PEDOMAN

PENULISAN TESIS

PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS IBN KHALDUN BOGOR 1427 H./2007 M.

TIM PENYUSUN:

Penanggung jawab Tim penyusun

: Prof. Dr. KH. Didin Hafidhuddin,MS. : Dr. Didin S. Buchori,MA. Dr. H. Ibdalsyah,MA. Syahrum Agung, MM Ahmad Mulyadi Kosim, M.Ag Bambang Suryadi, Ph.D Dudung Abdul Syukur, MM

KATA PENGANTAR Bismillah al-Rahman al-Rahim Segala puji hanya bagi Allah. Rahmat dan keselamatan, semoga senantiasa disampaikan kepada Rasulullah, keluarga dan para sahabatnya serta para penerus perjuangannya. Amin. Penulisan tesis merupakan tugas terakhir dan terberat yang harus diselesaikan mahasiswa Program Pascasarjana untuk menyelesaikan studinya. Dikatakan terberat karena selain mahasiswa harus menguasai secara mendalam permasalahan penelitian yang dipilihnya, dia juga harus memposisikan dirinya sebagai mujtahid yang dapat menghasilkan hipotesis baru untuk pengembangan disiplin ilmu keislaman, baik dari perspektif konsentrasi ekonomi Islam maupun konsentrasi manajemen pendidikan Islam. Buku panduan ini adalah salah satu bekal bagi mahasiswa Program Pascasarjana dalam menulis tesis tersebut. Harapan kami, panduan ini dapat mempermudah mahasiswa sehingga studinya dapat diselesaikan dalam waktu yang relatif cepat dengan kualitas yang baik. Akhirnya, kepada tim penyusun kami ucapkan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya atas kerja kerasnya sehingga buku panduan ini dapat terwujud. Wa al-Hamdulillah Rabb al-'Alamin

Bogor, Juli 2007 Direktur Program Pascasarjana,

Prof. Dr. KH. Didin Hafidhuddin,MS.

i

DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR ............................................................................ DAFTAR ISI ........................................................................................... BAB I PENULISAN TESIS .................................................................. A. Pengertian Tesis ................................................................................. B. Karakteristik Tesis .............................................................................. 11 C. Ruang Lingkup Penulisan Tesis ..............…………………………... D. Persyaratan Penulisan Tesis ............................................................... E. Tahap-tahap Penyusunan Tesis .......................................................... F. Persyaratan Pembimbing .................................................................... G. Tugas Pembimbing ............................................................................. H. Sistematika ......................................................................................... I. Penilaian ............................................................................................. J. Perbaikan Tesis dalam Rangka Lulus Bersyarat ................................ BAB II SISTEMATIKA PENULISAN TESIS PENELITIAN LAPANGAN .................................................... A. Judul dan Pernyataan Maksud Penulisan ........................................... B. Panitia Ujian ....................................................................................... C. Tim Pembimbing ................................................................................ D. Pernyataan tentang Keaslian Karya Tulis .......................................... E. Pedoman transliterasi Arab-Indonesia ............................................... F. Kata Pengantar ................................................................................... G. Abstrak ............................................................................................... H. Daftar Isi ............................................................................................ I. Daftar Tabel ....................................................................................... J. Daftar Gambar .................................................................................... K. Daftar Lampiran ................................................................................. L. Isi Tesis .............................................................................................. M. Daftar Pustaka .................................................................................... N. Lampiran-lampiran ............................................................................. O. Riwayat Hidup ................................................................................... BAB III SISTEMATIKA PENULISAN TESIS PENELITIAN KEPUSTAKAAN .......................................... A. Judul dan Pernyataan Maksud Penulisan ........................................... B. Panitia Ujian ....................................................................................... C. Tim Pembimbing ................................................................................ D. Pernyataan tentang Keaslian Karya Tulis .......................................... E. Pedoman transliterasi Arab-Indonesia ............................................... F. Kata Pengantar ................................................................................... G. Abstrak ............................................................................................... H. Daftar Isi ............................................................................................ I. Daftar Tabel ....................................................................................... J. Daftar Gambar .................................................................................... ii i ii 1 1 1 1 2 2 4 5 5 5 7 8 9 9 9 10 10 10 10 11 11 11 11 12 15 16 16 17 17 18 18 18 18 18 18 18 18 18

.............................................................. Lampiran-lampiran .......................... Teknik Pengetikan ........................................................ BAB IV TEKNIK PENULISAN . N........... Riwayat Hidup .... LAMPIRAN-LAMPIRAN …………………………………………… 18 18 20 20 20 21 21 21 24 24 24 25 27 iii ............................. M................................................................. C................K.... Cara Menulis Kutipan dan Sumber Kutipan ...... Cara Menulis Angka .............................. F.......................... Daftar Lampiran ......................................................................................................... D..................... E.................. A.................................................................. Daftar Pustaka .................................................................................................. B.... L................................. Isi Tesis ...... Cara Menulis Daftar Pustaka .............. Cara Menulis daftar Pustaka Berdasarkan Jenis Sumber yang Digunakan ........................... Cara Menulis Singkatan ...................................................................... O......................................................................................................

selain dituntut untuk menunjukkan pemahaman yang komprehensif terhadap topik yang dipilih.Pd. Penjiplakan atau plagiarisme dapat diartikan sebagai tindakan mengambil atau menjadikan (ide-ide atau kata-kata orang lain) menjadi milik sendiri.E. pendapat atau karangan sendiri 1 . menggunakan (sesuatu yang sudah jadi) tanpa menyebutkan sumbernya. A. Plagiarisme juga dapat diartikan tindakan mengambil ide. Karena itu. baik kepada dirinya sendiri maupun kepada orang lain. sebagai karya ilmiah tesis juga harus menggambarkan korelasi keilmuan yang dibahas dengan berbagai disiplin ilmu terkait lainnya. mahasiswa harus menghindari praktik penjiplakan atau plagiarisme dengan cara mencantumkan sumber-sumber rujukan yang dikutipnya. melakukan pencurian literal. Pengertian Tesis Tesis merupakan karya tulis ilmiah resmi yang disusun seorang mahasiswa program magister (S2) untuk memperoleh gelar Magister Pendidikan Islam (M. menghadirkan ide atau produk baru dan asli yang diambil dari sumber sebelumnya yang telah ada. Karya ilmiah ini bertujuan memperluas wawasan mahasiswa dan memperkenalkan mereka kepada metodologi dan pelaksanaan penelitian lanjutan. Tesis merupakan bukti kemampuan yang bersangkutan dalam penelitian dan pengembangan ilmu pada bidangnya. pendapat atau karangan orang lain dengan tidak mencantumkan sumbernya secara sengaja dan menjadikannya seolah-olah ide.I) dan Magister Ekonomi Islam (M. Seseorang yang melakukan praktik plagiarisme pada dasarnya bersikap tidak jujur.BAB I PENULISAN TESIS A. sehingga tercipta sebuah kajian lintas disiplin ilmu.I). Etika Penulisan Ilmiah Dalam penulisan tesis. Hal ini terkait dengan integritas dan kejujuran akademik (academic honesty) seorang peneliti.

Karakteristik Tesis Tesis pada Program Magister Agama Islam Program Pascasarjana UIKA Bogor memiliki karakteristik sebagai berikut : 1. 4. 7. rincian isi.500 kata atau setara dengan 150-250 halaman. 5. atau Inggris yang baik dan benar. Secara rinci. proses pengembangan. Tesis memiliki bobot 6 SKS. Pendidikan Islam. dan interaksi subyek pendidikan (guru. Pengembangan proses pendidikan Islam: Mengkaji metode pembelajaran.500-62. Arab. Pengembangan isi/kurikulum pendidikan Islam: Mengkaji landasan teoritik. murid. Kajian harus mendalam (in-depth study) yang didukung dengan rujukan yang otoritatif. 6. Merupakan pengujian empirik terhadap teori-teori yang ada pada kedua disiplin tersebut. Ditulis dalam bahasa Indonesia. Landasan pendidikan Islam: Mengkaji landasan filosofis. politik pendidikan Islam dan sebagainya. pendekatan studi kepustakaan (library research) dan studi lapangan (field study) atau gabungan antara keduanya. orang tua dan masyarakat). strategi implementasi dan manajemen implementasinya. d. nilai-nilai rasional. dengan ruang lingkup: etika dan hakikat pendidikan Islam. b. 3. seperti analisis kebijakan pendidikan Islam. Menggunakan salah satu dari dua pendekatan. tujuan. ruang lingkup tersebut adalah sebagai berikut: 1. c. meso maupun mikro. Ruang Lingkup Penulisan Tesis Penulisan tesis pada Program Pascasarjana UIKA Bogor meliputi ruang lingkup pada disiplin ilmu Pendidikan Islam dan Ekonomi Islam. Berfokus pada kajian mengenai salah satu permasalahan pokok yang tercakup dalam disiplin ilmu Pendidikan Islam dan Ekonomi Islam. proses evaluasi.B. C. a. Lembaga pendidikan Islam: Mengkaji seluk beluk manajemen pendidikan Islam baik pada tingkat makro. 2. proses pembelajaran (sekolah. Isi tesis terdiri dari 37. keluarga dan masyarakat). nilai-nilai 2 .

Tahap-tahap Peyusunan Tesis Penyusunan tesis dilakukan dengan melalui tahap persiapan. Ekonomi Islam. Persyaratan Penulisan Tesis Mahasiswa S2 yang berhak menulis tesis adalah mereka yang telah memenuhi syarat berikut ini : 1. 4. lembaga keuangan Islam dalam masyarakat (BMT/tanah wakaf dan sebagainya). 2.2.500 kata (tidak termasuk lampiran). c. b. Landasan Ekonomi Islam: Mengkaji landasan filosofis. tujuan dan nilainilai etika dalam perbankan Islam. D. Telah mendapat persetujuan Ketua Program Magister kurun waktu 2 (dua) semester dengan IP minimal 3. B. Pendidikan Islam atau Magister Ekonomi Islam Program Pascasarjana untuk mengadakan penelitian sesuai dengan proposal penelitian. Aplikasi Lembaga Keuangan Syari’ah : Mengkaji praktek perbankan Islam dalam masyarakat. Tahap Persiapan Telah terdapat pembimbing yang ditunjuk dengan SK Waktu untuk bimbingan tesis paling lama 2 (dua) Direktur Program Pascasarjana. politik perbankan Islam dan sebagainya. meso maupun mikro. Telah menempuh minimal 24 SKS yang ditempuh dalam Lulus bahasa Arab dan bahasa Inggris (matrikulasi). pengajuan proposal dan pembimbing. 6. Manajemen Perbankan Islam: Mengkaji seluk beluk manajemen perbankan Islam baik pada tingkat makro. 3 . seperti analisis kebijakan perbankan Islam. 1. dengan ruang lingkup: (subtansi disesuaikan dengan magister ekonomi Islam) a. 3.500-62. pelaksanaan bimbingan dan ujian. Tebal tesis sekitar 150-250 halaman atau setara dengan 37. semester.00. 5.

j. Metode penelitian. Dalam surat permohonan tersebut. b. dan teknik analisis data. Sistematika penulisan. Sekretaris Program Magister Pendidikan Islam/Ekonomi Islam selanjutnya merekapitulasi usulan mahasiswa yang hasilnya disampaikan kepada Ketua Program Magister Pendidikan Islam/Ekonomi Islam. teknik pengumpulan data. tahap selanjutnya adalah: a. Tujuan penelitian. (1) bagi penelitian lapangan mencakup metode. populasi dan sampel. sumber-sumber yang digunakan (primer maupun sekunder). mahasiswa dapat mengusulkan 2 (dua) nama calon pembimbing yang bidang keahliannya sesuai dengan topik yang akan diteliti. Perumusan dan pembatasan masalah e. g. dan (2) bagi penelitian kepustakaan mencakup metode. c. Mahasiswa mengajukan proposal penelitian kepada Ketua Program Magister Pendidikan Islam/Ekonomi Islam. Kegunaan penelitian. Identifikasi masalah d. Tahap Pengajuan Pembimbing Setelah mahasiswa menyusun proposal penelitian.Pada tahap persiapan. i. mahasiswa diwajibkan menyusun proposal penelitian untuk penulisan tesis yang memuat : a. Latar belakang masalah c. jenis dan sumber data primer dan sekunder. h. Asumsi dan hipotesis penelitian (bila ada). d. f. Kerangka teoritis/konseptual penelitian yang digunakan sebagai landasan penelitian dan dideduksikan dari teori-teori dan kajian pustaka. 2. Ketua Program Magister Pendidikan Islam/Ekonomi Islam mengajukan penetapan nama-nama dosen yang menjadi pembimbing kepada Direktur 4 . instrumen penelitian. Judul tesis b. dan teknik analisis data.

C.Program Pascasarjana dengan mempertimbangkan usulan mahasiswa. Ketua Program Magister Pendidikan Islam/Ekonomi Islam menentukan waktu dan panitia ujian tesis. Tahap Penyelesaian Akhir Tahap penyelesaian akhir adalah tahap ujian tesis. Konsultasi harus dilakukan secara teratur dan direkam dalam kartu bimbingan. Mahasiswa yang sudah mengikuti ujian tesis wajib membuat perbaikan atau koreksi sesuai dengan saran dan masukan dari penguji. maka mahasiswa yang bersangkutan mulai melakukan penelitian di bawah bimbingan pembimbing. dan (c) tiga bulan. Lama waktu perbaikan dan koreksian tersebut ditentukan tim penguji dengan rentangan (a) satu bulan. Telah menyelesaikan seluruh persyaratan administratif. keahlian dosen. dan dua orang penguji yang ditunjuk oleh Ketua Program Magister Pendidikan Islam/Ekonomi Islam. Lulus ujian komprehensif (ujian lisan). 5 . Panitia ujian tesis terdiri dari ketua. Ujian tesis dilaksanakan dengan syarat: a. b. mahasiswa yang bersangkutan melanjutkan pada proses penulisan dan berkonsultasi dengan pembimbing. Tahap Pelaksanaan Penelitian Setelah Surat Keputusan pengangkatan pembimbing dikeluarkan. Pembimbing penulisan tesis sebanyak 2 (dua) orang terdiri atas Pembimbing I dan Pembimbing II (dalam kondisi tertentu dapat ditambah hingga tiga orang). c. Kegiatan penelitian dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang telah disusun. laporan akhir dinilai sesuai dengan format pada bagian penilaian. Persyaratan Pembimbing 1. Setelah kegiatan penelitian dilaksanakan. Penentuan lamanya waktu koreksian tersebut dengan mempertimbangkan hasil penilaian tesis pada waktu ujian. Setelah mahasiswa memenuhi persyaratan di atas. 4. Pada tahap ujian tesis. sekretaris. (b) dua bulan. Lulus semua mata kuliah. dan pemerataan beban tugas antar dosen. 3.

F. Pembimbing tesis ditetapkan oleh Direktur Program Pascasarjana. Menelaah dan memberikan petunjuk tentang materi tesis. E. Pembimbing I bergelar minimal Doktor dan memiliki jabatan fungsional serendah-rendahnya Lektor. Pembimbing II serendah-rendahnya bergelar Magister dan memiliki jabatan fungsional Lektor Kepala atau memiliki bidang keahlian yang sesuai atau menunjang materi tesis. Penilaian 6 . komitmen mahasiswa dan hal-hal lain yang diperlukan. 4. 2. Membantu mahasiswa mengklarifikasikan topik permasalahan dan tujuan penelitian. D. Menelaah dan memberikan rekomendasi tentang prosedur penelitian yang akan digunakan. 6. 8. 9. 4. 5. Membantu menemukan jalan keluar untuk mengatasi permasalahan yang menghambat penulisan tesis. Memberikan bimbingan terhadap pengutipan yang benar dan melarang plagiarisme. Menjelaskan sedini mungkin tentang harapannya antara lain tentang kewajiban mahasiswa. Tugas Pembimbing Tugas pembimbing adalah: 1. Sistematika Sistematika penulisan tesis dibahas secara rinci dalam BAB II tentang sistematika dan penulisan. Membimbing mahasiswa dalam menyusun rumusan akhir hasil penelitian. 3. Memberikan persetujuan naskah akhir tesis untuk diajukan ke sidang ujian tesis. 3. sistematika dan materi tesis. 10. Menyediakan waktu yang cukup untuk bimbingan. 7.2. Memberi dukungan dan semangat kepada mahasiswa untuk bekerja keras.

yaitu orisinalitas materi. 3. 4.Penilaian ujian tesis didasarkan kepada empat faktor. 1. penguasaan materi. penguasaan metodologi dan kemampuan argumentasi. 2. Format penilaian dapat dilihat pada bagian berikut: FORMAT PENILAIAN UJIAN TESIS Nama mahasiswa NPM NIRM Judul Tesis : ………………………………………………… : ………………………………………………… : ………………………………………………… : ………………………………………………… ………………………………………………… Nilai Angka Huruf No. Materi Penilaian Orisinalitas materi Penguasaan materi Penguasaan metodologi Kemampuan argumentasi Jumlah Rataan 7 .

………………………… Penguji.00 0.00 3.00 2.50 2. 8 . KONVERSI NILAI Skala Skor 90 –100 80 – 89 75 – 79 65 – 74 60 – 64 55 – 59 50 – 54 Nilai Huruf A AB BC D E Nilai Angka 4.Bogor.00 1.50 3. Mahasiswa yang bersangkutan diarahkan oleh anggota panitia penguji yang ditunjuk. Perbaikan Tesis dalam Rangka Lulus Bersyarat Mahasiswa dapat dinyatakan lulus bersyarat oleh panitia penguji tesis apabila naskah tesisnya perlu diperbaiki karena dianggap masih mengandung kelemahan yang cukup mendasar. untuk kemudian hasilnya yang telah disetujui pengarah ditelaah kembali oleh Direktur/Sekretaris Program Pascasarjana untuk disahkan.00 G.

Jumlah bab yang disajikan hanyalah jumlah yang minimal. KAJIAN PUSTAKA. Apalagi jika dikaitkan dengan metode penelitian yang digunakan. sehingga menjadi lebih dari satu bab. PERNYATAAN tentang keaslian karya ilmiah. Sitematika penulisan tesis yang menggunakan metode penelitian lapangan adalah: JUDUL. TIM PEMBIMBING. jumlah bab dapat dikembangkan sesuai dengan kebutuhan. PENDAHULUAN BAB II. berisi pengesahan panitia ujian. sebaiknya diberi judul sesuai dengan isi bab ini.BAB II SISTEMATIKA PENULISAN TESIS PENELITIAN LAPANGAN Pada dasarnya. tidak ada satu ketentuan yang dipandang terbaik tentang sistematika penulisan tesis. disertai pernyataan mengenai maksud penulisan tesis. Untuk kondisi tertentu. Pada bagian ini dikemukakan sistematika penulisan yang dapat digunakan sebagai pedoman oleh para mahasiswa Program Magister Pendidikan Islam/Ekonomi Islam Program Pascasarjana UIKA Bogor yang menggunakan metode penelitian lapangan. tidak lebih dari 600 kata) DAFTAR ISI DAFTAR TABEL (bila ada) DAFTAR GAMBAR (bila ada) DAFTAR LAMPIRAN (bila ada) BAB I. METODE PENELITIAN 9 . BAB III. Bab-bab yang tercantum dalam sistematika hendaknya tidak dianggap sebagai satu-satunya pilihan. berisi nama dan kedudukan pembimbing. PANITIA UJIAN. maka sistematika penulisan tesis akan memiliki variasi yang relatif banyak. PEDOMAN TRANSLITERASI ARAB-INDONESIA KATA PENGANTAR ABSTRAK (dalam bahasa Indonesia dan Inggris/Arab. misalnya apabila hasil-hasil penelitian dikemukakan berdasarkan subtopik yang diteliti.

10 . PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN BAB IV. Pernyataan mengenai maksud ini ditulis hanya dalam sampul dalam. dan (5) tahun penulisan. dan afirmatif. komunikatif. Meskipun judul sudah harus dibuat sejak proposal penelitian dibuat. (2) kegunaan penulisan. dan Saran/Rekomendasi) DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN RIWAYAT HIDUP PENULIS A. yakni untuk melengkapi persyaratan memperoleh gelar magister. namun pada akhirnya judul dapat saja berubah sesuai dengan kesepakatan antara mahasiswa dengan para pembimbing yang bersangkutan berdasarkan data yang berhasil dikumpulkan dan diolah. Maksud penulisan tesis dirumuskan secara ringkas. Judul harus mencerminkan dan konsisten dengan ruang lingkup penelitian. (3) logo Universitas. Sampul luar tesis berisi : (1) judul (dicetak dengan HURUF KAPITAL SEMUA dan tidak boleh menggunakan singkatan. yaitu bentuk sampul luar dan sampul dalam. maka yang ditulis dengan huruf besar hanya huruf awal dari setiap kata. dan (4) tahun penulisan. Penulisan judul tesis dibuat dalam dua bentuk. PENUTUP (Kesimpulan. (3) identitas penulis. Judul dan Pernyataan Maksud Penulisan Judul tesis dirumuskan dalam satu kalimat yang ringkas. B. Diskusi. (4) Program Pascasarjana dan Universitas. (3) Program Pascasarjana dan Universitas. Adapun sampul dalam berisi (1) judul. Panitia Ujian Panitia ujian terdiri dari ketua. jika ada sub-judul.BAB IV. Penunjukan panitia ujian ditetapkan melalui Surat Keputusan Direktur Program Pascasarjana. (2) identitas penulis. tujuan penelitian. subjek penelitian dan metode penelitian. sekretaris. dan dua orang penguji.

Isi pernyataan terdiri dari pernyataan tentang keaslian tesis. pengutipan yang didasarkan kepada kaidah-kaidah yang berlaku dalam masyarakat keilmuan dan kesediaan menerima sanski apabila isi tesis tidak sesuai dengan yang dinyatakan. G. dan sebaiknya tidak merupakan bagian terpisah. Dalam kata pengantar dapat pula dikemukakan ucapan terima kasih dan apresiasi mahasiswa kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan karya ilmiahnya. Ucapan terima kasih disampaikan secara singkat. D. Untuk nama Tim Pembimbing harus ditulis lengkap dan benar. Tim Pembimbing Kedudukan Tim Pembimbing ini ditempatkan dalam halaman khusus.C. E. Pedoman ini harus digunakan secara konsisten dalam penulisan tesis. Begitu juga gelar akademik maupun gelar-gelar lainnya. Abstrak ini cukup 1 (satu) halaman 11 . Pernyataan Tentang Keaslian Karya Tulis Halaman ini disediakan untuk pernyataan yang dibuat oleh penulis. pendekatan penelitian (+ 6 baris). perumusan masalah dan tujuan penelitian (+ 6 baris). F. Agar tidak terjadi kekeliruan maka mahasiswa yang bersangkutan harus mengadakan konsultasi khusus dengan Program Magister Pendidikan Islam/Ekonomi Islam tentang hal ini. latar belakang permasalahan (+ 6 baris). temuan penelitian (+ 16 baris) dan rekomendasi (+ 6 baris). Persetujuan dari pembimbing dibuat untuk mengikuti sidang akhir. Abstrak Abstrak merupakan uraian singkat tetapi lengkap yang dimulai dengan judul (+ 2 baris). Kata Pengantar Kata pengantar berisi uraian yang mengantar para pembaca kepada permasalahan yang diteliti. Adapun pada pembuatan tesis hasil sidang akhir. Pedoman Transliterasi Arab-Indonesia Pedoman transliterasi merupakan pedoman penulisan istilah-istilah yang diambil dari bahasa Arab. persetujuan pembimbing tidak perlu ditampilkan karena telah termaktub dalam lembar pengesahan.

sedangkan untuk halaman selanjutnya pada bagian kanan atas dengan jarak 2 cm dari atas dan bawah. begitu juga di dalam naskah. Setiap judul gambar disertai nomor urut halaman tempat gambar terletak. Penulisan nomor urut gambar menggunakan dua angka Hindu-Arab seperti pada daftar tabel. 12 . Judul tabel pada daftar tabel ditulis dengan HURUF BESAR untuk setiap huruf awal dari setiap kata. 2. Setiap nomor urut tabel pada daftar tabel diberi nomor halaman yang menunjukkan pada halaman mana tabel itu terletak. Penempatan nomor diletakkan pada bagian bawah tengah untuk halaman yang berisi bab. ii. Abstrak ditulis dalam dua bahasa. dst). Daftar Gambar Daftar gambar berfungsi untuk menyajikan gambar secara berurutan. J.3.diketik satu spasi. Daftar Tabel Fungsi daftar tabel adalah untuk menyajikan tabel secara berurutan mulai dari tabel pertama sampai dengan tabel terakhir yang ada dalam tesis. judul dan sub-judul yang ditulis dalam daftar isi harus langsung ditunjukkan nomor halamannya. iv dst). Daftar isi berfungsi untuk mempermudah para pembaca mencari judul atau subjudul isi yang ingin dibacanya. Judul gambar ditulis dengan huruf besar untuk setiap huruf awal dari setiap kata. artinya tabel nomor 3 yang ditulis pada Bab I. Contoh : Tabel 1. 3. H. Daftar Isi Daftar isi merupakan penyajian sistematika isi secara lebih rinci dari tesis. Nomor-nomor untuk halaman awal sebelum BAB I digunakan angka Romawi kecil (missal i. Penulisan daftar tabel ini menggunakan dua angka Hindu-Arab yang masing-masing menyatakan nomor urut tabel dan nomor urut bab di dalam tesis. sedangkan dari halaman pertama BAB I sampai dengan halaman terakhir dari karya tulis ilmiah digunakan angka Arab (1. Oleh karena itu. I. yaitu Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris dan ditempatkan sesudah halaman persetujuan pembimbing. seperti halnya penulisan judul tabel.

ada sesuatu yang unik misalnya pemikiran tokoh tertentu yang memiliki keunikan (uniqueness). Untuk mampu merumuskan latar belakang masalah secara runtut. kegunaan penelitian. Latar Belakang Masalah Pembahasan dalam latar belakang masalah ini bermaksud menggambarkan masalah yang diteliti dilihat dari segi profesi peneliti. pengembangan ilmu dan kepentingan masyarakat.K. BAB I : PENDAHULUAN Bab I tentang pendahuluan merupakan bagian awal dari tesis. rumusan masalah. Dalam latar belakang masalah sebaiknya dituangkan gejalagejala kesenjangan yang terdapat di lapangan sebagai dasar pemikiran untuk memunculkan permasalahan. Suatu permasalahan muncul jika ada kesenjangan antara dassolen (harapan) dan dassein (kenyataan). dan ada sebuah teori yang tidak bisa lagi dipertahankan sehingga teori tersebut perlu dibatalkan. ada kebijakan yang memiliki indikator yang merugikan (dampak suatu kebijakan). dan Nomor Halaman tempat masing-masing dimana lampiran terletak dalam karya tulis ilmiah yang bersangkutan. Pendahuluan ini berisi : latar belakang masalah. Nama Lampiran. tujuan penelitian. a. perlu pula diuraikan secara jelas tentang kedudukan masalah yang hendak diteliti itu di dalam wilayah bidang studi yang ditekuni oleh peneliti itu. Daftar Lampiran Daftar lampiran ini mempunyai fungsi yang sama dengan daftar-daftar yang lain yakni menyajikan lampiran secara berurutan. Dalam daftar lampiran disajikan Nomor Urut Lampiran (dengan satu angka Hindu-Arab). identifikasi masalah. Untuk itu pengetahuan mahasiswa yang luas dan terpadu mengenai teori-teori dan hasil13 . maka mahasiswa dituntut untuk mampu membaca dan memaknakan gejala-gejala yang muncul dalam masyarakat. Isi Tesis 1. L. kerangka pemikiran dan sistematika penulisan. Disamping itu. jelas dan tajam. Hal yang perlu disajikan dalam latar belakang masalah adalah apa yang membuat peneliti merasa gelisah dan resah sekiranya masalah tersebut tidak diteliti.

Rumusan tujuan penelitian tidak boleh sama dengan rumusan maksud penulisan tesis yang ditulis pada halaman Sampul Dalam. Ini merupakan alasan lain mengapa penelahaahan terhadap jurnal-jurnal hasil penelitian terdahulu yang terkait harus sejak awal dilakukan. Hal yang dapat menolong mahasiswa keluar dari kesulitan merumuskan judul masalah adalah pengetahuan yang luas dan terpadu mengenai teori-teori dan hasil-hasil penelitian para pakar terdahulu dalam bidang-bidang yang terkait dengan masalah yang akan diteliti. c. variabel-variabel yang diteliti. Untuk mempermudah. 14 . Tujuan Penelitian Rumusan tujuan penelitian ini menyajikan hasil yang ingin dicapai setelah penelitian selesai dilakukan. Kerangka pemikiran dapat berupa teori yang dijadikan landasan oleh peneliti. Dalam rumusan dan pembatasan masalah sekaligus juga diidentifikasi variabel-variabel dalam penelitian. sedangkan tujuan penelitian diungkapkan dalam bentuk pernyataan. Oleh sebab itu rumusan tujuan ini harus konsisten dengan rumusan masalah dan mencerminkan pula proses penelitiannya. maka rumusan masalah dapat dinyatakan dalam bentuk kalimat bertanya setelah didahului uraian tentang masalah penelitian. d. dan kaitan antara satu variabel dengan variabel lainnya. Materi kerangka pemikiran harus mencerminkan arah dan variabel penelitian.hasil penelitian terdahulu yang terkait merupakan syarat mutlak. Rumusan masalah diungkapkan dalam bentuk pertanyaan. Kerangka Pemikiran Kerangka pemikiran merupakan titik pangkal penelitian dalam rangka penulisan tesis. Ada perbedaan antara rumusan masalah dan tujuan penelitian. Rumusan dan Pembatasan Masalah Merumuskan masalah merupakan pekerjaan yang sukar bagi setiap peneliti. tetapi dapat pula berasal dari pemikiran peneliti yang dihasilkan dari eksplorasi terhadap teori yang ada. b.

meletakkan tempat kedudukan masing-masing dalam masalah yang sedang diteliti. dikaji.e. mengontraskan. Dengan pengertian lain peneliti harus mampu menarik benang merah dari teori-teori yang dipaparkan serta mengkontekstualisasikan dengan masalah yang diteliti. d. Kajian pustaka harus memuat hal-hal berikut ini : a. 2. karena melalui kajian pustaka ditunjukkan kedudukan suatu penelitian di tengah perkembangan ilmu dalam bidang yang diteliti. maka bidang yang diteliti. Dalam melaporkan hasil kajiannya. dan pada akhirnya menyatakan posisi/pendirian peneliti disertai alasan-alasannya. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan merupakan gambaran utuh isi tesis dari Dalam sistematika penulisan hendaknya pendahuluan sampai kesimpulan. subyek). b. BAB II : KAJIAN PUSTAKA Kajian pustaka sangat penting dalam suatu karya ilmiah. Jadi telaah teoritis ini sama sekali bukan dimaksudkan untuk memamerkan hasil penelitian ilmiah para pakar terdahulu dalam satu adegan verbal sehingga Apa yang telah dilakukan oleh orang lain atau peneliti lain dalam bidang yang diteliti dan bagaimana mereka melakukannya (prosedur. dapatlah diketahui masalah apa yang masih perlu diteliti sehingga jelas kedudukan penelitian ini di tengah penelitian-penelitian sejenis sebelumnya. diuraikan keterkaitan antara satu bab dengan bab yang lainnya sehingga tulisan tersebut mencerminkan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan. c. Apa yang telah diketahui (berdasarkan hasil-hasil penelitian) dalam Setelah peneliti melakukan kajian secara komprehensif. Teori-teori utama dan teori-teori turunannya dalam bidang yang 15 . Dengan demikian menjadi sangat jelas mengapa peneliti hanya menggunakan teori-teori dan hasil-hasil penelitian tertentu saja dan tidak yang lainnya. peneliti membandingkan. Telaah ini diperlukan karena tidak ada penelitian empirik tanpa didahului telaah kepustakaan.

dan waktu serta tempat penelitian. Dalam menuliskan kesimpulan dapat ditempuh salah satu cara dari dua cara berikut : (a) dengan cara butir demi butir.para pembaca “diberitahu” mengenai banyaknya sumber tertulis yang telah dipilihnya. instrumen pengumpulan data (termasuk uji validitas dan reliabilitas instrumen). yakni sikap bersedia dan terbuka untuk dikritik. jenis penelitian yang dipilih (survey. atau hipotesis penelitian. 4. Penyajian mengikuti butirbutir tujuan. BAB III : METODE PENELITIAN Dalam bab ini dijelaskan cara-cara dan langkah-langkah yang akan dilakukan peneliti dalam melakukan penelitian. eksperimen. pertanyaan. 5. sikap bersedia dan terbuka mengemukakan sebab-sebab keanehan hasil penelitiannya jika hal itu memang terjadi. 3. atau (b) dengan cara esei padat. Telaah teoretis dimaksudkan untuk menampilkan “mengapa dan bagaimana” teori dan hasil penelitian para pakar terdahulu itu dipergunakan oleh peneliti dalam penelitiannya. makna penulisan kesimpulan dengan cara esei lebih baik dari pada dengan cara butir demi butir. BAB IV : HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASANNYA Dalam bab ini dilaporkan hasil-hasil penelitian. sumber data/populasi dan sampel. Materi kesimpulan diarahkan untuk menjawab pertanyaan dalam perumusan masalah. termasuk di dalamnya merumuskan asumsi-asumsi penelitiannya. jenis data. Penyajian hasil penelitian diikuti oleh pembahasan. Sebaliknya juga sikap tidak segan-segan mengemukakan hasil-hasil penelitiannya itu secara apa adanya tanpa meninggalkan tata krama ilmiah dan tata krama pergaulan. Dalam pembahasan ini diperlukan sikap ilmiah peneliti. studi kasus dan sebagainya). BAB V : PENUTUP Dalam bab ini disajikan kesimpulan dan rekomendasi. 16 . teknik analisis data (termasuk penyusunan hipotesis jika menggunakan analisis statistik). Untuk karya tulis ilmiah seperti tesis. Hal-hal yang hendaknya dibahas adalah definisi operasional variabel dan indikator-indikatornya.

artikel jurnal. Cara menulis Daftar Pustaka secara khusus dijelaskan pada bagian Teknik Penulisan.2 artinya lampiran 2 dari Bab 1.Rekomendasi yang ditulis setelah kesimpulan dapat ditunjukkan kepada para pembuat kebijakan. Di samping diberi nomor urut. Riwayat Hidup Riwayat hidup dibuat secara padat dan hanya menyampaikan hal-hal yang relevan dengan kegiatan ilmiah. Apabila nomor urut lampiran tersebut terdiri atas dua angka Hindu-Arab dengan diselang satu tanda penghubung di mana angka depan menyatakan nomor urut bab yang bersangkutan dan angka belakang menyatakan nomor urut lampiran. Video. walaupun pernah dibaca oleh peneliti. Film atau Kaset) yang pernah dikutip dan digunakan dalam penulisan karya tulis ilmiah. sedangkan jarak antara sumber-sumber tertulis yang saling berurutan adalah dua spasi. Cara menulis daftar pustaka berurutan secara alfabetis. M. Misalnya. tidak perlu dicantumkan dalam daftar pustaka. Lampiran ini juga diberi Judul Lampiran. Semua sumber tertulis atau tercetak yang tercantum dalam uraian harus dicantumkan dalam daftar pustaka. sumbersumber yang tidak pernah dipergunakan dalam penulisan karya tulis ilmiah tersebut atau tidak dikutip. Di pihak lain. N. ditulis dengan jarak antar-baris satu spasi. lampiran 1. tidak semua informasi tentang yang 17 . Setiap lampiran diberi nomor urut sesuai dengan urusan penggunaannya. dokumen resmi. atau sumber-sumber lain dari internet) atau tercetak (misal Compact Disk. O. Daftar Pustaka Daftar pustaka memuat semua sumber tertulis (buku. Lampiran-lampiran Lampiran-lampiran berisi semua dokumen yang digunakan dalam penelitian dan penulisan hasil-hasilnya menjadi satu karya tulis ilmiah. Nomor urut Lampiran akan memudahkan pembaca untuk mengaitkannya dengan bab terkait. kepada para pengguna hasil penelitian yang bersangkutan dan kepada peneliti berikutnya yang berminat untuk melakukan penelitian selanjutnya. Sumber tertulis/tercetak yang memakan tempat lebih dari satu baris.

riwayat pekerjaan dan jabatan (bila telah bekerja). prestasiprestasi yang pernah dicapai. tempat dan tanggal lahir. 18 .bersangkutan. Cakupannya adalah : nama lengkap. riwayat pendidikan. Riwayat hidup dapat dibuat dengan gaya butir perbutir dan dapat pula dibuat dengan gaya esei padat. dan karya ilmiah/publikasi yang telah dihasilkan atau diterbitkan.

sistematika penulisannya memiliki beberapa perbedaan dengan sistematika penulisan penelitian lapangan. berisi pengesahan panitia ujian. PERNYATAAN tentang keaslian karya ilmiah. disertai pernyataan mengenai maksud penulisan tesis. tidak lebih dari 1 halaman) DAFTAR ISI DAFTAR TABEL (bila ada) DAFTAR GAMBAR (bila ada) DAFTAR LAMPIRAN (bila ada) BAB I. Diskusi. 19 . STUDI OBYEK PENELITIAN (bila ada) BAB IV. PEDOMAN TRANSLITERASI ARAB-INDONESIA KATA PENGANTAR ABSTRAK (dalam bahasa Indonesia dan Inggris/Arab. PANITIA UJIAN. Panitia Ujian Panitia ujian sama dengan penjelasan pada BAB II.BAB III SISTEMATIKA PENULISAN TESIS PENELITIAN KEPUSTAKAAN Metode penelitian kepustakaan memiliki karakteristik yang berbeda dengan metode penelitian lapangan. PEMBAHASAN PENELITIAN BAB IV. PENUTUP (Kesimpulan. KAJIAN TEORITIS. berisi nama dan kedudukan pembimbing. sebaiknya diberi judul sesuai dengan isi bab ini. TIM PEMBIMBING. Saran/Rekomendasi) DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN RIWAYAT HIDUP PENULIS 1. Sistematika penulisan tesis yang menggunakan metode kepustakaan adalah: JUDUL. b. BAB III. Judul dan Pernyataan Maksud Penulisan Judul dan pernyataan maksud penulisan sama dengan penjelasan pada BAB II. PENDAHULUAN BAB II. Oleh karena itu.

Pedoman Transliterasi Pedoman transliterasi sa dengan penjelasan pada BAB II. Isi Tesis Pada dasarnya. Kata Pengantar Kata pengantar sama dengan penjelasan pada BAB II. Pernyataan Tentang Keaslian Karya Tulis Pernyataan tentang keaslian karya tulis sama dengan penjelasan pada BAB II e. Daftar Gambar Daftar gambar sama dengan penjelasan pada BAB II. f. h. d. Oleh karena itu. k. Tim Pembimbing Kedudukan Tim Pembimbing sama dengan penjelasan pada BAB II. 20 . l. Daftar Tabel Daftar tabel sama dengan penjelasan pada BAB II. langkah-langkah yang ditempuhnya lebih sederhana karena data yang dibutuhkan telah tersedia. Abstrak Abstrak sama dengan penjelasan pada BAB II. Hanya saja.c. isi tesis pada penelitian kepustakaan memiliki perbedaan dengan penelitian lapangan. Daftar Isi Daftar isi sama dengan penjelasan pada BAB II. j. Daftar Lampiran Daftar lampiran sama dengan penjelasan pada BAB II. g. ix. penelitian dengan menggunakan metode kepustakaan tidak jauh berbeda dengan penelitian lapangan.

Dengan demikian. c. Hal ini berbeda dengan penelitian lapangan yang harus melakukan pengumpulan data. Dengan demikian. Pada penelitian kepustakaan. tujuan penelitian. Tujuan dari studi obyek penelitian ini adalah untuk mempertajam peneliti dalam menganalisis konsep-konsep dari tokoh/lembaga/organisasi yang bersangkutan. dikaji. metode penelitian dan sistematika penulisan. b. kegunaan penelitian. Apa yang telah ditemukan oleh orang lain atau peneliti lain dalam Setelah peneliti melakukan kajian secara komprehensif. BAB II : KAJIAN TEORITIS Kajian teoritis pada penelitian kepustakaan ditekankan kepada: a. kerangka pemikiran. 3. Studi obyek penelitian tersebut dapat meliputi studi biografi dan deskripsi lembaga/organisasi. rumusan masalah.1. metode penelitian dalam penelitian lapangan hendaknya ditempatkan setelah tinjauan pustaka. maka bidang yang diteliti. Jika tidak dilakukan verifikasi terlebih dahulu dengan teori yang ada (melalui tinjauan pustaka) maka identifikasi indikator variabel penelitian tidak dapat dilakukan. dapatlah diketahui masalah apa yang masih perlu diteliti sehingga jelas kedudukan penelitian ini di tengah penelitian-penelitian sejenis sebelumnya. BAB III : STUDI OBYEK PENELITIAN Penelitian yang menggunakan metode kepustakaan dapat mengungkap studi obyek penelitian pada bab ini. Pembahasan tersebut tidak membutuhkan verifikasi dengan teori-teori yang ada. metode penelitian dapat ditempatkan pada Bab I karena yang dibahas dalam metode penelitian hanya sumber data dan teknik analisis data. 2. BAB I : PENDAHULUAN Bab I tentang pendahuluan berisi latar belakang masalah. yang membedakan penelitian kepustakaan dengan penelitian lapangan adalah penempatan metode penelitian. 4. BAB IV : PEMBAHASAN PENELITIAN Teori-teori utama dan teori-teori turunannya dalam bidang yang 21 .

14. BAB V : PENUTUP Dalam bab ini peneliti mengungkapkan kesimpulan hasil penelitian dan saran-saran yang dihasilkan sebagai implikasi dari penemuan konsep tersebut. ketelitian. Riwayat Hidup Riwayat hidup sama dengan penjelasan pada BAB II. Oleh karena itu dalam penelitian kepustakaan. 22 . Daftar Pustaka Daftar pustaka sama dengan penjelasan pada BAB II. m. Lampiran-lampiran Lampiran-lampiran sama dengan penjelasan pada BAB II. kecermatan dan ketajaman analisis peneliti menjadi penentu keberhasilan dalam pembahasan.Penulisan judul pada bab ini disesuaikan dengan topik bahasan. 5. Dalam bab ini disajikan konsep-konsep yang ditemukan peneliti setelah melakukan analisis terhadap data yang ada. O.

8. Penulisan judul Bab menggunakan HURUF KAPITAL SEMUA. 1.dan (a). A. menjorok masuk ke dalam dengan lima pukulan tik dari tepi kiri atau lima huruf (1 tab) bila dengan komputer.. dan tepi bawah masingPengetikan paragraph baru dimulai dengan awal kalimat yang masing 3 cm.7 cm). Judul tabel ditulis di sebelah atas tabel.. a). 2. 1. 6. Setiap awal dari judul sub-bab harus ditulis dengan HURUF KAPITAL. Nomor urut bagi judul paragraf mengunakan angka Hindu-Arab atau abjad. berlebihan. 7. Cara penomoran menggunakan cara berikut ini: Penggunaan nomor urut di atas sebaiknya dibatasi dan jangan I. Teknik Pengetikan Tesis ditulis dengan menggunakan kertas HVS 80 gram ukuran A4. 1). karena pada prinsipnya karya tulis ilmiah lebih banyak menggunakan model esei. tepi atas. tanpa garis bawah dan tanpa titik. Diketik dengan menggunakan huruf jenis Times New Roman. bukan pointers. Jarak pengetikan dua spasi ini berlaku pula bagi jarak penulisan pada Daftar Isi. tepi kanan. Pengetikan tesis perlu mengikuti aturan-aturan berikut ini. 5. Batas tepi kiri 4 cm.BAB IV TEKNIK PENULISAN A. sedangkan judul untuk gambar.. ditulis di sebelah bawah.. (1) . a. 3. 4. 23 . B. Nomor Bab menggunakan angka Romawi. Jarak antara baris satu dengan baris berikutnya pada isi Bab adalah dua spasi. kecuali kata sambung. Jenis dan Ukuran Kertas Jenis kertas yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah (tesis) adalah kerta HVS 70 gram ukuran A4 (21 X 29.

2000.1 tiga spasi Didin Hafidhuddin. Tafsir Al Hijri hal. tempat penerbitan. Contoh: Adapun ayat hukum (ayat al-ahkam) didefinisikan oleh Moh. Cara penulisan kutipan pada Program Pascasarjana UIKA Bogor menganut cara penulisan catatan kaki (foot note) yang diperbaharui. 30. Amin Suma dengan “ayat-ayat al-Quran yang berisikan tentang khitab (titah/doktrin) Allah yang berkenaan dengan thalab (tuntutan untuk melakukan dan atau meninggalkan sesuatu) atau takhyir (kebebasan memilih antara mengerjakan atau tidak mengerjakan sesuatu. dan (3) menegakkan syari’ah Islam. Cara Menulis Kutipan dan Sumber Kutipan Cara menulis kutipan dan sumber kutipan adalah: 1. 75. Jika bagian yang dikutip terdiri atas tiga baris atau kurang. Jika kutipan merupakan kutipan pertama atau dikutip dari 2.C. Jakarta: RajaGrafindo Persada. 2001 hlm. Contohnya adalah: Pernikahan dalam Islam memiliki tujuan yang sangat mulia bagi kemashlahatan hidup manusia. 5-8. maka kutipan tersebut ditulis dengan menggunakan ‘satu tanda petik’. tahun penerbitan dan halaman yang dikutip. Tangerang: Yayasan Kalimah Thayyibah-Logos. 1 Jika Didin Hafidhuddin dikutip kembali maka cukup dengan menuliskan nama dan sebagian judul buku dan halaman. Kajian Tafsir Al Qur’an Surat An-Nisa. yaitu: (1) memperoleh keturunan. hlm. Kutipan ditulis tiga spasi di bawah naskah dengan menyebutkan nama penulis. penulisnya maka kutipan ditulis dengan menggunakan “dua tanda petik”. Contoh: Didin Hafidhuddin. (2) mencegah malapetaka masyarakat akibat penyebaran penyakit seksual yang disebabkan pergaulan bebas dan zina.”6 tiga spasi 6 Moh. Amin Suma. Tafsir Al Hijri. judul buku. 24 . Tujuan tersebut antara lain. Pengantar Tafsir Ahkam. kutipan ditulis dengan menggunakan tanda petik (sesuai dengan ketentuan pertama) dan penulisannya digabung ke dalam paragraf yang ditulis oleh pengutip dan diketik dengan jarak dua spasi. 3. Jika kutipan itu diambil dari kutipan.

seperti perguruan tinggi umum.4. Barat menempuh segala cara dan menerobos segala lapangan. Jika bagian dari yang dikutip ada bagian yang Pengutipan ayat al-Quran adalah dengan menyebutkan Contohnya dihilangkan. berlaku untuk setiap orang. Jika bagian yang dikutip terdiri atas empat baris atau lebih. 1972. 8 tiga spasi R. Pemikiran dan lain-lain. 8 Jakarta: Proyek 25 . adalah: Syari’ah Islam bersifat universal. hlm. Hadits. Soenarjo.7 tiga spasi Daud Rasyid. Baris pertama diketik mulai satu tab dari kiri dan dikurangi satu tab dari kanan dan baris seterusnya diketik sama. 7 5. dalam Surat Saba’ ayat 28: ‫ﻮﻣﺎﺃﺮﺴﻠﻧﺎﻚﺇﻻ ﻛﺎﻓﺔ ﻠﻠﻧﺎﺲ ﺒﺷﻳﺮﺍ ﻭﻨﺬﻳﺮﺍ ﻭﻠﻛﻦ ﺃﻛﺛﺮ ﺍﻠﻨﺎﺲ ﻻﻳﻋﻠﻤﻮﻦ‬ Dan Kami tdk mengutus kamu melainkan kepada umat manusia seluruhnya sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. Penerbitan Kitab Suci Al Qur’an Departemen agama. Adapun pengutipan terjemahnya mengikuti kutipan langsung. Tak saja pendidikan yang terkesan sekuler. maka penulisan bagian itu diganti dengan tiga buah titik. Jakarta: Usamah Press. Fiqh. 6. Hal ini sesuai dengan firman Allah Swt. dilanjutkan kepada penulisan ayatnya. Contoh: Daud Rasyid mengungkapkan cara-cara orang Barat dalam mempengaruhi umat Islam dengan kata-kata: Dalam mempropagandakan ideologi sekulernya. maka kutipan ditulis tanpa tanda kutip dan diketik dengan jarak satu spasi. surat dan ayatnya terlebih dahulu. tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. setiap waktu dan setiap tempat.A.. 688.H. paham sekuler juga disusupkan ke perguruan tinggi Islam yang sehari-harinya mengkaji al-Quran. Al Qur’an dan Terjemahnya. 2003 hlm. 6. et al. Pembaharuan Islam dan Orientalisme Dalam Sorotan.

dengan cara menuliskan terlebih dahulu Cara ini berlaku secara umum. E. Ditulis dengan kata-kata apabila angka tersebut kurang dari 10. 3. Ditulis dengan angka Arab apabila angka tersebut 10 atau lebih.. Untuk penulisan pertama kali suatu nama harus ditulis lengkap dan kemudian diikuti dengan singkatan resminya dalam kurung. Cara Menulis Daftar Pustaka Komponen-komponen yang harus dicantumkan dalam daftar pustaka ini adalah sebagai berikut : 1. Cara Menulis Singkatan Penulisan singkatan mengikuti aturan sebagai berikut : 1. Untuk penulisan berikutnya singkatan resmi yang ada dalam kurung digunakan tanpa perlu menuliskan kepanjangannya. Untuk simbol matematika.. contohnya: a. Didin Saefuddin ditulis Saefuddin. Contoh : Tiga hari yang lalu. tiga orang dinyatakan F. statistika dst. b. Singkatan yang tidak resmi tidak boleh digunakan. Cara Menulis Angka Cara menulis angka dalam suatu kalimat adalah sebagai berikut : 1. 26 .. Contohnya: Dari 30 mahasiswa yang mengikuti tes. Didin. 3. nama belakang. dia datang ke kampus ini. penulisan dilakukan apa adanya sesuai dengan kelaziman dalam bidang yang bersangkutan.D. Didin Hafidhuddin ditulis Hafidhuddn. Contohnya : Dalam laporan BMI tersebut dinyatakan pula bahwa . tidak lulus. Contohnya : Dalam laporan tahunan Bank Muamalah Indonesia (BMI) disebutkan bahwa . 2. Nama penulis. Didin.. kemudian nama depan. 2.

sedangkan jarak antara sumber satu dengan sumber berikutnya adalah dua spasi. Cara Menulis Daftar Pustaka Berdasarkan Jenis Sumber yang Digunakan. 2000. Mei 2005. Kajian Tafsir Al Qur’an Surat An-Nisa. Tangerang: Yayasan Kalimah Thayyibah-Logos. nomor penerbitan (jika ada) dengan angka Arab dan ditulis di antara tanda kurung dan tahun penerbitan. Daftar Pustaka berupa buku tulis dengan memperhatikan keragaman berikut. “Pemikiran al Ghazali tentang Dakwah melalui Sikap Kritis terhadap Isme-isme Kontemporer”. Contoh : Ibdalsyah. a. judul sumber tertulis yang bersangkutan dengan dicetak miring. judul artikel (ditulis di antara tanda petik). nama depan. Baris pertama diketik mulai pukulan pertama dan baris kedua dan seterusnya diketik mulai pukulan kelima atau satu tab dalam komputer. Penulisan Buku Kalau sumber tertulisnya berupa buku maka urutan-urutan penulisannya adalah: nama belakang penulis. 4. judul buku ditulis miring. penerbit. Jarak antara baris satu dengan berikutnya adalah satu spasi. 2). Contoh al-Ghazali diurut pada alfabet G bukan pada alfabet A. b. Nama penulis yang menggunakan al syamsiyah atau qamariah (biasanya nama Arab) maka urutan alfabetisnya mengikuti nama asal. edisi. tahun penerbitan. Didin. kota tempat penerbit berada dan nama 2. nama lengkap penulis. 1 (No. kota asal penerbit dan penerbit. G. Jika buku ditulis oleh seorang saja. maka semua nama ditulis. 3. 1. judul jurnal ditulis miring dan ditulis penuh. Vol. Jurnal Ilmiah Khazanah. nomor volume dengan angka Arab. Penulisan Jurnal Penulisan jurnal sebagai Daftar Pustaka mengikuti urutan: nama belakang penulis. Tafsir Al Hijri.2. Jika buku ditulis dua atau tiga orang. Tahun penerbitan. contohnya: 27 . contohnya: Hafidhuddin.

c. Pengembangan Nilai-nilai Spiritual Berbasis Pesantren Kilat (Studi Pengembangan Model Pembelajaran Pesantren Kilat yang Inovatif dan Efektif untuk Siswa Lanjutan Sekolah Tingkat Atas). Jakarta: Pustaka Zaman.. Berupa dokumen. Makalah pada Basik Al Huda. “Perencanaan Program Kerja Lembaga Pendidikan Islam”. 1998. contohnya: Proyek Pengembangan Pendidikan Guru. atau disertasi.. 3. 2000. et al. Bogor 8 April 2005. Jakarta: Pustaka Zaman. 2005. 2000. contohnya: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.. e.. 1983. Didin. Jika penulis menulis lebih dari satu buku maka buku yang kedua diganti dengan garis sampai satu tab. (dicetak miring). E. Laporan Penilaian Proyek Pengembangan Pendidikan Guru. Jakarta: Depdikbud. b. Jika sumber itu merupakan karya tulis seseorang dalam suatu kumpulan tulisan banyak orang : Saifuddin. “Mengakui Kekeliruan”. contohnya: Mujahidin. 1976. San Diego: Harcourt Brace Jovanovich Publishers. dalam Hafidhuddin. Jakarta: Depdikbud. d. Pemimpin Ideal dalam Islam. et al. contohnya: Saefuddin. Australia in the World of Ecucation Today and Tomorrow. Metodologi Studi Islam. Pemikiran Modern dan Postmodern Islam. Didin. Berupa publikasi Departemen. E. 1970. Disertasi Doktor pada PPS UPI Bandung: tidak diterbitkan. g. Berupa skripsi. Petunjuk Pelaksanaan Beasiswa dan Dana Bantuan Operasional. Sumber di luar Jurnal dan Buku a. Social Change In The Modern era.. HWS dan Gerald Simpson (Ed. . digunakan et.Chirot. David dan Karton Merton. 2004. al. Jika buku ditulis oleh lebih dari tiga orang. tesis. Pemimpin Ideal dalam Islam. Bogor: Granada Sarana Pustaka. f.). (third ed. Canberra: Austrlia National Commission. Jika penulis sebagai penyunting : Philip. Jakarta: Gramedia Widiasarana Indonesia. Jika buku itu berupa edisi : Gabriel. Children Growing Up: Development of Children’ Personality. 2003. c. 1986. contohnya: Hafidhuddin.). J. d. 28 . London: University of London Press. Berupa makalah Mujahidin. Didin. 2000.

Hotml 30 Maret 2000. 1998. f. 29 Mei 2004. [Online]. Alamat di internet 29 . Republika. Contoh : Thomson. “Media Terus Memicu Faktor Negatif”. The Adult and the Curriculum..edu/EPS/PES- sumbernya internet. maka cara penulisannya adalah Pengarang/penyunting. A.uiuc. judul (edisi). contohnya: Fahmi. http://www. Berupa surat kabar. [jenis medium].e. (Tahun). Yearbook/1998/thomson. Sumber dari Internet Apabila [tanggal diakses]. 2004. A.

30 . Contoh sampul luar PENGARUH WANITA KARIR TERHADAP PENDIDIKAN AKHLAK ANAK (Studi Kasus Wanita Karir di Wilayah Kota Bogor) MUHAMMAD HAMDAN NPM. D01F0102221 NIRM. 001/UIK/II/01887 PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS IBN KHALDUN BOGOR 2007 M.Lampiran 1./1427 H.

/1427 H.Lampiran 2. 001/UIK/II/01887 PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS IBN KHALDUN BOGOR 2007 M. Contoh sampul dalam PENGARUH WANITA KARIR TERHADAP PENDIDIKAN AKHLAK ANAK (Studi Kasus Wanita Karir di Wilayah Kota Bogor) TESIS Disusun untuk Melengkapi Persyaratan Memperoleh Gelar Magister Pendidikan Islam pada Program Pascasarjana Universitas Ibn Khaldun Bogor MUHAMMAD HAMDAN NPM. D01F0102221 NIRM. 31 .

MA. 32 . H. M. Contoh halaman pengesahan tesis PENGESAHAN Tesis yang berjudul “Pengaruh Wanita Karir Terhadap Pendidikan Akhlak Anak (Studi Kasus Terhadap Wanita Karir di Wilayah Bogor) yang disusun oleh: Nama NIM NIRM : Muhammad Hamdan : 41010001050 : 001/UIK/II/01800 telah diujikan pada tanggal 26 September 2007 dan disahkan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister Agama Islam pada Program Pascasarjana Universitas Ibn Khaldun Bogor. Didin Hafidhuddin.MS.MA. Ibdalsyah. Dr.Ag . Sekretaris Diketahui: Direktur Pascasarjana Ketua Program Studi Magister Pendidikan Islam Prof.Lampiran 3. Dr. KH. Ibdalsyah. Panitia Ujian Dr. H. Ketua Ahmad Mulyadi Kosim.

Abudin Nata. Didin Saefuddin.MA. Pembimbing Prof. Contoh halaman peersetujuan pembimbing (hanya berlaku untuk mengikuti sidang akhir) PERSETUJUAN PEMBIMBING Tesis yang berjudul “Pengaruh Wanita Karir Terhadap Pendidikan Akhlak Anak (Studi Kasus Terhadap Wanita Karir di Wilayah Bogor) yang disusun oleh: Nama NIM NIRM : Muhammad Hamdan : 41010001050 : 001/UIK/II/01800 telah disetujui oleh pembimbing untuk diajukan dalam ujian tertutup pada Program Magister Pendidikan Islam Program Pascasarjana Universitas Ibn Khaldun Bogor. Pembimbing II 33 .Lampiran 4.MA. Dr. Pembimbing I Dr.

atau ada klaim dari pihak lain terhadap keaslian karya saya ini. 41010001050 34 . dan saya tidak melakukan penjiplakan atau pengutipan dengan cara-cara yang tidak sesuai dengan etika keilmuan yang berlaku dalam masyarakat keilmuan. Agustus 2007 Yang membuat pernyataan. Muhammad Hamdan NIM.Lampiran 5. Atas pernyataan ini. Dengan ini saya menyatakan bahwa tesis dengan judul “Pengaruh Wanita Karir Terhadap Pendidikan Akhlak Anak (Studi Kasus Terhadap Wanita Karir di Wilayah Bogor” beserta seluruh isinya adalah benar-benar karya saya sendiri. saya siap menanggung sanksi yang dijatuhkan kepada saya apabila kemudian ditemukan adanya pelanggaran terhadap etika keilmuan dalam karya saya ini. Bogor. Contoh isi lembar pernyataan PERNYATAAN KEASLIAN TESIS Bismillahirrahmanirrohim.

Adapun metode diseminasi yang digunakan untuk mensosialisasikan model tersebut adalah program khusus yang menggunakan bahasa pemrograman PHP dan diberi nama Md-PesanTren Kilat. revisi model hipotetik dan penyusunan metode diseminasi. ujicoba. baik berdasarkan analisis kuantitatif maupun kualitatif. terutama di kalangan siswa sekolah lanjutan tingkat atas (SLTA) ternyata sangat rendah. sebagian SLTA di kota-kota besar mengadakan pesantren kilat. Model pesantren kilat yang efektif akan muncul jika pola hubungan guru-murid mendekati pola hubungan kyai-santri. penggunaan program khusus Md-PesanTren Kilat bagi penyelenggara pesantren kilat tingkat SLTA sangat dianjurkan. Dengan demikian. Hasil observasi tentang penyelenggaraan pesantren kilat pada empat SMU menunjukkan bahwa kegiatan pesantren kilat yang diadakan belum memenuhi kriteria pesantren kilat yang sebenarnya. Metode analisis yang digunakan adalah metode kualitatif untuk penemuan dan perancangan model serta metode kuantitatif untuk menguji efektivitas ujicoba. Selain itu. teknik evaluasi. Sumber data adalah peserta ujicoba pesantren kilat yaitu siswa SMU Taman Islam dan penyelenggara pesantren kilat di tiga SMU yang dipilih secara purposive. materi. SMU Bina Bangsa Sejahtera dan SMU Ibnu 'Aqil. Djudju Sudjana dan Didin Hafidhuddin. Akan tetapi. Ujicoba yang dilaksanakan terhadap model pembelajaran pesantren kilat menunjukkan efektivitas yang sangat signifikan. Selain itu. Fokus masalah dalam penelitian ini adalah pengembangan model pembelajaran pesantren kilat yang inovatif dan efektif yang dapat digunakan untuk siswa SLTA. untuk mendukung sosialisasi model. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah developmental research dengan tahapan pokok yaitu deskripsi model aktual. kontribusi pesantren kilat dalam pengembangan kesadaran beragama kurang signifikan. peningkatan kemampuan praktis dan pembiasaan pelaksanaan ibadah sehari-hari. Metode dan teknik pembelajaran yang digunakan adalah mudzakarah dan praktek lapangan. Selain itu. model pembelajaran tersebut dapat digunakan dengan berbagai keterbatasan. penyelenggaraan pesantren kilat hendaknya menggunakan prinsip-prinsip pembelajaran partisipatif. teknik pembelajaran. Sebagai upaya untuk meningkatkan kesadaran tersebut. Pengembangan model tersebut difokuskan kepada pengembangan tujuan. Dibimbing oleh Sutaryat Trisnamansyah. Kegiatan yang ada baru sebatas penambahan waktu belajar Pendidikan Agama Islam di luar jam pelajaran sekolah. Akibatnya. Contoh penulisan abstrak ABSTRAK E.Lampiran 6. pengembangan model hipotetik. Kesadaran beragama. Pengembangan Nilai-nilai Spiritual Berbasis Pesantren Kilat. penyelenggaraan pesantren kilat ternyata tidak didesain dengan baik. yaitu SMUN V. khususnya pada saat liburan dan bulan suci Ramadhan. pola interaksi dan metode diseminasi model pembelajaran pesantren kilat. Materi pokok pesantren kilat diarahkan kepada materi yang berkaitan dengan fardhu ‘ain. metode. MUJAHIDIN. model tersebut hendaknya memuat tujuan pembelajaran yang diarahkan pada peningkatan pengetahuan dan pemahaman nilai-nilai keislaman. Teknik evaluasi pembelajaran diarahkan pada penghargaan pengetahuan dan kemampuan siswa dan untuk meningkatkan motivasi mereka dalam mempelajari Islam. 35 .

It was found from the observation that the implementation of pesantren kilat in four selected SMUs did not meet the criteria of good pesantren kilat program. hypothetical model development. Therefore. a learning model was introduced. methods. A special dissemination method. Djudju Sudjana dan Didin Hafidhuddin. In order to socialize the model. and dissemination method design. materials. was used. it was recommended that Md-PesanTren Kilat program be used in any pesantren kilat programs held in SMUs. it was found that the model showed significant effectiveness. The courses covered materials related to individual obligation (fardhu ‘ain). In addition. The evaluation technique was directed toward the recognition of students’ knowledge and skills as a means of motivating them to learn Islamic values. Particular emphasis was given on the development of program objectives. The study was focused on developing an effective and innovative pesantren kilat learning model for senior high school students. during the holly month of Ramadhan many high school in big cities held short religious teaching program known as pesantren kilat. teaching and evaluation technique. The teaching method and techniques included discussion (mudzakarah) and field practice. This research was carried out based on the notion that there was a low awareness of religious conducts especially among senior high school students. The programs were only considered as extra lessons of Islamic Education given as extra-curricular activities. was developed using a PHP programming. hypothetical model revision. 36 . However. The model was aimed at increasing the knowledge and understanding of Islamic values as well as increasing the knowledge and practice of daily rituals. SMU Bina Bangsa Sejahtera and SMU Ibnu 'Aqil. Based on the results of quantitative and qualitative analyses. the program was conducted in a participatory learning. experiment. These programs were also held as extra-curricular activities during Ramadhan holiday. interaction patterns and dissemination method of the model. As an effort to increase this awareness. Under direction Sutaryat Trisnamansyah. All respondents were selected purposively. Spiritual Values Development Based on Pesantren Kilat. MUJAHIDIN. An effective pesantren kilat model will exist if the relation within teacher and students is like that of kyai and santri. A qualitative method was used to test the model invention and design and quantitative method to test the effectiveness of the experiment. the learning model proposed was still applicable. It was concluded that with its limitations. most programs were not managed so that their contribution to increase students’ awareness of religious conducts was not significant. Data were obtained from participants of pesantren kilat held in SMU Taman Islam and pesantren kilat organizers in SMUN V. A developmental research approach with main stages of actual model description. named MdPesanTren Kilat.ABSTRACT E.

َ َ ِ َ ْ misalnya : ُ‫ المال زكاة‬ditulis : zakât al-mâl. Kata sandang alif dan lam ( ‫ . i. ditulis “ t “. ‫ = إ ِي‬i ْ ْ ْ ْ 4. Ta’ al-marbuthah ( . ‫ = أ َي‬ai ..“ رب ّنا‬ditulis = َ َ Rabbanâ.. misal : ‫ رازِقِي ْن َل خي ْر وَهُو‬ditulis : wa huwa khair al-râziqîn. Vokal panjang (madd) fathah (baris di atas).. kasrah (baris di bawah) dan dhammah (baris di depan). 6. َ ُ ْ ُ 3. 2. Konsonan bersyaddah ditulis rangkap. ‫ = أ ُو‬u. seperti kata: “ ‫ ... Bila terletak di tengah kalimat.. ditulis “al” di awalnya. ‫ ) ة‬bila terletak di akhir kalimat ditulis : h. misal : ُ َ ‫ ا َل ْن ِساء‬ditulis : al-Nisâ’.Lampiran 7. Diftong ditulis : ‫ = أ َو‬au... seperti 5.. ditulis a. misalnya kata: ‫ ا َل ْمساك ِي ْن‬ditulis : al-masâkîn َ َ ُ ‫ ا َل ْمفل ِحوْن‬ditulis : al-muflihûn. ‫ا َل ْمؤ ْمن‬ ُ ِ ُ ditulis : al-mu’min. Penulisan kalimat Arab di dalam kalimat Indonesia ditulis menurut tulisannya. َ ُ َ َ 37 .... u. ditulis : al-Baqarah..) ال‬baik diikuti oleh huruf Qamariyah maupun huruf Syamsiyah. Contoh pedoman transliterasi Pedoman Transliterasi Arab – Indonesia Arab ‫ا‬ ‫ب‬ ‫ت‬ ‫ث‬ ‫ج‬ ‫ح‬ ‫خ‬ ‫د‬ ‫ذ‬ ‫ر‬ ‫ز‬ Catatan : Latin a b t ts j h kh d dz r z Arab ‫س‬ ‫ش‬ ‫ص‬ ‫ض‬ ‫ط‬ ‫ظ‬ ‫ع‬ ‫غ‬ ‫ف‬ ‫ق‬ ‫ك‬ Latin s sy sh d t z ‘ gh f q k Arab ‫ل‬ ‫م‬ ‫ن‬ ‫و‬ ‫ه‬ ‫ء‬ ‫ي‬ Latin l m n w h ‘ y 1.

………………………………………………………..……………………………….....………………………………….………………………. B.. DAFTAR ISI ….. BAB I PENDAHULUAN …………………………………………….. Dan seterusnya BAB IV PEMBAHASAN HASIL-HASIL PENELITIAN ………......... PEDOMAN TRANSLITERASI ……………………………………... A.………………………………………… DAFTAR GAMBAR ….... DAFTAR TABEL …………...……………………………………………....……………………………………………... Kesimpulan ………………………………………………………… B............. KATA PENGANTAR …... Dan seterusnya BAB III METODE …..... LAMPIRAN-LAMPIRAN …………………………………………… RIWAYAT HIDUP …………………………………………………… ii iii iv v vii viii x 1 1 13 13 14 29 35 70 95 160 161 164 166 170 191 38 .……………………………………….... BAB II TINJAUAN PUSTAKA …………………………………….. E.... 11 C.. Sistematika Penulisan ………….. Tujuan Penelitian …………………………………………………… D..... Latar Belakang Masalah …........ Kerangka Pemikiran ………………………………………………..... DAFTAR LAMPIRAN ……………………………………………….... DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………….....………………………………………………………… i I ABSTRACT ….……………………………………………………….... Perumusan Masalah ……………. Contoh penulisan daftar isi DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK ….Lampiran 8.. A.... Rekomendasi ……………………………………………………….. Dan seterusnya BAB V PENUTUP ……….………………………………….

3 4.2 2.3 4.2 4. Contoh penulisan daftar tabel DAFTAR TABEL Nomor 2.4 4.Lampiran 9.6 Kurikulum Pesantren Kilat Departemen Agama Kabupaten Bogor Sebaran Waktu Penyampaian Materi Pesantren Kilat Sebaran Teknik Pembelajaran Klasifikasi Tenaga Kependidikan SMUN V Sebaran Siswa SMUN V Sebaran Siswa SMU Bina Bangsa Sejahtera Klasifikasi Tenaga Kependidikan SMU Taman Islam Sebaran Siswa SMU Taman Islam Halaman 83 84 85 133 134 145 155 155 Klasifikasi Tenaga Kependidikan SMU Bina Bangsa Sejahtera 144 39 .1 4.5 4.1 2.

1 2.3 5.4 40 .1 3.2 Kerangka Pemikiran Pengembangan Model Pembelajaran Pesantren Kilat Perbedaan Jenis Pesantren dalam Penguasaan Ilmu Penggunaan Metode dan Teknik dalam Pembelajaran di Pesantren Tahapan Penelitian Model Pembelajaran Pesantren Kilat Konfigurasi Model Sistem Informasi Pesantren Kilat Alur Model Sistem Informasi Pesantren Kilat Struktur Organisasi SMUN V Tahun 2003-2004 Klasifikasi Materi Pesantren Kilat SMUN V Model Akhir Pembelajaran Pesantren Kilat Tampilan Program Phpdev Tampilan Awal Md-PesanTren kilat Tampilan Instruksi Umum Halaman 20 31 67 116 125 127 132 137 239 242 243 244 3.1 4.2 5.1 5. Contoh penulisan daftar gambar DAFTAR GAMBAR Nomor 1.Lampiran 10.2 5.1 2.2 3.3 4.

1 3. Kurikulum Pesantren Kilat Halaman 260 263 276 280 281 282 283 284 286 41 .1 3.5 Tabel Kerja Uji Korelasi Antara Keikutsertaan dalam Pesantren Kilat Dengan Nilai Pre-test dan Post-test 5.Lampiran 11.4 Jadwal Kegiatan Pesantren Kilat SMU Bina Bangsa Sejahtera 4.1.2 Kurikulum Pendidikan Agama Islam untuk SLTA Instrumen Wawancara Instrumen Tes Pesantren Kilat Foto Kegiatan Pesantren Kilat SMUN V Bogor Jadwal Kegiatan Pesantren Kilat SMUN V 4. Contoh penulisan daftar lampiran DAFTAR LAMPIRAN Nomor 2.1 4.2 4.3 Foto Kegiatan Pesantren Kilat SMU Bina Bangsa Sejahtera 4.

tahun. Tidak melakukan plagiat atau lainnya yang melanggar etika akademik............ sekali.... Sanggup melaporkan perkembangan penulisan paling lama 2 Sanggup melakukan konsultasi dengan pembimbing 2 minggu bulan sekali kepada Program Pascasarjana UIKA Ibn Khaldun Bogor.... (_________________________ ) tanda tangan dan nama lengkap 42 .. 4. 2.Lampiran 12: KONTRAK PENULISAN TESIS Pada hari ini. Apabila saya tidak memenuhi kesanggupan di atas saya bersedia menerima sanksi apapun secara ikhlas dari Program Pascasarjana UIKA Ibn Khaldun Bogor... tanggal...... 5.... saya yang bertanda tangan di bawah ini: Nama NIM Nomor Hp Alamat email : : : : Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa: 1... bulan . Sanggup menyelesaikan penulisan tesis selambat-lambatnya 2 (dua) semester.... 3.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful