Hampir semua account hukum mengakui keberadaan hukum positif, yang dapat longgar didefinisikan sebagai seperangkat aturan

yang dipaksakan oleh negara yang berdaulat. Selain itu, teori-teori hukum berbeda tajam dalam jawaban mereka terhadap berbagai pertanyaan tentang apa hukum itu. Sebagai contoh: Apakah kita harus menerima bahwa setiap aturan ditegakkan oleh negara manapun adalah hukum? Apakah hukum positif satu-satunya hukum yang ada? Harus aturan, agar dapat disebut hukum, sesuai dengan prinsip-prinsip universal tertentu atau ajaran? Apa hubungan antara hukum dalam arti hukum dan hukum ilmiah? Jawaban umumnya membagi ke dalam dua kubu, para naturalis positivis hukum dan hukum. Positivisme hukum menegaskan bahwa hanya hukum positif ada. Hukum, oleh karena itu, dibuat, atau dipilih oleh, legislator, mereka tidak ada, menunggu untuk ditemukan, sebelum tindakan hukum membuat terjadi. Perbedaan antara hukum dan non-hukum adalah pertanyaan untuk menilai apakah sumber aturan adalah atau bukan negara berdaulat. Moral tentang apa hukum seharusnya demikian aktivitas secara logis terpisah dari menemukan atau memutuskan apa hukum. Hukum hukum hanya menanggung hubungan etimologis dengan hukum ilmiah: mereka sangat berbeda jenis pernyataan. Positivisme dapat ditelusuri kembali kepada Jeremy Bentham menghadiri kuliah William Blackstone (1723-1780) di mana kedua berusaha untuk mendapatkan isi dari hukum umum Inggris dari keberadaan hukum, lebih tinggi alami (Komentar pada Hukum Inggris). Untuk Bentham sudah jelas bahwa undangundang yang sebenarnya dibuat oleh legislator, parlemen, dan hakim, dan harus dipilih karena konsekuensinya mereka lebih baik daripada alternatif dan bukan karena kesesuaian mereka seharusnya beberapa badan hukum lainnya. Ia menerbitkan kritiknya dalam Fragmen tentang Pemerintah pada tahun 1776. John Austin (1790-1859), seorang rekan Bentham, mengembangkan bentuk brutal yang jelas positivisme dalam Provinsi fikih Bertekad (1832). Dalam versi ini, hukum hanya perintah dari yang berdaulat, yang adalah orang atau lembaga yang umum perintah yang biasa dipatuhi oleh sebagian besar populasi yang cukup banyak. Austin telah dikritik atas dasar bahwa teorinya tidak mampu membedakan antara sistem hukum dan supremasi gangster, tapi respon Austinian jelas untuk ini adalah untuk mengatakan bahwa jika gangster memiliki kapasitas untuk menegakkan aturan melalui seluruh wilayah dan untuk mendominasi atau memberantas saingannya, maka apa yang ia memiliki adalah negara, dan aturanaturan yang memaksa dia adalah hukum. Positivisme telah mendominasi abad kedua puluh berpikir tentang hukum, setidaknya di Barat dan negara Komunis. Positivisme hukum Amerika berpendapat bahwa "hukum adalah apa yang hakim mengatakan itu adalah 'dan account mereka secara mencolok sesuai dengan Lenin dalam Negara dan Revolusi (1916). Untuk Lenin, hukum adalah ekspresi dari kehendak kelas yang dominan, apakah kaum borjuis sebelum revolusi proletar atau sesudahnya. Sebuah versi lebih kompleks dari positivisme yang ditawarkan oleh HLA Hart dalam The Concept of Law (1961). Hart mencirikan hukum sebagai "sistem aturan '. Jenis yang paling dasar dari aturan aturan utama yang menetapkan hak dan kewajiban dan yang termasuk hukum pidana. Aturan sekunder menetapkan bagaimana aturan utama adalah 'dibentuk, diakui, dimodifikasi atau padam'. Sebuah sistem yang diidentifikasi oleh 'aturan pengakuan' nya yang mendefinisikan status hukum tersebut. Sebuah aturan pengakuan, pada dasarnya, definisi dari apa yang Austin disebut berdaulat: di Amerika Serikat itu adalah seluruh konstitusi, sementara di Inggris itu terdiri, bisa dibilang, prinsip tunggal kedaulatan parlemen . Beralih sekarang untuk naturalisme hukum, jika teori hukum positivistik telah dominan di dunia maju di abad kedua puluh, teori naturalistik, yang didefinisikan sebagai mereka yang mengandaikan adanya semacam hukum yang lebih tinggi dan permanen tidak tergantung pada tindakan tertentu legislator, telah mendominasi sebagian besar masyarakat lainnya pada waktu yang lain. Biasanya, hukum tersebut berasal dari wahyu agama atau dari persyaratan alasan; dalam sintesis Aquinas , alasan kami adalah mekanisme dimana kebenaran religius yang terungkap. Alasan dapat menginformasikan kita, misalnya, tentang struktur yang diperlukan dari sistem hukum atau tentang konten intinya. Ini mungkin

ia selalu tetap dominan. Hukum. lebih halus. mencakup hal-hal seperti mengemudi di kiri atau kanan. Undang-undang rasis. Moral tentang apa hukum seharusnya demikian aktivitas secara logis terpisah dari menemukan atau memutuskan apa hukum. sebelum tindakan hukum membuat terjadi. pengacara alami dapat mengatakan. . Dalam budaya Islam. menunggu untuk ditemukan. oleh karena itu. Di sisi lain. mereka tidak ada. positivis hanya jawaban lemah untuk beberapa masalah etika praktis. Sebagai contoh: Apakah kita harus menerima bahwa setiap aturan ditegakkan oleh negara manapun adalah hukum? Apakah hukum positif satu-satunya hukum yang ada? Harus aturan. dibuat. tetapi mereka melakukannya sesuai dengan kriteria yang mungkin umum untuk semua sistem hukum dan. sesuai dengan prinsip-prinsip universal tertentu atau ajaran? Apa hubungan antara hukum dalam arti hukum dan hukum ilmiah? Jawaban umumnya membagi ke dalam dua kubu. para naturalis positivis hukum dan hukum. Dari sudut pandang positivis naturalisme membawa bagasi berlebihan filosofis: harus didasarkan pada salah satu agama yang diwahyukan atau konsep alasan yang berbahaya luas dan yang objectifies penilaian etis. agar dapat disebut hukum. naturalisme berpotensi liberal dan boleh bertentangan dengan aturan dari utilitas dan demokrasi. perampok dan demonstran politik yang dipenjarakan di bawah pemerintahan moral tidak dapat diterima ketika kedua kegiatan mereka jelasjelas ilegal pada saat mereka berkomitmen? Positivis. tidak dapat memiliki jawaban untuk mengklaim Heinrich Himmler bahwa dia tidak mungkin diadili karena dia telah melakukan kejahatan. Apa yang kita lakukan dengan orang-orang yang melakukan hal-hal jahat yang tidak ilegal di bawah rezim jahat? Bagaimana kita membedakan antara. harus memperlakukan sama sama. Hukum hukum hanya menanggung hubungan etimologis dengan hukum ilmiah: mereka sangat berbeda jenis pernyataan. yang disimpulkan menjadi tentu prasyarat sebuah sistem hukum. Di Barat. Read more: http://www. Dalam beberapa. atau dipilih oleh. 'Ini adalah aturan negara saat ini upaya untuk menegakkan. katakanlah.com/topic/law#ixzz1hLNyW7P6 Hampir semua account hukum mengakui keberadaan hukum positif. Lihat aktivisme peradilan . sistem hukum. seperti hukum-hukum ilmiah. oleh karena itu. positivisme dan naturalisme tidak begitu jauh: legislator membuat hukum dan hakim menafsirkannya. legislator. yang dapat longgar didefinisikan sebagai seperangkat aturan yang dipaksakan oleh negara yang berdaulat. Selain itu. Perbedaan antara hukum dan non-hukum adalah pertanyaan untuk menilai apakah sumber aturan adalah atau bukan negara berdaulat. katakanlah. Dalam teori naturalistik beberapa pertanyaan tentang kualitas etis dari sebuah 'hukum' yang relevan dengan pertanyaan apakah atau tidak itu adalah hukum sama sekali. dalam beberapa rasa.answers. yang bertentangan dengan prinsip-prinsip alam hukum. pada prinsipnya. tetapi tidak sesuai dengan hukum alam dan. yurisprudensi . teori-teori hukum berbeda tajam dalam jawaban mereka terhadap berbagai pertanyaan tentang apa hukum itu. Ada ruang dalam masyarakat Islam untuk aturan yang hanya darurat untuk masyarakat tertentu. Dengan demikian. yang dipimpin oleh para penulis seperti Ronald Dworkin dan John Finnis.mengatakan kepada kita bahwa harus ada hukum yang menentang pembunuhan atau bahwa semua hukum. dalam beberapa hal. rekening. teori hukum alam telah memiliki kebangkitan signifikan dalam dekade terakhir abad kedua puluh. untuk aturan ilahi yang tidak diberlakukan sebagai hukum positif. Positivisme hukum menegaskan bahwa hanya hukum positif ada. Tetapi hukum positif yang bertentangan dengan hukum suci tidak akan hukum dan ada ruang ada. apapun konten mereka. hukum tidak benar sama sekali' . keduanya kebenaran yang diperlukan yang dapat menemukan kecerdasan kita. benar atau salah. Jadi.

hukum tersebut berasal dari wahyu agama atau dari persyaratan alasan. yang dipimpin oleh para penulis seperti Ronald Dworkin dan John Finnis. . John Austin (1790-1859). yang didefinisikan sebagai mereka yang mengandaikan adanya semacam hukum yang lebih tinggi dan permanen tidak tergantung pada tindakan tertentu legislator. keduanya kebenaran yang diperlukan yang dapat menemukan kecerdasan kita. mengembangkan bentuk brutal yang jelas positivisme dalam Provinsi fikih Bertekad (1832). Biasanya. oleh karena itu. Dalam versi ini. Ia menerbitkan kritiknya dalam Fragmen tentang Pemerintah pada tahun 1776. diakui. mencakup hal-hal seperti mengemudi di kiri atau kanan. Aturan sekunder menetapkan bagaimana aturan utama adalah 'dibentuk. Ada ruang dalam masyarakat Islam untuk aturan yang hanya darurat untuk masyarakat tertentu. Hart mencirikan hukum sebagai "sistem aturan '.Positivisme dapat ditelusuri kembali kepada Jeremy Bentham menghadiri kuliah William Blackstone (1723-1780) di mana kedua berusaha untuk mendapatkan isi dari hukum umum Inggris dari keberadaan hukum. dalam beberapa hal. dan hakim. teori naturalistik. Sebuah aturan pengakuan. apakah kaum borjuis sebelum revolusi proletar atau sesudahnya. Dengan demikian. Alasan dapat menginformasikan kita. definisi dari apa yang Austin disebut berdaulat: di Amerika Serikat itu adalah seluruh konstitusi. telah mendominasi sebagian besar masyarakat lainnya pada waktu yang lain. seorang rekan Bentham. tetapi tidak sesuai dengan hukum alam dan. Ini mungkin mengatakan kepada kita bahwa harus ada hukum yang menentang pembunuhan atau bahwa semua hukum. Undang-undang rasis. yang bertentangan dengan prinsip-prinsip alam hukum. sistem hukum. Tetapi hukum positif yang bertentangan dengan hukum suci tidak akan hukum dan ada ruang ada. setidaknya di Barat dan negara Komunis. apapun konten mereka. teori hukum alam telah memiliki kebangkitan signifikan dalam dekade terakhir abad kedua puluh. pada prinsipnya. untuk aturan ilahi yang tidak diberlakukan sebagai hukum positif. sementara di Inggris itu terdiri. dan aturanaturan yang memaksa dia adalah hukum. Beralih sekarang untuk naturalisme hukum. Di Barat. tentang struktur yang diperlukan dari sistem hukum atau tentang konten intinya. Jenis yang paling dasar dari aturan aturan utama yang menetapkan hak dan kewajiban dan yang termasuk hukum pidana. katakanlah. jika teori hukum positivistik telah dominan di dunia maju di abad kedua puluh. Dalam teori naturalistik beberapa pertanyaan tentang kualitas etis dari sebuah 'hukum' yang relevan dengan pertanyaan apakah atau tidak itu adalah hukum sama sekali. hukum tidak benar sama sekali' . misalnya. Dalam budaya Islam. dalam sintesis Aquinas . Sebuah versi lebih kompleks dari positivisme yang ditawarkan oleh HLA Hart dalam The Concept of Law (1961). hukum hanya perintah dari yang berdaulat. harus memperlakukan sama sama. dimodifikasi atau padam'. bisa dibilang. seperti hukum-hukum ilmiah. Sebuah sistem yang diidentifikasi oleh 'aturan pengakuan' nya yang mendefinisikan status hukum tersebut. alasan kami adalah mekanisme dimana kebenaran religius yang terungkap. Positivisme telah mendominasi abad kedua puluh berpikir tentang hukum. hukum adalah ekspresi dari kehendak kelas yang dominan. tapi respon Austinian jelas untuk ini adalah untuk mengatakan bahwa jika gangster memiliki kapasitas untuk menegakkan aturan melalui seluruh wilayah dan untuk mendominasi atau memberantas saingannya. lebih tinggi alami (Komentar pada Hukum Inggris). parlemen. pada dasarnya. ia selalu tetap dominan. 'Ini adalah aturan negara saat ini upaya untuk menegakkan. Positivisme hukum Amerika berpendapat bahwa "hukum adalah apa yang hakim mengatakan itu adalah 'dan account mereka secara mencolok sesuai dengan Lenin dalam Negara dan Revolusi (1916). prinsip tunggal kedaulatan parlemen . yang adalah orang atau lembaga yang umum perintah yang biasa dipatuhi oleh sebagian besar populasi yang cukup banyak. Untuk Lenin. Austin telah dikritik atas dasar bahwa teorinya tidak mampu membedakan antara sistem hukum dan supremasi gangster. Untuk Bentham sudah jelas bahwa undangundang yang sebenarnya dibuat oleh legislator. pengacara alami dapat mengatakan. dan harus dipilih karena konsekuensinya mereka lebih baik daripada alternatif dan bukan karena kesesuaian mereka seharusnya beberapa badan hukum lainnya. maka apa yang ia memiliki adalah negara.

Dalam beberapa. positivis hanya jawaban lemah untuk beberapa masalah etika praktis. perampok dan demonstran politik yang dipenjarakan di bawah pemerintahan moral tidak dapat diterima ketika kedua kegiatan mereka jelasjelas ilegal pada saat mereka berkomitmen? Positivis. positivisme dan naturalisme tidak begitu jauh: legislator membuat hukum dan hakim menafsirkannya. rekening. Apa yang kita lakukan dengan orang-orang yang melakukan hal-hal jahat yang tidak ilegal di bawah rezim jahat? Bagaimana kita membedakan antara. naturalisme berpotensi liberal dan boleh bertentangan dengan aturan dari utilitas dan demokrasi.com/topic/law#ixzz1hLNyW7P6 . tetapi mereka melakukannya sesuai dengan kriteria yang mungkin umum untuk semua sistem hukum dan.answers. Read more: http://www. dalam beberapa rasa. katakanlah. benar atau salah. yurisprudensi . tidak dapat memiliki jawaban untuk mengklaim Heinrich Himmler bahwa dia tidak mungkin diadili karena dia telah melakukan kejahatan.Dari sudut pandang positivis naturalisme membawa bagasi berlebihan filosofis: harus didasarkan pada salah satu agama yang diwahyukan atau konsep alasan yang berbahaya luas dan yang objectifies penilaian etis. Lihat aktivisme peradilan . Jadi. lebih halus. Di sisi lain. yang disimpulkan menjadi tentu prasyarat sebuah sistem hukum.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful