PENGARUH TINGKAT PENDIDIKAN DAN PENGALAMAN KERJA PADA PROFESIONALISME AUDITOR BPK RI PERWAKILAN PROVINSI BALI

Oleh: A.A. AYU SINTA JAYANTI NIM: 0806305065

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS UDAYANA DENPASAR 2011

PENGARUH TINGKAT PENDIDIKAN DAN PENGALAMAN KERJA PADA PROFESIONALISME AUDITOR BPK RI PERWAKILAN PROVINSI BALI

Oleh: A.A. Ayu Sinta Jayanti NIM: 0806305065

Skripsi ini ditulis untuk memenuhi sebagian persyaratan memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Fakultas Ekonomi Universitas Udayana Denpasar 2011

HALAMAN PENGESAHAN Skripsi ini telah diuji oleh tim penguji dan disetujui oleh Pembimbing, serta diuji pada tanggal : ………………………………….. Tim Penguji: 1. Ketua 2. Sekretaris 3. Anggota Tanda Tangan : ………………………………….. ……………… : ………………………………….. ……………… : ………………………………….. ………………

Mengetahui, Ketua Jurusan EP/M/A*

Pembimbing

………………………….. NIP.

..……………….……….… NIP.

ii

*) Coret yang tidak perlu iii .

selaku Pembimbing Akademis. Universitas Udayana.. Msi. SE. Bapak Gede Juliarsa. 2... penulis mengharapkan skripsi ini dapat memberikan manfaat bagi yang berkepentingan. I Wayan Ramantha. 6.G. iv . Rekan-rekan akuntansi angkatan 2008 atas masukan.P Widanaputra. SE. 4. SE. Keluarga tercinta atas doa dan motivasinya selama penulis menyelesaikan skripsi ini.. SE.. Msi. dan Alit. Penulis menyadari bahwa skripsi ini tidak akan berhasil tanpa bimbingan dan pengarahan dari berbagai pihak yang telah meluangkan waktunya dalam penyusunan skripsi ini. SE. Septi. CPA selaku Dekan Fakultas Ekonomi. penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Pengaruh Tingkat Pendidikan dan Pengalaman Kerja terhadap Profesionalisme Auditor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali”. Ak masing-masing selaku Ketua dan Sekretaris Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan skripsi ini. Namun demikian. I Nyoman Mahaendra Yasa. MM.. Universitas Udayana. SE. Made Gede Wirakusuma. Bapak Dr. bimbingan..A.. 3. Bapak Dr. Universitas Udayana. Ak selaku dosen pembimbing atas waktu.. Pipiet Sri Widari. Dwi Anggandari. Aix Ichire. A. Cok Monk. penulis menyampaikan terima kasih kepada: 1. 7. masukan...KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa/Tuhan Yang Maha Esa. Bapak Prof. karena berkat rahmat-Nya. Ari Bayu. Msi. Msi. selaku Pembantu Dekan I Fakultas Ekonomi. masih banyak terdapat kesalahan dan kekurangan yang disebabkan karena keterbatasan kemampuan serta pengalaman penulis. Dr. Msi dan Ibu Dr. Gunk Datuk. Ak. Dalam kesempatan ini. Andy Dwi Gunadi. motivasi dan bantuannya. serta motivasi sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Bapak Dr. 5. Ni Ketut Rasmini. Dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada Vie_Ngok.

Denpasar. Juni 2011 Penulis v .

A. Karena pengalaman kerja yang dimiliki oleh seorang auditor akan mendukung keterampilan dan kecepatan auditor tersebut dalam menyelesaikan tugas-tugasnya.Judul :Pengaruh Tingkat Pendidikan dan Pengalaman Kerja pada Profesionalisme Auditor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali Nama :A. vi . Tingkat pendidikan yang dienyam oleh auditor memiliki pengaruh yang signifikan terhadap profesionalisme auditor. Hal ini menjelaskan bahwa bila auditor memiliki perilaku profesional yang lebih besar. Semakin tinggi tingkat pendidikan yang dimiliki akan berdampak pada semakin tinggi pula profesionalisme yang dimiliki oleh auditor tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat pendidikan berdampak pada kualitas kerja seorang auditor. Menurut hasil penelitian. Ayu Sinta Jayanti NIM :0806305065 ABSTRAK Profesionalisme merupakan faktor penting yang harus dimiliki oleh seorang auditor BPK RI disamping independensi. Tingginya tingkat kemampuan auditor sangat mempengaruhi kinerja audit. Pengalaman kerja auditor berpengaruh secara signifikan terhadap profesionalisme auditor. ia akan mencerminkan kinerja audit yang lebih tinggi. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana pengaruh faktor tingkat pendidikan dan pengalaman kerja terhadap profesionalisme auditor. tingkat pendidikan dan pengalaman kerja berpengaruh secara signifikan terhadap profesionalisme auditor. Hal ini menunjukkan bahwa pengalaman audit LKPD seorang auditor berpengaruh terhadap sikap profesionalismenya.

.............................A..........................1 2......................................18 Tingkat Pendidikan Auditor...........................................8 2...........9 Pengertian Auditing...................20 Pengertian Profesionalisme..............................................1.vi DAFTAR ISI... Ayu Sinta Jayanti.................................1 Latar Belakang Masalah................................................................................................................7 2.................................................................12 Manfaat Audit............ix DAFTAR GAMBAR...............................................6 BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN RUMUSAN HIPOTESIS............................14 Standar Audit.... 9 2...................................14 Pengertian dan Jenis Auditor................3 Hipotesis Penelitian...........................................................................9 ..................x BAB I PENDAHULUAN...DAFTAR ISI HALAMAN PENGESAHAN.....5 2.........................................................................................................................................25 2...........................................29 2................6 Tujuan Penelitian.................... vi Nama :A..............9 Teori Sosiologi Profesi.............................................................................................................................1.......................1...............................................vi NIM :0806305065.......1................................................22 2........................1.....1...........4 Rerangka Konsep Penelitian..........................2 2..........................................................iv Judul :Pengaruh Tingkat Pendidikan dan Pengalaman Kerja pada Profesionalisme Auditor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali...19 Pengalaman Kerja Auditor...................9 Jenis Audit...................vi ABSTRAK................................................3 2.....................................1.......1 Tujuan dan Kegunaan Penelitian.....ii KATA PENGANTAR..........1............................................4 2............................................................2 Pembahasan Penelitian Sebelumnya...................................................................................6 Kegunaan Penelitian ...1........................6 2..........................................30 vii ...............................9 2............ vii DAFTAR TABEL..................................................1 Landasan Teori........

......5 4.........31 3.........................3 4........................38 BAB IV PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN..........................................3.....................56 BAB V SIMPULAN DAN SARAN....44 4.5 Jenis dan Sumber Data.......................................8 Metode Pengumpulan Data........................3...............................................................................................58 5..........59 Bamber....... A Journal of Practice & Theory.......................................................... ..41 4..................................................................9..............9......46 Hasil statistik deskriptif......................................................................36 3........................7 Responden Penelitian ..46 4......3.43 4.......................1 Jenis Data.....................................................3..................... “ Big 5 auditors' professional and organizational identification: consistency or conflict?”...............................................................................31 3......35 3...............49 Uji Asumsi Klasik..................36 3..............................................2 Objek Penelitian..34 3.................9 Teknik Analisis Data..2 Karakteristik Responden....................................41 4.............................3....................................................1 Uji Instrumen..2 Saran..37 3................4 Definisi Operasional Variabel.................................................58 5......60 viii ....43 4......3 Identifikasi Variabel.........1 Gambaran Umum BPK RI Perwakilan Provinsi Bali..............................32 3.............................9...............................4 4...........................3 Hasil Penelitian. Michael and Iyer Venkataraman M....................................................1 Deskripsi Responden....................31 3........31 3....................................50 Analisis Regresi Linear Berganda......34 3..........................................2 Uji Asumsi Klasik...................6 Hasil Uji Instrumen.............................3.....................2 Data Penelitian........ E........34 3.........................1 Lokasi Penelitian.....2 4........6 Metode Penentuan Sampel..........................5..............2.......1 Simpulan......................36 3......................................................................................................2...2 Sumber Data.....BAB III METODE PENELITIAN.............. 2002........................................5.........3 Analisis Regresi Linier Berganda.........36 3................................................................1 4..56 Pembahasan Hasil Penelitian................................................................53 Pengujian Hipotesis............

...................5 4........ Rincian Lama Bekerja Responden ..... Hasil Uji F ...............12 4.. Hasil Uji t ....................................................................4 4.....................................................2 4...........................................................................7 4. Hasil Uji Reliabilitas ....DAFTAR TABEL No 4.......9 4..........................1 4..................... Rincian Jenis Kelamin Responden .............. Model Summary ...................................8 4...... Halaman 44 44 45 46 48 49 49 51 52 53 54 54 55 ix ..... Uji Multikolinearitas ............11 4................................................................ Rincian Tingkat Pendidikan Responden ................6 4.......13 Tabel Rincian Kuesioner Penelitian ........................10 4............................................. Uji Heterokedastisitas ..........3 4............................................................................................................................ Uji Normalitas .... Hasil Uji Validitas ............................... Statistik Deskriptif .............................

.......DAFTAR GAMBAR No 2..................................................................................1 4....1 Gambar Halaman 30 Bagan Rerangka Konsep Penelitian ................ Bagan Struktur Organisasi BPK RI Perwakilan Provinsi Bali ....................... 43 x ....

..................................................... Lampiran Halaman 1 7 8 11 14 22 23 24 26 27 Kuesioner penelitian ............ Tabel Statistik Uji Normalitas ........................ Tabel Statistik Uji Instrumen Penelitian ............. 3.... 10......... Tabel Statistik Uji Regresi Linear Berganda................. Profil responden penelitian ..... 9........ Data Ordinal (tabulasi data responden) ......... Data interval ... Tabel Statistik Deskriptif Data Uji ........ 2...... 6................................................ 5....DAFTAR LAMPIRAN No 1........................ xi ........................................................................ 4............................. 7....................... 8....................................... Tabel Statistik Uji Heterokedastisitas ..................... Tabel Statistik Uji Multikolinearitas .......................

perlu membuat laporan keuangan yang menyeluruh pada akhir periode anggaran sebagai bentuk pertanggungjawaban. yakni penyampaian laporan pertanggungjawaban keuangan pemerintah yang memenuhi prinsip-prinsip tepat waktu dan disusun dengan mengikuti standar akuntansi pemerintah yang diterima secara umum (Joko Susilo. Audit Laporan Keuangan Pemerintah Daerah oleh Auditor Pemerintah ini sangat penting demi terciptanya pengelolaan keuangan yang akuntabel dan transparan.BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah Dinas pemerintah. Sebuah dinas pemerintah daerah yang mampu menyusun sebuah laporan keuangan yang mencerminkan kedua kondisi tersebut (transparansi dan akuntabilitas) dalam pengelolaan keuangannya tentu akan memperoleh kepercayaan yang lebih tinggi dari pemerintah pusat dan juga 1 . 17 tahun 2003. Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) merupakan salah satu bentuk pertanggungjawaban pemerintah daerah atas penggunaan kas negara. Laporan keuangan yang telah disusun oleh masingmasing instansi ataupun dinas pemerintah daerah ini kemudian perlu diaudit oleh pihak ketiga yang independen. sama seperti halnya sebuah perusahaan swasta. Undang-undang ini mengatur tentang upaya nyata untuk mewujudkan transparansi dan akuntabilitas pengelolan keuangan negara. 2006). yang dalam hal ini adalah Auditor Pemerintah. Kesadaran pemerintah tentang pentingnya transparansi pengelolaan keuangan diperkuat dengan diterbitkannya Undang-Undang No.

G ). Inspektorat Jenderal Departemen. dan 23G) dan tujuh ayat. Undang-Undang yang mengatur mengenai BPK dimuat dalam satu bab tersendiri (Bab VIII A) dengan tiga pasal (23E. Dasar hukum yang melandasi terbentuknya BPK adalah Undang-Undang Dasar tahun 1945 (Perubahan Undang-Undang Dasar 1945 Bab VIIIA Pasal 23 E. dan Badan Pengawasan Daerah. Amandemen ini menyebabkan BPK RI harus mengembangkan kantor perwakilan di semua provinsi di wilayah Republik Indonesia. F. Berlandaskan pada pasal tersebut. Independensi dan profesionalisme yang tinggi wajib dimiliki oleh auditor BPK RI agar dapat mengemban tugas dan wewenangnya untuk 2 . dimana pada pasal 23 E ayat 1 memuat tentang tugas BPK yaitu untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara diadakan satu Badan Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri. termasuk di Provinsi Bali yang pada saat ini berkedudukan di Kota Denpasar. Fungsi audit laporan keuangan pemerintah daerah diemban oleh auditor internal pemerintah dan auditor eksternal pemerintah. 23F. Sesuai dengan penguatan wewenang BPK RI yang dituangkan dalam Amandemen Ketiga UUD 1945. sedangkan untuk fungsi auditor eksternal pemerintah dilaksanakan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).masyarakat luas. BPK yang kedudukannya tidak tunduk pada pemerintah diharapkan dapat melaksanakan tugasnya dengan independen dan profesional. Fungsi auditor internal pemerintah atau yang lebih dikenal sebagai Aparat Pengawasan Fungsional Pemerintah (APFP) dilaksanakan oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

memiliki sikap profesional sangatlah penting dalam melaksanakan tanggung jawabnya. Hal ini dikarenakan sumber daya manusia dalam suatu organisasi merupakan penentu yang sangat penting bagi efektifitas perjalanan kegiatan dalam organisasi (Amilin dan Rosita Dewi. 2008).melaksanakan fungsi audit terhadap pemerintah daerah Provinsi Bali dengan 8 (delapan) kabupaten dan 1 (satu) kota madya. Tingginya tingkat kemampuan auditor sangat mempengaruhi kinerja audit yang menunjukkan bahwa bila auditor memiliki perilaku profesional yang lebih besar. Munawir (1999) dalam Wiramurti (2010) menyatakan independensi akuntan publik menyangkut dua aspek yaitu independensi dalam fakta (independence in fact) dan independensi dalam penampilan (independence in appearance). Pentingnya profesionalisme juga tertuang dalam salah satu tujuan strategis BPK RI Perwakilan Provinsi Bali yang berbunyi “mewujudkan BPK sebagai lembaga pemeriksa keuangan negara yang 3 . Sebagai seorang auditor. begitu pula sebaliknya (Baotham. dengan profesionalisme yang tinggi. organisasi harus memperhatikan tingkat pendidikan dan pengalaman kerja sumber daya manusia yang dimiliki dengan sebaik-baiknya. Demir (2011) menyatakan bahwa profesionalisme merupakan salah satu nilai fundamental yang harus tercermin dalam keputusan administratif dan tindakan. Nitisemito (2006) dalam Tarigan (2011) menyatakan bahwa dalam manivestasi fungsi pengembangan tenaga kerja. tingkat kebebasan atau independensi auditor tersebut akan semakin terjamin. 2007). Selain itu. ia akan mencerminkan kinerja audit yang lebih tinggi.

Pendidikan yang telah ditempuh tersebut akan tercermin dalam bagaimana kualitas kerja dan juga bagaimana proses pengerjaan pemeriksaan oleh auditor tersebut. Tingkat pendidikan dan pengalaman auditor merupakan faktor teknis yang cukup berpengaruh. kewajiban sosial. yang kemudian diperluas melalui pengalaman-pengalaman dalam praktik audit. Profesionalisme seorang auditor menurut Hall (1968) dalam Wahyudi dan Aida (2006) tercermin dalam lima hal yaitu: pengabdian pada profesi. auditor harus senantiasa bertindak sebagai orang yang ahli dalam bidang akuntansi dan bidang auditing. Untuk dapat memiliki keahlian tersebut. Hal tersebut dapat 4 . yang didukung dengan sikap moral dan etika yang baik akan membantu menciptakan sebuah pencitraan yang baik di masyarakat yang akan menumbuhkan rasa percaya masyarakat terhadap kinerja BPK sebagai lembaga independen. Profesionalisme seorang auditor dipengaruhi oleh banyak faktor. Penelitian Deis dan Giroux dalam Farkhani (2004) menunjukkan pendidikan merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi profesionalisme dan kinerja auditor. Pendidikan yang kurang memadai akan menyebabkan auditor tersebut kurang percaya diri dalam melaksanakan tugas yang diembannya. kemandirian. Auditor yang memiliki pendidikan yang memadai mengenai audit dan akuntansi akan dapat menjalankan tugasnya dengan lebih efektif dan efisien. Sikap profesional yang tinggi.independen dan professional”. kepercayaan terhadap peraturan profesi. hubungan dengan rekan seprofesi. Untuk melaksanakan audit secara profesional. dimulai dengan pendidikan formal serta pelatihan maupun diklat yang telah diikuti.

seorang auditor kemudian mulai melaksanakan praktik audit. Auditor yang dapat menjaga hubungan yang baik dengan rekan seprofesinya akan memberikan pengaruh pada saat auditor tersebut melakukan audit. maka ia akan menjadi semakin profesional. semakin lama seseorang menjalani profesinya sebagai auditor tentunya akan semakin meningkatkan rasa kemandirian dan independensinya dalam menjalankan tugas. Jadi. Semakin lama masa kerjanya. tentunya akan turut mempengaruhi profesionalisme auditor. Semakin banyaknya pengalaman kerja yang yang dimiliki. Berbekal pendidikan yang memadai. Demikian pula dengan auditor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali. Koroy (2005) menyatakan bahwa terdapat pengaruh yang signifikan antara pengalaman auditor terhadap pertimbangan auditor. Selain itu. tentunya harus memiliki profesionalisme yang tinggi 5 . Profesionalisme merupakan salah satu syarat utama yang harus dimiliki seorang auditor dalam menjalankan tugasnya.berpengaruh terhadap profesionalisme auditor tersebut dalam menjalankan tugas auditnya. semakin banyak pula praktik audit yang telah dilaksanakan. Seorang auditor dalam melaksanakan praktik auditnya tentunya juga akan semakin menyadari pentingnya menjaga hubungan dengan rekan seprofesi. semakin lama seorang auditor bekerja. Pendapat ini didukung oleh Asikin (2006) yang dalam penelitiannya menyebutkan bahwa profesionalisme akan meningkat dengan sendirinya seiring dengan perkembangan sikap mental auditor itu sendiri dalam melakukan pekerjaannya. citra yang tampak di mata publik akan menjadi baik tidak hanya bagi auditor itu sendiri tapi juga bagi lembaga BPK RI.

untuk menghasilkan laporan audit yang dapat dipercaya. maka yang menjadi tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah tingkat pendidikan dan pengalaman kerja berpengaruh pada profesionalisme auditor BPK RI perwakilan Provinsi Bali. Kegunaan Penelitian Melalui penelitian ini penulis mengharapkan dapat memberikan manfaat bagi pihak-pihak yang berkepentingan meliputi: 6 . Tujuan dan Kegunaan Penelitian Tujuan Penelitian Berdasarkan pokok permasalahan diatas. mempertimbangkan risiko yang timbul dan melakukan pengumpulan serta pengujian bukti secara cermat. Eddy Mulyadi dalam artikelnya menyebutkan bahwa seorang auditor dikatakan profesional jika dalam bekerja selalu berpedoman pada Standar Audit. Auditor yang profesional akan merencanakan audit sebaik-baiknya. maka hampir dapat dipastikan bahwa Laporan Hasil Audit yang dihasilkan akan dapat dipertanggungjawabkan secara profesi. Jika seluruh proses dilalui sesuai dengan standar. maka yang menjadi pokok permasalahan dalam penelitian ini adalah “Apakah tingkat pendidikan dan pengalaman kerja berpengaruh pada profesionalisme auditor BPK perwakilan Bali?”. Berdasarkan latar belakang masalah diatas.

pengertian laporan keuangan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Bab ini mengemukakan teori-teori tentang pengertian manajemen keuangan. 7 . bentuk-bentuk . perumusan masalah. 1. dan pengertian kinerja. analisis laporan keuangan. dan sistematika penyusunan skripsi. batasan masalah.3 Sistematika Penyusunan Skripsi Penulisan penelitian ini terdiri dari lima bab yang saling terkait satu dengan lainnya dan disusun berurutan dengan sistematika penyajian sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN Bab ini menjelaskan apa yang menjadi latar belakang masalah. tujuan laporan keuangan.1) Manfaat teoritis Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan wawasan mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi profesionalisme auditor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali bagi pihak-pihak yang berkepentingan. sifat laporan keuangan. manfaat penelitian.2. tujuan penelitian. 2) Manfaat praktis Penelitian ini diharapkan dapat menjadi suatu masukan atau pertimbangan bagi para auditor yang bekerja pada kantor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali untuk meningkatkan sikap profesionalisme dalam menjalankan tugasnya. manfaat laporan keuangan.

BAB IV PELAKSANAAN DAN HASIL PENELITIAN Bab ini menjelaskan tentang gambaran umum objek penelitian. dan analisis data. metode pengumpulan data. kemudian penulis memberikan saran-saran kepada pihak perusahaan untuk membantu masalah yang terjadi di perusahaan. BAB V PENUTUP Bab ini berisi tentang kesimpulan dari analisis yang telah dilakukan. data dan sumber data. 8 . hipotesis. kondisi umum perusahaan. analisa data dan hasil analisa.BAB III METODOLOGI PENELITIAN Bab ini berisi tentang kerangka pemikiran. struktur organisasi perusahaan.

1. masyarakat mengharapkan para profesional untuk dapat berkomitmen untuk melayani masyarakat. Public Service. 2. Sebagai timbal balik dari pengakuan masyarakat tersebut. 2003). Armstrong dan Vincent (1988) dalam Darmoko (2003) mengemukakan para ahli sosiologi menyatakan bahwa setidaknya ada empat dasar utama dari profesi. Social Obligation.1 2.BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN RUMUSAN HIPOTESIS 2. yaitu: Expertise.1 Landasan Teori Teori Sosiologi Profesi Kalbers dan Forgaty (1995) dalam Darmoko (2003) menyatakan penelitian tentang profesionalisme akuntan biasanya dikaitkan dengan teori sosiologi sebagai dasarnya. Monopoly.1. Teori sosiologi Mark Weber dan Karl Mark serta Teori Klasik Profesi menyatakan bahwa masyarakat mengakui power dan prestise profesi karena para profesional memiliki ilmu pengetahuan yang terkait dengan kebutuhan dan nilai-nilai sentral dari sistem sosial (Darmoko. and Community Affiliation. Autonomy Demand. dan Self Regulation yang pada intinya sesuai dengan lima dimensi profesionalisme yang dinyatakan oleh Hall (1968) yaitu: Dedication.2 Pengertian Auditing Audit menurut A Statement of Basic Auditing Concept (ASOBAC) dalam Halim (2003) merupakan suatu proses sistematis untuk menghimpun dan mengevaluasi bukti-bukti secara objektif mengenai asersi-asersi tentang berbagai 9 . Belief in Self Regulation.

Menghimpun dan mengevaluasi bukti secara objektif. Menyampaikan hasil-hasilnya. yaitu: 1) 2) 3) 4) Proses yang sistematis. Para pemakai yang berkepentingan. 10 . secara umum auditing adalah suatu proses yang sistematik untuk memperoleh dan mengevaluasi bukti secara objektif mengenai pernyataan-pernyataan tentang kejadian ekonomi. Asersi-asersi tentang berbagai tindakan dan kejadian ekonomi.tindakan dan kejadian ekonomi untuk menentukan tingkat kesesuaian antara asersi-asersi tersebut dengan kriteria yang telah ditentukan dan menyampaikan hasilnya kepada para pemakai yang berkepentingan. beserta catatan-catatan pembukuan dan bukti-bukti pendukungnya dengan tujuan untuk dapat memberikan pendapat mengenai kewajaran laporan keuangan tersebut. Sukrisno Agoes (2000) menjelaskan bahwa auditing adalah suatu 5) 6) 7) pemeriksaan yang dilakukan secara kritis dan sistematis oleh pihak yang independen terhadap laporan keuangan yang telah disusun oleh manajemen. Kriteria yang ditentukan. Definisi tersebut dapat diuraikan menjadi 7 (tujuh) elemen yang harus diperhatikan dalam melaksanakan audit. Menentukan tingkat kesesuaian (degree of correspondence). serta menyampaikan hasilnya kepada pihak yang berkepentingan. dengan tujuan untuk menetapkan tingkat kesesuaian antara pernyataan-pernyataan tersebut dengan kriteria yang telah ditentukan. Mulyadi (2000) berpendapat.

Auditing should be done by a competent. terutama mengenai entitas ekonomi dan periode waktu yang diaudit. diperlukan informasi yang dapat diverifikasi dan sejumlah kriteria yang dapat digunakan sebagai pegangan pengevaluasian informasi tersebut. lingkup tanggung jawab auditor harus jelas. 3) Pengumpulan dan pengevaluasian bukti. Pada setiap melakukan audit. Untuk melaksanakan audit. independent person. Mereka mengungkapkan: “Auditing is the accumulation and evaluation of evidence about information to determine and report on the degree of correspondence between the information and established criteria. pemeriksaan atau auditing adalah suatu 11 . 2) Entitas ekonomi. al. Bahan bukti merupakan informasi yang digunakan auditor dalam menentukan kesesuaian informasi Dari berbagai definisi diatas.”. Pengertian tersebut memiliki kata kunci yaitu : 1) Informasi yang dapat diukur dan kriteria yang ditetapkan. terdapat beberapa karakteristik dalam pengertian auditing yaitu : 1) 2) 3) 4) Informasi yang dapat diukur dan kriteria yang telah ditetapkan Entitas ekonomi (Economy entity) Aktivitas mengumpulkan dan mengevaluasi bahan bukti Independensi dan kompetisi auditor pelaksana Pengertian yang lebih operasional seperti yang tertuang dalam Panduan Manajemen Pemeriksaan BPK RI (2002).Arens et. (2003) melihat audit dari pelaksana yang digambarkan sebagai pihak yang kompeten dan independen.

audit kepatuhan. Dalam audit 12 . 1) Audit laporan keuangan (financial statement audit). penganalisaan. dan pengevaluasian bukti-bukti pemeriksaan yang dilakukan secara sistematis. dan terencana untuk dijadikan dasar merumuskan pendapat yang independen dan profesional (professional opinion) atau pertimbangan (judgement) tentang tanggung jawab pimpinan (manajemen) mengenai kebijakan dan keputusan yang dibuatnya. Audit laporan keuangan mencakup penghimpunan dan pengevaluasian bukti mengenai laporan keuangan suatu entitas dengan tujuan memberikan pendapat apakah laporan keuangan telah disajikan secara wajar sesuai kriteria yang telah ditentukan yaitu prinsip akuntansi yang berterima umum (PABU).proses yang terdiri dari serangkaian kegiatan pengumpulan. Kriteriakriteria yang ditetapkan dalam audit kepatuhan berasal dari sumber-sumber yang berbeda. yaitu: audit laporan keuangan. terarah. 3) Audit operasional (operational audit). dan undang-undang yang telah ditentukan. Audit operasional merupakan penelahaan secara sistematik aktivitas operasi organisasi dalam hubungannya dengan tujuan tertentu. 2. peratuan. Audit ini bertujuan untuk menentukan apakah yang diperiksa telah sesuai dengan kondisi. dan audit operasional.3 Jenis Audit Menurut Halim (2003) jenis audit berdasarkan tujuan dilaksanakannya audit digolongkan menjadi tiga kategori.1. 2) Audit kepatuhan (compliance audit).

Berdasarkan pelaksana audit. yaitu: 1) Eksternal Audit Eksternal audit merupakan suatu kontrol sosial yang memberikan jasa untuk memenuhi kebutuhan informasi untuk pihak luar perusahaan yang diaudit. b. seperti pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. ditujukan untuk manajemen organisasi itu sendiri.operasional. Kinerja dibandingkan dengan kebijakan-kebijakan. audit kepatuhan. 2) Internal audit Internal audit adalah suatu kontrol organisasi yang mengukur dan mengevaluasi efektivitas organisasi. standar-standar. 13 . maupun audit operasional. Menilai kinerja. Informasi yang dihasilkan. auditing diklasifikasikan menjadi tiga. Audit dapat mencakup audit laporan keuangan. Tujuan audit operasional adalah untuk: a. Memberikan rekomendasi untuk perbaikan atau tindakan lebih lanjut. auditor diharapkan melakukan pengamatan yang obyektif dan analisis yang komprehensif terhadap operasional-operasional tertentu. c. 3) Audit Sektor Publik Audit sektor publik adalah suatu fungsi kontrol atas organisasi pemerintah yang memberikan jasanya kepada masyarakat. Mengidentifikasikan peluang. dan sasaran-sasaran yang ditetapkan oleh manajemen.

2. Dengan demikian pembaca laporan keuangan terhindar dari informasi yang keliru atau penyesatan. Meningkatkan efisiensi operasional perusahaan. Meningkatkan efisiensi dan kejujuran. Secara umum. yaitu sebagai berikut: 1) Preventive Control Tenaga akuntansi akan bekerja lebih berhati-hati dan akurat bila mereka menyadari akan diaudit.1.4 Manfaat Audit Halim (2003) menyebutkan manfaat audit adalah sebagai berikut: 1) 2) 3) Meningkatkan kredibilitas perusahaan. Mendorong efisiensi pasar modal.2. Sofyan Safri Harahap dalam Halim (2003) mengemukakan audit dari sisi 4) pengawasan dapat dibagi menjadi tiga. penyajian atau pengungkapan yang tidak dikoreksi dalam keuangan akan disebutkan dalam laporan pemeriksaan.1. standar audit meliputi pertimbangan-pertimbangan seperti kualitas 14 . 2) Detective Control Suatu penyimpangan atau kesalahan yang terjadi lazimnya akan dapat diketahui dan dikoreksi melalui suatu proses audit. 3) Reporting Control Setiap kesalahan perhitungan.5 Standar Audit Standar audit merupakan ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi agar audit yang dilakukan atas laporan keuangan memiliki kualitas yang baik.

Standar ini harus digunakan sebagai pedoman saat melakukan audit terhadap kinerja serta laporan keuangan pemerintah. Di Indonesia. terdapat beberapa standar audit yaitu sebagai berikut: 1) Standar Audit Pemerintah Standar ini dikeluarkan oleh BPK RI pada tahun 1995. Standar ini berlaku untuk segenap aparat pengawasan fungsional pemerintah. Standar ini dikeluarkan oleh Dewan Standar ProfesionalAkuntan Publik Institut Akuntan Publik Indonesia (DSAP-IAPI) 15 . Penyusunan standar ini mengacu pada GAO standards 1994 dan Standar Profesional Akuntan Publik-Akuntan Publik Institut Akuntan Publik Indonesia (SPAP-IAPI) pada tahun 1994. baik yang internal maupun eksternal. 2) Standar Audit-Aparat Pengawasan Fungsional Intern Pemerintah (SAAPFIP) Standar ini diterbitkan oleh BPKP atau badan inspektorat. dan pelaporannya.profesional pribadi auditor. pelaksanaan audit. 3) Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP) Pengertian Standar profesional akuntan publik atau yang biasa disingkat dengan SPAP merupakan kodifikasi berbagai pernyataan standar teknis yang merupakan panduan dalam memberikan jasa bagi akuntan publik di Indonesia. yang merupakan pedoman bagi auditor dalam melakukan tugas audit terhadap kegiatan maupun laporan keuangan pemerintah.

1 tahun 2007. Dalam semua hal yang berhubungan dengan perikatan. dan persyaratan laporan pemeriksaan yang profesional. Standar ini memuat persyaratan profesional pemeriksa. Pekerjaan harus dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Tujuan Standar Pemeriksaan ini adalah untuk menjadi ukuran mutu bagi para pemeriksa dan organisasi pemeriksa dalam melaksanakan pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara. namun pada umumnya standar tersebut mengatur mengenai kualifikasi pribadi atau lembaga auditor. 16 . 2) Standar Pekerjaan Lapangan a. Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporan keuangannya. b. auditor wajib menggunakan kemahiran profesionalnya dengan cermat dan seksama. dan jika menggunakan asisten harus disupervisi dengan semestinya.4) Standar Pemeriksaan Keuangan Negara Standar ini merupakan standar baru yang dikeluarkan oleh BPK RI yang ditetapkan dengan peraturan BPK RI No. 2003): 1) a. c. standar pekerjaan audit dan pelaporan sebagai berikut (Halim. mutu pelaksanaan pemeriksaan. independensi dalam sikap mental harus dipertahankan oleh auditor. Meskipun isi standar tersebut berbeda-beda. Standar Umum Audit harus dilaksanakan oleh seorang atau lebih yang memiliki kahlian dan pelatihan teknis yang cukup sebagai auditor.

Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi. permintaan pertanyaan. maka laporan auditor harus memuat petunjuk yang jelas mengenai sifat pekerjaan audit yang dilaksanakan. maka alasannya harus dinyatakan. b. 3) a. ketidakkonsistenan penerapan prinsip akuntansi dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalan dibandingkan dengan penerapan prinsip akuntansi tersebut pada laporan keuangan periode sebelumnya. c. Laporan audit harus menunjukkan atau menyatakan. dan tingkat tanggung jawab yang dipikul oleh auditor. Pengungkapan informatif dalam laporan keuangan harus dipandang memadai. Pemahaman yang memadai tentang struktur pengendalian intern harus diperoleh untuk dapat merencanakan audit. jika ada. d.b. Dalam hal nama auditor dikaitkan dengan laporan keuangan. dan lingkup pengujian yang dilakukan. jika ada. Jika pendapat secara keseluruhan tidak dapat diberikan. pengamatan. saat. Laporan audit harus memuat suatu pernyataan pendapat mengenai laporan keuangan secara keseluruhan atau suatu asersi bahwa pernyataan demikian tidak dapat diberikan. kecuali dinyatakan lain dalam laporan auditor. Standar Pelaporan Laporan audit harus menyatakan apakah laporan keuangan telah disusun sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. c. menentukan sifat. dan konfirmasi sebagai dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan yang diaudit. 17 .

tugas utamanya adalah melakukan audit atas pertanggungjawaban keuangan dari berbagai unit organisasi dalam 18 .1. Audit internal merupakan salah satu upaya untuk membantu manajemen dalam melaksanakan tanggungjawabnya secara efektif. Berdasarkan kelompok atau pelaksana audit. Auditor independen bekerja dan memperoleh penghasilan yang dapat berupa fee. independen dan obyektif atau disebut sebagai auditor. Pada umumnya. Oleh karena itu tugas internal auditor biasanya adalah audit operasional/manajemen. organisasi nirlaba. auditor dibagi 3 jenis yaitu: 1) Auditor eksternal/independent bekerja untuk kantor akuntan publik yang statusnya diluar struktur perusahaan yang mereka audit.2. badan-badan pemerintah maupun individu perseorangan. 3) Auditor Pemerintah yaitu auditor yang bekerja untuk kepentingan pemerintah. Meskipun demikian.al (2003) yang dikutip oleh Soepardi dalam artikelnya menyatakan bahwa audit dilakukan oleh orang yang kompeten. pekerjaan auditor internal dapat mendukung audit atas laporan keuangan yang dilakukan auditor independen. 2) Auditor intern bekerja untuk perusahaan yang mereka audit. auditor eksternal menghasilkan Laporan Hasil Audit atas Laporan Keuangan. Laporan Hasil Audit Operasional/Manajemen umumnya berguna bagi manajemen perusahaan yang diaudit dalam melakukan perbaikan kinerja perusahaan.6 Pengertian dan Jenis Auditor Arens et. Klien auditor eksternal ini dapat berupa perusahan bisinis yang berorientasi laba.

1.7 Tingkat Pendidikan Auditor Dalam Standar Profesional Akuntan Publik dinyatakan bahwa persyaratan profesional yang dituntut dari seorang auditor independen adalah orang yang memiliki pendidikan dan pengalaman berpraktik sebagai auditor independen (Ikatan Akuntan Indonesia. Selama melaksanakan tugasnya sebagai seorang auditor eksternal pemerintah. Hal tersebut juga berlaku bagi auditor pada kantor BPK RI. dimana jika seorang auditor memiliki pengetahuan yang luas maka kualitas penugasan audit yang dilaksanakannya tentunya akan lebih baik jika dibandingkan dengan auditor yang pengetahuannya masih belum terlalu luas mengenai audit. 2001). maka seseorang karyawan sudah memiliki nilai plus dalam melaksanakan tanggung jawabnya (Anik.pemerintahan. 2008). 2. Semakin tinggi tingkat pendidikan seorang karyawan. 19 . Audit ini dilaksanakan oleh auditor pemerintah yang bekerja di Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) serta auditor yang bekerja di Direktorat Jendral Pajak. seorang auditor wajib untuk terus memperkaya pengetahuan dan wawasannya. maka dia akan memiliki pengetahuan atau wawasan yang luas dan didukung dengan pengalaman kerja yang dimilikinya. baik dengan meningkatkan pendidikan formalnya maupun dengan cara mengikuti pendidikan profesional berupa diklat ataupun pendidikan sejenisnya.

Pendapat yang sama juga disampaikan oleh Bangun (2009) yang mengatakan Pengalaman audit adalah pengalaman auditor dalam melakukan audit laporan keuangan baik dari segi lamanya waktu maupun banyaknya penugasan yang pernah ditangani. Beliau juga mengungkapkan bahwa staf yang berpengalaman akan memberikan pendapat yang berbeda dengan auditor junior untuk tugas-tugas yang sifatnya tidak terstruktur dan tidak memiliki acuan sehingga diperlukan prediksi yang banyak membutuhkan intuisi dalam membuat keputusannya. Robyn dan Peter (2008) menemukan bahwa tugas berbasis pengalaman yang diperoleh dalam spesialisasi meningkatkan kinerja industri dalam melaksanakan tugas penilaian saat bekerja di luar daerah spesialisasi mereka.8 Pengalaman Kerja Auditor Eka Desyanti dan Dwi Ratnadi (2008) dalam jurnalnya menyebutkan pengetahuan auditor tentang audit akan semakin berkembang dengan bertambahnya pengalaman bekerja. semakin banyak pengalaman auditor semakin dapat menghasilkan berbagai macam dugaan dalam menjelaskan temuan audit.1. semakin banyak pula yang dapat dipelajarinya sebagai bahan pertimbangan ketika melakukan pemeriksaan selanjutnya. Semakin sering seorang auditor melaksanakan tugas pemeriksaan. Akuntan pemeriksa yang berpengalaman akan membuat judgment yang relatif lebih baik 20 . Hal serupa juga diungkapkan oleh Abdolmohammadi dan Wright (1987) dalam Albar (2009) yang menyatakan bahwa auditor yang tidak berpengalaman mempunyai tingkat kesalahan yang lebih signifikan dibandingkan dengan auditor yang berpengalaman. Pengalaman kerja akan meningkat seiring dengan semakin meningkatnya kompleksitas kerja.2.

dalam tugas-tugas profesional daripada akuntan pemeriksa yang belum berpengalaman. dan mampu mengidentifikasi secara lebih baik mengenai kesalahan-kesalahan dalam telaah analitik. Mencari penyebab kesalahan. Memahami kesalahan secara akurat. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Bonner (1990) dalam Albar (2009) menunjukkan bahwa auditor yang berpengalaman lebih banyak menemukan itemitem yang tidak umum dalam pemeriksaan yang dilakukannya dibanding dengan auditor yang tidak berpengalaman. Dalam penelitian lain yang dilakukan oleh Tubbs (1992) yang dikutip oleh Albar (2009) mengatakan bahwa auditor yang berpengalaman memiliki keunggulan diantaranya dalam hal: 1) 2) 3) Mendeteksi kesalahan. Pengetahuan auditor tentang audit akan semakin berkembang dengan bertambahnya pengalaman bekerja. Sedangkan pendapat Tubbs dikutip sedikit berbeda oleh Noviyanti dan Bandi (2002) dimana dikatakan bahwa jika seorang auditor yang berpengalaman maka: 1) Auditor menjadi sadar terhadap lebih banyak kekeliruan 2) Auditor memiliki salah pengertian yang lebih sedikit tentang kekeliruan 3) Auditor menjadi sadar mengenai kekeliruan yang tidak lazim 21 . Seorang auditor yang lebih berpengalaman akan mengasilkan pekerjaan yang lebih akurat dibandingkan dengan auditor yang kurang berpengalaman.

wordpress.9 Pengertian Profesionalisme Hardjana (2002) memberikan pengertian profesionalisme adalah orangorang yang menjalani profesi sesuai dengan keahlian yang dimilikinya.files.1. serta usaha terus-menerus untuk mengembangkan kemampuan professional.com) profesionalisme komitmen para profesional terhadap profesinya. namun 22 . 3) Memiliki sikap berorientasi ke depan sehingga punya kemampuan mengantisipasi perkembangan lingkungan yang terbentang di hadapannya. Dalam hal ini ia dipercaya dan dapat diandalkan dalam melaksanakan pekerjaan yang dibebankan padanya.4) Hal-hal yang terkait dengan penyebab kekeliruan departemen tempat terjadinya kekeliruan dan pelanggaran sehingga tujuan pengendalian internal menjadi lebih menonjol. Ada 4 (empat) ciri‐ciri profesionalisme. 4) Memiliki sikap mandiri berdasarkan keyakinan akan kemampuan pribadi serta terbuka menyimak dan menghargai pendapat orang lain. Pengertian menyebutkan lain bahwa yang dikutip dari adalah (ebekunt. 2. yaitu: 1) Memiliki keterampilan yang tinggi dalam suatu bidang serta kemahiran dalam menggunakan peralatan tertentu yang diperlukan dalam pelaksanaan tugas yang bersangkutan dengan bidang tadi. Komitmen tersebut ditunjukkan dengan kebanggaan dirinya sebagai tenaga profesional. 2) Memiliki ilmu dan pengalaman serta kecerdasan dalam menganalisis suatu masalah dan peka di dalam membaca situasi cepat dan tepat serta cermat dalam mengambil keputusan terbaik atas dasar kepekaan.

pembentukan asosiasi profesional dan pembentukan kode etik. and rights all frame within a set of common professional values-values that determine how decisions are made and actions are taken”. Alasan pentingnya kecocokan atau kesesuain antara disiplin ilmu atau keahlian yang dimiliki seseorang adalah karena jika keahlian yang dimiliki tidak sesuai dengan tugas yang dibebankan kepadanya. Lima dimensi profesionalisme yang dikemukakan oleh Hall (1968). Brooks (1995) dalam Agustia (2011) menyatakan bahwa “profession is a combination of features. baik dan mendatangkan hasil yang diharapkan. duties. maka itu berdampak pada ketidakefektifan organisasi. antara lain: 23 .cermat dalam memilih yang terbaik bagi diri dan perkembangan pribadinya Hardjana (2002) memberikan pengertian bahwa profesional adalah orang yang menjalani profesi sesuai dengan keahlian yang dimilikinya. Dalam hal ini ia dipercaya dan dapat diandalkan dalam melaksanakan pekerjaannya. Sedangkan aspek sikap berkaitan dengan pembentukan jiwa profesionalisme. Tangkilisan dalam Ariani (2009) menjelaskan bahwa ukuran profesionalisme diukur melalui keahlian yang dimiliki oleh seseorang yang sesuai dengan kebutuhan tugas yang dibebankan organisasi kepada seseorang. Hall (1968) dalam Lekatompessy (2003) menyatakan profesionalisme berkaitan dengan dua aspek penting yaitu aspek struktural dan sikap. Aspek struktural yang karakteristiknya merupakan bagian dari pembentukan sekolah pelatihan. sehingga dapat berjalan dengan lancar.

24 . 2008). Tetap melaksanakan profesinya meskipun imabalan eksentriknya berkurang. Rasa kemandirian akan timbul melalui kebebasan yang diperoleh. 3) Otonomi Sikap otonomi merupakan suatu pandangan seorang profesional yang harus mampu membuat keputusan sendiri tanpa tekanan dari pihak lain. Banyak orang menginginkan pekerjaan yang memberikan mereka hak. dan kewajiban istimewa untuk membuat keputusan dan bekerja tanpa diawasi secara ketat. Sikap ini berkaitan dengan ekspresi dari pencurahan diri secara keseluruhan terhadap pekejaan dan sudah merupakan suatu komitmen yang kuat. Adanya intervensi yang datang dari luar dianggap sebagai hambatan yang dapat mengganggu otonomi profesional.1) Dedikasi terhadap profesi Dedikasi terhadap profesi dicerminkan dari dedikasi profesionalisme dengan menggunakan pengetahuan dan kecakapan yang dimiliki. 2) Kewajiban sosial Kewajiban sosial adalah pandangan tentang pentingnya peranan profesi dan manfaat yang diperoleh baik masyarakat maupun profesional adanya pekerjaan tersebut. Auditor secara sosial juga bertanggung jawab kepada masyarakat dan profesinya daripada mengutamakan kepentingan dan pertimbangan pragmatis pribadi atau kepentingan ekonomis semata (Budi.

4) Keyakinan terhadap peraturan profesi Sikap ini merupakan keyakinan bahwa yang paling berwenang dalam menilai pekerjaan profesional adalah rekan sesama profesi, bukan orang luar yang tidak mempunyai kompeten dalam bidang ilmu dan pekerjaan mereka. 5) Hubungan dengan sesama profesi Para profesional menggunakan ikatan profesi sebagai acuan termasuk didalamnya organisasi formal dan kelompok-kelompok kolega informal sebagai sumber ide utama pekerjaan. Melalui ikatan profesi, para profesional dapat mengembangkan profesinya. 2.2 Pembahasan Penelitian Sebelumnya Profesionalisme telah menjadi isu yang kritis untuk profesi akuntan karena dapat menggambarkan kinerja akuntan tersebut (Herawaty, 2008). Penelitian yang dilakukan oleh Albar (2009) yang meneliti tentang pengaruh tingkat pendidikan, pendidikan berkelanjutan, komitmen organisasi, sistem reward, pengalaman, dan motivasi auditor terhadap kinerja auditor Inspektorat Provinsi Sumatera Utara dalam penelitiannya menemukan hasil bahwa variabel tingkat pendidikan, pendidikan berkelanjutan, komitmen organisasi, sistem reward, pengalaman, dan motivasi auditor berpengaruh secara simultan Inspektorat. Pada penelitian yang dilakukan oleh Pandita (2010), dalam analisis yang dilakukannya menemukan bahwa faktor gender tidak berpengaruh secara signifikan menurut statistik pada tingkat profesionalisme, namun faktor tekanan 25 terhadap kinerja auditor

ketaatan, kompeksitas tugas, tingkat pendidikan, hirarki jabatan, dan pengalaman kerja berpengaruh signifikan pada tingkat profesionalisme. Pada penelitian yang dilakukan oleh Laksmi (2010) tentang pengaruh supervisi, profesionalisme, tingkat pendidikan dan pengalaman kerja pada kinerja auditor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali, dalam analisisnya menemukan bahwa variabel-variabel supervisi, profesionalisme, tingkat pendidikan dan pengalaman kerja berpengaruh signifikan terhadap kinerja auditor. Penelitian yang dilakukan oleh Paramitha (2008) yang meneliti mengenai pengaruh profesionalisme, etika profesi, tingkat pendidikan, dan pengalaman kerja pada kinerja auditor (studi kasus pada perwakilan BPK RI Denpasar) menemukan bahwa profesionalisme, tingkat pendidikan, dan pengalaman kerja berpengaruh terhadap kinerja auditor, namun variabel etika profesi tidak berpengaruh terhadap kinerja auditor. Pada penelitian yang dilakukan oleh Candradewi (2007) yang dalam hasil analisisnya dapat diketahui bahwa tingkat pendidikan, hirarki jabatan, dan pengalaman kerja berpengaruh secara simultan pada profesionalisme.

Tabel 2.1 Penelitian Sebelumnya

26

No 1

Peneliti (Tahun) Albar, Zulkifli (2009)

Variabel Dependent Independent Kinerja auditor

-Tingkat pendidikan
-Pendidikan berkelanjutan -Komitmen organisasi -Sistem reward -Pengalaman -Motivasi auditor

Teknik Analisis Analisis Linear Berganda

1 .

Tingkat pendidikan, pendidikan berkelanjutan, komitmen orga Inspektorat.

2

Pandita (2010)

Profesionalisme auditor

-Gender -Tekanan ketaatan -Kompleksitas tugas -Tingkat Pendidikan -Hirarki Jabatan -Pengalaman kerja

Analisis Linear Berganda

1 . Gender tidak berpengaruh terhadap profesionalisme 2 .

Variabel tekanan ketaatan, kompleksitas tugas, tingkat pendidikan, hira 3 Laksmi (2010) Kinerja Auditor -Supervisi -Profesionalisme -Tingkat pendidikan -Pengalaman kerja -Etika profesi -Profesionalisme Analisis Linear Berganda 1 .

Variabel supervisi, profesionalisme, tingkat pendidikan, dan pengalama Analisis Linear Berganda 1 . Etika profesi tidak berpengaruh terhadap kinerja auditor

4

Paramitha (2008)

Kinerja Auditor

27

hirarki jabatan. dan pengalaman kerja ber 5 Candradewi (2007) Profesionalisme auditor -Tingkat pendidikan -Pengalaman kerja -Hirarki Jabatan Analisis Linear Berganda 1 . Tingkat pendidikan. Variabelprofesionalisme. tingkat pendidikan.-Tingkat pendidikan -Pengalaman kerja 2 . dan pengalaman kerja berpengaruh 28 .

maka dapat dirumuskan hipotesis sebagai berikut : H1: Tingkat pendidikan berpengaruh positif terhadap profesionalisme auditor.2.3 Hipotesis Penelitian Hipotesis merupakan jawaban sementara dari pokok permasalahan yang akan diuji kebenarannya. dan kajian teori yang relevan ataupun hasil penelitian sebelumnya.2 Pengaruh Pengalaman Kerja pada Profesionalisme Auditor Sebuah pekerjaan yang dikerjakan berulang-ulang akan memberikan pelajaran untuk dapat melaksanakan tugas tersebut dengan lebih baik di kemudian 29 . 2. maka dapat ditarik hipotesis dari penelitian. Dari uraian diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa tingkat pendidikan yang memadai sangatlah diperlukan dalam menjalankan tugas sebagai seorang auditor.1 Pengaruh Tingkat Pendidikan pada Profesionalisme Auditor Tingkat pendidikan yang telah ditempuh oleh seorang auditor akan mempengaruhi bagaimana profesionalisme auditor tersebut dalam melaksanakan tugasnya. Pendidikan yang kurang memadai akan menyebabkan auditor tersebut kurang percaya diri dalam melaksanakan tugas yang diembannya. terutama dalam kaitannya dengan profesionalisme sebagai seorang auditor. Pendidikan yang telah ditempuh tersebut akan tercermin dalam bagaimana kualitas kerja dan juga bagaimana proses pengerjaan pemeriksaan oleh auditor tersebut.3. 2. tujuan penelitian. Berdasarkan pada rumusan masalah.3. Berdasarkan uraian di atas.

Berdasarkan penjelasan yang telah diuraikan sebelumnya. sehingga semakin besar pemahaman yang dimiliki tentang pekerjaan tersebut.4 Rerangka Konsep Penelitian Profesionalisme auditor secara umum dipengaruhi oleh tingkat pendidikan. Kedua aspek tersebut memiliki peran yang penting dalam mempengaruhi profesionalisme auditor.1 Gambar 2. Sehingga pengalaman kerja dapat digunakan sebagai salah satu variabel untuk menilai profesional auditor.1 Bagan Rerangka Konsep Penelitian Tingkat Pendidikan Profesionalisme Auditor Pengalaman Kerja 30 . dan pengalaman kerja.hari. semakin banyak pengalaman yang dapat diperoleh. maka dapat dirumuskan hipotesis sebagai berikut : H2: Pengalaman kerja auditor berpengaruh positif terhadap profesionalisme auditor. maka model rerangka pemikiran penelitian dapat dilihat pada gambar 2. Semakin sering pekerjaan tersebut dilakukan. Berdasarkan uraian diatas. 2.

khususnya mengenai pengaruh dari faktor tingkat pendidikan dan pengalaman kerja pada profesionalisme auditor. Renon.1 Lokasi Penelitian Lokasi penelitian dilakukan di kantor Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Perwakilan Provinsi Bali yang beralamat di Jl.2 Objek Penelitian Objek penelitian pada penelitian ini adalah profesionalisme auditor pada kantor BPK RI perwakilan Provinsi Bali. Berdasarkan hipotesis yang telah dikemukakan. 2) Variabel bebas (Independent variable) Variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahan atau timbulnya variabel terikat (Sugiyono. 1) Variabel terikat (Dependent variable) Variabel terikat adalah variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat karena adanya variabel bebas (Sugiyono. Denpasar. 2008).D. 3. Variabel terikat dalam penelitian ini adalah profesionalisme auditor. Dalam 31 .3 Identifikasi Variabel Variabel merupakan suatu sifat yang dapat memiliki berbagai macam nilai.2.Panjaitan No. Bali.BAB III METODE PENELITIAN 3. 3. maka variabel yang akan dianalisis dikelompokkan sebagai berikut. 2008). Indonesia.I.

2) Pengalaman Kerja Auditor Pengalaman kerja auditor adalah tingkat penugasan dan pemahaman pekerjaan yang dimiliki auditor. penugasan terhadap tugas-tugas yang diberikan.4 Definisi Operasional Variabel Definisi operasional merupakan suatu definisi yang dinyatakan dalam bentuk istilah yang diuji secara spesifik atau dengan pengukuran tertentu (Arfan Ikhsan. Terminologi definisi operasional harus mempunyai acuan empiris untuk mengukur variabel dengan cara mendapatkan informasi yang dapat dimengerti.. dan skor 4 untuk pilihan d. pelatihan yang diperoleh sehubungan dengan audit serta keinginan untuk menambah wawasan dan pengetahuan akuntan seperti yang dituntut dalam Standar Pemerikasaan 32 .. Definisi operasional variabel-variabel pada penelitian ini dipaparkan pada bagian berikut. 3. 1) Tingkat Pendidikan Auditor Tingkat pendidikan merupakan jenjang pendidikan terakhir yang telah ditempuh dan diselesaikan oleh para auditor yang bekerja di BPK yang diukur dengan lama studi atau tahun sukses yang ditempuh dari seorang auditor untuk menyelesaikan pendidikan terakhirnya.penelitian ini yang menjadi variabel bebas adalah tingkat pendidikan dan pengalaman kerja auditor.. skor 3 untuk pilihan c. 2008). Pertanyaan untuk menilai mengenai tingkat pendidikan auditor ini merupakan pertanyaan pilihan ganda dengan memberi skor 1 untuk pilihan a. lamanya bekerja sebagai auditor. skor 2 untuk pilihan b.

skor 2 untuk pilihan b.dan skor 4 untuk pilihan (Selalu).. skor 2 untuk pilihan (Jarang). kepercayaan terhadap peraturan profesi. Profesionalisme auditor tercermin dalam lima hal yaitu dedikasi terhadap profesi. pada bagian pertama merupakan pilihan ganda dengan memberi skor 1 untuk pilihan a. Kuesioner untuk menilai profesionalisme berupa daftar pernyataan dengan skor 1 untuk pilihan (Sangat Tidak Setuju). 33 .Akuntan Publik (SPAP). menggunakan pertimbangan profesionalnya dalam pelaksanaan dan pelaporan auditnya. Pertanyaan untuk menilai pengalaman dibagi menjadi dua bagian. dan skor 4 untuk pilihan d. skor 3 untuk pilihan c. skor 3 untuk pilihan (Setuju). kemandirian. Profesionalisme merupakan sikap auditor untuk melaksanakan audit sesuai dengan pedoman audit. Pada bagian kedua merupakan daftar pernyataan dengan skor 1 untuk pilihan (Tidak Pernah). kewajiban sosial... 3) Profesionalisme auditor Profesionalisme adalah unsur-unsur yang membentuk seorang auditor untuk bekerja lebih baik sesuai dengan bidang keilmuan dan keahlian yang berguna untuk mencapai kinerja yang lebih baik.dan skor 4 untuk pilihan (Sangat Setuju). skor 2 untuk pilihan (Tidak Setuju). dan hubungan dengan rekan seprofesi. skor 3 untuk pilihan (Sering).

3.5. Dalam penelitian ini data kuantitatif yang diperoleh dari data kualitatif berupa jawaban atas kuesioner yang dikuantitaifkan dengan bantuan Skala Likert yang mengacu pada pengukuran variabel yang digunakan. Data primer pada penelitian ini adalah jawaban responden melalui penyebaran kuisioner.5 3.5. data dapat dibagi menjadi dua yaitu sebagai berikut: 1) Data kualitatif yaitu data yang dinyatakan dalam bentuk kata.1 Jenis dan Sumber Data Jenis Data Berdasarkan jenisnya (Sugiyono. kalimat.3. 2) Data kuantitatif adalah data dalam bentuk angka yang dapat dinyatakan dan diukur dengan satuan hitung atau data kualitatif yang diangkakan. maupun penggunaan instrumen pengukuran yang khusus dirancang sesuai dengan tujuannya. 34 . dasar hukum. dan skema. observasi. Data kualitatif dalam penelitian ini dapat berupa sejarah. serta struktur organisasi BPK RI Perwakilan Provinsi Bali. 2008).2 Sumber Data Berdasarkan sumbernya Saifuddin (2001) data dapat dibagi menjadi dua yaitu sebagai berikut: 1) Data primer Data primer diperoleh dari sumber data pertama melalui prosedur dan teknik pengambilan data yang dapat berupa interview.

Adapun kriteria yang dijadikan dasar pemilihan anggota sampel pada penelitian ini adalah sebagai berikut: 1) 2) Bersertifikat Diklat Auditor Ahli/Terampil Auditor yang merupakan pegawai tetap pada kantor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali dan telah bekerja selama lebih dari satu tahun. 2008).visi misi. yaitu metode penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu. Teknik penentuan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan teknik purposive sampling. tujuan strategis BPK RI Perwakilan Provinsi Bali. Dalam penelitian ini yang menjadi data sekunder adalah data yang dikumpulkan dari sumber luar seperti data mengenai dasar-dasar hukum. Oleh karena itu. 3) 4) Sudah pernah melakukan pemeriksaan lebih dari satu kali. 35 . dimana anggotaanggota sampel akan dipilih sedemikian rupa sehingga sampel yang dibentuk tersebut dapat mewakili sifat-sifat populasi (Sugiyono. unit analisis penelitian ini adalah individu yaitu auditor.6 Metode Penentuan Sampel Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah seluruh auditor yang bekerja pada kantor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali. sejarah pembentukan.2) Data sekunder Data sekunder diperoleh dari sumber tidak langsung yang biasanya berupa data dokumentasi dan arsip-arsip resmi. Tidak sedang dibebaskan dari jabatan fungsional auditor. 3.

Jika korelasi antara masingmasing skor butir pernyataan terhadap total skor butir-butir pernyataan 36 . Teknik kuisioner yaitu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan dan pernyataan secara tertulis kepada responden untuk dijawabnya (Sugiyono.3.9. 3. Uji validitas dilakukan dengan menghitung korelasi antara skor masing-masing butir pernyataan dengan total skor sehingga didapat nilai Pearson Correlation.7 Responden Penelitian Responden dalam penelitian ini adalah auditor yang merupakan pegawai tetap pada kantor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali dan telah bekerja selama lebih dari satu tahun. Pengujian validitas tiap butir digunakan analisis item yaitu mengkorelasikan skor tiap butir dengan skor total yang merupakan jumlah tiap skor butir.9 3. 3. 2008). bersertifikat diklat auditor ahli/terampil serta telah melakukan pemeriksaan lebih dari satu kali.1 1) Teknik Analisis Data Uji Instrumen Uji Validitas Sugiyono (2008) menyatakan bahwa hasil penelitian yang valid bila terdapat kesamaan antara dua data yang terkumpul dengan data yang sesungguhnya terjadi pada objek yang diteliti.8 Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data dilakukan dengan metode survei dengan teknik pengumpulan data melalui teknik kuisioner.

Pengujian normalitas distribusi data populasi dilakukan dengan menggunakan statistik Kolmogorov- 37 .3 (Sugiyono. 2006). Uji validitas dilakukan dengan bantuan software SPSS. Instrumen dikatakan handal apabila memiliki nilai cronbach’s alpha lebih dari 0.9.menunjukkan hasil yang signifikan maka masing-masing butir pernyataan tersebut dikatakan valid (Imam Ghozali. heterokedastisitas. 1) Uji Normalitas Uji normalitas yaitu suatu pengujian untuk mengetahui apakah dalam model regresi.2 Uji Asumsi Klasik Model regresi yang baik adalah model regresi yang terbebas dari masalah multikolinieritas. variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal atau tidak (Imam Ghozali. 2006). maka perlu dilakukan pengujian terhadap model regresi yang akan digunakan pada penelitian. 2) Uji Reliabilitas Instrumen yang reliabel adalah instrumen yang digunakan beberapa kali untuk mengukur objek yang sama akan menghasilkan data atau jawaban yang sama pula. 3.60 (Imam Ghozali. 2008). Untuk menguji reabilitas pada penelitian ini digunakan teknik analisis data dengan cronbach’s alpha dengan bantuan komputer melalui SPSS. Syarat minimum suatu kuesioner yang memenuhi validitas adalah jika korelasi antara skor butir dengan skor total tersebut positif dan lebih besar dari 0. serta masalah normalitas data. Pengujian tersebut dilakukan dengan uji asumsi klasik berikut. Untuk itu. 2006).

Uji multikolinieritas dilakukan dengan melihat nilai tolerance dan variance inflation factor (VIF). maka disebut Homokedastisitas dan jika berbeda disebut Heterokedastisitas. Kriterianya variabel bebas tidak ada yang signifikan secara statistik maka disimpulkan bahwa pada model regresi tidak terjadi Heterokedastisitas. yaitu dengan cara meregresi nilai absolute residual dari model yang estimasi terhadap variabel independen. maka data terbebas dari kasus mulikolinieritas.1 dan VIF kurang dari 10. Model regresi yang baik adalah yang Homokedastisitas atau tidak terjadi Heterokedastisitas. 2006). Deteksi kasus Heterokedastisitas dapat dilakukan dengan uji Glejser (Imam Ghozali.9. 3. Jika nilai tolerance lebih besar dari 0.Smirnov. Data populasi dikatakan berdistribusi normal jika koefisien Asymp.3 Analisis Regresi Linier Berganda Untuk mengetahui pengaruh tingkat pendidikan dan pengalaman kerja terhadap profesionalisme auditor BPK RI perwakilan Provinsi Bali digunakan 38 . 3) Uji Heterokedastisitas Uji heterokedastisitas bertujuan menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan lain tetap. Sig (2-tailed) lebih besar dari α = 0.05 2) Uji Multikolinieritas Imam Ghozali (2006) menyatakan bahwa uji multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas (independen).

........... Analisis regresi linier berganda (multiple linier regression) digunakan untuk memecahkan rumusan masalah yang ada..... yaitu untuk melihat pengaruh diantara dua variabel atau lebih...... 39 .persamaan regresi linier berganda............. 1) Uji Statistik F Uji statistik F bertujuan untuk mengetahui kelayakan model regresi linear berganda sebagai alat analisis yang menguji pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen...05 maka model ini layak atau fit...(1) Keterangan: Y = = = = = = Profesionalisme auditor konstanta koefisien regresi error tingkat pendidikan pengalaman kerja β 0 β. Model regresi linier berganda ditunjukkan oleh persamaan sebagai berikut: Y = β0 + β1 X 1i + β2 X 2 i + e.. β .. Bila nilai signifikansi annova < α = 0.................... Secara statistik dapat diukur dari Uji Statistik F dan Uji Statistik t....... 1 2 e X1 X2 Ketepatan fungsi regresi sampel data menaksir nilai aktual yang dapat diukur dari Goodness of fit-nya............

05 maka Hi diterima dan H0 ditolak.2) Uji Statistik t Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui signifikan tidaknya pengaruh masing-masing variabel bebas secara individual terhadap variabel terikat. 40 . Hi : paling sedikit salah satu dari β i ≠ 0. dan pengalaman kerja secara parsial tidak signifikan pengaruhnya terhadap profesionalisme auditor. Jika Ho diterima berarti masing-masing variabel bebas yang terdiri dari tingkat pendidikan. Untuk menguji hipotesis yang diajukan apakah diterima atau ditolak dengan melihat signifikansi di bawah atau sama dengan 0. a) merumuskan hipotesis Ho: β i = 0. artinya ada pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat. artinya tidak ada pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat. yang diperoleh dari hasil regresi dengan program SPSS. b) menentukan tingkat keyakinan = 95% dan α = 5% df = (n-k) untuk menentukan ttabel c) menentukan besarnya thitung. sebaliknya bila Ho ditolak berarti variabel bebas secara parsial berpengaruh terhadap profesionalisme auditor.

Soerasno. Pada era reformasi sekarang ini. VI/MPR/2002 yang diantaranya menegaskan kembali kedudukan BPK RI sebagai satu-satunya lembaga pemeriksa eksternal 41 . Untuk memulai tugasnya. BPK RI hanya memiliki 9orang pegawai dan sebagai ketua pertama dijabat oleh R.1 Gambaran Umum BPK RI Perwakilan Provinsi Bali BPK RI pertama kali didirikan di Magelang berdasarkan Penetapan Pemerintah No. Pada waktu itu. BPK RI dengan suratnya pada tanggal 12 April 1957 No 94-1 telah mengumumkan kepada semua instansi di wilayah Republik Indonesia mengenai tugas dan kewajibannya dalam memeriksa tanggung jawab tentang keuangan negara. 11 pada tanggal 28 Desember 1946 dalam rangka melaksanakan pasal 23 ayat (5) UUD tahun 1945 yang menetapkan bahwa untuk memeriksa tangggung jawab tentang keuangan negara diadakan suatu Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK RI) yang peraturannya ditetapkan dengan undang-undang. BPK RI telah mendapatkan dukungann konstitusional dari Majelis Permusyawaratan Rakyat-Republik Indonesia (MPRRI) dalam sidang tahunan pada tahun 2002 yang memperkuat kedudukan BPK RI sebagai lembaga pemeriksa eksternal di bidang keuangan negara. Penetapan pemerintah No. Hasil pemeriksaan itu disampaikan kepada Dewan Perwakilan Rakyat.6/1948 menyebutkan tempat kedudukan BPK RI dipindahkan dari Magelang ke Yogyakarta. yaitu dengan dikeluarkannya TAP MPR No.BAB IV PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN 4.

BPK terus meningkatkan kemampuan pemeriksaannya. serta hukum dan humas. Sedangkan Subauditoriat Bali II membawahi dua seksi yaitu seksi Bali II. maka dipandang perlu untuk menyempurnakan organisasi dan tata kerja pelaksana BPK RI dengan dibentuknya perwakilan BPK RI di Bali.A dan seksi Bali II. memperbaiki instrumen pendukung pemeriksa serta terus mengupayakan penambahan kantor perwakilan di setiap provinsi di Indonesia. Sub-auditoriat Bali I membawahi dua seksi yaitu seksi Bali I.1. Organisasi perwakilan BPK RI Provinsi Bali dipimpin oleh seorang kepala perwakilan yang membawahi sekretariat perwakilan. keuangan.atas keuangan negara dan peranannya perlu lebih dimantapkan sebagai lembaga yang independen dan profesional.B. BPK RI berkedudukan di ibu kota negara dan memiliki perwakilan di setiap provinsi. Sekretariat perwakilan membawahi lima sub-bagian yaitu sub-bagian SDM. sub-auditoriat Bali I dan sub-auditoriat Bali II. Struktur organisasi perwakilan BPK RI Provinsi Bali dapat dilihat pada gambar 4. 42 . BPK RI perwakilan Provinsi Bali merupakan salah satu unsur pelaksana dari sebagian tugas dan fungsi BPK RI di daerah dan bertanggung jawab kepada anggota VI BPK RI melalui Auditor Utama VI. umum.A dan seksi Bali I. Sejalan dengan tuntutan tugas dan tanggung jawab yang harus diemban sesuai dengan amanat UUD tahun 1945.B. sekretariat kepala perwakila.

2011 4.2 4.96 %) sedangkan 6 kuesioner (13.2.1 Struktur Organisasi BPK RI Perwakilan Provinsi Bali Sumber: BPK RI Perwakilan Provinsi Bali.Gambar 4. kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini sebanyak 40 kuesioner (86.04 %) tidak dapat digunakan karena 2 kuesioner tidak kembali dan 4 kuesioner tidak diisi dengan lengkap.1 Data Penelitian Deskripsi Responden Jumlah sampel dalam penelitian ini adalah 46 auditor.1 Tabel 4.1 Rincian Kuesioner Penelitian 43 . Dari 46 kuesioner yang disebar. Ringkasan distribusi kuesioner penelitian disajikan dalam tabel 4.

5 52. Rincian responden berdasarkan jenis kelamin disajikan dalam Tabel 4.2.2 berikut: Tabel 4.2 Karakteristik Responden : 44 49 40 46 Jumlah 46 2 44 4 40 x 100 % x 100 % Persentase 100. dan lama bekerja.2 Rincian Jenis Kelamin Responden Jumlah (orang) 19 21 40 Persentase (%) 47.70 86. tingkat pendidikan.00 4.96 = 95. 1) Jenis Kelamin Jenis kelamin digunakan untuk mengetahui proporsi auditor pria dan wanita. Profil responden memaparkan mengenai jenis kelamin.5 100 No Jenis Kelamin 1 Pria 2 Wanita Jumlah Sumber: Lampiran 2 44 .65% = 86.96% : Karakteristik responden penelitian merupakan profil dari 40 responden yang berpartisipasi dalam pengisian kuesioner penelitian ini.34 95.65 8.Keterangan Kuesioner yang disebarkan Kuesioner yang tidak kembali Kuesioner yang kembali Kuesioner yang digugurkan/tidak lengkap Kuesioner yang digunakan (diolah) Tingkat pengembalian (respon rate) Tingkat pengembalian yang digunakan (usable rate) Sumber: data diolah. 2011 4.

Untuk responden yang memiliki masa kerja 1-2 tahun terdapat 6 responden (15%). sehingga diharapkan mampu untuk mengenal budaya organisasi di instansi tersebut. 45 . Rincian responden berdasarkan lama bekerja disajikan dalam Tabel 4. Berdasarkan tabel 4. tidak ada yang memiliki masa kerja kurang dari satu tahun. sedangkan responden yang berjenis kelamin perempuan berjumlah 21 responden ( 52. untuk responden yang memiliki masa kerja 2-3 tahun terdapat 12 orang (30%) dan untuk responden yang memiliki masa kerja lebih dari 3 tahun terdapat sebanyak 22 orang responden (55%).5 %). 2) Lama Bekerja Lama bekerja responden di BPK digunakan sebagai acuan dalam mengetahui pengalaman kerja responden.2 dapat dilihat bahwa responden yang berjenis kelamin wanita lebih banyak daripada pria.Jenis kelamin responden dapat digunakan sebagai acuan untuk mengetahui proporsi auditor pria dan wanita dalam melakukan pemeriksaan.3 berikut: Tabel 4.3 dapat diketahui bahwa dari keseluruhan responden.5 %). yaitu 19 responden ( 47.3 Rincian Lama Bekerja Responden Jumlah (orang) 0 6 12 22 40 No 1 2 3 4 Lama Bekerja Persentase (%) 0 15 30 55 100 <1 1-2 2-3 >3 Jumlah Sumber: Lampiran 2 Berdasarkan Tabel 4.

Responden yang memiliki tingkat pendidikan terakhir S1 Akuntansi sebanyak 22 responden (55%) dan responden yang telah menempuh pendidikan S2 maupun pendidikan profesi akuntansi sebanyak 15 responden (37.4 berikut: Tabel 4.3.5%).5%).1 Hasil Penelitian Hasil Uji Instrumen Dua pengujian yang digunakan untuk menguji instrumen penelitian adalah uji validitas dan reliabilitas.3) Tingkat pendidikan Tingkat pendidikan merupakan indikator untuk mengetahui tingkat pemahaman dan intelektualitas yang dimiliki responden.5 100 SMA/D3 S1 Non Akuntansi S1 Akuntansi S2/S3 Jumlah Sumber: Lampiran 2 Berdasarkan Tabel 4. 4.3 4.5 5 55 37.4 Rincian Tingkat Pendidikan Responden No 1 2 3 4 Tingkat pendidikan Jumlah (orang) 1 2 22 15 40 Persentase (%) 2.4 dapat dilihat bahwa responden yang memiliki tingkat pendidikan SMA/D3 adalah 1 responden (2. Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui apakah 46 . Rincian responden berdasarkan tingkat pendidikan disajikan dalam Tabel 4. Uji validitas merupakan pengujian yang dilakukan terhadap item pertanyaan. responden yang memiliki tingkat pendidikan S1 Non Akuntansi terdapat sebanyak 2 orang (5%).

instrumen penelitian tepat digunakan dalam penelitian.5. 2006).60 sehingga dapat disimpulkan bahwa semua variabel reliabel dalam penelitian ini. Hasil uji validitas tersebut menunjukkan tidak ada masalah dengan validitas atas instrumen yang digunakan dalam penelitian ini. Uji reliabilitas merupakan pengujian yang dilakukan untuk mengukur suatu kuesioner yang merupakan indikator variabel. 2008).3 (Sugiyono. 2006) atau jika korelasi antara skor butir dengan skor total tersebut positif dan lebih besar dari 0.6. Hasil uji reliabilitas menunjukkan nilai Cronbach Alpha diatas 0. 2) Uji Reliabilitas Uji ini menggunakan uji statistik Cronbach Alpha.60 (Imam Ghozali. 2008). 47 . Hasil uji validitas dapat dilihat pada Tabel 4. dimana suatu variabel dikatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach Alpha (a) > 0. Hasil uji reliabilitas dapat dilihat pada Tabel 4. 1) Uji Validitas Uji validitas dilakukan dengan menghitung korelasi antara skor dari masing-masing butir pertanyaan dengan total skor tertinggi didapat nilai Pearson Correlation. Sebuah item dikatakan valid jika korelasi antara skor butir dengan skor total tersebut positif dan lebih besar dari 0.3 (Sugiyono. Jika korelasi antara masing-masing skor butir pernyataan terhadap total skor butir-butir pernyataan menunjukkan hasil yang signifikan maka masingmasing butir pernyataan tersebut dikatakan valid (Imam Ghozali.

4 Y4.000 Keterangan Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Dedikasi terhadap Profesi (Y1) Kewajiban Sosial (Y2) Kemandirian (Y3) Kepercayaan terhadap Peraturan Profesi (Y4) Hubungan dengan Rekan Seprofesi (Y5) Sumber: Lampiran 5 48 .000 0.662 0.000 0.000 0.839 0.000 0.1 Y5.1 X2.828 0.917 0.690 0.822 0.3 X2.825 0.000 0.3 Y5.1 Y1.000 0.4 Y1.5 Y2.5 X2.829 0.5 Y3.772 0.778 0.000 0.000 0.759 Variabel Tingkat Pendidikan (X1) Pengalaman Kerja (X2) Signifikansi 0.890 0.922 0.810 0.000 0.704 0.659 0.786 0.000 0.000 0.675 0.642 0.000 0.000 0.5 Hasil Uji Validitas Kode Instrumen X1.4 X2.000 0.1 X1.826 0.3 Y1.000 0.7 X2.770 0.8 Y1.000 0.2 X2.3 Y3.6 X2.931 0.Tabel 4.1 Y4.696 0.839 0.2 Y4.000 0.2 Y1.000 0.000 0.700 0.3 Y2.670 0.838 0.000 0.1 Y3.000 0.4 Y2.000 0.3 Nilai Pearson Correlation 0.000 0.1 Y2.2 Y3.2 Y5.000 0.000 0.2 Y2.788 0.654 0.2 X2.000 0.000 0.881 0.000 0.000 0.

sedangkan standar deviasi merupakan perbedaan nilai data yang diteliti dengan nilai rata-ratanya. Rata-rata (mean) merupakan cara yang paling umum digunakan untuk mengukur nilai sentral dari suatu distribusi data.94 81.6 Hasil Uji Reliabilitas No Variabel Cronbach Alpha 0.47 31.0442 60.827 0.3.7 Tabel 4.2 Hasil statistik deskriptif Statistik deskriptif memberikan informasi tentang karakteristik variabel penelitian antara lain nilai minimum. Hasil statistik deskriptif disajikan pada Tabel 4.23 Mean 8.887 0. Deviation 1.5598 24.84772 5.9645 Std.966 Keterangan Reliabel Reliabel Reliabel 1 Tingkat Pendidikan (X1) 2 Pengalaman Kerja (X2) 3 Profesionalisme (Y) Sumber: Lampiran 5 4. nilai mean dan standar deviasi.96673 15.Tabel 4.4 24. nilai maksimum.7 Statistik Deskriptif Descriptive Statistics N Tingkat Pendidikan Pengalaman Kerja Profesionalisme Auditor Valid N (listwise) Sumber: Lampiran 6 40 40 40 40 Minimum Maximum 2 9.78 10.59387 49 .

Data populasi dikatakan berdistribusi normal jika nilai Asym Sig (2-tailed) lebih besar dari 0. 1) Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi. Adapun pengujian asumsi klasik yang dilakukan yaitu uji normalitas yang dilakukan untuk menguji apakah residual dari model regresi yang dibuat berdistribusi normal atau tidak. dan uji heterokedastisitas adalah untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual atau pengamatan yang lain. variabel terikat dan bebas memiliki distribusi normal atau tidak. 50 .4. yaitu membandingkan distribusi komulatif relatif hasil observasi dengan distribusi kumulatif teorinya.05. maka model persamaan diuji terlebih dahulu melalui uji asumsi klasik.3. uji multikolinearitas adalah untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. Pengujian normalitas distribusi data populasi dilakukan dengan menggunakan statistik Kolmogorov-Smirnov Test. Model regresi yang baik memiliki nilai residual yang terdistribusi normal atau mendekati normal.3 Uji Asumsi Klasik Sebelum dianalisis dengan teknik regresi.

8 Hasil Uji Normalitas One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual 40 Mean Std. Calculated from data.134.134 N Normal Parameters a. (2-tailed) a.150 -. Absolute Positive Negative .0000000 10.72496843 . Sig. Imam Ghozali (2006) mengatakan bahwa untuk mengetahui terjadi tidaknya multikolinearitas dapat dilihat dari nilai tolerance dan varian inflantion factor (VIF) dari masing-masing variabel independen.b Sumber: Lampiran 7 Pada Tabel 4. nilai VIF yang kurang dari 10 mengindikasikan tidak adanya multikolinearitas.05. b. 2) Uji Multikolinearitas Uji multikolinearitas bertujuan untuk menguji apakah variabel bebas yang digunakan mempunyai lebih dari satu hubungan linear.8 terlihat bahwa hasil uji normalitas untuk variabel-variabel dalam penelitian ini menunjukkan nilai Asym Sig (2-tailed) sebesar 0.Tabel 4. yang berarti bahwa data dalam penelitian ini berdistribusi normal. Berdasarkan Tabel 4.184 . Test distribution is Normal. Deviation Most Extreme Differences Kolmogorov-Smirnov Z Asymp.163 . yang mana lebih besar dari 0. hasil VIF juga 51 .9 menunjukkan bahwa tidak ada variabel independen yang memiliki tolerance lebih dari 10 persen.184 1.

Dependent Variable: Profesionalisme Auditor Sumber: Lampiran 8 3) Uji Heterokedastisitas Uji Heterokedastisitas dilakukan dengan uji Glejser yaitu meregresi nilai absolut residual dari model terhadap variabel independen. 52 .633 .menunjukkan bahwa seluruh variabel independen memiliki nilai VIF yang lebih kecil dari 10. Tabel 4. Berdasarkan Tabel 4. Hal ini berarti bahwa model regresi tidak mengandung heterokedastisitas.10 menunjukkan dengan jelas bahwa seluruh variabel independen signifikansinya diatas 5 persen. Hal ini berarti bahwa tidak terdapat gejala multikolinearitas antar variabel independen dalam model regresi sehingga model tersebut layak digunakan untuk memprediksi.580 1.463 a. Model regresi tidak mengandung adanya heterokedastisitas bila probabilitasnya diatas tingkat kepercayaan 5 persen.684 VIF 1.9 Hasil Uji Multikolinearitas Coefficientsa Collinearity Statistics Model Tingkat Pendidikan Pengalaman Kerja Auditor Tolerance .

079 53 . didapatkan nilai koefisien determinasi (R2) = 0.116 Tingkat Pendidikan -0.022 6.810 Sig. Model B Error 1 (Constant) 19. Standardized Coefficients Beta t 3.Tabel 4.3 persen sisanya dipengaruhi oleh faktor-faktor lain yang tidak masuk dalam model penelitian.004 0. Hal ini berarti bahwa 52.11.035 -0. sedangkan 47. Berdasarkan hasil perhitungan yang tersaji pada Tabel 4.441 0. 0. Sebelum menguji hipotesis. maka berarti kedua variabel bebas mempengaruhi secara simultan variabel terikat dan model yang digunakan dianggap layak uji sehingga pembuktian hipotesis dapat dilanjutkan. Jika hasil dari uji F adalah signifikan.341 -1.4 Analisis Regresi Linear Berganda Koefisien determinasi (R2) mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel independen.11 -0.527.3.007 -0. Dependent Variable: Absolut Residual Sumber: Lampiran 9 4. maka perlu dilihat terlebih dahulu kelayakan model (model fit) yang dilakukan dengan uji F untuk mengetahui pengaruh kedua variabel bebas secara serempak terhadap variabel terikat.818 Pengalaman Kerja Auditor -0.973 0.10 Hasil Uji Heterokedastisitas Coefficients a Unstandardized Coefficients Std.028 0.244 a.7 persen variabel profesionalisme auditor dapat dijelaskan oleh variabel tingkat pendidikan dan pengalaman kerja.

Tabel 4. Predictors: (Constant).527 a. Pengalaman Kerja Auditor.000 a a. maka model dianggap layak uji dan pembuktian hipotesis dapat dilanjutkan. Error of the Estimate 11.580 Mean Square 1665. Tingkat Pendidikan b.12 Hasil Uji F ANOVA b Sum of Squares 4997.869 124.12 dapat dilihat nilai signifikan dari uji F sebesar 0.610 Model 1 df 3 36 39 Regression Residual Total F 13. Dengan demikian. .369 Sig. Pengalaman Kerja Auditor. Dependent Variable: Profesionalisme Auditor Sumber: Lampiran 10 54 .000 yang lebih kecil dari 5 persen mengindikasikan bahwa variabel tingkat pendidikan dan pengalaman kerja berpengaruh secara serempak terhadap profesionalisme auditor pada tingkat signifikansi 5 persen.973 9483.Dari tabel 4. Predictors: (Constant).607 4485. Tingkat Pendidikan Sumber: Lampiran 10 Tabel 4.726 R Square .16290 Model 1 R a .11 Model Summary Model Summary Adjusted R Square .488 Std.

669 1.01 untuk variabel pengalaman kerja auditor (X2) yang mana nilai signifikansi t kedua variabel tersebut lebih kecil dari tingkat signifikansi sebesar 5% yang berarti H0 ditolak.13 Hasil Uji t Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 B 5.644 2. Berdasarkan Tabel 4. Error 9.362 Standardized Coefficients Beta . faktor-faktor yang mempengaruhi profesionalisme auditor seperti tingkat pendidikan dan pengalaman kerja maka dapat disusun persamaan regresi sebagai berikut: Y= 5.528 Sig.524 .001 (Constant) Tingkat Pendidikan Pengalaman Kerja Auditor a. .489 t .12.035 . Dependent Variable: Profesionalisme Auditor Sumber: Lampiran 10 Hubungan variabel-variabel bebas tersebut secara parsial dengan variabel terikat (uji t) adalah sebagai berikut: variabel tingkat pendidikan (X1) dan pengalaman kerja auditor (X2) secara statistik berpengaruh signifikan terhadap profesionalisme auditor (Y).278X2 55 .216 .035 untuk variabel tingkat pendidikan (X1) dan sebesar 0.853 2.194 3.278 Std. Hal ini dapat dilihat dari nilai signifikansi t sebesar 0.Tabel 4.090 1.12 dapat dilihat hasil analisis regresi linear berganda. Hasil uji t dapat dilihat pada Tabel 4.316 .853 + 2.229X1+1.

Untuk menguji pengaruh tingkat pendidikan terhadap profesionalisme auditor dilakukan dengan melihat hasil uji statistik t. karena probabilitas sebesar 0.6 1) Pembahasan Hasil Penelitian Pengaruh Tingkat Pendidikan terhadap Profesionalisme Auditor Hipotesis pertama (H1) menyatakan bahwa tingkat pendidikan berpengaruh positif terhadap profesionalisme auditor. menunjukkan bahwa pengalaman kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap profesionalisme auditor. Berdasarkan hasil uji statistik pada Tabel 4.12.05).4.01 lebih kecil dari tingkat signifikansi 5% (0.05). 4. karena probabilitas sebesar 0.5 1) Pengujian Hipotesis Pengujian hipotesis pertama (H1) Hipotesis pertama (H1) menyatakan bahwa tingkat pendidikan berpengaruh positif terhadap profesionalisme auditor. 2) Pengujian hipotesis kedua (H2) Hipotesis kedua (H2) menyatakan bahwa pengalaman kerja berpengaruh positif terhadap profesionalisme auditor. Berdasarkan hasil uji statistik pada Tabel 4. menunjukkan bahwa tingkat pendidikan berpengaruh positif dan signifikan terhadap profesionalisme auditor. Untuk menguji pengaruh pengalaman kerja terhadap profesionalisme auditor dilakukan dengan melihat hasil uji statistik t.035 lebih kecil dari tingkat signifikansi 5% (0.3. Tujuan dari pengujian ini adalah untuk mengetahui apakah tingkat pendidikan seorang auditor akan mempengaruhi sikap 56 .12.3.

Tujuan dari pengujian ini adalah untuk mengetahui apakah pengalaman kerja yang dimiliki oleh seorang auditor akan mempengaruhi sikap profesionalisme auditor. Semakin banyak pengalaman kerja yang dimiliki oleh seorang auditor maka semakin tinggi pula sikap profesionalisme yang dimiliki.profesionalisme auditor.278) dengan tingkat signifikansi 0.01 menunjukkan bahwa faktor pengalaman kerja berpengaruh signifikan terhadap profesionalisme auditor. Semakin tinggi tingkat pendidikan yang dimiliki oleh seorang auditor maka semakin tinggi pula sikap profesionalisme yang dimiliki.229) dengan tingkat signifikansi 0. Sehingga pada akhirnya akan menghasilkan laporan audit yang berkualitas dan dapat dipercaya. 57 . 2) Pengaruh Pengalaman Kerja terhadap Profesionalisme Auditor Hipotesis kedua (H2) menyatakan bahwa pengalaman kerja berpengaruh positif terhadap profesionalisme auditor.035 menunjukkan bahwa faktor tingkat pendidikan berpengaruh signifikan terhadap profesionalisme auditor. Pendidikan akan berdampak pada kualitas seorang auditor itu sendiri dan dalam proses pelaksanaan tugas yang dibebankan kepadanya. Hasil uji statistik (1. Hasil uji statistik (2. Bertambahnya pengalaman kerja seorang auditor akan meningkatkan pengetahuan tentang kekeliruan dan tingkat ketelitian yang dimiliki. Dengan demikian. tingkat pendidikan yang memadai akan membantu auditor untuk dapat menjalankan profesinya dengan efektif dan efisien.

58 . Karena pengalaman kerja yang dimiliki oleh seorang auditor akan mendukung keterampilan dan kecepatan auditor tersebut dalam menyelesaikan tugas-tugasnya.BAB V SIMPULAN DAN SARAN Dalam bab ini membahas kesimpulan dan saran berdasarkan hasil pengujian sebagaimana yang telah diuraikan dalam bab empat. Hasil pengujian selain sebagai dasar merumuskan simpulan juga digunakan sebagai dasar untuk merumuskan keterbatasan dan implikasi untuk penelitian selanjutnya. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat pendidikan berdampak pada kualitas kerja seorang auditor. Berdasarkan hasil penelitian tersebut dapat diperoleh kesimpulan sebagai berikut: tingkat pendidikan yang dienyam oleh auditor memiliki pengaruh yang signifikan terhadap profesionalisme auditor. Hasil pengujian tersebut digunakan sebagai dasar untuk menolak atau menerima hipotesis. 5. Hal ini menunjukkan bahwa pengalaman audit LKPD seorang auditor berpengaruh terhadap sikap profesionalismenya.1 Simpulan Penelitian ini mengamati tentang pengaruh tingkat pendidikan dan pengalaman kerja terhadap profesionalisme auditor. Semakin tinggi tingkat pendidikan yang dimiliki akan berdampak pada semakin tinggi pula profesionalisme yang dimiliki oleh auditor tersebut. Pengalaman kerja auditor berpengaruh secara signifikan terhadap profesionalisme auditor.

para auditor sebaiknya telah menempuh pendidikan formal (S1 dan S2 akuntansi) serta telah mengikuti pendidikan profesional akuntansi dan diberikan pelatihan-pelatihan teknis yang berkelanjutan seperti memperbanyak diklat-diklat yang berhubungan dengan tugas pemeriksaan. sehingga masih ada variabel lain yang perlu diidentifikasi untuk menjelaskan profesionalisme auditor. Oleh karena itu. hal ini karena tanggung jawab BPK RI untuk dapat menghasilkan laporan hasil pemeriksaan atas laporan keuangan pemerintah yang andal. Dalam penelitian ini didapatkan nilai Adjusted R2 sebesar 0.8 persen variabel profesionalisme auditor dapat dijelaskan oleh faktor tingkat pendidikan dan pengalaman kerja.2 Saran Profesionalisme seorang auditor merupakan hal mutlak yang harus dimiliki oleh seorang auditor BPK RI disamping independensi. Untuk penelitian selanjutnya diharapkan peneliti dapat menggunakan variabel lain yang lebih baru dan lebih berpengaruh terhadap profesionalisme auditor serta menggunakan sampel yang lebih banyak sehingga generalisasi kesimpulannya dapat lebih baik serta menggunakan responden dengan lokasi penelitian pada perusahaan yang berbeda 59 .488 yang berarti hanya 48.5.

Dian. 2002. “ Big 5 auditors' professional and organizational identification: consistency or conflict?”. Jakarta: Salemba Empat. Pengalaman Kerja. Bachtiar. Sumintorn. dan Ekonomi. Anak Agung Ayu. International Journal of Business Strategy. Vol 2 No. “Pengaruh Tingkat Pendidikan. Lucretia Mattson. Amilin dan Rosita Dewi. Becker. Manajemen. Jurnal Akuntansi No 25 Universitas Sumatera Utara. 2006. D’Arcy. 2011. h: 13-24 Arens. 2003. Kecakapan Profesional. Journal of Legal. 2007. 2009. Baotham. Iyos Andersen dan Arifin Lubis. Auditing Pendekatan Terpadu (Terjemahan). Ethical. An Empirical Study On Accounting Firm In Java And Bali. “Continuing Ethics Education is Critical to Improving Professional Conduct of Auditors”. Skripsi Fakultas Ekonomi Universitas Udayana. Journal of Economics and Engineering. dan Motivasi Auditor terhadap Kinerja Auditor Inspektorat Provinsi Sumatra Utara”. A Journal of Practice & Theory. Thailand: Vol 7 Issue 2. . Zulkifli. Etika Profesi. Pengalaman. E.DAFTAR RUJUKAN Agustia. Tingkat Pendidikan. Independensi Pemeriksa terhadap Kualitas Hasil Pemeriksaan (Studi empiris : Badan Pengawas Daerah Kabupaten Karo)”. “Pengaruh Sikap Profesionalisme Internal Auditor terhadap Peranan Internal Auditor dalam Pengungkapan Temuan Audit”. Bangun. Michael and Iyer Venkataraman M. Susan Haugen. A. Universitas Airlangga. Tesis Universitas Sumatra Utara. Pendidikan Berkelanjutan. Indonesia”. “Pengaruh Profesionalisme. Ariani Wahyuningsih. Bamber. and Regulatory Issues. Vol. “Pengaruh Komitmen Organisasi terhadap Kepuasan Kerja Akuntan Publik dengan Role Stress sebagai Variabel Moderating”. Albar. “Effects of Professionalism on Audit Quality and Self Image of CPAs in Thailand”. 2009. “Pengaruh Tingkat Pendidikan. dan Pengalaman Kerja pada Kinerja Auditor”. JAAI Vol 12 No 1. 7 No. 2005. 3 Februari 2006. Juni. Komitmen Organisasi. Jurnal Bisnis. Sistem Reward. 2009. 1. 2008. “The Influence Of Auditor’s Profesionalism to Turnover Intentions. Asikin.

dan Pengalaman Kerja terhadap Profesionalisme Auditor Kantor Akuntan Publik di Bali”. Universitas Udayana. Dasar-dasar Audit Laporan Keuangan. 2011. Jurnal Riset Akuntansi Indonesia Vol 5 No 3. Halim. Budaya Organisasional. Yogyakarta: Kanisius . 151 Eka Desyanti dan Dwi Ratnadi. Darmoko. Fadila. Gunawan. www. 2009. UUP AMP YKPN. Winda. Semarang. Agus M. 2008. 34. Sg Putri Maradi. “Profesionalisme Auditor pada KAP Dilihat dari Perbedaan Gender. Sasongko. Edisi Ketiga. New York: Feb 2011. dan Pengalaman Kerja Pengawas Intern terhadap Efektivitas Penerapan Struktur Pengendalian Intern pada Bank Perkreditan Rakyat di Kabupaten Badung”. “Pengaruh Independensi. Tesis Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro. 2002. Skripsi Fakultas Ekonomi Universitas Udayana. “Pengaruh Jabatan. “Pengaruh Profesionalisme Auditor terhadap Pertimbangan Tingkat Materialitas dalam Proses Pengauditan Laporan (Survey pada Auditor di KAP Wilayah Surakarta dan Yogyakarta)”.akuntan. Skripsi Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Surakarta. 2002. Hardjana. Abdul. 1. Edisi 3. International Journal of Public Administration. Henry W. 2003. dan Hirarki Jabatannya”. Jurnal AUDI Vol 3 No. Cahyasumirat.com “Internal Auditor dan Dilema Etika”.A. dkk. “Pengaruh tingkat pendidikan. Skripsi Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia.Budi. 2008. Demir. Bank Abc)”. Tansu. Keahlian Profesional. Hirarki Jabatan. Candradewi. dan Konflik Peran terhadap Hubungan Kepuasan Kerja dengan Komitmen Organisasi : Studi Empiris di Kantor Akuntan Publik”. Pekerja Profesional. “Analisis Hubungan antara Profesionalisme Auditor dengan Pertimbangan Tingkat Materialitas dalam Proses Pengauditan Laporan Keuangan di Yogyakarta”. h: 341-364. 2007. 2003. Dwi dan Imam Ghozali. Vol. A. Dengan Kepuasan Kerja Sebagai Variabel Intervening (Studi Empiris Pada Internal Auditor PT. pg. Nheila. “ Pengaruh Profesionalisme Dan Komitmen Organisasi Terhadap Kinerja Internal Auditor. Cahyono. Auditing I. Fridati. Tesis Universitas Diponegoro. 2006. Yogyakarta. Tipe KAP. 2005.

bpk. “Pengaruh Supervisi.files. Merritt.com/2009/06/profesionalisasi-bimbingan-dankonseling. Jurnal Bisnis dan Akuntansi Vol. 2008.wikipedia. “The Glass Door: The Gender Composition of Newly-Hired Workers Across Hierarchical Job Levels”. “Pengaruh Preferansi Klien dan pengalaman Auditor terhadap Pertimbangan Auditor”. “Hubungan Profesionalisme dengan Konsekuensinya: Komitmen Organisasional. 4858. 2010. Edisi ke-2.R. 2005. T. 2007.org/wiki/Profesionalisme Ikatan Akuntan Indonesia. The 2nd National Conference UKWMS.wordpress. J. “Profesionalisme Auditor pada Kantor Akuntan Publik Dilihat dari Perbedaan Gender. Profesionalisme. Zulkarnain. Aplikasi Analisis Mutivariate dengan Program SPSS. Arleen dan Yulius Kurnia Susanto. 2003. Koroy. dan Keinginan Berpindah (Studi Empiris di Lingkungan Akuntan Publik)”. Lekatompessy. h: 199-222. 2001. E. Etika Profesi dan Pertimbangan Tingkat Materialitas”.go. “Profesionalisme. Jakarta: Salemba. Wolter H. Kantor Akuntan Publik. “Audit Committee and Auditor Independence: The Bankers’ Perception”. h: 89-84. Semarang: Universitas Diponegoro Ikhsan. Jurnal bisnis dan Akuntansi Vol 9 No 3. Muhamad Sori. http://denpasar. dan Pengalaman Kerja pada Kinerja Auditor BPK RI Perwakilan Provinsi Bali. Standar Profesional Akuntan Publik. “Performance Audit of The North Carolina AIG Program”. Universitas Udayana. Skripsi pada Fakultas Ekonomi.pdf) http://ms. 2009. International Journal of Economics and Management 3(2) pg: 317 – 331 .id/web/ http://ebekunt. Hassink. Surabaya. 2010. Simposium Nasional Akuntansi VIII Universitas Sebelas Maret Surakarta. Discussion Paper No. Kepuasan Kerja. Leslie W. 5. Laksmi. and Giovanni Russo. Tingkat Pendidikan. et al. dan Hirarki Jabatannya”. Pengetahuan Akuntan Publik dalam Mendeteksi Kekeliruan. Dian. 15-16 September.Herawati.J. 2006. Imam Ghozali. Prestasi Kerja. 2008. Raleigh NC: Chatam Journal. Arfan.

Working Paper. Monorey dan Peter. Sarens. Tingkat Pendidikan. Soepardi. Noviyanti. Lim-U. Kulwadee. Simposium Nasional Akuntansi V. 8. “Industry Versus Task-Based Experience Auditor Perfomance”. Auditing. Pandita. “Accountability Effects on Auditors’ Performance : Influence of Knowledge. Issue :4. ” Audit Quality and Auditor Reputation: Evidence from Japan “. Skinner. “Pengaruh Pendidikan dan Pengalaman Kerja Terhadap Motivasi Kerja Karyawan Di Bagian Spinning pada PT Hanil Indonesia Boyolali Tahun 2008”. 2009. Usia Dan Pengalaman Kerja Terhadap Kinerja Perawat Pada Rumah Sakit Umum Dr. Kiat Menjadi Auditor Profesional. Skripsi Jurusan Akuntansi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah. 1999. “ Cultural Dimension And Professionalism and Uniformity of Internal Auditing Practice”. Bandung: Alfabeta. Sukrisno Agoes. “Relationship Quality. 2000. Surakarta. and Alison Kao. Anik. Problem-Solving Ability. 2008. pg: 37 Tarigan. Eddy Mulyadi. International Journal Of Business Research. “Pengaruh Gender. and Suraj Srinivasan. Sanno. Vol. 2009. Hun-Tong. “Pengaruh Pengalaman dan Pelatihan terhadap Struktur Pengetahuan Auditor tentang Kekeliruan”. Sugiyono.Pirngadi Medan”. Journal of Accounting Research. . 2011. and Task Complexity”. Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Tekanan Ketaatan. Professionalism. Gerrit And Mohammad Abdolmohammadi. Metode Penelitian Bisnis. Motivasi. Douglas J.Mulyawati. 2010. Putri dan Bandi. Edisi ke-3. Hirarkhi Jabatan dan Pengalaman Kerja terhadap Profesionalisme Auditor Kantor Akuntan Publik di Bali”. Ida Bagus Yoga. Jurnal Ekonomi Universitas Sumatra Utara. Robyn A. 2008.” Pengaruh Tingkat Pendidikan. Working Paper. 2008. Kompleksitas Tugas. And Audit Quality: An Empirical Study Of Auditors In Thailand”. 2002. Journal of Accounting Research. Skripsi Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Udayana. 2008. Tan.

Skripsi Fakultas Ilmu Sosial dan Ekonomi Universitas Negeri Yogyakarta. Yendrawati.Wahyudi. Reni. “Pengaruh Kompetensi dan Independensi Auditor terhadap Kelangsungan Usaha Kantor Akuntan Publik (Kap) di Yogyakarta”. “Pengaruh Profesionalisme Auditor terhadap Tingkat Materialitas dalam Pemeriksaan Laporan Keuangan”. Simposium Nasional Akuntansi IX. Wiramurti. 2010. 2006. Padang. “Analisis Hubungan antara Profesionalisme Auditor dengan Pertimbangan Tingkat Materialitas dalam Proses Pengauditan Laporan Keuangan”. Jurnal Penelitiann & Pengabdian DPPM UII Vol 6 No 1. Hendro dan Aida Ainul Mardiyah. . 2008. Aditya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful