P. 1
Jaring Laba Laba

Jaring Laba Laba

4.67

|Views: 7,366|Likes:
Published by anon-80419

More info:

Published by: anon-80419 on Oct 19, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as ODT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/14/2013

pdf

text

original

Ditemukan Fosil Jaring Laba­laba Purba Jakarta, Selasa Laba­laba mungkin telah menggunakan  jaringnya untuk menangkap mangsa sejak  zaman dinosaurus.

 Ini terbukti dari temuan  jaring laba­laba purba yang terjerat dalam  amber sejak 121 hingga 115 juta tahun lalu.  Amber terbentuk dari resin yang dihasilkan batang  tanaman dan mengeras selama jutaan  tahun. Material tersebut sangat berguna bagi para  ilmuwan sebab dapat menjaga tubuh hewan yang  terperangkap di dalamnya agar tetap utuh. Dua ekor laba­laba juga ditemukan terjerat dalam  amber yang ditemukan di Alava, Spanyol bagian  utara. Spesifikasi kedua spesimen yang  diperkirakan hidup di masa Cretaceous Awal  dideskripsikan dalam jurnal Biology Letters.  David Penney dari Universitas Manchester, Inggris  dan Vicente Ortuno dari Universitas Alcala,  Spanyol memasukkan kedua laba­laba sebagai  spesies baru Mesozygiella duniopi. Evolusi jaring Jaring laba­laba biasanya terdiri atas dua jenis  benang. Yang mengelilingi titik pusat biasanya  lemah namun lengket. Sedangkan, benang radial  yang tegak lurus dengannya kuat dan kaku. Dengan dua jenis benang, laba­laba telah membuat  jaring yang kuat dan fleksibel saat menangkap  serangga terbang yang menabaraknya. Calon  mangsanya akan kesulitan melepaskan diri dari  jeratan benang yang lengket. Desain jaring sebagai jerat mangsanya merupakan  hasil evolusi yang terbukti efektif digunakan  berbagai jenis laba­laba untuk memperoleh  mangsa. Sekitar 2.847 spesies laba­laba yang  hidup sekarang memanfaatkan strategi tersebut.   Kirim Teman | Print Artikel

Laba­laba dan sarangnya  terperangkap dalam resin yang  mengeras sejak jutaan tahun lalu.  Berita Terkait: • Mengapa Laba­laba Tidak  Memuntir Saat Menggantung? • Fosil Laba­Laba Berumur 20  Juta Tahun • Serangga Purba Juga Berganti  Kulit

ist

Object 1

 

Namun, beberapa spesies memodifikasi bentuk jaringnya dari bentuk dasarnya. Salah satunya memiliki  struktur menyerupai tangga. Bentuk jaring seperti ini terutama dipakai untuk menjerat ngengat yang  memiliki sisik yang mudah lepas di seluruh bagian tubuhnya. "Saat seekor ngengat terbang ke jaring yang normal, hanya sisiknya yang menempel dan ngengat itu  sendiri dapat melepaskan diri. Namun, dengan struktur tangga, seluruh tubuh ngengat ngengat akan  masuk ke perangkap sehingga tetap terjebak," kata Penney.  Dalam laporannya, Penny dan Ortuno menulis bahwa laba­laba mungkin berkembang menjadi banyak  spesies sejak zaman Cretaceous. Meledaknya populasi tanaman berbunga mengawali perkembangan  serangga. hal tersebut juga memacu perkembangan laba­laba yang memangsa serangga. Fosil laba­laba yang hidup lebih tua juga ditemukan jauh dari masa dinosaurus, yaitu dari zaman  Denovian sekitar 350 juta hingga 420 juta tahun lalu. Beberapa fosil yang ditemukan dari masa ini telah  memiliki sejenis spinneret, organ di bagian perut laba­laba yang digunakan untuk memilin benang. Namun, masih belum dipastikan apa gunanya bagi laba­laba saat itu. Selain untuk membuat sarang,  sebagian laba­laba modern juga menggunakannya untuk membuat benang yang melindungi kantung  telurnya. Sumber:  bbc.co.uk Penulis:  Wah 18 OKTOB 2008

Laba-laba
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari Laba­laba

Laba­laba penenun di tengah jaringnya

Klasifikasi ilmiah Kerajaan: Animalia Filum: Kelas: Ordo: Arthropoda Arachnida Araneae
Clerck, 1757

Diversitas
111 suku, 40,000 spesies

Subordo Mesothelae Mygalomorphae Araneomorphae  Lihat pula Tabel Suku Laba­laba, atau disebut juga labah­labah, adalah sejenis hewan berbuku­buku (artropoda) dengan  dua segmen tubuh, empat pasang kaki, tak bersayap dan tak memiliki mulut pengunyah. Semua jenis  laba­laba digolongkan ke dalam ordo Araneae; dan bersama dengan kalajengking, kutu, caplak dan  kerabatnya ­­semuanya berkaki delapan­­ dimasukkan ke dalam kelas Arachnida. Bidang studi  mengenai laba­laba disebut arachnologi. Laba­laba merupakan hewan pemangsa (karnivora), bahkan kadang­kadang kanibal. Mangsa utamanya  adalah serangga. Hampir semua jenis laba­laba, dengan perkecualian sekitar 150 spesies dari suku  Uloboridae dan Holarchaeidae, dan subordo Mesothelae, mampu menginjeksikan bisa melalui sepasang  taringnya kepada musuh atau mangsanya. Meski demikian, dari puluhan ribu spesies yang ada, hanya  sekitar 200 spesies yang gigitannya dapat membahayakan manusia. Tidak semua laba­laba membuat jaring untuk menangkap mangsa, akan tetapi semuanya mampu  menghasilkan benang sutera ­­yakni helaian serat protein yang tipis namun kuat­­ dari kelenjar (disebut  spinneret) yang terletak di bagian belakang tubuhnya. Serat sutera ini amat berguna untuk membantu  pergerakan laba­laba, berayun dari satu tempat ke tempat lain, menjerat mangsa, membuat kantung  telur, melindungi lubang sarang, dan lain­lain.

Daftar isi
[sembunyikan] [sembunyikan] •   1 Morfologi    •   2 Indera    •   3 Pemangsaan    •   4 Keragaman Jenis    •   5 Film    •   6 Galeri   

//<![CDATA[ if (window.showTocToggle) { var tocShowText = "tampilkan"; var tocHideText = "sembunyikan"; showTocToggle(); } //]]>[sunting] Morfologi

Anatomi laba­laba: (1) empat pasang kaki (2) cephalothorax (3) opisthosoma Tak seperti serangga yang memiliki tiga bagian tubuh, laba­laba hanya memiliki dua. Segmen bagian  depan disebut cephalothorax atau prosoma, yang sebetulnya merupakan gabungan dari kepala dan dada  (thorax). Sedangkan segmen bagian belakang disebut abdomen (perut) atau opisthosoma. Antara  cephalothorax dan abdomen terdapat penghubung tipis yang dinamai pedicle atau pedicellus. Pada cephalothorax melekat empat pasang kaki, dan satu sampai empat pasang mata. Selain sepasang  rahang bertaring besar (disebut chelicera), terdapat pula sepasang atau beberapa alat bantu mulut  serupa tangan yang disebut pedipalpus. Pada beberapa jenis laba­laba, pedipalpus pada hewan jantan  dewasa membesar dan berubah fungsi sebagai alat bantu dalam perkawinan. Laba­laba tidak memiliki mulut atau gigi untuk mengunyah. Sebagai gantinya, mulut laba­laba berupa  alat pengisap untuk menyedot cairan tubuh mangsanya.

[sunting] Indera
Mata pada laba­laba umumnya merupakan mata tunggal (mata berlensa tunggal), dan bukan mata  majemuk seperti pada serangga. Kebanyakan laba­laba memiliki penglihatan yang tidak begitu baik,  tidak dapat membedakan warna, atau hanya sensitif pada gelap dan terang. Laba­laba penghuni gua  bahkan ada yang buta. Perkecualiannya terdapat pada beberapa jenis laba­laba pemburu yang  mempunyai penglihatan tajam dan bagus, termasuk dalam mengenali warna. Untuk menandai kehadiran mangsanya pada umumnya laba­laba mengandalkan getaran, baik pada  jaring­jaring suteranya maupun pada tanah, air, atau tempat yang dihinggapinya. Ada pula laba­laba  yang mampu merasai perbedaan tekanan udara. Indera peraba laba­laba terletak pada rambut­rambut di  kakinya.

[sunting] Pemangsaan
Kebanyakan laba­laba memang merupakan predator (pemangsa) penyergap, yang menunggu mangsa  lewat di dekatnya sambil bersembunyi di balik daun, lapisan daun bunga, celah bebatuan, atau lubang  di tanah yang ditutupi kamuflase. Beberapa jenis memiliki pola warna yang menyamarkan tubuhnya di  atas tanah, batu atau pepagan pohon, sehingga tak perlu bersembunyi. Laba­laba penenun (misalnya anggota suku Araneidae) membuat jaring­jaring sutera berbentuk kurang  lebih bulat di udara, di antara dedaunan dan ranting­ranting, di muka rekahan batu, di sudut­sudut  bangunan, di antara kawat telepon, dan lain­lain. Jaring ini bersifat lekat, untuk menangkap serangga  terbang yang menjadi mangsanya. Begitu serangga terperangkap jaring, laba­laba segera mendekat dan  menusukkan taringnya kepada mangsa untuk melumpuhkan dan sekaligus mengirimkan enzim  pencerna ke dalam tubuh mangsanya. Sedikit berbeda, laba­laba pemburu (seperti anggota suku Lycosidae) biasanya lebih aktif. Laba­laba  jenis ini biasa menjelajahi pepohonan, sela­sela rumput, atau permukaan dinding berbatu untuk  mencari mangsanya. Laba­laba ini dapat mengejar dan melompat untuk menerkam mangsanya. Bisa yang disuntikkan laba­laba melalui taringnya biasanya sekaligus mencerna dan menghancurkan  bagian dalam tubuh mangsa. Kemudian perlahan­lahan cairan tubuh beserta hancuran organ dalam itu  dihisap oleh si pemangsa. Berjam­jam laba­laba menyedot cairan itu hingga bangkai mangsanya  mengering. Laba­laba yang memiliki rahang (chelicera) kuat, bisa lebih cepat menghabiskan  makanannya dengan cara merusak dan meremuk tubuh mangsa dengan rahang dan taringnya itu.  Tinggal sisanya berupa bola­bola kecil yang merupakan remukan tubuh mangsa yang telah mengisut. Beberapa laba­laba penenun memiliki kemampuan membungkus tubuh mangsanya dengan lilitan  benang­benang sutera. Kemampuan ini sangat berguna terutama jika si mangsa memiliki alat pembela  diri yang berbahaya, seperti lebah yang mempunyai sengat; atau jika laba­laba ingin menyimpan  mangsanya beberapa waktu sambil menanti saat yang lebih disukai untuk menikmatinya belakangan.

[sunting] Keragaman Jenis
Hingga sekarang, sekitar 40.000 spesies laba­laba telah dipertelakan, dan digolong­golongkan ke dalam  111 suku. Akan tetapi mengingat bahwa hewan ini begitu beragam, banyak di antaranya yang bertubuh  amat kecil, seringkali tersembunyi di alam, dan bahkan banyak spesimen di museum yang belum  terdeskripsi dengan baik, diyakini bahwa kemungkinan ragam jenis laba­laba seluruhnya dapat  mencapai 200.000 spesies. Ordo laba­laba ini selanjutnya terbagi atas tiga golongan besar pada aras subordo, yakni:

Mesothelae, yang merupakan laba­laba primitif tak berbisa, dengan ruas­ruas tubuh yang  nampak jelas; memperlihatkan hubungan kekerabatan yang lebih dekat dengan leluhurnya yakni  artropoda beruas­ruas.  Mygalomorphae atau Orthognatha, yalah kelompok laba­laba yang membuat liang  persembunyian, dan juga yang membuat lubang jebakan di tanah. Banyak jenisnya yang  bertubuh besar, seperti tarantula dan juga lancah maung.  Araneomorphae adalah kelompok laba­laba ‘modern’. Kebanyakan laba­laba yang kita temui  termasuk ke dalam subordo ini, mengingat bahwa anggotanya terdiri dari 95 suku dan  mencakup kurang lebih 94% dari jumlah spesies laba­laba. Taring dari kelompok ini mengarah  agak miring ke depan (dan bukan tegak seperti pada kelompok tarantula) dan digerakkan  berlawanan arah seperti capit dalam menggigit mangsanya. 

[sunting] Film
Spiderman yang dibintangi Tobey Maguire, Kirsten Dunst

[sunting] Galeri

Mesothelae.jpg Liphistius sp.; subordo  Mesothelae

Tarantula, Brachypelma   smithi; subordo  Mygalomorphae

Laba­laba punggung  Laba­laba penenun  duri Gasteracantha;  Araneus diadematus;  subordo Araneomorphae subordo Araneomorphae

Laba­laba pelompat  Laba­laba berbisa black   Myrmarachne yang  Laba­laba serigala  widow, Latrodectus   menyerupai semut;  Lycosidae; subordo  mactans; subordo  subordo Araneomorphae Araneomorphae Araneomorphae Diperoleh dari "http://id.wikipedia.org/wiki/Laba­laba" Kategori: Laba­laba | Artikel kelas­B bertopik biologi
Tampilan
• • • • • •

Laba­laba Oxyopes  betina; subordo  Araneomorphae

  Halaman      Pembicaraan      Sunting      ↑      ↑   Versi terdahulu   

Peralatan pribadi

  Masuk log / buat akun   

if (window.isMSIE55) fixalpha(); Navigasi

 

Tulisan ini dapat Anda peroleh di www.harunyahya.com/indo Buka mata, perluas cakrawala! |

Home | Buku | Artikel | Film | Penulis | Tentang Situs Ini | Download | Gambar Latar |

:: BUKU :: 

KEAJAIBAN LABA­LABA  

Object 2

 

DAFTAR BAB ==> Prakata Pendahuluan Cara Laba­laba berburu Karakteristik­karakteristik Laba­ laba Pelompat Keajaiban Sutra Jaring Laba­laba, Suatu Keajaiban Perencanaan Keajaiban Penciptaan  Kesimpulan  KEAJAIBAN SUTERA  Setiap orang mengetahui bahwa untuk membuat jaring, laba­laba  menggunakan benang sutera yang dihasilkan tubuhnya sendiri.  Namun tahap­tahap pembuatan benang dan keistimewaan­ keistimewaannya tidak begitu dikenal. Benang yang diproduksi laba­ laba, dengan diameter kurang dari satu perseribu milimeter, lima kali  lebih kuat dibanding tali baja yang berdimensi sama. Lebih dari itu,  benang ini dapat molor hingga empat kali panjang normalnya. Yang  menakjubkan lagi, sutera ini sangat ringan. Sebagai gambaran,  “Sesungguhnya Tuhanmu  hanyalah Allah, yang tidak ada  benang sutera yang direntangkan mengelilingi bumi hanya memiliki  berat 320 gram saja.20 Tuhan selain Dia.  Pengetahuan­Nya meliputi  Akan bermanfaat jika kita melihat lebih jauh pada detil teknis di atas.  segala sesuatu.”  Fakta bahwa sutera lima kali lebih kuat dibanding baja, tidak dapat  (QS. Thaahaa, 20: 98) ! kita terangkan begitu saja. Karena baja, yang dikenal sebagai salah  satu material terkuat di dunia, merupakan logam campuran yang  diproduksi di pabrik besar dengan serangkaian proses­proses. Meskipun lima kali lebih kuat dibanding  baja, sutera laba­laba tidak dibuat dalam pabrik­pabrik besar, melainkan dibuat oleh seekor arachnida.  Dapat kita lihat bahwa semua laba­laba dapat membuatnya. Baja merupakan material berat, dan  karenanya sulit digunakan. Baja dibuat dalam tungku besar pada temperatur tinggi, dan dipakai setelah  melalui proses pendinginan dalam cetakan­cetakan. Berbeda dengan itu, benang laba­laba sangat  ringan,dan dibuat dalam tubuh tubuh laba­laba yang kecil, bukannya dalam tungku­tungku dan cetakan­ cetakan raksasa.

Aspek ajaib lainnya adalah elastisitasnya yang sangat tinggi. Sulit  sekali bisa menemukan material yang kuat sekaligus elastis. Sebagai  contoh, kabel baja merupakan salah satu bahan terkuat di dunia.  Namun karena tidak elastik seperti karet, baja kehilangan bentuknya  secara perlahan. Dan meskipun kabel­kabel karet tidak mengalami  kehilangan bentuk, bahan ini tidak cukup kuat untuk mengangkat  beban­beban berat. Sebaliknya, sutera laba­laba lima kali lebih kuat  dibanding kawat baja dengan ketebalan yang sama, dan 30 persen  lebih elastik dibanding karet yang tebalnya sama.21 Dalam istilah  teknis, dari segi kekuatan tarik dan elastisitasnya, tidak ada material  lain yang menyerupai benang laba­laba. Hasil riset terhadap laba­laba beberapa dekade yang lalu telah  menimbulkan beberapa pertanyaan. Sebagai contoh, sementara  “Laba­laba serigala”  manusia membuat kabel­kabel baja dan karet berdasarkan  mempersiapkan kepompong  pengetahuan yang dikumpulkannya beratus­ratus tahun yang lalu,  pengetahuan apa yang digunakan laba­laba untuk membuat benang  yang tanpa tara untuk telurnya.  Bagian luar kepompong yang  yang demikian unggul? Mengapa manusia tidak dapat memahami  keras melidungi telur dari  formulanya dan menggunakannya dalam praktek? Apa yang  bahaya luar. Bagian dalam  membuat sutera laba­laba demikian unggul? Jawabannya  yang dibantali oleh sutera,  tersembunyi dalam kunstruksi sutera. Riset yang dilakukan oleh  memberikan kenyamanan  perusahaan­perusahaan pengolah bahan kimia internasional baru bisa  maksimal. Laba­laba ini  menentukan sebagian bahan dari benang laba­laba ini. memasukkan telur melalui  Pembuatan Sutera sebuah lubang di atas kantung.  (atas) Kemudian ia menutup  Sutera yang dibuat laba­laba jauh lebih kuat dibanding serat alami  atau serat sintetik manapun yang kita kenal. Menyadari hal ini, para  lubang dan telur mendapatkan  perlidungan perisai yang  ilmuwan mulai bereksperimen untuk memahami bagaimana laba­ sempurna. Satu spesies di  laba membuatnya. Mereka yang pertama kali melakukannya berpikir  Oklahoma membuat sebuah  bahwa hal tersebut semudah mengambil sutera dari ulat sutera.  sarang yang berbantalan untuk  Namun ternyata pikiran mereka keliru. dirinya sendiri. Ia mencari  Setelah melakukan riset, ahli zoologi evolusioner dari Aarhus  selembar daun dan  University Denmark, Fritz Vollrath menyatakan bahwa tidak  membawanya dengan  mungkin untuk memperolehnya secara langsung dari laba­laba.  mulutnya. Ia melipat daun ke  Menghadapi kenyataan ini, para ilmuwan mendapat gagasan  atas dan mengaitkan ujung­ alternatif berupa "produksi sutera laba­laba buatan". Namun sebelum  ujungnya dengan sutera  itu, para peneliti harus mengetahui cara laba­laba membuat  khusus. (Samping) Untuk  suteranya. Dan ini membutuhkan waktu beberapa tahun. Dalam  menjamin kenyaman sarang, ia  karyanya beberapa waktu kemudian, Vollrath menemukan beberapa  melapisi diding dalam dengan  bagian dari cara pembuatan tersebut. Cara yang digunakan laba­laba  sutera. sungguh serupa dengan proses yang digunakan untuk membuat serat­

serat industri seperti nilon: laba­laba mengeraskan suteranya dengan mengasamkannya. Vollrath  memusatkan penelitiannya pada laba­laba taman yang dikenal sebagai Araneus diadematus, dan  memeriksa saluran yang dilalui sutera sebelum keluar dari tubuhnya. Sebelum memasuki saluran ini,  sutera terdiri dari protein­protein sutera. Di dalam saluran ini, sel­sel khusus mengeluarkan air dari  protein­protein sutera tersebut. Atom­atom hidrogen yang diambil dari air tersebut dipompakan ke  bagian lain dari saluran dan menghasilkan bak asam. Ketika protein­protein sutera bersentuhan dengan  asam tersebut, protein­protein ini melipat dan saling membentuk jembatan­jembatan yang mengeraskan  suteranya.22 Tentu saja pembentukan sutera ini tidak sesederhana itu. Agar sutera terbentuk, diperlukan  bahan­bahan lain dengan segudang sifat yang beragam. Cukup dengan mengamati kelenjar  sutera kita akan menyadari bahwa  laba­laba tidak dapat muncul secara  kebetulan. Gambar ini menunjukkan  kelenjar­kelenjar pada bagian kanan  tubuh laba­laba Madagaskar (Nephila  mada­gascarensis). Terdapat juga  kelenjar pada bagian kiri tubuh.  Kelenjar sutera 1 dan 2 menghasilkan  sutera kering untuk berpegangan bagi  laba­laba saat berjalan di jaringnya, atau ketika memanjat naik dan turun.  Sutera lengket dihasilkan di kelenjar lain (3). Sutera dasar ini dilapisi  dengan kelenjar adhesif (lengket) (4 dan 5). Kelenjar ke­6 memproduksi zat  rekat yang dibutuhkan untuk menempelkan sutera di permukaan lain.  Kelenjar ke­7 memproduksi bahan dasar untuk sebuah sutera tipis yang  khusus untuk membungkus mangsa setelah tertangkap. Kelenjar ke­8  menghasilkan sutera untuk kepompong. Nomor 9, 10, dan 11 menunjukkan  cerat­cerat pemintal (nosel sutera). Laba­laba membuat suteranya dengan  menggunakan sistem yang tak ada bandingannya ini. Jelaslah sistem ini,  dengan berbagai struktur dan fungsinya yang berbeda­beda, tidak dapat  muncul melalui peristiwa kebetulan. Laba­laba diciptakan lengkap dengan  sistem ini oleh Allah yang Mahakuasa.   Bahan mentah sutera laba­laba adalah "keratin", suatu protein yang tampil sebagai untaian helikal  terjalin dari rantai­rantai asam amino. Bahan ini juga ditemukan pada rambut, tanduk dan bulu  binatang. Laba­laba memperoleh semua bahan mentah suteranya dari sintesis asam­asam amino dari  hasil pencernaan mangsanya. Laba­laba juga makan dan mencerna jaringnya sendiri sebagai bahan  untuk membuat jaring berikutnya.

Benang di Bawah Mikroskop  Gambar kiri menunjuk­kan benang  penangkap dari seekor laba­laba ecribellate,  seperti A. diadematus, yang diper­besar 100  kali. Lapisan encer yang memberikan benang  sifat lengketnya tampak di sini sebagai tetes­ tetes kecil. Pada gambar kedua, dengan  perbesaran 300 kali, tampak benang­benang  tergulung seperti bola kabel. Tegangan per­ mukaan di dalam ma­sing­masing tetesan ini  menyatukan serat­serat inti, menciptakan  suatu sistem mesin pengerek, yang terlihat  dalam kondisi mengerut. Di bawah tekanan,  sis­tem mengendur dan be­nang dapat  meregang hingga panjang sekali.

Sebagaimana akan terlihat dari gambar  perbesaran 200 kali di kanan, benang yang  kering ini (dari laba­laba cribellate) ter­ bentuk dengan berkumpulnya ratusan benang  kering mikro. Sutera ini sudah lengket tanpa  dilapisi dengan cairan apa pun. Sifat  lengketnya terjadi berkat penyisiran yang  dilakukan laba­laba saat memintal suteranya.  Penyisiran ini, yang dilakukan dengan sebuah  sisir halus yang terdapat pada garis di kaki be­ lakangnya, memperbesar be­nang.  Pengembangan ini ha­nya dapat terlihat di  bawah perbesaran 1000 kali dan efek  elektrostatis yang diciptakan memberi benang  sifat perang­kapnya. Mustahil sifat­sifat tak  bercela ini muncul sebagai ha­sil dari  peristiwa kebetulan, se­bagaimana diklaim  oleh para evolusionis. Allah menciptakan  laba­laba, lengkap dengan sis­tem yang  menakjubkan ini.  

Letak kelenjar sutera laba­laba ditemukan di daerah sekitar dasar perut laba­laba. Masing­masing  kelenjar menghasilkan elemen yang berbeda. Beragam jenis benang sutera dihasilkan dari beragam  kombinasi elemen­elemen dari kelenjar­kelenjar ini. Ada keserasian yang sangat tinggi di antara  kelenjar­kelenjar tersebut. Selama proses produksi sutera, digunakan pompa­pompa dan sistem tekanan  khusus yang canggih di dalam tubuh laba­laba. Sutera mentah yang diproduksi dikeluarkan dalam 

bentuk serat­serat melalui cerat­cerat pemintal (nosel) yang berfungsi seperti keran. Laba­laba dapat  mengatur tekanan semprotan dari cerat­cerat ini sesuai dengan keinginannya. Ini merupakan ciri yang  sangat penting karena dengan cara inilah pembentukan molekul­molekul yang membentuk keratin  mentah diubah. Dengan mekanisme kendali pada katup­katup tersebut; diameter, daya tahan, dan  elastisitas benang dapat diubah saat pembuatan. Maka benang dapat dibentuk dengan karakteristik yang  dikehendaki tanpa harus mengubah komposisi kimianya. Jika dikehendaki perubahan yang lebih besar  pada benang, kelenjar lain harus bekerja. Benang­benang sutera halus yang dihasilkan, dengan berbagai  keistimewaannya, dibentuk sesuai keinginan dengan menggunakan kaki­kaki belakang secara piawai. Setiap  laba­ laba  menghasil­kan sutera dengan  berma­cam­macam sifat untuk  fung­si­fungsi yang sesuai. Laba­ laba yang dikenal sebagai A.  diadematus dapat membuat sutera  dengan beragam kom­posisi asam amino. Laba­laba menggunakan kelenjar perut dan  katup untuk menghasil­kan tujuh macam sutera. Be­nang­benang ini, yang lebih kuat  dari baja dan lebih lentur dari karet dan merupakan salah satu material paling  sempurna di muka bumi, dihasilkan di dalam tubuh laba­laba. Inilah seni cipta Allah,  Dia yang menciptakan segala sesuatu dan Maha Mengawasi semua makhluk. 1.KELENJAR FLAGELLIFORM, 2. KELENJAR PENGUMPUL , 3. KELENJAR  SILINDRIS, 4. KELENJAR AMPULLATE KECIL, 5. SETERA LUARAN YANG  KUAT UNTUK KANTUNG TELUR, 6. KELENJAR PIRIFORM, 7. KELENJAR  AMPULLATE BESAR, 8. KELENJAR ACINIFORM, 9. sPIRAL PEMBANTU ,  10.TALI­GANTUNG 11. SUTERA STRUKTURAL, 12. SEMEN UNTUK SAMBUNGAN  DAN TEMPELAN, 13. SUTERA DALAM YANG LEMBUT UNTUK KANTUNG  TELUR, 14 PELAPIS ENCER , 15. SERAT­SERAT INTI DARI SPIRAL PENANGKAP Perbandingan campuran antara elemen­elemen yang dihasilkan keenam kelenjar sangat penting.  Sebagai contoh, jika benang lengket yang dibuat, dan jumlah bahan perekatnya tidak memadai, maka  kemampuan untuk menangkap mangsa akan hilang. Jika bahan perekatnya terlalu banyak, daya­guna  jaring akan berkurang. Untuk mencapai tujuan yang dikendaki, produk­produk kelenjar lain harus  digunakan dengan kadar yang benar.

Hasil dari proses­proses ini adalah sutera laba­laba dengan beragam sifat, yang  semuanya berbeda satu sama lain, dan mampu melayani berbagai fungsi. Sutera  laba­laba begitu kuat sehingga ahli zoologi, Vollrath, mengungkapkannya dengan  kata­kata berikut: "Sutera laba­laba lebih kuat dan lebih elastis dibanding Kevlar,  sementara Kevlar adalah serat terkuat buatan manusia."23 Ini hanya sebagian dari sifat khas sutera laba­laba. Tidak seperti Kevlar, bahan  plastik kuat untuk pembuatan jaket anti peluru, sutera laba­laba dapat didaur  ulang dan digunakan berkali­kali. Hal yang paling penting di sini adalah bahwa produk yang paling sempurna di  dunia ini, yang lebih kuat dari baja dan lebih elastik dibanding karet, di buat di  dalam tubuh laba­laba. Pabrik tekstil terbesar dengan teknologi termaju, juga  laboratorium kimia terlengkap dan termoderen sekalipun belum sanggup  membuat bahan yang menyerupai sutera laba­laba. Lalu bagaimana seekor laba­ laba mampu merencanakan bahan kimia yang begitu unggul? Setelah  merencanakannya, bagaimana ia mengetahui sumber bahan mentah yang  diperlukan untuk membuatnya? Bagaimana pula ia menentukan kadar keenam  bahan dasarnya? Peralatan apa yang dipakainya untuk menentukan perbandingan  bahan dasar tersebut? Penduduk  setempat  memanfaatkan  benang dari laba­ laba jaring bola  emas untuk  memancing,  karena jaringnya  sangat kuat.  Warna keemasan  jaring  memperdayai  lebah dan  serangga dan  menarik mereka  ke dalamnya.

Tidak diragukan bahwa semua itu  mustahil terjadi secara kebetulan,  sebagaimana dinyatakan kaum  evolusionis. Laba­laba tak akan  mampu menciptakan sistem baru  dalam tubuhnya sendiri. Mustahil ia  dapat mengetahui sekonyong­konyong  apa saja yang diperlukan lalu kemudian menempatkannya di  Tetesan­tetesan halus pada permukaan  dalam tubuhnya. Gagasan seperti itu jauh dari kenyataan  benang terlihat di sini. ilmiah dan logika. Jelas sistem yang mampu menghasilkan sutera dengan beragam keistimewaan itu tidak mungkin terjadi  dengan sendirinya. Pernyataan seperti itu hanyalah omong­kosong belaka. Tuhan, Pencipta langit dan bumi, lah yang menciptakan laba­laba dengan semua sistemnya yang halus  dan rumit ini, Dia lah yang menciptakan segalanya tanpa cacat sedikit  pun, dan Dia Maha Mengetahui atas segala mahlukNya. …Tiada sekutu bagiNya di Kerajaan ini. Dia lah yang menciptakan  segala sesuatu dan menentukannya dengan ukuran yang tepat. (Surat Al­ Furqan:2) Benang Yang Paling Cocok Bagi Peruntukannya Tidak dikenal luas bahwa laba­laba menggunakan lebih dari satu jenis 

benang saat membuat jaringnya. Sebenarnya, laba­laba membuat beragam benang dalam tubuhnya  untuk tujuan yang berbeda­beda. Jelas karakteristik ini sangat penting jika kita melihat kehidupan laba­ laba. Penting karena benang­benang untuk berjalan, untuk menangkap mangsa, dan untuk membungkus  mangsa harus berbeda satu dengan lainnya. Sebagai contoh, jika benang yang digunakan untuk berjalan  sama lengketnya dengan benang untuk menangkap mangsa, maka laba­laba akan terjerat padanya dan  berakibat kematian. Mari kita lihat sebuah contoh. Semua laba­laba membuat dan menggunakan beragam sutera. Namun  nampaknya, laba­laba Araneid merupakan pembuat jaring bola paling banyak ragam suteranya.  Sedikitnya, laba­laba ini membuat tujuh macam sutera. Yang pertama adalah sutera yang membentuk  kerangka dan jari­jari bola serta tali­gantung (dragline) untuk dia turun ke bagian bawah; yang kedua  adalah sutera lengket yang digunakan untuk membentuk spiral penangkap. Sebagai tambahan, laba­laba  ini membuat perekat untuk melapisi sutera spiral tersebut; serat­serat tambahan yang memperkuat  kerangka dan tali­gantung; sutera kokon; sutera untuk membungkus mangsa; dan sutera untuk  melekatkan kerangka dan tali­gantung ke struktur pondasi.24 Semua sutera ini, dengan beragam kekuatan dan elastisitas, juga memiliki ketebalan dan daya lengket  yang berbeda­beda. Tali­gantung yang menjadi bagian terpenting dari kehidupan laba­laba, misalnya,  tidak memiliki daya­rekat meskipun kuat dan elastik. Tali ini dapat menahan beban hingga dua atau tiga  kali berat tubuh laba­labanya. Berkat tali sutera inilah laba­laba yang sedang membawa mangsa dapat  bergerak aman ke atas dan ke bawah. Sebagaimana telah kita lihat, agar dapat bertahan hidup, laba­laba harus mampu membuat beragam  jenis sutera dan tahu di mana harus menggunakan masing­masing jenis sutera tersebut. Hilang satu  jenis saja berarti kematian baginya. Mustahil seekor laba­laba dapat bertahan hidup tanpa memiliki semuanya itu secara bersamaan.  Bayangkanlah seekor laba­laba yang mampu membuat jaring yang sempurna namun tak memiliki daya­ rekat. Jaringnya tidak akan berguna sama sekali. Menunggu beribu­ribu tahun untuk terjadinya proses  evolusi juga bukan suatu pilihan baginya, karena tanpa pengetahuan ini laba­laba akan mati dalam  beberapa hari saja. Atau bayangkan lagi seekor laba­laba yang mampu membuat beragam sutera tetapi  tak mampu membuat jaring dari sutera tersebut. Tentu saja sutera buatannya tak berguna sama sekali,  dan lagi­lagi ia akan mati. Bahkan jika ia mampu membuat semua jenis sutera kecuali sutera kokon  untuk melindungi telur­telurnya, maka laba­laba tersebut akan punah. Maka, laba­laba tak pernah  memiliki waktu untuk mendapatkan semua karakteristik yang kini dimilikinya satu demi satu secara  bertahap sebagaimana pernyataan kaum evolusionis. Tidak satu keistimewaan pun dapat terjadi secara bertahap seperti dinyatakan kaum evolusionis. Sejak  laba­laba pertama yang lahir ke bumi, semua laba­laba harus berwujud lengkap. Semua fakta ini  merupakan bukti bahwa laba­laba muncul ke dunia langsung dalam bentuknya yang sempurna. Dengan  kata lain, laba­laba diciptakan oleh Tuhan. Dengan keajaiban penciptaan laba­laba ini, Tuhan hendak  menunjukkan kepada kita kekuasaan dan ilmuNya yang tiada batas. Elastisitas Benang Sutera

Bergantung pada tujuan pemakaiannya, benang laba­laba memiliki sifat­sifat yang berbeda. Sebagai  contoh, benang­benang lengket berbeda dari benang untuk tali­gantung yang dibuat dalam kelenjar  yang berbeda pula. Benangnya lebih tipis dan lebih elastik. Dalam kondisi tertentu, benang jenis ini  dapat molor hingga 500­600 persen. Laba­laba memiliki sistem pompa­dan­katup yang memungkinkannya mampu membuat benang sutera.  Saluran­saluran kelenjar mengentalkan zat yang dipancarkannya menjadi bentuk yang sangat pekat ­  suatu kristal cair yang molekul­molekulnya tersusun dalam garis­garis sejajar. Gaya­gaya geser kuat  yang ditimbulkan cerat ekstrusi pada benang yang keluar, menyebabkan rantai­rantai membentuk  struktur tersier stabil yang disebut sebagai lapisan/lembaran berlipit­beta (beta­pleated sheet). Kristal­kristal protein ini selanjutnya dimasukkan kedalam matriks semacam karet, yang tersusun dari  rantai­rantai asam amino, yang tidak terhubung ke lapisan­lapisan berlipit­beta. Namun, tali­tali helikal  ini terikat dalam keadaan yang berentropi tinggi. Kondisi acak inilah tepatnya yang menyebabkan  elastisitas luar biasa, seperti karet, pada sutera. Meregangkan benang sutera menyebabkan lepasnya tali­ tali protein dari keadaan tidak­teraturnya, sedangkan mengulurnya memungkinkan tali­tali ini  berhubungan kembali membentuk ketidakteraturan.25 Elastisitas benang­benang lengket memungkinkan terhentinya gerakan serangga yang menubruknya  secara perlahan­lahan. Dengan demikian, bahaya putusnya jaring berkurang. Zat perekat yang  digunakan diproduksi dalam grup kelenjar­kelenjar lain yang masing­masing memiliki fungsi yang  berbeda. Bahan ini sedemikian rekatnya sehingga serangga yang terjerat jaring mustahil dapat lolos. Benang Laba­laba Lebih Kuat Daripada Baja Sutera laba­laba merupakan skleroprotein yang dipancarkan dari cerat pemintal dalam bentuk cairan.  Skleroprotein adalah sejenis protein yang mengeras dan membentuk struktur elastik yang kokoh jika  berhubungan dengan udara. Berkat protein inilah sutera laba­laba sangat kuat. Sutera ini demikian kuat  dan alotnya sehingga jaringnya dalam skala besar dapat menangkap pesawat udara.26 Elastisitas sutera diimbangi oleh kekuatannya. Karena merupakan bahan komposit, seperti serat­serat  gelas dalam resin, sutera memiliki kekuatan tinggi. Kristal dan matriksnya tidak mudah hancur. Benang  yang teregang biasanya melesak karena retakan pada permukaannya membelahnya secara memasung.  Gaya­gaya yang bekerja di sepanjang serat terpusat pada retakan dan mengakibatkan sobekan kedalam  yang semakin cepat. Namun, retakan semacam ini hanya dapat terus bergerak jika tidak menemui  rintangan. Kristal­kristal dalam matriks karet dari sutera laba­laba merupakan rintangan­rintangan yang  membelokkan dan melemahkan gaya sobekan ini.27 Pada benda yang tegang, kerusakan sedikit pun pada permukaannya bisa membahayakan. Namun pada  benang laba­laba, risiko ini terhindari dengan adanya tindakan pencegahan. Ketika laba­laba taman  membuat suteranya, pada saat yang sama ia melapisinya dengan bahan cair sedemikian rupa sehingga  setiap kemungkinan retakan pada permukaan sutera bisa dihindari. Cara yang dilakukan laba­laba  berjuta­juta tahun lamanya ini, kini digunakan pada kabel­kabel industri kekuatan tinggi untuk beban  berat. Sejauh ini, uraian di atas merupakan uraian teknis dari keajaiban konstruksi sutera laba­laba. Kini kita 

harus berhenti dan berpikir. Kebenaran apa yang mendasari penjelasan teknis ini? Jelas sekali bahwa  laba­laba tidak mengetahui tentang protein­protein dan keadaan kristal dari atom. Ia juga tidak  mengetahui ilmu kimia, fisika, ataupun ilmu rekayasa. Ia adalah mahluk tanpa kemampuan berpikir.  Karena keistimewaan­keistimewaan yang dimilikinya, mustahil semua ini sebagai akibat kejadian  kebetulan. Namun jika demikian, lalu siapa yang membuat rencana­rencana dan perhitungan­ perhitungan di atas? Karena setelah kita pelajari dari jaring dan suteranya, dan dari cara berburu serta  cara hidupnya, jelas sekali bahwa operasi teknis tanpa cacat ini tidak mungkin terjadi dengan  sendirinya. Setiap laba­laba yang kita lihat di sudut­sudut taman atau di sela­sela tanaman di taman, dengan  kemampuan kimia, fisika dan arsitekturalnya, lagi­lagi merupakan bukti yang jelas dari karya­cipta  Tuhan. Pada mahluk hidup ini, Tuhan hendak menunjukkan kepada kita kebijakanNya yang tak  berbatas, Kekuasaan ciptaanNya yang tiada tanding. Tuhan menyatakan kebenaran ini di dalam Al­ Qur'an: Semua yang di langit dan di bumi bertasbih kepada Allah. Dia lah Yang Maha Perkasa lagi Maha  Bijaksana. KepunyaanNya lah kerajaan langit dan bumi. Dia menghidupkan dan mematikan. Dia Maha  Kuasa atas segala sesuatu. (Surat Al­Hadid:1­2) Teknik Pembuatan Jaring Yang Mengagumkan Dari Laba­laba Taman Laba­laba taman menggunakan tiang penopang untuk memperkokoh sarang mereka. Pada jaringnya,  laba­laba menstabilkan spiral terluarnya dengan 4 hingga 6 titik pegangan dan menggantungnya secara  vertikal untuk menangkap serangga yang sedang terbang. Selain itu, laba­laba ini melekatkan pemberat  pada bagian bawah benang spiral terluar, dari benang pendek lainnya sedemikian rupa sehingga  membuatnya tegang. Pemberat ini, yang membuat jaring menjadi kuat dan berayun di udara, bisa  berupa batu kecil, sepotong kayu, atau cangkang siput. Para ilmuwan telah mengamati bahwa jika  mereka mengangkat dengan hati­hati pemberat yang tergantung pada jaring tanpa melepaskannya dan  tanpa menghentikan ayunannya, laba­laba yang sedang menunggu di sarangnya segera muncul dan  memeriksanya. Kemudian laba­laba tersebut memperpendek benangnya agar pemberat tersebut berayun  bebas kembali. Hasil pengamatan ini menunjukkan bahwa semua itu dilakukan laba­laba untuk  memperkokoh jaringnya.28 Perangkap Paling Kejam Di Dunia Mangsa yang tertangkap dalam sebuah jaring laba­laba tidak bisa berkutik sama sekali. Perangkap ini  dipersiapkan sedemikian piawainya sehingga setiap gerakan korban untuk lolos mengakibatkan  hilangnya elastisitas benang dan semakin mempererat jeratan pada mangsa. Sejalan dengan waktu, dan  setelah korban kehabisan tenaganya, jaring menjadi semakin kuat dan semakin tegang dari sebelumnya.  Laba­laba yang mengawasi perjuangan sia­sia ini, dari salah satu sudut jaring, dengan mudah dapat  membunuh mangsanya yang telah lunglai. Ketika serangga yang terperangkap berusaha lolos, seseorang bisa saja menduga bahwa jaringnya akan  rusak dan korban akan lolos dari perangkap. Namun yang terjadi malah sebaliknya. Jaring tersebut  menjadi semakin kuat dan sama sekali membuat serangga mati kutu. Bagaimana jaring laba­laba bisa 

menjadi lebih kuat ketika korban berusaha untuk lolos? Jawabannya muncul saat kita memeriksa struktur jaringannya. Benang­benang penangkap berubah  bentuk karena kelembaban udara. Perubahan ini terjadi sebagai berikut. Benang spiral laba­laba taman  terbentuk dari menyatunya dua serat berlapis­cairan. Cairan lengket ini dibuat dalam kelenjar yang  berbeda dari kelenjar penghasil serat. Benang sutera yang keluar dari kelenjar serat secara sinambung  dilapisi bahan lengket ini. Sumber bahan perekat ini adalah glikoprotein yang dikandungnya. Lebih  jauh lagi, 80 persen bahan ini adalah bahan ekonomis, yakni air.29 Ketika bertemu dengan air di udara, cairan lengket ini terurai menjadi butiran­butiran kecil yang  melekat ke benang. Pengerutan dan peregangan benang lengket secara cepat dan berulang akan  membengkokkan dan meluruskan serat­serat inti dalam butiran­butiran ini. Karenanya, keseluruhan  sistem serat­inti dan pelapis selalu dalam keadaan tertarik, dan membuat benang lengket ini tetap  tegang. Energi dari hentakan angin atau dari gerakan serangga tidak hanya diserap sutera saja,  melainkan oleh keseluruhan sistem tersebut. Serat­serat inti memberikan andil juga dalam keseluruhan proses di atas. Seperti halnya karet yang  diperkuat, serat­serat ini terplastisasi dan mendapat manfaat langsung dari elastisitas entropik yang  bergantung pada temperatur. Karena energi kinetik dari mangsa sebagian besar berubah menjadi panas,  benang­benang menjadi hangat. Pemanasan ini meningkatkan entropi, dan karenanya serat­serat inti  menjadi semakin kuat. Energi yang diserap dari mangsa benar­benar memperkuat benang penangkap,  dan hal ini terjadi karena kepandaian laba­laba dalam menggunakan pelapisan encer.30 Dari segi ini,  jaring laba­laba merupakan perangkap paling kejam yang ada di alam. Anda mungkin bertanya, apakah keistimewaan­keistimewaan ini terdapat pula pada benang­benang  sutera lain. Apa yang terjadi jika memang demikian halnya? Misalnya, apa yang terjadi jika benang  penahan­beban memiliki kapasitas regang yang sama? Tentunya akan sangat sukar bagi laba­laba untuk  membawa dirinya dan mangsanya. Berbeda dari benang­benang penangkap, sutera penahan­beban yang  membentuk kerangka jaring laba­laba dilapisi zat kimia lain yang melindunginya dari air, karena  benang ini tidak harus seelastis benang lengket. Seperti telah kita lihat, laba­laba membuat zat pelapis yang berbeda untuk fungsi dan konstruksi sutera  yang berbeda. Lalu, bagaimana laba­laba dapat mengetahui ragam efek fisika dan efek kimia dari zat  pelapis ini? Berpegang teguh dengan pendapat bahwa laba­laba telah terlatih, atau belajar dari  pengalaman, atau terjadi karena kebetulan sungguh jauh dari akal sehat. Sedikit pemikiran saja sudah cukup untuk mendapatkan jawaban yang benar. Agar laba­laba bisa  merencanakan semua ini, maka ia harus mempelajari semua struktur­struktur molekul, serta mekanisme  kimia yang menyebabkan pemadatan benda cair seperti yang telah kami uraikan di atas. Setelah  mempelajari semua itu, ia harus mengambil keputusan untuk memproduksinya. Setelah keputusan itu  diambil, ia harus melakukan perubahan pada tubuhnya dan menyusun sistem­sistem untuk membuat  semua produk tersebut. Tentu saja yang demikian itu hanya skenario khayal belaka. Seperti telah kita lihat, perencanaan tubuh  laba­laba yang demikian sempurna dan perilakunya yang memiliki tujuan, tidak dapat dijelaskan 

dengan peristiwa apapun di alam, atau dengan kekuatan apapun. Dan semua orang yang berakal sehat  dapat melihat bahwa laba­laba tak akan mampu melakukan sendiri semua itu bagi dirinya. Karenanya,  mustahil menjelaskan perilaku laba­laba dan struktur fisiknya, dengan istilah perubahan­perubahan  yang bertahap sejalan dengan waktu, atau dengan proses evolusioner lainnya. Semua mahluk hidup di alam memiliki karakteristik yang serupa, atau bahkan lebih rumit, dibanding  laba­laba. Mempelajari salah satunya saja akan cukup untuk meyakinkan adanya rencana nyata dalam  mahluk­mahluk ini. Sangat jelas ada suatu kekuatan yang menguasai mereka. Rencana fisiknya, juga  perilakunya membuktikan bahwa mahluk­mahluk hidup ini dibuat oleh Sang Pencipta, yakni Tuhan.  Kecerdasan saja tidak akan memadai untuk bisa melihat hal ini. Tuhan, Penguasa seluruh dunia telah  menyatakan fakta ini kepada manusia dalam ayatNya, '(Dia lah) Penguasa Timur dan Barat dan segala  yang ada di antaranya. Jika saja kamu menggunakan akalmu.' (Surat Asy­Syuara:28) Sutera Laba­laba Dan Industri Pertahanan/Senjata Kekuatan dan elastisitas bahan merupakan hal yang sangat penting dalam sektor industri. Kekuatan  memperluas bidang penerapan, sedangkan elastisitas meningkatkan kemudahan penerapannya. Dari  segi kekuatan dan elastisitasnya, benang laba­laba merupakan bahan paling sempurna di dunia. Karena  alasan inilah para peneliti sangat menggiatkan kajian mereka terhadap sutera laba­laba pada kuartal  terakhir abad 20. Sebagai hasilnya, mereka telah mampu membuat bahan kimia yang serupa dengan  sutera namun dengan mutu yang jauh lebih rendah. Pendek kata, meskipun menggunakan seluruh  sumberdaya dan penelitian mendalam, serta teknologi moderen belum mampu menghasilkan suatu  benang yang setara dengan benang yang dibuat laba­laba. Benang laba­laba merupakan suatu protein yang terdiri dari asam­asam amino: glisin, alanin, serin, dan  tirosin. Perusahaan Du Pont telah memproduksi beragam serat sintetik dengan menggali formula kimia  sutera, dan dengan menentukan tata­letak molekul­molekul penyusunnya. Setiap molekul raksasa  dalam polimer sintetik ini terbuat dari ribuan rantai molekular atom­atom karbon, oksigen, nitrogen,  dan hidrogen. Produk buatan yang dikenal dengan nama Kevlar ini merupakan serat organik yang  terbaik. Dengan kekuatan dan elastisitasnya, serat­serat sintetik Kevlar memiliki karakteristik fisik yang  mendekati sutera laba­laba. Kevlar digunakan pada sabuk pengaman mobil dan dalam berbagai bagian dari pakaian pelindung.  Bahan penting ini juga banyak digunakan dalam industri pesawat terbang dan kapal laut sebagai bahan  luar, dalam produksi serat­optik dan kabel­kabel elektro­mekanik, dalam industri tali dan kabel, dan  dalam berbagai peralatan olah­raga. Serat Kevlar terbuat dari "poli­parafenilena tereftalamida". Serat yang terdiri dari rantai­rantai  molekular panjang ini tahan tekuk dan cocok untuk benang berkat konstruksinya. Karena ringan dan  tahan lama, bahan ini kini banyak digunakan di berbagai bidang industri.  Salah satu bidang yang terpenting yang memanfaatkan Kevlar di abad ini adalah industri  pertahanan/senjata. Rompi anti peluru yang biasanya terbuat dari baja, kini dibuat dari kain tenun serat  Kevlar, yang penampilannya tidak berbeda dari kain biasa. Berkat sifat redam­kejutnyanya, Kevlar  mengurangi gaya tumbukan peluru. Ini merupakan temuan teknologi paling penting dan paling 

berguna. Meskipun demikian, kekuatan redam­kejut serat Kevlar hanya lah sepertiga dari kekuatan  redam­kejut sutera laba­laba. Jadi, fakta ini menyimpulkan bahwa pusat­pusat riset ilmiah dengan teknologi terbarunya hanya mampu  menghasilkan tiruan yang mutunya lebih rendah dibanding sutera buatan laba­laba. Perbedaan ini  merupakan bukti bahwa Tuhan lah yang menciptakan mahluk­mahluk hidup dengan kekuasaanNya  yang tiada tanding. Pemanfaatan Sutera Laba­laba Dalam Kehidupan Manusia Selama riset kimiawi terhadap sutera laba­laba, benang­benang sutera diambil dari laba­laba dengan  mesin­mesin khusus. Dengan cara ini bisa diperoleh 320 meter sutera per hari dari satu ekor laba­laba  (sekitar 3 miligram) tanpa melukainya. Ilmu kedokteran merupakan bidang lain yang menggunakan benang laba­laba melalui cara di atas.  Dengan kata lain, laba­laba telah dimanfaatkan untuk kepentingan manusia. Para ahli Farmakologi di  Wyoming University, Amerika Serikat, menggunakan benang laba­laba Nephila sebagai benang jahit  untuk operasi yang sangat sensitif, seperti operasi­operasi pada tendo 20­ Bilim ve Teknik Görsel Bilim ve Teknik Ansiklopedisi (Science and Technology Gorsel Science  and Technology Encyclopedia), p. 1087  21­ Technology Review, Synthetic Spider Silk, October 1994, p. 16 22­ Discover, How Spiders Make Their Silk, October 1998, p. 34  23­ Discover, How Spiders Make Their Silk, October 1998, p. 34  24­ Endeavour, The Structure and Properties of Spider Silk, January1986, no 10, p. 37  25­ Scientific American, Spider Webs and Silks, March 1992, p. 70  26­ Science News, Computer Reveals Clues to Spiderwebs, 21 January 1995  27­ Scientific American, Spider Webs and Silks, March 1992, p. 70  28­ Bilim ve Teknik Dergisi (Journal of Science and Technology), No 342, May 1996, p.100  29­ Science et Vie, L'économie de la toile d'araignée, January 1999, No.976, p.30  30­ Scientific American, Spider Webs and Silks, March 1992, p. 74  << kembali   lanjut >>

Versi online dari buku­buku Harun Yahya yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia sedang  dalam persiapan. Untuk sementara Anda dapat mengunjungi halaman Download untuk mendownload versi teks atau pdf  yang tersedia dari buku­buku tersebut  © Harun Yahya Internasional 2004.  Hak Cipta Terpelihara. Semua materi dapat disalin, dicetak dan disebarkan dengan mencantumkan  sumber situs web ini  info@harunyahya.com  http://www.harunyahya.com/indo/buku/labalaba05.htm  19 OKT

Tuesday, July 15, 2008
Heboh Laba Laba Bermuka Manusia !

Menurut   laporan,   “”Laba­laba   bermuka   manusia”  sebelumnya   pernah   ditemukan   di   Shandong,   Guangxi,  Zejiang,   Henan,   Sichuan,   Mongolia   dalam,   Shanghai,  Xinjiang   dan   daerah   lainnya,   begitu   juga   di   Taiwan.  Laba­laba   ini,   ukurannya   berbeda­beda   mulai   dari  beberapa milimeter sampai puluhan milimeter, dan pola  hiasannya   ada   yang   terdapat   di   bagian   punggung   dan  perut. Ada yang seperti wanita berparas cantik, juga ada  jeleknya bukan main, bahkan ada yang mirip “patung kayu”. Laba­laba yang ditemukan Mr.Wang di  Kota   Qianan,   garis­garis   muka   manusia­nya   berada   di   bagian   punggung   yang   menyembul.   Laba­laba bermuka manusia Nephila pilipes tergolong Tetragnathidae, nama ini diperoleh karena di  dada depannya terdapat gambar yang mirip dengan muka manusia. Laba­laba ini tersebar di berbagai  daerah datar di seluruh Taiwan hingga kawasan pegunungan. Suka menyimpul jaring di antara dahan­ dahan   pohon   dan   menangkap   serangga,   jaring   yang   disimpulnya   bisa   mencapai   beberapa   meter  lebarnya. Begitu mendapatkan serangga, dengan cepat sang laba­laba akan memuntahkan jaringnya  menangkap   mangsanya   kemudian   menyantapnya. Ada ahli terkait yang berpendapat, “Laba­laba bermuka manusia” mungkin adalah suatu gejala “bule”  laba­laba,   agak   jarang   ditemui.   Selain   itu   ada   juga   ahli   yang   berpendapat,   munculnya   “laba­laba  bermuka manusia” ada tiga kemungkinan: pertama, suatu mutasi dari laba­laba biasa ; kedua, mungkin  mengalami   luka   dari   luar   ;   ketiga,   tidak   tertutup   kemungkinan   adalah   subspesies   laba­laba.

Penemuan  “laba­laba   bermuka   manusia”   di   berbagai   tempat Pada Mei 2006, pekerja di Wang Ling, Xia barat, menemukan  seekor   “laba­laba   wanita   cantik”,   wujud   laba­laba   itu   unik,  besarnya   seperti   sebutir   kacang.

Bagian kepalanya hitam pekat, berbentuk beludru, mirip dengan bulu burung, pada bagian moncongnya  terdapat dua helai sungut, persis seperti sebuah tang. Bagian perutnya berwarna hitam. Di kiri kanan  pada keempat buah kakinya rata­rata berwarna abu­abu muda, penuh dengan bintik putih kecil secara  merata. Bagian punggung berwarna kuning jingga, dihiasi dengan 4 bintik hitam, membentuk persegi  empat, indah sekali. Di bagian ekornya terdapat segaris hitam berbentuk busur yang ditempeli bintik  putih, membedakan dengan jelas bagian punggung dan perut, begitu unik, persis seperti seorang gadis  cantik   yang   mengenakan   sepotong   gaun   yang   indah.   17   Mei   2006,   di   rumah   Nyonya  Xia   di   asrama   kantor  material  sekitar   Kantor  Polisi   Hefei   nan   7,  ditemukan   3   ekor   laba­laba   yang   ganjil.   Ketiga   laba­laba   itu   bukan   saja   memiliki   sebuah   “topeng  wajah”, bahkan melukiskan abjad Inggris secara jelas. Persis seperti muka robot yang memakai topeng,  4 pasang cakar yang panjang­panjang. Di bagian ekor cakarnya tampak terlihat abjad “W M N Z” dan  abjad Inggris lainnya. Namun ada yang mengatakan bahwa abjad Inggris itu adalah murni kebetulan.  Mungkin karena laba­laba itu berulang kali memuntahkan jaringnya di sana sehingga pada abjad itu  tampak tidak sama dengan jaring laba­laba. Padahal tidak ada bedanya, semua itu adalah jaring laba­ laba. 22 April 2006, di kawasan Qingfang, Kota Wujiaqu, Xinjiang, penduduk setempat menangkap 4 ekor  “laba­laba bermuka manusia”. Segera setelah itu, secara berturut­turut warga setempat menemukan lagi  “laba­laba bermuka manusia” di Urumqi, Xinjiang. Laba­laba aneh bewarna hijau yang ber­alis dan  ber­hidung   sebesar   kacang   ini   menarik   perhatian   publik. 21 September 2005, seekor “laba­laba bermuka manusia”yang mirip wajah pemain opera Beijing, tanpa  sengaja   ditemukan   di   hutan   oleh   seorang   warga   Kota   Rizhao,   Provinsi   Shandong. Warga   tersebut   menuturkan,   ketika   ia   sedang   berjalan­jalan   di   sekitar   rumahnya,   tanpa   sengaja   ia  menemukan laba­laba yang “unik” di hutan kecil ini. Laba­laba berbentuk elips sepanjang kurang lebih  5 cm ini, garis­garis di antara kuning dan hitam di punggungnya persis seperti tawon besar. Setelah  diamati bagian perutnya tak disangka ternyata berbentuk seperti “muka manusia”, garis­garis moncong,  mata, hidung dan bagian mukanya begitu mencolok mata, tampak begitu hidup, seperti seraut wajah  tokoh   pemain   opera   Beijing   yang   sangat   indah.   14 Juni 2005, di toko Mr.Wang, kota Taiyuan, Provinsi Shanxi, seekor “laba­laba bermuka manusia”  menarik   cukup   banyak   pengunjung   datang   menyaksikannya.   Di   atas   punggung   laba­laba   terdapat  “mata”   dan   “hidung”.   Persis   seperti   sebuah   patung   seorang   biksu,   sehingga   membuat   orang   yang  melihatnya   merasa   heran. Pada   26   Juli   2003,   nyonya   pemilik   toko   busana   Dandinghe   di   Hequn   Road   No.60,   Guiyang   City,  dikejutkan oleh seekor laba­laba di atas gorden pintu ketika ia membuka pintu tokonya pagi ketika itu.  Laba­laba ini berwarna hijau muda, dua kaki di sisi kirinya cacat. Anehnya di atas punggung perutnya 

yang berbentuk hati, terdapat beberapa pola hiasan merah muda, mirip sekali dengan seraut wajah  wanita.   20   Agustus   2002,   nyonya   Wu  dari   Desa   Yongkang,   Sichuan,   menuturkan,  ketika  ia   dan   suaminya  memetik bunga di tamannya, mereka melihat 2 ekor laba­laba “bermuka manusia” dalam bunga yang  mereka petik. Warna putih, bertempurung, di atas tempurung sang laba­laba terdapat gambar muka  manusia   lengkap   dengan   pancaindera   seperti   mata,   moncong   dan   alis. Sumber : Dajiyuan http://blog­artikel­menarik.blogspot.com/2008/07/heboh­laba­laba­bermuka­manusia.html 19 OKT Pengertian Infeksi itu adalah kolonisasi yang dilakukan oleh spesies asing terhadap organisme inang,  dan bersifat membahayakan inang.  Spesies asing atau yang disebuat patogen bisa ngeganggu fungsi normal inang dan dapat berakibat pada  luka kronik, gangrene, kehilangan organ tubuh, dan bahkan kematian.  Respons inang terhadap infeksi disebut peradangan. Secara umum, patogen dikategorikan sebagai  organisme mikroskopik, walaupun sebenarnya definisinya lebih luas, mencakup bakteri, parasit, fungi,  virus, prion, dan viroid. Jadi penyakit infeksi ya bisa macem2.. Mulai dari luka luar sampai luka dalem yang udah terkolonisasi  oleh macem organisme mikroskopik diatas itu.. http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20080116204814AAUzrXo    19 OKT

Cedera Kepala
Cedera kepala adalah keadaan dimana struktur lapisan otak dari lapisan kulit kepala tulang tengkorak,  durameter, pembuluh darah serta otaknya mengalami cidera baik yang trauma tertutup maupun trauma  tembus (Satya Negara, 1998 : 59). Komutio cerebri adalah syndrome yang melibatkan bentuk ringan  dari cidera otak yang menyebar. Terjadi disfungsi neurologis sementara dan bersifat dapat pulih dengan  atau tanpa kehilangan kesadaran. Jika ada penurunan kesadaran mungkin pasien mengalami  disorientasi dan bingung hanya dalam waktu singkat (Hudak dan Gallo, 1996 : 227). Menurut Mansjoer  (2000 : 74) cedera kepala ringan adalah trauma kepala dengan skala Glasgow coma scale 15 (sadar  penuh) tidak ada kehilangan kesadaran, mengeluh pusing dan nyeri kepala dapat terjadi abrasi, lacerasi,  haematoma kepala dan tidak ada kriteria cidera sedang dan berat.

Komotio cerebral adalah hilangnya fungsi neurologis sementara tanpa kerusakan struktur, komotio  umumnya meliputi sebuah periode tidak sadarkan diri dalam waktu yang berakhir selama beberapa  detik sampai beberapa menit, getaran otak sedikit – sedikit saja hanya akan menimbulkan pusing atau  berkunang – kunang dapat juga kehilangan kesadaran komplit,apabila jaringan otak atau lobus frontal  terkena pasien dapat menunjukkan perilaku irasional yang aneh,dimana keterlibatan lobus temporal  dapat menimbulkan amnesia atau disorentasi (Brunner dan Suddarth, 2001 : 224).  Etiologi Menurut Hudak dan Gallo (1996 : 108) mendiskripsikan bahwa Penyebab cedera kepala adalah karena  adanya trauma rudapaksa yang dibedakan menjadi 2 faktor yaitu: 1.Trauma primer Terjadi karena benturan langsung atau tidak langsung (akselerasi dan deselerasi) 2.Trauma sekunder Terjadi akibat dari trauma saraf (melalui akson) yang meluas, hipertensi intrakranial, hipoksia,  hiperkapnea, atau hipotensi sistemik.  Patofisiologi Patofisiologi menurut Markum (1999 : 24). trauma pada kepala menyebabkan tengkorak beserta isinya  bergetar, kerusakan yang terjadi tergantung pada besarnya getaran makin besar getaran makin besar  kerusakan yang timbul, getaran dari benturan akan diteruskan menuju Galia aponeurotika sehingga  banyak energi yang diserap oleh perlindungan otak, hal itu menyebabkan pembuluh darah robek  sehingga akan menyebabkan haematoma epidural, subdural, maupun intracranial, perdarahan tersebut  juga akan mempengaruhi pada sirkulasi darah ke otak menurun sehingga suplay oksigen berkurang dan  terjadi hipoksia jaringan akan menyebabkan odema cerebral. Akibat dari haematoma diatas akan menyebabkan distorsi pada otak, karena isi otak terdorong ke arah  yang berlawanan yang berakibat pada kenaikan T.I.K (Tekanan Intra Kranial) merangsang kelenjar  pituitari dan steroid adrenal sehingga sekresi asam lambung meningkat akibatnya timbul rasa mual dan  muntah dan anaroksia sehingga masukan nutrisi kurang (Satya negara 1998 : 122). Penilaian GCS (Glasgow Coma Scale). Menurut Hudak and Gallow 1996:226 ) Penilaian kesadaran GCS ( glassgow coma scale )  1.Eye opening Score : 4 : Dapat membuka mata sendiri secara spontan 3 : Membuka mata hanya bila diajak bicara 2 : Membuka mata bila dirangsang nyeri 1 : Tidak membuka mata dengan rangsangan apapun. 2.Motor respon Score : 6 : Dapat melakukan gerakan sesuai perintah 5 : Adanya getaran untuk menyingkirkan rangsangan 4 : Flexi yang cepat saja dibarengi abduksi bahu 3 : Flexi yang ringan dan adduksi bahu seperti pada dekortikasi 2 : Ekstensi lengan disertai adduksi endorotasi bahu,pronasi lengan

1 : Bawah seperti pada decerebresi rigidity.  3.Verbal respon Score : 5 : Sadar Orentasi waktu tempat dan orang tetap utuh 4 : Dapat diajak bicara tapi kacau jawabannya 3 : Tidak dapat diajak bicara mengeluarkan kata – kata yang tidak mengandung arti (masih berteriak). 2 : Mengeluarkan kata – kata mengerang / merintih 1 : Tidak bersuara sama sekali Cidera kepala ringan sesuai dengan penilaian GCS (Glassgow Coma Scale) : 13 – 15, cidera kepala  ringan kehilangan kesadaran kurang dari 30 menit, tidak terdapat fraktur tengkorak dan haematoma.

Pengkajian Fokus Berdasarkan Doenges (2000) pengkajian fokus meliputi : 1.Aktifitas atau istirahat Gejala : Merasa lemah, lelah, lesu, hilang keseimbangan Tanda : Perubahan kesadaran, latergi, ataksia atau cara berjalan tidak tegap, cidera orthopedi,  kehilangan tonus otot. 2.Sirkulasi Gejala : Perubahan tekanan darah atau normal perubahan frekwensi jantung 3.Integritas ego Gejala : Perubahan tingkah laku atau kepribadian Tanda : Cemas, mudah tersinggung, delirium, agitasi, bingung, depresi. 4.Eleminasi Gejala : Inkotenensia kandung kemih / usus mengalami gangguan fungsi. 5.Makanan atau cairan Tanda : Muntah (mungkin proyektif ) gangguan menelan. Gejala : Mual / muntah dan mengalami perubahan selera. 6.Neuro sensori Gejala : Kehilangan kesadaran, amnesia, vertigo, syncope, tinitus, kehilangan pendengaran, perubahan  penglihatan, gangguan pengecapan . Tanda : Perubahan kesadaran sampai koma, perubahan status mental, perubahan pupil, kehilangan  pengindraan, kejang, kehilangan sensasi sebagian tubuh. 7.Nyeri atau kenyamanan Gejala : Sakit kepala dengan intensitas dan lokasi yang berbeda. Tanda : Wajah menyeringi, respon menarik pada rangsang, nyeri yang hebat, gelisah. 8.Pernapasan Tanda : Perubahan pola napas, nafas bunyi ronchi 9.Keamanan Gejala : Trauma baru karena kecelakaan Tanda : Fraktur atau dislokasi, gangguan penglihatan, gangguan kognitif, gangguan rentang gerak,  gangguan dalam regulasi suhu tubuh.

10.Interaksi sosial Tanda : Afasia motoris atau sensoris, bicaraa tanpa arti disartria anomia. Manifestasi Klinis 1.Pada contosio segera terjadi kehilangan peredaran pada haematoma mungkin, hilang segera, atau  bertahap. Dengan membesarnya haematoma atau membesarnya haematoma atau odema interstisium. 2.Pola pernapasan dapat segera progresif menjadi abnormal 3.Respon pupil mengkin lenyap, atau secara progresif mungkin memburuk. 4.Nyeri kepala dapat segera muncul atau seiring dengan peningkatan buruk. 5.Dapat timbul muntah – muntah akibat penekanan intracranial. 6.Perubahan perilaku dan perubahan fisik pada berbicara dan gerakan. 7.Motorik dapat timbul segera atau secara lambat. Pemeriksaan Penunjang Menurut FK UI ( 1999 : 27 ) 1.CT scan (Computer Tomography scan) Mengidentifikasi adanya hemoragic, ukuran ventrikuler, infark pada jaringan mati. 2.Foto tengkorak atau cranium Untuk mengetahui adanya fraktur pada tengkorak 3.MRI (Magnetic Resonan Imaging) Gunanya untuk sebagai pengindraan yang mempergunakan gelombang electromagnetic. 4.Laboratorium Kimia darah : mengetahui ketidakseimbangan elektrolit Diagnosa Keperawatan Berdasarkan Linda Juall Carpenito (2000) 1.Kerusakan mobilitas fisik Difinisi : Keadaan dimana individu mengalami atau beresiko keterbatasan gerak fisik, tetapi bukan  imobilisasi Batasan karakteristik Mayor : Penurunan kemampuan untuk bergerak dengan sengaja dalam lingkungan (misal: mobilitas  ditempat tidur, berpindah, ambulansi) keterbatasan ruang gerak Minor : Pembatasan gerak yang dipaksakan enggan untuk bergerak 2.Risiko tinggi terhadap infeksi Difinisi : Keadaan dimana individu beresiko terserang oleh agen patogenik atau oportunistic (virus,  jamur, bakteri, protozoa atau parasit lain) dari sumber – sumber eksternal seperti sumber endogen atau  eksogen. Batasan karakteristik. Mayor : Tempat masuknya organisme Minor : Trauma (Kecelakaan, Kesengajaan) 3.Resiko tinggi terhadap perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan Definisi : Perubahan nutrisi terjadi dimana individu yang tidak puasa mengalami atau yang berisiko 

mengalami penurunan berat badan yang berhubungan dengan masukan yang ade kuat atau metabolisme  nutrien yang tidak adekuat untuk kebutuhan metabolic. Batasan karakteristik  Mayor : Individu yang tidak puas melaporkan atau mengalami masukan makanan tidak adekuat kurang  dari yang dianjurkan dengan atau tanpa penurunan berat badan atau kebutuhan. Minor : Berat badan 10% sampai 20% atau lebih dibawah berat badan ideal untuk tinggi dan kerangka  tubuh, lingkar kulit, ringkar lengan tengah dan ringkar otot pertengahan lebih kurang dari 60% standar  pengukuran kelemahan otot dan nyeri tekan, penurunan albumin serum.  4.Perubahan perfusi jaringan cerebral Definisi : Keadaan dimana individu mengalami atau berisiko suatu penurunan dalam nutrisi dan  pernafasan pada tingkat selular disebabkan suatu penurunan dalam suplai darah kapiler.  Batasan Karakteristik Mayor : Perubahan warna kulit (pucat, sianosis) Perubahan susunan kulit  Minor : Odema, Perubahan dalam fungsi motorik dan sensorik 5.Perubahan proses pikir  Definisi : Keadaan dimana individu mengalami suatu gangguan dalam suatu aktivitas, metal seperti  berfikir sadar, orientasi, realitas, pemecahan masalah, penilaian dan pemahaman yang berhubungan  dengan koping.  Batasan Karakteristik Mayor : Tidak akuratnya interprestasi tentang stimulus, internal dan eksternal Minor : Kurang kognitif kecurigaan, delusi, halusinasi, fobia, pengelihatan, kebingunan  6.Resiko cidera  Definisi : Keadaan dimana seorang individu beresiko terhadap cedera jaringan yang tidak disengaja  (misal : Luka, luka bakar, fraktur) Batasan karakteristik Mayor : Vertigo, sincope  Minor : Gaya berjalan yang tidak mantap, amputasi, cedera serebro vaskuler 7.Intoleransi aktivitas  Definisi : Penurunan dalam kapasitas fisiologis seorang untuk melakukan aktifitas sampai tingkat yang  diinginkan atau yang dibutuhkan Batasan karakteristik Mayor : Kelemahan, pusing, dispnea, keletihan akibat aktifitas, frekwensi pernafasan lebih dari 24,  frekwensi nadi lebih dari 95  Minor : Pucat atau sianosis, confuse, vertigo  8.Perubahan kenyamanan  Definisi : Keadaan dimana individu mengalami atau berisiko mengalami sensasi yang tidak  menyenangkan dalam berespon terhadap suatu rangsangan yang berbahaya  Batasan karakteristik Mayor : Individu memperlihatkan atau melaporkan ketidaknyamanan  Minor : Respon otonom pada nyeri akut, peningkatan tekanan darah

H.Konsep Tumbuh Kembang Tumbuh kembang pada usia lima tahun yang di diskripsikan oleh Cecily dan Linda. A Sowden (1996 :  549). 1.Karakteristik fisik Berat badan anak prasekolah bertambah 2 kg pertahun, tinggi badan penambahan 5 – 7 cm per tahun. 2.Perkembangan motoris kasar Melompat melewati tali, berlari tanpa kesulitan, bermain lompat tali dengan cukup baik, main tangkap. 3.Perkembangan motoris halus Sedikitnya dapat mengenali, dapat membedakan obyek berdasarkan beratnya, memerankan orang tua  dan orang dewasa lainnya. 4.Perkembangan bahasa Mempunyai perbendaharaan kata sebanyak 2100 kata, memakai lima kata, memakai kata depan dengan  kata penghubung, memakai kalimat lengkap, membuat kesalahan suara, dapat menyebut hari – hari  dalam seminggu. 5.Perkembangan psikoseksual (tahap falik) Fokus tubuh, peningkatan kesadarannya akan organ seks dan minatnya dalam seksualitas. Sedikit  banyaknya kecemburuan dan perilaku bervariasi sesuai pengalaman anak di masa lalu dan lingkungan  keluarga. 6.Perkembangan psikososial Anak memperagakan peran seks yang sesuai mempelajari benar atau salah, menunjukkan  eksperimentasi dengan ketrampilan baru dalam permainan, peningkatan aktifitas bermain. 7.Perilaku sosial Memandang orang tua sebagai figur yang penting, bersifat posesif ingin maunya sendiri, mampu  bekerjasama dengan teman sebaya dan orang dewasa, meniru orang tua dan model peran orang dewasa  lainnya. I.Fokus Intervensi Berdasarkan Doenges (2000) fokus intervensi meliputi : 1.Perubahan perfusi jaringan cerebral berhubungan dengan penghentian darah oleh sel (haemoragi ,  haematoma ) odema cerebral, penurunan sistematik atau hipoxia. Tujuan : a.Pertahankan tingkat kesadaran b.Mendemonstrasikan tanda vital stabil dan tidak ada tanda – tanda peningkatan TIK (Tekanan Intra  Kranial). Intervensi : a.Kaji status neurologis penyebab penurunan perfusi jaringan monitor GCS (Glassgow Coma Scale). Rasionalisasi : Dengan GCS (Glassgow Coma Scale) dapat mengetahui peningkatan atau penurunan  keadaan klien untuk dijadikan standar dan kerusakan Neuro cerebral. b.Monitor tekanan darah Rasionalisasi : Kehilangan auto regulasi dapat mengikuti kerusakan vaskuarisasi cerebral lokal atau  menyebar atau menyeluruh peningkatan tekanan darah sistemik yang diikuti oleh penurunan tekanan 

darah diastol (nadi yang membesar merupakan tanda peningkatabn T.I.K (Tekanan Intra Kraneal). c.Kaji keadaan pupil Rasionalisasi : Kondisi penglihatan dapat mencerminkan keadaan untuk menentukan keadaan  kerusakan pada otak secara mikroskopis. d.Identifikasi refleks batuk menelan dan eating Rasionalisasi : Ada tidaknya reflek neurologis dapat digunakan untuk menentukan trauma kepala berat  ringan atau sedang. e.Pertahankan kepala leher pada posisi netral Rasionalisasi : Akan memperlancar aliran darah menuju ke otak. f.Palpasi adanya distensi kandung kemih konstipasi observasi adanya tanda kejang.  2.Nyeri berhubungan dengan iritasi atau tekanan syaraf fasospasme : peningkatan T.I.K (Tekanan Intra  Kranial)  Tujuan : a.Melaporkan nyeri berkurang atau terkontrol b.Menunjukkan atau menggunakan perilaku untuk mengurangi pertumbuhan. Intervensi : a.Kaji tingkat nyeri, catat intensitas karakteristik nyeri Rasionalisasi : Merupakan pengalaman subyektif dan harus dijelaskan oleh pasien atau identifikasi  karakteristik nyeri dan faktor yang berhubungan dengan merupakan suatu hal yang amat penting untuk  memilih intensitas yang cocok untuk mengevaluasi keefektifan dari terapi yang diberikan.  b.Monitor tanda – tanda vital Rasionalisasi : Untuk mengetahui adanya komplikasi lebih lanjut sehingga dapat ditentukan tindakan  selanjutnya. c.Ajarkan teknis distraksi dan relaksasi Rasionalisasi : Merupakan ketegangan otot yang dapat merangsang timbulnya sakit kepala. d.Berikan kompres hangat pada daerah leher dan kepala Rasionalisasi : Meningkatkan relaksasi otot dan meningkatkan relaksasi dalam mengurangi ketegangan e.Ciptakan lingkungan yang tenang Rasionalisasi : Menurunkan stimulus yang berlebihan yang dapat menurunkan sakit kepala.  3.Pola nafas tak efektif berhubungan dengan kerusakan neuromoskuler kerusakan persepsi dan kognisi  obstruksi tracheo bronchiale. Tujuan :  a.Mempertahankan pola nafas normal atau efektif dan bebas sianosis b.Menunjukkan analisa gas darah normal. Intervensi : a.Monitor frekwensi irama dan kedalaman pola nafas Rasionalisasi : Perubahan respirasi dapat merupakan indikasi terjadinya komplikasi pernafasan.  b.Mengatur posisi tidur sesuai aturannya posisi miring sesuai indikasi Rasionalisasi : Meningkatkan ekspansi paru menentukan resiko obstruksi jalan nafas. c.Isap lendir bila perlu catat karakteristik dan warna secret Rasionalisasi : Suction dapat mengeluarkan secret apabila pasien dalam keadaan koma untuk 

membersihkan jalan nafas. d.Auskultasi jalan napas Rasionalisasi : Sebagai identifikasi odema paru sehingga antelektasis obstruksi jalan napas, resiko  kekurangan oksigen cerebral dan infeksi paru umum trauma kepala. e.Berikan oksigen 1 – 2 liter/menit bila perlu Rasionalisasi : Untuk mencegah dan menemukan atelektasis 4.Risiko tinggi terhadap perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan  perubahan kemampuan untuk mencerna nutrien, kelemahan otot mengunyah, menelan, status  hipermetabolic. Tujuan : a.Mendemonstrasikan atau kemajuan peningkatan berat badan sesuai tujuan. b.Tidak mengalami tanda – tanda malnutrisi dengan nilai laboratorium normal. Intervensi : a.Kaji kemampuan mengunyah dan menelan Rasionalisasi : Karena berhubungan dengan kemungkinan aspirasi sebagai pertimbangan dalam  memberi makanan.  b.Auskultasi bising usus Rasionalisasi : Fungsi gastro intestinal berhubungan erat dengan klien cidera kepala sehingga bising  usus dapat mendeteksi respon kearah komplikasi atau tidak. c.Timbang berat badan sesuai dengan ndikasi Rasionalisasi : Sebagai evaluasi adekuat dalam mendeteksi adanya terapi dalam pemenuhan nutrisi. d.Berikan makanan dalam jumlah kecil dan sering Rasionalisasi : Mencegah reflek muntah atau regulasi e.Kaji muntah atau feces atau cairan lambung  Rasionalisasi : Reaksi akut, sub akut perdarahan mungkin dapat terjadi sehingga dapat menentukan  intervensi.  5.Risiko terhadap infeksi berhubungan dengan trauma jaringan kulit rusak, prosedur invasif. Tujuan : a.Mempertahankan homeostasis, bebas tanda – tanda infeksi b.Mencapai penyembuhan tepat waktu bila ada luka. Intervensi : a.Berikan perawatan septik dan anti septik Rasionalisasi : Menghindari infeksi nosokomial. b.Observasi daerah yang mengalami kerusakan atau luka. Rasionalisasi : Deteksi dini perkembangan infeksi melaksanakan tindakan yang segera dan mencegah  terhadap komplikasi selanjutnya. c.Pantau suhu tubuh secara teratur. Rasionalisasi : Peningkatan suhu tubuh dapat mencurigai adanya sepsis pertahankan integritas kulit d.Kaji warna kejernihan urine Rasionalisasi : Sebagai indikator dari perkembangan infeksi pada saluran kemih e.Batasi pengunjung

Rasionalisasi : Menurunkan pemanjaan terhadap kuman penyebab infeksi.  6.Kurang perawatan diri berhubungan dengan kerusakan neuromuskuler penurunan kekuatan dan  ketahanan kehilangan kontrol atau koordinasi otot kerusakan kognitif Tujuan : a.Klien dapat mendemonstrasikan teknik atau perubahan gaya hidup untuk memenuhi kebutuhan  perawatan diri b.Klien dapat melakukan perawatan diri dalam tingkat kemampuan sendiri. Klien dapat mengidentifikasi sumber pribadi atau komonitas memberikan bantuan sesuai kebutuhan Intervensi : a.Kaji tingkat kemampuan pasien Rasionalisasi : Membantu dan mengaktifikasi atau merencanakan pemenuhan kebutuhan secara  individu. b.Menghindari sesuatu yang klien dapat lakukan sendiri tapi bantuan yang diberikan sesuai kebutuhan. Rasionalisasi : Memberikan manfaat dan mencegah frustasi adalah penting bagi klien untuk melakukan  sebanyak mungkin untuk diri sendiri, untuk mempertahandan diri sendiri dan peningkatan pemulihan. c.Libatkan keluarga dalam pemenuhan kebutuhan sehari – hari. d.Libatkan keluarga dalam perawatan dan pemenuhan sehari – hari e.Berikan umpan balik positif untuk usahan yang diberikan Rasionalisasi : Meningkatkan perasaan harga diri peningkatan kemandirian dan mendorong pasien  untuk berusaha secara kontinyu. 

SATUAN PEMBELAJARAN Pokok Pembahasan : Cara perawatan luka dirumah Sub Pokok Bahasa : Pengertian infeksi Penyebab, tanda dan gejala Sasaran : Keluarga anak M Waktu : Jam 10.45 WIB Tempat : Di Ruang Dahlia Kamar 3 RSUD Temanggung Tujuan Instruktusional Umum Setelah dilakukan pendidikan kesehatan diharapkan keluarga mampu untuk merawat luka dan  membantu dalam proses penyembuhan luka.

Tujuan Instruktusional Khusus Selama dilakukan pendidikan kesehatan selama 10 menit diharapkan keluarga mampu mengetahui : 1.Pengertian infeksi 2.Tanda dan gejala infeksi 3.Cara perawatan luka dalam proses penyembuhan luka di rumah Metode : Ceramah Alat Peraga : Leaflet Materi :  Terlampir Sumber Pustaka : Sylvia A Prince : 1623 Schwartz : 47 edisi 6 1.Pengertian Infeksi adalah invasi atau masuknya mikro organisme patogen kedalam tubuh dan jaringan yang terjadi  pada penjamu terhadap organisme dan toksinnya. 2.Tanda dan Gejala Tanda – tanda infeksi meliputi : 1.Kalor : Merasa panas pada daerah yang terkena infeksi 2.Dolor : Merasa sakit pada daerah luka yang terinfeksi 3.Ruber : Rasa adanya kemerah – merahan pada kulit daerah luka yang terinfeksi 4.Tumor : Terjadinya bengkak pada area luka 5.Fungsio laesa : Gangguang fungsi gerak pada daerah yang terinfeksi 3.Cara perawatan luka dalam proses penyembuhan luka di rumah. 1.Mandi 2x sehari Daerah yang terbalut jangan sampai terkena air atau basah ( meningkatkan kelembaban pada kulit yang  terbungkus ) 2.Makanan yang cukup mengandung protein atau tinggi kalori tinggi protein 3.Control balutan di petugas kesehatan atau instansi Rumah Sakit 4.Minum obat sesuai anjuran dokter. http://medlinux.blogspot.com/2007/11/cedera­kepala.html  19 OKT

Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan informasi tentang toksisitas racun laba­laba Nephila sp.  Terhadap larva A�des aegypti (L.) Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian  eksperimen dengan rancangan penelitian yang digunakan adalah rancangan acak lengkap (RAL).  Penelitian dilakukan pada tiap keempat instar larva A�des aegypti. Percobaan tiap larva instar  dilaksanakan dengan enam macam perlakuan konsentrasi racun laba­laba Nephila sp., yaitu 1%, 10%,  25%, 50%, 75% dan 100%, dengan empat kali pengulangan untuk setiap percobaannya. Adapun faktor  fisik yang diukur adalah suhu air, suhu udara dan kelembaban; sedangkan faktor kimia yang diukur  adalah tingkat keasaman (pH) dari setiap perlakuan konsentrasi.  Hasil penelitian menunjukan bahwa racun laba­laba Nephila sp. Bersifat toksik terhadap larva A�des  aegypti. Konsentrasi letal untuk instar satu adalah 13.12%, untuk instar dua adalah 28.16%, untuk instar  tiga adalah 41.46% dan untuk instar empat adalah 63.09%.  http://digilib.upi.edu/pasca/available/etd­0306106­094247/     19 OKT PENDAHULUAN Toxoplasmosis  adalah Penyakit hewan dan manusia yang akut atau kronis, tersebar luas, disebabkan  oleh Toxoplasma Gondii dan ditularkan oleh ookista pada kotoran kucing. Sebagian besar infeksi pada  manusia   bersifat   asimtomatik.   Bila   gejala   muncul,  akan   berkisar   dari   penyakit  ringan   dan   sembuh  sendiri   yang   menyerupai   mononukleosis   hingga   penyakit   fulminan   dan   diseminata   yang   dapat  membahayakan otak, mata, otot, hati dan paru. Manifestasi berat terutama terlihat pada penderita yang  imunitasnya terganggu dan pada janin yang terinfeksi melalui transplasenta sebagai akibat dari infeksi  maternal. Korioretinitas bisa berkaitan dengan semua bentuk, tetapi biasanya merupakan sekuele akhir  penyakit kongenital.(kamus saku kedokteran  Dorland EGC)

Toxoplasmosis   merupakan   penyakit   zoonis   yaitu   penyakit   hewan   yang   ditularkan   kepada   manusia.  Penyakit ini disebabkam oleh Toxoplasma Gondii, yaitu parasit yang banyak terinfeksi pada manusia  dan hewan. Penularan kepada manusia dari hewan seperti kucing, anjing atau hewan ternak lain.

Saat   ini   setelah   siklus   hidup   toxoplasma   ditemukan,   maka   diharapkan   mudah   melakukan  pencegahan.Toxoplasmosis lebih mudah ditemukan karena adanya antibodi IgM dan IgG dalam darah  penderita. Diharapkan dengan cara diagnosis maka pengobatan penyakit ini menjadi lebih mudah dan 

lebih sempurna, sehingga pengobatan yang diberikan dapat sembuh sempurna bagi penderita. Dengan  jalan tersebut diharapkan insidensi keguguran, cacat konginetal, dan lahir mati dapat dicegah sedini  mungkin. Pada akhirnya kejadian kecacatan pada anak dapat dihindari dan menciptakan sumber daya  manusia yang lebih berkualitas.

ETIOLOGI Sebenarnya toxoplasma termasuk dalam kelompok parasit bersel tunggal (protozoa) dengan nama lengkap Toxoplasma gondii. Sejauh ini siklus perkembangbiakan toxoplasma hanya meneliti dalam usus kucing dan sebangsanya (harimau, singa, kucing hutan dan hewan lain yang termasuk keluarga kucing felidae.) Seekor kucing yang terserang toxoplasmosis akan mengeluarkan telur (ookista) toxoplasma pada waktu tertular untuk pertama kalinya. Inipun hanya berlangsung beberapa hari saja. Ookista ini keluar dari tubuh kucing yang sakit bersama kotorannya (feces). Jadi hanya kucing sakit akibat terserang toxoplasmosis saja yang kotorannya mengandung berjuta-juta telor toxoplasma. Ookista yang ada dalam kotoran kucing yang mengering akan terbang tertiup angin dan kemudian menempel pada rumput, daun, buah, batu, kayu, tanah dan tempat2 lain. Bisa juga pada saat turun hujan, kotoran kucing dengan ookista ini akan ikut aliran air dan menyebar ke segala penjuru. Ookista ini mampu bertahan hidup hingga 18 bulan dalam tanah. Kemudian hewan ternak seperti sapi, kambbing, domba, kerbau, juga burung dan tikus memakan rumput, daun, buah, air, atau apa saja yang tercemar oleh telur toxoplasma. Manusia juga dapat tertular toxoplasma. Karena dalam tubuh hewan selain kucing, ookista akan berubah bentuk menjadi kista yang mampu berkembang di dalam jaringan tubuh. Penularan pada manusia bisa terjadi melalui 3 cara yaitu :

1. melalui plasenta dari ibu hamil pada janin yang dikandungnya  2. tertular secara langsung akibat ookista yang termakan secara tak sengaja, misalnya lewat air  yang tercemar, tangan atau alat makan yang tercemar oleh ookista toxoplasma.  3. tertular secara tak langsung yaitu karena memakan daging hewan (sapi, kambing, ayam, burung,  kelinci dll) yang terinfeksi, karena daging yang mengandung toxoplasma dalam bentuk kista 

tidak dimasak dengan sempurna. Apabila seorang yang hamil telah terinfeksi penyakit ini,maka kemungkinan untuk tertular kepada janin  sekitar 40­50%. Atau juga dapat menyebabkan keguguran. Kalaupun melahirkan, bayi yang dilahirkan  dapat   mengalami   masalah   kesehatan   berupa   cacat   kengiental   saperti   pembesaran   hati   dan   limpa,  kekuningan pada kulit dan mata, infeksi berat pada mata dan lain sebagainya.

MANIFESTASI KLINIS Toxoplasma Gondii yang tertelan melalui makanan akan menembus epitel usus dan difagositosis oleh makrofag atau masuk ke dalam limfosit yang mengakibatkan terjadinya penyebaran limfogen. Toxoplasmosis Gondii akan menyerang seluruh sel berinti, membelah diri dan menimbulkan lisis, sel tersebut destruksi akan berhenti bila tubuh telah membentuk antibodi. Pada alat tubuh seperti susunan syaraf dan mata, zat ini tidak dapat masuk karena ada sawar (barier) sehingga destruksi akan terus berjalan. Umumnya infeksi toxoplasmosis gondii ditandai dengan gejala seperti infeksi lainnya yaitu demam, malaise, nyeri sendi, pembengkakan kelenjer getah bening (toxoplasmosis limfonodosa scuta). Infeksi yang ,mengenai susunan syaraf pusat menyebabkan encephalitis (toxoplasma ceebralis akuta). Parasit yang masuk dalam otot jantung menyebabkan peradangan.Lesi pada mata akan mengenai khorion dan retina menimbulkan irridosklitis dan khoriditis (toxoplasmosis ophital mica akuta). Bayi dengan toxoplasmosis congenital akan lahir dengan kecacatan organ dalam.

PEMERIKSAAN .Penyakit ini bisa menular ke manusia akibat termakannya spora Toxoplasma gondii. Misalnya makan daging mentah yang mengandung telur (ookista) toksoplasma atau sayuran yang terkontaminasi telur

ini. Parasit ini sendiri bisa berbiak di semua mamalia, seperti ternak atau hewan peliharaan (anjing, kucing dan burung). Sayangnya infeksi toksoplasma ini di sebagian besar kasus tidak menunjukkan gejala yang jelas. Oleh karenanya pemeriksaan laboratorium semacam TORCH sangat dianjurkan sebelum memulai kehamilan, atau minimal di saat awal kehamilan. Bila ditemukan hasil positif, harus dilakukan terapi sampai sembuh terlebih dahulu sebelum melanjutkan kehamilan. Indikasi infeksi pada janin bisa diketahui dari pemeriksaan USG, yaitu terdapat cairan berlebihan pada perut (asites), perkapuran pada otak atau pelebaran saluran cairan otak (ventrikel). Sebaliknya bisa saja sampai lahir tidak menampakkan gejala apapun, namun kemudian terjadi retinitis (radang retina mata), penambahan cairan otak (hidrosefalus), atau perkapuran pada otak dan hati. Pemeriksaan awal bisa dilakukan dengan pengambilan jaringan (biopsi) dan pemeriksaan serum (serologis). Umumnya cara kedua yang sering dilakukan. Pada pemeriksaan serologi akan dilakukan pemeriksaan untuk mengetahui adanya reaksi imun dalam darah, dengan cara mendeteksi adanya IgG (imunoglobulin G), IgM, IgA, IgE. Pemeriksaan IgM untuk ini mengetahui infeksi baru. Setelah IgM meningkat, maka seseorang akan memberikan reaksi imun berupa peningkatan IgG yang kemudian menetap. IgA merupakan reaksi yang lebih spesifik untuk mengetahui adanya serangan infeksi baru, terlebih setelah kini diketahui lgM dapat menetap bertahun-tahun, meskipun hanya sebagian kecil kasus.

PENGOBATAN Saat ini pengobattan yang terbaik adalah kombinasi pyrimethamine dengan trisulfapyrimidine. Dosis yang dianjurkan untuk pyrimethamine ialah 25-50 mg sehari selama sebulan dan trisulfapyrimidine dengan dosis 2000-6000 mg sehari selama sebulan. Namun memiliki efek samping leukopenia dan trombositopenia. Spiramycin merupakan obat pilihan yang kurang memiliki efek samping meskipun kurang efektif. Dosis spiramiycin yang dianjurkan adalah 2-4 gram sehari yang dibagi dalam 2 atau 4 kali pemberian. Pada ibu hamil trimester pertama dengan Spiramycin 2-3 gram sehari selama seminggu atau 3 minggu kemudian disusul 2 minggu tanpa obat. Demikian berselang seling sampai sembuh.

PENCEGAHAN

Beberapa cara pencegahan terhadap toxoplasmosis secara umum dan selama kehamilan :

Sebaiknya bila anda merencanakan kehamilan maka konsultasikan ke dokter untuk melakukan  pemeriksaan test Toxoplasmosis sebelum kehamilan anda, tujuanya bila memang anda positif  terinfeksi, maka dapat dilakukan pengobatan yang optimal sebelum memasuki kehamilan anda. 

• • •

Hindari makan makanan yang dimasak mentah atau setengah matang.  Bersihkan dan cucilah dengan baik buah­buahan atau sayuran sebelum dimakan.  Bersihkan  tangan,  alat­alat  dapur  (  seperti; papan  atau  alas  untuk  memotong)  yang  dipakai  untuk mengelola daging mentah, hal ini untuk mencegah kontaminasi dengan makanan lainnya. 

Bila anda membersihkan sampah atau tempat sampah, jangan lupa menggunakan sarung tangan,  dan cucilah tangan atau sebaiknya serahkan tugas ini kepada anggota keluarga lainnya, bila anda  sedang hamil. 

Pakailah sarung tangan bila anda ingin mengerjakan pekerjaan kebun atau perkarangan anda,  untuk menghindari kontak langsung dari kotoran hewan yang terinfeksi. 

Untuk anda yang memelihara kucing : o Bersihkanlah kotoran kucing anda setiap hari dengan menggunakan sarung tangan dan  cucilah tangan anda setiap selesai membersihkan. 
o o

Cucilah tangan setiap selesai bermain dengan kucing anda  Buanglah   kotoran   kucing   dalam   plastik   ke   tempat   sampah,   jangan   menanam   atau  meletakanya di dekat kebun atau taman anda. 

o o

Jangan memberi makan daging mentah untuk kucing anda.  Periksakanlah ke dokter hewan bila anda melihat bahwa kucing anda terdapat tanda­ tanda sakit. 

  DAFTAR PUSTAKA
1.

http://cvi.asm.org/cgi/content/full/14/3/239 ,published ahead of print on 3 January 2007
0857;year=2003;volume=21;issue=2;spage=76;aulast=Singh.

2. http://ijmm.org/article.asp?isnn=0255-

3. Llewellyn, Derek ; Jones. “Dasar-dasar Obstetri & Ginekologi”. Hipokrates. Jakarta. Hal 130.

2002. aRTIKEL.DOC 19 OKT

Manfaat Jaring Laba­Laba  Written by Muhammad Yusuf, S.Pd     Senin, 29 Januari 2007  Jaring laba­laba dapat dipakai untuk menyambung otot (tendon) atau memulihkan ligamen  yang rusak. Selain sangat kuat, serat alami ini tidak menyebabkan infeksi.

Penggunaan serat untuk aplikasi medis sebenarnya telah diceritakan sejak sekitar 2.000 tahun lalu. Di  antaranya untuk melawan infeksi, mencegah pendarahan, dan menutup luka.  Meski demikian, para ilmuwan belum menemukan bukti bahwa jaring laba­laba dapat membunuh  kuman. Sejauh ini, hasil percobaan pada hewan menunjukkan bukti­bukti awal bahwa jaring laba­laba  tidak menghasilkan respon kekebalan terlalu besar sehingga dapat diterima tubuh. Para peneliti di Universitas Tufts, Massachusetts telah membuktikan bahwa jaring laba­laba dapat  dirangkai untuk memulihkan jaringan penyambung tulang (ligamen) yang rusak. Percobaan ini berhasil  pada ligamen jenis ACL (anterior cruciate ligament) yang biasanya rusak pada penderita cedera lutut. "Kami juga melihat potensi jaring laba­laba untuk tendon buatan," kata Randolph Lewis dari  Universitas Wyoming, AS. Para ilmuwan telah memanfaatkannya untuk membuat benang operasi  untuk menutup luka bekas operasi, mata, atau, menyambung jaringan syaraf. Namun, Lewis dan para peneliti lainnya belum dapat menghasilkan jaringan yang siap pakai. Untuk  menghasilkan material seperti jaring laba­laba dalam jumlah besar, Lewis memanfaatkan alfalfa,  tumbuhan semak yang biasa dipakai sebagai pakan kuda di Amerika. Sedang peneliti lainnya coba  membuat protein jaring laba­laba dalam susu kambing.  Mereka dapat menghasilkan jaring di luar tubuh laba­laba dengan cara menyisipkan gen yang dimiliki  laba­laba ke sel yang menjadi targetnya. Penelitian terakhir yang sedang dilakukan Lewis dilaporkan  dalam jurnal Chemical Reviews. http://www.sman2mks.com/index.php?option=com_content&task=view&id=175&Itemid=78 OKT 19

Laba-Laba Penyembuh Luka Posted by D_Utami  Sarang laba­laba di rumah tentu mengganggu. Tak sedap dipandang, juga memberi kesan rumah tak  terurus alias si penghuni malas membersihkan rumahnya. Tapi sarang laba­laba ini bisa juga  bermanfaat. Selain diketahui memiliki serat yang sangat kuat, sarang atau jaring laba­laba bisa  berfungsi sebagai penyembuh luka. Laba â€“laba merupakan jenis hewan Arthropoda dengan dua segmen tubuh, empat pasang kaki, tak  bersayap dan tak memiliki mulut pengunyah. Dari tubuhnya laba­laba dapat menghasilkan protein yang  digunakan untuk membuat perangkap yang dapat memerangkap serangga sebagai makanannya.  Laba­laba merupakan hewan pemangsa (karnivora), bahkan kadang­kadang kanibal. Mangsa utamanya  adalah serangga. Hampir semua jenis laba­laba, dengan perkecualian sekitar 150 spesies dari suku  Uloboridae dan Holarchaeidae, dan subordo Mesothelae, mampu menginjeksikan bisa melalui  sepasang taringnya kepada musuh atau mangsanya. Meski demikian, dari puluhan ribu spesies yang  ada, hanya sekitar 200 spesies yang gigitannya dapat membahayakan manusia. Tidak semua laba­laba membuat jaring untuk menangkap mangsa, akan tetapi semuanya mampu  menghasilkan benang sutera â€“yakni helaian serat protein yang tipis namun kuat– dari kelenjar  (disebut spinneret) yang terletak di bagian belakang tubuhnya. Serat sutera ini amat berguna untuk  membantu pergerakan laba­laba, berayun dari satu tempat ke tempat lain, menjerat mangsa, membuat  kantung telur, melindungi lubang sarang, dan lain­lain. Jaring laba­laba dikenal sebagai serat alami terkuat yang pernah ada dan memiliki potensi yang belum   diketahui dalam dunia kesehatan sebagai tendon buatan atau untuk memperbaiki ligament. Jaring laba­ laba terbuat dari molekul protein kompleks yang dikeluarkan oleh laba­laba melalui bagian belakang  tubuhnya. Jaring laba­laba sangatlah kuat, kekuatan regangnya dapat dibandingkan dengan besi kualitas  tinggi hingga 1.3 GPa. Namun kerapatan jaring laba­laba lebih kecil dibanding besi dengan rasio antara  kekuatan regang dan kerapatannya sekitar 5 kali lebih baik dibandingkan dengan besi.  Menurut seorang ahli biologi molekuler Randolph Lewis dari Universitas Wyoming jaring laba­laba  memiliki nilai potensial dalam dunia medik dalam melawan infeksi, menyembuhkan luka dan  pembendungan darah.  Dari penelitian sebelumnya belum diketahui apakah laba­laba dapat membunuh kuman, namun  penelitian pada binatang menunjukkan bahwa jaring laba­laba tidak memicu sistem pertahanan tubuh  yang dapat menimbulkan penolakan pada organ yang ditanamkan.Peneliti di Universitas Tufts  menemukan bahwa jaring laba­laba dapat digunakan sebagai penggantung untuk menumbuhkan  kembali ligament yang rusak.  Para ilmuwan juga mengembangkan jaring laba­laba untuk membuat jahitan yang bagus pada  pembedahan sehingga tidak meninggalkan bekas jahitan.  Sumber : wikipedia, engineering center UI

http://www.iatt.web.id/sains-dan-teknologi/laba-laba-penyembuh-luka/2007/02 19 OKT 6.Quran 29:41 Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti laba-laba yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah ialah rumah laba-laba kalau mereka mengetahui.

Mereka (kafir) mengetahui bahwa sarang (rumah) laba-laba terbuat dari bahan yang sangat kuat, 5 kali lebih kuat dari baja, dan lebih elastis dari Kevlar (bahan anti peluru). Tapi kenapa Allah tidak tahu dan mengatakan bahwa sarang laba-laba paling lemah? Apakah karena kelihatannya lemah, tapi sebenarnya kuat (tetapi Allah atau Muhammad tidak mengetahui) sehingga mengatakan sarang laba-laba paling lemah?

Haa..haa saya ini hampir tertawa terpingkal-pingkal membaca analisis No Mind ini. Rupanya cara berpikir No Mind ini sama dengan cara berpikir laba-laba. Sebab menurut laba-laba sarangnya itu SANGAT KUAT, sama seperti kiasan ayat di atas. SARANG LABA-LABA KUAT...ANDA PERNAH NGGAK MEMEGANG SARANG LABA-LABA DIMANA LETAK KEKUATANNYA (YANG RASIONAL SAJA BUNG!!!) KALAU UNTUK NANGKAP NYAMUK ATAU LALAT EMANG KUAT....TAPI KALAU NANGKAP NO MIND ...MANA TAHAN...EHH MAKSUD SAYA KLAU DITEROBOS BELALANG AZH...HANCUR TUCH SARANG LABA-LABA...LALU KUAT DIMANANYA kecuali sarangnya SPIDER MAN ....Nach itu baru kuat sebab orang dapat berayunayun http://nomind.3.forumer.com/a/adakah-kebenaran-ilmiah-dalam-wahyu-allah_post111.html 19 OKT

FIRMITAS dalam Sarang Laba-laba
“Sesungguhnya Allah tiada segan membuat perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu. Adapun orang-orang yang beriman, maka mereka yakin bahwa perumpamaan itu benar dari Tuhan mereka, tetapi mereka yang kafir mengatakan: "Apakah maksud Allah menjadikan ini untuk perumpamaan?." Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah, dan dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberi-Nya petunjuk...” (QS. AlBaqarah [2]:26)

Seperti halnya nyamuk dan lalat, laba-laba seringkali dianggap sebagai makhluk yang tidak penting dan merugikan. Namun, di dalam ayat di atas Allah menyatakan bahwa Ia tiada segan membuat perumpamaan dengan binatangbinatang yang kita anggap remeh ini, karena bagi orang-orang beriman, mereka meyakini bahwa kebenaran adalah dari Allah SWT. Sebesar atau sekecil apapun kebenaran itu, tetaplah akan mengantarkan manusia kepada kesadaran akan kesempurnaan ciptaan Allah SWT. Di balik makhluk-makhluk kecil itu, terdapat pelajaran dan hikmah yang besar bagi manusia, agar menyadari dan menjalankan tujuan penciptaannya di muka bumi ini, yaitu sebagai khalifah sekaligus sebagai hamba Allah SWT. Dalam pembahasan mengenai firmitas dalam sarang laba-laba ini, akan dijelaskan mengenai struktur jaring laba-laba, keunggulan desainnya dan penerapannya dalam dunia arsitektur saat ini. Pembahasan ini diharapkan dapat mengantarkan kita kepada pemahaman yang lebih dalam mengenai kesempurnaan arsitektur di alam semesta. Allah SWT menciptakan alam semesta dan segala isinya, tidak lain adalah sebagai petunjuk dan pelajaran bagi manusia yang berpikir. “…dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberi-Nya petunjuk…”. Laba-laba merupakan salah satu binatang yang diberi kemampuan oleh Allah SWT untuk membangun sarangnya dengan potensi yang ada di dalam tubuhnya sendiri. Tubuh laba-laba menghasilkan benang sutera dengan diameter kurang dari seperseribu milimeter. Dalam bukunya ‘Keajaiban pada Laba-laba’, Harun Yahya menginformasikan bahwa benang sutera ini memiliki kekuatan lima kali lebih besar daripada sehelai kabel baja dengan diameter yang sama. Selain itu, benang ini juga memiliki fleksibilitas yang sangat tinggi, yaitu dapat menahan regangan sampai empat kali panjang awalnya. Elastisitas yang demikian besar ini berguna untuk menahan mangsanya secara perlahan, sehingga terhindar dari bahaya putusnya jaring. Keistimewaan lainnya, dengan panjang sekitar 40.000 km (setara dengan panjang keliling bumi), sehelai benang sutera ini bahkan hanya memiliki berat sebesar 320 gram. Dari uraian di atas, terdapat tiga sifat utama yang dimiliki oleh sebuah jaring laba-laba, yaitu kuat, elastis dan ringan. Dari berbagai penelitian yang memakan waktu cukup lama, akhirnya para ahli menyimpulkan bahwa cara pembuatan jaring laba-laba memiliki tingkat kemiripan yang sangat tinggi dengan proses pembuatan serat-serat industri. Lebah mengeraskan benang-benang sutera yang dimilikinya dengan cara mengasamkannya. Serangkaian panjang proses terjadi di dalam tubuh laba-laba, melibatkan berbagai bahan baku dengan sifat yang beragam. Setidaknya terdapat tujuh macam benang sutera untuk keperluan yang berbeda-beda, yaitu sutera untuk membentuk jaring dan bingkai, sutera lengket untuk menangkap mangsa, sutera pelekat yang melapisi sutera spiral, serat tambahan untuk memperkuat bingkai, sutera kepompong, sutera pembungkus mangsa, dan sutera pelekat rangka ke struktur pondasi. Berbagai jenis benang yang dihasilkan ini menunjukkan tingkat kecanggihan dan kesempurnaan yang sangat tinggi pada arsitektur sarang laba-laba. Allah SWT yang Maha Mengetahui telah melengkapi laba-laba dengan segala potensi yang sangat sesuai dengan

fungsi-fungsi yang dibutuhkannya. Dalam dunia arsitektur, segala sesuatu yang dirancang sesuai dengan fungsinya, akan terhindar dari kesia-siaan dan kemubaziran. Dari segi struktural, jaring laba-laba terdiri dari serangkaian benangbenang bingkai penahan beban, benang-benang spiral penangkap dan benangbenang pengikat yang menyatukan semuanya. Untuk menangkap mangsa dan memerangkapnya, selain memiliki benang-benang spiral yang berlapiskan zat perekat, sarang laba-laba juga dilengkapi dengan tingkat elastisitas yang optimal. Elastisitas yang terlalu tinggi akan mengakibatkan jaring kehilangan bentuk ketika benang-benang menempel karena mangsa yang meronta, sedangkan elastisitas yang terlalu rendah mengakibatkan mangsa yang terbang dan menubruk jaring terpental balik. Selain itu, elastisitas jaring laba-laba juga disesuaikan dengan kecepatan angin dan gerakan-gerakan benda yang dijadikan tempat melengketkan jaring. Jaring laba-laba merupakan satu kesatuan sistem struktur yang masing-masing bagiannya saling mempengaruhi. Benang-benang pembentuk jaring merupakan benang-benang yang meregang, dan gaya yang bekerja pada struktur adalah gaya tarik. Pada keadaan normal, benang-benang yang teregang biasanya putus karena retakan yang terjadi pada permukaan akan membelah benang dengan cepat. Gaya-gaya yang bekerja di sepanjang serat terpusat pada retakan dan mengakibatkan sobekan ke dalam semakin cepat. Hal yang menarik, adalah pada sarang laba-laba, komposisi bahan yang terdiri dari rantai asam amino dan kristal mencegah peristiwa ini. Kristal-kristal yang tersusun secara teratur dalam benang menyebabkan sobekan-sobekan yang terjadi berbelok-belok dan melemah. Cara ini kemudian digunakan pula pada kabel-kabel industri yang menahan beban berat, seperti pada jembatan layang dan high-rise building. Dalam dunia arsitektur, prinsip ini diterapkan dalam bangunan-bangunan yang menggunakan struktur kabel dan tenda. Kelemahan dari struktur yang hanya menahan gaya tarik ini, adalah kurang mampu menahan gaya tekan, terutama gaya tekan yang datang tiba-tiba dan melebihi ambang batas kekuatan bangunan. Karena itu, pada sebagian besar bangunan konvensional, penggunaan baja yang memiliki kekuatan dalam menahan gaya tarik dikombinasikan dengan penggunaan beton yang memiliki kekuatan menahan gaya tekan. Jaring laba-laba yang sangat kuat menahan gaya tarik itu, dapat dengan mudah rusak apabila mengalami tekanan yang besar atau tiba-tiba. Gangguan-gangguan binatang yang membuatnya tercerabut dari pondasinya membuat jaring kehilangan kemampuannya menahan regangan. Sebagai sebuah struktur, kerusakan pada salah satu bagian sarang laba-laba, misalnya putusnya salah satu benang, mengakibatkan bagian lainnya melemah dan berangsur-angsur putus pula. Hal ini dikarenakan, kemampuan menahan gaya tarik yang jauh berkurang pada keseluruhan struktur. “Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti laba-laba yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah laba-laba kalau mereka mengetahui.” (QS. AlAnkabuut [29]:41)

Dalam Tafsir Al-Mishbah, M. Quraish Shihab memaparkan penjelasan Mustafa Mahmud, bahwa ayat di atas tidak menyatakan sesungguhnya serapuh-rapuh benang adalah benang laba-laba, namun menyatakan rumah laba-laba sebagai rumah yang rapuh. Hal ini menunjukkan, bahwa yang dimaksudkan pada ayat di atas, adalah sarang laba-laba sebagai suatu kesatuan struktur. Seperti telah dijelaskan di atas, kerusakan pada salah satu bagian sarang laba-laba, mengakibatkan bagian lainnya melemah dan berangsur-angsur putus pula. Maha Suci Allah yang menciptakan kekuatan di balik kerapuhan dan menyembunyikan kerapuhan di balik kekuatan. “…Dan tidak ada sesuatupun melainkan pada sisi Kami-lah khazanahnya; dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan ukuran yang tertentu..” (QS. Al-Hijr [15]:21) Sementara itu, dari segi estetika dapat kita lihat suatu komposisi yang sangat teratur dari berbagai jenis jaring laba-laba yang bertebaran di sekitar kita. Perulangan-perulangan yang tampak dari setiap ruasnya bertemu pada pusat jaring sebagai pusat perhatian (point of view), yang digunakan untuk menarik perhatian mangsa. Sepintas lalu sarang laba-laba akan terlihat simetris, namun jika diperhatikan lebih lanjut akan terlihat keragaman ukuran yang membuat desain terasa dinamis namun tetap menyatu, karena adanya kesamaan bahan pembentuknya. Pada beberapa jenis laba-laba, sarang laba-laba yang umumnya dua dimensi bertransformasi menjadi jaring tiga dimensi yang sangat memukau. Bentuknya sering tampak serupa kubah, bola, corong, ikan pari atau kurva-kurva yang menggantung di sela-sela tanaman. Laba-laba dan Struktur Kabel Salah satu pelajaran bagi dunia arsitektur yang dapat diperoleh dari laba-laba, ialah penerapan struktur kabel dalam bangunan-bangunan berbentang lebar. Selain itu, teknik covering sarang laba-laba juga digunakan untuk menutupi bangunan-bangunan dengan area tertutup yang luas. Laba-laba menutupi area yang cukup luas dengan jaringnya yang ringan dan mendistribusikan beban strukturnya secara merata ke seluruh pondasi yang melekat pada benda lain. Dengan cara ini, area yang luas dapat ditutupi dengan sempurna, tanpa mengakibatkan bangunan terbebani oleh berat struktur (beban mati) yang besar, seperti jika bangunan dibangun dengan konstruksi konvensional. Metode-metode ini digunakan, selain karena kemampuannya untuk menutupi bangunan-bangunan dengan skala yang besar, juga karena tingkat efektivitas yang cukup tinggi dari segi ekonomi bangunan. Lebih jauh, penerapan struktur kabel dapat menghasilkan desain dengan bentuk-bentuk lebih dinamis, fleksibel dan organik, serta menghasilkan bentuk-bentuk kurva yang menambah nilai estetika bangunan. Contoh penerapan struktur ini dalam bangunan, di antaranya adalah bandar udara Jeddah dan Stadion Olimpiade Munich.

MAKALAH AULIA FIKRIANI.DOC

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->