P. 1
Udang Vannamei (PKL Di BBAP Situbondo

Udang Vannamei (PKL Di BBAP Situbondo

|Views: 6,126|Likes:
Published by anon_910073126

More info:

Published by: anon_910073126 on Dec 04, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/25/2015

pdf

text

original

MANAJEMEN PAKAN PADA PEMELIHARAAN LARVA UDANG VANNAMEI (Litopenaeus vannamei) DI BALAI BUDIDAYA AIR PAYAU SITUBONDO JAWA

TIMUR

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANG II JURUSAN TEKNOLOGI BUDIDAYA PERIKANAN SEMESTER III

Oleh: DANIAR RIFQI FARDIAN NIT. 10. 3. 02. 095

KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN BADAN PENGEMBANGAN SDM KELAUTAN DAN PERIKANAN AKADEMI PERIKANAN SIDOARJO 2011

LEMBAR PENGESAHAN

Judul

:

Manajemen Pakan pada Pemeliharaan Larva Udang Vannamei (Litopenaeus vannamei) di Balai Budidaya Air Payau Situbondo Jawa Timur Daniar Rifqi Fardian 10. 3. 02. 095 Teknologi Budidaya Perikanan

Nama NIT Jurusan

: : :

Laporan ini Disusun Sebagai Pertanggungjawaban Atas Pelaksanaan Praktek Kerja Lapang II Jurusan Teknologi Budidaya Perikanan Akademi Perikanan Sidoarjo 2011

Menyetujui:

Dosen Pembimbing I,

Dosen Pembimbing II,

Ir. Teguh Harijono, MP Tanggal :

Hamdani, S.Pi. MMA Tanggal :

Mengetahui: Ketua Jurusan TBP,

KATA PENGANTAR Ir. Moh. Zainal Arifin, MP NIP. 19640214 199003 1 004

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan penyusunan Laporan Praktek Kerja Lapang II. Keberhasilan penyusunan laporan ini tidak terlepas dari bantuan dan bimbingan berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis menyampaikan terima kasih kepada : 1. Bapak H. Endang Suhaedy, A.Pi., MM., M.Si, selaku Direktur Akademi Perikanan Sidoarjo . 2. Bapak Ir. Moh. Zainal Arifin, MP, selaku Ketua Jurusan Teknologi Budidaya Perikanan yang telah memberikan kesempatan dalam melaksanakan Praktek Kerja Lapang II. 3. Bapak Ir. Teguh Harijono, MP selaku dosen pembimbing I dan bapak Hamdani, S.Pi. MMA selaku dosen pembimbing II, yang telah memberikan pengarahan dan bimbingan dalam menyusun Laporan Praktek Kerja Lapang II. 4. Semua pihak yang telah membantu hingga terselesaikannya laporan ini. Penulis menyadari kemungkinan adanya kekurangan, kesalahan dalam penyusunan laporan ini, untuk itu penulis sangat mengharapkan saran dan kritik demi kesempurnaannya.

Sidoarjo, Oktober 2011

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman LEMBAR PENGESAHAN............................................................................. KATA PENGANTAR .................................................................................... DAFTAR ISI .................................................................................................. DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... DAFTAR TABEL .......................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... I. PENDAHULUAN .................................................................................... 1.1. Latar Belakang .............................................................................. 1.2. Maksud .......................................................................................... 1.2. Tujuan ........................................................................................... i ii iii iv v vi 1 1 2 2 3 3 3 4 5 6 9 10 10 12 13 15 17 18 18 19 20 20 21 23 23 23 23 24 24

II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................ 2.1. Biologi Udang Vannamei ............................................................... 2.1.1. Klasifikasi ............................................................................ 2.1.2. Morfologi ............................................................................. 2.1.3. Tingkah Laku ...................................................................... 2.1.4. Perkembangan Larva .......................................................... 2.2. Persyaratan Lokasi ....................................................................... 2.3. Manajemen Pakan Larva Udang Vanname ................................... 2.3.1. Persyaratan Nutrisi Pakan ................................................... 2.3.2. Pemberian Pakan ................................................................ 2.3.3. Pakan Alami ........................................................................ 2.3.4. Pakan Buatan...................................................................... 2.3.5. Pakan Tambahan ................................................................ 2.4. Pemeliaraan Larva Udang Vannamei ............................................ 2.4.1. Persiapan Bak Pemeliharaan Larva .................................... 2.4.2. Persiapan Air Media ............................................................ 2.4.3. Penebaran Naupli ............................................................... 2.4.4. Pengolahan Pakan .............................................................. 2.4.5. Monitoring Pertumbuhan ..................................................... III. METODOLOGI....................................................................................... 3.1. Tempat dan Waktu Pelaksanaan .................................................. 3.2. Metode PKL .................................................................................. 3.3. Sumber Data ................................................................................. 3.4. Teknik Pengumpulan Data ............................................................ 3.5. Teknik Pengolahan dan Analisa Data ...........................................

IV. KEADAAN UMUM ................................................................................. 4.1. Lokasi BBAP Situbondo ................................................................ 4.2. Sejarah berdirinya BBAP Situbondo .............................................. 4.3. Tugas dan Fungsi BBAP Situbondo .............................................. 4.4. Struktur Organisasi BBAP Situbondo ............................................ 4.5. Sarana dan Prasarana .................................................................. V. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................. 5.1. Pemeliharaan Larva ...................................................................... 5.1.1. Persiapan Bak Pemeliharaan larva ..................................... 5.1.2. Persiapan Air Media ............................................................ 5.1.3. Penebaran Naupli Udang Vannamei ................................... 5.2. Manajemen Pakan Udang Vannamei ............................................ 5.2.1. Pakan Alami ........................................................................ 5.2.2. Pakan Buatan ..................................................................... 5.3. Pengelolaan Kualitas Air ................................................................ 5.4. Pengendalian Penyakit .................................................................. 5.5. Monitoring Pertumbuhan ............................................................... 5.6. Pemanenan ................................................................................... 5.7. Pemasaran ....................................................................................

26 26 26 27 28 29 31 31 31 32 33 33 34 39 43 44 44 46 47

VI. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................. 48 6.1. Kesimpulan.................................................................................... 48 6.2. Saran ........................................................................................... 48 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman 4 8 8 9

1. Udang Vannamei (Litopenaeus vannamei) ......................................... 2. Stadia Zoea I-III ................................................................................. 3. Stadia Mysis I-III ................................................................................. 4. Stadia PL I-10 .....................................................................................

5. Pengisian Filter Bag ............................................................................ 32 6. Skeletoneme pada Penampungan ...................................................... 34 7. Kultur Artemia dan Artemia dalam Kemasan ....................................... 37 8. Pakan Buatan ..................................................................................... 40 9. Pencampuran dan Penyebaran Pakan Buatan.................................... 43

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1. Stadia Perkembangan Naupli ..................................................... 7 2. Tabel Perkembangan Stadia Zoea ................................................. 7 3. Stadia Perkembangan Mysis ...................................................... 8

4. Kandungan nauplius artemia ...................................................... 14
5. Bentuk dan Ukuran Pakan Buatan ...................................................... 16 6. Manajemen Pemberian Pakan pada Larva Udang Vannamei ............. 18 7. Dosis Pemberian Pakan Alami ............................................................ 38

8. Kandungan Nutrisi Artemia ................................................................. 38
9. Komposisi Pakan Buatan .................................................................... 40 10.Dosis dan Waktu Pemberian Pakan Buatan ........................................ 42

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1. Denah lokasi BBAP Situbondo ............................................................. 51 2. Struktur Organisasi BBAP Situbondo ................................................... 52 3. Dekapsulasi Artemia sp ....................................................................... 53 4. Jadwal Pemberian Pakan..................................................................... 54

I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Udang putih Amerika Litopenaeus vannamei merupakan salah satu pilihan jenis udang yang dapat dibudidayakan di Indonesia, selain udang windu (Penaeus monodon). Di Indonesia, udang Litopenaeus vannamei lebih dikenal dengan nama udang vannamei. Udang vannamei masuk ke Indonesia paada tahun 2001. Pada Mei 2002, pemerintah memberikan ijin kepada perusahaan swasta untuk mengimpor induk udang vannamei sebanyak 2.000 ekor. Selain itu juga mengimpor benur sebanyak 5 juta ekor dari Hawai dan Taiwan serta 300.000 ekor dari Amerika Latin. Induk dan benur tersebut kemudian dikembangkan oleh hatchery pemula. Dengan adanya pembenihan udang vannamei, baik dalam bentuk skala kecil atau skala mini hatchery akan membantu pemerintah dalam penyediaan benur bemutu bagi pembudidaya udang vannamei. Sehingga target pemerintah meningkatkan produksi udang dalam negeri dapat tercapai.
Pakan merupakan faktor yang sangat penting dalam budidaya udang vannamei karena menyerap 60 – 70 % dari total biaya operasional. Pemberian pakan yang sesuai kebutuhan akan memacu pertumbuhan dan perkembangan udang vannamei secara optimal sehingga produktifitasnya bisa ditingkatkan. Pada prinsipnya, semakin padat penebaran benih udang berarti ketersediaan pakan alami semakin sedikit dan ketergantungan pada pakan buatan pun semakin meningkat. Karena itu, manajemen pakan sangat penting dalam budidaya perairan. Manajemen

pakan yang tidak tepat dapat menyebabkan usaha tidak ekonomis dan tidak lestari. Manajemen pakan terdiri dari memilih merek atau membuat pakan yang akan digunakan, mengadakan,

menyimpan dan prosedur pemberiannya kepada biota budidaya pada waktu yang tepat dan benar. Untuk itu perlu dilakukan PKL II tentang management pakan udang vannamei untuk meningkatkan produktifitas benur.

1.2. Maksud dan Tujuan 1.2.1. Maksud Adapun maksud yang ingin dicapai selama mengikuti kegiatan Praktek Kerja Lapang II adalah ikut berpatisipasi aktif dalam kegiatan pengelolaan manajemen pakan udang vannamei mulai dari persiapan lahan, pengisian air, penebaran naupli, manajemen pakan, dan monitoring pertumbuhan. 1.2.2. Tujuan

Adapun tujuan dari pelaksanaan Praktek Kerja Lapang II adalah :
1. Untuk memperoleh pengetahuan tentang teknik pemeliharaan larva udang vannamei (Litopenaeus vannamei). 2. Untuk memperoleh pengetahuan tentang pengelolaan pakan pada pemeliharaan larva udang vannamei. 3. Menambah keterampilan tentang teknik pemeliharaan larva udang vannamei.

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

Biologi Udang Vannamei

2.1.1. Klasifikasi Menurut Haliman dan Adijaya (2005), klasifikasi udang vannamei (Litopenaeus vannamei) adalah sebagai berikut : Kingdom Subkingdom Filum Subfilum Kelas Subkelas Superordo Ordo Subordo Famili Genus Spesies : Animalia : Metazoa : Artrhopoda : Crustacea : Malascostraca : Eumalacostraca : Eucarida : Decapoda : Dendrobrachiata : Penaeidae : Litopenaeus : Litopenaeus vannamei

2.1.2. Morfologi Tubuh udang vannamei dibentuk oleh dua cabang atau (biramous) yaitu exopodite dan endopodite. Vannamei memiliki tubuh berbuku-buku dan aktifitas berganti kulit luar atau eksoskeleton secara periodik (moulting). Bagian chephalothorax udang vannamei sudah mengalami modifikasi sehingga dapat digunakan untuk keperluan sebagai berikut:    Makan, bergerak dan membenamkan diri dalam lumpur (burrowing). Menopang insang karena struktur insang mirip bulu unggas. Organ sensor, seperti pada antena dan antenula.

Gambar 1. Udang Vannamei (Litopenaeus vannamei) Kepala (Chephalothorax) udang vannamei terdiri dari antenula, antenna, mandibula, dan dua pasang maxillae. Kepala udang vannamei juga dilengkapi dengan tiga pasang maxiliped dan lima pasang kaki berjalan (peripoda) atau kaki sepuluh (decapoda). Maxipiliped sudah mengalami modifikasi dan berfungsi sebagai organ untuk makan. Bentuk peripoda beruas-ruas yang berujung di bagian dactylus. Dactylus ada yang berbentuk capit (kaki 1,2 dan 3) dan tanpa capit kaki 4 dan 5.

Perut (abdomen) terdiri dari 6 ruas. Pada bagian abdomen terdapat 5 pasang kaki renang dan sepasang uropod (mirip ekor) yang berbentuk kipas bersama-sama telson (Haliman dan Adijaya, 2005). 2.1.3. Tingkah Laku Dalam usaha pembenihan udang, perlu adanya pengetahuan tentang tingkah laku udang. Menurut Haliman dan Adiwijaya (2005), beberapa tingkah laku udang yang perlu diketahui antara lain: 1. Sifat nokturnal Yaitu sifat binatang yang aktif mencari makan pada waktu malam, dan siang hari udang vannamei lebih suka beristirahat, baik membenamkan diri pada lumpur maupun menempel pada suatu benda yang terbenam. 2. Sifat kanibalisme Yaitu sifat suka memangsa sejenisnya. Sifat ini sering timbul pada udang yang kondisinya sehat, yang tidak sedang ganti kulit. Sasarannya adalah udang-udang yang kebetulan ganti kulit. 3. Ganti kulit (moulting) Yaitu suatu proses pergantian kutikula lama digantikan dengan kutikula yang baru. Kutikula adalah kerangka luar udang yang keras (tidak elastis). Oleh karena itu untuk tumbuh menjadi besar udang vannamei perlu melepas kulit lama dan menggantikan dengan kulit baru. 4. Daya tahan Udang pada waktu masih berupa benih sangat tahan pada perubahan kadar garam (salinitas). Sifat demikian dinamakan sifat euryhaline. Sifat lain yang menguntungkan adalah ketahanan terhadap perubahan suhu dan sifat ini dikenal sebagai Eurytherma. 5. Menyukai hidup di dasar (bentik). 6. Tipe pemakan lambat tetapi terus menerus (continous feeder).

Dengan mengetahui tingkah laku larva udang vannamei di atas, maka akan mudah untuk menentukan menejemen pakan yang baik. 2.1.4. Perkembangan Larva Telur yang telah menetas pada dasarnya masih bersifat planktonis dan bergerak mengikuti arus air. Dalam perkembangan pertumbuhannya, larva akan berkembang sempurna dengan kondisi suhu 26o - 280C, oksigen terlarut 5 - 7 mg/l, salinitas 35 ppt. Setelah menetas larva akan berkembang menjadi 3 stadia yaitu nauplius, zoea, mysis. Setiap stadia akan dibedakan menjadi sub stadia sesuai dengan perkembangan morfologinya. Pergantian stadia terjadi setelah larva mengalami pergantian kulit (moulting). Menurut Haliman dan Adijaya (2005), perkembangan larva udang vannamei pada setiap stadia mulai dari stadia nauplius sampai stadia post larva sebagai berikut: 1. Stadia Nauplius Stadia ini terbagi menjadi enam tingkatan dan berlangsung antara 35 - 50 jam. Pada stadia ini belum memerlukan makanan dari luar karena masih memiiki cadangan makanan dari kuning telur. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Stadia Perkembangan Naupli. Stadia Nauplius I Nauplius II Nauplius III Nauplius IV Nauplius V Nauplius VI Karakteristik Bentuk badan bulat telur dan mempunyai anggota badan tiga pasang Pada ujung antena pertama terdapat setai (rambut) yang satu panjang dan dua buah yang pendek Dua buah furcel mulai tampak jelas dengan masing-masing tiga duri (spine), tunas maxillaped mulai tampak Masing-masing furcel terdapat empat buah duri ,exopoda pada antena kedua beruas-ruas Struktur tonjolan tumbuh pada pangkal maxilla dan organ pada bagian depan sudah mulai Nampak jelas Perkembangan bulu-bulu makin sempurna dan duri pada furcel tumbuh makin panjang

Sumber : Martosudarmo dan Ranoemirahardjo (1980)

2.

Stadia Zoea Pada fase ini larva mulai tampak aktif mengambil makanan sendiri dari luar, terutama

plankton. Fase zoea berlangsung selama 3 - 4 hari (3 stadia). Adapun ciri-ciri dari setiap stadia dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Tabel Stadia Perkembangan Zoea. Stadia Karakteristik Badan pipih, mata dan carapace mulai nampa, maxilla pertama dan kedua serta maxilliped pertama dan kedua mulai berfungsi. Proses furcel mulai sempurna dan alat pencernaan makanan tampak jelas. Mata mulai bertangkai dan pada carapace sudah terlihat rostrum dan duri pada supra orbital yang bercabang. Sepasang uropoda yang bercabang dua mulai berkembang dan duri pada ruas-ruas perut mulai tumbuh.

Zoea I

Zoea II Zoea III

Sumber : Martosudarmo dan Ranoemirahardjo (1980).

I

II Gambar 2. Stadia Zoea I-III

III

3.

Stadia Mysis Setelah fase zoea selesai maka stadia selanjutnya adalah fase mysis yang berlangsung

selama 4 - 5 hari. Fase mysis mengalami 3 kali perubahan atau stadia. Tanda- tanda stadia mysis dapat dilihat pada Tabel 3. Tabel 3. Stadia Perkembangan Mysis. Stadia Mysis I Mysis II Karakteristik Bentuk udang sudah seperti udang dewasa Tunas kaki renang/pleopoda mulai nampak nyata, tetapi belum beruas-ruas

Mysis III Kaki renang/pleopoda bertambah panjang dan beruas-ruas Sumber : Martosudarmo dan Raboemihardjo (1980).

Gambar 3. Stadia Mysis I-III

4.

Stadia Post Larva (PL) Bentuk paling akhir dan paling sempurna dari seluruh metamorfosa adalah post larva (PL).

Pada fase ini tidak mengalami perubahan bentuk karena seluruh bagian anggota tubuh sudah lengkap dan sempurna seperti udang dewasa. Post larva yang berumur 20 - 25 hari dapat dilepas di tambak.

Gambar 4. Stadia PL 1 - 10 2.2. Persyaratan Lokasi Pemilihan lokasi merupakan faktor utama dalam menentukan keberhasilan pembenihan udang vannamei. Subaidah, dkk (2006), menyatakan tentang beberapa faktor harus memenuhi persyaratan untuk memilih lokasi yang paling sesuai, yang terbagi dalam dua kriteria yaitu kriteria teknis dan kriteria non teknis. Sedangkan beberapa aspek yang mendukung keberhasilan produksi benih yaitu: a. Aspek teknis dengan maksud agar dalam pembangunannya, tata bangunan pembenihan yang akan dibangun dapat produktif dan efisien. b. Aspek ekonomi dengan maksud agar pembenihan yang akan dibangun memang layak secara ekonomi. c. Aspek sosial budaya dengan maksud agar proses pembangunan unit pembenihan searah dengan budaya lokal.

d.

Aspek lingkungan dengan maksud agar pembangunan unit pembenihan berwawasan lingkungan dan ramah lingkungan.

2.3. Manajemen Pakan Larva Udang Vannamei 2.3.1.Persyaratan Nutrisi Pakan Menurut Ghuhron, (2010) nutrisi adalah kandungan gizi yang terkandung dalam pakan. Apabila pakan yang diberikankepada udang pemeliharaan mempunyai kandungan nutrisi yang cukup tinggi, maka hal ini tidak saja akan menjamin hidup dan aktifitas udang, tetapi juga akan mempercepat pertumbuhannya. Dengan demikian, sebelum membuat pakan, nutrisi yang didibutuhkan udang perlu diketahui terlebih dahulu. Banyaknya zat – zat gizi yang dibutuhkan ini disamping tergantung pada spesies udang, juga pada ukuran atau besarnya udang serta keadaan lingkungan tempat hidupnya. Nilai nutrisi pakan pada umumnya dilihat dari komposisi zat gizinya. Beberapa komponen nutrisi yang penting dan harus tersedia dalam pakan udang antara lain protein, lemak, karbohidrat, vitamin dan mineral. a. Protein Protein merupakan senyawa organik kompleks, tersusun atas banyak asam amino yang mengandung unsur-unsur C (carbon), H (hidrogen), O (oksigen), dan N (nitrogen) yang tidak dimiliki oleh lemak atau karbohidrat. Molekul protein mengandung pula fospor dan sulfur. Protein sangat penting bagi tubuh, karena zat ini mempunyai fungsi sebagai bahan - bahan dalam tubuh serta sebagai zat pembangun (membentuk berbagai jaringan baru untuk pertumbuhan), zat pengatur (pembentukan enzim dan hormon penjaga dan pengatur proses metabolisme) dan zat pembakar (unsur karbon yang terkandung di dalamnya dapat difungsikan sebagai sumber energi (Ghufron, 2010) Hasil penelitian dilakukan oleh Colvin dan Brand (1977) menunjukan bahwa untuk pertumbuhan udang jenis Penaeus californiensis, penaeus stylirostris dan penaeus vannamei ukuran pasca lava dibutuhkan 40% protein dalam pakannya, sedangkan untuk juvenil dibutuhkan protein 30% b. Lemak

Lemak dibutuhkan sebagai sumber energi yang paling besar diantara protein dan karbohidrat. Untuk udang, asam lemak mempunyai peranan penting, baik sebagai sumber energi maupun sebagai zat yang esensial untuk udang. Satu gram lemak dapat menghasilkan 9 kkal per gram sedangkan karbohidrat dan protein hanya menghasilkan 4 kkal per gram. Lemak juga berfungsi membantu proses metabolisme, osmoregulasi, dan menjaga keseimbangan organisme di dalam air. Pakan yang baik bagi larva udang vannamei mengandung lemak atau minyak antara 4-18%. Sedangkan pada larva udang membutuhkan pakan dengan kandungan lemak 12-15%, juvenile 8-12%, dan untuk udang yang berukuran lebih dari 1g antara 3-9%. Beberapa sumber lemak dapat ditambahkan ke dalam pakan sebagai sumber energi, seperti minyak ikan, minyak jagung, dll. Namun kadar lemak dalam pakan buatan tidak boleh berlebihan karena akan mempengaruhi mutu pakan (Ghufron, 2010) c. Karbohidrat Karbohidrat merupakan senyawa organik yang terdiri dari unsur karbon, hidrogen, dan oksigen dalam perbandingan tertentu. Udang pada stadia larva memerlukan karbohidrat dalam jumlah yang relatif kecil, hal ini disebabkan pada stadia larva mengalami pertumbuhan yang sangat pesat, sehingga yang diperlukan adalah zat putih telur atau protein. Kandungan karbohidrat untuk larva udang agar dicapai pertumbuhan optimal adalah lebih rendah dari 20% (Wardiningsih, 1999). d. Vitamin Vitamin adalah zat organik yang diperlukan tubuh udang dalam jumlah sedikit, tetapi sangat penting untukmempertahankan pertumbuhan dan pemeliharaan kondisi tubuh. Walaupun jumlah vitamin yang diperlukan udang sangat sedikit dibandingkan dengan zat yang lainnya, namun kekurangan dari salah satu vitamin akan menyebabkan gejala tidak normal pada udang sehingga akan mengganggu proses pertumbuhannya (Ghufron, 2010).

Menurut Kanazawa (1976) bahwa pertumbuhan juvenile penaeus untuk setiap 100gr pakan perlu ditambahkan 300mg vitamin C, 400 mg inisitol, 6 - 12 mg vitamin B1 dan 12 mg vitamin B6. e. Mineral Mineral adalah bahan organik yang dibutuhkan oleh udang dengan cara menyerapnya dari air atau tempat media hidupnya. Udang memerlukan mineral untuk pembentukan jaringan tubuh, proses metabolisme serta untuk mempertahankan keseimbangan osmosis antara cairan jaringan tubuh dan air di lingkungannya (Wardiningsih, 1999). Menurut penelian Kanazawa (1976) bahwa pertumbuhan terbaik dapat dicapai oleh udang melalui pemberian pakan dengan penambahan 1,04% fosfor dan 1,24% kalsium. 2.3.2.Pemberian Pakan Menurut Wardiningsih (1999), menyatakan bahwa ada beberapa hal yang diperhatikan di dalam pemberian pakan yaitu jenis pakan, Secara umum pakan yang diberikan pada larva udang vannamei selama proses pemeliharaan ada dua jenis yaitu pakan alami (phytoplankton dan zooplankton) dan pakan komersil (buatan). Secara alami makanan udang adalah plankton. Adapun jenis plankton yang baik dan memenuhi syarat dijadikan makanan larva udang, khususnya pada stadia zoea dan mysis memerlukan pakan plankton berupa Tetracellmis, Chaetoceros calcitrans, sedangkan pada stadia akhir mysis sampai pada post larva makanan yang paling baik adalah Artemia salina. Lebih jelasnya jadwal pemberian pakan dapat dilihat pada Lampiran 1. 2.3.3.Pakan Alami Jenis - jenis pakan alami yang dikonsumsi udang sangat bervariasi tergantung umurnya. Dalam usaha budidaya biasanya menggunakan pakan alami plankton. Plankton adalah jasad renik yang melayang di dalam kolom air mengikuti gerakan air. Plankton dapat dikelompokkan menjadi dua :

Fitoplankton, jasad nabati yang dapat melakukan fotosintesis karena mengandung klorofil; terdiri dari satu sel atau banyak sel.

Zooplankton, jasad hewani yang tidak dapat melakukan fotosintesis zoo-plankton memakan fitoplankton. Zooplankton juga merupakan jasad hewani mikro yang melayang di dalam air yang pergerakannya dipengaruhi arus. Zooplankton adalah kategorisasi untuk organisme kecil. Menurut Cahyaningsih (2006), pakan alami dari jenis zooplankton yang diberikan pada

larva udang vannamei antara lain dapat berupa Artemia salina dengan cara dilakukan pengkulturan selama 24 jam dalam wadah berupa gallon air minum volume 20 liter, baru kemudian dapat diberikan pada larva udang vannamei pada M3 - PL1 dengan kepadatan 3 - 4 individu/ml, pada PL2 - PL5 dengan kepadatan 8 - 10 individu/ml, dan PL6 - PL10 dengan kepadatan 11 - 13 individu/ml. Nauplius artemia merupakan zooplankton yang banyak diberikan pada larva udang. Hal ini dikarenakan nauplius artemia banyak mengandung nilai nutrisi yang dibutuhkan oleh larva udang. Kandungan nutrisi nauplius artemia terdiri atas protein, karbohidrat, lemak, air, dan abu.adapun komposisi artemia selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 4. Tabel 4. Kandungan Nutrisi Nauplius Artemia Jenis Nutrisi Protein Karbohidrat Lemak Air Abu Sumber : Leger,(1987) Komposisi % 52,50 14,8 23,40 5 - 10 3-4

Teknik penetasan kista artemia dilakukan dengan conical tank yang berkapasitas 200 liter. Sedangkan bahan yang digunakan untuk proses dekapsulasi kista artemia adalah klorin (NaOCl) dan soda api. Sumber air diperoleh dari air laut dengan menggunakan pompa air dan sumber air tawar berasal dari sumur. Kualitas air yang terukur adalah suhu air 31oC, salinitas 34 promil, pH 8 dan cahaya dari dua buah lampu 40 watt. Pemanenan nauplius artemia dilakukan setiap hari dan langsung dikonsumsikan pada larva udang vannamei stadia post larva (PL1 PL4). Proses pemberian nauplius artemia dilakukan sebanyak 3 kali yaitu pada pukul 08.00, 13.00, 19.00. Selain pemberian nauplius artemia larva udang vannamei juga diberikan pakan alami Chaetoceros gracilis dan pakan buatan dari pabrik (Purnomo, 2008). 2.3.4.Pakan Buatan Menurut Mudjiman (2004), menyatakan pakan buatan (artificial feed) adalah pakan yang sengaja dipersiapkan dan dibuat, pakan ini biasanya terdiri dari beberapa bahan baku yang kemudian diproses lebih lanjut sehingga bentuknya berubah dari bentuk aslinya. a. Persyaratan Bahan Pakan Buatan Menurut Wardiningsih (1999), menyatakan bahwa untuk membuat pakan buatan bagi udang, maka pertama-tama kita harus mengetahui terlebih dahulu komposisi yang baik pada pakan udang yang baik pada udang tersebut. Sebelum kita membahas tentang komposisi dari pakan buatan untuk udang maka sebaiknya kita lihat persyaratan bagi bahan-bahan yang akan diramu menjadi pakan buatan bagi udang. Dalam memilih bahan ramuan pakan yang harus diperhatikan adalah kandungan asam aminonya. Selain itu bahan-bahan tersebut harus memenuhi beberapa persyaratan, diantaranya sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. Mempunyai nilai gizi yang tinggi, kandungan proteinnya relatif tinggi dan bermutu. Mudah diperoleh dan diolah. Tidak mengandung racun. Harganya relatif murah.

Nilai gizi bahan makanan dapat diketahui dengan cara pemeriksaan laboratorium. Bagi pekerja praktek di lapangan yang tidak mungkin mengadakan pemeriksaan laboratorium dapat cukup dengan melihat daftar komposisi makanan para ahli. Komposisi makanan hasil penelitian ini dapat dipakai sebagai acuan untuk pembuatan bahan makanan yang diramu diharapkan memenuhi kebutuhan gizi. b. Penyediaan Pakan Buatan Pakan buatan merupakan alternatif yang penyediaannya secara kontinyu memungkinkan dan dapat digunakan sebagai pengganti atau pelengkap makanan hidup (Sumeru dan Anna, 1992). Tabel 5. Bentuk dan Ukuran Pakan Buatan No 1 2 3 Bentuk Pakan Powder (serbuk) Flake (serpihan) Crumble (remahan) Ukuran Pakan <20 mikron 0,5 mm 1 mm Stadia Larva larva PL 1 - PL15 PL 20 ke atas

Sumber: Umiyati dan Kusnendar, (1987) c. Dosis Pakan Buatan Menurut Sumeru dan Anna (1992), bahwa pengaturan jumlah pemberian pakan selama pemeliharaan dihitung berdasarkan hasil sampling. Untuk mempermudah penghitungannya, maka jumlah pakan yang diberikan mengikuti ketentuan sebagai berikut: 1) Udang stadia zoea, yaitu dengan jumlah 1,5 ppm. 2) Udang stadia mysis, yaitu dengan jumlah 1 ppm. 3) Udang stadia post larva, yaitu dengan jumlah 1 ppm. d. Cara Pemberian Pakan Buatan Menurut Mudjiman (2004), bahwa untuk burayak dan benih yang masih kecil, pakan diberikan dengan menyebarkan secara merata di seluruh permukaan air. Apabila berbentuk

larutan maka pemberiannya dilakukan dengan alat penyemprot (spriyer). Pakan yang berbentuk tepung remah dapat diberikan dengan cara ditaburkan menggunakan tangan. e. Frekuensi dan Waktu Pemberian Pakan Menurut Mudjiman (2004), bahwa pemberian pakan untuk burayak dan benih lebih sering dilakukan kurang lebih 6 kali sehari. Apabila pakan sifatnya sebagai pakan pokok, maka pemberian pakan perlu dilakukan sesering mungkin. Tenggang waktu antara pemberian pakan yang pertama dengan pemberian pakan berikutnya sekitar 2 jam. 2.3.5.Pakan Tambahan Pakan tambahan menurut Sumeru dan Anna (1992), dibagi menjadi 2 yaitu: a. Egg Microcapsulated Pembuatan Egg Microcapsulated pada dasar penggunaan telur bagi pakan larva karena telur mempunyai nilai nutrisi yanng cukup tinggi, mudah didapat dengan harga relatif murah, dan mempunyai keseimbangan nutrisi yang dikandungnya. Telur mentah mengandung zat avidin yang dapat menghambat pertumbuhan, sehingga zat tersebut harus dihilangkan dengan cara pemanasan sebelum diberikan pada larva udang. Walaupun demikian, pemanasan dapat menyebabkan pemisahan kuning dan putih telur sebagai akibat denaturasi protein (kerusakan struktur protein). Untuk mengikat kedua bagian tersebut menjadi pakan yang homogen stabil dalam air, diperlukan penambahan bahan pengikat (binder) yang sesuai. b. Egg Custard Pembuatan Egg Custard, pada prinsipnya sama dengan pembuatan Microcapsulated, karena bahan utama yang digunakan sebagai sumber protein berasal dari telur. Akan tetapi, dapat juga digunakan bahan tambahan untuk sumber protein yang berasal dari bahan hewani yang mempunyai jaringan daging lunak, seperti: kerang, tiram, dan artemia dewasa, dapat dilihat pada Tabel 6 Mengenai manajemen pakan alami larva udang vannamei.

Tabel 6. Manajemen Pemberian Pakan pada Pembenihan Larva Udang

Vannamei. No 1 2 3 4 5 Stadia N5-6 Zoea I Zoea II Zoea III Mysis I Jenis pakan Chaetoceros Chaetoceros Lancy Zm Chaetoceros Lancy Zm Chaetoceros Lancy Zm Chaetoceros Lancy Zm Flake Chaetoceros Lancy MPL Flake Chaetoceros Lancy MPL Flake Artemia Chaetoceros Lancy MPL Flake Artemia Chaetoceros Lancy PL Flake Artemia Lancy PL Flake Artemia Jumlah pakan Min. 50.000 sel/ml/hr Min. 50.000 sel/ml/hr 3 ppm/hr Min. 50.000 sel/ml/hr 3 ppm/hr Min. 100.000 sel/ml/hr 4 ppm/hr Min. 100.000 sel/ml/hr 4 ppm/hr 4 ppm/hr Min. 100.000 sel/ml/hr 4 ppm/hr 4 ppm/hr Min. 50.000 sel/ml/hr 6 ppm/hr 6 ppm/hr 10 ind/hr Min. 50.000 sel/ml/hr 6 ppm/hr 6 ppm/hr 20 ind/hr Min. 50.000 sel/ml/hr 8 ppm/hr 8 ppm/hr 60 ind/hr 9 ppm/hr 9 ppm/hr 80 ind/hr Frekuensi 2 6 2 6 2 6 2 6 6 2 6 6 2 6 6 3 2 6 6 3 2 6 6 3 6 6 3 Sumber: BBAP Situbondo, 2006

2.4. Pemeliaraan Larva Udang

Vannamei 2.4.1. Persiapa n Bak

6

Mysis II

7

Mysis III

8

MPL-PL 1

Pemeliharaan Larva Menurut Subaidah, dkk (2006), bak

9

PL 2-5

10

PL 5-10

pemeliharaan

larva dilapisi dengan cat berwarna biru muda dan dilengkapi dengan pipa saluran udara, instalasi air laut instalasi alga, dan saluran pengeluaran yang dilengkapi saringan sirkulasi dan pipa goyang, serta terpal sebagai penutup agar suhu stabil selama proses pemeliharaan. Sedangkan dalam proses pengeringan, pencucian bak dilakukan dengan menggunakan kaporit 60% sebanyak 100 ppm yang dicampur dengan deterjen 5 ppm dan dilarutkan dengan air tawar pada wadah atau ember kemudian dinding dan dasar bak digosok-gosok dengan menggunakan scoring pad dan dibilas dengan air tawar hingga bersih dan kemudian dilakukan pengeringan selama dua hari. Pencucian dan pengeringan bak ini bertujuan untuk menghilangkan dan mematikan mikroorganisme pembawa penyakit. Pengisian air laut dalam bak pameliharaan

disaring dengan menggunakan filter bag. Berdasarkan bentuknya bak pembenihan dapat dibedakan menjadi bak persegi empat, bak berbentuk lingkaran, bentuk bulat telur dan bak yang berbentuk kerucut yang biasa disebut conical tank (Martosudarmo dan Ranoemirahardjo, 1980). Larva udang vannamei dapat dipelihara dalam bak yang terbuat dari semen atau fiber glass. Keuntungan menggunakan bak berbahan semen antara lain mudah dalam pembuatan, tahan lama dan mudah dalam memperoleh bahan baku. Kerugiannya antara lain jika lumut tumbuh maka akan sulit dibersihkannya dan bak dapat membuat larva menjadi stress jika tidak ada treatment terlebih dahulu, oleh karena itu bak tidak boleh langsung digunakan karena berpengaruh buruk dalam kehidupan larva. Bak harus direndam dan dicuci terlebih dahulu dengan air tawar. Bak dapat pula dicat untuk menutup pori - pori. Bak dapat berbentuk bulat, oval atau persegi empat berbentuk tumpul. Bak pemeliharaan larva sebaiknya ditempatkan dalam ruangan tertutup untuk menjaga kestabilan suhu dan menjaga intensitas cahaya. Atap bangunan bak pemeliharaan larva dengan menggunakan asbes dengan 20% diantaranya menggunakan atap fiber untuk pencahayaan (Subaidah, dkk, 2006). 2.4.2. Persiapan Air Media Kualitas air harus diatur dan dipelihara pada kondisi menyerupai lingkungan alami udang Penaeid. Air laut yang dimasukkan ke bak harus mengalami beberapa perlakuan dahulu, antara lain penghilangan materi organik yang terlarut dengan cara filtrasi dan pengendapan, ozonisasi
o o

untuk menghilangkan sebagian besar mikroorganisme, dan pendinginan air (25 C - 28 C) agar
o

didapat suhu yang menyerupai habitat asli udang Penaeid. Thermostat diatur pada suhu 27 C
o

dan fluktuasi temperatur harian diatur agar kurang dari 0,5 C (Wyban et al., 1991). 2.4.3. Penebaran Naupli Penebaran nauplius dilakukan pagi hari dengan tujuan untuk menghindari perubahan suhu yang terlalu tinggi dengan cara aklimatisasi 15 menit atau sampai suhu dalam dengan

suhu di luar wadah sama dengan menggunakan thermometer 0°C. Aklimatisasi ini bertujuan untuk menyesuaikan naupli dengan perubahan kondisi lingkungan air di bak pemeliharaan larva (Subaidah dkk, 2006) Nauplius yang ditebar adalah nauplli muda (N3 - N4), hal ini bertujuan agar menekan gangguan proses metamorfosis sekecil mungkin dari stadia protozoea pertama. Karena pada proses pemeliharaan larva udang putih vannamei sering dikenal dengan istilah zoea syndrome atau zoea lemah. 2.4.4. Pengelolaan Pakan Jenis pakan yang diberikan pada larva udang vannamei selama proses pemeliharaan ada dua jenis yaitu pakan alami ( phytoplakton dan zooplakton ) dan pakan komersil (buatan). Masing-masing makanan tersebut diberikan dengan jumlah dan frekuensi tertentu sesuai dengan stadia larva. Menurut Cahyaningsih dkk (2006), pakan alami dari jenis zooplankton yang diberikan pada larva udang vannamei antara lain dapat berupa Artemia salina dengan cara dilakukan pengulturan selama 24 jam dalam wadah berupa gollon air minum volume 20 liter, baru kemudian dapat diberikan pada larva udang vannamei pada M3 – PL1 dengan kepadatan 3 - 4 individu/ml, pada PL2 – PL5 dengan kepadatan 8 - 10 individu/ml, dan PL6 – PL10 dengan kepadatan 11 - 13 individu/ml. Nauplius artemia merupakan zooplankton yang banyak diberikan pada larva udang. Hal ini dikarenakan nauplius Artemia banyak mengandung nilai nutrisi yang dibutuhkan oleh larva udang. Kebutuhan nauplius Artemia mutlak diperlukan seiiring dengan peningkatan usaha pertambakan. Teknik penetasan kista Artemia dilakukan pada conical tank yang berkapasitas 200 liter. Sedangkan bahan yang digunakan untuk proses dekapsulasi kista artemia adalah klorin (NaOCL) dan soda api. Sumber air diperoleh dari air laut dengan menggunakan pompa air dan sumber air tawar berasal dari sumur. Kualitas air yang terukur adalah suhu air 31°C, salinitas 34 promil, pH 8 dan cahaya dari 2 buah lampu 40 watt. Pemanenan nauplius Artemia dilakukan setiap hari dan langsung dikonsumsikan pada larva udang vannamei stadia post larva

(PL1 - PL4). Proses pemberian nauplius Artemia ini dilakukan sebanyak 3 kali yaitu pada pukul 08.00, 13.00 dan 19.00. Selain pemberian nauplius Artemia larva udang vannamei juga diberikan pakan alami Chaetoceros gracilis dan pakan buatan dari pabrik

(http://adln.lib.unair.ac.id/, 2007). Selain pakan alami selama proses pemeliharaan larva udang vannamei diberikan juga pakan tambahan berupa pakan komersil yang tujuannya untuk menjaga agar tidak sampai terjadi under feeding selama pemeliharaan larva. Pakan buatan (artificial feed) adalah pakan yang sengaja disiapkan dan dibuat. Pakan ini terdiri dari ramuan beberapa bahan baku yang kemudian diproses lebih lanjut sehingga bentuknya berubah dari bentuk aslinya. 2.4.5. Monitoring Pertumbuhan Pengamatan pertumbuhan larva udang dilakukan bertujuan untuk mengontrol pertumbuhan larva. Apabila pertumbuhan larva lambat dapat dipacu dengan pemberian pakan yang berkualitas. Menurut Amri dan Kana, (2008), mengatakan apabila pakan yang diberikan berkualitas baik, jumlahnya mencukupi, dan kondisi lingkungan mendukung, maka dapat dipastikan laju pertumbuhan udang akan lebih cepat sesuai yang diharapkan. Sedangkan untuk mengamati kesehatan larva perlu dilakukan dengan pengamatan makroskopis dan mikroskopis antara lain yaitu :  Pengamatan Makroskopis Pengamatan makroskopis dilakukan secara visual dengan mengambil sampel langsung dari bak pemeliharaan sebanyak 1 liter becker glass kemudian diarahkan ke cahaya untuk melihat kondisi tubuh larva, pigmentasi, usus, sisa pakan kotoran atau feces dan butiran-butiran yang dapat membahayakan larva.  Pengamatan Mikroskopis Dilakukan dengan cara mengambil beberapa ekor larva dan diletakkan di atas gelas objek, kemudian diamati dibawah mikroskop. Pengamatan ini dilakukan untuk mengamati

morfologi tubuh larva, keberadaan parasit, pathogen yang menyebabkan larva terserang penyakit. (Subaidah dkk, 2006).

IV. KEADAAN UMUM

4.1. Lokasi BBAP Situbondo Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Situbondo terdiri dari lima divisi yakni, divisi ikan, divisi udang, dan divisi budidaya, instalasi udang Gelung dan instalasi pembenihan udang Tuban. Secara geografis BBAP Situbondo terletak pada posisi 113055’56’’ BT – 114000’00” BT dan 07040’32” LS – 07042’35” LS. Divisi ikan sekaligus sebagai kantor utama BBAP Situbondo terletak di Dusun Pecaron, Desa Klatakan, Kecamatan Panarukan Kabupaten Situbondo. Divisi udang terletak di Desa Blitok, Kecamatan Mlandingan Kabupaten Situbondo. Sedangkan divisi budidaya berlokasi di desa Pulokerto, Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan. Sedangkan instalasi pembenihan Gelung terletak di Desa Gelung, Kecamatan Panarukan kabupaten Situbondo. Batas – batas lokasi BBAP Situbondo yakni sebelah utara berbatasan dengan selat Madura, sebelah Timur berbatasan dengan PT. Central Pertiwi Bahari (CPB), sebelah selatan berbatasan dengan rumah penduduk dan sebelah barat berbatasan dengan pemukiman penduduk Desa Klatakan. Lebih jelasnya denah lokasi BBAP Situbondo dapat dilihat pada Lampiran 1.

4.2. Sejarah Berdirinya Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Situbondo Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Situbondo berdiri pada tahun 1986 yang pada awalnya bernama proyek Sub Senter Udang Windu Jawa Timur di bawah naungan Direktorat Jendral Perikanan, Departemen Pertanian. Sub senter udang windu ini terletak di Desa Blitok, Kecamatan Mlandingan Kabupaten Situbondo dan merupakan cabang dari BBAP Jepara, Jawa Tengah. Kemudian melepaskan diri dari BBAP Jepara dan berganti nama menjadi Loka Balai Budidaya Air Payau yang ditetapkan pada tanggal 18 April 1994 melalui surat keputusan Menteri Pertanian nomor : 246/Kpts/OT.210/4/94. Loka Balai Budidaya Air Payau terdiri dari tiga divisi meliputi divisi ikan, divisi udang dan divisi budidaya.

Loka Balai Budidaya Air Payau Situbondo merupakan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Direktorat Jenderal Perikanan bidang pengembangan produksi budidaya perikanan air payau yang bertanggung jawab kepada Direktorat Jendral Perikanan. Dengan beban tugas dan tanggung jawabnya semakin berat maka pada tanggal 1 Mei 2001 Status Loka Balai Budidaya Air Payau dinaikkan menjadi Balai Budidaya Air Payau Situbondo berdasarkan surat Keputusan Menteri Perikanan dan Kelautan No. KEP.26D/MEN/2001.

4.3. Tugas dan Fungsi BBAP Situbondo Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan No. KEP.26D/MEN/2001, Balai Budidaya Air payau Situbondo mempunyai tugas melaksanakan penerapan teknik pembenihan pembudidayaan ikan air payau serta pelestarian sumberdaya induk /benih ikan dan lingkungan. Dalam melaksanakan tugas, BBAP Situbondo menyelenggarakan fungsi: a. Pengkajian, pengujian, dan bimbingan penerapan standar pembenihan dan pembudidayaan ikan air payau. b. Pengkajian standard dan pelaksanaan sertifikasi sistim mutu dan sertifikasi personil pembenihan serta pembudidayaan ikan air payau. c. Pengkajian system dan tata laksana produksi dan pengelolaan induk penjenis dan induk dasar ikan payau. d. Pelaksanaan pengujian teknik pembenihan dan pembudidayaan ikan air payau. e. Pengkajian standar pengawasan benih, pembudidayaan, serta pengendalian hama dan penyakit ikan air payau. f. Pengkajian standar pengendalian lingkungan dan sumber daya induk/benih ikan air payau. g. Pelaksanaan sistim jaringan labolatorium pengujian,pengawasan benih,dan pembudidayaan ikan air payau. h. Pengelolaon dan pelayanan informasi dan publikasi pembenihan dan pembudidayaan ikan air payau.

i. Pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga.

4.4. Struktur Organisasi Berdasarkan surat keputusan menteri Kelautan dan Perikanan No. KEP. 26 D/MEN/2001 pembagian tugas dan fungsi kerja dengan susunan organisasi terdiri dari seksi standarisasi dan informasi, seksi pelayanan teknis, sub bagian tata usaha dan kelompok jabatan fungsional. Untuk lebih jelasnya struktur organisasi BBAP Situbondo dapat dilihat pada Lampiran 2. Kepala BBAP Situbondo bertugas untuk merumuskan kegiatan, mengkoordinasi dan mengarahkan tugas penerapan teknik pembenihan dan pembudidayaan ikan air payau serta pelestarian sumber daya induk atau benih ikan air payau dan lingkungan serta membina bawahan dan di lingkungan BBAP Situbondo sesuai dengan prosedur dan peraturan yang berlaku untuk kelancaran pelaksanaan tugas. Seksi standarisasi dan informasi mempunyai tugas untuk menyiapkan bahan standart teknik dan pengawasan pembenihan dan pembudidayaan ikan air payau. Sub bagian tata usaha mempunyai tugas melakukan administrasi keuangan,

kepegawaian, persuratan, perlengkapan dan rumah tangga serta pelaporan. Kelompok jabatan fungsional di lingkungan BBAP Situbondo bertugas melaksanakan kegiatan perekayasaan, pengujian, penerapan, bimbingan hama dan penyakit ikan, pengawasan pembenihan, pembudidayaan dan penyuluhan serta kegiatan lain sesuai tugas masing – masing jabatan fungsional berdasarkan peraturan perundang – undangan yang berlaku.

4.5. Sarana dan Prasarana BBAP Situbondo Di BBAP Situbondo terdapat beberapa Sarana dan Prasarana sebagai penunjang atau pendukung untuk mencapai maksud dan tujuan dalam suatu kegiatan pembenihan udang vannamei. Macam-macam prasarana yang terdapat di BBAP Situbondo terdiri atas: 1) Gedung guest house / mess sebanyak 16 buah.

2) Gedung utama, sebagai ruangan pimpinan, ruangan staf dan tata usaha 3) Gedung laboratorium yang sampai saat ini difungsikan sebagai ruang laboratorium sekaligus ruang kerja kepala seksi. 4) Bangsal kerja yang difungsikan sebagai ruangan staf teknis dan ruang kerja kepala seksi pengadaan benih. 5) Gedung tambak yang difungsikan untuk ruang kerja kepala seksi induk dan koordinator tambak, sebagai ruangan staf. 6) Rumah dinas pimpinan dan staf sebanyak 12 buah. 7) Bangsal kerja sebanyak 10 buah yang terdiri dari bangsal C1, C2, C3, D1, D2, D3, E1, E2, E3, dan bangsal G. 8) Gudang mesin, sebagai tempat penyimpanan mesin seperti generator set dan alat pompa air lainnya. 9) Gedung perpustakaan, auditorium, ruang kuliah, dan ruang makan. Sedangkan jenis sarana yang dimiliki oleh BBAP Situbondo terdiri atas: 1) Ember dan Gayung, digunakan saat memberikan pakan alami dan buatan. Ember digunakan sebai wadah pakan yang telah dilarutkan. 2) Saringan pakan, digunakan untuk menyaring pakan yang akan diberikan. 3) Timbangan Digital, digunakan untuk menimbang pakan yang akan diberikan. 4) Terpal, digunakan untuk menutup bak pemeliharan agar intensitas cahayanya berkurang dan mempertahankan suhu dalam bak pemeliharaan. 5) Beaker glass, digunakan untuk memonitoring pertumbuhan. Caranya dengan mengambil sampel larva menggunakan beaker glass lalu diamati.

V. HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1. Pemeliharaan Larva

5.1.1. Persiapan Bak Pemeliharaan Larva Di BBAP Situbondo bak yang digunakan untuk pemeliharaan larva udang vannamei terbuat dari semen dilapisi cat berwarna biru muda, berbentuk persegi panjang dengan kemiringan 3% ke arah pembuangan, dan berkapasitas 10 ton. Dalam kerjanya pembersihan bak dilakukan dengan cara membilas bak dengan menggunakan air tawar sampai bersih. Selanjutnya dilakukan pengeringan hingga hari berikutnya. Kemudian, diberi kaporit 60% sebanyak 100 ppm secara merata pada dinding dan bagian dasar bak dan dibiarkan selama 1 hari lalu dibilas lagi dengan sabun deterjen dan air tawar, setelah itu dilakukan pengeringan selama 2 hari. Proses pencucian bak dilakukan dengan menggunakan deterjen secukupnya dan dilarutkan dengan air tawar pada timba, kemudian dinding dan bagian dasar bak digosok-gosok menggunakan spon lalu dibilas kembali dengan air tawar hingga bersih. Hal ini sesuai dengan pendapat Subaidah, dkk (2006), yang menyatakan bahwa pencucian bak dilakukan dengan menggunakan kaporit 60% sebanyak 100 ppm yang dicampur dengan deterjen 5 ppm dan dilarutkan dengan air tawar pada wadah atau ember kemudian dinding dan dasar bak digosok-gosok dengan menggunakan scoring pad dan dibilas dengan air tawar hingga bersih dan kemudian dilakukan pengeringan selama dua hari. Pencucian dan pengeringan bak ini bertujuan untuk menghilangkan dan mematikan mikroorganisme pembawa penyakit.

5.1.2. Persiapan Air Media Pengisian air laut kedalam bak pemeliharaan larva dilakukan dengan menggunakan filter bag ukuran 10 µ, sebanyak 7 ton atau setengah dari kapasitas bak. Pengisian air laut dapat dilihat pada Gambar 5.

Gambar 5. Pengisian menggunakan filter bag (Data Primer, 2011) Air yang dimasukkan berasal dari laut yang disedot pompa air kedalam tandon hingga akhirnya disedot menuju bak pemeliharaan larva. Setelah itu air di treatment dengan

menggunakan EDTA 5 ppm, dan diaerasi kuat selama 24 jam agar larutan dapat tercampur rata dengan air media tersebut. Kemudian diendapkan selama 15 menit. Setelah itu air media dibuang sedikit untuk menghilangkan sisa endapan EDTA untuk dapat bisa digunakan selanjutnya. Persyaratan kualitas air yang dimasukkan sudah cukup baik, karena dalam persiapan air sebelumnya air laut telah di treatment dan juga melewati proses sinar UV selama ada di bak tendon. Untuk menjaga agar suhu air selalu baik, maka bak pemeliharaan ditutup dengan terpal biru. Fungsinya agar suhu air tetap berada di suhu normal dan kualitas air akan tetap baik.

5.1.3. Penebaran Naupli Udang Vannamei Naupli yang ditebar berasal dari BBAP Situbondo itu sendiri. Penebaran naupli dilakukan pada pagi hari, hal ini dilakukan dengan harapan untuk menghindari fluktuasi suhu yang terlalu tinggi terhadap lingkungan. Padat tebar dalam bak pemeliharaan larva sebanyak 167 ekor/liter, dengan populasi mencapai 1.170.000 ekor/bak 10 ton dengan stadia tebar Naupli (N) untuk 7 ton volume air. Padat tebar yang dilakukan oleh BBAP Situbondo tersebut berbeda dengan Better Management Practices (BMP) Manual for Black Tiger Shrimp (Penaeus monodon) Hatcheries (2005), yang menyatakan bahwa padat tebar naupli sekitar 100 - 150 ekor/liter dalam air media pemeliharaan sekitar 50 - 75 % dari volume bak. Sebelum ditebar naupli yang masih berada dalam ember diaklimatisasi terlebih dahulu pada bak pemeliharaan larva selama ± 15 menit. Aklimatisasi terhadap suhu dan salinitas perlu dilakukan sebelum naupli ditebar ke dalam bak pemeliharaan larva agar naupli tidak mengalami stres. Setelah dilakukan penebaran aerasi harus diatur, jangan sampai aerasi dalam bak terlalu besar dan terlalu kecil sehingga dapat menyebabkan stres pada nauplius. Kualitas air media di BBAP Situbondo cukup baik, dengan suhu 31 - 320C, salinitas 32 ppm, dan pH sebesar 7,5. Sehingga naupli udang vannamei dapat beradaptasi dan tumbuh dengan baik.

5.2.

Manajemen Pakan Larva Udang Vannamei Jenis pakan yang diberikan pada larva udang vannamei terdiri dari pakan alami dan

pakan buatan. Pakan alami yang digunakan adalah Skeletonema dan Artemia. Sedangkan untuk pakan buatan menggunakan beberapa merek seperti Rotemia, Rotofier, dan Brine Shrimp Flakes. Hal ini sesuai pendapat Wardiningsih (1999), yang menyatakan bahwa, secara umum pakan yang diberikan pada larva udang vannamei selama proses pemeliharaan ada dua jenis yaitu pakan alami (phytoplankton dan zooplankton) dan pakan komersil (buatan).

Frekuensi pemberian pakan diberikan 8 kali sehari. Dosis pemberian pakan alami dan buatan pada larva udang vannamei disesuaikan dengan stadia larva. 5.2.1. Pakan Alami Pakan alami merupakan pakan yang sudah tersedia di alam. Berikut pakan alami yang digunakan di BBAP Situbondo: A. Skeletonema costatum Skeletonema costatum merupakan salah satu jenis phytoplankton dari kelompok diatom. Skeletonema ini digunakan sebagai pakan alami bagi larva udang vannamei dari naupli3-mysis3. BBAP Situbondo dalam pengadaan pakan alami ini tidak dengan kultur sendiri, melainkan BBAP Situbondo membelinya secara langsung dari PT Summa Benur sebanya 7 kantong. 1 kantong berisi 5 liter, seharga 10.000/kantong. Gambar 6. Skeletonema c pada tempat penampungan

(Data primer, 2011) Dosis yang diberikan sebanyak 10 liter setiap 1 pemberian pakan. Frekuensi pemberian hanya 2 kali dalam sehari, pada pukul (07.00) pagi dan (15.00) sore hari. Penebarannya dengan mengambil skeletonema di bak penampungan sebanyak 10 liter keadaan timba, selanjutnya dilakukan pemberian secara merata kebak larva. B. 1. Artemia salina Proses Dekapsulasi dan Kultur Artemia

a)

Proses Dekapsulasi Artemia, dekapsulasi dapat diartikan sebagai proses penipisan/pembersihan cangkang. Proses ini biasanya dilakukan untuk menipiskan cangkang pada artemia, agar nauplius artemia dapat keluar dengan mudah. 1) Ambil 1 kaleng cyste artemia lalu dibuka dan dituang ke dalam timba berukuran 10 liter, rendam cyste artemia dengan air tawar ±7 liter selama 15 menit. 2) Selanjutnya, tiriskan cyste artemia dengan saringan 100 µ. Kembalikan lagi cyste artemia kedalam timba berukuran 10 liter, lalu beri chlorine sebanyak 1 liter. Fungsi dari chlorine adalah melarutkan senyawa lipoprotein pada cangkang telur artemia yang banyak mengandung heamatin sehingga

mempercepat pengikisan cangkang telur artemia. 3) Aduk dengan tekanan yang kuat tujuannya untuk menghomogenkan larutan chlorine dalam proses dekapsulasi, selama ± 5 menit. 4) Setelah dekapsulasi cyste artemia, saring kembali dengan memakai saringan 100 µ, lalu dibilas hingga bersih dengan air tawar sampai bau chlorine benar-benar hilang. Proses pengadukan diulang 3-4 kali dengan chlorine yang diakhiri dengan perubahan warna dari warna awal (coklat keputihan) menjadi warna orange atau merah bata. Selama proses dekapsulasi diusahakan suhu tidak lebih dari 40ºC karena dapat menyebabkan artemia terbakar dan mati. 5) Kemudian dibungkus dengan plastik yang dibagi menjadi 15 bagian, masing-masing sebanyak 80 grm. Proses dekapsulasi Artemia sp dapat dilihat pada Lampiran 3.

b)

Proses Kultur Artemia, kultur dapat diartikan sebagai proses membudidayakan mahluk hidup dari ukuran kecil sampai ukuran yang diharapkan. 1) Dalam setiap proses pengkulturan hanya membutuhkan satu bagian saja dan sisanya dimasukkan ke dalam lemari pendingin. Kultur dilakukan setiap hari pada pagi hari untuk memasok naupli artemia pada keesokan harinya. 2) Tempat kultur atau menetaskan cyste artemia menggunakan timba bervolume 10 liter, kemudian diisi air laut yang telah steril sebanyak 7 liter dan diberi aerasi. Selanjutnya, sekitar 12-24 jam cyste artemia akan menetas menjadi nauplius artemia.

Keuntungan dari dekapsulasi artemia adalah: 1. Membunuh bakteri dan jamur yang terdapat pada cyste melalui pemberian chlorine. 2. Mengurangi kotoran cangkang setelah penetasan karena adanya penipisan pada cangkang. 3. Lebih cepat menetas karena nauplius artemia mudah merobek cangkang yang tipis, sehingga tingkat penetasan tinggi.

Gambar 7. Kultur artemia dan artemia dalam kemasan (Data primer, 2011)

2.

Pemberian Nauplius artemia Nauplius artemia merupakan pakan alami jenis zooplankton yang diberikan pada larva

udang mulai dari stadia post larva 1. Pemberian nauplius artemia dikarenakan banyak mengandung nilai nutrisi yang sangat dibutuhkan oleh larva dan merupakan zooplankton yang bergerak aktif sehingga dapat merangsang serta meningkatkan nafsu makan larva udang. a. Dosis Pemberian

dosis pemberian pakan alami dilakukan pada stadia PL 1-PL9 dengan 100 - 200 ekor/hari. Dosis pemberian pakan alami dapat dilihat pada Tabel 7.
Tabel 7. Dosis Pemberian Pakan Alami Nauplius Skeletonema c Stadia (sel/ml/hari) (ekor/hari) Naupli3-4 Naupli5-6 Zoea1 Zoea2 Zoea3 Mysis1 Mysis2 Mysis3 PL1 – PL9 Sumber : BBAP Situbondo (2011) Kandungan nutrisi naupli artemia dapat dilihat padda Tabel 8. Tabel 8. Kandungan Nutrisi Naupli Artemia No. Kandungan Nutrisi Komposisi (%) Min.600 Min.600 Min. 600 Min. 600 Min.600 Min.600 Min.600 100 - 200 Pemberian Skeletonema c dan artemia dilakukan pada pukul 07.00 nauplius artemia Keterangan

atau 15.00

1. 2. 3. 4. 5.

Protein Karbohidrat Lemak Air Abu

40 - 60 15 - 20 15 - 20 1 - 10 3- 4

Sumber : BBAP Situbondo (2011) b. Frekuensi dan Waktu Pemberian Frekuensi pemberian nauplius Artemia sama dengan Skeletonema c yaitu hanya dua kali dalam sehari, pagi (07.00) dan sore hari (15.00). c. Cara Pemberian Pemanenan dilakukan setelah cyste menetas dengan cara mematikan aerasi dan biarkan selama 5 - 10 menit agar sisa cangkang artemia yang tidak menetas mengendap di dasar, nauplius artemia disaring dengan menggunakan saringan 100 µ dan dimasukkan kedalam timba, kemudian dicuci dengan air laut. Nauplius artemia diberikan dengan cara ditebar secara merata ke seluruh bagian bak pemeliharaan. 5.2.2. Pakan Buatan 1. Jenis Pakan Buatan Pakan buatan merupakan pakan yang diberikan pada larva udang selama proses pemeliharaan selain pakan alami. Pakan buatan berperan sebagai pakan tambahan dan untuk menjaga agar tidak sampai terjadi under feeding. Hal ini sependapat Sumeru dan Anna (1992), yang menyatakan bahwa pakan buatan merupakan alternatif yang penyediaannya secara continue atau berlanjut memungkinkan dapat digunakan sebagai pengganti atau pelengkap makanan hidup. Di BBAP Situbondo pakan buatan diperoleh atau didapat dengan tidak memilih bahan dan meramu pakan secara manual atau dibuat sendiri melainkan diperoleh dengan membeli langsung dari produsen pembuat pakan buatan atau pabrik dalam bentuk powder dan cair. Pakan buatan yang digunakan bermerek Rotemia yang memiliki komposisi atau kandungan

nilai gizi dan nutrisi yang tinggi yang sangat diperlukan bagi pertumbuhan larva udang. Untuk lebih jelasnya mengenai komposisi pakan buatan dapat dilihat pada Tabel 9.

Tabel 9. Komposisi Pakan Buatan Nama No Pakan Buatan Stadia Ukuran Pakan Komposisi

1

RotemiaTM

N Mysis3

300 meshes (20 - Protein min 52%, lipid 16 %, 50 µm) Fiber max 7 %, moisture 8 %, Ash max 6,5 %

2

Rotofier

Z PL5

150 - 200 meshes Protein min 50%, moisture (50 - 100 µm) max 8%, Fiber max 6%, lipid 16%, Ash max 6,5%

3

Brine Shrimp Flakes

Z PL10

Mesh (75 - 150 µ)

Protein min 48%, lipid 12%, Fiber max 3%, moisture 8%, Ash max 10%

Sumber : BBAP Situbondo (2011) Untuk lebih jelasnya mengenai macam pakan buatan dapat dilihat pada Gambar 8.

Gambar 8. Pakan Buatan ( Data Primer, 2011) 2. Pemberian Pakan Buatan Pakan buatan berperan sebagai pakan tambahan yang ketersediannya secara continue yang memungkinkan dapat digunakan sebagai pengganti atau pelengkap dari pakan alami. Oleh karena itu, sirkulasi atau ketersediaan pakan alami tidak selalu ada setiap saat yang mana harus melalui proses pengkulturan terlebih dahulu. Sedangkan pakan buatan ketersediannya selalu ada karena dibuat oleh mesin atau pabrik dalam bentuk powder atau cair dengan kandungan nutrisi dan nilai gizi yang tinggi serta lengkap, sehingga dapat dijadikan pengganti atau tambahan pakan sewaktu pakan alami tidak tersedia. a. Dosis, Frekuensi, dan Waktu Pemberian Dosis pemberian pakan buatan tergantung dari tingkatan stadia larva, pakan buatan mulai diberikan saat stadia zoea1 sampai post larva. Semakin tinggi tingkat stadia larva maka pemberian pakan buatan semakin meningkat dikarenakan sifat dari udang vannamei yang pemakan lambat dan terus-menerus, jika ketersediaan pakan tersebut habis maka sifat kanibalisme udang muncul yang berdampak pada Survival Rate (SR). Frekuensi pemberian pakan buatan di BBAP Situbondo 6 kali/hari dengan selang waktu 4 jam. Pemberian pakan buatan setiap 4 jam sekali karena untuk memperkirakan kondisi larva itu lapar dan menghindari endapan-endapan dari sisa pakan sebelumnya. Dosis dan Waktu Pemberian Pakan Buatan dapat dilihat pada Tabel 10.

Tabel 10. Dosis dan Waktu Pemberian Pakan Buatan Dosis Stadia (grm) N2 – Z2 Z2 – Z3 Z3 – M1 M1 – M2 M2 – M3 M3 – PL5 4 6 7 8 9 10 05.00 RT RT RT RT RT RFBSF 09.00 RT RT RT RT RFBSF 13.00 RT RT RT RT RFBSF 17.00 RT RT RT RT RT RFBSF 21.00 RT RT RT RT RT RFBSF 01.00 RT RT RT RT RT RFBSF Jenis dan Waktu Pemberian Pakan

Sumber : BBAP Situbondo (2011) Keterangan: RT RF : Rotemia (pakan buatan) : Rotofier (pakan buatan)

BSF : Brine Shrimp Flakes (pakan buatan)

b.

Cara Pemberian Di BBAP Situbondo, pakan buatan terdiri dari dua macam bentuk yaitu dalam bentuk

powder (Rotemia, Rotofier, dan Brine Shrimp Flakes) dan cair. Kedua macam bentuk pakan buatan tersebut dalam pemberiannya terlebih dahulu dilarutkan dengan air tawar. Misalnya,

pada stadia zoea2 pada pukul 13.00 diberikan pakan buatan Rotemia (powder), pada pemeliharaan larva terdapat 1 bak yaitu: E1, padat tebar 1.170.000. Jadi, timbang pakan buatan Rotemia dengan dosis 6 gram dan hari berikutnya menambah menjadi 7 gram, sampai larva siap panen. Lain halnya dengan pakan buatan jenis Rotofier dan Brine Shrimp Flakes, ke dua pakan tersebut dicampur dengan perbandingan 1:1, masing-masing 3 grm. Sebanyak 6 grm Rotemia dimasukkan ke dalam timba lalu disaring dengan saringan 100 µ dan dilarutkan dengan air tawar ± 10 liter kemudian diaduk agar tidak terjadi endapan dan pakan buatan yang telah tercampur dengan air tawar, pemberian dilakukan dengan cara menyebarkannya secara merata ke seluruh permukaan air pada bak pemeliharaan. Pencampuran pakan buatan dengan air tawar dan cara penyebaran pakan secara merata dapat di lihat pada Gambar 9 dan 10.

Gambar 9 dan 10. Pencampuran dan Penyebaran Pakan Buatan ( Data Primer, 2011)

Pemberian pakan yang dilakukan sudah sangat efektif. Hal ini terlihat dari setiap perkembangan stadia yang sehat dan terus berkembang bagi pertubuhan larva.

5.3.

Pengelolaan Kualitas Air Pengelolaan kualitas air pada pemeliharaan larva udang vannamei dilakukan dengan

beberapa cara, yaitu : penyiponan (dilakukan pada pagi hari saat pertumbuhan larva mencapai stadia mysis1) dan ganti air (dilakukan pada pagi hari setelah larva mencapai stadia mysis2) dengan menurunkan air sebanyak 4 ton dari volume awal air 7 ton dan diiringi pengisian air

kembali sebanyak volume awal air. Monitoring kualitas air dilakukan setiap hari. Monitoring yang dilakukan hanya pengamatan suhu saja, sedangkan yang lainnya seperti DO, salinitas, dan pH, tidak dilakukan. Pengukuran suhu air pemeliharaan larva udang vannamei di BBAP Situbondo dilakukan dengan menggunakan termometer. Termometer diikat dalam media pemeliharaan agar perubahan suhu yang terjadi dapat diamati. Pengukuran suhu dilakukan pada pagi dan sore hari. Suhu pada pemeliharaan larva udang vannamei berkisar 31 - 32 0C, hal ini sesuai dengan pendapat Haliman dan Adijaya, (2005) yang menyatakan bahwa suhu optimal pertumbuhan udang antara 26 - 32 0C.

5.4. Pengendalian Penyakit Pada pemeliharaan larva udang vannamei BBAP Situbondo, tidak ditemukan penyakit Karena telah dilakukannya tindakan pencegahan. Tindakan pencegahan dilakukan dengan cara mensterilisasi peralatan, pengeringan bak, melakukan treatment air, baik treatment air tandon maupun treatment air media pemeliharaan larva. Treatment air tandon hanya menggunakan sinar UV, sedangkan treatment air media pada bak pemeliharaan menggunakan EDTA 5 ppm.

5.5.

Monitoring Pertumbuhan Monitoring pertumbuhan di BBAP SItubondo dilakukan sejak penebaran nauplius. Setiap

hari larva udang dikontrol dengan rutin. Monitoring ini bertujuan untuk : 1. Mengetahui sejauh mana pertumbuhan larva. 2. mengetahui stadia mana pertumbuhan larva. 3. Mengetahui perkembangan udang selama moulting. 4. Memprediksi hasil panen.

Monitoring ini dilakukan dengan mengambil sampel dari beberapa titik, namun yang sering diambil yaitu titik pojok bak karena larva udang akan cenderung mengumpul di daerah pojok. Pengembilan sampel ini menggunakan beaker glass. Selanjutnya diamati, pengamatan ini umumnya dilakukan oleh teknisi. a. Larva memasuki stadia zoea, ditandai dengan adanya kotoran yang selalu menggantung seperti ekor, ini berlangsung selama 4 hari. b. Larva memasuki stadia mysis, apabila cara berenangnya ke belakang dan sedikit bengkok. Fase ini berlangsung selama 3 hari. c. Larva memasuki stadia PL, apabila sudah tampak seperti udang dewasa yaitu larva sudah berenang dengan normal dan bentuk tubuh serta alat pencernaanya sudah sempurna. Larva udang vannamei ini jika diamati dengan beaker glass pada stadia zoea-mysis akan melayang-layang di air bila pada stadia PL larva akan terlihat aktif bergerak, PL yang pertumbuhannya lebih rendah daripada yang lainnya atau mempunyai bentuk badan yang lebih kurus dari yang lain akan berada di permukaan gelas beaker. Dari monitoring tersebut didapatkan hasil dari pertumbuhan larva cukup baik, karena perkembangan pertumbuhan larva setiap stadia stabil. Dalam satu siklus produksi pertumbuhan larva belum tentu sama. Dalam arti pertumbuhannya tidak sama atau tidak seragam, sebagai contoh larva dalam bak yang seharusnya sudah memasuki masa PL tetapi pada pengamatan masih ada yang masih stadia mysis. Hal ini disebabkan karena kemampuan moulting setiap larva itu berbeda.

5.6. Pemanenan Pemanenan larva udang vannamei biasanya dilakukan saat stadia minimal post larva9 (PL9) dengan ciri-ciri uropoda telah terbuka semua atau benur yang sudah siap di tebar di

tambak. Namun, hal tersebut dapat berubah sesuai dengan permintaan pembeli atau konsumen. a. Cara Panen Terlebih dahulu air dalam bak pemeliharaan larva diturunkan hingga 50% (volume bak 10 ton terisi air sebanyak 7 ton diturunkan menjadi 3 ton) melalui pipa goyang atau pipa pengeluaran dan pipa saringan bagian dalam. Hal ini sesuai dengan pendapat Murtidjo (2003), yang menyatakan bahwa salah satu tahapan pemanenan adalah dengan menurunkan air dalam bak pemeliharaan secara perlahan-lahan dengan penyiponan sampai tertinggal setengahnya. Air yang keluar ditampung dengan menggunakan ember bersaring dengan ukuran saringan 300 µ. Benur diseser dan ditampung dalam baskom bersaring. Setelah jumlah benur dalam bak berkurang, pipa saringan bagian dalam dilepaskan untuk dilakukan panen total. Selanjutnya disaring kembali dengan saringan rangka besi ukuran 50 x 70 cm. Air dialirkan melalui saringan saluran pembuangan dan ditampung dalam ember bersaring. Setelah pemanenan selesai, dilakukan sampling kepadatan benur dengan menggunakan takaran yang telah diperhitungkan dari setiap sampling tersebut. Misalnya, dilakukan sampling dengan menggunakan skopnet dengan jumlah benur sebanyak 2.500 ekor/skopnet. b. Pengemasan Benur yang telah dipanen dan ditakar dituang dalam kantong plastik yang telah diisi air laut sebanyak 4 liter. Kemudian diberi oksigen (O2) dengan perbandingan air laut dan O2 1:1,5 atau sesuai dengan kepadatan dan jarak pengiriman, lalu ikat dengan karet gelang.

5.7. Produksi dan Pemasaran BBAP Situbondo memproduksi atau menghasilkan larva sebanyak 300.000 ekor larva, dengan tingkat kelulushidupan larva (SR) 25,6% dari jumlah tebar 1.170.000 ekor. Benur siap

tebar pada tambak hasil pemeliharaan larva BBAP Situbondo yang akan dipasarkan untuk tambak milik sendiri dan sebagai sampel dalam laboratorium biotek.

VI. KESIMPULAN DAN SARAN

6.1.

Kesimpulan Dari hasil Pemeliharaan Larva Udang vannamei yang telah dilaksanakan di BBAP Situbondo penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Manajemen pakan yang diterapkan pada pemeliharaan udang vannamei sudah cukup baik karena pakan yg diberikan berkualitas baik, serta dosis pemberian pakan tepat dan frekwensi pemberian pakan yang diberikan tepat, namun pada pertumbuhan dirasa tidak seragam kemungkinkan dalam cara pemberian pakan yang kurang tepat membuat pertumbuhan larva menjadi tidak seragam dan laju pertumbuhan lambat serta tingkat kelulushidupan (SR) rendah yaitu hanya 25,6%. 2. Tidak ditemukannya penyakit pada saat pemeliharaan karena dosis dan frekwensi pemberian pakan diberikan secara tepat.

6.2.

Saran Saran yang dapat saya berikan pada BBAP Situbondo antara lain : 1. Dalam pemberian pakan larva udang vannamei sebaiknya dilakukan dengan cara yang baik dan benar, yakni dengan terpal penutup bak larva dibuka sehingga tidak mempersulit pada saat pakan ditebar.

2. Penggunaan vitamin sebaiknya dilakukan, agar larva terhindar dari segala penyakit, dan dapat meningkatkan daya tubuhnya.

DAFTAR PUSTAKA BBAP Situbondo. 2006. Pembenihan Udang Vannamei. Standarisasi dan Informasi. Situbondo Cahyaningsih, H. S. 2006. Petunjuk Teknis Produksi Pakan Alami. Direktorat Jendral Perikanan. Situbondo. 34 hal. Farhan, Goenawan M, Insani dan Marliani. 2006. Jurnal BAPPL Sekolah Tinggi Perikanan. Bagian Administrasi Pelatihan Perikanan Lapangan. Serang. Ghufran, M. 2006. Pemeliharaan Udang Vanname. INDAH. Surabaya. Gramedia. Haliman, Rubiyanto W dan Dian Adijaya. 2005. Budidaya Udang Vannamei. Penebar Swadaya. Jakarta. http://adln.lib.unair.ac.id/. Teknik Penetasan Kista Artemia Dengan Metode

Dekapsulasi Yang Digunakan Sebagai Pakan Udang Vannamei (Litopenaeuas Vannamei) Stadia Post Larva Di Unit Pembenihan Gelung Kecamatan Panarukan, Kabupaten Situbondo, Propinsi Jawa Timur. Researcth Universitas Airlangga. Surabaya. [16 Oktober 2010] Kanra, Iskandar dan Khairul Amri. 2008. Budidaya Udang Vannamei. Jakarta. Martosudarmo, B dan Ranoemirahardjo, B.S. 1980. Pedoman Pembenihan Udang Penaid. Direktorat Departemen Pertanian.139 hal. Mudjiman,A. 2004. Makanan Ikan. Penebar Swadaya. Jakarta Murtidjo,B.A. 2003. Benih Udang Windu Skala Kecil. Kanisius. Yogyakarta Narbuko,C dan Ahmad Achmadi. 2001. Metode Penelitian. Bumi Aksara. Jakarta Nautika. 2009. Pakan Alami Skeletonema costatum. http://jeniebReport.

nautika.blogspot.com/2009/10/pakan-alami-skeletonema-costatum.html [23 Oktober 2011] Nazir, M. 1988. Metodologi Penelitian. Ghalia Indonesia. Jakarta Timur Purnomo, S. H. 2008. Perkembangan ekspor Udang Vannamei. www.dkp.go.id Oktober 2009] [8

Salim,

A.

2009.

Pembenihan

Udang

Windu

dan

Produksi

Pakan

Alami.

http://www.scribd.com/doc/22477392/Laporan-Magang-Pembenihan-UdangWindu [23 oktober 2011] SNI.2009. Produksi Udang Vannamei (Litopenaeus vannamei) Kelas Benih Sebar. websisni.bsn.go.id/index.php?/sni_main/sni/unduh/9381 Subagyo, P Joko. 1991. Metode Penelitian Dalam Teori Dan Praktek. UD.Rineka Subaidah, Pramudjo, Oktiandi, Manijo, dan M. Yunus. 2006. Pembenihan Udang Vannamei (Litopenaeus Vannamei). Direktorat Jendral Perikanan Budidaya. Situbondo. 51 hal. Sumeru, S.U dan Anna S. 1999. Pakan Udang Windu. Kanisius. Yogyakarta Suyanto, S. Rachmatun, dan Enny Purbani Takarina. 2009. Panduan Budidaya Udang Windu. Penebar Swadaya. Jakarta Wardiningsih. 1999. Materi Pokok Teknik Pembenihan Udang. Universitas Terbuka. Jakarta www..aquaculture.com. Ciri-ciri Benur Yang Baik. [14 Oktober 2010] Wyban, J. A. 1992. Selective Breeding of Specifik Pathogen Free (SPF) Shrimp for Health and Increased Growth in Diseases of Cultural Penaeid Shrimp in Asia and United State. Proc. of Workshop in Honolulu. 257-268.

Lampiran 1. Denah Balai Budidaya Air Payau Situbondo

Lampiran 2. Struktur Organisasi Balai Budidaya Air Payau Situbondo

Kepala Balai

Kepala Sub. Bagian tata usaha

Kepala seksi standarisasi Dan informasi

Kepala seksi Pelayanan teknis

Kelompok jabatan fungsional koordinator

Perekayasaa n Pengawas Benih Pranata humas

Litkayasa Pengawas Budidaya Peng. Hama dan Penyakit

Lampiran 3. Proses Dekapsulasi Artemia sp

Pemberian Chlorine

Pengadukan dilakukan sampai telur artemia berwarna orange

Memasukkan dalam timba 100 liter dan diaerasi kuat

Dibilas menggunkan air tawar Hingga bau chlorine hilang

Penyaringan menggunakan Saringan 100 mikron

Panen dilakukan dengan cara disipon pada bagian atas

Larva Artemia Stadia Post Larva

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->