Prisma pada pembiasan pertama berkas sinar datang dibiaskan mendekati normal, sedangkan pada pembiasan kedua berkas

sinar dibiaskan menjauhi normal. Seperti telah Anda ketahui ini terjadi karena indeks bias prisma lebih besar dari indeks bias udara atau n 2> n1.

Gambar 14. Pembiasan pada prisma dalam gambar dua dimensi. Selanjutnya bila Anda perhatikan segi tiga ABC pada gambar 14 tampak bahwa:

dan sudut puncak atau sudut pembias prisma

Kita dapatkan persamaan sudut puncak prisma, Pesamaan sudut pembias prisma dengan b = sudut puncak atau sudut pembias prisma r1 = sudut bias saat berkas sinar memasuki bidang batas pertama i2 = sudut datang saat berkas sinar memasuki bidang batas kedua (berkas sinar di dalam prisma) Perhatikan segi tiga EBC pada gambar 14 di atas!

Sudut deviasi adalah sudut yang dibentuk oleh perpanjangan berkas sinar datang dan berkas sinar yang keluar dari prisma seperti tampak pada gambar 14 di atas. Besar sudut deviasi D sesuai gambar 14 adalah

yakni D = (i1 + r2) – b = (30° + 77.2°. Sekarang baru dapat ditentukan besar sudut deviasi. Kembali kita gunakan hukum Snellius.50 Ditanya : D = ? Jawab: Tentukan terlebih dahulu sudut bias pada bidang batas pertama r1 menggunakan hukum Snellius. Contoh: Sebuah prisma mempunyai sudut pembias 60° terbuat dari kaca yang indeks biasnya 1. Berapakah besar sudut deviasinya? Penyelesaian: Diketahui : i1 = 30° b = 60° np = n2 = 1. sehingga Persamaan sudut deviasi prisma dengan D = sudut deviasi i1 = sudut datang pada bidang batas pertama r2 = sudut bias pada bidang batas kedua berkas sinar keluar dari prisma b = sudut puncak atau sudut pembias prisma Bagaimana. Seberkas sinar datang pada salah satu bidang sisi prisma dengan sudut datang 30°. dengan kalkulator kita dapat besar r1 = inv sin 0.33 = 19.50.16° Jadi sudut deviasi sinar adalah 47.2° + i2 i2 = 40. mudah saja.16°. n2 sin i2 = n1 sin r2 didapat besar r2 = 77. Langkah berikutnya kita cari besar i2 dengan menggunakan persamaan sudut pembias prisma.16) – 60° = 47. b = r1 + i 2 60° = 19.Di atas telah didapatkan bahwa b = r1 + i2. bukan? Coba Anda baca kembali penurunan dua persamaan prisma di atas sampai Anda yakin.16°. Anda telah memahaminya.8° Selanjutnya kita cari besar r2. .

35° δ = i1 + r2 . sin r1 sin r1 = 0.Persamaan deviasi minimum : a.sin i2 = 1. i1 = 40°.sin30° sin([δmin + 60]/2) = 0.948 r2 = 71.26° . Bila sudut pembias lebih dari 15° Keterangan : n1 = indeks bias medium n2 = indeks bias prisma Dm = deviasi minimum β = sudut pembias prisma b. n2-1 = indeks bias relatif prisma terhadap medium δ = sudut pembias prisma contoh soal 1.6.sin r2 1.sin i1 = 1.6.β = 51.31° 1.sin([δmin + β]/2) = 1.r1 = 60° .6.sin 36.26° δmin = 46.69° = 36.31° = sin r2 sin r2 = 0.sin (β/2) sin([δmin + 60]/2) = 1.6. n = 1.4017 r1 = 23.6 1.sin 40° = 1.sin r1 1.35° 2.69° i2 = β . Sebuah prisma terbuat dari kaca dengan indeks bias 1. tentukanlah besar sudut deviasinya! Jawab Anggap prisma berada di udara Diketahui: β = 60°.23.6.6. Jika sinar datang pada salah satu sudut pembiasnya dengan sudut datang 40*.13° δmin + 60 = 106. Berapakah besar sudut deviasi minimum yang mungkin terjadi pada prisma dalam soal nomor 2? 1. Bila sudut pembias kurang dari 15° Keterangan : δ = deviasi minimum untuk b = 15°.6 dan sudut pembias 60*.8 ([δmin + 60]/2) = 53.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful