2.

9 TRIGONOMETRI
2.9.1 Perbandingan Trigonometri A. Perbandingan Trigonometri Suatu Sudut pada Segitiga Siku-Siku

Perbandingan trigonometri untuk sudut α pada segitiga siku-siku OAB didefinisikan sebagai berikut. x = sisi siku-siku samping sudut (proyeksi) y = sisi siku-siku depan sudut (proyektor) r = sisi miring (proyektum)
a. Sinus α = sin α = depanmiring = yr d. Cosecan α = csc α = 1sinα = ry b. Cosinus α = cos α = sampingmiring = xr

e.

Secan α = sec

α = 1cosα = rx
c. Tangen α = tan α = depansamping= yx

d.

Cotangen α =

cot α = 1tanα = xy
A. Perbandingan Trigonometri Sudut Khusus

Sudut istimewa adalah sudut dengan nilai perbandingan trigonometri yang dapat ditentukan nilainya tanpa menggunakan tabel trigonometri atau kalkulator. Sudut-sudut istimewa antara lain: 0°, 30°, 45°, 60°, 90°, 120°, 135°, 150°, dan seterusnya.
a. Sudut 0°

Jika sudut α = 0° maka sisi AC berimpit dengan sumbu X dan AC = AB = 1, BC = 0. Sin 0° = BCAC = 01 = 0 Cos 0° = ABAC = 11 = 1 Tan 0° = BCAB = 01 = 0

b. Jadi AC = AB = 1 dan BC = 0. Diperoleh: . Sudut 30° dan 60° Jika ∠ ABC = 90° dan α1 = 30°. Sudut 90° Karena α = 90° maka AC berimpit sumbu Y. maka α2 = 60° Dengan perbandingan AB : BC : AC = 3 : 1 : 2 diperoleh: Sin 30° = BCAC = 12 Cos 30° = ABAC = 32 = 123 Tan 30° = BCAB = 13 = 133 Sin 60° = ABAC= 32 = 123 Cos 60° = BCAC = 12 Tan 60° = ABBC = 31 = 3 c. Sudut 45° Jika ∠ ABC = 90° dan sudut α = 45° maka dengan memperhatikan gambar di samping diperoleh: AB = BC = sama panjang = 1. AC =AB2+BC2 = 1+1 = 2 Diperoleh: Sin 45° = BCAC = 12 = 122 Cos 45° = ABAC = 12 = 122 Tan 45° = BCAB = 11 = 1 d.

α tan α = ab maka a = b . sisi a dan sisi c dapat ditentukan. dan berlaku: β = 90° . Panjang Sisi dan Besar Sudut Segitiga Siku-Siku Dalam segitiga siku-siku. Dari gambar di samping. jika diketahui sudut CAB = α dan panjang sisi AB = b maka besar sudut β. tan α cos α = bc maka c = bcos α B. diperoleh tabel sebagai berikut: A. jika diketahui besar salah satu sudut lancip dan panjang salah satu sisinya diketahui maka ukuran unsur-unsur yang lain dalam segitiga tersebut dapat kita tentukan. Perbandingan Trigonometri Sudut di Berbagai Kuadran a.Sin 90° = ABAC = 11 = 1 Cos 90° = BCAC = 01 = 0 Tan 90° = ABBC = 10 = tak terdefinisi Dari uraian di atas. Sudut Pada Kuadran .

sin (90°. Sumbu-sumbu pada koordinat membagi bidang koordinat menjadi empat daerah yang disebut kuadran. atau kalkulator.y). b. tabel trigonometri. Sudut kuadran I (0°< x <90°) Perhatikan ∆ OAP di kuadran I dan titik P (x. Dari gambar disamping dapat ditentukan tanda (+/–) nilai perbandingan trigonometri pada masing-masing kuadran. sin α = yr d. a. besar sudut α dapat dikelompokkan menjadi 4 daerah seperti yang terlihat pada gambar berikut.Selain sudut-sudut istimewa. Tabel trigonometri hanya memuat sudut-sudut di kuadran I dan selebihnya tidak. menentukan nilai perbandingan trigonometri dapat dilakukan dengan menggunakan daftar.α) = xr e. Untuk menentukan nilai perbandingan trigonometri dengan sudut lebih dari 90° dapat dilakukan dengan mengubah sudut tersebut ke kuadran I. b. Sudut Berelasi 1. cos α = xr cos (90°.α) = yr Dapat disimpulkan bahwa: . Dengan begitu.

α) = yr cos α = sin (90°.α) = .tan α° 2.cos α° tan (180°. Sudut di kuadran I sin α = yr cos α = xr tan α = yx Sudut di kuadran II sin (180°.α) = yr cos (180°.α) = sin α° cos (180°. Sudut di Kuadran III (180°< x <270°) . dapat disimpulkan: sin (180°.α) = -xr tan (180°.sin α = cos (90°.α) = .α) = y-x Dari beberapa rumus di atas.y).α) = xy 1.α) = xr tan α = 1tan(90°-α) = cot (90° . Sudut di Kuadran II (90°< x <180°) Perhatikan ∆ OAP di kuadran I dan titik P (x.

dapat disimpulkan: sin (180° + α) = .α) = -yr cos (360° . Sudut di Kuadran IV (270°< x <360°) Perhatikan ∆ OAP.y) dan titik P′ (–x. Diperoleh relasi sebagai berikut Sudut di kuadran I sin α = yr cos α = xr tan α = yx Sudut di kuadran IV sin (360° .α) = xr tan (360° .–y) di kuadran III.cos α° tan (180° + α) = tan α° 3.α) = -yx . ∆ OA’P’ dan P’ (x’.Perhatikan Δ OAP di kuadran I dan titik P (x. Sudut di kuadran I sin α = yr cos α = xr tan α = yx Sudut di kuadran III sin (180° + α) = -yr cos (180° + α) = -xr tan (180° + α) = yx Dari beberapa rumusan diatas.y’) di kuadran IV.y) di kuadran I. titik P (x. Diperoleh relasi sebagai berikut.sin α° cos (180° + α) = .

2. Mengkonversi Koordinat Cartesius ke Koordinat Kutub dan Sebaliknya . Sistem Koordinat Kutub (Polar) Titik P pada koordinat kutub ditulis P (r.sin α° cos α° = cos (360° .sin (360° .α) = cos α° tan α° = tan (360° . Sistem Koordinat Cartesius Titik P pada koordinat cartesius ditulis P (x.2 Koordinat Cartesius dan Kutub A.α) = xr atau cos (360° .y) dengan x sebagai absis dan y sebagai ordinat.tan α° 2. Pengertian Koordinat Cartesius dan Koordinat Kutub Letak suatu titik pada sebuah bidang dapat dinyatakan dengan 2 macam sistem koordinat.α) = -yr atau sin (360° . θ°) dengan r jarak dari P ke titik pangkal koordinat dan r memiliki sudut θ° dengan sumbu X positif.α) = yx atau tan (360° . B. 1.Dari beberapa rumusan tersebut diperoleh hubungan sebagai berikut: sin α° = .α) = sin (-α) = .9.α) = tan (-α) = .

. maka y = r. cos θ).cos θ° Berikut ini adalah koordinat kutub P (r. Menemukan dan Menerapkan Aturan Sinus Gambar segitiga sebarang ABC di samping memiliki panjang sisi AB = c cm.y) diketahui maka koordinat kutub P (r. sin B .Jika pada koordinat cartesius titik P (x. sin A = b .θ°) bila dinyatakan dalam koordinat cartesius adalah P (r . dan AC = b cm. sin θ. (1) Pada ∆ BEC diketahui sin B = CECB .3 Aturan Sinus dan Cosinus A. . sin A = a .9. maka θ° = arc tan yx Jika koordinat kutub titik P (r. b . . CE dan BD adalah garis tinggi ∆ ABC.sin θ° Cos θ° = xr . sin B). (2) Dari persamaan (1) dan (2) diperoleh kesamaan sebagai berikut. koordinat cartesius titik P (x. maka x = r. . sin B = a .θ°) diketahui maka koordinat cartesius titik P (x. sin B . Sementara itu. sin A . Sebaliknya. Pada ∆ AEC diketahui sin A = CEAC . . (masing-masing dibagi dengan sin A . r . Diperoleh: CE = CB .y) bila dinyatakan dalam koordinat kutub adalah P (x2+ y2 . BC = a cm. maka: . y) dapat ditentukan dengan menggunakan rumus sebagai berikut: Sin θ° = yr .θ°) dapat ditentukan dengan menggunakan rumus sebagai berikut: r = x2+ y2 tan θ° = yx . . Diperoleh : CE = AC . arc tan yx ) 2.

Menemukan dan Menerapkan Aturan Cosinus Apabila diketahui dua buah sisi dan satu buah sudut yang diapit maka panjang sisi yang lain dapat dihitung dengan cara sebagai berikut: Pada gambar ∆ ABC di samping. sinC= a . . maka AD = b. Diperoleh: BD = BC . sin C . cos A.sinCsinA .a. (3) Pada ∆ ADB berlaku sin A = BDAB . maka CD = AC . sin C . . Cos A)2 = b2 . .sinB= b . sin A)2 + (c – b. . . Diperoleh : BD = AB . Cos A Dengan menggunakan dasar teorema phytagoras dari ∆ BDC diperoleh: a2 = CD2 + BD2 = (b . sin A. cos2 A . sin A . bc . sin C) c.sinBsinA . sin C = a . (6) Dari persamaan (3) dan (6) maka diperoleh aturan sinus sebagai berikut: asinA= bsinB = csinC B. .sinAsinA . maka CD = b. sin2 A + c2 – 2 . c . sin A)2 + (c – AD)2 = (b . . CD adalah garis tinggi. Sin A Cos A = ADAC . sin A = a . maka AD = AC .sinAsinA . (5) Dari persamaan (4) dan (5) diperoleh kesamaan sebagai berikut. .sinB asinA = bsinB . . (masing-masing dibagi dengan sin A . . Sin A = CDAC . cos A + b2 . sinC csinc = asinA . (4) Pada Δ CBD berlaku sin C = BDBC . sin A = c .

sin2 A + b2 . Luas ∆ ABC = AB. cos C 2. maka: a2 = b2 + c2 – 2bc . cos A = b2 (sin2 A + cos2 A) + c2 – 2bc .2bc . cos A karena sin2 A + cos2 A = 1.CD2 = AB.= b2 . cos A b2 = a2 + c2 . Panjang CD dicari dengan langkah berikut: Perhatikan ∆ ACD pada ∆ ABC di atas ACD adalah segitiga siku-siku sehingga diperoleh: sin A = CDb atau CD = b sin A. cos2 A + c2 – 2bc . cos B c2 = a2 + b2 .2bc . b sin A Dengan cara yang sama untuk menghitung luas Δ ABC bila panjang dua sisi dan besar salah satu sudut yang diapit kedua sisi tersebut diketahui akan diperoleh rumus-rumus sebagai berikut: L ∆ ABC = 12 a .9. alas = AB dan tinggi = CD.bsinA2 = 12 c. b sin C .4 Luas Segitiga Rumus umum untuk mencari luas segitiga adalah: Luas ∆ ABC = alas x tinggi2 Dari gambar ∆ ABC disamping. cos A Analog dengan cara tersebut dapat diperoleh panjang sisi b dan c yang dinamakan aturan cosinus sebagai berikut: a2 = b2 + c2 .2bc .

Sin2 A + cos2 A = 1 Selanjutnya diturunkan rumus-rumus penting sebagai berikut: a.tanB tan (A – B) = tanA-tanB1+tanA . sin B sin (A + B) = sin A . sin B tan (A + B) = tanA+tanB1-tanA . Rumus Trigonometri Sudut Rangkap Di dalam trigonometri terdapat rumus yang menjadi dasar dari perkembangan trigonometri selanjutnya. c sin B 2.cos2 A = 2 cos2 A – 1 . Cos 2A = cos2 A – sin2 A = cos2 A – (1 . cos B + sin A .5 Rumus Trigonometri Jumlah dan Selisih Sudut A. cos B + cos A . c sin A = 12 a . sin B cos (A – B) = cos A . Sin 2A = 2 sin A cos A b. sin B sin (A – B) = sin A . cos B – sin A .9.cos2 A) = cos2 A – 1 . yaitu identitas trigonometri.tanB B. Rumus Trigonometri untuk Jumlah Dua Sudut dan Selisih Dua Sudut Apabila diketahui dua buah sudut yaitu A dan B maka identitas trigonometri dari jumlah dan selisih sudut A dan sudut B dapat dicari dengan rumus berikut. cos B – cos A .= 12 b . cos (A + B) = cos A .

360° b. cos 12 (A .B) c. sin 12 (A . Rumus Perkalian Sinus dan Cosinus a. 360° atau (ii) x = (– α°) + k . A. 360° atau (ii) x = (180° – α°) + k . Jika cos x = cos α maka himpunan penyelesaiannya (i) x = α° + k .5 Persamaan Trigonometri Persamaan trigonometri adalah persamaan yang memuat satu atau beberapa fungsi trigonometri dari beberapa sudut yang belum diketahui. Sin2 A = 12 (1 + cos 2A) = 12 (1 – cos 2A) e. Tan 2A = 2tanA1-tan2A A.sin B = 2 cos 12 (A + B) . 2 sin A . sin B = sin (A + B) – sin (A – B) c.B) d.B) 2. sin A + sin B = 2 sin 12 (A + B) .9. cos 12 (A .sin2 A) . sin A . cos A . 2 cos A . Jika tan x = tan α maka himpunan penyelesaiannya .Cos 2A = cos2 A – sin2 A = (1 . Rumus Penjumlahan dan Selisih Dua Sudut a. sin 12 (A . Cos2 A d. Jika sin x = sin α maka himpunan penyelesaiannya (i) x = α° + k . 2 cos A . –2 sin A . sin B = cos (A + B) – cos (A – B) A. Persamaan Trigonometri Bentuk Sederhana a. cos B = cos (A + B) + cos (A – B) d. cos B = sin (A + B) + sin (A – B) b. cos A + cos B = 2 cos 12 (A + B) .sin2 A = 1 – 2 sin2 A c.B) b. 360° c.cos B = -2 sin 12 (A + B) .

cos px = α. 180° = 30° • k = 1 → x = 30° + 1 . 180° • k = 0 → x = 30° + 0 . 180° • k = 0 → x = 60° + 0 . Persamaan Bentuk Sederhana sin px = α. 2π c. A. Diperoleh: (i) 2x = 60° + k . 180° dengan k adalah bilangan bulat. kπ dengan k adalah bilangan bulat. dan tan px = α Contoh: Tentukan himpunan penyelesaian persamaan 2 sin 2x = 3 untuk 0 < x < 360° ! Penyelesaian: 2 sin 2x = 3 sin 2x =123 sin 2x = sin 60°. 180° = 60° • k = 1 → x = 60° + 1 . 2π b. Jika tan x = tan α maka (i) x = α + y .x = α + k . 360° ⇔ x = 30° + k . 2π atau (ii) x = (π – α) + k . 180° = 240° • k = 2 → x = 60° + 2 . Jika sin x = sin α maka (i) x = α + k . 180° = 210° • k = 2 → x = 30° + 2 . 2π atau(ii) x = –α + k . Jika cos x = cos α maka (i) x = α + k . Atau a. 180° = 420° (tidak memenuhi) . 360° ⇔ x = 60° + k . 180° = 390° (tidak memenuhi) (ii) 2x = 120° + k .

persamaan tersebut harus diubah ke bentuk berikut. sin B C.Jadi. himpunan penyelesaiannya {30°. 210°. kita ingat kembali rumusrumus berikut. cos B cos (A + B) – sin (A – B) = 2 cos A . Nilai k = a2+ b2 = 12+ (-1)2 = 1+1 =2 tan α = ba . b = –1. 240°}. cos B cos (A – B) – cos (A + B) = 2 sin A . diperoleh a = 1. Persamaan Trigonometri Bentuk a cos x + b sin x = c Untuk menyelesaikan persamaan a cos x + b sin x = c. cos (A + B) + cos (A – B) = 2 cos A . maka arc tan ba Contoh: Tentukan nilai x yang memenuhi persamaan cos x – sin x = 1 untuk 0 < x < 360°! Penyelesaian: Diketahui cos x – sin x = 1. k cos (x – α) = c dengan k = a2+ b2 tan α = ba. sin B sin (A + B) + sin (A – B) = 2 sin A . dan c = 1. Berdasarkan persamaan a cos x + b sin x = c. maka tan α = -11 = -1 (kuadran IV) maka tan α = 315° Diperoleh k cos (x – α) = c . Persamaan Bentuk: cos (x + a) + cos (x + b) = c dan sin (x + a) + sin (x + b) =c Untuk menyelesaikan persamaan trigonometri dengan bentuk cos (x + a) + cos (x + b) = c dan sin (x + a) + sin (x + b) = c. B. 60°.

x = 360° + 1 . 360° • • k = 0 . maka p2 + p – 2 = 0 . x = 270° + 0 . p. terlebih dahulu bentuk trigonometri (sin. bentuk persamaan kuadrat dalam bentuk peubah diselesaikan sesuai dengan rumus dasar untuk memperoleh akar-akar penyelesaiannya. 360° = 630° (tidak memenuhi) Jadi. 360° x = 360° + k . dan sebagainya). cos. Contoh: Tentukan himpunan penyelesaian dari persamaan sin2 x + sin x – 2 = 0 untuk 0 < x < 360°! Penyelesaian: Diketahui sin2 x + sin x – 2 = 0. dan tan Untuk mencari himpunan penyelesaian dari bentuk persamaan kuadrat dalam trigonometri. cos. Selanjutnya. x = 270° + 1 . 360° = 270° k = 1 . A. x. tan) harus dimisalkan dengan suatu peubah tertentu (misalnya a. Dimisalkan sin x = p.360°}. x = 360° k = 1 . 360° • • k = 0 . himpunan penyelesaiannya {270°.2 . maka: (i) x – 315° = 45° + k . maka sin2 x + sin x – 2 = 0 . Persamaan Kuadrat dalam sin. 360° = 720° (tidak memenuhi) (ii) x – 315° = –45° + k ⋅ 360° x = 270° + k . cos (x – 315) = 1 cos x – sin x = 12 cos (x – 315) = cos 45°.

360° = 450° (tidak memenuhi) (i) x = 180° – 90° + k . 360° • k = 0 → x = 90° + 0 . karena –1 ≤ sin x ≤ 1) • p = 1 → sin x = 1 ⇔ sin x = sin 90°. 360° = 90° • k = 1 → x = 90° + 1 . Diperoleh: (i) x = 90° + k . 360° = 90° (sama dengan (i)) Jadi. 360° • k = 0 → x = 90° + 0 . 360° x = 90° + k . .⇔ p2+ p – 2 = 0 ⇔ (p + 2)(p – 1) = 0 ⇔ (p + 2) = 0 atau (p – 1) = 0 ⇔ p = –2 atau p = 1 Untuk • p = –2 → sin x = –2 (tidak mungkin. himpunan penyelesaiannya {90°}.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful