P. 1
BALIKPAPAN POS

BALIKPAPAN POS

|Views: 28|Likes:
Published by Sutanti Lara Dewi

More info:

Published by: Sutanti Lara Dewi on Dec 23, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/23/2011

pdf

text

original

BALIKPAPAN POS

Sabtu, 15 Oktober 2011 , 07:42:00

Membangun Integritas Masyarakat
BALIKPAPAN - Pertentangan sosial sering kita temui di dalam kehidupan bermasyarakat. Semua itu bisa terjadi dikarenakan perbedaan kepentingan antara individu atau kelompok yang satu dengan individu atau kelompok yang lainnya. Misalnya saja tawuran, perilaku tersebut sangat sering terjadi dikalangan pelajar maupun warga masyarakat. Biasanya didasari oleh perbedaan kepentingan dan keinginan individu atau kelompok untuk menguasai hal-hal tertentu. “Ini merupakan persoalan yang harus kita hadapi akhir-akhir ini,” kata Ketua DPD Asosiasi LPM kota Balikpapan Damanhuri kepada Balikpapan Pos saat ditemui di Klandasan kemarin. Menurut Damanhuri persoalan ini terjadi karena kurangnya integritas yang ada di masyarakat sebab Integrasi masyarakat dapat diartikan adanya kerjasama dari seluruh anggota masyarakat, mulai dari individu, keluarga, lembaga-lembaga dan masyarakat secara keseluruhan. Sehingga menghasilkan persenyawaan-persenyawaan, berupa adanya konsensus nilai-nilai yang sama dijunjung tinggi. Dalam hal ini lanjut Damanhuri terjadi kerja sama, akomodasi, asimilasi dan berkurangnya sikap-sikap prasangka di antara anggota masyarakat secara keseluruhan. Integrasi masyarakat akan terwujud apabila mampu mengendalikan prasangka yang ada di dalam masyarakat, sehingga tidak terjadi konflik, dominasi, mengdeskriditkan pihakpihak lainnya dan tidak banyak sistem yang tidak saling melengkapi dan tumbuh integrasi tanpa paksaan. Oleh karena itu untuk mewujudkan integrasi bangsa pada bangsa yang majemuk dilakukan dengan mengatasi atau mengurangi prasangka. Menurut pandangan para penganut fungsionalisme integrasi sosial dalam masyarakat senantiasa terkait dengan dua landasan berikut : - Suatu masyarakat senantiasa terintegrasi di atas tumbuhnya konsensus (kesepakatan) di antara sebagian besar anggota masyarakat tentang nilai-nilai kemasyarakatan yang bersifat fundamental (mendasar) - Masyarakat terintegrasi karena berbagai anggota masyarakat sekaligus menjadi anggota dari berbagai kesatuan sosial (cross-cutting affiliation). Setiap konflik yang terjadi di antara kesatuan sosial dengan kesatuan sosial lainnya akan segera dinetralkan oleh adanya loyalitas ganda (cross-cutting loyalities) dari anggota masyarakat terhadap berbagai kesatuan sosial. “Hal inilah yang harus dibangun oleh masyarakat untuk menghindari perpecahan dan konflik,” ujar Damanhuri yang juga mantan anggota DPRD kota Balikpapan.

(are) . Dalam hal ini terjadi kerja sama. Sehingga menghasilkan persenyawaan-persenyawaan. Integrasi masyarakat akan terwujud apabila mampu mengendalikan prasangka yang ada di dalam masyarakat. mengdeskriditkan pihakpihak lainnya dan tidak banyak sistem yang tidak saling melengkapi dan tumbuh integrasi tanpa paksaan. berupa adanya konsensus nilai-nilai yang sama dijunjung tinggi. dominasi. Maka sebagai masyarakat majemuk yang tinggal di kota Balikpapan. menurut Damanhuri perlu untuk membentuk sebuah integritas untuk menjaga persatuan dan persaudaraan di kota Balikpapan. asimilasi dan berkurangnya sikapsikap prasangka di antara anggota masyarakat secara keseluruhan. keluarga.Maka definisi dari integrasi sosial dalam masyarakat ungkap Damanhuri dapat diartikan sebagai kerjasama dari seluruh anggota masyarakat. sehingga tidak terjadi konflik. akomodasi. lembaga-lembaga dan masyarakat secara keseluruhan. mulai dari individu.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->