P. 1
Antibiotik

Antibiotik

|Views: 1,507|Likes:
Published by Komang Sri Adiari

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Komang Sri Adiari on Dec 17, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/20/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Semenjak ditemukannya penisilin ataupun obat-obat sulfa pada tahun 1930-an, sampai saat ini berbagai jenis antibiotika banyak sekali ditemukan dan dikembangkan. Pengembangan obat-obat golongan ini merupakan suatu tonggak kemajuan dalam dunia pengobatan, oleh karena berbagai penyakit infeksi dapat diobati secara efektif. Akan tetapi, pada kenyataannya, masyarakat masih memiliki keterbatasan dalam mengetahui tentang kegunaan dari jenis-jenis antibiotika yang terbilang banyak jenis obatnya. Bahkan mungkin terkadang seorang dokter juga bisa melupakan hal-hal sederhana yang patut diingat mengenai kegunaan jenis obat antibiotika dan juga cara pemakaian dan konsekuensi jika terjadi kesalahan dosis pemakaian. Oleh karena itulah, sangat penting bagi masyarakat, terutama yang bekerja di bidang kesehatan (medis) atu yang memiliki profesi sebagai dokter (manusia maupun hewan) untuk mengenal lebih baik tentang obat-obat jenis antibiotik. Antibiotika sendiri dapat digolongkan berdasarkan daya bunuhnya terhadap bakteri, berdasarkan spektrum kerjanya, berdasarkan penyakitnya, dan berdasarkan sasaran kerjanya.

1.2 Tujuan Tujuan penulisan peper ini adalah agar pembaca (kalangan sendiri maupun masyarakat) dapat mengenal dan mengetahui dengan lebih baik apa itu antibiotik (khususnya kelompok antibiotik yang merupakan inhibitor sintesis protein), jenis-jenis antibiotik, manfaat/kegunaan antibiotik (termasuk efek samping dan akibat jika tidak digunakan sesuai anjuran), dan penggunaan antibiotik. 1.3 Manfaat Pembaca dapat mengenal antibotik (khususnya antibiotik yang termasuk dalam kelompok inhibitor sintesis protein) dengan lebih baik sehingga dapat memanfaatkannya sesuai dengan fungsi obatnya. Dan juga dapat mengurangi kesalahan dalam penggunaan obatobatan jenis ini dan tidak menimbulkan kerugian.

1

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Antibiotik Antibiotik berasal dari bahasa yunani yang terdiri dari Anti (lawan),Bios (hidup). Antibiotik adalah suatu zat kimia atau senyawa obat yang alami maupun buatan yang dihasilkan oleh mikroorganisme yang berupa bakteri ataupun jamur yang berkhasiat sebagai obat apabila digunakan dalam dosis tertentu dan berkhasiat mematikan atau menghambat pertumbuhan kuman ataupun mikroorganisme lainnya (yang bersifat parasit), dan toksisitasnya tidak berbahaya bagi manusia. Obat antibiotik yang digunakan untuk membasmi mikroba penyebab infeksi pada manusia, ditentukan harus memiliki sifat toksisitas selektif setinggi mungkin. Artinya, obat tersebut haruslah bersifat sangat toksik untuk mikroba, tetapi relatif tidak toksik untuk hospes. Antibiotik hanya untuk bakteri dan tidak digunakan untuk virus.
2.2 Pengelompokan Antibiotik

Antibiotika digolongkan berdasarkan daya bunuhnya terhadap bakteri, berdasarkan spektrum kerjanya, berdasarkan penyakitnya, dan berdasarkan sasaran kerjanya. Golongan antibiotik berdasarkan daya bunuh terhadap bakteri dikelompokkan menjadi dua yaitu: 1. Antibiotika yang bersifat Bakteriostatik yang bekerja dengan mencegah pertumbuhan kuman, tidak membunuhnya, sehingga pembasmian kuman sangat tergantung pada daya tahan tubuh. 2. Antibiotika yang bersifat Bakterisidal yang bekerja aktif membasmi kuman. Golongan antibiotik berdasarkan spektrum kerjanya dikelompokkan menjadi dua yaitu: 1. Spektrum luas: bersifat aktif terhadap bakteri gram positif dan gram negatif. 2. Spektrum sempit: bersifat aktif hanya terhadap bakteri gram positif atau gram negatif saja. Contoh-contoh golongan antibiotik yang digolongan berdasarkan penyakitnya yaitu: golongan Penisilin, golongan Sefalosporin, golongan Lincosamides, golongan Tetracycline, golongan Kloramfenikol, golongan Makrolida, golongan Kuinolon, Aminoglikosida, Monobaktam, Sulfonamide, Vankomisin, dan golongan Antibiotika Kombinasi yang dapat digolongkan lagi berdasarkan cara pemberiannya (Oral dan Oral-Parenteral).
2

Golongan antibiotik berdasarkan sasaran kerjanya dikelompokkan menjadi enam yaitu: 1. Inhibitor sintesis dinding sel bakteri 2. Inhibitor transkripsi dan replikasi 3. Inhibitor sintesis protein 4. Inhibitor fungsi membran sel 5. Inhibitor fungsi sel lainnya 6. Antimetabolit Pembagian lain juga sering dikemukakan berdasarkan makanisme atau tempat kerja antibiotika tersebut pada kuman, yakni: 1. Antibiotika yang bekerja menghambat sintesis dinding sel kuman 2. Antibiotika yang merubah permeabilitas membran sel atau mekanisme transport aktif sel 3. Antibiotika yang bekerja dengan menghambat sintesis protein 4. Antibiotika yang bekerja melalui penghambatan sintesis asam nukleat
2.3 Antibiotik sebagai Inhibitor Sintesis Protein dan Jenis-Jenisnya

Antibiotik disini berperan dalam menghambat atau mengganggu fungsi ribosom bakteri, menyebabkan inhibisi sintesis protein secara reversibel. Antibiotik yang masuk dalam golongan inhibitor sintesis protein adalah: Macrolide, Aminoglycoside, Tetracycline, Chloramphenicol, Kanamycin, dan Oxytetracycline. 2.3.1 Macrolide Macrolide adalah kelompok obat (biasanya antibiotik) yang mana aktifitasnya berasal dari adanya cincin macrolide, cincin lakton makrosiklik yang besar ke salah satu atau lebih gula deoksi, biasanya cladinose dan desosamine, dapat terpasang. Cincin lakton biasanya beranggota 14 -, 15 -, atau 16-. Macrolides adalah milik kelas poliketida produk alami. Antibiotik Macrolide meliputi: Yang disetujui FDA AS:
   

Azithromycin - unik, tidak menghambat CYP3A4 Clarithromycin Dirithromycin Erythromycin
3

 

Roxithromycin Telithromycin Carbomycin A Josamycin Kitasamycin Midecamycin/midecamycin acetate Oleandomycin Solithromycin Spiramycin - disetujui di Eropa dan negara-negara lain Troleandomycin – digunakan di Itali dan Turki Tylosin/tylocine – digunakan pada hewan

Bukan yang disetujui FDA AS:
        

Macrolide menghambat pertumbuhan bakteri dengan cara berikatan pada subunit 50S ribosom, sehingga dengan demikian akan menghambat translokasi peptidil tRNA yang diperlukan untuk sintesis protein. Peristiwa ini bersifat bakteriostatis, namun dalam konsentrasi tinggi hal ini dapat bersifat bakteriosidal. Macrolide biasanya menumpuk pada leukosit dan akan dihantarkan ke tempat terjadinya infeksi. Macrolide digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh bakteri Gram-positif, seperti Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenza yakni infeksi saluran pernapasan dan infeksi jaringan lunak. Spektrum antimikroba macrolide sedikit lebih luas daripada penisilin, dan karenanya, macrolide adalah pengganti umum untuk pasien dengan alergi penisilin. telah Streptococci efektif Beta-hemolitik, terhadap pneumococci, staphylococci, dan enterococci biasanya rentan terhadap macrolide. Tidak seperti penisilin, macrolide terbukti Legionella pneumophilia, Mycoplasma, mikobakteri, beberapa rickettsia, dan klamidia. Macrolide tidak dapat digunakan pada herbivore non-ruminansia, seperti kuda dan kelinci. Mereka cepat menghasilkan reaksi yang menyebabkan gangguan pencernaan fatal. Hal ini dapat digunakan pada kuda berumur kurang dari satu tahun, tetapi harus diperhatikan bahwa kuda lain (seperti ibu anak kuda itu) tidak kontak dengan macrolide. Cara utama resistensi bakteri terhadap macrolide terjadi dengan metilasipascatranskripsional ribosom 23S RNA bakteri. Resistensi ini dapat diperoleh baik
4

yaitu mediasi plasmid atau kromosom, melalui mutasi, dan menghasilkan resistansi silang terhadap macrolide, lincosamide, dan streptogramin (suatu fenotipe tahan-MLS). Dua jenis lainnya resistensi jarang terlihat meliputi produksi obat yang menonaktifkan enzim (esterases atau kinase), serta produksi aktif protein penghabisan ATP-dependent yang mengangkut obat bagian luar sel. Azitromisin telah digunakan untuk mengobati radang tenggorokan (Grup A infeksi (GAS) streptokokus disebabkan oleh Streptococcus pyogenes) pada pasien yang sensitif penisilin, namun macrolide strain yang resisten terhadap GAS yang tidak biasa. Sefalosporin adalah pilihan lain untuk pasien ini. Efek samping: Journal Kesehatan Inggris menyoroti bahwa kombinasi dari macrolide dan statin (digunakan untuk menurunkan kolesterol) tidak dianjurkan dan dapat melemahkan miopati. Hal ini karena macrolide adalah inhibitor kuat dari system sitokrom P450, terutama CYP3A4. Macrolide, terutama eritromisin dan klaritromisin, juga memiliki efek kelas perpanjangan QT, yang dapat menyebabkan torsade de pointes. Macrolide melakukan daur ulang enterohepatik, yaitu, obat ini diserap dalam usus dan dikirim ke hati. Hal ini dapat membantu membangun produk dalam sistem, sehingga menyebabkan mual. 2.3.2 Aminoglycoside Aminoglycoside merupakan antibiotik bakterisidal yang berikatan dengan subunit 30S/50S sehingga menghambat sintesis protein. Beberapa aminoglikosida berfungsi sebagai antibiotik yang efektif terhadap bakteri jenis tertentu. Mereka termasuk Streptomycin, Neomycin, dan Gentamycin. Aminoglikosida memiliki beberapa mekanisme antibiotik potensial, beberapa sebagai inhibitor sintesis protein, walaupun mekanisme kerjanya yang tepat tidak sepenuhnya diketahui:
• • •

Mereka mengganggu proses proofreading, menyebabkan peningkatan Juga, ada bukti inhibisi translokasi ribosom dimana bergerak peptidilMereka juga dapat mengganggu integritas membran sel bakteri.

tingkat kesalahan dalam sintesis dengan pengakhiran dini. tRNA dari situs-A ke situs-P. Mereka mengikat subunit ribosom 30S pada bakteri (beberapa bekerja dengan mengikat subunit 50S).

5

Penghambatan sintesis protein aminoglikosida biasanya tidak menghasilkan efek bakterisidal, apalagi yang cepat seperti yang sering diamati pada basil Gramnegatif yang rentan. Aminoglikosida kompetitif menggantikan biofilm sel terkait Mg2+ dan Ca2+ yang menghubungkan molekul polisakarida yang berdekatan dengan lipopolisakarida. "Hasilnya adalah penumpahan blebs membrane sel, dengan pembentukan lubang transient dalam dinding sel dan gangguan permeabilitas normal dinding sel. Tindakan ini saja mungkin cukup untuk membunuh bakteri Gram-negatif yang paling rentan sebelum aminoglikosida memiliki kesempatan untuk mencapai ribosom 30S." Aminoglikosida berguna terutama pada infeksi yang melibatkan aerobik, bakteri gram-negatif, seperti Pseudomonas, Acinetobacter, dan Enterobacter. Selain itu, beberapa mikobakteri, termasuk bakteri yang menyebabkan tuberkulosis, rentan terhadap aminoglikosida. Penggunaan aminoglikosida yang paling sering adalah terapi empiris untuk infeksi serius seperti septikemia, infeksi intraabdominal rumit, infeksi saluran kemih yang rumit, dan infeksi nosokomial saluran pernafasan. Biasanya, sekali budaya dari organism kausal tumbuh dan kerentanan mereka diuji, aminoglikosida dihentikan mendukung antibiotik yang kurang beracun. Streptomisin merupakan obat pertama yang efektif dalam pengobatan TBC, meskipun peran aminoglikosida, seperti streptomisin dan amikasin telah hilang cahayanya (karena toksisitas mereka dan rute nyaman administrasi) kecuali untuk beberapa obat strain resisten. Kebanyakan aminoglikosida efektif terhadap bakteri anaerob, jamur, dan virus. Penggunaan klinis: Munculnya infeksi karena bakteri jenis Gram-negatif barubaru ini dengan pola resistensi antimikroba telah mendorong dokter untuk mengevaluasi kembali penggunaan agen antibakteri ini. Bukti saat ini menunjukkan bahwa aminoglikosida tidak mempertahankan kegiatan terhadap mayoritas bakteri Gram-negatif isolate klinis di berbagai belahan dunia. Namun, terjadinya nefrotoksisitas dan ototoxicity yang relatif sering selama pengobatan aminoglikosida membuat dokter enggan menggunakan senyawa ini dalam praktek sehari-hari. Kemajuan mutakhir dalam pemahaman tentang pengaruh berbagai dosis aminoglikosida toksisitas telah memberikan solusi parsial untuk masalah ini,
6

meskipun penelitian lebih lanjut masih perlu dilakukan untuk mengatasi masalah ini sepenuhnya. 2.3.3 Tetracycline Tetrasiklin adalah antibiotik poliketida spectrum luas yang dihasilkan oleh genus Streptomyces dari Actinobacteria, diindikasikan untuk digunakan terhadap banyak infeksi bakteri. Tetracycline merupakan antibiotik bakteriostatis yang berikatan dengan ribosom subunit 16S-30S dan mencegah pengikatan aminoasiltRNA dari situs A pada ribosom, sehingga dengan demikian akan menghambat translasi protein. Namun antibiotik jenis ini memiliki dampak terhadap ginjal dan hati. Resistensi terhadap tetrasiklin merupakan hasil dari perubahan permeabilitas dari amplop sel mikroba. Pada sel rentan, obat ini terkonsentrasi dari lingkungan dan tidak mudah meninggalkan sel. Pada sel ketahanan, obat ini tidak aktif diangkut ke dalam sel sehingga konsentrasi hambat tidak teratur. Hal ini sering dikontrol plasmid. Sel mamalia tidak rentan terhadap pengaruh tetrasiklin seperti ini serta tidak mengandung subunit ribosom 30S dan karena itu obat tidak aktif berkonsentrasi. Tetrasiklin juga digunakan dalam beberapa tahun terakhir sebagai remover jaringan parut. Perhatian, kontraindikasi, dan efek samping: sebagai grup antibiotik tetracycline:
• • • • • • • • •

Dapat menodai gigi berkembang (bahkan ketika diambil oleh ibu Dapat menyebabkan perubahan warna gigi permanen (kuning-abu-abuDilemahkan oleh ion Ca2+, tidak dapat diambil dengan susu, yogurt, Tidak aktif oleh aluminium, besi dan seng, tidak diambil pada waktu Dilemahkan oleh antasida umum dan obat sakit maag over-the-counter Photosensitivity kulit, pajanan terhadap sinar matahari atau tidak Lupus akibat induksi obat dan hepatitis Dapat menimbulkan lemak hati microvesicular. Tinnitus
7

selama kehamilan) coklat); bayi dan anak-anak sampai delapan tahun dan produk susu lainnya yang sama sebagai obat gangguan pencernaan

disarankan cahaya yang kuat

• • • •

Mungkin akan terganggu dengan methotrexate dengan menggusurnya Dapat menyebabkan komplikasi pernapasan serta shock anafilaksis Harus dihindari selama kehamilan karena dapat mempengaruhi Melewat ke susu payudara dan berbahaya bagi bayi yang diberi ASI,

dari berbagai situs pengikatan protein pada beberapa individu pertumbuhan tulang janin dan karenanya harus dihindari selama menyusui jika mungkin. Pada tahun 2010, FDA menambahkan Tetracycline ke dalam Adverse Event Reporting System (AERS). AERS berisi daftar obat-obatan dalam penyelidikan oleh FDA untuk masalah keamanan potensial. Daftar ini dipublikasikan secara triwulanan dan tersedia online. AERS mengutip sebuah hubungan potensial antara penggunaan produk tetrasiklin dan sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik dan eritema multiforme. Indikasi: Ini adalah terapi lini pertama untuk demam berbintik Rocky Mountain melihat (Rickettsia), demamQ (Coxiella), psittacosis dan venereum lymphogranuloma (Chlamydia), dan untuk memberantas meningokokus. Tablet Tetrasiklin digunakan dalam wabah-wabah di India pada tahun 1992. Doksisiklin juga merupakan salah satu (dari banyak) obat yang direkomendasikan untuk pengobatan chemoprophylatic malaria di perjalanan ke wilayah di dunia di mana malaria merupakan endemik. 2.3.4 Chloramphenicol Chloramphenicol merupakan antibiotik bakteriostatis yang menghambat sintesis protein dan biasanya digunakan pada penyakit akibat kuman Salmonella. Kloramfenikol efektif terhadap berbagai bakteri Gram-positif dan Gram-negatif, termasuk sebagian organism anaerobik. Karena masalah ketahanan dan keamanan, maka tidak ada lagi agen lini pertama untuk setiap indikasi dalam negara-negara maju, meskipun kadang-kadang digunakan secara topical untuk infeksi mata. Namun demikian, masalah global resistensi bakteri terhadap obat yang lebih baru telah menyebabkan minat baru dalam penggunaannya. Di negara-negara berpenghasilan rendah, kloramfenikol masih banyak digunakan karena murah dan tersedia. Efek samping yang paling serius yang berhubungan dengan pengobatan kloramfenikol adalah toksisitas sumsum tulang, yang dapat terjadi dalam dua
8

bentuk yang berbeda: penekanan sumsum tulang, yang merupakan efek toksik langsung dari obat dan biasanya reversibel, dan anemia aplastik, yang aneh (langka, terduga, dan tidak terkait dengan dosis) dan umumnya fatal. 2.3.5 Kanamycin Kanamisin sulfat merupakan bentuk antibiotik aminoglikosida, tersedia dalam oral, intravena, dan intramuskular, dan digunakan untuk mengobati berbagai infeksi. Kanamisin diisolasi dari Streptomyces kanamyceticus. Kanamisin berinteraksi dengan subunit 30S dari ribosom prokariotik. Hal ini menyebabkan sejumlah besar terjemahan dan secara tidak langsung menghambat translokasi selama sintesis protein. Efek samping: Efek samping yang serius termasuk tinnitus atau kehilangan pendengaran, keracunan ginjal, dan reaksi alergi terhadap obat tersebut. Kanamisin digunakan dalam biologi molekuler sebagai agen selektif yang paling umum untuk mengisolasi bakteri (misalnya, E. coli) yang telah diambil gen (misalnya, dari plasmid) digabungkan ke pengkodean gen resistensi kanamisin (terutama Neomycin phosphotransferase II [NPT II/Neo]). Bakteri yang telah ditransformasi dengan plasmid yang mengandung gen resistensi kanamisin disebar pada kanamisin (50-100ug/ml) yang mengandung pelat agar atau yang tumbuh pada media yang mengandung kanamisin (50-100ug/ml). Hanya bakteri yang telah berhasil diambil gen resistensi kanamisin menjadi tahan dan akan tumbuh pada kondisi ini. Sebagai bubuk, kanamisin berwarna putih dan larut dalam air (50mg/ml). 2.3.6 Oxytetracycline Oxytetracycline adalah kelompok kedua antibiotik tetrasiklin spectrum luas yang ditemukan. Oxytetracycline bekerja dengan mengganggu kemampuan bakteri untuk memproduksi protein yang penting untuk mereka. Tanpa protein, bakteri tidak dapat tumbuh, berkembang biak dan meningkatkan jumlah. Oleh karena itu Oxytetracycline menghentikan penyebaran infeksi dan bakteri yang tersisa dibunuh oleh sistem kekebalan tubuh atau akhirnya mati. Oxytetracycline adalah antibiotik spectrum luas yang aktif terhadap berbagai macam bakteri. Namun, beberapa strain bakteri telah mengembangkan resistensi terhadap antibiotik ini, yang telah mengurangi efektivitas untuk mengobati beberapa jenis infeksi.
9

Oxytetracycline masih digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh klamidia (misalnya infeksi dada psittacosis, infeksi mata trachoma, dan infeksi genital uretritis) dan infeksi yang disebabkan oleh organism Mycoplasma (misalnya pneumonia). Oxytetracycline digunakan untuk mengobati jerawat, karena aktivitas terhadap bakteri pada kulit yang menyebabkan jerawat (Propionebacterium acnes). Hal ini digunakan untuk mengobati suar dari bronchitis kronis, karena aktivitas terhadap bakteri biasanya bertanggung jawab, Haemophilus influenzae. Oxytetracycline juga dapat digunakan untuk mengobati infeksi langka lainnya, seperti yang disebabkan oleh sekelompok mikroorganisme yang disebut rickettsiae (misalnya demam Q). Untuk memastikan bakteri yang menyebabkan infeksi rentan terhadap oksitetrasiklin dokter akan mengambil sampel jaringan, misalnya swab dari daerah yang terinfeksi, atau urin, atau sampel darah. Ini pertama kali ditemukan di dekat laboratorium Pfizer dalam sampel tanah yang menghasilkan actinomycete tanah, Streptomyces rimosus oleh Finlay et al. Pada tahun 1950, seorang ahli kimia Amerika, Robert B Woodward, bekerja di luar struktur kimia Oxytetracycline, memungkinkan Pfizer untuk memproduksi missal obat di bawah nama dagang Terramycin. Penemuan oleh Woodward merupakan kemajuan besar dalam penelitian Tetracycline dan membuka jalan untuk penemuan turunan Oxytetracycline, Doxycycline, yang merupakan salah satu antibiotik yang paling popular digunakan saat ini. Indikasi: Oksitetrasiklin, seperti Tetrasiklin lain, digunakan untuk mengobati infeksi yang umum terjadi dan langka (lihat Tetracycline kelompok antibiotik). Profil penyerapan yang lebih baik ini membuat tetrasiklin lebih baik untuk jerawat yang cukup parah, pada dosis 250-500 mg, empat kali sehari selama 6-8 minggu, tetapi alternatif lain juga harus disiapkan jika tidak terjadi perubahan dalam 3 bulan. Kadang-kadang ini digunakan untuk mengobati infeksi Spirochaetal, luka infeksi Clostridial dan Anthrax pada pasien yang sensitif terhadap Penisilin. Oxytetracycline digunakan untuk mengobati infeksi saluran pernapasan dan kencing, kulit, telinga, mata dan Gonore walaupun penggunaan Tetrasiklin untuk tujuan tersebut telah menurun dalam beberapa tahun terakhir karena peningkatan
10

besar dalam resistensi bakteri terhadap jenis obat-obatan. Obat ini sangat berguna ketika Penisilin dan/atau macrolide tidak dapat digunakan karena alergi. Ini dapat digunakan untuk mengobati penyakit Legionnaire sebagai pengganti untuk macrolide atau kuinolon. Oxytetracycline sangat berharga dalam mengobati Non-Spesifik-Uretritis, LGV, penyakit Lyme, Brucellosis, Kolera, Wabah, Tifus, Demam kambuh, Tularaemia dan infeksi yang disebabkan oleh Chlamydia, Mycoplasma dan Rickettsia. Dosis standar adalah 250-500 mg, enam jam, melalui mulut. Pada infeksi yang parah dosis ini dapat ditingkatkan dengan penyesuaian. Kadangkadang, Oxytetracycline diberikan dengan suntikan intramuskuler atau topical dalam bentuk krim, salep, atau tetes mata. Indikasi pada Kedokteran Hewan: Oxytetracycline digunakan untuk mengendalikan wabah Foulbrood Amerika dan Eropa pada lebah madu. Oxytetracycline juga dapat digunakan untuk memperbaiki gangguan pernapasan pada ternak. Oxytetracycline diberikan dalam bentuk bubuk atau melalui injeksi intramuskular. Produsen ternak Amerika mengaplikasikan oksitetrasiklin untuk pakan ternak untuk mencegah penyakit dan infeksi pada ternak dan unggas. Antibiotik sebagian diserap dalam saluran pencernaan hewan dan sisanya disimpan dalam pupuk. Para peneliti di Agricultural Research Service mempelajari rincian oksitetrasiklin dalam pupuk tergantung pada berbagai kondisi lingkungan. Mereka menemukan bahwa rincian oksitetrasiklin melambat dengan peningkatan kejenuhan pupuk dan menyimpulkan bahwa ini adalah hasil dari kadar oksigen yang menurun. Penelitian ini membantu produsen memahami pengaruh oksitetrasiklin dalam pakan ternak pada lingkungan, bakteri, dan resistensi antimikroba. Efek samping: gastrointestinal dan fotosensitif merupakan reaksi alergi umum untuk kelompok antibiotic tetrasiklin. Bisa juga kerusakan organ yang kaya kalsium seperti gigi dan tulang meskipun sangat jarang, kadang-kadang menyebabkan rongga hidung mengikis, cukup umum, BNF menunjukkan bahwa Tetrasiklin ini tidak boleh digunakan untuk mengobati wanita hamil atau menyusui dan anak-anak di bawah 12 kecuali dalam kondisi tertentu di mana telah disetujui oleh dokter spesialis karena tidak ada pengganti yang jelas.
11

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan
1. Antibiotik hanya untuk bakteri dan tidak digunakan untuk virus. 2. Antibiotik digolongkan berdasarkan daya bunuhnya terhadap bakteri,

berdasarkan spektrum kerjanya, berdasarkan penyakitnya, dan berdasarkan sasaran kerjanya.
3. Antibiotik inhibitor sintesis protein berperan dalam menghambat atau

mengganggu fungsi ribosom bakteri, menyebabkan inhibisi sintesis protein secara reversibel. Antibiotik yang masuk dalam golongan inhibitor sintesis protein adalah: Macrolide, Aminoglycoside, Tetracycline, Chloramphenicol, Kanamycin, dan Oxytetracycline.

12

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->