“MEMBUAT PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN”

A. Steer

Kata Kunci: kebijakan Lingkungan, orang keterlibatan, pendekatan ekosistem, basis pengetahuan

1. Pendahuluan Beberapa masalah dapat lebih penting untuk kesejahteraan manusia dan keberlanjutan jangka panjang ekologi dari subyek manajemen penggunaan lahan. Dalam setengah abad terakhir sekitar 2 miliar dari 8,7 miliar hektar lahan pertanian, padang rumput permanen, dan hutan dan hutan telah terdegradasi. Saat ini ada lebih dari 900 juta orang di 100 negara dipengaruhi oleh penggurunan, yang merupakan salah satu alasan mengapa kami berharap dapat mendukung implementasi Konvensi Penggurunan sangat serius. Peningkatan produksi pangan telah gagal untuk mengimbangi pertumbuhan penduduk di lebih dari 50 negara pada tahun 1980 dan paruh pertama 1990-an. Dan ini sangat sering antara negara-negara termiskin di bumi. Laju pertumbuhan produksi global yang turun gram dari 3% pada tahun 1970 menjadi 1,3% pada periode 1983-1993 dan jumlah gabah yang diproduksi per orang telah jatuh dalam dekade terakhir. Perhatian memadai untuk tanah dan pengelolaan air adalah salah satu alasan utama untuk penurunan ini. Dan tantangan ke depan untuk produksi makanan jelas sangat besar. Para IFPRI 2020 (IFPRI, 1995) studi menyimpulkan bahwa selama 25 tahun ke depan negara-negara berkembang cenderung untuk meningkatkan pasar mereka tuntutan biji-bijian makanan oleh 75% dan untuk produk ternak dengan 155%. Selama empat dekade berikutnya, kurang dari satu seumur hidup bekerja, produksi pangan dunia akan perlu untuk hampir dua kali lipat. Optimis tentu percaya bahwa ini akan dicapai dengan cukup mudah. Setelah semua, dua kali lipat produksi pangan terakhir terjadi hanya dalam 25 tahun. Namun optimis ini mengabaikan keadaan teknis yang unik dari dua kali lipat terakhir, dan ketidakmampuan kami saat ini untuk mereplikasi kondisi pertumbuhan. Mereka juga mengabaikan 0,31500000000 hektar hilang setiap tahun akibat penebangan air dan salinisasi pada tanah yang tepat memberi kita dua kali lipat terakhir produksi pangan dunia. Dan mereka juga mengabaikan penurunan tajam dalam pertumbuhan penelitian pertanian dan pengembangan teknologi.
1

Pengeluaran sektor publik pada penelitian pertanian biasanya kurang dari 0. Di antara proposisi 2 . Pertama. akhirnya. Lalu apakah ada didorong tentang? Saya percaya bahwa ada berlangsung revolusi diam-diam sebagai sustanability lingkungan secara perlahan dan bertahap menjadi kebijakan themeof membuat seluruh dunia. kedua.5% dari PDB pertanian. Ketika kita mempertimbangkan angka agregat kita tidak boleh lupa bahwa kehidupan individu dan keluarga yang dipertaruhkan.3 miliar orang yang hidup di dunia saat ini hidup dalam kemiskinan akut pada kurang dari 1 $ per hari hampir tiga perempat dari ini hidup di daerah pedesaan. saya ingin menempatkan diskusi ke dalam konteks yang lebih luas dari apa yang telah terjadi dalam empat tahun sejak Rio Earth Summit. Mereka sekarang diterima secara luas. 2.6% per tahun sejak 1961.Penelitian di bidang pertanian negara-negara berpenghasilan rendah 'adalah sangat tidak memadai hari ini. kondisi lingkungan di kebanyakan negara berkembang lebih buruk hari ini dibandingkan pada saat Rio. Proposisi-proposisi utama pembangunan yang berkelanjutan ditata / dalam Laporan Brundtland Komisaris pengambil ¬ pada tahun 1987 dan diangkat dalam Agenda 21 Rio pada tahun 1992 adalah / agak kontroversial pada saat itu. Dari 1. saya ingin menerapkan beberapa dari tema-tema yang lebih luas dengan subjek tanah dan pengelolaan lahan yang berkelanjutan. Tidak hanya memiliki anggaran bantuan nyata menurun atas semua. tetapi bagian pertanian dalam total telah menurun dari 20% menjadi 14% antara tahun 1980 dan hari ini. Sebagian besar adalah sangat tergantung secara langsung atau tidak langsung pada produktivitas tanah. saya ingin mengatakan hanya beberapa kata dalam closmg tentang bagaimana Bank Dunia menghidupkan kembali upaya untuk mendukung pengelolaan lahan yang berkelanjutan. Di Mana Kita Berdiri? Kepedulian terhadap lingkungan di banyak negara industri telah jatuh dari puncak KTT Bumi tersebut. Saya ingin membagi sisa ceramah saya ke dalam tiga poin. dibandingkan dengan 1% di negara-negara berpenghasilan menengah dan 2-5% di negara-negara industri. pentingnya bahkan lebih sama atau mungkin adalah peran penting dalam pengurangan kemiskinan. Penurunan anggaran bantuan asing yang ikut bertanggung jawab atas penurunan ini. Di Afrika pengeluaran penelitian pertanian per ilmuwan telah jatuh rata-rata sebesar 2. Peningkatan tanah dan pengelolaan lahan tentu tidak hanya penting bagi prospek agregat jangka panjang. Empat Tahun Setelah Rio Earth Summit.

penurunan tanah dan erosi. Investasi ini ditargetkan secara spesifik untuk meningkatkan kondisi lingkungan. bahwa pertumbuhan ekonomi harus dipandu oleh harga dan kebijakan yang mencerminkan eksternalitas lingkungan. yang harus ada konferensi terkait besar pada pembangunan berwawasan lingkungan berkelanjutan di mana banyak dari para menteri keuangan berpartisipasi. 3. Sekitar 70 negara selama lima tahun terakhir telah meminta dan menerima dukungan keuangan dari Bank Dunia untuk membantu mereka dalam mereformasi kebijakan lingkungan dan sumber daya alam mereka. pengelolaan wilayah pesisir dan sejenisnya. Prinsip-Prinsip Kebijakan Lingkungan Meningkatkan 3 . pekerjaan umum atau bahkan pertanian.I pedesaan yang berkelanjutan sabar melihat Elizabeth Dowdeswell. Hal ini tidak lagi dianggap aneh bahwa pada pertemuan terbesar para menteri keuangan dan bankir bank sentral di dunia. pengelolaan air. Menambahkan pembiayaan dalam negeri dan pembiayaan bersama ini menambah investasi sekitar 25 miliar Dolar. Penerimaan luas tentu saja tidak menjamin pelaksanaan yang efektif mereka. bahwa mengatasi masalah sumber daya alam dan lingkungan membutuhkan kemiskinan yang harus dikurangi. IMF Tahunan Bank Dunia Pertemuan. Tema konferensi tahun ini adalah development. menangani polusi. Di negara-negara klien kami proposisi-proposisi ini sekarang tidak menerima penerimaan umum. Pada 1990-an kami telah meminjamkan lebih dari sepuluh miliar dolar yang harus dibayar untuk tujuan ini. kepala UNEP. bahwa indikator kemajuan termasuk rekening nasional perlu menyertakan alam serta buatan modal. Sepuluh tahun yang lalu proposisi-proposisi ini tidak akan menemukan penerimaan luas di antara para pembuat kebijakan yang kuat dalam kementerian keuangan. Sejumlah menteri keuangan mulai menaruh uang negara mereka bersama dengan menyatakan niat mereka. bahwa biaya mengabaikan lingkungan bisa sangat tinggi memang. perencanaan. Sekitar 100 negara kini telah menyiapkan rencana aksi nasional lingkungan. deforestasi. dan dalam sekitar setengah dari angka-angka ini kebijakan sedang direvisi dan rencana investasi yang lebih baik dilaksanakan.seperti / bahwa pembangunan ekonomi dan lingkungan harus dipahami sebagai mitra bukan musuh. menangani menteri keuangan dan perencanaan menteri dan gubernur bank sentral dari seluruh dunia. namun tetap ada pergeseran kuantum dalam kesadaran di antara pembuat kebijakan dan di beberapa negara tindakan nyata sedang berlangsung.

Prinsip 9: Membangun konstituensi untuk perubahan.That belum dilakukan secara tradisional. Prinsip 1: Tetapkan prioritas carefully. tidak melawan sektor swasta. namun sepuluh tahun yang lalu mereka benar-benar tidak mencirikan kebijakan lingkungan membuat seluruh dunia.Kami baru-baru disurvei program pada pengelolaan sumber daya alam dalam upaya untuk menyaring pendekatan baru untuk lingkungan dari lebih kebijakan lingkungan konvensional. akan ada selalu menjadi pecundang. Saya ingin membahas empat dari sepuluh prinsip. Prinsip 7: Bekerja dengan. Prinsip 3: Memahami perilaku manusia dan memilih kebijakan dan teknologi sesuai. Kebijakan lingkungan tradisional terlalu sering memiliki difokuskan pada gejala urutan pertama daripada seluruh sistem penyebab dan dampak. Pelajaran 4 . Prinsip 5: Menghemat pada kapasitas administratif dan peraturan langka. Akan ada-selalu oposisi untuk berubah. Prinsip 6: Ambil pendekatan ekosistem-lebar. Sepuluh prinsip ini berlaku cukup baik dengan topik pengelolaan lahan. Mereka suara hari ini begitu jelas. yang tampaknya saya untuk menjadi pertimbangan penting bagi kami di sini dan garis besar pelajaran untuk isu pengelolaan lahan. Prinsip 8: Libatkan masyarakat setempat secara menyeluruh. Prinsip 2: Promosikan efektivitas biaya penuh semangat. serta pemenang. Mereka adalah ruang lingkup sangat besar. Prinsip 4: Pergi untuk menang-menang pilihan pertama. Prinsip 10: Berinvestasi dalam fakta-fakta.

pertama adalah ini: Memahami perilaku manusia dan kebijakan desain dan teknologi yang sesuai. Seiring v / lembaga penelitian engan di Amerika Tengah kami baru saja menyelesaikan analisis utama dari biaya dan manfaat dari berbagai teknik konservasi tanah di wilayah itu. Mengatasi tantangan pengelolaan lahan memerlukan kolaborasi yang sangat erat antara teknologi dan ilmuwan di satu sisi dan ekonom dan ilmuwan sosial di sisi lain. Perceraian antara ilmu fisik dan biologi di satu sisi dan ilmu perilaku di sisi lain telah sangat mahal untuk petani miskin di seluruh dunia dan tanah dunia. Pendekatan baru ini jelas dari beberapa judul sesi dalam konferensi ini ISCO dan dalam judul keseluruhan untuk konferensi. Ini telah karena tidak ada yang telah mengambil kesulitan untuk memahami apa yang mendorong para petani dan perilaku masyarakat. air dan pengelolaan hara. mereka yang mengelola lahan tersebut. Tapi banyak dari kesimpulan rinci yang tak terduga dan sering sangat lokasi tertentu dan mereka hampir selalu digambarkan rasionalitas pada bagian dari petani miskin dalam membuat keputusan berdasarkan biaya dan manfaat. seperti yang oleh dewan internasional untuk penelitian tanah dan manajemen. Hal ini juga terlihat dari penataan kembali program-program penelitian di seluruh sistem CGIAR direvitalisasi. Kecil miskinberarti 5 . Kami memiliki tentu saja belajar banyak tentang perilaku petani dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini juga terlihat dalam upaya untuk memetakan strategi baru untuk tanah. sosial atau budaya tidak menarik bagi petani. Tidak ada gunanya merancang teknik anti-erosi atau hara-bersepeda ditingkatkan. Ada hanya puluhan teknologi yang telah terdengar teknis. tetapi bahkan setelah berulang menjual upaya untuk petani telah ditemukan untuk menjadi tidak berkelanjutan. Untungnya perceraian ini sekarang berakhir dan pendekatan baru yang lebih terintegrasi yang muncul dan ini adalah berita yang sangat bagus sekali. Kesimpulan yang luas diperkuat temuan lain studi penelitian terbaru tentang tidak menarik skala besar terasering dan lainnya pilihan investasi yang besar. Bidang pengelolaan tanah telah menderita parah dari sinergi yang tidak memadai antara spesialis teknis dan perilaku. aspirasi dan perhitungan aktor-aktor kunci. jika teknik tersebut secara finansial. Jika kita ingin membantu membuat pengelolaan lahan yang lebih berkelanjutan kita hanya harus berinvestasi lebih banyak usaha untuk memahami motivasi. Sejumlah penelitian telah menunjukkan dinamisme. rasionalitas dan efisiensi sektor pertanian kecil dan perannya dalam penciptaan lapangan kerja dan pengurangan kemiskinan.

Dan beberapa bagian yang lebih mudah diterapkan daripada orang lain.bahwa di muka investasi yang tinggi dengan periode pembayaran kembali yang panjang umumnya dapat diterima oleh petani. Peneliti atau saham resmi dengan rencana lokal masyarakat yang terkena dampak saat ini dan temuan. Bukti-bukti yang sekarang berlimpah bahwa teknologi dan program investasi akan lebih berhasil jika dikembangkan dengan penerima manfaat dan bukan untuk mereka. kami mendirikan kelompok belajar pada partisipasi. Ilmuwan tanah yang bersangkutan. Tingkat 6 . bagi peneliti itu adalah bahwa alternatif biaya yang lebih rendah investasi harus menjadi fokus utama penelitian di negara berpenghasilan rendah. Kita tahu apa ini membutuhkan. lingkungan dan kementerian sumber daya pertanian dan alam perlu untuk membantu melobi untuk kebijakan ekonomi yang lebih baik di banyak negara hari ini. Pertama. pesan jelas: bekerja partisipasi. Lima tahun lalu dalam Bank. Hal ini untuk melibatkan masyarakat lokal secara menyeluruh dalam segala upaya untuk memperbaiki pengelolaan lahan. Anggota kelompok itu diambil dari semua tingkatan kelas dan semua wilayah di dunia. Selama periode lima tahun bahwa kelompok telah mendokumentasikan baik manfaat dari pendekatan partisipatif dan beberapa praktik terbaik. Kita sekarang berpikir dalam tiga tingkat sederhana partisipasi. untuk ekonom dan pembuat kebijakan adalah bahwa upaya harus dilakukan untuk membawa turun-ini harapan tingkat diskonto. Saya dapat meyakinkan Anda itu telah menjadi pelajaran keras bagi Bank Dunia untuk belajar. Yang kedua. Tingkat pertama adalah hanya berbagi informasi. Ini menjadi jelas bagi kita bahwa partisipasi berarti hal yang sangat berbeda untuk orang yang berbeda. Pelajaran kedua untuk manajemen tanah dari pendekatan lingkungan yang baru merupakan perpanjangan logis dari yang pertama. Hal ini juga memerlukan reformasi tanah kebetulan berbasis pasar di banyak negara. Hal ini sekali lagi menggambarkan pentingnya kebijakan-kebijakan makro-ekonomi dan sektoral-ekonomi yang sehat sebagai bagian penting dari setiap strategi untuk membuat pembangunan yang lebih berkelanjutan. non-distorsi pasar dan dorongan dari kredit pedesaan non subsidi. Staf Bank Dunia tidak menemukan kesulitan dalam menyetujui ini komunikasi satu arah. sebaiknya non-Pemerintah. Pengakuan ini diskon tinggi tentu saja memiliki dua implikasi. Hal ini mungkin sebuah pelajaran lebih sulit bagi para ilmuwan untuk belajar. Hal ini membutuhkan stabilitas makro-ekonomi. Ini adalah pelajaran yang sangat sulit bagi pemerintah untuk belajar. Apakah di klub-klub tanah negara bagian Parana di Brazil pada 1970-an atau 80-an atau dalam contoh MJO lainnya. Ekspektasi tingkat diskonto tinggi tanpa pertanyaan penghalang untuk mencapai jangka panjang pembangunan berkelanjutan.

terutama untuk orang yang mereka anggap menjadi ahli kurang.partisipasi yang lebih baik daripada tidak. komitmen dan keahlian yang menuai. Tingkat ketiga dari partisipasi adalah yang paling sulit. Sebuah tinjauan tahun ini oleh CGIAR dari 14 pusat penelitian internasional menemukan kemajuan yang baik dalam reorientasi penelitian ke arah tanah dan pengelolaan air. Ini melibatkan selain dialog transfer dari bagian substansial dari otoritas pengambilan keputusan kepada masyarakat setempat. misalnya. namun belum main-stream. Kemajuan sebenarnya sudah dibuat di sini. Jerman sudah. Saya berharap itu tidak lama sebelum bentuk perilaku menjadi norma. Ini adalah dari khusus memprihatinkan karena biaya offside praktek manajemen berkelanjutan yang sering lebih besar dari dampak mereka pada di tempat produktivitas. J pertumbuhan jumlah proyek yang didukung oleh Bank mengikuti Pendekatan ketiga. Hal ini tidak benar-benar layak nama partisipasi. menggunakan lebih dari satu sepertiga dari lumpur limbah sebagai pupuk dan berbagi akan meningkat dengan pembatasan ketat 7 . Namun hanya dalam arti partisipasi yang lebih penuh manfaat dalam hal kepemilikan. Sebuah kebaikan sosial demikian diubah menjadi buruk sosial. juga. Namun demikian. tetapi juga menemukan kurang diperhatikan interaksi offside di lembah sungai dan tingkat regional. pengelolaan hara terpadu menyediakan bantuan konsepsional dan praktis bagi para pembuat kebijakan dan penyuluh dengan potensi sangat tinggi jangka panjang yang pembayaran. Tingkat kedua dari partisipasi melibatkan diskusi sejati antara para ahli dan masyarakat setempat. Sebagai Menteri Merkel mengatakan. Dilihat pada kedua sisi secara menyeluruh ditayangkan dan ahli mengambil apa yang berguna dari keahlian lokal dalam desain program. Para ahli merasa sangat sulit untuk melepaskan kontrol. Bidang lain mengabaikan relatif adalah aliran nutrisi dari pedesaan ke daerah perkotaan. Beberapa negara adalah pemimpin di bidang daur ulang. tapi tidak banyak. misalnya. Manfaat dari pendekatan kedua cukup besar. Pendekatan ini sekarang kebijakan Bank Dunia dan semakin latihan kita. Munculnya. Setiap tahun ratusan juta ton nutrisi yang diambil dari tanah peternakan dalam bentuk makanan dan menjadi limbah di kota-kota. kemajuan parsial dan penelitian terlalu banyak dan saran kebijakan dilakukan dengan pikiran sedikit interaksi ekosistem-lebar. Pelajaran ketiga dari wawasan lingkungan baru untuk pengelolaan lahan adalah: Ambil pendekatan ekosistem-lebar.

Pelajaran keempat dan terakhir dari pendekatan lingkungan yang saya ingin menyoroti sebagai relevansi khusus ini: berinvestasi dalam fakta-fakta.pada dumping. Sumber hibah dari fasilitas lingkungan global melalui badan-badan tiga pelaksanaannya. UNEP. Anjak di nilai ke komunitas global penyerapan karbon dalam tanah dapat mengubah kalkulus dari perspektif global berbagai tanah dan pengelolaan hara. jauh lebih sedikit sehingga pada peran tanah. Keadaan pengetahuan tren dalam kualitas tanah saham dunia yang menggemparkan miskin. Bidang lain mengabaikan pada skala yang lebih besar adalah peran yang dimainkan oleh pengelolaan lahan dalam siklus karbon global. Angka-angka yang sering lama dan biasanya kualitas yang agak meragukan. Bayangkan pertemuan gubernur bank sentral bersama-sama dan merasa puas dengan out-of-date data sepuluh tahun pada PDB dan pasokan uang. Oleh karena itu sumber daya dapat tersedia untuk membantu manajemen keuangan lahan termasuk Konvensi Desertifikasi. Dan kami akan mengadakan konferensi tentang subjek ini berjudul "limbah Wasting" pada akhir September 1997. Untuk negara berkembang seperti daur ulang untuk pertanian menawarkan peluang besar. Namun kita benar-benar tidak memiliki pengetahuan yang sistematis waktu nyata dari tren. Banyak penelitian praktis yang dilakukan pada peran hutan dalam siklus ini. namun data agregat yang kita semua gunakan masih mengacu pada tahun 1980-an. Kami benar-benar tidak tahu dalam agregat apa yang telah terjadi sejak tahun 1990. Ini juga merupakan kebutuhan mendesak. Bank Dunia kita merasa kita memberikan perhatian memadai untuk masalah ini. Kita perlu pengetahuan yang lebih baik karena berbagai alasan tentu saja. ini. namun alasan lain untuk melipatgandakan upaya untuk mengembalikan fosfor ke tanah Afrika . Salah satunya adalah untuk memungkinkan kita untuk menetapkan prioritas tindakan. bahwa bertentangan dengan 8 . misalnya. Salah satu contoh analisis yang cermat baru-baru ini ditemukan di Ethiopia. misalnya. Kita semua percaya bahwa degradasi tanah di Afrika adalah CNE dari ancaman terbesar bagi bahwa wilayah dan masa depan dunia. Di Burkina Faso misalnya. Tingkat ketidaktahuan akan dapat diterima di bidang lain usaha. diperkirakan bahwa fosfor akan mengganti melalui bawah dan di atas tanah menyerap generasi biomassa hampir satu ton karbon per tahun per hektar. Saya percaya kita sangat membutuhkan untuk memperbaiki situasi ini. UNDP dan Bank Dunia yang tersedia untuk membiayai biaya tambahan investasi dalam kepentingan global. Kita semua setuju bahwa hilangnya hutan tropis merupakan ancaman besar bagi ekosistem dunia.

kebijaksanaan diterima. tetapi jumlah tanah dangkal. Dan badan-badan internasional. sebagian benih jatuh di jalan dan di jalan raya. Sebuah kertas strategi utama menguraikan pendekatan reifivigorated baru. keterlibatan kami secara keseluruhan di sektor pedesaan belum apa seharusnya telah. ketika dampak dari penggembalaan ternak pada kualitas tanah dihitung dan menjadi faktor dalam pengambilan keputusan. 4. Upaya bersama terakhir dari FAO. UNEP. sektor pedesaan sedang dibahas oleh manajer senior dan Presiden Bank Dunia saat ini. Untuk transpos metafora saya ingin mengucapkan tanah subur untuk pertimbangan Anda dan 9 . Mari saya akhiri dengan referensi Alkitab dalam Injil. termasuk FAO dan UNEP. beberapa jatuh ke tanah dangkal dan dibesarkan. Sementara kita telah sangat memperkuat kemampuan kita pada lingkungan selama beberapa tahun terakhir. dan UNDP untuk mengembangkan sistem indikator kualitas lahan adalah mendorong. Kami sedang mencari untuk membalikkan ini. Demikian pula di Meksiko. yang bertanggung jawab dengan mengumpulkan data perlu diberikan sumber daya yang memadai untuk tujuan ini. Ada / bahwa cerita indah tentang penabur yang pergi untuk menabur dan beberapa biji bahwa ia menyebar ke seluruh jatuh di tanah berbatu. Sama seperti negara-negara klien kita dibayar kurang memperhatikan pembangunan pedesaan pada 1980-an. Saya berharap ini akan menerima dukungan dari konferensi ini. Bank Dunia dukungan untuk membuat pengelolaan lahan yang lebih berkelanjutan Atas permintaan Bank Dunia baru president'to kita telah memikirkan kembali peran kita sendiri di sektor pedesaan. Sebuah upaya terkoordinasi utama adalah diperlukan untuk memperbaiki basis pengetahuan. jumlah jalan raya berkembang setiap tahun. tapi kemudian yang tersedak. maka ditemukan bahwa tingkat pengembalian investasi kepada masyarakat ternak jatuh di setengah. Benih-benih yang ditaburkan di seluruh dunia saat ini lebih baik dari sebelumnya. kehilangan nutrisi adalah ancaman yang jauh lebih serius terhadap produktivitas daripada yang erosi tanah. Sebuah elemen kunci dari pendekatan ini akan lebih dalam kemitraan dengan banyak lembaga dan spesialis diwakili di sini. Kita akan melihat ke depan untuk meninjau temuan ini c6nference ISCO dalam membantu kita untuk membimbing diri kita dalam peran masa depan kita sendiri. Bank Dunia. Dan beberapa dari benih itu jatuh di tanah yang baik. Program ini dibangun di sekitar kerangka tekanan negara-respon yang digunakan dalam bidang lingkungan lainnya. jadi kami juga kehilangan beberapa kemampuan kita di sektor pertanian. Namun telah pencegahan erosi yang telah menerima sebagian besar sumber daya investasi.

yang merupakan salah satu alasan mengapa kami berharap dapat mendukung implementasi Konvensi Penggurunan sangat serius 10 . KESIMPULAN Saat ini ada lebih dari 900 juta orang di 100 negara dipengaruhi oleh penggurunan.menawarkan tanah yang mendalam dan reseptif untuk ide-ide Anda di Bank Dunia.

tetapi bahkan setelah berulang menjual upaya untuk petani telah ditemukan untuk menjadi tidak berkelanjutan. Ketika kita mempertimbangkan angka agregat kita tidak boleh lupa bahwa kehidupan individu dan keluarga yang dipertaruhkan. Mereka juga mengabaikan 0. menangani polusi. Untungnya perceraian ini sekarang berakhir dan pendekatan baru yang lebih terintegrasi yang muncul dan ini adalah berita yang sangat bagus sekali.Namun optimis ini mengabaikan keadaan teknis yang unik dari dua kali lipat terakhir. Perez. Pangan. Mark W. pekerjaan umum atau bahkan pertanian. Washington. REFERENSI IFPRI (1995): Proyeksi Pangan Global 2020: Implikasi untuk investasi. Dan mereka juga mengabaikan penurunan tajam dalam pertumbuhan penelitian pertanian dan pengembangan teknologi. Sepuluh tahun yang lalu proposisi-proposisi ini tidak akan menemukan penerimaan luas di antara para pembuat kebijakan yang kuat dalam kementerian keuangan. penurunan tanah dan erosi. Kertas Diskusi 5. Ada hanya puluhan teknologi yang telah terdengar teknis. pada produktivitas tanah. Mercedita Agcaok-Sombilla. Saya ingin membagi sisa ceramah saya ke dalam tiga poin. dan ketidakmampuan kami saat ini untuk mereplikasi kondisi pertumbuhan. 11 . pengelolaan air. Ini telah karena tidak ada yang telah mengambil kesulitan untuk memahami apa yang mendorong para petani dan perilaku masyarakat. deforestasi. pengelolaan wilayah pesisir dan sejenisnya. Rosegrant.3-1500000000 hektar hilang setiap tahun akibat penebangan air dan salinisasi pada tanah yang tepat memberi kita dua kali lipat terakhir produksi pangan dunia. Perceraian antara ilmu fisik dan biologi di satu sisi dan ilmu perilaku di sisi lain telah sangat mahal untuk petani miskin di seluruh dunia dan tanah dunia. Pertanian dan Lingkungan. IFPRI Visi 2020. Investasi ini ditargetkan secara spesifik untuk meningkatkan kondisi lingkungan. dan Nicostrato D. Menambahkan pembiayaan dalam negeri dan pembiayaan bersama ini menambah investasi sekitar 25 miliar Dolar. perencanaan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful