diolah di da1am negeri dapat diekspor ke negara lain yang memiliki teknologi pengolahan limbah B3. 3.

Limbah laboratorium f. tempat berkumpulnya orang sakit maupun sehat. Universitas Sumatera Utara . 2. Residu sampel 3. Produk farmasi kadaluarsa c. Kemasan produk farmasi e. Pelarut h.a. Untuk meningkatkan kesehatan lingkungan rumah sakit telah diterbitkan Pedoman Sanitasi Rumah Sakit tahun 2002 dan Persyaratan dan Petunjuk Teknis Tatacara Penyehatan Lingkungan Rumah Sakit tahun 1993 oleh Direktur Jenderal PPM dan PLP yang merupakan pedoman atau petunjuk pelaksanaan dan sekaligus landasan hukum upaya peningkatan kesehatan lingkungan rumah sakit di Indonesia. Kepmenkes RI No. Limbah klinis b. Residu dari proses insenerasi g. yang mempertimbangkan : 1. Oleh karena itu (tindak lanjut poin a). atau dapat menjadi tempat penularan penyakit serta memungkinkan terjadinya pencemaran lingkungan dan gangguan kesehatan. perlu penyelenggaraan kesehatan lingkungan rumah sakit sesuai dengan persyaratan kesehatan. Peralatan laboratorium terkontaminasi d. 1204/Menkes/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit. Rumah sakit sebagai sarana pelayanan kesehatan. Bahan kimia kadaluarsa i.

5.4. Pembiayaan merupakan sumber daya penggerak agar pada roda sistem pengelolaan persampahan di rumah sakit tersebut dapat bergerak dengan lancar. Masyarakat perlu mengetahui system dan cara-cara kerja dari pengelolaan sampah. Aspek Peran Serta Masyarakat. pamflet dan penyuluhan. Sistem pengolahan persampahan di Indonesia lebih di arahkan kesistem pembiayaan sendiri yaitu melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) setempat serta dari retribusi konsumen sampah yaitu pihak rumah sakit. Informasi tersebut bisa disampaikan melalui poster. Universitas Sumatera Utara . Aspek Pembiayaan.

2. 1204/Menkes/ SK/X/2004 Pelaksanaan pengelolaan sampah Rumah sakit Umum Sidikalang Tidak memenuhi syarat Kepmenkes RI No. Penampungan 2. Kerangka Konsep Adapun kerangka konsep penelitian ini sebagai berikut : Faktor pendukung 1. Peraturan/ kebijakan Memenuhi syarat Kepmenkes RI No. Pengumpulan dan pengangkutan 3. Pembiayaan 4. Sumber 2. Pengolahan dan Karakteristik sampah : 1. 1204/Menkes/ SK/X/2004 Sistem pengelolaan sampah 1. Jenis 3. Volume Universitas Sumatera Utara .10. Ketenagaan 2. Fasilitas peralatan 3.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful