Sistem Akidah Islam

A. Pengertian dan hakikat Akidah Secara etimologi, Dalam bahasa Arab aqidah berasal dari kata al- aqdu ( ) yang berarti ikatan, at-tautsiiqu ( ) yang berarti kepercayaan atau keyakinan yang kuat, al-ihkaamu ( ) yang artinya mengokohkan (menetapkan), dan ar-rabthu biquw-wah ( ) yang berarti mengikat dengan kuat. Sementara itu Aqidah menurut terminologi syara'

(agama) yaitu keimanan kepada Allah, Malaikat-malaikat, Kitab-kitab, Para Rasul, Hari Akherat, dan keimanan kepada takdir Allah baik dan buruknya.
Dua jenis akidah :

1. Aqidah Islamiyah yang dikenal dengan aqidah tauhid merupakan fondasi yang amat kokoh bagi kehidupan setiap orang muslim. 2. Aqidah Tauhid yang mengarahkan manusia untuk sepenuhnya yakin dan teguh pada Allah SWT, penguasa alam semesta ini. Apabila kita telah memiliki aqidah, kita akan selalu yakin terhadap segala kekuasaan Allah dan keesaan Allah SWT bahwa Allah itu tidak diperanakkan dan tidak ada satupun yang menyerupai-Nya. Keyakinan terhadap keesaan Allah SWT disebut juga ³Tauhid´, yang berasal dari kata ³Wahhada-Yuwahidu´ yang artinya mengesakan. tauhid terbagi menjadi tiga bagian yaitu: 1. Tauhid Rububiyyah adalah pengakuan seorang manusia bahwa Allah adalah satusatunya Tuhan yang menciptakan alam semesta beserta isinya. 2. Tauhid uluhiyyah, yaitu kesaksian seorang mukmin bahwa Tuhan yang pantas disembah adalah Allah SWT, Pencipta Yang Maha Sempurna. 3. Tauhid al-asma wa al-Shifat. Tauhid ini berkaitan erat dengan tujuan untuk mengesakan nama-nama Allah dan sifat-sifat Nya.
B. Pemahaman Akidah secara komperhensif Kekhususan-kekhususan aqidah Islam adalah: 1. Aqidah Islam dibangun berlandaskan akal. 2. Aqidah Islam sesuai dengan fitrah manusia. 3. Aqidah Islam komprehensif (menyeluruh). Aqidah mempunyai peranan yang sangat penting bagi kehidupan manusia, diantaranya adalah: 1. Aqidah Islam telah memuaskan akal dan memberikan ketenangan pada jiwa manusia. 2. Aqidah Islam telah menciptakan keteguhan dan keberanian pada diri seorang muslim.

3. Aqidah Islam akan membentuk ketakwaan pada diri seorang muslim.

atau ilmu kalam. Aliran ini timbul dari kelompok yang menentang arbitrase antara Ali dan Muhawiyah dalam perang Shiffin 2. Khawarij berasal dari kata Kharaja-yakhuru yang artinya keluar. Aliran ini berasal dari kata Qudrah atau kekuatan untuk melaksanakan kehendaknya. Ilmu kalam adalah hasil interpretasi manusia dari suatu inti keyakinan yang sama yaitu keesaan tuhan seperti yang telah disebutkan sebelumnya. Aliran khawarij terlihat sangat menentang dan memusuhi Ali bin Abi Thalib. Syiah. Pengembangan Akidah dalam Ilmu Kalam Secara istilah. Kemudian lahirlah aliran Qadariah sebagai lawan dari Jabariah. yaitu Khawarij. Jubariah. Murjish. Mu¶tazilah. yang berasal dari kata jabar yang artinya terpaksa. Aliran berikutnya adalah Jabariah. Segala hal yang dilakukan merupakan cerminan dari kehendak mutlak tuhan. 5. dari gurunya karena perbedaan pendapat. Terdapat tujuh aliran yang dikenal secara luas.w. Aliran ini juga berpendapat bahwa para imam adalah bersifat ma¶sum. terpelihara dari berbuat dosa. 3. Sehingga ilmu ini tidaklah berasal dari Tuhan. Aliran ini lahir akibat pemisahan diri seorang murid. Hal ini dapat menyebabkan ketaatan para jamaah kepada imamnya sangat kuat. Pendapat mereka berbeda mengenai kedudukan orang yang berbuat . Ilmu ini ada demi mempertahankan akidah dan keimanan dengan menyinerfiskannya dengan akal dan fikiran.t itu adalah Tuham Yang Maha Esa. melainkan suatu produk dari akal pikiran manusia. Aliran ini mengajarkan bahwa setiap muslim yang percaya kepada Allah tetap muslim meskipun talah melakukan dosa besar. akidah adalah suatu kepercayaan dan keyakinan yang menyatakan bahwa Allah s. Aliran Mu¶tazilah yang berasal dari kata I¶tazala yang berarti memisahkan diri.C. 6. Wahil bin Atha. Aliran yang paling tua adalah Khawarij. 1. Aliran ini disebut Syi¶ah. Aliran in berkeyakinan bahwa kepemimpinan harus dipegang oleh Ali r. Qadariah. Setiap a dalam suatu bidang hli berusaha menjelaskan akidah islam dari sudut pandangnya. Ilmu yang membahas keyakinan terhadap keesaan Tuhan disebut tauhid. Aliran liberal(aliran Murjish).a. Dosa-dosa besar yang mereka lakukan adalah urusan mereka dengan Tuhan. Orang -orang yang berada dalam aliran ini meyakini bahwa manusia memiliki kehendaknya sendiri untuk mewujudkan perbuatan-perbuatannya. . Karena Ali adalah keturunan Nabi melalui Fatimah al-Zahra. dan Al-Asy¶ariyah. sehingga terciptalah aliran yang membela dan mendukung Ali. Aliran ini berpendapat bahwa manusia tidak memiliki kemerdekaan dalam menentukan kehendak dan perbuatannya. Hal inilah yang menyebabkan variasi ilmu kalam yang ada saat ini. 4.

Aliran ini mengedepankan aspek rasional untuk menjelaskan keyakinan beragamanya. Hal ini menyebabkan mereka sangat kritis terhadap hadis.dosa besar. dari dulu hingga sekarang . Berikutnya ada sebuah aliran baru yang dikenal dengan nama Al-Asy¶ariyah. karena mereka memiliki landasan dalil naqli (al-Qur¶an dan al-Sunnah) dan tradisi sahabat nabi. 7. Mereka juga menggunakan akal dan logika dalam menguraikan ajaran agama Dari penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa ilmu kalam adalah ilmu yang membicarakan secara mendetail tentang akidah islam yang benar. dan ketauhidan. di dalamnya terdapat keimanan. keislaman. Karena ilmu ini berkaitan dengan akidah (kepercayaan kepada Tuhan) maka ilmu ini tidak berubah secara signifikan. Aliran ini juga dikenal dengan nama Ahl al-Sunnah wa al-Jamaah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful