TUGAS AKHIR INSTALASI LAN

Kumpulan Materi Pembelajaran Instalasi LAN
Teknik Komputer & Jaringan, SMKN 1 Cimahi Semester Ganjil

Nama : Yadi Purdianto Kelas : XI TKJ A NIS : 11008859 SMKN 1 Cimahi 2011/2012

KATA PENGANTAR
Pertama-tama saya panjatkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan karuniaNya sehingga penulisan tugas akhir makalah Instalasi LAN dapat terselesaikan dengan baik. Penulisan makalah ini bertujuan untuk memenuhi tugas akhir dari mata pelajaran Instalasi LAN pada kompetensi keahlian Teknik Komputer dan Jaringan di SMKN 1 Cimahi (STM Pembangunan Bandung). Makalah ini disusun untuk menjadi kumpulan data atau artikel mengenai materi pembelajaran yang diberikan selama satu semester pada semester ganjil tahun ajaran 2011/2012. Penjelasan-penjelasan yang dituliskan dalam makalah ini disusun berdasarkan semua materi yang diberikan oleh guru pembimbing tanpa dikurangi maupun dilebih-lebihkan. Makalah ini juga merupakan kumpulan materi yang telah dipelajari dan dipublikasikan oleh saya melalui media online yaitu blogger dengan URL account yadicucuklauk.blogspot.com. Jadi, referensi utama dari penulisan makalah ini adalah blog account tersebut (dengan catatan, sumber yang dijadikan referensi saat materi dipublikasikan / dipost tidak dapat dicantumkan disini namun sudah tercantum pada blog). Sebelumnya saya juga ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu dalam pengerjaan tugas ini, mulai dari teman-teman yang telah memberikan banyak kontribusi berguna bagi tugas ini, kedua orang tua saya, serta guru-guru pembimbing yang telah memberikan materi sehingga tugas ini dapat terselesaikan dengan cukup baik. Saya sangat berharap makalah ini dapat bermanfaat untuk keperluan tertentu di masa yang akan datang. Saya juga sangat berharap dan terbuka untuk masukan serta kritik dari para pembaca. Tak ada yang sempurna, kecuali Tuhan Yang Maha Esa. Oleh karena itu, masukan dan saran sangat diharapkan untuk kesempurnaan dalam penulisan makalah-makalah berikutnya. Atas semua saran, gagasan, dan bantuan dari semua pihak, saya ucapkan banyak terima kasih.

Cimahi, Desember 2011

Penulis

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

2

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................................... 2 DAFTAR ISI .................................................................................................................................. 3 BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang .................................................................................................................. 5 B. Tujuan & Manfaat Penulisan Makalah ............................................................................... 5 1. Tujuan Penulisan ........................................................................................................... 5 2. Manfaat Penulisan ......................................................................................................... 6 C. Sistematika Pembahasan .................................................................................................... 6 BAB II MATERI PEMBELAJARAN A. Komunikasi Data ............................................................................................................... 7 1. Konsep Komunikasi Data .............................................................................................. 7 2. Metoda Komunikasi Data .............................................................................................. 8 3. Konten Komunikasi Data .............................................................................................. 8 B. Jaringan Komputer ............................................................................................................ 8 C. Model Referensi (OSI dan TCP/IP) ................................................................................. 10 1. OSI (Open System Interconnection) ............................................................................ 11 2. TCP/IP ........................................................................................................................ 13 D. Topologi Jaringan ........................................................................................................... 15 1. Topologi Bus ............................................................................................................... 16 2. Topologi Star .............................................................................................................. 16 3. Topologi Ring ............................................................................................................. 17 4. Topologi Mesh ............................................................................................................ 17 5. Aturan 5-4-3 ................................................................................................................ 19 E. Komponen Jaringan ......................................................................................................... 19 F. Newtork Device ............................................................................................................... 20 1. Ethernet ....................................................................................................................... 20 2. Perangkat Pendukung Ethernet .................................................................................... 21 3. NIC (Network Interface Cards) .................................................................................... 23 4. Hub ............................................................................................................................. 24 5. Switch ......................................................................................................................... 24 6. Repeater ...................................................................................................................... 25 Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 3

7. Bridge ......................................................................................................................... 26 8. Router ......................................................................................................................... 27 G. Media Transmisi ............................................................................................................. 27 1. Guided Media ............................................................................................................. 28 a. Coaxial .................................................................................................................... 28 b. Twisted Pair ............................................................................................................ 30 a) UTP (Unshielded Twisted Pair) .......................................................................... 30 (i) Konfigurasi Kabel UTP .................................................................................. 30 (ii) Instalasi Kabel UTP ...................................................................................... 32 b) STP (Shielded Twisted Pair) ............................................................................... 34 c. Fiber Optic .............................................................................................................. 35 a) Tipe-tipe Fiber Optic .......................................................................................... 36 b) Komponen Fiber Optic ....................................................................................... 37 c) Connector Fiber Optic ........................................................................................ 37 d) Faktor Pendukung Performa Fiber Optic ............................................................. 39 2. Un-guided Media ........................................................................................................ 39 H. Wiring (Pengkabelan) ...................................................................................................... 41 BAB III KESIMPULAN A. Kesimpulan ..................................................................................................................... 46 B. Kritik dan Saran .............................................................................................................. 46 1. Form Kritik ................................................................................................................. 46 2. Form Saran .................................................................................................................. 46 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................. 47

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

4

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Perkembangan yang sangat pesat di dunia informasi dan teknologi membuat setiap orang harus bisa mengimbangi perkembangan tersebut. Setiap orang dituntut untuk bisa mengikuti atau bahkan bisa membuat suatu perkembangan yang lain untuk bisa menghadapi terjangan yang akan dihadapi dari segi teknologi. Manusia dituntut untuk bisa up to date sehingga tidak akan tertinggal oleh perkembangan yang sedang terjadi. Di era globalisasi ini manusia juga harus menjadi bagian dari perkembangan, bukan hanya sekedar mengikuti perkembangan tersebut tanpa adanya usaha untuk mengimbangi kehidupan. Manusia yang dapat bertahan di era perkembangan jaman ini adalah manusia yang memiliki ilmu yang berbanding lurus dengan perkembang yang terjadi. Sebagai contoh, saat telekomunikasi sudah berkembang, orang yang terus bertahan dengan telekomunikasi yang sudah jarang digunakan akan merasa bahwa menggunakan telekomunikasi yang lebih modern akan terasa lebih mudah, efisien, dan sesuai dengan apa yang sedang berkembang di masyarakat. Saat ini dunia sedang mengalami perkembangan yang tidak pernah ada hentinya. Begitu pula dalam aspek informasi dan teknologi. Ada banyak media yang dapat dijadikan alat untuk melakukan pertukaran informasi seperti halnya telepon genggam, internet, media cetak, maupun media elektronik. Semua itu berkaitan dengan perkembangan teknologi yang tidak bisa di hambat oleh siapapun dan faktor apapun. Sehingga perkembangan aspek informasi dengan aspek teknologi merupakan satu-kesatuan yang tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Keduanya akan saling bersejajar dan terus berkembang secara bersamaan. Ilmu mengenai komputerisasi jaringan juga berhubungan erat dengan perkembangan yang terjadi. Seperti halnya perkembangan dalam aspek informasi, komunikasi, dan aspekaspek lainnya, perkembangan di dunia komputer juga sedang menjadi sorotan karena perkembangannya yang secara terus-menerus terjadi. Penguasaan ilmu mengenai komputerisasi jaringan pun bukan hanya sekedar kebutuhan tersier, tetapi seolah-olah sudah menjadi kebutuhan utama. B. Tujuan & Manfaat Penulisan Makalah 1. Tujuan Penulisan Penulisan makalah Kumpulan Materi Pembelajaran Instalasi LAN ini bertujuan untuk memenuhi tugas akhir dari mata pelajaran Instalasi LAN pada kompetensi keahlian Teknik Komputer dan Jaringan di SMKN 1 Cimahi (STM Pembangunan). Selain itu, penulisan makalah ini memiliki tujuan lain yaitu untuk dijadikan referensi saat penulis akan menjalani masa prakerin.

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

5

2. Manfaat Penulisan Penulisan makalah ini juga dapat dijadikan sebagai modul pembelajaran yang mungkin akan berguna bagi kegiatan belajar mengajar atau KBM di masa-masa mendatang. Makalah ini juga dapat dijadikan referensi yang mungkin berguna dalam mempelajari materi pembelajaran Instalasi LAN di tahun ajaran baru. C. Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan merupakan suatu gambaran singkat untuk membedakan pembahasan, memudahkan pembahasan dan perincian sehingga data-data relevan dalam tugas akhir ini. Dengan uraian tersebut, maka penulis merinci sistematika penulisan seperti di bawah ini :
BAB I : PENDAHULUAN

Pada bab ini diuraikan secara singkat latar belakang penulisan makalah, tujuan dan manfaat dari penulisan makalah ini.
BAB II : MATERI PEMBELAJARAN

Pada bab ini diuraikan tentang materi pembelajaran yang telah diberikan oleh guru pembimbing di kompetensi keahlian yang bersangkutan dalam kurun waktu 6 bulan atau satu semester.
BAB III : KESIMPULAN

Bab ini merupakan bab yang terakhir dari penulisan makalah tugas akhir ini. Penulis akan memberikan kesimpulan yang didasarkan dari penjelasan bab-bab sebelumnya. Dalam bab ini juga penulis akan menyertakan sebuah form pengisian untuk kritik dan saran untuk dokumentasi penulis. Kritik dan saran dirasakan perlu untuk penulisan makalah-makalah lainnya di masa yang akan datang.

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

6

BAB II MATERI PEMBELAJARAN
A. KOMUNIKASI DATA 1. Konsep Komunikasi Data Komunikasi data merupakan sebuah konsep atau penjelasan bagaimana sebuah data dapat dikirim maupun diterima sebuah host dalam jaringan. Komunikasi data juga merupakan komunikasi yang terjadi dalam jaringan komputer dimana data sebagai objek dari komunikasi tersebut dan komponen-komponen apa saja yang terlibat dalam komunikasi tersebut. Berikut adalah bagan atau alur dalam komunikasi data.

Dalam bagan tersebut terdapat 5 macam komponen yang saling berhubungan dan membentuk pola komunikasi data, yaitu :  Input Device = berfungsi sebagai komponen yang mengeluarkan informasi.  Transmitter = berfungsi untuk meneruskan informasi ke media.  Media Transmisi = penghubung antara sumber dan tujuan.  Receiver = mesin penerima informasi yang ditransmisikan.  Output Device = berfungsi sebagai komponen yang menerima informasi. Komponen-komponen tersebut diklasifikasikan lagi menjadi 3 buah sistem antara lain sistem sumber, media transmisi, dan sistem tujuan dengan uraian seperti berikut :  Sistem Sumber Yaitu sebuah sistem yang bertindak sebagai pengirim data dimana dalam sistem ini terdiri dari Input Device dan Transmitter. Kedua komponen tersebut saling berhubungan satu sama lain sebagai Tx atau komponen pengirim.  Media Transmisi Yaitu sistem pembentuk koneksi yang menjadi media pengiriman data dari pengirim ke penerima. Macam-macam media transmisi akan dibahas dalam materi Media Transmisi.  Sistem Tujuan Yaitu sebuah sistem yang bertindak sebagai penerima data dimana dalam sistem ini terdiri dari Receiver dan Output Device. Kedua komponen tersebut saling berhubungan satu sama lain sebagai Rx atau komponen penerima.

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

7

2. Mode/Metoda Komunikasi Data Ada 3 (tiga) macam metoda komunikasi data yang digunakan dalam sebuah sistem komunikasi data saat ini yaitu simplex, half duplex, dan full duplex. Berikut adalah uraian singkat mengenai ketiga metoda komunikasi tersebut.  Simplex, yaitu sistem komunikasi dengan one direction (satu arah). Contoh : siaran radio, televisi, video streaming, dll.  Half Duplex, yaitu sistem komunikasi dengan dua arah bergantian. Contoh : sms, chatting, dll.  Full Duplex, yaitu sistem komunikasi dengan dua arah bersamaan. Contoh : komunikasi saat bertelepon.

3. Konten Komunikasi Data Komunikasi data berdasarkan jenis informasi yang ditransmisikan ada 4 jenis yaitu sebagai berikut : a. Komunikasi Audio Yaitu komunikasi yang informasinya berupa suara. Contoh : radio broadcast. b. Komunikasi Video Yaitu komunikasi yang informasinya berupa gambar gerak. Contoh : iklan pada bigscreen di tempat umum. c. Komunikasi Audio-Video Yaitu komunikasi yang informasinya merupakan kombinasi dari suara dan gambar gerak. Contoh : siaran televisi. d. Komunikasi Data Yaitu komunikasi yang informasinya berupa data digital. Contoh : internetworking pada jaringan komputer.

B. JARINGAN KOMPUTER Jaringan komputer adalah “dua atau lebih komputer yang saling terhubung satu sama lain, dengan tujuan untuk bertukar informasi (data, resource, aplikasi) yang terhubung melalui media (wire atau wireless) dan didukung dengan adanya aplikasi jaringan”. Dari definisi yang dipaparkan tersebut, dapat ditarik kesimpulan bahwa dalam sebuah jaringan komputer harus ada dua komputer atau lebih yang terkoneksi untuk bertukar informasi baik itu berupa data, resource (disk space), maupun aplikasi, kemudian terhubung dengan media transmisi berupa kabel maupun non-kabel dan adanya software jaringan seperti Network OS.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 8

Jaringan komputer diklasifikasikan dalam beberapa aspek antara lain jaringan komputer berdasarkan koneksi (keterhubungan), skala (ukuran), topologi, protocol, dan arsitektur. Berikut uraian singkat mengenai klasifikasi jaringan komputer.  Jaringan Komputer berdasarkan Koneksi a. Broadcast Links (multipoint), yaitu jaringan yang menggambarkan bahwa sebuah komputer terhubung secara broadcast atau terkoneksi ke seluruh host yang ada dalam jaringan tersebut. b. Point to Point Links, yaitu jairngan yang menggambarkan bahwa sebuah host terkoneksi secara fisik dan logic pada salah satu host dalam jaringan.  Jaringan Komputer berdasarkan Skala a. LAN (Local Area Network) b. MAN (Metropolitan Area Network) c. WAN (Wide Area Network) d. Internet (International Networking)  Jaringan Komputer berdasarkan Topologi a. Topologi Bus b. Topologi Star c. Topologi Ring d. Topologi Mesh (gabungan dari topologi ring dan star, bahkan lebih spesifik) e. Topologi Tree  Jaringan Komputer berdasarkan Protokol a. Jaringan Ethernet b. Jaringan Token Ring c. dll  Jaringan Komputer berdasarkan Arsitektur a. Peer to peer, yaitu jaringan komputer yang hanya terjadi pada 2 buah host dimana dalam jaringan ini kedua host terhubung untuk suatu tujuan yang sama dan kedua host dapat bertindak sebagai pelayan (server) maupun pelanggan (client). b. Client to server, yaitu jaringan komputer dimana 2 buah komputer terhubung namun masing-masing memiliki tugas yang berbeda. Host pertama sebagai server dan host kedua sebagai client. c. Hybrid, yaitu jaringan komputer yang tidak terpaku apakah jaringan tersebut merupakan jaringan peer to peer maupun client to server, karena dalam jaringan ini kedua fitur tersebut dapat diimplementasikan. Tambahan istilah :  Server adalah komputer yang melakukan pelayanan (service) pada komputer client.  Client adalah komputer yang menjadi end user atau penerima layanan.  Dedicated Server adalah komputer yang bertugas hanya melayani.  Peer adalah komputer yang dapat melayani dan menerima layanan.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 9

Dalam mempelajari mengenai jaringan komputer atau computer networking, ada 2 istilah yang perlu dipahami yaitu protocol dan standard. Kedua istilah tersebut sangat berkaitan dengan materi pembelajaran mengenai jaringan komputer dan memiliki definisi seperi berikut. Protocol adalah serangkaian aturan (set of rules), bahasa, dan prosedur yang digunakan sebagai bahasa yang memungkinkan terjadinya komunikasi yang efektif dalam sebuah jaringan komputer. Sedangkan standard adalah pendefinisian protocol yang telah dibakukan. Dalam jaringan komputer, perlu adanya standar untuk dapat terjadi koneksi. Setiap vendor komputer tentu memiliki standarnya masing-masing dalam memproduksi barang. Jika jaringan komputer dibuat dengan spesifikasi device dari vendor-vendor yang berbeda, maka jaringan tersebut tidak akan terkoneksi karena standar yang digunakan saja sudah berbedabeda. Untuk membentuk sebuah koneksi maka diperlukanlah sebuah standar yang sudah baku untuk diimplementasikan pada produk tiap vendor sehingga adanya keseragaman yang dapat menjadi aturan terbentuknya koneksi. Siapa yang membuat standar? Standar-standar tersebut telah dirumuskan oleh beberapa organisasi yang bekerja pada bidang tersebut. Berikut adalah beberapa contoh instansi atau organisasi yang membuat standar dalam jaringan komputer :  American National Standards Institute (ANSI)  Institute of Electricals and Electronics Engineers (IEEE)  International Organization for Standardizations (ISO)  Internet Engineering Task Force (IETF)  World Wide Web Consorvation (W3C) Situs dari masing-masing organisasi tersebut → www.[singkatan organisasi].org

C. MODEL REFERENSI (OSI & TCP/IP) Supaya komputer dapat mengirimkan informasi ke komputer lain, dan dapat menerima dan mengerti informasi, harus ada aturan atau standar untuk proses komunikasi tersebut. Standar ini meyakinkan kita bahwa beberapa jenis produk dan perangkat dapat berkomunikasi dengan perangkat lain yang berbeda vendor dan melewati beberapa jaringan. Pembakuan ini disebut model. International Standards Organization (ISO) telah menciptakan model secara luas untuk industri, atau framework, untuk mendefinisikan aturan-aturan jaringan yang harus dilakukan untuk komunikasi yang handal. Model jaringan ini dibagi menjadi layer, yang masingmasing layer mempunyai fungsi yang berbeda dalam proses komunikasi. Lalu, mengapa harus dibuat layer? Paket data harus melalui beberapa tahapan dan proses. Untuk menstandarkan proses, harus digunakan sebuah model yang menunjukan bagaimana data dikirimkan, diseleksi, dibongkar-muat, dan diantarkan ke tujuan. Pada proses inilah yang disebut model jaringan. Keberadaan model jaringan menyediakan sebuah framework untuk
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 10

standar implementasi dan protocol yang digunakan oleh mesin dan perangkat untuk berkomunikasi. Sehingga proses dan pekerjaan dipisah ke dalam kelompok logika yang disebut layer.

OPEN SYSTEM INTERCONNECTION (OSI)
Model referensi dalam komunikasi data yaitu standarisasi antar vendor komputer untuk berkomunikasi. Pada model referensi OSI (Open System Interconnection), komunikasi data jaringan dibagi menjadi 7 layer yang bekerja dalam sebuah pengiriman maupun penerimaan data. Sedangkan dalam model referensi TCP/IP, komunikasi tersebut dibagi menjadi 5 layer. Masing-masing layer bertanggung-jawab secara khusus pada proses komunikasi data.

Model referensi OSI dibagi dalam dua kelompok yaitu upper layer dan lower layer. Upper layer fokus pada aplikasi pengguna dan bagaimana fiile direpresentasikan di komputer. Sedangkan lower layer adalah intisari komunikasi data melalui jaringan aktual. Untuk network engineer, bagian utama yang menjadi perhatiannya adalah lower layer, sedangkan untuk network analyst, tentu akan bergelut dalam upper layer, namun tetap tidak menghiraukan lower layer. Dalam model referensi Open System Interconnection, maksud dari “open” disini adalah untuk menyatakan model jaringan yang melakukan interkoneksi tanpa memandang perangkat keras (hardware) yang digunakan, sepanjang software komunikasi sesuai dengan standar. Tujuan utama penggunaan model OSI adalah untuk membantu designer jaringan memahami fungsi dari tiap-tiap layer yang berhubungan dengan aliran komunikasi data. Termasuk jenis-jenis protocol jaringan dan metode transmisi. Model ini dibagi menjadi 7 layer dengan karakteristik dan fungsinya masing-masing. Tiap layer harus dapat berkomunikasi dengan layer di atasnya maupun di bawahnya secara langsung melalui serentetan protokol dan standar. Dibawah ini merupakan penjelasan-penjelasan singkat mengenai karakteristik dari tiaptiap layer beserta fungsi masing-masing layer :
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 11

LAYER NAME

Application

Presentation

Session

Transport

Network

Data-link

KETERANGAN Menyediakan jasa untuk aplikasi pengguna. Layer ini juga merupakan interface atau antarmuka yang menghubungkan aplikasi dengan fungsionalitas jaringan, mengatur bagaimana aplikasi dapat mengakses jaringan, dan membuat pesan apabila terjadi kesalahan. Protokol yang bekerja pada layer ini antara lain FTP, SMTP, HTTP, POP3, dll. Layer ini berfungsi untuk mengkonversi data kedalam format yang dapat dibaca dan ditransmisikan melalui jaringan. Layer ini membentuk kode konversi, translasi data, dan enkripsi. Layer ini berfungsi untuk mendefinisikan bagaimana koneksi dapat dibuat serta melakukan resolusi nama. Protokol pada lapisan ini antara lain NETBIOS, ASDP, PAP, dll. Memecah data menjadi beberapa segmen yang masingmasing segmen memiliki nomer urut sehingga dapat disusun kembali oleh perangkat penerima; membuat tanda bahwa paket diterima dengan sukses (acknowledgement); mengirim ulang paket-paket yang hilang (retransmission), dan menyediakan penanganan eror (error handling). Protokol pada layer ini adalah TCP dan UDP. Pada umumnya, layer ini merupakan layer yang bertanggung jawab atas pengalamatan (addressing) seperti mendefinisikan alamat IP, melakukan routing (menentukan rute yang harus digunakan), dll. Protokol pada layer ini antara lain IP. Dan device pada layer ini yaitu router dan switch layer 3. Menentukan bagaimana bit-bit data dikelompokan menjadi format frame, mengkoreksi kesalahan, flow control, pengalamatan hardware, dan menentukan bagaimana perangkat jaringan dapat beroperasi. Layer ini terbagi lagi menjadi 2 sub-layer, yaitu :  Logical Link Control (LLC) Sub-layer ini berfungsi untuk mengkonversi satuan bit data yang dapat dibaca oleh host ke satuan sementara yang ada di layer data-link.  Media Access Control (MAC) Sub-layer ini berfungsi untuk mengkonversi satuan data sementara tersebut ke satuan data yang dapat dibaca oleh media transmisi (volt, hertz, dll). Devicen layer ini adalah switch layer 2 dan bridge.
12

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

Physical

Layer ini mendefinisikan media transmisi jaringan yang digunakan, metoda pensinyalan, sinkronisasi bit, arsitektur jaringan, topologi, dan pengkabelan jaringan. Intinya, layer ini berfungsi untuk melakukan proses pengiriman data via media transmisi (seperti kabel) dan menjaga koneksi fisik antar sistem. Device seperti hub dan repeater ada pada lapisan ini.

Bagaimana proses pengiriman data pada model ini? Gambar berikut merupakan gambaran bagaimana proses pengiriman data yang terjadi pada tiap layer OSI.

Ketika data ditransfer melalui jaringan, data tersebut harus melewati ke-7 layer dari satu terminal, mulai dari layer aplikasi sampai physical layer. Kemudian di sisi penerima, data tersebut melewati layer physical terlebih dahulu kemudian sampai ke layer aplikasi. Pada saat data melewati satu layer dari sisi pengirim, maka akan ditambahkan satu header sedangkan pada sisi penerima header dicopot sesuai dengan layernya.

TCP/IP
TCP/IP dikembangkan sebelum model OSI ada. Namun demikian lapisan-lapisan pada TCP/IP tidaklah cocok seluruhnya dengan lapisan-lapisan OSI. Protokol TCP/IP hanya dibuat atas lima lapisan saja yaitu layer physical, network, internet, transport dan application. Lapisan aplikasi pada TCP/IP mencakup tiga lapisan OSI teratas. Layer ke-4 atau transport layer pada TCP/IP mendefinisikan 2 buah protokol yakni Transmission Control Protocol (TCP) dan User Datagram Protocol (UDP). Sementara itu pada lapisan ke-3 atau internet layer mendefiniskan Internetworking Protocol (IP), namun ada beberapa protokol lain yang mendukung pergerakan data pada lapisan ini.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 13

Gambar di atas menunjukan keterkaitan antara kedua model referensi (TCP/IP dan OSI). Kemudian, berikut adalah tabel yang menjelaskan fungsi dari masing-masing layer dalam TCP/IP. LAYER NAME Application KETERANGAN Layer ini merupakan kombinasi dari 3 layer pada OSI yaitu application, presentation, dan session yang menyediakan komunikasi diantara proses atau aplikasi pada host yang berbeda. Pada lapisan ini ada 2 protokol yang bekerja yaitu : - UDP (User Datagram Protocol), adalah protokol yang bekerja dengan metoda connectionless oriented. - TCP (Transport Control Protocol), adalah protokol yang bekerja dengan metoda connection oriented. Layer ini berkaitan dengan routing data dari sumber ke tujuan. Protokol pada lapisan ini adalah IP, dan didukung oleh protokol RARP, ICMP, ARP, dan IGMP. Berkaitan dengan logical interface diantara satu ujung sistem dan jaringan, serta melakukan fragmentasi atau defragmentasi datagram. Adapula yang beranggapan bahwa lapisan ini merupakan lapisan fisik sehingga TCP/IP dianggap hanya memiliki 4 layer. Pada lapisan ini ditentukan karakteristik media transmisi, rata-rata pensinyalan, serta skema pengkodean sinyal dan sarana sistem pengiriman data ke device yang terhubung ke network.

Transport

Internet

Network

Physical

Proses enkapsulasi dan dekapsulasi pada model referensi TCP/IP tidak jauh berbeda dengan model referensi OSI. Saat data melewati sebuah layer maka akan ditambahkan sebuah header pada data tersebut.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 14

Packet Data Unit (PDU) pada model TCP/IP berbeda di setiap layernya. PDU pada masing-masing layer adalah PDU pada layer di atasnya yang ditambah dengan header dan trailer. Berikut spesifikasi PDU pada tiap layer dalam TCP/IP : - Application → Datagram = informasi dari brainware + header & trailer - Transport → Segment = datagram + header & trailer - Internet → Packet = segment + header & trailer - Network → Frame = packet + header & trailer - Physical → Bitstream = frame + header & trailer

D. TOPOLOGI JARINGAN Topologi jaringan atau network topology merupakan bentuk atau skema bagaimana komputer-komputer saling terhubung dalam sebuah jaringan komputer. Topologi terbagi menjadi 2 jenis, yaitu : a. Topologi fisik atau physical topology, yaitu gambaran bagaimana komputer dan komponen-komponen jaringan digunakan atau dipasang sehingga dapat terhubung satu sama lain. b. Topologi logika atau logical topology, yaitu gambaran bagaimana data dialirkan sehingga dapat mencapai tujuan pengiriman. Dalam hal ini merupakan metoda akses. Ada beberapa jenis topologi yang dapat diimplementasikan dalam jaringan komputer. Untuk memudahkan dalam pembahasan mengenai topologi, maka topologi-topologi yang telah ada diklasifikasikan menjadi seperti bagan berikut :

Karena pembahasan materi dalam instalasi LAN merupakan pembahasan yang menyangkut mengenai physical network atau jaringan fisik, maka dalam pembahasan
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 15

mengenai topologi pun akan membahas mengenai topologi fisik. Berdasarkan bagan di atas, topologi fisik dibedakan menjadi topologi dasar dan topologi pengembangan. Pada pembahasan kali ini saya akan memaparkan mengenai materi yang telah disampaikan oleh guru pembimbing mengenai topologi dasar. Ada beberapa topologi dasar yang ada saat ini, antara lain topologi bus, star, dan ring. Adapula topologi kombinasi dari topologi bus dan star yang biasa disebut topologi mesh.

Topologi Bus
Topologi ini merupakan topologi yang pertama kali muncul di dunia jaringan komputer. Topologi ini merangkai node dengan node lainnya dalam satu garis seperti gambaran berikut

Dalam topologi ini, node-node yang ada dihubungkan dalam single cable dengan cabang pada tempat dimana node akan dipasangkan, dan pada bagian ujung dari rentetan node akan dipasang terminator untuk mengakhiri jaringan tersebut. Dalam topologi bus, setiap node dalam jaringan dapat melihat setiap paket yang dikirim lewat kabel. Node akan melihat pada paket yang melewatinya untuk menentukan apakah paket tersebut ditujukan padanya atau tidak. Jika iya, maka node akan mengambil paket tersebut, namun jika tidak, maka node akan mengabaikan paket tersebut. Jadi pada konsep topologi ini, komputer dapat merespon data yang lewat dan juga dapat mengabaikannya. Jika kabel jaringan terputus (secara logic), maka jaringan tersebut akan terbagi menjadi 2. Secara proses, komunikasi masih dapat dilakukan saat jaringan terbagi 2, namun data tidak akan dapat menjangkau celah antar jaringan sehingga node pada bagian potongan yang satu tidak dapat berkomunikasi dengan node yang ada pada potongan yang lain.

Topologi Star
Pada topologi star, tiap node pada jaringan akan terhubung ke device pusat yang biasanya berupa switch maupun hub, dan akan membentuk rangkaian bintang seperti gambar berikut

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

16

Jika dalam jaringan tersebut terjadi cable breaks, maka hanya node yang terkoneksi pada kabel tersebutlah yang terisolasi (terasingkan; tidak terkoneksi) pada jaringan yang bersangkutan, sementara node yang lainnya masih dapat melanjutkan komunikasi tanpa gangguan, kecuali jika node terisolasi akibat adanya masalah yang terjadi pada file server dalam jaringan tersebut. Ada hal yang perlu diperhatikan saat membahas mengenai topologi star. Jika topologi star didesain dengan menggunakan hub sebagai pusat topologinya, maka jaringan tersebut bukanlah real star topology. Hal tersebut dikarenakan sifat dari hub yang akan mengirimkan duplikasi paket ke semua port pada hub, sehingga node lain yang juga terhubung pada hub tersebut dapat melihat kiriman paket yang sedang ditransmisikan, dan ini merupakan ciri dari topologi bus. Sehingga real star topology dirancang dengan menggunakan switch, karena data yang dikirim melalui switch akan dikirim langsung ke port dari node tujuan.

Topologi Ring
Topologi ini berbentuk lingkaran atau cincin. Dalam topologi ring, paket data akan menyusuri lingkaran dari komputer ke komputer. Setiap node dalam jaringan akan melihat setiap paket yang dikirim lewat kabel. Kemudian node akan menentukan apakah paket tersebut ditujukan padanya. Jika tidak, maka paket hanya akan melawatinya dan menuju komputer selanjutnya dalam lingkaran tersebut.

Topologi ring saat ini kurang diminati karena adanya teknologi star yang bisa dibilang sebagai topologi “tereksis”. Namun beberapa tahun lalu topologi ring banyak digunakan, seperti pada jaringan ArcNet, Token Ring, dan juga FDDI.

Topologi Mesh
Topologi yang ke-4 adalah topologi mesh, yaitu topologi yang memiliki koneksi yang jamak (multiple connections) antara tiap node. Keuntungan dari topologi ini adalah jika koneksi kabel terputus, maka jaringan akan tetap dapat beroperasi dengan menggunakan alternative route (rute alternatif).

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

17

Pada implementasinya, topologi ini tidaklah praktis dalam konfigurasi LAN. Sebagai contoh, jika dalam sebuah jaringan mesh terdapat 8 buah node, tiap node hendaknya memiliki 7 NIC (Network Interface Cards), dan 28 buah kabel hendaknya disiapkan karena diperlukan untuk mengkoneksikan tiap node menuju ke 7 node lainnya. Skema ini benarbenar tidak efisien mengingat biaya yang diperlukan untuk membuat jaringan yang hanya memakai 8 buah node. Lalu, bagaimana jika topologi ini diterapkan pada jaringan yang besar? Tentu akan sangat menguras biaya. Jaringan dengan topologi ini juga ada 2 jenis yaitu irregular mesh dan juga fully connected. Irregular mesh yaitu topologi mesh yang tidak beraturan seperti gambar berikut

Sedangkan topologi fully connected merupakan topologi mesh yang beraturan dan menghubungkan semua node yang ada secara keseluruhan. Berikut adalah contoh gambar topologi fully connected :

Penggunaan topologi mesh sendiri saat ini masih jarang karena mahalnya biaya yang dibutuhkan untuk membuat jaringan dengan teknologi mesh. Pada paparan di atas telah jelas mengenai jenis-jenis topologi yang ada saat ini. Topologi-topologi tersebut tentu bukanlah topologi utama dan terutama dalam dunia jaringan komputer. Masih ada banyak jenis topologi yang dapat digunakan dan dikembangkan. Saat ini sudah ada beberapa jaringan yang menggunakan topologi tree (pohon) yang susunannya
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 18

seperti rangkaian batang dengan ranting pohon, dan adapula topologi line (garis/lurus) yang pada dasarnya merupakan topologi bus tanpa cabang pada tempat dimana node ditempatkan.

Aturan 5-4-3
Dalam membahas mengenai topologi jaringan, seorang network engineer tentu mengetahui mengenai sebuah aturan yang berkaitan dengan bagaimana mendesain jaringan dengan baik dan sesuai prosedur. Aturan tersebut lazim dikenal dengan aturan 5-4-3, yaitu aturan mengenai bagaimana komposisi yang tepat dalam mendesain jaringan. Aturan ini membahas mengenai pertimbangan dalam membentuk jaringan bertopologi pohon dengan protocol Ethernet. Salah satu aspek dari protokol ini memberi syarat bahwa sinyal yang dikirim melewati concentrator (repeater) membutuhkan alokasi waktu yang lebih lama. Sehingga aturan ini menyatakan bahwa di antara dua simpul jaringan hanya boleh ada maksimum 5 segmen jaringan yang terhubung dengan 4 repeater. Kemudian, hanya 3 dari 5 segmen itu yang boleh disi dengan segmen jaringan yang baru jika dihubungan dengan kabel coaxial. Namun aturan ini tidak berlaku pada protokol lain. Jadi, aturan 5-4-3 merupakan aturan untuk komunikasi dan pengkabelan. Dalam suatu jaringan komputer hanya boleh ada 5 segmen, 4 repeater, dan 3 populated segmen. Perlu dicatat! Aturan ini tidak ditujukan untuk ketentuan jumlah perangkat yang harus digunakan, tapi untuk jalannya komunikasi data. Sebuah data yang akan dikirim harus melalui ketentuan 5-4-3, maksudnya yaitu :  Aliran data hanya boleh melewati 5 segmen.  Jika komunikasi dilakukan pada network dengan jarak segmen yang diluar batas jangkauan sebuah kabel, maka hanya boleh melewati 4 repeater.  Data hanya boleh melewati 3 populated segmen.

E. KOMPONEN JARINGAN Komponen jaringan meliputi DTE, DCE, CPE, dan CO. Berikut adalah penjelasan singkat mengenai komponen-komponen tersebut.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 19

a. DTE (Data Terminal Equipment) adalah bagian dari perlengkapan terakhir garis komunikasi, mengingat DCE menyediakan garis untuk komunikasi. Contoh : PC b. DCE (Data Communication Equipment) adalah perlengkapan komunikasi data yang berfungsi untuk membuat komunikasi antara PC dan provider (peralatan data circuit terminating yang berkomunikasi dengan DTE). DCE juga merupakan piranti yang mensupply signal clocking ke DTE. Contoh : modem atau CSU/DSU disisi pelanggan c. CPE (Customer Premises Equipment) adalah perangkat yang berada di sisi pelanggan yang terhubung ke jaringan telekomunikasi operator. Contoh : pesawat telepon atau ADSL modem di rumah d. CO (Costumer Office) adalah pusat yang mengatur dan melayani komunikasi data. Contoh : provider Dalam sebuah contoh komunikasi data pada jaringan Indovision, berikut adalah klasifikasi dari komponen jaringannya :  DTE → televisi  DCE → parabola  CPE → receiver  CO → layanan Indovision

F. NETWORK DEVICE Network device yang akan dibahas pada pembahasan kali ini antara lain ethernet, perangkat pendukung ethernet, NIC, hub, switch, repeater, bridge, dan router. ETHERNET Ethernet yaitu suatu protokol yang telah distandarkan dalam IEEE 802.3 untuk menghubungkan beberapa komputer sehingga membentuk sebuah jaringan; ethernet juga mendefinisikan bagaimana pengkabelan jaringan tersebut dibuat. Ethernet bekerja pada 2 layer yaitu :  Data-link Layer Device → NIC (Network Interface Card)  Physical Layer Device → Network Cable (coaxial, UTP, STP, dan fiber optic) Standar kabel pada ethernet antara lain : 10 Mbps (standard ethernet) 10Base2 (thick), 10Base5, 10BaseT, 10BaseF 100 Mbps (fast ethernet) 100BaseFX, 100BaseT, 100BaseT4, 100BaseTX
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 20

1000 Mbps (gigabit ethernet) 10000 Mbps / 10 Gbps

1000BaseCX, 1000BaseLX, 1000BaseSX, 1000BaseT -

Maksud dari standar 10Base5 adalah sebagai berikut : 10 = data rate (kecepatan) Base = pensinyalan baseband atau broadband 5 = panjang segmen maksimal dari kabel yang digunakan Metoda akses pada ethernet ada 2 jenis yaitu : a. CSMA/CA atau Carrier Sense Multiple Access with Collision Avoidance adalah sebuah metoda akses pada Ethernet. Pada metoda ini pentransferan data terorganisir atau sudah ada pemberitahuan terlebih dahulu bahwa ada PC 1 akan menggirimkan data ke PC 2, sehingga tidak terjadi tabrakan (collision detection) karena PC 1 sudah memberitahukan ke PC lain jalur yang akan dilewati untuk pengiriman data. b. CSMA/CD atau Carrier Sense Multiple Access with Collision Detection adalah sebuah metoda pada Ethernet. Pada metoda ini pentransferan data tidak terorganisir, sehingga memungkinkan terjadinya tabrakan (collision detection) dan harus dilakukan pengiriman ulang. Metoda enkapsulasi pada Ethernet antara lain :  Ethernet II (pada TCP/IP).  Ethernet 802.3 (sering dikenal sebagai Raw 802.3 yang digunakan untuk berkomunikasi dengan Novell NetWare 3.12 atau yang sebelumnya).  Ethernet 802.2 (dikenal sebagai Ethernet 802.3/802.2 without Subnetwork Access Protokol; digunakan untuk Novell NetWare 3.12 dan versi selanjutnya).  Ethernet SNAP (juga dikenal sebagai Ethernet 802.3/802.2 with SNAP untuk kompabilitasi system Macintosh yang menjalankan TCP/IP). PERANGKAT PENDUKUNG ETHERNET Perangkat-perangkat pendukung dalam Ethernet ada 2 yaitu perangkat inti dan perangkat pendukung lain. Perangakat inti : 1. NIC (Network Interfaces Card) 2. Cable (coaxial, UTP, STP, dan fiber optic) Perangkat pendukung lain : 1. Hub 2. Switch 3. Repeater 4. Bridge 5. Router
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 21

Dalam pembahasan mengenai perangkat pendukung ethernet ini hanya akan dibahas mengenai network cable. 1. Coaxial Cable

Kabel coaxial terdiri dari : Konduktor tembaga Lapisan pembungkus dengan sebuah kawat ground Sebuah lapisan paling luar Kabel coaxial terkadang digunakan untuk topologi bus, tetapi beberapa produk LAN sudah tidak mendukung koneksi kabel coaxial. Standar Ethernet LAN yang dikembangkan menggunakan kabel coaxial : 10Base5 / Kabel Thicknet adalah sebuah kabel coaxial RG/U-8. Merupakan kabel “original” Ethernet. Kabel jenis ini tidak digunakan lagi untuk LAN modern. 10Base2 / Kabel Thinnet adalah sebuah kabel coaxial RG/U-58. Mempunyai diameter yang lebih kecil dari Thicknet sekaligus menjadi penggantinya. Kabel jenis ini tidak direkomendasikan lagi, tetapi masih digunakan pada jaringan LAN yang sangat kecil. 2. Unshielded Twisted Pair (UTP) Cable

Kabel UTP digunakan untuk LAN dan sistem telepon. Kabel UTP terdiri dari 4 pasang warna konduktor tembaga yang setiap pasangnya berpilin. Pembungkus kabel memproteksi dan menyediakan jalur bagi tiap pasang kawat. Kabel UTP terhubung ke perangkat melalui konektor modular 8 pin (konektor RJ-11 dan RJ-45). Kategori dari kabel UTP antara lain sebagai berikut : CATEGORY PERFORMANCE (MHz) PENGGUNAAN Cat 1 1 Voice, mainframe, dumb, terminal Cat 2 4 4 MB Token Ring Cat 3 10 10 MB Ethernet Cat 4 20 16 MB Token Ring Cat 5 100 100 MB Ethernet

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

22

Namun kategori diatas merupakan kategori terdahulu, sekarang pengembangannya sudah mulai bermunculan. 3. Shielded Twisted Pair (STP) Cable

STP adalah jenis kabel telepon dan jaringan LAN yang digunakan dalam beberapa bisnis instalasi. Terdapat pembungkus tambahan untuk tiap pasangan kabel (twisted pair). Pembungkusnya dapat memberikan proteksi yang lebih baik terhadap interferensi EMI. 4. Fiber Optic Cable

Kabel Fiber Optik adalah teknologi kabel terbaru yang terbuat dari glass optic. Di tengahtengah kabel terdapat filamen glass yang disebut core, dan di kelilingi lapisan cladding, buffer coating, material penguat, dan pelindung luar. Informasi ditransmisikan menggunakan gelombang cahaya dengan cara mengkonversi sinyal listrik menjadi gelombang cahaya. Transmitter yang banyak digunakan adalah LED atau Laser. NIC (Network Interface Card)

NIC adalah kartu penghubung antara komputer dengan jaringan. Ada beberapa jenis konektor yang dapat digunakan untuk menghubungkan NIC dengan jaringan, yaitu : a) BNC (jika menggunakan media transmisi berupa kabel coaxial). b) RJ-45 (jika menggunakan media transmisi berupa kabel twisted pair) Dalam sebuah jaringan, NIC diidentitaskan oleh alamat unik yang disebut MAC address.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 23

HUB Hub bekerja pada layer 1 (physical) karena tidak memiliki fungsi smart kecuali sebagai concetrator. Hub hampir sama dengan switch; hub juga dapat berupa multiport repeater.

Berdasarkan fungsinya, hub terbagi 2, yaitu : Hub aktif (active hub) Hub ini bertindak sebagai pentransmisi data dan juga meregenerasi dan mengirimkan sinyal yang lebih kuat (multiport repeater). Hub pasif (passive hub) Hub ini hanya bertindak sebagai pentransmisi data (concentrator). Hub menggunakan prinsip broadcast, jadi jika salah satu port mengirimkan data maka setiap port lainnya akan menerima data kecuali port pengirim, namun hanya port penerima saja yang akan memproses data tersebut. Hub memiliki beberapa kelemahan antara lain : 1. Karena menggunakan prinsip broadcast, maka data yang dikirim akan membanjiri semua port hub kecuali port sumber. 2. Jika 2 port atau lebih mengirimkan data dalam waktu yang bersamaan maka akan terjadi collision (tabrakan) data, yang akhrinya dapat memperlambat performa suatu jaringan. 3. Hub membagi bandwidth ke semua port yang ada. Jumlah port dari hub ada pada kisaran 4 – 28 port. SWITCH Device ini merupakan device 2 layer, yang pertama yaitu switch layer 2 (karena pengalamatannya menggunakan MAC Address), kemudian switch layer 3 (karena pengalamatannya menggunakan IP Address). Fungsi dari switch adalah untuk menggabungkan beberapa buah jaringan (seperti halnya bridge), namun dapat pula dijadikan sebagai concentrator.

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

24

Switch hampir sama dengan hub, namun ada perbedaan antara 2 device ini. Switch lebih smart dari hub karena dapat mendefinisikan alamat MAC Address sehingga saat ada pengiriman data, switch tidak akan membroadcast data tersebut. Dalam mengolah data switch dapat digolongkan dalam tiga jenis : Store and Forward = meneruskan frame setelah data di terima secara lengkap Cut-Through Switch = meneruskan frame sebelum penerimaan frame secara lengkap Fragment Free ( Hybrid ) = merupakan kompromi dari kedua jenis switch diatas REPEATER Repeater merupakan contoh dari active hub. Karena repeater bekerja pada besaran fisis seperti tegangan listrik, arus listrik, atau gelombang elektromagnetik, maka repeater termasuk device layer 1 atau physical.

Selama travel, sinyal mempunyai batas maksimal panjang sesuai media transmisi yang dipakai sebelum akhirnya sinyal tersebut melemah dan menjadi sampah. Pelemahan itu disebut attenuation. Attenuation bertambah karena :  Bertambahnya panjang kabel.  Bertambahnya node/titik/komputer yang terkoneksi ke jaringan. Skema kerja dari repeater adalah sebagai berikut :

Dari gambar di atas dapat diambil kesimpulan bahwa repeater menguatkan sinyal dengan mengulangi sinyal yang lemah sama kuat dengan sinyal awal pada saat sebuah host mengirim data. Itulah sebabnya device ini dinamakan repeater (pengulang).

Penjelasan : 10Base-T memiliki panjang maksimal yang diijinkan yaitu 100 meter. Satu repeater dapat memperpanjang jarak menjadi dua kali lipat menjadi 200 meter.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 25

Repeater membagi sebuah media transmisi menjadi 2 segmen. Segmen yaitu keseluruhan dari panjang kabel dan tidak terkait dengan banyaknya host yang ada di dalamnya. Oleh karena itu ada pula yang berpendapat bahwa repeater adalah devider. BRIDGE Bridge adalah salah satu komponen jaringan yang digunakan untuk memperluas jaringan atau membuat sebuah segmen jaringan. Bridge beroperasi pada lapisan data-link (layer 2) pada model referensi OSI.

Bridge menghubungkan 2 jaringan LAN yang sejenis sehingga membentuk sebuah jaringan LAN yang lebih besar. Berikut adalah media-media yang dapat dihubungkan dengan menggunakan bridge :  2 buah jaringan yang berbeda media (UTP dengan fiber optic).  Menghubungkan jaringan yang berbeda layer namun memakai protokol komunikasi yang sama, seperti IP → IP, IPX → IPX, dll. Contohnya adalah LAN dengan ethernet akan dihubungkan dengan LAN yang memakai teknologi ARCnet ataupun Token Ring.  Menghubungkan 2 buah LAN yang berbeda network (beda kelas IP). Jenis-jenis dari Bridge : 1. Bridge Local, yaitu sebuah bridge yang dapat menghubungkna segmen-segmen jaringan local. 2. Bridge Remote, yaitu bridge yang dapat digunakan untuk membuat sebuah sambungan (link) antara LAN untuk membuat sebuah Wide Area Network. 3. Bridge Nirkabel, yaitu bridge yang dapat digunakan untuk menggabungkan jaringan LAN wire dengan jaringan LAN wireless. Cara kerja dari Bridge :  Bridge terdiri dari 2 port, setiap port membagi segmen LAN.  Bridge bekerja dengan membaca MAC Address dari paket yang masuk ke portnya.  Bridge memasukan MAC Address ke dalam tabel bridging.  Jika data dari MAC yang ada di port 1 (segmen 1) akan dikirimkan ke host yang ada di port 1, maka paket akan di block untuk masuk ke port 2.  Jika data dari MAC yang ada di port 1 akan dikirim ke host yang ada di port yang berbeda (port 2 atau segmen 2) maka bridge akan meneruskannnya ke port atau segmen yang ke-2.  Dengan sistem ini diharapkan data tidak terlalu membanjiri jaringan.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 26

ROUTER Router bekerja pada layer 3 (network). Router hampir sama dengan bridge namun labih smart dari bridge.

Fungsi router adalah mencari jalur terbaik untuk mengirimkan sebuah pesan yang berdasarkan atas alamat tujuan dan alamat sumber dalam header sebuah frame. Bridge dapat mengetahui alamat masing-masing komputer di masing-masing sisi jaringan, namun router mengetahui alamat komputer, bridge dan router lainnya. Router dapat mengetahui keseluruhan jaringan, melihat sisi mana yang paling sibuk dan menarik data dari sisi yang sibuk tersebut sampai sisi tersebut bersih. Untuk konfigurasi router, membutuhkan komputer sebagai terminal dengan koneksi serial dan membutuhkan port console pada router dan port COM pada komputer. Jika sebuah perusahaan mempunyai jaringan LAN dan ingin terkoneksi ke Internet, mereka harus membeli router. Ini berarti sebuah router dapat menterjemahkan informasi diantara LAN dan internet. Ini juga berarti router dapat mencarikan jalur alternatif yang terbaik untuk mengirimkan data melewati internet. Kesimpulannya, router bekerja untuk memilih jalur terbaik dalam pengiriman data pada jaringan yang besar. Router juga menghubungkan sebuah jaringan dengan internet.

G. MEDIA TRANSMISI Media transmisi adalah penghubung fisik yang digunakan untuk memindahkan informasi (data) dari satu perangkat ke perangkat yang lain, atau penghubung antara transmitter dengan receiver dalam satu sistem transmisi data. Berdasarkan bentuk fisiknya, media transmisi dibagi menjadi 3 yaitu : a. Copper Media Adalah media yang meliputi semua media transmisi data yang terbuat dari bahan tembaga. Orang biasa menyebutnya dengan nama kabel. Data yang dikirim melalui kabel adalah sinyal-sinyal listrik (tegangan maupun arus) digital. Jenis-jenis media transmisi yang termasuk copper media adalah kabel coaxial dan twisted pair. b. Optical Media Dari namanya kita sudah dapat mengetahui bahwa media ini menggunakan optik (cahaya) sebagai jalur pentransmisian data. Contoh dari optical media adalah kabel fiber optic yang baru-baru ini banyak diminati.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 27

c. Wireless Media Media jenis ini adalah media yang tidak menggunakan kabel. Dengan kata lain, media jenis ini tidak memiliki bentuk fisik yang tidak dapat dilihat oleh mata. Media jenis ini menggunakan sinyal, gelombang electromagnetic, ataupun media logic lainnya sebagai jalur pengiriman data. Dari klasifikasi di atas, media transmisi dapat dikelompokkan menjadi lebih sederhana lagi yaitu jenis-jenis media transmisi berdasarkan sistem pengirimannya, dalam hal ini ada 2 jenis media transmisi, yaitu : a. Guided / Bounded Media Yaitu media yang melakukan pemanduan (guide) saat pengiriman data. Data akan dipandu oleh media sehingga data akan terarah pada tujuan. Data yang melewatinya tidak akan mengalir tanpa arah karena adanya media yang mengelilinginya (bound) dan mengkawalnya sampai di tujuan. Dengan kata lain, media ini adalah media yang memiliki bentuk fisik yang dapat terlihat. Media ini terbagi 2 yaitu media electrical dan media optical. Contoh dari media electrical adalah kabel coaxial dan twisted pair, sedangkan untuk media optical yaitu kabel fiber optic. b. Un-guided / Un-bounded Media Yaitu media yang menjadi penghubung antara pengirim dengan penerima namun pada saat mengirim data, media akan membiarkan data bergerak bebas tanpa adanya panduan arah. Tetapi walaupun arah data tidak terpandu, data akan tetap sampai pada tujuan karena adanya pengalamatan atau addressing. Jadi, media ini adalah media transmisi yang tidak dapat dilihat oleh mata namun dapat dirasakan. Contoh dari media ini adalah transmisi sinyal dan gelombang electromagnetic. GUIDED MEDIA Dari definisi yang sudah diuraikan di atas, guided media adalah media yang memiliki bentuk fisik dan dapat dilihat oleh mata. Contoh dari media ini adalah kabel coaxial, twisted pair, dan fiber optic. Berikut adalah pembahasan singkat mengenai kabel-kabel tersebut dan tutorial mengenai konfigurasi serta cara instalasi kabel UTP. 1. Coaxial Cable Kabel ini banyak digunakan untuk mentransmisikan sinyal frekuensi tinggi mulai dari 300 KHz keatas. Karena kemampuannya dalam menyalurkan frekuensi tinggi tersebut, maka sistem transmisi dengan menggunakan kabel koaksial memiliki kapasitas kanal yang cukup besar. Susunan kabel ini (dari layer terdalam) antara lain :  Sebuah konduktor sebagai pusat kabel  Lapisan plastic  Metal shield (anyaman kabel)  Lapisan pelindung luar

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

28

Ada 2 jenis kabel coaxial, yaitu : 1. Thin Coaxial (RG-58), yang biasa disebut thinnet atau biasa dikodekan 10Base2. Angka 2 menandakan bahwa jarak maksimum hubungan antara perangkat yang satu dengan yang lain menggunkan kabel ini adalah 200 meter. Tetapi kenyataanya jarak maksimum hanya berkisar 185 meter saja. 2. Thick Coaxial (RG-8), yang biasa disebut thicknet atau dikodekan dengan 10Base5 memiliki jarak maksimum 500 meter. Thicknet memiliki pembungkus ekstra tebal yang membantu menjaga kondisi permukaan kabel. Connector pada kabel ini antara lain T-connector, LAN Card Connector, BNC Connector, dan Terminator. Dan berikut adalah gambar dari connector tersebut

Ada beberapa kelebihan dan kekurangan dari coaxial cable yang dapat digunakan untuk menjadi pertimbangan dalam mendesain jaringan. Berikut uraiannya : Kelebihan Coaxial antara lain : a. Kapasitas kanal yang besar b. Biaya perawatan rendah (karena dapat ditanam dalam tanah) c. Adanya isolasi yang memperkecil interferensi dengan sistem lain d. Cukup murah e. Jangkauan jauh Kekurangan Coaxial antara lain : a. Instalasi cukup sulit b. Redaman cukup besar sehingga perlu repeater untuk komunikasi jarak jauh c. Rawan gangguan fisik jika ditanam
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 29

2. Twisted Pair Cable Setelah membahas coaxial cable, maka selanjutnya akan dibahas mengenai twisted pair cable. Kabel ini adalah jenis kabel dengan konduktor berpasangan (twisted) dengan tujuan untuk mengurangi atau meniadakan interferensi elektromagnetik dari luar seperti radiasi elektromagnetik, dan juga menghindari crosstalk antar kabel yang berdekatan. Kabel ini merupakan kabel jaringan yang lazim digunakan saat ini. Berdasarkan susunannya, kabel jenis ini terbagi 2 yaitu UTP & STP. a. UTP (Unshielded Twisted Pair) Kabel UTP terdiri 8 wire yang ditandai dengan 8 warna yang berbeda, dikelompokan menjadi 4 pasang wire dan semuanya dibungkus dengan sebuah jaket pengaman. Masing-masing pasangan kabel tersebut saling melilit (twisted) antara satu wire dengan wire lainnya. Kabel ini tidak dilengkapi dengan pelindung (unshielded). Kabel ini memiliki 5 kategori umum yaitu :  Category 1 → voice only (telephone wire)  Category 2 → data rate up to 4 Mbps (local talk)  Category 3 → data rate up to 10 Mbps (ethernet)  Category 4 → data rate up to 20 Mbps (16 Mbps Token Ring)  Category 5 → data rate up to 100 Mbps (fast ethernet) Kabel ini memiliki 2 jenis connector yaitu RJ-11 dan RJ-45. Bentuk keduanya hampir mirip namun ukuran RJ-11 lebih kecil dari RJ-45. Berikut contoh connector RJ-45.

Kelebihan dari kabel UTP : Cukup murah Mudah diinstalasi Ukuran yang relatif kecil Kekurangan dari kabel UTP : Rentan terhadap interferensi gelombang elektromagnetik Jarak jangkauan yang hanya 100 meter Uraian di atas sudah cukup menjelaskan bagaimana spesifikasi dari kabel UTP. Sekarang akan dibahas mengenai konfigurasi kabel UTP serta cara menginstalasi kabel UTP. Berikut uraiannya : (1) KONFIGURASI KABEL UTP Konfigurasi yaitu sebuah aturan yang membahas mengenai bagaimana susunan warna dari kabel UTP yang menjadi standar dalam jaringan komputer. Dalam
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 30

dunia jaringan komputer, ada sebuah aturan yang mengatur bagaimana hendaknya warna pin kabel UTP disusun. Standar ini dibentuk saat instansi Electronic Industry Association (EIA), Telecomunication Industry Association (TIA), dan National Electrical Manufactures Association (NEMA) membentuk Underwriters Laboratories (UL) untuk mensertifikasi dan menentukan tingkatan kabel menurut EIA/TIA. Berikut adalah tabel konfigurasi kabel twisted pair : T 568 A T 568 B PIN WARNA PIN WARNA 1 White/green 1 White/orange 2 Green 2 Orange 3 White/orange 3 White/green 4 Blue 4 Blue 5 White/blue 5 White/Blue 6 Orange 6 Green 7 White/brown 7 White/brown 8 Brown 8 Brown Berdasarkan koneksi yang akan dibuat, konfigurasi kabel dibedakan menjadi Straight, Cross Over, dan Roll Over.  Straight-Through, yaitu konfigurasi yang digunakan untuk manghubungkan device yang berbeda. Contoh :PC ke Switch, PC ke Hub, Hub ke Switch, dll. Konfigurasinya adalah dengan menyamakan standar kedua ujungnya, misalnya jika ujung pertama menggunakan standar T568A maka ujung yang lainnya menggunakan standar T568A juga. Namun berdasarkan standar Cisco, standar yang digunakan pada saat membuat konfigurasi ini adalah dengan menggunakan standar T568B pada kedua ujungnya.  Cross Over, yaitu konfigurasi yang digunakan untuk menghubungkan device yang sejenis, seperti PC ke PC (peer to peer), Switch ke Switch, Hub ke Hub, dll. Konfigurasinya adalah membedakan standar kedua ujungnya. Misal T568A dengan T568B.  Rollover, yaitu konfigurasi yang digunakan untuk menghubungkan PC ke Console Router. Konfigurasinya adalah dengan membuat ujung pertama dengan menggunakan sebuah standar (T568A maupun T568B), kemudian membuat ujung kedua dengan urutan warna pin yang merupakan kebalikan dari urutan warna pin ujung yang pertama. Contoh : Jika ujung pertama menggunakan T568B (White/Orange - Orange White/Green - Blue - White/Blue - Green - White/Brown - Brown), maka ujung yang kedua menggunakan urutan warna kebalikan dari ujung pertama (Brown - White/Brown - Green - White/Blue - Blue - White/Green - Orange White/Orange).
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 31

Namun, sesuai dengan perkembangan, device-device keluaran terbaru sudah mampu mendefinisikan setiap standar kabel yang dipasangkan kepada device tersebut. Perlu dicatat! Penginstalan kabel UTP sesuai standar yang ditentukan sangatlah baik walaupun terkesan "ketinggalan jaman". Karena jika konfigurasi yang digunakan sesuai standar akan mempengaruhi performa jaringan, terutama jika jaringan tersebut sudah terhubung ke jaringan lain sehingga membentuk jaringan yang lebih besar. (2) INSTALASI KABEL UTP Menginstalasi kabel UTP harus dilakukan sesuai dengan SOP (Standar Operasional Perakitan). Hal ini tentu akan sangat berpengaruh pada jaringan khususnya untuk performa jaringan. Kualitas komponen yang baik dan juga SOP yang diterapkan pada saat instalasi akan sangat mempengaruhi kinerja dari jaringan yang dibuat. Berikut adalah panduan / tutorial mengenai bagaimana cara melakukan instalasi kabel UTP yang sesuai SOP. Pertama, siapkan alat dan bahan yang diperlukan antara lain :  Crimping tool, seperti contoh gambar berikut :

 Striping tool (biasanya terintegerasi langsung dengan crimping tool)  LAN Tester, seperti contoh gambar berikut

 Connector RJ-45  Kabel UTP Kemudian berikut adalah langkah-langkah SOP yang harus dilakukan pada saat instalasi kabel UTP, langkah-langkah tersebut harus dilakukan dengan cara bertahap (step by step).  Pertama, kupas kulit kabel sekitar 2 cm dengan menggunakan striping tool.

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

32

 Kemudian pisahkan kabel sesuai dengan warnanya.

 Susun warna sesuai dengan standar yang akan digunakan. Gambar di bawah menggunakan standar T568A.

 Potong secara rata ujung dari setiap pin kabel, sisakan sekitar 0.5 – 1.0 cm.

 Masukkan kabel UTP yang telah di ratakan ujungnya. Pastikan urutan kabel benar, jaket kabel masuk hingga ± 0.8 cm, dan ujung kabel masuk sempurna hingga menyentuh pangkal RJ-45.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 33

 Crimp connector RJ-45 dengan menggunakan crimping tool hingga terdengar suara klik.

 Jika kedua ujungnya sudah ter-crimping, lakukan pengecekan dengan menggunakan LAN Tester. Namun dapat pula menggunakan fluke untuk melihat keterangan konfigurasi secara spesifik.  Proses instalasi kabel UTP selesai. Sebagai informasi tambahan, berikut adalah susunan pin pada connector RJ-45 :

b. STP (Shielded Twisted Pair) Pada dasarnya kabel ini sama dengan kabel UTP, hanya saja STP memiliki pembungkus yang lebih kuat karena adanya lapisan pelindung (shielded), sehingga kabel ini sangat cocok digunakan untuk konfigurasi kabel outdoor.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 34

Seperti halnya kabel UTP, kabel STP juga memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihan dari kabel STP : Tahan terhadap interferensi gelombang Memiliki perlindungan dan antisipasi dari tekukan kabel Kekurangan dari kabel STP : Cukup mahal Attenuation meningkat pada frekuensi tinggi Pada frekuensi tinggi dapat timbul crosstalk dan sinyal noise Instalasi sulit (terutama masalah grounding) Jarak jangkauannya hanya 100 meter. 3. Fiber Optic Cable Fiber Optic atau serat optik adalah media transmisi yang terbuat dari serabut-serabut kaca yang tipis dengan ukuran sama dengan diameter rambut manusia. Perkembangan jaman yang sangat pesat menyebabkan para teknisi jaringan harus mengetahui mengenai fiber optic, karena karakteristik kabel seperti inilah yang menjadi media transmisi masa depan. Media fiber optic merupakan media yang memiliki banyak kelebihan dari segi performa dan ketahanan. Data yang dihantarkan dalam fiber optik berbentuk cahaya. Dari kata cahaya, kita sudah dapat memperkirakan performa dari media ini. Anda tahu kecepatan cahaya? Sekitar 300.000 meter persekon. Sangat cepat bukan? Cukup cepat untuk membuat orang bisa keliling dunia dalam waktu singkat. Walaupun dari segi kecepatan memang baik, namun tentu ada kelebihan dan kekurangan dari fiber optic yang harus diperhitungkan dalam merencanakan sebuah jaringan. Berikut adalah keunggulan dan kekurangan dari fiber optic : Keunggulan fiber optic : a. Informasi ditransmisikan dengan kapasitas (bandwidth) yang tinggi b. Sinyal tidak terpengaruh pada gelombang electromagnetic dan frekuensi radio, hal ini dikarenakan FO (Fiber Optic) terbuat dari kaca dan plastic c. Berkemampuan membawa lebih banyak informasi dan mengantarkan informasi dengan lebih akurat dibandingkan dengan kabel tembaga d. Kabel fiber optic mendukung data rate yang lebih besar, jarak yang lebih jauh dibandingkan kabel coaxial, sehingga menjadikannya ideal untuk transmisi serial data digital e. Karena yang dikirim adalah signal cahaya, maka tidak ada kemungkinan ada percikan api bila serat atau kabel tersebut putus. Selain itu juga tidak menyebabkan tegangan listrik dalam proses perbaikannya bila ada kerusakan f. Fiber optic sulit disadap g. Dapat menjangkau sampai puluhan bahkan ratusan kilometer h. Material dasar kabel optic relatif lebih murah dari kabel tembaga
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 35

Kelemahan fiber optic : a. Biaya yang mahal untuk peralatannya b. Perlu konversi data yang rumit dari listrik ke cahaya dan sebaliknya c. Perlu peralatan khusus dalam prosedur pemakaian dan pemasangannya d. Untuk perbaikan yang kompleks perlu tenaga yang ahli di bidang ini e. Selain merupakan keuntungan, sifatnya yang tidak menghantarkan listrik juga merupakan kelemahannya, karena memerlukan alat pembangkit listrik eksternal f. Bisa menyerap hidrogen yang bisa menyebabkan loss data Tipe-Tipe Fiber Optic Fiber optic berdasarkan mode rambat dibagi menjadi 2 kategori umum, yaitu : 1. Single Mode, yaitu fiber optic dengan mode rambat yang hanya ada satu indeks sinar tanpa pantulan yang merambat sepanjang media tersebut dibentangkan.

Dalam pengiriman data, fiber optik jenis ini jarang mengalami gangguan karena sinar rambatnya hanya satu buah, sekalipun mengalami gangguan, pastinya hanya gangguan luar (gangguan fisik). Core serat fibernya cukup kecil yaitu sekitar 8 sampai 10 mikrometer. Sinar yang dapat lewat hanya yang memiliki panjang 1310 atau 1550 nanometer. Single mode dapat membawa data dengan bandwith yang lebih besar dibandingkan multimode fiber optik. Kecepatannya bisa mencapai 50x multimode, tetapi biayanya lebih besar. Karena core yang kecil ini juga, single mode bisa menguragi gangguan akibat overlapping dan distorsi. 2. Multi Mode, yaitu fiber optic yang mempunyai inti yang lebih besar (berdiameter 0.0025 inch atau 62.5 micron) dan berfungsi mengirimkan sinar laser inframerah (panjang gelombang 850-1300 nanometer).

Dalam jenis multimode ini terdapat banyak indeks cahaya dengan pantulan sepanjang media tersebut terbentang. Kemudian di akhir lintasan, tidak semua laser sampai di tempat tujuan secara serentak, ada yang memantul balik. Hal inilah yang membuat bandwith multimode lebih terbatas. Namun, biaya yang digunakan lebih murah.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 36

Fiber optic berdasarkan indeks bias core dibagi menjadi 2 jenis, yaitu : 1. Step Indeks Pada serat optik step indeks, core memiliki indeks bias yang homogen. 2. Graded Indeks Indeks bias core semakin mendekat ke arah cladding semakin kecil. Jadi pada graded indeks, pusat core memiliki nilai indeks bias yang paling besar. Serat graded indeks memungkinkan untuk membawa bandwidth yang lebih besar, karena pelebaran pulsa yang terjadi dapat diminimalkan. Komponen-komponen Fiber Optic Berikut adalah komponen-komponen dasar dari media transmisi fiber optic :

Keterangan : 1. Core, adalah kaca tipis yang merupakan bagian inti dari fiber optik yang dimana pengiriman sinar dilakukan. 2. Cladding, yaitu materi yang mengelilingi inti yang berfungsi memantulkan sinar kembali ke dalam inti (core). Cladding mempunyai indek bias lebih rendah dari pada core untuk memantulkan kembali cahaya yang mengarah keluar dari core agar kembali kedalam core. 3. Buffer, berfungsi melindungi fiber dari kerusakan. Efisiensi dari serat optik ditentukan oleh kemurnian dari bahan penyusun gelas. Semakin murni bahan gelas, semakin sedikit cahaya yang diserap oleh serat optik. Connector Fiber Optic Seperti halnya pada media transmisi guided media lainnya, fiber optic juga memiliki jenis-jenis connectornya sendiri. Jika pada copper media connectornya menggunakan bahan yang mahal seperti besi, tembaga, dll, maka connector-connector fiber optic terbuat dari material yang sederhana seperti plastic, karet, dan kaca sehingga lebih praktis. Berikut adalah contoh-contoh dari connector fiber optic yang sering ditemukan dalam kehidupan sehari-hari, khususnya untuk para network engineer.

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

37

Connector FC Digunakan untuk jenis kabel single mode dengan akurasiyang tinggi untuk menghubungkan kabel dengan transmitter maupun receiver. Connector SC Digunakan dalam jenis kabel single mode dan bisa dilepas-pasang. Konektor SC berbentuk persegi dan lebih mudah dihubungkan ke area yang ditentukan. Connector ST Bentuknya seperti bayonet berkunci dan hampir miripdengan konektor BNC. Umum digunakan pada jenis kabel single modemaupun multi mode. Konektor ini paling umum dan yang sering digunakan bersama kabel fiber optik. berbentuk batang, mirip dengankonektor BNC. Connector Biconic Jenis konektor yang pertama kali muncul dalam komunikasi fiber optik dan jenis ini sekarang sudah sangat jarang digunakan. Connector D4 Jenis komputer ini hampir mirip dengan konektor FC, hanya berbeda ukurannya. Perbedaannya sekitar 2 mm pada bagian ferrule-nya. Connector SMA Jenis konektor ini lebih dahulu muncul dari konektor ST yang sama-sama mempunyai penutup dan pelindung. Konektor yang baru saat ini lebih popular adalah konektor MT-RJ. Konektor MT-RJ menggunakan model plastik seperti yang digunakan konektor RJ-45, yang memudahkan untuk dipasang. Dua kabel fiber terhubung ke dalam satu konektor, sama dengan konsep konektor SC. Beberapa jenis konektor lain yang biasanya digunakan dalam jaringan adalah Konektor FDDI, Konektor LC, Konektor MT Array.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 38

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Performa Fiber Optic Faktor-faktor yang mempengaruhi performa dari fiber optic antara lain attenuation, dispersion, bandwidth, dan redaman. 1. Attenuation (Penurunan) Ketika sinar melewati media fiber, akan mengalami penurunan daya akibat redaman, pembiasan dan efek lainnya. Dengan kata lain, besar kecilnya power yang di terima akan dipengaruhi oleh perbedaan besarnya daya yang dikirim dan penurunan kualitas selama proses „perjalanan‟ sinar tersebut. Singkatnya, Attenuation adalah penurunan kualitas sinar yang dialami ketika pengiriman sinar sampai ke penerima sinar di media fiber. 2. Dispersion (Penyebaran) Pelebaran pulsa saat melewati serat optik akibat material maupun mode perambatannya dalam serat optik, diusahakan sekecil mungkin. Pada serat optik single mode, faktor dispersi ini lebih kecil dari pada multi mode. Ada beberapa parameter yang dapat digunakan untuk mengukur kualitas sistem komunikasi digital, termasuk Sistem Komunikasi Serat Optik, diantaranya BER (Bit Error Rate) dan SNR(Signal to Noise Ratio). BER menyatakan berapa jumlah bit error yang terjadi dalam dalam satuan detik, sedangkan SNR menyatakan perbandingan sinyal dengan noise/gangguan. Semakin besar redaman, maka semakin kecil SNR dan daya penerimaan, sehingga BER akan semakin tinggi sehingga kualitas menjadi berkurang. 3. Bandwidth (Jumlah Data) Ketika sinar merambat akan menggunakan frekuensi tertentu. Besar kecilnya frekuensi yang digunakan akan mempengaruhi besar kecilnya kapasitas informasi data yang akan dibawa. 4. Redaman, disebabkan oleh : - Hamburan Rayleigh (scater) dan hamburan akibat fluktuasi konsentrasi dopan serat optik. Hamburan Rayleigh (sesuai dengan nama penemunya) merupakan hamburan yang dominan menyebabkan redaman pada serat optik (75%). - Absorption atau penyerapan akibat ketidaksempurnaan proses pembuatan serat dan penyerapan ion hydrogen. - Titik-titik sambungan (fusion maupun mechanical splice, konektor, dan lain sebagainya)Bending, baik yang sifatnya mikro akibat ketidaksempurnaan core dan makro. - Bending yang disebabkan oleh kondisi tertentu di lapangan sehingga kabel optik mengalami tekukan yang cukup tajam. - Radiasi nuklir yang menyebabkan dampak permanen. UN-GUIDED MEDIA Un-guided media yaitu media transmisi yang tidak terlihat oleh mata, namun dapat dirasakan manfaatnya. Beberapa contoh media ini yaitu sinyal dan gelombang
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 39

elektromagnetik. Ada beberapa materi yang perlu dipahami mengenai media tanpa bentuk fisik ini. Diantaranya adalah radiowave, microwave, infrared, FHSS, DSSS, standarisasi wireless 802.11, standarisasi wireless 802.16, dan juga topologi wireless. Hal-hal tersebut akan sangat berkaitan dengan perencanaan jaringan tanpa kabel. Radio Wave, yaitu sinyal wireless yang bekerja pada frekuensi 10 KHz – 1 GHz (radio frekuensi). Sinyal ini bekerja dengan metoda multicast (broadcast termasuk didalamnya) atau dengan skema one to many ataupun point to multipoint. Keuntungan dari menggunakan radiowave adalah tidak berkabel (tentunya), murah, dan fleksibel. Namun adapula kekurangannya yaitu adanya kemungkinan pencurian data, noise, kemudian range yang terbatas dibanding media wireless lainnya. Micro Wave, yaitu sinyal yang bekerja pada frekuensi 300 MHz – 300 GHz. Sinyal ini menggunakan metoda unicast atau point to point. Sinyal ini terbagi 2 jenis yaitu terrestrial dan satellite microwave. Keuntungan dari menggunakan media ini adalah memungkinkan untuk melakukan komunikasi point to point maupun broadcast. Namun adapula kekurangannya yaitu peralatannya mahal, harus dalam keadaan LoS (Line of Sight atau transmisi data dalam keadaan lurus, tidak terpantul, dan tanpa halangan), memiliki prinsip athmospheric attenuation (performa dipengaruhi oleh cuaca), kemudian adanya propagation delay. Infrared, yaitu sinyal yang dapat digunakan untuk jaringan memakai radiasi infrared. Infrared sendiri merupakan bagian dari spectrum electromagnetic. Transmisi ini menggunakan diode sebagai jalur data. Dapat melakukan komunikasi point to point maupun broadcast. Point to point infrared bekerja pada frekuensi 100 GHz – 1000 THz, sedangkan broadcast infrared dapat bekerja pada frekuensi 100 GHz – 1000 THz. FHSS (Frequency Hop Spread Spectrum) yaitu metode komunikasi yang memungkinkan adanya lompatan frekuensi (frequency hop) pada saat komunikasi berlangsung. Selanjutnya adalah DSSS (Direct Sequence Spread Spectrum) yaitu metode komunikasi wireless dimana semua sinyal komunikasi disebar di seluruh spectrum frekuensi. Kedua frekuensi ini bekerja pada frekuensi 1 Mbps, 2 Mbps, dan 10 Mbps serta bekerja pada WLAN. Kelebihan dari kedua metoda ini adalah anti jam dan noise, serta lebih cepat di deteksi. Sedangkan kekurangannya adalah waktu akuisi yang lama, membutuhkan genetrator kode, dan ada masalah near-far. Standarisasi wireless 802.11 adalah standarisasi mengenai jaringan wireless dalam ruangan (indoor). Standar ini berhubungan dengan wi-fi. Sedangkan standarisasi wireless 802.16 adalah standarisasi mengenai jaringan wireless luar ruangan (outdoor). Standar outdoor ini berhubungan dengan wimax. Topologi wireless adalah gambaran bagaimana node-node terhubung dengan menggunakan media gelombang electromagnetic. Tentunya sulit menggambarkan keterhubungan komputer dengan menggunakan wireless. Oleh karena itu topologi wireless bukanlah aturan bagaimana penataan komputer dengan komponen-komponennya, tetapi bagaimana komputer tersebut terkoneksi dengan yang lainnya. Jadi, topologi wireless terbagi
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 40

2 yaitu topologi ad hoc dan topologi infrastruktur. Topologi ad hoc yaitu topologi wireless tanpa perantara, sedangkan topologi infrastruktur yaitu topologi yang menggunakan perantara berupa access point. Teknologi dari wireless itu sendiri antara lain EVDO (Evolution Data Only), 4G, dan Wimax.

H. WIRING (PENGKABELAN) Wiring yaitu teknik yang digunakan oleh designer jaringan tentang bagaimana pengkabelan dari jaringan tersebut akan dibuat. Seorang perancang jaringan tentu harus menguasai materi ini karena hal ini akan berhubungan dengan efisiensi jaringan dan juga tampilan dari jaringan itu sendiri mulai dari kerapihannya, penataannya, dll. Dalam pembahasan kali ini akan dibahas mengenai komponen-komponen jaringan yang digunakan untuk melakukan penempatan kabel dalam jaringan. Berikut adalah penjelasan singkat mengenai komponen-komponen pendukung dalam penggunaak media transmisi jaringan. CONDUIT Conduit yaitu sistem perpipaan yang digunakan untuk pelindung dan routing kabel. Conduit bisa terbuat dari plastic, besi, tanah liat, dll.

Aturan pemakaian conduit antara lain : - 40% diameter conduit harus kosong sebagai space agar kabel didalamnya tidak terlalu berdesakan. - Biasanya conduit jaringan menggunakan pipa berwarna hitam, dan dibedakan dari conduit listrik yang menggunakan pipa warna putih. CABLE TRAY Cable Tray ini fungsinya sama hampir sama dengan conduit. Perbedaannya adalah terletak pada fungsi dalam melakukan reparasi atau perbaikkan kabel.

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

41

Jika kita lihat pada conduit, semua bagian kabel tertutp seutuhnya. Ini akan mengakibatkan kesulitan saat hendak memperbaiki kabel yang ada di dalamnya. Namun tetap saja ada kekurangannya. Cable Tray sangat rentan terhadap gangguan eksternal. Walaupun tetap dapat melindungi kabel, namun kemungkinan kabel mengalami kerusakan lebih besar. WIRING CLOSET Atau biasa disebut telecommunication closet, yaitu muara kabel. Wiring closet adalah sebuah kamar kecil umum ditemukan pada bangunan institusional, seperti sekolah dan kantor, di mana sambungan listrik dan jaringan dilakukan.

Mereka digunakan untuk berbagai tujuan, fungsi mereka yang paling umum adalah untuk jaringan computer yaitu untuk tempat bermuaranya kabel-kabel. Banyak jenis tempat koneksi jaringan batasan jarak antara peralatan, seperti komputer pribadi, dan perangkat akses jaringan, seperti router. Pembatasan ini mungkin memerlukan beberapa wiring closet pemasangan kawat di setiap lantai gedung besar. WALLPLATE Yaitu pelat plastic maupun besi yang biasa ditempelkan pada dinding untuk meningkatkan efisiensi, perlindungan, dan kerapihan dari kabel jaringan.

Hal-hal yang perlu diperhatikan saat menginstalasi wallplate antara lain : - Tentukan lokasi terbaik. - Wall plate harus dekat workstation (panjang maksimum dari wallplate ke workstation adalah 5 meter).
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 42

Hindarkan wallplate dari sumber panas langsung yang dapat merusak konektor dan mengurangi efisiensi. Ada 3 cara memasang wallplate antara lain : - Outlet boxes - Cut-in plates
-

Surface-mount outlet boxes

WALLJACK Biasanya berupa interface yang menjadi terminal penghubung antara workstation dengan kabel penghubung yang terpasang pada wallplate.

Tipe-tipe jack-nya antara lain : - Single RJ-11 type - Single RJ-45 type - Single coax (TV cable) - Single BNC - Dual RJ-11 type - Dual RJ-45 type - Single RJ-11 type, single RJ-45 type - Single RJ-11 type, single coax (TV cable) - Single RJ-45 type, single BNC BISCUIT JACK Yaitu jack yang mulanya dipakai untuk kabel telepon. Biscuit jack merupakan connector dinding yang nantinya akan terintegerasi dengan wallplate.

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

43

IDC (INSULATION DISPLACEMENT CONNECTOR) Yaitu connector yang memiliki pin menancap kabel dan menyentuh tembaga. Proses ini
disebut crimping atau punching down.

PATCH PANEL Patch cable adalah segmen kabel UTP yang dipakai untuk menghubungkan kartu interface jaringan ke wall jack atau untuk menghubungkan bagian-bagian lain dari instalasi kabel jaringan ini.

Patch panel merupakan panel penghubung yang menyediakan multi port yang menyalurkan kabel-kabel ke piranti-piranti atau hardware penghubung lainnya seperti switch. Pada pembahasan di atas telah dijelaskan mengenai perangkat atau komponenkomponen yang berkaitan dengan pengkabelan. Komponen-komponen tersebut diperlukan untuk mendesain jaringan yang baik.
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 44

Selain komponen-komponen tersebut, seorang network designer juga harus memperhatikan bagaimana perlakuan yang benar pada pengkabelan jaringan. Hal-hal yang perlu diperhatikan antara lain : - Grounding, yaitu teknik pengkabelan ke tanah untuk membentuk sebuah saluran electron listrik pada kabel jaringan. - Labeling, yaitu member label petunjuk untuk keterangan dari sebuah kabel sehingga jika terjaid mesalah pada satu host, tidka sulit untuk mengecek kabel mana yang rusak. - Cable patchway, yaitu teknik yang dilakukan untuk menentukan jalur kabel. Designer jaringan harus mampu menentukan jalur kabel, apakah melewati atap ruangan, menyusuri bagian bawah dari meja, menyusuri dinding, dll. - Bending, yaitu teknik pembelokan dari kabel. Contoh, pada saat hendak membelokan kabel di pojok ruangan, sangat tidak dianjurkan kabel dibengkokan 90 o karena hal ini akan mengurangi kinerja dari jaringan.

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

45

BAB III KESIMPULAN
A. KESIMPULAN Melalui uraian-uraian yang disampaikan pada bab sebelumnya sudah cukup menggambarkan mengenai materi pembelajaran Instalasi LAN yang diberikan selama semester ganjil tahun ajaran 2011/2012. Namun semua yang tercantum dalam makalah ini tidak luput dari kesalahan dan kekurangan. Oleh karena itu saya sangat berharap akan adanya kritik dan saran karena makalah ini dirasa bukanlah makalah yang sempurna. Pada bagian ini juga saya sebagai penulis memohon maaf atas segala kekurangan dan ketidak-tepatan dari apa yang saya tuliskan dalam makalah ini. Kesempurnaan bukanlah milik orang yang pandai maupun bergelar. Kesempurnaan merupakan hasil dari beberapa faktor pendukung. Ada faktor lebih utama dan yang terutama, yaitu kehendak dari Yang Maha Esa, Sang Pencipta kita yaitu Tuhan kita. Sepandai apapun seseorang tidak akan berhasil secara mutlak jika tidak ada persetujuan dari Yang Maha Kuasa, karena segala kesempurnaan tidak akan dimiliki oleh seseorang secara sempurna dan berkelanjutan. Keberhasilan manusia juga ditentukan dari lingkungan sekitarnya. Seseorang akan berhasil jika orang tersebut belajar dari lingkungan sekitarnya. Tidak ada yang sempurna kecuali Tuhan Yang Maha Sempurna. Oleh karena itu untuk kesempurnaan makalah ini diperlukan adanya pendapat, kritik dan saran yang dapat dijadikan pembelajaran dan menguatkan apa yang lemah dalam makalah ini. Maka, pada bab ini penulis menyertakan sebuah form untuk kritik dan saran dari pembaca. Atas segala kritik, saran, serta perhatiannya, penulis mengucapkan banyak terima kasih. B. KRITIK & SARAN Kritik : .......................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ....................................................................................................................................... . Saran : .......................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ....................................................................................................................................... .
Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN 46

DAFTAR PUSTAKA
Lowe, Doug, Networking All-in-One Desk Reference For Dummies, 2nd Edition, California; Wiley Publishing, Inc. 2005. Barnett, David, David Groth, [and] Jim McBee, Cabling: The Complete Guide to Network Wiring, San Franscisco; SYBEX, Inc. 2001. Barnett, David, David Groth, [and] Jim McBee, Cabling: The Complete Guide to Network Wiring, 3rd Edition, California; SYBEX, Inc. 2004. Putra, Sandi, Modul Sistem Jaringan Komputer (Modul 3), Malang; TSP, 2007 Pustaka Artikel : www.yadicucuklauk.blogspot.com

Tugas Akhir | Makalah Instalasi LAN

47

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful