P. 1
Analisis Penyajian Laporan Keuangan Daerah Sesuai Dengan Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 Tentang Standar Akuntansi Pemerintah

Analisis Penyajian Laporan Keuangan Daerah Sesuai Dengan Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 Tentang Standar Akuntansi Pemerintah

|Views: 120|Likes:
Published by Sigit Dwi Kurniawan

More info:

Published by: Sigit Dwi Kurniawan on Dec 01, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/19/2012

pdf

text

original

ANALISIS PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN DAERAH SESUAI DENGAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 24 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR AKUNTANSI

PEMERINTAH.

Latar belakang . Tidak dapat dielakan lagi bahwa Bangsa Indonesia sebagai bagian dari masyarakat dunia memiliki kewajiban untuk secara terus-menerus berpartisipasi dalam mewujudkan kepemerintahan yang baik (good governance). Reformasi yang dimulai pada tahun 1998 memperjuangkan adanya good governance and clean

government. Tuntutan yang diajukan ini merupakan reaksi terhadap keadaan
pemerintah pada era Orde Baru dengan berbagai permasalahan yang terutama meliputi pemusatan kekuasaan pada Presiden, baik akibat konstitusi (UUD 45) maupun tidak berfungsi dengan baik lembaga teringgi dan tinggi negara lainnya, serta tersumbatnya saluran partisipasi masyarakat dalam memberikan kontrol sosial. Mardiasmo (2004:18) mendefenisikan Good governance sebagai suatu penyelenggaraan manajemen pembangunan yang sejalan dengan prisip demokrasi, penghindaran salah alokasi dana investasi, pencegahan korupsi baik secara politik dan administratif. Kepemerintahan yang baik setidaknya ditandai dengan tiga elemen yaitu transparansi, partisipasi dan akuntabilitas. Transparansi dibangun atas dasar kebebasan memperoleh informasi. Partisipasi maksudnya mengikutsertakan keterlibatan masyarakat dalam pembuatan keputusan baik secara langsung maupun tidak langsung melalui lembaga perwakilan yang dapat menyalurkan aspirasinya. Sedangkan akuntabilitas adalah pertanggungjawaban kepada publik atas setiap aktivitas yang dilakukan. Belum adanya standar akuntansi pemerintahan yang baku memicu perdebatan siapa yang berwenang menyusun standar akuntansi keuangan pemerintahan. Sementara itu, pelaporan dan penyajian keuangan harus tetap berjalan sesuai dengan peraturan perundangan meskipun standar belum ada. Untuk mengisi kekosongan sambil menunggu penetapan yang berwenang menyusun dan menetapkan standar akuntansi pemerintahan dan terutama upaya untuk

dan Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia. Pada tahun 2004 juga telah terbit Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah pasal 184 menyebutkan bahwa laporan keuangan pemerintah daerah disusun dan disajikan sesuai dengan standar akuntansi pemerintah.07/2001 tanggal 5 Juni 2001.. serta pihak terkait lainnya hingga penandatanganan Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan oleh Presiden pada tanggal 13 Juni 2005. Departemen Keuangan. Dari Departemen Dalam Negeri keluar Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 29 Tahun 2002 tanggal 18 Juni 2002 tentang Pedoman Pengurusan. Dari uraian diatas dapat dikemukakan bahwa dengan terbitnya Standar Akuntansi Pemerintah selain untuk mewujudkan good governance juga merupakan jawaban atas penantian adanya pedoman pelaporan keuangan yang dapat berterima umum yang telah diamanatkan oleh beberapa peraturan perundang-undangan yaitu Pemerintah Daerah. Bagi auditor. standar akuntansi digunakan sebagai kriteria dalam Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 tentang .mengembangkan sistem pengelolaan keuangan daerah yang transparan dan akuntable maka pemerintah dalam hal ini Departemen Dalam Negeri dan Departemen Keuangan mengambil inisiatif untuk membuat pedoman penyajian laporan keuangan. Peraturan Pemerintah ini menjadi dasar bagi semua entitas pelaporan dalam menyajikan laporan keuangan sebagai pertanggungjawaban kepada berbagai pihak khususnya pihak-pihak di luar eksekutif. Para pengguna laporan keuangan di luar organisasi akan dapat memahami informasi yang disajikan jika disajikan dengan kriteria/persepsi yang dipahami secara sama dengan penyusun laporan keuangan. Kedua keputusan ini bukanlah standar akuntansi sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 maupun standar akuntansi pada umumnya. Pertangungjawaban dan Pengawasan Keuangan Derah serta Tata Cara Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah dan Penyusunan Perhitungan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. Maka lahirlah sistem akuntansi keuangan daerah dari Departemen Keuangan yang diatur dalam Keputusan Menteri Keuangan Nomor 355/KMK. khususnya eksternal auditor. Standar akuntansi berguna bagi penyusun laporan keuangan dalam menentukan informasi yang harus disajikan kepada pihakpihak di luar organisasi.

Dengan demikian SAP menjadi pedoman untuk menyatukan persepsi antara penyusun. Rumusan masalah a. dan auditor. pengguna.menilai informasi yang disajikan apakah sesuai dengan prinsip akuntansi berterima umum. Kendala-kendala apa saja yang dihadapi Pemerintah Kota dalam melaksanakan Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005? . Bagaimana bentuk laporan keuangan berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 dan Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 29 Tahun 2002 serta perbedaan antara dua ketentuan tersebut dalam hal penyajian laporan keuangan daerah? b.

 3.4.5.2 :..9 .5 5.2 412.2.2..45 .9..5 .5...5..: .51.5  .9 25...5 1:.1...:1.7.3.. 1.45 24 1.5.5 #495...5: 7495..5 7.5.5:..15.7.. !6469'.99.5 .:.  7.9.51.. 79.51.5.. 1. . 7164./.25.5.5 . 15.563#9:157.5.9..: 75.5..9.5 1...5/.5 63 //9.5.51. 1::5 1.5.769. 7.2.5.1242.5&.94.5 ::.5 .5: #495.5#9.92.1.5 73. :9..5...7.5 7951..5.50 . :3.9.925.2.5 661 695.2.9.769. 497..5 7495.3. .5 /.9/.5#495.5 2.5  1..5 .3  45/.5:#495. &...5 .5 2.7.2.5 :.. /9.5 !6469  '.75..35 .51. 44 ..5..5.55.51.

.5.51.5.5 . 51.

.11..5 27.545. 79. /9/.5:/.7.:4..55.5 2.9.5.769. 7.5.3..5..5 3...5  .2 2::5.2.51....  #9..2.9/.4 45.51.769.5#495.5 #495./.9.:73.5 !6469  .:..1.

:.5.9 .9:1:.769.1.21 3.5. /.51.25.4455.7.5: /95.2.3.55694.527.92:2.2. 75:5 3.7.51.. &..2.52.

769..79:7: .5 2. :.5 1 3.5 1:.5.51.2... 755. 7..5 17.3.5 75:5 3.5: 15. 29.9.:  #.9. .69  2::5.9 69. 2:.5 1.2.5:. 3.4 5694.7.769.4 :0..25.5 2.4 . 15.9 69.69  :.5 2..9 .5 15. 1.5  .: .1. 44.2 1 3.5 :/.1. 1:.9.2.3 .5:.9.5.4.2.5 29.95.: .

:.5.3.453.2.5 1:.1.92.: .. .5#495.53..5..3.3 75.:.1.4...79/1.51.5 795:7 .5:9.5.2.57./5.5.5.579:7:.5: /9.51.69     %4:..5#9.9.3.5/91.23. /  51.52. 44 5.5 5.5.  .245.9.9:/. ::.9.7.:. 15..54.769.17164.769.55. !6469'.4!9!6469 '.2. 1.94..5.52.2.5.5.3.5&#45.5..9.. 75:5 755.25..5694.5142.1.4.9.

1.7.5#495..4 43.5#9.2.6..1.51.3.5   .9...7#495.5.!6469'.3..251..2:..:.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->