P. 1
lembaga lembaga independen

lembaga lembaga independen

|Views: 1,197|Likes:
Published by lisapardani

More info:

Published by: lisapardani on Dec 12, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/27/2013

pdf

text

original

1

LEMBAGA-LEMBAGA INDEPENDEN
A. Perkembanga Lembaga-Lembaga Independen

Dalam perkembangan bentuk keorganisasian modern demi menjamin pembatsan kekuasaan dan domokratisasi yang lebih efektif, maka independensi lembagalembaga seperti Tentara, Kepolisian, Kejaksaan dan Bank Sentral perlu

dilaksanakan. Dari keempat lembaga ini sekarang yang telah resmi menjadi lembga Independen adalah tentana Nasional Indonesia (TNI), Kepolisian Negara (POLRI) dan Bank Indonesia sebagai bank sentral, sedangkan Kejaksaan Agung belum menjadi lembaga yang Independen. Pada perkembangan selanjutnya sesuai dengan perkembangan berkaitan dengan lembaga-lembaga khusus seperti Komnas HAM, Komisi Pemiihan Umum (KPU) , komisi Ombudsman, Komisi Pengawas Persaingan Usaha, Komisi Pemberantasan Korupsi dll. Keberadaan lembaga–lembaga ini di indonesia perlu didudukannya pengaturannya dalam kerangka sistem ketatanegaraan Indonesia modern, dan dalam kerangka perkembangan sistem hukum nasional yang menjamin keadilan dan demokrasi dimasa yang akan datang. Kedudukan dan peranan yang dimiliki masingmasing lembaga ini adalah sejauh kedudukan dan peranan yang ada padanya. Dalam bab ini hanya akan disebutkan beberapa lembaga yang disebutkan dasar pembentukannya dalam UUD 1945. B. Komisi Pemilihan Umum

2

Amandemen UUD 1945 menghasilkan landasan hukum yang kuat bagi pemilihan umum sebagai salah satu wahana kedaulatan rakyat. Ketentuan Pemilu diatur dalam Undang-Undang 1945 pasal 22 yang berbunyi ; 1. Pemilihan umum dilaksanakan secara lansung, umum, bebas dan rahasia (luber) serta jujur dan adil (jurdil) . 2. Pemilihan umum diselenggrakan untuk memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, Presiden dan Wakil Presiden, dan Dewan Perwakilan Daerah. 3. Peserta Pemilihan Umum untuk memilih dewan Perwakilan Rakyat da

Dewan Perwakilan Rakyat Dearah adalah Partai polotik. 4. Peseata pemilihan umum untuk anggota DPRD adalah perseorangan
5. Pemilihan umum diselenggarakan oleh suatu komisi pemilihan umum yang

bersifat nasioanl, tetap, dan mandiri.
6. Ketentuan lebih lanjut tentang pemilihan umum diatur dengan undang-

undang. Ketentuan lebih lanjut dari amanat pasal 22E UUD 1945 diatur dalam UU No 15 Tahun 2011 perubahan dari UU No. 22 Tahun 2007 Didalam UU No 15 tahun 2011 ini diatur mengenai pemilu yaitu dalam pasal : 5. Penyelenggara Pemilu adalah lembaga yang menyelenggarakan Pemilu yang terdiri atas Komisi Pemilihan Umum dan Badan Pengawas Pemilu sebagai satu kesatuan fungsi penyelenggaraan Pemilu untuk memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan

3

Perwakilan Daerah, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, Presiden dan Wakil Presiden secara langsung oleh rakyat, serta untuk memilih gubernur, bupati, dan walikota secara demokratis. 6. Komisi Pemilihan Umum, selanjutnya disingkat KPU, adalah lembaga Penyelenggara Pemilu yang bersifat nasional, tetap, dan mandiri yang bertugas melaksanakan Pemilu. 7. Komisi Pemilihan Umum Provinsi, selanjutnya disingkat KPU Provinsi, adalah Penyelenggara Pemilu yang bertugas melaksanakan Pemilu di provinsi.

Sifat nasional berarti wilayah kerja dan tanggung jawab KPU sebagai penyelenggara pemilu mencakup seluruh wilayang negara Indonesia. sikap tetap menunjukan KPU sebagai lembaga yang menjalankan tugas berkesinambungan meskipun dibatasi oleh masa jabatan tertentu. Sifat mandiri mencerminkan sifat KPU dalam menjalankan dan menyelenggarakan pemilu bebas dari pengaruh pihak manapun. Pada saat Pemilu 1999 pemilu diatur dalam UU No. 3 Tahun1999. Dalam Undang-undang ini penyelenggara pemilu adalah KPU dan penanggung jawabnya adalah Presiden. Meskipun undang-undang ini menyebutkan bahwa pemilu diselenggarakan secara vevas dan mandiri, kemandirian dari lembaga ini sulit terjadi karena keanggotaan KPU terdiri dari partai politik dan pemerintah. Keanggotaan Pemilu bukanlah yang bebas dan mandiri, tetapi peserta pemilu itu sendiri. Kemudian terjadi beberapa kali revisi untuk menjamin kemandirian lembaga ini yaitu pada UU No. 12 Tahun 2003 yang kemudian digantikan oleh UU No. 15 Tahun 2011. Bisa dikatakan setiap penyelenggaraan pemilu maka akan diatur dalam undang-undang yang baru.

4

C. Komisi Nasional HAM (Komnas HAM) Bangsa Indonesia yang mencatatkan berbagai penderitaan, dan kesenjangan sosial, yang muncul atas dasar etnik, ras, warna kulit, budaya , bahasa, agama dan status sosial lainnya. Perlakuan semacam ini dipandang sebagi perilaku yang melanggar HAM baik secara horisontal maupun vertical. Pada kenyataannya pelaksanaan penghormatan, perlindungan atau penegakan HAM masih jauh dari yang diharapkan. Penculikan, perusakan rumah ibadah, penghilangan paksa mencerminkan buruknya perlindungan HAM. Kewajiban menghormati HAM tercermin dalam Pembukaan UUD 1945 yang menjiwai seluruh pasalnya, terutama dalam kesamaan kedudukan warga negara dalam hukum, hak atas pekerjaan dan kehidupan yang layak, kemerdekaan berserikat dan berkumpul, hak unuk mengeluarkan pendapat, kebebasan memeluk agama, hak untuk memperoleh pendidikan. Untuk melaksanakan kewajiban yang diatur dalam UUD 1945, MPR dengan Ketetapan MPR No. XVII/MPR/1998 tentang Hak Asasi Manusia, menegaskan kepada lembaga-lembaga tinggi negara dan seluruh aparatur pemerintahan untuk menghormati, menegakan dan menyebarluaskan pemeahaman mengenai HAM. Dalam pengaturan lebih lanjut maka negara membentuk undang-undang mengenai Hak Asasi Manusia yaitu UU No. 39 Tahun 1999. Undang-undang ini yang kemudian menjadi dasar pembentukan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM).

5

Pada bulan juni 1993, melaui Keputusan Presiden (Kepres) No. 50, Presiden Soeharto mendirikan Komnas HAM. Enam tahun kemudian DPR Mengesahkan UU No. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia, yang mengubah struktur dasar dan menambah kewenangan Komnas. Menurut pasal 75 UU No 39 Tahun 1999 tujuan Komnas HAM adalah a. Mengembangkan kondisi yang kondusif bagi pelaksanaan Hak Asasi Manusia sesuai dengan pancasila, UUD 1945, dan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, serta Deklarasi Hak Asasi Manusia; dan b. Meningkatkan perlindungan dan penegakan hak asasi manusia guna

berkembangnya pribadi manusia Indonesia seutuhnya dan kemampuannya berpartisipasi dalam berbagai bidang kehidupan. Berdasarkan Keppres No 50 Tahun 1993 anggota Komnas diangkat oleh presiden, keanggotaan berikutnya ditunjuk oleh sidang pleno Komnas HAM. Undang-Undang No. 39 Tahun 1999 merubah proses proses keanggotaan Komnsa HAM tetapi masih belum mencapai tingkatan yang memadai. Pasal 76 syst (2) : Komnas Ham beranggotakan tokoh Masyarakat yang professional berdedikasi dan berintegerasi tinggi, menghayati cita-cita negara hukum dan negara kesejahteraan yang berintikan keadila, menghormati hak asasi manusia dan kewajiban dasar manusia. Pasal 83 : Anggota Komnas HAM bejumlah 35 orang yang dipilih oleh DPR berdasarkan usulan dari Komnas dan diresmikan oleh Presiden selaku kepala negara. Berdasarkan

6

persetujuan informal, para anggota Komnas akan mengirimkan daftar nama calon yang diajukan ke DPR yang berjumlah dua kali dari jumlah keanggotaan yang tersedia. Kedudukan Komnas HAM berdasarkan UU ini adalah Sebagai lembaga independen yang membantu Pemerintah mengembangkan kondisi yang kondusif bagi pelaksanaan hak asasi manusia di Indonesia, maka kedudukannya dalam struktur ketatanegaraan Indonesia berada pada Presiden dan DPR. Komnas HAM bertugas dan berwenang melakukan pemberian pendapat berdasarkan persetujuan Ketua Pengadilan tehadap perkara tertentu yang sedang dalam proses peradilan, kemudian hakim wajib memberitahukan pendapat tersebut kepada para pihak.

D. Tentara Nasional Indonesia dan Kepolisian Negara Sebelum adanya perubaha UUD 1945 TNI dan Polri merupakan lembaga yang menyatu dalam dwi fungsi ABRI (Angkatan Bersenjata Republik Indonesia). Penyatuan ini mengakibtakan adanya tumpang tindih fungsi dan peranan dalam kedua lembaga ini. Setelah dilakukan amandemen maka terjadi pemisahan antara TNI dan Polri dalam menjalankkan tugas. Rumusan ini terdapat dalam UUD 1945 pasal 30 ayat (3) dan (4), berdasarkan ketetapan MPR RI NO VI/MPR/2000 tentang pemisahan TNI dan POLRI dan Ketetapan MPR Ri No. VII/MPR/2000 tentang peran TNI dan POLRI. Sebagai tindak lanjut maka pemisahan kedua lembaga ini diatur dalam UU No. 2 Tahun 2002 tentang Kepolisaian Negara, dan UU No. 34 Tahu 2004 tentang Tentara NAsional Indonesia

7

TNI merupakan lembaga yang berperan dan berfungi sebagai kekuatan pertahanan negara yang terdiri atas Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara, bertugan mempertahankan, melindungi, memelihara keutuhan dan kedaulatan negara. TNI berkadudukan dibawah Presiden. Dalam kebijakan dan strategi pertahanan serta dukungan administrasi, TNI dibawah kordinasi kementrian pertahanan. TNI dipimpin oleh seorang panglima. Panglima diangkat dan diberhentikan oleh presiden setelah mendapat persetujuan DPR. Presiden mengusulkan satu orang calon untuk mendapat persetujuan dari DPR. Kepolosian Negara Indonesia merupakan alat negara yang berperan menjaga keamanan dan ketertiban masyarkat, bertugan melindungi, mengayomi, melayani masyarakat serta menegakan hukum. Berdasarkan ketentuan ini maka tampak posisi dwi funsi kepolisian, yaitu alat keamanan dan penegak hukum. Kepolisian Negara Rpublik Indonesia berada di bawah Presiden. Kepolisia negara Indonesia dipimpin oleh seorang Kapolri yang dalam pelaksanaan tugasnya bertanggung jawab kepada Presiden. Kapolri diangkat dan diberhentikan oleh Presiden dengan persetujuan DPR. Usul pengangkatan diajukan oleh Presiden kepada DPR. Persetujuan atas penolakan DPR atas Usul Presiden harus dilakukan paling lambat 20 hari terhitung sejak tanggal surat Presiden diterima oleh DPR. Jika dalam 20 hari DPR tidak memberikan jawaban maka dianggap telah disetujui oelh DPR. E. Bank Indonesia

8

Dasar hukum kedudukan yang jelas mengenai kedudukan bank Indonesia terdapat dalam pasal 22D UUD 1945 yang berbunyi “ Negara memiliki satu bank sentral yang susunan, kedudukan, kewenangan, tanggung jawab yang independensinya diatur oleh undang-undang. Rumusan ini memberikan darsar hukum untuk bank sentral sebagai lembaga yang mengatur dan melaksanakan fungsi kebijakan moneter. Ketentuan lebih lanjut terhadap pasal diatas diatur dalam UU no 3 Tahun 2004 tentang perubahan atas UU RI NO 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia. “Pasal 4 (1) Bank Indonesia adalah Bank Sentral Republik Indonesia. (2) Bank Indonesia adalah lembaga negara yang independen melaksanakan tugas dan wewenangnya, bebas dari campur tangan Pemerintah dan/atau pihak lain, kecuali untuk hal-hal yang secara tegas diatur dalam Undang-undang ini. “Pasal 41 (1) Gubernur, Deputi Gubernur Senior, dan Deputi Gubernur diusulkan dan diangkat oleh Presiden dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. (2) Calon Deputi Gubernur diusulkan oleh Presiden berdasarkan rekomendasi dari Gubernur. (3) Dalam hal calon Gubernur, Deputi Gubernur Senior, atau Deputi Gubernur sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat, Presiden wajib mengajukan calon baru.

9

(4) Dalam hal calon yang diajukan oleh Presiden sebagaimana dimaksud pada ayat (3) untuk kedua kalinya tidak disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat, Presiden wajib mengangkat kembali Gubernur, Deputi Gubernur Senior, atau Deputi Gubernur untuk jabatan yang sama, atau dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat mengangkat Deputi Gubernur Senior atau Deputi Gubernur untuk jabatan yang lebih tinggi di dalam struktur jabatan Dewan Gubernur dengan memperhatikan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (5) dan ayat (6). (5) Anggota Dewan Gubernur diangkat untuk masa jabatan 5 (lima) tahun dan dapat diangkat kembali dalam jabatan yang sama untuk sebanyak-banyaknya 1 (satu) kali masa jabatan berikutnya. (6) Penggantian anggota Dewan Gubernur yang telah berakhir masa jabatannya dilakukan secara berkala setiap tahun paling banyak 2 (dua) orang.” Dalam pasal 47 memberikan rambu-rambu kepada Snggota Dewan Gubernur mengenai hal-hal sebgai berikut : Anggota Dewan Gubernur baik sendiri maupun bersama-sama dilarang: a. mempunyai kepentingan langsung atau tidak langsung pada perusahaan mana pun juga; b. merangkap jabatan pada lembaga lain, kecuali karena kedudukannya wajib memangku jabatan tersebut. Jika melakukan salah atu larangan maka presiden akan memberhintikan dari jabatannya dengan persetujua DPR. Dalam pasal 54 dijelaskan : Pasal 54

10

(1) Pemerintah wajib meminta pendapat Bank Indonesia dan/atau mengundang Bank Indonesia dalam sidang kabinet yang membahas masalah ekonomi, perbankan dan keuangan yang berkaitan dengan tugas Bank Indonesia atau masalah lain yang termasuk kewenangan Bank Indonesia. (2) Bank Indonesia wajib memberikan pendapat dan pertimbangan kepada Pemerintah mengenai Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara serta kebijakan lain yang berkaitan dengan tugas dan wewenang Bank Indonesia.” Bank Indonesia adalah badan negara yang independen yang berfunsi sebagai bank sentral, menurut undang-undang Bank Indonesia berhak mengeluarkan peraturan bank Indonesia yang materi muatannya mempunyai sifat sebagi peratura perundang-undangan. Secara hakiki Bank Indonesia masuk dalam funsi pemerintahan atau administrasi negara. Oleh karena itu peraturan-peraturan Bank Indonesia pada dasarnya adalah peraturan administrasi negara. Pengujiannya tidak digunakan prinsaip tata urutan melainkan pada ukuran wewenang. Sepanjang peraturan tersebut dalam wewenag BI maka peraturan administrasi lain harus dikalahkan. Demikina pula, jika peraturan BI melanggar batas wewenang dan bertentangan dengan peraturan administrative lainya (mulai dari PP danseterusnya) dan bertentangan dengan UUD dan UU harus dibatalkan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->