P. 1
4. Penilaian Hasil Dan Proses Belajar Mengajar

4. Penilaian Hasil Dan Proses Belajar Mengajar

|Views: 1,299|Likes:
Published by Mhd Yunus

More info:

Published by: Mhd Yunus on Dec 31, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/11/2012

pdf

text

original

PENILAIAN HASIL DAN PROSES BELAJAR MENGAJAR 1.

Hakikat penilaian a) Peilaian tidak hanya diarahkan pada tujuan-tujuan pendidikan yang telah ditetapkan, tetapi juga terhadap tujuan-tujuan yang tersembunyi , termasuk efek sampping yang mungkin timbul b) Penilaian tidak hanya melalui pengukuran perilaku siswa, tetapi juga melakukan pengkajian terhadap komponen-komponen pendidikan baik masukan, proses, dan keluaran. c) Penilaian tidak hanya dimaksudkan untuk mengetahui tercapai tidaknya tujuan-tujuan yang telah ditetapkan, tetapi juga untuk mengetahui apakah tujuan-tujuan tersebut penting bagi siswa dan bagaimana siswa mencapainya. d) Mengingat luasnya tujuan dan objek penilaian, alat yang digunakan dalam penilaian sangat beraneka ragam, tidak hanya terbatas pada tes tetapi juga alat penilaian bukan tes. Atas dasar inilah lingkup sasaran penilaian mencakup tiga sasaran pokok, yaitu: 1) Program pendidikan 2) Proses belajar mengajar 3) Hasil-hasil belajar Penilaian program pendidikan atau penilaian kurikulum

menyangkut penilaian terhadap tujuan pendidikan, isi program, strategi pelaksanaan program, dan sarana pendidikan. Penilaian proses belajar mengajar menyangkut penilaian terhadap kegiatan guru, kegiatan siswa, pola interaksi guru-siswa, dan keterlaksanaan program belajar mengajar. Sedangkan penilaian hasil belajar menyangkut hasil belajar jangka pendek dan hasil belajar jangka panjang.

2. Pengertian penilaian hasil dan proses belajar mengajar Belajar dan mengajar sebagai suatu proses mengandung tiga unsur yang dapat dibedakan. Tujuan pengajaran (instruksional), pengalaman (proses) belajar mengajar, dan hasil belajar hubungan dari ketiga unsur tersebut yaitu:
Tujuan instruksional a Pengalaman belajar (proses belajar mengajar) c Hasil belajar

b

Kegiatan penilaian dinyatak oleh garis (c), suatu tindakan untuk melihat sejauh mana tujuan-tujuan instruksional telah dapat dicapai atau dikuasai oleh siswa dalam bentuk hasil belajar yang diperlihatkannya setelah mereka menempuh pengalaman belajar. Garis (b) merupakan kegiatan penilaian untuk mengetahui keefektifan pengalaman belaar dalam mencapai hasil belajar yang optimal. Tujuan instruksional pada hakikatnya adalah perubahan tingkah laku yang diinginkan pada diri siswa. Sebab itu, hendaknya di dialam penilaian dilakukan pemeriksaan sejauh mana perubahan tingkah laku siswa telah terjadi melalui proses belajarnya. Dengan mengetahui tercapai atau tidaknya tujuan instruksional, dapat diambil tindakan perbaikan pengajaran dan perbaikan siswa yang bersangkutan. Dari segi bahasa, penilaian diartikan sebagai proses meneneutukan nilai suatu objek. Untk menentukan suatu nilai suatu objek diperlukan adanya ukuran atau kriteria. Dengan demikian dapat dikatan bahwa ciri penilaian adalah adanya objek atau program yang dinilai dan adanya kriteria sebagai dasar untuk memb andingkan antara kenyataan dengan kriteria atau apa harusnya. Inti penilaian adalah proses memberikan atau menentukan nilai kepada objek tertentu berdasarkan suatu kriteria tertentu. Proses pemberian nilai tersebut berlangsung dalam bentuk interpretasi yang diakhiri dengan judgment.

Penilaian hasil belajar yaitu proses pemberian nilai terhadap hasilhasil belajar yang dicapai siswa dengan kriteria tertentu. Hasil ini mengisyaratkan bahwa objek yang dinilainya adalah hail belajar siswa. Hasil belajar siswa pada hakikatnya adalah perubahan tingkah laku. Tingkah laku sebagai hasil belajar dalam pengertian yang luas mencakup bidang kognitif, afektif, dan psikomotoris. Sebab itu, dalam penilaian hasil belajar, peranan tujuan instruksional yang berisi rumusan kemampuan dan tingkah laku yang diinginkan dikuasai siswa menjadi unsur penting sebagai dasar acuan penilaian. 3. Fungsi penilaian hasil dan proses belajar mengajar Sejalan dengan pengertian di atas, penilaian berfungsi sebagai: a) Alat untuk mengetahui tercapai-tidaknya tujuan instruksional. Penilaian harus mengacu kepada rumusan-rumusan tujuan instruksional. b) Umpan balik bagi perbaikan proses belajar mengajar. Perbaikan mungkin dilakukan dalam hal tujuan instruksional, kegiatan belajar mengajar, strategi m engajar guru, dan sebagainya. c) Dasar dalam menysun laporan kemajuan belajar siswa kepada orang tuanya. Dalam laporan tersebut dikemukakan kemampuan dan kecakapan belajar siswa dalam berbagai bidang studi dalam bentuk nilai-nilai prestasi yang dicapainya. 4. Tujuan penilaian hasil dan proses belajar mengajar a) Mendeskripsikan kecakapan belajar para siswa sehingga dapat diketahui kelebihan dan kekurangannya dalam berbagai bidang studi atau mata pelajaran yang ditempuhnya. Melalui pendeskripsian kecakapan tersebut dapat diketahui pula posisi kemampuan siswa dibandingkan siswa lainnya. b) Mengetahui keberhasilan proses pendidikan dan pengajaran di sekolah, yakni seberapa jauh keefektifannya dalam mengubah tingkah laku para siswa ke arah tujuan pendidikan yang diharapkan. Keberhasilan pendidikan dan pengajaran penting artinya mengingat

peranannya sebagai upaya memanusiakan atau membudayakan manusia, dalam hal ini agar para siswa menjadi manusia yang berkualitas dalam aspek intelektual, sosial, emosional, moral, dan keterampilan. c) Menentukan tindakan lanjut hasil penilaian, yakni melakukan perbaikan dan penyempurnaan dalam hal program pendidikan dan pengajaran serta strategi pelaksanaannya. Kegagalan para siswa dalam hasil belajar yang dicapainya hendaknya tidak dipandang sebagai kekurangan pada diri siswa semata, tetapi juga bisa disebabkan oleh program pengajaran yang diberikan kepadanya atau oleh kesalahan strategi dalam melaksanakan program tersebut. Misalnya kekurangtepatan dalam memilih dan menggunakan metode mengajar dan alat bantu pengajaran. d) Memberikan pertanggungjawaban (acountability) dari pihak sekolah kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Pihak yang dimaksud meliputi pemerintah, masyarakat, dan para orang tua siswa. Dalam mempertanggungkawabkan hasil-hasil yang dicapainya, sekolah memberikan laporan sebagai kekuatan dan kelemahan pelaksanaan sistem pendidikan dan pengajaran serta kendala yang dihadapinya. 5. Jenis dan sistem penilaian Ditinjau dari fungsinya, jenis penilaian terbagi atas: a) Penilaian formatif Penilaian yang dilaksanakan pada akhir program belajar mengajar untuk melihat tingkat keberhasilan proses belajar mengajar itu sendiri. Penilaian formatif berorientasi pada proses belajar mengajar. Dengan penilaian formatif diharapkan guru dapat memperbaiki program pengajaran dan strategi pelaksanaannya. b) Penilaian sumatif Penilaian yang dilaksanakan pada akhir unit program, yaitu akhir catur wulan, semester,d an akhir tahun. Tujuannya dalah untuk melihat hasil yang dicapai oleh para siswa. Yakni seberapa jauh

tujuan-tujuan kurikuler dikuasai oleh para siswa. Penilaian ini berorientasi kepada produk, bukan kepada proses. c) Penilaian diagnosik Penilaian yang bertujuan untuk melihat kelemahan-kelemahan siswa serta faktor penyebabnya. Penilaian ini dilaksanakan untuk keperluan bimbingan belajar, pengajaran remedial, menemukan kasus-kasus, dan sebagainya. Soal-soal tentunya disusun agar dapat ditemukan jenis kesulitan belajar yang dihadapi oleh para siswa. d) Penilaian selektif Penilaian yang bertujuan untuk keperluan seleksi, misalnya ujian saringan msuk ke lembaga pendidikan tertentu. e) Penilaian penempatan Penilaian yang ditujuakan untuk mengetahui keterampilan prasyarat yang diperlukan bagi suatu program belajar dan penguasaan belajar seperti yang diprogramkan sebelum memulai kegiatan belajar untuk program itu. Dengan kata lain penilaian ini berorientasi pada kesiapan siswa untuk menghadapi program baru dan kecocokan program belajar dengan kemampuan siswa.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->