P. 1
unjuk kerja

unjuk kerja

|Views: 47|Likes:
Published by dinienskysilinklunk

More info:

Published by: dinienskysilinklunk on Dec 27, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/15/2013

pdf

text

original

PENILAIAN UNJUK KERJA Oleh Muhammad Ali Gunawan A.

Latar Belakang Penilaian dalam kurikulum 2004 mempunyai kedudukan yang penting. Siswa dinilai dari berbagai hal. Penilaian dilakukan selama proses pembelajaran dan juga terhadap hasil pembelajaran. Selain itu perbedaan yang sangat mendasar antara kurikulum 2004 dan kurikulum 1994 adalah ranah penilaian. Dalam kurikulum 2004 siswa dinilai ranah kognitif, afektif dan psikomotorik sementara dalam kurikulum 1994 siswa hanya dinilai ranah kognitifnya saja. Namun demikian, untuk mata pelajaran matematika siswa hanya dinilai dalam ranah kognitif dan afektif. Penilaian dalam ranah kognitif pada pembelajaran matematika menuntut guru untuk melakukan variasi jenis-jenis penilaian, karena tuntutan kurikulum 2004 mata pelajaran matematika menghendaki siswa untuk mempunyai kemampuan dalam: 1. Pemahaman konsep. Dalam hal ini siswa mampu mendefinisikan konsep, mengidentifikasi dan memberi contoh atau bukan contoh dari konsep. 2. Prosedur. Siswa mampu mengenali prosedur atau proses menghitung yang benar dan tidak benar. 3. Komunikasi. Siswa mampu menyatakan gagasan matematika secara lisan, tertulis atau mendemonstrasikan. 4. Penalaran. Siswa mampu memberikan alasan induktif dan deduktif sederhana. 5. Pemecahan masalah. Siswa mampu memahami masalah, memilih startegi penyelesaian dan menyelesaikan masalah. Salah satu jenis penilaian yang memenuhi tuntutan tersebut adalah penilaian kinerja atau penilaian unjuk kerja. Mungkin banyak guru yang belum terbiasa untuk melakukan jenis penilaian ini dikarenakan mereka tidak terbiasa untuk mendisain penilaian unjuk kerja padahal pekerjaan ini merupakan salah satu bentuk aspek profesionalisme guru. hal ini disebabkan karena guru tidak mempunyai cukup waktu untuk membuatnya. B. Permasalahan 1. Apa yang dimaksud dengan penilaian kinerja atau penilaian unjuk kerja dalam pembelajaran matematika? 2. Bagaimana penilaian unjuk kerja untuk mata pelajaran matematika dilakukan? C. Tujuan

1

Tulisan ini bertujuan untuk mengetahui dan mendeskripsikan : 1. Penilaian kinerja atau unjuk kerja dalam pembelajaran matematika 2. Bagaimana penilaian unjuk kerja untuk mata pelajaran matematika dilakukan

D. Penilaian Unjuk Kerja Siswa 1. Pengertian-pengertian Sebelum membicarakan tentang penilaian akan ditinjau terlebih dahulu beberapa istilah yang banyak ditemui dan sering ditanyakan perbedaannya, yaitu pengujian, pengukuran, penilaian dan evaluasi. • • • • Pengujian adalah kegiatan memberikan sejumlah pertanyaan. Pengukuran adalah kegiatan yang sistematik untuk memberikan angka pada objek atau gejala. Penilaian (assesment) adalah penafsiran hasil pengukuran dan penentuan pencapaian hasil belajar. Evaluasi adalah penentuan mutu dan penentuan pencapaian tujuan suatu program. Sesuai dengan pengertiannya, dapat dikatakan bahwa penilaian adalah suatu kegiatan pengukuran, kuantifikasi dan penetapan mutu pengetahuan siswa secara menyeluruh. Dalam pengertian ini diisyaratkan bahwa penilaian harus terintegrasi dalam proses pembelajaran dan menggunakan beragam bentuk. 2. Teknik Penilaian Menurut jenisnya, teknik penilaian dibedakan menjadi tes dan non tes. • Tes Tes adalah metode yang sangat penting untuk memperoleh informasi tentang apa yang dapat dilakukan dan diketahui siswa. untuk menjamin diperoleh hasil yang autentik dari setiap siswa, tes dilaksanakan dalam situasi yang khusus, yaitu: a. Waktu terbatas. Siswa harus menyelesaikan atau menjawab soal tes dalam waktu yang telah ditentukan. b. Tanpa bantuan dari buku, orang lain atau sumber-sumber lain, kecuali jika tes merupakan open book test.

2

c. Pengawasan. Hal ini dilakukan supaya tes dapat berjalan dengan tertib dan mendapatkan hasil yang autentik Bentuk tes meliputi pilihan ganda, benar salah, menjodohkan, jawaban singkat, uraian terstruktur, uraian bebas, dan unjuk kerja. Tes yang digunakan guru sering merupakan kombinasi dari beberapa macam bentuk. Porsi dari masingmasing bagian sangat bervariasi, tergantung kepada tingkatan, subjek tes dan kecenderungan pembuat tes. •

Non Tes Jenis non tes terbagi lagi menjadi dua bagian yaitu penilaian hasil karya (produk) dan penilaian sikap. a. Penilaian hasil karya (produk) Sebuah hasil karya adalah hasil pekerjaan siswa dan dievaluasi menurut kriteria tertentu. Umumnya hasil karya adalah tugas yang dikerjakan siswa di luar jam sekolah. Hasil karya ini dapat berupa: 1) bentuk tertulis, biasanya berwujud laporan, jurnal, drama, karya ilmiah dan tulisan tentang suatu topik tertentu. 2) Bentuk tidak tertulis, biasanya berbentuk tiga dimensi seperti pahatan, diorama, struktur benang irisan kerucut, benda-benda ruang matematika (balok, kubus, bidang banyak beraturan, dan lain-lain) Kadang-kadang hasil karya siswa dapat merupakan kombinasi bentuk tertulis dan tidak tertulis. Sebagai contoh adalah karya ilmiah tentang teknologi tepat guna dalam suatu bidang tertentu yang terdiri dari alat dan deskripsi prinsip-prinsip ilmiah yang merupakan dasar cara kerja alat tersebut. Hasil karya merupakan sumber informasi yang sangat berguna untuk mengetahui sejauh mana pengetahuan dan keterampilan siswa. sayangnya hasil karya ini seringkali bukan hasil autentik pekerjaan siswa karena adanya bantuan-bantuan dari luar yang diberikan dalam menyelesaikan hasil karya itu. Jika hasil karya siswa dikumpulkan dan dilihat kemajuan yang diperoleh siswa selama periode tertentu maka kumpulan itu disebut portfolio

3

(portofolio). Portofolio dapat digunakan sebagai bahan diskusi dengan orang tua untuk melihat kemajuan siswa dan potensi yang dimilikinya. b. Sikap Sikap dan minat siswa terhadap suatu mata pelajaran tertentu dapat diukur melalui pengamatan, pengisian angket atau check list. Untuk memudahkan penyebutan selanjutnya, bentuk pilihan ganda, benar salah, menjodohkan dan jawaban singkat dikatakan bentuk tes konvensional. Tes konvensional mempunyai kelebihan dalam hal dapat menjangkau materi yang luas, dapat dilaksanakan dalam waktu relatif singkat dan dapat diperiksa dengan cepat. Kelemahannya adalah memakan waktu yang cukup lama untuk merancang instrumen penilaian yang baik dan umumnya tidak bisa menjangkau kemampuan prosedur, penalaran dan komunikasi. Seringkali ditemukan bahwa siswa belajar matematika hanya mekanis saja. Mereka belajar suatu prosedur dan algoritma hanya untuk menjawab pertanyaan dalam tes konvensional dengan sedikit mengerti atau kadang-kadang tidak mengerti sama sekali mengapa, dan bagaimana suatu prosedur dilakukan. Tidak mengherankan bahwa sering terjadi siswa menjawab benar, tetapi sebenarnya mereka tidak tahu alasan mengapa jawaban itu benar. Terutama sekali bila soal yang digunakan adalah pilihan ganda atau benar salah. Banyak siswa yang menjawab berdasarkan terkaan saja. Jika guru hanya menggunakan teknik penilaian yang tidak dapat mengungkapkan penguasaan siswa terhadap kompetensi yang diharapkan, maka akan terjadi kontradiksi. Di salah satu sisi siswa dianggap sudah menguasai kompetensi yang diharapkan, tetapi yang sebenarnya adalah siswa belum menguasai kompetensi tersebut. Dalam matematika banyak materi yang dipelajari membutuhkan pengetahuan prasyarat materi sebelumnya. Jika siswa yang dianggap sudah tuntas tadi (tetapi sebenarnya belum) mempelajari materi baru akan terjadi kesulitan akibat ketidak mengertian siswa tentang materi prasyarat. Akibatnya terjadi akumulasi ketidakmengertian materi yang dipelajari. Lebih jauh lagi siswa akan merasa dunia matematika menjadi gelap dan lama kelamaan menjadi hitam kelam.

4

Keadaan ini bisa diketahui dan diperbaiki kalau instrumen penilaian ditambah dengan pertanyaan-pertanyaan yang dapat mengungkap alasan mengapa siswa memilih jawaban itu dan bagaimana ia sampai pada kesimpulan itu. Penilaian seperti ini merupakan salah satu bentuk penilaian unjuk kerja yang paling sederhana. Performance Task And Rubriks. http://www.assesment.com/Danielson/ 10/4/2006, mendefinisikan penilaian unjuk kerja sebagai berikut: “Performance assesment means any assesment of student learning that requires the evaluation of student writing, product, or behavior. That is, it includes all assesment with the exeption of multiple choice, matching, true/false testing, or problem with a single correct answer”. (penilaian unjuk kerja adalah penilaian belajar siswa yang meliputi semua penilaian dalam bentuk tulisan, produk atau sikap kecuali bentuk pilihan ganda, menjodohkan, benar-salah, atau jawaban singkat. Danielson S. Dari definisi ini, kita dapat melihat bahwa merancang dan melaksanakan penilaian unjuk kerja menghabiskan energi dan waktu yang lebih banyak daripada membuat dan melaksanakan tes konvensional. Lalu kenapa kita menggunakan penilaian untuk kerja kalau tes konvensional lebih mudah dilaksanakan? Pertanyaan ini membawa kita kepada pemikiran mengenai esensi dari penilaian unjuk kerja itu sendiri. Penilaian unjuk kerja memiliki kelebihan dapat mengungkap potensi siswa dalam memecahkan masalah, penalaran, dan komunikasi dalam bentuk tulisan maupun lisan. A Collection of

3. Komponen Penilaian Semua bentuk penilaian mempunyai lima komponen utama. Komponen-komponen itu adalah instrumen penilaian, tanggapan siswa, penafsiran terhadap tanggapan siswa, pemberian skor, pencatatan hasil yang diperoleh dan pelaporan. a) Instrumen (tugas) Instrumen penilaian dapat berupa tugas atau masalah yang diajukan kepada siswa, diskusi kelas, aktivitas atau pertanyaan yang akan menghasilkan tanggapan siswa. b) Tanggapan terhadap tugas Sebuah tanggapan dapat berbentuk jawaban numerik atau jawaban tertulis yang menjelaskan suatu pemecahan masalah, presentasi lisan, atau portofolio karya

5

siswa yang sudah dikumpulkan selama periode tertentu. Bermacam-macam tanggapan diperlukan untuk mengetahui pengetahuan matematika siswa secara luas. c) Penafsiran tanggapan yang diberikan siswa Penafsiran dilakukan oleh guru atau oleh siswa sendiri dengan menggunakan penilaian diri sendiri (self assesment). Penafsiran ini dapat berupa membandingkan tanggapan siswa dengan kompetensi yang diharapkan. d) Pemberian skor atau skala penafsiran tanggapan siswa Hasil penskoran ini dapat menjadi umpan balik bagi siswa untuk melihat sejauh mana kompetensi yang sudah dicapai. e) Pencatatan dan pelaporan hasil yang diperoleh. Laporan ini dapat berbentuk tertulis seperti “Bagus” atau “Cukup” atau biasanya berupa nilai “A”, “B” atau berupa angka.

4. Tujuan Penilaian Penilaian yang dilakukan terhadap siswa mempunyai tujuan antara lain: a) Mengetahui tingkat pencapaian kompetensi siswa. b) Mengukur pertumbuhan dan perkembangan kemajuan siswa c) Mendiagnosis kesulitan belajar siswa d) Mengetahui hasil pembelajaran e) Mengetahui pencapaian kurikulum f) Mendorong siswa belajar g) Umpan balik untuk guru supaya dapat mengajar lebih baik

5. Merancang Penilaian Sebelum merancang penilaian, perlu ditelaah buku kurikulum 2004 Standar Kompetensi Mata Pelajaran Matematika (selanjutnya dijabarkan dalam sistem penilaian) terutama unsur-unsur: Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, Indikator dan Materi Pokok. Dengan memperhatikan keempat unsur tadi, ditambah lagi unsur sumber bahan dan waktu, selanjutnya ditentukan bentuk penilaian yang akan digunakan. Bentuk penilaian direncanakan dan dituliskan di dalam format penilaian yang dibuat

6

sebelum melaksanakan penilaian. Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh format berikut:

FORMAT PENILAIAN Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas/Program Semester Standar Kompetensi Kompetensi Dasar : …………….……. : …….…………….. : ………..…………. : …………..……….. : …………………… Indikator Jenis Tagihan*) Penilaian Bentuk Contoh Instrumen**) Instrumen***)

Materi Pokok dan Uraian Materi Pokok

*) diisi dengan jenis yang sesuai, misal PR, ulangan harian, ulangan blok, kuis, tugas individu, tugas kelompok, pertanyaan lisan. **) diisi dengan bentuk yang sesuai, misal unjuk kerja, uraian, pilihan ganda, jawaban singkat, benar salah, menjodohkan. ***) dibuat sesuai dengan bentuk instrumen yang dipilih.

E. Menerapkan Penilaian Unjuk Kerja Seperti yang dikatakan sebelumnya, bahwa penilaian unjuk kerja dalam matematika adalah penilaian yang dapat mengungkapkan kemampuan siswa dalam pemahaman konsep, pemecahan masalah dan komunikasi. Bentuk penilaian unjuk kerja yang paling sederhana dapat saja berupa soal tes konvensional tetapi ditambahkan dengan pertanyaan yang meminta siswa untuk menjelaskan alasan mengapa mereka memilih strategi dan pendekatan yang dilakukan. Jawaban yang diberikan akan menunjukkan pemahaman siswa tentang konsep, kemampuan untuk memecahkan masalah dan mengkomuniskasikan ide-ide matematika. Dalam penilaian unjuk kerja, ada beberapa langkah yang dapat dilakukan yaitu:

7

1. Membuat Instrumen Penilaian Unjuk Kerja Dalam membuat instrumen penilaian unjuk kerja, perlu diperhatikan beberapa faktor diantaranya: a) Ukuran instrumen Ukuran isntrumen dapat kecil atau bisa juga besar. Tugas besar dapat mengukur lebih dari satu kompetensi dasar dan umumnya membutuhkan waktu yang cukup banyak. Umumnya tugas ini autentik dan kompleks sehingga siswa harus menganalisa dan mensintesa informasi yang diperoleh dari berbagai sumber. Tugas kecil dapat berupa pertanyaan terbuka dengan memberi solusi suatu soal dan menjelaskan penalaran mereka. Umumnya tugas seperti ini dapat diselesaikan dalam jam pertemuan di kelas. Untuk menentukan tugas kecil atau tugas besar yang akan digunakan tergantung kepada tujuan penilaian yang diinginkan guru. perlu dikaji apakah tujuan dilaksanakan semata-mata hanya sebagai umpan balik atau juga untuk mencapai tujuan yang lebih luas? Untuk ini perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1) Tugas kecil lebih sesuai untuk umpan balik saja. Jika guru selesai mengajar suatu konsep dan ingin mengetahui apakah siswa sudah mengerti maka digunakan tugas kecil. Tugas dapat berbentuk meminta siswa untuk menyelesaikan masalah yang relatif kecil, menjelaskan pikiran dan menunjukkan pekerjaan mereka. Dalam hal ini tidak termasuk aktivitas lain sebagai bagian dari tugas. 2) Tugas besar mencakup tujuan penilaian yang lebih luas, tidak sekadar umpan balik saja. Seringkali guru menginginkan siswa mempelajari materi baru sebagai hasil tugas unjuk kerja. Untuk hal seperti ini, tugas unjuk kerja meliputi beberapa aktivitas dan akan menghabiskan waktu beberapa hari untuk menyelesaikan tugas. b) Keterampilan dalam memulai Umumnya pada waktu memulai menggunakan penilaian unjuk kerja, guru belum begitu yakin dan nyaman dengan apa yang mereka kerjakan. Untuk memulainya dapat dilakukan dengan instrumen unjuk kerja yang kecil dulu. Jika belum yakin apakah petunjuk tugas untuk siswa sudah cukup jelas, maka

8

hal ini dapat ditanyakan kepada siswa sewaktu mereka sedang menyelesaikan tugas itu. Petunjuk itu selanjutnya dapat diperbaiki sehingga siap untuk digunakan selanjutnya.

2. Kriteria Instrumen Unjuk Kerja yang baik Instrumen unjuk kerja yang baik memuat hal-hal berikut: a) Autentik dan menarik Hal yang penting bagi suatu instrumen unjuk kerja adalah menarik dan melibatkan siswa dalam situasi yang akrab dengan mareka sehingga siswa berusaha untuk menyelesaikan tugas itu dengan sebaik-baiknya. Siswa cenderung lebih tertarik terhadap situasi tugas yang menyerupai kehidupan sehari-hari. Tugas ini akan membuat siswa menggunakan pengetahuan dan keterampilan yang dikuasainya untuk menyelesaikan tugas tersebut. Situasi dan pertanyaan dalam bahasa yang baik dan dapat dipahami siswa sehingga tidak memancing reaksi siswa seperti “Siapa peduli?” Bagaimana cara menentukan apakah instrumen penilaian unjuk kerja akan membuat siswa tertarik dan terlibat dalam tugas itu? Sebagaimana banyak hal lain dalam dunia pendidikan, pengalaman profesional (professional judgment) adalah kuncinya. Berdasarkan pengalaman dan pemahaman tentang

karakteristik siswa, seorang guru dapat memperkirakan apakah aktivitas dalam tugas unjuk kerja yang dibuat akan berhasil atau tidak. b) Memungkinkan penilaian individual Banyak instrumen unjuk kerja yang dimaksudkan untuk dikerjakan siswa secara berkelompok. Namun perlu diingat bahwa penilaian ini sebenarnya lebih dititikberatkan untuk penilaian individu. Karena itu disain penilaian unjuk kerja sebaiknya bisa ditujukan untuk kelompok dan individu. Sebagai contoh, sekelompok siswa diberi data dan diminta untuk menganalisanya. Untuk penilaian individunya masing-masing siswa diminta untuk memberi rangkuman dan penafsiran apa yang ditunjukkan oleh data tersebut. c) Memuat petunjuk yang jelas

9

Instrumen unjuk kerja yang baik harus memuat petunjuk yang jelas, lengkap, tidak ambigu dan tidak membingungkan. Petunjuk juga harus memuat apa yang dikerjakan sisa yang nanti akan dinilai. Sebagai contoh, jika salah satu kriteria penilaian meliputi organisasi informasi, maka siswa harus diminta untuk menampilkan informasi yang diperoleh dalam bentuk yang teratur. 3. Format Penilaian Contoh 1 : Format Instrumen Penilaian Unjuk Kerja Mata Pelajaran : ………………………………. Kelas/Semester : ………………………………. Kompetensi Dasar : ………………………………. Indikator : ………………………………. Materi Pokok : ………………………………. Judul Tugas Deskripsi singkat tentang tugas (apa yang harus dikerjakan siswa dan hasil apa yang diharapkan) Petunjuk Siswa: Kriteria yang digunakan untuk mengevaluasi:

Contoh 2: Format simulasi autentik Mata Pelajaran Kelas/Semester Kompetensi Dasar Indikator Materi Pokok : ………………………………. : ………………………………. : ………………………………. : ………………………………. : ……………………………….

……….adalah……… (titik-titik awal diisi dengan nama Anda sedangkan yang terakhir diisi dengan peran yang diminta, misal pelajar atau profesi tertentu) Diminta oleh……….(diisi dengan yang menugaskan) Untuk menyelesaikan masalah…………… (diisi dengan tugas yang diberikan) Kondisi yang dihadapi : …………………. Pemecahan masalah yang dilakukan: …………………………. Pekerjaan Anda akan dinilai berdasarkan kriteria: …………………….

4. Rubrik Analitik dan Rubrik Holistik

10

Rubrik adalah pedoman penskoran. Rubrik analitik adalah pedoman untuk menilai berdasarkan beberapa kriteria yang ditentukan. Dengan menggunakan rubrik ini dapat dianalisa kelemahan dan kelebihan seorang siswa terletak pada kriteria yang mana. Rubrik holistik adalah pedoman untuk menilai berdasarkan kesan keseluruhan atau kombinasi semua kriteria. Untuk rubrik seperti ini, salah satu contoh penyebutan yang digunakan adalah tingkat 1 (tidak memuaskan), tingkat 2 (cukup memuaskan dengan banyak kekurangan), tidak 3 (memuaskan dengan sedikit kekurangan) dan tingkat 4 (superior) atau tingkat 0, tingkat 1, tingkat 2, dan tingkat 3 (masingmasing dengan sebutan yang sama). Berikut ini adalah contoh rubrik holistik skala 4 secara umum. Tingkat (Level) 4 (Superior) Kriteria Umum • Menunjukkan pemahaman yang lebih terhadap konsepkonsep • Menggunakan strategi-strategi yang sesuai • Komputasinya (perhitungan) benar • Penjelasan patut dicontoh • Diagram/tabel/grafik tepat (sesuai dengan permintaan) • Melebihi pemecahan masalah yang diiginkan • Menunjukkan pemahaman terhadap konsep-konsep • Menggunakan strategi yang sesuai • Komputasi sebagian besar benar • Penjelasan efektif • Diagram/tabel/grafik sebagian besar tepat • Memenuhi semua pemecahan masalah yang diinginkan • Menunjukkan pemahaman terhadap sebagian besar konsep-konsep • Tidak menggunakan strategi yang sesuai • Komputasi sebagian besar benar • Penjelasan memuaskan • Diagram/tabel/grafik sebagian besar tepat • Memenuhi sebagian besar pemecahan masalah yang diinginkan • Menunjukkan sedikit atau tidak ada pemahaman terhadap konsep-konsep • Tidak menggunakan strategi yang sesuai • Komputasi tidak benar • Penjelasan tidak memuaskan • Diagram/tabel/grafik tidak tepat • Tidak memenuhi pemecahan masalah yang diinginkan

3 (Memuaskan dengan sedikit kekurangan)

2 (Cukup memuaskan dengan banyak kekurangan)

1 (Tidak memuaskan)

11

12

Contoh rubrik analitik untuk rubrik penilaian presentasi siswa Skala 1 Kriteria/Sub Kriteria 1. Kejelasan presentasi • Sistematika dan organisasi • Bahasa yang digunakan • Suara 2. Pengetahuan • Penguasaan materi presentasi • Memberi contoh-contoh yang relevan • Dapat menjawab pertanyaan yang berhubungan dengan materi presentasi 3. Penampilan • Presentasi menarik, menggunakan alat-alat bantu dan media yang sesuai • Kerapian, kesopanan dan rasa percaya diri 5. Membuat Rubrik Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam membuat rubrik penilaian unjuk kerja yaitu: a) Jenis kriteria Pada mata pelajaran matematika, kriteria yang selalu diperhatikan adalah pemahaman konsep, pemecahan masalah, penalaran dan komunikasi. Apakah siswa memperlihatkan bahwa mereka sudah memahami konsep baik melalui pemecahan masalah atau melalui kesalahan yang dilakukan? Apakah dibutuhkan rencana atau strategi untuk memecahkan masalah? Sudahkah siswa mengorganisasi semua informasi yang diketahui? Apakah cara yang digunakan sistematis dan rapi? Bisakah pembaca mengikuti alasan yang diberikan? Disamping kriteria-kriteria di atas, apa lagi yang penting? Bagaimana dengan komputasi (perhitungan). Apakah jawaban yang diberikan sudah benar? Apakah kesalahan perhitungan hanya sedikit atau besar? Apakah semua jawaban yang mungkin sudah diungkapkan siswa? Perlu juga dipertimbangkan bahwa terlalu banyak kriteria yang 2 3 4

dipertimbangkan akan banyak memakan waktu untuk penyekoran. Tetapi jika

13

kriteria yang diinginkan terlalu sedikit, mungkin hasil yang diperoleh tidak akan cukup untuk memberikan informasi dalam memperbaiki unjuk kerja siswa. b) Sub kriteria Seringkali beberapa kriteria memiliki beberapa kategori yang disebut sub kriteria. Sebagai contoh, jika seorang siswa membuat presentasi sebagai bagian dari tugas yang diselesaikan maka kriteria penilaian dapat berupa “kualitas presentasi” dengan sub kriterianya bisa berupa “kejelasan dalam menyajikan”, “orisinal dan kesungguhan” dan “keterlibatan semua anggota kelompok”. c) Skala penilaian Dalam menentukan skala yang digunakan ada hal-hal penting yang harus diperhatikan seperti berikut ini: • Tujuan penilaian. Ini akan mempengaruhi banyaknya angka pada skala penilaian. Jika rubrik digunakan untuk melihat kemajuan atau

perkembangan siswa, maka angka pada skala akan lebih banyak daripada rubrik yang digunakan untuk penilaian saja. Rubrik yang digunakan untuk perkembangan akan mencerminkan jangkauan usia siswa. sebagai contoh adalah rubrik keterampilan menggambar grafik yang dikembangkan untuk siswa TK sampai siswa kelas XII akan sangat disarankan memuat 10 angka. Untuk siswa TK sudah dianggap baik sekali apabila dapat mencapai tingkat 2 tetapi kalau siswa SMA kelas X yang mencapai tingkat ini tentu tidak sesuai dengan tingkatannya. • Ganjil atau genap. Untuk tujuan penilaian, umumnya skala genap lebih disarankan. Skala ganjil memuat nilai tengah yang nyata. Penilai yang raguragu cenderung untuk memberi nilai angka tengah. Skala genap tidak memiliki angka tengah. Dalam hal ini penilai harus membuat keputusan untuk memberi penilaian yang pasti. Skala penilaian yang disarankan adalah skala 4 (0 – 3 atau 1 – 4) atau skala 6 (0 – 5 atau 1 – 6). Perlu dipertimbangkan bahwa semakin besar skala akan banyak memakan waktu untuk melakukan penilaian. d) Membagi skala untuk batasan memenuhi dan tidak memenuhi

14

Sangat penting untuk menentukan batasan yang memenuhi dan tidak memenuhi. Pada skala 5, misal 1 – 5, mudah menentukan batasan memenuhi dan tidak memenuhi. Skala 1 dan 2 dapat dianggap sebagai unjuk kerja yang tidak memenuhi, skala 3 dianggap unjuk kerja yang cukup memenuhi, skala 4 adalah unjuk kerja yang baik dan skala 5 adalah unjuk kerja yang sangat baik. Namun untuk skala 4, skala antara yang memenuhi dan tidak memenuhi perlu dipikirkan masak-masak. e) Sebutan untuk setiap tingkat Sehubungan dengan keperluan untuk mendefinisikan batasan antara memenuhi dan tidak memenuhi adalah penyebutan untuk setiap tingkat. Pada skala 4, contoh sebutan ini adalah “tingkat 1”, “tingkat 2”, “tingkat 3”, dan “tingkat 4”. Selain itu sebutan dapat juga diungkapkan dengan kata-kata yang positif seperti “pemula”, “mampu”, “baik”, dan “sangat baik” atau kata-kata lain yang sejenis. f) Deskripsi untuk tingkat penampilan yang berbeda Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam mendeskripsikan tingkat penampilan yaitu: • • Bahasa yang digunakan. Kata-kata yang digunakan harus deskriptif dan tidak komparatif. Sebagai contoh kata-kata “rata-rata” haruslah dihindari. Deskripsi semua subkriteria. Jika kriteria memuat subkriteria maka tiap-tiap subkriteria harus dideskripsikan dengan jelas. Sebagai contoh jika kriteria presentasi memuat ketepatan, orisinalitas dan keterlibatan setiap anggota kelompok, maka deskripsi penampilan tiap-tiap tingkat harus meliputi semua subkriteria tadi. g) Menghitung skor Berdasarkan rubrik yang sudah dibuat dapat dinilai tugas unjuk kerja yang dikerjakan siswa. skor yang diperoleh masih harus dirubah dulu dalam skala angka yang ditetapkan (misal dalam bentuk 0 – 100). Beberapa hal penting yang perlu diperhatikan adalah: • • Bobot pertanyaan. Apakah bobot dari masing-masing pertanyaan sama atau berbeda? Cara menghitung. Bagaimana mengitung nilai dari semua skor yang diperoleh?

15

Untuk hal ini, dapat dijelaskan dengan contoh rubrik penilaian presentasi siswa berikut: Kriteria yang dinilai adalah: kejelasan presentasi, pengetahuan dan penampilan yang mempunyai sub-sub kriteria seperti yang telah dipaparkan sebelumnya. Skala penilaian adalah skala 4 angka dengan penyebutan tingkat 1, tingkat 2, tingkat 3, dan tingkat 4. jika presentasi dilakukan oleh kelompok maka kriteria penilaian dapat ditambah, misalkan kriteria keterlibatan (kontibusi) dalam kelompok dengan sub kriteria yang berkaitan dengan kriteria itu. Misalkan dianggap bahwa pengetahuan adalah kriteria yang terpenting dalam penilaian tersebut maka penilaian diberi bobot 2 sedangkan yang lainnya hanya diberi bobot 1. misalkan siswa yang bernama Gunawan melakukan presentasi dan diberi nilai berdasarkan rubrik tersebut sebagai berikut. Skala 1 Kriteria/Sub Kriteria 1. Kejelasan presentasi (bobot 1) • Sistematika dan organisasi • Bahasa yang digunakan • Suara 2. Pengetahuan (bobot 2) • Penguasaan materi presentasi • Memberi contoh-contoh yang relevan • Dapat menjawab pertanyaan yang berhubungan dengan materi presentasi 3. Penampilan (bobot 1) • Presentasi menarik, menggunakan alat-alat bantu dan media yang sesuai • Kerapian, kesopanan dan rasa percaya diri Jumlah skor Skor maksimum Nilai Penjelasan: Skor yang diperoleh = tingkat x bobot Skor untuk kejelasan presentasi = (3 x 1) + (3 x 1) + (3 x 1) = 9 2 3 4 Skor

X X X X X X

3 3 3 4 4 4

4

4

4

4 29 44 66

16

Skor untuk pengetahuan = (2 x 2) + (2 x 2) + (2 x 2) = 12 Skor untuk kejelasan presentasi = (4 x 1) + (4 x 1) = 8 Skor total = 29 Skor maksimum = 12 + 24 + 8 = 44 Nilai Gunawan jika dikonvensikan ke skala 0 – 100 adalah 29/44 x 100 = 65,91 = 66. F. Penerapan Penilaian Unjuk Kerja dalam Pembelajaran Matematika Dari uraian di atas, kalau diterapkan dalam pembelajaran matematika. Akan nampak seperti berikut:

PENILAIAN UNJUK KERJA MATA PELAJARAN MATEMATIKA Mata Pelajaran : Matematika Kelas/Program : XI/Ilmu Alam, Ilmu Sosial, dan Bahasa Kompetensi Dasar : Merumuskan dan menentukan peluang kejadian dari berbagai situasi serta tafsirannya. Indikator : Menentukan peluang kejadian dari berbagai situasi Materi Pokok : Peluang

Koin Keberuntungan Sebuah koin yang setimbang dilambungkan ke atas. Jika koin itu jatuh ke tanah maka bagian sisi koin yang terlihat akan berupa Gambar (G) atau Angka (A). a. Jika koin dilambungkan 3 kali, berapa peluang 1) paling sedikit terdapat dua gambar 2) paling sedikit terdapat dua gambar tetapi satu lambungan koin sudah dipastikan adalah gambar b. Jika koin dilambungkan sebanyak 25 kali, berapa peluang bahwa semua hasil yang muncul adalah gambar? Jelaskan jawaban Anda. c. Seseorang dikatakan menang taruhan jika koin yang dilambungkan menghasilkan gambar semua. Tentukan jumlah lambungan koin minimum supaya peluang memenangkan taruhan adalah 0,002 Konsep Matematika Diagram pohon membuat siswa dapat mengorganisasi ruang sampel yang diperoleh untuk pertanyaan sehingga dapat menentukan anggota ruang sampel yang memenuhi pertanyaan a. untuk menyelesaikan pertanyaan b, siswa harus menemukan pola.

17

Penyelesaian : Lambungan I Lambungan II G G A G A G A G A Lambungan III G A

G A A

Siswa mungkin akan menggunakan diagram pohon seperti di atas atau mereke mungkin langsung menggunakan teori peluang Ruang sampel S = {GGG, GGA, GAG, GAA, AGG, AGA, AAG, AAA} Anggota ruang sampel n(S) = 8 a1) Paling sedikit 2 gambar ada 4 kemungkinan, yaitu GGG, GGA, GAG, AGG Peluang paling sedikit terdapat dua gambar = 4/8 = ½ a2) Jika satu lambungan koin sudah pasti terjadi gambar maka mustahil akan terjadi angka semua sehingga AAA harus dihilangkan. Dengan demikian anggota ruang sampel yang baru adalah n(S) = 7. jadi peluang paling sedikit terdapat 2 gambar = 4/7 b. Jika koin dilambungkan sebanyak 25 kali, maka anggota ruang sampel adalah 225. dari semua kemungkinan yang muncul hanya ada satu kemungkinan berupa gambar semua. 1 Jadi peluang yang muncul gambar semua = 25 2 1 c. Jika koin dilambungkan sebanyak n kali maka banyak anggota ruang sampel = n . 2 Dari semua kemungkinan tersebut hanya ada satu kemungkinan yang menghasilkan 1 1 gambar semua. Jadi n = 0,002 = 500 2 n ⇔ 2 = 500

⇔ 2 log 500 = n log 500 ≈ 8,96 ≈ 9 log 2 Jadi supaya peluang menang 0,002 maka jumlah lambungan koin minimal 9 kali. ⇔n=
Rubrik: Tingkat 4: Jawaban jelas dan menunjukkan alasan berdasarkan pengetahuan matematika mendalam yang berhubungan dengan tugas ini.

18

Ciri-ciri: Semua jawaban benar ditunjukkan dengan metode yang sesuai. Sedikit kesalahan perhitungan dapat diterima. Tingkat 3: Jawaban menunjukkan pengetahuan matematika mendasar yang berhubungan dengan tugas ini. Ciri-ciri: Semua jawaban benar tetapi ada cara yang tidak sesuai atau ada satu jawaban salah. Sedikit kesalahan perhitungan dapat diterima. Atau Salah satu bagian a atau kedua-duanya dijawab salah. Siswa tidak membuat diagram pohon tetapi jawaban lain benar. Sedikit kesalahan perhitungan dapat diterima. Atau Bagian a dijawab benar, tetapi bagian b atau c salah atau tidak dijawab tetapi metode yang digunakan sesuai. Tingkat 2: Jawaban menunjukkan keterbatasan atau kurangnya pengetahuan matematika yang berhubungan dengan masalah ini. Ciri-ciri: Dua bagian pertanyaan dijawab salah atau tidak selesai dikerjakan tetapi satu pertanyaan dijawab dengan tepat menggunakan prosedur yang benar. Tingkat 1: Jawaban hanya menunjukkan sedikit atau sama sekali tidak ada pengetahuan matematika yang berhubungan dengan masalah ini. Ciri-ciri: Semua jawaban salah Atau Jawaban benar tetapi tidak ada bukti bahwa jawaban diperoleh melalui prosedur yang benar. Berdasarkan rubrik yang sudah dibuat dapat dinilai tugas unjuk kerja yang dikerjakan siswa. skor yang diperoleh masih harus dirubah ke dalam skala angka yang ditetapkan. (misal dalam bentuk 0 – 100). Skala 1 2 3 4 Skor Kriteria/Sub Kriteria 1. Pendekatan pemecahan masalah (bobot 2) - Sistematika pemecahan X 6 masalah - Bentuk penyelesaian X 6 masalah 2. Ketepatan Perhitungan (Bobot 2) - Ketepatan perhitungan X 4 dalan pengunaan rumus - Disajikan dengan rapi dan X 4 baik

19

3. Gambar (Bobot 1) - Kejelasan gambar - Ketepatan gambar - Kesesuaian gambar dengan ukuran - Kerapian dan penyajian 4. Penjelasan (Bobot 1) - Kejelasan penulisan - Pemahaman terhadap aspek hubungan Jumlah Skor Skor Maksimum Nilai

X X X X X X

3 3 3 3 3 3

32 56 57

Penjelasan: Skor yang diperoleh = tingkat x bobot Skor untuk pendekatan pemecahan masalah = (3x2) + (3x2) = 6 Skor untuk ketepatan perhitungan = (2x2) + (2x2) = 8 Skor untuk gambar = (3x1) + (3x1) + (3x1) + (3x1) = 12 Skor untuk penjelasan = (3x1) + (3x1) = 6 Skor total = 32 Skor maksimum = 16 + 16 + 16 + 8 = 56 Nilai siswa yang bersangkutan jika dikonversikan ke skala 0 – 100 adalah 32/56 x 100 = 57,14 = 57 G. Penutup Penilaian yang dilakukan terhadap siswa harus bervariasi bentuknya, salah satu diantaranya adalah penilaian unjuk kerja. Penilaian unjuk kerja adalah penilaian belajar siswa yang meliputi semua penilaian dalam bentuk tulisan, produk atau sikap kecuali bentuk pilihan ganda, menjodohkan, benar-salah, atau jawaban singkat. Kelebihan jenis penilaian ini adalah dapat mengungkapkan kemampuan siswa dalam pemahaman konsep, pemecahan masalah, penalaran dan komunikasi yang tidak dimiliki oleh jenis penilaian berbentuk pilihan ganda, menjodohkan, dan uraian objektif. Namun perlu diingat bahwa kelemahan dari jenis penilaian ini adalah dalam menidisain penilaian, baik dalam hal instrumennya maupun dalam hal rubriknya. Langkah-langkah yang dilakukan guru jika ingin menciptakan sendiri penilaian unjuk kerja yang sesuai dengan materi yang diajarkan dan kondisi siswa di sekolah adalah:

20

1. Membuat instrumen. Instrumen unjuk kerja yang baik haruslah autentik, menarik, memungkinkan penilaian individual, dan memuat petunjuk yang jelas. 2. Membuat rubrik (pedoman penskoran). Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam membuat rubrik adalah: kriteria yang akan dinilai, skala penilaian, penentuan batasan memenuhi dan tidak memenuhi, sebutan untuk setiap tingkat, deskripsi untuk tingkat penampilan yang berbeda dan menghitung skor.

21

DAFTAR PUSTAKA

Danielson, Charlote. 1997. A Collection of Performance Task And Rubriks: Middle School Mathematics. Danielson S. A Collection of Performance Task And Rubriks. http://www.assesment.com/Danielson/ 10/4/2006. Depdiknas. 2003. Kurikulum 2004 Mata Pelajaran Matematika Sekolah Menengah Atas dan Madrasah Aliyah. Jakarta: Depdiknas Digest, Eric. 1990. Authentic Mathematics Assesment. http://www.assesment.com/Eric/TM/
Digest/ 10/4/2006

Kusrini. 2003. Evaluasi Proses. Seri Pelatihan Terintegrasi Berbasis Kompetensi Guru Mata Pelajaran Matematika. Jakarta: Direktorat PLP Depdiknas.

22

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->