P. 1
Pengamatan Siklus Hidup Drosophila Dan Determinasi Drosophila

Pengamatan Siklus Hidup Drosophila Dan Determinasi Drosophila

|Views: 1,162|Likes:
Published by Fajrul Ihsan

More info:

Published by: Fajrul Ihsan on Nov 23, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/02/2013

pdf

text

original

PENGAMATAN SIKLUS HIDUP LALAT BUAH (Drosophila sp

)

A. Tujuan 1. Mengamati siklus hidup dari Drosophila sp 2. Mengetahui dan mengenal siklus hidup dari Drosophila sp 3. Membuat kesimpulan tentang siklus hidup Drosophila sp

B. Dasar teori 1. Klasifikasi Drosophila merupakan jenis lalat buah yang dapat ditemukan di buah-buahan busuk. Drosophila telah digunakan secara bertahun-tahun dalam kajian genetika dan perilaku hewan. Berikut merupakan klasifikasi dari Drosophila (Borror, 1992):

Gambar 1. Drosophila melanogaster

Kingdom Filum Class Ordo Family Genus

Animalia Arthropoda Insecta Diptera Drosophilidae Drosophila

Tabel 1. Klasifikasi Drosophila

2. Karakteristik Drosophila memiliki karakteristik khusus sehingga dapat dibedakan dengan kelompok lalat lain diataranya adalah: a) Warna tubuh kuning kecoklatan dengan cincin berwarna hitam di tubuh bagian belakang. b) Berukuran kecil, antara 3-5 mm. c) Urat tepi sayap (costal vein) mempunyai dua bagian yang terinteruptus dekat dengan tubuhnya. d) Sungut (arista) umumnya berbentuk bulu, memiliki 7-12 percabangan. e) Crossvein posterior umumnya lurus, tidak melengkung. f) Mata majemuk berbentuk bulat agak ellips dan berwana merah.

Terdapat mata oceli pada bagian atas kepala dengan ukuran lebih kecil dibanding mata majemuk. g) Thorax berbulu-bulu dengan warna dasar putih, sedangkan abdomen bersegmen lima dan bergaris hitamSayap panjang, berwarna transparan, dan posisi bermula dari thorax. Untuk dapat membedakan Drosophila jantan dengan betina berikut karakteristik pembeda antara Drosophila jantan dan betina: Karakteristik Ukuran tubuh Ukuran sayap Abdomen Betina Lebih besar Lebih panjang Ujung abdomen meruncing dan warnanya sama Sex-comb Tidak ada Jantan Lebih kecil Lebih pendek Ujung abdomen menumpul dengan warna lebih hitam Ada pada kaki pertama

Gambar

Gambar 2. Drosophila jantan dan betina Tabel 2. Perbedaan Drosophila jantan dan betina

Drosophila merupakan serangga dengan metamorfosis sempurna, yaitu dari telur – larva instar I – larva instar II – larva instar III – prepupa – pupa – imago. Fase perkembangan dari telur Drosophila dapat dilihat lebih jelas pada gambar di bawah ini.

Gambar 3. Siklus hidup Drosophila

Perkembangan dimulai segera setelah terjadi fertilisasi, yang terdiri dari dua periode. Pertama, periode embrionik didalam telur pada saat fertilisasi sampai dengan pada saat larva muda menetas dari telur, hal ini terjadi dalam waktu kurang lebih 24 jam, dan pada saat seperti ini, larva tidak berhenti-berhenti untuk makan (Silvia, 2003). Periode kedua adalah periode setelah menetas dari telur dan disebut perkembangan post-embrionik yang dibagi menjadi tiga tahap, yaitu larva, pupa, dan imago (fase seksual dengan perkembangan

pada sayap). Formasi lainnya pada perkembangan secara seksual terjadi pada saat dewasa (Silvia, 2003). Telur Drosophila berbentuk benda kecil bulat panjang dan biasanya diletakkan dipermukaan makanan. Betina dewasa mulai bertelur pada hari kedua setelah menjadi lalat dewasa dan meningkat hingga seminggu sampai betina meletakkan 50 s/d 75 telur perhari dan mungkin maksimum 400 s/d 500 buah dalam 10 hari. (Silvia, 2003). Telur Drosophila dilapisi oleh dua lapisan, yaitu satu selaput vitellin tipis yang mengelilingi sitoplasma dan suatu selaput tipis tapi kuat (Khorion) di bagian luar dan di anteriornya terdapat dua tangkai tipis. Larva Drosophila berwarna putih, bersegmen, berbentuk seperti cacing, dan menggali dengan mulut berwarna hitam di dekat kepala. Untuk pernafasan pada trakea, terdapat sepasang spirakel yang keduanya berada pada ujung anterior dan posterior (Silvia, 2003). Saat lapisan kutikula tidak lunak lagi, larva muda secara periodik berganti kulit untuk mencapai ukuran dewasa. Kutikula lama dibuang dan integumen baru diperluas dengan kecepatan makan yang tinggi. Selama periode pergantian kulit, larva disebut instar. Instar pertama adalah larva sesudah menetas sampai pergantian kulit pertama(instar kedua). Dan indikasi instar adalah ukuran larva dan jumlah gigi pada mulut hitamnya. Sesudah pergantian kulit yang kedua, larva (instar ketiga) makan hingga siap untuk membentuk pupa. Pada tahap terakhir, larva instar ketiga merayap ke atas permukaan medium makanan atau ke tempat yang kering lalu berhenti bergerak dan membentuk pupa. Saat larva Drosophila membentuk cangkang pupa, tubuhnya memendek, kutikula menjadi keras dan berpigmen, tanpa kepala dan sayap disebut prepupa. Formasi pupa ditandai dengan pembentukan kepala, bantalan sayap, dan kaki. Puparium (bentuk terluar pupa) menggunakan kutikula pada instar ketiga. Pada stadium pupa ini, larva dalam keadaan tidak aktif, dan dalam keadaan ini, larva berganti menjadi lalat dewasa (Ashburner, 1985). Setelah keluar dari pupa, lalat buah warnanya masih pucat dan sayapnya belum terbentang. Sementara itu, lalat betina akan kawin setelah berumur 8 jam dan akan menyimpan sperma dalam jumlah yang sangat banyak dari lalat buah jantan. Pada ujung anterior terdapat mikrophyle, tempat spermatozoa masuk ke dalam telur. Walaupun banyak sperma yang masuk ke dalam mikrophyle tapi hanya satu yang dapat berfertilisasi dengan pronucleus betina dan yang lainnya segera berabsorpsi dalam perkembangan jaringan embrio. (Borror, 1992).

Gambar 4. Proses perkawinan dari Drosophila

Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan pada siklus hidup Drosophila diantaranya sebagai berikut: a. Suhu Lingkungan Drosophila mengalami siklus selama 8-11 hari dalam kondisi ideal. Kondisi ideal yang dimaksud adalah suhu sekitar 25-28°C. Pada suhu ini lalat akanmengalami satu putaran siklus secara optimal. Sedangkan pada suhu rendah atausekitar 180C, waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan siklus hidupnya relatif lebih lama dan lambat yaitu sekitar 18-20 hari. Pada suhu 30°C, lalat dewasa yang tumbuh akan steril. b. Ketersediaan Media Makanan Jumlah telur Drosophila yang dikeluarkan akan menurun apabila kekurangan makanan. Lalat buah dewasa yang kekurangan makanan akan menghasilkan larva berukuran kecil. Larva ini mampu membentuk pupa berukuran kecil, namun sering kali gagal berkembang menjadi individu dewasa. Beberapa dapat menjadi dewasa yang hanya dapat menghasilkan sedikit telur. Viabilitas dari telur-telur ini juga dipengaruhi oleh jenis dan jumlah makanan yang dimakan oleh larva betina (Shorrocks, 1972).

c. Tingkat Kepadatan Botol Pemeliharaan Botol medium sebaiknya diisi dengan medium buah yang cukup dan tidak terlalu padat. Selain itu, lalat buah yang dikembangbiakan di dalam botolpun sebaiknya tidak terlalu banyak, cukup beberapa pasang saja. Pada Drosophila dengan kondisi ideal dimana tersedia cukup ruang (tidak terlalu padat) individu dewasa dapat hidup sampai kurang lebih 40 hari. Namun apabila kondisi botol medium terlalu padat akan menyebabkan menurunnya produksi telur dan meningkatnya jumlah kematian pada individu dewasa. d. Intensitas Cahaya Drosophila melanogaster lebih menyukai cahaya remang-remang dan akan mengalami pertumbuhan yang lambat selama berada di tempat yang gelap. C. Waktu dan tempat praktikum September 2011 s/d Oktober 2011, tempat tinggal pengamat

D. Alat dan bahan 1. Lalat buah 2. Botol kaca bening/botol kultur 3. Sumbat busa sesuai dengan ukuran mulut botol kaca 4. Medium APRG (agar-pisang-ragi-gula) 5. Lup 6. Kuas kecil

E. Cara kerja 1. Menangkap lalat buah liar dengan perangkap pisang busuk, teknik penangkappan dapat dimodif sedemikian mungkin agar mendapat banyak lalat buah (20 s/d 40 ekor) 2. Membuat medium APRG 3. Memasukan medium ke botol kultur lalu didinginkan hingga memadat 4. Memasukan lalat buah hasil tangkapan kedalam botol kultur dengan cara terbalik 5. Menutup botol kultur yang telah berisi lalat buah dengan sumbat busa masih dengan cara terbalik

6. Mengamati perubahan yang terjadi setiap 6 jam sekali (telur-larva-pupa-dewasa) 7. Mencatat perubahan yang terjadi.

F. Hasil pengamatan Nama Lokasi pengambilan sampel No 1 2 Oktober 2011 Tanggal Dwi Pratiwi Geger arum baru Waktu 11.00 17.00 23.00 05.00 2 11.00 3 Oktober 2011 17.00 23.00 05.00 3 11.00 4 Oktober 2011 17.00 23.00 05.00 4 11.00 5 Oktober 2011 17.00 23.00 05.00 5 6 Oktober 2011 11.00 17.00 23.00 05.00 6 7 Oktober 2011 11.00 17.00 23.00 Stadium perkembangan Induk Induk Induk Induk Telur Telur Telur Telur Instar 1 Instar 1 Instar 2 Instar 3 Instar 3 Instar 3 Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa

7

8 Oktober 2011

05.00 11.00 17.00 23.00 05.00

Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Imago

8

9 Oktober 2011

11.00 17.00 23.00

9

10 Oktober 2011

05.00 11.00

Nama Lokasi pengambilan sampel No 1 Tanggal 28 September 2011

Fajrul Ihsan Gang Cempaka – Geger Kalong Waktu 21:00 03:00 Stadium perkembangan Induk Induk Induk Telur Telur Telur Telur Instar 1 Instar 1 Instar 1 Instar 1 Instar 2 Instar 2 Instar 2 Instar 2 Instar 2

2

29 September 2011

09:00 15:00 21:00 03:00

3

30 September 2011

09:00 15:00 21:00 03:00

4

1 Oktober 2011

09:00 15:00 21:00 03:00

5

2 Oktober 2011

09:00 15:00

21:00 03:00 6 3 Oktober 2011 09:00 15:00 21:00 03:00 7 4 Oktober 2011 09:00 15:00 21:00 03:00 8 5 Oktober 2011 09:00 15:00 21:00 03:00 9 6 Oktober 2011 09:00 15:00 21:00 10 7 Oktober 2011 03:00 09:00

Instar 3 Instar 3 Instar 3 Instar 3 Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Imago

Nama Lokasi pengambilan sampel No Tanggal

Hayatun Nufus Panorama Waktu 08.00 Stadium perkembangan Induk Induk Induk Induk Induk Induk Induk

1

30 September 2011

14.00 20.00 02.00

2

1 Oktober 2011

08.00 14.00 20.00

02.00 3 2 Oktober 2011 08.00 14.00 20.00 02.00 4 3 Oktober 2011 08.00 14.00 20.00 02.00 5 4 Oktober 2011 08.00 14.00 20.00 02.00 6 5 Oktober 2011 08.00 14.00 20.00 02.00 7 6 Oktober 2011 08.00 14.00 20.00 02.00 8 7 Oktober 2011 08.00 14.00 20.00 02.00 9 8 Oktober 2011 08.00 14.00 20.00 10 9 Oktober 2011 02.00 08.00

Induk Telur Telur Telur Telur Instar 1 Instar 1 Instar 1 Instar 2 Instar 2 Instar 3 Instar 3 Instar 3 Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Imago

Nama Lokasi pengambilan sampel No 1 Tanggal 29 September 2011

Kemala Dina Fitria Ciwaruga – Sarijadi Waktu 17:00 23:00 05:00 Stadium perkembangan Induk Telur Telur Telur Telur Telur Telur Telur Telur Telur Telur Telur Telur Telur Telur Instar 1 Instar 1 Instar 1 Instar 2 Instar 2 Instar 2 Instar 2 Instar 3 Instar 3 Pupa Pupa Pupa Pupa

2

30 September 2011

11:00 17:00 23:00 05:00

3

1 Oktober 2011

11:00 17:00 23:00 05:00

4

2 oktober 2011

11:00 17:00 23:00 05:00

5

3 Oktober 2011

11:00 17:00 23:00 05:00

6

4 Oktober 2011

11:00 17:00 23:00 05:00

7

5 Oktober 2011

11:00 17:00 23:00

8

6 Oktober 2011

05:00 11:00

17:00 23:00 05:00 9 7 Oktober 2011 11:00 17:00 23:00 10 8 Oktober 2011 05:00

Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Imago

Nama Lokasi pengambilan sampel No Tanggal

Khaerunnisa Abdurachman Jalan Pasanggrahan Raya - Panghegar Permai Waktu 11.00 Stadium perkembangan Induk Induk Induk Induk Telur Telur Telur Telur Instar 1 Instar 1 Instar 1 Instar 1 Instar 1 Instar 2 Instar 2 Instar 2 Instar 2 Instar 2 Instar 3

1

30 September 2011

17.00 23.00 05.00

2

1 Oktober 2011

11.00 17.00 23.00 05.00

3

2 Oktober 2011

11.00 17.00 23.00 05.00

4

3 Oktober 2011

11.00 17.00 23.00 05.00

5

4 Oktober 2011

11.00 17.00 23.00

05.00 6 5 Oktober 2011 11.00 17.00 23.00 05.00 7 6 Oktober 2011 11.00 17.00 23.00 05.00 8 7 Oktober 2011 11.00 17.00 23.00 05.00 9 8 Oktober 2011 11.00 17.00 23.00 05.00 10 9 Oktober 2011 11.00 17.00 23.00 05.00 11 10 Oktober 2011 11.00 17.00 23.00 05.00 12 11 Oktober 2011 11.00 17:00 23.00 13 12 Oktober 2011 05.00

Instar 3 Instar 3 Instar 3 Instar 3 Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Imago

Nama Lokasi pengambilan sampel No 1 Tanggal 29 September 2011

Lia Amelia Cibereum Waktu 17:00 23:00 05:00 Stadium perkembangan Induk Induk Induk Induk Telur Telur Telur Telur Telur Instar 1 Instar 1 Instar 1 Instar 1 Instar 1 Instar 2 Instar 2 Instar 2 Instar 2 Instar 2 Instar 3 Instar 3 Instar 3 Instar 3 Instar 3 Instar 3 Instar 3 Pupa Pupa

2

30 September 2011

11:00 17:00 23:00 05:00

3

1 Oktober 2011

11:00 17:00 23:00 05:00

4

2 Oktober 2011

11:00 17:00 23:00 05:00

5

3 Oktober 2011

11:00 17:00 23:00 05:00

6

4 Oktober 2011

11:00 17:00 23:00 05:00

7

5 Oktober 2011

11:00 17:00 23:00

8

6 Oktober 2011

05:00 11:00

17:00 23:00 05:00 9 7 Oktober 2011 11:00 17:00 23:00 05:00 10 8 Oktober 2011 11:00 17:00 23:00 05:00 11 9 Oktober 2011 11:00 17:00 23:00 12 10 Oktober 2011 05:00

Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Pupa Imago

G. Pembahasan Pada pengamatan siklus hidup lalat buah (Drosophila) ini, kelompok kami mengkultur lalat buah dari 5 tempat yang berbeda yaitu dari Geger Arum Baru, Cempaka, Sarijadi, Panghegar, dan Cibereum. Setelah melakukan pengkulturan sesuai prosedur terhadap lalat buah yang ditangkap, ternyata didapat data yang beragam mengenai lamanya waktu perpindahan antar fase pertumbuhan pada lalat buah (Drosophila). Rata – rata lamanya siklus hidup dari kultur lalat buah kelompok kami adalah 10 hari dengan waktu tersingkat adalah selama 9 hari (Dwi Pratiwi) dan waktu terlama 13 hari (Khaerunissa Abdurachman). Terjadinya perbedaan lamanya pengkulturan ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor diantaranya, misalkan dalam ketersidiaan makanan, seperti yang telah diketahui bahwa jika ketersediaan makanan dalam botol kultur terlalu padat maka akan menurunkan produksi telur dan meningkatnya kematian individu dewasa. Terjadinya perbedaan waktu pengkulturan bisa juga dari penempatan botol kultur sebagaimana yang telah diketahui jika dalam pengkulturan ditempatkan pada tempat yang gelap maka akan berakibat lambatnya

pertumbuhan dan hal lain yang dapat mempengaruhi adalah suhu penyimpanan botol kultur sebagaimana yang telah diketahui bahwa suhu yang ideal untuk pertumbuhan lalat buah adalah 280C-300C dan jika lebih atau kurang dari suhu tersebut akan dapat mempengaruhi lamanya pertumbuhan lalat buah. Dari hasil pengamatan kelompok kami, rata-rata 24 jam setelah pemasukan lalat buah kedalam botol kultur sudah terdapat telur yang menempel pada dinding botol kultur, secara teori telur-telur lalat buah ini memiliki sepasang filamen pada bagian anteriodorsalnya untuk melekatkan diri pada permukaan, agar telur tidak tenggelam kedalam medium. Bentuk telur yang dihasilkan pada pengkulturan lalat buah kelompok kami relatif sama dengan bentuk lonjong dan berwarna putih. Rata-rata 35 jam setelah telur dihasilakan, telur akan menetas menjadi larva instar 1, pada saat penetasan ini larva instar 1 akan turun dari tempat ia menetas menuju makan atau medium untuk mendapatkan makanan, namun intensitas atau kecepatan makannya belum begitu terlihat cepat lalu belum terlihat jelas keberadaan giginya atau mulutnya dan dalam mobilitasnya larva pada instar 1 ini hanya melakukan pergerakan-pergerakan lambat. 22 jam setelah itu larva akan berganti kulit dan berubah menjadi larva instar 2, pada larva instar 2 ini dapat dilihat mobilitasnya semakin cepat dan intensitas makannya juga semakin cepat, lalu dapat dilihat jelas sudah adanya gigi atau mulut hitamnya dibagian anterior tubuh. Selanjutnya rata-rata 22 jam setelah pergantian kulitnya yang pertama larva instar 2 ini melakukan pergantian kulitnya yang ke 2 yaitu membentuk larva instar 3. Larva instar 3 ini ukuranya jelas lebih besar dari instar-instar sebelumnya dan dari segi morfologi luar dan dalam jelas lebih berkembang, namun pada fase instar 3 ini pergerakan larva menjadi lebih lambat dari sebelumnya dan sebagian larva pada instar 3 ini sudah ada yang naik kepermukaan atau dinding botol kultur, dan sebagian lainnya masih melakukan proses makan pada medium, namun pada akhirnya semua larva instar 3 naik ke dinding botol kultur setelah 24 jam dari pergantian kulit yang kedua, untuk mencari tempat yang kering lalu menghentikan pergerakannya, lalu tubuhnya menjadi memendek dan memadat sampai pada ukuran tertentu untuk membentuk pupa, pada tahap pupa ini cangkangnya mulai mengeras dan selanjutnya cangkakng menjadi menguning (berpigmen). Tahap pupa ini ratarata pada kelompok kami berlangsung selama 4 hari atau 96 jam lalu setelah itu

terbentuklah Drosophila, kira-kira 18-24 jam sebelum penetasan pupa, pupa mulai berbentuk transparan dan dapat terlihat jelas bakal Drosophila yang akan menetas.

H. Kesimpulan Lalat buah (Drosophila) merupakan anggota serangga diptera yang biasa hinggap pada buah-buahan busuk, ciri yang dapat dikenali dari Drosophila ini adalah matanya yang merah dan tubuhnya yang berwarna kecoklatan atau abu-abu. Pada pengamatan siklus hidup lalat buah ini kami mengkultur Drosophila dari berbagai tempat di Bandung, lalu didapatkan ratarata siklus hidupnya adalah 10 hari, hasil ini sesuai dengan teori yang ada yang menyatakan siklus hidup Drosophila yang normal adalah kisaran 8-11 hari. Pada pengamatan siklus hidupnya kami mendapatkan alurnya sebagai berikut:

• 24 jam
Induk

telur

• 35 jam

• 22 jam
instar 1

instar 2

• 22 jam

• 24 jam
instar 3

imago

• 96 jam

I. Daftar pustaka Genetika, Tim. 2011. Pedoman Praktikum Genetika. Bandung: FPMIPA-UPI. Anonim. Drosophila. Tersedia on-line: http://www.wikipedia.com/drosophila. diakses tanggal 28 Oktober 2011. Aini, Nur. 2008. Kajian Awal Kebutuhan Nutrisi Drososphila melanogaster. Bogor: IPB

Determinasi Drosophila sp

A. Tujuan Mampu membedakan lalat buah jantan dan betina wild type berdasarkan struktur tubuh dan ciri-ciri morfologi lainnya.

B. Waktu dan tempat praktikum 13 Oktober 2011, Laboratorium Struktur Hewan – JICA

C. Alat dan bahan 1. Kultur lalat Drosophila sp 2. Botol pembius 3. Cawan Petri 4. Eter 5. Kuas ukuran 1-3 6. Loupe 7. Jarum 8. Objek gelas 9. Mikroskop binokuer

D. Cara kerja 1. Menyipakan kultur Drosophila sp dari masing-masing anggota kelompok, kultur lalat dapat diambil dari kultur Drosophila sp pada pengamatan siklus hidup lalat buah 2. Memasukan kultur Drosophila sp kedalam botol bius 3. Memberi eter secukupnya, jangan sampai menetes pada lubang atau pipa tutup botol bius

4. Jika Drosophila sp pada botol bius sudah pingsan, selanjutnya memindahkan Drosophila sp tersebut pada cawan Petri 5. Mengambil salah satu individu Drosophila sp lalu pisahkan kaki depannya dengan menggunakan jarum 6. Menaruh potongan kaki depan Drosophila sp pada objek gelas 7. Amati dibawah mikroskop tentang keberadaan sex comb 8. Melakukan determinasi sesuai dengan kunci determinasi pada pedoman praktikum genetika

E. Hasil pengamatan No Observer Lokasi pengambilan sample 1 Dwi Pratiwi Geger Arum Drosophila Baru melanogaster Spesies Gambar

2

Fajrul Ihsan

Cempaka

Drosophila melanogaster

3

Hayatun Nufus

Panorama

Drosophila melanogaster

4

Kemala Dina Fitria

Sarijadi

Drosophila melanogaster

5

Khaerunissa Abdurachman

Panghegar

Drosophila melanogaster

6

Lia Amelia Yuliani Cibereum

Drosophila melanogaster

F. Pembahasan Dari hasil pengamatan terhadap determinasi Drosophila sp, kelompok kami hanya mendapat satu spesies yaitu Drosophila malanogaster dengan ciri memiliki sex comb atau sisir kelamin yang terdiri atas 7 sampai 20 buah, padahal kelompok kami mengkultur Drosophila sp dari 5 tempat yang berbeda yaitu Geger Arum Baru, Cempaka, Panorama, Panghegar, dan Cibereum. Hal ini menunjukan bahwa penyebaran atau populasi Drosophila terbanyak dimungkinkan adalah spesies Drosophila melanogaster. Begitu juga dari hasil determinasi kelompok lain, semua kelompok pasti mendapatkan spesies Drosophila melanogaster dan hanya beberapa kelompok saja yang medapatkan spesies lain.

G. Kesimpulan Determinasi pada Drosophila dapat dilakukan dengan mengamati morfologinya antara lain morfologi kepala, abdomen, dan sayap. Namun pada pengamatan determinasi yang kami lakukan kami hanya membedakan Drosophila jantan dan betina lalu pada Drosophila jantan kita lihat bentuk sex comb yang ada, lalu di cocokan dengan kunci determinsi. Dan hasilnya kelompok kami mendapatkan 1 spesies Drosophila yaitu Drosophila melanogaster.

H. Daftar pustaka Genetika, Tim. 2011. Pedoman Praktikum Genetika. Bandung: FPMIPA-UPI. Anonim. Drosophila melanogaster. Tersedia on-line:

http://www.wikipedia.com/drosophilamelanogaster. diakses tanggal 28 Oktober 2011.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->