By: Kelompok 2 Ezra, Bowo, Vinda, Deby, Cei, Ijul, Willy

Outsourcing (Alih Daya) diartikan sebagai

pemindahan atau pendelegasian beberapa proses bisnis kepada suatu badan penyedia jasa, dimana badan penyedia jasa tersebut melakukan proses administrasi dan manajemen berdasarkan definisi serta kriteria yang telah disepakati oleh para pihak

 Outsourcing (Alih Daya) dalam hukum ketenagakerjaan di Indonesia diartikan sebagai pemborongan pekerjaan dan penyediaan jasa tenaga kerja .

Kep.101/Men/VI/2004 Tahun 2004 .  Undang-Undang Ketenagakerjaan Nomor 13 tahun 2003 Keputusan Menteri Tenaga Kerja Dan Transmigrasi Republik Indonesia No.

   Pasal 64 Pasal 65 Pasal 66 .

. Perusahaan dapat menyerahkan sebagian pelaksanaan pekerjaan kepada perusahaan lainnya melalui perjanjian pemborongan pekerjaan atau penyediaan jasa pekerja/buruh yang dibuat secara tertulis.

merupakan kegiatan penunjang perusahaan secara keseluruhan. ◦ b. tidak menghambat proses produksi secara langsung. (2) Pekerjaan yang dapat diserahkan kepada perusahaan lain sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut : ◦ a.  (1) Penyerahan sebagian pelaksanaan pekerjaan kepada perusahaan lain dilaksanakan melalui perjanjian pemborongan pekerjaan yang dibuat secara tertulis. ◦ c. dilakukan secara terpisah dari kegiatan utama. dan ◦ d. dilakukan dengan perintah langsung atau tidak langsung dari pemberi pekerjaan. .

(4) Perlindungan kerja dan syarat-syarat kerja bagi pekerja/buruh pada perusahaan lain sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) sekurang-kurangnya sama dengan perlindungan kerja dan syarat-syarat kerja pada perusahaan pemberi pekerjaan atau sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku.  (3) Perusahaan lain sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) harus berbentuk badan hukum. .

  (5) Perubahan dan/atau penambahan syaratsyarat sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) diatur lebih lanjut dengan Keputusan Menteri. . (6) Hubungan kerja dalam pelaksanaan pekerjaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur dalam perjanjian kerja secara tertulis antara perusahaan lain dan pekerja/buruh yang dipekerjakannya.

(8) Dalam hal ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dan ayat (3) tidak terpenuhi.  (7) Hubungan kerja sebagaimana dimaksud dalam ayat (6) dapat didasarkan atau perjanjian kerja waktu tidak tertentu atau perjanjian kerja waktu tertentu apabila memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 59. . maka demi hukum status hubungan kerja pekerja/buruh dengan perusahaan penerima pemborongan beralih menjadi hubungan kerja pekerj/buruh dengan perusahaan pemberi pekerjaan.

 (9) Dalam hal hubungan kerja beralih ke perusahaan pemberi pekerjaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (8). . maka hubungan kerja pekerja/buruh dengan pemberi pekerjaan sesuai dengan hubungan kerja sebagaimana dimaksud dalam ayat (7).

kecuali untuk kegiatan jasa penunjang atau kegiatan yang tidak berhubungan langsung dengan proses produksi. . (1) Pekerja/buruh dari perusahaan penyedia jasa pekerja/buruh tidak boleh digunakan oleh pemberi kerja untuk melaksanakan kegiatan pokok atau kegiatan yang berhubungan langsung dengan proses produksi.

syarat-syarat kerja. Perlindungan upah dan kesejahteraan. Perjanjian antara perusahaan pengguna jasa pekerja/buruh dan perusahaan lain yang bertindak sebagai perusahaan penyedia jasa pekerja/buruh dibuat secara tertulis dan wajib memuat pasal-pasal sebagaimana dimaksud dalam undang . Perjanjian kerja yang berlaku dalam hubungan kerja sebagaimana dimaksud pada huruf a adalah perjanjian kerja untuk waktu tertentu yang memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 59 dan/atau perjanjian kerja waktu tidak tertentu yang dibuat secara tertulis dan ditandatangani oleh kedua belah pihak. .undang ini. b. dan d.     (2) Penyedia jasa pekerja/buruh untuk kegiatan jasa penunjang atau kegiatan yang tidak berhubungan langsung dengan proses produksi harus memenuhi syarat sebagai berikut : a. c. adanya hubungan kerja antara pekerja/buruh dan perusahaan penyedia jasa pekerja/buruh. serta perselilsihan yang timbul menjadi tanggung jawab perusahaan penyedia jasa pekerja/buruh.

 (3) Penyedia jasa pekerja/buruh merupakan bentuk usaha yang berbadan hukum dan memiliki izin dari instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan. .

. ayat (2) huruf a. (4) Dalam hal ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1). maka demi hukum status hubungan kerja antara pekerja/buruh dan prusahaan penyedia jasa pekerja/buruh beralih menjadi hubungan kerja antara pekerja/buruh dan perusahaan pemberi pekerjaan. huruf b. dan huruf d serta ayat (3) tidak terpenuhi.

   Pasal 64 adalah dasar dibolehkannya outsourcing Pasal 65 memuat beberapa ketentuan mengenai outsourcing Pasal 66 memuat beberapa ketentuan tambahan yang diperlukan oleh penyedia outsourcing .

     Berlakunya Outsourcing Melegalkan Perdagangan dan Perbudakan Manusia Beralihnya Hubungan Hukum dalam Outsourcing Merugikan Pekerja Pekerja Kontrak dan Rendahnya Perlindungan Hukum Bagi Pekerja Outsourcing Rendahnya Hak-hak Pekerja Outsourcing Pengabaian Pengembangan Kemampuan Pekerja Outsourcing .

yaitu: .  Perjanjian dalam outsourcing (Alih Daya) dapat berbentuk perjanjian pemborongan pekerjaan atau perjanjian penyediaan jasa pekerja/buruh. Perjanjian-perjanjian yang dibuat oleh para pihak harus memenuhi syarat sah perjanjian seperti yang tercantum dalam pasal 1320 KUH Perdata.

Sebab yang halal . bagi para pihak. Suatu hal tertentu D. Kecakapan para pihak untuk membuat suatu perikatan C. B. yaitu: A. Sepakat.     Perjanjian-perjanjian yang dibuat oleh para pihak harus memenuhi syarat sah perjanjian seperti yang tercantum dalam pasal 1320 KUH Perdata.

Karyawan tersebut bekerja di tempat/lokasi perusahaan pemberi kerja 2. Untuk benefit dan tunjangan biasanya menginduk perusahaan outsource .    Hal yang mendasari mengapa karyawan outsourcing (Alih Daya) harus tunduk pada peraturan perusahaan pemberi kerja adalah : 1. waktu kerja dan aturan kerja. Bukti tunduknya karyawan adalah pada Memorandum of Understanding (MoU) antara perusahaan outsource dengan perusahaan pemberi kerja. Standard Operational Procedures (SOP) atau aturan kerja perusahaan pemberi kerja harus dilaksanakan oleh karyawan 3. dalam hal yang menyangkut norma-norma kerja.

 Outsourcing (Alih daya) sebagai suatu penyediaan tenaga kerja oleh pihak lain dilakukan dengan terlebih dahulu memisahkan antara pekerjaan utama (core business) dengan pekerjaan penunjang perusahaan (non core business) dalam suatu dokumen tertulis yang disusun oleh manajemen perusahaan .

 Karyawan outsourcing selama ditempatkan diperusahaan pengguna jasa outsourcing wajib mentaati ketentuan kerja yang berlaku pada perusahaan outsourcing. dimana hal itu harus dicantumkan dalam perjanjian kerjasama .

namun pengaturannya masih belum memadai. Sedapat mungkin segala kekurangan pengaturan outsourcing dapat termuat dalam revisi UU Ketenagakerjaan yang sedang dipersiapkan dan peraturan pelaksanaanya. . sehingga dapat mengakomodir kepentingan pengusaha dan melindungi kepentingan pekerja. Dewasa ini outsourcing sudah menjadi trend dan kebutuhan dalam dunia usaha.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful