P. 1
02 1 Sistem Bilangan

02 1 Sistem Bilangan

5.0

|Views: 2,989|Likes:
Published by api-3709911

More info:

Published by: api-3709911 on Oct 20, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/18/2014

pdf

text

original

Sistem Bilangan

Pendahuluan

► Sistem

bilangan didefinisikan sebagai sekumpulan nilai yang digunakan untuk melambangkan besaran. ► Jumlah mahasiswa yang hadir dalam kuliah,jumlah matakuliah yang diambil oleh mahasiswa, nilai yang didapat mahasiswa untuk suatu ujian matakuliah, semuanya menggunakan lambang bilangan.

Pendahuluan

► Sejak

lama manusia menggunakan tanda atau simbol untuk menggambarkan bilangan. ► Bentuk awal penggunaan simbol adalah dengan garis lurus. Jumlah garis menunjukkan besarnya bilangan. ► Ada yang menggambarkan kelompok 6 garis vertikal dengan 1 garis horisontal melintang pada kelompok garis vertikal tersebut untuk menunjukkan jumlah hari dalam 1 minggu.

Pendahuluan

► Sangat

sulit untuk menggambarkan bilangan sangat besar ataupun sangat kecil menggunakan pendekatan grafis. ► Pada sekitar tahun 3400 SM di Mesir dan 3000 SM di Mesopotamia mereka membuat simbol untuk menggambarkan bilangan dalam kesatuan 10.

Pendahuluan

► Ini

adalah langkah besar karena dapat mereduksi jumlah simbol yang diperlukan. Misalnya dua belas dapat digambarkan dengan satu puluhan dan dua satuan, sehingga hanya memerlukan 3 simbol. Bandingkan dengan 12 simbol sebelumnya.

Pendahuluan

► Orang

Romawi menggunakan 7 buah simbol yang dapat digunakan untuk menggambarkan bilangan 1 sampai dengan 1.000.000. V=5 ►I = 1 L = 50 ► X = 10 D = 500 ► C = 100 ► M = 1000 ► Tambahan tanda garis di atas simbol tadi diartikan sebagai perkalian 1000.

Pendahuluan

► Sistem

bilangan yang paling banyak digunakan saat ini adalah sistem Arab. ► Sistem ini pertama kali dibuat oleh orang Hindus dan digunakan pada awal abad ke3 sebelum Masehi. ► Pengenalan simbol 0, yang digunakan untuk menunjukkan nilai posisi angka menjadi sangat bermanfaat. ► Sekarang kita menjadi terbiasa dengan puluhan, ratusan, ribuan, dan seterusnya.

Pendahuluan

► Dalam

sistem bilangan, banyak terjadi perulangan berkali-kali penggunaan suatu simbol. ► Pada sistem desimal, hanya digunakan simbol sebanyak 10 macam. Simbol ini akan diulang-ulang untuk menyatakan bilangan yang besar.

Pendahuluan
► Perhatikan

bagaimana bilangan 0 sampai dengan 9 diulang, dan setiap perulangan, nilai kolom sebelah kirinya bertambah satu (dari 0 menjadi 1,kemudian 2). ► Setiap terjadi kenaikan nilai, sampai nilai tertinggi tercapai (yaitu 9), nilai dikolom sebelah kirinya bertambah 1, jadi setelah 9 adalah 10. Demikian seterusnya berulang-ulang.0 - 9, 10 19, 20 - 29, 30 - 39 dst ► Angka selalu ditulis dengan nilai tertinggi pada bagian paling kiri dari bilangan.

Nilai Basis
► Nilai

basis untuk sistem bilangan adalah cacah himpunan nilai berbeda sebelum terjadi perulangan. ► Misalnya, sistem desimal adalah berbasis sepuluh,dengan nilai 0 sampai dengan 9. ► Nilai basis yang lain misalnya: biner, oktal,duodesimal, heksadesimal, vigesimal, seksagesimal. ► Sistem desimal adalah sistem yang paling dikenal, karena ini adalah sistem yang digunakan dalam perhitungan sehari-hari.

Sistem Bilangan Desimal

► Sistem

desimal terdiri atas 10 angka atau simbol, yaitu 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9. ► Dengan menggunakan simbol ini kita dapat menyatakan besaran. ► Sistem desimal sering dinamakan juga sistem basis-10, karena mempunyai 10 angka.

Gambar 1.1 Perulangan Vertikal dan Horisontal

Sistem Bilangan Biner

► Dalam

sistem biner, hanya ada 2 simbol atau angka yaitu 0 dan 1. Sistem basis-2 ini dapat dipergunakan untuk menyatakan besaran yang direpresentasikan dalam desimal maupun sistem bilangan lain. Contoh:

Sistem Bilangan Oktal

► Sistem

oktal adalah sistem basis-8 dengan simbol sebanyak 8 macam yaitu: 0,1,2,3,4,5,6, dan 7. Contoh:

Sistem Bilangan Hexadesimal

Sistem heksadesimal adalah sistem basis-16 dengan simbol sebanyak 16 macam yaitu: 0,1,2,3,4,5,6,7,8,9,A,B,C,D,E dan F. Contoh:

► ►

Sistem duodesimal adalah sistem berbasis 12 digunakan oleh orang Romawi untuk beberada keperluan. Sistem vigesimal adalah sistem bilangan berbasis 20 digunakan oleh orang Maya sedang seksagesimal berbasis 60 dan digunakan oleh orang Babylonia

Faktor Bobot

► Faktor

bobot adalah nilai pengali yang dikenakan pada setiap posisi kolom dalam bilangan. ► Misalnya, desimal mempunyai faktor bobot sepuluh, yang artinya setiap kolom disebelah kiri mempunyai nilai bobot sebesar sepuluh kali lebih besar dari kolom sebelah kanannya. ► Dengan demikian setiap bergeser ke kiri faktornya menjadi 10 kali lipat.

Faktor Bobot

Contoh lagi :

Faktor Bobot

► Bilangan

biner mempunyai faktor bobot sebesar dua. Oleh karena itu bilangan 101102 dapat diuraikan menurut bobotnya menjadi:

Koversi Bilangan Desimal menjadi Biner

Pengubahan bilangan desimal menjadi bilangan biner dapat dilakukan dengan membagi dua bilangan desimal tersebut secara berulang sampai habis sambil mencatat sisa hasil bagi (modulo). Sebagai contoh bilangan desimal 19 dapat diubah menjadi bilangan biner dengan cara yang terlihat pada Gambar 1.2. Untuk menguji hasil konversi tersebut dapat dilakukan dengan cara sebelumnya. Lihat Gambar 1.3.

Koversi Bilangan Desimal menjadi Biner

Gambar 1.2 Konversi Bilangan Desimal 19 menjadi biner

Gambar 1.3 Pengujian bilangan biner 10011 menjadi bilangan desimal

Koversi Bilangan Desimal menjadi Oktal

► Pengubahan

bilangan desimal menjadi bilangan oktal dapat dilakukan dengan cara yang sama dengan konversi dari bilangan desimal menjadi bilangan biner, dengan mengganti bilangan pembagi dengan delapan. ► Sebagai contoh bilangan desimal 321 dapat diubah menjadi bilangan oktal dengan cara yang terlihat pada Gambar 1.4.

Koversi Bilangan Desimal menjadi Oktal
Gambar 1.4 Konversi bilangan desimal 321 menjadi oktal

► Untuk

menguji hasil konversi tersebut dapat dilakukan dengan cara sebelumnya.Lihat Gambar 1.5.
Gambar 1.5 Pengujian bilangan oktal 501 menjadi bilangan desimal

Koversi Bilangan Desimal menjadi Heksadesimal

► Cara

pengubahan bilangan desimal menjadi bilangan oktal dapat diterapkan juga untuk mengubah bilangan desimal menjadi heksadesimal, dengan cara mengganti bilangan pembagi dengan enam belas. ► Sebagai contoh bilangan desimal 321 dapat diubah menjadi bilangan heksadesimal dengan cara yang terlihat pada Gambar 1.6.

Koversi Bilangan Desimal menjadi Heksadesimal
Gambar 1.6 Konversi bilangan desimal 321 menjadi heksadesimal Hasil konversi inipun dapat diuji kebenarannya dengan cara yang sama seperti sebelumnya. Lihat Gambar 1.7.

Gambar 1.7: Pengujian bilangan heksadesimal 141 menjadi bilangan desimal

Cara lain Konversi Bilangan
► Secara

umum pengubahan suatu bilangan dalam sistem bilangan non-desimal menjadi suatu bilangan dalam sistem bilangan non-desimal lain dapat dilakukan dengan mengubahnya terlebih dahulu ke bilangan desimal, kemudian diubah ke sistem bilangan tujuan. ► Namun demikian pengubahan bilangan biner menjadi bilangan oktal (dan bilangan heksadesimal) dan sebaliknya dapat dilakukan secara langsung dengan cara seperti ditunjukkan pada Gambar 1.8.

Cara lain Konversi Bilangan
► Secara

umum pengubahan suatu bilangan dalam sistem bilangan non-desimal menjadi suatu bilangan dalam sistem bilangan non-desimal lain dapat dilakukan dengan mengubahnya terlebih dahulu ke bilangan desimal, kemudian diubah ke sistem bilangan tujuan. ► Namun demikian pengubahan bilangan biner menjadi bilangan oktal (dan bilangan heksadesimal) dan sebaliknya dapat dilakkan secara langsung dengan cara seperti ditunjukkan pada Gambar 1.8.

Cara lain Konversi Bilangan
Gambar 1.8: Pengubahan bilangan oktal 157 menjadi biner Cara tersebut dilakukan dengan mengubah setiap digit bilangan oktal menjadi 3 digit biner (bit). Ingat 8 adalah 23. Sebaliknya untuk mengubah bilangan biner menjadi bilangan oktal dapat ditempuh dengan mengelompokkan setiap 3 bit dari bilangan biner dari kanan dan menerjemahkan masing-masing kelompok menjadi bilangan oktal yang sesuai. Lihat Gambar 1.9. Gambar 1.9: Pengubahan bilangan biner 10011001 menjadi oktal Pengubahan bilangan heksadesimal menjadi biner dapat dilakukan dengan menerjemahkan setiap digit bilangan heksadesimal menjadi 4 bit. Bilangan 4 didapat karena 16 (heksadesimal) adalah 24.

Contoh :

► Contoh
Jawab :

1.1 Ubah bilangan 2BA16 menjadi bilangan desimal!

Contoh Ubah bilangan 84510 menjadi bilangan heksadesimal! Jawab:

Contoh
Ubah bilangan 2B16 menjadi bilangan biner! ► Cara I: ► Bilangan setiap kali dibagi dengan 2. Perlu diingat bahwa pembagian ► dilakukan dalam bilangan heksadesimal.

Contoh
► ►

Cara II: Setiap digit bilangan heksadesimal diterjemahkan menjadi 4 bit.

Contoh
Ubah bilangan biner 110011011 menjadi bilangan heksadesimal!
► ►

Setiap 4 bit dikelompokkan untuk diterjemahkan menjadi masingmasing 1 digit heksadesimal

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->