P. 1
Orang Awam Mencoba Memahami Ajaran Yesus Di Injil Yohanes - By Justinus Darmono

Orang Awam Mencoba Memahami Ajaran Yesus Di Injil Yohanes - By Justinus Darmono

|Views: 501|Likes:
Published by Gilbert Hanz
Allah sejati yang menjilma menjadi manusia sejati, menyamakan Diri-Nya dengan manusia kebanyakan. Pada waktu itu Dia berperan sebagai manusia, maka Dia mengajak dan mengajar kita untuk menyebut Allah Sang Pencipta sebagai Bapa.
Allah sejati yang menjilma menjadi manusia sejati, menyamakan Diri-Nya dengan manusia kebanyakan. Pada waktu itu Dia berperan sebagai manusia, maka Dia mengajak dan mengajar kita untuk menyebut Allah Sang Pencipta sebagai Bapa.

More info:

Published by: Gilbert Hanz on Jan 02, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial Share Alike

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/21/2014

pdf

text

original

Sections

Orang Awam

Memahami ajaran Yesus
di Injil Yohanes

Mencoba

1

J. Darmono

2

Daftar isi
Pengantar...................................................................................................................................................................5 Dari Penulis...............................................................................................................................................................7 Komentar-komentar..................................................................................................................................................8 Bab 1.........................................................................................................................................................................9 Kesaksian Yohanes Pembaptis................................................................................................................................12 Yohanes Pembaptis menunjuk kepada Yesus.........................................................................................................14 Murid-murid Yesus yang pertama...........................................................................................................................15 Bab 2.......................................................................................................................................................................18 Perkawinan di Kana................................................................................................................................................18 Yesus di Kapernaum...............................................................................................................................................20 Yesus menyucikan Bait Allah.................................................................................................................................20 Bab 3.......................................................................................................................................................................23 Percakapan dengan Nikodemus..............................................................................................................................23 Kesaksian Yohanes Pembaptis tentang Yesus........................................................................................................25 Bab 4.......................................................................................................................................................................27 Percakapan dengan perempuan Samaria.................................................................................................................27 Kembali ke Galilea..................................................................................................................................................32 Yesus menyembuhkan anak pegawai istana...........................................................................................................33 Bab 5.......................................................................................................................................................................34 Penyembuhan pada hari Sabat di kolam Betesda....................................................................................................34 Kesaksian Yesus tentang diri-Nya..........................................................................................................................37 Bab 6.......................................................................................................................................................................39 Yesus memberi makan lima ribu orang...................................................................................................................39 Yesus berjalan di atas air.........................................................................................................................................41 Orang banyak mencari Yesus..................................................................................................................................42 Roti hidup................................................................................................................................................................43 Murid-murid yang mengundurkan diri di Galilea...................................................................................................45 Pengakuan Petrus....................................................................................................................................................46 Bab 7.......................................................................................................................................................................47 Yesus pergi ke Yerusalem untuk hari raya Pondok Daun.......................................................................................47 Kesaksian Yesus tentang diri-Nya..........................................................................................................................49 Pertentangan tentang asal Yesus.............................................................................................................................51 Air sumber hidup.....................................................................................................................................................52 Yesus dibela oleh Nikodemus.................................................................................................................................53 Bab 8.......................................................................................................................................................................54 Perempuan yang berzinah.......................................................................................................................................54 Yesus adalah Terang Dunia.....................................................................................................................................56 Yesus bukan dari dunia ini......................................................................................................................................58 Kebenaran yang memerdekakan.............................................................................................................................59 Keturunan Abraham yang tidak berasal dari Allah.................................................................................................60 Yesus sudah ada sebelum Abraham........................................................................................................................62 Bab 9.......................................................................................................................................................................63 Orang yang buta sejak lahirnya...............................................................................................................................63 Bab 10.....................................................................................................................................................................66 Gembala yang baik..................................................................................................................................................66 Yesus ditolak oleh orang Yahudi............................................................................................................................68 Yesus di seberang sungai Yordan...........................................................................................................................69 Bab 11.....................................................................................................................................................................70 Lazarus dibangkitkan..............................................................................................................................................70 Persepakatan untuk membunuh Yesus....................................................................................................................74 Bab 12.....................................................................................................................................................................75 Yesus diurapi di Betania.........................................................................................................................................75 Persepakatan untuk membunuh Lazarus.................................................................................................................77 Yesus dielu-elukan di Yerusalem............................................................................................................................78 Yesus memberitakan kematian-Nya........................................................................................................................79 Mengapa orang Yahudi tidak dapat percaya...........................................................................................................80 Firman Yesus yang menghakimi.............................................................................................................................82 Bab 13.....................................................................................................................................................................83 Yesus membasuk kaki murid-murid-Nya...............................................................................................................83 Yesus memperingatkan Yudas................................................................................................................................85 3

Perintah baru...........................................................................................................................................................87 Yesus memperingatkan Petrus................................................................................................................................88 Bab 14.....................................................................................................................................................................89 Rumah Bapa............................................................................................................................................................89 Yesus menjanjikan Penghibur.................................................................................................................................92 Bab 15.....................................................................................................................................................................96 Pokok anggur yang benar........................................................................................................................................96 Perintah supaya saling mengasihi...........................................................................................................................98 Dunia membenci Yesus dan murid-murid-Nya......................................................................................................99 Bab 16...................................................................................................................................................................101 Bertekun................................................................................................................................................................101 Pekerjaan Penghibur.............................................................................................................................................102 Dukacita yang mendahului kemenangan...............................................................................................................104 Bab 17...................................................................................................................................................................106 Doa Yesus untuk murid-murid-Nya......................................................................................................................106 Bab 18...................................................................................................................................................................109 Yesus ditangkap....................................................................................................................................................109 Yesus di hadapan Hanas - Petrus menyangkal Yesus...........................................................................................111 Yesus di hadapan Pilatus.......................................................................................................................................113 Yesus dihukum mati..............................................................................................................................................115 Bab 19...................................................................................................................................................................116 Yesus disalibkan....................................................................................................................................................117 Yesus wafat...........................................................................................................................................................120 Lambung Yesus ditikam........................................................................................................................................120 Yesus dikuburkan..................................................................................................................................................121 Bab 20...................................................................................................................................................................122 Kebangkitan Yesus................................................................................................................................................122 Yesus menampakkan diri kepada Maria Magdalena.............................................................................................123 Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-NYa............................................................................................125 Maksudnya Injil ini dicatat....................................................................................................................................126 Bab 21...................................................................................................................................................................127 Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-Nya di pantai danau Tiberias.....................................................127 Gembalakanlah domba-domba-Ku.......................................................................................................................128 Murid yang dikasihi Yesus....................................................................................................................................129 Kata penutup.........................................................................................................................................................129 Kata Pungkasan.....................................................................................................................................................130

4

Pengantar
Yohanes adalah orang Galilea, putra Zebedeus, saudara kandung Yakobus Besar, dimana mereka berdua dinamakan Boanerges, putera-putera guruh atau halilintar oleh Yesus (Markus 3:17). Dia adalah juga seorang nelayan, yang kemungkinan besar murid Santo Yohanes Pembaptis yang bersama-sama Andreas saudara Simon Petrus (Yoh. 1:35-40) datang mengikuti Yesus. Ia dipercaya merupakan salah satu penginjil (penulis kitab Injil), dan yang sering disebut-sebut sebagai "murid yang terkasih" (Yohanes 19:26, 21:20). Jika hal ini betul, kelihatannya murid pertama Yesus adalah Yohanes dan Andreas, berdasarkan cerita Yohanes (Yoh.1:35-40). Bersama Petrus dan Yakobus bin Zebedeus, hanya mereka bertiga yang diajak Yesus ketika: putri Yairus dibangkitkan dari kematian (Markus 5:21-43), transfigurasi Yesus di atas bukit (Matius 17:1-8), sengsara Yesus di Taman Getsemani (Matius 26:36-46). Mereka bertiga sepertinya menjadi murid istimewa, yang mendapatkan pengetahuan lebih dibandingkan dengan murid yang lain. Menurut Yohanes, ia adalah satu-satunya yang tidak meninggalkan Yesus ketika saat-saat sengsara penyaliban Yesus. Dari kayu salib, Yesus Kristus menyatakan Bunda Maria sebagai ibu kepada Yohanes dan sebaliknya menyatakan kepada Bunda Maria bahwa Yohanes adalah anaknya (Yoh19:26-27). Yohanes mewakili seluruh umat Kristen dan dengan demikian Bunda Maria menjadi ibu bagi segenap umat manusia (Luk 1:48). Dipercaya bahwa rasul Yohanes mengarang Kitab Injil ke-empat, tiga Surat Yohanes, dan Kitab Wahyu. Injil karangannya punya karakter yang berbeda secara mencolok. Kalau Injil Matius, Markus dan Lukas dikategorikan sebagai Injil sinoptik - disebut demikian karena isinya berupa ringkasan ministri Yesus, Injil Yohanes ditulis dengan 'gaya bebas' dan topikal, sesuai tujuan yang ingin dicapai oleh sang penulis, dan mengandung makna teologis yang mendalam. Menurut tradisi, dia dibawa ke Roma dan atas perintah Kaisar Domitian dia dimasukkan kedalam belanga berisi minyak mendidih tetapi Yohanes selamat tanpa cedera sedikitpun. Yohanes lantas diasingkan ke pulau Patmos selama setahun. Diperkirakan bahwa Surat Wahyu dituliskan di pulau Patmos. Rasul Yohanes adalah satu-satunya diantara bilangan para Rasul, yang diketahui secara pasti tidak meninggal sebagai martir. Menarik untuk direnungkan apa yang dikatakan oleh Yesus dalam Injil Yohanes 21:20-23 : Ketika Petrus berpaling, ia melihat bahwa murid yang dikasihi Yesus sedang mengikuti mereka, yaitu murid yang pada waktu mereka sedang makan bersama duduk dekat Yesus dan yang berkata: "Tuhan, siapakah dia yang akan menyerahkan Engkau?"....Ketika Petrus melihat murid itu, ia berkata kepada Yesus: "Tuhan, apakah yang akan terjadi dengan dia ini?" .... Maka tersiarlah kabar di antara saudara-saudara itu, bahwa murid itu tidak akan mati. Yohanes memang sungguh-sungguh berumur panjang. Dipercaya bahwa ia tinggal di Efesus, di Asia Kecil untuk beberapa lamanya dan masih hidup ketika Roma dipimpin oleh Paus Santo Clement I yang suratnya kepada umat di Korintus sangat terkenal dan dijadikan bahan bukti untuk mendukung otoritas Sri Paus. Yohanes meninggal secara alami pada sekitar tahun 100 dan diatas makamnya dibangun gereja yang megah. Akan tetapi berabad-abad sesudahnya, penguasa Islam merubah gereja itu menjadi mesjid.
5

Dalam dunia seni, dia dilambangkan dengan seekor elang, sebagai simbol kehebatan isi kitab Injil karangannya, potret kemampuan dirinya yang menonjol dalam menyelami misterimisteri Allah. Lambang lainnya yaitu kaliks (piala) yang dililit oleh seekor ular. Menurut legenda, dia diberi piala berisi racun untuk diminum dalam suatu usaha untuk membunuhnya. Dirayakan tiap tanggal 27 Desember (Ritus Roma/Latin) dan 8 Mei (Ritus Bizantium/Timur). Diambil dari berbagai sumber

6

Dari Penulis
Orang awam mencoba memahami ajaran Tuhan Yesus, mungkin agak aneh dan tidak umum. Awam dengan pengertian bukan hanya kaum awam, namun juga betul-betul tanpa pengetahuan tentang Alkitab. Mungkin penulis hampir walaupun sangat kecil, seperti para rasul yang hanya jebolan pencari ikan, bukan penjala ikan kelas nelayan. Bisa memancing saja sudah merupakan kebahagiaan tersendiri walaupun lebih sering tidak dapat alias gagal. Apabila banyak pemahaman yang keluar dari ajaran gereja, rasanya perlu dimaklumi. Setidaktidaknya penulis bertanya dalam hati, mengapa begini dan begitu, koq agak berbeda dengan Injil yang lain. Mau tidak mau akan tertuang dalam tulisan dan pemahaman, yang mungkin bisa dianggap nyleneh, tidak umum. Mungkin disinilah perlunya gembala memberikan pencerahan, agar penulis tidak tersesat semakin dalam. Jangan-jangan bagaikan orang yang masuk ke dalam hutan belantara, tanpa peta dan tanpa kompas, sehingga tidak tahu jalan keluarnya. Penulis mencoba membayangkan, merenung dan melantur, sesuai dengan pengalaman hidup yang selama ini dijalani. Pesan apa yang diberikan Tuhan Yesus untuk kehidupan sehari-hari di masa sekarang. Perjalanan hidup selama setengah abad lebih mau tidak mau akan mempengaruhi alur pemahaman, yang mungkin agak keluar dari inti pengajaran itu sendiri. Demikian juga pengalaman komunikasi rohani bersama kelompok Durpa (sakdulur, sak rupa, saktuladha, sakpandonga) sedikit banyak akan mempengaruhi tulisan ini. Namun demikian penulis tetap percaya bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan Allah yang selama ini menjadi pegangan hidup penulis.

Justinus Darmono
Jln. Jatihandap 194/72 RT04/08 Kel. Jatihandap Kec. Mandalajati Kota Bandung. 40193 022.76110413 / 7201038 jdarmono@gmail.com

7

Komentar-komentar

8

Bab 1 Firman telah menjadi Manusia
1:1. Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. 1:2 Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah. 1:3 Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. 1:4 Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia. 1:5. Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya.

Penulis mencoba membayangkan bahwa kalimat pertama Yohanes bagaikan bercerita tentang kejadian awal mula. Ungkapan Jawa “Sangkan paraning dumadi” yang semua bersumber dari dan kepada Sang Pencipta. Tuhan yang Ada sebelum segala abad, sebelum segalanya diciptakan dan Dialah Sang Awal. Sang Firman yang dalam pemahaman penulis adalah Tuhan Yesus, adalah Allah itu sendiri. Seperti apa itu Allah, jelas tidak terbayangkan oleh penulis. Mungkin yang dimaksudkan Yohanes bukan penciptaan, namun penekanan bahwa Firman sebagai ungkapan untuk Kristus Yesus benar-benar Allah sejati, yang tiada lain Sang Pencipta. Penulis mencoba membayangkan sesuai kemampuan penulis yang begitu dangkal. Allah bagaikan gumpalan energi maha besar yang tak terbayangkan. Dialah Roh Hu Allah yang maha segalanya. Dari dalam-Nya keluarlah beribu-ribu atau malahan berjuta-juta spora kabut hangat. Dengan kuasa-Nya maka spora kabut tersebut setelah mengalami proses berjuta-juta tahun, membentuk alam raya yang maha luas tak terhingga. Segala sesuatu dijadikan olehNya, yang salah satunya menjadi bumi ini. Proses berjuta tahun ini apabila dilihat dari bumi dengan hitungan hari bumi. Bentuk daratan bumi belum seperti sekarang ini, yang mungkin banyak benua masih menjadi satu. Pada saatnya, bagian dari spora kabut hangat itu diciptakanlah manusia, sebut saja Roh Hu Alam laki-laki dan perempuan. Sebut saja manusia awal tersebut sebagai Alma untuk yang laki-laki dan Huma untuk perempuan, yang mungkin belum mengenal dirinya sendiri (durung duwe jejer). Mereka belum mengenal kebutuhan apa-apa kecuali makan dan minum dan beranak pinak. Mereka menyebar kemana-mana mengisi bumi ini. Karena proses evolusi, yang tergantung kepada kondisi, situasi dan sebagainya, maka terbentuklah manusia yang berbeda-beda postur tubuh, warna kulit, rambut dan ikutannya yang lain. Singkat cerita, salah satu keturunan Alma dan Huma setelah beribu atau berjuta tahun adalah nenek moyang Abraham, suku bangsa Uhrzani-Kasdim. Kita mengenal Alma dan Huma sebagai Adam dan Hawa yang pada waktu itu tinggal di Taman Eden, mungkin daerah Asia Tengah atau Timur Tengah (11-08-06). Dalam perjalanan waktu yang begitu panjang, para bangsa ini belum mengenal Allah. Namun banyak yang meyakini bahwa Ada Sang Pencipta. Mereka belum mengenal apa itu dosa, namun mereka tahu dan mengerti apa itu benar dan keliru, baik dan buruk. Seperti mereka mengenal siang dan malam, di atas dan di bawah dan sejenisnya. Penulis merasa yakin bahwa karena kasihnya kepada manusia ciptaannya, Allah mengajar umat-Nya melalui utusan yang Dia kehendaki. Manusia-manusia terpilih ini ada di setiap suku bangsa, yang mengajarkan tentang kebenaran dan kebaikan. Bagaimana mereka bisa

9

menjadi utusan, mungkin itu salah satu misteri Allah. Belum tentu mereka bisa diterima oleh bangsanya sendiri. Persis perjalanan manusia, dari lahir dan tumbuh dan akhirnya mati. Setelah begitu lama, sampailah kepada nubuat yang harus terjadi. Sang Firman turun ke dunia menjilma menjadi manusia biasa, agar bisa berkomunikasi dengan umat ciptaan-Nya. Dalam Dia ada hidup, yang penulis pahami adalah hidup yang kekal di alam kelanggengan. Dialah penghuni dan pemilik hidup itu, yang sering kita beri nama surga. Tidak ada seorangpun yang hidup di dunia ini tahu dan mengerti seperti apa itu sasana atau suasana termulia yang tanpa siksa. Sang Firman datang sendiri untuk memberi terang kepada manusia. Ke-Terang-an yang disampaikan Sang Firman sering kita sebut sebagai Sabda atau Firman itu sendiri. Sang Terang memberikan cahaya yang sebenarnya sangat dibutuhkan oleh manusia, agar tidak terbelenggu oleh kegelapan. Cahaya-Nya akan memberikan pencerahan, sehingga yang tadinya tidak kelihatan menjadi terlihat. Dalam kehidupan sehari-hari, kita ini sering gelap mata dan lupa diri, sehingga tidak tahu lagi mana yang baik dan mana yang tidak, mana yang benar dan mana yang keliru. Yang penting pada saat itu bisa menumpahkan segala macam ganjalan karena ego kita sendiri. Yang penting mencari menangnya sendiri dengan berbagai alasan pembenaran. Setelah sadar betul-betul, kita baru bisa merasakan secercah cahaya yang menerangi hati dan perasaan kita. Cahaya Sang Terang akan membuka mata hati kita untuk melihat dan membedakan mana yang boleh dan mana yang tidak. Kita tidak bisa berbohong dengan diri sendiri dan tidak akan menang melawan Kebenaran itu sendiri. Pembukan Yohanes Penginjil, sepertinya begitu menegaskan bahwa Kristus Yesus adalah Allah. Allah dari Allah oleh kehendak Allah, Yang Ada sebelum segalanya ada. Dia berinkarnasi, menjilma menjadi manusia dan memilih menjadi manusia kebanyakan. Misteri ini tidak akan terjelaskan oleh manusia, sepandai apapun orang tersebut.
1:6 Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes; 1:7 ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya. 1:8 Ia bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu. 1:9 Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia. 1:10 Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya. 1:11 Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya. 1:12 Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberiNya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; 1:13 orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. 1:14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.

Kemudian Yohanes Penginjil sepertinya memulai kesaksiannya dengan menampilkan guru rohaninya yang adalah Yohanes Pembaptis. Seorang nabi yang diakui oleh Tuhan Yesus sebagai nabi besar. Yohanes Pembaptis yang diutus Allah, adalah nabi yang mendahului sebelum kedatangan Sang Firman itu sendiri. Ia memberikan kesaksian bahwa Terang yang ditunggu-tunggu itu sudah datang dan ada di antara mereka. Dia yang datang tersebut seperti manusia biasa, tidak ada tanda-tanda khusus yang membedakan bahwa Dia begitu istimewa. Allah yang datang menjilma menjadi manusia sejati seperti orang kebanyakan. Manusia sejati yang penuh dengan Roh Allah itu sendiri.
10

Karena tidak memperlihatkan kuasa-Nya sebagai Allah, maka banyak orang tidak mengenal Dia bahkan tidak mempercayainya. Namun bagi yang percaya dan mau menerima-Nya mereka akan disebut sebagai anak-anak Allah. Berubah dari anak-anak dunia menjadi anakanak Allah secara rohani. Bukan anak-anak karena perbuatan daging yang berasal dari lakilaki dan perempuan. Yohanes Penginjil sepertinya ingin menekankan bahwa Kristus Yesus betul-betul Allah. Salah satu referensinya adalah Yohanes Pembaptis yang dianggap sebagai nabi, yang mendahului kedatangan-Nya. Yohanes Pembaptis yang mungkin termasuk orang yang dianggap aneh pada zaman itu, telah menyampaikan kabar akan kehadiran-Nya, yang mungkin diucapkan berkali-kali. Dalam kehidupan sehari-hari, tidak jarang kita keliru menilai seseorang yang begitu sederhana penampilannya. Bisa saja orang tersebut seorang pastur yang sedang menyapu membersihkan halaman dengan hanya memakai celana pendek dan dianggap sebagai pembantu pastoran. Demikian juga seorang kaya yang sedang bersepeda atau mencangkul halaman dengan pakaian yang kelihatan lusuh. Penampilan yang tidak mencerminkan bahwa dia termasuk dalam kelompok yang agak disegani. Dan itulah penilaian secara umum menurut kacamata biasanya, yang hanya dilihat dari penampilan saja. Jangan-jangan kalau kita hidup di masa itu, juga tidak percaya bahwa yang berbicara seorang nabi besar. Yang dibicarakan sebagai Sang Mesias sudah hadir di antara kita dan kita tidak mengenal-Nya. Dalam benak kita sering sudah diisi bahwa orang yang hebat itu akan memancarkan penampilan berbeda, kasat mata yang lebih duniawi.
1:15. Yohanes memberi kesaksian tentang Dia dan berseru, katanya: "Inilah Dia, yang kumaksudkan ketika aku berkata: Kemudian dari padaku akan datang Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku." 1:16 Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia; 1:17 sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus. 1:18 Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya.

Dalam pemahaman penulis, kita diajar bahwa secara jasmani dunia, Yohanes Pembaptis lebih tua beberapa bulan dibandingkan dengan Kristus Yesus. Namun secara rohani Dia sudah ada sebelum dunia dijadikan. Hal ini kesaksian bahwa Dialah Allah yang membawa kasih karunia dan kebenaran. Dari Dialah kita diajar untuk menyebut Allah sebagai Bapa dan kita menjadi anak-anak-Nya. Tuhan Yesus sendiri sebagai manusia menyebut diri-Nya sebagai Anak yang sulung dan kita dijadikan saudara-saudara-Nya. Allah sejati yang menjilma menjadi manusia sejati, menyamakan Diri-Nya dengan manusia kebanyakan. Pada waktu itu Dia berperan sebagai manusia, maka Dia mengajak dan mengajar kita untuk menyebut Allah Sang Pencipta sebagai Bapa. Bukan Allah yang begitu jauh dan menakutkan, bahkan pencemburu dan pembalas. Tetapi Bapa yang begitu dekat dan penuh belas kasih bahkan maha pengampun. Mungkin inilah karunia yang paling besar bagi umat manusia, bahwa Allah berkenan turun sendiri. Sang Kebenaran yang begitu setia bukan hanya membungkuk dari atas sana, namun terjun langsung menyambangi umat-Nya dalam wujud manusia sejati. Dalam bayangan penulis, mungkin hal tersebut hampir bisa dianalogikan sewaktu kita memperhatikan cicak yang menempel di tembok. Penulis melihat cicak tersebut berjalan
11

mencari makan, dan penulispun melihat bahwa di tembok atas juga ada binatang kecil yang menempel. Sayang si cicak tidak melihatnya, mungkin sedang tertuju ke tempat lain. Walau penulis ngomong memberi tahu, tetap saja si cicak tidak tanggap. Penulis merenung, kalau penulis bisa berubah menjadi cicak dan berbahasa cicak, mungkin bisa berkomunikasi langsung. Seperti apa Allah Bapa yang berada di surga, tidak ada seorangpun yang tahu. Manusia hanya percaya bahwa ada Sang Pencipta yang telah menjadikan alam semesta, langit dan bumi serta segala isinya. Segalanya serba teratur dan seimbang, selama tidak dirusak oleh penghuni alam semesta itu sendiri. Hanya Sang Anak yang tahu siapakah Allah Bapa sebenarnya, karena ya Dialah Allah itu sendiri. Dialah yang menyatakan-Nya. Sering kita membayangkan Anak tunggal Allah di pangkuan Bapa, seperti seorang ayah memangku anaknya. Dan itulah bahasa dan bayangan sederhana, seperti yang kita alami di dunia yang kasat mata. Rasanya begitu sulit membayangkan bagaimana Allah Bapa dan Allah Putera menjadi satu dan sama. Komentar yang paling gampang, ya itulah misteri kuasa Allah yang tak terjawabkan. Sang Putera memperkenalkan diri dan menyesuaikan diri dengan kemampuan nalar manusia. Itupun masih susah diterima manusia. Kembali kepada kemampuan manusia, bisa kita bayangkan bagaimana seorang anak yang baru masuk sekolah dasar dengan gurunya. Sang guru pasti lebih dalam hampir segala hal dibanding si anak. Mau tidak mau dalam mengajar, sang gurulah yang harus menyesuaikan diri dengan kemampuan si anak. Anak-anak dididik, diajar, dibimbing, diberitahu, tahap demi tahap, selangkah demi selangkah. Penulis merasa yakin bahwa kita tidak akan bisa menggambarkan, mengira-ira bagaimana Allah berkarya dan untuk apa. Rasanya tidak ada seorangpun yang bisa menjelaskan, mengapa Allah berkarya dan menciptakan, menjilma menjadi manusia dan memilih di bangsa Israel. Mengapa tidak menjilma di Indonesia atau di Asia? Jawaban yang paling gampang, semua itu memang sudah kehendak-Nya. Suka-suka Tuhan.

Kesaksian Yohanes Pembaptis
1:19. Dan inilah kesaksian Yohanes ketika orang Yahudi dari Yerusalem mengutus beberapa imam dan orang-orang Lewi kepadanya untuk menanyakan dia: "Siapakah engkau?" 1:20 Ia mengaku dan tidak berdusta, katanya: "Aku bukan Mesias." 1:21 Lalu mereka bertanya kepadanya: "Kalau begitu, siapakah engkau? Elia?" Dan ia menjawab: "Bukan!" "Engkaukah nabi yang akan datang?" Dan ia menjawab: "Bukan!" 1:22 Maka kata mereka kepadanya: "Siapakah engkau? Sebab kami harus memberi jawab kepada mereka yang mengutus kami. Apakah katamu tentang dirimu sendiri?" 1:23 Jawabnya: "Akulah suara orang yang berseruseru di padang gurun: Luruskanlah jalan Tuhan! seperti yang telah dikatakan nabi Yesaya." 1:24 Dan di antara orang-orang yang diutus itu ada beberapa orang Farisi. 1:25 Mereka bertanya kepadanya, katanya: "Mengapakah engkau membaptis, jikalau engkau bukan Mesias, bukan Elia, dan bukan nabi yang akan datang?" 1:26 Yohanes menjawab mereka, katanya: "Aku membaptis dengan air; tetapi di tengah-tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal, 1:27 yaitu Dia, yang datang kemudian dari padaku. Membuka tali kasut-Nyapun aku tidak layak." 1:28 Hal itu terjadi di Betania yang di seberang sungai Yordan, di mana Yohanes membaptis.

Dalam bayangan penulis, pada waktu kehadiran Yohanes Pembaptis yang mengajak orang untuk bertobat, banyak orang yang geger dan bertanya-tanya. Dalam keadaan dijajah bangsa Romawi yang kemungkinan besar penuh penderitaan, banyak orang menantikan kedatangan Mesias, atau paling tidak seorang nabi. Mesias atau nabi, dengan harapan berpenampilan hebat, yang bisa menggerakkan bangsa Yahudi untuk lepas dari penjajahan. Rasanya agak
12

aneh, apabila yang datang malah tinggal di padang gurun, di luar kota yang tidak ada penghuninya. Mungkin apa yang diperbuat oleh Yohanes Pembaptis mengindikasikan bahwa ia orang pilihan dan terpilih. Hal tersebut dibuktikan dengan banyaknya orang yang mendatangi dia untuk dibaptis. Kehadirannya yang termasuk aneh, menjadi perbincangan banyak orang. Situasi itu menjadi pemikiran orang Yahudi, khususnya para imam, kaum Lewi maupun orang Farisi. Mungkin banyak orang sudah tahu bahwa Yohanes Pembaptis anak seorang imam yang dikenal sebagai Zakarias. Dia dilahirkan di wilayah Yudea, yang mungkin tidak jauh dari Yerusalem. Agak-agak cocok dengan nubuat tentang kedatangan Mesias. Namun dalam kenyataannya Yohanes Pembaptis berkata apa adanya, jujur dan merendah. Dia mengaku bukan Mesias dan juga bukan nabi yang pernah ada maupun yang akan datang. Dia mengaku hanya sebagai orang yang berseru-seru di padang gurun, sesuai dengan nubuat nabi Yesaya. Semua orang pada waktu itu mengerti dan tahu sekali bahwa Elia akan datang, sesuai nubuat Yesaya. Kita bisa menangkap bahwa dalam pandangan orang Farisi pada waktu itu, orang yang berhak membaptis seseorang hanyalah para nabi. Orang biasa tidak boleh. Mesias lebih daripada nabi yang berarti bisa dan boleh membaptis. Ataukah mungkin baptisan itu sendiri diperkenalkan oleh Yohanes Pembaptis? Rasanya sangat sulit mencari kata-kata baptis di Perjanjian Lama. Kita bisa menangkap bahwa banyak orang awam, rakyat biasa yang menganggap bahwa Yohanes Pembaptis adalah seorang nabi yang diutus Allah. Namun kemungkinan besar para tokoh agama dan pemerintahan Yahudi malah tidak mengakuinya sebagai nabi. Kalau mereka mengakui, mestinya menuruti apa yang dikatakan nabi, karena dipercaya bahwa nabi adalah utusan Allah. Dalam kehidupan sehari-hari, sering kali kita tidak acuh dan cuek, sulit untuk mengakui seseorang atau kelompok yang telah melakukan perbuatan baik dan benar. Padahal buah-buah manis perbuatannya telah dirasakan oleh banyak orang. Untuk itu, maka berupaya mencari kelemahan atau kekurangan dan berkomentar macam-macam. Konyolnya, kita tidak mau dan tidak bisa berbuat nyata seperti mereka. Waktu berjalan terus dan omong doang dengan segala macam komentar, merasa lebih baik entah dari sisi yang mana. Pada akhirnya ya tetap tidak berbuat sesuatu, hanya berhenti sebagai pembicaraan di warung kopi. Pada umumnya tidak ada nabi yang berani menyebutkan dirinya sebagai nabi. Dengan kerendahan hatinya dia hanya akan menyampaikan pesan-pesan Tuhan yang telah diterimanya. Nabi Yesaya bernubuat, pastilah orang-orang yang dinubuatkan tersebut bukan orang sembarangan, namun orang-orang pilihan dan utusan Allah sendiri. Tetapi menjabarkan atau menafsirkan suatu nubuat juga tidak gampang. Berapa puluh tahun atau bahkan berapa ratus tahun jarak antara zaman nabi Yesaya dengan zaman itu? Dari awal sebenarnya para tokoh agama ini sudah diberitahu oleh Yohanes Pembaptis. Mesias sudah datang dan berada di antara mereka seperti orang biasa saja. Dia mengakui batapa rendah di hadapan Sang Mesias, sehingga membuka tali kasutpun tidak layak. Sang Maha Tinggi menjadi rakyat jelata, betul-betul diluar perkiraan pikiran yang terbatas ini. Kelihatannya Tuhan Yesus lebih sering mencelikkan mata kita, karena perbuatan-Nya dianggap tidak umum. Kita lebih sering dipaksa untuk merenung bahwa pikiran Tuhan

13

nyatanya tidak sama dengan pikiran kita. Kesetiaan, kerendahan hati, mengalahkan diri sendiri dan berpihak kepada kaum lemah.

Yohanes Pembaptis menunjuk kepada Yesus
1:29. Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan ia berkata: "Lihatlah Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia. 1:30 Dialah yang kumaksud ketika kukatakan: Kemudian dari padaku akan datang seorang, yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku. 1:31 Dan aku sendiripun mula-mula tidak mengenal Dia, tetapi untuk itulah aku datang dan membaptis dengan air, supaya Ia dinyatakan kepada Israel." 1:32 Dan Yohanes memberi kesaksian, katanya: "Aku telah melihat Roh turun dari langit seperti merpati, dan Ia tinggal di atas-Nya. 1:33 Dan akupun tidak mengenal-Nya, tetapi Dia, yang mengutus aku untuk membaptis dengan air, telah berfirman kepadaku: Jikalau engkau melihat Roh itu turun ke atas seseorang dan tinggal di atas-Nya, Dialah itu yang akan membaptis dengan Roh Kudus. 1:34 Dan aku telah melihat-Nya dan memberi kesaksian: Ia inilah Anak Allah."

Dalam pemahaman penulis, tanpa kuasa Roh Kudus Yohanes Pembaptispun tidak akan mengenal Mesias. Hanya karena kuasa Roh maka ia mengerti bahwa saudaranya yang selama ini ia kenal, adalah Anak Allah. Yohanes Pembaptis menyebut-Nya sebagai Anak domba Allah yang akan menghapus dosa dunia. Kita bisa berkomentar mengapa disebut anak domba, bukan anak sapi atau anak kambing atau yang lainnya. Mungkin terus muncul jawaban dengan segala macam alasan, paling tidak sejarah kehidupan bangsa Yahudi pada waktu itu akan menjadi pijakan dasar. Anak domba yang mulus biasanya dipergunakan untuk korban penebus dosa atau pentahiran. Dan yang datang disebut Anak domba Allah, sepertinya mengisyaratkan bahwa Dia akan menjadi korban untuk penebusan dosa dan pentahiran manusia. Sering kali kita mendengar seseorang menyebut dirinya sebagai hamba Allah, hamba yang melakukan kehendak Tuannya. Sudah selayaknya jika perbuatannya selalu mengacu kepada ajaran Tuhan itu sendiri. Akan menjadi lucu dan aneh apabila kelakuannya bertentangan dengan kehendak Sang Tuan. Kita bisa membayangkan bagaimana suasana pembaptisan yang dilakukan Yohanes Pembaptis kepada Kristus Yesus. Mungkin sebelumnya ada dialog dahulu karena mereka saling kenal. Mereka berdua masih bersaudara yang umurnya hanya terpaut beberapa bulan saja. Yohanes Pembaptis sudah menerima tanda dari Roh Kudus, siapakah Mesias yang akan datang setelahnya. Merpati menjadi simbul akan kehadiran Roh Kudus, dan yang dibaptis adalah Anak Allah sendiri. Kemungkinan pembaptisan tersebut terjadi pada saat tidak banyak orang berduyun-duyun. Walaupun banyak orang yang bersama-sama dibaptis, namun tanda kehadiran Roh Kudus mungkin hanya diketahui Yohanes Pembaptis sendiri. Kita juga bisa membayangkan yang namanya pakaian dicuci dengan air akan kelihatan bersih, namun belum sempurna. Noda-noda tertentu tidak bisa hilang walaupun dicuci berkali-kali. Hampir tidak ada pakaian yang selalu kelihatan baru seperti semula. Itulah yang dilakukan Yohanes Pembaptis kepada semua orang yang datang kepadanya untuk dipermandikan. Tuhan Yesus akan mencuci dengan Roh Kudus yang bagaikan api yang bernyala-nyala dan memurnikan emas yang tadinya penuh dengan noda dan kotoran. Penulis tidak tahu apakah Tuhan Yesus melakukan pembaptisan yang disimbulkan dengan air, atau hanya dengan perkataan saja.
14

Yang jelas, betapa Tuhan Yesus mau merendahkan diri, sama dengan orang lain dan bersedia untuk dibaptis. Padahal Dia adalah Allah sejati yang tidak mempunyai kesalahan dan dosa. Sepertinya Dia mengajar kita untuk berani merendahkan diri dan mengalah, belajar menghilangkan kesombongan yang sia-sia. Sepertinya, tidak ada sesuatupun di dunia ini yang bisa disombongkan atau dibanggakan. Ungkapan Jawa mengatakan “Pangkat amung sampiran, bandha amung titipan” yang tidak akan dibawa mati. Tidak kita pungkiri bahwa seringkali kita terjebak oleh kebanggan semu tersebut, dan akhirnya duniawi ini yang kita kejar. Kitapun masih bisa beralasan, kan masih hidup di dunia yang memang membutuhkan kelengkapan untuk hidup. Kitapun cenderung bersetuju bahwa di dunia ini berlaku ungkapan “Keuangan yang kuasa” walaupun tidak segalanya bisa dibeli oleh uang. Perkataan Yohanes Pembaptis hampir selalu kita dengar sewaktu kita akan menyambut Tubuh Kristus dalam perayaan ekaristi, perjamuan kudus. Dia mengorbankan Diri-Nya sampai mati hanya kerena ingin menebus dan menghapus dosa-dosa kita. Disitulah kita mestinya mengucap syukur dan terima kasih atas pengorbanan-Nya.

Murid-murid Yesus yang pertama
1:35 Pada keesokan harinya Yohanes berdiri di situ pula dengan dua orang muridnya. 1:36 Dan ketika ia melihat Yesus lewat, ia berkata: "Lihatlah Anak domba Allah!" 1:37. Kedua murid itu mendengar apa yang dikatakannya itu, lalu mereka pergi mengikut Yesus. 1:38 Tetapi Yesus menoleh ke belakang. Ia melihat, bahwa mereka mengikut Dia lalu berkata kepada mereka: "Apakah yang kamu cari?" Kata mereka kepada-Nya: "Rabi (artinya: Guru), di manakah Engkau tinggal?" 1:39 Ia berkata kepada mereka: "Marilah dan kamu akan melihatnya." Merekapun datang dan melihat di mana Ia tinggal, dan hari itu mereka tinggal bersama-sama dengan Dia; waktu itu kira-kira pukul empat. 1:40 Salah seorang dari keduanya yang mendengar perkataan Yohanes lalu mengikut Yesus adalah Andreas, saudara Simon Petrus. 1:41 Andreas mula-mula bertemu dengan Simon, saudaranya, dan ia berkata kepadanya: "Kami telah menemukan Mesias (artinya: Kristus)." 1:42 Ia membawanya kepada Yesus. Yesus memandang dia dan berkata: "Engkau Simon, anak Yohanes, engkau akan dinamakan Kefas (artinya: Petrus)."

Dalam bayangan penulis kalau penulis ditanya :"Apakah yang kamu cari ?" penulis akan bingung menjawabnya, karena belum mengenal Tuhan Yesus. Penulis baru saja "diperkenalkan" oleh Santo Yohanes Pembaptis bahwa Dia adalah Anak domba Allah. Mungkin ungkapan anak domba bisa juga diterjemahkan sebagai hamba atau pelayan yang akan menyampaikan wejangan Allah. Orang tersebut pasti memiliki kelebihan-kelebihan yang mau tidak mau menumbuhkan rasa hormat dan segan. Penulis ingin berkenalan namun masih dipenuhi rasa takut-takut, belum berani mengajak bicara. Jangan-jangan ……… . Setelah diajak oleh Tuhan Yesus yang menegur duluan, barulah muncul keberanian untuk lebih mengenal-Nya. Kenyataannya yang namanya Anak domba Allah tidak menakutkan malahan lebih ramah dan terbuka. Dia begitu sederhana namun sangat bersahabat, menerima dengan tangan terbuka. Mungkin banyak obrolan yang dibicarakan pada waktu itu, sehingga kedua murid tersebut begitu terpesona. Akhirnya penulis akan bercerita kepada orang lain atau saudara bahwa sudah ketemu orang yang baik. Sang Mesias sendiri. Menurut penulis kedua murid tersebut adalah Andreas dan Yohanes yang diperkirakan menulis Injil ini. Andreas mempunyai saudara bernama Simon dan Yohanespun mempunyai
15

saudara yang bernama Yakobus. Dari awal Tuhan Yesus sudah tahu siapa saja calon muridmuridnya, termasuk Simon anaknya Yohanes yang akan dipanggil Kefas atau Petrus atau batu karang. Kita bisa membayangkan yang namanya batu karang, pasti keras tidak mudah untuk dibentuk. Seringkali kasar dan mudah melukai kulit, namun banyak orang senang duduk di atas batu karang. Kita bisa melihat batu karang di pinggir pantai yang begitu kokoh, siap menerima gempuran ombak yang datang silih berganti. Dan karang tersebut masih tetap kokoh tegak berdiri, seolah-olah hantaman yang bertubi-tubi itu tidak dirasakan. Mungkin itulah gambaran Simon Petrus yang kita kenal sebagai murid Tuhan Yesus dan yang akan menjadi penerusNya. Awal perjumpaan secara langsung. yang membuat terpana dan terheran-heran, bagaikan magnet yang menarik kuat untuk mengikuti-Nya. Mungkin kita bisa membayangkan bahwa dalam diri Tuhan Yesus ada suatu daya tarik, karisma, menumbuhkan kepercayaan yang tidak bisa dijelaskan. Ada sesuatu yang memberikan harapan lebih baik, entah dari sisi rohani ataupun jasmani, atau bahkan kedua-duanya. Mengapa kita mencari Yesus Sang Anak Domba? Sejak kapan kita mendengar nama-Nya? Mulai kapan kita memilih Dia sebagai Juru Selamat? Betulkah kita memilih Dia atau bahkan sebaliknya, Dialah yang telah memilih kita? Pertanyaan-pertanyaan tersebut kelihatannya begitu mudah untuk dijawab, namun bagi penulis seringnya malah bingung. Kelihatannya Yohanes Pembaptis rela melepaskan kedua muridnya, bahkan seakan-akan mendorong mereka untuk mengikuti Tuhan Yesus, Sang Guru sejati. Penulispun memperkirakan bahwa kedua murid itu selain sebagai nelayan, juga belajar sesuatu kepada Yohanes Pembaptis. Mungkin itulah saat penting terjadinya estafet suatu era. Era Perjanjian Lama yang diwakili oleh Yohanes Pembaptis, diteruskan kepada Yesus Kristus memasuki era Perjanjian Baru. Dari yang terbatas hanya bangsa Yahudi, meluas untuk seluruh bangsa di dunia, yang mau mempercayainya.
1:43. Pada keesokan harinya Yesus memutuskan untuk berangkat ke Galilea. Ia bertemu dengan Filipus, dan berkata kepadanya: "Ikutlah Aku!" 1:44 Filipus itu berasal dari Betsaida, kota Andreas dan Petrus. 1:45 Filipus bertemu dengan Natanael dan berkata kepadanya: "Kami telah menemukan Dia, yang disebut oleh Musa dalam kitab Taurat dan oleh para nabi, yaitu Yesus, anak Yusuf dari Nazaret." 1:46 Kata Natanael kepadanya: "Mungkinkah sesuatu yang baik datang dari Nazaret?" 1:47 Kata Filipus kepadanya: "Mari dan lihatlah!" Yesus melihat Natanael datang kepada-Nya, lalu berkata tentang dia: "Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!" 1:48 Kata Natanael kepadaNya: "Bagaimana Engkau mengenal aku?" Jawab Yesus kepadanya: "Sebelum Filipus memanggil engkau, Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara." 1:49 Kata Natanael kepada-Nya: "Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" 1:50 Yesus menjawab, kata-Nya: "Karena Aku berkata kepadamu: Aku melihat engkau di bawah pohon ara, maka engkau percaya? Engkau akan melihat hal-hal yang lebih besar dari pada itu." 1:51 Lalu kata Yesus kepadanya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya engkau akan melihat langit terbuka dan malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak Manusia."

Natanael disebutkan sebagai seorang Israel sejati yang tanpa kepalsuan dan sudah dilihat sewaktu di bawah pohon ara, padahal Tuhan Yesus tidak berada di tempat tersebut. Bukan main hebatnya melihat sesuatu di tempat lain. Dan Tuhan Yesus mengatakan bahwa itu belum seberapa. Dan pada waktunya nanti kepada Natanael akan "diberi penglihatan" langit terbuka dan melihat para malaikat Allah akan bertemu dengan Tuhan Yesus.
16

Sepertinya Tuhan Yesus tidak pernah berhenti bertemu dan berbicara dengan para malaikat sorga. Dan Tuhan Yesus menyebut diri-Nya sebagai Anak Manusia, sedangkan Yohanes Pembaptis menyebutnya sebagai Anak Allah atau Anak Domba Allah. Yang penulis pahami adalah Tuhan Yesus sungguh-sungguh manusia seperti kita, tetapi sungguh-sungguh Allah yang tidak pernah berdosa. Para malaikat bagaikan utusan yang pulang pergi dari Allah Bapa kepada Putera Manusia. Dalam bayangan penulis, pada zaman itu sudah jarang orang-orang Israel yang mencari kebenaran sejati. Secara tidak langsung mereka mulai luntur dari ajaran-ajaran para nabi. Hafal ajaran namun tidak lagi melakukannya, sehingga hanya menjadi wacana atau bahan pembicaraan saja. Natanael malah disebut sebagai seorang Isrel sejati, tanpa kepalsuan tanpa topeng, yang bisa diartikan sebagai orang yang jujur. Dalam pemahaman penulis, Yohanes Penginjil ingin menekankan bahwa Gurunya adalah manusia sejati tetapi juga Allah sejati. Anak Manusia yang telah mengubah perjalanan hidupnya, dari nelayan menjadi penginjil, yang perlu diungkapkan dan diwartakan sedemikian rupa. Banyak orang pada waktu itu mengenal Yesus sebagai orang Nazaret yang di Galilea. Dia anak Yusuf yang pekerjaannya sebagai tukang kayu, ibunya bernama Maria. Mungkin anggapan umum pada waktu itu, Dia juga dilahirkan di Nazaret, bukan tempat lain. Dari masih balita sudah berdiam di Nazaret dengan kedua orang tuanya. Nazaret dan Galilea seakan-akan hanyalah daerah yang tidak akan memunculkan orang besar yang baik. Orang-orang besar ataupun nabi kebanyakan berasal dari daerah selatan yang disebut Yudea. Sering kali kita dicelikkan Tuhan oleh pemikiran dan pemahaman kita. Harusnya Tuhan itu berbuat begini dan begitu menurut selera kita, yang secara tidak sadar sepertinya kitalah yang mengatur Tuhan. Kemungkinan lain, Natanael sudah pernah mendengar dari para ahli Taurat atau membaca sendiri bahwa nabi besar akan datang dari wilayah Yudea. Maka dia agak heran apabila Kristus Yesus berasal dari Nazaret yang di Galilea. Dalam kenyataannya, daerah utara termasuk wilayah Galilea yang relatif lebih subur dibandingkan dengan daerah selatan yang begitu gersang. Yang gersang menghasilkan buah-buah rohani melalui para nabi, yang subur juga menghasilkan buah-buah yang bisa dimakan untuk jasmani. Kita bisa membayangkan bagaimana Yohanes dan Andreas mengenal Tuhan Yesus setelah diberitahu oleh Yohanes Pembaptis. Simon Petrus diberitahu oleh Andreas saudaranya, demikian juga Natanael yang diberitahu oleh Filipus sahabatnya. Ada nuansa getok tular untuk menyampaikan kabar baik. Kabar gembira yang tidak dinikmati sendiri, namun diwartakan kepada orang lain agar bisa ikut merasakannya juga. Mungkin itulah awal mula kesaksian yang dilakukan para rasul. Kesaksian dalam arti pengalaman hidup yang dirasakan, yang bisa menumbuhkan kepercayaan kepada Allah yang selalu Ada dan berkarya. Kesaksian iman yang tidak harus selalu menghebohkan, dahsyat, mujizat dan sejenisnya. Kesaksian iman dalam kehidupan sehari-hari yang bisa dirasakan, yang membuahkan sukacita dan rasa syukur.

17

Bab 2 Perkawinan di Kana
2:1. Pada hari ketiga ada perkawinan di Kana yang di Galilea, dan ibu Yesus ada di situ; 2:2 Yesus dan murid-murid-Nya diundang juga ke perkawinan itu. 2:3 Ketika mereka kekurangan anggur, ibu Yesus berkata kepada-Nya: "Mereka kehabisan anggur." 2:4 Kata Yesus kepadanya: "Mau apakah engkau dari pada-Ku, ibu? Saat-Ku belum tiba." 2:5 Tetapi ibu Yesus berkata kepada pelayan-pelayan: "Apa yang dikatakan kepadamu, buatlah itu!" 2:6 Di situ ada enam tempayan yang disediakan untuk pembasuhan menurut adat orang Yahudi, masing-masing isinya dua tiga buyung. 2:7 Yesus berkata kepada pelayan-pelayan itu: "Isilah tempayan-tempayan itu penuh dengan air." Dan merekapun mengisinya sampai penuh. 2:8 Lalu kata Yesus kepada mereka: "Sekarang cedoklah dan bawalah kepada pemimpin pesta." Lalu merekapun membawanya. 2:9 Setelah pemimpin pesta itu mengecap air, yang telah menjadi anggur itu--dan ia tidak tahu dari mana datangnya, tetapi pelayan-pelayan, yang mencedok air itu, mengetahuinya--ia memanggil mempelai laki-laki, 2:10 dan berkata kepadanya: "Setiap orang menghidangkan anggur yang baik dahulu dan sesudah orang puas minum, barulah yang kurang baik; akan tetapi engkau menyimpan anggur yang baik sampai sekarang." 2:11 Hal itu dibuat Yesus di Kana yang di Galilea, sebagai yang pertama dari tanda-tanda-Nya dan dengan itu Ia telah menyatakan kemuliaan-Nya, dan murid-murid-Nya percaya kepada-Nya.

Di Kana Galilea Tuhan Yesus sepertinya tidak banyak bicara tentang yang rohani. Sebagai tamu undangan, Dia berperan sebagai layaknya tamu bersama para murid. Mungkin Bunda Maria malah yang ikut sibuk di belakang membantu nyonya rumah dan para pelayan pesta. Sepertinya ada hubungan khusus secara kekeluargaan. Bunda Marialah yang mengetahui bahwa kehabisan anggur. Bisa dibayangkan apa jadinya kalau sampai kekurangan minuman, padahal minum anggur sudah menjadi tradisi pada waktu itu. Mungkin Bunda Maria sejenak ikut bingung, namun dia teringat akan Puteranya yang berada di tempat perjamuan. Dalam bayangan penulis, Bunda Maria pasti tahu persis siapakah Puteranya itu. Berkumpul bersama selama sekian tahun pasti sudah selayaknya mengenal apa saja yang dilakukan Sang Anak. Mungkin seperti sambil lalu namun penuh nada yang serius, Bunda Maria mendatangi Tuhan Yesus dan berbisik pelan. Bunda Maria hanya mengatakan bahwa mereka yang punya hajat kekurangan anggur. Bunda Maria mengatakan hal itu karena belas kasihnya kepada keluarga pengantin, dan meyakini kalau Tuhan Yesus mau menolong pasti bisa. Sedangkan Tuhan Yesus mengatakan belum saatnya berbuat yang ajaib. Saat yang tepat bagi Tuhan Yesus belum tentu sama dengan saat yang kita harapkan. Ataukah saat yang tepat sebenarnya berhubungan dengan kematian dan kebangkitan-Nya? Mungkin bahasa isyarat antara ibu dan anak yang paling mengetahui maksud perkataan tersebut. Demikian juga dengan tempayan yang biasa dipergunakan untuk pembasuhan, mungkin mempunyai makna lain yang lebih dalam. Tempayan adalah tempat atau wadah yang sebenarnya netral, karena bisa dipergunakan untuk apa saja. Karena kebiasaan pada umumnya yang sudah terbentuk, pokoknya tempayan tersebut dipakai untuk tempat air pembasuh kaki dan tangan. Bagaimana perasaan kita sewaktu melihat bahkan disuguhi minuman teh dengan poci yang berbentuk pispot, walaupun masih baru? Dari pispot tersebut, air teh dikucurkan ke dalam cangkir dan diberikan kepada kita. Paling tidak kita bisa membayangkan bahwa anggur bisa memabukkan, sehingga lupa dengan adat sopan santun yang berlaku. Dalam keadaan mabuk yang terasa malah ingin minum terus, bagaikan orang yang kehausan. Mungkinkah Yohanes Penginjil atau malah Tuhan Yesus sendiri memberikan makna baru dengan kejadian itu? Apakah kita diharapkan untuk mengasihi Allah sampai mabuk kepayang, sehingga melupakan segala hal yang ada di sekitar kita?
18

Dalam pemahaman penulis, Bunda Maria tahu persis siapakah Puteranya itu. Bunda Maria mengenal betul betapa Sang Putera begitu hormat kepadanya dan belas kasih-Nya tak terukur. Bunda Maria tahu bahwa Sang Putera begitu rendah hati yang tidak mau menonjolkan diriNya dan menikmati sebagai manusia biasa. Peran-Nya sebagai manusia biasa dipegangnya dengan teguh dan setia, sampai pada waktunya kapan harus berkarya. Bunda Maria memberikan pesan kepada pelayan-pelayan, bahwa apa yang akan dikatakan Puteranya agar dituruti saja. Ada kesan betapa Bunda Maria begitu yakin bahwa sesuatu akan terjadi karena karya Kristus Yesus anaknya. Karena belas kasihnya, mereka berdua ibu dan Anak, tidak ingin yang empunya hajat dipenuhi perasaan malu kepada hadirin. Mungkin kehabisan anggur pada zaman itu, hampir sama dengan di zaman sekarang jika kehabisan suguhan atau hidangan. Betapa malu dan pasti akan menjadi pembicaraan dimana-mana. Berani mengundang tamu sekian banyak koq hidangannya tidak mencukupi sesuai jumlah tamu. Mestinya kan dilebihi untuk berjaga-jaga. Lebih baik bersisa daripada kekurangan. Mukjizat anggur di Kana yang di Galilea adalah perbuatan ajaib yang pertama kali dilihat dan disaksikan oleh Yohanes Penginjil maupun murid lainnya. Penulis tidak bisa membayangkan apakah kejadian itu hanya disaksikan oleh para murid dan para pelayan, ataukah malah berita mengherankan itu segera menyebar ke banyak orang. Dalam pemahaman penulis, kejadian tersebut mestinya hanya mereka-mereka saja yang tahu. Pada saat kejadian, hal tersebut dianggap sebagai rahasia keluarga besar yang empunya hajat. Bunda Maria dan Tuhan Yesuspun pasti tidak mau menonjolkan sebagai pahlawan penyelamat. Namun pasti bahwa keluarga yang mempunyai hajat pernikahan tidak akan lupa dengan kejadian tersebut. Yohanes Penginjil pasti mempunyai maksud tertentu dengan pengalaman yang mengherankan tersebut. Air menjadi anggur yang enak belum pernah terdengar sampai saat itu. Paling tidak sebagai murid, kepercayaan kepada Sang Guru akan semakin menebal karena disaksikan sendiri. Kabar yang menakjubkan harus disampaikan kepada banyak orang, bahwa Gurunya betul-betul Putera Allah. Tanpa kabar seperti ini kita tidak akan tahu apakah Kristus Yesus hanya sebagai manusia biasa yang mempunyai kelebihan atau utusan Allah yang terberkati. Tuhan Yesus yang sederhana dan tidak mempunyai apa-apa, malah memberikan sumbangan enam tempayan anggur pilihan. Mungkin hanya orang yang mampu saja yang bisa menyediakan anggur enak sebegitu banyak. Hal tersebut sepertinya mengajarkan kepada kita, bahwa kitapun harus mau berbuat sesuatu yang menumbuhkan sukacita kepada orang lain; sekecil apapun perbuatan itu. Sewaktu penulis bersama isteri dan rombongan mengunjungi Kana, kelompok yang Katolik mengucapkan pembaharuan janji pernikahan yang dipimpin pastor berbahasa Jerman. Pembaharuan janji pernikahan setelah dua puluh lima tahun kawin sepertinya memberikan penyegaran dan mengingatkan kembali. Niat dan janji bersama dengan pasangan, menyemai cinta kasih agar tumbuh berkembang dan akhirnya berbuahkan sukacita. Semoga aromanya dapat dinikmati dan dirasakan oleh saudara-saudara di sekitar. Mengulangi Perjanjian suci yang disaksikan dan direstui oleh Fr. Gabriel, OFM pada tanggal 5 September 2001, disertai makan dan minum Tubuh dan Darah Tuhan Yesus. Kemudian penulis berkesempatan mencicipi bermacam-macam jenis anggur yang dijual, sebelum membeli untuk oleh-oleh.

19

Yesus di Kapernaum
2:12. Sesudah itu Yesus pergi ke Kapernaum, bersama-sama dengan ibu-Nya dan saudarasaudara-Nya dan murid-murid-Nya, dan mereka tinggal di situ hanya beberapa hari saja.

Dalam bayangan penulis, pada waktu itu mereka pergi dari Kana berombongan sebagai keluarga besar. Setelah perayaan pernikahan selesai, mereka harus kembali namun tidak langsung ke Nazaret. Mereka mampir ke Kapernaum dan menginap di sana untuk beberapa hari. Kemungkinan rombongan tersebut menginap di keluarga mertua Simon Petrus. Kita boleh saja membayangkan bahwa yang di Kana tersebut masih ada hubungan keluarga dekat. Penulis tidak tahu persis siapakah saudara-saudara Bunda Maria, yang dekat maupun jauh.. Kita bisa membayangkan bahwa perjalanan dari Kana ke Kapernaum arahnya ke timur laut. Kemudian dari Kapernaum kembali ke Nazaret jaraknya akan lebih jauh, karena Nazaret berada di selatan Kana. Mungkin kita hanya bisa membayangkan, mumpung dalam acara kunjungan silaturahmi, sekalian mampir. Pasti banyak pembicaraan yang diobrolkan, termasuk ajaran-ajaran yang mungkin tidak tertulis di sini. Penulis tidak tahu apakah pada waktu itu bapak Yusuf sedang tidak ada ataukah tidak dianggap begitu penting, karena inti pokoknya adalah kesaksian yang menakjubkan tentang Tuhan Yesus. Banyak cerita bahwa bapak Yusuf sudah wafat, walaupun cerita tersebut belum diketahui kebenarannya. Namun ada cerita lain bahwa bapak Yusuf wafat setelah kenaikan Puteranya ke surga. Kapernaum boleh dikatakan menjadi tempat tinggal kedua bagi Tuhan Yesus, selain Nazaret. Kelihatannya ada beberapa murid pilihan yang memang berasal dari daerah ini. Jika Nazaret adalah kampung di suatu bukit, maka Kapernaum adalah kampung di pinggir danau Galilea. Kita bisa membayangkan bagaimana pantai danau Galilea dikelilingi kampung-kampung nelayan. Lebih banyak penduduk yang tinggal di pinggir atau sekitar danau tersebut.

Yesus menyucikan Bait Allah
2:13 Ketika hari raya Paskah orang Yahudi sudah dekat, Yesus berangkat ke Yerusalem. 2:14 Dalam Bait Suci didapati-Nya pedagang-pedagang lembu, kambing domba dan merpati, dan penukar-penukar uang duduk di situ. 2:15 Ia membuat cambuk dari tali lalu mengusir mereka semua dari Bait Suci dengan semua kambing domba dan lembu mereka; uang penukarpenukar dihamburkan-Nya ke tanah dan meja-meja mereka dibalikkan-Nya. 2:16 Kepada pedagang-pedagang merpati Ia berkata: "Ambil semuanya ini dari sini, jangan kamu membuat rumah Bapa-Ku menjadi tempat berjualan." 2:17 Maka teringatlah murid-muridNya, bahwa ada tertulis: "Cinta untuk rumah-Mu menghanguskan Aku." 2:18 Orang-orang Yahudi menantang Yesus, katanya: "Tanda apakah dapat Engkau tunjukkan kepada kami, bahwa Engkau berhak bertindak demikian?" 2:19 Jawab Yesus kepada mereka: "Rombak Bait Allah ini, dan dalam tiga hari Aku akan mendirikannya kembali." 2:20 Lalu kata orang Yahudi kepada-Nya: "Empat puluh enam tahun orang mendirikan Bait Allah ini dan Engkau dapat membangunnya dalam tiga hari?" 2:21 Tetapi yang dimaksudkan-Nya dengan Bait Allah ialah tubuh-Nya sendiri. 2:22 Kemudian, sesudah Ia bangkit dari antara orang mati, barulah teringat oleh murid-murid-Nya bahwa hal itu telah dikatakan-Nya, dan merekapun percayalah akan Kitab Suci dan akan perkataan yang telah diucapkan Yesus. 2:23. Dan sementara Ia di Yerusalem selama hari raya Paskah, banyak orang percaya dalam nama-Nya, karena mereka telah melihat tanda-tanda yang diadakan-Nya. 2:24 Tetapi Yesus sendiri tidak mempercayakan diri-Nya kepada mereka, karena Ia mengenal mereka semua,

20

2:25 dan karena tidak perlu seorangpun memberi kesaksian kepada-Nya tentang manusia, sebab Ia tahu apa yang ada di dalam hati manusia.

Dalam bab ini Yohanes menceritakan bagaimana Tuhan Yesus mengusir para pedagang binatang korban dan penukar uang di halaman Bait Allah. Rumah doa bukan tempat berjualan namun tempat untuk bertemu dengan Allah. Tetapi yang dijual kan untuk kebutuhan ritual tersebut, bukan yang lain. Mengapa mereka diusir? Hal ini kan sudah berjalan bertahun-tahun dan tidak pernah terjadi apa-apa? Hal ini kan sudah menjadi kebiasaan yang sudah dimaklumi banyak orang? Dalam pemahaman penulis, kelihatannya Tuhan Yesus ingin memisahkan antara perbuatan yang duniawi dengan yang rohani. Bait Allah, rumah doa adalah tempat orang berkumpul untuk bertemu Allah yang tidak kelihatan, yang rohani. Seluruh hati, jiwa dan akal budi pada waktu itu dicurahkan hanya untuk Allah. Sedapat mungkin segala batu sandungan yang dapat mempengaruhi untuk konsentrasi kepada Allah ditinggalkan atau dilepaskan dahulu. Sepertinya Yohanes Penginjil teringat ungkapan dan mengutipnya dari Mazmur (Mzm 69:10). Begitu kita bicara tentang berjualan, pastilah hubungannya dengan keuntungan materi. Walaupun ada tawar menawar, yang berjualan pasti tidak mau merugi ataupun impas. Jika si pembeli merasa kemahalan, rasa itu tidak mudah untuk dilepaskan dari pikiran, yang bisa menumbuhkan rasa mendongkol, tidak enak dan sebagainya. Apalagi dalam pembelian itu ada rasa keterpaksaan karena seperti keharusan. Keinginan dari rumah untuk konsentrasi kepada Allah, sedikit banyak akan terganggu karena harga. Dalam pemikiran penulis, jangan-jangan berjualan di Bait Allah pada waktu itu sudah mendapat restu dari pimpinan Bait Allah. Seperti kesepakatan, dimana kedua belah pihak akan mendapat keuntungan materi dari hasil penjualan atau penukaran uang. Yang lebih konyol lagi apabila ditekankan atau direkayasa bahwa hanya jualan mereka saja yang sudah memenuhi syarat untuk korban. Karena kebutuhan sesuai tradisi yang berlaku, maka apa yang dijual bisa dinaikkan harganya karena mau tidak mau tetap harus dibeli. Para pembeli yang membutuhkan pasti bisa memperkirakan harga yang pantas pada waktu itu, namun tidak bisa berbuat apa-apa. Yang tumbuh di dalam hati adalah merasa diharuskan, ditipu, dipaksa, namun kalah karena sudah kewajiban dan tradisi. Perasaan terpaksa ini akan sangat sulit untuk dirubah dengan rasa memaklumi yang kemudian merasa tulus ikhlas. Mungkin bagi orang kaya hal tersebut tidak begitu dipersoalkan, idhep-idhep atau anggap saja membantu pendapatan penjual dan penukar uang. Tiba-tiba Tuhan Yesus datang dan mengusir mereka. Pasti mereka kaget dan bertanya tentang kewenangan dan hak untuk bertindak demikian. Secara duniawi kita bisa memaklumi protes para penjual dan penukar uang. Namun dalam hal ini Tuhan Yesus tidak bicara duniawi yang kasat mata, tetapi lebih dari itu. Di tempat tersebut adalah Rumah Bapa yang akan bercengkerama dengan umat-Nya. Dari hati ke hati, yang begitu rohani dan bebas dari yang duniawi. Mungkin kita bisa menterjemahkan kata-kata Tuhan Yesus :”Silahkan rombak dan bunuhlah Aku, maka tiga hari kemudian aku akan bangkit lagi. Akulah Sang Bait Allah” Dan Tuhan Yesus nyatanya tidak berkata langsung namun melalui ungkapan dan harus diterjemahkan dengan hati-hati. Pada saat itu Dia tidak mau menyombongkan diri bahwa Dialah Allah yang berkenan turun ke dunia, demi menebus manusia yang sudah berontak dan dikuasai oleh kejahatan. Pada kenyataannya, para rasulpun baru menyadari dan mengerti akan ungkapan Tuhan Yesus setelah semuanya terjadi.

21

Dalam kehidupan sehari-hari sekarang ini, apa yang akan kita rasakan apabila di teras sekitar gereja dipergunakan untuk berjualan? Yang dijual pada umumnya berkisar buku rohani dan asesori lainnya, makanan dan minuman. Mungkin ungkapan ada gula ada semut, berlaku juga di sini. Siapa gulanya dan siapa semutnya, terserah kita untuk coba menterjemahkan masingmasing. Kita bisa membayangkan apabila kita mempunyai anak-anak yang masih kecil, dan akan kita ajak untuk ke gereja. Sewaktu masih di rumah anak-anak sudah diberitahu bahwa akan menghadap Tuhan. Karena mau bertemu Tuhan, maka sikapnya harus diajari sedemikian rupa agar tidak memalukan orang tua. Anak-anak diajar secara pelan untuk berpuasa atau pantang jajan sebelum dan selama mengikuti perjamuan ekaristi. Kemungkinan yang terjadi bisa bermacam-macam sewaktu sudah sampai di gereja. Ada yang menurut dan bisa duduk manis, namun ada juga orang tua yang kalah oleh keinginan anak sewaktu melihat jajanan. Biasanya senjata yang paling ampuh adalah rengekan anak yang bisa mengganggu konsentrasi yang duduk di sekitarnya. Penulis merasa yakin bahwa semua orang yang pro atau kontra dalam hal jualan di sekitar gereja, mempunyai seribu satu macam alasan. Entah alasan yang berhubungan dengan yang rohani ataupun yang lebih duniawi. Keputusan akhir berada di tangan imam yang mungkin tidak bisa menyenangkan semua orang. Hanya mungkin, yang perlu kita renungkan bersama, apakah tujuan pokok kita sewaktu akan pergi ke gereja. Mana yang harus diutamakan antara yang pokok dan embel-embel atau ikutannya. Ayat-ayat selanjutnya memberikan gambaran kepada kita bahwa Tuhan Yesus banyak membuat tanda-tanda, yang kemungkinan besar mujizat yang menakjubkan. Tanda-tanda tersebut membuat orang banyak mulai percaya kepada-Nya. Kepercayaan tersebut bisa bermacam-macam, tergantung setiap orang yang menyaksikan atau mengalaminya. Percaya bahwa Dia sakti, hebat atau istilah lainnya, percaya bahwa Dia utusan Allah ataupun percaya bahwa Dialah Mesias yang ditunggu-tunggu. Paling tidak, percaya bahwa Dia seorang penyembuh yang bisa diminta untuk menolong. Tanda-tanda menurut pemahaman penulis, mengandung suatu isyarat yang tidak biasa namun lebih tinggi dari itu. Kedatangan Mesias walaupun tidak diketahui secara umum, tetapi para nabi sudah menubuatkan tentang tanda-tanda yang akan dilakukan oleh Kristus. Mungkin disinilah sulitnya untuk menangkap tanda-tanda, melalui permenungan, pencerahan atau sejenisnya. Percaya saja nyatanya belum cukup, karena roh jahatpun juga lebih percaya bahwa Dia adalah Allah yang berasal dari surga. Kita diminta untuk lebih dari sekedar percaya, namun merenungkan kehendak Tuhan yang ditujukan kepada kita. Harapan-Nya adalah, berubahnya seseorang menuju yang lebih baik dan benar, yang diungkapkan melalui perbuatan nyata yang bisa dirasakan oleh orang lain. Memang sepertinya yang paling sulit adalah untuk bangkit dan berubah, berbeda dengan waktu-waktu yang lalu.

22

Bab 3 Percakapan dengan Nikodemus
3:1. Adalah seorang Farisi yang bernama Nikodemus, seorang pemimpin agama Yahudi. 3:2 Ia datang pada waktu malam kepada Yesus dan berkata: "Rabi, kami tahu, bahwa Engkau datang sebagai guru yang diutus Allah; sebab tidak ada seorangpun yang dapat mengadakan tanda-tanda yang Engkau adakan itu, jika Allah tidak menyertainya." 3:3 Yesus menjawab, kata-Nya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan kembali, ia tidak dapat melihat Kerajaan Allah." 3:4 Kata Nikodemus kepada-Nya: "Bagaimanakah mungkin seorang dilahirkan, kalau ia sudah tua? Dapatkah ia masuk kembali ke dalam rahim ibunya dan dilahirkan lagi?" 3:5 Jawab Yesus: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan dari air dan Roh, ia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah. 3:6 Apa yang dilahirkan dari daging, adalah daging, dan apa yang dilahirkan dari Roh, adalah roh. 3:7 Janganlah engkau heran, karena Aku berkata kepadamu: Kamu harus dilahirkan kembali. 3:8 Angin bertiup ke mana ia mau, dan engkau mendengar bunyinya, tetapi engkau tidak tahu dari mana ia datang atau ke mana ia pergi. Demikianlah halnya dengan tiap-tiap orang yang lahir dari Roh." 3:9 Nikodemus menjawab, katanya: "Bagaimanakah mungkin hal itu terjadi?" 3:10 Jawab Yesus: "Engkau adalah pengajar Israel, dan engkau tidak mengerti hal-hal itu? 3:11 Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kami berkata-kata tentang apa yang kami ketahui dan kami bersaksi tentang apa yang kami lihat, tetapi kamu tidak menerima kesaksian kami. 3:12 Kamu tidak percaya, waktu Aku berkata-kata dengan kamu tentang hal-hal duniawi, bagaimana kamu akan percaya, kalau Aku berkata-kata dengan kamu tentang hal-hal sorgawi? 3:13 Tidak ada seorangpun yang telah naik ke sorga, selain dari pada Dia yang telah turun dari sorga, yaitu Anak Manusia. 3:14 Dan sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan, 3:15 supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal. 3:16 Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. 3:17 Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya oleh Dia. 3:18 Barangsiapa percaya kepada-Nya, ia tidak akan dihukum; barangsiapa tidak percaya, ia telah berada di bawah hukuman, sebab ia tidak percaya dalam nama Anak Tunggal Allah. 3:19 Dan inilah hukuman itu: Terang telah datang ke dalam dunia, tetapi manusia lebih menyukai kegelapan dari pada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat. 3:20 Sebab barangsiapa berbuat jahat, membenci terang dan tidak datang kepada terang itu, supaya perbuatan-perbuatannya yang jahat itu tidak nampak; 3:21 tetapi barangsiapa melakukan yang benar, ia datang kepada terang, supaya menjadi nyata, bahwa perbuatan-perbuatannya dilakukan dalam Allah."

Dalam pemahaman penulis, percakapan Nikodemus dengan Tuhan Yesus bukanlah sekedar yang duniawi, namun lebih rohani dan surgawi. Nikodemus mengakui bahwa tanda-tanda mujizat yang dilakukan Tuhan Yesus pastilah karena Allah menyertai Dia. Namun ungkapan Tuhan Yesus sangat sulit diterima oleh Nikodemus. Mungkin kita juga akan bingung mendengar ungkapan-Nya apabila kita hidup di zaman itu. Bahkan sekarang inipun sebenarnya masih membikin bingung. Dalam pemahaman penulis, untuk dapat melihat Kerajaan Allah, seseorang harus dilahirkan kembali. Lahir kembali bukan harus masuk ke dalam rahim ibu, secara pikiran manusia yang masih duniawi. Kita bisa melihat Kerajaan Allah sepertinya harus kembali menjad seperti bayi yang baru lahir. Polos, bersih dari segala macam permasalahan yang dirasakan orang yang lebih dewasa. Kita harus “mematikan diri” dari manusia lama, berubah menjadi manusia baru dalam segala hal.

23

Melalui air dan roh, bagaikan dipermandikan, dicuci dan dibersihkan agar seperti sedia kala. Dibersihkan dengan air saja tidak cukup, karena banyak noda yang tidak hilang karena hanya air. Roh kita yang ternoda hanya bisa dibersihkan oleh Roh yang kudus. Roh Kuduslah yang bisa mengubah roh kita, seperti terlahir kembali. Segala perbendaharaan dalam diri yang pernah kita terima dibuang, bahkan dimusnahkan dan diganti dan diisi dengan yang baru, yang berasal dari Roh. Agaknya Roh Kudus diungkapkan seperti angin yang tidak kelihatan walaupun dapat dirasakan membelai kulit kita. Sewaktu kita kepanasan, berteduh di bawah pohon, betapa kita menginginkan datangnya angin semilir yang menyejukkan. Sewaktu kita merasa di tempat yang nyaman, kita lupa akan angin yang menyejukkan tadi. Tetapi kita bisa kalang kabut sewaktu angin tersebut menjadi topan dahsyat, puting beliung yang menghancurkan. Sering kita bisa merasakan suara hati yang bagaikan angin tadi, dan kita tidak tahu dari mana itu. Roh Kudus berkarya, masuk dalam diri kita dan kita bisa merasakannya. Roh yang menyapa, menyentuh kita pasti ada maksud baik dan bijak untuk diri kita. Mengingatkan kita, menegur kita, menjamah kita, mengajak kita untuk sesuatu hal. Namun seringkali kita tidak peduli, acuh bahkan mengabaikannya, karena sedang kesemsem, tertarik akan keinginan daging yang lebih kasat mata. Pada saat tertentu terjadilah ”perang batin” yang begitu hebat di dalam diri kita, bagaikan badai yang menderu. Kita mungkin sadar bahwa sewaktu masih kecil, kita lupa atau tidak tahu apa yang ada dalam benak kita sewaktu umur masih dibawah dua tahun. Mungkin setelah itu kita masih bisa mengingat apa saja yang diajarkan oleh orang tua kita. Mungkin banyak kata-kata “jangan” yang kita dengar dari orang tua kita, daripada kata-kata “boleh.” Akal budi ini mulai diisi dengan program, mana yang boleh mana yang tidak, mana yang baik mana yang tidak, dan sebagainya. Dari panca indera yang ada, kita bisa merekam segala macam kejadian yang kita alami dan kita terjemahkan masing-masing, sesuai selera kita. Secara universal, kita mulai mengenal baik dan buruk, salah dan benar, etika, sopan santun, kewajiban dan larangan, perasaan takut, jijik dan banyak hal. Kebebasan yang dimiliki sewaktu masih bayi mulai diikat oleh berbagai macam aturan, adat, tradisi, kebiasaan dan sejenisnya. Lama kelamaan tumbuhlah dalam diri ini perasaan iri, keinginan lebih, diakui, yang dapat membuahkan keserakahan dalam segala hal. Kenikmatan duniawi yang dapat dirasakan oleh indera kita mulai menarik dan membius untuk menikmatinya. Mulailah pikiran ini merekayasa bagaimana caranya untuk dapat memperolehnya. Apabila keserakahan yang berkuasa, maka segala macam cara bisa ditempuh tanpa menghiraukan orang lain yang bisa dirugikan. Indera ini sepertinya sudah diselimuti oleh tirai hawa nafsu, sehingga tidak bisa lagi melihat Kerajaan Allah yang ada di hadapan kita. Yang terlihat hanyalah keinginan untuk meraih kenikmatan duniawi yang bisa memberikan kepuasan, walaupun hanya sesaat. Sebab dalam kenyataannya keinginan lebih yang sering kita sebut kebutuhan, hampir selalu menang. Kita bisa membuat segala macam alasan untuk pembenaran diri, dan itu sah-sah saja, selama tidak merugikan pihak lain. Dilahirkan dari air dan Roh mungkin sekarang ini lebih kita kenal sebagai pembaptisan. Air sebagai simbul kehidupan yang bisa untuk membasuh dan membersihkan, namun tidak bisa menghilangkan noda yang terlanjur menyatu. Namun hanya Roh Kudus yang bisa membersihkan sampai bersih, bagaikan panas api yang memurnikan emas. Melalui pembaptisan suci maka kita bagaikan lahir kembali dan diubah menjadi anak-anak Allah. Hanya anak-anak Allah yang terpilih saja yang bisa memasuki Kerajaan Allah. Dari Roh
24

Kuduslah jiwa kita bisa dimurnikan, yang berarti bahwa Kerajaan Allah bisa dinikmati apabila Roh Kudus berkenan. Hanya karena kasih karunia dari Allah saja manusia dapat merasakan Kerajaan-Nya. Jadi manusia hanya bisa mengharap kepada Allah, melalui perbuatan-perbuatan seperti yang dikehendaki Tuhan. Tidak ada seorangpun manusia yang masih hidup di dunia ini yang tahu persis seperti apa itu sorga. Hanya yang pernah tinggal di sana saja yang tahu. Orang yang belum tahu dan belum mengalami sendiri, menjelaskan kepada orang yang belum tahu memang suatu hal yang cukup sulit. Jangan-jangan yang dibayangkan malah bertolak belakang dengan yang dimaksudkan. Kemudian terjadi getok tular dan diajarkan kepada generasi di belakangnya. Bisa-bisa malah semakin salah kaprah dan akan sulit untuk dikembalikan kepada yang sebenarnya. Penulis tidak tahu sejak kapan dogma kehidupan kekal setelah kematian badan ini dikenal oleh bangsa Yahudi. Sejak kapan mereka mengenal istilah sorga dan neraka, mungkin perlu melihat kitab para nabi. Dalam kenyataannya kelompok Saduki tidak percaya akan kebangkitan. Jika kita rasakan dan renungkan, sepertinya Tuhan Yesus lebih menekankan kepada perbuatan nyata dalam kehidupan ini. Hal-hal yang sangat duniawi yang dapat kita lakukan setiap saat, selama masih hidup di dunia ini. Setiap orang diharapan untuk berbuat baik dan benar, dan bisa diraba rasakan oleh masyarakat sekitar. Berbuat baik dan benar tidak akan bersembunyi, yang sangat bertolak belakang dengan berbuat jahat. Kita akan selalu berusaha agar jangan sampai seorangpun tahu, bahwa kita telah berbuat jahat. Namun kita akan sangat senang, apa lagi jika dipuji, untuk memperlihatkan diri bahwa merasa telah berbuat baik. Dalam pemahaman penulis, Nikodemus diwejang oleh Tuhan Yesus akan hal-hal yang rohani dan yang sorgawi. Nikodemus sepertinya digiring untuk semakin mengenal siapakah Tuhan Yesus, yang menyebut diri-Nya sebagai Anak Manusia. Dituntun untuk percaya bahwa yang sedang berbicara di hadapannya adalah Anak Manusia yang turun dari surga. Dia datang bukan untuk menghakimi dan menghukum karena kita telah berbuat jahat, tetapi malah sebaliknya. Dia datang untuk menyelamatkan kita semua dengan ajaran bahwa Yang Datang betul-betul Allah. Segala ucapan dan tindakan-Nya yang harus kita ikuti, kita laksanakan dan kita lakukan menjadi perbuatan nya. Kita diminta untuk merenung dan menyadari akan kelakuan kita selama ini, dan akhirnya percaya bahwa Sang Roh Kebenaran telah menyentuh kita bagaikan angin semilir. Percaya bahwa hanya Dialah yang dapat menyelamatkan kita. Setelah mulai sadar dari kegelapan diri, maka terlihatlah cahaya yang menerangi. Kita bagaikan terbangun dari tidur dan melihat semburat cahaya terang, kemudian bangkit dan berniat untuk berbuat sesuatu. Sudah semestinya berubah ingin melakukan sesuatu yang baik dan benar, penuh kasih sesuai kehendak Allah.

Kesaksian Yohanes Pembaptis tentang Yesus
3:22. Sesudah itu Yesus pergi dengan murid-murid-Nya ke tanah Yudea dan Ia diam di sana bersama-sama mereka dan membaptis. 3:23 Akan tetapi Yohanespun membaptis juga di Ainon, dekat Salim, sebab di situ banyak air, dan orang-orang datang ke situ untuk dibaptis, 3:24 sebab pada waktu itu Yohanes belum dimasukkan ke dalam penjara. 3:25 Maka timbullah perselisihan di antara murid-murid Yohanes dengan seorang Yahudi tentang penyucian. 3:26 Lalu mereka datang kepada Yohanes dan berkata kepadanya: "Rabi, orang 25

yang bersama dengan engkau di seberang sungai Yordan dan yang tentang Dia engkau telah memberi kesaksian, Dia membaptis juga dan semua orang pergi kepada-Nya." 3:27 Jawab Yohanes: "Tidak ada seorangpun yang dapat mengambil sesuatu bagi dirinya, kalau tidak dikaruniakan kepadanya dari sorga. 3:28 Kamu sendiri dapat memberi kesaksian, bahwa aku telah berkata: Aku bukan Mesias, tetapi aku diutus untuk mendahului-Nya. 3:29 Yang empunya mempelai perempuan, ialah mempelai laki-laki; tetapi sahabat mempelai laki-laki, yang berdiri dekat dia dan yang mendengarkannya, sangat bersukacita mendengar suara mempelai laki-laki itu. Itulah sukacitaku, dan sekarang sukacitaku itu penuh. 3:30 Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil. 3:31 Siapa yang datang dari atas adalah di atas semuanya; siapa yang berasal dari bumi, termasuk pada bumi dan berkata-kata dalam bahasa bumi. Siapa yang datang dari sorga adalah di atas semuanya. 3:32 Ia memberi kesaksian tentang apa yang dilihat-Nya dan yang didengar-Nya, tetapi tak seorangpun yang menerima kesaksian-Nya itu. 3:33 Siapa yang menerima kesaksian-Nya itu, ia mengaku, bahwa Allah adalah benar. 3:34 Sebab siapa yang diutus Allah, Dialah yang menyampaikan firman Allah, karena Allah mengaruniakan Roh-Nya dengan tidak terbatas. 3:35 Bapa mengasihi Anak dan telah menyerahkan segala sesuatu kepada-Nya. 3:36 Barangsiapa percaya kepada Anak, ia beroleh hidup yang kekal, tetapi barangsiapa tidak taat kepada Anak, ia tidak akan melihat hidup, melainkan murka Allah tetap ada di atasnya."

Kita bisa merasakan kerendahan hati seorang Yohanes Pembaptis yang menjadi pendahulu sebelum kedatangan Mesias. Dia dengan sangat legowo harus menjadi semakin kecil, agar Mesias yang datang kemudian semakin besar dan dimuliakan. Kehendak Allah pasti terjadi walaupun kelihatannya jalannya berliku-liku seperti tidak akan terjadi. Pada waktunya pasti segalanya digenapi dan terlaksana. Dalam pemahaman penulis, Yohanes Pembaptis dapat berbicara begitu karena dipenuhi oleh kuasa Roh Kudus. Dia yakin sekali bahwa saudaranya adalah Mesias yang telah dijanjikan oleh Allah sendiri. Dialah yang diutus Allah yang akan menyampaikan firman Allah itu sendiri. Tanda-tanda yang diberikan melalui kuasa Roh Kudus sudah dialaminya sendiri, maka tugas perutusan yang diembannya sudah hampir selesai. Mungkin kita juga bisa merasakan sewaktu hampir menyelesaikan suatu tugas, dan semuanya berjalan lancar. Kita malah berharap semoga segalanya cepat selesai dan tidak diperpanjang lagi. Ada perasaan sukacita yang mungkin akan tergambar di wajah kita, ketika pengganti atau pemimpin yang kita tunggu sudah datang. Tinggal mengatur waktu kapan serah terima akan diselenggarakan. Bahkan Yohanes Pembaptis menganggap dirinya hanya sebagai sahabat pengantin pria. Biarlah pengantin pria bercengkerama dengan mempelai putri dengan penuh bahagia. Jika mereka berdua bersatu dengan bahagia, sahabatpun akan ikut bersukacita. Mungkin kita semua ini yang diharapkan menjadi mempelainya Sang Juru Selamat. Mempelai dalam bahasa rohani yang menghilangkan pikiran tentang laki-laki dan perempuan. Betapa sukacitanya para putri yang dipersandingkan dengan Sang Mempelai an Putera Mahkota yang empunya Kerajaan. Mungkin kita bisa menganggap bahwa Yohanes Pembaptis menjadi nabi terakhir masa Perjanjian Lama. Dia sudah meluruskan jalan yang selama itu berliku-liku dan berkelokkelok. Dia sudah meratakan jalan yang selama itu naik turun, terjal dan curam. Yang Empunya sudah datang, maka dia menyerahkan semuanya yang telah dia kerjakan kepadaNya. Masa Perjanjian Baru akan segera dimulai dan sedang berlangsung. Dalam benak penulis, Yohanes Pembaptis adalah orang yang begitu sederhana dengan penampilan apa adanya. Dia tidak silau oleh kenimatan dan gebyarnya duniawi. Dia tidak menyenggol minuman anggur walaupun anggur sudah menjadi bagian tradisi hidup seharihari. Kelihatannya dia hidup dengan penuh mati raga, menenggelamkan segala macam hawa

26

nafsu sampai ke dasar. Hidupnya hanya dipersembahkan kepada Allah yang telah mengutusnya. Dalam kehidupan sehari-hari, apa yang dilakukan oleh Yohanes Pembaptis yang begitu legowo rasanya sulit atau relatif sedikit ditemukan. Dia mengajar, yang berarti harus banyak bicara. Berbicara tentang kebenaran, kesetiaan, pertobatan, perubahan dan lain sebagainya. Namun sepertinya dia juga sebagai pendengar yang baik kepada orang-orang yang membutuhkan nasihatnya. Dia sadar bahwa dia hanya sebagai pembuka jalan, bukan sebagai pemeran utama, bukan mencari ketenaran. Pada saatnya kita harus mundur dan menyerahkan estafet kepada yang ada di belakang kita. Biarlah para penerus semakin tumbuh berkembang, kalau bisa malahan didorong agar semakin besar melebihi kita. Tidak bisa dipungkiri apabila sering ada pemikiran, apakah dia bisa meneruskan seperti apa yang telah kita lakukan. Mungkin hal ini secara tidak sadar kita telah meninggikan hati, kesombongan yang tidak terucap, merasa selama ini yang paling baik. Terus berlindung di balik ungkapan, bahwa telah kenyang makan asam garam dunia. Yohanes Pembaptis telah mengajarkan kepada kita bahwa perubahan akan berjalan secara alami. Pada saatnya yang kecil, yang muda akan tumbuh semakin besar, semakin dewasa. Yang tua akan semakin layu dan surut dimakan usia, dan itu tidak bisa dielakkan. Bagaikan seorang petani yang menyemai, menanam, memelihara dan akhirnya panen. Apakah tanaman itu hanya musiman, ataupun pohon keras yang bisa berumur puluhan bahkan ratusan tahun, pada saatnya pasti menyurut. Daun-daun tua akan menguning dan melepaskan diri dari dahannya, memberi kesempatan untuk tumbuhnya trubus daun-daun muda seiring dengan berkembangnya pohon tersebut. Sang pohon tidak egois, memakan daun atau buahnya sendiri. Daun, bunga, buah atau yang lainnya silahkan dimanfaatkan yang membutuhkan. Jika perlu malah siap mati demi kehidupan bagi yang lain.

Bab 4 Percakapan dengan perempuan Samaria
4:1. Ketika Tuhan Yesus mengetahui, bahwa orang-orang Farisi telah mendengar, bahwa Ia memperoleh dan membaptis murid lebih banyak dari pada Yohanes 4:2 --meskipun Yesus sendiri tidak membaptis, melainkan murid-murid-Nya, -- 4:3 Iapun meninggalkan Yudea dan kembali lagi ke Galilea. 4:4. Ia harus melintasi daerah Samaria. 4:5 Maka sampailah Ia ke sebuah kota di Samaria, yang bernama Sikhar dekat tanah yang diberikan Yakub dahulu kepada anaknya, Yusuf. 4:6 Di situ terdapat sumur Yakub. Yesus sangat letih oleh perjalanan, karena itu Ia duduk di pinggir sumur itu. Hari kira-kira pukul dua belas. 4:7 Maka datanglah seorang perempuan Samaria hendak menimba air. Kata Yesus kepadanya: "Berilah Aku minum." 4:8 Sebab murid-muridNya telah pergi ke kota membeli makanan. 4:9 Maka kata perempuan Samaria itu kepadaNya: "Masakan Engkau, seorang Yahudi, minta minum kepadaku, seorang Samaria?" (Sebab orang Yahudi tidak bergaul dengan orang Samaria.) 4:10 Jawab Yesus kepadanya: "Jikalau engkau tahu tentang karunia Allah dan siapakah Dia yang berkata kepadamu: Berilah Aku minum! niscaya engkau telah meminta kepada-Nya dan Ia telah memberikan kepadamu air hidup." 4:11 Kata perempuan itu kepada-Nya: "Tuhan, Engkau tidak punya timba dan sumur 27

ini amat dalam; dari manakah Engkau memperoleh air hidup itu? 4:12 Adakah Engkau lebih besar dari pada bapa kami Yakub, yang memberikan sumur ini kepada kami dan yang telah minum sendiri dari dalamnya, ia serta anak-anaknya dan ternaknya?" 4:13 Jawab Yesus kepadanya: "Barangsiapa minum air ini, ia akan haus lagi, 4:14 tetapi barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya. Sebaliknya air yang akan Kuberikan kepadanya, akan menjadi mata air di dalam dirinya, yang terusmenerus memancar sampai kepada hidup yang kekal." 4:15 Kata perempuan itu kepadaNya: "Tuhan, berikanlah aku air itu, supaya aku tidak haus dan tidak usah datang lagi ke sini untuk menimba air." 4:16 Kata Yesus kepadanya: "Pergilah, panggillah suamimu dan datang ke sini." 4:17 Kata perempuan itu: "Aku tidak mempunyai suami." Kata Yesus kepadanya: "Tepat katamu, bahwa engkau tidak mempunyai suami, 4:18 sebab engkau sudah mempunyai lima suami dan yang ada sekarang padamu, bukanlah suamimu. Dalam hal ini engkau berkata benar." 4:19 Kata perempuan itu kepada-Nya: "Tuhan, nyata sekarang padaku, bahwa Engkau seorang nabi.

Kita bisa merasakan bahwa orang Yahudi tidak berhubungan dengan orang Samaria. Namun kita juga bisa merasakan bahwa orang Samaria mengakui bahwa mereka masih kuturunan Yakub. Mungkin dalam anggapan orang Yahudi, darah orang Samaria sudah tidak murni lagi karena bercampur dengan darah bangsa lain. Mungkin karena percampuran darah itulah maka orang Yahudi menganggap rendah dan tidak sepadan. Emas murni pasti lebih bernilai dibandingkan dengan emas campuran tembaga. Kita bisa merasakan kesombongan rohani bangsa Yahudi yang menganggap sebagai bangsa terpilih. Kemurnian bobot bibit dan bebet harus dipegang teguh karena merasa sebagai bangsa terpilih, paling dekat dengan Allah yang tak kelihatan. Akhirnya mereka menganggap rendah, tidak sederajat kepada orang-orang yang kawin campur. Mereka dianggap tidak murni lagi, karena dikotori oleh darah orang asing, apa lagi jika sebagai penyembah berhala. Tidak pantas seorang Yahudi meminta air kepada orang Samaria. Dalam kehidupan sehari-hari, air merupakan kebutuhan yang tidak bisa ditinggalkan. Air bisa memberikan kehidupan dalam artian jika kita kekurangan air, bisa mengalami dehidrasi, maka pada tingkat tertentu bisa mengakibatkan kematian. Maka secara umum air bisa menjadi simbul kehidupan. Air sumur Yakub menjadi begitu penting bagi kehidupan orang-orang Samaria. Dalam pemahaman penulis, Tuhan Yesus mempunyai maksud lain tentang air hidup yang berasal dari-Nya. Bukan air yang ditimba dari sumur, namun yang ditimba dari Tuhan Yesus sendiri. Dialah sumber air kehidupan yang tidak pernah akan habis walaupun diambil terus menerus. Siapa yang meminum Air-Nya, maka mereka tidak akan kehausan. Sabda-Nya atau Firman-Nya bisa memberikan kelegaan yang tidak bisa dinilai dengan materi duniawi. Bahkan si peminum Sabda tersebut malahan bisa menjadi penerus firman. Air kehidupan yang masuk ke dalam dirinya bagaikan pemicu air yang ada di dalam tubuh, yang selama ini diam. Air diri bertemu air kehidupan, bercampur dan menjadi sumber air melimpah. Pengalaman rohani disentuh Tuhan tidak akan hilang dari dalam dirinya, tetapi malah bisa semakin tumbuh, bagaikan jamur yang bisa berkembang biak sendiri. Ada suatu daya kuasa yang sulit untuk dijelaskan dengan kata-kata. Air hidup yang ditawarkan Tuhan Yesus bagaikan suatu misteri, karena akan membawa para peminumnya kepada kehidupan yang tidak berkesudahan. Meminum air hidup berarti air hidup tersebut masuk ke dalam tubuh yang akan dicerna, masuk ke seluruh organ menjadi satu dan tak terpisahkan. Ungkapan bahasa Jawa “Gusti manunggala” rasanya begitu sesuai dengan apa yang dikatakan Tuhan Yesus. Air hidup yang bisa membersihkan jiwa, yang mencuci dengan penuh misteri sehingga menjadi suci. Dalam kesucian itulah, malah air hidup tersebut berkembang meluber bagaikan mata air baru.

28

Kita bisa memaklumi pemikiran orang Samaria tersebut apabila kita hidup di zaman itu. Daripada capai menimba air ke sumur yang begitu dalam, mengapa tidak meminta air dari orang yang telah menawarinya. Sepertinya Tuhan Yesus memancing pembicaraan perihal suami, yang menyadarkan perempuan tersebut, bahwa yang diajak bicara bukan orang sembarangan. Perempuan tersebut belum bisa menyebut Mesias, dan yang terucap hanyalah seorang nabi. Tuhan Yesus adalah Nabi dari segala nabi, yang langsung diutus oleh Allah Bapa sendiri turun ke dunia. Dalam benak penulis, teringat ketika Tuhan Yesus ditombak lambungnya. Dari lambung tersebut keluar air dan darah yang membasahi bumi. Apakah kata-kata Tuhan Yesus tersebut berkaitan dengan air yang Dia tumpahkan dari lambung-Nya? Hanya air kerahiman Tuhan Yesus saja yang bisa menyelamatkan manusia dari pengadilan akhir. Penulis mencoba membayangkan, bagaimana Tuhan Yesus dengan penuh misteri melumuri tubuh dengan campuran darah dan air kepada orang yang berharap kepada-Nya. Campuran darah dan air tersebut menyelimuti seluruh tubuh sehingga bagaikan benteng yang membuat kebal. Yang terlihat bukan lagi asli orang tersebut, melainkan bagai Tuhan Yesus sendiri. Siapapun yang meminum air hidup Tuhan Yesus, berarti menerima kerahiman-Nya. Disitu tidak ada lagi pandang bulu apakah orang tersebut asalnya orang baik-baik ataupun berdosa besar, kerahiman-Nya tanpa batas yang tak terselami. Air hidup-Nya memberi kelegaan, plong penuh sukacita yang sulit untuk diterjemahkan dengan kata-kata. Sukacita tersebut malahan memancar keluar karena daya air hidup, bahkan akan menular kepada orang lain yang merasakannya. Kelihatannya cukup sulit untuk diterima dengan nalar wadhag, namun mungkin bisa dipahami secara bahasa rohani yang dicerahkan oleh-Nya.
4:20 Nenek moyang kami menyembah di atas gunung ini, tetapi kamu katakan, bahwa Yerusalemlah tempat orang menyembah." 4:21 Kata Yesus kepadanya: "Percayalah kepadaKu, hai perempuan, saatnya akan tiba, bahwa kamu akan menyembah Bapa bukan di gunung ini dan bukan juga di Yerusalem. 4:22 Kamu menyembah apa yang tidak kamu kenal, kami menyembah apa yang kami kenal, sebab keselamatan datang dari bangsa Yahudi. 4:23 Tetapi saatnya akan datang dan sudah tiba sekarang, bahwa penyembahpenyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; sebab Bapa menghendaki penyembah-penyembah demikian. 4:24 Allah itu Roh dan barangsiapa menyembah Dia, harus menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran." 4:25 Jawab perempuan itu kepada-Nya: "Aku tahu, bahwa Mesias akan datang, yang disebut juga Kristus; apabila Ia datang, Ia akan memberitakan segala sesuatu kepada kami." 4:26 Kata Yesus kepadanya: "Akulah Dia, yang sedang berkata-kata dengan engkau."

Kata-kata Tuhan Yesus menyiratkan bahwa sampai pada waktu itu orang Samaria belum mengenal secara benar, siapa yang mereka sembah. Menyembah Allah harus di tempat khusus, apakah itu tempat penyembahan atau pemujaan, Bait Allah atau sejenisnya. Mungkin orang Samaria yang dianggap setengah kafir oleh orang Yahudi, termasuk digolongkan penyembah berhala. Mereka mengadakan ritual penyembahan di atas puncak bukit atau gunung. Sebagai orang Yahudi yang sudah mengenal Allah yang Esa, maka Bait Allah yang di Yerusalem merupakan tempat untuk menyembah Allah. Di Bait Allah-lah yang tepat untuk memuji dan menyembah. Namun kemudian Tuhan Yesus menambahkan bahwa pada saatnya kita bisa menyembah Allah Bapa dimanapun dan kapanpun, selama dalam roh dan kebenaran. Menyembah Allah adalah begitu rohani yang sifatnya begitu pribadi, komunikasi antara roh kita dengan Roh Allah. Di sana tidak ada kepalsuan, rekayasa dan pembenaran diri. Kita tidak bisa berdusta dan berdalih kepada Allah. Tidak lagi berpatokan kepada bahasa dan tata bahasa yang baik dan benar. Mungkin kita bisa menyebutnya sebagai bahasa hati atau bahasa rohani.
29

Obrolan roh kita dengan Roh Allah sudah tidak mengenal pakem, etika, sopan santun, tatabahasa buatan manusia. Hal yang begitu pribadi akan menjadi berbeda kalau kita sedang berjamaah, berkumpul untuk memuliakan-Nya. Berkumpul mungkin memerlukan pemimpin yang anggaplah sebagai yang dituakan, memimpin doa bersama. Mulailah dibuat suatu patokan atau pegangan, pakem untuk ritual tertentu, agar bisa dilaksanakan secara bersamasama. Pada akhirnya Tuhan Yesus menjelaskan bahwa Dialah Mesias yang dinantikan itu. Dalam bayangan penulis, perempuan Samaria tersebut pastilah bersukacita yang tidak bisa diungkapkan dengan bahasa. Mesias sendiri nyatanya berkenan menemuinya di sumur Yakub. Perasaan bimbang dan ragu-ragu bercampur dengan kegembiraan yang membingungkan. Benarkah Dia Mesias sendiri atau hanya seorang nabi. Namun perkataan-Nya begitu mempesona, mengetahui kehidupan pribadinya dan tidak menyalahkannya. Dalam pemahaman penulis, hal ini mengisyaratkan kepada kita bahwa Tuhan Yesus hadir bukan hanya untuk orang Yahudi saja. Dia datang ke dunia untuk segala bangsa, ras, suku dan kelompok lainnya. Pada waktu itu kelompok yang non Yahudi boleh dikatakan diwakili oleh orang Samaria, orang Gerasa, orang Yunani ataupun orang Romawi. Recana keselamatan bagi semua orang datang dari Yahudi, yang mau tidak mau Anak Manusia berasal dari keturunan Yahudi. Mengapa begitu, mungkin akan sangat sulit untuk menjelaskannya, yang bisa memuaskan banyak orang. Itulah misteri Allah yang tak terjelaskan. Secara tidak langsung, kita diajar bahwa Allah Bapa yang di surga adalah Roh. Roh yang Kudus yang tidak kelihatan, namun seringkali bisa kita rasakan. Hal inipun rasanya cukup sulit untuk dijelaskan dengan gamblang. Secara bodoh penulis hanya bisa menyebutnya sebagai suara hati, dimana kita juga mengenal istilah perang batin. Kitapun tidak bisa melihat perang batinnya seseorang, apabila yang bersangkutan tidak menceritakannya. Mungkin perang batin tersebut terjadi sewaktu roh kita sedang tidak bersepaham dengan Roh Allah.
4:27. Pada waktu itu datanglah murid-murid-Nya dan mereka heran, bahwa Ia sedang bercakap-cakap dengan seorang perempuan. Tetapi tidak seorangpun yang berkata: "Apa yang Engkau kehendaki? Atau: Apa yang Engkau percakapkan dengan dia?" 4:28 Maka perempuan itu meninggalkan tempayannya di situ lalu pergi ke kota dan berkata kepada orang-orang yang di situ: 4:29 "Mari, lihat! Di sana ada seorang yang mengatakan kepadaku segala sesuatu yang telah kuperbuat. Mungkinkah Dia Kristus itu?" 4:30 Maka merekapun pergi ke luar kota lalu datang kepada Yesus. 4:31 Sementara itu murid-murid-Nya mengajak Dia, katanya: "Rabi, makanlah." 4:32 Akan tetapi Ia berkata kepada mereka: "Pada-Ku ada makanan yang tidak kamu kenal." 4:33 Maka murid-murid itu berkata seorang kepada yang lain: "Adakah orang yang telah membawa sesuatu kepada-Nya untuk dimakan?" 4:34 Kata Yesus kepada mereka: "Makanan-Ku ialah melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku dan menyelesaikan pekerjaan-Nya. 4:35 Bukankah kamu mengatakan: Empat bulan lagi tibalah musim menuai? Tetapi Aku berkata kepadamu: Lihatlah sekelilingmu dan pandanglah ladang-ladang yang sudah menguning dan matang untuk dituai. 4:36 Sekarang juga penuai telah menerima upahnya dan ia mengumpulkan buah untuk hidup yang kekal, sehingga penabur dan penuai sama-sama bersukacita. 4:37 Sebab dalam hal ini benarlah peribahasa: Yang seorang menabur dan yang lain menuai. 4:38 Aku mengutus kamu untuk menuai apa yang tidak kamu usahakan; orang-orang lain berusaha dan kamu datang memetik hasil usaha mereka."

Kemudian sepertinya Tuhan Yesus memberikan pengajaran baru kepada para murid. Makanan yang rohani dan begitu berbeda dengan makanan jasmani. Manusia hidup bukan hanya dari roti, nasi atau panganan lainnya yang hanya bermanfaat bagi jasmani saja. Ada makanan lain yang lebih bernilai secara rohani dan bisa berdampak kepada jasmani, yaitu firman Tuhan. Siapa yang melakukan kehendak Allah secara baik dan benar, dialah yang telah melahap makanan rohani tersebut. Yang tidak melakukan, mungkin bagaikan orang yang
30

hanya mencicipi di mulut terus dikeluarkan lagi. Makanan rohani tersebut hanya berhenti di mulut, tidak merasuk ke dalam tubuh yang sebenarnya dapat membuahkan kekuatan untuk bergerak, menjadi perbuatan nyata yang dapat dirasakan oleh orang lain. Kita bisa merasakan bahwa Tuhan Yesus tidak hanya berkarya untuk orang Yahudi saja. Mungkin hal ini suatu proses penyadaran bagi para murid bahwa Sang Guru berkarya kepada segala bangsa, dimulai dari orang-orang yang berada di sekitar wilayah orang Yahudi. Kabar keselamatan harus disampaikan kepada semua bangsa. Para murid dipersiapkan sebagai penuai ataupun penjala. Jika secara jasmani atau duniawi kita mengenal musim, maka secara rohani tidak ada perbedaan musim. Setiap waktu adalah musim menuai. Setiap saat harus berkarya menuai buah-buah yang ada di sekitar kita. Pada saat itu yang dituai adalah orang-orang Samaria yang berdatangan dan percaya kepada-Nya. Menabur dan menuai merupakan pekerjaan yang berbeda. Bisa jadi yang menabur pada saatnya akan menuai hasil. Namun bisa juga terjadi bahwa penabur hanya akan mengerjakan penaburan benih saja. Yang akan menuai orang lain lagi sesudah buah-buah itu masak. Kita bisa menyaksikan bahwa ada kelompok yang mencangkul, membalikkan tanah dan menggemburkan yang keras. Kemudian ada kelompok yang menyemaikan benih anggaplah padi, setelah itu ada kelompok yang menabur ataupun yang memindahkan benih ke tanah yang sudah dipersiapkan. Pada saatnya ada kelompok penuai sampai menjadi kumpulan gabah. Dalam kehidupan sehari-hari, kitapun ingin menaburkan benih-benih kebaikan dan kebenaran, minimal di dalam keluarga kita, anak-anak kita. Apakah benih-benih tersebut disiram, disiangi dan dipelihara agar jangan sampai terserang hama, tergantung kita. Kita pasti mengharapkan bahwa pada saatnya nanti kita bisa menuai hasilnya. Buah-buah kebenaran dan kebaikan yang dapat dinikmati dan dirasakan oleh banyak orang di sekitarnya.
4:39 Dan banyak orang Samaria dari kota itu telah menjadi percaya kepada-Nya karena perkataan perempuan itu, yang bersaksi: "Ia mengatakan kepadaku segala sesuatu yang telah kuperbuat." 4:40 Ketika orang-orang Samaria itu sampai kepada Yesus, mereka meminta kepada-Nya, supaya Ia tinggal pada mereka; dan Iapun tinggal di situ dua hari lamanya. 4:41 Dan lebih banyak lagi orang yang menjadi percaya karena perkataan-Nya, 4:42 dan mereka berkata kepada perempuan itu: "Kami percaya, tetapi bukan lagi karena apa yang kaukatakan, sebab kami sendiri telah mendengar Dia dan kami tahu, bahwa Dialah benarbenar Juruselamat dunia."

Orang-orang Samaria yang selama itu dijauhi oleh orang-orang Yahudi, malah bisa mengatakan bahwa Tuhan Yesus adalah Juruselamat dunia. Paling tidak hal ini memberi gambaran kepada kita bahwa Tuhan Yesus tidak melulu berkarya kepada orang-orang Yahudi. Dia juga berkarya kepada bangsa atau kelompok lain, yang membedakan dengan nabi-nabi terdahulu. Tuhan Yesus bukan hanya milik bangsa Israel, namun milik segala bangsa yang ada di dunia ini. Bahkan sebenarnya kita semua milik Allah dan diharap kembali kepada Allah. Kita bisa berandai-andai membayangkan, bahwa dalam waktu dua hari Tuhan Yesus pasti banyak mengajar dan memberikan tanda-tanda ajaib ataupun simbol ungkapan yang bisa membuat orang Samaria percaya. Mulai dari hanya mendengar dari cerita si perempuan, kemudian mereka melihat dan mendengar serta mengalami sendiri berhadapan dengan Tuhan Yesus. Suatu kesaksian nyata karena dialami sendiri, akhirnya membuahkan keyakinan bahwa yang datang benar-benar Sang Juruselamat dunia.

31

Sepertinya Tuhan Yesus tidak pernah menegur, memojokkan atau menyalahkan orang secara langsung. Tuhan Yesus lebih cenderung mengajak orang untuk sadar, yang keluar dari dalam hatinya sendiri. Dia menuntun secara pelan-pelan dengan banyak ungkapan yang mungkin berlaku pada waktu itu. Setelah kesadaran tersebut tumbuh, Dia memberi nasihat agar mulai berubah. Apakah perubahan itu berjalan lambat atau cepat, tergantung dari setiap orang itu sendiri. Dalam benak penulis, pertobatan adalah suatu niat yang keluar dari diri sendiri untuk berubah, menuju ke yang lebih baik dan benar. Perubahan itu sendiri mestinya selalu diikuti oleh perbuatan nyata yang dapat diraba rasakan oleh orang lain, bahwa telah berubah. Dalam kehidupan sehari-hari, sewaktu kita bertemu dengan seseorang yang bisa memberikan sesuatu yang bernilai dan cocok dengan kita, rasanya ingin ngobrol lebih lama. Dengan sukacita yang ickhlas, inginnya menahan untuk menginap agar bisa menggali pengetahuan, pengalaman dan lainnya. Mungkin hampir sama dikala kita begitu sibuk untuk yang duniawi, rasanya tidak ada waktu untuk ngobrol dengan Tuhan. Doa lima menit saja rasanya begitu lama dan mungkin terbersit, harus ngobrol apa dengan Tuhan? Pada saat-saat tersebut rasanya doa menjadi beban karena sebenarnya kita ngomong sendiri, biarlah Tuhan yang mendengarkan saja. Jika pada suatu saat kita bisa merenung dalam hening, merasakan dan mendengarkan suara hati, jangan-jangan kita akan kaget. Tanpa kita sadari terjadilah dialog antara roh kita dengan Roh Allah. Jangan-jangan kita malah lupa diri bahwa sudah menghabiskan waktu cukup lama untuk dialog rohani. Dalam kenyataannya, kita bisa berbicara apa saja dengan Tuhan, bagaikan obrolan dua orang sahabat yang begitu asyik.

Kembali ke Galilea
4:43. Dan setelah dua hari itu Yesus berangkat dari sana ke Galilea, 4:44 sebab Yesus sendiri telah bersaksi, bahwa seorang nabi tidak dihormati di negerinya sendiri. 4:45 Maka setelah ia tiba di Galilea, orang-orang Galileapun menyambut Dia, karena mereka telah melihat segala sesuatu yang dikerjakan-Nya di Yerusalem pada pesta itu, sebab mereka sendiripun turut ke pesta itu.

Kita bisa memahami bahwa mujizat di Kana ternyata diketahui oleh banyak orang. Kita bisa membayangkan bahwa Tuhan Yesus begitu tiba di Galilea sudah disambut oleh banyak orang. Mereka tidak hanya ingin mendengar pengajaran-Nya, namun juga membutuhkan bantuan yang lain. Bantuan untuk disembuhkan dari sakit dan kelemahan ataupun dari gangguan roh jahat. Ungkapan Yohanes Penginjil sepertinya menyiratkan bahwa Tuhan Yesus malah tidak dipercaya di kampung halaman-Nya sendiri. Dia tidak pulang ke Nazaret yang menjadi tempat tinggalnya selama waktu itu. Di Galilea yang di sekitar danau, malah banyak orang yang membutuhkan pengajaran-Nya maupun pertolongan yang lain. Jika kita mencoba merenung, apakah sebagai bapak ataupun ibu maupun sebagai anak. Secara pribadi mungkin kita merasakan bahwa banyak orang lain yang menaruh hormat kepada kita. Hormat tersebut mungkin karena kekayaan, pendidikan, pengalaman atau kemampuan lain yang cukup diakui. Orang luar pasti tidak tahu persis akan kehidupan kita di dalam keluarga yang kelihatan lebih tersebut. Kecuali yang dirahasiakan, pasti setiap anggota keluarga akan mengenal betul tabiat, kelakuan, kebiasaan dan lain-lainnya satu persatu.

32

Di luar rumah diiyakan dan dituruti, bisa jadi di dalam rumah malah dibantah kalau sedang tidak cocok. Di luar selalu mendapatkan senyum, di dalam malah bisa mendapatkan sikap cemberut. Karena begitu mengenal yang satu terhadap yang lain, maka segala kelemahan, kekurangan juga akan diketahui, selain kelebihannya. Sering kita lupa atau tidak sadar bahwa setiap waktu selalu berubah, demikian juga setiap anggota keluarga akan mengalami perubahan. Paling tidak berubah semakin tua atau semakin dewasa, selain perubahanperubahan yang lain. Namun ingatan akan kelemahan atau kekurangan yang dahulu, sepertinya sulit untuk hilang. Dan hal tersebut sering dipergunakan sebagai senjata jika sedang terjadi konflik keluarga.

Yesus menyembuhkan anak pegawai istana
4:46 Maka Yesus kembali lagi ke Kana di Galilea, di mana Ia membuat air menjadi anggur. Dan di Kapernaum ada seorang pegawai istana, anaknya sedang sakit. 4:47 Ketika ia mendengar, bahwa Yesus telah datang dari Yudea ke Galilea, pergilah ia kepada-Nya lalu meminta, supaya Ia datang dan menyembuhkan anaknya, sebab anaknya itu hampir mati. 4:48 Maka kata Yesus kepadanya: "Jika kamu tidak melihat tanda dan mujizat, kamu tidak percaya." 4:49 Pegawai istana itu berkata kepada-Nya: "Tuhan, datanglah sebelum anakku mati." 4:50 Kata Yesus kepadanya: "Pergilah, anakmu hidup!" Orang itu percaya akan perkataan yang dikatakan Yesus kepadanya, lalu pergi. 4:51 Ketika ia masih di tengah jalan hamba-hambanya telah datang kepadanya dengan kabar, bahwa anaknya hidup. 4:52 Ia bertanya kepada mereka pukul berapa anak itu mulai sembuh. Jawab mereka: "Kemarin siang pukul satu demamnya hilang." 4:53 Maka teringatlah ayah itu, bahwa pada saat itulah Yesus berkata kepadanya: "Anakmu hidup." Lalu iapun percaya, ia dan seluruh keluarganya. 4:54 Dan itulah tanda kedua yang dibuat Yesus ketika Ia pulang dari Yudea ke Galilea.

Kana di Galilea, menyiratkan bahwa kampung Kana bukan hanya satu tempat. Mungkin ada beberapa kampung Kana di wilayah Israel. Di Lebanon selatanpun dekat perbatasan dengan Israel ada kampung Kana. Kelihatannya Tuhan Yesus selama berkarya tidak pernah menetap di satu tempat. Dia berkeliling dari satu kampung ke kampung lain. Dari kota satu ke kota lainnya, karena memang itulah yang harus dilaksanakan.. Kita bisa menangkap bahwa apa yang dikatakan Tuhan Yesus, pada saat itu juga terjadi. Sabda-Nya menembus batas ruang dan waktu. Tidak ada sesuatupun yang bisa menghalangi kehendak Tuhan. Mujizat penyembuhan kepada anak seorang pegawai istana, membuat seluruh keluarga tersebut menjadi percaya kepada-Nya. Kemungkinan orang tersebut pegawai di istana Herodes yang di Galilea. Mungkin pada awalnya dia tidak begitu percaya kepada kuasa Tuhan Yesus. Namun dalam suatu upaya mencari kesembuhan, biasanya orang tidak akan bertanya tentang latar belakang siapakah sang penyembuh tersebut. Yang lebih penting adalah si sakit segera mengalami kesembuhan. Yang dia lakukan adalah mencari dan menemui Tuhan Yesus. Sepertinya Tuhan Yesus menghendaki kerjasama kita dalam segala hal. Kita diminta untuk terlibat langsung apabila kita menginginkan sesuatu. Salah satunya adalah percaya bahwa Dia bisa berbuat apa saja. Gampang diucapkan namun dalam kenyataannya cukup sulit dilaksanakan. Mungkin hal ini yang menjadi ganjalan, penghambat untuk mencapai keinginan tersebut. Selanjutnya adalah niat kita yang disertai upaya, usaha mencari, agar tercapai yang kita inginkan. Tanpa usaha, sepertinya Allah malah kita jadikan pembantu kita yang bisa disuruhsuruh. Suatu ketika kita jadikan dukun penyembuh, saat lainnya disuruh mencari rezeki. Di lain waktu disuruh mengerjakan soal ujian, dan lain sebagainya.
33

Kabar gethok tular dalam kehidupan sehari-hari kelihatannya lebih gampang merasuk ke dalam hati setiap orang. Akan sangat berbeda dengan model promosi diri, atau promosi dengan iklan. Promosi diri pasti menyampaikan kelebihan-kelebihan yang ditonjolkan, agar orang tertarik. Gethok tular adalah pengalaman orang yang pernah melihat, merasakan, mengalami sendiri dan diwartakan. Jika kita renungkan, sebenarnya kitapun sulit untuk percaya akan sesuatu sebelum kita melihat sendiri. Kita sering ragu-ragu apabila mendengar seseorang menyampaikan kesaksian, mengalami penglihatan ataupun penyembuhan karena karunia Tuhan. Mengapa hal tersebut tidak terjadi pada diri kita? Padahal sepertinya segala sesuatu sudah dilakukan, seperti yang dialami oleh orang tersebut. Kita sering lupa bahwa karunia bukan tergantung kepada kita, namun kehendak Allah sendiri, suka-suka Tuhan. Mestinya kita ikut bersyukur bahwa Allah telah berkenan berkarya melalui orang lain, siapapun dia. Mungkin kita belum bisa percaya seratus prosen, belum bisa pasrah sepenuh hati, atau ada hal-hal lain yang memang tidak kita ketahui. Kebimbangan, keraguan seringkali menjadi batu sandungan, seolah-olah kita telah membikin benteng pertahanan. Kita pribadi tidak ikut ambil bagian dalam karya keselamatan tersebut. Jangan-jangan malahan perasaan iri, merasa lebih pantas dan sejenisnya, yang menjadi batu sandungan. Penulis merasa yakin bahwa Tuhan selalu mendengar apa yang kita butuhkan, namun mungkin Tuhan mempunyai kehendak lain, di luar perkiraan kita. Kita tidak akan tahu rencana Tuhan, sebelum segalanya terjadi yang mungkin kita akan terpesona, heran ataupun bingung. Setelah kita merenungkan dengan hati, mungkin baru sadar bahwa Tuhan tidak pernah meninggalkan kita. Dia selalu menjawab apapun yang kita omongkan selama hal tersebut baik. Hanya mungkin kita tidak bisa mendengar jawaban tersebut, walau telah mengusik hati kita. Bagaikan angin semilir yang tidak kelihatan, tidak tahu dari mana datangnya, namun dapat dirasakan.

Bab 5 Penyembuhan pada hari Sabat di kolam Betesda
5:1. Sesudah itu ada hari raya orang Yahudi, dan Yesus berangkat ke Yerusalem. 5:2 Di Yerusalem dekat Pintu Gerbang Domba ada sebuah kolam, yang dalam bahasa Ibrani disebut Betesda; ada lima serambinya 5:3 dan di serambi-serambi itu berbaring sejumlah besar orang sakit: orang-orang buta, orang-orang timpang dan orang-orang lumpuh, yang menantikan goncangan air kolam itu. 5:4 Sebab sewaktu-waktu turun malaikat Tuhan ke kolam itu dan menggoncangkan air itu; barangsiapa yang terdahulu masuk ke dalamnya sesudah goncangan air itu, menjadi sembuh, apapun juga penyakitnya. 5:5 Di situ ada seorang yang sudah tiga puluh delapan tahun lamanya sakit. 5:6 Ketika Yesus melihat orang itu berbaring di situ dan karena Ia tahu, bahwa ia telah lama dalam keadaan itu, berkatalah Ia kepadanya: "Maukah engkau sembuh?" 5:7 Jawab orang sakit itu kepada-Nya: "Tuhan, tidak ada orang yang menurunkan aku ke dalam kolam itu apabila airnya mulai goncang, dan sementara aku menuju ke kolam itu, orang lain sudah turun mendahului aku." 5:8 Kata Yesus kepadanya: "Bangunlah, angkatlah tilammu dan berjalanlah." 5:9 Dan pada saat itu juga sembuhlah orang itu lalu ia mengangkat tilamnya dan berjalan. Tetapi hari itu hari Sabat. 5:10 Karena itu orang-orang Yahudi berkata kepada orang yang baru sembuh itu: "Hari ini hari Sabat dan tidak boleh engkau memikul tilammu." 5:11 Akan tetapi ia menjawab mereka: "Orang yang telah menyembuhkan aku, dia yang mengatakan kepadaku: Angkatlah tilammu dan berjalanlah." 5:12 Mereka bertanya kepadanya: "Siapakah orang itu yang berkata kepadamu: Angkatlah tilammu dan berjalanlah?" 34

5:13 Tetapi orang yang baru sembuh itu tidak tahu siapa orang itu, sebab Yesus telah menghilang ke tengah-tengah orang banyak di tempat itu. 5:14 Kemudian Yesus bertemu dengan dia dalam Bait Allah lalu berkata kepadanya: "Engkau telah sembuh; jangan berbuat dosa lagi, supaya padamu jangan terjadi yang lebih buruk." 5:15 Orang itu keluar, lalu menceriterakan kepada orang-orang Yahudi, bahwa Yesuslah yang telah menyembuhkan dia. 5:16 Dan karena itu orang-orang Yahudi berusaha menganiaya Yesus, karena Ia melakukan hal-hal itu pada hari Sabat. 5:17. Tetapi Ia berkata kepada mereka: "Bapa-Ku bekerja sampai sekarang, maka Akupun bekerja juga." 5:18 Sebab itu orang-orang Yahudi lebih berusaha lagi untuk membunuh-Nya, bukan saja karena Ia meniadakan hari Sabat, tetapi juga karena Ia mengatakan bahwa Allah adalah Bapa-Nya sendiri dan dengan demikian menyamakan diri-Nya dengan Allah.

Kelihatannya pada waktu itu dipercayai bahwa kolam Betesda mempunyai mujizat yang bisa menyembuhkan. Dipercaya bahwa malaikat Tuhan selalu berkarya dengan menggoyang air kolam. Secara nalar mestinya orang buta atau lumpuh selalu terlambat untuk masuk ke dalam air kolam. Mungkin para orang sakit tersebut banyak yang didampingi oleh keluarganya. Kita bisa membayangkan bagaimana rasanya menderita sakit selama tiga puluh delapan tahun. Mungkin banyak orang tidak peduli dengan sakitnya orang lain, karena mereka kebanyakan sibuk sendiri dengan penyakitnya. Kalau perlu saling mendahului untuk mendapatkan kesembuhan. Yang peduli malahan Tuhan Yesus, dan menawarkan bantuan apabila mau menerima. Orang tersebut jelas belum mengenal siapa Tuhan Yesus, dan dia mengeluh tidak ada yang membantu memasukkan ke dalam air. Tawaran Tuhan Yesus diterima dengan harapan akan membantu masuk ke dalam air kolam. Tuhan Yesus lebih berkuasa daripada para malaikat. Kuasa-Nya tidak harus melalui air kolam, cukup dengan perkataan saja segalanya dapat terjadi. Dia meminta orang tersebut untuk bangun! Bangun dari tempat tidur yang selama ini menjadi tempatnya bergantung. Bangun dari keterlenaan, bangun dari kedosaan, bangun dari kemalasan, bangun dari segala macam keluhan ataupun kemarahan kepada orang lain. Setelah orang tersebut bisa bangkit berdiri, yang mungkin dalam keheranan, dia disuruh mengangkat tilamnya. Dengan perasaan yang tidak menentu, nyatanya dia mampu mengangkat tilam. Hal tersebut pasti semakin membuat bingung dan bertanya-tanya, koq bisa. Pada saat seperti itu, apapun yang dikatakan Tuhan Yesus pasti dilaksanakan tanpa bertanyatanya lagi. Dia disuruh berjalan dan membawa tilam yang selama ini menjadi sahabatnya. Dalam keadaan sukacita dengan perasaan yang tidak menentu, mungkin dia lupa untuk berterima kasih dan bertanya. Dan Tuhan Yesus sudah menyelinap di tengah orang banyak. Hal tersebut sepertinya mengajar kepada kita untuk bangkit dan bergerak. Kita tidak harus tergantung kepada apapun yang ada di dunia ini, yang dapat membuat kita terlena dan lupa diri. Apapun itu harus kita angkat dan kita lepaskan, mungkin sewaktu-waktu saja kita manfaatkan apabila diperlukan. Kita diajar untuk merdeka, bebas dari segala macam belenggu duniawi yang ingin mengikat kita. Ada ungkapan bahwa uang bukan segala-galanya, walaupun segalanya sekarang ini diperhitungkan dengan uang. Penulis tidak bisa membayangkan bahwa tradisi hari Sabat, orang Yahudi tidak boleh bekerja apapun. Mungkin pekerjaan yang diperbolehkan hanyalah makan dan minum. Melanggar larangan berbuat sesuatu pada hari Sabat, jangan-jangan akan dihukum atau dianiaya bahkan bisa mati. Padahal menganiaya juga sama berbuat sesuatu, yang membikin terasa ganjil. Memijit tombol lift saja dianggap sudah bekerja berbuat sesuatu, apalagi menganiaya. Maka tidak heran apabila pada hari Sabat atau hari Sabtu, lift di Israel akan bekerja secara otomatis. Lift akan naik turun dan membuka menutup di setiap lantai. Hidup orang Yahudi memang untuk hari Sabat dan harus dilaksanakan.
35

Tuhan Yesus adalah Allahnya hari Sabat, yang berarti Sabat untuk kehidupan manusia, bukan sebaliknya. Ajaran baru ini jelas dianggap pelanggaran terhadap tradisi yang sudah berjalan berabad-abad. Namun, sebagai pembaharu, Tuhan Yesus mengajak kita semua untuk berproses dan berubah semakin maju ke depan. Paling tidak diajak untuk merenungkan kembali inti sepuluh perintah Allah yang hanya berisi tentang manusia dan Allah. Mengasihi Allah dan mengasihi sesama manusia, tanpa syarat dan pengecualian. Begitu Tuhan Yesus menyebut Allah sebagai Bapa-Nya, hal ini tidak bisa diterima oleh mereka. Menurut ajaran pada waktu itu, mungkin perkataan-Nya dianggap sudah keterlaluan. Allah yang Esa masak mempunyai Anak dan keluyuran ke bumi. Maka langsung dicap telah menghujat Allah, dan dampaknya Dia dikejar-kejar untuk dianiaya. Seringkali suatu pengajaran ataupun dogma dianggap sudah yang paling benar tak terbantahkan. Konyolnya, apabila ditanya tentang sebab musabab munculnya ajaran tersebut, tidak bisa menjelaskan. Pokoknya jangan dibantah, terima dan telan saja. Allah yang tidak kelihatan dengan segala macam misterinya, seringkali diajarkan sedemikian rupa, seolah-olah mereka sudah begitu mengenal. Padahal belum pernah bertemu dan samasama belum pernah mengalami disentuh Tuhan. Pokoknya Allah itu bersemayam di surga yang tak terjangkau. Tempatnya atau keadaannya kurang lebih begini dan begitu. Jika ada seseorang yang memberikan pengajaran yang berbeda, langsung saja dicap murtad, sesat, menghojat dan sebutan lainnya. Orang tersebut harus disingkirkan, malah bila perlu dibinasakan. Jangan sampai ajarannya membikin geger, membuat bimbang, malahan menjadi pengikutnya. Bila dibiarkan, jangan-jangan malah berkembang menjadi pesaing. Jika kita renungkan, sebenarnya kitapun sangat sulit keluar dari kebiasaan-kebiasaan yang selama ini telah kita lakukan. Kita tidak siap melangkah maju untuk perubahan yang tidak bisa kita bendung. Kita sudah terlena di dalam lingkungan aman yang selama ini kita jalani. Jika berpikir keluar, jangan-jangan tergoncang seperti air kolam Betesda yang memberikan perubahan dalam hidup. Kalau semakin enak dan nyaman tidak apa-apa, lha kalau semakin susah dan kacau? Muncullah perasaan kawatir, ragu-ragu yang sering menjadi batu sandungan untuk melangkah maju. Dalam keadaan kawatir dan bimbang, seringkali kita menjadi sedikit buta, tidak bisa melihat. Kita tidak siap atau bahasa kasarnya kita tidak berani nekad, sehingga tidak melihat bahwa dibalik bayang-bayang kekawatiran ada celah-celah keindahan masa depan. Kita diajar untuk bangkit dan menyingkapkan tirai yang menutupi tilam, kemudian siap dan berani berjalan maju. Semua kelemahan harus kita lawan karena di belakang kita ada Kristus yang menawarkan Diri-Nya membantu kita. Mungkinkah ajaran Kitab Kejadian dimana Allah istirahat pada hari ketujuh, yang menjadi biang keladi dan dijadikan adat kebiasaan, tradisi atau aturan yang tidak boleh dibantah? Ataukah cerita kejadian malah diciptakan untuk menguatkan tradisi yang sudah berjalan pada waktu itu? Dengan demikian maka semuanya sudah dilegalisir melalui dogma dan ajaran. Jangan-jangan dengan pertanyaan seperti inipun, penulis akan dikejar-kejar untuk dianiaya. Dalam pemahaman penulis, beriman itu perlu berpikir dan selalu bertanya. Malu bertanya sesat di jalan, suatu ungkapan yang maknanya begitu dalam. Paling tidak kita bisa bertanya kepada diri sendiri, sebelum berani bertanya kepada orang lain, bahkan kepada Allah sendiri. Dari segala macam tanda ataupun mujizat yang telah Dia perbuat, mestinya paling tidak kita diajak berpikir. Dari mana Kristus Yesus koq bisa berbuat seperti itu, adakah sesuatu yang

36

salah yang telah diperbuat-Nya. Paling tidak perbuatan yang Dia lakukan hanya bisa dilakukan oleh para nabi. “Bapa-Ku bekerja sampai sekarang,” mengisyaratkan bahwa Allah tidak pernah “tidur” dan berhenti berkarya. Roh-Nya yang mahakuasa tidak bisa kita jangkau, sehebat apapun kita. Karya-Nya begitu misteri yang tidak bisa kita duga dengan nalar kita. Yang bisa tahu semestinya yang pernah bersama dengan Dia, yang berasal dari sana. Dan itu hanya Anak Manusia yang memang berasal dari Dia yang mahatinggi. Orang Jawa mengatakan :”Gusti Yesus kuwi ampuh tenanan.” pokoknya hebat bukan main.

Kesaksian Yesus tentang diri-Nya
5:19 Maka Yesus menjawab mereka, kata-Nya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya Anak tidak dapat mengerjakan sesuatu dari diri-Nya sendiri, jikalau tidak Ia melihat Bapa mengerjakannya; sebab apa yang dikerjakan Bapa, itu juga yang dikerjakan Anak. 5:20 Sebab Bapa mengasihi Anak dan Ia menunjukkan kepada-Nya segala sesuatu yang dikerjakan-Nya sendiri, bahkan Ia akan menunjukkan kepada-Nya pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar lagi dari pada pekerjaan-pekerjaan itu, sehingga kamu menjadi heran. 5:21 Sebab sama seperti Bapa membangkitkan orang-orang mati dan menghidupkannya, demikian juga Anak menghidupkan barangsiapa yang dikehendaki-Nya. 5:22 Bapa tidak menghakimi siapapun, melainkan telah menyerahkan penghakiman itu seluruhnya kepada Anak, 5:23 supaya semua orang menghormati Anak sama seperti mereka menghormati Bapa. Barangsiapa tidak menghormati Anak, ia juga tidak menghormati Bapa, yang mengutus Dia. 5:24 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa mendengar perkataan-Ku dan percaya kepada Dia yang mengutus Aku, ia mempunyai hidup yang kekal dan tidak turut dihukum, sebab ia sudah pindah dari dalam maut ke dalam hidup. 5:25 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya saatnya akan tiba dan sudah tiba, bahwa orang-orang mati akan mendengar suara Anak Allah, dan mereka yang mendengarnya, akan hidup. 5:26 Sebab sama seperti Bapa mempunyai hidup dalam diri-Nya sendiri, demikian juga diberikan-Nya Anak mempunyai hidup dalam diri-Nya sendiri. 5:27 Dan Ia telah memberikan kuasa kepada-Nya untuk menghakimi, karena Ia adalah Anak Manusia. 5:28 Janganlah kamu heran akan hal itu, sebab saatnya akan tiba, bahwa semua orang yang di dalam kuburan akan mendengar suara-Nya, 5:29 dan mereka yang telah berbuat baik akan keluar dan bangkit untuk hidup yang kekal, tetapi mereka yang telah berbuat jahat akan bangkit untuk dihukum. 5:30 Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri; Aku menghakimi sesuai dengan apa yang Aku dengar, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku tidak menuruti kehendak-Ku sendiri, melainkan kehendak Dia yang mengutus Aku. 5:31. Kalau Aku bersaksi tentang diri-Ku sendiri, maka kesaksian-Ku itu tidak benar; 5:32 ada yang lain yang bersaksi tentang Aku dan Aku tahu, bahwa kesaksian yang diberikanNya tentang Aku adalah benar. 5:33 Kamu telah mengirim utusan kepada Yohanes dan ia telah bersaksi tentang kebenaran; 5:34 tetapi Aku tidak memerlukan kesaksian dari manusia, namun Aku mengatakan hal ini, supaya kamu diselamatkan. 5:35 Ia adalah pelita yang menyala dan yang bercahaya dan kamu hanya mau menikmati seketika saja cahayanya itu. 5:36 Tetapi Aku mempunyai suatu kesaksian yang lebih penting dari pada kesaksian Yohanes, yaitu segala pekerjaan yang diserahkan Bapa kepada-Ku, supaya Aku melaksanakannya. Pekerjaan itu juga yang Kukerjakan sekarang, dan itulah yang memberi kesaksian tentang Aku, bahwa Bapa yang mengutus Aku. 5:37 Bapa yang mengutus Aku, Dialah yang bersaksi tentang Aku. Kamu tidak pernah mendengar suara-Nya, rupaNyapun tidak pernah kamu lihat, 5:38 dan firman-Nya tidak menetap di dalam dirimu, sebab kamu tidak percaya kepada Dia yang diutus-Nya. 5:39 Kamu menyelidiki Kitab-kitab Suci, sebab kamu menyangka bahwa oleh-Nya kamu mempunyai hidup yang kekal, tetapi walaupun Kitab-kitab Suci itu memberi kesaksian tentang Aku, 5:40 namun kamu tidak mau datang kepada-Ku untuk memperoleh hidup itu. 5:41 Aku tidak memerlukan hormat dari manusia. 5:42 Tetapi tentang kamu, memang Aku tahu bahwa di dalam hatimu kamu tidak mempunyai kasih akan Allah. 5:43 Aku datang dalam nama Bapa-Ku dan kamu tidak menerima Aku; jikalau orang lain datang atas namanya sendiri, kamu akan menerima dia. 5:44 Bagaimanakah kamu dapat percaya, kamu yang menerima hormat seorang dari yang 37

lain dan yang tidak mencari hormat yang datang dari Allah yang Esa? 5:45 Jangan kamu menyangka, bahwa Aku akan mendakwa kamu di hadapan Bapa; yang mendakwa kamu adalah Musa, yaitu Musa, yang kepadanya kamu menaruh pengharapanmu. 5:46 Sebab jikalau kamu percaya kepada Musa, tentu kamu akan percaya juga kepada-Ku, sebab ia telah menulis tentang Aku. 5:47 Tetapi jikalau kamu tidak percaya akan apa yang ditulisnya, bagaimanakah kamu akan percaya akan apa yang Kukatakan?"

Mungkin kita bisa memaklumi bahwa pengajaran Tuhan Yesus pada waktu itu sangat sulit untuk dicerna. Sepertinya Tuhan Yesus dengan sengaja tidak langsung memperkenalkan diri sebagai Mesias. Dia berinkarnasi sebagai manusia kebanyakan tanpa membawa embel-embel ke-Allahan-Nya. Memperkenalkan diri sebagai Anak Allah yang menjadi manusia biasa, pasti membikin banyak orang pada waktu itu menjadi marah. Mungkin harapan mereka, Mesias mestinya datang dengan segala macam kemegahan-Nya. Dia kan maha segalanya, jadi kehadiran-Nya juga harus dengan segala kehebatan-Nya. Mungkin disinilah kita sering dicelikkan oleh Tuhan sendiri, bahwa apa yang kita harapkan tidak jarang malah tidak sesuai dengan kehendak Tuhan. Orang Yahudi yang boleh dikatakan tidak berani menyebut nama Yahwe yang dianggap begitu tinggi tak terjangkau, sekarang diperkenalkan sebagai Allah Bapa. Kita semua menjadi anak-anak-Nya yang begitu dikasihi, walaupun bengal dan nakal. Hubungan Bapa dan anakanak mestinya begitu dekat, yang bisa bermanja-manja maupun penuh hormat. Allah Bapa yang sering disebut pencemburu dan menakutkan apabila murka, diperkenalkan sebagai Allah Bapa yang lemah lembut penuh belas kasih dan maha memaklumi. Dan Tuhan Yesus memperkenalkan diri-Nya bahwa Dia datang dari Allah Bapa dan menyebut diri sebagai Anak Manusia. Kita diajar untuk mendengar dan melihat bahwa apa yang dikerjakan-Nya, sebagai tanda bahwa Dia bukan berasal dari dunia ini. Kita diajar untuk melepaskan diri dari ikatan duniawi yang terbentuk oleh nalar dan kebiasaan dunia. Kita diajak untuk memahami bahwa Dia berkarya yang sangat cenderung menusuk ke rohani yang tidak kelihatan. Dia mengajarkan kebangkitan rohani, dimana jiwa atau roh ini tidak bisa mati. Kehidupan ini harus dikuasai oleh Roh yang menuntun ke arah kebenaran dan kebaikan; bukan oleh keinginan daging yang lebih berpihak kepada duniawi. Duniawi selalu menawarkan kenikmatan dunia yang dapat diraih dengan segala macam cara. Dan kenikmatan tersebut boleh dikatakan hanya sekejap, paling lama mungkin seratus tahun dan kemudian akan kita tinggalkan. Jika kita renungkan, memang Allah Bapa tidak kelihatan dan tak terjangkau. Sedangkan di depan mata kita terhampar segala macam kenikmatan dunia yang dapat kita raih. Sering kita mengambil jalan pintas dan gampang, mengejar dahulu apa yang ada di depan kita agar kita dihormati oleh manusia di sekeliling kita. Kehendak Allah kita nomor sekiankan, kalau masih ada waktu tersisa. Mungkin banyak orang ingin berkata kepada Tuhan :”Tuhan, perlihatkan DiriMu dan berbicaralah terlebih dahulu agar aku percaya. Karena Engkau tidak bisa aku lihat dan dengarkan, maka aku mencari kenikmatan dunia yang bisa aku lihat dan rasakan. Kalau aku sudah puas mencicipi dunia ini, maka aku akan kembali kepada-Mu.” Kita semua diajar untuk percaya bahwa Dialah yang telah dijanjikan oleh Allah Bapa, yang memperkenalkan diri sebagai Anak Manusia. Segala macam mujizat yang dilakukan-Nya belum pernah dlakukan oleh manusia. Dan itulah tanda yang diberikan, kemudian barulah segala ajaran rohani agar kita berubah. Berubah adalah proses menuju kepada yang lebih baik dan benar, yang diungkapkan dalam perbuatan nyata di tengah-tengah masyarakat. Tuhan Yesus mengajak semua orang Yahudi yang percaya kepada nabinya, agar melihat kembali akan nubuat-nubuat tentang Mesias. Untuk itu dibutuhkan keyakinan bahwa yang akan datang telah datang ke dunia sebagai manusia biasa. Manusia biasa yang bisa berkarya
38

dengan perbuatan yang mengherankan. Dia meluruskan atau mengembalikan kepada ajaran Taurat yang dibawa nabi Musa, sesuai yang dikehendaki Tuhan. Penjabaran Kitab Taurat yang menjadi tradisi sudah mulai kebablasan. Kitab Taurat untuk menuntun kehidupan manusia sudah mulai terbalik, malahan manusia untuk Taurat. Betapa sedihnya nabi Musa melihat perbuatan anak cucunya yang sudah terbelenggu oleh adat kebiasaan yang jauh melenceng dari Taurat. Allah Bapa yang tidak kelihatan, pastilah sangat sulit bahkan tidak mungkin untuk kita bayangkan dengan benar. Mungkin kita hanya bisa membayangkan wajah Tuhan Yesus yang telah menjadi manusia kebanyakan, yang kurang lebih wajah Timur Tengah. Wajah manusia biasa seperti wajah-wajah yang lain. Jika manusia dikatakan sebagai citra Allah, maka sebenarnya kita telah melihat wajah Tuhan Yesus yang berada di sekitar kita. Sosok orang yang begitu sederhana malah mendekati papa, yang mungkin begitu memelas. Wajah yang memerlukan belas kasihan karena begitu menderita, bagaikan tanpa sanak saudara. Betapa Tuhan Yesus memberikan kelegaan kepada orang-orang yang membutuhkan bantuanNya. Rasanya Dia tidak sekolah tetapi menjadi dokter segala macam penyakit dan kelemahan. Tanpa sekolah analis ataupun kimia Dia membuat anggur dari air biasa. Dan Dia tidak membutuhkan bayaran atas jerih payahnya.

Bab 6 Yesus memberi makan lima ribu orang
6:1. Sesudah itu Yesus berangkat ke seberang danau Galilea, yaitu danau Tiberias. 6:2 Orang banyak berbondong-bondong mengikuti Dia, karena mereka melihat mujizat-mujizat penyembuhan, yang diadakan-Nya terhadap orang-orang sakit. 6:3 Dan Yesus naik ke atas gunung dan duduk di situ dengan murid-murid-Nya. 6:4 Dan Paskah, hari raya orang Yahudi, sudah dekat. 6:5 Ketika Yesus memandang sekeliling-Nya dan melihat, bahwa orang banyak berbondong-bondong datang kepada-Nya, berkatalah Ia kepada Filipus: "Di manakah kita akan membeli roti, supaya mereka ini dapat makan?" 6:6 Hal itu dikatakan-Nya untuk mencobai dia, sebab Ia sendiri tahu, apa yang hendak dilakukan-Nya. 6:7 Jawab Filipus kepada-Nya: "Roti seharga dua ratus dinar tidak akan cukup untuk mereka ini, sekalipun masing-masing mendapat sepotong kecil saja." 6:8 Seorang dari murid-murid-Nya, yaitu Andreas, saudara Simon Petrus, berkata kepada-Nya: 6:9 "Di sini ada seorang anak, yang mempunyai lima roti jelai dan dua ikan; tetapi apakah artinya itu untuk orang sebanyak ini?" 6:10 Kata Yesus: "Suruhlah orang-orang itu duduk." Adapun di tempat itu banyak rumput. Maka duduklah orang-orang itu, kira-kira lima ribu laki-laki banyaknya. 6:11 Lalu Yesus mengambil roti itu, mengucap syukur dan membagi-bagikannya kepada mereka yang duduk di situ, demikian juga dibuat-Nya dengan ikan-ikan itu, sebanyak yang mereka kehendaki. 6:12 Dan setelah mereka kenyang Ia berkata kepada murid-murid-Nya: "Kumpulkanlah potongan-potongan yang lebih supaya tidak ada yang terbuang." 6:13 Maka merekapun mengumpulkannya, dan mengisi dua belas bakul penuh dengan potongan-potongan dari kelima roti jelai yang lebih setelah orang makan. 6:14 Ketika orang-orang itu melihat mujizat yang telah diadakan-Nya, mereka berkata: "Dia ini adalah benar-benar nabi yang akan datang ke dalam dunia." 6:15. Karena Yesus tahu, bahwa mereka hendak datang dan hendak membawa Dia dengan paksa untuk menjadikan Dia raja, Ia menyingkir pula ke gunung, seorang diri.

Mungkin kita pernah atau bahkan sering mendengar cerita kesaksian bagaimana Tuhan Yesus memberi makan banyak orang dengan daya kuasa-Nya. Sampai sekarang kita masih bisa menyaksikan sebuah gereja di tepi danau Galilea, dengan mozaik lima roti dan dua ekor ikan. Mungkin di sekitar situlah Tuhan Yesus dahulu berkarya yang membuat semua orang ingin mengangkat-Nya menjadi raja.

39

Mungkin harapan banyak orang, jika Tuhan Yesus menjadi raja maka mereka tidak akan kekurangan makanan. Jika zaman Musa, semua orang mendapatkan roti manna dan tidak kekurangan, maka Tuhan Yesus bisa memberikan roti dan ikan yang tidak akan habis. Namun Tuhan Yesus bukan menginginkan menjadi raja dunia. Dia lebih mengharapkan agar semua orang percaya kepada-Nya dengan melalui tanda mujizat. Hanya yang diutus Allah Bapa saja yang bisa berbuat begitu menakjubkan. Jika mereka bisa percaya bahwa Dia Mesias, maka diharapkan mereka bisa berubah pandangan. Ada makanan rohani yang lebih penting untuk dilahap dengan sukacita. Makanan rohani yang bisa membawa kedalam hidup kekal, menikmati Kerajaan Surga. Sambil menunggu saat makan, mereka disuruh duduk di atas rumput yang kemungkinan besar berkelompok-kelompok.. Dalam saat menunggu, mereka bisa berbagi cerita, berbagi komentar ataupun pendapat. Pastilah dalam hal ini mereka membicarakan pengajaran Tuhan Yesus. Disamping itu, dengan berkelompok maka akan lebih gampang untuk menghitung secara kasar. Setelah mereka semua makan roti dan ikan sampai kenyang, Tuhan Yesus meminta agar semua sisa potongan makanan dikumpulkan. Makanan yang membuat jasmani kita tetap hidup harus dihargai dan dimanfaatkan sebaik-baiknya. Bukan karena kaya atau tidak membeli, terus kita boroskan dengan sia-sia. Banyak saudara kita mungkin pada saat bersamaan belum mendapat rezeki. Makanan tersebut masih berguna bagi orang lain karena bukan barang sisa dari mulut kita. Paling tidak hal tersebut mengajarkan kepada kita, bahwa yang sedikit, yang kecil yang tidak kelihatan berarti, masih ada gunanya jika kita mau berkarya. dan memanfaatkannya. Lima roti dan dua ikan di tangan Tuhan Yesus, bisa mengenyangkan banyak sekali orang. Sekecil apapun kita, sebodoh apapun kita, selama masih hidup pasti ada gunanya, kalau mau berbuat sesuatu. Kita tercipta dan hidup di dunia, pasti ada sesuatu rahasia Tuhan bagi kita agar Dia bisa dimuliakan. Kita bisa melihat garam dapur yang dimanfaatkan untuk bumbu masak. Garam yang harganya relatif murah, dengan jumlah sedikit namun bisa membuat masakan menjadi enak dan lezat. Apa jadinya kalau kebanyakan garam, bukan menambah semakin sedap malahan bahkan mungkin tidak termakan karena keasinan. Lebih baik jika sisa garam tersebut disimpan, siapa tahu nanti dipergunakan sewaktu-waktu. Jangan sampai ada sesuatu yang terbuang percuma, yang mungkin akan membikin kotor, berserakan, tidak terurus, selama masih bisa dimanfaatkan. Secara tidak langsung, kita diajar untuk semakin cerdas dalam hal memahami rohani dan duniawi. Tuhan Yesus lebih mengharapkan agar tidak seorangpun yang akan terbuang sia-sia. Dia datang untuk menyelamatkan, bukan untuk menghakimi. Masih ada waktu untuk berubah, kembali ke jalan Tuhan selama kita masih hidup. Sepertinya kita diajar untuk menghargai segala sesuatu walaupun hal tersebut begitu sepele. Kita diajar untuk menghargai setiap orang walaupun orang tersebut sepertinya tidak ada apaapanya. Segala sesuatu yang besar selalu dimulai dari yang kecil, bahkan yang tidak pernah diperhitungkan orang. Mestinya semua orang yang berkumpul itu berterima kasih kepada si anak. Dari roti dan ikan si anak, maka semua orang dikenyangkan. Dalam mengarungi kehidupan itu sendiri, Dia juga mengharapkan agar bumi ini dijaga kelestariannya. Dari bumi ini kita memperoleh segala sesuatu yang kita butuhkan. Maka bumi ini perlu dijaga dan dipelihara, karena kita merupakan bagian dari isi bumi ini. Betapa indahnya apabila manusia bisa bersatu dengan alam dan Tuhan. Allah mengajak kerjasama, keterlibatan manusia ini untuk bersama-sama membangun dunia dengan segala macam isinya.
40

Tuhan Yesus yang kelihatan tidak mempunyai apa-apa namun bisa memberi makan ribuan orang. Dia sangat peduli dengan penuh belas kasih, kepada semua orang yang berharap kepada-Nya. Bagaimana dengan kita? Bisakah kita memberi makan kepada orang yang membutuhkan bantuan kita? Tanpa kita sadari kita sering mendengar, atau bahkan pernah berdoa sebelum makan sewaktu berkumpul bersama dalam sembahyangan. Kita mohon berkat untuk segala macam makanan dan minuman yang disuguhkan. Kemudian kita juga memohon agar Tuhan memberi berkat kepada mereka yang belum makan. Pengalaman penulis sewaktu berdoa seperti itu, terasa ada suatu suara yang masuk ke dalam diri :”Itu tugasmu.” Betapa egoisnya kita, yang hanya mau enaknya saja. Sepertinya Tuhan mengingatkan kita, bahwa kita sudah mendapat berkat makanan dan minuman melalui tuan rumah. Kemudian kita ditantang untuk menjadi berkat bagi orang lain yang membutuhkan. Bukan semuanya diserahkan kepada Tuhan, dan kita seperti tuan yang hanya bisa menyuruh. Tuhan ingin dan mengharapkan sekali agar kita juga berkarya secara nyata. Memberi makan dan minum bagi yang kelaparan dan kehausan, dengan penuh kasih tanpa pamrih.

Yesus berjalan di atas air
6:16 Dan ketika hari sudah mulai malam, murid-murid Yesus pergi ke danau, lalu naik ke perahu 6:17 dan menyeberang ke Kapernaum. Ketika hari sudah gelap Yesus belum juga datang mendapatkan mereka, 6:18 sedang laut bergelora karena angin kencang. 6:19 Sesudah mereka mendayung kira-kira dua tiga mil jauhnya, mereka melihat Yesus berjalan di atas air mendekati perahu itu. Maka ketakutanlah mereka. 6:20 Tetapi Ia berkata kepada mereka: "Aku ini, jangan takut!" 6:21 Mereka mau menaikkan Dia ke dalam perahu, dan seketika juga perahu itu sampai ke pantai yang mereka tujui.

Dalam pemahaman penulis, kelihatannya Tuhan Yesus mendidik para murid setahap demi setahap. Dalam memperkenalkan diri-Nya sebagai Allah Putera, hampir semua orang tidak siap untuk menerima begitu saja. Bagaimana mungkin untuk langsung percaya bahwa Dia adalah Tuhan sendiri yang datang. Biarlah para muridpun sedikit demi sedikit mulai mengenal secara dekat akan daya kuasa-Nya. Pengalaman air menjadi anggur, menyembuhkan orang sakit, memberi makan banyak orang sudah dilewati. Dan sekarang biarlah para murid melihat sendiri, bagaimana air danau dan angin tunduk kepada-Nya. Alam bahkan lebih mengenal Tuhan Yesus dan menyediakan dirinya menghormati Sang Pencipta. Air bagaikan berubah menjadi jalan rata nan mulus, angin memberikan jalan dan membuka diri, menghantarkan Tuhan Yesus kepada para murid-Nya. Mereka menyeberang tanpa halangan, seakan-akan air dan angin membantu mendorong lebih cepat sampai tujuan. Kita bisa membayangkan bagaimana para murid dicekam perasaan takut pada waktu itu. Secara nalar hanya sejenis kayu atau barang yang berat jenisnya lebih rendah dari air, yang akan mengapung di atas air. Orang akan tenggelam jika tidak bisa berenang. Yang bisa mengapung atau bahkan berjalan di atas air, pasti tidak mempunyai berat. Yang terbersit langsung adalah hantu yang berbadan halus. Perbedaan kata hantu dan Tuhan dalam bahasa Indonesia sepertinya begitu tipis.

41

Kita diajar untuk “jangan takut” akan segala sesuatu, selama kita bersama Tuhan sendiri. Dia tidak pernah meninggalkan kita, Dia selalu menyertai bahkan sebenarnya masuk di dalam kita. Apa yang perlu ditakuti apabila kita bersama Tuhan. Tidak ada kekuatan yang bisa mengalahkan Dia, kecuali kelemahan diri kita sendiri. Hambatan untuk mengenal Dia bahwa selalu bersama di dalam diri kita, karena Dia tidak kita beri tempat yang selayaknya. Malahan sering kali kitalah yang menghindar dari dekapan Tuhan sendiri. Mungkin kita bisa mengatakan bahwa jika Roh Kudusnya berada di dalam kita, menguasai kita, mujizat selalu terjadi dalam hidup kita. Roh Allah yang menguasai kita, berarti dalam kebebasan kita, kita malah pasrah bongkokan kepada-Nya. Kepasrahan nyatanya bukan sesuatu yang gampang karena ego kita. Orang yang pasrah hampir sama dengan kalah segalagalanya, menjadi bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa. Biarlah Dia yang membelenggu kita dengan kasih-Nya.

Orang banyak mencari Yesus
6:22. Pada keesokan harinya orang banyak, yang masih tinggal di seberang, melihat bahwa di situ tidak ada perahu selain dari pada yang satu tadi dan bahwa Yesus tidak turut naik ke perahu itu bersama-sama dengan murid-murid-Nya, dan bahwa murid-murid-Nya saja yang berangkat. 6:23 Tetapi sementara itu beberapa perahu lain datang dari Tiberias dekat ke tempat mereka makan roti, sesudah Tuhan mengucapkan syukur atasnya. 6:24 Ketika orang banyak melihat, bahwa Yesus tidak ada di situ dan murid-murid-Nya juga tidak, mereka naik ke perahu-perahu itu lalu berangkat ke Kapernaum untuk mencari Yesus.

Mungkin kita bisa membayangkan bahwa pada waktu itu terjadi fenomena yang cukup menghebohkan karena karya Tuhan Yesus. Karya penyembuhan dan ajaran-Nya membuat banyak orang ingin segera bertemu untuk menimba sesuatu. Mungkin yang paling banyak adalah orang-orang yang membutuhkan pertolongan dan penyembuhan. Entah itu sakit jasmani ataupun sakit rohani, kalau bisa agar segera sembuh berkat sentuhan-Nya maupun ucapan-Nya. Kabar yang menggembirakan ini mau tidak mau akan segera menyebar dari mulut ke mulut. Apabila hal tersebut terjadi di zaman sekarang, maka kabar itu pasti cepat mendunia melalui segala macam media yang tersedia. Akhirnya bukan hanya orang Yahudi saja yang membutuhkan pertolongan-Nya, bahkan dari bangsa lainpun ikut beramai-ramai menemui Dia. Sepertinya situasi saat itu sedang banyak penderitaan, entah menderita gangguan jiwa, menderita penyakit ataupun menderita karena dijajah. Yang namanya dijajah pasti tidak enak, yang membuat beban semakin berat. Penjajah bisa sewenang-wenang karena kekuasaannya. Kalau toch mereka berbuat yang kelihatan baik, pasti dibalik kebaikannya ada sesuatu yang merugikan yang dijajah. Dalam situasi yang seperti itu, mungkin banyak orang yang mendambakan datangnya Ratu Adil. Raja yang bisa membawa perubahan menuju keadilan dan kesejahteraan yang lebih baik bagi banyak orang. Sosok Tuhan Yesus bisa jadi merupakan salah satu harapan bagi bangsa Israel yang sedang menderita. Namun bagi kelompok oportunis, kehadiran Tuhan Yesus malah tidak diharapkan. Dia merupakan pesaing yang dapat menghancurkan keberadaannya saat itu. Mereka yang sudah terbiasa dengan segala macam tipu muslihat demi diri atau kelompok, akan sangat terganggu dengan kehadiran Tuhan Yesus. Kebenaran yang selalu dilakukan dalam terang akan sangat bertolak belakang dengan tipu daya yang sembunyisembunyi dalam kegelapan.

42

Mungkin kita bisa membayangkan bahwa sebenarnya masih banyak orang Israel yang mencari Tuhan Yesus. Mereka membutuhkan Tuhan Yesus dengan berbagai macam alasan. Entah itu yang rohani, ataupun yang jasmani, atau bahkan kedua-duanya. Paling tidak kehadiran Tuhan Yesus memberikan fenomena tersendiri bagi masyarakat tertentu. Mau tidak mau kabar kehebatan-Nya cepat menyebar kemana-mana. Dimana ada Tuhan Yesus, disitu pasti ada kelegaan, sukacita dan kesembuhan. Mungkin ada yang mencemooh, ada yang mengernyitkan dahi, namun ada pula yang percaya bahwa Dia Sang Juru Selamat. Dua kelompok berbeda yang hampir selalu ada, dan kelihatannya akan selalu terjadi sampai dunia berakhir.

Roti hidup
6:25 Ketika orang banyak menemukan Yesus di seberang laut itu, mereka berkata kepadaNya: "Rabi, bilamana Engkau tiba di sini?" 6:26 Yesus menjawab mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kamu mencari Aku, bukan karena kamu telah melihat tandatanda, melainkan karena kamu telah makan roti itu dan kamu kenyang. 6:27 Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal, yang akan diberikan Anak Manusia kepadamu; sebab Dialah yang disahkan oleh Bapa, Allah, dengan meterai-Nya." 6:28. Lalu kata mereka kepada-Nya: "Apakah yang harus kami perbuat, supaya kami mengerjakan pekerjaan yang dikehendaki Allah?" 6:29 Jawab Yesus kepada mereka: "Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah." 6:30 Maka kata mereka kepada-Nya: "Tanda apakah yang Engkau perbuat, supaya dapat kami melihatnya dan percaya kepada-Mu? Pekerjaan apakah yang Engkau lakukan? 6:31 Nenek moyang kami telah makan manna di padang gurun, seperti ada tertulis: Mereka diberi-Nya makan roti dari sorga." 6:32 Maka kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya bukan Musa yang memberikan kamu roti dari sorga, melainkan Bapa-Ku yang memberikan kamu roti yang benar dari sorga. 6:33 Karena roti yang dari Allah ialah roti yang turun dari sorga dan yang memberi hidup kepada dunia." 6:34 Maka kata mereka kepada-Nya: "Tuhan, berikanlah kami roti itu senantiasa." 6:35 Kata Yesus kepada mereka: "Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi. 6:36 Tetapi Aku telah berkata kepadamu: Sungguhpun kamu telah melihat Aku, kamu tidak percaya. 6:37 Semua yang diberikan Bapa kepada-Ku akan datang kepada-Ku, dan barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan Kubuang. 6:38 Sebab Aku telah turun dari sorga bukan untuk melakukan kehendak-Ku, tetapi untuk melakukan kehendak Dia yang telah mengutus Aku. 6:39 Dan Inilah kehendak Dia yang telah mengutus Aku, yaitu supaya dari semua yang telah diberikan-Nya kepada-Ku jangan ada yang hilang, tetapi supaya Kubangkitkan pada akhir zaman. 6:40 Sebab inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang, yang melihat Anak dan yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman." 6:41 Maka bersungut-sungutlah orang Yahudi tentang Dia, karena Ia telah mengatakan: "Akulah roti yang telah turun dari sorga." 6:42 Kata mereka: "Bukankah Ia ini Yesus, anak Yusuf, yang ibu bapanya kita kenal? Bagaimana Ia dapat berkata: Aku telah turun dari sorga?" 6:43 Jawab Yesus kepada mereka: "Jangan kamu bersungut-sungut. 6:44 Tidak ada seorangpun yang dapat datang kepada-Ku, jikalau ia tidak ditarik oleh Bapa yang mengutus Aku, dan ia akan Kubangkitkan pada akhir zaman. 6:45 Ada tertulis dalam kitab nabi-nabi: Dan mereka semua akan diajar oleh Allah. Dan setiap orang, yang telah mendengar dan menerima pengajaran dari Bapa, datang kepada-Ku. 6:46 Hal itu tidak berarti, bahwa ada orang yang telah melihat Bapa. Hanya Dia yang datang dari Allah, Dialah yang telah melihat Bapa. 6:47 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya, ia mempunyai hidup yang kekal. 6:48 Akulah roti hidup. 6:49 Nenek moyangmu telah makan manna di padang gurun dan mereka telah mati. 6:50 Inilah roti yang turun dari sorga: Barangsiapa makan dari padanya, ia tidak akan mati. 6:51 Akulah roti hidup yang telah turun dari sorga. Jikalau seorang makan dari roti ini, ia akan hidup selama43

lamanya, dan roti yang Kuberikan itu ialah daging-Ku, yang akan Kuberikan untuk hidup dunia." 6:52 Orang-orang Yahudi bertengkar antara sesama mereka dan berkata: "Bagaimana Ia ini dapat memberikan daging-Nya kepada kita untuk dimakan." 6:53 Maka kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jikalau kamu tidak makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup di dalam dirimu. 6:54 Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman. 6:55 Sebab daging-Ku adalah benarbenar makanan dan darah-Ku adalah benar-benar minuman. 6:56 Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia. 6:57 Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga barangsiapa yang memakan Aku, akan hidup oleh Aku. 6:58 Inilah roti yang telah turun dari sorga, bukan roti seperti yang dimakan nenek moyangmu dan mereka telah mati. Barangsiapa makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya." 6:59 Semuanya ini dikatakan Yesus di Kapernaum ketika Ia mengajar di rumah ibadat.

Yang datang dan percaya kepada Tuhan Yesus, tidak akan lapar dan haus. Janji yang dikatakan Tuhan Yesus begitu mendebarkan hati, menggembirakan namun juga penuh tanda tanya. Siapa yang datang kepada-Nya tidak akan dibuang dan disia-siakan. Dialah roti hidup yang harus kita makan kalau kita percaya kepada-Nya. Yang haus dan lapar harus mau memakan dan meminum daging dan darah-Nya. Jika kita hidup di zaman waktu itu, kitapun akan terbengong-bengong dan bingung. Apa yang dimaksud dengan pengajaran Tuhan Yesus pada waktu itu? Rasanya tidak masuk akal jikalau harus memakan tubuh-Nya dan meminum darah-Nya. Mereka bukan kelompok kanibal yang memakan manusia dan meminum darahnya. Adakah sesuatu tersirat di balik ungkapan tersebut? Mereka tahu bahwa Tuhan Yesus berasal dari Nazaret. Orang tua-Nya mereka kenal sebagai Yusuf dan Maria. Dan sekarang berkata bahwa Bapa-Nya berada di surga, dan hanya Dia saja yang tahu siapa sebenarnya Allah Bapa. Hanya Dia yang tahu seperti apa itu kerajaan Allah, karena memang Dia yang berasal dari sana. Mungkin mereka terpecah dalam beberapa kelompok yang berbeda pendapat dan penafsiran. Mereka sudah tahu tentang Taurat yang disampaikan oleh Musa. Mereka juga tahu bagaimana nenek moyangnya diselamatkan oleh Allah dari perbudakan di Mesir. Diberi makan manna dan minum air yang keluar dari bebatuan. Mereka juga tahu bahwa akan datang Mesias yang telah dijanjikan sebelumnya. Mungkin pada waktu itu, yang paling gampang adalah mengikuti saja kemana Tuhan Yesus berada. Mendengar dan melihat, apa saja yang dilakukan Tuhan Yesus. Jika dirasa dapat masuk di hati dan diterima oleh akal, jalannya ya mengkuti dan melaksanakan saja apa yang diajarkan-Nya. Namun sebelumnya kita diminta untuk bekerja terlebih dahulu. Berupaya untuk mencari Roti dan Anggur yang hanya akan diberikan oleh Anak Manusia. Kita hanya bisa merasakan dan menikmati lezatnya Tubuh dan Darah-Nya itu apabila kita percaya kepada-Nya. Pada saat itu mungkin yang dimaksud dengan roti dan anggur adalah firman, ajaran yang datang dari-Nya dan kemudian percaya. Sebagai manusia yang kasat mata, karena masih hidup di dunia, pasti ada tubuhnya. Badan wadag yang bisa dilihat dengan mata biasa. Didalam tubuhnya ada aliran darah ke seluruh badan yang menghidupkan. Manusia yang kehabisan darah dapat dipastikan akan mati. Dari manusia yang bernama Yesus, pasti seperti kita manusia yang berdaging dan berisi darah. Yang bisa dilihat dan didengar adalah perbuatan dan perkataan-Nya. Untuk bisa melihat dan mendengar-Nya, maka harus datang menemui Dia. Daging dan darah-Nya terpancar, yang dapat kita lihat melalui perkataan dan perbuatan-Nya. Kemudian kita kunyah pelan-pelan, kita rasakan dengan lidah kita. Ada rasa manis, rasa asin,
44

rasa asam, rasa pahit dan campuran dari segala macam rasa tersebut. Jika kita setuju, mengangguk-angguk dan dapat menerimanya, maka kita cenderung menuju ke percaya. Dialah Sang Roti hidup yang harus kita telan, biarlah menyatu dengan tubuh kita, yang memberikan daya kuasa, sesuai kehendak-Nya. . Di zaman sekarang mungkin kita bisa berandai-andai bahwa yang dimaksud dalam ajaranNya adalah memakan roti dan anggur pada waktu mengikuti perjamuan kudus. Kita sudah mendengar bagaimana Tuhan Yesus menyerahkan Tubuh-Nya untuk disalibkan, Darah-Nya tertumpah habis-habisan untuk menebus dosa manusia. Makan tubuh dan minum darah-Nya berarti Tuhan Yesus menyatu dengan kita. Jika Dia sebagai anak Manusia, maka kita menjadi saudara-saudaranya, menjadi anak-anak Allah Bapa yang di surga. Itulah janji Tuhan Yesus, selama kita mau mengikuti jalan-Nya.

Murid-murid yang mengundurkan diri di Galilea
6:60. Sesudah mendengar semuanya itu banyak dari murid-murid Yesus yang berkata: "Perkataan ini keras, siapakah yang sanggup mendengarkannya?" 6:61 Yesus yang di dalam hati-Nya tahu, bahwa murid-murid-Nya bersungut-sungut tentang hal itu, berkata kepada mereka: "Adakah perkataan itu menggoncangkan imanmu? 6:62 Dan bagaimanakah, jikalau kamu melihat Anak Manusia naik ke tempat di mana Ia sebelumnya berada? 6:63 Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna. Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup. 6:64 Tetapi di antaramu ada yang tidak percaya." Sebab Yesus tahu dari semula, siapa yang tidak percaya dan siapa yang akan menyerahkan Dia. 6:65 Lalu Ia berkata: "Sebab itu telah Kukatakan kepadamu: Tidak ada seorangpun dapat datang kepada-Ku, kalau Bapa tidak mengaruniakannya kepadanya." 6:66 Mulai dari waktu itu banyak murid-murid-Nya mengundurkan diri dan tidak lagi mengikut Dia.

Kita bisa membayangkan bahwa sebenarnya murid Tuhan Yesus cukup banyak, walaupun ada murid khusus yang kita sebut rasul. Dalam kenyataannya, banyak juga para murid yang belum mengerti dan tidak kuat bertahan untuk mengikut Dia. Jangan-jangan memang dari awalnya mereka mengharapkan sesuatu yang lebih duniawi, bukan yang rohani. Di zaman penderitaan karena menjadi bangsa yang terjajah oleh bangsa Romawi, ada suatu harapan semoga Gurunya adalah tokoh dunia yang bisa membebaskan dari belenggu penjajah. Dengan segala macam kesaktian-Nya, Gurunya memenuhi kriteria sebagai calon raja baru. Jika Sang Guru menjadi raja, maka sebagai murid paling tidak akan kecipratan rezeki jabatan atau apapun, yang dapat meningkatkan taraf kehidupan dunia. Kenyataannya tidak sesuai dengan apa yang diharapkan, maka mereka berbalik arah, kembali kepada kehidupan duniawi yang semula. Yang tidak tahan dan tidak mengerti mundur satu persatu. Mungkin hanya karena sentuhan Allah Bapa saja yang bisa bertahan sampai kesudahannya. Bukan kita yang memilih Dia, namun Dia-lah yang memilih kita tanpa kita sadari. Ada sesuatu yang menyentuh di dalam hati dan jiwa kita, yang seolah-olah mendorong dan menggerakkan untuk mencari Dia Pada kenyataannya Tuhan Yesus tidak tertarik akan kehidupan duniawi. Dia lebih menekankan tentang roh dan hidup. Daging tanpa roh atau jiwa, mungkin akan sama halnya dengan binatang ataupun bukan manusia. Roh-lah yang membedakan antara manusia dengan makhluk lainnya. Roh tidak bisa mati dan akan tetap hidup, walaupun tubuh sudah mati. Hanya, hidup setelah mati yang bagaimana yang diharapkan? Mestinya kehidupan kekal
45

bersama Allah di Kerajaan-Nya. Bukan kehidupan sengsara kekal di luar Kerajaan Allah. Mungkin ungkapan hidup disini lebih mendekati hidup kekal, yang berbeda dengan ungkapan mati yang berkonotasi kematian kekal. Jika mereka yang begitu dekat dengan Tuhan Yesus merasakan betapa keras ajaran-Nya, apalagi seperti penulis. Mereka lebih mengerti segala macam ungkapan yang disampaikan Tuhan Yesus. Di zaman sekarang, mungkin banyak ungkapan lama yang belum dipahami secara benar. Akhirnya banyak penafsiran yang belum tentu semuanya benar, pas seperti yang diharapkan oleh Tuhan sendiri. Termasuk penulis yang lebih banyak bingungnya untuk memahami apa yang dimaksud. Kelihatannya Yohanes penginjil memberikan isyarat tentang salah satu rasul yang akan berkhianat kepada gurunya. Sang pengkhianat tahu siapa gurunya, yang begitu baik, lemah lembut dan bijaksana. Tetapi segala pengajaran yang diterimanya bukan yang diharapkan untuk jangka pendek pada waktu itu. Ada keinginan lain yang diharapkan, namun bukan berasal dari sang Guru. Dalam kehidupan sehari-hari kitapun sering mengalami. Banyak pengajaran yang baik, apakah melalui rekoleksi, retreat, seminar atau apapun namanya. Namun kita sedang enggan karena ada sesuatu yang sedang mengikat kita. Prioritas utama saat ini bukan untuk berkumpul atau berdoa bersama. Yang kita butuhkan saat ini bukan itu, walaupun tahu dan mengerti bahwa itu baik dan benar. Nanti saja kalau masih ada waktu luang.

Pengakuan Petrus
6:67 Maka kata Yesus kepada kedua belas murid-Nya: "Apakah kamu tidak mau pergi juga?" 6:68 Jawab Simon Petrus kepada-Nya: "Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal; 6:69 dan kami telah percaya dan tahu, bahwa Engkau adalah Yang Kudus dari Allah." 6:70 Jawab Yesus kepada mereka: "Bukankah Aku sendiri yang telah memilih kamu yang dua belas ini? Namun seorang di antaramu adalah Iblis." 6:71 Yang dimaksudkan-Nya ialah Yudas, anak Simon Iskariot; sebab dialah yang akan menyerahkan Yesus, dia seorang di antara kedua belas murid itu.

Sepertinya perkataan Tuhan Yesus cukup serius dan pedas. Salah satu murid-Nya yang dari duabelas adalah iblis. Kemungkinan besar di antara mereka sering terjadi perdebatan, siapakah kira-kira yang dimaksudkan oleh Gurunya. Kita bisa menyebut bahwa orang yang dimaksud adalah Yudas Iskariot karena pengkhianatannya sudah terjadi. Penulis tidak tahu, mengapa Tuhan Yesus berkata seperti itu, yang seolah-olah membiarkan para murid untuk menerka-nerka sampai pada waktunya. Jika kita mencoba berpikir positf, mungkin ada baiknya hal tersebut dikemukakan terlebih dahulu, agar para murid semakin bertekun. Namun itulah kehendak Tuhan sendiri, yang pasti ada maksud tertentu yang lebih baik, dari pada pemikiran kita. Pasti tidak ada seorangpun yang mau berpikir bahwa dialah calon iblis tersebut. Bertekun, percaya dan pasrah kepada Sang Guru, paling tidak akan terjauhkan dari pencobaan. Mungkin Yohanes Penginjil hanya ingin lebih menegaskan bahwa sebelum terjadi, Tuhan Yesus sudah pernah mengatakan salah satu akan menyerahkan-Nya. Yudas Iskariot sepertinya dipilih Tuhan Yesus untuk menggenapi nubuat yang harus terlaksana. Tanpa ada Yudas Iskariot, siapa yang harus menggantikannya? Seringkali penulis merasa bingung dan merasa kasihan kepada Yudas Iskariot ini. Dipilih untuk dimusuhi bahkan dibenci oleh banyak orang, entah sampai kapan. Apalagi jika Yohanes Penginjil menuliskannya sebagai “Iblis,” betapa rendah dan tidak bernilainya dia.
46

Petrus yang keras di luarnya, sepertinya malah lebih tersentuh sampai ke dalam hati sanubari. Dia lebih percaya bahwa Gurunya adalah Yang Kudus dari Allah Bapa sendiri. Mungkin dia begitu percaya sekali, namun masih ada ganjalan yang membingungkan. Ganjalan merubah paradigma yang selama ini sudah berakar di dalam dirinya. Merubah cara pandang keyakinan yang sebelumnya ini sudah ditanamkan, dan sudah menjadi adat kebiasaan. Ganjalan untuk keluar dari kemapanan, tradisi atau kebiasaan memang selalu terjadi. Masak yang biasanya sudah begini koq diganti, koq berubah. Siapa sich yang mengajak berubah? Memangnya dia itu siapa? Apakah sudah meminta izin atau mendapat restu dari yang berwenang? Mungkin contoh kecil sewaktu sembahyangan dan dilanjutkan doa penutup sebelum pulang. Sudah menjadi kebiasaan kita akan memohon Allah untuk mendampingi, melindungi agar sampai di rumah dengan selamat. Dalam pemahaman penulis, hal ini sepertinya salah kaprah, bener ning ora pener. Yang paling pokok, percayakah kita bahwa Tuhan selalu bersama atau beserta kita? Jika kita meyakini berarti kita harus percaya dan pasrah bahwa Dia tidak pernah meninggalkan kita. Yang menjadi ganjalan malahan apakah kita sudah membuka diri, hati kita untuk menjadi tempat bersemayam Allah. Tubuh kita menjadi Bait Allah dan Dia yang menguasai kita, kita menjadi hamba-Nya. Ternyata hal tersebut tidak mudah, karena ego kita yang lebih sering ingin menjadi raja dan Roh Kudus-Nya kita pinggirkan. Kita lebih sering ragu apakah Dia Ada bersama kita. Dia bagaikan angin semilir yang menyentuh kita namun tidak bisa kita lihat secara kasat mata. Tubuh kita merasakan bagaimana angin tersebut memberikan sentuhan nyata. Beruntunglah kita manusia, bahwa Allah karena kerahiman-Nya yang tak terjangkau, tidak pernah marah. Apapun yang kita ucapkan dalam doa tidak pernah dikomentari oleh Tuhan. Yang berkomentar paling yang mendengarkan doa kita. Paling tidak kita bisa merasakan kepasrahan Simon Petrus yang begitu percaya bahwa gurunya adalah Yang Kudus dari Allah. Bagaimana dengan kita? Masihkah terbersit keraguan kita tentang ke-Allahan-Nya?

Bab 7 Yesus pergi ke Yerusalem untuk hari raya Pondok Daun
7:1. Sesudah itu Yesus berjalan keliling Galilea, sebab Ia tidak mau tetap tinggal di Yudea, karena di sana orang-orang Yahudi berusaha untuk membunuh-Nya. 7:2 Ketika itu sudah dekat hari raya orang Yahudi, yaitu hari raya Pondok Daun. 7:3 Maka kata saudara-saudara Yesus kepada-Nya: "Berangkatlah dari sini dan pergi ke Yudea, supaya murid-murid-Mu juga melihat perbuatan-perbuatan yang Engkau lakukan. 7:4 Sebab tidak seorangpun berbuat sesuatu di tempat tersembunyi, jika ia mau diakui di muka umum. Jikalau Engkau berbuat halhal yang demikian, tampakkanlah diri-Mu kepada dunia." 7:5 Sebab saudara-saudara-Nya sendiripun tidak percaya kepada-Nya. 7:6 Maka jawab Yesus kepada mereka: "Waktu-Ku belum tiba, tetapi bagi kamu selalu ada waktu. 7:7 Dunia tidak dapat membenci kamu, tetapi ia membenci Aku, sebab Aku bersaksi tentang dia, bahwa pekerjaan-pekerjaannya jahat. 7:8 Pergilah kamu ke pesta itu. Aku belum pergi ke situ, karena waktu-Ku belum genap." 7:9 Demikianlah kata-Nya kepada mereka, dan Iapun tinggal di Galilea. 7:10 Tetapi sesudah saudara-saudara Yesus berangkat ke pesta itu, Iapun pergi juga ke situ, tidak terang-terangan 47

tetapi diam-diam. 7:11 Orang-orang Yahudi mencari Dia di pesta itu dan berkata: "Di manakah Ia?" 7:12 Dan banyak terdengar bisikan di antara orang banyak tentang Dia. Ada yang berkata: "Ia orang baik." Ada pula yang berkata: "Tidak, Ia menyesatkan rakyat." 7:13 Tetapi tidak seorangpun yang berani berkata terang-terangan tentang Dia karena takut terhadap orang-orang Yahudi.

Dalam pemahaman penulis, banyak perkataan Tuhan Yesus yang menimbulkan pro dan kontra. Tuhan Yesus berani berterus terang untuk mengatakan mana yang jahat dan mana yang tidak, mana yang keliru mana yang tidak. Risikonya cukup menggetarkan yaitu bisa dikejar-kejar, malahan percoban hendak dibunuh. Kehadiran-Nya membuat gerah banyak orang yang selama itu merasa biasa saja untuk berbuat salah atau jahat. Kekeliruan yang mungkin sudah membudaya atau kekeliruan kolektif yang didogmakan. Celaan yang disampaikan Tuhan Yesus membuat kelompok mereka panas hati dan ingin melenyapkanNya. Mungkin kelompok ini banyak tinggal di Yerusalem dan daerah Yudea. Alasan yang paling masuk akal adalah menyebutnya sebagai penyesat yang melawan hukum yang dibuat manusia itu sendiri. Namun banyak juga orang yang berpihak kepada-Nya. Selama waktu itu Tuhan Yesus telah sering berbuat kebaikan, yang dapat dirasakan oleh banyak orang. Mungkin kelompok yang ini lebih banyak jumlahnya, karena mereka masyarakat kelas biasa. Masyarakat kecil yang menderita yang hampir tidak mampu membiayai hidupnya sendiri. Bisa dimaklumi karena memang sedang dijajah oleh bangsa lain yang belum mengenal Allah. Tuhan Yesus menjadi penyelamat, penghibur dan penyembuh yang tidak meminta imbalan apa-apa. Dia berkarya dengan terang-terangan di hadapan banyak orang, tidak memakai tipu muslihat dan mempromosikan diri. Namun Dia juga mengecam orang-orang yang berbuat jahat, yang tidak sesuai dengan perintah Allah. Mungkin kelompok ini yang mencari upaya dengan berbagai cara untuk menyingkirkan Dia. Salah satunya dengan mengatakan bahwa Dia akan menyesatkan rakyat. Penyesatan yang dipakai bukan dari sepuluh perintah Allah, namun pemahaman atau penafsiran yang selama waktu itu sudah mendarah daging. Allah yang begitu tinggi tak terjangkau tidak mungkin menjilma menjadi manusia. Tidak mungkin Allah yang di surga sekaligus bisa berada di dunia. Apakah mungkin Allah berada dimana-mana? Pada zaman sekarang, secara teknologi suara manusia di suatu tempat bisa didengarkan di seluruh dunia jika kita menghidupkan radio. Televisi malah bisa menyiarkan gambar-gambar dan suara yang terjadi pada waktu itu juga. Semuanya ini masih buatan manusia, lha kalau Allah yang Mahakuasa, siapa yang dapat membayangkannya? Seringkali kuasa Allah kita bayangkan seperti apa yang ada di benak kita yang masih terbatas. Kemudian kita menganggap seperti sudah mengenal Allah luar dan dalamnya. Beruntunglah bahwa Allah tidak marah, bahkan mungkin hanya tersenyum saja. Seperti kita melihat anakanak kecil yang sedang berdebat atau bercerita dan kita merasa lucu dan memakluminya. Kita melihat bagaimana ada anak yang sok menangan dan ada juga yang kalahan. Jika mereka sampai berkelahi, ada yang menangis, kita turun tangan untuk melerai dan memberi nasihat. Untuk menghindari bentrokan di Yerusalem, Tuhan Yesus mempunyai caranya sendiri karena memang belum waktunya. Dia ingin menyelesaikan semua karya yang diberikan oleh Allah Bapa. Apa yang direncanakan Allah, semuanya harus terjadi dan tidak bisa ditolak. Penulis juga merasa bingung, mengapa saudara-saudara-Nya malah tidak bisa percaya. Berkumpul bersama selama puluhan tahun apakah membuat mereka merasa tahu betul siapakah saudaranya yang satu ini? Apakah selama masih di Nazaret Tuhan Yesus sama
48

sekali tidak menampakkan kuasa-Nya? Betul-betul menjadi manusia biasa, seperti kita? Jawaban yang sederhana ya seperti yang Dia ucapkan :”Waktunya belum tiba.”

Kesaksian Yesus tentang diri-Nya
7:14. Waktu pesta itu sedang berlangsung, Yesus masuk ke Bait Allah lalu mengajar di situ. 7:15 Maka heranlah orang-orang Yahudi dan berkata: "Bagaimanakah orang ini mempunyai pengetahuan demikian tanpa belajar!" 7:16 Jawab Yesus kepada mereka: "Ajaran-Ku tidak berasal dari diri-Ku sendiri, tetapi dari Dia yang telah mengutus Aku. 7:17 Barangsiapa mau melakukan kehendak-Nya, ia akan tahu entah ajaran-Ku ini berasal dari Allah, entah Aku berkata-kata dari diri-Ku sendiri. 7:18 Barangsiapa berkata-kata dari dirinya sendiri, ia mencari hormat bagi dirinya sendiri, tetapi barangsiapa mencari hormat bagi Dia yang mengutusnya, ia benar dan tidak ada ketidakbenaran padanya. 7:19 Bukankah Musa yang telah memberikan hukum Taurat kepadamu? Namun tidak seorangpun di antara kamu yang melakukan hukum Taurat itu. Mengapa kamu berusaha membunuh Aku?" 7:20 Orang banyak itu menjawab: "Engkau kerasukan setan; siapakah yang berusaha membunuh Engkau?" 7:21 Jawab Yesus kepada mereka: "Hanya satu perbuatan yang Kulakukan dan kamu semua telah heran. 7:22 Jadi: Musa menetapkan supaya kamu bersunat--sebenarnya sunat itu tidak berasal dari Musa, tetapi dari nenek moyang kita--dan kamu menyunat orang pada hari Sabat! 7:23 Jikalau seorang menerima sunat pada hari Sabat, supaya jangan melanggar hukum Musa, mengapa kamu marah kepada-Ku, karena Aku menyembuhkan seluruh tubuh seorang manusia pada hari Sabat. 7:24 Janganlah menghakimi menurut apa yang nampak, tetapi hakimilah dengan adil."

Semua orang yang mendengar pengajaran Tuhan Yesus selalu terheran-heran. Penulis tidak tahu persis, apa saja yang diajarkan Tuhan Yesus pada waktu itu. Yang jelas banyak orang terpesona dengan pengajaran-Nya. Dalam keheranan, yang terpikir adalah dari mana Dia belajar sehingga bisa berkotbah dengan mempesona, begitu baik dan lancar. Siapakah gurunya, dan banyak guru yang baik sudah mereka kenal. Jawaban Tuhan Yesus juga mengherankan karena Dia menerima dari yang mengutus, yaitu Allah Bapa di surga. Komentar selanjutnya bahkan mungkin menyakitkan bagi mereka. Mereka dianggap tidak melakukan hukum Taurat dengan benar, padahal hukum Taurat menjadi pegangan hidup mereka. Salah satu perintah Alah adalah jangan membunuh, padahal ada dari mereka yang berniat untuk membunuh-Nya. Dan mereka menyangkal dengan niat mencelakai, bahkan menyebut Dia kerasukan setan. Pembenaran diri sudah menjadi bagian hidup manusia. Segala macam alasan bisa dikemukakan, walaupun sudah ketangkap tangan. Jangan-jangan hal tersebut sama dengan kita sekarang ini. Mengaku beragama dengan berpegang kitab sucinya, namun tidak pernah melakukan perbuatan sesuai yang ditulis dalam kitab suci. Kitab suci yang berisi firman Tuhan hanya menjadi buku pajangan, yang dibuka hanya pada waktu tertentu saja. Jangan-jangan kitapun terjebak oleh berbagai macam tradisi dan kebiasaan yang mungkin tidak kita sadari, bahwa tidak sejalan dengan firman-Nya. Penulis menangkap bahwa sunat bukan dari hukum Taurat, melainkan dari tradisi yang sudah ada sejak nenek moyang orang Yahudi. Apakah hal ini termasuk kebablasan yang sebenarnya suatu tradisi, namun lama kelamaan menjadi berbelok dan diundangkan sebagai hukum Tuhan? Kita mungkin ingat atau membaca cerita bahwa Abraham membuat perjanjian dengan Allah melalui sunat massal. Jika kita memperhatikan perkataan Tuhan Yesus, sebenarnya sunat sudah ada dari zaman dahulu. Mungkin malah sebelum Abraham, yang merupakan tradisi bangsa Uhr-Kasdim.
49

Jangan-jangan sewaktu masyarakat bertanya bagaimana asal mula sunat tersebut, maka dibuat cerita sedemikian rupa bahwa Abrahamlah yang memulainya seturut kehendak Allah. Janganjangan rencana penyembelihan Iskak sebenarnya ungkapan menyembelih kulit katan yang disaksikan oleh semua keluarga dan pembantunya. Memproklamirkan bahwa Iskak sebagai pewaris tunggal karena anak dari permaisuri yang sah. Kita bisa meraba rasakan bahwa anak pertama Abraham adalah Ismail. Dari sisi pandang bapak Abraham, tetaplah Ismail yang menjadi anak pertama yang dikasihi. Ismail pasti menjadi anak kesayangan Abraham, sebelum Iskak lahir. Dan Iskak lahir sewaktu Ismail sudah cukup besar. Kita bisa membayangkan bagaimana Abraham mengasihi Ismail, karena menjadi anak satusatunya selama belasan tahun. Tidak terbayangkan bahwa suatu ketika akan mempunyai anak lagi, sehingga kasihnya tertumpah kepada Ismail pada waktu itu. Perubahan akan muncul ketika sang permaisuri bisa mengandung dan melahirkan anak yang dinamai Iskak. Sebagai bapak, pasti Abraham mengasihi ke dua anaknya walau lain ibu. Kedua-duanya sedarah dengannya. Akan sangat berbeda jika dilihat dari sudut pandang perasaan dari Sara dan Hagar.(19-02-07) Ungkapan, peribahasa atau bahasa tersamar memang sering membuat orang yang tidak tahu akan bingung. Peribahasa “kura-kura dalam perahu atau tong kosong berbunyi nyaring” bagi orang asing yang tidak mendalami pasti akan bertanya, apa yang dimaksud. Mulailah muncul penafsiran penafsiran. Jika banyak penafsiran yang berbeda dan dikembangkan masingmasing, dampaknya setelah sekian puluh tahun atau ratus tahun pasti besar. Jangan-jangan malah muncul penafsiran yang bertolak belakang antara yang satu dengan yang lain. Jangan-jangan kalau kita mengetahui sesuatu yang benar dan meluruskan untuk kembali ke yang benar tersebut, malahan dicemooh atau ditentang. Biasanya dari dulu kan sudah begini, mengapa harus berubah? Memangnya yang benar tersebut berasal dari mana? Apakah itu betul dari ajaran gereja, perintah dari Vatikan? Yang lebih keras lagi, apakah dari Allah sendiri yang memberi tahu anda? Anak kemarin sore saja koq mengajari yang sudah makan asam garam. Dan mungkin masih banyak lagi komentar yang menolak, karena memang tidak siap untuk berubah menuju yang lebih baik dan benar. Penulis merasa yakin bahwa masih banyak misteri yang belum terungkapkan, yang terkandung dalam Kitab Suci. Mungkin itu tugas para ahli untuk mengungkapkannya, namun bisa jadi Allah berkehendak lain. Beberapa misteri jangan-jangan malah diberikan kepada orang-orang yang dikehendaki-Nya di luar perkiraan umum. Orang-orang biasa yang tidak masuk hitungan, yang pada awalnya melalui penolakan. Secara rohani, janganlah menghakimi menurut apa yang nampak kasat mata. Karena dibalik yang kelihatan, ada yang tidak kelihatan bagaikan angin. Tidak ada tetapi ada, kosong tetapi isi. Dalam pemahaman penulis, kita tidak bisa menghakimi siapapun selama kita tidak mengetahui luar dan dalamnya. Padahal dalam kehidupan sehari-hari yang kita lihat hanya yang kasat mata. Di balik tubuh dan perbuatan yang terlihat, kita tidak tahu persis, ada apa di dalamnya yang tidak terungkapkan. Dan yang bisa menghakimi mestinya hanya Allah sendiri yang bisa melihat luar dalamnya. Hanya Dialah Hakim yang adil.

50

Pertentangan tentang asal Yesus
7:25 Beberapa orang Yerusalem berkata: "Bukankah Dia ini yang mereka mau bunuh? 7:26 Dan lihatlah, Ia berbicara dengan leluasa dan mereka tidak mengatakan apa-apa kepadaNya. Mungkinkah pemimpin kita benar-benar sudah tahu, bahwa Ia adalah Kristus? 7:27 Tetapi tentang orang ini kita tahu dari mana asal-Nya, tetapi bilamana Kristus datang, tidak ada seorangpun yang tahu dari mana asal-Nya." 7:28 Waktu Yesus mengajar di Bait Allah, Ia berseru: "Memang Aku kamu kenal dan kamu tahu dari mana asal-Ku; namun Aku datang bukan atas kehendak-Ku sendiri, tetapi Aku diutus oleh Dia yang benar yang tidak kamu kenal. 7:29 Aku kenal Dia, sebab Aku datang dari Dia dan Dialah yang mengutus Aku." 7:30 Mereka berusaha menangkap Dia, tetapi tidak ada seorangpun yang menyentuh Dia, sebab saat-Nya belum tiba. 7:31 Tetapi di antara orang banyak itu ada banyak yang percaya kepada-Nya dan mereka berkata: "Apabila Kristus datang, mungkinkah Ia akan mengadakan lebih banyak mujizat dari pada yang telah diadakan oleh Dia ini?" 7:32 Orang-orang Farisi mendengar orang banyak membisikkan hal-hal itu mengenai Dia, dan karena itu imam-imam kepala dan orang-orang Farisi menyuruh penjaga-penjaga Bait Allah untuk menangkap-Nya. 7:33 Maka kata Yesus: "Tinggal sedikit waktu saja Aku ada bersama kamu dan sesudah itu Aku akan pergi kepada Dia yang telah mengutus Aku. 7:34 Kamu akan mencari Aku, tetapi tidak akan bertemu dengan Aku, sebab kamu tidak dapat datang ke tempat di mana Aku berada." 7:35 Orang-orang Yahudi itu berkata seorang kepada yang lain: "Ke manakah Ia akan pergi, sehingga kita tidak dapat bertemu dengan Dia? Adakah maksud-Nya untuk pergi kepada mereka yang tinggal di perantauan, di antara orang Yunani, untuk mengajar orang Yunani? 7:36 Apakah maksud perkataan yang diucapkan-Nya ini: Kamu akan mencari Aku, tetapi kamu tidak akan bertemu dengan Aku, dan: Kamu tidak dapat datang ke tempat di mana Aku berada?"

Kelihatannya ungkapan Tuhan Yesus cukup membingungkan banyak orang. Hampir semua orang menerima secara duniawi yang kasat mata. Banyak orang bertanya-tanya siapa yang mengutus Dia. Kalau dari atas, berarti dari Allah sendiri, tetapi kan Dia dilahirkan oleh Perawan Maria dan bapak-Nya Yusuf tukang kayu. Mungkin tidak mengherankan jika Dia disebut sebagai orang yang kurang waras. Namun jika dianggap gila, bagaimana mungkin koq bisa berkotbah sedemikian rupa? Inilah yang membingungkan dan sulit untuk diterima nalar. Paling tidak ada suatu isyarat, yang mengajarkan kepada kita. Kita dilahirkan bukan karena kehendak kita sendiri. Bukan hanya karena perbuatan laki-laki dan perempuan, tetapi karena kehendak Allah. Berarti ada maksud tertentu dari Allah mengapa kita tercipta dan dilahirkan. Pasti ada nilai baik dan benar yang diharapkan Allah untuk diri kita, sekecil apapun itu. Tidak ada anak haram, tidak ada yang sia-sia seturut kehendak-Nya. Disinilah manusia diminta untuk mencari serta melaksanakan keinginan-Nya. Sekarang saja kita mungkin bisa sedikit memahami, bahwa Dia yang menyebut diri sebagai Anak Manusia berasal dari sorga. Allah sejati yang menjilma menjadi manusia sejati. Dia yang telah mengenal Allah Bapa karena dialah Allah sendiri. Dia datang karena kehendak Bapa yang mengutus-Nya. Dia datang karena kasihnya kepada kita semua, dan ingin menyelamatkan kita. Sebagai Juru Selamat, Dia siap menanggung segala macam risiko yang dilakukan oleh umat ciptaan-Nya sendiri. Pada saatnya Dia akan kembali ke sorga, dimana tidak ada seorangpun yang masih hidup ini tahu bagaimana itu sorga. Dengan kemampuan nalar kita, mungkin kita hanya bisa berandaiandai dan membayangkan. Dan bayangan tersebut mau tidak mau akan dipengaruhi oleh perjalanan hidup kita, yang selama ini kita ketahui. Pasti Kerajaan Sorga diluar kemampuan kita untuk membayangkannya. Jangan-jangan malah meleset jauh sekali dari perkiraan. Gampangnya, anggap saja suatu tempat atau keadaan yang begitu mulia tanpa ada siksa. Dan kita tidak mungkin bisa kesana, sehebat apapun kita. Semuanya tergantung kepada kasih karunia Allah sendiri.
51

Mungkin hanya orang-orang tertentu saja yang bisa menggambarkan sorga agak lebih benar. Orang-orang tersebut pasti mendapat karunia khusus dari Tuhan. Tanpa kehendak-Nya, maka tidak akan ada orang yang bisa menjelaskan, kecuali dengan perumpamaan dan ungkapan. Penulis merasakan bahwa kelahiran Tuhan Yesus begitu misteri karena tidak seorangpun tahu. Yang tahu persis hanya Bunda Maria karena dia yang melahirkan-Nya. Jika muncul cerita atau dongeng tentang kelahiran-Nya, setiap orang sah-sah saja berkhayal, berandaiandai, berperkiraan sesuai imajinasinya masing-masing. Banyak orang ingin menangkapnya, tetapi Dia tidak tersentuh oleh mereka. Sepertinya ada suatu daya kekuatan yang begitu misteri, sehingga keinginan menangkap seperti terhapuskan. Mungkin yang ada hanya daya pesona yang tak terucapkan, mempengaruhi seluruh tubuh seperti tidak berdaya. Dalam pemaham penulis, sepertinya perjalanan ke Yerusalem ini sudah mendekati saat yang telah dinubuatkan. Tidak akan lama lagi Tuhan Yesus akan kembali ke Surga, bersatu dengan Allah Bapa. Berarti Dia akan segera menyelesaikan karya-Nya di dunia sebagai manusia biasa.

Air sumber hidup
7:37. Dan pada hari terakhir, yaitu pada puncak perayaan itu, Yesus berdiri dan berseru: "Barangsiapa haus, baiklah ia datang kepada-Ku dan minum! 7:38 Barangsiapa percaya kepada-Ku, seperti yang dikatakan oleh Kitab Suci: Dari dalam hatinya akan mengalir aliran-aliran air hidup." 7:39 Yang dimaksudkan-Nya ialah Roh yang akan diterima oleh mereka yang percaya kepada-Nya; sebab Roh itu belum datang, karena Yesus belum dimuliakan. 7:40 Beberapa orang di antara orang banyak, yang mendengarkan perkataan-perkataan itu, berkata: "Dia ini benar-benar nabi yang akan datang." 7:41 Yang lain berkata: "Ia ini Mesias." Tetapi yang lain lagi berkata: "Bukan, Mesias tidak datang dari Galilea! 7:42 Karena Kitab Suci mengatakan, bahwa Mesias berasal dari keturunan Daud dan dari kampung Betlehem, tempat Daud dahulu tinggal." 7:43 Maka timbullah pertentangan di antara orang banyak karena Dia. 7:44 Beberapa orang di antara mereka mau menangkap Dia, tetapi tidak ada seorangpun yang berani menyentuh-Nya.

Dalam pemahaman penulis, siapa yang percaya kepada Tuhan Yesus dan melaksanakan ajaran-Nya, secara misteri Roh Kudus akan mengalir membasahi hati. Mungkin Roh Kudus itu begitu lentur dan ingin memasuki setiap hati dan jiwa manusia. Siapa yang membuka diri dan pasrah kepada-Nya, akan merasakan kedamaian yang mempesona. Semakin kita bukan apa-apa, semakin kosong, maka Roh-Nya bisa semakin bebas berkarya dalam diri kita. Namun Dia akan minggir dan tidak memaksa kepada orang yang tidak mempercayainya, walaupun sentuhan-Nya tidak pernah berhenti. Seperti Tuhan Yesus turun ke dunia, demikian juga Roh Kudus datang untuk menyelamatkan, bukan melenyapkan manusia. Hanya Dia yang .bisa memberikan kepuasan sewaktu kita merasakan dahaga akan kebenaran dan kebaikan yang sejati. Jadi, siapapun yang haus akan kebenaran maka dia harus mencari dan mencari air pelepas dahaga tersebut. Air yang menghidupkan itu hanya akan kita temui dalam diri Tuhan Yesus. Perasaan damai dan sejahtera yang tidak bisa diungkapkan, hanya akan diperoleh apabila percaya dan melaksanakan perbuatan sesuai ajaran-Nya. Roh-Nya yang begitu misteri, bisa berbuat apa saja kepada kita walaupun sepertinya tidak mungkin.
52

Jika kita renungkan dan rasakan, sepertinya Tuhan itu begitu jauh di langit sana sampai tak terlihat dan tak terjangkau. Namun kadang kala dapat merasakan juga betapa dekatnya Dia, walaupun tak terlihat secara kasat mata. Kita bisa merasakan suatu sentuhan atau sejenis bisikan di dalam hati dan jiwa kita, yang selalu menuntun ke jalan kebenaran dan kebaikan. Kita sering menyebutnya bahwa sedang terjadi perang batin apabila dihadapkan kepada dua pilihan yang bertentangan. Pilihan yang baik, benar dan bijaksana atau kebalikan dari itu semua. Mungkin ada juga yang mengatakan bahwa malaikat pelindung kita sedang berdoa menghadap Allah untuk kita. Yang tidak kelihatan seperti angin ini menyentuh kita. Tergantung kita, bagaimana tanggapan dan reaksi kita menerima sentuhan Tuhan ini. Penulis hanya meyakini bahwa Sentuhan Tuhan selalu baik, benar dan bijaksana untuk perjalanan hidup rohani kita. Begitu kita menangkap bahkan terjerat oleh ajakan-Nya, sepertinya ada sesuatu yang mengalir ke seluruh relung-relung tubuh, hati jiwa dan akal budi ini. Sesuatu yang memberikan rasa damai, sukacita, percaya, yang kemudian terpancar keluar. Kegembiraan yang sulit diungkapkan itu mendorong diri untuk membagikannya. Biarlah orang lain juga merasakan dan mengalami sukacita. Hebatnya, Tuhan Yesus disebut apa saja tidak pernah marah. Mau disebut nabi, guru, rabi atau orang baik, bahkan sebaliknya, tidak berkomentar menjawab. Malahan sebagian orang menyebut-Nya sebagai Mesias, Kristus yang ditunggu-tunggu, walaupun ada yang menyanggahnya. Tidak ada nabi atau Mesias yang dilahirkan di Galilea. Mereka hanya tahu bahwa Yesus berasal dari Nazaret yang di Galilea. Lahirnya dianggap dari Nazaret, karena tidak pernah mendengar cerita tentang kelahirannya.

Yesus dibela oleh Nikodemus
7:45. Maka penjaga-penjaga itu pergi kepada imam-imam kepala dan orang-orang Farisi, yang berkata kepada mereka: "Mengapa kamu tidak membawa-Nya?" 7:46 Jawab penjagapenjaga itu: "Belum pernah seorang manusia berkata seperti orang itu!" 7:47 Jawab orangorang Farisi itu kepada mereka: "Adakah kamu juga disesatkan? 7:48 Adakah seorang di antara pemimpin-pemimpin yang percaya kepada-Nya, atau seorang di antara orang-orang Farisi? 7:49 Tetapi orang banyak ini yang tidak mengenal hukum Taurat, terkutuklah mereka!" 7:50 Nikodemus, seorang dari mereka, yang dahulu telah datang kepada-Nya, berkata kepada mereka: 7:51 "Apakah hukum Taurat kita menghukum seseorang, sebelum ia didengar dan sebelum orang mengetahui apa yang telah dibuat-Nya?" 7:52 Jawab mereka: "Apakah engkau juga orang Galilea? Selidikilah Kitab Suci dan engkau akan tahu bahwa tidak ada nabi yang datang dari Galilea." 7:53 Lalu mereka pulang, masing-masing ke rumahnya,

Dalam pemahaman penulis, sebenarnya banyak orang pintar pada waktu itu yang tidak tahu persis asal-usul Tuhan Yesus. Mereka hanya tahu bahwa Tuhan Yesus berasal dari Nazaret yang di Galilea. Paling-paling keturunan orang Galilea yang lahirnya juga di daerah Galilea. Menurut mereka pokoknya tidak ada nabi atau bahkan Mesias yang berasal dari Galilea. Itu semua kata Kitab Suci. Kitapun tidak akan tahu apabila tidak ditulis di dalam kitab Injil, bahwa Tuhan Yesus dilahirkan di Bethlehem. Dia lahir dengan begitu misteri, sehingga tidak banyak orang yang tahu, yang mungkin hanya Bunda Maria saja yang bisa bercerita. Hampir semua orang akan berkata bahwa kehamilan itu berkisar sembilan bulan lebih sedikit. Padahal kita juga pernah mendengar bahwa ada kehamilan yang berkisar tujuh bulan sudah melahirkan.

53

Dari pengalaman komunikasi rohani, Bunda Maria mengandung bayi Yesus hanya tujuh bulan. Bunda Maria melahirkan di musim panas di “ara-ara amba,” padang gurun Bethlehem berkisar pukul sepuluh malam. Yang mengagetkan, malah dikatakan bahwa Dia lahir pada tanggal tiga Maret tahun tiga sebelum Masehi. Bapak Yusuf sendiri tidak mengira bahwa isterinya akan melahirkan dalam perjalanan, karena belum waktunya. Banyak imam-imam kepala dan kaum Farisi yang merasa bahwa merekalah wakil Tuhan di dunia ini. Mereka bagaikan orang-orang yang duduk di menara gading yang begitu tinggi, yang suaranya harus didengarkan dan dipatuhi. Mereka bahkan mengutuk orang yang terpesona akan ajaran Tuhan Yesus. Ajaran-Nya malah dianggap sesat, tanpa mau mencoba untuk direnungkan terlebih dahulu, dimana letak kesalahannya. Apakah para penguasa agama tidak pernah melakukan turba (turun ke bawah)? Atau sebenarnya kawatir tersaingi oleh orang biasa yang bernama Yesus? Atau bahkan pada waktu itu mereka sedang diliputi kegelapan dalam segala hal, sehingga segalanya tidak kelihatan. Pokoknya tidak ada cerita bahwa akan ada nabi atau Mesias yang berasal dari Galilea. Orang baik yang dipilih Tuhan harus berasal dari Yudea sekitar Yerusalem. Nikodemus sebagai pemuka agama, malah bisa berbicara dengan bijaksana. Sesuai hukum Taurat jika mengadili seseorang, maka harus ada saksi dan yang dituduh diberi kesempatan untuk membela diri. Saksi-saksi yang meringankan atau malahan yang memberatkan. Sebenarnya para penjaga tersebut sudah menjadi saksi yang meringankan, karena didapati dalam diri Tuhan Yesus tidak ada kesalahan malahan membikin terpesona. Repotnya, yang namanya penguasa, sering lupa diri dan ingin menang sendiri, merasa paling benar. Penjaga yang hanya sebagai orang upahan, bisanya mencari selamat dan lebih aman diam. Satu orang Nikodemus melawan banyak orang yang sedang penuh emosi membuat situasi menjadi runyam. Ungkapan Jawa keluar “sing waras ngalah” dan akhirnya semua pulang tanpa suatu solusi akhir. Yang menjadi pertanyaan penulis, apakah pada waktu itu tidak ada yang menelusuri riwayat hidup Tuhan Yesus? Paling tidak melalui Bunda Maria atau tetangganya di Nazaret, kira-kira dimana Yesus dilahirkan. Begitu gampangkah memvonis seseorang bahwa dia sesat? Janganjangan sampai sekarangpun banyak kelompok yang merasa paling dekat dengan Allah, tetap merasa paling benar sendiri. Kelompok yang berbeda atau berseberangan dianggap sesat.

Bab 8 Perempuan yang berzinah
8:1. tetapi Yesus pergi ke bukit Zaitun. 8:2 Pagi-pagi benar Ia berada lagi di Bait Allah, dan seluruh rakyat datang kepada-Nya. Ia duduk dan mengajar mereka. 8:3 Maka ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi membawa kepada-Nya seorang perempuan yang kedapatan berbuat zinah. 8:4 Mereka menempatkan perempuan itu di tengah-tengah lalu berkata kepada Yesus: "Rabi, perempuan ini tertangkap basah ketika ia sedang berbuat zinah. 8:5 Musa dalam hukum Taurat memerintahkan kita untuk melempari perempuan-perempuan yang demikian. Apakah pendapat-Mu tentang hal itu?" 8:6 Mereka mengatakan hal itu untuk mencobai Dia, supaya mereka memperoleh sesuatu untuk menyalahkan-Nya. Tetapi Yesus membungkuk lalu menulis dengan jari-Nya di tanah. 8:7 Dan ketika mereka terus-menerus bertanya kepada-Nya, Iapun bangkit berdiri lalu berkata kepada mereka: "Barangsiapa di antara kamu tidak berdosa, hendaklah ia yang 54

pertama melemparkan batu kepada perempuan itu." 8:8 Lalu Ia membungkuk pula dan menulis di tanah. 8:9 Tetapi setelah mereka mendengar perkataan itu, pergilah mereka seorang demi seorang, mulai dari yang tertua. Akhirnya tinggallah Yesus seorang diri dengan perempuan itu yang tetap di tempatnya. 8:10 Lalu Yesus bangkit berdiri dan berkata kepadanya: "Hai perempuan, di manakah mereka? Tidak adakah seorang yang menghukum engkau?" 8:11 Jawabnya: "Tidak ada, Tuhan." Lalu kata Yesus: "Akupun tidak menghukum engkau. Pergilah, dan jangan berbuat dosa lagi mulai dari sekarang."

Kita bisa merasakan bahwa semua orang pada dasarnya pernah berbuat dosa. Apakah berbuat dosa berat ataupun ringan, yang jelas sebagai manusia yang lemah tidak akan luput dari kekhilafan. Mungkin orang lain tidak tahu sama sekali bahwa kita pernah berdosa, namun hati nurani kita tidak bisa mengelak dan menipu diri sendiri. Allah yang Mahamelihat melalui Roh-Nya berkarya menyentuh hati kita, dan sering kita abaikan. Penulis tidak tahu mengapa hanya si perempuan saja yang dibawa ke hadapan Tuhan Yesus. Bagaimana dengan lelaki yang berbuat zinah tersebut? Apakah hukuman rajam hanya berlaku bagi pihak perempuan saja? Ataukah karena Hawa hanya tercipta dari tulang rusuk Adam? Kasihan betul nasib para perempuan pada zaman waktu itu! Ataukah di zaman sekarangpun perempuan masih diperlakukan berbeda dengan laki-laki? Dimanakah letak kekeliruannya, padahal sama-sama lahir dari rahim seorang ibu. Jikalau berbeda karena kodratnya, mungkin masih bisa dimaklumi. Laki-laki dengan segala kelebihan dan kekurangannya, demikian juga perempuan dengan segala kekurangan dan kelebihannya. Jawaban Tuhan Yesus begitu mengena dan menusuk setiap hati yang sedang berada di situ. Para ahli Taurat dan kaum Farisi yang sudah dikenal sebagai pemuka agama, dalam kenyataannya tidak berani melempar batu kepada perempuan tersebut. Secara tidak langsung merekapun mengakui bahwa masih termasuk orang yang berdosa. Jangan-jangan dalam tampilan yang sok suci tersebut, di antara mereka bahkan pernah berzinah dengan perempuan itu. Nasihat Tuhan Yesus pasti sangat menyejukkan bagi hati perempuan tersebut. Perkiraan akan mati dengan sengsara karena dilempari batu, nyatanya tidak terjadi. Semua orang Yahudi pasti mengerti tentang hukuman bagi orang yang ketahuan berbuat zinah. Dan yang menyelamatkannya dari kematian adalah Tuhan Yesus sendiri. Mungkin kita bisa membayangkan atau merabarasakan, segala macam gejolak yang tumbuh di hati sanubari perempuan itu. Perasaan gembira, bahagia, terharu, heran seakan tidak percaya, bersyukur dan yang lainnya bercampur baur. Dia hanya diminta untuk berubah menjadi manusia baru, tidak berbuat dosa lagi. Pasti pengalaman rohani yang begitu hebat tersebut akan mengubah cara hidupnya. Penulis tidak tahu siapakah perempuan tersebut. Bagaimana caranya sehingga para pemuka agama itu bisa menangkap basah si perempuan. Apakah dia yang kita kenal sebagai Maria Magdalena? Ataukah Yohanes Penginjil hanya ingin menekankan betapa Gurunya begitu mengasihi, mengasihani semua orang, seberapapun besar dosanya. Dia datang ke dunia hanya ingin menyelamatkan manusia, memberi penghiburan dan kelegaan. Dia tidak pernah mengutuk namun mengecam orang-orang yang munafik. Penulis juga tidak bisa membayangkan, sedang menulis apa Tuhan Yesus pada waktu itu. Dia mencorat-coret di tanah dengan jari-Nya, pasti dengan maksud tertentu. Ataukah Dia sedang menunggu reaksi yang lebih keras dari para ahli Taurat dan kaum Farisi? Sekali lagi kita diingatkan tentang sepuluh perintah Allah yang tidak boleh membunuh. Yang berkuasa memberikan pengadilan hanya Allah sendiri. Siapapun masih diberi kesempatan untuk bertobat dan berubah, untuk tidak berbuat dosa lagi selagi masih hidup di dunia ini.
55

Dalam pemahaman penulis, pada waktu itu Tuhan Yesus sepertinya menulis atau menggambar palang salib. Semua orang berkumpul kepada Dia dan ingin mendengar komentar-Nya. Kita bisa membayangkan bahwa semua orang dari timur, barat, utara dan selatan datang berduyun-duyun untuk mencari Dia. Dan itu bagaikan gambar palang salib dimana Tuhan Yesus berada di tengah. Tidak ada seorangpun yang sempurna kalau tidak menemui Dia. Hanya Dialah yang sempurna, yang mengajak kita semua untuk seperti Dia. Dampaknya begitu menakjubkan karena semua orang pergi satu persatu, meninggalkan Tuhan Yesus dan perempuan tersebut. Secara tidak langsung mengakui bahwa merekapun masih mempunyai dosa. Tuhan Yesus sendiri juga tidak menghakimi, malahan menasihati. (22-05-07) Secara tidak langsung kita telah diajar untuk menjadi orang yang pengampun, tidak menghakimi orang lain, selama kita sendiri masih memiliki dosa dan kesalahan. Mungkin azas praduga tidak bersalah mengadopsi dari ajaran Tuhan Yesus sendiri. Jika kita renungkan, betapa berat beban bagi para penegak hukum untuk melaksanakan pekerjaan dengan seadiladilnya.

Yesus adalah Terang Dunia
8:12. Maka Yesus berkata pula kepada orang banyak, kataNya: "Akulah terang dunia; barangsiapa mengikut Aku, ia tidak akan berjalan dalam kegelapan, melainkan ia akan mempunyai terang hidup." 8:13 Kata orang-orang Farisi kepada-Nya: "Engkau bersaksi tentang diri-Mu, kesaksian-Mu tidak benar." 8:14 Jawab Yesus kepada mereka, kata-Nya: "Biarpun Aku bersaksi tentang diri-Ku sendiri, namun kesaksian-Ku itu benar, sebab Aku tahu, dari mana Aku datang dan ke mana Aku pergi. Tetapi kamu tidak tahu, dari mana Aku datang dan ke mana Aku pergi. 8:15 Kamu menghakimi menurut ukuran manusia, Aku tidak menghakimi seorangpun, 8:16 dan jikalau Aku menghakimi, maka penghakiman-Ku itu benar, sebab Aku tidak seorang diri, tetapi Aku bersama dengan Dia yang mengutus Aku. 8:17 Dan dalam kitab Tauratmu ada tertulis, bahwa kesaksian dua orang adalah sah; 8:18 Akulah yang bersaksi tentang diri-Ku sendiri, dan juga Bapa, yang mengutus Aku, bersaksi tentang Aku." 8:19 Maka kata mereka kepada-Nya: "Di manakah Bapa-Mu?" Jawab Yesus: "Baik Aku, maupun Bapa-Ku tidak kamu kenal. Jikalau sekiranya kamu mengenal Aku, kamu mengenal juga Bapa-Ku." 8:20 Kata-kata itu dikatakan Yesus dekat perbendaharaan, waktu Ia mengajar di dalam Bait Allah. Dan tidak seorangpun yang menangkap Dia, karena saatNya belum tiba.

Kita semua tahu apa yang disebut terang dan gelap. Dalam terang kita bisa melihat segala sesuatu, sedangkan dalam gelap menjadi tidak kelihatan atau samar-samar. Dalam terang kita bisa berjalan dengan lebih enak dan santai, bisa menghindar dari rintangan yang ada di hadapan kita. Dalam gelap paling tidak kita harus lebih hati-hati karena semuanya tidak kelihatan dengan jelas. Kita bisa tergores oleh onak duri, terantuk batu, terperosok dalam lobang atau bahkan tersesat. Dunia yang kita tempati, bagaikan bumi apa adanya tanpa ada terang. Tanpa ada matahari, maka yang ada hanya kegelapan. Kita kemudian mengenal istilah siang dan malam. Bumi ini begitu tergantung kepada matahari yang rela memberikan cahayanya. “Akulah terang dunia” mengisyaratkan bahwa yang berkata itu bukan dari dunia. Dialah yang Illahi yang membawa
56

cahaya untuk semua orang. Siapa saja yang hidup bersama Sang Terang, maka semuanya akan menjadi jelas, semakin kelihatan. Semakin bisa membedakan jalan mana yang harus dilalui agar sampai ke tujuan. Siapa yang mengikut Tuhan Yesus, berarti berjalan bersama Dia, mengkuti cara berjalan-Nya, meniru segala macam gerak-gerik-Nya. Demikian juga hati, jiwa dan pikiran harus disesuaikan dengan langkah-Nya. Karena Dia adalah terang dunia, maka yang mengikut Dia pasti akan mendapatkan terang-Nya. Terang-Nya hanya bisa dirasakan dalam hidup ini, apabila betul-betul menjadi pengikut-Nya. Tuhan Yesus datang bukan untuk menghakimi, malahan sebaliknya. Dia menunjukkan bahwa selama ini kita hidup dalam kegelapan. Di dalam gelap segalanya menjadi samar bahkan tidak kelihatan. Kita tidak bisa lagi melihat jalan benar yang harus kita lewati, bisa jadi malah kesasar. Dia datang untuk menuntun, mengarahkan orang untuk berubah arah, kembali ke jalan yang benar. Dia hanya meminta bahwa yang ditunggu-tunggu sudah berada di hadapan mereka, Sang Mesias sendiri. Dialah yang diutus oleh Allah Bapa, Sang Mahahakim. Kalimat selanjutnya sepertinya perlu direnungkan dalam-dalam. “Baik Aku maupun Bapa-Ku tidak kalian kenal.” Sering kali kita menyebut Allah, mengatas namakan Allah, seakan-akan Allah begitu kita kenal. Allah yang sering kita sebut sebagai Yang Mahakasih, namun kita malah berbuat sesuatu yang bertentangan dengan kasih itu sendiri. Allah yang Mahapengampun, namun kita malah berbuat sesuatu tanpa ampun. Allah yang Mahapenyayang, namun kita malah lebih jauh dari sifat penyayang. Allah yang Mahaadil, namun kita malah tidak berbuat dan memutuskan dengan adil. Allah yang Maharahim, tetapi kita malah sulit untuk memahami dan memaklumi orang lain. Konyolnya, apa yang kita perbuat tersebut membawa nama Allah, seakan-akan Dia yang merestui. Sering kali kita merasa sudah begitu mengenal Allah, sehingga tahu persis sifat-sifat Allah, kesenangan-Nya, kebiasaan-Nya, permintaan-Nya dan sebagainya. Namun anehnya, kita malah tidak mengenal diri kita sendiri, siapakah sebenarnya kita. Jangan-jangan anggapan pengenalan kita terhadap Allah yang meyakinkan tersebut keliru. Keliru mengenali-Nya bahwa tidak seperti itu. Yang lebih konyol, keliru dengan allah lain yang mengaku sebagai Allah. Keliru memahami kehendak Allah yang sebenarnya. Dengan mengenal Tuhan Yesus dan ajaran-Nya, mungkin itu baru proses untuk lebih mengenal Alah Bapa. yang begitu misteri. Dalam bayangan penulis, bisa terjadi bahwa pada zaman perjanjian lama masih banyak yang keliru menjabarkan atau menafsirkan perintah Allah. Bahkan mungkin sampai sekarang inipun masih banyak, atau paling tidak, masih ada yang keliru manafsirkannya. Dan salah tafsir dalam dogma berdampak cukup besar, jika tidak sampai menghebohkan, bahkan perang saudara. Secara jujur, penulis berani mengakui bahwa pemahaman ini belum tentu benar sekali. Bahkan bisa meleset dari maksud kehendak Tuhan. Namun sebagai manusia biasa, paling tidak penulis ingin juga berproses untuk lebih mengenal siapa Anak Manusia. Ajaran-Nya tidak sulit untuk diwartakan, namun cukup berat untuk dilakukan. Dalam kehidupan sehari-hari, sering kita mengatakan bahwa kita mengenal dan tahu persis akan anak-anak kita. Kita tahu persis siapa isteri kita atau suami kita dan kita percaya kepada mereka. Sewaktu ada kejadian yang begitu menghebohkan, kita kaget dan tidak percaya bahwa itu perbuatan keluarga kita. Dan itulah manusia yang masih mempunyai daging, dan kita pasrah dengan sebutan “manusiawi.” Kita belum siap untuk meninggalkan sebutan sebagai anak dunia, untuk diganti dengan sebutan anak Allah. Paling tidak kita masih mendua
57

antara kedua sebutan tersebut. Rasanya sayang untuk melepaskan segala sesuatu yang pernah kita miliki. Mungkin kita bersetuju, bahwa dalam gelap kita tidak tahu persis apa yang ada di sekitar kita. Kita meraba-raba dan mengira, yang bisa keliru ataupun benar. Dalam kegelapan semuanya samar-samar bahkan tidak kelihatan. Bisa kita bayangkan jika yang terjadi gelap gulita, bagaikan listrik mati total sekampung di tengah malam. Benar dan salah, baik dan buruk menjadi tidak jelas. Akan sangat berbeda jika cahaya terang menyinari kita semua, tidak ada awan yang menutupi dan menghalangi sinarnya. Segalanya terlihat jelas tanpa bisa ditutup-tutupi. Dalam terang, kita bisa membedakan mana yang baik dan buruk, salah dan benar. Alangkah indahnya jika Sang Terang selalu menyinari kita sepanjang hidup. Mungkin hal ini yang terbalik dan salah kaprah. Sebenarnya Sang Terang selalu menyinari tanpa jemu-jemunya, namun kitalah yang sering bersembunyi dari terangnya. Kitalah yang berlari menghindari dan memilih di tempat yang tidak langsung terkena panasnya. Kita masih bisa beralasan mencari tempat yang teduh, menghindar dari silau dan panasnya, namun masih kelihatan. Yang samar-samar paling yang lembut dan kecil, karena mata kita sudah menurun ketajamannya. Salah dan keliru sedikit tidak apa-apa, yang lain juga begitu. Pasti Sang Terang akan memakluminya. Mungkin inilah yang disebut pembenaran diri, kemudian mencari teman bahwa tidak sendirian. Berbuat salah berjamaah dan kita sebut lumrah.

Yesus bukan dari dunia ini
8:21. Maka Yesus berkata pula kepada orang banyak: "Aku akan pergi dan kamu akan mencari Aku tetapi kamu akan mati dalam dosamu. Ke tempat Aku pergi, tidak mungkin kamu datang." 8:22 Maka kata orang-orang Yahudi itu: "Apakah Ia mau bunuh diri dan karena itu dikatakan-Nya: Ke tempat Aku pergi, tidak mungkin kamu datang?" 8:23 Lalu Ia berkata kepada mereka: "Kamu berasal dari bawah, Aku dari atas; kamu dari dunia ini, Aku bukan dari dunia ini. 8:24 Karena itu tadi Aku berkata kepadamu, bahwa kamu akan mati dalam dosamu; sebab jikalau kamu tidak percaya, bahwa Akulah Dia, kamu akan mati dalam dosamu." 8:25 Maka kata mereka kepada-Nya: "Siapakah Engkau?" Jawab Yesus kepada mereka: "Apakah gunanya lagi Aku berbicara dengan kamu? 8:26 Banyak yang harus Kukatakan dan Kuhakimi tentang kamu; akan tetapi Dia, yang mengutus Aku, adalah benar, dan apa yang Kudengar dari pada-Nya, itu yang Kukatakan kepada dunia." 8:27 Mereka tidak mengerti, bahwa Ia berbicara kepada mereka tentang Bapa. 8:28 Maka kata Yesus: "Apabila kamu telah meninggikan Anak Manusia, barulah kamu tahu, bahwa Akulah Dia, dan bahwa Aku tidak berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri, tetapi Aku berbicara tentang hal-hal, sebagaimana diajarkan Bapa kepada-Ku. 8:29 Dan Ia, yang telah mengutus Aku, Ia menyertai Aku. Ia tidak membiarkan Aku sendiri, sebab Aku senantiasa berbuat apa yang berkenan kepada-Nya." 8:30 Setelah Yesus mengatakan semuanya itu, banyak orang percaya kepada-Nya.

Sepertinya orang Yahudi secara tidak sengaja memutuskan perjanjian yang pernah diikat oleh nenek moyangnya. Mereka yang menganggap diri sebagai bangsa terpilih malahan terlena dan lupa diri bahwa yang ditunggu-tunggu sudah datang. Kebanyakan dari mereka tidak percaya bahwa Mesias yang menyebut diri-Nya sebagai Anak Manusia yang dirindukan, koq hanya seperti itu. Mungkin sekarang ini kita merasa agak jelas bahwa Tuhan Yesus berkata bukan dari dunia ini. Dia berasal dari Kerajaan Allah nun di atas sana, sedangkan kita berasal dari bawah yaitu bumi tempat kita berpijak. Yang Esa sedang berperan sebagai Anak Manusia yang menjadi
58

utusan Allah Bapa. Allah Bapa selalu menyertai Allah Putera karena memang Dia hanya satu, yang dapat berbuat apa saja menurut kehendak-Nya. Bagaimana kehidupan yang di surga sana, mestinya kita bertanya kepada yang pernah tinggal dan hidup di sana. Selama masih hidup di dunia ini, rasanya tidak mungkin kita datang mengunjungi tempat itu. Mau berkunjung kepada walikota saja harus mendapat izin persetujuan. Sekarang yang dari atas sudah turun ke bumi, berarti yang tahu kehidupan di sana ya yang dari atas tersebut. Tinggal percaya atau tidak, atau ragu-ragu. Yang begitu kudus malah dianggapnya sebagai kerasukan setan. Dan hal ini sama saja dengan meniadakan Allah yang hadir di tengah-tengah umat-Nya. Mereka akan mati dalam dosanya. Namun yang percaya kepada-Nya akan diselamatkan. Mengapa mereka sampai tidak mengenal Mesias, padahal sudah tertulis dalam kitab suci. Apakah karena kedegilan mereka dan mengharapkan bahwa kedatangan Mesias harus yang begitu menakjubkan? Anak Manusia ditinggikan sepertinya dapat dijabarkan bermacam-macam. Anak Manusia yang harus dipercaya dan diikuti karena Dialah Mesias. Atau mungkin ditinggikan karena disalib dan tidak membalas apapun. Dia tidak melawan secara phisik namun malah mewartakan kabar keselamatan bagi jiwa-jiwa yang percaya. Pengertian bahwa Allah yang begitu tak terjangkau, membuat banyak orang Yahudi tidak bisa memahami Tuhan Yesus. Apalagi Tuhan Yesus memperkenalkan Allah yang mahatinggi sebagai Allah Bapa. Allah yang akan selalu menyertai setiap orang yang melakukan kehendak-Nya. Mungkin pada waktu itu mereka bertanya, sejak kapan Yahwe mempunyai Anak. Dan itu di luar nalar mereka yang mempercayai Allah yang Esa. Secara tidak sadar, sebenarnya hidup kita diisi dan dibentuk oleh lingkungan dimana kita berada. Yang masuk dalam benak ini mau tidak mau akan menempel. Makin lama akan makin kuat menempel apabila belum pernah dilepas. Mungkin bagaikan kerak yang menempel di ceret, alat pemasak air. Akan sangat sulit untuk melepaskan segala macam yang sudah menempel di benak ini, untuk diganti dengan yang baru. Bagaikan sesulit melepas dari kebiasaan lama menuju ke kebiasaan baru.

Kebenaran yang memerdekakan
8:31. Maka kata-Nya kepada orang-orang Yahudi yang percaya kepada-Nya: "Jikalau kamu tetap dalam firman-Ku, kamu benar-benar adalah murid-Ku 8:32 dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu." 8:33 Jawab mereka: "Kami adalah keturunan Abraham dan tidak pernah menjadi hamba siapapun. Bagaimana Engkau dapat berkata: Kamu akan merdeka?" 8:34 Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya setiap orang yang berbuat dosa, adalah hamba dosa. 8:35 Dan hamba tidak tetap tinggal dalam rumah, tetapi anak tetap tinggal dalam rumah. 8:36 Jadi apabila Anak itu memerdekakan kamu, kamupun benar-benar merdeka."

Dalam pemahaman penulis, selama ini tanpa kita sadari kita hidup sebagai hamba dosa. Kita selalu dibelenggu oleh keinginan berbuat dosa dan kita dijajah olehnya. Perbuatan salah dan dosa membuat kita merasa begitu jauh dari Tuhan. Namun apabila kita berbuat benar sesuai ajaran-Nya maka akan tumbuh perasaan plong, lega, walaupun mungkin secara kasat mata menyengsarakan. Perasaan lega itulah yang memerdekakan kita dari segala macam belenggu dunia. Yang bisa memutuskan rantai tersebut hanyalah Tuhan Yesus sendiri. Kita bukan apaapa dan tidak bisa berbuat apa-apa tanpa penyertaan Roh-Nya. Kita diajar untuk berani berbuat jujur apa adanya, sehingga kebenaran tidak diselimuti oleh berbagai alasan pembenaran. Kita diajar untuk bebas dan merdeka dari segala macam
59

perbuatan yang selama ini menjadi beban di dalam hati dan jiwa kita. Kita tahu bahwa kemerdekaan itu cukup sulit untuk dicapai, dan untuk itu memerlukan perjuangan yang keras. Penjajah yang mungkin kita sebut roh kejahatan, selalu ingin menarik kita di bawah pengaruhnya. Kita tidak bisa berjuang sendiri karena kelemahan kita, maka kita membutuhkan Sang Penyelamat untuk membebaskan kita. Dalam keluarga Yahudi pada zaman waktu itu, sepertinya hanya anak-anak yang akan tinggal di rumah orang tuanya. Seorang hamba atau pembantu rumah tangga, sesuai dengan pekerjaannya tidak akan dibolehkan masuk sampai ke dalam kamar. Mereka masuk hanya untuk membersihkan saja, namun tidak akan boleh untuk tinggal di situ. Dalam perkembangannya, apabila sianak sudah merasa begitu dekat dengan hamba pengasuh, hanya karena keinginan si anak maka si hamba boleh tinggal menemaninya. Mungkin kita bisa membayangkan bagaimana Allah Bapa sudah menyerahkan segala sesuatunya kepada Allah Putera. Jadi apa saja yang dilakukan Anak, hal tersebut akan sama saja dengan yang dilakukan Bapa. Penulis mungkin mengandaikan yang umum saja, sewaktu penulis bekerja di kantor bahwa penulis sedang berperan sebagai pekerja. Pada waktu di rumah sedang berkumpul dengan keluarga, maka sedang berperan sebagai bapak, sebagai kepala rumah tangga. Demikian juga sewaktu sedang rapat di gereja, saat itu sedang berperan sebagai wakil umat di lingkungan. Orangnya yang dibicarakan ya hanya penulis sendiri, bukan orang lain. Dalam kehidupan sehari-hari, kebenaran itu sendiri sering digradasikan, malahan sering dibelokkan. Sewaktu sekolah kita akan mendengar bahwa ada nilai benar sepuluh, benar tujuh, benar lima dan sebagainya. Kebenaran untuk saat itu, bisa jadi akan berubah di saat selanjutnya. Ajaran di sekolah tentang jumlah planet yang mengelilingi matahari kita, nyatanya mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Yang konyol apabila sang guru tidak mengikuti wacana perkembangan pengetahuan, sedangkan murid malah rajin karena minatnya. Tidak jarang kita mencari atau mempertahankan benarnya sendiri dan kemudian menyalahkan orang lain. Sangat sulit untuk belajar menyangkal diri di hadapan orang lain. Padahal betapa indahnya kalau berani menyangkal diri sebelum disalahkan pihak lain. Mungkin konflik keluarga, atau konflik yang lebih besar dapat dihindari.

Keturunan Abraham yang tidak berasal dari Allah
8:37 "Aku tahu, bahwa kamu adalah keturunan Abraham, tetapi kamu berusaha untuk membunuh Aku karena firman-Ku tidak beroleh tempat di dalam kamu. 8:38. Apa yang Kulihat pada Bapa, itulah yang Kukatakan, dan demikian juga kamu perbuat tentang apa yang kamu dengar dari bapamu." 8:39 Jawab mereka kepada-Nya: "Bapa kami ialah Abraham." Kata Yesus kepada mereka: "Jikalau sekiranya kamu anak-anak Abraham, tentulah kamu mengerjakan pekerjaan yang dikerjakan oleh Abraham. 8:40 Tetapi yang kamu kerjakan ialah berusaha membunuh Aku; Aku, seorang yang mengatakan kebenaran kepadamu, yaitu kebenaran yang Kudengar dari Allah; pekerjaan yang demikian tidak dikerjakan oleh Abraham. 8:41 Kamu mengerjakan pekerjaan bapamu sendiri." Jawab mereka: "Kami tidak dilahirkan dari zinah. Bapa kami satu, yaitu Allah." 8:42 Kata Yesus kepada mereka: "Jikalau Allah adalah Bapamu, kamu akan mengasihi Aku, sebab Aku keluar dan datang dari Allah. Dan Aku datang bukan atas kehendak-Ku sendiri, melainkan Dialah yang mengutus Aku. 8:43 Apakah sebabnya kamu tidak mengerti bahasa-Ku? Sebab kamu tidak dapat menangkap firman-Ku. 8:44 Iblislah yang menjadi 60

bapamu dan kamu ingin melakukan keinginan-keinginan bapamu. Ia adalah pembunuh manusia sejak semula dan tidak hidup dalam kebenaran, sebab di dalam dia tidak ada kebenaran. Apabila ia berkata dusta, ia berkata atas kehendaknya sendiri, sebab ia adalah pendusta dan bapa segala dusta. 8:45 Tetapi karena Aku mengatakan kebenaran kepadamu, kamu tidak percaya kepada-Ku. 8:46. Siapakah di antaramu yang membuktikan bahwa Aku berbuat dosa? Apabila Aku mengatakan kebenaran, mengapakah kamu tidak percaya kepada-Ku? 8:47 Barangsiapa berasal dari Allah, ia mendengarkan firman Allah; itulah sebabnya kamu tidak mendengarkannya, karena kamu tidak berasal dari Allah."

Pengajaran Tuhan Yesus memang begitu sulit untuk dicerna dengan nalar. Sepertinya Tuhan Yesus lebih menekankan yang rohani, yang harus diterima oleh hati, jiwa dan akal budi kita. Allah bisa berbuat menurut kehendak-Nya sendiri, yang sering kali mencelikkan mata kita. Tuhan Yesus yang keluar dan datang dari Allah sendiri, karena memang Dia Allah itu sendiri yang menjilma menjadi manusia. Dan inilah yang sulit diterima akal pada waktu itu. Orang Yahudi adalah keturunan Abraham yang menjadi bapak bangsa. Mereka juga mengakui bahwa Bapa hanya satu yaitu Allah sendiri. Jika mereka melaksanakan apa yang telah dilakukan Abraham, mematuhi kehendak Allah yang baru dia kenal, mestinya mereka mengerti. Paling tidak mencermati dengan hati bening bahwa Tuhan Yesus juga menyebut Allah sebagai Bapa. Dia mengenal Bapa seperti Bapa mengenal Dia. Dia keluar dan datang dari Allah sendiri. Dan Dialah Mesias yang telah dijanjikan, dengan tanda-tanda atau mukjizat yang mereka lihat. Pertanyaan yang mungkin paling penting adalah, percayakah kita bahwa Yesus Kristus yang menyebut diri sebagai Anak Manusia adalah Allah sendiri. Jawabannya mungkin ada tiga, percaya, tidak percaya dan ragu-ragu. Sepertinya Tuhan Yesus sendiri tidak pernah memaksa manusia harus begini dan begitu. Semuanya diserahkan kepada kita dengan segala macam risikonya. Bagi penulis sendiri, penulis begitu yakin dan percaya bahwa Dia adalah Tuhan Allah sendiri. Walaupun dalam keyakinan tersebut banyak hal yang masih membingungkan dan penuh misteri. Rasanya belum pernah ada orang sehebat apapun, yang berani berkata dan berbuat seperti Tuhan Yesus. Dia tidak pernah meminta didoakan malahan mendoakan banyak orang yang menganiaya-Nya. Dia tidak pernah membalas dengan dendam, namun sebaliknya memberi pengampunan. Dia selalu menyebarkan damai dan kasih maupun penghiburan. Barangsiapa berasal dari Allah, ia mendengarkan firman Allah. Jika demikian, bukan kita yang mencari Tuhan, namun Tuhanlah yang memilih kita. Mungkin kita percaya bahwa sebenarnya kita hanya salah satu ciptaan-Nya. Ciptaan menurut citra Allah, yang berarti semuanya berasal dari Allah sendiri. Mungkin yang bukan berasal dari Allah adalah keinginan kita untuk berbuat dosa. Ada nafsu roh jahat yang menyelimuti kita sehingga bagaikan berada di dalam kegelapan yang kelam. Sentuhan Tuhan dalam kegelapan tersebut tidak kita rasakan, karena sibuk dengan diri sendiri. Kita bisa membayangkan seorang anak yang sedang asyik dengan mainannya. Panggilan atau bahkan sentuhan diabaikan, karena semua konsentrasi tertuju kepada mainan tersebut. Dia akan merengek katika mainan tersebut ada masalah, dan barulah memanggil bapak atau ibunya. Sering kita baru ingat Tuhan setelah menghadapi masalah. Dalam kenikmatan dunia kita lupa diri dan asyik dengan mainan kita. Kita lupa untuk bersyukur bahwa semuanya berasal dari Allah. Begitu mainan dunia itu menjadi boomerang, kita meminta tolong dan berteriak.

61

Yesus sudah ada sebelum Abraham
8:48 Orang-orang Yahudi menjawab Yesus: "Bukankah benar kalau kami katakan bahwa Engkau orang Samaria dan kerasukan setan?" 8:49 Jawab Yesus: "Aku tidak kerasukan setan, tetapi Aku menghormati Bapa-Ku dan kamu tidak menghormati Aku. 8:50 Tetapi Aku tidak mencari hormat bagi-Ku: ada Satu yang mencarinya dan Dia juga yang menghakimi. 8:51. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa menuruti firman-Ku, ia tidak akan mengalami maut sampai selama-lamanya." 8:52 Kata orang-orang Yahudi kepada-Nya: "Sekarang kami tahu, bahwa Engkau kerasukan setan. Sebab Abraham telah mati dan demikian juga nabi-nabi, namun Engkau berkata: Barangsiapa menuruti firman-Ku, ia tidak akan mengalami maut sampai selama-lamanya. 8:53 Adakah Engkau lebih besar dari pada bapa kita Abraham, yang telah mati! Nabinabipun telah mati; dengan siapakah Engkau samakan diri-Mu?" 8:54 Jawab Yesus: "Jikalau Aku memuliakan diri-Ku sendiri, maka kemuliaan-Ku itu sedikitpun tidak ada artinya. Bapa-Kulah yang memuliakan Aku, tentang siapa kamu berkata: Dia adalah Allah kami, 8:55 padahal kamu tidak mengenal Dia, tetapi Aku mengenal Dia. Dan jika Aku berkata: Aku tidak mengenal Dia, maka Aku adalah pendusta, sama seperti kamu, tetapi Aku mengenal Dia dan Aku menuruti firman-Nya. 8:56 Abraham bapamu bersukacita bahwa ia akan melihat hari-Ku dan ia telah melihatnya dan ia bersukacita." 8:57 Maka kata orang-orang Yahudi itu kepada-Nya: "Umur-Mu belum sampai lima puluh tahun dan Engkau telah melihat Abraham?" 8:58 Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada." 8:59 Lalu mereka mengambil batu untuk melempari Dia; tetapi Yesus menghilang dan meninggalkan Bait Allah.

Yang kudus dianggap kerasukan setan! Padahal Tuhan Yesus mengajarkan agar semua orang menghormati Yang Satu, Allah Bapa di sorga. Sebagai manusia sejati, Tuhan Yesus tidak membutuhkan hormat dari manusia. Dia hanya meminta agar semua orang berubah dengan melakukan perbuatan baik dan benar, seperti yang disabdakan. Dia hanya meminta agar semua orang percaya bahwa Dialah yang diutus oleh Allah Bapa sendiri. Allah Bapa menghendaki pertobatan, berubah dari manusia lama menjadi manusia baru. Siapa yang mau melakukan firman-Nya akan menerima upah hidup kekal. Ini janji Tuhan Yesus yang tidak pernh berubah, karena Dia setia dengan janjinya. Jika kita mencoba merenung tentang Allah Sang Maha Pencipta, penulis harus berani jujur bahwa tidak bisa membayangkan, seperti apa Allah kita itu. Kitapun hanya bisa membayangkan seperti apa Tuhan Yesus, melalui gambar-gambar yang pernah kita kenal. Yang jelas, sebagai manusia sejati Tuhan Yesus berasal dari Timur Tengah, bagian dari bangsa Yahudi. Dalam keyakinan penulis, Tuhan Yesus dan Bunda Maria yang naik ke surga bersama raganya, jika menampakkan diri kepada orang terpilih, tetap tidak berubah. Mungkin itu sebagai tanda atau lambang bagi manusia, bagaimana mengenal Tuhan Yesus maupun Bunda Maria. (21-02-05) Mungkin para kudus penghuni sorga betul-betul mengenal Tuhan Yesus, setelah mereka mati dan naik ke sorga. Sewaktu hidupnya mereka juga tidak bisa membayangkan bagaimana Allah itu. Allah yang Satu dengan kasih-Nya yang tak terhingga betul-betul mengharapkan kita kembali ke pangkuan-Nya. Mengharap kedatangan kita dengan penuh cemburu kasih yang berkobar-kobar. Jangan-jangan selama ini kita terpikat oleh allah-alah lain yang ada di dunia ini. Jika Abraham bisa bercerita kepada kita, maka dia akan bersaksi dengan penuh semangat bahwa yang datang ini benar-benar Allah sejati. Betapa sukacita Abraham penuh karena Allah sendiri berkenan hadir di dunia untuk menjadi penyelamat. Sebagai manusia yang mempunyai nalar, mengapa Tuhan Yesus tidak mengajak Abraham sebagai saksi. Terus bagaimana membuktikannya? Mungkin inilah salah satu batu sandungan bagi bangsa Yahudi untuk
62

mempercayai Tuhan Yesus sebagai Allah. Allah yang Ada sebelum manusia diciptakan, pasti mengenal nenek moyang Abraham. Mungkin kita harus mencoba membedakan peran Allah yang turun sebagai Anak Manusia, atau Mesias dan bernama Yesus. Allah sejati menjadi manusia sejati seperti kita dan peran itu yang harus kita cermati. Dia menyebut sebagai Anak Allah dan yang di surga Dia sebut sebagai Allah Bapa. Maka kita boleh menyebut juga bahwa yang di surga sana kita sapa sebagai Allah Bapa, sedangkan yang turun ke dunia boleh kita sapa sebagai Allah Putera. Apakah mereka berdua berbeda? Tidak sama sekali! Allah Bapa ya Allah Putera, namun pada waktu itu secara bersaman yang begitu misteri, berperan ganda. Yang Mahakuasa menembus batas, jarak, ruang dan waktu dan mungkin yang lainnya lagi. Dan itu semua telah menjadi kehendak-Nya, kita tidak bisa protes. Jika kita berandai-andai bahwa Allah turun dan memperkenalkan diri sebagai Allah yang Esa. Kira-kira bentuk atau modelnya seperti apa? Percayakan kita bahwa bentuk itu Allah sendiri? Apakah Allah harus memperlihatkan kemahakuasaan-Nya? Yang seperti apa? Yang jelas Allah tidak akan membinasakan semua orang yang kita anggap jahat atau jauh dari kebenaran. Jangan-jangan manusia ini akan habis, karena kita semua pasti pernah berbuat salah dan dosa. Sekarang Dia datang dalam wujud Anak Manusia agar bisa berbicara dan menyatu dengan manusia. Kenyataannya juga sulit untuk percaya, terus harus bagaimana lagi? Memang manusia ini serba sulit, karena seribu macam orang akan membuahkan seribu macam keinginan. Dalam pemahaman penulis, sepertinya Tuhan Yesus lebih melihat akan reaksi manusia. Jika kita bertanya yang lebih rohani, sepertinya Dia begitu bercahaya dan bersemangat. Tuhan Yesus bisa menjawab dan bercerita apa saja yang menjadi pertanyaan kita. Jika kita bertanya yang duniawi, sepertinya Dia agak enggan untuk lebih menjelaskan. Betapa Tuhan Yesus menggambarkan kebahagiaan yang begitu dalam, sewaktu menemukan seekor anak domba yang hilang. Mungkin hal tersebut hampir sama dengan ketika seseorang dibaptis, betapa Dia sangat bergembira. Padahal dalam benak kita menganggap bahwa pembaptisan sebagai hal yang biasa. Kita tidak membayangkan bagaimana penghuni surga begitu senang, tangan Tuhan terentang menyambut warga barunya. Yohanes Penginjil menulis bahwa Tuhan Yesus menghilang dari pandangan orang Yahudi yang akan melempari-Nya. Secara nalar kita bisa berandai-andai bahwa Tuhan Yesus hilang karena menyelinap di balik kerumunan banyak orang. Namun sebagai yang mahakuasa, Tuhan Yesus pasti bisa berbuat apa saja tanpa dilihat oleh orang banyak. Menghilang dalam artian betul-betul sudah tidak berada di sekitar Bait Allah. Waktu-Nya belum tiba untuk menyerahkan diri sebagai penebus dosa bagi banyak orang.

Bab 9 Orang yang buta sejak lahirnya
9:1. Waktu Yesus sedang lewat, Ia melihat seorang yang buta sejak lahirnya. 9:2 Muridmurid-Nya bertanya kepada-Nya: "Rabi, siapakah yang berbuat dosa, orang ini sendiri atau orang tuanya, sehingga ia dilahirkan buta?" 9:3 Jawab Yesus: "Bukan dia dan bukan juga orang tuanya, tetapi karena pekerjaan-pekerjaan Allah harus dinyatakan di dalam dia. 9:4 Kita harus mengerjakan pekerjaan Dia yang mengutus Aku, selama masih siang; akan datang malam, di mana tidak ada seorangpun yang dapat bekerja. 9:5 Selama Aku di dalam dunia, Akulah terang dunia." 63

9:6 Setelah Ia mengatakan semuanya itu, Ia meludah ke tanah, dan mengaduk ludahnya itu dengan tanah, lalu mengoleskannya pada mata orang buta tadi 9:7 dan berkata kepadanya: "Pergilah, basuhlah dirimu dalam kolam Siloam." Siloam artinya: "Yang diutus." Maka pergilah orang itu, ia membasuh dirinya lalu kembali dengan matanya sudah melek. 9:8. Tetapi tetangga-tetangganya dan mereka, yang dahulu mengenalnya sebagai pengemis, berkata: "Bukankah dia ini, yang selalu mengemis?" 9:9 Ada yang berkata: "Benar, dialah ini." Ada pula yang berkata: "Bukan, tetapi ia serupa dengan dia." Orang itu sendiri berkata: "Benar, akulah itu." 9:10 Kata mereka kepadanya: "Bagaimana matamu menjadi melek?" 9:11 Jawabnya: "Orang yang disebut Yesus itu mengaduk tanah, mengoleskannya pada mataku dan berkata kepadaku: Pergilah ke Siloam dan basuhlah dirimu. Lalu aku pergi dan setelah aku membasuh diriku, aku dapat melihat." 9:12 Lalu mereka berkata kepadanya: "Di manakah Dia?" Jawabnya: "Aku tidak tahu." 9:13. Lalu mereka membawa orang yang tadinya buta itu kepada orang-orang Farisi. 9:14 Adapun hari waktu Yesus mengaduk tanah dan memelekkan mata orang itu, adalah hari Sabat. 9:15 Karena itu orang-orang Farisipun bertanya kepadanya, bagaimana matanya menjadi melek. Jawabnya: "Ia mengoleskan adukan tanah pada mataku, lalu aku membasuh diriku, dan sekarang aku dapat melihat." 9:16 Maka kata sebagian orang-orang Farisi itu: "Orang ini tidak datang dari Allah, sebab Ia tidak memelihara hari Sabat." Sebagian pula berkata: "Bagaimanakah seorang berdosa dapat membuat mujizat yang demikian?" Maka timbullah pertentangan di antara mereka. 9:17 Lalu kata mereka pula kepada orang buta itu: "Dan engkau, apakah katamu tentang Dia, karena Ia telah memelekkan matamu?" Jawabnya: "Ia adalah seorang nabi." 9:18 Tetapi orang-orang Yahudi itu tidak percaya, bahwa tadinya ia buta dan baru dapat melihat lagi, sampai mereka memanggil orang tuanya 9:19 dan bertanya kepada mereka: "Inikah anakmu, yang kamu katakan bahwa ia lahir buta? Kalau begitu bagaimanakah ia sekarang dapat melihat?" 9:20 Jawab orang tua itu: "Yang kami tahu ialah, bahwa dia ini anak kami dan bahwa ia lahir buta, 9:21 tetapi bagaimana ia sekarang dapat melihat, kami tidak tahu, dan siapa yang memelekkan matanya, kami tidak tahu juga. Tanyakanlah kepadanya sendiri, ia sudah dewasa, ia dapat berkata-kata untuk dirinya sendiri." 9:22 Orang tuanya berkata demikian, karena mereka takut kepada orang-orang Yahudi, sebab orang-orang Yahudi itu telah sepakat bahwa setiap orang yang mengaku Dia sebagai Mesias, akan dikucilkan. 9:23 Itulah sebabnya maka orang tuanya berkata: "Ia telah dewasa, tanyakanlah kepadanya sendiri." 9:24 Lalu mereka memanggil sekali lagi orang yang tadinya buta itu dan berkata kepadanya: "Katakanlah kebenaran di hadapan Allah; kami tahu bahwa orang itu orang berdosa." 9:25 Jawabnya: "Apakah orang itu orang berdosa, aku tidak tahu; tetapi satu hal aku tahu, yaitu bahwa aku tadinya buta, dan sekarang dapat melihat." 9:26 Kata mereka kepadanya: "Apakah yang diperbuat-Nya padamu? Bagaimana Ia memelekkan matamu?" 9:27 Jawabnya: "Telah kukatakan kepadamu, dan kamu tidak mendengarkannya; mengapa kamu hendak mendengarkannya lagi? Barangkali kamu mau menjadi murid-Nya juga?" 9:28 Sambil mengejek mereka berkata kepadanya: "Engkau murid orang itu tetapi kami murid-murid Musa. 9:29 Kami tahu, bahwa Allah telah berfirman kepada Musa, tetapi tentang Dia itu kami tidak tahu dari mana Ia datang." 9:30 Jawab orang itu kepada mereka: "Aneh juga bahwa kamu tidak tahu dari mana Ia datang, sedangkan Ia telah memelekkan mataku. 9:31 Kita tahu, bahwa Allah tidak mendengarkan orang-orang berdosa, melainkan orang-orang yang saleh dan yang melakukan kehendak-Nya. 9:32 Dari dahulu sampai sekarang tidak pernah terdengar, bahwa ada orang yang memelekkan mata orang yang lahir buta. 9:33 Jikalau orang itu tidak datang dari Allah, Ia tidak dapat berbuat apa-apa." 9:34 Jawab mereka: "Engkau ini lahir sama sekali dalam dosa dan engkau hendak mengajar kami?" Lalu mereka mengusir dia ke luar. 9:35. Yesus mendengar bahwa ia telah diusir ke luar oleh mereka. Kemudian Ia bertemu dengan dia dan berkata: "Percayakah engkau kepada Anak Manusia?" 9:36 Jawabnya: "Siapakah Dia, Tuhan? Supaya aku percaya kepada-Nya." 9:37 Kata Yesus kepadanya: "Engkau bukan saja melihat Dia; tetapi Dia yang sedang berkata-kata dengan engkau, Dialah itu!" 9:38 Katanya: "Aku percaya, Tuhan!" Lalu ia sujud menyembah-Nya. 9:39. Kata Yesus: "Aku datang ke dalam dunia untuk menghakimi, supaya barangsiapa yang tidak melihat, dapat melihat, dan supaya barangsiapa yang dapat melihat, menjadi buta." 9:40 Kata-kata itu didengar oleh beberapa orang Farisi yang berada di situ dan mereka berkata kepada-Nya: "Apakah itu berarti bahwa kami juga buta?" 9:41 Jawab Yesus kepada mereka: "Sekiranya kamu buta, kamu tidak berdosa, tetapi karena kamu berkata: Kami melihat, maka tetaplah dosamu." 64

Tuhan Yesus meludah dan ludah-Nya dicampur dengan tanah, untuk mengobati orang buta sejak lahirnya. Orang tersebut disuruh untuk membasuh matanya di kolam Siloam dan ternyata terjadi kesembuhan. Dengan tegas Tuhan Yesus mengatakan bahwa kelahiran cacat bukan karena dosa orang tua ataupun yang bersangkutan. Hal tersebut kelihatannya agar Tuhan Allah bisa dimuliakan, melalui penyembuhan yang sepertinya tidak mungkin. Dialah Sang Juru Selamat yang dapat berbuat apa saja seturut kehendak-Nya. Sering terbersit di dalam hati penulis, bagaimana di zaman sekarang ini apabila menjumpai seorang cacat sejak lahir. Masihkah para murid-Nya bisa melanjutkan karya Tuhan untuk menyembuhkan orang cacat tersebut. Maksudnya agar dengan demikian semua orang bisa memuliakan Allah yang telah menyembuhkan melalui pilihan-Nya. Mungkin yang paling sulit adalah kekuatan iman dan pasrah, bahwa Tuhan bisa berbuat apa saja melalui sang utusan tersebut. Kita bisa merasakan bahwa orang-orang Farisi tetap meragukan akan keallahan Tuhan Yesus. Sedangkan si orang buta malah merasa yakin bahwa Anak Manusia datang dari sorga dan mau bersujud menyembah-Nya. Orang-orang Farisi yang meresa melek dalam segala hal, malah dibutakan dan sama sekali tidak bisa merasakan bahwa Allah telah hadir di dunia. Mungkinkah hal ini salah satu kesombongan rohani yang merasa lebih paham tentang ajaran Allah yang diturunkan melalui nabi Musa? Mereka tidak bisa menerima pengalaman rohani dengan yang kudus, yang dialami oleh orang-orang biasa. Di zaman sekarangpun penulis merasa yakin bahwa banyak orang biasa yang mengalami sendiri sentuhan Tuhan melalui Roh Kudus-Nya. Mereka bisa memberikan kesaksian apa dan bagaimana sentuhan Tuhan tersebut, sesuai dengan apa yang dirasakan. Karena begitu pribadi, mungkin saja sangat sulit untuk dijelaskan ataupun dinyatakan secara kasat mata. Jangan-jangan para ahli gereja yang merasa lebih baik, lebih tahu, lebih dekat dengan Tuhan, malah tidak percaya. Akan menjadi konyol karena kesombongan rohani, apabila kesaksian pengalaman rohani tersebut diangap sebagai karya roh kuda. Sentuhan Tuhan tidaklah harus yang sedemikian hebat dan mengagumkan, dan mungkin saja malah yang kelihatan begitu sepele. Namun bagi yang bersangkutan, hal tersebut pasti akan dirasakan begitu menakjubkan. Rasanya pengalaman rohani yang memberikan sukacita ini perlu diwartakan, perlu disampaikan, bahwa Tuhan berkarya terus menerus sampai sekarang maupun yang akan datang. Masalah orang lain tidak percaya atau meragukan, tidak perlu diambil hati. Tuhan Yesus sendiri saja juga tidak dipercaya oleh para imam, ahli Taurat maupun kaum Farisi. Mereka termasuk dedengkotnya dalam hal agama dan keyakinan Yahudi. Sejarah mengajarkan bahwa mereka termasuk orang-orang yang dihormati karena kedekatannya dengan Yahwe. Masyarakat awam pasti lebih menuruti perkataannya jika berbicara masalah keyakinan. Mereka pasti orang sehat jasmani, bisa melihat dan membaca sehingga wawasannya lebih banyak dibanding dengan yang awam. Kitab Taurat dan kitab para nabi mungkin sudah menjadi salah satu santapan harian. Mungkin perkembangan dogma itu sendiri tumbuh secara perlahan. Dari sepuluh perintah Allah, secara perlahan mereka beranak-pinak, entah menjadi berapa banyak. Salah satunya adalah dogma tentang larangan pada hari Sabat. Mereka yang bisa melihat segala macam ajaran, malah tidak bisa melakukan seperti yang mereka lihat. Secara perlahan pula muncul rekayasa alternatif sebagai pengganti yang tidak bisa dilakukan tersebut. Akhirnya akan muncul, ungkapan “apabila tidak bisa melakukan

65

seperti ini, maka bisa digantikan dengan melakukan seperti itu.” Seperti itu biasanya relatih lebih mudah dibandingkan dengan seperti ini. Mungkin kita pernah mendengar keluhan atau malahan mendekati gossip terhadap seseorang. Kita membicarakan seseorang yang jarang sekali ke gereja dan kita berpraduga bahwa dia mau murtad. Secara tidak langsung muncul anggapan bahwa orang yang lebih sering ke gereja itu mesti lebih baik, dibandingkan dengan yang jarang ke gereja. Padahal pada saat tersebut, yang dibutuhkan mungkin pencerahan, penerangan melalui kunjungan dan dialog. Di sisi lain si pengunjung akan lebih mengenal dan akhirnya bisa memaklumi keadaan orang tersebut. Paling tidak, menyampaikan kesaksian akan karya Tuhan, hampir sama dengan mewartakan kabar gembira. Masih banyak orang-orang sederhana yang menantikan kabar sukacita tersebut, dengan penerimaan yang sederhana juga. Mungkin yang begitu rohani malahan harus diterima dengan kesederhanaan bahwa sebenarnya kita bukan apa-apa. Dalam ketidak berdayaan kita, jangan-jangan kita malah bisa lebih pasrah kepada Sang Pencipta. Dalam kepasrahan total ini, jangan-jangan malahan itulah yang disukai Tuhan. Biarlah Tuhan yang menguasai kehidupan kita, bukan ego kita yang menang. .

Bab 10 Gembala yang baik
10:1. "Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya siapa yang masuk ke dalam kandang domba dengan tidak melalui pintu, tetapi dengan memanjat tembok, ia adalah seorang pencuri dan seorang perampok; 10:2 tetapi siapa yang masuk melalui pintu, ia adalah gembala domba. 10:3 Untuk dia penjaga membuka pintu dan domba-domba mendengarkan suaranya dan ia memanggil domba-dombanya masing-masing menurut namanya dan menuntunnya ke luar. 10:4 Jika semua dombanya telah dibawanya ke luar, ia berjalan di depan mereka dan domba-domba itu mengikuti dia, karena mereka mengenal suaranya. 10:5 Tetapi seorang asing pasti tidak mereka ikuti, malah mereka lari dari padanya, karena suara orang-orang asing tidak mereka kenal." 10:6 Itulah yang dikatakan Yesus dalam perumpamaan kepada mereka, tetapi mereka tidak mengerti apa maksudnya Ia berkata demikian kepada mereka. 10:7 Maka kata Yesus sekali lagi: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya Akulah pintu ke domba-domba itu. 10:8 Semua orang yang datang sebelum Aku, adalah pencuri dan perampok, dan domba-domba itu tidak mendengarkan mereka. 10:9 Akulah pintu; barangsiapa masuk melalui Aku, ia akan selamat dan ia akan masuk dan keluar dan menemukan padang rumput. 10:10 Pencuri datang hanya untuk mencuri dan membunuh dan membinasakan; Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan. 10:11 Akulah gembala yang baik. Gembala yang baik memberikan nyawanya bagi dombadombanya; 10:12 sedangkan seorang upahan yang bukan gembala, dan yang bukan pemilik domba-domba itu sendiri, ketika melihat serigala datang, meninggalkan dombadomba itu lalu lari, sehingga serigala itu menerkam dan mencerai-beraikan domba-domba itu. 10:13 Ia lari karena ia seorang upahan dan tidak memperhatikan domba-domba itu. 10:14 Akulah gembala yang baik dan Aku mengenal domba-domba-Ku dan domba-dombaKu mengenal Aku 10:15 sama seperti Bapa mengenal Aku dan Aku mengenal Bapa, dan Aku memberikan nyawa-Ku bagi domba-domba-Ku. 66

10:16 Ada lagi pada-Ku domba-domba lain, yang bukan dari kandang ini; domba-domba itu harus Kutuntun juga dan mereka akan mendengarkan suara-Ku dan mereka akan menjadi satu kawanan dengan satu gembala. 10:17 Bapa mengasihi Aku, oleh karena Aku memberikan nyawa-Ku untuk menerimanya kembali. 10:18 Tidak seorangpun mengambilnya dari pada-Ku, melainkan Aku memberikannya menurut kehendak-Ku sendiri. Aku berkuasa memberikannya dan berkuasa mengambilnya kembali. Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku." 10:19. Maka timbullah pula pertentangan di antara orang-orang Yahudi karena perkataan itu. Banyak di antara mereka berkata: 10:20 "Ia kerasukan setan dan gila; mengapa kamu mendengarkan Dia?" 10:21 Yang lain berkata: "Itu bukan perkataan orang yang kerasukan setan; dapatkah setan memelekkan mata orang-orang buta?"

Sepertinya Tuhan Yesus mempergunakan perumpaman-perumpamaan yang disesuaikan dengan keadaan pada waktu itu. Seorang gembala yang benar, akan sangat kenal dengan binatang piaraannya. Mungkin binatang piaraan tersebut bisa berjumlah ratusan bahkan ribuan. Namun sang gembala tahu dan hafal akan kelakuan binatang peliharaannya. Mungkin saja yang digembalakan binatang domba atau bebek ataupun kuda dan sapi. Yang digembalakannyapun kenal dan hafal dengan si gembala, entah suaranya ataupun bentuk tubuhnya. Tuhan Yesus mengumpamakan diri-Nya sebagai gembala domba, yang sangat umum pada waktu itu. Mengapa yang dipilih domba, bukan binatang yang lain? Pasti ada sesuatu dibalik perumpamaan tersebut. Para gembala sejati pasti bisa menerangkan apa saja perbedaan antara sapi, kuda, kambing maupun domba. Gembala sejati yang memang betul-betul yang empunya, siap mempertahankan segala kepunyaannya. Jika perlu siap berperang dengan pencuri atau serigala dan binatang pemangsa yang lain. Dalam pemahaman penulis, semua orang yang percaya kepada-Nya diumpamakan domba. Dan Tuhan Yesus siap menyerahkan nyawa-Nya demi menyelamatkan para dombaNya. Penulis merasa bingung bahwa masih ada sekawanan domba dari kandang lain, yang juga perlu mendapat tutunan-Nya. Apakah sekawanan domba yang pertama adalah orang-orang Yahudi, sedangkan yang lain adalah orang non Yahudi? Ataukah ada pengertian lain bahwa pada dasarnya semua orang adalah para domba-Nya? Kumpulan domba tersebut berada di dalam kandang, dimana kandang-kandang tersebut dipercayakan kepada para pembantunya. Pembantu yang setia pasti akan mengerjakan pekerjaan seperti yang diperintahkan tuannya. Karena dipercayakan kepada para pembantunya, kemungkinan besar banyak domba yang malah tidak mengenal Sang Pemilik. Lebih celaka lagi apabila pembantu gembala tersebut lebih mementingkan dirinya sendiri dan semua domba yang dipercayakan dianggap milik sendiri. Padahal Sang Pemilik lebih berhak dan berkuasa, maka Dia berkuasa untuk memberikannya ataupun mengambilnya kembali. Dari sisi lain mungkin Tuhan Yesus ingin mengungkapkan bahwa pada saatnya nanti para domba itu tidak mengenal batas, bangsa, budaya, tradisi atau apapun namanya. Semua orang yang percaya kepada-Nya akan menjadi satu kawanan domba, yang tersebar di seluruh dunia. Sang Gembala Agung adalah Tuhan Yesus sendiri. Sewaktu Dia ditinggikan di kayu salib, Dia bagaikan melihat seluruh dunia dan sudah mengetahui seperti apa para dombanya dari segala penjuru dan mencari Suara-Nya. Kebangkitan-Nya menjadi sebuah tanda mulainya suatu generasi baru penyembah Allah. Perjanjian darah bukan lagi menjadi monopoli orang Yahudi, namun berkembang lebih luas lagi meliputi seluruh dunia. Orang-orang dunia yang percaya kepada-Nya dan melaksanakan perintahnya akan diubah menjadi anak-anak Allah.

67

Panggilan Sang Gembala pada saatnya akan dirasakan, didengarkan karena suara itu mengusik dan menyentuh hati yang terdalam. Dalam kehidupan sehari-hari, nyatanya tidak semua orang percaya kepada Sang Gembala sejati. Banyak orang meragukan keallahan Kristus Yesus, walaupun tidak bisa mencari kekurangannya. Yang timbul malah terjadi pertentangan dan perdebatan, bahkan sampai berdarah-darah. Apakah hal ini karena Sang Gembala ataukah disebabkan oleh domba-domba pengikutnya? Domba-domba pilihan mestinya lebih baik dari yang lain dalam segala hal. Jangan-jangan penyakit Yahudi yang merasa sebagai bangsa pilihan, juga terjadi kepada para domba-domba ini. Muncullah kesombongan rohani yang mungkin tidak disadari akan berdampak hebat.

Yesus ditolak oleh orang Yahudi
10:22. Tidak lama kemudian tibalah hari raya Pentahbisan Bait Allah di Yerusalem; ketika itu musim dingin. 10:23 Dan Yesus berjalan-jalan di Bait Allah, di serambi Salomo. 10:24 Maka orang-orang Yahudi mengelilingi Dia dan berkata kepada-Nya: "Berapa lama lagi Engkau membiarkan kami hidup dalam kebimbangan? Jikalau Engkau Mesias, katakanlah terus terang kepada kami." 10:25 Yesus menjawab mereka: "Aku telah mengatakannya kepada kamu, tetapi kamu tidak percaya; pekerjaan-pekerjaan yang Kulakukan dalam nama BapaKu, itulah yang memberikan kesaksian tentang Aku, 10:26 tetapi kamu tidak percaya, karena kamu tidak termasuk domba-domba-Ku. 10:27 Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku, 10:28 dan Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku. 10:29 BapaKu, yang memberikan mereka kepada-Ku, lebih besar dari pada siapapun, dan seorangpun tidak dapat merebut mereka dari tangan Bapa. 10:30 Aku dan Bapa adalah satu." 10:31 Sekali lagi orang-orang Yahudi mengambil batu untuk melempari Yesus. 10:32 Kata Yesus kepada mereka: "Banyak pekerjaan baik yang berasal dari Bapa-Ku yang Kuperlihatkan kepadamu; pekerjaan manakah di antaranya yang menyebabkan kamu mau melempari Aku?" 10:33 Jawab orang-orang Yahudi itu: "Bukan karena suatu pekerjaan baik maka kami mau melempari Engkau, melainkan karena Engkau menghujat Allah dan karena Engkau, sekalipun hanya seorang manusia saja, menyamakan diri-Mu dengan Allah." 10:34 Kata Yesus kepada mereka: "Tidakkah ada tertulis dalam kitab Taurat kamu: Aku telah berfirman: Kamu adalah allah? 10:35 Jikalau mereka, kepada siapa firman itu disampaikan, disebut allah--sedang Kitab Suci tidak dapat dibatalkan--, 10:36 masihkah kamu berkata kepada Dia yang dikuduskan oleh Bapa dan yang telah diutus-Nya ke dalam dunia: Engkau menghujat Allah! Karena Aku telah berkata: Aku Anak Allah? 10:37 Jikalau Aku tidak melakukan pekerjaan-pekerjaan Bapa-Ku, janganlah percaya kepadaKu, 10:38 tetapi jikalau Aku melakukannya dan kamu tidak mau percaya kepada-Ku, percayalah akan pekerjaan-pekerjaan itu, supaya kamu boleh mengetahui dan mengerti, bahwa Bapa di dalam Aku dan Aku di dalam Bapa." 10:39. Sekali lagi mereka mencoba menangkap Dia, tetapi Ia luput dari tangan mereka.

Kelihatannya Tuhan Yesus sudah berterus terang siapakah sebenarnya Anak Manusia. Secara tidak langsung Dia sudah menyatakan bahwa Dia adalah Mesias. Dia dan Bapa adalah satu, Yang Tunggal. Pada saat itu orang Yahudi diperkenalkan dengan pemaham baru, Bapa dan Putera adalah satu, Yang Esa. Yang di surga disebut Allah Bapa, yang di dunia menyebut diri Anak Manusia, bukan Mesias seperti yang diajarkan. Buah-buah pekerjaan dan tanda-tanda ajaib-Nya sudah dirasakan, dinikmati dan dilihat banyak orang. Namun hal ini amat sangat sulit untuk diterima oleh mereka pada waktu itu. Tuhan Yesus malah dianggap menghujat Allah yang mau tidak mau harus dihukum. Mungkin dari dahulu sampai sekarang akan sama saja bagi beberapa kelompok kepercayaan. Kelompok ini akan menganggap bahwa mereka yang paling baik karena junjungannya yang diberkati Allah, pilihan Allah. Sebaik apapun perbuatan orang asing kepada sesama maupun lingkungan, tetap saja akan sangat sulit untuk diterima dengan tangan terbuka. Apalagi jika
68

memberikan ungkapan yang tidak sejalan dengan kepercayaan mereka, inginnya menghukum mati. Dan itu yang dialami oleh Tuhan Yesus karena berani memberikan pemahaman baru. Menghujat Allah harus dihukum rajam, dilempari batu sampai mati. Penulis menjadi bertanya-tanya, apa yang dilakukan bangsa Yahudi sewaktu Bait Allah dihancurkan rata dengan tanah oleh bangsa Romawi. Jangan-jangan pada waktu itu orang Romawi bukan hanya menghujat Allah, tetapi lebih bengis dari itu. Mau melempari batu? Perang saja kalah apalagi akan menghukum penghujat Allah, paling yang dilakukan ya melarikan diri dan tercerai berai. Mungkin mereka hanya bisa meratap dan lapor kepada Allah bahwa Bait Allah yang begitu mereka banggakan, telah remun tak berbentuk. Janganjangan malah minta tolong agar dibalaskan sakit hatinya, bukan hanya sakit hati mereka, namun mestinya Allah juga sakit hati. Tanda-tanda yang Tuhan Yesus berikan sudah begitu banyak, Ajaran-Nyapun sudah berkalikali disampaikan. Apakah orang-orang ini bagaikan katak dalam tempurung? Dogma yang selama ini mereka yakini memang sangat sulit untuk menerima kebenaran yang sesungguhnya. Mungkin seluruh perbendaharaan yang selama ini sudah mengisi benaknya, harus dikeluarkan terlebih dahulu. Otaknya perlu dicuci bersih dari segala macam kotoran dan noda, bagaikan kembali menjadi bayi. Mungkin disinilah yang dimaksudkan dengan kelahiran kembali, dari manusia lama menjadi manusia baru, dalam artian memahami dan percaya akan Tuhan Yesus. Pada zaman sekarangpun mungkin masih ada suatu suku bangsa yang begitu menghormati Tuhan Yesus maupun Bunda Maria. Mungkin mereka begitu hafal akan doa-doa pakem atau ritual-ritual yang berlaku. Namun dalam kesehariannya tidak semuanya melakukan kehendakNya. Anehnya mereka juga bisa sangat marah apabila yang disembah dan dihormati tersebut dilecehkan dan dihinakan. Mungkin masalah pokok yang terjadi adalah perkataan Tuhan Yesus :”Aku dan Bapa adalah satu.” Di kemudian malah menjadi Allah Tritunggal yang MahaEsa. Bagaimana mungkin Allah yang Esa bisa menjadi dua bahkan tiga. Mungkin hampir sama dengan Bhineka Tunggal Ika yang dimaknai secara diniawi. Dalam pemahaman penulis yang bodoh, penulis meyakini bahwa Allah itu maha kuasa dalam segala hal. Kuasa-Nya begitu misteri yang tak akan terselami sampai kapanpun. Penulis masih ingat sewaktu anak penulis yang masih kecil menangis sewaktu akan ditinggal pergi untuk bekerja. Si anak ingin ikut pergi, pokoknya bisa bersama dengan bapaknya. Lama kelamaan dia tahu bahwa bapaknya pergi bekerja di pagi hari, dan pulang sore hari. Demikian juga sewaktu pertama kali pergi keluar malam hari untuk rapat, diapun ingin ikut. Pada waktunya si anak mengerti bahwa bapaknya itu bekerja di siang hari, dan juga terlibat dalam kegiatan lain. Bapaknya berperan sebagai bapak, sebagai pegawai dan juga sebagai pengurus organisasi kemasyarakatan. Yang paling gampang, Allah Bapa selalu berada di surga. Tuhan Yesus sebagai Allah Putera yang hadir dan berkarya di dunia. Roh Kudus-Nya selalu berada di antara kita. Dia menembus batas ruang waktu dan yang lainnya, karena semuanya ciptaannya. Dia Yang Ada, yang sulit untuk dijabarkan oleh akal manusia.

Yesus di seberang sungai Yordan
10:40 Kemudian Yesus pergi lagi ke seberang Yordan, ke tempat Yohanes membaptis dahulu, lalu Ia tinggal di situ. 10:41 Dan banyak orang datang kepada-Nya dan berkata: "Yohanes

69

memang tidak membuat satu tandapun, tetapi semua yang pernah dikatakan Yohanes tentang orang ini adalah benar." 10:42 Dan banyak orang di situ percaya kepada-Nya.

Dalam pemahaman penulis, sebenarnya banyak orang Yahudi yang percaya kepada Tuhan Yesus. Mungkin mereka inilah para domba yang berasal dari kandang Yahudi dan mengenal suara Sang Gembala. Merekalah orang-orang yang merasakan disentuh oleh Tuhan sendiri, dan nyatanya mencari Sang Gembala. Mungkin banyak orang sederhana yang benar-benar menantikan kedatangan Mesias, dan mereka percaya bahwa Tuhan Yesus adalah Mesias. Pada awalnya mereka percaya kepada Yohanes Pembaptis yang mereka sebut sebagai nabi. Jika yang mereka percayai saja sudah mengatakan bahwa membuka tali kasutnyapun tidak layak, pastilah yang datang itu Mesias. Dengan segala macam tanda yang sudah diperlihatkan Tuhan Yesus, akhirnya mereka percaya. Mereka menjadi pengikut Kristus dengan segala kesederhanaannya. Kita boleh saja mengandaikan bahwa sungai Yordan menjadi saksi bisu serah terima antara Yohanes Pembaptis kepada Tuhan Yesus. Nabi Yohanes Pembaptis bisa kita sebut sebagai nabi terakhir era Perjanjian Lama. Sedangkan Tuhan Yesus yang membuka era Perjanjian Baru. Perjanjian yang mengubah dari sekelompok masyarakat menjadi perjanjian secara global. Perjanjian darah yang akan dipatri oleh-Nya. Sebagai orang Yahudi, sudah selayaknya apabila Tuhan Yesus maupun para murid mengacu kepada perjanjian yang telah ada sebelumnya. Kebenaran datangnya dari Israel yang diungkapkan oleh Yohanes Penginjil, dan itu terjadi pada diri Tuhan Yesus. Penulis tidak tahu Kitab Suci agama lain pada zaman itu, bagaimana mengungkapkan Allah Yang Esa melalui para utusan-Nya. Penulis meyakini bahwa Allah tidak pernah meninggalkan umat ciptaan-Nya, karena Dia Ada. Mungkin dalam menangkap signal-signal, simbol-simbol maupun melalui kejadian alam, berbeda dalam menjabarkannya. Penulis meyakini bahwa Allah yang Mahakasih tidak pernah membedakan antara yang satu dengan yang lain. Semua orang pasti merasakan bagaimana angin menyentuh dirinya, bagaimana matahari memberikan terang dan panasnya. Mungkin pertanyaan mengapa Allah berkarya, berinkarnasi melalui bangsa Israel, yang tidak akan terjawabkan. Jawaban yang ada mungkin tidak akan memuaskan dan bisa diterima oleh kelompok lain, walaupun sama-sama menyembah Allah yang Esa. Inilah misteri yang tidak membutuhkan jawaban ataupun mencari jawaban.

Bab 11 Lazarus dibangkitkan
11:1. Ada seorang yang sedang sakit, namanya Lazarus. Ia tinggal di Betania, kampung Maria dan adiknya Marta. 11:2 Maria ialah perempuan yang pernah meminyaki kaki Tuhan dengan minyak mur dan menyekanya dengan rambutnya. 11:3 Dan Lazarus yang sakit itu adalah saudaranya. Kedua perempuan itu mengirim kabar kepada Yesus: "Tuhan, dia yang Engkau kasihi, sakit." 11:4 Ketika Yesus mendengar kabar itu, Ia berkata: "Penyakit itu tidak akan membawa kematian, tetapi akan menyatakan kemuliaan Allah, sebab oleh penyakit itu Anak Allah akan dimuliakan." 11:5 Yesus memang mengasihi Marta dan kakaknya dan Lazarus. 11:6 Namun setelah didengar-Nya, bahwa Lazarus sakit, Ia sengaja tinggal dua hari lagi di tempat, di mana Ia berada; 11:7 tetapi sesudah itu Ia berkata kepada murid-murid-Nya: "Mari kita kembali lagi ke Yudea." 11:8 Murid-murid itu berkata kepada-Nya: "Rabi, barubaru ini orang-orang Yahudi mencoba melempari Engkau, masih maukah Engkau kembali ke sana?" 11:9 Jawab Yesus: "Bukankah ada dua belas jam dalam satu hari? Siapa yang 70

berjalan pada siang hari, kakinya tidak terantuk, karena ia melihat terang dunia ini. 11:10 Tetapi jikalau seorang berjalan pada malam hari, kakinya terantuk, karena terang tidak ada di dalam dirinya." 11:11 Demikianlah perkataan-Nya, dan sesudah itu Ia berkata kepada mereka: "Lazarus, saudara kita, telah tertidur, tetapi Aku pergi ke sana untuk membangunkan dia dari tidurnya." 11:12 Maka kata murid-murid itu kepada-Nya: "Tuhan, jikalau ia tertidur, ia akan sembuh." 11:13 Tetapi maksud Yesus ialah tertidur dalam arti mati, sedangkan sangka mereka Yesus berkata tentang tertidur dalam arti biasa. 11:14 Karena itu Yesus berkata dengan terus terang: "Lazarus sudah mati; 11:15 tetapi syukurlah Aku tidak hadir pada waktu itu, sebab demikian lebih baik bagimu, supaya kamu dapat belajar percaya. Marilah kita pergi sekarang kepadanya." 11:16 Lalu Tomas, yang disebut Didimus, berkata kepada teman-temannya, yaitu murid-murid yang lain: "Marilah kita pergi juga untuk mati bersamasama dengan Dia." 11:17. Maka ketika Yesus tiba, didapati-Nya Lazarus telah empat hari berbaring di dalam kubur. 11:18 Betania terletak dekat Yerusalem, kira-kira dua mil jauhnya. 11:19 Di situ banyak orang Yahudi telah datang kepada Marta dan Maria untuk menghibur mereka berhubung dengan kematian saudaranya. 11:20 Ketika Marta mendengar, bahwa Yesus datang, ia pergi mendapatkan-Nya. Tetapi Maria tinggal di rumah. 11:21 Maka kata Marta kepada Yesus: "Tuhan, sekiranya Engkau ada di sini, saudaraku pasti tidak mati. 11:22 Tetapi sekarangpun aku tahu, bahwa Allah akan memberikan kepada-Mu segala sesuatu yang Engkau minta kepada-Nya." 11:23 Kata Yesus kepada Marta: "Saudaramu akan bangkit." 11:24 Kata Marta kepada-Nya: "Aku tahu bahwa ia akan bangkit pada waktu orang-orang bangkit pada akhir zaman." 11:25 Jawab Yesus: "Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati, 11:26 dan setiap orang yang hidup dan yang percaya kepada-Ku, tidak akan mati selama-lamanya. Percayakah engkau akan hal ini?" 11:27 Jawab Marta: "Ya, Tuhan, aku percaya, bahwa Engkaulah Mesias, Anak Allah, Dia yang akan datang ke dalam dunia." 11:28 Dan sesudah berkata demikian ia pergi memanggil saudaranya Maria dan berbisik kepadanya: "Guru ada di sana dan Ia memanggil engkau." 11:29 Mendengar itu Maria segera bangkit lalu pergi mendapatkan Yesus. 11:30 Tetapi waktu itu Yesus belum sampai ke dalam kampung itu. Ia masih berada di tempat Marta menjumpai Dia. 11:31 Ketika orangorang Yahudi yang bersama-sama dengan Maria di rumah itu untuk menghiburnya, melihat bahwa Maria segera bangkit dan pergi ke luar, mereka mengikutinya, karena mereka menyangka bahwa ia pergi ke kubur untuk meratap di situ. 11:32 Setibanya Maria di tempat Yesus berada dan melihat Dia, tersungkurlah ia di depan kaki-Nya dan berkata kepada-Nya: "Tuhan, sekiranya Engkau ada di sini, saudaraku pasti tidak mati." 11:33. Ketika Yesus melihat Maria menangis dan juga orang-orang Yahudi yang datang bersama-sama dia, maka masygullah hati-Nya. Ia sangat terharu dan berkata: 11:34 "Di manakah dia kamu baringkan?" Jawab mereka: "Tuhan, marilah dan lihatlah!" 11:35 Maka menangislah Yesus. 11:36 Kata orang-orang Yahudi: "Lihatlah, betapa kasih-Nya kepadanya!" 11:37 Tetapi beberapa orang di antaranya berkata: "Ia yang memelekkan mata orang buta, tidak sanggupkah Ia bertindak, sehingga orang ini tidak mati?" 11:38 Maka masygullah pula hati Yesus, lalu Ia pergi ke kubur itu. Kubur itu adalah sebuah gua yang ditutup dengan batu. 11:39 Kata Yesus: "Angkat batu itu!" Marta, saudara orang yang meninggal itu, berkata kepada-Nya: "Tuhan, ia sudah berbau, sebab sudah empat hari ia mati." 11:40 Jawab Yesus: "Bukankah sudah Kukatakan kepadamu: Jikalau engkau percaya engkau akan melihat kemuliaan Allah?" 11:41 Maka mereka mengangkat batu itu. Lalu Yesus menengadah ke atas dan berkata: "Bapa, Aku mengucap syukur kepada-Mu, karena Engkau telah mendengarkan Aku. 11:42 Aku tahu, bahwa Engkau selalu mendengarkan Aku, tetapi oleh karena orang banyak yang berdiri di sini mengelilingi Aku, Aku mengatakannya, supaya mereka percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku." 11:43 Dan sesudah berkata demikian, berserulah Ia dengan suara keras: "Lazarus, marilah ke luar!" 11:44 Orang yang telah mati itu datang ke luar, kaki dan tangannya masih terikat dengan kain kapan dan mukanya tertutup dengan kain peluh. Kata Yesus kepada mereka: "Bukalah kain-kain itu dan biarkan ia pergi."

Memang Tuhan Yesus mengajar para murid-Nya sedikit demi sedikit. Iman kepercayaan kepada kuasa Allah memang memerlukan proses. Mungkin semua orang percaya akan adanya Allah yang Mahakuasa. Namun untuk betul-betul bisa memuliakan Dia, kelihatannya perlu suatu sentuhan khusus yang berasal dari Tuhan sendiri. Penulis merasa yakin bahwa
71

sebenarnya Tuhan selalu menyentuh kita, hanya kita saja yang sering kurang perhatian. Bukan kita yang memilih, tetapi Dialah yang memilih kita. Memuliakan Allah bisa dilakukan dengan berbagai macam cara, selama cara tersebut tidak bertentangan dengan pokok ajaran yang diberikan kepada manusia ini. Roh yang seperti angin bisa bergerak, bergulung, menghembus sepoi-poi, bahkan menghempaskan. Sering kita mengomentari bagaimana angin bisa menjadi sahabat yang begitu dekat, namun juga bisa menjadi musuh yang ditakuti kalau sedang memperlihatkan murkanya. Demikian juga halnya dengan air dan api yang bisa menjadi kawan, namun bisa juga menjadi lawan. Rasanya hampir tidak begitu berbeda, bagaimana kita sering mengatakan bahwa Allah begitu dekat namun sekaligus begitu jauh. Kita begitu gentar dan menganggap bahwa murka Allah sedang terjadi apabila bencana melanda kita. Pertanyaannya, bagaimana caranya agar angin, air dan api, demikan juga Allah selalu dekat dan bersahabat dengan kita. Kita mungkin bisa membayangkan bagaimana seseorang yang telah wafat akan dikuburkan, sesuai budaya yang berlaku di tempat tersebut. Tubuh yang fana tersebut akan hancur bagaikan debu, menyatu kembali dengan tanah. Ia bagaikan diasingkan, dipisahkan dengan yang masih hidup dan disemayamkan ditempat orang-orang yang sudah mati. Yang tertinggal hanya kenangan sewaktu yang bersangkutan masih hidup, apakah kebaikannya ataupun kejahatannya. Mungkin kita juga bisa membayangkan bagaimana Lazarus dibaringkan di dalam gua buatan dan kemudian gua tersebut ditutup dengan batu. Pada saatnya tubuh Lazarus pasti akan hancur menjadi debu tak berbekas, menyatu dengan bumi. Proses kehancurannya akan disertai dengan bau bangkai yang menyengat apabila di tempat terbuka. Secara nalar pada umumnya, bisa dibayangkan apabila kubur Lazarus dibuka setelah empat hari. Mungkin hanya karena misteri Allah saja apabila yang tercium bau harum dan tubuh tersebut masih utuh bagikan orang tidur. Kehebatan Sang Guru tidak perlu diragukan lagi, namun untuk percaya seratus prosen akan keillahian-Nya masih memerlukan mukjizat yang menakjubkan. Menyembuhkan, memelekkan mata buta, memeberi makan banyak orang maupun berjalan di atas air sudah disaksikan. Sekarang para murid diajak untuk melihat sendiri bagaimana Sang Guru membangkitkan Lazarus yang sudah mati empat hari. Keluarga Maria dari Betania mempercayai bahwa Tuhan Yesus betul-betul Mesias yang pernah dijanjikan. Mungkin baru Petrus dan Marta yang berani mengungkapkan bahwa Sang Guru adalah Kristus, Mesias yang ditunggu-tunggu. Namun masih ada juga secercah keraguan yang bisa dimaklumi, apakah orang mati bisa hidup lagi. Roh yang bangkit setelah kematian badan bisa diterima dan diimani. Tubuh yang sudah ditinggalkan oleh roh karena kematian bisa bangkit lagi, rasanya belum pernah ada cerita. Empat hari bukanlah mati suri, yang diperkirakan tubuhnya sudah mulai membusuk. Dialah kebangkitan dan hidup. Tubuh daging ini bisa mati jika tidak ada yang menghidupi. Manusia akan mati jika kehabisan air dan darah, demikian juga manusia juga mati apabila tidak ada jiwa. Mungkin kita pernah mendengar bagaimana Tuhan Yesus mengatakan :”Biarlah orang mati menguburkan orang mati.” Hati, jiwa dan akalbudi dalam pandangan Allah dianggap mati, walaupun kelihatannya masih hidup di dunia ini. Dalam pandangan Tuhan, badan boleh mati namun jiwa akan tetap hidup, keluar dari tubuhnya. Pertanyaannya tinggal hidup yang bagaimana. Yang percaya kepada-Nya maka jiwa tersebut akan dibangkitkan dan hidup. Hidup mulia tanpa ada siksa karena bersama Dia.
72

Mungkin kita juga bisa membayangkan bagaimana Tuhan Yesus berbicara kepada Allah Bapa. Dia menengadah ke atas yang bisa kita bayangkan sedang memandang ke surga dimana Allah Bapa bertahta. Bukan melihat ke bumi dimana kita tinggal, tetapi ke atas sana yang tidak kelihatan. Mungkin kita ingat dengan doa Bapa kita yang ada di surga. Dia berbicara yang bisa didengarkan oleh orang bayak, agar semua orang percaya bahwa Allah Bapa sendiri yang telah mengutusnya. Dan kuasa Allah Bapa berada di dalam Dia. Apapun yang Dia kehendaki pasti terjadi, dan itu dibuktikan di hadapan banyak orang. Penulis merasa yakin bahwa kejadian ini pasti menimbulkan geger yang menjadi berita di antara mereka. Mujizat menghidupkan orang yang telah mati selama empat hari. Yang empunya hidup berkuasa untuk mengembalikan roh seseorang ke dalam raganya dan bangkit kembali dari kematian. Thomas dengan pemikiran duniawinya, menganggap bahwa Tuhan Yesus juga siap mati di Yudea. Dan hebatnya Thomaspun siap mati bersama Sang Guru, apabila sampai di Yudea akan dilempari batu oleh masyarakat sana. Dalam pemahaman penulis, Tuhan Yesus benar-benar dipermuliakan karena telah mengalahkan kematian. Banyak orang mulai percaya bahwa Dialah Mesias, Anak Manusia yang diurapi oleh Allah Bapa. Dialah utusan Allah yang ditunggu-tunggu, yang mungkin agak membikin bingung koq kehadiran-Nya hanya sebagai orang biasa dan sederhana. Dan itulah kehendak Allah yang maha segalanya, termasuk misterinya supaya kita bisa merenungkan sesuai selera kita. Memang, sering kali kita terjebak oleh keterbatasan kita yang mengharapkan kedatangan Tamu Agung, mestinya dengan segala kemegahannya. Paling tidak dari penampilan maupun uba-rampe yang menyertainya. Kita akan kaget apabila tidak seperti yang kita pikirkan. Jangan-jangan akan semakin kaget menyaksikan makanan yang dipilih malah yang sederhana kelas jajanan kampung. Padahal kita sudah berupaya menyiapkan makanan yang enak-enak menurut pandangan kita. Lazarus keluar dari kubur dalam keadaan masih terikat kain kapan dan tertutup kain peluh. Tuhan Yesus menyuruh membuka kain-kain tersebut. Mungkin hal ini suatu makna yang menggambarkan bahwa orang mati masih diselubungi oleh belenggu dosa. Dosa karena perbuatan melalui tubuh kita. Melalui kebangkitan, maka semua ikatan yang membelenggu kita akan dilepaskan. Kita bisa membayangkan apabila kain kapan dan kain peluh dibuka, maka Lazarus akan telanjang bulat. Di hadapan Allah kita akan ditelanjangi, tidak ada embel-embel lain yang menutupi kita. Semuanya akan terlihat jelas oleh Sang Terang dan hal ini tidak ada hubungannya dengan malu, tidak sopan ataupun porno. Dalam kehidupan sehari-hari, sering kali kita juga tidak percaya akan kabar yang tersebar di masyarakat. Kita baru bisa percaya benar setelah menyaksikan sendiri. Namun anehnya, tidak jarang juga kita malah percaya kabar bohong, gossip atau issue-issue yang tidak jelas. Kabar tidak jelas tersebut malah ikut kita sebarkan. Sering kita mengobrol dan berkomentar tentang kabar yang aneh-aneh tidak karuan. Si pembawa kabar sendiri merasa seolah-olah bahwa dialah yang menjadi pusat perhatian di arena ngobrol itu.

73

Persepakatan untuk membunuh Yesus
11:45. Banyak di antara orang-orang Yahudi yang datang melawat Maria dan yang menyaksikan sendiri apa yang telah dibuat Yesus, percaya kepada-Nya. 11:46 Tetapi ada yang pergi kepada orang-orang Farisi dan menceriterakan kepada mereka, apa yang telah dibuat Yesus itu. 11:47 Lalu imam-imam kepala dan orang-orang Farisi memanggil Mahkamah Agama untuk berkumpul dan mereka berkata: "Apakah yang harus kita buat? Sebab orang itu membuat banyak mujizat. 11:48 Apabila kita biarkan Dia, maka semua orang akan percaya kepada-Nya dan orang-orang Roma akan datang dan akan merampas tempat suci kita serta bangsa kita." 11:49 Tetapi seorang di antara mereka, yaitu Kayafas, Imam Besar pada tahun itu, berkata kepada mereka: "Kamu tidak tahu apa-apa, 11:50 dan kamu tidak insaf, bahwa lebih berguna bagimu, jika satu orang mati untuk bangsa kita dari pada seluruh bangsa kita ini binasa." 11:51 Hal itu dikatakannya bukan dari dirinya sendiri, tetapi sebagai Imam Besar pada tahun itu ia bernubuat, bahwa Yesus akan mati untuk bangsa itu, 11:52 dan bukan untuk bangsa itu saja, tetapi juga untuk mengumpulkan dan mempersatukan anak-anak Allah yang terceraiberai. 11:53 Mulai dari hari itu mereka sepakat untuk membunuh Dia. 11:54 Karena itu Yesus tidak tampil lagi di muka umum di antara orang-orang Yahudi, Ia berangkat dari situ ke daerah dekat padang gurun, ke sebuah kota yang bernama Efraim, dan di situ Ia tinggal bersama-sama murid-murid-Nya. 11:55 Pada waktu itu hari raya Paskah orang Yahudi sudah dekat dan banyak orang dari negeri itu berangkat ke Yerusalem untuk menyucikan diri sebelum Paskah itu. 11:56 Mereka mencari Yesus dan sambil berdiri di dalam Bait Allah, mereka berkata seorang kepada yang lain: "Bagaimana pendapatmu? Akan datang jugakah Ia ke pesta?" 11:57 Sementara itu imam-imam kepala dan orang-orang Farisi telah memberikan perintah supaya setiap orang yang tahu di mana Dia berada memberitahukannya, agar mereka dapat menangkap Dia.

Kehadiran Tuhan Yesus yang penuh dengan mukjizat nyatanya membuat kawatir sebagaian orang Yahudi. Dan orang-orang tersebut termasuk golongan kelompok elite, khususnya di bidang agama Yahudi. Mereka begitu cemas akan keber-ada-an Tuhan Yesus yang bisa menjadi pesaing dan sulit untuk dikalahkan. Kemungkinan besar mereka berkumpul bersama dan membuat beberapa skenario agar bisa menangkap Tuhan Yesus. Kita bisa berandai-andai apabila Tuhan Yesus dibiarkan dan bebas mengajar. Jangan-jangan akan semakin banyak orang akan percaya kepada-Nya. Kemudian Dia dikultuskan dan diangkat menjadi pemimpin baru. Mungkin malah dipaksa untuk menjadi pemimpin agama maupun pemimpin pemerintahan. Ujung-ujungnya diminta untuk menjadi pemimpin pemberontakan terhadap penjajah Romawi. Para pemuka agama pada waktu itu bisa kehilangan umat, yang selama ini bisa memberikan keuntungan. Kayafas sebagai imam besar pada waktu itu mungkin memberikan argumentasi yang bisa diterima oleh akal. Kekuatan Romawi pada waktu itu bukan main hebatnya, yang tidak bisa dianggap remeh oleh siapapun. Jika terjadi pemberontakan, pasti banyak jiwa akan melayang. Kemungkin kecil untuk bisa mengalahkan tentara Romawi, dan dampaknya pasti kesengsaraan akan dialami oleh bangsa Israel. Lebih baik kehilangan satu orang dari pada bangsa yang besar binasa. Itulah nubuat Kayafas tentang Tuhan Yesus menurut Yohanes Penginjil. Mungkin kita bisa merasakan kekawatiran para golongan elit ini. Mereka akan kalah pamor dengan orang biasa yang sederhana, namun dielu-elukan rakyat. Kekuatan rakyat yang percaya kepada-Nya tidak bisa diabaikan begitu saja. Dalam kekawatiran yang hebat maka kebeningan hati akan menguap, digantikan oleh kegelapan yang pekat. Mereka tidak bisa lagi merasakan mujizat yang begitu luar biasa, karena dari awal yang terbersit memang hanya penolakan. Pokoknya tidak suka, ya tidak suka, titik. Pokoknya inilah yang membutakan mata hati sehingga hanya kegelapan saja yang dilihat.

74

Yang menjadi pertanyaan penulis, sebagai orang-orang ahli dalam bidang agama Yahudi, mengapa mereka begitu kawatir. Apakah yang namanya pimpinan tidak bisa berbuat keliru? Apabila keliru, apakah juga harus selalu dituruti dan diikuti? Apakah konsep tidak pernah keliru itu berlaku untuk semua pimpinan agama? Mungkin kita bisa bersepakat bahwa yang namanya benci dan iri dengki bisa membutakan akal sehat. Mungkin kebencian bisa kita sebut sebagai dosa pokok, karena berseberangan langsung dengan sepuluh perintah Allah. Paling tidak, kita diajar untuk merubah kebencian kita menjadi benih-benih cinta kasih. Kebencian muncul dan tumbuh dalam diri kita karena ketidak tahuan kita tentang yang kita benci. Penulis masih membayangkan bahwa sebenarnya masih banyak rakyat biasa yang rindu akan kehadiran Tuhan Yesus di Yerusalem pada waktu hari raya Paskah Yahudi. Kehadiran Tuhan Yesus mau tidak mau memberikan warna dan aroma tersendiri. Penulis merasakan bahwa mereka sudah lama sekali mendambakan seseorang yang bisa memberikan pencerahan. Para pejabat agama yang ada sudah tidak lagi memberikan greget yang diharapkan. Walaupun mereka mengakui keberadaan para ahli tersebut, namun mereka tidak bisa memberikan kepuasan rohani yang sedang haus. Kehausan tersebut malah diperoleh dari orang biasa dan sederhana, yang bernama Yesus dari Nazaret.

Bab 12 Yesus diurapi di Betania
12:1. Enam hari sebelum Paskah Yesus datang ke Betania, tempat tinggal Lazarus yang dibangkitkan Yesus dari antara orang mati. 12:2 Di situ diadakan perjamuan untuk Dia dan Marta melayani, sedang salah seorang yang turut makan dengan Yesus adalah Lazarus. 12:3 Maka Maria mengambil setengah kati minyak narwastu murni yang mahal harganya, lalu meminyaki kaki Yesus dan menyekanya dengan rambutnya; dan bau minyak semerbak di seluruh rumah itu. 12:4 Tetapi Yudas Iskariot, seorang dari murid-murid Yesus, yang akan segera menyerahkan Dia, berkata: 12:5 "Mengapa minyak narwastu ini tidak dijual tiga ratus dinar dan uangnya diberikan kepada orang-orang miskin?" 12:6 Hal itu dikatakannya bukan karena ia memperhatikan nasib orang-orang miskin, melainkan karena ia adalah seorang pencuri; ia sering mengambil uang yang disimpan dalam kas yang dipegangnya. 12:7 Maka kata Yesus: "Biarkanlah dia melakukan hal ini mengingat hari penguburan-Ku. 12:8 Karena orang-orang miskin selalu ada pada kamu, tetapi Aku tidak akan selalu ada pada kamu."

Dalam kehidupan sehari-haripun kita juga sering berkata seperti Yudas Iskariot. Kita sering usil akan perbuatan orang lain, karena kita tidak bisa berbuat seperti itu. Kita merasa sok lebih baik dan benar, dengan segala macam alasan yang dapat kita kemukakan. Kita bisa ngobrol panjang lebar hanya karena melihat seseorang ke gereja memakai sandal jepit ataupun berpakaian super mini. Padahal kita tidak tahu persis mengapa orang tersebut berpenampilan seperti itu. Kita juga masih berkomentar tentang orang yang sulit berkumpul bersama dalam doa lingkungan. Pembenaran diri memang sudah menjadi makanan kita setiap hari. Akan sangat berat melaksanakan penyangkalan diri, apa lagi di hadapan orang. Mungkin kita bisa melihat dalam pelaksanaan sakramen pengakuan dosa, yang zaman sekarang mungkin hanya dua kali setahun. Berapa prosen dari seluruh umat yang melakukan itu? Dalam kenyataannya memang cukup sulit untuk belajar memaklumi orang lain secara positif. Mengapa si Anu begini dan mengapa si Badu begitu, seolah-olah kita merasa lebih baik. Secara tidak sadar kita ingin mengarahkan orang lain tersebut seperti kita. Padahal kita belum tahu latar belakang yang sesungguhnya, mengapa seperti itu. Sepertinya kita menganggap
75

bahwa jalan kehidupan orang lain itu sama dengan kita. Tanpa bisa merabarasakan kehidupan yang dilalui orang tersebut, jangan-jangan kita malah cenderung memaksakan kehendak. Kembali kepada Maria Betania, jika kita membayangkan bagaimana saudaranya yang sudah mati dibangkitkan kembali, pasti ada suatu perasaan sukacita yang sulit untuk diungkapkan. Kita bisa melihat atau mendengar bagaimana suatu keluarga mengeluarkan biaya yang sedemikian besar, hanya karena ingin saudaranya sembuh dari sakit. Segala upaya dilakukan sehingga tidak memikirkan lagi dari mana biaya tersebut diperoleh. Harta benda masih mungkin untuk dicari, namun kesehatan sampai kematian lebih sulit untuk mencari jalan keluarnya. Penulis tidak tahu persis siapakah yang dimaksud dengan Maria disini. Namun dalam anggapan penulis, salah satu saudara Lazaruspun bernama Maria. Ada juga nama Maria lain yang mendapatkan kesembuhan dari Tuhan Yesus. Diapun pasti penuh sekacita dan syukur, yang ikhlas mengeluarkan harta miliknya untuk Sang Penyembuh. Sukacita dan syukur lebih bernilai dibandingkan dengan minyak narwastu. Semahal apapun minyak itu, tetap tidak bisa merubah seseorang dari keadaan sebenarnya. Mengungkapkan syukur dan sukacita penuh kasih, lebih sering melupakan jumlah atau nilai materi. Keinginannya hanya satu, hanya ingin mengungkapkan segala macam rasa yang bercampur baur, dan itu kemampuan yang dia miliki. Peribahasa ”utang budi dibawa mati” mungkin pas sekali untuk mengungkapkan perasaan Maria dari Betania. Mari kita rasakan dalam kehidupan sehari-hari ketika secara tiba-tiba ada tamu yang dihormati datang ke rumah kita. Entah itu pastor, Uskup, lurah atau Camat atau siapapun juga. Ada bermacam perasaan bercampur, entah kekagetan, keheranan namun terselip juga kegembiraan merasa diakui. Untuk meluapkan segala perasaan tersebut dan keinginan menyenangkan, menghargai dan lain-lain, jangan-jangan hidangan yang disediakan saja sampai berhutang. Hutang masih bisa dibayar, namun kedatangan orang tersebut yang sulit untuk dilupakan. Pengalaman indah dan hebat tidak datang dua kali. Hal tersebut jelas akan sangat berbeda jika begitu sering berkumpul dengan para hierarki, para pejabat pemerintah dan para tokoh. Apalagi kalau kita juga dianggap sebagai tokoh yang dihormati. Mungkin malahan kita yang akan berkata sewaktu bertamu :”Jangan repotrepot.” Apakah itu basa-basi yang mengharapkan sesuatu, atau dengan tulus tidak ingin merepotkan tuan dan nyonya rumah, tergantung pada diri kita. Mungkin hal ini mengajarkan kepada kita untuk menghormati dan menerima pemberian dari seseorang, sekecil apapun nilai pemberian tersebut. Seseorang datang kepada kita dan memberikan sesuatu, pasti ada sesuatu di balik itu. Pemberian bukan karena relasi dalam pekerjaan, pamrih akan sesuatu, tetapi ungkapan terima kasih, syukur, kebahagiaan dan persaudaran. Betapa tidak enaknya bahkan bisa tersinggung dan terhina karena pemberian yang ditolak, gara-gara kita merasa lebih cukup atau dalih apapun. Kita diajar untuk meraba-rasakan pikiran dan perasaan seseorang yang datang untuk bertemu dengan kita. Demikian juga apabila kita yang diundang untuk keperluan sesuatu. Entah itu hanya dalam obrolan ataupun yang lebih serius karena ingin didengarkan, dan minta komentar, atau malahan saran. Kita dicipta dan lahir di dunia, mestinya ada sesuatu karya misteri bahwa kita dibutuhkan di dunia. Sekecil apapun itu di mata manusia, pastilah bisa mewarnai indahnya dunia. Segalanya dimulai dari yang kecil, yang sedikit dan lama kelamaan akan menjadi besar, menjadi banyak.
76

Tinggal, siapkah kita untuk berbuat sesuatu yang baik dan benar, sesuai kemampuan kita masing-masing. Jawaban Tuhan Yesus sepertinya mengungkapkan bahwa sebentar lagi Dia akan wafat. Biasanya orang yang sudah mati yang diberi rempah-rempah dan minyak wangi. Namun Tuhan Yesus diurapi minyak wangi selagi masih hidup dan setelah kematian-Nya malah tidak keuber diurus dengan selayaknya. Kelihatannya di dunia ini akan selalu diisi oleh orang miskin di sekitar kita. Bisa miskin materi, miskin iman rohani ataupun miskin dalam hal lainnya. Jika ada orang miskin, tentunya ada juga orang kaya. Orang kayalah yang bisa membantu orang miskin dan ia akan berguna apabila melakukan perbuatan baik dan benar kepada yang miskin. Dan yang miskin ini selalu ada di sekitar kita. Tuhan Yesus tidak selalu ada pada kita. Sepertinya hal ini secara tidak langsung ditujukan kepada Yudas Iskariot, sewaktu ia berkhianat menjual Sang Guru. Dia Yang Ada tidak selalu ada pada kita, karena kita yang meniadakan Dia. Seringkali kita merasa bisa, dengan kekuatan sendiri melakukan sesuatu. Keakuan kita kita manjakan dan kita merasa paling berkuasa di dalam diri kita. Mungkin disinilah Dia tidak selalu ada pada kita. Jika hal tersebut dibalik, Allah malah selalu ada apabila kita pasrahkan kelemahan dan percaya kepada-Nya. Semakin kita bukan apa-apa, Roh Kudus-Nya akan semakin menguasai kita dan Dia ada pada kita.

Persepakatan untuk membunuh Lazarus
12:9 Sejumlah besar orang Yahudi mendengar, bahwa Yesus ada di sana dan mereka datang bukan hanya karena Yesus, melainkan juga untuk melihat Lazarus, yang telah dibangkitkanNya dari antara orang mati. 12:10 Lalu imam-imam kepala bermupakat untuk membunuh Lazarus juga, 12:11 sebab karena dia banyak orang Yahudi meninggalkan mereka dan percaya kepada Yesus.

Kembali bahwa benci dan iri dengki mungkin menjadi salah satu dosa pokok yang membelenggu, sehingga sukar untuk dilepaskan. Perasaan iri, merasa disaingi dan dikalahkan memang bisa menumbuhkan kedengkian dan berbuah kebencian. Perasaan empati yang meningkat menjadi simpati, pada batas tertentu bisa berubah total menjadi antipati, dan berharap semoga yang bersangkutan mati. Keluarga Lazarus pasti bisa bercerita banyak tentang pengalaman hidup rohaninya. Dan kesaksian mereka akan bisa menumbuhkan semangat orang lain untuk lebih mengenal Tuhan Yesus. Mendengar kemudian mengenal dan melihat sendiri akan membuahkan kepecayaan bahwa Dialah Mesias yang ditunggu-tunggu. Hal ini akan sangat merugikan eksistensi para imam kepala, menggoncangkan kemapanan yang selama ini sudah dinikmati. Pasti mereka mencari jalan keluar sebelum krisis kepercayaan terhadapnya semakin meluas. Mungkin menurut mereka jalan yang paling pendek adalah dengan membunuh Lazarus dan Tuhan Yesus. Mereka berdua menjadi duri, slilit, pokok permasalahan yang harus dimusnahkan. Yang lainnya masih lebih gampang untuk diselesaikan, entah dengan kebohongan yang seakan-akan sudah tertulis di dalam Kitab Suci. Dalam kehidupan sehari-hari zaman sekarangpun keadaannya hampir sama. Merasa tersaingi yang membuat turunnya nilai rezeki keuntungan lebih sering menumbuhkan iri dengki dan berbuah kebencian. Bedanya mungkin tidak harus membunuh secara nyata karena bisa berdampak secara hukum. Jalan yang lebih halus namun cespleng mungkin banyak sekali.
77

Membunuh mata pencaharian, membunuh karakter, membunuh ide atau pandangan dan lain sebagainya. Jika kita renungkan, sepertinya dari zaman dahulu sampai sekarang hampir tidak ada bedanya. Niat membunuh para pesaing akan selalu terjadi. Akan selalu muncul kelompok penguasa, kelompok oposisi, kelompok yang memanfaatkan situasi dan kemudian kelompok rakyat kecil yang selalu menjadi obyek penderita. Dan Tuhan Yesus nyatanya selalu berpihak kepada kelompok akar rumput yang miskin dan menderita.

Yesus dielu-elukan di Yerusalem
12:12. Keesokan harinya ketika orang banyak yang datang merayakan pesta mendengar, bahwa Yesus sedang di tengah jalan menuju Yerusalem, 12:13 mereka mengambil daun-daun palem, dan pergi menyongsong Dia sambil berseru-seru: "Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, Raja Israel!" 12:14 Yesus menemukan seekor keledai muda lalu Ia naik ke atasnya, seperti ada tertulis: 12:15 "Jangan takut, hai puteri Sion, lihatlah, Rajamu datang, duduk di atas seekor anak keledai." 12:16 Mula-mula murid-murid Yesus tidak mengerti akan hal itu, tetapi sesudah Yesus dimuliakan, teringatlah mereka, bahwa nas itu mengenai Dia, dan bahwa mereka telah melakukannya juga untuk Dia. 12:17 Orang banyak yang bersama-sama dengan Dia ketika Ia memanggil Lazarus keluar dari kubur dan membangkitkannya dari antara orang mati, memberi kesaksian tentang Dia. 12:18 Sebab itu orang banyak itu pergi menyongsong Dia, karena mereka mendengar, bahwa Ia yang membuat mujizat itu. 12:19 Maka kata orang-orang Farisi seorang kepada yang lain: "Kamu lihat sendiri, bahwa kamu sama sekali tidak berhasil, lihatlah, seluruh dunia datang mengikuti Dia."

Mungkin inilah yang kita kenal sebagai hari Minggu Palma, memperingati bagaimana Tuhan Yesus dielu-elukan oleh banyak orang yang percaya kepada-Nya. Orang banyak tersebut memuliakan Tuhan Yesus dan disebut sebagai Raja Israel. Yang diurapi Allah Bapa naik seekor keledai muda bagaikan raja yang sedang berkeliling, diikuti oleh banyak orang dengan teriakan pujian kepada Tuhan. Apapun yang menjadi rencana dan kehendak Allah pasti terlaksana, walaupun kelihatannya mengalami pasang surut, hambatan dan rintangan yang bertubi-tubi. Dunia akan mengakui Dia bahwa Dialah Sang Juru Selamat, yang akan menjadi tumbal bagi banyak orang yang berniat mau berubah dan bertobat. Orang-orang Farisi menyadari bahwa selama waktu itu rencana untuk menangkap Tuhan Yesus belum berhasil, keburu sudah dielu-elukan banyak orang. Yang muncul biasanya ya saling menyalahkan, saling menuduh tidak becus menangkap seorang yang sederhana dan biasa saja. Maka rencana awal harus dievaluasi dan diganti dengan rencana lain, bagaimana caranya agar tidak diketahui oleh orang banyak. Mungkin kita bisa membayangkan bagaimana gegap gempitanya suasana pada waktu itu. Prosesi perarakan dari jalan yang dilalui menuju Yerusalem bagaikan iring-iringan pasukan awam yang berkumandang suaranya. Mau tidak mau akan menarik perhatian orang-orang di jalan ataupun yang sedang berada di rumah. Mungkin semua orang keluar dari rumahnya, dan malahan ikut bersukacita dan bergabung dalam rombongan besar tersebut. Dalam pemahaman penulis, mereka menginginkan Tuhan Yesus menjadi raja Israel secara nyata. Menjadi raja di dunia dan memimpin mereka untuk menegakkan kembali kejayaan sebagai bangsa terpilih. Harapannya, semoga dengan kesaktian yang dimiliki Tuhan Yesus, penjajah yang selama ini bercokol dapat diusir. Kemudian meningkat lebih maju, membawa bangsa Israel menjadi kerajaan yang disegani dan diakui keberadaannya oleh bangsa lain. Menjadi kerajaan yang tidak pernah kelaparan karena rajanya bisa menggandakan makanan sebarapun Dia mau.
78

Kelompok orang yang tidak suka paling menonton dari jauh, memberikan komentar yang cenderung merendahkan dan menyalahkan. Berbagai macam alasan dibuat dan disusun bahwa mereka yang ikut bersukacita sudah menyalahi ajaran nenek moyang.

Yesus memberitakan kematian-Nya
12:20. Di antara mereka yang berangkat untuk beribadah pada hari raya itu, terdapat beberapa orang Yunani. 12:21 Orang-orang itu pergi kepada Filipus, yang berasal dari Betsaida di Galilea, lalu berkata kepadanya: "Tuan, kami ingin bertemu dengan Yesus." 12:22 Filipus pergi memberitahukannya kepada Andreas; Andreas dan Filipus menyampaikannya pula kepada Yesus. 12:23 Tetapi Yesus menjawab mereka, kata-Nya: "Telah tiba saatnya Anak Manusia dimuliakan. 12:24 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya jikalau biji gandum tidak jatuh ke dalam tanah dan mati, ia tetap satu biji saja; tetapi jika ia mati, ia akan menghasilkan banyak buah. 12:25 Barangsiapa mencintai nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, tetapi barangsiapa tidak mencintai nyawanya di dunia ini, ia akan memeliharanya untuk hidup yang kekal. 12:26 Barangsiapa melayani Aku, ia harus mengikut Aku dan di mana Aku berada, di situpun pelayan-Ku akan berada. Barangsiapa melayani Aku, ia akan dihormati Bapa. 12:27. Sekarang jiwa-Ku terharu dan apakah yang akan Kukatakan? Bapa, selamatkanlah Aku dari saat ini? Tidak, sebab untuk itulah Aku datang ke dalam saat ini. 12:28 Bapa, muliakanlah nama-Mu!" Maka terdengarlah suara dari sorga: "Aku telah memuliakan-Nya, dan Aku akan memuliakan-Nya lagi!" 12:29 Orang banyak yang berdiri di situ dan mendengarkannya berkata, bahwa itu bunyi guntur. Ada pula yang berkata: "Seorang malaikat telah berbicara dengan Dia." 12:30 Jawab Yesus: "Suara itu telah terdengar bukan oleh karena Aku, melainkan oleh karena kamu. 12:31 Sekarang berlangsung penghakiman atas dunia ini: sekarang juga penguasa dunia ini akan dilemparkan ke luar; 12:32 dan Aku, apabila Aku ditinggikan dari bumi, Aku akan menarik semua orang datang kepada-Ku." 12:33 Ini dikatakan-Nya untuk menyatakan bagaimana caranya Ia akan mati. 12:34 Lalu jawab orang banyak itu: "Kami telah mendengar dari hukum Taurat, bahwa Mesias tetap hidup selama-lamanya; bagaimana mungkin Engkau mengatakan, bahwa Anak Manusia harus ditinggikan? Siapakah Anak Manusia itu?" 12:35 Kata Yesus kepada mereka: "Hanya sedikit waktu lagi terang ada di antara kamu. Selama terang itu ada padamu, percayalah kepadanya, supaya kegelapan jangan menguasai kamu; barangsiapa berjalan dalam kegelapan, ia tidak tahu ke mana ia pergi. 12:36 Percayalah kepada terang itu, selama terang itu ada padamu, supaya kamu menjadi anak-anak terang." Sesudah berkata demikian, Yesus pergi bersembunyi dari antara mereka.

Penulis merasa bingung mengapa Tuhan Yesus sepertinya tidak langsung menerima tamu dari Yunani. Kemungkinan orang Yunani tersebut bertanya atau berkomentar tentang sesuatu. Penulis tidak tahu apakah kata-kata Tuhan Yesus menjawab orang Yunani atau untuk semua orang yang sedang berkumpul di situ. Kelihatannya Tuhan Yesus memberi isyarat bahwa sebentar lagi Dia akan ditinggikan. Mungkin ditinggikan disini sebagai ungkapan bahwa Dia akan disalibkan, bukan akan dimuliakan. Dia mengumpamakan seperti biji gandum yang harus mati kalau ingin hidup. Mati dalam artian bentuk biji akan berubah, mati dari bentuk asalnya dan mengeluarkan kecambah. Jika biji tersebut tidak mati dan tidak berubah, maka biji tersebut tetap sebuah biji. Melalui kematiannya maka biji itu akan tumbuh dan pada waktunya akan berbuah. Dalam kehidupan sehari-hari, tidak kita pungkiri bahwa sebenarnya kita begitu mencintai nyawa kita. Kalau boleh menawar, jangan sampai mati dahulu sebelum bisa menikmati indahnya dunia. Kita begitu takut untuk mati, dan berpikir kira-kira bagaimana setelah mati. Mengapa? Padahal kita tahu bahwa pada saatnya mesti mati.

79

Sering kali kalau ditanya apakah ingin hidup mulia di sorga, pasti dijawab mau sekali. Kita lupa bahwa hidup di sorga harus melalui kematian lebih dahulu. Dan disinilah kita sering tidak siap. Kemungkinan besar karena kita merasa masih mempunyai dosa dan kesalahan. Masih mempunyai kewajiban mengurus keluarga, kalau ditinggal nanti bagaimana. Mungkin hanya orang-orang yang sudah bisa pasrah total saja yang berani menghadapi kematian. Sekarang boleh, nanti juga boleh, diberi umur panjang juga boleh. Dalam sisa hidup ini apa yang harus kita lakukan? Tuhan Yesus mengatakan :”Layanilah Aku.” Bagaimana cara melayani-Nya? Mungkin yang paling gampang adalah berubah dari manusia lama menjadi manusia baru. Melayani orang lain yang membutuhkan bantuan kita, tanpa pandang bulu. Yang jelas bantuan dalam artian yang lebih positif, mengajak orang lain juga untuk berbuat nyata dalam kehidupan ini. Melayani orang lain bagaikan melayani Tuhan Yesus sendiri yang tidak kasat mata. Pelayanan yang tanpa pamrih, bahkan penuh dengan sukacita ingin membantu orang lain. Mungkin kita perlu belajar selangkah demi selangkah, mulai dari dalam rumah sendiri untuk saling melayani. Saling membantu dan saling berbagi, saling menguatkan dan saling memperingatkan. Rasanya akan sangat aneh apabila di dalam rumah saja belum bisa, namun malah sibuk di luar. Kita diajar untuk percaya dan percaya saja kepada Tuhan Yesus, bukan kepada yang lain. Kasih-Nya kepada semua orang tidak bisa diuraikan. Dia menginginkan semua orang tanpa kecuali, untuk menikmati kerajaan sorga. Namun Dia juga memberikan kebebasan kepada kita dengan segala macam risiko atas jalan yang kita pilih. Janji-Nya pasti akan ditepati karena Dia mahasetia, selama kita mau menjadi anak-anak terang. Allah Bapa bersuara seperti yang ditulis oleh Yohanes Penginjil, namun yang terdengar di telinga banyak orang adalah suara guntur. Mungkin hanya beberapa orang saja yang bisa mendengar suara Allah, dibalik suara guntur itu. Penulispun rasanya belum pernah mendengar suara Allah yang langsung kita mengerti maksudnya. Kalau di dalam mimpi atau setengah sadar, pengalaman bertemu Tuhan Yesus dan Bunda Maria pernah mengalami. Penulis mempercayai bahwa saudara penulis bisa melihat dan mendengar dimana semua orang tidak bisa melihat dan mendengar. Itulah karunia yang ia terima, yang bisa disharingkan bersama.

Mengapa orang Yahudi tidak dapat percaya
12:37. Dan meskipun Yesus mengadakan begitu banyak mujizat di depan mata mereka, namun mereka tidak percaya kepada-Nya, 12:38 supaya genaplah firman yang disampaikan oleh nabi Yesaya: "Tuhan, siapakah yang percaya kepada pemberitaan kami? Dan kepada siapakah tangan kekuasaan Tuhan dinyatakan?" 12:39 Karena itu mereka tidak dapat percaya, sebab Yesaya telah berkata juga: 12:40 "Ia telah membutakan mata dan mendegilkan hati mereka, supaya mereka jangan melihat dengan mata, dan menanggap dengan hati, lalu berbalik, sehingga Aku menyembuhkan mereka." 12:41 Hal ini dikatakan oleh Yesaya, karena ia telah melihat kemuliaan-Nya dan telah berkata-kata tentang Dia. 12:42. Namun banyak juga di antara pemimpin yang percaya kepada-Nya, tetapi oleh karena orang-orang Farisi mereka tidak mengakuinya berterus terang, supaya mereka jangan dikucilkan. 12:43 Sebab mereka lebih suka akan kehormatan manusia dari pada kehormatan Allah.

Dalam pemahaman penulis, sepertinya orang Israel bagaikan terpecah menjadi dua bagian besar. Sebagian percaya kepada Tuhan Yesus dan sebagian besar lagi sama sekali tidak percaya, malahan membenci-Nya. Yang percaya dan tidakpun masih terbagi-bagi lagi karena berbagai kepentingan, entah itu lebih pribadi ataupun demi kelompok.
80

Mungkin hanya orang-orang yang mempunyai hati yang dapat merasakan kebenaran yang disampaikan Tuhan Yesus. Kepercayaan kelompok ini begitu besar dan siap mengikuti kemana saja Sang Guru pergi, selama keadaan memungkinkan. Sebagian lagi percaya akan kuasa mujizat, yang bisa dimanfaatkan untuk segala macam kepentingan. Sebagian percaya namun kawatir kalau terang-terangan mengikut Tuhan Yesus. Kelompok ini biasanya orangorang yang sudah terpandang, namun masih takut kalau kehilangan kehormatan di depan manusia. Mungkin sebagian besar kelompok imam dan orang Farisi yang paling sulit untuk percaya kepada Tuhan Yesus. Perasaan “merasa lebih” sering menjadi batu sandungan, sehingga tidak siap jika untuk berubah. Mungkin kelompok ini merasa lebih ahli dalam kitab suci, lebih berpengalaman, lebih berpendidikan, lebih tua dan senior dan yang tak ketinggalan adalah lebih berkecukupan dalam materi duniawi. Walaupun apa yang diucapkan Tuhan Yesus itu benar, mereka tetap mempertahankan diri dengan berbagai alasan. Jika tidak berani berkomentar berhadapan, maka di belakang akan ngomong dan memanasi orang lain agar setuju dengan mereka. Orang awam yang dekat dengan kelompok imam dan orang Farisi, mau tidak mau lebih gampang dipengaruhi. Apa lagi jika pengaruh tersebut dengan membawa-bawa Kitab Suci, seakan-akan penafsiran mereka tidak bisa ditolak. Dalam keadaan terpojok, bagi mereka berkomentar yang paling mudah keluar dari mulut adalah Tuhan Yesus kerasukan roh jahat. Roh jahat yang begitu hebat sehingga roh jahat yang lain mau menurut untuk diusir. Rasanya memang aneh jika roh jahat saling berkelahi sendiri. Atau sebenarnya yang aneh adalah mereka yang mengaku sebagai ahli Kitab Suci. Kita bisa membayangkan bagaimana Roh yang kudus, yang Illahi, yang mahakuasa, koq dirasuki oleh kuasa Setan. Secara bodoh kita bisa mengatakan bahwa para ahli Taurat dan kaum Farisi, dan kelompoknya ini tidak percaya kepada Allah. Roh Kudus dirasuki Roh Setan sama saja mengidentikkan Allah sama dengan Iblis. Bahasa ekstrimnya mungkin meniadakan Allah, atau menghujat Roh Kudus-Nya, yang malahan secara tidak sadar lebih dekat dengan atheis. Jika dosanya tak terampunkan, maka sungguh mengerikan dan harus menjadi perhatian kita semua. Para imam harus hati-hati kalau berbicara mengenai Roh Kudus dan Roh Kuda. Jika yang berkarya itu betul-betul Roh Kudus, namun dianggap sebagai Roh Kuda, siap-siap saja masuk ke hukuman tak terampunkan, mungkin neraka yang kekal. Mungkin para imam kelompok ini perlu mempelajari kembali sepuluh perintah Allah. Perintah Allah yang penuh dengan “jangan” dan jangan ditambahi lagi “jangan ketahuan.” Tetapi kembali lagi bahwa mereka kan para imam, para ahli yang sekolah khusus, dan yang lainnya sering dianggap tidak tahu apa-apa. Kesombongan rohani sering menjadi batu sandungan, yang tanpa kita sadari malah bisa menjerumuskan diri sendiri. Mungkin semua orang perlu menyimak doa Tuhan Yesus di Matius 11:25-26, betapa segalanya malah dibukakan kepada orang miskin sederhana dan tertutup bagi yang pandai dan bijaksana. Dalam kehidupan sehari-hari, mungkin kitapun tidak jarang seperti para ahli Taurat maupun kaum Farisi. Mungkin kita pernah mencemooh di belakang, kepada kelompok lain yang kita anggap ritusnya berbeda, agak aneh atau tidak umum. Padahal dalam mencari kebenaran yang hakiki, ngobrol dengan Tuhan, cara pengungkapan iman adalah begitu pribadi. Mungkin cara yang kita anggap aneh tersebut bagi yang bersangkutan merasa pas. Mungkin itulah yang disebut iman sejati yang memerdekakan, tidak terbelenggu oleh adat atau kebiasaan yang selama ini kita ikuti. “Manut grubyuk” yang penting pokoknya ikut saja tanpa memaknai dan merasakan bahwa Tuhan begitu dekat.

81

Mungkin kita pernah merasakan bagaimana berdoa pribadi dengan maksud curhat dan memohon sesuatu. Tiba-tiba dalam keheningan tersebut kita merasakan suatu sentuhan Tuhan, seperti suatu sapaan yang tidak terdengar dan tidak terlihat. Kita malah lupa dengan rencana melapor dan memohon, karena begitu asyik ngobrol dengan Tuhan, seperti berbicara dari hati ke hati. Yang tadinya hanya ingin sebentar, malah lupa waktu. Di zaman sekarangpun banyak kelompok yang tetap tidak bisa percaya bahwa Tuhan Yesus adalah Allah itu sendiri. Jikalau mempercayai Dia sebagai orang yang baik dan rendah hati, mempercayai sebagai seorang nabi rasanya masih banyak. Tetapi Allah yang menjilma menjadi manusia sejati, bisa jadi tidak masuk dalam akal mereka. Manusia ya tetap manusia, tidak mungkin kemasukan Roh Allah. Kalau kemasukan roh jahat atau kesurupan baru bisa agak diterima. Padahal mungkin kita bisa sepakat bahwa Allah Mahakuasa, yang tidak mungkin bagi manusia, segalanya mungkin bagi Allah. Roh Allah bisa memasuki siapa saja yang mau membuka hatinya kepada Dia. Dan itu yang diharapkan sekali penuh kerinduan oleh Allah. Mungkin manusia tidak mengenal Allah, namun Allahlah yang begitu mengenal kita satu persatu. Dalam kebebasan kita untuk berpikir dan berbuat, Allah tetap ingin masuk dalam hati kita karena kasih-Nya. Jadi, kita mestinya tidak perlu heran, sedih, berkecil hati, jika tidak dipercaya karena menjadi pengikut Kristus. Karena dari awalnya memang banyak orang sudah tidak percaya Tuhan Yesus. Secara bodoh mungkin kita hanya bisa berdoa :”Ya Tuhan Yesus ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu siapa Engkau.”

Firman Yesus yang menghakimi
12:44. Tetapi Yesus berseru kata-Nya: "Barangsiapa percaya kepada-Ku, ia bukan percaya kepada-Ku, tetapi kepada Dia, yang telah mengutus Aku; 12:45 dan barangsiapa melihat Aku, ia melihat Dia, yang telah mengutus Aku. 12:46 Aku telah datang ke dalam dunia sebagai terang, supaya setiap orang yang percaya kepada-Ku, jangan tinggal di dalam kegelapan. 12:47 Dan jikalau seorang mendengar perkataan-Ku, tetapi tidak melakukannya, Aku tidak menjadi hakimnya, sebab Aku datang bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya. 12:48 Barangsiapa menolak Aku, dan tidak menerima perkataan-Ku, ia sudah ada hakimnya, yaitu firman yang telah Kukatakan, itulah yang akan menjadi hakimnya pada akhir zaman. 12:49 Sebab Aku berkata-kata bukan dari diri-Ku sendiri, tetapi Bapa, yang mengutus Aku, Dialah yang memerintahkan Aku untuk mengatakan apa yang harus Aku katakan dan Aku sampaikan. 12:50 Dan Aku tahu, bahwa perintah-Nya itu adalah hidup yang kekal. Jadi apa yang Aku katakan, Aku menyampaikannya sebagaimana yang difirmankan oleh Bapa kepada-Ku."

Yang percaya kepada Tuhan Yesus berarti percaya kepada Allah Bapa. Yang melihat Tuhan Yesus berarti melihat Allah Bapa. Yang mengikut dan melakukan kehendak Tuhan Yesus, berarti Tuhan besertanya. Jadi Tuhan Allah yang tidak kelihatan kasat mata, bisa kita katakan bahwa Dia selalu menyertai setiap orang. Bahwa Dia diterima atau ditolak oleh seseorang, namun sebenarnya Tuhan begitu dekatnya kepada seseorang tersebut. Dia begitu rindu dengan hati yang berkobar-kobar ingin merangkul kita dengan kasih-Nya, ingin menyelamatkan kita. Siapa yang menanggapi panggilan-Nya akan melihat dan merasakan Terang, sehingga siap membuka diri dan menerima sapaan-Nya. Jadi menurut pendapat penulis, apapun yang kita perbuat kepada seseorang, sebenarnya itulah yang kita perbuat kepada Tuhan Yesus sendiri. Itulah yang kita lakukan kepada Allah Bapa yang mengutus Dia. Sepertinya begitu gampang dan sederhana, tidak usah yang mulukmuluk. Mungkin itulah yang dilakukan Tuhan Yesus, mengapa Dia memilih para murid-Nya bukan dari kalangan atas, cerdik cendekia. Para murid terpilih nyatanya kaum bawah yang
82

begitu sederhana dalam segala hal. Batu sandungan atau kelemahan kita, sering kali secara tidak sadar kita sudah membuat kelas, golongan atau kasta dunia. Karena kasta yang kita buat, maka tidak jarang perlakuan kepada seseorang didasarkan kepada kasta tersebut. Hal tersebut masih ditambahi lagi dengan faktor kedekatan, faktor keseganan dan keengganan, dan masih banyak faktor yang lain lagi. Sepertinya Tuhan Yesus mengatakan bahwa Dia datang untuk menyelamatkan bukan menghakimi. Yang menghakimi kita adalah perbuatan kita sendiri yang kita lakukan kepada orang lain. Kita mengikuti ajaran Firman atau menolaknya, diserahkan kepada kita. Mungkin masih dapat dilihat lebih dalam lagi, apakah perbuatan tersebut menurut hati, jiwa dan akal budi secara kompak, bersamaan atau malahan melalui perang batin yang hebat, kemudian tinggal siapa yang menang. Tuhan Yesus mengajak kita semua untuk bisa menikmati kehidupan yang kekal. Syarat yang diminta adalah mengikuti dan melakukan apa yang diperintahkan-Nya. Kita ambil saja yang mudah, namun sebenarnya juga sulit, yaitu Hukum Kasih. Mengasihi Allah yang tidak kelihatan melalui mengasihi sesama yang kasat mata. Mungkin kita masing-masing bisa menjabarkan sendiri menurut kemampuan kita. Mengasihi yang tanpa syarat dan embelembel, tidak menghitung untung rugi. Mengasihi bukan karena kewajiban namun lebih ditekankan sebagai kebutuhan hidup rohani kita.

Bab 13 Yesus membasuk kaki murid-murid-Nya
13:1. Sementara itu sebelum hari raya Paskah mulai, Yesus telah tahu, bahwa saat-Nya sudah tiba untuk beralih dari dunia ini kepada Bapa. Sama seperti Ia senantiasa mengasihi muridmurid-Nya demikianlah sekarang Ia mengasihi mereka sampai kepada kesudahannya. 13:2 Mereka sedang makan bersama, dan Iblis telah membisikkan rencana dalam hati Yudas Iskariot, anak Simon, untuk mengkhianati Dia. 13:3 Yesus tahu, bahwa Bapa-Nya telah menyerahkan segala sesuatu kepada-Nya dan bahwa Ia datang dari Allah dan kembali kepada Allah. 13:4 Lalu bangunlah Yesus dan menanggalkan jubah-Nya. Ia mengambil sehelai kain lenan dan mengikatkannya pada pinggang-Nya, 13:5 kemudian Ia menuangkan air ke dalam sebuah basi, dan mulai membasuh kaki murid-murid-Nya lalu menyekanya dengan kain yang terikat pada pinggang-Nya itu. 13:6 Maka sampailah Ia kepada Simon Petrus. Kata Petrus kepada-Nya: "Tuhan, Engkau hendak membasuh kakiku?" 13:7 Jawab Yesus kepadanya: "Apa yang Kuperbuat, engkau tidak tahu sekarang, tetapi engkau akan mengertinya kelak." 13:8 Kata Petrus kepada-Nya: "Engkau tidak akan membasuh kakiku sampai selamalamanya." Jawab Yesus: "Jikalau Aku tidak membasuh engkau, engkau tidak mendapat bagian dalam Aku." 13:9 Kata Simon Petrus kepada-Nya: "Tuhan, jangan hanya kakiku saja, tetapi juga tangan dan kepalaku!" 13:10 Kata Yesus kepadanya: "Barangsiapa telah mandi, ia tidak usah membasuh diri lagi selain membasuh kakinya, karena ia sudah bersih seluruhnya. Juga kamu sudah bersih, hanya tidak semua." 13:11 Sebab Ia tahu, siapa yang akan menyerahkan Dia. Karena itu Ia berkata: "Tidak semua kamu bersih." 13:12 Sesudah Ia membasuh kaki mereka, Ia mengenakan pakaian-Nya dan kembali ke tempat-Nya. Lalu Ia berkata kepada mereka: "Mengertikah kamu apa yang telah Kuperbuat kepadamu? 13:13 Kamu menyebut Aku Guru dan Tuhan, dan katamu itu tepat, sebab memang Akulah Guru dan Tuhan. 13:14 Jadi jikalau Aku membasuh kakimu, Aku yang adalah Tuhan dan Gurumu, maka kamupun wajib saling membasuh kakimu; 13:15 sebab Aku telah memberikan suatu teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat kepadamu. 13:16 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya seorang hamba tidaklah lebih tinggi dari pada tuannya, ataupun seorang 83

utusan dari pada dia yang mengutusnya. 13:17 Jikalau kamu tahu semua ini, maka berbahagialah kamu, jika kamu melakukannya. 13:18. Bukan tentang kamu semua Aku berkata. Aku tahu, siapa yang telah Kupilih. Tetapi haruslah genap nas ini: Orang yang makan roti-Ku, telah mengangkat tumitnya terhadap Aku. 13:19 Aku mengatakannya kepadamu sekarang juga sebelum hal itu terjadi, supaya jika hal itu terjadi, kamu percaya, bahwa Akulah Dia. 13:20 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa menerima orang yang Kuutus, ia menerima Aku, dan barangsiapa menerima Aku, ia menerima Dia yang mengutus Aku."

Dalam pemahaman penulis, kelihatannya mereka sedang melaksanakan tradisi bangsa Yahudi yaitu makan bersama. Sepertinya ada daging domba, roti dan anggur, maupun sayuran pahit. Mereka tidak meninggalkan adat istiadat yang sudah berlaku pada waktu itu. Paskah Yahudi untuk memperingati bagaimana bangsa mereka keluar dari Mesir pada zaman nabi Musa. Kita bisa membayangkan bahwa setelah selesai acara makan bersama, mereka berbincangbincang. Mungkin pada saat tersebut malah dimanfaatkan oleh Tuhan Yesus untuk memberikan pengajaran. Waktunya sudah sangat pendek dan segalanya harus diselesaikan. Kemudian Tuhan Yesus bangkit mencopot jubahnya dan memakai kain lenan di pinggang. Pada waktu itu pastilah para murid terkejut atau mengkerutkan kening, melihat apa yang dilakukan Tuhan Yesus. Membasuh kaki adalah pekerjaan seorang pelayan, apabila ada seorang tamu yang datang kepada tuannya. Maka tidak mengherankan apabila di Israel pada waktu itu hampir selalu ada tempayan berisi air di depan rumah. Membasuh kaki juga biasa dilakukan ibu-ibu kepada anaknya yang masih kecil, sebelum naik ke tempat tidur. Kaki yang menginjak bumi, bagaikan dari kakilah kita berhubungan dengan dunia. Sering kali kaki kotor karena debu ataupun lumpur, kemudian basah oleh air sewaktu melewati daerah berair atau berawa. Jika masih siang, mungkin perlu mandi jika mempunyai pesediaan air yang cukup. Biasanya setelah mandi sore tidak lagi melakukan pekerjaan berat sehingga berkeringat. Maka cukup kaki saja yang dibersihkan dari kotoran. Jika kaki ini tidak melakukan pekerjaan melangkah ke luar rumah, mungkin saja kaki masih bersih. Mungkin kita juga ingat bagaimana para murid diminta untuk mengibaskan debu dari jubahnya, ketika ditolak di suatu daerah. Kita bisa merasakan bahwa dosa dan kesalahan sering kita anggap begitu kecil bagaikan debu, kemudian kita lupakan begitu saja. Lama kelamaan hal tersebut kita anggap biasa, sudah lumrah, yang lain juga begitu. Karena dianggap biasa, lama kelamaan malah lupa bahwa itu sebenarnya salah dan dosa. Ach, Tuhan pasti maklum karena kita masih manusia yang hidup di dunia. Pikiran itulah yang sering menghinggapi untuk pembenaran diri, kemudian semakin terlena dengan kekotoran perbuatan. Dalam pemahaman penulis, banyak makna yang dapat kita rasakan, dimana Tuhan Yesus datang untuk membersihkan kita dari segala macam kotoran dunia, yang kita sebut dosa. Ada noda-noda yang bisa dibersihkan, namun ada juga bercak-bercak kotoran yang sulit untuk dibersihkan. Perlu usaha dan cara khusus untuk menghilangan bercak noda tersebut. Walaupun semua rasul dibasuh kakinya, namun pada waktu itu tidak semuanya bersih. Kita tahu bahwa yang dimaksud adalah Yudas Iskariot. Membasuh kaki berarti berani dan siap untuk merendahkan diri demi kebersihan dan kebaikan orang lain. Untuk membasuh kaki maka diperlukan keberanian menanggalkan segala macam atribut yang selama ini menempel dalam diri. Berani merubah penampilan diri yang mungkin selama ini selalu berperan sebagai tuan. Kita diajar untuk berani saling melayani, tanpa melihat suku, ras, agama atau yang lainnya.

84

Dalam kenyataannya, merendahkan diri serendah-rendahnya bukanlah pekerjaan yang gampang. Lebih sering kita menonjolkan ego, entah pribadi ataupun kelompok. Harga diri yang sudah terlajur dipasang seperti reklame, menuntut jangan mau direndahkan. Mungkin disinilah tantangan yang harus kita hadapi, beranikah kita merendahkan diri. Padahal sebenarnya tidak ada sesuatupun yang hilang dalam diri kita, sewaktu merendahkan diri. Jelas untuk menuju ke situ dibutuhkan keberanian mengalahkan ego. Apa yang dilakukan Sang Guru adalah perbuatan yang harus kita tiru dan dilaksanakan. Tuhan Yesus tidak malu dan segan untuk menjadi pelayan. Dengan merendahkan diri, keberadaan-Nya tidak berubah bahwa Dia adalah Tuhan Allah kita. Jika kita melakukan perbuatan seperti Dia, berarti kita ikut bersama Dia, yang upahnya adalah kebahagiaan kekal. Batu sandungan yang sering muncul dalam diri kita adalah perasaan tinggi hati, kesombongan, malu jangan-jangan orang lain betul-betul merendahkan diri kita. Kita lebih berpihak kepada kehormatan dunia dari pada kehormatan Allah. Kebutuhan tentang dunia ini yang sering menghambat kita untuk maju bersama Tuhan Yesus. Adakah hal ini berkaitan dengan sakramen pertobatan? Umat Katolik yang pernah menerima sakramen pembaptisan pasti mengenal sakramen pertobatan. Kita pernah dipermandikan dan merasa bersih pada waktu itu. Upacara sederhana namun penuh makna yang sakral, karena menjadi anggota Gereja, menjadi anak-anak Allah. Karena masih hidup di dunia, sadar atau tidak “debu-debu” dunia pasti ada yang menempel dalam diri kita. Dari kaki kita melangkah setapak demi setapak, dan debu dunia mulai menempel. Secara berkala debu-debu tersebut perlu dibersihkan. Satu hal dalam pikiran penulis, betapa Tuhan Yesus begitu mengasihi murid-murid-Nya. Dia tidak membeda-bedakan walaupun salah satunya akan berkhianat. Semuanya dikasihi secara total tanpa pandang bulu. Mungkin pada saat membasuh kaki Yudas Iskariot, Tuhan Yesus membisikkan peringatan yang mengandung kesedihan. Namun karena sudah lupa diri, Yudas Iskariot kurang begitu memperhatikan sentuhan yang agak berbeda. Kemudian Tuhan Yesus berbicara untuk semua tentang perutusan yang harus dilakukan para murid. Mungkin inilah bagian perutusan yang disampaikan Tuhan Yesus kepada para murid, dengan suatu janji yang memberikan pengharapan kepada pendengar. Siapapun yang menerima utusan Dia, berarti menerima Dia yang juga menerima Allah Bapa. Siapapun yang menjadi utusan Allah boleh saja kita sebut nabi. Nabi tidaklah harus yang hebat dengan segala macam kelebihannya. Menjadi nabi-nabi kecil di dalam rumah tangga yang saling mengingatkan, saling memberi dan saling mengisi kekurangan, mungkin sudah cukup. Jika semua keluarga selalu saling mewartakan kabar baik dari Tuhan, alangkah indahnya dunia ini. Seperti harapan kita sewaktu berdoa Bapa kami, terjadilah kehendak-Nya di atas bumi seperti di surga.

Yesus memperingatkan Yudas
13:21 Setelah Yesus berkata demikian Ia sangat terharu, lalu bersaksi: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya seorang di antara kamu akan menyerahkan Aku." 13:22 Muridmurid itu memandang seorang kepada yang lain, mereka ragu-ragu siapa yang dimaksudkanNya. 13:23 Seorang di antara murid Yesus, yaitu murid yang dikasihi-Nya, bersandar dekat kepada-Nya, di sebelah kanan-Nya. 13:24 Kepada murid itu Simon Petrus memberi isyarat dan berkata: "Tanyalah siapa yang dimaksudkan-Nya!" 13:25 Murid yang duduk dekat Yesus itu berpaling dan berkata kepada-Nya: "Tuhan, siapakah itu?" 85

13:26 Jawab Yesus: "Dialah itu, yang kepadanya Aku akan memberikan roti, sesudah Aku mencelupkannya." Sesudah berkata demikian Ia mengambil roti, mencelupkannya dan memberikannya kepada Yudas, anak Simon Iskariot. 13:27 Dan sesudah Yudas menerima roti itu, ia kerasukan Iblis. Maka Yesus berkata kepadanya: "Apa yang hendak kauperbuat, perbuatlah dengan segera." 13:28 Tetapi tidak ada seorangpun dari antara mereka yang duduk makan itu mengerti, apa maksud Yesus mengatakan itu kepada Yudas. 13:29 Karena Yudas memegang kas ada yang menyangka, bahwa Yesus menyuruh dia membeli apa-apa yang perlu untuk perayaan itu, atau memberi apa-apa kepada orang miskin. 13:30 Yudas menerima roti itu lalu segera pergi. Pada waktu itu hari sudah malam.

Dalam pemahaman penulis, sepertinya Tuhan Yesus berbicara terbuka bahwa akan ada yang mengkhianati-Nya. Namun siapakah yang akan berbuat seperti itu tidak disampaikan secara terbuka. Mungkin hanya Yohanes saja yang tahu pada waktu itu, walaupun juga masih bertanya-tanya. Hal tersebut bisa dimaklumi karena peristiwa pada waktu itu belum terjadi. Kita bisa berandai-andai karena kita sudah membaca atau mendengar kejadian dua ribu tahun yang lalu. Kelihatannya Tuhan Yesus tidak berubah raut wajah-Nya, seperti tidak akan terjadi apa-apa. Namun bisa jadi bahwa sebenarnya Tuhan Yesus begitu bersedih karena hal tersebut memang harus terjadi. Hal tersebut harus terjadi sesuai nas yang sudah dinubuatkan. Dan peran tersebut harus ada aktornya, yang kebetulan bernama Yudas Iskariot. Dari duabelas rasul terpilih, ada satu orang yang kemudian menjual Dia kepada musuh-musuh-Nya. Mungkin Yudas Iskariot mengharapkan bahwa gurunya akan menjadi pemimpin bangsa Israel dan dia bisa menjadi bendahara negara. Namun dalam kenyataannya Tuhan Yesus tidak tertarik untuk menjadi raja dunia. Tuhan Yesus lebih menekankan perlunya semua orang kembali ke jalan kebenaran. Untuk itu Dia siap berkorban demi semua manusia agar terjadi keselamatan, dimana Dia akan meraja di sorga. Sedikit banyak hal tersebut membuat kecewa karena tidak sesuai harapan. Mimpi yang sudah dibayangkan begitu indah, ternyata bertolak belakang. Dalam keadaan gundah gulana, koq ada tawaran dari para imam bahwa mereka ingin bertemu langsung. Yang bisa membujuk atau mungkin saja menjadi penunjuk dimana Tuhan Yesus tinggal, salah satunya ya Yudas Iskariot. Tawaran dengan iming-iming uang kepada seorang bendaharawan kecil, mungkin membuat silau karena campur tangan Iblis. Mungkin dalam benak Yudas Iskariot tidak terpikir sampai kepada penganiayan bahkan kematian. Mungkin hanya ingin mempertemukan gurunya dengan para imam kepala. Para imam pasti pandai memainkan bahasa untuk mempengaruhi Yudas Iskariot, entah bahasa tipu daya atau bahasa yang masuk akal. Rasanya mereka tidak mungkin mengungkapkan dengan bahasa terang ingin menangkap Tuhan Yesus dan akan dihukum mati. Yudas Iskariot sudah berkumpul sekian lama dan mestinya tahu bahwa Gurunya seorang yang baik, tidak pernah berbuat kesalahan. Dia sangat peduli kepada masyarakat yang menderita, yang membutuhkan pertolongan. Yudas Iskariot sendiri bahkan yang membawa pundi-pundi untuk segala macam keperluan sehari-hari, termasuk untuk membantu orang-orang miskin. Kekecewaan kepada pemimpin karena tidak sesuai dengan yang diharapkan, bisa membuat seseorang mbalela. Masih mendingan apabila tidak sampai keluar dan cukup disimpan dalam hati. Akan sangat berdampak jika yang bersangkutan keluar dari kelompok tersebut dan bergabung dengan kelompok lain. Dalam kehidupan sehari-hari, sering kita jumpai seseorang yang merasa tidak cocok dengan pastor parokinya. Kemudian mengikuti misa kudus di paroki lain dan itu dianggap solusi terbaik. Kita bisa membayangkan bahwa ganjalan hati yang dikantongi sebenarnya belum hilang. Repotnya, jika orang tersebut di tempat lain menyebarkan issue atau gosip yang umumnya negatif. Secara tidak langsung mencari teman agar berpihak kepadanya, paling
86

tidak mau mendengarkan keluhannya. Tanpa disadari, sebenarnya kasih sudah mulai meluntur secara pelan-pelan. Iblis mungkin tersenyum bahkan tertawa. Dalam pemahaman penulis, Yudas Iskariot kemudian pergi setelah menerima roti dari Tuhan Yesus. Upacara Paskah adat Yahudi dianggap sudah selesai, maka acara selanjutnya paling berbincang-bincang seperti biasanya. Perkataan Tuhan Yesus adalah saat tepat untuk pergi.

Perintah baru
13:31. Sesudah Yudas pergi, berkatalah Yesus: "Sekarang Anak Manusia dipermuliakan dan Allah dipermuliakan di dalam Dia. 13:32 Jikalau Allah dipermuliakan di dalam Dia, Allah akan mempermuliakan Dia juga di dalam diri-Nya, dan akan mempermuliakan Dia dengan segera. 13:33 Hai anak-anak-Ku, hanya seketika saja lagi Aku ada bersama kamu. Kamu akan mencari Aku, dan seperti yang telah Kukatakan kepada orangorang Yahudi: Ke tempat Aku pergi, tidak mungkin kamu datang, demikian pula Aku mengatakannya sekarang juga kepada kamu. 13:34 Aku memberikan perintah baru kepada kamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi; sama seperti Aku telah mengasihi kamu demikian pula kamu harus saling mengasihi. 13:35 Dengan demikian semua orang akan tahu, bahwa kamu adalah murid-murid-Ku, yaitu jikalau kamu saling mengasihi."

Dalam pemahaman penulis, Tuhan Yesus sepertinya mengajarkan bahwa Dia bersama dan bersatu dengan Allah Bapa. Tugas di dunia secara manusiawi sebentar lagi sudah hampir selesai. Dia akan dipermuliakan dalam Allah, Allah dalam Dia. Dia akan kembali ke sorga, dimana siapapun yang hidup di dunia ini tidak akan mungkin bisa ke sana dengan kekuatan sendiri. Kita tidak akan bisa datang kesana menurut selera kita, kapan saja kita suka. Menurut penulis, kita tidak akan bisa membayangkan bagaimana itu sorga. Mungkin kita hanya bisa memperkirakan bahwa itu sasana atau suasana mulia tanpa ada siksa. Pengajaran kedua sepertinya begitu gampang, namun sebenarnya begitu sulit. Perintah untuk saling mengasihi, seperti Tuhan sendiri yang begitu mengasihi manusia. Siapa yang tidak bisa saling mengasihi, berarti belum bisa juga menjadi murid-murid seperti harapan-Nya. Jadi sebenarnya hal ini berlaku bagi siapa saja yang bisa saling mengasihi. Walaupun mungkin belum mengenal Dia, namun karena bisa saling mengasihi, secara tidak langsung sudah menjadi murid-murid-Nya. Jika dalam suatu keluarga bisa saling mengasihi, saling melayani, saling memberi, maka orang lain akan bisa melihat dan meraba-rasakan betapa keluarga tersebut hidup dalam damai dan sejahtera. Siapakah keluarga itu? Oh, ternyata keluarga pengikut Kristus. Yang lebih global, mestinya kita menjadi keluarga besar di dunia yang tidak lagi ada pembatas. Itulah Gereja dan Tuhan Yesus sendiri menjadi kepala-Nya. Pertanyaannya, sudahkan kita bisa saling mengasihi seperti yang Dia harapkan? Mengasihi berarti harus berani mengalah dalam situasi dan keadaan apapun. Mengalah berarti bisa menahan diri untuk tidak meluapkan kejengkelan, marah maupun dendam. Mengalah hampir sama dengan berani mematikan ego pribadi, yang akan membuahkan kebijaksanaan, bisa memaklumi orang lain. Kita mungkin bisa melihat contoh kasih dalam kehidupan seharihari. Kita bayangkan seorang tua yang mempunyai anak bayi atau masih kecil. Karena kasihnya kepada anak, dia tidak marah sewaktu si anak ngompol atau malahan berak di pangkuan. Dengan sabar dan tersenyum dia akan membersihkan anak tersebut dan mengganti pakaian yang kotor dengan yang bersih. Dengan senang hati dia siap menjadi kuda tunggangan bagi anaknya, rambutnya dijambak untuk pegangan. Di dalam gendongan anak tersebut memukul atau menampar pipi dengan sukacita dan orang tua tetap tertawa bahagia.
87

Orang tua sangat memaklumi kebutuhan anaknya pada waktu itu, dan anak itu masih sangat tergantung kepada orang tua. Itulah gambaran kasih sejati yang begitu tulus. Namun kita bayangkan jika anak tersebut sudah mulai menginjak lebih besar dan dewasa. Mungkin perlakuan kita akan sangat berbeda, yang secara perlahan-lahan anak tersebut diajar mengenai sopan santun. Pengungkapan kasih secara berangsur-angsur mulai berubah, melalui pengajaran-pengajaran. Maka lambat laun cara memaklumi sang anak-pun akan berubah. Pasti ada seribu satu macam alasan yang dapat diperdebatkan, mengapa pengungkapan kasih tersebut mulai berubah. Sang anakpun secara perlahan-lahan akan bisa merasakan perubahanperubahan itu dan mulai menyesuaikan diri. Mengasihi dalam keluarga adalah hal biasa dan umum dijalankan oleh semua keluarga. Mengasihi orang lain, apalagi yang belum dikenal bahkan yang selama ini dianggap selalu memusuhi, bukanlah perkara gampang. Mungkin mudah untuk diucapkan namun lebih sering begitu sulit untuk dilaksanakan. Jika kita berani jujur dengan diri sendiri, sering kali kasih kita penuh dengan syarat, embelembel yang menyertainya. Sepertinya dibutuhkan proses pembelajaran untuk bisa mengasihi orang lain. Proses belajar bagaimana mengasihi tanpa syarat dengan penuh ketulusan. Tidak pernah menghitung untung rugi karena didasari oleh ketulusan sejati. Mungkin sewaktu berdoa Bapa kami perlu didaraskan dengan pelan-pelan, setiap kata dirasakan dengan sepenuh hati dan jiwa serta akal budi. Jangan-jangan doa yang begitu hafal di luar kepala, sebenarnya cukup sulit untuk disampaikan kepada Allah Bapa.

Yesus memperingatkan Petrus
13:36. Simon Petrus berkata kepada Yesus: "Tuhan, ke manakah Engkau pergi?" Jawab Yesus: "Ke tempat Aku pergi, engkau tidak dapat mengikuti Aku sekarang, tetapi kelak engkau akan mengikuti Aku." 13:37 Kata Petrus kepada-Nya: "Tuhan, mengapa aku tidak dapat mengikuti Engkau sekarang? Aku akan memberikan nyawaku bagi-Mu!" 13:38 Jawab Yesus: "Nyawamu akan kauberikan bagi-Ku? Sesungguhnya Aku berkata kepadamu: Sebelum ayam berkokok, engkau telah menyangkal Aku tiga kali."

Kita bisa memaklumi apa yang ada di benak Petrus pada waktu itu. Memangnya Sang Guru mau pergi kemana? Adakah suatu tempat di dunia ini yang begitu rahasia atau istimewa, sehingga hanya Sang Guru yang bisa pergi kesana? Mungkinkah Tuhan Yesus pergi sendirian sebagai pembuka jalan, dan kemudian setelah itu baru mengajak para murid? Jika memang harus berkelahi untuk bisa pergi kesana, Petrus siap walau nyawa taruhannya. Ungkapan tersebut pada saat itu masih diterima secara harafiah, belum sampai ke yang lebih rohani. Mungkin kita bisa merasakan bahwa Petrus termasuk orang yang cepat jawab, blak-blakan. Apa yang ada di dalam hati dan pikirannya langsung dia ungkapkan dengan kata-kata. Mungkin kitapun sering berbuat demikian, sewaktu masih di dalam kelompok, dengan beraninya siap mengorbankan diri demi apa yang kita percayai. Jika sendirian dan berhadapan dengan sekelompok orang yang sedang bernafsu untuk berbuat anarkis, tidak sepatah katapun bisa terucap. Dalam keadaan ekstrim, demi keselamatan badan bahkan jiwa, jangan-jangan kitapun akan menyangkal bahwa selama itu sebagai pengikut Kristus. Sekarang kita bisa berandai-andai bahwa Tuhan Yesus akan pergi, kembali ke sorga dan meraja di sana. Anak Manusia bersatu dengan Allah Bapa, bersemayam dengan segala kemuliaan-Nya. Jawaban Tuhan Yesus sudah kita ketahui bahwa pada waktunya Petrus akan menyangkal Dia, sewaktu mengikuti secara diam-diam di rumah Imam Agung. Tetapi pada
88

saat itu pasti Petrus bingung akan jawaban Tuhan Yesus, masak dia akan menyangkal gurunya yang selama ini sudah diikuti. Malah dikatakan menyangkal sampai tiga kali. Akan terjadi apakah gerangan? Selama itu ajaran Sang Guru lebih banyak membikin pusing dan membingungkan. Terlalu banyak ungkapan dan peribahasa yang tidak jarang membuat banyak orang kaget dan terpana, termasuk para murid pilihan-Nya. Kelihatannya zaman dahulu dan sekarang sebenarnya manusia tetap sama saja. Yang berubah hanyalah dunia dengan segala macam isinya, yang semakin maju dan modern. Kelakukan manusia purba hampir sama dengan manusia modern, walaupun sarana yang dipergunakan berbeda. Betapa begitu mudah kita berjanji ataupun bersumpah untuk sesuatu yang belum terjadi. Dengan berbekal pengalaman selama ini, rasanya dengan kekuatan sendiri kita akan mampu menyelesaikan sesuatu. Padahal kita tidak tahu apa yang akan terjadi di kemudian hari. Kita sering lupa bahwa Allah bisa berbuat apa saja di luar perhitungan kita. Tanpa Dia menyertai kita, sebenarnya kita bukan apa-apa. Iblis akan dengan mudah mencobai kita dan biasanya kita akan terlena. Bersyukurlah kita semua, bahwa Petrus yang sering diperingatkan oleh Tuhan Yesus, nyatanya malah terpilih menjadi wakil-Nya di dunia. Paling tidak hal tersebut mengajarkan kepada kita bahwa Allah selalu memaklumi akan kelemahan kita, selama kita mau kembali kepada-Nya. Dia datang hanya untuk menyelamatkan kita semua, yang mau berpaling kepada-Nya. Kita tidak perlu kuatir dan takut bahwa selama ini kita telah jatuh ke dalam dosa dan tidak terhapuskan. Selama kita mau menyesali dan mau berubah, bangkit menemui Dia, tangan-Nya akan selalu terbuka untuk memeluk kita.

Bab 14 Rumah Bapa
14:1. "Janganlah gelisah hatimu; percayalah kepada Allah, percayalah juga kepada-Ku. 14:2 Di rumah Bapa-Ku banyak tempat tinggal. Jika tidak demikian, tentu Aku mengatakannya kepadamu. Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu. 14:3 Dan apabila Aku telah pergi ke situ dan telah menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu ke tempat-Ku, supaya di tempat di mana Aku berada, kamupun berada. 14:4. Dan ke mana Aku pergi, kamu tahu jalan ke situ." 14:5 Kata Tomas kepada-Nya: "Tuhan, kami tidak tahu ke mana Engkau pergi; jadi bagaimana kami tahu jalan ke situ?" 14:6 Kata Yesus kepadanya: "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku. 14:7 Sekiranya kamu mengenal Aku, pasti kamu juga mengenal Bapa-Ku. Sekarang ini kamu mengenal Dia dan kamu telah melihat Dia."

Dalam kebimbangan dan kebingungan, para murid diminta untuk tidak gelisah. Selama percaya kepada-Nya, berarti percaya kepada Allah Bapa. Jika Anak Manusia kembali kepada Bapa, yang mungkin bisa dibayangkan adalah ke suatu tempat atau keadaan yang maha luas. Dimana semua orang kudus hanya memuji dan memuliakan Allah, penuh damai tanpa ada siksa. Bapa dan Putera bersemayam di tempat tersebut. Untuk bisa menampung para murid, maka perlu disediakan tempat tinggal. Dia pergi hanya untuk menyediakan tempat lebih dahulu. Setelah itu Dia akan kembali, menjemput para murid-Nya dan tinggal bersama-sama Sang Guru dan Bapa-Nya. Jika nanti Sang Guru pergi entah kemana, maka para murid tidak

89

akan tersesat karena sudah tahu tempat tinggalnya yang baru. Jalan yang harus dilalui penuh dengan kebenaran yang menghidupkan, pasti tidak akan tersesat. Jawaban Tuhan Yesus pada waktu itu jangan-jangan semakin membuat terperangah. “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup.” Siapapun tidak akan dapat sampai kepada Bapa jika tidak melalui perkenan-Nya. Kebenaran yang sejati yang tidak pernah keliru hanya dimiliki Tuhan Yesus. Manusia lebih sering diliputi oleh ketidak benaran, sehingga lebih sering dihantui oleh rasa takut, kekawatiran apabila mendekati ajal. Padahal setelah mati, baru ada kehidupan lain di dalam roh. Hidup setelah mati itu sendiri hanya milik Tuhan Yesus. Tanpa perkenan-Nya, sehebat apapun manusia tidak akan menemukan jalan menuju hidup. Dialah jalan satusatunya untuk menuju ke tempat tinggal Bapa. Mungkin bahasa ekstrimnya, untuk bisa menuju ke rumah Bapa terserah suka-suka Tuhan Yesus. Secara umum manusia diberi petunjuk, untuk bisa meluluhkan Hati Tuhan Yesus agar berkenan membuka jalan, manusia hanya diminta untuk saling mengasihi melalui perbuatan baik dan benar. Jika selama ini masih tidak karuan, Sang Juru Selamat mengajak semua orang untuk berubah dan berubah semakin benar dan baik. Mungkin itulah jalan yang lurus dan rata, tidak berkelok-kelok serta naik turun. Jalan yang tidak berhubungan dengan dusta, tipu muslihat tetapi kejujuran. Tuhan Yesus tidak mengajarkan agama dan tidak menolak agama yang sudah ada. Manusia hanya diminta sadar bahwa Allah itu ada dan Dia bersemayam, yang kita kenal dengan sebutan sorga. Anggap saja suatu tempat atau keadaan yang begitu mulia, tanpa ada siksa dan kekal. Jadi ajaran Tuhan Yesus ini berlaku bagi semua orang yang hidup di dunia, tanpa melihat suku, bangsa, ras, agama ataupun kepercayaan. Mungkin orang bertanya, bagaimana dengan orang-orang yang tidak mengenal Dia. Ekstrimnya kelompok manusia di pedalaman yang belum tersentuh oleh ajaran agama manapun. Adakah keselamatan bagi mereka karena tidak termasuk ke dalam kelompok pengikut Kristus? Penulis meyakini bahwa Tuhan Yesus tidak membuat agama, namun mengajarkan kasih yang dapat diungkapkan melalui perbuatan baik dan benar secara nyata. Karena tidak mendengar dan melihat, jangan-jangan mereka malah sudah merasakan terangNya dengan cara lain. Dialah sumber kebenaran yang bisa ditimba oleh siapa saja untuk memperoleh air yang menghidupkan. Bersyukurlah orang yang tidak melihat dan mendengar, namun percaya bahwa Allah itu ada. Rumah Bapa selalu terbuka bagi siapa saja yang menjadi pelaksana ajaran-Nya. Walaupun secara administrasi terdaftar resmi sebagai pengikut Kristus, namun tidak mau melaksanakan perbuatan sesuai ajaran-Nya, jangan-jangan Tuhan Yesus malah berkata :”Aku tidak mengenal kamu.” Mungkin kita pernah mendengar atau membaca bagaimana orang yang kerasukan Legion disembuhkan. Dia tidak mengikut Tuhan Yesus, namun malah disuruhnya bertobat dan menjadi pewarta kabar sukacita di Gerasa. Dia percaya dan menjadi saksi mata serta mengalami sendiri disentuh Tuhan Yesus. Mungkin, bersyukurlah kita yang menjadi pengikut Kristus dan melaksanakan ajaran-Nya dengan konsekuen, baik dan benar. Kesempatan untuk berubah menjadi semakin baik dan benar selalu terbuka, sebelum kita dipanggil selamanya. Siapapun yang mau bertobat, Tuhan Yesus membuka tangan-Nya lebar-lebar dengan membawa kasih pengampunan. Kerahiman Tuhan memang tidak akan bisa terselami oleh manusia, sehebat apapun dia. Tuhan Yesus bagaikan jembatan yang menghubungkan dunia dengan surga. Jembatan tersebut satu-satunya jalan yang harus kita lalui agar bisa mencapai tujuan akhir, yaitu hidup kekal. Di seberang jembatan dimana jalan menuju ke arah hidup, pemandangannya begitu mempesona dan mengagumkan. Yang terlihat dan dirasakan semuanya bagaikan pohon
90

kebenaran yang bermacam-macam jenisnya. Jika kita bayangkan sebagai binatang, maka segala macam binatang yang kita lihat begitu jinak tidak ada yang menakutkan. mereka bagaikan hidup berdampingan. Mereka hanya memakan yang telah disediakan yaitu santapan kebenaran dari Sang Sumber Hidup. Jika kita menoleh ke belakang dan melihat kembali jalan yang sudah kita lalui sebelum menyeberangi jembatan, betapa pemandangan begitu berbeda. Pohon kebenaran ditebangi sehingga menjadi gersang, demikian juga binatang kebenaran dikejar-kejar dan diburu untuk dijadikan santapan binatang buas penguasa dunia. Tumbuhan yang ditebang diganti dengan tumbuhan plastik buatan manusia, yang bisa direkayasa sedemikian rupa. Pohon buatan tersebut menjadi pohon kebenaran palsu yang disesuaikan dengan selera masing-masing. Jika pohon tersebut dilihat jenisnya seperti pohon mangga, maka buah-buahnya boleh saja menjadi buah durian. Cabang yang satunya berbuah alpukat, dan yang lainnya buah kaktus. Namanya juga pohon kebenaran palsu yang disesuaikan dengan kreativitas masing-masing. Jika kita ingin berteduh di bawah pohon palsu tersebut, yang terasa adalah gerah. Rindangnya tidak bisa memberikan oksigin yang kita butuhkan, jangan-jangan malahan racun plastik yang membahayakan.
14:8 Kata Filipus kepada-Nya: "Tuhan, tunjukkanlah Bapa itu kepada kami, itu sudah cukup bagi kami." 14:9 Kata Yesus kepadanya: "Telah sekian lama Aku bersama-sama kamu, Filipus, namun engkau tidak mengenal Aku? Barangsiapa telah melihat Aku, ia telah melihat Bapa; bagaimana engkau berkata: Tunjukkanlah Bapa itu kepada kami. 14:10 Tidak percayakah engkau, bahwa Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku? Apa yang Aku katakan kepadamu, tidak Aku katakan dari diri-Ku sendiri, tetapi Bapa, yang diam di dalam Aku, Dialah yang melakukan pekerjaan-Nya. 14:11 Percayalah kepada-Ku, bahwa Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku; atau setidak-tidaknya, percayalah karena pekerjaan-pekerjaan itu sendiri. 14:12. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan melakukan juga pekerjaan-pekerjaan yang Aku lakukan, bahkan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dari pada itu. Sebab Aku pergi kepada Bapa; 14:13 dan apa juga yang kamu minta dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya, supaya Bapa dipermuliakan di dalam Anak. 14:14 Jika kamu meminta sesuatu kepada-Ku dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya."

Dalam pemahaman penulis, Sang Guru yang menjadi manusia sejati, betul-betul dipenuhi oleh Roh Allah. Sang Manusia Sejati dan Allah Sejati. Disinilah sulitnya untuk menerima dengan nalar, bagaimana mungkin manusia sejati tetapi juga Allah sejati. Mungkin kita sering lupa bahwa kita mengakui Allah sebagai Yang Mahakuasa. Dia bisa berbuat sesuatu sesuai selera Allah, yang segalanya mungkin terjadi. Kemampuan akal kita yang tidak mungkin bisa menembus pemikiran Allah. Kemudian tanpa kita sadari, sepertinya kitalah yang malahan mengatur Allah, mestinya Dia kan harus begini dan begitu. Kegundahan para rasul yang diwakili oleh Filipus pada waktu itu, rasanya sangat bisa dimaklumi. Belum pernah ada pengajaran seperti yang disampaikan Tuhan Yesus. Dia di dalam Bapa, dan Bapa di dalam Dia. Hanya Tuhan Yesus yang mengajarkan kepada kita sebutan Allah sebagai Bapa, dan kita menjadi anak-anak-Nya. Dengan melihat dan bertemu dengan Dia, sama halnya seperti sudah melihat dan bertemu dengan Bapa. Jika masih sulit untuk dicerna di dalam pikiran dan hati, paling tidak, bisa percaya akan segala mujizat yang dilihat dan dialami, bahwa itu pekerjaan Allah sendiri. Tanpa kuasa Allah tidak mungkin semua itu bisa terjadi. Malahan para murid diberi janji bahwa merekapun bisa berbuat yang mengherankan apabila memang meminta sesuatu dalam nama-Nya. Meminta bukan sekedar meminta, namun harus dilambari dengan iman kepercayaan yang mantap, tanpa ada keraguan. Bukan meminta
91

kesaktian untuk menyombongkan diri, agar mendapat pujian manusia dan .kehormatan dunia. Semua permohonan hanya demi kemuliaan Tuhan, Sang Mahapemurah dan Mahapenolong. Namun sebagai manusia yang masih hidup di bumi, tidak jarang kita lupa bahwa di dalam nama-Nya berarti di dalam segala hal yang Dia lakukan. Dia tidak berpihak kepada dunia dengan segala macam iming-iming kenikmatan duniawi yang menggiurkan. Dia cenderung kepada yang lebih rohani yang merdeka, tidak terbelenggu oleh keinginan si jahat. Mungkin hal ini bukan berarti bahwa harus meninggalkan materi duniawi, namun lebih jauh dari itu. Kita harus bisa memanfaatkan segala macam yang ada di bumi ini demi kemuliaan-Nya. Kita diajar untuk meminta rezeki yang secukupnya untuk bisa bertahan hidup dengan penuh kemerdekaan. Keluar dari segala macam hal yang selama ini menjadi belenggu yang membebani hati kita. Kita manusia yang sudah diberi hati, jiwa, akal budi dan kemampuan lain seturut citra Allah, diminta untuk memanfaatkannya secara benar. Demikian juga dengan bumi dengan segala macam isinya diberikan kepada kita agar dikelola dengan benar. Dalam kehidupan sehari-hari mungkin kita pernah mendengar komentar :”Yang benar saja!” Tanpa mau belajar koq minta lulus dan naik kelas. Tanpa mau usaha koq minta kaya. Tanpa mau berbuat koq minta hasilnya. Dan masih banyak lagi yang lainnya. Mungkin kita pernah membaca atau mendengar firman tentang “meminta, mencari dan mengetuk.” Semuanya itu harus dilakukan dalam kebenaran di dalam nama Tuhan. Sering kali kita mengambil jalan pintas dan enaknya saja, yaitu meminta dan meminta. Kita lupa bahwa kita disuruh mencari dan berusaha, baru kemudian disuruh mengetuk. Terkabulnya suatu permohonan boleh dikatakan agar Allah dimuliakan. Apapun yang kita peroleh dalam kebenaran berasal dari Allah sendiri. Kesadaran inilah yang bisa membuat kita untuk selalu bersyukur dan berterima kasih kepada Tuhan. Tanpa bersandar kepada Dia kita betul-betul lemah dan bukan apa-apa. Musuh kita begitu kuat untuk kita lawan dengan kekuatan sendiri, yang akan membawa ke jurang kehancuran.

Yesus menjanjikan Penghibur
14:15. "Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti segala perintah-Ku. 14:16 Aku akan minta kepada Bapa, dan Ia akan memberikan kepadamu seorang Penolong yang lain, supaya Ia menyertai kamu selama-lamanya, 14:17 yaitu Roh Kebenaran. Dunia tidak dapat menerima Dia, sebab dunia tidak melihat Dia dan tidak mengenal Dia. Tetapi kamu mengenal Dia, sebab Ia menyertai kamu dan akan diam di dalam kamu. 14:18. Aku tidak akan meninggalkan kamu sebagai yatim piatu. Aku datang kembali kepadamu. 14:19 Tinggal sesaat lagi dan dunia tidak akan melihat Aku lagi, tetapi kamu melihat Aku, sebab Aku hidup dan kamupun akan hidup. 14:20 Pada waktu itulah kamu akan tahu, bahwa Aku di dalam Bapa-Ku dan kamu di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. 14:21 Barangsiapa memegang perintah-Ku dan melakukannya, dialah yang mengasihi Aku. Dan barangsiapa mengasihi Aku, ia akan dikasihi oleh Bapa-Ku dan Akupun akan mengasihi dia dan akan menyatakan diri-Ku kepadanya."

Siapa yang menuruti perintah Tuhan Yesus, berarti secara tidak langsung mengasihi Dia. Mungkin hanya omong kosong apabila kita berbicara tentang kasih, namun tidak melakukan apa yang Dia kehendaki. Kasih yang berani mengalah dan berkorban tanpa bosan dan tanpa pamrih. Memang gampang diucapkan namun cukup sulit untuk dilaksanakan. Sering kali kita bersembunyi dibalik kata martabat pribadi, kelompok atau golongan. Inginnya kita meninggikan martabat diri bahwa lebih dari yang lain. Dalam pemahaman penulis, kita mulai dikenalkan dengan Roh Kudus, Roh Kebenaran, Roh Penolong ataupun Roh Penghibur. Jika pada waktu itu para rasul mengenal Tuhan Yesus
92

secara kasat mata, bisa bercengkerama, maka pada saatnya Dia akan kembali kepada Bapa. Namun karena kasih-Nya kepada manusia, Roh-Nya akan tetap menyertai kita selamalamanya. Roh Kudus ingin selalu menyertai kita dan ingin diam di dalam kita. Hati kita ingin dijadikan Bait Allah-Nya. Namun karena ego kita, sering kali Roh Kudus kita suruh pindah ke pinggir, bahkan kita usir keluar. Ego kita ingin bersinggasana di dalam hati kita sendiri. Masalah yang dihadapi manusia adalah, yang kasat mata bisa dilihat saja tidak dikenal dan tidak dipercaya, apalagi Roh Kudus yang tidak kasat mata. Dikatakan bahwa dunia tidak mengenal Roh Kebenaran yang tidak kelihatan. Dia ingin selalu berkarya di dalam diri kita masing-masing. Ingin mempengaruhi kita agar selalu di jalan yang baik dan benar. Menyentuh hati dan jiwa yang mungkin lebih sering kita anggap sebagai suara hati atau suara batin. Maka tidak jarang kita mengalami perang batin, apabila kita berdiri di persimpangan, antara baik dan buruk, antara benar dan salah. Mungkin kita kembali ke cerita awal, bagaimana angin yang tidak kelihatan namun bisa kita rasakan sewaktu membelai kita. Angin yang bisa lembut sepoi-poi dan bisa membuat orang terlena, namun bisa menjadi angin dahsyat yang menghancur leburkan. Angin yang sekali waktu disukai dan diharapkan, pada saat lainnya malah menjadi menakutkan. Kita mungkin bisa merenung dan merasakan bahwa Tuhan Yesus di dalam Allah Bapa, dan Roh Kudus-Nya akan menyertai kita. Allah Bapa, Allah Putera, Allah Roh Kudus ya Dia-Dia juga. Allah yang Esa dan mahakuasa, yang menembus batas ruang dan waktu dan segalanya. Mungkin sulit untuk diuraikan dan dijelaskan dengan kata-kata. Allah Tritunggal yang Mahakudus, yang begitu misteri yang harus dihayati, dirasakan, dibayangkan, direnungkan dan entah diapakan lagi. Pengalaman rohani yang direnungkan dan dihayati, yang bisa jadi akan terasa berbeda bagi setiap orang. Mungkin itulah yang disebut sentuhan Tuhan yang berkarya secara misteri tak terduga. Jika kita sedang mendengarkan siaran radio atau menonton televisi, maka siapa saja yang memilih gelombang yang sama akan mendengar suara yang sama atau melihat gambar yang sama. Sang penyiar mungkin hanya duduk di studio dengan santainya atau sambil bermain sesuatu dan kita tidak melihatnya. Sedangkan presenter televisi bisa kita lihat gerak-geriknya, caranya berbicara dan sebagainya. Jika para pendengar atau penonton ini berkumpul bersama, maka mereka bisa bercerita dengan pengalaman yang sama. Kelompok pendengar dan penonton gelombang yang lain pasti mempunyai pengalaman yang berbeda. Anggap saja satu kelompok menyaksikan siaran sepak bola dan kelompok yang lain menyaksikan pagelaran musik. Jika kedua kelompok ini dipertemukan pasti bicaranya tidak akan nyambung karena pengalaman yang berbeda. Akan sangat berbeda pengalamannya apabila perusahaan televisi tersebut mempunyai banyak cabang di daerah-daerah, yang pada jam-jam tertentu siaran daerah masing-masing. Pada saat tersebut pengalaman mendengar dan melihat di daerah masing-masing pasti berbeda. Namun pada saat lainnya sewaktu siaran nasional pasti mempunyai pengalaman mendengar dan melihat yang sama. Dalam kenyataannya, dalam mendengar dan melihat siaran yang sama tadi, masih bisa terjadi berbeda cara pandangnya. Satu kelompok merasa tersentuh, satu kelompok merasa biasa saja, satu kelompok tergerak untuk berbuat sesuatu dan yang lainnya lagi. Nyata sekali bahwa berkomunikasi itu ternyata tidak mudah. Sepertinya dibutuhkan keterlibatan semua pihak secara penuh, agar berita yang diterima tidak distorsi.

93

Jika kita mencoba melihat lebih ke dalam tentang si presenter yang cantik di televisi tersebut. Mungkin di rumah dia menjadi ibu rumah tangga, warga masyarakat biasa. Sewaktu di kantor perusahan televisi tersebut, mungkin dia seorang karyawan seperti karyawan lainnya. Sewaktu tampil di layar televisi dia berakting sebagai penyiar dan secara umum, peran inilah yang lebih dikenal oleh masyarakat banyak. Karena pekerjaannya atau profesinya, dia berusaha sebaik mungkin untuk menjadi presenter idola, terkenal, disegani, disukai dan sebaginya. Paling tidak, orang tersebut sudah memiliki tiga peran yang berbeda, sesuai situasi dan kondisi. Yang paling menempel di benak kita, entah bertemu di jalan, di pasar atau di layar kaca, orang tersebut adalah bintang penyiar telivisi idola. Jika kita ditanya tiba-tiba siapa penyiar idaman, yang terbayang pasti wajah penyiar tersebut.
“Tinggal sesaat lagi dan dunia tidak akan melihat Aku lagi, tetapi kamu melihat Aku, sebab Aku hidup dan kamupun akan hidup.” Ungkapan ini cukup sulit untuk dipahami apa maksudnya. Dalam

pemahaman penulis, hidup adalah hidup kekal setelah melalui kematian badan. Para murid yang berkumpul pada waktunya akan hidup kekal bersama Sang Guru. Selama masih hidup di dunia, akan sangat sulit untuk menjelaskan tentang hidup kekal. Setelah melalui kematian, mereka akan tahu dan mengerti apa yang dimaksud hidup bersatu dengan Allah. Dan itulah janji Tuhan Yesus sendiri yang selalu setia karena begitu mengasihi manusia. Tuhan Yesus akan menyatakan diri-Nya kepada orang-orang yang memperoleh perkenanNya. Orang-orang yang mengasihi Tuhan dan melakukan segala perintah-Nya. Inti perintahNya adalah mengasihi sesama yang diungkapkan melalui perbuatan nyata. Bagaimana Tuhan Yesus menyatakan diri-Nya, sangat sulit untuk diuraikan dengan kata-kata. Hal tersebut sepertinya begitu misteri yang mungkin hanya bisa dirasakan oleh yang bersangkutan. Sepertinya Terang Kristus melalui Roh Kudus-Nya membuka selubung yang selama ini menutupi hati jiwa dan akal budi kita. Pada saat itu yang mungkin begitu singkat, Dia seolaholah masuk dan menerangi sehingga kita bisa merasakan kehadiran-Nya, yang memberikan kedamaian, kebahagiaan, penyadaran diri tentang kebenaran yang hakiki. Pertumbuhan rohani yang membutuhkan proses panjang ini, mungkin pada saatnya bisa memberikan pengalaman merasakan dan menikmati lebih lama, bagaimana Tuhan menyatakan diri-Nya.
14:22 Yudas, yang bukan Iskariot, berkata kepada-Nya: "Tuhan, apakah sebabnya maka Engkau hendak menyatakan diri-Mu kepada kami, dan bukan kepada dunia?" 14:23 Jawab Yesus: "Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku dan Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya dan diam bersama-sama dengan dia. 14:24 Barangsiapa tidak mengasihi Aku, ia tidak menuruti firman-Ku; dan firman yang kamu dengar itu bukanlah dari pada-Ku, melainkan dari Bapa yang mengutus Aku. 14:25. Semuanya itu Kukatakan kepadamu, selagi Aku berada bersama-sama dengan kamu; 14:26 tetapi Penghibur, yaitu Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku, Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu. 14:27 Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu. 14:28. Kamu telah mendengar, bahwa Aku telah berkata kepadamu: Aku pergi, tetapi Aku datang kembali kepadamu. Sekiranya kamu mengasihi Aku, kamu tentu akan bersukacita karena Aku pergi kepada Bapa-Ku, sebab Bapa lebih besar dari pada Aku. 14:29 Dan sekarang juga Aku mengatakannya kepadamu sebelum hal itu terjadi, supaya kamu percaya, apabila hal itu terjadi. 14:30 Tidak banyak lagi Aku berkata-kata dengan kamu, sebab penguasa dunia ini datang dan ia tidak berkuasa sedikitpun atas diri-Ku. 14:31 Tetapi supaya dunia tahu, bahwa Aku mengasihi Bapa dan bahwa Aku melakukan segala sesuatu seperti yang diperintahkan Bapa kepada-Ku, bangunlah, marilah kita pergi dari sini."

Pertanyaan Yudas Tadeus sepertinya begitu wajar, mengapa Sang Guru tidak langsung saja menyatakan diri-Nya kepada dunia. Jawaban Tuhan Yesus sepertinya selalu tidak langsung, malah ingin menyatakan bahwa dunia tidak percaya kepada-Nya. Mereka malah membenci kahadiran-Nya dan ingin segera melenyapkan dari muka bumi. Benci yang boleh dikatakan
94

kebalikan dari kasih, akan sangat bertolak belakang dengan yang diinginkan Tuhan Yesus. Karena tiadanya kasih, maka mereka tidak mau melaksanakan ajaran-Nya. Karena ditolak maka Allah tidak bisa bersemayam di dalam diri mereka. Segala kebimbangan, ragu-ragu sangat dimaklumi oleh Tuhan Yesus, karena semuanya belum terjadi. Hanya Roh Kudus yang dapat memberikan pencerahan ke dalam hati ini. Roh Kuduslah yang akan selalu mengingatkan kita, apabila kita melenceng dari ajaran-Nya. Sering kali kita mengalami perang batin yang begitu dahsyat, apabila bisa digambarkan secara nyata. Dampak dari peperangan tersebut bisa bermacam-macam, tergantung siapa yang akan menang. Dalam kenyataannya Tuhan Yesus memberikan sesuatu yang sangat berbeda dengan yang ditawarkan dunia. Dunia yang begitu dinamis dengan segala macam iming-iming yang menggiurkan kebutuhan jasmani. Tuhan Yesus lebih berpihak kepada yang rohani, yang dapat memberikan damai sejahtera. Tuhan Yesus sendiri tampil dengan apa adanya, malah lebih mendekati orang-orang yang begitu sederhana. Segala kehebatan, kemegahan yang Dia miliki ditinggalkan dan memberi contoh yang begitu bertentangan dengan keinginan dunia. Jika kita renungkan, sebenarnya untuk mengarungi kehidupan ini memang tidak perlu sampai serakah. Jika semua orang melakukan apa yang dikehendaki Tuhan, saling mengasihi, saling berbagi dan saling lainnya, mestinya tidak ada masyarakat atau orang yang menderita.. Semuanya akan tercukupi untuk menikmati kehidupan sewajarnya. Mungkin inilah yang disebut damai sejahtera, semua mengalami, semua menikmati, semua merasakan. Segala macam kemewahan yang kita kumpulkan nyatanya akan kita tinggalkan begitu saja, terserah kepada yang masih hidup. Namun tidak bisa kita pungkiri bahwa karena nafsu lebih, manusia menjadi tidak pernah puas. Segala macam pemikiran. ide kreativitas untuk lebih maju demi memuaskan keinginan, bisa menjadi pemicu menuju yang lebih hebat. Jelas pemikiran awal itu tidak keliru karena manusia diberi akal dan berusaha menuju ke yang lebih baik. Namun demikian, apabila keinginan tidak pernah puas itu sudah terisi oleh keserakahan, akibatnya akan sangat berbeda. Karena nafsu serakah yang menggebu, maka kepuasan tidak akan pernah dicapai sehingga damai sejahtera yang didambakan hanyalah angan-angan belaka. Rasa puas hanya akan datang dalam sekejap saja, sewaktu keinginan tersebut terpenuhi. Setelah itu akan datang lagi tingkat kebutuhan yang meningkat, kemudian berusaha dengan sekuat tenaga meraih kepuasan yang lebih tinggi. Ujung-ujungnya memang tidak pernah ada kepuasan, yang akan melunturkan kebahagiaan dan damai sejahtera. Jangan-jangan mengikut Tuhan Yesus dan melaksanakan ajaran-Nya malah dianggap oleh dunia sebagai orang yang tidak mau melangkah maju. Dianggap sebagai manusia yang ketinggalan zaman dan akhirnya terpinggirkan. Masak, hidup sekali saja koq dibuat susah. Mengapa tidak menikmati tawaran dunia yang menggiurkan? Akhirnya, sebenarnya apa yang kita cari dalam kehidupan yang begitu singkat ini? Orang Jawa menyebutkan seperti orang “mampir ngombe” mampir untuk minum air kehidupan. Zaman sekarang ini bisa berumur seratus tahun saja sudah termasuk hebat. Terus kita membayangkan kehidupan setelah mati, yang dikatakan dan diyakini sebagai kekal tanpa ada batas waktu. Paling tidak, merenungkan apakah tawaran dunia yang selama ini sudah dinikmati bisa memberikan kebahagian dan damai sejahtera lahir batin. Selanjutnya kita diajar untuk bisa bersukacita karena Tuhan Yesus kembali bersatu kepada Allah Bapa. Padahal sebagai manusia, inginnya bisa berlama-lama dengan Yang Kudus.
95

Dialah kekuatan yang menjadi sandaran, menjadi harapan, yang membuat percaya diri. Ada masalah yang dihadapi, tinggal lapor dan minta petunjuk bagaimana menyelesaikan keruwetan tersebut. Lha kalau Dia pergi, siapa lagi yang akan menjadi pegangan sebagai penopang? Roh Penghibur kan belum datang, dan seperti apa belum tahu. Dalam pemahaman penulis, keselamatan akan benar-benar terjadi apabila Tuhan Yesus telah menyelesaikan karya-Nya di dunia ini. Mengajar, menyembuhkan, menderita, wafat dan bangkit dari kematian, mengalahkan maut. Pada waktunya Dia kembali kepada Bapa di surga. Tanpa melalui itu semua maka keselamatan tidak akan terjadi, jurang pembatas tidak bisa dilewati oleh manusia. Jurang dalam tak terselami karena kedosaan manusia bagaikan pemisah antara dunia dengan surga. Yang bisa menyambungkan dan menjadi jembatan antara dunia dan surga hanya Tuhan Yesus saja. Jembatan tersebut bisa dibangun hanya melalui kesengsaraan, kematian dan kebangkitan Tuhan Yesus sendiri. Itulah sukacita yang seharusnya dimiliki karena jembatan sebentar lagi akan selesai. Para murid diminta untuk mewartakan kabar gembira ini kepada semua orang, agar tidak keliru memilih jalan menuju Allah Bapa. Memang jembatan tersebut tidak kelihatan megah mentereng seperti buatan dunia. Seringkali orang akan meremehkan dan malas melewati jembatan yang sepertinya tidak menjanjikan kenikmatan dunia. Namun jembatan itulah satusatunya jalan menuju hidup kekal.

Bab 15 Pokok anggur yang benar
15:1. "Akulah pokok anggur yang benar dan Bapa-Kulah pengusahanya. 15:2 Setiap ranting pada-Ku yang tidak berbuah, dipotong-Nya dan setiap ranting yang berbuah, dibersihkan-Nya, supaya ia lebih banyak berbuah. 15:3 Kamu memang sudah bersih karena firman yang telah Kukatakan kepadamu. 15:4 Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri, kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu tidak berbuah, jikalau kamu tidak tinggal di dalam Aku. 15:5 Akulah pokok anggur dan kamulah rantingrantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. 15:6 Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting dan menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar. 15:7 Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya. 15:8 Dalam hal inilah Bapa-Ku dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak dan dengan demikian kamu adalah muridmurid-Ku."

Tuhan Yesus mengumpamakan diri-Nya sebagai pokok anggur dan Allah Bapa sebagai Sang Pemilik. Dan kita semua diharapkan untuk menjadi ranting-ranting yang menempel pada pokok anggur. Jika setiap ranting bisa berbuah, pasti ranting tersebut akan dipelihara dengan baik. Seluruh nutrisi makanan yang diambil dari bumi pasti akan disalurkan oleh pokok anggur. Setiap ranting yang tidak berbuah dan mati, pasti akan dipotong dan dibuang. Biarlah muncul tunas-tunas baru yang bisa memberikan buah-buahnya. Pada waktu itu dapat dipastikan belum mengenal pot plastik atau polybag, dan pohon anggur ditanam langsung di tanah. Antara bumi dan yang hidup di atasnya harus selalu bekerja sama saling memberi, agar semuanya dapat hidup dan berkembang. Tuhan Yesus yang telah
96

membumi menjadi manusia sejati, menjadi pangkal, pokok kehidupan yang berserah kepadaNya. Perumpamaan pohon anggur dapat dipastikan bahwa pohon ini memang sangat dikenal dan tumbuh subur di daerah Israel.Buah anggur yang sangat dikenal di daerah tersebut bisa dijadikan buah segar untuk dimakan, dan minuman anggur setelah diproses. Minuman anggur yang bisa memabukkan namun sangat disukai dijadikan perumpamaan. Mungkin kita pernah mendengar ungkapan mabuk asmara atau mabuk cinta. Mungkin memang kita diharapkan untuk bisa mengasihi Allah sampai mabuk kepayang. Kasih Tuhan yang memabukkan yang mengakibatkan kita ketagihan untuk selalu meminumnya. Kasih kita kepada orang lainpun diharapkan bisa memabukkan, karena bersumber dari pokok anggur yang satu. Kasih tersebut dapat dikatakan sebagai rahmat Tuhan, karena pada dasarnya manusia itu egois, lebih mementingkan diri sendiri atau kelompoknya. Dalam pemahaman penulis, sebenarnya kita ini tidak bisa apa-apa dan bukan apa-apa. Tanpa campur tangan Allah yang menghidupkan, kita betul-betul sangat lemah rohani. Mungkin kita begitu garang dan jangan-jangan lebih buas dari binatang. Kita sering atau pernah mendengar bagaimana peperangan manusia bisa membunuh ribuan orang. Binatang membunuh karena sesuai habitatnya dan hanya untuk hidup. Jika sudah cukup kenyang, binatang tidak akan memburu calon mangsanya. Dalam kenyataannya, manusia bisa lebih buas, biadab sehingga tega membunuh maupun menyiksa. Peperangan, apapun alasannya, pasti tidak disukai oleh Tuhan. Di balik itu semua, pasti ada suatu niat lebih karena keserakahan tentang sesuatu. Bukan lagi aku di dalam Dia dan Dia di dalam aku, melainkan Dia yang penuh kasih kita singkirkan dari aku. Janji Tuhan sebenarnya begitu indah, seperti pokok anggur. Apapun yang kita minta di dalam nama-Nya, pasti akan diberi, selama kita masih menyatu di dalam Tuhan. Bagaimana mungkin ranting yang sudah terlepas dari pokoknya bisa mendapatkan nutrisi dari induknya. Sang pokok anggur akan selalu menyalurkan segala macam kebutuhan kepada semua ranting agar bisa berbunga dan berbuah. Ranting akan sangat tergantung dari pemberian Sang Pokok Anggur, dan dia hanya bisa pasrah bongkokan. Betapa bahagianya Sang Pemilik apabila ranting-ranting anggur tersebut berbuah banyak. Dalam perjalanan waktu yang disesuaikan dengan perkembangan zaman, mulailah kita merenung dan merekayasa. Cabang-cabang produktif mulai dipotong-potong dan disemaikan. Maka tumbuhlah potongan-potongan cabang tersebut, semakin lama semakin besar. Sampai pada saatnya cabang tersebut akan menjadi pokok anggur yang akan bercabang dan beranting, kemudian berbunga dan berbuah. Apakah rasa buahnya akan sama dengan pokok anggur utama, jawabannya tergantung banyak faktor. Silahkan pembaca menguraikan masing-masing sesuai selera yang diinginkan. Yang jelas, akan muncul pokok-pokok anggur baru yang rasanya bisa berbeda-beda, sesuai kondisi dimana pohon tersebut ditanam. Yang jelas, pasti tidak akan sama persis dengan pokok anggur awal yang diusahakan oleh Allah Bapa. Kembali kepada pokok anggur sejati, persembahan yang paling menyenangkan Tuhan apabila kita bisa berbuah. Satu jiwa saja bisa kita persembahkan kepada Tuhan, mungkin di sorga akan sangat bersukacita. Apa lagi jika kita bisa berkarya dan membawa lebih banyak orang kembali kepada Tuhan. Diharapkan semua orang bisa mengalami kerinduan dan mencari minuman anggur yang memabukkan tersebut. Jika dipikir memang aneh dalam hidup ini; apa enaknya mabuk seperti halnya apa enaknya merokok? Ada rasa pahit, ada rasa manis, ada rasa membakar lidah dan tenggorokan, ada rasa pusing, mengambang sehingga lupa diri. Mungkin inti rasa ketagihan itu yang lebih ditekankan, walaupun harus melalui ketidak nyamanan.

97

Mungkin kita bisa membayangkan bagaimana rasanya dimabuk asmara. Setiap saat terbayang dan ingin selalu bertemu, paling tidak bisa melihat setiap saat. Disuruh apapun, selama masih bisa dilakukan maka akan dilaksanakan. Sekarang mabuk asmara tersebut ditujukan kepada Tuhan Yesus yang lebih dahulu mengasihi. Pertanyaannya, betulkah kita mabuk asmara kasih kepada Dia? Sudahkah atau siapkah kita melaksanakan keinginan Sang Kasih?

Perintah supaya saling mengasihi
15:9. "Seperti Bapa telah mengasihi Aku, demikianlah juga Aku telah mengasihi kamu; tinggallah di dalam kasih-Ku itu. 15:10 Jikalau kamu menuruti perintah-Ku, kamu akan tinggal di dalam kasih-Ku, seperti Aku menuruti perintah Bapa-Ku dan tinggal di dalam kasih-Nya. 15:11 Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya sukacita-Ku ada di dalam kamu dan sukacitamu menjadi penuh. 15:12 Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu. 15:13 Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya. 15:14 Kamu adalah sahabat-Ku, jikalau kamu berbuat apa yang Kuperintahkan kepadamu. 15:15 Aku tidak menyebut kamu lagi hamba, sebab hamba tidak tahu, apa yang diperbuat oleh tuannya, tetapi Aku menyebut kamu sahabat, karena Aku telah memberitahukan kepada kamu segala sesuatu yang telah Kudengar dari Bapa-Ku. 15:16 Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku, diberikan-Nya kepadamu. 15:17 Inilah perintah-Ku kepadamu: Kasihilah seorang akan yang lain."

Kelihatannya Tuhan Yesus begitu serius dan berulang kali menekankan perlunya saling mengasihi. Mengasihi akan menjadi penuh apabila menuruti perintah-Nya dengan melalui perbuatan nyata. Mengasihi bukan angan-angan atau hanya omongan saja, tetapi harus melalui satunya hati, jiwa, akal budi, perkataan dan perbuatan dengan penuh sukacita dan ketulusan. Para murid disebut oleh-Nya sebagai sahabat yang begitu dekat, sehingga apapun yang diterima dari Allah Bapa disampaikan kepada mereka. Sahabat sejati yang melebihi hubungan saudara sedarah, mengikat satu sama lain dan tak terpisahkan. Sahabat sejati akan saling berbagi dengan penuh kasih dan mau melakukan apa yang diminta oleh sahabatnya. Tuhan Yesus rela berkorban sampai menyerahkan nyawa-Nya demi para sahabat. Para rasulpun pada akhirnya juga rela menyerahkan nyawanya bagi Sang Sahabat. Dalam kenyatannya tidak mudah untuk menjadi sahabat sejati seperti yang dikatakan Tuhan Yesus. Banyak alasan yang bisa dikemukakan hanya karena ingin menghindar dari permintaan Sang Sahabat, yang mungkin tidak memberikan keuntungan. Mungkin inilah yang disebut sahabat setengah hati yang suam-suam kuku. Maka Tuhan Yesus mengatakan bahwa Dialah yang memilih dan bukan kita yang menginginkan. Rasanya tanpa sentuhan Tuhan, kita akan tetap menjadi anak-anak dunia. Dan nyatanya sentuhan Tuhan tersebut sering kali kita abaikan, karena kita masih asyik dengan kenikmatan dunia yang kita kejar. Sekali lagi diajarkan bahwa untuk berproses menjadi sahabat sejati, diperlukan langkah awal yaitu belajar saling mengasihi. Kasih yang lebih tinggi daripada cinta. Cinta dalam artian ingin memiliki untuk diri sendiri. Orang lain dilarang menyentuh, jika bisa melihatpun jangan. Pengorbanan demi cinta ini karena ada maksud ingin merengkuh, pamrih untuk diri sendiri. Jika cinta ini tidak tercapai, kemungkinan malah bisa berubah menjadi benci. Kasih lebih cenderung ingin membahagiakan yang tanpa pamrih, tidak berhitung untung rugi. Kasih cenderung untuk berani mengalah, pengorbanan yang tulus ikhlas, tidak pernah ada rasa benci dan dendam. Tidak pernah membeda-bedakan. Berbahagia jika melihat yang
98

dikasihi bahagia, sedih jika yang dikasihi dalam duka nestapa. Mungkin masih banyak katakata indah dalam kasih tersebut, seperti yang diuraikan rasul Pulus. Jika kita membayangkan dengan akal kita, bagaimana Anak Manusia begitu mengasihi Allah Bapa, kasihnya tidak berkesudahan. Dalam kasihnya yang begitu membara, Dia siap melaksanakan apa saja yang diperintahkan oleh Bapa. Cawan kesengsaraan yang begitu hebat siap Dia tanggung, demi menyelamatkan manusia. Sering kita mendengar atau malah mengalami sendiri, bagaimana seseorang begitu menyesal karena pasangannya atau malah anaknya telah mendahului dipanggil Tuhan. Mengapa bukan aku dahulu yang dipanggil? Aku kan yang mengalami penderitaan begitu parah dan siap menerima kematian. Mungkin itu salah satu ungkapan bagaimana dia mencintai pasangan atau anaknya. Pada saat tersebut adalah cinta yang ingin memiliki, dan jangan sampai dipisahkan karena maut. Itu sangat manusiawi karena kedekatan pertalian darah yang sudah lama dijalin. Mungkin malah akan dianggap aneh jika pada saat tersebut menyampaikan keikhlasan kepada Allah. Tuhan, aku ikhlas jika dia Kau panggil karena itu kehendak-Mu yang terbaik. Kapanpun, dimanapun dengan cara bagaimanapun aku siap menerima apa yang terjadi. Yang lebih penting dia selalu mengikuti dan melaksanakan kehendak-Mu. Ungkapan di atas biasanya bisa keluar setelah membutuhkan jedah waktu beberapa saat. Yang sudah terjadi tidak bisa kembali seperti sebelumnya, yang harus diterima dengan terbuka. Setidaknya kita belajar seperti apa yang dikatakan oleh Tuhan Yesus sendiri, walaupun agak berbeda maksudnya. Dalam kasih yang begitu dalam, sebagai manusia biasa yang penuh kelemahan, mungkin yang bisa kita katakan atau doakan kurang lebih :”Ya Bapa, sebagai manusia yang lemah aku masih menginginkan pasanganku atau anakku bersatu di dunia ini. Namun apabila Engkau menghendaki lain, berilah ia jalan terbaik untuk menghadap kepada-Mu.”

Dunia membenci Yesus dan muridmurid-Nya
15:18. "Jikalau dunia membenci kamu, ingatlah bahwa ia telah lebih dahulu membenci Aku dari pada kamu. 15:19 Sekiranya kamu dari dunia, tentulah dunia mengasihi kamu sebagai miliknya. Tetapi karena kamu bukan dari dunia, melainkan Aku telah memilih kamu dari dunia, sebab itulah dunia membenci kamu. 15:20 Ingatlah apa yang telah Kukatakan kepadamu: Seorang hamba tidaklah lebih tinggi dari pada tuannya. Jikalau mereka telah menganiaya Aku, mereka juga akan menganiaya kamu; jikalau mereka telah menuruti firman-Ku, mereka juga akan menuruti perkataanmu. 15:21 Tetapi semuanya itu akan mereka lakukan terhadap kamu karena nama-Ku, sebab mereka tidak mengenal Dia, yang telah mengutus Aku. 15:22 Sekiranya Aku tidak datang dan tidak berkata-kata kepada mereka, mereka tentu tidak berdosa. Tetapi sekarang mereka tidak mempunyai dalih bagi dosa mereka! 15:23 Barangsiapa membenci Aku, ia membenci juga Bapa-Ku. 15:24 Sekiranya Aku tidak melakukan pekerjaan di tengah-tengah mereka seperti yang tidak pernah dilakukan orang lain, mereka tentu tidak berdosa. Tetapi sekarang walaupun mereka telah melihat semuanya itu, namun mereka membenci baik Aku maupun Bapa-Ku. 15:25 Tetapi firman yang ada tertulis dalam kitab Taurat mereka harus digenapi: Mereka membenci Aku tanpa alasan. 15:26. Jikalau Penghibur yang akan Kuutus dari Bapa datang, yaitu Roh Kebenaran yang keluar dari Bapa, Ia akan bersaksi tentang Aku. 15:27 Tetapi kamu juga harus bersaksi, karena kamu dari semula bersama-sama dengan Aku."

Dalam pemahaman penulis, dari sejak dahulu kala sebenarnya para pengikut Allah sudah dibenci oleh dunia. Sepertinya dunia ini memang sudah jatuh ke dalam tangan Roh Jahat
99

sebelum manusia dijadikan. Roh jahat ini memang tidak menyenangi Tuhan Allah yang sudah melemparkan mereka ke bumi (Wahyu 12:7-9). Semua pengikut Tuhan Yesus yang mau melaksanakan ajaran-Nya pasti membuat marah besar kelompok roh jahat ini. Mereka menginginkan semua manusia jatuh ke dalam dosa dan bersekutu dengannya. Sedangkan kedatangan Anak Manusia ingin menyelamatkan semua manusia, dan kembali ke jalan kebenaran yang dberikan Tuhan. Mungkin pertentangan ini tidak pernah akan ada habisnya, selama Iblis masih diperbolehkan berkarya. Bersyukurlah mereka yang tidak tahu bahwa telah berbuat dosa! Mungkin masih banyak orang di pedalaman yang belum pernah tersentuh oleh ajaran Tuhan Yesus. Dari sejak lahir sampai mati, sama sekali tidak mengenal ajaran agama. Jangan-jangan kelompok ini tidak pernah berhubungan dengan orang luar. Mereka hidup dengan cara mereka sendiri, yang jangan-jangan malah mempercayai bahwa Sang Pencipta itu ada. Jangan-jangan mereka melakukan suatu ritual yang mungkin menjadi adat kebiasaan untuk memuliakan Sang Pencipta. Jangan-jangan mereka malah bisa bersatu dengan alam yang telah diberikan Allah, memeliharanya dan menikmati hidup dengan kesederhanan mereka. Selanjutnya mungkin kita mengenal bahwa para rasul inilah para saksi Kristus, yang sebagian memberikan kesaksiannya melalui tulisan-tulisan yang kita kenal dalam Kitab Perjanjian Baru. Secara berantai, siapapun yang mengikuti ajaran Tuhan Yesus mau tidak mau harus siap menjadi saksi kabar sukacita ini. Roh Kudus yang diberikan kepada kita tidak akan pernah tinggal diam, namun akan selalu mengingatkan, membantu dan menyertai kita. Menjadi saksi kabar sukacita, kabar keselamatan, tidaklah harus yang hebat-hebat dan menggegerkan. Setiap pengikut Kristus harusnya bisa membawa kabar keselamatan sesuai kemampuan masing-masing. Menjadi contoh atau panutan dalam kebenaran di tengah-tengah masyarakat saja, berarti sudah ikut berpartisipasi. Apakah berbuat baik dan benar pasti disukai orang lain? Dalam kenyatannya belum tentu juga. Ada saja orang yang sirik, cemburu, tidak suka bahkan tetap membenci karena menjadi pengikut Kristus. Mungkin akan berbeda kalau kita berubah menjadi bukan pengikut Kristus. Jadi memang betul bahwa dari mula yang dibenci adalah Kristus Yesus, kemudian merembet ke pengikutNya. Kelompok ini bisa membenci tanpa alasan yang jelas. Yang tercetus mungkin kalimat “pokoknya tidak suka saja, titik.” Paling-paling kita berpegang pada ungkapan “biarlah anjing menggonggong, kafilah tetap berlalu.” Atau yang lebih halus dan dalam, adalah mendoakan mereka agar disentuh Roh Kudus. Apakah Roh Kudus akan berkarya melalui kita atau dengan cara lainnya lagi, kita serahkan saja kepada-Nya. Ya Bapa, ampunilah mereka karena mereka tidak tahu apa yang telah mereka lakukan. Kita mengenal istilah terang, yang bisa ditambah menjadi keterangan, penerangan, menerangkan. Disinilah kita diminta untuk menjadi saksi tentang kabar sukacita bahwa Dialah Sang Terang. Bukan hanya melalui pewartaan saja, namun lebih ke dalam lagi, yaitu melalui perbuatan nyata yang bisa dirasakan, dinikmati orang lain. Mungkin itulah buah-buah dari iman kepercayaan kepada Sang Terang yang mencerahkan.

100

Bab 16 Bertekun
16:1. "Semuanya ini Kukatakan kepadamu, supaya kamu jangan kecewa dan menolak Aku. 16:2 Kamu akan dikucilkan, bahkan akan datang saatnya bahwa setiap orang yang membunuh kamu akan menyangka bahwa ia berbuat bakti bagi Allah. 16:3 Mereka akan berbuat demikian, karena mereka tidak mengenal baik Bapa maupun Aku. 16:4 Tetapi semuanya ini Kukatakan kepadamu, supaya apabila datang saatnya kamu ingat, bahwa Aku telah mengatakannya kepadamu."

Secara tidak langsung Tuhan Yesus sepertinya sudah bernubuat untuk para murid-Nya. Mereka akan mengalami penganiayaan bahkan pembunuhan karena menjadi saksi Kritus. Semuanya dikatakan agar mereka tidak kaget, namun menerima apapun yang akan terjadi dengan penuh sukacita. Mungkin mereka malah bisa bersyukur karena pintu sorga terbuka, dan mereka merindukan sekali untuk segera bisa bertemu dengan Sang Guru di alam kemuliaan. Dalam kehidupan sehari-hari sering kita bercerita tentang seseorang yang kita anggap mempunyai kelebihan dan terkenal. Mungkin sedikit banyak ada rasa kebanggaan apabila kita pernah bertemu, mendapat senyumannya, bersalaman bahkan bisa photo bersama. Tidak kita pungkiri mungkin dengan penuh bangga kita akan bercerita bahwa kita sudah kenal dengan seseorang tersebut. Kita lupa bahwa jangan-jangan si public figure ini tidak mengenal kita dengan baik. Semua yang dilakukan mungkin hanya menarik simpati demi ketenaran dan agar disukai masyarakat. Dalam bercerita tersebut, mungkin dengan penuh dramatik seakan-akan kita betul-betul mengenalnya. Apalagi jikalau para pendengar memperhatikan dengan penuh minat ingin tahu. Perasaan hati kita akan berbunga-bunga, seolah-olah kita kecipratan ikut terkenal, walau hanya di kelompok yang kecil. Mungkin kita akan bingung jika dicecar dengan banyak pertanyaan, diluar pengetahuan kita. Yang berbahaya adalah jika tidak berterus terang, memberi penjelasan yang jangan-jangan kebablasan malah membual. Demikian juga dengan Allah, banyak orang bercerita mungkin dengan berbusa-busa bahwa sudah mengenal-Nya. Allah yang Mahatinggi dan tak terjangkau digambarkan atau diibaratkan sedemikian rupa, termasuk dimana tempat tinggal-Nya. Tempat Dia bersemayam yang kita kenal dengan istilah sorga, digambarkan bermacam-macam yang mungkin bisa kita bayangkan sesuai pengalaman hidup kita. Jika ditanya bagaimana jalan ceritanya sehingga bisa berkenalan dengan Allah dan tahu tempat tinggal-Nya, penulis merasa yakin bahwa sebagian besar orang akan berkata bahwa semua itu “katanya.” Mungkin akan berbeda dengan jawaban orang yang merasa pernah disapa oleh Tuhan sendiri. Mungkin kita ingat bagaimana Filipus berkata agar diperkenalkan dengan Allah Bapa yang di kerajaan sorga. Dan kita juga membaca bagaimana jawaban Tuhan Yesus yang tidak lain adalah Allah Putera. Jika Tuhan Yesus saja tidak dikenal dan tidak dipercaya, apalagi para pengkut-Nya yang hanya bisa bersaksi dan bercerita. Mungkin hanya sentuhan Roh Kudus saja yang bisa merubah seseorang untuk menjadi percaya.

101

Dari awal sudah dikatakan Tuhan Yesus, bahwa para penganiaya tersebut menyangka telah berbuat bakti kepada Allah. Padahal Allah melalui utusan-Nya selalu mengajarkan kasih dan kasih. Sepuluh perintah Allahpun berisi kasih kepada Allah dan kepada sesama. Menganiaya apa lagi membunuh jelas bertentangan dengan kasih itu sendiri. Terus allah yang bagaimana yang telah merestui perbuatan melawan kasih itu? Paling-paling akan dikemukakan referensireferensi yang bisa menguatkan perbuatan tersebut. Dalam permenungan pribadi, penulis lebih sering bingung dan tidak mengerti mengapa selalu terjadi peperangan dan pembunuhan. Apalagi dalam peperangan tersebut semuanya mengaku sebagai pemeluk agama, dan sebagai umat Allah. Dimana kekeliruannya? Penulis pribadi merasa yakin bahwa semuanya pasti melakukan pembenaran diri dengan berbagai alasan. Repotnya kalau sudah memproklamirkan diri sebagai yang paling benar. Hampir tidak ada yang mau menyangkal dirinya sendiri. Mungkin jika dicari akar permasalahan awal, janganjangan sebenarnya karena ketersinggungan, keserakahan, ingin diakui keberadaannya, kebencian karena diajarkan, direndahkan dan dijajah dan sebagainya. Semua tidak ada hubungannya dengan ajaran Allah yang Mahakasih, Allah yang Mahapengampun. Kasihan Allah jika Nama-Nya dibawa-bawa hanya untuk keyakinan diri bahwa telah direstui olehNya. Padahal ada ajaran “jangan mengucapkan nama Allah dengan tidak hormat.” Rasanya akan lebih konyol lagi apabila dikatakan atau diajarkan, menganiaya bahkan membunuh pengikut Kristus upahnya sorga. Mengejar-ngejar pengikut Kristus berarti berbakti kepada Allah. Pertanyaannya, mengapa yang mengatakan atau yang mengajarkan tersebut tidak turun tangan sendiri, kan upahnya sorga. Sorga kan dambaan dan harapan semua orang yang percaya kepada Allah Yang Maha Esa. Jika sorga menjadi dambaan terakhir, mestinya saling berebut melakukan bakti kepada Allah. Mungkin hal inilah yang harus kita renungkan dan kita resapi, kemudian kita diajar untuk semakin bertekun mendoakan siapapun yang memusuhi kita. Jika kita berdoa Bapa Kami secara pribadi, mungkin setiap bahkan sepotong kalimat yang kita daraskan harus dihayati secara pelan-pelan. Doa Bapa Kami bukan doa yang gampang dan sepele, jika kita konsentrasi dengan sepenuh hati, jiwa dan akal budi kita. Doa pakem tersebut hanya mudah di bibir saja, namun sangat sulit jika melibatkan yang dari dalam hati dan jiwa. Penulis harus jujur mengakui bahwa berdoa Bapa Kami dan Salam Maria secara pribadi, selalu keluar dari pakem yang ada. Dan rasanya itu sah-sah saja karena memang berat. Pernah suatu ketika dalam doa Bapa Kami sampai di :”Dan ampunilah kesalahan kami, seperti kamipun ......sedang berusaha mengampuni yang bersalah kepada kami. Maaf Bapa. Dst.” Di lain waktu berubah lagi :”Sebentar Bapa, kami akan mengingat dahulu siapa saja yang pernah menyakiti hati kami. ........... . Ya Bapa, saat ini kamipun mengampuni yang bersalah kepada kami dst.”

Pekerjaan Penghibur
(16-4b) "Hal ini tidak Kukatakan kepadamu dari semula, karena selama ini Aku masih bersama-sama dengan kamu, 16:5 tetapi sekarang Aku pergi kepada Dia yang telah mengutus Aku, dan tiada seorangpun di antara kamu yang bertanya kepada-Ku: Ke mana Engkau pergi? 16:6 Tetapi karena Aku mengatakan hal itu kepadamu, sebab itu hatimu berdukacita. 16:7. Namun benar yang Kukatakan ini kepadamu: Adalah lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi. Sebab jikalau Aku tidak pergi, Penghibur itu tidak akan datang kepadamu, tetapi jikalau Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepadamu. 16:8 Dan kalau Ia datang, Ia akan menginsafkan dunia akan dosa, kebenaran dan penghakiman; 16:9 akan dosa, karena mereka tetap tidak percaya kepada-Ku; 16:10 akan kebenaran, karena Aku 102

pergi kepada Bapa dan kamu tidak melihat Aku lagi; 16:11 akan penghakiman, karena penguasa dunia ini telah dihukum. 16:12 Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu, tetapi sekarang kamu belum dapat menanggungnya. 16:13 Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran; sebab Ia tidak akan berkata-kata dari diriNya sendiri, tetapi segala sesuatu yang didengar-Nya itulah yang akan dikatakan-Nya dan Ia akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang. 16:14 Ia akan memuliakan Aku, sebab Ia akan memberitakan kepadamu apa yang diterimanya dari pada-Ku. 16:15 Segala sesuatu yang Bapa punya, adalah Aku punya; sebab itu Aku berkata: Ia akan memberitakan kepadamu apa yang diterimanya dari pada-Ku."

Kembali dalam pemahaman penulis, Allah Yang Tunggal, Yang Ada sebelum segalanya ada. Dia menjilma menjadi manusia dan kita kenal sebagai Allah Putera. Allah Putera pada waktunya kembali ke sorga dan menyatu menjadi Allah Bapa. Roh-Nya tetap bersama kita dan kita kenal sebagai Roh Kudus yang berkarya sepanjang segala abad. Allah Bapa, Allah Putera dan Allah Roh Kudus ya Allah sendiri, Yang Tunggal, Yang Ada. Namun selama berperan sebagai Anak Manusia, Dia harus mengatakan bahwa semuanya dari Allah Bapa. Mungkin kalau kita lambangkan sebagai sebuah bentuk bola yang bersinar terang, bola tersebut bagaikan beranak yang bentuk dan ukurannya sama besar tidak ada bedanya serta bisa beranak lagi menjadi tiga. Jika bola tersebut menyatu kembali ukurannya tidak berubah. Satu di dalam tiga dan tiga di dalam satu. Gambaran bola bundar karena tidak ada ujung pangkalnya, dilihat dari manapun akan tetap sama dan tidak berubah. Pemahaman selanjutnya, Selama Tuhan Yesus masih berperan sebagai Anak Manusia, maka Roh Kudus berada dan bersatu dengan diri-Nya. Roh Kudus akan berkarya ke dalam diri manusia, ketika Tuhan Yesus sebagai Allah Putera kembali ke dalam Kerajaan Allah. Allah Yang Esa bisa berperan sebagai Allah Bapa, sebagai Allah Putera maupun sebagai Roh Kudus, yang menembus segala macam ruang, waktu, batas dan sebagainya.. Lho, koq bisa begitu? Ya suka-suka Allah! Dia kan Mahakuasa, yang bisa berbuat apa saja, sesuai dengan kehendak-Nya. Tinggal kita bisa mempercayainya atau tidak, bahwa memang Dia begitu Mahasegalanya. Sering kali manusia dicelikkan dan dibuat terheran-heran, karena segalanya mungkin bagi Tuhan. Sering kali kita dibuat terbengong-bengong karena di luar nalar pemikiran kita. Dengan kelemahan kita yang begitu manusiawi, tidak jarang Allah sepertinya kita atur harus begini dan begitu menurut kemampuan kita. Kalau bukan begini dan begitu, maka kita menjadi tidak percaya atau meragukan bahwa itu karya Allah. Padahal kita sudah diingatkan berkali-kali, untuk melihat buah-buah yang dihasilkan. Buah-buah Roh Kudus pasti berisi kasih, kebenaran dan kebaikan agar Allah dipermuliakan. Roh Kudus akan selalu menyentuh kita agar tidak lupa akan tiga hal penting, dosa, kebenaran dan penghakiman. Kita semua bisa merasakan bahwa dosa begitu menarik bagaikan magnet yang begitu kuat. Tanpa kita sadari daya tariknya begitu berpengaruh yang dapat membuat lupa daratan. Kuasa dosa bagaikan ahli hukum yang selalu mempunyai argumentasi, alasan untuk pembenaran diri. Dosa hanya bisa ditolak oleh kebenaran, karena kebenaran berasal dari Allah sendiri. Kebenaran tidak mengenal dusta karena begitu sederhana, tidak macam-macam. Terjadilah perang batin yang hebat antara dosa dan kebenaran. Jika kita berpegang kepada Roh Kebenaran maka dosa bisa dikalahkan. Namun sebaliknya, jika kita tetap berpegang kepada dosa yang menawarkan dunia sesaat, kita akun jatuh ke dalam lembah dosa itu sendiri. Kebenaran tidak bisa ditipu dan menipu, namun dosa penuh dengan kebohongan dan tipu daya.
103

Sampai pada saatnya, kita tidak akan bisa lagi melakukan perbuatan dosa atau kebenaran. Saat itu adalah kiamat pribadi dimana kita dipanggil oleh Yang Empunya. Kita bagaikan dihadapkan kepada Sang Hakim dalam pengadilan. Itulah penghakiman yang mau tidak mau harus kita terima. Sang Hakim akan memutuskan dengan adil, apakah kita bebas dari hukuman, dihukum beberapa waktu atau dihukum sepanjang masa. Semuanya diserahkan kepada kita karena kita diberi kebebasan untuk memilih dengan segala macam risikonya. Risiko di dunia ataupun risiko di akherat. Satu hal sebenarnya yang menyejukkan kita, yang masih memberikan pengharapan. Selama kita masih hidup di dunia ini, Allah masih mengharapkan kita untuk berubah dan bertobat jika ingin menerima keselamatan. Tidak ada kata terlambat sampai detik-detik mendekati akhir, jika kita ingin berbalik arah dari kedosaan menuju kebenaran. Mungkin itulah salah satu kehebatan Allah yang begitu mengasihi umatnya yang suka berontak ini. Kasih-Nya betulbetul tak terselami, tak terukur oleh akal kita.

Dukacita yang mendahului kemenangan
16:16. "Tinggal sesaat saja dan kamu tidak melihat Aku lagi dan tinggal sesaat saja pula dan kamu akan melihat Aku." 16:17 Mendengar itu beberapa dari murid-Nya berkata seorang kepada yang lain: "Apakah artinya Ia berkata kepada kita: Tinggal sesaat saja dan kamu tidak melihat Aku dan tinggal sesaat saja pula dan kamu akan melihat Aku? Dan: Aku pergi kepada Bapa?" 16:18 Maka kata mereka: "Apakah artinya Ia berkata: Tinggal sesaat saja? Kita tidak tahu apa maksud-Nya." 16:19 Yesus tahu, bahwa mereka hendak menanyakan sesuatu kepada-Nya, lalu Ia berkata kepada mereka: "Adakah kamu membicarakan seorang dengan yang lain apa yang Kukatakan tadi, yaitu: Tinggal sesaat saja dan kamu tidak melihat Aku dan tinggal sesaat saja pula dan kamu akan melihat Aku? 16:20 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya kamu akan menangis dan meratap, tetapi dunia akan bergembira; kamu akan berdukacita, tetapi dukacitamu akan berubah menjadi sukacita. 16:21 Seorang perempuan berdukacita pada saat ia melahirkan, tetapi sesudah ia melahirkan anaknya, ia tidak ingat lagi akan penderitaannya, karena kegembiraan bahwa seorang manusia telah dilahirkan ke dunia. 16:22 Demikian juga kamu sekarang diliputi dukacita, tetapi Aku akan melihat kamu lagi dan hatimu akan bergembira dan tidak ada seorangpun yang dapat merampas kegembiraanmu itu dari padamu. 16:23. Dan pada hari itu kamu tidak akan menanyakan apa-apa kepada-Ku. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu minta kepada Bapa, akan diberikanNya kepadamu dalam nama-Ku. 16:24 Sampai sekarang kamu belum meminta sesuatupun dalam nama-Ku. Mintalah maka kamu akan menerima, supaya penuhlah sukacitamu. 16:25 Semuanya ini Kukatakan kepadamu dengan kiasan. Akan tiba saatnya Aku tidak lagi berkata-kata kepadamu dengan kiasan, tetapi terus terang memberitakan Bapa kepadamu. 16:26 Pada hari itu kamu akan berdoa dalam nama-Ku. Dan tidak Aku katakan kepadamu, bahwa Aku meminta bagimu kepada Bapa, 16:27 sebab Bapa sendiri mengasihi kamu, karena kamu telah mengasihi Aku dan percaya, bahwa Aku datang dari Allah. 16:28. Aku datang dari Bapa dan Aku datang ke dalam dunia; Aku meninggalkan dunia pula dan pergi kepada Bapa." 16:29 Kata murid-murid-Nya: "Lihat, sekarang Engkau terus terang berkata-kata dan Engkau tidak memakai kiasan. 16:30 Sekarang kami tahu, bahwa Engkau mengetahui segala sesuatu dan tidak perlu orang bertanya kepada-Mu. Karena itu kami percaya, bahwa Engkau datang dari Allah." 16:31 Jawab Yesus kepada mereka: "Percayakah kamu sekarang? 16:32 Lihat, saatnya datang, bahkan sudah datang, bahwa kamu diceraiberaikan masing-masing ke tempatnya sendiri dan kamu meninggalkan Aku seorang diri. Namun Aku tidak seorang diri, sebab Bapa menyertai Aku. 16:33 Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya kamu beroleh damai sejahtera dalam Aku. Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia."

104

Jika kita membayangkan kejadian pada waktu itu, mungkin kitapun akan bingung dan tidak tahu harus berkata apa. Tuhan Yesus berkata tentang segala hal yang belum terjadi dan penuh kiasan. Bagaimana caranya untuk mempercayai bahwa yang dikatakannya begitu samarsamar dan semuanya akan terjadi. Mungkin karena Tuhan Yesus cenderung lebih ke kehidupan rohani, dari pada kehidupan jasmani. Sedangkan dalam benak kita lebih mengutamakan yang jasmani dan duniawi. Mungkin sekarang ini kita bisa memperkirakan bahwa tinggal sesaat lagi Tuhan Yesus akan ditangkap, diadili dan dihukum mati di kayu salib. Waktunya sudah begitu mendesak maka dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Betapa para murid akan diliputi kesedihan karena ditinggal oleh Sang Guru, bagaikan anak ayam yang tanpa induk. Mereka akan tercerai berai ketakutan dan bersembunyi, meninggalkan Sang Guru sendirian. Para musuh tidak akan menghiraukan mereka, toch mereka hanya orang biasa yang tidak mempunyai kepandaian apa-apa. Jika waktunya sudah tiba ketika Tuhan Yesus bangkit, maka para murid akan bersukacita, karena Sang Guru telah mengalahkan maut. Keyakinan mereka akan semakin tebal bahwa Sang Guru betul-betul Allah sendiri, yang tidak perlu diragukan lagi. Dalam kenyataannya kematian hanya suatu sarana untuk menuju kepada kehidupan kekal bersama Tuhan Yesus. Mereka akan bertemu lagi dengan Tuhan Yesus yang sudah dimuliakan dengan penuh sukacita, walaupun hanya sesaat, sebelum naik ke surga. Pada saatnya mereka akan berdoa kepada Allah Bapa di dalam nama Tuhan Yesus, Sang Juru Selamat. Kita juga akan mengikuti mereka sewaktu berdoa kepada Allah Bapa di sorga. Di dalam nama-Nya kita boleh memohon apapun yang berhubungan dengan rohani kita. Dalam perjalanan waktu, yang mungkin tanpa disadari, lama kelamaan kita memohon segala macam, termasuk kemewahan dan kenikmatan duniawi. Bahkan tidak jarang seolah-olah Allah kita jadikan pelayan pribadi. Kita suruh menyembuhkan, dilain waktu kita suruh jadi pembisik ujian, melancarkan rezeki dan masih banyak lain lagi. Sekali lagi Tuhan Yesus mengingatkan bahwa para murid akan mengalami penganiayaan dan penderitaan. Bukan kenikmatan dan kemewahan duniawi yang akan mereka alami, dan semuanya itu akan diterimanya dengan penuh sukacita. Perasaan damai dan sejahtera yang sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata. Kemewahan duniawi hanya bisa dinikmati sekejap saja bagaikan orang yang mampir ngombe, mampir minum. Sedangkan kemuliaan sorgawi akan dinikmati sepanjang waktu tanpa akhir. Jika gurunya, Allahnya saja bersedia dengan rela menerima penganiayaan yang begitu hebat, apa yang akan dialami para murid pasti tidak akan semenderita itu. Kesengsaraan atau penderitaan yang kita alamipun sebenarnya masih tidak seberapa jika dibandingkan dengan mereka. Namun seringkali kita tidak siap menerima duka nestapa yang kita alami. Kalau bisa masih ingin mencari kambing hitam untuk kita salahkan, yang menjadi gara-gara kita menderita. Jika kita melihat secara matematik, sepertinya dukacita dan sukacita bagaikan garis lurus. Tinggal dimana kita menentukan titik nol sebagai pembatas antara dukacita dan sukacita tersebut. Jika sukacita kita anggap positif, maka dukacita adalah sukacita yang bernilai negatif yang akhirnya semuanya adalah sukacita. Disinilah mungkin kita baru bisa mensyukuri segala hal yang harus kita alami di dunia ini. Sebenarnya kita tidak pernah sendirian apabila kita berpegang kepada Allah. Allah selalu beserta kita seperti Anak Manusia yang tidak sendirian walau ditinggalkan oleh para
105

muridnya. Dalam Dia maka kita akan memperoleh damai sejahtera yang sulit untuk dirangkaikan dengan kata-kata. Tinggal seberapa besar kasih kita, seberapa kenal dan dekat kita dengan Allah itu sendiri. Semakin besar kasih kita kepada-Nya, maka semakin terasalah nilai damai sejahtera itu di dalam diri kita masing-masing.

Bab 17 Doa Yesus untuk murid-murid-Nya
17:1. Demikianlah kata Yesus. Lalu Ia menengadah ke langit dan berkata: "Bapa, telah tiba saatnya; permuliakanlah Anak-Mu, supaya Anak-Mu mempermuliakan Engkau. 17:2 Sama seperti Engkau telah memberikan kepada-Nya kuasa atas segala yang hidup, demikian pula Ia akan memberikan hidup yang kekal kepada semua yang telah Engkau berikan kepada-Nya. 17:3 Inilah hidup yang kekal itu, yaitu bahwa mereka mengenal Engkau, satu-satunya Allah yang benar, dan mengenal Yesus Kristus yang telah Engkau utus. 17:4 Aku telah mempermuliakan Engkau di bumi dengan jalan menyelesaikan pekerjaan yang Engkau berikan kepada-Ku untuk melakukannya. 17:5 Oleh sebab itu, ya Bapa, permuliakanlah Aku pada-Mu sendiri dengan kemuliaan yang Kumiliki di hadiratMu sebelum dunia ada.

Dalam pemahaman penulis, Tuhan Yesus sedang berbicara kepada Allah Bapa, agar didengar oleh para murid yang sedang berkumpul bersama. Allah Putera di dalam Allah Bapa yang saling mempermuliakan. Allah Putera memberi janji hidup yang kekal kepada semua orang yang telah diberikan kepada-Nya. Para murid diperkenalkan kepada Allah Bapa, satu-satunya Allah yang benar dan Dia sendiri sebagai Allah Putera yang disebut sebagai Yesus Kristus. Sebagai Anak Manusia yang berada di dunia, ditegaskan bahwa kemuliaan yang dimiliki-Nya sudah dari sejak semula, sebelum dunia ada. Dengan kata lain, sebenarnya Dialah Allah itu sendiri, yang sedang berperan sebagai Anak Manusia. Pada saat itu penulis tidak bisa membayangkan bagaimana kira-kira perasaan para murid yang sedang berkumpul. Kemungkinan yang terjadi bisa bermacam-macam penafsiran, yang berkacamuk tidak karuan. Mungkin kita bisa merasakan apabila kita berbicara dengan seseorang yang keluar dari adat dan kebiasaan. Atau kita mempelajari suatu agama lain yang berbeda. Lho koq begini, mengapa begitu, tetapi terusik juga bahwa di dalamnya ada suatu kebenaran yang universal. Berkali-kali Yohanes Penginjil menuliskan bahwa Allah yang tidak kelihatan diperkenalkan sebagai Allah Bapa yang begitu dekat. Allah yang begitu mengasihi umat ciptaanNya, manusia yang hanya mengerti bahasa manusia. Saking kasihnya, maka Dia turun sendiri ke dunia nyata, menjadi manusia sejati, yang kita kenal sebagai Allah Putera. Kristus Yesus Sang Anak Manusia. Betapa para murid sampai ditawari berkali-kali, apabila ingin meminta dalam namaNya. pasti diberi. Memohon dalam namaNya berarti dalam kebenaran yang cenderung lebih rohani, bukan duniawi. Yang duniawi ini hanya sarana untuk menuju yang lebih rohani, karena masih hidup di dunia. Apapun yang diminta adalah demi un tuk memuliakan namaNya.
17:6. Aku telah menyatakan nama-Mu kepada semua orang, yang Engkau berikan kepadaKu dari dunia. Mereka itu milik-Mu dan Engkau telah memberikan mereka kepada-Ku dan mereka telah menuruti firman-Mu. 17:7 Sekarang mereka tahu, bahwa semua yang Engkau berikan kepada-Ku itu berasal dari pada-Mu. 17:8 Sebab segala firman yang Engkau sampaikan kepada-Ku telah Kusampaikan kepada mereka dan mereka telah 106

menerimanya. Mereka tahu benar-benar, bahwa Aku datang dari pada-Mu, dan mereka percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku. 17:9 Aku berdoa untuk mereka. Bukan untuk dunia Aku berdoa, tetapi untuk mereka, yang telah Engkau berikan kepadaKu, sebab mereka adalah milik-Mu 17:10 dan segala milik-Ku adalah milik-Mu dan milikMu adalah milik-Ku, dan Aku telah dipermuliakan di dalam mereka.

Para murid sepertinya sudah mulai percaya dan yakin bahwa Sang Guru adalah Allah Putera. Dan Sang Guru berdoa bukan untuk dunia, namun untuk mereka yang telah menuruti firman Allah. Siapapun yang menuruti firman Allah dan melakukannya menjadi milik Allah. Mereka sudah dibebaskan dari belenggu dunia dan dijadikan anak-anak Allah. Milik Allah Bapa sama juga milik Allah Putera karena Dia-Dia juga, Yang Tunggal dan tidak bisa dipisahkan. Memang kelihatannya secara nalar sulit dicerna, Allah Bapa mengutus Allah Putera dan kemudian mengutus Roh Kudus-Nya. Sepertinya Allah Bapa berbeda dengan Allah Putera, demikian juga dengan Roh Kudus. Mungkin disinilah misteri yang tidak akan terungkapkan dengan jelas. Allah yang Esa, yang kita sebut Allah Bapa yang di sorga. Yang kita sebut Allah Putera yang turun ke dunia menjadi manusia. Yang kita sebut Roh kudus yang berkarya sepanjang segala abad. Mungkin kita pernah melihat film atau membaca cerita, bagaimana seorang yang sakti bisa memperbanyak badannya sehingga lawan menjadi bingung. Kemudian cerita “ngrogoh sukma” dimana roh seseorang dengan kesaktiannya bisa keluar dari tubuhnya dan mengembara. Lha kalau cerita dongeng tersebut bisa terjadi dan dilakukan oleh manusia, apalagi Allah yang Mahakuasa. Karena semua yang ada di alam raya ini milik dan ciptaan-Nya, maka apapun dapat diperbuat oleh Allah, diluar kemampuan ilmu dan teknologi. Bagi Allah, segalanya mungkin, tidak ada lagi batas, ruang dan waktu yang menghalangi.
17:11. Dan Aku tidak ada lagi di dalam dunia, tetapi mereka masih ada di dalam dunia, dan Aku datang kepada-Mu. Ya Bapa yang kudus, peliharalah mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi satu sama seperti Kita. 17:12 Selama Aku bersama mereka, Aku memelihara mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku; Aku telah menjaga mereka dan tidak ada seorangpun dari mereka yang binasa selain dari pada dia yang telah ditentukan untuk binasa, supaya genaplah yang tertulis dalam Kitab Suci. 17:13 Tetapi sekarang, Aku datang kepada-Mu dan Aku mengatakan semuanya ini sementara Aku masih ada di dalam dunia, supaya penuhlah sukacita-Ku di dalam diri mereka. 17:14 Aku telah memberikan firmanMu kepada mereka dan dunia membenci mereka, karena mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia. 17:15 Aku tidak meminta, supaya Engkau mengambil mereka dari dunia, tetapi supaya Engkau melindungi mereka dari pada yang jahat. 17:16 Mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia.

Dalam pemahaman penulis, memang dunia ini sebenarnya sudah dikuasai oleh yang jahat. Kita bisa membaca Kitab Wahyu bagaimana Iblis dan kawan-kawan dikalahkan pasukan Mikhael dan dilemparkan ke dunia. Dan akhirnya menjadi penguasa dunia, sampai-sampai Tuhan Yesuspun dicobai agar menyembahnya. Jangan-jangan di setiap tempat mereka bercokol, di laut, di gunung, di lembah, di sungai, di hutan dan di sekitar kita. Semuanya itu dikatakan di hadapan para murid, agar mereka kuat dan teguh penuh sukacita. Ada suatu kekuatan yang tidak terlihat bahwa Allah akan selalu melindungi dari yang jahat. Mereka tidak akan binasa selamanya kecuali yang memang harus binasa atau mati duluan. Semua orang yang dipilih oleh Tuhan akan menjadi anak-anak Allah, bukan menjadi anakanak dunia lagi.

107

Masalah jatuh bangun dalam mengarungi peziarahan ini rasanya bisa dimaklumi, sebab pencobaan akan selalu datang bertubi-tubi tanpa henti. Semakin manusia dekat dengan Allah, maka Iblis akan sangat marah dan berusaha keras untuk mempengaruhinya. Namun kita tetap harus bangkit berdiri, melanjutkan pendakian menuju puncak yang kita harapkan. Dalam perjalanan ini kita dituntut untuk selalu waspada dan hati-hati, jangan sampai terperosok ke lembah curam yang menganga, seolah-olah siap memangsa. Ada ungkapan seperti sapu lidi atau peribahasa “bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh” yang diharapkan oleh Tuhan Yesus. Bersatu, bersaudara yang lebih dari hanya pertalian darah, namun sudah menembus batas ruang dan waktu. Gereja yang satu, dimana Tuhan Yesus menjadi kepalanya dan semua pengikutnya sebagai anggota tubuh. Yang namanya anggota tubuh, pasti ada yang kelihatan namun ada juga yang tidak kelihatan. Ada yang dikenal secara umum, tetapi ada juga yang tidak. Sekecil apapun itu, pasti ada maksud dan gunanya, sehingga menjadi bagian anggota tubuh. Kita bisa membayangkan anus yang tersembunyi, yang berfungsi untuk keluarnya kotoran sisa. Betapa kita akan menderita jika ia mogok kerja dan ngambek selama seminggu.
17:17. Kuduskanlah mereka dalam kebenaran; firman-Mu adalah kebenaran. 17:18 Sama seperti Engkau telah mengutus Aku ke dalam dunia, demikian pula Aku telah mengutus mereka ke dalam dunia; 17:19 dan Aku menguduskan diri-Ku bagi mereka, supaya merekapun dikuduskan dalam kebenaran. 17:20. Dan bukan untuk mereka ini saja Aku berdoa, tetapi juga untuk orang-orang, yang percaya kepada-Ku oleh pemberitaan mereka; 17:21 supaya mereka semua menjadi satu, sama seperti Engkau, ya Bapa, di dalam Aku dan Aku di dalam Engkau, agar mereka juga di dalam Kita, supaya dunia percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku. 17:22 Dan Aku telah memberikan kepada mereka kemuliaan, yang Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi satu, sama seperti Kita adalah satu: 17:23 Aku di dalam mereka dan Engkau di dalam Aku supaya mereka sempurna menjadi satu, agar dunia tahu, bahwa Engkau yang telah mengutus Aku dan bahwa Engkau mengasihi mereka, sama seperti Engkau mengasihi Aku. 17:24. Ya Bapa, Aku mau supaya, di manapun Aku berada, mereka juga berada bersamasama dengan Aku, mereka yang telah Engkau berikan kepada-Ku, agar mereka memandang kemuliaan-Ku yang telah Engkau berikan kepada-Ku, sebab Engkau telah mengasihi Aku sebelum dunia dijadikan. 17:25 Ya Bapa yang adil, memang dunia tidak mengenal Engkau, tetapi Aku mengenal Engkau, dan mereka ini tahu, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku; 17:26 dan Aku telah memberitahukan nama-Mu kepada mereka dan Aku akan memberitahukannya, supaya kasih yang Engkau berikan kepada-Ku ada di dalam mereka dan Aku di dalam mereka."

Doa Tuhan Yesus tidak hanya untuk para murid, tetapi berlaku bagi semua orang yang percaya kepada-Nya. Kepada semua orang yang percaya akan kesaksian yang diwartakan oleh para murid dan penerusnya, sampai akhir zaman. Semua orang percaya diminta untuk menjadi satu, menjadi Gereja yang satu karena Allah Bapa dan Allah Putera juga satu. Satu hal yang sering menggelitik hati penulis, mengapa dalam perjalanannya gereja perdana yang satu itu mulai terpecah dan tercerai berai. Penulis tidak tahu persis apa sebenarnya penyebab perpecahan tersebut, karena pasti setiap kelompok yang terpecah mempunyai alasan pembenaran diri dan kemudian memisahkan diri. Tubuh Tuhan Yesus secara pelan dipotong-potong, yang mungkin hanya karena beberapa oknum yang tidak puas, merasa direndahkan, tersinggung, tidak setuju dan sebagainya. Mungkin kita pernah mendengar adanya kelompok gereja Timur atau Ortodox, gereja Barat atau Roma Katolik, dan gereja Protestan. Masih ada lagi gereja Anglikan dan mungkin gerejagereja lain lagi. Alangkah hebat dan indahnya apabila semua gereja tersebut bersatu hati
108

mempersatukan Tubuh Kristus yang selama ini hancur. Memang tidak mudah karena harus berani melawan ego pribadi ataupun ego kelompok, saling berani mengakui kekurangan masing-masing. Penyangkalan diri dan memikul salib lebih gampang untuk diucapkan dari pada untuk dilaksanakan. Tuhan Yesus sebagai Anak Manusia meminta kepada Allah Bapa dan menjanjikan bahwa semua orang yang dipilih-Nya bisa memandang kemuliaan-Nya. Siapa yang bisa melihat kemuliaan-Nya berarti mereka yang bisa bersama-sama dengan Dia sepanjang segala masa. Namun kelihatannya bisa juga dipahami bahwa siapa saja yang bisa mengasihi Dia melalui perbuatan nyata, akan merasakan kemuliaan-Nya walaupun begitu misteri. Kasih itu sendiri berasal dari Dia dan Dialah Kasih itu sendiri. Dalam kehidupan sehari-hari mungkin kita bisa merasakan sewaktu kita melakukan suatu perbuatan kasih. Kasih bukan karena terpaksa namun karena tulus dan ikhlas akan memberikan perasaan damai sejahtera, sukacita. Saat-saat seperti itulah Roh Kudus secara misteri bersama dan menguasai kita. Namun untuk mempertahankan perasaan yang tak terungkapkan tersebut begitu sulitnya. Karena sesuatu hal yang kelihatan sepele, yang mungkin kita anggap sebagai pencobaan, ego kita bisa bangkit berontak. Sang Aku menuntut peng-aku-an, bahwa ia ada, jangan disepelekan, jangan diabaikan, jangan dipojokkan dan sebagainya. Saat seperti itu bukan Roh Kudus yang berkuasa namun Sang Aku. Roh Kudus yang begitu lentur tidak memaksa, kelihatannya mengalah dan mau saja dipinggirkan. Dari keempat Injil yang ada, mungkin inilah doa Tuhan Yesus yang paling panjang. Doa yang sering diulang karena begitu pentingnya untuk diraba-rasakan. Tuhan di dalam kita dan kita di dalam Tuhan, seperti Bapa di dalam Dia dan Dia di dalam Bapa. Mungkin ungkapan Jawa “manunggaling kawula lan Gusti” merupakan ungkapan yang diambil dari ajaran-Nya. Entah ajaran tersebut diajarkan melalui siapa, namun sesuai dengan yang dikatakan Tuhan Yesus sendiri dua ribu tahun yang lalu. Mungkin dalam tahapan tertentu, sewaktu kita ngobrol dari hati ke Hati dengan Tuhan, kita tidak lagi mengucapkan aku dan Engkau. Ucapan tersebut berubah menjadi kita, karena aku di dalam Tuhan dan Tuhan di dalam aku. Jadi sebenarnya kita tidak pernah sendirian, selama Tuhan beserta kita. Pertanyaannya, percayakah kita bahwa Tuhan selalu beserta kita? Jika kita percaya dan menyadari hal tersebut, adakah sesuatu yang berubah dalam sikap kita? Yang namanya ngobrol intim dengan sahabat, pasti berbeda dengan berbicara kepada guru, orang tua, apa lagi yang kita hormati. Kedekatan atau keintiman bisa memecahkan tembok basa-basi yang selama ini membelenggu. Segala macam bentuk topeng bisa kita lepaskan dan menjadi merdeka. Sahabat sejati pasti bisa memaklumi akan kekurangan kita, termasuk dalam berbahasa dan tingkah laku. Mungkin agak berbeda apabila dua sahabat tersebut berkumpul dengan orang lain.

Bab 18 Yesus ditangkap
18:1. Setelah Yesus mengatakan semuanya itu keluarlah Ia dari situ bersama-sama dengan murid-murid-Nya dan mereka pergi ke seberang sungai Kidron. Di situ ada suatu taman dan Ia masuk ke taman itu bersama-sama dengan murid-murid-Nya. 18:2 Yudas, yang mengkhianati Yesus, tahu juga tempat itu, karena Yesus sering berkumpul di situ dengan murid-murid-Nya. 18:3 Maka datanglah Yudas juga ke situ dengan sepasukan prajurit dan 109

penjaga-penjaga Bait Allah yang disuruh oleh imam-imam kepala dan orang-orang Farisi lengkap dengan lentera, suluh dan senjata. 18:4 Maka Yesus, yang tahu semua yang akan menimpa diri-Nya, maju ke depan dan berkata kepada mereka: "Siapakah yang kamu cari?" 18:5 Jawab mereka: "Yesus dari Nazaret." Kata-Nya kepada mereka: "Akulah Dia." Yudas yang mengkhianati Dia berdiri juga di situ bersama-sama mereka. 18:6 Ketika Ia berkata kepada mereka: "Akulah Dia," mundurlah mereka dan jatuh ke tanah. 18:7 Maka Ia bertanya pula: "Siapakah yang kamu cari?" Kata mereka: "Yesus dari Nazaret." 18:8 Jawab Yesus: "Telah Kukatakan kepadamu, Akulah Dia. Jika Aku yang kamu cari, biarkanlah mereka ini pergi." 18:9 Demikian hendaknya supaya genaplah firman yang telah dikatakan-Nya: "Dari mereka yang Engkau serahkan kepada-Ku, tidak seorangpun yang Kubiarkan binasa." 18:10 Lalu Simon Petrus, yang membawa pedang, menghunus pedang itu, menetakkannya kepada hamba Imam Besar dan memutuskan telinga kanannya. Nama hamba itu Malkhus. 18:11 Kata Yesus kepada Petrus: "Sarungkan pedangmu itu; bukankah Aku harus minum cawan yang diberikan Bapa kepada-Ku?"

Mungkin kita bisa membayangkan bagaimana gelap dan sepinya daerah, yang kita kenal sebagai Taman Getsemani di waktu malam pada waktu itu. Dalam kegelapan yang membutakan, sulit untuk membedakan seorang dengan yang lain. Mungkin hanya orang yang sudah biasa berkumpul bersama yang bisa membedakan satu dengan yang lainnya. Sepasukan penjaga Bait Allah bersama dengan Yudas Iskariot mencari Tuhan Yesus di tengah malam gulita. Di tengah kegelapan, segalanya mungkin saja bisa terjadi. Maka perlu persiapan khusus, antara lain membawa alat penerangan dan senjata untuk berjaga-jaga menghadapi segala kemungkinan. Yang namanya akan ditangkap, siapa tahu yang bersangkutan akan memberikan perlawanan, atau bahkan para sahabatnya yang sedang bersama akan membantu. Di tengah malam buta, adalah saat yang paling baik untuk menangkap seseorang, apalagi yang disegani orang banyak. Saat-saat dimana orang sedang terlelap tidur, mereka tidak akan menyangka bahwa orang yang selama ini dikagumi diambil paksa. Kita bisa membayangkan apabila penangkapan dilakukan di waktu siang hari. Pasti banyak orang yang akan berpihak kepada Tuhan Yesus, khususnya yang selama ini sudah merasakan dan mengalami sendiri mujizat-Nya. Kelihatannya memang saling berkaitan, bahwa roh kegelapan akan berkarya di saat gelap sehingga membuat gelap mata. Berbuat jahat namun tidak mau diketahui, tidak ingin dikenal dan dituduh. Namun akan menonjolkan diri agar semua orang bisa melihat, jika melakukan kebaikan. Perbuatan dengan pamrih tertentu yang menguntungkan dalam segala hal. Tuhan Yesus kelihatannya maju memperlihatkan diri-Nya dan para murid berada di belakang. Sang Guru dengan gagah berani melindungi para pengikut-Nya, dan bukan bersembunyi di balik punggung orang lain. Perbuatan dan perkataan-Nya membuat kaget orang-orang yang akan menangkapnya. Mereka mundur malahan jatuh ke tanah. Siapa yang tidak ragu dan takut bila disuruh menghadapi orang yang selama ini begitu sakti? Tuhan Yesus bahkan maju seolah-olah sudah bersiap untuk melawan dengan segala macam kehebatannya. Mereka pasti berpikir, jangan-jangan Tuhan Yesus akan berbuat sesuatu yang dapat mengakibatkan mereka celaka. Jika tidak takut dan taat kepada perintah para imam kepala dan kaum Farisi yang selama ini memberi upah, lebih baik tidur di rumah bersama keluarga.

110

Kenyataannya Tuhan Yesus tidak berbuat apa-apa, malahan bersedia dibawa dengan sukarela. Namun Dia berpesan agar tidak mengganggu para murid-Nya. Mungkin hanya Petrus yang dengan keberaniannya mengeluarkan senjata dan mencoba untuk mempertahankan Sang Guru. Malkhus yang merasakan sayatan pedang di telinganya. Dalam Injil lain, telinga itu dikembalikan Tuhan Yesus ke tempatnya dan sembuh seperti sediakala. Semuanya harus terjadi seperti yang telah dinubuatkan, dan itulah yang dilakukan oleh Tuhan Yesus. Nama Malkhus dicatat oleh Yohanes Penginjil, pasti ada maksud tertentu. Ada cerita bahwa ia pada waktunya nanti akan menjadi murid para rasul dan menjadi pewarta kabar sukacita. Demikian juga beberapa prajurit yang pernah menganiaya Tuhan Yesuspun, akhirnya malah menjadi pengikutNya. Tersirat bahwa sebenarnya Tuhan Yesus bisa melepaskan diri dari para penangkapnya. SuaraNya saja sudah bisa menggetarkan banyak orang sampai terjatuh. Kuasanya masih diperlihatkan sewaktu Malkhus disembuhkan dan telinganya pulih seperti sedia kala. Jika Dia mau, maka para penangkap itu tidak ada apa-apanya. Tetapi Dia lebih memilih setia kepada Allah Bapa dengan meminum cawan yang diberikan Bapa. Penebusan melalui penderitaan hebat harus tetap berjalan sesuai skenario yang telah dinubuatkan. Kemungkinan besar setelah itu para murid melarikan diri dan bersembunyi di tengah kegelapan. Mereka pasti bingung mengapa Sang Guru begitu gampang menerima untuk dibawa ke para imam kepala, yang selama ini memusuhi Dia. Malam itu menjadi malam yang menggelisahkan, membingungkan, menakutkan dan segala macam rasa yang sulit untuk diuraikan. Pasti ada rasa mendongkol kepada Yudas Iskariot yang selama ini dikenal salalu bersama-sama. Buntut-buntutnya malahan orang yang begitu dekat yang menjadi pengkhianat. Tanpa bantuan Yudas Iskariot, bagaimana mungkin pasukan para imam kepala dapat mengetahui tempat mereka berkumpul dan menginap. Paling tidak akan memerlukan waktu yang cukup panjang untuk menjelajahi tempat tersebut, karena harus di malam hari.

Yesus di hadapan Hanas - Petrus menyangkal Yesus
18:12 Maka pasukan prajurit serta perwiranya dan penjaga-penjaga yang disuruh orang Yahudi itu menangkap Yesus dan membelenggu Dia. 18:13. Lalu mereka membawa-Nya mula-mula kepada Hanas, karena Hanas adalah mertua Kayafas, yang pada tahun itu menjadi Imam Besar; 18:14 dan Kayafaslah yang telah menasihatkan orang-orang Yahudi: "Adalah lebih berguna jika satu orang mati untuk seluruh bangsa." 18:15 Simon Petrus dan seorang murid lain mengikuti Yesus. Murid itu mengenal Imam Besar dan ia masuk bersama-sama dengan Yesus ke halaman istana Imam Besar, 18:16 tetapi Petrus tinggal di luar dekat pintu. Maka murid lain tadi, yang mengenal Imam Besar, kembali ke luar, bercakap-cakap dengan perempuan penjaga pintu lalu membawa Petrus masuk. 18:17 Maka kata hamba perempuan penjaga pintu kepada Petrus: "Bukankah engkau juga murid orang itu?" Jawab Petrus: "Bukan!" 18:18 Sementara itu hamba-hamba dan penjaga-penjaga Bait Allah telah memasang api arang, sebab hawa dingin waktu itu, dan mereka berdiri berdiang di situ. Juga Petrus berdiri berdiang bersama-sama dengan mereka. 18:19 Maka mulailah Imam Besar menanyai Yesus tentang murid-murid-Nya dan tentang ajaran-Nya. 18:20 Jawab Yesus kepadanya: "Aku berbicara terus terang kepada dunia: Aku selalu mengajar di rumah-rumah ibadat dan di Bait Allah, tempat semua orang Yahudi 111

berkumpul; Aku tidak pernah berbicara sembunyi-sembunyi. 18:21 Mengapakah engkau menanyai Aku? Tanyailah mereka, yang telah mendengar apa yang Kukatakan kepada mereka; sungguh, mereka tahu apa yang telah Kukatakan." 18:22 Ketika Ia mengatakan hal itu, seorang penjaga yang berdiri di situ, menampar mukaNya sambil berkata: "Begitukah jawab-Mu kepada Imam Besar?" 18:23 Jawab Yesus kepadanya: "Jikalau kata-Ku itu salah, tunjukkanlah salahnya, tetapi jikalau kata-Ku itu benar, mengapakah engkau menampar Aku?" 18:24 Maka Hanas mengirim Dia terbelenggu kepada Kayafas, Imam Besar itu. 18:25 Simon Petrus masih berdiri berdiang. Kata orang-orang di situ kepadanya: "Bukankah engkau juga seorang murid-Nya?" 18:26 Ia menyangkalnya, katanya: "Bukan." Kata seorang hamba Imam Besar, seorang keluarga dari hamba yang telinganya dipotong Petrus: "Bukankah engkau kulihat di taman itu bersama-sama dengan Dia?" 18:27 Maka Petrus menyangkalnya pula dan ketika itu berkokoklah ayam.

Orang yang terbelenggu pada umumnya mereka yang berbuat salah, jangan sampai melarikan diri. Jadi Tuhan Yesuspun dianggap sebagai orang yang bersalah yang bisa sewaktu-waktu melarikan diri dengan segala macam kepandaiannya. Kekawatiran melarikan diri bisa dimaklumi karena selama ini Dia begitu dikenal yang bisa berbuat apa saja. Suara-Nya saja sudah bisa menjatuhkan banyak orang, bagaikan mengandung kekuatan daya dorong yang tidak kasat mata. Penulis tidak tahu persis siapakah murid yang telah kenal dengan Imam Besar tersebut. Namun perkiraan penulis, dia adalah Yohanes yang menulis Injil ini. Kelihatannya murid ini termasuk lebih luas pergaulannya dibandingkan dengan murid-murid yang lain. Dia mungkin termasuk orang yang senang mempelajari Kitab Suci dan berguru kemana-mana sebelum bertemu dengan Tuhan Yesus. Dia salah seorang murid Yohanes Pembaptis. Mungkin kita bisa membayangkan bagaimana suasana pada malam tersebut. Udara luar yang dingin dapat diperkirakan bahwa musimnya memang sedang tidak bersahabat. Bisa jadi perbedaan suhu pada siang hari dengan malam hari pada waktu itu cukup besar, sehingga terasa dingin. Mungkin mereka berkelompok mengelilingi api arang untuk melawan hawa dingin, sambil ngobrol tentang kejadian pada malam itu. Wajah yang tidak begitu jelas ditambah selubung jubah untuk mengurangi rasa dingin, sulit untuk mengenal jika tidak betulbetul sudah dikenal. Mungkin hanya dialek daerah yang bisa membedakan bahwa Petrus bukan orang Yerusalem. Malam-malam menjelang pagi dimana penangkapan Tuhan Yesus dilakukan secara diamdiam, mestinya tidak ada orang asing yang keluyuran ikut bergabung. Mungkin lebih nyaman tidur berselimutkan jubah hangat dari pada keluar malam. Namun yang namanya alasan, seribu satu macam dapat dikeluarkan. Apalagi mendekati hari Sabat dan Paskah maka siapapun bisa berdatangan ke Yerusalem untuk berziarah ke Bait Allah. Petruspun bisa menyangkal dengan berbagai alasan, agar jangan sampai ditangkap. Jika dipikir memang cukup aneh dan tidak umum, pada malam hari menanyai seseorang seperti di pengadilan. Kan masih ada hari esok yang sebentar lagi pagi, sehingga banyak orang bisa terlibat dan bersaksi. Penangkapan Tuhan Yesus kelihatannya lebih cenderung kepada penculikan karena maksud tertentu. Namun untuk pembenaran diri, maka perlu direkayasa sedemikian rupa agar semuanya kelihatan sah, sesuai tradisi yang berlaku. Jawaban Tuhan Yesus rasanya begitu mengena dan menohok yang menginterogasi. Orang yang bersalah, kalau ditanya pasti mencoba berkilah untuk pembenaran diri. Tuhan Yesus tidak pernah berbuat yang aneh-aneh, semuanya terbuka di hadapan banyak orang. Dia berbicara di Sinagoga ataupun di Bait Allah dan bisa ditelusuri, apa saja yang diajarkan. Jika ada orang atau kelompok yang merasa disinggung, tinggal bertanya kepada diri sendiri, apakah singgungan tersebut benar atau tidak. Jika ya, mengapa mesti tersinggung kalau benar
112

adanya. Mestinya kan berubah menjadi lebih baik kalau masih ada orang yang mau mengingatkan. Kalau tidak benar, berarti bukan termasuk yang disinggung tersebut. Jawaban Tuhan Yesus malah membuat marah seorang penjaga dan menampar-Nya. Imam Besar mungkin mendongkol namun karena jabatan keimamannya, hal tersebut bisa diredam seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Paling tidak untuk memperlihatkan diri bahwa ia bijaksana, tidak termasuk pemarah. Yang namanya penjaga, apalagi hidupnya tergantung dari upah dari pekerjaan menjaga. Dia menampar dan berbicara agar bisa dilihat, bahwa perbuatan tersebut mempunyai nilai tertentu. Dia merasa berjasa telah berbuat sesuatu yang dianggapnya benar. Mestinya mendapat upah walaupun hanya sekedar ucapan terima kasih. Tuhan Yesus bukan membela diri, namun hanya ingin menunjukkan kebenaran. Tidak ada kesalahan yang telah diperbuatnya, mengapa harus ditampar. Penulis merasa yakin bahwa penjaga tersebut tidak menduga bahwa Tuhan Yesus akan berkomentar sedemikian rupa. Pada umumnya atau pengalaman selama ini hampir semua orang diam dan takut untuk melawan penguasa. Karena kekuasaan dan terpatri oleh tradisi, mereka bagaikan dewa-dewa dengan para penjaganya. Mereka sudah diproklamirkan sebagai wakil-wakil Allah yang Mahatinggi. Mungkin Hanas sendiri bingung untuk menjatuhkan tuduhan terhadap Tuhan Yesus. Paling tidak ia sudah melihat sendiri siapakah Yesus itu sebenaranya. Orang yang begitu berwibawa, tidak takut kepada orang lain walaupun yang dihadapi para pejabat tinggi. Tuhan Yesus tidak mau berdebat yang tidak ada gunanya. Kembali kepada Petrus, dia pasti kaget menerima pertanyaan bahwa ia salah satu murid-Nya. Tidak ada waktu untuk berpikir mencari kata-kata yang tepat, kecuali menyangkal. Pada saat tersebut dia sudah lupa dan tak terpikirkan akan kata-kata nubuat Tuhan Yesus tentang penyangkalannya. Dan itu terulang sampai tiga kali. Pasti perasaannya bercampur aduk menjadi satu, tidak bisa lagi berpikir terang. Tekanan yang diterimanya begitu hebat. Beruntunglah bahwa kokok ayam jantan mengingatkannya, dan baru beberapa jam yang lalu hal tersebut dikatakan Gurunya. Kejadian yang tiba-tiba diluar pemikiran, walaupun Tuhan Yesus sudah mengatakannya. Mau tidak mau membuat hati ini terguncang tidak karuan. Perkataan yang cenderung nubuat tidak diucapkan bagaimana kronologinya, sehingga tidak berpikir sejauh itu, malah membuat tanda tanya apa yang dimaksudkannya. Mungkin kita bisa membayangkan bagaimana Petrus mengalami perang batin yang begitu hebat. Hati dan jiwanya menang mengalahkan akal budinya yang menyangkal. Kaget, sedih, bingung, terpojok, menyesal dan perasaan lainnya bercampur menjadi satu. Inilah penyesalan dan pertobatan yang begitu dalam, yang sulit dicarikan kata-kata yang tepat. Perkataan Sang Guru benar belaka adanya, tidak bisa disangkal. Buahnya demikian hebat bagi Petrus, yang bisa menjadi bekal bagi saudara-saudaranya di persembunyian.

Yesus di hadapan Pilatus
18:28. Maka mereka membawa Yesus dari Kayafas ke gedung pengadilan. Ketika itu hari masih pagi. Mereka sendiri tidak masuk ke gedung pengadilan itu, supaya jangan menajiskan diri, sebab mereka hendak makan Paskah. 18:29 Sebab itu Pilatus keluar mendapatkan mereka dan berkata: "Apakah tuduhan kamu terhadap orang ini?" 18:30 Jawab mereka kepadanya: "Jikalau Ia bukan seorang 113

penjahat, kami tidak menyerahkan-Nya kepadamu!" 18:31 Kata Pilatus kepada mereka: "Ambillah Dia dan hakimilah Dia menurut hukum Tauratmu." Kata orang-orang Yahudi itu: "Kami tidak diperbolehkan membunuh seseorang." 18:32 Demikian hendaknya supaya genaplah firman Yesus, yang dikatakan-Nya untuk menyatakan bagaimana caranya Ia akan mati. 18:33 Maka kembalilah Pilatus ke dalam gedung pengadilan, lalu memanggil Yesus dan bertanya kepada-Nya: "Engkau inikah raja orang Yahudi?" 18:34 Jawab Yesus: "Apakah engkau katakan hal itu dari hatimu sendiri, atau adakah orang lain yang mengatakannya kepadamu tentang Aku?" 18:35 Kata Pilatus: "Apakah aku seorang Yahudi? Bangsa-Mu sendiri dan imam-imam kepala yang telah menyerahkan Engkau kepadaku; apakah yang telah Engkau perbuat?" 18:36 Jawab Yesus: "Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini; jika KerajaanKu dari dunia ini, pasti hamba-hamba-Ku telah melawan, supaya Aku jangan diserahkan kepada orang Yahudi, akan tetapi Kerajaan-Ku bukan dari sini." 18:37 Maka kata Pilatus kepada-Nya: "Jadi Engkau adalah raja?" Jawab Yesus: "Engkau mengatakan, bahwa Aku adalah raja. Untuk itulah Aku lahir dan untuk itulah Aku datang ke dalam dunia ini, supaya Aku memberi kesaksian tentang kebenaran; setiap orang yang berasal dari kebenaran mendengarkan suara-Ku." 18:38 Kata Pilatus kepada-Nya: "Apakah kebenaran itu?"

Para imam ini memang cukup aneh, yang mungkin sama juga dengan kita yang hidup di zaman sekarang. Mereka mengatakan tidak boleh membunuh seseorang sesuai dengan salah satu sepuluh perintah Allah. Namun di dalam kelompoknya mereka berkata bahwa lebih baik seorang mati untuk seluruh bangsa. Ungkapan Jawa “nabok nyilih tangan” yang berarti berbuat sesuatu melalui tangan orang lain, agar tidak dipersalahkan dunia. Sepertinya Pilatus baru mengalami bertemu dengan seseorang yang lain dari pada yang umumnya. Seseorang itu Tuhan Yesus yang mengaku sebagai seorang raja bukan dari dunia ini. Dia adalah Raja Kebenaran, dimana para rakyat-Nya adalah orang-orang yang berasal dan melakukan kebenaran. Apakah kebenaran itu? Mungkin pada waktu itu terjadi dialog yang cukup panjang, berbicara tentang kebenaran yang hakiki. Berbicara tentang Kerajaan yang bukan berasal dari dunia pasti cukup menarik. Mungkin Pilatus mencoba untuk memahami tentang kerajaan yang tidak berasal dari dunia. Berarti ada suatu tempat entah dimana, yang juga ada suatu kerajaan. Kita bisa berandai-andai menurut selera kita, sehingga menyebabkan Pilatus lebih cenderung berpihak kepada Tuhan Yesus. Orang yang belum mengenal Allah malah bisa bersimpati kepada Tuhan Yesus. Sedangkan yang mengaku menyembah Allah malahan membenci dan menolak-Nya. Bagaimana di zaman sekarang ini? Mungkin tidak begitu jauh perbedaannya, hanya situasi dan kondisinya saja tidak sama. “Podho isine, bedo cak-cakane” yang berarti sama isinya, namun berbeda penerapannya. Sampai sekarang bangsa Yahudi tetap tidak percaya kepada Tuhan Yesus. Mereka tetap menantikan kedatangan Mesias, entah yang seperti apa. Mungkin sekarang ini kita memahami bahwa kerajaan Tuhan Yesus adalah Kerajaan Sorga. Dari kerajaan-Nya Dia menciptakan alam raya dengan segala macam isinya. Betapa Tuhan mencintai segala macam ciptaan, yang selalu diperhatikan dan dipelihara. Alam raya yang Dia ciptakan terus berkembang dan berubah, berproses tanpa henti. Salah satu ciptaan-Nya adalah bumi dimana makhluk yang dikasihi bernaung menumpang untuk hidup. Makhluk itu adalah manusia termasuk kita semua. Mereka tidak mau ketinggalan dan menciptakan kerajaankerajaan dunia. Allah tidak berkeberatan dengan kreativitas manusia, dengan harapan tetap dalam keseimbangan sesuai dengan keperluannya. Yang namanya manusia dengan segala macam keinginan yang tidak pernah puas, membuat semakin serakah. Keinginan lebih sering melupakan bahwa yang lain juga membutuhkan. Jalan keluarnya, segala macam cara dilakukan untuk mencapai cita-cita keinginan lebih tersebut. Dampaknya adalah saling berebut dalam segala hal, saling berkelahi dan saling

114

berperang. Mulailah saling merusak, termasuk merusak bumi dengan segala cara. Keseimbangan mulai runtuh, kedamaian dan kesejahteraan semakin jauh di awang-awang. Sewaktu Sang Pencipta datang, manusia mulai menyusun strategi bagaimana meniadakan yang datang tersebut. Jika yang datang dibiarkan berkarya, jangan-jangan semuanya akan diambil kembali. Penguasa dunia memang pandai berdalih selama masih boleh berdiam di bumi ini. Bumi menjadi tempat yang paling bebas untuk berbuat apa saja, dari yang paling baik sampai yang paling jahat. Dari yang paling terang sampai yang paling gelap. Sepertinya ada dua kekuatan yang saling bertentangan di bumi ini. Secara umum Penguasa dunia meraja di wilayah yang kasat mata, sedangkan Tuhan Yesus lebih cenderung meraja di hati, jiwa dan akal budi yang tidak kelihatan. Manusia dihadapkan kepada dua pilihan yang begitu berbeda. Manusia memilih yang semuanya paling enak jika boleh, hidup di dunia kaya raya, berfoya-foya dan berbahagia, setelah mati hidup mulia di sorga. Sayangnya dalam hal sorga, manusia hanya bisa berharap-harap cemas. Keputusan akhir berada di tangan Tuhan dan tidak bisa diganggu gugat. Dalam bayangan penulis, sepertinya Tuhan Yesus selalu dikelilingi oleh para malaikat yang tidak kelihatan. Para malaikat bagaikan prajurit yang tunduk dan setia kepada Sang Raja. Selama Sang Raja tidak memerintahkan sesuatu, mereka tetap diam setia, walaupun mereka juga sedih, terharu. Jangan-jangan penguasa kegelapan yang malah deg-degan, kawatir dan cemas. Takut apabila nubuat terjadi, karena tidak bisa menguasai seluruh dunia.

Yesus dihukum mati
(18-38b) Sesudah mengatakan demikian, keluarlah Pilatus lagi mendapatkan orang-orang Yahudi dan berkata kepada mereka: "Aku tidak mendapati kesalahan apapun pada-Nya. 18:39 Tetapi pada kamu ada kebiasaan, bahwa pada Paskah aku membebaskan seorang bagimu. Maukah kamu, supaya aku membebaskan raja orang Yahudi bagimu?" 18:40 Mereka berteriak pula: "Jangan Dia, melainkan Barabas!" Barabas adalah seorang penyamun.

Penulis tidak tahu apa yang dimaksud dengan penyamun yang ditujukan kepada Barabas. Jika dia seorang penyamun yang sama dengan perampok dan pembunuh, rasanya agak aneh juga jika kelompok para imam ini berpihak kepada penyamun. Namun kebencian yang menggelegak yang diselimuti oleh kegelapan hati, segalanya menjadi tidak aneh. Nubuat harus terjadi, Tuhan Yesus dianggap lebih jahat daripada Barabas yang jelas-jelas penyamun, bahkan mungkin pembunuh dan pemberontak. Mungkin bagi Pilatus malah menggelikan jika para imam lebih berpihak kepada Barabas. Pilatus malah bisa menilai bagaimana kadar keimaman mereka dan hal tersebut bisa dimanfaatkan secara politis. Kelompok imam yang merasa najis untuk masuk ke ruang pengadilan namun bersekutu dengan penyamun, pasti ada kelemahan yang bisa dijadikan senjata untuk menekan mereka. Jika istilah penyamun itu ditujukan sebagai pemberontak kepada penjajah, rasanya masih masuk akal. Barabas bisa menjadi pahlawan bagi bangsanya dan mestinya berterima kasih kepada Tuhan Yesus. Karena Tuhan Yesus, dia bisa terbebaskan dari belenggu penjara yang bisa berakhir kematian melalui penderitaan. Bagaimana perjalanan hidup Barabas selanjutnya, tidak tertulis dalam Kitab Suci. Yang jelas, Tuhan Yesus dimasukkan ke dalam kategori penjahat besar yang tak terampunkan oleh kelompok elit bangsa Yahudi. Anehnya, bagi Pilatus yang berkuasa, tidak diketemukan kesalahan yang dituduhkan tersebut. Dalam ungkapan Jawa “ndilalah kersaning Allah, tumbu
115

oleh tutup.” Pilatus secara politis ingin mendapatkan simpati dari kelompok yang dijajah. Dia memanfaatkan celah-celah yang ada, walaupun secara jujur mengakui bahwa Tuhan Yesus tidak bersalah.

Bab 19
19:1. Lalu Pilatus mengambil Yesus dan menyuruh orang menyesah Dia. 19:2 Prajuritprajurit menganyam sebuah mahkota duri dan menaruhnya di atas kepala-Nya. Mereka memakaikan Dia jubah ungu, 19:3 dan sambil maju ke depan mereka berkata: "Salam, hai raja orang Yahudi!" Lalu mereka menampar muka-Nya. 19:4 Pilatus keluar lagi dan berkata kepada mereka: "Lihatlah, aku membawa Dia ke luar kepada kamu, supaya kamu tahu, bahwa aku tidak mendapati kesalahan apapun pada-Nya." 19:5 Lalu Yesus keluar, bermahkota duri dan berjubah ungu. Maka kata Pilatus kepada mereka: "Lihatlah manusia itu!" 19:6 Ketika imam-imam kepala dan penjaga-penjaga itu melihat Dia, berteriaklah mereka: "Salibkan Dia, salibkan Dia!" Kata Pilatus kepada mereka: "Ambil Dia dan salibkan Dia; sebab aku tidak mendapati kesalahan apapun pada-Nya." 19:7 Jawab orang-orang Yahudi itu kepadanya: "Kami mempunyai hukum dan menurut hukum itu Ia harus mati, sebab Ia menganggap diri-Nya sebagai Anak Allah." 19:8 Ketika Pilatus mendengar perkataan itu bertambah takutlah ia, 19:9 lalu ia masuk pula ke dalam gedung pengadilan dan berkata kepada Yesus: "Dari manakah asal-Mu?" Tetapi Yesus tidak memberi jawab kepadanya. 19:10 Maka kata Pilatus kepada-Nya: "Tidakkah Engkau mau bicara dengan aku? Tidakkah Engkau tahu, bahwa aku berkuasa untuk membebaskan Engkau, dan berkuasa juga untuk menyalibkan Engkau?" 19:11 Yesus menjawab: "Engkau tidak mempunyai kuasa apapun terhadap Aku, jikalau kuasa itu tidak diberikan kepadamu dari atas. Sebab itu: dia, yang menyerahkan Aku kepadamu, lebih besar dosanya." 19:12 Sejak itu Pilatus berusaha untuk membebaskan Dia, tetapi orang-orang Yahudi berteriak: "Jikalau engkau membebaskan Dia, engkau bukanlah sahabat Kaisar. Setiap orang yang menganggap dirinya sebagai raja, ia melawan Kaisar." 19:13 Ketika Pilatus mendengar perkataan itu, ia menyuruh membawa Yesus ke luar, dan ia duduk di kursi pengadilan, di tempat yang bernama Litostrotos, dalam bahasa Ibrani Gabata. 19:14 Hari itu ialah hari persiapan Paskah, kira-kira jam dua belas. Kata Pilatus kepada orang-orang Yahudi itu: "Inilah rajamu!" 19:15 Maka berteriaklah mereka: "Enyahkan Dia! Enyahkan Dia! Salibkan Dia!" Kata Pilatus kepada mereka: "Haruskah aku menyalibkan rajamu?" Jawab imam-imam kepala: "Kami tidak mempunyai raja selain dari pada Kaisar!"

Mungkin kita bisa mencoba membayangkan bagaimana Tuhan Yesus disesah, disiksa dengan segala macam alat yang dipergunakan pada waktu itu. Yang namanya tentara penjajah, pasti mempunyai kelompok algojo yang dilengkapi dengan alat-alat penyiksa bagi tahanan. Sebagai manusia sejati sudah pasti Tuhan Yesuspun merasakan kesakitan yang luar biasa. Penderitaan dari penganiayaan itu harus diterima dengan lapang dada. Mengaduh dan mengeluh karena kesakitan yang luar biasa adalah bagian hidup yang harus dilalui. Itulah cawan yang diberikan oleh Allah Bapa yang harus diminum dan dirasakan betapa pahit dan tidak enaknya. Dia menyediakan Diri-Nya untuk menjadi korban sebagai pengganti hewan korban yang selama itu dipergunakan untuk penebusan salah dan dosa. Darah-Nya bisa dipastikan tertumpah kemana-mana, membasahi bumi pertiwi sebagai pupuk dan tumbal. Para algojo pasti ahli menyiksa yang begitu menyakitkan, namun tidak sampai mematikan. Seluruh daging di Tubuh-Nya tercabik-cabik, sehingga sudah tidak mirip sebagai manusia lagi. Mahkota duri bisa kita bayangkan yang dibuat dari tumbuhan berduri panjang dan menjalar. Duri-duri yang tajam dan panjang tersebut ditancapkan di Kepala-Nya menjadi semacam mahkota. Rasa kesakitan pasti tidak terbayangkan dan darah mengalir dari semua titik tempat duri menancap. Penulis tidak tahu apakah itu sindiran atau ejekan karena Dia dianggap sebagai raja orang Yahudi. Mungkin Pilatus ingin menunjukkan betapa Tuhan Yesus sudah disiksa dan sudah tidak berbentuk manusia normal lagi. Eche homo, lihatlah manusia itu, yang sudah porak poranda
116

karena kekejaman yang luar biasa. Harapannya orang-orang yang berkumpul di situ merasa iba dan kasihan, kemudian berubah pikiran. Nyatanya kekerasan hati dan kebencian mereka sudah diluar batas manusia pada umumnya. Mereka masih memaksakan untuk disalib, sebagai tindakan seolah-olah betapa jahat Tuhan Yesus itu. Mereka lupa dengan ucapan sebelumnya bahwa tidak boleh membunuh seseorang. Dan saat itu mereka ingin menghukum mati Dia dan dihinakan serendah-rendahnya. Dari obrolan sebelumnya, Pilatus mungkin merasakan bahwa sebenarnya kelompok para imam dan kaum Farisi bukan mencari kebenaran. Mereka lebih cenderung diliputi oleh kebencian yang diselimuti oleh ajaran dan dogma, seakan-akan itulah hukum agama mereka. Bersyukurlah Pilatus bahwa dosa besar itu akan ditanggung oleh mereka. Dosa mereka lebih besar karena dari merekalah sebenarnya hukuman mati itu diminta. Pilatus sudah terlanjur menawarkan pilihan, siapa yang harus dilepaskan dalam rangka Paskah. Dan mereka sudah menentukan pilihan bahwa Barabas yang harus dilepaskan. Walau sudah diusahakan untuk bisa melepaskan Tuhan Yesus, namun akhirnya Pilatus kalah dan mencuci tangan. Keputusan tersebut harus ditanggung oleh mereka yang bernafsu ingin menyalibkan Dia. Mungkin pada saat itu kelompok imam dan kaum Farisi sedang bersilat lidah, bahwa mereka mendukung kaisar Romawi. Tidak ada raja kecuali kaisar dan penulis bingung dengan jabatan Herodes yang masih bertahta pada waktu itu. Mereka sepertinya menunjukkan diri yang seolah-olah mengakui dan mendukung diperintah oleh kaisar. Kaisarlah satu-satunya raja, pimpinan tertinggi yang diakui oleh mereka. Biarlah sebagai pimpinan daerah, Pilatus merasa diangkat dan diterima oleh rakyat Israel. Mungkinkah Herodes hanyalah seorang penguasa boneka yang sebenarnya tidak disukai oleh rakyatnya? Ataukah karena Herodes bukan penguasa di wilayah Yudea, tetapi wilayah Galilea? Dalam bayangan penulis, sewaktu Tuhan Yesus disesah sedemikian rupa, para malaikat melayani Dia dengan caranya yang tidak kelihatan. Jika tidak ada yang menguatkan, sepertinya badan wadag ini tidak akan mampu bertahan menghadapi siksaan yang demikian berat. Mulai dari ditangkap di taman Getsemani, penganiayaan sudah mulai berjalan tanpa ada waktu untuk istirahat. Keseokan harinya dibawa kesana kemari dalam keadaan menderita lahir batin.

Yesus disalibkan
19:16. Akhirnya Pilatus menyerahkan Yesus kepada mereka untuk disalibkan. (19-16b) Mereka menerima Yesus. 19:17 Sambil memikul salib-Nya Ia pergi ke luar ke tempat yang bernama Tempat Tengkorak, dalam bahasa Ibrani: Golgota. 19:18 Dan di situ Ia disalibkan mereka dan bersama-sama dengan Dia disalibkan juga dua orang lain, sebelahmenyebelah, Yesus di tengah-tengah. 19:19. Dan Pilatus menyuruh memasang juga tulisan di atas kayu salib itu, bunyinya: "Yesus, orang Nazaret, Raja orang Yahudi." 19:20 Banyak orang Yahudi yang membaca tulisan itu, sebab tempat di mana Yesus disalibkan letaknya dekat kota dan kata-kata itu tertulis dalam bahasa Ibrani, bahasa Latin dan bahasa Yunani. 19:21 Maka kata imam-imam kepala orang Yahudi kepada Pilatus: "Jangan engkau menulis: Raja orang Yahudi, tetapi bahwa Ia mengatakan: Aku adalah Raja orang Yahudi." 19:22 Jawab Pilatus: "Apa yang kutulis, tetap tertulis." 19:23 Sesudah prajurit-prajurit itu menyalibkan Yesus, mereka mengambil pakaian-Nya lalu membaginya menjadi empat bagian untuk tiap-tiap prajurit satu bagian--dan jubah-Nya juga mereka ambil. Jubah itu tidak berjahit, dari atas ke bawah hanya satu tenunan saja. 19:24 Karena itu mereka berkata seorang kepada yang lain: "Janganlah kita membaginya menjadi 117

beberapa potong, tetapi baiklah kita membuang undi untuk menentukan siapa yang mendapatnya." Demikianlah hendaknya supaya genaplah yang ada tertulis dalam Kitab Suci: "Mereka membagi-bagi pakaian-Ku di antara mereka dan mereka membuang undi atas jubahKu." Hal itu telah dilakukan prajurit-prajurit itu. 19:25 Dan dekat salib Yesus berdiri ibu-Nya dan saudara ibu-Nya, Maria, isteri Klopas dan Maria Magdalena. 19:26 Ketika Yesus melihat ibu-Nya dan murid yang dikasihi-Nya di sampingnya, berkatalah Ia kepada ibu-Nya: "Ibu, inilah, anakmu!" 19:27 Kemudian kataNya kepada murid-murid-Nya: "Inilah ibumu!" Dan sejak saat itu murid itu menerima dia di dalam rumahnya.

Kelihatannya sebagai penguasa, Pilatus masih memperlihatkan kuasanya kepada para imam kepala. Dia memerintahkan memasang tulisan bahwa Tuhan Yesus yang berasal dari Nazaret raja orang Yahudi. Penulis tidak tahu apakah tulisan tersebut sebagai tanda penghormatan kepada Tuhan Yesus, ataukah sebagai ejekan kepada para imam yang dianggapnya keterlaluan. Dalam bayangan penulis, di Golgota sudah ada dua orang yang disalibkan lebih dahulu. Kemudian barulah Tuhan Yesus ditelanjangi, dipaku tangan dan kaki-Nya di salib. Salibnya ditancapkan di antara kedua orang yang disalib terdahulu, agak lebih maju ke depan. Seolaholah Dialah yang menjadi pemimpin para penjahat yang disalibkan. Tuhan Yesus begitu dihinakan, dengan ditelanjangi di kayu salib. Mereka begitu menghina dan merendahkan, namun masih dengan pamrih. Semua pakaian yang ada diambil dan dibagi-bagi di antara mereka. Kelihatannya pakaian dan jubah Tuhan Yesus begitu istimewa, sampai-sampai pakaian tersebut dibagi berempat. Jubah-Nya yang tanpa jahitan menjadi jubah yang begitu langka, maka perlu diundi siapa yang akan mendapatkannya. Mungkinkah para prajurit begitu menginginkan pakaian yang sudah begitu kotor oleh darah dan debu. Untuk apakah pakaian bekas tersebut? Dipercayai bahwa jubah Tuhan Yesus dijahit oleh Bunda Maria sendiri, sewaktu Dia masih kecil. Jubah itu ikut membesar secara istimewa seiring dengan bertambah dewasanya Tuhan Yesus, sampai ke penyalibannya. Dalam kehidupan sehari-hari, entah karena dengki, iri atau jengkel, kita juga sering menelanjangi orang lain. Telanjang bukan karena pakaian, tetapi hanya luapan emosi ingin mempermalukan orang lain. Mungkin pada saat itu ada perasaan puas, lega telah berhasil membuat malu. Kita lupa bagaimana perasaan orang yang kita permalukan tersebut, apa lagi jika di hadapan banyak orang. Jika kita merenung dan hal tersebut terjadi pada diri kita, apa yang akan kita rasakan? Kemudian Yohanes menuliskan bahwa dia bersama Bunda Maria dan yang lain berdiri di bawah salib. Ketiga Injil yang lain tidak menyebutkan bahwa di dekat salib mereka berkumpul. Mereka hanya menyaksikan dari tempat yang agak jauh, yang bisa dimaklumi karena perasaan tidak tega, kasihan, tidak sampai hati dan bermacam rasa yang lain. Kemungkinan para prajurit tidak memperbolehkan para murid-Nya mendekat. Betapa mereka akan diolok-olok, dihina oleh para pembenci Gurunya. Di hadapan Sang Guru yang tersalib dan dicaci maki yang tidak keruan, sepertinya dihindari. Kemungkinan besar hanya Bunda Maria yang diperbolehkan untuk mendekati Puteranya. Bunda Maria yang begitu mengasihi Sang Putera, pasti tidak akan menghiraukan segala macam cemoohan, penghinaan. Hubungan pribadi antara ibu dan anak akan mengalahkan segala macam hambatan, dan itulah saat-saat terakhir yang harus dimanfaatkan. Pesan bahwa Bunda Maria sebagai ibu semua murid-Nya adalah pesan yang begitu penting. Semua orang yang percaya kepada Tuhan Yesus berarti menjadi murid-Nya. Dan sebagai murid, mau tidak mau harus mengakui bahwa Bunda Maria adalah ibu kita semua. Kita menjadi anak-anaknya secara rohani yang begitu misteri. Betapa hubungan Tuhan Yesus
118

dengan Bunda Maria begitu dekat. Apa yang dikatakan Bunda Maria selalu diindahkan dan dituruti. Bunda Maria sebagai Bunda Pengantara akan selalu meneruskan semua permohonan yang disampaikan anak-anaknya, kepada Puteranya sampai selama-lamanya. Mungkin inilah yang ingin disampaikan oleh Yohanes kepada kita. Tanpa kehadiran Bunda Maria maka rencana keselamatan tidak akan terwujud. Salib pada waku itu mungkin digunakan untuk suatu hukuman yang betul-betul merendahkan. Penghinaan sebagai penjahat yang tidak terampunkan yang sudah selayaknya dihukum dengan cara disalibkan. Betapa orang yang disalib dianggap begitu jahatnya, maka perlu diketahui banyak orang dan ditempatkan secara terbuka. Dalam perjalanan waktu, salib malah menjadi simbul kemenangan, simbul berkat yang dianggap bisa memberikan kekuatan. Tetapi salib bisa juga dimaknai sebagai penderitaan yang harus dijalani sebagai konsekuensi menjadi pengikut Kristus. Orang Katolik pasti sangat mengenal apa itu tanda salib, yang mungkin setiap hari selalu dilakukan. Tanda salib yang sebenarnya bermakna begitu dalam dan sakral, namun sering dilakukan secara sembarangan dan seenaknya. Penulis merasa yakin bahwa Vatikan pasti pernah mengeluarkan perintah atau instruksi, bagaimana memaknai dan membuat tanda salib khas katolik. Dari hasil komunikasi rohani bersama sahabat, pernah diajarkan bahwa yang benar adalah dengan gerak tubuh yang tegak. Bisa berdiri, duduk ataupun bersila, dengan sepenuh hati, jiwa dan akal budi. Jempol telunjuk dan jari tengah disatukan sebagai simbol Allah Tritunggal. Jari manis dan kelingking disatukan, ditekuk menyentuh telapak tangan, sebagai simbol Kristus Yesus adalah Allah sejati dan manusia sejati yang turun ke bumi. Dengan menyebut “Dalam nama Bapa” ketiga jari menyentuh dahi, simbol Allah Bapa yang di sorga. Kemudian ketiga jari menyentuh perut atau pusar sambil menyebut “dan Putera,” simbol Kristus Yesus yang turun ke bumi. Kemudian ketiga jari menyentuh dari pundak depan kiri ke kanan sambil menyebut “dan Roh Kudus,” sebagai simbol Roh Kudus yang berkarya dari ujung bumi sampai ke ujung bumi. Jika dilakukan dengan sepenuh hati jiwa dan akal budi, maka Roh Allah akan hadir ke dalam hati kita masing-masing. Dalam komunikasi rohani tersebut ditambahkan sambil sedikit bergurau, bahwa setelah selesai membuat tanda salib tersebut, tangan kanan ini jangan dipergunakan untuk menggaruk-garuk pantat. (160105) Salib bisa menjadi simbul bagaimana seseorang mengasihi Allah dan mengasihi sesama. Dan salib itu sendiri seharusnya selalu melekat di dalam diri kita. Kita diajak untuk memikul salib kita masing-masing sampai ke puncak tujuan. Tidak masalah apabila salib tersebut membuat kita terjatuh dan terengah-engah. Yang penting kita harus bangkit dari kejatuhan tersebut, karena tujuan akhir kita masih di atas sana. Ada kepercayaan bahwa Adam meninggal dan dikuburkan di tempat Tuhan Yesus tersalib. Tengkorak yang diketemukan di sana dipercaya sebagai kepala Adam. Adam lama yang mewariskan dosa kepada kita diganti dengan Adam baru yang membawa keselamatan atas dosa tinggalan tersebut.

119

Yesus wafat
19:28 Sesudah itu, karena Yesus tahu, bahwa segala sesuatu telah selesai, berkatalah Ia--supaya genaplah yang ada tertulis dalam Kitab Suci--:"Aku haus!" 19:29 Di situ ada suatu bekas penuh anggur asam. Maka mereka mencucukkan bunga karang, yang telah dicelupkan dalam anggur asam, pada sebatang hisop lalu mengunjukkannya ke mulut Yesus. 19:30 Sesudah Yesus meminum anggur asam itu, berkatalah Ia: "Sudah selesai." Lalu Ia menundukkan kepala-Nya dan menyerahkan nyawa-Nya.

Dalam bayangan penulis, saat-saat tersebut begitu mencekam, begitu mengharukan, begitu menyentuh hati yang tanpa terasa melelehkan air mata. Penulis tidak tahan membayangkannya, karena betapa penderitaan tersebut bagaikan menyiksa diri penulis. Bertahan di kayu salib membuat pernafasan akan sangat terganggu. Gerakan sedikit saja akan membuat rasa sakit yang luar biasa, dan darah akan terus mengalir melalui paku-paku yang terancap di kaki dan tangan-Nya. Kehabisan darah akan membuat rasa haus yang tak terhingga. Dan darah tersebut merupakan darah perjanjian yang dimeteraikan sebagai penebusan dosa dan kelemahan kita. Perjanjian darah memerlukan konsekuensi yang lebih tinggi dibandingkan dengan perjanjian yang keluar dari mulut ataupun di atas kertas. Darah sebagai simbul kehidupan harus betulbetul dipegang dan dituruti, karena menyangkut kehidupan itu sendiri. Perjanjian darah bagaikan kita berjanji kepada Allah sendiri, untuk berani hidup suci, sportif dan konsekuen atas risiko dari janji suci. Kita mengenal janji-janji sewaktu dibaptis, melakukan pengakuan dosa dan pertobatan. Janji dalam sakramen pernikahan, janji untuk hidup selibat bagai para biarawan atau biarawati. Darah-Nya ditumpahkan sehabis-habisnya hanya demi kita manusia, agar hubungan dengan Allah Bapa dapat dijalin kembali. Yang menjadi jembatan terputusnya hubungan antara manusia dengan Alla Bapa, hanya Yesus Kristus Tuhan sendiri. Pada akhirnya kematian menjemput-Nya yang disertai suasana kedukaan yang begitu mendalam. Bumi dan alam raya dengan caranya, terlibat dalam saat-saat mencekam, mengantar kepergian Tuhan Yesus menuju alam maut. Selesailah sudah, segalanya sudah disampaikan, diajarkan. Anggur asam menjadi penutup seluruh karya-Nya yang harus diselesaikan dengan sempurna. Dalam pemikiran penulis, ada dua hal yang saling berkaitan yang sepertinya tidak bisa dilepaskan. Antara kedukaan dan bersyukur saling melilit menjadi satu. Berduka karena melihat kesengsaraan dan penderitaan yang begitu hebat, namun juga bersyukur karena kematian-Nya membawa segala macam dosa, kesalahan dan kelemahan yang kita sandang. Tanpa melalui kematian-Nya, maka penebusan menuju keselamatan belum terjadi. Melalui dukacita secara jasmani ini malah menumbuhkan sukacita secara rohani. Dia langsung diterima dan dimuliakan, menjadi satu dengan Allah Bapa di surga

Lambung Yesus ditikam
19:31. Karena hari itu hari persiapan dan supaya pada hari Sabat mayat-mayat itu tidak tinggal tergantung pada kayu salib--sebab Sabat itu adalah hari yang besar--maka datanglah orang-orang Yahudi kepada Pilatus dan meminta kepadanya supaya kaki orang-orang itu dipatahkan dan mayat-mayatnya diturunkan. 19:32 Maka datanglah prajurit-prajurit lalu mematahkan kaki orang yang pertama dan kaki orang yang lain yang disalibkan bersamasama dengan Yesus; 19:33 tetapi ketika mereka sampai kepada Yesus dan melihat bahwa Ia telah mati, mereka tidak mematahkan kaki-Nya, 19:34 tetapi seorang dari antara prajurit itu 120

menikam lambung-Nya dengan tombak, dan segera mengalir keluar darah dan air. 19:35 Dan orang yang melihat hal itu sendiri yang memberikan kesaksian ini dan kesaksiannya benar, dan ia tahu, bahwa ia mengatakan kebenaran, supaya kamu juga percaya. 19:36 Sebab hal itu terjadi, supaya genaplah yang tertulis dalam Kitab Suci: "Tidak ada tulang-Nya yang akan dipatahkan." 19:37 Dan ada pula nas yang mengatakan: "Mereka akan memandang kepada Dia yang telah mereka tikam."

Kelihatannya menjadi tidak baik jika pada hari Sabat masih ada mayat tergantung di kayu salib. Jika yang disalib itu masih hidup maka kakinya dipatahkan agar cepat mati. Orangorang Yahudi sepertinya menginginkan seseorang yang disalib agar cepat mati jika menjelang hari Sabat. Secara tidak langsung, sebenarnya mereka telah membunuh orang yang belum waktunya mati. Semua itu demi hari Sabat, dan diikuti oleh para prajurit atas perintah Pilatus. Tuhan Yesus yang telah wafat tidak jadi dipatahkan kaki-Nya, namun mereka masih menyempatkan diri untuk menombak lambung-Nya. Darah dan air keluar dari bekas lambung yang tertikam, yang mestinya menjadi suatu pemandangan yang mengherankan. Jika darah yang tersisa belum membeku, mestinya hanya darah saja yang keluar. Namun kenyataannya masih ada darah dan air yang mengalir dari Tubuh-Nya. Penulis tidak bisa membayangkan seperti apa air dan darah yang keluar tersebut. Mungkin inilah yang membuat para penikam melihat dengan ternganga, terpesona atas apa yang telah diperbuatnya. Darah dan air adalah simbul kehidupan, dimana orang tidak akan bisa hidup jika di dalam badannya tidak ada cairan dan darah. Darah dan air-Nya akan mengaliri jiwa-jiwa yang gersang, yang haus ingin meneguk setetes saja sebagai penghapus dahaga. Dialah yang menyediakan kehidupan, yang mengairi padangpadang tandus menjadi dataran menghijau nan subur. Siapa yang mau datang kepada-Nya tidak akan haus dan lapar lagi. Orang sakit sering kali menerima infus cairan tambahan ataupun darah segar, agar tidak kekurangan cairan maupun darah. Penulis hanya bisa membayangkan betapa Tubuh Tuhan Yesus penuh dengan hiasan luka. Kulit yang hancur, bekas mahkota duri, bekas paku dan tombak, bagaikan dibatik dengan segala macam bentuk luka. Kasihan sekali, orang yang tidak pernah berbuat salah namun disiksa sedemikian rupa. Semuanya harus terjadi dan nubuat itu harus dipenuhi, agar penebusan dari kuasa dosa terlaksana. Tuhan Yesus, kami bersyukur karena Engkau telah menebus dunia. Ampunilah segala dosa dan kesalahan kami. Amin.

Yesus dikuburkan
19:38. Sesudah itu Yusuf dari Arimatea--ia murid Yesus, tetapi sembunyi-sembunyi karena takut kepada orang-orang Yahudi-meminta kepada Pilatus, supaya ia diperbolehkan menurunkan mayat Yesus. Dan Pilatus meluluskan permintaannya itu. Lalu datanglah ia dan menurunkan mayat itu. 19:39 Juga Nikodemus datang ke situ. Dialah yang mula-mula datang waktu malam kepada Yesus. Ia membawa campuran minyak mur dengan minyak gaharu, kira-kira lima puluh kati beratnya. 19:40 Mereka mengambil mayat Yesus, mengapaninya dengan kain lenan dan membubuhinya dengan rempah-rempah menurut adat orang Yahudi bila menguburkan mayat. 19:41 Dekat tempat di mana Yesus disalibkan ada suatu taman dan dalam taman itu ada suatu kubur baru yang di dalamnya belum pernah dimakamkan seseorang. 19:42 121

Karena hari itu hari persiapan orang Yahudi, sedang kubur itu tidak jauh letaknya, maka mereka meletakkan mayat Yesus ke situ.

Yusuf dari Arimatea dan Nikodemus beserta temannya malahan yang berinisiatif untuk menurunkan mayat Tuhan Yesus. Kemanakah murid-murid yang selama ini begitu dekat dengan Dia? Mungkin pertanyaan ini agak aneh, apabila murid yang dikasihi-Nya juga berada di dekat salib. Sudah semestinya dia ikut bekerja menurunkan mayat dari salib, bersama dengan Yusuf Arimatea dan Nikodemus. Rasanya ada sesuatu yang ganjil untuk dipahami. Mungkinkah ajaran-Nya bahwa Bunda Maria menjadi ibu kita semua, terjadi sebelum penangkapan? Atau komunikasi pribadi antara Tuhan Yesus dengan Bunda Maria sebelum wafat-Nya? Kemudian Bunda Maria menyampaikan kepada para murid, seperti yang dikatakan oleh Tuhan Yesus? Segalanya seperti sudah diatur, ada kuburan baru di dekat Golgota dan belum pernah dipakai. Waktu yang tinggal sedikit itu betul-betul dimanfaatkan untuk mengurus jenazah Tuhan Yesus. Hari Sabat orang Yahudi tidak diperbolehkan bekerja, dan Sabat dihitung mulai hari Jumat petang hari. Maka bisa diperkirakan bahwa penguburan tersebut dilakukan dengan tegesa-gesa. Kemungkinan tubuh-Nya dibungkus kain kapan dan kain peluh, tanpa dibersihkan secara selayaknya terlebih dahulu. Nanti saja setelah hari Sabat lewat, barulah jazad-Nya diurus dengan sebaik-baiknya. Mengejar waktu demi tradisi yang masih berlaku. Penulis tidak tahu hukuman apa yang akan dikenakan jika seseorang didapati sedang bekerja di hari Sabat. Tuhan Yesus dimasukkan ke dalam liang kubur dengan membawa segala macam dosa, kesalahan dan kelemahan kita. Mungkin disinilah sukacita yang harus kita rayakan dengan penuh syukur. Belenggu tali temali dosa kita telah dipatahkan dan diambil dijadikan duri, paku dan tombak. Mungkin kita membayangkan bagaimana Tubuh Tuhan Yesus yang tercabik-cabik bagaikan monster, tidak menyerupai manusia lagi. Dan setiap serpihan daging, darah dan air maupun keringat-Nya adalah kumpulan dosa, kesalahan dan kelemahan kita. Tuhan Yesus masuk ke dalam perut bumi pertiwi, berkumpul dengan semua orang yang sudah meninggal terlebih dahulu. Selanjutnya penulis tidak bisa membayangkan, bagaimana di dalam kubur. Mungkin saja Dia masuk ke dalam dunia orang mati dan mengajar mereka. Ada yang percaya, ada yang tidak mengenal-Nya dan tidak percaya atau yang ragu-ragu. Mungkin banyak roh yang bersukacita karena memang sudah mengharap kehadiran-Nya. Mungkin mereka begitu merindukan untuk segera diajak naik ke surga mulia, berkumpul bersama dengan para kudus yang sudah berada di sana. Biarlah hal ini menjadi urusan Tuhan Yesus sendiri.

Bab 20 Kebangkitan Yesus
20:1. Pada hari pertama minggu itu, pagi-pagi benar ketika hari masih gelap, pergilah Maria Magdalena ke kubur itu dan ia melihat bahwa batu telah diambil dari kubur. 20:2 Ia berlari-lari mendapatkan Simon Petrus dan murid yang lain yang dikasihi Yesus, dan berkata kepada mereka: "Tuhan telah diambil orang 122

dari kuburnya dan kami tidak tahu di mana Ia diletakkan." 20:3 Maka berangkatlah Petrus dan murid yang lain itu ke kubur. 20:4 Keduanya berlari bersama-sama, tetapi murid yang lain itu berlari lebih cepat dari pada Petrus sehingga lebih dahulu sampai di kubur. 20:5 Ia menjenguk ke dalam, dan melihat kain kapan terletak di tanah; akan tetapi ia tidak masuk ke dalam. 20:6 Maka datanglah Simon Petrus juga menyusul dia dan masuk ke dalam kubur itu. Ia melihat kain kapan terletak di tanah, 20:7 sedang kain peluh yang tadinya ada di kepala Yesus tidak terletak dekat kain kapan itu, tetapi agak di samping di tempat yang lain dan sudah tergulung. 20:8 Maka masuklah juga murid yang lain, yang lebih dahulu sampai di kubur itu dan ia melihatnya dan percaya. 20:9 Sebab selama itu mereka belum mengerti isi Kitab Suci yang mengatakan, bahwa Ia harus bangkit dari antara orang mati. 20:10 Lalu pulanglah kedua murid itu ke rumah.

Hari pertama minggu itu diperkirakan jatuh pada hari Minggu, karena Sabat atau Sabtu baru saja selesai. Minggu sendiri dihitung sejak sejak Sabtu sore, seperti hitungan hari pasaran orang Jawa. Pengalaman Maria Magdalena menjenguk kubur Tuhan Yesus sepertinya begitu menggetarkan hatinya. Kubur yang terbuka dan jenazah Sang Guru tidak berada di tempatnya. Siapa yang begitu tega mengambil jenazah dan untuk apa malam-malam menyempatkan diri mencuri mayat yang berantakan tak berwujud? Kelihatannya para murid dan beberapa wanita yang mengikuti Tuhan Yesus selama ini menginap di suatu rumah. Mungkin rumah tersebut adalah yang dipergunakan untuk perjamuan malam, sebelum Tuhan Yesus ditangkap. Kemungkinan rumah tersebut milik Yusuf dari Arimatea atau Nikodemus. Kabar hilangnya jenazah Tuhan Yesus menggerakkan hati Simon Petrus dan Yohanes untuk membuktikan diri. Kita bisa membayangkan bagaimana Petrus dan Yohanes berlari cukup tergesa-gesa. Yohanes yang lebih muda bisa berlari lebih cepat, dan sampai duluan di depan makam. Namun Yohanes tidak berani masuk ke dalam kubur untuk memeriksa keadaan. Dia menunggu Petrus yang datang belakangan dan langsung masuk dalam kubur. Mereka berdua hanya melihat kain kapan dan kain peluh. Mungkin saat itulah mereka baru percaya apa yang dikatakan Tuhan Yesus, yang selama waktu itu menimbulkan tanda tanya. Antara percaya dan ragu-ragu mungkin masih menyelimuti pikiran, karena belum mendapatkan bukti keberadaan Sang Guru. Mungkin Yohanes lebih bisa merasakan ajaran Kitab Suci karena berguru kemana-mana. Nubuat Kitab Suci pasti ditujukan kepada Gurunya, bahwa Dia akan bangkit dari mati. Mungkin yang dimaksud adalah Mazmur 16:10. Kematian telah dikalahkan walaupun hal tersebut dialami sendiri oleh Tuhan Yesus. Selama waktu itu yang disaksikan para murid adalah menghidupkan orang yang sudah mati. Hari itulah kematian tidak berlaku bagi Tuhan Yesus, Dia membangkitkan Diri-Nya sendiri! Kita mendengar dan membaca kebangkitan Tuhan Yesus langsung dari para rasul. Petruslah saksi mata pertama bahwa kubur betul-betul dalam keadaan kosong sama sekali. Yang dijumpai atau dilihat hanya kain kapan dan kain peluh. Tuhan Yesus tidak memerlukan kain kapan dan kain peluh, karena kedua kain tersebut hanya dipergunakan untuk orang mati.

Yesus menampakkan diri kepada Maria Magdalena
123

20:11. Tetapi Maria berdiri dekat kubur itu dan menangis. Sambil menangis ia menjenguk ke dalam kubur itu, 20:12 dan tampaklah olehnya dua orang malaikat berpakaian putih, yang seorang duduk di sebelah kepala dan yang lain di sebelah kaki di tempat mayat Yesus terbaring. 20:13 Kata malaikat-malaikat itu kepadanya: "Ibu, mengapa engkau menangis?" Jawab Maria kepada mereka: "Tuhanku telah diambil orang dan aku tidak tahu di mana Ia diletakkan." 20:14 Sesudah berkata demikian ia menoleh ke belakang dan melihat Yesus berdiri di situ, tetapi ia tidak tahu, bahwa itu adalah Yesus. 20:15 Kata Yesus kepadanya: "Ibu, mengapa engkau menangis? Siapakah yang engkau cari?" Maria menyangka orang itu adalah penunggu taman, lalu berkata kepada-Nya: "Tuan, jikalau tuan yang mengambil Dia, katakanlah kepadaku, di mana tuan meletakkan Dia, supaya aku dapat mengambil-Nya." 20:16 Kata Yesus kepadanya: "Maria!" Maria berpaling dan berkata kepada-Nya dalam bahasa Ibrani: "Rabuni!", artinya Guru. 20:17 Kata Yesus kepadanya: "Janganlah engkau memegang Aku, sebab Aku belum pergi kepada Bapa, tetapi pergilah kepada saudara-saudara-Ku dan katakanlah kepada mereka, bahwa sekarang Aku akan pergi kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allah-Ku dan Allahmu." 20:18 Maria Magdalena pergi dan berkata kepada murid-murid: "Aku telah melihat Tuhan!" dan juga bahwa Dia yang mengatakan hal-hal itu kepadanya.

Jika memperhatikan cerita Yohanes Penginjil, sepertinya Maria Magdalena kembali lagi ke kubur dan menangis di sana. Mungkin waktunya berkisar antara pukul empat dan lima, karena masih pagi-pagi benar. Segalanya belum terlihat jelas, karena sinar matahari belum memberikan cahayanya. Perempuan yang selama waktu itu seperti dinomor duakan, namun dalam hal ini seperti mendapat kehormatan. Tuhan Yesus menampakkan Diri-Nya pertama kali malahan kepada Maria Magdalena, bukan kepada murid laki-laki. Mungkin hal ini sebagai peringatan bagi kita semua, bahwa wanita sebenarnya sejajar dengan pria. Jangan merendahkan orang lain, jika tidak ingin direndahkan. Tuhan Yesus tidak sendirian tetapi didampingi oleh para malaikat-Nya. Dalam keadaan sembab oleh air mata dan pengalaman melihat Tubuh Tuhan Yesus yang hancur, Maria Magdalena tidak segera bisa merasakan bahwa Tuhan Yesus berada di dekatnya. Kalau itu Tuhan Yesus, mestinya dalam keadaan berantakan, karena baru beberapa hari yang lalu dikubur. Sepertinya Tuhan Yesus mengajak bergurau dengan cara bertanya, seperti malaikat yang bertanya sebelumnya. Panggilan dengan menyebut namanya yang mungkin dengan suara khas, yang menyadarkan bahwa yang memanggil seperti itu hanya Tuhan Yesus. Secara spontan karena perasaan yang tidak teruraikan, tidak ada cara lain selain ingin memegang Sang Guru. Penulis agak bingung mengapa Tuhan Yesus tidak berkenan untuk dipegang Maria Magdalena. Mungkin Yohanes Penginjil ingin menegaskan bahwa sejak kebangkitan-Nya, Tubuh Tuhan Yesus tidak lagi seperti semula. Tubuh-Nya sudah dipermuliakan, yang tidak sembarang orang boleh menyentuh begitu saja. Sentuhan hanya bisa dilakukan apabila Tuhan Yesus sendiri yang memberi perkenan. Tuhan Yesus sepertinya menegaskan kembali bahwa Dia akan kembali kepada Allah Bapa, Allah kita semua. Betapa Tuhan Yesus lebih menekankan bahwa Allah yang begitu jauh tak terjangkau, sebenarnya begitu dekat dengan kita. Karena belas kasih-Nya yang tak terhingga kepada kita maka kita semua disebutnya sebagai anak-anak-Nya. Kita diperkenankan untuk menyebut Bapa, sehingga terasa begitu dekat. Bapa yang sangat memaklumi akan kelakuan anak-anak-Nya yang sering nakal dan kebablasan. Yang tetap akan diampuni selama masih mau bertobat dan berubah menjadi lebih baik dan benar.

124

Yesus menampakkan diri kepada muridmurid-NYa
20:19. Ketika hari sudah malam pada hari pertama minggu itu berkumpullah murid-murid Yesus di suatu tempat dengan pintu-pintu yang terkunci karena mereka takut kepada orangorang Yahudi. Pada waktu itu datanglah Yesus dan berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata: "Damai sejahtera bagi kamu!" 20:20 Dan sesudah berkata demikian, Ia menunjukkan tangan-Nya dan lambung-Nya kepada mereka. Murid-murid itu bersukacita ketika mereka melihat Tuhan. 20:21 Maka kata Yesus sekali lagi: "Damai sejahtera bagi kamu! Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian juga sekarang Aku mengutus kamu." 20:22 Dan sesudah berkata demikian, Ia mengembusi mereka dan berkata: "Terimalah Roh Kudus. 20:23 Jikalau kamu mengampuni dosa orang, dosanya diampuni, dan jikalau kamu menyatakan dosa orang tetap ada, dosanya tetap ada."

Jika Maria Magdalena melihat Tuhan Yesus yang telah bangkit di waktu pagi, maka para murid melihat-Nya di waktu malam hari. Kehadiran Tuhan Yesus sepertinya begitu tiba-tiba tanpa diketahui dari mana datangnya. Kita mungkin bisa membayangkan betapa terkejutnya mereka pada saat itu, yang jangan-jangan malah dikira hantu. Bersyukurlah Tuhan Yesus menyampaikan salam damai sejahtera dan menunjukkan bekas luka-luka yang diderita-Nya. Kekagetan dan ketakutan mendadak sontak berubah menjadi sukacita yang bukan main. Sang Guru telah bangkit dari mati, dengan Tubuh mulia-Nya menampakkan diri. Pada saat itu Tuhan mulai dengan perintah-Nya kepada para murid. Jika sebelumnya Allah Bapa mengutus Sang Putera, sekaranglah Sang Putera mengutus para murid-Nya. Merekalah para saksi mata pertama yang kita sebut sebagai rasul terpilih, yang harus mewartakan kabar gembira. Mereka “disuwuk” diberkati dengan hembusan agar Roh Kudus beserta mereka. Mungkin inilah salah satu sakramen yang kita kenal selama ini. Mereka diberi wewenang untuk mengampuni dosa maupun sebaliknya. Mungkin wewenang yang begitu misteri tersebut, hanya berlaku selama Roh Kudus beserta mereka. Jadi tetap saja bahwa yang mengampuni itu Tuhan sendiri melalui karya Roh Kudus-Nya. Wewenang tersebut diwariskan kepada para murid, yang selanjutnya sampai kepada para imam, pastor yang kita kenal selama ini.
20:24 Tetapi Tomas, seorang dari kedua belas murid itu, yang disebut Didimus, tidak ada bersama-sama mereka, ketika Yesus datang ke situ. 20:25 Maka kata murid-murid yang lain itu kepadanya: "Kami telah melihat Tuhan!" Tetapi Tomas berkata kepada mereka: "Sebelum aku melihat bekas paku pada tangan-Nya dan sebelum aku mencucukkan jariku ke dalam bekas paku itu dan mencucukkan tanganku ke dalam lambung-Nya, sekali-kali aku tidak akan percaya." 20:26. Delapan hari kemudian murid-murid Yesus berada kembali dalam rumah itu dan Tomas bersama-sama dengan mereka. Sementara pintu-pintu terkunci, Yesus datang dan Ia berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata: "Damai sejahtera bagi kamu!" 20:27 Kemudian Ia berkata kepada Tomas: "Taruhlah jarimu di sini dan lihatlah tangan-Ku, ulurkanlah tanganmu dan cucukkan ke dalam lambung-Ku dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah." 20:28 Tomas menjawab Dia: "Ya Tuhanku dan Allahku!" 20:29 Kata Yesus kepadanya: "Karena engkau telah melihat Aku, maka engkau percaya. Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya."

Memang untuk mempercayai sesuatu yang tidak dilihatnya sendiri bukanlah hal yang mudah. Tomas Didimus yang tidak menyaksikan sendiri walaupun sepuluh saudaranya mengatakan telah bertemu Tuhan Yesus, sulit diyakinkan. Dalam kehidupan sehari-hari, hal tersebut juga berlaku sampai sekarang. Kita akan sulit untuk percaya cerita pengalaman seseorang yang merasa disentuh Tuhan. Apakah Tuhan Yesus
125

menampakkan diri atau hanya melalui mimpi, atau bahkan melalui seseorang yang berbicara. Mungkin hanya sekelompok orang yang sama-sama pernah mengalami sentuhan Tuhan saja yang bisa percaya. Padahal sentuhan Tuhan bisa bermacam-macam cara, menurut sekehendak Tuhan sendiri. Yang sering muncul adalah pertanyaan meragukan, masak segampang itu. Penulis sendiri merasa yakin dan percaya bahwa Tuhan yang begitu mengasihi umat-Nya, sebenarnya selalu menyentuh kita dengan berbagai macam cara. Masalahnya, apakah kita bisa merasakan dan peka dengan sentuhan Tuhan tersebut. Sentuhan Tuhan tidaklah harus yang hebat-hebat, namun bisa begitu sederhana dan kelihatan sepele. Gereja mengajarkan kepada kita yang selalu disampaikan oleh para wakilnya :”Tuhan bersamamu, Tuhan sertamu.” Dia begitu dekat malah seringkali masuk ke dalam hati kita, selama kita mau membuka diri kepada-Nya. Tomas baru percaya setelah melihat sendiri dan akhirnya hanya bisa berucap :”Ya Tuhanku dan Allahku.” Dalam bayangan penulis, Tomas begitu menyesal, mengapa sampai tidak percaya akan ucapan para saudaranya. Dia tidak berani lagi untuk mencucukkan jari ke tangan Tuhan Yesus, apalagi mencucukkan tangan ke lambung-Nya. Yang ada pada sat itu hanya rasa bersalah, menyesal mengapa begitu bodoh dan tegar hati, yang mungkin malahan keluar air mata. Berbahagialah orang yang tidak melihat dan mengalami, namun percaya. Ucapan ini bisa ditujukan kepada siapa saja, bukan hanya Tomas. Dan siapa saja yang percaya serta melakukan ajaran-Nya, pasti akan membuahkan sesuatu yang mengherankan. Buah-buah itu bisa dirasakan oleh orang-orang yang ada disekitarnya.

Maksudnya Injil ini dicatat
20:30 Memang masih banyak tanda lain yang dibuat Yesus di depan mata murid-murid-Nya, yang tidak tercatat dalam kitab ini, 20:31 tetapi semua yang tercantum di sini telah dicatat, supaya kamu percaya, bahwa Yesuslah Mesias, Anak Allah, dan supaya kamu oleh imanmu memperoleh hidup dalam nama-Nya.

Yohanes sudah menjelaskan bahwa tanda-tanda atau mujizat yang dibuat Tuhan Yesus begitu banyak. Saking banyaknya, maka tidak semuanya tertuliskan karena harus diingat satu persatu. Satu hal yang ingin ditekankan Yohanes Penginjil, bahwa Yesus dari Nazaret adalah betul-betul Mesias, Yang Terurapi. Dialah Anak Allah yang turun ke dunia, seperti yang pernah dijanjikan. Siapa yang percaya akan ke-Allahan-Nya hampir dipastikan memperoleh hidup di dalam nama-Nya. Jadi dalam pemahaman penulis, Injil merupakan kitab kesaksian para saksi mata yang mengalami sendiri, bagaimana Tuhan Yesus berkarya. Bagaimana Tuhan Yesus mengharapkan kita untuk berubah dan melakukan perbuatan sesuai dengan yang dikehendakiNya. Pada intinya Dia mengharapkan kita untuk saling mengasihi sesama kita, tanpa pandang bulu. Hukum Kasih yang begitu mudah untuk diucapkan namun sebenarnya cukup sulit untuk dilaksanakan. Rasanya lebih banyak gangguan yang menghalangi, yang disebabkan oleh ego kita masing-masing. Lebih mudah untuk pembenaran diri dari pada penyangkalan diri. Lebih enak membuang salib dari pada memanggul salib. Namun ya itulah hukum Kasih yang harus kita lakukan, walaupun harus melalui proses yang cukup panjang. Belajar dengan niat untuk berubah dan berubah menjadi lebih baik dan benar penuh kasih. Salib dan kasih bukan lagi menjadi beban, tetapi menjadi kebutuhan selama mengarungi kehidupan ini.

126

Bab 21 Yesus menampakkan diri kepada muridmurid-Nya di pantai danau Tiberias
21:1. Kemudian Yesus menampakkan diri lagi kepada murid-murid-Nya di pantai danau Tiberias dan Ia menampakkan diri sebagai berikut. 21:2 Di pantai itu berkumpul Simon Petrus, Tomas yang disebut Didimus, Natanael dari Kana yang di Galilea, anak-anak Zebedeus dan dua orang murid-Nya yang lain. 21:3 Kata Simon Petrus kepada mereka: "Aku pergi menangkap ikan." Kata mereka kepadanya: "Kami pergi juga dengan engkau." Mereka berangkat lalu naik ke perahu, tetapi malam itu mereka tidak menangkap apa-apa. 21:4 Ketika hari mulai siang, Yesus berdiri di pantai; akan tetapi murid-murid itu tidak tahu, bahwa itu adalah Yesus. 21:5 Kata Yesus kepada mereka: "Hai anak-anak, adakah kamu mempunyai lauk-pauk?" Jawab mereka: "Tidak ada." 21:6 Maka kata Yesus kepada mereka: "Tebarkanlah jalamu di sebelah kanan perahu, maka akan kamu peroleh." Lalu mereka menebarkannya dan mereka tidak dapat menariknya lagi karena banyaknya ikan. 21:7 Maka murid yang dikasihi Yesus itu berkata kepada Petrus: "Itu Tuhan." Ketika Petrus mendengar, bahwa itu adalah Tuhan, maka ia mengenakan pakaiannya, sebab ia tidak berpakaian, lalu terjun ke dalam danau. 21:8 Murid-murid yang lain datang dengan perahu karena mereka tidak jauh dari darat, hanya kira-kira dua ratus hasta saja dan mereka menghela jala yang penuh ikan itu. 21:9 Ketika mereka tiba di darat, mereka melihat api arang dan di atasnya ikan dan roti. 21:10 Kata Yesus kepada mereka: "Bawalah beberapa ikan, yang baru kamu tangkap itu." 21:11 Simon Petrus naik ke perahu lalu menghela jala itu ke darat, penuh ikan-ikan besar: seratus lima puluh tiga ekor banyaknya, dan sungguhpun sebanyak itu, jala itu tidak koyak. 21:12 Kata Yesus kepada mereka: "Marilah dan sarapanlah." Tidak ada di antara muridmurid itu yang berani bertanya kepada-Nya: "Siapakah Engkau?" Sebab mereka tahu, bahwa Ia adalah Tuhan. 21:13 Yesus maju ke depan, mengambil roti dan memberikannya kepada mereka, demikian juga ikan itu. 21:14 Itulah ketiga kalinya Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-Nya sesudah Ia bangkit dari antara orang mati.

Kelihatannya Tuhan Yesus tidak setiap hari menampakkan diri kepada para murid-Nya. Para murid sepertinya pulang ke Galilea dan kembali ke pekerjaan semula sebagai nelayan. Mungkin sebagian pulang ke daerah asalnya terlebih dahulu. Tuhan Yesus yang telah bangkit sepertinya bukan seperti dahulu lagi, sebagai manusia sejati. Dia sepertinya sudah dipermuliakan dengan Tubuh yang mungkin begitu misteri. Kadang bisa dilihat, kadang hilang dari pandangan, seturut kehendak-Nya. Dan para murid sudah tidak bisa mengenalNya secara langsung. Sepertinya ada perubahan yang begitu misteri, atau jarak pandang yang membuatnya tidak jelas. Sebagai nelayan yang biasa menjala ikan, namun pada malam itu mereka tidak mendapatkannya. Semalaman menjala tanpa hasil bisa membuat kesal, namun itulah pekerjaannya yang harus dilakukan dengan penuh kesabaran. Mungkin dalam keputus-asaan mereka mau mendengarkan seseorang yang menyuruhnya melemparkan jala ke kanan perahu. Secara nalar mestinya mereka sudah berbuat seperti itu, entak di kanan perahu ataupun di kiri perahu dan tidak mendapat ikan. Begitu menarik jala dengan banyak ikan, Yohanes sepertinya langsung menangkap signal bahwa yang berkata itu pasti Tuhan Yesus. Tidak ada seorangpun yang bisa berkata begitu dan terjadi apa yang diucapkannya. Dan mereka sepertinya sudah mulai agak berubah dalam menghadapi Tuhan Yesus. Jika sebelumnya terasa begitu dekat walaupun penuh hormat, namun setelah kebangkitan-Nya, mereka lebih takut dan penuh hormat yang berbeda. Mereka sudah mempercayai bahwa Gurunya adalah Allah sejati, yang harus diperlakukan sedikit berbeda. Mereka menjadi lebih pendiam tidak seperti hari-hari biasanya.

127

Gembalakanlah domba-domba-Ku
21:15. Sesudah sarapan Yesus berkata kepada Simon Petrus: "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku lebih dari pada mereka ini?" Jawab Petrus kepada-Nya: "Benar Tuhan, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya: "Gembalakanlah domba-domba-Ku." 21:16 Kata Yesus pula kepadanya untuk kedua kalinya: "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?" Jawab Petrus kepadaNya: "Benar Tuhan, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya: "Gembalakanlah domba-domba-Ku." 21:17 Kata Yesus kepadanya untuk ketiga kalinya: "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?" Maka sedih hati Petrus karena Yesus berkata untuk ketiga kalinya: "Apakah engkau mengasihi Aku?" Dan ia berkata kepadaNya: "Tuhan, Engkau tahu segala sesuatu, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya: "Gembalakanlah domba-domba-Ku. 21:18 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ketika engkau masih muda engkau mengikat pinggangmu sendiri dan engkau berjalan ke mana saja kaukehendaki, tetapi jika engkau sudah menjadi tua, engkau akan mengulurkan tanganmu dan orang lain akan mengikat engkau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kaukehendaki." 21:19 Dan hal ini dikatakan-Nya untuk menyatakan bagaimana Petrus akan mati dan memuliakan Allah. Sesudah mengatakan demikian Ia berkata kepada Petrus: "Ikutlah Aku."

Sepertinya percakapan di hari itu agak berbeda dengan biasanya. Simon Petrus yang kelihatannya termasuk orang keras yang mungkin gampang untuk ceplas ceplos mulai berubah. Sepertinya dia menjawab dengan penuh hormat, karena di hadapannya adalah Tuhan Allah sendiri. Pertanyaan yang sama dan diulang sampai tiga kali pasti membuat bingung, apa maksudnya. Dalam kesesakannya Simon Petrus begitu sedih yang mungkin sampai mengeluarkan air mata. Dia yang seorang nelayan sekarang diminta untuk menggembalakan domba-domba. Dimana domba-domba tersebut, karena Tuhan Yesus datang sendirian tanpa membawa ternak. Namun kita mungkin bisa memahami bahwa hal tersebut sebagai suatu pertobatan total, untuk berubah melalui perbuatan nyata. Sebelumnya Petrus sudah menyangkal sampai tiga kali demi keselamatan dirinya. Mempertahankan hidup di dunia ini dirasakan lebih penting yang membuahkan ketakutan apabila dihadapkan kepada penderitaan dan kematian. Kita semua hampir tidak siap untuk dipanggil Tuhan, dan menawar jangan sekarang, kalau bisa nanti saja setelah ........ (terserah alasan kita). Jika memang harus dan tidak bisa ditolak, masih menawar jangan sampai mengalami penderitaan dan kesakitan. Walaupun Petrus sudah menyesali perbuatannya, kelihatannya Tuhan Yesus ingin lebih menegaskan kembali dan ditanya sampai tiga kali. Mengasihi Tuhan Yesus seperti Dia mengasihi kita sampai mati di salib, berarti meniru apa yang telah dikerjakan oleh Sang Guru sendiri. Siap dan berani menghadapi penderitaan dan kematian, bagaikan gembala sejati yang siap berkorban demi domba-dombanya. Petrus diberi wewenang untuk menggembalakan domba-domba yang akan tersebar di seluruh dunia. Petrus diuji dengan tiga pertanyaan yang maksudnya sama dan inilah yang membuat bingung dan sedih, yang mungkin harus berpikir keras. Penyangkalan tiga kali mestinya belum hilang dari pikiran Petrus. Menyangkal berarti tidak mengakui dan melepaskan ikatan yang selama waktu itu sudah dijalin, antara Guru dan murid. Hubungan kasih dan persaudaraan bagaikan diputuskan oleh satu pihak. Mungkin disinilah Tuhan Yesus yang malah menyambungkan kembali tali kasih yang terputus dengan pertanyaan. Jawaban Petrus menyiratkan bahwa ia siap disambung kembali, masuk ke dalam ikatan tali kasih. Hal tersebut harus dibuktikan secara nyata, malahan diberi wewenang dan tanggung jawab yang lebih besar.

128

Ungkapan Tuhan Yesus selanjutnya begitu sulit untuk dipahami, apabila tidak dikatakan oleh Yohanes setelah semuanya terjadi. Petrus akan mengembara untuk mewartakan kabar sukacita ke mana-mana, sampai menyeberangi lautan. Namun pada saatnya dia akan dihukum mati oleh kelompok yang tidak menyukai ajaran Tuhan Yesus. Dia akan pasrah menyerahkan dirinya untuk dihukum, yang mungkin begitu merindukan kehidupan kekal bersama Tuhan Yesus. Kelihatannya Simon Petrus dipersiapkan secara khusus untuk menjadi pemimpin sahabatsahabatnya yang lain. Dia dibawa Tuhan Yesus dan memisahkan diri dari murid-murid yang lain. Mungkin ada suatu pengajaran khusus dan hanya Petrus saja yang tahu.

Murid yang dikasihi Yesus
21:20. Ketika Petrus berpaling, ia melihat bahwa murid yang dikasihi Yesus sedang mengikuti mereka, yaitu murid yang pada waktu mereka sedang makan bersama duduk dekat Yesus dan yang berkata: "Tuhan, siapakah dia yang akan menyerahkan Engkau?" 21:21 Ketika Petrus melihat murid itu, ia berkata kepada Yesus: "Tuhan, apakah yang akan terjadi dengan dia ini?" 21:22 Jawab Yesus: "Jikalau Aku menghendaki, supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu. Tetapi engkau: ikutlah Aku." 21:23 Maka tersebarlah kabar di antara saudara-saudara itu, bahwa murid itu tidak akan mati. Tetapi Yesus tidak mengatakan kepada Petrus, bahwa murid itu tidak akan mati, melainkan: "Jikalau Aku menghendaki supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu."

Sebagai orang yang mendapat perintah khusus sebagai penggembala domba, Petrus mencoba bertanya tentang nasib Yohanes dan mungkin juga sahabat-sahabat yang lain. Jawaban Tuhan Yesus yang mungkin tidak begitu jelas membuat para murid yang lain geger. Yohanes tidak akan mati! Padahal dikatakan “jikalau” yang mungkin dapat diterjemahkan bermacammacam. Dalam benak penulis menduga-duga, Yohanes Penginjil menuliskan hal ini setelah para sahabatnya khususnya Petrus, sudah meninggal menjadi martir. Segalanya yang sudah terjadi direnungkan dan dikaitkan dengan perkataan Tuhan Yesus sendiri. Mungkin banyak perkataan Tuhan Yesus yang sulit untuk dipahami pada waktu itu, kemudian terungkap setelah semuanya terjadi. Dalam dongeng yang tersiar tentang para rasul, diceritakan bahwa mereka semua menjadi martir kecuali Yohanes. Para rasul akan mengalami penganiayaan dan penderitaan sewaktu mereka mewartakan kabar sukacita dan keselamatan. Dan akhirnya mereka dibunuh dengan berbagai cara. Yohanes Penginjil sendiri dikabarkan mengalami penganiayaan hebat, namun kehendak Tuhan lain, ia tidak mati. Diceritakan bahwa ia meninggal setelah tua sekali. Mungkin itulah maksud ungkapan yang disampaikan Tuhan Yesus tentang Yohanes. Satu hal yang dapat penulis tangkap, sepertinya Petrus diajak sendirian oleh Tuhan Yesus. Petrus mendapat wejangan khusus dan hanya dia yang boleh menerimanya. Jika penulis boleh berandai-andai, duabelas rasul terpilih masih dipilih lagi dan diambil tiga orang. Kemudian dari yang tiga orang masih dipilih lagi yang seorang, yang dipersiapkan menjadi pemimpin dari semuanya.

Kata penutup
21:24 Dialah murid, yang memberi kesaksian tentang semuanya ini dan yang telah menuliskannya dan kita tahu, bahwa kesaksiannya itu benar. 21:25 Masih banyak hal-hal lain lagi yang diperbuat oleh Yesus, tetapi jikalau semuanya itu harus dituliskan satu per satu, maka agaknya dunia ini tidak dapat memuat semua kitab yang harus ditulis itu. 129

Dalam penutupnya Yohanes ingin menekankan bahwa sebenarnya ajaran Tuhan Yesus begitu banyak. Yang tertulis dalam kitab ini hanya sebagian saja karena tidak semuanya dihafal dan diingat. Mungkin inilah hal-hal penting yang perlu diketahui oleh banyak orang. Hal-hal penting berarti bukan cerita secara urut dari awal sampai akhir. Kemungkinan besar ceritanya tidak berurutan, sesuai tanggal bulan dan tahun. Mungkin Yohanes ingin menegaskan bagaimana para murid sendiri berproses dari sedikit demi sedikit. Mereka tidak langsung bisa percaya bahwa Gurunya adalah Allah sejati. Mereka sepertinya dituntun selangkah demi selangkah dengan berbagai tanda dan ajaran, sehingga iman berproses sedikit demi sedikit. Pada saatnya mereka betul-betul mengimani, mengasihi dan bersedia melayani Tuhan Yesus sampai mati Untuk menyejukkan hati, kitapun tidak usah ragu dan bimbang apabila kita jatuh bangun dalam mengimani Tuhan Yesus sebagai manusia dan Allah. Selama kita masih hidup, kita masih bisa berproses untuk menjadi lebih baik dan benar. Tangan Tuhan selalu terbuka untuk segera memeluk kita masing-masing. Dia menunggu tanpa bosan-bosannya, kapan kita mau datang menemui dan berserah diri kepada-Nya. Kerahiman-Nya tak terhingga yang tidak akan terselami oleh manusia. Sebesar apapun dosa kita, Sang Maharahim akan selalu memaklumi dan selalu mengharap agar kita kembali kepadaNya. Belas kasihNya tak terselami bagi semua orang yang mau bertobat, yang mau berubah menjadi lebih baik dan benar penuh kasih kepada sesama. Kesempatan tersebut diberikan kepada kita semua selagi masih hidup di dunia ini. Pertanyaannya, maukah kita menerima dan memanfaatkan kesempatan tersebut, selagi masih bisa?

Kata Pungkasan
Demikianlah yang penulis pahami, walaupun masih banyak tanda tanya besar. Semakin membaca untuk memahami semakin berkembang tanpa batas. Bagaikan minum anggur yang membuat semakin haus dan kemudian memabukkan. Dalam kemabukan mungkin membuat menjadi lepas bebas tak terkendali, atau malahan diam sama sekali. Apabila menuruti hati untuk terus memahami, maka tulisan inipun tidak pernah akan selesai. Setiap saat pemahaman bisa bertambah sesuai bergulirnya waktu, tergantung dari sudut mana kita akan mengacu. Biarlah orang lain yang menambah dan mengurangi, atau malahan berhenti hanya di dalam mimpi. Mungkin hierarki bisa memberikan pencerahan apabila penulis dirasa kebablasan. Demikian juga didalam memahami ajaran Injil yang ditulis oleh Matius, Markus dan Lukas, penulis mencoba untuk berhenti, karena tidak pernah usai. Sampai saat inipun penulis masih merenungkan hukum kasih yang gampang-gampang sulit. Masih mencoba menghayati penyangkalan diri yang sering berbelit-belit. Semoga Tuhan Yesus bisa memaklumi apabila penulis belum terlepas dari rantai pembenaran diri. Tidak ada yang perlu disimpulkan karena sang benang terurai lepas kemana-mana. tanpa batas. Tuhan Yesus, hanya demikianlah yang dapat aku pahami sampai saat ini. Apabila ada yang salah dan keliru, Engkau dapat memaklumiku.
130

Betapa aku bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa, Namun sekecil apapun, di hadapanMu tetap berharga. Sentuhlah aku selalu, agar tetap ingat akan segala ajaranMu Betapa aku menghormati dan mengasihiMu, walaupun sering kali semu. Tiada kata lain kecuali pasrah bongkokan kepadaMu.

131

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->