P. 1
Perka BKPM 12 Tahun 2009

Perka BKPM 12 Tahun 2009

|Views: 623|Likes:
Published by Husni Syam

More info:

Published by: Husni Syam on Dec 08, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/21/2012

pdf

text

original

KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL

REPUBLIK INDONESIA
SALINAN
PERATURAN
KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
NOMOR 12 TAHUN 2009 .
TENTANG
PEDOMANDANTATA CARA PERMOHONANPENANAMAN MODAL
DENGANRAHMATTIJHANYANGMAlIAESA
KEPALABADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
7
Menimbang : a. bahwa dalam rangka me1ak:sanakan ketentuan Pasal 2 dan Pasal 44
Peraturan Presiden Nomor 90 Tabun 2007 tentang Badan Koordinasi
Penanaman Modal; .
b. bahwa dalam rangka me1ak:sanakan ketentuan Pasal 9 ayat (1)
Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah
Provinsi, dan Pemerintahan Daerah KabupateniKota;
c. bahwa dalam rangka me1ak:sanakan ketentuan Pasal 15 ayat (1)
Peraturan Presiden Nomor 27 Tabun 2009 tentang Pelayanan
Terpadu Satu Pintu di Bidang Penanaman Modal;
d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam
huruf a, huruf b, dan huruf c perlu ditetapkan Peraturan Kepala
Badan Koordinasi Penanaman Modal tentang Pedoman dan Tata Cara
Permohonan Penanaman Modal;
Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 7 Tabun 1983 tentang Pajak Penghasilan
(Lembaran Negara Republik: Indonesia Tahun 1 ~ 8 3 Nomor 50,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3263),
sebagaimana teIah diubah beberapa kali terakhir dengan Undang-
Undang Nomor 36 Tahun 2008 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2008 Nomor 133, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4893);
2. Undang-Undang Nomor 10 Tabun 1995 tentang Kepabeanan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 199.5 Nomor 75,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3612),
. sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 17 Tahun
. 2006 (Lembaran Nesara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 93,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4661);
3. Undang-Undang Nomor 13 Tabun 2003 tentang Ketenagakerjaan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun Z003 Nomor 39,
Tambahan Lembaran Negara Republik.Indonesia Nomor 4279);
4. Undang-Undang Nomor 32 Tabun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nornor
125, TambahanLembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437)
sebagaimana ...
· ·3-
17. Peraturan Presiden Nemer 76 Tahun 2007 tentang Kriteria dan
Persyaratan Penyusunan Bidang Usaha yang Tertutup dan Bidang
tJsaha .yang Terbuka dengan Persyaratan di Bidang Penanaman
Modal;
18. Peraturan Presiden Nemer 77 Tahun 2007 tentang Daftar Bidang
Usaha yang Tertutup dan Bidang Usaha yang Terbuka dengan
Persyaratan di Bidang Penanarnan Modal, sebagaimana telah diubah
dengan Peraturan Presiden Nemer 111 Tahun 2007;
19. Peraturan Presiden Nomor 90 Tahun 2007 tentang Badan Koordinasi
Penanaman Modal;
20. Peraturan Presiden Nemer 27 Tahun 2009 tentang Pelayanan
Terpadu satu Pintu di Bidang Penanaman Modal;
21. Peraturan Menteri Keuangan Nemer 176/PMK.Oll/2009 tentang
Pembebasan Bea Masuk alas Impor Mesin serta Barang dan Bahan
untuk Pembangunan atau. Pengembangan Industri DaIam Rangka
Penanaman Modal;
22. Peraturan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Nomor 11
Tabun 2009 tentang Tata Cam Pelaksanaan, Pembinaan dan
Pelaporan PelayanJin Terpadu SatuPintueli Bidang Penanaman modal;
MEMUl'USKAN:
, Menetapkan : -PERA1URAN KEPALA BADAN KOOlIDINASI PENANAMAN MODAL
TENTANG PEDOMAN DAN TATA CARA PERMOHONAN PENANAMAN
MODAL.
BABI
KETENfUAN UMUM
Pasal1
Da1am Peraturan ini yangdirnaksud ~ :
1. Penanaman modal adalah segala bentuk 1regiatan menanam modal,
baik oleh penanam modal dalam negeri maupun penanarn modal
asing, untuk melakukan usaha di wilayah negara Republik Indonesia.
2. Penanaman modal asing adalah kegiatan menanam modal untuk
melakukan usaha di wilayah negara Republik Indonesia yang
diIaknbn oleh penanam modalasing, baikyang menggunakan modal
asing sepenuhnya maupun yang b e r p a ~ dengan penanam modal
dalamnegeri,
3. Pe:nanaman modal dalam negeri adalah 1regiatan menanam modal
untuk meJakubn usaha di wilayah negara Republik Indonesia yang
di.Iakukan oleh penanam modal dalam negeri dengan menggunakan
modal dalamnegeri,
4. Penanam modal adalah perseorangan atau badan usaha yang
meJakukan penanaman modal yang dapat berupa penanam modal
dalamnegeri dan penanammodalasing. .
5. Pclayanan...
"
,
-4-
5. Pe1ayananTerpadu Satu Pintu, yang selanjutnya disingkat PTSP,adalah
kegiatan penyelenggaraan suatu Perizinan dan Nonperizinan yang
mendapat pendelegasian atau pelimpahan wewenang dari lembaga
atau instansi yang memiliki kewenangan perizinan dan nonperizinan
yang proses pengelolaannya dimulai dan tahap permohonan sampai
dengan tahap terbitnya dokumen yang dilakukan dalam satu tempat,
6. Perizinan adalah segala bentuk persetujuan untuk rnelakukan
Penanaman modal yang dikeluarkan oleh Pemerintah dan pemerintah
daerah yang memiliki kewenangan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan, .
6. Nonperizinan adalah segala bentuk kemudahan pelayanan, fasilitas
fiskal, dan infonnasi mengenai penanaman modal, sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan,
7. Perusahaan penanaman modal adalah badan usaha yang melakukan
penanaman modal bait yang berbadan hulcum maupun tidak
berbadan hukum .
8. Perluasan penanaman modal adalah penambahan kapasitas produksi
melebihi kapasitas yang telah diizinkan.
9.' Permohonan Pendaftaran Penanaman Modal adalah pennohonan
yang disampaikan oleh penanam modal untuk mendapatkan
persetujuan awal Pemerlntah atas rencana penanaman modalnya.
10. Pendaftamn Penanaman Modal, yang se1aI\jutnya disebut Pendaftaran,
. adaJah bentuk· persetujuan awal Pemerintah dasar memulai
rencaila penanaman modal.
11. Permohonan Pendaftaran Perluasan Penanaman Modal a.daIah
pennohonan yang disampaikan oleh penanam modal untuk
mendapatkan pe1'Setujuan awal dari Pemerintah atas rencana
perluasan penanaman modal.
12. Pendaftaran perluasan Penanaman Modal adalah bentuk persetujuan
awal Pemerintah sebagai dasar memulai rencana perluasan
penanaman modal.
13. -Pennohonan Izin Prinsip Penanaman Modal ada1ah permohonan yang
disampaikan oleh perusahaan untuk mendapatkan izin dati
Pemerintah dalam memulai kegiatan penanaman modal.
'14. Izin Prinsip yang seJanjutnya disebut Izin Prinsip,
ada1ah izin untuk memulai kegiatan penanaman modal di bidang
usaha yang dapat memperoleh fasllitas 1isb1 dan dalam pelaksanaan
penanaman modalnyamemerlukan fasilitas fiskaL
15. Pennohonan Izin ¥rlnsip Perluasan Penanaman Modal adalah
permohonan yang disampaikan oleh perusahaan untuk mendapatkan
izin dari Pemerintah daJam memulai rencai1a perluasan penanaman
modal.
16. Izin Prinsip Perluasan Penanaman MOdal , yang selanjutnya disebut
Izin Prlnsip Perluasan, adalah izin untukmemulai rencana perluasan
- penanaman modal di bida!J8 usaha yang dapat memperoleh fasilitas
fiskal dan dalam pelabanaan penanaman modalnya memerlukan
fasilitas fiskaL .
17. Permohonan Izin Prinsip Pembahan Penanaman Modal adalah
pennohonan yang ctisampaikan oleh untuk mendapatkan
izin Pemerintah daIam melakukan perubahan atas ketentuan yang
-telah ditetapkandalam Izin Prinsip/ Izin Prinsip Perluasan.
18. lzin...
,
-5-
18. Izin Prinsip Perubahan Penanaman Modal, yang selanjutnya disebut
Izin Prinsip Perubahan adalah izin untuk melakukan perubahan atas
ketentuan .yang telah ditetapkan dalam Izin Prinsipl lzin Prinsip
Perluasan sebelumnya.
19. Permohonan Izin Kantor Perwakilan Perusahaan Asing (KPPA) adalah
permohonan yang disampaikan oleh perusahaan asing untuk
mendapatkan izin Pemerintah guna mendirikan kantor perwakilan
perusahaan di Indonesia .
20. Izin Kantor Perwakilan Perusahaan Asing (KPPA) adalah izin
mendirilam kantor perwakilan perusahaan asing yang berkedudukan
eli Indonesia.
21. Permohonan Izin Usaha adalah permohonan yang disampaikan oleh
perusahaan pada saat perusahaan telah siap melaksanakan kegiatan
produksiloperasi komersial baik produksi barang maupun jasa
sebagai ~ atas Pen4aftaran/Izin ·Prinsip/ Persetujuan
penanaman modal yang ~ perusahaan, kecuali ditentukan lain
oleh peraturan perundang-undangan sektoral.
22. Izin Usaha adalah iziIi yang wajib d i t ~ l i 1 j k i perusahaan untuk
·melaksanabn kegiatan produbi/operasi komersial baik produksi
barang maupun jasa sebagai pelaksanaan alas Pendaftaran/Izin
Prinsip/Persetujuan penanaman modalnya, kecuali ditentukan lain
o1eh peraturan perundang..,undangan sektoral
23. Permohonan Izin Usaha. Perluasan adaJah adalah permohonan yang
disampaikan oleh perusahaan pada saat perusahaan telah siap
melabanakan kegiatan produksi/operasi komersial alas penambahan
kapasitas prod1Jbi melebihi kapasitas produksi yang telah diizinkan,
sebagai peJaksanaan atas Izin Prinsip PerluasanlPersetujuan Perluasan
yang dimiJiki perusahaan, kecuaIi ditentukan lain oleh peraturan
perundang-undangan sektoral.
24. Izin Usaha Perluasan adalah izin yang wajib dimiliki oleh perusahaan
untuk melabanakan kegiatan produksi/operasi komersial atas
penambahan kapasitas produksi melebihi kapasitas produksi yang
telah diizinbn, sebagai pelaksanaan atas Izin Prinsip
Perluasan/Persetujuan Perluasan, kecuali ditentukan lain oleh
peraturan perundang-undangan sektoraL
25. Pennohorlan IzinUsaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal
(merger) adalah pennohonan yang diajukan oleh perusahaan yang
meneruskan kegiatan usaha (survivingccmpsn,n untuk melaksanakan
kegi.atan produksi/operasi komersial setelahteIjadinya merger,
· 26. Izin Usaba Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merger)
~ izin yang wajib dimiliki oleh perusahaan yai1g meneruskan
kegiatan usaha (surviving Q?l1lpan,n setelah terjadinya merger, untuk
melaksanabm kegiatan produksi/operasi komersial perusahaan
merger.
27. rer.r;nohonan Izin Usaha Perubahan adalah permohonan yang
disampaikan pemsahaan untuk mendapatkan izin Pemerintah dalam
me1aku.kan perubahan ataB· ketentuan yang telah ditetapkan dalam
. IzinUsahal Izin Usaha Perluasan.
28. Izin...
-6-
29. Izin Usaha Perubahan adalah izin yang wajib dimiliki oleh perusahaan
untuk melakukan perubahan ketentuan yang telah ditetapkan dalam
Izin Usaha/ Izin Usaha Perluasan sebelumnya sebagai akibat dari
perubahan yang terjadi dalam pelaksanaan kegiatan penanaman
modal.
30. Permohonan fasilitas penanaman modal adalah permohonan yang
disampaikan oleh perusahaan yang memerlukan fasilitas dalam
pelaksanaan penanaman modalnya.
31. Persetujuan pernberian fasilitas penanaman modal adalah persetujuan
KepalaBKPM atas nama Menteri Keuangan tentang pemberian fasilitas
bea masuk atas impor mesin, barang dan bahan.
32. Permohonan fasilitas pajak penghasilan adalah permohonan yang
disampaikan oleh perusahaan untuk dapat memanfaatkan fasilitas
yangdiberikan oleh Pemerintah.
33. Penerbitan usulanJiekomendasi alas pemberian fasilltas pajak
penghasilan adalah usulan/rekomendasi Kepala BKPM atas pemberian
fasilitas pajak penghasilan yang ditujukan kepada Menteri Keuangan
melalui Direktorat]enderal Pajak.
34. Permohonan Angka Pengenal Importir Produsen (API-P) adalah
permohonan yang disampaikan oleh perusahaan sebe1um meIakukan
peJ18imporan mesin/peralatan dan barang danbahan.
35. Angka Pengenal Importir Produsen (API-P) adaJah angka pengenal
yang dipezgunabn sebagai izin I untuk memasukkan (impor)
mesin/peraJatan dan ~ dan bahan untuk dipergunakan sendiri
dalam proses produksi perusahaan penanaman modal yang
bersangkutan.
36. Permohonan Rencana Pengguna.an Tenaga KeIja Asing (RYI'KA),
Kekomendasi Visa Untuk Beketja (TA.OI) dan Izin Mempekerjakan
Tenaga Kerja Asing (IMfA) adalah pennohonan yang disampaikan
oleh perusahaan untuk penggunaan tenaga kerja asing dalam
pelaksanaan penanamanmodalnya,
37. Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing <RFrKA> adalah pengesahan
rencana jumlah, jabatan dan lama penggunaan tenaga kerja asing
yang diperlukan sebag3i dasar untuk persetujuan pemasukan tenaga
kerja asing dan penerbitan Izin MempekeIjakan Tenaga Kerja Asing
(lMTA).
38. Kekomendasi Visa Untuk BekeIja (TA.Ot) adalah rekomendasi yang
diperIukan guna memperoleh visa untuk maksud kerja bagi tenaga
kajawarga negara&Sins.
39. Izin MempekeIjakan Tenaga Kerja Asing (IMTA) adalah izin bagi
perusahaan untuk mempekeIjakan tenaga kerja warga negara asing
dalamjumlah,jabatan danperiode tertentu.
40. Laporan Kegiatan Penanaman modal, yang selanjutnya disingkat
dengan ~ adalah laporan berkala mengenai perkembangan
kegiatan perusahaan dan kendala yangdihadapi penanam modal.
41. Iaporan Hasll Pemerlksaan Proyelc, yang selanjutnya disingkat LHP
adaIah laporan hasil pemeriksaan lapangan terhadap peIaksanaan
kegiatan penanaman modal dalam rangka pemberian fasilitas
penanaman modal, pengenaan dan pembatalan sanksi, serta keperluan
pengendalian pelaksanaan Jainnya.
43. Perangkat. . .
-7-
42. Perangkat Daerah Provinsi bidang penanaman modal, yang
selanjutnya disingkat PDFPM, adalah unsur pembantu kepala daerah
dalam rangka. penyelenggara.an pemerintahan daerah provinsi,
dengan bentuk sesuai dengan kebutuhan masing-rnasing pemerintah
provinsi, yang menyelenggarakan fungsi utama koordinasi di bidang
Penanaman modal di pemerintah provinsi.
43. Perangkat Daerah Kabupaten/Kota bidang Penanaman modal, yang
selanjutnya disingkat PDKPM, adalah unsur pembantu kepala daerah
dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah
kabupaten/kota, dengan bentuk sesuai dengan kebutuhan masing-
masing pemerintah kabupaten/kota, yang menyelenggarakan fungsi
utama koordinasi di bidang penanaman modal di pemerintah
kabupaten/kota.
44. Pendelegasian adalah penyerahan tugas, hale, kewajiban,
" dan perizinan dan nonperizinan, termasuk
penandatanganannya atas nama pemberi wewenang, oleh
a. Menteri TeknWKepaJa LPND kepada Kepala BKPM sebagaimana
diatur dalamPasal 26 ayat (2) Undang-Undang Nomor 25 Tahun
2007 tentang PenanamanModal;
b. Gubemur kepada kepa1a PDPPM;
c. kepada kepaIa PDKPM,
yang ditetapkandengan uraianyangjelas.
45. PeHmpahan wewenang adaIah penyerahan tugas, hak, kewajiban, dan
"pertanggungjawaban Perizinan dan Nonperizinan, tennasuk
.penandatanganannya atas nama penerima wewenan,g, oleh
a. menterl teknis/kepaIa LPND kepada KepaJa BKPM sebagaimana
diatur dalam Pasa1 26 ayat (2) Undang-Undang Nomor 25 Tahun
2007 tentang Penanaman Modal, atau
b. Kepala BKPM kepada gubemur sebagaimana diatur dalam Pasal
30 ayat (8) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang
Penanaman Modal,
yang ditetapkan dengan uraianyang'jelas.
. .
46.. Penugasan adaJah penyerahan tugas, hak, wewenang, kewajiban, dan
pertanggungjawaban, termasuk penandatanganannya alas nama
penerima wewenang, dari KepaJa BKPM kepada pemerintah
kabupatenlkota untuk melaksanakan urusan pemerintahan di bidang
penanaman modal yang menjadi kewenangan Pemerintah
berdasarkan hat substitusi sebagaimana diatur dalam Pasal 30 ayat
(8) Undang-Undang NomOr 25 Tahun 2007 tentang Penanaman
Modal, yang ditetapkan dengan uraianyang jelas,
47. Penghubung adaIah pejabat pada kementerian/LPND, pemerintah
provinsi, atau· pemerintah kabupaten/kota yang ditunjuk untuk
membantu penye1esaian perizinan dan nonperizinan, memberi .
informasi, fasilita3i, dan kemudahan di .bidang penanaman modal
yang meJ\jadi kewenangan menterl teknis/kepaJa LPND, gubemur
atau bupsti/waJikota dengan uraian tugas, hak, wewenang,
. kewajiban,dan pertangglmgjawabanyang jelas,
43. Pemerlntah pusat, yang sewuutnya disebut Pemerintah, adalah
Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan
negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-
UncfangDasar Negara RepublikIndonesia.Tahun 1945.
50. Pemerintah...
- 8-.
49. Pemerintah daerah adalah gubernur, bupati, waIikota, dan perangkat
daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
50. Badan Koordinasi Penanaman Modal, yang selanjutnya disebut BKPM,
adalah Lembaga Pemerintah Non Departemen yang bertanggung
jawab di bidang penanaman modal, yang dipimpin oleh seorang
kepala yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung
kepada Presiden.
51. Sistem Pelayanan Informasi dan Perizinan Investasi secara Elektronik,
yang selanjutnya disingkat SPIPISE, adalah Sistem Elektronik pelayanan
Perizinan dan Nonperizinan yang terintegrasi antara BKPM dengan
Kementerian/Lembaga Pemerintah Non Departemen yang memiliki
kewenangan perizinan dan nonperizinan, PDFPMdan PDKPM.
BABII
MAKSUD DANTUJUAN
Pasal2
(1) Maksud Pedoman Tata Cara Penanaman ,Modal adalah sebagai
panduan bagi para penye1enggara Pelayanan Terpadu Satu Pintu eli
bida.ng Penanaman Modal, para penanam modal, serta masyarakat
dalam memahami prosedur pengajuan dan proses penyelesaian·
pennohonan perizinan dan nonperizinan penanaman modal.
(2) Tujuan Pedoman Tata Cara PenanSmaDModal
a. terw:ujudnya kesamaan dan keseragaman atas prosedur dan
proses permohonan penanamanmodal;
b. memberikan gambaran umum dan kepastian waktu penyelesaian
pennohonan perizinait dan nonperizinan penanaman modal;
c. tercapainya pelayanan yang mudah, cepat, tepat, dan transparan,
BABW
KEWENANGAN PENYELENGGARAANPELAYANAN
PENANAMANMODAL

Penye1enggaraan PI'SP eli Bidan,g Penanaman Modal
oleh Pemerintah
Pasal3
(1) Penyelenggaraan FrSP eli.bidang penanaman modal oleh Pemerintah
dililksanabn oleh BKPM alas dasar peUmpahan/pendelegasian
wewenang dari menteri teknis/kepala LPND yang memiliki
kewenangan alas urusan Pemerintah eli bidang penanaman modal
yang menjadi kewenangan Pemerintah.
(2) . Urusan pemerintahan di bidang penanaman modal yang menjadi
kewenangan Pemerintah yang diselenggarakan di PI'SP BKPM
sebagaimana dimabudpada ayat (1) terdiri atas
a. penyelenggaraan penanaman modal yang ruang Iingkupnya
lintasp1\?Vinsi;
b. urusan ...
-9-
b. urusan pemerintahan eli bidang penanaman modal yang meliputi
1. penanaman modal terkait dengan sumber daya alam yang
tidak terbarulcan dengan tingkat risiko kerusakan
Iingkunganyang tinggi;
2. penanaman modal pada bidang industri yang merupakan
prioritas tinggi pada skala nasional;
3. penanaman modal yang terkait pada fungsi pemersatu dan
penghubung antar wilayah atau ruang Iingkupnya lintas
p ~ i ; .
4. penanaman modal yang terkait pada pelaksanaan strategi
pertahanan dan keamanannasional;
5. penanaman modal asing dan penanam modal yang
menggunakan modal asing, yang berasal dari pemerintah
negara lain, yang didasarkan peIjaI\iian yang dibuat oleh
Pemerintahdan pemerintah negara lain; dan
6. bidang penanaman modal lain yang menjadi urusan
Pemerintah menurut undang-undang,
(3) Pena.naman modal asing dan penanam modal yang menggunakan
modal asing, sebagaimana dimaksud pada llyat (2) huruf b angka 5
meliputi:
a. penanaman modal asing yang dilakukan oleh pemerintah negara
lain;
b. penanaman modal asing yang dilakukan oleh Warg8 negara asing
ataubadan usaha asing;
c. penanam modal yang menggunakan modal asing yang berasaI
danpemerintah negara lain,
yang didasarkan pada peIjanjian yang dibuat oleh Pemerintah dan
pemerintah negara lain.
(4) .Bidang-bidang usaha penanaman modal sebagaimana dimaksud pacta
ayat (2) hum! b angka 1, angka 2, angka 3, angka 4, dan angka.6
sesuai dengan yang ditetapkan oleh Menteri Teknis/Kepala LPND yang
·memilild kewenangan perizinan dan nonperizinan yang merupakan
. : umsan Pemerintahdi bidang penanaman modal,
. (5) Kepa1a BKPM berkoordinasi dengan menteri/pimpinan instansi terkait
meWnventarisasi peIjaI\iian yang dibuat oleh Pemerintah dan
pemerintah negara lain di bidang penanaman modal sebagaimana
dimabudpada ayat (2). huruf b angka 5.
Pasal4
(1) Jenis-jenis perizinan dan nonpenzman yang diperlukan untuk
penyelenggaraan I'I'SP atas. urusan pemerintahan eli bidang
penanamanmodal yang menjadi kewenangan Pemerintah, ditetapkan
oleh menterl teknislkepala. LPND yang mernilild kewenangan
perizinan.dan ncnperizinan.
(2) Tata cam perizinan dan nonperizinan untuk setiapjenis perizinan dan
nonperizinan sebagaimana dimaksud pacta ayat (1) meliputi:
a. persyaratan teknis dan nonteknis;
b. tahapan ...
- 10-
b. tahapan memperolehperizinan dan nonperizinan; dan
c. mekanisme pengawasan dan sanksi.
BagianKedua
Penyelenggaraan PTSP eli Bidang Penanaman modal
oIeh PemerintahProvinsi
Pasal5
(1) Penyelenggaraan PTSP eli bidang penanaman modal oleh pemerintah
provinsi dilaksanakan oleh PDPPM.
(2) Untuk penyelenggaraan PTSP sebagaimana dimaksud pada ayat "(1),
gubemur memberikan pendelegasian wewenang pemberian perizinan
dan nonperizinan atas urusan pemerintahan eli bidangpenanaman
modal yang menjadi kewena.nsanpemerintahprovmsi kepada kepala
PDPfM .
Pasal6
~ Pemerintah eli bidang penanaman .modal sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2) dapat dilimpahkan sebagian atau
seluruhnya kepada gubemur beida.sarkan MaS dehmsentrasi dengan
kuatifikasi PI'SP.
Bagian Ketiga
Penyelenggaraan FfSP eli bidang Penanaman Modal
oleh PemerintahKabupaten/1C9ta
Pasa17
(1) Penyelenggaraan mp eli bidang penanaman modal oleh pemerintah
kabupaten/kota dilaksanabn PDKPM•.
. .
(2) Untuk penye1enggaraan PrSP di bida.ng penanaman modal
sebagaimana dimaksud pada ayat (1), bupati/walikota memberikan
pendelegasian wewenang pemberian perizinan dan nonperizinan atas
urusan pemerintahan eli bidang penanaman modal yang menjadi
kewenanganpemerintah bbupatenlkota kepada kepala PDKPM
Pasal8
Kewenangan Pemerintah eli bidang penanaman modal sebagian atau
selu.mhnya dapat elitugas bantuankan kepada bupatilwalikota. berdasarkan
asas tugas pembantuan dengan kua1ifikasi PrSP.
Bagian Keempat
Penyelenggaraan PI'SI' eli Bidang Penanaman Modal
di Kawasan Perdagangan Bebas dan PeJabuhan Bebas
Pasal9
Penyelenggaraan PTSP eli bidang penanaman modal bagi perusahaan
penanaman modal yang berlokasi eli kawasan perdagangan bebas dan
pelabuhan bebas dilaksanakan berdasarkan peraturan perundang-
undangan eli bietanskawasa;n perdagangan bebas dan p e ~ b u h a n bebas .
BAB ...
- 11 -
BABIV
PENYELENGGARAAN PELAYANAN PENANAMAN MODAL
Bagian Kesatu
BidangUsaha dan BentukBadan Usaha
PasallO
(1) Semua bidang usaha terbuka bagi kegiatan penanaman modal, kecuali
bidang usaha atau jenis usaha yang dinyatakan tertutup dan terbuka
dengan persyaratan yang penetapannya diatur dengan peraturan
perundang-undangan,
(2) Penanam modal yang akan melakukan kegiatan penanaman modal
hams memperhatikan peraturan perundang-undangan yang
menyatakan bidang usaha atau jenis. usaha yang tertutup dan terbuka
dengan persyaratan.
Pasalll
(1) Penanaman modal· asing hams dalam lxmtuk perseroan terbatas
berdasarkan hukum Indonesia dan berkedudukan di daIam wilayah
Negara Republik Indonesia, kecuali ditentukan lain oleh Undang- .
Undang.
(2) Pena.naman modal dalam negeri dapat dilakubn dalam bentuk badan
usaha .yang berbentuk badan hukum, tidak berl>adan .hukum atau
usaha perseorangan, sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan. . ,
Pasal12
Penanam modal wajib melaksanakan ketentuan-ketentuan dan syarat-
syarat yang berlaku untuk kegiatanpenanaman modal yang dikeluarkan
oleh instansi teknis yang memililci kewenangan perizinan dan

.Bagian Kedua
RuangLingkup PelayananPenanaman modal
Pasal13
(1) Jenis peJayanan penanaman modal adalah :
a. - peJayanan perlzinan;
b. pelayanan nonperlzinan;
(2) jenis penanaman modal, antaralain :
a. Pendaftaran Penanaman Modal;
b. JzinPrinsippenatiamanModal;
c. IzinPrinsipPerluasanPenanaman Modal;
do IzinPrinsip Perubahan Penanaman Modal;
. e. Izin Usaha, Izin Usaha Perluasan, Izin' Usaha Penggabungan
Perusahaan Modal (merger) dan Izin Usaha
Perubahan;
f. Izin ...
-12-
f. lzin Lokasi;
g. Persetujuan Pemanfaatan Ruang;
h. Izin Mendirikan Bangunan (1MB);
i. Izin Gangguan (UUG/HO);
,
j. Surat lzin Pengambilan Air Bawah Tanah;
k. Tanda Daftar Perusahaan (TDP);
1. hak atas tanah;
rn. izin-izin lainnya dalam rangka pelaksanaan penanaman modal.
(3) }enis-jenis pelayanan nonperizinan dan kemudahan lainnya, antara
lain :
a. fasilitas bea masuk atas impor mesin;
b. fasilitas bea rnasuk atas impor barang dan.bahan;
c. usu1an untuk mendapatkan fasilitas Pajak Penghasilan (PPh)
badan;
d. Angka Pengenal Importir Produsen (API-P);
e. RencanaPenggunaan TenagaKeIjaAsing (RPI'KA);
f. Rekomendasi VisaUntukBekerja (TA. on,
g. Izin MemperkeIjakanTenagakeIja Asing (IMTA);
h. insentif daerah;
i, layanan infonnasi dan layanan pengaduan.
Pasa114
(1) Ruang ~ p pedoman tatacara permohonan penzman dan
nonperizi:itan penanaman modal yang diatur dalam Peraturan ini
mencakup perizinan sebagaimana tersebut dalam Pasal 13 ayat (2)
huruf a, huruf b, huruf c, huruf d, huruf e serta nonperizinan
sebagaimana tersebut pada ayat (3) huruf a, huruf b, huruf c, huruf
d, huruf e, huruf f, dan hum!g.
(2) Pedoman Tata Cam Pennohonan Perizinan dan Nonperizinan
penanaman modal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (2)
humf f, huruf g, humf It, huruff, huruf j, huruf k, huruf 1, huruf m
dan ayat (3) huruf h mengikuti ketentuan yang dikeluarkan oleh
instansi teknis/kepala LPNDterkai
h
gubernur dan bupatilwalikota.
Bagian Ketiga
Mekanisme Pe1ayanan Penanaman modal
Pasal15
(1) Penanam modal dapat mengajukan permohonan penzman dan
nonperizinan penanaman medal sebagaimana dimaksud dalam Pasal
13 ayat (2) dan ayat (3) secara manual atau melalui SPIPlSE, kepada
PI'SPBKPM, FrSPPDPPM, ateu FrSPPDKPM sesuai kewenangannya.
(2) Atas s..
- 13-
(2) Atas perizinan penanaman modal sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) permohonan perizinan penanaman modal sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 13 ayat(2) huruf f, huruf g, huruf h, huruf i, huruf j,
huruf k, huruf I, dan huruf m, diajukan kepada masing-masing PTSP-
PDPPM atau PTSP PDKPM sesuai lokasi proyeknya.
(3) Penanam modal dapat mengajukan permohonan secara paralel untuk
berbagai perizinan dan nonperizinan yang tidak berkaitan, dengan
hanya menyampaikan satu berkas persyaratan permohonan melalui
SPIPISE.
(4) Penanam modal yang menyampaikan permohonan melalui SPIPISE
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib menyampaikan formulir
permohonan, kesepakatan para pemegang saham yang telah dicatat
(wesrmerking) oIeh notaris, surat-surat pernyataan dan surat kuasa
asIi pada saat
a. penanam modal mengirimkan permohonan melalui SPlPISE, atau
b. penanam modal mengambil perizinan dan nonperizinan yang telah
eliterbitkan oIeh PI'SP.
(5) Pedomanpengajuan per.mohonan perlzinan dan nonperizinan secara
elektronik sebagiUmana ~ pada ayat (1) diatur lebih Ianjut
dengan Peraturan Kepala BKPM.
Paragraf 1
Penda.ftaran, Izin Prinsip, dan IzinUsaha
Pasal16
(1) Penanam modal asing yang akan meIakukan penanaman modal di
Indonesia mengajukan pennohonan Pendaitaran lee PTSP BKPM,
sebelum atau sesudah berstatus badan hukum perseroan terbatas.
(2) Pendaftaran yang diajukan sebelumberstatus badan hukum perseroan
terbatas, wajib ditindak1anjuti dengan pembuatanaIcta pendirian
perseroan terbatas.
(3) Pendaitaran yang tidak ditindak1anjuti sebagaimana dimaksud pada
ayat (2) paling Iambat daIam jangka waktu 6 (enam) bulan sejak
tanggal diterbitkannya Pendaftaran, dinyatakan hatal demi hukum.
(4) Apabi1a sebelum jansb waktu 6 (enam) bulan sebagaimana dimaksud
pads ayat (3) terdapat perubahan ketentuan yang terkait dengan
bidang usaha, maka Pendaftaran yang telah eliterbitkan dinyatakan
batal demi hukum apabila bertentangan dengan ketentuan bam.
(5) Pendaftaran yang diajubn setelah akta pendirian perseroan terbatas
atau setelah peru.sahaan berstatus badan hukum perseroan terbatas,
berlaku sampai dengan perusahaan memiliki Izin Prinsip atau
peru.sahaan siap beroperasi/produksi komersial,
(6) Perusahaan penanarnan modal dalam negeri dapat mengajukan
Pendaftaran eli PrSP BKPM, PrSP PDPPM, atau PrSP PDKPM sesuai
kewenangannya, apabiIa diperlukan da1am pengurusan perizinan
peIabanaan penanaman modaInya.
Pasal ...
- 14-
Pasal 17
(1) Perusahaan penanaman modal asing yang telah berstatus badan
hukum perseroan terbatas yang bidang usahanya dapat memperoleh
fasilitas fiskal dan' dalam pelaksanaan penanaman modalnya
membutuhkan fasilitas fiskal, wajib memiliki Izin Prinsip Penanaman
Modal.
(2) Perusahaan penanaman modal asing sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) yang belum melakukan Pendaftaran, dapat langsung rnengajukan
permohonan lzin Prinsip.
(3) Perusahaan penanaman modal asing yang bidang usahanya tidak
memperoleh fasilitas fiskal dan/atau dalam pelaksanaan penanaman
modalnya tidak membutuhkan fasilitas fiskal, tidak: diwajibkan
memiliki Izin Prinsip.
(4) Permohonan Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan
ayat (2) diajukan kepada FrSPB ~ M
Pasal18
(1) Fasilitas fiskal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) antara
lain
a. fasilitas ben masuk atas impor mesin;
b. fasilitas ben masuk atas impor barang dan bahan;
c. usulan untuk mendapatkan fasilitas Pajak Penghasilan (PPh)
'badan;
(2) Perusahaan penanaman modal as4Jg sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 17 ayat (1) dan (3) dapat memperoleh fasilitas nonfiskal.
(3) Fasilitas nonfiskal sebagaimana dimaksud pada ayat (2) antara lain
a. A:ngka Pengenal Importir Produsen (API-P);
b. Rencana Penggunaan Tenaga KeIja Asing (RPTKA);
c. Rekomendasi Visa Untuk Bekerja ('fA 01);
d. Izin MempeleeIjakan Tenaga l e e I j ~ Asing (IMTA).
Pasal 19
(1) Perusahaan penanaman modal dalam negeri yang bidang usahanya
dapat memperoleh fasilitas fiskal dan dalam pe1aksanaan penanaman
modalnya memerlukan fasilita,s fiskal, wajib memiliki Izin Prinsip.
(2) Perusahaan penanaman modal dalam negeri yang bidang usahanya
tidak memperoleh fasilitas fiskal dan/atau dalam pelaksanaan
penanaman modalnya tidak memerlukan fasilitas fiskal, tidak
diwajibkan memiliki Izin Prinsip.
(3) Permohonan Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
diajukan lee YfSP BKPM, YfSP PDPPM, atau YfSP PDKPM sesuai
dengankewenangannya,
(4) Pemsahaan penanaman modal dalam negeri sebagaimana dimaksud
pada ayat (2) da1am pengurusan perizinan pelaksanaan penanaman
modalnya wajib memiliki
a. akta...
- 15-
a. akta dan pengesahan pendirian perusahaan atau Kartu Tanda
Penduduk (IcrP) bagi perusahaan perorangan, dan
b. Nomor Pokok .Wajib Pajak (NPWP).
(5) Perusahaan penanaman modal dalam negeri sebagaimana dimaksud
pada ayat (4) dapat me1akukan Pendaftaran apabila diperlukan dalam
pengurusan perizinan pelaksanaan penanaman modalnya.
Pasa!20
Perusahaan penanaman modal yang dalam pelaksanaan penanaman
modalnya telah siap melakuJcan kegiatan/berproduksi komersial, wajib
mengajukan permohonan Izin Usaha lee PrSP BKPM, PI'SP PDPI'M, atau
PI'SP PDKPMsesuai kewenangannya.
Paragraf2
Pengembangan usaha
Pasa121
(1) Perusahaan penanaman modaldapat melakukan pengembangan malta
di bidang-bidang usaha sesuai ketentuan peratumn perundang-
undangan,
(2) Pengembansan usaha sebagaimana dimaksud pada ajat (1) .dapat
merupabn perluasan usaha atau penambahan bidang usaha
(3) perusahaan yang kegiatan usaha awalnya memilild Izin Prinsip dapat
melakukan perluasan usaha dengan kewajiban memiliki Izin Prinsip
Perluasan.
(4). perusahaan yang kegiatan usahaawalnya tidak memilild Izin Prinsip
dapat melakukan perluasan ' usahanya dengan mengajukan
pendaftaran Perluasan, apabila diperlukan.
(5) Perusahaan usaha awalnya memiliki atau tidak merniliki
Izin P.r.insip dapat penambahan bidang usaha atau jenis
produbi
a. di bidang usaha yang dapat memperoleh fasilitas fiskal, dengan
wajib memiliki Izin Prinsip alas tambahan bidang usaha/jenis
produlcsinya;
b. di bidang usaha yang tidak memperoleh fasiIitas fiskal, dapat
mengajulcan PendaftaJ'an atas tambahan Pidang usaha/jenis
produksinya, apabiIa diperlulcan.·
Pasal22
(1) Perusahaan penanaman modal yang akan meJakukan perluasan
usaha di bidang yang dapat memperoleh fasilitas fisbl dan berada di
lokasi yang sama dengan usaha sebelumnya, terlebih dahulu wajib
memiliki IzinUsaha atas kegiatanusaha sebe1umnya." .
(2) DaJam hal perusahaan penanaman modal sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) perluasan di lokasi yang berbeda dengan
usaha sebelumnya, pennohonan perluasan dapat diJYubn tanpa
dipersyaratkan memiIiki Izin terIebih dahulu alas kegiatan
usahasebelumnya.
(3) Atas ...
- 16-
(3) Atas rencanaperluasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan (2)
permohonan Izin Prinsip Perluasannya diajukan ke PTSPBKPM, YI'SP-
PDPPM, atau PTSP PDKPMsesuai kewenangannya.
Paragraf S
PengalihanKepemilikan Saham Asing
Pasal23
(1) Perusahaan penanaman modal dalam negeri yang tidak memiliki Izin
Prinsip dan belum memillki ~ Usaha atau belum memiliki Izin
Prinsip, akan me1aku1can perubahan penyertaan da1am modal
perseroan karena .masuknya modal asing yang mengakibatkan
seluruh/sebagian modal perseroan menjadi modal asing, wajib
melakukan Pendaftaran penanaman modalnya sebagai akibat dati
perubahan ~ a n s teIjadi kePl'SPBKPM.
(2) Perusahaan penanaman modal dalamnegerl yang telah memiliki Izin
Prinsip atauIzin Usaha, dan mela.kukan perupahan penyertaan da1am
modal perseroan karena masuknya modal asing'yang mengakibatkan
seluruhlsebagian rnocW perseroan menjadi modal asing, wajib
. mengajukan permohonan Izin Prinsip atau Izin Usaha alas penanaman
modalnya sebagai akibat dari perubahan yang teIjadi lee FrSP BKPM.
(3) Untuk perusahaan penanaman modal dalam negeri sebagaimana
dima.ksud pada ayat (2), yang bidang usabanya merupakan
kewClUUJ881l pemerintah provinsi dan!atau pemerintah
kabupatenlkota, sebelum Jne118ajukan permohonan Izin Prinsip atau
Izin Usaha ke P1'SP BKPM dipersyaratbn melampirkan Surat
Penganlar dan PrSP PDPPM atau PI'SP PDKPM tentarJg rencana
masuknya modal asing sebagaimanatercantum daJamLampiranVIlA.
(4) Dalam hal SUrat Pengantar dati PrSP PDFPM atauPl'SP PDKPM belum
diterbitkan daJamjangka waktu selambat-lambatnya 10 (sepuluh) han
. keIja, perusahaan dapat melampirkan tanda terima pengajuan
permohonan dimaksud.
(5) Mas permohonan pendaftaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
FI'SPBKPM menerbitkan
a. Pendaftaran apabila bidans usaha dan persentase kepemilikan
sabam asing memenuhi ketentuan peraturan perundang-
undangan;
b. Surat PenoJakanPendaitaran, apabila bidangusaha dan persentase
kepemilikan saham asing tidak memenuhi ketentuan perundang-
undangan s e ~ tercantumdalamLampiran VDB.
Pasal24
. (1) Perusahaan penanaman modal asing yans memiliki Pendaftaran dan
, akan meJakukan perubahan penyertaan dalam modal perseroan
karena keluarnya seluruh modal asi,ng yang mengakibatkan seluruh
modal perseroan mel\iadi modal dalam negeri, wajib rnelakukan
pendaftaran penanaman modalnya sebagai akibat dari perubahan
yang teljadi. ke PfSP BKPM, FfSP PDPPM, atau PrSP PDKPM sesuai
kewerumgannya.
(2) Perusahaan ...
- 17-
(2) , Perusahaan penanaman modal asing yang memilild lzin Prinsip atau
Izin Usaha, dan akan melakukan perubahan penyertaan dalarn modal
perseroan karena keluamya seluruh modal tlSing yang mengakibatkan
seluruh modal perseroan menjadi modal dalam negeri, wajib
mengajukan pennohonan Izin Prinsip atau Izin Usaha penanaman
modalnya sebagai akibat dari perubahan yang teIjadi ke PfSP BKPM,
PrSPPDPPM, atau PTSP PDKPMsesuai kewenangannya.
(3) Untuk perusahaan penanaman modal asing sebagairnana dimaksud
pada ayat (1) dan (2), dengan bidang usaha yang merupakan
kewenangan pemerintah provinsi dan/atau pemerintah
kabupatenlkota, sebelum melakukan Pendaftaran maupun pengajuan
permohonan Izin Prinsip atau Izin Usaha lee FTSP PDPPM, PTSP
PDKPM dipersyaratkan melampirkan Surat Pengantar dati FTSP BKPM
tentang rencana keluamya seluruh modal asing,
Paragraf4
Penggabungan Pemsahaan Penanaman ~ (inerger)
Pasal 25
.Perusahaan yang akan meIakukan penggabungan (merger) hams
mematuhi ketentuan peraturan perundang-undangan yang terkait dengan
larangan prakt.ek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat dan Undang-
Undang perseroan terbata&.
Pasal26
(1) Penggabungan perusahaan dapat dilakukan baik antar perusahaan
penanaman modal asing atau antar perusahaan penanaman modal
daIam negeri, maupun antara perusahaan penanaman modal asing
dengan perusahaan penanaman modal dalamnegeri.
(2) Perusahaan penanaman modal yang akan melakukan penggabungan
(mezxer) wajib memiliki Izin Usaha.
(3) Dalamhal perusahaan yang melakukan penggabungan tidak inemiliki
kegiatan usaha yang masih dalam tahap pembangunan, perusahaan
yang meneruskankegiatan (surviving companp wajib memiliki Izin
Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merger)
sebelummemulai kegiatan produksi/operasi komersial,
(4) Dalam hal perusahaan yang melakukan penggabungan memi1iki lebih
dan 1 (sam) kegiatan usaha dan salah satu kegiatan usahanya masih
daIamtahap pembangunan, maka:
a. atas kegiatan yang telah memiliki Izin Usaha., perusahaan yang
meneruskan kegiatan (surYiving companp hams mengajukan Izin
Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merger);
b. atas }s:egiatan yang masih daIam tahap pembangunan, apabila
lcegiatan dimaksud berada pada:
1. perusahaan yang meneruskan kegiatan (suiviving company),
maO dalam meIabanabn kegiatannya cukup menggunakan
Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan yang telah dimiliki oleh
perwahaanyangmeneruskan kegiatan (survivingcomp81l.";
2. perusahaan ••.
-18-
2. perusahaan yang menggabung (meIging company), maka
untuk melaksanakan kegiatannya perusahaan yang meneruskan
kegiatan (surviving company) harus mengajukan perrnohonan
Izin Prinsip/lzin Prinsip Perluasan.
c. untuk kegiatan yang masih dalam tahap pernbangunan namun
tidak memerlukan fasilitas fiskal, perusahaan yang meneruskan
kegiatan (surviving company) dapat melakukan Pendaftaran atau
langsung mengajukan permohonan Izin Usaha/lzin Usaha
Perluasan apabila telah siap produksi/operasi komersial.
Paragraf 5
Fasilitas Fiska1/Nonfiskal Dan Insentif Daerah
Pasal27
(1) fiskal sebagaimana dimaksud da1am Pasal18 ayat "
(1) bag! penanaman modal diajukan kepada PfSPBKPM.
(2) Pennohonan batu fasilitas nonfiskal sebagaimana dimabud dalam
Pasal18 ayat (3) bag;. penanaman modal diajukan kepada FI'SPBKPM.
(3) Permohonan perubahan/perpa1'\janganfasilitas nonfiskal kepada:
a. PI'SPBKPM
1. PerubahanRPI'KA;
2. Perpartiangan IMI'A bagi tenaga keIja asing yang lokasi
keIjanyalebih dati 1 (satu) provinsi; .
3. Perubahan!i?erPmjanganAPIT.
b. PfSPPDPPM
1. Perpanjangan RYrKA;
2. Perpanjangan IMI'A bagi tenaga kerja asing yang lokasi
kerjanyaIebihdati 1 (satu) kabupatenlkota.
I
c. PI'SPPDKPM
Perpanjangan IMI'Abagi tenaga keIja asing yang Iokasi kerjanya
di 1 (satu) kabUpatenlkota.
Pasal28
(1) Penanaman modal yang memerlukan daerah dan!atau
kemudahan penanaman modal di daerah, pennohonannya diajukan
kepada nspPDPPMatau PfSPPDKPMsesuai kewenangannya.
(2) Ketentuan mengenai pemberianinsentif danlilmu kemudahan daerah
dilaksanakan berdasarkan peraturan perundarig-undangan di bidang
pemberian insentif dan" pemberian kemudahan penanaman modal di
daerah.
Paragraf...
- 19 -
Paragraf 6
Perizinan dan Nonperizinan
Departemen/Instansi Terkait di Pusat
Pasal29
(1) Perusahaan penanaman modal yang mernerlukan penzman dan
nonperizinan yang masih menjadi kewenangan departemen/instansi
teknis eli Pusat, permohonannya dapat diajukan melalui PI'SPBKPM.
(2) Penyelesaian permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
difasilitasi oleh penghubung departemen/instansi teknis yang
ditempatkaneli PrSPBKPM.
Bagian Keempat
Penerbitan Perizinan dan Nonperizinan
Pasa! 30
. .
(.1). Penerbitan perizinan dan nonperizinan yang elipero1eh berdasarkan
pendelegasian wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat
(2) dan ayat (3) ditandatangani o1eh KepaIa BKPM atau pejabat yang
ditunjuk atunama menterilkepaJa LPND.
(2) Penerbitan perizinan dan nonperizinan yang diperoleh berdasarkan
pelimpahan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2)
dan ayat (3) ditandatangani oleh Kepala BKPM atau pejaba! yang
ditunjuk
Pasa131
Penerbitan penzman dan nonperizinan yang diperoleh berdasarkan
peJ¢e1egasian wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2),
dan pelimpahan wewenang sebagaimana dimabud dalam Pasal 6
ditandatangani oleh kepala PDPPM atau pejabat yal'l$ ditunjuk atas nama
guJiemur.
Pasal32
peDerbitan penzman dan nonperizinan yang diperoleh berdasarkan
pendelegasian wewenaitg sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (2),
dan penugasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ditandatangani oleh
kepala PDKPMatau pejabat yangditunjuk atas ~ bupati/walikota.
BABV
PELAYANAN PERIZINANPENANAMAN MODAL
Bagian Kesatu
pendaftaranPenanaman modal
. Pasal ...
Pasal33
(1) Permohonan Pendaftaran disampaikan lee ITSP BKPM, PfSP PDPPM,
atau PfSP PDKPMsesuai kewenangannya.
(2) Permohonan Pendaftaran dapat diajukan oleh:
a. pemerintah negara lain dan/atau warga negara asing dan/atau
badan usaha asing; ,
b. pemerintah negara lain dan/atau warga negara asing dan/atau
badan usaha asing bersama dengan warga negara Indonesia
dan!atau badan hukum Indonesia;
c. perseorangan warga negara Indonesia dan/atau badan usaha
Indonesia Iainnya.
(3) Permohonan Pendaftaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
dengan menggunakan formuJir Pendatlaran, sebagaimana tercantum
chllam Lampiran I, dalambentuk hardcopyhtau soffcopyberdasarkan
invcslor module BKPM, dengan dilengbpi persyaratan bukti diri
pemohon:
a. surat dan instansi pemerintah negara yang bersangkutan atau
sural yang dikeluarkan oleh kedutaan besar/kantor perwakilan
negara yang bersangkutan di Indonesia untuk pemohon adalah
pemerintahnegara: lain;
b. rekaman paspor yang masih berlaku. untuk pemohon adalah
perseorangan asing;
c. rebman Anggaran Dasar (Article of Associ8tiom daIam Bahasa
Inggris atau terjemahannya dalam Bahasa Indonesia dati
penteIjemah tersumpah untuk pemohon . adalah untuk badan
usaha asing;
d. rekaman IcrP yang masih berlaku. untuk pemohon adalah
perseorangan Indonesia;
e. rekaman Aba Pendirian perusahaan dan perubahannya beserta
pengesahan dati Menteri Hukum dan HAM untuk pemohon
adalah badan usaha Indonesia; .
f. relWnan NPWP baik untuk pemohon adalah perseorangan
Indonesia maupun badan usaha Indonesia;
g. pennohonan pendaftaran ditandatangani di atas meterai cukup
oleh seluruh pemohon (bi1a perusahaan belurn berbadan hukum)
alau oleh direksi perasahaan. (bi1a. perusahaan sudah berbadan
hukum);
h. SUrat Kuasa asli benneterai cukup untuk pengurusan
perrnohonan yang tidak diIakukan secara langsung oleh
pemohon/direksi perusahaan;
i ketentuan tentang sural kuasa sebagaimana dimaksud pada butir
h diatur da1amPasaI63 Peraturan ini.
(4) pendaftaran diteIbitkan dalam 1 (satu) hari keIja sejak diterimanya
pennohonan yanglengkap dan benar,
(5) BeniukPendaitaran tercantumdalamLampiran n.
Bagian...
- 21 -
Bagian Kedua
Izin PrinsipPenanaman Modal
Pasa!34
(1) Permohonan Izin Prinsip bagi perusahaan penanaman modal asing
yang bidang usahanya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2)
dan ayat (3) disampaikan ke PTSP BKPM dengan menggunakan
formulir Izin Prinsip, sebagaimana tercantum dalam Lampiran III
d.alam bentuk hardcopyatau softcopy berdasarkan investor module
BKPM.
" (2) Permohonim Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dilengkapi persyaratan sebagai berikut :
a. bukti diri pemohon
1. pendaftaran basi badan usaha yang telah meIakukan
pendaftaran;
2. rebman AktaPendirian perusahaan dan perubahannya;
3. rekaman Anggaran Dasar Perusahaan dati
Menteri Hukumdan HAM; .
4. rekamanNomor PokokWajib Pajak (NPWP).
b. keterangan rencana kegiatan, berupa
1. uraian"proses produbi Y8Jl8 mencantumkan jenis bahan
baku dan dilengkapi dengan diagrama1ir (Rowc1ulr!J;
2. uraiankegiatanusaha sekIorjasa.
c. rekomendasi dati instansi pemerintah terkait, bila
dipersyaratkan;
d. PermohonanIzin Prinsip disampaikan oleh direksi perusahaan
kePfSPBKPM;
e. permohonan yang tidak secara langsung disampaikan oleh
direksi perusahaan Ire PfSP BKPM hams dilampiri surat kuasa
asH;
f. ketentuantentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir
e diatur daIam Pasa1 63 Peraturan ini
(3) Ata3 permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), diterbitkan
Prinsip dengan iembusan kepada
a. Menteri DalamNegeri;
b. Menteri Keuangan;
c. Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia u.p. Direktur }enderal
.Administrasi HukumUmmn;
d. Menteri yang membina bidang usaha penanaman modal yang
bersangkutan;
e. Menteri Negara Lingkungan Hidup (bagi perusahaan yang
diwajibbn AMDAL atau Upaya Pengelolaan Lingkungan
(UKL)/Upaya Pemantauan Lingkungan (UPJ,)1;
f. Menteri Negara Koperasi dan Pengusaha KeciI dan Menengah
(bagibidang usaha Y8P8 bermitra);
g. Gubemur•..
- 22-
g. Gubernur BankIndonesia;
h. Kepala Badan Pertanahan Nasional (bagi penanaman modal
yang akan memiliki laban);
i. Duta Besar Republik Indonesia di negara asal penanam modal
asing;
j. Direktur jenderal Pajak;
k. Direktur ]enderal Bea dan Cukai;
1. Direktur]enderal Teknis yang bersangkutan;
m, gubernur yang bersangkutan;
n. bupati/walikota yang bersangkutan;
o. kepala PDPPM; .
p.
(4) Izin Prinsip diterbittan selambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja sejak
diterimanya permohonan dengan Iengkap dan benar.
' ., .
. (5) Bentuk IziIJ. Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (4) tercantum
.dalam Lampiran
Pasal 35
(1) PennohonanIzin Prinsip untuk perusahaan penanaman modal dalam
negeri diajUkan oleh
a. perseorangan negaraIndonesia;
b. Perseroan Terbatas (PO danlatau perusahaan nasional yang
seluruh sahamnya dimilild oIehwarga negara Indonesia;
. .
c. Commandifllire Yennootschsp (CV), atau Finna (Fa),. atau Usaha
Perseorangan; .
d. Koperasi;
_e. Yayasan yang didirikan . oIeh warga negara
Indonesia/perusahaan nasional yang seluruh sahamnya dimiliki
oIeh wmsa negara Indonesia; atau
J
f. Badan Usaha MiIik Negara (BUMN), atau Badan Usaha Milik
Daerah (BUMD).
(2) Pennohonan Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pacta ayat (1)
disampaibn oleh pemohon lee PfSP BKPM, PfSP PDPPM atau YrSP
PDKPM Sesuai dengan menggunakan 'fonnuIir Izin
Pi'insip, sebagaimana tercantum dalamLampiran ill dalam bentuk
hanfcopyatau soflropyberdasarkan investormodule BKPM.
(3) Permohonan Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dilengkapi persyaratansebagai berikut:
a. bukti diri pemohon
1. pendaftaran bagi badan usaha yang jelah melakukan
pendaftaran;
2. rekaman.AIda Pendirian perusahaan dan perubahannya
untuk PI', CV, Fa atau rekaman Anggaran Dasar bagi Badan
Usaha Koperasi;
3. rekarnan..•
3. .rekaman pengesahan Anggaran Dasar Perusahaan dari
Menteri Hukum dan HAMatau pengesahan Anggaran Dasar
Badan Usaha Koperasi oleh instansi yang berwenang;
4. rekaman IcrPuntuk perseorangan;
5. rekaman NPWP.
b. keterangan reneana kegiatan, berupa
1. uraian proses produksi yang meneantumkan jenis bahan
baku dan dilengkapi dengan diagram alir (flow chari);
2. uraian kegiatanusaha sektor jasa,
c. rekomendasi dari instansi pemerintah terkait apabila
dipersyaratlcan;
d. permohonan yang tidak secara langsung disampaikan oleh
pemohon lee PrSP sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) harus
dilampiri suratkuasa asli;
e. ketentwm tentang surat kuasa sebagaimana dimaksudpada butir
d diaturdaIam 63 Peraturan ini. .
(4) Alas permohonan sebagaimana dimabud pada ayat (1), diterbitkan
IzinPrinsip dengan tembusan kepada
a. MeDteri DalamNegeri;
b. Menteri IeWl!18flll;
c. MeDteri Hukum dan Hat Asasi Manusia u.p. Direktur }enderal
Adminisfrasi HumnfUmum;
d. Menteri yang membina bidang usaha penanaman modal yang
bersangkutan;
e. . Menteri Negara Lingkungan Hidup {bagi perusahaan yang
diwajibkan AMDAL atau .Upaya Pengelolaan Lingkungan
(UKL)/UpayaPemantauan Lingkungan (UPL)l;
f. Menteri Negara Koperasi dan Pengusaha Kecil dan Menengah
(ba. • .. _ft usaha diwa'ibkan bennitra)·
81: yang ,
& GubemurBankIndonesia;
11. Kepa1a Badan Pertanalum Nasional (bagi penanaman modal
VSlnC7 abn memi1iki lahan);
J-'O , .
I, Din:kturJenderalPajak;
j. DirekturJenderal Beadan Cukai;
k. DiretturJenderalTeknis yangbersangkutan;
L gubernuryangbemmgkutan;
m. bupatilwalikotayang bersangkutan;
n. kepala BKPM bagi Izin Prinsip Penanaman Modal yang
dikeluarkan oleh PI'SP PDPPMdan FfSPPDKPM);
o, .Kepa1a PDPPM.Ckhusus bagi Izin Prinsip Penanaman modal yang
dikeJuarkan olehPI'SP BKPMdan FrSPPDKPM); dan/atau
p. ICeplIa PDKPM (khusus bagi Izin PiinsipPenanaman modal yang .
dikeJuarkan otehFfSPBKPMdan FfSPPDFPM).
(5) Izin•..
- 24-
(5) Izin Prinsip diterbitkan selambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja sejak
diterimanya permohonan dengan Iengkap dan benar, .
. (6) Bentuk Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (5) tercanturn
dalam Lampiran N.
Bagian Ketiga
Izin Prinsip Perluasan Penanaman modal
Pasal36
(1) Pennohonan Izin Prinsip Perluasan, diajukan dengan menggunakan
formulir Izin Prinsip Perluasan sebagairnana. tercanturn dalam
Lampiran V, dalam bentuk hardcopy atau soflcopy berdasarkan
investormoduleBKPM, dengan dilengkapi persyaratan
a. rekaman Iziil Usaha, bila diperlukan;
.
b. rekaman Akta Pendirian dan perubahannya, dilengkapi dengan
pengesahan dan Departemen dan HAM;
c. keterangan rencana kegiatan, berupa
1. Uraian proses produlcsi yang mencantumkan jenis bahan
bakudan diIengkapi dengan diagram alir (flowchar/);
2. Uraian kegiatan usaha settor jasa.
d. rekaman Izin P.rinsip dan!atau perubahannya.
e. da1am hal teljadi pembahan penyertaan da1am modal perseroan
yang mengakibatbn teIjadinya perubahan persentase saham
antara asing dan Indonesia daIam modal perseroan atau terjadi
pembahan nama dan negara asal pemegang saham, perusahaan
harusmenyampaikan :
1. kesepalcatan pembahan komposisi saham antara asing dan
indOnesia dalam perseroan yang dituangkan dalam bentuk
rekaman Risalah Rapat Umum Pemegang Saham
(RUPS)/Keputusan Sirkular yang ditandatangani oleh
seluruh pemegang saham dan telah dicatat
oleh atau rekaman Pemyataan Keputusa:n
RapatlBerita Acara Rapat dalam bentuk Akta yang
memenuhi ketentuan pasa.l21 dan Bab VI Undang-Undang
Nomer 40 Tabun 2007 Perseroan Terbatas,
. diIengkapi dengan bukti diri pemegang saham'bam; ,
2. kronologis 'penyertaan dalam modal ' perseroan sejak
peiu:tirianperusahaan sampai dengan pennohonan terakhir.
f. LaporanKegiatan Penanaman modal (LKPM);
g. Permohonan Izin Prinsip Perluasan :
1. disampaihn oleh direbi perusahaan lee PfSPBKPM, PTSP-
PDPPM, atau PrSP PDKPM sesuai kewenangannya;
2. permohonan yang tidak secara Iangsung disampaikan oIeh
direbi perusahaan ke
l
PI'SP BKPM, PI'SP PDFPM, atau
PI'SPPDKPMhams dilampiri surat kuasa;
3. ketentuan tentan,gsurat kuasa sebagaimana dimaksud pada
an8b 2 diatur dalamPasa1 63.
(2) Atas...
-25-
(2) Alas permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diterbitkan
lzin Prinsip Perluasan dengan tembusan kepada pejabat Instansi
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 ayat (3) bagi penanaman
modal asing dan Pasal 35 ayat (4) bagi penanaman modal dalam
negeri,
(3) Izin Prinsip Perluasan sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
diterbitkan selambat-lambatnya 3 (tiga) han kerja sejak diterimanya
permohonan dengan lengkap dan benar.
(4) Bentuk Izin Prinsip Perluasan sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
tercantumdalamLampiran VI.
Bagian Keempat
Izin Prinsip Perubahan Penanarnan modal
Pasal87
(1) P ~ modal asing dan penanaman modal dalam negeri dapat
,mengubah -
a. ketentuan bidang usaha tennasuk jenis dan kapasitas produksi,
danlatau; '
b, penyertaan modal dalamperseroan;
c. jangka waktu penye1esaian proyek.
yang tercantumdaIamIzinPrinsipatauIzin PrinsipPerluasan,
(2) Atas perubahan sebagaimana dimaksud pads ayat (1) perusahaan
harus memiliki Izin Prinsi Perubahan. , p
(8) Pennohonan Izin Prinsip Perubahan- sebagaimana dimalcsud pada
ayat (2) diajukan lee PTSP BKPM, PI'SP PDPPM, atau FTSP PDKPM
sesuai kewenangannya. -,
Pasal38
(1) Perobahan penyertaan daIam modal perseroan yang wajib memiliki
Izin Prinsip Perubahan meliputi perubahan persentase kepemilikan
saham asing serta perubahan nama dan negara asal pemilik modal
asing, .
(2) .Fads perusahaan terbuka (Tbk) :
a. wajib memiliki Izin Prinsip Perubahan apabila perubahan teljadi
peda sahampendiri/pengendali yang dimiliki sekurang-kurangnya
2 (dua) tahun dan diJakukan di pasar modal da1am negeri;
b. tidak diwajibkan memiliki Izin Prinsip Perubahan apabila
perubahan terjadi 'alas sahamyang berada da1am kelompok saham
masyarakal
Pasal39
(1) Jangka waktu penyelesaian proyek ditetapkan paling lama ,5 (lima)
.tahun sejaktan.gga1 diteIbitkannyaIzin Pr4tsiP Penanaman Modal.
(2) Apabila...
-26-
(2) Apabila diperlukan, jangka waktu penyelesaian proyek sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) dapat diberikan perpanjangan tambahan
waktu penyelesaian proyek,
Pasal40
(1) Perusahaan penanaman modal yang telah memiliki Izin Prinsip dan
telah maupun yang belum merealisasikan fasilitas fiskal/nonfiskal
atau telah memiliki Izin Usaha, dapat rnengubah lokasi proyek
penanarnan modalnya.
(2) Atas perubahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), perusahaan
mengajukan pennohonan Izin Prinsip Perubahan ke PfSP di lokasi
yangbarn dengan melampirkan surat rekDmendasi pindah lokasi ,dati
FfSP penerbit Izin Prinsip penanaman modalnya.
(3) Perusah.a4m" yang bidang usahanya mempakan kewenangan
Pemerintah dan ~ melakukan perubshan lokasi proyek
penanaman modalnya, melaporkan perubahan lokasi proyek tersebut
ke PI'SPBKPM.
Pasa.l41
(1) Perubahan atas ketentuan yang tercantum dalamPendaftaran atau
Jzin Prinsip selain YatI8 dimaksud dalam Pasa! 37 ayat (1),
perusahaan hams melaporkan perubahan tersebut lee PI'SP yang
menerbitkan Pendaftaranl Izin Prinsip dengan menggunakan
fonnulir sebagaimanatercantum da1am Lampiran VDIA.
(2) ~ k a n laporan tentang perubahan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1), PI'SP penerbit izin prinsip penanaman modal atau
pendaftaran penanaman modal menerbitkan surat telah mencatat
perubahan tersebut, sebagaimana tercantumdalamLampiran VIllB.
Pasal42
(1) Pennohonan Izin Prinsip Perubahan Penanaman modal sebagaimana
dimabud dalam Pasal 31 ayat (1), dengan menggunalom formulir
"Izin Prinsip Perubahan sebagaimana tercantum dalam Lampiran IX,
daJam bentuk h8rdc0py atau .sof1copyberdasarkan investor module
BKPMdan dilengbpi persyaratan:
a. rekaman Izin Prinsip Penanaman Modal YatI8 dimohonkan
perubahannya;
b. rekaman Akta Pendirian dan perubahannya, dilengbpi dengan
pengesahandari Departemen Hukum dan HAM;
c. untuk perubahan bidang usaha (jenis/bpasitas produksi)
dilet1gkapi dengan:
1. keterangan rencana "kegiatan, berupa uraian proses produksi
yaIJ8 mencantumkan jenis bahan baku dan dilengkapi dengan
diagramalir (f1ow chart);
2. rekOmendasi dari instansi pemerintah terkait, bila
dipersyaratkan.
d. untuk perubahan Penyerlaan da1am modal perseroan (persentase
kepemilibn sahamasing) dilengkapi dengan:
1. kesepakatan...
- 27-
1. kesepakatan .para pemegang saham tentang perubahan
persentase saham antara asing dan Indonesia dalam
perseroan yang dituangkan dalam bentuk rekaman Risalah
Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS)/Keputusan Sirkular
yang ditandatangani oleh seluruh pemegang saham dan
telah dieatat (waarmerldng) oleh Notaris atau rekaman
Pernyataan Keputusan Rapat/Berita Acara Rapat dalam
bentulc Akta Notaris, yang memenuhi ketentuan pasal 21
dan Bah VI UU Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan
Terbatas, dan dilengkapi dengan bukti diri pemegang saham
bam;
2. kronologis penyertaan dalam modal perseroan sejak
pendirian perusahaan sampai dengan permohonan terakhir;
3. khusus untuk perusahaan terbuka (Tbk), perrnohonan
dilengkapi dengan persyaratan sesuai ketentuan
perundangan'di pasar modal.
e. untuk perul>alwl jangb waktu penyelesaian proyek diIensbpi
dengan aJasanperubRha:n;
f. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir;
g. Permohonan Izin Prinsip Perubahan Penanaman Modal
1. disampaikanolehdireksi perusahaan ke PI'SP BKPM, PrSP-
PDITM, atau PI'SPPDKPMsesuai kewenangannya;
2. permohonan yang tidak secara 1angsuns disampaikan oleh
direbi perusahaan ke I'I'SPBKl'M, FfSP PDPI'M, atau PrSP
PDKPMbarDs dilampiri surat kuasa;
3. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada
.angb 2 diatur dalam ~ 63.
(2) Alas pennohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diterbitkan
Izin Prinsip Perubahan Penanaman Modal dengan tembusan kepada
pejabat Instansi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 ayat (3) bagi
penanamanmodal asing dan Pasal35 ayat (4) bagi penanaman modal
da1amnegeri. .
(3) Izin Prinsip Perubahan. Penanaman Modal diterbitkan selambat-
lambatnya 5 (lima) hari ke1ja scjak diterimanya perrnohonan yang
lengkap dan benar, .
.(4) Bentuk Izin Prinsip Perubahan- Penanaman Modal sebagaimana
dimaksud pada ayat (3) tercantum dalamlampiran X.
BagianKelima
Izin Kantor PerwakilanPerusahaan Asing
Pasal43
(1) Kegiatan Kantor Perwakilan Perusahaan Asing (KPPA) di luar sektor
keuanganwajib memperoleh izin dari Pl'SI' BKPM.
(2) ·Permohonan izin sebagaimSna. dimaksud pada ayat (1) diajukan
kepada FJ'SP BKPM dengan menggunabn fonnulir Model ICPPA
sebagaimanaLampiranXI•
. ' '(3) Jzin KPPA diterbitkan dalam bentuk Izin yang ditandatangani oleh
Kepala BUMatau pejabat yang ditunjuk, dengan tembusan kepada:
a.Menteri.. .
- 28-
a. Menteri Keuangan;
b. Menteri Perdagangan;
c. Menteri Tenaga Kezja dan Transmigrasi;
d. Kepala Perwakilan RI di Negara asal perusahaan asing;
e. Gubernur/Bupati/Walikota.
(4) Surat Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diterbitkan selambat-
lambatnya 5 (lima) hari keIja sejak diterimanya permohonan yang
lengkap dan benar.
(5) Bentuk Izin KPPA .sebagaimana dimaksud .pada ayat . (4) tercantum
dalamLampiran XII. '
Bagian Keenam
Izin Usaha
Pasa144
(1) Perusahaan penanaman modal yang telah menilliki Pendaftaran /Izin
Prinsip/Surat Persetujuan PenanamanModal harus memperoleh Izin
. Usaha untut daplt memulai pelaksanaan kegiatan opei-asiIproduksi
komersial, kecuali ditentukan lain oleh peraturan perundang-
undangan sektoral.
(2) Perusahaan penanaman modal yang telah memiliki Izin Prinsip
PerluasanlSurat Persetujuan Perluasan Penanaman Modal, harus
memperoleh Izin Usaha Perluasan untut dapat memulai pelaksanaan
kegiatan operasi/produbi komersial alas proyek perluasannya,
kecuali ditentukan lain oleh : peraturan perundang-undangan
sektoral.
(3) Perusahaan penanaman modal dalamnegeri yang tidak memerlukan
. fasilitas dan tic1ak memilild Pendaftaran Penanaman Modal
diwajibkan mengaju1can permohonan Izin Usaha pada saar
melakukan produksi komersial
(4). Perusahaan penanaman modal yang masing-masing telah memiliki
Izin Usaha dan kemudian melakukan penggabungan perusahaan
( m ~ e r ) langsung meIJgajukan perrnohonan Izin Usaha
PenggabunganPerusahaan Penanaman Modal (merger).
(5) Perusahaan penanaman modal yang telah memiliki Izin Usaha dapat
melakukan perubahan alas ketentuan yang tercantuni dalam Izin
Usahanya, meliputi perubahan lokaSi proyek, jenis
produksi/diversifikasi' produbi tanpa menambah -mesin/ peralatan
daIam lingkup Klasifikasi Baku Lapangan Usaha yang sama,
penyertaan dalam modal perseroan, perpanjangan Jzin Usaha dengan
mengajukan permohonan Izin Usaha Perubahan.
(6) Izin Usaha berlakusepanjang perusahaanmasih melakukan kegiatan
usaha, kecuali ditentukanlain oleh peraturan perundang-undangan
. sektoral. . .
Pasal,••
-29 -
Pasa145
(1) Pennohonan Izin Usaha sebagaimana dimaksud dalam Pasal 44 ayat
(1), ayat (2), ayat (3), ayat (4) dan ayat (5) diajukan kepada PTSP
yang menerbitkan Pendaftaran/Izin Prinsip/Izin Prinsip
Perluasan/lzin Usaha.
(2) Atas Surat Persetujuan atau Surat Persetujuan Perluasan Penanaman
modal yang diterbitkan oleh BKPM sebelum berlakunya Peraturan ini,
maka Pennohonan Izin Usahanya, diajukan kepada PTSP BKPM, PrSP-
PDPPM, atau nspPDKPMsesuai kewenangannya.
(3) Permohonan Izin Usaha sebagaimana dimaksud da1am Pasal 44 ayat
(1), ayat (2) dan ayat (3) diajukan dengan menggunakan formulir
Izin Usaha sebagaimana tercantum dalam Lampiran xm untuk: yang
berlokasi di luar kawasan industri dan Lampiran XIV untuk yang
bedokasi di daJam kawasan ind:ustri, dalam bentuk hardcopy atau
soJ1copy berdasarkan inVl:Sfor module BKPM, dengan dilengkapi
persyarafan;
a. ~ p o r a n HasllPemeribaan proyek(LHP), untuk permohonan Izin
Usaha i'ltauIzin Usaha Perluasan sebagaimana dima,ksud dalam
Pasa1 44 ayat (1) dan ayat (2) yang kegiatan usaltanya
memerlukan fasilitasbea masukalas impor barang.dan bahan;
b. tebman akta pendirian dan pengesahan serta akta perubahan
dan pel18esahan dati Deparfemen Hukumdan HAM;
c. rebman PendaftaranlIzin Prinsip/Izin Prlnsip Perluasa.n/Surat
Persemjuan Pcnanaman Moda1IIzin Usaha dan!atau Surat
Persetujuan Perltwan Penanama.n ModaVIzin Usaha Perluasan
yang dimi1i1i;
d. rekaman NPWP;
e. bukti penguasaan/penggunaan tanah alas nama :
1. . rekaman sertifibt Hale Atas Tanah atau akta jual belitanah
oleh PPAT, atau
2. rekaman petjazQian sewa-menyewa tanah.
f. bukti penguasaan/penggunaangedung/bangunan :
1. rekaman Izin Mendirikan Bangunan (1MB), atau
2. rekaman akIa jual beli/petjanjian sewa menyewa gedung/
bangunan. .
g. rebman izin Gangguan (UUG/HO) atau .rekaman Surat Izin.
Tempat Usaha (SmJ) bagi perusahaan yang berlokasi eli luar
bwasan industri;
h. rebman Laporan ICegiatan Penanaman modal (LKPM) periode
terakhir;
i. ~ persemjuan/pengesahan Analisis Mengenai Dampak
J.in,gkungan (AMDAL) atau rekaman persemjuan/pengesahan
dokumen Upaya PengeIoJaan Lingkungan (UKL) dan Upaya
Pemantauan Lingkungan (UPL);
j. persyaratan lain sebagaimana diatur dalam peraturan instansi
rebUs terbit danlatau peraturan daerah setempat;
k. pennohonan ditandatangani di atas meterai cukup oleh direksi
perusahaan;
- 30-
I. SUrat Kuasa berrneterai cukup untuk pengurusan permohonan
yangtidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan;
m. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir
1diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini.
(4) Permohonan Izin Usaha sebagairnana dimaksud dalam Pasal 44 ayat
(4) diajukan dengan menggunakan formulir Izin Usaha
Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merge!} sebagaimana
tercantum dalam Lampiran XV, dalam bentuk hardcopyatau sottcopy
berdasarkan investormodule BKPM, dengan dilengkapi persyaratan:
a. Rebman Aleta Pendirian Perusahaan dan perubahannya dengan
pengesahan dari Departemen Hukum dan HAM untuk masing-
masing perusahaan;
b. ' Kesepakatan seluruh pemegang saham masing-masing perusahaan
baik perusahaan yang menemskan kegiatan (sllll'iving comp812'»
maupun perusahaan yang menggabung (mezging CX?01P8n,»
tentaIJgpersetujuan penggabungan perusahaan daIam bentuk akta
Pemyataan Keputusan Rapat Umum Pemegang Saham yang
memenuhi ketentuan Bah VI UU.Nomor '40 Tahun '2007 tentang
PerseroanTerbatas;
c. Kesepakatan seluruh pemegang saham perusahaan yaitu
perusahaan yang menemskan kegiatan (surviving companft dan
perusahaan yang menggabung (mczging comp812ft tentang
rencana penggabungan perusahaan ( M ~ P!JuO 'daJam bentuk
akta meI8Cr yang telah disetujui oleh Menteri Hulaun dan Hak:
A8asi Manusia; ,
d. Rebman Izin Usaha, Izin Prinsip/Surat Persetujuan Penanaman
Modal dan perubahannya dari masing-masing perusahaan;
e. Rebman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode
tera1hir bap perusahaan yang menemskan kegiatan usaha
(surviving companjJ; ,
f. Surat Kuasa berrneterai cutup untuk pengurusan pennohonan
yangtidak·,diJakubn secara Iangsung oleh direksi perusahaan;
g. ketentuan tentang sural kuasa sebagaimana dimaksud pada butir 1
diatur dalamPasa1 63 Peraturan ini
, , (5) Pennohonan Izin Usaha Perubahan sebagaimana dimaksud dalam
Pasa1 44 ayat (5) diajubn dengan menggunakan Surat Pennohonan
dengan dilengkapi data pendukung alas perubahan yang diajukan.
(6) Perubahan atas ketentuan yang tercantum dalam Izin Usaha. selain
yang dimabud dalam pasal 44 ~ y a t (5), pemsahaan hams
melaporkan'perubahan dengan menggunakan Surat Pemheritahuan.
Berdasarkan laporan· perusahaan tersebut, YfSP menerbitkan Surat
telah mencatat perubahan.
(7) Ataspermohonan sebegaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), ayat
(3), dan ayat (5) diterbitkan Izin Usaha atau Izin Usaha Perluasan
atau Jzin Usaha peDggabungan Perusahaan Penanaman Modal
(merger) atau Izin Usaha Perubahan dengan tembusan kepada
pejabat Instansi:
So Menteri yang membina 1;rldans usaha p e ~ modal yang .
bersanskutan;
b. Kepala...
- 31 -
b. Kepala BKPM (bagi izin usaha yang diterbitkan PfSP di PDPPM
atau PfSPeli PDKPM);
c. Direktur Jenderal Teknis yang bersangkutan;
d. Direktur]enderal Pajak;
e. Gubernur yang bersangkutan;
f. Kepala PDPPM(bagi izin usaha yang diterbitkan PTSP di BKPM
atau PrSP eli PDKPM);
g. Kepala PDKPM (bagi izin usaha yang diterbitkan PTSP di BKPM
atau PfSPeli P D ~ M ) .
(8) Izin Usaha atau Izin Usaha Perluasan atau Izin Usaha Penggabungan
Perusahaan Penanaman Modal (merger) diterbitkan selambat-
lambatnya 7 (tujuh) hari kerja sejak diterimanya permohonan yang
lengkap dan benar.
(9) Izin Usaha Perubahan diterbitkan selambat-lambatnya 5 (lima) ha.ri
kerjasejak diterimanya pennohonan yang lengkap dan benar.
(1O)Bentuk Izin Usaha atau Izin Usaha Perluasan sebagaimana c1imaksud
pads ayat (7) tercantumda1amLampiranXVIA.
(11) Bentuk Jzin Usaha Penggabungan Perusaliaan Penanaman Modal
. (merger) sebagaimana dimaksucl pads ayat (7) tercantum dalam
Lampiran XVI B.
(l2) Bentuk Izin Usaha Perubahan sebagaimana dimaksud pada ayat (7)
tercantumdalamLampiranme.
BABVI
PELAYANANNONPERIZlNANPENANAMAN MODAL
Bagian Kesatu
FasilitasBeaMasukAtas Impor.Mesin,
Barang dan baban
Paragraf 1
PermohonanFasiUtas Bea MasukAtasImpor Mesin
Pasa146
(1) Permohonan fasilitas bea masuk atas impor mesin bagi perusahaan
penanaman modal yang telah mendapat ~ Prinsip Penanaman
Modal baik dari FfSP·BKPM, YfSP·PDFPM, atau<PrSP-PDKPM
diajukan kepada FI'SP-BKPM dengan menggunakan fonnulir
pennohonan fasilitas atu impor mesin dan .mengisi daftar mesin,
.sebagaimana tercantum da1am Lampiran XVII, dengan dilengkapi
persyaratan:
a. daftar mesin dan disket (soficop," daftar mesin (berdasarkan
investormoduleBKPM);
b. Alta PendirianPerusahaan;
c. NPWPyangdimiliki;
d. NomorIndul: Kepabeanan (NIK);
e. AngkaPengenalImpor(API/APIT/.APIwp);
f. Nomor PengukuhanPetJ8US8ha Kena,Pajak;
g. uraian...
-;
- 32-
g. uraian proses produksi yang mencantumkan jenis bahan baku
dilengkapi dengan diagram alir (Row chart) khusus industri
pengolahan;
h. kalkulasi kebutuhan kapasitas mesin produksi yang disesuaikan
dengan jenis produksi di dalarn Izin Prinsip Penanarnan Modal;
1. denah pabrik dan gambar tata letak mesin/peralatan atau
gambar teknis gedung/bangunan (termasuk untuk hotel/
perkantoran); .
j. surat rekomendasi dari :
1. Direktur ]enderal Mineral, Batubara dan Panas Bumi bagi
perusahaan pertambangan dalam bentuk Kontrak
(KK)/Perjanjian Karya Perusahaan Pertambangan Batubara
(PKP2B);
2. DirekturJenderal Batubara dan Panas BumilDinas·
'Pertambangan setempat J>agi perusahaan PenurUaD&·
Pertambangan dalam bentuk Izin Operasional untuk
menempatkan mesinJperalafan;.
3. Kepala Otorita Asahan untuk mesin untuk F1'. Indonesia
AsahanAluminium (INALUM).
k. DataTeknis ataubrosur mesin;
I. Izin· Prinsip Penanaman Modal, khusus Penunjan,g
IContrak dengan Pemilik Kuasa
Pcrtambangan (KP) disertai Rebman Kuasa Pertambangan (KP);
. In. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periodeterakhir;
n. permohonan ditandatangani di atas mcterai cutup oleh direksi
perusahaan;
o. Sunit Kuasa bermeterai cukup untuk pengurusan permohonan
yang tidaksecara langsung diIakukan olch direksi perusahaan;
p. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir
1diatur daJam Pasal 63 Peraturan ini.
(2) Waktu berIakunya pemberian fasilitas bea masuk atas impor mesin
diberikan selama 2 (dua) tahun sejak diterbitkan dan dapat
. sesuai dengan ketentuan.
(3) Keputusan Pemberian fasilitas untuk permohonan sebagaimana
dima.ksud pada ayat (1) .diterbitbn oleh PI'SP-BKPM dalam bentuk
Sural Persetujuan Fasilitas Bea Masukdengan dilampiri daftar mesin,
dengan tembusan kepada
a. Menteri Keuangan;
b. Direktur Bea dan Cukai;
c. Direktur]enderal Pajak;
d. DireJctur]enderal terkait;
c. Kepala PDFPM;
f. Kepala PDKPM;
g. KantorPelayanan Bea Cukai setempat,
(4) Surat...
-33-
. (4) Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diterbitkan
selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kerja sejak diterimanya
permohonan yang lengkap dan benar
(5) Bentuk Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (4)
tercantum dalamLampiran XVIII.
Paragraf 2 .
Perubahan/Penambahan Fasilitas Bea Masuk atas Impor Mesin
Pasal47
(1) Permohonan PerubahanlPenambahan Fasilitas Bea Masuk atas impor
Mesin bagi perusahaan penanaman modal yang telah mendapat
SUrat Persetujuan Fasilitas Bea Masuk sebagaimana dimaksud dalam
Pasa1 46 ayat (3), diajukankepada PrSP BKPM dengan menggunakan
fonnulir permohonan pembahan/peilamba}w) atas fasilitas impor
mesin dan mengisi daftar mesin sebagaimana tercantum dalam
LampiranXIX,dilengkapi persyaratan sebagai berikut:
a. AIasan perubahanatau penambahan FasiJitu Alas impor mesin;
b. Daftar Mesin dan Disket-(soD com Daftar Mesin (berdasarkan
InvestorModuleBKPM); .
c. NPWPyang dimiliki;
d. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak;
e. NomorInduk Kepabeanan (NJIO;
f. Angb Pel18enallmpor (API!AmIAPI-F);
g. . Uraian proses produbi yang mencantumkan jenis bahan baku
dilengkapi dengan diagram alirlRow chart khusus industri
pengolahan;
h. KalkuJasi Kebutuhan Kapasitas Mesin Produksi yang disesuaikan
dC1l8lUljenis produksi di dalamizin ~ r i n s i p penanaman modal;
i. DataTeknis atau brosur mesin;
j. IzinPrinsipPenanaman modal, Jchusus Penunjang Pertambangan
diperJukan KDntrak Ketja dengan Pemilik Kuasa Pertambangan
(KP') disertai Rekaman Kuasa Pertambangan (KP);
k. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir;
L Rebman SUrat Persetujuan Keringanan/Pembebasan Bea Masuk
alas impOr mesinyang dimiliId;
m. Laporan perUelasan realisasi impor mesin dengan
menyampaibn bukti-bukti bempa semua Pemberitahuan Impor
Barang (Pm) yang telah diberibn persetujuan pengeluaran
barang oleh Direktorat]enderal Bea dan Cukai;
n, Permohonan ditandatangani di aias meterai cukup oleh direksi
perusahaan;
o. Sumt Kuasa bermeterai cukup untuk pengurusan pennohonan
yangtidaksecara langsung dilakulcan oleh direksi perusahaan;
p. Ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada
bum1diatur dalam Pasal68 Peraturan ini.
(2).:Keputusan...
- 34-
(2) Keputusan pemberian fasilitas untuk permohonan
perubahan/penambahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
diterbitkan oleh PTSP-BKPM dalam bentuk Surat Persetujuan
Perubahan/ Penambahan Fasilitas Bea Masuk lmpor Mesin dengan
dilampiri daftar mesin, dengan tembusan kepada pejabat
sebagaimanadimaksud dalamPasal46 ayat (3).
(3) Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diterbitkan
selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari keIja sejak diterimanya
permohonan yang lengkap dan benar.
(4) Bentuk Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3),
tercantumdalamLampiran xx.
. Paragraf3
Perpanjangan WaktuPengimporanMesin
Pasal48
(t)Pennohonan Persetujuim Perpanjari8an Waktu Pengimporan mesin
bagi perusahaan penanaman modal yang te1ah mendapat Surat
Fasilitas Bea Masuk, diajukan kepada FI'SP dengan
mengguna.kan formulir pennohonan perpanjangan waktu
pengim.poran mesin, sebagaimana tercantum dalam Lampiran XXI,
dilengkapipersyaratan sebagai berikut:
a. Laporan Kegiatan Penanaman modal (LKPM) periode terakhir;
b. Rebman Surat Perseiujuan Fasilitas Bea Masuk alas impor
. mesinyang dimiliki;
c. AIasan perpanjanganwaktu pengimporan;
d. Rebman Pemberitahuan hnpor Barang (pm) yang telah
diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat
Jenderal Bea dan Cukai;
e. Permohonan ditandatangani di atas meterai cukup oleh direksi
perusahaan;
f. SUral Kuasa benneterai cukup untuk pengurusan permohonan
yangtidakdiIakubn secara.langsung oleh direksi perusahaan;
g. ketentuantentang surat kuasa sebagaimana dimaksudpada butir
f diatur dalamPasa1 63 Peraturan ini; .
(2) Ieputusan PerpaI\jangan wattu Pengimporan Mesin untuk
permohonan sebagaimana dimabud pada ayat (l) diterbitkan oleh
I'I'SP BUM dalam bentuk Surat Persetujuan dengan tembusan
tepada pejabat sebagaimana"dimaksud dalam.PasaI46 ayat (3). . "
(3) SUrat Persetujuan sebagaimana pada ayat (2) diterbitkan
selambat-Jambatnya 4 (empat) hari kelja sejak diterimanya
permohonanyang lengkap dan benar.
(4) Bentuk Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud. pada ayat (3),
tereantumdalamLampiran XXII.
Pamgraf...
- 35-
Paragraf 4
Pemindahtanganan Barang Modal
Pasal49
Ketentuan mengenai tata cara pemindahtanggan mesin dan/atau barang
dan bahan di atur lebih lanjut dengan Peraturan Direktur Jenderal Bea dan
Cukai
Bagian Kedua
Fasilitas Bea Masuk Atas Impor Barang dan Bahan
Paragraf 1
Permohonan Fasilitas Bea MasukAtas
Impor Banmg dan Bahan
Pasa150
(1) Permohonan Fasilitas bea masuk atas impor Barang dan bahan bagi
perusahaan penanaman modal yang teJah mendapat persetujuan
fasilitas pembebasan atas impor mesin diajukan ke PrSP-BKPM
denga.n mengguDakan fonnulir pennohonan persetujuan fasilitas alas
impor barang dan bahan, sebagaimana iercantum dalam Lampiran
xxm.
C2? Perusahaati telah memiJiki Izin Usaha, diberikan fasilitas bea
masuJc atas pengimporanbarangdan bahan untuk kebutuhan 2 (dua)
tahun . produbi waktu pengimporan diberikan selailigus
se1ama 2 (dua) tahun dan dapat diperpal\jang pengimporan selama 1
(atu) tahun sejak berakhirnya SUrat Persetujuan Fasilitas
Pengimporan Barang dan Bahan.
(3) . PerWlahaan yang menggunakan mesin produksi da1am negeri dengan
Tingkat Komponen DaIam Negeri sekurang-kurangnya 30% (tiga
puluh persen), diberikan fasilitas bea masuk alas pengimporan
Barang dan bahan untuk·kebutuhan 4 (emj>at) tahun dengan waktu
pengimporan diberikan 'sebJigus selama 4 (empat) tahun terhitung
sejak tanggal keputusan fasilitas bea 'masuk alas impor barang dan
bahan, dan tidak.dapat
(4) lUinohonan persetujuan fasiIitas bea'masuk atas impor Barang dan
bahan bagiperusahaan penanaman modal, dilengkapi persyaratan:
a. Daftar barang dan bahan dan Distet (soB com Daftar Barang
dan bahan (berdasarkan InyestorModuleBKPM);
b. NPWPyangdimi1iki;
c. Nomor pengukuhanPengusaha KenaPajak;
do NomorIndukKepabeanan (NDO;
e. Angk:a PengeiWImpor (API!APIT!API-P);
f. Uraian proses produbi yang mencantumkan jenis bahan baku
dilengkapi dengan diagram aJir!Dow chsrt khusus industri
pengoIahan;
go Kalkulasi Penggunaan Barang dan bahan sesuai dengan jenis
produksi yang dihasilkano1eh mesin ufama;
h.Denah...
- 36'-
h. Denah pabrik dan gambar tam letak mesin-mesin/peralatan
atau gambar teknis gedung/bangunan;
i , Rekaman pemberitahuan impor barang (PIB) atas impor mesin
atau faktur pembelian atas mesin dalamnegeri;
j. Surat Rekomendasi dari Kepala Otorita Asahan untuk Bahan
Baku/penolong untuk Pr. Indonesia Asahan Aluminium
(INALUM);
k. Data Teknis atau brosur barang dan bahan;
1. Rekaman Surat Persetujuan Fasilitas Keringanan/Pembebasan
BeaMasuk Impor Mesin dan Izin Usaha;
m. Laporan Kegiatan Penanamanmodal (LKPM) periode terakhir;
n. Permohonan ditandat:angani di atas meterai cukup oleh direksi
perusahaan; .
o. Surat Kuasa bermeterai cukup untuk pengurusan pennohonan
yang tidakdilakulcan secaralangsung oleh direksi perusahaan;
p, . ketentuantentang surat kuasa sebagaimana' dimaksud padabutir
mdiatur dalamPasal 63 Peraturan ini;
(5) Keputusan pemberian fasilitas untuk permohonan sebagaimana
dimabud pada ayat (4) diterbitkan oleh PI'SP-BKPM da1am bentuk
Surat Persetujuan Pemberian Fasilitas Bea Masuk bnpor Barang dan
Bahandisertai Iampiran Daftar Bara!Jgdan bahan, dengan tembusan
kepada pejabat sebagaimana dimabud padaPasal46 ayat (3).
(6) Surat Persetujuail sebagaimana dimabud pada ayat (6) diterbitkan
selambat-lambatnya . 7 (tujuh) hari kelja scjak diterimanya
permohonan yang lengkap dan benar.
(7) Bentuk Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (7)
tercantumdalamLampiran XXIV
Paragraf2
Perubahan!Penambahan Fasi1itas Bea MasukAtas
Impor Barang dan bahan
Pasal51
(1) Permohonan Persetujuan PeIUbahan/Penambahan F a s i l i ~ bea
.Masuk Atas Impor Barang dan bahan bagi perusahaan penanaman
modal yang telah mendapat Surat Persetujuan Fasilitas, diajukan
kepada PrSP-BKPM dengan menggunakan formulir permohonan
perubahan/penambahan persetujuanfasilltas atas impor barang dan
bahan, sebagaimana tercantum dalam Lampiran XXV, dilengkapi
persyaratansebagai berikut:
a. AIasan· perubahan atau penambahan ~ a s i l i t a s ~ Masuk Atas
ImporBarang dan bahan;
b. Relcaman pemberitahuanimpor barang (Pm) untuk Barang dan
bahan yang sudah direalisasi atau faktur pembelian atas mesin
daIamnegeri ;
I
c, Rekaman SUrat Persetujuan (SF) Fasilitas bea masuk atas impor
mesin;
d. Rekaman••. .
- 37-
d. Rekaman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode
terakhir;
e. Pennohonan ditandatangani di atas meterai cukup oleh direksi
perusahaan;
f. Surat Kuasa benneterai cukup untuk pengurusan permohonan
yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan;
g. Ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada
butir f diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini;
(2) Keputusan Pemberian fas$tas untuk permohonan
perubahan/penambahan pemberian fasilitas bea masuk atas
permohonan sebagaimana. dimaksudpada ayat (1) diterbitkan oleh
PfSPBKPM daIam bentuk SUrat Persetujuan Pembaha.nlPenambahan
Pemberian Fasilitas.BeaMasuk Atas Pengimporan Barang dan bahan
diserta! lampiran Daftar Barang dan bahan, dengan tembusan kepada
pejabat sebagaimana dhnabud dalamPasal46 ayat (3).
(3) SUrat Persetujuan sebagaimana. dimabud pada ayat (2) diterbitkan
7 (hijlJh) hari . kerja sejak diterimanya
permohonanyanglengkap dan benar.
(4) Bentuk SUrat Persetujuan sebagaimana yang dimaksud pada ayat (3)
tercantumdalamLampiran XXVI.
Paragraf3
PerpaDjangan Waktu Pensimporan
Ba.rangdan Bahan
. Pasal52
(1) PeIus8haan yang teJah memperoleh fasilitas bea masuk atas impor
Barang dan bahan, apabila belum menye1esaiJam impomya dalarn
waktu 2 (dua) tahun diberikan perpanjangan wa1ctu pengimporan
selama 1 (satu) tahun terhitung sejak berakhimya masa berlaku
fasilitas Barang danBahan.
(2) Pennohonan Persetujuan Perpanjangan Waktu Pengimporan barang
dan bahan bagi perusahaan penanaman modal yang telahmendapat
SUratPersetujuan Fasilitas Penanaman modal, diajukan kepada PrSP-
BKPM dengan formulir pennohonan perpanjangan
. waktu pengimporan baran8 dan bahan, sebagaimana. tercantum
daJamLainpiran XXVDdilengkapi persyaratan sebagai berikut:
a. Laporan Kegiatan" Penanaman modal (LKPM) peiiode terakhir;
b. rebman SUrat Persetujuan Fasilitas Bea Masuk atas impor
barang dan bahan yang dimiliki;
C. a1asan perpanjansanwaktupengimporan;
d. rekaman Pemberitahuan Impor Barang (PIB) untuk barang dan
bahan atau fakturpembelianatas mesin dalamnegeri;
e. permohonan ditandatangani eli alas meterai cukup o1eh direksi
perusah8an;
f. SUrat Kuasa bermeterai cukup untuk pengurusan permohonan
yangtidakdilakukan secara lan8sung oleh direbi perusahaan;
g. ketentuan...
- 38-
g. ketentuan tentangsurat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir
f diatur dalam Pasa163 Peraturan ini;
(3) Keputusah Perpanjangan Waktu Pengimporan barang dan bahan
untuk pennohonan sebagaimana dimaksud pacta ayat (2) diterbitkan
oleh PrSP BKPM dalam bentuk Surat Persetujuan dengan tembusan
kepada pejabat sebagaimana dimaksud pada Pasal 46 ayat (3).
(4) Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diterbitkan
selambat-lambatnya 4 (empat) hari kerja sejak diterimanya
pennohonan yanglengkap dan benar.
(5) Bentuk Surat Persetujuan yangdimaksud pacta ayat (4), sebagaimana
tercantum dalam Lampiran xxvm.
BagianKetiga
Usulan Fasilitas Pajak Penghasilan (PPh) Badan
l'asal5S
(1) Perusahaan penanaman modal yang usaha
tertentu danlatau di daerah-daerah tertentu, dapat diberikan usulan
untuk medapatkan fasilitas pajak penghasilan badan.
(2) Pennohonan usuIan untuk mendapatkan fasilitas pajak penghasilan
badan bagi perusahaan penanaman modal, wajib pajak dalamnegeri
perseroan te1tatas dan koperasi diaJukan kepada PI'SP-BKPM dengan
mensgunakan formuHr Usulan FasiJitas Pajak
PenghasiJan (PPh) Badan, sebagaimana tercantum da1am Lampiran
XXIX,dengan dilengkapi persyaratan
a. rebman aktapendirian berikutperubahannya;
b. rekaman NPWP;
c. rekaman Jzin PrinsipPenanaman modal tentang kegiatan usaha
atau bentuk sejenis " lainnya dari instansi yang
berwenang berdasarkan peraturan perundang-undangan;
d. pennohonan ditandatangani di atas meterai cukup oleh direksi
pemsahaan;
e. SUrat Kuasa benneterai cukup untuk pengurusan permohenan
yangtidakdi1akukan secara langsungoleh direksi perasahaan;
f. ketentuan tentang Surat Kuasa sebagaimana dimaksud pada
butir e diatur dalamPasa! GS Peraturan ini .
". (3) Ataspennohonan sebagaimana dimaksudpada ayat (2), Kepala BKPM
atau pejabat yang ditunjuk menerbitkan surat usulan untuk
mendapatkari. fasilitas Pajak Penghasilan (PPh) Badan kepada Menteri
Keuangan meJalui DirekturJenderal Pajakuntuk mempero1eh fasilitas
perpajabn sesuai dengan peraturan perundang-undangan,
. (4) SUrat usuJan untulc mendapatbn fasilitas pajak penghasilan badan
sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diteIbitkan selambat-lambatnya
5 (lima) hari kerjasejak diterimanya pennohonan yang Iengkap dan
benar,
(5) Bentuk surat usulan untuk mendapatbn fasilitas pajak penghasilan
badan sebagairruma tercantumdalamlampiran xxx.
Bagian•••
- 39-
Bagian Kelima
AngkaPengenal Produsen (API-P)
Pasal54
(1) Perusahaan penanaman modal yang akan melaksanakan sendiri
pengimporan mesin/peralatan dan barang dan bahan untuk
dipergunakan sendiri dan/atau untuk mendukung proses produksi,
hams memiliki Angka Pengenal Irnportir Produsen (API-P).
(2) Permohonan untuk memperoleh API-P sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) diajukan kepada PrSP BKPMdengan menggunakan fonnulir
API-P dan kartu API-P, sebagaimana tercantum dalam Lampiran XXXI
untuk formulirAPI-P dan LampiranXXXIII untuk Kartu API-P.
(3) Permohonan untulc memperoleh API-P sebagaimana dimaksud dalam
ayat (2) 4llengkapidenganpersyaratan:
a. rehman akta pendirian danperubahannya yang termt dengan
susunan direbi terakhir Berta ,pengesahan dari Departemen
Hukumdan HAM;
b. rekaman surat keterangan domisili kantor pusat perusahaanyang
masih berlaku dari kantor kelurahan setempat/fotokopi
peQaz\jian sewa /kontrak: tempat berusaha;
c. rekaman pendaftaranlIzin Prinsip Penanaman Modal/Surat
Perseb1juanyang dimiliki;
d. rebman Izin Usaha yangdimiliki;
e. rehman NPWP Perwahaan sesuai dengan domisi1i/rekaman
NPWPpengurus/Direbi perusahaan;
,f. rebman Tand:a Daffar Pemsahaan (TDP);
g. Pasfoto terakhir dengan latar be1a1cmg ,warna rnerah masing-
masins Pengurus atau Direksi Perusahaan yang rnenandatangani
'API-P2 (dua) lembar ukuran 3x4 '
h. rekaman Izin Mempeketjakan Tenaga Kerja Asin8 yang
masih berlaku bagi penandatangan API-P Warga Negara Asing
(WNA) danrebman·Kartu Tanda Penduduk bagi Warga Negara
Indonesia (WNJ);' '
i, Sural Kuasa (dati direksi) penandatangan dokumen
impor (kartu.AI'l-P) direbi;
I
j. permohonan ditandatangani di alas materai cukup oleh direksi
perusahaan;
k. surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan
yangtidak dilabdcansecarahm,gsung olehdireksi perusahaan;
1 Ketentuan tentang sural kuasa sebagaimanadirnalcsud pada butir
h diatur dalamPasal61 Peraturan ini.
(4) Alas permohonan API-P sebagaimana dimaksud pada ayat (2),
diterbitbn Angka pengenal Irnportir Produsen yang ditandatangani
oleh ICepa1a BKPM atau pejabat yang ditunjuk alas nama Menteri
tembu3an kepada:
I
flo DirekturJendera1 P.erdagangan LuarNegeriu.p. Direktur Impor;
b. Bank Indonesia...
40-
b. Bank Indonesia/ULN;
c. Direktur Teknis Kepabeanan Beadan Cukai;
d. Kepala PDPPM;
e. Kepala PDKPM.
(5) API-P sebagaimana dimaksud pada ayat (4) diterbitkan selambat-
lambatnya 4 (empat) hari kerja sejak diterimanya permohonan yang
lengkap dan benar.
(6) Bentuk API-P sebagaimana dimaksud pada ayat (4), sebagaimana
tercantum dalam Lampiran XXXII;
(7) API-P berlaku sejak ditetapkan dan berIaku untuk seluruh wilayah
Indonesia dan selama perusahaan rnasih menjalankan kegiatan
usahanya;
(8) Perusahaan pemilik API-P wajib melakukan pendaftaran Wang di
PrSPBKPMsetiap 5 (Jinta) tahun sejak tangga1. penerbitan;
(9) pendaftaran ulang sebagaimana dimabud pada ayat (8) dilakukan
paling lama 30 (tiga-puluh) hari keIja, setelah masa 5 (Uma) tahun.
Pasal55
(1) -Untuk setiap perubahan ketentuan yaIJg telah ditetapkan dalamAPI-P
harusmengajukan-permohonan perubahan API.
(2) Permohonan perubahan API-P sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
diajukan kepada PI'SP BKPM dengan menggunakan fonnuJir API-P
dan brtu API-P, sebagaimana-tercantum dalamLampiran XXXI dan
Lampiran XXXII.
(3) Permohonan untuk perubahan API-PdiIengkapi dengan persyaratan :
a. An,gka Pengenal Importir Produsen (API-P) lama asli;
b. sural keterangan kehilangan dati kepolisian apabila kartu API-P
lamahilang;
c. re.taman akta pendirian dan perubahannya yang terkait dengan
SUSWUUl direbi terakhir serta pengesahan dari Departemen
Hukumdan HAM;
d. rebman surat keterangan domisili kantor pusat perusahaan yang
masih berJaku dati kantor kelurahan setempatlfotokopi
perjanjian sewa /kontrak tempat berusaha;
e. rekaman PendaftaranlIzin Prinsip Penanaman Modal/Surat
Persetujuanyang dimiliki;
f. rekaman Izin Usaha yangdimiliki;
g. rebman NPWPPerusahaan sesuai dengan domisili;
- h. rebman Tanda Daftar Perusahaan (TDP);
i. Pasfoto terakhir dengan latar belalamg warna merah masing-
DWingpengurus atau Direksi 2 (dua) lembar ukuran
3x4cm;
j. rekaman...
- 41 -
j. rekaman Izin MempekeIjakan Tenaga Kerja Asing (IMTA) yang
masih berlaku bagi penandatangan dokumen impor warga
negara asing (WNA) dan rekaman Kartu Tanda Penduduk bagi
Warga Negara Indonesia (WNI);
k. Surat Kuasa (dati direksi) apabila penandatangan dokumen
impor (kartu API-P) bukan direksi;
1. pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi
perusahaan;
m, Surat Kuasa bennaterai cukup untuk pengurusan permohonan
yang tidale dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan;
n, Ketentuan tentang surat kuasa sebagainumadimaksud pada butir
h diatur dalamPasa!61 Peraturan ini. .
·(4) Atas permohonanperubahan API-P sebagainumadimaksud pada ayat
(1), diterbitkan Angka Pengenal Importir Produsen yang
ditandatangani oleh Kepala. BKPM atau pejabat yang ditunjuk atas
nama Menteri Perdagangan, detigan tembusan sebagaimana
dimabudpada pasal52 aym (4). ..
(5) API-P sebagaimana diinabud pada ayat (4) diterbitkan selambat-
Jambatnya 4 (empat) hari kerja sejak diterimanya permohonan yang
lengkap dan benar.
(6) Bentuk API-P sebagaimana ~ u d pada ayat (4), sebagaimana
lercantumdaIamLampiran XXXII.
(7) Perubahan API-P berIaku sejak ditetapkan·dan berlaku untuk seluruh
wilaya,h Indonesia dan selama perusahaan masih menjaJankan
kegiatan usahanya.
Bagian Keenam
PenggunaanTenagaKeIja Asing
Pasal56
(1) Perusahaan penanaman modal dan Kantor Perwakilan Perusahaan
Asing (ICPPA) yang abn memperkerjakanTenaga Kerja Asing (TKA)
hams memperoleh Pengesahan Rencana Penggunaan Tenaga Kerja
Asing (RPTKA).
(2) Permohonim untuk memperoleh pengesahan ·RPrKA sebagaimana
yang dimabud pada ayat (1) diajukan kepada YrSP-BKPM dengan
menggunabn . forroulir ~ sebagainuma tercantum dalam
Lampiranxxxm, dengan dilengkapi persyaratan :
a. rebman Pendaftaran Penanaman modaI/Izin Prinsip Penanaman
moda1/IzinUsaha ~ dimiliki; .
b. rekaman akta pendirian perusahaan yang telah disahkan oleh·
Departemen Hukum dan HAM dan pembahannya terkait dengan
susunan direksi dan.komisaris perusahaan;
c. keterangan domisili perusahaan dati Pemerintah Daerah
setempat;
d, ba88fl struktur ~ perusahaan;
e. surat...
-42-
e. sural penunjukan tenaga keIja Indonesia sebagai pendamping
tenagakeIja asing yangdipekeljakari;
f. rekaman bukti wajib lapor ketenagakerjaan yang masih berlaku
berdasarkan UU Nomor 7 Tahun 1981 tentang Wajib Lapor
Ketenagakerjaan di Perusahaan ;
g. rekomendasi dati Direktur ]enderal terkait, kh'usus bagi jabatan
antara lain di Subsektor Migas, Pertambangan Umum [Kontrak
Karya (KK), Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan
Batubara (PKP2B) danKuasa Pertambangan (KP)] dan Listrik dan
SubsektorJasa Pelayanan Medik;
h. permohonan ditandatangani olehdireksi perusahaan;
i. Surat Kuasa bermeterai cukup untuk pengurusan perrnohonan
yangtidakdilakukan oleh diJ;'eksi perusahaan;
.
j. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir
i diatur dalam Pasa! 63 Peraturan ini.
.-. .
(3) Atas permohonan RPfKA sebagaimana dimaksud pada ayat (2),
diterbitbn pengesahan RPI'KA yang ditandatangani oleh pejabat
Deparlemen Tenaga Ketja dan Transmigrasi yang ditempatkan di
PI'SP BKPM dalain bentuk Surat Keputusan Pengesahan RPI'KA,
dengan tembusankepada:
a. Menteri Tenaga Ketja dan Transmigrasi;
b. Kepala BKPM;
c. Pembinaan Ketenagakeljaan;
d. Direktur]encteraI Pembinaan Penempatan Tenaga Kelja;
e. . Kadisnakertrans Provinsi;
f. Kepa1a PDPPM
(4) SUrat Keplltusan Pengesahan RPrKA diterbitkan selambat-lambatnya
3, hari keIja sejak: diterimanya pennohonan ya.rig lengkap dan
benar.
(5) Bentuk SUrat Keputusan Pengesahan RPIXA sebagaimana-dimaksud
daIamayat (4) tercantumdalamLampiran XXXIV.
Pasal57
(1) setiap perubahan dan perpanjangan RFI'KA harus memperoleh
pengesahanRFI'KA. .
(2) Perubahan RFI'KA sebagaimana dimaksud dalam (1) meliputi
perubahan jabatan, Iokasi dan jumlah tenaga keIja asing diajukan
kepada PI'SP-BKPM dengan menggunakan formulir RYI'KA
sebagaimana tercantumdalam Lampiran xxxm.
. (8) Perpalljangan RYl'KA sebagaimanadimaksud dalam ayat (1) diajukan
kepada PI'SP-mM apabiJa lobsi kerjanyalintas provinsi atau FI'SP-
PDPPM apabiJa lokasi ketjanya daJam 1 (satu)- wilayah provinsi
dengan menggwuikanfonnulir RITKA sebagaimanatercantum dalam
Lampiran xxxm.
(4) Permohonan...
-43-
(4) Pennohonan perubahan dan/atau perpanjangan RPI'KA dilengkapi
persyaratan sebagaimana dimaksud pada pasal 54 ayat (2) ditambah
rekamanSurat Keputusan PengesahanRPTKA yang sudah dimiliki,
(5) Atas permohonan perubahan RPI'KA sebagaimana dimaksud dalarn
ayat (2) diterbitkan 'Surat Keputusan Perubahan RPTKA yang
ditandatangani oleh pejabat Departemen Tenaga Kerja dan
Transmigrasi yang ditempatkan di PTSP BKPM.
(6) Atas permohonan perpanjangan RPI'KA sebagaimana dirnaksud dalarn
a18t (3) diterbitkan Surat Keputusan Perpanjangan RPTKA yang
ditandatangani oleh pejabat Departemen Tenaga Kerja dan
'l'ra118migrasi yang ditempatkan di PfSP BKPM apabila lokasi kerja
lintas provinsi dan ditandatangani oleh Kepala I'I'SP PDPPM apabila
lokasi keIja da1am 1 (satu) wilayah provinsi.
(1) SUrat Keputusan Perubahan Perpanjangan lUTKA
. . sebegairi1ana dimabud daIam ayat (5) dan . ayat (6) diterbitkan
dengan tembusan sebagaimana tersebut pads pasal56 ayat (3).
. . . . . . .
(8) Surat Keputusan Perubahan dan!atau PerparUangan RPrKA
diterbitkan selambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja s.ejak diterimanya
permohonanyang lengkap dan benar. .
(9) Bentuk SUrat Keputusan Pengesahan RITKA sebagaimana dirnaksud
daIama18t (6) tercantumdaIamLampiran XXXIV•
. Bagian Ketujuh
Y1S8 Untuk BekeIja
Pasa158
(1) TKAyangbekerja pada perusahaan penanaman modal dan KPPAyang
sudah siap datang ke Indonesia wajib memiliki Visa Untuk Bekerja
.yang oleh Kantor Perwakilan Republik Indonesia eli luar
negeri.
(2) Untuk mendapatkan YlSa Untuk Bekerja sebagaimana dimaksud pada
ayat (1), perusahaan pengguna TKA harus memilild rekomendasi
untuk memperoleh vi$a untuk bekerja (RelcomendaSi TA.Ol) dari
I'J'SP-BKPM dengan berpedOman kepada ketentuan instansi yang
berwenang di bidang ketenagakerjaan dankeimigrasian,
(3) Permohonan' Rekomendasi TA.01 sebagaimana dimaksud pada ayat
(2) diajukan kepada PI'SP-BKPM J:Ilenggunakan formulir TA.01
sebagaimana tercantum daIam Lampiran XXXV dengan dilengkapi '
persyaratan :
I
a. rekaman keputusanpengesahan RPI'KA;
b. relcaman paspor TKAyang bersangkutan yang masih berlaku;
c. daftar riwayat hidup terakhir (asli) yang ditandatangani oleh
yarJg bersar!gkutan;
. do rekaman ijazah dan/atau sertifikat pendidikan serta bukti
pengaJaman kelja . dalam Bahasa Inggris atau teljemahannya
daIamBahasa Indonesia olehpenerjemahtersumpah;
e. rekaman...
- 44-
e. rekaman akta atau risalah Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS)
tentang penunjukan/pengangkatan untuk jabatan direksi dan
komisaris;
f. rekaman surat penunjukan TKi pendamping;
g. pas photo berwarna TKA yang bersangkutan, ukuran 4x6 em
sebanyak 1 (satu) lembar;
h. pennohonan ditandatangani oIeh direksi perusahaan;
i, Surat Kuasa bermeterai eukup untuk pengurusan permohonan
yang tidakdilakukan oleh direksi perusahaan;
j, ketentuan tentang Surat Kuasa sebagaimana dimaksud pada butir
i diatur dalamPasal 63 Peraturan ini.
(4) Relcomendasi TA.Ot sebagaimana dimakmd pada ayat (3) diterbitkan
selambat-lambatnya 1 (satu) hari kerja sejak diterimanya
.permohonan lengkap dan benar••
(5) RekDmendasi TA.Ot sebagaimana dimaksudpada ayat (4) berlaku
untukjangka:waktu 2 (dua) bulan sejak .
. (6) Bentuk sebagaimana dimaksud pada ayat (4),
terca.ntum daIamLampiran XXXVI.
(7) Relcomendasi TAOt sebagaimana dimaksud dalam ayat (4)
sebmjutnya disampaikan kepada petugas lmigrasi yang ditempatkan
di F1'SP-BKPM.
(8) . Apabila pennohonan Visa Untuk BekeIja berdasarkan Relcomendasi
TAOl disetujui, petugas Imigrasi yang ditempatkan eli PTSP-BKPM
menerbitbn SUrat Pemberitahuan Persetujuan Pemberian Visa dan
mengirimkannya melalui telex ke Kantor Perwakilan Indonesia di
negara asal Tenaga Kerja Asing.
Bagian Kedelapan
Izin Mempekeljakan Tenaga Kerja Asing
Pasal59
. (1) Perusahaan yang mempekeIjakan tenaga keIja asing wajib memiliki
IzinMempeke1jakan Tenaga Kerja Asing (IMfA)•
. (2) Perusahaan Penanaman modal dan KPPA dapat mengajukan
permohonan IMTA atas tenaga keIja asingyang teIah memiliki Visa
UntukBekerja.
(3)Permohonan IMfA diajubn kepada Pl'SP-BKPM dengan
menggunakan fonnulir IMTA,' sebagaimana tercantam : daIam
Lampiran XXXV, dengan dilengbpi persyaratan:
a. rekaman Pe1janjian Kerja dengan perusahaan yang
mempekerjakan; .
b. bukti pembayaran Dana Kompensasi l'enggunaan Tenaga KeIja
Asin8 dari bank yang ditunjukoleh Menteri Tenaga J{eIja dan
Transmigrasi;
c. rekamanPolis Asuransi;
. d. rekaman surat pemberitahuan tentang persetujuan pemberian
visa; .
e. pas photo berwarna ukuran 4 x 6 ern sebanyak 2 (dua) lernbar;
f. pennohonan ditandatangani oleh direksi perusahaan;
g. Surat Kuasa benneterai cukup untuk pengurusan permohonan
yangtidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan;
h. ketentuan tentang Surat Kuasa sebagaimana dimaksud pada butir
g diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini.
(4) Atas perrnohonan IMTA sebagaimana dimaksud pada ayat (3),
diterbitkan Persetujuan IMTA yang ditandatangani oleh pejabat
Depa.rtemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi yang ditempatkan di
PI'SP BKPM dalam bentuk Surat Keputusan IMTA, dengan tembu.san
kepada:
a. Menteri Tennga Kerja dan Transmigrasi;
b. Kepala BKPM;
c. Direktur ]enderal Pembinaan Pengawasen KetenagakeIjaan;
d. Direktur ]enderal Pembinaan Penempatan Tenaga KeIja;
e. Direktur}enderalImigrasi;
f. DirekturJenderal Pajak;
g. Kadisnakertmns Provinsi;
h. Kepala PDPPM;
i. .Kadisnakertmns Kabupaten/Kota;
j. Kepela PDKPM.
(5) SUrat Keputusan IMTA sebagaimana dimaksud pada ayat (4)
ditemitbn selambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja sejak diterimanya
permohonan'yaD81engkapdan benar,
(6) Surat Keputusan IMrA sebagaimana dimaksud pada ayat (4) berlaku
paling lama 1 (satu) tahun dan dapat diperpanjang.
(7) Bentuk ~ t Keputusan IMfA sebagaimana dimaksud pada ayat (4),
tercantum da1am Lampiran XXXVll.
Pasal60
(I) Da1am hal perusaha.an penanaman modal dan KPPA akan
memperpa!\jang IMTA wajib mengajukan pennohonan perpanjangan
IMI'Adengan menggunakan f'onnulir IMTA, kepada:
a. YfSP-BKPM untuk TKA yang lokasi keIjanya lebih dari 1 (satu)
wilayahprovinsi dan TKAyang bekeIja di KPPA;
b. YfSP-PDPPM untuk TKA yang lokasi keIjanya lintas wilayah
bbupaten/kota dalam 1 (sam) provinsi;
c. I'l'SP-PDKPM untuk TKA yang lokasi keIjanya dalam satu
bbupatenl1cota; .
(2) Permohoilan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diajukan paling
lambat 30 (tiga puluh) hari sebelum SK IMI'A. dari TKA yang
beftangkutan beralchir masa berlakunya, dengan menggunakan
, formulir IMTA sebagaimana tercantum dala.m Lampiran XXXV,
dileDgkapi ~ t a n : .
a. rebman Surat l(eputusan IMI'A sebelumnya yang akan
diperpa!\jang;
b. bukti...
- 46-
b. bukti pembayaran Dana Kompensasi Penggunaan Tenaga Kerja
Asing dati Bank yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga Kelja dan
Transmigrasi;
c. rekaman PolisAsuransi;
d. program pendidikan dan pelatihan TKI pendamping;
e. rekaman SK RPTKA yang masih berlaku;
f. pas photo berwarna ukuran 4 x 6 em sebanyak 2 (dua) lembar;
g. permohonan ditandatangani oleh direksi
h. Surat Kuasa benneterai cukup untuk pengurusan permohonan
yang tidakdilakukansecara langsung oleh direksi perusahaan;
i. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimanadimaksud pada butir
h diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini;
(3) , Atas pennohonan sebagaimana dimaksud 'pada ayat (2), pejabat
DepartCmen TenagaKeIja dan Transmigrasi yang ditempatkan di PI'SP
BKPMatau Kepala PrSPPDPPMatau Kepala FfSP PDKPMmenerbitkan
Surat Keputusan Perpa!\jangan . IMTA dengan tembusan kepada
instansiterkait, sebagaimana tersebut dalampasal59 ayat (4).
(4) Surat Keputusan Perpa!\jangan IMfA diterbitkan seJambat-lambatnya
3 (tiga) hari kerja sejak diterimanya pennohonan Yal18 lengkap dan
'benar•
.(5) BentukSUrat Keputusan Perpanjangan IMTA sebagaimana dimaksud
, pada ayat (3), tereantum daIam xxxvn.
Bagian Kesembilan
LAYANANINFORMASI DAN LAYANAN PENGADUAN
Paragraf Kesatu
Layanan Informasi
Pasal61
(1) Layanan informasi yang termt dengan penanaman modal 4
Uak
u kan
oIeh PI'SP BKPM" YfSP PDPPM atau FrSP PDKPM kepada. para
penanammodal
(2) tayanan infonnasi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) juga
diberikan oleh PTSP BKPM kepada penyelenggara PfSP PDFPM dan
FI'SP PDKPM serta oleh PfSP PDPPM kepada penyelenggara PTSP
PDKPM.
.:(3) luang Iingkup yang disMiakan mencakup informasi dan bimbingan,
antara lain tentang:
a. penyelenggaraan . pelayanan Perizinan dan Nonperizinan
penanaman modal di PfSP;
. b. prosedur aIur proses/mebnisme pelayanan penerbitan
persetujuan Perizinan dan Nonperizinan;
c. pengisian pennohonan Perizinan dan Nonperizinan;
d. persyara1an, peraturan dan ketentuanyang terhit dengan proses
penerbitaJ.1 persetujuan Perizinandan
Paragraf Kedua.•.
- 47-
ParagrafKedua
Layanan Pengaduan
Pasal62
(1) PfSP BKPM, PrSP PDPPM atau PfSP PDKPM menyediakan layanan
pengaduan atas penyelenggaraan pelayanan penanaman modal bagi
para PenanamModal. .
(2) Pengaduan atas penyelenggaraan pelayanan penanaman modal
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan dengan cara
langsung disampaikan kepada PrSP BKPMatau nsp PDPPM atau PrSP
PDKPMdan secara tidak langsung melalui SPIPISE.
BAB VII
KETENTUAN LAIN
SuratKuasa
Pasal63
(-1) Penandatanganan dan pengurusan pennohonan penanaman modal lee
FI'SP BKPM, FrSP PDPPM, atau FI'SP PDKPM dapat dilakukan sendiri
oleh pemohon atau pihak lainyang diberi kuasa o1eh pemohon dengan
surat kuasa asH cukup yang dilengkapi identitas diri yang
jeIas dati penerimakuasa. .
. .
(Z) Pemberian kuasa sebagaimana dimabud pada a18t (1) dapat disertai
dengan hak substitusi.
(3) Penerima kuasa sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dengan
persetujuan tertulisterlebih dahulu dari pemohon dapat memberikan
kuasa tanpahak substitusikepada pihak lain.
(4) Bentuk surat kuasa sebagaimana dimaksud pada a18t (1) dan ayat (2),
tercantum dalam Lampiran xxxvm untuk Bahasa Indonesia dan
Lampiran XXXIX untukbahasa Inggris.
(5) Bentuk surat kuasa sebasaimana dimaksud pada ayat (3), tercantum
. , c4lam Iampiran XL untuk Bahasa Indonesia dan Lampiran XLI untuk
bahasaInggris.
(6) Bentuk pCrseiujuan tertulis sebagainiana dimaksud pada ayat (3),
tercantwn dalamLampiranXIJI untuk bahasa Indonesia dan Lampiran
XLIll untuk bahasaJnsgrb.
PasaI64
.Sural basa yang dibuat di luar negeri dilakukan di hadapan notaris atau
diCatat oleh notaris di negara setempat atau dilegalisasi
o1eh PerwaldJan RepubIik Indonesia di luar negeri atau oleh perwakiIan
nega.ra asal pemohon di Indonesia.
Pasal65
, (1) DaIam rangka penyeragaman penomoran alas dan'
Nonperizinan penanaman modal yang diterbitkan oleh PrSP BKPM,
I'l'SP' PDPPM dan PrSP PDUM perlu dilakukan pengaturan fonnat
penomoran.
(2) format...
-48-
(2) Format penomoran sebagaimana dimaksud pada ayat (1), mencakup
penomoran perusahaan serta penomoran produk perizinan dan
nonperizinan.
(3) Penomoran perusahaan yang selanjutnya disebut dengan Nomor
Perusahaan diberikan secara otomatis oleh SPIPISE bagi perusahaan
yang sudah berstatus Badan Hukum..
(4) Penomoran produk perizinan dan nonperizinan, mencakup
komponen antara lain:
a. nomor urut surat;
b. kodewilayah PfSPpenerbit perizinan dan nonperizinan;
c. kodejenis perizinan dan nonperizinan yang diterbitkan;
d. kodejenis penyertaan modal perusahaan penanarnan modal;
e. tahun penerbitan perizinan dan nonperizinan.
setiap komponen tersebutdipisahkan dengan gadsmiring.
(5) Khusus untuk format penomoran atas Izin 'Usaha, sete1ah penulisan
kode jeni5 perizinan dan nonperlzinan diikuti dengan pencantuman
sektor usaha atas Izin Usaha yang diterbitkan.
(6) Kode wilayah FrSP sebagaimana dimaksud pada ayat (2) butir b,
diatur sebagai berikut: .
a. kode wilayah untuk PrSP BKPMadaIah .angka 1 (satu);
b. kode wilayah untut PrSP PDPI'M dan PrSP PDKPM mengacu
kepada ketentuan kode wilayah yang diatur oleh Badan Pusat
Statistik (BPS)j
Co pennlisan kode wilayah untut FI'SP PDKPM, diawali dengan kode
wilayah PDPfMdilanjutkan dengan kodewilayah PDKPM
(7) Kode jenis perizinan dan nonperizinan sebagaimana dimaksud pada
ayat (2) butir c, diatur sebagai berikut :
a. IaxJe untuk Pendaftaran Penanaman Modal adalah PPM (huruf
PPMdalam kapital);
b. kode untut Izin Prinsip Penanaman Modal adaJah :
1. Izin Prinsip Penanaman Modal adalah IPII .(huruf IP dalam
kapital gads miring saturomawi);
2. Izin Prinsip Pefluasan Penanaman Modal adalah IPIn (huruf
IP dalainkapitalgaris miring dna romawV;
3. Izin Prinsip penJbahan Penanaman Modal adalah IPIIII
(huruf JPda1am kapital garismiring tiga romawi).
c. kode untuk Izin Usaha Penanaman Modaladalah :
L Izin Usaha Penanaman Modal adalah lUll (huruf IU dalam
kapitalgarismiring saturomawi);
Z. Izin Usaha Perluasan Penanaman Modal adalah wIn (huruf
WdaIamkapifal gads miring dua romawi);'
3. _Jzin Usaha Perubahan Penanaman Modal adalah IU/m
(huruflUdaJamkapitalgaris miring tigaromawi).
(8) Kode.••
- 49-
(8) Kode jenis penyertaan modal perusahaan penanarnan modal
sebagaimana dimaksud pada ayat (2) butir d adalah :
a. kode untuk penanaman modal yang mengandung modal asing
adalah PMA (hurufPMA ditulisdalam kapital);
b. kode untuk penanaman modal yang seluruh modalnya adalah
modal dalam negeri adalah PMDN (huruf PMDN ditulis dalam
kapital).
(9) Contoh penulisan format penomoran perizinan dan nonperizinan
dicantumkan dalamLampiran XLIV•
. (10) Untuk pengaturan nomor urut dan format penomoran atas surat-
sural lainnya yang terbit dengan perizinan dan nonperizinan
mengacu kepada Peraturan Kepala BKPM Nomor 6. Tabun 2009
tentang Pedoman Tata Naskah Dinas Badan Koordinasi Penanaman
modal.
BABVID
KETENTUAN PERALIHAN .
Pasal66
(1) Semua perizinan dan nonPerizinan penana.man modal yang telah
diterbitkan sebelum berlakunya Peraturan ini dinyatakan temp
berlaku sampai masa berlakunya .perizinan dart nonperizinan
berakhir.
(2) Semua pennohonan perizinan dan nonperizinan penanaman modal
yang telah diterima serta dinyatakan lengkap dan benar dan rnasih
daIam tahap penyelesaian sampai taIJ8ga1 31 Desember 2009, akan
diproses ~ dengan Peraturan ini.
Pasal67
' . (1) ~ pemerintahan eli bidang penanaman modal yang sudah
menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi dan Pemerintah
Kabupaten/Kota berdasarkan Pasal 11 ayat (3) huruf a dan Pasal 12
a ~ t (3) huruf a Peraturan Presiden Nomor 27 Tahun 2009 tentang
Pelayanan Terpadu satu Pintu di Bidang Penanaman Modal
dilaksanakan oleh Femerintah Provinsi dan Pemerintah
Kabupaten/Kota.
(2) Dalamrangka. menjaga kesinambungan pelayanan penanarnan modal,
f'fSP-BKPM dapat memproses perInohonan Perizinan dan
Nonperizinan atas urusan Pemerintahan di bidang penanarnan modal
yang ' menjadi kewe.nangan Pemerintah Provinsi atau Pemerintah
XabupatenlKota sebagairnana dimaksud pada ayat (1) •
.(3) P-I'SP-BKPM dapet memproses permohonan . perizinan dan
. nonperizinan sebagairnana dimabud pada ayat (2) paling lama 2
{dual tahun sejak: Peratliran Presiden Nomor 27. Tabun 2009
dirempbn. .
(4) Proses...
-50-
(4) Proses permohonan penzinan dan nonperizinan sebagaimana
dimaksud pada ayat (3), tidak akandilakukan oleh PfSP BKPMapabila
Pemerintah Provinsi atau Pemerintah Kabupaten/Kota sudah
menyatakan siap melakukan pemrosesan permohonan Perizinan dan
Nonperizinan melalui surat Gubernur atau Bupati/Walikota kepada
Kepala BKPM,dengan bentuk surat sebagaimana Lampiran XLV.
BABIX
KETENfUAN PENUrUP
Pitsal68
(1) Pedoman cam menilai permohonan sampai dengan penerbitan
Perizinan sebagaimana tersebut dalam Pasal 13 ayat (2) huruf a,
huruf b, huruf C, huruf d dan huruf e serta Nonperizinan
sebagaimana tersebut dalam Pasal13 ayat (3) hUruf d, hurufe, humf
f dan huruf g akandiatur tersendiri Kepala BKPMmengenai Pedoman
Teknis PenilaianPerizinandan Nonperizinan.
(2) Pedoman cam menilai permohonan sampai dengan penerbitan
. sebagaimana tersebut dalam Pasal13 ayat (3) huruf a,
huruf b, huruf c akan diatur tersendiri den,gan Peraturari KepaJa
Badan Koordinasi Peiumaman modal mengcmai Pedoman Teknis
Pelayanan Fasilitas FiskaI Penanaman modal.
Pasal69
Dengan berlakunya Peraturan ini :
a. Keputusan Kepa1a Badan Koordinasi Penanaman modal Nomor
57/SK/2004 tentang Pedoman dan Tata Cam Pennohonan
Penanaman modal Yang Didirikan DaJam Rangka Penanaman modal
dalam negeri dan Penanaman modal asing, sebagaimana telah diubah
beberapa kali terakhir dengan Peraturan Kepala Badan Koordinasi
Penanaman modalNomor lIP/2ooS; .
b. Peraturan Kepala Badan KoorPiitasi Penanaman modal Nemor
89/SK/2007 tentang Pedoman dan Tata Cam Pennohonan Fasilitas
. Pajak PenghasiJan Bagi PerusahaanPenanamModal di Bidan$-Bidang
Usaha Tertentu dan/atau di Daerah-Daerah Tertentu, sebagaimana
telah diubah dengan Peraturan Kepa1a Badan .Koordinasi Penanaman
modalNomor Z/P/Zoo8, dicabut dan dinyatakan tidakberlaku.
Pasal 70...
- S1 -
Pasal70
Peraturan ini mulai berlaku pada tanggal 2 Januari 2010.
Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan Pengundangan
Peraturan ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik
Indonesia.
Ditetapkan di]akarta
pada tangga123 Desember 2009
BADANKOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
Diundangkan diJakarta
pada tanggal23 Desember 2009
MENTERI HUKUMDANHAKASASI MANUSlA
REPUBIJK INDONESIA,
ttd
PATRIALIS AKBAR
BERITANEGARA REPUBUK INDONESIATAHUN2009 NOMOR508
saIinan.sesuai dengan aslinya
. t Utama BKPM
Peraturan Perundang-undangan,
J'ata Usaha Pimpinan
~
KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
REPUBLlK INDONESIA
DAITAR LAMPIRAN PERATURAN
KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
NOMOR 12 TAHUN 2009
TANGGAL 23 DESEMBER 2009
NO. LAMPIRAN JUDUL HALAMAN
1 Iampiran I Fonnulir Pendaftaran 1-4
2 Iampiran Il Pendaftaran Penanaman Modal 1-1
3 Iampiran ill FonnuJir Izin PrinsiP 1-4
4 Iampiran IV Izin Prinsip Penanaman Modal 1-2
5 LamDiran V . FonnuJir Izin PrinsiPPerluasan 1-4
G Lampiran VI Izin PrinsiPPerluasan Penanaman Modal 1-2
7 Lampiran VBA Surat penga.ntarPennohonan Pembahan
1-1
Penvertaan DalamModal Perseroan
8 Lampiran VB B Surat Penolakan Pennohonan Pendaftaran/Izin
1-1
Prinsip/izin Usaha
9 Iampiran VIDA FormuJir Laooran Perubahan 1-1
10 Laml'iran VIDB SUratPencatatan Perubahan 1-1
11 Lamviran IX Fonnulir Izin P!insiv Pembahan 1-4
12 Iampiran X Izin Prinsil> Perubahan 1-2
18 Iampiran XI FormulirKPPA 1-3
14 Latnpiran XII Izin Kantor Perwalcilan Perusahaan 1-3
15 LamDiran xm Formulir Izin Usaba Diluar Kawasan Industri 1-3
16 Lampiran XIV FormuJirIzin Usaha Didalam Kawasan Industri 1-3
17 Iampiran XV FonnuJir Izin UsahaMe:Ner 1-4
18 Lampiran XVI A Izin Usaha/Izin Usaba Perluasan 1-3
19 Lampiran XVI B Izin Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman
1-5
Modal (Mer&er)
20 Lampiran XVI C Izin Usaha Perubahan 1-1
21 Latnpiran xvn Fonnulir Permohonan Fasilitas Impor Mesin 1-3
22 Lampiran XVIII SUratPersetujuan Fasiliw Impor Mesin 1-3
23 Lampiran XIX Formulir Permohonan Pembahan/Penambahan
1-3
Fasilitas Impor Mesin
24 Latnpiran XX Surat PersetUjuan Perubahan/Penambahan Fasilitas
1-2
Impor Mesin
25 Latnpiran XXI Formulir PeIJml:· Waktu Pengimporan 1-2
26 Lampiran XXII Surat Persetujuan Perpanjangan Waktu Impor
1-2
Mesin
27 Lampiran xxm Permohonan Fasilitas Impor Barang dan Bahan 1-2
28 Lampiran XXIV Surat Persetujuan Fasilitas Impor Ba.rangdan Bahan 1-2
29 Lampiran XXV Fonnulir Pennohonan Perubahan/Penggantian
1-2
Persetuiuan Fasilitas AtasImpor Baranz Dan Bahan
30 Lampiran XXVI Surat Persetujuan PemberianFasilitasBea Masuk
1-2
Alas - dan Bahan
31 Lampiran xxvn Fonnulir Perpanjangan Waktu Pengimporan Barang
1-2
dan Bahan
32 Lampiran xxvm Surat Persetujuan Perpanjangan Waktu Impor 1-2
33 Lampiran XXIX
Formulir Permohonan Fasilitas Pajak Penghasilan 1-2
34 Lampiran XXX Usulan Fasilitas PPh
1-2
35 Lampiran XXXI FormulirAngkaPengenal Importir Produsen (APIP) 1-3
36 Lampiran XXXII
Angka Pengenal Importir Produsen 1-6
37 Lampiran XXXIII Formulir RPTKA 1-7
38 Lampiran XXXIV RencanaPenggunaanTenaga Kerja Asing (RPTKA) 1-4
39 Lampiran XXXV ForrnulirIMTA dan TA.O1 1-2
40 Lampiran XXXVI Rekomendasi Visa Untuk Bekerja (TA.Ol) 1-2
41 Lampiran XXXVII Izin MempekerjakanTenaga Ketja Asing(IMTA) 1-2
42 Lampiran XXXVIII SuratKuasa 1-1
43 Lampiran XXXIX Surat Kuasa (bahasa Inggris) 1-1
44 Lampiran XL Surat Kuasa Substitusi 1-1
45 Lampiran XLI Surat Kuasa Substitusi (bahasa Inggris) 1-1
46 Larnpiran XLII Surat Persetujuan Hale Substitusi 1-1
47 Lampiran xun SUrat Persetujuan Hale Substitusi (bahasa Inggris) 1-1
48 Iamei XIN Contoh penomoran Perizinandan Nonperizinan 1-1 pmm
49 Lampiran XLV Surat kesiapan Pemerintah Daerah 1-1
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
• •••••••••••••••••••• ! ••••••••••••••••••••••••
·· .
·· ..............•..•..............•..•......•.•
LAMPIRANI
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Permohonan Pendaftaran Penanaman Modal
(Investment llegistration Application Form)
PERMOHONAN PENDAITARAN PENANAMANMODAL
(APPLICA110N FORINVESTMENTREGISTRA110N)
Pennohonan PENDAITARAN PENANAMAN MODAL ini diajukan kepada Kantor Pelayanan
Terpadu Satu Pintu (PTSP) untuk rencana penanaman modal dalam rangka Undang-Undang
Nomor 25 Tahun 2007. .
This INVESTMENTREGISTRA110Nisherewith submittedto the One DoorIntegratedServices
Office for thepurpose ofinvestment under the Investment LawNo. 25of2007.
L mrERANGAN PEMOHON
I. DEI'AILS OFAPPLICANT
Jib perusahaan belurn. berbadan hukum makapemohon diisi dengan data seluruh calon
pemegang sahamperusahaan yang akan didirikan.
Uthecompanyis not yet inaxporsted; then the Ilppliamt datil shouldbe fiUedout with
aDparticipant's datil ofthe company whichis about tobe estabDshed.
1. Nama Perosahaan (fentlltif/tetllpr)
Name ofCompany (tentlltive/fixed) , .. ..
2. Nama Pemohon
Name ofApplicsnt
3. PenyertaanDalamModal Perseroan
ShIlreholding.(s)
Hanya diisi untuk perusahaan penanaman modal asing
Forforeign directinvestment companyonly
a. PesertaAsing Alamatdan Negara Rp/US$ *) %**)
Foreign Shareholder (s) Asal
Addressandcountry
ofnrioin
SubTotal
b. PesertaIndonesia Alamat
Rp/US$ *) %**)
Indonesian Shllreholder (s) .Address
-
c. Total ( a +b) 100%
-) cord)'UIgbOM:perla/stripe which isnot applicable
.") prosenf8Se adaIah stasnilai nominal modalSJlham buJam lembar' sahsm/the perr::entage is upon the
nominalshare ofcapitalnot sheet ofshsre .
-3-
4. Investasi (Rp/US$)")
") coretyangtidskperlu
3. Investment (Rp/US$) ,
, stripewhichis not applicable
PERNYATAAN
DECLARATION
Kami menyatakan bahwa perrnohonan ini dibuat dengan benar, ditandatangani oleh seluruh
pemohon atau kuasanya di atas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat
dipertanggungjawabkan termasuk dokumen/data baik yang terlampir maupun yang
disampaikan kemudian.
We aclcnowledge that this application has been properly and duly executed, signed by a..1l
IlpJJ1ica.nts or theirs representative which is authorized by the Power of Attomey with
sufficient stamp duty and'We (the participants) areresponsible for "its accuracy, correctness
andcompletenessincludinga..1l attacheddocuments/ dabl orsubmittedlater:
..... " , 20 .
Pemohon,
Applicant
Materai Rp. 6.000,-
Stamp Dutyof IIp. 6 . ~ O O
Tandatangan dan Nama jelas
NameandSignature
Lampiran/EncJosures ...
-4-
Lampiran:
Enclosurt:s :
1. Surat dari instansi pemerintah negara yang bersangkutan atau surat yang dikeluarkan
oleh Kedutaan Besar/kantor perwakilan negara yang bersangkutan di Indonesia
untuk pemohon adalah Pemerintah Negara Lain;
letter of recommendation from the relatedcountry or letter which is issued by the
Embassy/ Representative Officeof the relatedcountry in Indonesia 11 the applicant is
The Government ofanother country;
2. Rekaman paspor yang masih berlaku untuk pemohon adalah perseorangan asing;
Copy ofvalidpassportiftheapplicantis foreign individual;
3. Rekaman Anggaran Dasar iArtiale of Association) dalam bahasa Inggris atau
teIjemahannya dalambahasa Indonesia dari penterjemah tersumpah untuk pemohon
adalah badan usaha asing;
Copy ofArticleofAssociation of the companyin English orits translations in .Ba.h.asa
. from swom transJaioriftheapplicantis foreign company;
4. Rehman Kartu Tanda Penduduk (IcrP) yang masih berlaku untuk pemohon adalah
p e ~ m d o n ~ ; . .
l:DpyofvalidIdentity card (/(TI1 iftheapplicantis Indonesian individual;
5. Rebman Aleta Pendirian Perusahaan dan perubahannya beserta pengesahan dati
Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia untuk pemohon adalah badan usaha
Indonesia;
l:DpyofArticleofEstablishment ofthe companyandanyamendment (s)andapproval
i:Jrrn theMiniskr ofLawandHIJJl1811 Rightsiftheapplicantis incorporatedunder the
.6lwofKepublic ofIndonesia;
6. Rekaman Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) baik untuk pemohon adalah
perseorangan Indonesia maupun badan usaha Indonesia;
Copy of Tax Kegisttation Code Number (NPWP) for the applicant, either for
Indonesian individual or company whichis incorporatedunder the JawofRepublicof
Indonesia;
7. Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh seluruh pemohon (bila
perusahaan belum berbadan hukum) atau oleh direlcsi perusahaan (hila perusahaan
sudah berbadanhukum) dilengkapi Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan
permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh pemohon/direksi
perusahaan. (ketentuan tentangsumtku8S8 diaturpadaPasa163Pemturen ini),
This application should beproperlyandduly signed withsufficient stampdutybyIl1J
applicants (if the company is not yet incorporated) or by the company's Boerd of
Direcfor.1 (if the company is alreadyincorporated) attached with PowerofAttorney
with suft1cient stamp duty from whom signs and/or submits the application if the
applicant is represented by another party (provisions concerning the Power of
Attorneyis stnetlyregulatedin thisregulation (article 69).
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
tid
GITA WIRJAWAN
LAMPIRANII
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Pendaftaran Penanaman Modal
KOP SURAT BKPM atau PDPPM atau PDKPM
PENDAITARAN PENANAMAN MODAL
Nemer Perusahaan"):
Nomor
Sehubungan dengan pennohonan yang Saudara sampaikan tanggal , dengan
ini diberitahukan bahwa berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang
Penanaman Modal, Pemerintah Republik: Indonesia memberikan PER,SETIJJUAN AWAt
PFJIlANAMANMODAL sebagai berikut :
1. Nama Perusahaan
Z. Nama Pemohon **)
3. Alamat Korespondensi
4. Lokasi Proyek
5. Bidang Usaha ***)
Produksi
JenisBaratl.9;/ Iasa KBLI Ke
•.....•...•.••..•.......••.•..... ......•...•• ...•.••••...•.......••••.........
•.....•.....•....•.•......•••••.. • ••••• II ...... .........•.............. •••...•..
6. Rencana Investasi : Rp/US$****)
? tIibaibut okhS1'JPJSl
., prostnIUe~ t u niJAi rtemirWmodAlssJwu
.., /t:r:spnIm-w/t:nIIunn PrcsiJen No. 111 TlIIum2007
-,Ccrdpng tidUpedu
PfSPBKPWPDFPWPDKPM
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIIgAWAN
LAMPIRANIII
PERATIJRAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Permohonan Izin Prinsip Penanaman Modal
PERMOHONAN IZINPRINSIP PENANAMAN MODAL
Pennohonan IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL ini diajukan kepada Kantor Pelayanan
. Terpadu Satu Pintu (PrSP) untuk mendapatkan persetujuan fasilitas penanaman modal
dalam rangka Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007.
I. mnANGANPEMOHON
1. Nomor Pendaftaran (jib ada)
2. Nama Perusahaan
3. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)
4. AktaPendirian dan Perubahannya
(Ntm11I Notaris, Nomor dan TanggalJ
5. Pengesahan Menterl Hukumdan
HakAsasiManusia (HAM)
(Nomor dan Tanggal)
6. Alamat Lengkap termasuk
- Nomor Telepon
- Faksimili
- E-mail
· ••..•.•....................••..........•..••.
·
· ............................................•
· · •......•.....................................
·
· ....•.................•.......•......•...•...
·..........................................•.•
n. KETERANGAN RENCANA PROYEK
A. RENCANA KEGIATAN
lib proyek direncensksn sksn mencekup Iebih dIlri sstu bidJmg usshs. dan etsu
direncansJam sksn bends eli Iebih dari SIltu KabuPllten/Koia, 111Ilbl rencsne
kegiJlta.n (bidimg USIlhIl, Iokssi; produksi; pemsssmn; ptmggU11IlIUl tsneh, Ienaga
kerja dan investssi) hsrus dirinci untuk setisp bidang ussha dan/Iliau untuk sebilp
Iokssi.
1. BidangUsaha
2. lobsi Proyek
Alamat
Kabupaten/Kota
Provinsi
.
. .••..........•....•............ •••.•.••......
3. Produksi ...
LAMPIRAN III
PERATIJRAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Permohonan lzin Prinsip Penanaman Modal
PERMOHONAN IZINPRlNSIP PENANAMAN MODAL
Permohonan IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL ini diajukan kepada Kantor Pelayanan
Terpadu Satu Pintu (YI'SP) untuk mendapatkan persetujuan fasilitas penanaman modal
dalam rangka Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007.
I. KETEKANGAN PEMOHON
1. Nomor Pendaftaran (jika ada)
2. Nania Perusahaan
3. Nemer PokokWajib Pajak (NPWP)
4. Aleta Pendirian dan Perubahannya
(Nama Notsris, Nomor dan T811ggal)
5. Pengesahan Menteri Hukum dan
Hak: Asasi Manusia (HAM)
(Nomor dan Tanggal)
6. Alamat Lengkap termasuk
- Nomor Telepon
- Faksimili
- E-mail
n. IETERANGAN RENCANA PROYEK
·· ... •...•.•......•..•.......... ........••.. ..•
·
· ...••......••••.....•.....•.••••...•.......••
·· - .
A. RENCANAKEGIATAN
Jib p r o y ~ direncsnaksn sksn mencekup Jebih dan' satu bidJmg usaha dan afllu
direncensksn sksn bemda di Iebih dari satu Kilbupaten/Kofll
7
msk» rencene
kcgiatan (bida.ng usshs; Iokssi; produksi, pemasaran
7
penggunaan tsneh, tenaga
kerja dan invesf8si) h8I113 dirinci untuk setiapbidang ussh« dsn/stsu untuk setisp
Iokssi.
1. Bidang Usaha
2. Lokasi Proyek
Alamat
KabupatenlKota
Provinsi
3. Produksi ...
-2-
3. Produksi Per Tahun
fenis Barang/Iasa KBLI Satuan Kapasitas Keterangan
.......... .......................... ............ t ••••••••••• .............. ..............
..... ... . . ... ... , .................. ............ ............ ............... ..............
................................... ........ . ............. . ............. ....... .. ......
4. Pemasaran Per Tahun
: US$ .•••......••••..•...•.....•
: m
2/Ha*)
Jenis Barang/jasa Ekspor (%)
.................... .......... ............................................. ...............................................
.............................. ............................ . .......... ..........................................
................................ ......................... ................. ......................................
. . .
Perkiraan Nilai Ekspor per tahun
5. Luas Tanah yang diperlukan
, Core/yang liclakpt:rlu
6. Tenaga Kerja Indonesia : ...•..........._ oran.g
7. Investasi (Rp/US$)*)
a. Modal Tetap
- Pembelian dan Pematangan Tanah
- Bangunan I Gedung
- MesinJPeralatan dan SUku Cadang
- Lain-lain
SubJumlah
••••• aa" ,. •• aa aa •• ,. ••••
• .,. as,.,. aa ,. ,. . b. ModalKerja (untuk 1 tum over)
jumlah")
.) cordyangtid8kperlu
..) tamssukni1Jlimesin/pcnJal1ln dan sumCIldangyangsksn diimpor.
8. Waktu Penyelesaian Proyek
(dihilurlgsejaktJmgg6Jlzin Prinsip dilerbitkMJ)
: ..........•.....................• bulan
B. RENCANA PERMODALAN
1. Sumber Pembiayaan (Rp/US$) *)
a. Modal Sendiri
b. Laba ditanam kembali
c. Pinjaman
- Pinjaman Dalam Negeri
- Pinjaman Luar Negeri
. Jumlah")
") Corel yangb"dakpalu
") jumlah sumberpembia,YIWI SIl1t18 bt:s6rdenganjumlahret1C1lJ1a invesl8si.
2. Modal Perseroan (Rp/US$)*)
a. Modal Dasar
b. Modal Ditempatkan
c. ModalDisetor **)
") Corelyrmg1id8kperlu
., Modaldi9C1rJr SlJIlUlIx:s8rdugan modalditernp8tJam
3. Penyertaan ...
-3-
3. Penyertaan Dalam Modal Perseroan
Henys diisi oleh perusshsan penanaman modal asing
a. Peserta Asins; Rp!US$
*)
%
**)
.. " ............. .......................... . ................. ... .............. .
...... . ...................... ... ............ . .......... .. ....... ... . .. ... .. .. ..
Sub Total
b. Peserta Indonesia Rp/US$ *) %**)
......... ..... ......... .................. .. ........... ... .. ..... ... ....... .... .
........................... .... ... ...... ... .................... . . .... .... . .. ..
c. Total (a + b) ***)
.. ................... 10 .. .. .. .... 100%
•) core:yang Hdakperlu
••) 1'rosaltaseadaJFJh awnilJlinominal modal sshsm hawJembarsshsm
•••) Totalpenyer/JlJm modal da1Jlmpcrscroansem« bt:sar denganmodal disetor
m. PERNYATAAN
1. Apabila proyek ini dikemudian hari menimbulkan dampak negatif terhadap
masyaralcat dan ~ hidup, kami -bersedia memikul segala akibat yang
ditimbulkan tennasuk penggantian kerugian kepada masyaralcat.
2. Permohonan ini kami buat dengan benar, ditandatangani oleh yang berhak di atas
materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat diperta.nggungjawabkan termasuk
dokumen/data baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian.
•••••. .•... ••••.•.. ...•... ... ...,..•... " ..20..•.••••
Pemohon,
Tanda Tangan
Materai Rp. 6.000,-
Namadan Jabatan Penandatangan
LAMPIRAN . "'.
-4-
LAMPmAN:
1. Bukti diri pemohon :
a. Rekaman Pendaftaran bagi badan usaha yang telah melakukan pendaftaran
b. Rekaman Akta Pendirian perusahaan dan perubahannya.
c. Rekaman Pengesahan Anggaran Dasar Perusahaan dari Menteri Hukum dan HAM.
d. Rekaman Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) .
2. Keterangan rencana kegiatan, berupa:
a. Keterangan rencana kegiatan, berupa uraian proses produksi yang
mencantumkan jenis bahan baku dan dilengkapi dengan diagram alir/flow chert:
b. Uraian kegiatan usaha sektor jasa.
3. Rekomendasi dari instansi pemerintah terkait, bila dipersyaratkan.
4. Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan dilengkapi
Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak dilakukan
secara Iangsung oleh direksi perusahaan (ketentuan tentang surat kuasa diatur dalam
Pasal 63 Peraturan ini)
BADANKOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITAWDg'AWAN
LAMPlRANIV
PERATIJRAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Izin Prinsip Penanaman Modal
KOP SURAT BKPMatau PDPPM atau PDKPM
IZINPRINSIP PENANAMAN MODAL
Nomor
Sehubungan dengan pennohonan yang . Saudara sampaikan tanggal
........ ..................., dan memperhatikan Pendaftaran Penanaman Modal Nomor .
tanggal (bila eda), dengan ini diberitahukan bahwa berdasarkan Undang-Undang
Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal dan Undang-Undang Nomor 10 Tahun
1'995 jo. Nomor 17 Tabun 2006 tenta.n,g Kepabeana.n, Undang..Undang Nomor 7 Tahun
1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah diubah terakhir dengan Nomor 36
Tahun 2008, Pemerintah Republik Indonesia memberikan IZIN PRlNSIP PENANAMAN
MODAL sebagai persetujuan prinsip fasilitas fiskal dan izin sementara sarnpai dengan
perusahaan memperoleh Izin Usaha, sebagai berikut :
Ienis IJasa KBU Satuan Kanasitas Keteranzan
....•............................................ ............ ............ ............................. ..............................
"
.................................................. ............ ............ ............................ ...............................
.
I. DATA PROYEK :
1. Nama Perusahaan
2. Alamat
3. Lokasi Proyek
4. Bidang Usaha *)
Produksi
••• "' 111•••••
.... " " .. "" .. " " " .
?Pcrsyaratlln S<:SU8J Feratursn PresidenNo. 111 Tllbun 2007d8npersfuran sdtorsJ
5. Nama pemegang saham *)
, p r o . s e n ~ 8tas niWnominal mod8Jsshsm
6. NiJai Investasi (Rp/US$)*)
a. Modal Tetap
- PembeIian dan Pematangan Tanah
- Bangunan / Gedung
- Mesin/Peralatan dan SukuCadang
- Lain-lain
Sub]umlah
.. . " .. "' " "" ".. "" . b. Modal Kerja (untuk 1 turn over)
jumlah")
") corel ymgtidskperlu
.. ) temwukniIsi mesin/pcraJstan d811 suku cadangyangsbn djimpor.
7. Penggunaan Tenaga Ketja Indonesia :
B. Fasilitas PenanamanModal :
1. Pembebasan BeaMasuk atas pengirnporan mesin, barang dan bahan sesuai dengan
Surat Keputusan Menteri Keuangan Nomor 176/PMK.Ol112009.
2. Pengurangan Pajak Penghasilim (PPh) Badan untuk Penanaman Modal di bidang -
bidang usaha tertentu dan/atau eli daerah-daerah tertentu, sesuai Peraturan
Pemberintah No. 1 Tahun 2007 jo. No. 62 Tabun 2008.
III. Lain ...
-1-
Ill. Lain-lain :
1. ]angka waktu penyelesaian proyek paling lama 5 (lima) tahun sejak diterbitkannya
Izin Prinsip Penanaman Modal.
2. Pennohonan untuk mendapatkan fasilitas penanaman modal sebagaimana dimaksud
dalam butir II disampaikan kepada nsp BKPM.
3. Perusahaan yang siap beroperasi/berproduksi komersial wajib mengajukan
permohonan Izin Usaha ke PTSP yang menerbitkan Izin Prinsipnya.
4. Perusahaan wajib menyampaikan Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) ,
melaksanakan ketentuan lingkungan hidup dan ketentuan-ketentuan lainnya .
5. Khusus bagi perusahaan penanaman modal asing, dalam hal terjadi perselisihan
antara perusahaan dengan Pemerintah Republik Indonesia yang tidak dapat
diselesaikan secara musyawarah, Pemerintah Indonesia bersedia mengikuti
penyelesaian .menurut ketentuan konvensi tentang penyelesaian perselisihan antara
Negara dan Warga Negara Asing mengenai penanaman modal sesuai dengan
Undang-undang Nomor 5 Tahun 1968.
6. Apabila Perusahaan menginginkan perubahan bidang usaha termasuk perubahan
jenis dan kapasitas produksi serialatau perubahan penyertaan dalam modal
perseroan yang mengakibatkan terjadinya perubahan prosentase kepernilikan saham
asing Perusahaan wajib memiliki Izin Prinsip Perubahan, sedangkan untuk
perubahan ketentuan Iainnya perusahaan melakukan pelaporan alas perubahan
tersebut Ire Pl'SPpenerbit Izin Prinsipnya.
7. Ketentuan yang tercantum dalam Izin Prinsip Penanaman Modal ini, sewaktu-waktu
dapat diubah bilamana ternyata penetapannya tidak benar atau terdapat kekeliruan,
PfSP BKPWPDPFWPDKPM
Tembusan disarnpaikan kepada Yth. (Pasal34 ayat (3) dan Pasal35 ayat (4»
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
tid
GITA WIIqAWAN
·
· •..................•••.•••.•..•..•...•.......
·
· .••....•••..•.•.....•••••................•.••
·
· •.•.••..•.•••..... ••.•.••.••.....••..•..••.•.
LAMPIRANV
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Permohonan Izin Prinsip Perluasan Penanaman Modal
PERMOHONAN IZINPRlNSIP PERLUASAN PENANM1AN MODAL
Permohonan IZIN PRlNSIP PERLUASAN PENANAMAN MODAL diajukan kepada Kantor
Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PfSP) untuk mendapatkan persetujuan fasilitas atas
perluasan penanaman modal dalam rangka Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007.
I. KETERANGAN PEMOHON
1. Nama Perusahaan
2. Nomor PokokWajib Pajak (NPWP)
3. Ak:ta Pendirian dan Perubahannya
(N81'1lJl Nomordan TanggaI)
4. Pengesahan Menteri Hukumdan
HakAsasi Manusia (Nomor dan Tanggal)
5. Alamat Lengkap termasuk
a. Nomor Telepon
b. Faksimili
c. E-mail
6. Nomor dan Tanggal
Izin Prinsip/ Izin Usaha
serta perubahannya
·
· ..•......•....•. ................•..•....••••.
·
· .•.•....•..•..•...••...•.....................
·
·.................................... ...... .••
n KETEKANGAN RENCANA PROYEK
A. RENCANA KEGIATAN
JikIl lokasi proyek: ssms dengan kegiatan usaha sebe1umnya msks sebelum
melskukun perlusssn; perusshssn wajib mcmiliki Jzin Usaha terlebih dshulu dan
formu1ir permohonan izin prinsipperluassn ini hsnys diisi dengan data tsmbshsn
bpasitas.
JikIl Iokssi proyek perlussan herbeda dengan lregiatan usshs sehelumnya dan
direncansksn akan bcrada di Jebihdari sstu maka data tambehsn
ialpasitas dslsm formulirpermohonan izinprinsipperluasan ini hams dirinci untuk
setisp lokasi.
1. BidangUsaha
2. Lokasi Proyek
Alamat
Kabupaten/Kota
Provinsi
·
· ..
·
................ ...............................
3. Produksi ...
- 2-
3. Produksi Per Tahun
[enis Barang/jasa KBLI Satuan Kapasitas Keterangan
.................................... .................... .. .... ........ • •••• It ......... ........ .........
...... ........ .. .......... .............. ......... .......... ............ ............ .............. ........ ..........
........ ... ........................ ............ ............ ............ , ................
4. Pemasaran Per Tahun
Jenis Barang/jasa
Ekspor (%)
.................... ........................................................ ...............................................
.............................. ................... ,....................... .. ........... ,................................
.............................. ............................... .......... .....................................
.
.. -,., ,. .
: ora.rag
: US$ .
: m
2/Ha*)
b. Modal Kerja (untuk 1 turn over)
Jumlah**)
*) Cordyang tidakperlu
", IerJn8SUknililimcsin/peralatan dan suJ:ucadtmgyangaJam diimpor.
Perkiraan Nita! Ekspor per tahun
5. Luas Tanah yang diperlukan
, Corel y;ang liddperJu
6. .Tenaga Kerja Indonesia
7. Investasi (Rp/US$)*) :
a. Modal Tetap
- Pembelian dan Pematangan Tanah
- Bangunan I .GeduiIg
- Mesin/Peralatan dan Suku Cadang
- Lain-lain
SubJumlah
8. Waktu Penyelesaian Proyek : buIan
(dihitung sejak tanggaJ Inn PrinsipPerluassnditerbitksn).
B.
1.
RENCANA PERMODALAN
Sumber Pembiayaan (Rp/US$)*)
a. Modal Sendiri
b. Laba ditanam kembali
c. Pinjaman
- Pinjaman Dalam Negeri
- Pinjaman Luar Negeri
Jumlah **)
, CXJreIyangIid6.kperlu
",JumWt $IlJnWpembill)'lllUlsamll denganjumJllh rencana inw:s/8si.
Modal perseroan dan penyertaan dalam modal perseroan yang dicantumkan merupakan
total modal perusahaan ( modal kegiatan sebelumnya dan modal untuk perluasan )
2. Modal Perseroan (Rp/US$)*)
a. ModalDasar
b. Modal Ditempatkan
c. Modal Disetor **)
, corr:tyangb(Jakperla
**) MotI8/ disdor Sll1lIIl dt:DgIUI modeldill:mpatkan.
•••• I •••••••••••••••••••••••~ . ~ ••
3. Penyertaan ...
-3-
3. Penyertaan Dalam Modal Perseroan
HBJlya diisi Bpabi1s sd8perubahBJI F1Jyr:r/1I8n modalpads pcrusahsBJI pensnsmsnmodal asing
Pemegang Saham
Semula
Menjadi
(sesuai Izin Prinsip)
a. Peserta Asing US$.IRp.*) %**) US$.IRp. .*) %**)
..... ... ............................... ...... ..... ...... ..... ...... ... ... ...
..................................... ............. ...... ......... ..... ......
SubTotal ........... ...... ....... ....... ......
b. Peserta Indonesia US$.IRp..*) %**) US$.IRp..*) %**)
........... o. ..................................................... .. ............. ...... .. ..................... .. .., ..
..........•.••...................•••. .... .............. ...... .. ...................... .. ........
SubTotal .. " .............. ...... ................. o. .. .. ........
c. :Total (a +·b) ****) ', ............. 100% ................. 100%
") Corel YJU13 tidaJcperla
M) PrmenI6se adalah BtuniJajnomin8l modalsaJuun bulautkmi:lflr.salwn
->ToIlllpenyertaan modJl/dslamJ%'TSer'OII1f $lU1t8 be.s8r dengan modAldisc/or
. m. PERNYATAAN
1. Apabila proyek ini dikemudian hari menimbulkan dampak negatif terhadap
masya.ralcat dan lingkungan hidup, kami bersedia memikul segala akIbat yang
ditimbulkan termasulc penggantian kerugian kepada masyarakat
2. Pennohonan ini kami buat dengan benar, ditandatangani oleh yang berhak eli atas
materai yang culcup dan sewaktu-waktu. dapat dipertanggungjawabkan termasuk
dokumen/data baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian.
...... , 20 .
Pemohon,
Tanda Tangan
Materai Rp. 6.000,-
Nama danJabatan Penandatangan
LAMPlRAN ...
LAMPIRANVI
PERATIJRAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Izin Prinsip Perluasan Penanaman Modal
KOPSURAT BKPM atau PDPPM atau PDKPM
12INPRINSIP PERLUASAN PENANAMAN MODAL
Nomor: .
Sehubungan dengan permohonan yang Saudara sampaikan tanggal
..........................., dan memperhatikan Izin Prinsip Penanaman Modal Nomor .
dan Izin Usaha Nomor (bUa ads), dengan ini diberitahukan bahwa berdasarkan
Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal dan Undang-Undang
Nomor 10 Tabun 1995 jo. Nomor 17 Tabun 2006 tentang Kepabeanan, Undang-Undang
Nomor 7 Tabun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah diubah terakhir dengan
Nomor 36 Tahun 2008, Pemerintah RepubUk Indonesia memberikan IZIN PRINSIP
I'ElLUASAN PENANAMAN MODAL sebagai persetvjuan ~ p fuilitas fisbl dan izin
~ sampai dengan perusahaan memperoleh Izin Usaha Perluasan, sebagai berikut :
L Data Proyek:
1. Nama Perusahaan
2. AIamat
3. Lokasi Proyek
4. Bidang malta ,
Produksi
..................................
. . .
.Ienis Barang/ jasa KBLI Satuan Kapasitas Keteranzan
................................................ .......... ........... ............................ .........................•....
............................................... ........... ........... ............................. ................................
.
, Pasyarsbm st:SWlJ Fer1l/unm Fresiden No. 111 Tahun 2007d8npers/uran sektoraJ
S. Nama pemegang saham
, prosenlJlse8t8sniJllinomin8l modal SIlh8m
6. Nilai Investasi (Rp/US$)*)
a. Modal Tetap
- Pembelian dan Pematangan Tanah
- Bangunan / Gedung
- Mesin/Peralatan dan Suku Cadang
- Lain-lain
SubJumlah
b. Modal Kerja (untuk 1 tum over)
Jumlah**)
") coretyang Jid8kperla
00) termasuJ.:nilili mcsin/peral8tandJln sukucadAngyangabn diimpor.
7. Penggunaan Tenaga Kelja Indonesia :
n. Fasilitas ...
-2 -
Il, Fasilitas Penanaman Modal :
1. Pembebasan Bea Masuk atas pengimporan mesin, barang dan bahan sesuai dengan
Surat Keputusan Menteri Keuangan Nomor 176/PMK.Ol1/2009.
2. Pengurangan Pajak Penghasilan (PPh) Badan untuk Penanaman Modal di bidang -
bidang usaha tertentu dan/ atau di daerah-daerah tertentu, sesuai Peraturan
Pemerintah Nomor 1 Tahun 2007 jo. Nomor 62 Tahun 2008.
III. Lain-lain:
1. jangka waktu penyelesaian proyek paling lama 5 (lima) tahun sejak diterbitkannya
Izin Prinsip Penanaman Modal.
2. Pennohonan untuk mendapatkan fasilitas penanaman modal sebagaimana dimaksud
dalambutir II disampaikan kepada PrSP BKPM;
3. Perusahaan yang siap berproduksi komersial wajib mengajukan permohonan Izin
Usaha Perluasan ke YCSP yang menerbitkan Izin Prinsip Perluasan;
4. Perusahaan wajib menyampaikan Laporan Kegiatan·Penanaman Modal (LKPM) dan
melaksanakanketentuan lingkunganhidup, sesuai ketentuan yang berlaku;
5. .Khusus untuk perusahaan penanaman modal asing, dalam hal terjadi perselisihan
antara perusahaan dengan Pemerintah Republik Indonesia yang tidak dapat
diselesaikan secara musyawarah, Pemerintah Indonesia bersedia mengikuti
penyelesaian menurut ketentuan konvensi tentang penyelesaian perselisihan antara
Negara dan Warga Negara. Asing mengenai penanaman modal sesuai dengan
Undang-undang Nomor 5 Tahun 1968.
6. Apabila Perusahaan menginginkan pembahan bidang usaha termasuk perubahan
jenis dan kapasitas produksi serta/atau perubahan penyertaan dalam modal
perseroan yang mengakibatkan teljadinya perubahan prosentase kepemilikan saham
asing Perusahaan wajib memiliki Izin Prinsip Perubahan, sedangkan untuk
perubahan ketentuan lainnya perusahaan melakukan pelaporan atas perubahan
tersebut ke PfSP penerbit Izin Prinsipnya.
7. Ketentuan yang tercantum dalam Izin Prinsip Perluasan ini, sewaktu-waktu dapat
diubah bilamana ternyata penetapannya tidak benar atau terdapat kekeliman.
PTSP BKPWPDPPM/PDKPM
Tembusan disampaikan kepada Yth. ( Pasal34 ayat (3) dan Pasa! 35 ayat (4) )
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WlFJAWAN
LAMPIRAN VII A
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surat Pengantar Permohonan Perubahan Penyertaan Dalam Modal Perseroan
KOPSURAT PTSP BKPM/PDPPM atau PDKPM
Nomor
Lampiran :
Perihal : Pengantar permohonan
perubahan penyertaan
dalammodal perseroan
a.n. PI' ..
......................., , 20 ..
Kepada yang terhormat :
]1. Jend Gatot Subroto No. 44
Jakarta Selatan 12190
atau
Kepala PDPPMlPDKPM
JI .
Dengan ini kami beritahukan bahwa pada tangga1 , kami
telah menerima permohonan perubahan penyertaan dalammodal perseroan dari :
Nama Perusahaan PI' ,
. Izin Prinsip : No tanggal , (/Jils ada)
Bl
'A.....~ usaha
~ 1 I . b • ••••••••••••••••_ ••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• • ,
dilengkapi dengan kesepakatan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yang telah
ditandatangani oleh selumh pemegang saham perusahaan, yang menyetujui
masuknya modal asing Ice daJam perseroan sehingga mengakibatkan
seluruh/sebagian modal perseroan menjadi modal asing/menyetujui kelua.mya
seluruh modal asing didaJampcrseroan sehingga mengskiblltko.n seluruhnys modal
dslamnegen ,.
Memperhatikan ketentuan penyelenggaraan PTSP di bidang penanaman modal
berdasarkan Peraturan Presiden No. 27 Tahun 2009 tentang Pelayanan Terpadu Satu
Pintu di Bidang Penanaman modal, maka bersama ini sarnpaikan berkas permohonan
dimaksud untuk dapat ditindaklanjuti sesuai dengan peraturan perundangan-
undangan,
Demikian agar maklum.
PrSP BKPM/PDPPMlPDKPM
*) coret yang tidak perlu
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GrrA WIIqAWAN
LAMPlRAN VII B
PERATIJRAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surat Penolakan Permohonan Perubahan Penyertaan Dalam Modal Perseroan
KOP SURAT BKPM
Nomor
Sifat
Larnpiran
Hal : Penolakan permohonanperubahan
Penyertaan dalam modal perseroan
Jakarta, ,20 .
yth.
Kepala PDPPMlPDKPM
. . . .
Bersama ini kami beritahukan bahwa berkas permohonan perubahan penyeriaan
modal perseroan atas nama Pr bidang usaha sesuai Izin
PrinsipNomor tanggal (bila ads), dengan Surat Pengantar Nomor
......_._........... tanggal . .. . • . .telah diteriJna BKPM pada tanggal
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tabun 2007 tentang Penanaman Modal dan
Peraturan Presiden Nomor 111 Tahun 2007 tentang Bidang Usaha yang Tertutup dan
. Bidang Usaha yang Terbuka dengan Persyaratan di Bidang Penanaman Modal, bidang usaha
____ dinyatakan tertutup/terbuka untuk penanaman modal asingdengan syarat
maksima1 kepemiIilamsaham asing adalah %. .
Memperhatikan kesepakatan pemegang saham (RUPS) perusahaan yang telah
menyetujui prosentase modal asing terhadap total modal perseroan adalah sebesar .
%, maka dengan ini kami beritahukan bahwa dengan sangat menyesa1 permohonan PT.
._ _ belumdapat ditindaldanjuti karena belurn sesuai dengan ketentuan sebagaimana
tersebutdiatas,
Selanjutnya apabila Perusahaan masih tetap benninat untuk berusaha di bidang usaha
.......................... tersebut, maka perusahaan diwajibkan untuk terlebih dahulu mengubah
prosentase modal asing dalam modalperseroannya disesuaikan dengan ketentuan peraturan
penmdang-undangan.
Demikian agar Saudara. maklum,
PrSPBKPM
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WlRJAWAN
LAMPIRAN VIIIB
PERATIJRAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surat Pencatatan Perubahan Ketentuan Penanaman Modal
KOP SURAT PTSP-BKPMI PDPPMI PDKPM
Nomor
Sifat
Lampiran
Hal : Pencatatan perubahan ketentuan
penanaman modal
.............) )20 ..
Yth.
Direksi PI' .
Sehubungan dengan Iaporan yang Saudara sampaikan tanggal ,
dens,an ini diberitahukan bahwa berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007
tentaDg Penanaman Modal, kami telah mencatat perubahan ketentuan penanaman modal
yang tercantum dalam Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan No tanggal
_ _ , sebagai berikut :
KETENrUAN*) SEMULA *)
..
1*)
NamaPemsa.haan
Alamat
IDbsi Provek**}
NiJai investasi ->
~ n
tenaga kerja
Indonesia
............... " ............
............................
...........".."."." ....."...
Demikian agar Saudara maklum.
rrsrBKPM/ PDPPMI PDKPM
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITAWIRJAWAN
LAMPIRANIX
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEI\t1BER 2009
Bentuk Pennohonan lzin Prinsip Perubahan
PERMOHONAN1ZIN PRINSIP PERUBAHAN
Permohonan IZIN PRINSIP PERUBAHAN ini diajukan kepada Kantor Pelayanan Terpadu Satu
Pintu (PrSP), untuk perubahan ketentuan penanaman modal yang tercantum dalam Izin
Prinsip/Izin PrinsipPerluasan sebagai berikut :
L DATAPEMOHON
1. NomorIzin Prinsip I Izin Perluasan
aJamdiubah)
2. Nama Pemsahaan
3. AlamatLengkap .
· ,. ,. ,. .
· ...•...•••..........••...•.•........... ......
· · .......•.••.•••••.......................••...
..•••.....••...........••••••.......•••.....•
- NomorTelepon • •.••••••••.••••.••••••••••.•....•.••.••..••..
- Faksimili : .
- E-mail. • .
4. Nomor dan. Tat1gg8.1 . . ,.,. II ,.
Izin Prinsip / Izin Prinsip Perluasan/ Izin Prinsip Perubahanl
Izin Usaha / lzin Usaha Perluasan / Izin Usaha Perubahan
reJah dimiJiki)
B. .KE1'ERANGANPEIlUBAHAN
A. PERUBAHANBIDANG USAHA
Perubahan bidang usaha dari yang tercantum dalam Izin sebelumnya.
BidangUsaha :
SemuJa
Bidang Usaha :
Menjadi
B. PERUBAHAN RENCANA KEGIATAN
Jibperubehanyang dimohonksn berups pensmbshsn bidang US8hJl yangIebih dsri
sstu scktor dsn/stau direnosnsksn sksn lx:rada di IebM dsri satu
msks rencsns kegillian (bidang usshs, Iokssi: produksi, pemesemn, penggunssn
te1l1lgtl keIja den rencsns investasi) hams dirinci untuk setisp sektor ussh»
dan/amu untuksetitlp /o/alsi.
1. BidangUsaha 5emula .
Menjadi .
2. Lokasi Proyek Semula ..
(Kabupaten/ Kofll - Provinsi) Menjadi ....•.......•....................
3. Produksi dan Pemasaran Per Tahun
/
Semula ...
- 2-
5emuJa :
jenis Barang/Iasa KBLI Satuan Kapasitas Ekspor Ket
..................... .......... .. ............ ........... ...... ..... ... .. ...........
............... ........ .. .......... .......... .. ............. ..... ......... ....... ....
..................... ........... . ............ ... .......... ..... .......... .......... .
MenJadi :
jenis Baranz/Iasa KBLI Satuan Kapasitas Ekspor Ket
................. .... .......... ...... ...... .. ............ .............. ... .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. ...............
.......... .... .................. ..... ........... . ....... ..... .... ................ .......... ......... ... ........
.. .. .. .. .. .... .. .... .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. ........ ...... " .. " .... .. ................... ................. .......... .. ................
Perkiraan Nilai Eksporper tahun : US$ .. ••.......... ••.. •. •.•...•
Catatan : Butir 4 ~ 5, 6 diisi hanya hilaadaperubahan akibat adanya pembahan bidang
usaha,jenis dan bpasitas produbi danlatau lobsi
" .
4. LuasTanah yang diperlukan
, Coretysng tidakpedu
: rn
2
/ ha*)
: ......•.................•............ o ~ 5. Tenaga Ketja Indonesia
6. Rencana I n ~ i (Rp/US$) *)
a. Modal Tetap
- Pembeliandan PernatanganTanah
- Bangunan / Gedung
- Mesin/Peralatan dan Suku Cadang
- Lain-lain
SubJurnlah
.•.... .............. ........•.•..
••••••••••••• a" at . b. Modal Kerja (untuk 1 tum over)
Jumlah **)
*) Corel yangtidskperlu
., termssukniJJlimesin/perslstsn dsn suku cadangyang abm diimpor.
c. Sumber Pernbiayaan(Rp/US$) *)
1. Modal Sendiri. • ......•• II .
2. Labs ditanam kernbali .
3. Pinjarnan • .••••••..•••••••••••••...••.••••.
- PinjarnanDalarn Negeri: ..
- PinjarnanLuar Negeri : .
Jurnlah **) • • .
*) cerciyang tidskperlu
., jum1ah sumberpembisyssn sams bessr denganjumlah rencsns investssi.
C. PERUBAHAN PENYEIlTAANDALAMMODALPERSEROAN
1. Modal Perseroan (Rp/US$)*)
a. Modal Dasar
b. Modal Diternpatkan
c. Modal Disetor **)
, coretyangtidskperlu
*'ModaldisetorS811lfl bessrdengan modalditempatJam.
2. Penyertaan ...
-3-
.
a. Peserta Asing Rp/US$ *) %**)
........................................... .................... ................... ..
SubTotal
b. Peserta Indonesia Rp/US$ *) %**)
...................... .... ....... ....... ... ...... ............ ... ................. .. ..
c. Total ( a + b )***) 100%
2. Penyertaan Dalam Modal Perseroan
Hsnys diisi olehperussheen pensnsmsn modal asing
Semula .
Menjadi :
a. Peserta Asins; Rp/US$*) %
**)
.. ,,_ ................................... ,. ............. II .......... .. ................. ,........ .. ........................
SubTotal
b. PesertaIndonesia Rp/US$*) %**)
•...•.•..••••••..•......................... .............••..••• .. ..........................
c. Total (a +b ) ***) 100%
*)coret yaJ18 tidak perlu
**) prosentaseterhadap nominal sahambukan terhadap lembar saham
***) total jumIah penyertaan modal dalam perseroan sama dengan modal disetor
D. PERUBAHAN WAIcrU PENYELESAIAN PROYEK
1. Usulan waktu penyelesaian proyek sId. : .
2. Alasan pennohonan perpanjangan waktu.: ..
m. PEllNYATAAN
1. Apabila proyek ini dikemudian hari menimbuIkan dampak negatif terhadap
masyarakat dan lingkungan hidup, kami bersedia memikul segala akibat yang
ditimbulkan tennasuk penggantian kerugian kepada masyarakat.
2. Pennohonan ini kami buat dengan benar, ditandatangani oleh yang berhak di atas
materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat dipeI'fanggungjawablcan tennasuk
dokumenldata baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian.
.......... .., 20 .
Pemohon,
Tanda Tangan
Materai Rp. 6.000,-
Nama danJabatan Penandatangan
LAMPIRAN ... .
-4-
LAMPlRAN:
1. Rekaman Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan yang dimohonkan perubahannya,
2. Rekaman Akta Pendirian dan perubahannya, dilengkapi dengan pengesahan dari
Departemen Hukum dan HAM;
3. Untuk perubahan bidang usaha (jenis/kapasitas produksi) dilengkapi dengan :
a. keterangan rencana kegiatan, berupa uraian proses produksi yang mencantumkan
jenis bahan baku dan dilengkapi dengan diagram alir/ flowchart;
b. rekomendasi dari instansi pemerintah terkait, bila dipersyaratkan.
3. Untuk perubahan penyertaan dalam modal perseroan dilengkapi dengan :
a. Kesepakatan para pemegang saham tentang perubahan penyertaan dalam modal
perseroan, dalam bentuk :
• Rekaman Risalah Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) / Keputusan Sirkular
yang ditandatangani oleh seluruh pemegang saham dan telah dicatat/didaftarkan
(w86.t'Dlerking) oleh Notaris serta memenuhi ketentuan pasal 21 dan Bab. VI
dalamUU Nemor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbaw, atau Rekaman
Pernyataan KeputusanRapat/Ben'la Acara Rapat dalambentuk. Aleta Notaris.
b. Bukti diri pemegang saham bam, dalambentuk :
• Relcaman Akta Pendirian dan· pembahannya dengan pengesahan dati
Departemen Hukum dan HAM, serta rekaman NPWP bagi badan hulcum
Indonesia;
• Rekaman Kartu Tanda Penduduk (IcrP) yang masih berlaku serta NPWP bagi
perorangan warga negara Indonesia;
• Rekaman Paspor yang masih berlakubagi perorangan warga negara asing;
• Rebman Akta Pendirian (Article of Association) dan terjemahannya dalam
bahasa Indonesia atau bahasa In8grisbagi badanhukwn asing.
c. Kronologis penyertaan dalarn modal perseroan sejak pendirian perusahaan sampai
dengan permohonan terakhir.
4. Rekaman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir,
5. Pennohonan ditandatangani di alas materai cukup oleh direksi perusahaan dilengkapi
SUral Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak dilakukan
secara Iangsung oleh direksi perusahaan tKetentuan tentang sural kusss distur dalem
Pasal 63 Peratursn ini)
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPIRANX
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Izin Prinsip Perubahan
KOPSURAT BKPM atau PDPPM atau PDKPM
IZINPRINSIP PERUBAHAN
Nomor
Sehubungan dengan permohonan yang Saudara sampaikan tanggal
..........................., dan memperhatikan Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan
Nomor tanggal , dengan ini diberitahukan bahwa Pemerintah Republik
Indonesia memberikan IZIN PRINSIP PERUBAHAN yang merupakan persetujuan atas
perubahan rencana proyek penanaman modal perusahaan Saudara sebagai berikut :
(data pl'OJekyaDg tercantum da1amIzin Prinsip perubahanhanya data yang mengalami pembahan)
L DATA PROYEK*)
, 1IICZVp8hndsI1I sdd4hpt:rUba1JJIn
1. Nama Perusahaan
2. Alamat
3. lokasi Proyek
4. Bidang Usaha
Produbi
Jenis Barangl KBU Satuan Kapasitas K.eterangan
Jasa
...•................._................. •.••........ ............ ......•..................... ...................................
........-.................•............ ............ ..........•• ............................ ................................•.
........................................ ............ ............ ......•..................... ..................................
.........•........•..................... ............ ............ ......_.................... • ............................... . ..--J
, Fa:1yar1Ibm SQUJU Faaturan Prcsitkn No. 111 Tshun 2007dimpcraturan sddorsJ
5. Nilai Investasi (Rp/US$)*)
a. Modal Temp
- Petnbelian dan Pematangan Tanah . . . . . . . . . . . ••. . . . . .. . . . . . . . . . ....
- BangunanI Gedung .
- Mesin/Peralatan dan Suku Cadang .... ••...... •....................
- Lain-Iain .
SubJumlah .
b. Modal K.eIja (untuk 1 tum over) •.•.....••.•.••.•••••.•.......•..•
JumJah**) .
*) cort:I J'IUWIkf8kperiu .
..) /t:tmJISUk nillli me.1in/peraJaIan d8n suku C4dsngJ'IUWskan diimpor.
6. PenggunaanTenaga Kelja Indonesia
7. Penyertaandalam Modal Perseroan
.
. .
a. PesertaAsing Rp/US$*) %
................................................ ...................... .....................
SUbTotal
-
b. Peserta Indonesia Rp!US$*) %
• •••••••• ••••••••••• <II . .................. <II ••• .................... ..................... .
c. Total (a +b) 100%
")corel yang lidakperlu
8. Waktu ...
- .2 -
8. Waktu penyelesaian proyek :
Rencana waktu penyelesaian proyek diperpanjang menjadi selambat-lambatnya
sampai dengan tanggal (. ).
II. Fasilitas Penanaman Modal :
1. Pembebasan Bea Masuk atas pengimporan mesin, barang dan bahan sesuai dengan
Surat Keputusan Menteri Keuangan Nomor 176/PMK.011/2009.
2. Pengurangan Pajak Penghasilan (PPh) Badan untuk Penanaman Modal di bidang -
bidang usaha tertentu dan/ atau eli daerah-daerah tertentu, sesuai Peraturan
Pemberintah No. 1 Tahun 2007 jo. Nomor 62 Tahun 2008.
m. Lain-lain :
1. Pennohonan untuk rnendapatkan Fasilitas Penanaman Modal sebagaimana dirnaksud
dalarn butir II disampaikan kepada PfSPBKPM;
2. Perusahaan yang siap beroperasilbetproduksi kDrnersial wajib mengajukan
pennohonan Izin Usaha ke PrSPyang menerbitkan Izin Prinsipnya.
3. Perusahaan wajib rnenyarnpaibn Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) dan
melaksanakan ketentuan Iingkungan hidup dan ketentuan-ketentuan lainnya;
4. Khusus untuk perusahaan penanaman modal asing, daIarn hal teIjadi perselisihan
antara perusahaan dengan Pemerintah Republik Indonesia yang tidak dapat
diselesaikan secara musyawarah, Pemerintah Indonesia bersedia mengikuti
penyelesaian menumt ketentuan konvensi tentang penyelesaian perselisihan antara
Negara dan Warga. Negara Asing mengenai penanaman modal sesuai dengan
Undang-undang Nomor 5 Tahun 1968.
5. Izin Prinsip Perubahan ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Izin
Prinsip/Izin Prinsip Perluasan yang diIakukan pembahan.
6. Hal-hal lain y ~ tidak dinyatakan daIam Izin Prinsip Perubahan ini dan sepanjang
tidak bertentangan dengan atau masih dalam ketentuan, hak dan kewajiban
sebagaimana telah ditetapkan sebelumnya oleh Pemerintah, temp berlaku
sebagaimana adanya.
rrsr BKPM/PDPPMlPDKPM
Tembusan disampaikan kepada yth. ( Pasal 34ayat (3) dan Pasa! 35 ayat (4) )
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GrrA WIIgAWAN
LAMPIRANXI
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 1Z TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER2009
APPLICATION FOR THEESTABUSHMENT OF AREPRESENTATIVE OmCE
IN INDONESIA FORM
APUCATION FORM
FOR rns ESTABLISHMENf OFAREPRESENfATIVE omcs
ININDONESIA
L Information concerning the foreign company which will open a Representative Office
in Indonesia
1. Nameof Company
2. Line of Business
3. Headquarter Address
- Phone Number
- Faxnumber
- E-mail
· ••• ••• ••............•...............•..•••
. . .
D. .Address of the Representative Office in Indonesia
1. Regency/City ............•••.•••••.•.................•..
2. Province • • ..
3. Address .
a. PhoneNumber
b. Fax Number
c. E-mail · · .
UL Information about the individual who will become the Representative Office's executive
1. Full Name • . •.••..••••••.•••.•..•..•.•••••..•••••.•.•
2. Citizenship . . .
3. Address .
a. in the country of origin : ........•.•. •..••....•.......•............
b. in Indonesia .
4. Passport Number (for foreign) or .................•................•........
Identification Card Number (for Indonesia)
Valid until .•......•.................... •..... ........
5. Letter of appointment from the foreign company represented :
a. Number (if any) .....•................ .............. .... ...
b. Date ..
c. Validuntil . . ..
IV. Manpower Plan
a. Management
b. Expert(s)
c. Staff(s)
Total
Foreign
x
Indonesian
V. Incentives ...
-2-
Indonesia
.... orang
.... orang
.... orang
.... orang
Manajemen
TenagaAhli
Staf & Karyawan
j u m l a h
1.
2.
3.
IV. Rencana Penggunaan Tenaga Kerja:
Asing
.... orang
.... orang
.... orang
.... orang
Perusahaan diwajibkan menyampaikan Rencana Penggunaan Tenaga
Kerja Asing (RPTK) kepada Badan Koordinasi Penanaman Modal
untuk mendapatkan pengesahan apabila menggunakan tenaga kerja
asing. RFrK ini sebagai dasar pemberian Izin Mempekerjakan Tenaga
Asing (IMTA).
Penggunaan tenaga kerja asing tersebut khusus untuk kegiatan
administrasi kantor perwakilan perusahaan asing dan tidak
diperkenankan bekerja atau mengadakan kegiatan pada perusahaan
lainnya.
V. Kemudahan yang diberikan :
Kepada tenaga kerja asing . yang tercantum dalam Rencana
Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPI'K) yang telah disahkan oleh
Badan Koordinasi. Penanaman Modal, diberikan kemudahan sebagai
berikut:
1. Izin:Kerja Tenaga Asing
2. Multiple Exit Reentry Pennit
3. Exemption from obtaining fiscalclearence for going abroad (SKFLN).
VI. Kantor Perwakilan Pemsahaan Asing (KPPA) wajib mentaati ketentuan-
ketentuan sesuai dengan SUrat Keputusan Kepala Badan Koordinasi
PenanamanModal Nomer 22/SK/2001 tanggal1 Agustus 2001 sebagai
berikut:
1. K.egiatan KPPA sebatas pada peranannya sebagai pengawas,
penghubung, koordinator dan mengurus kepentingan perusahaan
atau perusahaan-perusahean afiliasi di Indonesia dan atau negara eli
luar Indonesia.
2. KPPA tidak akan mencari sesuatu penghasilan dari sumber di
Indonesia termasuk tidak dibenarkan melaksanakan kegiatan atau
melakukan sesuatu perikatan/transaksi penjualan dan pembelian
barang dan jasa dengan perusahaan atau perorangan di dalam
negeri.
3. KPPA tidak. akan ikut serta dalam bentuk apapun dalam pengelolaan
sesuatu perusahaan, anak perusahaan atau cabang perusahaan yang
ada di Indonesia. .
4. Pengelola KPPA hams bertempat tinggal di Indonesia.
5. Pengelola KPPA bertanggung jawab penuh atas kelancaran jalannya
kantor.
6. Pengelola KPPA dapat mempekerjakan tenaga kerja asing yang
memiliki k.eahlian tertentu.
7. Pengelola KPPA tidak dibenarkan melakukan kegiatan di luar
kegiatan kantor.
8. Pengelola KPPA wajib melaksanakan segala ketentuan Pemerintah
yangberlaku.
9. Pengelola KPPA wajib menyampaikan laporan tahunan, selambat-
lambatnya tanggaI 31 Januari tahun berikutnya kepada KepaJa
Badan Koordinasi Penanaman Modal dengan menggunakan formulir
laporan KPPA.
10. Lokasi ...
- 3 -
10. Lokasi KPPA wajib berada pada gedung perkantoran (office building)
yang telah tersedia,
11. Perubahan atas ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam Surat
Persetujuan ini hams mendapat persetujuan terlebih dahulu dari
Badan Koordinasi Penanaman Modal sebelum perubahan
dilaksanakan, yaitu meliputi :
a. Perubahan nama perusahaan;
b. Perubahan Pimpinan Kantor Perwakilan;
c. Pindah lokasi kantor ke Provinsi lain;
d. Perubahan jumlah tenaga kerja asing yang dipergunakan,
Vll, Jangka waktu berlakunya izin :
Izin kegiatan KPPA berlaku untuk seterusnya kecuali :
1. Dicabut karena tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh
Pemerintah, atau
Z. Karena ditutup atau dibubarkan sendiri.
vm. Lain -lain :
1. Apabila ketentuan-ketentuan dalam Surat Persetujuan ini tidak
dipenuhi, dapat dikeriak:an sanksi-sanksi sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yangberlaku.
2. Perusahaan supaya segera melapor kepada PrSP-PDPPM untuk
mendapatkan pengarahan dan bimbingan dalam menyelesaikan
perizinan daerah, selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan sejak
dikeluarkannya SUratPersetujuan ini.
Apabila dikemudian hari ternyata terdapat kekeliruan daIam penetapan
Surat Persetujuan ini akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya.
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
Tembusan :
1. Menteri Keuangan;
Z. Menteri Perdagangan;
3. Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi;
4. Duta Besar Republik Indonesia di ;
5. Kepala PTSP PDPPM;
6. Walikota.......•........••
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPlRANXm
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER2009
Bentuk Permohonan Mendapatkan Izin Usaha
Bagi Perusahaan Yang Berlokasi Diluar Kawasan Industri
PERMOHONAN UNI'UK. MENDAPATKAN IZINUSAHA
BAGI PERUSAHAAN YANG BERLOKASI DILUAR KAWASAN INDUSTRI
L Ul'ERANGAN PEMOHON
1. Nama Perusahaan
2. Nomor &; TanggaJ. Pendaftaran/
Izin Prinsip PM
3. Bidang Usaha
4. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)
5. a. Akte Pendirian &; Perubahannya
(Nama Notaris,Nomor &; TanggaI)
b. Pengesahan Menteri Hukum
(Nomor dan Tanggal)
6. Alamat Kantor Pusat
- Nomor Telepondan
- Faksimili
- E-mail
7. a. Alamat lDkasi Proyek/Pabrik
- Nomor Telepon dan
- Falcsimili
- E-mail
n. IEAIJSASI PROYEK ,
Jih rr:sJisasi prop mcncakup Jr:bih dari saIU sekiordan stsu benu1Il di lcbih dari SlIm KabupsJen/Kota meks
kt:giaJan (bidsng pmllISIU'IUl# pcnggunaanhmsh# tensgs keJjs dan inYCStasi) hsrus (]irma
bt:rr:WarbmSUrst Pcrst:hJjUJl1l
1. Kapasitas Produksi dan Pemasaran Per tahun
Tems Buans: / Jasa*) Satuan Kapasitas**) Ekspor Keterangan
") Untuk IUllha dibidangperdagangan agarmcncanbunkan jenis barang yang diperdagangkan
$O) Didasarkan pada perhimngan kapasitas terpasang untuk sector industri
2. Nilai Ekspor per tahun : US$ .
3. Saat Mulai Berproduksi
Bulan
Tahun :
4. Investasi Proyek (Menggunakan Mata Uangsesuai SF)
a. Modal Tetap • . .
- PembeIian &; Pematangan Tanah: .
- Bangunan I Gedung : .
- MesinlPeralatan Be Suku Cadang .. .
- Lain - Lain • . .
Sub]umlah : .
b. Modal Kerja (untuk 1 tum over) .. .
Jumlah : .
5. Penggunaan Tanah
"') CorelyangtidaIc perlu
: .... ,.,. ... ... .... . . .. m2/ha***)
6. Sumber .. ,
- 3 -
b) rekaman perjanjian sewa-menyewa tanah.
6. Bukti penguasaan/penggunaan gedung/bangunan :
a) rekaman Izin Mendirikan Bangunan (1MB), atau
b) rekaman akta jual beli/perjanjian sewa menyewa gedung/ bangunan,
7. Rebman izin Gangguan (UUG/HO) atau rekaman Surat Izin Tempat Usaha (SITU);
8. Rebman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) semester terakhir;
9. Rekaman persetujuan/pengesahan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL)
atau rekaman persetujuan/pengesahan dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL)
dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL);
10. Persyaratan lain sebagaimana diatur dalam peraturan instansi teknis terkait danl atau
peraturan daerah setempat;
11. Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan;
1Z. Sural Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan
secara langsung oleh direksi perusahaan.
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA, •
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPlRANXN
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
BentukPennohonan Mendapatkan Izin Usaha
Bagi Perusahaan Yang BerlokasiDi Kawasan Industri
PERMOHONAN UNfUK MENDAPATKAN IZINUSAHA
BAGI PERUSAHAAN YANG BERLOKASI OJ KAWASAN INDUSTRI
I. Kf:I'ERANGAN PEMOHON
1. NamaPerusahaan
2. Nomor& Tanggal Pendaftaran/
Izin Prinsip PM
3. Bidang Usaha
4. Nomor PokokWajib Pajak (NPWP)
5. a. AktePendirian & Perubahannya
(NamaNotaris,Nomor" Ta.nggal)
b. PengesahanMenteri Hukum dan HAM
(Nomordan TanggaI)
6. AlamatKantor Pusat
- NomorTelepondan
- Faksimili
- E-mail
7. a. Alamat lokasi Proyek/Pabrik
NomorTelepondan
- Faksimili
- E-mail
menyatakan dengan sesungguhnya bahwa proyek kami telah siap melakukan produksi
tomersial dengan data sebagaiberilmt :
t. Kapasitas Produksi dan Pemasaran Per tahun
Jerns Barang / Iasa") Satuan Kapasitas**) Ekspor Keterangan
.) Untuk usaha dibidang perdagangan agar mencantumkanjenis barang yang dipcrdagangkan
oa) Dida.sarJam pada perhitungan kapasitasterpasang untuk sector industri
2. Nilai Ekspor per tahun : US$ ••... ••
3. Saat Mulai Berproduksi
Bulan
Tahun :
4. Investasi Proyek(Menggunalcan Mata Uang sesuai SP)
a. Modal Tetap .
- Pembelian a PematanganTanah: .•...•.....•.........................
- Bangunan / Gedung : ....................•..........••...
- Mesin/Peralatan a SukuCadang : ..
- Lain- Lain . • .
SubJumlah .•...•.............•..•...............
b. ModalKerja (untuk 1 turn over) .. .
J1IIl'l1a.h . " " ..
5. Penggunaan Tanah
oa.) Coretyang tidak perlu
: •••• •••••••. .. .••••.• m2/ha***)
6. Sumber ...
-2-
.
,. .. ,.,. ,.,.,."" " ,. ..
6. Sumber Pembiayaan
a. Modal Sendiri
b. Laba yang Ditanam Kembali
c. Modal Pinjaman
]umlah
7. Modal Perseroan
a. Modal Dasar
b. Modal Ditempatkan
c. Modal Disetor
8. Tenaga Kerja
a. Pimpinan Perusahaan
- PT• ........................ : Komisaris
Direksi
- Koperasi : Pimpinan
b. Tenaga Profesional
~ M a . n a g e r
- TenagaAhli
c. Tenaga Kelja Iangsung
Jumlah
9. Penyertaan modal dalam perseroan
Hanya diisi uirtuk Perusahaan Penanarnan Modal Asing (PMA)
Indonesia
...............,
a. Peserta AsiM RtJIUS$ %
...............•..•..........•............. ......., •......•.•.. .. .........................
........................................... ....................... .. .............................
SubTotal
b. PesertaIndonesia RD/US$ %
........................................... .......................... .. ...........................
....... ....... •••••11I..................................... ........................ .. ........................ ill ....
C. Total (a+ b )****) ...................... 100%
->Totalpenyertaan modal dalampersercan sarnabesardenganmodal di.!etor
................................, 20 ..
Mengetahui/Menyetujui,
Direktur/Pimpinan Kawasan Indusfri
NamaJelas dan cap Perusahaan
Kawasan Industri
Yang membuat pernyataan,
Direktur Utama,
Materai Rp.6.000,-
Nama Jelas dan Cap Perusahaan
LAMPIIANF£RMOBONAN :
1. Iaporan Hasil Pemeriksaan Proyek yang ditandatangani oleh Tim PeJaksana UIP, khusus
bagi kegiatan u.saha yang memerlukan fasilitas bea masuk atas impor barang dan bahan
2. Rebman akta pendirian dan pengesahan serta akta perubahan dan pengesahan dari
Departemen Hukum dan HAM;
3. Rebman Pendaitaran Penanaman Moda1/Izin Prinsip Penanarnan Modal/Izin Prinsip
Perluasan Penanaman Modal/Surat Persetu.juan Penanaman Modal/Izin Usaha dan/atau
SUrat Persetujuan Perluasan Penanaman Modal/Izin Usaha Perluasan yang dimiliki;
4. lekaman NPWP;
5. Bukti penguasaan/penggunaan tanah atas nama perusahaan :
a) rekaman sertifikat Hak Atas Tanah atau akta jual beli tanah oleh PPAT, atau
b) rekaman peljanjian sewa-menyewa tanah.
6. Bukti penguasaan/penggunaangedung/bangunan :
a) rekaman IzinMendirikan Bangunan (IMB), atau
b) rekaman ...
-3-
b) rekaman aktajual beli/petjanjian sewa menyewa gedung/ bangunan,
7. Rebman Laporan KegiatanPenanaman Modal (LKPM) semester terakhir;
8. Rekaman persetujuan/pengesahan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL)
atau rekaman persetujuan/pengesahan dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL)
dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL);
9. Persyaratan lain sebagaimana diatur dalam peraturan instansi teknis terkait danl atau
peraturan daerah setempat;
10. Permohonanditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan;
11.Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan
secaraIangsung oleh direksi perusahaan.
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GlTA WlRJAWAN
LAMPlRANXV
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk: Pennohonan Izin Usaha Penggabungan Perusahaan ( M ~ e r )
PERMOHONAN IZINUSAHA PENGGABUNGAN PERUSAHAAN (MERGER)
·
· ................ .•.............•.....
· ': .
· .
.. .
·.................. ........................................
·
.......................................
I. KETERANGAN PEl\t10HON
A. Perusahaan yang dipertahankan (Surviving Companp
1. Nama Perusahaan . . .
2. Status Perusahaan : PMDNI PMA*)
')Coret yangtidak perlu
3. Bidang usaha
4. Lokasi Proyek
5. Izin Usaha
6. Alamat lengkap
- Nemor Telepon
- Faksimili
- E-mail
7. a) Akta Pendirian
b) AktaPerubahan
c) Pengesa.han Departemen
Hukum dan HAM
B. Perusahaan yangdigabungkan (Mez;ging Compsn.n
1. Nama Perusahaan . . ..
2. Status Perusahaan : PMDN, PMA, Non PMDN/PMA*)
')Cordyang tidak perlu
3. Bidang usaha
4. lokasi Proyek
5. Izin Usaha Tetap
6. Alamat lengkap
- Nomor Telepon
Falcsimili
- E-mail
7. a) Aleta Pendirian
b) Aleta Perubahan
c) Pengesahan Departemen
Hukumdan HAM
ApsbUa pausahll/lJl yangdigIlbungJ;Jm lebih dJui I (S111u) perusshlUUl, 11UIk8 datil perusahJum diisi scsUlJi uraill11
di sills (bufir8).
n. DATAI1rnI'ERANGANPERUSAHAANYANGAKAN BERGABUNG SESUAI nrr
ApabJIJI hid8ng usMs/sc1dor d8n Jobui prop d8ri perusa1uuUl ~ dipt::t'l1lJwzbm msupun perusshun-
pau3llh68nyang dpbungksn !ebih d8ri 1 (satu) bidJlng llSIIlm/sektr:xr dan 1 (ssJu) Xibuptlten/KOtll stsu, msk»
daJ8 proyekdibu4tlerpiSlJh SCSUIli bidJmgu:;aha/sektordimJahsi lCsbupslenl'XolAnwing-mJ1Sing.
A. Produksi PerTahun :
]enis Barang IJasa satuan Kapasitas Produksi
1*) II**)
III *.*)
....-................................ ..•...........- .............. ..........._. ...............,......
..._.............................. ...............- ......•....... .............. ....................•
...-............................. ................. ............... ..........._. ......................
B. Pemasaran ...
-2-
uuxer:
]enis barang/jasa Ekspor (%)
.... ,.................................................. ....... ... ...................
.. .... .................................. ...................
..................................... .... ...............
B. Pemasaran Ekspor Per tahun Perusahaan yang dipertahankan (Surviving) setelah
m
Perkiraan nilai ekspor per tahun : US$ .
*) Perusahaan yang dipertahankan (SUrviying)
'0) Perusahaan-perusahaan yang digabungkan (Merging)
"')Perusahaan yang dipertahankan (SUrviYing) setelah merger
C. Lokasi KegiatanUsaha
1. Kabupaten/ Kota
2. Propinsi
II **) III***)
D Penggu.naan tanah
Luas laban(M2)
,Perusahaan
I*) n**) ill***)
III ***)
Perusahaan
I*) n**)
·

E. PenggunaanTenaga KeIja
Tenaga ketja Indonesia (orang)
·
.. . .
F. Investasi
(Diisi sesuai mata u.ang sebelumnya )
1. Modal Temp
a. Pembelian dan Pematangan
Tanah
b. Bangunan/Gedung
c. Mesin-mesin/Peralatan dan
SukuCadang
d. Lain-lain
SubJumIah
2. Modal KeIja
Jumlah
Perusahaan
I*) n**)
·
.. . .
.. ...f1........... ...........•.•
.. . ..
ID***)
. ..
. .
III ***)
. .
Perusahaan
ll**)
·

· . .
1. Modal Sendiri
2. Modal Pinjarnan
3. Laba DitanamKembali
Jumlah
H. Sumber Pembiayaan
") Fenuahaanyang dipertahankan
.. ) Perusabaan-penlSllhaan yang digabungkan
•••) Penuahaan yang dipertahankan (Survivin.g) setelahmeI&er
Perusahaan
II **) III ***) I*)
·

1. Modal Perseroan
·
• •••• *•• *_•••••
1. Modal Dasar
2. Modal Ditempatkan
3. Modal Disetor
J. Posisi Kepemi1ikan saham
(Dii$i bilaada PMAyang betgabung atau penggabunganantar PMA)
A. Penyertaan ...
-3-
enve n ~
PERUSAHAAN-PERUSAHAAN YANG PERUSAHAAN SETELAH
BERGABUNG 8ERGABUNG
Nama Nama Pemegang US$ Nama Pemegang US$
Perusahaan Saham Saham
1. ......... ....... .. ....... ..................... .......... .... ....................... ........
....... .................... .......... .. . ... .. .. t .......... ........ .. ........
2. ................. ......................... .......... ........................... ..... .....
.... .. ......... .............. ......... .. ... ... ......... ................ ..... ...
3. ........ .. ...... ........ .................... .... ...... ......................... .... ....
....... ................. .......... ........ .................. ..... ...
A P rtaan Asi
B F rtaan Ind enye onesia
PERUSAHAAN-PERUSAHMN YANG PERUSAHAAN SLrELAH
BERGABUNG . BERGABUNG
Nama Nama Pemegang US$ Nama Pemegang US$
Perusahaan Saham Saham
1• ............••.. It ••••••••••••••••••••••••• ............ .......................... ........
•••••••• •••••-.. 1••••••••••• .......... .......................... ........
2................ .......................... .......... .......................... ........
...................•...... .... ..... .... ..... ..... ................ ........
3. ............... .... ...................... .......... .......................... .........
.......................... .......... .......................... .... .....
') Penwthaan YJIlI8 dipertahankan (Surviving)
"') Penuahaan-perusahaan yang ~ ~
.., Perusahaan YJIlI8 dipertahankan ( ~ setelah merger
m. PERNYATAAN
Ka.mi menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar, ditandatangani oleh
berhak di atas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat diperta.nggungjawabkan,
tennasuk dokumen/data yang terlampir rnaupun yang disampaikan kemudian.
........................, 20. .
Tanda tangan, nama terang,
jabatan dan cap Perusahaan-perusahaan
yang bergabung
Surviving Company
PT ..
Materai Rp. 6000
Merging Company/ies:
1. Fr............................. 2. PI'.•.•........•.....•.•.....
LAMP.IRANPERSYARATAN :
1. Iaporan Basil Pemeriksaan Proyek yang ditandatangani oleh Tim Pelaksana IJIP, khusus
bsgi kegiatan usaha yang memerlukan fasilitas bea masuk atas impor barang dan bahan
2. Rebman ilia pendirian dan pengesahan serta akta pembahan dan pengesahan dari
Departemen Hulcum-danHAM;
3. Rekaman Pendaftaran Penanaman Modal/lzin Prinsip Penanaman Modal/lzin Prinsip
Perluasan Penanaman Modal/Surat Persetujuan Penanaman Modal/lzin Usaha dan/atau
Surat Persetujuan Perluasan Penanaman Modal/Izin Usaha Perluasan yangdirniliki;
4. Rekaman ...
-4-
4. Rebman NPWP; .
5. Buktipenguasaan/penggunaan tanah atas nama perusahaan :
a) rekaman sertifikat Hak Atas Tanah atau akta jual beli tanah oleh FPAT, atau
b) rekaman petjanjian sewa-menyewa tanah.
6. Bukti penguasaan/penggunaan gedung/bangunan :
a) rekaman Izin Mendirikan Bangunan (1MB), atau
b) rekaman akta jual beli/perjanjian sewa menyewa gedung/ bangunan.
7. Rekaman izin Gangguan (UUG/HO) atau rekaman Surat Izin Tempat Usaha (SITU);
8. Rekaman persetujuan/pengesahan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL)
atau rekaman persetuiuan/pengesahan dokurnen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL)
dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL);
9. Persyaratan lain sebagaimana diatur dalam peraturan instansi teknis terkait danlatau
peraturan daerah setempat;
IO.Pennohonan ditandatangani eli atas materai cukup oleh direksi perusahaan;
It.Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan
secara langsung oleh direksi perusahaan
12.Kesepakatanseluruh pemegang sahammasing-masing perusahaan baik perusahaan yang
meneruskan kegiatan (surviving .companp maupun perusahaan yang menggabung
(merging companp tentang persetujuan penggabungan perusahaan dalam bentuk akta
Pemyataan Keputusan ~ p a t Umum Pemegang Saham yang memenuhi ketentuan Bab VI
UUNomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas; - .
13.Kesepakatan seluruh pemegang saham perusahaan yaitu perusahaan yang meneruskan
kegiatan (surviving companp dan perusahaan yang menggabung (merging company)
tentang rencana penggabungan perusahaan ( M ~ Plan) daIam bentuk akta merger
yang telah disetujui oleh Menteri Hukumdan HakAsasi Manusia;
14.Rekaman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir bagi perusahaan
yang meneruskan kegiatan usaha (surviving companp.
BADAN KOOIIDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
-2-
3. Bidang Usaha
4.NKP
5. NPWP
6. Alamat
a. Kantor Pusat
Telepon/Facsimile
b. LokasiProyek
.
.. . .
7. a. jenis dan kapasitas produksi
terpasang per tahun
Tenia Produbi
b. Pemasaran (biJaada ekspor)
Keterangan :
Satuan Kapasitas
8 . Investasi
a. ModalTetap
- Pembelian dan pematangan
tanah
- Bangunan dan gedung
- Mesin/peralatan dan
suku cadang
- Lain-lain
Sub.Jumlah
b. Modal Kerja
c. Jumlah
. ........................•..............
.
. ...............•.......................
9. Penyerlaan modal da1am perseroan ....•........
Hanva diisi untuk anpen; lJ1aman modal asimt
a. P e s e r t a ~ Rp/US$ %
............... ..........." ...... ... ................... ...... " ................
.................... " .......... ..................." " ...... " .......... " ...
SubTotal
b. Peserta Indonesia Rp/US$ %
.... ......... ... .......... " ....... a ••••• " .............. ... " ... " ................
.... ..................... " ...... " ..................... ".... " ........... "." ...
c. Total( a +b )****) ...... ,., ............. 100%
10. Tenaga KeIja :
- jumlah TenagaKerja
11. Penggunaan Tanah m2/Ha
KEDUA Mewajibkan kepada perusahaan sebagaimana tersebut pada
diktum PEIrrAMAuntuk menaatiketentuansebagaiberikut :
1. Mengajukan ...
KETIGA
KEEMPAT
KELIMA
- 3 -
1. Mengajukan izin perluasan, jika perusahaan melakukan
penambahan produksi melebihi 30% diatas kapasitas izin;
2. Melaksanakan semua ketentuan yang tercantum dalam
dokumen RKL/RPL atau UKL/UPL;
3. Menyampaikan laporan berkala kegiatan penanaman modal
(LKPM-LZ) selambat-larnbatnya pada tanggal 31 januari
setiap tahunnya kepada :
a. Kepala PDKPM
b. KepaJa PDPPM
c. Kepala BKPM
d. Pengelola Kawasan Industri Oika lokasi di kawasan
industri).
Izin Usaha perusahaan penanaman modal asing atau
penanaman modal dalam negeri ini berlaku :
1. Sejak perusahaan beroperasi komersial bulan . ... dan
seterusnya selama perusahaan masih melakukan kegiatan
. usaha, kecuali ditentukan lain oleh peraturan perundang-
undangan;
2. Untuk meJ.aksanakan kegiafan usaha ...., dengan mengikuti
ketentuan yang berJaku;
3. Untulc pemakaian gudang atau tempat penyimpanan yang
berada daJamkomplek usaha yang bersangkutan.
Apabila ketentuan dalam keputusan ini tidak dipenuhi, dapat .
dikenahn sanlcsi sesuai dengan peraturan perundangan yang
berlaku.
Keputusan ini sewaktu-waktu dapat diubah, bilamana temyata
penetapannya tidak benar atauterdapat kekeliruan.
Ditetapkan di
PadaTansgal
a.II. MENI'ERI ••••• /
KEPALA BADANKOORDINASI
PENANAMANMODAL
Tembusan disampaikan kepada yth. :
1. Menteri yang membina bidang usaha penanaman modal yang bersangkutan;
Z. Direktur]enderal Teknis yang bersangkutan;
3. Direktur]enderal Pajak;
4. Gubemur yang bersangkutan;
5. Kepala PDPPM;
6. Kepala PDKPM
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
K E ~ A L A ,
ttd
GrrAWIIqAWAN
LAMPIRAN XVIB
PERATURANKEPALA BKPM
NOMOR : 12 TABUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER2009
Bentuk Izin Usaha Penggabungan Perusahaan
Penanaman Modal (Merger)
KOP SURAT BKPMatau PDPPMatau PDKPM
IZINUSAHA PENGGABUNGAN PERUSAHAAN
PENANAMAN MODAL (MERGER)
Nomor:
Menimbang: 1. bahwa berdasarkan penelitian terhadap permohonan yang diterima
tanggal , Akta Notaris No. tanggal tentang
pernyataan kesepakatan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS)
PT tanggal, , Aleta Notaris No. . .
tanggal ...•...... PT. . dan Aleta Notaris RUPS Merger No.
....•..... tanggal dianggap telah memenuhi syarat-
syarat yang diperlukan sehingga diberikan Izin Usaha dalam rangka
penggabungan perusahaan (merger);
2. bahwa untuk itu perlu dikeluarkan Surat Keputusan.
1. Undang-undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal;
2. Undang-undang Nomor ... Tahun ... yang berkaitan dengan bidang
usaha;
3. Peraturan Pemerintah Nomor ... Tahun ... yang berkaitan dengann
bidang usaha;
4. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 90 Tahun 2007 tentang
BadanKoordinasiPenanaman Modal;
5. Peraturan Presiden Nomor 27 Tahun 2009 tentang Pelayanan Terpadu
Satu Pintu di Bidang Penanaman Modal;
6. Peraturan Menteri teknis tentang Pelimpahan Wewenang;
7. Peraturan Kepala Badan Kepala Koordinasi Penanaman Modal Nomor
.... Tabun •.. tentang Pedoman Dan Tata Cara Permohonan Penanaman
Modal.
MEMUrUSKAN
Menetapkan :
PEXI'AMA Memberikan Izin Usaha Penggabungan Perusahaan (mezgen kepada :
A.. Perusahaan yang meneruskan kegiatan ( Surviving Company) :
1. Nama Perusahaan
2. - Aleta pendirian dan
perubahannya
- Pengesahan
Menteri Hukum
dan HAM
3. Bidang Usaha
: Notaris .•. , No.... Tanggal.;
: No. Tanggal .
4.NKP ...
-2-
4. NKP
5. NPWP
6. Alamat
a. Kantor Pusat
Telepon/Facsimile
b. Lokasi Proyek
7. a.Jenis dan kapasitas produksi
terpasang per tahun
satuan
b. Pemasaran (hila ada ekspor)
Keterangan :
8. NiIai Investasi
a. ModalTetap
• Pembelian dan pematangan
tanah
- Bangunan dan gedung
- Mesinlperalatan dan
sukucadang
- Lain-lain
SUb.Jumlah
b. Modal KeIja
]umIah
Kapasitas Jenis Produksi
9. Penyertaanmodal dalam perseroan .
Hanva diisi untuk l:lCl'USllhaan J)e)tanaman modal ~
a. Peserta Asing :&p/USS· %
....... ........ ........... ....... ........................ .................................
.................... ..... ......... ....... ........ ..... ..............................
SubTotal
b. PesertaIndonesia Rp/US$ • %
.....•.•...•................••• ........................ .... ....••...............
•.•...........••..•............ .... .......................... .. .................................
c. Total ( a + b )--> .. ........................... 100%
") alIdyulglidaIt perIu
10. Tenaga KeIja :
- ]umlahTenagaKeIja
11. Penggunaan Tanah
i. Perusahaan yang bergabung (MeIging Company) :
1. Nama Perusahaan
m2/Ha
2. - Aba pendirian dan
perubahannya
- Pengesahan
Menteri Hukum
dan HAM
: Notaris ... , No•...Tangga] ...
: No. .... Tanggal •........•.
3. Bidang ...
- 3 -
3. Bidang Usaha
4. NKP
5. NPWP
6. Alamat
a. Kantor Pusat
Telepon/Facsimile
b. Lokasi Proyek
7. a.Jenis dan kapasitas produksi
terpasang per tahun
.
. .
Satuan
b. Pemasaran (hila ada"ekspor)
KererarJ8al1 :
Kapasitas ]enis Produksi
8. Nilai Investasi
a. Modal Temp
- Pembelian dan pematangan
tanah
- Bangunan dangedung
- Mesin/peralatan dan
sukucadang
- Lain-lain
SUb.JumJah
b. Modal Ketja
Jumlah
.
. . " .
9. Penyertaan modal dalam perseroan ..
Hanva diisiuntuk perusahaan penanaman modal asin5t
a. P e s e r t a ~ Rp/US$ * %
••••.•••........ .... .. •.. .... .. ........................ .....................
.. ....... .... ......... ...... ....... .. .............. " ...... .....••.....•••....•.
SUbTotal
b. Peserta Indonesia Rp/US$* %
'" ............................... .................... ............... .... ....
.............................. .. ....••........•..... .•.....•••...........
c. Total (a +b)****) ..•.••••.••••....... 100%
") corct)'lll'll tdt peda
10. TenagaKetja :
- ]umlah Tenaga Kerja
11. Penggunaan Tanah
.
. . _ .
m2/Ha
C. Perusahaan basil penggabungan (Melger Company) :
1. NamaPerusahaan
2. - Aleta pendiriandan
pembahannya
- Pengesalum
Menreri Hukum
dan HAM
: Notaris ..., No....Tanggal ...
: No...... Tanggal .
3. Bidang ...
- 4-
3. Bidang Usaha
4. NKP
5. NPWP
6. Alamat
a. Kantor Pusat
Telepon/Facsimile
b. Lokasi Proyek
7. a.lenis dan kapasitas produksi
terpasang per tahun
Satuan
b. Pemasaran (hila ada ekspor)
Kapasitas ]enis Produksi
Keterangan :
8. Nilai Investasi
a. Modal Tetap
- Pernbeliandan pematangan
tanah
- Bangunan dan gedung
- Mesin/peralatan dan
sukucadang
-Lain-lain
SUb.Jumlah
b. Modal KeJ.ja
Jumlah
.
.. .
.
.. ..............................•........, .
XEDUA
9. Penyertaan modal dalarn perseroan ...•.........
ManVIldiisiuntuk modal asiJl.!t
a. P e s e r t a ~ Rp/US$* %
............•..........•••..... .. ................................ .. .... " ...........................
......... .... ...................... .................... .. ...........................
SubTotal
b. Peserta Indonesia Rp/US$* %
.....•..................••..•.. ............................. .. .................................
................ .................... .... ............................ .. .................................
c. Total (a +b )****) • ................. __ a _.
100%
") comyaJ13 tidakperlu
10. Tenaga Kerja :
-Jum1ah Tenaga Kerja
11. Pensgunaan Tanah m2/Ha
Mewajibkan kepada perusahaan basil penggabungan (merger compll1lp
sebagaimana tersebut pada diktum PEKfAMA untuk menaati ketentuan
sebagai berikut :
1. Mengajubn 1ZUl perluasan, jib perusahaan melakukan
penambahan produksi melebihi 30% diatas bpasitas izin;
2. Melaksanakan ...
KETIGA
mEMPAT
·5·
2. Melaksanakan semua ketentuan yang tercantum dalam dokumen
RKLIRPL atau UKL/UPL;
3. Menyampaikan laporan berkala kegiatan penanaman modal (LKPM-
L2) selambat-lambatnya pada tanggal 31 ]anuari setiap tahunnya
kepada :
a. Kepala PDKPM
b. Kepala PDPPM
c. Kepala BKPM
d. Pengelola Kawasan Industri (jika lokasi di kawasan industri).
Izin Usaha perusahaan penanaman modal asing atau penanaman modal
dalam negeri ini berlaku :
1. Sejak perusahaan beroperasi komersial bulan .... dan seterusnya
selama perusahaan masih . melakukan kegiatan usaha, kecuali
ditentukan lain oleh peraturan perundang-undangan;
2. Untuk melaksanakan kegiatan usaha .. ... dengan mengikuti
ketentuan yang berJaku;
3. Untuk pemakaian gudang atau tempat penyimpanan yang berada
dalam komplek usaha yang bersangkutan. .
Apabila ketentuan dalam keputusan ini tidak dipenuhi, dapat dikenakan
sanksi sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.
Keputusan ini sewaktu-waktu dapat diubah, bilamana temyata
penetapannya tidak benar atau terdapat kekeliruan.
Ditetapkan di :
Pads Tanggal :
a.n. MENI'ElU •••••
KEPALA BADANKOORDIN.ASI PENANAMANMODAL
Tembusandisampaikan kepada yth. :
1. Menteri yang membina bidang usaha penanaman modal yang bersangkutan;
2. Direktur Jenderal Teknis yang bersangkutan;
3. DirekturJenderaI Pajak;
4. Gubemur yang bersangkutan;
5. Kepala PDPPM;
6. Kepala PDKPM.
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPlRAN XVlC
PERAlURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk JzinUsaha Perubahan
KOP SURAT BKPM atau PDPPMatau PDKPM
IZINUSAHA PERUBAHAN
Nomor
Sifat
Lampiran
Hal Perubahan atas Surat Keputusan
tentang Izin Usaha No.......... tanggal
........'...... ata.s nama PI"••••••••••••••••••
.......... ..,
Yth.
Direksi Pr ..
sehubungan dengan surat pennohonan Saudara yang diterima Badan
Koordinasi Penanaman Modal tanggaI ••••••••.••, perihal tersebutpada pokok surat
dan memperhatikan Undang-undang No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman
Modal, Pendaftaran/Izin Prinsip/Surat Persetujuan No tanggal ......•.......
dan 1zin Usaha No tansga.1 ••••••••••• dengan ini kami dapat menyetujui
perubahan Izin Usaha No tangga1 da1am rangka Penanaman
Modal DaIamNegeri/Asingalas nama PI'••_ ~ . sebagai berikut :
Diktum menetapkan amar PEKI'AMA mengenai a.ngka diubah menjadi
sebagai berikut:
............................. .. __ .
:Ketentuan lain yang telah ditetapkan dalam Izin Usaha No. . .
tanggal . ~ tetap berlaku, sepanjl1118 tidakbertentangan dengan surat ini.
a A ~ _ ••••a.6•••••••
BADANKOORDINASI PENANAMANMODAL
1EPALA,
Tembusandisampaikan kepada yth. :
1. Menteri yang membina bidang usaha penanaman modal Yl1118 bersangkutan;
2. Direktur ]enderal Tebris Yl1118 bersangkutan;
3. Direktur ]enderal Pajak;
4. Gubemur yang bersangkutan;
5. Kepala PDPPM;
6. Kepala PDKPM.
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITAWIRJAWAN
-2-
LAMPIRAN :
I. Permohonan Persetujuan Fasilitas Atas Impor Mesin.
a. Aleta Pendirian Perusahaan.
b. Daftar Mesin dan Disket (soft copy) Daftar Mesin (berdasarkan Investor Module
BKPM).
c. NPWP.
d. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak.
e. Nomor Induk Kepabeanan (NIK)
f. Angka Pengenal Impor (API/APIT/ API-P);
g. Uraian proses produksi yang mencantumkan jenis bahan baku dilengkapi dengan
diagram alir/Oowchartkhusus industri pengolahan.
h. Kalkulasi Kebutuhan Kapasitas Mesin Produksi yang disesuaikan dengan jenis
produksi di dalamizin prinsip penanaman modal.
.
i. Denah pabrik dan gambar tata letak mesin/peralatan atau gambar teknis
gedung/bangunan (termasuk untuk hotel/perkantoran).
j, Surat Rekomendasi dari :
1) Direktur jenderal Mineral, Batubara dan Panas Bumi bagi perusahaan
pertambangan dalam bentuk: Kontrak Karya (KK) /PeIjargian Karya Perusahaan
. Pertambangan Batubara (PKP2B).
2) Direktur jenderal Mineral, Batubara dan Panas Bumi/Dinas Pertambangan
Setempat bagi perusahaan Penunjang Pertambangan da1am bentuk Izin
Operasional untuk menempatkan mesinlperalatan.
3) Kepala Otorita .Asahan untuk Mesin untuk. PT. Indonesia Asahan Aluminium
(INALUM).
k, Data teknis atau brosur mesin.
L Izin Prinsip Penanaman Modal, khusus Penunjang Pertambangan diperlukan Kontrak
Kerja dengan Pemilik Kuasa Pertambangan (KP) disertai Rekaman Kuasa
Pertambangan (KP).
m. Iaporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir apabila perusahaan
tersebut sudah memiliki kewajiban menyampaikan laporan.
n. Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan.
o. Surat Kuasa bennaterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak secara
langsung dilakukan oleh direksi perusahaan,
p. Ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir 1 diatur dalam
Pasal 63 Peraturan ini.
DAFfAR ...
NAMA PERUSAHAAN
NOMORKODE PROYEK
-3-
DAFI'.AR.MESIN
(dengan sistem investor modul BKPM)
: - (PMAlPMDN)*)
TOTAL
NO
JENIS NEGARA SPESIFIKASI
JUMLAH SATUAN
PERKIRAAN BEA
BARANG ASAL TEKNIS HARGA C&F/ CIF MASUK
(US$)
*) Corel yangtidalt perIu
.................................... , 20 ..
Nama Terang, TandaTangan,
Jabatan, cap Pemsahaan
BADAN KOORDINASI FENANAMANMODAL
KEPALA,
ltd
GITA WlRJAWAN
LAMPIRAN XVIII
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surat Persetujuan Pernberian Fasilitas BeaMasukdan Pernbebasan PPN
atas Pemasukan Mesin
KOP SURATBKPM
BADANKOOIIDINASI PENANAMANMODAL
Nornor
Larnpiran
Perihal
: •..•....Il1PABEAN/PM../20•...
: 1 (satu) Daftar
: Pernberian fasilitas Pernbebasan
Bea Masuk dan PPN atas pernasukan
Mesin untuk Fl' ••••••••••..•..•••.•.•
dalamranzka PM ..
NKP : ..•.•.....
NPWP : •••••••••
Jakarta,
-"
Kepada yth
Direksi
Fr _ .
Sehubungan dengan perrnohonan Saudara yang diterima Badan
Koordinasi Penanarnan Modal tanggal perihal tersebut di atas, dan
mernperhatikan:
a. Izin Prinsip Penanarnan Modal No tanggal jo. No .
tanggal ;
b. Surat Peraturan Menteri Keuangan No. 176/PMK.01l/2009 tanggal 16
November 2009;
c. Peraturan Pernerintah No. 12 Tahun 2001 tanggal 22 Maret 2001 jis. No.
43 Tahun 2002 tanggal 23 Jull 2002, No. 46 Tahun 2003 tanggal 13
Agustus 2003, No. 7 Tahun 2007 tanggal 8 januari 2007, No. 31 Tahun
2007 tanggal 1 Mei 2007;
d. Surat Keputusan Menteri Keuangan No. 155/KMK.03/2001 tanggal 02
April 2001 jis. No. 363/KMIC03/2002 tanggal 31 Juli 2002, No.
3711KMK.03/2003 tanggal 21 Agustus 2003, Peraturan Menteri
Keuangan No. I1/PMK.03/2007 tanggal 14 Februari 2007 jo. No.
311pMK.03/2008 tangga119 Februari 2008;
dengan ini karni menyetujui pernberian fasilitas pembebasan bea masuk dan
Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas pernasukan Mesin sebagaimana daftar
terlarnpir seharga US$ (. Dollar Amerika Serikat), dengan
ketentuan sebagai berikut :
1. Barang ...
-2-
1. Barang-barang tersebut untuk dipergunakan dalam industri oleh
Pr yang berlokasi di , Provinsi .
2. Pemberian fasilitas ini berlaku selama 2 (dua) tahun terhitung sejak
ditetapkannya Surat Persetujuan ini.
3. Harga Mesin dimaksud akan ditetapkan kemudian pada saat
pengimporan sebagaimana tercantum dalam Pemberitahuan lmpor
Barang (PIB) dan telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh
Direktorat jenderal Bea dan Cukai, sesuai dengan ketentuan yang berlaku
dan seluruhnya tidak melebihi US$............. (............ Dollar Amerika
Serikat).
4. a. Pembebasan dari pengenaan Pajak Pertambahan NiIai (PPN) atas
impor Mesin berupa mesin dan peralatan pabrik, baik dalam keadaan
terpasang maupun terlepas, tidak termasuk suku cadang sesuai dengan
Peraturan Pemerintah No. 12 Tahun 2001 tanggal 22 Maret 2001 jis,
No. 43 Tabun 2002 tanggal 23 juli 2002, No. 46 Tabun 2003 tanggal
13 Agustus 2003, No.7 Tahun 2007 tanggal 8 }anuari 2007, No. 31
Tahun 2007 tanggal I Mei 2007.
b. Untuk itu perusahaan hams mengajukan permohonan untuk
memperoleh Surat Keterangan Bebas FPN kepada Direktur Jenderal
Pajak c.q. Kepala Kantor Pelayanan Pajak setempat, sebagaimana diatur
dalam Surat Keputusan Menteri Keuangan No. 155/KMK.03/2001
tangga12 April 2001 jis, No. 363/KMK.03/2002 tanggal 31 Juli 2002,
No. 3711KMK.03/Z003 tanggal 21 Agustus 2003, Peraturan Menteri
Keuangan No. 11/PMK.03/2007 tanggal 14 Februari 2007 jo. No.
311PMK.03/Z008 tangga119 Februari 2008.
5. Dalam setiap pengimporan Mesin, perusahaan diwajibkan menyampaikan
Iaporan realisasi impor kepada Badan Koordinasi Penanaman Modal c.q.
Deputi. Bidang Pelayanan Penanaman Modal yang dilengkapi dengan
rekaman Pemberitahuan Impor Barang (FIB) yang telah diberikan
persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai,
6. a. Dalam pelaksanaan impor perusahaan diwajibkan mengikuti ketentuan
yang berlaku di bidang impor,
b. Dalam hal impor mesin dalam keadaan bukan bam harus disertai
dengan "Certificate of Inspection" dari Surveyor yang diakui oleh
Pemerintah sesuai dengan ketentuan Surat Keputusan Menteri
Perindustrian dan Perdagangan No. 756/MPP/Kep/12/2003 tanggal
31 Desember Z003 sebagairnana telah diubah terakhir dengan
Peraturan Menteri Perdagangan No. 57/M-DAG/PERl12/2008 tanggal
Z4 Desember 2008.
7. Menunjuk pelabuhan dan sebagai pelabuhan pemasukan
untuk penyelesaian formalitas pabean atas mesin/peralatan dimaksud
dalam daftar mesin terlampir.
8. Apabila ...
- 3·
8. Apabila ternyata syarat-syarat yang diatur dalarn Surat Persetujuan ini tidak
dipenuhi atau terdapat penyalahgunaan barang-barang bersangkutan,
rnaka pemberian fasilitas dicabut dan dinyatakan tidak berlaku Iagi,
sedangkan terhadap barang-barang yang disalahgunakan itu dipungut bea
masuk dan pungutan lain yang terhutang,
a.n, MENI'ERI KEUANGAN
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
Tembusan:
1. Menteri Keuangan;
2. DirekturJenderal Industri ;
3. Direktur Jenderal Pajak;
4. . Direktur Jenderal Bea dan Cukai;
5. KepalaPDPPM;
6. KepalaPDKPM;
7. Kepala KPPBC ••.•••••.•.•
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPIRAN XIX
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surat Pennohonan Perubahan/Penambahan Fasilitas Impor Mesin
Nomor
Lampiran :
Perihal
Kepada Yth :
Kepala BKPM
Permohonan Persetujuan Perubahan/
Penambahan Fasilitas Atas Impor Mesin
Dengan telah diperolehnya Surat Persetujuan Fasilitas Bea Masuk atas
impor mesin dari :rrsp BKPM Nomor tanggal , bersama ini
hmU: .
Nama Pemohon
Alamat
- Telepon
- Faksimili
- E-Mail
·· .......................•....•...•....
·· .•.......•.......•... ................
·· .......... ......... •.................
·· .........•.......... ... •••....... ....
mengajukan permohonan untuk mendapatkan Perubahan Fasilitas Atas
Impor Mesin dalam rangka pembangunan/ pengembangan industri/
industri jasa,
Daftar Mesin terlampir kami susun berdasarkan kebutuhan
sebenarnya untuk pembangunan proyek penanaman modal yang telah
disetujui, dengan pelabuhan bongkar , ,
dan ..
Kami menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar,
ditandatangani oleh yang berhak diatas materai yang cukup dan sewaktu-
waktu dapat dipertanggungjawabkan termasuk dokumen/data baik yang
terlampir maupun yang disampaikan kemudian.
Demikian agar menjadi pertimbangan.
.....................•.........................., .
Pemohon
Materai Rp. 6.000,-
Nama Jelas, TanOO Tangan,
jabatan, Cap Perusahaan
LAMPIRAN ...
- 2 -
LAMPIRAN :
a. Alasanperubahan/penambahan Fasilitas Atas impor Mesin.
b. Daftar Mesin dan Disket (soft copy) Daftar Mesin (berdasarkan Investor Module
BKPM).
c. NPWP.
d. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak.
e. Nomor Induk Kepabeanan (NIK)
f. Angka Pengenal Impor (API/APIT/ API-P)
g. Daftar Mesin dan Disket (soft copy) Daftar Mesin (berdasarkan Investor Module
BKPM).
h. NPWP.
1. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak.
j. Nomor Induk Kepabeanan (NIK)
k. Uraian proses produksi yang mencantumkan jenis bahan baku dilengkapi dengan
diagram alir/flowchart khums industri pengolahan;
1. Ka1kulasi Kebutuhan Kapasitas Mesin Produksiyang disesuaikan dengan jenis produksi
di daIamizin prinsip penanaman modal.
m. Data Teknis atau brosur Mesin.
n. Izin Prinsip Penanaman Modal, khusus Penunjang Pertambangan diperlukan Kontrak
Kerja dengan Pemilik Kuasa Pertambangan (KP) disertai Rekaman Kuasa Pertambangan
(KP').
o. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir apabila perusahaan
tersebut sudah memiliki kewajiban menyampaikan Iaporan.
p, Rekaman Surat Persetujuan Keringanan/Pernbebasan Bea Masuk atas imJX'I' Mesin
yang dimiliki.
q. Laporan realisasi impor mesin yang dilengkapi dengan rekarnan Pemberitahuan Impor
Barang (FIB) yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat
]enderal Bea dan Cukai.
r. pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan
s, Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak secara
Iangsung dilakukan oleh direksi perusahaan.
t. Ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir 1 diatur dalam Pasal
63 Peraturan ini.
DAITAR ...
- 3 -
DAITAR PERUBAHAN/PENAMBAHAN MESIN
(dengan sitem investor modul)
NAMA PERUSAHAAN
NOMOR KODE PROYEK
: (PMA/PMDN)*)
*) Coret yang tidak perlu
TOTAL
NO
JENIS NEGARA SPESIFIKASI
JUMLAH SATUAN
PERKIRAAN BEA
BARANG ASAL TEKNIS HARGA MASUK
C&F/ CIF(US$)
I
.
.. 20 .
Nama Terang, Tanda Tangan,
jabatan, cap Perusahaan
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPIRAN xx
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
Nomor
Lampiran
Perihal
I I/PABEAN/PM...J20.•.
1 (satu) daftar
Pemberian fasilitas pembebasan bea
masuk dan PPN atas pembahan/
penambahan Mesin untuk Pr•... dalam
rangkaPM...
NKP
NPWP : .
Jakarta,
KepadaYth.
Direksi .
Sehubungan dengan permohonan Saudara perihal seperti tersebut di
atas yang diterima Badan Koordinasi Penanaman Modal tanggal , dan
memperhatikan :
a. Izin Prinsip Penanaman Modal No tanggal jo. No ..
tanggal ;
b. SUrat Peraturan Menteri Keuangan No. 176/PMK.011/2009 tanggal 16
November 2009;
c. Peraturan Pemerintah No. 12 Tabun 2001 tanggal 22 Maret 2001 jis. No.
43 Tabun 2002 tanggal 23 lull 2002, No. 46 Tabun 2003 tanggal 13
Agustus 2003, No. 7 Tahun 2001 tanggal 8 januari 2007, No. 31 Tahun
2007 tanggal 1 Mei 2007;
d. Surat Keputusan Menteri Keuangan No. 155/KMK.03/2001 tanggal 02
April 2001 jis, No. 363/KMK.03/2002 tanggal 31 juli 2002, No.
3711KMK.03/2003 tanggal 21 Agustus 2003, Peraturan Menteri
Keuangan No. I1/PMK.03/2007 tanggal 14 Februari 2007 jo. No.
31/PMK.03/2008 tangga119 Februari 2008;
e. Surat Persetujuan Menteri Keuangan No tanggal ;
dengan ini kami menyetujui pemberian fasilitas pembebasan bea masuk dan
Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas perubahan/penambahan Mesin semula
seharga U8$ menjadi seharga U8$. (............ Dollar Amerika
Serikat) sebagaimana daftar terlampir, dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Barang-barang yang diubahldiganti tersebut dikeluarkan dari daftar
lampiran Surat Persetujuan Menteri Keuangan No tanggal .
Apabila barang yang diubah/diganti tersebut temyata masih diimpor
danlatau apabila barang penggantinya temyata telah di impor dengan
membayar bea masuk dan pungutan-pungutan lainnya, maka ketentuan
pemberian fasilitas keringanan bea masuk tersebut diatas tidakberlaku lagi
dan dinyatakan batal, (FormJlt ini untuk jcnis pcrsctqjuan
pcruba1um/pengganti8n)
- 2-
2. Pemberian fasilitas keringan Bea Masuk dan pembebasan PPN tersebut
merupakan tambahan fasilitas atas pemasukan Mesin sebagaimana
dimaksud dalam Surat Persetujuan Menteri Keuangan No tanggal
............. (Format inilump untukjcnispersetujUilnpemmtbahanJ
3. Harga barang-barang dimaksud akan ditetapkan kemudian pada saat
pengimporan sebagaimana tercantum dalam Pemberitahuan Impor Barang
(PIB) dan telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat
]enderal Bea dan Cukai sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan
seluruhnya tidak melebihi US$ ( Dollar Amerika Serikat),
sehingga dengan adanya perubahan/penggantian harga Mesin tersebut,
maka nilai barang impor yang disetujui semula US$. berubah
keseluruhannya menjadi US$ - US$. ••••......••. + US$. ....••......• =
US$ (. Dollar Amerika Serikat).
4. D ~ setiap pengimporan mesin, perusahaan wajib menyampaikan
laporan realisasi impor kepada Badan Koordinasi Penanaman Modal c.q.
Deputi Bidang Pelayanan Penanaman Modal yang dilengkapi dengan
rekaman Pemberitahuan Impor Barang (FIB) yang telah diberikan
persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat]enderal Bea dan Cukai.
5. Menunjuk pelabuhan dan ...•........ sebagai pelabuhan pemasukan
untuk penyelesaian formalitas pabean atas mesin/peralatan dimaksud
dalam Daftar Mesin terlampir.
6. Ketentuan-ketentuan lain yang telah ditetapkan dalarn Surat Persetujuan
Menteri Keuangan No. tanggal sepanjang tidak
bertentangan dengan Surat Persetujuan ini tetap berlaku.
a.n. MENI'ERI KEUANGAN
KEPALA BADANKOORDlNASI PENANAMANMODAL
( )
Tembusan:
1. Menteri Keuangan;
2. Direktur Jenderal Industri ;
3. Direktur Jenderal Pajak;
4. Direktur Jenderal Bea dan Cukai;
5. KepalaPDPI'M;
6. KepaIa PDKPM;
7. Kepala KPPBC .
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GlTA WlRJAWAN
·... Oo• • Oo Oo••••Oo Oo.Oo ..
·.. ....................................... .
·. ............... .................. Oo ..
LAMPIRAN XXI
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surat Permohonan Perpanjangan Waktu Pengimporan Mesin
. PERMOHONAN PERPAl'UANGANWAIcrUPENGIMPORANMESIN
I. Irel'.ERANGANPEMOHON
1. Nama Perusahaan
2. Bidang Usaha
3. Iokasi Proyek
4. AlamatLengkap
. .
- Nomor Telepon
-Faksimili
-E-mall
5. Izin Prinsip Penanarnan Modal
danPerubahannya yang dimohon
Inomor dan tanggal)
6. Surat Persetujuan Fasilitas
(nomor dan tanggal)
n. PElPAl'UANGANWAKTU PENGIMPORAN
Usulan waIctu pengimporan sid
Alasan permohonan perpanjangan waktu
pengimporan
·... Oo" Oo Oo Oo Oo..
·.. . Oo • Oo ..
m. PERNYATAAN :
Kami menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar, ditandatangani oleh
yang berhak eli atas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat
dipertanggul1gjawabkan termasuk dokumenldata baik yang terlampir maupun yang
disampaikan kemudian,
. , .
Pemohon
Materai Rp. 6.000,-
Nama ]elas, Tanda Tangan,
. Jabatan, Cap Perusahaan
LAMPIRAN '"
- 2-
LAMPIRAN :
a. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir,
b. Rekaman Surat Persetujuan Keringanan/Pembebasan Bea Masuk atas impor Mesin yang
dimiliki.
c. Alasan perpanjangan waktu pengimporan,
d. Rekaman Pemberitahuan Impor Barang (PIB) yang telah diberikan persetujuan
pengeluaran barang oleh Direktorat jenderal Bea dan Cukai.
e. Pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan.
f. Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan Ya!J$ tidak dilakukan
secara langsung oleh direksi perusahaan.
g. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir f diatur dalam Pasal 63
Peraturan ini.
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GrrA WIRJAWAN
-2-
2001 tanggal 22 Maret 2001 jis. No. 43 Tahun 2002 tanggal 23 juli 2002,
No. 46 Tahun 2003 tanggal13 Agustus 2003, No.7 Tahun 2007 tanggal 8
Januari 2007, No. 31 Tahun 2007 tanggal I Mei 2007.
b. Untuk itu perusahaan harus mengajukan permohonan untuk
memperoleh Surat Keterangan Bebas PPN kepada Direktur jenderal Pajak
c.q. Kepala Kantor Pelayanan Pajak setempat, sebagairnana diatur dalam
Surat Keputusan Menteri Keuangan No. 155/KMK.03/2001 tanggal 2
April 2001 jis. No. 363/KMK.03/2002 tanggal 31 Juli 2002, No.
371/KMK.03/2003 tanggal 21 Agustus 2003, Peraturan Menteri
Keuangan No. 11/PMK.03/2007 tanggal 14 Februari 2007, No.
31 /PMK.OS/2008 tanggal rs Februari 2008;
4. Semua hale dan kewajiban bagi investor yang telah ditetapkan sebelurnnya
selama tidak bertentangan dengan Surat Persetujuan ini, baik berkaitan dengan
persetujuan prinsip maupun ketetapan fasilitas tetap berlaku sebagaimana
adanya.
a.n. MENTElUKEUANGAN
K E P ~ BADANICOORDINASI PENANAMANMODAL
( )
Tembusan:
1. Menteri Keuangan;
2. Direktur ]enderal Industri ;
3. Direktur ]enderal Pajak;
4. Direktur ]enderal Bea dan Cukai;
5. Kepala PDPPM;
6. KepalaPDKPM;
7. Kepala KPPBC .
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITAW I ~ A W A N
LAMPIRAN XXIII
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surat Pennohonan Persetujuan Fasilitas alas Impor Barang dan Bahan
Nemer
Lampiran
Perihal
Kepada Yth,
KepalaBKPM
: Pennohonan Persetujuan Fasilitas
Atas Impor Barang dan Bahan
Dengan telah diperolehnya Surat Persetujuan Fasilitas Bea Masuk atas
impor mesin Nomor ..............•.. tanggal , bersama ini kami :
Nama Pemohon
Alamat
- Telepon
- Faksimili
- E-Mail
·
.................... , .•.••.•...... .•...
·· ........•••.•..............••........
·
· .................••................ ..
mengajukan pennohonan untuk mendapatkan Persetujuan Fasilitas Atas Impor
barang dan bahan daIam rangka pembangunan/pengembangan
industri/industri jasa,
Daftar barang dart bahan terlampir kami susun berdasarkan kebutuhan
sebenamya untuk pembangunan proyek penanaman modal yang telah disetujui,
dengan pelabuhan bongkar , , dan
Kami menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar,
ditandatangani oleh yang berhak diatas materai yang cukup dan sewaktu-waktu
dapat dipertanggungjawabkan termasuk dokumen/data baik yang terlampir
maupun yang disampaikan kemudian.
Demikian agar menjadi pertimbangan•
................................................. , .
Pemohon
Materai Rp. 6.000,-
Nama jelas, Tanda Tangan,
jabatan, Cap Perusahaan
LAMPlRAN ...
-2-
LAMPlRAN :
a. Aleta Pendirian Perusahaan.
b. Daftar Barang dan bahan dan Disket (soft copy) Daftar Barang dan bahan (berdasarkan
Investor Module BKPM).
c. NPWP.
a. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak.
b. Nomor Induk Kepabeanan (NIK)
d. Angka Pengenal Irnpor (API/APIT/ API-P);
e. Uraian proses produksi yang mencantumkan jenis bahan baku dilengkapi dengan
diagram aUr/flow chart khusus industii pengolahan;
f. Kalkulasi Penggunaan Barang dan bahan sesuai dengan jenis produksi yang dihasilkan
oleh mesin utama.
g. Denah pabrik dan gambar tata letak mesin-mesin/peralatan atau gambar teknis
gedung/bangunan,
h. Rekaman pemberitahuan irnpor barang (PIB) atas impor mesin yang telah diberikan
persetujuan pengeluaran barang oleh Direktoran Jenderal Bea dan Cukai dan faktur
pembelian mesin dalam negeri,
i. Surat Rekomendasi dari Kepala Otorita Asahan untuk barang dan bahan untuk PT
Indonesia Asahan Aluminium (INALUM).
j. Data Teknis atau brosur barang dan bahan.
k, Rekaman Surat Persetujwm Fasilitas Keringanan/Pembebasan Bea Masuk (SP Pabean)
dan atau!zin Usaha.
I. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir.
m, pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan.
n. Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan
secara langsung oleh direksi perusahaan.
o. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir m diatur dalam Pasal
63 Peraturan ini.
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
:
:
- 2-
2. Pemberian fasilitas ini berlaku selama 2 (dua) tahun/ 4 (ernpat) tahun
(format untuk pennohonan TKDN) terhitung sejak ditetapkannya Surat
Persetujuan ini.
3. Harga barang dan bahan dimaksud akan ditetapkan kemudian sesuai dengan
yang tercantum dalam Pemberitahuan Impor Barang (FIB) dan telah
diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat jenderal Bea dan
Cukai yang nilainya tidak melebihi US$ ( Dollar Amerika
Serikat).
4. Dalam pelaksanaan impor perusahaan diwajibkan mengikuti ketentuan yang
berlaku dibidang impor.
5. Dalam setiap pengimporan barang dan bahan, perusahaan diwajibkan
menyampaikan laporan realisasi impor kepada Badan Koordinasi Penanaman
Modal c.q, Deputi Bidang Pelayanan Penanaman Modal yang dilengkapi
dengan rekaman Pemberitahuan Impor Barang (Pm) yang telah diberikan
persetujuan pengeluaran barang oleh DirektoratJenderal Bea dan Cukai.
6. Menunjuk pelabuhan dan sebagai pelabuhan pemasukan
untuk penyelesaian formalitas pabean atas barang dan bahan dimaksud
da1am daftar barang dan bahan terlampir.
7. Apabila temyata s y a r a t ~ s y a r a t yang diatur dalam Surat Persetujuan ini tidak
dipenuhi atau teroapat penyalahgunaan barang dan bahan tersebut, maka
pemberian fasilitas dicabut dan dinyatakan tidak berlaku lagi, sedangkan
terhadap barang dan bahan yang disalahgunakan tersebut dipungut bea
masuk dan pungutan lain Ya.l18 terhutang.
a.n, MENTERI KEUANGAN
BADANKOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA
c )
Tembusan:
1. Menteri Keuangan;
2. Direktur }enderal Industri ;
3. Direktur Jenderal Pajak;
4. Direktur jenderal Beadan Cukai;
5. Kepala PDPPM;
6. Kepala PDKPM;
7. Kepala KPPBC ..
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
tid
GITA WlRJAWAN
Nomor
Larnpiran
Perihal
LAMPIRAN XXV
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk:Surat Permohonan Perubahan/Penggantian Persetujuan Fasilitas
ataaImpor Barang dan Bahan
Kepada Yth.
KepalaBKPM
: Pennohonan Perubahan/Penggantian
Persetujuan Fasilitas Atas Impor
Barang dan Bahan
Dengan telah diperolehnya Surat Persetujuan Fasilitas Bea Masuk atas
impor mesin dari FfSP BKPMNomor ..........••.••. tanggal bersama
inikami :
Nama Pemohon .• .
Alamat
- Telepon ....... .•.•...•................ .......
- Faksimili . . .
- E-Mail .
mengajukan pennohonan untuk mendapatkan Perubahan/
Persetujuan Fasilitas Atas Impor Barang dan bahan
pembangunari/pengembangan industri/industri jasa,
Penambahannya
dalam rangka
Daftar Barang dan bahan terlampir kami susun berdasarkan kebutuhan
sebenarnya untuk pembangunan proyek penanaman modal yang telah disetujui,
dengan pelabuhan bongkar 7 7 dan
Kami menyatakan bahwa pennohonan ini dibuat dengan benar,
ditandatangani oleh yang berhak diatas materai yang cukup dan sewaktu-waktu
dapat dipertarlggun&jawabkan tennasuk dokumen/data baik yang terlampir
maupun yang disampaikan kemudian.
Demikian agar menjadi pertimbangan.
..................... , .
Pemohon
Materai Rp. 6.000
7
-
Nama jelas, Tanda Tangan
jabatan, Cap Perusahaan
Lampiran ...
- 2-
LAMPIRAN:
a. Aleta Pendirian Perusahaan.
b. Daftar Barang dan bahan dan Disket (soft copy) Daftar Barang dan bahan (berdasarkan
Investor Module BKPM)
c. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak.
d. Nomor Induk Kepabeanan (NIK)
e. Angka Pengenal Impor (API! APIT/API·P);
f. Alasan perubahan atau penambahan Fasilitas Bea Masuk Atas Impor Barang dan bahan.
g. Rebman pemberitahuan impor barang (Pm) untuk Barang dan bahan yang sudah
direalisasi yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat
- Jenderal Beadan Cukai.
h. Rebman Surat Persetujuan (SP) .Fasilitas bea masuk atas impor mesin.
i. Rebman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir.
j, Pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan.
k. Sural Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan
secara langsung oleh direksi perusahaan.
1. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir f diatur dalam Pasal 63
Peraturan ini,
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITAWIRJAWAN
:
LAMPIRAN XXVI
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
Nomor
Lampiran
Perihal
/1/PABEAN/PM...I20...
1 (satu) daftar
Pemberian fasilitas pembebasan bea
masuk atas perubahan/penggantian
barang dan bahan untuk Pr .
daIamrangka PM .
Jakarta,
Kepada Yth.
Direlcsi Pr .
NKP
.
.. .
NPWP : .•••...•.....•...••.........•......•......
Sehubungan dengan pennohonan Saudara perihal seperti tersebut
diatas yang diterima Badan Koordinasi Penanaman Modal tanggal dan
memperhatikan :
a. Izin Prinsip Penanaman Modal No tanggal ;
b. Peraturan Menteri Keuangan No. 176/PMK.Oll/2009 tanggal 16
November 2009;
c. Surat Persetujuan Menteri Keuangan No tanggal ;
dengan ini kami menyetujui pemberian fasilitas pembebasan bea masuk atas
perubahan barang dan bahan semula seharga US$. (............ Dollar
Amerika Serikat) menjadi seharga US$. (............ Dollar Amerika
Serikat) sebagaimana daftar terlampir, dengan ketentuan sebagai berikut :
1. Barang dan bahan yang diubah/diganti tersebut dikeluarkan dari daftar
lampiran Surat Persetujuan Menteri Keuangan No tanggal ..
Apabila barang dan bahan yang diubah/diganti tersebut ternyata masih
diimpor dan/atau apabila barang penggantinya ternyata telah di impor
dengan membayar bea masuk dan pungutan-pungutan lainnya, maka
ketentuan pemberian fasilitas pembebasan bea masuk: tersebut diatas tidak
berlaku lagi dan dinyatakan batal,
2. Pemberian fasilitas ini berlaku sampai dengan tanggal (dengan
hurut).
3. Dengan adanya perubahan barang dan bahan tersebut, maka nilai barang
impor yang disetujui semula seharga US$. ( Dollar Amerika
Serikat) berubah keseluruhannya menjadi US$ - US$. +
US$ = US$ ( Dollar Amerika Serikat),
4. Dalam pelalcsanaan impor perusahaan diwajibkan mengikuti ketentuan
yang berlaku dibidang impor.
5. Dalam ...
;
-2-
5. Dalam setiap pengimporan barang dan bahan, perusahaan diwajibkan
menyampaikan laporan realisasi impor kepada Badan Koordinasi
Penanaman Modal yang dilengkapi dengan rekaman Pemberitahuan
Impor Barang (PIB) c.q. Deputi Bidang Pelayanan Penanaman Modal yang
telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat ]enderal
Bea dan Cukai.
6. Menunjuk pelabuhan dan sebagai pelabuhan pemasukan
untuk penye1esaian fonnalitas pabean atas barang dan bahan dimaksud
dalam Daftar barang dan bahanterlampir.
7. Ketentuan-ketentuan lain yang telah ditetapkan dalam Surat Persetujuan
Menteri Keuangan No. tanggal sepanjang tidak
bertentangan dengan Surat Persetujuan ini tetap berlaku.
a.n, MENI'ERI KEUANGAN
KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
( )
Tembusan :
1. Menteri Keuangan;
2. Direktur}enderal Industri.........•••;
3. Direktur}enderal Pajak;
4. Direktur}enderal Bea dan Cukai;
5. Kepala PDPPM;
7. Kepala PDKPM;
8. Kepala KPPBC .
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPIRAN XXVII
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk SUrat Permohonan Perpanjangan Waktu Pengimporan
Barang dan Bahan
PERMOHONAN PERPANJANGAN
WAIcrUPENGIMPORANBARANG DANBAHAN
I. KETERANGAN PEMOHON
1. Nama Perusahaan
2. Bidang Usaha
3. Lokasi Proyek
4. Alamat Lengkap
- Nomor Telepon
- Faksimili
- E-mail
5. Izin Prinsip Penanaman Modal
danperubahannya yang dimohon
(nomor dan tanggal)
6. Surat Persetujuan Fasilitas
(nomor dan tanggal)
... ........• ~ ••..•.•.••.. ~ •••. ... .....
n PElPAl'UANGANWAIcr'U PENGIMPORAN
Usulan waktu pengimporan sid
Alasan permohonan perpanjangan
waktu pengimporan
m. PERNYATAAN:
Kami menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar, ditandatangani oleh
yang berhak eli atas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat
dipertanggungjawabkan termasuk dokumen/data baik yang terlampir rnaupun yang
disampaikan kernudian.
. , , .
Pemohon
Materai Rp. 6.000,-
Nama jelas, Tanda Tangan,
jabatan, Cap Perusahaan
LAMPIRAN ...
-2-
LAMPIRAN :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
·
·
g.
· -
Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir.
Rekaman Surat Persetujuan Pembebasan Bea Masuk atas impor Barang dan bahan yang
dimiliki.
Alasan perpanjangan waktu pengimporan.
Rekaman Pemberitahuan Impor Barang (PIB) barang dan bahan yang telah diberikan
persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai.
Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan.
Surat Kuasa berrnaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan
secara Iangsung oleh direksi perusahaan.
ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir f diatur dalam Pasal 63
Peraturan ini,
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
tid
GrrA WIRJAWAN
Lampiran XXVIII
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHVN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
Nomor
Lampiran
Perihal
/1/PABEAN/PM...I20...
Persetujuan perpanjangan masa berIaku
pemberian fasilitas pembebasan bea .
masuk atas pengimporan sisa barang dan
bahan yang belurn diimpor IT dalam
ra.ngka PM .
NKP .
NPWP : .
Jakarta,
Kepada yth.
Direksi Fr .
Sehubungan dengan permohonan perpanjangan masa berlaku pemberian fasilitas
pembebasan bea masuk dan pembebasan PPN atas pengimporan sisa barang dan
bahan yang belum diimpor, yang kami terima tanggal , dan
memperhatikan :
a. Izin Prinsip Penanaman Modal No. . tanggal jo.
............ tanggal, ;
No.
b. Peraturan Menteri Keuangan No. 176/PMK.01112009 tanggal 16 November
2009;
c. Surat Persetujuan Menteri Keuangan No............• tanggal ;
dengan ini kami tetapkan hal-hal sebagai berikut:
1. Atas sisa barang dan bahan yang belurn direalisir impornya sebagaimana
tercantum dalam Surat Persetujuan Menteri Keuangan No. tanggal
............ diberikan fasilitas pembebasan bea masuk sesuai dengan Peraturan
Menteri Keuangan No tanggal. .
2. Jangka waktu pemberian fasilitas pembebasan bea masuk atas sisa barang dan
bahan yang belum direalisir impornya diperpanjang sampai dengan tanggal
............ (dengan huruf).
3. Semua ...
- 2-
3. Semua hak dan kewajiban bagi investor yang telah ditetapkan sebelumnya
. selama tidak bertentangan dengan Surat Persetujuan ini, baik berkaitan dengan
persetujuan prinsip maupun ketetapan fasilitas tetap berlaku sebagairnana
adanya.
a.n. MENfERI KEUANGAN
KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
c )
Tembusan:
1. Menteri Keuangan;
2. Ditektur}enderal Industri ;
3. Direktur}enderal Pajak;
4.
5. Kepala. PDFPM;
6. Kepala PDKPM;
7. Kepala KPPBC ..
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
:
LAMPIRAN XXIX
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER2009
Bentuk Surat Permohonan Fasilitas Pajak Penghasilan
Kepada Yth
KepalaBKPM
PERMOHONANFASJIJI'AS PAJAKPENGHASILAN
BElIDASARKAN PERA'IURAN PEMERlNTAHNO.1 TAlRJN2007 SEBAGAIMANA DI UBAH
DENGANPERATIJRANPEMERlNTAHNO. 62 TAlRJN2008
L KETERANGAN PEMOHON
1. Nama perusahaan
2. Nomor, tanggal Persetujuan/
Izin Prinsip/Izin sejenis Iainnya
3. Instansi yang mengeluarkan
4. NPWP
5. Nomor dan Tanggal Aleta Pendirian
dan Perubahannya
6. Nomor dan TanggaI pengesahan
BadanHukum
7. AlamatKantor Pusat
n. RENCANA PENANAMANMODAL
~ B ~ U s a h a IKBLI ICakupan Produk
1. Estimasi Mulai berproduksi (bulan/tahum):
2. Investasi proyek (Rp/US$)*
3. Modal perseroan (Rp/US$)*
a. Modal dasar
b. Modal Ditempatkan
c. modal Disetor
4. Tenaga Ketja Indonesia
* Corel yang tidak perlu
orang
III. PERNYATAAN ...
:
~ 2-
DI. PERNYATAAN
Kami menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar, di tandatangani
oleh yang berhak diatas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat
dipertanggungjawabkan tennaksuk dokumen/data baik yang terlampir maupun
yang disampaikan kemudian.
. , , , .
Pemohon
Materai Rp. 6.000,-
Nama jelas, Tanda Tangan
Jabatan, cap Perusahaan
LAMPIRAN :
a. Rekaman akta pendirian berikut perubahannya.
b. Rebman NPWP.
c. Rekaman Izin Prinsip Penanaman Modal tentang kegiatan usaha atau bentuk
perizinan sejenis lainnya dari instansi yang berwenang berdasarkan peraturan
perundang-undangan,
d. permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan.
e. Surat kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan
secara langsung oleh direksi perusahaan.
f. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir e diatur daJam
PasaI 63 Peraturan ini.
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPlRAN xxx
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk SUrat Usulan Fasilitas Pajak Penghasilan
KOPSURAT BKPM
BADANKOORDINASI PENANAMANMODAL
..
Nomor IA. 120
Lampiran: 1 (satu) berkas
Perihal : Usulan pemberian fasilitas
Pajak Penghasilan(PPh)
berdasarkan PPNo.1 12007
sebagaimana teIah diubah
dengan PP No. 62 I 2008
Jakarta.,
Kepada Yang Terhormat
Menteri Keuangan
melalui
Direktur Jenderal Pajak
di
Jakarta
Sehubungan dengan permohonan PI'/Koperasi No •••............. tanggal
....... perihal sebageimana tersebut pada pokok surat, setelah diadakanpenelitian
atas permohonan diniaksud maka dengan ini kami mengusulkan :
1. Nama Perusahaan
2. Bidang Usaha
3. KBU, Cakupan Produk dan
Daerah (Lokasi Usaha/Proyek)
Produk
4. Nomor, Tanggal Persetujuanl
Izin Prinsip/Izin sejenis lainnya
5. NPWP
6. Alamat Kantor Pusat
7. Estimasi Produksi/Operasi Komersial
Keterangan
untuk kiranya dapat diberikan fasilitas Pajak Penghasilan berdasarkan Peraturan
Pemerintah No. 1 Tahun 2007 sebagaimana diubah dengan Peraturan
Pemerintah No. 62 Tahun 2008.
Sebagai bahan pertimbangan, terlampir kami sampaikan:
1. Fotokopi kartu Nemor Pokok Wajib Pajak;
2. Fotokopi Surat Persetujuan/lzin Prinsip untuk penanaman modal baru atau
Surat Persetujuan Perluasan/lzin Prinsip Perluasan penanaman modal yang
diterbitkan oleh Kepala BKPM atau instansi lain yang berwenang
berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. *)
3. Akta •••
-2-
3. Akta pendirian yang telah disahkan oleh Departemen Hukum dan HAM,
khusus bagi perusahaan penanaman modal asing baru.
Demikian atas perhatian dan kerjasamanya, kami sampaikan terima
kasih.
a.n, MENTERI KEUANGAN
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
Tembusan yth. :
1. Menteri PerindustrianlMenteri Teknis Terkait;
2. Wakil Kepala BKPM; .
3. KepaJa Pusat Data dan Informasi BKPM;
4. Perusahaanyang bersangkutan.
•) Pilih salah sam.
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
tid
GITAWIRJAWAN
:
LAMPIRAN XXXI
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER2009
Bentuk Pennohonan Mendapatkan API-P
PERMOHONAN UNTUK MENDAPATKAN
ANGKA PENGENAL IMPORTIR PRODUSEN
KepadaYth.
Nomor
TfID88Ill
PerihaI
Permohonan untuk mendapatkan Angka Pengenal Irnportir Terbatas (APrI') ini diajukan oleh
yang bertandatangan dibawah ini : •
A. IDENTITAS PERUSAHAAN
1. Nama Perusahaan
2. Alamat Kantor Pusat Perusahaan
3. Nomor Telepon
4. Nomor Faksimil
5. No. Aleta Notaris/Pembahan
6. No. Surat Pendaftaran/Izin Prinsip
Penanaman Modal
7. No. Izin Usaha
8. No. Tanda Daftar Perusahaan
9. NPWP Perusahaan
10.NPWP Pengurus/Direksi Perusahaan
tl.No. Surat Ket Domisili Kantor Pusat
12.Bidang Usaha
B. IDENIITASPENGURUSIDIREKSI PERUSAHAAN
1. Nama
Alamat Rumah
]abatan
No. Identitas
NPWP
No.IMTA
2. Nama
Alamat Rumah
]abatan
No. Identitas
NPWP
No.IMTA
·
.. .. .. ............. ..........................................
· · '" "' .
· · ..
3. Nama ...
3. Nama
Alamat Rumah
jabatan
No. Identitas
NPWP
No. IMTA
4. Nama
Alamat Rurnah
jabatan
No. ldentitas
NPWP
No.IMfA
- 2 -
.
. ,
r
Yang bertanda tangan dibawah ini bersedia menerima segala sanksi hukum terhadap
diri pribadi maupun terhadap perusahaannya, jika keterangan-keterangan eli atas
temyata tidak benar.
. ,..1' ,20 .
Materai Rp. 6.000,-.
(.........•••.....••.......••........•••)
Nama terang, tanda tangan,
}abatan, cap perusahaan
.) No. IMTA hanya diperuntukkan bagi penanggung jawab yang berstatus WNA
LAMPJRAN BAGI PERMOHONANAPI-PBARU
1. rekaman akta pendirian dan perubahannya yang terkait dengan susunan direksi
terakhir serta pengesahan dari Departemen Hukurn dan HAM;
2. rekaman surat keterangan domisili kantor pusat perusahaan yang masih berlaku dari
kantor kelurahan setempat/fotokopi perjanjian sewa /kontrak tempat berusaha;
3. rekaman Pendaftaran/Izin Prinsip Penanaman Modal/Surat Persetujuan yang
dimiliki;
4. rekaman Izin Usaha yang dimiliki;
5. rebman NPWP Perusahaan sesuai dengan domisili/rekaman NPWP
pengurus/Direksi perusahaan;
6. rekaman Tanda Daftar Perusahaan ('!DP);
7. Pasfoto terakhir dengan latar belakang warna merah masing-masing Pengurus atau
Direksi Perusahaan yang rnenandatangani API 2 (dua) Iembar ukuran 3x4
8. rekaman!zin Mempekerjakan Tenaga Kerja Asing (IMTA) yang masih berlaku bagi
penandatangan dokumen impor warga negara asing (WNA) dan rekaman Kartu
Tanda Penduduk bagi Warga Negara Indonesia (WNI); "
9. Surat Kuasa (dati direksi) apabila penandatangan dokumen impor (kartu API-P)
bukan direksi;
10. permohonan ...
- 3 -
to. pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan;
11. Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak dilakukan
secara langsung oleh direksi perusahaan.
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPlRAN XXXII
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12TAHUN 2009
TANGGAL : 23DESEMBER 2009
Logo Depdag
Bentuk API-P
DEPARTEMEN PERDAGANGAN
ANGKA PENGENAL IMPOlITIRPRODUSEN
NOMOR : ..........•.....
Sesuai surat Permohonan No tanggal ........•.........., diberilcan Angka
Pengenal Importir Produsen kepada :
1. Nama/Bentuk Perusahaan
2. Alamat Kantor Pusat
3. Nama Penanggung Jamb
4. Telepon
5. Faksimil
6. Nomor Akte Notaris/Perubahan
7. Nomor Surat Pendaftaran/Izin Prinsip
Penanaman Modal
8. Nomor Izin Usaha
9. NomorTDP
10.Nomor NPWP perusahaan
1t.Nomor Sural Keterangan Domisili/Sewa/Kontrak
12.Biclang Usaha
API berlaku selama importer masih menjalankan kegiatan usahanya.
Jakarta,
a.n. Menteri Perdagangan
NIP.
Tembusan:
1. Direktur Impor, Difjen Daglu;
2. Direktur Bank Indonesia/ULN;
3. Direktur Teknis Kepabeanan Bea dan Cukai, Depkeu;
4. Kepala PDPPM;
5. Kepala PDKPM.
IDENITfAS ...
~ 2 -
IDENTITAS PENANGGUNGJAWAB/PENGURUS
1. Nama
Alamatdomisili
Jabatan
No. Identitas
No.IMfA
ContohTanda Tangan
2. Nama
Alamat domisili
jabatan
No. Identitas
No.IMfA
ContohTanda Tangan
3. Nama
Alamat domisili
Jabatan
No.ldentitas
No.IMI'A
Contoh Tanda Tangan
4. Nama
AJamat domisili
Jabatan
No.Identitas
No.IMfA
Contoh Tanda Tangan
·..................................................................
: .i.•••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••
·
.................................................................
• ••••••••••~ •••••••••••••••••• I!'••••••_ •••••••••••••••••• • • • • • • • •
·.....~ • • • • • • • iII •••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• • • • • • • • • •
·.................................................................
Ketentuan:
a. Pemsahaan pemilik API-P wajib mengajukan permohonan perubahan API-P kepada
Kepala YfSP BKPMdengan tembusan kepada Direktur Impor selambat-Iambatnya 30 (tiga
puluh) han sejak :
1) Perubahan/penambahan mengenai kegiatan usahanya;
2) Pembahan mengenai setiap perubahan bentuk badan usaha, pengurus/direksi
penandatangan API-P,nama dan alamat perusahaan, NPWP perusahaan Pan lokasi
proyek. .
b. APJ-Pdibekukan apabila :
1) Tidak melakukan pendaftaran ulang di PTSP BKPM setiap 5 (lima) tahun sejak tanggal
penerbitan selambat-lambatnya dalam waktu 30 hari;
2) Tidak melaporkan realisasi impor baik dalam hal terealisasi atau tidak terealisasi,
sekali daIam 3 (tiga) bulan kepada Direktur ]enderal Perdazangan Luar Negeri dan
YfSPBKPM
3) Tidak melaporkan setiap perubahan yang terkait dengan data API-P paling lama 30
(!i8a puluh) hari sejak terjadi perubahan kepada PrSP BKPM
c. API-P yang telah dibekukan sebagaimana dimaksud huruf b, barn dapat diaktifkan
kembali apabila :
1) Telah melakukan pendaftaran ulang di PTSP BKPM setiap 5 (lima) tahun sejak tanggal
penerbitan
2) Telah melaporkan realisasi impor baik dalam hal terealisasi atau tidak terealisasi,
sekali dalam 3 (tiga) bulan kepada DirekturJenderal Luar Negeri dan PTSP BKPM
3) TeJah melaporkan setiap perubahan yang terkait dengan data API-P paling lama 30
(tigapuluh) hari sejak terjadi perubahan kepada PfSP BKPM
d. API-P ...
:
- 3 -
d. API-Pdicabut apabila :
1) Mengalami pembekuan API-P sebanyak 2 (dua) kali;
2) Tidak melakukan pendaftaran ulang di FTSP BKPM setiap 5 (lima) tahun sejak tanggal
penerbitan, paling lambat 30 (tiga puluh) hari sejak tanggal pembekuan;
3) Tidak melaporkan setiap perubahan yang terkait dengan data API-Ppaling lama 30
(tiza puluh) hari sejak terjadi perubahan kepada YI'SP BKPM, paling lambat 30 (tiga
puluh) hari sejak tanggal pembekuan;
4) Menyampaikan informasi atau data yang tidak benar dalam dokumen permohonan
API-P;
5) Melanggar ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku dibidang impor;
6) Menyalahgunakan dokumen impor dan surat-surat yang berkaitan dengan impor
7) Dinyatakan bersalah oleh pengadilan atas tindak pidana yang berkaitan dengan
. penyalahgunaan API-P dan telah berkekuatan hukum tetap
e. Pembekuan, pangaktifan kembali, dan pencabutan API-P:
1) Sebagaimana dimaksud dalam huruf b, c dan d dilakukan oleh PrSP BKPM di mana
API-P eliterbitkan
. 2) Sebagaimana dimaksud daIam huruf b, c dan d wajib disampaikan kepada
perusahaan yang bersangkutan secara tertulis, tembusan kepada Direktur Impor.
f. Importir pemilik API-P wajib melakukan pendaftaran ulang eli instansi penerbit paling
lama30 (tiga puIuh) han kerja setelah 5 (lima) tahun sejak tanggal penerbitan.
g. Dengan eliterbitkan Angka Pengenal Importir Produsen (API-P) ini, maka API-P No.
.•.•....•....••. tanggal •....••••••••.. dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.
Bentuk ...
-4-
Bentuk Surat Pembekuan API-P
KOPSURAT BKPMatau PDPPMatau PDKPM
SURAT PEMBEKUAN API-P
:
Nomor
Sifat
Lampiran
Hal
............,
Yth.
Direksi IT .
Pembekuan Angka Pengenal Importir
Produsen (API-P)
Berdasarkan Pasal 20 Peraturan Menteri Perdagangan No tanggal
.............., dengan ini diberitahukan bahwa .API-P No atas nama
.............. dibekukan sampai ada keputusan Iebihlanjul
Demikian agar Saudara maklum.
a.n. MENI'ERI .
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
Tembusan disampaikan kepada yth. :
1. Menteri Perdagangan;
2. Direktur Impor, Ditjen DagIu;
3. Direktur ]enderal Beadan Cukai;
4. KepaIa Dinas Perindag Provinsi;
5. Kepala Dinas Perindag Kab/Kota;
6. Kepala PDPPM;
7. KepaIa PDKPM.
- 5 -
Bentuk ...
BentukSUrat I'ensaJdifan Kembali API-P
KOPSURAT BKPMatau PDPPMatau PDKPM
SURAT PENGAKTIFAN KEMBALI API-P
:
Nomor
Sifat
Lampiran
Hal
............,
yth.
Direksi PT ..
Pengaktifan Kembali Angka Pengenal
Importir Produsen (API- P)
Berdasarkan Pasal 21 Peraturan Menteri Perdagangan No tanggal
.............., dengan ini diberitahukan bahwa API-P No atas nama
......•.....•. diaktif.kankembali sejak tanggal ....:•.••.••
Demikian agar Saudara. maklum.
a.n. MENTER! .
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
Tembusan disampaikan kepada yth. :
1. Menteri Perdagangan;
2. Direktur Impor, Ditjen Daglu;
3. Direktur ]enderal Bea dan Cukai;
4. KepaIa Dinas Perindag Provinsi;
5. Kepala Dinas Perindag Kab/Kota;
6. Kepala PDFPM;
7. Kepala PDKPM
-6-
Bentuk ...
BentukSurat Pencabutan API-P
KOPSURAT BKPMatau PDPPMatau PDKPM
SURArPENCABUTAN API-P
Nomor
Sifat
Lampiran
Hal Pencabutan Angka Pengenal Importir
Produsen (API-P)
............,
Yth.
Direksi PT .
Berdasarkan Pasal 22 Peraturan Menteri Perdagangan No tanggal
.............., dengan ini diberitahukan bahwa API-P No alas nama
.............. ~ nyatakan dicabut.
Demikianagar Saudara maklum.
a.n. MENTERI .
BADANKOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
Tembusan disampaikan kepada yth. :
1. Menterl Perdagangan;
2. Direktur hnpor, Ditjen Daglu;
3. DirekturJenderal Beadan Cukai;
4. Kepala Dinas Perindag Provinsi;
5. Kepala Dinas Perindag Kab/Kota;
6. :Kepala PDPPM;
7. Kepala PDKPM.
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPlRAN XXXIII
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Permohonan Pengesahan Rencana Penggunaan Tenaga Kelja Asing
KOP SURAT BKPM
Nomor
Lampiran : 1 (satu) berkas
Perihal : Permohonan Pengesahan Rencana
Penggunaan Tenaga Kelja Asing.
Kepada Yth.
Bapak Kepala BKPM
di-
Bersama ini k:ami mengajukan permohonan pengesahan Rencana
Penggunaan Tenaga Kelja Asing (RPI'KA) bagi proyek kami yang telah
memperoleh Pendaftaran/Izin Prinsip Penanaman Modal No. . ........... ...•.....
tanggal (proyek baru/perluasan*).
. .
Terlampir kami sampaikan daftar isian RYI'KA.
... .................., , 20.•......
Pimpinan/Direksi Perusahaan,
Nama terang, tanda tangan,
jabatan, cap perusahaan
, Coretyang tidakperlu
LAMPIRAN:
1. Alasan pengunaan tenaga kerja asing
2. Rekaman Pendaftaran Penanaman Modal/Izin Prinsip Penanaman Modal/Izin Usaha
yang dimiliki;
3. Rebman akta pendirian perusahaan yang telah disahkan oleh Departemen Hukum
dan HAM dan perubahannya terkait dengan susunan direksi dan komisaris
perusahaan;
4. Domisili perusahaan dati Pemerintah Daerah setempat;
5. Baganstruktur organisasi perusahaan;
6. JumIah tenaga kelja Indonesia yang ditunjuk sebagai pendamping tenaga kelja asing
danjumlah tenaga kelja Indonesia yang dipekerjakan;
7. Bukti lapor ketenagakerjaan yang telah disahkan oleh Kantor Depnaker setempat (00
No. 7 Tahun 1981);
8. Khusus bagi jabatan di Subsektor Migas, Pertambangan Umum (Kontrak Karya/KK,
PeIjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara/PKP2B dan Kuasa
Pertambangan/KP) dan Listrik: dan Subsektor Jasa Pelayanan Medik, melampirkan
rekomendasi dari Direktur Jenderal yang terkait;
9. Pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan;
10. Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak dilakukan
oleh direksi perusahaan.
' I II
2
Lampiran I
DAFI'ARISIAN
RENCANA PENGGUNAANTENAGA KElQA ASING
RPTKA
· .......•.•................•...................•....................•.....••.... Tanggal : ....•......•..•••......
: PMAlPMDN/PROYEKlLEMBAGA/YAYASAN/PERUSAHAANSWMfA NASIONAL
· , .
·· .
· , ", , .
.
....." .. " . Fax
1. Nama Perusahaan/Proyek
2. Alamat Perusahaan
a. Kantor Pusat
b. Kantor Cabang
c. Nomor Telepon
d. Email (harus di isi)
3. Nama Pimpinan
4. Lokasi Kegiatan/Produksi *)
5. ]enis Usaha/Hasil Usaha
6. Nomor SIUP
7. Status Badan Usaha
ASING **)
8. Instansi Pemberi Izin Usaha .
*) Lokasi sampai Daerah Tingkat IT (Kabupaten/Kota)
**) Coret yang tidak perlu
3
Lampiran II
RENCANA PENGGUNAAN TENAGA KEBJA
WARGA NEGARAASING PENDATANG
"
MULA!
PELUANG
JABATAN/JENIS JUMLAH JANGKA WAIcrU
KESEMPATAN UPAHTKA KETERANGAN NO.
PEKEBJAAN TKA PENGGUNAAN DIPEKEBJAKAN
KEBJA BAGI TKI
Z 3 4 5 6 7 1
CATATAN : Lampiran Struktur Organisasi
4
LampiranDI
RENCANA PENEMPATANTENAGAKElUA INDONESIA
SEBAGAI PENDAMPING TKA
' t ••
NO. NAMAJABATAN
JUMLAH JUMLAHTKI SEBAGAI
PENDIDIKAN DAN PENGALAMAN TK
TKA PENDAMPING TKA PENDIDIKAN iPENGALAMAN K E R J ~
KETERANGAN
1 2 3 4 5 6 7
;
5
Lampiran IV
URAIAN SINGKAT PEKERJAAN DANPERSYARATANMINIMUM
JABATANTENAGA KERJA ASING
NO. JABATAN
URAIAN SINGKAT PEKERJAAN PERSYARATANMINIMUM
JABATAN PENDIDIKAN PENGALAMAN K E ~ T A
1 2 3 4 5
Jakarta, .
PIMPINAN
., -,
7
Lampiran VI
LAPORAN PELAKSANAAN PENDIDIKAN DAN
PELATIHAN TENAGA KElUA INDONESIA
NAMA TKI SEBAGAl
NO. NAMAJABATANYANG NAMATKADAN PENDAMPING &; PELAKSANAAN PROGRAM DIKLAT
DlDUDUKITKA PENDIDIKANNYA PENDIDIKANNYA
NO&TANGGAL
SERTII1KAT
NAMA PENDIDlKAN NAMA PENDIDlKAN NAMA TEMPAT LAMA MULAI
DIKLAT DIKLAT DIKLAT DIKLAT
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
Jakarta, .
PIMPINAN
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
r

LAMPIRAN XXXIV
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Pengesahan Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing
KOP SURAT DEPNAKERTRANS
KEPUTUSAN
DlREKTIJR]ENDERAL PEMBINAAN PENEMPATAN
TENAGA KEIqA
NOMOR: KEP ..IPPf.K/PrAl .
TENTANG
PENGESAHAN RENCANA PENGGUNAAN TENAGA KERJA ASING
PADA .
DIREIcrURJENDERAL
PEMBINAAN PENEMPATAN
KEIqA
Memperhatikan : Surat No. tertanggal perihal
pennohonan rencana penggunaan tenaga ketja asing;
Menimbang a. bahwa dalam rangka meningkatkan kualitas usaha, perusahaan
mengajukan permohonan pengesahan rencana penggunaan tenaga keIja
asing;
b. bahwa setelah diadakan penelitian dan penilaian terhadap
permohonan perusahaan dan kelengkapan persyaratan untuk rencana
penggunaan tenaga kerja asing, makapermohonan rencana penggunaan
tenaga kerja asing dapat dipertirnbangkan untuk disahkan;
c. bahwa untuk itu perlu ditetapkan dengan Keputusan Direktur
]enderal Pernbinaan Penempatan Tenaga Kerja.
Mengingat
Memperhatikan :
1. Undang-undang No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan Bab
VIII mengenai penggunaan Tenaga KeIja Asing;
2. Peraturan Menteri Tenaga Ketja No.PER.02/MEN/1lI/2008 tentang
Tata Cara Penggunaan Tenaga Asing
MEMUTUSKAN
MENETAPKAN :
PEJrrAMA Mengesahkan rencana penggunaan tenaga kerja asing pada
.... .. . .. ... .. .. . . selama ....... tahun dati tahun ....... sid tahun ....
sebanyak jabatan dengan jumlah tenaga kerja asing orang
dengan lokasi , sebagaimana terlampir dalam keputusan ini,
yang selanjutnya dapat dipergunakan sebagai dasar pengajuan
permohonan izin mempekerjakan tenaga kerja asing;
KEDUA ....
KEDUA
KETIGA
KEEMPAT
2
Perusahaan wajib menunjuk tenaga kerja Indonesia sebagai pendamping
TKA pada jabatan yang ditetapkan dalam rencana penggunaan tenaga
kerja asing;
Perusahaan wajib melaporkan penggunaan TKA, program diklat TKI
dalam rangka alih keterampilan kepada tenaga kerja pendamping secara
berkala yaitu setiap 6 bulan kepada Dirjen Binapenta c/q Direktur
Pengendalian Penggunaan Tenaga Kerja Asing dan dengan tembusan
kepada .
Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di
Pacta Tanggal
: JAKARTA
a.n. DIKEltfURJENDEIAL
PEMBINAANPENEMPATANTENAGAKERJA .
DIRElCI'lJRPENGENDAIJANPENGGUNAAN
TENAGAKEIYA ASING
u.b.
...................••...•~ .
Tembusan :
a. Menteri Tenaga KeIja dan Transmigrasi;
b. Kepala BKPM;
c. Direktur ]enderal Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan;
d. Direktur ]enderal Pembinaan Penempatan Tenaga Kelja;
e. Kadisnakertrans Provinsi;
f. Kepala PDPPM.
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
/PPI'K/PTA/ ....•
3
LAMPlRAN : SURAT KEPUTUSAN DlREKTURJENDERAL PEMBINAAN PENEMPATAN TENAGA KERJA
TANGGAL :
NOMOR : KEP.
TENTANG PENGESAHAN RENCANA PENGGUNAANTENAGA KERJA ASING
MENURUT]ABATAN,JUMLAH DANJANGKA WAIcrU
PERUSAHAAN
ALAMAT
TELEPON
]ENIS USAHA
.
.
NO. JENIS JABATAN
TAHUN PENGGUNAAN
KETERANGAN
JAKARTA,
a.n. DIREKTURJENDERAL
PEMBINAAN PENEMPATAN TENAGA KERJA
. DIREIcrUR PENGENDALIAN PENGGUNAAN
TENAGAKElQA ASING
n.b.
: a.
b.
: (L) /(P)
: Kawin (...). BelumKawin (... )
LAMPIRAN XXXV
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER2009
Bentuk Permohonan Izin MempekeIjakan Tenaga KeIja Asing (Imta)
Dan Rekomendasi Ta-01
Perusahaan Penanaman Modal Asing/PenarumumModal Dalam Negeri
Bam ( .... ) Perpanjangan ( •••. ) Pindah ]abatan ( .... )
PERMOHONANIZIN
UNIUKMEMPEKEIgAKANTENAGAKERJAASING OMTA>
DANREKOMENDASI rs-or
PERUSAHAAN PENANAMANMODAL ASING/PENANAMANMODALDALAMNEGERI
BARU ( •••• ) PERPANJANGAN ( •••• ) PINDAll JABATAN ( •••• )
L DATA PEMOHONIZIN UNTIJK. MEMPEKERJAKAN TENAGA KEIqA WARGA NEGARA
ASING
1. Nama Perusahaan
2. Nama Pimpinan/Penanggung jawab
3. Alamat Perusahaan
a. Telepon
b.Faksimili
c.E-Mail
4. Tempat Kedudukan Cabang
5. Pendaftaran/Izin Prinsip Penanaman Modal dan/atau Izin Usaha dan
perubahannya:
a.Nomor
b. Tanggal
6. Bidang Usaha
7. ]umlah Tenaga Kerja Indonesia orang
8. Jumlah Tenaga Kerja Asing dalam RPTKA orang
9. Rencana Penggunaan Tenaga KeIja
a. Nomor SKPengesahan RPTK
b. Tahun berlaku sid
D DATATENAGA KEJijAASING YANGAKANDIPEKERJAKAN
1. Nama lengkap
2. Alamat di Luar Negeri
3. Alamat eli Indonesia
4. Kewarganegaraaan
5. Nomor Paspor
Tanggal berIaku
6. Tempat Lahir
Tanggal Lahir
]enis Kelamin
7. Status Perkawinan
8. PendidikanTertinggi *)
9. Pengalaman KeIja *)
c.
d.
10. Surat ...
- ,
- 2 -
1a.Surat Izin Masuk/Tinggal yang dimiliki
a. Visa - ]enis
- Nomor
- Tanggal dikeluarkan
- Masa berlaku
b. Kartu Izin Tinggal Terbatas
- Nomor
- Tanggal dikeluarkan
- Masa berlaku
c. Surat Keterangan Lapor Diri (SKLD)
-Nomor
- Tanggal dikeluarkan
- Masa berlaku
d. Surat Kartu Kependudukan
- Nomer
- Tanggal dikeluarkan
- Masa berlaku
m. JABATANYANGAKANDDSI OLEHTENAGAASING
1. N ~ j a b a t a n . •
LevelJabatan : ( ) Pimpinan/Manajer
( ) ProfesionaI
( ) Supervisor
( ) Teknisi Operator
2. Uraian jabatan
(tugas, tanggungjawab
dan wewenang)
3. Persyaratan Tertentu Untuk Mengisi Jabatan Tersebut :
a. Pendidikan
b. Pengalaman Kerja :
4. Lokasi Penempatan di Kabupaten/Kota :
5. TKIsebagai pendamping TKA"') :
a.pendidikan
b. pengalarnan kerja
c. persyaratan untuk menduduki jabatan
d. diktat yang akan dilaksanakan
e. rencana waktu penggantian TKA kepada TKI
IV. KONDISI KEIg.A
1. PeIjanjian Kerja Berlaku Tanggal
2. Fasilitas dan Gaji yang Diberikan
a. Perumahan : ( ) Dapat
( ) Tidak Dapat
b. Kendaraan : (. . •) Dapat
: (...) Tidak Dapat
c. Gaji Per Bulan : US$
V. KETERANG.ANLAIN YANG DIPANDANG PERLU :
VI. PERNYATAAN
(lsi sesuai standar)
Demikianlah pennohonan ini kami isi dengan sesungguhnya dan kami bertanggung
jawab akan kebenarannya
...........................,. 20..
Pemohon
*) Untuk perpanjangan
Tanda tangan dan nama terang
penanggung jawab di alas
A. LAMPlRAN ...
- 3 -
A. LAMPIRAN BAGI PERMOHONAN IMI'A
1. rekaman PeIjanjian I<eIjadengan perusahaan yang mempekeIjakan;
2. bukti pembayaran Dana Kompensasi Penggunaan Tenaga Kerja Asing dan bank yang
ditunjuk oleh Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi;
3. rekaman Polis Asuransi;
4. rekaman surat pemberitahuan tentang persetujuan pemberian visa;
5. pas photo berwarna ukuran 4 x 6 em sebanyak 2 (dua) lembar;
6. permohonan ditandatangani oleh direksi perusahaan;
7. Surat Kuasa bermeterai eukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan
secara langsung oIeh direksi perusahaan.
B. LAMPIRANBAGI PERMOHONANIMTAPERPAfIOANGAN
l.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
rekaman Surat Keputusan lMTAsebelumnya yangakan diperpanjang;
bukti pernbayaran Dana Kompensasi Penggunaan Tenaga KeIja Asing dari Bank
yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga K e J j ~ dan Transmigrasi;
rekanian Polis Asuransi;
program pendidikan dan pelatihan TKI pendamping;
rekaman SKRFTKAyang masih berlaku;
pas photo berwama ukuran 4 x 6 em sebanyak 2 (dua) Iembar;
permohonan ditandatangani oleh direksi perusahaan;
Surat Kuasa bermeterai eukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan
secara langsung oleh direksi perusahaan.
C. LAMPIRANBAGI PERMOHONANTA-ot
1. rekaman keputusan pengesahan RPTKA;
2. rekaman paspor TKA yang bersangkutan yang masih berlaku;
3. daftar riwayat hidup terakhir (asli) yang ditandatangani oleh yang bersangkutan;
4. rekaman ijazah dan/atau sertifikat pendidikan serta bukti pengalaman keIja dalam
Bahasa Inggris atau terjemahannya dalam Bahasa Indonesia oleh peneIjemah
tersumpah;
5. rekaman akta atau risa1ah Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) tentang
penunjukan/pengangkatan untukjabatan direksi dan komisaris;
6. rekaman surat penunjukan TKI pendamping;
7. pas photo berwarna TKA yang bersangkutan, ukuran 4x6 em sebanyak 1 (satu)
lembar;
8. permohonan ditandatangani oleh direksi perusahaan;
9. Surat Kuasa bermeterai eukup untuk pengurusan permehonan yang tidak dilakukan
oleh direksi perusahaan.
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN

LAMPIRAN XXXVI
PERATURANKEPALABKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surd Pennohonan Visa sesuai dengan Maksud Kelja
KOP SURAT DEPNAKEXl'RANS
Nomor
Lampiran:
Perihal : Persetujuan Pennohonan Visa Untuk Bekerja
Yth. DirekturJenderal Imigrasi-Dephukham
diJakarta
Berdasarkan Undang-Undang N9mor 13. Tahun 2003 tentang
Ketenegakerjaan dan Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nemor
PER.02/MEN/ID/2oo8 tentang Tata Cam Penggunaan Tenaga Kerja Asing
beserta peraturan Penggunaan TKA di Sektor/Subsektor yang bersangkutan,
dengan ini kami sampaikan bahwa kami TIDAK BERKEBERATAN UNfUK
MEMBERIKAN PERSETUJUAN kepada :
Maka dengan ini kami menerangkan, bahwa kami TIDAK BERKEBERATAN
UNTUKMENYETUJUI PERMOHONAN :
I. Pemberi kerja yang akan mempekerjakan tenaga kerja asing :
Nama Perusahaan . . .
jenis Usaha . . .
Alamat ..
No. Telepon . .. .
II. Tenaga asing yang akan didatangkan guna dipekerjakan :
Nama'I'KA .
Tempat / tgl, lahir .
Kewarganegaraan ..
Nomor Paspor .
Jabatan ..
Lokasi ..........................•..•..•.........
]angka Waktu .
Selanjutnya . ..
2
Selanjutnya, tenaga kerja asing tersebut agar dipertirnbangkan untuk
mendapatkan "VISAUNfUKMAKSUD BEKERJA".
Perlu disampaikan, bahwa ijin mempekerjakan tenaga kerja asing akan
diberikan kepada pemberi kerja setelah Saudara memberikan persetujuan visa
tersebut kepada TKA yang bersangkutan, Persetujuan ini berlaku untuk jangka
waktu 2 (dua) bulan sejak tanggal diterhitkan.
Atas perhatian Saudara kami ucapkan banyak terima kasih.
a.n, DlREKTURJENDERAL
PEMBINAAN PENEMPATANTENAGA KERJA
DIREIrnJRPENGENDALIAN PENGGUNAAN
TENAGAKEIqAASING
u.b.
................................................
Tembusan:
a. Menteri Tenaga Kelja dan Transmigrasi;
b. Kepa1a BKPM;
c. Direktur ]enderal Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan;
d. Direktur ]enderal Pernbinaan Penempatan Tenaga Kerja;
e. Kadisnakertrans Provinsi;
f. Kepala PDPPM.
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN

LAMPlRAN XXXVII
PERATVRAN KEPALA BKPM
NOMOR :12 TAHUN 2009
TANGGAL: 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surat Izin MempekeIjalamTenaga Kelja Asing
KOPSURAT DEPNAKERTRANS
KEPUTUSAN
Nomor KEP••••••••••••..IMEN/B/F*IIMTA/2009
TENrANG
PEMBERIAN IZINMEMPEKERJAKAN TENAGA KERJA ASING (IMTA)
Memperhatikan: Permohonan dari PT. Nomor tanggal untuk
IMI'Abaru/ perpanjangan .
Menimbang : a. bahwa pengguna tenaga kelja asing (TKA) tersebut telah mendapat surat
pengesahan RPl'KA No•••••.. •.••• tangga1 .......•
b. bahwa dalam rangka peningkatan kualitas di bidang produksi ,
maka masih dibutuhkan TKA.
Mengingat : 1. Undang-undang No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakeljaan Bab VIII
mengenai penggunaan Tenaga Kelja Asing;
2. Peraturan Menteri Tenaga Kelja No.PER.02/MEN/1lI/2008, tentang Tata
Cara Penggunaan Tenaga KeIja Asing
MEMUTUSKAN
Menetapbn
PElQ'AMA: Memberikan Izin kepada
Alamat perusahaan
Jenis Usaha
Untuk mempekerjakan
KEDUA
Nama tenaga asing
Tanggal lahir
Kewarganegaraan
Alamat tempat tinggal
Nomor Paspor
Untuk rnenjadi jabatan
Lokasi kelja
Berlaku
KEI'IGA ...
Pas toto
(4x6)
2
KETIGA : Menentukan syarat-syarat sebagai berikut:
1. Memberikan pendidikan/latihan kepada tenaga-tenaga warga negara
Indonesia sehingga mereka itu dapat menduduki jabatan yang
membutuhkan tanggung jawab dan keahlian/keterampilan tertentu dalam
perusahaan tersebut, dengan melaporkan hasilnya kepada Departemen
Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia.
2. Tidak akan memindahkan jabatan atau mempekerjakan dalam jabatan lain,
tanpa izin Menakertrans.
3. Jika dikemudian hari ternyata bahwa keterangan-keterangan yang
diberikan/disebut da1amdaftar permohonan yang bersangkutan tidak: benar
ataupun syarat-syarat yang kami tentukan ini tidak terpenuhi, maka surat
keputusan ini dapat dicabut,
4. Setelah m.enerinta IMTA, pemohon wajib melaporkan keberadaan TKA
kepada Kantor Vinas yang bertanggung jawab dibidang ketenagakerjaan
setempat, Kantor Vinas Pendapatan Daerah dan Kantor Kependudukan
. dimanaTKAdipekeIjakan.
5. IMTA bam/perpanjangan ini sekaligus sebagai dasar untuk perpanjangan
KlTAS pada kantor Imigrasi,
. KEEMPAT : Keputusan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di : Ja k art a
Pacla tanggal
a.n, MENTERI TENAGA KEIYA DANTRANSMIGRASII
DIREIcrUR.}ENDERAL
PEMBINAANPENEMPATAN TENAGA KEIUA
u.b.
................................~ .
Tembusan:
a. Menteri TenagaKeIja dan Transmigrasi Rl;
b. Kepala BKPM;
c. DiIjen Pembinaan Pengawasan KetenagakeIjaan;
d. DiIjen Imigrasi;
e. DiIjen Pajak;
f. Kadisnakertrans Provinsi;
g. Kepala PDPFM;
h. Kadisnak.ertransKabupaten/Kota;
i. Kepala PDKPM
*) Keterangan : B: baru
P: perpanjangan
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIIQAWAN

LAMPIRAN XXXIX
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER2009
Power of Attorney Fonn
POWEROFATTORNEY
Number .
holder of
The undersigned below:
_____, Citizen, of Identity Card (IcrP)/Passport No.
______, having his address at ; in this matter acting in his capacity
as and as such for and on behalf of , an individual/a company duly
established and existing under the laws of , be domiciled in , having
its registered office at ;
(hereinafter referred as the "Authorizer");
herebygives full power and authority with/without theright of substitution to:
____~ __:, Citizen of , holder of Identity Card (IcrP)/ Passport No.
______:, having his address at ",........ --'
(hereinafter referred to as the "Authorized")
------------SPECIFICALLY----------.
To act for and on behalf of the Authorizer to conduct the application of
For the above purpose, the Authorized is given the authority to appear before BKPM official
in the Deputy of Investment Services and provide all required information, including signing
the application and taking the approval letter of capital investment published by BKPM.
The authorizer and the authorized understand that in conducting its function as
administrator of investment services, BKPM does not impose nor charge any fees in whatever
form or stage to investor or company or its Authorizer. Therefore, BKPM shall not be
responsible nor be held liable for any fees in whatever form which may occur as a result of
the powers and authority given by the Authorizer to the Authorized under this Power of
Attorney.
All powers and authority given by the Authorizer to the Authorized in this Power of Attorney
shall remain valid until this Power of Attorney is revoked by the Authorizer.
This Power of Attorney signed by both parties on this day, __, (dd/mm/yyyy).
The Authorizer
IStampDuty
The Authorized
Name:
Title:
Name:
Title:
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
tid
GITA WIRJAWAN
LAMPlRAN XL
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surat Kuasa
SURATKUASA
Nemer .
Yang bertanda tangan di bawah ini :
Dengan rneru.juk pada surat kuasa Nomor tanggal , saya selaku
penerima kuasa, bertindak dalam kapasitasnya sebagai dari dan karenanya
untuk dan atas nama ,perseorangan/perusahaan yang didirikan berdasarkan dan
tunduk: pada hukum negara , berkedudukan di , dan beralamat di
.
---,
(selanjutnya disebut sebagai "Pemberi Kuasa");
dengan ini memberikan kuasa dan kewenangan penuh tanpa hak substitusi kepada:
__~ __, Warga Negara , pemegang Kartu Tanda Penduduk.
(Icr'F)/Paspor No. , bertempat tinggal di _
(selanjutnya disebut sebagai "Penerima Kuasa")
------------ KHUSUS ------------
Bertindak untuk dan atas nama Pemberi Kuasa untuk melakukan pengurusan;
Untuk tujuan tersebut di atas Penerima Kuasa diberi wewenang untuk menghadap Pejabat
BKPM di unit Deputi Bidang Pelayanan Penanaman Modal untuk memberikan semua
keterangan yang diperlukan, menandatangani pennohonan, tennasuk mengambil surat
persetujuan dan perizinan penanaman modal yang diterbitkan oleh BKPM
Pemberi Kuasa dan Penerima Kuasa mengerti bahwa dalam menjalankan fungsinya sebagai
penyeJenggara urusan penanaman modal, BKPM tidak mengenakan atau membebankan
biaya dalam bentuk atau dalam tahapan apapun kepada penanam modal atau perusahaan
atau kuasanya. OJeh karenanya BKPM tidak akan bertanggung jawab dan tidak dapat
dituntut pertanggungjawabannya atas segala biaya daJam bentuk apapun yang mungkin
timbul sebagai akibat dari pemberian kuasa dan kewenangan oleh Pemberi Kuasa kepada
Penerima Kuasa berdasarkan surat kuasa ini.
SegaJa kuasa dan kewenangan yang diberikan oJeh Pemberi Kuasa kepada Penerima Kuasa
daJam Surat Kuasa ini berJaku sampai dengan dicabutnya Surat Kuasa ini oJeh Pemberi
Kuasa dan/atau apabila Penerima Kuasa Langsung dari investor/pemohon dicabut kuasanya.
Surat Kuasa ini ditandatangani oleh kedua belah pihak pada hari ini, :, (tgl/bln/thnl.
Pemberi Kuasa
Meterai
RD. 6.000
Nama:
Jabatan:
Penerima Kuasa
Nama:
jabatan:
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPlRAN XLI
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Power of Attorney Form
POWEROFATI'ORNEY
Number .
The undersigned below:
Referripg to Power of Attorney Number dated , I as the Authorized,
in thismatter acting in his capacity as and as such for and on behalf of ,
an individual/a company duly established and existing under the laws of , be
domiciled in having its registered office at ,
(hereinafter referred as the
hereby gives full power and authority without the Jisht of substitution to:
_____--:-_:, Citizen of ,holder of Identity Card (KTP)/ Passport No.
______, having his address at :
(hereinafter referred to as the "Authorized")
------SPECmCAIJ.Y
To act for and on behalf of the Authorizer to conduct the application of
for the above purpose, the Authorized is given the authority to appear before BKPMofficial
in the Deputy of Investment Services and provide all required information, including signing
the application and taking the approval letter of capital investment published by BKPM.
The authorizer and the authorized understand that in conducting its function as
administrator of investment services, BKPM does not impose nor charge any fees in whatever
form or stage to investor or company or its Authorizer. Therefore, BKPM shall not be
responsible nor be held liable for any fees in whatever fonn which may occur as a result of
the powers and authority given by the Authorizer to the Authorized under this Power of
Attorney.
All powers and authority given by the Authorizer to the Authorized in this Power of Attorney
shall remain valid until this Power of Attorney is revoked by the Authorizer and/or when the
power of Immediate Authorized, which given by the Investor/Applicant, have been revoked.
This Power of Attorney signed by both parties on this day, __, (dd/nun/yyyy>.
TheAuthorizer
f StampDuty
Name:
Title:
The Authorized
Name:
Title:
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
"
,
LAMPIRAN XLII
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER2009
Bentuk Surat Persetujuan Ha.k Substitusi
SURA!PERSEfUJUAN flAK SUBSTITUSI
Merujuk pada surat kuasa Nomor tanggal ,
dengan ini saya selaku pemberi kuasa, menyatakan mengetahui dan menyetujui atas
pemberian hak kuasa tanpa substitusi
dari kepada , warga
negara pemegang Kartu Tanda Penduduk (KTP) /Paspor
No. bertempat tinggal
di untuk dapat melakukan pengurusan dan/atau
melakukan penandatanganan sebagaimana yang telah ditentukan pada surat k.uasa
tersebut eli atas.
Surat Persetujuan Hak Substitusi ini, ditandatangani oIeh saya selaku Pemberi
Kuasa pada han ini, , (tgllbln/thn).
Pemberi Kuasa
Materai
Rp.6.000
Nama:
Jabatan:
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
r
LAMPIRAN XLIII
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Letter Of Acknowledgement Fonn
LIDTEROFACKNOWLEDGEMENr
Referring to Power of Attorney Number dated ,
hereby I as the Authorizer, declared that I knew and acknowledged on concession of the
right without substitution from to , Citizen
of ,holder of identity card (IcrP)/Passport No. ,having
his address at to conduct services and/or to hold a brief
for as determined on the Power of Attorney mentioned above.
This Letter of Acknowledgement, signed by me as the Authorizer on this
day, , (dd/mm/yyyy).
TheAuthorizer
Stamp Duty
Name:
Title:
BADANKOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
tid
GITA WlRJAWAN
- . 1
LAMPIRAN XLIV
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER Z009
Contoh Penulisan Penomoran Perizinan Dan Nonperizinan
NOMOR
JENIS PElUZINAN DAN
JENIS
tmrr PTSP PENERBIT TAHUN PENOMORAN
SURAT
NONPERIZINAN MODAL
123 BKPM (kode 1) Pendaftaran PMA 2009 12311IPPM/PMA/Z009
2 JawaBarat Pendaftaran PMDN Z009
23 Surnatera Utara Izin Prinsip PMDN Z009 23112/IP/I/PMDN/2009
35 Kab. Bekasi Izin Prinsip Perluasan PMDN 2009 35/3216/1P/n/PMDN/2009
56 Sumatera Barat Izin Prinsip Perubahan PMDN 2010 56/13/1P/m/PMDN/Z010
57 Kab. Kendal Izin Usaha PMDN 2011 57/33Z4/IU/I/PMDN/PERDAGANGAN/Z011
8 Kalimantan Barat Izin Usaha Perluasan PMDN Z009
89 Kota Denpasar Izin Usaha Perubahan PMDN Z009 89/5171!IU!In!PMDN!KESEHATAN/Z009
56 BKPM(kode 1) Fasilitas Irnpor Mesin PMA Z009 56/1!PABEAN!PMA!ZOO9
38 BKPM(kode 1)
Fasilitas Irnpor Barang
PMA Z009 38!1/PABEAN/PMA/ZOO9
dan Bahan
BAnAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
LAMPIRAN XLV
PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN 2009
TANGGAL : 23 DESEMBER2009
BentukSurat Pemyataan Siap rnenyelenggarakan pelayanan Perizinan dan Nonperizinan eli
bidang penanaman modal
KOPSURAT GUBERNUR atau BUPATI/WALIKOTA
Nomor
Silat : Segera
Lampiran: -
Hal Pernyataan siap menyelenggarakan
pelayanan Pcrizinan dan Nonperizinan
eli bidang penanarnan modal
yth.
KepaIa Badan Koordinasi Penanaman Modal
Jalail]end. Gatot Subroto No•.44
Jakarta 12190
, ,20 .
Sesuai dengan ketentuan Pasal 67 Peraturan Kepala Badan Koordinasi Penanaman
Modal Nomor ..... Tahun 2009 tentang Pedoman Tatacara Permohonan Penanaman Modal,
dengan ini diberitahukan bahwa kami sudah siap menyelenggarakan pelayanan Perizinan
dan Nonperizinan elf bidang penanaman modal yang menjadi kewenangan Pemerintah
Provinsi/ Kabupaten/Kota"),
Demikian dan atas perhatiannya kami sampaikan terlma kasih.
Gubernur/Bupati/Walikota *) .
Tembusan:
1. Menteri Dalam Negeri;
2. Gubemur ; (apabila surat dari Bupati/Walikota)
0) coret yanglidak perlu
BADAN KOORDINASI PENANAMANMODAL
KEPALA,
ttd
GITA WIRJAWAN
..

· ·3-

17. Peraturan Presiden Nemer 76 Tahun 2007 tentang Kriteria dan Persyaratan Penyusunan Bidang Usaha yang Tertutup dan Bidang tJsaha .yang Terbuka dengan Persyaratan di Bidang Penanaman Modal;

18. Peraturan Presiden Nemer 77 Tahun 2007 ten tang Daftar Bidang Usaha yang Tertutup dan Bidang Usaha yang Terbuka dengan Persyaratan di Bidang Penanarnan Modal, sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Presiden Nemer 111 Tahun 2007;
19. Peraturan Presiden Nomor 90 Tahun 2007 tentang Badan Koordinasi Penanaman Modal;

20. Peraturan Presiden Nemer 27 Tahun 2009 tentang Pelayanan Terpadu satu Pintu di Bidang Penanaman Modal;
21. Peraturan Menteri Keuangan Nemer 176/PMK.Oll/2009 tentang Pembebasan Bea Masuk alas Impor Mesin serta Barang dan Bahan untuk Pembangunan atau. Pengembangan Industri DaIam Rangka Penanaman Modal; 22. Peraturan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Nomor 11 Tabun 2009 tentang Tata Cam Pelaksanaan, Pembinaan dan Pelaporan PelayanJin Terpadu SatuPintu eli Bidang Penanaman modal;

MEMUl'USKAN :
, Menetapkan

: -PERA1URAN KEPALA BADAN KOOlIDINASI PENANAMAN MODAL
TENTANG PEDOMAN DAN TATA CARA PERMOHONAN PENANAMAN

MODAL. BABI KETENfUAN UMUM
Pasal1

Da1am Peraturan ini yang dirnaksud ~ : 1. Penanaman modal adalah segala bentuk 1regiatan menanam modal, baik oleh penanam modal dalam negeri maupun penanarn modal
asing, untuk melakukan usaha di wilayah negara Republik Indonesia. 2. Penanaman modal asing adalah kegiatan menanam modal untuk melakukan usaha di wilayah negara Republik Indonesia yang diIaknbn oleh penanam modal asing, baik yang menggunakan modal asing sepenuhnya maupun yang berpa~ dengan penanam modal dalam negeri, Pe:nanaman modal dalam negeri adalah 1regiatan menanam modal untuk meJakubn usaha di wilayah negara Republik Indonesia yang di.Iakukan oleh penanam modal dalam negeri dengan menggunakan modal dalam negeri, Penanam modal adalah perseorangan atau badan usaha yang meJakukan penanaman modal yang dapat berupa penanam modal dalam negeri dan penanam modal asing. .

3.

4.

5. Pclayanan...

-4-

5.

Pe1ayanan Terpadu Satu Pintu, yang selanjutnya disingkat PTSP,adalah kegiatan penyelenggaraan suatu Perizinan dan Nonperizinan yang mendapat pendelegasian atau pelimpahan wewenang dari lembaga atau instansi yang memiliki kewenangan perizinan dan nonperizinan yang proses pengelolaannya dimulai dan tahap permohonan sampai dengan tahap terbitnya dokumen yang dilakukan dalam satu tempat,

6.

Perizinan adalah segala bentuk persetujuan untuk rnelakukan Penanaman modal yang dikeluarkan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah yang memiliki kewenangan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, . Nonperizinan adalah segala bentuk kemudahan pelayanan, fasilitas fiskal, dan infonnasi mengenai penanaman modal, sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, Perusahaan penanaman modal adalah badan usaha yang melakukan penanaman modal bait yang berbadan hulcum maupun tidak berbadan hukum . Perluasan penanaman modal adalah penambahan kapasitas produksi melebihi kapasitas prod~yang telah diizinkan. Permohonan Pendaftaran Penanaman Modal adalah pennohonan yang disampaikan oleh penanam modal untuk mendapatkan persetujuan awal Pemerlntah atas rencana penanaman modalnya.

"

6.

7.

8.
9.'

10. Pendaftamn Penanaman Modal, yang se1aI\jutnya disebut Pendaftaran, . adaJah bentuk· persetujuan awal Pemerintah seba~ dasar memulai rencaila penanaman modal. 11. Permohonan Pendaftaran Perluasan Penanaman Modal a.daIah pennohonan yang disampaikan oleh penanam modal untuk mendapatkan pe1'Setujuan awal dari Pemerintah atas rencana perluasan penanaman modal. 12. Pendaftaran perluasan Penanaman Modal adalah bentuk persetujuan awal Pemerintah sebagai dasar memulai rencana perluasan penanaman modal. 13. -Pennohonan Izin Prinsip Penanaman Modal ada1ah permohonan yang disampaikan oleh perusahaan untuk mendapatkan izin dati Pemerintah dalam memulai kegiatan penanaman modal. '14. Izin Prinsip Penanaman~, yang seJanjutnya disebut Izin Prinsip, ada1ah izin untuk memulai kegiatan penanaman modal di bidang usaha yang dapat memperoleh fasllitas 1isb1 dan dalam pelaksanaan penanaman modalnya memerlukan fasilitas fiskaL

,

15. Pennohonan Izin

¥rlnsip Perluasan Penanaman Modal adalah permohonan yang disampaikan oleh perusahaan untuk mendapatkan izin dari Pemerintah daJam memulai rencai1a perluasan penanaman

modal. 16. Izin Prinsip Perluasan Penanaman MOdal , yang selanjutnya disebut Izin Prlnsip Perluasan, adalah izin untuk memulai rencana perluasan - penanaman modal di bida!J8 usaha yang dapat memperoleh fasilitas fiskal dan dalam pelabanaan penanaman modalnya memerlukan fasilitas fiskaL . 17. Permohonan Izin Prinsip Pembahan Penanaman Modal adalah pennohonan yang ctisampaikan oleh ~ untuk mendapatkan izin Pemerintah daIam melakukan perubahan atas ketentuan yang -telah ditetapkan dalam Izin Prinsip/ Izin Prinsip Perluasan.
18. lzin...

24. Permohonan Izin Kantor Perwakilan Perusahaan Asing (KPPA) adalah permohonan yang disampaikan oleh perusahaan asing untuk mendapatkan izin Pemerintah guna mendirikan kantor perwakilan perusahaan di Indonesia .. sebagai pelaksanaan atas Izin Prinsip Perluasan/Persetujuan Perluasan. yang selanjutnya disebut Izin Prinsip Perubahan adalah izin untuk melakukan perubahan atas ketentuan . 22. Izin Usaba Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merger) ~ izin yang wajib dimiliki oleh perusahaan yai1g meneruskan kegiatan usaha (surviving Q?l1lpan. perusahaan 27. kecuali ditentukan lain oleh peraturan perundang-undangan sektoraL 25. Izin Prinsip Perubahan Penanaman Modal. 28.kan perubahan ataB· ketentuan yang telah ditetapkan dalam . Pennohorlan Izin Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merger) adalah pennohonan yang diajukan oleh perusahaan yang meneruskan kegiatan usaha (surviving ccmpsn.-5- 18.n setelah terjadinya merger. kecuali ditentukan lain oleh peraturan perundang-undangan sektoral.n untuk melaksanakan kegi. Permohonan Izin Usaha adalah permohonan yang disampaikan oleh perusahaan pada saat perusahaan telah siap melaksanakan kegiatan produksiloperasi komersial baik produksi barang maupun jasa sebagai ~ atas Pen4aftaran/Izin ·Prinsip / Persetujuan penanaman modal yang ~ perusahaan.r. . 20. Perluasan adaJah adalah permohonan yang disampaikan oleh perusahaan pada saat perusahaan telah siap melabanakan kegiatan produksi/operasi komersial alas penambahan kapasitas prod1Jbi melebihi kapasitas produksi yang telah diizinkan. rer. sebagai peJaksanaan atas Izin Prinsip PerluasanlPersetujuan Perluasan yang dimiJiki perusahaan.undangan sektoral 23. Izin Usaha Perluasan adalah izin yang wajib dimiliki oleh perusahaan untuk melabanakan kegiatan produksi/operasi komersial atas penambahan kapasitas produksi melebihi kapasitas produksi yang telah diizinbn...yang telah ditetapkan dalam Izin Prinsipl lzin Prinsip Perluasan sebelumnya. . Izin Usaha adalah iziIi yang wajib dit~li1jki perusahaan untuk ·melaksanabn kegiatan produbi/operasi komersial baik produksi barang maupun jasa sebagai pelaksanaan alas Pendaftaran/Izin Prinsip/Persetujuan penanaman modalnya. Izin. Izin Usahal Izin Usaha Perluasan. Izin Kantor Perwakilan Perusahaan Asing (KPPA) adalah izin mendirilam kantor perwakilan perusahaan asing yang berkedudukan eli Indonesia. 19. ·26. Permohonan Izin Usaha. kecuaIi ditentukan lain oleh peraturan perundang-undangan sektoral. kecuali ditentukan lain o1eh peraturan perundang.atan produksi/operasi komersial setelah teIjadinya merger.. 21.nohonan Izin Usaha Perubahan adalah permohonan yang disampaikan pemsahaan untuk mendapatkan izin Pemerintah dalam me1aku. untuk melaksanabm kegiatan produksi/operasi komersial merger.

Kekomendasi Visa Untuk Beketja (TA. Perangkat. 34. 40. 30. Permohonan Rencana Pengguna. Izin MempekeIjakan Tenaga Kerja Asing (IMTA) adalah izin bagi perusahaan untuk mempekeIjakan tenaga kerja warga negara asing dalam jumlah. 36. 35. serta keperluan pengendalian pelaksanaan Jainnya. Permohonan fasilitas penanaman modal adalah permohonan yang disampaikan oleh perusahaan yang memerlukan fasilitas dalam pelaksanaan penanaman modalnya.-6- 29.jabatan dan periode tertentu. 32.an Tenaga KeIja Asing (RYI'KA). Permohonan fasilitas pajak penghasilan adalah permohonan yang disampaikan oleh perusahaan untuk dapat memanfaatkan fasilitas yang diberikan oleh Pemerintah. . 33. Permohonan Angka Pengenal Importir Produsen (API-P) adalah permohonan yang disampaikan oleh perusahaan sebe1um meIakukan peJ18imporan mesin/peralatan dan barang dan bahan. yang selanjutnya disingkat LHP adaIah laporan hasil pemeriksaan lapangan terhadap peIaksanaan kegiatan penanaman modal dalam rangka pemberian fasilitas penanaman modal. . 37.Ot) adalah rekomendasi yang diperIukan guna memperoleh visa untuk maksud kerja bagi tenaga kaja warga negara &Sins. . 41. 39. Izin Usaha Perubahan adalah izin yang wajib dimiliki oleh perusahaan untuk melakukan perubahan ketentuan yang telah ditetapkan dalam Izin Usaha/ Izin Usaha Perluasan sebelumnya sebagai akibat dari perubahan yang terjadi dalam pelaksanaan kegiatan penanaman modal. Kekomendasi Visa Untuk BekeIja (TA.OI) dan Izin Mempekerjakan Tenaga Kerja Asing (IMfA) adalah pennohonan yang disampaikan oleh perusahaan untuk penggunaan tenaga kerja asing dalam pelaksanaan penanaman modalnya. 38. Iaporan Hasll Pemerlksaan Proyelc. Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing <RFrKA> adalah pengesahan rencana jumlah. Laporan Kegiatan Penanaman modal. jabatan dan lama penggunaan tenaga kerja asing yang diperlukan sebag3i dasar untuk persetujuan pemasukan tenaga kerja asing dan penerbitan Izin MempekeIjakan Tenaga Kerja Asing (lMTA). 43. Persetujuan pernberian fasilitas penanaman modal adalah persetujuan Kepala BKPM atas nama Menteri Keuangan tentang pemberian fasilitas bea masuk atas impor mesin. pengenaan dan pembatalan sanksi. barang dan bahan. yang selanjutnya disingkat dengan ~ adalah laporan berkala mengenai perkembangan kegiatan perusahaan dan kendala yang dihadapi penanam modal. Angka Pengenal Importir Produsen (API-P) adaJah angka pengenal yang dipezgunabn sebagai izin untuk memasukkan (impor) I mesin/peraJatan dan ~ dan bahan untuk dipergunakan sendiri dalam proses produksi perusahaan penanaman modal yang bersangkutan. Penerbitan usulanJiekomendasi alas pemberian fasilltas pajak penghasilan adalah usulan/rekomendasi Kepala BKPM atas pemberian fasilitas pajak penghasilan yang ditujukan kepada Menteri Keuangan melalui Direktorat]enderal Pajak. 31.

. Gubemur kepada kepa1a PDPPM. PeHmpahan wewenang adaIah penyerahan tugas. informasi. 50. dengan bentuk sesuai dengan kebutuhan masing-rnasing pemerintah provinsi.an pemerintahan daerah provinsi. 46. Pemerintah. 47. wewenang.. dan " pertanggungjawaban Perizinan dan Nonperizinan. termasuk penandatanganannya alas nama penerima wewenang. . tennasuk . dan pertangglmgjawaban yang jelas.Tahun 1945. yang ditetapkan dengan uraian yang jelas. yang selanjutnya disingkat PDFPM. gubemur atau bupsti/waJikota dengan uraian tugas. yang menyelenggarakan fungsi utama koordinasi di bidang penanaman modal di pemerintah kabupaten/kota. Pemerlntah pusat. dari KepaJa BKPM kepada pemerintah kabupatenlkota untuk melaksanakan urusan pemerintahan di bidang penanaman modal yang menjadi kewenangan Pemerintah berdasarkan hat substitusi sebagaimana diatur dalam Pasal 30 ayat (8) Undang-Undang NomOr 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal. b.penandatanganannya atas nama penerima wewenan. dengan bentuk sesuai dengan kebutuhan masingmasing pemerintah kabupaten/kota. hak. kewajiban. oleh a. menterl teknis/kepaIa LPND kepada KepaJa BKPM sebagaimana diatur dalam Pasa1 26 ayat (2) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal. adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam UndangUncfangDasar Negara Republik Indonesia . penyelenggara. hak.. pemerintah provinsi. termasuk penandatanganannya atas nama pemberi wewenang.g. fasilita3i. Bupati/W~ta kepada kepaIa PDKPM. atau b. yang ditetapkan dengan uraian yangjelas. yang menyelenggarakan fungsi utama koordinasi di bidang Penanaman modal di pemerintah provinsi.-7- 42. Penghubung adaIah pejabat pada kementerian/LPND. Pendelegasian wewe~ adalah penyerahan tugas. atau· pemerintah kabupaten/kota yang ditunjuk untuk membantu penye1esaian perizinan dan nonperizinan. kewajiban. 43. yang sewuutnya disebut Pemerintah. Menteri TeknWKepaJa LPND kepada Kepala BKPM sebagaimana diatur dalam Pasal 26 ayat (2) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal. 45. hak. hale. . yang selanjutnya disingkat PDKPM. " dan pe~awaban perizinan dan nonperizinan. adalah unsur pembantu kepala daerah dalam rangka. c. adalah unsur pembantu kepala daerah dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah kabupaten/kota.. Perangkat Daerah Kabupaten/Kota bidang Penanaman modal. dan pertanggungjawaban. 44. Perangkat Daerah Provinsi bidang penanaman modal. 43. dan kemudahan di . kewajiban. oleh a. kewajiban. yang ditetapkan dengan uraian yang'jelas. Penugasan adaJah penyerahan tugas. Kepala BKPM kepada gubemur sebagaimana diatur dalam Pasal 30 ayat (8) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal. wewenang. .bidang penanaman modal yang meJ\jadi kewenangan menterl teknis/kepaJa LPND. memberi .

M odal adalah sebagai panduan bagi para penye1enggara Pelayanan Terpadu Satu Pintu eli bida. (2) . BABII MAKSUD DAN TUJUAN Pasal2 (1) Maksud Pedoman Tata Cara Penanaman . adalah Sistem Elektronik pelayanan Perizinan dan Nonperizinan yang terintegrasi antara BKPM dengan Kementerian/Lembaga Pemerintah Non Departemen yang memiliki kewenangan perizinan dan nonperizinan.. penyelenggaraan penanaman modal yang ruang Iingkupnya lintas p1\?Vinsi. . 51. memberikan gambaran umum dan kepastian waktu penyelesaian pennohonan perizinait dan nonperizinan penanaman modal. c. dan transparan. Pemerintah daerah adalah gubernur. yang selanjutnya disingkat SPIPISE. b. urusan . 49.ng Penanaman Modal. Urusan pemerintahan di bidang penanaman modal yang menjadi kewenangan Pemerintah yang diselenggarakan di PI'SP BKPM sebagaimana dimabudpada ayat (1) terdiri atas a. dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah. waIikota.g Penanaman Modal oleh Pemerintah Pasal3 (1) Penyelenggaraan FrSP eli. terw:ujudnya kesamaan dan keseragaman atas prosedur dan proses pen~les$n permohonan penanaman modal. adalah Lembaga Pemerintah Non Departemen yang bertanggung jawab di bidang penanaman modal. bupati. bidang penanaman modal oleh Pemerintah dililksanabn oleh BKPM alas dasar peUmpahan/pendelegasian wewenang dari menteri teknis/kepala LPND yang memiliki kewenangan alas urusan Pemerintah eli bidang penanaman modal yang menjadi kewenangan Pemerintah. BABW KEWENANGAN PENYELENGGARAAN PELAYANAN PENANAMAN MODAL ~Pertama Penye1enggaraan PI'SP eli Bidan. tepat. PDFPM dan PDKPM. Sistem Pelayanan Informasi dan Perizinan Investasi secara Elektronik. yang selanjutnya disebut BKPM. para penanam modal.. yang dipimpin oleh seorang kepala yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Presiden. cepat. 50. (2) Tujuan Pedoman Tata Cara PenanSmaD Modal a. serta masyarakat dalam memahami prosedur pengajuan dan proses penyelesaian· pennohonan perizinan dan nonperizinan penanaman modal.. Badan Koordinasi Penanaman Modal. b. tercapainya pelayanan yang mudah.8-.

-9- b. penanam modal yang menggunakan modal asing yang berasaI dan pemerintah negara lain. LPND yang mernilild kewenangan perizinan. angka 3. huruf b angka 5.naman modal asing dan penanam modal yang menggunakan modal asing.Bidang-bidang usaha penanaman modal sebagaimana dimaksud pacta ayat (2) hum! b angka 1. yang berasal dari pemerintah negara lain. penanaman modal yang terkait pada fungsi pemersatu dan penghubung antar wilayah atau ruang Iingkupnya lintas p~i. 4. 3. Pasal4 (1) Jenis-jenis perizinan dan nonpenzman yang diperlukan untuk penyelenggaraan I'I'SP atas. . persyaratan teknis dan nonteknis. sebagaimana dimaksud pada llyat (2) huruf b angka 5 meliputi: a. dan angka. (2) Tata cam perizinan dan nonperizinan untuk setiap jenis perizinan dan nonperizinan sebagaimana dimaksud pacta ayat (1) meliputi: a.dan ncnperizinan. penanaman modal pada bidang industri yang merupakan prioritas tinggi pada skala nasional. penanaman modal asing yang dilakukan oleh pemerintah negara 6. . penanaman modal asing yang dilakukan oleh Warg8 negara asing atau badan usaha asing. ditetapkan oleh menterl teknislkepala. penanaman modal terkait dengan sumber daya alam yang tidak terbarulcan dengan tingkat risiko kerusakan Iingkungan yang tinggi. b. . angka 2. lain. urusan pemerintahan eli bidang penanamanmodal yang menjadi kewenangan Pemerintah. angka 4. yang didasarkan pada peIjanjian yang dibuat oleh Pemerintah dan pemerintah negara lain. tahapan . 2. Pemerintah dan pemerintah negara lain. (3) Pena.. : umsan Pemerintah di bidang penanaman modal. penanaman modal yang terkait pada pelaksanaan strategi pertahanan dan keamanannasional. penanaman modal asing dan penanam modal yang menggunakan modal asing. urusan pemerintahan eli bidang penanaman modal yang meliputi 1. (5) Kepa1a BKPM berkoordinasi dengan menteri/pimpinan instansi terkait meWnventarisasi peIjaI\iian yang dibuat oleh Pemerintah dan pemerintah negara lain di bidang penanaman modal sebagaimana dimabud pada ayat (2). b. yang didasarkan peIjaI\iian yang dibuat oleh 5.. (4) . dan bidang penanaman modal lain yang menjadi urusan Pemerintah menurut undang-undang. c.6 sesuai dengan yang ditetapkan oleh Menteri Teknis/Kepala LPND yang ·memilild kewenangan perizinan dan nonperizinan yang merupakan .

. dan mekanisme pengawasan dan sanksi. BagianKedua Penyelenggaraan PTSP eli Bidang Penanaman modal oIeh Pemerintah Provinsi Pasal5 (1) Penyelenggaraan PTSP eli bidang penanaman modal oleh pemerintah provinsi dilaksanakan oleh PDPPM.mhnya dapat elitugas bantuankan kepada bupatilwalikota. BAB ..n perdagangan bebas dan pe~buhanbebas . (2) Untuk PrSP di bida.. .sarkan MaS dehmsentrasi dengan kuatifikasi PI'SP. berdasarkan asas tugas pembantuan dengan kua1ifikasi PrSP. .modal sebagaimana oleh Pemerintah Kabupaten/1C9ta Pasa17 (1) Penyelenggaraan mp eli bidang penanaman modal oleh pemerintah kabupaten/kota dilaksanabn PDKPM•. Pasal6 dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2) dapat dilimpahkan sebagian atau seluruhnya kepada gubemur beida. (2) Untuk penyelenggaraan PTSP sebagaimana dimaksud pada ayat "(1). tahapan memperoleh perizinan dan nonperizinan. gubemur memberikan pendelegasian wewenang pemberian perizinan dan nonperizinan atas urusan pemerintahan eli bidang penanaman modal yang menjadi kewena.nsan pemerintahprovmsi kepada kepala PDPfM . . Bagian Ketiga Penyelenggaraan FfSP eli bidang Penanaman Modal ~ Pemerintah eli bidang penanaman .10- b. Bagian Keempat Penyelenggaraan PI'SI' eli Bidang Penanaman Modal di Kawasan Perdagangan Bebas dan PeJabuhan Bebas Pasal9 Penyelenggaraan PTSP eli bidang penanaman modal bagi perusahaan penanaman modal yang berlokasi eli kawasan perdagangan bebas dan pelabuhan bebas dilaksanakan berdasarkan peraturan perundangundangan eli bietanskawasa. c. bupati/walikota memberikan pendelegasian wewenang pemberian perizinan dan nonperizinan atas urusan pemerintahan eli bidang penanaman modal yang menjadi kewenangan pemerintah bbupatenlkota kepada kepala PDKPM penye1enggaraan Pasal8 Kewenangan Pemerintah eli bidang penanaman modal sebagian atau selu.ng penanaman modal sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

. f. (2) Penanam modal yang akan melakukan kegiatan penanaman modal hams memperhatikan peraturan perundang-undangan yang menyatakan bidang usaha atau jenis. . e. Izin Usaha Perluasan. . (2) Pena.. . Izin Prinsip Perluasan Penanaman Modal. JzinPrinsip penatiaman Modal. pelayanan nonperlzinan. kecuali ditentukan lain oleh Undang. do Izin Prinsip Perubahan Penanaman Modal. b.hukum atau usaha perseorangan. antara lain : a. (2) jenis P~ penanaman modal.peJayanan perlzinan. . Undang.Bagian Kedua RuangLingkup Pelayanan Penanaman modal Pasal13 (1) Jenis peJayanan penanaman modal adalah : a. c. sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. tidak berl>adan . kecuali bidang usaha atau jenis usaha yang dinyatakan tertutup dan terbuka dengan persyaratan yang penetapannya diatur dengan peraturan perundang-undangan.11 - BABIV PENYELENGGARAAN PELAYANAN PENANAMAN MODAL Bagian Kesatu BidangUsaha dan Bentuk Badan Usaha PasallO (1) Semua bidang usaha terbuka bagi kegiatan penanaman modal. Izin Usaha. Izin . b. Izin' Usaha Penggabungan Perusahaan Pe~ Modal (merger) dan Izin Usaha Perubahan..naman modal dalam negeri dapat dilakubn dalam bentuk badan usaha . usaha yang tertutup dan terbuka dengan persyaratan.yang berbentuk badan hukum. Pasal12 Penanam modal wajib melaksanakan ketentuan-ketentuan dan syaratsyarat yang berlaku untuk kegiatanpenanaman modal yang dikeluarkan oleh instansi teknis yang memililci kewenangan perizinan dan ~onperizinan. Pasalll (1) Penanaman modal· asing hams dalam lxmtuk perseroan terbatas berdasarkan hukum Indonesia dan berkedudukan di daIam wilayah Negara Republik Indonesia. Pendaftaran Penanaman Modal. . ..

huruf d. huruf e serta nonperizinan sebagaimana tersebut pada ayat (3) huruf a. Izin Gangguan (UUG/HO). huruf b. . d. f. Rencana Penggunaan TenagaKeIja Asing (RPI'KA). antara lain : a. Bagian Ketiga Mekanisme Pe1ayanan Penanaman modal Pasal15 (1) Penanam modal dapat mengajukan permohonan penzman dan nonperizinan penanaman medal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (2) dan ayat (3) secara manual atau melalui SPIPlSE. FrSPPDPPM. fasilitas bea rnasuk atas impor barang dan. huruf c. Angka Pengenal Importir Produsen (API-P). g. j. Pasa114 (1) Ruang ~p pedoman tatacara permohonan penzman dan nonperizi:itan penanaman modal yang diatur dalam Peraturan ini mencakup perizinan sebagaimana tersebut dalam Pasal 13 ayat (2) huruf a.. huruf j. (2) Pedoman Tata Cam Pennohonan Perizinan dan Nonperizinan penanaman modal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (2) humf f. huruf m dan ayat (3) huruf h mengikuti ketentuan yang dikeluarkan oleh instansi teknis/kepala LPNDterkaih gubernur dan bupatilwalikota. Izin Mendirikan Bangunan (1MB). i. usu1an untuk mendapatkan fasilitas Pajak Penghasilan (PPh) b. Surat lzin Pengambilan Air Bawah Tanah. Tanda Daftar Perusahaan (TDP). huruf b. (2) Atas s. on. huruf f.-12- f. k. Izin MemperkeIjakanTenagakeIja Asing (IMTA). c. h. insentif daerah. izin-izin lainnya dalam rangka pelaksanaan penanaman modal. h. 1. dan hum!g. huruf g. g. Persetujuan Pemanfaatan Ruang. . rn. huruf c. hak atas tanah. huruf e. e. i. huruf d. layanan infonnasi dan layanan pengaduan. kepada PI'SP BKPM. Rekomendasi Visa UntukBekerja (TA. huruf k. fasilitas bea masuk atas impor mesin. huruff. huruf 1. ateu FrSP PDKPM sesuai kewenangannya. (3) }enis-jenis pelayanan nonperizinan dan kemudahan lainnya. humf It. badan. lzin Lokasi.bahan.

dinyatakan hatal demi hukum. penanam modal mengirimkan permohonan melalui SPlPISE..sahaan berstatus badan hukum perseroan terbatas. huruf i. apabiIa diperlukan da1am pengurusan perizinan peIabanaan penanaman modaInya. surat-surat pernyataan dan surat kuasa asIi pada saat a. atau PrSP PDKPM sesuai kewenangannya. (4) Apabi1a sebelum jansb waktu 6 (enam) bulan sebagaimana dimaksud pads ayat (3) terdapat perubahan ketentuan yang terkait dengan bidang usaha.ftaran. dan Izin Usaha Pasal16 (1) Penanam modal asing yang akan meIakukan penanaman modal di Indonesia mengajukan pennohonan Pendaitaran lee PTSP BKPM. Paragraf 1 Penda. (3) Penanam modal dapat mengajukan permohonan secara paralel untuk berbagai perizinan dan nonperizinan yang tidak berkaitan.. Izin Prinsip.. dengan hanya menyampaikan satu berkas persyaratan permohonan melalui SPIPISE. sebelum atau sesudah berstatus badan hukum perseroan terbatas. (5) Pedoman pengajuan per. penanam modal mengambil perizinan dan nonperizinan yang telah eliterbitkan oIeh PI'SP. huruf h. maka Pendaftaran yang telah eliterbitkan dinyatakan batal demi hukum apabila bertentangan dengan ketentuan bam. wajib ditindak1anjuti dengan pembuatanaIcta pendirian perseroan terbatas. Penanam modal yang menyampaikan permohonan melalui SPIPISE sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib menyampaikan formulir permohonan. (6) Perusahaan penanarnan modal dalam negeri dapat mengajukan Pendaftaran eli PrSP BKPM.sahaan siap beroperasi/produksi komersial. Pasal . huruf g. huruf k. diajukan kepada masing-masing PTSPPDPPM atau PTSP PDKPM sesuai lokasi proyeknya. huruf I. (3) Pendaitaran yang tidak ditindak1anjuti sebagaimana dimaksud pada ayat (2) paling Iambat daIam jangka waktu 6 (enam) bulan sejak tanggal diterbitkannya Pendaftaran.mohonan perlzinan dan nonperizinan secara elektronik sebagiUmana ~ pada ayat (1) diatur lebih Ianjut dengan Peraturan Kepala BKPM. atau (4) b. .13- (2) Atas perizinan penanaman modal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) permohonan perizinan penanaman modal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat(2) huruf f. (2) Pendaftaran yang diajukan sebelum berstatus badan hukum perseroan terbatas. PrSP PDPPM. huruf j. (5) Pendaftaran yang diajubn setelah akta pendirian perseroan terbatas atau setelah peru. berlaku sampai dengan perusahaan memiliki Izin Prinsip atau peru. kesepakatan para pemegang saham yang telah dicatat (wesrmerking) oIeh notaris. dan huruf m.

c. A:ngka Pengenal Importir Produsen (API-P). b. c. . tidak (3) Permohonan Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Rencana Penggunaan Tenaga KeIja Asing (RPTKA).s fiskal. Rekomendasi Visa Untuk Bekerja ('fA 01). akta . (4) Pemsahaan penanaman modal dalam negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (2) da1am pengurusan perizinan pelaksanaan penanaman modalnya wajib memiliki a. (PPh) (2) Perusahaan penanaman modal as4Jg sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) dan (3) dapat memperoleh fasilitas nonfiskal. diwajibkan memiliki Izin Prinsip. fasilitas ben masuk atas impor barang dan bahan.. b. fasilitas ben masuk atas impor mesin. atau YfSP PDKPM sesuai dengan kewenangannya. dapat langsung rnengajukan permohonan lzin Prinsip. (2) Perusahaan penanaman modal dalam negeri yang bidang usahanya tidak memperoleh fasilitas fiskal dan/atau dalam pelaksanaan penanaman modalnya tidak memerlukan fasilitas fiskal.14- Pasal 17 (1) Perusahaan penanaman modal asing yang telah berstatus badan hukum perseroan terbatas yang bidang usahanya dapat memperoleh fasilitas fiskal dan' dalam pelaksanaan penanaman modalnya membutuhkan fasilitas fiskal. wajib memiliki Izin Prinsip. wajib memiliki Izin Prinsip Penanaman Modal.. (3) Fasilitas nonfiskal sebagaimana dimaksud pada ayat (2) antara lain a. Izin MempeleeIjakan Tenaga leeIj~ Asing (IMTA). YfSP PDPPM. (3) Perusahaan penanaman modal asing yang bidang usahanya tidak memperoleh fasilitas fiskal dan/ atau dalam pelaksanaan penanaman modalnya tidak membutuhkan fasilitas fiskal. usulan untuk mendapatkan fasilitas Pajak Penghasilan 'badan. diajukan lee YfSP BKPM. (2) Perusahaan penanaman modal asing sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang belum melakukan Pendaftaran. d. tidak: diwajibkan memiliki Izin Prinsip. Pasal 19 (1) Perusahaan penanaman modal dalam negeri yang bidang usahanya dapat memperoleh fasilitas fiskal dan dalam pe1aksanaan penanaman modalnya memerlukan fasilita. (4) Permohonan Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diajukan kepada FrSP B~M Pasal18 (1) Fasilitas fiskal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) antara lain a..

apabila diperlukan.r. pennohonan perluasan dapat diJYubn tanpa dipersyaratkan memiIiki Izin U~ terIebih dahulu alas kegiatan usaha sebelumnya. terlebih dahulu wajib memiliki Izin Usaha atas kegiatan usaha sebe1umnya. dan Nomor Pokok . di bidang usaha yang dapat memperoleh fasilitas fiskal. (2) Pengembansan usaha sebagaimana dimaksud pada ajat (1) .15- a. . yang (2) DaJam hal perusahaan penanaman modal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) me~ perluasan di lokasi yang berbeda dengan usaha sebelumnya. (3) Atas . dengan wajib memiliki Izin Prinsip alas tambahan bidang usaha/jenis produlcsinya.· Pasal22 (1) Perusahaan penanaman modal akan meJakukan perluasan usaha di bidang yang dapat memperoleh fasilitas fisbl dan berada di lokasi yang sama dengan usaha sebelumnya. perusahaan yang kegiatan usaha awalnya tidak memilild Izin Prinsip dapat melakukan perluasan ' usahanya dengan mengajukan pendaftaran Perluasan. di bidang usaha yang tidak memperoleh fasiIitas fiskal.insip dapat mela~1Jkan penambahan bidang usaha atau jenis produbi a. b. dapat mengajulcan PendaftaJ'an atas tambahan Pidang usaha/jenis produksinya." . Paragraf2 Pengembangan usaha Pasa121 (1) Perusahaan penanaman modal dapat melakukan pengembangan malta di bidang-bidang usaha sesuai ketentuan peratumn perundangundangan. (5) Perusahaan penanaman modal dalam negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dapat me1akukan Pendaftaran apabila diperlukan dalam pengurusan perizinan pelaksanaan penanaman modalnya. b. (5) Perusahaan ~ kegia~ usaha awalnya memiliki atau tidak merniliki Izin P. Pasa!20 Perusahaan penanaman modal yang dalam pelaksanaan penanaman modalnya telah siap melakuJcan kegiatan/berproduksi komersial.. akta dan pengesahan pendirian perusahaan atau Kartu Tanda Penduduk (IcrP) bagi perusahaan perorangan.Wajib Pajak (NPWP). (4).. dapat merupabn perluasan usaha atau penambahan bidang usaha (3) perusahaan yang kegiatan usaha awalnya memilild Izin Prinsip dapat melakukan perluasan usaha dengan kewajiban memiliki Izin Prinsip Perluasan. wajib mengajukan permohonan Izin Usaha lee PrSP BKPM.. apabiIa diperlulcan. atau PI'SP PDKPM sesuai kewenangannya. PI'SP PDPI'M.

keIja. mengajukan permohonan Izin Prinsip atau Izin Usaha alas penanaman modalnya sebagai akibat dari perubahan yang teIjadi lee FrSP BKPM. Pendaftaran apabila bidans usaha dan persentase kepemilikan sabam asing memenuhi ketentuan peraturan perundangundangan. (4) Dalam hal SUrat Pengantar dati PrSP PDFPM atau Pl'SP PDKPM belum diterbitkan daJamjangka waktu selambat-lambatnya 10 (sepuluh) han . akan me1aku1can perubahan penyertaan da1am modal perseroan karena . (2) Perusahaan penanaman modal dalam negerl yang telah memiliki Izin Prinsip atau Izin Usaha. yang bidang usabanya merupakan kewClUUJ881l pemerintah provinsi dan!atau pemerintah kabupatenlkota. dan mela. wajib rnelakukan pendaftaran penanaman modalnya sebagai akibat dari perubahan yang teljadi. (2) Perusahaan .masuknya modal asing yang mengakibatkan seluruh/sebagian modal perseroan menjadi modal asing. (3) Untuk perusahaan penanaman modal dalam negeri sebagaimana dima.. atau PTSP PDKPMsesuai kewenangannya. Pasal24 . atau PrSP PDKPM sesuai yans kewerumgannya.. . YI'SPPDPPM. perusahaan dapat melampirkan tanda terima pengajuan permohonan dimaksud.kukan perupahan penyertaan da1am modal perseroan karena masuknya modal asing 'yang mengakibatkan seluruhlsebagian rnocW perseroan menjadi modal asing. Paragraf S PengalihanKepemilikan Saham Asing Pasal23 (1) Perusahaan penanaman modal dalam negeri yang tidak memiliki Izin Prinsip dan belum memillki ~ Usaha atau belum memiliki Izin Prinsip. Surat PenoJakanPendaitaran. b.ng yang mengakibatkan seluruh modal perseroan mel\iadi modal dalam negeri. akan meJakukan perubahan penyertaan dalam modal perseroan karena keluarnya seluruh modal asi. sebelum Jne118ajukan permohonan Izin Prinsip atau Izin Usaha ke P1'SP BKPM dipersyaratbn melampirkan Surat Penganlar dan PrSP PDPPM atau PI'SP PDKPM tentarJg rencana masuknya modal asing sebagaimanatercantum daJamLampiran VIlA.16- (3) Atas rencana perluasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan (2) permohonan Izin Prinsip Perluasannya diajukan ke PTSPBKPM. (5) Mas permohonan pendaftaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) FI'SP BKPM menerbitkan a. wajib melakukan Pendaftaran penanaman modalnya sebagai akibat dati perubahan ~ans teIjadi ke Pl'SP BKPM. (1) Perusahaan penanaman modal asing memiliki Pendaftaran dan . wajib .. apabila bidang usaha dan persentase kepemilikan saham asing tidak memenuhi ketentuan perundangundangan s e ~tercantumdalam Lampiran VDB. ke PfSP BKPM.ksud pada ayat (2). FfSP PDPPM.

maka: a.ek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat dan UndangUndang perseroan terbata&. atas kegiatan yang telah memiliki Izin Usaha. Paragraf4 Penggabungan Pemsahaan Penanaman ~ (inerger) Pasal 25 . PTSP PDKPM dipersyaratkan melampirkan Surat Pengantar dati FTSP BKPM tentang rencana keluamya seluruh modal asing.. 2. b. sebelum melakukan Pendaftaran maupun pengajuan permohonan Izin Prinsip atau Izin Usaha lee FTSP PDPPM. . Pasal26 (1) Penggabungan perusahaan dapat dilakukan baik antar perusahaan penanaman modal asing atau antar perusahaan penanaman modal daIam negeri. (4) Dalam hal perusahaan yang melakukan penggabungan memi1iki lebih dan 1 (sam) kegiatan usaha dan salah satu kegiatan usahanya masih daIam tahap pembangunan. PrSPPDPPM.. perusahaan ••. Perusahaan penanaman modal asing yang memilild lzin Prinsip atau Izin Usaha. (2) Perusahaan penanaman modal yang akan melakukan penggabungan (mezxer) wajib memiliki Izin Usaha. (3) Dalam hal perusahaan yang melakukan penggabungan tidak inemiliki kegiatan usaha yang masih dalam tahap pembangunan. atau PTSP PDKPM sesuai kewenangannya. wajib mengajukan pennohonan Izin Prinsip atau Izin Usaha penanaman modalnya sebagai akibat dari perubahan yang teIjadi ke PfSP BKPM. maupun antara perusahaan penanaman modal asing dengan perusahaan penanaman modal dalam negeri. maO dalam meIabanabn kegiatannya cukup menggunakan Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan yang telah dimiliki oleh perwahaan yangmeneruskan kegiatan (surviving comp81l. atas }s:egiatan yang masih daIam lcegiatan dimaksud berada pada: tahap pembangunan. perusahaan yang meneruskan kegiatan (suiviving company). apabila 1.Perusahaan yang akan meIakukan penggabungan (merger) hams mematuhi ketentuan peraturan perundang-undangan yang terkait dengan larangan prakt.17 - (2) . (3) Untuk perusahaan penanaman modal asing sebagairnana dimaksud pada ayat (1) dan (2). dan akan melakukan perubahan penyertaan dalarn modal perseroan karena keluamya seluruh modal tlSing yang mengakibatkan seluruh modal perseroan menjadi modal dalam negeri. perusahaan yang meneruskan kegiatan (surviving companp wajib memiliki Izin Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merger) sebelum memulai kegiatan produksi/operasi komersial. perusahaan yang meneruskan kegiatan (surYiving companp hams mengajukan Izin Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merger). dengan bidang usaha yang merupakan kewenangan pemerintah provinsi dan/ atau pemerintah kabupatenlkota.".

I c. PfSPPDPPM 1. Paragraf. Pasal28 (1) Penanaman modal yang memerlukan ~ntif daerah dan! atau kemudahan penanaman modal di daerah. 2. (2) Ketentuan mengenai pemberian insentif danlilmu kemudahan daerah dilaksanakan berdasarkan peraturan perundarig-undangan di bidang pemberian insentif dan" pemberian kemudahan penanaman modal di daerah.. penanaman modal diajukan kepada FI'SPBKPM. Perubahan RPI'KA. (2) Pennohonan batu fasilitas nonfiskal sebagaimana dimabud dalam Pasal18 ayat (3) bag.. Perpartiangan IMI'A bagi tenaga keIja asing yang lokasi keIjanyalebih dati 1 (satu) provinsi. PI'SPBKPM 1.. Paragraf 5 Fasilitas Fiska1/Nonfiskal Dan Insentif Daerah Pasal27 (1) ~ohonanfasilitasfiskal sebagaimana dimaksud da1am Pasal18 ayat " (1) bag! penanaman modal diajukan kepada PfSP BKPM. untuk kegiatan yang masih dalam tahap pernbangunan namun tidak memerlukan fasilitas fiskal. 2. (3) Permohonan perubahan/perpa1'\janganfasilitas nonfiskal kepada: a. . perusahaan yang meneruskan kegiatan (surviving company) dapat melakukan Pendaftaran atau langsung mengajukan permohonan Izin Usaha/lzin Usaha Perluasan apabila telah siap produksi/operasi komersial. c. perusahaan yang menggabung (meIging company). Perpanjangan IMI'A bagi tenaga kerja asing yang lokasi kerjanya Iebih dati 1 (satu) kabupatenlkota. maka untuk melaksanakan kegiatannya perusahaan yang meneruskan kegiatan (surviving company) harus mengajukan perrnohonan Izin Prinsip/lzin Prinsip Perluasan. PI'SP PDKPM Perpanjangan IMI'A bagi tenaga keIja asing yang Iokasi kerjanya di 1 (satu) kabUpatenlkota. pennohonannya diajukan kepada nsp PDPPM atau PfSP PDKPM sesuai kewenangannya. 3. b. Perubahan!i?erPmjangan APIT. Perpanjangan RYrKA.-18- 2. .

- 19 -

Paragraf 6 Perizinan dan Nonperizinan Departemen/Instansi Terkait di Pusat

Pasal29
(1)

Perusahaan penanaman modal yang mernerlukan penzman dan nonperizinan yang masih menjadi kewenangan departemen/instansi teknis eli Pusat, permohonannya dapat diajukan melalui PI'SPBKPM.

(2) Penyelesaian permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) difasilitasi oleh penghubung departemen/instansi teknis yang ditempatkaneli PrSP BKPM.

Bagian Keempat Penerbitan Perizinan dan Nonperizinan

Pasa! 30
(.1). Penerbitan perizinan dan nonperizinan yang elipero1eh berdasarkan pendelegasian wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2) dan ayat (3) ditandatangani o1eh KepaIa BKPM atau pejabat yang

.

.

ditunjuk

atu nama menterilkepaJa LPND.

(2) Penerbitan perizinan dan nonperizinan yang diperoleh berdasarkan pelimpahan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2) dan ayat (3) ditandatangani oleh Kepala BKPM atau pejaba! yang ditunjuk

Pasa131

Penerbitan penzman dan nonperizinan yang diperoleh berdasarkan peJ¢e1egasian wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2), dan pelimpahan wewenang sebagaimana dimabud dalam Pasal 6 ditandatangani oleh kepala PDPPM atau pejabat yal'l$ ditunjuk atas nama

guJiemur.
Pasal32

peDerbitan penzman dan nonperizinan yang diperoleh berdasarkan pendelegasian wewenaitg sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (2), dan penugasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ditandatangani oleh kepala PDKPMatau pejabat yang ditunjuk atas ~ bupati/walikota.

BABV PELAYANAN PERIZINAN PENANAMAN MODAL
Bagian Kesatu pendaftaran Penanaman modal

. Pasal ...

Pasal33
(1) (2)

Permohonan Pendaftaran disampaikan lee ITSP BKPM, PfSP PDPPM, atau PfSP PDKPMsesuai kewenangannya. Permohonan Pendaftaran dapat diajukan oleh:

a.
b.

pemerintah negara lain dan/atau warga negara asing dan/atau
badan usaha asing;

,

pemerintah negara lain dan/atau warga negara asing dan/atau badan usaha asing bersama dengan warga negara Indonesia dan! atau badan hukum Indonesia;

perseorangan warga negara Indonesia dan/atau badan usaha Indonesia Iainnya. (3) Permohonan Pendaftaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dengan menggunakan formuJir Pendatlaran, sebagaimana tercantum chllam Lampiran I, dalam bentuk hardcopyhtau soffcopyberdasarkan invcslor module BKPM, dengan dilengbpi persyaratan bukti diri
pemohon:

c.

a.

surat dan instansi pemerintah negara yang bersangkutan atau
sural yang dikeluarkan oleh kedutaan besar/kantor perwakilan negara yang bersangkutan di Indonesia untuk pemohon adalah pemerintah negara: lain;

b.
c.

rekaman paspor yang masih berlaku. untuk pemohon adalah perseorangan asing;
rebman Anggaran Dasar (Article ofAssoci8tiom daIam Bahasa Inggris atau terjemahannya dalam Bahasa Indonesia dati penteIjemah tersumpah untuk pemohon .adalah untuk badan usaha asing;
rekaman IcrP yang masih berlaku. untuk pemohon adalah

d. e.

f.
g.

perseorangan Indonesia; rekaman Aba Pendirian perusahaan dan perubahannya beserta pengesahan dati Menteri Hukum dan HAM untuk pemohon adalah badan usaha Indonesia; . relWnan NPWP baik untuk pemohon adalah perseorangan Indonesia maupun badan usaha Indonesia;
pennohonan pendaftaran ditandatangani di atas meterai cukup oleh seluruh pemohon (bi1a perusahaan belurn berbadan hukum) alau oleh direksi perasahaan. (bi1a. perusahaan sudah berbadan

hukum);
SUrat Kuasa asli benneterai cukup untuk pengurusan perrnohonan yang tidak diIakukan secara langsung oleh pemohon/direksi perusahaan; i ketentuan tentang sural kuasa sebagaimana dimaksud pada butir h diatur da1am PasaI63 Peraturan ini. (4) pendaftaran diteIbitkan dalam 1 (satu) hari keIja sejak diterimanya
pennohonan yang lengkap dan benar,

h.

(5) BeniukPendaitaran tercantum dalam Lampiran n.

Bagian...

- 21 -

Bagian Kedua Izin Prinsip Penanaman Modal
Pasa!34

Permohonan Izin Prinsip bagi perusahaan penanaman modal asing yang bidang usahanya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2) dan ayat (3) disampaikan ke PTSP BKPM dengan menggunakan formulir Izin Prinsip, sebagaimana tercantum dalam Lampiran III d.alam bentuk hardcopyatau softcopy berdasarkan investor module BKPM. " (2) Permohonim Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilengkapi persyaratan sebagai berikut :
(1)

a.

bukti diri pemohon 1. pendaftaran pendaftaran;
2.

basi

badan usaha yang telah meIakukan

rebman Akta Pendirian perusahaan dan perubahannya;
rekaman Peng~ Anggaran Dasar Perusahaan dati Menteri Hukum dan HAM; .

3.
4.

b.

rekamanNomor PokokWajib Pajak (NPWP). keterangan rencana kegiatan, berupa 1. uraian "proses produbi Y8Jl8 mencantumkan jenis bahan baku dan dilengkapi dengan diagram a1ir (Row c1ulr!J; 2. uraian kegiatan usaha sekIor jasa.
rekomendasi

c.

dati

instansi

pemerintah

terkait,

bila

dipersyaratkan;
d.
e.

Permohonan Izin Prinsip disampaikan oleh direksi perusahaan ke PfSPBKPM;

permohonan yang tidak secara langsung disampaikan oleh direksi perusahaan Ire PfSP BKPM hams dilampiri surat kuasa asH; f. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir e diatur daIam Pasa1 63 Peraturan ini (3) Ata3 permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), diterbitkan ~ Prinsip dengan iembusan kepada a. Menteri Dalam Negeri; b. Menteri Keuangan; c. Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia u.p. Direktur }enderal .Administrasi Hukum Ummn;
d.

e.
f.

Menteri yang membina bidang usaha penanaman modal yang bersangkutan; Menteri Negara Lingkungan Hidup (bagi perusahaan yang diwajibbn AMDAL atau Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL)/Upaya Pemantauan Lingkungan (UPJ,) 1; Menteri Negara Koperasi dan Pengusaha KeciI dan Menengah (bagibidang usaha Y8P8 diwajib~ bermitra);

g. Gubemur•..

c. Gubernur Bank Indonesia. Koperasi. rekarnan. atau Usaha . sebagaimana tercantum dalam Lampiran ill dalam bentuk hanfcopyatau soflropyberdasarkan investormodule BKPM. . m. . atau Finna (Fa). Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (4) tercantum . j. bupati/walikota yang bersangkutan. yang didirikan .22- g. (3) Permohonan Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilengkapi persyaratan sebagai berikut: a. Direktur ]enderal Bea dan Cukai. Pasal 35 (1) Pennohonan Izin Prinsip untuk perusahaan penanaman modal dalam negeri diajUkan oleh a. kepala PDPPM. Duta Besar Republik Indonesia di negara asal penanam modal asing. CV. h. Badan Usaha MiIik Negara (BUMN). pendaftaran bagi badan usaha yang jelah melakukan pendaftaran. k. Direktur jenderal Pajak. oIeh warga negara Indonesia/perusahaan nasional yang seluruh sahamnya dimiliki oIeh wmsa negara Indonesia. PfSP PDPPM atau YrSP PDKPM Sesuai ew~ya dengan menggunakan 'fonnuIir Izin Pi'insip. 2. Fa atau rekaman Anggaran Dasar bagi Badan Usaha Koperasi. ke~PD~ (4) Izin Prinsip diterbittan selambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja sejak diterimanya permohonan dengan Iengkap dan benar. atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD). atau J f. _e. Yayasan Commandifllire Yennootschsp (CV). Kepala Badan Pertanahan Nasional (bagi penanaman modal yang akan memiliki laban). i. Direktur]enderal Teknis yang bersangkutan. Perseroan Terbatas (PO danlatau perusahaan nasional yang seluruh sahamnya dimilild oIeh warga negara Indonesia. (2) Pennohonan Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pacta ayat (1) disampaibn oleh pemohon lee PfSP BKPM. n. o. perseorangan ~ negara Indonesia. rekaman. .dalam Lampiran IV~ ' . (5) Bentuk IziIJ. bukti diri pemohon 1. . b.. gubernur yang bersangkutan. 3.AIda Pendirian perusahaan dan perubahannya untuk PI'. ..• . 1. . p.. d. Perseorangan.

.' O abn memi1iki lahan).3. e. e. c.~ ~ . k. Menteri IeWl!18flll.Kepa1a PDPPM. rekaman IcrP untuk perseorangan. ICeplIa PDKPM (khusus bagi Izin Piinsip Penanaman modal yang . d.. Menteri yang membina bidang usaha penanaman modal yang bersangkutan.1 . MeDteri Dalam Negeri. Menteri Negara Lingkungan Hidup {bagi perusahaan yang diwajibkan AMDAL atau . rekomendasi dari instansi pemerintah terkait apabila dipersyaratlcan. bupatilwalikota yang bersangkutan. (5) Izin•. . L gubernur yang bemmgkutan. 2.p. dikeJuarkan otehFfSPBKPM dan FfSP PDFPM). Kepa1a Badan Pertanalum Nasional (bagi penanaman modal VSlnC7 J . MeDteri Hukum dan Hat Asasi Manusia u. b. DirekturJenderal Bea dan Cukai. GubemurBankIndonesia. 1. d. rekaman NPWP. o.. . . diterbitkan IzinPrinsip dengan tembusan kepada a. j. Din:kturJenderalPajak. 4. permohonan yang tidak secara langsung disampaikan oleh pemohon lee PrSP sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) harus dilampiri surat kuasa asli. & 11. . m. I. f. ketentwm tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir d diaturdaIam p~ 63 Peraturan ini.. . Menteri Negara Koperasi dan Pengusaha Kecil dan Menengah (ba. dan/atau p. .Ckhusus bagi Izin Prinsip Penanaman modal yang dikeJuarkan oleh PI'SP BKPM dan FrSP PDKPM). Direttur JenderalTeknis yang bersangkutan.Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL)/Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) l. 5. keterangan reneana kegiatan. n. kepala BKPM (kh~ bagi Izin Prinsip Penanaman Modal yang dikeluarkan oleh PI'SP PDPPM dan FfSPPDKPM). _ft usaha yang diwa'ibkan.81: ~. uraian kegiatan usaha sektor jasa. (4) Alas permohonan sebagaimana dimabud pada ayat (1). b. Direktur }enderal Adminisfrasi HumnfUmum.rekaman pengesahan Anggaran Dasar Perusahaan dari Menteri Hukum dan HAM atau pengesahan Anggaran Dasar Badan Usaha Koperasi oleh instansi yang berwenang. c. bennitra)· • u-. berupa uraian proses produksi yang meneantumkan jenis bahan baku dan dilengkapi dengan diagram alir (flow chari)..

berupa 1. kronologis 'penyertaan dalam modal ' perseroan sejak peiu:tirianperusahaan sampai dengan pennohonan terakhir. rekaman Akta Pendirian dan perubahannya.. 2. atau PI'SPPDKPM hams dilampiri surat kuasa. l 3. tercanturn dalam Lampiran V. Bagian Ketiga Izin Prinsip Perluasan Penanaman modal Pasal36 (1) Pennohonan Izin Prinsip Perluasan. an8b 2 diatur dalam Pasa1 63. . yang memenuhi ketentuan pasa. Uraian proses produlcsi yang mencantumkan jenis bahan baku dan diIengkapi dengan diagram alir (flow char/). Permohonan Izin Prinsip Perluasan : 1. d. bila diperlukan. diajukan dengan menggunakan formulir Izin Prinsip Perluasan sebagairnana. b. (6) Bentuk Izin Prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (5) tercanturn dalam Lampiran N.rinsip dan! atau perubahannya. da1am hal teljadi pembahan penyertaan da1am modal perseroan yang mengakibatbn teIjadinya perubahan persentase saham antara asing dan Indonesia daIam modal perseroan atau terjadi pembahan nama dan negara asal pemegang saham. . rekaman Izin P. 2. ketentuan tentan. PI'SP PDFPM. dilengkapi dengan pengesahan dan Departemen H~ dan HAM. Laporan Kegiatan Penanaman modal (LKPM).. kesepalcatan pembahan komposisi saham antara asing dan indOnesia dalam perseroan yang dituangkan dalam bentuk rekaman Risalah Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS)/Keputusan Sirkular yang ditandatangani oleh seluruh pemegang saham dan telah dicatat (w8l1n11er~ oleh N~ atau rekaman Pemyataan Keputusa:n RapatlBerita Acara Rapat dalam bentuk Akta N~s. e.gsurat kuasa sebagaimana dimaksud pada (2) Atas. permohonan yang tidak secara Iangsung disampaikan oIeh direbi perusahaan ke PI'SP BKPM. Uraian kegiatan usaha settor jasa. . rekaman Iziil Usaha. g. disampaihn oleh direbi perusahaan lee PfSP BKPM. f. perusahaan harus menyampaikan : 1. c. 2. .l21 dan Bab VI Undang-Undang Nomer 40 Tabun 2007 ten~ Perseroan Terbatas. dengan dilengkapi persyaratan a.. .24- (5) Izin Prinsip diterbitkan selambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja sejak diterimanya permohonan dengan Iengkap dan benar.diIengkapi dengan bukti diri pemegang saham'bam. . dalam bentuk hardcopy atau soflcopy berdasarkan investormodule BKPM. PTSPPDPPM. atau PrSP PDKPM sesuai kewenangannya. keterangan rencana kegiatan.

' penyertaan modal dalam perseroan. -.gga1 diteIbitkannyaIzin Pr4tsiP Penanaman Modal.sebagaimana dimalcsud pada ayat (2) diajukan lee PTSP BKPM. (2) . (4) Bentuk Izin Prinsip Perluasan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) tercantum dalam Lampiran VI. . wajib memiliki Izin Prinsip Perubahan apabila perubahan teljadi peda saham pendiri/pengendali yang dimiliki sekurang-kurangnya 2 (dua) tahun dan diJakukan di pasar modal da1am negeri. jangka waktu penye1esaian proyek. PI'SP PDPPM. .5 (lima) .mengubah a.tahun sejak tan. b. Pasal38 c. (3) Izin Prinsip Perluasan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diterbitkan selambat-lambatnya 3 (tiga) han kerja sejak diterimanya permohonan dengan lengkap dan benar.. .-25- (2) Alas permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diterbitkan lzin Prinsip Perluasan dengan tembusan kepada pejabat Instansi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 ayat (3) bagi penanaman modal asing dan Pasal 35 ayat (4) bagi penanaman modal dalam negeri. (1) Perobahan penyertaan daIam modal perseroan yang wajib memiliki Izin Prinsip Perubahan meliputi perubahan persentase kepemilikan saham asing serta perubahan nama dan negara asal pemilik modal asing.. (2) Apabila. tidak diwajibkan memiliki Izin Prinsip Perubahan apabila perubahan terjadi 'alas saham yang berada da1am kelompok saham masyarakal Pasal39 (1) Jangka waktu penyelesaian proyek ditetapkan paling lama . b. ads perusahaan terbuka (Tbk) : F a. Bagian Keempat Izin Prinsip Perubahan Penanarnan modal Pasal87 (1) P ~ modal asing dan penanaman modal dalam negeri dapat . (8) Pennohonan Izin Prinsip Perubahan. - ketentuan bidang usaha tennasuk jenis dan kapasitas produksi. danlatau. (2) Atas perubahan sebagaimana dimaksud pads ayat (1) perusahaan harus memiliki Izin Prinsip Perubahan. atau FTSP PDKPM sesuai kewenangannya. yang tercantum daIam Izin Prinsip atau Izin Prinsip Perluasan.

Pasal40 (1) Perusahaan penanaman modal yang telah memiliki Izin Prinsip dan telah maupun yang belum merealisasikan fasilitas fiskal/nonfiskal atau telah memiliki Izin Usaha.. keterangan rencana " kegiatan. rekOmendasi dari instansi pemerintah terkait. sebagaimana tercantum dalam Lampiran VIllB. (2) ~kan laporan tentang perubahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1).-26- (2) Apabila diperlukan. dapat rnengubah lokasi proyek penanarnan modalnya. melaporkan perubahan lokasi proyek tersebut ke PI'SP BKPM. dilengbpi dengan pengesahan dari Departemen Hukum dan HAM. perusahaan hams melaporkan perubahan tersebut lee PI'SP yang menerbitkan Pendaftaranl Izin Prinsip dengan menggunakan fonnulir sebagaimanatercantum da1am Lampiran VDIA. rekaman Izin Prinsip Penanaman Modal YatI8 dimohonkan perubahannya.. dengan menggunalom formulir "Izin Prinsip Perubahan sebagaimana tercantum dalam Lampiran IX. . Pasa. d.l41 (1) Perubahan atas ketentuan yang tercantum dalam Pendaftaran atau Jzin Prinsip selain YatI8 dimaksud dalam Pasa! 37 ayat (1). b. perusahaan mengajukan pennohonan Izin Prinsip Perubahan ke PfSP di lokasi yang barn dengan melampirkan surat rekDmendasi pindah lokasi . c. (2) Atas perubahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal42 (1) Pennohonan Izin Prinsip Perubahan Penanaman modal sebagaimana dimabud dalam Pasal 31 ayat (1). berupa uraian proses produksi yaIJ8 mencantumkan jenis bahan baku dan dilengkapi dengan diagram alir (f1ow chart). (3) Perusah. 2. untuk perubahan bidang usaha (jenis/bpasitas produksi) dilet1gkapi dengan: 1.dati FfSP penerbit Izin Prinsip penanaman modalnya. daJam bentuk h8rdc0py atau . jangka waktu penyelesaian proyek sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat diberikan perpanjangan tambahan waktu penyelesaian proyek. PI'SP penerbit izin prinsip penanaman modal atau pendaftaran penanaman modal menerbitkan surat telah mencatat perubahan tersebut. kesepakatan. bila dipersyaratkan.a4m" yang bidang usahanya mempakan kewenangan Pemerintah dan ~ melakukan perubshan lokasi proyek penanaman modalnya.sof1copy berdasarkan investor module BKPM dan dilengbpi persyaratan: a. rekaman Akta Pendirian dan perubahannya. untuk perubahan Penyerlaan da1am modal perseroan (persentase kepemilibn saham asing) dilengkapi dengan: 1.

kronologis penyertaan dalam modal perseroan sejak pendirian perusahaan sampai dengan permohonan terakhir. 2.angb 2 diatur dalam ~ 63. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir. ' '(3) Jzin KPPA diterbitkan dalam bentuk Izin yang ditandatangani oleh Kepala BUM atau pejabat yang ditunjuk. Permohonan Izin Prinsip Perubahan Penanaman Modal 1. . disampaikan oleh direksi perusahaan ke PI'SP BKPM. dan dilengkapi dengan bukti diri pemegang saham bam. 3. dimaksud pada ayat (1) diajukan kepada FJ'SP BKPM dengan menggunabn fonnulir Model ICPPA sebagaimana Lampiran XI• . . PrSPPDITM. Penanaman Modal diterbitkan selambatlambatnya 5 (lima) hari ke1ja scjak diterimanya perrnohonan yang lengkap dan benar. f. (3) Izin Prinsip Perubahan. perrnohonan dilengkapi dengan persyaratan sesuai ketentuan perundangan 'di pasar modal. atau PrSP PDKPM barDs dilampiri surat kuasa. yang memenuhi ketentuan pasal 21 dan Bah VI UU Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas.para pemegang saham tentang perubahan persentase saham antara asing dan Indonesia dalam perseroan yang dituangkan dalam bentuk rekaman Risalah Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS)/Keputusan Sirkular yang ditandatangani oleh seluruh pemegang saham dan telah dieatat (waarmerldng) oleh Notaris atau rekaman Pernyataan Keputusan Rapat/Berita Acara Rapat dalam bentulc Akta Notaris. dengan tembusan kepada: a.. . untuk perul>alwl jangb waktu penyelesaian proyek diIensbpi dengan aJasan perubRha:n. e.Penanaman Modal sebagaimana dimaksud pada ayat (3) tercantum dalam lampiran X. kesepakatan .27- 1. permohonan yang tidak secara 1angsuns disampaikan oleh direbi perusahaan ke I'I'SP BKl'M. g. khusus untuk perusahaan terbuka (Tbk). . atau PI'SP PDKPM sesuai kewenangannya. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada . 3. FfSP PDPI'M. 2.(4) Bentuk Izin Prinsip Perubahan. Bagian Kelima Izin Kantor Perwakilan Perusahaan Asing Pasal43 (1) Kegiatan Kantor Perwakilan Perusahaan Asing (KPPA) di luar sektor keuangan wajib memperoleh izin dari Pl'SI' BKPM. ..Menteri. (2) Alas pennohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diterbitkan Izin Prinsip Perubahan Penanaman Modal dengan tembusan kepada pejabat Instansi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 ayat (3) bagi penanamanmodal asing dan Pasal35 ayat (4) bagi penanaman modal da1amnegeri. (2) ·Permohonan izin sebagaimSna.

(4) Surat Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diterbitkan selambatlambatnya 5 (lima) hari keIja sejak diterimanya permohonan yang lengkap dan benar. kecuali ditentukan lain oleh peraturan perundangundangan sektoral. e. ' Bagian Keenam Izin Usaha Pasa144 (1) Perusahaan penanaman modal yang telah menilliki Pendaftaran /Izin Prinsip/Surat Persetujuan PenanamanModal harus memperoleh Izin .sebagaimana dimaksud .28- a. sektoral.•• . b. meliputi perubahan lokaSi proyek. . Gubernur/Bupati/Walikota. Usaha untut daplt memulai pelaksanaan kegiatan opei-asiIproduksi komersial. d. Menteri Tenaga Kezja dan Transmigrasi. kecuali ditentukan lain oleh peraturan perundang-undangan .pada ayat . (5) Bentuk Izin KPPA . kecuali ditentukan lain oleh : peraturan perundang-undangan sektoral. penyertaan dalam modal perseroan. c. Menteri Perdagangan. Pasal. . (5) Perusahaan penanaman modal yang telah memiliki Izin Usaha dapat melakukan perubahan alas ketentuan yang tercantuni dalam Izin Usahanya. Kepala Perwakilan RI di Negara asal perusahaan asing. perpanjangan Jzin Usaha dengan mengajukan permohonan Izin Usaha Perubahan. jenis produksi/diversifikasi' produbi tanpa menambah -mesin/ peralatan daIam lingkup Klasifikasi Baku Lapangan Usaha yang sama.. fasilitas dan tic1ak memilild Pendaftaran Penanaman Modal diwajibkan mengaju1can permohonan Izin Usaha pada saar melakukan produksi komersial (4). (4) tercantum dalam Lampiran XII. harus memperoleh Izin Usaha Perluasan untut dapat memulai pelaksanaan kegiatan operasi/produbi komersial alas proyek perluasannya. (6) Izin Usaha berlaku sepanjang perusahaan masih melakukan kegiatan usaha. (2) Perusahaan penanaman modal yang telah memiliki Izin Prinsip PerluasanlSurat Persetujuan Perluasan Penanaman Modal. (3) Perusahaan penanaman modal dalam negeri yang tidak memerlukan . Perusahaan penanaman modal yang masing-masing telah memiliki Izin Usaha dan kemudian melakukan penggabungan perusahaan (m~er) langsung meIJgajukan perrnohonan Izin Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merger). Menteri Keuangan.

rekaman Izin Mendirikan Bangunan (1MB). atau nsp PDKPM sesuai kewenangannya. persyaratan lain sebagaimana diatur dalam peraturan instansi rebUs terbit danlatau peraturan daerah setempat.in.-29 - Pasa145 (1) Pennohonan Izin Usaha sebagaimana dimaksud dalam Pasal 44 ayat (1). e.ksud dalam b. rekaman NPWP. (3) Permohonan Izin Usaha sebagaimana dimaksud da1am Pasal 44 ayat (1). h. rebman PendaftaranlIzin Prinsip/Izin Prlnsip Perluasa. . Tempat Usaha (SmJ) bagi perusahaan yang berlokasi eli luar bwasan industri. PrSPPDPPM. bukti penguasaan/penggunaan gedung/bangunan : 1.rekaman sertifibt Hale Atas Tanah atau akta jual belitanah oleh PPAT. .gkungan (AMDAL) atau rekaman persemjuan/pengesahan dokumen Upaya PengeIoJaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL).dan bahan. atau rekaman akIa jual beli/petjanjian sewa menyewa gedung/ bangunan. f. rebman izin Gangguan (UUG/HO) atau . a. (2) Atas Surat Persetujuan atau Surat Persetujuan Perluasan Penanaman modal yang diterbitkan oleh BKPM sebelum berlakunya Peraturan ini. i. dalam bentuk hardcopy atau soJ1copy berdasarkan inVl:Sfor module BKPM.n/Surat Persemjuan Pcnanaman Moda1IIzin Usaha dan!atau Surat Persetujuan Perltwan Penanama. ~poran HasllPemeribaan proyek (LHP). pennohonan ditandatangani di atas meterai cukup oleh direksi perusahaan. j. . atau 2. Pasa1 44 ayat (1) dan ayat (2) yang kegiatan usaltanya memerlukan fasilitas bea masuk alas impor barang. maka Pennohonan Izin Usahanya. ayat (3). g.n ModaVIzin Usaha Perluasan yang dimi1i1i. ayat (2) dan ayat (3) diajukan dengan menggunakan formulir Izin Usaha sebagaimana tercantum dalam Lampiran xm untuk: yang berlokasi di luar kawasan industri dan Lampiran XIV untuk yang bedokasi di daJam kawasan ind:ustri. c. dengan dilengkapi persyarafan. d. rebman Laporan ICegiatan Penanaman modal (LKPM) periode terakhir. rekaman petjazQian sewa-menyewa tanah. ayat (4) dan ayat (5) diajukan kepada PTSP yang menerbitkan Pendaftaran/Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan/lzin Usaha. diajukan kepada PTSP BKPM. 2. tebman akta pendirian dan pengesahan serta akta perubahan dan pel18esahan dati Deparfemen Hukum dan HAM. bukti penguasaan/penggunaan tanah alas nama : 1.rekaman Surat Izin. ~ persemjuan/pengesahan Analisis Mengenai Dampak J. untuk permohonan Izin Usaha i'ltau Izin Usaha Perluasan sebagaimana dima. ayat (2). k.

bersanskutan.. pemsahaan hams melaporkan 'perubahan dengan menggunakan Surat Pemheritahuan. selain yang dimabud dalam pasal 44 ~yat (5). Berdasarkan laporan ·perusahaan tersebut. (6) Perubahan atas ketentuan yang tercantum dalam Izin Usaha. m. (5) Pennohonan Izin Usaha Perubahan sebagaimana dimaksud dalam Pasa1 44 ayat (5) diajubn dengan menggunakan Surat Pennohonan dengan dilengkapi data pendukung alas perubahan yang diajukan. ' Kesepakatan seluruh pemegang saham masing-masing perusahaan baik perusahaan yang menemskan kegiatan (sllll'iving comp812'» maupun perusahaan yang menggabung (mezging CX?01P8n. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir 1diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini. . c.30- I. (7) Atas permohonan sebegaimana dimaksud pada ayat (1). Rebman Aleta Pendirian Perusahaan dan perubahannya dengan pengesahan dari Departemen Hukum dan HAM untuk masingmasing perusahaan. Surat Kuasa berrneterai cutup untuk pengurusan pennohonan yang tidak·. SUrat Kuasa berrneterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan. Izin Prinsip/Surat Persetujuan Penanaman Modal dan perubahannya dari masing-masing perusahaan. ayat (3). d. dan ayat (5) diterbitkan Izin Usaha atau Izin Usaha Perluasan atau Jzin Usaha peDggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merger) atau Izin Usaha Perubahan dengan tembusan kepada pejabat Instansi: So Menteri yang membina 1. .» tentaIJg persetujuan penggabungan perusahaan daIam bentuk akta Pemyataan Keputusan Rapat Umum Pemegang Saham yang memenuhi ketentuan Bah VI UU .rldans usaha pe~ modal yang . f.. Kesepakatan seluruh pemegang saham perusahaan yaitu perusahaan yang menemskan kegiatan (surviving companft dan perusahaan yang menggabung (mczging comp812ft tentang rencana penggabungan perusahaan (M~ P!JuO ' daJam bentuk akta meI8Cr yang telah disetujui oleh Menteri Hulaun dan Hak: A8asi Manusia. . b. e. dalam bentuk hardcopyatau sottcopy berdasarkan investor module BKPM. .Nomor '40 Tahun '2007 tentang Perseroan Terbatas. g. Rebman Izin Usaha. dengan dilengkapi persyaratan: a. YfSP menerbitkan Surat telah mencatat perubahan. b.diJakubn secara Iangsung oleh direksi perusahaan. ketentuan tentang sural kuasa sebagaimana dimaksud pada butir 1 diatur dalam Pasa1 63 Peraturan ini . Kepala. (4) Permohonan Izin Usaha sebagairnana dimaksud dalam Pasal 44 ayat (4) diajukan dengan menggunakan formulir Izin Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merge!} sebagaimana tercantum dalam Lampiran XV.. Rebman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode tera1hir bap perusahaan yang menemskan kegiatan usaha (surviving companjJ. ayat (2).

(8) Izin Usaha atau Izin Usaha Perluasan atau Izin Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (merger) diterbitkan selambatlambatnya 7 (tujuh) hari kerja sejak diterimanya permohonan yang lengkap dan benar.. atau <PrSP-PDKPM diajukan kepada FI'SP-BKPM dengan menggunakan fonnulir pennohonan fasilitas atu impor mesin dan . d. (9) Izin Usaha Perubahan diterbitkan selambat-lambatnya 5 (lima) ha. Kepala BKPM (bagi izin usaha yang diterbitkan PfSP di PDPPM atau PfSP eli PDKPM). (l2) Bentuk Izin Usaha Perubahan sebagaimana dimaksud pada ayat (7) tercantum dalam Lampiran me. .Pajak. (1O)Bentuk Izin Usaha atau Izin Usaha Perluasan sebagaimana pads ayat (7) tercantum da1am Lampiran XVIA. f. c.. daftar mesin dan disket (soficop. c1imaksud (11) Bentuk Jzin Usaha Penggabungan Perusaliaan Penanaman Modal . Kepala PDPPM(bagi izin usaha yang diterbitkan PTSP di BKPM atau PrSP eli PDKPM). (merger) sebagaimana dimaksucl pads ayat (7) tercantum dalam Lampiran XVI B. NomorIndul: Kepabeanan (NIK).ri kerja sejak diterimanya pennohonan yang lengkap dan benar. c. f. uraian. Nomor PengukuhanPetJ8US8ha Kena. Gubernur yang bersangkutan." daftar mesin (berdasarkan investormodule BKPM).sebagaimana tercantum da1am Lampiran XVII. AngkaPengenal Impor (API/ APIT/. d. Direktur Jenderal Teknis yang bersangkutan. YfSP·PDFPM. NPWP yang dimiliki. dengan dilengkapi persyaratan: a. Barang dan baban Paragraf 1 PermohonanFasiUtas Bea Masuk Atas Impor Mesin Pasa146 (1) Permohonan fasilitas bea masuk atas impor mesin bagi perusahaan penanaman modal yang telah mendapat ~ Prinsip Penanaman Modal baik dari FfSP·BKPM. b. g. Kepala PDKPM (bagi izin usaha yang diterbitkan PTSP di BKPM atau PfSP eli PD~M).. . Direktur]enderal Pajak. e.Mesin. Alta Pendirian Perusahaan.APIwp).mengisi daftar mesin. BABVI PELAYANAN NONPERIZlNAN PENANAMAN MODAL Bagian Kesatu Fasilitas BeaMasuk Atas Impor. e. g.31 - b.

Batubara dan Panas BumilDinas· 'Pertambangan setempat J>agi perusahaan PenurUaD& · Pertambangan dalam bentuk Izin Operasional untuk k. Batubara dan Panas Bumi bagi perusahaan pertambangan dalam bentuk Kontrak Katy~ (KK)/Perjanjian Karya Perusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B). ~ Kantor Pelayanan Bea Cukai setempat. (3) Keputusan Pemberian fasilitas untuk permohonan sebagaimana dima. Sunit Kuasa bermeterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidaksecara langsung diIakukan olch direksi perusahaan. Izin· Prinsip Penanaman Modal. ..32- g. kalkulasi kebutuhan kapasitas mesin produksi yang disesuaikan dengan jenis produksi di dalarn Izin Prinsip Penanarnan Modal. 1. o. menempatkan mesinJperalafan. khusus Penunjan. Menteri Keuangan. I. permohonan ditandatangani di atas mcterai cutup oleh direksi n. (2) Waktu berIakunya pemberian fasilitas bea masuk atas impor mesin diberikan selama 2 (dua) tahun sejak diterbitkan dan dapat . . DireJctur ]enderal terkait. denah pabrik dan gambar tata letak mesin/peralatan atau gambar teknis gedung/bangunan (termasuk untuk hotel/ perkantoran). ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir 1diatur daJam Pasal 63 Peraturan ini. b. c. DataTeknis atau brosur mesin. (4) Surat. Direktur]cnd~ral Bea dan Cukai. j. Kepala PDKPM. 3. In.. pengolahan. surat rekomendasi dari : 1.diterbitbn oleh PI'SP-BKPM dalam bentuk Sural Persetujuan Fasilitas Bea Masuk dengan dilampiri daftar mesin. Indonesia Asahan Aluminium (INALUM).ksud pada ayat (1) . Kepala PDFPM. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periodeterakhir. d.diperlukan IContrak ~a dengan Pemilik Kuasa Pcrtambangan (KP) disertai Rebman Kuasa Pertambangan (KP). uraian proses produksi yang mencantumkan jenis bahan baku dilengkapi dengan diagram alir (Row chart) khusus industri h. ~perpat\jang sesuai dengan ketentuan. -.. g. p. f.g Pe~ . Direktur ]enderal Mineral. Direktur Jenderal Mine~. c. perusahaan.. Direktur ]enderal Pajak. Kepala Otorita Asahan untuk mesin untuk F1'. dengan tembusan kepada a. 2. .

. c. NPWPyang dimiliki. p.-33- . Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir. n. Perubahan/Penambahan Fasilitas Bea Masuk atas Impor Mesin Pasal47 (1) Permohonan PerubahanlPenambahan Fasilitas Bea Masuk atas impor bagi perusahaan penanaman modal yang telah mendapat SUrat Persetujuan Fasilitas Bea Masuk sebagaimana dimaksud dalam Pasa1 46 ayat (3). Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak. k. i. g. Ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada bum 1diatur dalam Pasal68 Peraturan ini. com (KP') disertai Rekaman Kuasa Pertambangan (KP). j. Laporan perUelasan realisasi impor mesin dengan menyampaibn bukti-bukti bempa semua Pemberitahuan Impor Barang (Pm) yang telah diberibn persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat]enderal Bea dan Cukai. Izin Prinsip Penanaman modal.. . diajukan kepada PrSP BKPM dengan menggunakan fonnulir permohonan pembahan/peilamba}w) atas fasilitas impor mesin dan mengisi daftar mesin sebagaimana tercantum dalam Lampiran XIX. Daftar Mesin dan Disket-(soD Daftar Mesin (berdasarkan InvestorModule BKPM).dilengkapi persyaratan sebagai berikut: Mesin AIasan perubahanatau penambahan FasiJitu Alas impor mesin. Data Teknis atau brosur mesin. Rebman SUrat Persetujuan Keringanan/Pembebasan Bea Masuk alas impOr mesinyang dimiliId. Paragraf 2 . h. Uraian proses produbi yang mencantumkan jenis bahan baku dilengkapi dengan diagram alirlRow chart khusus industri pengolahan. d. Jchusus Penunjang Pertambangan diperJukan KDntrak Ketja dengan Pemilik Kuasa Pertambangan a. L m. f. b. KalkuJasi Kebutuhan Kapasitas Mesin Produksi yang disesuaikan dC1l8lUljenis produksi di dalam izin ~rinsip penanaman modal. Angb Pel18enallmpor (API!AmIAPI-F). (2). e. Sumt Kuasa bermeterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak secara langsung dilakulcan oleh direksi perusahaan. NomorInduk Kepabeanan (NJIO. (4) Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diterbitkan selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kerja sejak diterimanya permohonan yang lengkap dan benar (5) Bentuk Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) tercantum dalamLampiran XVIII. o. . Permohonan ditandatangani di aias meterai cukup oleh direksi perusahaan. . :Keputusan.

Pamgraf.. AIasan perpanjangan waktu pengimporan. tercantum dalam Lampiran xx. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir f diatur dalam Pasa1 63 Peraturan ini.. Rebman Pemberitahuan hnpor Barang (pm) yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. . e.langsung oleh direksi perusahaan. tereantumdalam Lampiran XXII. .kan formulir pennohonan perpanjangan waktu pengim. pada ayat (3).poran mesin. Permohonan ditandatangani di atas meterai cukup oleh direksi perusahaan. g. dilengkapipersyaratan sebagai berikut: a. Laporan Kegiatan Penanaman modal (LKPM) periode terakhir. . .34- (2) Keputusan pemberian fasilitas untuk permohonan perubahan/penambahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diterbitkan oleh PTSP-BKPM dalam bentuk Surat Persetujuan Perubahan/ Penambahan Fasilitas Bea Masuk lmpor Mesin dengan dilampiri daftar mesin. (3) Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diterbitkan selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari keIja sejak diterimanya permohonan yang lengkap dan benar. (2) Ieputusan PerpaI\jangan wattu Pengimporan Mesin untuk permohonan sebagaimana dimabud pada ayat (l) diterbitkan oleh I'I'SP BUM dalam bentuk Surat Persetujuan dengan tembusan tepada pejabat sebagaimana"dimaksud dalam .. dengan tembusan kepada pejabat sebagaimana dimaksud dalam Pasal46 ayat (3). f. SUral Kuasa benneterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak diIakubn secara.PasaI46 ayat (3). diajukan kepada FI'SP BKP~ dengan mengguna. sebagaimana tercantum dalam Lampiran XXI. c. Rebman Surat Perseiujuan Fasilitas Bea Masuk alas impor . Paragraf3 Perpanjangan Waktu Pengimporan Mesin Pasal48 (t)Pennohonan Persetujuim Perpanjari8an Waktu Pengimporan mesin bagi perusahaan penanaman modal yang te1ah mendapat Surat Perse~uan Fasilitas Bea Masuk. mesinyang dimiliki. d. " (3) SUrat Persetujuan sebagaimana dima~ pada ayat (2) diterbitkan selambat-Jambatnya 4 (empat) hari kelja sejak diterimanya permohonan yang lengkap dan benar. b. (4) Bentuk Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud. (4) Bentuk Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3).

Nomor Induk Kepabeanan (NDO. c. produbi ~ waktu pengimporan diberikan selailigus se1ama 2 (dua) tahun dan dapat diperpal\jang pengimporan selama 1 (atu) tahun sejak berakhirnya SUrat Persetujuan Fasilitas Pengimporan Barang dan Bahan. b.. Nomor pengukuhan Pengusaha KenaPajak.Denah..dapat dipe~jang. f. . C2? Perusahaati ~ telah memiJiki Izin Usaha. Uraian proses produbi yang mencantumkan jenis bahan baku dilengkapi dengan diagram aJir!Dow chsrt khusus industri go pengoIahan. Angk:a PengeiW Impor (API!APIT!API-P). PerWlahaan yang menggunakan mesin produksi da1am negeri dengan Tingkat Komponen DaIam Negeri sekurang-kurangnya 30% (tiga puluh persen). dan tidak. Permohonan Fasilitas bea masuk atas impor Barang dan bahan bagi perusahaan penanaman modal yang teJah mendapat persetujuan fasilitas pembebasan atas impor mesin diajukan ke PrSP-BKPM denga. diberikan fasilitas bea (3) .35- Paragraf 4 Pemindahtanganan Barang Modal Pasal49 Ketentuan mengenai tata cara pemindahtanggan mesin dan/atau barang dan bahan di atur lebih lanjut dengan Peraturan Direktur Jenderal Bea dan Cukai Bagian Kedua Fasilitas Bea Masuk Atas Impor Barang dan Bahan Paragraf 1 Permohonan Fasilitas Bea Masuk Atas Impor Banmg dan Bahan Pasa150 (1) xxm. com NPWP yang dimi1iki. (4) lUinohonan persetujuan fasiIitas bea'masuk atas impor Barang dan bahan bagi perusahaan penanaman modal.. sebagaimana iercantum dalam Lampiran masuJc atas pengimporan barang dan bahan untuk kebutuhan 2 (dua) tahun .n mengguDakan fonnulir pennohonan persetujuan fasilitas alas impor barang dan bahan. Daftar barang dan bahan dan Distet (soB Daftar Barang dan bahan (berdasarkan InyestorModuleBKPM). do e. h. diberikan fasilitas bea masuk alas pengimporan Barang dan bahan untuk·kebutuhan 4 (emj>at) tahun dengan waktu pengimporan diberikan 'sebJigus selama 4 (empat) tahun terhitung sejak tanggal keputusan fasilitas bea 'masuk alas impor barang dan bahan. Kalkulasi Penggunaan Barang dan bahan sesuai dengan jenis produksi yang dihasilkano1eh mesin ufama. dilengkapi persyaratan: a.

b. .36 '- h. dengan tembusan kepada pejabat sebagaimana dimabud pada Pasal46 ayat (3). Denah pabrik dan gambar tam letak mesin-mesin/peralatan atau gambar teknis gedung/bangunan. Relcaman pemberitahuan impor barang (Pm) untuk Barang dan bahan yang sudah direalisasi atau faktur pembelian atas mesin daIam negeri . 1. . i. Rekaman••. Permohonan ditandat:angani di atas meterai cukup oleh direksi Surat Kuasa bermeterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak dilakulcan secaralangsung oleh direksi perusahaan. p. diajukan kepada PrSP-BKPM dengan menggunakan formulir permohonan perubahan/penambahan persetujuan fasilltas atas impor barang dan bahan. c.Masuk Atas Impor Barang dan bahan bagi perusahaan penanaman modal yang telah mendapat Surat Persetujuan Fasilitas. sebagaimana tercantum dalam Lampiran XXV. Surat Rekomendasi dari Kepala Otorita Asahan untuk Bahan Baku/penolong untuk Pr. 7 (tujuh) hari kelja scjak diterimanya permohonan yang lengkap dan benar. .. n. o. Rekaman pemberitahuan impor barang (PIB) atas impor mesin atau faktur pembelian atas mesin dalam negeri. . Laporan Kegiatan Penanamanmodal (LKPM) periode terakhir. j. (7) Bentuk Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (7) tercantum dalam Lampiran XXIV Paragraf2 Perubahan!Penambahan Fasi1itas Bea Masuk Atas Impor Barang dan bahan Pasal51 (1) Permohonan Persetujuan PeIUbahan/Penambahan Fasili~ bea . (6) Surat Persetujuail sebagaimana dimabud pada ayat (6) diterbitkan selambat-lambatnya . m. AIasan· perubahan atau penambahan ~asilitas ~ Masuk Atas Impor Barang dan bahan. dilengkapi persyaratan sebagai berikut: a. k. Rekaman SUrat Persetujuan (SF) Fasilitas bea masuk atas impor mesin. Data Teknis atau brosur barang dan bahan. Indonesia Asahan Aluminium (INALUM). Rekaman Surat Persetujuan Fasilitas Keringanan/Pembebasan Bea Masuk Impor Mesin dan Izin Usaha. I d. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana' dimaksud pada butir m diatur dalamPasal 63 Peraturan ini. (5) Keputusan pemberian fasilitas untuk permohonan sebagaimana dimabud pada ayat (4) diterbitkan oleh PI'SP-BKPM da1am bentuk Surat Persetujuan Pemberian Fasilitas Bea Masuk bnpor Barang dan Bahan disertai Iampiran Daftar Bara!Jg dan bahan. perusahaan.

(2) Pennohonan Persetujuan Perpanjangan Waktu Pengimporan barang dan bahan bagi perusahaan penanaman modal yang telah mendapat SUrat Persetujuan Fasilitas Penanaman modal. Laporan Kegiatan" Penanaman modal (LKPM) peiiode terakhir. dimabud pada ayat (2) diterbitkan sel~t-lambatnya 7 (hijlJh) hari . rekaman Pemberitahuan Impor Barang (PIB) untuk barang dan bahan atau faktur pembelian atas mesin dalam negeri. g. permohonan ditandatangani eli alas meterai cukup o1eh direksi perusah8an. . Paragraf3 PerpaDjangan Waktu Pensimporan Ba. rebman SUrat Persetujuan Fasilitas Bea Masuk atas barang dan bahan yang dimiliki. impor d. a1asan perpanjansan waktu pengimporan. Surat Kuasa benneterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan. g. SUrat Kuasa bermeterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara lan8sung oleh direbi perusahaan. diajukan kepada PrSPBKPM dengan m e ~ formulir pennohonan perpanjangan . dengan tembusan kepada pejabat sebagaimana dhnabud dalamPasal46 ayat (3). Rekaman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir. waktu pengimporan baran8 dan bahan. (4) Bentuk SUrat Persetujuan sebagaimana yang dimaksud pada ayat (3) tercantum dalam Lampiran XXVI. (2) Keputusan Pemberian fas$tas untuk permohonan perubahan/penambahan pemberian fasilitas bea masuk atas permohonan sebagaimana..rangdan Bahan . kerja sejak diterimanya permohonan yang lengkap dan benar. Pasal52 (1) PeIus8haan yang teJah memperoleh fasilitas bea masuk atas impor Barang dan bahan.nlPenambahan Pemberian Fasilitas. f. apabila belum menye1esaiJam impomya dalarn waktu 2 (dua) tahun diberikan perpanjangan wa1ctu pengimporan selama 1 (satu) tahun terhitung sejak berakhimya masa berlaku fasilitas Barang dan Bahan. sebagaimana.. ketentuan. Bea Masuk Atas Pengimporan Barang dan bahan diserta! lampiran Daftar Barang dan bahan. Ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir f diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini. C.37- d.. e. dimaksud pada ayat (1) diterbitkan oleh PfSP BKPM daIam bentuk SUrat Persetujuan Pembaha. Pennohonan ditandatangani di atas meterai cukup oleh direksi perusahaan. e. f. b. (3) SUrat Persetujuan sebagaimana. tercantum daJam Lainpiran XXVD dilengkapi persyaratan sebagai berikut: a.

fasilitas Pajak Penghasilan (PPh) Badan kepada Menteri Keuangan meJalui Direktur Jenderal Pajak untuk mempero1eh fasilitas perpajabn sesuai dengan peraturan perundang-undangan. sebagaimana tercantum da1am Lampiran XXIX. Keputusah Perpanjangan Waktu Pengimporan barang dan bahan untuk pennohonan sebagaimana dimaksud pacta ayat (2) diterbitkan oleh PrSP BKPM dalam bentuk Surat Persetujuan dengan tembusan kepada pejabat sebagaimana dimaksud pada Pasal 46 ayat (3).. wajib pajak dalam negeri perseroan te1tatas dan koperasi diaJukan kepada PI'SP-BKPM dengan mensgunakan formuHr Permo~ Usulan FasiJitas Pajak PenghasiJan (PPh) Badan.38- g. SUrat Kuasa benneterai cukup untuk pengurusan permohenan yang tidakdi1akukan secara langsung oleh direksiperasahaan. sebagaimana tercantum dalam Lampiran xxvm. pennohonan ditandatangani di atas meterai cukup oleh direksi pemsahaan. (4) SUrat usuJan untulc mendapatbn fasilitas pajak penghasilan badan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diteIbitkan selambat-lambatnya 5 (lima) hari kerjasejak diterimanya pennohonan yang Iengkap dan benar. c. . rekaman Jzin Prinsip Penanaman modal tentang kegiatan usaha atau bentuk pe~ sejenis " lainnya dari instansi yang berwenang berdasarkan peraturan perundang-undangan. e. (2) Pennohonan usuIan untuk mendapatkan fasilitas pajak penghasilan badan bagi perusahaan penanaman modal. " . BagianKetiga Usulan Fasilitas Pajak Penghasilan (PPh) Badan l'asal5S (1) Perusahaan penanaman modal yang ~erak'di bidang~bidang usaha tertentu danlatau di daerah-daerah tertentu. (4) Surat Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diterbitkan selambat-lambatnya 4 (empat) hari kerja sejak diterimanya pennohonan yang lengkap dan benar. ketentuan tentang Surat Kuasa sebagaimana dimaksud pada butir e diatur dalam Pasa! GS Peraturan ini . Bagian••• . (5) Bentuk surat usulan untuk mendapatbn fasilitas pajak penghasilan badan sebagairruma tercantum dalam lampiran xxx. Kepala BKPM atau pejabat yang ditunjuk menerbitkan surat usulan untuk mendapatkari. rebman akta pendirian berikut perubahannya. d. dengan dilengkapi persyaratan ~ a. (3) Atas pennohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (2). b. (5) Bentuk Surat Persetujuan yang dimaksud pacta ayat (4). dapat diberikan usulan untuk medapatkan fasilitas pajak penghasilan badan. rekaman NPWP. (3) ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir f diatur dalam Pasa163 Peraturan ini. f.

Direktur Impor.. rekaman surat keterangan domisili kantor pusat perusahaan yang masih berlaku dari kantor kelurahan setempat/fotokopi peQaz\jian sewa /kontrak: tempat berusaha. surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilabdcansecara hm. b. (4) Alas permohonan API-P sebagaimana dimaksud pada ayat (2). c. rekaman pendaftaranlIzin Prinsip Penanaman Modal/Surat Perseb1juan yang dimiliki. Bank Indonesia.f. Ketentuan tentang sural kuasa sebagaimanadirnalcsud pada butir h diatur dalam Pasal61 Peraturan ini. 1 permohonan ditandatangani di alas materai cukup oleh direksi perusahaan. rebman Izin Usaha yang dimiliki. sebagaimana tercantum dalam Lampiran XXXI untuk formulir API-P dan Lampiran XXXIII untuk Kartu API-P. (3) Permohonan untulc memperoleh API-P sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) 4llengkapidenganpersyaratan : a.39- Bagian Kelima Angka Pengenal Im~rtir Produsen (API-P) Pasal54 (1) Perusahaan penanaman modal yang akan melaksanakan sendiri pengimporan mesin/peralatan dan barang dan bahan untuk dipergunakan sendiri dan/atau untuk mendukung proses produksi. j. I Pasfoto terakhir dengan latar be1a1cmg .dengantembu3an kepada: I flo Direktur Jendera1 P. d.gsung olehdireksi perusahaan. hams memiliki Angka Pengenal Irnportir Produsen (API-P). diterbitbn Angka pengenal Irnportir Produsen yang ditandatangani oleh ICepa1a BKPM atau pejabat yang ditunjuk alas nama Menteri ~. g. . masins Pengurus atau Direksi Perusahaan yang rnenandatangani 'API-P 2 (dua) lembar ukuran 3x4 ' rekaman Izin Mempeketjakan Tenaga Kerja Asin8 (IMI'~ yang masih berlaku bagi penandatangan API-P Warga Negara Asing (WNA) dan rebman· Kartu Tanda Penduduk bagi Warga Negara Indonesia ( W N J ) . k. pengesahan dari Departemen Hukum dan HAM. rebman Tand:a Daffar Pemsahaan (TDP).erdagangan LuarNegeri u. .warna rnerah masing- h.AI'l-P) ~ direbi. (2) Permohonan untuk memperoleh API-P sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diajukan kepada PrSP BKPM dengan menggunakan fonnulir API-P dan kartu API-P. i. e..p. rehman NPWP Perwahaan sesuai dengan domisi1i/rekaman NPWP pengurus/Direbi perusahaan. rehman akta pendirian dan perubahannya yang termt dengan susunan direbi terakhir Berta .. b. ' ' Sural Kuasa (dati direksi) a~ penandatangan dokumen impor (kartu .

(9) pendaftaran ulang sebagaimana dimabud pada ayat (8) dilakukan paling lama 30 (tiga-puluh) hari keIja. sebagaimana-tercantum dalam Lampiran XXXI dan Lampiran XXXII. b. i. f. Kepala PDPPM. re. Bank Indonesia/ULN.h.~ 40- b. c. rebman surat keterangan domisili kantor pusat perusahaan yang masih berJaku dati kantor kelurahan setempatlfotokopi perjanjian sewa /kontrak tempat berusaha.gka Pengenal Importir Produsen (API. rebman NPWP Perusahaan sesuai dengan domisili. (7) API-P berlaku sejak ditetapkan dan berIaku untuk seluruh wilayah Indonesia dan selama perusahaan rnasih menjalankan kegiatan usahanya. (6) Bentuk API-P sebagaimana dimaksud pada ayat (4). (3) Permohonan untuk perubahan API-PdiIengkapi dengan persyaratan : a. d. rebman Tanda Daftar Perusahaan (TDP). sebagaimana tercantum dalam Lampiran XXXII. e. rekaman PendaftaranlIzin Prinsip Penanaman Modal/Surat Persetujuan yang dimiliki. sural keterangan kehilangan dati kepolisian apabila kartu API-P lama hilang. (8) Perusahaan pemilik API-P wajib melakukan pendaftaran Wang di PrSP BKPM setiap 5 (Jinta) tahun sejak tangga1. An. Pasfoto terakhir dengan latar belalamg warna merah masingDWing pengurus atau Direksi ~erusah8an 2 (dua) lembar ukuran 3x4cm. . Direktur Teknis Kepabeanan Bea dan Cukai. Kepala PDKPM. rekaman Izin Usaha yang dimiliki.taman akta pendirian dan SUSWUUl perubahannya yang terkait dengan direbi terakhir serta pengesahan dari Departemen Hukum dan HAM. g.P) lama asli. Pasal55 (1) Untuk setiap perubahan ketentuan yaIJg telah ditetapkan dalam API-P harus mengajukan .ermohonan perubahan API. penerbitan.. (5) API-P sebagaimana dimaksud pada ayat (4) diterbitkan selambatlambatnya 4 (empat) hari kerja sejak diterimanya permohonan yang lengkap dan benar. j. c. d. p (2) Permohonan perubahan API-P sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diajukan kepada PI'SP BKPM dengan menggunakan fonnuJir API-P dan brtu API-P. e. rekaman. setelah masa 5 (Uma) tahun. ..

. (5) API-P sebagaimana diinabud pada ayat (4) diterbitkan selambatJambatnya 4 (empat) hari kerja sejak diterimanya permohonan yang lengkap dan benar. ba88fl struktur ~ perusahaan. (6) Bentuk API-P sebagaimana ~ud pada ayat (4). diterbitkan Angka Pengenal Importir Produsen yang ditandatangani oleh Kepala.komisaris perusahaan.h Indonesia dan selama perusahaan masih menjaJankan kegiatan usahanya.41 - j. (7) Perubahan API-P berIaku sejak ditetapkan ·dan berlaku untuk seluruh wilaya. rebman Pendaftaran Penanaman modaI/Izin Prinsip Penanaman moda1/Izin Usaha ~ dimiliki. Surat Kuasa (dati direksi) apabila penandatangan dokumen impor (kartu API-P) bukan direksi. 1. (2) Permohonim untuk memperoleh pengesahan ·RPrKA sebagaimana yang dimabud pada ayat (1) diajukan kepada YrSP-BKPM dengan menggunabn . ·(4 ) Atas permohonan perubahan API-P sebagainuma dimaksud pada ayat (1). BKPM atau pejabat yang ditunjuk atas nama Menteri Perdagangan. pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi k. Bagian Keenam Penggunaan TenagaKeIja Asing Pasal56 (1) Perusahaan penanaman modal dan Kantor Perwakilan Perusahaan Asing (ICPPA) yang abn memperkerjakanTenaga Kerja Asing (TKA) hams memperoleh Pengesahan Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPTKA). b... forroulir ~ sebagainuma tercantum dalam Lampiran xxxm. surat. sebagaimana lercantum daIam Lampiran XXXII. detigan tembusan sebagaimana dimabud pada pasal52 aym (4). rekaman Izin MempekeIjakan Tenaga Kerja Asing (IMTA) yang masih berlaku bagi penandatangan dokumen impor warga negara asing (WNA) dan rekaman Kartu Tanda Penduduk bagi Warga Negara Indonesia (WNI). keterangan domisili perusahaan dati Pemerintah Daerah d. . dengan dilengkapi persyaratan : a.. m. c. . e. n.. rekaman akta pendirian perusahaan yang telah disahkan oleh· Departemen Hukum dan HAM dan pembahannya terkait dengan susunan direksi dan . setempat. Ketentuan tentang surat kuasa sebagainuma dimaksud pada butir h diatur dalam Pasa!61 Peraturan ini. perusahaan. . Surat Kuasa bennaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidale dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan.

Kepala BKPM. rekaman bukti wajib lapor ketenagakerjaan yang masih berlaku berdasarkan UU Nomor 7 Tahun 1981 tentang Wajib Lapor Ketenagakerjaan di Perusahaan . Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B) dan Kuasa Pertambangan (KP)] dan Listrik dan SubsektorJasa Pelayanan Medik. dengan tembusankepada: i. Surat Kuasa bermeterai cukup untuk pengurusan perrnohonan yang tidak dilakukan oleh diJ. f. permohonan ditandatangani olehdireksi perusahaan. . rekomendasi dati Direktur ]enderal terkait. (~) hari keIja sejak: diterimanya pennohonan ya. kh'usus bagi jabatan antara lain di Subsektor Migas. Pasal57 (1) setiap perubahan dan perpanjangan RFI'KA harus memperoleh f. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir i diatur dalam Pasa! 63 Peraturan ini. Direktur]encteraI Pembinaan Penempatan Tenaga Kelja. . sural penunjukan tenaga keIja Indonesia sebagai pendamping tenaga keIja asing yang dipekeljakari. . Menteri Tenaga Ketja dan Transmigrasi. Kepa1a PDPPM (4) SUrat Keplltusan Pengesahan RPrKA diterbitkan selambat-lambatnya 3 . a. d.'eksi perusahaan.-42- e. . Kadisnakertrans Provinsi. c.. Pertambangan Umum [Kontrak Karya (KK). (4) Permohonan. . ~]enderal Pembinaan Pe~wasan Ketenagakeljaan.. . diterbitbn pengesahan RPI'KA yang ditandatangani oleh pejabat Deparlemen Tenaga Ketja dan Transmigrasi yang ditempatkan di PI'SP BKPM dalain bentuk Surat Keputusan Pengesahan RPI'KA. Iokasi dan jumlah tenaga keIja asing diajukan kepada PI'SP-BKPM dengan menggunakan formulir RYI'KA sebagaimana tercantum dalam Lampiran xxxm. pengesahan RFI'KA. j. h. (2) Perubahan RFI'KA sebagaimana dimaksud dalam aya~ (1) meliputi perubahan jabatan. (3) Atas permohonan RPfKA sebagaimana dimaksud pada ayat (2). . (5) Bentuk SUrat Keputusan Pengesahan RPIXA sebagaimana-dimaksud daIam ayat (4) tercantum dalam Lampiran XXXIV. . g.wilayah provinsi dengan menggwuikan fonnulir RITKA sebagaimana tercantum dalam Lampiran xxxm. e. b.. (8) Perpalljangan RYl'KA sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diajukan kepada PI'SP-mM apabiJa lobsi kerjanya lintas provinsi atau FI'SPPDPPM apabiJa lokasi ketjanya daJam 1 (satu).rig lengkap dan benar.

Ol) dari I'J'SP-BKPM dengan berpedOman kepada ketentuan instansi yang berwenang di bidang ketenagakerjaan dan keimigrasian. b. c. relcaman paspor TKA yang bersangkutan yang masih berlaku. . ayat (6) diterbitkan dengan tembusan sebagaimana tersebut pads pasal56 .yang diterb~tkan oleh Kantor Perwakilan Republik Indonesia eli luar negeri.01 sebagaimana tercantum daIam Lampiran XXXV dengan dilengkapi ' persyaratan : I a. (1) SUrat Keputusan Perubahan danla~u Perpanjangan lUTKA .-43- (4) Pennohonan perubahan dan/atau perpanjangan RPI'KA dilengkapi persyaratan sebagaimana dimaksud pada pasal 54 ayat (2) ditambah rekaman Surat Keputusan Pengesahan RPTKA yang sudah dimiliki.. perusahaan pengguna TKA harus memilild rekomendasi untuk memperoleh vi$a untuk bekerja (RelcomendaSi TA. dalam Bahasa Inggris atau teljemahannya daIam Bahasa Indonesia olehpenerjemahtersumpah. (6) Atas permohonan perpanjangan RPI'KA sebagaimana dirnaksud dalarn a18t (3) diterbitkan Surat Keputusan Perpanjangan RPTKA yang ditandatangani oleh pejabat Departemen Tenaga Kerja dan 'l'ra118migrasi yang ditempatkan di PfSP BKPM apabila lokasi kerja lintas provinsi dan ditandatangani oleh Kepala I'I'SP PDPPM apabila lokasi keIja da1am 1 (satu) wilayah provinsi. . (5) Atas permohonan perubahan RPI'KA sebagaimana dimaksud dalarn ayat (2) diterbitkan 'Surat Keputusan Perubahan RPTKA yang ditandatangani oleh pejabat Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi yang ditempatkan di PTSP BKPM. (9) Bentuk SUrat Keputusan Pengesahan RITKA sebagaimana dirnaksud daIam a18t (6) tercantum daIam Lampiran XXXIV• .ejak diterimanya permohonanyang lengkap dan benar..ayat (3).. do rekaman keputusan pengesahan RPI'KA. rekaman. . . Bagian Ketujuh Y1S8 Untuk BekeIja Pasa158 (1) TKA yang bekerja pada perusahaan penanaman modal dan KPPA yang sudah siap datang ke Indonesia wajib memiliki Visa Untuk Bekerja . e. sebegairi1ana dimabud daIam ayat (5) dan .01 sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diajukan kepada PI'SP-BKPM J:Ilenggunakan formulir TA. . (2) Untuk mendapatkan YlSa Untuk Bekerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1). (8) Surat Keputusan Perubahan dan!atau PerparUangan RPrKA diterbitkan selambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja s. daftar riwayat hidup terakhir (asli) yang ditandatangani oleh yarJg bersar!gkutan. . (3) Permohonan' Rekomendasi TA. . rekaman ijazah dan/atau sertifikat pendidikan serta bukti pengaJaman kelja . . .

ukuran 4x6 em sebanyak 1 (satu) lembar. g. (1) Perusahaan yang mempekeIjakan tenaga keIja asing wajib memiliki Izin Mempeke1jakan Tenaga Kerja Asing (IMfA)• . d. rekaman Pe1janjian mempekerjakan.44- e. b. pennohonan ditandatangani oleh direksi perusahaan.permohonan ~ lengkap dan benar•• (5) RekDmendasi TA. rekaman surat pemberitahuan tentang persetujuan pemberian visa. bukti pembayaran Dana Kompensasi l'enggunaan Tenaga KeIja J{eIja dan Transmigrasi. (4) Relcomendasi TA. Asin8 dari bank yang ditunjukoleh Menteri Tenaga pas photo berwarna ukuran 4 x 6 ern sebanyak 2 (dua) lernbar. (3)Permohonan IMfA diajubn kepada Pl'SP-BKPM dengan menggunakan fonnulir IMTA. j. . (7) Relcomendasi TAOt sebagaimana dimaksud dalam ayat (4) sebmjutnya disampaikan kepada petugas lmigrasi yang ditempatkan di F1'SP-BKPM. h. (6) Bentuk Rekomendasi~TA. Bagian Kedelapan Izin Mempekeljakan Tenaga Kerja Asing Pasal59 . (8) . Surat Kuasa bermeterai eukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan oleh direksi perusahaan. Kerja dengan perusahaan yang c. pennohonan ditandatangani oIeh direksi perusahaan. (2) Perusahaan Penanaman modal dan KPPA dapat mengajukan permohonan IMTA atas tenaga keIja asing yang teIah memiliki Visa Untuk Bekerja.' sebagaimana tercantam : daIam Lampiran XXXV. Apabila pennohonan Visa Untuk BekeIja berdasarkan Relcomendasi TAOl disetujui. . . rekaman Polis Asuransi.. f.Ot sebagaimana dimaksud pada ayat (4) berlaku untukjangka:waktu 2 (dua) bulan sejak dite~tlcan. i. rekaman surat penunjukan TKi pendamping. petugas Imigrasi yang ditempatkan eli PTSP-BKPM menerbitbn SUrat Pemberitahuan Persetujuan Pemberian Visa dan mengirimkannya melalui telex ke Kantor Perwakilan Indonesia di negara asal Tenaga Kerja Asing. . ketentuan tentang Surat Kuasa sebagaimana dimaksud pada butir i diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini. f. dengan dilengbpi persyaratan: a. rekaman akta atau risalah Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) tentang penunjukan/pengangkatan untuk jabatan direksi dan komisaris.Ot sebagaimana dimakmd pada ayat (3) diterbitkan 1 (satu) hari kerja sejak diterimanya selambat-lambatnya . e. terca. pas photo berwarna TKA yang bersangkutan.ntum daIam Lampiran XXXVI. .Ol sebagaimana dimaksud pada ayat (4).

. b. h. Direktur ]enderal Pembinaan Penempatan Tenaga KeIja. . Surat Kuasa benneterai cukup untuk pengurusan permohonan yangtidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan.rtemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi yang ditempatkan di PI'SP BKPM dalam bentuk Surat Keputusan IMTA. g. Direktur Jenderal Pajak. dileDgkapi ~tan: . YfSP-BKPM untuk TKA yang lokasi keIjanya lebih dari 1 (satu) wilayah provinsi dan TKA yang bekeIja di KPPA. i. Kepala PDPPM. Direktur ]enderal Pembinaan Pengawasen KetenagakeIjaan. d. dari TKA yang beftangkutan beralchir masa berlakunya. rebman Surat l(eputusan IMI'A sebelumnya yang akan (I) diperpa!\jang. a. c. (2) Permohoilan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diajukan paling lambat 30 (tiga puluh) hari sebelum SK IMI'A . Menteri Tennga Kerja dan Transmigrasi. b. (4) Atas perrnohonan IMTA sebagaimana dimaksud pada ayat (3).g. tercantum da1am Lampiran XXXVll. f.an penanaman modal dan KPPA akan memperpa!\jang IMTA wajib mengajukan pennohonan perpanjangan IMI'A dengan menggunakan f'onnulir IMTA... Pasal60 Da1am hal perusaha. YfSP-PDPPM untuk TKA yang lokasi keIjanya lintas wilayah bbupaten/kota dalam 1 (sam) provinsi. I'l'SP-PDKPM untuk TKA yang lokasi keIjanya dalam satu bbupatenl1cota. h. dengan menggunakan . ketentuan tentang Surat Kuasa sebagaimana dimaksud pada butir g diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini. formulir IMTA sebagaimana tercantum dala. Kepela PDKPM. Kepala BKPM. (6) Surat Keputusan IMrA sebagaimana dimaksud pada ayat (4) berlaku paling lama 1 (satu) tahun dan dapat diperpanjang. diterbitkan Persetujuan IMTA yang ditandatangani oleh pejabat Depa. Kadisnakertmns Provinsi. . e. j. dengan tembu.san kepada: a. Direktur }enderal Imigrasi. bukti. kepada: a. c. b.m Lampiran XXXV. (7) Bentuk ~t Keputusan IMfA sebagaimana dimaksud pada ayat (4). (5) SUrat Keputusan IMTA sebagaimana dimaksud pada ayat (4) ditemitbn selambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja sejak diterimanya permohonan'yaD81engkap dan benar.Kadisnakertmns Kabupaten/Kota.

- 46-

b.

bukti pembayaran Dana Kompensasi Penggunaan Tenaga Kerja Asing dati Bank yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga Kelja dan Transmigrasi;

c.
d. e.

rekaman PolisAsuransi;
program pendidikan dan pelatihan TKI pendamping; rekaman SK RPTKA yang masih berlaku; pas photo berwarna ukuran 4 x 6 em sebanyak 2 (dua) lembar; permohonan ditandatangani oleh direksi pe~aan;

f.

g.
h.

Surat Kuasa benneterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan; i. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir h diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini; (3) , Atas pennohonan sebagaimana dimaksud 'pada ayat (2), pejabat DepartCmen Tenaga KeIja dan Transmigrasi yang ditempatkan di PI'SP BKPM atau Kepala PrSP PDPPM atau Kepala FfSP PDKPM menerbitkan Surat Keputusan Perpa!\jangan . IMTA dengan tembusan kepada instansiterkait, sebagaimana tersebut dalam pasal59 ayat (4). (4) Surat Keputusan Perpa!\jangan IMfA diterbitkan seJambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja sejak diterimanya pennohonan Yal18 lengkap dan

'benar •
.(5) Bentuk SUrat Keputusan Perpanjangan IMTA sebagaimana dimaksud , pada ayat (3), tereantum daIam Lam~ xxxvn.

Bagian Kesembilan LAYANAN INFORMASI DAN LAYANAN PENGADUAN
Paragraf Kesatu
Layanan Informasi

Pasal61
(1) Layanan informasi yang

termt dengan penanaman modal 4Uaku kan

oIeh PI'SP BKPM" YfSP PDPPM atau FrSP PDKPM kepada. para penanam modal
(2) tayanan infonnasi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) juga diberikan oleh PTSP BKPM kepada penyelenggara PfSP PDFPM dan FI'SP PDKPM serta oleh PfSP PDPPM kepada penyelenggara PTSP PDKPM.

.:(3) luang Iingkup yang disMiakan mencakup informasi dan bimbingan,
antara lain tentang:

a.
. b.
c.

penyelenggaraan .pelayanan penanaman modal di PfSP;

Perizinan

dan

Nonperizinan

d.

prosedur aIur proses/mebnisme pelayanan penerbitan persetujuan Perizinan dan Nonperizinan; pengisian fonn~ pennohonan Perizinan dan Nonperizinan; persyara1an, peraturan dan ketentuan yang terhit dengan proses penerbitaJ.1 persetujuan Perizinandan No~perizinan.
Paragraf Kedua.•.

- 47-

ParagrafKedua Layanan Pengaduan

Pasal62
(1)

PfSP BKPM, PrSP PDPPM atau PfSP PDKPM menyediakan layanan pengaduan atas penyelenggaraan pelayanan penanaman modal bagi para Penanam Modal. .

(2) Pengaduan atas penyelenggaraan pelayanan penanaman modal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan dengan cara langsung disampaikan kepada PrSP BKPM atau nsp PDPPM atau PrSP PDKPM dan secara tidak langsung melalui SPIPISE.

BAB VII KETENTUAN LAIN

SuratKuasa
Pasal63
(-1) Penandatanganan dan pengurusan pennohonan penanaman modal lee FI'SP BKPM, FrSP PDPPM, atau FI'SP PDKPM dapat dilakukan sendiri oleh pemohon atau pihak lain yang diberi kuasa o1eh pemohon dengan surat kuasa asH ~terai cukup yang dilengkapi identitas diri yang jeIas dati penerima kuasa. .
. .

(Z) Pemberian kuasa sebagaimana dimabud pada a18t (1) dapat disertai dengan hak substitusi.

(3) Penerima kuasa sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dengan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari pemohon dapat memberikan kuasa tanpa hak substitusi kepada pihak lain.
(4) Bentuk surat kuasa sebagaimana dimaksud pada a18t (1) dan ayat (2), tercantum dalam Lampiran untuk Bahasa Indonesia dan Lampiran XXXIX untuk bahasa Inggris.

xxxvm

(5)

. , c4lam Iampiran XL untuk Bahasa Indonesia dan Lampiran XLI untuk
tercantwn dalam Lampiran XIJI untuk bahasa Indonesia dan Lampiran XLIll untuk bahasa Jnsgrb. PasaI64

Bentuk surat kuasa sebasaimana dimaksud pada ayat (3), tercantum

bahasa Inggris. (6) Bentuk pCrseiujuan tertulis sebagainiana dimaksud pada ayat (3),

.Sural basa yang dibuat di luar negeri dilakukan di hadapan notaris atau diCatat (WllIIl711~ oleh notaris di negara setempat atau dilegalisasi o1eh PerwaldJan RepubIik Indonesia di luar negeri atau oleh perwakiIan nega.ra asal pemohon di Indonesia.
Pasal65
, (1) DaIam rangka penyeragaman

Nonperizinan penanaman modal yang diterbitkan oleh PrSP BKPM, I'l'SP' PDPPM dan PrSP PDUM perlu dilakukan pengaturan fonnat penomoran.
(2) format...

penomoran alas

~rizinan

dan'

-48-

(2) Format penomoran sebagaimana dimaksud pada ayat (1), mencakup penomoran perusahaan serta penomoran produk perizinan dan nonperizinan. (3) Penomoran perusahaan yang selanjutnya disebut dengan Nomor Perusahaan diberikan secara otomatis oleh SPIPISE bagi perusahaan yang sudah berstatus Badan Hukum .
(4)

Penomoran produk perizinan komponen antara lain:

dan

nonperizinan,

mencakup

a. nomor urut surat; b. kode wilayah PfSP penerbit perizinan dan nonperizinan; c. kode jenis perizinan dan nonperizinan yang diterbitkan; d. kode jenis penyertaan modal perusahaan penanarnan modal; e. tahun penerbitan perizinan dan nonperizinan. setiap komponen tersebut dipisahkan dengan gads miring. (5) Khusus untuk format penomoran atas Izin 'Usaha, sete1ah penulisan kode jeni5 perizinan dan nonperlzinan diikuti dengan pencantuman sektor usaha atas Izin Usaha yang diterbitkan. (6) Kode wilayah FrSP sebagaimana dimaksud pada ayat (2) butir b, diatur sebagai berikut: . a. kode wilayah untuk PrSP BKPM adaIah .angka 1 (satu); b. kode wilayah untut PrSP PDPI'M dan PrSP PDKPM mengacu kepada ketentuan kode wilayah yang diatur oleh Badan Pusat Statistik (BPS)j Co pennlisan kode wilayah untut FI'SP PDKPM, diawali dengan kode wilayah PDPfM dilanjutkan dengan kode wilayah PDKPM (7) Kode jenis perizinan dan nonperizinan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) butir c, diatur sebagai berikut : a. IaxJe untuk Pendaftaran Penanaman Modal adalah PPM (huruf PPM dalam kapital); b. kode untut Izin Prinsip Penanaman Modal adaJah : 1. Izin Prinsip Penanaman Modal adalah IPII .(huruf IP dalam kapital gads miring saturomawi); 2. Izin Prinsip Pefluasan Penanaman Modal adalah IPIn (huruf IP dalain kapitalgaris miring dna romawV; 3. Izin Prinsip penJbahan Penanaman Modal adalah IPIIII (huruf JPda1am kapital garis miring tiga romawi). c. kode untuk Izin Usaha Penanaman Modaladalah : L Izin Usaha Penanaman Modal adalah lUll (huruf IU dalam kapitalgarismiring satu romawi); Z. Izin Usaha Perluasan Penanaman Modal adalah wIn (huruf W daIam kapifal gads miring dua romawi);' 3. _Jzin Usaha Perubahan Penanaman Modal adalah IU/m (huruflU daJam kapitalgaris miring tiga romawi).
(8) Kode.••

BABVID KETENTUAN PERALIHAN . Tabun 2009 tentang Pedoman Tata Naskah Dinas Badan Koordinasi Penanaman modal.nangan Pemerintah Provinsi atau Pemerintah XabupatenlKota sebagairnana dimaksud pada ayat (1) • . (9) Contoh penulisan format penomoran perizinan dan nonperizinan dicantumkan dalam Lampiran XLIV• . kode untuk penanaman modal yang mengandung modal asing adalah PMA (hurufPMA ditulisdalam kapital). kode untuk penanaman modal yang seluruh modalnya adalah modal dalam negeri adalah PMDN (huruf PMDN ditulis dalam kapital). nonperizinan sebagairnana dimabud pada ayat (2) paling lama 2 {dual tahun sejak: Peratliran Presiden Nomor 27 .(3) P-I'SP-BKPM dapet memproses permohonan . b.man modal yang telah diterbitkan sebelum berlakunya Peraturan ini dinyatakan temp berlaku sampai masa berlakunya . (2) Dalam rangka.49- (8) Kode jenis penyertaan modal perusahaan penanarnan modal sebagaimana dimaksud pada ayat (2) butir d adalah : a. Pasal67 ' . (1) ~ pemerintahan eli bidang penanaman modal yang sudah menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota berdasarkan Pasal 11 ayat (3) huruf a dan Pasal 12 (3) huruf a Peraturan Presiden Nomor 27 Tahun 2009 tentang Pelayanan Terpadu satu Pintu di Bidang Penanaman Modal dilaksanakan oleh Femerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota. a~t . Pasal66 (1) Semua perizinan dan nonPerizinan penana. (2) Semua pennohonan perizinan dan nonperizinan penanaman modal yang telah diterima serta dinyatakan lengkap dan benar dan rnasih daIam tahap penyelesaian sampai taIJ8ga1 31 Desember 2009.perizinan dart nonperizinan berakhir. (4) Proses. Tabun 2009 dirempbn. perizinan dan ... (10) Untuk pengaturan nomor urut dan format penomoran atas suratsural lainnya yang terbit dengan perizinan dan nonperizinan mengacu kepada Peraturan Kepala BKPM Nomor 6 . menjaga kesinambungan pelayanan penanarnan modal.. . akan diproses ~ dengan Peraturan ini. f'fSP-BKPM dapat memproses perInohonan Perizinan dan Nonperizinan atas urusan Pemerintahan di bidang penanarnan modal yang ' menjadi kewe.

-50- (4) Proses permohonan penzinan dan nonperizinan sebagaimana dimaksud pada ayat (3). huruf d dan huruf e serta Nonperizinan sebagaimana tersebut dalam Pasal13 ayat (3) hUruf d. huruf b. huruf C.. Pajak PenghasiJan Bagi Perusahaan PenanamModal di Bidan$-Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah-Daerah Tertentu. (2) Pedoman cam menilai permohonan sampai dengan penerbitan .gan Peraturari KepaJa Badan Koordinasi Peiumaman modal mengcmai Pedoman Teknis Pelayanan Fasilitas FiskaI Penanaman modal. 89/SK/2007 tentang Pedoman dan Tata Cam Pennohonan Fasilitas . Keputusan Kepa1a Badan Koordinasi Penanaman modal Nomor 57/SK/2004 tentang Pedoman dan Tata Cam Pennohonan Penanaman modalYang Didirikan DaJam Rangka Penanaman modal dalam negeri dan Penanaman modal asing. ~onperizinan sebagaimana tersebut dalam Pasal13 ayat (3) huruf a. sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Peraturan Kepala Badan Koordinasi Penanaman modal Nomor lIP/2ooS. Pasal69 Dengan berlakunya Peraturan ini : a. ..dengan bentuk surat sebagaimana Lampiran XLV. huruf c akan diatur tersendiri den. BABIX KETENfUAN PENUrUP Pitsal68 (1) Pedoman cam menilai permohonan sampai dengan penerbitan Perizinan sebagaimana tersebut dalam Pasal 13 ayat (2) huruf a. tidak akan dilakukan oleh PfSP BKPM apabila Pemerintah Provinsi atau Pemerintah Kabupaten/Kota sudah menyatakan siap melakukan pemrosesan permohonan Perizinan dan Nonperizinan melalui surat Gubernur atau Bupati/Walikota kepada Kepala BKPM. dicabut dan dinyatakan tidak berlaku. huruf b. Peraturan Kepala Badan KoorPiitasi Penanaman modal Nemor b. sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Kepa1a Badan . Pasal 70. hurufe.Koordinasi Penanaman modal Nomor Z/P/Zoo8. . humf f dan huruf g akandiatur tersendiri Kepala BKPM mengenai Pedoman Teknis PenilaianPerizinan dan Nonperizinan.

t Utama BKPM Peraturan Perundang-undangan.sesuai dengan aslinya . ttd PATRIALIS AKBAR BERITA NEGARA REPUBUK INDONESIA TAHUN 2009 NOMOR 508 saIinan.S1 - Pasal70 Peraturan ini mulai berlaku pada tanggal 2 Januari 2010.. ttd GITA WIRJAWAN Diundangkan diJakarta pada tanggal23 Desember 2009 MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSlA REPUBIJK INDONESIA. J'ata Usaha Pimpinan ~ . memerintahkan Pengundangan Peraturan ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia. Agar setiap orang mengetahuinya. Ditetapkan di]akarta pada tangga123 Desember 2009 BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA.

KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL REPUBLlK INDONESIA DAITAR LAMPIRAN PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL NOMOR 12 TAHUN 2009 TANG GAL 23 DESEMBER 2009 NO.rang dan Bahan Fonnulir Pennohonan Perubahan/Penggantian Persetuiuan Fasilitas Atas Impor Baranz Dan Bahan Surat Persetujuan Pemberian Fasilitas Bea Masuk Alas Perubahan/Pe~tian dan Bahan Fonnulir Perpanjangan Waktu Pengimporan Barang dan Bahan Surat Persetujuan Perpanjangan Waktu Impor 1 2 3 4 5 G 7 8 9 10 11 12 18 14 15 16 17 18 19 20 Iampiran ill Iampiran IV LamDiran V .ntarPennohonan Pembahan Penvertaan Dalam Modal Perseroan Surat Penolakan Pennohonan Pendaftaran/Izin Prinsip/izin Usaha FormuJir Laooran Perubahan SUratPencatatan Perubahan Fonnulir Izin P!insiv Pembahan Izin Prinsil> Perubahan FormulirKPPA Izin Kantor Perwalcilan Perusahaan ~ Formulir Izin Usaba Diluar Kawasan Industri FormuJirIzin Usaha Didalam Kawasan Industri FonnuJir Izin Usaha Me:Ner Izin Usaha/Izin Usaba Perluasan Izin Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (Mer&er) Izin Usaha Perubahan Fonnulir Permohonan Fasilitas Impor Mesin SUratPersetujuan Fasiliw Impor Mesin Formulir Permohonan Pembahan/Penambahan Fasilitas Impor Mesin Surat PersetUjuan Perubahan/Penambahan Fasilitas Impor Mesin Waktu Pengimporan Formulir PeIJml:· Surat Persetujuan Perpanjangan Waktu Impor Mesin Permohonan Fasilitas Impor Barang dan Bahan Surat Persetujuan Fasilitas Impor Ba. Lampiran VI HALAMAN 1-4 1-1 1-4 1-2 1-4 1-2 1-1 1-1 1-1 1-1 1-4 1-2 1-3 1-3 1-3 1-3 1-4 1-3 1-5 1-1 1-3 1-3 1-3 1-2 1-2 1-2 1-2 1-2 Lampiran VBA Lampiran VB B Iampiran Laml'iran Lamviran Iampiran VID A VIDB IX X Iampiran XI Latnpiran XII LamDiran xm Lampiran XIV Iampiran XV Lampiran XVI A Lampiran XVI B Lampiran XVI C 21 22 23 24 Latnpiran xvn Lampiran XVIII Lampiran XIX Latnpiran XX 25 Latnpiran XXI 26 Lampiran XXII 27 28 29 Lampiran xxm Lampiran XXIV Lampiran XXV Lampiran XXVI Lampiran 1-2 1-2 1-2 1-2 30 31 xxvn xxvm 32 Lampiran . LAMPIRAN Iampiran I Iampiran Il JUDUL Fonnulir Pendaftaran Pendaftaran Penanaman Modal FonnuJir Izin PrinsiP Izin Prinsip Penanaman Modal FonnuJir Izin PrinsiP Perluasan Izin PrinsiP Perluasan Penanaman Modal Surat penga.

Ol) Izin MempekerjakanTenaga Ketja Asing (IMTA) SuratKuasa Surat Kuasa (bahasa Inggris) Surat Kuasa Substitusi Surat Kuasa Substitusi (bahasa Inggris) Surat Persetujuan Hale Substitusi SUrat Persetujuan Hale Substitusi (bahasa Inggris) Contoh penomoran Perizinandan Nonperizinan Surat kesiapan Pemerintah Daerah 1-2 1-2 1-3 1-6 1-7 1-4 1-2 1-2 1-2 1-1 1-1 1-1 1-1 1-1 1-1 1-1 1-1 BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA.33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 Lampiran Lampiran XXIX Lampiran XXX Lampiran XXXI Lampiran XXXII Lampiran XXXIII Lampiran XXXIV Lampiran XXXV Lampiran XXXVI Lampiran XXXVII Lampiran XXXVIII Lampiran XXXIX Lampiran XL Lampiran XLI Larnpiran XLII Lampiran xun Iamei pmm XIN XLV Formulir Permohonan Fasilitas Pajak Penghasilan Usulan Fasilitas PPh FormulirAngka PengenalImportir Produsen (APIP) Angka Pengenal Importir Produsen Formulir RPTKA Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPTKA) ForrnulirIMTA dan TA.O 1 Rekomendasi Visa Untuk Bekerja (TA. ttd GITA WIRJAWAN .

25 of2007.. Penyertaan Dalam Modal Perseroan ShIlreholding . DEI'AILS OFAPPLICANT Jib perusahaan belurn. Nama Pemohon Name ofApplicsnt • •••••••••••••••••••• ! •••••••••••••••••••••••• ..(s) Hanya diisi untuk perusahaan penanaman modal asing Forforeign direct investment company only a. ..... Nama Perosahaan (fentlltif/tetllpr) Name ofCompany (tentlltive/fixed) .. 2..Address - Rp/US$ *) % **) c..•. L mrERANGAN PEMOHON I....•. U the company is not yet inaxporsted. 1... PesertaAsing Foreign Shareholder (s) Alamat dan Negara Asal Address and country ofnrioin Rp/US$ *) % **) SubTotal b. · · · ... .. Total ( a + b) -) cord)'UIg bOM:perla/stripe which is not applicable 100% .•..• .....•..LAMPIRANI PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Permohonan Pendaftaran Penanaman Modal (Investment llegistration Application Form) PERMOHONAN PENDAITARAN PENANAMAN MODAL (APPLICA110N FOR INVESTMENTREGISTRA110N) Pennohonan PENDAITARAN PENANAMAN MODAL ini diajukan kepada Kantor Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) untuk rencana penanaman modal dalam rangka Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007....... 3..•. berbadan hukum maka pemohon diisi dengan data seluruh calon pemegang saham perusahaan yang akan didirikan... ...") prosenf8Se adaIah stas nilai nominal modalSJlham buJam lembar' sahsm/the perr::entage is upon the nominalshare ofcapitalnot sheet ofshsre . PesertaIndonesia Indonesian Shllreholder (s) Alamat . then the Ilppliamt datil should be fiUed out with aDparticipant's datil ofthe company which is about to be estabDshed.. This INVESTMENTREGISTRA110N is herewith submitted to the One Door Integrated Services Office for the purpose ofinvestment under the Investment Law No.

Investasi (Rp/US$)") ") coretyang tidsk perlu 3... 6.-3- 4. We aclcnowledge that this application has been properly and duly executed. .. 6.1l attacheddocuments/ dabl or submitted later: .. Investment (Rp/US$) . correctness andcompleteness including a.1l IlpJJ1ica... Pemohon. Applicant Materai Rp.. Tandatangan dan Nama jelas Name andSignature Lampiran/EncJosures . signed by a.Stamp Duty of IIp.000. ..nts or theirs representative which is authorized by the Power of Attomey with sufficient stamp duty and 'We (the participants) are responsible for "its accuracy. stripewhichis not applicable PERNYATAAN DECLARATION Kami menyatakan bahwa perrnohonan ini dibuat dengan benar. ditandatangani oleh seluruh pemohon atau kuasanya di atas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat dipertanggungjawabkan termasuk dokumen/data baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian.~OO 20 . " .

BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Copy of valid passportifthe applicantis foreign individual. Copy of Tax Kegisttation Code Number (NPWP) for the applicant. (ketentuan tentang sumt ku8S8 diaturpada Pasa163 Pemturen ini).6lwofKepublic ofIndonesia.1 (if the company is alreadyincorporated) attached with PowerofAttorney with suft1cient stamp duty from whom signs and/or submits the application if the applicant is represented by another party (provisions concerning the Power of Attorneyis stnetly regulatedin thisregulation (article 69). Rekaman paspor yang masih berlaku untuk pemohon adalah perseorangan asing. 3. . 5. This application should be properlyand duly signed with sufficient stamp duty by Il1J applicants (if the company is not yet incorporated) or by the company's Boerd of Direcfor. letter of recommendation from the related country or letter which is issued by the Embassy/ Representative Office of the relatedcountry in Indonesia 11 the applicant is The Government ofanother country. 6.Ba. Rekaman Anggaran Dasar iArtiale of Association) dalam bahasa Inggris atau teIjemahannya dalam bahasa Indonesia dari penterjemah tersumpah untuk pemohon adalah badan usaha asing. Rekaman Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) baik untuk pemohon adalah perseorangan Indonesia maupun badan usaha Indonesia. Rebman Aleta Pendirian Perusahaan dan perubahannya beserta pengesahan dati Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia untuk pemohon adalah badan usaha Indonesia. l:DpyofArticleofEstablishment ofthe companyandanyamendment (s)andapproval i:Jrrn the Miniskr ofLawand HIJJl1811 Rights if the applicantis incorporatedunder the .asa . 7.-4- Lampiran: Enclosurt:s : 1. 4. tid GITA WIRJAWAN . either for Indonesian individual or company whichis incorporatedunder the JawofRepublicof Indonesia. 2.h. . from swom transJaior if the applicantis foreign company. Rehman Kartu Tanda Penduduk (IcrP) yang masih berlaku untuk pemohon adalah pe~mdon~. l:Dpyof valid Identity card (/(TI1 if the applicantis Indonesian individual. Copy ofArticleofAssociation of the companyin English or its translations in . Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh seluruh pemohon (bila perusahaan belum berbadan hukum) atau oleh direlcsi perusahaan (hila perusahaan sudah berbadan hukum) dilengkapi Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh pemohon/direksi perusahaan. Surat dari instansi pemerintah negara yang bersangkutan atau surat yang dikeluarkan oleh Kedutaan Besar/kantor perwakilan negara yang bersangkutan di Indonesia untuk pemohon adalah Pemerintah Negara Lain.

Ccrdpng tidUpedu -w PfSP BKPWPDFPWPDKPM BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. 111 TlIIum 2007 .. dengan ini diberitahukan bahwa berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal.. Bidang Usaha ***) Produksi JenisBaratl... Alamat Korespondensi 4..•........•..•..... . •••. ..LAMPIRANII PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Pendaftaran Penanaman Modal KOP SURAT BKPM atau PDPPM atau PDKPM PENDAITARAN PENANAMAN MODAL Nemer Perusahaan"): Nomor Sehubungan dengan pennohonan yang Saudara sampaikan tanggal .•.... Rencana Investasi ? tIibaibut okh S1'JPJSl KBLI .•••••........•...... prostnIUe ~tu niJAi temirW r modAl sJwu s ....SETIJJUAN AWAt PFJIlANAMAN MODAL sebagai berikut : 1..••••..•.. 6.••...••••. Nama Perusahaan Z...... .. /t:r:spnIm /t:nIIunn PrcsiJen No. Pemerintah Republik: Indonesia memberikan PER.... : Rp/US$****) .. . ttd GITA WIIgAWAN ..•..•..•..... ........••..•• • • • • • • II .. ... .... •.. Nama Pemohon **) 3..•..9.•. Lokasi Proyek 5. Ke .../ Iasa •.........•..•.

. 3......... KETERANGAN RENCANA PROYEK A..................••......... Nomor dan TanggalJ · ............... Produksi ..•..... mnANGAN PEMOHON 1................... Nomor Pendaftaran (jib ada) · ••....E-mail n.Faksimili ....•.. produksi......Nomor Telepon 6...... BidangUsaha lobsi Proyek Alamat Kabupaten/Kota Provinsi . •••. 2.........•......... 4.........n (bidimg USIlhIl... Iokssi........••......•........• · •...••.. pemsssmn........ ....•.••... 5. ptmggU11IlIUl tsneh.. 1..•.. RENCANA KEGIATAN lib proyek direncensksn sksn mencekup Iebih dIlri sstu bidJmg usshs.... Terpadu Satu Pintu (PrSP) untuk mendapatkan persetujuan fasilitas penanaman modal dalam rangka Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007. · · .........•...•.LAMPIRAN III PERATIJRAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Permohonan Izin Prinsip Penanaman Modal PERMOHONAN IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL Pennohonan IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL ini diajukan kepada Kantor Pelayanan ... Pengesahan Menterl Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) (Nomor dan Tanggal) Alamat Lengkap termasuk . 111Ilbl rencsne kegiJlta. I........ .....•.. 3.•..•...• ..........•. Nama Perusahaan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) Akta Pendirian dan Perubahannya (Ntm11I Notaris.....•......... . · .. dan etsu direncansJam sksn bends eli Iebih dari SIltu KabuPllten/Koia. · 2.............. Ienaga kerja dan investssi) hsrus dirinci untuk setisp bidang ussha dan/Iliau untuk sebilp Iokssi....

......••••..E-mail · - .... RENCANA KEGIATAN Jib proy~ direncsnaksn sksn mencekup Jebih dan' satu bidJmg usaha dan afllu direncensksn sksn bemda di Iebih dari satu Kilbupaten/Kofll7 msk» rencene kcgiatan (bida.. .••.•. n. Bidang Usaha 2.• Aleta Pendirian dan Perubahannya (Nama Notsris.. . 4. Lokasi Proyek Alamat KabupatenlKota Provinsi 3... Nomor Pendaftaran (jika ada) Nania Perusahaan 2.. Nemer Pokok Wajib Pajak (NPWP) · ..•• 6.•. pemasaran penggunaan tsneh... Produksi . I. Pengesahan Menteri Hukum dan Hak: Asasi Manusia (HAM) (Nomor dan Tanggal) · · .LAMPIRAN III PERATIJRAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Permohonan lzin Prinsip Penanaman Modal PERMOHONAN IZIN PRlNSIP PENANAMAN MODAL Permohonan IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL ini diajukan kepada Kantor Pelayanan Terpadu Satu Pintu (YI'SP) untuk mendapatkan persetujuan fasilitas penanaman modal dalam rangka Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007. .•.................•. KETEKANGAN PEMOHON 1. 1. Iokssi. tenaga 7 kerja dan invesf8si) h8I113 dirinci untuk setiapbidang ussh« dsn/stsu untuk setisp Iokssi.•.Faksimili ....•.•..••...••••. produksi...ng usshs.. IETERANGAN RENCANA PROYEK A..Nomor Telepon . Alamat Lengkap termasuk ... Nomor dan T811ggal) 5.. •. 3.......

.-2- 3.... Penyertaan .......... : US$ ................. aa ............ .................. . Jumlah") ") Corel yang b"dakpalu ") jumlah sumberpembia........................._ oran......••••.... .... 4................. ...Pembelian dan Pematangan Tanah ........ .. • • • • • aa" ..... ....... ...........Pinjaman Dalam Negeri ................. . Pinjaman ..... .........Bangunan I Gedung ......... ..... ModalKerja (untuk 1 jumlah") : ....... Pemasaran Per Tahun Jenis Barang/jasa ... .................. . 6........ Sumber Pembiayaan (Rp/US$) *) a.•. Laba ditanam kembali c.......................... as. Luas Tanah yang diperlukan ...... •••• tum over) • ..... Modaldi9C1rJr SlJIlUlIx:s8r dugan modal diternp8tJam 3................... .. Modal Tetap ......... Perkiraan Nilai Ekspor per tahun ..MesinJPeralatan dan SUku Cadang .....• bulan B.............. .... .......... Waktu Penyelesaian Proyek (dihilurlg sejaktJmgg6J lzin Prinsip dilerbitkMJ) : .... Ekspor (%) .. Modal Disetor **) ") Corel yrmg 1id8kperlu .... .... ...•••... . Modal Sendiri b. 8... Modal Dasar b. ............ .......... .. .....Pinjaman Luar Negeri ... . ... . .....•.......... .......) cord yang tid8kperlu .YIWI SIl1t18 bt:s6rdenganjumlahret1C1lJ1a invesl8si.............. . • • aa aa • • . ..... ................ ..... Core/yang liclakpt:rlu Tenaga Kerja Indonesia Investasi (Rp/US$)*) a............... .......... RENCANA PERMODALAN 1......................... ...g 7.......... ..................... . ...........Lain-lain SubJumlah b... ............................................. Modal Perseroan (Rp/US$)*) a.........•.. ...................... . Modal Ditempatkan c..................... ..................•.... ..... Produksi Per Tahun fenis Barang/Iasa KBLI Satuan t ••••••••••• Kapasitas Keterangan .• : m 2/Ha*) 5...... 2.) tamssuk ni1Jlimesin/pcnJal1ln dan sum CIldang yangsksn diimpor..........

.. ...... ..... .. kami -bersedia memikul segala akibat yang ditimbulkan tennasuk penggantian kerugian kepada masyaralcat...... ........... Permohonan ini kami buat dengan benar. ..... ..-3- 3... ..... ... .... ..... .. .... Tanda Tangan Materai Rp.. % **) ....... ... .. . 10 .."'. Total (a + b) ***) Rp/US$ *) .. .. Apabila proyek ini dikemudian hari menimbulkan dampak negatif terhadap masyaralcat dan ~ hidup.. c............ .. ........ ...... ....•... . % **) .............. •) core:yang Hdakperlu ••) 1'rosaltaseadaJFJh aw nilJlinominal modal sshsm haw Jembar sshsm •••) Totalpenyer/JlJm modal da1Jlm pcrscroansem« bt:sar dengan modal disetor m..... Peserta Indonesia Rp!US$ *) ... . . .. .... ..........nggungjawabkan termasuk dokumen/data baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian.......20. . " ... .. .... . 100% ..... ......... . Penyertaan Dalam Modal Perseroan Henys diisi oleh perusshsan penanaman modalasing a. PERNYATAAN 1.. .. ....... ... Peserta Asins.... . .•...... .... . .... Sub Total b.. ... ........ .... . . ......... .... ... . .... .. ... . . " ...... .... 6... ..... .•.... .000. 2... •••••......... ..... .••••..- Nama dan Jabatan Penandatangan LAMPIRAN ... . ... . . ..•......... ... ......... ... . ..............•••• Pemohon......•... ditandatangani oleh yang berhak di atas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat diperta........

Rekomendasi dari instansi pemerintah terkait. Keterangan rencana kegiatan. Rekaman Pengesahan Anggaran Dasar Perusahaan dari Menteri Hukum dan HAM. d.-4- LAMPmAN: 1. berupa uraian proses produksi yang mencantumkan jenis bahan baku dan dilengkapi dengan diagram alir/ flow chert: b. c. berupa: a. ttd GITA WDg'AWAN . 3. Bukti diri pemohon : a. Rekaman Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) . Rekaman Akta Pendirian perusahaan dan perubahannya. 2. Rekaman Pendaftaran bagi badan usaha yang telah melakukan pendaftaran b. Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan dilengkapi Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak dilakukan secara Iangsung oleh direksi perusahaan (ketentuan tentang surat kuasa diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini) BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. 4. Keterangan rencana kegiatan. Uraian kegiatan usaha sektor jasa. bila dipersyaratkan.

2.... Nama Perusahaan 2..... Fasilitas PenanamanModal : 1. Alamat 3......Lain-lain Sub]umlah • • • "' 111• • • • • ..LAMPlRANIV PERATIJRAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Izin Prinsip Penanaman Modal KOP SURAT BKPMatau PDPPM atau PDKPM IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL Nomor Sehubungan dengan pennohonan yang . "" ...................... .. Nomor 17 Tabun 2006 tenta.. Lokasi Proyek 4.... "' " "" " ..n............. Pemerintah Republik Indonesia memberikan IZIN PRlNSIP PENANAMAN MODAL sebagai persetujuan prinsip fasilitas fiskal dan izin sementara sarnpai dengan perusahaan memperoleh Izin Usaha....g Kepabeana...... dan memperhatikan Pendaftaran Penanaman Modal Nomor .................. "" ......................... ... pro... " . Nama pemegang saham *) ...Undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah diubah terakhir dengan Nomor 36 Tahun 2008... 111 Tllbun 2007 d8npersfuran sdtorsJ 5... III................. Lain .................................... " .n.. " Ienis IJasa KBU Satuan Kanasitas Keteranzan ? Pcrsyaratlln S<:SU8J Feratursn PresidenNo.. barang dan bahan sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Keuangan Nomor 176/PMK....sen~ 8tas niW nominal mod8Jsshsm 6......... dengan ini diberitahukan bahwa berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal dan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1'995 jo..... tanggal (bila eda)..... Saudara sampaikan tanggal . ...... Penggunaan Tenaga Ketja Indonesia : B. ......... .•....... .... " " " . ........ .....PembeIian dan Pematangan Tanah .. No. Modal Kerja (untuk 1 turn over) jumlah") ") corel ymg tidskperlu ..... sebagai berikut : I.. NiJai Investasi (Rp/US$)*) a........Ol112009................. ... .........Mesin/Peralatan dan Suku Cadang ... Undang.. DATA PROYEK : 1.... b...... sesuai Peraturan Pemberintah No.... Modal Tetap . .Bangunan / Gedung ....... " ......) temwuk niIsi mesin/pcraJstan d811 suku cadangyang sbn djimpor. 7..... . Pengurangan Pajak Penghasilim (PPh) Badan untuk Penanaman Modal di bidang bidang usaha tertentu dan/atau eli daerah-daerah tertentu. 62 Tabun 2008.. Bidang Usaha *) Produksi ... 1 Tahun 2007 jo.. Pembebasan Bea Masuk atas pengirnporan mesin....

Perusahaan wajib menyampaikan Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) . Apabila Perusahaan menginginkan perubahan bidang usaha termasuk perubahan jenis dan kapasitas produksi serialatau perubahan penyertaan dalam modal perseroan yang mengakibatkan terjadinya perubahan prosentase kepernilikan saham asing Perusahaan wajib memiliki Izin Prinsip Perubahan. 4.menurut ketentuan konvensi tentang penyelesaian perselisihan antara Negara dan Warga Negara Asing mengenai penanaman modal sesuai dengan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1968. Perusahaan yang siap beroperasi/berproduksi komersial wajib mengajukan permohonan Izin Usaha ke PTSP yang menerbitkan Izin Prinsipnya. melaksanakan ketentuan lingkungan hidup dan ketentuan -ketentuan lainnya . (Pasal34 ayat (3) dan Pasal35 ayat (4» BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Pennohonan untuk mendapatkan fasilitas penanaman modal sebagaimana dimaksud dalam butir II disampaikan kepada nsp BKPM. sedangkan untuk perubahan ketentuan Iainnya perusahaan melakukan pelaporan alas perubahan tersebut Ire Pl'SP penerbit Izin Prinsipnya. ]angka waktu penyelesaian proyek paling lama 5 (lima) tahun sejak diterbitkannya Izin Prinsip Penanaman Modal. 5. tid GITA WIIqAWAN . 2. 6. PfSP BKPWPDPFWPDKPM Tembusan disarnpaikan kepada Yth. 7. Lain-lain : 1. dalam hal terjadi perselisihan antara perusahaan dengan Pemerintah Republik Indonesia yang tidak dapat diselesaikan secara musyawarah. sewaktu-waktu dapat diubah bilamana ternyata penetapannya tidak benar atau terdapat kekeliruan.-1- Ill. Ketentuan yang tercantum dalam Izin Prinsip Penanaman Modal ini. Pemerintah Indonesia bersedia mengikuti penyelesaian . Khusus bagi perusahaan penanaman modal asing. 3.

..... 1.. Pengesahan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Nomor dan Tanggal) 5... BidangUsaha Lokasi Proyek Alamat Kabupaten/Kota Provinsi · · · ..••••......•.•... Nama Perusahaan •......•••••...•••.•.. Nomor dan Tanggal Izin Prinsip/ Izin Usaha serta perubahannya · .•.••.............••...••...••........•.•... ..•. I....••....•.........•....•• (N81'1lJl No~ Nomor dan TanggaI) 4..••..•••....•..•.......•... Produksi ... Nomor Telepon b...... ...•....•.........LAMPIRANV PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Permohonan Izin Prinsip Perluasan Penanaman Modal PERMOHONAN IZIN PRlNSIP PERLUASAN PENANM1AN MODAL Permohonan IZIN PRlNSIP PERLUASAN PENANAMAN MODAL diajukan kepada Kantor Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PfSP) untuk mendapatkan persetujuan fasilitas atas perluasan penanaman modal dalam rangka Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007....... .......•. KETERANGAN PEMOHON 1..•.. JikIl Iokssi proyek perlussan herbeda dengan lregiatan usshs sehelumnya dan direncansksn akan bcrada di Jebih dari sstu Kabuptlten/K~maka data tambehsn ialpasitas dslsm formulir permohonan izin prinsipperluasan ini hams dirinci untuk setisp lokasi.......... AlamatLengkap termasuk · · · a. Faksimili c... 3. · ...•.•... Nomor PokokWajib Pajak (NPWP) •..... Ak:ta Pendirian dan Perubahannya ...•.. 2....•.........••.... RENCANA KEGIATAN JikIl lokasi proyek: ssms dengan kegiatan usaha sebe1umnya msks sebelum melskukun perlusssn.•••............. 2....... ..••........ · · ·..•••......•• n KETEKANGAN RENCANA PROYEK A......•........ 3..•.. perusshssn wajib mcmiliki Jzin Usaha terlebih dshulu dan formu1ir permohonan izin prinsip perluassn ini hsnys diisi dengan data tsmbshsn bpasitas....•..... E-mail 6....

................... ......Mesin/Peralatan dan Suku Cadang ..... ............ . . Modal Ditempatkan •••• I • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • ~... Modal Tetap . .Pinjaman Dalam Negeri .... Pinjaman ............. . Penyertaan ........... CXJreI yang Iid6................ ......... Produksi Per Tahun [enis Barang/jasa KBLI .....................~ • • c................ . Modal Disetor **) ................ Modal Perseroan (Rp/US$)*) a......k perlu "...... . .Pembelian dan Pematangan Tanah .... ...rag ... 4........ -............. Modal Dasar b.. .............. 1............ ................. .. Jumlah**) *) Cordyang tidakperlu ".... RENCANA PERMODALAN Sumber Pembiayaan (Rp/US$)*) a.... .......... 3............. Corel y.. IerJn8SUk nililimcsin/peralatan dan suJ:u cadtmgyang aJam diimpor. 8. ............ Perkiraan Nita! Ekspor per tahun Luas Tanah yang diperlukan ............. ............ ..... . : US$ : ......... . . Waktu Penyelesaian Proyek : (dihitung sejak tanggaJ Inn PrinsipPerluassnditerbitksn)........... ...... ......Pinjaman Luar Negeri Jumlah **) ...Lain-lain SubJumlah b............. ........... ....Tenaga Kerja Indonesia 7...... Pemasaran Per Tahun Jenis Barang/jasa ............................. .............. ........ ..ang liddperJu : 6..... Laba ditanam kembali c.JumWt $IlJnWpembill)'lllUlsamll denganjumJllh rencana inw:s/8si...................... ......................... .... Keterangan ... .......... ............. .............. ..... ..............Bangunan I .. ....... ... m2/Ha*) 5. ..... .. Investasi (Rp/US$)*) : a...... ........ ... ............... Ekspor (%) Satuan Kapasitas • • • • • It .......... Modal Sendiri b.2- 3.. corr:tyang b(Jak perla **) MotI8/ disdor Sll1lIIl dt:DgIUI model dill:mpatkan.................. . Modal perseroan dan penyertaan dalam modal perseroan yang dicantumkan merupakan total modal perusahaan ( modal kegiatan sebelumnya dan modal untuk perluasan ) 2.. buIan B.... ................ Modal Kerja (untuk 1 turn over) ora. ............. .. . .....GeduiIg ......

.... ....... .. ........... .... . Pennohonan ini kami buat dengan benar. .. ..... ... .. . . ..IRp. .... 100% .. %**) .... .... ...... US$.*) . ... . ..... ... .*) . . . .IRp.. ...... .. .........s8r dengan modAldisc/or .. 100% . . . .000.. .. . ..... .•.. .. ..... . '. ... .. .. ... .........IRp . Peserta Asing Semula (sesuai Izin Prinsip) US$.....•••.. ......... o. . . ... . .. Apabila proyek ini dikemudian hari menimbulkan dampak negatif terhadap masya.. .... . ..*) %**) .*) %**) Menjadi US$.. ... Pemohon.. .. ....... .. .... ....••.. ..... o..salwn -> ToIlllpenyertaan modJl/dslam J%'TSer'OII1f $lU1t8 be.......... . ... Tanda Tangan Materai Rp. ........ m. ... . ..... . . " .. .... . . :Total (a +·b) ****) ") Corel YJU13 tidaJc perla .... ........ . .... .. PERNYATAAN 1.. . ........ SubTotal c. .. .....-33..... .... dapat dipertanggungjawabkan termasuk dokumen/data baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian. .... ....... . M) PrmenI6se adalah Btu niJaj nomin8l modalsaJuun bulaut kmi:lflr..... . ... . ... ditandatangani oleh yang berhak eli atas materai yang culcup dan sewaktu-waktu. .. .... . kami bersedia memikul segala akIbat yang ditimbulkan termasulc penggantian kerugian kepada masyarakat 2... .. ..... .... .. .. SubTotal b.. ... ..... ... .......... ..IRp.............ralcat dan lingkungan hidup.. .. Peserta Indonesia .. .. . ........ %**) . .. .. . ....... .. US$.. .... Penyertaan Dalam Modal Perseroan HBJlya diisi Bpabi1s sd8perubahBJI F1Jyr:r/1I8n modalpads pcrusahsBJI pensnsmsnmodal asing Pemegang Saham a.- 20 ......... .. . Nama dan Jabatan Penandatangan LAMPlRAN .................. ....... 6......... .. ..... . ............. ... .. .....

........... 2... sebagai berikut : L Data Proyek: 1........ KBLI Satuan Kapasitas Keteranzan ...........LAMPIRANVI PERATIJRAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Izin Prinsip Perluasan Penanaman Modal KOP SURAT BKPM atau PDPPM atau PDKPM 12IN PRINSIP PERLUASAN PENANAMAN MODAL Nomor: ...... ................. 4......Ienis Barang/ jasa .....Lain-lain SubJumlah b... ..Mesin/Peralatan dan Suku Cadang .... Modal Tetap ...... ........... prosenlJlse 8t8s niJlli nomin8lmodal SIlh8m 6..: nilili mcsin/peral8tan dJln suku cadAng yang abn diimpor. Modal Kerja (untuk 1 tum over) Jumlah**) 7..... Nilai Investasi (Rp/US$)*) a. .. Undang-Undang Nomor 7 Tabun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah diubah terakhir dengan Nomor 36 Tahun 2008. 111 Tahun 2007 d8n pers/uran sektoraJ .. Nama pemegang saham ......... .. Pasyarsbm st:SWlJ Fer1l/unm Fresiden No..................................... Nomor 17 Tabun 2006 tentang Kepabeanan...... ... ") coretyang Jid8kperla 00) termasuJ.. dengan ini diberitahukan bahwa berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal dan Undang-Undang Nomor 10 Tabun 1995 jo... Sehubungan dengan permohonan yang Saudara sampaikan tanggal ........ . dan memperhatikan Izin Prinsip Penanaman Modal Nomor ........... dan Izin Usaha Nomor (bUa ads).... Penggunaan Tenaga Kelja Indonesia : ......... n. Fasilitas ..................... Pemerintah RepubUk Indonesia memberikan IZIN PRINSIP I'ElLUASAN PENANAMAN MODAL sebagai persetvjuan ~p fuilitas fisbl dan izin ~ sampai dengan perusahaan memperoleh Izin Usaha Perluasan........................................ .. Nama Perusahaan AIamat Lokasi Proyek Bidang malta .... 3........... S..... ...•.....Bangunan / Gedung .. Produksi ............... ....................... ............. ....Pembelian dan Pematangan Tanah ...

Pembebasan Bea Masuk atas pengimporan mesin. sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2007 jo. ttd GITA WlFJAWAN . sesuai ketentuan yang berlaku. 4. III. 6. 2. Pengurangan Pajak Penghasilan (PPh) Badan untuk Penanaman Modal di bidang bidang usaha tertentu dan/ atau di daerah-daerah tertentu.-2 - Il. sewaktu-waktu dapat diubah bilamana ternyata penetapannya tidak benar atau terdapat kekeliman. Ketentuan yang tercantum dalam Izin Prinsip Perluasan ini. Pennohonan untuk mendapatkan fasilitas penanaman modal sebagaimana dimaksud dalam butir II disampaikan kepada PrSP BKPM. Nomor 62 Tahun 2008. . ( Pasal34 ayat (3) dan Pasa! 35 ayat (4) ) BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Lain-lain: 1. Pemerintah Indonesia bersedia mengikuti penyelesaian menurut ketentuan konvensi tentang penyelesaian perselisihan antara Negara dan Warga Negara. 3. 7. sedangkan untuk perubahan ketentuan lainnya perusahaan melakukan pelaporan atas perubahan tersebut ke PfSP penerbit Izin Prinsipnya. barang dan bahan sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Keuangan Nomor 176/PMK. Perusahaan yang siap berproduksi komersial wajib mengajukan permohonan Izin Usaha Perluasan ke YCSP yang menerbitkan Izin Prinsip Perluasan. PTSP BKPWPDPPM/PDKPM Tembusan disampaikan kepada Yth. 2.Ol1/2009. dalam hal terjadi perselisihan antara perusahaan dengan Pemerintah Republik Indonesia yang tidak dapat diselesaikan secara musyawarah. Apabila Perusahaan menginginkan pembahan bidang usaha termasuk perubahan jenis dan kapasitas produksi serta/atau perubahan penyertaan dalam modal perseroan yang mengakibatkan teljadinya perubahan prosentase kepemilikan saham asing Perusahaan wajib memiliki Izin Prinsip Perubahan. Asing mengenai penanaman modal sesuai dengan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1968. Perusahaan wajib menyampaikan Laporan Kegiatan ·Penanaman Modal (LKPM) dan melaksanakan ketentuan lingkungan hidup. Fasilitas Penanaman Modal : 1.Khusus untuk perusahaan penanaman modal asing. 5. jangka waktu penyelesaian proyek paling lama 5 (lima) tahun sejak diterbitkannya Izin Prinsip Penanaman Modal.

. yang menyetujui masuknya modal asing Ice daJam perseroan sehingga mengakibatkan seluruh/sebagian modal perseroan menjadi modal asing/menyetujui kelua. Izin Prinsip ' BlA .... Dengan ini kami beritahukan bahwa pada tangga1 ...... tanggal . PrSP BKPM/PDPPMlPDKPM *) coret yang tidak perlu BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA.. 27 Tahun 2009 tentang Pelayanan Terpadu Satu Pintu di Bidang Penanaman modal. Demikian agar maklum.. Memperhatikan ketentuan penyelenggaraan PTSP di bidang penanaman modal berdasarkan Peraturan Presiden No... Kepada yang terhormat : ...LAMPIRAN VII A PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Surat Pengantar Permohonan Perubahan Penyertaan Dalam Modal Perseroan KOPSURAT PTSP BKPM/PDPPM atau PDKPM Nomor Lampiran : Perihal : Pengantar permohonan perubahan penyertaan dalam modal perseroan a.. ]1. 44 Jakarta Selatan 12190 atau Kepala PDPPMlPDKPM JI .b : • PI' No ........mya seluruh modal asing didaJam pcrseroan sehingga mengskiblltko. dilengkapi dengan kesepakatan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yang telah ditandatangani oleh selumh pemegang saham perusahaan. maka bersama ini sarnpaikan berkas permohonan dimaksud untuk dapat ditindaklanjuti sesuai dengan peraturan perundanganundangan.... PI' . Jend Gatot Subroto No. ~ usaha ~1I. ttd GrrA WIIqAWAN ... (/Jils ada) ••••••••••••••••_ ••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• • ..n.. . kami telah menerima permohonan perubahan penyertaan dalam modal perseroan dari : Nama Perusahaan .n seluruhnys modal dslam negen . 20 .

....._.telah diteriJna BKPM pada tanggal Berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tabun 2007 tentang Penanaman Modal dan Peraturan Presiden Nomor 111 Tahun 2007 tentang Bidang Usaha yang Tertutup dan .• .. maka perusahaan diwajibkan untuk terlebih dahulu mengubah prosentase modal asing dalam modalperseroannya disesuaikan dengan ketentuan peraturan penmdang-undangan.... Larnpiran Hal yth. Bidang Usaha yang Terbuka dengan Persyaratan di Bidang Penanaman Modal... : Penolakan permohonan perubahan Penyertaan dalam modal perseroan .. %. . PrSPBKPM BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA...LAMPlRAN VII B PERATIJRAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Surat Penolakan Permohonan Perubahan Penyertaan Dalam Modal Perseroan KOP SURAT BKPM Nomor Sifat Jakarta.. Selanjutnya apabila Perusahaan masih tetap benninat untuk berusaha di bidang usaha ...... . maklum. Demikian agar Saudara. tersebut. ... tanggal ...... .. .. bidang usaha ____ dinyatakan tertutup/terbuka untuk penanaman modal asing dengan syarat maksima1 kepemiIilam saham asing adalah %.. Memperhatikan kesepakatan pemegang saham (RUPS) perusahaan yang telah menyetujui prosentase modal asing terhadap total modal perseroan adalah sebesar . Bersama ini kami beritahukan bahwa berkas permohonan perubahan penyeriaan modal perseroan atas nama Pr bidang usaha sesuai Izin Prinsip Nomor tanggal (bila ads). ttd GITA WlRJAWAN .20 . dengan Surat Pengantar Nomor ... ._ _ belum dapat ditindaldanjuti karena belurn sesuai dengan ketentuan sebagaimana tersebut diatas... Kepala PDPPMlPDKPM .... . maka dengan ini kami beritahukan bahwa dengan sangat menyesa1 permohonan PT..... ._.

. rrsr BKPM/ PDPPMI PDKPM BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA........... .. Sehubungan dengan Iaporan yang Saudara sampaikan tanggal ......an ini diberitahukan bahwa berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentaDg Penanaman Modal.. ttd GITA WIRJAWAN . Direksi PI' . sebagai berikut : KETENrUAN*) SEMULA *) .... ......... " ......... kami telah mencatat perubahan ketentuan penanaman modal yang tercantum dalam Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan No tanggal _ _ ..... Yth... dens..." Demikian agar Saudara maklum....) )20 .... ...haan Alamat IDbsi Provek**} NiJai investasi ~n -> tenaga kerja Indonesia ..... " ..LAMPIRAN VIIIB PERATIJRAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Surat Pencatatan Perubahan Ketentuan Penanaman Modal KOP SURAT PTSP-BKPMI PDPPMI PDKPM Nomor Sifat Lampiran Hal : Pencatatan perubahan ketentuan penanaman modal ....... " "... ...".... ..... 1*) Nama Pemsa........

Faksimili . Alamat Lengkap ........... SemuJa BidangUsaha : B.••.....•••... ... : ...KE1'ERANGAN PEIlUBAHAN A..... . .......•..••••••••...••..••••••••••.LAMPIRANIX PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEI\t1BER 2009 Bentuk Pennohonan lzin Prinsip Perubahan PERMOHONAN 1ZIN PRINSIP PERUBAHAN Permohonan IZIN PRINSIP PERUBAHAN ini diajukan kepada Kantor Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PrSP). untuk perubahan ketentuan penanaman modal yang tercantum dalam Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan sebagai berikut : L DATA PEMOHON 1. PERUBAHAN BIDANG USAHA Perubahan bidang usaha dari yang tercantum dalam Izin sebelumnya.. . . Produksi dan Pemasaran Per Tahun Semula ....Provinsi) / 5emula Menjadi ..... • .••.•.••. Lokasi Proyek (Kabupaten/ Kofll .••.. Tat1gg8....... Izin Prinsip / Izin Prinsip Perluasan/ Izin Prinsip Perubahanl Izin Usaha / lzin Usaha Perluasan / Izin Usaha Perubahan II ..•••...... 2.•.... ......1 ....••.... Nomor Izin Prinsip I Izin Perluasan ~ aJam diubah) Nama Pemsahaan · . 3.••••••.... 4.. .. pemesemn.. 3..•••••.. Nomor dan.. · ... Iokssi: produksi......... penggunssn ta... .... · .•...•••....... ... .....••••.na.. 1.•........ BidangUsaha 2. Semula ..NomorTelepon • •.. Menjadi ..• . PERUBAHAN RENCANA KEGIATAN Menjadi Bidang Usaha : Jib perubehan yang dimohonksn berups pensmbshsn bidang US8hJl yang Iebih dsri sstu scktor dsn/stau direnosnsksn sksn lx:rada di IebM dsri satu Kabupafen/Kota~ msks rencsns kegillian (bidang usshs.. ... ~ reJah dimiJiki) B..•..•.E-mail.•.....h~ te1l1lgtl keIja den rencsns investasi) hams dirinci untuk setisp sektor ussh» dan/amu untuk setitlp /o/alsi..••.

...... ... ............. .. ...... ... 6 diisi hanya hila adaperubahan akibat adanya pembahan bidang usaha...... Jurnlah **) • • .••... ............... ....... ... ...... ..... ...... C. coretyang tidskperlu Modaldisetor S811lfl bessr dengan modalditempatJam. Rencana In~i (Rp/US$) *) a...................... ...Pinjarnan Luar Negeri : ....•. *) cerciyang tidskperlu . ••. Coretysng tidak pedu : rn2 / ha*) : ...................... Penyertaan .•...... . ..•.............. ..... .... ..... 3.... ........ jum1ah sumberpembisyssn sams bessr denganjumlah rencsns investssi. .... ...•••••••••••••. .....................• Satuan Kapasitas Ekspor Ket ........ : US$ ..................Lain-lain SubJurnlah ...............•..... ..... .. Modal Kerja (untuk 1 tum over) • • • • • • • • • • • • • a" at . ••. ..... • . ..........••••...... Modal Dasar b.........••••••. ... ... c. . Modal Tetap ...... Labs ditanam kernbali ... . Modal Diternpatkan c.... termssuk niJJli mesin/perslstsn dsn suku cadangyang abm diimpor........ LuasTanah yang diperlukan ..... .. Jumlah **) *) Corel yang tidsk perlu . ............ .. PERUBAHAN PENYEIlTAAN DALAM MODAL PERSEROAN 1...... Modal Disetor **) .... . .... ... Sumber Pernbiayaan (Rp/US$) *) 1........ MenJadi : jenis Barang/Iasa ... ..jenis dan bpasitas produbi danlatau lobsi " . . .. ...................... .... .......... .2- 5emuJa : .............•. II .............. . KBLI Satuan Kapasitas Ekspor ......Pinjarnan Dalarn Negeri: . ... Pinjarnan • ..... ... •.. ... ....•• 2... 4.. Ket ..•.... . •....... ....... ...... . .. Modal Perseroan (Rp/US$) *) * ' a... . ...... .... .. . .... ....... .. " ...... Perkiraan Nilai Ekspor per tahun Catatan : Butir 4~ 5.. ..... o ~ 5. .......... Modal Sendiri.. .. ... .. ..... .. .. ..... ..Pembelian dan Pernatangan Tanah ... 2. . " ..... ......... Tenaga Ketja Indonesia 6..... ............. b..Bangunan / Gedung .......... ...... jenis Baranz/Iasa KBLI ......... .......Mesin/Peralatan dan Suku Cadang ...... ........... ...........................

... Rp/US$ *) a...- 20 .... II . . .. Peserta Indonesia c... ..... ... ............ ... Rp/US$ *) % **) % **) b.... 100% a.... ...... ...._ ...000... . Alasan pennohonan perpanjangan waktu..... .... .... .... ........... %**) D. . PEllNYATAAN 1.. Peserta Asins.......... . .... ..••• . .......... ...... ... Total ( a + b )***) Menjadi : ...... .•. .-32. ..... Rp/US$*) Rp/US$*) ... ... ..... . PERUBAHAN WAIcrU PENYELESAIAN PROYEK 1.. Tanda Tangan Materai Rp. .. .....: .... . Apabila proyek ini dikemudian hari menimbuIkan dampak negatif terhadap masyarakat dan lingkungan hidup. Pemohon.. .....••••••. .. .... ........ . . : 2........ SubTotal .. ...... Peserta Asing .. . ......••.... .... PesertaIndonesia •.. ...... ditandatangani oleh yang berhak di atas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat dipeI'fanggungjawablcan tennasuk dokumenldata baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian.... .•. . Usulan waktu penyelesaian proyek sId... .. .•.... ..... ........... . . % **) SubTotal b..... Penyertaan Dalam Modal Perseroan Hsnys diisi oleh perussheen pensnsmsn modal asing Semula . Nama dan Jabatan Penandatangan LAMPIRAN . .. . ....... 2. .. . . .. Total (a + b ) ***) .. ... .... . ........ Pennohonan ini kami buat dengan benar.. .... ........ . . ..... ........ 6. .. ... .... m... ...... kami bersedia memikul segala akibat yang ditimbulkan tennasuk penggantian kerugian kepada masyarakat. ...... . ........ .. .... 100% *) coret yaJ18 tidak perlu **) prosentase terhadap nominal saham bukan terhadap lembar saham ***) total jumIah penyertaan modal dalam perseroan sama dengan modal disetor c................. ....

Kronologis penyertaan dalarn modal perseroan sejak pendirian perusahaan sampai dengan permohonan terakhir. Untuk perubahan penyertaan dalam modal perseroan dilengkapi dengan : a. ttd GITA WIRJAWAN . b. 5. dalam bentuk : • Rekaman Risalah Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) / Keputusan Sirkular yang ditandatangani oleh seluruh pemegang saham dan telah dicatat/didaftarkan (w86. dilengkapi dengan pengesahan dari Departemen Hukum dan HAM. Bukti diri pemegang saham bam. Rekaman Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan yang dimohonkan perubahannya. rekomendasi dari instansi pemerintah terkait. 2. Pennohonan ditandatangani di alas materai cukup oleh direksi perusahaan dilengkapi SUral Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak dilakukan secara Iangsung oleh direksi perusahaan tKetentuan tentang sural kusss distur dalem Pasal 63 Peratursn ini) BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Aleta Notaris. Rekaman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir.t'Dlerking) oleh Notaris serta memenuhi ketentuan pasal 21 dan Bab. Untuk perubahan bidang usaha (jenis/kapasitas produksi) dilengkapi dengan : a. Rekaman Akta Pendirian dan perubahannya. serta rekaman NPWP bagi badan hulcum Indonesia. • Rekaman Paspor yang masih berlaku bagi perorangan warga negara asing. b. atau Rekaman Pernyataan Keputusan Rapat/Ben'la Acara Rapat dalam bentuk. 3. • Rekaman Kartu Tanda Penduduk (IcrP) yang masih berlaku serta NPWP bagi perorangan warga negara Indonesia. c. keterangan rencana kegiatan. berupa uraian proses produksi yang mencantumkan jenis bahan baku dan dilengkapi dengan diagram alir/ flow chart. VI dalam UU Nemor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbaw. dalam bentuk : • Relcaman Akta Pendirian dan· pembahannya dengan pengesahan dati Departemen Hukum dan HAM. 4.-4- LAMPlRAN: 1. 3. • Rebman Akta Pendirian (Article of Association) dan terjemahannya dalam bahasa Indonesia atau bahasa In8gris bagi badan hukwn asing. Kesepakatan para pemegang saham tentang perubahan penyertaan dalam modal perseroan. bila dipersyaratkan.

............ . SUbTotal b.........•. .. .... .... <II • • • ..... .......................... ... ... .......... . Bidang Usaha Produbi Jenis Barangl KBU Satuan Kapasitas K..... dan memperhatikan Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan Nomor tanggal . Rp/US$*) .. Fa:1yar1Ibm SQUJU Faaturan Prcsitkn No....... Modal Temp ...•....... . .. . . 100% 8.................................. Penyertaandalam Modal Perseroan a........ . ...... ..............•............... dengan ini diberitahukan bahwa Pemerintah Republik Indonesia memberikan IZIN PRINSIP PERUBAHAN yang merupakan persetujuan atas perubahan rencana proyek penanaman modal perusahaan Saudara sebagai berikut : (data pl'OJekyaDg tercantum da1am Izin Prinsip perubahanhanya data yang mengalami pembahan) L DATA PROYEK *) .. ........ Jasa •........ .....eterangan ...... . .........-... ...••.. ...•...................... .......... Peserta Asing .. •........•• .. .........Mesin/Peralatan dan Suku Cadang ..... 111 Tshun 2007 dim pcraturan sddorsJ 5.......• .....•.......... Total(a + b) ")corel yang lidakperlu ........••..............••... Rp!US$*) % ................. 7. ....•.......... ....... .. ...•... ..... ................. .•. ...............•••••. ....) /t:tmJISUk nillli me... ....... lokasi Proyek 4.........Petnbelian dan Pematangan Tanah ..... ..... .......Bangunan I Gedung ............... .......... .. ........ Penggunaan Tenaga Kelja Indonesia ............ 1IICZVp8hn dsI1I sdd4h pt:rUba1JJIn 1. .. .............. • . Modal K...•... .. Alamat 3............. ........ ........... .. .. .....••. ..........J - ...... ....... •..... ...........Lain-Iain SubJumlah b.................._..... Waktu . cort:I J'IUW Ikf8k periu 6............ .. ............_ ....... ...•..... ........1in/peraJaIan d8n suku C4dsng J'IUW skan diimpor... % c... .... . Peserta Indonesia • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • <II .......••............... ................. ........ Nilai Investasi (Rp/US$)*) a.......... ... Nama Perusahaan 2....eIja (untuk 1 tum over) JumJah**) *) ..•.LAMPIRANX PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR TANGGAL : 12 TAHUN 2009 : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Izin Prinsip Perubahan KOPSURAT BKPM atau PDPPM atau PDKPM IZIN PRINSIP PERUBAHAN Nomor Sehubungan dengan permohonan yang Saudara sampaikan tanggal ..... ... ...

barang dan bahan sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Keuangan Nomor 176/PMK..011/2009. 1 Tahun 2007 jo. 2. II. Negara Asing mengenai penanaman modal sesuai dengan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1968. Lain-lain : 1. Khusus untuk perusahaan penanaman modal asing. Izin Prinsip Perubahan ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Izin Prinsip/Izin Prinsip Perluasan yang diIakukan pembahan. sebelumnya oleh Pemerintah. Hal-hal lain y~ tidak dinyatakan daIam Izin Prinsip Perubahan ini dan sepanjang tidak bertentangan dengan atau masih dalam ketentuan. Waktu penyelesaian proyek : Rencana waktu penyelesaian proyek diperpanjang menjadi selambat-lambatnya sampai dengan tanggal (. ttd GrrA WIIgAWAN . 4.2 - 8. Pennohonan untuk rnendapatkan Fasilitas Penanaman Modal sebagaimana dirnaksud dalarn butir II disampaikan kepada PfSPBKPM. sesuai Peraturan Pemberintah No. temp berlaku rrsr BKPM/PDPPMlPDKPM Tembusan disampaikan kepada yth. Pengurangan Pajak Penghasilan (PPh) Badan untuk Penanaman Modal di bidang bidang usaha tertentu dan/ atau eli daerah-daerah tertentu. daIarn hal teIjadi perselisihan antara perusahaan dengan Pemerintah Republik Indonesia yang tidak dapat diselesaikan secara musyawarah. Pembebasan Bea Masuk atas pengimporan mesin. hak dan kewajiban sebagaimana telah ditetapkan sebagaimana adanya. Pemerintah Indonesia bersedia mengikuti penyelesaian menumt ketentuan konvensi tentang penyelesaian perselisihan antara Negara dan Warga. Perusahaan wajib rnenyarnpaibn Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) dan melaksanakan ketentuan Iingkungan hidup dan ketentuan-ketentuan lainnya. Perusahaan yang siap beroperasilbetproduksi kDrnersial wajib mengajukan pennohonan Izin Usaha ke PrSP yang menerbitkan Izin Prinsipnya. m. 2. 3. 6. ). Nomor 62 Tahun 2008.. 5. ( Pasal 34ayat (3) dan Pasa! 35 ayat (4) ) BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Fasilitas Penanaman Modal : 1.

..Address of the Representative Office in Indonesia 1.E-mail D.. .......Faxnumber . Province 3.....•.......•••••.. •• .....•.. Citizenship 3... Expert(s) c.. ........ in Indonesia ....•..Phone Number ...... Management Foreign Indonesian b... Valid until ........ E-mail UL · ..••... Address a..........•••••.. Name of Company 2....•.•••••. IV.•... a... .. .. ... Address . c.. Staff(s) Total x V... Headquarter Address .. ..... •. 4.......... ...•.•... Number (if any) ... PhoneNumber b... . Passport Number (for foreign) or Identification Card Number (for Indonesia) Valid until .•.... ....... Incentives .... ....... : ... b..••••••.... · ••• •••••. Line of Business 3......•.• 2. Information about the individual who will become the Representative Office's executive 1......•.. Manpower Plan a......LAMPIRANXI PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR TANGGAL : 1Z TAHUN 2009 : 23 DESEMBER 2009 APPLICATION FOR THEESTABUSHMENT OF A REPRESENTATIVE OmCE IN INDONESIA FORM APUCATION FORM FOR rns ESTABLISHMENf OFA REPRESENfATIVE omcs IN INDONESIA L Information concerning the foreign company which will open a Representative Office in Indonesia 1..••..... Date ... in the country of origin b... ..•••........... .....•... 5...••• ..•.•.... ....•••. Full Name • .........•.•.•. Fax Number c.. •. Regency/City 2.•..........•... .. .... Letter of appointment from the foreign company represented : a..

. orang .... 8. selambatlambatnya tanggaI 31 Januari tahun berikutnya kepada KepaJa Badan Koordinasi Penanaman Modal dengan menggunakan formulir laporan KPPA... KPPA tidak akan mencari sesuatu penghasilan dari sumber di Indonesia termasuk tidak dibenarkan melaksanakan kegiatan atau melakukan sesuatu perikatan/transaksi penjualan dan pembelian barang dan jasa dengan perusahaan atau perorangan di dalam negeri. orang .. Penanaman Modal.. Pengelola KPPA dapat mempekerjakan tenaga kerja asing yang memiliki k. Pengelola KPPA hams bertempat tinggal di Indonesia. KPPA tidak. Pengelola KPPA wajib melaksanakan segala ketentuan Pemerintah yang berlaku.. penghubung. Multiple Exit Reentry Pennit 3... orang . 5... akan ikut serta dalam bentuk apapun dalam pengelolaan sesuatu perusahaan.. Pengelola KPPA tidak dibenarkan melakukan kegiatan di luar kegiatan kantor.egiatan KPPA sebatas pada peranannya sebagai pengawas. Izin :Kerja Tenaga Asing 2. RFrK ini sebagai dasar pemberian Izin Mempekerjakan Tenaga Asing (IMTA). orang . berikut: 1. . 10.. 2. Kemudahan yang diberikan : Kepada tenaga kerja asing . orang .-2- IV. orang Indonesia .. Penggunaan tenaga kerja asing tersebut khusus untuk kegiatan administrasi kantor perwakilan perusahaan asing dan tidak diperkenankan bekerja atau mengadakan kegiatan pada perusahaan lainnya. K. diberikan kemudahan sebagai berikut: 1.. Kantor Perwakilan Pemsahaan Asing (KPPA) wajib mentaati ketentuanketentuan sesuai dengan SUrat Keputusan Kepala Badan Koordinasi PenanamanModal Nomer 22/SK/2001 tanggal1 Agustus 2001 sebagai VI.. . Rencana Penggunaan Tenaga Kerja: 1. 9... 4. yang tercantum dalam Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPI'K) yang telah disahkan oleh Badan Koordinasi. 3. orang . orang Perusahaan diwajibkan menyampaikan Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPTK) kepada Badan Koordinasi Penanaman Modal untuk mendapatkan pengesahan apabila menggunakan tenaga kerja asing.. Pengelola KPPA bertanggung jawab penuh atas kelancaran jalannya kantor. V... 6. Manajemen TenagaAhli Staf & Karyawan j u m lah Asing ... 3. koordinator dan mengurus kepentingan perusahaan atau perusahaan-perusahean afiliasi di Indonesia dan atau negara eli luar Indonesia. Exemption from obtaining fiscal clearence for going abroad (SKFLN). Pengelola KPPA wajib menyampaikan laporan tahunan.eahlian tertentu. 7.. anak perusahaan atau cabang perusahaan yang ada di Indonesia. 2. Lokasi .

. Perubahan nama perusahaan. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Kepala PTSP PDPPM. Lokasi KPPA wajib berada pada gedung perkantoran (office building) yang telah tersedia. Apabila ketentuan-ketentuan dalam Surat Persetujuan ini tidak dipenuhi. dapat dikeriak:an sanksi-sanksi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.•.. b. 5.. Menteri Perdagangan. Apabila dikemudian hari ternyata terdapat kekeliruan daIam penetapan Surat Persetujuan ini akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya. Perubahan jumlah tenaga kerja asing yang dipergunakan.. Dicabut karena tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh Pemerintah. selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan sejak dikeluarkannya SUrat Persetujuan ini... d.. Walikota.•• BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. 6. Jangka waktu berlakunya izin : Izin kegiatan KPPA berlaku untuk seterusnya kecuali : 1. 2. Perubahan Pimpinan Kantor Perwakilan. Pindah lokasi kantor ke Provinsi lain.. Perubahan atas ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam Surat Persetujuan ini hams mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Badan Koordinasi Penanaman Modal sebelum perubahan dilaksanakan. c. Tembusan : 1. Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Vll. Karena ditutup atau dibubarkan sendiri. yaitu meliputi : a..-3- 10. 3. vm. ttd GITA WIRJAWAN . Perusahaan supaya segera melapor kepada PrSP-PDPPM untuk mendapatkan pengarahan dan bimbingan dalam menyelesaikan perizinan daerah.. Lain -lain : 1. atau Z. Z. Duta Besar Republik Indonesia di . 4.... Menteri Keuangan. 11.

. . . : .MesinlPeralatan Be Suku Cadang . : . Saat Mulai Berproduksi : US$ . a. Investasi Proyek (Menggunakan Mata Uang sesuai SF) a.PembeIian &.Lain Sub ]umlah b. Sumber . Akte Pendirian &. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) 5.Nomor Telepon dan n.E-mail 7.. . .Bangunan I Gedung : Bulan Tahun . Jumlah 5. Nilai Ekspor per tahun 3.. . . . Kapasitas Produksi dan Pemasaran Per tahun Tems Buans: / Jasa*) Satuan Kapasitas**) ") $O) Ekspor Keterangan Untuk IUllha dibidangperdagangan agarmcncanbunkan jenis barang yang diperdagangkan Didasarkan pada perhimngan kapasitas terpasang untuk sector industri 2. .. . TanggaJ..Falcsimili .Faksimili . Pendaftaran/ Izin Prinsip PM 3. Nama Perusahaan 2. Pengesahan Menteri Hukum dan~ (Nomor dan Tanggal) 6.. Pematangan Tanah: . Modal Kerja (untuk 1 tum over) .Nomor &. . Modal Tetap •. .. Perubahannya (Nama Notaris. Bidang Usaha 4. TanggaI) b. .. Alamat lDkasi Proyek/Pabrik ....Lain .. . Penggunaan Tanah "') CorelyangtidaIc perlu : . • .. stsu benu1Il di lcbih dari SlIm KabupsJen/Kota meks kt:giaJan (bidsng u~ 101als~ ~ pmllISIU'IUl# pcnggunaan hmsh# tensgs keJjs dan inYCStasi) hsrus (]irma bt:rr:Warbm SUrst Pcrst:hJjUJl1l 1.LAMPlRANXm PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Permohonan Mendapatkan Izin Usaha Bagi Perusahaan Yang Berlokasi Diluar Kawasan Industri PERMOHONAN UNI'UK. : 4. Nomor &... .E-mail IEAIJSASI PROYEK Jih rr:sJisasi prop mcncakup Jr:bih dari saIU sekiordan . Alamat Kantor Pusat .. a.. MENDAPATKAN IZIN USAHA BAGI PERUSAHAAN YANG BERLOKASI DILUAR KAWASAN INDUSTRI L Ul'ERANGAN PEMOHON 1. . m2/ha***) 6.. ..Nomor Telepondan .

Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan. Rebman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) semester terakhir. Bukti penguasaan/penggunaan gedung/bangunan : a) rekaman Izin Mendirikan Bangunan (1MB).Sural Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan. • ttd GITA WIRJAWAN . 11.-3- b) rekaman perjanjian sewa-menyewa tanah. 7. Rebman izin Gangguan (UUG/HO) atau rekaman Surat Izin Tempat Usaha (SITU). 6. 1Z. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. 9. Persyaratan lain sebagaimana diatur dalam peraturan instansi teknis terkait danl atau peraturan daerah setempat. Rekaman persetujuan/pengesahan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) atau rekaman persetujuan/pengesahan dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL). 8. atau b) rekaman akta jual beli/perjanjian sewa menyewa gedung/ bangunan. 10.

b. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) 5. Penggunaan Tanah oa.• m2/ha***) Coretyang tidak perlu 6...nggal) b.....•....Lain .••..) oa) Kapasitas**) Ekspor Keterangan Untuk usaha dibidang perdagangan agar mencantumkanjenis barang yang dipcrdagangkan Dida.... Modal Kerja (untuk 1 turn over) .....Nomor" Ta. Saat Mulai Berproduksi : US$ ••.....sarJam pada perhitungan kapasitasterpasang untuk sector industri 2. •• Bulan Tahun : 4.. ...Pembelian a PematanganTanah: ...Mesin/Peralatan a Suku Cadang : . PengesahanMenteri Hukum dan HAM (Nomor dan TanggaI) 6... NamaPerusahaan 2.•...Bangunan / Gedung : ........ a................ ..NomorTelepon dan ......•....... . a......) .. Akte Pendirian & Perubahannya (NamaNotaris.•... Bidang Usaha 4..LAMPlRANXN PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Pennohonan Mendapatkan Izin Usaha Bagi Perusahaan Yang Berlokasi Di Kawasan Industri PERMOHONAN UNfUK MENDAPATKAN IZIN USAHA BAGI PERUSAHAAN YANG BERLOKASI OJ KAWASAN INDUSTRI I.." " .....•.h 5.. • .. ..•. Nilai Ekspor per tahun 3.Faksimili E-mail menyatakan dengan sesungguhnya bahwa proyek kami telah siap melakukan produksi tomersial dengan data sebagai berilmt : t...••••.. Kapasitas Produksi dan Pemasaran Per tahun Jerns Barang / Iasa") Satuan .... Nomor & Tanggal Pendaftaran/ Izin Prinsip PM 3...•...•. .. Alamat lokasi Proyek/Pabrik NomorTelepon dan .. AlamatKantor Pusat . . .Faksimili E-mail 7. Investasi Proyek (Menggunalcan Mata Uang sesuai SP) a.Lain.. SubJumlah . J1IIl'l1a. Kf:I'ERANGAN PEMOHON 1.. ModalTetap .. Sumber . : •••• •••••••..

.........•...... ... Rebman Pendaitaran Penanaman Moda1/Izin Prinsip Penanarnan Modal/Izin Prinsip Perluasan Penanaman Modal/Surat Persetu...Koperasi : Pimpinan b.... Laba yang Ditanam Kembali c............ ........saha yang memerlukan fasilitas bea masuk atas impor barang dan bahan 2...... . . ........ Total (a+ b )****) Totalpenyertaan modal dalam persercan sarnabesardengan modal di. ..... 3........PT ... .. Modal Perseroan a.......... . .... • • • • • 11I...... . Iaporan Hasil Pemeriksaan Proyek yang ditandatangani oleh Tim PeJaksana UIP.. Modal Dasar b.. ... . .. Direktur/Pimpinan Kawasan Indusfri Yang membuat pernyataan... Bukti penguasaan/penggunaan gedung/bangunan : a) rekaman Izin Mendirikan Bangunan (IMB)......... .. PesertaIndonesia .... Sumber Pembiayaan a...... Peserta AsiM . .. SubTotal .. . % 100% C...... 6. .............. ... .. .... Modal Disetor 8. ........... Tenaga Kelja Iangsung .. RtJIUS$ % Jumlah 9. ............... Modal Ditempatkan c.. .. .. .... ill .TenagaAhli c..... ............. .. . ...- 20 ... .. atau b) rekaman peljanjian sewa-menyewa tanah. Materai Rp. ... ........ Rebman akta pendirian dan pengesahan serta akta perubahan dan pengesahan dari Departemen Hukum dan HAM.. Mengetahui/Menyetujui... RD/US$ .... .... .. ............. ...•... . ..... ....•....... ........... ..... .. .-2- 6. .. ..... Indonesia .... 5..juan Penanaman Modal/Izin Usaha dan/atau SUrat Persetujuan Perluasan Penanaman Modal/Izin Usaha Perluasan yang dimiliki..... atau b) rekaman ..... ... . ... .. ....... ... Nama Jelas dan cap Perusahaan Kawasan Industri Nama Jelas dan Cap Perusahaan LAMPIIAN F£RMOBONAN : 1. .000.... .."" " .... .... . .. .... Tenaga Kerja a.... ..... . . Penyertaan modal dalam perseroan Hanya diisi uirtuk Perusahaan Penanarnan Modal Asing (PMA) a.... ... . . . . : Komisaris • Direksi . ... . Modal Pinjaman ]umlah 7. . b..... . ... Direktur Utama... ... ... .... ....... . ..... .. Bukti penguasaan/penggunaan tanah atas nama perusahaan : a) rekaman sertifikat Hak Atas Tanah atau akta jual beli tanah oleh PPAT... .. Tenaga Profesional ~Ma.. Pimpinan Perusahaan . .. . .... . •. .. Modal Sendiri b..... .....•....... ..•..... .. .... .!etor -> ....... khusus bagi kegiatan u....6.nager .... . . lekaman NPWP....... 4.... ..... . ..

BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Persyaratan lain sebagaimana diatur dalam peraturan instansi teknis terkait danlatau peraturan daerah setempat. Rebman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) semester terakhir.Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan. ttd GlTA WlRJAWAN . 9. 11. 7. 10. 8. Rekaman persetujuan/pengesahan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) atau rekaman persetujuan/pengesahan dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL).Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara Iangsung oleh direksi perusahaan.-3- b) rekaman aktajual beli/petjanjian sewa menyewa gedung/ bangunan.

.............• ........ .. ·.......... ........... . ............. KETERANGAN PEl\t10HON A....................ging Compsn.... PMA.....•.•... Perusahaan yang dipertahankan (Surviving Companp 1....LAMPlRANXV PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk: Pennohonan Izin Usaha Penggabungan Perusahaan (M~er) PERMOHONAN IZIN USAHA PENGGABUNGAN PERUSAHAAN (MERGER) I.. Nama Perusahaan .......... 2....... a) Akta Pendirian b) Akta Perubahan c) Pengesa.... msk» daJ8 proyekdibu4tlerpiSlJh SCSUIli bidJmgu:.... · .....-...... B....Nomor Telepon Falcsimili ... ... Alamat lengkap ........ ...... Status Perusahaan : PMDNI PMA*) ')Coret yang tidak perlu .. .............. Produksi Per Tahun : ]enis Barang IJasa satuan Kapasitas Produksi 1*) ..... .. ......n 1.. . n._.......E-mail 7.. Izin Usaha Tetap 6. 6.................. Pemasaran . lokasi Proyek 5........ B.. 3... - .................Faksimili ........................ Nama Perusahaan 2... II**) III *.......... ....•.. Perusahaan yang digabungkan (Mez........aha/sektordim Jahsi lCsbupslenl'XolA nwing-mJ1Sing.. Bidang usaha 4...... ApabJIJI hid8ng usMs/sc1dor d8n Jobui prop d8ri perusa1uuUl ~ dipt::t'l1lJwzbm msupun perusshunpau3llh68n yang dpbungksn !ebih d8ri 1 (satu) bidJlng llSIIlm/sektr:xr dan 1 (ssJu) Xibuptlten/KOtll stsu...... 4........... .. 5._ .........*) ........... A......Jm lebih dJui I (S111u) perusshlUUl... .....Nemor Telepon ....... ... 11UIk8 datil perusahJum diisi scsUlJi uraill11 di sills (bufir 8)..... ...... _ .... ................... · · ': ........ ·.... .........•..... : PMDN.. Non PMDN/PMA*) 3...han Departemen Hukum dan HAM · ... DATAI1rnI'ERANGAN PERUSAHAANYANG AKAN BERGABUNG SESUAI nrr ApsbUa pausahll/lJl yang digIlbungJ. Bidang usaha Lokasi Proyek Izin Usaha Alamat lengkap ...... a) Aleta Pendirian b) Aleta Perubahan c) Pengesahan Departemen Hukum dan HAM .......E-mail 7. Status Perusahaan ')Cord yang tidak perlu ....................

........ ...-~- Perusahaan 3.............. · . . Lain-lain SubJumIah 2. · Perusahaan I*) n**) .. Modal Pinjarnan . Posisi Kepemi1ikan saham (Dii$i bila ada PMA yang betgabung atau penggabunganantar PMA) A. ...... Pembelian dan Pematangan Tanah b....... ID***) F....... : US$ ...... Mesin-mesin/Peralatan dan SukuCadang d.......... Modal Ditempatkan 3. .g) setelahmeI&er 1................ Propinsi D Penggu.Perusahaan n**) ill***) Luas laban (M2) E... .. .. Perusahaan yang dipertahankan (SUrviying) '0) Perusahaan-perusahaan yang digabungkan (Merging) "')Perusahaan yang dipertahankan (SUrviYing) setelah merger C....~ Perusahaan n**) I*) III ***) Tenaga ketja Indonesia (orang) .. .. . .....• .........naan tanah I*) ... .. Modal Disetor · • •••• *•• *_••••• J. Modal KeIja Jumlah H.... ) Perusabaan-penlSllhaan yang digabungkan ~ •••) Penuahaan yang dipertahankan (Survivin... ....... ......... Pemasaran Ekspor Per tahun Perusahaan yang dipertahankan (Surviving) setelah muuxer: ]enis barang/jasa ........ ....... Sumber Pembiayaan 1.. Modal Dasar 2....... Bangunan/Gedung c.... III ***) ........... Perkiraan nilai ekspor per tahun *) .............. Investasi (Diisi sesuai mata u. ~ Ekspor (%) .............. ......ang sebelumnya ) 1... Penggunaan Tenaga KeIja · '=--~~===~---. Laba Ditanam Kembali ..f1. Modal Temp a. Kabupaten/ Kota 2.. Lokasi Kegiatan Usaha II **) III***) 1. Jumlah ") Fenuahaan yang dipertahankan (Survi~ . . . Modal Sendiri 2..:''':'''''~------.... Modal Perseroan · ~~--~~=='---~. ..... ..-2- B..... ll**) ............. Penyertaan ... .... · · =-:~--''''-'='==.... .....•....... Perusahaan I*) II **) III ***) 1. .

............... . . ......... ..... . ..... ... ............ 1••••••••••• ... •••••••• •••• •-... ....... . . Materai Rp.... ... nama terang.............. .......... PERUSAHAAN SETELAH 8ERGABUNG Nama Pemegang US$ Saham ....... ............... 3........... .. . ........ . .... 2............ 2..... ..........-3A Penvertaan Asi n~ PERUSAHAAN-PERUSAHAAN YANG BERGABUNG US$ Nama Pemegang Nama Saham Perusahaan 1.. ...... .. ......... ................... ..... ........ .............. .................. It • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • 2.......... PERNYATAAN Ka............. . ...... tennasuk dokumen/ data yang terlampir rnaupun yang disampaikan kemudian. ...... Tanda tangan..... ............ ............... ........ ........... ....... 3.. .......nggungjawabkan......IRAN PERSYARATAN : 1.. ..... 3. ............ jabatan dan cap Perusahaan-perusahaan yang bergabung PT Surviving Company .......... ... .... khusus bsgi kegiatan usaha yang memerlukan fasilitas bea masuk atas impor barang dan bahan 2..... . Fr. ') Penwthaan YJIlI8 dipertahankan (Surviving) "') Penuahaan-perusahaan yang ~ ~ ................... PI'.... ........ . ....... ................. . .... .......... PERUSAHAAN SLrELAH BERGABUNG Nama Pemegang US$ Saham m. ...•. Rebman ilia pendirian dan pengesahan serta akta pembahan dan pengesahan dari Departemen Hulcum -danHAM..... ditandatangani oleh berhak di atas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat diperta. ......................... .. ... ...... ..................... .... ........•.. .....•............. Rekaman Pendaftaran Penanaman Modal/lzin Prinsip Penanaman Modal/lzin Prinsip Perluasan Penanaman Modal/Surat Persetujuan Penanaman Modal/lzin Usaha dan/atau Surat Persetujuan Perluasan Penanaman Modal/Izin Usaha Perluasan yang dirniliki.......... 20.......•. ......... ............ . ........... ..... ......................... ........... ..... ................. ........ .................. ...... ...... .... ...... ....... 6000 Merging Company/ies: 1. ................ B Fenye rtaan Indonesia PERUSAHAAN-PERUSAHMN YANG BERGABUNG Nama Pemegang Nama US$ Saham Perusahaan 1• .................. ... ........ ....... .... ........... Perusahaan YJIlI8 dipertahankan ( ~ setelah merger ........................... .•........ .....••...............mi menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar.. ............... ... 4....... .. t ..... ..................... ......... ................. ........... .. ..•... Iaporan Basil Pemeriksaan Proyek yang ditandatangani oleh Tim Pelaksana IJIP....... LAMP... Rekaman ......................... .... .......

companp maupun perusahaan yang menggabung (merging companp tentang persetujuan penggabungan perusahaan dalam bentuk akta Pemyataan Keputusan ~pat Umum Pemegang Saham yang memenuhi ketentuan Bab VI UU Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas. atau b) rekaman petjanjian sewa-menyewa tanah. 8. 5. 7.-4- 4. Rebman NPWP. ttd GITA WIRJAWAN .Rekaman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir bagi perusahaan yang meneruskan kegiatan usaha (surviving companp.Kesepakatan seluruh pemegang saham masing-masing perusahaan baik perusahaan yang meneruskan kegiatan (surviving . Rekaman izin Gangguan (UUG/HO) atau rekaman Surat Izin Tempat Usaha (SITU). Rekaman persetujuan/pengesahan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) atau rekaman persetuiuan/pengesahan dokurnen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL). 13. atau b) rekaman akta jual beli/perjanjian sewa menyewa gedung/ bangunan. . 6. 14. . 9. IO. Persyaratan lain sebagaimana diatur dalam peraturan instansi teknis terkait danlatau peraturan daerah setempat. BADAN KOOIIDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA.Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan 12.Pennohonan ditandatangani eli atas materai cukup oleh direksi perusahaan. Bukti penguasaan/penggunaan tanah atas nama perusahaan : a) rekaman sertifikat Hak Atas Tanah atau akta jual beli tanah oleh FPAT.Kesepakatan seluruh pemegang saham perusahaan yaitu perusahaan yang meneruskan kegiatan (surviving companp dan perusahaan yang menggabung (merging company) tentang rencana penggabungan perusahaan (M~ Plan) daIam bentuk akta merger yang telah disetujui oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia. It. Bukti penguasaan/penggunaan gedung/bangunan : a) rekaman Izin Mendirikan Bangunan (1MB).

.... ......... ............... Bidang Usaha ...Jumlah ... Alamat a......Pembelian dan pematangan tanah . ........ Kantor Pusat Telepon/Facsimile b........... ... Mengajukan ....... ......." . Tenaga KeIja : ...... .. ModalTetap ... .. c.... Peserta Indonesia " Rp/US$ % " " " " ".. ....... .....Bangunan dan gedung ... Pemasaran (biJa ada ekspor) Keterangan : 8 .......... .... ... .•...... .................. .... ...... Hanva diisi untuk a... NPWP 6.... .. ... Peserta~ an pen. . .. ... jenis dan kapasitas produksi terpasang per tahun Tenia Produbi Satuan Kapasitas b.... ......... ................... .... Penggunaan Tanah m2/Ha KEDUA Mewajibkan kepada perusahaan sebagaimana tersebut pada diktum PEIrrAMA untuk menaatiketentuan sebagai berikut : 1....... LokasiProyek 7.. . Jumlah 9... a..................... ........ .. 10....jumlah TenagaKerja 11... .. .... ... .... ..•...•.Mesin/peralatan dan suku cadang . ..... ... b.. "....Lain-lain Sub...... ........ " " Rp/US$ % " " " " " SubTotal .... .... . ..... ......NKP 5..... ... . Total( a + b )****) 100% " a ••••• " ................ . .. b. .... . .. ... Investasi a..... Modal Kerja c........-2- 3.. 4.... ... ...... ..... lJ1aman modal asimt .......... .......... Penyerlaan modal da1am perseroan ...

3.. kecuali ditentukan lain oleh peraturan perundangundangan. MENI'ERI ••••• / KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL Tembusan disampaikan kepada yth. 3. Menyampaikan laporan berkala kegiatan penanaman modal (LKPM-LZ) selambat-larnbatnya pada tanggal 31 januari setiap tahunnya kepada : a. dan seterusnya selama perusahaan masih melakukan kegiatan . Menteri yang membina bidang usaha penanaman modal yang bersangkutan. ttd GrrA WIIqAWAN .. 4. Kepala PDKPM b. 5. usaha. KEEMPAT KELIMA Ditetapkan di Pada Tansgal a. Direktur]enderal Pajak. 2. Direktur ]enderal Teknis yang bersangkutan. 2.II. KETIGA Izin Usaha perusahaan penanaman modal asing atau penanaman modal dalam negeri ini berlaku : 1.. dapat . Melaksanakan semua ketentuan yang tercantum dalam dokumen RKL/RPL atau UKL/UPL.. Kepala BKPM d. Z. Apabila ketentuan dalam keputusan ini tidak dipenuhi. Untulc pemakaian gudang atau tempat penyimpanan yang berada daJam komplek usaha yang bersangkutan. Pengelola Kawasan Industri Oika lokasi di kawasan industri). : 1. Keputusan ini sewaktu-waktu dapat diubah. 6. Sejak perusahaan beroperasi komersial bulan . Untuk meJ. KepaJa PDPPM c. 3. Kepala PDKPM BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KE~ALA.aksanakan kegiafan usaha . Mengajukan izin perluasan.. Kepala PDPPM... dengan mengikuti ketentuan yang berJaku.-3- 1. jika perusahaan melakukan penambahan produksi melebihi 30% diatas kapasitas izin. dikenahn sanlcsi sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku. Gubemur yang bersangkutan. bilamana temyata penetapannya tidak benar atau terdapat kekeliruan.

... tentang Pedoman Dan Tata Cara Permohonan Penanaman Modal.. tanggal . dan Aleta Notaris RUPS Merger No. 4.. ... yang berkaitan dengann bidang usaha. .. PT.. Nama Perusahaan 2.. Aleta Notaris No. 2. 5. Bidang Usaha 4. 1.. Perusahaan yang meneruskan kegiatan ( Surviving Company) : 1. Tahun . Peraturan Menteri teknis tentang Pelimpahan Wewenang.. No.. . yang berkaitan dengan bidang usaha.. . Peraturan Kepala Badan Kepala Koordinasi Penanaman Modal Nomor . tanggal dianggap telah memenuhi syaratsyarat yang diperlukan sehingga diberikan Izin Usaha dalam rangka penggabungan perusahaan (merger)... Tanggal . 2. .... : Notaris .•. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 90 Tahun 2007 tentang BadanKoordinasi Penanaman Modal. Akta Notaris No.•. Tahun .. bahwa berdasarkan penelitian terhadap permohonan yang diterima tanggal ..LAMPIRAN XVIB PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TABUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Izin Usaha Penggabungan Perusahaan Penanaman Modal (Merger) KOP SURAT BKPMatau PDPPM atau PDKPM IZIN USAHA PENGGABUNGAN PERUSAHAAN PENANAMAN MODAL (MERGER) Nomor: Menimbang: 1... MEMUrUSKAN Menetapkan : PEXI'AMA Memberikan Izin Usaha Penggabungan Perusahaan (mezgen kepada : A. 3.•. ...NKP ... 7. tanggal tentang pernyataan kesepakatan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) PT tanggal. Peraturan Pemerintah Nomor . Tabun •. : No. Undang-undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal. Peraturan Presiden Nomor 27 Tahun 2009 tentang Pelayanan Terpadu Satu Pintu di Bidang Penanaman Modal. ..Pengesahan Menteri Hukum dan HAM 3.... ..Aleta pendirian dan perubahannya .. bahwa untuk itu perlu dikeluarkan Surat Keputusan. Undang-undang Nomor . 6. Tanggal.

••.... ..........Aba pendirian dan perubahannya . ............. Rp/US$ • .........••...Mesinlperalatan dan sukucadang .... a...... ........Jenis dan kapasitas produksi terpasang per tahun satuan b.. .. ... PesertaIndonesia ..... . .. Total ( a + b )--> ") alId yulg lidaIt ........Pengesahan Menteri Hukum dan HAM : Notaris . ....... Hanva diisi untuk l:lCl'USllhaan J)e)tanaman modal ~ :&p/USS· % ..•... Nama Perusahaan 2... .............. Peserta Asing ..... .............Bangunan dan gedung ......... m2/Ha Perusahaan yang bergabung (MeIging Company) : 1. 3................ NKP 5................. ...... 100% perIu 10.. Tenaga KeIja : ... .........Tangga] ......... Modal KeIja ]umIah 9......•...•................. ........... Bidang . .. ModalTetap • Pembelian dan pematangan tanah .... c.... ...•. No•.. ...............Lain-lain SUb.......•.........••• •.. SubTotal ...-2- 4......... . ...... Penyertaan modal dalam perseroan a.................. Penggunaan Tanah i........................... ........ Alamat a... NPWP 6.. ... .............. Kantor Pusat Telepon/Facsimile b.Jumlah b......... Lokasi Proyek 7..]umlah Tenaga KeIja 11... . % b.... NiIai Investasi a.. .... Tanggal •...•.. : No... Pemasaran (hila ada ekspor) Kapasitas Jenis Produksi Keterangan : 8...... .

.... ...Bangunan dan gedung .. . ..........•••. TenagaKetja : ........ Jumlah 9......... NKP 5....JumJah b.............Mesin/peralatan dan sukucadang .••.....-3- 3..... ... . 6......... m2/Ha ... Penggunaan Tanah ....Pengesalum Menreri Hukum dan HAM : Notaris ..••••... . : No... a..... ..•...••............ Rp/US$ * " " .......... . NPWP ............ .... ...•... Pemasaran (hila ada"ekspor) KererarJ8al1 : 8.. ........ C... Tanggal .. Nilai Investasi a........ No..... Total (a + b )****) ") corct)'lll'll tdt peda . Peserta~ ••••.Pembelian dan pematangan tanah ...... . Modal Temp ...... . ...... ......Nama Perusahaan 2.... 3... Lokasi Proyek 7....... Penyertaan modal dalam perseroan Hanva diisi untuk perusahaan penanaman modal asin5t a...... ...••••......•... 100% 10...•••....•.Jenis dan kapasitas produksi terpasang per tahun Satuan Kapasitas ]enis Produksi b...... Bidang Usaha 4.......Aleta pendirian dan pembahannya ...... ... .. Modal Ketja ..•... Kantor Pusat Telepon/Facsimile b...... .Tanggal ...]umlah Tenaga Kerja 11...... . ... _ .. Perusahaan basil penggabungan (Melger Company) : 1........•••....... ... % % b.....Lain-lain SUb.............. SUbTotal Rp/US$* ........ . Peserta Indonesia '" c. Bidang .. Alamat a...... .. ..

.... Rp/US$* ....... ..... Modal Tetap ...... Peserta~ ... b. .......... Peserta Indonesia . .. ...... ..... NKP 5..... ...... ...... SubTotal b...... .. Nilai Investasi a..........lenis dan kapasitas produksi terpasang per tahun Satuan Kapasitas ]enis Produksi b.. a....... Rp/US$* % ... 2...... Pensgunaan Tanah XEDUA m2/Ha Mewajibkan kepada perusahaan basil penggabungan (merger compll1lp sebagaimana tersebut pada diktum PEKfAMA untuk menaati ketentuan sebagai berikut : 1......•..........•.. Modal KeJ.... .....•••.. Alamat a. ........... " c..Mesin/peralatan dan sukucadang ..Pernbelian dan pematangan .Jumlah . ..•.. ................... Melaksanakan ............. tanah . Tenaga Kerja : -Jum1ah Tenaga Kerja 11.. .... ...... Total (a + b )****) .. .. ..................... ..••. ... .. ..... ..... Bidang Usaha 4... ..... .... .. % ... ....... Kantor Pusat Telepon/Facsimile b.......... ....... .............. .................... .. .. • .....Bangunan dan gedung .................. ... ........................ Pemasaran (hila ada ekspor) Keterangan : 8......... jib perusahaan melakukan penambahan produksi melebihi 30% diatas bpasitas izin. Lokasi Proyek 7.. 100% 10. ") comyaJ13 tidakperlu ......... ... ........ ....... .•. ManVIldiisi untuk modal asiJl..... Penyertaan modal dalarn perseroan . -Lain-lain SUb....ja Jumlah 9. ................ ....!t a......•.... Mengajubn 1ZUl perluasan......... NPWP 6..... __ a _.... .......4- 3. .

dan seterusnya selama perusahaan masih . Kepala PDKPM. Menyampaikan laporan berkala kegiatan penanaman modal (LKPML2) selambat-lambatnya pada tanggal 31 ]anuari setiap tahunnya kepada : a.. Kepala BKPM d. Direktur JenderaI Pajak.ASI PENANAMAN MODAL Tembusandisampaikan kepada yth. . Menteri yang membina bidang usaha penanaman modal yang bersangkutan. Direktur Jenderal Teknis yang bersangkutan. Gubemur yang bersangkutan. Keputusan ini sewaktu-waktu dapat diubah. dapat dikenakan sanksi sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku. 3. Sejak perusahaan beroperasi komersial bulan . BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. .n.melakukan kegiatan usaha. Kepala PDPPM c.. Melaksanakan semua ketentuan yang tercantum dalam dokumen RKLIRPL atau UKL/UPL. bilamana temyata Ditetapkan di : Pads Tanggal : a. dengan mengikuti ketentuan yang berJaku. Untuk pemakaian gudang atau tempat penyimpanan yang berada dalam komplek usaha yang bersangkutan. 3. MENI'ElU ••••• KEPALA BADAN KOORDIN.·5· 2. Pengelola Kawasan Industri (jika lokasi di kawasan industri). 5. : 1. Kepala PDKPM b. ttd GITA WIRJAWAN ... 2. 2.. mEMPAT Apabila ketentuan dalam keputusan ini tidak dipenuhi. penetapannya tidak benar atau terdapat kekeliruan. Kepala PDPPM. Untuk melaksanakan kegiatan usaha . 3. KETIGA Izin Usaha perusahaan penanaman modal asing atau penanaman modal dalam negeri ini berlaku : 1. kecuali ditentukan lain oleh peraturan perundang-undangan.. 4. 6.

. Direktur ]enderal Pajak.•. __ :Ketentuan lain yang telah ditetapkan dalam Izin Usaha No...... BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA.1 ••••••••••• dengan ini kami dapat menyetujui perubahan Izin Usaha No tangga1 da1am rangka Penanaman Modal DaIam Negeri/Asingalas nama PI'•• _~. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal.. sepanjl1118 tidak bertentangan dengan surat ini.. Direksi Pr Sifat Lampiran Hal . Kepala PDKPM.. sebagai berikut : Diktum menetapkan amar PEKI'AMA mengenai a. Gubemur yang bersangkutan............'. . 5.. ata...ngka diubah menjadi sebagai berikut: .... 2...... 3.. Direktur ]enderal Tebris Yl1118 bersangkutan..... Menteri yang membina bidang usaha penanaman modal Yl1118 bersangkutan.s nama PI"•••••••••••••••••• sehubungan dengan surat pennohonan Saudara yang diterima Badan Koordinasi Penanaman Modal tanggaI ••••••••.. perihal tersebut pada pokok surat dan memperhatikan Undang-undang No. : 1. 4.6• • • • • • • BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL 1EPALA.. .. tanggal . ... aA~_ ••••a..... dan 1zin Usaha No tansga.... . Kepala PDPPM... Perubahan atas Surat Keputusan tentang Izin Usaha No..••. Yth. 6. tanggal ...LAMPlRAN XVlC PERAlURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Jzin Usaha Perubahan KOP SURAT BKPM atau PDPPM atau PDKPM IZIN USAHA PERUBAHAN Nomor . Tembusan disampaikan kepada yth. Pendaftaran/Izin Prinsip/Surat Persetujuan No tanggal ............~ tetap berlaku.. ....... ttd GITA WIRJAWAN ...

Asahan untuk Mesin untuk. Aleta Pendirian Perusahaan. h. Denah pabrik dan gambar tata letak mesin/peralatan atau gambar teknis gedung/bangunan (termasuk untuk hotel/perkantoran).. Nomor Induk Kepabeanan (NIK) f. c. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak. Daftar Mesin dan Disket (soft copy) Daftar Mesin (berdasarkan Investor Module BKPM). Batubara dan Panas Bumi bagi perusahaan pertambangan dalam bentuk: Kontrak Karya (KK) /PeIjargian Karya Perusahaan . Kalkulasi Kebutuhan Kapasitas Mesin Produksi yang disesuaikan dengan jenis produksi di dalam izin prinsip penanaman modal. Indonesia Asahan Aluminium (INALUM). PT. j. NPWP. Pertambangan Batubara (PKP2B). b. i. n. . k. m. Uraian proses produksi yang mencantumkan jenis bahan baku dilengkapi dengan diagram alir/Oowchartkhusus industri pengolahan.-2- LAMPIRAN : I. Surat Rekomendasi dari : 1) Direktur jenderal Mineral. Permohonan Persetujuan Fasilitas Atas Impor Mesin. Ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir 1 diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini. Iaporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir apabila perusahaan tersebut sudah memiliki kewajiban menyampaikan laporan. 2) Direktur jenderal Mineral. o. Angka Pengenal Impor (API/APIT/ API-P). d. . 3) Kepala Otorita . khusus Penunjang Pertambangan diperlukan Kontrak Kerja dengan Pemilik Kuasa Pertambangan (KP) disertai Rekaman Kuasa Pertambangan (KP). Data teknis atau brosur mesin. Batubara dan Panas Bumi/Dinas Pertambangan Setempat bagi perusahaan Penunjang Pertambangan da1am bentuk Izin Operasional untuk menempatkan mesinlperalatan. a.. g. DAFfAR . e. Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan. Surat Kuasa bennaterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak secara langsung dilakukan oleh direksi perusahaan. L Izin Prinsip Penanaman Modal. p.

.......MESIN (dengan sistem investor modul BKPM) NAMA PERUSAHAAN NOMORKODE PROYEK : (PMAlPMDN)*) NO JENIS BARANG NEGARA ASAL SPESIFIKASI TEKNIS JUMLAH SATUAN TOTAL PERKIRAAN HARGA C&F/ CIF (US$) BEA MASUK *) Corel yang tidalt perIu ... Nama Terang. Jabatan.-3- DAFI'......................AR. ltd GITA WlRJAWAN . Tanda Tangan...... cap Pemsahaan BADAN KOORDINASI FENANAMAN MODAL KEPALA.. 20 ..

Surat Peraturan Menteri Keuangan No.LAMPIRAN XVIII PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Surat Persetujuan Pernberian Fasilitas Bea Masuk dan Pernbebasan PPN atas Pemasukan Mesin KOP SURAT BKPM BADAN KOOIIDINASI PENANAMAN MODAL Nornor Larnpiran Perihal : •.•.Il1PABEAN/PM. -" : 1 (satu) Daftar : Pernberian fasilitas Pernbebasan Bea Masuk dan PPN atas pernasukan Mesin untuk Fl' ••••••••••. 12 Tahun 2001 tanggal 22 Maret 2001 jis. NKP : ...01l/2009 tanggal 16 November 2009.. c. I1/PMK.03/2003 tanggal 21 Agustus 2003.03/2001 tanggal 02 April 2001 jis. No..•.•. Izin Prinsip Penanarnan Modal No tanggal .. No. 3711KMK.•.03/2007 tanggal 14 Februari 2007 jo. Peraturan Menteri Keuangan No.. 7 Tahun 2007 tanggal 8 januari 2007. 176/PMK.....03/2008 tangga119 Februari 2008. Peraturan Pernerintah No. 43 Tahun 2002 tanggal 23 Jull 2002. d. 155/KMK. dan Koordinasi Penanarnan Modal tanggal mernperhatikan: a.... Jakarta. No.. No. 363/KMIC03/2002 tanggal 31 Juli 2002. Sehubungan dengan perrnohonan Saudara yang diterima Badan perihal tersebut di atas... tanggal jo.•••. No. No. No. Surat Keputusan Menteri Keuangan No. 46 Tahun 2003 tanggal 13 Agustus 2003./20•. NPWP : ••••••••• Kepada yth Direksi Fr _ . Dollar Amerika Serikat). 31 Tahun 2007 tanggal 1 Mei 2007. b. 311pMK.. Barang . No .• dalam ranzka PM . .•. dengan ketentuan sebagai berikut : 1. dengan ini karni menyetujui pernberian fasilitas pembebasan bea masuk dan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas pernasukan Mesin sebagaimana daftar terlarnpir seharga US$ (.

No. Menunjuk pelabuhan dan sebagai pelabuhan pemasukan untuk penyelesaian formalitas pabean atas mesin/peralatan dimaksud dalam daftar mesin terlampir. b. No.. 3711KMK....-2- 1. 756/MPP/Kep/12/2003 tanggal 31 Desember Z003 sebagairnana telah diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Perdagangan No. Dalam setiap pengimporan Mesin. Kepala Kantor Pelayanan Pajak setempat.03/2002 tanggal 31 Juli 2002. Dalam pelaksanaan impor perusahaan diwajibkan mengikuti ketentuan yang berlaku di bidang impor.7 Tahun 2007 tanggal 8 }anuari 2007. Dalam hal impor mesin dalam keadaan bukan bam harus disertai dengan "Certificate of Inspection" dari Surveyor yang diakui oleh Pemerintah sesuai dengan ketentuan Surat Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan No. 43 Tabun 2002 tanggal 23 juli 2002. Untuk itu perusahaan hams mengajukan permohonan untuk memperoleh Surat Keterangan Bebas FPN kepada Direktur Jenderal Pajak c.... Dollar Amerika Serikat)...03/Z008 tangga119 Februari 2008.. No... No..03/2001 tangga12 April 2001 jis.03/2007 tanggal 14 Februari 2007 jo... 2. 11/PMK. 7. Pembebasan dari pengenaan Pajak Pertambahan NiIai (PPN) atas impor Mesin berupa mesin dan peralatan pabrik. .. No. Barang-barang tersebut untuk dipergunakan dalam industri oleh Pr yang berlokasi di . 46 Tabun 2003 tanggal 13 Agustus 2003.. perusahaan diwajibkan menyampaikan Iaporan realisasi impor kepada Badan Koordinasi Penanaman Modal c.. 363/KMK. 5.03/Z003 tanggal 21 Agustus 2003. sebagaimana diatur dalam Surat Keputusan Menteri Keuangan No. 311PMK. No.. Bidang Pelayanan Penanaman Modal yang dilengkapi dengan rekaman Pemberitahuan Impor Barang (FIB) yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. Provinsi . Harga Mesin dimaksud akan ditetapkan kemudian pada saat pengimporan sebagaimana tercantum dalam Pemberitahuan lmpor Barang (PIB) dan telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat jenderal Bea dan Cukai. No. 3.q. (. 31 Tahun 2007 tanggal I Mei 2007. 6. 57/M-DAG/PERl12/2008 tanggal Z4 Desember 2008.. baik dalam keadaan terpasang maupun terlepas.. 155/KMK.q. 8... Pemberian fasilitas ini berlaku selama 2 (dua) tahun terhitung sejak ditetapkannya Surat Persetujuan ini. Deputi. a. Apabila . 12 Tahun 2001 tanggal 22 Maret 2001 jis. tidak termasuk suku cadang sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. Peraturan Menteri Keuangan No. a.. b.. 4. sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan seluruhnya tidak melebihi US$.

2. Direktur Jenderal Industri . Apabila ternyata syarat-syarat yang diatur dalarn Surat Persetujuan ini tidak dipenuhi atau terdapat penyalahgunaan barang-barang bersangkutan.n. a. Menteri Keuangan. rnaka pemberian fasilitas dicabut dan dinyatakan tidak berlaku Iagi.•••••. MENI'ERI KEUANGAN BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Kepala KPPBC ••. sedangkan terhadap barang-barang yang disalahgunakan itu dipungut bea masuk dan pungutan lain yang terhutang.• BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. 5. .. Direktur Jenderal Pajak.3· 8. Tembusan: 1.•. Kepala PDPPM. 3. ttd GITA WIRJAWAN . 7. Kepala PDKPM. Direktur Jenderal Bea dan Cukai. 6. 4.

.. Demikian agar menjadi pertimbangan.... •...LAMPIRAN XIX PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Surat Pennohonan Perubahan/Penambahan Fasilitas Impor Mesin Nomor Lampiran : Perihal Kepada Yth : Kepala BKPM Permohonan Persetujuan Perubahan/ Penambahan Fasilitas Atas Impor Mesin Dengan telah diperolehnya Surat Persetujuan Fasilitas Bea Masuk atas impor mesin dari :rrsp BKPM Nomor tanggal .... dan ...... Cap Perusahaan ..... Pemohon Materai Rp.... ....•. 6... Kami menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar........ LAMPIRAN .. · ............. Nama Pemohon Alamat ...Telepon ..•..•. ....... dengan pelabuhan bongkar ........ · · . bersama ini hmU: .....E-Mail · ........ · .......... mengajukan permohonan untuk mendapatkan Perubahan Fasilitas Atas Impor Mesin dalam rangka pembangunan/ pengembangan industri/ industri jasa......•....... ..•.. ............ jabatan. •••.... ditandatangani oleh yang berhak diatas materai yang cukup dan sewaktuwaktu dapat dipertanggungjawabkan termasuk dokumen/data baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian... ..... .........•...Faksimili .....Nama Jelas..•. Daftar Mesin terlampir kami susun berdasarkan kebutuhan sebenarnya untuk pembangunan proyek penanaman modal yang telah disetujui. .............................•..... TanOO Tangan.000......

p. q. Ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir 1 diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini. NPWP. Angka Pengenal Impor (API/ APIT/ API-P) g. h.-2LAMPIRAN : a. 1. Ka1kulasi Kebutuhan Kapasitas Mesin Produksiyang disesuaikan dengan jenis produksi di daIam izin prinsip penanaman modal. 1. m. Laporan realisasi impor mesin yang dilengkapi dengan rekarnan Pemberitahuan Impor Barang (FIB) yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat ]enderal Bea dan Cukai. Daftar Mesin dan Disket (soft copy) Daftar Mesin (berdasarkan Investor Module BKPM).. d. e. Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak secara Iangsung dilakukan oleh direksi perusahaan. r. n. Data Teknis atau brosur Mesin. Uraian proses produksi yang mencantumkan jenis bahan baku dilengkapi dengan diagram alir/flow chart khums industri pengolahan. DAITAR . Nomor Induk Kepabeanan (NIK) k. NPWP. j.. t. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir apabila perusahaan tersebut sudah memiliki kewajiban menyampaikan Iaporan. pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan s. Izin Prinsip Penanaman Modal. b. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak. khusus Penunjang Pertambangan diperlukan Kontrak Kerja dengan Pemilik Kuasa Pertambangan (KP) disertai Rekaman Kuasa Pertambangan (KP'). Alasan perubahan/penambahan Fasilitas Atas impor Mesin. c. . Daftar Mesin dan Disket (soft copy) Daftar Mesin (berdasarkan Investor Module BKPM). Nomor Induk Kepabeanan (NIK) f. Rekaman Surat Persetujuan Keringanan/Pernbebasan Bea Masuk atas imJX'I' Mesin yang dimiliki. o.

Nama Terang.. ttd GITA WIRJAWAN . . cap Perusahaan BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. 20 . Tanda Tangan. jabatan.-3- DAITAR PERUBAHAN/PENAMBAHAN MESIN (dengan sitem investor modul) NAMA PERUSAHAAN NOMOR KODE PROYEK : (PMA/PMDN)*) TOTAL PERKIRAAN HARGA C&F/ CIF(US$) NO JENIS BARANG NEGARA ASAL SPESIFIKASI TEKNIS JUMLAH SATUAN BEA MASUK I *) Coret yang tidak perlu .

363/KMK.03/2003 tanggal 21 Agustus 2003..03/2002 tanggal 31 juli 2002. (FormJlt ini untuk jcnis pcrsctqjuan pcruba1um/pengganti8n) . No. Sehubungan dengan permohonan Saudara perihal seperti tersebut di atas yang diterima Badan Koordinasi Penanaman Modal tanggal .. Kepada Yth.. dengan ketentuan sebagai berikut: 1. 31 Tahun 2007 tanggal 1 Mei 2007.. 155/KMK. No. No. Peraturan Pemerintah No. I1/PMK. 46 Tabun 2003 tanggal 13 Agustus 2003. No.03/2001 tanggal 02 April 2001 jis.. 43 Tabun 2002 tanggal 23 lull 2002.LAMPIRAN xx PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL Nomor Lampiran Perihal I I/PABEAN/PM. 3711KMK. Barang-barang yang diubahldiganti tersebut dikeluarkan dari daftar lampiran Surat Persetujuan Menteri Keuangan No tanggal .. 7 Tahun 2001 tanggal 8 januari 2007. dan memperhatikan : a. Surat Keputusan Menteri Keuangan No. No.. No. Direksi . No. (.. b.. 1 (satu) daftar Pemberian fasilitas pembebasan bea masuk dan PPN atas pembahan/ penambahan Mesin untuk Pr•.. Peraturan Menteri Keuangan No. No . 12 Tabun 2001 tanggal 22 Maret 2001 jis. Izin Prinsip Penanaman Modal No tanggal ...03/2008 tangga119 Februari 2008. maka ketentuan pemberian fasilitas keringanan bea masuk tersebut diatas tidak berlaku lagi dan dinyatakan batal.J20. Jakarta. Surat Persetujuan Menteri Keuangan No tanggal . 31/PMK...•... NKP NPWP : .. dengan ini kami menyetujui pemberian fasilitas pembebasan bea masuk dan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas perubahan/penambahan Mesin semula seharga U8$ menjadi seharga U8$. Dollar Amerika Serikat) sebagaimana daftar terlampir.03/2007 tanggal 14 Februari 2007 jo. tanggal jo. Apabila barang yang diubah/diganti tersebut temyata masih diimpor danl atau apabila barang penggantinya temyata telah di impor dengan membayar bea masuk dan pungutan-pungutan lainnya. SUrat Peraturan Menteri Keuangan No.011/2009 tanggal 16 November 2009.. c. dalam rangkaPM. e. d. 176/PMK.

. berubah keseluruhannya menjadi US$ . (Format ini lump untukjcnispersetujUiln pemmtbahanJ 3.. Dollar Amerika Serikat).. + US$.. Ketentuan-ketentuan lain yang telah ditetapkan dalarn Surat Persetujuan Menteri Keuangan No. Kepala KPPBC .••.. 6. 2. ttd GlTA WlRJAWAN . Deputi Bidang Pelayanan Penanaman Modal yang dilengkapi dengan rekaman Pemberitahuan Impor Barang (FIB) yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat]enderal Bea dan Cukai... sehingga dengan adanya perubahan/penggantian harga Mesin tersebut.•.... ••••. Direktur Jenderal Industri 3.... sebagai pelabuhan pemasukan untuk penyelesaian formalitas pabean atas mesin/peralatan dimaksud dalam Daftar Mesin terlampir.. Pemberian fasilitas keringan Bea Masuk dan pembebasan PPN tersebut merupakan tambahan fasilitas atas pemasukan Mesin sebagaimana dimaksud dalam Surat Persetujuan Menteri Keuangan No tanggal . Direktur Jenderal Pajak. . . D~ setiap pengimporan mesin. Harga barang-barang dimaksud akan ditetapkan kemudian pada saat pengimporan sebagaimana tercantum dalam Pemberitahuan Impor Barang (PIB) dan telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat ]enderal Bea dan Cukai sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan seluruhnya tidak melebihi US$ ( Dollar Amerika Serikat)... perusahaan wajib menyampaikan laporan realisasi impor kepada Badan Koordinasi Penanaman Modal c. 4.... KepalaPDPI'M...n.US$... BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA.• US$ (.••. 7. KepaIa PDKPM. MENI'ERI KEUANGAN KEPALA BADAN KOORDlNASI PENANAMAN MODAL ( ) Tembusan: 1. 6... a.. 4..q... tanggal sepanjang tidak bertentangan dengan Surat Persetujuan ini tetap berlaku. Direktur Jenderal Bea dan Cukai. Menteri Keuangan. Menunjuk pelabuhan dan ..2- 2.... 5.. maka nilai barang impor yang disetujui semula US$. = 5..

.Jabatan. Oo .Nomor Telepon -Faksimili -E-mall 5.Oo . .. Irel'... Nama Perusahaan 2. . .000. Tanda Tangan.. .. Bidang Usaha 3. • Oo . . Oo" .. . . LAMPIRAN '" .. PERMOHONAN PERPAl'UANGAN WAIcrUPENGIMPORAN MESIN I. Oo• • Oo Oo• • • • Oo Oo. · .. .... . .. .. ..LAMPIRAN XXI PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Surat Permohonan Perpanjangan Waktu Pengimporan Mesin .. PElPAl'UANGAN WAKTU PENGIMPORAN Usulan waIctu pengimporan sid Alasan permohonan perpanjangan waktu pengimporan m. . ditandatangani oleh yang berhak eli atas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat dipertanggul1gjawabkan termasuk dokumenldata baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian. .. . .. . . . 6.. . Izin Prinsip Penanarnan Modal dan Perubahannya yang dimohon Inomor dan tanggal) 6.. . . .... ... n. . · .. . ... .. Iokasi Proyek 4.Nama ]elas... . . . .. . AlamatLengkap . Oo Oo Oo Oo Oo . Surat Persetujuan Fasilitas (nomor dan tanggal) ·. . PERNYATAAN : Kami menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar. Pemohon Materai Rp. .... . . . . Cap Perusahaan . ....... · · .. . ..ERANGAN PEMOHON 1. ...

e. ttd GrrA WIRJAW AN . b. Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan Ya!J$ tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan.2- LAMPIRAN : a. g. Rekaman Pemberitahuan Impor Barang (PIB) yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat jenderal Bea dan Cukai. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir f diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini. f. Alasan perpanjangan waktu pengimporan. d. Rekaman Surat Persetujuan Keringanan/Pembebasan Bea Masuk atas impor Mesin yang dimiliki. c.. Pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir.

5. Direktur ]enderal Industri 3. 371/KMK. Semua hale dan kewajiban bagi investor yang telah ditetapkan sebelurnnya selama tidak bertentangan dengan Surat Persetujuan ini.OS/2008 tanggal rs Februari 2008. sebagairnana diatur dalam Surat Keputusan Menteri Keuangan No. 4.03/2001 tanggal 2 April 2001 jis. 31 Tahun 2007 tanggal I Mei 2007. Peraturan Menteri Keuangan No.-2- 2001 tanggal 22 Maret 2001 jis.7 Tahun 2007 tanggal 8 Januari 2007. 46 Tahun 2003 tanggal13 Agustus 2003. No. No. 11/PMK. 2. No. Kepala KPPBC . 6. Kepala PDPPM. 4.03/2007 tanggal 14 Februari 2007. Menteri Keuangan. b. No. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. 43 Tahun 2002 tanggal 23 juli 2002. No. .n. 155/KMK. Untuk itu perusahaan harus mengajukan permohonan untuk memperoleh Surat Keterangan Bebas PPN kepada Direktur jenderal Pajak c. Kepala Kantor Pelayanan Pajak setempat.03/2003 tanggal 21 Agustus 2003.03/2002 tanggal 31 Juli 2002. No. 7. ttd GITA WI~AWAN . 363/KMK. MENTElU KEUANGAN BADAN ICOORDINASI PENANAMAN MODAL ( ) Tembusan: 1.q . Direktur ]enderal Pajak. 31 /PMK. Direktur ]enderal Bea dan Cukai. No. KEP~ a. Kepala PDKPM. baik berkaitan dengan persetujuan prinsip maupun ketetapan fasilitas tetap berlaku sebagaimana adanya.

.•. tanggal ............ .LAMPIRAN XXIII PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Surat Pennohonan Persetujuan Fasilitas alas Impor Barang dan Bahan Nemer Lampiran Perihal : Pennohonan Persetujuan Fasilitas Atas Impor Barang dan Bahan Kepada Yth........E-Mail · .... ditandatangani oleh yang berhak diatas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat dipertanggungjawabkan termasuk dokumen/data baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian..•.. · ... jabatan... LAMPlRAN ................. Daftar barang dart bahan terlampir kami susun berdasarkan kebutuhan sebenamya untuk pembangunan proyek penanaman modal yang telah disetujui.... Demikian agar menjadi pertimbangan• ........ ...... .. dengan pelabuhan bongkar .........Nama jelas.•••...................... ... .........•......Faksimili .. bersama ini kami : Nama Pemohon Alamat ..•......... KepalaBKPM Dengan telah diperolehnya Surat Persetujuan Fasilitas Bea Masuk atas impor mesin Nomor ....... .•....... 6..••....000. Tanda Tangan. · .....••.. Cap Perusahaan . dan Kami menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar... Pemohon Materai Rp. ......... mengajukan pennohonan untuk mendapatkan Persetujuan Fasilitas Atas Impor barang dan bahan daIam rangka pembangunan/pengembangan industri/industri jasa....••.Telepon . .

ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir m diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini. f. j. pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan.-2- LAMPlRAN : a. Aleta Pendirian Perusahaan. g. h. o . Nomor Induk Kepabeanan (NIK) d. Surat Rekomendasi dari Kepala Otorita Asahan untuk barang dan bahan untuk PT Indonesia Asahan Aluminium (INALUM). a. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. m. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak. n. Rekaman pemberitahuan irnpor barang (PIB) atas impor mesin yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktoran Jenderal Bea dan Cukai dan faktur pembelian mesin dalam negeri. Kalkulasi Penggunaan Barang dan bahan sesuai dengan jenis produksi yang dihasilkan oleh mesin utama. Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan. ttd GITA WIRJAWAN . NPWP. Data Teknis atau brosur barang dan bahan. i. Rekaman Surat Persetujwm Fasilitas Keringanan/Pembebasan Bea Masuk (SP Pabean) dan atau!zin Usaha. k. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir. e. Denah pabrik dan gambar tata letak mesin-mesin/peralatan atau gambar teknis gedung/bangunan. Daftar Barang dan bahan dan Disket (soft copy) Daftar Barang dan bahan (berdasarkan Investor Module BKPM). Uraian proses produksi yang mencantumkan jenis bahan baku dilengkapi dengan diagram aUr/flow chart khusus industii pengolahan. b. b. c. I. Angka Pengenal Irnpor (API/APIT/ API-P).

Direktur jenderal Bea dan Cukai. Dalam pelaksanaan impor perusahaan diwajibkan mengikuti ketentuan yang berlaku dibidang impor. 5. 4. Dalam setiap pengimporan barang dan bahan..q.2- : : 2. Direktur }enderal Industri . dan sebagai pelabuhan pemasukan 6. Pemberian fasilitas ini berlaku selama 2 (dua) tahun/ 4 (ernpat) tahun (format untuk pennohonan TKDN) terhitung sejak ditetapkannya Surat Persetujuan ini. a. 2. Kepala PDPPM. Kepala KPPBC .n.l18 terhutang. Menunjuk pelabuhan untuk penyelesaian formalitas pabean atas barang dan bahan dimaksud da1am daftar barang dan bahan terlampir.. maka pemberian fasilitas dicabut dan dinyatakan tidak berlaku lagi. 5. MENTERI KEUANGAN BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA c Tembusan: 1. Harga barang dan bahan dimaksud akan ditetapkan kemudian sesuai dengan yang tercantum dalam Pemberitahuan Impor Barang (FIB) dan telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat jenderal Bea dan Cukai yang nilainya tidak melebihi US$ ( Dollar Amerika Serikat). 3. 6. tid GITA WlRJAWAN . Apabila temyata syarat~syaratyang diatur dalam Surat Persetujuan ini tidak dipenuhi atau teroapat penyalahgunaan barang dan bahan tersebut. ) BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Deputi Bidang Pelayanan Penanaman Modal yang dilengkapi dengan rekaman Pemberitahuan Impor Barang (Pm) yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh DirektoratJenderal Bea dan Cukai. 4. Direktur Jenderal Pajak. Kepala PDKPM. Menteri Keuangan. 7. perusahaan diwajibkan menyampaikan laporan realisasi impor kepada Badan Koordinasi Penanaman Modal c. sedangkan terhadap barang dan bahan yang disalahgunakan tersebut dipungut bea masuk dan pungutan lain Ya. 7. 3.

Telepon . Alamat .. . KepalaBKPM : Pennohonan Perubahan/Penggantian Persetujuan Fasilitas Atas Impor Barang dan Bahan Dengan telah diperolehnya Surat Persetujuan Fasilitas Bea Masuk atas impor mesin dari FfSP BKPM Nomor . .. Lampiran . .••.• .. ..•............ Daftar Barang dan bahan terlampir kami susun berdasarkan kebutuhan sebenarnya untuk pembangunan proyek penanaman modal yang telah disetujui...E-Mail ..0007Nama jelas... Cap Perusahaan .... Tanda Tangan jabatan.•..........LAMPIRAN XXV PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk:Surat Permohonan Perubahan/Penggantian Persetujuan Fasilitas ataa Impor Barang dan Bahan Nomor Larnpiran Kepada Yth... Perihal ...... Pemohon Materai Rp.••.•. Demikian agar menjadi pertimbangan..... ditandatangani oleh yang berhak diatas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat dipertarlggun&jawabkan tennasuk dokumen/data baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian... . 6.. .. dengan pelabuhan bongkar 7 7 dan Kami menyatakan bahwa pennohonan ini dibuat dengan benar........ tanggal bersama inikami : Nama Pemohon ...... mengajukan pennohonan untuk mendapatkan Perubahan/ Penambahannya dalam rangka Persetujuan Fasilitas Atas Impor Barang dan bahan pembangunari/pengembangan industri/industri jasa....Faksimili .

h. ttd GITA WIRJAWAN . Nomor Induk Kepabeanan (NIK) e. Pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan.. b. Angka Pengenal Impor (API! APIT/API·P). Rebman Surat Persetujuan (SP) . Alasan perubahan atau penambahan Fasilitas Bea Masuk Atas Impor Barang dan bahan. j. - f. g. Nomor Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak. Sural Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan. Rebman pemberitahuan impor barang (Pm) untuk Barang dan bahan yang sudah direalisasi yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. k. d.Fasilitas bea masuk atas impor mesin. Daftar Barang dan bahan dan Disket (soft copy) Daftar Barang dan bahan (berdasarkan Investor Module BKPM) c.2- LAMPIRAN: a. Aleta Pendirian Perusahaan. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir f diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini. i. Rebman Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. 1.

4. dengan ini kami menyetujui pemberian fasilitas pembebasan bea masuk atas perubahan barang dan bahan semula seharga US$. Barang dan bahan yang diubah/ diganti tersebut dikeluarkan dari daftar lampiran Surat Persetujuan Menteri Keuangan No tanggal .. Surat Persetujuan Menteri Keuangan No tanggal . Direlcsi Pr bea masuk atas perubahan/penggantian barang dan bahan untuk Pr ...... (... Apabila barang dan bahan yang diubah/diganti tersebut ternyata masih diimpor dan/ atau apabila barang penggantinya ternyata telah di impor dengan membayar bea masuk dan pungutan-pungutan lainnya.LAMPIRAN XXVI PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 : BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL Nomor Lampiran Perihal /1/PABEAN/PM. 176/PMK.. c..... Izin Prinsip Penanaman Modal No tanggal .. Peraturan Menteri Keuangan No.. maka nilai barang impor yang disetujui semula seharga US$..... daIam rangka PM ... Dollar Amerika Serikat) menjadi seharga US$... Sehubungan dengan pennohonan Saudara perihal seperti tersebut dan diatas yang diterima Badan Koordinasi Penanaman Modal tanggal memperhatikan : a.•••. Dalam pelalcsanaan impor perusahaan diwajibkan mengikuti ketentuan yang berlaku dibidang impor. Dengan adanya perubahan barang dan bahan tersebut. 2. 5.. ( Dollar Amerika Serikat) berubah keseluruhannya menjadi US$ .. Dalam . (dengan 3......•. NPWP : .. . dengan ketentuan sebagai berikut : 1..•.•...••...US$..•.. 1 (satu) daftar Pemberian fasilitas pembebasan Jakarta..I20. maka ketentuan pemberian fasilitas pembebasan bea masuk: tersebut diatas tidak berlaku lagi dan dinyatakan batal. (.. .. Pemberian fasilitas ini berlaku sampai dengan tanggal hurut).. Kepada Yth. + US$ = US$ ( Dollar Amerika Serikat)... Dollar Amerika Serikat) sebagaimana daftar terlampir.. NKP .. .. b..Oll/2009 tanggal 16 November 2009..... .....

7... MENI'ERI KEUANGAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL ( ) Tembusan : 1.q. Direktur }enderal Industri. perusahaan diwajibkan menyampaikan laporan realisasi impor kepada Badan Koordinasi Penanaman Modal yang dilengkapi dengan rekaman Pemberitahuan Impor Barang (PIB) c. tanggal sepanjang tidak bertentangan dengan Surat Persetujuan ini tetap berlaku. 4. 5. Kepala PDKPM. .. Menteri Keuangan.. Dalam setiap pengimporan barang dan bahan. Kepala KPPBC . Direktur }enderal Bea dan Cukai. Kepala PDPPM.. Ketentuan-ketentuan lain yang telah ditetapkan dalam Surat Persetujuan Menteri Keuangan No... a. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. 7. 2. Direktur }enderal Pajak. 3.. Menunjuk pelabuhan dan sebagai pelabuhan pemasukan untuk penye1esaian fonnalitas pabean atas barang dan bahan dimaksud dalam Daftar barang dan bahanterlampir. 8. ttd GITA WIRJAWAN .•••.-2- 5. 6.n. Deputi Bidang Pelayanan Penanaman Modal yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat ]enderal Bea dan Cukai.

.. 6.. ditandatangani oleh yang berhak eli atas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat dipertanggungjawabkan termasuk dokumen/data baik yang terlampir rnaupun yang disampaikan kernudian. Lokasi Proyek 4..•... Pemohon Materai Rp.. KETERANGAN PEMOHON 1. . Alamat Lengkap .••. . Izin Prinsip Penanaman Modal dan perubahannya yang dimohon (nomor dan tanggal) 6.Faksimili .. Cap Perusahaan LAMPIRAN . •••..... ..- .E-mail 5...000.LAMPIRAN XXVII PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk SUrat Permohonan Perpanjangan Waktu Pengimporan Barang dan Bahan PERMOHONAN PERPANJANGAN WAIcrU PENGIMPORAN BARANG DANBAHAN I.Nomor Telepon .• ••. Nama Perusahaan 2. Surat Persetujuan Fasilitas (nomor dan tanggal) .. ~ ~ n PElPAl'UANGAN WAIcr'U PENGIMPORAN Usulan waktu pengimporan sid Alasan permohonan perpanjangan waktu pengimporan m. . PERNYATAAN: Kami menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar.•. Nama jelas.. jabatan. Tanda Tangan. .. Bidang Usaha 3....

d. Surat Kuasa berrnaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara Iangsung oleh direksi perusahaan. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Rekaman Surat Persetujuan Pembebasan Bea Masuk atas impor Barang dan bahan yang c. Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) periode terakhir. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir f diatur dalam Pasal 63 Peraturan ini. dimiliki. Permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan. b. g. Alasan perpanjangan waktu pengimporan. tid GrrA WIRJAWAN . Rekaman Pemberitahuan Impor Barang (PIB) barang dan bahan yang telah diberikan persetujuan pengeluaran barang oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. · · - f.-2- LAMPIRAN : a. e.

Jakarta. tanggal ... Atas sisa barang dan bahan yang belurn direalisir impornya sebagaimana tercantum dalam Surat Persetujuan Menteri Keuangan No. tanggal jo... No... dan memperhatikan : a..... 176/PMK. . Kepada yth. b. . masuk atas pengimporan sisa barang dan bahan yang belurn diimpor IT dalam ra.... 2. Persetujuan perpanjangan masa berIaku pemberian fasilitas pembebasan bea ..... ........ 3..... Jangka waktu pemberian fasilitas pembebasan bea masuk atas sisa barang dan bahan yang belum direalisir impornya diperpanjang sampai dengan tanggal ..ngka PM . diberikan fasilitas pembebasan bea masuk sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan No tanggal.. Izin Prinsip Penanaman Modal No.......• tanggal dengan ini kami tetapkan hal-hal sebagai berikut: .01112009 tanggal 16 November 2009. yang kami terima tanggal . Peraturan Menteri Keuangan No.. (dengan huruf). c.. Surat Persetujuan Menteri Keuangan No...I20... . Semua . tanggal. .. 1... NKP NPWP : . .. Direksi Fr ...Lampiran XXVIII PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHVN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL Nomor Lampiran Perihal /1/PABEAN/PM... Sehubungan dengan permohonan perpanjangan masa berlaku pemberian fasilitas pembebasan bea masuk dan pembebasan PPN atas pengimporan sisa barang dan bahan yang belum diimpor.

Kepala PDKPM.2- 3. MENfERI KEUANGAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL c Tembusan: 1. Ditektur~nd~&a~nilib4 5. 4. 2. ) . a. Menteri Keuangan. Kepala. Semua hak dan kewajiban bagi investor yang telah ditetapkan sebelumnya . Kepala KPPBC .. baik berkaitan dengan persetujuan prinsip maupun ketetapan fasilitas tetap berlaku sebagairnana adanya. ttd GITA WIRJAWAN . 6.. PDFPM. selama tidak bertentangan dengan Surat Persetujuan ini. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Ditektur }enderal Industri 3. 7.n. Direktur }enderal Pajak.

Estimasi Mulai berproduksi (bulan/tahum): 2. Nomor dan Tanggal Aleta Pendirian dan Perubahannya 6. PERNYATAAN .. NPWP 5. Investasi proyek (Rp/US$)* 3. Nama perusahaan 2. Modal perseroan (Rp/US$)* a.. tanggal Persetujuan/ Izin Prinsip/Izin sejenis Iainnya 3. Nomor.LAMPIRAN XXIX PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR TANGGAL : 12 TAHUN 2009 : 23 DESEMBER2009 Bentuk Surat Permohonan Fasilitas Pajak Penghasilan Kepada Yth KepalaBKPM : PERMOHONAN FASJIJI'AS PAJAK PENGHASILAN BElIDASARKAN PERA'IURAN PEMERlNTAH NO. RENCANA PENANAMAN MODAL ~B~Usaha I I KBLI Cakupan Produk 1. Nomor dan TanggaI pengesahan BadanHukum 7. . Modal dasar b. modal Disetor 4. Alamat Kantor Pusat n.1 TAlRJN 2007 SEBAGAIMANA DI UBAH DENGAN PERATIJRAN PEMERlNTAH NO. Tenaga Ketja Indonesia orang * Corel yang tidak perlu III. 62 TAlRJN2008 L KETERANGAN PEMOHON 1. Instansi yang mengeluarkan 4. Modal Ditempatkan c.

Pemohon : Materai Rp. e. . Tanda Tangan Jabatan. Rebman NPWP. d. 6. . .~ 2- DI. permohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. PERNYATAAN Kami menyatakan bahwa permohonan ini dibuat dengan benar. di tandatangani oleh yang berhak diatas materai yang cukup dan sewaktu-waktu dapat dipertanggungjawabkan tennaksuk dokumen/data baik yang terlampir maupun yang disampaikan kemudian.Nama jelas. cap Perusahaan LAMPIRAN : a. Rekaman akta pendirian berikut perubahannya. . . Surat kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan. ketentuan tentang surat kuasa sebagaimana dimaksud pada butir e diatur daJam PasaI 63 Peraturan ini.000. ttd GITA WIRJAWAN . c. f. b. Rekaman Izin Prinsip Penanaman Modal tentang kegiatan usaha atau bentuk perizinan sejenis lainnya dari instansi yang berwenang berdasarkan peraturan perundang-undangan.

LAMPlRAN xxx PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DES EMBER 2009
Bentuk SUrat Usulan Fasilitas Pajak Penghasilan KOP SURAT BKPM

BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL

.

Nomor IA. 120 Lampiran: 1 (satu) berkas Perihal : Usulan pemberian fasilitas Pajak Penghasilan(PPh) berdasarkan PP No.1 12007 sebagaimana teIah diubah dengan PP No. 62 I 2008

Jakarta.,
Kepada Yang Terhormat Menteri Keuangan melalui Direktur Jenderal Pajak di

Jakarta
Sehubungan dengan permohonan PI'/Koperasi No •••............. tanggal ....... perihal sebageimana tersebut pada pokok surat, setelah diadakan penelitian atas permohonan diniaksud maka dengan ini kami mengusulkan :

1. 2. 3.

Nama Perusahaan Bidang Usaha KBU, Cakupan Produk dan Daerah (Lokasi Usaha/Proyek) Produk Keterangan

4.
5.

Nomor, Tanggal Persetujuanl Izin Prinsip/Izin sejenis lainnya
NPWP

6. 7.

Alamat Kantor Pusat Estimasi Produksi/Operasi Komersial

untuk kiranya dapat diberikan fasilitas Pajak Penghasilan berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 1 Tahun 2007 sebagaimana diubah dengan Peraturan Pemerintah No. 62 Tahun 2008. Sebagai bahan pertimbangan, terlampir kami sampaikan: 1. Fotokopi kartu Nemor Pokok Wajib Pajak; 2. Fotokopi Surat Persetujuan/lzin Prinsip untuk penanaman modal baru atau Surat Persetujuan Perluasan/lzin Prinsip Perluasan penanaman modal yang diterbitkan oleh Kepala BKPM atau instansi lain yang berwenang berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. *)
3. Akta •••

-2-

3 . Akta pendirian yang telah disahkan oleh Departemen Hukum dan HAM, khusus bagi perusahaan penanaman modal asing baru. Demikian atas perhatian dan kerjasamanya, kami sampaikan terima kasih.

a.n, MENTERI KEUANGAN BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA,

Tembusan yth. : 1. Menteri PerindustrianlMenteri Teknis Terkait; 2. Wakil Kepala BKPM; . 3. KepaJa Pusat Data dan Informasi BKPM; 4. Perusahaan yang bersangkutan.
•) Pilih salah sam.

BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA,
tid
GITAWIRJAWAN

LAMPIRAN XXXI PERATURAN KEPALA BKPM
NOMOR : 12 TAHUN2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009

Bentuk Pennohonan Mendapatkan API-P

PERMOHONAN UNTUK MENDAPATKAN ANGKA PENGENAL IMPORTIR PRODUSEN
KepadaYth.
:

TfID88Ill
PerihaI
Permohonan untuk mendapatkan Angka Pengenal Irnportir Terbatas (APrI') ini diajukan oleh yang bertandatangan dibawah ini : •

Nomor

A.

IDENTITAS PERUSAHAAN
Nama Perusahaan Alamat Kantor Pusat Perusahaan Nomor Telepon Nomor Faksimil No. Aleta Notaris/Pembahan 6. No. Surat Pendaftaran/Izin Prinsip Penanaman Modal 7. No. Izin Usaha 8. No. Tanda Daftar Perusahaan 9. NPWP Perusahaan 10.NPWP Pengurus/Direksi Perusahaan tl.No. Surat Ket Domisili Kantor Pusat 12.Bidang Usaha

1. 2. 3. 4. 5.

B.

IDENIITAS PENGURUSIDIREKSI PERUSAHAAN

1. Nama

Alamat Rumah ]abatan No. Identitas NPWP No.IMTA

. · . . .......................................................

2. Nama
Alamat Rumah ]abatan No. Identitas NPWP No.IMTA

· ·

'"

"'

.
.
3. Nama ...

... permohonan .••. .••. jika keterangan-keterangan eli atas temyata tidak benar. Materai Rp.-2- 3. .••• ) Nama terang. 6.•••. ldentitas NPWP No...-...000... Nama Alamat Rurnah jabatan No.. rekaman akta pendirian dan perubahannya yang terkait dengan susunan direksi terakhir serta pengesahan dari Departemen Hukurn dan HAM.... cap perusahaan . IMTA 4. Nama Alamat Rumah jabatan No. rebman NPWP Perusahaan pengurus/Direksi perusahaan. }abatan. . rekaman Izin Usaha yang dimiliki. .... 9. 3. 5..1' .. Identitas NPWP No.IMfA r .. IMTA hanya diperuntukkan bagi penanggung jawab yang berstatus WNA LAMPJRAN BAGI PERMOHONAN API-P BARU 1. " Surat Kuasa (dati direksi) apabila penandatangan dokumen impor (kartu API-P) bukan direksi.20 .. 8. sesuai dengan domisili/rekaman NPWP rekaman Tanda Daftar Perusahaan ('!DP)....... rekaman Pendaftaran/Izin Prinsip Penanaman Modal/Surat Persetujuan yang dimiliki.. Yang bertanda tangan dibawah ini bersedia menerima segala sanksi hukum terhadap diri pribadi maupun terhadap perusahaannya. Pasfoto terakhir dengan latar belakang warna merah masing-masing Pengurus atau Direksi Perusahaan yang rnenandatangani API 2 (dua) Iembar ukuran 3x4 rekaman!zin Mempekerjakan Tenaga Kerja Asing (IMTA) yang masih berlaku bagi penandatangan dokumen impor warga negara asing (WNA) dan rekaman Kartu Tanda Penduduk bagi Warga Negara Indonesia (WNI). ( . 2.. 7. . tanda tangan. 6. 10. rekaman surat keterangan domisili kantor pusat perusahaan yang masih berlaku dari kantor kelurahan setempat/fotokopi perjanjian sewa /kontrak tempat berusaha.. 4.) No.

pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan. ttd GITA WIRJAWAN . 11. Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan.-3- to. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA.

. a.. Nomor Surat Pendaftaran/Izin Prinsip Penanaman Modal 8. Direktur Bank Indonesia/ULN. Nama/Bentuk Perusahaan 2..Nomor NPWP perusahaan 1t. Nama Penanggung Jamb 4. Kepala PDPPM.. Kepala PDKPM. Telepon 5. 4. Depkeu... IDENITfAS . Difjen Daglu. Direktur Impor... Jakarta. Nomor Akte Notaris/Perubahan 7. 3.... NomorTDP 10..•... Nomor Izin Usaha 9.... Alamat Kantor Pusat 3.n.. .....Nomor Sural Keterangan Domisili/Sewa/Kontrak 12...LAMPlRAN XXXII PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12TAHUN 2009 TANGGAL : 23DESEMBER 2009 Logo Depdag Bentuk API-P DEPARTEMEN PERDAGANGAN ANGKA PENGENAL IMPOlITIR PRODUSEN NOMOR : . Tembusan: 1. Menteri Perdagangan NIP. diberilcan Angka 1. Faksimil 6. 2.Biclang Usaha API berlaku selama importer masih menjalankan kegiatan usahanya......•. Direktur Teknis Kepabeanan Bea dan Cukai... Sesuai surat Permohonan No Pengenal Importir Produsen kepada : tanggal .. 5.

........ ~ • • • • • • • iII • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • .......... ...ldentitas No.... APJ-P dibekukan apabila : 1) Tidak melakukan pendaftaran ulang di PTSP BKPM setiap 5 (lima) tahun sejak tanggal penerbitan selambat-lambatnya dalam waktu 30 hari.. NPWP perusahaan Pan lokasi proyek....IMfA ContohTanda Tangan .. Nama Alamat domisili Jabatan No..................••••••••••••••••••••••••••• •••••••••••••••••••••••••••••••••• 4.... Identitas No. .. Nama AJamat domisili Jabatan No....... Pemsahaan pemilik API-P wajib mengajukan permohonan perubahan API-P kepada Kepala YfSP BKPM dengan tembusan kepada Direktur Impor selambat-Iambatnya 30 (tiga puluh) han sejak : 1) Perubahan/penambahan mengenai kegiatan usahanya.......Identitas No... Nama Alamat domisili jabatan No.........IMI'A Contoh Tanda Tangan ...... sekali dalam 3 (tiga) bulan kepada DirekturJenderal Luar Negeri dan PTSP BKPM 3) TeJah melaporkan setiap perubahan yang terkait dengan data API-P paling lama 30 (tiga puluh) hari sejak terjadi perubahan kepada PfSP BKPM d......IMfA Contoh Tanda Tangan Ketentuan : · ..... barn dapat diaktifkan kembali apabila : 1) Telah melakukan pendaftaran ulang di PTSP BKPM setiap 5 (lima) tahun sejak tanggal penerbitan 2) Telah melaporkan realisasi impor baik dalam hal terealisasi atau tidak terealisasi....nama dan alamat perusahaan.. 2) Tidak melaporkan realisasi impor baik dalam hal terealisasi atau tidak terealisasi....IMfA Contoh Tanda Tangan 3.. • •••••••••• ~ •••••••••• •••••••• I!'•••••• _ •••••••••••••••••• • • • • • • • • : .. sekali daIam 3 (tiga) bulan kepada Direktur ]enderal Perdazangan Luar Negeri dan YfSPBKPM 3) Tidak melaporkan setiap perubahan yang terkait dengan data API-P paling lama 30 (!i8a puluh) hari sejak terjadi perubahan kepada PrSP BKPM c...... API-P .. . ....... ·.. Nama Alamatdomisili Jabatan No..~2- IDENTITAS PENANGGUNG JAWAB/PENGURUS 1. a.. 2) Pembahan mengenai setiap perubahan bentuk badan usaha........ API-P yang telah dibekukan sebagaimana dimaksud huruf b.Identitas No.......... ·.......i.......................... .... b........... pengurus/direksi penandatangan API-P................... 2... . ·.....

. dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.•. 2) Tidak melakukan pendaftaran ulang di FTSP BKPM setiap 5 (lima) tahun sejak tanggal penerbitan. pangaktifan kembali.•.. API-Pdicabut apabila : 1) Mengalami pembekuan API-P sebanyak 2 (dua) kali. paling lambat 30 (tiga puluh) hari sejak tanggal pembekuan. Pembekuan. 5) Melanggar ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku dibidang impor..•. 6) Menyalahgunakan dokumen impor dan surat-surat yang berkaitan dengan impor 7) Dinyatakan bersalah oleh pengadilan atas tindak pidana yang berkaitan dengan . dan pencabutan API-P : 1) Sebagaimana dimaksud dalam huruf b.••••••••. 4) Menyampaikan informasi atau data yang tidak benar dalam dokumen permohonan API-P.. ... Bentuk .••..... c dan d wajib disampaikan kepada perusahaan yang bersangkutan secara tertulis. penyalahgunaan API-P dan telah berkekuatan hukum tetap e. 3) Tidak melaporkan setiap perubahan yang terkait dengan data API-P paling lama 30 (tiza puluh) hari sejak terjadi perubahan kepada YI'SP BKPM. 2) Sebagaimana dimaksud daIam huruf b. g. . tanggal •. Importir pemilik API-P wajib melakukan pendaftaran ulang eli instansi penerbit paling lama 30 (tiga puIuh) han kerja setelah 5 (lima) tahun sejak tanggal penerbitan. tembusan kepada Direktur Impor. c dan d dilakukan oleh PrSP BKPM di mana API-P eliterbitkan . f.-3- : d. paling lambat 30 (tiga puluh) hari sejak tanggal pembekuan... maka API-P No. Dengan eliterbitkan Angka Pengenal Importir Produsen (API-P) ini.

dengan ini diberitahukan bahwa . Kepala PDPPM. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA... a... Kepala Dinas Perindag Kab/Kota.... : Berdasarkan Pasal 20 Peraturan Menteri Perdagangan No tanggal atas nama .... Yth. 2. Direksi IT Pembekuan Angka Pengenal Importir Produsen (API-P) . 6. : 1... KepaIa PDKPM.... 4...API-P No .-4- Bentuk SuratPembekuan API-P KOPSURAT BKPM atau PDPPM atau PDKPM SURAT PEMBEKUAN API-P Nomor Sifat Lampiran Hal . Direktur ]enderal Beadan Cukai...n..... 5.... MENI'ERI .... Ditjen DagIu.. KepaIa Dinas Perindag Provinsi. Menteri Perdagangan..dibekukan sampai ada keputusan Iebih lanjul Demikian agar Saudara maklum. Tembusan disampaikan kepada yth. 3..... Direktur Impor.. .. . 7..

KepaIa Dinas Perindag Provinsi.. Kepala PDKPM ... 5. Ditjen Daglu.P) Berdasarkan Pasal 21 Peraturan Menteri Perdagangan No .. tanggal atas nama a. : 1. yth.. MENTER! .. Bentuk SUrat I'ensaJdifan Kembali API-P KOP SURAT BKPM atau PDPPM atau PDKPM SURAT PENGAKTIFAN KEMBALI API-P Nomor Sifat Lampiran Hal : .. maklum.. Pengaktifan Kembali Angka Pengenal Importir Produsen (API.. 3....... diaktif..•.. 7.... 4. dengan ini diberitahukan bahwa API-P No ... Menteri Perdagangan. 6..5Bentuk ..•• Demikian agar Saudara.:•. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA... Direktur Impor.n... Direksi PT .... Direktur ]enderal Bea dan Cukai.kan kembali sejak tanggal .... Kepala Dinas Perindag Kab/Kota...... 2. ...•.••. Kepala PDFPM. Tembusan disampaikan kepada yth.

.... Hal Berdasarkan Pasal 22 Peraturan Menteri Perdagangan No . 5. MENTERI .. Ditjen Daglu.. Demikian agar Saudara maklum. Yth... BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. Tembusan disampaikan kepada yth..-6Bentuk .. Kepala Dinas Perindag Kab/Kota.......... Direktur hnpor.. a. 7... Kepala Dinas Perindag Provinsi.... Bentuk Surat Pencabutan API-P KOPSURAT BKPM atau PDPPM atau PDKPM SURArPENCABUTAN API-P Nomor Sifat Lampiran ... Kepala PDKPM. :Kepala PDPPM.. Direktur Jenderal Bea dan Cukai. 4.. 2. ~ nyatakan dicabut. Direksi PT Pencabutan Angka Pengenal Importir Produsen (API-P) .. 3.... ttd GITA WIRJAWAN . dengan ini diberitahukan bahwa API-P No tanggal alas nama .. 6...n.... Menterl Perdagangan. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. : 1...

... 20 . tanggal (proyek baru/perluasan*).. Alasan pengunaan tenaga kerja asing 2. 3. Kepada Yth. JumIah tenaga kelja Indonesia yang ditunjuk sebagai pendamping tenaga kelja asing danjumlah tenaga kelja Indonesia yang dipekerjakan.. Bagan struktur organisasi perusahaan... 7..LAMPlRAN XXXIII PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Permohonan Pengesahan Rencana Penggunaan Tenaga Kelja Asing KOP SURAT BKPM Nomor Lampiran : 1 (satu) berkas Perihal : Permohonan Pengesahan Rencana Penggunaan Tenaga Kelja Asing......... Pennohonan ditandatangani di atas materai cukup oleh direksi perusahaan... ...•.. .. Rebman akta pendirian perusahaan yang telah disahkan oleh Departemen Hukum dan HAM dan perubahannya terkait dengan susunan direksi dan komisaris perusahaan. Nama terang.•. melampirkan rekomendasi dari Direktur Jenderal yang terkait. Bukti lapor ketenagakerjaan yang telah disahkan oleh Kantor Depnaker setempat (00 No. .... .. Bapak Kepala BKPM di- Bersama ini k:ami mengajukan permohonan pengesahan Rencana Penggunaan Tenaga Kelja Asing (RPI'KA) bagi proyek kami yang telah memperoleh Pendaftaran/Izin Prinsip Penanaman Modal No. . Coretyang tidak perlu LAMPIRAN: 1.. PeIjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara/PKP2B dan Kuasa Pertambangan/KP) dan Listrik: dan Subsektor Jasa Pelayanan Medik. Rekaman Pendaftaran Penanaman Modal/Izin Prinsip Penanaman Modal/Izin Usaha yang dimiliki... Terlampir kami sampaikan daftar isian RYI'KA... 8.. .. tanda tangan. Pertambangan Umum (Kontrak Karya/KK. Domisili perusahaan dati Pemerintah Daerah setempat. 7 Tahun 1981). 6. jabatan. .. cap perusahaan . 4.. 5.... .... Surat Kuasa bermaterai cukup untuk pengurusan pennohonan yang tidak dilakukan oleh direksi perusahaan.. Khusus bagi jabatan di Subsektor Migas. 9. Pimpinan/Direksi Perusahaan. 10.

Email (harus di isi) Nama Pimpinan Lokasi Kegiatan/Produksi *) ]enis Usaha/Hasil Usaha Nomor SIUP Status Badan Usaha · · .....•...... 6.•. .. Nama Perusahaan/Proyek 2..... " " .••.. Tanggal : ..........•. 7... : PMAlPMDN/PROYEKlLEMBAGA/YAYASAN/PERUSAHAAN SWMfA NASIONAL ... Nomor Telepon d.....•.. ....... Kantor Cabang c. . Fax ..•. .... Kantor Pusat b... · .•.... Instansi Pemberi Izin Usaha Lokasi sampai Daerah Tingkat IT (Kabupaten/Kota) Coret yang tidak perlu ....•••.. ASING **) *) **) 8........ 3..... 4...•..' I II 2 Lampiran I DAFI'ARISIAN RENCANA PENGGUNAAN TENAGA KElQA ASING RPTKA 1.. · ........ Alamat Perusahaan a..... 5. .... ". ....

1 JABATAN/JENIS PEKEBJAAN JUMLAH TKA JANGKA WAIcrU PENGGUNAAN 4 MULA! DIPEKEBJAKAN 5 PELUANG KESEMPATAN KEBJA BAGI TKI UPAHTKA KETERANGAN 7 Z 3 6 CATATAN : Lampiran Struktur Organisasi ." 3 Lampiran II RENCANA PENGGUNAAN TENAGA KEBJA WARGA NEGARA ASING PENDATANG NO.

' t •• 4 LampiranDI RENCANA PENEMPATAN TENAGA KElUA INDONESIA SEBAGAI PENDAMPING TKA NO. . 1 NAMAJABATAN 2 JUMLAH TKA 3 JUMLAH TKI SEBAGAI PENDIDIKAN DAN PENGALAMAN TK KETERANGAN PENDAMPING TKA PENDIDIKAN iPENGALAMAN KERJ~ 7 4 5 6 .

JABATAN 2 1 URAIAN SINGKAT PEKERJAAN JABATAN 3 PERSYARATAN MINIMUM PENGALAMAN KE~TA PENDIDIKAN 5 4 Jakarta. PIMPINAN . .5 Lampiran IV URAIAN SINGKAT PEKERJAAN DANPERSYARATAN MINIMUM JABATAN TENAGA KERJA ASING NO.

PENDIDIKANNYA NAMA PENDIDlKAN PELAKSANAAN PROGRAM DIKLAT NO&TANGGAL SERTII1KAT NAMA DIKLAT TEMPAT DIKLAT LAMA DIKLAT MULAI DIKLAT 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Jakarta. PIMPINAN BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA.. ttd GITA WIRJAWAN . 7 Lampiran VI LAPORAN PELAKSANAAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN TENAGA KElUA INDONESIA NO. NAMAJABATANYANG DlDUDUKITKA NAMATKADAN PENDIDIKANNYA NAMA PENDIDlKAN NAMA TKI SEBAGAl PENDAMPING &. .. -.

.IPPf.. . Undang-undang No. sebagaimana terlampir dalam keputusan ini.K/PrAl . ..PER. c.. b.. Mengingat 1...• r LAMPIRAN XXXIV PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Pengesahan Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing KOP SURAT DEPNAKERTRANS KEPUTUSAN DlREKTIJR]ENDERAL PEMBINAAN PENEMPATAN TENAGA KEIqA NOMOR: KEP . bahwa untuk itu perlu ditetapkan dengan Keputusan Direktur ]enderal Pernbinaan Penempatan Tenaga Kerja. selama . tertanggal pennohonan rencana penggunaan tenaga ketja asing. 2. ........ . ... sebanyak jabatan dengan jumlah tenaga kerja asing orang dengan lokasi . Peraturan Menteri Tenaga Ketja No. Mengesahkan KEDUA . bahwa setelah diadakan penelitian dan penilaian terhadap permohonan perusahaan dan kelengkapan persyaratan untuk rencana penggunaan tenaga kerja asing.. . bahwa dalam rangka meningkatkan kualitas usaha.... maka permohonan rencana penggunaan tenaga kerja asing dapat dipertirnbangkan untuk disahkan... 13 Tahun 2003 ten tang Ketenagakerjaan Bab VIII mengenai penggunaan Tenaga KeIja Asing. sid tahun . perusahaan mengajukan permohonan pengesahan rencana penggunaan tenaga keIja asing. .. Menimbang a. DIREIcrURJENDERAL PEMBINAAN PENEMPATAN TENA~A KEIqA perihal Memperhatikan : Surat No. yang selanjutnya dapat dipergunakan sebagai dasar pengajuan permohonan izin mempekerjakan tenaga kerja asing.. . ..02/MEN/1lI/2008 tentang Tata Cara Penggunaan Tenaga ~erja Asing Memperhatikan : MEMUTUSKAN MENETAPKAN : PEJrrAMA rencana penggunaan tenaga kerja asing pada .... TENTANG PENGESAHAN RENCANA PENGGUNAAN TENAGA KERJA ASING PADA . tahun dati tahun .

2 KEDUA Perusahaan wajib menunjuk tenaga kerja Indonesia sebagai pendamping TKA pada jabatan yang ditetapkan dalam rencana penggunaan tenaga kerja asing.. Kepala PDPPM. Kepala BKPM. Perusahaan wajib melaporkan penggunaan TKA. ~ .. KETIGA KEEMPAT Ditetapkan di Pacta Tanggal : JAKARTA a.b. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan.••.. DIKEltfURJENDEIAL PEMBINAAN PENEMPATANTENAGA KERJA DIRElCI'lJR PENGENDAIJAN PENGGUNAAN TENAGA KEIYA ASING .... program diklat TKI dalam rangka alih keterampilan kepada tenaga kerja pendamping secara berkala yaitu setiap 6 bulan kepada Dirjen Binapenta c/ q Direktur Pengendalian Penggunaan Tenaga Kerja Asing dan dengan tembusan kepada ....• a.. u.. e. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA.. c. d.. . Tembusan : Menteri Tenaga KeIja dan Transmigrasi.n.. b.. Direktur ]enderal Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan... Kadisnakertrans Provinsi... Direktur ]enderal Pembinaan Penempatan Tenaga Kelja.. ttd GITA WIRJAWAN . f.

DIREKTURJENDERAL PEMBINAAN PENEMPATAN TENAGA KERJA .b.. TAHUN PENGGUNAAN KETERANGAN JAKARTA. JENIS JABATAN . . /PPI'K/PTA/ .n.JUMLAH DAN JANGKA WAIcrU PERUSAHAAN ALAMAT TELEPON ]ENIS USAHA NO...3 LAMPlRAN : SURAT KEPUTUSAN DlREKTURJENDERAL PEMBINAAN PENEMPATAN TENAGA KERJA TANGGAL : NOMOR : KEP. . a. DIREIcrUR PENGENDALIAN PENGGUNAAN TENAGAKElQA ASING n.• TENTANG PENGESAHAN RENCANA PENGGUNAAN TENAGA KERJA ASING MENURUT ]ABATAN.

Alamat eli Indonesia 4.. Surat . c.. Telepon b. Jumlah Tenaga Kerja Asing dalam RPTKA 9.Faksimili c. Nama Pimpinan/Penanggung jawab 3. Rencana Penggunaan Tenaga KeIja a.) : a. Tempat Kedudukan Cabang 5. Status Perkawinan 8. Pendidikan Tertinggi *) 9. Pendaftaran/Izin Prinsip Penanaman perubahannya: a. Kewarganegaraaan 5... Belum Kawin (.... ]umlah Tenaga Kerja Indonesia 8. b. Tanggal 6. ) PERMOHONAN IZIN UNIUK MEMPEKEIgAKAN TENAGA KERJAASING OMTA> DANREKOMENDASI rs-or PERUSAHAAN PENANAMAN MODAL ASING/PENANAMAN MODAL DALAM NEGERI BARU ( •••• ) PERPANJANGAN ( •••• ) PINDAll JABATAN ( •••• ) L DATA PEMOHON IZIN UNTIJK. ) Pindah ]abatan ( . Alamat di Luar Negeri 3. ... Alamat Perusahaan a.LAMPIRAN XXXV PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Permohonan Izin MempekeIjakan Tenaga KeIja Asing (Imta) Dan Rekomendasi Ta-01 Perusahaan Penanaman Modal Asing/Penarumum Modal Dalam Negeri Bam ( . MEMPEKERJAKAN TENAGA KEIqA WARGA NEGARA ASING 1.). Nama Perusahaan 2. Pengalaman KeIja *) : (L) /(P) : Kawin (. Nomor SK Pengesahan RPTK orang orang b. Nama lengkap 2... ) Perpanjangan ( •••.E-Mail 4. Nomor Paspor Tanggal berIaku 6. 10. Tahun berlaku sid D DATA TENAGA KEJijA ASING YANG AKAN DIPEKERJAKAN 1. Bidang Usaha 7. Tempat Lahir Tanggal Lahir ]enis Kelamin 7.. d.Nomor Modal dan/ atau Izin Usaha dan b.

.... Tanda tangan dan nama terang penanggung jawab di alas A..Nomer .. Kartu Izin Tinggal Terbatas .Tanggal dikeluarkan .AN LAIN YANG DIPANDANG PERLU : VI.Tanggal dikeluarkan ..Tanggal dikeluarkan .. Kendaraan c.•) Dapat : (. pengalarnan kerja c. .Masa berlaku c. Pemohon *) Untuk perpanjangan 20 . Gaji Per Bulan : (.Nomor .. Fasilitas dan Gaji yang Diberikan a. PeIjanjian Kerja Berlaku Tanggal 2... .. TKIsebagai pendamping TKA"') : a.Masa berlaku b. . Lokasi Penempatan di Kabupaten/Kota : 5.. persyaratan untuk menduduki jabatan d.Masa berlaku m...... Surat Kartu Kependudukan . Visa .. PERNYATAAN (lsi sesuai standar) Demikianlah pennohonan ini kami isi dengan sesungguhnya dan kami bertanggung jawab akan kebenarannya V..pendidikan b... Pengalaman Kerja : 4. Persyaratan Tertentu Untuk Mengisi Jabatan Tersebut : a. KONDISI KEIg.. LAMPlRAN . • :( ( ( ( ) Pimpinan/Manajer ) ProfesionaI ) Supervisor ) Teknisi Operator 2.Masa berlaku d..-2 1a.]enis .. Surat Keterangan Lapor Diri (SKLD) -Nomor . JABATANYANG AKAN DDSI OLEH TENAGAASING 1.Tanggal dikeluarkan . Pendidikan b.) Tidak Dapat : US$ KETERANG. Uraian jabatan (tugas. N~jabatan.Nomor .A 1. diktat yang akan dilaksanakan e...Surat Izin Masuk/Tinggal yang dimiliki a... Perumahan : ( ) Dapat ( ) Tidak Dapat b. tanggungjawab dan wewenang) 3. rencana waktu penggantian TKA kepada TKI IV.. LevelJabatan -....

7. rekaman ijazah dan/atau sertifikat pendidikan serta bukti pengalaman keIja dalam Bahasa Inggris atau terjemahannya dalam Bahasa Indonesia oleh peneIjemah tersumpah. BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. rekaman akta atau risa1ah Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) tentang penunjukan/pengangkatan untukjabatan direksi dan komisaris. ttd GITA WIRJAWAN . 8.3- A. daftar riwayat hidup terakhir (asli) yang ditandatangani oleh yang bersangkutan. 4. 5. 2. 2. rekaman PeIjanjian I<eIja dengan perusahaan yang mempekeIjakan. rekaman Surat Keputusan lMTAsebelumnya yang akan diperpanjang. rekaman Polis Asuransi.. 6. rekaman surat pemberitahuan tentang persetujuan pemberian visa. C. B. 5. 4. ukuran 4x6 em sebanyak 1 (satu) lembar. 3. Surat Kuasa bermeterai eukup untuk pengurusan permehonan yang tidak dilakukan oleh direksi perusahaan. 5. 6. rekaman paspor TKA yang bersangkutan yang masih berlaku. pas photo berwarna TKA yang bersangkutan. rekanian Polis Asuransi. rekaman SK RFTKA yang masih berlaku. 7. 7. permohonan ditandatangani oleh direksi perusahaan. rekaman surat penunjukan TKI pendamping. 3. pas photo berwama ukuran 4 x 6 em sebanyak 2 (dua) Iembar. 4. Surat Kuasa bermeterai eukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oIeh direksi perusahaan. 6. LAMPIRAN BAGI PERMOHONAN IMI'A 1. bukti pembayaran Dana Kompensasi Penggunaan Tenaga Kerja Asing dan bank yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi. rekaman keputusan pengesahan RPTKA. program pendidikan dan pelatihan TKI pendamping. Surat Kuasa bermeterai eukup untuk pengurusan permohonan yang tidak dilakukan secara langsung oleh direksi perusahaan. bukti pernbayaran Dana Kompensasi Penggunaan Tenaga KeIja Asing dari Bank yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga KeJj~ dan Transmigrasi. LAMPIRAN BAGI PERMOHONAN IMTA PERPAfIOANGAN l. 2. pas photo berwarna ukuran 4 x 6 em sebanyak 2 (dua) lembar. permohonan ditandatangani oleh direksi perusahaan. permohonan ditandatangani oleh direksi perusahaan. LAMPIRAN BAGI PERMOHONANTA-ot 1. 8. 9. 3.

. .. bahwa kami TIDAK BERKEBERATAN UNTUK MENYETUJUI PERMOHONAN : I...... Tenaga asing yang akan didatangkan guna dipekerjakan : Nama'I'KA Tempat / tgl.... .. . Tahun 2003 tentang Ketenegakerjaan dan Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nemor PER. Pemberi kerja yang akan mempekerjakan tenaga kerja asing : Nama Perusahaan jenis Usaha Alamat No. ...• LAMPIRAN XXXVI PERATURANKEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANG GAL : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Surd Pennohonan Visa sesuai dengan Maksud Kelja KOP SURAT DEPNAKEXl'RANS Nomor Lampiran: Perihal : Persetujuan Pennohonan Visa Untuk Bekerja Yth... .. Lokasi ]angka Waktu ...02/MEN/ID/2oo8 tentang Tata Cam Penggunaan Tenaga Kerja Asing beserta peraturan Penggunaan TKA di Sektor/Subsektor yang bersangkutan... . . . . Nomor Paspor Jabatan ... .•.... . Selanjutnya . Direktur Jenderal Imigrasi-Dephukham diJakarta Berdasarkan Undang-Undang N9mor 13..•. Telepon .•..... .... II. .. .. dengan ini kami sampaikan bahwa kami TIDAK BERKEBERATAN UNfUK MEMBERIKAN PERSETUJUAN kepada : Maka dengan ini kami menerangkan. lahir Kewarganegaraan .......

.. DlREKTURJENDERAL PEMBINAAN PENEMPATAN TENAGA KERJA DIREIrnJRPENGENDALIAN PENGGUNAAN TENAGA KEIqA ASING u.. bahwa ijin mempekerjakan tenaga kerja asing akan diberikan kepada pemberi kerja setelah Saudara memberikan persetujuan visa tersebut kepada TKA yang bersangkutan... ........ b.. Kepa1a BKPM. d. Direktur ]enderal Pernbinaan Penempatan Tenaga Kerja. f.. Atas perhatian Saudara kami ucapkan banyak terima kasih.2 Selanjutnya.. Tembusan: a.. Kadisnakertrans Provinsi... Kepala PDPPM.. e. ttd GITA WIRJAWAN .. tenaga kerja asing tersebut agar dipertirnbangkan untuk mendapatkan "VISAUNfUK MAKSUD BEKERJA"..b... Perlu disampaikan...n. Persetujuan ini berlaku untuk jangka waktu 2 (dua) bulan sejak tanggal diterhitkan..... Direktur ]enderal Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan........... a........ BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. c. Menteri Tenaga Kelja dan Transmigrasi..

PER. . Nomor IMI'A baru/ perpanjangan . tentang Tata Cara Penggunaan Tenaga KeIja Asing Mengingat MEMUTUSKAN Menetapbn PElQ'AMA: Memberikan Izin kepada Alamat perusahaan Jenis Usaha Untuk mempekerjakan Nama tenaga asing Tanggal lahir Kewarganegaraan Alamat tempat tinggal Nomor Paspor Untuk rnenjadi jabatan Lokasi kelja KEDUA Berlaku KEI'IGA ... maka masih dibutuhkan TKA.IMEN/B/F*IIMTA/2009 TENrANG PEMBERIAN IZIN MEMPEKERJAKAN TENAGA KERJA ASING (IMTA) Memperhatikan: Permohonan dari PT. bahwa pengguna tenaga kelja asing (TKA) tersebut telah mendapat surat pengesahan RPl'KA No•••••. Undang-undang No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakeljaan Bab VIII mengenai penggunaan Tenaga Kelja Asing.••• tangga1 .. •.Bentuk Surat Izin MempekeIjalam Tenaga Kelja Asing • LAMPlRAN XXXVII PERATVRAN KEPALA BKPM NOMOR :12 TAHUN 2009 TANGGAL: 23 DESEMBER 2009 KOPSURAT DEPNAKERTRANS KEPUTUSAN Nomor KEP••••••••••••.. Peraturan Menteri Tenaga Kelja No.... : 1. tanggal untuk Menimbang : a. 2..02/MEN/1lI/2008. bahwa dalam rangka peningkatan kualitas di bidang produksi ...• b.

2 KETIGA : Menentukan syarat-syarat sebagai berikut:
1. Memberikan pendidikan/latihan kepada

tenaga-tenaga warga negara Indonesia sehingga mereka itu dapat menduduki jabatan yang membutuhkan tanggung jawab dan keahlian/keterampilan tertentu dalam perusahaan tersebut, dengan melaporkan hasilnya kepada Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia.

2. Tidak akan memindahkan jabatan atau mempekerjakan dalam jabatan lain, tanpa izin Menakertrans.
3.

Jika

dikemudian hari ternyata bahwa keterangan-keterangan yang diberikan/disebut da1am daftar permohonan yang bersangkutan tidak: benar ataupun syarat-syarat yang kami tentukan ini tidak terpenuhi, maka surat keputusan ini dapat dicabut,

4. Setelah m.enerinta IMTA, pemohon wajib melaporkan keberadaan TKA

kepada Kantor Vinas yang bertanggung jawab dibidang ketenagakerjaan setempat, Kantor Vinas Pendapatan Daerah dan Kantor Kependudukan . dimanaTKA dipekeIjakan.
5. IMTA bam/perpanjangan ini sekaligus sebagai dasar untuk perpanjangan KlTAS pada kantor Imigrasi,

. KEEMPAT : Keputusan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di :

J a k art a

Pacla tanggal
Pas toto (4x6)

a.n, MENTERI TENAGA KEIYA DAN TRANSMIGRASII

DIREIcrUR.}ENDERAL PEMBINAAN PENEMPATAN TENAGA KEIUA u.b.

................................
Tembusan: a. Menteri Tenaga KeIja dan Transmigrasi Rl; b. Kepala BKPM; c. DiIjen Pembinaan Pengawasan KetenagakeIjaan; d. DiIjen Imigrasi; e. DiIjen Pajak; f. Kadisnakertrans Provinsi; g. Kepala PDPFM; h. Kadisnak.ertrans Kabupaten/Kota; i. Kepala PDKPM *) Keterangan : B : baru P: perpanjangan

~

.

BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA,
ttd

GITA WIIQAWAN

LAMPIRAN XXXIX PERATURAN KEPALA BKPM

NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER2009

Power of Attorney Fonn
POWER OFATTORNEY Number .

The undersigned below: _ _ _ _ _, Citizen, of holder of Identity Card (IcrP)/Passport No. _ _ _ _ _ _, having his address at ; in this matter acting in his capacity and as such for and on behalf of , an individual/a company duly as established and existing under the laws of , be domiciled in , having its registered office at ; (hereinafter referred as the "Authorizer"); hereby gives full power and authority with/without theright of substitution to: _ _ _ _~__:, Citizen of , holder of Identity Card (IcrP)/ Passport No. _ _ _ _ _ _:, having his address at ",........ --' (hereinafter referred to as the "Authorized")

- - - - - - - - - - - - SPECIFICALLY--- - - - - - - -.
To act for and on behalf of the Authorizer to conduct the application of

For the above purpose, the Authorized is given the authority to appear before BKPM official in the Deputy of Investment Services and provide all required information, including signing the application and taking the approval letter of capital investment published by BKPM.
The authorizer and the authorized understand that in conducting its function as administrator of investment services, BKPM does not impose nor charge any fees in whatever form or stage to investor or company or its Authorizer. Therefore, BKPM shall not be responsible nor be held liable for any fees in whatever form which may occur as a result of the powers and authority given by the Authorizer to the Authorized under this Power of Attorney.

All powers and authority given by the Authorizer to the Authorized in this Power of Attorney shall remain valid until this Power of Attorney is revoked by the Authorizer.
This Power of Attorney signed by both parties on this day, _ _, (dd/mm/yyyy).

The Authorizer

The Authorized

I

StampDuty

Name: Title:

Name: Title:

BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
KEPALA, tid
GITA WIRJAWAN

LAMPlRAN XL PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009
Bentuk Surat Kuasa SURATKUASA
Nemer .

Yang bertanda tangan di bawah ini :

. ---,

Dengan rneru.juk pada surat kuasa Nomor tanggal , saya selaku penerima kuasa, bertindak dalam kapasitasnya sebagai dari dan karenanya untuk dan atas nama ,perseorangan/perusahaan yang didirikan berdasarkan dan tunduk: pada hukum negara , berkedudukan di , dan beralamat di

(selanjutnya disebut sebagai "Pemberi Kuasa"); dengan ini memberikan kuasa dan kewenangan penuh tanpa hak substitusi kepada: _ _~_ _, Warga Negara , pemegang Kartu Tanda Penduduk. (Icr'F)/Paspor No. , bertempat tinggal di _ (selanjutnya disebut sebagai "Penerima Kuasa")

- - - - - - - - - - - - KHUSUS - - - - - - - - - - - Bertindak untuk dan atas nama Pemberi Kuasa untuk melakukan pengurusan;
Untuk tujuan tersebut di atas Penerima Kuasa diberi wewenang untuk menghadap Pejabat BKPM di unit Deputi Bidang Pelayanan Penanaman Modal untuk memberikan semua keterangan yang diperlukan, menandatangani pennohonan, tennasuk mengambil surat persetujuan dan perizinan penanaman modal yang diterbitkan oleh BKPM Pemberi Kuasa dan Penerima Kuasa mengerti bahwa dalam menjalankan fungsinya sebagai penyeJenggara urusan penanaman modal, BKPM tidak mengenakan atau membebankan biaya dalam bentuk atau dalam tahapan apapun kepada penanam modal atau perusahaan atau kuasanya. OJeh karenanya BKPM tidak akan bertanggung jawab dan tidak dapat dituntut pertanggungjawabannya atas segala biaya daJam bentuk apapun yang mungkin timbul sebagai akibat dari pemberian kuasa dan kewenangan oleh Pemberi Kuasa kepada Penerima Kuasa berdasarkan surat kuasa ini.

SegaJa kuasa dan kewenangan yang diberikan oJeh Pemberi Kuasa kepada Penerima Kuasa daJam Surat Kuasa ini berJaku sampai dengan dicabutnya Surat Kuasa ini oJeh Pemberi
Kuasa dan/atau apabila Penerima Kuasa Langsung dari investor/pemohon dicabut kuasanya.

Surat Kuasa ini ditandatangani oleh kedua belah pihak pada hari ini,
Pemberi Kuasa

: (tgl/bln/thnl. ,

Penerima Kuasa

Meterai
RD. 6.000

Nama: Jabatan:

Nama: jabatan: BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL

KEPALA,
ttd

GITA WIRJAWAN

which given by the Investor/Applicant. _ _. be having its registered office at . an individual/a company duly established and existing under the laws of .. domiciled in (hereinafter referred as the ~Authorizer").SPECmCAIJ. Therefore.. Citizen of ... . I as the Authorized. have been revoked. including signing the application and taking the approval letter of capital investment published by BKPM. This Power of Attorney signed by both parties on this day. hereby gives full power and authority without the Jisht of substitution to: _ _ _ _ _--:-_:. the Authorized is given the authority to appear before BKPM official in the Deputy of Investment Services and provide all required information. BKPM shall not be responsible nor be held liable for any fees in whatever fonn which may occur as a result of the powers and authority given by the Authorizer to the Authorized under this Power of Attorney. _ _ _ _ _ _. (dd/nun/yyyy>. ttd GITA WIRJAWAN . The Authorizer The Authorized f StampDuty Name: Title: Name: Title: BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. All powers and authority given by the Authorizer to the Authorized in this Power of Attorney shall remain valid until this Power of Attorney is revoked by the Authorizer and/or when the power of Immediate Authorized. BKPM does not impose nor charge any fees in whatever form or stage to investor or company or its Authorizer.LAMPlRAN XLI PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Power of Attorney Form POWER OF ATI'ORNEY Number The undersigned below: Referripg to Power of Attorney Number dated . in this matter acting in his capacity as and as such for and on behalf of . The authorizer and the authorized understand that in conducting its function as administrator of investment services..Y To act for and on behalf of the Authorizer to conduct the application of for the above purpose. having his address at : (hereinafter referred to as the "Authorized") .holder of Identity Card (KTP)/ Passport No.

warga negara pemegang Kartu Tanda Penduduk (KTP) /Paspor No. dengan ini saya selaku pemberi kuasa. .uasa tersebut eli atas. ttd GITA WIRJAWAN .6. Pemberi Kuasa Materai Rp. Surat Persetujuan Hak Substitusi ini. " Nama: Jabatan: BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA.k Substitusi SURA!PERSEfUJUAN flAK SUBSTITUSI Merujuk pada surat kuasa Nomor tanggal . bertempat tinggal di untuk dapat melakukan pengurusan dan/atau melakukan penandatanganan sebagaimana yang telah ditentukan pada surat k. ditandatangani oIeh saya selaku Pemberi Kuasa pada han ini.LAMPIRAN XLII PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR TANGGAL : 12 TAHUN 2009 : 23 DESEMBER 2009 Bentuk Surat Persetujuan Ha. menyatakan mengetahui dan menyetujui atas hak kuasa tanpa substitusi pemberian dari kepada .000 . (tgllbln/thn).

day.LAMPIRAN XLIII PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER 2009 Letter Of Acknowledgement Fonn LIDTER OF ACKNOWLEDGEMENr r Referring to Power of Attorney Number dated .having his address at to conduct services and/or to hold a brief for as determined on the Power of Attorney mentioned above. hereby I as the Authorizer. (dd/mm/yyyy). This Letter of Acknowledgement.holder of identity card (IcrP)/Passport No. . tid GITA WlRJAWAN . The Authorizer Stamp Duty Name: Title: BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. declared that I knew and acknowledged on concession of the right without substitution from to . signed by me as the Authorizer on this . Citizen of .

ttd GITA WIRJAWAN . Bekasi Sumatera Barat JENIS PElUZINAN DAN NONPERIZINAN Pendaftaran Pendaftaran MODAL PMA PMDN PMDN PMDN PMDN PMDN PMDN PMDN PMA PMA JENIS TAHUN PENOMORAN 2009 Z009 Z009 2009 2010 2011 Z009 Z009 Z009 Z009 12311IPPM/PMA/Z009 Z/3Z/PPM/P~N/Z009 Izin Prinsip Izin Prinsip Perluasan Izin Prinsip Perubahan 23112/IP/I/PMDN/2009 35/3216/1P/n/PMDN/2009 56/13/1P/m/PMDN/Z010 57/33Z4/IU/I/PMDN/PERDAGANGAN/Z011 8/61/IU/n/PNUDN/~usnu/2009 56 57 Kab..1 LAMPIRAN XLIV PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER Z009 Contoh Penulisan Penomoran Perizinan Dan Nonperizinan NOMOR tmrr SURAT 123 2 23 35 PTSP PENERBIT BKPM (kode 1) JawaBarat Surnatera Utara Kab. Kendal Kalimantan Barat Kota Denpasar Izin Usaha Izin Usaha Perluasan Izin Usaha Perubahan Fasilitas Irnpor Mesin Fasilitas Irnpor Barang dan Bahan 8 89 56 38 89/5171!IU!In!PMDN!KESEHATAN/Z009 56/1!PABEAN!PMA!ZOO9 BKPM(kode 1) BKPM (kode 1) 38!1/PABEAN/PMA/ZOO9 BAnAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA..

. Tahun 2009 tentang Pedoman Tatacara Permohonan Penanaman Modal.. 2.20 . Gubemur . dengan ini diberitahukan bahwa kami sudah siap menyelenggarakan pelayanan Perizinan dan Nonperizinan elf bidang penanaman modal yang menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi/ Kabupaten/Kota"). Demikian dan atas perhatiannya kami sampaikan terlma kasih. (apabila surat dari Bupati/Walikota) 0) coret yang lidak perlu BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL KEPALA. yth..LAMPIRAN XLV PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 12 TAHUN 2009 TANGGAL : 23 DESEMBER2009 Bentuk Surat Pemyataan Siap rnenyelenggarakan pelayanan Perizinan dan Nonperizinan eli bidang penanaman modal KOPSURAT GUBERNUR atau BUPATI/WALIKOTA Nomor Silat : Segera Lampiran: Hal Pernyataan siap menyelenggarakan pelayanan Pcrizinan dan Nonperizinan eli bidang penanarnan modal . Menteri Dalam Negeri. . ttd GITA WIRJAWAN . KepaIa Badan Koordinasi Penanaman Modal Jalail]end. Gubernur/Bupati/Walikota *) .. Tembusan: 1.44 Jakarta 12190 Sesuai dengan ketentuan Pasal 67 Peraturan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Nomor . Gatot Subroto No•.

..

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->