P. 1
Perubahan Dan an Organisasi

Perubahan Dan an Organisasi

|Views: 273|Likes:
Published by Aguzt Mulyadi

More info:

Published by: Aguzt Mulyadi on Jan 03, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/24/2015

pdf

text

original

PERUBAHAN DAN PERKEMBANGAN ORGANISASI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Terstruktur Mata Kuliah : Perilaku Organisasi Dosen : Ridwan Widagdo, SE, M.Si

Kelompok 5 Disusun Oleh : 1. Agus Mulyadi 2. Merlian Yulistriani 3. Neneng Munawaroh 5. Sri Rahayu (59320129) (59320148) (59320153) (59320162)

4. Nurlaela Romdhonah (59320155)

Syariah / Mepi 2 / Semester 5 INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI ( IAIN ) SYEKH NURJATI CIREBON 2011

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan petunjuk, kekuatan, dan niat baik kepada kami sehingga makalah ini dapat kami buat dengan semaksimal mungkin. Makalah ini disusun khususnya untuk mahasiswa agar dapat lebih mengenal Tentang Perubahan dan Perkembangan Organisasi, selain itu juga dapat digunakan oleh pembaca lainnya secara umum. Secara umum, makalah ini sedikit membahas tentang beberapa perubahan dan perkembangan organisasi yang berisikan sistem tentang arti perubahan dan perkembangan organisasi, perubahan organisasi, sifat-sifat dan nilai pengembangan organisasi. Setelah pembaca membaca makalah kami, kami berharap para pembaca dapat mengerti dan lebih memahami tentang makalah ini. Harapan kami sebagai penulis makalah ini, semoga makalah ini bermanfaat bagi para pembaca. Walaupun di dalam makalah ini masih ada beberapa kekurangan yang masih perlu diperbaiki.

Cirebon, 19 Oktober 2011

Penulis

DAFTAR ISI

A. Kata Pengantar ……………………………………………………………….. i B. Daftar Isi……………………………………………………………………… ii C. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang……………………………………………………………. 1 1.2 Tujuan Penulisan…………………………………………………………...1 1.3 Rumusan Masalah………………………………………………………….1 D. BAB II PEMBAHASAN 2.1 Perubahan Organisasi………………………………………………………2 2.2 Perkembangan Organisasi………………………………………………….4 E. BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan………………………………………………………………...8 3.2 Saran…………………………………………………………………….....8 F. DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Kemampuan organisasi untuk bertahan hidup (survive) sangat ditentukan oleh kemampuan organisasi untuk berubah, menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan bisnis yang dihadapi atau menyesuaikan diri dengan perubahan potensial yang akan terjadi di masa mendatang. Kemampuan organisasi untuk berkembang ditentukan oleh kemampuan organisasi dalam menciptakan perubahan.Kemampuan organisasi untuk berubah ditentukan oleh seberapa berdaya personil organisasi dalam melakukan perubahan. 1.2 Tujuan Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah mengetahui bagaimana cara-cara berorganisasi yang baik. Dimana dalam sebuah organisasi pasti ada perubahan dan perkembangan yang tidak bisa kita hindari. Perubahan yang dialami bisa saja menjadikan organisasi itu lebih baik atau lebih buruk, tergantung bagaimana kita sebagai anggotanya yang melakukan perubahan dan perkembangan 1.3 Rumusan Masalah 1. Apa pengertian perubahan dan perkembangan organisasi ? 2. Jelaskan faktor internal dan eksternal dalam perubahan organisasi ? 3. Apa saja sifat-sifat dasar dan nilai-nilai dalam pengembangan organisasi?

BAB II PEMBAHASAN 2.1. Pengertian Perubahan Organisasi Perubahan Organisasi adalah proses desain organisasi terhadap kondisi lingkungan yang dihadapi dimana kegiatan perubahan dimulai pada satu titik, berlanjut melalui serangkaian tahap, dan mencapai puncak dalam hasil yang diharapkan oleh mereka yang terlibat berupa perbaikan dari titik awal yang menjadikan sesuatu yang ada saat ini menjadi sesuatu yang baru yang diinginkan. a. Perubahan Individu-kerja-Organisasi Perubahan bisa disebabkan oleh faktor internal dan eksternal. Faktor internal perubahan individu adalah motivasi dan keinginan individu untuk berubah. Sedangkan faktor eksternal perubahan individu adalah karena tuntutan keluarga atau lingkungannya. Perubahan kerja dan organisasi terjadi karena faktor internal seperti tuntutan untuk berubah, sementara faktor eksternal seperti pengaruh ekonomi, sosial, budaya, politik, hukum dan persaingan antar perusahaan baik pada lingkup local, nasional, maupun internasional. Perubahan kerja adalah segala bentuk perubahan yang terjadi di dalam lingkungan kerja. Perubahan kerja yang secara teknis maupun manusiawi bisa diakibatkan ketidakseimbangan organisasi karena karyawannya tidak dapat menyesuaikan diri. Oleh karena itu, seorang manajer harus mampu mengatasi ketidakseimbangan ini. Terdapat dua cara dalam mengatasi ketidakseimbangan organisasi, yaitu : pertama, peran manajer harus proaktif, yaitu dengan mengantisipasi kejadian-kejadian, menggagas perubahan dan mengontrol nasib organisasi. Kedua, peran manajer reaktif yaitu merespons kejadian-kejadian, menyesuaikan dengan perubahan, dan menerima konsekuensi dari perubahan.

b. Tahapan Perubahan a. Pencairan (unfreezing) yang artinya ide-ide dan praktik yang sudah berlaku perlu dihilangkan dan diperkenalkan ide-ide dan praktik baru. b. Perubahan ( change) adalah tahapan di mana ide-ide baru dan praktik baru dipelajari. c. Pembekuan ulang (refreezing) yang artinya apa yang telah dipelajari diintegrasikan ke dalam praktik nyata. Agar ide-ide baru dapat diterima secara intelektual maka praktik-praktik baru harus disatukan ke dalam tingkah laku karyawan sehari-hari. c. Penolakan Terhadap Perubahan Munculnya penolakan terhadap perubahan disebabkan oleh : · · Kebiasaan: jika kebiasaan sudah terbentuk, hal itu memberikan kenyamanan dan kepuasan. Keselarasan: orang-orang menyukai keselarasan dengan kebiasaan dan mengharapkan cara-cara berperilaku berdasarkan kebiasaan tersebut. Segala sesuatu yang baru akan mengganggu. · Ancaman: perubahan didalam organisasi mungkin menimbulkan ancaman. Orangorang khawatir karena mereka melihat perubahan akan membahayakan mereka bukan untuk kebaikan mereka. · Kesalahpahaman: orang-orang sering salah memahami maksud dari perubahan dan percaya bahwa hal tersebut akan lebih banyak merugikan mereka daripada menguntungkan. · Pandangan yang berbeda: orang mungkin berbeda penilaian terhadap penilaian suatu keadaan dari manajer mereka dan lebih memerhatikan biaya daripada manfaat. d. Penanggulangan Penolakan Terhadap Perubahan Penolakan terhadap usulan perubahan merupakan suatu petunjuk bagi manajer bahwa ada sesuatu yang salah dengan usulan atau kesalahan yang telah dibuat dalam penyajiannya. Oleh karena itu, manajer harus menentukan sebab-sebab nyata penolakan dan kemudian mengatasinya dengan cara-cara tang tepat atau sesuai.

Ada enam cara penanggulangan penolakan terhadap perubahan, yaitu : 1. Pendidikan dan komunikasi. Salah satu cara untuk mengatasi penolakan terhadap perubahan adalah dengan menginformasikan perubahan-perubahan yang direncanakan dan kebutuhan akan perubahan sedini mungkin. 2. Partisipasi dan keterlibatan. Bila para penolak potensial dilibatkan dalam perancangan dapat dikurangi atau dihilangkan. 3. Kemudahan dan dukungan. Pemudahan proses perubahan dan pemberian dukungan kepada mereka yang terlibat merupakan cara lain manajer dapat menangani penolakan. 4. Negosiasi dan persetujuan. Teknik lain adalah negosiasi dengan para penolak potensial. 5. Manipulasi dan bekerja sama. Kadang-kadang para manajer menjauhkan individu atau kelompok dari penolakan terhadap perubahan. Mereka dapat memanipulasi para karyawan melalui pemberitaan informasi secara selektif atau melalui penyusunan urutan kejadiankejadian dengan sengaja. 6. Paksaan eksplisit dan implisit. Para manajer dapat memaksa orang-orang untuk menerima perubahan dengan berbagai ancaman eksplisit atau emplisit, dalam bentuk kehilanagn pekerjaan, penundaan promosi dan sebagainya. 2.2 Pengertian Perkembangan Organisasi Ada beberapa pengertian tentang Perkembangan Organisasi, diantaranya : a. Strategi untuk merubah nilai-nilai daripada manusia dan juga struktur organisasi sehingga organisasi itu dapat beradaptasi dengan dengan lingkungannya. b. Suatu penyempurnaan yang terencana dalam fungsi menyeluruh (nilai dan struktur) suatu organisasi. c. PO merupakan suatu proses yang meliputi serangkaian perencanaan perubahan yang sistematis yang dilakukan secara terus-menerus oleh suatu organisasi. d. PO merupakan suatu pendekatan situasional atau kontingensi untuk meningkatkan efektifitas organisasi e. PO lebih menekankan pada system sebagai sasaran perubahan.

Dari beberapa pengertian diatas,dapat kita simpulkan bahwa Pengembangan Organisasi merupakan program yang berusaha meningkatkan efektivitas keorganisasian dengan mengintegrasikan keinginan bersama akan pertumbuhan dan perkembangan dengan tujuan keorganisasian. Pengembangan organisasi (PO) sebagai suatu disiplin perubahan perencanaan yang menekankan pada penerapan ilmu pengetahuan dan praktek keperilakuan untuk membantu organisasi-organisasi mencapai efektivitas yang lebih besar. Para manajer dan staf ahli harus bekerja dengan dan melalui orang-orang untuk melaksanakan tugas-tugas mereka dan PO dapat membantu mereka membentuk hubungan yang efektif di antara mereka. Di dalam menghadapi akselerasi perubahan yang semakin cepat, PO diperlukan untuk bisa mengatasi konsekuensikonsekuensi dari perubahan tersebut. a. Proses Pengembangan Organisasi Pengembangan Organisasi adalah proses yang kompleks dan bisa memakan waktu satu tahun atau lebih untuk merancang dan mengimplementasikannya. Pengembangan organisasi berusaha mencoba untuk berubah dari kondisi saat ini menuju yang seharusnya diinginkan. Adapun langkah-langkah pengembangan organisasi adalah sebagai berikut : 1. Diagnosis awal. Pada tahap ini biasanya konsultan menemui manajemen puncak untuk menentukan hakikat permasalahan perusahaan, untuk melakukan pendekatan pengembangan organisasi yang dianggap akan paling berhasil. 2. Pengumpulan data. Survey dilakukan untuk menentukan suasana organisasi dan maslahmasalah perilaku. 3. Umpan balik data dan konfrontasi. Kelompok kerja dituntuj untuk mereview data yang dikumpulkan, untuk melakukan mediasi ketidakcocokan dan menentukan prioritas perubahan. 4. Tindak perencanaan dan pemecahan masalah. Kelompok menggunakan data untuk mengembangkan rekomendasi khusus demi perubahan. 5. Menggunakan intervensi. Pada saat suatu tinadakan telah diselesaikan maka konsultan membantu partisipan untuk memilih dan menggunakan intervensi pengembangan organisasi yang sesuai.

6. Evaluasi dan tindak lanjut. Konsultan membantu organisasi mengavaluasi hasil dari upaya pengembangan organisasi dan mengembangkan program tambahan didalam area dimana hasil tambahan diperlukan. b. Tujuan Pengembangan Organisasi Banyak tujuan pengembangan organisasi yang dapat dilakukan, diantaranya yaitu : 1. Menciptakan keharmonisan hubungan kerja antara pimpinan dengan staf anggota organisasi. 2. Menciptakan kemampuan memecahkan persoalan organisasi secara lebih terbuka. 3. Menciptakan keterbukaan dalam berkomunikasi. 4. Merupakan semangat kerja para anggota organisasi dan kemampuan mengendalikan diri. b. Sifat-sifat Dasar Perkembangan Organisasi adalah Sebagai Berikut : 1. PO merupakan suatu strategi terencana dalam mewujudkan perubahan organisasional, perubahan yang dimaksud harus mempunyai sasaran yang jelas dan didasarkan pada suatu diagnosis yang tepat mengenai permasalahan yang dihadapi oleh organisasi. 2. PO harus berupa kolaborasi antara berbagai pihak yang akan mengalami dampak perubahan yang akan terjadi, keterlibatan dan partisipasi para anggota organisasi harus mendapat perhatian. 3. Program PO menekankan cara-cara baru yang diperlukan guna meningkatkan kinerja seluruh anggota organisasi 4. PO mengandung nilai-nilai humanistic dalam arti bahwa dalam meningkatkan efektifitas organisasi, potensi manusia harus menjadi bagian yang penting 5. PO menggunakan pendekatan kesisteman yang berarti selalu memperhitungkan pentingnya inter relasi, interaksi dan inter dependensi 6. PO menggunakan pendekatan ilmiah untuk mencapai efektivitas organisasi

c. Nilai-nilai dalam Pengembangan Organisasi Nilai-nilai yang terkandung dari Perkembangan Organisasi Ini adalah: 1. Penghargaan akan orang lain 2.Percaya dan mendukung orang lain, sedangkan individu sendiri harus mempunyai tanggung jawab. 3. Pengamanan kekuasaan (mengurangi tekanan pada wewenang). 4. Konfrontasi (masalah yang tidak disembunyikan). 5.Partisipasi (melibatkan orang-orang yang mempunyai potensi dalam proses pengembangan organisasi).

BAB III PENUTUP 3.1. Kesimpulan Sebuah organisasi dapat terbentuk karena dipengaruhi oleh beberapa aspek seperti penyatuan visi dan misi serta tujuan yang sama dengan perwujudan eksistensi sekelompok orang tersebut terhadap masyarakat. Organisasi yang dianggap baik adalah organisasi yang dapat diakui keberadaannya oleh masyarakat disekitarnya, karena memberikan kontribusi seperti; pengambilan sumber daya manusia dalam masyarakat sebagai anggota-anggotanya sehingga menekan angka pengangguran Oleh karena itu, sangat di butuhkan perubahan dan perkembangan dalam sebuah organisasi, karna dengan adanya perkembangan dan perubahan yang baik dalam sebuah organisasi, organisasi trsebut akan lebih mantap. Akan tetapi apabila perubahannya bersifat negatif, akan berpengaruh buruk pada organisasi itu. Oleh karena itu di butuhkan pemimpin yang berkualitas dalam melakukan perubahan-perubahan dan perkembangan dalam sebuah organisasi. 3.2 Saran Dengan makalah ini penulis berharap agar pembaca dapat memahami tentang arti penting perubahan dan perkembangan organisasi serta manfaat perkembangan organisasi di dalam kehidupan berorganisasi. Semoga makalah ini dapat berguna bagi pembaca. Penulis juga mengharapkan kritik dan saran yang membangun agar penulis dapat lebih baik lagi.

DAFTAR PUSTAKA

-

Veithzal Rivai.2010. Kepemimpinan dan Perilaku Organisasi. RajaGrafindo. Jakarta
http://ezhascorpioboy.wordpress.com/2010/01/16/pandangan-baru-tentang-

perkembangan-organisasi

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->