RAMAI YANG TIDAK SUKA TINGGAL DI ASRAMA ......... KETAHUILAH BAHAWA BANYAK KEBAIKAN TINGGAL DI ASRAMA....

Antara kelebihan tinggal di asrama: 1. Memberikan mereka pelajaran pertama untuk berdikari.. Walaupun tidak pernah ke sekolah asrama, tapi melalui pemerhatian, penceritaan didapati pelajar yang bersekolah di asrama lebih mudah untuk berdikari.. 2. Pembelajaran lebih tersusun. Melalui penekanan dan jadual waktu pembelajaran, mereka memiliki tempoh pembelajaran yang lebih teratur dan seimbang..Dengan kegiatan riadah yang dilakukan memberikan keseimbangan diantara kecerdasan minda dan kecergasan fizikal. 3. Lebih berdisiplin. Melalui jadual waktu yang ditetapkan pelajar-pelajar akan lebih menghargai waktu dan mampu mendisiplinkan diri mengikut tempoh ditetapkan. 4. Kurang µkejutan budaya¶ ketika melangkah ke alam universiti. Melalui pengalaman di sekolah asrama, kebanyakan dari mereka tiada masalah untuk menyesuaikan diri dengan suasana pembelajaran di IPT. 5. Ibu bapa dapat menjimatkan kos..Melalui asrama, ibu bapa dapat mengurangkan kos µduit saku¶,'duit pengangkutan¶ dan sebagainya.. 6. Lebih cemerlang dalam pembelajaran..Walaupun tetap ada yang tercicir namun peratusan kecil.. Malahan kebanyakan pelajar asrama mendapat keputusan yang lebih baik dari sekolah biasa..

SEORANG kawan telefon saya tiga hari lepas bertanya bagaimana untuk menangani masalah anaknya yang tidak mahu tinggal di asrama. Anaknya perempuan itu, anak sulung dalam keluarga, kini berada di tingkatan 1 selepas berjaya cemerlang di dalam UPSR tahun lepas. "Mula-mula dia setuju untuk belajar di sekolah tu dan tinggal di asrama. Tetapi dua hari lepas dia berontak dan minta keluar daripada asrama". Suara kawan saya memang mengharapkan bantuan atau pertolongan saya. Saya terdiam seketika. Saya tidak ada pengalaman seperti itu sebab anak-anak saya, daripada yang sulung hingga yang bongsu, semuanya tidak ada masalah tinggal di asrama. "Apa yang patut aku buat?", tanya rakan itu selanjutnya. Memanglah bagi pelajar-pelajar yang baru melangkah ke sekolah menengah, tidak dapat membuat keputusan dengan tepat. Mereka mudah berubah sikap kerana itulah lumrah bagi seorang kanak-kanak yang mula berubah menjadi awal dewasa. Dalam usia 13 hingga 15 tahun, anak-anak belum dapat mengenal dirinya sendiri secara sepenuhnya. Mereka masih tercari-cari identiti diri dan dalam proses membina jati diri. Itulah sebabnya, mereka tidak dapat membuat keputusan terbaik.

"Kau dah cerita kat anak kau tu. "Sudah. Setiap hari rakan-rakan akan bercerita pelbagai kisah terutama cerita-cerita yang mereka tonton di TV. Tambahan pula. lebih ramai pelajar yang tinggal di rumah masing-masing daripada yang tinggal di asrama. Isterinya pula tidak pandai memandu untuk menghantar anak ke sekolah. akan-anak perlukan bimbingan. Mungkin juga ada di antara mereka merasa rugi yang amat sangat tidak dapat menonton sesuatu program idaman mereka di TV hanya kerana tinggal di asrama. Dia terpaksa bekerja mengikut tugasan yang diberikan. Dia perlu bandingkan kelebihan tinggal di asrama berbanding tinggal di rumah. Itu lebih merupakan alasan si ayah untuk menghantar anak tinggal di asrama. Saya faham kerjanya sebagai juruteknik ukur tanah dengan syarikat swasta memanglah tidak menentu masa dan tempatnya. kenapa dia perlu tinggal di asrama dan bukan tinggal di rumah. Saya rasa rakan saya mungkin tidak bercerita kepada anaknya itu. Kejayaan memerlukan . Kawan saya itu tidak menjelaskan kepada anaknya faedah-faedah dan keistimewaan yang akan diperolehi jika tinggal di asrama. Alasan tidak dapat menghantarnya ke sekolah setiap hari bukanlah tujuan kenapa anak itu mesti tinggal di asrama. Bagi pelajar yang tinggal di asrama. belajar mengurus diri sendiri. anak boleh belajar hidup berdikari. Selain daripada itu.Dalam usia sebegitu. Dia perlu jelaskan matlamat dan tujuan sebenarnya kenapa dia beria-ia mahu anaknya itu tinggal di asrama. anak akan dapat lebih perhatian daripada guru-guru. Seharusnya kawan saya itu menasihati anaknya supaya berkorban demi masa depannya. Kau tahulah kerja aku ni". ada kalanya beberapa hari malah mungkin beberapa minggu. Oleh kerana itu mereka yang tinggal di asrama akan merasa tertekan kerana tidak bebas seperti rakanrakan mereka yang tinggal di rumah masing-masing. tentu sekali tidak dapat mengikuti cerita-cerita tersebut. tidak tahu memilih yang mana satu yang mereka inginkan. Mereka kerap keliru. Beritahu pada anaknya. tinggal di asrama sekolah harian. kenapa dia perlu tinggal di asrama?". Aku kata dia kena tinggal di asrama sebab aku tak dapat nak hantar dia ke sekolah tiap-tiap hari. Saya rasa kawan saya itu tidak beritahu anaknya dengan tepat kenapa dia perlu tinggal di asrama. Sepatutnya si ayah dan ibu terangkan jika tinggal di asrama. Tanpa pengorbanan itu dia mungkin tidak akan dapat yang lebih baik daripada apa yang dia miliki sekarang ini. Mereka tidak tahu apakah matlamat dan tujuan tinggal di asrama kerana mereka menyangka tinggal di asrama akan terkongkong oleh peraturan-peraturan ketat yang tidak pernah diamalkan di rumah. Akibatnya mereka merasa ketinggalan dan sering tidak dapat mengikuti perkembangan semasa. jelas kawan saya bersungguh-sungguh. sama ada dekat atau pun jauh. dia perlu berkorban dengan meninggalkan keselesaan serta kemesraan keluarga di rumah demi untuk mendapat yang lebih baik pada masa hadapan. Waktu belajar mereka lebih tersusun dan tidak membazir. belajar membuat keputusan sendiri di samping boleh menonjolkan bakat dan kebolehan diri dengan lebih mudah lagi berbanding dengan kawan-kawan yang tinggal di rumah masing-masing berulang alik setiap hari ke sekolah. Tempohnya juga tidak menentu.

tidak dapat menyesuaikan diri dengan rakanrakan di asrama. Siapa tidak cemburu melihat kejayaan itu. . Mereka belajar erti kerja sama. Meskipun diakui keupayaan pencapaian akademik pelajar yang menjalani kehidupan di asrama. persoalannya. Kemudahan prasarana dan sistem pembelajaran teratur serta sistematik menjadi tarikan ibu bapa menghantar anak belajar di sekolah berasrama. sekali gus sukar mengikis tanggapan masyarakat terhadap institusi cemerlang itu yang sememangnya sinonim dengan kehidupan asrama berbanding pelajar sekolah harian yang majoritinya selesa tinggal di rumah. Itu semua mungkin tidak akan diperolehi jika tinggal di rumah. Kementerian pelajaran. komitmen mereka amat setara dan tidak berbelah bahagi kerana berdepan dengan pelajar yang sangat komited dalam pelajaran. Datin Dr Siti Zaleha Abdullah Sani.pengorbanan. bertolak ansur. Sememangnya pada awalnya anak akan merasa kekok. mereka akan mesra dan dapat hidup sebagai sebuah keluarga besar. apakah hanya pelajar berkenaan saja mampu meraih kecemerlangan? Bagaimana pula dengan pelajar sekolah harian biasa. berdikari KISAH kejayaan dan kecemerlangan pelajar khususnya dari sekolah berasrama penuh (SBP) atau Maktab Rendah Sains Mara dalam bidang akademik mahupun kokurikulum sering mengisi dada akhbar. ³Suasana kehidupan di asrama sesuai untuk membentuk pelajar agar lebih berdisiplin dan berdikari memandangkan mereka terpaksa menguruskan diri sendiri dengan baik. tidak mementingkan diri sendiri dan tolong menolong. ______________________________________________ "Sinar bulan tidak pernah padam. ³Begitu juga cabaran guru yang mendidik pelajar SBP. tetapi mendung yang menghalang menjadikan bulan hilang dari pandangan dan malam lebih kelam" Latih pelajar berdisiplin. berkata pelajar yang tinggal di asrama mempunyai banyak ruang atau peluang untuk belajar. menjadi sinonim di sekolah asrama adalah daya saing untuk belajar dan setiap pelajar bukan saja berlumba-lumba mencipta kejayaan malah kecemerlangan dalam bidang akademik masing-masing. Katanya. Pengarah Bahagian Pengurusan SBP dan Sekolah Kluster. apakah mereka tidak mampu cemerlang sedangkan kurikulum yang dipelajari sama seperti diikuti pelajar di sekolah lain. Tetapi lama kelamaan.

Meskipun diakui keupayaan pencapaian akademik pelajar yang menjalani kehidupan di asrama.´ katanya kepada Berita Harian di Putrajaya. seiring dengan tanggapan masyarakat yang menganggap SBP adalah tempat terbaik untuk mencerna kejayaan. Dari segi akademik. pelajar SBP dibenarkan mengambil 10 kertas SPM saja.´ katanya. Siti Zaleha berkata. apakah hanya pelajar berkenaan saja mampu meraih kecemerlangan? Bagaimana pula dengan pelajar sekolah harian biasa. baru-baru ini. kita mempunyai kriteria kecemerlangan akademik yang bersesuaian dan praktikal dengan tahap pengembangan psikologikal yang dilalui oleh peringkat umur pelajar. Kementerian pelajaran. Oleh itu. sekali gus sukar mengikis tanggapan masyarakat terhadap institusi cemerlang itu yang sememangnya sinonim dengan kehidupan asrama berbanding pelajar sekolah harian yang majoritinya selesa tinggal di rumah.´ katanya. Menyentuh mengenai cabaran kehidupan di asrama. katanya. persoalannya. apakah mereka tidak mampu cemerlang sedangkan kurikulum yang dipelajari sama seperti diikuti pelajar di sekolah lain. ³Inilah dugaan yang paling besar perlu dihadapi khususnya pelajar tingkatan satu kerana kebanyakan mereka tidak pernah berenggang dengan ibu bapa. jumlah pelajar yang memperoleh pencapaian semua A dalam mata pelajaran turut mencatat peningkatan setiap tahun. berdikari KISAH kejayaan dan kecemerlangan pelajar khususnya dari sekolah berasrama penuh (SBP) atau Maktab Rendah Sains Mara dalam bidang akademik mahupun kokurikulum sering mengisi dada akhbar. Siapa tidak cemburu melihat kejayaan itu. tinggal di asrama memerlukan ketabahan dan pengorbanan termasuk terpaksa berjauhan daripada keluarga. Beliau turut mengakui kredibiliti SBP begitu kukuh sejak dulu lagi. Pengarah Bahagian Pengurusan SBP dan Sekolah Kluster. Kemudahan prasarana dan sistem pembelajaran teratur serta sistematik menjadi tarikan ibu bapa menghantar anak belajar di sekolah berasrama. ³Ada yang menyoal mengapakah tidak ada pelajar SBP yang mendapat 17A1 dalam SPM? Jawapannya. pencapaian pelajar SBP dalam Penilaian Menengah Rendah dan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) adalah yang terbaik berbanding sekolah bukan SBP. Datin Dr Siti Zaleha .³Gabungan itu secara tidak langsung dilihat sebagai satu kelebihan dalam mewujudkan persekitaran dan pembudayaan ilmu cemerlang. ³Di sinilah pelajar benar-benar diuji ketahanan mental serta emosi dan keupayaan mereka mengatasinya membuktikan kekuatan serta keyakinan berdepan cabaran pada masa depan. Malah katanya. Asrama rumah kedua Latih pelajar berdisiplin.

kita mempunyai kriteria kecemerlangan akademik yang bersesuaian dan praktikal dengan tahap pengembangan psikologikal yang dilalui oleh peringkat umur pelajar. pelajar SBP dibenarkan mengambil 10 kertas SPM saja.Abdullah Sani. menjadi sinonim di sekolah asrama adalah daya saing untuk belajar dan setiap pelajar bukan saja berlumba-lumba mencipta kejayaan malah kecemerlangan dalam bidang akademik masing-masing. komitmen mereka amat setara dan tidak berbelah bahagi kerana berdepan dengan pelajar yang sangat komited dalam pelajaran. ³Begitu juga cabaran guru yang mendidik pelajar SBP.´ katanya kepada Berita Harian di Putrajaya. terancang KEHIDUPAN di asrama memang menyeronokkan kerana selain mendapat ramai kawan. ³Ada yang menyoal mengapakah tidak ada pelajar SBP yang mendapat 17A1 dalam SPM? Jawapannya. Malah katanya. Menyentuh mengenai cabaran kehidupan di asrama. Sistem belajar SBP lebih teratur. jumlah pelajar yang memperoleh pencapaian semua A dalam mata pelajaran turut mencatat peningkatan setiap tahun. tinggal di asrama memerlukan ketabahan dan pengorbanan termasuk terpaksa berjauhan daripada keluarga. ³Inilah dugaan yang paling besar perlu dihadapi khususnya pelajar tingkatan satu kerana kebanyakan mereka tidak pernah berenggang dengan ibu bapa. berkata pelajar yang tinggal di asrama mempunyai banyak ruang atau peluang untuk belajar. baru-baru ini. ³Suasana kehidupan di asrama sesuai untuk membentuk pelajar agar lebih berdisiplin dan berdikari memandangkan mereka terpaksa menguruskan diri sendiri dengan baik.´ katanya. Beliau turut mengakui kredibiliti SBP begitu kukuh sejak dulu lagi.30 pagi hingga 11 malam dengan pengisian pelbagai kegiatan bermatlamat memantapkan proses pembelajaran dan sahsiah diri seseorang .´ katanya. katanya. Katanya. Oleh itu. ³Di sinilah pelajar benar-benar diuji ketahanan mental serta emosi dan keupayaan mereka mengatasinya membuktikan kekuatan serta keyakinan berdepan cabaran pada masa depan. pencapaian pelajar SBP dalam Penilaian Menengah Rendah dan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) adalah yang terbaik berbanding sekolah bukan SBP. seiring dengan tanggapan masyarakat yang menganggap SBP adalah tempat terbaik untuk mencerna kejayaan. Rutin harian pelajar selalunya bermula seawal 5. ia tidak membosankan dan dipenuhi pelbagai kegiatan yang diaturkan pihak pengurusan serta sekolah. ³Gabungan itu secara tidak langsung dilihat sebagai satu kelebihan dalam mewujudkan persekitaran dan pembudayaan ilmu cemerlang. Siti Zaleha berkata. Dari segi akademik.

tidak terikat pada waktu persekolahan sematamata. Khairul Nadzrin Khairul Zaman yang menyifatkan pelajar tinggal di asrama lebih berdisiplin. berdikari dan bijak menyelesaikan masalah. Afiq Amani Annuar berkata. ³Peluang pembelajaran lebih luas kerana kami banyak belajar secara berkumpulan dan berkongsi pengetahuan dengan guru pada bila-bila masa. SSAS. Katanya. Pelajar Sekolah Sultan Alam Shah (SSAS).´ katanya. Sementara itu.pelajar. baik dari segi kemudahan pembelajaran mahupun sekolah. berkata sama ada seseorang pelajar itu perlu tinggal di asrama atau rumah. mereka berusaha memberikan yang terbaik untuk anak masing-masing. Nur Yasmin Zulkifli. biarpun bebas mengatur kegiatan atau masa belajar. sekali gus berjaya dalam pelajaran. mereka berdepan dengan kesukaran mendisiplinkan diri untuk belajar. Sekolah bukan faktor utama capai kejayaan MENGHARUNGI kehidupan di asrama bukan sesuatu yang mudah bagi sesetengah pelajar terutama mereka yang tidak pernah berjauhan dengan keluarga. Bagi ibu bapa pula. pelajar di asrama sentiasa diberi penekanan mengenai kepentingan menepati masa dan mematuhi peraturan bukan bertujuan menyusahkan pelajar. Putrajaya. Pendapat Afiq turut disokong rakannya. asrama boleh disifatkan sebagai rumah kedua pelajar dengan semua penghuninya dilayan seperti anak sendiri dan setiap masalah serta kebajikan mereka diambil berat. Pilihan mengikuti persekolahan di sekolah berasrama atau sekolah harian yang menjanjikan kehidupan selesa di rumah perlu dibuat secara bijak bagi memastikan kecemerlangan anak dapat dicapai. ³Peluang ini dimanfaatkan pelajar dengan sebaik mungkin dan tidak hairanlah kami mampu menjadi sebahagian daripada kumpulan pelajar yang mampu mencatat keputusan terbaik peperiksaan awam seluruh negara. . ³Berbanding pelajar yang tinggal di luar. warden asrama. Perumal Ramasamy berkata. Sedikit mungkin berbeza dengan asrama penuh yang menyediakan kemudahan selesa dan lebih baik kepada penghuninya sejajar dengan matlamat menyediakan suasana pembelajaran kondusif kepada pelajarnya. semuanya bergantung kepada ibu bapa mereka. ³Tiada timbul masalah tinggal di asrama kerana ia dapat membantu pelajar memberi tumpuan yang lebih kepada pelajaran kerana suasananya baik untuk belajar. kemudahan lengkap dan terbaik di SBP khususnya di asrama mewujudkan sistem pembelajaran lebih teratur dan terancang. Disiplin dan peraturan ketat menyebabkan sesetengahnya mengambil keputusan untuk kembali ke pangkuan keluarga dan mengikuti pelajaran di sekolah harian biasa. sebalik melatih mereka hidup bersama.´ katanya. Surirumah.

rutin harian ketika di asrama turut terbawa-bawa setiap kali dia pulang bercuti di rumah dan turut dijadikan ikutan adik yang lain. ibu bapa boleh berbuat demikian. Zamberi Zainal. dia lebih fokus dan banyak menghabiskan masa untuk belajar. Bagaimanapun. ³Asrama hanyalah wadah untuk meneroka kecemerlangan bukannya tempat meraih kejayaan mutlak. Sebalik katanya. persoalan sama ada pelajar lebih berjaya jika tinggal di rumah atau di asrama tidak timbul kerana tempat bukanlah penentu kejayaan seseorang pelajar.´ katanya. Pegawai bank. antara punca kepada kemerosotan pembelajaran pelajar yang wajar dibendung seawal mungkin. ³Malah. bagaimanapun mengakui kehidupan pelajar di asrama banyak memberi kebaikan bukan saja kepada pelajar. pelajar kemungkinan berdepan pelbagai masalah sosial. ³Anak saya kini mengikuti pengajian di salah sebuah SBP di Selangor dan banyak perubahan berlaku pada dirinya sejak memasuki sekolah itu. Justeru katanya.´ katanya.´ katanya. mereka perlu memastikan anak mereka memiliki disiplin tinggi supaya tidak mudah terpengaruh dengan gejala tidak sihat yang sering dikaitkan dengan pelajar yang tinggal di asrama. Bagi kakitangan swasta. . ³Dia kini lebih berdikari dan berdisiplin malah hubungan kami sekeluarga lebih mesra berbanding dulu. pada masa sama. Dari segi pembelajaran. malah lebih baik lagi. Siti Asmah Mt Noor. Permasalahan itu katanya. ³Buktinya ada pelajar yang tinggal di rumah mampu mencapai keputusan dan kejayaan yang setaraf dengan pelajar asrama. malah ibu bapa. ibu bapa perlu menilai sejauh mana disiplin anak mereka kerana apabila tinggal di asrama.³Jika berasakan anak mereka sesuai tinggal di asrama. usaha dan kesungguhan pelajar menjadi faktor utama yang mampu membawa kecemerlangan.

membasuh pakaian dan mengemas tempat tidur sendiri. Makanan dan minuman disediakan oleh pihak sekolah. agama serta latar belakang keluarga yang berbeza. itu pun makan dalam tray. televisyen. tapi itu dulu. Keselamatan pelajar ± pelajar yang tinggal di asrama turut diberi perhatian. Warden asrama sentiasa melakukan rondaan untuk memastikan keselamatan pelajar terjamin. Kemudahan tersebut sedikit sebanyak memberi kesenangan dan kemudahan kepada pelajar. . Jika hendak meninggalkan asrama. Selain itu. Mereka sentiasa bekerjasama. aku nak kongsikan cerita sebenar yang berlaku pada diriku sepanjang aku tinggal di asrama sewaktu sekolah menengah. aku dulu tinggal di asrama dari tingkatan 1 hinggalah 5. tolong-menolong dan bantu ± membantu antara satu sama lain. mereka perlu mendapat kebenaran daripada warden asrama. Situasi ini merupakan satu latihan yang baik bagi memupuk semangat berdikari. pelajar juga tidak sewenang-wenangnya keluar masuk asrama. Setiap waktu yang ada diisi dengan aktiviti yang berfaedah.. Kebersihan makanan pula terjamin kerana setiap hari warden asrama akan melakukan pemeriksaan kepada pekerja yang menyediakan makanan pelajar. buli ni sudah jadi lumrah dalam kehidupan di asrama. Perpaduan dalam kalangan pelajar yang tinggal di asrama amat mudah disemai. sekarang dah guna pinggan. kerajaan bukan sahaja menyediakan tempat tinggal dan kemudahan belajar. Amat bertuah seseorang pelajar yang mendapat tawaran untuk tinggal di asrama. Salam semua blogger malaysia. Pada sebelah pagi misalnya mereka pergi ke sekolah. Pelajar yang tinggal di asrama tidak perlu membuang masa untuk berulang-alik ke sekolah. Meskipun mereka terdiri daripada pelbagai bangsa. namun mereka hidup dalam suasana yang aman dan harmoni. segalanya kita akan uruskan sendiri dari segi pakaian hingga lah pembelajaran. bahkan persekolahan mereka turut dibiayai. Terdapat sesetengah sekolah yang mempunyai asrama menyediakan pelbagai kemudahan seperti mesin basuh. Selalunya pelajar senior (tingkatan 4 dan 5) akan membuli pelajar junior (tingkatan 1. "ibarat yang lemah akan dimamah oleh yang kuat" bak kata abang leman dalam movie baik punya cilok.Asrama merupakan kemudahan tempat tinggal pelajar yang disediakan oleh kerajaan khususnya Kementerian Pelajaran Malaysia. Biasanya pelajar yang tinggal jauh dan kurang berkemampuan diberi keutamaan untuk tinggal di asrama. perpustakaan dan sebagainya. telefon awam. Bayangkanlah. Pelajar yang tinggal di asrama perlu patuh dan akur dengan peraturan yang ditetapkan seperti bangun awal. buli ni bukan sekadar kena pukul saja malah disuruh buat benda-benda yang leceh pun ada. Memang hidup senang dan mewah sekiranya kita tinggal di asrama. semoga korang sihat selalu. bila dah tinggal di asrama. 2 dan 3). bermacam perkara dan benda yang aku lalui. satu perkara yang amat ditakuti bila tinggal di asrama adalah masalah buli. cuma makan je pihak asrama akan sediakan. waktu petang melakukan aktiviti riadah dan pada sebelah malam pelajar mengulang kaji pelajaran.

kadang-kadang aku akan cuba mengelak dari bertembung dengan kaki buli. nak pula lawan bunyi meriam sape paling kuat antara budak asrama dengan budak luar.. Aktiviti yang dilakukan jika tiada exam esoknya macam biasalah study. cuba one by one. korang jangan jeles ye sebab waktu aku ambil spm dulu.. jadi macam duk kat rumah hantu la. sebab kitaorang guna besi jadi panggil meriam besi besi la kan. mau makan tapak kaki aku.. tapi aku pasti korang pun tahu macam mana nak buat dan main meriam ni. heheh.... sebab dia tahu kitaorang mesti bosan duk asrama tu jadi dia pun bagi la buat aktiviti terlarang tu. tapi tak semua pelajar senior ni jahat dan kaki buli. Tapi buli ni tak la berlaku setiap hari. tak pernah buat di orang sebab warden pun join sekaki. masa tu hati memang panas je.Antara kegiatan buli yang pernah aku lihat dan lalui sepanjang aku menjadi pelajar junior: y y y y y y ambil makanan dari dewan makan basuh pakaian kemaskan katil gosok baju sekolah salin latihan sekolah beli makanan di kantin Itu belum lagi dengan kena pukul oleh pelajar senior atas sebab yang tak munasabah. pada bulan ramadhan dan time tu pulak sekolah dah cuti hujung tahun. dan tinggal pula di asrama yang macam rumah hantu. tapi di bawah pengawasan dia la. dan aku bersyukur sebab dapat warden macam cikgu tu. selama 3 tahun aku bersabar. nak lawan balik pun ada. ada masa aku rasa seronok tinggal di asrama...Meriam besi ni di buat dengan batang besi tiang bendera kalau tak salah aku lah. sebab sebarkan maklumat yang boleh mendatangkan bahaya. dan cara nak mainnya takkan aku nak cerita kut. jadi tinggal lah kami pelajar spm berpuasa sambil ambil spm. tapi ada benda best yang kitaorang buat iaitu main mercun dan meriam besi. ada yang baik. hahah. cuma segelintir saja yang jadi kaki buli ni. ada masa nya aku rasa menyesal. tapi aku kuatkan iman dan tabahkan hati dalam mengharungi harihari yang mendatang... dan setelah menjadi pelajar senior apa yang aku telah lakukan? tunggu di entri akan datang.. ye la kan asramanya besar tapi orang yang duduk sikit.. semuanya telah jadi kenangan. aku terpaksa redha je la. buli ni berlaku berlaku sebab pelajar senior rasa mereka tu kuat dan hebat. bagus warden aku tu. tapi disebabkan diorang ni ramai. Meriam besi?? bukan meriam buluh ke.. best betul waktu tu. yang pasti meriam kitaorang la yang paling kuat bunyinya. padahal bila diorang dah satu kumpulan memang la rasa kuat kan sebab ramai.. . warden tak marah ke?? dia la yang menjadi guru penasihat dalam aktiviti ni. nanti kena tangkap lak aku... Bila teringat kembali waktu tu memang seronok. heheh. sudah nak jumpa warden macam tu lagi dah..

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful