Konsep dan Prinsip dalam Asuhan Keperawatan Transkultural Linggar Pratiwi 1006770860 Fakultas Ilmu Keperawatan Perawat dalam

memberikan asuhan keperawatan melakukan kontak langsung dengan pasien lebih lama jika dibandingkan dengan dokter. Hal tersebut mengharuskan perawat untuk mengetahui hal-hal yang berhubungan dengan pasien agar perawat dapat memberikan asuhan keperawatan sesuai dengan kebutuhan pasien serta terjalin hubungan yang harmonis antara perawat dan pasien. Salah satu hal yang berkaitan dengan pasien yaitu kebudayaan dan etnik yang dimilki oleh pasien. Hal tersebutlah yang mengharuskan seorang perawat dapat melaksanakan asuhan keperawatan transkultural. Berikut ini akan diuraikan mengenai asuhan keperawatan transkultural, paradigma transkultural nursing, serta keputusan dalam asuhan keperawatan Asuhan keperawatan transkultural mengharuskan seorang perawat untuk dapat memberikan asuhan keperawatan dengan memperhatikan budaya pasien. Asuhan keperawatan transkultural memiliki definisi sebagai penelitian perbandingan budaya untuk memahami persamaan (budaya universal) dan perbedaan (budaya-tertentu) di antara kelompok manusia.(Potter & Perry, 2009). Dengan demikian seorang perawat harus dapat membedakan budaya yang universal dan budaya tertentu yang hanya berlaku bagi sebagian orang. Apabila seorang menyamaratakan asuhan keperawatn kepada setiap pasien yang memilki kebudayaan yang berbeda-beda maka akan terjadi penolakan budaya oleh pasien. Penolakan budaya terjadi saat individu menolak budaya baru karena pengalaman negativ dengan budaya baru atau budaya berbeda (Leininger, 2002 dalam Potter & Perry, 2009). Hal lain yang akan terjadi yaitu apabila seeorang perawat tidak mampu beradaptasi dengan perbedaan kebudayaan dan kepercayaan pasien yakni

Lingkungan Lingkungan didefinisikan sebagai keseluruhan fenomena yang mempengaruhi perkembangan. Klien dan perawat mempunyai tujuan yang sama yaitu ingin mempertahankan keadaan sehat dalam rentang sehat-sakit yang adaptif (Andrew and Boyle. Cultural shock dapat membuat pasien tidak nyaman akan asuhan yang diberikan oleh perawat. 1995). pola kegiatan dalam konteks budaya yang digunakan untuk menjaga dan memelihara keadaan seimbang/sehat yang dapat diobservasi dalam aktivitas sehari-hari. Perawat dalamm memberikan asuhan keperawatan transkultural harus memperhatikan Paradigma Transcultural Nursing. 2. Lingkungan simbolik adalah keseluruhan bentuk dan simbol yang . konsep-konsep dalam terlaksananya asuhan keperawatan yang sesuai dengan latar belakang budaya terhadap empat konsep sentral keperawatan yaitu : manusia. sehat. sosial dan simbolik. Dalam hal ini. 2010). 1995 dalam Rahayu 2010).pasien akan mengalami Cultural shock (Rahayu. 1. Lingkungan sosial adalah keseluruhan struktur sosial yang berhubungan dengan sosialisasi individu. nilai. kepercayaan dan perilaku klien. Lingkungan fisik adalah lingkungan alam atau diciptakan oleh manusia. Terdapat tiga bentuk lingkungan yaitu : fisik. perawat mengusahakan seorang pasien yang sakit agar lekas sembuh. Leininger (1985 dalam Rahayu 2010) mengartikan paradigma keperawatan transkultural sebagai cara pandang. 1995). Manusia manusia memiliki kecenderungan untuk mempertahankan budayanya pada setiap saat dimanapun dia berada (Geiger and Davidhizar. Sehat Kesehatan merupakan suatu keyakinan. keyakinan. 3. lingkungan dan keperawatan (Andrew and Boyle. nilai-nilai.

Fundamental of Nursing: Buku 1 Edisi 7 (Terj. (2009). 2010). dan 3. Dengan demikian. 2010). Akomodasi atau negosiasi pelayanan budaya. P. 2. pasien dari berbagai budaya dan etnik yang diasuh oleh seorang perawat yang mampu melakukan asuhan keperawatan transkultural akan dapat dengan nyaman merasakan asuhan keperawatan yang diberikan perawat tersebut. Website . 2009) yaitu 1. Adrina Ferderika). seorang perawat harus dapat menerapkan asuahan keperawtan transkultural kepada pasien. seni. Jakarta: Salemba Medika. 4. Keperawatan Asuhan keperawatan adalah suatu proses atau rangkaian kegiatan pada praktik keperawatan yang diberikan kepada klien sesuai dengan latar belakang budayanya (Rahayu. riwayat hidup.. dr. Asuhan keperawatan transkultural mengharuskan perawat mengidentifikasi tiga keputusan dan tindakan keperawatan untuk mencapai pelayanan yang sesuai denagan budaya (Leinenger. Daftar Pustaka : Buku teks Potter. Pemeliharaan atau pengelolaan pelayanan budaya. 1991 dalam Potter & Perry. & Perry. bahasa dan atribut yang digunakan (Rahayu. A.menyebabkan individu atau kelompok merasa bersatu seperti musik. Pembentukan kembali atau restrukturisasi pelayanan budaya.

Rahayu.cc/2010/08/transkulturaldalam-keperawatan. 2010) .html#axzz12Ijx6Oum (14 Okt . http://askep-askeb.cz.” Style Sheet.Iskandar. “Aplikasi Teori Transcultural Nursing dalam Proses Keperawatan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful