P. 1
rambu lalu lintas di Indonesia

rambu lalu lintas di Indonesia

4.58

|Views: 122,583|Likes:
Published by Faisal Affandi
Peraturan, Jenis, gambar, arti rambu lalulintas di Indonesia
Peraturan, Jenis, gambar, arti rambu lalulintas di Indonesia

More info:

Published by: Faisal Affandi on Oct 27, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/30/2014

pdf

text

original

RAMBU LALU LINTAS JALAN DI INDONESIA

( PERATURAN, ARTI DAN LAMBANG RAMBU )

Dikompilasi oleh : FAISAL AFFANDI

Dasar Hukum : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Undang Undang No. 14 Tahun 1992 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Undang Undang No. 38 Tahun 2004 Tentang Jalan Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 1985 tentang Jalan Peraturan Pemerintah No. 8 Tahun 1990 tentang Jalan Tol Peraturan Pemerintah No. 43 Tahun 1993 tentang Prasarana Lintas Jalan dan Lalu

Keputusan Menteri Perhubungan No. 17 Tahun 1991 tentang Rambu Rambu Lalu Lintas di Jalan Keputusan Menteri Perhubungan No. 61 Tahun 1993 tentang Rambu Rambu Lalu Lintas di Jalan sekaligus mencabut Kepmenhub No. 17 Tahun 1991 Keputusan Menteri Perhubungan No. 63 Tahun 2004 tentang Perubahan Kepmenhub No. KM 61 Tahun 1993 Tentang Rambu Rambu Lalu Lintas di Jalan Peraturan Menteri Perhubungan No. KM 14 Tahun 2006 Tentang Manajemen Dan Rekayasa Lalu Lintas Di Jalan

8.

9.

10. Peraturan Menteri Perhubungan No. 60 tahun 2006 tentang Perubahan atas keputusan menteri perhubungan nomor km 61 tahun 1993 sebagaimana telah diubah dengan keputusan Menteri perhubungan nomor km. 63 tahun 2004 tentang Rambu Rambu Lalu Lintas di Jalan 11. Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat No. SK.1321/AJ.401/ DRJD/2005 tentang Uji-Coba Rambu Nomor Rute Pada Jaringan Jalan Nasional / Arteri Primer Di Pulau Jawa 12. Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat No. SK 3229/AJ401/ DRJD/2006 Tentang Tata Cara Penomoran Rute Jalan 13. Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat No. SK 1207/AJ401/ DRJD/2008 Tentang Tata Cara Penomoran Rute Jalan (Peraturan ini meyatakan PerDirjendat No. SK 3229/AJ401/ DRJD/2006 Tentang Tata Cara Penomoran Rute Jalan tidak berlaku lagi)

Pengertian : Rambu lalu lintas adalah salah satu dari perlengkapan jalan, berupa lambang, huruf, angka, kalimat dan/atau perpaduan diantaranya sebagai peringatan, larangan, perintah atau petunjuk bagi pemakai jalan Rambu Peringatan adalah rambu yang digunakan untuk menyatakan peringatan bahaya atau tempat berbahaya pada jalan di depan pemakai jalan. Rambu Larangan adalah rambu yang digunakan untuk menyatakan perbuatan yang dilarang dilakukan oleh pemakai jalan. Rambu Perintah adalah rambu yang digunakan untuk menyatakan perintah yang wajib dilakukan oleh pemakai jalan. Rambu Petunjuk adalah rambu yang digunakan untuk menyatakan pentunjuk mengenai jurusan, jalan, situasi, kota tempat, pengaturan, fasilitas dan lain-lain bagi pemakai jalan. Rambu Sementara adalah rambu yang digunakan secara tidak permanen, pada keadaan darurat atau pada kegiatan-kegiatan tertentu. Papan Tambahan adalah papan yang dipasang di bawah daun rambu yang memberikan penjelasan lebih lanjut dari suatu rambu. Daun Rambu adalah plat aluminium atau bahan logam lainnya tempat ditempelkan/dilekatkannya rambu. Tiang Rambu adalah batangan logam atau bahan lainnya untuk menempelkan atau melekatkan daun rambu. Jalan adalah prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, dibawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air, kecuali jalan kereta api, jalan lori dan jalan kabel; Jalan nasional adalah jalan arteri dan jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang menghubungkan antar ibukota provinsi, dan jalan strategis nasional; Jalan provinsi adalah jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang menghubungkan ibukota provinsi dengan ibukota kabupaten/kota, atau antar ibukota kabupaten/kota, dan jalan strategis provinsi; Kode ruas jalan yang selanjutnya disebut nomor rute adalah kode dalam bentuk angka dan kombinasi huruf dengan angka yang digunakan sebagai identitas dari suatu ruas jalan yang menunjukkan arah perjalanan; Rute adalah kumpulan ruas jalan yang menghubungkan satu tempat dengan tempat lain secara menerus.

-

-

-

-

-

-

-

Rambu yang efektif harus memenuhi hal-hal berikut: 1. 2. 3. 4. memenuhi kebutuhan. menarik perhatian dan mendapat respek pengguna jalan. memberikan pesan yang sederhana dan mudah dimengerti. menyediakan waktu cukup kepada pengguna jalan dalam memberikan respon.

Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, pertimbangan-pertimbangan yang harus diperhatikan dalam perencanaan dan pemasangan rambu adalah 1. Keseragaman bentuk dan ukuran rambu Keseragaman dalam alat kontrol lalu lintas memudahkan tugas pengemudi untuk mengenal, memahami dan memberikan respon. Konsistensi dalam penerapan bentuk dan ukuran rambu akan menghasilkan konsistensi persepsi dan respon pengemudi. 2. Desain rambu Warna, bentuk, ukuran, dan tingkat retrorefleksi yang memenuhi standar akan menarik perhatian pengguna jalan, mudah dipahami dan memberikan waktu yang cukup bagi pengemudi dalam memberikan respon. 3. Lokasi rambu Lokasi rambu berhubungan dengan pengemudi sehingga pengemudi yang berjalan dengan kecepatan normal dapat memiliki waktu yang cukup dalam memberikan respon. 4. Operasi rambu Rambu yang benar pada lokasi yang tepat harus memenuhi kebutuhan lalu lintas dan diperlukan pelayanan yang konsisten dengan memasang rambu yang sesuai kebutuhan. 5. Pemeliharaan rambu Pemeliharaan rambu diperlukan agar rambu tetap berfungsi baik.

NOMOR, BENTUK, LAMBANG, WARNA DAN ARTI RAMBU TABEL 1 : RAMBU PERINGATAN Rambu peringatan digunakan untuk memberi peringatan kemungkinan ada bahaya atau tempat berbahaya di depan pengguna jalan. Warna dasar rambu peringatan berwarna kuning dengan lambang atau tulisan berwarna hitam

1a Tikungan ke kiri

1b Tikungan ke kanan

1c Tikungan tajam ke kiri

1d Tikungan tajam ke kanan

1e Tikungan Ganda, tikungan pertama ke kiri

1f Tikungan Ganda, tikungan pertama ke kanan

1g Banyak tikungan atau urutan beberapa tikungan, tikungan pertama ke kiri

1h Banyak tikungan atau urutan beberapa tikungan, tikungan pertama ke kanan

1i Pengarah tikungan ke kanan

1j Pengarah tikungan ke kiri

2a Turunan

2b Turunan curam

2c tanjakan

2d tanjakan terjal

3a Penyempitan di kiri dan kanan jalan

3b Penyempitan di kiri

3c Penyempitan di kanan jalan

3d Jembatan atau penyempitan di jembatan

3e Pengurangan lajur kiri

3f Pengurangan lajur kanan

4 Jembatan angkat

5 Jalan menuju tepian air, tepian jurang

6a jalan tidak datar, bergelombang atau berbukitbukit

6b Jalan cembung atau jembatan cembung

6c Jalan cekung

7 Jalan licin

8 Kerikil lepas

9a Longsoran tanah atau batu yang berjatuhan dari sebelah kiri jalan

9b Longsoran tanah atau batu yang berjatuhan dari sebelah kanan jalan

10 Penyeberangan orang

11 Banyak anak-anak

12 Banyak orang bersepeda dan sering menyeberang jalan

13a Banyak satwa jinak dan sering menyeberang jalan

13b Banyak satwa liar dan sering menyeberang jalan

14 Ada pekerjaan di jalan

15 Lampu pengatur lalulintas

16 Lintasan pesawat terbang

17 Angin dari samping

18a Lalulintas dua arah

18b Awal bangunan pemisah untuk lalulintas dua arah

18c Akhir bangunan pemisah untuk lalulintas dua arah

18d Awal bangunan pemisah untuk lalulintas satu arah

19a Persimpangan empat

19b Persimpangan tiga sisi kiri

19c Persimpangan tiga sisi kanan

19d Persimpangan tiga serong kiri

19e Persimpangan tiga serong kiri

19f Persimpangan tiga serong kanan

19g Persimpangan tiga serong kanan

19h Persimpangan tiga type T

19i Persimpangan tiga type Y

19j Persimpangan ganda kiri kanan

19k Persimpangan ganda kanan kiri

19l Persimpangan tiga ganda kiri

19m Persimpangan tiga ganda kanan

20a Persimpangan tiga dengan prioritas

20b Persimpangan tiga sisi kiri dengan prioritas

20c Persimpangan tiga sisi kanan dengan prioritas

20d Persimpangan tiga serong kiri dengan prioritas

20e Persimpangan tiga serong kanan dengan prioritas

20f Persimpangan bundaran dengan prioritas

21a Tinggi ruang bebas ... m

21b Lebar ruang bebas ... m

22a Persilangan datar dengan lintasan kereta api berpintu

22b Persilangan datar dengan lintasan kereta api tanpa pintu

23 Hati-hati

24a Rambu tambahan menyatakan jarak 450 m

24b Rambu tambahan menyatakan jarak 300 m

24c Rambu tambahan menyatakan jarak 150 m

25 Peringatan tentang bahaya tanah longsor di musim hujan

TABEL 2 A : RAMBU LARANGAN RAMBU LARANGAN, menunjukkan perbuatan yang dilarang dilakukan oleh pemakai jalan. Warna dasar rambu larangan berwarna putih dan lambang atau tulisan bewarna hitam atau merah.

1c 1a Dilarang berjalan terus, wajib berhenti sesaat dan meneruskan perjalanan setelah mendapat kepastian aman dari lalu lintas arah lainnya 1b Dilarang berjalan terus apabila mengakibatkan rintangan, hambatan, gangguan bagi lalulintas dari arah lain yang wajib didahulukan Dilarang berjalan terus, pada persilangan-persilangan sebidang lintasan kereta api jalur tunggal, wajib berhenti sesaat untuk mendapatkan kepastian aman

1d Dilarang berjalan terus, pada persilangan-persilangan sebidang lintasan kereta api jalur ganda, wajib berhenti sesaat untuk mendapatkan kepastian aman 1e Dilarang berjalan terus, wajib berhenti sesaat dan meneruskan perjalanan setelah melaksanakan sesuatu kegiatan / kewajiban tertentu (contoh untuk pemeriksaan cukai 1f Dilarang berjalan terus, wajib berhenti sesaat sebelum bagian jalan tertentu dan meneruskan perjalanan setelah mendahulukan kendaraan yang datang dari arah depan secara bersamaan

2a Larangan masuk bagi semua kendaraan bermotor maupun tidak bermotor dari kedua arah

2b Larangan masuk bagi semua kendaraan bermotor maupun tidak bermotor

3a Larangan masuk bagi kendaraan bermotor roda empat atau lebih

3b Larangan masuk bagi kendaraan bermotor roda tiga

3c Larangan masuk bagi kendaraan bermotor roda tiga

3d Larangan masuk bagi kendaraan bermotor

3e Larangan masuk bagi bus

3f Larangan masuk bagi mobil barang

3g Larangan masuk bagi kendaran bermotor dengan kereta gandeng

3h Larangan masuk bagi kendaran bermotor dengan kereta tempel

3i Larangan masuk bagi kendaran untuk keperluan khusus, antara lain forklift, penggilas jalan, traktor

3j Larangan masuk bagi delman dan sejenisnya

3k Larangan masuk bagi gerobak pedati dan sejenisnya

3l Larangan masuk bagi gerobak dorong dan sejenisnya

3m Larangan masuk bagi gerobak dan dokar

3n Larangan masuk bagi semua kendaraan tidak bermotor

3o Larangan masuk bagi sepeda

3p Larangan masuk bagi becak

3q Larangan masuk bagi sepeda dan becak

3r Larangan masuk bagi pejalan kaki

4a Larangan berhenti sampai jarak 15 m dari tempat pemasangan rambu menurut arah lalulintas, kecuali dinyatakan lain dengan papan tambahan

4b Larangan parkir sampai jarak 15 m dari tempat pemasangan rambu menurut arah lalulintas, kecuali dinyatakan lain dengan papan tambahan

5a Larangan berbelok ke kiri bagi kendaraan bermotor maupun tidak bermotor utnuk masuk jalan simpangan atau berpindah jalur yang searah lalulintas

5b Larangan berbelok ke kanan bagi kendaraan bermotor maupun tidak bermotor utnuk masuk jalan simpangan atau berpindah jalur yang searah lalulintas

5c Larangan berbalik arah bagi kendaraan bermotor maupun tidak bermotor

6 Larangan mendahului kendaraan lain yang berjalan di depan

7 Larangan menggunakan isyarat suara

8a Larangan masuk bagi kendaraan dengan panjang lebih dari ... m

8b Larangan masuk bagi kendaraan dengan lebar lebih dari ... m

8c Larangan masuk bagi kendaraan dengan tinggi lebih dari ... m

8d Larangan masuk bagi kendaraan tidak bermotor dengan panjang lebih dari ... m

8e Larangan masuk bagi kendaraan yang seluruh berat termasuk muatannya lebih dari 5 ton

8f Larangan masuk bagi kendaraan dengan muatan sumbu lebih dari 8 ton

8g Larangan masuk bagi kendaraan dengan muatan sumbu terberat (MST) lebih besar dari 10 ton atau ukuran lebar tidak melebihi 2.500 milimeter atau ukuran panjang tidak melebihi 18.000 milimeter

8h Larangan masuk bagi kendaraan dengan muatan sumbu terberat (MST) lebih besar dari 8 ton atau ukuran lebar tidak melebihi 2.500 milimeter atau ukuran panjang tidak melebihi 18.000 milimeter

8i kendaraan dengan muatan sumbu terberat (MST) lebih besar dari 8 ton atau ukuran lebar tidak melebihi 2.500 milimeter atau ukuran panjang tidak melebihi 12.000 milimeter

8j sumbu terberat (MST) lebih besar dari 8 ton atau ukuran lebar tidak melebihi 2.100 milimeter atau ukuran panjang tidak melebihi 9.000 milimeter

9 Larangan Kecepatan kendaraan lebih dari 40 km perjam

10 Larangan mengikuti kendaraan di depan kurang dari jarak 15 meter

11a Batas akhir kecepatan maksimum 40 km/jam

11b Batas akhir larangan mendahului kendaraan lain

11c Batas akhir semua larangan setempat terhadap kendaraan bergerak

12 Larangan untuk mendahului

TABEL 2 B: RAMBU PERINTAH RAMBU PERINTAH, menyatakan perintah yang waib dilakukan oleh pemakai jalan. Rambu perintah berbentuk bundar berwarna biru dan lambang atau tulisan berwarna putih serta merah untuk garis serong sebagai batas akhir perintah.

1a Wajib mengikuti arah ke kiri

1b Wajib mengikuti arah ke kanan

1c Wajib mengikuti arah yang ditunjuk

1d Wajib mengikuti arah yang ditunjuk

1e Wajib berjalan lurus ke depan

1f Wajib mengikuti arah yang ditentukan pada bundaran

2a Wajib mengikuti salah satu arah yang ditunjuk

2b Wajib mengikuti salah satu arah yang ditunjuk

3a Lajur atau bagian jalan yang wajib dilewati

3b Lajur atau bagian jalan yang wajib dilewati

3c Wajib melewati salah satu lajur yang ditunjuk

4a Wajib untuk pejalan kaki

4b Wajib untuk lalulintas bersepeda

4c Wajib untuk lalulintas becak

4d Wajib untuk lalulintas pengendara berkuda

4e Wajib untuk lalulintas dokar

4f Wajib untuk lalulintas pedati

4g Wajib untuk lalulintas pedati, gerobak dorong dan dokar

5a Perintah kecepatan minimum yang diwajibkan

5b Batas Akhir kecepatan minimum yang diwajibkan

6a Wajib memakai rantai pada ban

6b Batas akhir wajib memakai rantai pada ban

TABEL 3 RAMBU PETUNJUK Rambu pendahulu petunjuk jurusan, rambu petunjuk jurusan dan dan rambu penegas jurusan yang menyatakan petunjuk arah untuk mencapai tujuan antara lain kota, daerah/wilayah serta rambu yang menyatakan nama jalan dinyatakan dengan warna dasar hijau dengan lambang dan/atau tulisan warna putih. Rambu petunjuk jurusan menggunakan huruf kapital pada huruf pertama, dan selanjutnya menggunakan huruf kecil dan/atau seluruhnya menggunakan huruf kapital dan/atau huruf kecil. Khusus rambu petunjuk jurusan kawasan dan objek wisata dinyatakan dengan warna dasar coklat dengan lambang dan/atau tulisan warna putih Rambu petunjuk yang menyatakan tempat fasilitas umum, batas wilayah suatu daerah, situasi jalan, dan rambu berupa kata-kata serta tempat khusus dinyatakan dengan warna dasar biru.

-

-

1a Rambu pendahulu petunjuk jurusan pada persimpangan di depan

1b Rambu pendahulu petunjuk jurusan yang menunjukkan arah daerah

1c Rambu pendahulu petunjuk jurusan yang menentukan arah yang harus ditempuh pada suatu daerah

1d Rambu pendahulu petunjuk jurusan yang menyatakan arah untuk mencapai suatu tempat keluar dari jalan Tol

1e Rambu pendahulu petunjuk jurusan yang menyatakan lajur kiri yang harus dilewati untuk jurusan yang dituju

1f Rambu pendahulu petunjuk jurusan yang menyatakan lajur kanan yang harus dilewati untuk jurusan yang dituju

2a Rambu petunjuk jurusan Purwakarta dengan jarak 70 km 1g Rambu pendahulu petunjuk jurusan yang menyatakan adanya pilihan lajur sesuai jurusan pada persimpangan 2c Rambu petunjuk jurusan ke pelabuhan udara

2b Rambu petunjuk jurusan menuju jalan tol jagorawi

2d Rambu petunjuk jurusan untuk ke arah perkemahan

2e Rambu petunjuk jurusan untuk wisata ke arah pesanggrahan pemuda

2f Rambu petunjuk jurusan daerah wisata Dieng dengan jarak 10 km

2g Rambu petunjuk jurusan ke daerah Taman Nasional

3 Jalan ini menuju ke Tomohn 3 km dan ke Tondano 15 km 4a Awal batas wilayah kota Kediri 4b Keluar batas wilayah kota Kediri

4c Awal Batas wilayah jalan Tol Jagorawi

4d Akhir batas wilayah jalan Tol Jagorawi 5 Tempat penyeberangan orang

6a Jalan satu arah kanan. Untuk mempertegas arti dapat digunakan papan tambahan di bawahnya dengan tulisan ”SATU ARAH”

6b Jalan satu arah kiri. Untuk mempertegas arti dapat digunakan papan tambahan di bawahnya dengan tulisan ”SATU ARAH” 6c Jalan satu arah lurus. Untuk mempertegas arti dapat digunakan papan tambahan di bawahnya dengan tulisan ”SATU ARAH”

6d Rambu petunjuk tempat berbalik arah

6e Jalan buntu

6f Jalan buntu

6g Jalan tol

6h Batas akhir jalan tol

6i khusus kendaraan bermotor

6l 6j Batas akhir jalan yang khusus untuk kendaraan bermotor 6k Tempat pemberhentian bus Awal lajur bus

6m Bagian lajur yang dapat digunakan lalulintas lainnya

6n Rambu yang menjelaskan bahwa akan memasuki jalan yang mempunyai lajur khusus bus

6o Lajur bus searah dengan arah lalulintas

6p Lajur bus berlawanan arah dengan arah lalulintas 6r Tempat pemberhentian kendaraan dengan lintas tetap (trem, kereta api, aero movel) 6s Memasuki daerah penggunaan sabuk pengaman (dihapus berdasarkan Peraturan Menhub No. 60 Tahun 2006, Pasal 1 ayat 6)

6q Akhir lajur bus

7 Mendapat Prioritas atas lalulintas dari depan

8 Tempat Parkir

9a Rumah Sakit

9b Balai Pertolongan Pertama

9c Bengkel Perbaikan Kendaraan

9d Telepon umum

9e Pompa Bahan Bakar

9f Hotel / Motel

9g Rumah Makan

9h Kedai kopi

9i Tempat Wisata

9j Tempat Berjalan kaki

9k Tempat Berkemah

9l Tempat Kereta Kemah

9m Tempat Berkemah dan Kereta Kemah

9n Pesanggrahan Pemuda

9p Rumah Ibadat Umat Islam

9q Rumah Ibadat Umat Kristen

9r Rumah Ibadat Umat Hindu

9s Rumah Ibadat Umat Budha

9t Museum

9u Stadion / Lapangan Terbuka (Stadium / Sport Field)

9v Lapangan Gantole (Glidding)

9w Gedung / Bangsal Olahraga (Sport Hall)

10 Papan Nama Jalan

PAPAN TAMBAHAN a. Papan tambahan digunakan untuk memuat keterangan yang diperlukan untuk menyatakan hanya berlaku untuk waktu-waktu tertentu, jarak-jarak dan jenis kendaraan tertentu ataupun perihal lainnya sebagai hasil manajemen dan rekayasa lalu lintas. Papan tambahan ditempatkan dengan jarak 5 sentimeter sampai dengan 10 sentimeter dari sisi terbawah daun rambu dengan ketentuan lebar papan tambahan secara vertikal tidak melebihi sisi daun rambu Persyaratan papan tambahan : Papan tambahan menggunakan warna dasar putih dengan tulisan dan bingkai berwarna hitam. Papan tambahan tidak boleh menyatakan suatu keterangan yang tidak berkaitan dengan rambunya sendiri. Pesan yang termuat dalam papan tambahan harus bersifat khusus, singkat, jelas dan mudah serta cepat dimengerti oleh pengguna jalan Ukuran perbandingan papan tambahan antara panjang dan lebar adalah 1 (satu) berbanding 2 (dua).

b.

c.

Jarak dari rambu sampai awal bagian jalan yang berbahaya atau awal daerah dimana peraturan berlaku, sebagaimana contoh dimaksud

Panjang bagian jalan yang berbahaya atau panjang daerah dimana peraturan berlaku, sebagaimana contoh dimaksud

Berlakunya rambu sesuai arah panah ke kiri 10 meter

Berlakunya rambu sesuai arah panah ke kiri dan kanan 10 meter

Berlakunya rambu sesuai arah panah ke kanan 10 meter

berlakunya rambu sesuai dengan keterangan pada papan tambahan

Awal berlakunya rambu sesuai arah panah lalulintas ke depan

Pengulangan berlakunya rambu sesuai arah panah lalulintas ke depan dan ke belakang

Akhir berlakunya rambu sesuai arah panah

Berlakunya rambu sesuai waktu yang ditentukan

Berlakunya rambu bagi semua kendaraan kecuali bus

Papan tambahan untuk menegaskan jenis bahaya yang dimaksud tabel I no. 23 (hatihati)

Papan tambahan untuk menegaskan jenis bahaya yang dimaksud tabel I no. 23 (hatihati)

RAMBU NOMOR RUTE (PERMENHUB NO. 60 TAHUN 2006) Tambahan lampiran III Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 61 Tahun 1993, pada Tabel 3, yaitu setelah rambu penegasan mengenai jarak dan jurusan satu kota atau daerah, ditambahkan dengan rambu petunjuk pendahulu jurusan, rambu petunjuk jurusan dan rambu penegasan jurusan yang menyatakan petunjuk arah untuk mencapai tujuan dilengkapi dengan nomor rute sebagai berikut : Untuk Jalan Nasional / Arteri Primer :

PERATURAN DIRJENDAT NO: SK 1207/AJ 401/DRJD/2008 TENTANG TATA CARA PENOMORAN RUTE JALAN PENOMORAN RUTE JALAN 1. Nomor rute jalan diberlakukan untuk jalan nasional dan jalan propinsi. 2. Pemberian nomor rute bertujuan untuk : a. Memberikan kemudahan dan panduan bagi pengguna jalan dalam menentukan perjalanan; b. Memberikan kejelasan kepada masyarakat tentang penyelenggaran jalan 3. Nomor rute untuk ruas jalan nasional menggunakan kombinasi kata “NASIONAL” dan angka 4. Nomor rute untuk ruas jalan propinsi menggunakan kombinasi kata “PROPINSI” dan angka 5. Pemberian nomor rute mengikuti ketentuan sebagai berikut a. Pemberian nomor rute di jalan nasional mempertimbangkan lintas strategis nasional secara sosial dan ekonomi. b. Ruas jalan yang memanjang pulau / sejajar garis pantai diberikan nomor ganjil dimulai dari angka 1 c. Ruas jalan yang melintang pulau diberikan nomor ganjil dimulai dari angka 2 d. Ruas jalan diberikan penomoran dengan urutan ruas jalan utama diberikan nomor terkecil dan selanjutnya menyesuaikan mulai dari atas ke bawah atau kiri ke kanan e. Dalam hal jalan terpotong oleh perairan (laut, sungai dan danau) yang terhubungkan oleh lintas penyeberangan, diberikan penomoran rute jalan yang menerus menggunakan nomor rute jalan yang sama f. Urutan penomoran untuk ruas jalan baru melanjutkan penomoran yang sudah ada 6. Nomor rute di jalan nasional dapat digunakan di jalan propinsi yang memliki kepentingan strategis nasional secara sosial dan ekonomi. 7. Nomor rute untuk ruas jalan nasional ditetapkan oleh Direktur Jenderal Perhubungan Darat. 8. Nomor rute untuk ruas jalan provinsi ditetapkan oleh Gubernur. BENTUK, WARNA DAN UKURAN 1. Nomor rute divisualisasikan dalam bentuk rambu persegi enam (heksagonal) dengan garis tepi hitam, warna dasar putih serta tulisan hitam. 2. Nomor rute sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditempelkan di dalam daun rambu pada rambu pendahulu petunjuk jurusan, rambu petunjuk jurusan dan/atau rambu penegasan seperti tercantum dalam Peraturan

Menteri Perhubungan Nomor KM.61 Tahun 1993 tentang Ramburambu Lalu Lintas di Jalan, sebagaimana telah diubah yang kedua dengan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor KM 60 Tahun 2006 Lampiran I Tabel 3 No.1a, 1b, 1e, 1f ; dan 2a). 3. Bentuk, warna dan contoh penempatan nomor rute pada rambu pendahulu petunjuk jurusan, rambu petunjuk jurusan dan rambu penegasan sebagaimana Lampiran I Peraturan ini. 4. Ukuran huruf dan/atau angka pada rambu nomor rute sekurang-kurangnya sama dengan ukuran huruf pada rambu pendahulu petunjuk jurusan, rambu petunjuk jurusan dan/atau rambu penegasan. 5. Ukuran rambu nomor rute sebagaimana Lampiran II Peraturan ini. PENGADAAN, PEMASANGAN DAN PEMELIHARAAN 1. Direktur Jenderal Perhubungan Darat mengadakan, memasang dan memelihara rambu nomor rute pada jalan nasional 2. Gubernur mengadakan, memasang dan memelihara rambu nomor rute pada jalan provinsi CONTOH BENTUK DAN WARNA RAMBU NOMOR RUTE :

Bentuk Rambu Nomor Rute Jalan Nasional

Bentuk Rambu Nomor Rute Jalan Propinsi

Huruf dan Angka Jenis Seri E(m) Warna Dasar Rambu Nomor Rute Warna Latar tulisan “NASIONAL” Warna Latar tulisan “PROPINSI” Warna tulisan NASIONAL” dan “PROPINSI” Warna Angka dan garis tepi

: : : : :

Putih Reflektif Merah Reflektif Biru Reflektif Putih Reflektif Hitam Non Reflektif

CONTOH PENEMPATAN RAMBU NOMOR RUTE : 1. Rambu Pendahulu Petunjuk Jurusan pada persimpangan di depan

2. Rambu Pendahulu Petunjuk Jurusan yang menunjukkan arah daerah

3. Rambu Pendahulu Petunjuk Jurusan yang menyatakan aarah untuk mencapai suatu tempat keluar dari jalan toll

4. Rambu Pendahulu Petunjuk Jurusan yang menyatakan lajur yang harus dilewati untuk jurusan yang dituju

5. Rambu Petunjuk Jurusan

6. Rambu Penegasan Jalan

Lampiran peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor : SK.1321/AJ.401/DRJD/2005 tentang Uji-Coba Rambu Nomor Rute Pada Jaringan Jalan Nasional / Arteri Primer Di Pulau Jawa TABEL NOMOR RUTE JALAN NASIONAL (ARTERI PRIMER) PULAU JAWA Jaringan jalan dengan nomor rute ganjil Nomor Rute
1

Ruas Jalan
Merak – Cilegon – Serang – Tangerang – Jakarta - Bekasi – Karawang – Cikampek – Pamanukan – Lohbener – Palimanan – Cirebon – Tegal – Pekalongan – Semarang – Kudus – Rembang – Tuban – Babat – Lamongan – Gresik – Surabaya – Sidoarjo – Pasuruan – Probolinggo – Situbondo – Ketapang Jakarta – Depok – Bogor – Sukabumi – Cianjur – Padalarang – Bandung – Cileunyi – Nagrek – Malangbong – Rajapolah – Ancol – Ciawi - Cikoneng – Ciamis – Majenang – Wangon – Buntu – Kebumen – Purworejo – Wates – Yogyakarta – Wonosari – Pacitan – Jetis – Tenggalek – Tulungagung – Blitar – Kepanjen – Pronojiwo – Lumajang – Jatiroto – Rambipuji – Jember – Banyuwangi – Ketapang Cileunyi – Sumedang – Kadipaten – Palimanan Lohbener – Indramayu – Karangampel – Cirebon Ajibarang – Purwokerto – Banyumas – Klampok – Banjarnegara – Wonosobo – Temanggung – Secang Yogjakarta – Klaten – Kartosuro - Solo – Sragen – Ngawi – Caruban Nganjuk – Kertosono - Jombang – Mojokerto – Surabaya

3

5 7 9 15

Jaringan jalan dengan nomor rute genap Nomor Rute
2 4 6 8 10 14 16

Ruas Jalan
Cilegon – Anyer – Sp. Labuan Cikampek – Purwakarta – Plered – Padalarang Tegal – Slawi – Prupuk – Bumiayu – Ajibarang – Wangon – Cilacap Purwokerto – Rawalo – Maos – Gumir Banyumas – Buntu Semarang – Ungaran – Bawen – Ambarawa – Secang – Magelang – Muntilan – Sleman – Yogyakarta Bawen – Salatiga – Boyolali – Kartosuro

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->