Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta, 24 November 2007   

 

ISSN : 1978 – 9777 

PROTOTIPE RANCANGAN PENENTUAN JUMLAH KENDARAAN PADA ZONA PENYANGGA TPA SAMPAH
Andi Susilo, andi.susilo@mail.com Syamsul Abbas Ras, sambas_ras@yahoo.co.id
Fakultas Teknologi Informasi, Universitas Respati Indonesia Jl. Bambu Apus I no. 3, Cipayung Jakarta Timur 13890

ABSTRACT Some of the landfill area of waste (TPA Sampah) in Indonesia have had no buffer zone, so waste amass on certain area. This research carried out about area calculation, applied buffer zone to locate dump truck queue, number of dropping location, and number of Dump Truck that can be placed on buffer zone, so dump trucks do not take over the traffic. The result of simulation obtained that for the landfill area of waste 15 hectares with capacity 500 tons/day and single queue system can relocate 150 Dump Trucks in buffer zone. Meanwhile for the landfill area of waste 15 hectares with capacity 1,000 tons/day and double queue system can relocate 250 Dump Trucks in buffer zone. Using buffer zone as Dump Truck queue location can overcome traffic congestion and social problem around landfill area. The aim of this proposed paper can help the decision makers with building the better construction for the landfill area of waste Keywords: Waste, dump truck, landfill area, buffer zone I. PENDAHULUAN Sebagian kota besar di Indonesia mempunyai masalah dengan sampah, utamanya lokasi pembuangan sampah, yang lebih dikenal dengan tempat pembuangan akhir (TPA) sampah, karena keberadaan TPA sampah dapat menimbulkan dampak negatif bagi sistem transportasi, perkembangan ekonomi dan sosial, kesehatan, serta lingkungan masyarakat sekitarnya. Oleh karena itu, keberadaan TPA sampah harus diperhitungkan dengan cermat baik luas area maupun lokasinya, sehingga keberadaan TPA sampah dapat meminimalkan dampak negatif tersebut di atas. Selain itu sistem sanitary landfill yang diterapkan pada TPA sampah dapat menimbulkan masalah pada lokasi dropping (titik pembuangan di TPA sampah). Sampah menumpuk pada lokasi dropping sehingga menyulitkan dump truck untuk membuang sampah, seperti terlihat pada gambar 1. Di sekitar lokasi dropping dapat terjadi pencemaran plastik dan logam berat pada tanah, pencemaran logam berat pada air tanah, dan pencemaran udara akibat keluarnya gas methan, gas amoniak, dan gas sulfida. Pencemaran tersebut dapat mengganggu kesehatan dan lingkungan. Sebagian TPA sampah yang ada di Indonesia belum memiliki zona penyangga. Padahal zona penyangga tidak hanya dapat berfungsi sebagai peredam aroma tak sedap sampah dan sebagai lokasi antrean Dump Truck (kendaraan angkutan sampah) tetapi juga dapat berfungsi sebagai pelindung masyarakat sekitar terhadap longsoran sampah [Sinar Harapan, 2005]. Pemanfaatan zona penyangga sebagai jalan antrean Dump Truck dapat mencegah kemacetan arus lalu-lintas di sekitar suatu TPA sampah. Umumnya kemacetan lalu-lintas dapat menimbulkan masalah ekonomi, kesehatan, sosial, dan keamanan masyarakat sekitar wilayah suatu TPA sampah.

C‐1 

II. pengkajian difokuskan untuk menentukan luas area suatu TPA sampah yang dikombinasikan dengan pemanfaatan zona penyangga sebagai wadah antrean kendaraan angkutan sampah. Dump Truck dapat membentuk barisan penunggu giliran untuk membuang sampah di lokasi dropping [Gupta and Hira. gas amoniak. C‐2  . seperti ledakan yang berasal dari tumpukan sampah yang terjadi di TPA sampah Leuwi Gajah Cimahi.Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta. Hasil penelitian ini diharapkan dapat membantu para pengambil keputusan untuk menentukan keberadaan suatu TPA sampah.1. Antrean Dump Truck di Sekitar TPA Sampah Pada suatu TPA sampah. 2. Sampah yang menumpuk pada suatu lokasi dapat terfermentasi secara alami. Lokasi Dropping Sampah Bantar Gebang Bekasi Pada penelitian ini. gas sulfida. Kecepatan Dump Truck membuang sampah di lokasi dropping bergantung pada kecepatan alat berat untuk memindahkan sampah pada suatu damping area. sehingga keberadaan TPA sampah mengatasi masalah sampah dan tidak mengganggu sistem transportasi di sekitarnya. Padahal zona penyangga dibuat sebagai pembatas antara TPA sampah dan jarak terdekat penduduk di sekitar lokasi TPA sampah. 24 November 2007      ISSN : 1978 – 9777  Gambar 1. TINJAUAN PUSTAKA Sebagian besar TPA sampah di Indonesia tidak memiliki zona penyangga. Sehingga sampah tidak menumpuk pada lokasi dropping di suatu TPA sampah. Dalam proses fermentasi tersebut terjadi gas methan. dan gas lainnya. sehingga permasalah sampah sebagian kota besar dapat diatasi secara maksimal. Gas yang terjadi tersebut dapat menimbulkan ledakan. 2005]. Zona penyangga berfungsi sebagai peredam aroma tak sedap sampah yang berasal dari TPA sampah dan pelindung keselamatan warga sekitar bila terjadi ’musibah’ pada suatu TPA sampah. 1999]. Bandung pada tahun 2005 [Sinar Harapan. Penelitian ini dilakukan dengan pemodelan dan simulasi antrean.

Antrean Dump Truck pada zona penyangga suatu TPA sampah dapat muncul karena 2 (dua) masalah ini: Dump Truck yang datang terlalu banyak pada suatu dropping sampah yang terbatas sehingga Dump Truck tersebut harus menunggu giliran untuk membuang sampah di suatu dropping sampah. 2. C‐3  . Sehingga pada TPA sampah dengan kapasitas 1. Dump truck tersebut dapat membentuk antrean panjang dan menimbulkan kemacetan lalu-lintas di sekitar TPA sampah. Antrean Dump Truck Umumnya TPA sampah tidak memanfaatkan zona penyangga sebagai tempat antrean dump truck.000 ton per hari akan didatangi sekitar 500 dump truck pengangkut sampah sehari. 1997].Dump Truck yang datang terlalu sedikit pada beberapa dropping sampah. Dalam hal ini masalah jadwal kedatangan Dump Truck dan/atau penyediaan fasilitas pelayanan (Lokasi Dropping Sampah) harus diatur untuk memperoleh keseimbangan optimum antara biaya yang berkaitan dengan waktu menunggu dan waktu idle (belum dimanfaatkan). karena dropping sampah yang tersedia terlalu banyak.Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta. yang merupakan ilustrasi hubungan antara Antrean Dump Truck dan Instalasi Lokasi Dropping Sampah yang tertera pada Gambar 1 di atas. 24 November 2007      ISSN : 1978 – 9777  Gambar 2. seperti yang terlihat pada Gambar 3 dan Gambar 4. dropping sampah banyak yang tidak terpakai. seperti terlihat pada gambar 2.2. Antrean Kelompok (Bulk Queue) Gabungan antrean kedatangan dan kepergian dalam suatu sistem antrean Dump Truck pada suatu TPA sampah dapat ditentukan dengan antrean kedatangan dan kepergian tunggal atau antrean ganda dan kepergian tunggal [Hamdy.

Sistem Antrean Dump Truck dengan Kedatangan dan Kepergian Tunggal 01 02 Kedatangan Dump Truck 03 04 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 05 06 07 Jalur Antrean Ganda Dump Truck 08 09 10 Multi Pelayanan Lokasi Dropping Sistem Antrean Dump Truck Jalur Kepergian Tunggal Dump Truck Gambar 4. 24 November 2007      ISSN : 1978 – 9777  01 02 Kedatangan Dump Truck 03 04 0 0 0 0 0 0 0 0 0 05 06 Jalur Antrean Tunggal Dump Truck 07 08 09 10 Multi Pelayanan Lokasi Dropping Sistem Antrean Dump Truck Jalur Kepergian Tunggal Dump Truck Gambar 3. Sistem Antrean Kedatangan Ganda dan Kepergian Tunggal C‐4  .Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta.

. rencana tata ruang dan wilayah...λ/Sµ)} III... cara penafsiran..... ......... Peninjauan TPA Sampah dan Calon Lokasi Peninjauan ke beberapa TPA sampah dilakukan untuk memperoleh data kendaraan (berat dan volume angkutan)... 2.. seperti buku....... Peraturan Daerah.λ/Sµ)] (2) Jumlah rerata Dump Truck menunggu untuk dilayani Jumlah Dump Truck dalam sistem antrean Waktu rerata Dump Truck dalam sistem antrean = tq = Nq = Nt = [{λ/µ (λ/µ)S}/(S-1)! (Sµ ..... Rumus Antrean Dump Truck Rumus yang digunakan untuk menghitung sistem antrean dump truck pada suatu zona penyangga TPA sampah meliputi 7 (tujuh) persamaan. Rancangan penelitian ditentukan melalui tahapan sebagai berikut: a..... Pengumpulan Informasi Informasi awal meliputi data jumlah penduduk dan sampah.......... n = 0 – (S-1) = Po = 1/[Sum {(λ/µ)n/n! + (λ/µ)S/S!(1........ 24 November 2007      ISSN : 1978 – 9777  Pada sistem antrean tersebut di atas. 2000].. = {Po/(Sµ (S!)(1 .. dan data yang diperlukan lain.. teknik pengumpulan dan analisis data............. Informasi akan dikumpulkan melalui berbagai sumber. serta peta lokasi suatu kota... Tingkat Kegunaan LD (1) Dalam hal ini : S = Jumlah Lokasi Dropping λ = Jumlah Kedatangan DT/selama periode t tertentu µ = 60 menit/waktu pelayanan LD Probabilitas tiada kedatangan Dump Truck. dan penyimpulan hasil penelitian. b.. kecepatan penurunan sampah dari suatu kendaraan angkutan......... media cetak dan elektronik. luas wilayah..λ)2}] Po = Nq + λ/µ . sistem pengolahan sampah... METODE PENELITIAN Metode yang digunakan untuk meneliti penentuan luas area dan pemanfaatan daerah penyangga sebagai wadah antrean kendaraan angkutan sampah meliputi rancangan penelitian. sehingga sistem antrean dapat diperpendek dan penggunaan Lokasi Dropping sampah dapat digunakan secara optimal [Printezis and Detlefs.λ/Sµ)2)} (λ/µ)S = tq + 1/µ Total waktu rerata semua Dump Truck dalam sistem antrean = tt Probabilitas Dump Truck menunggu = Pw . 1... . kecepatan pemilahan sampah...Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta.3.... (3) (4) (5) (6) (7) = p = λ/µs (%) .. Rancangan Penelitian Penelitian dilakukan dengan pemodelan dan simulasi antrean menggunakan perangkat lunak Visual Basic versi 6....... serta sumber lain yang terkait.. C‐5  . = (λ/µ)S{Po/S!(1 ..... baik pada jalur antrean Dump Truck tunggal maupun ganda dapat menggunakan Lokasi Dropping sampah sebanyak 4 sampai 10 Lokasi Dropping sampah...

media cetak.04 1.40 3. jurnal. Data yang diperoleh akan dianalisis melalui pendekatan suatu teori dan keadaan lapangan. jumlah garis antrean (JGA) 1 (satu) jalur. TPA sampah Galuga Bogor.01 0. jumlah kedatangan puncak Dump Truck dalam 4 jam menggunakan data simulasi yang disesuaikan dengan kejadian di TPA sampah Bantar Gebang Bekasi. Jumlah Dump Truck dalam sistem antrean.11 8.38 3. Wp (menit) P (%) Po (%) Nq (DT) Nt (DT) tq (Menit) tt (Menit) Pw (%) Keterangan 1. Hasil perhitungan Model Antrean akan digunakan untuk menentukan luas area daerah penyangga dan jumlah kendaraan yang dapat diparkir untuk menunggu giliran dalam pembuangan sampah di suatu lokasi pembuangan. Hasil Perhitungan dengan Waktu Pelayanan Lokasi Dropping 5 menit 4 5 6 78. interview. Waktu Tunggu rerata Dump Truck dalam sistem antrean. membuang.35 0.19 3.68 56. Berdasarkan data tersebut akan dibuat pemodelan dan simulasi antrean menggunakan software Visual Basic versi 6.13 1. jumlah Dump Truck (JDT) 150 kendaraan dalam periode puncak 4 jam. dan kecepatan pemilahan petugas sampah.88 3.90 11.8610 2.98 3. dan elektronik mengenai permasalahan TPA sampah.38 1. jumlah titik pembuangan sampah. HASIL DAN PEMBAHASAN Perhitungan tingkat kegunaan lokasi dropping.26 46.12 62. waktu pelayanan lokasi dropping (Wp) 2 sampai 7 menit. Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data awal dilakukan melalui referensi.2075 0.14 3.08 3.14 9. Teknik Pengumpulan Data dan Simulasi Model a.14 0.75 0. kecepatan kendaraan mulai masuk. jumlah lokasi dropping (S) 4 sampai 6 menit. Perhitungan Simulasi Model Antrean akan dilakukan dengan menggunakan software Visual Basic versi 6 [Referensi 7].79 3.45 0.47 26. supaya permasalahan sampah dapat diselesaikan secara maksimal.13 3.74 Hasil ideal C‐6  .11 86. Pengumpulan data hasil penelitian disusun secara tabulasi dengan menggunakan komputer. Hasil Perhitungan Simulasi Jalur Antrean Tunggal No.00 62.1089 4. b. Pemodelan TPA Sampah Ideal akan disesuaikan dengan luas wilayah dan jumlah penduduk suatu kota.76 3.13 5. Parameter yang digunakan antara lain panjang dan lebar kendaraan angkutan sampah. 24 November 2007      ISSN : 1978 – 9777  2. Sementara data luas TPA sampah.0612 4. Hasil Perhitungan dengan Waktu Pelayanan Lokasi Dropping 6 menit 4 5 6 93.75 75.4053 1.50 52.Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta. dan Probabilitas Dump Truck menunggu menggunakan 7 persamaan di atas. Perhitungan simulasi untuk Luas TPA sampah 15 hektar. Simulasi Model Antrean Simulasi Model Antrean digunakan untuk menentukan luas lokasi daerah penyangga yang dapat dimanfaatkan sebagai antrean kendaraan angkutan sampah yang akan masuk ke TPA sampah. Tabel 1.02 22. dan TPA Sampah Situbondo. Analisis data akan dilakukan dengan bantuan komputer.89 2.42 1. IV. dan keluar dari lokasi pembuangan sampah.53 8.50 65. hasil perhitungan dapat dilihat pada Tabel 1.45 0.

3891 -0.84 38.72 66. untuk Luas TPA sampah 15 hektar.4428 4. kapasitas 500 ton/hari. waktu pelayanan lokasi dropping 6 menit. Dengan kata lain nilai tersebut merupakan ketentuan ideal untuk pembangunan suatu TPA sampah dengan sistem antrean Dump Truck tunggal.68 Berdasarkan hasil perhitungan simulasi pada Tabel 1.74.42 %.Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta.50 72.75 %.75 0.92 .2618 0. Model prototipe rancangan TPA sampah dengan luas 15 hektar.1817 4.45 menit.7773 -0. jumlah garis antrean (JGA) 1 jalur. 24 November 2007      ISSN : 1978 – 9777  3. jumlah rerata Dump Truck menunggu untuk dilayani sebanyak 1 Dump Truck. jalur antrean Dump Truck tunggal yang dapat menampung 150 Dump Truck sekaligus dalam 4 jam dengan 4 lokasi dropping dapat dibuat seperti tertera pada gambar 5.1444 121.19 6. nilai probabilitas tiada kedatangan Dump Truck adalah 65.28 107.1332 2.37 87.01 4. Hasil Perhitungan dengan Waktu Pelayanan Lokasi Dropping 7 menit 4 5 6 109.3785 0. kita dapat memilih jumlah lokasi dropping 4 titik.57 -0. 300 P O h o n P o h P P P P 1 1 1 1 P P o n P o h o n J a l a n 7 12 K A N T O R 15 9 P 8 P P 5 K P 11 10 P 2 P 4 3 D u m p P P P P P P 6 13 14 C‐7  . dan total waktu rerata semua Dump Truck dalam sistem antrean selama 0. Sebab menurut perhitungan nilai tingkat kegunaan lokasi dropping (p) sebesar 93.67 70. jumlah Dump Truck dalam sistem antrean sebanyak 4 Dump Truck. jumlah Dump Truck (JDT) 150 kendaraan dalam periode puncak 4 jam.2486 0.

hasil perhitungan dapat dilihat pada Tabel 2.96 6.30 7. jumlah garis antrean (JGA) 2 (dua) jalur.12 62.66 3.55 2. jumlah lokasi dropping (S) 4 sampai 6 menit. Hasil Perhitungan Simulasi Jalur Antrean Ganda No.08 2.04 1.21 56.41 3.08 2.Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta.08 41. kita dapat memilih jumlah lokasi dropping 3 titik.06 4. jumlah Dump Truck (JDT) 250 kendaraan dalam periode puncak 4 jam.29 5.13 2.12 3.68 12.23 2.58 11.81 3.26 2. jumlah garis antrean (JGA) 2 jalur.89 Hasil ideal 300 C‐8  .41 5. waktu pelayanan lokasi dropping 6 menit.08 3.13 3. Tabel 2. Model Prototipe Antrean Tunggal Instalasi Pengolahan Sampah Keterangan: 1 : Lokasi Dropping 2 : Belt conveyor Pemindah Sampah 3 : Instalasi Pengolahan Pupuk Cair 4 : Instalasi Pembuatan Pakan Ternak 5 : Instalasi Pengolahan Pupuk Padat 6 : Instalasi Pengolahan Gas Methan 7 : Instalasi Pengolahan Bijih Plastik Sementara perhitungan simulasi untuk Luas TPA sampah 15 hektar.08 3.23 3. Hasil Perhitungan dengan Waktu Pelayanan Lokasi Dropping 3 menit 4 5 6 78.48 1. Wp (menit) P (%) Po (%) Nq (DT) Nt (DT) tq (Menit) tt (Menit) Pw (%) Keterangan 1.50 52.07 8.90 11.47 26.72 5.67 34.20 1.72 11. waktu pelayanan lokasi dropping (Wp) 2 sampai 7 menit. 24 November 2007    T r u c k P O h o n P   ISSN : 1978 – 9777  P o P Jalan Dump Truck P o h o h o n 0 m 500 Gambar 5.23 7. Hasil Perhitungan dengan Waktu Pelayanan Lokasi Dropping 2 menit 4 5 6 52. Berdasarkan hasil perhitungan simulasi pada Tabel 2.13 3. untuk Luas TPA sampah (area)15 hektar.23 5.17 2.35 18.11 4. jumlah Dump Truck (JDT) 150 kendaraan dalam periode puncak 4 jam.13 3.

Model prototipe rancangan TPA sampah dengan luas 15 hektar.98 1.85 109.69 32.37 3. jumlah Dump Truck dalam sistem antrean sebanyak 3 Dump Truck. kapasitas 1.44 -0.18 4.30 4. nilai tingkat kegunaan lokasi dropping (p) sebesar 78.12 7. Dengan kata lain nilai tersebut merupakan ketentuan ideal untuk pembangunan suatu TPA sampah dengan sistem antrean Dump Truck ganda.05 4. jalur antrean Dump Truck ganda yang dapat menampung 250 Dump Truck sekaligus dalam 4 jam dengan 3 lokasi dropping dapat dibuat seperti tercantum pada gambar 6.44 4.36 0.33 69. jumlah rerata Dump Truck menunggu untuk dilayani sebanyak 5 Dump Truck. nilai probabilitas tiada kedatangan Dump Truck adalah 65.12 %.44 61.000 ton/hari.12 1.37 0.42 %.23 menit.Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta. 24 November 2007      ISSN : 1978 – 9777  3.189 -0.17 -0.17 83. Hasil Perhitungan dengan Waktu Pelayanan Lokasi Dropping 4 menit 4 5 6 104. dan total waktu rerata semua Dump Truck dalam sistem antrean selama 8. P o h o n P o h P P P 1 1 1 1 1 1 P P o n P o h o n J a l a n D D u m p T T r u m p 13 14 P P P P P P 6 J a j a n 7 12 K A N T O R 15 9 P 8 P P 5 K P 11 10 P 2 P 4 3 C‐9  .37 -0.93 1.68 Menurut perhitungan.

Model Prototipe Antrean Ganda Instalasi Pengolahan Sampah V.000 ton per hari dapat menggunakan zona penyangga dengan sistem antrean ganda. TPA sampah yang menggunakan sistem sanitary landfill sebaiknya diganti dengan Instalasi Pengolahan Sampah Berwawasan Lingkungan (PSBL). Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan untuk mengambil keputusan untuk membuat TPA sampah di Pemerintah Daerah Tingkat II/Kabupaten. sehingga zona penyangga dapat menampung 250 Dump Truck sekaligus.Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta. 3. KESIMPULAN DAN SARAN 5. Kesimpulan Berdasarkan uraian penelitian Prototipe Rancangan Penentuan Jumlah Kendaraan pada Zona Penyangga TPA Sampah dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut: 1. 5. TPA sampah yang dilengkapi dengan sistem antrean Dump Truck pada zona penyangga diharapkan dapat mengatasi masalah transportasi dan sosial di sekitar TPA sampah.2. Zona penyangga selain dapat berfungsi sebagai jarak pemisah antara pusat pengolahan sampah dan rumah penduduk juga dapat berfungsi sebagai penampungan antrean Dump Truck pengangkut sampah. 2. Pembangunan TPA sampah untuk kapasitas sampah 500 ton per hari dapat menggunakan zona penyangga dengan sistem antrean tunggal. 2. Saran 1. karena sistem PSBL dapat mengolah seluruh sampah menjadi barang bermanfaat. C‐10  .1. 24 November 2007    r u c k P o H o n u c k P Jalan Dump Truck   ISSN : 1978 – 9777  P P o h Jalan Dump Truck P o h o o n 0 500 m Gambar 6. Sementara pembangunan TPA sampah untuk kapasitas sampah 1. sehingga zona penyangga dapat menampung 150 Dump Truck sekaligus. 5. 4. TPA sampah perlu dikelilingi dengan zona penyangga supaya dapat memperindah lokasi TPA sampah dan dapat meredam aroma tak sedap dari TPA sampah.

Jilid 2. Edisi Kelima.detlefs@sun. Chand & Company Ltd.. P. S. and Hira. Surat Kabar Sinar Harapan. 24 November 2007    DAFTAR PUSTAKA   ISSN : 1978 – 9777  Gupta. Jakarta.gla. New Delhi. Email Address: tony@dcs. (1999). (1990). A. Taylor III. 8 Tewas. (2000). Bandung. and Derlefs. 139 Hilang Tertimbun Sampah di Bandung. Introduction to Operations Research. Edisi 21 Februari 2005. Binarupa Aksara. Introduction to Management Science. D. david. B. Sinar Harapan (2005).W. Toronto C‐11  .K.S. Printezis.uk. T. Toha (1997). Allyn and Bacon. Riset Operasi Suatu Pengantar.Seminar Nasional Teknologi 2007 (SNT 2007)  Yogyakarta.ac. Hamdy.com. A Generational Mostly-concurrent Garbage Collector. P.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful