BAB I PENDAHULUAN PTUN ANTARA TANTANGAN DAN HARAPAN 1.

LATAR BELAKANG Korupsi adalah tantangan dan pembangunan adalah harapan PTUN Pada saat ini korupsi merupakan permasalah yang harus diatasi, hal ini Agar tercapai pertumbuhan ekonomi yang sehat. Kenyataan yang berkembang saat ini, tergambar adanya peningkatan dan pengembangan model-model korupsi. Retorika anti korupsi tidak cukup ampuh untuk memberhentikan praktek tercela ini. Peraturan perundang-undang yang merupakan bagian dari politik hukum yang dibuat oleh pemerintah, menjadi meaning less, apabila tidak sertai dengan kesungguhan untuk manifestasi dari peraturan perundang-undangan yang ada. Politik hukum tidak cukup,apabila tidak ada recovery terhadap para eksekutor atau para pelaku hukum. Konstelasi seperti ini mempertegas alasan dari politik hukum yang dirancang oleh pemerintah tidak lebih hanya sekedar memenuhi meanstream yang sedang terjadi.Selain itu korupsi menunjukan tantangan serius terhadap pembangunan. Dalam politik,korupsi mempersulit demokrasi dan tata pemerintahan yang baik(good governance)dengan cara menghancurkan proses formal. Salah satu contohnya adalah korupsi di system pengadilan menghentikan ketertiban hukum; dan korupsi di pemerintahan publik menghasilkan ketidak-seimbangan dalam pelayanan masyarakat. Secara umum, korupsi mengkikis kemampuan institusi dari pemerintah, karena pengabaian prosedur, penyedotan sumber daya, dan pejabat diangkat atau dinaikan jabatan bukan karena prestasi. Pada saat yang bersamaan, korupsi mempersulit legitimasi pemerintahan dan nilai demokrasi seperti kepercayaan dan toleransi.

Dari penjabaran diatas maka makalah ini dimaksudkan membahas mengenai korupsi Di sistem pengadilan yang dapat menghentikan ketertiban hukum. Sistem pengadilan yang

terutama yang dilakukan oleh para pejabat publik yang mempunyai kekuasaan terhadap kebijakan kebijakan yang diterapkan pada masyarakat. Tema yang dimaksudkan adalah  Harapan akan peran PTUN dalam menciptakan pemerintahan yang bersih ss . Bagaimana peranan PTUN dalam pemberantasan korupsi sehingga menciptakan pemerintahan yang bersih dari KKN? 2. Bagaimana fungsi penyelesaian sengketa Tata Usaha Negara hingga memperkecil kemungkinan seorang pejabat publik melakukan korupsi? BAB II DASAR TEORI Secara harfiah. 11. korupsi adalah perilaku pejabat publik.PERMASALAHAN Jika dilihat dari maraknya kegiatan korupsi yang terjadi saat ini di Indonesia. berikut permasalahan yang akan dibahas pada makalah ini : 1. yang secara tidak wajar dan tidak legal memperkaya diri atau memperkaya .akan dibahas adalah Peradilan Tata Usaha Negara (PTUN) yang tidak mempunyai kaitan langsung dalam memberantas korupsi. baik politikus atau politisi maupun pegawai negeri. Dengan adanya makalah ini diharapkan adanya suatu kontribusi dari PTUN untuk masalah korupsi yang dianggap sudah sangat menjamur dan merukan sistem perintahan Indonesia.

korupsi atau korupsi politis adalah penyalahgunaan jabatan resmi untuk keuntungan pribadi. atau korporasi. Dalam arti yang luas. ketentraman dan keamanan dalam melaksanakan tugas-tugasnya demi terwujudnya pemerintahan yang kuat bersih dan berwibawa dalam negara hukum berdasarkan Pancasila. Untuk administasi negara akan terjaga ketertiban. Semua bentuk pemerintah|pemerintahan rentan korupsi dalam prakteknya. yang arti harafiahnya p emerintahan oleh p ara p encuri . sampai dengan korupsi berat yang diresmikan. Beratnya korupsi berbeda-beda. atau sarana. y merugikan keuangan negara atau perekonomian negara. Peradilan administrasi negara (PTUN) yang terpisah dari peradilan umum. dengan menyalahgunakan kekuasaan publik yang dipercayakan kepada mereka. Tujuan pengadilan administrasi negara (PTUN) ialah memberikan pengayoman hukum dan kepastian hukum. y penyalahgunaan kewenangan. y memperkaya diri sendiri. tidak hanya untuk rakyat semata-mata melainkan juga bagi administrasi negara dalam arti menjaga dan memelihara keseimbangan kepentingan masyarakat dengan kepentingan individu. Titik ujung korupsi adalah kleptokrasi. Dari sudut pandang hukum. orang lain. dari yang paling ringan dalam bentuk penggunaan pengaruh dan dukungan untuk memberi dan menerima pertolongan. Dengan demikian lembaga pengadilan administrasi . kesempatan. dan sebagainya. tindak pidana korupsi secara garis besar mencakup unsur-unsur sebagai berikut: y perbuatan melawan hukum. dimana pura-pura bertindak jujur pun tidak ada sama sekali.mereka yang dekat dengannya.

negara (PTUN) adalah sebagai salah satu badan peradilan yang melaksanakan kekuasaan kehakiman. . pemutusan dan penyelesaian sengketa dalam bidang administrasi negara. PTUN diadakan dalam rangka memberikan perlindungan (berdasarkan keadilan. melalui pemeriksaan. kebenaran dan ketertiban dan kepastian hukum) kepada rakyat pencari keadilan ( j usticiabelen ) yang merasa dirinya dirugikan akibat suatu perbuatan hukum publik oleh pejabat administrasi negara. dengan maksud selain sebagai sarana kontrol yuridis terhadap pelaksana administrasi negara juga sebagai suatu bentuk atau wadah perlindungan hukum bagi masyarakat karena dari segi kedudukan hukumnya berada pada posisi yang lemah. maka norma-norma tersebut tidak mempunyai arti apa-apa. Penegakan hukum dan keadilan ini merupakan bagian dari perlindungan hukum bagi rakyat atas perbuatan hukum publik oleh pejabat administrasi negara yang melanggar hukum. Oleh sebab itu eksistensi pengadilan administrasi negara (PTUN) sesuatu yang wajib. Oleh karena itu meskipun segala bentuk tindakan pejabat administrasi negara telah diatur dalam norma-norma hukum administrasi negara akan tetapi bila tidak ada lembaga penegak hukum dari hukum administrasi negara itu sendiri. merupakan kekuasaan yang merdeka yang berada di bawah Mahkamah Agung dalam rangka menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful