P. 1
tempurung

tempurung

4.33

|Views: 692|Likes:
Published by taufik|_nh
utk informasi lebih jauh hub Taufik Hp : 081227291898, 081519748765
utk informasi lebih jauh hub Taufik Hp : 081227291898, 081519748765

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: taufik|_nh on Oct 27, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/17/2012

pdf

text

original

TEMPURUNG

SERBUK TEMPURUNG KELAPA ,
SEBUAH PELUANG USAHA YANG TERLUPAKAN!

I.

PERMINTAAN PRODUK TEMPURUNG
A. Pengolahan Tempurung
ARANG PIROLISIS BRIKET KARBON AKTIF

LIQUID SMOKE

PENGAWET

TEMPURUNG

SERBUK

BAHAN INDUSTRI

KERAJINAN

B. Serbuk Tempurung Permintaan akan serbuk tempurung terus meningkat dari waktu ke waktu, baik dari luar negeri maupun untuk kebutuhan dalam negeri. Untuk kebutuhan dalam negeri saja, diperkirakan kekurangan tidak kurang dari 1.200 ton/bulan. Permintaan dalam negeri antara lain untuk Industri Obat Nyamuk di Surabaya, Semarang, Tegal dan Jabotabek.

TEMPURUNG

II.

POTENSI KELAPA Indonesia memiliki hamparan perkebunan Kelapa terluas di dunia – bersaing dengan Philipina. Namun dari sisi perolehan devisa, Indonesia kalah jauh dari Philipina maupun Negara-negara lain. Hal itu terjadi karena sebagian besar hasil sumberdaya ala mini belum diolah secara maksimal. Bahkan beberapa Negara mengambil mentah bahan Kelapa dari Indonesia untuk diolah menjadi produk lanjut dengan value added yang tinggi, untuk diekspor kembali termasuk ke Indonesia. Bahkan karena nilai ekonomi yang rendah, maka sebagian besar tanaman kelapa di Indonesia tidak tersentuh perhatian yang memadai, dari masyarakat maupun Pemerintah. Tidak cukup ada rehabilitasi, peremajaan maupun antisipasi terhadap hama tanaman. Di Pulau Jawa, dimana jumlah penduduk seimbang dengan sumberdya kelapa, memang harga kelapa segar relatif tinggi, untuk konsumsi langsung.

TEMPURUNG

Namun di daerah-daerah yang potensi kelapanya jauh lebih besar dibanding penduduk, kelapa diolah menjadi kopra dengan teknik tradisional. Di sebagian tempat bahkan hasil kelapa dibiarkan jatuh membusuk. Karena nilai tambah yang diperoleh dari kopra tidak cukup menarik secara ekonomi. III. POTENSI TEMPURUNG Di basis-basis Petani Kopra – mulai dari Halmahera sampai Natuna dan Aceh – hasil samping dari industri Kopra, yakni Tempurung, kebanyakan tidak ada pengolahan lanjut. Hanya di beberapa tempat, tempurung diolah menjadi Arang dengan teknik tradisional dengan nilai tambah yang rendah. Di berbagai tempat, Tempurung itu bertumpuk bertahun-tahun, kalau tidak dibakar begitu saja hanya sekedar untuk membersihkan. Setiap tahun tidak kurang ada 2.600.000 ton tempurung dari perkebunan rakyat; sedangkan dari Perkebunan Negara dan Swasta 60.000 ton. Pada saat yang sama, volume ekspor Arang Tempurung 9.500 ton.

TEMPURUNG

Hal itu menunjukkan bahwa dari sisi ketersediaan bahan baku, Industri Pengolahan Tempurung bias dikembangkan secara massif di berbagai tempat di Indonesia, untuk menciptakan lapangan kerja maupun untuk meraih nilai tambah yang tinggi. Sedangkan dari sisi pasar, semua tahu bahwa krisis energi yang terjadi di seluruh dunia ( yang terlanjur dimanjakan oleh bahan bakar mineral) akan dengan sendirinya membuka peluang bagi Bahan Bakar Nabati ( BBN ) dalam berbagai bentuk. IV. RENCANA USAHA Usaha yang direncanakan adalah mendirikan Industri Pengolahan Tempurung dengan skala produksi yang ekonomis, di berbagai tempat. Skala yang dinilai ekonomis ( terutama dari sisi kedekatan dengan bahan baku ) adalah 2 ton – 5 ton/perhari. Untuk skala 2 ton/hari, diperlukan Investasi Rp 370 juta dengan proyeksi keuntungan bersih/tahun Rp 260 juta. Dengan demikian, payback periode akan tercapai tidak sampai 2 tahun.

TEMPURUNG

Agar bisa dilakukan efisiensi lebih lanjut, akan lebih baik jika secara simultan usaha ini didirikan di beberapa tempat yang jalur angkutan antar pulaunya bisa disatukan. Karena itu direncanakan untuk mendirikan 10 (sepuluh) unit Industri di 2 kawasan; 5 unit di Pulau Natuna dan 5 unit di Sulawesi Selatan. Ke-10 unit tersebut bisa dibangun secara simultan dengan koordinasi di Jakarta. Untuk Pemasaran, ada 2 sasaran utama yang dalam posisi ‘mencari’ produk, yakni pasar dalam negeri (Surabaya, Semarang, Jabotabek) dan permintaan dari Australia. V. PILIHAN LOKASI USAHA 1. Natuna Kelarik di Kecamatan Bunguran Utara Natuna Kepri. 2. Natuna Jemaga di Kecamatan Bunguran Selatan Natuna Kepri. 3. Natuna Tanjung di Kecamatan Bunguran Timur Natuna Kepri. 4. Natuna Seluan di Kecamatan Bunguran Utara Natuna Kepri. 5. Natuna Midai di Kecamatan Midai Natuna Kepri.

TEMPURUNG

6. Pinrang Batulapa di Kabupaten Pinrang Sulsel
7.

Pekabata di Kabupaten Polewali Mandar Sulbar Luwu di Kabupaten Luwu Sulsel. di Kabupaten Majene Sulsel

8. Pinrang Duampanua di Kabupaten Pinrang Sulsel
9. 10. Majene

ANALISA KELAYAKAN Per-Unit Produksi
Skala 2.000 kg / hari; rendemen 75 %
A.

BIAYA PRODUKSI
1. Pembelian Bahan 2. BBM

Rp 1.200.000,(2.000 kg X Rp 400,-) Rp 800.000,( 20 ltr X Rp 8.000,- ) Rp 160.000,-

TEMPURUNG

3. Tenaga Kerja
B. C. D. E.

( 6 org X Rp 40.000,-) Rp 240.000,-

BEBAN PEMASARAN TOTAL BIAYA PENJUALAN MARGIN BERSIH

Rp

750.000,Rp 1.950.000,Rp 3.600.000,Rp 1.650.000,-

( 1.500 kg X Rp 500,- )

(1.500 kg X Rp 2400,-)

ANALISA KELAYAKAN Per-Unit Pabrik
Skala 2.000 kg/hari; rendemen 75 %; 25 hari/bulan.
a.

BIAYA PRODUKSI
1. Pembelian Bahan 2. BBM 3. Tenaga Kerja
(25 X 2.000 kg X Rp 400,-) (25 X 20 ltr X Rp 8.000,- ) (25 X 6 X Rp 40.000,- )

Rp 30.000.000,Rp 20.000.000,Rp 4.000.000,-

Rp 6.000.000,-

b.

MANAJEMEN

Rp 15.000.000,-

TEMPURUNG

c. d. e. f. g.

PENYUSUTAN ( 3 tahun ) BEBAN PEMASARAN TOTAL BIAYA PENJUALAN MARGIN BERSIH
(23,9%)
( 37.500 kg X Rp 2400,-) ( 37.500 kg X Rp 500,- )

Rp 4.500.000,Rp 18.750.000,Rp 68.250.000,Rp 90.000.000,Rp 21.500.000,-

USAHA PRODUKSI SERBUK TEMPURUNG KELAPA
A. Pra-Investasi 1. Survei dan penentuan lokasi 2. Kelembagaan usaha B. Investasi 1. 2. 3. 4. 5. Lahan ( 2.000m X Rp 10.000,- ) Bangunan ( 100m X Rp 500.000,- ) Alat Produksi umur teknis 3 th Kendaraan Pabrik ( 3 X Rp 17.000.000,- ) Sarana Manajemen meubelair, komputer,dll
Rp Rp Rp Rp Rp 20.000.000,50.000.000,89.000.000,51.000.000,20.000.000,Rp 12.000.000,Rp 5.000.000,-

Rp 17.000.000,-

Rp 230.000.000,-

TEMPURUNG

C. Modal Kerja 1. Pengadaan Bahan ( 3 X Rp 20.000.000,- ) 2. Naker dan BBM ( 3 X Rp 4.000.000,- ) 3. Manajemen ( 3 X Rp 15.000.000,- )
Rp 60.000.000,Rp 12.000.000,Rp 45.000.000,-

Rp 117.000.000,-

TOTAL D. Profit Making 1. 2. 3. 4. Target Produksi/th 12 X 37.500 kg = 450.000 kg Biaya Pokok Produksi/th* (12 X Rp68.250.000,-) Penjualan/th (12 X Rp90.000.000,-) Margin/th Rp 819.000.000,Rp 1.080.000.000,-

Rp 364.000.000,-

Rp 261.000.000,-

* sudah memperhitungkan penyusutan alat produksi, kendaraan dan sarana lain. Keterangan lebih lanjut, hubungi kami di 0812 2729 1898

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->