A.

Pengertian Manajemen Dana Bank

A. Pengertian Manajemen Dana Bank

Bagi bank, manajemen dana bank adalah bagaimana memilih dan mengelola sumber dana yang tersedia. Bagi bank pengelola sumber dana dari masyarakat luas, terutama dalam bentuk simpanan giro, tabungan dan deposito sangatlah penting. Dalam penglolaan sumber dana di mulai dari pencarian akan kebutuhan dana, kemudian pelaksanaan pencarian sumber dana yang tersedia. Pengelolaan sumber dana kini di kenal dengan nama manajemen dana bank. Dengan kata lain pengertian manajemen dana bank adalah suatu kegiatan perncanaan, pelaksanaan dan pengendalian terhadap penghimpuan dana yang yang ada di masyarakat.

B. Sumber Dana Bank B. Sumber Dana Bank

Pengertian sumber dana bank adalah usaha bank dalam menghimpun dana dari masyarakat perolehan ini tergantung pada bank itu sendiri, apakah dari simpanan masyarakat atau dari lembaga lainnya. Pemilihan sumber dana akan menentukan besar kecilnya biaya yang ditanggung.oleh karena itu pemiliha sumber dana harus dilakukan secara tepat. Secara garis besar sumber dana bank dapat di peroleh dari: a) Dari bank itu sendiri b) Dari masyarakat luas c) Dan dari lembaga lainnya 1. Jenis Sumber Dana a) Dana yang bersumber dari bank itu sendiri Perolehan dana dari sumber bank itu sendiri (modal sendiri) maksudnya adalah dana yang

Laba bank yang belum di bagi. Untuk memperoleh dana dari masyarakat luas bank dapat menggunakan tiga macam jenis simpanan (rekening). Dana sendiri adalah dana yang berasal dari para pemegang saham bank atau pemilik saham. baik perorangan maupun badan usaha. berarti kepercayaan masyarakat bertambah baik dan bank tersebut akan diakui oleh bank-bank lain baik di dalam maupun di luar negeri sebagai bank yang posisinya kuat. sehingga bank harus pandai dalam menyiasati pemilihan sumber dana. Dana yang disetor secara efektif oleh para pemegang saham pada waktu bank berdiri. yaitu merupakan laba yang setiap tahun di cadangkan oleh bank dan sementara waktu belum digunakan. Masing-masing jenis simpanan memiliki keunggulan tersendiri. Adapun pencarian dana yang bersumber dari bank itu sendiri terdiri dari: 1. Simpanan giro 2. yang diperoleh dari bank dengan menggunakan berbagai instrumen produk simpanan yang dimiliki oleh bank. Sumber dana yang dimaksud adalah: 1.diperoleh dari dana bank salah satu jenis dana yang bersumber dari bank itu sendiri adalah modal setor dari para pemegang saham. 3. b) Dana yang bersumber dari masyarakat luas Sumber dana ini merupakan sumber dana terpenting bagi kegiatan operasi bank dan merupakan ukuran keberhasilan bank jika mampu membiayai operasinya dari sumber dana ini. Semakin besar modal yang dimiliki oleh suatu bank. Pada umumnya modal setoran pertama dari pemilik bank sebagian digunakan untuk sarana perkantoran. Cadangan laba. Cadangan laba yaitu sebagian dari laba bank yang disisihkan dalam bentuk cadangan modal dan cadangan lainnya yang akan dipergunakan untuk menutupi timbulnya resiko di kemudian hari. Setoran modal dari pemegang saham yaitu merupakan modal dari para pemegang saham lama atau pemgang saham yang baru. pengadaan peralatan kantor dan promosi untuk menarik minat masyarakat. 2. Simpanan tabungan . Cadangan ini dapat diperbesar apabila bagian untuk cadangan tersebut ditingkatkan atau bank mampu meningkatkan labanya. Adapun Dana masyarakat adalah dana-dana yang berasal dari masyarakat. merupakan laba tahun berjalan tapi belum dibagikan kepada para pemegang saham.

baik perusahaan keuangan maupun nonkeuangan. Simpanan deposito. dengan pola atau skema pembiayaan yang sesuai dengan syariat Islam. c) Dana yang bersumber dari lembaga lain Dalam praktiknya sumber dana ini merupakan tambahan jika bank mengalami kesulitan dalam pencarian sumber dana sendiri dan masyarakat. Biasanya pinjaman ini di berikan kepada bank-bank yang mengalami kalah kliring di dalam lembaga kliring dan tidak mampu untuk membayar kekalahannya. istisna. Merupakan pinjaman yang diperoleh oleh perbankan dari pihak luar negeri. Dana yang diperoleh dari sumber ini digunakan untuk membiayai atau membayar transaksi-transaksi tertentu. Pinjaman dari bank-bank luar negeri. seperti mudarabah. Surat berharga pasar uang (SBPU). merupakan kredit yang diberikan bank Indonesia kepda bnk-bank yang mengalami kesulitan likuiditas. Pinjaman antar bank (Call Money). SPBU diterbitkan dan ditawarkan dengan tingkat suku bunga sehingga masyarakat tertarik untuk membelinya. 3. Pada sisi kewajiban. Pinjaman ini bersifat jangka pendek dengan bunga yang relative tinggi jika dibandingkan dengan pinjaman lainnya.3. Manajemen bank harus memperhitungkan seluruh biaya yang dikeluarkan berkenaan dengan mobilisasi sumber dana dengan cermat dan akurat. Kredit likuiditas ini juga diberikan kepada pembiayaan sektor-sektor usaha tertentu. salam. dan lain-lain. Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI). yang termasuk didalamnya adalah segala bentuk pola pembiayaan yang bebas riba dan sesuai standar syariah. ada beberapa biaya yang harus diperhitungkan bank dalam menjalankan usahanya misalnya: . terdapat dua kategori utama. 4. Konsep Perhitungan Biaya Sumber Dana Sebagai sebuah lembaga intermediasi keuangan. musyarakah. 2. Dalam hal ini pihak perbankan menerbitkan SPBU kemudian diperjual belikan kepada pihak yang berminat. yaitu interest-free current and saving accounts dan investment accounts yang berdasarkan pada prinsip PLS (Profit and Loss Sharing) antara pihak bank dengan pihak depositor. mekanisme dasar bank syariah adalah menerima deposito dari pemilik modal (depositor) pada sisi liability-nya (kewajiban) untuk kemudian menawarkan pembiayaan kepada investor pada sisi asetnya. Sedangkan pada sisi aset. Perolehan dana dari sumber ini antara lain dapat diperoleh dari: 1. 2.

pada dasarnya mestinya berpegang fungsi tersebut di atas dan dapat dilakukan. bank terlebih dahulu harus mencari biaya rata-rata tertimbang dari setiap sumber dana. adalah biaya dana setelah dikurangi ketentuan giro wajib minimum (GWM). Manajemen Alokasi Dana C. Pengertian cek adalah surat perintah tanpa syarat dari nasabah kepada bank yang memelihara . surat perintah lainnya atau dengan cara pemindahbukuan. overhead cost. sesuai dengan ketentuan BI bank umum wajib menempatkan dana dalam rekening giro wajib minimum di BI jumlahnya ditetapkan sebesar 5% dari dana pihak ketiga. Jadi berdasarkan term of reference di atas penetapan standar mimum Bank Syariah. spread dan tax (pajak) yang berlaku secara umum di Indonesia. kecuali bila dalam melaksanakan fungsinya perbankan. Perhitung Lending Rate yang menghasilkan pendapatan bagi suatu bank dimana bank akan memperoleh laba usaha/bagi hasil maka komponen lending rate diantaranya adanya cost of loanable fund. C.a) Cost of fund. Manajemen Alokasi Dana Jenis alokasi dana a) Simpanan Giro Giro adalah simpanan pihak ketiga kepada bank yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek. b) Cost of Loanable Fund. missal melakukan hal-hal yang dilarang dalam syariah. sarana perintah pembayaran lainnya atau dengan cara pemindahbukuan. Dalam menghitung cost of fund. baik perorangan maupun badan usaha yang dalam profesinya membutuhkan bantuan jasa bank untuk menyelesaikan transaksi pembayarannya. Pasar sasaran giro adalah seluruh lapisan masyarakat. Pengertian giro menurut undang-undang perbankan nomor 10 tahun 1998 tanggal 10 November adalah Simpanan yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek. Penarikan uang yang ada di rekening dapat ditarik secara tunai maupun ditarik secara non-tunai (pemindahbukuan). bilyet giro. Penarikan secara tunai adalah dengan menggunakan cek dan penarikan nontunai adalah dengan menggunakan bilyet giro (BG). risk factor. yaitu biaya yang dikeluarkan bank atas dana yang dihimpun sebelum diperhitungkan besarnya pemenuhan persyaratan giro wajib minimum (GWM) atau reserve requirement (RR).

Cek atas unjuk Yaitu cek yang tidak tertulis nama seseorang atau badan tertentu di dalam cek tersebut. Cek atas nama Merupakan cek yang diterbitkan atas nama orang atau badan tertentu yang tertulis jelas didalam cek tersebut. c. Adanya materai yang cukup. 11. Jumlah uang yang tertulis dalam angka dengan huruf haruslah sama. Resi cek yang diberikan kenasabah sudah kembali. b. Kondisi cek sempurna tidak cacat. 8. d. Dalam keadaan tidak diblokir pihak berwenang. Jika ada coretan atau perubahan harus ditandatangani oleh si pemberi cek. Dalam praktik sehari-hari terdapat beberapa jenis cek yang sudah ada di masyarakat dewasa ini antara lain: a.rekening giro nasabah tersebut untuk membayar sejumlah uang kepada pihak yang disebutkan didalam cek atau kepada pembawa cek. 2. 10. 7. Dan syarat-syarat lainnya. Syarat-syarat penarikan cek yang ditetapkan oleh bank untuk menarik sejumlah uang yang diinginkan adalah sebagai berikut: 1. Berarti bank harus membyar sejumlah uang kepada siapa saja jika cek tersebut memenuhi syarat seperti yang telah ditentukan oleh bank. . Tersedianya dana yang cukup. cek yang diberi mundur dari tanggal e. Cek tersebut berfungsi sebagai pemindahbukuan bukan tunai dan fungsinya sama dengan bilyet giro. Merupakan Cek tanggal mundur sekarang. Cek kosong Yaitu cek yang dananya tidak tersedia artinya jumlah dana yang tertulis didalam cek tidak dapat dibayar karena dana yang yang ada di rekening giro jumlahnya lebih kecil. Memperhatikan masa kadaluwarsa cek yaitu 70 hari setelah dikeluarkannya cek tersebut. Rekening nasabah belum ditutup. 5. 12. 6. Endorsment cek benar jika ada. 3. Tanda tangan atau stempel perusahaan harus sama dengan yang di specimen (contoh tanda tangan). 9. Cek silang Merupakan cek yang dipojok kiri atas diberi tanda dua tanda silang. 4.

tetapi tidak dapat ditarik dengan cek. Alat-alat yang dimaksud adalah: 1. sehingga langsug dapat mengurangi saldo yang ada di buku tabungan tersebut. b) Simpanan Tabungan Pengertian tabungan menurut Undang-Undang perbankan nomor 10 tahun 1998 adalah Simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut ayarat-syarat tertentu yang disepakati. Ada beberapa alat penarikan tabungan. Nama dan tempat bank tertarik. Alat ini dapat digunakan sendiri-sendiri atau secara bersamaan. Jumlah dana yang dipindahkan dalam angka dan hururf. 5. 4. Perintah tanpa syarat untuk memindahbukuan sejumlah uang atas beban rekening yang bersangkutan. Tanggal dan tempat penarikan 8. bilyet giro tab atau alat lainnya yangdipersamakan dengan itu. 6. Nama atau rekening pihak penerima. Syarat-syarat yang berlaku untuk BG agar pemindahbukuannya dapat dilakukan sebagai berikut: 1. Bagi bank simpanan giro merupakan sumber dana yang dibeli masyarakat. Nama bank yang menerima pemindahbukuan tersebut. Syarat-syarat penarikan tertentu maksudnya adalah sesuai dengan perjanjian atau kesepakatan yang telah dibuat antara bank dengan si penabung. 7. 3. Tanda tangan penarik atau stempel penarik jika si penarik merupakan perusahaan. Buku ini dapat digunakan pada saat penarikan. penyetoran dan pembebananpembebanan yang terjadi. . sumber dana ini harus dibayar dengan suku bunga tertntu. penarikan. mau menggunakan sarana yang mereka inginkan. Buku Penabungan Di dalam buku tabungan berisi catatan saldo tabungan. hal ini tergantung dari persyaratan bank masing-masing. Ada nama Bilyet Giro(BG) 2.Pengertian Bilyet Giro (BG) adalah surat perintah dari nasabah kepada bank yang memelihara rekening giro nasabah tersebut untuk memindahbukua sejumlah uang dari rekening yang bersangkutan kepada phak penerima yang disebutkan namanya pada bank yang sama atau yang lainnya.pemberian balas jasa berupa suku bunga ini disebut jas giro.

Slip Penarikan Merupakan formulir penarikan. Tabungan lainnya Yaitu tabungan selain Tabanas dan Taska. Jangka waktu deposito berjangka biasanya bervariasi mulai dari 1. c) Simpanan deposito Pengertian Deposito menurut undang-undang No. Untuk mencairkan deposito yang dimiliki deposan dapat menggunakan Bilyet Deposito atau Sertifikat Deposito. Yaitu jenis-jenis merupakan tabungan tabungan pembangunan adalah: Tabanas nasional. Dalam praktiknya terdapat paling tidak tiga jenis yaitu: 1. 2. Taska Jiwa. Tabungan ini dikeluarkan oleh masing-masing bank dengan ketentuan-ketentuan yang diatur oleh BI. 10 tahun 1998 adalah Simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian nasabah penyimpanan dengan bank. Metode pembebanan bunga untuk jasa dan giro yaitu saldo terendah. 3. Slip penarikan ini biasanya digunakan ini biasanya digunakan bersamaan dengan buku tabungan. saldo rata-rata dan saldo harian. . Kombinasi Yaitu penarikan tabungan dapat dilakukan kombinasi antara buku tabungan dengan slip penarikan. tabungan yang dikaitkan dengan Asuransi c. Adapun a. Deposito Berjangka Deposito berjangka (DB) merupakan deposito yang diterbitkan dengan jenis jangka waktu tertentu. 4. Simpanan Deposito mengandung unsur jangka waktu (jatuh tempo) lebih panjang dan dapat ditarik atau dicairkan setelah jatuh tempo. Biaya yang dikeluarkan oleh bank untuk simpanan tabungan biasanya berupa bunga. 6.2. 3. Kartu yang terbuat dari plastik Yaitu sejenis kartu kredit yang terbuat dari plastik yang dapat digunakan untuk menarik sejumlah uang dari tabungannya baik uang yang ada ataupun di mesin Automated Teller Machine (ATM). 12. 18. Tabanas b.

6 dan 12 bulan. Penarikan bunga deposito berjangka dapat dilakukan setiap bulan atau setelah jatuh tempo atau sesuai jangka waktunya. termasuk mencermati tingkat fluktuasi dana (volatility of funds) • Ketetapan dalam mengatur struktur dana. Risiko likuiditas Pemicu utama kebangkrutan bank. . Deposito berjangka diterbitkan atas nama baik perorangan maupun lembaga. baik yang besar maupun yang kecil bukanlah karena kerugian yang dideritanya. D. Penarikan dapat dilakukan sacara tunai maupun pemindahbukuan dan setiap bunga deposito dikenakan pajak dari jumlah bunga yang diterimanya. Artinya di dalam bilyet deposito tercantum nama seseorang atau lembaga si pemilik deposito berjangka. Likuiditas secara luas dapat didefinisikan sebagai kemampuan untuk memenuhi kebutuhan dana (cash flow) dengan segera dan dengan memenuhi biaya yang sesuai. Penerbitan nilai sertifikat deposito sudah tercetak dalam berbagai nominal dan biasanya dalam jumlah yang bulat. Kebijakan Penghimpunan dan Penggunaan Dana 1. Kebijakan Penghimpunan dan Penggunaan Dana D. Pencairan bunga sertifikat deposito dapat dilakukan di muka.sampai dengan 24 bulan. baik untuk memenuhi kebutuhan untuk transaksi sehari-hari maupun guna memenuhi kebutuhan dana yang mendesak. Sertifikat deposito tidak tertulis nama seseorang atau badan hukum tertentu. Diterbitkan atas nama dan biasanya dalam jumlah yang besar (tergantung bank yang bersangkutan). sehingga nasabah dapat membeli dalam lembaran banyak yang bervariasi untuk jumlah nominal yang diinginkan. Sertifikat deposito diterbitkan atas unjuk dalam bentuk sertifikat serta dapat dipindah-tangankan kepada pihak lain. Risiko likuiditas muncul manakala bank tidak mampu memenuhi kebutuhan dana (cash flow) dengan segera dan dengan biaya sesuai. Sertifikat Deposito Merupakan deposito yang diterbitkan dengan jangka waktu 3. melainkan lebih pada ketidakmampuan memenuhi kebutuhan likuditasnya. baik tunai ataupun nontunai. tiap bulan atau jatuh tempo. Pencairan bunga dilakukan pada saat pencairan Deposito On Call dicairkan terlebih dahulu 3 hari sebelumnya nasabah sudah memberitahukan bank penerbit. 3. Deposito On Call Merupakan deposito yang berjangka waktu minimal 7 hari dan paling lama kurang dari 1 bulan. 2. Besar-kecilnya risiko ini dapat ditentukan oleh: • Kecermatan perencanaan arus kas (cas flow) atau arus dana (fund flow) berdasarkan prediksi pembiayaan dan prediksi pertumbuhan dana. termasuk kecukupan dana-dana non-PLS. Besarnya bunga biasanya di hitung perbulan dan biasanya untuk menentukan bunga dilakukan negosiasi antara nasabah dengan pihak bank. • Ketersediaan aset yang dikontraversikan menjadi kas.

3. Kegagalan investasi disebabkan oleh banyak hal. di antaranya adalah faktor keamanan (baik dari bencana alam atau diakibatkan faktor manusia). Risiko tersebut dapat ditekan dengan cara memberi batasan wewenang keputusan kredit bagi setiap aparat perkreditan berdasarkan kapabilitasnya (autorize limit) dan batas jumlah (pagu) kredit yang dapat diberikan pada usaha atau perusahaan tertentu (credit lini limit) serta dengan melakukan diversifikasi. dan teruji. layak. ketertiban hukum. Suatu pertambahan pada pendapatan akan mendorong investasi yang lebih besar. atau suatu pabrik. Risiko Operasi Menurut definisi basle committee. Risiko Investasi Berdasarkan teori ekonomi. kegagalan sistem. risiko operasi adalah risiko akibat dari kurangnya sistem informasi atau sistem pengawasaan internal yang akan menghasilkan kerugian yang tidak diharapkan. Risiko ini berkaitan dengan kesalahan manusiawi (human error). Contoh termasuk membangun rel kereta api. Walaupun jika suatu perusahaan lain memilih untuk menggunakan dananya sendiri untuk investasi. tingkat bunga menunjukkan suatu biaya kesempatan dari investasi dana tersebut daripada meminjamkan untuk mendapatkan bunga. Risiko ini akan semakin nampak ketika perekonomian dilanda krisis. dan ketidakcukupan kontrol. termasuk fasilitas lender of last resort. Seperti industri penerbangan. Kelompok indutri lain mempunyai metode pengelolaan risiko operasional yang sangat mapan. Penerapan manajemen risiko dari nol tidaklah mudah. Untungnya ada model yang dapat dicontoh. industri petrokimia dan indutri militer adalah contoh eksponen-eksponen ahli dalam manajemen risiko operasioal. Investasi selain juga dapat menambah penghasilan seseorang juga membawa risiko keuangan bilamana investasi tersebut gagal. dimana tingkat bunga yang lebih tinggi akan menurunkan minat untuk investasi sebagaimana hal tersebut akan lebih mahal dibandingkan dengan meminjam uang. 2. pembukaan lahan. 4. Risiko Kredit Risiko kredit muncul jika bank tidak bisa memperoleh kembali cicilan pokok dan/atau bunga dari pinjaman yang diberikannya atau investasi yang sedang dilakukannya. investasi berarti pembelian (dan berarti juga produksi) dari kapital/modal barang-barang yang tidak dikonsumsi tetapi digunakan untuk produksi yang akan datang (barang produksi). atau seseorang sekolah di universitas. dan lain-lain. Risiko Kecurangan Terdapat 3 kondisi pada umumnya hadir pada saat salah saji material yang disebabkan oleh kecurangan itu terjadi: . Penyebab utama terjadinya risiko kredit adalah terlalu mudahnya bank memberikan pinjaman atau investasi karena terlalu dituntut untuk memanfaatkan kelebihan likuiditas sehingga penilai kredit kurang cermat dalam mengantisipasi berbagai kemungkinan risiko usaha yang di biayainya.• Kemampun menciptakan askes kepasar antar bank atau sumber dana lainnya. 5.

Untuk merespon adanya resiko kecurangan. b. Merancang dan melakukan prosedur audit untuk mengarah kepada resiko kecurangan yang teridentifikasi. Manajemen atau karyawan lain memiliki insentif atau tekanan untuk melakukan kecurangan. b. Insentif/tekanan. c. Mengubah keseluruhan perilaku dari audit untuk merespon resiko kecurangan yang teridentifikasi. Perilaku/ rasionalisasi. c. Keadaan memberikan kesempatan untuk manajeman atau karyawan untuk melakukan kecurangan.a. Melakukan prosedur untuk mengarahkan resiko menejemen menguasai kontrol . Kesempatan.ada beberapa hal yang perlu dilakukan. antara lain: a.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful