P. 1
cerita sexs

cerita sexs

4.94

|Views: 183,344|Likes:
Published by roy

More info:

Published by: roy on Nov 03, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/15/2014

pdf

text

original

Sections

Rosmah

Peristiwa ini berlaku sekitar di awal tahun 80an di sebuah
perkampungan tepi sungai di Negeri Pahang. Samada kisah ini benar
atau rekaan semata-mata terpulang kepada anda para pembaca untuk
menilainya. Saya sebagai penulis cuma melakarkan kisah yang sering
berlaku dalam masyarakat sejak dahulu hingga ke hari ini.
Rosmah bte Idris (bukan nama sebenar) adalah seorang gadis sunti
berusia 16 tahun dan masih bersekolah dalam tingkatan 4 di sebuah
sekolah menengah di kampungnya. Beliau tinggal bersama dengan ibunya
dan seorang adik lelaki berusia 13 tahun. Manakala abang sulungnya
melanjutkan pelajaran ke luar negeri. Bapanya pula bertugas sebagai
buruh binaan di Singapura yang jarang
sekali balik ke kampung.

Ibunya seorang pekerja di sebuah kilang di pekan berhampiran.
Walaupun dengan gaji yang tidak sebanyak mana tapi mampulah untuk
menampung perbelanjaan mereka 3 beranak. Rosmah bersekolah pada
sebelah pagi manakala adiknya sebelah petang. Walaupun Rosmah tinggal
keseorangan pada sebelah petang tapi beliau tidak sunyi. Ramai kawan-
kawan beliau sering berkunjung ke rumahnya dan sudah tentu mereka
sering bermain di sungai yang pemandanganya cukup indah.

Di antara kawan-kawan Rosmah, Shukorlah yang paling rapat dengan
beliau. Shukor adalah kawan Rosmah sejak kecil lagi. Sama-sama mandi
telanjang sejak masa mereka masih di zaman anak-anak. Tambahan pula
Shukor tinggal di seberang sungai yang secara kebetulan bertentangan
dengan rumah Rosmah. Rakit tempat Rosmah mandi manda dan membasuh
pakaian adalah tempat sampan Shukor mendarat samada untuk pergi ke
sekolah maupun ke pekan yang berhampiran. Walaupun Shukor lebih tua
setahun dari Rosmah tapi perhubungan mereka tetap akrab sejak kecil
lagi.

Oleh itu tidak hairanlah kalau bibit-bibit cinta mulai tumbuh di
antara mereka berdua. Selain sering bertemu malah mereka sering
bermain bersama. Kalau setakat peluk cium tu dah lali buat mereka.
Namun batas perhubungan mereka tetap terjaga kerana Shukor bukanlah
seorang yang suka mengambil kesempatan. Ini mungkin disebabkan mereka
mengenali antara satu sama lain sejak kecil lagi.

Namun syaitan tetap mengoda setiap anak adam di muka bumi ini tak
kira siapa mereka. Maka tidak terkecuali Shukor dan Rosmah. Mereka
akhirnya tewas juga dengan permainan dunia terutama Rosmah yang
kurang kasih sayang dan perhatian dari seorang lelaki.

Pada suatu hari selepas balik dari sekolah Rosmah terus mengikut
Shukor ke seberang. Memang selalu Rosmah ke rumah Syukur dan ibubapa
Syukur melayanya dengan baik kerana keluarga mereka bersahabat sejak
dulu. Tambahan pula Rosmah kesunyian lagilah belas kesihan mereka
tertumpah sepenuhnya.

Selepas makan mereka berdua belajar bersama. Emak Shukor turun ke
sungai untuk mandi dan sembahyang Zuhor. Bapanya pula pergi ke hutan
mencari rotan. Jadi tinggalah mereka berdua. Memang dah biasa
mereka berkeadaan macamtu dan ibu syukur maupun emak Rosmah tidak
pernah menaruk syak wasangka terhadap mereka. Malah syukurlah yang
membantu Rosmah dalam menghadapi peperiksaan SRP tahun lepas.

Sedang mereka asyik membuat kerja sekolah, tiba-tiba pen Rosmah
kehabisan dakwat. Jadi Shukur menyuruh Rosmah mengambil pen di dalam
beg sekolahnya. Semasa Rosmah mahu mengambil pen ia terlihat sebuah
buku berjudul "Mona Gersang" lalu Rosmah bertanya pada Syukur buku
apatu. Syukur terdiam dan tak dapat buat apa-apa bila Rosmah telah
mengeluarkan buku tersebut dengan hiasan seorang perempuan dalam
keadaan separuh bogel.

"Abang Kur baca buku lucah ya." Rosmah cuba meneka dan syukur
tersenyum malu. Namun dalam padatu sempat juga Syukur meminta Rosmah
agar jangan bagi tau sesiapa.

"Kalau Mah nak baca Mah ambilah…" pelawa Syukur dan Rosmah terus
menyimpan kembali buku tersebut ke dalam beg. Mereka terus membuat
kerja sekolah hingga jam 4.30 petang barulah Syukur mengajak Rosmah
pulang ke rumahnya.

Seperti biasa bila sampai di rakit Rosmah, Syukur akan mandi manda
dulu bersama Rosmah. Sementara menunggu Rosmah mengambil kain
basahan Syukur telah terjun dulu ke dalam sungai dan terus berenang
menuju pepohon rendang dipinggir sungai. Di bawah pokok tersebut yang
merimbun agak selesa kerana terlindung dari pandangan baik dari hilir
sungai maupun dari hulu sebelah rakit Rosmah.

Tidak lama kemudian Rosmah tiba di bawah pokok di mana Syukur telah
lama menunggu. Dengan berkemban Rosmah cuba naik ke atas pokok.
Sementara Syukur menghulurkan tangan untuk menarik Rosmah naik. Bila
syukur menarik tangan Rosmah ke atas dengan tidak semena-mena kain
yang Rosmah pakai terlucut akibat tersangkut di hujung kayu di dalam
air.

Apa lagi mata Syukur tidak berkelip-kelip melihat keindahan payudara
Rosmah yang sedang mekar. Di celah pehanya Syukur tidak nampak apa-

apa kecuali beberapa helai rambut yang tumbuh halus membuatkan
hatinya kian berdebar. Rosmah juga tergamam seketika dan cuba
melepaskan tangannya dari genggaman Syukur untuk mengambil kainnya
yang telah hanyut. Namun syukur lebih pantas terjun untuk mengambil
kain Rosmah.

Dihulurnya kain tersebut dalam keadaan muka Rosmah kemerahan kerana
menahan malu. Namun hinggapan bibir Syukur di pipinya membuatkan
Rosmah tersenyum dan belum sempat Rosmah memakai kain Syukur telah
memeluknya erat. Rosmah terdiam dan membalas ciuman Syukur.
Nafasnya kian kencang kerana ia tidak pernah mengalami keadaan
seperti itu. Selalunya dia memang biasa berpeluk dan bercium dengan
Shukur tapi bukan dalam keadaan telanjang macam sekarang.

"Mah!…tetek Mah cantik. Kulitnya putih bersih" puji Syukur yang
membuatkan Rosmah tersenyum antara suka dan menahan malu.

Syukur meraba-raba belakang Rosmah yang tidak beralas kain lagi.
Terasa daging pejal Rosmah melekap didadanya dan kian erat dipeluknya
Rosmah. Kedalaman air paras dada membuatkan mereka selesa berdiri
dan berpeluk antara satu sama lain. Tangan Syukur mula liar ke
punggung Rosmah. Di raba dan diramasnya daging pejal dipunggung
Rosmah makin lama makin kuat. Rosmah ada masanya mengeliat kegelian
dan menahan kesedapan.

Peha Rosmah diusap-usap kian ke atas dan akhirnya sampai dipangkal
peha. Tangan Syukur cuba masuk ke celah peha Rosmah namun Ros menolak
tangan Syukur. Syukur tidak memaksa dan tanganya kembali mengusap
peha Rosmah dan kembali ke belakang badan Rosmah. Rosmah diciumnya
kembali dan bibir Rosmah di sedutnya dalam-dalam. Rosmah khayal dan
membalas kembali ciuman Syukur. Tanpa disedarinya tangan Syukur
telah berada di dadanya. Bila Syukur melihat Rosmah tidak cuba
menahan maka tangan tersebut terus mendarat di dada pejal Rosmah. Di
elus-elus lembut daging pejal Rosmah. Kedengaran kocakan air bersama
gerakan
tangan Syukur memainkan ke dua-dua tetek Rosmah.

Dalam masa yang sama nafsu syukur kian memuncak. Dia merapatkan
badanya dengan lebih rapat lagi dan memeluk pinggang Rosmah agar
melekap. Dengan itu kekerasan batang Syukur sejak melihat Rosmah
terlucut kain tadi hinggap di peha Rosmah. Rosmah dapat merasakan
kekerasan batang tersebut dan dia dapat mengagak bahawa itu bukan
kayu yang hanyut di sungai.

"Abang!…sudahlah tu. Mah takut nanti ada orang nampak." Rosmah
menahan kemaraan tangan Syukur sekali lagi ke arah kemaluannya.

Tangan Syukur terhenti dan dalam hatinya berkata betul juga. Mana
tau ada di antara rakan-rakan mereka yang datang nanti.

"Ok, abang tak teruskan….tapi boleh tak kalau kita mandi telanjang
macam kita masa kecil-kecil dulu."

"Tak maulah nanti ada orang nampak."

"Ala mana ada orang nampak lagi pun kalau ada orang yang menuju ke
sini cepat-cepat Mah pakai balik kain tu." Akhirnya Rosmah akur dan
meletakan kainnya di dahan pokok begitu juga Syukur. Mereka sama-
sama berenang mengelilingi pokok tersebut dan sesekali memandang ke
arah rakit agar tiada orang yang mara ke arah mereka berdua.
Sementara Syukur pula asyik memerhatikan
punggung Rosmah yang pejal dan sesekali dapat juga melihat keindahan
payudara dan apam Rosmah yang tembam. Ada masanya sengaja dia
menyelam untuk melihat lebih dekat lagi. Rosmah tahu apa yang Syukur
buat dan inginkan darinya. Tapi perasaan malu-malu kucing masih ada
dijiwanya.

Tiba-tiba Syukur memeluk Rosmah dari belakang dan merapatkan badanya
melekap ke belakang Rosmah. Terasa oleh Rosmah benda keras menyucuk
punggungnya. Manakala tangan Syukur terus melekap di dada Rosmah dan
meramasnya dengan penuh nafsu.

"Abang geramlah tengok tetek Mah." Rosmah cuma ketawa kecil bila
mendengar luahan perasaan Syukur. Dibiarkannya tangan Syukur
bergerak aktif di payudaranya. Sementara tangan kanan Syukur
mengusap perut Rosmah dan akhirnya singgah di celah peha Rosmah.
Kali ini Rosmah tidak membantah dan kian merenggangkan peha bila
dirasanya tangan Syukur cuba masuk dicelahnya. Syukur berjaya
mengusap apam Rosmah yang ditumbuhi bulu-bulu halus yang masih
sedikit. Dicarinya alur rekahan apam dan bila berjaya diusapnya
celahan tersebut dengan
satu jari.

Rosmah kesedapan dan membiarkan apa saja perlakuan Syukur. Lebih-
lebih lagi bila jari Syukur menyentuh bijinya yang tersembunyi.
Belum ada jari lelaki lain yang mampu sampai ke situ kecuali jari
jemari Syukur. Sementara itu tangan Syukur menarik tangan Rosmah dan
meletakkannya di batangnya yang telah lama keras. Rosmah memegang
batang balak Syukur. Walaupun terasa takut-takut tapi dalam keadaan
kesedapan Rosmah mengikut saja kehendak Syukur. Digenggamnya erat
balak Syukur membuatkan Syukur kian kesedapan.

"Sedap bila Mah pegang anu abang." Serentak dengan itu Syukur terus

mencium Rosmah.

"Abang!, kita main kejar-kejar nak bang." Cadang Rosmah

"Kita main macam ni lagi sedap."

"Ala abang ni…nanti orang nampak malu kita."

"Ok, kalau abang dapat tangkap Mah, apa hadiah agaknya."

"Abang ni teruklah, main kejar-kejar pun nak hadiah."

"Saja suka-suka - abang dapat pegang Mah pun dah cukup." Mereka
ketawa dan Rosmah terus berenang meninggalkan Syukur. Syukur
mengejarnya dari belakang akhirnya dapat juga dia mencapai kaki
Rosmah dan di tariknya menyebabkan Rosmah terlentang memperlihatkan
kedua-dua tempat sulitnya. Melihatkan Rosmah hampir lemas cepat-
cepat Syukur melepaskan kakinya dan Rosmah terus berenang
meninggalkan Syukur. Syukur terus mengejar dan disebabkan Syukur
menghalang laluannya menyebabkan Rosmah tiada arah lain lagi kecuali
menuju tempat air cetek.

Akhirnya Syukur berjaya menangkap Rosmah dan menarik Rosmah ke dalam
pelukannya. Bila mereka berdiri air betul-betul paras peha dan
memperlihatkan keseluruhan badan mereka berdua. Rosmah malu dan
cepat-cepat cuba menutup kedua-dua tempat rahsianya disamping cuba
lari dari Syukur. Dalam keadaan meronta-ronta akhirnya mereka berdua
tumbang dan kali ini betul-betul di tempat air bawah paras lutut.
Rosmah tidak dapat berbuat apa-apa kerana Syukur telah menindih
badanya. Dia menyerah kalah dan Syukur dapat melihat segala-gala
miliknya kini.

Mata Syukur sekali lagi mengukur kecantikan tubuh badan Rosmah.
Kalau selama ini dia cuma dapat membayangkan tetapi kini bukan sahaja
dapat melihat kawasan sulit Rosmah di dalam air malah lebih jelas
lagi bila Rosmah terbaring di atas pasir. Diciumnya Rosmah sambil
tangannya meramas payudara Rosmah. Rosmah memejamkan mata dan dia
khayal dan alpa dengan keadaan sekeliling. Rosmah terus menikmati
kenikmatan. Biarlah Syukur yang mengawasi segala-galanya termasuk
dirinya yang bogel tanpa halangan lagi.

Setelah puas bermain di dada tangan Syukur merayap di peha Rosmah.
Kawasan yang amat diminatinya sejak tadi. Dibelai rerambut halus
yang tumbuh meliar dicelah peha tersebut. diusapnya apam Rosmah
dengan lembut sekali. Bila Syukur meramas celah peha Rosmah
melebarkan lagi kawasan tersebut. Syukur amat gembira kerana dapat

melihat rekahan kemerah-merahan yang amat indah pada pandanganya.
Kalau sebelumnya cuma diketahui melalui buku tapi kini di depan
matanya sendiri.

Suasana senyap sunyi yang hanya kedengaran deruan air sungai yang
mengiringi nafas mereka berdua. Namun dalam kesunyian itu terdengar
dikejauhan riuh rendah suara menuju rakit yang tak jauh dari
kedudukan mereka. Apa lagi Rosmah yang sedang menikmati kedamaian
dan ketenangan di masa itu bingkas menolak Syukur ke tepi dan meluru
berenang mencapai kainnya. Syukur yang menyedari turut berbuat
demikian.

"Hoi Ros….kau ada di sana tak." Terdengar suara Leha memanggil
Rosmah. Lapang dada Rosmah dan Syukur kerana mereka sempat memakai
kembali pakaian mereka sebelum Leha dan kawan-kawan yang lain turun
menuju ke arah mereka.

Rosmah dan Syukur tersenyum bila nampak mereka berenang ke arahnya.

"Kami baru lagi turun." Syukur berbohong pada mereka.

Dah jadi kebiasaan mereka akan mandi dan main bersama di bawah
pepohon rendang di tepian sungai. Namun kali ini Syukur dan Rosmah
tidak begitu gembira dengan kehadiran mereka. Keseronokan mereka
berdua terganggu dan ingin saja Syukur menghalau mereka balik. Pada
jam 7.00 malam mereka balik ke rumah masing-masing. Kegembiraan
mereka tidak sama dengan kegembiraan Syukur dan Rosmah. Mereka
memperolehi pengalaman baru dalam kehidupan.

Sepanjang malam Rosmah termenung mengingatkan kejadian di sungai
tadi. Terasa akan keseronokannya. Ingin saja dia mengulangi lagi
peristiwa tadi. Dia pasti Syukur juga sedemikian dan mereka akan
mengulangi lagi kalau ada kesempatan.
Setelah puas termenung Rosmah mencapai beg sekolahnya untuk
mengulangkaji pelajaran pada hari ini. Namun bukan buku pelajaran
yang dicapainya. Sebaliknya dia mencapai buku bertajuk "Mona Gersang"
yang dijumpainya dalam beg sekolah Syukur. Rosmah termenung
memikirkan macamana buku tersebut berada dalam begnya. Adakah dia
tersalah masuk semasa menyimpan buku tersebut.
Rosmah terus membelek dan membaca sedikit dari apa yang tertulis di
dalamnya. Ternyata buku tersebut adalah buku lucah. Sedikit demi
sedikit dibaca dan sedikit demi sedikit pula terasa keseronokannya.
Akhirnya habis satu buku dibaca dan dia terus tertidur selepas
berkhayal seketika dengan apa yang dibaca dan dialaminya di sungai

"ROSMAH TELAH BASAH "

Permulaan

Kisah memori ini adalah kisah benar yang berlaku antara aku dan Sal,
kami berkenalan melalui internet beberapa tahun lepas dan kini kami
lagi berhubung lagi antara satu sama lain walaupun kadang kadang ada
benda yang kami saling tidak puashati.
Dulu apa apa yang aku buat dengan Sal selalu aje aku masukkan dalam
diari aku dari mula mula aku cium hinggalah melakukan hubungan itu
boleh dikatakan aku tanda berapa kali aku lakukan kadang kadang tu
dalam sehari adalah sampai 4 kali hinggalah aku punya tu rasa sakit
bila ajer nak lagi.

Peristiwa yang aku tidak dapat lupaka ialah bila kali pertama aku
melakukan hubungan seks dengan Sal, masa itu aku dalam proses untuk
pindah rumah ke Taman Sri Murni tingkat 5. Hari itu ialah hari yang
boleh dikatakan amat mengembirakan kerana aku telah mendapat kunci
rumah itu dengan kos sewa RM500.00 sebulan. Setelah aku mendapat
kunci aku terus pergi menjemput Sal di salah satu College di Jalan
Klang Lama adalah dalam 2 Jam gak kau tunggu dan sememangnya kami
telah
berjanji yang hari itu kami akan berjumpa.

Selepas berjumpa kami pun pergi makan di tempat biasa di Kotaraya dan
masa makan tu aku telah memberitahu Sal yang kunci telah dapat so tak
payah lah lagi kita kehulu hilir tanpa arah tujuan masa kita tiada
wang nak jumpa kita jumpa ajer kat rumah dan boleh berbual panjang
panjang aku memberi cadangan walaupun kadang kadang cadangan ku itu
takut juga Sal tidak setuju itu pun untuk jimatkan kos maklumlah
tinggal di KL sambung ku lagi dan Sal setuju dengan cadangan ku
itu. "Lepas ni nak kemana kita ayang" aku bertanya ? Nak pergi tengok
rumah kita ke..?? Aku bertanya lagi lagipun deposit rumah itu ada
juga duit Sal. "Boleh Gak bang, Barang dah angkut ke
belum..?? "Belum……" aku jawab. " Kalau begitu kita pergi cucilah"
Sal cadangkan. "Okay juga" sampuk ku lagi. Lantas lepas makan dan
minum kami pun terus mengambil bas intrakota 60 ke Taman Sri Murni.

Kami sampai dalam pukul 2.30 Petang masa ini aku tidak kerja kena
retrench dan masih ada banyak wang hasil wang pampas an tapi berjimat
sikit. Aku pun belilah berus, penyapu dan Mop untuk mencuci lantai,
Aku memberi kunci agar Sal merasmikan lantas dia membuka pintu dan
bila pintu di tutup kami berpelukan dan bercium.

Selepas itu kami mula menadah air kedalam baldi dan mencuci bili air,
Bilik tidur, Dapur dan ruang tamu. Kami turun kebawah untuk minum dan
kemudian kembali semula. "Bang, Sal letihlah bang" "Rehatlah aku
balas". Sal pun mengambil bantal yang baru dibeli masa di Kotaraya
dan duduk bersandar didinding ruang tamu. Selepas aku membersihkan
apa yang patut aku pun turut
sama pergi kesamping nya dan berbual bual bertanyakan macamana dengan
kelasnya dan kawan-kawannya. Lepas itu aku pun terus memeluknya
sambil mengucapkan terima kasih kerana membantu aku membersihkan
rumah ini dan aku terus mengucup bibirnya puas puas sambil mengulum
lidah…..mesra dan Sal tidak sedikit pun menolak malah membalas
kucupan aku itu dengan hangat sekali hingga aku sendiri makin mula
hilang pertimbanga. Tangan aku mula mengusap usap buah dada nya dari
luar, pada mulanya Sal menolak tetapi bila dia menolak aku buat tidak
tahu ajer terus juga mengusap lantas dibiarkan malah menarik lidah
aku menghisap lidah aku makin kuat lagi aku sendiri mengerti yang Sal
makin seronok.

Aku makin tidak tahan mana boleh jadi mengusap ajer lantas aku
masukkan tangan aku kedalam bajunya yang berbutang didepan itu dan
mula masukkan tangan aku kedalam branya dan bila dapat ajer aku terus
mengentel gentel nipplenya hingga makin tegang…aku teruskan lagi
dengan mula membuka butang bajunya dan masa ini bibir kami masih lagi
berkucupan kalau dilepaskan nanti aku
bimbang Sal hilang ghairah pasti dia menolak. Aku keluarkan buah
dadanya emmm masih kecil lagi tapi segar dan cantik….aku mula
mengalihkan bibir aku dan terus menghisap putingnya sambil menjilat
jilat dan hisap lagi bergilir gilir kiri dan kanan. Masa ini juga aku
dapat rasakan dada Sal seperti nak pecah rentak jantung nya yang amat
laju itu…..iyalah lagipun ini penglaman yang pertama. Aku mula
merebahkan Sal dengan posisi aku berada diatas sambil aku menekan
bahagian itu dengan rentak seperti berkayuh kebahagian sensitive Sal
dan lebih menyedapkan lagi Sal berposisi
mengangkang kerana masa aku menindih dia itu aku terus kecelah
kelangkang dia agar dia tidak sempat menutup kelangkangnya. Aku
hayakkan keatas kebawah dan aku tengok mata Sal kuyu ajer.

Aku bergilir gilir dengan mengucup bibirnya dan menghisap putingnya…
dan masa itu aku amat nak sekali. Sal pada hari ini dia memakai kain
yang tidak bersarung yang mana kalau dibuka dia menjadi hamparan,
kalau hendak memakainya ambil sahaja kain itu dan lilit dipinggang
dan cangkuk serta
butangkan yang bahagian dalam dan bila dia berada dalam keadaan
terlentang begitu maka mudahlah
tersingkap semuanya. Aku pun pada masa mengucup bibirnya mula
menyelak bahagian dalam kain agar menampakkan seluar dalamnya.

Senjata aku pada masa ini amat tegang sekali lebih lagi bila aku
tempelkan betul betul kebahagian burid Sal walaupun masih lagi
beralas dengan kain. Kami terus beroman berkucupan dan aku telah
berjaya menampakkan seluar dalam putih yang Sal pakai….. nasib baik
tidak red light (period) dalam diam diam aku membuka zip seluar aku
dan mengeluarkan
barang aku terus aku letak diatas seluar dalamnya dan membisik kat
Sal "Ayang abg nak letak kat sipi-sipi dia yah" "ikut abg lah" Sal
menjawab. Aku terus menghayak lagi dan aku dapati seluar dalam Sal
telah lejun basah yang amat sangat.

Bila aku mendengar Sal cakap begitu mula lah bab yang aku nak sangat
sebab aku tahu Sal amat ghairah sekarang (tengah hight) Aku
mengangkat celah seluar dalam Sal dan mula pandukan Batang aku
ketengah lurahnya dan mencari lubang sedap itu….Sal mula rasa tidak
kena dan merintih tidak mahu bang dia cakap aku terus menghayak lagi
kemudia dia diam dan aku mula dapat menghidu yang aku dah jumpa
lubang sedap itu…dengan air yang banyak itu aku pun terus menekan
perlahan lahan masuk pada mula tu Sal merintih bang sakit tak nak…aku
jawab tahan lah sikit ayang aku pun terus menekan lagi dan tarik
perlahan lahan dan tekan…..lurah Sal makin basah dan becak aku dah
tak tahan terus tekan lagi dan aku mula rasa batang aku dah mula
pecahkan selaut daranya dan mula masuk kepalanya aku tarik sekejap
dan terus tekan lagi sambil bibir aku mengulum lidah Sal dan biarkan
dia khayal aku pun terus masukkan tanpa berhenti emmm sedap sekali
aku terus menghayun perlahan lahan dan mula laju sikir sambil melihat
Sal yang terus memejamkan mata.

Dalam 20 minit aku hayun lubang sedap Sal yang baru aku teroka itu
aku pun terus mencabut dan melepaskan air mani aku diluar. Sedap
ayang aku bisik ditelingnya…."abang nie kata sipi sipi masuk dalam
pulak" kata Sal "tak tahan ayang" aku membalas. "Sakitlah bang" "Abg
jangan lari tau kalau jadi aper aper" "Iya ayang". "Sal nak kencing
lah bang" "Pergi lah" Sal pun ke bilik air masa aku keluarkan batang
aku dari buridnya aku tengok ada kesah darah dicelah seluar dalam
Sal.

Best nya.

Sekian hingga jumpa lagi

Midah Anak Buahku

Balik raya hari yang baru lepas ni, adik ipar aku mengadu kat bini
aku, pasal anak buah dia orang (anak perempuan akak ipar aku yang
sulong). Kiranya, dah jadi anak buah aku jugakla…. Disebabkan jarak
umur bini aku dengan akak dia, emak si Midah tu agak jauh juga,…
jadi, Midah tu dah dewasa jugakle, dah masuk 20tahun…

Walaupun masih muda lagi, si Midah ni pulak, dah ada anak satu. Tapi,
nasib dia agak kurang baik sebab dapat laki mat gian….udahnya…bila
dia dapat tau…dia orang ni berpisahle…si Midah balik rumah nenek dia,
mertua aku le… laki dia duduk kat rumah mak dia…Midah ni memang dari
kecik duduk ngan nenek dia

Kiranya sampai la ni…dah dekat dua tahun jugak le…dia orang berdua tu
berpisah.. Masa dia kawin hari tu pun umur Midah baru nak masuk
17tahun, simanis 17 leee….bila umur 18 tahun… beranak satu… masa anak
dia umur 6 bulan…. berpisah pulak dengan laki dia…. Disebabkan kena
gantung tak bertali….nak cari laki lain pun tak boleh….begitula
lebihkurang background Midah ni……Bila dah jadi camtu kesian juga aku
kat dia……tapi nak buat camna….kang aku lebih-lebih nak tolong…. apa
pulak kata bini aku…..betul tak?

Masa bini aku sembang dengan adik ipar aku tu…aku dengarje la…rupanya
sejak kebelakangan ni si Midah ni dah mula nak buat perangai….keluar
dengan balak… yang tak syoknya balak Cina pulak tu…. satu tempat
kerja dengan dia kat kilang tak jauh dari rumah mertua aku.

Bila dia orang tanya pendapat aku…aku pun suruh bini aku ajak si
Midah ni duduk dengan kita orang kat KL, tolong-tolong bini aku buat
kerja rumah…. Masa tu pun bini aku tengah sebuk suruh cari pembantu,
pasal pembantu Indon aku …lari …ikut jantan. Lagi pun masa dia belum
kawin dulu pun , dia tinggal rumah aku…tolong-tolong bini aku buat
kerja rumah…. Pikir punya pikir…bini aku pun setuju….

Besoknya, bini aku pun bincang dengan Midah, mula-mula dia pun agak
berat juge…. tapi , bila mak mertua aku masuk campur…dia pun terpaksa
la ikut cakap nenek dia..

Cerita pasal Midah ni, walaupun dah beranak satu, dia punya badan …
pehhhh…..memang solid …agak berisi sikit ..tapi tak gemuk…nampak
pejalje…. ….tinggi lebih kurang 5 kaki 2 inci…muka pun boleh tahan…
kulit putih…dua ketul daging kat dadanya pun masih nampak `firm'
lagi. Kalau ikutkan …sesekali …geram juga aku bila pandang dia….kalau

aku dapatle….abih nak buat camne…anak buah bini aku….tahanjela nafsu.

Selepas dah dua tiga bulan duduk dengan kita orang, aku takdela
pasang niat apa-apa…sampaila pada satu malam yang tak disangka-sangka…
bermulalah kisah skandal seks aku dengan Midah…. kalau diikutkan
cerita ni pun kira masih fresh lagi… oklah

Insiden Pertama……..Bulan Mac 2002

Lebih kurang pukul 12mlm, aku masih lagi buat kerja aku kat bilik
study, bini aku awal lagi, lebih kurang 9mlm dah naik atas masuk
tidur….penat katanya, siang tadi sibuk tolong kat rumah kenduri
kawin….Bilik tempat aku buat kerja tu…. kat tingkat bawah…sebelah
bilik tu pulak, dulunya bilik pembantu Indon…jadi sekarang ni, bilik
tu Midah yang duduk…

Bila rasa agak mengantuk, aku pun teringat…kalau kena kopi baik juga
ni…bila aku nak pergi dapur…aku kena lalu depan bilik Midah. Aku
tengok…pintu bilik dia tak tutup rapat…lampu bilik terang lagi. Kot-
kot dia belum tidur lagi ..boleh aku suruh dia bancuhkan kopi.

Mula-mula aku nak ketuk pintu bilik tu…tapi…bila aku dengar bunyi
lain macam je aku pun tak jadi…Pelan-pelan aku intai dari balik pintu
yang terbuka sikit….dalam bilik tu memang aku bagi TV dengan CD
player….Aku tengok TV kat hujung katil Midah …ada show baik
punya….Atas katil….aku nampak sepasang kaki Midah samapai ke lutut
nya kelihatan terserlah …..
Bila aku selak sikit pintu…jenguk dalam sikit…kat atas katil… ….jari-
jemari Midah tengah asyik membelek pantat dia…kedua belah kakinya
terkangkang dengan kain batiknya tersingkap sampai keatas perut…
sambil menyandar dikepala katil dengan beralaskan bantal…tangan
kirinya sibuk meramas-ramas dagil pejal disebalik t-shirt yang
dipakainya….manakala sebelah tangan kanannya pula aktif menggosok-
gosok belahan cipapnya……Bila adegan dalam TV makin rancak…kedua
tanganya makin galak…ekspresi mukanya membayangkan kenikmatan …
sampaikan kepala aku yang terjengul kat pintu biliknya pun dia tak
perasa. Masa tu …aku terkedu…tak tau nak buat apa…

Entah macamana….tiba-tiba aku terbatuk…Midah pun apa lagi
….menggelabah dia betulkan kain dan t-shirtnya , terus duduk bersila
atas katil dengan muka merah padam dan tersipu-sipu pandang aku….

"Ehhh…. Pakcik… ? a..a…aa… ada apa pakcik?… kenapa tak ketuk dulu? "
suara Midah agak menggeletar.

"Boleh bancuhkan kopi tak.." aku buat selamba je…tapi dalam hati

risau juga ..takut dia menjerit… tuduh aku intai dia…

"Oooo…Pakcik nak kopi ya….sat lagi saya buat noo" dengan pelat
utaranya. Bila aku terus pandang dia je…dia bersuara lagi " Nanti
saya antarkan.."

Aku pun beredar pergi bilik kerja aku balik…tapi dalam kepala aku dah
mula terbayang ….hi…kalau la aku dapat meratah si Midah ni…

Aku pun sambung balik kerja aku…mengadap computer …membelakangkan
pintu bilik….. tiba-tiba… aku dengan suara Midah… "Air ni nak letak
mana Pakcik?"

"Letak je la atas meja kecik tu…". Aku jawab tanpa menoleh kat Midah.

Kat tepi bilik tu ..disebelah kanan meja komputer…..ada satu kerusi
sofa panjang, tempat aku duduk sambil baca buku. Lepas dia letakkan
gelas kopi aku, Midah pun duduk kat sofa…. aku masih concentrate kat
PC aku….

Tak lama lepas tu dia bersuara," Pakcik jangan bagi tau Makcik ye"

"Bagi tau apa?" aku saja buat bodoh

"Alaa..yang tadi tu la"

"Yang tadi ?....Apa dia?" saja je aku buat lagi bodoh

"Alaa…..takkan pakcik tak nampak " suara dia lagi menggeletar

"Abis tu…kalau pakcik cerita kat makcik ko kenapa?" aku acah dia

"Janganle pakcik…tolongla jangan bagi tau" Midah merayu

"Tak ada apelah..biasa la tu.." aku redakan perasaan dia.

"Pakcik jangan cerita dengan sapa-sapa tau…" dia merayu aku

"OK la….tapi kena bagi upah le" saja aku sakat dia

"Jangan la macam tu pakcik…pakcik nak upah apa?" dia tanya aku balik

"Takdelah…saja je…pakcik acah ko"

"Terimakasih pakcik…terimakasih banyak-banyakla pakcik…nanti saya
buatkan air pakcik sedap-sedap "

"Ehh…air yang Midah buat memangla sedaapppp….tapi, Midah punya air
lagi sedap"

"Apala pakcikni…pakcik jangan menggatal…saya bagi tau makcik
nanti..baru tau"

"Takpa…ko bagi tau makcik…nanti pakcik bocorkan rahsia ko….nak tak?"
sambil aku berpusing mengadap dia…

"Janganla camtu pakcik…saya gurau je"

" Macam tu la….sama-sama cover.."sambil tu aku pun bangun dan duduk
atas sofa kat sebelah Midah…..sambil tangan aku berlingkar kat atas
tempat sandar..belakang tubuh Midah

"Masa buat tu Midah bayangkan sapa…..teringat laki ya?" saja aku usik
dia

"Ish…pakcik jangan sebut pasal dia lagilah.." Midah menundukkan
kepalanya memandang kelantai…

"Janganla sedih….kalau ada apa-apa yang pakcik tolong…Midah cakapje
dengan pakcik" ..Entah macamana, tiba-tiba, tangan kiri aku mula
menggosok-gosok belakang Midah…pelan-pelan aku gosok keatas dan
kebawah….sambil aku picit pelan-pelan…Midah tunduk diam je…
pandanganya masih lagi tertumpu keatas lantai…..suasana sunyi
seketika….

"Meh..pakcik urut belakang ko…bagi relak sikit" aku bersuara

"Pandai ke pakcik urut" dia pandang muka aku

"Hai…satu badan pun pakcik boleh urut….kalau ko nak le"

"Itu dah urut lain tu pakcik"

"Apa pulak lainnya…. urut betul-betul la…Midah ingat urut apa?"

"Eh…makcik nampak nanti..apa pulak yang dia ingat"

"Ala…makcik ko dah tidor….awal lagi tadi" aku meyakinkan dia

"OK lah….pakcik jangan lebih-lebih tau…."

"Iyalah….ko ingat pakcik ni perogol ke?"

Dia pun pusingkan badannya membelakangkan aku. Pelan-pelan aku urut
bahu Midah, sambil tu aku lurut-lurut belakang dia turun sampai
kebahagian pinggang…Bila aku tekan kat belakang pinggang dia..Midah
menggeliat sikit…

Masa aku urut belakang dia …kepala aku dah takde lain lagi…ligatje
cari jalan macamana nak makan si Midah…tapi takdela cara paksa….kes
rogol kang…naya aku…….tapi dalam hati…aku rasa kalau kena strategi,
tewas Midah malam ni…

"Dah dekat dua tahun kena tinggal laki…Midah tak teringin ke?" aku
mula mengayat

"Teringin apa pakcik?"

"Ala …apa lagi…ko kan dah kawin..takkan buat tak tau pulak"

"Sapa yang tak teringin pakcik…tapi….takkan la perigi nak cari timba"
dia balas balik dengan suara yang perlahan…agaknya sedap kena urut
kot…

"Ai…. pakcik kan ada" aku acah dia lagi…pasang perangkap

"Mana boleh …nanti makcik tau…."

"Kalau takde sapa bagitau dia…macamana dia nak tau" aku dah boleh
rasa umpan aku dah nak mengena….

"Saya pun bukannya cantik ….mana ada laki yang nak…"

" Eh…sapa kata Midah tak cantik…..muka cun…badan solid lagi…. kalau
orang tak tau…. macam anak dara lagi.." aku jek Midah lagi.

"Betul ke pakcik….pakcik puji lebih-lebih ni …."

Sambil dia bercakap, aku makin terasa berat badan dia menekan
kebelakang… sambil aku gosok-gosok belakang dia…pelan-pelan aku tarik
bahu dia kebelakang…. sampai akhirnya badan Midah menyandar kat badan
aku….

"Wah …ini sudah bagus….macam nak menyerah je" kataku dalam hati…
sambil tu kedua-dua tangan aku mula melingkar dan memaut bahagian
pinggang dia….

Midah menguak rambut ke sebelah kiri bahunya….bahagian leher kanannya

terserlah depan mata aku bila ..dia menyandarkan kepalanya kebahu
kiri aku….matanya terpejam rapat…aku rasa dia pun ada rasa takut juga…
mungkin rangsangan nafsunya yang mula membara…membuatkan dia
memberanikan dirinya…

Nafas Midah kedengaran semakin laju….dadanya mula berombak semakin
kuat….aku makin pasti yang Midah mengharapkan sesuatu….sesuatu yang
sudah terlalu lama di inginkan dari seorang lelaki….periginya yang
sudah kering kontang kini mengharapkan hujan yang akan memenuhkannya
dengan air penawar…

Takpa… Relak….jangan gopoh…aku cuba tenangkan hati…. buat dia betul-
betul sampai tak boleh tahan…. sampai dia mintak sendiri… barula aku
bagi… kaw-kaw punya sampai dia tak larat

Midah masih membisu…matanya terus dipejamkan….belakang tubuhnya terus
menyandar kat badan aku ….tangan aku yang berlingkar kat pinggang dan
tapak tangan ku yang melekap diatas perutnya mula menjalar keatas
….menuju kebahagian dadanya…. Midah menggeliatkan badannya…kehangatan
tubuhnya makin terasa membuatkan nafsu aku semakin terangsang…
perlahan-lahan batang ku semakin mengeras….

Kedua tapak tangan ku kini melekap diatas kedua daging pejal
didadanya yang terselindung disebalik kain tshirtnya…terasa buah
dadanya yang agak montok itu memenuhi kedua tapak tangan aku …
perlahan-lahan aku mula membelai kedua-dua teteknya….rupanya Midah
tak pakai coli….. maklumla nak tidur… takkan nak pakai coli…….
semakin lama semakin keras ….kedua-dua putingnya yang agak kecil
semakin menegang….

Nafas Midah makin keras…bila dia terasa geli…badannya menggeliat–
geliat sedikit…aku selukkan kedua tangan ku kedalam tshirt
Midah…..terus melekap diatas kedua daging pejalnya yang montok …
terasa kedua teteknya semakin keras membengkak…seterusnya…..puting
teteknya pula menjadi sasaran gentelan jarijemariku…..semakin rancak
aku gentel putting teteknya semakin tegang putingnya menjojol……
Desahan nafas Midah makin keras….

Sambil tu…pipiku mula menggesel-gesel pipi Midah….perlahan-lahan aku
hembuskan nafasku di leher dan pangkal telingannya yang terdedah
depan muka aku….rengekan suaranya mula kedengaran….matanya yang
terpejam mula terbuka sedikit…kuyu

Midah mula memberikan tindakbalas….tangan kanannya merayap atas peha
aku….dan melekap kemas menggenggam batang aku yang semakin keras
menunjal kain pelikat yang aku pakai…Perlahan-lahan tangannya

mengurut-urut lembut batangku…

Aku dah tau….yang lampu hijau dah menyala…gear aku pun Midah dah
pegang…..tunggu masaje nak masuk gear. Kini tangan kanan ku pula
menjalar turun kebawah perut Midah… menuju kesasaran
utama….tembammmm….terasa tundunnya yang masih terselindung dibalik
kain batiknya, bila tapak tangan ku sampai dicelah kedua pehanya…..
aku ramas-ramas perlahan daging pejal terbelah yang tersembul
dicelah kangkangnya…

Bila terasa tapak tanganku melekap ditundun cipapnya….Midah
mengerengkan sedikit tubuhnya dan mengalihkan mukanya mengadap
aku…..matanya yang kuyu menggambarkan gairah perasaannya yang semakin
bergelora…nafasnya semakin kencang….tangan kananya melepaskan
genggaman keatas batangku….dan beralih memeluk pinggang ku…

Tangan kiriku kemas memaut pinggangnya…bibir mulutnya yang berair dan
terbuka sedikit…pantas ku sambar dengan mulutku….bibir ku dan bibir
Midah kini bertaut rapat…. mulut kami bersilihganti menyedut bibir
satu sama lain…agak lama juga kami berkucupan….. Midah menjulurkan
lidahnya meminta disedut….untuk seketika kami silih berganti menyedut
lidah masing-masing….yang bestnya….midah pulak memang cekap dan
pandai melayan…. permainan lidahnya memang bagus….lagi bagus dari
bini aku…Berdecit-decit mulut aku dan mulut Midah …berlawan sedutan
dan kuluman lidah.

Tapak tangan kananku masih terus meramas-ramas tundun cipapnya…
perlahan-lahan aku rngkaikan ikatan kain batiknya dan menyingkapnya
kebawah…..kini tiada apa lagi yang menutupi tundunnya yang montok dan
tembam itu….bulu cipapnya yang tak berapa tebal aku sikat dengan jari
jemariku…puas aku ramas tundunnya…jari-jemari ku mula menyelak bibir
cipapnya untuk memudahkan jari hantuku menyelinap dicelah belahan
daging montok dicelah pehanya yang putih dan gebu….

Puas mulut kami berkucupan…lidah ku mula menjilat-jilat dibawah leher
dan telinganya…..Rengekan Midah semakin jelas….Bila aku hembuskan
nafas aku kat lubang telinganya….matanya semakin kuyu….bila dah tak
tahan agaknya….Midah mendengus kuat sambil mengelak-elak lembut…

Bila jari hantuku mula mencelah masuk kebelahan cipapnya…Midah
mengepitkan pehanya….geli agaknya….lepas seketika, dia melonggarkan
semula kepitannya…jari hantuku mula mengorek perlahan celah cipapnya
yang terasa agak lembap dan mula berlendir….permainan jariku semakin
lancar…..Midah mendesah perlahan…

"Uhhh…sedap pakcik…pelan-pelan….. jangan kuat sangat"

Jari hantuku memulakan penerokaan kedalam lubang cipapnya semakin
dalam…aku jolokkan jari hantu aku sampai habis kepangkal …terasa otot
dinding lubang cipapnya mengemut kuat jariku….aku relak sekejap dan
biarkan pantatnya menikmati jolokan jariku….kehangatan lubang
cipapnya…terasa menjalar diseluruh urat tanganku…Bila kemutannya dah
reda…aku mainkan jari hantuku mengorek dasarnya lubang cipapnya yang
semakin licin berlendir…sambil aku jolok keluar dan
masuk…..berulangkali tanpa henti

"Midah sedap tak?" aku saja merangsang nafsunya

"Uhh…Uhh…sedap… lagi pakcik…buat lagi…." pintanya sambil merengek
lembut….tubuh Midah mengelongsor kebawah dan berbaring diatas peha
aku….

Sambil membaringkan badan Midah disebelah dalam sofa…kedua tanganku
menarik tshirtnya keatas …dan melucutkan dari kepalanya…kain
batiknya aku kuis kebawah Terhidanglah didepan aku sekujur tubuh anak
buah iparku…tanpa seurat benang…montok dan gebu …yang selama ini aku
idam-idamkan….bagaikan menyerah dan menanti untuk diratah…..

Tanpa membuang masa…aku terus baring disebelahnya ….mulutku pantas
menyambar mulutnya ……bertaut rapat dan saling menyedut lidah satu
sama lain …tangan ku menyelinap dicelah tubuh kami dan mula meramas-
ramas teteknya yang montok dan pejal….

Puas berkucupan…mulut dan lidah ku mula menjalar kebawah menuju kedua
daging pejal yang menggunung diatas dada Midah….tubuhnya yang tadinya
agak mengereng kini terlentang….. aku ambilkan bantal kecik untuk
mengalas kepalanya dihujung sofa Kedua putingnya yang agak kecil
berwarna merah kehitaman …terus menjadi sasaran mulutku…..Bersilih
ganti aku nyonyot kedua-dua putingnya….Midah makin mendesah…. Bila
aku nyonyot putingnya agak kuat…dadanya terangkat-angkat keatas….

Puas menyonyot putingnya….habis seluruh kedua-dua teteknya aku jilat
dan sedut….

Sambil tu tangan kanan ku mengerjakan lubang cipapnya yang semakin
basah berlendir….. Midah meluaskan kangkangnya……puas aku korek dan
jolok dengan jari….biji kelentitnya pula aku gosok dan gentel
berulangkali….Sesekali punggung Midah terangkat-angkat menahan
kesedapan…..

Kedua teteknya yang lencun dengan air liur …aku tinggalkan….lidahku
mula menjalar ke bawah….sampai dicelah pehanya..tundunnya yang tembam
aku gigit-gigit dan aku hisap geram……punggung Midah terangkat ….

pehanya makin mengangkang lebih luas bagaikan menyuakan lagi
tundunnya untuk ku pepah….

Lubang cipapnya tak berapa tengik….masa tu pun aku dah tak kisah….
nikmat menjilat lubang cipap Midah membuatkan aku tak hiraukan lagi
bau tengik cipapnya….

Aku angkat bahagian atas tubuh Midah dan menyandarkannya dibahagian
sandaran sofa ….pehanya terkangkang luas dengan punggungnya duduk di
birai sofa …bagaikan menyerlahkan tundunnya yang tembam dan
kelihatan basah berair…..

Dengan lampu bilik study aku yang terang benderang….aku menikmati
seluruh tubuh Midah dengan rasa kagum dan berselera sekali untuk aku
lapah sebentar lagi….

Tanpa membuang masa ..aku pun membenamkan mukaku kecelah kelangkang
peha Midah….Lidah ku pantas meneroka belahan cipapnya yang terbuka
sedikit….menjilat-jilat dinding lubang cipapnya….dan sesekali
menghisap-hisap lembut biji kelentit warna pink kemerahan…… yang
tersembunyi dicelah hujung atas belahan cipapnya….

Rengekan Midah makin jelas…."Uhh…Ahhh…Uhhh…sedap pakcik….jilat lagi
pakcik….uhh…ssssedapppp…Midah tak tahan lagi pakcik" sambil
punggungnya terangkat-angkat…dan pehanya mengepit kuat kepala ku yang
terbenam dicelah kelangkangnya…dan mulutku yang sedang membaham
lubang pantatnya yang semakin berair..Midah mengerang makin
kuat…..kedua-dua tangannya meramas-ramas teteknya sendiri.

Jilatan demi jilatan keseluruh bahagian dalam lubang pantat Midah…
hisapan demi hisapan keatas biji kelentitnya …pepahan demi pepahan
keatas bibir cipapnya….sampai habis mulut aku berlendir dengan air
cipap Midah….mana yang adah masuk mulut aku telan je….masa tu dah tak
ingat apa lagi….air pantat Midah pun aku telan ….sedap…dia punya
menggelinjat jangan ceritala….sekejap dibuka kangkangnya luas-
luas….ditonjolkan-tonjolkan tundun cipapnya kemuka aku….sekejap
dikepitnya kepala aku yang terbenam kat celah pehanya….sekjap
tangannya meramas teteknya sendiri….sekejap menggagau mencengkam
kulit sofa….sekejap meramas rambut aku sambil menekan kepala aku ke
lubang cipapnya….aku tak kisah …..aku biarkan. Midah menikmati
kegairahannya….biar dia puas….aku bukan apa …kesian kat dia….daripada
dia bagi kat oranglain….baik dia bagi kat aku….laki makcik dia….

"Uhh…Uhhh…lagi pakcik…jilat lagi ..laju lagi…Midah tak tahan ni…
unnhhhh…unhh…nak keluar pakcik…Midah nak sampai..Unhh…unhhh…
unnhhhhhhhh" tubuh Midah menggelapar…….terasa air hangat berlendir

menyerbu keluar dari lubang pantatnya….pehanya kuat mengepit kepala
aku yang masih terbenam dicelah pehanya….tundun cipapnya ditonjol-
tonjolkan kemuka aku…….Aku terus sedut-sedut biji kelentitnya makin
rancak…seketika kemudian Midah melonggarkan kepitan pehanya….masa tu
pun aku rasa dah nak naik lemas dibuatnya….

Sambil melepaskan kepitan pehanya…..Midah tersandar disofa…nafasnya
yang laju semakin perlahan…terbayang diair mukanya…raut kepuasan….

Aku pun bangun…lap muka aku dengan kain batik Midah dan duduk
disebelahnya….badannya yang agak berpeluh aku peluk….nafsu syahwat ku
sudah mengawal diriku sepenuhnya…aku pun dah tak ingat lagi…tubuh
yang aku peluk…adalah tubuh anak buah iparku sendiri….

"Midah puas…?" aku bisik pelan kat telinga dia

"Emmhhh.." sambil mencium pipi aku

"Midah nak lagi?" aku tanya dia lagi

"Emmhh…nak…" dia memeluk tubuhku makin erat

Aku mulakan kembali adegan ringan….teteknya yang masih tegang aku
ramas-ramas….puting teteknya yang menonjol tegang aku gentel-gentel
perlahan…Midah menggeliat….lidahnya menjilat-jilat dadaku dan mencari
puting kecikku…lantas menyedut dengan lembut….batang ku yang dah agak
kendur kembali terpacak menjulang kain pelikat yang masih ku pakai….

Midah merungkaikan ikatan kainku dan melurutnya kebawah….batangku
yang terselindung dari tadi kini bingkas bebas….dengan pantas Midah
menyambut batangku dengan mulutnya….. lidahnya menjilat-jilat
keliling batangku ….puas menjilat….batangku sedikit demi sedikit
dimasukkan kedalam mulutnya….sambil berterusan mengulum batangku dari
pangkal kekepala butuhku….mulutnya mengepam-ngepam sambil lidahnya
terus bermain-main dikeliling batangku…..

Puas mengulum batangku….buah kerandutku menjadi sasaran hisapan dan
jilatan nya…

Sebelah tangan ku terus mengerjakan buah dadanya yang pejal dan
montok… dan sebelah lagi terus mengorek-ngorek lubang cipapnya yang
basah berlendir….biji kelentitnya terus aku gentel-gentel….

Tak tahan lagi agaknya..bila biji kelentitnya kena tenyeh….Midah
memandang mukaku dengan matanya yang agak kuyu….lantas memeluk dan
mengucup bibir dan menyedut lidahku dengan dalam….

Dalam keadaan aku yang bersandar …Midah duduk bercelapak diatas peha
aku..sambil tundun cipapnya digeselkan ke butuh aku yang tegang
terpacak…..daging pejal teteknya aku sambar dengan mulutku…dan
putingnya aku nyonyot-nyonyot…Punggungnya yang masih pejal aku ramas-
ramas….sambil jari hantuku menjolok-jolok perlahan lubang
duburnya…..Midah semakin galak menggeselkan tundunnya kebutuh
ku….mulutnya mendesah dan merengek perlahan

"Enhhh….Enhhh….Tak tahan lagi pakcik….Midah nak pakcik….masukkanla
pakcik…." pintanya sambil merengek manja

"Midah nak pakcik punya?" aku minta kepastian

"Unhhh..Midah nak pakcik punya….ccepat la masukkan pakcik…." Rayunya
lagi sambil mulutnya menyambar dan mengucup mulutku

Aku angkat punggungnya sedikit dan acukan batangku menuju sasaran
dibelahan cipapnya yang sedia terbuka untuk ditujah….lubang cipapnya
yang sudah sedia basah dan licin berlendir memudahkan kepala butuh
aku mencelah masuk kebelahan cipapnya ….dengan perlahan aku lepaskan
punggungnya menekan kebawah…dan sedikit demi sedikit lubang cipapnya
membaham butuhku yang keras menegang….kehangatan lubang cipapnya
mengalir diseluruh uratsarafku sampai ke kepala….

Pantat yang sudah hampir dua tahun tidak dijengah ….terasa sendat
dengan kemutan yang ketat mengelilingi butuhku….membaham butuhku
santak sampai kepangkal… Terasa kenikmatan yang tak terhingga bila
dinding lubang pantat Midah mengemut-ngemut butuhku….aku biarkan
Midah menikmati butuhku yang terbenam mencodak lobang pukinya….

Sambil bercelapak diatas pehaku….Midah mula menghayunkan punggungnya
keatas kebawah perlahan….aku relak sambil menahan henyakan pantatnya
kebutuhku….Teteknya yang berayun-ayun didadanya aku tangkap dan
kuramas-ramas kedua-duanya….Midah makin melajukan gerakan
punggungnya…… bersungguh-sungguh Midah menghenyak butuhku dengan
lubang cipapnya…..sambil mulutnya tak berhenti mendesah kesedapan….
unhh.. anhhh…. unhhhh… anhh… tak berhenti… sesekali Midah perlahankan
gerakan turun naik punggungnya… sambil punggung nya naik keatas….
dilurutnya batang aku keluar dari lubang cipapnya sambil mengemut
kuat… sampai kat hujung kepala butuh ….di lurutnya balik butuh aku
masuk menujah lubang cipapnya…..adal sepuluh kali dia buat
camtu….Midah hayun laju-laju balik…..

Pehhh…dia punya nikmat masa dia lurut batang aku tu….tak boleh cerita…
aku pun tak tahu dari mana dia belajar…tapi Midah memang best….nasib

baik dia dapat mat gian….kalau tak ..tak merasa la aku….

Puas menghenyak keatas kebawah….punggungnya diayak kedepan kebelakang
sambil pantatnya padat membaham butuhku….terasa kepala butuhku
menggesel-gesel g-spot didasar lubang pantat nya….Midah makin galak
mengayak-ayakkan punggungnya…. sambil meramas-ramas punggungnya aku
turut membantu menghayunkan punggungnya …. Ayunan punggungnya terus
tak berhenti….sekejap laju sekejap perlahan…. Melihatkan aksinya yang
semakin ganas…. aku angkat punggungnya ….lantas sambil berdiri… terus
menghayunkan butuhku menghenyak lubang cipapnya…kedua kaki Midah
memaut kuat punggungku dan turut membalas hayunanku dnegan
menghenyakkan lubang cipapnya kebutuhku….

Letih berdiri…aku baringkan tubuh Midah kesofa…dan menindih tubuhnya
dengan butuhku terus melekat dipantatnya ….Kali ini giliran aku pula
menghenyak lubang cipapnya dari atas…..tubuhku dan tubuh Midah basah
bermandikan peluh….peluh kami dan berbaur menjadi satu.

Sambil kedua tanganku bertahan diatas kedua daging montok teteknya
dan meramas-ramas teteknya… aku terus menghayunkan butuhku keluar
masuk lubang cipapnya yang semakin lencun dibasahi air
cipapnya….Midah bagaikan melepaskan geram…terus mengayak dan
mengayunkan punggungnya melayan tujahan butuhku…

"Unhh..anhh…unhhh….anhhh…..sedap pakcik….hayun lagi
pakcik….unhh….Midah sedap pakcik…..hayun kuat lagi pakcik…unhh…
unhhh….laju pakcik..laju lagi unhh….anhhhh" Midah merengek sambil
tubuhnya menggelinjat kesedapan…tangannya yang memaut kuat pinggangku
terus menarik tubuhku kearah tubuhnya bagaikan meminta aku terus
menghenyak lubang cipapnya….

Aku pelbagaikan gerakan dan kelajuan tujahan butuh ku ke lubang
cipapnya…. sekejap laju… sekejap perlahan….. Midah cukup pandai
melayan gerakan butuh ku…. Bila aku henjut perlahan….. bila pangkal
butuh aku dan tundunnya hampir bertemu …dihenyak lagi tundunnya lagi
kuat….betul-betul dia nak lepaskan geram…bila aku tarik butuh aku
keluar perlahan…dikemutnya batang aku kuat-kuat macam tak nak bagi
lepas….Nasib baikla aku rajin juga buat exercise dan amalkan
pergerakan senaman untuk bagi tahan lama…kalu tak …memang tewas…

Kedua kakinya yang mengangkang …kini memaut pinggangku…punggungnya
terus dihayunkan keatas kebawah melawan pergerakan butuhku….dan..

"Midah tak tahan lagi pakcik….hayun lagi pakcik….air nak keluar lagi…
unhhh…. unhhh…. unhhhh…. laju lagi …. unhhh…. unhhh…. unhhhhhhhh"
kedua kaki Midah semakin kuat memaut pinggangku…. kedua tangannya

erat memeluk tubuh ku sambil tundun cipapnya ditekan rapat kepangkal
butuhku…. terasa air cipapnya hangat membanjiri butuhku yang terbenam
padu….

Kemutan lubang pantatnya yang kejap dan kehangatan air
cipapnya….membuatkan aku tidak mampu lagi untuk mengawal butuhku dari
meledakkan air yang telah bersedia dihujung lubang kepala butuhku…
untuk dilepaskan

Sambil membalas pelukan Midah…aku menghenyakkan butuhku santak
kelubang pantat Midah lantas meledak dari lubang butuhku…….
cruttt…. cruttt… crutttt… crutttt…. air pekat…. memancut memenuhi
lubang pantat Midah yang sudah pun dibanjiri air cipapnya…. Terasa
air maniku dan air cipap Midah yang bercampur baur …meleleh keluar
membasahi pangkal peha kami berdua…. mulut kami yang bertaut
rapat ..berdecit-decit menyedut air liur satu sama lain….

Untuk seketika tubuhku terus menindih tubuh Midah… sehinggalah
kenikmatan mencapai klimaks persetubuhan semakin reda…. perlahan-
lahan aku tarik butuhku keluar dari lubang cipap Midah…

Sambil melonggarkan kemutannya…. Midah memandang ku dengan penuh rasa
kepuasan…. kegersangan yang menghantuinya selama hampir dua tahun
kini telah terubat….

Jam menunjukkan hampir 2 pagi….. aku tarik tangan Midah menyuruhnya
bangun… sambil berdiri kami berpelukan sambil berkucupan ….

"Midah puas?"

"Emhhh…pakcik?"

"Puas…Midah punya memang best…. ketat lagi…. dia punya kemut … tak
tahan pakcik…… Midah nak lagi?"

"Pakcik punya panjang… besar pulak tu… senak Midah tau"

"Abih tu… nak lagi tak?" aku usik dia lagi

"Emhhh…. tadi dah bagi… tanya pulak…. nanti… minta hari-hari baru
tau…. "

"OK la… kalau Midah nak… cakapje… tapi ini rahsia kita berdua aje
tau"

"Ala... pakcik ni.. pandai makan… pandai simpan la"

Semenjak hari tu Midah lagi seronok tinggal rumah aku….. bila cukup
bulan …. selain dari duit gaji yang bini aku bagi……. aku tambah sikit
lagi…. imbuhan…. bukan apa…. untuk beli jamu…. bagi persembahan nya
atas katil lagi power….

Kalau nak tau …. round kedua aku belasah pantat Midah…eh…bukan Midah
yang belasah butuh aku…..tunggule….

Rakan Sekelasku Wani

Nikmatilah kisah hidupku ini

Cerita ni dah lama berlaku. Lebih kurang 2 tahun yang lepas, masa aku
tengah study dekat SMK NAZRIEN SHAH lagi. Wani ni sepupu aku masa tu
pun tengah belajar dekat UM. Dia ni dua tahun tua daripada aku.
Orangnya cantik, iras-iras siti nurhaliza penyanyi tu, kulitnya
cerah, tinggi aku rasa lebih kurang 5 kaki, badannya sederhana aja
(masa itu lah). Orangnya pakai tudung sentiasa, maklumlah dulu
sekolah agama . Tapi yang buat aku stim dekat dia ni pasal dia ada
banyak bulu. Korang lelaki tentu ada bulu dengat jari kaki kan?
Sepupu aku Aidah ni ada bulu dekat jari kaki, tempat lain aku tak tau
lagilah masa tu.

Wani (nama betul – korang bukan kenalpun) rapat dengan aku sejak
kecil lagi. Sampai kononnya orang usik aku dengan Aidah ni bertunang
sejak kecil. Tapi dia taklah duduk sekampung dengan aku, dia duduk
pekan pasal orang tua dia mengajar tak amacam orang tua aku yang
kerja kampung aja. Jadi kitaorang ni selalulah berutusan surat. Aku
belajar dekat Perak masa tu. Kira lonely juga pasal tak ada
girlfriend, kalau adapun sekejap aja dah cabut. Kalau tulis surattu,
kitaorang biasa gunakan bahawa jiwa-jiwa, alah panggil sayang-sayang
ajalah. Dia ni aku rasa memang ada boyfriend masa tu, tapi always ada
problem. Kiranya aku ni tempat mengadu dialah.

Aku pulak memang jenis baik ngan dia. Dapat gak aku jadi dia punya
rakan kesayangan dia. Nak dijadikan cerita, time balik dia panggil
aku. Member aku plak dah blah. Tak dapat aku tumpang moto member
aku. Camna nih, malam semakin mengundang. Takkan takde orang aku
boleh tumpang.

" Hey Wan, awak tak balik lagi? Mana member awak tu?"

"Dia dah blah , sorang la saya ni"

" Jom la tumpang saya dulu, nanti lepas magrib saya hantar awak
balik, ok?"

Camna ni...? Rumah aku ngan rumah dia memang jauh berbeza. Bukan
duduk satu taman perumahan pun. Tiba tiba aku teringat yang dia ni
tinggal sorang. Untung untung boleh aku rasa pantat dia hari ni.

"Baiklah, saya ikut awak."

Wani tersenyum panjang bila kau bagi jawapan positif. AKu terlihat
betisnya yang putih melepak masa dia singkap kain nak naik moto. Mata
aku memang tak lepas. Kena pulak pakaian sekolah yang lut sinar. Apa
lagi, gunung dua buah tu memang tersembul le. Bergoyang takyah cakap
le. Jalan plak berlenggang.

"Hei, tengok apa tu? Nakal betul awak ni Wan." Aku tesenyum malu.
Moto Wani meluncur laju membelah malam. Masa perjalanan tu aku tanya
macam macam kat dia. Tetiba je soalan cepu mas keluar. "Wani boleh
tahan ke camni?"

"Maksud Wan, tahan camna tu?"

"Alah, keluarga jauh. Tak rindu ngan diorang."

"Apa nak buat Wan. Terpaksa, lagi pun diorang akan berpindah kat sini
dalam setahun lagi. Tahan je la. Dulu tinggal dengan keluarga,
sekarang sorang".

Berderau darah aku aku bila Wani cakap camtu. Ah, apa hal pun aku
nak juga rasa pantat dia hari ni. Mana tahan tengok barang dia. Nak
jugak pegang.

Kami pun sampai ke destinasi. Aku terus keluar dan mengiringi Wani
masuk ke rumah teres dua tingkat miliknya.

" Wan duduk dulu ye, Wani nak masuk bilik jap"

"Oklah"

Wani jalan berlenggang masuk ke biliknya. Aku pulak mengelamun
sorang. Aku pun bangun nak tengok album gambar Wani semasa kecil.
Masa tu aku tengok pintu bilik Wani terbukak sikit. Mak aihh, first
time aku tengok pompuan bogel secara live. Dia tengah lap badan dia.
Tetek memang besar. Punggung pulak bulat dan licin. Dia mengelap
celah kangkangnya sambil main ngan jari. Tiba tiba Wani terpandang
aku.

"Eh, Wan ingat sapa tadi. Masuklah."

Aku pun perlahan lahan menghampiri Wani yang masih bertelanjang
bulat. Dia pegang tangan aku dan meletakkan ke atas teteknya.

"Wani tahu Wan selalu tengok tetek Wani. Hah, pegang lah puas." Aku
macam tak caya je. Apa lagi pulunlah. Aku hisap putingnya dengan
rakus sekali. Malam masih larut. Aku masih lagi pakai baju seragam

sekolah. Aku stop kejap. Bukak baju aku pastu sambung. Aku tengok dia
rilek aje aku hisap tetek dia. Dia suruh aku stop. Pastu dia bukak
seluar aku.

"You tak pakai seluar dalam Wan? Patutlah asyik tersembul daripada
tadi" Aku senyum aje. Nah tu dia, batang aku 8 inci tersembul kat
muka dia.

Dia main kepala pastu dia kulum sedalam dalamnya. Aku dah tak boleh
nak bayangkan camna nikmat sekali bila konek aku kena kulum. Dia
jilat habis ngan telur aku sekali. Mata aku terbeliak manahan nikmat
bergelora. Lama gak dia kulum. Pastu aku bangunkan dia dan mula start
french kiss. Nafas aku ngan dia dah takleh kontrol. Tangan aku
merayap ke cipapnya yang tembam dari mak aku. Aku dapat rasakan air
makin banyak. Batang aku pulak menunjal nunjal ke perut dia. Dia aku
peluk semahu mahunya. Pastu aku baringkan badan dia. Aku kangkang
kaki dia dan smerbak bau pantat menerjah ke lubang idung aku. AKu
terus menghumban muka aku ke pantatnya. Kelentit dia aku jilap dan
gigit semahunya. Rasa geli dah hilang plak lantaran nafsu dah sampai
kat
kepala.

"Uhhh, ahhh, uuuhh, jilat lagi Wan..uhhhh" Tetiba dia tarik rambut
aku dan dia klimaks kali pertama.

"Wan cepat Wan masukkan batang Wan dalam pantat Wani,Wani tak tahan
dah ni"

" Rileks la Wani"

Aku pegang batang aku dan mainkan di sekitar pantatnya. Perlahan
lahan aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya.

"Uhhhh, besarnya Wan, pelan pelan sikit"

Mungkin kerana dia tak pernah kena, pantat jadik ketat.

"Tarik dulu Wannnnnn, ughhhhh"

"Emmmmm"

Lega sikit Wani setelah aku tarik sikit batang aku. Kepala je masih
dalam pantat dia.

"Tekan Wan....jangan sampai habis...uoghhhh'

Aku pun memulakan sorong tarik.

"Uhhh... dalam lagi.... Wani boleh terima lagi.. dalam lagi.. uhhh..
ahh."

Berdecup decup aku bunyi batang aku berlaga ngan pantat dia. Aku
hayun semahu mahunya. Berkeriut bunyi spring katil.

"Wani dah nak pancut ni Wannnnnnnnnnnnnn"

Wani samapai terangkat punggungnya. Tangannya yang lembut memegang
erat pada lengan kau yang bertongkat di kiri kanan dada Wan. Aku pun
sambung hayun balik. Aku tekan sampai santak hingga ke pintu rahim.
Matanya terbeliak menahan serangan aku yang bertubi tubi.

"Ahhh.. Wannnnn.... Wani pancuut lagi iee.. ahhhh"

Klimaks kali kedua sedangkan aku belum rasa apa apa lagi.

"Ouhhhh,emmmmm, iyahhhh, laju Wan."

Dia punya suara satu bilik berkumandang. AKu terus hayun. Pantat nya
terus mengemut batang aku. Sampai nak tercabut rasanya. Dah 15 minit
masa berlalu. Sampai satu ketika aku rasa nak pancut. Aku melajukan
hayunan batang aku.

"Ouhhhhhhhhh,emmmmmmm,yahhhhh, laju Wannn, Wani9 pancuttt lagiiii"

Punggungnya terangkat angkat. Kepalanya menggeleng ke kana ke kiri
menahan nikmat tak terhingga. Tangannya memegang pinggang aku.
Kemutan pantatnya yang bertalu talu menyebabkan aku hilang kawalan.

"Wani, Wan nak pancutttt niiii,ahhhhhhhhhh.hahhhhh"

Aku tekan sampai santak. Matanya terbeliak ketika aku memuntahkan air
mani aku ke dalam pantatnya. Berdas das aku tembak. Pantatnya tak
henti henti mengemut batang aku. Aku pun mencium dia tanda terima
kasih kasih. AKu tarik batang aku dan dia hisap air mani yang lebih
sampai habis.

"Awak punya power la Wan"

"Biasalah, sentiasa power katakan"

"So amacam....? Wani nak lagi kena cucuk kat situ...?" aku pura pura
tanya..

"Lain kali lah yangggg, penat lah....!?" katanya dengan nada suara
serba manja.

"Mari tunggeng sini... i nak lihat mana rupa kat jubur yang baru
lepas kena balun tu... mana tau kot kot ada luka lak...?"kataku lalu
memusingkan dan menonggengkan dia. Aku pun belek belek dengan teliti
di persekitaran lubang juburnya. Lubang juburnya nampak membengkak
kemerahan.

"Sikit jer yang, tak der ape ni....! Jum pakai pakaian kita semula…"
kataku.

Kami mengambil masa sepuluh minit mengenakan pakaian masing masing….
kemudian dia pandang aku, aku pandang dia, masing tertawa bersama…

"Lain kali ok...? Main lagi cam ni....?"tanya aku..

"Jika i gian kat you, i call you, ok Wan, mari kita balik.....!"
katanya seraya mencium aku di pipi.

"Thanks Wani, lain kali yer sayang....!?" kataku.

"Ermmm" sahutnya sambil kami terus saja bergerak untuk pulang. Aku
sengaja biarkan dia jalan depan aku supaya dapat aku memerhatikan
keadaannya. Aku lihat jalannya agak terkangkang kangkang sedikit.....
jelas menandakan bontotnya masih lagi terasa sakit. Aku tersenyum
lebar dan berasa amat bangga dengan penghasilan penangan nafsu aku
tu.....

Selepas hari yang bertuah itu, pantang saja ada peluang, kami pasti
tak lepaskan kesempatan untuk bersesi memantatYang kami tau hanyalah
sejak dari hari pertama itu.... hampir setiap hari dan kadang kadang
beberapa kali sehari kami memantat anak orang.Aku berbaring di
sebelahnya sampai bermain main ngan teteknya. Tangan Wani plak kat
batang aku.

Nak tahu sambungannya tunggu tauuuuuuuuuuuuuu Rakan sekelas ku Wani-
2

Puan Juliana

Pembaca situs 17Tahun yang molek-molek. N meneruskan adventurenya di
sebuah pekan baru di pantai timur. Keluarganya menyewa di Bkt S. Di
Kuantan. Perumahan sewaan itu membawa banyak kisah-kisah yang membuka
ruangan baru kepada kedewasaannya.

Persekolahan dan aktiviti ko-korikulumnya membuatkan N terbuka kepada
keadaan luaran yang menakjubkan. Rakan-rakan baru di luar kawasan
kepolisian memberikan pengalaman-pengalaman yang bagus dan menarik. N
menyelusurinya dengan kekagetan dan dengan kejutan-kejutan yang
membahagiakan. N seorang ahli olahraga belapan. Dia pelari pecut. Mula
mencipta nama di bidang itu di tempat barunya. Dia juga seorang
orator/public speaker yang sering memasuki pertandingan syarahan dan
pidato. Yang juga memenangi pertandingan tersebut.

N adalah seorang pemimpin yang in-born. Dia memperlihatkan kematangan
dan kewibawaannya. Boleh dikatakan dia all rounder di sekolahnya. Tahun
ini juga dia menghadapi perperiksaan LCE. Biarpun sibuk dengan aktiviti
persekolahan dan sosial, N juga tidak mensia-siakan waktu untuk belajar.
Dia sedar pelajaran akan membawa dia jauh-baik dari segi pengetahuan
mahupun perjalanan.

Puan Juliana (32thn) adalah guru Persatuan Bahasa Melayu. Orangnya
rendah, chubby dan sederhana. Wajahnya ada iras-iras penyanyi Maria
Bachok. Dia adalah wanita keturunan Cina tetapi berkahwin dengan seorang
pemuda Melayu dan memeluk agama Islam. Dia sudah 4 tahun menikah dan
masih belum mempunyai cahayamata.

N mempunyai rakan-rakan rapat di sekolah. Rakan-rakan ini pula adalah
anak-anak orang berada. Malah bapa mereka ada yang bertitel Tan Sri dan
Dato. Maka ibu-ibu mereka bergelar Puan Sri dan Datin. Ada masa N
berpeluang ke rumah rakan-rakan rapatnya ini dan diperkenalkan kepada
ibu-ibu mereka.

*****

Juliana.. O Puan Juliana..

Dalam rest house di Temerloh.. Malam itu selesai pertandingan pidato.. N
menang dan membawa pulang sbuah piala sebagai johan. Puan Juliana merasa
megah dan bertuah kerana anak didiknya N telah mengharumkan nama
sekolah. Puan Juliana meracau-racau layaknya.. Memalingkan muka ke kiri
ke kanan.. Rambutnya brkaran.. Bibirnya merah delima merfekah.. Lidahnya
pendek.. Lidahnya manis bila dikulom oleh N.. Lidahnya nakal..

Lidah Puan Juliana bermain di kepala kote N.. Diputar-putarkan.. N
merasa geli.. Tangannya mengentel puting payudara Puan Juliana yang
sebesar jari kelinking.. Kemudianmeramas payudara yang sederhana besar
itu. Muat tangannya mengenggam..

"Uhh..," desah Puan Juliana bercelaru.. N mengangkat punggung Puan Juliana..
"Cikgu kangkang letak cipap cikgu kat muka saye.."

Maka Puan Juliana membetulkan posisi 69. Dia berada di atas.. Memegang
penis N sambil membelai dan mengocoknya. Dia mengulum kepala kote N.
Memainkan lidahnya. Kemudian menjilat dari pengkal kote ke kepala kote
mengulum semula dan bertindak sedemikian semau-maunya. N terasa geli dan
mengeliatkan tubuhnya.

N mengkuak pepet Puan Juliana. Mencium aroma cipap yang menusuk hidung
menaikkan syahwatnya. Puki yang tembam dengan bulu kerinting. Lidah N
menjulur menjila lurah merah yang beair nipis. Menjilat kelentit,
mengulom kelentit dan menghisap kelentit membuatkan Puan Juliana
mendesih.. Sambil Puan Juliana mengulom dan menyedutkepala kote N. Dia
cuba mengulom batang zakar N namun tak mampu nak deep throat sampai ke
pangkal.

"Kote kau besar dan panjang untuk budak seusia kau.." kata Puan Juliana
sambil membelai batang zakar N.

Dia mengeluh, mendesah dan menahan nikmat yang amat sangat. Mulutnya
dikumnam bibir digertap dan giginya rapat menahan N menyedut lubang
faraj dan meminum jus yang ada di situ..

"Arghh.. Sedapp.. Pandai kau N.." puji Puan Juliana yang merasa nikmat
bila jus madunya disedut oleh N dari lubang farajnya.

N meneruskan. Menjilat lubang anal Puan Juliana. Puan Juliana merasa
kegelian yang amat sangat. Belum pernah dia merasakan lubang analnya
dijilat dan dilidahkan sedemikian rupa. Sensasinya bagaikan karan
listrik menyelinap keseluruh liang dan urat nadinya. Tubunya terasa kejang.

Bila N mula menjulurkan lidah ke dalam lubang faraj, memasuk an menarik
keluar mengikut irama, Puan Juliana memainkan bunutnya mengikut irama
lidah N. Dia benar-benar tidak tahan akibat geli di dinding lubang
farajnya. Sambil dia mengulom kepala zakar N dengan kuat sambil mengigit
manja membuatkan buntut N pula terangkat-angkat antara ngilu, geli dan
sakit.

Dalam blik di rest house itu, Puan Juliana menikmati tubuh muda N.

Menikmati penis N yang besar dan panjang. Dia terkejut melihat kote yang
tegak, keras dan panjang milik anak muridnya. Kebetulan dekat dua bulan
dia tidak bersetubuh dengan suaminya. Suaminya berkursus di luar negara.

Puan uliana berkedudukan menungging, menghalakan cipap dan buntutnya ke
N yang berdiri ti tubir katil. Dia mengemaskan keduduka tangannya di
atas katil yang empuk itu.

N menyediakan kepala zakarnya ke mulut lubang faraj Puan Juliana. Dia
menekannya..

"Fluupp.." bunyi kepala zakar masuk..
"Aduii.. Plan sakit N.." jerit halus Puan Juliana mengemaskan kedudukan..

Kini mula merasa kepala kote dan batang zakar mencanak masuk ke dalam
lubang farajnya. Dia berasa sendat dan nikmat. Lubang farajnya masih
ketat dan kuat. N mengerakkan henjutannya keluar dan masuk.. Sambil
kedua belah tangannya meramas payudara Puan Juliana. Sementara itu Puan
Juliana mengikut rentak henjutan N-ke depan dan ke belakang.

"Uuu.. Aaa.. Arghh.. Besarnya penis kau.. Iii.. Sakitt.. Iii.. Uuu..
Sedapp.." kata Puan Juliana dalam nikmat dipompa dari belakang oleh N.
Tubuhnya yang chubby itu terhinggut-hinggut dan teteknya terbuai-buai
dipegang kemas oleh N lalu meramasnya kuat-kuat. Puan Julia menjerit,
mendesar. Meracau, mengerang dan mengeluh dalam persetubuhan itu..

"ARghh aku kuar.. Aku kuar N.."

N meneruskan henjutan dan pompaan-cepat dan perlahan, kuat dan keras.
Dia tahu Puan Juliana sudah mula klimaks kali pertama.. Dan beberapakali
seterusnya..

"Ooo.. Lemah saya N.. Ooo.. sudah tiga kali saya klimaks.." desah Puan
Juliana kelelahan dan berpeluh dalam bilik berhawa dingin itu. Pantas N
menarik keluar batang zakarnya yang berkilat dengan air madu Puan
Juliana membasahi.
"Cikgu baring buka kaki cikgu luas-luas.. Saya nak makan cipap cikgu.."
kata N dan bingkas Puan Juliana membalikkan tubuhnya berbaring dan
mengangkat kedua belah kaki gebunya ke atas. Lalu N menyembamkan mukanya
ke cipap Puan Juliana. Menjilat jus yang melimpah dan meminumnya.

Puan Juliana mengelinjang bila lidah N sudah menjalar di pepetnya. N
pantas menangkap kelentit Puan Juliana dengan lidah nakalnya.

"Waa.. Uwaa.. Sedapp.. Jilat N.. Jilat.." kata Puan Juliana yang kesedapan.

N meneruskan kerja menjilatnya sambil tangannya meramas buah dada Puan
Juliana. Puan Juliana meracau halus, mengerang kuat dan Nmula
menhentakkan kepala zakarnya ke lubang faraj Puan Juliana semula. Kali
ni batang zakarnya masuk tepat dan rapat sampai ke dinding'g' Puan
Juliana di dalam faraj itu. Puan Juliana benar-benar mengelinjang dan
meraung.. Bla N menghenjut pantas dan kuat.. Puan Juliana meraung dan
menjerit kuat..

"Arghh.. Uuu.. Aaa.. Sedappnyaa.." racau Puan Juliana dan dia mengapuk
buntut N dengan kedua belah kakinya.

Namun N meneruskan pompaannya yangmengelinjangkan tubuh Puan juliana
yang membuatkan bunutnya terangkat-angkat mengikut rentak zakar N yang
keras menujah.

"Uuu.. Aaa.. Aku keluar N.. Aku kuarr.." jerit Puan Juliana sambil zakar
N menujah masuk cepat dan mantap di lubang farajnya yang sudah membecak.

N meneruskan kerja menghenjut. Sambil mulutnya melumat dan megucup bibir
Puan Juliana.. Puan Juliana cuba menandingi fitness anak muda dalam N,
namun dia tidak berupaya kerana sudah tiga kali dia klimaks dalam
pompaan itu, namun N masih terus mengerjakannya. Dia mula merasakan
bibir farajnya pedih bila air maninya menerobos lubang vaginanya. Dia
mengetap birnya menahan pedih dan menahan nikmatnya ujahan zakar N ke
dalam lubang sehingga mencecah dinding dalam farajnya.

Akhirnya untuk kesekian kalinya Puan Juliana klimaks dan dia menjerit
kuat sekali.. Sambil N mendengus melepaskan air maninya ke dalam lubang
faraj Puan Juliana. Hangat dan mesra dirasai oleh Puan juliana pada
lubang farajnya. Banyak sekali air mani yang keluar hasil persetubuhan
nikmat dengan guru pidatonya, Puan Juliana.

"I love u boy.. I love u N.. U are a good lover.." kata Puan Juliana
mengucup bibir N. Dia walah dan keletihan dan begitu juga N yang hanya
bertindak dan tidak berkata-kata.

N meneruskan henjutanya. penisnya yang tegang dan keras itu berada dalam
lubang faraj Puan Juliana. Kote itu disorong dan ditarik dengan perlahan
dan cepat. Puan Juliana juga merasakan kegelian untuk kesekian kalinya.

"O boyy.. I m cumingg.." jerita Puan Juliana mengejangkan tubuhnya
sambil mencengkam dada N.
"Cikguu.. Saya kuarr.." sekali lagi N menyemprutkan spermanya ke dalam
liang faraj Puan Juliana.
"Huu.. Sedap N kongkekan kau.. U fuck me well dear.." ringis Puan
Juliana lagi merasakan cipapnya kesendatan.

Namun Puan Juliana merasakan nikmat mengongkek dengan N adalah
kenikmatan yang dikecapinya yang tiada tolok bandingnya. Bermula dari
rest house itu, membawa lah ke rumah kediaman Puan Juliana. Dalam
sebulan adalah empat kali Puan Juliana akan membawa N ke rumahnya
selepas waktu sekolah. Dan sebaik sampai ke rumah mereka berdua akan
berkongkek sehingga waktu kerja tamat. Itulah masa yang dipergunakan
oleh Puan Juliana untuk memuaskan nafsunya.

*****

"Kau kuat dan pandai N.. U r a good lover and fucker.." kata Puan
Juliana selepas mereka bersetubuh satu petang.
N senyum."Harap cikgu enjoy.."
"Sure I enjoy and love it.. Selagi u ada di sini, cikgu mahu N senaniasa
menghubungi cikgu.. I can't afford to loose u.. I boleh tiada suami but
a fucker like u.. I tak leh hilang.." tambah Puan Juliana mengucup bibir N.

N tidak terkata apa-apa. Keperluan Puan Juliana dipenuhi malah Puan
Juliana sanggup mengadakan keperluan persekolahan dan memberi bimbingan
kepada N tentang mata pelajaran bila mereka bertemu untuk memuaskan
nafsu nafsi mereka.

Pembaca yang budiman.. Peminat-peminat kisah-kisahku.. Mana wanita yang
mahu mengenaliku sila hubungi melalui 17tahun.

Tamat

Rakan Baruku Mira dan Diana

Salam sejahtera buat buat pembaca-pembaca 17Tahun. Setelah sering kali
melihat dan membaca karya-karya yang di hantar oleh rakan-rakan
sekalian, timbul minatku ingin mencuba menghantar pengalamanku kepada
pembaca-pembaca sekalian. Mungkin apa yang ingin saya kongsikan agak
sama dengan apa yang pernah kalian semua lalui. Cuma apa yang sering
kalian tatapi adalah karya-karya rakan kita dari Seberang tetapi ingin
kusiratkankan adalah pengalamanku untuk pembaca-pembaca di Malaysia.

*****

Aku lebih dikenali oleh rakan-rakan dengan panggilan Zack. Usiaku kini
mencecah 28 tahun, dengan ketinggian 170 cm dan berbadan tegap membuat
ramai gadis-gadis di tempat kerja cuba untuk mendekatiku. Namun aku yang
sering sibuk dengan tugasan di pejabat membuatkan aku kekurangan masa
untuk melayan karenah mereka yang kadang-kadang sering mengusikku di
tempat kerja.

Aku masih ingat lagi, waktu itu umurku dalam lingkungan 23 tahun. Aku
sering bergiat cergas dalam bidang sukan yang merupakan minat aku sejak
dari kecil lagi, oleh itu aku sering dikerumi oleh gadis-gadis yang cuba
untuk berkenalan denganku setiap kali selepas upacara penyampaian
hadiah. Dalam ramai-ramai yang cuba mendekatiku, aku cukup tertarik
dengan seorang gadis yang bekerja di sebuah syarikat swasta di Johor
Bahru. Aku mendapat tahu namanya Diana, dengan wajahnya yang berkacukan
melayu-Cina, melihatkan kulitnya putih kekuningan dengan wajahnya penuh
dengan keayuan. Ini membuatkan aku sering menelan air liur apabila
memandangnya. Aku cuba merisik dari kawan-kawanku dan aku mendapat tahu
dia tinggal di rumah sewa bersama teman sepejabatku, Mira. Melalui
Miralah aku dapat mengenalinya dengan lebih rapat lagi. Selepas beberapa
pertemuan demi pertemuan, hubungan aku dengannya semakin akrab dan apa
saja cerita mengenainya semuanya aku banyak ketahui melalui teman
baiknya Mira. Namun dia masih belum memberitahuku di mana dia tinggal.
Apa yang kutahu, mereka tinggal di sekitar kawasan perumahan Senai.

Suatu hari sewaktu pulang dari pejabat, aku lihat hari semakin gelap dan
hujan mula menitik-nitik turun. Aku segera menuju ke keretaku dan
bercadang ingin pulang segera takut jalan sesak disebabkan hujan lebat.
Sewaktu aku hendak beredar aku lihat Mira pun baru hendak keluar dari
pejabat jadi aku dengan senang hati cuba menghampiri Mira kerana
cadanganku dapatlah aku menghantarnya pulang dan tahulah aku di mana
mereka tinggal. Keretaku segera menghampiri Mira dan ia tanpa banyak
bicara segera menerima pelawaanku.

Hujan turun semakin lebat sewaktu aku sampai di rumahnya, Mira
mencadangkan agar aku singgah dulu ke rumahnya kerana dalam keadaan
hujan sebegini lebat, agak sukar melihat jalan walaupun dengan memasang
air-cond. Aku seperti orang mengantuk disorongkan bantal, tidak menolak
segera mengikuti Mira dari belakang.

"Zack rehatlah dulu, Mira pergi tukar baju dulu" beritahu Mira dan terus
berlalu pergi.
"Diana tak pulang lagi ke?, aku bertanya kepada Mira kerana aku lihat
senyap aje dirumahnya.

Mira memberitahuku yang Diana ada tugasan di Kuala Lumpur dan dia
memberitahu mungkin lambat sedikit pulangnya. Melihat lenggang-lengok
Mira, membuatkan aku terbayangkan bentuk tubuhnya yang lansing dengan
payudara dan punggungnya yang agak besar membuatkan aku tak senang
duduk, terasa adik kecilku semakin mengeras dan memanjang seakan-akan
mahu keluar dari sarangnya.

Dalam suasana yang dingin ini, tiba-tiba aku terdengar suara jeritan
Mira. Aku segera bergegas mencari dari mana datangnya suara Mira. Aku
menghampiri biliknya, dan memanggilnya.

"Mira.. Miraa.. Buka pintu ni", suara jeritanku semakin kuat kerana
kulihat tiada tanda-tanda yang Mira akan membuka pintu.

Aku cuba memutarkan tombol pintunya, mujurlah pintu tak berkunci. Aku
lihat Mira yang hanya bertuala, mengigil ketakutan dengan matanya
terpejam rapat.

"Kenapa Mira"? soalku meminta kepastian.

Mira tidak menjawap, dengan matanya yang terpejam rapat dan tanpa
berkata-kata hanya menundingkan jari menunjuk ke bilik air. Aku segera
ke bilik air untuk melihat apakah yang telah berlaku. Aku mematikan paip
semburannya dan bajuku basah kerana terkena simbahan paip airnya yang
bocor. Mataku melilau-lilau mencari apakah yang membuatkan Mira
ketakutan, dan aku juga hampir terperanjat apabila aku memandang ke atas
ada sesuatu benda hitam terjuntai ke bawah. Rupa-rupanya getah pengikat
paipnya terlepas dan Mira ketakutan kerana disangkanya ada ular cuba
hendak mematuknya.

Dengan rasa nak tergelak melihat gelagat Mira, aku membawa keluar getah
tadi dan menunjukkan kepada Mira. Dengan muka yang merah kerana menahan
malu disebabkan getah tadi yang disangkanya ular dan disebabkan dirinya
hanya bertuala menampakkan alur di dadanya serta keputihan pehanya yang

tersingkap kerana tuala mandinya yang yang kurang besar. Aku yang sudah
kebasahan terasa kedinganan dan tiba-tiba nafsuku terasa meluat-luat
bila melihatkan keadaan Mira yang sedemikan rupa.

"Bukan sahaja rupamu sahaja cantik tetapi tubuhmu juga membuatkan siapa
sahaja yang melihat pasti akan terliur dibuatnya". Dengan nada yang
tersekat-sekat, hanya itu sahaja yang dapat kukeluarkan dari kerongkongku

Aku lihat Mira hanya memejamkan sahaja matanya apabila aku
mengusap-ngusap lembut rambutnya dan memcium lembut dahinya. Melihatkan
tiada bantahan dan tepisan daripadanya, aku memberanikan diri untuk
mendapatkan bibirnya yang merah memekar.

Perlahan-lahan bibirku dan bibirnya bertaut menjadi satu, terdengar
nafasnya tidak kekeruan dan kelemasan "ehmm. Arghh.. " kedengaran
renggekan Mira bila aku mengulum-ngulum lidahnya dan Mira mula membalas
dengan menyedut dan memain-mainkan lidahku. Terlepas dari bibirnya yang
merah mekar itu, ku jilat telinganya dan Mira mengerang kegelian.
Kulihat Mira semakin kuat menarik rambutku bila ku ku jelajahi lehernya
dan menyedut-nyedut lehernya yang putih jinjang itu. Tanganku kini
berjalan mencari punca pengikat tuala yang dipakainya, dengan mudah
terlorotlah tualanya dan tersergamlah segalanya apa yang diselindungi
dan dibalutinya apabila berjumpanya di tempat kerja.

Sememang Mira yang tadinya hendak mandi telah menanggalkan segalanya
dari badannya. Tidak dapat ku ceritakan betapa hebatnya nafsuku memuncak
bila melihat dua puncak bukit yang tersergam indah dengan benjolan merah
kehitaman di tengah-tengah bukit itu. Kini kususuri pula perjalananku
menerokai bukit bukau untuk mencari sebuah kenikmatan yang tidak pernah
kuimpikan sebelum ini. Seperti anak kecil yang kehausan, kusedut,
kugigit dan kuusap-usap sehingga habis madu yang disimpan megar di dalam
dua kepongpongnya. Mira kini semakin hilang rasa malunya dan mula
bertindak membalas pergerakkanku, bajuku yang sejak tadi sudah basah
segera dibukanya dan kini tangannya cuba pula menanggalkan seluarku dan
aku turut serta membantu membuka pakaianku, dan tersembullah keluar adik
kecilku yang sememang dari tadi ingin keluar dari sarangnya.

"Wah! besar dan panjangnya batang u Zack" luahan Mira yang seakan
terperanjat melihat batangku yang beukuran hampir 7 inci panjangnya kini
hanya menanti untuk merasai pelayaran baru.

Kini kami berdua sama-sama berdiri di dalam sebuah bilik tanpa seurat
benang pun menyalutinya, ku angkat tubuhnya ke tilam, dengan kedudukan
"69" Mira mula memainkan peranannya, selepas puas meramas-ramas batangku
kini sedikit demi sedikit batangku dimasukkan ke dalam mulutnya.
"Bluup.. Bluupp" terdengar apabila ia menyorong dan menarik batangku ke

mulutnya "Arghh.. Arhh" terasa aku bertapa nikmatnya kerana sering kali
hanya tanganku sendiri sahaja yang memainkan peranan melosok-losok
batangku hingga boleh dibuat corak di dalam bilik airku terkena simbahan
lava dari batangku. "croot.. Croot" aku sering melayari kenikmatan sendiri.

"Ohh.. Mira sedapnya" luahanku sambil aku mencari-cari sebiji berlian
kecil yang tersembul keluar di balik semak-semak halus yang dijaga rapi
oleh seorang penunggu yang setia.

Kini giliran Mira pula ku lihat bagaikan orang berzikir gamaknya,
sekejap ke kanan, sekejap ke kiri kepalanya menahankan kegelian dan
kenikmatan apabila aku menjilat-jilat biji kelentitnya dan tanganku
mengorek-ngorek lurangnya yang sudah kebasahan dari tadi. Setelah puas
kugali biji timah kini lidahku beralih ke cipapnya dan tanganku terus
meramas-ramas payudaranya. Aku lihat punggungnya terangkat-rangkat dan
badan keras mengejang.

"Argghh.. Erkhh Zack I sudah nak terpancut ni". Dan ia menekan kuat
mukaku ke cipapnya.
"Buur.. Burr.. "terasa lecak mukaku terkena air hangatnya kerana sejak
tadi aku masih lagi menjihat-jilat cipapnya.

Terasa masin dan payau tekakku apabila kujilat air hangat tadi sehingga
habis bersih cipapnya, semakin lama aku jilat terasa sedap rasanya.

"Kau memang hebat Zack, aku tak pernah rasa dijilat sebegini hebat"
luahan Mira dengan wajah keletihan.
"Kau tak pernah rasa dijilat ke?", soalku inginkan kepastian.
"Kau tahu Zack, inilah kali pertama aku melakukan.. " jelas Mira dengan
malu-malu.
"kalau begitu, aku akan pastikan kau benar-banar puas hari ini. "
"Bumm" aku dengar punyi pintu tertutup.

Berderau darahku apabila kutoleh kepintu, kulihat Diana sedang tercegat
memerhatikan gelagat kami. Tidak dapat kupastikan bilakah ia pulang
kerana sememang Diana mempunyai kunci pintu rumahnya dan aku memangnya
tidak mengunci pintu bilik ni kerana kelam-kabut ingin menolong Mira
tadi. Hanya aku sahaja yang tahu bertapa kuatnya jantungku berdenyut
kerana pasti Diana akan marah dan pasti meninggalkanku. Aku dan Mira
hanya mampu berpelukkan kaku dalam keadaan keletihan atas pelayaran
sebentar tadi. Aku lihat dengan wajah yang bersahaja ia terus
menghampiri kami, sangkaanku meleset apabila ia membuka satu persatu bajunya

"Ohh! Buat projek diam-diam tak ajak aku. " Sergah Diana dan terus
menghampiri kami.

Aku yang menelan air liur melihatkan tubuh Diana yang sudah lama aku
idamkan.

"Tuah ayam nampak di kaki, Tuah aku siapa yang tahu" kini aku terpaksa
melayari dua kapal dengan satu kemudi.

Mulutku kini telah bersatu dengan Mira yang kini sudah mendapat tenaga
kembali untuk meneruskan pelayaran manakala Diana yang dari tadi
memerhatikan kami sudah tidak sabar-sabar untuk mendapatkan batangku
yang kini menegang kembali melihatkan payudaranya yang lebih besar
sedikit dari Mira dan cipapnya yang bercukur bersih membuatkan darahku
membuak-buak menahan gelodak nafsuku. Setelah puas kubercumbuan dengan
Mira, kini Mira mencari sasaran barunya dengan menjilat-jilat cipap
Diana, terangkat-angkat punggungnya apabila biji kelentitnya
digentil-gentil oleh Mira. Tanganku pula puas meramas-remas payudara
Diana yang sememang mengkal dan montok, cukup besar dengan tapak
tanganku. Diana masih belum puas, digigit-gigitnya kepala takukku
membuatkan seperti hendak terkencing menahan ngilu di batangku dan kini
yang hanya kedengaran hanya dengusan nafas yang tidak kekeruan dari kami
bertiga. Kini kuubahkan pula posisi kami, kupusingkan pula tubuh Mira
dalam keadaan menelentang di tilam manakala Diana duduk menggangkang
diatas muka Mira di atas tilam. Sememangnya dari tadi batangku telah
mengeras kuhalakan batangku kini ke cipap Mira yang sememangnya sudah
dari tadi kebasahan dan mulutnya masih lagi belum puas membersihkan
perigi Diana, kumasukkan sedikit batangku ke cipapnya dan baru sahaja
aku nak menekan masuk,

"Aduhh.. Zack pelan-pelan sikit" suara Mira kedengaran samar-samar dan
baru aku teringat yang Mira masih mempunyai selaput dara lagi.

Aku sapukan sedikit minyak dan masukkan sedikit demi sedikit, mungkin
kerana badannya yang agak kecil membuatkan cipapnya sedikit kecil dan
menyukarkan untuk aku melabuhkan pelayaran. Semakin lama aku sorong dan
tarik, semakin hilang suara kesakitan kedengaran dan hanya kedengaran
suara renggekan kesedapan. Aku dan Diana terus berciuman dan lidah
sering digigit olehnya yang bertindak sedikit ganas berbanding Mira dan
aku dapat merasakan ada lelehan merah mengalir keluar dari cipap Mira,
rupa-rupanya ia sememangnya mempunyai dara lagi dan akulah berasa bangga
menjadi orang pertama yang menebuknya.

"Arghh.. Erghh.. Arghh" suara kami bersilih ganti kedengaran menahan
kesedapan. "Buur.. Burr" kulihat Diana pula mengejang menandakan ia
sudah sampai klimaknya.

Hampir penuh muka Mira dengan tumbahan lava dari gunung berapi Diana.
Dan selepas itu terdengar pula suara Mira

"Laju sikit Zack, aku dan nak keluar ni" dan mengalirlah air hangat
bercampur dengan darahnya dibatangku.

Mira sudah dua kali mencapai orgasmenya manakala batangku masih lagi
tegang berdiri. Aku lihat Diana seakan faham hasratku dengan tidak
berlengah lagi ditariknya batangku menghala ke cipapnya, dan kurasakan
sedikit longgar cipap Diana berbanding dengan Mira. "Clupp.. Clupp..
Clupp" berbunyi tolakan dan tarikanku ke cipap Diana, Rupa-rupanya Diana
sudah tidak mempunyai dara lagi dan aku pun tidak tahu siapakah yang
berjaya merobeknya. Dengan pengalamannya yang ada, kurasakan
berdenyut-denyut batangku disepit oleh kemutannya dan aku menahan
kesedapan apabila ia mengoyang-goyangkan punggungnya seperti melakukan
tarian arab. Semakin lama semakin kuat kayuhanku.

"Zack, I rasa sudah nak keluar ni"
"Tahan sikit Diana, I pun sudah nak sampai ni" dan aku mencepatkan lagi
kayuhanku apabila melihatkan Diana yang hampir sampai klimaknya untuk
kali kedua.
"Dekat mana I nak pancutkan ni"
"Di dalam sahaja" beritahu Diana yang dari seperti orang kelemasan.

Aku dapat merasakan kenikmatan batangku yang besar dan panjang menerjah
ke dasar pemukaan vaginanya.

"Croot.. Croott" terpanjutlah segala peluru jernihku di dalam lembah
keramat Diana dan keluarlah juga lelehan air hangat menyimbah-nyimbah di
batangku.

Aku terkulai keletihan kerana pelayaranku telah sampai ke destinasinya,
Aku, Diana dan Mira saling tindih-menindih antara satu sama lain dan
kulihat kudua-duanya sudah membuaikan mimpi indah kerana keletihan dan
aku juga tanpa disedari turut tertidur dengan diapit oleh dua bidadari
yang mungil dengan tubuh yang tidak seurat benang pun melekan di tubuh
mereka.

Aku tersedar dari tidur apabila kudengar seperti ada bunyi rengekan dan
keluhan-keluhan kelemasan membuatkan aku tidak senang tidur. Apabila
kubukakan mata, kulihat Diana dan Mira sedang bertungkus lumus memuaskan
nafsu masing-masing. Dengan posisi "69", kedua-duanya masih sibuk
mencuci perigi masing-msing menghilangkan lumut-lumut yang masih bersisa
tadi. Barulah aku mengerti kenapa Diana tidak memarahi aku bila melihat
aku dan Mira sedang projek, rupa-rupanya mereka sering beraksi untuk
mencapaikan orgasme masing-masing bila diperlukan.

Semenjak dari peristiwa itu, hubungan kami bertiga semakin akrab dan

tidak pernah kulepaskan peluang bila dapat bertemu mereka. Pasti ada
sahaja adegan baru yang akan kami taruhkan setiap kali kami ketemu.
Kadang kala aku bersama Mira dan kadangkala aku bersama Diana tapi
sering kali kami lakukan projek bersama kedua-duanya sekali dan pernah
sekali aku lakukan bersama 3 orang lagi rakannya yang boleh tahan
hebatnya pukulan dari mereka bertiga. Kisah tu mungkin akan aku
ceritakan dalan ceritaku yang akan datang dan buat awek-awek, isteri
atau mak janda yang ingin berkenalan dan mendengar kisah
pengalaman-pengalamanku, bolehlah menghantar e-mail dan akan kupastikan
bahawa kalian akan mendapat apa yang kalian inginkan.

Tamat

Pandai Makan Pandai Simpan

Ada orang pandai makan pandai simpan. Ada orang pandai makan simpan
tidak maka bongkarlah rahsia. Namun rahsia tidak perlu diketahuin oleh
keluarga. Suasana pagi di sebuah Kampung di tepi Laut Cina Selatan ini
cukup tenang. Rumah bapa saudara Sofia ini agak besar juga. Boleh
dikatakan kebanyakan rumah-rumah di kampung ini bertiang tinggi. Ini
bagi mengelakkan daripada ditenggelami air apabila banjir melanda. Boleh
dikatakan bapa saudaranya itu dari kalangan orang berada juga.

Aku agak kepenatan kerana perjalanan jauh juga dan aku terlena di bilik
rumah Pak Long Sofia selepas solat subuh tadi. Aku tersedar dari lena
apabila telingaku disapa suara yang sayup-sayup kedengaran.

"Baru bangun tuan puteri?" tegur Sofia apabila melihat aku menggeliat
kemalasan. Dia baru sahaja selesai mandi.
"Letih sangat naik bas semalam." Alasanku. Segan juga aku bila
memikirkan anak dara bangun tengah hari kat rumah orang pula. Nanti
dikata orang anak dara pemalas.

Aku dan Sofia rakan akrab. Semenjak kami di menara gading lagi. Kami
anak KL. Dibesar dan mendapat pendidikan di KL. Kini kami terpaksa
mengharungi masa sekarang dan masa depan kami di sebuah bandar di tepi
laut Cina Selatan. Aku berkulit cerah, tinggiku sekitar 160cm dan
sedikit kurus. Aku rasa macam itulah walaupun tubuhku berisi pejal.
Sofia pula tinggi sama dengan aku tetapi dia chubby. Kulitnya sawo
matang. Senyumannya manis dan menawan. Aku jarang senyum melainkan
diper-lukan.

Kini kami berdua bertugas di Kuantan. Nama tempat kerja rahsia. Cukuplah
maklumat di mana kami berada dan duduk. Setelah tiga bulan duduk
menumpang di rumah Pak Long, kami mengorak langkah menyewa sebuah rumah
di Taman Tas. Aku mula merasa senang kerana tidak menumpang lagi. Sofia
juga begitu. Kami inginkan angin dan udara kebebasan. Rumah sewaan kami
itu kami lengkapkan termasuklah dengan komputer.

"Ko masih chatting Sofia?" tanyaku sengih kerang sambil membetulkan
jubah hijau jernihku.
"Habis apa nak buat lagi?Kalau ada masa senang dan boring chatlah."
balas Sofia yang berkemeja T dan berkain batik.

Tidak memakai coli. Kelihatan puting teteknya menujah kemeja T lembutnya.

"Aku ada sorang chater veteran. sudah dua tahun aku chat dengan dia.
Sekali sekala kami bersms. Aku rasa dia OK-jarang cakap lucah banyak
memberi pandangan dan nasihat bila aku memintanya. Aku panggil dia Abang
N," jawab Sofia senang.
"Tengoklah gambar dia," kataku ingin tahu. "Dia kat KL, ko tak pernah
meet dia ke Sofia oi."
"Adalah.. Sekali dua jer.. Dia tu cool oldman, tetapi aku suka kat dia.
Dia bertimbang rasa. Ada juga bantu aku bab-bab pelajaran ni." balas
Sofia sambil membuka homepage Abang N.

Homepage Abang N memenuhi skrin komputer. Segak, kool, tinggi dan slim
fit orangnya berkulit cerah sambil tersenyum. Gambar dari dua sudut dan
gambar penuh.

"Patut ko tangkap ngam dengan dia Sofia, awet muda skit," kataku
mengusik Sofia.
"Bolehlah bukan nak buat suami.. Buat member dan kawan menden-gar
masaalah masing-masing.." kekeh Sofia dengan teteknya terhinggut-hinggut.
"Ye kerr takat tu aje," aku mula mengacah. Benar aku dengan Sofia
berkawan baik tetapi cerita kami hanya setakat itu sahaja.

Kini kami sudah dua bulan duduk serumah di Taman Tas. Kami bergilir
chatting bila ada kelapangan atau kami kebosanan. Di KL Sofia dengan
halnya di luar kampus. Kami baik hanya di dalam kampus. Kalau kami
keluarpun hanya jumpa untuk makan dan nonton wayang. Itu di KL. Selain
itu apa aktiviti Sofia aku tak tahu.

Sofia memandang tepat ke wajahku. Dia senyum mulus. Dia mengenyit-kan
matanya. Aku masih tidak mendapat apa-apa cerita darinya.

"Aku rasa dalam bab chatting ni ko lebih terbuka dan open dari aku.
Lebih-lebih lagi berkawan dengan veteran atau oran yang lebih tua dari
ko," kataku ingin tahu.
"Kalau kau rajin chat kau tahu. Nak explore tahu tak mahu sahaja. Kalau
kau nak explore lebih macam-macam boleh jadi. Tepuk dada tanya selera.."
jawab Sofia kekeh.
"Chatroom tu macam-macam. Beragam. Aku pun pelik semua nak sex. Kita
mana tahu. Kekadang jangal bila mereka menyebut kata-kata lucah itu,"
balasku. "Ee gelilah.. Takut aku."
"Gelii tu sedapp.." balas Sofia tersengih dan ketawa.
"Geli apa pula yang sedap Sofia?" tanyaku dan nyata aku memang tidak
tahu dan faham.
Sofia hanya ketawa. "Bila lelaki bersama wanita atau sebalik-nya. Paling
tidak pegang-pegang tangan. Itu minima."
"Habis ko biasalah.. Lebih berat ker dari pegang-pegang tangan," tanyaku
ingin tahu.

"Hehehe ko ni Ika.. Apa lagi? Aku make love dan have sexlah. Aku enjoy
difuck. Sedap dan mengapungkan aku diawang-awang. Macam bidadari terbang
menerawang.. Mengasyikkan," jelas Sofia membetulkan kainnya.

Mulutku melopong. Aku benar-benar terkejut bagaikan aku ditibai ribut
petang.

"O ye kerr.. Ko tak citer kat akupun. Dengan saper ko main Sofia? Sape
dapat dara ko?"
"Dengan Abang N akulah. Dia yang mengenalkan aku dunia asmara dana ni,"
jawab Sofia memegang buah dadanya, "Aku kesedapan. Orang lama lah
katakan. Aku suka dan tidak melarangnya."
"O migodd.. Aku tak sangka. Ko nampak decent jerr kat kolej," kataku
mengeleng bagaikan tidak percaya, "Macamana ko boleh memulakan Sofia.
Interesting juga adventure ko. Apa rasanya?"
"Fitrah manusia. Aku rasa sedaplah. Seronok menenangkan fikiran dan
sakit waktu mula-mula kena fuck." sahut Sofia sambil bangun mendapatkan
kuih lapis. Kuih itu diMamah dan ditelannya sambil meneguk air teh
suam-suam.
"Selepas itu ia cukup mengasyikkan. Macam satu iyadah. Berpeluh bila
waktu berpeluh. Ia satu kerja keras dan kerja kuat untuk mendapat kepuasan."
"Ko tak takut ke kote tu.. Apa rasa kote tu masuk dalam cipap? Nanti ko
ngandung camana?" tanyaku bertubi-tubi ingintahu.
"Memamnglah takut mula-mulanya. Tapi bila difikirkan mana ada kote
lelaki sebesar kepala bayi yang lahir.. Kalau kepala bayi boleh keluar
dari lubang cipap itu, kote tak lah besar mana. Sure lubang cipap boleh
terima walaupun tubuh kita kecil atau besar," tambah Sofia lagi terkekeh
kecil.
"Aku akui mula-mula kena kongkek memang sakit, koyak bibir faraj pedih
kena air, lubang cipap kita ketat pada masa itu dan zakar yang menujah
keras tak kira kecil atau besar. Sure dara kita pecah dan berdarah.
Darah ada yang sikit dan ada yang banyak. Belum tentu sedkali fuck kita
sudah habis dara. Itu yang I kata sakit. It all depends. Macam I kena
fuck empat kali satu hari satu malam, baru dara I pecah baru batang
Abang N masuk habis rapat dinding perutnya dengan dinding tundun I yang
tembam ni."
"Fulamakk reallah ko Sofia.. Selalu ke ko make love dengan Abang N di
KL?" tanyaku lagi dengan dadaku berdebar kencang mendengar dan
menanggapi cerita Sofia difuck oleh Abang N, chaternya.

Sofia yang merelakan dirinya difuck. Itu pengakuannya. Terasa juga
janggal dan geli dengan penjelasan Sofia yang berterus terang dan
bersahaja itu.

"Selalu juga. Bila takde kuliah dan bila Abang N free. Kan aku pernah
kenalkan ko dulu masa dia datang kolej ambil aku. Aku kenalka dia bapa

sedara aku kat ko. Cuba tengok gambar tu betul-betul, aku rasa ko lupa,"
jelas Sofia senang hati. Ketawa.

Aku melihat semula homepage Abang N. It strikes me. Aku senyum. Memang
ngam Abang N. Seingat ku semula. Hormat dan baik nampaknya.

"Masa dan hari itulah aku ikut Abang N. Hari aku kenalkan ko kepada
Abang N tahun lalu. Hari itulah aku hilang dara aku," tambah Sofia
girang, "Yes hari itu.. Petang dan malamnya aku bersama Abang N. Dia uli
tubuhaku. Dia urut, jilat, nyonyot, gigit, hisap, sedut semua
bahagian-bahagian sulit dan sensitif di tubuhku. Dia yang kali keempat
malam itu berjaya menjadikan aku seorang wanita dengan masuk zakarnya
yang besar, panjang dan keras ke dalam puki aku, Ika. You got it?Selepas
itu aku senantiasa mahu difuck oleh Abang N."
"Makk.. I never knew. Surprising hari ini ko cerita habis kepadaku hal
ko dengan chaters kesayangan ko Abang N, patutlah dia layan ko baik,"
kataku terasa juga nak menjadi seperti Sofia tetapi aku belum berani.

Sofia sengih.

"Ada satu citer lagi ko tak cayer. Kisah ini takde kena mengena dengan
chaters. Ni kisah dengan lecturer kita, Dr. Majid. Ko ingat aku sudah
terover dengan assignment aku. Kan aku kena panggil. Apa aku buat untuk
lulus paper tu?"
Aku mengerutkan dahi. "Apa ko kena buat Sofia?"
"Aku blow job kote dia. Kote dia pendek dan kecil. Usia dia sebaya Abang
N. Kemudian aku strip panty aku, selak kain, suruh dia fuck aku doggie
style, bukan main suker dia. Dia unzip zipper dia, keluarkan kote, dia
yang tegang dan masukkan dari belakang buntut aku. Aku tidak rasa
apa-apa. Kejap ajer dia fuck aku dia sudah cumm.. Pastu aku tahu aku
lulus. Hehehehe.." ketawa Sofia menceritakan.
"Is that true? Hebat ko Sofia. Pandai ko simpan rahsia masa kita kat
kolej." kataku dengan mataku hampir terbeliak dan nafasku tersekat
kerana terkejut.
"Biasalah. Ko sorang aje yang tahu nih. Janji lulus lagipun bukan luak.
Hehehehe.." tambah Sofia mendepangkan tangannya.

Aku melopong. Itulah realiti kehidupan. Wanita yang bertudung, pijak
semut tak mati namun berani dengan adventurenya. Semua ini adalah
sebahagian realiti yang berlaku dalam masyarakat. Mungkin juga telah
banyak kita mendengar formula dan saranan bagi mewujudkan sebuah
keluarga yang utuh.

"Selagi manusia bernama manusia, selagi itu tidak wujud perfection.
Malah kita bukan mahu perfection, memadailah semua perlakuan baik
pengucapan mahupun tindakan biarlah ada muzakarah, perbincangan dan

concensus," ujar Abang N sambil mengulum gula-gula Hacks.

Abang N mengulurkan bungkusan gula-gula itu kepada Kartika, yang sedang
duduk berdepan dengannya. Ika sudah menghidangkan air milo buat Abang N.
Kartika menyambut dan mengambil satu gula-gula hacks, membuka kertas
pembalut lalu memasukkan gula-gula angin itu ke dalam mulutnya. Dia juga
turut mengulum. Abang N tidak merokok. Dari dekat jelas dahinya sudah
bergaris namun kulitnya tegang dan ototnya masih keras. Abang N
menghirup milo suam-suam itu penuh nikmat. Milo memang favourite drink
Abang N.

"Payah nak cakap Bang.. Hidup kita ini memang sudah nyata direncanakan
oleh Tuhan kita. Kita hanya melayarinya dan melakunkannya sahaja. Tuhan
meminta kita insaf dan mengagungkan-nya dalam payah, resah dan susah
kita," jelasku pula kepada Abang N yang datang ke rumah sewa kami untuk
berjumpa dengan Sofia.
"Sofia ke Kertih Bang. Due back tomorrow..," kataku kepada Abang N.
"Apapun duduk dan minum dulu Bang."
"You sihat nampak. Macam i jumpa kat kolej dulu. Steady dan maintain.
Hari ni baru nampak real you. Dulu you bejubah semua tutup, sekarang ni
lawa dan cantik, rambut ikal.. So swiitt," puji Abang N tergeli kelenjarku.

Kembang kuncup hidungku bila dipuji.

"Biasa je Bang. Tq compliment tu. Ika tak rasa apa-apa," jawabku sedikit
gugup dan merasa ronggaku berangin.
"You tahu apa makna nya "hacks" tu?" tanya Abang N sengih.
"Hanya (H) aku (a) cintakan (c) kau (k) sahaja (s).." jawabku pantas dan
sengih. Mata Abang N jalang menjilat dadaku. Memerhatikan kaki dan
tumitku yang kemerah-merahan.

Abang N bertepuk tangan. Senja sudah berlabuh dan langit mula gelap. Aku
bangun memetik suis lampu di ruang tamu rumah sewa kami. Terang ruang
tamu kami dan aku kembali duduk semula menghadap Abang N.

Dia menambah, "Ada satu makna lagi tapi no offence ok.. Hak (h) aku (a)
cipap (c) kau (k) sayang (s).."

Aku tersipu-sipu malu.. Menundukkan wajahku dengan hatiku sarat dengan
debaran.

"Isshh Abang ni pandai jerr.. Kalau Sofia ada nih sure dia ketawa
kuat-kuat."
"Ahh, Ika pun boleh juga kalau mahu. Tu sudah makan gula-gula hacks tu,
mau kerr," tanya Abang N yang bangun dari duduknya.

Kini Abang N tercegat di depan kedudukanku. Hatiku dub dab kencang. Aku
membisu walaupun di hatiku tercuit juga dengan 'hacks' Abang N.

"Jom kita dinner, duduk rumah anak dara lama-lama pun tak bagus juga.
Nanti pencegah maksiat datang, buang masa nak explain. Nak join Abang
tak Ika?" ajak Abang N sengih kerang dan mengusap dadanya. Orangnya
tinggi dan kacak.

Aku ni kawan girlfriend Abang N, kawan chater dia Sofia.

"Cuba Abang fon Sofia, beritahu Abang datang cari dia."
"Tak apa Ika, let her finish her work. Nanti boleh jumpa dia petang
esuk," jawab Abang N, "Are you joining me for dinner dear?"

Aku senyum. Fikiran berat nak ikut tetapi hatiku menyuruh aku menguntit
dan menemani Abang N. Takat dinner apa salahnya. Sofia pun bukan jelous
atau marah. Too bad, kalau Sofia ada sure malam ni dia akan have a good
fuck with Abang N.

"I will,"jawabku,"Tapi let me change. Nak salin poakaian sekejap. Boleh
Abang tunggu?"
"Ok Ika.. Take your time.. Abang tunggu di luar ok," jawab Aban g N.
"Okk.." balasku sambil terus bangun menuju ke bilikku untuk bertukar
pakaian.

Abang N menutup pintu depan dan keluar.

*****

Abang N menaupkan bibirnya ke bibirku. Aku berada dalam pelukannya.
Mukaku tersembam ke dadanya. Bibirnya menjalar ke leherku. Aku mula
merenggek dan mengerang. Bila lidahnya menjulur dan bermain dengan
lidahku, aku kaku dan tubuhku mengigil seram dan sejuk dalam dakapan dan
jilatannya.

Wajahku-sentuhan telapak tangan Abang N ke wajahku lembut. Hidungnya
mula mencium pipiku dan membenamkannya ke leherku semula.
Dadaku-nikmat.. Fuyoo.. Nikmat.. Bahagian sulit yang sensitif. Baik
disentuh mahupun dijilat lebih lagi. Puting tetekku sebesar siling
sepuluh sen-tubuh ku mengeliat dan mengelinjang bila puting susuku
dinyonyot, dijilat, dihisap dan disedut oleh mulut Abang N.

Tetekku-35 saiznya bentuk pear-diramas aku mengigil baik perlahan atau
kuat. Cepat mengeras dan mencanak. Tambah dijilat di bawah pelipat
tetekku. Aku merenggek, mendesah, meraung dan mengerang. Mataku terpaku
melihat batang zakar Abang N. Memang besar, panjang dan mencanak ke depan.

Perutku-larian lidah sentuhan tangan cukup mengusarkan aku. Geli namun
nikmat. Bila sentuhan telapak tangan Abang n perlahan mengusap dan
mengurut tundun ku yang terangkat ke atas. Cipapku-'hacks" hak aku cipap
kau sayang--desah halus Abang N ke telingaku.. Lurah cipap-dia menguak
lurah cipapku.. Menjilat lurah cipapku perlahan dan manja sambil
punggungku terangkat-angkat. Kenapa dan mengapa tubuh ku bertindak
sedemikian aku tidak tahu. It acts naturally.

Kelentitku-lidahnya bermain di kelentitku.. Aku kelemasan aku mengerang
dan menjerit-jerrit halus. Tubuhku terkedu dan aku mengeliunjang menahan
diperutku yang dipenuhi kupu-kupu. Lubang faraj-kini lidah Abang N
bermain di sekeliling lubang farajku. Di situ sudah berlendir sejak
Abang N fuck payudara aku. Aku mengerang, mendesah, merenggek dengan
nafasku kasar dan kuat. Kini aku merasa kehangatan walaupun aku berada
dalam kamar aircond hotel grandcon di mana Abang N menginap.

Batang zakar-aku memegang, mengurut batang zakar Abang N yang tebal,
berurat dan keras. Kepala kote Abang N mengembang macam cendawan. Bulat
macam mentol lampu philips. Kedengaran Abang N asyik masyuk. Dia
mempersiapkan aku unuk satu persetubuhan yang manis.

Perasaanku-takut sudah hilang. Aku tidak menolak bila Abang N mengajak
aku ke biliknya selepas dnner. Perasaanku yang gusar dapat kukawal, aku
tertarik dengan manusia Abang N ini. Bila aku ditelanjangkan dia
melakukannya dengan lemah lembut perlahan dan memanjakan aku. Mencumbui
aku sambil membisikkan pujian tentang bodyku ke cuping telinga sambil
menjilat dan mengigit cuping telingaku manja.

Disetubuh kali pertama -yess.. Abang N bersedia dan mempesiapkan aku
untuk disetubuhi. Walaupun lubang farajku berlendir yang bertindak
sebagai pelincir.. Aku menjeritt kuat dan menolak dada Abang N meminta
dia pelan-pelan memperlakukan persetubuhan kerana aku kesakitan dan
keperitan.

Abang N mengucup aku, meramas buah dadaku, menjilat kelentitku semula.
Aku tetap kebasahan dan mengangkangkan kakiku seluas-luasnya.
Menyediakan cipapku untuk menjadi 'hacks' Abang N.

Disetubuh kali kedua sejam kemudian-aduhh.. Masih perit dan sakit
walaupun kepala kote sudah lepas dari mulut lubang faraj.. Aku
memejamkan mata, mulutku bertitir, gigiku dingertap, bibirku
dikumam-pukiku keperitan dan kesakitan ditujah kepala kote Abang N.
Terasa besar dan sendat walaupun dinding faraj mula mengembang. Aku
menolak semula dada Abang N. Aku merasa tidak selesa dengan kesendatan
dan kepadatan batang Abang N dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan

denyutan kepala kote dan batang Abang N ke dinding farajku.

Abang N menghembus wajahku.. "Rileks sayang.. Ika take a nap sekejap..
Mula-mula memanglah sakit.. Dont worry sedap it wont kills you."

Aku senyum dan sudah tidak malu tubuhku bogel dengan lelaki yang bogel
memeluk aku. Sudah menjelajah tubuhku dan sudah mula masuk ke dalam
kewanitaanku.

"Khayal dan asyik Bang.. Sedap dan geli Abang jilat dan hisap," kataku
perlahan kepada Abang N. "Abang lick and suck my clit.. Plzz"

Sekali lagi Abang N menyembamkan mukanya ke cipapku dan menjulurkan
lidahnya untuk melakukan permintaanku. Bila rentak jilatannya maju dari
pelahan ke kuat, aku mengelinjang, kepalaku ke kiri dan ke kanan menahan
nikmat yang menyerata tubuhku. Aku menjerit-jerit dan mengerang.. Dalam
pada itu tanpa kusedari Abang n memasukkan zakarnya. Lubang cipapku
dapat menerima zakarnya..

"Aduhh.. Sedapp.. Sakitt.. Sedapp bangg N.."

Dan Abang N mula menghenjut zakarnya dengan tujahan yang perlahan dan
kuat. Aku terjerit-jerit dan melihat cadar katil ditompoki darah merah
yang segar.. Persetubuhan kali ketiga sebelum subuh itu menghilangkan
daraku dimakan oleh zakar Abang N yang besar, panjang dan keras. Apa
hendak kukata.. Aku bukan lagi anak dara. Tiada apa yangmahu kukesali,
sebab aku yang mahukan.

Barulah aku tahu kenapa dan mengapa Sofia suka dan idak dapat
menceritakan rasa hatinya. Kin i aku faham sebab aku sudagh merasakan
zakar di dalam kewanitaanku. Memang sedap dan lazat. Bila siang aku idak
ke tempat kerja. Aku pohon cuti emergency dan siang itu aku digerudi
oleh Abang N semaksimanya. Kami sama-sama fuck each other hearts out.
Biarpun puki ku rabak dan pedih bila terkena kencing atau air, namun aku
mahu difuck oleh Abang N. Aku merasakan nikmat klimaks yang amat sangat.
Dan bermulalah pembelajaran bersetubuh yang menakjubkan dengan Abang N..

"Ni rahsia kita berdua Ika, Not even Sofia mesti tahu. Nanti susah
implikasinya ok," Abang N menasihatkan.
"Yes Bang I tahu. Too bad you dapat kami berdua masih virgin, but
frankly I am happy.." kataku memeluk Abang N manja sambil menghisap
puting kecil dadanya. Abang N kegelian.

Abang N ketawa kecil.

"Love both of you. Tapi you banyak kena belajar."

"Yess I mahu belajar Bang."
"Sofia sudah pandai.."
"Ika pun nak pandai dan bijak menjaga keperluan sex lelaki Bang," kataku
bangga.
"You will my dear Ika, we will do it and fuck each other dari masa ke
masa.. Setuju?"
"Yerr bangg.. Fuck me again.. Fuck me again bangg!" pohonku sambil
meramas zakar Abang N yang lentok terkulai.

Aku tahu petang nanti Abang N akan bertemu Sofia dan bersama dengan
rakan akrabku itu.. Dalam hal ini aku yang kena pandai menyimpan rahasia.

Tamat

Terlena di Pelukan Ayah Tiri

Nama aku Suzana.. Nama manja aku Sue. Dari kecil lagi Mama dan Papa aku
bercerai. Aku dijaga dengan penuh kasih sayang oleh Mama yang bergelar
usahawan berjaya. Setahun lepas, ketika aku baru menginjak umur 17 tahun
Mama berkahwin untuk kali keduanya dengan seorang duda tak der anak.

Nama bapa tiri aku namanya Rafie.. Aku panggil Uncle Rafie jer.. Dia ni
ada iras-iras Yusuf Haslam, cuma bedanya dia ni kurus skit dan badannya
tegap walaupun sudah umur 42 tahun. Aku hairan sebab aper la Uncle Rafie
ni tergila-gila nak kahwin dengan Mama aku yang lapan tahun lebih tua
dari dia. Agaknya sebab Mama ni banyak duit kot.. Tu yang dia terikat
dengan Mama. Hai.. Nasib dia lah tak der anak dengan Mama sebab buat
pengetahuan korang semua, Mama aku sudah monopos pun. Tak der redeki lar
nak menimang anak. Aku pun tak ingin dapat adik. Aku lebih senang jadi
anak tungal dalam keluarga.

Hubungan aku dengan uncle Rafie pun bukannyer rapat sangat. Kalau aku
tak nak tengok muka dia kat rumah waktu cuti minggu, aku pergilah lepak
dengan kawan aku kat rumah diorang.. Tak pun aku kunci bilik dan
senyapkan diri aku. Memang aku jarang bercakap dengan dia ni. Tak tahu
lah sebab apa.. Mungkin aku rasa dia agak muda dari Mama. Uncle Rafie ni
memang hensem.. Macho, orang kata makin sudah injak umur 40-an.. Makin
tu diorang hebat. Entah lah.. Pada aku tak pun. Makin sudah 40 tu, makin
tua lah..

Nak dipendekkan ceritanya.. Suatu hari, Mama terpaksa pergi ke
Switdeland sebab ada urusan kat sana yang melibatkan cawangan syarikat
Mama kat sana. Aku memang tak penah ditinggalkan Mama lagipun waktu tu
aku masih menghadapi SPM kertas terakhir. Aku bukannyer apa.. Tak der
orang nak temankan.. Lagipun rumah aku mana ada pembantu rumah. Takkan
aku kena tinggal dengan Uncle Rafie kot. Ish! Nak muntah aku bila
mengenangkan laki tu.. Last Mama pujuk aku.. Tiga empat hari lagi dia
balik lah.. Bukannyer lama pun. Akhirnyer aku termakan pujuk Mama. Pagi
tu Mama berangkat ke Switdeland dengan ditemani Unce Rafie ke airport.

Aku pula cepat2 pegi ke perpustakaan negeri nak study sebelum last paper
SPM petang nanti.

Bila sudah habis exam tu, aku pun lepak kejap kat shopping complex
dengan member aku. sudah nak dekat senja baru aku balik. Aku tengok tak
der kereta uncle Rafie.. So aku pun lega lah. Terus masuk rumah guna
kunci spare dan masuk bilik aku utk mandi. Habis bersihkan badan aku,
aku pun lap2 badan aku. Then, aku pun sarungkan baju tidur nipis aku
warna merah jambu kegemaran aku. sudah malam kan.. Malas aku nak pakai
coli. Cuma aku pakai panti warna pink jer.. Takut jadi apa-apa, naya aku
nanti.

Aku tutup lampu utama bilik aku dan buka lampu meja bagi cerah skit
bilik aku. Hawa dingin dari aircond bilik aku menyebabkan aku
kedinginan. Aku rebahkan badan aku kat katil aku sambil menarik selimut
tebal membaluti tubuh aku. Dalam samar-samar dari lampu meja, aku mula
menguap dan mataku antara pejam dan tak pejam. Telingakuseakan mendengar
pintu bilikku diselak. Terkejut dengan bunyi tu, aku terus bangkit
mendadak. Tersembul muka Uncle Rafie di balik pintu. Dia sudah siap
pakai pijama warna biru laut. Perlahan, dia hampiri aku dan duduk di
tepi katil ku bersebelahan denganku yang terduduk di birai katil. Aku
jadi tergamam bila dia masuk macam tu jer ke bilik aku.

"Sudana sudah makan ker?," tanya uncle Rafie. Suara dia.. Alahai,
romantik nyer tanya aku macam aku ni bini dia plak. Aku angguk. Malas
nak jawab.
"Mama ada telefon uncle tadi.. Bagi tahu yang dia sudah selamat sampai
kat sana," beritahunya lagi. Aku angguk lagi.
"Erm.. Cam mana dengan last paper tadi? Susah tak?" tanya uncle rafie
lagi, membuatkan aku sudah tak senang duduk. Ni sudah melampau lah tanya
macam2.. Aku sudah ngantuk giler ni. Penat seharian kat luar.
"Susah tu susah lah. Kalau senang cam kacang, bukan exam nama nyer.."
aku menjawab selamba.

Aku ingat dia nak marah lah aku sebab aku macam kurang ajar kat dia.
Alih-alih, dia ketawa kecil. Menyampah aku tengok dia cam tu.
Mengada-ada.. Nak tunjuk dia tu macho lah tu.. Jangan harap!!, bentak
aku dalam hati.

"Kalau cam tu.. Keluar result nanti.. Memang boleh lulus lah ni.."
katanya lagi.
"Bukan setakat lulus.. Lulus dengan cemerlang punya,"jawabku.

Tanpa aku sedar, tangan aku tersentuh tangannya yang kasar. Uncle Rafie
terus menggenggam erat tanganku. Aku rasa bila tangannya genggam tangan
aku yang kesejukkan tu, aku rasa selesa. Tangan dia yang suam-suam panas

tu, memberi keselesaan pada aku yang memang kesejukkan. Aku cuba tarik
balik tangan aku dari dipegang uncle Rafie. Tapi, aku tak berdaya
melawan kudratnya yang lebih kuat.

"Tangan Sudana sejuk.. Selesa tak bila uncle pegang?" tanya uncle Rafie.

Aku geleng kepala, pada hal aku mmang selesa dengan genggaman tangan dia
tu. Tapi, uncle Rafie masih boleh senyum lagi. Walau pun dia memang
hensem dan gentleman.. Tapi aku rasa menyampah sangat tengok muda dia.
Mungkin sebab aku cemburu bila uncle Rafie jadi milik Mama yang memang
tak sepadan dengan dia yang jauh lebih muda.

"Uncle.. Lepas kan tangan Sue.." rayuku bila makin kuat genggaman
tanganku hinggakan dari rasa selesa, aku rasa sakit sebab genggaman dia
terlalu kuat bagi diriku yang hanya gadis yang lemah. Perlahan, dia
melonggarkan genggaman tangan ku tapi masih memegang tanganku, tak ingin
dilepaskan. Aku sendiri tak tahu apa yang bermain di fikiran uncle Rafie
sekarang ni.

Uncle Rafie mula menginjak ke arahku. Dari tepi katil, dia kini duduk
berhadapan dengan ku. Dari cahaya lampu meja, aku tengok dia sedang
mengamati aku. Hairan nyer.. Aku tak halang pun dia dari berada bersama
aku di atas katil. Dalam aku menolak, aku merelakan perbuatannya itu.

Uncle Rafie mendekatkan bibirnya ke telingaku dan aku dapat rasa dadanya
yang bidang itu tersentuh buah dadaku yang tak memakai coli.

"Uncle tahu Sudana perlukan uncle malam ni.." bisiknya dengan nada
seksi. Baru lah aku faham maksud dia kini.
"Eh! Mana ada.. Sue tak takut pun.. Dan tak perlukan uncle sampai
bila-bila.." aku menjawab sombong.

Uncle Rafie tenang dengan jawapan aku yang kasar itu. Aku hairan dengan
perangai dia yang begitu tenang menghadapi telatah ku yang nakal.

Tiba-tiba, dia memegang pehaku. Baju tidur nipis aku sudah terselak ke
pangkal peha waktu dia datang tadi. Aku tersentak bila dia mengusap
lembut pehaku. Aku mengetap bibirku menahan godaannya. Mata aku dan mata
dia bertentangan sambil tangannya menjalar ke celahan pehaku yang putih
gebu itu. Kaki ku tergerak ke atas akibat usapan yang merangsang aku.
Tak pernah aku mengalami keadaan begini. Memang aku agak jahil dalam bab
ni walaupun aku sudah menginjak remaja.

Melihat aku yang tak menolak sentuhannya, tangan ku yang digenggamnya
dilepaskan lalu badannya cuba rapat pada badanku. Muka kami agak rapat
bertentangan. Dadanya bersentuhan sekali lagi dengan dadaku. Aku rasa

ada sesuatu sedang menusuk ke perutku. Aku pegang benda panjang itu dan
wajah uncle Rafie serta merta berubah. Dia tundukkan kepalanya bila aku
usap benda tu. Dia kelihatan menahan kesedapan yang amat sangat.

"Ooohh!!" dia berbisik kesedapan.

Rupanya, aku telah memegang batangnya yang telah lama menegang sejak dia
bersentuhan dengan dadaku. Cepat-cepat aku lepaskan, dan wajahnya
mendongak semula menatap wajahku yang betul-betul dekat dengan muka dia.
Aku yang bersandar di birai katil tertolak ke belakang akibat ditindih
badannya yang besar. Pinggangku yang ramping dipegang kemas oleh
tangannya lalu dia mengucup bibirku.

Aku betul-betul terkejut dengan tindakkannya itu. Seumur hidup aku
inilah pertama kali dicium oleh lelaki. Tanpa aku sedari, aku menendang
perutya. Dia tertolak ke belakang, dan kesempatan inilah yang aku
gunakan untuk melarikan diri. Aku tak sanggup menyerahkan tubuhku kepada
lelaki yang bukan milikku. Lagipun, bukan kah aku memang membenci dia?

Pintu yang terbuka memudahkan aku melarikan diri dari cengkaman bapa
tiriku. Entah bilik mana yang kumasuk pun, aku sudah tak ingat. Uncle
Rafie mengejar ku ke bilik yang aku masuk. Pintu bilik sudah ku kunci.
Air mata bergenang di kelopak mataku. Aku ketakutan bila pintu bilik
diketuk berkali-kali. Aku mendiamkan diri di atas katil. Tiba-tiba,
pintu itu terbuka. Uncle Rafie memeluk tubuhnya sambil merenungku yang
ketakutan. Aku bangkit semula bila dia cuba mendekati aku. Macam mana
aku nak lepaskan diri dari dia?

"Kalau Sue nak lari pun.. Takkan lari ke bilik uncle dan Mama?" soalnya
sambil tersenyum. Aku baru perasan yang bilik ini adalah bilik Mama dan
uncle.
"Please uncle.. Jangan buat Sue macam ni.." aku mula menangis.

Dia mula bergerak ke arah ku, sedang aku cuba menjauhkan diri darinya.
Bila dia semakin jauh dari pintu bilik cepat2 aku cuba keluar dari bilik
itu. Tapi, kali ni tubuhku cepat disambar oleh ayah tiriku. Aku
meronta-ronta minta dilepaskan. Pelukkan nya erat, agar ku tak terlepas
seperti tadi. Dengan mudah dia mengendong badanku. Aku semakin liar cuba
untuk melepaskan diri. Baju tidur ku terkoyak tanpa ku sedari. payudara
kiriku terkeluar dari baju tidurku yang nipis, sedangkan tangan kasar
ayah tiriku tersentuh putingku yang tiba-tiba menjadi kejang.

Badanku dihumban ke atas katil Mama dan uncle Rafie. Aku cuba menutup
payudara kiriku yang jelas memuncak, teransang dengan sentuhan ayah
tiriku itu. Uncle Rafie membuka baju pijamanya. Di hadapan ku kini,
tubuh sasa seorang lelaki yang bernama Rafie.

Dia cuba menindih tubuhku yang dua kali ganda kecil darinya. Aku
meronta-ronta bila baju tidurku direntap rakus.

"Uncle.. Jangan.." rayuku, namun tidak diendahkannya.

Tubuhku digomol semahu-mahunya. Terasa satu benda panjang menyucuk di
celah pehaku yang kebasahan. Aku sudah tak sanggup menghadapi sitiasi
itu lagi. Katil tempat tidur Mama ku dan ayah tiriku kini menjadi medan
peperangan kami. Bibirku dikucup rakus. Tangannya memegang erat tanganku
yang meronta-ronta minta dilepaskan.

Lidahnya cuba membolosi mulutku yang terbuka sedikit. Dijolok2 nya
lidahnya dengan melagakan lidahku membuatkan aku kegelian sekejap.
Permainan lidah uncle Rafie membuatkan aku semakin layu dalam
pelukkannya. Penolakkanku bertukar kepada penerimaan. Aku memegang
pinggangnya sambil cuba mengulum lidahnya bagi membalas serangannya
terhadap lidah ku. Kami bermain-main lidah hampir lima minit. Ternyata
unce Rafie hebat ketika di ranjang. Dari mulut, dia menjalarkan lidahnya
ke leherku.

"Aaarhh.." aku mendesis kesedapan.

Dicium nya leherku bertalu-talu membuatkan aku kegelian dalam keenakkan
sambil mendongak kepalaku bagi memudahkan dia memainkan peranannya.
Leher ku seakan dijerut oleh tali bila dia mengulum kuat isi kulitku
pada leher. Mungkin ini lah yang selalu orang panggil "love bite". Aku
mengerang kesedapan yang amat sangat. Kucupan hangat dari bibir nya
memberi satu kepuasan yang tak terhingga. Ketika dia mula menjalarkan
mulut nya ke dadaku, aku mula rebah perlahan lahan. Badanku yang tadi
meronta-rota inta dilepaskan, kini aku terbaring lemah.

Aku rasa macam ada cecair yang keluar dari kemaluanku. Aku berada di
celahan kaki Uncle rafie yang sedang berlutut. Dia memandang ku. Aku
dapat rasakan.. Dia seorang romantik org nya. Dia menghadiahkan ciuman
pada dahiku dengan penuh kasih sayang. Rambut depanku diselak ke tepi
sambil mengusap lembut pipiku. Aku usap lembut dadanya yang berbulu
nipis itu. Agak kebasahan dek peluh walaupun bilik Mama berhawa dingin.
Dia cuba merapatkan badannya ke badanku, dan aku rasa tertindih dek
kerana badannya yang sasa dan besar itu. Ciuman di jalarkan ke pangkal
dadaku yang separuh terselak.

"Hemm.. Puting Sue sudah menegang.." katanya bila dia menyentuh buah
dadaku yang melonjak naik bila tersentuh tapak tangan uncle Rafie.

Aku menggeliat bersama erangan berbaur nikmat itu. Tak tahan dengan

erangan aku itu, uncle Rafie terus menjilat putingku hinggakan kebasahan
buah dadaku. Aku memegang erat besi katil sambil kepalaku bergoyang
kanan dan kiri. Eranganku bertambah bila dia cuba menggigit putingku.
Rambutnya kuramas kuat sambil menekan-nekan kepalanya pada buah dadaku
yang pejal dan tegang itu.

"Ooohh.. So good..!! Eeerrmmpphh.. Please uncle.." rayuku meminta agar
dia meneruskan gigitannya itu. Pengalaman pertama dijilat dan digigit
pada putingku menjadikan aku tak keruan dibuatnya.
"So.. Please make me feel so good Rafiee..!!" jeritku bila dia
mengentel-gentel putingku dan meramas-ramas buah dadaku yang bagaikan
buah betik itu.

Aku kelemasan dan lemah longlai diperlakukan begini buat pertama kalinya
seumur hidup aku. Tanganku terkulai layu. Uncle Rafie pegang tanganku
dan meletakkan kedua-dua tanganku ke atas bagi memudahkan dia
menanggalkan baju tidurku. Aku hanya menurut saja keinginan lelaki itu.

Bila tali baju tidurku direntap sekali, maka terlerailah baju tidur ku
dari tubuhku yang selama ini aku tatang bagai minyak yang penuh. Entah
kemana dia melontar baju tidur aku pun, aku tak pasti. Kini aku menjadi
perhatian matanya yang agak terkejut dengan rupa buah dadaku. Diramasnya
perlahan-lahan, sambil membuat pusaran pada buah dadaku yang melentik ke
atas. Bila dia memusarkan usapan ada buah dadaku, aku meronta-ronta
kesedapan sambil meracau-racau tak sedarkan diri akibat terlalu nikmat.
Aku agak, pantiku sudah tak dapat menampung kebasahan yang membanjiri
celah kangkangku. Malu pun ada bila lutut uncle Rafie tersentuh pehaku
yang sudah basah dek air nikmatku.

Uncle Rafie mula menjilat putingku kiriku dengan hujung lidahnya. Aku
tergerak ke atas sambil mengeliat sehabis-habisan. Kepuasannya hanya aku
dan dia yang mengerti. Buah dada sebelah kanan ku diramas-ramas sambil
mengentel-gentel putingku. Batangnya terasa tercucuk-cucuk pada celahan
pehaku.

"Uncle.. Uuuhh!! Noo.. Uncle.. Eeerrmmss.. Hhhaa.." aku
memanggil-manggil nya diiringi dengan erangan yang mengasyikkan. Aku
mula terasa kesemua air nikmatku seakan-akan menghambur keluar dari
lubang cipapku yang berbalut panti itu. Uncle Rafie melepaskan buah dada
kananku lalu merayap ke taman laranganku. Usapan lembut menyentuh
cipapku kemudian dia merasa di lurah cipapu yang banjir teruk.

"Hmm.. Tat"s mean, u already climax," bisik uncle Rafie.

Dalam sedar tak sedar akibat menghamburkan air nikmat tadi, aku bertanya.

"Climax tu apa Uncle?" tanyaku kebodohan. Uncle Rafie mencium bibirku.
"Tandanya.. Sue sudah mengalami puncak nikmat hubungan kita ni.. Bila
rasa macam sudah terkeluar, bagi tahu lah kat Uncle yang Sue sudah
cumming atau climax.." ajar uncle Rafie sambil meraba-raba cipapku.

Antara dengar tak dengar aku angguk jer.. Nikmat yang dberikan oleh
uncle Rafie kepadaku malam ini membuatkan aku khayal sekejap. Kemudian,
aku dapat rasakan pehaku dikuak perlahan-lahan oleh uncle Rafie. Sedikit
demi sedikit aku terkangkang luas yang mana memberi kemudahan pada uncle
Rafie untuk becelapak di tengah. Malu dengan renungan nya, aku
merapatkan kembali pehaku.

"Kenapa ni..? don't do this to me.." pujuk Uncle Rafie sambil menguak
kembali pehaku seluas yang mungkin. Dirapat kepalanya ke arah celah
kangkangku.

Dia menjilat-jilat cipapku yang masih berbalut panties pink. Lidahnya
menjolok-jolok lurah cipapku.

"Usshh aarrgghh.." erangku sambil tanganku mulai meramas buah dadaku
sendiri dan sebelah lagi mencapai kepala uncle Rafie. Dia mulai menarik
seluar dalamku sambil terus mengucup ari ari kepunyaanku.

Dan bila mana terbuka saja panties maka terserlahlah cipapku yang nampak
timbul tembam dengan bulu yang sedikit sekitar cipapku. Aku lihat uncle
Rafie tersenyum melihat keindahan lurah cipapku yang kebasahan. Tanpa
melengahkan masa, dia terus membenamkan muka nya kecelah kelangkangku
dan mulai menjilat biji kelentitku.

"Argghh ishhs sisshh uuoohh.." aku mengerang lagi serentak dengan
mengangkat punggungku. Terasa air ku bertambah banyak yang keluar
sehingga seluruh mulut dan hidung uncle Rafie telah cukup basah.

"Hmm.. Taste really good.." katanya sambil menjilat-jilat baki lendir ku
yang melekat di tepi bibirnya. Agaknya, bau airku menyegarkan uncle
Rafie serta menyelerakan membuat dia tambah kuat ingin menjilat cipapku.
Ini lah pertama kali seumur hidupku cipapku di jilat oleh seorang lelaki
dan aku tak menyangka lelaki yang pertama medapat tubuhku ialah ayah
tiriku sendiri..

Dia teruskan jilatannya sambil tangannya terus meramas tetekku yang
asyik berlaga antara satu sama lain bila badanku menggigil kenikmatan
setiap kali biji kelentitku di hisap dan disedut berkali-kali. Nikmat
tak terhingga.. Aku puas dengan layanan istimewa uncle Rafie. Dari
perasaan benci, timbul perasaan sayang kepada lelaki yang 14 tahun tua
dari aku.

Akhirnya..

"Aaabbngg unncllee.. Aaarrgghh.." serentak itu aku mengepit kepalanya
dengan kuat dan tangan ku menekan-nekan kepala nya kuat ke cipapku
sehingga aku rasakan hidungnya terbenam dalam lubang cipapku membuat
uncle Rafie agak sukar bernafas, tanganku sebelah lagi memegang tangan
nya yang meramas buah dadaku dan menekan dengan kuat disitu.

Aku dapat merasakan air hangat seakan-akan melimpah keluar dari lubang
cipapku. Lama aku mengepit uncle rafie sehingga aku mengangkat tinggi
punggungku. Tetiba aku menjatuh punggung ku dan membuka kelangkangku
semula.. Sempatlah uncle Rafie bernafas seketika namun belum sempat dia
menarik nafas sekali lagi aku terkepit dan punggungku terangkat tinggi
dan menjerit..

"Uuunnccllee!! Help mee!!"

Setelah beberapa saat baru aku menjatuhkan punggungku dan melepaskan
kepala uncle Rafie dari sepitan pehaku. Satu keluhan berat keluar dari
mulutku "hhaarrhh". Air nikmatku mengalir lagi dari lubang cipapku. Aku
klimaks kali kedua. Aku terkulai layu. Uncle Rafie memelukku unuk
mententeramkan perasaan ku yang sudah keletihan. Tak sanggup rasanya
untuk meneruskan perjuangan yang entah bila akan selesai. Aku mencium
lehernya dan meraba-raba punggungnya yang pejal.

"I love you.." bisiknya padaku. Aku tersentuh dengan ucapan nya itu. Ku
usap belakangnya lalu kubisikkan ke telinganya.
"I love you too.." tanpa kusedar aku mengaku yang aku memang
menyintainya sejak mula dia sah menjadi suami Mamaku. Rambutku yang
serabut diusap penuh kasih sayang.

Dalam itu uncle Rafie menindih tubuhku, kedua lututku dibengkukkan ke
atas dan uncle Rafie berada ditengah-tengahnya, taman milikku ternganga
menghadap uncle Rafie yang mengacu batangnya ke arah lubang cipapku.

Aku yang tiba-tiba tersedar kehendak sebenar uncle Rafie mula merayu
minta jangan dimasukkan batangnya yang panjang 7 inci itu ke dalam
lubang cipapku. Aku masih belum sedia menyerahkan mahkotaku kepada
lelaki yang bergelar bapa tiriku. Aku takut aku benih uncle Rafie dan
aku akan bercambah dalam rahimku yang subur. Kalau itu terjadi, macam
mana aku nak terangkan pada Mama? Sanggupkah dia menerima yang suaminya
mempunyai anak bersama anak gadisnya sendiri? Aku mula menangis merayu
pada uncle Rafie. Perlahan, uncle Rafie merangkak ke atasku dan mengucup
pangkal dadaku yang putih melepak.

"Oohh.. Uncle.. No.. Please.." aku menangis di hadapannya. Jelas sekali
aku dalam ketakutan dengan tindakkan yang aku lakukan ini. Uncle Rafie
mengesat air mata yang mengalir di pipiku. Aku tahu dia tak akan
memaksaku melakukan perkara yang aku tak suka.

"Why Sue? Tadi Sue kelihatan bahagia bersama abang. Kenapa menolak
permintaan uncle? Please.. Uncle perlukan Sue untuk melengkapkan saat
bahagia kita ni, "pujuk uncle Rafie sambil membelai pipiku. Pujukkan
uncle Rafie membuatkan aku terleka.
"Sue takut.. Uncle suami Mama.. Kalau benih uncle tersemai dalam rahim
Sue.. Macam mana sue nanti?" tanyaku tersesak-esak.

Sebenarnya aku memang ingin merasai kenikmatan bila batang uncle Rafie
masuk ke dalam lubangku dan kami mencapai klimaks bersama. Tapi, aku tak
cukup yakin dengan tindakkan ku meniduri uncle Rafie.

"Then.. Uncle akan bertanggung jawab. Mama sue tak kan tahu perkara
ini.. Abang akan carikan ikhtiar untuk sue. Uncle akan beri nama abang
kepada anak kita nanti.." pujuk uncle Rafie. Aku yang termakan pujuk
rayunya mengangguk dalam terpaksa. Uncle Rafie kemudiannya merangkak
menuruni celah kangkangku yang terbuka luas.

Taman larangan ku ternganga menadah batang yang mengacu ke arahnya,
uncle Rafie sengaja menggesel kepala batangnya yang berkilat itu ke arah
celah yang terbuka supaya kepala tersebut bertambah licin akibat cecair
yang melilih dari rongga ku yang keghairahan, geselan tersebut
menimbulkan rasa semakin sedap buat ku. Erangan kuat terkeluar dari
mulutku. Uncle Rafie tidak gelojoh untuk menghunuskan senjatanya ke
dalam alat sulit ku. Aku mula hilang sabar untuk menikmati nikmat bila
dia cuba melengah-lengahkan tujahan berbisa batangnya itu.

"Unncllee.. Pleasee.. Hurryy.. Let it come in my pussyy.." rayuku tanpa
sedar meminta bapa tiriku sendiri segerakan menyetubuhinya.
"Come down honey.. We play our game slowly and smooth.. " bisik uncle
Rafie ditelinga ku dengan nada yang berahi.
"Hold on Sue.. Abang nak masukkan" bisik uncle Rafie sambil menggomol
payudaraku.

Tanpa lengah-lengah lagi aku menggemgam alat kelakiannya dengan
mengarahkan kelubukku yang telah sedia menanti, dengan perlahan uncle
Rafie menekan senjatanya ke dalam. Lantas bibir ku dikulumnya serentak
buah dadaku diramas diikuti menambah tekanan ke arah lubang yang sempit.
Uncle Rafie ketika itu berkerut dahinya bila dia dapat merasakan
kehangatan lubuk yang telah sebahagian ditembusi senjatanya walaupun
sempit tetapi dapat ditembusi kerana ruang tersebut berlendir dan
bengkak, uncle Rafie cuba menambah tusukan, sesuatu telah ditembusi

membuatkan aku mengaduh.

"Aduh.. Sakit.. Uncle.. Please.. You hurt me.." lantas aku menolak tubuh
uncle Rafie yang menindihku serta merapatkan peha agar tidak ditikam lagi.
"Please open it.. Honey.. You will not feel hurt anymore.." rengek uncle
Rafie membujukku.
"Sakit uncle.." balas ku yang sudah tidak dapat menikmati keenakan
dibelai lelaki sebagaimana tadi.

Pedih celah kelengkangku direjah oleh senjata bapa tiriku masih
dirasainya tapi aku cuba juga membukakan kelengkangku untuk uncle Rafie
menambah benamannya ke dalam lubukku walaupn kesakitan dirasai akibat
rayuan dan pujukan uncle Rafie.

Kulihat uncle Rafie begitu bersemangat tapi berhati-hati menghunus
senjatanya supaya aku tidak terlalu sakit. Dia melakukan aktiviti
menyorong tarik perlahan cuma setakat separuh sahaja, sementara itu
punggung aku diramasnya manakala kedua buah dadaku menjadi uliannya,
mulut ku dikucupnya membuatkan aku bagaikan tak bernafas membiarkan
diriku digomol dan dipaku oleh uncle Rafie. Uncle Rafie merasa terlalu
nikmat walaupun senjatanya tidak sepenuh meneroka lubang kemaluan anak
tirinya ini, nafsu membuak-buak. Aku tidak merasa nikmat sebalik menahan
kepedihan celah kelangkang yang dicucuk, walaupun uncle Rafie begitu
lancar mencucuk kelangkangku.

Daripada merasa sakit, aku kembali ke keadaan normal orang bersetubuh.
Kenikmatan yang dirasai akibat tujahan batang uncle Rafie yang
panjangnya 7 inci itu membuatkan aku hilang pedoman, hilang kewarasan ku
selama ini dan juga aku lupa yang kini aku sedang bermadu kasih dengan
bapa tiriku sendiri. Farajku terasa sengal bila batang uncle Rafie ku
kemut dengan rakus, aku harap uncle Rafie faham yang aku tak ingin
batangnya dicabut keluar waktu itu.

Mungkin menyedari aku masih berupaya mengemut batang nya, uncle Rafie
kembang-kembangkan kelopak cendawannya agar batangnya itu membengkak
dalam farajku. Aku menahan kesedapan yang diterima dari uncle Rafie. Aku
pejam mata kuat-kuat sambil badanku menggigil-gigil bila kelopak
cendawan uncle Rafie mengembang dan mengucup dalam farajku. Aku
kegelian. Bahuku dipegang kuat oleh uncle Rafie, cuba menahan aku
daripada terus menggigil yang menyebabkan dia hilang rentak. Tapi, aku
tak peduli, apa yang kurasakan ini lebih membuatkan aku lebih bertenaga
untuk melawan pegangannya yang memang kuat itu.

Perbuatan uncle Rafie itu itu membuatkan faraj ku kian bertambah kuat
kuncupannya. Dan kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Kini aku
dapat merasa yang uncle Rafie mengeluh kesedapan bila batangnya ku kemut

kuat-kuat. Aku takkan benarkan ia tercabut dari tubuhku. Aku dapat
melihat wajah hensem uncle Rafie berkerut menahan nikmat yang aku
berikan padanya. Kadang-kadang, dia mengetap bibirnya. Akhirnya tubuhnya
turut menggigil penuh nafsu sepertiku tadi. Aku sempat tersenyum melihat
uncle Rafie kian lemah dengan perbuatan aku mengemut batangnya. Kemudian
aku menutup mataku. Kami mengayuh dengan penuh bertenaga. Aku peluk
dpinggangnya dan aku menggerakkan tubuh kami atas bawah agar batangnya
tak lari dariku. Nafasku semakin cemas. Tapi, orang berpengalaman
seperti uncle Rafie membuatkan aku kagum dengan sikapnya yang lebih
matang dalam menangani situasiku kini. Lalu, biji kelentitku digentel
dengan laju dalam keadaan batangnya masih terendam kuat dan padat dalam
lubang farajku yang kian rakus kemutannya.

Tak semena-mena kemudian aku melonjak sedikit. Nafasku terhenti helaan.
Kemutku menyepit. Aklu dapat rasa basahnya batangnya uncle Rafie di
dalam lubangku. Aku mengetap bibirku. Dahiku berkerut merasakan kemuncak
berahi yang amat ladat. Lama.. Hampir tiga empat minit, mencecah lima
minit. Dan sudahnya, gelinjatku tenang semula. Dadaku mulai berombak
semula. Nafasku terhela lesu. Dan bibirku tak diketap lagi tapi aku
ingin membicarakan sesuatu dengan uncle Rafie. Farajku berdenyut
perlahan dan basah. Perlahan-lahan aku membuka kelopak mataku dengan
perasaan malu. Tadi aku menolak, sekarang lain yang jadinya.

"Got it.. Honey?" Tanya uncle Rafie.
"Yes honey.. I got it.. Ooohh..!! I"m feel so horny.." balasku dengan
suaraku yang serak akibat terlalu lama menjerit kesedapan. Kakiku
terdampar luas menguak selepas tadinya sewaktu mencapai tahap berahi,
ianya terkancing rapat.

Tiba-tiba uncle Rafie mendakapku erat dan dalam keadaan batangnya masih
terbenam rapat dalam faraj ku, dia berpaling posisi dengan susah payah
sehinggakan akhirnya, kini uncle Rafie pula berada terlentang di bawah
dan aku duduk di atas. Posisi itu membuatkan batang uncle Rafie makin
terasa menyucuk dan menyenak di dalam farajku sehingga menganjak pintu
rahimku yang berbonggol pejal.

Tiba-tiba aku rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa tiriku
dapat melihat buah dadaku yang subur gebu, perutku yang slim, pinggangku
yang ramping, dan semak halus di bawah perutku yang kini menelan
sepenuhnya tongkol keras batang bapa tiriku ini. Aku sentuh perut uncle
Rafie yang berotot pejal itu. Aku usap dengan rahimku masih bersatu
dengan batang uncle Rafie yang tajam dan keras itu. Uncle Rafie
merenungku dalam. Aku tahu dia begitu kagum dengan keindahan tubuhku
yang kini menghadapnya yang sedang berbaring.

"How do you feel rite now? If you really want to give up.. Terserah

lah.. Uncle tak ingin memaksa Sue.." katanya perlahan.

Kami bagaikan pasangan suami isteri yang bahagia. Memang aku amat
bahagia sekarang ni. Uncle Rafie memenuhinya dengan perasaan yang tulus
ikhlas.

"Kalau Sue tak suka, terserah pada Sue.. Uncle tahu Sue memang inginkan
perhatian daripada uncle selama ini. Cuma uncle tak berkesempatan
bersama dengan Sue.. Kalau Sue tak suka, uncle tak layak menghalang
kehendak Sue sebab uncle sudah berada di bawah.." Uncle Rafie sengaja
mahu menguji emosiku ketika ini.

Dia tahu yang aku mula menerima keindahan yang kami kecapai tadi.
Mungkin dia inginkan kepastian samada ingin meneruskan lagi atau
berundur dari medan perang ini. Ku lihat, uncle Rafie mendepangkan
tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata ayu ku.

Dia terus meneran mengembangkan kelopak cendawannya supaya meregang
memadatkan ruang dalaman faraj ku supaya aku terus merasakan tekanan
yang memberangsangkan. Perlahan-lahan aku mengangkat pinggulnya
melepaskan batang pelir yang ditelan oleh farajku. Kelihatan licin kulit
batang uncle Rafie itu diselaputi benih ku tadi. Keruh dan lendir. dat
yang menikmatkan. Dan aku benar-benar terasa kecundang sebab terpaksa
juga aku melepaskan batang Uncle Rafie itu dalam keadaan yang begitu
berat melepaskan kepala cendawan bapa tirku yang kejang membesar itu.
PLOP! Terlepas dari farajku dan aku terus berbaring meniarap dengan
kepala terteleng ke arah yang bertentangan dari bapa tirku ini.

Uncle Rafie tersenyum. Aku nekad untuk mengharungi malam ini bersamanya.
Melihat aku berbaring disebelahnya, uncle Rafie dapat mengagak yang aku
telah mengambil keputusan yang nekad berhubung hubungan kami berdua. Aku
ingin meneruskan perjuangan kami yang belum selesai. Diambilnya minyak
baby oil Johnson yang terletak di meja sebelah katil.

Lalu dituangkannya minyak itu ke pinggulku sehingga mengalir turun ke
alur farajku. Kemudian digosokkannya minyak itu penuh menyelaputi
pinggul ku yang keras dan pejal itu. Dan sekali sekala dia melajakkan
jarinya itu ke faraj ku yang masih menginginkan tusukan tumpul batangnya
yang setongkol 7 inci itu.

Perlahan-lahan dan berhati-hati dia naik merangkak memanjat ke belakang
ku lalu menindih. Batang pelirnya diletakkan di alur pinggul ku yang
pejal itu. Aku berdiam membiarkan. Aku ingin dia meneruskan dengan
membiarkannya tanpa bantahan. Uncle Rafie gesel dari bawah ke atas. Bila
pelirnya mengena celah peha ku, ianya kurasa memukul sedikit pintu dubur
dan pintu faraj ku secara bergilir sebelum dilayangkan semula naik ke

alur pinggul ku.

Lama juga uncle Rafie berbuat macam tu. Aku menahan kesedapan. Mataku
terpejam rapat setiap kali batang pelirnya digesel atas bawah dan
memukul duburku dan pintu farajku. Tanpa di suruh, aku tertonggek
pinggulku kepada uncle Rafie yang menindih tubuhku. Aku tunjukkan
kepadanya rekahan pintu farajku yang sudah basah diminyakkan olehnya
tadi dengan baby oil Johnson tadi.

Dengan agak gelojoh, pantas uncle Rafie merendamkan kembali kepala
cendawannya masuk melalui liangku yang indah lagi nikmat itu. Berdesup
masuk dengan lebih mudah dari pertama kalinya. Aku pegang dengan
kuat-kuat birai besi katilku. Aku memberikan tindak balas berlawanan
bagi membantu uncle Rafie menelan batang nya supaya tertujah lebih jauh
lagi ke dalam farajku.

Uncle Rafie sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit, kemudian
sorong lagi dan tarik lagi. Pada setiap kali sorongan masuk, aku
melonjak ke belakang ke arah uncle Rafie, pada masa sorongan tarik
keluar, aku makin menganjak ke arahnya kerana tidak mahu batangnya
terkeluar dariku.

Lalu dia memulakan gerakan sorong tariknya dengan konstan dan konsisten,
mengikut rentak ku yang sudah naik berahi semula menerima asakan demi
asakan dari tenaga batang yang sungguh besar dan panjang, dan memenuhi
keperluannya ketika itu.

"You like it Sue..?" uncle Rafie sengaja mengusik.

Tapi aku tak mampu membalas usikkan itu dan hanya melepaskan keluhan
manja anak kecilku yang seakan menagihkan belaian yang lebih
merangsangkan dari semua itu.

"Emm.. Emm.. Ooouuhh.." itu sahaja yang keluar dari bibirku yang basah
dijilat berkali-kali oleh lidahnya.

Sekejap kemudian dia melajukan henjutannya. Dan keluhan ku kian semakin
laju seperti tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin aku
tak karuan. Bunyinya seperti enjin sangkut tetapi kuasa enjinnya Ferrari
pulak. Bila uncle Rafie santak habis ke dalam, terasa pinggulku yang
pejal dan empuk itu menganjal menolak pelirnya. Dan itu merangsangkan
uncle Rafie untuk makin mengganas.

Rambutku di tariknya kuat. Aku mengerang. Pinggulku diramasnya. Aku
merengek. Pinggulku ditamparnya. Aku mengaduh. Dan kemudian..

"Ahh ahh ahh ahh ahh.. Eieiikkhh.." aku mula mengejang dan menggelinjat
sehingga kepalaku terlonjak ke belakang sedangkan kakiku kian rapat
menjadikan kemutan farajku jadi sendat dan mengetat menggrip pelir uncle
Rafie. Aku berada di kemuncak kedua. Tapi, uncle Rafie masih beraksi
selamba.

Sepanjang lima minit aku menikmati orgasm yang panjang tidak berhenti
itu, uncle Rafie terus mengepam laju memberikan kepuasan batin kepada
ku, kepuasan yang pertama kali aku nikmati dari bapa tiriku sendiri.
Kepuasan yang dicapaiku adalah tahap optimum. Tiada bandingan. Batang
pelir uncle Rafie masih basah digenangi kolam ku yang membasah oleh
cairan keruh kenyal dari terbitan mata air berahi kemuncak indali dari
dalam faraj ku.

"Emm.." nafas aku lega semula tetapi masih lagi aku dapat merasakan
keladatan kerana pergerakan konsisten bapa tiriku yang masih belum
menunjukkan tanda-tanda kemuncak berahi jantannya. Aku semakin hilang
kesabaran ingin merasai benih jantan bapa tiriku walaupun aku tahu
akbiat yang bakal aku terima nanti. Aku ingin merasa bagaimana nikmatnya
bila benih bapa tiriku bercantum dengan benihku pada masa dan pertemuan
yang serupa. Aku ingin bila uncle Rafie terpancut, aku juga terpercik.
Aku ingin uncle Rafie kejang, aku juga ingin erang sama. Aku mahu uncle
Rafie menggelisah kerana aku juga ingin menggelinjat sama. Tapi aku malu
hendak bertanya bila uncle Rafie akan kemuncak bersama-sama denganku.

Perlukah aku berterus terang dengan uncle Rafie kehendakku?Agaknya
bagaimana reaksi uncle Rafie bila aku inginkan dia sampai ke kemuncak
syahwat bersama-saman denganku. Agak sesudah lega dari klimaks keduanya,
uncle Rafie cabut kembali pelirnya. Kali ini aku tak terkejut. Dan tidak
menghalang atau menahan. Sebab aku tahu aku akan menerimanya lagi.

Perlahan-lahan aku merangkak. Dan kemudian berpaling kepada uncle Rafie
yang tersenyum manja kepadaku. Pangkat bapa tiri bagiku, hilang
seketika. Aku duduk merengkok dekat kepala katil. Tapi kakiku dilipatkan
mengangkang selepas duduk di atas bantal. Melihat reaksi ku begitu,
uncle Rafie faham dengan fesyen ku ini. Dan tanpa banyak kerenah terus
memenuhi kekosongan ruang di antara celah kelangkangan aku yang kian
memberontak.

"Boleh?" Tanyanya sebelum mengasak masuk.

Aku menggeleng sambil tersenyum penuh makna. Aku pegang batang uncle
Rafie lalu ditarik naik ke atas. Uncle Rafie terdorong sehingga berdiri
dengan batang pelirnya tersua ke mulut ku. Diasaknya perlahan sehingga
aku dapat mencapai lidahku yang tajam ke kepala cendawannya.

NGAP! Seinci tenggelam dalam mulutku. Dan aku menikmati jus-jus
buah-buahan yang tadinya terpalit dari farajku ke batang uncle Rafie.
Hmm.. Sedap rasanya bila air mani kami berdua dicampur. Tiada lagi
perasaan geli untuk menikmati air jus hasil nafsu syahwatku bersama bapa
tiriku ini.

"Sedapnya Sue.. Emm.. Pandai Sue.. Sedut Sue.. sedut kuat sikit.." Uncle
Rafie memberikan pujian perangsang kepadaku untuk memberi galakan
berterusan yang sudahnya memberikan hasil yang baik kepada kaedah
kuluman vakum yang ketat itu.
"Mmm.. Mmm.." aku tiba-tiba terasa tercekik dan terbelahak bila kepala
cendawan itu menutup tekakku sehingga menyukarkanku bernafas tetapi
kemudian aku cuba adjust.

Dan dapat menerima hampir tujuh inci itu dalam mulut, mencecah tekak ku.
Uncle Rafie mengepam bila tangan ku penat. Bila kepalaku semakin lesu,
uncle Rafie mengepam lagi bagi membantuku. Aku hanya perlu sedut vakum.
Uncle Rafie cuba usahakan segalanya demiku.

"Mmm.." aku rasa lemas.
Kupandang tepat ke wajah bapa tiriku sambil menggeleng. Dicabut pelirnya
semula lalu turun mencelapak antara celah kelangkangku.

"Sue sudah basah lenjun ni.." usik Uncle Rafie sambil tersenyum.

Farajku kebasahan dek kerana rasa berahi yang amat sangat. Tanpa banyak
lengah, Uncle Rafie memacu batangnya ke arah lubangku. Pendayung
direndam. Kemudian mulai diasak masuk semula ke dalam. Tapi aku terasa
kurang selesa.

"Kejap uncle.." rayuku sambil menahan dada tiriku.
"Kenapa Sue?" Uncle Rafie manja sekali melayani anak tirinya ini. Minta
apa saja pun pasti dibaginya.
"Lenguh lah uncle.." aku beralih mendekati tebing katil.

Pinggulku diletakkan betul-betul di tebing tilam. Kakiku terjuntai ke
bawah sehingga tapak kakiku mencecah ke lantai. Aku menguak luas
kelangkangku. Uncle Rafie turun ke lantai. Di lututkannya kaki mencium
faraj milikku sepuas hati. Dijilat dan dikemamnya biji kelentit ku yang
memerah, sebelum berdiri mengacu senapangnya semula. Aku menguak kaki
luas-luas sambil menguak kelopak mawarku dengan jari tangan kedua belah
menunjukkan pintu farajku yang sedikit terbuka.

Slow-slow bapa tiriku meletakkan kepala cendawannya. Aku pula membantu
dengan menggunakan tangan kiriku. Dipacukannya ke liang. Sehinggalah
bapa tiriku menerjah ke dalam barulah aku melepaskannya. Masa Uncle

Rafie mulai mengepam, aku memautkan tanganku ke leher Uncle Rafie.
Merengkok badanku sambil ditujah laju oleh bapa tiriku dengan penuh nikmat.

Tidak ada rasa yang lebih bagus dari pertemuan dua alat kelamin itu
dalam posisi itu. Geselan kulit batang yang keras berurat itu dengan
dinding faraj yang penuh menyimpan urat sensitif segala rasa geli dan
berahi, membuatkan aku tak karuan haluan. Kepala cendawan Uncle Rafie
juga menyimpan urat geli berahinya tetapi kematangan Uncle Rafie
membuatkan dia mudah mengawal urat geli berahinya supaya tidak cepat
membawa dia ke penghujung upacara.

"Uncle.. Ooohh.." aku mulai berkata-kata dalam mimpi nyata.
"Kenapa Sue.." Uncle Rafie merenung rapat matanya ke buah dada ku yang
bergetar kencang selaras dengan kelajuan pelirnya yang mengepam.
"Cepatlaa.." ringkas jawapanku.
"Awal lagi sayang.." Uncle Rafie memujuk.
"Sue tak tahan.. Uncle.. Hemm"
"Hem?"
"Sue nak sekarang.."
"Sekarang? Takkan cepat sangat?"
"Dahh.. sudah sejaamm.."
"Tak suka lama?" Uncle Rafie cabut pelirnya lalu mengetuk ke biji
kelentit ku untuk mengimbangi rasa sedapnya.
"Nakk.. Tapi nanti buatlah lagii.."

Uncle Rafie tersenyum.

"Baiklah.. Kejap lagi.. Ya sayang" Uncle Rafie memasukkan semula
pelirnya ke dalam farajku yang begitu mudah memberikan laluan itu,
tetapi masih begitu sempit untuk digeledah oleh bapa tiriku.
"Kita naik atas Uncle..," aku mengajak bapa tiriku mengesot semula naik
ke atas. Pelirnya tercabut semula. Aku naik menelentang menggalas
punggungku dengan bantal. Uncle Rafie naik merangkak mencelapak tengah
kelangkang.
"Cantik.." puji Uncle Rafie melihat faraj ku. Tapi aku sudah tidak sabar.

Jariku mengutil-ngutil biji kelentitnya dalam keadaan yang paling
mengghairahkan

"Please hurry.. Uncle.." cepat-cepat aku menarik tangan bapa tiriku.

Uncle Rafie itu terdorong mendepang tangan antara rusuk kanan kiri ku.
Aku merangkul pinggul Uncle Rafie dengan kakiku seraya memberi bukaan
luas dengan jariku supaya batang pelir Uncle Rafie dapat menyelinap
dengan mudah.

"Lembut? Kasar?" Tanya Uncle Rafie.

Aku hanya melayukan pandangan matanya. Kelopak mataku mengecil. Sedikit
demi sedikit Uncle Rafie memainkan peranannya sekali lagi. Dia mengambil
posisi sedap. Dengan kaki celapak katak, peha ku di atas pehanya, Uncle
Rafie mula maju.

"Ahh!!" aku mengerang manja menerima kemasukan batang Uncle Rafie.

Liang farajku membuka perlahan. Seinci menjelajah masuk.

"Uncle.." aku memanggilnya lemah.
"Kenapa?" Uncle Rafie berhenti mengasak.
"Sedaappnyaa.." aku melepaskan kelopak mawarku bila kelopak cendawan
Uncle Rafie sudah ditelan oleh farajku yang tercungak tinggi atas
galasan pinggul di bantal.
"Lagi.." seinci lagi masuk, tinggal lima lagi. Aku cuba menahan geli
bila Uncle Rafie menggentel biji kelentitku. Aku cuba menahan tangan
Uncle Rafie dari meneruskan gentelen itu tetapi Uncle Rafie tetap
beraksi bagi menerbitkan segera berahiku.
"Masuklaah laagi.." aku merintih manja. Bibirku mengetap erat menahan
rasa yang indah itu dari begitu cepat menghanyutkannya ke inderaloka.

Seinci lagi menerjah. Tinggal empat inci lagi untuk memenuhi hajatku.

"Padatnyaa.." aku menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur
dari peparangan terancang itu.

Seinci lagi ditolak perlahan ke dalam. Aku dapat merasakan liang dalam
kepunyaanku yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala
cendawan bapa tiriku. Tinggal tiga lagi. Faraj ku terasa semakin lincir.

"Uncle.. Sue tak tahan uncle.." aku semakin mengeluh dalam. Keindahan
ini tak mungkin dapat aku kecapi dari mana-mana lelaki.. Uncle Rafie
menolak lagi seinci ke dalam membuatkan tinggal lagi dua inci..

Aku terasa ingin mengemut tapi aku cuba menahannya. Batang pelir bapa
tiriku terasa begitu besar lagi mengembang dan mengeras di dalam
farajku. Terasa lebih besar dari yang tadi. Atau sebenarnya aku terasa
begitu ghairah amat dengan nikmat yang hendak dicapai dengan Uncle Rafie
sekejap lagi bersama-sama bila Uncle Rafie menyemburkan benihnya ke
dalam farajku yang turut akan bersama memercikkan benih untuk ditemukan
dengan benih Uncle Rafie

"Santak uncle.. Dalam lagi.." aku merayu-rayu.
"NAH!!"

DUPP!

"Aahh!!" Aku seperti orang yang kena hysteria bilabatang pelir bapa
tiriku menyantak kuat lubang farajku ytang mengemut kuat.
"Yeaasshh!!"

CLOP! CLOP! CHLUP!

Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang pelir Uncle Rafie
keluar masuk liang sempit ku yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan
merangsang.

"Laju lagi.. Uncle.. Laju.. Dont give up!!" aku menjungkit-jungkit
pinggulku hendak merasakan santakan yang lebih ganas.
"Sempitnyaa.." ucap Uncle Rafie tak pernah merasa reaksi sebegitu rupa
dariku.

Aku sudah kemaruk sangat!! Aku tak sangka begitu indah sekali peperangan
antara aku dan bapa tiriku. Lima inci tarik, enam inci membenam. Seakan
tumbuh seinci. Tarik enam, simpan satu, masuk tujuh jadi lapan.

"Uncle!!" aku mengejang serta merta.
"Kenapa sayang..?" Uncle Rafie terus mengasak laju macam kereta lumba
yang baru kena minyak pelincir baru.
"Cepat uncle.. Sue tak tahan.. Help me please.." Milah makin tak tentu
arah bila Uncle Rafie gigit puting buah dadaku dari sebuah ke sebuah.
"Don't do this to me!!" aku menjerit lagi. Agaknya rumah sebelah pun
boleh mendengar jeritan kesedapan yang aku nikmati ni..
"Relax.." Uncle Rafie memujuk.
"No.. I can't.. Please uncle.. Sue nak sekarangg!!" Aku memang sudah tak
tentu arah lagi sebab aku sudah bertahan begitu lama.

Aku menahan percikan benihku dari tadi. Aku menahan pancaran berahiku
yang menggila dari tadi. Aku sudah semakin hampir ke pantai berahi yang
indah. Cuma aku tinggal hendak terjun ke laut untuk berenang ke tepian
sahaja. Tinggal Uncle Rafie untuk mengemudikan nafsuku ini.

"Uncle.. don't leave me alloonnee..!!" Aku menarik-narik kemasukan
batang Uncle Rafie sambil merapatkan pehaku supaya laluan Uncle Rafie
jadi lebih sempit.

Asakan kian laju. Bantal galas dipinggul sudah terbang entah ke mana.
Cadar sudah bersepah bertebaran ke lantai. Tidak ada apa lagi yang mahu
diingati oleh kami berdua kecuali mengecapi kemuncak berahi mereka
bersama-sama.

"Suuee.." Uncle Rafie tak tahu hendak laju mana lagi.

Gear lima sudah masuk. Sudah pun berpindah ke gear tinggi lori kontena.
Sorong tariknya sudah hilang tempo. Peluh membasah di merata-rata
menitik-nitik ke tubuh dan muka Milah. Peluh di celah kelangkang
menambahkan kelinciran.

"Unncclee.. Sue sudah nak hampir ni.." aku menggentel kelentitku yang
kebasahan.
"Sabar Sue.. Uncle jugaa.." Uncle Rafie sudah tak tahan sama
terikut-ikutkan berahiku.
"Cepat Unclee!!"
"Sssuuee..!! Sempitnya lubang sue.." Uncle Rafie menindih badanku. Buah
dada ku menjadi pelantar kusyen yang empuk di dada uncle Rafie.

Dipeluk tubuhku sampai ke belakangnya. Lagi laju dia mengepam, lagi kuat
pelukannya itu. Aku sendiri sudah mencakar-cakar Uncle Rafie di
belakangnya dengan kuku ku yang panjang. Agaknya Uncle Rafie terasa
calar dan melukakan. Tapi aku dapat agak Uncle Rafie sudah naik stim.

Uncle Rafie juga semakin sampai. Kami berdua sudah dekat ke penambang.
Laut bergelora kian kencang. Ombak yang memukul ke pantai berulang-ulang
membanyak buih dan busa di tepian. Licin. Enak. Empuk.

"Suuee..!" kerandut dakar Uncle Rafie berdenyut mengepam cairan benih
yang likat dari kilangnya naik melalui salurnya.
"Unccllee!!" aku mengemut kian kuat dan kencang. Badanku menggigil kuat
akibat kesepana yang amat sangat.
"Sue.. This is it.." Uncle Rafie bisik ke telinga sambil meneran.

Faraj ku mengemut kuat. Rasa macam melekat. Rasa bergelen-gelen benih
Uncle Rafie memenuhi ruang dan memancut di dalam.

"Sue.. Uncle tak pernah rasa pancaran sebegini.." bisiknya ke telingaku.

Aku tersenyum bila dia meluahkan isi hatinya. Aku pula seakan-akan
menyedut-nyedut air mani bapa tiriku masuk ke dalam rahimku sesudah
bertemu dengan percikan madiku sendiri. Basah seluruhnya. Tidak ada yang
lebih basah dari mandian peluh dan mandian mani kami berdua.. Aku dan
bapa tiriku tercungap-cungap kelesuan. Tak pernah dirasakan keladatan
yang sebegitu indah.

"Uncle.. Sedap nya.. You're great..,"
"Sue pun hebat walaupun this is your first time.." balas Uncle Rafie
sambil pelirnya terus kekal keras terendam setelah habis melepaskan saki

baki maninya dalam faraj ku. Kalau kena gayanya, aku bakal mengandungkan
anak bapa tiriku sendiri yang akan menjadi cucunya.

Walaupun aku bersikap enggan menyerah pada mulanya, tetapi dengan 1001
penyerahan yang wujud di lubuk hatiku, aku lihat Uncle Rafie sangat
puas. Kita saling serah menyerahkan dengan keadaan yang sungguh
mengasyikkan. Kali ini amat luar biasa. Kali ini berbeda dari yang
pertama tadi. Amat luar biasa perkongsian kita. Amat nikmat bagi Sue
yang menerima dan jelas juga-amat nikmat baginya yang memberi. Nikmat
kita berdua. Untuk kita. Dalam aku mendakapnya erat-erat itu, tanpa aku
sedar. Aku meletakkan muka ku ke bahu tengkuk Uncle Rafie. Seakan-akan
tidak mahu melepaskan bapa tiriku.

Waktu itu, kita seumpama sudah sebati. Kita terdampar!! Lesu.. Lesu.
Tidak lagi bermaya lagi. Kini kita longlai. Kita terus berpelukan.
Erat-erat. Perlahan-lahan, bagai angin kencang, suasana kembali reda.
Uncle masih mendakap ku. Uncle balikkan tubuh ku telentang. Kita berpaut
antara satu sama lain. Kita ingin sama-sama kembali ke dunia kita yang
penuh sadar. Kita mahu sedar bersama. Kita mau seiringan kembali kedunia
sebenar. Seiringan dalam dakapan yang penuh nikmat dan satu rasa. Batang
uncle masih lagi dalam cipap ku.

Uncle Rafie seakan-dalam keadaan terlena. Begitu juga diriku. Aku tidak
tahu berapa lama aku dalam keadaan begitu. Umpama satu perjuangan, kita
sama-sama seperjuangan. Kita sudah memenangi pertarungan itu. Sama-sama
menang. Berjaya. Terhasil. Berhasil menikmati suatu keindahan yang tidak
mungkin dapat diceritakan.

Kita terlena dalam dakapan itu.. Berpelukan. Kita masih telanjang.
Terkapai.. Terlena dan tertidur. Sebelum terlena, aku terfikir,
bagaimana aku dapat melakukan hubungan asamara tadi? Uncle Rafie nampak
cukup puas bersetubuh dengan Sue! Sue mencapai klimaks orgasma
bertalu-talu. Kita benar-benar bersatu..!!

Tamat

Zainah Istri Pertama

Kehidupan ini satu adventure yang menakjubkan. Para pembaca situs
17Tahun. N ucapkan salam bahagia. Berbahagialah membaca kisah-kisah yang
dilalui oleh N. Banyak kisah suka dan duka yang berlaku di kompleks
kepolisian di mana N menetap/tinggal.

Hati N sedih. Hujung tahun 1967 N terpaksa meninggalkan kompleks
kepolisian itu. Pindah mengikut abahnya yang ditukarkan ke Kuantan,
Pahang pula. Dia terpaksa meninggalkan kakak-kakak dan makcik-makcik
gersang yang telah mengajarnya tentang sex dan bagaimana hendak
memuaskan naluri perasaan seorang wanita di atas katil dan juga
memuaskan dirinya. Pelajaran-pelajaran itu menjadi senjata saktinya
dalam meladeni wanita baik yang muda mahu pun tua dan tidak kira dari
apa bangsa.

Tubuhnya makin sasa dan dia tampak segak. Tinggi dan athletis. Sudah
mencecah 170cm.. Masih juga tidak suka pakai seluar dalam. Masih juga
gemar konolnya ditibai angin dalam celana atau seluarnya.. Hihihi..
Itulah N..

N menjadi amat pening. Rezekinya untuk memuaskan nafsu makcik-makcik
gersang seperti yang telah dilaluinya tidak berlaku di tempat barunya.
Sebab abahnya tidak mendapat kemudahan berek dalam kompleks polis dan
mereka sekeluarga terpaksalah duduk di rumah sewa.

Abahnya menyewa sebuah rumah kampong dari enam buah rumah dalam kebun
getah. Bkt. S nama kampong itu. Rumah-rumah sewa itu milik seorang
bernama Rahim(35thn) dan isterinya seorang ah, ah Zainah(29thn). Rumah
mereka sebuah bangalo letaknya di depan rumah sewaan yang didiami oleh N
dan keluarganya.

Rumah-rumah sewa yang enam buah itu dibuat sebaris melintang dengan
jarak dalam 50 kaki antara sebuah rumah dengan sebuah rumah yang lain.
Terletak dalam kebun getah dan di belakang rumah sewaan pula semak
samun. Ada juga pokok buah rambutan, macang, mangga dan manggis di tanam
oleh penghuni-penghuni rumah sewa yang lalu. Bila pokok membesar, si
penanam tidak dapat merasai buah-buahnya melainkan warga penyewa yang
masih kekal menyewa di situ.

Rumah sewa yang diduduki oleh N ialah No 1, di depan ialah bangalo tuan
Rumah Rahim. No 2 di duduki oleh Pakcik Sulaiman (40thn), anggota polis
berpangkat koperal, isterinya Makcik Sawiyah(38thn), surirumah dan dua
orang anak mereka, No 3 milik Abang Tukiman (30thn), seorang buruh LLN
dan isterinya Kak Sakinah(24thn), seorang suri rumah, tiada anak, No. 4

Pakcik Hilmi (35thn) kerani LLN, isterinya Makcik Mirah (34thn) juga
kerani LLN dan dua orang anak mereka dijaga oleh Makcik Sawiyah, No 5
Pakcik Hakim (45thn), seorang posman, isterinya, MakcikSharifah(43thn),
pandai menjahit baju dan mengambil upah, anak mereka seramai tiga orang
bersekolah di sekolah asrama penuh dan No 6 milik Bang Harun (28thn)
kerani sekolah dan istrinya Cikgu Limah (25thn) yang mengajar di salah
sebuah sekolah menengah di pekan.

Itulah kehidupan yang dilalui oleh N dalam kelompok kebun getah dengan
sebuah masyarakat yang kecil terdiri dari tujuh keluarga. Dengan
kebenaran tuan rumah, Rahim penghuni dibenarkan berkebun dan memelihara
ayam dan itik. Maka kerja-kerja bercucuk tanam, mendirikan reban ayam
dan itik, memberi makan ayam dan itik menjadi kerja harian N apabila
balik dari sekolah. Dan N juga membina sebuah pondok yang kemas di
hujung kebun, jauh dari reban ayam dan itik di bawah pohon manggis yang
rendang dan tersorok.

Pondok itu berlantaikan papan, berdinding papan separuh, separuh dengan
buluh di bahagian atasnya, bertingkap dan pintunya hanya di tutup dengan
bidai buluh bila hujan. Atapnya dari zinc dan boleh dibuat tempat dia
belajar dan memuatkan tiga hingga empat orang. Di situlah N selalu
menghabiskan waktu-waktu luangnya. Manakala daun tingkap juga diperbuat
dari buluh yang dianyamnya dengan baik. Pondok itu agaktersorok.. Lantai
beralaskan tikar dengan rak buku dari buluh dan dua buah bantal lusuh.

Sekali sekala N tersenyum bila mengingatkan pondok yang dibina dengan
bantuan abahnya itu. Pondok dulu di kompleks lama, tempat dia mula-mula
bersetubuh dengan makcik Anum.. Apakah pondok yang kini di dudukinya
akan menjadi tempat dia bercengkerama?Bersetubuh dengan makcik Anum
adalah kenangan paling manis dan mereka mengulanginya selalu di situ. N
mengelengkan kepalanya.. Apakah makcik-makcik yang menjadi jirannya ada
yang gersang? Apakah dia berpeluang menjadi pengintai kerana letak duduk
rumah sewa di situ agak sukar juga untuk melakukan perbuatan tersebut..
Kecuali di waktu malam, boleh mengintai melalui celah-celah tingkap atau
daun-daun papan rumah sewa yang sekah.. Apakah ada makcik-makcik atau
kakak-kakak yang gersang di situ?N tidak mampu menjawab sedangkan
penisnya sering mencanak tegak bila mengenangkan apa yang sudah
dilaluinya. Sudah masuk tiga bulan penisnya tidak merasa cipap wanita,
semenjak berpindah ke Bkt S.

Selalunya N akan berada di pondok itu selepas makan di rumahnya, sebaik
balik dari sekolah. Sekiranya ada latihan sukan, dia berada di pondok
itu untuk jangkawaktu yang sekejap.

*****

ah Zainah, isteri tuan rumah, tidaklah tinggi orangnya. Bertubuh macam
penyanyi S. Mariam. Memiliki dua buah gunung kembar yang sederhana dan
punggungnya lebar. Orangnya pendiam tetapi sering tersenyum mulus. Dia
mengajar di sebuah sekolah agama rakyat bersama-sama dengan suaminya.
Mereka belum dikurniai anak walaupun sudah lima tahun menikah.

Selalunya ah Zainah ada di rumah selepas tengahari, habis mengajar
sedangkan suaminya akan balik selepas maghrib. Ada tiga atau empat hari
dalam seminggu suaminya tiada di malam hari. Tinggallah ah Zainah
sendirian di rumah pada waktu itu.

Ada waktunya N melihat ah Zainah akan duduk di depan rumahnya menung dan
murung. N amat menghormati ah Zainah dan dia selalu menyapa kalau dia
melihat ah Zainah ketika dia balik dari sekolah. N geram juga dan merasa
senang kalau ah Zainah dapat disetubuhinya..

N memerhati sekeliling. Dia tahu kawasan rumah sewa itu terbuka tidak
berpagar dan bebas. Bila malam agak gelap kecuali sinar datang dari
lampu-lampu dari rumah sewa. Dia dapat melihat dengan jelas ke dalam
bilik ah Zainah yang disinari dengan lampu tidor yang berwat kecil dari
tepi katil besar bercadar biru muda. Matanya ditekap ke dinding sebab
dia mendapati kereta Rahim tidak ada di depan rumah. Dia mlihat ah
Zainah berbaring, hanya memakai kain batik dan baju kurung kedah di atas
katilnya sambil merenung siling bilik itu. Tiada yang menarik dan tiada
aktiviti cuma ah Zainah kelihatan merenung jauh. Entah apa yang
difikirkannya..

N gegas menuju ke rumah Abang Tukiman. Dia menyusur ke tepi bahagian
bilik di sebelah luar mencari lubang di dinding. Dia dapat mendengar
bunyi desahan dan jeritan halus. Hati N berdebar. Dia melekapkan kelopak
matanya ke lubang yang ada. Dia dapat melihat kamar yang hanya dihiasi
dengan lampu tidor yang malap. Namun dia melihat punggung dan batang
lelaki sedang keluar masuk ke dalam lubang faraj. Kini pompaan pungung
itu agak perlahan.. Sedang lubang faraj yang menerima penis itu
mengeluarkan cecair..

"Iee abang ni.. '"suara Kak Sakinah kedengaran mengerutu..

Abang Tukiman sudah tidak menghenjut lagi lalu berbaring menindih tubuh
Kak Sakinah. Kemudian mengalihkan tubuhnya dan N dapat melihat penis
Abang Tukiman yang sudah lembik. Kak Sakinah merempan sambil duduk
memandang suaminya.

Dia memukul punggung Abang Tukiman.. Mukanya masam.. N dapat melihat
payudara Kak Sakinah berbuai. Puting susunya panjang berwarna cokelat
cerah. Buah dadanya sederhana cantik dan keras tegak. Kulitnya halus.

"Apalahh abang nii.." cubit Kak sakinah ke peha Abang Tukiman. "Lom
apa-apa abang sudah kuar.. Inah tak dapat apa-apa bang.. Ina tak Puass.."
"Huhh.. Kamu tuu asyik-asyik tak puas.." balas Abang Tukiman dengan
suara garau lalu kemudian berdengkur.

Kak Sakinah mengelap vaginanya lalu memakai semula baju dan kain batik
jawanya. Dia duduk di atas katil. Hatinya mengkal.

"Dia je yang puas.. Kita ni apa.." rungutnya.. Lalui kembali duduk di
atas katil menyandarkan tubuh mungilnya. Memeluk bantal guling di celah
kelangkangnya.

N beredar dari aktiviti mengintainya. Cuma N tidak melakukan onani sebab
dia tidak suka dengan pekerjaan tersebut kerana diangapnya sebagai
menipu diri. Namun nafsunya bergejolak juga. Tambah melihat payudara Kak
Sakinah yang tegang dan mengeras itu.

*****

Mana kucing melepaskan umpan. Mana kucing menjauhkan tikus. Maka
takkanlah N mahu melepaskan rezeki yang datang bergolek.. Pucuk dicita
ulam mendatang.

"Ieeaa.. Uuuaa.. Iiaa.. Uuaa.. Ssseddapp.." ah Zainah mengepit pehanya
ke pipi N ketika N menjilat pukinya sambil dia mendesah, mengeluh dan
merenggek.
"Uwaa.. Uwaa.."

ah Zainah mengeliat ke kiri ke kanan kemudian membangkitkan tubuhnya
sambil memandang kepada N yang sedang menjilat kelentit, mengulom
kelentit memainkan lidahnya di clit itu, ah Zainah mengerang dan
menjerit-jerit halus sambil menangkat-angkat buntutnya dengan menungkat
tangannya ke tilam di biliknya petan yang sunyi itu.

N meneruskan kerja sambil menjulur lidahnya ke dalam lubang faraj ah
Zainah, sambil mwenyedut lubang itu yang sudah berair..

"OOoo N.. Ooo N.. Pandai kau.. Pandai.. Sedapp," desah ah Zainah
mengoyangkan kepalanya yang sedang kenikmatan dan kesedapan. Dia
meramas-ramas kepala N.

N mengentel puting susu ah zainah yang keras dan tegang. Dia
meramas-ramas payudara yang sederhana besar itu hinga tegang. ah zainah
bagaikan dirasuk kesedapan.

"Uwa.. Uwa.. Urghh.. N.. Bagus kau," kata ah Zainah, N mengangka mukanya
dari pepet ah Zainah lalu berdiri bogel di depan ah Zainah.
"Iee besarnya kote kau.. Panjangnya butuh kau N," mata ah zainah
bagaikan terbeliak sekejap.

Segera N merebahkan ah zainah di atas ilamnya yang empuk itu. Dia
mengangkangkan lebar-lebar peha ah Zainah. Kelihatan puki ah Zainah
terbuka, liang warna merah muda dengan air membecak pukinya. Pantas N
memegang batang zakarnya lalu meletakkan ke mulut lubang faraj ah Zainah.

"Uuu.. Pelan-pelan N.. Takutt.." jerit kecil ah zainah membiarkan bibir
farajnya di kuak oleh jejari N.
Kini N menekan kepala zakarnya.." Plup.. Plup.." Kepala zakar N sudah
masuk ke lubang faraj ah Zainah..
"Aduh.. Adu.. Aduhh.. N pelan.." ah zainah merasakan lubangnya ang
sempit dan sendat itu ditujah oleh satu objek yang besar dan kental
namun rasa itu kini bertukar.. Mendatangkan sensasi yang ngilu dan
bergetar.. Diunding vaginanya yang berair memberi laluan kepada batang
zakar N untuk keluar masuk di lubang farajnya.. ah zainah mengoyang
danmengayak pinggulnya dan ke depan ke belakang mengikut hentakan dan
henjutan N..

Ah Zainah merasakan kegelian bermain di semua dinding dalam lubang
farajnya. Dia mengerang.. Dia mendesar.. Dia menjerit.. Tubuhnya
mengikut rentak.. Tangan N meramas teteknya kuat-kuat.. Dan nikmat
menjalar ke seluruh tubuhnya..

"Sedap Ah.. Sedap ke.. Rasa ke?" tanya N yang terus mempompa batangnya
ke lubang yang sempoit dan mencengkam itu.
"Sedapp.. Nikmat N.. Ko pandai.. tak reti.. sekejap je main.." kata ah
Zainah yang kini pendek-pendek danb kasar nafasnya. Dia mengeluinjang..
Dia menahan nikmat dan penis N yang besar itu menujah dan menghunjam
ganas ke lubang faraj dan mengenai dinding 'g' nya.. Ah zainah kewalahan

"Uwa.. Uwa.. Urghh.. Hihuu.. Urghh.. N.. Tak tahan.. Tak tahan dahh..
Uuurghh.." jeritan Ah Zainah mengetar terasaseka di kerongkongnya.
"Arghhaa.. Kuarr"

N merasakan batang zakarnya berair lembab. Dia terus menghenjut sambil
memegang kedua belah bahu ah zainah sambil mengucup bibir manis ah
zainah dan mereka berkulom lidah dan bertukar air liur. N terus
menghenjut laju, keras dan tepat. Dia merapatkan pangkal penisnya ke
dinding faraj ah zainah sambil mengali.

Kaki ah Zainah terkial-kial.. "Urghh saya kuar lagii N." Ah zainah
memeluk erat belakang tubuh N dengan kedua belah tangannya, sambil

kakinya melipat punggung N yang rakus menghenjut pendek dan pantas.

N meneruskan pergerakannya lama. Henjutanya berkali-kali membuatkan ah
Zainah tidak tentu hala. ah zainah merasakan dia seakan-akan hilang
pedoman. Belum pernah dia merasakan nikmat bersetubuh sebeginbi asyik
dan sedapnya. Dia mengalami klimaks sebanyak lima kali sedangkan N masih
fit dan cergas menghenjut lubang pukinya. Sungguh inilah nikmat
bersetubuh yang baru pertamakali dirasainya dengan seorang budak berusia
lima belas tahun.

"Ahh.. Tunggu mani saa.." kata N yang menghenjut lajuu bagaikan idak
mahu berhenti akhirnya N menjeritt..
"Ah air mani saa kuar.."

Ah Zainah memainkan punggungnya dan menerima air mani N dalam lubang
farajnya yang kini mula teras hangat di sekeliling dinding vaginanya.
Hemburan sprema itu membuatkan mata hitamnya ke aas dan maa putihnya
kuyu kelihatan denga nafasnya ditahan-tahan akibat menerima kesedapan
yang amat sangat..

*****

Keadaan yang dialami oleh N seperti petang itu berlanjutan bila ah
Zainah memerlukannya. ah zainah kagum dan merasa nikmat serta amat
senang dengan permainan yang diuberikan oleh N.

"Jaga rahsia kita ni N.. Tak siapa boleh tahu.." kaat ah Zainah yang
meemluk N manja. N mengucup bibir ah zainah.
"Baik ah.. Saya jaga.. Saya suka kongkek ah.. Lubang ah sempit.."kata N
memuji.
"Ya.. Kote, suami saya tak sebesar dan panjang kote kau.. Melecet bibir
puki ah ni pedihh.. Namun tetap sedap.. Kote kau memberi nikmat yang ak
terhingga.." puji ah Zainah sambil meramas penis N.
"Tak bagi ah cukup ke?" tanya N mengerling sambil memegang payudara ah
Zainah.
"Tidak.. Dia main kejap. Lagipun dia agak ah ni mandul dan dia berbini
muda seorang lagi. Madu ah tu baru berusia 18 tahun lepasan SPM," jelas
ah Zainah kecewa," Tapi tak apa kau ada untuk hilangkan dahaga ah kan?
Sayang kat kamu.." Ah Zainah memberi senyum ke N sambil memegang dagu N.
"Ya ah.. Saya ada dan pangil bila ah mahu.. Saya suke katah juga.."
jawab N ketawa kecil.

Kini N mengongkek ah Zainah sambil mendukungnya mengelilingi bilik tidor
ah Zainah. Dia meletakkan ah zainah ke meja solek, lalu menghenjut
beberapa kali dengan kuatnya ke lubang puki ah zainah. ah zainah terasa
dirasuk kesedapan dan menjerit-jerit sambil mengelus menerima

keserronokan yang sedang dialaminya. Nikmat bila kontl N mengenai
kawasan sensitif dalam farajnya.

"Urghh.." mereka berdua berdakapan, alu menjerit bersama-sama dan sampai
ke kemuncak syurga nikmatt..

Hilang ah bila pukinya kehausan.. Hilang ah bila butuh N menerjah masuk
dan menguasainya..

*****

Itu adventure pertama N di kawasan baru rumah sewaan ayahnya di Bkt S.
Hilanglah giannya setelah beberapa bulan idak menikmati cipap wanita.
Dengan adanya ah Zainah, isteri tuan rumah sewaan, menghilangkan
kepinginnya. Di harap pembaca dapat berhibur dengan kisah N yang sudah
lima belas tahun dalam tingkatan tiga sekolah menengah rendah. Tahun ini
N menghadapi perperiksaan LCE. Para isteri, andalusia, janda dan
makxik-makcik yang suka nak berkenalan dengan N majukan email ke aku.

Tamat

Nikmatnya Isteri Orang Rakan Chatting

Birokrasi pejabat kerajaan selalunya melelahkan namun dalam kelelahan
dan sakit hati itu, ada juga peluang yang menarik.. Peluang yang sukar
dilepaskan atau peluang meminta favour dan dibalas dengan favour. Satu
petang Jumaat di Kem. Kesihatan Malaysia, Jalan Cenderasari, KL.

Aku, "(Setelah tulis nama di buku pelawat). Boleh saya jumpa dengan Pn.
Zaiton?"
Kerani, "Untuk urusan apa Encik?"
Aku, "Berkenaan pertukaran isteri saya, Juru pulih Cara kerja dari
Hospital Kota Bahru ke Hospital Putrajaya."
Kerani, "Ohh.. Itu kena jumpa dengan En. Hamad. Dia ada sekarang ni,
Encik nak jumpa dia?" (tak paham bahasa)
Aku, "Takmau. Saya nak jumpa Pn. Zaiton! Saya sudah jumpa En. Hamad dulu
dan dia tak dapat buat apa-apa untuk tolong saya."

Kerani pergi dan terus ke bilik Pn. Zaiton. Aku duduk dan buat-buat tak
nampak Pn. Zaiton datang. Sambil mengerling boleh tahan wanita ini
conggak aku dalam 39thn. Sederhana tapi payudara besar, muka bulat
senyum lebar, buntut besar, bukanlah gemuk but presentable.. Depan
kaunter yang ramai staff

Pn. Zaiton, "Iya, ada apa.. Boleh saya bantu?"
Aku, "Pn. Zaiton, saya Hamid, suami Nurwani. Saya nak tahu tentang
kedudukan permohonan tukar isteri saya itu."

Sambil itu aku terangkan permohonan sejak Januari dan sehingga kini
belum ada sebarang tindakan oleh KKM. Sudah banyak kali telefon, sudah
buat surat aduan tapi masih belum ada apa berita dari KKM

Pn. Zaiton, "Ooo.. Itu kami belum buat mesyuarat lagi. Kita kena tunggu
lepas mesyuarat baru dapat buat keputusan."
Aku, "Mesyuarat? Berapa lama lagi nak mesyuarat? Takkan selama 5 bulan
tak jumpa satu hari untuk buat meeting. Kalau kira 5 hari bekerja
seminggu pun, ada 80 hari tak termasuk Sabtu. Tak boleh cari 1 hari
untuk buat meeting? Takkan sepanjang masa bos takde, cuti, sakit bla
bla..? Dulu masa saya telefon En. Mohamad, alasan sama jugak dia bagi.
Tunggu bawa ke mesyuarat lah.. Tunggu dapat kelulusan lah. Pastu Pegawai
takde, cuti, bos pegi kursus, bos cuti sakit.. Sampai bila nak macam ni?"

Staff lain kat belakang mula curi pandang dan dengar.

Pn. Zaiton, "Bukan begitu Encik, kita ada prosedur yang perlu diikuti.."

Aku, "Prosedur? Boleh terangkan kepada saya apa prosedur untuk
pertukaran? Berapa lama jangka masa untuk tukar? Bukankah isteri saya
sudah ada pengganti untuk bertukar suka sama suka dengan kawannya dari
Putrajaya?"

Staff lain makin pasang telinga.

Pn. Zaiton, "Ohh.. Sekarang ni kami tak buat lagi pertukaran suka sama
suka. Semuanya kena melalui prosedur biasa. Kena ada meeting.. Kena ada
kelulusan."
Aku, "Okay, jadi berapa lama harus kami tunggu?"
Pn. Zaiton, "Bergantung, tetapi biasanya semua permohonan dibuat sekali
dengan perlantikan staff baru. Kami baru je selesai temuduga untuk
posting staff baru."
Aku, "Habis, kalau takde pengambilan staff baru, kena tunggu tak kira
berapa tahun gitu?

Aku makin naik angin.

"Tuu.. Kat dinding tu.."

Sambil menunjuk ke dinding.

"Apa guna Piagam Pelanggan tu? Bukankah kat situ tertulis proses
pertukaran staff haruslah dibuat dalam masa 2 bulan! Kalau saya tahu
gini punya lambat, baik tak payah mintak ke Putrajaya. Baik mintak ke
HKL atau Hosp. Selayang, dekat sikit. Ingat sudah ada pengganti tu dapat
cepatlah.."
Pn. Zaiton, "Err.. Itu untuk prosedur lama. Kami sekarang tidak buat
lagi suka sama suka. Mesti selepas pengambilan baru."

Tak menjawab soalan dengan tepat.

Aku, "(Angin lagi) Okaylah, sekarang saya nak tanya. Kenapa ada staff di
department isteri saya, sudah dapat pun bertukar ke Perlis walaupun
takde orang datang ganti? Walhal dia baru buat permohanan 2 bulan lepas.
Selepas sebulan, dia sudah pun dapat surat pertukaran, 1 April lepas
sudah melapor diri ke Perlis. Apa ni? Semata-mata dia ada 'cable' atau
orang dalam yang boleh tolong?"
Pn. Zaiton, "Itu mungkin sebab kuota kat Hosp. Kota Bahru yang beri..
Mungkin kat Perlis perlukan orang.."
Aku, "Kuota? Kuota apanya? Dia ke Perlis sebab suaminya kena pindah ke
Perlis. Bukan Perlis yang mintak tambah staff!!"
Pn. Zaiton, "Mungkin Kota Bahru takde masalah melepaskan staff tu.."
Aku, "Takde masalah? Puan.. Untuk pengetahuan Puan, Hosp. Kota Bahru
sedang kekurangan kakitangan, terutamanya Jurupulih Carakerja. Ada empat

orang je termasuk isteri saya. Sekarang beban kerja isteri saya
bertambah, terpaksa cover lebih kerja. Sebabnya ada orang gunakan
pengaruh orang lain untuk kepentingan sendiri. Kenapa permohonan orang
lain yang sudah sediakan pengganti masih belum lulus? Tapi orang lain
pulak senang-senang dapat pindah? Semata-mata kerana ada orang dalam..
Ada cable?"
Pn. Zaiton, "Hmm.. Itu saya tak tahu.. Mungkin.."
Aku, "Macam mana boleh tak tahu?" Surat kelulusan KKM sini yang keluarkan!?"
Pn. Zaiton, "Err.. Itu saya tak dapat jawab.. Tapi kita kadang-kadang
kita ikut arahan orang atas. Tapi permohanan isteri Encik sedang diproses.."
Aku, "Berapa lama lagi nak tunggu? Isteri saya sekarang ni sudah 5 bulan
pregnant.. (suara aku mula kendur). Sakit pening dia takde orang nak
jaga.. Kadang-kadang dia sesak nafas dan sakit dada waktu malam takde
sapa dapat temankan. Kami hanya berhubung melalui telefon.. (aku sudah
mula panas dan menggigil tapi kuatkan semangat). Kena pulak hari minggu
kerja.. Macam mana saya nak jenguk dia pagi buta macam tu?" (Aku tak
berupaya menyembunyikan muka geram, sakit hati, marah dan kecewa aku)
Pn. Zaiton, "Kami paham masalah Encik.."
Aku, "Tak.. Puan tak paham. Kalau Puan paham, sudah lama Puan tolong.
Memang Puan takde kuasa meluluskan. Tapi Puan boleh beri sikit perhatian
ke atas permohonan isteri saya. Kalau benda ni terkena kat sedara mara
Puan, tentu Puan akan buat sedaya upaya untuk tukarkan mereka kan! Puan
kan Ketua Setiausaha jabatan Sumber Manusia. Tentu sikit sebanyak
termasuk dalam bidang tugas Puan.."

Sambil tu aku serahkan salinan surat aduan 3 muka yang sudah aku poskan
ke Pengarah KKM. Aku melihat dia senyum kepada aku.. Satu senyuman sinis
atau suka melihat gelagat aku yang tengah frust.

Aku, "Ni.. Puan tengok ni.. Surat ni saya sudah pos ke KKM sebulan
lebih. Seminggu lepas tu ada fax dari KKM ke bahgian Sumber Manusia
menyatakan aduan saya sedang diberi perhatian."

Aku tunjuk salinan fax tu). Ingatkan lepas dapat salinan fax ni, okayle
sikit. Sedap le hati sebab sudah diambil perhatian. Ini sudah sebulan
lebih pun masih sama jugak. Angin naik balik.

Pn. Zaiton, "Eh, saya taktahu pun pasal fax ni?"
Aku, "Kenapa Puan tanya saya? Tanyalah semua staff Puan yang rajin buat
kerja tu"

Sambil memandang ke staff yang pasang telinga. Semua secara spontan
buat-buat sibuk.

Pn. Zaiton, "Macam nilah. Kami memang sudah habis temuduga jawatan baru.
Dan bulan ni kami akan keluarkan surat."

Aku, "Dulu pun sama jugak janji yang En. Mohamad beri pada saya. Surat
akan dikeluarkan sebelum akhir bulan April. Sekarang mana suratnya? Saya
sudah letih dengan alasan-asalan macam ni. Soalnya, bila isteri saya
dapat tukar?"
Pn. Zaiton, "Kami paham.. Kami paham. InsyaAllah hujung bulan ni keluar.
Awak sabarlah dulu."
Aku, "Saya sudah cuba bersabar Puan. Dulu 2 hari saya terpaksa ambik
cuti untuk jumpa dengan Encik Hamad tu. Takde apa-apa pun perkembangan..
Hari ni pun saya ambik cuti separuh hari lagi."
Pn. Zaiton, "Laa.. Tak perlu datang sebenarnya. Telefon je boleh."
Aku, "Untuk apa telefon? Sekadar nak dengan alasan-alasan remeh tadi?
Bos takde, bos cuti, bos pegi bank, tunggu meeting la.. Bla bla.."
Pn. Zaiton, "Ni fon saya, call me boleh?"

Wanita ini senyum sekali lagi memandang tepat ke mata aku sambil
memberikan kadnya, aku pantas memberikan kad aku semula. Ini peluang nak
cakap personal.

Aku, "Puan, saya bukan marah. Tapi Puan kena paham keadaan saya. Saya
sudah tak tahan orang buat main macam ni. Saya yakin kalau saya ni
'somebody' takkan jadi macam ni. Karenah birokrasi tak abih-abih. Saya
mintak maaflah kalau terkasar bahasa. Saya sebenarnya nak jumpa puan
secara persendirian dalam bilik puan. Tapi puan yang datang jumpa saya
kat depan kaunter ni.."
Pn. Zaiton, "Yelah.. Saya paham. Encik sabarlah sikit masa lagi."
Aku, "Ok lah Puan, saya mintak diri dulu. Terima kasih. I will call you.."

Aku tunduk dan Puan Zaiton beredar sambil aku sempat melihat
punggung-nya bergoyang dalam jubah labuhnya. That phone call was a
goldmine.. Hamid bertepuk tangan, menarik lafaz lega, senyum sendirian..
Pertemuan yang hangat dan panas melepas rasa dan geram di kaunter
bertukar menjadi hangat panas sedap dan ghairah di bilik kondo Hamid-It
was a surprise indeed..

"Uwaa.. O my godd.. Nicee.. Harder dear.. Pump me harder.. Arghh..
Sedapp," rintih Puan Zaiton menerima batang zakar Hamid dalam lubang
pukinya.

Buntutnya yang lebar terangkat-angkat. Tubuhnya yang chubby dilentikkan.
Puan Zaiton menahan kesedapan sambil mukanya berpaling ke kiri dan ke
kanan, berkerut menahan jolokan zakar Hamid yang keras panjang itu. Bulu
pukinya ditrim dan kelihatan air putih lendir meleleh membecakkan liang
vaginanya.

"U love it sayang..?" tanya Hamid dalam cunggapnya sambil menindih dan
menghenjut zakarnya yang keras itu ke dalam lubang puki Pn Zaiton yang

basah.
"Tak puas kah dengan suami you sayang?"
"Tak suami tak power cam u.. Henjutan u nicee and bess dear.. Arghh
oohh.. Ohh arghh," Pn Zaiton mengigit dada Hamid sambil
menhinggut-hinggutkan punggungnya menentukan liang vaginanya dapat
menerina kelelakian Hamid dalam telaga madu nya yang berlengas. Dan kni
mampu mengemut batang zakar Hamid. Hamid dapat merasakan gigitan vagina
Pn Zaiton ke zakarnya.

"O love oh love.. O migodd.. Mid I am comingg.. Mid i tak tahan..
Gelii.. Sedapp, Mid i kuarr," jerit Pn Zaiton mencapai klimaksnya sambil
mengeluh dan menjerit-jerit sedangkan tubuhnya melintuk dan melentik
kemudia kejang.

Hamid meneruskan pompaannya membuatkan Pn Zaiton senak namun sedap..

"Ohh darling.. Ohh.. I juga kuarr.." jerit Hamid lalu mengomol dan
melumati bibir Pn Zaiton dan menghisap puting susu Pn Zaiton yang kecil
keras menegang itu.

Mereka berpeluh dengan banyaknya, nafas mereka berdua
tercunggap-cunggap, batang zakar Hamid diselaputi oleh lendir air mani
Pn zaiton dan Hamid masih merasakan kemutan kuat Pn Zaiton pada zakarnya..

"O dear.. I suka.. Good fuck.. Sedapp Mid, i thank you.." kata Pn Zaiton
dalam bilik mandi memegang kontol N dan menyabunnya. Mereka berdua
berendam dalam bathtub.
"I juga dear.. Love your cunt.. Suka pussy you.. Kuat kemutnya.. Nice.."
kata Hamid senang sambil mereka berkucup semula.
Pn Zaiton senyum melebar membiarkan Hamid mengen-tel puting dan meramas
susunya. "You nak wife you tukar ke?"

Hamid senyumm.. Terasa juga.. Tersentuh juga di hatinya.

"Kalau you bawa isteri you ke sini, kesianlah kat I.. I sukar nak make
love dengan you lagi.." rayu Pn Zaiton sambil menjilat dada Hamid yang
bidang dan mascular itu.
"Kena dan terpaksa dear.. Tapi kita masih boleh make love kan, kenapa
tidak..?" balas hamid lagi menyabun cipap Pn Zaiton dan memainkan clit
dengan jarinya. Pn Zaiton mendesah..
"Ikut you dear.. As long as we can make love.. nanti esuk I uruskan
posting wife you ok.. Don't worry but i want you to fuck me again,"
janji dan pohon Pn Zaiton sementara Hamid lega mendengarnya.

Ya Hamid tidak sangka dia surprise rupa-rupanya Pn Zaiton adalah chat
lovernya di Yahoo Mgr yang tidak pernah dikenalinya. Mereka hanya di

chenel dan Pn Zaiton tidak pernah memberikan identitinya selama enam
bulan mereka chatting. Hanya Hamid sahaja yang memberikan gambarnya.
Dari gambar itulah Pn Zaiton berani meminta Hamid call semula dan
berakhir di ranjang dalam bilik Hamid sendiri.

Tit-For-Tat.. Favour-for-favour.. Namun Pn.Zaiton kepuasan yang amat
sangat. Masih terasa-rasa batang zakar Hamid di dalam lubang vaginanya.

Hamid merasa megah dan banggaisterinya dapat arahan bertukar dan mereka
dapat bersama, di samping itu dia boleh bertukar selera dengan chat
lovernya Pn Zaiton yang tak cukup diberikan makan oleh suaminya.

Tamat

Semalam Bersama Pelajarku

Salam buat pembaca sekalian, kepada pembaca-pembaca yang telah membaca
karyaku "Rakan baruku Mira dan Diana" mungkin menantikan cerita
pengalamanku yang terbaru. Inginku kongsi kini kisah yang berlaku
sewaktu aku mengajar di salah sebuah kolej swasta yang terletak di Johor
Bahru.

*****

Kisah ini berlaku sewaktu aku mengikuti satu perkhemahan yang telah
dianjurkan oleh anak muridku. Aku telah menempah dua buah van untuk
membawa mereka ke sebuah pulau yang terletak di daerah Mersing. Setelah
mereka semua siap sedia dengan kelengkapan masing-masing, seramai 18
orang pelajar yang mengikuti perkehemahan ini. Mereke terdiri 8 orang
pelajar lelaki dan 10 orang pelajar perempuan dan aku ditugaskan untuk
memerhati peserta-peserta tersebut bersama seorang guru perempuan turut
hadir sama.

Dalam ramai-ramai pelajar perempuan itu, ada seorang anak pelajarku yang
agak nakal sedikit di dalam bilik kuliahku. Ramai kawan-kawannya
mengelarkannya 'EZ' kerana sikapnya yang sering mengganggu dan
mengusikku di dalam kelas. Untuk menyakat dan menggosipkan kami, mereka
telah sambungkan namanya "Esya" dengan nama aku "Zack" menjadi "EZ" dan
aku pun terikut-ikut dengan panggilan EZ. Memandangkan perjalanan kami
ke Mersing yang agak jauh mungkin mengambil masa dalam 3 jam baru
sampai, maka aku cadangkan agar kami semua bertolak pada awal pagi
sekitar jam 3.30 pagi.

Sewaktu perjalanan menuju ke destinasi, aku duduk di bangku belakang
sekali bersama EZ kerana diperlawanya berkali-kali membuatkan aku tidak
dapat menolaknya walaupun pada hakikatnya memang itu yang aku harapkan.
Hanya aku berdua sahaja yang duduk di bangku bahagian belakang bersama
beg-beg anak muridku yang lain. Perjalanan menuju ke Mersing memerlukan
perhatian yang lebih daripada pemandu kerana melalui banyak
selekoh-selekoh yang berbahaya kerana perjalanannya yang melalui kawasan
yang berbukit-bukit.

Cuaca agak sejuk pada pagi itu, aku lihat ramai pelajarku sudah
menyambung kembali mimpi mereka sewaktu van bergerak laju menuju ke
destinasi. Begitu juga dengan EZ yang tadinya rancak berbual denganku,
sudah terlentok rapat kepalanya ke bahuku. EZ yang memakai baju yang
agak sendat dan kolar bajunya yang agar lebar, menampakkan aku alur
bukit di dadanya. EZ sememangnya seorang gadis yang memikat, melihatkan

kulitnya yang putih serta bentuk tubuhnya yang padat di setiap sudut
pasti akan membuatkan ramai anak pelajar lelaki menoleh untuk kali kedua
apabila memandangnya.

Perlahan-lahan aku turunkan kepalanya ke pehaku agar memberikan
keselesaan kepada EZ, ia masih tidak sedarkan diri mungkin kerana
keletihan berkemas malam tadi. Aku lihat baju yang dipakainya terselak
sedikit menampakkan pusat dan kulitnya yang putih kekuningan akibat
ditiup angin yang masuk melalui tingkap. Nasfu mudaku mula teransang
apabila terasa kehangatan badan EZ ke pehaku. Sememangnya dari tadi adik
kecilku telah medongak naik menegakkan tiang bendera yang berukuran
hampir 7 kaki panjangnya.

Perlahan-lahan aku masukkan tanganku melalui bahagian bawah bajunya dan
tidak dapat aku gambarkan betapa hebat denyutan jantungku bila tersentuh
2 bukit yang pejal walaupun masih dibaluti bra yang beralas nipis itu.
Aku seluk sedikit di bahagian dalam branya dan terasa agak sempit kerana
kepadatan payudaranya yang mengkal dan branya yang agak sendat. Terasa
hangat jariku bila sentuhan jariku terkena rapat ke pusat bukitnya. Aku
merasakan puting payudaranya menyeras terus bila aku mainkan jariku ke
putingnya yang sentiasa setia menjadi teman kepada dua bukit pejal itu.
Aku lihat mata EZ seakan-akan terbuka dan aku terus menarik kembali
tanganku keluar dari dalam bajunya kerana takut ia tesedar. Aku
pura-pura tidur kerana takut EZ sedar akan perbuatanku tetapi aku
rasakan seperti ada satu tarikan yang membawa tangan aku kembali ke
dalam bajunya.

"Syyhh, pelan-pelan nanti orang depan sedar" EZ seolah-olah berbisik
denganku.

Aku cuba membuka mata dan aku lihat Ez tersenyum memandang aku.
Nampaknya apa yang aku idamkan akan dapat ku santapi pada kali ini. Aku
menatap matanya dan EZ yang masih terbaring di pehaku, ia menarik
tengkukku rapat ke mukanya. Dua bibir kami kini menjadi satu, dapat
kurasakan kemegaran bibirnya yang lembap dengan rekahan bibirnya yang
nipis membuatkan aku merasa begitu ghairah merangkulnya. Kusedut
lidahnya dan memutar-mutarkan lidahku di dalam mulutnya dan EZ seperti
berpengalaman membalas kembali perbuatanku. Lama juga mulutku dan
mulutnya bersatu dan aku mula mencari sasaran baru. Aku seluk sedikit
dibelakang badannya untuk mencari penyangkut butang branya dan dengan
mudah telerailah penghadang dua bukit pejal yang menjadi sasaranku kini.

"Arghh.. Sedapnya Abang Zack.. Teruskan lagi" suara Ez berbisik kerana
takut penghuni lain mendengarnya dan menyedari perbuatan kami walaupun
cuaca masih samar-samar cerah.

Aku terus mencium lehernya dan mengigit-gigit manja telinganya sambil
tanganku masih terus meramas payudaranya. Setelah puas kujilat dan ku
jelajahi leharnya, kini ku singkap pula baju yang di pakainya ke atas.
Aku merasakan payudaranya semakin menyeras, sebelah kusedut-sedut dan ku
gigit-gigit kecil putingnya manakala sebelah lagi kuramas-ramas hingga
tak muat tapak tanganku menampung payudaranya yang besar menyeras.
Terangkat-angkat punggungnya bila aku mejilat-jilat lubang pusatnya dan
tangannya mencakar-cakar belakangku menahan kegelian. Aku cuba untuk
menanggalkan seluar jeannya walaupun agak sukar kerana ruangan belakang
yang agak terhad dan untuk melindungi diri dari pengetahuan yang lain,
membuatkan pergerakan kami terbatas.

"Wah! tembam juga cipap awak ni.." sambil tanganku mengosok-gosok diluar
seluar dalamnya yang sudah basah.
"Agghh.. Abang Zack ni ada-ada ajelah," sambil tangannya mencubit pipiku.

Aku sentap seluarnya dan terlihatlah cipapnya yang sedang masak ranum,
dengan warna yang kemerah-merahan menantikah saat untuk menikmati
kelazatannya. Aku tarik badannya ke atas sedikit dan terus memainkan
lidahku di sebalik lalang-lalang lembut untuk mencari sebutir mutiara di
dalam kelopak tiram. Aku terus menjilat-jilat biji kelentitnya dan
mengorek-ngorek lubang cipapnya. Melihatkan EZ yang sudah tidak kekeruan
dengan kepala sekejap ke kanan dan sekejap ke kiri, membuatkan geramku
ke atas cipapnya semakin menjadi. Semakin lama semakin kuat ku korek
cipapnya dan terasa air hangatnya mula mengalir keluar lagi.

"Arghh.. Arghh.. Masuk dalam lagi bang," dan tubuh EZ mengejang
kekerasan menahan klimaknya mungkin kali kedua atau ketiga.
"Sekarang ni giliran abang pulak" beritahu Ez sambil membetulkan
badannya membongkok menghala ke pehaku.

Perlahan-lahan ia membuka zip seluarku dan aku turut membantu
menanggalkan seluarku. Aku lihat EZ seperti sudah berpengalaman dalam
hal ni menjadikan aku yang serba tak kena dibuatnya. Sememang aku tidak
memakai seluar dalam kerana tidak selesa rasanya apabila ia menegang.
Terbuka sahaja jeanku maka terpaculkan batangku yang dari tadi
sememangnya keras.

"Batang abang ni boleh tahan juga besarnya, panjang pulak tu"
"Cepatlah sikit, abang sudah tak tahan sudah ni", terus aku menekan
kepalanya ke pehaku.
"Sabarlah abang ni, tak lari gunung dikejar"
"Gunung memang tak lari, ni ha! Lava gunung berapi ni rasa sudah nak
terpancut ni.."

Aku mengeliat kesedapan apabila lidahnya memain-mainkan lubang

kencingku, terasa begitu keras batangku menahan kenikmatan. Memang aku
tidak nafikan EZ memang cukup berpengalaman dalam hal ni, sampai ke
telur-telur aku di kulumnya. Bukan setakat itu sahaja, naik terangkat
punggung aku bila lubang dubur aku dijilatnya juga. Tak pernah aku
dikerjakan sedemikan rupa.

"Cloopp.. Claapp" batangku berbunyi apabila di sorong dan tarik mulutnya
menelan batangku.

Kepala takukku dimasukkan lagi ke dalam mulutnya, terasa gigi halusnya
bergesel dengan batangku kemudian dia mainkan lagi lidahnya di lubang
kencing aku. Aku terasa sudah nak keluar sangat ni, namun aku tahan lagi
bagi membiarkan EZ hilang kehausan menjilat ais-krimku. Setelah hampir
20 minit, aku sudah tidak tahan lagi dan terasa macam nak terpancut.

"Ekhuukk.. Ekhuukk.." terdengar seperti orang berbatuk.

Batukkannya membuatkan saluran maniku seperti tersekat dan aku segera
membetulkan kembali dudukku takut ada yang perasan. Rupa-rupanya van
yang kami naiki sudah hampir sampai ke Jeti Perlabuhan Mersing. Walaupun
sudah semakin hampir dan niatku tidak kesampaian untuk menghabiskan
pelayaran yang tengelam di tengah jalan. Aku tidak melepaskan peluang
untuk mencium bibir EZ sebelum sampai ke destinasi.

Aku dan EZ memakai kembali pakaian masing-masing kerana tempat yang tuju
semakin menghampiri. Sedang kami sibuk memakai kembali pakaian, aku
lihat dari celahan kerusi ada sepasang mata yang sedang memerhatikan
pelakuan kami. Aku agak terkejut juga kerana nama baikku mungkin akan
tercemar jika ia hebohkan kepada rakan-rakannya yang lain. Aku cuba
melihat gerangan siapakah di sebalik kerusi itu yang sedang memerhati
kami. Namun wajahnya agak samar-samar untuk aku memastikannya kerana
cahaya pagi masih kesamaran untuk menyuluh tuan empunya diri. Van yang
kami naiki akhirnya sampai ke tepi jeti perlabuhan Mersing tempat untuk
kami menaiki bot menuju ke pulau. Aku bergegas turun untuk melihat
kelibat siapakah yang memerhatikan aksiku dengan EZ sebentar tadi.

Aku melihat seorang gadis berambut panjang berbaju merah mendahului
rakan-rakan yang lain berjalan menghampiri bot yang akan kami naiki.
Namun langkahku terhenti apabila pemandu van yang kami naiki itu
memanggil agar segera menurunkan barang-barang di dalam vannya kerana ia
ingin segera beredar. Setelah selesai memindahkan segala barangan dan
beg-beg yang ingin di bawa ke dalam bot yang kami naiki, aku segera
mencari kembali siapakah pelajarku yang berbaju merah itu tadi.
Percarianku berhasil kerana bot kami naiki tidaklah terlalu besar, maka
mudahlah aku untuk mengesannya. Aku sudah dapat memastikan bahawa yang
memerhatikan aku di dalam van itu adalah Julia. Namun aku tidak terus

mendekatinya kerana ruangan untuk aku mendekati agar sempit dan
menyukarkan pegerakkanku.

Sampai sahaja di pulau tersebut aku segera mengumpulkan semua anak
pelajarku dengan dibantu oleh seorang guru perempuan. Kawasan tempat
yang ingin kami dirikan khemah ini agak jauh sedikit dari kawasan
perkampungan yang ada di pulau itu. Terdapat juga Resort yang
menyediakan chalet-chalet untuk tumpangan pelancong tetapi kami lebih
mementing keseronokan perkhemahan dengan kehidupan yang lebih berdikari.

Memandangkan cuaca yang hampir panas kerana jam telah menunjukkan pukul
11.00 pagi, aku membahagikan tugas masing-masing agar segala kerja
mendirikan khemah, menyediakan makanan dan membersihkan kawasan dapat
dilakukan dengan cepat. Setelah siap segala tugas dan kami pun makan
bersama-sama. Perkhemahan yang kami adakan ini tidaklah begitu ketat
disiplinnya, cuma yang aku tekankan adalah keselamatan pelajar itu
sendiri. Setelah selesai makan mereka memohon untuk mandi di pantai dan
aku membenarkannya tetapi dengan syarat mandi dalam kelompok yang besar.
Aku pun turut mandi bersama-sama dengan anak-anak pelajarku.

Semasa mandi aku melihat Julia turut sama mandi bersama dengan kumpulan
kami. Aku melihat bentuk badan Julia sungguh menarik berbanding dengan
EZ Julia yang memakai baju yang agak nipis, menampakkan susuk tubuhnya
yang padat apabila baju yang dipakainya basah terkena air. Payudaya yang
tergantung megar di dadanya membuatkan aku tidak senang untuk mandi
bersama EZ. Perlahan-lahan aku menghampiri Julia. Aku terus berenang dan
menyelam ke dasar kaki Julia. Julia yang hanya memakai seluar pendek
yang agak longgar, menampakkan pehanya yang putih apabila seluar yang
dipakainya terselak-selak apabila ia melompat. "Auwww.. Auwww.. Apa ni?", teriak Julia apabila
aku terpegang kakinya.
"Burr.. Burr", aku keluar dari dalam air sambil merencis-renjis air ke
mukanya.
"Hai cikgu, tak cukup lagi ke?," perli Julia yang membuatkan
rakan-rakannya yang lain tertanya-tanya.

Hanya aku dan Julia sahaja yang tahu apa yang dimaksudkannya. Aku segera
memberi isyarat agar Julia tidak menceritakannya kepada pelajar-pelajar
lain. Kami mandi sepuas-puasnya sambil bergurau senda antara satu dengan
lain. Sambil itu aku sempat juga menraba-raba punggung dan payudara
Julia. Almaklumlah sudah ramai-ramai kena pegang dan tersentuh pun tak
heran. Setelah puas bermain air, kami semua balik ke khemah kerana siang
hampir melabuhkan tirainya. Berhampiran dengan khemah kami ada sebuah
perigi yang disediakan untuk membilas badan, sementara menantikan
giliran aku berjalan-jalan di persisiran pantai sambil mataku meliar
mencuci mata melihat pelancong-pelancong asing yang hadir di pulau ini.

Dalam kegelapan malam yang hanya disuluhi cahaya rembulan, aku lihat
seperti ada seorang gadis bertenggek di atas batu di hujung persisiran
pantai. Aku merapatinya dan alangkah bertuahnya badan kerana gadis yang
ada di depanku adalah Julia.

"Hai jauh mengelamun, ingatkan pakwe ke." teguranku mengejutkan Julia.
"Eh! Cikgu, buat apa kat sini" sambil membetulkan seluar pendeknya yang
sedikit naik ke atas.
"Sepatutnya saya yang tanya awak, buat apa kat sini?" aku terus memanjat
batu yang didudukinya.
"Boleh saya duduk?", tanyaku meminta persetujuan.
"Cikgu tak pergi makan ke?", soalnya seolah-olah resah dengan kehadiranku
"Apa cikgu-cikgu pulak, panggil Abang Zack je.. Ni bukannya di dalam
bilik kuliah."

Aku cuba mencari idea bagaimana hendak menjinakkan anak muridku yang
satu ni. Sedang asyik aku mengelamun, tiba-tiba naik seekor anak ketam
merayap ditanganku.

"Yes, inilah peluang aku yang terbaik", Kataku di dalam hati.

Sambil aku berbual-bual, anak ketam tadi ku patahkan sepit kecilnya dan
kuhalakan ke belakang bajunya. Perlahan-lahan anak ketam tadi merayap
masuk ke dalam bajunya. Aku menantikan tindak balas Julia terhadap anak
ketam tadi.

"Eh! apa yang yang merayap dalam baju ni"

Dengan keadaan terperanjat, ia mengibas-ngibas bajunya tetapi anak ketam
tadi masih melekat kuat pada bajunya. Seperti yang aku harapkan, Julia
terus memegang aku meminta pertolongan untuk melihat apa yang masuk
dalam bajunya. Aku segera menyelak sedikit bajunya dan menepis keluar
anak ketam itu, namun anak ketam tersebut seperti meminta aku memasukkan
tanganku ke dalam baju Julia untuk menanggalnya.

"Abang Zack cepatlah, benda tu ada lagi dalam baju ni," melentik-lentik
badannya menahan kegelian.
"Benda ni melekat kuat dekat baju tu, tidak mahu tanggal",
"Habis tu takkan nak biarkan aje, cepatlah tanggalkan" sambil tangannya
menarik tanganku agar segera menanggalkannya.

Aku memasukkan tanganku ke dalam bajunya dan menepis keluar anak ketam
tersebut namun tanganku tidak segera keluar dari dalam bajunya. Jari
jemariku mengusap-ngusap lembut di badannya.

"Abang jangan macam ni, nanti orang nampak" Julia minta dirinya

dilepaskan apabila tanganku terus memeluk rapat badannya ke dadaku yang
bidang ini.

Tanganku terus meramas-ramas payudaranya yang masih berbungkus kemas
dengan branya yang berwarna hitam itu. Julia cuba menarik tanganku
keluar dari dalam bajunya, namun aku tak mempedulikannya malah aku terus
mencium lembut cuping telinga dan memain-mainkan lidahku ke dalam lubang
telinganya. Kemudian mulutku terus mencium lembut leher jinjangnya.

"Abang Zack, Julia tak biasalah macam ni.. Abang Zack kan sudah ada EZ".

Sambil tangannya masih berusaha untuk melepaskan dirinya daripada
pelukkanku.

"Tapi, Julia punya punggung dan payudara lebih besar dan pejal dari EZ"
dan jariku terus menanggalkan penyangkut branya.

Tersentap saja penghadang payudaranya, tanganku terus mengentel-ngentel
putingnya. Tangan Julia semakin lemah untuk menepis tanganku dari terus
bermain di payudaranya, kini hanya membiarkan sahaja tanganku terus
bermain di bukit pejalnya itu. Mata Julia tertutup rapat menahan
kesedapan dan nafasnya kini sudah tidak kekeruan lagi. Perlahan-lahan ku
pusingkan badannya mengadap diriku, Julia kini hanya menanti sahaja apa
tindakan aku seterusnya terdadap dirinya.

Melihatkan wajahnya yang ayu dan bibirnya lembab kemerahan, membuatkan
nafsuku bertambah bergelora untuk merasai kenikmatan tubuhnya yang pejal
dan putih itu. Julia hanya memejamkan matanya sahaja bila aku daratkan
bibirku di dahinya dengan kucupan yang lembut, kemudian aku cium pipinya
dan terus menuju ke bibirnya yang merah itu. Julia memeluk erat badanku
dan aku terus memain-mainkan lidahku di dalam mulutnya. Julia yang
tadinya seperti kekok dengan gerakannya kini mula memainkan peranannya.
Lidahnya kini memutar-mutar di dalam mulutku serta menyedut-nyedut
lidahku. Lama juga aku bermain-main bercumbuan dan bermain-main lidah
dengan Julia. Setelah puas bercumbuan aku mencari batu yang mendatar dan
membaringkan tubuhnya.

"Abang Zack cukuplah.. Nanti mereka mencari kita pulak" rayu Julia yang
cuba untuk bangun.
"Jangan risau mereka tidak akan nampak kita di sini, lagi pun Julia
bersama cikgu".

Aku terus mencium kembali mulutnya agar ia berhenti dari berkata-kata
dan tanganku cuba untuk membuka bajunya. Walaupun dalam cuaca yang agak
sejuk tapi aku tidak merasainya kerana apa yang aku rasai kini hanya
kehangatan tubuh Julia yang berada di depanku kini. Aku ramas-ramas

payudaranya dan memain-mainkan lidahku ke putingnya yang berwarna coklat
kemerahan itu. Gigitan-gigitan manja ke putingnya membuatkan Julia
hilang kerisauan, yang dengar hanya keluhan dan rengekkan kenikmatan
dari mulutnya.

"Eheem.. Arghh" suara manjanya memecahkan kesunyian malam.

Aku terus melurut turun lidahku ke pusatnya dan terangkat-rangkat juga
punggungnya menahan kegelian. Aku dapat melihat bulu-bulu halus tumbuh
di bawah pusatnya dan aku merasakan berapa lebatnya bulu jembutnya yang
masih tertutup dengan seluar pendeknya. Julia cuba menahan aku dari
menanggalkan seluarnya namun aku dapat merasakan yang yang tangannya
seperti berpura-pura menahan tetapi pada hakikatnya ia menyuruh aku
terus memainkan cipapnya. Aku menarik turun seluar pendeknya, rupanya
Julia tidak memakai seluar dalam.

"Pehh! Mampat seh" Seperti yang aku jangkakan memang lebat bulunya
tetapi tersusun rapi menghuni di sebalik lurang yang sempit ini.

Tangan Julia cuba menutup lubang cipapnya mungkin kerana malu apabila
aku melihat dengan penuh tekun lubang cipapnya. Aku rasa tak seronok
jika aku seorang sahaja yang bekerja mengemudi sedangkan Julia hanya
menadah kesedapan. Aku terus melucut baju dan seluarku sekali gus. Mata
Julia seperti hendak tekeluar bila melihat batangku menegang menghala ke
mukanya. Tangannya ku angkat dan kuletakkan ke batangku.

"Betulke abang punya sebegini besar sebab lihat adik Julia punya kecil
aje" soal Julia seperti tidak percaya melihat batangku yang besar dan
panjang yang hampir mencecah 7 inici.
"Ohh! Buat projek dengan adik ye.." tanyaku meminta kepastian.
"Tak adalah.. Ternampak aje masa adik tengah mandi" Julia memberikan
kepastian.

Aku tidak menghiraukan apa pun yang berlaku antara Julia dengan adiknya,
yang pasti Julia sedang berada di depan mataku kini tanpa seurat benang
pun melekat di badannya. Aku membetulkan kedudukan aku dalam posisi "69"
agar kedua-duanya dapat merasai kenikmatannya. Julia seperti tidak sabar
terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya dan pula terus
memain-mainkan biji kelentitnya yang terjuntai keluar dari cipapnya dan
jariku memain-mainkan cipapnya. Kadang-kadang terlepas juga batangku
dari mulutnya kerana tidak tahan menahan jilatanku terhadap cipapnya.

"Arghh.. Sedapnya" punggungnya terangkat dan tubuhnya menyejang.

Serentak dengan itu juga lecaklah kolam cipapnya dengan air limpahan
dari saluran cipapnya. Melihatkan Julia sudah sampai orgasmenya. Aku

terus menjilat bersih air limpahannya dan terasa kesedapan yang tiada
dijual di café-café atau restoran-restoran di tepi jalan. Aku juga tidak
mahu menunggu lama kerana tidak sabar rasanya nak merasai ketembaman
cipap Julia. Aku lihat Julia masih lagi menjilat dan mengolum-ngolum
telorku. Aku menarik batangku dan menghalakan tepat ke cipapnya. Aku
kangkangkan sedikit pahanya agar memudahkan lagi perlayaranku untuk
mendayung pelayaran baru. Perlahan-lahan aku masukkan kepala takukku ke
dalam lurangnya yang yang terbelah mekar itu.

"Aduhh.. Bang, sakitnya."
"Pelan-pelan bang".
"Sekejap aje, nanti hilanglah sakitnya" dan aku menyapukan sedikit air
ludahku bagi melicinkan perjalananku untuk meneroka lubang gua ini.

Sedikit demi sedikit aku masukkan, akhirnya tujahanku sampai juga ke
dindingnya. Pelan-pelan ku tarik dan ku tolak batangku masuk ke dalam
liang cipapnya dan kini tidak lagi kedengaran suara kesakitan daripada
Julia tetapi rengekan-rengekan yang lemah dan kenikmatan yang hanya di
dengari.

"Arghh.. Lagi bang.. Arghh teruskan bang".

Bergoyang-goyang punggungnya menahan hentakkanku ke atas cipapnya. Aku
merasakan batang panas terkena lelehan air hangat yang keluar dari
cipapnya serentak dengan itu juga aku lihat ada cairan berwarna merah
mengalir keluar bersama air hangat tersebut. Sekali lagi aku rasa
beruntung kerana dapat merasai daging segar yang belum pernah dijamah
olah mana-mana lelaki. Sememang Julia masih lagi seorang perawan dan aku
sekali lagi berjaya memecahkan dara untuk kali ke berapa aku sendiri pun
tidak dapat memastikannya kerana sudah banyak juga gadis tewas di tanganku.

Setelah puas menadah kini aku biarkan pula Julia berada di atasku.
Melenggok-lenggok punggung memainkan batangku. Mungkin kerana sudah
beberapa kali mencapai klimak membuatkan kakinya tidak dapat bertahan
lama mengangkang di atas badanku. Aku memegang punggungnya dan membantu
menolak naik dan turun punggung agar terus memberikan kenikmatan
kepadaku. Setelah hampir 1 jam berjuang dan belayar bersama Julia aku
rasa batangku semakin mengeras dan berdenyut-denyut. Namun belum semput
aku menarik batangku keluar dari cipapnya,

"Croott.. Croot.. Croott" limpahan air lavaku menujah masuk ke dalam
cipapnya.
"Arghh.. Arghh." Julia juga melepaskan nafasnya tanda kenikmatan yang
tidak terhingga.

Aku dan Julia terdampar seketika dengan satu pelukan erat seperti tidak

mahu dilepaskan. Angin yang dingin dan deruan ombak mengejutkan aku dari
terus berhayal kerana malam yang semakin larut. Aku dan Julia segera
memakai kembali pakaian dan pulang ke tapak perkhemahan.

Pengalaman aku di pulau itu cukup menyeronokkan dan aku tidak melepaskan
peluang untuk bersama Julia bila ada kelapangan waktu seminggu berada
sana dan EZ juga telah merasa kenikmatan batangku semasa berada di pulau
tersebut. Namun aku tidak lagi dapat menghubungi mereka setelah tamatnya
mereka di kolej tersebut.

Tamat

Seks Dengan Bomoh

Namaku Salmiah. Aku seorang guru. Di kampung aku lebih dikenali dengan
panggilan Cikgu Miah. Aku ingin menceritakan satu pengalaman hitam yang
berlaku ke atas diriku sejak enam bulan yang lalu dan berterusan hingga
kini. Ianya berlaku kerana kesilapanku sendiri.

Kisahnya begini: kira-kira enam bulan yang lalu aku mendengar cerita
yang suamiku ada menjalinkan hubungan dengan seorang guru di sekolahnya.
Suamiku seorang guru di sekolah menengah di kampungku. Dia berkelulusan
ijazah dari universiti tempatan sedangkan aku cuma guru maktab sahaja.
Aku tanpa usul periksa terus mempercayai cerita tersebut.

Aku cuma terbayangkan nasib dua anakku yang masih kecil itu. Akupun
boleh tahan juga dari segi rupa dan bentuk badan kerana kedua-dua anakku
menyusu botol. Cuma biasalah lelaki walau secantik manapun isterinya,
tetap akan terpikat dengan orang lain, fikir hatiku. Diam-diam aku telah
pergi kerumah seorang bomoh yang pernah aku dengar ceritanya dari
rakan-rakanku di sekolah. Aku pergi tanpa pengetahuan sesiapa walaupun
teman karibku. Pak Itam adalah seorang bomoh yang tinggal di kampung
seberang, jadi tentulah orang-orang kampungku tidak akan tahu rahsia aku
berjumpa dengannya.

Di situlah bermulanya titik hitam dalam hidupku hingga ke hari ini. Aku
masih ingat lagi apabila Pak Itam mengatakan bahawa suamiku telah
terkena buatan orang dan menyuruh aku meminum air penawar untuk
mengelakkan dari terkena sihir wanita tersebut. Selepas kira-kira lima
minit meminum air penawar tersebut kepala aku menjadi ringan dan
perasaan ghairah yang tidak dapat dibendung melanda secara tiba-tiba.

Pak Itam kemudian mengarahkan aku berbaring menelentang di atas tikar
mengkuang di ruang tamu rumahnya dan mula membacakan sesuatu yang tidak
aku fahami dan menghembus berulang kali ke seluruh badanku. Saat itu aku
masih lengkap berpakaian baju kebarung untuk kesekolah pada petangnya.
Selepas aku berasa agak khayal dan antara lena dan terjaga aku merasakan
tangan Pak Itam bermain-main di butang baju kebarungku.

Aku tidak berdaya berbuat apa-apa melainkan berasa ghairah yang amat
sangat dan amat memerlukan belaian lelaki. Kedua-dua buah dadaku terasa
amat tegang di bawah braku. Putingku terasa menonjol, dan celah
kemaluanku terasa hangat dan mula becak. Aku dapat merasakan Pak Itam
mengangkat kepalaku ke atas bantal dan seterusnya menanggalkan pakaianku
satu persatu.

Setelah aku berbaring tanpa sebarang pakaian, Pak itam mula menjilat

bahagian dadaku dahulu seterusnya mengulum puting tetekku dengan rakus.
Ketika itu aku terasa mat berat untuk membuka mata. Setelah aku mendapat
sedikit tenaga semula aku berasa sangat ghairah dan kemaluanku sudah
mula banjir. Aku berdaya menggerakkan tanganku dan terus mencapai kepala
Pak Itam yang sedang berada di celah kelengkangku.

Aku menekan-nekan kepala Pak Itam dengan agak kuat supaya jilatannya
lidahnya masuk lebih dalam lagi. Aku mengerang sambil membuka mataku
yang lama terpejam. Alangkah terkejutnya aku apabila aku membuka mata
aku terlihat dalam samar-samar itu dua lembaga lain sedang duduk bersila
menghadap aku dan memandangku dengan mata yang tidak berkedip.

"Cikgu" tegur seorang lelaki yang masih belum aku kenali duduk di
sebelah kanan badanku yang telanjang bulat. Setelah aku amat-amati
barulah aku kenal.
"Leman" detik hatiku.

Leman adalah anak Pak Semail tukang kebun sekolahku yang baru sahaja
habis peperiksaan SPMnya. Aku agak kelam-kabut dan malu. Aku cuba
meronta untuk melepaskan diri dari genggaman Pak Itam. Menyedari yang
aku telah sedarkan diri Pak Itam mengangkat kepalanya dari celah
kelangkangku dan bersuara.

"Tak apa Cikgu, diorang berdua ni anak murid saya" ujarnya sambil
jarinya mengulit-ulit sambil menggosok kemaluanku yang basah bencah.

Sebelah lagi tangannya digunakan untuk menolak semula kepalaku ke
bantal. Aku seperti orang yang sudah kena pukau terus baring semula dan
membesarkan kangkanganku tanpa di suruh. Aku memejamkan mata semula. Pak
Itam mengangkat kedua-dua kakiku dan diletakkanya ke atas bahunya.
Apabila dia menegakkan bahunya punggungku juga ternaik sekali. Pak Itam
mula menjilat semula bibir cipapku dengan rakus dan terus di jilat
sehingga keruang antara cipap dan duburku. Apabila lidahnya yang basah
itu tiba di bibir duburku terasa sesuatu yang menggelikan berlegar-legar
di situ. Aku merasa kegelian serta nikmat yang amat sangat.

"Leman, Kau pergi ambil minyak putih di hujung katil, kau Ramli, ambil
kemenyan dan bekasnya sekali di hujung tu." Arah Pak Itam kepada
kedua-dua anak muridnya. Aku tersentak dan terus membuka mata.
"Cikgu ni rawatan pertama, duduk ya."

Arah Pak Itam kepada aku. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus
mengikut arahan PakItam. Aku duduk sambil sebelah tangan menutup buah
dadaku yang tegang dan sebelah lagi ku capai pakaianku yang berterabur
untuk menutup bahagian kemaluanku yang terdedah. Setelah mencapai kain
kebarungku ku tutupi bahagian pinggang kebawah dan kemudian menutupi

buah dada.

Setelah barang-barang yang diminta tersedia dihadapan Pak Itam beliau
menerangkan kaedah rawatan sambil kedua-dua muridnya malu-malu mencuri
pandang ke arah dadaku yang dilitupi tetapi berbalam-balam kelihatan.

"Ni saya Nak bagitahu ada sihir yang dah terkena bahagian-bahagian
tertentu dibadan Cikgu, punggung Cikgu dah terkena penutup nafsu dan
perlu dibuang." Aku cuma angguk.
"Sekarang Cikgu sila meniarap" aku memandang tepat ke arah Pak itam dan
kemudian pandanganku beralih kepada Leman dan Ramli.
"Tak apa diorang ni belajar, kenalah tengok" balas Pak Itam seakan-akan
mengerti perasaanku.

Aku pun terus meniarap di atas tikar mengkuang itu. Pak Itam menarik
kain baju kebarungku lalu dilempar ke sisi. Pelahan-lahan dia mengurut
punggungku yang pejal putih berisi dengan minyak yang di ambil Leman.
Aku berasa khayal semula, punggungku terkemut-kemut menahan kesedapan
lumuran minyak Pak Itam. Kemudianku rasakan tangan Pak Itam menarik
bahagian pinggangku keatas seakan-akan menyuruh aku menonggeng dalam
keadaan meniarap tersebut. Aku memandang kearah Pak itam yang duduk
disebalah kiri punggungku.

"Ha angkat punggung" jelasnya seakan memahami.

Aku menurut kemahuannya. Sekarang aku berada dalamposisi meniarap, muka
dan dada di atas tikar sambil punggungku terangkat ke atas. Pak Itam
menolak kedua-dua kakiku agar berjauhan dan mula melumurkan minyak ke
celah-celah bahagian rekahan punggungku yang terbuka. Tanpa dapat
dikawal satu erangan kesedapan terkeluar dari mulutku. Pak Itam
menambahkan lagi minyak ditangannya dan mula bermain di bibir duburku.
Aku meramas bantal kesedapan. Sambil itu jarinya cuba menyucuk lubang
duburku.

"Jangan kemut biarkan sahaja" terdengar suara Pak Itam yang terlekat di
rongga.

Aku cuba merilekskan otot duburku dan menakjubkan jari Pak Itam yang
licin berminyak dengan mudah masuk sehingga ke pangkal. Setelah berjaya
memasukkan jarinya Pak Itam mula menggerakkan jarinya keluar masuk
lubang duburku. Aku cuba membuka mataku yang kuyu kerana kesedapan untuk
melihat Leman dan Ramli yang sedang membetulkan sesuatu di dalam seluar
mereka.

Aku berasa satu macam keseronokan pula melihat mereka sedang
memerhatikan aku berubat. Setelah perjalanan jari Pak Itam lancar keluar

masuk duburku dia mula berdiri dibelakangku sambil jarinya masih
terbenam kemas dalam duburku. Aku memandang Pak Itam yang sekarang
menyingkap kain pelikatnya ke atas dan terhunuslah pedangnya yang
panjang dan bengkok ke atas itu.

"Buat apa ni Pak cik".
"Jangan risau ni Nak buang sihir" katanya sambil melumur minyak ke
padangnya yang agak besar bagi seorang yang kurus dan agak rendah.

Selesai berkata-kata Pak Itam menarik jarinya keluar dan terus menusuk
pedangnya ke lubang duburku.

"Arrgghh" Aku terjerit kengiluan sambil mengangkat kepala dan dadaku ke
atas.
"Jangan kemut teran sikit" arah Pak Itam yang sedang merenggangkan
daging punggungku.

Setelah aku meneran sedikit hampir separuh pedang Pak Itam terbenam ke
dalam duburku. Aku melihat Leman dan Ramli sedang mer4amas sesuatu di
dalam seluar masing-masing. Setelah berjaya memasukkan setengah zakarnya
Pak itam menariknya kelaur semula dan memasukkan kembali sehingga semua
zakarnya masuk kedalam rongga duburku. Dia berhenti disitu.

"Sekarang Cikgu merangkak keliling bara kemenyan ni tiga kali" arahnya
sambil zakarnya terbenam kemas dalam duburku.

Aku sekarang seakan-akan binatang berjalan merangkak sambil zakar Pak
Itam masih tertanan kemas dalam duburku. Pak Itam mengikutku bergerak
sambil memegang pinggangku. Kedua-dua murid Pak Itam telah mengeluarkan
zakar masing-masing sambil melancap. Aku berasa sangat malu tetapi
terlalu nikmat. Zakar Pak Itam terasa berdenyut-denyut dalam duburku.

Aku terbayang wajah suamiku seakan-akan sedang memerhatikan tingkah
lakuku yang sama seperti binatang itu. Sambil aku merangkak sesekali Pak
Itam menarik senjatanya keluar dan menujah dengan ganas. Setiap kali
menerima tujahan Pak Itam setiap kali itulah aku mengerang kesedapan.
Setelah selesai tiga pusingan Pak Itam menyuruh aku berhenti dan mula
melakukan pergerakan tujahan dengan laju. Sebelah tangan memegang
pinggang dan sebelah lagi menarik rambutku ke belakang seperti peserta
rodeo.

Aku menurut gerakan Pak Itam sambil mengayak-ayakkan punggungku ke atas
dan ke bawah. Tiba-tibaku rasakan sesuatu yang panas mengalir dalam
rongga duburku. Banyak sekaliku rasakan cecair tersebut. Aku memainkan
kelentitku dengan jariku sendiri sambil Tok Itam merapatkan badannya
memeluk aku dari belakang. Tiba-tiba sisi sebelah kiri pinggangku pula

terasa panas dan basah, Leman rupanya terpancut. Ramli merapatkan
zakarnya yang berwarna unggu ke sisi buah dadaku dan terpancut membasahi
hujung putingku. Aku terus mengemut-ngemut zakar Pak Itam dan bekerja
keras untuk mencapai klimaks.

"Arghhrgh" Aku klimaks sambil tertiarap di atas tikar mengkuang. Pak
Itam segera mencabut zakarnya dan melumurkan cairan yang melekat
dizakarnya ke atas punggungku.
"Jangan basuh ni sampailah waktu maghrib" Katanya sambil melondehkan
kain pelikatnya.

Aku masih lagi tertiarap. Aku merasakan bibir duburku sudah longgar dan
berusaha mengemut untuk meneutralkannya semula. Setelah itu aku bangun
dan mencapai pakaianku yang bersepah satu persatu. Setelah mengenakan
pakaian dan bersedia untuk pulang setelah dimalukan begitu rupa, Pak
Itam berpesan.

"Pagi besok datang lagi, bawa sedikit beras bakar".

Aku seperti orang bodoh mencapai beg sekolahku dan terus menuruni tangga
rumah Pak itam.

Tamat

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->