Kemunduran Dinasti Abbasiyah Ada dua faktor yang menyebabkan runtuhnya Dinasti Abbasiyah, yaitu faktor Internal (dari

dalam sendiri), dan faktor Eksternal (dari luar).
A. Faktor Internal

Sebagaimana terlihat dalam periodisasi khilafah Abbasiyah, masa kemunduran dimulai sejak periode kedua. Namun demikian, faktor-faktor penyebab kemunduran itu tidak datang secara tiba-tiba. Benih-benihnya sudah terlihat pada periode pertama, hanya karena khalifah pada periode ini sangat kuat, benih-benih itu tidak sempat berkembang. Dalam sejarah kekuasaan Bani Abbas terlihat bahwa apabila khalifah kuat, para menteri cenderung berperan sebagai kepala pegawai sipil, tetapi jika khalifah lemah, mereka akan berkuasa mengatur roda pemerintahan[1]. Disamping kelemahan khalifah, banyak faktor lain yang menyebabkan khilafah Abbasiyah menjadi mundur, masing-masing faktor tersebut saling berkaitan satu sama lain. Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Perebutan kekuasaan Perebutan kekuasaan antar keluarga merupakan pemicu awal yang akhirnya berimplikasi panjang terhadap kehidupan khalifah selanjutnya, terutama suksesi setelah Harun ar-Rasyid. Perebutan antara al-Amien dan al-Ma’mun yang memicu perang sipil besar yang pada akhirnya melemahkan kekuatan militer Abbasiyah dan control terhadap provinsi-provinsi di bawah kekuasaan Abbasiyah. Selanjutnya dari perebutan tersebut melahirkan orang-orang yang tidak kompeten, ditambah lagi terjadi pemisahan antrara agama dan politik. Akibatnya terjadi penyalahgunaan kekuasaan dengan cara hidup dalam kemewahan dan pesta pora di Istana karena agama tidak lagi menjadi pengawas. Seperti al-Mutawakkil memiliki 4000 orang selir semuanya pernah tidur seranjang dengan dia. Khalifah al-Mutazz (Khalifah ke-13) menggunakan pelana emas dan baju berhiaskan emas[2]. 2. Munculnya Dinasti-Dinasti Kecil Yang Memerdekakan Diri

Selain itu. daerah-daerah itu berada di bawah kekuasaaan gubernur-gubernur bersangkutan. dengan pembayaran upeti. Ada kemungkinan penguasa Bani Abbas sudah cukup puas dengan pengakuan nominal. meliputi berbagai bangsa yang berbeda. sehingga Baitul-Mal penuh dengan harta. seperti Maroko. B. Syria. Setelah khilafah memasuki periode kemunduran ini. Perekonomian masyarakat sangat maju terutama dalam bidang pertanian. Menurunnya pendapatan negara itu disebabkan oleh makin menyempitnya wilayah kekuasaan. Tetapi setelah memasuki masa kemunduran politik. Sedangkan pengeluaran membengkak antara lain disebabkan oleh kehidupan para khalifah dan pejabat semakin mewah. Faktor Eksternal . banyaknya terjadi kerusuhan yang mengganggu perekonomian rakyat. karena Khalifah tidak cukup kuat untuk membuat mereka tunduk. tingkat saling percaya di kalangan penguasa dan pelaksana pemerintahan sangat rendah dan juga para penguasa Abbasiyah lebih menitik beratkan pembinaan peradaban dan kebudayaan daripada politik dan ekspansi. Irak. diperingannya pajak dan banyaknya dinasti-dinasti kecil yang memerdekakan diri dan tidak lagi membayar upeti. Kemerosotan Perekonomian Pada periode pertama. Walaupun dalam kentaannya banyak daerah yang tidak dikuasai oleh Khalifah. jenis pengeluaran makin beragam dan para pejabat melakukan korupsi. Persia. 3. Mesir. perekonomian pun ikut mengalami kemunduran yang drastis[1]. Alasannya. pemerintahan Bani Abbas merupakan pemerintahan yang kaya. penyebab utama mengapa banyak daerah yang memerdekakan diri adalah terjadinya kekacauan atau perebutan kekuasaan di pemerintahan pusat yang dilakukan oleh bangsa Persia dan Turki[1]. Hubungan dengan Khalifah hanya ditandai dengan pembayaran upeti. pendapatan negara menurun sementara pengeluaran meningkat lebih besar. Turki dan India. perdagangan dan industri. Dana yang masuk lebih besar dari yang keluar. secara riil.wilayah kekuasaan Abbasiyah pada periode pertama hingga masa keruntuhan sangat luas.

Baitul Maqdis.000 orang dari pasukan Alp Arselan yanag hanya berkekuatan 15. Serangan Mongolia Ke Negeri Muslim dan Berakhirnya Dinasti Abbasiyah Orang-orang Mongolia adalah bangsa yang berasal dari Asia Tengah. Syi’ah. yang merupakan faktor-faktor internal kemunduran dan kehancuran Khilafah bani Abbas. buku-buku yang . Kebencian itu bertabah setelah Dinasti Saljuk yang menguasai Baitul Maqdis menerapkan beberapa peraturan yang dirasakan sangat menyulitkan orang-orang Kristen yang ingin berziarah kesana. Adanya pemberontakan yang terus-menerus pemberontakan terus menerus yang dilakukan oleh kelompok Khawarij. Edessa. Ada pula faktor-faktor eksternal yang menyebabkan khilafah Abbasiyah lemah dan akhirnya hancur. Paus Urbanus II menyerukan kepada ummat kristen Eropa untuk melakukan perang suci. 2. Ahlusunnah. Setelah melakukan peperangan antara tahun 1097-1124 M mereka berhasil menguasai Nicea. Konsekuensinya meningkat terus ketergantungan pada tentara bayaran dan ini pada gilirannya menguras kas Negara secara finansial[2]. Oleh karena itu pada tahun 1095 M. Akka. Khalifah al-Musta’sim dan keluarganya di bunuh. 1. mereka adalah orang-orang Badui-sahara yang dikenal keras kepala dan suka aberlaku jahat[1]. Murjiah. Tripoli dan kota Tyre[1]. Perang salib Kekalahan tentara Romawi yang berjumlah 200.000 prajurit telah menanamkan benih permusuhan dan kebencian orang-orang kristen terhadap ummat Islam.Selain yang disebutkan diatas. Sebuah kawasan terjauh di China. serangan bangsa Mongol yang dipimpin oleh Hulaqu Khan. dan bekas pendukung Dinasti Umayyah yang berpusat di Syiria menyebabkan penguasa Abbasiyah harus selalu membeli perwira pasukan dari Turki dan Persia. 3. yang kemudian dikenal dengan nama Perang Salib[1]. Perang salib yang berlangsung dalam beberapa gelombang atau peride telah banyak menelan korban dan menguasai beberapa wilaya Islam. Baghdad di bumihanguskan dan diratakan dengan tanah. Terdiri dari kabilah-kabilah yang kemudian disatukan oleh Jenghis Khan (603-624 H).

http://www.php?option=com_content&view=article&id=109:ma sa-kemunduran-dan-kehancuran-dinasti-abbasiyah&catid=29:artikel&Itemid=86 [2].wordpress. http://kholistyo.ac.stidnatsir. Fustaka [1].com/ .id/index.terkumpul di Baitul Hikmah di bakar dan dibuang ke sungai Tigris sehingga berubahlah warna air sungai tersebut menjadi hitam kelam karena lunturan tinta dari buku-buku itu[2].