P. 1
KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN PERKOTAAN NASIONAL (KSPN)

KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN PERKOTAAN NASIONAL (KSPN)

|Views: 990|Likes:
Published by r4ditya_92

More info:

Published by: r4ditya_92 on Jan 04, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/26/2013

pdf

text

original

 

  KEBIJAKAN DAN STRATEGI   PEMBANGUNAN PERKOTAAN NASIONAL  (KSPN) 
     

2010‐2025 
                  Revisi  5 Desember 2010                             

DIT PERKOTAAN PERDESAAN BAPPENAS  DIT BINA PROGRAM CIPTA KARYA PU 
 

  DAFTAR ISI 
    PENGANTAR                                                                                            DAFTAR ISI    BAB I     PENDAHULUAN  1.1 Latar belakang………………………………………………………………..  1.2 Maksud dan Tujuan………………………………………………………...  1.3 Landasan Hukum……………………………………………………………    BAB II   ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN PEMBANGUNAN  PERKOTAAN  2.1 Isu Strategis Kota‐Kota di Indonesia………………………………..  2.2 Tantangan Pembangunan Perkotaan ………………………………    BAB III  KONSEPSI DASAR KEBIJAKAN DAN STRATEGI  PEMBANGUNAN PERKOTAAN  NASIONAL   3.1 Konsepsi Dasar Kebijakan dan Strategi Perkotaan Nasional  3.2 Prinsip dasar Pembangunan Perkotaan…………………………....  3.3 Visi dan Misi Pembangunan Perkotaan…………………………….    BAB IV  KEBIJAKAN DAN STRATEGI PERKOTAAN 2010­2025  4.1 Arah Kebijakan Pembangunan Perkotaan………………………...  4.2 Kebijakan, Strategi Perkotaan Nasional dan Indikator   ..…..    BAB  V  KEBIJAKAN PENDUKUNG KSPN, POSISI HUKUM KSPN DAN  MEKANISME KOORDINASI PENGENDALIAN KSPN  5.1 Kebijakan Pendukung KSPN  ..................................…………………..  5.2 Kedudukan Hukum KSPN   ..................................................................  5.3 Mekanisme Koordinasi Pengendalian KSPN   .....………………..    BAB  VI  PENUTUP        LAMPIRAN:    Tabel K‐S‐I (Kebijakan‐Strategi_Indikator)    Glossary     Hal.  i  iii      1  2  2        4  9        10  10  11      18  19        29  29  32    35    36  46   

i

BAB I      PENDAHULUAN 
  1.1 Latar Belakang  

Merujuk  hasil  Sensus  BPS  tahun  2000,  menyebutkan  jumlah  penduduk  Indonesia  mencapai  sekitar  205,1  juta  jiwa,  dan  pada  tahun  2010,  jumlah  penduduk  Indonesia  mencapai  234,2  juta.  Data  tersebut  telah  menempatkan  Indonesia  sebagai  negara  ke‐empat  terbesar  setelah  Cina,  India  dan  Amerika  Serikat.  Gambaran umum penyebarannya adalah, sekitar 60% penduduk (140 juta) tinggal  di  pulau  Jawa,  dengan  kepadatan  1.003  jiwa/km2  .  Diperkirakan  sekitar  50%  penduduk  (114  juta)  tinggal  di  kawasan  perkotaan,  dengan  tingkat  pertumbuhan  yang  cukup  signifikan  yaitu  5,89%/tahun,  sementara  tingkat  pertumbuhan  nasional  rata‐rata  hanya  1,17%/tahun.  Pada  tahun  2025,  diperkirakan  jumlah  penduduk  perkotaan  akan  mencapai  152  juta  (65%)  dan  sisanya  tersebar  di  kawasan perdesaan yang mencakup 82,3% luas wilayah.    Kepadatan  penduduk  kota‐kota  sangat  bervariasi,  dari  yang  terpadat  seperti  Jakarta,  Bandung,  Yogyakarta,  Surakarta  mencapai  11.500  –  18.500  jiwa  per  km2.  Beberapa  contoh  kota  yang  kepadatannya  sedang  seperti  Surabaya,  Medan,  Banjarmasin,  Makassar,  Denpasar,  Malang,  Bogor  mencapai  5000‐8000  jiwa  per  km2, dan beberapa contoh kota‐kota dengan kepadatan rendah seperti Palembang,  Banda  Aceh,  Manado,  Jambi,  Kupang,  Ambon,  Balikpapan  hanya  mencapai  1000‐ 3000 jiwa per km2.    Pertambahan  penduduk  perkotaan,  pada  umumnya  dipengaruhi  oleh  dua  faktor,  yaitu  pertumbuhan  alamiah  dan  perpindahan  penduduk  dari  kawasan  perdesaan  ke  kawasan  perkotaan  (urbanisasi).  Faktor  kedua  itulah  yang  lebih  dominan,  dan  telah  menyebabkan  munculnya  tekanan  kebutuhan  perluasan  kawasan  permukiman  di  kawasan  pinggiran  kota.  Namun  demikian,  urbanisasi  juga  diartikan sebagai perubahan pola hidup penduduk di permukiman perdesaan, dari  agraris ke non agraris.     Sejauh  ini,  urbanisasi  masih  sering  dianggap  sebagai  hal  negatif,  namun  pada  kenyataannya  urbanisasi  adalah  sebuah  hal  yang  akan  terus  terjadi  seiring  pertumbuhan  ekonomi  dan  penduduk.  Oleh  sebab  itu,  urbanisasi  perlu  dikelola  agar  dapat  memberikan  nilai  tambah  bagi  pembangunan  perkotaan.  Disamping  urbanisasi,  beberapa  faktor  luar  telah  memberi  tekanan  pada  kota‐kota  di  Indonesia untuk mampu berkinerja lebih optimal, antara lain adalah:   1

1) Persaingan global yang semakin menuntut kota‐kota untuk mampu bersaing  sebagai tempat beraktivitas yang kompetitif dan bertaraf internasional,  2) Desentralisasi  dan  Demokratisasi  tata  pemerintahan  kota  yang  mempengaruhi efektifitas kebijakan nasional, dan  3) Dampak perubahan iklim terhadap kehidupan manusia, terutama dirasakan  oleh  kelompok  miskin,  seperti  tidak  teraturnya  pola  tanam,  biaya  hidup  yang semakin tinggi, bencana alam dan penyebaran penyakit endemik yang  menimbulkan masalah kerentanan penduduk perkotaan.    1.2 Maksud dan Tujuan 

Maksud  1) KSPN  disusun  dalam  rangka  mengangkat  peran  perkotaan  sebagai  salah  satu basis pembangunan.  2) KSPN  disusun  dalam  rangka  mengisi  prioritas  pembangunan  perkotaan  sejalan dengan kebijakan dan RTRWN.  3) KSPN  disusun  untuk  memperbaharui  kebijakan  dan  strategi  petkotaan  sebelumnya, termasuk Permen PU No 494/PRT/M/2005 tentang KSNP.   4) KSPN disusun sebagai acuan nasional dalam penyusunan KSPW Pulau besar  dan  gugusan  pulau‐pulau,  dan  selanjutnya  dijabarkan  lebih  rinci  pada  penyusunan  KSPD  untuk  setiap  kota‐kota  di  Indonesia.  Selanjutnya  KSPD  akan menjadi arahan pembangunan perkotaan per kota.  Tujuan  1. Mewujudkan  kota  yang  mampu  memenuhi  kesejahteraan  rakyat  secara  berkeadilan.  2. Mewujudkan kota yang mampu mendorong pertumbuhan ekonomi regional  dan nasional yang berdaya saing global.  3. Mewujudkan  kota  yang  mandiri  dan  berkelanjutan  melalui  pengembangan  ekonomi lokal.  4. Mewujudkan kota yang mampu memberikan rasa aman dan nyaman.  5. Mewujudkan  kota  yang  ramah  lingkungan,  berketahanan  iklim  dan  berkelanjutan.    1.3 Landasan Hukum  Undang­Undang    1. UU No 17 Tahun 2007 tentang RPJP Nasional 2005–2025  2. UU No 26 Tahun 2007 Penataan Ruang  3. UU No 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah  2

4. UU No 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Pusat‐Daerah  5. UU No 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara  6. UU No 19 Tahun 2004 tentang Kehutanan  7. UU No 27 Tahun 2007 Pengelolaan Wilayah Pesisir & Pulau‐pulau kecil  8. UU No 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan  9. UU No 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal  10. UU No 23 Tahun 2007 tentang PerKeretaapian  11. UU No 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana  12. UU No 20 Tahun 2008 tentang UMKM  13. UU No 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Publik  14. UU No 32 Tahun 2009 tentang Lingkungan Hidup  15. UU No 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan  16. UU No. 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman  17. UU No.16 tahun 1985 tentang Rumah Susun  18. UU No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan dan Jalan  19. UU No.18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Persampahan  20. UU No.7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air  21. UU No.28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung    Peraturan Pemerintah     1. PP 5/2010 RPJMN 2010‐2014   2. PP 26/2008 RTRWN  3. PP 15/2010 Penyelenggaraan Penataan ruang   4. PP 65/2005 Pedoman SPM  5. PP 28/2007 Pembagian Kewenangan&Urusan Pemerintah   6. PP 34/2009 Pengelolaan Kawasan Perkotaan   7. PP 42/2008 Pengelolaan SDA  8. PP 57/2009 Pengelolaan Perkembangan Kependudukan   9. PP 16/2005 Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum  10. PP 72/2009 Lalu Lintas & Angkutan Kereta Api  11. PP No. 41 Tahun 1993 tentang Angkutan Jalan  12. PP No. 43 Tahun 1993 tentang Prasarana da Lalu Lintas Jalan  13. PP  80  tahun  1999  tentang  Kawasan  Siap  Bangun  dan  Lingkungan  Siap  Bangun Berdiri Sendiri 

3

  BAB 2    ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN   PEMBANGUNAN PERKOTAAN DI INDONESIA 
2.1 Isu Strategis Pembangunan Kota di Indonesia 

  Berdasarkan  hasil  yang  didapat  dari  berbagai  diskusi  tentang  isu  strategis  perkotaan,  menghasilkan  rumusan  isu  strategis  perkotaan  di  Indonesia  yang  selanjutnya  dirangkum  menjadi  delapan  kelompok,  meliputi:  1)  Peran  kota  yang  belum optimal sebagai basis pembangunan, 2) Ketimpangan wilayah, 3) Rendahnya  modal  sosial  masyarakat  perkotaan,  4)  Rendahnya  ekonomi  kota  dan  kapasitas  fiskal,  5)  Belum  optimalnya  penyediaan  prasarana  saranautilitas  perkotaan,  6)  Dampak  perubahan  iklim,  kualitas  lingkungan,  dan  bencana,    7)  Kurangnya  penyelenggaraan  tata  ruang  dan  penatagunaan  tanah,  dan  8)  Belum  optimalnya  tata  kelola  pemerintah  kota.    Adapun  rincian  ke‐delapan  kelompok  isu  strategis  tersebut adalah sebagai berikut:    1. Kota belum berperan sebagai basis pembangunan, ditunjukkan dengan:    a. Belum  optimalnya  pemerintah  kota  dalam  mewujudkan  lingkungan  fisik maupun sosial‐ekonomi yang kondusif dan meningkatkan daya saing  hingga  ke  tingkat  global.  Hal  mana  dapat  dilihat  dari  kinerja  layanan  publik yang masih jauh dari memadai.     b. Belum  optimalnya  kegiatan  pembangunan  kota  sebagai  upaya  pengembangan  ekonomi  lokal,  peningkatan  kesejahteraan  rakyat  dan  penghapusan  kemiskinan.  Hal  mana  dapat  dilihat  dari  rendahnya  modal  sosial masyarakat dan rendahnya kesejahteraan masyarakat.    2. Ketimpangan wilayah :    a. Ketimpangan  penyebaran  jumlah  penduduk  kota­kota  di  Indonesia  sangat  tinggi,  bahkan  antar  kawasan  metropolitan  yang  ada,  artinya  jumlah  penduduk  di  kawasan  Jabodetabek  jauh  melampaui  kawasan  metropolitan  lainnya.  Berikut  ini  gambaran  umum  jumlah  penduduk  di  tiga  kawasan  metropolitan  terbesar,  diantara  ke  delapan  kawasan  metropolitan di Indonesia adalah:   b. Jabodetabek, dengan jumlah penduduk 2009 mencapai 26,5 juta jiwa,  sedangkan Jakarta sebagai kota inti sebesar 8,8 juta jiwa (33%),    4

c. Gerbangkertosusilo, dengan jumpah penduduk 2009 mencapai 7,5 juta  jiwa, sedangkan Surabaya sebagai kota inti sebesar 2,7 juta jiwa (36%  terhadap jumlah penduduk kawasan metropolitan, atau 14% terhadap  jumlah penduduk Propinsi Jawa Timur).   d. Mebidang,  dengan  jumlah  penduduk  2009  mencapai  4,6  juta  jiwa,  sementara Medan sebagai kota inti sebesar 2,1 juta jiwa (45%).  e. Selanjutnya, Palembang, Bandung, Semarang, Surabaya, Makassar dan  Denpasar, dengan jumlah penduduk di kawasan metropolitan maupun  di  kota  inti  yang  jauh  lebih  kecil  dari  ukuran  ketiga  kawasan  metropolitan terbesar itu.     f. Terjadi ketimpangan investasi antar kota, yang terkonsentrasi di kota‐ kota  metropolitan.  Dilain  pihak  hubungan  antara  desa  ‐  kota  masih  bersifat lebih menguntungkan kota karena desa belum mendapatkan nilai  tambah dari pembangunan ekonomi tersebut.    g. Keterbatasan  kemampuan  pemerintah  kota  dalam  menciptakan  kemudahan akses terhadap lapangan kerja dan mengakomodasi angkatan  kerja yang jumlahnya terus meningkat.    3. Masih rendahnya modal sosial yang ditunjukkan dengan :     a. Tingginya kemiskinan perkotaan dan rendahnya etos kerja.  b. Tingginya kerawanan sosial di perkotaan.   c. Rendahnya  pelibatan  masyarakat  dalam  perencanaan  dan  monitoring  pembangunan kota sehingga rentan terhadap konflik horizontal.  d. Belum  termanfaatkannya  potensi  budaya/kearifan  lokal  dalam  pembangunan sehingga memudarnya nilai‐nilai budaya.   e. Kualitas  sumber  daya  manusia  dan  tingkat  kesejahteraan  masyarakat  perkotaan  yang  masih  rendah,  sehingga  sebagian  besar  pendatang  bekerja di sektor informal.  f. Keterbatasan  aksesibilitas  warga  terhadap  pelayanan  dasar  (Prasarana  Sarana Utilitas/PSU).  g. Keterbatasan peluang pemanfaatan aset sosial‐budaya,   h. Keterbatasan  kemampuan  kota  untuk  mengantisipasi  dan  memfasilitasi  pertambahan penduduk perkotaan, dan  i. Meningkatnya  pengaruh  sosial  budaya  internasional  dan  modernitas  yang mengakibatkan lunturnya karakter sosial budaya lokal.  j. Belum terakomodasinya masalah kemanusiaan (human being) termasuk  isu gender, perlindungan anak, orang cacat, dan lanjut usia.         5

4.  

  Ekonomi kota dan kapasitas fiskal  a. Rendahnya  manajemen  perkotaan  untuk  mendukung  kinerja  perekonomian kota, hal ini dapat dilihat dari regulasi yang belum efisien  dan efektif.     b. Rendahnya  kapasitas  fiskal  pada  sebagian  besar  kota‐kota  penting  di  Indonesia,termasuk  kategori  sedang  dan  rendah,  hal  ini  dapat   berdampak  pada  kurang  siapnya  kota‐kota  untuk  bersaing  di  tingkat  nasional, bahkan di tingkat global.    Berikut  ini  beberapa  contoh  data  indeks  kapasitas  fiskal  Propinsi,  Kabupaten  dan  Kota,  berdasarkan  PMK  No  224/2008,  menunjukkan  bahwa ternyata DKI Jakarta sangat tinggi, sebaliknya sebagian besar kota‐ kota penting di Indonesia justru masuk dalam katagori sedang/rendah:  1. DKI Jakarta (7,010/sangat tinggi),  2. Kota Denpasar (2,6733/sangat tinggi)  3. Kota Palangkaraya (2,1805/sangat tinggi)  4. Kota Samarinda (2,2250/sangat tinggi)  5. Kota Ternate (2,9931/sangat tinggi)    6. Kota Bandung (1,0691/tinggi),  7. Kota Banjarmasin (1,7577/tinggi)  8. Kota Manado (1,0073/tinggi)    9. Kota Medan (0,6322/sedang),   10. kota Semarang (0,8855/sedang),   11. kota Padang (0,9045/sedang),   12. Prop DI Yogyakarta (0,5366/sedang)  13. Kota Surabaya (0,7038/sedang)  14. Kota Malang (0,6255/sedang)  15. Kota Pontianak (0,7994/sedang)  16. Kota Kupang (0,8406/sedang)  17. Kota Jayapura (0,5026/sedang)    18. kota Palembang (0,4817/rendah),   19. kota BandarLampung (0,3559/rendah),   20. Kota Bogor (0,4160/rendah)    c. Kegiatan  sektor  informal  perkotaan  sudah  menunjukan  kemampuannya  untuk  menciptakan  lapangan  pekerjaan  terutama  untuk  6

golongan masyarakat menengah ke bawah. Namun hingga saat ini sektor  informal masih belum dikelola dengan optimal oleh pemerintah kota.   d. Belum  adanya  keberpihakan/insentif  khusus  terhadap  investasi  yang  mengusung budaya setempat.  e. Belum dikembangkannya secara optimal ekonomi lokal di perkotaan.    5.   Prasarana Sarana Utilitas (PSU), Perumahan dan Permukiman  a) Prasarana  Sarana  dan  Utilitas  Kota  (PSU),  perumahan  dan  permukiman,  semakin  tidak  memadai  bagi  warga  kota  sehingga  mengakibatkan penurunan kualitas hidup masyarakat perkotaan.  1) Kualitas  dan  kuantitas  angkutan  umum  yang  kurang  memadai  sehingga  menyebabkan  peningkatan  penggunaan  kendaraan  pribadi  dan  sepeda  motor  yang  menjadi  salah  satu  penyebab  kemacetan lalu lintas.  2) Kurang diperhatikannya penyediaan fasilitas pejalan kaki dan jalur  bersepeda yang memadai untuk mendukung mobilitas penduduk.    b) Belum  optimalnya  penyediaan  perumahan  dan  permukiman  perkotaan yang layak dan terjangkau  1) Masih besarnya angka backlog rumah di perkotaan  2) Semakin meningkatnya lingkungan perumahan kumuh  3) Semakin  mahalnya  harga  lahan  diperkotaan  sehingga  menyebabkan harga rumah yang semakin sulit dijangkau terutama  oleh masyarakat berpenghasilan rendah.  4) Pengembangan  perumahan  belum  sepenuhnya  terintegrasi  dengan sistem perkotaan.    c) Penyediaan  energi  listrik  yang  semakin  tidak  mampu  memenuhi  kebutuhan  masyarakat  dan  dunia  usaha  sehingga  kota  belum  optimal  meningkatkan fungsinya dalam aktivitas ekonomi.     d) Kondisi  keterpaduan  tata­ruang,  khususnya  antara  pusat‐pusat  aktivitas  dan  jaringan  transportasi  antar  moda  (Transit­Oriented  Development) belum mendukung sistem pergerakan yang efisien.     e) Semakin  mahalnya  harga  lahan  di  perkotaan  dalam  pemenuhan  kebutuhan  PSU  dan  kurangnya  penyediaan  perumahan  yang  terjangkau  bagi  masyarakat  berpenghasilan  rendah  sehingga  mengakibatkan  meningkatnya kawasan kumuh.    f) Keterbatasan  kemampuan  keuangan  pemerintah  daerah  dalam  memenuhi kebutuhan PSU yang semakin meningkat.  7

6.  

  Belum Efisiennya Penataan Ruang Kota   a) Belum  diterapkannya  pengendalian  tata  ruang  untuk  mengatasi  ”urban sprawl” .   b) Belum mempertimbangkan efisiensi pemanfaatan lahan kota sebagai  basis pengendalian tata ruang kota.  c) Belum  teridentifikasinya  lahan‐lahan  terlantar  di  perkotaan  dan  belum  adanya kebijakan dalam pemanfaatan lahan terlantar.  d) Pengembangan  perkotaan  belum  memperhatikan  arsitektur  perkotaan/urban  design  dan  identitas  kota  yang  mencirikan  budaya  setempat.  e) Meningkatnya  alih  fungsi  lahan  pertanian  menjadi  permukiman  perkotaan.  f) Belum  memadainya  kinerja  administrasi  pertanahan  dan  belum  kuatnya kepastian hukum hak atas tanah (secure tenure) di Indonesia.      Lingkungan, Mitigasi Bencana dan Dampak Perubahan Iklim  a. Menurunnya  kualitas  lingkungan  permukiman  perkotaan  seperti  pencemaran udara, air dan tanah sehingga dapat mempengaruhi kualitas  hidup manusia.   b. Pencegahan,  mitigasi  dan  penanganan  pasca­bencana,  baik  yang  alami seperti gempa, tsunami, angin topan dan dampak perubahan iklim,  maupun yang buatan manusia seperti kebakaran dan banjir, masih belum  terintegrasi  ke  dalam  sistem  perencanaan,  pembangunan  dan  pengelolaan kawasan perkotaan.  c. Fenomena  perubahan  iklim  dapat  menimbulkan  kerentanan  sosial  ekonomi masyarakat. 

7.  

  8.  

Tata kelola dan Kelembagaan   a. Masih  langkanya  kepemimpinan  kota  yang  visioner  dan  berorientasi  kepada kepentingan masyarakat luas.   b. Kapasitas  kelembagaan  masih  belum  memadai  untuk  menerjemahkan  visi misi pembangunan kota ke dalam tindakan nyata, seperti: koordinasi  antar instansi yang efektif, sistem rekrutmen, peraturan yang berkualitas  dengan penerapan yang baik.  c. Terbatasnya  penerapan  prinsip‐prinsip  tata­pemerintahan  yang  baik  (good  governance)  meliputi:  transparansi,  akuntabilitas,  partisipasi  dan  efisiensi  serta  efektifitas,  yang  juga  terkait  dengan  terbatasnya  upaya  8

pencegahan  dan  penindakan  terhadap  kemungkinan  munculnya  praktek  KKN (Korupsi, kolusi dan nepotisme).  d. Belum  optimalnya  kerjasama  pusat‐daerah,  antar  wilayah  dan  antar‐ pihak maupun kerjasama ekonomi antara pemerintah‐swasta yang efektif  dan sekaligus mampu melindungi kepentingan publik.  e. Masih  terbatasnya  kapasitas  sumber  daya  manusia  di  kota/kabupaten,  khususnya yang terlibat dalam perencanaan dan pembangunan kota.    2.2   1. Persaingan  global  menuntut  kota  agar  mampu  berperan  sebagai  tempat beraktivitas yang kompetitif dan bertaraf internasional, seperti:   a. atraktif bagi investasi,   b. memiliki hotel dan sarana konvensi bertaraf internasional,  c. menarik untuk dikunjungi,   d. memiliki fasilitas hiburan dan keindahan visual,   e. aman dan nyaman untuk dikunjungi maupun dihuni,  f. mendorong  masyarakat  kota  untuk  meningkatkan  produktifitas  dan  kreativitas  dalam mendorong pengembangan ekonomi lokal.  Desentralisasi  dan  Demokratisasi  tata  pemerintahan  yang  dapat  mempengaruhi efektifitas kebijakan nasional sehingga:   a. perlunya  ditingkatkan  kapasitas  teknis  dan  finansial  daerah,  terutama  pada  kota‐kota  yang  diarahkan  untuk  menjadi  pusat  pertumbuhan wilayah,   b. perlunya  diperkuat  kerjasama  antar  kota  maupun  antara  kota  dengan daerah di sekitarnya, dan  c. perlunya  ditingkatkan  peran  pemerintah  provinsi  sebagai  wakil  pemerintah pusat dalam mendorong pembangunan perkotaan.    Dampak perubahan iklim seperti bencana alam, penyebaran penyakit  endemik, gagal panen karena pola musim berubah, dapat menimbulkan  masalah kerentanan penduduk perkotaan, sehingga:  a. perlunya ditingkatkan daya dukung kota seperti ketersediaan bahan  pangan serta kesiapsiagaan menghadapi bencana, dan  b. diperlukannya  pengarusutamaan  dampak  perubahan  iklim  dalam  penyediaan sarana dan prasarana perkotaan.  Tantangan Pembangunan Perkotaan 

  2.

3.

9

 

BAB 3  KONSEPSI DASAR KSPN SEBAGAI STRATEGI  PEMBANGUNAN PERKOTAAN  NASIONAL 
    3.1   Konsepsi dasar Kebijakan dan Strategi Perkotaan Nasional    Konsep  yang  dibangun  pada  penyusunan  KSPN  ini  adalah  pembangunan  berbasis  perkotaan  (Urban­led  development  policy),  yang  memandang  urbanisasi  sebagai  fenomena  yang  perlu  dikelola  agar  dapat  berkontribusi  secara  positif  terhadap  pembangunan nasional, dan memastikan bahwa:   a. Optimalisasi  potensi  kota  melalui  peningkatan  produktivitas  dalam  meningkatkan nilai tambah ekonomi.  b. Peningkatan  keterkaitan  kegiatan  ekonomi  antara  kota  dan  desa  dengan  melakukan  intervensi  “affirmative  action”  terhadap  desa  agar  desa  tetap  memiliki posisi tawar yang memadai.  c. Mendorong peningkatan keterampilan agar penduduk mampu meningkatkan  kinerja secara berkeadilan.      3.2   Prinsip dasar Pembangunan Perkotaan    Terdapat  empat  Prinsip  dasar  pembangunan  dan  pengelolaan  perkotaan,  yang  akan  sangat  mempengaruhi  tingkat  keberhasilan  perwujudan  Kebijakan  dan  Strategi Perkotaan Nasional, yaitu:    1) Kota  merupakan  ”entitas  sosio­spasial”  artinya  fisik  dan  ruang  mencerminkan kondisi sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat. Oleh karena  itu  upaya  pembangunan  kota  tidak  dapat  lepas  dari  upaya  pengembangan  masyarakatnya.    2) Kota merupakan bagian dari lingkungan sekitarnya, baik lingkungan yang  bersifat  alami  seperti  hutan,  sungai,  daerah  aliran  sungai,  teluk,  laut,  dan  pegunungan,  maupun  lingkungan  buatan  seperti  kawasan  perdesaan  atau  perkotaan. Oleh karena itu kota tidak hanya mengakomodasi kebutuhan bagi  masyarakat  dan  lingkungan  di  dalamnya,  tetapi  juga  harus  berkontribusi  positif  terhadap  masyarakat  dan  lingkungan  sekitarnya.  Sehingga  pembangunan kota harus mempertimbangkan kondisi geografis dan historis  setempat.    10

3)

Kota‐kota  Indonesia  bersifat  “terbuka”,  artinya  memberikan  kesempatan  yang sama bagi setiap warga, seperti golongan kaya maupun miskin, asli dan  pendatang, perbedaan agama, suku, maupun identitas pribadi lainnya.   Kota  harus  mampu  berkompetisi  dalam  perkembangan  ekonomi  global  dengan memanfaatkan potensi sosial budaya dan kreatifitas lokal.  

  4)

    3.3  Visi Misi Pembangunan Perkotaan    Visi Pembangunan Perkotaan Nasional:    “Terwujudnya  Kota  yang  mandiri,  produktif,  layak  huni  dan  berkelanjutan  serta  memenuhi    kesejahteraan  rakyatnya  secara  berkeadilan pada tahun 2025”     Misi Pembangunan Perkotaan Nasional:     Misi 1:    Mengupayakan secara bertahap, terus menerus, konsisten dan terpadu agar  kota­kota  di  Indonesia  pada  tahun  2025  dapat  memenuhi  standar  pelayanan  perkotaan  (SPP)  yang  ditetapkan  melalui  peraturan  pemerintah.    Misi 2:     Mengarahkan  kota­kota  kecil  dan  menengah  secara  bertahap,  terus  menerus,  konsisten  dan  terpadu  untuk  menjadi  kota‐kota  yang  berperan  sebagai  pendorong  bagi  pertumbuhan  ekonomi  maupun  peningkatan  kesejahteraan masyarakat di wilayahnya secara bertahap dalam periode  waktu 2010 hingga 2025.    Misi 3:    Mendorong  kota­kota  metropolitan  dan  besar  yang  memiliki  potensi  khusus secara bertahap, terus menerus, konsisten dan terpadu untuk dapat  memiliki  kelengkapan  sarana,  prasarana  (termasuk  transportasi  umum  massal)  serta  mampu  bersaing  di  tingkat  internasional  dalam  periode  waktu 2010 hingga 2025.    Bagaimana mewujudkan ke­tiga Misi diatas?     Berikut  ini  ditampilkan  Skenario  pentahapan  pencapaian  Kebijakan  dan  Strategi  Perkotaan  Nasional,  yang  digambarkan  dengan  Persentase,  dengan  maksud  agar 

11

memudahkan dalam pelaksanaan monitoring dan evaluasi, karena ada penggunaan  indikator yang dapat diukur.       

Gambar 3.1 : Skema Pencapaian Sasaran Nasional 

 

    Prioritas  pencapaian  atau  target  pencapaian  per  lima  tahunan  sesuai  pembagian  periode RPJMN adalah:    1) 30% pada akhir periode RPJMN II (2014),   2) 60% pada akhir periode RPJMN III (2019), dan   3) 100% pada akhir periode RPJMN IV (2024),     Adapun penjelasan atas target diatas adalah sebagai berikut:              12

Tabel 

Prioritas Kota   
PERIODE  SKENARIO  MISI 1  MISI 2  Kota di Indonesia  Kota‐kota kecil dan  memenuhi standar  menengah sebagai  pelayanan perkotaan  pendorong pertumbuhan  (SPP)   ekonomi  regional  30% kota sudah memenuhi  13% kota dari 178 PKN  SPP, dengan kebijakan  sebagai pusat regional.  sebagai berikut :  Pembangunan kota per  K‐3  Mengedepankan  wilayah (KSPW):  aspek sosial budaya  Sumatera : ………………  K‐4  Pengembangan  Jawa‐Bali : …………….....  ekonomi lokal  K‐5  Pemenuhan  Kalimantan : …………….  Prasarana Sarana  Sulawesi : ………………..  Utilitas Permukiman  Nusa Tenggara : ……….  K‐7  Pengendalian  kualitas Lingkungan,  Maluku : …………………..  mitigasi resiko  Papua : …………………….  bencana dan kesiapan  dengan kebijakan sebagai  menghadapi dampak  berikut :  perubahan iklim   K‐4   Pengembangan  K‐8  Meningkatkan  ekonomi lokal  kapasitas SDM,   K‐5   Pemenuhan  kelembagaan, dan  Prasarana Sarana  mendorong tata  Utilitas Permukiman  pemerintahan yang  K‐7   Pengendalian  baik, serta munculnya  kualitas Lingkungan,  kepemimpinan yang  mitigasi resiko  visioner   bencana dan kesiapan    menghadapi dampak  perubahan iklim   K‐8   Meningkatkan  kapasitas SDM,   kelembagaan, dan  mendorong tata  pemerintahan yang  baik, serta munculnya  kepemimpinan yang  visioner   MISI 3  Mendorong kota‐kota  metropolitan dan besar  mampu bersaing di  tingkat internasional   7%  dari 38 kota PKN dan  26 kota PKSN sebagai kota  internasional.  Pembangunan kota per  wilayah (KSPW):  

Periode  RPJMN II   (2010‐ 2014)  

Sumatera : ………………  Jawa‐Bali : ………………  Kalimantan : ……………  Sulawesi : ……………….  Nusa Tenggara : ………  Maluku : …………………  Papua : ………………….. 
dengan kebijakan sebagai  berikut :  K‐1  Menempatkan kota  sebagai basis  pembangunan   K‐2   Pemerataan  pembangunan kota,  dengan konsentrasi  pada beberapa pusat  pertumbuhan tertentu  K‐6   Pengendalian tata  ruang dan pertanahan  K‐7   Pengendalian  kualitas Lingkungan,  mitigasi resiko  bencana dan kesiapan  menghadapi dampak  perubahan iklim   K‐8   Meningkatkan  kapasitas SDM,   kelembagaan, dan  mendorong tata  pemerintahan yang  baik, serta munculnya  kepemimpinan yang  visioner     12% masuk kedalam  kategori internasional dari 

Periode  60% kota‐kota sudah  RPJMN III   mampu memenuhi SPP 

18% dari 178 PKW akan  menjadi pusat regional. 

13

(2014‐ 2019)  

dengan kebijakan sebagai  berikut :  K‐1  Menempatkan kota  sebagai basis  pembangunan   K‐2   Pemerataan  pembangunan kota,  dengan konsentrasi  pada beberapa pusat  pertumbuhan tertentu  K‐6   Pengendalian tata  ruang dan pertanahan  K‐7   Pengendalian  kualitas Lingkungan,  mitigasi resiko  bencana dan kesiapan  menghadapi dampak  perubahan iklim   K‐8   Meningkatkan  kapasitas SDM,   kelembagaan, dan  mendorong tata  pemerintahan yang  baik, serta munculnya  kepemimpinan yang  visioner     Periode  20% kota menjadi kota  100% kota‐kota sudah  30% menjadi kota pusat  RPJMN  IV memenuhi SPP (jumlah  regional dari 178 kota PKW. internasional (dari 38 kota  (2019‐ kota tergantung pada  Pembangunan kota per  PKN dan 26 kota PKSN  2024)   yang belum masuk dalam  penambahan jumlah kota  wilayah (KSPW):  kategori kota  otonom baru), dengan  Sumatera : ……………….  internasional).  kebijakan sebagai berikut :  Jawa‐Bali : ………………..  Pembangunan kota per  K‐3  Mengedepankan  aspek sosial budaya  Kalimantan : ……………..  wilayah (KSPW):  K‐4  Pengembangan  Sulawesi : …………………  Sumatera : ……………….  ekonomi lokal  Nusa Tenggara : ………..  Jawa‐Bali : ……………….  K‐5  Pemenuhan  Maluku : ……………………  Kalimantan : …………….  Prasarana Sarana  Utilitas Permukiman  Papua : ……………………..  Sulawesi : ……………….. 

(jumlah kota tergantung  pada penambahan jumlah  kota otonom baru), dengan  kebijakan sebagai berikut :  K‐3  Mengedepankan  aspek sosial budaya  K‐4  Pengembangan  ekonomi lokal  K‐5  Pemenuhan  Prasarana Sarana  Utilitas Permukiman  K‐7  Pengendalian  kualitas Lingkungan,  mitigasi resiko  bencana dan kesiapan  menghadapi dampak  perubahan iklim   K‐8  Meningkatkan  kapasitas SDM,   kelembagaan, dan  mendorong tata  pemerintahan yang  baik, serta munculnya  kepemimpinan yang  visioner    

Pembangunan kota per  wilayah (KSPW): 

Sumatera : ………………..  Jawa‐Bali : ………………..  Kalimantan : ……………..  Sulawesi : …………………  Nusa Tenggara : ………...  Maluku : ……………………  Papua : …………………….. 
dengan kebijakan sebagai  berikut :  K‐4  Pengembangan  ekonomi lokal  K‐5   Pemenuhan  Prasarana Sarana  Utilitas Permukiman  K‐7   Pengendalian  kualitas Lingkungan,  mitigasi resiko  bencana dan kesiapan  menghadapi dampak  perubahan iklim   K‐8   Meningkatkan  kapasitas SDM,   kelembagaan, dan  mendorong tata  pemerintahan yang  baik, serta munculnya  kepemimpinan yang  visioner 

38 kota PKN dan 26 kota  PKSN.  Pembangunan kota per  wilayah (KSPW): 

Sumatera : ……………….  Jawa‐Bali : ……………….  Kalimantan : ……………  Sulawesi : ……………….  Nusa Tenggara : ………  Maluku : ………………….  Papua : …………………… 

14

K‐7  Pengendalian  kualitas Lingkungan,  mitigasi resiko  bencana dan kesiapan  menghadapi dampak  perubahan iklim   K‐8  Meningkatkan  kapasitas SDM,   kelembagaan, dan  mendorong tata  pemerintahan yang  baik, serta munculnya  kepemimpinan yang  visioner    

dengan kebijakan sebagai  berikut :  K‐4   Pengembangan  ekonomi lokal  K‐5   Pemenuhan  Prasarana Sarana  Utilitas Permukiman  K‐7   Pengendalian  kualitas Lingkungan,  mitigasi resiko  bencana dan kesiapan  menghadapi dampak  perubahan iklim   K‐8   Meningkatkan  kapasitas SDM,   kelembagaan, dan  mendorong tata  pemerintahan yang  baik, serta munculnya  kepemimpinan yang  visioner 

Nusa Tenggara : ……….  Maluku : ………………….  Papua : …………………… 
dengan kebijakan sebagai  berikut :  K‐1  Menempatkan kota  sebagai basis  pembangunan   K‐2   Pemerataan  pembangunan kota,  dengan konsentrasi  pada beberapa pusat  pertumbuhan tertentu  K‐6   Pengendalian tata  ruang dan pertanahan  K‐7   Pengendalian  kualitas Lingkungan,  mitigasi resiko  bencana dan kesiapan  menghadapi dampak  perubahan iklim   K‐8   Meningkatkan  kapasitas SDM,   kelembagaan, dan  mendorong tata  pemerintahan yang  baik, serta munculnya  kepemimpinan yang  visioner  

    Periode RPJM II (2010­2014):    Skenario pertumbuhan perkotaan pada periode ini adalah sebagai berikut:    1) 30% kota sudah memenuhi SPP (Standar Pelayanan Perkotaan).  2) 7%  sudah  mulai  memasuki  statusnya  sebagai  kota  internasional.  Kota  internasional juga berfungsi sebagai kota pusat regional,  3) 13% kota akan memasuki statusnya sebagai pusat regional, dan  4) 10%,  bukan  kota  internasional  maupun  pusat  regional,  namun  sudah  memenuhi SPP.    Kota Lokal  Setiap  kota  harus  dapat  memenuhi  standar  pelayanan  perkotaan  sehingga  penduduk kota tersebut dapat memperoleh pelayanan sehari‐hari dari kota  tersebut  sedangkan  kota    dapat  menjaga  kualitas  menjadi  kota  yang  sehat   dan nyaman menjadi tempat tinggal bagi penduduknya.    15

Kota Regional  Ke‐13 kota  pusat regional (diantara ke‐178 kota‐kota PKW).  Kota‐kota itu  diharapkan  mampu  menciptakan  lapangan  kerja  lebih  banyak,  meningkatkan  kapasitas  infrastruktur,  meningkatkan  kapasitas  kelembagaan,  sehingga  dapat  meredam  dorongan  urbanisasi  ke  metropolitan Jabodetabek. Ke‐13 kota‐kota pusat regional itu, diperkirakan  akan  diikuti  dengan  ke‐8  yang  akan  memasuki  status  kota  internasional,  seperti:  Banda  Aceh,  Palembang,  Malang,  Pontianak,  Banjarmasin,  Kupang,  Ambon, dan Palu.    Kota Internasional  Ke‐7 kota internasional diatas adalah diantara ke‐38 kota‐kota PKN maupun  diantara  ke‐26  kota‐kota  PKSN,  meliputi:  Jakarta,  Medan,  Batam,  Bandung,  Denpasar,  Makasar,  dan  Bitung.  Bilamana  ke‐6  kota  (diluar  Jakarta)  akan  mampu  tumbuh  sebagai  kota  internasional,  maka  diharapkan  fenomena  “primacy”  Jabodetabek  akan  menurun,  artinya  tekanan  urbanisasi/penambahan  penduduk  dari  daerah  lain  menuju  Jabodetabek  akan menurun, dan berpindah tujuannya menyebar ke 6 kota internasional  dan ke‐13 kota pusat regional secara seimbang.    Periode RPJM III (2015­2019):    Skenario pertumbuhan perkotaan pada periode ini adalah:  1) 60% kota‐kota sudah mampu memenuhi SPP.  2) 12%  dari  38  kota  PKN  dan  26  kota  PKSN,  (bertambah  5  kota),  masuk  kedalam  kategori  internasional.  Kota‐kota  mana  saja  yang  akan  memasuki  status  atau  rangking  sebagai  kota  internasional,  akan  ditentukan  oleh  kinerjanya  sendiri.  Namun  demikian,  sebagai  antisipasi  awal  tentang  tambahan  ke‐5  kota  yang  diperkirakan  akan  siap  memasuki  status  sebagai  kota  internasional  adalah:  Sabang,  Yogyakarta,  Surabaya,  Mataram,  Balikpapan.  Ke‐5  kota‐kota  itu,  juga  akan  diukur  kinerjanya  dengan  ke‐12  indikator  yang  telah  dipakai  untuk  mengukur  kinerja  ke‐7  kota  yang  telah  memasuki status kota internasional lebih dulu.  3) 18% diantaranya akan menjadi pusat regional (bertambah 5 kota).  4) 30%  sisanya,  bukan  kota  internasional  maupun  pusat  regional,  namun  sudah memenuhi SPP.    Periode RPJMN IV (2020­2024):    Skenario  pertumbuhan  perkotaan  pada  periode  ini  adalah  100%  kota‐kota  sudah  memenuhi SPP, dengan rincian sebagai berikut:  1) 20% kota menjadi kota internasional   2) 30% kota menjadi kota pusat regional   16

3) 50%  kota,  bukan  kota  internasional  maupun  pusat  regional,  namun  sudah  memenuhi SPP  Bila dikaitkan dengan PP 26 tahun 2008, maka masih akan ada sekitar 144 kota  yang  masuk  dalam  PKW  namun  belum  akan  memenuhi  SPP.  Delapan  kota  tambahan  yang  akan  memasuki  status  kota  internasional,  tentu  saja  akan  tergantung  pada  kinerjanya.  Namun  demikian,  sebagai  antisipasi  awal,  diharapkan  sebagai  berikut:  Banda  Aceh,  Palembang,  Malang,  Pontianak,  Banjarmasin, Kupang, Ambon, dan Palu.    3.4  Indikator    Indikator kinerja kota­kota:    Dalam memonitor kinerja kota, akan diukur dengan 12 Indikator sbb:   1) Berkembangnya investasi, baik dari dalam negeri maupun luar negeri,  2) Berkembangnya volume wisatawan Luar Negeri,  3) Pelabuhan laut dan udara melayani rute internasional,  4) Memiliki hotel bintang lima,  5) Sistem logistik dengan standard internasional,   6) Terdapat sistem angkutan massal dalam kota (busway maupun kereta api),   7) Pendapatan/kapita tinggi,  8) PDRB tinggi,   9) Kelembagaan,  meliputi  Birokrasi  pelayanan  publik  yang  efisien  dan  transparan, dan Jasa keuangan yang siap melayani transaksi ekspor‐import,   10)Pemanfaatan  TIK  (Teknologi  Informasi  dan  Komunikasi)  termasuk  pengunaan internet, 11) Kapasitas supply listrik meningkat dan stabil,  11)Pengangguran menurun.    Disamping itu, juga dipertimbangkan pengunaan indikator‐indikator yang telah  dipakai  oleh  World  Competition  Report  2008  maupun  Tata  kelola  Ekonomi  Daerah  KPPOD  2008.  Serangkaian  indikator  yang  telah  dipakai  dalam  World  Competition  Report  2008  adalah:  1)  Infrastuktur,  2)  Penerapan  teknologi,  3)  SDM  pendidikan  tinggi  &  keahlian,  4)  Kelembagaan.  Sedangkan  indikator  KPPOD  2008  meliputi:  1)  Iklim  dunia  usaha,  2)  Infrastuktur  fisik  daerah,  3)  Wawasan pengembangan usaha, 4) Kemitraan publik dan dunia usaha.  

17

  BAB 4  KEBIJAKAN DAN STRATEGI PERKOTAAN 2010­2025 
Arah Kebijakan Pembangunan Perkotaan      Arah  Kebijakan  Pembangunan  Perkotaan  Indonesia  jangka  panjang  hingga  tahun  2025, disistematisasikan dalam urutan peran sebagai berikut:    A. Dua Kebijakan pertama (K1 dan K2), diposisikan sebagai “Kebijakan makro”  yang  memayungi  keseluruhan  Kebijakan  Perkotaan  di  Indonesia,  dengan  pertimbangan bahwa isu permasalahan yang menghasilkan kedua Kebijakan  pertama,  selalu  muncul  di  setiap  forum  pertemuan  Stakeholder  selama  proses  penyusunan  KSPN  ini  berlangsung,  yaitu  sejak  Lokakarya  Regional  hingga Seminar Nasional KSPN. Ke‐dua Kebijakan pertama itu adalah:  K1 =  Penguatan  peran  kota  sebagai  basis  pembangunan  nasional  dan  menjamin  pemenuhan  kesejahteraan  warga  (Urban  led  development  policy),  dan  K2  =  Menjamin pemerataan pembangunan namun terkonsentrasi pada beberapa  pusat pertumbuhan tertentu (Desentralizing urban concentration).    B. Lima Kebijakan berikutnya (K3 sd K7), diposisikan sebagai Kebijakan untuk  menjawab  semua  permasalahan  perkotaan  yang  ada  dan  telah  mendesak  untuk  segera  diatasi,  terutama  di  kota‐kota  besar  dan  metropolitan,  meliputi:  K3  =  Mengedepankan  aspek  sosial  budaya,  K4  =  Pengembangan  ekonomi lokal, K5 = Pemenuhan PSU permukiman, K6 = Pengendalian tata  ruang, K7 = Pengendalian kualitas Lingkungan, mitigasi resiko bencana dan  kesiapan menghadapi dampak perubahan iklim.    C. Kebijakan  kedelapan/terakhir  (K8),  diposisikan  sebagai  landasan  yang  memungkinkan  atau  bahkan  menjamin  ketujuh  Kebijakan  diatas  dapat  diterapkan dan efektif. K8 = Tata kelola dan kelembagaan.      Kedelapan  Kebijakan  Perkotaan,  diikuti  dengan  rincian  Strategi  dan  Indikator  sebagai  penjabaran  maupun  tindaklanjut  dari  masing‐masing  kebijakan  tersebut,  diuraikan sebagai berikut:        4.1

18

Kebijakan dan Strategi Perkotaan Nasional     KEBIJAKAN ke­1:    Meningkatkan  peran  kota  sebagai  pendorong  pertumbuhan  ekonomi  lokal,  regional  dan  nasional,  serta  peningkatan  kesejahteraan  rakyat  dan  pengentasan kemiskinan (“urban led development policy”)    Penjelasan:  Kebijakan  ini  memanfaatkan  fenomena  perpindahan  penduduk  dari  perdesaan  ke  perkotaan  (urbanisasi)  yang  selama  ini  dianggap  sebagai  hal  yang  negatif  namun  perlu dikelola agar dapat menjadi basis pengembangan ekonomi yang berkeadilan  yaitu  menekankan  pada  peningkatan  kesejahteraan  dan  pengentasan  kemiskinan.  Selain itu, agar mampu berdaya saing di era globalisasi maka kota harus berperan  sebagai pusat pertumbuhan regional dan nasional.     Kebijakan ke‐1 dijabarkan kedalam 5 Strategi, sebagai berikut:    STRATEGI:    1. Penetapan prioritas kota­kota yang menjadi konsentrasi pertumbuhan  ekonomi, ditingkat regional dan nasional, sebagai pendorong pertumbuhan  wilayah sekaligus menjamin peningkatan kesejahteraan warga.     2. Optimalisasi  pemanfaatan  sumber  daya  untuk  pembangunan  perkotaan  dan  wilayah  sekitarnya,  terutama  dalam  penyediaan  pelayanan  dasar  perkotaan dan prasarana sarana utilitas yang menunjang kegiatan ekonomi  perkotaan.    3. Peningkatan  iklim  usaha  dan  iklim  investasi  melalui  penghapusan  hambatan‐hambatan  dalam  perijinan  dan  penurunan  biaya  ekonomi  tinggi  serta pemberian insentif.    4. Promosi yang konsisten dan terpadu kepada aparatur pemerintahan di  berbagai  tingkatan  akan  pentingnya  peran  kota  sebagai  suatu  kesatuan  sistem yang perlu dikelola bersama.    5. Penyeimbangan  hubungan  kota  desa  yang  dapat  meningkatkan  nilai  tambah dengan cara mendorong kegiatan ekonomi di perdesaan..    Indikator Pencapaian:  (dapat dilihat pada Tabel Lampiran)  19

4.2

  KEBIJAKAN  ke­2:    Menyebarkan  pusat­pusat  pertumbuhan  perkotaan  untuk  mengatasi  ketimpangan  pembangunan  antar­wilayah  dan  memastikan  hubungan  kota­ desa yang saling  menguntungkan (decentralized concentration).     Penjelasan:  Kebijakan diatas dimaksudkan untuk menjawab kecenderungan kota metropolitan  khususnya Jakarta yang semakin besar sehingga ketimpangan pembangunan antar  wilayah semakin tinggi. Mengingat terbatasnya sumber daya untuk pembangunan,  diperlukan  distribusi  sumber  daya  yang  lebih  merata  namun  strategis.  Kebijakan  tersebut  diharapkan  dapat  lebih  efektif  dalam  meningkatkan  daya  saing  ekonomi  regional.     Kebijakan ke‐2 dijabarkan kedalam 4 Strategi berikut ini:    STRATEGI:    1. Penetapan dan pengembangan kota­kota yang memiliki fungsi khusus  seperti: kota di wilayah perbatasan, pesisir, pulau terpencil,  pusat kegiatan  wisata, sektor kreatif, agropolitan, dan minapolitan.    2. Percepatan pembangunan kota­kota di luar pulau Jawa dan Sumatera.”    3. Peningkatan  efisiensi  sistem  logistik  antar  kota  maupun  antara  kota­ desa, dalam meningkatkan kelancaran arus barang dan jasa.    4. Pengembangan transportasi multi moda untuk kota‐kota yang ditetapkan  sebagai konsentrasi pertumbuhan.    5. Penerapan insentif – disinsentif fiskal, dalam mendorong pengembangan  kegiatan swasta pada pusat‐pusat yang telah ditetapkan.    Indikator Pencapaian:  (dapat dilihat pada Tabel Lampiran)      KEBIJAKAN  ke­3:    Mengedepankan  pembangunan  manusia  dan  sosial­budaya  dalam  pembangunan perkotaan       20

Penjelasan:   Kegiatan  pembangunan  perkotaan  saat  ini  masih  berorientasi  kepada  pembangunan  fisik,  oleh  karena  itu  pembangunan  perkotaan  di  masa  mendatang  perlu lebih berorientasi kepada upaya pengembangan kualitas masyarakat, melalui  penguatan  modal  sosial  sehingga  dapat  mengurangi  tingkat  kerawanan  sosial  seperti kriminalitas, kenakalan remaja, dan narkoba. Dengan demikian diharapkan  manusia  Indonesia  menjadi  lebih  siap  untuk  tinggal,  beraktivitas  dan  meningkatkan kesejahteraannya terutama  di kawasan perkotaan.    Kebijakan ke‐3 dijabarkan kedalam  7  Strategi berikut ini:    STRATEGI:    1. Pemberian  Insentif  bagi  kota‐kota  yang  mampu  mengembangkan  pola  pembangunan  prasarana  sarana  dan  utilitas  berbasis  komunitas.    2. Peningkatan  partisipasi  masyarakat  dan  penguatan  modal  sosial dalam pembangunan perkotaan, agar dapat meningkatkan rasa  kepemilikan warga terhadap hasil pembangunan perkotaan.    3. Pelestarian  dan  pemanfaatan  warisan  dan  nilai  budaya  dalam  mempertahankan kearifan lokal dan karakteristik wilayah setempat.      4. Penguatan  sumber  daya  manusia  perkotaan  terutama  bagi  masyarakat  kurang  mampu,  melalui  pendidikan  formal  seperti  penguatan  kualitas  dan  kuantitas  sekolah  kejuruan  maupun  pendidikan nonformal seperti balai pelatihan kerja.     5. Peningkatan  pengelolaan  administrasi  kependudukan  dan  catatan  sipil  dalam  mewujudkan  rencana  pembangunan  yang  tepat  guna.     6. Penyediaan  jaring  pengaman  sosial  (JPS)  bagi  setiap  warga  kota  terutama  kelompok  masyarakat  yang  memiliki  keterbatasan,  dalam  upaya mengurangi kerentanan sosial dan ekonomi.    7. Penghargaan,  bantuan  teknis  dan  finansial  bagi  kota‐kota  yang  mampu  mewujudkan  kota  yang  nyaman  dan  layak  huni  bagi  semua  golongan masyarakat.    Indikator Pencapaian:   (dapat dilihat pada Tabel Lampiran)    21

  KEBIJAKAN   ke­4:    Mendorong  kota  dan  wilayah  sekitarnya  agar  mampu  mengembangkan  ekonomi lokal dan meningkatkan kapasitas fiskal      Penjelasan:  Tingginya  kemiskinan  baik  di  perkotaan  maupun  perdesaan  diharapkan  dapat  diatasi  melalui  pengembangan  ekonomi  lokal.  Dengan  menurunnya  tingkat  kemiskinan    diharapkan  akan  berdampak  pada  peningkatan  kapasitas  fiskal  kota,  sehingga  menjadi  kota  yang  mandiri  dan  lebih  cepat  dalam  memenuhi  standar  pelayanan perkotaan.    Kebijakan ke‐4 diatas dijabarkan kedalam 8  Strategi berikut ini:    STRATEGI:     1. Pengembangan  ekonomi  lokal  yang  berkelanjutan,  melalui  penguatan  ekonomi informal, industri kreatif dan pariwisata.     2. Penetapan  produk  unggulan  sebagai  identitas  kota  baik  untuk  pasar  ekspor maupun pasar domestik yang berbasis kepada potensi ekonomi lokal.    3. Peningkatan iklim usaha dan akses pembiayaan yang dapat mendorong  pengembangan  usaha  serta  peningkatan  produktivitas  kelompok  usaha  mikro  kecil  dan  menengah,  melalui  harmonisasi/deregulasi  peraturan  perundangan, insentif usaha, dan inovasi sumber‐sumber pembiayaan.     4. Penguatan kemitraan antara pemerintah kota dan  komunitas  terutama  terkait  akses  pada  kredit  modal,  pemberian  subsidi  pendidikan,  dan  kesehatan.    5. Peningkatan  peran  pemerintah  provinsi  dalam  mendorong  kerja  sama  antar  pemerintah  kota  melalui  pengembangan  dan  integrasi  ekonomi  lokal  yang bersifat lintas‐wilayah.    6. Pengendalian faktor­faktor penyebab ekonomi biaya tinggi dalam upaya  peningkatan daya tarik investasi daerah.     7. Peningkatan  kapasitas  pengelolaan  keuangan  daerah  dalam  upaya  pengembangan ekonomi lokal.     22

8. Pemberian Insentif bagi kota‐kota yang memfasilitasi upaya  peningkatan  kapasitas pelaku kegiatan ekonomi informal.    Indikator pencapaian:  (dapat dilihat pada Tabel Lampiran)      KEBIJAKAN   ke­5:    Memacu  pemenuhan  kebutuhan  prasarana,  sarana,  dan  utilitas  kota  serta  penyediaan  perumahan  dan  permukiman  yang  layak,  terjangkau,  sesuai  karakteristik masyarakat, lingkungan sekitar dan tipologi kota.    Penjelasan:   Saat  ini  kondisi  prasarana  sarana  utilitas  kota  masih  belum  memadai  baik  secara  kuantitas  maupun  kualitas,  oleh  sebab  itu  kebijakan  kelima  ini  dilakukan  untuk  memastikan  penyediaan  prasarana  sarana  utilitas  (PSU),  termasuk  Teknologi  informasi  dan  Komunikasi  (TIK)  untuk  mendukung  sistem  kota‐kota  serta  pemenuhan  kebutuhan  perumahan  yang  layak  dan  terjangkau  untuk  mengatasi  permukiman  kumuh.  Prasarana  sarana  utilitas  juga  harus  sesuai  dengan  kondisi  spesifik daerah dengan memperhatikan kondisi geografis, sosial, dan ekonomi.     Penyediaan  sarana  prasarana  kota  juga  diorientasikan  pada  pendekatan  transit­ oriented development, yaitu pembangunan kawasan perkotaan yang berbasis pada  sistem  angkutan  umum  yang  terintegrasi  dengan  tata  guna  lahan  sehingga  menghasilkan mobilisasi penduduk perkotaan yang efisien.    Kebijakan ke‐5 diatas, dijabarkan kedalam ke‐14 Strategi berikut ini:    STRATEGI:     1. Percepatan  penyediaan  prasarana  sarana  utilitas  pada  kota‐kota  yang  telah ditetapkan sebagai pusat pertumbuhan regional dan nasional.    2. Penyediaan  prasarana  sarana  dan  utilitas  yang  dapat  meningkatkan  interaksi masyarakat dan budaya setempat.    3. Peningkatan  kemudahan  akses  bagi  golongan  masyarakat  yang  memiliki  keterbatasan  melalui  penyediaan  prasarana  sarana  dan  utilitas  yang  sesuai  kebutuhan.  Termasuk  didalamnya  golongan  marjinal  adalah  perempuan, lanjut usia, anak‐anak, kaum difabel dan etnis minoritas.    4. Penyediaan PSU dan perumahan permukiman yang ramah­lingkungan,  terintegrasi  dan  berkelanjutan,  melalui  inovasi  pengembangan  teknologi,  mekanisme  insentif‐disinsentif    dan  efisiensi  pengelolaan  serta  pelibatan  peran serta masyarakat.  23

  5. Percepatan  penyediaan  perumahan­permukiman  yang  layak  dan  mudah  diakses,  khususnya  bagi  anggota  masyarakat  berpenghasilan  menengah ke bawah.    6. Penyediaan jaringan hijau kota yang memiliki  interkonektivitas yang baik  bagi warga perkotaan.    7. Penyelenggaraan sistem transportasi umum perkotaan antar moda yang  efisien,  ramah  lingkungan  dan  terpadu  dengan  tata  guna  lahan,  melalui  penyelenggaraan  angkutan  umum  masal  (Bus  Rapid  Transit/BRT),  penggunaan  bahan  bakar  gas  untuk  angkutan  umum,  angkutan  kereta  api  umum  untuk  perkotaan  metropolitan  dan  peningkatan  prasarana  dan  fasilitas pendukung transportasi.    8. Mendorong  penggunaan  energi  alternatif  yang  ramah  lingkungan  untuk mendukung kegiatan perkotaan.    9. Pengelolaan  prasarana  sarana  yang  terpadu,  efisien  dan  responsif  terhadap kebutuhan masyarakat.    10. Penguatan  mekanisme  pembangunan  prasarana  sarana  utilitas  yang  akan  diserahkan kepada daerah.    11. Bantuan teknis dan finansial dengan kurun waktu tertentu bagi upaya  pemenuhan  kebutuhan  sarana  dan  prasarana  perkotaan,  termasuk  dalam  pembangunan  sistem  angkutan  massal  bagi  kota‐kota  besar,  pemenuhan kebutuhan perumahan dan permukiman yang layak, terjangkau  dan berkelanjutan     12. Penghargaan  dan  insentif  bagi  kota  yang  berhasil  mendorong  pemenuhan  kebutuhan  akan  perumahan  yang  layak,  terjangkau  dan  berkelanjutan maupun bagi upaya perbaikan kawasan permukiman kumuh    13. Penghargaan  dan  insentif  bagi  kota­kota  yang  berhasil  mengelola  sampah dan limbah kotanya dengan baik.     14. Penghargaan  dan  insentif  bagi  kota‐kota  yang  berhasil  mengelola  transportasi perkotaan dengan baik.      Indikator Pencapaian:  (dapat dilihat pada Tabel Lampiran)              24

KEBIJAKAN  ke­6:    Mendorong terwujudnya kota­kota padat­lahan (compact city) yang didukung  oleh  pemanfaatan  ruang  perkotaan  yang  efisien  serta  penatagunaan  tanah  perkotaan yang berkeadilan     Penjelasan:   Selama  ini  pola  pertumbuhan  tata  ruang  kota  cenderung  melebar  (urban  sprawling), untuk itu diperlukan penerapan instrumen pencegahan seperti “urban  growth boundaries” secara terencana dan konsisten dan penataan kota yang padat  lahan,  dengan  menggunakan  mekanisme  insentif  disinsentif  misalnya  insentif  untuk pembangunan sawah lestari, serta disinsentif untuk konversi lahan, misalnya  insentif  keringan/pembebasan  pajak  untuk  sawah,  cagar  budaya  serta  disinsentif  untuk konversi lahan.    Tata ruang juga harus memastikan terpenuhinya kebutuhan masyarakat, mencegah  pertumbuhan  kotayang  melebar,    serta  terpenuhinya  ruang  publik  dan  ruang  terbuka  hijau  di  dalam  kota.  Untuk  mengatasi  isu  manajemen  pertanahan,  diperlukan  reformasi  manajemen  pertanahan  sehingga  mampu  mempermudah  kegiatan  pembangunan  kota.  Kualitas  dan  kedetailan  RTRW  Kota  juga  diperlukan  agar  dapat  dijadikan  acuan  dalam  penatagunaan  tanah  (sesuai  dengan  PP  No.4  tahun 2005 tentang penatagunaan tanah).      Kebijakan ke‐6, dijabarkan kedalam 6 Strategi berikut ini:    STRATEGI:     1. Perencanaan  tata  ruang kota  yang  padat lahan dengan  memperhatikan  ketujuh aspek yaitu: yang mengoptimalkan pemanfaatan lahan di dalam kota  yang  masih  belum  efisien  (in­fill  development),  yang  mengintegrasikan   sistem  angkutan  umum  dengan  penggunaan  tanah/peruntukan  tanah  sehingga  menghasilkan  mobilisasi  penduduk  kota  yang  efisien  (transit­ oriented development), yang mendekatkan antara permukiman dengan pusat  kegiatan perkotaan (mixed land­use), yang meremajakan kawasan kota tanpa  merugikan  penghuninya  (urban  renewal),  yang  senantiasa  meningkatkan  fungsi  kawasan  kota  agar  lebih  produktif  (urban  redevelopment)  dan  yang  mampu  menahan  pertumbuhan  melebar  pada  kawasan  pinggiran  kota  (urban growth boundaries) serta berbasis mitigasi bencana.    2. Pengembangan instrumen perpajakan sebagai salah satu cara yang dapat  mempermudah pengendalian pemanfaatan ruang.    3. Penyediaan  lahan  di  perkotaan  untuk  memenuhi  kebutuhan  masyarakat  berpenghasilan  menengah  ke  bawah  seperti  permukiman,  prasarana sarana utilitas, dan ruang publik.    25

  Indikator Pencapaian:  (dapat dilihat pada Tabel Lampiran)      KEBIJAKAN   ke­7:    Mendorong  kota­kota  dalam  meningkatkan  kualitas  kesehatan  lingkungan  dan  siap  menghadapi  perubahan  iklim  serta  adaptif  terhadap  kemungkinan  bencana     Penjelasan:  Kota‐kota  di  Indonesia  pada  umumnya  mengalami  penurunan  kondisi  lingkungan  yang  diakibatkan  oleh  kegiatan  perkotaan  yang  masif,  tidak  ramah  lingkungan,  tidak  siap  terhadap  perubahan  iklim,  serta  rawan  terhadap  bencana.  Oleh  karena  itu  kegiatan  pembangunan  perkotaan  perlu  mengantisipasi  dampak  perubahan  iklim dan adaptif terhadap potensi bencana.    Perubahan  iklim  diindikasikan  oleh  empat  hal  yaitu  kenaikan  temparatur  udara  (global  warming)  yang  berdampak  pada  ketersediaan  air  baku,  kenaikan  permukaan  air  yang  dapat  berdampak  pada  banjir,  perubahan  cuaca  yang  dapat  berdampak  pada  pola  tanam  dan  penyebaran  penyakit  seperti  ISPA  dan  deman  berdarah, serta perubahan iklim ekstrim seperti kebakaran hutan, angin topan, dan  lain sebagainya.    Sedangkan  bencana  dapat  disebabkan  oleh  dua  hal  yaitu  sebagai  dampak  perubahan  iklim  seperti  banjir,  longsor,  dan  epidemik  yang  dominan  terjadi  di  Indonesia  selama  sepuluh  tahun  terakhir,  dan  kedua  yang  disebabkan  oleh  faktor  geografis dan geologis seperti gempa bumi, gunung berapi, maupun tsunami.     Kebijakan ke‐7 diatas dijabarkan kedalam 4 Strategi berikut ini:    26

4. Penetapan  lokasi  perumahan  dan  permukiman  yang  sesuai  RTRW  dan  Zoning Regulation serta pencegahan alih fungsi lahan.    5. Memudahkan  investasi  pembangunan  perkotaan  dengan  cara  optimalisasi  pengurusan hak atas tanah.    6. Penggunaan mekanisme insentif dan disinsentif dari pemerintah pusat  ke  Pemerintah  daerah  yang  mampu  mewujudkan  kota‐kota  yang  padat  lahan  seperti  pemberian  bantuan  teknis  dan  finansial  terutama  bagi  pembangunan prasarana sarana dan utilitas perkotaan.    7. Peningkatan  kualitas  pelayanan  dan  sistem  informasi  pertanahan  seperti  perbaikan  proses  sertifikasi  hak  atas  tanah  dalam  upaya  mempermudah proses pembangunan perkotaan. 

STRATEGI:    1. Penerapan  mekanisme  pengendalian  yang  kuat  terhadap  kegiatan  pembangunan  kota  agar  tidak  merusak  lingkungan  melalui  mekanisme  insentif disinsentif.    2. Peningkatan  kapasitas  pemerintah  daerah  dan  pelibatan  aktif  masyarakat  dalam  mewujudkan  lingkungan  permukiman  yang  sehat  dan  adaptif dalam terhadap bencana dan perubahan iklim.    3. Dukungan teknis dan finansial bagi kota‐kota yang mampu mewujudkan  perbaikan  kualitas  lingkungan  kota  yang  sehat  dan  siap  menghadapi  kemungkinan bencana serta perubahan iklim.     4. Percepatan  penyusunan  regulasi  khususnya  dalam  bidang  transportasi  dalam  upaya  mengurangi  efek  rumah  kaca  melalui  pengurangan emisi CO2.    Indikator Pencapaian:  (dapat dilihat pada Tabel Lampiran)        KEBIJAKAN   ke­8:    Meningkatkan  kapasitas  sumber  daya  manusia,  Kelembagaan,  dan  menerapkan  prinsip­prinsip  tata pemerintahan  yang baik,  serta  mendorong  munculnya kepemimpinan yang visioner      Penjelasan:  Dalam mewujudkan tata pemerintahan kota yang baik, dibutuhkan kepemimpinan  kota  yang  visioner  dan  dapat  memunculkan  inovasi‐inovasi  dalam  pengelolaan  perkotaan,  kelembagaan  yang  baik,  serta  kapasitas  SDM  yang  memadai  baik  aparatur pemerintah maupun masyarakat.     Kepemimpinan  yang  visioner  antara  lain  ditunjukkan  dengan  pemikiran  yang  berwawasan jauh kedepan, memiliki kemampuan dalam memanfaatkan teknologi,  keberpihakan  kepada  masyarakat  miskin,  dan  mampu  berkoordinasi  dengan  semua golongan.    Kebijakan ke‐8 dijabarkan kedalam 6 Strategi berikut ini:      27

STRATEGI:    1. Percepatan  penguatan  kapasitas  aparatur  dan  kelembagaan  kota  melalui  bimbingan  teknis,  pelatihan  dan  optimalisasi  penerapan  penilaian  kinerja.    2. Pengembangan  kerjasama  antarkota  dan  daerah,  antarnegara,  maupun  antara pemerintah, swasta dan masyarakat.    3. Peningkatan  kapasitas  warga  kota  untuk  terlibat  dalam  perencanaan,  pembangunan, monitoring, dan evaluasi pembangunan perkotaan.    4. Peningkatan  kualitas  administasi  kependudukan,  agar  kegiatan  pembangunan  dapat  dirancang  sesuai  dengan  komposisi  demografi  masyarakat perkotaan secara akurat dan tepat guna.    5. Bantuan teknis dan insentif­disinsentif bagi terwujudnya birokrasi yang  responsif terhadap pelayanan masyarakat.    6. Penghargaan nasional bagi pemimpin kota baik formal maupun informal,  yang  berhasil  melakukan  inovasi  dalam  pemecahan  berbagai  masalah  di  perkotaan.     Indikator Pencapaian:  (dapat dilihat pada Tabel Lampiran) 

28

 

BAB V  KEBIJAKAN PENDUKUNG KSPN, POSISI HUKUM KSPN DAN  MEKANISME KOORDINASI PENGENDALIAN KSPN 
    5.1  Kebijakan Pendukung KSPN      Dalam rangka penerapan KSPN, diperlukan beberapa kebijakan teknis pendukung  dari beberapa Kementerian/Lembaga meliputi :    1) Kebijakan  mengenai  standar  pelayanan  perkotaan  yang  mampu  menunjukkan kinerja pelayanan pemerintah kota.  2) Kebijakan  mengenai  mekanisme  insentif­disinsentif  yang  mampu  menumbuhkan kinerja dan inovasi pembangunan perkotaan.  3) Kebijakan  mengenai  sistem  angkutan  massal  antar  moda  dalam  kota  dan  antar  kota  yang  terintegrasi  dan  menjamin  efisiensi  pergerakan  orang  dan  barang.  4) Kebijakan  mengenai  peran  dan  mekanisme  pusat  dalam  memberikan  bantuan prasarana sarana utilitas (PSU).  5) Kebijakan  mengenai  peran  kota‐kota  yang  akan  disiapkan  untuk  mampu  berdaya saing global.  6) Kebijakan  mengenai  pengembangan  ekonomi  lokal  yang  mampu  mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya setempat.  7) Kebijakan  mengenai  percepatan  penyediaan  perumahan  bagi  masyarakat  menengah ke bawah di perkotaan.  8) Kebijakan mengenai kota‐kota di wilayah perbatasan dan pesisir.       5.2 Posisi Hukum KSPN     KSPN  berfungsi  sebagai  dokumen  baru  perencanaan  tingkat  nasional  jangka  panjang hingga tahun 2025 yang mengintegrasikan perencanaan spasial dan non‐ spasial  dalam  kegiatan  pembangunan  perkotaan  secara  nasional.  Oleh  karena  itu  posisi  KSPN  akan  diusulkan  untuk  diposisikan  di  antara  RPJPN  dan  RPJMN,  khususnya  untuk  memperjelas  sub  bab  4.1.5  didalam  RPJPN  yang  terkait  dengan  peran  kota  di  dalam  pembangunan.  Selain  itu,  KSPN  diusulkan  untuk  menjadi  Peraturan Presiden atau Peraturan Pemerintah.      29

Adapun beberapa pertimbangannya adalah sebagai berikut    1. UU  No.  17  Tahun  2007  tentang  RPJPN  belum  menempatkan  Kota  menjadi  basis pembangunan, karena selama ini pembangunan kota masih dipandang  sebagai  bagian  dari  pembangunan  wilayah.  KSPN  mencoba  memulai  perspektif  baru  yaitu  menempatkan  kota  sebagai  basis  pembangunan  (Urban  Led  Development)  sebagaimana  dapat  dilihat  pada  Kebijakan  pertama KSPN.    2. Perlu  adanya  tambahan  penjelasan  dalam  UU  No.  17  Tahun  2007  tentang  RPJPN, yang menguraikan amanat pembangunan kota yang adil dan merata.  Pertimbangan  ini  dapat  dikaitkan  dengan  UU  tersebut,  terutama  pada  sub  sub bab 4.1.5 RPJPN yang memuat 8 butir (butir 5,6,7,8,9,11,12,13). Dalam  hal  ini,  ke‐8  butir  diatas  dianggap  belum  cukup  dijawab  hanya  dengan  Rencana  Tata  Ruang,  karena  Rencana  Tata  Ruang  hanya  menjadi  acuan  kebijakan  spasial  saja.  Mengingat  KSPN  adalah  Kebijakan  Perkotaan  yang  mencakup  seluruh  aspek  perkotaan  yaitu  sosial  budaya,  ekonomi,  sarana  prasarana, tata ruang, lingkungan, dan kelembagaan.    3. Pada  bab  III,  pasal  7  ayat  1  UU  No.  17  Tahun  2007  tentang  RPJPN  tersebut,  Pemerintah  akan  melakukan  pengendalian  dan  evaluasi  pelaksanaan  RPJPN,  maka  KSPN  mempunyai  kesempatan  menjadi  output  baru  karena  dianggap  ada  kebutuhan  baru,  dalam  rangka  memperkuat  RPJPN sehingga dinilai cukup layak sekiranya menjadi produk hukum baru  setara  Peraturan  Presiden,  menjadi  acuan  baru  pembangunan  kota‐kota  secara nasional.    Diagram 5.1  POSISI KSPN      Penataan Ruang   UU 26 / 2007 UU 17 / 2007       RTRWN PP 26 / 2008   SPPN (PP 15/2010)   KSPN PerPres ........         RPJMN II   PerPres 5 / 2010      

RPJPN

30

  Kebijakan  Pendukung  yang  dibutuhkan,  untuk  memperlancar  penyusunan  KSPD di tiap Kota:  1) Penerapan  KSPN  di  tingkat  Daerah  melalui  penyusunan  Kebijakan  dan  strategi  perkotaan  daerah  (KSPD),    untuk  itu  perlu  diperkuat  dengan  SKB Men.PPN/Ka Bappenas bersama Mendagri yang menjadi acuan baru  dalam  penyusunan  RPJMD  ke‐3  (2015‐2019)  maupun  Renstra  SKPD  periode 2015‐2019. Dasar pertimbangannya adalah: Hingga RPJMN ke‐2  (2010‐2014)  maupun  RPJMD  ke‐2  ,  belum  ada  acuan  yang  rinci  mengenai  penjabaran  Kebijakan  dan  Strategi  Perkotaan.  Dengan  kata  lain,  yang sudah ada hanya acuan rencana spasial (RTRWN dan RTRW  Propinsi/Kota/Kabupaten),  artinya  penempatan  peran  kota  sebagai  entitas  sosial  masih  belum  nyata.  Oleh  karena  itu  dinilai  perlunya  rujukan baru yang dapat melengkapi yaitu KSPN untuk tingkat nasional  dan  KSPD  untuk  tingkat  lokal/daerah,    agar  peran  Kota  sebagai  basis  pembangunan lebih kuat dalam proses penganggaran.    2) Sejalan  dengan  butir  1  diatas,  diusulkan  segera  dilakukan  revisi  SE  Dirjen Cipta  Karya  Pr02.03‐Dc/496/2005  ‐ 19  Desember  2005,  tentang  Panduan  Penyusunan  RPIJM,  agar  lebih  ramping,  dan  fokus  dalam  penyusunan RPIJMD serta sekaligus memberi ruang cukup untuk peran  KSPN  sebagai  acuan  hukum  baru  dalam  penyusunan  atau  revisi  penyempurnaan RPIJMD.  Diagram 5.2  POSISI KSPD   

RPJPN
UU 17/2007

RPJMN
(PP 5-02010)

UU 26/2007

KSPN
PP … /P P

RPJMD RPJPD
Perda…

KSPD
Perda…..

RTRW Kota

RPIJM      

31

  5.3 Mekanisme Koordinasi Pengendalian KSPN    Mekanisme Koordinasi antar Kementerian, dilakukan dengan memanfaatkan  peran  TKPPN  (Tim  Koordinasi  Pembangunan  Perkotaan  Nasional)  yang  selanjutnya memanfaatkan Forum Kota sebagai sarana publik.     Kegiatan Koordinasi tahunan, dilakukan dengan tujuan untuk memantau dan  mengevaluasi  kinerja  setiap  kebijakan  pendukung  KSPN,  maupun  KSPN  itu  sendiri yang diukur melalui sejumlah Indikator yang telah disepakati.    Tahapan kegiatan Koordinasi KSPN adalah sebagai berikut:     1. Pembentukan seperangkat Kebijakan Pendukung  KSPN    1) Kebijakan Standar Pelayanan Perkotaan (SPP).  2) Kebijakan Insentif­disinsentif.  3) Kebijakan sistem angkutan massal antar moda dalam kota dan  antar kota.  4) Kebijakan bantuan prasarana sarana utilitas (PSU).  5) Kebijakan untuk mampu berdaya saing global.  6) Kebijakan pengembangan ekonomi lokal.  7) Kebijakan penyediaan perumahan bagi masyarakat menengah  miskin.  8) Kebijakan kota‐kota di wilayah perbatasan dan pesisir.  9) Dll.    Ke‐8 Kebijakan pendukung diatas bisa bertambah, sesuai masukan  dari setiap anggota TKPPN.    2. Penyusunan KSPD pada semua Kota (diutamakan kota‐kota  strategis, seperti PKN, PKSN, PKW yang berjumlah 242 kota), yaitu:  Jumlah kota PKN:   38 kota  Jumlah kota PKSN:   26 kota  Jumlah kota PKW:  178 kota    Diusulkan  untuk  segera  disusun  KSPD  untuk  semua  kota‐kota  diatas,  dimulai dengan proyek percontohan pada tahun 2010‐2011, kemudian  disusul  dengan  pelaksanaan  pada  kota‐kota  lainnya,  dan  diharapkan  dapat diselesaikan pada akhir 2014.      32

3.  

Penyelenggaraan acara Koordinasi Tahunan melalui Forum Kota,  dengan TKPPN sebagai pemrakarsa kegiatan.  Waktu:   setiap bulan Maret, sebelum acara Musrengbang nasional  mulai 2011 s/d 2024    Agenda Koordinasi:  1) Penyusunan Kebijakan Pendukung (bila belum dibuat) dan  Monitoring Kemajuan penerapan Kebijakan Pendukung (bila  sudah dibuat)    2) Kinerja  pencapaian  setiap  Indikator  KSPN/KSPD,  dengan  impilkasi  ada  Masukan  kepada  Pemerintah  Kota  untuk  menyusun Kebijakan pelaksanaan yang dibutuhkan 

   

3) TKPPN memberikan Award , Insentif dan Disinsentif    Mekanisme Koordinasi: 

  1) Terkait  dengan  Agenda  ke‐1:  TKPPN,  Melalui  FORUM  KOTA,  meminta  Kementerian  terkait  menyusun  Kebijakan  pendukung  KSPN, jika sudah dibuat, maka setiap tahun dilakukan monitoring  dan  evaluasi  kinerjanya.  Secara  paralel,  TKPPN  menerima  masukan  dari  Stakeholder  diluar  Pemerintah,  untuk  dibuatkan  Kebijakan  pelaksanaan  baru  sesuai  kewenangan  Kementerian  terkait.                            TKPPN FORUM KOTA  

Stakeholder diluar Pemerintah

Kementerian Terkait selaku anggota TKPPN

33

2) Terkait  dengan  Agenda  ke2:  TKPPN  meminta  setiap  Pemerintah  Kota  mempresentasikan  kinerja  Indikator  KSPN/KSPD,  disertai  dengan tinjauan oleh Reviewer independen sebagai penyeimbang        TKPPN       FORUM KOTA         Pemerintah Reviewer   Kota       3) Pemberian Award, Insentif dan Disinsentif                                

TKPPN

Dari hasil Koordinasi agenda ke-2 diatas

FORUM KOTA  

Award, insentif, disinsentif kepada Pemerintah Kota

Penutup:  
Hasil Koordinasi KSPN, menjadi bahan Laporan TKPPN kepada Pemerintah  Pusat, yang disampaikan pada acara Musrenbang nasional.       

34

    BAB 6  PENUTUP 
      Secara  umum,  kebijakan  perkotaan  kedepannya  akan  dibagi  dua,  yaitu  :  Pertama,  Peraturan  Presiden  untuk  KSPN  dan  Kedua,  SKB  3  Menteri  yaitu  Kementerian  Bappenas,  Kementerian  Pekerjaan  Umum,  dan  Kementerian  Dalam  Negeri  untuk  pedoman penyusunan Renstra SKPD.     Di  dalam  pelaksanaan  KSPN  ini  berdasarkan  kebijakan  yang  terpilih,  maka  target  kota‐kota  yang  ada  berdasarkan  periode  RPJMN  II  (2014),  RPJMN  III  (2019),  dan  RPJMN IV (2024), adalah sebagai berikut:     

35

LAMPIRAN

KEBIJAKAN STRATEGI PERKOTAAN & INDIKATOR   
  Kebijakan  ke­1:  Meningkatkan  peran  kota  sebagai  pendorong  pertumbuhan  ekonomi  lokal,  regional  dan  nasional,  serta  peningkatan  kesejahteraan  rakyat  dan  pengentasan  kemiskinan  (“urban led development policy”)   
 

Strategi 
1. Penetapan kota­kota yang menjadi  konsentrasi pertumbuhan  ekonomi, ditingkat regional dan  nasional, sebagai pendorong  pertumbuhan wilayah sekaligus  menjamin peningkatan kesejahteraan  warga.   2. Optimalisasi pemanfaatan sumber  daya untuk pembangunan  perkotaan dan wilayah sekitarnya,  terutama dalam penyediaan  pelayanan dasar perkotaan dan  prasarana sarana utilitas yang  menunjang kegiatan ekonomi  perkotaan.  3. Peningkatan iklim usaha dan iklim  investasi melalui penghapusan  hambatan‐hambatan dalam perijinan  dan penurunan biaya ekonomi tinggi  serta pemberian insentif.  4. Promosi yang konsisten dan terpadu  kepada aparatur pemerintahan di  berbagai tingkatan akan pentingnya  peran kota sebagai suatu kesatuan  sistem yang perlu dikelola bersama.  5. Peningkatan keterkaitan kegiatan  ekonomi kota desa dengan cara  mendorong industri pengolahan  sumber daya alam di kota kecil dan  menengah.  

Indikator 
Jumlah kota‐kota PKN, PKSN, PKW yang  sudah memenuhi SPP dan SPM.  Persentase pertumbuhan PDRB dan PAD di  perkotaan.     Persentase penurunan jumlah  pengangguran di perkotaan.    Presentase peningkatan investasi terutama  di kota‐kota besar dan sedang. 

Jumlah SOP/institusi/Unit Pelayanan  Terpadu (UPT) untuk pelaksanaan OSS  (One Stop Services) di perkotaan.    Jumlah kota yang mempunyai forum kota  yang berperan aktif sebagai media  konsultasi, promosi dan partisipasi semua  stakeholder perkotaan.  Presentase peningkatan jumlah kegiatan  pengolahan sumber daya alam di kota kecil  dan menengah. 

36

    Kebijakan  ke­2:  menyebarkan pusat­pusat pertumbuhan   perkotaan untuk mengatasi ketimpangan pembangunan antar­ wilayah dan memastikan hubungan kota­desa yang saling   menguntungkan (decentralized concentration).  
   

Strategi 

Indikator 

1. Percepatan pengembangan  • Jumlah kota‐kota dengan fungsi khusus  kota­kota yang memiliki fungsi  yang memiliki pertumbuhan PDRB  khusus seperti: kota di wilayah  menonjol pada sektor unggulan.  perbatasan, pesisir, pulau terpencil,    pusat kegiatan wisata, sektor  • Persentase kota dengan fungsi khusus  kreatif, agropolitan, dan  yang tergolong wilayah tertinggal  minapolitan.  dengan indeks ketertinggalan yang  semakin membaik.    2. Peningkatan efisiensi sistem  Presentase peningkatan sarana dan  logistik antar kota maupun  prasarana angkutan barang di kota‐kota  antara kota­desa, dalam  besar dan menengah yang melayani antara  meningkatkan kelancaran arus  kota maupun antar kota‐desa.  barang dan jasa.    3. Pengembangan transportasi  Jumlah rencana induk transportasi yang  multi moda terutama untuk kota­ sudah dilegalisasi di setiap kota terutama  kota yang ditetapkan sebagai  untuk kota‐kota yang ditetapkan sebagai  konsentrasi pertumbuhan.  konsentrasi pertumbuhan.  Presentase peningkatan beralihnya  pengguna angkutan pribadi ke angkutan  umum.  4. Penerapan insentif –   Presentase peningkatan investasi swasta di  disinsentif fiskal, dalam  perkotaan.  mendorong pengembangan  kegiatan swasta pada pusat‐pusat  yang telah ditetapkan.   

  Kebijakan  ke­3:  mengedepankan pembangunan manusia dan  sosial­budaya dalam pembangunan perkotaan 
 

Strategi 
1. Peningkatan jumlah kota‐kota  yang mampu memenuhi prasarana  sarana dan utilitas melalui  pendekatan pembangunan 

Indikator 
Presentase peningkatan insentif untuk kota  yang mampu mengembangkan pola  pembangunan prasarana sarana utilitas  yang berbasis komunitas.  37

berbasis komunitas, diantaranya    melalui pemberian insentif.  Jumlah kota‐kota yang mampu  membangun prasarana sarana utilitas yang  berbasis komunitas.  2. Peningkatan partisipasi  Persentase penurunan gejolak sosial yang  masyarakat dan penguatan  timbul sebagai dampak pembangunan kota  modal sosial dalam  yang belum melibatkan masyarakat.  pembangunan perkotaan, agar  Tersusunnya pedoman penguatan peran  meningkatkan rasa kepemilikan  lembaga masyarakat dalam pembangunan  warga terhadap hasil pembangunan  perkotaan.  perkotaan.  Presentase peningkatan partisipasi    masyarakat dalam proses pembangunan  (perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi).  3. Pelestarian dan pemanfaatan  warisan dan nilai budaya dalam  mempertahankan kearifan lokal  dan karakteristik wilayah setempat   Presentase peningkatan jumlah perda dan  pedoman dari pemerintah terkait  pelestarian dan pengelolaan warisan  budaya lokal di perkotaan.  Jumlah daerah yang memiliki perda tentang  pelestarian dan pengelolaan warisan  budaya lokal.  Peningkatan presentase masyarakat yang  mengikuti kegiatan‐kegaiatan seni dan  budaya.  Presentase peningkatan jumlah kunjungan  wisatawan ke kawasan bersejarah dan  bernilai budaya di perkotaan.  4. Penguatan sumber daya  Presentase peningkatan jumlah siswa serta  manusia perkotaan terutama  jumlah dan jenis sekolah kejuruan dan  bagi masyarakat kurang mampu,  balai latihan kerja.  melalui pendidikan formal    seperti penguatan kualitas dan  Presentase peningkatan subsidi pendidikan  kuantitas sekolah kejuruan  kejuruan dan balai latihan kerja terutama  maupun pendidikan nonformal  bagi masyakat kurang mampu.  seperti balai pelatihan kerja.       5. Peningkatan pengelolaan  Jumlah kota yang memberikan Nomor  administrasi kependudukan, dan  Induk Kependudukan (NIK) dan e‐KTP  catatan sipil dalam mewujudkan  berbasis perekaman sidik jari kepada  rencana pembangunan yang tepat  setiap penduduk.  guna.     Jumlah kota yang memiliki dan  menerapkan Sistem Informasi Administrasi  kependudukan.  6. Penyediaan jaring pengaman  Persentase peningkatan jumlah penduduk  sosial bagi setiap warga kota,  miskin yang memiliki jaminan kesehatan.  terutama bagi kelompok    masyarakat yang memiliki  Persentase peningkatan jumlah penduduk  keterbatasan dalam upaya  miskin yang dilayani oleh puskesmas/RS.  38

mengurangi kerentanan sosial dan  ekonomi.  7. Penghargaan, bantuan teknis  dan finansial bagi kota­kota  untuk mewujudkan kota yang  nyaman dan layak huni bagi semua  golongan masyarakat. 

Persentase peningkatan jumlah penduduk  miskin yang mendapatkan bantuan sosial  (RASKIN, beasiswa, dll).  Presentase peningkatan jumlah kota yang  menerima penghargaan karena mampu  mewujudkan kota nyaman dan layak huni.     Presentase peningkatan jumlah kota yang  menerima bantuan teknis dan finansial  untuk mewujudkan kota nyaman dan layak  huni. 

  Kebijakan      ke­4:  mendorong  kota  dan  wilayah  sekitarnya  agar  mampu  mengembangkan  ekonomi  lokal  dan  meningkatkan  kapasitas fiskal.     

Strategi 
1. Pengembangan ekonomi lokal  yang berkelanjutan, melalui  penguatan ekonomi informal,  industri kreatif dan pariwisata.    

Indikator 
Jumlah kota yang memiliki kebijakan  pelaksanaan dan perencanaan  pengembangan ekonomi lokal.  Jumlah lokasi bagi kegiatan sektor informal  di setiap kota.  Presentase peningkatan insentif berupa  subsidi usaha, penurunan tingkat suku  bunga, dan peningkatan jumlah pelatihan  kewirausahaan.  Presentase peningkatan laju pertumbuhan  PDRB dan PAD pada sektor‐sektor ekonomi  informal, industri kreatif dan pariwisata.  Jumlah kota yang mampu melaksanakan  program pengembangan produk unggulan  kota .  Presentase pertumbuhan ekspor produk‐ produk unggulan kota.  Presentase peningkatan indeks iklim  investasi .  Peningkatan jumlah dan jenis pelatihan  dalam meningkatkan Kemampuan  Kewirausahaan UMKMK.  Presentase peningkatan subsidi untuk  usaha mikro (koperasi/UKM).  Jumlah waralaba lokal/UKM yang terdaftar  (memiliki Surat Tanda Pendaftaran  Waralaba).  Jumlah pedoman/PERDA yang sudah  dievaluasi terkait dengan pengembangan  usaha UKM seperti insentif usaha dan  39

2. Penetapan produk unggulan  sebagai identitas kota baik untuk  pasar ekspor maupun pasar  domestik yang berbasis kepada  potensi ekonomi lokal.  3. Peningkatan iklim usaha dan  akses pembiayaan yang dapat  mendorong pengembangan  usaha serta peningkatan  produktivitas kelompok usaha  mikro kecil dan menengah,  melalui harmonisasi/ deregulasi  peraturan perundangan, insentif  usaha, dan inovasi sumber‐sumber  pembiayaan.  

sumber pembiayaan.  Jumlah UKM mitra binaan yang diberikan  bimbingan teknis, promosi/pemasaran,  kemitraan usaha, sarana dagang/sarana  usaha produktif, sertifikasi, fasilitasi,  pendaftaran serta akses jaringan  Pembiayaan.  4. Penguatan kemitraan antara  Presentase peningkatan jumlah kredit  pemerintah kota dan  komunitas   modal UKM.  terutama terkait akses pada kredit  modal.  5. Peningkatan peran pemerintah  Jumlah regulasi/kebijakan yang disusun  provinsi dalam mendorong kerja  dan disahkan oleh pemerintah provinsi  sama antar pemerintah kota melalui  terkait dengan kerjasama pengembangan  pengembangan dan integrasi  ekonomi daerah.  ekonomi lokal yang bersifat lintas‐   wilayah.  Jumlah kerja sama antar pemerintah kota  yang difasilitasi oleh pemerintah provinsi  6. Pengendalian faktor­faktor  Terevaluasinya PERDA yang menyebabkan  penyebab ekonomi biaya tinggi  ekonomi biaya tinggi  dalam upaya peningkatan daya tarik    investasi daerah.   7. Peningkatan kapasitas  Presentase peningkatan kapasitas fiskal  pengelolaan keuangan daerah  kota berdasarkan PMK yang diterbitkan  dalam upaya pengembangan  setiap tahun.  ekonomi lokal.   8. Pemberian insentif bagi kota­ Presentase jumlah kota yang menerima  kota yang memfasilitasi upaya   insentif dari pemerintah pusat terkait  peningkatan kapasitas pelaku  pengembangan sektor informal .  kegiatan ekonomi informal. 

  Kebijakan   ke­5: memacu pemenuhan kebutuhan prasarana, sarana,  dan  utilitas  kota  serta  penyediaan  perumahan  dan  permukiman  yang layak, terjangkau, sesuai karakteristik masyarakat, lingkungan  sekitar dan tipologi kota. 
 

Strategi 
1. Percepatan penyediaan  prasarana sarana utilitas pada  kota‐kota yang telah ditetapkan  sebagai pusat pertumbuhan  regional dan nasional.  2. Penyediaan prasarana sarana  dan utilitas yang memadai dan  inklusif sesuai karakteristik  masyarakat. 

Indikator 
Persentase terpenuhinya Standar  Pelayanan Perkotaan dan Standar  Pelayanan Minimal di pusat pertumbuhan  regional dan nasional.    Persentase terpenuhinya Standar  Pelayanan Perkotaan(SPP) dan Standar  Pelayanan Minimal (SPM) yang sesuai  karakteristik dan memperhatikan golongan  40

3. Penyediaan prasarana sarana  dan utilitas  yang dapat  meningkatan interaksi  masyarakat dalam suatu  komunitas    4. Peningkatan kemudahan akses  bagi golongan masyarakat yang  memiliki keterbatasan melalui  penyediaan prasarana sarana dan  utilitas yang sesuai kebutuhan.  Termasuk didalamnya golongan  marjinal adalah perempuan, lanjut  usia, anak‐anak, kaum difabel dan  etnis minoritas.  5. Penerapan prinsip ramah­ lingkungan dan berkelanjutan  dalam penyediaan prasarana  sarana utilitas, dan perumahan,  melalui inovasi pengembangan  teknologi, mekanisme insentif‐ disinsentif  dan efisiensi  pengelolaan.  6. Percepatan penyediaan  perumahan­permukiman yang  layak dan mudah diakses,  khususnya bagi anggota masyarakat  berpenghasilan menengah ke  bawah. 

yang memiliki keterbatasan. 

Jumlah inovasi penerapan teknologi  baru/tepat guna yang ramah lingkungan  pada sarana prasarana umum dan  perumahan. 

Jumlah kota yang sudah memiliki Strategi  Pembangunan Permukiman dan  Infrastruktur Perkotaan (SPPIK). 
 

Rencana Pembangunan dan Pengembangan  Perumahan dan Permukiman di Daerah  (RP4D).    7. Penyediaan jaringan hijau kota  Presentase peningkatan RTH kota yang  yang memiliki  interkonektivitas  memiliki interkonektivitas yang baik bagi  yang baik bagi warga perkotaan.  warga kota.  8. Penyelenggaraan sistem  Presentase peningkatan jumlah pengguna  transportasi umum perkotaan  angkutan umum dan presentase  antar moda yang efisien, ramah  penurunan pengguna kendaraan pribadi.  lingkungan dan terpadu dengan  Presentase peningkatan penggunaan bahan  tata guna lahan, melalui  bakar gas untuk angkutan umum.  penyelenggaraan angkutan umum  masal (bus rapid transit/brt),  penggunaan bahan bakar gas untuk  angkutan umum, dan angkutan  kereta api umum untuk perkotaan  metropolitan.  9. Mendorong penggunaan  Presentase peningkatan sumber‐sumber  sumber energi alternatif yang  energi alternatif seperti matahari, arus  ramah lingkungan untuk  angin, dan arus air.  mendukung kegiatan perkotaan  41

10. Pengelolaan prasarana  sarana yang terpadu, efisien dan  responsif terhadap kebutuhan  masyarakat.  11. Penguatan mekanisme  pembangunan prasarana sarana  utilitas yang akan diserahkan  kepada daerah.  12. Bantuan teknis dan  finansial dengan kurun waktu  tertentu bagi upaya pemenuhan  kebutuhan sarana dan prasarana  perkotaan, termasuk dalam  pembangunan sistem angkutan  massal bagi kota‐kota besar,  pemenuhan kebutuhan perumahan  dan permukiman yang layak,  terjangkau dan berkelanjutan  13. Penghargaan dan  insentif bagi kota­kota yang  berhasil mendorong pemenuhan  kebutuhan akan perumahan yang  layak, terjangkau dan  berkelanjutan maupun bagi upaya‐ upaya perbaikan kawasan  permukiman kumuh  14. Penghargaan dan  insentif bagi kota­kota yang  berhasil mengelola sampah dan  limbah kotanya dengan baik.  

Tersedianya sarana/wadah bagi  pengaduan masyarakat terhadap  pengelolaan prasarana sarana utilitas.  Terlaksananya mekanisme yang menjamin  kelancaran penyerahan prasarana sarana  utilitas dari pemerintah pusat ke  pemerintah daerah.  Presentase peningkatan jumlah bantuan  teknis Pemerintah dan alokasi dananya  pada kurun waktu tertentu, dalam  membantu memenuhi PSU perkotaan. 

Presentase peningkatan jumlah kota‐kota  yang mendapat penghargaan karena  berhasil dalam pengelolaan PSU. 

Jumlah penghargaan dan insentif yang  diberikan terkait kinerja pengelolaan  sampah dan limbah perkotaan. 

  Kebijakan    ke­6:  mendorong  terwujudnya  kota­kota  padat­lahan  (“compact  city”)  yang    didukung  oleh  pemanfaatan  ruang  dan  lahan  perkotaan  yang  efisien  serta  penatagunaan  tanah  perkotaan yang berkeadilan 
 

Strategi 

Indikator 

1. Perencanaan tata ruang kota  Terbentuknya kota‐kota padat lahan yang  yang padat lahan yang  menerapkan keenam aspek tersebut.  memastikan keenam aspek yaitu  optimalisasi pemanfaatan lahan (in­ fill development), integrasi  sistem  angkutan umum antar moda  dengan tata guna lahan (transit­ oriented development),  mendekatkan kawasan  permukiman dengan pusat kegiatan  42

perkotaan (mixed land­use),  meremajakan kawasan kota tanpa  merugikan penghuninya (urban  renewal), meningkatkan fungsi  kawasan kota agar lebih produktif  (urban redevelopment) dan mampu  menahan pertumbuhan melebar  pada kawasan pinggiran kota  (urban growth boundaries).  2. Pengembangan instrumen  perpajakan sebagai salah satu cara  yang dapat mempermudah  implementasi rencana tata guna  lahan perkotaan.    3. Penyediaan lahan di perkotaan  untuk memenuhi kebutuhan  masyarakat berpenghasilan  menengah ke bawah seperti  permukiman, prasarana sarana  utilitas, dan ruang publik. 

Terevaluasinya mekanisme insentif  disinsentif  dalam implemetasi dan  pengendalian pemanfaatan ruang  perkotaan terutama kawasan pinggiran  kota untuk mengatasi masalah urban  sprawl.  Tersedianya lahan bagi permukiman,  prasarana sarana utilitas dan ruang publik  bagi MBR di perkotaan yang dapat  diakomodir daral Rencana Tata Ruang.  Terbentuknya konsolidasi lahan bagi  pembangunan prasarana sarana utilitas,  perumahan dan ruang publik.  4. Percepatan proses pengurusan  Terselenggaranya proses pengurusan hak  hak atas tanah serta pengurangan  atas tanah yang mudah, cepat dan akurat.  ketimpangan kepemilikan dan  optimalisasi pemanfaatan  penggunaan tanah agar  memudahkan investasi  pembangunan perkotaan sekaligus  memastikan terpenuhinya  kesejahteraan masyarakat  perkotaan.   5. Penggunaan mekanisme  Jumlah insentif berupa bantuan teknis dan  insentif dan disinsentif dari  financial, atau disinsentif berupa teguran  pemerintah pusat ke pemerintah  dari Pemerintah pusat ke pemerintah  daerah yang mampu mewujudkan  daerah.  kota‐kota yang padat lahan seperti  pemberian bantuan teknis dan  finansial terutama bagi  pembangunan prasarana sarana  dan utilitas perkotaan.    6. Peningkatan kualitas  Terselenggaranya sistem informasi  pelayanan dan sistem informasi  pertanahan yang mudah diakses publik.  pertanahan seperti perbaikan  proses sertifikasi hak atas tanah  dalam upaya mempermudah proses  pembangunan perkotaan.    43

  Kebijakan ke­7:  mendorong kota­kota dalam meningkatkan kualitas  kesehatan  lingkungan  dan  siap  menghadapi  perubahan  iklim  serta  adaptif terhadap kemungkinan bencana   
 

Strategi 
15. Penerapan mekanisme  pengendalian yang kuat terhadap  kegiatan pembangunan kota agar  tidak merusak lingkungan melalui  mekanisme insentif disinsentif. 

Indikator 

Jumlah kota yang sudah memiliki dan  menerapkan Perda dan rencana aksi  pengelolaan lingkungan dan mitigasi  bencana termasuk kota pesisir.    Jumlah kota yang memiliki rencana tata  ruang berbasis mitigasi bencana dan  adaptasi perubahan iklim.    16. Peningkatan kapasitas  Terselenggaranya proses pengurusan hak  pemerintah daerah dan  atas tanah yang mudah, cepat dan akurat  pelibatan aktif masyarakat dalam  Terselenggaranya regulasi terkait  mewujudkan lingkungan  pengurangan emisi CO2.  permukiman yang sehat dan adaptif  Terlaksananya pengawasan dan  terhadap bencana dan perubahan  penindakan hukum terkait pengelolaan  iklim.  limbah perkotaan meliputi industri, rumah  sakit, rumah tangga.    17. Peningkatan promosi  Jumlah kegiatan promosi dan sosialisasi  mengenai pentingnya mewujudkan  mengenai kesehatan lingkungan dan  lingkungan hunian yang sehat,  mitigasi bencana di setiap kota.  bebas polusi dan kota yang siap  terhadap kemungkinan bencana  serta berbagai implikasi dari  fenomena perubahan iklim.     18. Dukungan teknis dan  Terlaksananya penilaian terhadap kualitas  finansial bagi kota‐kota yang  lingkungan hidup secara berkala di  mampu mewujudkan perbaikan  perkotaan.  kualitas lingkungan kota yang sehat  dan siap menghadapi kemungkinan  bencana serta perubahan iklim.    19. Percepatan penyusunan  Tersusunnya Regulasi bidang transportasi  regulasi khususnya dalam bidang  kota yang mewajibkan/memberikan  transportasi dalam upaya  insentif penggunaan alat transportasi  pengurangan efek rumah kaca  ramah lingkungan secara bertahap.  melalui pengurangan emisi co2.    44

  Kebijakan      ke­8:meningkatkan  kapasitas  sumber  daya  manusia,   kelembagaan,  dan  penerapan  prinsip­prinsip  tata  pemerintahan  yang  baik,  serta  mendorong  munculnya  kepemimpinan  yang  visioner 
 

Strategi 
1. Percepatan penguatan  kapasitas aparatur dan  kelembagaan kota melalui  bimbingan teknis, pelatihan dan  optimalisasi penerapan penilaian  kinerja. 

Indikator 
Tersusunnya dan terlaksananya indeks tata  kelola pemerintah kota.    Presentase peningkatan kota pemenang  PKPD (Penilaian Kinerja Pemerintah  daerah).  Presentase peningkatan jumlah bimbingan  teknis, pelatihan dan penilaian kinerja  aparatur Pemerintah kota.  Terbentuknya forum kota yang bersifat  multi‐stakeholder dan independen yang  berpengaruh pada tata kelola  pemerintahan kota.  Jumlah Kerjasama Pengelolaan Kawasan  Perkotaan yang efektif.    Tersusunnya sistem informasi kawasan  perkotaan yang terintegrasi dan efektif.  Presentase peningkatan  partisipasi  masyarakat dalam proses pembangunan di  perkotaan. 

2. Pengembangan kerjasama  antarkota dan daerah, antarnegara,  maupun antara pemerintah, swasta  dan masyarakat. 

3. Peningkatan kapasitas warga  kota untuk terlibat dalam  perencanaan, pembangunan,  monitoring, dan evaluasi  pembangunan perkotaan.    4. Peningkatan kualitas  administasi kependudukan, agar  kegiatan pembangunan dapat  dirancang sesuai dengan komposisi  demografi masyarakat perkotaan  secara akurat dan tepat guna.    5. Insentif dan disinsentif bagi  terwujudnya birokrasi yang  responsive terhadap pelayanan  masyarakat. 

Terciptanya e‐database kependudukan  yang dikeluarkan BPS yang dipakai oleh  semua Kementrian, dan diterapkan untuk  berbagai keperluan, seperti  Pemilu/Pilkada, penetapan pemberian  DAU, penetapan kapasitas fiscal, dll.  Tersusun dan terlaksananya mekanisme  insentif disinsentif dalam mendukung  terwujudnya tata kelola pemerintahan  yang baik.   

45

  GLOSSARY: 
    a. KSPN: adalah Kebijakan dan Strategi Perkotaan Nasional      b. KSP wilayah: adalah Kebijakan dan Strategi Perkotaan wilayah Pulau besar  c. KSPD: adalah Kebijakan dan Strategi Perkotaan Daerah, untuk setiap kota.    d. Kawasan Perkotaan: adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan  pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman  perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan  sosial, dan kegiatan ekonomi.    e. Kawasan metropolitan adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah  kawasan perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan  kawasan perkotaan di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional  yang dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana wilayah yang terintegrasi  dengan jumlah penduduk secara keseluruhan sekurang‐kurangnya 1.000.000  (satu juta) jiwa. Kawasan megapolitan adalah kawasan yang terbentuk dari 2  (dua) atau lebih kawasan metropolitan yang memiliki hubungan fungsional dan  membentuk sebuah sistem.    f. Perkotaan: adalah suatu ”entitas sosio­spasial” yang mencerminkan kondisi  sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat, dimana suatu upaya pembangunannya  tidak dapat lepas dari upaya pengembangan masyarakatnya.  g. Kota  padat  lahan  (compact  city):    adalah  kota  yang  semua  lahan  di  dalamnya  telah  difungsikan  secara  optimal  sesuai  kebutuhan,  tidak  ada  lagi  lahan  yang   tidur  dan  tidak  berfungsi.  Kota  padat  lahan  mampu  menjamin  sistem  pergerakan  manusia  dan  barang  serta  jasa  secara  efisien,  dan  sekaligus  menghindari  kecenderungan  perkembangan  yang  melebar  hingga  melampaui  batas  administrasi  kota  (urban  sprawl).  Kota  padat  lahan  juga  menjamin  kawasan  pinggiran  kota  yang  masuk  ke  dalam  daerah  Kabupaten  lain,  tidak  tumbuh menjadi pusat‐pusat kegiatan yang justru semakin membutuhkan lahan  yang lebih lebar di kawasan daerah Kabupaten lainnya itu.    h. Daya  dukung  kota:  adalah  ukuran  kapasitas  suatu  kota  untuk  mendukung  besaran  intensitas  kegiatan  perkotaan,  baik  menyangkut  keruangan,  sumber  daya manusia,  sumber daya alam seperti ketersediaan air baku,  PSU terutama  energy  listrik  yang  kapasitasnya  mampu  menampung  intensitas  kegiatan  perkotaan, dan kelembagaan yang responsive serta Regulasi yang memadai.     i. Urbanisasi:  mencakup  2  pengertian,  yaitu:  a)  Perpindahan  penduduk  dari  kawasan  perdesaan  ke  kawasan  perkotaan,  baik  secara  permanen  atau  musiman atau tidak permanen, dan b) perubahan pola hidup masyarakat yang  semula  bergantung  pada  sektor  non  perkotaan  (Pertanian,  perkebunan,  46

 

kehutanan,  perikanan,  dll)  menuju  ke  sektor  perkotaan.  Kegiatan  sektor  non  perkotaan,  dicirikan  dengan  permukiman  yang  menyebar  secara  tidak  beraturan mendekati lokasi bekerjanya, seperti sawah, kebun, pantai. Kegiatan  sektor perkotaan meliputi sektor jasa, baik yang masuk katagori formal maupun  non  formal),  dicirikan  dengan  permukiman  yang  terkonsentrasi  pada  suatu  kawasan.  Perubahan  pola  hidup  itu  yang  terjadi  di  kawasan  permukiman  perdesaan,  kemudian  kawasan  perdesaan  tsb  berubah  fungsinya  menjadi  kawasan  perkotaan.  Gejalanya  sering  terjadi  di  kawasan  pinggiran  kota,  sehingga  administrasi  pemerintahannya  ikut  berubah,  semula  desa  dikepalai  seorang Kepala Desa,  menjadi Kelurahan dikepalai oleh seorang Lurah.    j. Multi moda Transportasi: adalah sistem angkutan umum penumpang perkotaan  yang  terintegrasi,  terutama  secara  manajemen,  untuk  melayani  kebutuhan  pergerakan  manusia  dari  mulai  titik  asal  pergerakannya,  yaitu  rumah,  sampai  ke  titik  transit  yang  berupa  sub  pusat  kota,  hingga  ke  titik  akhir  pergerakan,  yaitu tempat kerjanya secara efisien. Pada titik asal, bisa dilayani dengan jenis  kendaran  angkutan  umum  kecil  bermotor/tidak  bermotor,  termasuk  sepeda/sepeda motor, becak, bentor. Kemudian mulai dari titik transit mulai di  kawasan  permukiman  sampai  terminal  kecil/sedang  dilayani  dengan  jenis  kendaraan  kecil,  kemudian  baru  masuk  ke  jalur  arteri  kota  yang  dilayani  dengan  angkutan  massal.  Sistem  layanan  itu  juga  didukung  dengn  manajemen  yang  terintegrasi,  sehingga  penumpang  tidak  harus  antri  membeli  tiket  pada  setiap terminal, karena satu tiket bisa berlaku untuk dipakai kemana saja pada  kurun waktu tertentu. 

  k. Multi  moda:  moda  (jenis)  angkutan  umum  orang  dan  atau  barang  lebih  dari  satu, yang satu sama lain dikelola secara terintegrasi.    l.          

Pertanahan  yang  berkeadilan:  adalah  kepemilikan  tanah  dalam  kota  yang  melindungi  kelompok  masyarakat  kecil  untuk  memanfaatkan  dan  menghidupkan fungsinya sesuai kebutuhannya.  

m. RTRWN: Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional  n. RPJMN: Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional  o. RPIJMD: Rencana Pengembangan Investasi Jangka Menengah Daerah  p. UMKM: Usaha Mikro Kecil dan Menengah  q. Urban  Sprawl:  perluasan  kawasan  perkotaan  yang  meluas  secara  horizontal,  melampaui  wilayah  administrasi  kota  atau  memasuki  wilayah  adminsitrasi  Kabupaten tetangganya, sehingga menyulitkan pengendaliannya. 

47

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->