P. 1
PHBS

PHBS

|Views: 1,489|Likes:
Published by rjuwita_5

More info:

Published by: rjuwita_5 on Dec 28, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/14/2013

pdf

text

original

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Memasuki milenium baru Departemen Kesehatan telah mencanangkan Gerakan Pembangunan sehat adalah Berwawasan cara pandang, Kesehatan, pola yang atau dilandasi paradigma model sehat. Paradigma

pikir

pembangunan kesehatan yang banyak faktor yang

bersifat holistik, melihat masalah kesehatan yang dipengaruhi oleh

bersifat lintas sektor, dan upayanya lebih diarahkan pada peningkatan, pemeliharaan dan perlindangan kesehatan. Secara makro paradigma sehat berarti semua sektor memberikan kontribusi positif bagi pengembangan perilaku dan lingkungan sehat, secara mikro berarti pembangunan kesehatan lebih menekankan upaya promotif dan preventif tanpa

mengesampingkan upaya kuratif dan rehabilitatif. Menurut L. Blum, derajat kesehatan manusia dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu lingkungan, perilaku, pelayanan medis dan keturunan. Yang sangat besar pengaruhnya adalah keadaan lingkungan yang tidak memenuhi persyaratan kesehatan dan perilaku

masyarakat yang merugikan kesehatan, baik masyarakat di pedesaan maupun perkotaan yang disebabkan karena kurangnya pengetahuan dan kemampuan masyarakat dibidang kesehatan, ekonomi maupun teknologi. Hal ini mendorong pemerintah untuk mencanangkan program kesehatan wajib seperti program promosi kesehatan yang salah satunya melalui program Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Berbagai kegiatan telah dilakukan untuk mencapai keberhasilan pelaksanaan

program PHBS, mulai dari pelatihan petugas pengelola PHBS tingkat Provinsi, Kabupaten/Kota sampai dengan Puskesmas, memproduksi dan menyebarkan buku Panduan Manajemen Penyuluh Kesehatan Masyarakat tingkat Provinsi, Kabupaten, dan memproduksi dan menyebarkan buku Pedoman Puskesmas;

Pembinaan Program PHBS di tatanan

rumah tangga, tatanan tempat umum, tatanan sarana kesehatan, serta membuat buku saku PHBS untuk petugas puskesmas.

1

Upaya pengembangan program promosi kesehatan dan PHBS yang lebih terencana, terpadu dan berkesinambungan, dikembangkan

terarah,

melalui Kabupaten/Kota

percontohan integrasi promosi kesehatan dengan sasaran utama adalah PHBS Tatanan Rumah Tangga (individu, keluarga, masyarakat) dan diharapkan akan berkembang kearah

Desa/Kelurahan, Kecamatan/Puskesmas dan Kabupaten/Kota sehat. Hasilnya sampai tahun 2010 tenaga kesehatan yang telah terlatih PHBS tingkat provinsi 100% (30 provinsi), 76% kabupaten/kota, 71.3% puskesmas. Pencapaian klasifikasi III dan IV (2008) 38.89% tatanan rumah tangga, 50% institusi pendidikan, 33.3% tatanan tempat kerja, 35.3% tatanan tempat umum. Untuk melaksanakan program Promosi Kesehatan di Daerah telah ditetapkan pedoman pelaksanaan Promosi Kesehatan di daerah dengan keputusan Menteri Kesehatan RI. No.

1114/Menkes/SK/VIII/2005, yaitu : Standar Pelayanan Minimal Promosi Kesehatan yang merupakan acuan Kabupaten/Kota adalah Rumah Tangga Sehat (65 %). Target rumah tangga sehat di jawa barat pada tahun 2007 adalah 44 % rumah tangga sehat, tahun 2008 51% rumah tangga sehat, tahun 2009 58% rumah tangga sehat dan tahun 2010 adalah 65% rumah tangga sehat. Sedangkan rumah tangga sehat di lemah abang mencakup 41% atau kurang 24 % dari target nasional. Pendataan dari tahun 2009 didapatkan rumah tangga sehat di lemah abang 26 %, belum sehat 36 %, belum didata 38%, tahun 2010 sebanyak 41 % didapatkan rumah tangga sehat dan 59% tidak sehat. Sedangkan kasus penyakit selama 2 tahun terakhir di lemahabang pada tahun 2009 sebanyak 80.214, tahun 2010 sebanyak 71.054 kasus. Perilaku hidup bersih dan sehat hakikatnya adalah dasar pencegahan manusia dari berbagai penyakit. Karena itu bila dilihat dari perbandingan angka kasus penyakit dari tahun 2009 ke tahun 2010, keberhasilan program promosi kesehatan yaitu perilaku hidup bersih dan sehat terbukti dapat mengurangi angka kejadian penyakit dilihat dari peningkatan persentase rumah tangga sehat pada tahun 2009 dan 2010 sebesar 15% diikuti dengan penurunan kasus penyakit sebesar 9.160 kasus menurut pendataan di puskesmas kecamatan lemahabang.

2

1.2.Permasalahan Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, masalah yang didapat berupa : 1. Program promosi kesehatan seperti perilaku hidup bersih di tatanan rumah tangga harus lebih optimal karena terbukti bahwa dengan peningkatan jumlah rumah tangga sehat angka kejadian penyakit juga ikut berkurang. Pada tahun 2009 didapatkan rumah tangga sehat di lemah abang 26 % dan angka kejadian penyakit sebesar 80.214 lalu pada tahun 2010 terjadi peningkatan persentase jumlah rumah tangga sehat sebesar 15 % menjadi 41% rumah tangga sehat dan terjadi penurunan angka kejadian penyakit sebesar 9.160 menjadi 71.540 kasus. 2. Pencapaian Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di tatanan rumah tangga di lemah abang hanya mencapai 41% dari target 65 % yang diambil dari keputusan Menteri Kesehatan RI. No. 1114/Menkes/SK/VIII/2005, yaitu : Standar Pelayanan Minimal Promosi Kesehatan yang merupakan acuan adalah Rumah Tangga Sehat (65 %), sedangkan dari target 41% rumah tangga sehat telah terjadi penurunan angka kejadian penyakit, maka diharapkan bila target pemerintah yaitu 65% rumah tangga sehat tercapai, penurunan angka kejadian penyakit akan lebih besar lagi. 3. Pada tahun 2010 masih belum tercapainya target program promosi kesehatan di lingkup rumah tangga yaitu Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di wilayah Lemahabang. Dimana jumlah rumah tangga sehat sebesar 26% pada tahun 2009 dan meningkat menjadi 41% pada tahun 2010 namun masih belum memenuhi target nasional (target 65%). Maka dapat dirumuskan bahwa program promosi kesehatan di Lemahabang masih belum optimal.

1.3. Tujuan Tujuan Umum : Diketahuinya tingkat keberhasilan Program Promosi Kesehatan yaitu Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di Tatanan Rumah Tangga di Puskesmas Lemahabang periode Juli 2010 sampai dengan Juni 2011, dan diharapkan terjadi penurunan angka kesakitan dan kematian yang dapat dicegah dari perilaku hidup bersih di kehidupan rumah tangga sehari-hari khususnya di masyarakat lemahabang lebih banyak dari tahun sebelumnya.

3

Tujuan Khusus : 1. Diketahuinya pencapaian cakupan program PHBS di Tatanan Rumah Tangga di Puskesmas Lemahabang periode Juli 2010 sampai dengan Juni 2011 sudah memenuhi target atau tidak. 2. Diketahuinya masalah-masalah yang menyebabkan program PHBS di Tatanan Rumah Tangga di Puskesmas Lemahabang periode Juli 2010 sampai dengan Juni 2011 apabila tidak memenuhi target. 3. Diketahuinya perbandingan angka kejadian penyakit periode sebelumnya dengan saat ini 4. Diketahuinya cakupan pencatatan dan pelaporan di Puskesmas Lemahabang periode Juli 2010 sampai dengan Juni 2011.

1.4 Manfaat Bagi Evaluator: 1. Menerapkan ilmu pengetahuan yang telah diperoleh saat di bangku kuliah. 2. Melatih serta mempersiapkan diri dalam mengatur suatu program khususnya program promosi kesehatan PHBS. 3. Mengetahui banyaknya kendala yang dihadapi dalam mengambil langkah yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan, antara lain perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan.

Bagi Perguruan Tinggi: 1. Mengamalkan Tridarma Perguruan Tinggi. 2. Mewujudkan kampus sebagai masyarakat ilmiah dalam peran sertanya di bidang kesehatan. 3. Mewujudkan Universitas Kristen Krida Wacana ( Ukrida ) sebagai universitas yang menghasilkan dokter yang berkualitas.

Bagi Puskesmas yang dievaluasi: 1. Mengetahui masalah-masalah yang timbul dalam Program Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di Tatanan Rumah Tangga di ruang lingkup kerja puskesmas lemahabang.

4

2. Memperoleh masukan dari saran-saran yang diberikan, sebagai umpan balik agar keberhasilan program dimasa mendatang dapat tercapai secara optimal Bagi Masyarakat: 1. Meningkatnya derajat kesehatan masyarakat di kecamatan Lemahabang 2. Dengan tercapainya keberhasilan program, diharapkan dapat menurunkan prevalensi berbagai penyakit masyarakat yang berhubungan dengan pengetahuan sikap dan perilaku tentang pola perilaku hidup bersih dan sehat di tatanan rumah tangga. 3. Dengan tercapainya keberhasilan program, diharapkan dapat menjadi contoh bagi daerahdaerah lain di Indonesia.

1.5. Sasaran

Penduduk yang tinggal di kecamatan Lemahabang Kabupaten Karawang Jawa Barat.

5

BAB II MATERI DAN METODA

2.1. Materi Materi yang dievaluasi dalam program ini didapat dari laporan kajian Perilaku Hidup Bersih dan sehat di Tatanan Rumah Tangga periode Juli 2010 dibandingkan dengan Juni 2011 di kecamatan lemahabang Jawa Barat, yang berisi kegiatan : 2.1.1. Pemantauan PHBS Rumah Tangga di kecamatan Lemahabang Juli 2010 dan Juni 2011. 2.1.2. Laporan kegiatan Intervensi mendukung PHBS Rumah Tangga di Kecamatan Lemahabang. 2.1.3. Laporan pelaksanaan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) di masyarakat yang diterapkan dengan ketiga strategi yang dikenal dengan strategi : advokasi PHBS, bina Suasana (social support), gerakan masyarakat (empowerment) 2.1.4. Pencatatan perbandingan jumlah kasus penyakit periode sebelumya dengan periode saat dilakukan evaluasi ini 2.1.5. Pencatatan dan pelaporan

2.2. Metoda Evaluasi program ini dilaksanakan dengan cara membandingkan cakupan program Promosi Kesehatan yaitu Perilaku Hidup Bersih dan sehat di Tatanan Rumah Tangga di Puskesmas Lemahabang periode Juli 2010 sampai dengan Juni 2011 terhadap kajian PHBS yang telah ditetapkan dengan menggunakan pendekatan sistem. Hasil evaluasi program ini disajikan dalam bentuk tekstural dan tabular.

6

BAB III KERANGKA TEORITIS

3.1. Kerangka Teoritis
4 Lingkungan 1 Masukan 2 Proses 3 Keluaran 6 Dampak

5 Umpan balik

Gambar di atas menerangkan sistem dengan definisi menurut Ryans adalah gabungan dari elemen-elemen yang saling dihubungkan dengan suatu proses atau struktur dan berfungsi sebagai satu kesatuan organisasi dalam upaya menghasilkan sesuatu yang telah ditetapkan. Bagian atau elemen tersebut dapat dikelompokkan dalam lima unsur, yaitu : 1. Masukan (input) adalah kumpulan bagian atau elemen yang terdapat dalam sistem dan dibutuhkan untuk dapat berfungsinya sistem tersebut, terdiri dari tenaga (man), dana (money), sarana (material), dan metoda (method). 2. Proses (process) adalah kumpulan bagian atau elemen yang ada di dalam sistem dan berfungsi untuk mengubah masukan menjadi keluaran yang direncanakan. Terdiri dari unsur perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing), pelaksanaan (actuating), dan pemantauan (controlling). 3. Keluaran (output) adalah kumpulan bagian atau elemen yang dihasilkan dari berlangsungnya proses dalam sistem. 4. Lingkungan (environment) adalah dunia di luar sistem yang tidak dikelola oleh sistem tetapi mempunyai pengaruh besar terhadap sistem, terdiri dari lingkungan fisik dan non fisik. 5. Umpan balik (feed back) adalah kumpulan bagian atau elemen yang merupakan keluaran dari sistem dan sekaligus sebagai masukan dari sistem tersebut, berupa pencatatan dan pelaporan yang lengkap, monitoring, dan rapat bulanan. 6. Dampak (impact) adalah akibat yang dihasilkan oleh keluaran dari suatu sistem.

7

BAB IV PENYAJIAN DATA

4.1.Sumber Data Sumber data dalam evaluasi ini diambil dari data sekunder yang berasal dari : 1. Laporan bulanan Puskesmas Kecamatan Lemah Abang periode Juli 2011 sampai dengan Juni 2011. 2. Data Kependudukan dari Kecamatan Lemah Abang (terlampir)

4.2.Data Umum 4.2.1. Geografi UPTD Puskesmas Lemahabang terletak di desa Lemahabang Kecamatan Lemahabang, yang merupakan Puskesmas induk dengan luas wilayah 4.670,7 Ha yang terdiri dari tanah darat 865,9 Ha dan 3.804,8 Ha adalah persawahan. Secara Administrasif UPTD Puskesmas Lemahabang Kec. Lemahabang

berbatasan dengan :    

Sebelah utara berbatasan dengan wilayah kerja Puskesmas Kec.Tempuran Sebelah selatan berbatasan dengan wilayah kerja Puskesmas Kec. Tirtamulya Sebelah timur berbatasan dengan wilayah kerja Puskesmas Kec.Cilamaya Kulon Sebelah Barat berbatasan dengan wilayah kerja Puskesmas Kec.Telagasari

UPTD Puskesmas Lemahabang berjarak +

1 km dari kantor kecamatan

Lemahabang dan + 22 km dengan Kantor Pemda Kabupaten Karawang dengan waktu tempuh + 35 menit menggunakan roda empat. UPTD Puskesmas Lemahabang mempunyai wilayah kerja terdiri dari 11 desa, 49 Dusun, 65 RW dan 181 RT dengan jarak desa terjauh 7,5 km dari Puskesmas Lemahabang dengan waktu tempuh 20 menit dengan roda dua dan 30 menit dengan roda empat. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut :

8

Tabel. 1 Data Desa dengan Keterjangkauan Pelayanan Kesehatan UPTD Puskesmas Lemahabang

No

Desa

Jumlah Rt/Rw 28 / 8 20 / 5 19 / 5 20 / 10 12 / 4 12 / 4 15 / 5 13 / 5 16 / 8 18 / 6 8/5 181 / 65

Jarak ke Puskesmas ( Km ) 0,1 1,5 4,5 7,5 2,5 6 7 4 6 5 7,5 -

Biaya (Rp) Waktu (Menit) 2 10 15 25 10 20 20 10 15 15 30 Mobil Umum 500 1.000 2.000 3.000 1.000 3.000 3.000 2.000 3.000 5.000 4.000 Ojeg 1.000 3.000 5.000 7.500 3.000 6.000 7.000 5.000 6.000 6.000 10.000 -

Lemahabang 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Waringinkarya Karangtanjung Lemahmukti Pasirtanjung Pulomulya PUSKESMAS Karyamukti Pulojaya Ciwaringin Kedawung Pulokalapa

Sumber : Laporan Tahunan UPTD Puskesmas Lemahabang Tahun 2010

Kesebelas desa tersebut dapat dicapai dengan kendaraan roda 2 dan roda 4

Berdasarkan tabel 1 diatas dapat dilihat waktu tempuh terlama adalah wilayah desa Pulomulya yaitu selama 30 menit dengan biaya menggunakan ojeg sebesar Rp 10.000,-. Keterjangkauan pelayanan kesehatan salah satunya dapat dilihat dari geografis wilayah,dimana wilayah kerja Puskesmas Lemahabang secara geografis dapat

9

digambarkan dari jarak dan waktu tempuh ke fasilitas kesehatan dalam hal ini ke Puskesmas Lemahabang.

4.3. Data Khusus 4.3.1. Masukan A. Tenaga 1. Kader yang bertugas di tiap desa : 2. Pengurus desa siaga B. Dana Dana untuk pelaksanaan program diperoleh dari: Iuran desa C. Sarana Non medis: Buku pedoman PHBS Larvasida 4.3.2. Metode : : ada 10 buku ada : Rp 100.000/bulan : 1 orang 3 orang

Pengkajian dan Pembinaan PHBS di Tatanan Rumah Tangga

Pengertian

:

- Pengkajian dan pembinaan PHBS di tatanan Rumah tangga dengan melihat 7 indikator perilaku di rumah tangga - 7 indikator perilaku di rumah tangga : 1. Menggunakan air bersih 2. Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun 3. Menggunakan jamban sehat 4. Memberantas jentik di rumah 5. Makan sayur dan buah setiap hari 6. Melakukan aktivitas fisik setiap hari 7. Tidak merokok di dalam rumah

10

Definisi Operasional

:

Cakupan rumah tangga ber-PHBS adalah presentase rumah tangga yang melaksanakan 7 indikator PHBS rumah tangga di wilayah kerja Puskesmas dalam kurun waktu satu tahun.

Satuan Persen (%)

:

Sasaran

:

Seluruh rumah tangga terbina yang ada di wilayah kerja Puskesmas dalam kurun waktu satu tahun yang melaksanakan 7 indikator PHBS rumah tangga

Target

:

65% rumah tangga ber-PHBS yang terbina yang melaksanakan 7 indikator PHBS rumah tangga tiap tahunnya

Cara Perhitungan Cakupan Pengkajian dan Pembinaan PHBS di Tatanan Rumah Tangga =

: Jumlah rumah tangga ber-PHBS di wilayah kerja Puskesmas dalam kurun waktu satu tahun Jumlah seluruh rumah tangga yang ada di wilayah kerja Puskesmas dalam kurun waktu satu tahun x 100%

Pembuktian/Sumber Data - Hasil pendataan PHBS

:

Rujukan

:

- Petunjuk Teknis PHBS Tatanan Institusi Kesehatan,Promkes Jabar 2009, Dinkes Jabar, Bandung.

11

Pendataan Perilaku penduduk di kecamatan Lemahabang :

1. Data penduduk yang menggunakan air ledeng dari PAM : 4.016 2. Data penduduk yang mencuci tangan dengan air ledeng dari PAM dan sabun : 4.016 3. Data penduduk yang menggunakan jamban : 2.516 4. Data penduduk yang memberantas jentik nyamuk di rumah : 3.598 5. Data penduduk yang makan buah dan sayur : 3.263 6. Data penduduk yang melakukan aktifitas fisik tiap hari : 4.016 7. Data penduduk yang merokok : 595 Pendataan penduduk yang melakukan PHBS di kecamatan Lemahabang : 1. Data penduduk yang menggunakan air bersih untuk kehidupan sehari-hari (mencuci, minum, mandi, dll ) yang memenuhi syarat fisik (tak bewarna, tidak keruh, tidak berasa, tidak berbau) dan berjarak minimal 10 meter dari tempat pembuangan limbah dibandingkan dengan jumlah penduduk di kecamatan lemahabang yang menggunakan air PAM : 4.016 2. Data penduduk yang selalu mencuci tangan dengan air mengalir dan sabun setiap tangan kotor, sebelum merawat anak, makan, dll : 4.016 3. Data penduduk yang menggunakan wc, kakus, jamban leher angsa dengan septic tank sebagai tempat pembuangan akhir : 1.585 4. Data penduduk yang minimal melakukan pemberantasan jentik nyamuk dengan kegiatan 3M seminggu sekali : 3.202 5. Data penduduk yang memasukkan menu sayur dan buah minimal satu tiap hari : 2.643 6. Data penduduk yang berolahraga minimal 30 menit setiap hari dan melakukan aktifitas fisik tiap hari seperti mencuci, menyapu, memasak, dll : 4.016 7. Data penduduk yang tidak merokok dalam rumah : 89

12

4.2.2 Proses A. Perencanaan 1. Konseling a. Individu (dilakukan setiap hari kerja dengan mengunjungi tiap rumah). b. Kelompok (dilakukan dengan mengadakan ceramah minimal 1x/minggu). 2. Pembinaan Kegiatan dilakukan minimal setiap minggu di Posyandu tiap desa 3. Pencatatan dan pelaporan Pencatatan kasus dilaksanakan

setiap hari kerja dan pencatatan hasil kegiatan dilakukan setiap kegiatan selesai dilaksanakan.

Pelaporan dilaksanakan tiap bulan

13

B. Pengorganisasian Terdapat struktur tertulis dan pembagian tugas yang teratur dalam melaksanakan tugasnya :

KEPALA PUSKESMAS dr. S. S. Wakil Kepala Puskesmas Hj. A. TATA USAHA

Petugas yang bertanggung jawab mengenai Promosi Kesehatan Ibu S.A.

Kader terlatih

Bagan 2 : Struktur organisasi Puskesmas Kecamatan Lemah Abang

Pengorganisasian dalam program PHBS dibagi berdasarkan jabatan : a. Kepala Puskesmas (dr. S. S.): Sebagai penanggung jawab program Monitoring pelaksanaan PHBS tingkat kecamatan Melakukan evaluasi data hasil pelaksanaan kegiatan PHBS di wilayah kerja
14

b. Petugas PHBS (Ibu S.A.): Koordinator program Menerima pelaporan hasil kegiatan PHBS dari wilayah setempat Melakukan pencatatan hasil keberhasilan program dan melaporkan hasil pencatatan kepada Kepala Puskesmas Kecamatan dalam waktu tiap bulan. Melatih para kader di tiap desa untuk program pelaksanaan PHBS

c. Kader terlatih Memantau, memotivasi dan memberikan penyuluhan pelaksanaan PHBS di masing-masing desa di wilayah kerjanya

C. Pelaksanaan

1.Konseling

Tiap kader yang berkunjung ke rumah penduduk penyuluhan singkat memberikan mengenai

PHBS setiap senin sampai jumat

2.Pembinaan

Tiap bulan ada ceramah mengenai PHBS di tiap desa oleh masingmasing kader

3. Pencatatan dan pelaporan

Tiap akhir bulan

D. Pengawasan dan Pengendalian

2.1.1 Ada pencatatan dan pelaporan yang mengenai angka kejadian penyakit pada warga yang

Tidak ada

sudah ber PHBS 2.1.2 Ada rapat bulanan 1x/bulan
15

4.2.3 KELUARAN

1.

Menggunakan air bersih

Menghitung cakupan penduduk yang menggunakan air bersih untuk kehidupan sehari-hari (mencuci, minum, mandi, dll ) yang memenuhi syarat fisik (tak bewarna, tidak keruh, tidak berasa, tidak berbau) dan berjarak minimal 10 meter dari tempat pembuangan limbah dibandingkan dengan jumlah penduduk di kecamatan lemahabang yang menggunakan air PAM Rumus :Jumlah penduduk yang menggunakan air bersih utuk kehidupan sehari-hari X 100% ------------------------------------------------------------------------------------------Jumlah penduduk di kecamatan lemahabang yang menggunakan air ledeng dari PAM = 4.016 ----------- X 100% 4.016 = 100% 2. Mencuci tangan dengan air mengalir dan sabun

Menghitung cakupan penduduk yang selalu mencuci tangan dengan air mengalir dan sabun setiap tangan kotor, sebelum merawat anak, makan, dll dibandingkan dengan penduduk yang menggunakan air mengalir dan sabun Rumus : Jumlah penduduk yang selalu mencuci tangan dengan air mengalir dan sabun setiap tangan kotor, sebelum merawat anak, makan, dll -----------------------------------------------------------------------------------------------------------X 100% Jumlah penduduk di kecamatan lemahabang yang mencuci tangan dengan air ledeng dari PAM dan sabun = 4.016 ---------- X 100% 4.016 = 100% 3. Menggunakan jamban sehat

Menghitung cakupan penduduk yang menggunakan wc, kakus, jamban leher angsa dengan septic tank sebagai tempat pembuangan akhir dibandingkan dengan jumlah penduduk di kecamatan lemahabang
16

Rumus : Jumlah penduduk yang menggunakan wc, kakus, jamban leher angsa dengan septic tank sebagai tempat pembuangan akhir ----------------------------------------------------------------------------------------------------------X 100 % Jumlah penduduk di kecamatan lemahabang yang menggunakan jamban = 1.585 ---------X 100% 2.516 = 63% 4. Memberantas jentik nyamuk di rumah

Membandingkan cakupan penduduk yang minimal melakukan pemberantasan jentik nyamuk dengan kegiatan 3M seminggu sekali dengan jumlah penduduk yang tinggal di kecamatan lemah abang. Rumus : Jumlah penduduk yang minimal melakukan pemberantasan jentik nyamuk dengan kegiatan 3M seminggu sekali ----------------------------------------------------------------------------------------------------------X 100% Jumlah penduduk di kecamatan lemahabang yang memberantas jentik nyamuk di rumah = 3.202 -----------X 100% 3.598 = 89% 5. Makan buah dan sayur tiap hari Membandingkan cakupan penduduk yang memasukkan menu sayur dan buah minimal satu tiap hari dengan jumlah penduduk di kecamatan lemah abang Rumus : Jumlah penduduk yang memasukkan menu sayur dan buah minimal satu tiap hari -----------------------------------------------------------------------------------------------------X 100% Jumlah penduduk di kecamatan lemahabang yang mengkonsumsi buah dan sayur

17

= 2.643 -----------X 100% = 81% 3.263 6. Melakukan aktivitas fisik tiap hari Membandingkan cakupan penduduk yang berolahraga minimal 30 menit setiap hari dan melakukan aktifitas fisik tiap hari seperti mencuci, menyapu, memasak, dll dengan jumlah penduduk di kecamatan lemah abang Rumus : Jumlah penduduk yang berolahraga minimal 30 menit setiap hari dan melakukan aktifitas fisik tiap hari seperti mencuci, menyapu, memasak, dll -----------------------------------------------------------------------------------------------------X 100% Jumlah penduduk di kecamatan lemahabang yang beraktifitas fisik tiap hari = 4.016 -----------X 100% 4.016 = 100% 7. Tidak merokok dalam rumah Membandingkan cakupan penduduk yang tidak merokok dalam rumah dengan jumlah penduduk di kecamatan lemah abang Rumus : Jumlah penduduk yang tidak merokok dalam rumah -----------------------------------------------------------------------------------------------------X 100% Jumlah penduduk di kecamatan lemahabang yang merokok = 89 -----------X 100% 595 = 15 %

18

4.2.4 LINGKUNGAN

Lingkungan Fisik

1. Kepadatan penduduk
-

Jumlah penduduk :

Jumlah penduduk di kecamatan lemahabang -----------------------------------------------------Luas wilayah kecamatan lemahabang

= 61.175 ---------------4.670.750.000m2 2. Pengadaan air bersih
-

= 1 orang 7.635 m2

PAM Penampungan

: : :

ada ada terjaga

3.

Kebersihan lingkungan Lingkungan non fisik 1. Peran serta masyarakat 2. Perilaku masyarakat

: :

kurang kurang

3. Sosial ekonomi : Menghambat program karena mayoritas bersosial ekonomi rendah. 4. Status pendidikan : rata-rata penduduk di lemah abang berstatus pendidikan rendah

4.2.5 UMPAN BALIK Adanya laporan dari hasil rapat kerja tiap bulan yaitu : 4 indikator PHBS yang tidak terpenuhi yaitu menggunakan jamban sehat, memberantas jentik di rumah, makan buah dan sayur setiap hari dan tidak merokok dalam rumah 4.2.6 DAMPAK 1. Langsung Target KK terbina yang melaksanakan PHBS 2. Tidak Langsung Peningkatan derajat kesehatan masyarakat : belum dapat dinilai : belum dapat dinilai

19

BAB V PEMBAHASAN MASALAH

No.

Variabel

Tolok Ukur Keberhasilan Variabel

Cakupan

Masalah

1

KELUARAN 1. Menggunakan sehat 2. Memberantas jentik di 100% rumah 3. Makan buah dan sayur 100% setiap hari 4. Tidak merokok di 100% 15% (+) 81% (+) 89% (+) jamban 100% 63% (+)

dalam rumah

2

PROSES PELAKSANAAN Pembinaan Penyuluhan di posyandu tiap Dilakukan tiap 1 bulan desa oleh para kader minimal sekali 1 minggu sekali Pengawasan Ada data angka kejadian Tidak ada penyakit berPHBS pada warga (+) (+)

3

LINGKUNGAN Non fisik Peran serta masyarakat Perilaku masyarakat Sosio ekonomi Status pendidikan Berperan aktif Mendukung Mendukung Sedang (lulus SMA Kurang Kurang Tidak Kurang (+) (+) (+) (+)

20

BAB VI PERUMUSAN MASALAH 6.1 Masalah sebenarnya Dari hasil laporan tahunan program PHBS di Puskesmas Kecamatan Lemah Abang periode Juli 2010 – Juni 2011 ternyata terdapat beberapa masalah,yaitu: 1. Cakupan penggunaan jamban sehat : 63% dari target 100% 2. Cakupan memberantas jentik di rumah : 89% dari target 100% 3. Cakupan makan buah dan sayur setiap hari : 81% dari target 100% 4. Cakupan tidak merokok dalam rumah : 15% dari target 100%

6.2 Masalah dari unsur lain Dari hasil evaluasi program PHBS di Puskesmas Kecamatan Lemah Abang periode Juli 2010 – Juni 2011 ternyata terdapat beberapa penyebab masalah, yaitu : Proses 1. Pembinaan tidak sesuai dari rencana yaitu hanya tiap 1 bulan sekali dari target 1 minggu sekali 2. Tidak ada laporan mengenai perbandingan masalah kesehatan penduduk yang belum menggunakan air bersih, mencuci tangan dengan air bersih dan sabun, memakai jamban sehat, memberantas jentik nyamuk di rumah, memakan buah dan sayur tiap hari, melakukan aktivitas fisik tiap hari, tidak merokok dalam rumah dengan penduduk yang sudah melaksanakan PHBS. Lingkungan non fisik Mayoritas penduduk di wilayah kerja Puskesmas Lemahabang berstatus ekonomi dan berpendidikan rendah sehingga memperngaruhi perilaku dan peran serta masyrakat yang kurang mendukung hal ini merupakan hambatan dalam program perilaku hidup bersih dan sehat di tatanan rumah tangga.

21

BAB VII PRIORITAS MASALAH

A. Cakupan penggunaan jamban sehat : 63% dari target 100% B. Cakupan memberantas jentik di rumah : 89% dari target 100% C. Cakupan makan buah dan sayur setiap hari : 81% dari target 100% D. Cakupan tidak merokok dalam rumah : 15% dari target 100%

No. 1. 2. 3.

Parameter Besarnya masalah Akibat yang ditimbulkan Keuntungan sosial selesainya masalah karena

A 4 4 4

B 2 5 5

C 2 4 4

D 5 4 5

4.

Teknologi yang tersedia dan dapat dipakai

5

5

3

3

5.

Sumber daya yang tersedia untuk masalah Jumlah menyelesaikan

4

5

3

3

21

22

16

20

Keterangan derajat masalah : 5 = sangat penting 4 = penting 3 = cukup penting 2 = kurang penting 1 = tidak penting Yang menjadi prioritas masalah :

1. Cakupan memberantas jentik di rumah : 89% dari target 100% 2. Cakupan penggunaan jamban sehat : 63% dari target 100%

22

BAB VIII PENYELESAIAN MASALAH

1. Cakupan memberantas jentik di rumah : 89% dari target 100% Penyebab: Proses: a. Cakupan pelaksanaan bimbingan tidak sesuai dari target yaitu hanya tiap 1 bulan sekali dari target 1 minggu sekali serta peran dan perilaku masyarakat yang kurang mendukung Penyelesaian: Melakukan pendisiplinan kader berupa sanksi atau denda

b. Tidak ada laporan

mengenai perbandingan masalah kesehatan penduduk yang

menggunakan air bersih, mencuci tangan dengan air bersih dan sabun, memakai jamban sehat, memberantas jentik nyamuk di rumah, memakan buah dan sayur tiap hari, melakukan aktivitas fisik tiap hari, tidak merokok dalam rumah dengan masyarakat yang sudah melaksanakan PHBS. Penyelesaian:
-

Melakukan pendataan penduduk yang menggunakan air bersih, mencuci tangan dengan air bersih dan sabun, memakai jamban sehat, memberantas jentik nyamuk di rumah, memakan buah dan sayur tiap hari, melakukan aktivitas fisik tiap hari, tidak merokok dalam rumah.

-

Melaporkan pendataan masalah perbandingan kesehatan penduduk yang sudah melakukan PHBS dengan yang belum dalam laporan tertulis tiap bulan

2. Cakupan penggunaan jamban sehat : 63% dari target 100% Penyebab : Proses a. Cakupan pelaksanaan bimbingan tidak sesuai dari target yaitu hanya tiap 1 bulan sekali dari target 1 minggu sekali mendukung
23

serta peran dan perilaku masyarakat yang kurang

Penyelesaian: Melakukan pendisiplinan kader berupa sanksi atau denda

b. Tidak ada laporan

mengenai perbandingan masalah kesehatan penduduk yang

menggunakan air bersih, mencuci tangan dengan air bersih dan sabun, memakai jamban sehat, memberantas jentik nyamuk di rumah, memakan buah dan sayur tiap hari, melakukan aktivitas fisik tiap hari, tidak merokok dalam rumah dengan masyarakat yang sudah melaksanakan PHBS Penyelesaian:
-

Melakukan pendataan penduduk yang menggunakan air bersih, mencuci tangan dengan air bersih dan sabun, memakai jamban sehat, memberantas jentik nyamuk di rumah, memakan buah dan sayur tiap hari, melakukan aktivitas fisik tiap hari, tidak merokok dalam rumah.

-

Melaporkan pendataan masalah perbandingan kesehatan penduduk yang sudah melakukan PHBS dengan yang belum dalam laporan tertulis tiap bulan

24

BAB IX PENUTUP

5.1 Kesimpulan Dari bab V dapat disimpulkan bahwa penyebab masalah di Puskesmas Lemahabang umumnya meliputi :
-

Cakupan pelaksanaan bimbingan tidak sesuai dari target yaitu hanya tiap 1 bulan sekali dari target 1 minggu sekali

-

Tidak ada laporan lengkap mengenai masalah kesehatan penduduk yang belum menggunakan air bersih, mencuci tangan dengan air bersih dan sabun, memakai jamban sehat, memberantas jentik nyamuk di rumah, memakan buah dan sayur tiap hari, melakukan aktivitas fisik tiap hari, tidak merokok dalam rumah.

5.2 Saran Saran-saran sebagai berikut : 1. Sebagai suatu organisasi, puskesmas harus memiliki perencanaan tertulis yang pasti dalam pelaksanaan program sehingga program PHBS bisa dilaksanakan dengan baik melalui : Lokakarya Bulanan (lokbul) setiap bulan Staf meeting setiap bulan Pembinaan kader desa setiap bulan Pelaksanaan bimbingan rutin tiap 1 minggu sekali untuk meningkatkan kesadaran dan

pengetahuan warga untuk hidup bersih dan sehat 2. Sebagai fungsi manajemen, Puskesmas harus melakukan pengawasan. Dalam hal ini, melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan PHBS melalui laporan bulanan yang rutin dan lengkap.

Diharapkan dengan dilaksanakannya saran-saran tersebut diatas maka permasalahaan yang ada dapat terselesaikan sehingga dengan demikian pada evaluasi yang akan datang tidak lagi ditemukan permasalahan yang sama.

25

Daftar Pustaka 1. Departemen Poskesdes. 2. Departemen Kesehatan RI, Jakarta, 2006, Panduan Pembinaan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di Rumah Tangga Melalui Tim Penggerak PKK. 3. Notoadmodjo S., 2005 4. Notoadmodjo S., Pendidikan dan Perilaku Kesehatan, Rineka Cipta, Jakarta, 2003 5. Puspromkes Departemen Kesehatan, Jakarta,2006, Rumah Tangga Sehat dengan Promosi Kesehatan ; Teori dan Aplikasi, Rineka Cipta, Jakarta, Kesehatan RI, Jakarta 2006, Promosi Kesehatan, Buku Saku Bidan

Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

26

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->