P. 1
Taenia Saginata Paper

Taenia Saginata Paper

|Views: 2,797|Likes:
Published by Arya Sugatama Putra

More info:

Published by: Arya Sugatama Putra on Dec 19, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/16/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penyakit yang di sebabkan oleh cacing sering kali dianggap masalah biasa, Sebenarnya hal ini sangat beralasan karena pada umumnya penyakit ini bersifat kronis sehingga secara klinis tidak tampak begitu nyata. Karakteristik fisik wilayah tropik seperti Indonesia merupakan surga bagi kelangsungan hidup cacing parasitik yang ditunjang oleh pola hidup kesehatan masyarakatnya (Edmundson & Edmundson 1992). Sedangkan infeksi oleh cacing pita kebanyakan disebabkan oleh cacing pita babi dan cacing pita sapi yang terjadi pada daerah-daerah tertentu dengan kekhasan tipe budaya masyarakatnya antara lain pulau Samosir, pulau Bali serta daerah migrannya di Lampung, dan Papua (Irian Jaya). Dalam hal ini tidak dapat dipungkiri bahwa keeratan hubungan antara manusia dan ternak/hewan kesayangan baik dalam bentuk rantai makanan maupun hubungan sosial dapat mempertahankan kejadian penyakit yang bersifat zoonosis Margono, (1989). Proses penularan penyakit parasit dari hewan ke manusia ataupun sebaliknya, merupakan peristiwa yang lebih rumit dibandingkan dengan proses penularan yang disebabkan mikroorganisme lainnya. Oleh karena itu, dalam usaha pengendalian penyakit zoonosis parasit, pengetahuan mengenai habitat untuk masing-masing fase infeksi dan perkembangannya perlu diketahui dengan baik. Selain itu, untuk mengoptimalkan

pengendalian, tentunya pengetahuan mengenai parasitnya sendiri harus dikuasai pula (Yudhie, 2009). Taeniasis adalah infestasi cacing pita Taenia sp. berasal dari sapi atau babi pada manusia. Manusia merupakan induk semang definitife atau induk semang akhir (final host) cacing pita pada sapi. Sedangkan cacing pita pada babi, manusia bertindak sebagai induk semang antara (intermediate host) dan juga induk semang definitife Subahar,. dkk. 2005. Penyakit zoonosis adalah penyakit yang dapat ditularkan dari hewan ke manusia atau sebaliknya. Taeniasis satu contoh zoonosis berbahaya pada manusia yang disebabkan oleh infeksi cacing pita dewasa maupun larvanya. Khususnya pada Taenia saginata Hal ini diperoleh dari sapi mencerna matang yang encysted dengan tahap larva cacing pita dalam serat otot sapi, juga dikenal sebagai sapi
1

sangat sedikit Taeniasis lebih sering ditemukan di bagian dunia seperti Ethiopia dan Argentina, karena di negara-negara itu adalah umum bagi orang untuk makan kurang matang dan daging sapi mentah. Meskipun, secara umum saginata Taenia adalah

memiliki distribusi yang luas di dunia tergantung pada dua faktor: seberapa sering adalah dimakan sapi dan miskin sanitasi. Karena besarnya pengaruh cacing pita ini terhadap kesehatan manusia,maka pada kesempatan ini penulis akan menjelaskan tentang spesies taeniasis khususnya Taenia saginata

1.2 Rumusan Masalah 1. Apa Sejarah dan Gambaran Umum Taenia saginata? 2. Bagaimana Morfologi dan Siklus Hidup Taenia Saginata? 3. Bagaimana Gejala Penyakit Taeniasis saginata ? 4. Bagaimana Cara Mendiagnosis Penyakit Taeniasis saginata? 5. Bagaimana Upaya Pencegahan dan Pengobatan Terkait Penyakit Taeniasis saginata? 6. Contoh Kasus Penyakit yang Disebabkan oleh Taenia saginata?

1.3 Tujuan 1. Untuk Memberikan edukasi tentang Taenia saginata kepada masyarakat. 2. Untuk Mengetahui Gejala Penyakit Taeniasis saginata. 3. Untuk Mengetahui Cara Mendiagnosis Penyakit Taeniasis saginata. 4. Untuk Mengetahui Upaya Pencegahan dan Pengobatan Terkait Penyakit Taeniasis saginata.

1.4 Manfaat 1. Mencegah terjadinya penyakit akibat dari Taenia saginata dalam masyarakat. 2. Memberikan pengetahuan kepada masyarakat tentang Taenia saginata.

2

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Sejarah dan Gambaran Umum Taenia saginata Sejarah Taenia saginata Cacing Pita dari sapi telah dikenal sejak dulu , akan tetapi identifikasi cacing tersebut baru menjadi jelas setelah tahun 1782 ,karena karya Goeze dan Leuckart .Sejak itu ,diketahui adanya hubungan antara infeksi cacing Taenia saginata dengan larva sistisercus bovis ,yang ditemukan pada daging sapi .Bila seekor anak sapi diberi makan proglotid gravid cacing Taenia Saginata, maka pada dagingnya akan ditemukan sistiserkus bovis. Gambaran Umum Taenia saginata Taenia saginata adalah nama untuk cacing pita dan dalam format binomial nomenklatur. Taenia berasal dari taedium kata yang diterjemahkan menjadi jijik dan kelelahan. Taenia saginata adalah parasit sehingga habitat dan gizi berasal dari organisme lain. Taenia saginata adalah cacing parasit yang datar telah berkembang cukup efisien dari waktu ke waktu untuk beradaptasi cara yang luar biasa menyerap nutrisi dan menyelesaikan siklus hidup yang kompleks. Berikut Klasifikasi dari cacing Taenia saginata Kerajaan: Animalia Filum: Platyhelminthes Kelas: Cestodes Urutan: Cyclophyllidea Keluarga: Taeniidae Genus: Taenia
3

Spesies: Taenia saginata Taenia saginata memiliki dua host yang menginfeksi yaitu: host definitif dan hospes perantara.  Host Definitif: Host definitive adalah pada manusia. Cacing dewasa menghabiskan sebagian besar waktu dalam usus kecil manusia. Para scolex terhubung ke lapisan

epitel usus dan karena luas permukaan kecil itu menghubungkan ke, respon yang sangat imunologi terjadi dalam tubuh untuk kehadiran cacing pita itu. T aenia

saginata akan menghasilkan banyak telur yang akan mengangkut ed melalui kotoran manusia dan diteruskan ke host menengah.  Host Perantara: Sapi bertindak sebagai hospes perantara dalam reproduksi siklus

hidup ketika telur melewati kotoran host definitif terinfeksi dicerna oleh sapi. Enzim pencernaan akan memecah kulit telur tebal dan memungkinkan untuk membentuk zigot. Mereka zigot kemudian menembus lapisan lendir dan memasuki sirkulasi

bovid tersebut. Di sinilah tahap larva muda dari T. saginata membentuk kista berisi kacang polong, cairan, juga dikenal sebagai "Cysticercus" dan kista ini tampaknya membentuk huruf s dalam otot dan kadang-kadang terlihat pada organ tertentu seperti paru-paru dan hati. 

Adaptasi Cacing pita dapat beradaptasi dengan lingkungannya. Tubuh datar sangat ideal untuk menyerap jumlah maksimum nutrisi karena itu luas permukaan terhadap volume. Sebuah scolex dibentuk sehingga dapat melekat pada inangnya, terutama ketika ruang hidup utamanya adalah dalam usus. Ingat. Cacing pita juga mengambil keuntungan dari usus untuk membantu melanjutkan siklus hidup dan bereproduksi, sehingga mengembangkan tersegmentasi proglottids yang akan pecah dan melewati feses .Feses pada inang definitif akan dilepaskan ke lingkungan eksternal dan sapi kemudian akan makan rumput yang terkontaminasi dengan telur memungkinkan larva untuk memiliki hospes perantara untuk tinggal

4

2.2 Morfologi dan Siklus Hidup Taenia saginata  Morfologi Taenia saginata

Taenia saginata biasanya memiliki panjang 4 m sampai 10 m, tapi bisa menjadi sangat besar, lebih dari 12 m panjang dalam beberapa situasi. Tubuh adalah keputihan dalam warna, dibagi ke dalam scolex anterior, diikuti dengan leher yang pendek dan tubuh yang sangat tepat disebut strobila diperpanjang. Tidak seperti cacing pita lainnya scolex tidak memiliki armatur rostellum atau scolex. Hal ini terdiri dari 4 pengisap kuat. Para strobila terdiri serangkaian segmen pita seperti disebut proglottids. Segmen yang terdiri dari proglottids matang dan gravid. Taenia saginata adalah yang terbesar dari genus Taenia terdiri antara 1000-2000 proglottids dan juga dapat memiliki umur 25 tahun di usus sebuah host . Para proglottid dewasa berisi rahim (tidak bercabang), ovarium, pori genital, testis, dan vitelline kelenjar. Ia tidak memiliki sistem pencernaan, mulut tidak ada, tidak ada anus, atau saluran pencernaan. Hal ini juga acoelomate suatu, yang berarti bahwa ia tidak memiliki rongga tubuh. Dalam proglottid gravid, rahim bercabang dan diisi dengan telur. Segmen gravid melepaskan dan diwariskan dalam tinja. Masing-masing segmen dapat bertindak seperti cacing. Ketika mereka kering, pecah proglottid, dan telur dilepaskan. Telur hanya dapat menginfeksi sapi, hospes perantara. Di dalam duodenum sapi oncosphere menetas dengan bantuan sekresi lambung dan usus dan bermigrasi melalui darah ke otot. Ada berkembang menjadi infektif cysticercoid cysticerci. Taenia saginata tidak memiliki kait pada scolex seperti Taenia solium yang juga kita tahu sebagai cacing pita daging babi yang menginfeksi umum babi peliharaan . Perbedaannya dengan Taenia solium hanya terletak pada alat pengisap dan inang perantaranya. Taenia saginata pada skoleksnya terdapat alat pengisap tanpa kait dan inang perantaranya adalah sapi. Sedangkan Taenia solium memiliki alat pengisap dengan kait pada skoleksnya dan inang perantaranya adalah babi.  Siklus hidup

Taenia saginata adalah cacing pita besar yang menyebabkan infeksi yang disebut taeniasis. Hal ini umumnya dikenal sebagai cacing pita daging sapi atau ternak cacing pita karena menggunakan sapi sebagai host intermediate. Manusia adalah satu-satunya host definitif.

5

Taeniasis terjadi di seluruh dunia dan relatif umum di Afrika, Eropa Timur, Amerika Latin dan Filipina. Taenia saginata dimulai, ketika telur berlalu dalam tinja manusia yang terinfeksi dalam wadah yang disebut proglottid atau segmen cacing pita. Mereka dapat bertahan beberapa bulan di lingkungan. Jika sapi (host intermediate) feed pada vegetasi terkontaminasi, ingests telur matang atau proglottids gravid. Dalam larva usus kecil yang disebut oncospheres menetas, menembus dinding usus, memasuki aliran darah dan bermigrasi ke jaringan otot (jarang ke hati atau organ lain), di mana mereka encyst ke cysticerci. Para seukuran kacang cysticerci dapat bertahan selama bertahun-tahun dan masih infektif ketika manusia makan daging. Jika sapi tidak dimasak benar, cysticerci excyst di usus kecil dan berkembang menjadi dewasa dalam waktu dua bulan. Dewasa melekat pada dinding usus dengan scolex mereka menggunakan empat pengisap. Scolex memiliki penampilan berbentuk buah pir dan cangkir-seperti mencapai 1-2 mm. Hal ini melekat pada leher yang mulai memproduksi proglottids yang membentuk, panjang datar, tubuh tersegmentasi juga dikenal sebagai strobila. Para proglottids matang dan tumbuh lebih besar karena mereka mendapat lebih dari leher. Mereka sekitar 16-20 mm dan panjang 5-7 mm lebar dan masing-masing memiliki organ proglottid sendiri reproduksi. Mereka menyerap nutrisi melalui membran mereka dan memproduksi hingga 100 000 telur per hari. Proglottids putus dari ekor dan bergerak dengan kotoran keluar dari tubuh manusia. Seorang dewasa Taenia saginata adalah keputihan dalam warna dan memiliki sekitar 1000-2000 proglottids dan sekitar enam dari mereka terlepas setiap hari. Telur biasanya tinggal di dalam proglottids sampai mereka keluar di lingkungan. Ketika mengering proglottid, itu pecah dan melepaskan telur. Telur berembrio, kenari coklat dan sekitar 35 mikrometer diameter memiliki oncosphere 6-bengkok di dalam shell yang tebal. Jika kotoran mendarat di tanah penggembalaan untuk ternak, sapi sengaja mungkin menelan proglottids atau telur. Taenia saginata dapat hidup sampai 25 tahun. Hal ini dapat tumbuh hingga 5 meter namun dalam beberapa kasus bisa mencapai panjang lebih dari 10 meter (melingkar di saluran usus).

6

Gambar 1.1 Siklus Hidup Taenia Saginata  Patogenesis

Cara infeksinya melalui oral karena memakan daging babi atau sapi yang mentah atau setengah matang dan mengandung larva cysticercus. Di dalam usus halus, larva itu menjadi dewasa dan dapat menyebabkan gejala gasterointestinal seperti rasa mual, nyeri di daerah epigastrium, napsu makan menurun atau meningkat, diare atau kadang-kadang konstipasi. Selain itu, gizi penderita bisa menjadi buruk se-hingga terjadi anemia, malnutrisi. Pada kasus yang lebih berat dapat terjadi, yaitu apabila proglotid menyasar masuk apendiks, atau terdapat ileus yang disebabkan obstruksi usus oleh strobilla cacing. Berat badan tidak jelas menurun (Anonimus, 2010). Menurut Symons (1989) jumlah cacing pita dalam usus kurang berpengaruh terhadap perubahan patologis dibandingkan dengan ukuran tubuh cacing. Walaupun hanya terdapat 1-2 ekor dan ukurannya besar dampak patologisnya lebih nyata. Penderita taeniasis jarang menunjukkan gejala yang khas walaupun di dalam ususnya terdapat cacing taenia selama bertahun-tahun, tetapi biasanya hanya terdapat satu ekor. cysticercosis pada manusia sangat bergantung pada organ serta jumlah cysticercus yang tinggal. Infeksi berat pada otot menyebabkan peradangan (myocitis) yang bisanya

7

menimbulkan demam. Jika menyerang organ mata (Ocular- Cysticercosis) gejala yang paling berat adalah kebutaan (Smyth, 2004). Gejala-gejala syaraf seperti kelumpuhan, kejang, hingga epilepsi, dapat dipastikan bahwa larva tersebut menempati organ-organ yang sarat dengan jaringan syaraf seperti otak/selaput otak atau sumsum tulang belakang.

2.3 Gejala Penyakit Taeniasis saginata Penyakit ini sering asimtomatik. Taeniasis Taenia saginata disebabkan oleh lebih terlihat dari taeniasis disebabkan oleh Taenia solium (Taenia solium adalah meskipun secara keseluruhan lebih berbahaya karena resiko sistiserkosis). Infeksi Taenia saginata berat dapat menyebabkan beberapa gejala berikut:
          

reaksi alergi kronis pencernaan sembelit diare pusing sakit kepala kehilangan nafsu makan mual obstruksi usus sakit perut penurunan berat badan.

Proglottids Migrasi dapat menyebabkan:
  

radang usus buntu) radang saluran empedu) kejutan menyenangkan jika dilihat dalam tinja.

2.4 Cara Mendiagnosis Penyakit Taeniasis saginata
8

Diagnosa taeniasis dapat ditegakkan dengan 2 ( dua ) cara yaitu : a) Menanyakan riwayat penyakit (anamnesis).

Didalam anamnesis perlu ditanyakan antara lain apakak penderita pernah mengeluarkan proglotid (segmen) dari cacing pita baik pada waktu buang air besar maupun secara spontan. bila memungkinkan sambil memperhatikan contoh potongan cacing yang diawetkan dalam botol transparan.

b) Pemeriksaan tinja Tinja diperiksa untuk menemukan telur parasit. Telur terlihat seperti telur yang lain dari Taeniidae keluarga, sehingga hanya mungkin untuk mengidentifikasi telur untuk keluarga, bukan ke tingkat spesies. Karena sulit untuk mendiagnosa menggunakan telur saja, melihat scolex atau proglottids gravid dapat membantu mengidentifikasi Taenia saginata sebagai. Proglottids kadang-kadang menetes paha manusia yang terinfeksi dan terlihat dengan mata telanjang dan bantuan dengan identifikasi. Ketika rahim disuntikkan dengan tinta India, cabang-cabangnya menjadi terlihat. Menghitung cabang uterus memungkinkan beberapa identifikasi (Taenia saginata uteri memiliki dua belas atau lebih cabang di setiap sisi, sementara spesies Taenia solium lain seperti hanya memiliki lima sampai sepuluh).

Hal ini sangat sulit untuk membedakan spesies dari spesies lain dari Taenia solium seperti T. dan T. asiatica karena kemiripan morfologi dekat mereka, dan telur mereka lebih atau kurang identik. Identifikasi sering memerlukan pengamatan histologis cabang rahim dan deteksi PCR gen 5.8S ribosom T. saginata rahim yang berasal keluar dari pusatnya membentuk 12 sampai 20 cabang, tetapi berbeda dengan spesies erat terkait Taenia, cabang jauh. kurang dalam jumlah dan relatif lebih tebal, di samping ovarium dan testis bilobed dua kali lebih banyak

9

2.5 Upaya Pencegahan dan Pengobatan Terkait Penyakit Taeniasis saginata 

Pencegahan

Untuk mencegah infeksi maka hal-hal yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut:  Pemakaian jamban keluarga ,sehingga tinja manusia tidak dimakan oleh babi dan tidak mencemari tanah atau rumput.  Pemelihara sapi pada tempat yang tidak tercemar atau sapi dikandangkan sehingga tidak dapat berkeliaran  Pemeriksaan daging oleh dokter hewan/mantri hewan di RPH, sehingga daging yang mengandung kista tidak sampai dikonsumsi masyarakat (kerjasama lintas sektor dengan dinas Peternakan)  Daging yang mengandung kista tidak boleh dimakan.  Menghilanglkan kebiasaan maka makanan yang mengandung daging setengah matang atau mentah. Memasak daging sampai matang ( diatas 57 º C dalam waktu cukup lama ) atau membekukan dibawah 10º selama 5 hari . Cara Pengendalian Taenia saginata. Pengendalian cacing pita Taenia saginata dapat dilakukan dengan memutuskan siklus hidupnya. Pemutusan siklus hidup cacing Taenia sebagai agen penyebab penyakit dapat dilakukan melalui pengobatan terhadap penderita yang terinfeksi. Beberapa obat cacing yang dapat digunakan yaitu Atabrin, Librax dan Niclosamide dan Praziquantel. Sedangkan untuk mengobati sistiserkosis dapat digunakan Albendazole dan Dexamethasone. Untuk mengurangi kemungkinan infeksi oleh Taenia ke manusia maupun hewan diperlukan peningkatan daya tahan tubuh inang. Hal ini dapat dilakukan melalui vaksinasi pada ternak, terutama babi di daerah endemis taeniasis/ sistiserkosis serta peningkatan kualitas dan kecukupan gizi pada manusia (Anonimus, 2009). Lingkungan yang bersih sangat diperlukan untuk memutuskan siklus hidup Taenia karena lingkungan yang kotor menjadi sumber penyebaran penyakit. Pelepasan telur Taenia dalam feses ke lingkungan menjadi sumber penyebaran taeniasis. Faktor risiko utama

10

transmisi telur Taenia ke sapi. Telur cacing ini dapat terbawa oleh air ke tempat-tempat lembab sehingga telur cacing lebih lama bertahan hidup dan penyebarannya semakin luas Anonimus, (2009). Kontrol penyakit akibat Taenia di lingkungan dapat dilakukan melalui peningkatan sarana sanitasi, pencegahan konsumsi daging yang terkontaminasi, pencegahan kontaminasi tanah dan tinja pada makanan dan minuman. Pembangunan sarana sanitasi, misalnya kakus dan septic tank, serta penyediaan sumber air bersih sangat diperlukan. Pencegahan konsumsi daging yang terkontaminasi dapat dilakukan melalui pemusatan pemotongan ternak di rumah potong hewan (RPH) yang diawasi oleh dokter hewan Rotinsulu DA.(2008).  Pengobatan

Ada dua jenis obat yang digunakan untuk mengobati individu yang terinfeksi dengan cacing pita sapi.  Niclosamide: Obat ini adalah inhibitor fosforilasi oksidatif nonabsorbable. Ini bertindak untuk

membunuh bagian anterior yang menghubungkan pada lapisan epitel dalam usus, termasuk scolex tersebut. Ini kemudian akan memungkinkan cacing pita untuk diteruskan keluar Ini adalah pilihan obat dengan infeksi parasit karena tingkat

seluruhnya melalui kotoran.

menyembuhkan berada pada 95% tinggi.  Praziquantel: Ini adalah obat sintetis yang berasal dari isoquinoline-pyrazine. Ini adalah obat Ini

sebanding dengan Niclosamide, karena hampir sama-sama efektif dan cukup beracun. bukan sebagai efek meskipun karena scolex tidak selalu hancur.

Ini berarti bahwa cacing

baru bisa tumbuh kembali dari scolex terhubung. Pasien yang menggunakan pengobatan ini harus diawasi selama sebulan dua kemudian untuk memastikan bahwa proglottids cacing pita tidak mulai muncul lagi di kotoran mereka.

11

2.6 Contoh Kasus Cacing Taenia saginata Ada beberapa kasus infeksi cacing pita Taenia di Indonesia diantaranya yang tertinggi terjadi di Provinsi Papua Jayawijaya ditemukan 66,3% (106 orang dari 160 responden) positif menderita taeniasis solium/ sistiserkosis selulosae dari babi sementara 28,3% orang adalah penderita sistiserkosis yang dapat dilihat dan diraba benjolannya di bawah kulit. Sebanyak 18,6% (30 orang) di antaranya adalah penderita sistiserkosis selulosae yang menunjukkan gejala epilepsi. Dari 257 pasien yang menderita luka bakar di Papua, sebanyak 82,8% menderita epilepsi akibat adanya sistiserkosis pada otak, selanjutnya prevalensi sistiserkosis pada manusia berdasarkan pemeriksaan serologis pada masyarakat Bali yaitu 5,2% sampai 21%, sedangkan prevalensi taeniasis di provinsi yang sama berkisar antara 0,4%-23%. Sebanyak 13,5% (10 dari 74 orang) pasien yang mengalami epilepsi di Bali didiagnosa menderita sistiserkosis di otak.

12

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Kesimpulan yang dapat diambil dari paper ini adalah Taenia saginata adalah cacing parasit yang datar telah berkembang cukup efisien dari waktu ke waktu untuk beradaptasi cara yang luar biasa menyerap nutrisi dan menyelesaikan siklus hidup yang kompleks. Taenia saginata memiliki dua host yang menginfeksi yaitu: host definitif pada manusia dan hospes perantara pada sapi. Cacing dewasa taenia saginata biasanya menyebabkan gejala-gejala berikut:

reaksi alergi ,kronis pencernaan ,sembelit ,diare ,pusing ,sakit kepala ,kehilangan nafsu makan ,mual ,obstruksi usus ,sakit perut, penurunan berat badan. Diagnosis dasar dasar dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu Menanyakan riwayat penyakit (anamnesis) dan dari sampel tinja. Menanyakan riwayat penyakit (anamnesis). Didalam anamnesis perlu ditanyakan antara lain apakak penderita pernah mengeluarkan proglotid (segmen) dari cacing pita baik pada waktu buang air besar maupun secara spontan. bila memungkinkan sambil memperhatikan contoh potongan cacing yang diawetkan dalam botol transparan. Sedangkan dengan pemeriksaan tinja yaitu Tinja diperiksa untuk menemukan telur parasit. Telur terlihat seperti telur yang lain dari Taeniidae keluarga, sehingga hanya mungkin untuk mengidentifikasi telur untuk keluarga, bukan ke tingkat spesies. Karena sulit untuk mendiagnosa menggunakan telur saja, melihat scolex atau proglottids gravid dapat membantu mengidentifikasi Taenia saginata sebagai.

3.2

Saran

Saran yang dapat diambil dari paper ini adalah sebaiknya masyarakat dapat memerangi penyakit Teaniasis saginata ini dengan melakukan pencegahan ,pencegahan tersebut antara lain yaitu:

13

 Pemakaian jamban keluarga ,sehingga tinja manusia tidak dimakan oleh babi dan tidak mencemari tanah atau rumput.  Pemelihara sapi pada tempat yang tidak tercemar atau sapi dikandangkan sehingga tidak dapat berkeliaran  Pemeriksaan daging oleh dokter hewan/mantri hewan di RPH, sehingga daging yang mengandung kista tidak sampai dikonsumsi masyarakat (kerjasama lintas sektor dengan dinas Peternakan)  Daging yang mengandung kista tidak boleh dimakan.  Menghilanglkan kebiasaan maka makanan yang mengandung daging setengah matang atau mentah. Memasak daging sampai matang ( diatas 57 º C dalam waktu cukup lama ) atau membekukan dibawah 10º selama 5 hari .

Serta memberikan obat yang adequate apabila sudah mengalami gejala-gejala terserang cacing Taenia saginata, seperti :  Niclosamide: Obat ini adalah inhibitor fosforilasi oksidatif nonabsorbable. Ini bertindak untuk

membunuh bagian anterior yang menghubungkan pada lapisan epitel dalam usus, termasuk scolex tersebut. Ini kemudian akan memungkinkan cacing pita untuk diteruskan keluar Ini adalah pilihan obat dengan infeksi parasit karena tingkat

seluruhnya melalui kotoran.

menyembuhkan berada pada 95% tinggi.  Praziquantel: Ini adalah obat sintetis yang berasal dari isoquinoline-pyrazine. Ini adalah obat Ini

sebanding dengan Niclosamide, karena hampir sama-sama efektif dan cukup beracun. bukan sebagai efek meskipun karena scolex tidak selalu hancur.

Ini berarti bahwa cacing

baru bisa tumbuh kembali dari scolex terhubung. Pasien yang menggunakan pengobatan ini harus diawasi selama sebulan dua kemudian untuk memastikan bahwa proglottids cacing pita tidak mulai muncul lagi di kotoran mereka.

14

DAFTAR PUSTAKA

http://isharmanto.blogspot.com/2010/03/cacing-pita-taenia-saginata-solium.html www.parasitesinhumans.org/taenia-saginata-beef-tapeworm.html http://www.depkes.go.id/downloads/Taeniasis.pdf http://muharimanskh.blogspot.com/2011/01/taeniasissistisekosis-di-tinjau-dari.html http://id.wikipedia.org/wiki/Taenia_%28cacing_pita%29

15

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->