P. 1
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR

|Views: 6,372|Likes:
Published by Xerxes Xanthe Xyza
download LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR ..doc. .pdf
download LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR ..doc. .pdf

More info:

Published by: Xerxes Xanthe Xyza on Dec 15, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/02/2013

pdf

text

original

www.aadesanjaya.blogspot.

com 
 
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR





OLEH :

A D E S A N J A Y A
NIM. 15.1.09.4.014




JURUSAN TADRIS MAEMATIKA
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI ( IAIN ) MATARAM
2009

   
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
HALAMAN PENGESAHAN
Laporan praktikum fisika dasar ini di susun untuk memenuhi dan untuk melengkapi tugas
pada acara praktikum fisika dasar

Mataram, 07 Oktober 2009


Disahkan oleh :

Asisten I Coo Ass

Kamaruddin Spd.i Uswatun Hasanah



Mengetahui


Kepala Laboratorium Dosen Pengampuh


I r z a n i , S . P d B a h t i a r , M . P d





www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat
serta karunia-Nya kepada penulis sehingga penulis berhasil menyelesaikan Makalah ini yang
alhamdulillah tepat pada waktunya yang berjudul “LAPORAN HASIL PRAKTIKUM
FISIKA DASAR”
Karya tulis ini berisikan tentang informasi hasil pengamatan terhadap benda-benda
dengan menggunakan alat ukur, kalorimeter, konstanta pegas dan bandul matematis.
Diharapkan Makalah ini dapat memberikan informasi kepada kita semua tentang ketebalan
benda, ketelitian benda maupun hasil denyut nadi pada diri manusia.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik
dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu penulis harapkan demi
kesempurnaan makalah ini.
Akhir kata, penulis sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan
serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Allah SWT senantiasa
meridhoi segala usaha kita. Amin.




Mataram 07 Oktober, 2009
Penulis :

A d e S a n j a y a
NIM.15.1.09.4.014
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL ......................................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................................ iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ iv
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................... v
A. Latar Belakang ............................................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ......................................................................................................... 1
A. Tujuan ........................................................................................................................... 1

BAB II MATERI PRAKTIKUM
A. ALAT UKUR
1. Pelaksanaan ........................................................................................................ 3
2. Landasan teori .................................................................................................... 3
3. Alat dan bahan ..................................................................................................... 5
4. Cara dan kerja ...................................................................................................... 5
5. Hasil pengamatan .................................................................................................. 7
6. Pembahasan ....................................................................................................... 12
7. Ralatan ............................................................................................................... 15
8. Simpulan ............................................................................................................. 15
B. BANDUL MATEMATIS
1. Pelaksanaan ........................................................................................................ 16
2. Landasan teori ................................................................................................... 16
3. Alat dan bahan ................................................................................................... 18
4. Cara kerja .......................................................................................................... 18
5. Hasil pengamatan .............................................................................................. 19
6. Pembahasan ...................................................................................................... 22
7. Ralatan ............................................................................................................... 22
8. Simpulan ............................................................................................................ 22
C. KONSTANTA PEGAS
1. Pelaksanaan ...................................................................................................... 23
2. Landasan teori ................................................................................................... 23
3. Alat dan bahan ................................................................................................... 25
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
4. Cara kerja .......................................................................................................... 25
5. Hasil pengamatan .............................................................................................. 26
6. Pembahasan ....................................................................................................... 31
7. Ralatan ............................................................................................................... 32
8. Simpulan ............................................................................................................ 32
D. KALORIMETER
1. Pelaksanaan ....................................................................................................... 33
3. Landasan teori ................................................................................................... 33
4. Alat dan bahan ................................................................................................... 34
5. Cara kerja .......................................................................................................... 34
6. Hasil pengamatan .............................................................................................. 35
7. Pembahasan ....................................................................................................... 37
8. Ralatan ............................................................................................................... 38
9. Simpulan ............................................................................................................ 38
BAB III PENUTU
A. Simpulan ............................................................................................................ 39
B. Kritik dan Saran ................................................................................................. 40
C. Daftar Pustaka .................................................................................................... 41
D. Lampiran ........................................................................................................... 42
 
   
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Sebagimana diketahui bahwa salah satu tujuan dari diadakannya praktikum fisika
dasar ini adalah untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan dan mahasiswa.
karena dalam pelaksanaan praktikum fisika dasarini mahasiswa dapat dituntun untuk
dapat bekerja, mengamati dan menyimpulpulkan sendiri secara langsung apa yang
dilihat pada saat praktikum dilaksanakan
Adapun program fisika dasar yang telah ditetapkan adalah diarahkan pada semua
mahasiswa yang mengambil program fisika dasar

B. Rumusan masalah
1. Bagaimana cara Mempelajari kegunaan alat ukur waktu (stopwatch) alat
ukur panjang dengan ketelitian tinggi (jangka sorong, mikrometer sekrup) ?
2. Bagaimana Mempelajari ketelitian alat-alat ukur waktu (stopwatch) dan
panjang (jangka sorong, mikrometer sekrup) ?
3. Bagaimana Memahami gerak osilasi yang tidak terendam ?
4. Bagaimana Menentukan besar percepatan gravitasi di laboratorium?
5. Bagaimana Menentukan konstanta kekuatan pegas berdasarkan hukum
Hooke
6. Bagaimana Menentukan konstanta kekuatan pegas dengan getaran selaras
7. Bagaimana Memahami penggunaan azas Black untuk menghitung panas
jenis zat padat
8. Memahami prinsip kerja kalorimeter

C. Tujuan
1. Mempelajari kegunaan alat ukur waktu (stopwatch) alat ukur panjang dengan
ketelitian tinggi (jangka sorong, mikrometer sekrup)
2. Mempelajari ketelitian alat-alat ukur waktu (stopwatch) dan panjang (jangka
sorong, mikrometer sekrup)
3. Memahami gerak osilasi yang tidak terendam
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
4. Menentukan besar percepatan gravitasi di laboratorium
5. Menentukan konstanta kekuatan pegas berdasarkan hukum Hooke
6. Menentukan konstanta kekuatan pegas dengan getaran selaras
7. Memahami penggunaan azas Black untuk menghitung panas jenis zat padat
8. Memahami prinsip kerja kalorimeter



   
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
BAB II
PEMBAHASAN
A. ALAT UKUR

1. Pelaksanaan
a. Hari/Tangga : Kamis/01 Oktober 2009
b. Waktu : 07:30 – 09:30
c. Tempat : Laboratorium Matematika IAIN Mataram
d. Tujuan :
9. Mempelajari kegunaan alat ukur waktu (stopwatch) alat ukur panjang
dengan ketelitian tinggi (jangka sorong, mikrometer sekrup)
10. Mempelajari ketelitian alat-alat ukur waktu (stopwatch) dan panjang
(jangka sorong, mikrometer sekrup)

2. Landasan Teori

a. Jangka Sorong

Jangka sorong adalah suatu alat ukur panjang yang dapat dipergunakan untuk
mengukur panjang suatu benda dengan ketelitian hingga 0,1 mm. keuntungan
penggunaan jangka sorong adalah dapat dipergunakan untuk mengukur diameter
sebuah kelereng, diameter dalam sebuah tabung atau cincin, maupun kedalam
sebuah tabung. Secara umum, jangka sorong terdiri atas 2 bagian yaitu rahang
tetap dan rahang geser. Jangka sorong juga terdiri atas 2 bagian yaitu skala utama
yang terdapat pada rahang tetap dan skala nonius (vernier) yang terdapat pada
rahang geser.
Sepuluh skala utama memiliki panjang 1 cm, dengan kata lain jarak 2 skala utama
yang saling berdekatan adalah 0,1 cm. Sedangkan sepuluh skala nonius memiliki
panjang 0,9 cm, dengan kata lain jarak 2 skala nonius yang saling berdekatan
adalah 0,09 cm. Jadi beda satu skala utama dengan satu skala nonius adalah 0,1 cm
– 0,09 cm = 0,01 cm atau 0,1 mm. Sehingga skala terkecil dari jangka sorong
adalah 0,1 mm atau 0,01 cm.

www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
Ketelitian dari jangka sorong adalah setengah dari skala terkecil. Jadi ketelitian
jangka sorong adalah : Dx = ½ x 0,01 cm = 0,005 cm.
Dengan ketelitian 0,005 cm, maka jangka sorong dapat dipergunakan untuk
mengukur diameter sebuah kelereng atau cincin dengan lebih teliti (akurat).
b. Mikrometer Sekrup
Mikrometer adalah alat ukur yang dapat melihat dan mengukur benda dengan
satuan ukur yang memiliki 0.01 mm. Satu mikrometer adalah secara luas
digunakan alat di dalam teknik mesin electro untuk mengukur ketebalan secara
tepat dari blok-blok, luar dan garis tengah dari kerendahan dan batang-batang slot.
Mikrometer ini banyak dipakai dalam metrology, studi dari pengukuran,
Mikrometer memiliki 3 jenis umum pengelompokan yang didasarkan pada aplikasi
berikut :
1. Mikrometer Luar Mikrometer luar digunakan untuk ukuran memasang kawat, lapisan-
lapisan, blok-blok dan batang-batang.
2. Mikrometer dalam Mikrometer dalam digunakan untuk menguukur garis tengah dari
lubang suatu benda
3. Mikrometer kedalaman Mikrometer kedalaman digunakan untuk mengukur
kerendahan dari langkah-langkah dan slot-slot.
Satu mikrometer ditetapkan dengan menggunakan satu mekanisme sekrup titik nada.
Satu fitur yang menarik tambahan dari mikrometer-mikrometer adalah pemasukan
satu tangkai menjadi bengkok yang terisi. Secara normal, orang bisa menggunakan
keuntungan mekanis sekrup untuk menekan material, memberi satu pengukuran yang
tidak akurat. Dengan cara memasang satu tangkai yang roda bergigi searah keinginan
pada satu tenaga putaran tertentu.

c. Stopwatch
Stopwatch adalah alat yang digunakan untuk mengukur lamanya waktu yang
diperlukan dalam kegiatan, Untuk contoh : Berapa lama sebuah Mobil dapat
mencapai jarak 60Km, atau berapa waktu yang dibutuhkan seorang pelari dapat
mencapai jarak 100 meter.
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
Stopwatch secara khas dirancang untuk memulai dengan menekan tombol diatas
dan berhenti sehingga suatu waktu detik ditampilkan sebagai waktu yang berlalu.
Kemudian dengan menekan tombol yang kedua kemudian memasang lagi
stopwatch pada nol. Tombol yang kedua juga digunakan sebagai perekam waktu.

3. Alat dan Bahan
Alat :
1. Jangka sorong
2. Stopwatch
3. Mikrometer sekrup
4. Penggaris/Mistar
Bahan :
1. Gelas kimia 600 ml
2. Gelas kimia 100 ml
3. Dadu mata 6
4. Kertas HVS (1 lembar)
5. Penggaris/Mistar

4. Cara dan Kerja
a. Langkah kerja menggunakan Jangka sorong
1. Menyiapkan alat dan bahan
2. Meletakkan alat dan bahan pada tempat yang datar serta nyaman
3. Mengukur kedalaman, diameter luar dan diameter dalam pada gelas 600 ml
4. Mengukur kedalaman, diameter luar dan diameter dalam pada gelas 100 ml
5. Mengukur panjang pada dadu mata 6
6. Menentukan skala utama dan skala nonius
7. Membuat tabel hasil pengamatan

b. Langkah kerja menggunakan Mistar/penggaris
1. Menyiapkan alat dan bahan
2. Meletakkan alat dan bahan pada tempat yang datar dan nyaman
3. Mengukur kedalaman, diameter luar, diameter dalam pada gelas kimia 600 ml
4. Mengukur kedalaman, diameter luar, diameter dalam pada gelas kimia 600 ml
5. Mengukur panjang pada dadu mata 6
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
6. Menentukan skala utama dan skala nonius
7. Membuat tabel hasil pengamatan

c. Langkah kerja menggunakan Mikrometer sekrup
1. Menyiapkan alat dan bahan
2. Meletakkan alat dan bahan pada tempat yang datar dan nyaman
3. Mengukur ketebalan kertas HVS (1 Lembar)
4. Mengukur ketebalan Mistar
5. Menentukan skala tetap dan skala putar
6. Membuat tabel hasil pengamatan

d. Langkah kerja menggunakan Stopwatch
1. Menyiapkan alat yang dibutuhkan
2. Menentukan 2 orang yaitu laki dan perempuan yang akan dihitung denyut
nadinya
3. Menhitung denyut nadi sesuai dengan posisinya (diam, jalan, lari)
4. Membuat tabel hasil pengamatan

5. Hasil Pengamatan
5.1.1 Data

1. Hasil pengukuran denyut nadi
No Nama Posisi
Waktu/30 denyutan
waktu 1 denyutan
Rata - rata
1 Mansyur
Diam 19,9 sekon
17,7 Jalan 19 sekon
Lari 14,2 sekon
2 Mustika
Diam 15,5 sekon
14,68 Jalan 14,95 sekon
Lari 13,6 sekon
Tabel 1. Hasil pengukuran denyut nadi



www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
2. Pengukuran panjang benda
No Nama Benda
Jangka sorong
Jumlah Mistar Selisih
S. Tetap S. Nonius
1 Dadu mata 6 61 mm 0,4 mm 61,4 mm 60 mm 1,4 mm
Tabel 2. Hasil pengukuran panjang benda


3. Pengukuran diameter luar
No Nama Benda
Jangka sorong
Jumlah Mistar Selisih
S. Tetap S. Nonius
1
Gelas kimia
100 ml
59 mm 0,2 mm 59,2 mm 59 mm
0,2 mm
2
Gelas kimia
600 ml
95 mm 0,2 mm 95,2 mm 94,2 mm
1,2 mm
Tabel 3. Hasil pengukuran diameter dalam

4. Pengukuran diameter dalam
No Nama Benda
Jangka sorong
Jumlah Mistar Selisih
S. Tetap S. Nonius
1
Gelas kimia
100 ml
51 mm 0,2 mm 51,2 mm 54 mm
0,8 mm
2
Gelas kimia
600 ml
85 mm 0,5 mm 85,5 mm 89 mm
3,5 mm
Tabel 4. Hasil pengukuran diameter dalam


5. Pengukuran kedalaman benda
No Nama Benda
Jangka sorong
Jumlah Mistar Selisih
S. Tetap S. Nonius
1
Gelas kimia
100 ml
68 mm 0,9 mm 68,9 mm 68 mm
0,9 mm
2
Gelas kimia
600 ml
121 mm 0,4 mm 121,4 mm 121 mm
1,4 mm
Tabel 5. Hasil pengukuran kedalaman benda


www.aadesanjaya.blogspot.com 
 

6. Mengukur ketebalan benda
No Nama Benda
Mikrometer sekrup
Jumlah
S. Tetap S. Nonius
1
Mistar / Penggaris

0,5 cm 0,27 mm
0,77 mm
2 Kertas HVS 0 cm 0,17 mm
0,17 mm
Tabel 6. Hasil pengukuran ketebalan benda

5.1.2 Analisi Data
A. Stopwatch
a. Waktu untuk satu denyutan adalah
wuktu
Bun¡uk dcn¡utun

Mansyur :
1. Diam =
19,9
30
= 0,66 sekon
2. Jalan =
19
30
= 0,36 sekon
3. Lari =
14,2
30
= 0,47 sekon
Mustika :
1. Diam =
15,5
30
= 0,52 sekon
2. Jalan =
14,59
30
= 0,49 sekon
3. Lari =
13,6
30
= 0,45 sekon


b. Rata – rata
x =
x ∑ìn
n

Berdasarkan rumus diatas dapat diperoleh hasil sebagai berikut :
1. x =
x ∑ìn
n

=
19,9 + 19 + 14,2
3
x = 17,7

www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
2. x =
x ∑ìn
n

=
15,5 + 14,95 + 13,6
3
x = 14,68

B. Jangka sorong
1. Menghitung panjang benda dan selisihnya
Dadu mata 6 :
Skala tetap = 61 mm
Skala nonius = 0,4 mm +
Hasil bacaan = 61,4 mm
Selisih = 61,4 – 60 = 1,4 mm
2. Menghitung diameter luar dan selisihnya
Gelas kimia 100 ml :
Skala tetap = 59 mm
Skala nonius = 0,2 mm +
Hasil bacaan = 59,2 mm
Selisih = 59,2 – 59 = 0,2 mm
Gelas kimia 600 ml :
Skala tetap = 95 mm
Skala nonius = 0,2 mm +
Hasil bacaan = 95,2 mm
Selisih = 95,2 – 94 = 1,2 mm
3. Menghitung diameter dalam dan selisihnya
Gelas kimia 100 ml :
Skala tetap = 51 mm
Skala nonius = 0,2 mm +
Hasil bacaan = 51,2 mm
Selisih = 54 – 51,2 = 2,8 mm
Gelas kimia 600 ml :
Skala tetap = 85 mm
Skala nonius = 0,5 mm +
Hasil bacaan = 85,5 mm
Selisih = 89 – 85,5 = 3,5 mm

www.aadesanjaya.blogspot.com 
 


4. Menghitung kedalaman benda dan selisihnya
Gelas kimia 100 ml :
Skala tetap = 68 mm
Skala nonius = 0,9 mm +
Hasil bacaan = 68,9 mm
Selisih = 68,9 – 68 = 0,9 mm
Gelas kimia 600 ml :
Skala tetap = 121 mm
Skala nonius = 0,4 mm +
Hasil bacaan = 121,4 mm
Selisih = 121,4 – 121 = 0,4 mm

C. Mikrometer sekrup
1. Mengukur ketebalan benda
Mistar/Penggaris :
Skala tetap = 0,5 mm
Skala putar = 0,27 mm +
Hasil bacaan = 0,77
Kertas HVS :
Skala tetap = 0 mm
Skala putar = 0,17 mm +
Hasil bacaan = 0,17

6. Pembahasan
1. Jangka sorong
Jangka sorong adalah suatu alat ukur panjang yang dapat dipergunakan untuk
mengukur panjang suatu benda dengan ketelitian hingga 0,1 mm. keuntungan
penggunaan jangka sorong adalah dapat dipergunakan untuk mengukur
diameter sebuah kelereng, diameter dalam sebuah tabung atau cincin, maupun
kedalam sebuah tabung.

www.aadesanjaya.blogspot.com 
 



Gambar 1. Jangka sorong
Keterangan gambar :
1. Untuk pengukuran diameter luar
2. Untuk pengukuran diameter luar
3. Untuk pengukuran kedalaman lubang selinder
4. Permukaan tumpuan
5. Badan jangka sorong
6. Nonius geser
7. Skala utama
8. Skala nonius
9. Pengunci nonius
10. Kerangka permukaan



2. Mikrometer sekrup
Mikrometer adalah alat ukur yang dapat melihat dan mengukur benda dengan
satuan ukur yang memiliki 0.01 mm. Mikrometer memiliki ketelitian sepuluh
kali lebih teliti daripada jangka sorong. Ketelitiannya sampai 0,01 mm.
Mikrometer terdiri dari:
Fungsi Mikrometer Sekrup
2
1
3
4
5
6 7
8
9 10
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
Mikrometer sekrup biasa digunakan untuk mengukur ketebalan suatu benda. Misalnya tebal
kertas.Selain mengukur ketebalan kertas, mikrometer sekrup digunakan untuk mengukur
diameter kawat yang kecil.
Skala pada mikrometer dibagi dua jenis:
1. Skala Utama, terdiri dari skala : 1, 2, 3, 4, 5 mm, dan seterusnya. Dan nilai tengah :
1,5; 2,5; 3,5; 4,5; 5,5 mm, dan seterusnya.
2. Skala Putar
Terdiri dari skala 1 sampai 50
Setiap skala putar berputar mundur 1 putaran maka skala utama bertambah 0,5 mm.
Sehingga 1 skala putar = 1/100 mm = 0,01 mm


Ganbar 2. Mikrometer sekrup
Keterangan gambar :
1. Poros tetap
2. Poros geser/poros putar
3. Skala utama
4. Skala nonius
5. Pemutar
6. Pengunci

3. Stopwatch
Stopwatch adalah alat yang digunakan untuk mengukur lamanya waktu yang
diperlukan dalam kegiatan.
pada praktikum ini stopwatch yang kita gunakan adalah stopwatch yang
terdapat pada aplikasi Hp (Handpone). stopwatch ini kita gunakan untuk
1 2
3 4 5 6
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
menghitung denyut nadi seseorang dalam hitungan detik serti denyutan nadi
yang telah ditentukan, yaitu 30 denyutan nadi.


Gambar 3. Stopwatch




7. Ralatan
dalam praktikum pada acara 1 yaitu alat ukur penulis tidak menemukan ada masalah
selama yang tidak sesuai dengan teori.

8. Simpulan
Dari praktikum ini penulis dapat menyimpulkan bahwa :
1. Jangka sorong adalah alat ukur panjang dengan ketelitian yang cukup tinggi, yang
terdiri dari rahang tetap dan rahang sorong yang dapat digeser-geser. Jangka
sorong digunakan untu mengukur kedalaman benda, diameter dalam benda
maupun diameter luar benda. dalam peraktikum yang penulis lakukan dimana
dalam mengukur suatu benda dengan jangka sorong, pada skala tetap jangka
sorong hasil pengukuran dengan mistar ada yang sama ada juga yang beda hasil
pengukuranya.
2. Mikrometer sekrup
Mikrometer adalah alat ukur yang dapat melihat dan mengukur benda dengan
satuan ukur yang memiliki 0.01 mm.
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
Fungsi Mikrometer Sekrup
Mikrometer sekrup biasa digunakan untuk mengukur ketebalan suatu benda.
Misalnya tebal kertas.Selain mengukur ketebalan kertas, mikrometer sekrup
digunakan untuk mengukur diameter kawat yang kecil.

3. Stopwatch
Stopwatch merupakan alat ukur untuk mengukur waktu. besaran waktu yang dapat
diukur dengan jam atau stopwatch. dalam praktikum ini penulis dapat
menyimpulkan bahwa pada percobaan dengan menggunakan stopwatch ini dimana,
Perempuan dan laki-laki memiliki denyut nadi yang berbeda baik dalam posisi
yang sama maupun dalam posisi yang berbeda. selain dari posisi struktur tubuhnya
juga mempengaruhi adanya perbedaan denyut nadi perempuan dan laki-laki
misalnya dalam bentuk kekuatan tubuh, maupun kesehatan.

www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
B. BANDUL MATEMATIS

1. Pelaksanaan
a. Hari/Tanggal : Rabu/30 September 2009
b. Waktu : 15:00 – 17:00
c. Tempat : Laboratorium Matematika IAIN Mataram
d. Tujuan :
1. Memahami gerak osilasi yang tidak terendam
2. Menentukan besar percepatan gravitasi di laboratorium

2. Landasan toeri
Gerak periode merupakan suatu gerak yang berulang pada selang waktu yang tetap.
Contohnya gerak ayunan pada bandul. Dari satu massa yang brgantung pada sutas
tali, kebanyakan gerak tidaklah betul-betul periodik karena pengaruh gaya gesekan
yang membuang energi gerak. Benda berayun lama akan berhenti bergetar. ini
merupakan periodik teredam. Gerak dengan persamaan berupa fungsi sinus
merupakan gerak harmonik sederhana.
Periode getaran yaitu T. Waktu yang diperlukan untuk satu getaran frekwensi gerak
f. jumlah getaran dalam satu satuan waktu T =
1
]
posisi saat dimana resultan gaya
pada benda sama dengan nol adalah posisi setimbang, kedua benda mencapai titik
nol (setimbang) selalu pada saat yang sama
Gaya pada partikel sebanding dengan jarak partikel dari posisi setimbang maka
partikel tersebut melakukan gerak harmonik sederhana. Teori Robert hooke (1635-
1703) menyatkan bahwa jika sebuah benda diubah bentuknya maka benda itu akan
melawan perubahan bentuk dengan gaya yang seimbang/sebanding dengan besar
deformasi, asalkan deformasi ini tidak terlalu besar, F = -kx. Dan dalam batas
elastisitas gaya pada pegas adalah sebanding dengan pertambahan panjang pegas.
sedangkan pertambahan panjang pegas adalah sama dengan simpangan osilasi atau
getaran. F = + k ∆x
Gaya gesekan adalah sebanding dengan kecepatan benda dan mempunyai arah yang
berlawanan dengan kecepatan. persamaan gerak dari suatu osilator harmonik
teredam dapat diperoleh dari hukum II Newton yaitu F = m.a dimana F adalah
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
jumlah dari gaya balik –kx dan gaya redam yaitu –b
dx
dt
, b adalah suatu tetapan
positif.
Banyak benda yang berosilasi bergerak bolak-balik tidak tepat sama karena gaya
gesekan melepaskan tenaga geraknya. Periode T suatu gerak harmonik adalah waktu
yang dibutuhkan untuk menempuh suatu lintasan langkah dari geraknya yaitu satu
putaran penuh atau satu putar frekwensi gerak adalah V =
1
1
.
Satuan SI untuk frekwensi adalah putaran periodik hert. posisi pada saat tidak ada
gaya netto yang bekerja pada partikel yang berosilasi adalah posisi setimbang.
partikel yang mengalami gerak harmonik bergerak bolak-balik melalui titik yang
tenaga potensialnya minimum (setimbang). contoh bandul berayun.
Chritian Haygens (1629-1690) menciptakan : Dalam bandul jam, tenaga dinerikan
secara otomatis oleh suatu mekanisme pelepasan untuk menutupi hilangnya tenaga
karena gesekan.
bandul matematis adalah salah satu matematis yangbergerak mengikuti gerak
harmonik sederhana. bandul matematis merupakan benda ideal yang terdiri dari
sebuah titik massa yang digantungkan pada tali ringan yang tidak bermassa. jika
bandul disimpangkan dengan sudut 0 dari posisi setimbangnya lalu dilepaskan maka
bandul akan berayun pada bidang vertikal karena pengaruh dari gaya grafitasinya.






" berdasarkan penurunan hukum-hukum newton disebutkan bahwa periode ayunan
bandul sederhana dapat di hitung sbb :

T = 2n _
I
g

dimana:
T : Periode ayunan (detik)
  θ 
Gambar 4. Skematik Sistem Bandul Matematis
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
l : panjang tali (m)
g : konstanta percepatan gravitasi bumi (
m
dct
2
)

3. Alat dan Bahan
Alat :
1. Busur derajat
2. Stopwatch
3. Penggaris/Mistar (Meteran)
4. Statip
Bahan :
Benang (20cm, 40cm, 60cm, 80cm, 100cm, 120cm)

4. Cara kerja
1. Menyiapkan alat dan bahan
2. Meletakkan alat bahan pada tempat yang datar sertanyaman
3. Menggantung beban dengan panjang tali 20 cm
4. Menyiapkan bandul pada sudut Su
°
dari titik setimbangnya
5. Mengayunkan beban sebanyak 20 ayunan dan menghitungnya dengan
stopwatch
6. Mengulaingi cara kerja 3 sampai 5 untuk panjang tali 40cm, 60cm, 80cm,
100cm, 120cm.
7. Mencatat hasil pengamatan
5. Hasil Pengamatan
5.1 Data
No Panjang tali (m) Ayunan Waktu T Gravitasi
1 20cm = 0,2m 20 19,68 S 0,98 S
8,21
m
s
2

2 40cm = 0,4m 20 25,11 S 1,26 S
9,94
m
s
2

3 60cm = 0,6m 20 31,49 S 1,57 S
9,6
m
s
2

www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
4 80cm = 0,8m 20 36,57 S 1,82 S
9,52
m
s
2

5 100cm = 1m 20 40,74 S 2,03 S
9,57
m
s
2

6 120cm = 1,2m 20 44,71 S 2,23 S
9,51
m
s
2

Tabel 7. Hasil pengamatan

5.2 Analisis data
Untuk mendapatkan hasil periode bandul menggunakan rumus dibawah ini.
T =
wuktu
A¡unun

1. T
1
=
19,68
20
= 0,98 sekon
2. T
2
=
25,11
20
= 1,26 sekon
3. T
3
=
31,49
20
= 1,57 sekon
4. T
4
=
36,57
20
= 1,82 sekon
5. T
5
=
40,74
20
= 2,03 sekon
6. T
6
=
44,71
20
= 2,23 sekon
Untuk mendapatkan hasil nilai gravitasi digunakan rumus gravitasi
dibawah ini.
g =
4n
2
. I
1
2

1. g =
4n
2
. I
1
2

=
4(3,14)
2
. 0,2
(0,98)
2

=
7,88768
0,9604

= 8,212 m/s
2

2. g =
4n
2
. I
1
2

=
4(3,14)
2
. 0,4
(1,26)
2

www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
=
15,77536
1,5876

= 9,936 m/s
2

3. g =
4n
2
. I
1
2

=
4(3,14)
2
. 0,6
(1,57)
2

=
23,66304
2,4649

= 9,6 m/s
2

4. g =
4n
2
. I
1
2

=
4(3,14)
2
. 0,8
(1,82)
2

=
31,55072
3,3124

= 9,525 m/s


5. g =
4n
2
. I
1
2

=
4(3,14)
2
. 1
(2,03)
2

=
39,4384
4,1209

= 9,570 m/s
2

6. g =
4n
2
. I
1
2

=
4(3,14)
2
. 1,2
(2,23)
2

=
47,32608
4,9729

= 9,516 m/s
2






www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
Grafik yang menunjukkan hubungan periode (T) dengan panjang tali (l)


Deskripsi :
Pada acara ini kami memiliki grafik hubungan periode (T) dengan panjang tali (l)
semakin panjang tali yang digunakan untuk menggantung beban maka semakin banyak
periode yang akan dapatkan begitu juga semakin pendek tali yang digunakan maka sekain
kecil peride yang di dapatkan.

0
0,5
1
1,5
2
2,5
0 0,2 0,4 0,6 0,8 1 1,2 1,4
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 

6. Pembahasan
Pada ayunan matematis yang digunaka sebagai beban adalah sebuah bandul. Panjang
tali yang digunakan adalah berturut-turut 20 cm, 40 cm, 60 cm, 80 cm, 100 cm, dan
120 cm. Setiap percobaan dengan panjang tali berbeda dan dalam jumlah ayunan
yang sama terdapat perbedaan waktu yang diperlukan, dan dapat diartikan bahwa
panjang tali mempunyai panjang pengaruh terhadap waktu yang dihasilkan. Semakin
panjang tali maka waktu yang dibutuhkan semakin banyak dan begitu juga
sebaliknya semakin pendek tali yang digunakan maka waktu yang dibutuhkan juga
semakin pendek atau sedikit.
Dari percobaan terlihat bahwa gerakan yang terjadi adalah gerak osilasi dari gerakan
periodik karena gerakan yang terjadi adalah gerakan bolak-balik atau kembali ke
posisi semula.
7. Ralatan
8. Simpulan
Dari hasil percobaan penulis dapat menyimpulakan :
1. menentukan waktu ayunan dipengaruhi oleh panjang tali, semakin panjang tali
yang digunakan maka waktu yang diperlukan juga semakin banyak dan semakin
pendek tali yang digunakan maka waktunya juga semakin sedikit.
2. Beban mengayun secara vertikal karena dipengaruhi oleh gaya grafitasi bumi
3. Sistem fisis ayunan matematis adalah gerak osilasi dan gerak periodik (Gerak
harmoni)



www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
C. KONSTANTA PEGAS

1. Pelaksanaan
a. Hari/Tanggal : Selasa/29 September 2009
b. Waktu : 13:00 – 15:00
c. Tempat : Laboratorium Matematika IAIN Mataram
d. Tujuan :
1. Menentukan konstanta kekuatan pegas berdasarkan hukum Hooke
2. Menentukan konstanta kekuatan pegas dengan getaran selaras


3. Landasan teori
Pegas yang ujung mula-mula berada pada titik X
0
bila diberi beban dengan
massa m maka, pegas tersebut akan bertambah penjangnya sebesar x

Gambar 5. Konstanta pegas
∆x = X
2
- X
1
Berdasarkan hukum hooke peristiwa diatas dari rumus dengan
F = - k . x
Dimana F adalah gaya yang dilakukan pegas bila diujungnya digeserkan sejauh
x dan k adalah konstanta pegas.

Tanpa beban 
 
setelah ditaruh 
beban 
setelah digesr sejauh x 
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
bila setelah diberi beban m pegas kita getarkan yaitu dengan cara menarik pada
beban jarak tertentu lalu dilepaskan, maka waktu ger getaran selaras pegas atau
periode dirumuskan
T = 2n_
m
k

Tenaga kinetik benda telah diartikan sebagai kemampuan untuk melakukan
usaha karena adanya gerak. gaya elastis yang dilakukan oleh pegas ideal dan
gaya lain yang berlaku serupa disebut bersifat konservatif. Gaya grafitasi juga
konservatif jika sebuah bola dilemparkan vertikal keatas, ia akan kembali ke
tangan kita dengan tenaga kinetik yang smaa seperti ketika ia lepas dari tangan
kita.
Jika pada suatu partikel bekerja satu atau lebih gaya dan ketika ia kembali
keposisi semula tanaga kinetiknya berubah, bertambah atau berkurang. maka
dalam perjalanan pulang pergi itu kemampuan melakukan usahanya telah
berubah.
Dalam hal ini, kemampuan melakukan usaha tidak kekal dan sedikitnya salah
satu gaya yang bekerja tak konsevatif
Pegas spiral dibedakan menjadi dua macam yaitu :
1. Pegas spiral yang dapat meregang memanjang karena gaya tarik, misalnya
pegas spiral pada neraca pegas
2. Pegas spiral yang dapat meregang memendek karena gaya dorong,
misalnya pada jok tempat duduk dalam mobil.

Timbulnya gaya regang pada pegas spiral sebagai reaksi adanya pengaruh gaya
tarik atau gaya dorong sebagai aksi suatu gaya diletakkan bekerja jika gaya itu
dapat menyebabkan perubahan pada benda. misalnya gya berat dari suatu benda
yang digantungkan pada ujung bawah pegas spiral, menyebabkan pegas spiral
berubah meregang memanjang dan sekaligus timbul gaya regang yang besarnya
sama dengan berat benda yang digantung.


www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
3. Alat dan Bahan
Alat :
1. Pegas
2. Statif
3. Mistar
Bahan :
5 buah beban (50 gram)

4. Cara Kerja
Langkah kerja penambahan benda pada pegas
1. Menyiapkan alat dan beban
2. Meletakkan alat dan bahan pada tempat yang datar dan nyaman
3. Memastikan semua alat dan bahan tidak ada yang cacat atau rusak
4. Mengukur panjang pegas mula-mula
5. Menggantungkan beban (m
1
) pa pegas
6. Mengukur pertambahan pegas menggunakan mistar
7. Mengukur banyak gaya yang dihasilkan
8. Menambahkan beban (m
2
)

pada pegas

seterusnya untuk beban

(m
3,
m
4,
m
5
)
9. Mencatat hasil pengamatan dalam tabel pengamatan
Langkah kerja pengurangan benda pada pegas
1. Mengukur panjang mula – mula saat beban 50 gram
2. Mengurangi beban m
5

3. Mengukur gaya dan pengurangan panjang.
4. Mengukur Pertambahan pengurangan panjang pegas
5. Mengulangi lankah 1 – 2 untuk beban (m
4
, m
3
, m
2
, m
1
)
6. Mencatat hasil pengamatan dalam tabel pengamatan


www.aadesanjaya.blogspot.com 
 

5. Hasil pengamatan

5.1 Data

Penambahan Beban
No
Masa beban
(kg)
F
(N)
X
1
(m)

X
2
(m)

∆x
(m)
Konstant
a
N
1 10 gr = 0,01 kg 0,1 N 15,7 cm = 0,157 m 15,9 cm = 0,159 m 0,002 m 50 N/m
2 20 gr = 0,02 kg 0,2 N 15,7 cm = 0,157 m 16 cm = 0,16 m 0,003 m 66,67 N/m
3 30 gr = 0,03 kg 0,3 N 15,7 cm = 0,157 m 16,1 cm = 0,161 m 0,004 m 75 N/m
4 40 gr = 0,04 kg 0,4 N 15,7 cm = 0,157 m 16,2 cm = 0,162 m 0,005 m 80 N/m
5 50 gr = 0,05 kg 0,5 N 15,7 cm = 0,157 m 16,4 cm = 0,164 m 0,007 m 71,43 N/m
Tabel 8. Penambahan beban pada pegas


Pengurangan Beban
No
Masa beban
(kg)
F
(N)
X
1
(m)

X
2
(m)

∆x
(m)
Konstant
a
N
1 40 gr = 0,04 kg 0,4 N 16,4 cm = 0,164 m 16,2 cm = 0,162 m 0,002 m 200 N/m
2 30 gr = 0,03 kg 0,3 N 16,4 cm = 0,164 m 16,1 cm = 0,161 m 0,003 m 100 N/m
3 20 gr = 0,02 kg 0,2 N 16,4 cm = 0,164 m 16 cm = 0,16 m 0,004 m 50 N/m
4 10 gr = 0,01 kg 0,1 N 16,4 cm = 0,164 m 15,9 cm = 0,159 m 0,005 m 20 N/m
Tabel 9. Pengurangan beban pada pegas





www.aadesanjaya.blogspot.com 
 

5.2 Analisis Data ( Grafik )
a. Grafik

1. Grafik Penambahan Beban 
 
 

2. Grafik Pengurangan beban


b. Analisis Data
Penambahan beban
1. Dik : W = 0,01 kg
F = 0,1 N
X
1
= 0,157 m
X
2
= 0,159 m
Dit : K .........?
K = -
P
∆x

∆x = X
2
- X
1
= 0,159 – 0,157
0
0,1
0,2
0,3
0,4
0,5
0,6
0 0,02 0,04 0,06 0,08
0
0,1
0,2
0,3
0,4
0,5
0 0,02 0,04 0,06 0,08
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
= 0,002 m
K = -
0,1
0,002

K =|-Su| = 50 N/m

2. Dik : W = 0,02 kg
F = 0,2 N
X
1
= 0,157 m
X
2
= 0,16 m
Dit : K .........?
K = -
P
∆x

∆x = X
2
- X
1
= 0,16 – 0,157
= 0,003 m
K = -
0,2
0,003

K =|-66,67| = 66,67 N/m

3. Dik : W = 0,03 kg
F = 0,3 N
X
1
= 0,157 m
X
2
= 0,161 m
Dit : K .........?
K = -
P
∆x

∆x = X
2
- X
1
= 0,161 – 0,157
= 0,004 m
K = -
0,3
0,004

K =|-7S| = 75 N/m

4. Dik : W = 0,04 kg
F = 0,4 N
X
1
= 0,157 m
X
2
= 0,162 m
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
Dit : K .........?
K = -
P
∆x

∆x = X
2
- X
1
= 0,162 – 0,157
= 0,005 m
K = -
0,4
0,005

K =|-8u| = 80 N/m

5. Dik : W = 0,05 kg
F = 0,5 N
X
1
= 0,157 m
X
2
= 0,164 m
Dit : K .........?
K = -
P
∆x

∆x = X
2
- X
1
= 0,164 – 0,157
= 0,007 m
K = -
0,5
0,007

K =|-71,4S| = 71,43 N/m

Pengurangn beban
1. Dik : W = 0,04 kg
F = 0,4 N
X
1
= 0,164 m
X
2
= 0,162 m
Dit : K .........?
K = -
P
∆x

∆x = X
1
- X
2
= 0,164 – 0,162
= 0,002 m
K = -
0,4
0,002

www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
K =|-2uu| = 200 N/m

2. Dik : W = 0,03 kg
F = 0,3 N
X
1
= 0,164 m
X
2
= 0,161 m
Dit : K .........?
K = -
P
∆x

∆x = X
1
- X
2
= 0,164 – 0,161
= 0,003 m
K = -
0,3
0,003

K =|-1uu| = 100 N/m

3. Dik : W = 0,02 kg
F = 0,2 N
X
1
= 0,164 m
X
2
= 0,16 m
Dit : K .........?
K = -
P
∆x

∆x = X
1
- X
2
= 0,164 – 0,16
= 0,004 m
K = -
0,2
0,004

K =|-Su| = 50 N/m

4. Dik : W = 0,01 kg
F = 0,1 N
X
1
= 0,164 m
X
2
= 0,159 m
Dit : K .........?
K = -
P
∆x

www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
∆x = X
1
- X
2
= 0,164 – 0,159
= 0,005 m
K = -
0,1
0,005

K =|-2u| = 20 N/m

6. Pembahasan
Dari hasil pengamatan penulis dapat mengetahui bahwa :
semakin berat masa yang diberikan atau digantungkan pada statif maka pegas
tersebut akan semakin panjang, namun pertambahan panjang dari suatu pegas
tersebut tetap yaitu dari 1 sampai seterusnya. jika pertambahan panjangnya tetap
maka konstanta ( k ) nya tetap.
Pada saat pengurangan beban, setiap dikurangi bebannya maka pegas tersebut
akan menjadi semakin pendek. Jadi pada percobaan ini, kita dapat membuktikan
kebenaran dari bunyi hukum atau teory hukum Hooke. “Teori hukum Hooke
berbunyi : Apabila suatu pegas ditambah bebannya maka panjangnya juga
semakin panjang.
Dari hasil pengamatan, penulis dapat menghitung pertambahan panjang pegas
(∆x) dengan menggunakan rumus ∆x = X
n
– X
0
pada penambahan beban dan
∆x = X
s
– X
0
pada pengurangan beban



7. Ralatan
Dalam praktikum ini penulis menemukan ketidak sesuain teori dengan
praktikum yaitu :
Pada saat beban 1 digantung pada pegas begitu juga pegas yang selanjutnya,
masing-masing pegas memiliki massa yang sudah ditetapkan. yang membuat
penulis mengatakan tidak sesuainya landasan teori dengan praktikum adalah
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
adanya perbedaan massa beban pada saat proses pengurangan beban padahal
beban yang digunakan adalah sama.
Yang penulis ketahui pada saat praktikum ada hal yang membuat perbedaan
pada penambahan beban dan pengurangan beban salah satunya yaitu kelalaian
peserta praktikum menggunakan tempat ysng digunakan untuk mengukur beban
yaitu diatas meja yang mudah goyah jadi ketidak sesuaiannya itu kerena getaran
meja yang tidak disengaja oleh peserta praktikum, faktor kedua juga ketidak
telitian peserta praktikum dalam melihat nilai yang tertera pada mistar.

8. Simpulan
Dari praktikum penulis dapat menyimpulkan bahwa :
1. Apabila beban ditambah maka panjang pegas juga akan bertambah
2. Apabila beban dikurangi maka panjang beban juga akan berkurang
3. hukum hooke dalam percobaan ini ternyata benar atau dapat membuktikan
kebenaran teori hukum hooke.



www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
D. KALORIMETER

1. Pelaksanaan
a. Hari/Tanggal : Senin/28 September 2008
b. Waktu : 09:30 – 11:30
c. Tempat : Laboratorium Matematika IAIN Mataram
d. Tujuan :
1. Memahami penggunaan azas Black untuk menghitung panas jenis
zat padat
2. Memahami prinsip kerja kalorimeter

3. Landasan teori

Kalorimeter adalah alat untuk mengukur kalor. kalorimeter yang menggunakan
teknik pencampuran dua zat didalam suatu wadah, umumnya digunakan untuk
menentukan kalor jenis suatu zat.
beberapa jenis kalorimeter yang sering dipakai antara lain: kalorimeter
alumunium, elektrik, gas dan kalorimeter bom.
Suatu benda yang mempunyai suhu lebih tinggi dari fluida bila dicelupkan
kedalam fluida, maka benda tersebut akan melepaskan kalor yang akan diserap
oleh fluida hingga tercapai keadaan seimbang (suhu benda = suhu fluida).

Fenomena diatas sesuai dengan azas black yang menyatakan bahwa jumlah
kalor yang dilepaskan oleh benda sama dengan jumlah kalor yang diserap
fluida.
pada percobaan ini akan diukur panas jenis benda padat berupa logam dengan
menggunakan kalorimeter. mula-mula benda dapat dipanaskan dalam gelas
kimia sehingga diasumsikan bahwa tempratur benda sama dengan tempratur uap
sehingga diasumsikan bahwa temperatur benda sama dengan temperatur uap.
titk didih air tergantung pada tekanan udara dan kemudian menentukan titik
didih air berdasarkan tabel yang ada.

massa jenis benda padat dapat dihitung menggunakan persamaan :
m
b
. C
b
. ( t
b
-t
2
) = ( m
a
. C
a
+ H ) ( t
2
- t
1
)
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
Dimana :
m
b
= massa benda
C
b
= panas jenis benda
t
b
= temperatur benda mula-mula (setelah dipanaskan)
t
1
= temperatur air mula-mula
t
2
= temperatur kalorimeter saat keadaan seimbang
m
a
= massa air
H = harga air kalorimeter
4. Alat dan Bahan
Alat :
1. Neraca 6. Kain kasar
2. Kalorimeter 7. Lap kasar
3. Gelas kimia 8. Kawat kasar
4. Spritus 9. Korek api
5. Kaki Tiga
Bahan :
Air

5. Cara kerja
1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Meletakkan alat dan bahn di tempat yang datar serta nyaman
3. Memeriksa alat dan bahan apakah ada yang rusak atau cacat
4. Meminimalkan neraca sampai bernilai nol (0)
5. Mengatur beban pada neraca sampai seimbang
6. Menimbang kalorimeter + pengaduknya
7. Mengisi air pada kalori meter
8. Menimbang kalorimeter yang sudah ditambah air
9. Mengukur suhu air pada kalorimeter
10. Menimbang gelas beker (Gelas kimia)
11. Masukkan air pada kalorimeter ke dalam gelas kimia
12. Mempersiapkan alat pendidih
13. Memanaskan gelas kimia yang sudah dimasukkan air
14. Menimbang air yang sudah mendidih
15. Mengukur suhu air panas
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
16. Memindahkan air panas kedalam kalorimeter
17. Mengaduk air panas pada kalorimeter sebanyak 30 kali
18. Mengukur suhu air yang telah diaduk
19. Mencatat hasil pengamatan

6. Hasil pengamatan
5.1 Data
Massa air dingin (gr) Massa air panas (gr) Temperatur (°)
Kalorimeter+pengaduk(1) (1)+air m.air mula G.kimia G.kimia+air m.air panas t1 t2 tb
131,7 151,1 19,4 153,4 208,2 44,8 27° 50° 61°

5.2 Analisis Data
Adapun untuk menentukan massa air mula-mula (Mam) dan massa air
setelah dipanaskan (Map) adalah sebagai berikut :
Mam : (Massa kalorimeter + pengaduk + air) – (massa kalorimeter + pengaduk)
Map : (Massa gelas beker + air) – (massa gelas beker)
1. Dik : massa kalorimeter + pengaduk + air = 147,6
massa kalorimeter + pengaduk = 132,7
Dit : Mam = massa kalorimeter+pengaduk+air–massa kalorimeter+pengaduk
= 147,6 – 132,7
= 14,9 gr
2. Dik : massa gelas beker + air = 162
massa gelas beker = 153, 3
Dit : Massa air panas = ...... ?
massa air panas = massa gelas beker + air – massa gelas beker
= 162 – 153,3
= 8,7 gr
Untuk menentukan harga air kalorimeter (H) dapat ditentukan dengan rumus
sebagai berikut

H = m
b .
C
b
(t
b
– t
2
) = m
a
. C
b
(t
2
- t
b
)


(t
2
– t
1
)
Keterangan : m
b
= massa benda (kg)
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
C
b
= panas jenis benda (J/kg.°K)
t
b
= suhu setelah dipanaskan (°K)
t
2
= suhu saat setimbang (°K)
m
a
= masa benda mula-mula (kg)
t
1
= suhu mula-mula (°K)
H = Harga air kalorimeter
c = 4200 J/kg.k
Sehingga berdasarkan data yang kami peroleh dapat diketahui sebagai
berikut :
Dik : m
a
= 14,9 gr = 0,0149 kg
m
b
= 8,7 gr = 0,0087 kg
t
1
= 27 ° = 27 + 273 = 300 °K
t
2
= 33 ° = 33 + 273 = 360 °K
t
b
= 57 ° = 57 + 273 = 330 °K
C
b
= 4200 J/kg.k
Dit : H ..........?
Jawab : H = m
b .
C
b
(t
b
– t
2
) = m
a
. C
b
(t
2
- t
b
)


(t
2
– t
1
)

= 0,0087 . 4200 (330 - 306) - 0,0149 . 4200 (306 - 300)
306 – 300

= 876,96 – 375,48 = 83,58
6


7. Pembahasan
Dari hasil pengamatan kami, kami mendapatkan bahwa kalor merupakan bentuk
energi yaitu energi panas. oleh karena itu pada kalor berlaku hukum setelah
energi jika dua buah benda yang suhunya barlainan hukum kekelan energi jika
dua buah benda yang suhunya berlainan disentukan atau dicampur, benda yang
bersuhu tinggi akan melepaskan kalor dan benda yang bersuhu rendah akan
menyerap kalor. banyaknya kalor yang dilepas sama dengan banyaknya kalor
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
yang diserap. pernyataan ini sesuai dengan pernyataan/azas blask yang
menyatakan: Q lepas = Q terima.
Dimana kalor jenis merupakan perbandingan diantara kapasitas panas dengan
massa benda = c =
ç
M . ∆t

Dimana c adalah kalor jenis, Q adalah jumlah kalor, adalah massa benda dan ∆t
adalah perubahan suhu perubahan suhu ini dapat dicari dengan t
2
– t
1
. dimana
suhu saat setimbang kurang dengan suhu mula – mula, kalor jenis zat disebut
dengan kalorimeter. semakin tinggi suatu benda maka semakin rendah massa
benda. kapasitas kalor juga disebut harga air (H) atau di sebut juga harga air
kalorimeter. harga air kalorimeter dapat ditentukan dengan persamaan rumus
yang di dapat melalui persamaan azas black yaitu
Q lepas = Q trima
m
b .
C
b
(t
b
– t
2
) = (m
a
. C
a
+ H) (t
2
– t
1
)

m
a .
C
a
+ H = m
b
. C
b
(t
b
– t
2
)


(t
2
– t
1
)
H = m
b .
C
b
(t
b
– t
2
) - m
a
. C
b
(t
2
– t
1
)
H = m
b .
C
b
(t
b
– t
2
) - m
a
. C
b
(t
2
– t
1
)

(t
2
– t
1
)

8. Ralatan

9. Simpulan

Berdasarkan hasil pengamatan yang kami peroleh penulis dapat menyimpulkan
bahwa semakin tinggi suhu suatu benda maka semakin rendah massa benda.
kalor dapat diartikan sebagai suatu bentuk energi yang bila ditambahkan sebuah
benda akan menyebabkan kandungan energinya bertambah/temperaturnya akan
naik

www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
BAB III
PENUTUP

A. SIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan yaitu pada alat ukur. ada
bebrapa alt ukur uyang kita gunakan yaitu alat ukur panjang untuk mengukur
diameter dalam/luar serta kedalaman dari suatu benda. Adapun alat yang
digunakan yaitu jangka sorong mikrometer sekrup, dan mistar. Ketiga alat ini
mempunyai ketelitian masing-masing. ada juga alat ukur waktu yang
menggunakan stopwatch. Dalam praktikum ini penulis mengukur waktu denyut
nadi selama 30 denyutan.
Bandul matematis adalah benda ideal yang terdiri dari sebuah titik massa yang
digantungkan pada tali yang ringan yang tidak diulur, bandul mempunyai gerak
osilasi yaitu gerak yang mempunyai satu ayunan dan geraknya juga merupakan
gerak periodik, contohnya yaitu gerak ayun dari suatu massa yang bergantung
pada seutas tali. Jika suatu partikel bergetar sekitar suatu posisi setimbang
sedangkan gaya pada partikel sebanding dengan jarak partikel dari posisi
setimbang sedangkan gaya pada partikel sebanding dengan jarak partikel dari
posisi setimbang. maka partikel tersebut dikatakan melakukan gerak harmonik
sederhana.
Salah satu contoh dari gerak harmonik sederhana juga ialah suatu benda yang
digantung pada pegas. pegas adalah suatu benda elastis yang bisa kembali
kebentuk semula. jika sebatang kawat diregangkan dengan suatu gaya maka
kawat akan bertambah panjang jika perpanjangan kawat adalah sebanding
dengan gaya yang berbeda hal ini sesuai dengan hukum hooke yang berbunyi
terjadinya perubahan pertambahan panjang karena adanya gaya yang
mempengaruhinya
kalorimeter dapat diartikan sebagai kalor atau untuk menentukan kalor jenis zat.
yaitu bentuk energi panas. Oleh karena itu pada kalor berlaku hukum kekekalan
energi. jika dua buah benda yang suhunya berlainan dicampur, maka benda
yang bersuhu tinggi akan melepaskan kalor yang dan bend ayang bersuhu
rendah akan menyerap kalor. banyaknya kalor yang dilepaskan sama dengan
kalor yang diserap. Hal ini sesuai dengan azas black yaitu Q lepas = Q terima.
www.aadesanjaya.blogspot.com 
 
B. Kritik dan saran

Kritik dan saran tidak terlalu banyak sih karena Coass baik dan pinter, akan
tetapi setiap manusia itu ada juga kesalahan maupun kehilafannya.
Tapi penulis tidak tahu dimana kehilafan Coass. Mungkin Coass yang sabar aja
dan kuat selama praktikum dalam mengajar adik-adik mahasiswa baru terutama
di jurusan Tadris Matematika karena adik-adik banyak melakukan kesalahan
baik itu datang tidak tepat waktu atau tidak membawa peralatan praktikum
bahkan yang paling parah telat kumpulin laporan tetap praktikum, penulis
sangat berterima kasih sama Coass yang sangat memahami karakter kami
sehingga praktikum ini tidak meninggalkan kesan yang negatif. TERIMA
KASIH COASS........



www.aadesanjaya.blogspot.com 
 

DAFTAR PUSTAKA

Agus T, Haris.2006.Sain Fisika.Jakarata:Bumi Aksara
B A.Tamrin.Drs.Abdul jamal.2007.Fisika.Surabaya:Gitamedia Press
Hardianto. 2004. Fisika Dasar. Bandung: ARMICO
Stevlana. 2005. Fisika Universitas. Jakarta:PRADNYA PARAMITA
Sutrisno.2001. Fisika Dasar Mekanik. Bandung:ITB
http://118.98.219.138/edukasinet/files/sma/mp_247/materi03.html 
http://ngampus.com/2008/09/22/download‐materi‐kuliah‐fisika/ 
http://smpn3‐
pwt.org/download/JANGKA%20SORONG%20DAN%20MIKROMETER%20SEKROP(edit%20by%20yulia
s%20).swf 


www.aadesanjaya.blogspot.com 
 










 

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->