P. 1
Manusia Dan Lingkungan ISBD (2)

Manusia Dan Lingkungan ISBD (2)

|Views: 1,256|Likes:
Published by eligatu

More info:

Published by: eligatu on Dec 23, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/17/2013

pdf

text

original

Manusia dan Lingkungan
A. Manusia sebagai Objek dan Subjek Lingkungan • Sejak manusia dilahirkan ke dunia sudah membawa insting (akal). Manusia hidup dan berkembang di lingkunagn masing-masing baik secara alamiah maupun sosial. • Peran lingkungan sangat mempengaruhi perkembangan manusia, terutama lingkungan sosial.

• Lingkungan dapat dibagi 3, yaitu

• Manusia menjadi objek sekaligus subjek lingkungan karena manusia hidup dan berkembang di lingkungan masing-masing, megolah sumber-sumber alam dam sosial yang ada di lingkungan tersebut serta memanfaatkannya sesuai dengan kebutuhan hidupnya.

• Mengelola dan memanfaatkan lingkungan tidak terbatas pada lingkungan fisis saja tetapi lingkungan sosial tidak kalah pentingnya karena dengan sosial yang baik maka manusia akan menjadi baik.begitu pula sebaliknya. • Baik lingkungan fisis maupun lingkungan sosial dalam pengelolaan dan pemanfaatannya memerlukan perilaku yang manusiawi yaitu perilaku yang didasarkan pada akal budi manusia yang sesuai dengan budaya dan etika sebagai manusia. .

• Kehidupan yhang manusiawi tentunya dapat mempengaruhi dan dipengaruhi oelh perilaku. Hal yang cukup mempengaruhi perilaku manusia tersebut karena faktor lingkungan dimana dia tinggal. .

Sepatutnya kita menyadari betapa pentingnya kita menjaga kelestarian makhluk hidup yanbg lain supaya tidak punah. Manusia. . tumbuhan dan jasad renik.1. Lingkungan dan Lingkungan Sosial Budaya • Manusia hidup di bumi tidak sendiri melainkan bersama hewan. Tanpa mereka manusia tak dapat hidup.

daya. yang mempengaruhi kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan makhluk hidup lainnya (UndangUndang No. keadaan dan makhluk hidup termasuk di dalamnya manusia dan perilakunya.4 tahun 1982) .• Lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda.

2001) . • Pasal 6 ayat 1: setiap orang berkewajiban memelihara kelestarian fungsi lingkungan hidup serta mencegah dan menanggulangi pencemaran dan perusakan lingkungan hidup (Titik Winarti.UU RI No.dalam Jurnal Pendidikan Dasar. 23 tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup • Pasal 4: salah satu sasaran pengelolaan lingkungan hidup adalah terwujudkan manusia Indonesia sebagai insan lingkungan hidup yang memiliki sikap dan tindak melindungi dan membina lingkungan hidup.

lingkungannya dan keturunannya (B.• Pendekatan atau jalan keluar dari masalah lingkungan hidup harus diusahakn lewat pendidikan dan penyuluhan agar masyarakat menyadari sepenuhnya apa itu masalah lingkungan hidup dan apa artinya bagi dirinya sendiri. Marbun.N.1994) .

serta transportasi dan penyuluhan cairan buangan .B. penggunaan air. reaksi kimia. menciptakan peraturan standar yang mengatur segala seluk beluk persyaratan pendirian pabrik atau industri 2. Memilih proses industri yang minim polusi dilihat dari bahan baku. Adanya perencanaan lokasi industri yang tepat 3.N Marbun memberikan langkahlangkah kongkrit dalam menanggulangi masalh lingkungan hidup 1. penyimpanan bahan baku dan barang jadi. asap.

Penanaman pohon secara merata dan berencana di sleuruh kota .4. pengelolaan sumber air secara berencana diertai pangamatan terhadap segla aspek yang berhubungan dengan pengolahan air tersebut 5. Pembuatan sistem pengelolaan air limbah secara kolektif dari seluruh indudtri yang berada di lokasi tertentu 6.

7. peraturan dan penataan penggunaan tanah dasar rencana induk pembangunan kota sesuai dengan peruntukannya secara seimbang 8. Perbaikan lingkungan sosial ekonomi masyarakat hingga mencapai taraf hidup yang memenuhi pendidikan. . komunikasi dan kebutuhan sehari-hari.

Lingkungan Sosial • Lingkungan sosial adalah hubungan interaksi antara manusia dengan manusia lain yang terjalin harmonis • Manusia mengalami proses belajar melalui interaksi sosialnya. • Perilaku manusia tidak dapat terlepas dari faktor lingkungan dan pada gilirannya akan membawa perubahan sosial budaya . Hasil belajar ini tentu berbeda-beda sesuai dengan kemampuan manusia itu sendiri dan keadaan lingkungan.

. lingkungan alam dan lingkungan sosial budaya saling kait mengkait karena tinggi rendahnya kualitas lingkungan bergantung kepada manusia sendiri.• Hubungan antara manusia.

yang berpengaruh terhadap pertumbuhan dan karakternya” .2. Pengaruh Timbal Balik Antara Lingkungan Alam dan Sosial Budaya • Studi lingkungan adalah suatu studi tentang gejala dan masalah kehidupan manusia yang ditinjau antar hubungannya dengan lingkungan tempat kehidupan tadi. • Lingkungan dapat didefinisikan sebagai “semua kondisi di sekitar makhluk hidup.

.• Tekanan studi ekologi manusia yaitu hubungan populasi manusia dengan lingkungannya sepanjang adanya jalinan hidup di antara keduanya yang saling mempengaruhi. • Jalinan hidup tertentu disebut ekosistem.

Berdasarkan tinjauan ekologi • Lingkungan Biotik: terdiri dari organisasi baik yang makro maupun yang mikro • Lingkungan Abiotik: lingkungan yang tidak terdiri dari makhluk hidup . udara. . mineral dan lain-lain sebagainya. melainkan terfdiri dari batuan. tanah. proses dan kekuatan alam. air.

maupun yang terdiri dari alam organik (biotik) yang masih belum sepenuhnya sosial yaitu manusia baik perorangan maupun kelompok.• Lingkungan Alam (Natural Environment): segala kondisi alamiah baik yang terdiri dari alam anorganik (abiotik). .

maupun yang tidak berupa benda. gagasan. pakaian. peraturan. benda hasil karya seni.• Lingkungan Budaya: segala kondisi hasil cipta karya manusia baik yang berupa benda-materi. sistem nilai. dan sebangsanya. . termasuk lingkungan budaya. bangunan.

• Ketidakmampuan manusia mengatur keseimbangan antara kebutuhan hidupnya dengan kemampuan lingkungan telah menimbulkan masalah lingkungan yang megancam kehidupannya. .

melainkan merupakan pekerjaan yang melibatkan segala aspek kehidupan. • Studi lingkungan bukanlah merupakan pekerjaan yang sederhana. .• Melalui studi lingkungan kita dapat mengungkapkan lingkungan mana yang menjadi penyebab masalah. dan lingkungan mana yang menjadi penopang atau penunjang utamabagi pembangunan.

B. . Demografi dan Problematikanya dalam Meningkatkan Kesejahteraan Hidup Manusia • 1. dan graphein artinya menulis. demos yang artinya penduduk. • Jadi demografi menurut kata-kata asalnya berarti tulisan-tulisan atau karangankarangan tentang penduduk suatu negara atau suatu wilayah. Pengertian Demografi • Demografi adalah suatu kata pindahan dari bahasa Yunani yang terfdiri 2 kata.

• Demografi lebih menekankan studinya pada proses demografi • Demografi bersifat analisismathematis. penyebaran dan komposisi penduduk.• Demografi mempelajari struktur dan proses penduduk di suatu wilayah. Struktur penduduk meliputi jumlah. dan karena itu sering disebut juga statistik penduduk .

.Ilmu kependudukan • Ilmu kependudukan atau studi kependudukan (population study) lebih luas dari demografi. karena di dalam memahami karakteristik penduduk di suatu wilayah. faktor-faktor non demografispun ikut dipertimbangkan.

Mengambil variabel demografi sebagai variabel pengaruh. Mengambil variabel non demografi sebagai variabel pengaruh dan variabel demografi ebagai variabel terpengaruh 2. .• Studi kependudukan dapat pula dibagi menjadi 2 tipe: 1.

.

Indonesia harus menghadapi krisis ekonomi dan reformasi yang berlanjut dengan berbagai tuntutan seperti ekonomi. demokratisasi dan perlindungan hak-hak manusia.Problematika dalam Kesejahteraan Hidup Manusia Ketika era globalisasi dan informasi belum sepenuhnya diantisipasi. .

bila menyadari bahwa permasalahan kependudukan tidak mengkaji individu per individu. permasalahan itu berputar pada masalah pokok demografis yaitu fertilitas (kelahiran) mobiditas (kesakitan).• Apakah kaitan antara perubahan-perubahan itu dengan kebijakan kependudukan? Menurut Faturochman dan Agus Dwiyanto (2001). masalah yang sesungguhnya tidak pernah sederhana . mortalitas (kematian) dan mobilitas (migrasi).

32% pertahun.20 pada sekitar pertengahan rahun 70-an menjadi 2. sedangkan pada periode 1955-2000 diperkirakan BPS (1998) sekitar 1.78 pada pertengahan tahun 90-an.• Sebelum berbicara lebih lanjut tentang kebijakannya perlu ditinjau dulu seperti apakah perubahan indikator-indikator kependudukan yang terjadi. Dalam waktu sekitar tiga dasawarsa terakhir. pertumbuhan penduduk Indonesia mengalami penurunan yang sangat bermakna. Pada periode 1971-1980 angka pertumbuhan penduduk adalah 2. Penurunan yang cukup besar ini disumbang oleh penurunan fertilitas (TFR) dari 5.50% pertahun. .

Penurunan yang cukup besar ini disumbang oleh penurunan fertilitas (TFR) dari 5. sedangkan pada periode 19552000 diperkirakan BPS (1998) sekitar 1.32% pertahun. Dalam waktu sekitar tiga dasawarsa terakhir.78 pada pertengahan tahun 90-an.• Sebelum berbicara lebih lanjut tentang kebijakannya perlu ditinjau dulu seperti apakah perubahan indikatorindikator kependudukan yang terjadi. .20 pada sekitar pertengahan rahun 70-an menjadi 2. pertumbuhan penduduk Indonesia mengalami penurunan yang sangat bermakna. Pada periode 1971-1980 angka pertumbuhan penduduk adalah 2.50% pertahun.

. Penduduk miskin yang masih banyak dan meningkatnya pengangguran akibat krisis adalah dua masalah yang sangat penting untuk diperhatikan.• Perubahan yang menggembirakan dari kedua indicator tersebut sangat penting sebagai pijakan dalam menyusun kebijakan yang baru. Namun. hal itu tidak cukup. masih ada masalahmasalah kependudukan lain yang berindikasi negative.

permasalahan kependudukan bisa melebar keberbagai permasalahan sosial ekonomi lain. pada sisi lain. .karenanya. sebagai contoh adalah dua isu yang sangat erat dan sering dianggap sebagai bagian dari permasalahn kependudukan. tidak mengherankan bila Badan Koordinasi Keluarga Berncana Nasional (BKKBN) merasa ikut bertanggung jawab dengan masalah kemiskinan dan lembaga ini mempunyai program pengentasan keluarga miskin.•. Oleh karena itu. Ketenagakerjaan dan kemiskinanan.

. tidak sekedar tambal sulam. • Kapasitas politik dan finansial pemerintah tidak memungkinkan lagi pelaksanaan kebijakan dan program transmigrasi dan sebagaimana yang selama ini dilaksanakan oleh pemerintah. rasa pesimis bahwa pemerintah kurang mampu memberi respon yang tepat terhadap berbagai tuntutan perubahan itu sangat beralasan.• Tuntutan terhadap perubahan kebijakan kependudukan adalah arah perubahan yang lebih mendasar. yaitu dengan semakin banyak jumlah pengungsi. di lain pihak pemerintah menghadapi masalah baru yang tidak kalah peliknya. Meihat perkembangan yang selama ini terjadi. Sementara ini..

. Beberapa isu yang harus diperhatikan oleh pemerintah dalam meninjau kembali kebijakan kependudukan yang ada dan merumuskan kebijakan baru yang mampu mengendalikan pertumbuhan dan persebaran penduduk tetapi yang lebih penting lagi bisa memperbaiki martabat dan kualitas dari penduduk Indonesia.

Sebelum ini. arah kebijakan dan program-program kependudukan leih banyak ditunjukan pada target-target kuantitatif dari parameterparameter demografis seperti penurunan angka fertilitas dan mortalitas. serta jumlah peserta program trasnmigrasi.• Pertama. . visi dan arah dari pembangunan kependudukan perlu diperjelas.

akademisi dan lembaga swadaya masyarakat. . penduduk yang selama ini menjadi sasaran program seringkali tidak tahu kemana arah mereka akan dibawa. Hal ini terkait dengan hak untuk mengetahui informasi kebijakan dan program kependudukan serta hasilnya. Informasi kependudukan dalam berbagai bentuk data sejauh ini terbatas penggunanya pada kalangan pemerintah.Kedua.

pada awal pemerintahan Presiden Abdurahman Wahid lembaga ini digabung menjadi satu dengan Kementrian Transmigrasi dan sekarang tidak jelas keberadaannya. Perubahan ini tentu memiliki implikasi yang tidak sederhana terhadap orientasi dan arah kebijakan kependudukan.» Ketiga. masalah kelembagaan dalam penyusunan kebijakan dan pelaksanaan program-program kependudukan hingga sekarang belum jelas pengaturannya. Kantor Menteri NegaraKependudukan yang sebelumnya berdiri sendiri. berkaitan dengan isu diatas. .

Sekedar contoh. Begitu banyaknya kementrian dan lembaga non-departemen yang membuat kebijakan dan program kependudukan menjadi tumpang tindih dan tidak jelas arahnya. serta Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Sosial. Departemen Dalam Negeri. dalam pengembangan data dan informasi kependudukan ada begitu banyak lembaga yang terlibat diantaranya. BPS. . BKKBN.Masalah kelembagaan lain adalah tingginya fragmentasi lembaga yang terlibat dalam pembangunan kependudukan.

Sudah lama isu keserasian program pada tingkat pusat dengan daerah terjadi. tetapi selama ini tidak ada upaya yang serius untuk memecahkannya. keserasian kebijakan dan program tidak hanya dituntut pada tingkat pusat.• Keempat. Keserasian kebijakan dan program pada tingkat pusat dan nasional dengan daerah seharusnya menjadi salah satu sasaran kinerja program. .

Desentralisasi yang berarti pemberian peran dan kewenangan daerah yang lebih besar sejauh ini masih merupakan retirika dari pada upaya pembagian ruang yang lebih besar kepada daerah untuk merumuskan kebijakan dan programnya sendiri. . Desentralisasi kekuasaan dan otonomi daerah sudah ditetapkan melalui UU no 22 Tahun 1999.

penduduk miskin dan penduduk dipedesaan. ada beberapa isu lama yang masih terus menjadi perhatian seperti masalah perempuan. penduduk usia lanjut. .• Kelima. Beberapa isu ini menjadi sorotan pada tingkat kebijakan dan program secara anginanginan.

• Disamping itu. seperti disebutkan pada pembahasan isu kedua. Kebijakan pemerintah untuk mengatasi permasalahan yang muncul berkaitan dengan meningkatnya jumlah penduduk usia lanjut tidak jelas. kelompok penduduk ini lebih banyak dijadikan sebagai obyek kebijakan dan program pembangunan tanpa ada upaya secara lebih serius untuk menanganinya. .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->