P. 1
Reaksi Hidrogenasi Parsial untuk Meningkatkan Stabilitas Oksidasi Biodiesel - Partial Hydrogenation Reaction to Increase Oxidative Stability of Biodiesel

Reaksi Hidrogenasi Parsial untuk Meningkatkan Stabilitas Oksidasi Biodiesel - Partial Hydrogenation Reaction to Increase Oxidative Stability of Biodiesel

|Views: 807|Likes:
Published by Laras Wuri D.
It is for study and reference only...please do not forget to write the source if u cited this document.
Full copyright belongs to Institut Teknologi Bandung, Indonesia
It is for study and reference only...please do not forget to write the source if u cited this document.
Full copyright belongs to Institut Teknologi Bandung, Indonesia

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: Laras Wuri D. on Jan 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/02/2013

pdf

text

original

TK-4091 PENELITIAN TEKNOLOGI KIMIA 2 Semester 1  2010 /2011

Judul
REAKSI HIDROGENASI PARSIAL UNTUK MENINGKATKAN STABILITAS OKSIDASI BIODIESEL

Kelompok B.0910.3.23
Agung Satriyadi Wibowo Laras Wuri Dianningrum (13007001) (13007075)

Pembimbing
Dr. Tirto Prakoso Imam Paryanto, M. Sc.

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG Mei 2011

LEMBAR PENGESAHAN TK-4091 PENELITIAN TEKNOLOGI KIMIA 2 Semester 1  2010/2011

REAKSI HIDROGENASI PARSIAL UNTUK MENINGKATKAN STABILITAS OKSIDASI BIODIESEL
Kelompok B.0910.3.23 Agung Satriyadi Wibowo Laras Wuri Dianningrum (13007001) (13007075)

Catatan

Bandung, Mei 2011 Pembimbing pertama

Pembimbing kedua

Dr. Tirto Prakoso

Imam Paryanto, M.Sc.

B.0910.3.23

i

TK-4091 PENELITIAN TEKNOLOGI KIMIA 2 Reaksi Hidrogenasi Parsial untuk Meningkatkan Stabilitas Oksidasi Biodiesel Kelompok B.0910.3.23 Agung Satriyadi Wibowo (13007001) dan Laras Wuri Dianningrum (13007075) Pembimbing Dr. Tirto Prakoso Imam Paryanto, M. Sc.

ABSTRAK

Biodiesel adalah solusi alternatif bagi masalah kelangkaan bahan bakar fosil yang melanda dunia belakangan ini, termasuk Indonesia. Namun, stabilitas oksidasi biodiesel masih rendah sehingga diperlukan hidrogenasi parsial untuk mengatasinya. Penelitian ini bertujuan mengetahui pengaruh hidrogenasi parsial terhadap angka iodium dan komposisi biodiesel. Selain itu, diamati kondisi operasi yang paling optimal berdasarkan stadard EN 14214. Penelitian dilakukan menggunakan dua jenis biodiesel, yaitu biodiesel yang berasal dari olein sawit dan minyak jarak. Hidrogenasi parsial dilakukan selama dua jam untuk masing-masing run pada pasangan temperatur-tekanan-kecepatan pengadukan yang bervariasi, yaitu: 80oC-1 atm-500 rpm, 80oC-3 atm-500 rpm, 120oC-3 atm-500 rpm, dan 120oC-3 atm-1000 rpm. Katalis yang digunakan adalah Pd/C dan sampel diambil setiap setengah jam. Purging dilakukan dengan gas H2 sebelum reaksi dan diulangi setiap setelah pengambilan sampel untuk menghilangkan udara selain H2 dari dalam reaktor. Hasil analisis menunjukkan bahwa hidrogenasi parsial dapat meningkatkan stabilitas oksidasi biodiesel jarak dan sawit yang ditunjukkan dengan penurunan angka iodium dan komposisi asam lemak tidak jenuh. Kondisi operasi yang menunjukkan penurunan paling tinggi adalah pada temperatur 120oC, tekanan 3 atm, dan kecepatan pengaduk 1000 rpm. Angka iodium biodiesel sawit turun dari 68,28 menjadi 32,30, sedangkan biodiesel jarak turun dari 97,88 menjadi 79,12. Komposisi asam lemak tidak jenuh turun hingga 75,49% pada sawit, sedangkan pada jarak turun hingga 36,28%. Kondisi operasi hidrogenasi yang paling optimal berdasarkan EN 14214 dan SNI untuk jarak adalah pada suhu 80oC, tekanan 1 atm, dan kecepatan pengadukan 500 rpm. Sedangkan biodiesel sawit tidak memerlukan hidrogenasi parsial karena telah sesuai dengan standard yang berlaku. Kata kunci: stabilitas oksidasi, hidrogenasi parsial, biodiesel

B.0910.3.23

ii

TK-4091 RESEARCH PROJECT 2 Partial Hydrogenation Reaction to Increase Oxidative Stability of Biodiesel Group B.0910.3.23 Agung Satriyadi Wibowo (13007001) and Laras Wuri Dianningrum (13007075) Advisor Dr. Tirto Prakoso Imam Paryanto, M. Sc.

ABSTRACT

Biodiesel is an alternative solution for scarcity problem of fossil fuels throughout the world nowadays, including Indonesia. Yet, it’s oxidative stability is still low until partial hydrogenation is applied to overcome this problem. This research aims to determine the effect of partial hydrogenation of the quality and physical properties of biodiesel. In addition, the optimal operation condition based on EN 14214 standard is also observed. The research was conducted using two types of biodiesel: biodiesel derived from palm olein and jathropa oil. Partial hydrogenation is carried out for two hours for each run on variation of temperature-pressure-stirring rate, namely: 80oC-1 atm-500 rpm, 80oC-3 atm-500 rpm, 120oC-3 atm-500 rpm, and 120oC -3 atm-1000 rpm. The catalyst used was Pd / C and Ampel taken every half hour. Purging is done by H2 gas before reaction and repeated after sampling to remove air from the reactor in addition to H2. The result of this research shows that partial hydrogenation can increase oxidative stability as indicated by the decrease in iodine number and composition of unsaturated fatty acids. Operation conditions that show the most significant change are 120OC, 3 atm, and 1000 rpm. Iodine value of jatropha oil decrease from 97,88 to 79,12, while iodine value of palm biodiesel decreased from 68,28 to 32,30. The composition of unsaturated fatty acid of jatropha biodiesel decrease 36,28%, in other hand unsaturated fatty acid of palm biodiesel decrease until 75,49%. Optimal operation condition of hydrogenation based on EN 14214 and SNI for jathropa biodiesel is at 80oC, pressure of 1 atm, and stirring rate at 500 rpm. In the other hand, palm biodiesel does not need partial hydrogenation because it has already fulfilled the applied standard. Key words : oxidative stability, partial hidrogenation, biodiesel

B.0910.3.23

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah Swt. yang telah memberikan kemudahan dan kekuatan bagi penulis sehingga penelitian yang berjudul “Reaksi Hidrogenasi Parsial untuk Meningkatkan Stabilitas Oksidasi Biodiesel” dapat diselesaikan tepat waktu, yaitu satu tahun sejak Mata Kuliah TK 4082 Penelitian Teknologi Kimia II dimulai.

Penelitian ini tidak mungkin dapat selesai tanpa bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Dr. Tirto Prakoso sebagai dosen pembimbing penelitian. 2. Imam Paryanto, M.Sc. sebagai pembimbing kedua dari pihak Balai Pengembangan dan Penelitian Teknologi (BPPT), Serpong. 3. Prof. Herri Susanto sebagai Kepala Laboratorium Termofluida dan Sistem Utilitas Teknik Kimia ITB 4. Mbak Yanti, Mbak Meiti, dan semua anggota Laboratorium Termofluida dan Sistem Utilitas Teknik Kimia ITB. 5. Khailil Amri dan seluruh petugas laboratorium Gedung BRDST, BPPT, Serpong 6. Dan pihak-pihak lain yang tidak bisa disebutkan satu per satu.

Penulis berharap agar laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan bidang keilmuan teknik kimia secara luas. Penulis juga meminta maaf apabila ada hal-hal yang kurang berkenan dalam laporan ini. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca untuk perbaikan laporan ini.

Bandung, 5 April 2011

Penulis

B.0910.3.23

iv

DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................................................... i ABSTRAK .................................................................................................................................... ii ABSTRACT ................................................................................................................................. iii KATA PENGANTAR ................................................................................................................. iv DAFTAR ISI ................................................................................................................................. v DAFTAR TABEL ....................................................................................................................... vii DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. viii BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................. 1 1.1 1.2 Latar Belakang................................................................................................................. 1 Rumusan Masalah............................................................................................................ 4

1.3 Tujuan ............................................................................................................................... 5 1.4 Ruang Lingkup ................................................................................................................. 5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA.................................................................................................. 6 2.1 Sejarah Biodiesel.............................................................................................................. 6

2.2.1 Olein Sawit...................................................................................................................... 8 2.2.2 Minyak Jarak (Jatropha curcas sp) ................................................................................. 10 2.4 Parameter – Parameter Uji ............................................................................................. 14

2.4.1 Stabilitas Oksidasi .......................................................................................................... 14 2.4.2 Angka Iodium ................................................................................................................ 16 2.4.3 Standar Baku Mutu Biodiesel ....................................................................................... 17 BAB III RANCANGAN PENELITIAN ..................................................................................... 19 3.1. Metodologi ....................................................................................................................... 19 3.2. Percobaan ......................................................................................................................... 19 3.2.1. Bahan ............................................................................................................................ 19 3.2.2. Alat ................................................................................................................................ 19

B.0910.3.23

v

3.2.3. Prosedur ........................................................................................................................ 22 3.2.4. Variasi ........................................................................................................................... 25 3.3. Interpretasi Data ............................................................................................................... 25 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................................... 27 4.1 Komposisi Asam Lemak ................................................................................................... 27 4.1.1 Biodiesel Sawit .............................................................................................................. 28 4.1.2 Biodiesel Jarak ............................................................................................................... 31 4.2 Hasil Uji Angka Iodium .................................................................................................... 36 4.2.1 Uji Angka Iodium Biodiesel Sawit ................................................................................ 37 4.2.2 Uji Angka Iodium Biodiesel Jarak ................................................................................. 40 4.3 Uji Stabilitas Oksidasi ....................................................................................................... 42 4.4 Kondisi Operasi Optimal Hidrogenasi Parsial .................................................................. 42 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................................... 46 5.1 Kesimpulan ....................................................................................................................... 46 5.2 Saran.................................................................................................................................. 46 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................. 48 LAMPIRAN A METODE ANALISIS STANDAR UNTUK ANGKA IODIUM BIODIESEL ESTER ALKIL DENGAN METODE WIJS (FBI-A04-03) ....................................................... 50 LAMPIRAN B PENGUJIAN TITIK AWAN (ASTM D 2500-91) ........................................... 55 LAMPIRAN C PENGUJIAN TITIK TUANG (ASTM D 97-87) .............................................. 57 LAMPIRAN D PENGUJIAN STABILITAS OKSIDASI (BS EN 14112:2003) ....................... 60 LAMPIRAN E MATERIAL SAFETY DATA SHEET (MSDS) ............................................... 62 LAMPIRAN F HASIL ANALISIS GC-MS ............................................................................... 71

B.0910.3.23

vi

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1.1 Proyeksi penggunaan energi dunia sampai tahun 2025 ................................................ 1 Tabel 2.1 Komposisi Asam Lemak Biodiesel Sawit ..................................................................... 9 Tabel 2.3 Komposisi Asam Lemak Biodiesel Jarak ................................................................... 11 Tabel 2.5 Standar Baku Mutu Biodiesel Berdasarkan EN 14214 ............................................... 17 Tabel 2.6 Standar Baku Mutu Biodiesel Berdasarkan SNI ......................................................... 18 Tabel 3.1 Peralatan uji sifat fisik dan komposisi biodiesel ......................................................... 21 Tabel 3.2 Berbagai kondisi reaksi hidrogenasi ........................................................................... 22 Tabel 3.3 Interpretasi data ........................................................................................................... 25 Tabel 3.3 Interpretasi data (lanjutan) .......................................................................................... 26 Tabel 4.4 Slope setiap run hidrogenasi biodiesel sawit .............................................................. 38 Tabel 4.5 Slope setiap run hidrogenasi biodiesel jarak ............................................................... 40 Tabel 4.6 Hasil uji rancimat ........................................................................................................ 42

B.0910.3.23

vii

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1 Biodiesel .................................................................................................................... 6 Gambar 2.2 Kernel sawit .............................................................................................................. 9 Tabel 2.2 Komposisi Asam Lemak Biodiesel Jarak ................................................................... 11 Gambar 2.4 Berbagai biodiesel berdasarkan kandungan asam lemak jenuh, asam lemak monounsaturated, dan asam lemak polyunsaturated (*khusus untuk Jathropa, sumber berasal dari BPPT)................................................................................................................................... 12 Gambar 2.5 Skema hidrogenasi .................................................................................................. 14 Gambar 2.6 Peralatan uji rancimat .............................................................................................. 15 Gambar 3.1 Reaktor hidrogenasi................................................................................................. 20 Gambar 3.2 Gas Chromatography- Mass Spectrometry di Laboratorium BRDST, BPPT......... 21 Gambar 3.3 Prosedur uji iodium ................................................................................................. 23 Gambar 3.4 Diagram alir penelitian ............................................................................................ 24 Gambar 3.5 Variasi yang digunakan ........................................................................................... 25 Gambar 4.1 Komposisi asam lemak biodiesel sawit sebelum dan setelah dihidrogenasi ........... 28 Gambar 4.2 Komposisi asam lemak biodiesel sawit pada run 4 setiap 30 menit........................ 30 Gambar 4.3 Komposisi asam stearat, oleat, dan linoleat biodiesel sawit setiap 30 menit (run 4)31 Gambar 4.4 Komposisi asam lemak biodiesel jarak sebelum dan setelah dihidrogenasi ........... 31 Gambar 4.5 Komposisi asam lemak biodiesel jarak pada run 8 setiap 30 menit ........................ 33 Gambar 4.6 Komposisi asam stearat, oleat, dan linoleat biodiesel jarak setiap 30 menit (run 8)34 Gambar 4.7 Kurva komposisi asam stearat, oleat, dan linoleat biodiesel sawit pada menit ke120 untuk setiap run .................................................................................................................... 35 Gambar 4.8 Kurva komposisi asam stearat, oleat, dan linoleat biodiesel jarak pada menit ke-120 untuk setiap run ........................................................................................................................... 36 Gambar 4.9 Hasil Uji Angka Iodium Biodiesel Sawit ................................................................ 37 Gambar 4.10 Hasil uji angka iodium biodiesel jarak .................................................................. 40

B.0910.3.23

viii

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang

Menurut Dermibas, sebagian besar energi yang dikonsumsi di seluruh dunia berasal dari bahan bakar fosil seperti petroleum, batu bara, dan gas alam. Bahan bakar ini terbatas keberadaannya dan telah diprediksi akan habis dalam waktu dekat (Ramos dkk., 2008). Hal ini menyebabkan berbagai negara, khususnya negara maju berlomba-lomba untuk mencari dan meneliti bahan bakar baru yang dapat menggantikan fungsi bahan bakar fosil dari sumber yang dapat diperbarui dan lebih ramah lingkungan. Proyeksi pengunaan energi dunia dapat dilihat dari tabel berikut

Tabel 1.1 Proyeksi penggunaan energi dunia sampai tahun 2025

(Sumber : http://sugiyono.webs.com/paper/p0201.pdf)

Pada dasawarsa terakhir ini, terdapat minat yang cukup besar dalam bidang biodiesel (metil ester asam lemak/fatty acid methyl ester atau FAME) karena memiliki sifat yang mirip dengan bahan bakar mesin diesel (Prakoso, 2009). Biodiesel memiliki banyak keuntungan dibandingkan bahan bakar fosil, diantaranya adalah emisi yang rendah, mempunyai efek pelumasan baik, ramah lingkungan karena emisinya hampir tidak mengandung SO2, juga tarikannya lebih besar untuk rpm (rotation per minute) yang rendah (Moser dkk., 2007; Vyas dkk., 2008; Canacki dkk., 2001).

B.0910.3.23

1

Biodiesel pada umumnya dibuat dari bahan-bahan pangan seperti jagung dan kedelai (Amerika Serikat), flaxseed dan Brassica napus (terutama di Eropa), tebu (Brazil), kelapa sawit (Asia Tenggara), dan jarak pagar, terutama di India1. Indonesia merupakan salah satu negara yang berpotensi dalam pengembangan sumber daya terbarukan ini karena lahan dan lokasi geografisnya sangat mendukung pertumbuhan tanaman yang menjadi bahan baku utama biodiesel, seperti jarak pagar dan kelapa sawit. Saat ini di Indonesia produksi kepala sawit mencapai 20 juta ton dan potensi pabrik biodiesel yang mencapai 3 juta kiloliter2. Untuk jarak pagar, Lahan Kering Dataran Rendah Iklim Kering (LKDRIK) di Indonesia tersedia kurang lebih 6 juta ha. Daerah ini tersebar di Bali dan NTT seluas 2.616.895 ha, Sumatera 470.801 ha, Jawa 962.720 ha, Sulawesi 1.810.930 ha, Maluku dan Papua 582.815 ha.3

Namun, pengunaan biodiesel memiliki keterbatasan yang berkaitan dengan stabilitas oksidasi dan cold-flow properties (Moser, dkk., 2007). Cold flow properties berkaitan dengan menurunnya kinerja biodiesel di udara dingin (misalnya: bahan bakar beku, deposit air di sistem penyaluran bahan bakar kendaraan, aliran bahan bakar dingin, pengkabutan, dan peningkatan korosi)4. Sifat biodiesel yang membeku pada suhu di bawah 20oC menjadi masalah utama di negara-negara empat musim. Namun di Indonesia, hal tersebut tidak menjadi masalah utama karena iklim dan temperatur di negara ini rata-rata di atas temperatur tersebut. Perhatian utama kini diberikan kepada masalah stabilitas oksidasi biodiesel yang rendah sehingga berpengaruh kepada kualitas penyimpanan biodiesel.

Stabilitas oksidasi berkaitan dengan kandungan dari rantai FAME (Fatty Acid Methyl Ester). Semakin tinggi kandungan asam lemak tak jenuh, semakin rendah stabilitas oksidasi biodiesel. Hal ini akan mengakibatkan biodiesel tidak dapat disimpan dalam waktu yang lama karena harus terhindar dari cahaya dan udara bebas yang menjadi penyebab utama oksidasi. Hal ini tentu saja sangat sulit dilakukan dalam aplikasi di
1

http://www.bppt.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=601:tingkatkanpenggunaan-biodiesel-sebagai-bahan-bakar-alternatif&catid=50:teknologi-energi 2 idem. 3 http://www.kamase.org/potensi-kekurangan-dan-kelebihan-jarak-pagar/ (9 November 2006) 4 http://blogodril.blogspot.com/2010/03/biofuel-produksi-biofuel-nasional.html (2 November 2010)

B.0910.3.23

2

kehidupan sehari-hari. Selama ini, kualitas biodiesel mengalami penurunan signifikan seperti terjadi gumming dan peningkatan angka asam dan viskositas karena stabilitas oksidasinya yang rendah (Wadumesthrige, dkk., 2009).

Cara yang telah dikembangkan untuk mengatasi fenomena ini adalah dengan penambahan antioksidan dan hidrogenasi parsial. Penambahan antioksidan dengan kata lain penambahan zat aditif dan meningkatkan kekhawatiran terhadap sifat fisik bahan bakar dan proses after treatment (Wadumsthrige, dkk., 2009). Hidrogenasi adalah reaksi kimia antara molekul hidrogen (H2) dan elemen lain atau suatu senyawa yang berfungsi untuk memutuskan ikatan rangkap yang ada dalam senyawa tersebut. Ikatan rangkap yang hilang akan menambah kestabilan senyawa terhadap reaksi oksidasi. Hidrogenasi parsial diharapkan dapat menghasilkan turunan asam lemak yang hanya memiliki satu ikatan rangkap (asam oleat) sehingga masih berwujud cair dalam suhu kamar. Hal ini untuk menghindari biodiesel menjadi padat (lilin) ketika digunakan sebagai bahan bakar.

Penelitian tentang hidrogenasi parsial biodiesel belum banyak di Indonesia. Beberapa di antaranya menyatakan bahwa hidrogenasi parsial dapat menjadi solusi untuk meningkatkan stabilitas oksidasi biodiesel (dalam kasus ini jarak dan sawit). Biodiesel sawit telah memiliki waktu induksi yang memenuhi standar Amerika ASTM D 675107b (minimal 3 jam), namun belum memenuhi standar Eropa EN-14214 (minimal 6 jam) dan WWFC (World Wide Fuel Centre) yaitu minimal 10 jam (Ramos, dkk., 2008). Fajar dkk. (2010) menyebutkan bahwa biodiesel sawit memiliki waktu induksi lebih dari 10 jam. Ramos dkk. (2009) menampilkan data stabilitas oksidasi sawit (UNE-EN 14214) sebesar 4 jam. Biodiesel jarak memiliki waktu induksi yang lebih rendah (2-3 jam) sehingga membutuhkan perlakuan yang sesuai untuk meningkatkan stabilitas oksidasinya agar layak digunakan sebagai bahan bakar. Dari sumber-sumber tersebut memang terdapat ketidaksamaan data stabilitas oksidasi tergantung dari cara pembuatan biodiesel dan metode pengukuran stabilitas oksidasinya. Namun beberapa referensi tersebut (Fajar, dkk., 2010; Sonthisawate, dkk., 2009; Wadumstherige dkk., 2009) menyimpulkan bahwa hidrogenasi parsial berhasil meningkatkan stabilitas oksidasi biodiesel. B.0910.3.23 3

Fajar dkk. (2010) melakukan penelitian tentang hidrogenasi parsial terhadap biodiesel biodiesel jarak. Hidrogenasi parsial dilakukan selama setengah jam dengan katalis platina dan paladium (Pd-Pt). Penelitian tersebut menunjukkan bahwa komposisi asam lemak tak jenuh menurun. Hal tersebut menyebabkan stabilitas oksidasi biodiesel jarak bertambah dari 1,68 jam menjadi 15 jam (dengan katalis paladium) dan 21,68 jam (untuk katalis platina). Sonthisawate, dkk. (2009) menggunakan dua macam katalis untuk reaksi hidrogenasi, salah satunya Pd-Pt. Reaksi dilaksanakan pada tekanan atmosferik selama 1 jam dengan temperatur bervariasi, yaitu 40, 80, 100, dan 140oC. Komposisi biodiesel setelah dihidrogenasi terbukti hanya terdiri dari senyawa asam lemak jenuh dan monounsaturated acid (senyawa asam lemak tak jenuh dengan ikatan rangkap satu). Selain itu, hidrogenasi pada temperatur 100oC dan 140oC meningkatkan stabilitas oksidasi biodiesel sampai lebih dari 24 jam.

1.2

Rumusan Masalah

Biodiesel sawit dan jarak sebagai bahan bakar alternatif ternyata memiliki stabilitas oksidasi yang rendah, khususnya biodiesel jarak. Hal ini menyebabkan penggunaan biodiesel masih terbatas karena kondisi biodiesel yang tidak stabil pada masa penyimpanan. Salah satu cara yang sudah terbukti dapat meningkatkan stabilitas oksidasi adalah dengan hidrogenasi parsial. Namun, pengaruh hidrogenasi parsial terhadap sifat fisik biodiesel sawit dan jarak, seperti angka iodium dan komposisi senyawa asam lemak, harus diteliti lebih jauh untuk membuktikan bahwa reaksi hidrogenasi parsial benar-benar berperan dalam peningkatan kualitas biodiesel secara umum. Selain itu, keberhasilan reaksi hidrogenasi parsial bergantung dari beberapa faktor, seperti temperatur, tekanan, dan kecepatan pengadukan. Berdasarkan standard biodiesel yang dijadikan acuan (EN 14214), kondisi optimal hidrogenasi biodiesel berdasarkan faktor-faktor tersebut belum diteliti. Informasi ini penting untuk dijadikan acuan untuk menyelenggarakan reaksi hidrogenasi parsial yang lebih efektif di masa yang akan datang.

B.0910.3.23

4

1.3

Tujuan

Merujuk kepada hal yang telah dibahas pada bagian rumusan masalah sebelumnya, tujuan penelitian ini adalah 1. Mengetahui pengaruh hidrogenasi parsial terhadap kualitas dan sifat fisik biodiesel olein sawit dan minyak jarak, seperti stabilitas oksidasi, angka iodium, dan komposisi senyawa asam lemak. 2. Menentukan kondisi operasi reaksi hidrogenasi parsial yang optimal untuk biodiesel sawit dan jarak sesuai EN 14214 dan SNI

1.4

Ruang Lingkup

Ruang lingkup penelitian yang dilakukan mencakup beberapa hal sebagai berikut: 1. Biodiesel yang digunakan dalam penelitian berasal dari minyak jarak (Jathropa curcas l.) dan olein sawit yang telah dibuat sebelumnya. Spesifikasi dan metode pembuatan kedua jenis biodiesel tersebut bukan merupakan bagian dari penelitian ini kecuali yang berkaitan dengan karakter bahan baku yang dianalisis. 2. Sistem pengendali temperatur, tekanan, dan kecepatan pengadukan pada reaktor hidrogenasi dianggap telah berjalan optimal sehingga ketiga besaran tersebut dapat dianggap konstan pada nilai yang diinginkan selama reaksi hidrogenasi berlangsung. 3. Uji stabilitas oksidasi dilakukan dengan bantuan Institut Pertanian Bogor dan tidak dilakukan langsung oleh penulis. 4. Reaktor hidrogenasi yang merupakan jenis batch diasumsikan telah terpasang dengan baik setiap run sehingga tidak ada udara yang masuk ke dalam reaktor selain hidrogen selama reaksi berlangsung. 5. Prosedur yang diterapkan pada analisis GC-MS dianggap yang paling mempresentasikan hasil pemisahan yang optimal untuk komposisi senyawa asam lemak yang dikaji

B.0910.3.23

5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sejarah Biodiesel Biodiesel mempunyai pengertian luas yang mencakup seluruh bahan bakar diesel yang dapat berasal dari aktivitas biologi/hayati seperti minyak, lemak, pati, selulosa, ganggang dan sebagainya5. Berdasarkan Britannica Encyclopedia, biodiesel adalah bahan bakar yang terbuat dari bahan baku berupa minyak tumbuhan (seperti minyak kedelai dan minyak sawit) dan digunakan pada mesin diesel dengan cara mencampurkannya dengan diesel yang berasal dari bahan bakar fosil.

Gambar 2.1 Biodiesel (Sumber: http://nocameranointervention.wordpress.com/2009/03/24/palm-oil-growerdefends-expansion/)

Konsep penggunaan minyak tumbuh-tumbuhan sebagai bahan pembuatan bahan bakar sudah dimulai pada tahun 1895 saat Dr. Rudolf Christian Karl Diesel (Jerman, 18581913) mengembangkan mesin kompresi pertama yang secara khusus dijalankan dengan minyak tumbuh-tumbuhan. Mesin diesel atau biasa juga disebut Compression Ignition Engine yang ditemukannya itu merupakan suatu mesin motor dengan konsep penyalaan yang diakibatkan oleh kompresi atau penekanan campuran antara bahan bakar dan
5

http://lemigas-proses.com/biodiesel-sebagai-bahan-bakar-alternatif/

B.0910.3.23

6

oksigen di dalam suatu mesin motor pada suatu kondisi tertentu6. Namun kemudian diketahui bahwa kelemahan bahan bakar ini adalah tidak stabil. Namun, pada awal dekade 80-an biodiesel mulai diperkenalkan secara luas sebagai bahan bakar alternatif. Saat itu krisis energi tengah melanda dunia sehingga pencarian terhadap sumber daya baru mulai digalakkan untuk mengantisipasi kelangkaan bahan bakar fosil (Knothe dkk., 2005).

Menurut Ramadas, pada dasawarsa terakhir ini terdapat minat yang cukup besar dalam bidang biodiesel (metil ester asam lemak/fatty acid methyl ester atau FAME) karena memiliki sifat yang mirip dengan bahan bakar mesin diesel (Prakoso dkk., 2010). Selain itu perkembangan biodiesel yang cukup pesat di berbagai negara juga dipengaruhi oleh perkembangan standardisasi proses untuk mendapatkan biodiesel dengan kualitas terbaik. Beberapa di antaranya adalah ASTM (American Society for Testing and Materials) D6571 dan Standard Eropa EN 14214 yang dijadikan acuan di negara-negara Eropa (Knothe, 2005).

Di dunia kini telah ada lebih dari 85 pabrik biodiesel dengan kapasitas 500 - 120.000 ton/tahun. Pada 7 tahun terakhir ini 28 negara telah menguji coba pemakaiannya, 21 di antaranya kemudian memproduksi biodiesel secara komersial7. Bahan bakar ini memiliki beberapa keuntungan dibandingkan bahan bakar fosil, diantaranya adalah : 1. Aman, karena memiliki flash point yang tinggi 2. Memiliki bilangan setana yang tinggi 3. Pembakaran sempurna (bebas sulfur dan rendah jumlah bilangan asap) 4. Memiliki efek pelumasan terhadap mesin 5. Rendah kualitas emisinya 6. Ramah lingkungan karena emisinya hampir tidak mengandung SO2 7. Pada putaran per menit yang rendah, tarikan yang dihasilkan lebih besar8 (Moser dkk., 2007; Vyas dkk., 2008; Canacki dkk., 2001)
6 7

http://203.130.206.51:8081/usuocw/teknik-kimia/oleo-kimia/handout/handout-7 http://biodiesel.biodiesel-itb.com/ 8 http://bahasa.biodieselindonesia.com/indexxx.php?view=_biodiesel

B.0910.3.23

7

Selain kelebihan, biodiesel juga masih memiliki sejumlah kekurangan dibandingkan bahan bakar konvensional, yaitu : 1. Derajat kekentalan (viskositas) minyak nabati adalah sepuluh sampai dua puluh kali viskositas solar (petrodiesel). Sifat fisik ini merupakan penyebab buruknya atomisasi dan mengakibatkan pembakaran tidak sempurna. Hal ini dibuktikan oleh Madhot (1921). 2. Nilai kalori lebih rendah, sedang titik tuang lebih tinggi dibanding minyak solar (energi fosil), sehingga sedikit lebih boros dibanding solar. 3. Tenaga, torsi dan efisiensi sedikit turun dibanding solar. Sebagai contoh, biodiesel jenis B30 (30% biodiesel - 70% solar) menurunkan tenaga, torsi dan efisiensi sekitar 3% dibanding solar.9 4. Biodiesel cenderung tidak tahan terhadap oksidasi oleh udara atmosfer, terutama yang kandungan asam lemak tidak jenuh

2.2 Bahan Baku Sejumlah minyak nabati dengan komposisi asam lemak yang bervariasi dapat digunakan untuk bahan baku pembuatan biodiesel. Percobaan kali ini menggunakan olein sawit dan minyak jarak sebagai bahan baku biodiesel.

2.2.1 Olein Sawit Olein merupakan produk turunan dari CPO. Semua komponen buah sawit dapat dimanfaatkan secara maksimal. Buah sawit memiliki daging dan biji sawit (kernel), dimana daging sawit dapat diolah menjadi CPO (crude palm oil) sedangkan buah sawit diolah menjadi PK (kernel palm). Ekstraksi CPO rata-rata 20% sedangan PK 2.5%. Sementara itu cangkang biji sawit dapat dipergunakan sebagai bahan bakar ketel uap. Sawit banyak digunakan sebagai bahan baku biodiesel karena produksinya yang melimpah.

9

http://biodiesel.biodiesel-itb.com

B.0910.3.23

8

Gambar 2.2 Kernel sawit (Sumber : http://www.fooducate.com/blog/tag/saturated-fat/)

Pengukuran stabilitas oksidasi biodiesel sawit menghasilkan waktu induksi sekitar 10 jam. Stabilitas oksidasi dipengaruhi oleh komposisi asam lemak tak jenuh. Komposisi asam lemak pada biodiesel sawit dapat dilihat pada tabel 2.1

Tabel 2.1 Komposisi Asam Lemak Biodiesel Sawit
Asam Lemak C12:0 Laurat C14:0 Miristat C16:0 Palmitat C16:1 Palmitoleat C18:0 Stearat C18:1 Oleat C18:2 Linoleat C18:3 Linolenat C20:0 Arachidat C22:0 Behenat Komposisi (%) 0,2 0,5 43,4 0,1 4,6 41,9 8,6 0,3 0,3 0,1

(Sumber: Fajar, dkk., 2010)

B.0910.3.23

9

Hidrogenasi parsial akan meningkatkan komposisi asam lemak jenuh dan menurunkan asam lemak tak jenuh (asam linoleat dan asam linolenat).

2.2.2 Minyak Jarak (Jatropha curcas sp) Minyak jarak pagar (Jatropha curcas) dipilih sebagai bahan baku biodiesel karena : (a) sifat fisika-kimia nya sesuai dengan sifat bahan baku untuk memproduksi biodiesel, (b) minyak jarak tidak termasuk minyak pangan, (c) tanaman jarak dapat tumbuh baik di lahan kering/kritis sehingga berpotensi mengubah lahan kritis menjadi lahan yang produktif (Cornelia, 2000).

Gambar 2.3 Tanaman jarak

(Sumber: http://majarimagazine.com/2009/06/potensi-pengembangan-biodiesel-diindonesia/) Biodiesel jarak memiliki nilai stabilitas oksidasi yang rendah. Pengukuran stabilitas oksidasi pada biodiesel jarak menghasilkan waktu induksi di bawah 6 jam. Oleh karena itu, hidrogenasi parsial diperlukan untuk meningkatkan stabilitas oksidasi dari biodiesel jarak. Stabilitas oksidasi dipengaruhi oleh kandungan asam lemak tak jenuh pada biodiesel. Komposisi asam lemak pada biodiesel jarak dapat dilihat pada tabel 2.2

B.0910.3.23

10

Tabel 2.2 Komposisi Asam Lemak Biodiesel Jarak

Asam Lemak C12:0 Laurat C14:0 Miristat C16:0 Palmitat C16:1 Palmitoleat C18:0 Stearat C18:1 Oleat C18:2 Linoleat C18:3 Linolenat C20:0 Arachidat C22:0 Behenat

Komposisi (%) 12,7 0,7 5,5 39,1 41,6 0,2 0,2 -

(Sumber: Fajar, dkk., 2010)

Data sifat fisik biodiesel sawit dan jarak dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.3 Komposisi Asam Lemak Biodiesel Jarak
Sifat Fisik Angka iodium (mg iodium/g) Stabilitas oksidasi 4 jam 1,7 jam Biodiesel sawit 93-106 Biodiesel jarak 57 Referensi

Achten, dkk., 2008; Ramos, dkk., 2008;
Ramos, dkk., 2008; Fajar, dkk., 2010

Ramos, dkk. (2008) mengungkapkan hubungan antara angka iodium dan cold flow properties, dengan komposisi asam lemak jenuh dan asam lemak bebas yang dimiliki oleh beberapa biodiesel nabati. Warna hijau adalah daerah optimal di mana biodiesel tersebut memenuhi Standard Eropa EN 14214, warna kuning menandakan biodiesel tersebut memiliki angka setana dan angka iodium yang tinggi, dan warna biru menunjukkan cold flow properties yang bagus. Stabilitas oksidasi yang baik berada di daerah kuning karena sifat ini berkebalikan dengan cold flow properties. Semakin tinggi

B.0910.3.23

11

stabilitas oksidasi berarti semakin banyak senyawa asam lemak jenuh sehingga menurunkan cold flow properties.

Jathropa*

Gambar 2.4 Berbagai biodiesel berdasarkan kandungan asam lemak jenuh, asam lemak monounsaturated, dan asam lemak polyunsaturated (*khusus untuk Jathropa, sumber berasal dari BPPT)

Biodiesel sawit berada pada daerah kuning, yang berarti telah memiliki angka iodium dan angka setana yang tinggi. Namun masih belum memenuhi standard EN 14214. Sebaliknya, biodiesel yang berasal dari jarak terbukti telah memiliki cold flow properties yang bagus, tetapi tidak memiliki stabilitas oksidasi yang cukup untuk memenuhi standard EN 14214.

2.3 Hidrogenasi Parsial Hidrogenasi merupakan salah satu alternatif untuk meningkatkan kestabilan oksidasi dari biodiesel, selain penambahan antioksidan. Hidrogenasi memiliki prinsip yang sederhana dan cenderung lebih ekonomis dibandingkan metode yang lain. Prinsipnya adalah memutus ikatan rangkap dari asam lemak tak jenuh sehingga menurunkan reaksi

B.0910.3.23

12

oksidasi yang terjadi. 10 Hidrogenasi parsial mengubah asam lemak tak jenuh menjadi asam lemak jenuh yang mempunyai rantai lurus dan sifat fisik yang berbeda. Selama reaksi hidrogenasi parsial berlangsung, beberapa molekul asam lemak tak jenuh yang berkonfigurasi cis mengalami penyusunan ulang menjadi trans yang bentuknya lebih linear dan lebih stabil secara termodinamika. Fajar dkk. (2010) melakukan penelitian tentang hidrogenasi parsial terhadap biodiesel biodiesel jarak. Hidrogenasi parsial dilakukan selama setengah jam dengan katalis platina dan palladium. Hasil penelitian tersebut dapat dilihat pada tabel 2.3. Tabel 2.4 Komposisi asam lemak bebas pada biodiesel jarak sebelum dan sesudah hidrogenasi parsial
Asam Lemak Komposisi sebelum hidrogenasi (%) Komposisi Setelah Hidrogenasi (%) Katalis Pd C12:0 C14:0 C16:0 C16:1 C17:0 C18:0 C18:1 C18:2 C18:3 C20:0 C20:1 C22:0 C24:0 0,03 0,07 14,19 0,85 0,09 6,71 39,91 37,04 0,18 0,20 0,07 0,03 0,04 0,04 0,07 14,23 0,80 0,10 13,84 69,56 0,71 0,00 0,21 0,07 0,03 0,04 Katalis Pt 0,03 0,07 14,19 0,79 0,10 17,10 55,76 11,04 0,02 0,21 0,11 0,03 0,04

Hasil percobaan tersebut menunjukkan bahwa setelah dilakukan hidrogenasi parsial, komposisi asam lemak tak jenuh pada biodiesel jarak menurun. Hal tersebut akan
10

http://www.elmhurst.edu/~chm/vchembook/558hydrogenation.html

B.0910.3.23

13

meningkatkan stabilitas oksidasi biodiesel jarak tersebut. Hidrogenasi parsial pada percobaan di atas meningkatkan stabilitas oksidasi biodiesel dari 1,68 jam menjadi 15 jam (dengan katalis paladium) dan 21,68 jam (dengan katalis platina). Skema hidrogenasi pada biodiesel yang umum dapat dilihat sebagai berikut.
Asam linoleat Asam oleat

Asam linolenat

Asam stearat

Asam isolinoleat

Asam isooleat

Gambar 2.5 Skema hidrogenasi Katalis yang biasa digunakan untuk reaksi hidrogenasi parsial adalah katalis platina atau katalis paladium. Percobaan ini menggunakan paladium karena harganya lebih murah ketimbang platina. Katalis ini berwarna hitam karena diberi penyangga berupa karbon. Katalis ini tidak akan cepat mengalami degradasi ketika digunakan sebagai katalis hidrogenasi parsial. Katalis juga tidak perlu diganti ketika terjadi pergantian biodiesel sawit ke biodiesel jarak yang akan dilakukan hidrogenasi parsial. Tetapi, katalis tersebut perlu direndam dahulu dalam biodiesel yang akan dihidrogenasi parsial.

2.4 Parameter – Parameter Uji Parameter – parameter uji percobaan ini adalah stabilitas oksidasi dan angka iodium.

2.4.1 Stabilitas Oksidasi Stabilitas oksidasi adalah salah satu karakteristik penting biodiesel terutama saat penyimpanan dalam selang waktu yang lama. Stabilitas oksidasi berkaitan dengan ketahanan biodiesel tersebut dari degradasi yang disebabkan reaksi oksidasi. Faktor yang mempengaruhi stabilitas oksidasi diantaranya adalah kehadiran udara, panas, B.0910.3.23 14

logam tertentu, dan antioksidan. Beberapa studi kasus telah dilakukan untuk meneliti pengaruh reaksi oksidasi terhadap karakteristik biodiesel dan hasilnya menunjukkan bahwa nilai viskositas, nilai peroksida, dan nilai densitas biodiesel meningkat, sedangkan panas pembakarannya menjadi berkurang. Tes induksi Rancimat merupakan tes yang secara luas diterapkan untuk mengukur kestabilan oksidasi biodiesel. Mekanismenya adalah dengan melewatkan gelembunggelelmbung udara pada biodiesel yang telah dipanaskan sampai 110oC. Jumlah rantai pendek yang berada pada distilat adalah indikator langsung stabilitas oksidasi dari biodiesel. Tes Rancimat untuk 90 hari penyimpanan juga menunjukkan adanya kenaikan viskositas, nilai peroksida, dan asam lemak bebas pada biodiesel (Knothe, 2005). Hasil pengukuran ini dinyatakan dalam waktu induksi (induction period), yaitu waktu yang dibutuhkan sejak pengukuran pertama dimulai sampai proses terbentuknya 32 produk oksidasi mengalami peningkatan (Prakoso, dkk., 2009).

Gambar 2.6 Peralatan uji rancimat (Sumber:http://www.albemarle.com/Products_and_services/Polymer_additives/Antioxi dants/Fuel/Biodiesel/_Technical_papers/ALB%20Biodiesel%20Solutions%20200607.p df) Pada umumnya, minyak nabati yang dihasilkan dilindungi dari oksidasi oleh kehadiran antioksidan yang terjadi secara alami (misalnya, tocopherol) sehingga memiliki stabilitas oksidasi yang tinggi. Namun, proses pembuatan biodiesel di industri menghilangkan antioksidan alami, menyisakan biodiesel yang tidak terlindung dari degradasi oksidasi. B.0910.3.23 15

Stabilitas oksidasi berkaitan erat dengan proses oksidasi yang dialami biodiesel. Mekanisme oksidasi dibagi menjadi dua, yaitu autooksidasi dan fotooksidasi. Kecepatan oksidasi dapat sangat bervariasi. Oksidasi didukung oleh kehadiran cahaya, materi tambahan seperti metal, radikal alami, dan jumlah ikatan rangkap yang dimiliki asam lemak. Oksidasi berpengaruh terutama pada pemutusan komponen biodiesel menjadi rantai-rantai asam lemak yang lebih pendek. Oksidasi juga membentuk suatu polimer (gums) yang tidak larut satu sama lain. Hal ini dapat menyebabkan kegagalan pada mesin.

Mekanisme oksidasi yang umum diawali dengan penyerangan ikatan rangkap molekul FAME oleh radikal. Hal ini dipengaruhi oleh panas, cahaya dan faktor pendukung lainnya. Radikal akan bereaksi dengan oksigen atmosferik membentuk radikal peroksi, kemudian dilanjutkan dengan proses autooksidasi (autokatalitik). Radikal peroksi sangat reaktif dan konsentrasinya bertambah secara eksponensial terhadap waktu.11

Dalam minyak nabati, oksidasi dapat mengarah pada pembentukan spesies dengan berat molekul besar. Selain itu, pengotor berupa logam transisi Grup IV memiliki

kemampuan untuk mengkatalisis autoksidasi radikal bebas dari asam lemak tak jenuh metil ester. Molekul-molekul ini mengandung bis-allylic hidrogen yang sangat reaktif yang dapat membentuk radikal bebas. Radikal bebas ini kemudian bereaksi dengan oksigen untuk membentuk hidroperoksida. Logam katalitik berfungsi mempercepat dekomposisi hidroperoksida sehingga mempercepat laju autoksidasi. Stabilitas biodiesel dapat ditingkatkan dengan penambahan antioksidan dan reaksi hidrogenasi.

2.4.2 Angka Iodium Angka iodium adalah ukuran empirik banyaknya ikatan rangkap di dalam asam-asam lemak penyusun biodiesel dan dinyatakan dalam sentigram iodium yang diabsorpsi per gram contoh biodiesel. Satu mol iodium terabsorpsi setara dengan satu mol ikatan rangkap (dua). Semakin tinggi angka iodium menunjukkan bahwa di dalam sampel
11

http://www.aclinstruments.com/en/fields-of-application/technical-goods/fuels/biodiesel/

B.0910.3.23

16

biodiesel tersebut terdapat ikatan rangkap dalam jumlah yang besar pula. Angka iodium diharapkan semakin kecil setelah dilakukan hidrogenasi parsial pada biodiesel. 2.4.3 Standar Baku Mutu Biodiesel Hidrogenasi parsial diharapkan dapat meningkatkan stabilitas oksidasi biodiesel sehingga mencapai standar baku mutu yang ditetapkan. Standar baku mutu yang ditetapkan untuk stabilitas oksidasi adalah 3 jam menurut standar Amerika (ASTM D 6751-07b), 6 jam untuk standar Eropa (EN 14214), dan 10 jam untuk standar WWFC (World Wide Fuel Charter) (Fajar, dkk. 2010). Sedangkan SNI tidak menetapkan standar untuk stabilitas oksidasi. Namun, ada parameter – parameter lain yang harus dipenuhi sebagai standar baku mutu biodiesel. Parameter – parameter tersebut berbeda – beda tergantung pembuat standar tersebut. Tabel 2.4 dan 2.5 menunjukkan standar baku mutu biodiesel sesuai standar SNI dan stadar EN 14214.

Tabel 2.5 Standar Baku Mutu Biodiesel Berdasarkan EN 14214

(Sumber : http://www.oiltek.com.my/palm_biodiesel.html)

B.0910.3.23

17

Tabel 2.6 Standar Baku Mutu Biodiesel Berdasarkan SNI
No. 1 Titik Parameter nyala (mangkok Satuan °C Nilai min. 100

tertutup) 2 3 4 Titik kabut Kadar ester alkil Angka iodium °C %-massa %-massa (g I2/100 g KOH) maks. 18 min. 96,5 maks. 115

B.0910.3.23

18

BAB III RANCANGAN PENELITIAN
3.1. Metodologi Percobaan ini terdiri dari reaksi hidrogenasi parsial dan analisis sifat – sifat fisik dan komposisi asam lemak. Perinciannya adalah sebagai berikut : 1. Uji angka iodium dan komposisi biodiesel sebelum reaksi hidrogenasi parsial dimulai. 2. Pencampuran biodiesel dengan katalis dalam reaktor sambil diumpankan gas H2. 3. Uji angka iodium, stabilitas oksidasi, dan komposisi biodiesel setiap 30 menit dan setelah reaksi selesai.

3.2. Percobaan 3.2.1. Bahan Bahan – bahan kimia yang dipakai pada penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Biodiesel Biodiesel yang digunakan pada penelitian ini berasal dari jarak dan minyak sawit. 2. Katalis Katalis yang digunakan pada proses hidrogenasi adalah Pd/C. 3. Gas hidrogen Gas hidrogen yang digunakan pada proses hidrogenasi adalah hidrogen high purity. 4. Reagen untuk uji iodium Reagen–reagen yang dipakai pada penelitian ini untuk uji–uji sifat fisik biodiesel antara lain larutan wijs, kalium iodida, kloroform, kalium dikromat, natrium tiosulfat pure analyst, aseton, heksan, dan aquades.

3.2.2. Alat Alat – alat yang dipakai pada penelitian ini adalah sebagai berikut :

B.0910.3.23

19

1. Reaktor hidrogenasi

Reaktor ini terdiri dari sebuah silinder utama yang memiliki diameter 11 cm dan tinggi 8,25 cm. Reaktor ini memiliki kapasitas 500 mL biodiesel. Di sekelilling silinder dipasang jaket pelindung agar panas yang dihasilkan reaksi tidak keluar ke lingkungan. Pressure gauge dan termometer digunakan untuk mengukur tekanan dan temperatur operasi. Pengatur temperatur dan kecepatan pengadukan memiliki jenis PID controller sehingga besar penyimpangan nilai temperatur dan kecepatan pengadukan dapat diminimalisasi.

Gas hidrogen dialirkan melalui selang dari bagian atas reaktor. Selain itu terdapat selang keluaran untuk purging gas. Sejumlah tertentu katalis Pd/C diletakkan dalam keranjang kecil yang dipasang pada bagian atas reaktor. Gambar peralatan reaksi hidrogenasi dapat dilihat pada Gambar 3.1.

Gambar 3.1 Reaktor hidrogenasi

B.0910.3.23

20

2. Peralatan Uji Sifat Fisik dan Komposisi Biodiesel

Tabel 3.1 Peralatan uji sifat fisik dan komposisi biodiesel Uji Angka Iodium Peralatan labu Erlenmeyer bertutup dengan volume 500 mL, labu takar bertutup dengan volume 1000 mL, pipet ukur dengan volume 5, 20, 25, dan 50 mL, neraca analitik dengan ketelitian 0,05 gram, magnetic stirrer, kertas saring, gelas piala, dan pengukur waktu. Komposisi senyawa asam lemak jenuh dan tidak jenuh
GC-MS menggunakan detektor FID (Flame

Ionization Detector) dan kolom jenis Rtx-50 (30m x 0.25 mm x 0.25 µm). Tipe dan temperatur injeksi masing-masing adalah split dan 250oC. Gas hidrogen berfungsi sebagai gas pembawa dengan laju 73 ml/menit dan tekanan sebesar 11 kPa. Temperatur oven pada awalnya dijaga pada suhu 80oC selama 3 menit, kemudian suhu berubah sebesar 8oC/menit sampai 230oC. Terakhir, suhu oven dinaikkan sebesar 5oC/menit selama 25 menit. Suhu MS 250oC.

Gambar 3.2 Gas Chromatography- Mass Spectrometry di Laboratorium BRDST, BPPT B.0910.3.23 21

3.2.3. Prosedur Prosedur penelitian ini secara umum dibagi menjadi dua tahap, yaitu tahap hidrogenasi parsial dan tahap analisis komposisi dan sifat fisik biodiesel.

1. Hidrogenasi Parsial Sejumlah 400 mL (356 g) biodiesel dicampurkan dengan 14 gr katalis Pd/C di dalam reaktor. Reaktor kemudian ditutup sekaligus dipasang pengaduk. Gas hidrogen dengan tekanan 2-3 atm dialirkan sebagai purging gas untuk mendorong udara yang ada di dalam reaktor. Hal tersebut dilakukan agar tidak ada lagi gas oksigen di dalam reaktor. Adanya gas oksigen akan membuat terjadinya reaksi oksidasi di dalam reaktor yang akan menurunkan stabilitas oksidasi biodiesel. Setelah 3-5 menit, gas hidrogen ditutup dan semua valve dipastikan telah tertutup rapat. Reaktor diaduk dengan kecepatan konstan sambil dipanaskan hingga temperatur di dalam reaktor diamati konstan (lihat Tabel 3.2). Gas hidrogen lalu dialirkan ke dalam reaktor, sehingga akan terjadi reaksi hidrogenasi. Setiap selesai pengambilan sampel (tiap 30 menit), dilakukan purge dengan gas hidrogen untuk membersihkan sisa gas atau udara dari dalam reaktor.

Tabel 3.2 Berbagai kondisi reaksi hidrogenasi Temperatur (oC) 80 120 120 120 Tekanan (atm) 1 1 3 3 Kecepatan pengadukan (rpm) 500 500 500 1000

2. Analisis dan Uji-Uji Analisis komposisi asam lemak dilakukan dengan menggunakan gas chromatographymass spectrometry. Sekitar 5 µm sampel biodiesel diinjeksikan ke dalam GC-MS untuk dianalisis komponen-komponen yang terkandung di dalamnya. Lama waktu dari injeksi sampai hasil pembacaan GC-MS diatur selama 1 jam.

B.0910.3.23

22

Analisis sifat fisik biodiesel digunakan untuk mengetahui sifat fisik biodiesel. Analisis yang dilakukan adalah : 1. Uji angka iodium Uji ini dilakukan untuk menentukan banyaknya ikatan rangkap dua yang terkandung dalam sampel biodiesel. Uji ini menggunakan metode FBI-A04-03 (Metode Wijs).

25 mL reagen Wijs

0.13-0.15 gr biodiesel

15 mL khloroform

Pengadukan

Penyimpanan di tempat gelap (1 jam)

Pencampuran 20 mL KI 150 mL aquades

Titrasi dengan Natrium tiosulfat

Angka iodium

Gambar 3.3 Prosedur uji iodium

B.0910.3.23

23

2.

Uji stabilitas oksidasi Uji ini dilakukan untuk menentukan besarnya nilai stabilitas oksidasi suatu biodiesel. Uji ini akan dilakukan di Institut Pertanian Bogor berdasarkan BS EN 14112:2003 (Metode Rancimat).

Diagram alir penelitian secara umum adalah sebagai berikut.

Biodiesel sawit/jarak

Uji angka iodium, Uji stabilitas oksidasi,Uji Komposisi asam lemak

Angka iodium, stabilitas oksidasi, komposisi asam lemak sampel awal

Hidrogenasi parsial

30 mL sampel setiap 30 menit selama 2 jam

Angka iodium, stabilitas oksidasi, komposisi asam lemak sampel

Uji angka iodium, Uji stabilitas oksidasi,Uji Komposisi asam lemak

Biodiesel terhidrogenasi

Gambar 3.4 Diagram alir penelitian

B.0910.3.23

24

3.2.4. Variasi

Variasi yang dilakukan pada penelitian ini adalah sebagai berikut.

Minyak nabati olein sawit jarak pagar

Tekanan gas H2 1 dan 3 atm

Temperatur reaksi hidrogenasi parsial 80oC dan 120oC

Kecepatan Pengadukan 500 rpm dan 1000 rpm

Gambar 3.5 Variasi yang digunakan 3.3. Interpretasi Data Interpretasi data pada penelitian ini disajikan pada Tabel 3.3.

Tabel 3.3 Interpretasi data Data Angka iodium Pengolahan Data Hasil Angka iodium berguna untuk mengetahui banyaknya ikatan rangkap (asam lemak tidak jenuh) yang dimiliki biodiesel. Stabilitas oksidasi Waktu induksi Waktu induksi menunjukkan berapa lama biodiesel dapat bertahan sebelum terjadi reaksi oksidasi.

Angka iodium, AI (%-b) =

12,69(B  C)N W

B.0910.3.23

25

Tabel 3.3 Interpretasi data (lanjutan) Analisis komposisi FA Puncak-puncak yang terbaca dari GC-MS dianalisis berdasarkan waktu retensi dan dicocokkan dengan referensi puncak yang ada. Komposisi asam lemak tidak jenuh seharusnya menurun, diiringi oleh peningkatan komposisi asam oleat dan asam lemak jenuh. Diharapkan tercapai kondisi di mana komposisi asam oleat maksimum.

B.0910.3.23

26

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Komposisi Asam Lemak Fokus dari hasil penelitian ini adalah pengamatan terhadap penurunan jumlah asam lemak tidak jenuh (FFA) karena reaksi hidrogenasi. Seperti yang telah disebutkan pada tinjauan pustaka, penurunan komposisi FFA yang memiliki ikatan rangkap menjadi faktor utama dalam peningkatan stabilitas oksidasi biodiesel karena senyawa ini sangat mudah teroksidasi. Sebagai konsekuensi dari hidrogenasi, maka rasio senyawa asam lemak jenuh (saturated acid) terhadap FFA akan meningkat. Batasan yang diinginkan adalah biodiesel yang terbebas dari senyawa polyunsaturated acid agar stabilitas oksidasinya relatif lebih tinggi namun tidak sampai membuat biodiesel menjadi padat.

Identifikasi senyawa asam lemak menggunakan GC-MS dengan metode yang diatur agar pembacaan senyawa asam lemak pada rentang asam stearat sampai asam linolenat dapat optimal. Pada kenyataannya, hasil analisis GC-MS merupakan puncak-puncak yang tajam dan memiliki waktu retensi yang khas untuk setiap senyawa asam lemak. Namun, tidak semua puncak-puncak tersebut dapat terpisahkan dengan baik sehingga interpretasi data yang dilakukan mengandalkan dua sumber, yaitu data library yang berasal dari database GC-MS dan juga menggunakan kesesuaian trend dengan data waktu retensi keseluruhan.

Data library yang dimiliki oleh alat tersebut menyediakan informasi seperti waktu retensi, similarity index (SI), nama molekul, dan berat molekul relatif. Puncak-puncak yang diamati untuk setiap run bersifat selektif, yaitu hanya puncak-puncak yang memiliki luas area di atas 0,1% yang diperhitungkan.

Dua jenis biodiesel yang berbeda, olein sawit dan jarak, dianalisis komposisi senyawa asam lemaknya pada saat sebelum hidrogenasi (t = 0) dan saat reaksi hidrogenasi berakhir (t = 2 jam) agar perubahan komposisi yang terlihat dapat diamati dengan jelas. Untuk run 4 dan run 8, analisis GC-MS dilakukan pada setiap sampel (setiap 30 menit) B.0910.3.23 27

karena secara teori kedua run ini yang menunjukkan perubahan komposisi asam lemak paling besar.

4.1.1 Biodiesel Sawit Hasil interpretasi pembacaan GC-MS untuk biodiesel sawit pada run 1, 2, 3, dan 4 pada waktu 2 jam setelah dihidrogenasi adalah sebagai berikut.

saturated

monounsaturated 14.83% 68.86% 85.17% 31.14% 91.84% 8.16%

83.65%

77.79%

15.85% biodiesel sawit

22.21% run 1

run 2

run 3

run 4

Gambar 4.1 Komposisi asam lemak biodiesel sawit sebelum dan setelah dihidrogenasi

Sawit memang sebagian besar terdiri dari asam lemak jenuh dan monounsaturated acid sehingga memiliki stabilitas oksidasi awal yang lebih tinggi dibandingkan jarak. Secara umum dapat terlihat komposisi polyunsaturated acid dari biodiesel sawit sebelum dihidrogenasi sudah tidak ada. Senyawa monounsaturated acid yang teramati menujukkan penurunan yang makin besar dengan pertambahan temperatur, tekanan, dan kecepatan pengadukan. Sesuai dengan sifat reaksi hidrogenasi, komposisi senyawa asam lemak jenuh akan semakin meningkat sebagai hasil putusnya ikatan rangkap dari senyawa-senyawa asam lemak bebas.

Untuk mengamati pengaruh perubahan temperatur terhadap efektivitas hidrogenasi, run 1 dan run 2 dapat dijadikan sebagai acuan. Kedua run ini dilakukan pada tekanan 1 atm dan kecepatan pengadukan 500 rpm. Temperatur reaksi run 1 adalah 80oC, sedangkan B.0910.3.23 28

run 2 adalah 120oC. Hasil run 1 menunjukkan bahwa perubahan komposisi yang ada tidak terlalu signifikan, rata-rata perubahan yang terjadi sekitar 5,8%. Namun, ketika temperatur dinaikkan menjadi 120oC, kenaikan senyawa asam lemak jenuh menjadi lebih besar, yaitu tiga kali lipat. Hal ini menunjukkan kenaikan temperatur berpengaruh terhadap efektivitas reaksi yang terjadi. Temperatur yang semakin tinggi akan menyebabkan laju reaksi hidrogenasi meningkat sehingga jumlah senyawa asam lemak yang berubah menjadi senyawa jenuh menjadi jauh lebih banyak.

Untuk mengamati pengaruh perubahan tekanan terhadap efektivitas hidrogenasi, run 2 dan run 3 dapat dijadikan sebagai acuan. Kedua run ini dilakukan pada temperatur 120oC dan kecepatan pengadukan 500 rpm. Tekanan reaksi run 2 adalah 1 atm, sedangkan run 3 adalah 3 atm. Hasil run 2 menunjukkan bahwa perubahan komposisi asam lemak sangat signifikan: asam lemak jenuh meningkat sekitar 15% sebagai hasil perubahan senyawa monounsaturated acid. Bahkan, ketika tekanan dinaikkan menjadi 3 atm, kenaikan senyawa asam lemak jenuh lebih besar (69,32%) sebagai akibat hasil hidrogenasi asam lemak bebas. Kenaikan ini hampir lima kali dari reaksi yang tekanannya hanya 1 atm. Tekanan yang makin meningkat terbukti menghasilkan jumlah senyawa yang terhidrogenasi menjadi lebih banyak.

Hal yang sama dapat diamati dengan adanya perubahan kecepatan pengadukan dari 500 rpm (run 3) menjadi 1000 rpm (run 4). Kedua biodiesel sawit dihidrogenasi pada tekanan 3 atm dan temperatur 120oC. Berbeda dengan pengaruh kenaikan tekanan, kenaikan jumlah senyawa asam lemak jenuh tidak terlalu signifikan. Perubahan komposisi hanya sekitar 6-7%. Tetapi pada run 3 dan 4, jumlah senyawa asam lemak yang terhidrogenasi adalah yang paling banyak dibandingkan run-run sebelumnya. Senyawa monosaturated acid kini di bawah 15% dan senyawa asam lemak jenuh mencapai titik tertinggi pada run 4, yaitu 91,84%. Sedikit lagi salah satu kondisi operasi (tekanan, temperatur, maupun kecepatan pengadukan) dinaikkan, biodiesel sawit dapat memadat karena sudah hampir sepenuhnya terdiri dari senyawa karbon jenuh. Pada run 4 (120oC, 3 atm, dan 1000 rpm), pengaruh lama reaksi hidrogenasi terhadap perubahan komposisi senyawa asam lemak diamati setiap 30 menit. Pada Gambar 4.2 B.0910.3.23 29

dapat disimpulkan bahwa perubahan komposisi asam lemak sangat signifikan hanya dalam waktu 120 menit (2 jam). Pada menit ke-120, biodiesel sawit telah sebagian besar terdiri dari senyawa asam lemak jenuh (91,84%) dan hanya sebagian kecil asam lemak bebas. Pada kondisi ini reaksi hidrogenasi sebaiknya tidak diteruskan lebih jauh karena dapat menyebabkan biodiesel menjadi padat dan tidak bisa memenuhi spesifikasi bahan bakar yang baik.

saturated

monounsaturated 8.16% 37.48%

68.60% 83.65%

58.84%

91.84% 62.52% 31.40% 15.85% biodiesel sawit 30 menit 60 menit 90 menit 120 menit 41.16%

Gambar 4.2 Komposisi asam lemak biodiesel sawit pada run 4 setiap 30 menit

Khusus untuk komposisi asam stearat (C 18:0), oleat (C 18:1), dan linoleat (C 18:2), perubahan komposisinya dapat diamati pada gambar 4.3. Senyawa rangkap lainya, yaitu asam linolenat (C 18:3) tidak terdapat sejak awal karena bahan baku yang digunakan berasal dari minyak sawit yang sudah disuling sehingga relatif telah bersih dari asam lemak bebas dengan rangkap tinggi. Dapat diamati bahwa oleat mengalami penurunan jumlah yang signifikan dan digantikan dengan peningkatan jumlah stearat. Kenaikan stearat tidak drastis karena kebanyakan penambahan justru terjadi pada senyawa asam palmitat (C 16:0). Pada analisis pembacaan GC-MS, memang stearat tidak dapat dideteksi keberadaannya pada menit ke-30 sampai ke-90. Peningkatan yang drastis terhadap stearat baru ada pada menit ke-120.

B.0910.3.23

30

0.9 0.8 0.7 Fraksi massa 0.6 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0 0 30 60 90 120 150 C 18:0 C 18:1 C 18:2

Waktu (menit)

Gambar 4.3 Komposisi asam stearat, oleat, dan linoleat biodiesel sawit setiap 30 menit (run 4) 4.1.2 Biodiesel Jarak

Hasil interpretasi pembacaan GC-MS untuk biodiesel jarak pada run 5, 6, 7, dan 8 selama 2 jam setelah dihidrogenasi adalah sebagai berikut.

saturated

monounsaturated

polyunsaturated 7.88% 0.00% 42.06% 53.62%

29.43%

19.33%

19.84%

48.91%

55.90%

50.30%

57.94% 21.66% biodiesel jarak 24.89% run 5 29.85% 38.50%

run 6

run 7

run 8

Gambar 4.4 Komposisi asam lemak biodiesel jarak sebelum dan setelah dihidrogenasi B.0910.3.23 31

Biodiesel jarak yang belum terhidrogenasi memiliki komposisi asam lemak bebas yang tinggi, yaitu sekitar 70% dari total senyawa asam lemak. Variasi hidrogenasi dilakukan dengan prosedur yang sama dengan yang dilakukan pada biodiesel sawit. Reaksi hidrogenasi dilakukan selama 2 jam dengan hasil yang dapat dilihat pada Gambar 4.3. Seiring dengan peningkatan temperatur, tekanan, dan kecepatan pengaduk, senyawa polyunsaturated acid dapat direduksi sampai mencapai 0% pada run 8. Secara umum, semua variasi kondisi operasi hidrogenasi yang diterapkan pada percobaan ini menunjukkan bahwa komposisi senyawa asam lemak bebas dapat berkurang sehingga pada akhirnya dapat meningkatkan stabilitas oksidasi biodiesel jarak.

Untuk mengkaji parameter operasi yang paling berpengaruh, dilakukan pengamatan terhadap run 5-6, run 6-7, serta run 7-8. Kenaikan temperatur dari 80oC menjadi 120oC berhasil meningkatkan perubahan komposisi senyawa asam lemak jenuh, namun tidak besar (sekitar 5%). Senyawa monounsaturated acid mengalami peningkatan sebesar 7% pada run 5 dan menurun jumlahnya pada run 6. Hal ini disebabkan reaksi hidrogenasi yang juga memutus ikatan rangkap pada senyawa ini sehingga jumlah senyawa asam lemak jenuh semakin bertambah menjadi 29,85%.

Kenaikan tekanan dari 1 atm menjadi 3 atm meningkatkan perubahan asam lemak jenuh sebesar 8,65%, sedangkan senyawa monounsaturated acid mengalami peningkatan sekitar 3%. Perubahan yang cukup drastis terjadi pada senyawa polyunsaturated acid. Kenaikan tekanan menyebabkan pengurangan asam ini bertambah sekitar 12%.

Kenaikan kecepatan pengadukan secara otomatis akan berpengaruh terhadap kontak antara gas H2 dengan biodiesel dalam reaktor. Hal ini menyebabkan energi aktivasi reaksi menjadi lebih cepat dicapai sehingga meningkatkan perolehan reaksi hidrogenasi. Pada run 7 masih terdapat sekitar 7,88% senyawa polyunsaturated acid, namun ketika kecepatan pengadukan dinaikkan dua kalinya, senyawa ini tidak lagi terdapat pada biodiesel jarak hasil run 8. Pada run 8, seluruh asam lemak hanya terdiri dari monounsaturated acid dan asam lemak jenuh dengan komposisi masing-masing 42,06% dan 57,94%. B.0910.3.23 Komposisi asam lemak berubah sebesar 11,56 dan 19,44%. Hal ini 32

membuktikan bahwa peningkatan kecepatan pengaduk akan meningkatkan perolehan reaksi hidrogenasi karena pengadukan menciptakan gaya yang mendispersikan gas H2 secara lebih merata ke seluruh permukaan biodiesel.

saturated acid

monounsaturated acid

polyunsaturated acid 6.47% 0.00% 42.06% 45.08%

18.63% 33.93%

19.82%

55.76% 46.19%

50.69%

48.46% 19.88% biodiesel jarak 25.61% 29.50%

57.94%

30 menit

60 menit

90 menit

120 menit

Gambar 4.5 Komposisi asam lemak biodiesel jarak pada run 8 setiap 30 menit

Sampel biodiesel jarak setiap 30 menit diamati perubahan komposisinya untuk mengetahui bagaimana pengaruh lama reaksi hidrogenasi terhap komposisi asam lemak. Untuk analisis dengan GC-MS, hanya run 8 saja yang diamati karena berdasarkan teori akan menghasilkan perubahan yang paling signifikan. Hasilnya pada Gambar 4.4 menunjukkan bahwa komposisi asam lemak jenuh mengalami peningkatan sebagai hasil penambahan dari senyawa asam lemak tidak jenuh yang ikatan rangkapnya telah terputus selama reaksi. Urutannya adalah penurunan senyawa polyunsaturated acid dengan berubah menjadi senyawa monounsaturated acid terlebih dahulu, tetapi ternyata sebagian telah berubah menjadi senyawa asam lemak jenuh sehingga komposisinya juga meningkat. Dari 30 menit pertama, senyawa asam lemak jenuh terus mengalami peningkatan walaupun belum semua senyawa polyunsaturated acid habis. Secara teori, seharusnya hidrogenasi akan menyerang senyawa dengan ikatan yang rangkapnya lebih banyak, tetapi dapat dilihat bahwa terjadi fluktuasi jumlah senyawa monounsaturated acid walaupun senyawa polyunsaturated acid belum habis. Pada 30 menit pertama, B.0910.3.23 33

sebagian besar senyawa poly- akan berubah menjadi mono-, tetapi setelah itu senyawa monounsaturated acid juga menjadi sasaran pemutusan ikatan oleh hidrogen sehingga jumlahnya terus berkurang sampai menit ke-120. Pada selang waktu 90 dan 120 menit, senyawa polyunsaturated acid terus mengalami penurunan sampai mencapai 0,00% pada waktu 120 menit hidrogenasi.

0.6 0.5 Fraksi massa 0.4 0.3 0.2 0.1 0 0 30 60 90 120 150 C18:0 C18:1 C 18:2

Waktu ( menit)

Gambar 4.6 Komposisi asam stearat, oleat, dan linoleat biodiesel jarak setiap 30 menit (run 8)

Pada Gambar 4.6 dapat disimpulkan bahwa kecenderungan komposisi asam stearat selalu meningkat. Hal ini sesuai teori bahwa hidrogenasi akan berakhir pada senyawa jenuh di mana tidak ada lagi ikatan rangkap yang dapat diputus oleh hidrogen. Oleat pada awalnya mengalami kenaikan karena hasil pemutusan ikatan dari linoleat, tetapi kemudian menurun dan berubah menjadi stearat. Komposisi senyawa linoleat sempat naik di menit ke-60, walaupun sebenarnya kemungkinannya kecil sekali karena seharusnya komposisinya seharusnya terus menurun dari awal hidrogenasi.

Kemungkinan hal ini dapat terjadi karena ketidaksempurnaan pemisahan dan adanya senyawa-senyawa pengotor yang ikut terdeteksi di dalam rentang pembacaan GC-MS. Ketidaksempurnaan pemisahan menjadi mungkin melihat presentase area yang sebenarnya tidak berbeda jauh antara menit 30 dan 60 (19,03% dan 20,35%), sedangkan B.0910.3.23 34

keberadaan senyawa pengotor yang waktu retensinya berdekatan menyebabkan pembacaan GC-MS untuk linoleat menjadi kurang akurat karena bisa saja senyawa pengotor tersebut sebenarnya merupakan senyawa yang sama. Ditambah lagi dengan tidak adanya senyawa referensi yang digunakan sebagai acuan awal pembacaan GCMS.

Dengan meninjau perubahan komposisi dari kedua jenis biodiesel tersebut, dapat disimpulkan bahwa tekanan merupakan parameter paling dominan dibandingkan kedua parameter lainnya pada biodiesel sawit. Hal ini diperkuat dari gambar 4.7 di mana kemiringan kurva oleat dan stearat yang paling drastis adalah antara run 2 dan 3, yaitu ketika tekanan operasinya berubah tiga kalinya.

0.9 0.8 0.7 Fraksi massa 0.6 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0 0 1 2 Run 3 4 5 C 18:0 C 18:1 C 18:2

Gambar 4.7 Kurva komposisi asam stearat, oleat, dan linoleat biodiesel sawit pada menit ke-120 untuk setiap run

Pada biodiesel jarak, parameter operasi yang paling dominan tidak sejelas yang ditunjukkan oleh sawit. Hal itu terlihat pada Gambar 4.8. Komposisi oleat dan linoleat cenderung fluktuatif sehingga dasar yang lebih tepat adalah dari sebelumnya yang melihat perubahan komposisi lebih secara umum, yaitu perubahan asam lemak jenuh, monounsaturated acid, dan polyunsaturated acid. Dari Gambar 4.4, perubahan B.0910.3.23 35

komposisi total asam lemak menunjukkan kecepatan pengadukan merupakan faktor yang paling dominan karena menghasilkan perubahan komposisi total sebesar 38,8%.

0.6 0.5 Fraksi massa 0.4 0.3 0.2 0.1 0 4 5 6 run 7 8 9 C 18:0 C 18:1 C 18:2

Gambar 4.8 Kurva komposisi asam stearat, oleat, dan linoleat biodiesel jarak pada menit ke-120 untuk setiap run

4.2 Hasil Uji Angka Iodium Angka iodium dihitung menggunakan prosedur dan reagen wijs (standar FBI-A04-03). Angka iodium adalah ukuran empirik banyaknya ikatan rangkap di dalam asam-asam lemak penyusun biodiesel dan dinyatakan dalam sentigram iodium yang diabsorpsi per gram contoh biodiesel. Satu mol iodium terabsorpsi setara dengan satu mol ikatan rangkap. Dalam menghitung angka iodium dilakukan proses titrasi oleh natrium tiosulfat. Angka iodium contoh biodiesel dapat dihitung dengan rumus :

Angka iodium, AI (%-b) = dengan :

12,69(B  C)N W

C = volume larutan natrium tiosulfat yang habis dalam titrasi contoh, ml. B = volume larutan natrium tiosulfat yang habis dalam titrasi blangko, ml. N = normalitas eksak larutan natrium tiosulfat. B.0910.3.23 36

W = berat eksak contoh biodiesel yang ditimbang untuk analisis, g.

Contoh biodiesel sawit dan jarak dihitung angka iodiumnya sebagai nilai awal yang akan dibandingkan dengan angka iodium biodiesel yang sama setelah dilakukan reaksi hidrogenasi parsial. Biodiesel yang telah dilakukan reaksi hidrogenasi parsial selama 120 menit dihitung angka iodiumnya setiap 30 menit.

4.2.1 Uji Angka Iodium Biodiesel Sawit Hasil uji angka iodium biodiesel sawit dapat dilihat pada gambar 4.5
70.00 65.00 60.00 55.00 50.00 45.00 40.00 35.00 30.00 0 Run 1 (80 C,1 atm, 500 rpm) Run 2 (120 C, 1 atm, 500 rpm) Run 3 (120 C, 3 atm, 500 rpm) Run 4 (120 C, 3 atm, 1000 rpm) 20 40 60 80 100 120 140

Gambar 4.9 Hasil Uji Angka Iodium Biodiesel Sawit Gambar 4.9 menunjukkan bahwa hidrogenasi parsial dapat menurunkan angka iodium biodiesel sawit. Sampel biodiesel yang diuji memiliki angka iodium awal sebesar 68,28. Penurunan angka iodium bervariasi tergantung kondisi operasi setiap run. Hal tersebut akan berdampak kepada meningkatnya nilai stabilitas oksidasi biodiesel sawit. Gambar 4.5 juga menunjukkan bahwa run 4 memiliki penuruan yang paling tajam diikuti oleh run 3, run 2, dan run 1. Slope dari keempat garis mempertegas hasil tersebut. Slope untuk keempat run dapat dilihat pada tabel 4.4. Semakin besar nilai slope maka penurunan angka iodium akan semakin tajam. Hal tersebut menunjukkan penurunan angka iodium yang semakin besar untuk selang waktu yang sama. Keempat garis pada Gambar 4.9 menunjukkan variasi dari tiga parameter uji yaitu temperatur, tekanan, dan B.0910.3.23 37

kecepatan pengadukan. Tabel 4.4 Slope setiap run hidrogenasi biodiesel sawit Run keRun 1 Run 2 Run 3 Run 4 Slope -0,043 -0,099 -0,173 -0,223

Tabel 4.4 menunjukkan bahwa run 4 yang beroperasi pada tekanan 3 atm, temperatur 120 OC, dan kecepatan pengaduk 1000 rpm menghasilkan penurunan angka iodium yang paling signifikan untuk rentang waktu yang sama. Tanda negatif pada tabel 4.4 bukan menunjukkan besar dari slope, melainkan menunjukkan bahwa setiap run menghasilkan garis yang menurun. Oleh karena itu, tabel 4.4 dapat diartikan menghasilkan slope run 4 adalah yang paling besar diikuti oleh run 3, run 2, dan run 1. Tabel 4.4 juga menunjukkan perbedaan slope terbesar adalah antara run 2 dan run 3. Hal tersebut menunjukkan variasi kedua run menghasilkan perbedaan angka iodium yang terbesar. Seperti telah disebutkan sebelumnya, variasi yang diberikan pada run 2 dan run 3 adalah tekanan. Hal tersebut menunjukkan bahwa tekanan adalah parameter yang paling berpengaruh pada reaksi hidrogenasi parsial biodiesel.

Pengaruh temperatur terhadap reaksi hidrogenasi parsial dapat dilihat pada run 1 (garis biru) dan run 2 (garis merah). Temperatur yang digunakan pada run 1 adalah 80 OC sedangkan untuk run 2 adalah 120OC. Dengan membandingkan kedua run tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi temperatur operasi, maka akan semakin besar pula penurunan angka iodium biodiesel sawit. Run 1 menurunkan angka iodium dari 68,28 menjadi 61,31 sedangkan run 2 menurunkan angka iodium menjadi 61,24. Dari kedua run tersebut terlihat bahwa pengaruh temperatur terhadap reaksi hidrogenasi parsial tidak menghasilkan perbedaan penurunan angka iodium yang signifikan.

Pengaruh tekanan terhadap reaksi hidrogenasi parsial dapat dilihat pada run 2 (garis B.0910.3.23 38

merah) dan run 3 (garis hijau). Tekanan yang digunakan pada run 2 adalah 1 atm sedangkan untuk run 3 adalah 3 atm. Dengan membandingkan kedua run tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi tekanan operasi, maka akan semakin besar pula penurunan angka iodium biodiesel sawit. Run 2 menurunkan angka iodium dari 68,28 menjadi 61,24 sedangkan run 3 menurunkan angka iodium menjadi 41,43. Dari kedua run tersebut terlihat bahwa pengaruh tekanan terhadap reaksi hidrogenasi parsial menghasilkan perbedaan penurunan angka iodium yang signifikan.

Pengaruh kecepatan pengadukan terhadap reaksi hidrogenasi parsial dapat dilihat pada run 3 (garis hijau) dan run 4 (garis ungu). Kecepatan pengadukan yang digunakan pada run 3 adalah 500 rpm sedangkan untuk run 4 adalah 1000 rpm. Dengan membandingkan kedua run tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi kecepatan pengadukan, maka akan semakin besar pula penurunan angka iodium biodiesel sawit. Run 3 menurunkan angka iodium dari 68,28 menjadi 41,43 sedangkan run 4 menurunkan angka iodium menjadi 32,30. Dari kedua run tersebut terlihat bahwa pengaruh kecepatan pengadukan terhadap reaksi hidrogenasi parsial menghasilkan perbedaan penurunan angka iodium yang cukup besar namun tidak sebesar penurunan angka iodium oleh pengaruh tekanan.

Dari hasil uji angka iodium, dapat disimpulkan bahwa tekanan adalah parameter yang paling berpengaruh terhadap reaksi hidrogenasi parsial biodiesel sawit. Hal tersebut dapat terjadi karena reaksi yang berlangsung adalah reaksi dengan fasa gas dan cair. Pengaruh tekanan terutama berlaku untuk reaksi pada fasa gas. Untuk reaksi fasa gas, tekanan parsial dari komponen akan berpengaruh terhadap reaksi.

B.0910.3.23

39

4.2.2 Uji Angka Iodium Biodiesel Jarak
100.00 95.00 90.00 85.00 80.00 75.00 0 20 40 60 80 100 120 140 Run 5 (80 C, 1 atm, 500 rpm) Run 6 (120 C, 1 atm, 500 rpm) Run 7 (120 C, 3 atm, 500 rpm) Run 8 (120 C, 3 atm, 1000 rpm)

Gambar 4.10 Hasil uji angka iodium biodiesel jarak Gambar 4.10 menunjukkan bahwa hidrogenasi parsial dapat menurunkan angka iodium biodiesel jarak. Sampel biodiesel yang diuji memiliki angka iodium awal sebesar 97.88. Penurunan angka iodium bervariasi tergantung kondisi operasi setiap run. Hal tersebut akan berdampak kepada meningkatnya nilai stabilitas oksidasi biodiesel sawit. Gambar 4.10 juga menunjukkan bahwa run 4 memiliki penuruan yang paling tajam diikuti oleh run 3, run 2, dan run 1. Slope dari keempat garis mempertegas hasil tersebut. Slope untuk keempat run dapat dilihat pada tabel 4.5. Semakin besar nilai slope maka penurunan angka iodium akan semakin tajam. Hal tersebut menunjukkan penurunan angka iodium yang semakin besar untuk selang waktu yang sama. Keempat garis pada Gambar 4.10 menunjukkan variasi dari tiga parameter uji yaitu temperatur, tekanan, dan kecepatan pengadukan. Tabel 4.5 Slope setiap run hidrogenasi biodiesel jarak Run keRun 5 Run 6 Run 7 Run 8 B.0910.3.23 Slope -0,111 -0,121 -0,281 -0,367 40

Tabel 4.5 menunjukkan bahwa run 8 yang beroperasi pada tekanan 3 atm, temperatur 120 OC, dan kecepatan pengaduk 1000 rpm menghasilkan penurunan angka iodium yang paling signifikan untuk rentang waktu yang sama. Tanda negatif pada tabel 4.5 bukan menunjukkan besar dari slope, melainkan menunjukkan bahwa setiap run menghasilkan garis yang menurun. Oleh karena itu, tabel 4.5 dapat diartikan menghasilkan slope run 8 adalah yang paling besar diikuti oleh run 7, run 6, dan run 5. Tabel 4.5 juga menunjukkan perbedaan slope terbesar adalah antara run 6 dan run 7. Hal tersebut menunjukkan variasi kedua run menghasilkan perbedaan angka iodium yang terbesar. Seperti telah disebutkan sebelumnya, variasi yang diberikan pada run 6 dan run 7 adalah tekanan. Hal tersebut menunjukkan bahwa tekanan adalah parameter yang paling berpengaruh pada reaksi hidrogenasi parsial biodiesel.

Pengaruh temperatur terhadap reaksi hidrogenasi parsial dapat dilihat pada run 1 (garis biru) dan run 2 (garis merah). Temperatur yang digunakan pada run 1 adalah 80 OC sedangkan untuk run 2 adalah 120OC. Dengan membandingkan kedua run tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi temperatur operasi, maka akan semakin besar pula penurunan angka iodium biodiesel sawit. Run 1 menurunkan angka iodium dari 97,88 menjadi 81,08 sedangkan run 2 menurunkan angka iodium menjadi 80,54.

Pengaruh tekanan terhadap reaksi hidrogenasi parsial dapat dilihat pada run 2 (garis merah) dan run 3 (garis hijau). Tekanan yang digunakan pada run 2 adalah 1 atm sedangkan untuk run 3 adalah 3 atm. Dengan membandingkan kedua run tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi tekanan operasi, maka akan semakin besar pula penurunan angka iodium biodiesel jarak. Run 2 menurunkan angka iodium dari 97,88 menjadi 80,54 sedangkan run 3 menurunkan angka iodium menjadi 79,48.

Pengaruh kecepatan pengadukan terhadap reaksi hidrogenasi parsial dapat dilihat pada run 3 dan run 4. Kecepatan pengadukan yang digunakan pada run 3 adalah 500 rpm sedangkan untuk run 4 adalah 1000 rpm. Dengan membandingkan kedua run tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi kecepatan pengadukan, maka akan semakin besar pula penurunan angka iodium biodiesel jarak. Run 3 menurunkan angka iodium dari 97,88 menjadi 79,48 sedangkan run 4 menurunkan angka iodium menjadi 79,12. B.0910.3.23 41

Secara umum, pengaruh setiap parameter terhadap penurunan angka iodium biodiesel jarak tidak jauh berbeda. Namun jika kita lihat dari hasil uji angka iodium secara kuantitatif, maka dapat dilihat bahwa tekanan menghasilkan penurunan angka iodium yang paling besar. Hal tersebut dapat terjadi karena reaksi yang berlangsung adalah reaksi dengan fasa gas dan cair. Pengaruh tekanan terutama berlaku untuk reaksi pada fasa gas. Untuk reaksi fasa gas, tekanan parsial dari komponen akan berpengaruh terhadap reaksi. 4.3 Uji Stabilitas Oksidasi Uji ini dilakukan oleh pihak Institut Pertanian Bogor menggunakan metode Rancimat. Tetapi hasil yang diperlihatkan ternyata masih belum sesuai dengan analisis komposisi dan asam lemak yang dilakukan oleh penulis. Kecenderungan umum menunjukkan semakin lama reaksi hidrogenasi justru menurunkan stabilitas oksidasi. Hal ini tidak sesuai dengan teori dan referensi. Dari awal waktu induksi yang diperoleh sudah sangat kecil dan tidak adanya pengujian stabilitas oksidasi untuk bahan baku membuat hasil uji yang ditampilkan di sini jadi kurang bisa dipertanggungjawabkan. Karena memang penulis sama sekali tidak terlibat selama proses pengujian, maka hasil ini ditampilkan sebagai bahan evaluasi dan tidak dibahas lebih lanjut. Tabel 4.6 Hasil uji rancimat No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 B.0910.3.23 Sampel Run 1 30' Run 1 60' Run 1 90' Run 2 30’ Run 2 60’ Run 2 90' Run 3 30' Run 3 60' Run 3 90' Run 4 30' Run 4 60' Run 4 90' Run 5 30' Run 5 60' Waktu induksi (Jam) 0,97 0,58 0,18 1,19 0,49 0,18 1,02 1,38 0,49 1,14 0,73 0,37 0,32 Tidak Terukur 42

Tabel 4.6 Hasil uji rancimat (lanjutan) 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Run 5 90' Run 6 30' Run 6 60' Run 6 90' Run 7 30' Run 7 60' Run 7 90' Run 8 30' Run 8 60' Run 8 90' Tidak Terukur 0,18 0,35 0,31 0,18 0,18 2,02 0,41 0,76 0,45

4.4 Kondisi Operasi Optimal Hidrogenasi Parsial Dengan menggunakan variasi temperatur, tekanan, dan kecepatan pengadukan, dan waktu reaksi hidrogenasi, penelitian ini bermaksud menemukan kombinasi kondisi operasi yang paling optimal berdasarkan standard EN 14214 dan standard nasional.
Diagram segitiga untuk biodiesel sawit dan jarak sebelum dan sesudah hidrogenasi parsial selama dua jam dapat dilihat pada gambar 4.11.

Warna kuning pada gambar 4.11 menunjukkan kondisi dimana biodiesel memiliki nilai stabilitas oksidasi yang tinggi, namun CFP yang tidak terlalu baik. Warna biru menunjukkan biodiesel memiliki nilai CFP yang tinggi, namun stabilitas oksidasi yang B.0910.3.23 43

sebaliknya. Warna hijau menunjukkan daerah dimana biodiesel memiliki nilai stabilitas oksidasi dan CFP yang optimal menurut standar EN 14214. Namun, standar di Indonesia mensyaratkan nilai CFP yang tidak terlalu tinggi karena temperatur Indonesia yang beriklim tropis cenderung lebih panas daripada negara – negara di Eropa, sehingga masalah plugging akibat memadatnya biodiesel karena temperatur rendah tidak akan terjadi di Indonesia. Oleh karena itu, posisi di daerah sekitar perbatasan daerah kuning dan hijau masih memenuhi syarat biodiesel tersebut memiliki kualitas yang baik.

Biodiesel sawit yang digunakan terlihat sebenarnya sudah berada di daerah hijau. Hal tersebut dapat terjadi karena bahan baku biodiesel yang digunakan adalah minyak sawit yang sudah terlebih dahulu dipisahkan kandungan stearinnya sehingga biodiesel yang digunakan memiliki kandungan asam lemak tak jenuh yang rendah. Khusus untuk bahan baku sawit ini tidak dilakukan penelitian lebih lanjut tentang kondisi optimal hidrogenasi karena tidak dibutuhkan pada kasus ini.

Gambar 4.11 menunjukkan bahwa biodiesel jarak sebelum hidrogenasi parsial berada pada
daerah biru. Hal tersebut menunjukkan bahwa biodiesel masih memiliki nilai stabilitas oksidasi yang rendah. Oleh karena itu biodiesel jarak perlu ditingkatkan nilai stabilitas oksidasinya menggunakan reaksi hidrogenasi parsial. Kondisi operasi run 5,6,7, dan 8 tidak membuat posisi biodiesel jarak berada pada daerah hijau. Hal tersebut dapat terjadi karena waktu reaksi yang terlalu lama. Diperkirakan biodiesel jarak sempat berada pada daerah hijau, namun kemudian turun ke daerah kuning setelah 2 jam reaksi. Kondisi operasi run 5,6, dan 7 menghasilkan biodiesel dengan kandungan monounsaturated di atas 50 % dan kandungan polysaturated di bawah 20%. Nilai tersebut dirasakan merupakan nilai yang optimal untuk standar biodiesel di Indonesia. Nilai tersebut akan menghasilkan nilai stabilitas oksidasi yang tinggi, namun nilai CFP yang lebih rendah. Seperti disebutkan sebelumnya, nilai CFP tidak ada di standar SNI karena suasana tropis di Indonesia menyebabkan temperatur yang cenderung hangat sepanjang tahun. Hal tersebut menyebabkan masalah plugging karena temperatur rendah tidak akan

terjadi di Indonesia. Kondisi operasi run 8 menghasilkan kandungan monounsaturated di bawah 50 % dan habisnya kandungan polyunsaturated. Hal tersebut menunjukkan bahwa lebih dari 50% asam lemak biodiesel telah menjadi jenuh. Dengan demikian, kondisi biodiesel sudah mulai memadat. Oleh karena itu, kondisi operasi run 4 tidak disarankan untuk biodiesel jarak. B.0910.3.23 44

Seperti telah disebutkan sebelumnya, biodiesel sawit telah berada pada daerah hijau tanpa perlu dilakukan reaksi hidrogenasi parsial. Oleh karena itu, biodiesel sawit tidak disarankan untuk dilakukan reaksi hidrogenasi parsial karena membutuhkan peralatan tambahan yang akan menambah biaya produksi. Namun, perlu perlu menjadi catatan tentang bahan baku pembuatan biodiesel sawit. Sawit yang telah berada pada daerah hijau dibuat dari olein sawit yang sudah tidak memiliki kandungan polyunsaturated. Sedangkan untuk biodiesel sawit yang dibuat dari crude palm oil masih perlu dilakukan penelitian untuk mengetahui daerah biodiesel sawit tersebut pada diagram segitiga. Setelah diketahui posisinya pada diagram segitiga, dapat diketahui apakah perlu dilakukan hidrogenasi parsial.

Kondisi operasi yang disarankan untuk biodiesel jarak adalah kondisi operasi run 5 (80
O

C, 1 atm, dan 500 rpm), run 6 (120 OC, 1 atm, 500 rpm), dan run 7 (120 OC, 2 atm, 500

rpm). Run 5 memerlukan kebutuhan energi yang paling rendah dibandingkan dengan run 6 dan run 7. Run 5 memerlukan temperatur yang lebih rendah daripada run 6 dan memerlukan tekanan yang lebih rendah daripada run 7. Oleh karena itu, kondisi operasi yang disarankan untuk biodiesel jarak adalah kondisi operasi run 5. Waktu reaksi hidrogenasi parsial yang paling baik untuk jarak adalah kurang dari 2 jam.

B.0910.3.23

45

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Kesimpulan yang dapat diambil dari hasil penelitian ini adalah: 1. Hidrogenasi parsial terbukti dapat menaikkan stabilitas oksidasi biodiesel jarak dan sawit. Hal tersebut dibuktikan dengan menurunnya angka iodium dan komposisi polyunsaturated dan monounsaturated setiap run dari penelitian ini. 2. Kondisi operasi yang disarankan untuk biodiesel sawit dan jarak adalah temperatur 80 OC, tekanan 1 atm, dan kecepatan pengadukan 500 rpm selama 2 jam. Kondisi operasi tersebut akan menghasilkan :        Angka iodium biodiesel sawit : 61,24 Kandungan saturated biodiesel sawit : 22,21 % Kandungan monounsaturated biodiesel sawit : 77,79 % Angka iodium biodiesel jarak : 81,08 Kandungan saturated biodiesel jarak : 24,89 % Kandungan monounsaturated biodiesel jarak : 55,90 % Kandungan polyunsaturated biodiesel jarak : 19,33 %

5.2 Saran Saran untuk perkembangan penelitian ini selanjutnya adalah: 1. Metode pengujian GC-MS sebaiknya dicari dan diuji yang paling optimal dan cocok dengan bahan baku biodiesel agar hasil yang didapat lebih akurat dan dapat dipertanggungjawabkan. 2. Sebaiknya dilakukan pengujian dan analisis GC-MS referensi untuk tiap senyawa asam lemak agar dapat menjadi acuan dalam pembacaan hasil senyawa asam lemak yang bervariasi.

B.0910.3.23

46

3. Prosedur reaksi hidrogenasi yang paling sesuai sebaiknya diuji dan diperbarui terus –menerus agar hasilnya dapat lebih optimal. 4. Faktor penyimpanan sampel biodiesel harus mendapat perhatian utama disebabkan biodiesel yang sangat sensitif terhadap cahaya dan udara. Oksidasi yang terjadi dapat menurunkan kualitas biodiesel di tengah masa-masa penelitian yang berlangsung lama. 5. Setiap uji dan analisis yang merupakan bagian dari penelitian sebaiknya dilakukan langsung oleh penulis untuk meminimalisasi kesimpang siuran informasi dan mempermudah pembahasan dan evaluasi jika terjadi kesalahan. 6. Untuk penelitian berikutnya, lebih baik mulai difokuskan pada pencarian kondisi operasi yang paling optimal untuk reaksi hidrogenasi parsial biodiesel

B.0910.3.23

47

DAFTAR PUSTAKA
1. 2. 3. 4. 5. ACL Instruments, http://www.elmhurst.edu/~chm/vchembook/images/558cistranslino.gif, 2008-2011. ASTM D 97-87, “Standard Test Method for Pour Point of Petroleum Oils”. ASTM D 2500-91, “Standard Test Method for Cloud Point of Petroleum Product”. Canakci, M; Van Gerpen, J., “Biodiesel Production from Oils and Fats with High Free Fatty Acids”, ASAE Vol. 44 (6), 1429-1436. Cornelia, Melanie, “Telaah Tentang Kemungkinan Memproduksi Biodiesel dari Minyak Jarak Pagar Sebagai Bahan Pengganti Automotive Diesel Oil”, Laporan Penelitian S2 Teknik Kimia, Politeknik Sriwijaya, 2000. Fajar, R.; Yubaidah, S.; Ma’ruf, M., “Strategi Formulasi Biodiesel Jatropha untuk Memenuhi Spesifikasi WWFC 2009: Teknik Blending dengan Biodiesel Sawit dan Rekayasa Kimia (Partial Hydrogenation)”, Seminar Nasional Thermofluid 2010. FBI-A04-03, “Metode Analisis Standar untuk Angka Iodium Biodiesel Alkil Ester dengan Metode Wijs”. Knothe, Gerhard; Van Gerpen, J.; Krahl, Jurgen. 2005. The Biodiesel Handbook. Champaign, Illinois: AOCS Press. Knothe, Gerhard, “Depedence of Biodiesel Fuel Properties on The Structure of Fatty Acid Alkyl Esters”, Fuel Processing Technology 86 2005, 1059-1070. Moser, Bryan R.; Haas, Michael J.; Winkler, Jill K.; Jackson, Michael A.; Erhan, Sevim J.; List, Gary R.,”Evaluation of Partially Hydrogenated Methyl Esters of Soybean Oil as Biodiesel”, Eur. J. Lipid. Sci. Technol. 109 2007, 17-24. Prakoso, Tirto, “Esterifikasi Palm Fatty Acid Distillate”, Proposal Hibah Penelitian Strategis Nasional DIKTI, 2010. Pravitasari, Anita, “Potensi Pengembangan Biodiesel di Indonesia”, http://majarimagazine.com/2009/06/potensi-pengembangan-biodiesel-di-indonesia/ , 2009. Ramos, Maria Jesus; Fernandes, Carmen Maria; Casas, Abraham; Rodriguez, Lourdes; Perez, Angel, “Influence of Acid Composition of Raw Materials on Biodiesel Properties”, Bioresource Technology 100 2008, 261-268. Sonthisawate, T.; Suemanotham, A.; Yoshimura, Y.; Makoto, T.; Abe, Y., “Upgrading of Biodiesel Fuel Quality by Partial Hydrogenation Process” , Biodiversity and Their Sustainability Use. Sugiyono, Agus, “Penggunaan Energi dan Pemanasan Global: Prospek bagi Indonesia”, http://sugiyono.webs.com/paper/p0201.pdf, 2001. Vyas, Amish P.; Subrahmanyan N.; Patel, Payal A., “Production of Biodiesel Throuh Transesterification of Jatropha Oil Using KNO3/Al2O3 Solid Catalyst”, Fuel 88 2009, 625-628. Wadumesthrige, Kapila; Salley, Steven O.; Ng, K.Y. Simon, “Effects of Partial Hydrogenation on the Fuel Properties of Fatty Acid Methyl Esters”, Fuel Processing Technology 90 2009,1292-1299. YRA, “Tingkatkan Penggunaan Biodiesel Sebagai Bahan Bakar Alternatif”, http://www.bppt.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=601:ting katkan-penggunaan-biodiesel-sebagai-bahan-bakar-alternatif&catid=50:teknologienergi, 2010. 48

6.

7. 8. 9. 10.

11. 12.

13.

14.

15. 16.

17.

18.

B.0910.3.23

19. http://lemigas-proses.com/biodiesel-sebagai-bahan-bakar-alternatif/ 20. _______, “Sejarah Pengembangan Biodiesel di Dunia”, http://biodiesel.biodieselitb.com/, 2004-2005.

B.0910.3.23

49

LAMPIRAN A METODE ANALISIS STANDAR UNTUK ANGKA IODIUM BIODIESEL ESTER ALKIL DENGAN METODE WIJS (FBI-A04-03)

Definisi Dokumen Metode Analisis Standar ini menguraikan prosedur untuk menentukan angka iodium biodiesel ester alkil dengan prosedur dan reagen Wijs. Angka iodium adalah ukuran empirik banyaknya ikatan rangkap (dua) di dalam (asam-asam lemak penyusun) biodiesel dan dinyatakan dalam sentigram iodium yang diabsorpsi per gram contoh biodiesel (%-b iodium terabsorpsi). Satu mol iodium terabsorpsi setara dengan satu mol ikatan rangkap (dua). Lingkup Dapat diterapkan untuk biodiesel yang berupa ester alkil (metil, etil, isopropil, dsj.) dari asam-asam lemak. Peralatan 1. Labu iodium – bisa berupa botol atau labu Erlenmeyer bermulut besar dan bertutup gelas serta berkapasitas 500 ml. 2. Labu-labu takar 1000 ml bertutup gelas, untuk menyiapkan larutan-larutan standar. 3. Pipet seukuran 25 ml untuk memasok larutan Wijs. 4. Pipet 20 ml dengan skala 1 ml, untuk memasok larutan KI 10 %. 5. Pipet 2 – 5 ml dengan skala 1 ml, untuk memasok larutan pati. 6. Pipet 50 ml dengan skala 1 ml untuk memasok akuades. 7. Neraca analitik berketelitian  0,0001 gram. 8. Pelat pengaduk magnetik dengan batang pengaduknya. 9. Kertas saring – Whatman no. 41H atau yang setara. 10. Gelas piala 50 ml. 11. Pengukur waktu (timer).

B.0910.3.23

50

Reagen-reagen 1. Larutan/reagen Wijs (lihat Catatan peringatan dan catatan no. 1). 2. Kalium iodida (KI) – mutu reagen atau p.a. (pro analysis). 3. Karbon tetrakhlorida – mutu reagen (lihat Catatan peringatan). Kenihilan zat-zat dapat teroksidasi di dalam reagen ini harus diverifikasi dengan mengocok 10 ml reagen dengan 1 ml larutan jenuh kalium dikhromat dan 2 ml asam sulfat pekat : tak ada perebakan warna hijau. Jika tidak tersedia, karbon tetrakhlorida boleh diganti dengan campuran 50 %-v sikloheksan mutu reagen dan 50 %-v asam asetat glasial mutu reagen (lihat Catatan peringatan). 4. Larutan indikator pati – segar (lihat Catatan no. 2) atau baru disiapkan. Buat pasta dari 1 gram pati alami yang larut (lihat Catatan no. 3) dan sejumlah kecil akuades. Tambahkan ke 100 ml akuades yang sedang mendidih dan diaduk. Kepekaannya harus diuji sebagai berikut : Masukkan 5 ml larutan pati ke dalam 100 ml akuades dan tambahkan 0,05 ml larutan 0,1 N KI yang masih segar (baru dibuat) serta satu tetes larutan khlor (dibuat dengan mengencerkan 1 ml larutan natrium hipokhlorit [NaOCl] 5 %-b, yang tersedia di perdagangan, menjadi 1000 ml). Larutan harus menjadi berwarna biru pekat dan bisa dilunturkan dengan penambahan 0,05 ml larutan natrium tiosulfat 0,1 N. 5. Kalium dikhromat – mutu reagen. Sebelum digunakan harus digerus halus dan dikeringkan pada 105 – 110 oC sampai berberat konstan. 6. Natrium tiosulfat (Na2S2O3.5H2O) – mutu reagen.

Larutan-larutan 1. Larutan kalium iodida (KI) – 100 g/l (larutan 10 %) dibuat dengan melarutkan 100 gram KI ke dalam akuades, disusul dengan pengenceran hingga bervolume 1 liter. Larutan ini tak boleh kena cahaya. 2. Larutan indikator pati – disiapkan/dibuat dan diuji seperti diuraikan pada no. 4 dalam bagian “Reagen-reagen”. Asam salisilat (1,25 g/l) boleh dibubuhkan untuk mengawetkan patinya. Jika sedang tak digunakan, larutan ini harus disimpan di dalam ruang bertemperatur 4 – 10 oC. Jika disimpan pada kondisi ini, larutan biasanya stabil selama 2 – 3 minggu. Larutan indikator yang baru harus dibuat jika B.0910.3.23 51

titik akhir titrasi tidak lagi tajam, atau jika larutan indikator pati gagal dalam uji kepekaan yang telah diuraikan pada no. 4 dalam bagian “Reagen-reagen”. 3. Larutan natrium tiosulfat 0,1 N. – Dibuat dengan melarutkan 24,8 gram Na2S2O3.5H2O ke dalam akuades dan kemudian diencerkan sampai 1 liter. Larutan ini harus distandarkan sebagai berikut : Pipet 25 ml larutan kalium dikhromat standar (lihat no. 4 di bawah) ke dalam gelas piala 400 ml. Tambahkan 5 ml HCl pekat, 10 ml larutan KI (lihat no. 1 di atas) dan aduk baik-baik dengan batang pengaduk atau pengaduk magnetik. Kemudian, biarkan tak teraduk selama 5 menit dan selanjutnya tambahkan 100 ml akuades. Titrasi dengan larutan natrium tiosulfat sambil terus diaduk, sampai warna kuning hampir hilang. Tambahkan 1 – 2 ml larutan pati dan teruskan titrasi pelahan-lahan sampai warna biru persis sirna. Maka :

Normalitas lar. Na 2S2O3 

2,5 ml lar. Na 2S2O3 yang dihabiskan pada titrasi

4. Larutan standar 0,1 N kalium dikhromat – dibuat dengan melarutkan 4,9035 gram kalium dikhromat kering dan tergerus halus ke dalam akuades di dalam labu takar 1 liter dan kemudian mengencerkannya sampai garis batas-takar pada 25 oC. 5. Larutan/reagen Wijs; lihat no. 1 dalam bagian “Reagen-reagen”.

Prosedur analisis 1. Timbang 0,13 – 0,15 ± 0,001 gram contoh biodiesel ester alkil ke dalam labu iodium. 2. Tambahkan 15 ml larutan karbon tetrakhlorida (atau 20 ml camp. 50 %-v sikloheksan – 50 %-v asam asetat) dan kocok-putar labu untuk menjamin contoh larut sempurna ke dalam pelarut. 3. Tambahkan 25 ml reagen Wijs dengan pipet seukuran dan tutup labu. Kocok-putar labu agar isinya tercampur sempurna dan kemudian segera simpan di tempat gelap bertemperatur 25  5 oC selama 1 jam. 4. Sesudah perioda penyimpanan usai, ambil kembali labu, dan tambahkan 20 ml larutan KI serta kemudian 150 ml akuades.

B.0910.3.23

52

5. Sambil selalu diaduk baik-baik, titrasi isi labu dengan larutan natrium tiosulfat 0,1 N yang sudah distandarkan (diketahui normalitas eksaknya) sampai warna coklat iodium hampir hilang. Setelah ini tercapai, tambahkan 2 ml larutan indikator pati dan teruskan titrasi sampai warna biru kompleks iodium – pati persis sirna. Catat volume titran yang dihabiskan untuk titrasi. 6. Bersamaan dengan analisis di atas, lakukan analisis blanko (tanpa contoh biodiesel, jadi hanya langkah 2 s/d 4).

Perhitungan Angka iodium contoh biodiesel dapat dihitung dengan rumus :

Angka iodium, AI (%-b) = dengan :

12,69(B  C)N W

C = volume larutan natrium tiosulfat yang habis dalam titrasi contoh, ml. B = volume larutan natrium tiosulfat yang habis dalam titrasi blangko, ml. N = normalitas eksak larutan natrium tiosulfat. W = berat eksak contoh biodiesel yang ditimbang untuk analisis, g.

Catatan peringatan Larutan Wijs bisa membakar-parah kulit dan uapnya bisa merusak paru-paru serta mata. Penggunaan lemari asam sangat disarankan. Larutan Wijs tanpa karbon tetrakhlorida bisa diperoleh dari pemasok-pemasok bahan-bahan kimia laboratorium. Karbon tetrakhlorida diketahui bersifat karsinogen. Zat ini toksik jika terhisap , termakan/terminum serta terabsorpsi ke dalam kulit, serta berdaya narkotik. Zat ini tidak boleh digunakan untuk menyingkirkan api; pada temperatur tinggi akan terdekomposisi menghasilkan fosgen (bahan kimia berbahaya). Angka ambang kehadirannya di udara tempat kerja adalah 10 ppm-v. Karena ini, penanganannya harus dilakukan di dalam lemari asam. Asam khlorida (HCl) pekat adalah asam kuat dan akan menyebabkan kulit terbakar. B.0910.3.23 53

Uapnya menyebabkan peracunan jika terhirup dan terhisap serta menimbulkan iritasi kuat pada mata dan kulit. Jas dan sarung tangan pelindung harus dipakai ketika bekerja dengan asam ini. Penanganannya disarankan dilakukan dalam lemari asam yang beroperasi dengan benar. Pada pengenceran, asam harus selalu yang ditambahkan ke air/akuades dan bukan sebaliknya.

Asam asetat murni (glasial) adalah zat yang cukup toksik jika terhisap atau terminum. Zat ini menimbulkan iritasi kuat pada kulit dan jaringan tubuh. Angka ambang kehadirannya di udara tempat kerja adalah 10 ppm-v.

Catatan bernomor 1. Yang disarankan untuk digunakan adalah “pati kentang untuk iodometri”, karena pati ini menimbulkan warna biru pekat jika berada bersama ion iodonium. “Pati larut” saja tak disarankan karena bisa tak membangkitkan warna biru pekat yang konsisten ketika berkontak dengan ion iodonium. Reagen-reagen berikut diketahui cocok : “Soluble starch for iodometry”, Fisher S516-100; “Soluble potato starch, Sigma S2630; “Soluble potato starch for iodometry”, J.T. Baker 4006-04. 2. Pada temperatur kamar, tenggang waktu antara penyiapan contoh-contoh dan pentitrasiannya tak boleh lebih dari 1,5 jam.

B.0910.3.23

54

LAMPIRAN B PENGUJIAN TITIK AWAN (ASTM D 2500-91)

Alat: 1. Tabung sampel ukuran diameter luar 33,2 – 34,8 mm, tinggi 115 – 125 mm. ketebalan tidak boleh lebih dari 1,6 mm. 2. Termometer dengan rentang suhu High cloud and pour Low cloud and pour -38 sampai +50 OC -80 sampai +20 OC

3. Cork, untuk mengatur posisi tabung sampel. 4. Jacket, dari bahan metal atau gelas, kedap air, bagian dasar rata, dengan ukuran tinggi115 mm, diameter dalam 44,2 – 45,8 mm. Jacket harus disangga dengan penyangga yang kuat untuk menghindari getaran dari cooling bath. 5. Disk, dengan tebal 6 mm, diletakkan pada dasar jacket untuk menyangga tabung sampel. 6. Gasket, bentuk cincin dengan ketebalan 5 mm, untuk memantapkan posisi tabung sampel dalam jacket. Tujuan pemasangan gasket adalah untuk mencegah tabung sampel menyentuh dinding jacket. 7. Cooling bath, untuk mendinginkan sampel. Temperatur bath dipertahankan dengan menggunakan pendingin sebagai berikut :     Air dan es Es dan kristal NaCl untuk temperatur 10 OC untuk temperatur -12 OC

Es dan kristal CaCl2 untuk temperatur -26 OC Aseton, metanol atau etanol yang didinginkan dengan campuran es – garam sampai -12 OC, dan dengan CO2 padat (es kering) untuk mencapai temperatur yang diinginkan (sampai -57 OC)

Prosedur:

B.0910.3.23

55

1. Kondisikan sampel pada temperatur minimal 14 OC di atas titik awan yang diperkirakan. Buang uap air yang tersisa dengan cara penyaringan dengan kertas saring sampai sampel benar – benar kering. 2. Tuangkan sampel ke dalam tabung sampel. 3. Tutup tabung dengan cork (dengan termometer), dengan posisi temperatur menyentuh dasar dan sejajar dengan tabung sampel. 4. Letakkan disk di dasar jacket, lalu letakkan jacket dalam medium pendingin minimal 10 menit sebelum pengujian. Disk, gasket dan bagian dalam jacket harus dikeringkan sebelum digunakan. Gasket diletakkan 250 mm dari dasar jacket lalu masukkan botol sampel ke dalam jacket. 5. Pertahankan suhu pendingin pada temperatur -1 sampai 2 OC. 6. Pada setiap perubahan temperatur thermometer 1 OC, keluarkan tabung sampel dari jacket dengan cepat, amati apakah terbentuk awan kristal, lalu kembalikan ke dalam jacket. Langkah ini harus dilakukan dalam waktu 3 detik. Apabila awan kristal belum terbentuk sampai suhu 10 OC, pindahkan jacket dan tabung sampel ke dalam pendingin kedua, dan seterusnya dengan rentang temperatur sebagai berikut:

Tabel E.1. Temperatur pendingin dan rentang temperatur sampel No 1 2 3 4 5 Temperatur pendingin (OC) -1 sampai 2 -18 sampai -15 -35 sampai -32 -52 sampai -49 -69 sampai -66 Rentang temperatur sampel (OC) Sampai 10 10 sampai -7 -7 sampai -24 -24 sampai -41 -41 sampai -58

7. Titik awan adalah temperatur pada saat terbentuk awan kristal pada bagian dasar tabung sampel, dengan pendekatan temperatur sebesar 1 OC.

B.0910.3.23

56

LAMPIRAN C PENGUJIAN TITIK TUANG (ASTM D 97-87)

Alat: 1. Tabung sampel, berbentuk silinder, bagian dasar rata, diameter 33,5 mm, dan tinggi 115 – 125 mm. 2. Termometer dengan rentang suhu i. High cloud and pour ii. Low cloud and pour iii. Melting point 3. Cork, untuk mengatur posisi tabung sampel. 4. Jacket, dari bahan metal atau gelas, kedap air, bagian dasar rata, dengan ukuran tinggi115 mm, diameter dalam 44,2 – 45,8 mm. Jacket harus disangga dengan penyangga yang kuat untuk menghindari getaran dari cooling bath. 5. Disk, dengan tebal 6 mm, diletakkan pada dasar jacket untuk menyangga tabung sampel. 6. Gasket, bentuk cincin dengan ketebalan 5 mm, untuk memantapkan posisi tabung sampel dalam jacket. Tujuan pemasangan gasket adalah untuk mencegah tabung sampel menyentuh dinding jacket. 7. Cooling bath, untuk mendinginkan sampel. Temperatur bath dipertahankan dengan menggunakan pendingin sebagai berikut : 8. Air dan es 9. Es dan kristal NaCl untuk temperatur 10 OC untuk temperatur -12 OC -38 sampai +50 OC -80 sampai +20 OC +32 sampai +127 OC

10. Es dan kristal CaCl2 untuk temperatur -26 OC 11. Aseton, metanol atau etanol yang didinginkan dengan campuran es – garam sampai -12 OC, dan dengan CO2 padat (es kering) untuk mencapai temperatur yang diinginkan (sampai -57 OC)

B.0910.3.23

57

Prosedur: 1. Masukkan sampel minyak ke dalam tabung sampel. Sebelumnya, panaskan minyak dalam water bath sehingga cukup cair untuk dituangkan ke dalam tabung sampel. Apabila sebelumnya sampel telah dipanaskan pada temperatur di atas 45
O

C, maka diamkan sampel pada temperatur ruang selama 24 jam

sebelum pengujian. 2. Tutup tabung dengan cork (dan termometer). Posisi termometer ko-aksial dengan tabung sampel, dan termometer terendam dalam sampel, dengan kapilernya terletak 3 mm di bawah permukaan sampel. 3. Pengujian titik tuang : 4. Apabila titik tuang sampel di atas -33 OC, panaskan sampel tanpa pengadukan 9
O

C di atas perkiraan titik tuang, minimal sampai 45 OC, di dalam water bath
O

yang dipertahankan pada suhu 12
O

C di atas titik tuang (minimal 48

O

C).

Pindahkan tabung sampel ke dalam water bath yang dipertahankan pada suhu 24 C dan mulai amati titik tuang. 5. Apabila titik tuang sampel di bawah -33 OC, panaskan sampel tanpa pengadukan sampai suhu 45 OC, di dalam water bath yang dipertahankan pada suhu 48 OC, dan dinginkan sampai 15 OC dalam air yang dipertahankan pada suhu 6 OC 6. Keringkan disk, gasket, dan bagian dalam jacket. Letakkan disk pada dasar jacket, dan gasket di sekeliling tabung sampel sekitar 25 mm dari dasar. Masukkan tabung sampel ke dalam jacket. 7. Dinginkan sampel hingga terbentuk cairan kental, jaga agar sampel tidak terganggu oleh pergeseran termometer. 8. Lakukan pengamatan pada rentang suhu 3 OC. Pengamatan mulai dilakukan pada suhu 9 OC di atas perkiraan titik tuang. 9. Setiap 3 OC, keluarkan tabung sampel dari dalam jacket, bersihkan uap air yang menempel pada dinding tabung, miringkan tabung dan perhatikan apakah terjadi pergerakan sampel dalam tabung. Prosedur ini harus dilakukan dalam waktu 3 detik. 10. Apabila sampel tidak berhenti mengalir pada suhu 27 OC, pindahkan tabung sampel ke dalam bath yang memiliki suhu lebih rendah, dengan rentang sebagai berikut: B.0910.3.23 58

Tabel F.1. Suhu sampel dan bath Suhu sampel (OC) +27 OC +9 OC -6 OC -24 OC -42 OC Suhu bath (OC) 0 OC -18 OC -33 OC -51 OC -69 OC

11. Pada saat sampel dalam tabung mulai tidak mengalir, letakkan tabung pada posisi horizontal selama 5 detik, dan amati dengan teliti. Apabila terjadi pergerakan sampel, kembalikan tabung ke dalam jacket, dan teruskan pengujian. 12. Lanjutkan pengujian sampai sampel dalam tabung tidak mengalami pergerakan ketika diletakkan pada posisi horizontal selama 5 detik. Pada saat itu, suhu yang terbaca pada thermometer merupakan titik tuang sampel.

B.0910.3.23

59

LAMPIRAN D PENGUJIAN STABILITAS OKSIDASI (BS EN 14112:2003)

Alat: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Filter udara. Pompa udara dengan pengatur laju alir. Vessel. Measurement cell. Elektroda. Measuring and recording apparatus. Thyristor and contact thermometer. Heating block.

Peralatan uji stabilitas oksidasi

Prosedur: Tabung reaksi berisi 3 gram sampel ditaruh di bagian heating block dengan temperatur ditetapkan pada 110 OC. Gas murni dialirkan melewati sampel dengan laju alir sebesar 10 L/hr. Uap yang dihasilkan dialirkan ke dalam labu yang berisi 50 mL air dan sebuah elektroda untuk menghitung konduktivitas. Elektroda dihubungkan dengan Measuring and recording apparatus. Hal ini mengindikasikan akhir dari induction period ketika B.0910.3.23 60

konduktivitas meningkat secara signifikan. Hal ini disebabkan oleh disosiasi dari asam karboksilat yang dihasilkan selama proses oksidasi dan diabsorpsi oleh air. Perubahan konduktivitas direkam secara simultan untuk mengetahui induction period dan hasilnya ditunjukkan secara otomatis oleh alat tersebut setiap jamnya.

B.0910.3.23

61

LAMPIRAN E MATERIAL SAFETY DATA SHEET (MSDS)

E.1 Hidrogen

B.0910.3.23

62

B.0910.3.23

63

E.2 Metanol

B.0910.3.23

64

B.0910.3.23

65

B.0910.3.23

66

B.0910.3.23

67

B.0910.3.23

68

E.3 Biodiesel

B.0910.3.23

69

B.0910.3.23

70

LAMPIRAN F HASIL ANALISIS GC-MS

Gambar F.1 Hasil analisis GC Biodiesel sawit

B.0910.3.23

71

Gambar F.2 Hasil analisis GC biodiesel jarak

B.0910.3.23

72

Gambar F.3 Hasil analisis GC run 1

B.0910.3.23

73

Gambar F.4 Hasil analisis GC run 2

B.0910.3.23

74

Gambar F.5 Hasil analisis GC run 3

B.0910.3.23

75

Gambar F.6 Hasil analisis GC run 4

B.0910.3.23

76

Gambar F.7 Hasil analisis GC run 5

B.0910.3.23

77

Gambar F.8 Hasil analisis GC run 6

B.0910.3.23

78

Gambar F.9 Hasil analisis GC run 7

B.0910.3.23

79

Gambar F.10 Hasil analisis GC run 8

B.0910.3.23

80

Gambar F.11 Hasil analisis GC run 4 30 menit

B.0910.3.23

81

Gambar F.12 Hasil analisis GC run 4 60 menit

B.0910.3.23

82

Gambar F.12 Hasil analisis GC run 4 90 menit

B.0910.3.23

83

Gambar F.13 Hasil analisis GC run 8 30 menit

B.0910.3.23

84

Gambar F.14 Hasil analisis GC run 8 60 menit

B.0910.3.23

85

Gambar F.15 Hasil analisis GC run 8 60 menit

B.0910.3.23

86

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->