Pengertian Kebudayaan Kebudayaan, kesenian, bukum, adat istihadat dan setiap kemampuan lain dan kebiasaan yang dimiliki

oleh manusia sebagai anggota suatu masyarakat. Misalnya: dari alat-alat yang paling sederhana seperti asesoris perhiasan tangan, leher dan telinga, alat rumah tangga, pakaian, system computer, non materil adalah unsur-unsur yang dimaksudkan dalam konsep norma-norma, nilai-nilai, kepercayaan / keyakinan serta bahasa. Para kebudayaan sering mengartikan norma sebagai tingkah laku rata-rata, tingkah laku khusus atau yang selalu dilakukan berulang – ulang. Kehidupan manusia sellau ditandai oleh norma sebagai aturan sosial untuk mematok perilaku manusia yang berkaitan dengan kebaikan bertingkah lak, tingkah laku rata-rata atau tingkah laku yang diabstaksikan. Oleh karena itu dalam setiap kebudayaan dikenal norma-norma yang ideal dan norma-norma yang kurang ideal atau norma rata-rata. Norma ideal sangat penting untuk menjelaskan dan memahami tingkah laku tertentu manusia, dan ide tentang norma-norma tersebut sangat mempengaruhi sebagian besar perilaku sosial termasuk perlaku komunikasi manusia. Nilai adalah konsep-konsep abstrak yang dimiliki oleh setiap individu tentang apa yang dianggap baik atau buruk, benar atau salah, patut atau tidak patut. Unsur penting kebudayaan berikutnya adalah kepercayaan / keyakinan yang merupakan konsep manusia tentang segala sesuatu di sekelilingnya. Jadi kepercayaan / keyakinan itu menyangkut gagasan manusa tentang individu, orang lain, serta semua aspek yang berkaitan dengan biologi, fisik, sosial, dan dunia supernatural. Unsure penting kebudayaan adalah bahasa, yakni system kodifikasi kode dan symbol baik verbal maupun non verbal, demi keperluan komunikasi manusia. Definisi kebudayaan di atas seolah bergerak dari suatu kontinum nilai kepercayaan kepada perasaan dan perilaku tertentu. Perilaku tertentu. Perilaku tersebut merupakan model perilaku yang diakui dan diterima oleh pendukung kebudayaan sehingga perilaku itu mewakili norma-norma budaya. Kebudayaan dalam Pandangan Sosiologi Bagaimana para sosiolog mendefinisikan kebudayaan Sosiologi sebagai ilmu yang mempelajari interaksi sosial antar manusia dalam masyaralat mendefinisikan kebudayaan sebagai berikut : 1. Keseluruhan (total) atau pengorganisasian way of life termasuk nilai-nilai, norma-norma, institusi, dan artifak yang dialihkan dari satu generasi kepada generasi berikutnya melalui proses belajar (Dictionary of Modern Sociology). 2. Francis Merill mengatakan bahwa kebudayaan adalah : • Pola-pola perilaku yang dihasilkan oleh interaksi sosial • Semua perilaku dan semua produk yang dihasilkan oleh seseorang sebagai anggota suatu masyarakat yang di temukan melalui interaksi simbolis. 3. Bounded et.al (1989), kebudayaan. adalah sesuatu yang terbentuk oleh Pengembangan dah transmisi dari kepercayaan manusia melalui simbol-simbol tertentu, misalnya symbol bahasa sebagai rangkaian simbol. yang digunakan untuk mengalihkan keyakinan budaya di antara para anggota suatu masyarakat. Pesan-pesan tentang kebudayaan yang diharapkan dapat ditemukan di dalam media, pernerintahan, institusi agama, sistem pendidikan dan semacam itu. 4. Mitchell (ed) dalam Dictionary of Soriblogy mengemukakan, kebudayaan adalah sebagian dari perulangan keseluruhan tindakan atau aktivitas manusia (dan produk yang dihasilkan manusia) yang telah memasyarakat secara sosial dan bukan sekedar dialihkan secara genetikal. Kebudayaan Dalam Pandangan Antropologi Bagaimana seorang antropolog mendefinisikan kebudayaan? 1. Berdasarkan. Eri cyclopedia of Sociology, kebudayaan menurut Para antropolog diperkenalkan Pada abad 19. Gagasan ini Pertama. kali muncul di zaman renaisans untuk menggarnbarkan adat istiadat, kepercayaan, bentukbentuk sosial, dan bahasa-bahasa Eropa. di masa. silam yang berbeda dengan masa kini. Periode kedua dari kebudayaan terjadi tatkala konsep ini mulai mendapat pengakuan bahwa kini manusia itu berbeda-beda berdasarkan wilayah diatas muka bumi, variasi itu diperkuat oleh bahasa yang mereka gunakan, ritual yang mereka praktekan serta berdasarkan jenis-jenis masyarakat di mana mereka tinggal. 2. Malinowski mengatakart bahwa kebudayaan merupakan kesatuan dari dua aspek fundamental, kesatuan pengorganisasian yaitu tubuh artifak dan sistem adat istiadat. 3. Kebudayaan adalah perilaku yang dipelajari, seorang tidak dapat dilahirkan dengan tanpa kebudayaan,

setiap individu mempunyai tingkatan kesadaran dan kemampuan yang berbeda-beda dalam berkomunikasi antar budaya. Para ahli komunikasi antarbudaya mengemukakan berbagai konsep tentang effektivitas komunikasi antarbudaya. Efektivitas komunikasi antarbudaya sangat ditentukan oleh sejauhman manusia meminimalkan kesalahpahaman atas pesan-pesan yang dipertukarkan oleh komunikator dan komunikan antarbudaya. dari suatu generasi kepada generasi berikutnya. Dia tidak sadar bahwa dia tidak mampu menghadapi perbedaan antarbudaya. Dia sadar bahwa dia mampu memahami budaya orang lain. ritual. dan kepercayaan yang membedakan sekelompok orang dengan kelompok lain. yaitu : 1. Seseorang sadar bahwa dia tidakmampu memahami budaya orang lain. 2.kebudayaan itu bersifat universal. Efektivitas komunikasi antarbudaya didahului oleh hubungan antarbudaya. keadaan ini terjadi manakala seseorang sama sekali tidak menyadari bahwa sebenarnya dia tidak mampu menghadapi perilaku budaya orang lain. Komunikasi antarbudaya akan efektif kalau setiap orang yang terlibat dalam proses komunikasi mampu meletakkan dan memfugnsikan komunikasi di dalam suatu konteks kebudayaan tertentu. AKSIOMA EFEKTIVITAS KOMUNKASI ANTARBUDAYA Dikatakan sebagai aksioma Karena konsep yang hendak dipahami itu selalu ada dalam perikehidupan manusia. kebudayaan ditransmisikan melalui bahasa. Secara umum. setiap manusia memiliki kebudayaan yang dia peroleh melalui usaha sekurangkurangnya melalui belajar secara biologis. 4. beberapa diantaranya selalu digunakan secara bergantian dalam membahas komunikasi antar budaya. pengalaman atas kekeliruan dalam komunikasi antar budaya sering membuat manusia makin berusaha mengubah kebiasaan berkomunikasi. Berdasarkan konsep tersebut diatas maka uraian ini membahas suatu pendekatan umum yang menerangkan sejauh mana pengaruh factor-faktor pribadi atau gaya komunikasi individu mampu memberikan konstribusi atau bahkan memprediksi efektivitas komunikasi antarbudaya. paling tidak melalui pemahaman terhadap latar belakang budaya orang lain. adapt istiadat. Beberapa Konsep Yang Berkaitan Dengan Kebudayaan Untuk memahami kebudayaan secara keselurahan maka ada baiknya saya mengemukakan beberapa konsep yang berkaitan dengan kebudayaan. 3. sebenarnya tujuan komunikasi antar budaya antara lain untuk menyatakan identitas sosial dan menjebatani perbedaan antar budaya melalui perolehan infomasi baru. • Budaya Dominan • Common culture • Sub kultur • Cultural lag • Culture shock • Kebudayaan tradisional • Multikultural APA ITU EFEKTIVITAS KOMUNIKASI ANTARBUDAYA Yakni menciptakan komunikasi yang efektif melalui pemaknaan yang sama atas pesan yang dipertukarkan. dan kesenian. Hubungan antarbudaya bukan terjadi sekilas tetapi terus menerus sehingga kualitas berubah dan mengalami kemajuan kearah kualitas hubungan yang . institusi (milsanya sekolah). Menurut Wiliam Howell (1982). Tingkat kesadaran dan kemampuan itu terdiri atas empat kemungkinan. EFEKTIVITAS HUBUNGAN DAN KOMUNIKASI ANTAR BUDAYA Yang lebih penting adalah motivasi antarpirbadi yang ada di balik hubungan sosial itu sehingga mampu memberikan atribusi bagi pengembangan hubungan social dan kepuasaan hubungan antarpribadi. Salah satu studi yang pernah dilakukan Hammer (1987) menetapkan tiga tema sentral efektivitas komunikasi. (Dictionary of Cultural Literacy). Dia tidak sadar bahwa dia mampu memahami budaya orang lain. objek material. milsanya : 1. 3. 2. Kebudayaan merupakan “jumlah” dari seluruh sikap.

yakni sasaran komunikasi yang berbeda kebudayaan dengan komunikator. Perasaan positif. Komunikan kita berbicara mengani komunikan. Toleransi. Pesan-pesan itu biasa berbentk verbal dan non verbal yang dapat dipahami bersama. Tindakan yang Menunjukkan Kemampuan Dimensi terakhir dari iklim komunikasi yang positif adalah tindakan untuk menunjukkan kemampuan yang kita sebut tingkat perilaku. Keterampilan Komunikasi dan Manusia Terisolasi Ada empat factor yang membentuk keterampilan berkomunikasi antarbudaya. yakni motivasi berkomunikasi antarbudaya. Identitas Variabel Komunikasi Antarbudaya Tiga komponen penting bagi pecinta kompetensi komunikator. Indentitas pribadi Indentitas pribadi itu berasal dari pengalaman pribadi saya yang unik. yang oleh komunikator dapat dilakukan melalui pemilihan media yang menghubungkan perbedaan dua atau lebih budaya. dan 3. Media itu bisa merupakan pilihan bentuk komunikasi. dan 4. Bersikap toleran terhadap interaksi dan pesan-pesan yang seringkali bersikap mendua. cara dan kebiasaan berkomunikasi antarpribadi. pengetahuan dan keterampilan berkomunikasi antarbuday. sedangkan identitas social merupakan cirri khas kelompok budaya yang saya peroleh dari pengalaman bergaul dengan kelompok budaya saya. Kemampuan untuk mengurangi tingkat ketidakpastian dalam interaksi antarbudaya. Pesan kita bicara tentang pesan dalam komunikasi antar budaya yaitu pesan yang berisi maksud. dan menunjukkan gagasan gaya pribadi berikut ini sering kali tampil dalam komunikasi antar pribadi. Variabel Gaya Pribadi Komunikasi antarbudaya yang difungsional itu disebabkan Karena orang terlalu menampilkan self oriented yang berlebihan sehingga orang itu menjadi congkak. yakni : 1. pengetahuan. pikiran. yakni kebudayaan sendiri maupun kebudayaan orang lain. Tindakan yang menunjukan kemampuan. komunikasi public dan komunikasi massa. 3. antarkelompok. Etniosentrisme Etniosentrisme adalah suatu perasaan superior atau keunggulan dari suatu kelompk orang yang menganggap kelompok lain lebih interior dan kurang unggul. FAKTOR DERAJAT KOGNITIF Komunikasi antarbudaya mengharuskan setiap pelakunya berusaha mendapatkan. EFEKTIVITAS KOMUNIKASI ANTARBUDAYA DAN IKLIM KOMUNIKASI YANG POSITIF Iklim komunikasi yang positif akan mendukung fungsi komunikasi sedangkan iklim komunikasi yang negative akan menghambat fungsi komunikasi. bagaimana mengubah diri menjadi lebih sadar tentang hakikat interaksi antarbudaya.baik dan semakin baik. Faktor derajat kognitif 2. Sikap Mendua dan Keluwesan Komunikasi antarbudaya mengandung sifat mendua. mempertahankan dan mengembangkan aspek-aspek kognitif bersama. 2. Media kita berbicara mengenai media antarbudaya. yakni motivasi berkomunikasi antarbudaya. . Iklum komunikasi yang positif maupun negarif itu ditentukan oleh tiga factor yang positif maupun negative itu ditentukan oleh tiga factor berikut ini : 1. dan gagasan seorang komunikator. Bersikap Empati. Efek Kita berbicara tentang efek atau umpan balik komunikasi antarbudaya berarti berbicara tentang bentuk-bentuk dari dampak.

diperoleh melalui belajar. atau bahasa yang digunakan sehari-hari. komunikasi adalah budaya. sifat. namun membuka kesempatan untuk sama-sama mengetahui informasi tentang diri maupun tentang lawan bicara. dapat ditukar dan dapat berubah. makanan. demikian yang dikemukakan oleh Hammer (1989) Liliweri (1994). yang tampil dalam konsep subkultur. memisahkannya dengan yang lain. dan mengalami orang lain Pengertian Karakteristik dan Kebudayaan Karakteristik secara etimologis berasal dari bahasa Inggris. maka untuk mendapatkannya dibutuhkan sebuah usaha yang selalu berurusan dengan orang lain. Disini Edward T. seperti yang dikatakan oleh Edward T.Karaktersitik dari kebudayaan membentuk perilaku –perilaku komunikasi yang khusus. Pendekatan behavirosime kebudayaan dipandang sebagai suatu pola tindakan dan perilaku atau sebagai suatu sistem adaptif. behaviorisme. Implikasi Karakteristik Kebudayaan Karakteristik Kebudayaan adalah sesuatu yang dapat dipelajari.[1] Pengertian kebudayaan adalah keseluruhan sistem gagasan. Hall menegaskan bahwa hanya manusialah yang memiliki kebudayaan. yaitu keseluruhan pengetahuan yang memungkinkan prosuk dan perilaku ditampakkan. Sebagai contoh para homosex atau lesbi mempunyai kebudayaan khsus. budaya adalah komunikasi. 1983).Empati Empati dimaksudkan agar anda mulai mengerti dan memahami orang lain “dari dalam”. sebuah tanda yang berbeda. Dalam hal ini. dari kerangka piker (gagasa yang dia komunikasika). Jika kebudayaan diartikan sebagai sebuah kompleksitas total dari seluruh pikiran.[4] Dalam memahami kebudayaan kita harus mengacu pada sejumlah karakteristik kebudayaan. Keterbukaan Dengan keterbukaan bukan berarti bahwa setiap orang harus membuka diri seluas-luasnya. Subkultur adalah kebudayaan yang hanya berlaku bagi anggota sebuah komunitas dalam satu kebudayaan makro. Hall. Pendekatan materi yakni memandang kebudayaan sebagai materi: pada produk yang dihasilkan sehingga bisa diobservasi. Characteristic adalah sifat yang khas. bersifat adaptif dan maladapti. atau mendeskripsikan secara jelas dan nyata. Karakter bisa diartikan sebagai suatu sifat ataupun cirri-ciri yang khusus (yang membedakannya dengan yang lain). perasaan. bersifat relatif dan universal. apakah itu dari segi pakaian. itu terjadi ‘hanya jika’ ada jaringan interaksi antarmanusia dalam bentuk komunikasi antarpribadi maupun antarkelompok budaya yang terus menerus. Tindakan empati di awal komunikasi antarbudaya dapat dilakukan melalui kegiatan mendengar secara aktif dan akurat. yaitu sebuah keistimewaan atau ciri kahas yang membantu dalam mengenal seseuatu. tindakan dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan belajar. bersifat simbolis. dan peran. antara lain adalah bahwa kebudayaan itu dimiliki bersama. Arti character sendiri adalah watak. sedengakan biantang tidak. Sedangakan pada pendekatan ideasional kebudayaan dipandang sebagai suatu ide. Kompleksitas Kognitif Kompleksitas Kognitif mengacu pada kemampuan pribadi untuk mengetahui. perasaan dan perbuatan (Rogers.[3] Dalam mempelajari kebudayaan tedapat beberapa pendekatan: materi. dan perbuatan manusia.[2] Kebudayaan bisa dikatakan sebagai suatu sistem dalam masyarakat dimana terjadi interaksi antar individu/kelompok dengan idnividu/kelompok lain sehingga menimbulkan suatu pola tertentu. istilah.[5] . dan ideasional. kemudian menjadi sebuah kesepakatan bersama (baik langsung ataupun tidak langsung). yaitu berasal dari kata character.

setiap karyawan hrs berperilaku sesuia dengan aturan yang berlaku. DAN PROSES SOSIAL BUDAYA Struktur Sosial Budaya 1. Struktur sosial: pola perilaku dari setiap individu masyarakat yang tersusun sebagai suatu sistem 2. 4. mempunyai aturan sendiri. Horton dan Hunt mengartikan pranata sosial sebagai suatu hubungan sosial yang terorganisir yang memperlihatkan nilai-nilai dan prosedur-prosedur yang sama dan yang memenuhi kebutuhan2 dasar teertentu dalam masyarakat. Masyarakat mrp suatu sistem sosial budaya terdiri dari sejumlah orang yang berhubungan secara timbal balik melalui budaya tertentu. Perbedaan sosial bersifat universal. Lapisan yang bertingkat dalam masyarakat disebut Stratifikasi sosial 7. Ukuran yang digunakan untuk menggolongkan penduduk dalam lapisan-lapisan tertentu yaitu: a) Ukuran kekayaan (kaya miskin. 5. Begitu juga di bank.2.STRUKTUR SOSIAL BUDAYA. PRANATA SOSBUD. MACAM-MACAM PRANATA SOSIAL . 6. setiap orang harus berperillaku sesuai dengan aturan-aturan tertentu sehingga proses pendidikan berjalan dg baik. ) b) Ukuran kekuasaan (penguasa/ dikuasai) penguasa punya wewenang lebih tinggi c) Ukuran kehormatan (berpengarug / terpengaruh) ukuran ini ada di masyarakat tradisional(pemimpin informal) d) ukuran ilmu pengetahuan (golongan cendekiawan/ rakyat awam) PRANATA SOSIAL 1. 3. Setiap individu mempunyai ciri dan kemampuan sendiri. Perbedaan dalam masyarakat seringkali menunjukkan lapisan-lapisan yang bertingkat. KETERANGAN Contoh di skolah sbg lembaga sosial budaya untuk memperoleh pendidikan mempunyai aturan-aturan. ini berarti perbedaan sosial dimiliki setiap masyarakat dimanapun. tuan tanah penyewa. perbedaan ini yang menyebabkan timbulnya perbedaan sosial. Pranata Sosial adalah wadah yang memungkinkan masyarakat untuk berinteraksi menurut pola perilaku yang sesuai dengan norma yang berlaku.

tapa. Internalisasi: norma dan perilaku sudah menjadi bagian diri pribadi. sistem pengetahuan. seni drama. Enkulturasi adalah proses pengenalan norma yang berlaku di masyarakat. SIFAT INTERAKSI SOSIAL 1. Instutionalisasi: proses dimana norma dan perilaku sudah menjadi kebiasaan 4. Keteraturannya interaksi. atau mendorong perilaku. Pranata Sosial/ memenuhi kebut. aturan. BEBERAPA PENGERTIAN 1. seni lukis. koperasi dan sebagainya 2. emosi orang lain. PROSES SOSIAL BUDAYA Hubungan antarindividu yang saling mempengaruhi dlm hal pengetahuan. Kontrol sosial dapat dilakukan melalui prefentif yaitu dengan meningkatkan pengetahuan. wewenang. keluarga. pikiran. seperti sistem hukum. infak. 5. zakat. 3. pendidikan keluarga. ngaji. perasaan. Sosial : perkawinan. kursus. . mengubah. seperti upacara semedi. pemerintahan 4. thd kebenaran suatu norma. haji dan ibadah lainnya. sikap dan perilaku disebut interaksi sosial Interaksi sosial terjadi apabila tindakan atau perilaku sesorang dapat mempengaruhi. seperti PBM. pengaturan keturunan. 3. seni patung. Pranata Kesenian/ memenuhi kebutuhan manusia akan keindahan. sistem kekuasaan. dan sudah mendarah daging. Sosialisasi adalah. semakin teratur semakin jelas arah perubahan nya. 2. dan sebagainya KONTROL SOSIAL 1. pemahaman dan keyakinan. bank. Pranata politik/ jalan alat untuk mencapai tujuan bersama dlm hidup bermasyarakat. 2. Pranata kepercayaan dan agama/ memenuhi kebutuhan spiritual. Berfungsi sbg alat agar anggotanya taat dan patuh thd norma yang telah ditentukan. Frekuensi interaksi makin sering makin kenal dan makin banyak pengaruhnya. seperti seni suara. partai. 2. Dapat juga dilakukan dg penanggulangan/ referensif dg jalan persuatif/ bujukan dan hukuman sanksi/ paksaan. 6. memperbaiki. Pranata Ekonomi (memenuhi kebutuahan material) . Proses pembelajaran terhadap norma-norma yang berlaku shg dapat berperan dan diakui oleh kelompok masyarakat. bertani. sistem kekerabatan.industri.1. Pranata pendidikan/memnuhi kebutuahn pendidikan.

Persaingan (competition) C. menghindari. 4. Bergaining yaitu pertukaran barang atau jasa 2. dua kelompok yang berbeda kebudayaannya saling berbaur menjadi satu kesatuan hingga menghasilkan kebudayaan baru yang berbeda dg kebudayaan aslinya. Kerja sama (kooperation) B. INTERAKSI DAPAT MENIMBULKAN A. Akomodasi: usaha untuk mencegah. sehingga timbul aktivitas yang salling menunjang membantu untuk bersama-sama mencapai tujuan. Akulturasi: dua kelompok yang berbeda budaya saling bertemu dan melakukan kontak sosial yang intensif shg terjadi pembaharuan tanpa mengjhilangkan budaya aslinya PERSAINGAN adalah proses sosial dimana dua individu atau kelompok berusaha mencari sesuatu yang menjadi pusat perhatian massyarakat tanpa kekerasan dan ancaman. Ketersebaran interaksi. semakin seimbang posisi kedua belah pihak yang berinteraksi semakin besar pengaruhnya. semakin banyak yang dipengaruhi. Langsung tidaknya interkasi. Cooptation yaitu penerimaan unsur-unsur baru sebagai salah satu cara untuk menghindari kegoncangan atau ketidak stabilan 3. 5.3. contoh: dua orang siswa sama-sama memusatkan perhatiannya untuk memperoleh nilai IPS tertingi KONFLIK Pertentangan antar individu atau kelompok baik yang terlihat dg jelas /terbuka (perkelaian ) maupun yang tidak. bila interaksi bersifat langsung kedua belah pihak bersifat aktif. maka pengaruhnya semakin besar. TIGA BENTUK KERJA SAMA 1. Pertikaian (conflik) KOOPERATION Kerja sama bisa terjadi bila individu atau kelompok mempunyai kesadaran akan tujuan yang sama. semakin banyak dan tersebar . Keseimbangan interakasi. mengurangi. Coalition yaitu penggabungan dua organisasi atau lebih yang mempunyia tujuan yang sama ASIMILASI VS AKULTURASI Asimilasi . dan menghentikan pertentangan Akomodasi Dapat Dilakukan Dengan Cara: .

Consiliation: mempertemukan pihak yang berselisih untuk mencapai suatu persetujuan bersama 4. Adjudication . Toleransi: saling menyadari untuk menghindari pertikaian 5. Mediation: penyelesaian pertikaian dengan menggunakan pihak ketiga sebagai wasit yang netral. upaya penyelesaian perkara melalui pengadilan . Arbitration: penyelesaian pertikaian dengan menggunakan pihak ketiga yang statusnya lebih tinggi 3.1. 2. Stalemat: menyadari akan adanya kekuatan yang seimbang sehingga kalau diteruskan tidak akan ada yang menang dan yang kalah 6.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful