P. 1
Perlindungan Mata Air (PMA)

Perlindungan Mata Air (PMA)

5.0

|Views: 1,289|Likes:
Published by bangunismansyah

More info:

Published by: bangunismansyah on Nov 24, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/28/2012

pdf

text

original

LAMPIRAN MODUL PERLINDUNGAN MATA AIR NOMOR TANGGAL

PERMEN PU TENTANG PENYELENGGARAAN PENGEMBANGAN SPAM BUKAN JARINGAN PERPIPAAN

01/PRT/M/2009 25 FEBRUARI 2009

Daftar isi
Daftar isi..................................................................................................................i Prakata...................................................................................................................ii Pendahuluan..........................................................................................................iii Ruang lingkup........................................................................................................1 2Acuan normatif ....................................................................................................1 3Istilah dan definisi ...............................................................................................1 4Perencanaan.........................................................................................................2 4.1Survei mata air .................................................................................................2 4.2Bentuk dan tipe PMA.........................................................................................4 4.3Kriteria desain...................................................................................................4 4.4Spesifikasi teknis...............................................................................................9 5Pelaksanaan konstruksi .....................................................................................10 5.1Pekerjaan persiapan..............................................................................10 5.2Peralatan ...............................................................................................10 5.3Pekerjaan konstruksi modul PMA...........................................................10 6Pengoperasian....................................................................................................11 6.1Persiapan pengoperasian ...................................................................11 6.2Pelaksanaan pengoperasian ..............................................................12 6.3Kelembagaan......................................................................................12 6.4Administrasi........................................................................................12 7Pemeliharaan.....................................................................................................12 8Rehabilitasi.........................................................................................................13 Lampiran A...........................................................................................................14 Tabel-tabel kelengkapan survei mata air.............................................................14 Lampiran B...........................................................................................................17 Gambar detail konstruksi PMA..............................................................................17 Lampiran C...........................................................................................................32 Contoh laporan kondisi PMA.................................................................................32 Laporan Kondisi Perlindungan Mata Air................................................................32 Status:..................................................................................................................32 Lokasi:..................................................................................................................32 Kondisi Komponen PMA: ......................................................................................32 No. 32 Komponen PMA....................................................................................................32 Kondisi..................................................................................................................32 Keterangan...........................................................................................................32 i

Baik......................................................................................................................32 Rusak....................................................................................................................32 Perbaikan.............................................................................................................32 tanggal.................................................................................................................32 1 32 Bangunan penangkap mata air............................................................................32 2 32 Bak Penampung...................................................................................................32 3 32 Pipa keluar untuk konsumen AM..........................................................................32 4 32 Pipa keluar untuk konsumen lain.........................................................................32 5 32 Pipa peluap...........................................................................................................32 6 32 Pipa penguras.......................................................................................................32 7 32 Alat ukur debit......................................................................................................32 8 32 Konstruksi penahan erosi.....................................................................................32 9 32 Lubang pemeriksa................................................................................................32 10 32 Pagar keliling........................................................................................................32 11 32 Saluran air hujan sekeliling PMA...........................................................................32 12 32 Pipa udara/ventilasi..............................................................................................32 13 32 Jalan inspeksi........................................................................................................32 Kondisi kapasitas debit: ﴾ ﴾ Normal ﴾ ﴾ Ada penurunan...............................32 Kondisi kualitas:...................................................................................................32 Kekeruhan ﴾ ﴾ Normal ﴾ ﴾ Ada peningkatan.............................................32 Rasa ﴾ ﴾ Tidak berasa ﴾ ﴾ Asin......................................................................32 Warna ﴾ ﴾ Tidak berwarna ﴾ ﴾ Berwarna..................................................32 Pengguna air PMA rata-rata ................................. jiwa..................................32

Prakata
Menindaklanjuti Peraturan Pemerintah No. 16 tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM), disusunlah suatu Peraturan Menteri Pekerjaan Umum (Permen PU) tentang Penyelenggaraan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Bukan Jaringan Perpipaan (SPAM BJP). Permen PU ini mencakup seluruh tahapan penyelenggaraan pengembangan SPAM BJP yaitu perencanaan pengembangan SPAM, pelaksanaan konstruksi, pengelolaan SPAM, pemeliharaan dan rehabilitasi SPAM, serta pemantauan dan evaluasi SPAM. Selain batang tubuh yang bersifat pengaturan, Permen PU ini dilengkapi pula dengan 13 (tiga belas) lampiran yang bersifat teknis, yaitu: 1. 2. Lampiran I Lampiran II : Modul hidran umum; : Modul terminal air; ii

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12.

Lampiran III Lampiran IV Lampiran V Lampiran VI Lampiran VII Lampiran VIII Lampiran IX Lampiran X Lampiran XI Lampiran XII

: : : : : : : : : :

Modul mobil tangki air; Modul penampungan air hujan; Modul perlindungan mata air; Modul sumur dalam; Modul sumur pompa tangan; Modul sumur gali; Modul instalasi pengolahan air minum sederhana; Modul saringan rumah tangga; Modul destilator surya atap kaca; dan Modul instalasi pengolahan air minum dengan reverse osmosis.

Lampiran V mengenai Modul Perlindungan Mata Air (PMA) ini, disusun untuk melengkapi pengaturan teknis yang terdapat dalam batang tubuh Permen PU. Penyusunan Modul PMA bertujuan untuk memberikan petunjuk bagi para pengguna dalam penyelenggaraan modul PMA agar menghasilkan air minum yang sesuai dengan standar yang berlaku dan agar prasarana dan sarana air minum terpelihara dengan baik sehingga dapat melayani kebutuhan air minum kepada masyarakat secara berkesinambungan. Modul ini disusun oleh Panitia Teknis Penyusunan Rancangan Peraturan Menteri PU tentang Penyelenggaraan Pengembangan SPAM BJP yang telah dirumuskan dan melalui rapat teknis dan konsensus pada tanggal 23-24 Juli 2008 di Bandung. Rapat konsensus ini dihadiri oleh wakil-wakil produsen, konsumen, asosiasi, lembaga penelitian, perguruan tinggi serta instansi terkait.

Pendahuluan
Peraturan Pemerintah (PP) No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Pasal 5 ayat (3), memberikan suatu pedoman baik kepada Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Daerah dalam penyelenggaraan SPAM. Dengan PP tersebut diharapkan kualitas teknis penyelenggaraan dan pelayanan air minum kepada masyarakat dari tahap perencanaan, pelaksanaan konstruksi sampai pemanfaatan dan pengelolaan memenuhi standar yang di tetapkan. Pengembangan SPAM bertujuan membangun, memperluas dan meningkatkan sistem fisik (teknis) dan non-fisik (kelembagaan, keuangan dan peran serta masyarakat) dalam kesatuan yang utuh untuk melaksanakan penyediaan air minum kepada masyarakat menjadi lebih baik.

iii

Peraturan Pemerintah No. 16 tahun 2005 juga mengatur SPAM melalui Jaringan Perpipaan dan SPAM Bukan Jaringan Perpipaan (BJP). Penyelenggaraan SPAM BJP seperti disebutkan diatas, termasuk upaya-upaya masyarakat memperoleh air minum melalui bangunan perlindungan mata air, bangunan penampung air hujan, sumur dalam, sumur dangkal (sumur gali dan sumur pompa tangan), instalasi pengolahan air minum sederhana, instalasi saringan rumah tangga, instalasi dengan destilator surya atap kaca, dan instalasi pengolahan air minum dengan reverse osmosis, dengan unit pelayanan berupa hidran umum, terminal air/mobil tangki air, dan sambungan rumah. Selain itu penyediaan air minum dapat juga melalui instalasi air minum dalam kemasan, termasuk air minum isi ulang. Pedoman penyelenggaraan SPAM BJP perlu disediakan mengingat kondisi geografis, topografis, geologis, dan sumber daya manusia di setiap wilayah berbeda sehingga dalam perencanaan teknis, pelaksanaan konstruksi, pengelolaan dan rehabilitasi, perlu diatur melalui Permen PU tentang SPAM BJP. Modul perlindungan mata air (PMA) ini disusun sebagai pegangan pada penyelenggara pembangunan dan perencana prasarana SPAM BJP dengan modul PMA. Modul ini memuat perencanaan, pelaksanaan konstruksi, pengelolaan termasuk pengoperasian, dan pemeliharaan. Modul ini disusun berdasarkan materi teknis yang telah disusun pada TA 2006 oleh Direktorat Pengembangan Air Minum, Direktorat Jenderal Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum melalui Pekerjaan Kegiatan Teknis Tata Cara Perencanaan dan Pelaksanaan SPAM Bukan Jaringan Perpipaan.

iv

Modul perlindungan mata air
Ruang lingkup Pedoman ini menetapkan kriteria, ketentuan teknis, perhitungan, data, dan tahapan yang diperlukan dalam perencanaan, pelaksanaan konstruksi, pengelolaan (temasuk didalamnya pengoperasian, kelembagaan dan administrasi), pemeliharaan dan rehabilitasi modul perlindungan mata air (PMA). 2 Acuan normatif SNI 03-6859-2002 tentang Metoda pengujian angka rasa dalam air SNI 03-6860-2002 tentang Metoda pengujian angka bau dalam air SNI 06-6989.23-2005 tentang Cara uji suhu dengan termometer SNI 06-6989.11-2004 tentang Cara uji derajat keasaman (pH) dengan menggunakan alat pH meter SNI 06-6989.1-2004 tentang Cara uji daya hantar listrik (DHL) SNI 06-6989.24-2005 tentang Cara uji warna secara perbandingan visual SNI 06-6989.25-2005 tentang Cara uji kekeruhan dengan nefelometer SNI 15-2530-1991 tentang Metode pengujian kehalusan semen portland SNI 15-2531-1991 tentang Metode pengujian berat jenis semen portland SNI 03-6861.1-2002 tentang Spesifikasi bahan bangunan bagian A (bahan bangunan bukan logam) SNI 03-6861.2-2002 tentang Spesifikasi bahan bangunan bagian A (bahan bangunan dari besi/baja) 3 Istilah dan definisi 3.1 air baku air baku untuk air minum rumah tangga, yang selanjutnya disebut air baku adalah air yang dapat berasal dari sumber air permukaan, cekungan air tanah dan/atau air hujan yang memenuhi baku mutu tertentu sebagai air baku untuk air minum 3.2 air minum air minum rumah tangga yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan 3.3 bangunan perlindungan mata air selanjutnya disebut PMA merupakan bangunan atau konstruksi untuk melindungi sumber mata air terhadap pencemaran yang dilengkapi dengan bak penampung

3.4 pemeliharaan kegiatan perawatan dan perbaikan unsur-unsur sarana secara rutin dan berkala yang bertujuan untuk menjaga agar prasarana dan sarana air minum dapat diandalkan kelangsungannya 3.5 pengoperasian perlindungan mata air rangkaian kegiatan mulai dari dari persiapan untuk melakukan operasi menjalankan sistem penyediaan air minum untuk menghasilkan air minum 3.6 penyediaan air minum kegiatan menyediakan air minum untuk memenuhi mendapatkan kehidupan yang sehat, bersih, dan produktif.

kebutuhan

masyarakat

agar

3.7 rehabilitasi perbaikan sebagian unit modul PMA yang perlu dilakukan agar modul PMA dapat berfungsi normal kembali 3.8 sistem penyediaan air minum bukan jaringan perpipaan selanjutnya disebut SPAM BJP merupakan satu kesatuan sistem fisik (teknik) dan non fisik dari prasarana dan sarana air minum baik bersifat individual, kelompok masyarakat, maupun komunal yang unit distribusinya dengan atau tanpa perpipaan terbatas dan sederhana, dan tidak termasuk dalam SPAM dengan jaringan perpipaan 4 Perencanaan 4.1 Survei mata air 4.1.1 Prinsip pelaksanaan survei

Dalam melakukan survei mata air ini meliputi: a. Debit minimum mata air harus lebih besar dari rencana kebutuhan yang telah dihitung berdasarkan disain kriteria juga berdasarkan dari data sekunder tahunan dan 10 tahunan, sesuai dengan ketentuan rencana teknis air minum. b. Kualitas air harus memenuhi standar yang ditetapkan. c. Jarak mata air tidak lebih dari 3 km ke lokasi pelayanan dan diusahakan gravitasi. 4.1.2 Persiapan Dalam pelaksanaan survei mata air ini perlu diperhatikan antara lain: a. Menyiapkan peralatan yang diperlukan untuk survey; meliputi: 1) Pita ukur 2) Kompas 3) Altimeter 4) Ember 5) Alat pengukur waktu 6) Alat pengukur debit air 7) Alat pengukur daya hantar listrik 8) Alat pengukur ketinggian 9) Alat pengukur keasaman air

10) Rambu ukur 11) Tempat contoh air 12) Kamera Film 13) Alat hitung b. Mengumpulkan data dan informasi dari penduduk setempat antara lain; lokasi dan potensi sumber mata air; c. Menyiapkan data peta topografi dan geohidrologi 4.1.3 Cara pengerjaan survei a. Pastikan lokasi sumber mata air b. Ukur debit dengan alat ukur waktu dan menggunakan ember atau dengan alat ukur debit seperti thompson, cipolety. dan V Noch c. Ukur parameter kualitas air yang terdiri dari: 1) Temperatur, sesuai dengan ketentuan yang berlaku SNI 06-6989.23-2005 2) Rasa, sesuai dengan SNI 03-6859-2002 3) Bau, sesuai dengan SNI 03-6860-2002 4) Derajat keasaman, sesuai dengan SNI 06-6989.11-2004 5) Daya Hantar Listrik (DHL), sesuai dengan SNI 06-6989.1-2004 6) Warna, sesuai dengan SNI 06-6989.24-2005 7) Kekeruhan, sesuai dengan SNI 06-6989.25-2005 d. Ukur jarak sumber mata air ke daerah pelayanan e. Ukur ketinggian sumber mata air dari daerah pelayanan f. Buat sketsa penampang sumber mata air dan sekitarnya g. Catat kondisi dan pemanfaatan lahan diatas sumber mata air 4.1.4 Evaluasi hasil survei mata air Untuk mengevaluasi hasil survei mata air terdiri dari: a. Kuantitas air meliputi: Kapasitas air maximal dan minimal pada periode tahunan dan 10 tahunan b. Kualitas air, meliputi fisik, kimia dan bakteriologi sesuai dengan standar ketentuan air baku yang berlaku 1) Kualitas fisik Evaluasi kualitas fisik meliputi: a) Kekeruhan, perhatikan bila mana terdapat kekeruhan yang tinggi dalam periode lama maka mata air untk menggunakan mata air ini perlu dipertimbangkan biaya investasi, operasi dan pemeliharaan. b) Rasa, perlu dilakukan tes rasa, payau atau asin cek di laboratorium kandungan klorida, jika tidak ada maka mata air dapat digunakan sebagai sumber air minum. c) Warna dan Bau, periksa air terhadap warna dan bau jika air diketemukan berbau, maka penyebab timbulnya bau tersebut harus diperiksa. Perlu dilakukan uji tes bakteriologis di laboratorium. d) Cara evaluasi lihat Lampiran A tabel A.2. 2) Kualitas kimia Perhatikan hasil pemeriksaan kualitas kimia apakah memenuhi keketentuan yang telah ditetapkan oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia Lokasi Evaluasi lokasi mata air dan daerah pelayanan, meliputi: a. Hitung jarak mata air kelokasi pelayanan kurang dari 3 km, maka mata air dapat dipakai; b. Perhatikan mata air, jika mata air berada didesa lain, maka mata air belum dapat digunakan sebelum ada izin penggunaan airnya;

c.

Bandingkan beda tinggi mata air dengan daerah pelayanan dapat dikatagorikan berdasarkan tabel 1. Tabel 1 Kategori penilaian pemanfaatan mata air berdasarkan beda tinggi dengan daerah pelayanan

No . 1. 2. 3. 4.

Beda tinggi antara mata air dan daerah pelayanan > dari 30 m ≤ 10-30 m ≤ 3-10 m < 3m

Jarak < dari 3 km < dari 1 km < dari 0,2 km

Penilaian Baik dan sistem grafitasi Berpotensi, perlu dibuat detail rinci Kemungkinan diperlukan sistem pompa kecuali untuk sistem yang sangat kecil Diperlukan pompa

4.2 Bentuk dan tipe PMA 1.1 Bentuk

Bentuk PMA tidak mengikat, disesuaikan dengan topografi dan situasi mata air, namun diusahakan bentuk elips bersudut tumpul. 1.2 Tipe dan Modul PMA

Ditinjau dari sistem pelayanannya terdapat 2 jenis modul PMA, yaitu: a. Modul PMA sistem gravitasi dapat dilihat lampiran gambar B.1 b. Modul PMA sistem pemompaan dapat dilihat lampiran gambar B. 2 Tipe PMA ada 2 macam yaitu: a. Tipe I ini berdasarkan tipe bangunan penangkap mata air, tergantung pada kondisi arah aliran keluarnya air ke permukaan tanah, terdiri dari: Tipe IA : Apabila arah aliran artesis terpusat Tipe IB : Apabila arah aliran artesis tersebar Tipe IC : Apabila arah aliran artesis vertikal Tipe ID : Apabila arah aliran gravitasi kontak b. Tipe IIA Tipe IIB Tipe IIC Tipe IID Tipe II adalah tipe yang berdasarkan volume bak penampung : Volume bak penampung 5 m3 terbuat dari pasangan batu bata kedap air : Volume bak penampung 5 m3 terbuat dari pasangan batu bata kedap air : Bak penampung menggunakan hidran umum dengan volume 5 m3 terbuat dari fiberglass reinforced plastic (FRP) : Bak penampung menggunakan volume 5 m3

4.3 Kriteria desain 4.3.1 Bangunan penangkap a. Permukaan air dalam bangunan penangkap tidak boleh lebih tinggi dari permukaan air asal (permukaan mata air sebelum ada bangunan). b. Pembuatan pondasi bangunan penangkap mata air dibuat sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu aliran air tanah. c. Pipa peluap (over flow) dipasang pada ketinggian muka air asal. d. Bangunan penangkap bagian luar harus kedap terhadap air dan tahan longsor.

e. Tinggi maksimum bangunan penangkap mata air didasarkan pada tinggi muka air dalam kolam ditambah ruang bebas. f. Bangunan penangkap mata air dilengkapi dengan saluran air hujan yang kedap air yang dibuat mengelilingi bangunan penangkap mata air bagian atas dengan kemiringan 1%– 5% ke arah saluran pembuang untuk mencegah masuknya air ke bangunan PMA. g. Diberi pagar pada sekeliling bangunan untuk menghindari masuknya binatang atau orang yang tidak berkepentingan. 4.3.2 Bangunan penampung
a.

b.

Bak penampung harus kedap air, permukaan licin, tertutup dan dilengkapi dengan pipa udara, pipa peluap, pipa penguras, alat ukur, pipa keluar, dan lubang pemeriksa (manhole). Bangunan penangkap dan bangunan penampung diletakkan dengan jarak maximum 30 m. Dalam hal tertentu atau alasan teknis kedua bangunan ini dapat ditempatkan agak berjauhan dengan jarak maksimum 30 meter dihubungkan dengan pipa.

4.3.3 Volume bak penampung Volume bak penampung ditentukan berdasarkan : a. Debit maximum mata air b. Waktu tinggal minimum 10’ (sepuluh menit) Volume bak penampung lihat tabel 2. Tabel 2 Volume bak penampung Pelayanan orang 200-300 300-400 400-500 4.3.4 Komponen PMA Tabel 3 Komponen PMA No. Komponen PMA 1 Bangunan penangkap air Kriteria desain Perencanaan bangunan PMA harus mempertimbangkan jenis dan karakteristik tanah Struktur bawah pondasi dan untuk mata air yang keluar dari batu-batuan, perletakan pondasi disesuaikan dengan profil permukaan batuan dan diusahakan membuat hambatan pada celah-celah diantara batuan sehingga tidak menimbulkan rembesan Untuk mata air yang keluar dari permukaan tanah, perletakan pondasi ditentukan berdasarkan hasil penyelidikan sondir. Apabila kondisi tanahnya lembek, maka dapat digunakan pondasi tiang pancang. Kedalaman pondasi yang sekaligus berfungsi sebagai tirai aliran dibuat sampai mencapai air bawah permukaan tanah terendah Dimensi pondasi harus memperhatikan beban yang bekerja, meliputi: a. beban sendiri pondasi dan dinding b. beban atap dan beban hidup yang dapat diasumsikan sebesar 150-200 kg/m2 c. tekanan air d. tekanan tanah < 0,5 L/d 5 m³ 10 m ³ 10 m³ 0,5 – 0,6 L/d 2 m³ 5 m³ 10 m³ 0,7 – 0,8 L/d 2 m³ 2 m³ 5 m³ > 0,8 L/d 2 m³ 2 m³ 2 m³

No. Komponen PMA e.

Kriteria desain dalam perhitungan pondasi bangunan penangkap, konstruksi harus ditinjau aman terhadap penurunan, uplift tekanan air bawah tanah dan longsoran Tabel 3 Komponen PMA (lanjutan) Kriteria desain Dimensi struktur atas terdiri dari: dimensi dinding,  ketinggian dinding penahan ditentukan berdasarkan outlet mata air yang diambil, biasanya outlet mata air terendah yang dijadikan dasar  ketebalan dinding tergantung dari ketinggian dinding, lebar bentangan dan tekanan air b. dimensi atap  ketebalan atap tergantung dari beban hidup yang bekerja, berat atap sendiri dan berat water proofing  bentangan maksimum yang ideal untuk atap adalah 3 m, apabila lebih maka sebaiknya dilengkapi dengan ring balok Perhitungan dimensi meliputi perhitungan dimensi bangunan dan dimensi hidrolis Secara empiris, dimensi bak penampung air untuk berbagai debit mata air dan jumlah pelayanan dapat dilihat di tabel 2 Dimensi disesuaikan dengan besarnya kebutuhan air baku dan ditempatkan pada elevasi minimal 0,30 m dari dasar bak. Dimensi outlet ditentukan dengan berdasarkan rumus Hazen-William a. -

No. Komponen PMA

2 Bak penampung

3 - Pipa Keluar (outlet) untuk konsumen air minum - Pipa keluar (outlet) untuk konsumen lain (pertanian, perikanan, dan lain-lain) 4 Pipa peluap (over Dimensi pipa over flow dihitung dengan rumus Drempel flow) Pelimpas di atas ambang empat persegi panjang, ada rumusnya Dimensi pipa peluap bulat digunakan formula Manning’s 5 Pipa penguras Penguras berbentuk empat persegi panjang ada rumus (lihat (wash out) lampiran) Penguras berbentuk bulat rumus lihat lampiran 6 Alat ukur debit Dimensi ditentukan sesuai dengan penjelasan alat ukur Thomson dan (Thomson atau Cipoletti Cipoletti) 7 Konstruksi Dibuat turap dari batu kali dengan pasangan penahan erosi 8 Lubang Lubang pemeriksa dibuat ukuran (65 x 65) cm2, untuk memudahkan pemeriksa keluar masuk orang (manhole) 9 Pagar keliling Garis pagar keliling ditentukan sejauh (5-10 m dari titik mata air dan dilengkapi dengan pintu inspeksi. Tinggi pagar keliling ditentukan (1,8 – 2,2) m 10 Saluran air hujan Berfunsi sebagai drainase perimeter keliling PMA Dimensi ditentukan berdasar-kan analisis hidrologi yaitu intensitas curah hujan

No. Komponen PMA -

Kriteria desain Besar koefisien run off dan luas daerah tangkapan air dapat dihitung dari peta kontur Dibuat sesuai kebutuhan

11 Pipa udara/ventilasi 12 Jalan inspeksi Dibuat sesuai kebutuhan 4.3.5 Dimensi hidrolis

a. Dimensi pipa keluar (outlet) Dimensi pipa keluar (outlet) disesuaikan dengan besarnya kebutuhan air baku dan ditempatkan pada elevasi minimal 0,30 meter dari dasar bak. Dimensi outlet ditentukan berdasarkan rumus Hazen-William:
H = 1,214 .10 10 L.Q1,85 ............................................................................. (1) C1,85 . D 4 ,87

Keterangan: H adalah beda tinggi (m) L adalah panjang pipa (m) Q adalah debit (L/det) D adalah diameter pipa C adalah koefisien kekasaran Koefisien kekasaran pipa tergantung dari jenis pipa dan kondisinya. Koefisien kekasaran pipa dapat dilihat pada Tabel 3. Tabel 3 Koefisien kekasaran pipa No. 1. 2. 3. 4. b. Jenis bahan pipa AC Ductile, Cast Iron, GIP PVC DICL, MSCL Koefisien kekasaran 130 120 130 130

Dimensi pipa peluap (over flow) ditentukan dengan rumus:
Qoverflow = Qspring −Qout .......................................................................................... (2)

Keterangan: Qover flow adalah debit limpasan (m3/detik) Qspring adalah debit mata air (m3/detik) Qout adalah debit konsumsi (m3/detik) 1) Dimensi pipa over flow Rumus Drempel:
Q =1,71 . B . h 3 / 2 ................................................................................................ (3)

Keterangan: Q adalah debit limpasan (m3/detik) B adalah lebar ambang (m) H adalah tinggi air di hulu ambang (m) 1,71 adalah konstanta

2) Pelimpas di atas ambang empat persegi panjang  Tidak ada penyempitan aliran

Q = 2 . Cd . 2 g . H 3 / 2 ...................................................................................... 3
 Ada penyempitan aliran

(4)

Q = 2 . Cd . 2 g .( L − 0,1 . n . H ) . H 3 / 2 3

........................................................ (5)

Keterangan: Q adalah debit limpasan (m3/detik) Cd adalah koefisien debit, menurut Francis: Cd = 0,623 Rehback: Cd = 0,605 + 0,08 H/Z + 0,001/H L adalah lebar ambang (m) g adalah percepatan gravitasi (= 9,81 m/detik2) H adalah tinggi energi air di hulu ambang (m) n adalah jumlah bidang konstruksi dengan dinding = 2 Z adalah tinggi ambang dari dasar (m) 3)
Q =

Dimensi pipa peluap bulat, digunakan formula Manning’s:
A⋅R 2 3 ⋅ S 1 2 n ............................................................................................. (6)

Keterangan: Q adalah debit limpasan (m3/detik) A adalah luas penampang (m) R adalah jari-jari hidrolis (m) S adalah kemiringan (slope) n adalah koefisien Manning’s Untuk mendapatkan debit limpasan maksimum, maka:  Kedalaman air (Y) = 0,95 x diameter lingkaran  Jari-jari hidrolis (R) = 0,29 x diameter lingkaran c. Dimensi pipa penguras (wash out) 1) Penguras berbentuk empat persegi panjang

Q = 2 . Cd . b . 2 g . H 3 / 2 ................................................................................ 3
Keterangan: Q adalah debit penguras (m3/detik) Cd adalah koefisien debit = 0,60 b adalah lebar dasar penguras (m) g adalah percepatan gravitasi (m/detik2) h adalah tinggi penguras (m) H adalah tinggi air di atas penguras (m)

(7)

2)

Dimensi penguras berbentuk bulat (8)

Q = 1 . π . d 2 . Cd . 2 g .................................................................................... 4
Keterangan: Q adalah debit penguras (m3/detik) D adalah diameter lingkaran (m) Cd adalah koefisien debit = 0,60 G adalah percepatan gravitasi (m/detik2) H adalah tinggi dari muka air ke garis tengah lingkaran (m)

d. Perhitungan dimensi Perhitungan dimensi pada PMA meliputi perhitungan dimensi bangunan dan dimensi hidrolis. Secara empiris, dimensi bak penampung air untuk berbagai debit mata air dan berbagai jumlah pelayanan dapat dilihat pada tabel 4. Tabel 4 Dimensi bak penampung mata air skala kelompok masyarakat (m3) Pelayanan (KK) 5 KK 10 KK 20 KK Debit 0,010 L/det 0,22 Debit 0,015 L/det 0,40 Debit 0,020 L/det 0,90 0,50 Debit 0,025 L/det 1,30 0,50 Debit 0,030 L/det 2,70 0,9 Debit 0,040 L/det 2,60 1,7 6,2

4.4 Spesifikasi teknis 4.4.1 Bangunan modul PMA

Spesifikasi bangunan modul PMA yang diperlukan meliputi: a. Bangunan penangkap bagian luar: 1) Kedap terhadap air dan tahan longsor 2) Tinggi dinding minimum 20 cm 3) Tinggi dinding bagian bawah merupakan pondasi kedalaman minumum 60 cm dari dasar mata air. b. Dinding bangunan penangkap, perlindungan tebing dan saluran drainase terbuat dari pasangan batu kali dengan pasangan. c. Saluran drainase dibuat mengelilingi bangunan penangkap bagian atas, lantai saluran harus kedap air, dibuat dengan kemiringan 1% - 5% kearah saluran pembuang. d. Penutup bangunan penangkap dibuat dari beton bertulang dengan tulangan praktis Ø.8mm dan 6 mm, campuran 1 pc : 2 ps : 3 krl e. Bak penampung harus kedap air, permukaan licin, tertutup, dilengkapi dengan manhole, pipa udara, pipa peluap dan pipa penguras.

4.4.2 Bahan bangunan a. Bahan bangunan yang dipergunakan harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:
1) Semen Semen yang dipergunakan adalah Portland Cement (PC) yang memenuhi syarat, berasal dari satu pabrik yang sama, mempunyai kehalusan yang sama dan sifat ikat yang baik sesuai dengan SNI 15-2530-1991 dan SNI 15-2531-1991. 2) Pasir

Pasir yang dipergunakan yaitu pasir beton, harus bersih berbutir tajam dan keras, sesuai dengan SNI 03-6861-2002. 3) Kerikil Kerikil untuk beton berukuran 2-3 cm, bersih, keras, padat dan tidak berpori. 4) Besi beton Besi beton yang dipergunakan harus bersih dan tidak berkarat tidak berminyak, sesuai dengan SNI 03-6861-2002 5) Mutu beton dengan campuran 1 pc : 2 ps : 3 krl 6) Air Air yang dipergunakan untuk harus bersih, tidak mengandung minyak, tidak asam,tida basa, tidak mengandung garam dan bahan organik lainnya. 7) Batu bata merah Batu bata merah yang dipergunakan minimum kelas 25kg/cm² 8) Pipa dan perlengkapannya Pipa dan perlengkapannya yang dipergunakan baik pipa GI, PVC, PE harus memenuhi standar SII atau SNI. 5 Pelaksanaan konstruksi 5.1 Pekerjaan persiapan Pekerjaan persiapan harus dilakukan sebagai berikut: a. Adakan pertemuan antara masyarakat untuk membuat rencana kerja pembangunan PMA b. Siapkan peralatan dan bahan sesuai yang disebutkan di atas c. Bersihkan dengan hati-hati lokasi sumber air yang akan dibangun dari daun-daun, kayu dan lain–lain agar aliran air tidak tertutup atau tersumbat d. Lakukan pematokan untuk menetapkan posisi bangunan sesuai petunjuk dalam gambar perencanaan 5.2 Peralatan Peralatan yang diperlukan meliputi: a. Kunci pipa b. Gergaji c. Palu d. Pembersih e. Peralatan untuk pembuatan adukan pasangan f. Waterpass g. Meteran h. Ayakan pasir i. Benang j. Ember k. Tang l. Cangkul dan sekop 5.3 Pekerjaan konstruksi modul PMA a. Penggalian tanah

1) Pasang patok (dari bambu atau kayu) sesuai ukuran bangunan PMA yang akan
dibangun; 2) Gali tanah untuk meratakan dasar lokasi bangunan PMA pondasi;

b. Pemasangan pondasi 1) Buat patok dari bambu atau kayu sesuai ukuran badan pondasi dan dipasang pada jarak 30 cm ujung. 2) Hubungkan patok yang satu dengan yang lain dengan benang/tali hingga mempunyai ketinggian yang sama; 3) Gali tanah untuk pondasi hingga kedalaman 60 cm pada lereng tebing dan 30 cm pada sisi lain dari bak PMA 4) Pasang lantai pasir padat setebal 10 cm 5) Pasang pondasi pasangan batu kali yang terbuat dari bahan batu kali dengan campuran 1 semen : 3 pasir hingga ketinggian yang telah ditetapkan 6) Pemberian pasir pada lantai pondasi 7) Isi lubang bekas galian pondasi dengan tanah urug c. Pemasangan Dinding Lakukan pemasangan batu kali dengan adukan lapisan kuat 1 semen : 2 pasir dan pasang pipa peluap dari permukaan dinding pada bagian dasar lantai setinggi 20-30 cm d. Pemasangan tutup dan lubang pemeriksa 1) Pasang bekisting untuk pembuatan tutup bangunan PMA, pasang cetakan (terbuat dari bahan triplek) di atas bekisting 2) Susun pembesian ukuran Ø 8 mm–150 mm yang telah dirakit, sesuai ukuran tutup bangunan PMA yang akan dicor; 3) Pasang pipa udara pada bagian yang telah ditentukan sebelum dicor, dan pasang beton decking minimal setebal 2–3 cm diseluruh bidang di bawah pembesian 4) Lakukan pengecoran tutup dengan memasukkan adukan dengan perbandingan 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil sedemikian sehingga seluruh bidang terisi dan pembesian tertutup rata, 5) Buat sekat ukuran 60 cm X 60 cm dari kayu tipis pada bagian tutup bak kontrol, 6) Buat cetakan untuk tutup lubang pemeriksa (man hole) dan pasang pembesian untuk tutup lubang pemeriksa dan lengkapi dengan pegangan yang terbuat dari besi ¾ inchi, 7) Cor tutup beton dengan ketebalan kurang lebih 10 cm, biarkan hasil pengecoran 7 sampai 28 hari (sampai kering), 8) Plester tutup bak dengan adukan perbandingan 1 pasir : 2 semen. e. Pemasangan turap pada dinding dan saluran air di atas bangunan Modul PMA dilakukan sebagai berikut: 1) Buat turap dari batu kali di bagian dinding sepanjang bangunan PMA dengan perbandingan adukan 1 semen : 2 pasir; 2) Buat badan saluran yang terbuat dari batu kali dengan perbandingan adukan 1 semen : 3 pasir 3) Plester badan saluran dengan perbandingan adukan 1 semen : 2 pasir. f. Penyambungan pipa Pemasangan pipa harus sesuai dengan persyaratan: 1) Sambungkan pipa peluap dengan pipa keluar 2) Sambungkan pipa keluar sampai ke bak penampung,. 6 Pengoperasian 6.1 Persiapan pengoperasian a. b. Buka katup keluar sesuai dengan kebutuhan air terisi Buka Katup penguras agar kotoran yang terdapat didalam bak penangkap mata air dan bak penampung dapat dibersihkan.

c.

Tutup katup penguras agar bak penampung penuh. 6.2 Pelaksanaan pengoperasian

Pelaksanaan pengoperasian sistem Modul PMA dilakukan sebagai berikut : a. Lakukan pengecekan pada setiap bagian bak penampung terhadap kebocoran jika tidak ada maka bak dapat dioperasikan. b. Buka katup untuk daerah pelayanan. c. Gunakan pompa untuk daerah layanan yang elevasinya lebih tinggi dari modul PMA. 6.3 Kelembagaan a. Bila PMA digunakan secara komunal, pengelola adalah individu atau kelompok yang ditunjuk oleh masyarakat pengguna PMA. b. Pengelola bertanggungjawab terhadap keberlangsungan pelayanan PMA. c. Pekerjaan yang dilaksanakan secara swakelola oleh masyarakat seperti penggalian/urugan tanah, pelaksanaan konstruksi, pemasangan pipa harus dilaksanakan dibawah pengawasan tenaga ahli/pendamping teknis/PDAM. d. Pembagian air minum kepada pemakai sesuai dengan jadual yang telah disepakati. 6.4 Administrasi a. Catat setiap pembagian air dalam buku catatan yang telah tersedia. b. Retribusi dan jadwal penarikan retribusi ditentukan oleh pengelola dan disetujui oleh masyarakat pengguna PMA. 7 Pemeliharaan Pemeliharaan meliputi pemeliharaan harian atau mingguan, pemeliharaan bulanan/tahunan sesuai Tabel 6. Tabel 6 Cara pemeliharaan PMA Perlengkapan sistem Pemeliharaan Harian/ Bulanan/ Keterangan mingguan tahunan √ √ √ √ √ √ √ Dilaksanankan Dilaksanankan oleh pengelola

Pemeliharaan harian/mingguan 1. Bersihkan bangunan penangkap air dari sampah, daun, dan lumut 2.Periksa bangunan penangkap air terhadap kerusakan, jika terjadi kerusakan cepat diperbaiki. 3.Bersihkan katup keluar dari tanah atau kotoran dan periksa kerusakan dan kebocoran, jika terjadi kerusakan cepat diganti. 4. Bersihkan kotoran disekitar bangunan bak penampung, cek bangunan dan perlengkapannya terhadap kerusakan 5.Bersihkan rumah katup dari tanah dan kotoran dan cek terhadap kerusakan. 6.Bersihkan lubang kontrol dari kotoran dan cek terhadap kerusakan. Pemeliharaan bulanan/tahunan 1.Bersihkan lingkungan pagar, cek pagar terhadap

Pemeliharaan Perlengkapan sistem Harian/ Bulanan/ Keterangan mingguan tahunan kerusakan dan lakukan perbaikan serta pengecetan oleh pengelola bila terjadi kerusakan. 2.Periksa dan jaga sekitar radius 100 meter dari √ bangunan penangkap air dari pencemaran atau kotoran dan kerusakan lingkungan. 3.Bersihkan bangunan bagian dalam penangkap air √ bagian dalam jika terjadi penyumbatan. 4.Periksa dan bersihkan pipa peluap dari lumut √ sehingga tidak terjadi penyumbatan. 5.Bersihkan bangunan bak penampung dari lumut dan √ rumput,cat dan perbaiki secara bergantian pada bangunan pelengkap. 6.Cat rumah katup dan lubang kontrol. √ 7. Bersihkan lingkungan pagar, saluran drainase dan √ cek pagar terhadap kerusakan dan lakukan perbaikan serta pengecetan bila terjadi kerusakan. 8 Rehabilitasi Kerusakan dan keretakan pada bangunan sistem PMA dapat diperbaiki sebagai berikut: a. Tambal bangunan yang terbuat dari pasangan batu atau ferrocement dengan menggunakan adukan semen. b. Ganti peralatan dan perlengkapan yang terbuat dari logam, PVC, dengan yang baru.

Lampiran A Tabel-tabel kelengkapan survei mata air
Tabel A.1 Survei mata air Survei mata air No Nama mata air Lokasi Elevasi Tgl Hasil pengukuran L/t L/t L/t L/t L/t L/t Tgl T Ph Fe Warna kekeruhan bau rasa DHL Desa : Kecamatan : Kualitas air Tgl Tgl Formulir Cukup baik/ Catatan bersih

Catatan

:

1. Untuk lokasi maupun nama desa kampung, rk dsb. 2. Masukkan data laboratorium tentang kualitas air jika ada.

14 dari 32

Tabel A.2 Evaluasi debit mata air Aliran l/dt Fluktuasi musiman Musim basah sesaat setelah hujan Aliran cukup kecil Aliran cukup kecil Aliran cukup kecil Aliran cukup kecil Aliran cukup kecil Musim basah > 2 hari yang lalu Musim Permulaan musim kemarau Akhir musim kemarau

≤1

Lebih kurang konstan Jelas berkurang pada musim kemarau Lebih kurang konstan Jelas berkurang pada musim kemarau Lebih kurang konstan

Aliran cukup Kemungkinan tidak kecil liran mencukupi, pengukuran pada akhir musim kemarau Aliran cukup Aliran terlalu kecil kecil

Hanya memungkin jika lebih besar dari kebutuhan

1-3

Hanya memungkin kan jika >50% lebih besar dari kebutuhan Kemungkinan Hanya Jelas berkurang terlalu kecil; memungkinkan jika pada musim pengukuran >50% lebih besar kemarau pada akhir dari kebutuhan musim kemarau Aliran cukup Jelas berkurang Jelas berkurang kecil liran pada musim pada musim kemarau kemarau Hanya memungkinkan jika 100% lebih besar dari kebutuhan; jika lebih kecil pengukuran pada akhir musim kemarau Kemungkinan terlalu kecil; pengukuran pada akhir musim kemarau Hanya memungkinkan jika 50% lebih besar dari kebutuhan; jika lebih kecil pengukuran pada akhir musim kemarau Hanya memungkinkan jika 100% lebih besar dari kebutuhan; jika lebih kecil pengukuran pada akhir musim kemarau Hanya memungkinkan jika lebih besar dari kebutuhan

>3-5

Jelas berkurang pada musim kemarau

Aliran cukup kecil

Hanya memungkin kan jika >25% lebih besar dari kebutuhan

15 dari 32

Tabel A.3 Evaluasi kualitas air Parameter Bau Masalah kualitas Pengolahan Kesimpulan Bau tanah Kemungkinan dengan Dapat dipakai jika percobaan saringan karbon aktif pengolahan berhasil Bau besi Aerasi + saringan pasir Bisa dipakai dengan lambat, atau aerasi + pengolahan saringan karbon aktif Bau sulfur Kemungkinan aerasi Dapat dipakai jika percobaan pengolahan berhasil Bau lain Tergantung jenis bau Dapat dipakai jika percobaan pengolahan berhasil Rasa asin/payau Aerasi + saringan Tergantung kadar cl dan karbon aktif pendapat masyarakat Rasa besi Aerasi + saringan pasir Bisa dipakai dengan lambat, atau aerasi + pengolahan saringan karbon aktif Rasa tanah tanpa Saringan karbon aktif Mungkin bisa dipakai dengan kekeruhan pengolahan Rasa lain Tergantung jenis rasa Tidak dapat dipakai Kekeruhan sedang, Saringan pasir lambat Bisa dipakai bila dengan coklat dari lumpur pengolahan Kekeruhan tinggi, Pembubuhan pac + Bisa dipakai bila dengan coklat dari lumpur saringan pasir lambat pengolahan, dengan biaya relatif besar Putih Pembubuhan pac Dapat dipakai jika percobaan pengolahan berhasil Agak kuning Aerasi + saringan pasir Dapat dipakai jika percobaan sesudah air lambat, atau aerasi + pengolahan berhasil sebentar di ember saringan karbon aktif Coklat tanpa Kemungkinan dengan Dapat dipakai jika percobaan kekeruhan saringan karbon aktif pengolahan berhasil Coklat bersama Sama dengan Sama dengan kekeruhan dengan kekeruhan kekeruhan Putih Kemungkin dengan Tidak bisa dipakai kecuali pembubuhan pac percobaan pengolahan berhasil Lain Tergantung jenis Tidak bisa dipakai kecuali warna percobaan pengolahan berhasil

Rasa

Kekeruhan

Warna

Lampiran B Gambar detail konstruksi PMA

Pe rlindu ngan M ata Air

Bangunan pengambilan air baku

Pe n a n gk a p M a ta A ir

3 H U (K a p. 3 m ³)

P ip a P V C Ø 2 " 1 -3 k m

Hidran Umum
Perlindu ngan M ata A ir
3 H U (Ka p. 3 m ³)

P e n an g k ap M a ta Air

Pompa R e se rvoa r

Pipa PVC ∅ 2” 1-3 km
Pip a P VC Ø 2 " 1 -3 k m

Gambar B.1 - Perlindungan mata air sistem gravitasi

Hidran Umum
P e rlin d u n g a n M a ta A ir

P e n a n g k a p M a ta A ir

3 H U (K a p . 3 m ³)

Bangunan pengambilan air baku
P ip a P V C Ø 2 " 1 -3 k m

Bak P er li n d u n g a n M a ta A i r penampung
P e n a n g k a p M a ta A ir

Pomp
3 H U (K a p . 3 m ³)

Pipa PVC ∅ 2” 1-3 km

Pom p a R e s e rv o a r

PIPA PVC ø 2” 1-3 km

P ip a P V C Ø 2 " 1 -3 k m

Gambar B.2 - Perlindungan mata air sistem pemompaan

D

E

S al . pem buang F
F

k e rik il Ø 1 5 0 -2 0 0 m m

O u tle t V ent O v e r flo w

M a n h o le 5 0 0 x 5 0 0 m m

P e n g u ra s P ip a o u tle t K e p o m p a b o s te r S a l. P e m b u a n g O v e r flo w
D E

S IT U A S I M A T A A IR B R O N K A P T E R IN G

L a p is a n a s p a l p a s ir t = 3 m m L a p is a n p la s tik P a s . b a tu lin g k a r k o s o n g B a tu k o s o n g Ø 1 5 0 -2 0 0
40 0

P a s . b a tu k a li T a n a h u ru g Lem pung

T a n a h a s li

1 00 0

P O T O N G A N F -F

Gambar B.3 - Bangunan penangkap mata air tipe IA

Saluran pem buang Vent M anhole 500 x 500 m m Bam tiap 1 m bu Tanah urug Pas. batu kali

Saluran pem buang Lem pung Tanah asli Pas. batu kali Tanah keras

PO TONGAN E-E

Gambar B.4 - Bangunan penangkap mata air tipe I A

Lempung Sal. pembuang 200 1400 200 Variabel 400 Pas. batu kali 200 500 200

1000

Lapisan aspal pasir t = 3 mm Pas. batu lingkar Vent 200 Manhole 500 x 500 mm Batu kosong 150-200 mm Pas. batu kali Tanah urug Lempung 100 1800 300 100

200

Pas. batu kali Lempung

1000

POTONGAN D-D

Tanah keras Lempung

Gambar B.5 - Bangunan penangkap mata air tipe I A

20 dari 32

Gambar B.6 - Bangunan penangkap mata air tipe I B

Gambar B.7 - Situasi mata air tipe IB

21 dari 32

SITUASI BRONKAPTERING

Gambar B.8 - Bangunan penangkap mata air tipe I C arah aliran artesis vertikal

A

A lir a n m a t a a ir s a lu r a n p e m b u a n g

T a n a h u ru g P la s tik

K e r ik il P ip a s a r in g a n D in d in g b a tu k a li

A

G R A V IT Y C O N T A C T D E N G A N A L IR A N S A T U A R A H

Aliran m a

ta air

ir S a l u r a n p e m b uliran n agta a n m a Aa

Aliran m ata air

T a n a h u ru g

mata Aliran

air

p la s tik

D in d in g b a t u k a li P ip a s a r in g a n
G R A V IT Y C O N T A C T D E N G A N A L IR A N D U A A R A H

Gambar B.9 - Bangunan penangkap mata air tipe ID

Gambar B.10 - Potongan A-A bangunan penangkap mata air tipe I D

A Aliran mata air

saluran pembuang Kerikil
mata Aliran
Alira n ma ta air

Tanah urug
Saluran pembuangan
h Tana

Plastik

air

n ali ringa atu k pa sainding b Pi D

GRAVITY CONTACT DENGAN ALIRAN SATU ARAH
Dinding batu kali Pipa saringan
Alira n ma ta air

A
urug tik plas

mata Aliran air

GRAVITY CONTACT DENGAN ALIRAN DUA ARAH

Gambar B.11 - Bangunan penangkap mata air tipe ID dengan arah aliran gravitasi kontak

K o lo m 1 2 x 1 2 15

B

P i p a i n le t G I Ø 3 " M a n h o le 5 0 x 5 0

P ip a v e n t G I Ø 3" 200

A

A

15 20 15 P ip a p e n g u r a s & d o p G I Ø 3 " P ip a p e l u a p G I Ø 3 " 15 100

B
1 00 15 1 00

DENAH

Gambar B.12 - Bak penampung tipe I (volume 2 m3)

P la t b e to n 1 P C :2 P S :3 K R 5 R in g b a lk P a s b a ta 1 P C :2 P S P le s t e r 1 P C :2 P S 15 10 0

P ip a v e n t G I Ø 3 " 15 5 5 30

P la t b e to n b e r t u la n g 1 P C :2 P S :3 K R K r a n 3 /4 " B e to n t u m b u k P a s b a t u k a li 1 P C :4 P S B a tu k o s o n g P a s ir p a d a t 100 25 60

P a s ir p a d a t T a n a h u ru g

130

7 60 10 10 10 0

25 60

P O T O N G A N A -A

Gambar B.13 - Bak penampung tipe I (volume 2 m3)

P la t b e to n 1 P C :2 P S :3 K R 5 R in g b a lk P a s b a t a 1 P C :2 P S P le s te r 1 P C :2 P S 15 200

P ip a v e n t G I Ø 3 " 15 5

P ip a p e lu a p G I % C 3 "

P la t b e to n b e r tu la n g 1 P C :2 P S :3 K R P ip a in le t G I Ø 3" P a s b a tu k a li 1 P C :4 P S B a tu k o s o n g 25 60

P a s ir p a d a t T a n a h u ru g

P ip a p e n g u ra s G I Ø 3 "

P a s ir p a d a t

25 60 15 20

P O T O N G A N B -B

Gambar B.14 - Bak penampung tipe I (volume 2 m3)

P i p a in l e t G I Ø 3 " K o lo m 1 2 x 1 2 15

B

M a n h o le 5 0 x 5 0

P ip a v e n t G I Ø 3" 250

A

A

15 20 15 P ip a p e n g u r a s & d o p G I Ø 3 "

B
100 15 200

P i p a p e lu a p G I Ø 3 " 15 100

DENAH

Gambar B.15 - Bak penampung tipe II (volume 5m3)

P la t b e to n 1 P C : 2 P S :3 K R 5 15 200

P ip a v e n t G I Ø 3 " 15 5 5 30

R in g b a lk P a s b a ta 1 P C :2 P S P le s te r 1 P C :2 P S

P la t b e to n b e rtu la n g 1 P C :2 P S : 3 K R K ra n 3 /4 " P a s ir p a d a t T a n a h u ru g
B e to n tu m b u k

100

7 60 10 25 60 25 60 100 10

P a s b a tu k a li 1P C :4P S B a tu k o s o n g P a s ir p a d a t 100

P O T O N G A N A -A

Gambar B.16 - Bak penampung tipe II (volume 5m3)

P la t b e to n 1 P C :2P S :3 K R 5 R in g b a lk P a s b a ta 1 P C :2 P S P le s te r 1 P C :2 P S 15 25 0

P ip a v e n t G I Ø 3 " 15 5

P ip a p e lu a p G I % C 3 "

P la t b e to n b e rtu la n g 1 P C :2 P S :3 K R P ip a in le t G I Ø 3" P a s b a tu k a li 1 P C :4 P S B a tu ko s o n g 25 60

P a s ir p a d a t T a n a h u rug

P ip a p e n g u ra s G I Ø 3 "

P a s ir p a d a t

25 60 15 20

P O T O N G A N B -B

Gambar B.17 - Bak penampung tipe II (volume 5 m3)

Lampiran C Contoh laporan kondisi PMA
Laporan Kondisi Perlindungan Mata Air

Status: Lokasi: Kondisi Komponen PMA: Kondisi No. Komponen PMA Baik Rusak Perbaikan tanggal Keterangan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Bangunan penangkap mata air Bak Penampung Pipa keluar untuk konsumen AM Pipa keluar untuk konsumen lain Pipa peluap Pipa penguras Alat ukur debit Konstruksi penahan erosi Lubang pemeriksa Pagar keliling Saluran air hujan sekeliling PMA Pipa udara/ventilasi Jalan inspeksi
﴾ ﴿ Normal ﴾ ﴿ Ada penurunan

Kondisi kapasitas debit: Kondisi kualitas: − Kekeruhan − Rasa − Warna

﴾ ﴿ Normal ﴾ ﴿ Tidak berasa ﴾ ﴿ Tidak berwarna

﴾ ﴿ Ada peningkatan ﴾ ﴿ Asin ﴾ ﴿ Berwarna

Pengguna air PMA rata-rata ................................. jiwa

MENTERI PEKERJAAN UMUM

DJOKO KIRMANTO

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->