Identifikasi Karbon dan Hidrogen dalam Senyawa Karbon

Senyawa karbon banyak terdapat di alam dan merupakan komponen terbesar mahluk hidup. Beberapa bahan yang akrab dengan manusia umumnya merupakan senyawa karbon, misalnya seperti telur, kayu, daging atau beras. Dulu senyawa karbon tidak dapat dibuat di laboratorium. Setelah fredich Wohler berhasil membuat urea melalui pemanasan pada tahun 1923, maka senyawa organik lain mulai dibuat di laboratorium. Adanya unsur karbon dan hidrogen dalam sampel organik, secara lebih pasti dapat ditunjukkan melalui cara kimia, yaitu dengan uji pambakaran (lihat gambar 1). Pembakaran sampel organik akan megubah Karbon (C) menjadi karbon dioksida (CO2) dan Hidrogen (H) menjadi air (H2O). Gas Karbon dioksida dapat dikenali berdasarkan sifatnya yang mengeruhkan air kapur, sedangkan air dapat dikenali dengan kertas kobalt. Air mengubah warna kertas kobalt dari biru menjadi merah muda (pink).

Gambar 1. Bagan percobaan untuk menunjukkan kandungan unsur karbon dan hidrogen dalam sampel organik. Karbon dan Hidrogen akan teroksidasi menjadi karbon dioksida dan uap air. Karbon

.dioksida dikenali dengan menggunakan air kapur. sedangkan air dikenali dengan menggunakan kertas kobalt.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful