P. 1
Senyawa Ion dan Kovalen

Senyawa Ion dan Kovalen

|Views: 2,163|Likes:
Published by Lelo Susilo

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Lelo Susilo on Dec 18, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/19/2015

pdf

text

original

MEMBANDINGKAN SENYAWA IONIK DAN SENYAWA KOVALEN & REAKSI PEMANASAN SENYAWA ORGANIK

IRENE FITRIA ROSITA (108114054) YOHANES STEVAN ARIANTO (108114055) MARIA REZTI DAFRIDA (108114056) NELLY WULANDARI (108114057) LELO SUSILO (108114058) AGNES KURNIA (108114059)

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami haturkan ke hadapan Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan rahmatNya yang dilimpahkan kepada kami sehingga kami mampu menyelesaikan makalah ini dengan tepat waktu. Makalah ini kami susun guna memenuhi tugas Praktikum Kimia Dasar sebagai salah satu syarat untuk penilaian. Dalam makalah ini berisi tentang perbedaan senyawa kovalen dengan senyawa ionik serta pemanasan senyawa organik. Dimana didalamnya kami juga mengambil beberapa teori dari beberapa sumber guna menunjang pembahasan. Kami ucapkan terima kasih atas bantuan dari asisten dosen serta pihak-pihak yang telah membantu terselesaikannya makalah ini. Semoga makalah ini bisa berguna bagi para pembaca terutama mahasiswa fakultas farmasi. Kami sangat mengharapkan kritik dan saran demi kesempurnaan makalah kami di masa mendatang.

Yogyakarta, 6 Oktober 2010 Hormat kami,

Penyusun

BAB I PENDAHULUAN

1.1 TUJUAN PRAKTIKUM Tujuan percobaan praktikum ini adalah membandingkan senyawa kovalen dengan senyawa ionik serta mengamati reaksi pemanasan senyawa organik. 1.2 DASAR TEORI Ikatan kimia adalah daya tarik-menarik antara atom yang menyebabkan suatu senyawa kimia dapat bersatu. Macam-macam ikatan kimia yang dibentuk oleh atom tergantung dari struktur elektron atom. Misalnya, energi ionisasi dan kontrol afinitas elektron dimana atom menerima atau melepaskan elektron. Ikatan kimia dapat dibagi menjadi dua kategori besar : ikatan ion dan ikatan kovalen. Ikatan ion terbentuk jika terjadinya perpindahan elektron di antara atom untuk membentuk partikel yang bermuatan listrik dan mempunyai daya tarik-menarik. Daya tarik menarik di antara ion-ion yang bermuatan berlawanan merupakan suatu ikatan ion. Ikatan kovalen terbentuk dari terbaginya (sharing) elektron di antara atom-atom. Dengan perkataan lain, daya tarik-menarik inti atom pada elektron yang terbagi di antara elektron itu merupakan suatu ikatan kovalen (Brady, 1999). Ikatan ion adalah ikatan antara ion positif dan negatif. Atom yang melepaskan elektron akan menjadi ion positif, sebaliknya yang menerima akan menjadi ion negatif. Senyawa ion yang terbentuk dari ion positif dan negatif tersusun selang seling membentuk molekul raksasa (Syukri, 1999). Beberapa sifat senyawa ion yang penting adalah sebagai berikut: larutan atau leburannya dapat menghantarkan arus listrik, mempunyai titik leleh dan titik didih yang tinggi, sangat keras dan getas, pada umumnya larut dalam pelarut polar dan tidak larut dalam pelarut non polar (Baroroh, 2004). Sifat-sifat senyawa kovalen antara lain kebanyakan menunjukkan titik leleh rendah, pada suhu kamar berbentuk cairan atau gas, larut dalam pelarut non polar dan sedikit larut dalam air, sedikit menghantarkan listrik, mudah terbakar dan banyak yang berbau (Syukri, 1999). Pirolisis adalah dekomposisi kimia bahan organik melalui proses pemanasan tanpa atau sedikit oksigen atau reagen lainnya, di mana material mentah akan mengalami pemecahan struktur kimia menjadi fase gas. Pirolisis adalah kasus khusus termolisis. Pirolisis ekstrim, yang hanya meninggalkan karbon sebagai residu, disebut karbonisasi (Syukri, 1999).

1.3 ALAT DAN BAHAN A. Alat Alat-alat yang digunakan pada percobaan ini adalah tabung reaksi, gelas piala, gelas ukur, bunsen, pengaduk, penjepit tabung reaksi, kaki tiga,cawan porselen, almari asam dan pipet tetes. B. Bahan Bahan-bahan yang digunakan dalam percobaan ini adalah air suling, NaCl, CCl4, AgNO3, As.oksalat dan gula tebu.. 1.4 PROSEDUR KERJA A. Membandingkan senyawa ionik dengan senyawa kovalen 1. Mengambil 2 tabung reaksi dan diberi tanda 1 dan 2 2. Mengisi tabung reaksi 1 dengan 1 ml air suling dan 5 tetes larutan NaCl 3. Mengisi tabung reaksi 2 dengan 5 tetes larutan CCl4 4. Mengamati apa yang terjadi dan catat B. Mengamati reaksi pemanasan senyawa organik 1. Memasukkan sedikit kristal asam oksalat kedalam cawan porselen 2. Memanaskan diatas kaki tiga didalam almari asam 3. Mencatat perubahan yang terjadi (bau, pembentukan kristal dan sebagainya) 4. Mengulang percobaan dengan mengganti asam oksalat dengan gula tebu.

BAB II HASIL DAN PEMBAHASAN
2.1 HASIL A. Membandingkan senyawa ionik dengan senyawa kovalen Data pengamatan dan hasil percobaan: Tabung 1 :) NaCl (aq) + AgNO3(aq) → NaNO3(aq) + AgCl(aq Tabung 2 : CCl4(aq) + AgNO3(aq) → TIDAK TERJADI REAKSI Pada tabung yang pertama terjadi reaksi antara NaCl dengan AgNO 3 yang merupakan ikatan ion sehingga kedua senyawa tersebut dapat tercampur dan menghasilkan reaksi, NaCl yang sudah ditambahi air suling sebelum ditetesi AgNO3 masih berwarna bening namun setelah ditetesi 5 kali AgNO3 warnanya menjadi keruh dan mempunyai endapan putih AgCl. Pada tabung yang kedua antara CCl4 dengan AgNO3 tidak terjadi reaksi apa-apa yang semula berwarna bening tetap berwarna bening. Sehingga reaksi tersebut merupakan ikatan kovalen. B. Mengamati reaksi pemanasan senyawa organik Data pengamatan dan hasil percobaan: Reaksi pemanasan asam oksalat C2H2O4 (s) → H2O(aq)+ CO(g) + CO2(aq) Reaksi pemanasan gula tebu C12H22O11(s) →H2O(aq) + CO2(g) + caramel Pada saat asam oksalat dipanaskan terbentuk Kristal terpisah-pisah seperti tajamtajam namun sudah lembek. Warnanya tetap putih namun karena terlalu lama saat pemanasan ada hitam-hitamnya disebagian Kristal yang merupakan cirri khas senyawa organik. Pemanasan juga mengeluarkan bau asam menyengat yang membentuk karbon monoksida. Pada saat pemanasan gula tebu, gula tebu yang padat mulai mencair dan berubah menjadi wrana kuning kecoklatan. Bentuknya seperti caramel dan berbau manis.

2.2 PEMBAHASAN Tujuan praktikum kali ini adalah membandingkan senyawa kovalen dengan senyawa ionik, dan mengamati reaksi pemanasan senyawa organk. Pada percobaan yang pertama, terjadi ikatan ion yang senyawanya dapat bereaksi dan membentuk senyawa baru. Tabung satu diisi terlebih dahulu dengan air suling 1 ml yang berfungsi agar NaCl tidak terlalu pekat, saat dicampurkan dengan senyawa lain, kemudian air suling ditambah dengan 5 tetes NaCl kemudian ditetesi AgNO3 1 kali. Terbukti bahwa keduanya dapat bereaksi sehingga terjadi perubahan warna yang semula bening menjadi keruh setelah ditetesi AgNO3. Reaksi kimia yang terjadi : NaCl (aq) + AgNO3(aq) → NaNO3(aq) + AgCl(aq) Pada reaksi tersebut, selain berubah menjadi keruh terdapat endapan putih AgCl yang terbentuk. Pada tabung yang ke dua, diisi dengan 5 tetes CCl4 kemudian ditetesi AgNO3 1 kali. Setelah diamati, tidak terjadi reaksi atau perubahan apa-apa. Hal itu disebabkan karena senyawa-senyawa tersebut bersifat kovalen, sehingga sukar berikatan dan diganti atom lain yang jadinya tidak dapat terbentuk reaksi apapun. Warnanya pun setelah dicampur AgNO3 tetap bening. Reaksi kimia yang terjadi : CCl4(aq) + AgNO3(aq) → TIDAK TERJADI REAKSI Pada percobaan yang kedua yaitu pemanasan senyawa organik, senyawa yang pertama kali dipanaskan adalah asam oksalat. Asam oksalat bersifat pirolisis, yaitu dekomposisi kimia bahan organik melalui proses pemanasan tanpa atau sedikit oksigen atau reagen lainnya, di mana material mentah akan mengalami pemecahan struktur kimia menjadi fase gas. Pirolisis adalah kasus khusus termolisis. Pirolisis ekstrim, yang hanya meninggalkan karbon sebagai residu, disebut karbonisasi. Pada saat asam oksalat dipanaskan, terbentuk Kristal yang sudah agak lembek dan berwarna putih, namun karena terlalu lama dipanaskan warnanya ada sebagian yang kehitaman,namun itu merupakan cirri khas senyawa organik. Pemanasan harus dilakukan di dalam lemari asam,karena akan terbentuk karrbon monoksida, yang baunya juga sangat asam dan dapat menyebar kemana-mana.Reaksi kimia yang terjadi : C2H2O4 (s) → H2O(aq)+ CO(g) + CO2(aq) Pada pemanasan gula tebu, reaksi yang terjadi bersifat cair dan berbentuk caramelReaksi pemanasan gula tebu : C12H22O11(s) →H2O(aq) + CO2(g) + caramel Setelah dipanaskan gula tebu yag semula padat berubah agak cair seperti caramel, dan berwarna kuning kecoklatan, serta beraroma manis.

BAB III KESIMPULAN
    Senyawa kovalen atom-atomnya yang berikatan sukar diganti oleh atom lain, sehingga saat direaksikan, tidak terjadi atau terbebtuk hasil reaksi yaitu senyawa lainya. Senyawa ion dapat diikat oleh ion lainya yang berlainan muatan, sehingga saat senyawasenyawa direaksikan dapat menghasilkan reaksi atau terbentuk senyawa lain. Pemanasan senyawa organik memiliki ciri khas, jika dipanaskan terlalu lama, akan kehitam-hitaman. Senyawa yang terbebtuk setelah dipanaskan, dapat berubah dari padat ke kristal, atau padat ke cair, seperti pada percobaan tergantung senyawa yang dipanaskan.

DAFTAR PUSTAKA
Baroroh, Umi L U. 2004. Diktat Kimia Dasar I. Universitas Lambung Mangkura, Banjarbaru Brady, J. E. 1999. Kimia Universitas Asas dan Struktur. Binarupa Aksara, Jakarta Syukri, S. 1999. Kimia Dasar Jilid 1. ITB, Bandung

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->