LAPORAN TAHUNAN
PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI

2006

DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL

BADAN GEOLOGI

PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI
BANDUNG, 2007

Kepala Pusat Lingkungan Geologi ACHMAD DJUMARMA WIRAKUSUMAH

Semua pertanyaan mengenai buku ini harap disampaikan kepada: PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI Jl. Diponegoro No. 57 – Kotak Pos 1470 Bandung 40122 Telp: (022) 7274676, 7274677, Fax: (022) 7206167 http://www.plg.esdm.go.id, e-mail: geoling@plg.esdm.go.id

KATA PENGANTAR

Laporan Tahunan merupakan kumpulan rekaman hasil kegiatan unit selama satu tahun anggaran yang disusun secara sistematis. Tujuan dari penyusunan Laporan Tahunan ini adalah untuk mempermudah pihak yang berkepentingan melihat catatan hasil kegiatan unit selama tahun anggaran yang bersangkutan. Dari Laporan Tahunan dapat dilihat kondisi unit, kemajuan (progress) kegiatan, serta hasil kegiatan yang terjadi pada unit tersebut. Laporan Tahunan Pusat Lingkungan Geologi 2006 ini berisikan mengenai tugas pokok dan fungsi unit, hasil-hasil kegiatan selama tahun 2006, serta permasalahan yang dihadapi sepanjang tahun tersebut. Laporan tahunan ini bukan sebagai media pembentukan citra, melainkan hanya pemaparan hal-hal yang terjadi sepanjang tahun anggaran 2006 pada Pusat Lingkungan Geologi. Sehingga diharapkan dapat dijadikan bahan evaluasi serta perencanaan, baik pada Pusat Lingkungan Geologi, Badan Geologi, maupun pada Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada semua pihak yang telah membantu kelancaran kegiatan penyusunan Laporan Tahunan Pusat Lingkungan Geologi 2006.

Bandung, Januari 2007

ii .

......... Sub Bidang Penyampaian Informasi ....................3.........................1. Bidang Informasi....................... Sub Bidang Pelayanan Publik ...................................... 3.................................................................................1..2.............. Kelompok Jabatan Fungsional ....... 2.......................... Regenerasi SDM .......................................... ORGANISASI .................................... Sub Bagian Kepegawaian ..................................2....................................................................................DAFTAR ISI Halaman Kata Pengantar.................... Jumlah dan Perimbangan (Rasio) SDM...........................5............................................................................................5......... KEBIJAKAN ........ PENDAHULUAN .............. Persebaran Keahlian SDM ..3.3........................................................................................... BAB III PERMASALAHAN YANG DIHADAPI...... DAFTAR ISI iii ..........3...................2..............................................................2.................................................................................... 2.......................................2...............................3.............. 3.. 3.. Bidang Sarana Teknik ...................................................................... 2..................... 3.....................3..........1.........1................ 2......................... 3........2...... Sub Bidang Sarana ........................2.......................... Sub Bidang Kerjasama..............4.... 2.............3..2...............3.......................................................................................................1................................................................................1............................2............ 2......... Jumlah Pegawai ........3..............................................2............................3............................................ 2.........1............................................................................3........... SARANA DAN DANA .................................. Jumlah dan Komposisi Pegawai Berdasarkan Golongan dan Penempatan................................................3.......... Sub Bidang Laboratorium..........................................................................3.......3........................................... SUMBER DAYA MANUSIA .............. KOORDINASI DAN MANAJEMEN.......2................................................................... LATAR BELAKANG.......................................................4... Sub Bidang Program ............ Sarana ...... 2................. 2........................................ 2.........4....................................1..........................2....... 1..................... LINGKUP PERMASALAHAN ......................4...3.............3............................ Bagian Tata Usaha.....................................................3........3..... 1..........................................................3.................................2. 2............ 2.......... 2. Sub Bagian Keuangan .................. SUMBER DAYA MANUSIA ..........................................1....................1........2. Daftar Isi ................. 2...............1.........1.............. 3........................... 2.................................................. 3..........3.................... BAB I 1................................... Jumlah dan Komposisi Pegawai Berdasarkan Status.......................................................................................... 2............................................3............................................................................. 3......5..............1.............. 2...................................................... i iii I – 01 I – 01 I – 01 I – 02 II – 01 II – 01 II – 05 II – 05 II – 05 II – 05 II – 06 II – 06 II – 07 II – 07 II – 07 II – 08 II – 08 II – 08 II – 09 II – 09 II – 09 II – 09 II – 10 II – 10 III – 01 III – 01 III – 01 III – 01 III – 02 III – 02 III – 02 III – 02 III – 02 III – 02 BAB II PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI ............. TUGAS DAN FUNGSI ............ 3............................................3..... RUANG LINGKUP........ 2...2.3.............................................3....................................................... SISTEMATIKA PEMBAHASAN...................................................... 2................... Bidang Program dan Kerjasama .

..... P2K Bidang Informasi .....................1.....................................................................................................3....................................................1.....................1... 4..............4.......................1............................... Subbidang Penerapan Sistem Informasi........ Kegiatan Pokok...............................5.................................4.......................1........................2......1.............3....1........................................................1....... Jumlah dan Komposisi Pegawai Berdasarkan Golongan dan Lokasi.................................. 5..1............. BAB V PENUTUP.........1............................1........................................................................... Subbidang Program...............................................1... Subbagian Umum dan Kepegawaian................................ Subbidang Penyediaan Informasi Publik......................1...1.............. 4.....................................................1... KEGIATAN P2K.. Tabel 2.............. Subbidang Laboratorium .................. Subbidang Kerja Sama..................................1..................... 4... Tabel 2...................1.................. 4..........1....................................1........................1......... Tabel 2......................06 IV – 06 IV – 06 IV – 06 IV – 08 IV – 08 IV – 08 IV – 09 IV – 09 IV – 11 IV – 13 V – 01 V – 01 V – 02 BAB IV HASIL-HASIL KEGIATAN TAHUN 2006 ........................................1...............................2........................... 4..........2...................1..5......................2............... 4.................................... BAGIAN TATA USAHA ......... II – XX iv DAFTAR ISI ...................... 2.....................2.. II – 3 II – 3 II – 5 II – 5 II – 6 DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 2........2.....................1......2........... 4............4............................................................................ Bagan Struktur Organisasi Pusat Lingkungan Geologi............ 4............2................................ 4..1.................2......... BIDANG SARANA TEKNIK ................2............ P2K Bidang Program dan Kerja Sama ................ Jumlah dan Komposisi Pegawai Berdasarkan Status.1...LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .1.............1.......................... 4........1.......... 4.................................... Nama Unit Organisasi serta Pejabat Pimpinannya .................................................................................... DAFTAR TABEL Halaman Tabel........ Tabel 2....... 4........... P2K Bagian Tata Usaha ..... KEGIATAN RUTIN...............2........2...............2....................... 4............ 4.......4.4.............. Kegiatan Penunjang .......... 4................... BIDANG INFORMASI ............... P2K Bidang Sarana Teknik ....1............................. 4................ USULAN PEMECAHAN MASALAH ......1............. Dana ................ III – 03 IV – 01 IV – 01 IV – 01 IV – 01 IV – 01 IV – 02 IV – 03 IV – 03 IV – 04 IV – 05 IV – 05 IV .. 4.................................2006 3...1.................................................................... Sub Bagian Keuangan dan Rumah Tangga..3........2........... Jumlah Komposisi Pegawai Berdasarkan Golongan dan Penempatan........3........... BIDANG PROGRAM DAN KERJASAMA............... Subbidang Sarana Penyelidikan .................1.......................................... ALOKASI ANGGARAN................ GARIS BESAR HASIL KEGIATAN UNIT ....... 4......................2.........1..........................1....................... 4.............................................1..........................3.......3.............1............1................ 4.2...... Nama P2K serta Pejabat Pimpinannya ......1...... 4...................... 5........................2........................................................1..........

................ INVENTARISASI DAN EVALUASI LAMPIRAN IV – A SURVEI GEOLOGI TEKNIK 1) Penelitian Lempung Mengembang Formasi Subang.... L VA – 24 9) Penyelidikan Geologi Teknik Potensi Liquifaksi di Daerah Kab..... Jawa Barat...............2006 LAMPIRAN-LAMPIRAN LAMPIRAN I RINCIAN KEGIATAN BAGIAN TATA USAHA LAMPIRAN II RINCIAN KEGIATAN BIDANG SARANA TEKNIK LAMPIRAN III RINCIAN KEGIATAN BIDANG INFORMASI LAMPIRAN IV PENELITIAN......... Prov..I............ Prov...... Sulawesi Tengah...... L VA – 05 4) Penyelidikan Geologi Teknik Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) Sasamba.. L VA – 54 DAFTAR ISI v ......... L VA – 01 2) Penyelidikan Geologi Teknik Lokasi Tempat Pembuangan Akhir Sampah Kota Medan........... Kalimantan Timur .............. Jawa Timur ................. L VA – 07 5) Penyelidikan Geologi Teknik Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) Batui.............................................LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI ......... L VA – 20 8) Penyelidikan Geologi Teknik Potensi Liquifaksi di Daerah Bantul dan Sekitarnya........................... Prov....................................................... Kalimantan Timur............................................... L VA – 50 15) Inventarisasi Data Sekunder Lempung Mengembang di Kab..... Bali ....... Sukabumi.................................. L VA – 30 10) Penyelidikan Liquifaksi Pascagempa di Prov............ Prov....... L VA – 13 6) Penyelidikan Geologi Teknik Jalur Jalan Kuningan-Ciamis ............................................ Prov..................... L VA – 03 3) Penyelidikan Geologi Teknik Lokasi Tempat Pembuangan Akhir Sampah Kota Surabaya.......... Prov...................................... Sumatera Utara.................................................. Klaten......... Jawa Tengah ................................................ Yogyakarta ................................................... PENYELIDIKAN..... Prov................ Prov........ Formasi Jatiluhur dan Formasi Halang............................... Prov........................................................... Prov................................................. L VA – 15 7) Penyelidikan Geologi Teknik Pascagempa di Daerah Yogyakarta-Klaten dan Sekitarnya ......................................... PEMETAAN.... Sumatera Utara............................................................................................. D.................................................................... Prov............................................... Nias.............................................................................. Kalimantan Selatan . L VA – 32 11) Pemetaan Tematik Geologi Teknik P... L VA – 39 13) Pemetaan Tematik Geologi Teknik di Daerah Banjarbaru dan Sekitarnya.. L VA – 35 12) Pemetaan Tematik Geologi Teknik di Daerah Bangli................................. Jawa Tengah ............... L VA – 43 14) Pemetaan Tematik Geologi Teknik Kota Samarinda.........

.. Prov........................... Prov......... Cianjur........... Prov...................... L VB – 30 LAMPIRAN IV – C SURVEI BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAN TATA RUANG 1) Inventarisasi dan Evaluasi Geologi Lingkungan Pulau Ternate... Prov...... Jawa Timur.......... L VB – 11 7) Penyelidikan Daerah Imbuhan dan Lepasan Air Tanah di Prov.......... Nangroe Aceh Darussalam.. Nanggroe Aceh Darussalam .................... Jawa Barat...... Prov........... L VB – 16 9) Evaluasi Air Tanah Daerah Bencana Gempa Bumi di Yogyakarta dan Klaten .. Prov... Sulawesi Utara .2006 16) Inventarisasi Data Sekunder Lempung Mengembang di Kab........ Kuningan............................................................................................ L VA – 63 22) Pengumpulan Data Sekunder Geologi Teknik di Prov............................. L VC – 14 6) Penyelidikan Geologi Lingkungan Kawasan Karst Daerah Kab.................. L VA – 67 LAMPIRAN IV – B SURVEI AIR TANAH 1) Pemodelan Cekungan Air Tanah Pekalongan-Pemalang............. L VA – 56 18) Pengumpulan Data Sekunder Geologi Teknik di Prov. L VC – 05 3) Penyelidikan Geologi Lingkungan Regional Kabupaten Belu Utara Bagian Utara.. L VC – 01 2) Penyelidikan Geologi Lingkungan Perkotaan Daerah Sabang dan Sekitarnya... L VB – 01 2) Penyelidikan Potensi Cekungan Air Tanah di Daerah Jayapura........ Maluku...............LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI ............... Prov................. L VB – 19 10) Peta Hidrogeologi Indonesia (Hydrogeological Map of Indonesia) Lembar: (0519) Tapaktuan....................... L VB – 09 6) Penyelidikan Konservasi Air Tanah di Daerah Pasuruan.......... L VA – 59 20) Pengumpulan Data Sekunder Geologi Teknik di Prov....... Sumatera Utara........... Jawa Tengah................ Prov............................................. Sulawesi Selatan ....... Prov....................... Bengkulu .................... L VA – 60 21) Pengumpulan Data Sekunder Geologi Teknik di Prov..................................... L VB – 26 12) Peta Hidrogeologi Indonesia (Hydrogeological Map of Indonesia) Lembar: (2408) Wetar Barat dan (2508) Wetar Timur.... Prov. Prov..................................... Sumatera Utara ....... L VC – 12 5) Penyelidikan Geologi Lingkungan Kota Bengkulu dan Sekitarnya............. L VB – 05 4) Penyelidikan Potensi Cekungan Air Tanah di Daerah Padang.. L VB – 23 11) Peta Hidrogeologi Indonesia (Hydrogeological Map of Indonesia) Lembar: (2814) Gasim dan (2815) Sorong... Prov... Prov............................... L VA – 65 23) Pengumpulan Data Sekunder Geologi Teknik di Prov............ Nusa Tenggara Timur. Sumatera Barat .... Papua .... L VB – 03 3) Penyelidikan Potensi Cekungan Air Tanah di Daerah Pontianak... Prov..................... Prov..... Maluku Utara .............................. Jawa Barat................. Konawe vi DAFTAR ISI .............................................. Nanggroe Aceh Darussalam .... L VA – 55 17) Inventarisasi Data Sekunder Lempung Mengembang di Kab...... Maluku Utara................................................. Prov..................................................... Sulawesi Utara ......... L VB – 07 5) Penyelidikan Konservasi Air Tanah di Cekungan Air Tanah Karanganyar-Boyolali....................... Kalimantan Barat......... L VB – 13 8) Penyelidikan Daerah Imbuhan dan Lepasan Air Tanah di Prov....................... L VC – 10 4) Penyelidikan Geologi Lingkungan Pulau Karakelang............ Sulawesi Barat ........... Jawa Tengah ................ L VA – 57 19) Pengumpulan Data Sekunder Geologi Teknik di Prov............... Papua..... Kalimantan Barat ...............

Tabalong........................ Prov............................. L VC – 57 21) Inventarisasi Data Sekunder Kawasan Pertambangan di Prov................................. Prov............... Nusa Tenggara Barat.. Prov............ L VC – 61 23) Inventarisasi Data Sekunder Kawasan Pertambangan di Prov............ Lombok Tengah........................I............ L VC – 65 LAMPIRAN IV – D PETA STATUS KEGIATAN KELOMPOK KERJA FUNGSIONAL DAFTAR ISI vii ................................. Sulawesi Tenggara ......................................................... Prov........................................................................ Bolaang Mongondow.... Maros......... L VC – 35 13) Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Arahan Tata Ruang Pascatambang di Kab....... Lampung................ Gorontalo......... Yogyakarta..................... Sumatera Barat .... Prov... Sambas........................... L VC – 20 8) Penyelidikan Geologi Lingkungan Kawasan Pembangunan Ekonomi Terpadu (KAPET) di Kab... D.......................... Gowa....... Prov........ L VC – 26 10) Penyelidikan Geologi Lingkungan di Kab.. Malinau. Prov................................... Pare-pare............. Kutai Barat......................................... L VC – 56 20) Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Arahan Tata Ruang Pascatambang di Kab.......... Jawa Tengah ......... Solok................ Nusa Tenggara Timur ......2006 Dan Kota Kendari......... Sulawesi Selatan ...................... Jambi ........... L VC – 48 17) Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Arahan Tata Ruang Pascatambang di Kab..... Kalimantan Selatan................................. Prov................. Boyolali dan Purworejo.............. L VC – 23 9) Penyelidikan Geologi Lingkungan di Kab........... Prov.................................... L VC – 59 22) Inventarisasi Data Sekunder Kawasan Pertambangan di Prov.... Prov..... L VC – 50 18) Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Arahan Tata Ruang Pascatambang di Kab.. L VC – 52 19) Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Arahan Tata Ruang Pascatambang di Kab........ Limboto......................... Sulawesi Selatan ............................................. L VC – 37 14) Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Arahan Tata Ruang Pascatambang di Kab............. Kulonprogo......... Gorontalo........ Jawa Tengah ....................... Sulawesi Selatan... Bantul dan Gunungkidul.. Sulawesi Utara .....LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .................... L VC – 63 24) Inventarisasi Data Sekunder Kawasan Pertambangan di Prov..... L VC – 42 15) Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Arahan Tata Ruang Pascatambang di Kab.. Kalimantan Barat..... Prov. L VC – 28 11) Penyelidikan Geologi Lingkungan di Kab. Klaten...... Prov............................... Prov................................................... Kalimantan Timur .................................... Kalimantan Timur ........... Magelang.............. Prov............ Prov..................................... L VC – 46 16) Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Arahan Tata Ruang Pascatambang di Kab..................................... L VC – 30 12) Penyelidikan Geologi Lingkungan di Kab........ L VC – 15 7) Penyelidikan Geologi Lingkungan Kawasan Lindung Geologi di Kab..

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .2006 Halaman ini sengaja dikosongkan viii DAFTAR ISI .

mulai anggaran tahun 2005 terdapat perubahan sistem. sedangkan lampiran berupa keterangan tambahan dari setiap kegiatan yang dilaporkan. Laporan Tahunan 2006 Pusat Lingkungan Geologi sebagai salah satu bentuk pertanggung-jawaban pelaksanaan tugas dan fungsi Unit berisi hasil-hasil kegiatan Unit selama 1 (satu) tahun TA 2006 yang terbagi dua bagian.1. yaitu laporan utama dan lampiran. yang menyebabkan dihapusnya 5 (lima) Sub Direktorat dan memunculkan 3 (tiga) Bidang. Di samping itu.BAB I PENDAHULUAN 1. dengan terbitnya Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 0030 Tahun 2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral mengubah Direktorat Tata Lingkungan Geologi dan Kawasan Pertambangan menjadi Pusat Lingkungan Geologi. Bidang Program dan Kerjasama dan Bidang Informasi. salah satu tugas Pusat (Unit Eselon II) di bawah departemen tersebut adalah menyampaikan laporan tahunan. Untuk itu. Pusat Lingkungan Geologi (selanjutnya disebut Unit) menyusun Laporan Tahunan 2006 pelaksanaan tugas dan fungsinya pada Tahun Anggaran (TA) 2006. Perubahan ini mengakibatkan: 1) Perubahan struktur organisasi. BAB I – PENDAHULUAN I-1 . dari sistem perencanaan program berdasarkan anggaran ke sistem perencanaan program berdasarkan kinerja.2. RUANG LINGKUP Berdasarkan ketentuan terbaru bidang perencanaan program dan anggaran. terutama peta-peta hasil kegiatan. yaitu Bidang Sarana Teknik. Laporan utama berisikan uraian garis besar setiap bagian dari ruang lingkup kegiatan Unit. 1. LATAR BELAKANG Berdasarkan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 0030 Tahun 2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral.

perekayasaan. Kegiatan P2K Alokasi Anggaran Bab V Kesimpulan I-2 BAB I – PENDAHULUAN . terdiri atas sub-sub bab utama: Kegiatan Rutin. ruang lingkup. meliputi: organisasi. Isi utama pelaporan ini adalah hasil-hasil kegiatan yang merupakan tanggung-jawab pengelolaan kegiatan yang diserahkan kepada PLG pada TA 2006. SISTEMATIKA PEMBAHASAN Sistematika pembahasan Laporan Tahunan TA 2006 beserta garis besarnya adalah sebagai berikut: Bab I Pendahuluan: berisikan latar belakang. 3) Berkurangnya jumlah Pejabat Pembuat Komitmen (P2K) menjadi 4 (empat) P2K. sumber daya manusia. dan sistematikanya. dan 5) Kesimpulan. Bab IV Hasil-hasil Kegiatan. Bab II Pelaksanaan Tugas dan Fungsi. 2) Pelaksanaan Tugas dan Fungsi. meliputi: kegiatan pokok dan kegiatan penunjang. 3) Permasalahan yang Dihadapi.3. yang tugas pokok dan fungsinya adalah melakukan kegiatan penelitian. penyelidikan bumi dan pemetaan yang berhubungan dengan ilmu kegeologian. yaitu 4 (empat) Pejabat Pembuat Komitmen (P2K) berikut: 1) P2K Bagian Tata Usaha 2) P2K Bidang Sarana Teknik 3) P2K Bidang Program dan Kerjasama 4) P2K Bidang Informasi Pelaporan pelaksanaan kegiatan-kegiatan P2K tersebut di atas disampaikan dalam ruang lingkup berikut: 1) Pendahuluan. serta tugas dan fungsi. 1. 4) Hasil-hasil Kegiatan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 2) Adanya Kelompok Kerja Fungsional. Bab III Permasalahan yang Dihadapi: berisikan uraian permasalahan yang dijumpai dalam pelaksanaan tugas dan fungsi.

Konservasi Air Tanah. rancang bangun dan pemodelan.1. Sedangkan fungsi Pusat Lingkungan Geologi adalah: 1) Melaksanakan kegiatan bidang lingkungan geologi.1 . geologi teknik dan air tanah. sosialisasi dan dokumentasi hasil kegiatan penelitian dan pelayanan. pemetaan bidang lingkungan geologi. Penyelidikan. geologi teknik dan air tanah. 4) Mengelola sistem informasi dan layanan informasi. rekayasa teknologi. 3) Melaksanakan inventarisasi. geologi teknik dan air tanah. Pusat Lingkungan Geologi mempunyai tugas pokok sebagai berikut: 1) Melaksanakan penelitian bidang lingkungan geologi. b. 3) Mengembangkan kerjasama dan sistem manajemen mutu kelembagaan Unit di bidang lingkungan geologi. BAB II – PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI II . penyusunan neraca air tanah. 2) Memberikan rekomendasi: a. b. c. Konservasi Kawasan Lindung Geologi. Tata Ruang dan Pengembangan Wilayah. 2) Melaksanakan penyelidikan bidang lingkungan geologi. ORGANISASI Berdasarkan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 0030 Tahun 2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. geologi teknik dan air tanah. dan 4) Melaksanakan pelayanan bidang lingkungan geologi. Inventarisasi. pemetaan tematik.BAB II PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI 2. geologi teknik dan air tanah melalui: a.

Struktur Organisasi Pusat Lingkungan Geologi terdiri dari 1 (satu) Bagian Tata Usaha.2. dan Kelompok Kerja Geologi Lingkungan. 3) Bidang Program dan Kerjasama. 7) Merumuskan: a. terdiri atas: Subbidang Program dan Subbidang Kerja Sama. Tabel 2. 2. Berdasarkan peraturan sebagaimana disebutkan di atas. penyelidikan dan pelayanan bidang lingkungan geologi.2 BAB II – PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI . Pedoman dan Prosedur Kerja. terdiri atas: Subbidang Laboratorium dan Subbidang Sarana Penyelidikan.1. 9) Pengelolaan Ketatausahaan. 5) Kelompok Jabatan Fungsional. administrasi keuangan dan kepegawaian. geologi teknik dan air tanah. 2) Bidang Sarana Teknik. menunjukkan nama unit serta pejabat pimpinan. 8) Membina Kelompok Jabatan Fungsional. sedangkan Struktur Organisasi PLG disajikan pada Gambar.1. b. 3 (tiga) Bidang. dan Kelompok Jabatan Fungsional. 4) Bidang Informasi. Tabel 2. Bagian Tata Usaha terdiri atas 2 (dua) Subbagian.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 5) Mengelola sarana dan prasarana penelitian dan pelayanan. Rencana dan Program penelitian dan pelayanan. Kelompok Kerja Geologi Teknik. II . terdiri atas: Subbidang Penerapan Sistem Informasi dan Subbidang Penyediaan Informasi Publik. terdiri atas: Subbagian Umum dan Kepegawaian dan Subbagian Keuangan dan Rumah Tangga. terdiri atas: Kelompok Kerja Air Tanah. memperlihatkan namanama P2K di lingkungan Unit. dan Kelompok Jabatan Fungsional terdiri dari 3 (tiga) Kelompok Kerja. 6) Mengevaluasi penyelenggaraan penelitian. masing-masing Bidang terdiri atas 2 (dua) Subbidang. Kesemuanya itu adalah: 1) Bagian Tata Usaha.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Tabel.2. Siregar Suhari Hardoyo Rajiyowiryono Ade Nurjaman Asep Sadikin Sugalang Nitihardjo Sugiharto Rudy Suhendar Muhammad Wafid Dodid Murdohardono Hadianto Arismunandar Hermawan Alwin Darmawan Tabel. 2.3 . Siregar Suhari Dodid Murdohardono BAB II – PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI II . 2.1. Nama Unit Organisasi serta Pejabat Pimpinannya Nama Unit Pusat Lingkungan Geologi Bagian Tata Usaha Bidang Sarana Teknik Bidang Progam dan Kerjasama Bidang Informasi Subbagian Umum dan Kepegawaian Subbagian Keuangan dan Rumah Tangga Subbidang Laboratorium Subbidang Sarana Penyelidikan Subbidang Program Subbidang Kerja Sama Subbidang Penerapan Sistem Informasi Subbidang Penyediaan Informasi Publik Kelompok Kerja Air Tanah Kelompok Kerja Geologi Teknik Kelompok Kerja Geologi Lingkungan Nama Pejabat Pimpinan Achmad Djumarma Wirakusumah Muhammad Wahib Rasdan A. Nama P2K serta Pejabat Pimpinannya Nama P2K P2K Bagian Tata Usaha P2K Bidang Sarana Teknik P2K Bidang Program dan Kerjasama P2K Bidang Informasi Nama Pejabat Ade Nurjaman Rasdan A.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 II .4 BAB II – PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI .

1. Bidang Program dan Kerja Sama 50 orang. Bidang Sarana Teknik 96 orang. Kelompok Kerja Geologi Lingkungan 36 orang.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 2. Jumlah dan Komposisi Pegawai Berdasarkan Golongan dan Lokasi Desember 2006 Lokasi Bandung Jumlah Golongan IV 44 44 III 234 234 II 67 67 I Per 31 Jumlah 345 345 2.2. Jumlah dan Komposisi Pegawai Berdasarkan Golongan dan Penempatan Keadaan pegawai menurut golongan/ruang dan penempatan per 31 Desember 2006 sebanyak 345 orang antara lain ditempatkan pada Bagian Tata Usaha 45 orang.2.5. Bidang Informasi 53 orang dan Kelompok Jabatan Fungsional terdiri dari Kelompok Kerja Air Tanah 39 orang.3. Kelompok Kerja Geologi Teknik 20 orang. BAB II – PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI II .4. di bawah ini.2. SUMBER DAYA MANUSIA 2. di bawah ini. dan Dewan Pakar 6 orang dengan rincian seperti dilihat dalam Tabel 2. Tabel 2. seperti terlihat pada Tabel 2.2. CPNS: 16 orang) seperti terlihat dalam Tabel 2. Jumlah Pegawai Sampai dengan akhir Desember 2006 jumlah Pegawai Negeri Pusat Lingkungan Geologi sebanyak 345 orang (PNS: 329 orang. Jumlah dan Komposisi Pegawai Berdasarkan Status Per 31 Desember 2006 No.2. Tabel 2. Jumlah dan Komposisi Pegawai Berdasarkan Status Menurut statusnya.4. di bawah ini.5 . 1 2 3 4 Golongan IV III II I Jumlah PNS 44 218 67 329 CPNS 16 Jumlah 44 234 67 345 16 2.3.3. pegawai Pusat Lingkungan Geologi terdiri dari 345 orang (PNS: 329 orang. CPNS: 16 orang).

keselamatan kerja dan keprotokolan. pengangkatan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Tabel 2.6 BAB II – PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI .5. Jumlah Komposisi Pegawai Berdasarkan Golongan dan Penempatan 31 Desember 2006 Bidang Program & Kerja Sama Korkel Dewan Pakar AT GT GL Per Golongan Bidang Sartek Bidang Informasi Bagian TU Jumlah IV/d IV/c IV/b IV/a III/d III/c III/b III/a II/d II/c II/b II/a I/d I/c I/b I/a Jumlah 1 4 1 5 26 24 18 12 5 96 1 2 7 7 13 12 2 3 3 50 1 6 3 20 14 5 3 53 3 10 5 13 4 3 1 39 1 1 4 4 2 5 3 20 1 10 11 9 2 2 1 36 1 1 1 2 1 6 1 1 3 2 17 9 2 4 1 5 45 1 2 9 32 37 41 87 70 27 20 1 17 345 2. pengembangan. keamanan. serta akuntansi. Bagian Tata Usaha Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan urusan kepegawaian. 4) Penyiapan sarana dan prasarana kerja. keuangan. dan Kelompok Jabatan Fungsional.3. pemberhentian dan kesejahteraan pegawai. perencanaan. kebersihan. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi: 1) Pengurusan.1. serta dokumentasi tata naskah pegawai. TUGAS DAN FUNGSI Tugas dan fungsi Pusat Lingkungan Geologi sesuai dengan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 0030 Tahun 2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral dilaksanakan oleh Bagian Tata Usaha. rumah tangga dan ketatausahaan Pusat Lingkungan Geologi. Dalam melaksanakan tugas-tugas tersebut. Rincian tugas dan fungsi tersebut dijabarkan sebagai berikut: 2. II . 3) Pelaksanaan administrasi anggaran dan perbendaharaan.3. 2) Pelaksanaan persuratan dinas dan kearsipan. Bidang-bidang.

5) Pengelolaan dan pelayanan jasa sarana teknik penelitian dan pengembangan.2.3. Bidang Sarana Teknik menyelenggarakan fungsi: 1) Penyiapan rumusan pedoman dan prosedur kerja penggunaan dan pelayanan jasa sarana teknik. 2) Analisis spesifikasi dan kebutuhan sarana teknik penelitian dan pengembangan.7 . Bidang Sarana Teknik terdiri dari: 1) Subbidang Laboratorium. serta persuratan dinas dan kearsipan Pusat Lingkungan Geologi.3. Bagian Tata Usaha terdiri dari: 1) Subbagian Umum dan Kepegawaian.3. 4) Pengelolaan sistem manajemen mutu kelembagaan Pusat Lingkungan Geologi. 2. Bidang Sarana Teknik Bidang Sarana Teknik mempunyai tugas melaksanakan urusan pengelolaan sarana dan prasarana penelitian dan pelayanan Pusat Lingkungan Geologi di bidang geologi.1. 2. 2) Subbagian Keuangan dan Rumah Tangga. rumah tangga dan ketatausahaan Pusat Lingkungan Geologi.1.1. BAB II – PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI II . keuangan. Dalam melaksanakan tugas-tugasnya.2. Subbagian Keuangan dan Rumah Tangga Subbagian Keuangan dan Rumah Tangga mempunyai tugas melakukan administrasi keuangan dan rumah tangga Pusat Lingkungan Geologi.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 5) Evaluasi pelaksanaan urusan kepegawaian. 3) Penyiapan rumusan rencana pengembangan sarana teknik penelitian dan pengembangan. 2. 6) Evaluasi pelaksanaan urusan pengelolaan sarana dan prasarana penelitian dan pelayanan geologi. Subbagian Umum dan Kepegawaian Subbagian Umum dan Kepegawaian mempunyai tugas melakukan urusan pengelolaan pegawai.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 2) Subbidang Sarana Penyelidikan.3. Subbidang Sarana Penyelidikan Subbidang Sarana Penyelidikan mempunyai tugas melakukan pengumpulan bahan. pelaksanaan. Dalam melaksanakan tugas-tugasnya.2. Subbidang Subbidang Laboratorium Laboratorium mempunyai tugas melakukan pengumpulan bahan.2. serta evaluasi atas pengembangan dan pelayanan jasa sarana teknik penelitian dan palayanan Pusat Lingkungan Geologi. penelaahan.8 BAB II – PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI . serta pengelolaan hak atas kekayaan intelektual. 2) Subbidang Kerja Sama. pelaksanaan. 2. serta pengembangan kerja sama penelitian dan pelayanan Pusat Lingkungan Geologi di bidang geologi. 4) Penyiapan pengembangan kerja sama penggunaan peralatan.1. Bidang Program dan Kerja Sama terdiri dari: 1) Subbidang Program. serta rencana strategis berbasis kinerja. penelaahan. II . 2. 2) Penyiapan rumusan perencanaan kerja dan penganggaran. serta kerja sama pelayanan jasa. Bidang Program dan Kerja Sama Bidang Program dan Kerja Sama mempunyai tugas menyiapkan rumusan perencanaan dan program. serta pengembangan kerja sama penelitian dan pelayanan Pusat Lingkungan Geologi di bidang geologi. Bidang Program dan Kerja Sama menyelenggarakan fungsi: 1) Penyiapan pedoman dan prosedur kerja penelitian dan pelayanan lingkungan geologi dan air tanah geologi. 5) Evaluasi pelaksanaan perencanaan dan program.3. 3) Penyusunan akuntabilitas kinerja. 2.3. serta evaluasi atas pengelolaan sistem manajemen mutu kelembagaan dan sarana laboratorium penelitian dan pelayanan Pusat Lingkungan Geologi.3.2.

2. serta operasi perangkat lunak informasi. 2. dokumentasi dan publikasi. Subbidang Penerapan Sistem Informasi Subbidang Penerapan Sistem Informasi mempunyai tugas melakukan pengumpulan bahan. serta evaluasi pelaksanaan atas perencanaan kerja.4. penyiapan. penelaahan. pelaksanaan. Bidang Informasi Bidang Informasi mempunyai tugas melaksanakan pengembangan sistem informasi dan penyebarluasan informasi. rencana strategis dan akuntabilitas kinerja penelitian dan pelayanan Pusat Lingkungan Geologi di bidang geologi. Subbidang Kerja Sama Subbidang Kerja Sama mempunyai tugas melakukan pengumpulan bahan. 2.9 .3. serta dokumentasi hasil penelitian dan pelayanan Pusat Lingkungan Geologi di bidang geologi.2.3. serta pengelolaan perpustakaan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 2. penelaahan. serta evaluasi pelaksanaan atas pengembangan kerja sama penggunaan peralatan dan kerja sama pelayanan jasa Pusat Lingkungan Geologi di bidang geologi. pengelolaan.3. operasi BAB II – PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI II . serta evaluasi atas pengelolaan infrastruktur teknologi informasi.1. penganggaran.3.3. serta pemutakhiran basis data. Bidang Informasi menyelenggarakan fungsi: 1) Penyiapan rumusan pengembangan infrastruktur teknologi informasi. jaringan dan situs informasi.4. Subbidang Program Subbidang Program mempunyai tugas melakukan pengumpulan bahan. serta dokumentasi hasil penelitian dan pelayanan Pusat Lingkungan Geologi di bidang geologi. 3) Pelaksanaan sosialisasi.1. Dalam melaksanakan tugas-tugasnya. 4) Evaluasi pelaksanaan pengembangan sistem informasi dan penyebarluasan informasi. penelaahan. 2) Pelaksanaan pengelolaan sistem. 2) Subbidang Penyediaan Informasi Publik.3. Bidang Informasi terdiri dari: 1) Subbidang Penerapan Sistem Informasi.

2) Kelompok Kerja Geologi Teknik. Teknisi Litkayasa. 2.3. Kelompok Jabatan Fungsional yang berada di bawah Pusat Lingkungan Geologi terdiri dari: 1) Kelompok Kerja Air Tanah. sosialisasi.4.2. serta evaluasi atas pengelolaan pemutakhiran basis data. dan publikasi penelitian dan pelayanan Pusat Lingkungan Geologi di bidang geologi.10 BAB II – PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI . Perekayasa.5. serta sejumlah jabatan fungsional tertentu lainnya yang terbagi dalam berbagai kelompok jabatan fungsional sesuai dengan bidang keahliannya yang diangkat dan diatur berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan.3. Sedangkan untuk jabatan-jabatan fungsional lainnya masuk ke dalam bidang-bidang dan bagian di dalam struktur organisasi Pusat Lingkungan Geologi sesuai dengan tugas pokok dan fungsi yang diembannya. II . serta melaksanakan tugas lainnya yang didasarkan pada keahlian dan/atau keterampilan tertentu sesuai dengan peraturan perundang-undangan. penelaahan. perpustakaan. Penyelidik Bumi. Kelompok Jabatan Fungsional Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melaksanakan dan memberikan jasa penelitian dan pelayanan di bidang geologi. 3) Kelompok Kerja Geologi Lingkungan. sistem. dokumentasi. pelaksanaan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 perangkat lunak. Kelompok Jabatan Fungsional terdiri dari Jabatan Fungsional Peneliti. Subbidang Penyediaan Informasi Publik Subbidang Penyediaan Informasi Publik mempunyai tugas melakukan pengumpulan bahan. 2. jaringan dan situs informasi penelitian dan pelayanan Pusat Lingkungan Geologi di bidang geologi.

Hal ini menyebabkan diperlukannya rentang waktu tertentu untuk adaptasi agar Unit dapat menjalankan tugas pokok dan fungsinya dengan optimal. Masalah yang dihadapi dikelompokkan menjadi masalah-masalah: kebijakan.1. serta regenerasi SDM.BAB III PERMASALAHAN YANG DIHADAPI 3. LINGKUP PERMASALAHAN Isu sentral permasalahan yang dihadapi Pusat Lingkungan Geologi pada tahun 2006 adalah reorganisasi Departemen ESDM berdasarkan Peraturan Menteri ESDM Nomor 0030 Tahun 2005 mengenai Organisasi dan Tata Kerja Departemen ESDM. 3. serta peralatan dan dana. Unit yang dahulu dikenal sebagai Direktorat Tata Lingkungan Geologi dan Kawasan Pertambangan merupakan unit yang memiliki karakteristik memberikan arahan mengenai tata lingkungan dan kawasan pertambangan dengan pendekatan ilmu kegeologian.2.3. unit ini memiliki karakteristik untuk melakukan kegiatan penelitian serta memberikan pelayanan di bidang lingkungan geologi dan air tanah. jumlah dan perimbangan (rasio) SDM terhadap beban kerja. BAB III – PERMASALAHAN YANG DIHADAPI III -1 . 3. sumber daya manusia (SDM). hal-hal yang perlu mendapat perhatian khusus ialah mengenai persebaran keahlian SDM. Sedangkan setelah reorganisasi menjadi Pusat Lingkungan Geologi. KEBIJAKAN Terbitnya Peraturan Menteri ESDM Nomor 0030 Tahun 2005 tersebut mengakibatkan pergeseran tugas pokok dan fungsi Unit yang cukup signifikan. koordinasi dan manajemen. SUMBER DAYA MANUSIA Pada bidang sumber daya manusia.

3. 3.3. III . dengan tupoksi yang baru.3. Jumlah dan Perimbangan (Rasio) SDM Jumlah dan perimbangan antara tenaga ahli dan tenaga teknis serta jumlah dan perimbangan antara pegawai fungsional dan pegawai struktural yang timpang.5.4.2. 2) Peralatan-peralatan laboratorium sudah mulai dimakan usia. Sarana 1) Peralatan-peralatan pada sarana penyelidikan sudah mulai dimakan usia. KOORDINASI DAN MANAJEMEN Akibat dari perubahan karakteristik dan struktur organisasi Unit.3. Regenerasi SDM Pertambahan pegawai baru tidak sebanding dengan pegawai-pegawai yang memasuki masa pensiun. Tingkat akurasinya lebih rendah daripada peralatan sejenis yang lebih modern dan canggih. 3) Keterbatasan kemampuan mendapatkan data akibat tidak/belum tersedianya peralatanperalatan yang lebih canggih dan modern. Persebaran Keahlian SDM Belum berimbangnya persebaran keahlian SDM Unit terhadap Bidang/Bagian/Kelompok Kerja Fungsional.2 BAB III – PERMASALAHAN YANG DIHADAPI . SARANA DAN DANA 3. sehingga tingkat kedalaman (depth) kegiatan penelitian/perekayasaan/penyelidikan/survey/pemetaan kurang memadai dengan kondisi kegeologian nasional.1. sehingga meningkatnya biaya pemeliharaan dan perbaikan agar tetap dapat digunakan secara optimal. Bahkan beberapa dari sarana penyelidikan tersebut sudah tidak dapat digunakan sama sekali. 3.1.5. 3. mengakibatkan terjadinya tumpang tindih pekerjaan (overlapping) akibat adanya kemiripan ataupun multi-perspektif pekerjaan tersebut. 3.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 3. sehingga meningkatnya biaya pemeliharaan dan perbaikan agar tetap dapat digunakan secara optimal.

3 . penyelidikan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 3. baik itu kebutuhan untuk kegiatan perkantoran sehari-hari maupun kebutuhan untuk kegiatan penelitian.5. pemetaan. perekayasaan. sarana penyelidikan dan laboratorium. Dana 1) Keterbatasan dana untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan PLG. BAB III – PERMASALAHAN YANG DIHADAPI III .2.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 halaman ini sengaja dikosongkan BAB III – PERMASALAHAN YANG DIHADAPI III -4 .

1. Bagian Tata Usaha Kegiatan pokok Bagian Tata Usaha terlihat dari kegiatan pokok kedua subbagian Tata Usaha. memproses kenaikan pangkat.1. 2) Pembinaan dan Kesejahteraan Pegawai Kegiatan pembinaan dan kesejahteraan pegawai antara lain menyusun rencana kebutuhan diklat dalam dan luar negeri. Kartu Pegawai. 1) Pencatatan Mutasi Kepegawaian Kegiatan mutasi kepegawaian menyusun rencana kenaikan pangkat dan kenaikan gaji berkala. kenaikan gaji.1.BAB IV HASIL-HASIL KEGIATAN TAHUN 2006 4. memproses tunjangan diklat. pemindahan pegawai dan mengadministrasikan DP3.1. menyiapkan calon peserta ujian dinas. yaitu Subbagian Umum dan Kepegawaian dan Subbagian Keuangan dan Rumah Tangga. Subbagian Umum dan Kepegawaian Pelaksanaan kegiatan pokok Subbagian Umum dan Kepegawaian selama TA 2006 meliputi: pencatatan mutasi kepegawaian. yaitu kegiatan pokok dan kegiatan penunjang. Berikut laporan kegiatan rutin yang terbagi ke dalam dua kegiatan. mengadministrasikan praktek BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN III -1 .1.1. KEGIATAN RUTIN Kegiatan rutin merupakan lingkup kegiatan dengan koordinasi utama berada pada Bagian Tata Usaha. memproses pengadaan pegawai. 4. menyusun daftar urut kepangkatan (DUK). 4.1.1. pengangkatan dalam jabatan struktural. menyusun usul formasi Pegawai Negeri Sipil.1. pembinaan dan kesejahteraan pegawai dan pencatatan umum. menyiapkan pelaksanaan sumpah PNS. memproses pemberhentian dan pemensiunan pegawai. dan sumpah jabatan. menyiapkan calon peserta diklat.1. Kegiatan Pokok 4.

perolehan kartu ASKES. pemeliharaan gedung kantor PLG. pembinaan jabatan fungsional. Dalam pencatatan inventaris barang dan peralatan dilaporkan kegiatan rutin pendataan barang dan peralatan inventaris kantor. pelayanan permintaan atau pinjaman inventaris III . tertib dan teratur agar dihasilkan suatu susunan tata naskah yang rapi dan sistematis serta membantu memperlancar kegiatan Subbagian Umum dan Kepegawaian. komputer dan peralatan sarana kantor lainnya. menyusun laporan periodik (mingguan. 2) Pemeliharaan Gedung dan Peralatan. mutasi keluarga. Satyalancana Karya Satya. semester dan tahunan).2 BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN . kartu TASPEN dan mengadministrasikan cuti pegawai serta bantuan perumahan dari BAPETARUM. 1) Pencatatan Keuangan.1. serta pencatatan umum disajikan pada Lampiran. Dalam laporan keuangan dilaporkan tentang pembinaan dan kesejahteraan pegawai PLG dan pencatatan penggunaan anggaran PLG selama tahun 2006.2. 3) Inventarisasi Barang dan Peralatan. Laporan tentang pencatatan mutasi kepegawaian. pemeliharaan AC. Subbagian Keuangan dan Rumah Tangga Kegiatan rutin berupa kegiatan pokok dari Subbagian Keuangan dan Rumah Tangga meliputi pencatatan keuangan. pemeliharaan gedung dan peralatan. 4. 3) Pencatatan Umum Kegiatan pencatatan umum antara lain menyusun tata naskah dan dokumentasi kepegawaian dengan menyusun dan mengkompilasi naskah dan dokumen para pegawai secara sistematis. serta angkutan dan keamanan. inventarisasi barang dan peralatan. triwulan. pembinaan dan kesejahteraan pegawai.1.1. pelanggaran disiplin. Dalam laporan pemeliharaan gedung dan peralatan dilaporkan tentang kegiatan rutin pemeliharaan kebersihan gedung. KARIS/KARSU.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 kerja dan mengadministrasikan bantuan teknik/kerjasama luar negeri. memelihara arsip kepegawaian. dan mengelola Sistem Informasi Kepegawaian. mengadministrasikan surat-menyurat.

BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN III . dan lain-lain kegiatan berkaitan dengan angkutan dan keamanan PLG. 1) Preparasi contoh dan pengujian laboratorium Melakukan kegiatan pengujian laboratorium.3 . dan angkutan dan keamanan selengkapnya disajikan pada Lampiran. dan pemeliharaan dan perbaikan peralatan laboratorium. Serta menginventarisir kebutuhan laboratorium pada tahun anggaran berikutnya. menyusun daftar inventaris ruangan. mulai dari persiapan sampel hingga laporan hasil uji sampel. pemeliharaan gedung dan peralatan. laboratorium siap melayani kebutuhan masyarakat.1. 4. pelayanan keperluan kegiatan PLG sehari-hari terhadap kendaraan dinas. berita acara serah terima hasil kegiatan proyek di lingkungan PLG. 4) Angkutan dan Keamanan. Laporan tentang pencatatan keuangan. inventarisasi dan penyiapan peralatan laboratorium. inventarisasi barang dan peralatan. 4.1. Namun dalam rangka menjalankan fungsi pelayanan. 2) Inventarisasi dan penyiapan peralatan laboratorium Melakukan pencatatan jumlah dan kondisi peralatan laboratorium serta persiapan peralatan laboratorium dalam rangka pengujian sampel. penghapusan barang inventaris.2. dan lain-lain pencatatan inventaris barang dan peralatan kantor. Subbidang Laboratorium Kegiatan rutin yang merupakan kegiatan pokok Subbidang Laboratorium meliputi melakukan preparasi contoh dan pengujian laboratorium. Pencatatan angkutan dan keamanan menyajikan laporan tertib administrasi kendaraan dinas dan keamanan lingkungan kantor PLG. mutasi barang inventaris.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 barang dan peralatan kantor. Kegiatan ini diutamakan untuk kebutuhan internal Unit.1.1.2. pencatatan BIBI barang inventaris. yaitu Subbidang Laboratorium dan Subbidang Sarana Penyelidikan.1. Bidang Sarana Teknik Kegiatan pokok Bidang Sarana Teknik terlihat dari kegiatan pokok kedua subbidang Sarana Teknik.

1) Operasionalisasi dan penyiapan sarana penyelidikan Melakukan pelayanan pekerjaan lapangan seperti: pemboran air.).1. Pelayanan tersebut bisa dalam bentuk peminjaman alat survey ataupun dengan teknisinya. alat besar dan alat berat. pemboran air tanah dilaksanakan di 35 lokasi yang tersebar di seluruh Indonesia (23 lokasi di P. geoteknik (sondir. 4) Pemboran air tanah untuk daerah tertinggal/sulit air Pemboran air tanah untuk daerah tertinggal/sulit air dalam rangka penyediaan sarana air bersih merupakan kegiatan yang sudah dilakukan sejak 1995 (ketika Unit masih bernama Direktorat Geologi Tata Lingkungan) dan tetap dilanjutkan ketika Unit sudah menjadi Pusat Lingkungan Geologi. pemeliharaan dan perbaikan sarana penyelidikan. peralatan pemboran. dll. Jawa). pemboran tangan. Serta menginventarisir kebutuhan sarana penyelidikan untuk tahun anggaran berikutnya. pemboran teknik.2. 4. Jawa dan 12 lokasi di luar P. 3) Pemeliharaan dan perbaikan sarana penyelidikan Melakukan pemeliharaan dan perbaikan terhadap sarana penyelidikan agar tetap dapat melakukan fungsinya dengan optimal. peralatan geofisika. 2) Inventarisasi dan penyiapan sarana penyelidikan Melakukan pencatatan jumlah dan kondisi sarana penyelidikan serta persiapan sarana penyelidikan terutama untuk kebutuhan internal Unit. pemboran air tanah untuk daerah tertinggal/sulit air.4 BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN .2.1. Pada tahun anggaran 2006. Subbidang Sarana Penyelidikan Kegiatan rutin yang merupakan kegiatan pokok Subbidang Penyelidikan meliputi inventarisasi dan penyiapan sarana penyelidikan. III . Yang termasuk ke dalam sarana penyelidikan ialah peralatan geoteknik. pengujian SPT.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 3) Pemeliharaan dan perbaikan peralatan laboratorium Melakukan pemeliharaan dan perbaikan terhadap peralatan laboratorium agar tetap dapat melakukan fungsinya dengan optimal. geofisika.

Subbidang Program Kegiatan rutin yang merupakan kegiatan pokok Subbidang Program meliputi penyusunan rencana kerja. 5) Penyusunan Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah merupakan laporan mengenai kinerja instansi berdasarkan rencana kegiatan yang sudah ditetapkan di awal tahun anggaran.1.1.5 .3. 4. penyusunan evaluasi kerja. Bidang Program dan Kerja Sama Kegiatan pokok Bidang Program dan Kerja Sama terlihat dari kegiatan pokok kedua subbidang Program dan Kerja Sama. Hasil evaluasi kerja tersebut kemudian dijadikan dasar pelaporan tahunan. BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN III .1. dan penyusunan rencana strategis. penyusunan rencana kegiatan dan anggaran. 3) Penyusunan Rencana Kegiatan dan Anggaran Rencana Kegiatan dan Anggaran yang disusun merupakan untuk tahun anggaran berikutnya dengan berdasarkan rencana kerja tahun yang bersangkutan dan asumsi jumlah anggaran tahun berjalan. 4) Penyusunan Evaluasi Kerja Subbidang Program mengevaluasi hasil kerja Unit selama tahun anggaran yang bersangkutan. 2) Penyusunan Rencana Kerja Rencana Kerja Unit TA 2006 yang disusun merupakan rencana kerja pada tahun anggaran berikutnya agar proses perencanaan dapat berjalan dengan baik dan hasil yang optimal. 1) Penyusunan Rencana Strategis Rencana Strategis Unit disusun berdasarkan rencana strategis Departemen ESDM yang diturunkan menjadi rencana strategis Badan Geologi.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 4. LAKIP yang disusun merupakan laporan kinerja instansi Unit pada tahun anggaran yang bersangkutan.1.1. penyusunan laporan akuntabilitas kinerja instansi pemerintah. yaitu Subbidang Program dan Subbidang Kerja Sama.3.

1. 2) Pengembangan Data Terpadu Hasil dari kegiatan pengembangan data terpadu untuk TA 2006 adalah tersedianya aplikasiaplikasi database Unit seperti aplikasi manajemen kepegawaian. yaitu Subbidang Penerapan Sistem Informasi dan Subbidang Penyediaan Informasi Publik. serta pengayaan database (data entry) Unit.6 BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN .3. 4.1. lokakarya/workshop dan kolokium. kerja sama di bidang pelayanan.4. 4.2. aplikasi manajemen penggajian.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 4. 1) Pengembangan Sistem Informasi Hasil dari kegiatan pengembangan sistem informasi untuk TA 2006 adalah pengembangan aplikasi untuk keperluan situs web. penginderaan jauh dan sistem informasi geografi. pengembangan sistem hardware baik untuk keperluan situs web maupun untuk keperluan jaringan kerja lokal (Local Area Network). Subbidang Kerja Sama Kegiatan rutin yang merupakan kegiatan pokok Subbidang Kerja Sama meliputi kerja sama di bidang penelitian.1.4.1.1. aplikasi manajemen surat dinas. serta pengelolaan informasi di dalam situs web Unit. Subbidang Penyediaan Informasi Publik Kegiatan rutin yang merupakan kegiatan pokok Subbidang Penyediaan Informasi Publik meliputi sosialisasi dan pameran.2. aplikasi manajemen perpustakaan online. aplikasi manajemen sms gateway.1. Subbidang Penerapan Sistem Informasi Kegiatan rutin yang merupakan kegiatan pokok Subbidang Penerapan Sistem Informasi meliputi pengembangan sistem informasi dan pengembangan data terpadu. Bidang Informasi Kegiatan pokok Bidang Informasi terlihat dari kegiatan pokok kedua subbidang Informasi. 1) Sosialisasi dan Pameran Sosialisasi dan Pameran adalah salah satu kegiatan yang dilaksanakan oleh Bidang Informasi sebagai wadah dari unit yang menyelenggarakan penyebarluasan informasi unit dalam bidang III .4. aplikasi manajemen administrasi air tanah.1. 4.1. dan kerja sama di bidang peralatan. perpustakaan.1.

geologi lingkungan kepada Pemerintah Daerah. 4) Penginderaan Jauh Penginderaan jauh merupakan sarana Pusat Lingkungan Geologi untuk mengelola. menyediakan pelayanan pengolahan dan analisis data serta pembuatan dan pencetakan peta citra untuk kebutuhan penelitian dan penyelidikan guna membantu tugas dan fungsi unit Pusat Lingkungan Geologi. Kolokium merupakan media penyebarluasan data dan informasi hasil kegiatan Unit di bidang lingkungan geologi dan air tanah dengan harapan terciptanya komunikasi dua arah antara Unit (sebagai penyedia data dan informasi) dan stakeholder (sebagai pengguna data).dan memberikan pelayanan perpustakaan. Kegiatannya antara lain adalah pemutakhiran database dan literatur. 5) Sistem Informasi Geografi Sistem Informasi Geografis (GIS) merupakan wadah dari unit Pusat Lingkungan Geologi yang menyediakan pelayanan analisis SIG.7 . BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN III . perguruan tinggi serta pelayanan kepada masyarakat luas 2) Lokakarya/Workshop dan Kolokium Lokakarya/Workshop merupakan media Unit untuk menyamakan persepsi. geologi teknik. memperoleh masukan sebagai bahan evaluasi kegiatan. literatur dan peralatan perpustakaan. meningkatkan dan mengembangkan rekayasa teknologi. pengelolaan database dan literatur. instansi lain satu departemen ataupun lain departemen. dan geologi lingkungan. Tujuan dari dilaksanakannya penginderaan jauh ini adalah untuk meningkatkan kualitas pelayanan informasi Unit. pengelolaan dan pendokumentasian data spasial digital. pemeliharaan database. Adanya komunikasi ini diharapkan akan terbentuknya kerjasama mutualisme. serta pencetakan peta yang berhubungan bidang air tanah. penyimpanan database dan literatur dengan tatacara kepustakaan. informasi dan literatur. perencanaan pemutakhiran literatur. pengerjaan kartografi digital. 3) Perpustakaan Perpustakaan bertugas untuk menunjang kegiatan unit sebagai penyediaan data. hidrogeologi. serta memperoleh gambaran dan kebutuhan nyata dari pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholder).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 geologi teknik.

Dengan demikian terdapat 4 (empat) P2K di lingkungan Unit PLG sebagai pelaksana/penanggung-jawab program/rencana kegiatan/kerja Unit. dan uang lembur. 4. P2K Bagian Tata Usaha 1) Pencairan anggaran gaji pokok. Laporan tentang Kegiatan P2K Bagian Tata Usaha disajikan pada Lampiran. peralatan. bangunan berikut halaman.2.1. 4) Pemeliharaan gedung. belanja modal peralatan dan bahan untuk pelaksanaan TUPOKSI.2. KEGIATAN P2K Pada Bab I telah disebutkan bahwa P2K ini adalah bagian dan bidang-bidang yang ada di lingkungan Unit PLG. Kegiatan Penunjang Kegiatan penunjang pada umumnya dikelola oleh Bagian Tata Usaha. 3) Laporan pendidikan dan pelatihan teknis fungsional Unit. III . 3) Pengadaan keperluan sehari-hari perkantoran. jaringan. Beberapa kegiatan penunjang yang dilaporkan dalam laporan tahunan unit ini meliputi: 1) Laporan tugas belajar/izin belajar staf Unit. 4) Laporan keikutsertaan staf Unit dalam seminar. kendaraan. mesin. Laporan tentang kegiatan penunjang yang dilaksanakan Unit selama tahun 2005 disajikan pada Lampiran. 2) Laporan pendidikan dan pelatihan struktural Unit. dan sejenisnya sebanyak 9 tim/pokja/panitia.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 4. Kegiatan P2K adalah laporan hasil-hasil kegiatan yang dikelompokkan berdasarkan jenis kegiatan sebagai berikut: 4.1. dan kunjungan kerja yang diselenggarakan oleh instansi lain.2. buku-buku ilmiah. simposium. peralatan laboratorium. konsultasi dan koordinasi.8 BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN . workshop. dinas. 2) Pembentukan tim teknis/pokja/panitia untuk pelaksanaan TUPOKSI. 5) Penyelenggaraan perjalanan biasa. tunjangan-tunjangan. dll. dll. langganan daya dan jasa.

dan sejenisnya sebanyak 4 tim/pokja/panitia. Survey. 4) Pembuatan MCK di daerah sulit air untuk bantuan tanggap darurat (11 lokasi). 6) Pengadaan peralatan dan mesin. Kuningan (Jabar). Yogyakarta Pemetaan Tematik GT. Kab. 5) Perawatan alat besar dan alat berat.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 4. 1 lokasi: Yogyakarta. 2 lokasi: Sasamba (Kaltim) dan Batui (Sulteng) Penyelidikan GT Jalur Jalan. dan Kota Samarinda (Kaltim). BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN III .2. 3 lokasi: Kab Sukabumi. 1 lokasi: Kuningan-Ciamis Penyelidikan GT Pascagempa. P2K Bidang Sarana Teknik 1) Penyusunan pedoman dan prosedur bidang air tanah.3.2. Kegiatan Kelompok Kerja Geologi Teknik pada TA 2006 ialah: − − Penelitian Lempung Mengembang. 1 lokasi: Fm Subang. 3) Pemboran sumur bor dangkal untuk bantuan tanggap darurat (11 lokasi). Pemetaan. Klaten dan sekitarnya Penyelidikan GT Likuifaksi Pascagempa. 4. 4 lokasi: P. Penyelidikan. P2K Bidang Program dan Kerja Sama 1) Kegiatan Penyelidikan/Survey/Pemetaan Bidang Lingkungan Geologi: a) Penelitian.9 . − Inventarisasi Data Sekunder Lempung Mengembang.2. 2) Pemboran air tanah di daerah sulit air (35 lokasi). Nias (Sumut). 2 lokasi: Medan (Sumut) dan Surabaya (Jatim). Laporan tentang Kegiatan P2K Bidang Sarana Teknik disajikan pada Lampiran. Bangli (Bali). dan Kab. 1 lokasi: Prov. − − − − − Penyelidikan GT KAPET. Banjarbaru (Kalsel). 7) Pembentukan tim teknis/pokja/panitia untuk pelaksanaan TUPOKSI. dan Inventarisasi Geologi Teknik (GT). Cianjur. D. Fm Jatiluhur & Fm Halang Penyelidikan GT Lokasi TPA Sampah.I.

Kab. Penyelidikan. Belu (NTT). − Penyelidikan GL Perkotaan. 1 lokasi: Klaten (Jateng). 2 lokasi: Prov. 2 lokasi: CAT Karanganyar-Boyolali (Jateng). c) Penyelidikan/Survey/Pemetaan Geologi Lingkungan (GL). Kutai Barat (Kaltim). 3 lokasi: Jayapura (Papua). 3 lokasi: Tapaktuan (NAD). Survey. Bolaang III . Sulsel. NAD. Prov. 6 lokasi: Prov. Limboto (Gorontalo). Pemetaan. KulonprogoBantul-Gunungkidul (DIY).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 − Inventarisasi Data Sekunder GT. Prov. Pasuruan (Jatim). Sulut. − − Evaluasi AT Daerah Bencana Gempa Bumi. − Penyelidikan Daerah Imbuhan dan Daerah Lepasan. Kab. Kab. − − − − Penyelidikan GL Kawasan Karst. Pontianak (Kalbar). b) Perekayasaan. Sambas (Kalbar). Maluku Utara. Prov. − Penyelidikan Konservasi CAT. Kab. Penyelidikan GL KAPET. Kab. 1 lokasi: Yogyakarta-Klaten. Pemetaan Hidrogeologi Indonesia. P. 2 lokasi: Kota Sabang (NAD) dan Kota Bengkulu (Bengkulu). Magelang-Boyolali-Purworejo (Jateng). − Penyelidikan GL Regional. Kalbar. Gasim-Sorong (Irjabar) dan Wetar (Maluku). 1 lokasi: Kendari (Sulteng). Sumut. Prov. Sulbar. Kab. Prov. dan Inventarisasi Air Tanah (AT). Penyelidikan GL Tata Ruang Pascatambang. 1 lokasi: CAT Pemalang-Pekalongan. 8 lokasi: Kab. Kegiatan Kelompok Air Tanah pada TA 2006 ialah: − − Pemodelan CAT. Ternate (Maluku Utara). Penyelidikan Potensi CAT. Kab. Karakelang (Sulut). Kab. Solok (Sumbar). Kab.10 BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN . Malinau (Kaltim). 7 lokasi: P. 1 lokasi: Pare-pare (Sulsel). dan Padang (Sumbar). Penyelidikan GL Kawasan Lindung. Sumut. Tabalong (Kalsel). Prov.

2) Pembentukan tim teknis/pokja/panitia untuk pelaksanaan TUPOKSI. Portal PLG dalam format Indonesia-Inggris. Jambi. 2) Pengadaan buku-buku ilmiah. leaflet. Gowa (Sulsel).2. Laporan tentang Kegiatan P2K Bidang Program dan Kerja Sama disajikan pada Lampiran.11 . dan Kab. NTT. multimedia interaktif (tentang geologi lingkungan dan air tanah). perlengkapan bahan pustaka. Prov. Gorontalo. penyusunan buku geologi lingkungan. BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN III . Pengadaan Aplikasi Geologi Teknik dan GIS Pengembangan Aplikasi Web: Database Management Geologi Teknik. P2K Bidang Informasi 1) Pengadaan media sosialisasi dan publikasi: brosur. Manajemen Informasi Geologi Lingkungan. Kelayakan Penambangan (10 lembar). penyusunan buku geologi teknik. 4. Kab. − Inventarisasi Data Sekunder Kawasan Pertambangan. company profile. Kab.000 ( 200 lembar) b. Hidrogeologi (15 lembar). Manajemen Pemantauan Real-time and Database Log Sumur Air Tanah. Prov. jurnal. Maros (Sulsel). Lampung.4. 3) Pengembangan sistem informasi manajemen: a. visualisasi pameran. Prov. Lombok Tengah (NTB).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Mongondow (Sulut). film berbasis pendidikan (tentang geologi lingkungan dan air tanah). Pengayaan database GIS: − Digitasi Peta Geologi Lingkungan (15 lembar). Pengembangan Sistem Informasi − − − − Scanning data dalam format digital (dokumentasi perpustakaan) Entry data dan terjemahan bahasa inggris laporan tahunan ke dalam portal e-Gov. dan sejenisnya sebanyak 17 tim/pokja/panitia. 4 lokasi: Prov. Geologi Teknik (16 lembar) − Pengadaan Peta Topografi Skala 1:50.

Perangkat Back Up Power Server. Ruteng (NTT) b. Storage Area Network.12 BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN . 2 lokasi: Bitung (Sulut). 3 lokasi: Pelabuhan Ratu (Banten). Sosialisasi Geologi Lingkungan untuk Tata Ruang. C Class Power Supply and Switch. III . Pengembangan Sistem Keamanan: Pengadaan Camera Security System (4 paket) d. Laporan tentang Kegiatan P2K Bidang Informasi disajikan pada Lampiran. Penyebaran Informasi. Samarinda (Kaltim) dan Padang (Sumbar). Kolokium Pusat Lingkungan Geologi di Bandung 5) Perencanaan Pembangunan Museum Karst. c. Mobile projector. Lokakarya dan Kolokium. Management Facsimile Server (MFS) dan instalasi.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 − Pengadaan: Perangkat Server untuk e-Gov Portal. a. pengadaan telephone paging. Notebook. Lokakarya Geologi Teknik di Bandung e. c. Bimbingan Teknik dan Air Tanah. pengadaan sound system 4) Pengadaan Penyuluhan. Pengembangan Infrastruktur Jaringan LAN (4 paket). Lokakarya Air Tanah di Bandung d. 6) Pembentukan tim teknis/pokja/panitia untuk pelaksanaan TUPOKSI. Papan Display. Blade Enclosure and software. Komputer dan perangkat multimedia. dan sejenisnya sebanyak 7 tim/pokja/panitia.

000 8.Pendidikan dan Pelatihan Fungsional .075.Perawatan Kendaraan Bermotor/Operasional .026.000 77.000 90.Pameran/Visualisasi/Publikasi dan Promosi .Pengembangan Sistem Informasi Manajemen .Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan .Perawatan Alat Besar/Alat Bantu .542.730.Inventarisasi Sumber Daya Alam .Penyusunan Rencana Kerja KL & Anggaran Perlindungan dan Konservasi Sumber I.640.000 175.640.000 18.628.000 1.693.Perbaikan Peralatan Kantor dan Sarana Gedung .000 80.070.304. Pengelolaan Kepegawaian .640.000 77.335.000 336.Evaluasi/Laporan Kegiatan .101.000 104.000 437.277.380.Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Tanah.Pengadaan Peralatan Anggaran 58.295.3. Pengawasan Bid.Penyusunan/Perumusan Sistem & Prosedur Teknis . Pengembangan dan Pemanfaatan Batubara Daya Alam .000 2. Pengembangan dan Pemanfaatan Batubara Pertambangan .019.000 33. DIPA) .418.000 681.000 36.Operasional dan Pemeliharaan Jaringan Sistem Informasi .000 92.000 25.814.640.750.149.Administrasi Umum Sumber Daya Alam .298.000 1.640. Geologi Tata Lingk.Penelitian & Pengembangan Sumber Daya Tanah.542.800. dan Air Tanah Serta G.700.000 6. Pengembangan Penyelidikan & Pemetaan.Survei Geologi .500.640.000 307.000 3.306.Penyusunan Rencana Kerja KL & Anggaran (SRAA.120.Penyelenggaraan Perpustakaan/Kearsipan/Dokumentasi .458.814. Berapi .Pengadaan Buku-buku Perpustakaan dan Batubara .750.280.000.Monitoring/Pengawasan Pelaksanaan Program/Kegiatan .000 423.999.000 2.000.750.000 2.644.000 9.000 240.956. Air & Agroklimat .131.724.120. Alokasi Anggaran Pusat Lingkungan Geologi Tahun Anggaran 2006 Kegiatan/Subkegiatan Program PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI Pembinaan dan Pengelolaan Usaha I.000 187.730.000 6.075. ALOKASI ANGGARAN Alokasi anggaran Pusat Lingkungan Geologi pada Tahun Anggaran 2006 adalah seperti di bawah ini: Tabel 4.000.Survei Bidang Lingkungan Hidup dan Tata Ruang .000 224.000 1.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 4.000 1.Pendidikan dan Pelatihan Teknis .Pembinaan dan Penilaian Jabatan Fungsional .000 101.Pengelolaan Barang Milik/Kekayaan Negara . Adm.510.Penyuluhan dan Penyebaran Informasi .Pemb.Survei Pertambangan .Pengadaan Buku Lainnya .800.993.000 77.449.920.Pengelolaan Pelaksanaan Anggaran .1.000 252.520.842.000 33. Air dan Agroklimat II.Pengembangan Sistem Informasi Manajemen .000 BAB IV – HASIL-HASIL KEGIATAN III -13 .000 23.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 halaman ini sengaja dikosongkan III -14 BAB III – HASIL-HASIL KEGIATAN .

d. berhubungan dengan penyelenggaraan laboratorium dan sarana penyelidikan. serta pemboran air bersih untuk daerah tertinggal/sulit air. Kegiatan Sarana Teknik. keuangan dan rumah tangga. 2) Secara garis besar kegiatan-kegiatan yang dilakukan Unit PLG pada tahun anggaran 2006 adalah sebagai berikut: a. sosialisasi. database. 5.BAB V PENUTUP Dari pembahasan bab-bab sebelumnya dapat disimpulkan Laporan Tahunan Pusat Lingkungan Geologi Tahun Anggaran 2006 meliputi: pelaksanaan tugas dan fungsi.1. berhubungan dengan penyusunan program kerja. Kegiatan Informasi. Pada bagian akhir disajikan usulan pemecahan masalah guna perbaikan kinerja Unit di masa depan. permasalah yang dihadapi. dan hasil-hasil kegiatan. Kegiatan Program dan Kerja Sama. anggaran dan pelaporan serta kerja sama unit dengan instansi lainnya. b. 1) Perubahan tersebut mengakibatkan berubahnya tugas pokok dan fungsi serta struktur organisasi unit Pusat Lingkungan Geologi. lokakarya. c. Kegiatan Ketatausahaan. kepegawaian. BAB V – PENUTUP V -1 . berhubungan dengan situs web. berhubungan dengan umum. kolokium serta pameran. workshop. GARIS BESAR HASIL KEGIATAN UNIT Peraturan Menteri ESDM Nomor 0030 Tahun 2005 mengenai Organisasi dan Tata Kerja Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral menjadikan Direktorat Tata Lingkungan Geologi dan Kawasan Pertambangan (DTLGKP) di bawah Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral (DJGSDM) menjadi Pusat Lingkungan Geologi (PLG) di bawah Badan Geologi (BG).

survey. pangkal dari pemecahan masalah sumber daya manusia ialah pengadaan sumber daya manusia yang sesuai jumlah dan formasinya dengan kebutuhan ideal Unit. 3) Terhadap masalah koordinasi dan manajemen. inventarisasi dan pemetaan di bidang lingkungan geologi. maka diusulkan beberapa usulan pemecahan masalah. sementara sumber daya manusia yang ada sedikit demi sedikit berkurang karena sudah memasuki masa pensiun. diperlukan koordinasi dan konsultasi dengan Unit di atasnya (Badan Geologi dan Departemen ESDM) mengenai petunjuk pelaksanaan tugas pokok dan fungsi dari masing-masing bidang dan bagian agar terciptanya keseragaman serta optimasi pekerjaan yang diemban dari masing-masing bidang dan bagian.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 e. koordinasi dan manajemen serta masalah sarana dan dana. Pusat Lingkungan Geologi menemukan masalah-masalah di bidang kebijakan.2. sumber daya manusia. Apabila hal tersebut tidak memungkinkan maka Unit akan memaksimalkan kapasitas kerja dari masingmasing sumber daya manusia. 2) Terhadap masalah sumber daya manusia. geologi teknik dan air tanah. USULAN PEMECAHAN MASALAH Terhadap masalah-masalah yang dihadapi Unit selama tahun anggaran 2006. penyelidikan. yaitu: 1) Terhadap masalah kebijakan. 4) Pada pelaksanaan kegiatannya. Apabila hal tersebut tidak dapat V-2 BAB V – PENUTUP . 5. perekayasaan. yang dibutuhkan hanyalah waktu untuk beradaptasi dan melakukan semua tugas pokok dan fungsi Unit yang sudah didelegasikan oleh Badan Geologi dan Departemen ESDM. Dengan pertimbangan apabila kapasitas kerja dari masing-masing sumber daya manusia ditingkatkan ke level maksimal akan menimbulkan potensi masalah hasil pekerjaan yang tidak optimal bahkan dikhawatirkan akan terjadi beban kerja yang berlebihan (overburden capacity). bahkan kalau perlu pengadaan besar-besaran (massive recruitment) karena masalah-masalah tersebut bersumber dari kurangnya sumber daya manusia yang sesuai kemampuan dan kompetensinya dengan pekerjaan yang diembannya. Kegiatan Kelompok Kerja Fungsional Geologi. evaluasi. berhubungan dengan kegiatan penelitian.

Unit akan mengusulkan penambahan anggaran agar pelaksanaan kegiatan dapat berjalan dengan optimal. maka Unit akan mendefinisikan tugas pokok dan fungsi dari masing-masing bidang dan bagian sesuai dengan kondisi internal Unit. seperti pemotongan anggaran di bidang yang lain yang dianggap belum terlalu darurat). 4) Terhadap masalah sarana dan dana. BAB V – PENUTUP V-3 . maka Unit akan menganggarkan sesuai dengan kondisi yang paling darurat dan tingkat kepentingan yang paling tinggi (dengan terpaksa melakukan beberapa pengorbanan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 dilaksanakan dengan segera. Apabila hal tersebut tidak memungkinkan. menimbang kondisi keuangan negara pada tahun anggaran yang bersangkutan.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 halaman ini sengaja dikosongkan V -4 BAB V – PENUTUP .

LAMPIRAN I RINCIAN KEGIATAN BAGIAN TATA USAHA .

.

LAMPIRAN I – A RINCIAN KEGIATAN SUBBAGIAN UMUM DAN KEPEGAWAIAN .

.

pengangkatan dalam jabatan struktural. Kelompok Kerja Mutasi Kepegawaian.2006 I. Struktur Organisasi Subbagian Umum dan Kepegawaian Subbagian Umum dan Kepegawaian Pokja Umum Pokja Mutasi Kepegawaian Pokja Pembinaan dan Kesejahteraan Pegawai LAMPIRAN I L IA . dan sumpah jabatan. Satyalancana Karya Satya. semester dan tahunan). mempunyai tugas menyusun rencana kebutuhan diklat dalam dan luar negeri. pemindahan pegawai dan mengadministrasikan DP3. memproses tunjangan diklat. pembinaan jabatan fungsional. Kelompok Kerja Umum. tertib dan teratur agar dihasilkan suatu susunan tata naskah yang rapi dan sistematis serta membantu memperlancar kegiatan Subbagian Umum dan Kepegawaian 2. memproses kenaikan pangkat. c. menyusun laporan periodik (mingguan. memelihara arsip kepegawaian. menyusun usul formasi Pegawai Negeri Sipil. memproses pengadaan pegawai. menyiapkan calon peserta ujian dinas. triwulan. mempunyai tugas menyusun tata naskah dan dokumentasi kepegawaian dengan menyusun dan mengkompilasi naskah dan dokumen para pegawai secara sistematis. menyiapkan calon peserta diklat. kenaikan gaji. KARIS/KARSU.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . memproses pemberhentian dan pemensiunan pegawai. mengelola Sistem Informasi Kepegawaian. perolehan kartu ASKES. mutasi keluarga. menyusun daftar urut kepangkatan (DUK). kartu TASPEN dan mengadministrasikan cuti pegawai serta bantuan perumahan dari BAPETARUM. Gambar 1. mengadministrasikan surat-menyurat. menyiapkan pelaksanaan sumpah PNS.1 . Bagan Struktur Organisasi Intern Subbagian Umum dan Kepegawaian Struktur organisasi Subbagian Umum dan Kepegawaian dapat dilihat pada gambar di bawah ini. mempunyai tugas menyusun rencana kenaikan pangkat dan kenaikan gaji berkala. mengadministrasikan praktek kerja dan mengadministrasikan bantuan teknik/kerjasama luar negeri. Kartu Pegawai. pelanggaran disiplin. Kelompok Kerja dan Uraian Tugas a. ORGANISASI SUBBAGIAN UMUM DAN KEPEGAWAIAN 1. Kelompok Kerja Pembinaan dan Kesejahteraan Pegawai. b.

seperti terlihat dalam tabel 2 di bawah ini. Tabel 1. dan Bagian Tata Usaha 45 orang dengan rincian seperti dilihat dalam Tabel 3 di bawah ini.2006 II. Jumlah dan Komposisi Pegawai Menurut Status No. Menurut Golongan dan Lokasi Sampai akhir Desember 2006 jumlah Pegawai Negeri Sipil Pusat Lingkungan Geologi sebanyak 345 orang (PNS: 329 orang. CPNS: 16 orang). Bidang Program dan Kerja Sama 50 orang. Korkel GL 36 orang.2 LAMPIRAN I .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Bidang Informasi 53 orang. 1 2 3 4 Golongan IV III II I Jumlah PNS 44 218 67 329 CPNS 16 16 Jumlah 44 234 67 345 3. Korkel AT 39 orang. CPNS: 16 orang). Menurut Golongan dan Penempatan Keadaan pegawai menurut golongan/ruang dan penempatan per 31 Desember 2006 sebanyak 345 orang antara lain ditempatkan pada Bidang Sartek 96 orang. Keadaan Pegawai Berdasarkan Golongan dan Lokasi Lokasi Bandung Jumlah IV 44 44 Golongan III II 234 67 234 67 I - Jumlah 345 345 2. JUMLAH DAN KOMPOSISI PEGAWAI 1. Tabel 2. L IA . terdiri dari 345 orang (PNS:329 orang. Menurut Status Menurut statusnya pegawai Pusat Lingkungan Geologi. seperti terlihat pada tabel 1. Dewan Pakar 6 orang. Korkel GT 20 orang.

jabatan fungsional sebanyak 90 orang dan jabatan non struktural teknis/non struktural umum sebanyak 243 orang. Menurut Jabatan Keadaan pegawai menurut jabatan per 31 Desember 2006 adalah seperti terlihat pada tabel 4 di bawah ini.3 . LAMPIRAN I L IA . Keadaan pegawai ini dapat dibedakan dalam jabatan struktural sebanyak 12 orang. Jumlah dan Komposisi Pegawai Menurut Golongan dan Penempatan Bidang Sartek Bidang Program & Kerja Sama Bidang Informasi Korkel AT GT GL Golongan Dewan Pakar Bagian TU Jumlah IV/d IV/c IV/b IV/a III/d III/c III/b III/a II/d II/c II/b II/a I/d I/c I/b I/a Jumlah 1 4 1 5 26 24 18 12 5 96 1 2 7 7 13 12 2 3 3 50 1 6 3 20 14 5 3 53 3 10 5 13 4 3 1 39 1 1 4 4 2 5 3 20 1 10 11 9 2 2 1 36 1 1 1 2 1 6 1 1 3 2 17 9 2 4 1 5 45 1 2 9 32 37 41 87 70 27 20 1 17 345 4.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .2006 Tabel 3.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Jumlah dan Komposisi Pegawai Berdasarkan Jabatan No. Pengujian Mek.2006 Tabel 4. S1 76 orang. Tanah & Batuan Pembimbing Pemboran Air Tanah Perancang Database Geologi Lingkungan Teknisi Pemboran Air Tanah Teknisi Pemboran Teknik Pembimbing Bengkel Pemboran Teknisi Bengkel Pemboran Pengelola Dokumentasi dan Pustaka Pengelola Data Geologi Tata Lingkungan Pengadministrasi Kepegawaian Pengadministrasi Keuangan Pengadministrasi Barang Pengadministrasi Umum Pembuat Daftar Geji Caraka Pengemudi Pemelihara Sarana Kantor Perancang Peraturan Perundang-undangan Bendaharawan Pengentri Data Jumlah Jumlah 1 2 1 6 2 35 18 1 17 16 1 2 19 10 10 7 13 13 2 6 1 3 4 1 1 20 11 1 14 4 3 4 4 9 46 1 7 15 4 1 6 3 345 Keterangan 2 org pemb. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 Jabatan Kepala Pusat Kepala Bidang Kepala Bagian Kepala Subbidang Kepala Subbagian Penyelidik Bumi Perekayasa Peneliti Teknisi Litkayasa Surveyor Pemetaan Pustakawan Analis Kepegawaian Penyelidik Hidrogeologi Teknisi Survey Hidrogeologi Penyelidik Geologi Teknik Teknisi Survey Geologi Teknik Penyelidik Geologi Lingkungan Teknisi Survey Geologi Lingkungan Penyelidik Geofisika Teknisi Survey Geofisika Teknisi Pengujian Mutu Air Analis Mekanika Tanah dan Batuan Tek. SLTP 25 orang dan SD 14 orang. L IA . S2 34 orang. SLTA 177 orang. Menurut Pendidikan Keadaan pegawai Pusat Lingkungan Geologi menurut pendidikannya per 31 Desember 2006 terdiri dari S3 1 orang.4 LAMPIRAN I . seperti terlihat pada tabel 5 di bawah ini. Akademi/D3 18 orang. Sementara 1 org dari PSG CPNS 5 orang CPNS 5 orang CPNS 5 orang CPNS 5.

LAMPIRAN I L IA . Korkel AT = 56. Program dan Kerja Sama = 54%. Jumlah dan Komposisi Pegawai Berdasarkan Pendidikan No.78%. Informasi = 33. Korkel GT = 55%.89%. Dewan Pakar = 50%.2006 Tabel 5.5 . Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa tenaga berpendidikan Sarjana Muda ke atas di Bidang Sartek = 17.96%.71%. Korkel GL = 63.41%. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 Jabatan Doktor Philosophy Geologi Pascasarjana Geologi Pascasarjana Hidrogeologi Pascasarjana Biologi/Toxicology Pascasarjana Perencanaan Wilayah dan Kota Pascasarjana Teknik Lingkungan Pascasarjana Pengelolaan Sumberdaya Bumi Spesialis I Hidrogeologi Spesialis I Geofisika Spesialis I Geologi Sarjana Geologi Sarjana Tambang Sarjana Geofisika Sarjana Geodesi Sarjana Kimia Sarjana Hukum Sarjana Publisistik Sarjana Administrasi Negara Sarjana Manajemen Sumber Daya Manusia Sarjana Biologi Sarjana Perpustakaan Sarjana Geografi Fisik Sarjana Teknik Informatika Sarjana Ekonomi Manajemen Sarjana Ilmu Tanah Sarjana Muda/Akademi Geologi Sarjana Muda/Akademi Tambang Sarjana Muda/Akademi Geodesi Sarjana Muda/Akademi Teknik/Mesin/Sipil Sarjana Muda/Akademi Bahasa/Sastra Sarjana Muda/Akademi Akuntansi SAKMA/Sekolah Analis Kimia STM/SAI SMEA KKPA/KPAA SMA SMT Kimia ST/STP/STN SMP SD Jumlah Jumlah 1 12 4 1 2 1 1 6 1 6 56 2 2 1 3 1 1 3 1 1 1 1 1 1 1 7 1 1 5 3 1 2 84 14 12 64 1 4 21 14 345 Keterangan CPNS: 15 orang CPNS: 1 orang 6. Menurut Pendidikan dan Penempatan Kekuatan pegawai per Bidang/Bagian menurut pendidikan pada akhir tahun anggaran 2006 adalah seperti terlihat dalam tabel 6 di bawah ini. dan TU = 17.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .

2006 Tabel 6.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .6 LAMPIRAN I . Jumlah dan Komposisi Pegawai Menurut Pendidikan dan Penempatan Bidang Sartek 5 7 5 61 14 4 96 Bidang Bidang Program & Informasi Kerja Sama 5 15 7 17 3 3 50 1 14 3 30 1 4 53 Dewan Pakar 3 2 1 6 Korkel Bag. seperti dapat dilihat pada tabel 7 di bawah ini. Menurut Diklat Struktural dan Penempatan Kekuatan pegawai menurut Diklat Struktural sampai dengan 31 Desember 2006 adalah sebanyak 31 orang. Jumlah dan Komposisi Pegawai Menurut Diklat Struktural dan Penempatan Bidang Sartek 4 4 Bidang Bidang Program & Informasi Kerja Sama 2 2 4 1 2 3 Dewan Pakar 3 3 Korkel Bag. dan SEPALA/ADUM 17 orang. SESPA/SPAMEN 1 orang. Tabel 7. TU AT 6 6 GT 1 3 4 GL 2 2 1 1 1 2 5 1 1 12 17 31 Jumlah No. III SEPALA/ADUM/ 4 DIKLATPIM TK. SEPADYA/SPAMA 12 orang. L IA . terdiri dari LEMHANAS 1 orang. IV Jumlah 8. Pendidikan 1 LEMHANAS/SPATI SESPA/SPAMEN/ 2 DIKLATPIM TK. II SEPADYA/SPAMA/ 3 DIKLATPIM TK. Pendidikan 1 Doktor (S3) Pascasarjana (S2)/ 2 Spesialis (Sp1) 3 Sarjana (S1) Sarjana Muda/ 4 Diploma III 5 SLTA 6 SLTP 7 SD Jumlah 7. TU AT 6 16 17 39 GT 4 7 9 20 GL 9 13 1 12 1 36 1 1 4 2 29 5 3 45 1 34 76 18 177 25 14 345 Jumlah No. Perkembangan Pegawai menurut Golongan/Ruang Perkembangan pegawai Pusat Lingkungan Geologi menurut golongan/gaji dapat dilihat dalam tabel 8 di bawah ini.

Sarmud/Akademi = III/c. eselon III = IV/b dan eselon II = IV/d. Pegawai Pusat Lingkungan Geologi yang telah mencapai pangkat puncak terlihat dalam tabel 9 di bawah ini. SLTP Kejuruan = II/d. SMP = II/c. Sp.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . pangkat puncak bagi pemegang ijazah SD = II/a. pangkat puncak pegawai yang menduduki jabatan struktural eselon IV = III/d (kecuali bagi mereka yang memiliki ijazah Sp. Pegawai yang telah memiliki pangkat puncak Sesuai dengan Peraturan Pemerintah No.7 . 99 tahun 2000 tentang kenaikan pangkat Pegawai Negeri Sipil. Perkembangan Pegawai Menurut Golongan/Ruang No. 9. Pengurangan tersebut terjadi karena adanya pegawai yang pensiun 25 orang dan 1 orang meninggal dunia. I/S2=IV/a). LAMPIRAN I L IA . S1/DIV = III/d. Golongan/Ruang 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 IV/d IV/c IV/b IV/a III/d III/c III/b III/a II/d II/c II/b II/a I/d I/c I/b I/a Jumlah Keadaan Pegawai 31 Desember 2005 31 Desember 2006 1 1 2 7 9 30 32 37 36 48 42 103 88 52 68 39 27 23 20 6 4 18 16 371 345 Keterangan Dari data di atas dapat dilihat bahwa dalam tahun anggaran 2006 pegawai Pusat Lingkungan Geologi berkurang sebanyak 26 orang. I/S2 = IV/a. SLTA = III/b.2006 Tabel 8. Menurut Peraturan Pemerintah No. 100 tahun 2000 tentang pengangkatan Pegawai Negeri Sipil dalam jabatan struktural.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

Tabel 9. Jumlah dan Komposisi Pegawai Yang Telah Mencapai Pangkat Puncak
Bidang Sartek Bidang Program & Kerja Sama Bidang Informasi Korkel AT GT GL

Golongan

Dewan Pakar

Bagian TU

Jumlah

IV/d IV/b IV/a III/d III/c III/b II/d II/c II/a Jumlah

1 4 1 5 27 9 4 52

1 2 4 7 15 4 3 36

1 1 1 6 2 19 1 1 2 1 1 1 4 32 2 1 3 1 17 2 2 27

1 3 8 16 15 83 17 13 156

III. MUTASI PEGAWAI 1. Penerimaan Pegawai Dalam tahun anggaran 2006 pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil sebanyak 16 orang. 2. Pengangkatan Pegawai Negeri Sipil Dalam tahun anggaran 2006 ada pemrosesan pengangkatan Pegawai Negeri Sipil sebanyak 7 orang. 3. Kartu Pegawai (KARPEG) Dalam tahun anggaran 2006 telah diproses pembuatan Kartu Pegawai baru sebanyak 16 orang. 4. Kenaikan Pangkat Dalam tahun anggaran 2006 telah diproses kenaikan pangkat sebanyak 60 orang pegawai dengan rincian pada tabel 10 di bawah ini. Tabel 10. Pegawai Yang Mendapat Kenaikan Pangkat
No. Kenaikan Pangkat 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 IV/c - IV/d IV/b - IV/c IV/a - IV/b III/d - IV/a III/c - III/d III/b - III/c III/a - III/b II/d - III/a II/c - II/d II/b - II/c II/a - II/b Jumlah Realisasi Kenaikan Pangkat 01/04/2006 01/10/2006 1 1 5 6 6 9 13 3 2 1 47 Jumlah 1 2 7 11 11 9 13 3 1 1 Keterangan

1 2 5 5

13

L IA - 8

LAMPIRAN I

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

5. Pegawai yang Mendapatkan Kenaikan Gaji Berkala Selama tahun anggaran 2006 telah diproses kenaikan gaji berkala bagi 176 orang pegawai sepertiterlihat dalam tabel 11 di bawah ini. Tabel 11. Pegawai yang Mendapat Kenaikan Gaji Berkala
No. Kenaikan Gaji 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jumlah Golongan III II Jumlah 1 139 9 10 1 4 1 3 1 1 6 176

IV 1 13

I

1

93 7 10 1 3 1 2 1 4 122

33 2

1 1 1 38

1 16

6. Pegawai yang Pensiun, Pindah dan Meninggal Dunia Selama tahun 2006 telah diproses pemberhentian pegawai sebanyak 26 orang pegawai dengan rincian: 25 orang telah mencapai batas usia pensiun dan 1 orang meninggal dunia, seperti terlihat dalam tabel 12 di bawah ini. Tabel 12. Pegawai yang Pensiun, Pindah, Berhenti dan Meninggal Dunia
No. Golongan/Ruang 1 IV/b 2 IV/a 3 III/d 4 III/c 5 III/b 6 III/a 7 II/d 8 II/c 9 II/a Jumlah Pensiun 2 1 2 7 6 2 2 2 1 25 Pindah -Meninggal Dunia 1 1 Jumlah 2 1 2 7 6 3 2 2 1 26

7. Sumpah dan Janji PNS Selama tahun 2006 dilaksanakan pengambilan sumpah/janji pegawai negeri sipil untuk 7 orang.

LAMPIRAN I

L IA - 9

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

8. Ujian Dinas dan KPPI Dalam tahun 2006 telah mengikuti Ujian Dinas Tk. II untuk kenaikan pangkat dari II/d ke III/a sebanyak 6 orang dan 2 orang mengikuti ujian KP (1 S3 dan 1 SMP) penyesuaian ijazah direncanakan mendapat kenaikan pangkat pada tahun 2008.

9. Daftar Urut Kepangkatan Pegawai Negeri Sipil Dalam tahun 2006 telah dibuat Daftar Urut Kepangkatan Pegawai Negeri Sipil (DUK) Pusat Lingkungan Geologi yang sesuai dengan PP 15 tahun 1979 berlaku mulai Januari 2007.

10. Penyusunan Formasi Pegawai Negeri Sipil Dalam tahun 2006 telah dibuat Penyusunan Formasi Pegawai Pusat Lingkungan Geologi untuk tahun 2007. dalam susunan formasi ini mencakup data kebutuhan pegawai (Form P-1), Rekap kebutuhan pegawai menurut jabatan (Form P-2), Daftar usul formasi PNS berdasarkan golongan (Form Formasi-P), data jumlah pegawai yang berhenti, pensiun dan meninggal dunia tahun 2006, serta pegawai yang mencapai Batas Usia Pensiun (BUP) tahun anggaran 2007 (Formulir BUP-P) dan evaluasi realisasi Formasi Tahun Anggaran 2006. Ada pun usul kebutuhan pegawai baru tahun 2007, seperti terlihat dalam tabel 13 di bawah ini. Tabel 13. Usul Formasi tahun 2007
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Kualifikasi Pendidikan Sarjana Perpustakaan Sarjana Teknik Informatika Sarjana Teknik Geologi Sarjana Teknik Geofisika Sarjana Perencanaan Wilayah Kota Sarjana Teknik Fisika Sarjana Manajemen Informatika D3 Teknik Informatika D3 Teknik Sipil D3 Teknik Elektro Arus Kuat D3 Manajemen Logistik D3 Analisis Kimia D3 Manajemen Kearsipan SD, SLTP, SLTA Jumlah Jumlah Usul Keterangan Formasi 1 1 20 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 26 Tenaga Honorer 59

L IA - 10

LAMPIRAN I

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

IV. PEMBINAAN DAN KESEJAHTERAAN PEGAWAI 1. Tugas Belajar dan Ijin Belajar Dalam tahun anggaran 2006 sebanyak 6 orang pegawai mendapat tugas belajar/ijin belajar ke berbagai perguruan tinggi dalam negeri, terdiri dari tugas belajar 1 orang dan ijin belajar 5 orang, seperti terlihat pada tabel 14 di bawah ini. Tabel 14. Pegawai Yang Mendapat Tugas Belajar/Ijin Belajar
No. Tingkat Jurusan Tugas Belajar 1 Pascasarjana (S2) Penginderaan Jauh Ijin Belajar 1 Sarjana (S1) 2 Sarjana (S1) 3 Sarjana (S1) Perguruan Tinggi UGM Jumlah Jumlah 1 1 3 1 1 5

Administrasi Negara STIA/LAN Teknik Geologi STTMI Administrasi Negara UT Jumlah

2. Pendidikan dan Latihan Struktural Dalam rangka peningkatan pengetahuan dan kemampuan managerial pegawai Pusat Lingkungan Geologi, dalam tahun 2006 telah diikutsertakan sebanyak 5 orang pejabat, seperti terlihat pada tabel 15 di bawah ini. Tabel 15. Diklat Struktural
No. 1 2 3 Nama Kursus/Diklat Diklatpim Tk. I/LEMHANAS Diklatpim Tk. III Diklatpim Tk. IV Jumlah Jumlah 2 1 2 5 Keterangan

3. Pendidikan dan Latihan Teknis Fungsional Dalam rangka meningkatkan pengetahuan dan keterampilan pegawai Pusat Lingkungan Geologi selama tahun 2006 telah diikutsertakan sebanyak 142 orang pegawai dalam berbagai pendidikan dan pelatihan, dengan rincian seperti terlihat pada tabel 16 di bawah ini.

LAMPIRAN I

L IA - 11

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

Tabel 16. Diklat Teknis Fungsional
No. Nama Kursus/Diklat 1 Diklat Teknik Multimedia 2 Diklat Fungsional Teknisi Litkayasa Tk. Dasar 3 Diklat Fungsional Teknisi Litkayasa Tk. Lanjutan 4 Diklat Surveyor Tambang Dasar 5 Orientasi CPNS 6 Diklat Pengelolaan Air Tanah 7 Diklat Penyelidik Bumi 8 Diklat Perencanaan Tata Ruang dan Wilayah Berbasis Geologi 9 Diklat Manajemen Kesekretariatan 10 Diklat Prajabatan Tk. III 11 Symposium on Mineral Exploration 12 Bimtek & Ujian Sertifikasi Pengadaan Barang/Jasa 13 Penataran Istri Peserta KRA Lemhanas ke-39 14 Kursus MC Jumlah 1 20 4 1 16 3 8 3 2 16 2 60 1 5 142 Keterangan

4. Pembinaan Jabatan Fungsional Dalam tahun 2006, Pusat Lingkungan Geologi terdapat 90 orang pejabat fungsional yang terdiri: peneliti 1 orang, penyelidik bumi 35 orang, perekayasa 18 orang, teknisi litkayasa 17 orang, pustakawan 1 orang, dan analis kepegawaian 2 orang serta surveyor pemetaan 16 orang. a. Penetapan Angka Kredit Dalam tahun 2006 telah diproses penetapan angka kredit para pejabat fungsional, seperti terlihat dalam tabel 17 di bawah ini. Tabel 17. Aktivitas Pengumpulan Angka Kredit
No. 1 2 3 4 5 6 7 Jabatan Fungsional Penyelidik Bumi Perekayasa Peneliti Teknisi Litkayasa Surveyor Pemetaan Pustakawan Analis Kepegawaian Semester I Semester II 18 11 3 5 12 7 2 42 12 5 2 35 Jumlah 29 8 24 12 4 77

b. Pemberhentian Sementara dan Pemberhentian Tatap dari Jabatan Fungsional Sesuai dengan ketentuan yang berlaku bahwa pejabat fungsional yangtelah enam tahun atau lebih tidak mencapai angka kredit yang dipersyaratkan, atau karena mendapat tugas belajar lebih dari enam bulan lamanya dan/atau menjalani hukuman disiplin, maka yangbersangkutan diberhentikan sementara dari jabatannya. Pembebasan sementara dari jabatan perekayasa = 2 orang

L IA - 12

LAMPIRAN I

6. perceraian 1 orang dan penambahan anak sebanyak 4 orang. cuti besar 4 orang. b. ASKES sebanyak 30 orang dan Karis sebanyak 10 orang. Pengangkatan Baru dan Pengangkatan Kembali dalam Jabatan Fungsional Dalam tahun 2006 telah diproses pengangkatan pertama ke dalam jabatan fungsional penyelidik bumi 2 orang. Mutasi Keluarga Dalam tahun 2006 mutasi keluarga pegawai berupa: perkawinan pertama sebanyak 4 orang. Taspen/Askes/Karsu/Karis Dalam tahun 2006 telah diproses pemrosesan untuk memperoleh Kartu Tabungan Asuransi Pegawai Negeri (TASPEN) sebanyak 16 orang dan untuk pembaharuan kartu asuransi kesehatan melalui PT. 5.13 . teknisi litkayasa 3 orang dan surveyor pemetaan 1 orang.2006 c. perkawinan duda 1 orang. Kesejahteraan Pegawai a. Cuti Pegawai Dalam tahun 2006 sebanyak 112 orang pegawai telah menggunakan hak cuti dengan rincian cuti tahunan 106 orang. LAMPIRAN I L IA . dan alasan penting 2 orang.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .14 LAMPIRAN I .2006 halaman ini sengaja dikosongkan L IA .

LAMPIRAN I – B RINCIAN KEGIATAN RUTIN SUBBAGIAN KEUANGAN DAN RUMAH TANGGA .

.

dan sistem akuntansi kuasa pengguna anggaran. Pada pelaksanaannya. yaitu sistem akuntansi barang milik negara. dapat dipersandingkan antara alokasi perencanaan anggaran dengan realisasi penggunaan anggaran. Sedangkan kegiatan yang berhubungan dengan rumah tangga Unit . dibentuk 5 (lima) tim kerja yang terdiri dari: − − − − − Tim Kerja Pengelolaan Anggaran Tim Kerja Sistem Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran (SAKPA) Panitia Pengadaan Barang dan Jasa Tim Kerja Sistem Akuntansi Barang Milik Negara Tim Kerja Inventarisasi Aset Pusat Lingkungan Geologi Pada akhir tahun anggaran 2006.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Kegiatan yang berhubungan dengan keuangan Unit. yaitu pengelolaan anggaran. panitia pengadaan barang dan jasa. yang dapat dilihat pada tabel 18 di bawah ini. LAMPIRAN I L IB . Sehingga dapat dilihat tingkat pencapaian/kinerja penggunaan anggaran Unit Pusat Lingkungan Geologi pada tahun anggaran 2006.1 .2006 Subbagian Keuangan dan Rumah Tangga melakukan kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan keuangan Unit dan rumah tangga Unit. dan inventarisasi aset PLG.

640.000 78.000 437.000 2.538.000 77.510. II.2006 Tabel 18 Alokasi dan Realisasi Anggaran Pusat Lingkungan Geologi Tahun Anggaran 2006 Kegiatan/Subkegiatan Program PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI Pembinaan dan Pengelolaan Usaha I.000 65.46 99.850.000 90.306.730.94 % % % % % 99.96 % 27.295.173.05 96.000 215.111.131.000 1.2 LAMPIRAN I .Pengadaan Buku-buku Perpustakaan dan Batubara .026.668.Administrasi Umum Sumber Daya Alam . Air dan Agroklimat Pengembangan Penyelidikan & Pemetaan.000 1.066.38 98.98 % 99.711.590.500.Survei Bidang Lingkungan Hidup dan Tata Ruang .155.000 433.Pengelolaan Pelaksanaan Anggaran .277.000.737.771.29 % 2.500 76.579 89.464.750.000 104.Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan .70 96.464. Pengembangan dan Pemanfaatan Batubara Daya Alam .120.368.006.800. Adm.628.019.775.05 % % % % 98.000 175. dan Air Tanah Serta G.559 73. Berapi Pengembangan Sistem Informasi Manajemen Penyuluhan dan Penyebaran Informasi Survei Pertambangan Perawatan Alat Besar/Alat Bantu Inventarisasi Sumber Daya Alam Penelitian & Pengembangan Sumber Daya Tanah.075.133.418.000 25.149.725 100.Perbaikan Peralatan Kantor dan Sarana Gedung .19 % 419.449.000 92.000 80.199.814.Penyusunan Rencana Kerja KL & Anggaran Perlindungan dan Konservasi Sumber I.700.000 1.000 98.000 66.000 220.500 77.170 6.183.101.750.814.07 % 61.38 % 5.409 83. Air & Agroklimat .38 % 236. Pengembangan dan Pemanfaatan Batubara Pertambangan .370.54 97.117.75 % % % % % % 99.000 99.000 77.575 77.595.545.296.150.97 % 27.Pengadaan Peralatan 2.640.000 336.000 8.020 1.000 33.01 85.993.997.950 103.000.29 % 186.000 36.93 98.300 2.000 9.280.595.250 304. Pengelolaan Kepegawaian Pengembangan Sistem Informasi Manajemen Penyusunan/Perumusan Sistem & Prosedur Teknis Pameran/Visualisasi/Publikasi dan Promosi Evaluasi/Laporan Kegiatan Penyelenggaraan Perpustakaan/Kearsipan/ Dokumentasi Anggaran 58.000 76.542.000 6.303.199.000 2.000 18.142.11 % 89.000 224. Geologi Tata Lingk.999.Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Tanah.715.65 % 65.380.Survei Geologi Operasional dan Pemeliharaan Jaringan Sistem .000 33.635. DIPA) .596.442.000 18.304.900 171.000 .000 681.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .Pemb.000 101.640.06 % 98.269.51 98.033.000 25.Informasi .750.250 9.800.650 98.945.640.51 % 1.520.075.000 423.730.827.730.720.52 % L IB .000 77.90 98.000 97.874.458.257.635.170 99.120.805. Pengawasan Bid.80 % 96.22 % 98.000 1.842.904.409 83.000 1.Pembinaan dan Penilaian Jabatan Fungsional Monitoring/Pengawasan Pelaksanaan Program/Kegiatan Perawatan Kendaraan Bermotor/ Operasional Penyusunan Rencana Kerja KL & Anggaran (SRAA.640.Pendidikan dan Pelatihan Teknis .000 6.14 % 97.19 99.000 674.500 99.685.000 23.000 3.78 % 98.900 1.640.693.000 252.298.000 1.920.000 187.000 6.335.542.000 307.000 Pencapaian Realisasi 52.86 % 28.000.96 99.809.070.Pengelolaan Barang Milik/Kekayaan Negara .060.644.509.96 % 17.20 97.000 2.771.Pengadaan Buku Lainnya .590.956.000 240.432.724.711.Pendidikan dan Pelatihan Fungsional .85 % 99.000 336.336.73 % 99.

Madiun. dan lain-lain. Jawa Barat Kompleks Kantor Perbengkelan Jl. bidang dan kelompok kerja fungsional. yang terdiri dari: 2 unit Kendaraan Roda 2 21 unit Kendaraan Roda 4 9 unit Kendaraan Roda 6 ke atas 3 unit forklift Kegiatan keamanan mencakup: Kompleks Gedung Kantor Unit PLG Jl. Terusan Jakarta No. Bandung. 41. 4. Jawa Timur LAMPIRAN I L IB .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . 18. Bandung. 57. (2) inventarisasi barang dan peralatan. Jawa Barat Gudang Bengkel Pemeliharaan Jl. Bandung. peralatan kantor. Pemeliharaan Gedung dan Peralatan Pemeliharaan meliputi pemeliharaan gedung kantor. Pengadaan Barang-barang Inventaris Pengadaan Barang-barang habis pakai 3. dan (3) angkutan dan keamanan. Jakarta Kantor Unit PLG Madiun Jl.2006 Selain itu. Cimindi. Jawa No. Pada tahun 2006 telah dilaksanakan pemeliharaan sebagai berikut: Pemeliharaan Kebersihan (Cleaning Service) Pemeliharaan Halaman dan Taman Pemeliharaan Air Conditioner (AC) Pemeliharaan Gedung Kantor 2. Diponegoro No.3 . Inventarisasi Barang dan Peralatan Inventarisasi barang dan perlengkapan kantor meliputi pengadaan dan penatausahaan barang rutin. Subbagian Keuangan dan Rumah Tangga juga melakukan kegiatan-kegiatan: (1) pemeliharaan gedung dan peralatan. Jawa Barat Pool kendaraan Jl. alat-alat rumah tangga kantor. 1. Dalam tahun 2006. Angkutan dan Keamanan Jumlah kendaraan dinas Unit pada tahun anggaran 2006 berjumlah 34 unit. garis besar kegiatan yang telah dilaksanakan ialah: Membuat dan memproses berita acara serah terima hasil kegiatan Melayani permintaan keperluan kantor sehari-hari barang pakai habis Menyusun daftar barang inventaris yang akan diusulkan penghapusannya Melayani peminjaman alat-alat untuk keperluan: kegiatan pokok bagian. Gunung Batu. Tongkol No.

855.00 M2 1.00 M2 2.076.130.00 500.209.76 M2 72.824.00 574.00 M2 36. 31 Jumlah Madiun 776.00 M2 Jumlah A+B+C LAMPIRAN I .064.24 M2 84.50 842.50 1. 14 2 Joglo Jumlah Jakarta 6.26 M2 140.00 M2 M2 M2 M2 1.00 M2 5.76 M2 1.078.288.414. 57 Terusan Jalan Jakarta Cimindi-Cimahi Jumlah Bandung 3.24 M2 8.74 M2 1.084.00 M2 2.668.L IB .00 M2 Bandung Jl.76 M2 342.690.00 16.2006 A 1 2 3 11.536.800.990.00 M2 C Madiun 1.188.98 M2 24.142.00 M2 9.076.256.76 M2 349.00 1.00 M2 84.26 M2 36.50 5.50 M2 349.00 2. Jl.00 1.916.855.410.50 5.00 3. Uraian LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Jawa No.00 M2 342.00 M2 7.760.076.839.00 M2 1.00 M2 36.882.50 M2 M2 M2 M2 3.00 M2 3.782.592.00 M2 2.50 M2 M2 M2 M2 36.74 M2 1.00 M2 776. Diponegoro No.00 M2 1.236.00 M2 M2 M2 M2 1.4 Tabel 19 Daftar Inventaris Tanah/Perkarangan Pusat Lingkungan Geologi Tahun Anggaran 2006 Luas Tanah (M2) Jalan (M2) Luas Lantai Dasar Gedung Taman Halaman (M2) Sarana Parkir (M2) Rumah Jaga (M2) No.00 M2 B Jakarta 1 Jl. Tongkol No.00 375.

LAMPIRAN II RINCIAN KEGIATAN BIDANG SARANA TEKNIK .

.

LAMPIRAN II – A RINCIAN KEGIATAN SUBBIDANG LABORATORIUM .

.

2006 KEGIATAN LABORATORIUM Kegiatan laboratorium adalah semua kegiatan yang menyangkut pekerjaan-pekerjaan di laboratorium mekanika tanah/batuan dan laboratorium air. sifat mekanik serta sifat kimianya sesuai dengan permintaan tim lapangan/survey.1 . yaitu: Inventarisasi dan penyiapan peralatan laboratorium Pemeliharaan dan perbaikan peralatan Preparasi contoh dan pengujian laboratorium Kegiatan yang utama adalah kegiatan pengujian laboratorium.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Hasil pengujian ini diserahkan ke tim lapangan untuk dijadikan sebagai bahan/data pembuatan laporan lapangan. Ringkasan hasil pengujian laboratorium mutu air dan laboratorium mekanika tanah/batuan ada di bawah ini: LAMPIRAN II L IIA . Contoh tanah/batuan dan contoh air hasil survey lapangan disampaikan ke laboratorium untuk diuji sifat fisik.

2006 L IIA .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .2 LAMPIRAN II .

Sumut Samarinda. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Tim Nias Tim Ternate Tim Belu Utara Tim Kuningan-Ciamis Jabar Tim Porong Tim Banjarbaru Tim Medan Tim Samarinda Tim Bengkulu Tim Sabang Tim GT Liquifaksi Klaten Tim GT Yogyakarta-Klaten Tim GT Liquifaksi Yogyakarta Tim GT Bangli. Bengkulu Sabang. Kalsel Bengkulu. NAD Klaten. Gunungkidul 19 Tim TPA Surabaya 20 Tim KAPET Batui LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .LAMPIRAN II RINGKASAN KEGIATAN ANALISA MEKANIKA TANAH/BATUAN TAHUN ANGGARAN 2006 Conto/Sample Masuk Pengirim Lokasi Conto Pulau Nias Ternate Belu. Sumut Kulonprogo.Jatim Banjarbaru. Kaltim Sawahlunto. Bantul. Bali Sasamba. dan Gunungkidul Surabaya. Bali Tim GT Sasamba Tim GL Sawahlunto Tim Regional Karakelang Tim Regional Geologi Lingkungan 18 Kulonprogo.3 . Sumbar Karakelang. DIY DI Yogyakarta DI Yogyakarta Bangli. Jatim Batui.2006 L IIA . NTT Kuningan & Ciamis .Jabar Porong. Sulteng Total Conto Jumlah 33 conto 10 conto 15 conto 34 conto 1 conto 30 conto 20 conto 30 conto 10 conto 10 conto 31 conto 30 conto 32 conto 30 conto 25 conto 8 conto 15 conto 10 conto 20 conto 25 conto 419 conto No. Kalsel Medan. Sidoarjo . Bantul.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .4 LAMPIRAN II .2006 halaman ini sengaja dikosongkan L IIA .

LAMPIRAN II – B RINCIAN KEGIATAN SUBBIDANG SARANA PENYELIDIKAN .

.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

KEGIATAN LAPANGAN Kegiatan lapangan adalah semua kegiatan yang menyangkut pekerjaan-pekerjaan lapangan. Pada umumnya Bidang Sarana Teknik melakukan pelayanan pekerjaan lapangan meliputi kegiatan: pemboran air, pemboran teknik, geoteknik (sondir, pemboran tangan, pengujian SPT, dll), geofisika, dll. teknisinya. Kegiatan yang utama pada tahun anggaran 2006 adalah pemboran air tanah untuk daerah tertinggal/sulit air dalam rangka penyediaan sarana air bersih. Kegiatan ini sudah dilakukan sejak 1995 (dulunya Direktorat Geologi Tata Lingkungan) dan dilanjutkan sekarang oleh Pusat Lingkungan Geologi. Pada tahun anggaran 2006 Bidang Sarana Teknik telah melaksanakan pemboran air tanah di 34 lokasi yang tersebar di seluruh indonesia, yaitu 22 (duapuluh dua) lokasi di Pulau Jawa dan 12 (duabelas) lokasi di luar Pulau Jawa. Pekerjaan pengeboran yang dilaksanakan oleh Bid. Sartek (swakelola) sebanyak 7 (tujuh) lokasi dan pekerjaan yang dikontrakkan sebanyak 27 (duapuluh tujuh) lokasi. Ringkasan hasil kegiatan pemboran tersebut disajikan pada tabel berikut ini. Pelayanan bisa berbentuk hanya peminjaman alat survey ataupun dengan

LAMPIRAN II

L IIB - 1

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

RINGKASAN LOKASI PENGEBORAN YANG DILAKSANAKAN BIDANG SARANA TEKNIK TAHUN ANGGARAN 2006 A No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Sarana Air Bersih Melalui Pemboran Air Tanah Dalam Desa Ciinjuk Kabasiran Sukamekar Sindangkarya Jalupang Loyang Winduraja Gintung Rowoyoso Kunci Watuagung Wukirsari Bangunjiwo Kepyar Wonosekar Lesanpuro Jimbe Juruan Daya Robatal Satreyan Curah Petung Ajung Bumi Baru UPT Tanjung Agung Simpang Tiga Rawang Huidu Malimpung Tonrokassi Sungai Dua Kurau Maryendi Bunut Baok Sukaraja Wunga Kecamatan Cadassari Parungpanjang Sukawangi Kutawaluya Cipeundeuy Cikedung Kawali Comal Wonokerto Sidareja Tambak Imogiri Kasihan Purwantoro Karangawen Kajoran Jenangan Batu Putih Robatal Maron Kedung Jajang Kalisat Blambangan Lebong Utara Hamparan Rawang Limboto Barat Patampanuan Tamalatea Batulicin Kurau Samofa Praya Jerowaru Hahabu Kabupaten Pandeglang Bogor *) Bekasi *) Karawang *) Subang Indramayu Ciamis Pemalang Pekalongan *) Cilacap Banyumas Bantul Bantul *) Wonogiri Demak *) Magelang Ponorogo Sumenep Sampang Probolinggo *) Lumajang Jember Way Kanan Lebong Kerinci Gorontalo Pinrang Jeneponto Tanah Bumbu Tanah Laut Biak Numfor Lombok Tengah Lombok Timur Sumba Timur Provinsi Banten Jawa Barat Jawa Barat Jawa Barat Jawa Barat Jawa Barat Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Tengah Jawa Tengah Jawa Tengah D.I. Yogyakarta D.I. Yogyakarta Jawa Tengah Jawa Tengah Jawa Tengah Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur Sumatera Selatan Bengkulu Jambi Gorontalo Sulawesi Selatan Sulawesi Selatan Kalimantan Selatan Kalimantan Selatan Papua Tengah Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Jumlah Sumur 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Kedalaman (m) 175 150 110 120 175 175 175 175 120 175 175 175 164 175 160 175 175 175 175 100 175 175 175 175 175 175 175 175 175 175 175 175 175 175

B No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Sarana Air Bersih Melalui Pemboran Air Tanah Dangkal Desa Trimulyo Sumberagung Canden Seloharjo Srihardono Sriharjo Selopamioro Bawuran Sitimulyo Sendangtirto Kragilan Kecamatan Jetis Jetis Jetis Pundong Pundong Imogiri Imogiri Plered Piyungan Berbah Gantiwarno Kabupaten Bantul Bantul Bantul Bantul Bantul Bantul Bantul Bantul Bantul Sleman Klaten Provinsi D. I. Yogyakarta D. I. Yogyakarta D. I. Yogyakarta D. I. Yogyakarta D. I. Yogyakarta D. I. Yogyakarta D. I. Yogyakarta D. I. Yogyakarta D. I. Yogyakarta D. I. Yogyakarta Jawa Tengah Jumlah Sumur 1 2 4 1 5 1 1 4 1 1 5 Kedalaman (m) 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40

C No.

Pembuatan Sumur Bor Pantau Desa Kecamatan Singosari Kabupaten Malang *) Provinsi Jawa Timur Jumlah Sumur 1 Kedalaman (m) 170

1 Pagentan

L IIB - 2

LAMPIRAN II

LAMPIRAN III
RINCIAN KEGIATAN BIDANG INFORMASI

LAMPIRAN III – A RINCIAN KEGIATAN SUBBIDANG PENERAPAN SISTEM INFORMASI

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

I.

INTERNET DAN PUBLIKASI Dalam Tahun 2006 telah dilaksanakan kegiatan-kegiatan sebagai berikut: Pengembangan aplikasi e-Government portal dalam format bahasa Inggris – Indonesia yang terdiri atas modul berita, e-mail, kolaborasi surat dinas, dokumen file, sharing, manajemen arsip, manajemen peraturan, manajemen personal organisir, agenda institusi, search engine, portal manajemen system; Pengembangan aplikasi database geologi teknik, geologi lingkungan dan pemantauan air tanah Pelatihan aplikasi e-government untuk sosialisasi, pelatihan jaringan komputer dan internet, serta pelatihan Sistem Informasi Geografis (mapInfo); Translate isi Website Pusat Lingkungan Geologi ke dalam bahasa Inggris. Pembangunan ruangan network operting controller (NOC) untuk integrasi data dan keamanan data Pembelian server 2 (dua) unit untuk mendukung network operating controller (NOC) Pembelian backup power UPS sebanyak 4 (empat) Unit agar server dapat berjalan terus sewaktu power dari PLN terputus. Pembelian hardware untuk media penyimpanan data (storage area network) Pembelian hardware untuk media penyimpan server racmount, open rackmount dan beberapa switch Pembelian server blade enclosure untuk e-government portals Pengembangan jaringan infrastruktur jaringan LAN gedung 1 serta instalasinya Pengembangan jaringan infrastruktur jaringan LAN gedung 2 serta instalasinya Pengembangan jaringan infrastruktur jaringan LAN gedung 3 serta instalasinya Pengembangan jaringan infrastruktur jaringan LAN gedung 4 serta instalasinya Melakukan backup dan restore database secara continue khususnya yang berkaitan dengan aplikasi intranet dan internet website Pusat Lingkungan Geologi; Menjawab dan melayani permintaan data dan informasi digital melalui internet dan media lain Mengelola halaman berita, mengelola kerjasama dengan instansi lain dalam melayani permintaan data dan informasi digital melalui internet; Merancang pengembangan tampilan website, dan merubah isi website; Mengikuti perkembangan teknologi sistem informasi, telematika dan kaitannya dengan sistem pemerintahan (e-governance)

LAMPIRAN III

L IIIA - 1

2 LAMPIRAN III .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Gambar 2.2006 Menyusun standard operatian prosedure dalam pengelolaan IT di unit Pusat Lingkunga Geologi Menerbitkan Buletin Geologi Tata Lingkungan 2 volume Menerbitkan Buku Geologi Teknik Menerbitkan 2 (dua) Buku Geologi Lingkungan Menerbitkan Buku Company Profile Membuat Multimedia Interaktif Geologi Lingkungan dan Air Tanah Membuat Film Geologi Lingkungan dan Air Tanah berbasis pendidikan Kegiatan Rutin Internet Di tahun 2006 kegiatan rutin website melaporkan catatan-catatan sebagai berikut : Jumlah Pengunjung Hingga akhir Agustus 2006 website telah dikunjungi sekitar 21. Jumlah kunjungan menurut jam L IIIA .284 pengunjung (Gambar 2 s/d Gambar 4).

3 .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Jumlah kunjungan menurut hari Gambar 4. LAMPIRAN III L IIIA . Jumlah kunkungan menurut bulan sampai akhir Desember Pencarian Informasi berdasarkan kategori Pencarian informasi pengunjung sampai akhir Desember berdasarakan kategori di dalam website dapat dilihat pada Gambar 5.2006 Gambar 3.

2006 Gambar 5 : Daftar pengunjung website berdasarkan kategori yang dicari Pencarian informasi berdasarkan kategori file yang dilihat Pencarian informasi pengunjung berdasarkan kategori file yang dilihat sampai akhir Desember di dalam website sebagian besar ingin melihat file image (Gambar 6).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Gambar 6.4 LAMPIRAN III . Daftar kategori file yang dilihat oleh pengunjung website L IIIA .

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .id sampai akhir Desember 2006 sebagian besar masih berasal dari Indonesia (Gambar 7). Pada tahun 2006 tercatat 7 orang mahasiswa yang kerja praktek di Pusat Lingkungan Geologi.dgtl.id dan http://pda.dgtl.esdm.5 .esdm. Daftar asal pengujung website Kerjasama Dengan Institusi Lain Sebagaimana tahun-tahun sebelumnya.go.2006 Negara asal yang membutuhkan informasi melalui website Pencarian informasi pengunjung berdasarkan asal negara dari mana mengakses website http://www.go. pada tahun 2006 Pusat Lingkungan Geologi juga telah memberikan fasilitas bantuan bimbingan kerjasama dalam hal pengelolaan di bidang teknologi informasi yang menguntungkan kepada mahasiswa-mahasiswa yang mencari lokasi dan topik kerja praktek sebagai salah satu tugas dalam kegiatan belajar mereka. LAMPIRAN III L IIIA . Gambar 7. Dalam hal ini Pusat Lingkungan Geologi sudah mempunyai peran dalam memberikan dari dunia akademisi dan dunia kerja untuk saling bersinergi.

Aplikasi Manajemen Perpustakaan Online Aplikasi Manajemen Penggajian Aplikasi Manajemen Surat Dinas Aplikasi Manajemen Smsgateway Aplikasi Manajemen Administrasi Air Tanah Pada Tahun Anggaran 2006 telah dibuat 3 (tiga) buah aplikasi masing-masing untuk kegiatan geologi teknik. Gambar 7.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Berikut ini adalah tampilan halaman awal dari aplikasi manajemen kepegawaian (Gambar 7). sebagai berikut : Aplikasi Manajemen Kepegawaian. Aplikasi ini berguna untuk mencatat dan mengarsipkan dokumen-dokumen pegawai sehingga dapat mempermudah dalam pencarian dan pengolahan datanya.6 LAMPIRAN III . DATA BASE Dalam Tahun 2006 telah disiapkan beberapa aplikasi data base di Pusat Lingkungan Geologi.2006 II. Tampilan awal aplikasi manajemen kepegawaian L IIIA . air tanah dan geologi lingkungan Kegiatan Rutin Entri Data Di tahun 2006 kegiatan rutin entri data baru dilakukan pada Aplikasi Manajemen Kepegawaian.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .7 .2006 LAMPIRAN III L IIIA .

8 LAMPIRAN III .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .2006 halaman ini sengaja dikosongkan L IIIA .

LAMPIRAN III – B RINCIAN KEGIATAN SUBBIDANG PENYEDIAAN INFORMASI PUBLIK .

.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Camat.1 . Kabupaten Bogor. Kabupaten Cianjur. Perguruan Tinggi. di Pelabuhan Ratu. sedangkan narasumber berasal dari Pusat Lingkungan Geologi dan UNDP (United Nation Development Programme).2006 I. KOLOKIUM DAN KUNJUNGAN INSTANSI LAIN KE PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI Sosialisasi dan Pameran adalah salah satu kegiatan yang dilaksanakan oleh Bidang Informasi sebagai wadah dari unit yang menyelenggarakan penyebarluasan informasi unit dalam bidang geologi teknik. Dinas Pertambangan dan Energi. Dinas Kimpraswil. Perguruan Tinggi. Camat. Sosialisasi Geologi Lingkungan untuk Tata Ruang di Samarinda. Sosialisasi ini dibuka oleh Sekretaris Badan Geologi dengan sambutan oleh Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Timur dan dihadiri oleh 72 orang peserta seminar dari berbagai kalangan seperti: BAPPEDA. Kabupaten Sukabumi. Provinsi Jawa Barat Sosialisasi Geologi Lingkungan untuk Tata Ruang eks Karesidenan Bogor Provinsi Jawa Barat yang dilaksanakan pada hari Kamis tanggal 29 Juni 2006 di Gedung Sekretariat Daerah. SOSIALISASI. Dinas Kehutanan. LAMPIRAN III L IIIB . WORKSHOP/LOKAKARYA. b. instansi lain satu departemen ataupun lain departemen. Korwil Bogor serta dari Provinsi Jawa Barat. Sosialisasi ini dibuka oleh Kepala Pusat Lingkungan Geologi dengan sambutan oleh Bupati Sukabumi dan Badan Koordinator Wilayah Bogor. Sekolah. hidrogeologi. Kota Bogor dan Kota Depok. Dinas Pekerjaan Umum. Sosialisasi a. dan dihadiri oleh 60 orang peserta seminar dari berbagai kalangan seperti: BAPPEDA. Dinas Kehutanan. hidrogeologi (air tanah). Dinas Pekerjaan Umum. Sosialisasi Geologi Lingkungan untuk Tata Ruang eks Karesidenan Bogor. Sekolah. Kabupaten Sukabumi. Media Masa dan Organisasi Profesi yang berasal dari Provinsi Kalimantan Timur. bahaya geologi dan geologi lingkungan. Dinas Tata Ruang dan Pemukiman. Dinas Pertambangan dan Energi. perguruan tinggi serta pelayanan kepada masyarakat luas. dilaksanakan pada Tanggal 15 Agustus 2006. geologi teknik. geologi lingkungan kepada Pemerintah Daerah. Media Masa dan Organisasi Profesi yang berasal dari Kabupaten Sukabumi. sedangkan narasumber berasal dari Pusat Lingkungan geologi yang menyajikan makalah tentang profil Pusat Lingkungan Geologi. Pelabuhan Ratu. Dinas Pertanian. PAMERAN. Provinsi Kalimantan Timur Sosialisasi Geologi Lingkungan Untuk Tata Ruang Provinsi Kalimantan Timur di Samarinda.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Pameran Peringatan Hari Air Dunia XIV di Departemen Pekerjaan Umum. tanggal 14 November 2006.2 LAMPIRAN III . Pameran Kegiatan pameran yang telah diikuti adalah sebagai berikut : 1. Pameran pada acara Kolokium Pusat Sumber Daya Geologi. Dinas Kehutanan. profil pusat lingkungan geologi. Sekolah. tanggal 8 Pebruari 2006. dibuka oleh Kepala Badan Geologi dengan sambutan oleh Kepala BAPPEDA Sumatera Barat mewakili Gubernur Sumatera Barat. hidrogeologi (air tanah). pada tanggal 18-20 September 2006. yaitu : 1. Pameran pada acara Workshop Geologi Teknik Pusat Lingkungan Geologi. pada tanggal 22-23 Nopember 2006. Pameran pada 1st Indonesia Geospatial Technology Exhibition. 6. Dinas Pertanian. 2. 5. 4. Dinas Pekerjaan Umum. Patimura Jakarta pada tanggal 26-28 April 2006. 3. Sumatera Barat. Di samping itu dalam kegiatan pameran ini juga telah menyertakan pada kegiatan-kegiatan iternal di Pusat Lingkungan Geologi dan di Pusat Sumber Daya Geologi. Bandung. Pameran pada acara Loka Karya Nasional Air Tanah. pada tanggal 7-8 September 2006. bertempat di Hotel Horison Bandung. Sosialisasi Geologi Lingkungan Untuk Tata Ruang Provinsi Sumatera Barat di Padang. Sosialisasi Geologi Lingkungan untuk Tata Ruang di Padang. Institut Teknologi Bandung. Pameran Sosialisasi Badan Geologi. dan dihadiri oleh 62 orang peserta seminar dari berbagai kalangan seperti: BAPPEDA. Jl. Pameran Pameran Pertambangan Expo Indonesian Students Mining Competition di Bandung pada tanggal 8 – 9 Maret 2006 dengan tema The World of Mine di Institut Teknologi Bandung. Pameran Asia Pacific Symposium on Lower. tanggal 21 September 2006 3.2006 c. Jakarta. geologi teknik. bertempat di Gedung Sabuga. Dinas Pemukiman dan Prasarana Wilayah. Dinas Pertambangan dan Energi. 17 September 2006. Camat. sedangkan narasumber berasal dari Pusat Lingkungan geologi dan dari lingkungan Badan Geologi yang menyajikan makalah tentang profil badan geologi. pada tanggal 23-27 Agustus 2006 bertempat di Jakarta Convention Centre. Pameran Gelar Teknologi 2006. Perguruan Tinggi. bahaya geologi dan geologi lingkungan. Media Masa dan Organisasi Profesi yang berasal dari Provinsi Sumatera Barat. dilaksanakan pada tanggal. Pusat Lingkungan Geologi. bertempat di Auditorium Geologi Bandung. L IIIB . 2.

LAMPIRAN III L IIIB . Jawa Timur. Maluku. a. Prov. Prov. swasta. sudah dilaksanakan kegiatan lokakarya mengenai air tanah dan workshop mengenai geologi teknik. Dinas Kehutanan Prov. c. Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi (Prov. Lokakarya dihadiri oleh sebanyak 276 peserta. bertempat di Auditorium Geologi. 21 September 2006. dan Bappedal Prov. Kementerian Riset dan Teknologi. Badan Penerapan Pengembangan Teknologi (BPPT). tanggal 21 September 2006 Lokakarya air tanah ditujukan untuk menyamakan persepsi dan meningkatkan serta mengembangkan rekayasa teknologi konservasi air tanah dari para fihak yang berkepentingan (stakeholders) baik instansi pemerintah. Prov. Workshop/Lokakarya dan Kolokium Pada tahun 2006. perguruan tinggi. Departemen Pekerjaan Umum. Kementerian Lingkungan Hidup. NTT. d. Instansi pemerintah di tingkat daerah (provinsi dan pemerintah kabupaten/kota) yang menangani atau terkait dengan bidang air tanah. Prov. Sumatera Utara. Pameran pada acara Kolokium Pusat Lingkungan Geologi. NTB. Sumatera Barat. Prov. Prov.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . b. Prov. 2. Prov. Kalimantan Selatan. antara lain: a. Prov.) Jawa Barat. Jawa Barat. Lokakarya dilaksanakan pada Kamis. Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Kalimantan Barat. Badan Pengelola Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) Provinsi Jawa Barat. Sulawesi Selatan. antara lain a. e. Jawa Tengah. Lokakarya Nasional Air Tanah. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). Jalan Diponegoro No. dan masyarakat. dan Dinas ESDM Prov. Hasil lokakarya diharapkan dapat menjadi dasar bagi para pihak yang berkepentingan untuk melaksanakan konservasi air tanah dengan teknologi konservasi yang tepat guna sehingga konservasi air tanah dapat dilaksanakan secara optimal. 57. Jawa Tengah. Instansi pemerintah di tingkat pemerintah pusat. Pusat Lingkungan Geologi.2006 4. b.3 . Riau. peserta yang diundang mewakili para pihak yang berkepentingan dalam konservasi air tanah sebagai berikut: 1. Prov. Bandung. tanggal 13 Desember 2006.

Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) antara lain LP3S. dan Politeknik Negeri Bandung. 7. Garut. STMIK Bandung. Bappeda Kab.2006 c. PT. L IIIB . Kab. Universitas Padjadjaran (Unpad). Hasil lokakarya diharapkan dapat menjadi acuan dalam perencanaan dan pelaksanaan konservasi air tanah yang lebih baik pada masa yang akan datang. serta Dinas Sumber Daya Air dan Pertambangan Kab. Pembukaan dan Keynote Speaker Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral disampaikan oleh Kepala Badan Geologi dengan pokok materi sambutan sebagai arahan lokakarya adalah sebagai berikut: 1. 5. Tasikmalaya. Kalimantan Selatan. 3.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Universitas Negeri Semarang. Lokakarya diharapkan dapat menghasilkan masukan-masukan penting yang memberi terobosan baru dan strategis bagi pelaksanaan konservasi air tanah di Indonesia. Lokakarya Rekayasa Konservasi Air Tanah yang diselenggarakan oleh Badan Geologi penting artinya sebagai media untuk menggali konsep pemikiran dan sekaligus menggalang niat kebersamaan dalam rangka menunjang keberhasilan pelaksanaan konservasi air tanah. Pemerhati air tanah. Melalui lokakarya diharapkan ada kesamaan persepsi di antara para pihak yang berkepentingan sehingga ada kesatuan langkah dalam mengupayakan penyelamatan air tanah yang ada di bumi Indonesia ini. DLH Kota Tangerang. Universitas Islam Bandung (Unisba). Instansi swasta/BUMD. Bandung. Bogor. 6. antara lain PDAM Provinsi Banten. 3. Bappeda Kota Bandung. Kab. Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kab.4 LAMPIRAN III . Konsultan/perusahaan/asosiasi di bidang air tanah. Aqua Golden Mississippi. Peteka Karya. Perguruan tinggi negeri/swasta. Bandung. Kab. Kahatex. STMIK-IM. Kab. 4. dan Apatindo Prov. 5. PAM DKI Jaya. Konservasi air tanah merupakan bagian dari program penyelamatan air nasional yang dicanangkan oleh Presiden melalui Gerakan Nasional Kemitraan Penyelamatan Air (GNKPA) pada perayaan Hari Air Nasional Tahun 2005. PT. d. 2. antara lain PT. Dinas Pertambangan dan Energi Kabupaten (Kab. PDAM Kota Bandung. 4. dan PT. Coca Cola. antara lain Institut Teknologi Bandung (ITB). Universitas Gadjah Mada (UGM). Universitas Trisakti (Usakti). Cilacap. Apatindo (Pusat). Sumedang.) Lebak.

Tujuan dari penyelenggara workshop ini adalah mempertemukan berbagai pihak yang menghasilkan dan atau membutuhkan informasi geologi teknik agar terumuskannya suatu kebutuhan informasi geologi teknik yang nyata. Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi. Instansi pemerintah di tingkat pusat. Departemen Pekerjaan Umum c. bertempat di Auditorium Geologi. Universitas Trisakti. Universitas Pakuan. Organisasi dan Asosiasi Profesi 6. Workshop Geologi Teknik Pusat Lingkungan Geologi. PT. tata ruang dan infrastruktur. Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten/kota e. PT. Universitas Parahyangan. PT. Workshop dilaksanakan pada Selasa. UPN Yogyakarta.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . GeoACE. sinergis. Dinas Pertambangan dan Energi Kabupaten/kota d. STMIK-IM. United Nation Office for Project Services (UNOPS) 5. Bandung.Badan Geologi terutama dalam hal pelayanan dan pemberian informasi geologi teknik kepada masyarakat luas serta untuk memperoleh gambaran dan kebutuhan nyata dari para pihak yang memerlukan informasi geologi teknik sehingga diharapkan dapat dipenuhi oleh Pusat Lingkungan Geologi-Badan Geologi. 57. Instansi pemerintah di tingkat daerah (provinsi dan pemerintah kabupaten/kota) yang menangani atau terkait dengan bidang geologi teknik. tanggal 14 November 2006 Maksud dari penyelenggaraan workshop kali ini adalah untuk memperoleh masukan dari semua stakeholders sebagai bahan evaluasi kegiatan dari Pusat Lingkungan Geologi . 4. Indah Karya. 14 Nopember 2006. Universitas Padjadjaran. antara lain Wiratman & Associate. kabupaten/kota c. antara lain Institut Teknologi Bandung. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia 2. Gamma Epsilon. BAPPEDA Provinsi.5 . Perguruan tinggi negeri/swasta. Jalan Diponegoro No. antara lain a. Masyarakat pemerhati geologi teknik LAMPIRAN III L IIIB . b. Universitas Gajah Mada. Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral b. Workshop dihadiri oleh 191 peserta yang mewakili para pihak yang berkepentingan (stakeholders) sebagai berikut: 1. PT. Bina Karya. dan saling mengisi sebagai tindak lanjut dari kegiatan ini. Instansi swasta/BUMN/BUMD/konsultan dan perusahaan di bidang konstruksi.2006 b. terkoordinasi. antara lain: a. BRR Banda Aceh 3.

pengangkatan dan penurunan permukaan tanah.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Pemaparan makalah berupa presentasi lisan dibagi dalam dua sesi di mana masing-masing sesi dipandu oleh seorang moderator. Gonghui Wang dari Kyoto University mewakili Prof. peta-peta geologi teknik (engineering geological maps). Informasi geologi teknik sangat diperlukan dalam penataan ruang dan pembangunan infrastruktur. 2. Departemen Energi Dan Sumber Daya Mineral. sesar aktif.2006 Makalah utama disampaikan oleh Kepala Badan Geologi dengan judul PERANAN DAN KONTRIBUSI GEOLOGI TEKNIK DALAM PEMBANGUNAN dibacakan oleh Kepala Pusat Lingkungan Geologi. Kondisi deformasi atau diskontinuitas tanah dan batuan. seperti: gempa bumi. Informasi gelogi teknik yang diperlukan : Sifat fisik dan mekanik tanah dan batuan. L IIIB . erosi. Badan Geologi. Pada akhir acara kolokium telah dilakukan kesepakatan bersama kesimpulan dari workshop geologi teknik ini adalah sebagai berikut: 1. Pada setiap sesi dipresentasikan 2 makalah. dan lain-lain yang terkait dengan kegiatan geologi teknik. gerakan tanah. 3.6 LAMPIRAN III . Disamping pemaparan makalah. Sedangkan makalah utama kedua disampaikan oleh Dr. dispersi. Morfologi. Perlu dibuat pedoman tata cara pemetaan geologi teknik skala besar untuk pemerintah daerah. Proses geologi yang bisa mengganggu stabilitas tanah dan batuan. likuifaksi. 4. 5. Perlu kesamaan persepsi tentang peristilahan dan pengertian dari istilah-istilah yang digunakan oleh geologi dan teknik sipil. Pola drainase dan air tanah. Kyoji Sassa dengan judul makalah LANDSLIDE DISASTER AND RISK REDUCTION. pada saat workshop ini juga dilakukan pameran dengan materi yang disajikan terdiri dari poster (poster presentation). Semua materi dipersiapkan dan disajikan oleh Pusat Lingkungan Geologi. Diusulkan agar dapat dibuat peraturan perundang-undangan (misal: Undang-Undang Kegeologian) yang mengatur tentang kewajiban kepada semua pihak (instansi pemerintah dan swasta) untuk menyerahkan data dan informasi geologi teknik hasil penelitian/penyelidikan kepada pemerintah. video clip. peralatan lapangan dan laboratorium (field and laboratory equipments).

sedangkan yang diberikan dalam bentuk prosiding berisikan 9 makalah yang dipresentasikan ditambah 36 sari makalah. BUMN/BUMD dan Koperasi di bidang pengelolaan lingkungan. Lingkungan Geologi dan Kawasan Pertambangan. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. Dinas Lingkungan Hidup dan Perguruan Tinggi serta pejabat struktural dan fungsional di lingkungan Pusat Lingkungan Geologi. Hasil diskusi kegiatan ini diharapkan dapat memberikan gambaran mengenai kebijaksanaan pengelolaan lingkungan di masa datang dan prospek usaha pengembangannya. P. geologi teknik. Daerah Otonom. Pada acara kolokium ini.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . geologi lingkungan dan kawasan pertambangan yang diharapkan dapat menciptakan komunikasi dua arah. Di samping makalah yang dipresentasikan juga ditambahkan 36 makalah lainnya disajikan dalam bentuk CD. baik dari Pemerintah Pusat. geologi teknik. dilaksanakan juga pameran poster-poster dan peta-peta hasil kegiatan Direktorat Tata Kunjungan Instansi Lain ke Pusat Lingkungan Geologi a. Kunjungan DPRD Kabupaten Sumenep. Madura. antara Pusat Lingkungan Geologi sebagai pengelola data dan informasi dengan pengguna data. Provinsi Jawa Timur c. geologi lingkungan dan kawasan pertambangan merupakan obyek yang sangat diperlukan oleh para pengguna khususnya bagi Pemerintah Daerah dimana informasi ini merupakan suatu konstribusi yang sangat berarti untuk meningkatkan kebijaksanaan pada pengelolaan tata ruang wilayah dan penataan lingkungan. Kunjungan Kerja Komisi C DPRD Kabupaten Semarang b.7 . Kunjungan DPRD Kabupaten Lombok Tengah. Pemerintah Daerah.2006 c. Data dan informasi yang lengkap. yang berasal dari Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Adanya komunikasi ini diharapkan akan berdampak pada hubungan timbal-balik yang saling menguntungkan. Pada acara kolokium ini telah dipresentasikan telah dipresentasikan 9 makalah terpilih hasil kegiatan Direktorat Tata Lingkungan Geologi dan Kawasan Pertambangan periode tahun 2004 – 2005. Kunjungan Kerja Panitia Khusus DPRD Kabupaten Magelang LAMPIRAN III L IIIB . tanggal 13 Desember 2006 Kolokium Pusat Lingkungan Geologi merupakan salah satu media penyebarluasan data dan informasi hasil kegiatan inventarisasi dan evaluasi serta konservasi air tanah. Kolokium Hasil Kegiatan 2004 – 2005. Peserta Kolokium berjumlah 200 orang. Provinsi Nusa Tenggara Barat d. Pusat Lingkungan Geologi. akurat dan mutakhir tentang potensi air tanah. yaitu dari Dinas Pertambangan.

dibuatkan katalognya berdasarkan subyek. Pada tahun 2006 telah menghasilkan sebanyak 1084 judul. peta atau majalah/jurnal. Merencanakan pemutakhiran koleksi dan inventarisasi koleksi pustaka Pengadaan koleksi perpustakaan melalui pembelian/pemesanan buku sebanyak 186 eksemplar dan laporan atau cindera mata/tukar-menukar sebanyak 128 judul.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . laporan. I Made. Dalam tahun 2006 sistem database perpustakaan dibuat secara komputerisasi Untuk pengenalan setiap koleksi yang diterima di perpustakaan harus distempel (misalnya: buku pada halaman judul dan halaman akhir dan peta pada lembar lepas). Klasifikasi. laporan sebanyak 128 judul. Katalogisasi. nama pengarang. Jakarta). Mengelola koleksi pustaka Inventarisasi buku selama tahun 2006 sebanyak 186 eks. Database koleksi pustaka hingga akhir tahun 2006 sebanyak 209 data entry. Perencanaan perubahan sistem basis data peminjaman dan pengembalian pustaka sedang dalam masa penjajagan. Pengembangan basis data koleksi pustaka elektronik yang dipersiapkan untuk menuju perpustakaan digital.peta sebanyak 163 eks. majalah sebanyak 204 eks. Memilah bahan pustaka apakah termasuk buku. dan. PERPUSTAKAAN Kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh perpustakaan pada tahun 2006 meliputi: Pemutakhiran basis data dan koleksi keperpustakaan Penyiapan sistem informasi jaringan kepustakaan sedang dalam pengembangan menuju sistem perpustakaan digital. Memilih artikel dari surat kabar untuk dibuat klipping yang subyeknya berkaitan dengan masalah geologi lingkungan dari 2 (dua) buah harian yaitu Kompas dan Pikiran Rakyat.2006 II. L IIIB . judul. 1982: Atlas Indonesia.8 LAMPIRAN III . UI. Scan arsip laporan-laporan penyelidikan-penyelidikan lama (penerimaan sejak tahun 1978). untuk klasifikasi pustaka digunakan sistem UDC (Universal Decimal Classification). dengan sistem tersebut diharapkan pustaka bersubyek sama tidak terpencar-pencar notasi klasifikasinya. agar tersusun dengan sesuai dengan jenisnya. seri dan kode wilayah dengan sistem AACR2 (Anglo America Cataloging Rule-2) disertai modifikasi yang disesuaikan dengan kegiatan Pusat Lingkungan Geologi (misalnya: penentuan kode wilayah dengan panduan SANDY.

dan lain-lain. mangatur buku. misalnya: untuk buku dengan cantuman nomor panggil pada punggung buku dan untuk laporan pada kiri atas sampul depan. Memberikan pelayanan perpustakaan Layanan informasi bagi pemakai menunjang kelancaran kegiatan penelitian di lingkungan Pusat Lingkungan Geologi. dengan demikian dapat mempermudah pencariannya.9 . pustaka yang sudah rusak atau peletakan yang salah tempat. Menyimpan koleksi dengan tata cara kepustakaan Pengaturan pustaka pada tempatnya dalam istilah perpustakaan disebut shelfing. Pustaka disimpan berdasarkan buku teks. abstrak.2006 Perlengkapan pustaka meliputi pelabelan. katalog induk. kemudian dibuat kantong buku untuk koleksi yang dapat dipinjamkan. LAMPIRAN III L IIIB . bimbingan pembaca. bedah buku. indeks. 7679 laporan. Untuk memperoleh kondisi fisik yang baik dilakukan dengan cara mengatur rak. menyusun panduan. 5065 lembar peta. Penjilidan buku atau penjilidan ulang agar pustaka tidak rusak Penyiangan kembali pustaka untuk mencari pustaka yang hilang. klipping surat kabar. peta. jurnal/majalah.351 buku. Sistem pelayanan yang dilakukan adalah layanan langsung meliputi pelayanan peminjaman dan pelayanan untuk membaca. laporan. Melaksanakan fungsi pelayanan dan bimbingan pemakai. Sebanyak 681 eksemplar koleksi yang diterima pada tahun 2006 telah dishelving. Memelihara dan merawat koleksi dan peralatan perpustakaan Pustaka diolah. dan display. 55 judul majalah. Pelestarian koleksi bahan pustaka sebanyak 4. lokasi buku. dan telah melaksanakan penyiangan seluruh bahan pustaka yang ada agar dapat dilihat bahan pustaka yang rusak maupun hilang. Pelabelan warna pada buku teks yang dibedakan menurut nomor klasifikasinya. untuk majalah telah dilaksanakan penjilidan 64 eks. sedangkan pelayanan tidak langsung yaitu bekerjasama antar perpustakaan baik di lingkungan DESDM atau di lain Departemen untuk penelusuran informasi. dimana pustaka diatur sehingga dapat menghemat tempat dan mudah untuk dicari.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . reference. Oleh sebab itu pustaka di perpustakaan disusun dalam berbagai koleksi/urutan untuk memenuhi kebutuhan pemakai. dan didayagunakan. disimpan. dan lai-lain.

2006 III. Daftar Inventarisasi Data Citra Penginderaan Jauh LANDSAT TM/ETM No 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Path/Row 105/61 106/60 106/61 107/60 107/61 108/61 109/59 109/58 110/58 110/59 114/63 120/60 120/61 120/62 121/60 121/61 121/62 127/61 127/61 129/57 129/58 Acquisition 09/04/2003 26/01/2003 26/01/2003 06/03/2003 06/03/2003 09/02/2003 21/08/2001 21/08/2001 03/11/2002 27/05/2002 23/03/2003 05/08/2002 05/09/2002 04/07/2002 25/04/2003 28/08/2002 25/04/2003 18/05/2002 19/06/2002 08/01/2005 08/01/2005 Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Level 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G Format GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF L IIIB . Tabel 4.10 LAMPIRAN III . PENGINDERAAN JAUH Dalam tahun 2006 telah tersusun file data citra penginderaan jauh secara sistematis sehingga mudah dalam penelusuran (Tabel 4).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .

SISTEM INFORMASI GEOGRAFI Sepanjang tahun 2006. kegiatan-kegiatan Sistem Informasi Geografi adalah: Pemutakhiran bank data peta rupa bumi Peta rupa bumi/topografi sebagai sarana pendukung kegiatan lapangan selama tahun 2006 tercatat telah bertambah sebanyak 216 lembar peta rupa bumi digital skala 1:50. Dengan demikian koleksi peta rupa bumi digital yang diinventarisasi dan dicatat oleh GIS hingga saat ini telah mencapai lebih dari 600 lembar peta LAMPIRAN III L IIIB .11 .2006 Lanjutan Tabel 4 No 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 Path/Row 129/59 129/60 130/56 130/57 130/58 130/59 131/56 131/57 131/58 Acquisition 08/01/2005 08/01/2005 30/12/2004 30/12/2004 30/12/2004 30/12/2004 06/01/2005 06/01/2005 06/01/2005 Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Full Band Level 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G 1G Format GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF GeoTIFF - Tanah Datar Sorong Soppeng Manokwari Ketapang Halmahera Utara Aceh Besar IV.000 terbitan Bakosurtanal dengan rincian 87 lembar peta rupa bumi daerah Kalimantan dan 129 lembar peta rupa bumi daerah Sumatera.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . topografi dalam berbagai skala.

2006 Pemuktakhiran bank data peta tematik. Peta Konservasi Air Tanah berbagai daerah di Jawa sebanyak 6 lembar berbagai skala dan format. Peta Geologi Lingkungan berbagai tempat di Jawa. berbagai skala dan format. Kalimantan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Peta Cekungan Air Tanah berbagai tempat di Indonesia sebanyak 75 lembar berbagai skala dan format. Peta Evaluasi Geologi Teknik berbagai tempat di Jawa sebanyak 19 lembar dengan skala 1:100. Peta Geologi Teknik berbagai tempat di Jawa dan Sumatera sebanyak 16 lembar berbagai skala dengan format MapInfo. Kalimantan dan Sumatera sebanyak 15 lembar berbagai skala dengan format MapInfo. Pelayanan Data. dan Nusa Tenggara sebanyak 22 lembar berbagai skala dan format. Peta Inventarisasi Geologi Teknik berbagai tempat di Jawa. Sumatera. Kalimantan dan Sumatera sebanyak 10 lembar berbagai skala dengan format MapInfo. Nusa Tenggara dan Maluku sebanyak 10 lembar skala 1:250. L IIIB . Kalimantan. Bali. Koleksi peta tematik digital yang sudah diinvetarisasi hingga tahun 2006 tercatat: Peta Hidrogeologi berbagai daerah di Jawa. Peta Kawasan Pertambangan berbagai tempat di Jawa. dan Sulawesi. Sulawesi. Peta Kelayakan Lingkungan Pertambangan berbagai tempat di Jawa.000 dengan format MapInfo. Bali. khususnya untuk lokasi kegiatan di Sumatera. berbagai format.000. Sumatera. Adapun penambahan peta tematik untuk tahun 2006 adalah: Peta Hidrogeologi dan Konservasi Air Tanah berbagai tempat di Jawa. Sumatera. Peta Geologi Lingkungan berbagai daerah di Jawa. Sulawesi. Peta Kerentanan Gerakan Tanah berbagai tempat di Jawa sebanyak 18 lembar dengan skala 1:100. berbagai format (hasil penyelidikan eks-DGTL dan DTLGKP. Bali. dan Nusa Tenggara sebanyak 71 lembar berbagai skala.12 LAMPIRAN III . Pelayanan data dan informasi telah dilakukan kepada tim-tim pelaksana kegiatan lapangan tahun 2006 dengan mempersiapkan dan menyediakan peta-peta rupabumi yang ada dalam koleksi. Sumatera.000. Bali dan Nusa Tenggara sebanyak 39 lembar berbagai skala dan format. Sulawesi. Sumatera dan Kalimantan sebanyak 19 lembar. kini dilanjutkan oleh PGMB). Kalimantan. Kalimantan.

Hal ini terlihat bertambahnya hasil pencatatan data koleksi yang dihimpun oleh Pokja GIS sebanyak 216 lembar peta rupabumi digital dan 51 lembar peta tematik digital. LAMPIRAN III L IIIB .2006 Pelaksanaan kegiatan GIS yang meliputi inventarisasi dan pemutakhiran koleksi basis data spasial digital dan pelayanan informasi telah dapat dilaksanakan dengan baik.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Sedangkan dalam hal pelayanan data dan informasi Pokja GIS terlibat tidak kurang dari 14 kegiatan penyebaran informasi.13 .

14 LAMPIRAN III .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .2006 halaman ini sengaja dikosongkan L IIIB .

DAN EVALUASI LAMPIRAN III L IIIB .15 . PENYELIDIKAN.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . PEMETAAN. INVENTARISASI.2006 LAMPIRAN IV PENELITIAN.

2006 L IIIB .16 LAMPIRAN III .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .2006 LAMPIRAN IV – A SURVEI GEOLOGI TEKNIK LAMPIRAN III L IIIB .17 .

18 LAMPIRAN III .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .2006 L IIIB .

Satuan Morfologi Perbukitan Berelief Halus. Formasi Halang terletak pada koordinat 108°37′09” .38 – 2. Pada penelitian kali ini hanya Anggota Batulempung Formasi Subang yang kita teliti. Formasi Subang terdiri dari dua anggota yaitu Anggota Batupasir (Mss) dan Anggota Batulempung (Msc). di daerah penelitian Formasi Subang (Tmph) merupakan runtunan turbidit di mana pada bagian atas disusun lapisan batulempung dan napal. Untuk mengatasi masalah itu diperlukan informasi yang cukup sehingga dapat dilakukan rekayasa. setempat dijumpai LAMPIRAN IV L IVA .6o33’18” LS.5” . bagian tengah mengandung sisipan atau berselingan dengan batupasir wake gampingan mengandung hornblende.45 – 1.55 kg/cm2. kuarsit dan batugamping napalan.107°50’54” BT dan 6o37′30” . batulempung napalan. Karawang dan Bandung. dan Formasi Jatiluhur terletak pada koordinat 107°14′53” . Satuan Morfologi Perbukitan Berelief Kasar. Runtunan diendapkan sebagai sedimen turbidit pada zona batial atas. Berdasarkan Peta Geologi Lembar Cirebon. Daerah penyelidikan terletak di Kabupaten Cirebon. yang dapat dibedakan menjadi: Satuan Morfologi Dataran Aluvial sungai dan Pantai.108°46’49” BT dan 6o53′50” .107°22’32” BT dan 7o29′53” . Berdasarkan analisa sifat keteknikannya maka: Formasi Subang.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENELITIAN LEMPUNG MENGEMBANG FORMASI SUBANG. sedangkan Formasi Jatiluhur mempunyai potensi mengembang tinggi hingga sangat tinggi. dan serpih lempungan dengan sisipan batupasir kuarsa. Terdiri dari napal abu-abu tua. Cianjur.1 . Ketebalan mencapai 2400 m dan menipis kearah timur. Purwakarta dan Kerawang. Dari komposisi mineral lempung juga terlihat adanya dominasi kelompok smectit pada Formasi Subang dan Fm Halang sedangkan Fm Jatiluhur didominasi kelompok kaolinite. Pada Formasi Jatiluhur hanya Anggota Napal Dan Batupasir Kuarsa (Mdm) yang diteliti.7o02’31” LS. Berdasarkan data komposisi mineral. sifat fisik dan analisa potensi mengembang maka pada Formasi Subang secara umum mempunyai potensi mengembang yang sangat tinggi demikian pula dengan Formasi Halang. Secara umum morfologi daerah penyelidikan merupakan dataran. Formasi Jatiluhur dan Formasi Halang pada umumnya mempunyai potensi mengembang yang tinggi-sangat tinggi. mempunyai daya dukung pondasi dangkal untuk kedalaman pondasi 1 meter dan lebar pondasi 1 meter berkisar antara 0.63 kg/cm2. feldspar. Subang. Satuan Morfologi Perbukitan Berelief Sedang. Lempung Formasi Subang. Umur diduga Miosen Tengah – Pliosen Awal.7o40’32” LS. dan kalsit. FORMASI JATILUHUR DAN FORMASI HALANG Sifat lempung mengembang yang sangat aktif menyebabkan kerusakan infrastruktur yang dibangun di atasnya. Secara geografis daerah penelitian Formasi Subang terletak pada koordinat 107°37′41. kuarsa. Formasi Subang dan Formasi Halang diperkirakan mempunyai potensi mengembang yang lebih tinggi dibandingkan Formasi Jatiluhur. dan untuk kedalaman pondasi 2 meter dengan lebar pondasi 1 meter daya dukungnya berkisar antara 0. Anggota Batulempung Formasi Subang terdiri dari batulempung dengan ketebalan mencapai 2900 m.

pada tahap kedua disarankan untuk melakukan studi kasus mengenai penganganan masalah infrastrukutur yang dibangun diatas lempung mengembang dan dari penelitian ini daerah yang ideal untuk melakukan penelitian ini adalah di daerah Cisampih.69. Untuk sudut 300 dan beda tinggi 3 m berkisar antara 0. dan gambar 3. Pola penyebaran potensi mengembang pada satuan lempung di ketiga Formasi tersebut dapat dilihat pada gambar 1.25 kg/cm2. mempunyai daya dukung pondasi dangkal untuk kedalaman pondasi 1 meter dan lebar pondasi 1 meter berkisar antara 0.19 dan untuk beda tinggi 6 m berkisar antara 0. gambar 2.77. lantai yang tidak rata.2 LAMPIRAN IV .18. Formasi Halang. 0 Faktor keamanan kestabilan lereng dengan sudut 60 dan beda tinggi 3 m berkisar antara 0. Potensi bahaya dari lempung mengembang terutama dapat kita jumpai pada singkapan batuan yang telah terbuka dengan udara luar sehingga menyebabkan pecah-pecah.57 – 0.75 kg/cm2.49 – 1. Untuk sudut 300 dan beda tinggi 3 m berkisar antara 0.55 – 4.33 – 0. Untuk sudut 300 dan beda tinggi 3 m berkisar antara 1. Bangunan yang pecah-pecah.3 – 0. Faktor keamanan kestabilan lereng dengan sudut 600 dan beda tinggi 3 m berkisar antara 0.45 – 4. mempunyai daya dukung pondasi dangkal untuk kedalaman pondasi 1 meter dan lebar pondasi 1 meter berkisar antara 0. sedangkan untuk beda tinggi 6 berkisar antara 0. dan untuk kedalaman pondasi 2 meter dengan lebar pondasi 1 meter daya dukungnya berkisar antara 0. swelling dan shrinkage. Kabupaten Subang dimana di sini telah dibangun perumahan transmigrasi lokal yang hingga saat ini selalu bermasalah yaitu adanya gerakan tanah dan bangunan pecah-pecah L IVA .58 – 0. mengembang jika basah dan mengerut jika kering slacking.49 – 0.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 daya dukung 11.03. Faktor keamanan kestabilan lereng dengan sudut 600 dan beda tinggi 3 m berkisar antara 0. dan untuk kedalaman pondasi 2 meter dengan lebar pondasi 1 meter daya dukungnya berkisar antara 2.75 kg/.98 kg/cm2. Sedangkan pada batuan yang tertutup relatif tidak mengalami masalah.48 – 1. Pada tahap pertama penelitian ini menginventarisasi data mengenai sifat dan komposisi mineral dari batuan/tanah lempung yang diduga mempunyai potensi mengembang tinggi.59 – 1.36 dan untuk beda tinggi 6 m berkisar antara 0.68.51 dan untuk beda tinggi 6 m berkisar antara 1.51 – 1.4 – 1.37 – 0.58. Formasi Jatiluhur.84 – 2.9.63 kg/cm2.68 – 1. longsoran adalah akibat dari aktifitas lempung yang terbuka.25 – 2. sedangkan untuk beda tinggi 6 berkisar antara 0.72. sedangkan untuk beda tinggi 6 berkisar antara 0.

SUMATERA UTARA Daerah penyelidikan dikelompokkan menjadi 4 (empat) satuan morfologi. Satuan Tufa Toba (Qvt). yaitu: Satuan Lanau-Lanau Lempungan [A(m-mc)]. yaitu: Kelompok sudut lereng 0-5%. Satuan Singkut (Qvbs) dan Formasi Baong (Tmb). Satuan morfologi dataran pematang pantai lama. Peta pola aliran sungai. Peta zona gerakan tanah. Kelompok ludut lereng 15-30% dan Kelompok sudut lereng >30%.3 .732 kg/cm2. Formasi Medan (Qpme). peta tematik yang ditumpangtindihkan adalah: Peta litologi. Evaluasi data dan analisis mekanika tanah dapat diketahui bahwa daya dukung tanah permukaan untuk pondasi dangkal di Daerah Medan dan sekitarnya berkisar antara 0. Kelompok sudut lereng 10-15%. Peta kemiringan lereng. Untuk memperoleh zona kelayakan tempat pembuangan akhir sampah. Satuan Lanau lempungan-Lanau pasiran [A(mc-ms) dan Satuan Lanau Lempungan-Lanau Pasiran [R(mc-ms). Satuan Pasir lanauan-Pasir Lempungan [A(sm-sc)]. Geologi Daerah Medan dan sekitarnya dibentuk oleh batuan Aluvium muda (Qh). Secara Umum lokasi ini letaknya terpisah dari pemukiman penduduk. Peta Permeabilitas. Peta soil. jalur jalan dan badan air. Peta zona curah hujan. Lokasi tempat pembuangan akhir sampah Kota Medan yang saat ini dipergunakan terletak di Kelurahan Paya Nibung.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI TEKNIK LOKASI TEMPAT PEMBUANGAN AKHIR SAMPAH KOTA MEDAN. LAMPIRAN IV L IVA . di mana setiap komponen akan dikelompokkan menjadi beberapa kelas yang memiliki nilai dan harkat. Kelompok sudut lereng 5-10%. Peta tata guna lahan dan Jarak terhadap material liner. Satuan Binjai (Qvbj). Satuan morfologi dataran aluvium dan Satuan morfologi pebukitan bergelombang halus-sedang. sehingga dapat dibuat angka skoring. Dari hasil analisis tumpang-tindih ini Kota Medan dan sekitarnya dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga) Zona kelayakan tempat pembuangan akhir sampah. dan 1 (satu) satuan tanah hasil pelapukan lanjut batuan dasar. Satuan Mentar (QTvm).962 – 2. Komponen yang dinilai ini ditumpang-tindihkan sehingga diperoleh satu buah peta zona kelayakan pembuangan akhir sampah untuk Kota Medan. PROV.Nilai kelulusan air di Daerah Medan dan sekitarnya bervariasi antara 10-4 cm/det hingga 10-5cm/det dan setempat 10-6cm/det yang termasuk dalam zona rendah–sangat rendah. yaitu: Satuan morfologi dataran rawa. Kacamatan Medan Marelan. Komponen yang dinilai untuk penentuan kelayakan tempat pebuangan akhir sampah berupa aspek geologi lingkungan yang berpengaruh. Berdasarkan sudut lerengnya daerah ini dikelompokkan menjadi 5 (lima) kelompok sudut lereng. yaitu : Zona Layak Sedang memiliki skor antara 82–126. mempunyai luas keseluruhan 7 Ha. Zona Layak Rendah memiliki skor antara 39–81 dan Zona Tidak Layak yaitu merupakan zona yang tercakup dalam komponen penyisih yaitu kawasan airport. Hasil evaluasi kesamaan sifat fisik dan keteknikan tanah dan batuan yang didukung oleh data hasil analisis laboratorium mekanika tanah dan batuan dan bor tangan daerah penyelidikan dikelompokkan menjadi 5 (lima satuan) geologi teknik yang terdiri dari 4 (empat) satuan tanah hasil transportasi.

Hasil ini memperlihatkan bahwa kawasan ini termasuk dalam zona permeabilitas rendah.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Hasil pengamatan lapangan memperlihatkan bahwa lokasi TPA Terjun ini terutama dibentuk oleh lanau-lanau lempungan. Sumur yang ada sebaiknya diperbaiki atau membuat sumur pantau baru di bagian utara dan selatan lokasi TPA serta membuat bak pengumpul air lindih dan pengolahannya sebelum dialirkan ke perairan umum. berwarna abu kehitaman.50 meter.5 m hingga > 40 meter. Hasil pengujian mekanika tanah dari contoh tanah yang diambil pada lokasi TPA ini dapat diketahui nilai daya dukung tanah di sekitar lokasi TPA berkisar antara 1.850 . bersifat lunak-sangat lunak merupakan endapan rawa. tetapi sesungguhnya daerah ini merupakan daerah jenuh air (oversaturated) karena merupakan daerah dataran rawa. Untuk lokasi TPA Terjun ini disarankan untuk dilakukan perbaikan sistem drainase permukaan agar aliran air lindih dapat dikendalikan dengan baik dan tidak menyebar dengan tidak beraturan. L IVA .208 kg/cm2.4 LAMPIRAN IV . Peringkat situasi tapaknya (Situation Rating) mempunyai nilai – 4D yang mencerminkan bahwa kemungkinan terjadinya pencemaran ke air tanah mungkin dan tingkat keterimaannya adalah mungkin tidak dapat diterima. Tebal satuan ini berkisar antara 2.2. Pengujian kelulusan air pada lokasi TPA Terjun ini memberikan nilai k antara 104 hingga 106 cm/det. Hasil pengamatan lapangan memperlihatkan kedudukan muka air tanah bebas di daerah ini adalah sangat dangkal yaitu 0. Analisa kelayakan lokasi TPA Terjun ini dilakukan dengan metode Le Grand (1980) untuk Sanitary Landfill. Hasil analisis menunjukkan bahwa tapak (site) lokasi TPA ini terletak pada kelas lahan tergolong buruk hingga buruk sekali (nilai 21) sebagai pembuangan sampah dengan tingkat racun sedang (sampah domestik terpilah). Umumnya daerah ini merupakan daerah yang tergenang dan daerah rawa bakau.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI TEKNIK TEMPAT PEMBUANGAN AKHIR SAMPAH KOTA SURABAYA. formasi Lidah (Tpl) dan formasi Sonde (Tps). Lempung Lanauan–Pasir Lempungan A(cm-sc).33–3. Kondisi geologi teknik dari lokasi ini adalah sebagai berikut. Kota Surabaya dan sekitarnya dapat dikelompokkan menjadi 3(tiga) zona kelayakan tempat pembuangan akhir sampah. Hasil analisis tumpang tindih peta tematik. Daerah penyelidikan disusun oleh beberapa formasi batuan endapan aluvium (Qa).5 .33-3. Timbulan sampah setiap harinya diratakan dan air lindih dari TPA ini ditampung dalam kolam pengumpul air lindih yang kemudian dilakukan pengolahan pada kolam pengolah air lindih setelah itu baru dialirkan ke badan air yaitu K. Surabaya.94 kg/cm . jalur jalan dan badan air. Lamong yang berjarak kurang lebih 2 km dari lokasi TPA. sedangkan 3 (tiga) satuan merupakan tanah hasil pelapukan lanjut dari batuan dasar yaitu: Lempung Lanauan-Lanau Pasiran A(cm-ms). Apabila lokasi timbulan sampah yang saat ini dianggap telah tidak memadai maka dapat dialihkan ke lokasi yang terdapat di sebelah timur. Berdasarkan nilai daya dukung tanah dapat diketahui bahwa tinggi timbulan sampah yang dapat dibuat di lokasi TPA ini adalah setinggi: 4. Lempung Lanau Pasiran R(Cms) . Kacamatan Pakal. 2 Nilai daya dukung tanah antara 0. daya LAMPIRAN IV L IVA . Hasil analisis menunjukkan bahwa tapak(site) lokasi TPA ini terletak pada kelas lahan tergolong baik (nilai 15) sebagai pembuangan sampah dengan tingkat racun sedang (sampah domestik terpilah).94 kg/cm2. formasi Kabuh (Qpk). Pada lokasi ini terdapat 3 (tiga) bagian yang sedang dikerjakan 2 (dua) buah sebaiknya dijadikan sebagai tempat pembuangan sampah dan 1 (satu) buah sebagai tempat penampung air lindih. zona Layak Rendah dengan skor antara 39–82 dan zona Tidak Layak yang merupakan zona yang tidak layak untuk dijadikan sebagai lokasi TPA. Nilai kelulusan air pada lokasi TPA Benowo ini antara 10-5 cm/det hingga 10-6 cm/det yang termasuk dalam zona permeabilitas rendah hingga sangat rendah. Daerah penyelidikan dikelompokkan menjadi 6 (enam) satuan geologi teknik. Daya dukung tanah permukaan untuk pondasi dangkal berkisar antara 0. PROV. 3 (tiga) satuan merupakan tanah hasil transportasi.1 m. Peringkat situasi tapaknya (Situation Rating) mempunyai nilai –10A yang mencerminkan bahwa kemungkinan terjadinya pencemaran ke air tanah hampir tidak mungkin dan tingkat keterimaannya adalah hampir dapat diterima. Lokasi TPA Benowo ini dapat dikatakan cukup baik keadaannya. Lokasi tempat pembuangan akhir sampah Kota Surabaya yang ada saat ini adalah TPA Benowo yang terletak di Kelurahan Tambakdono. JAWA TIMUR Morfologi daerah penyelidikan merupakan daerah dataran dengan kemiringan medan antara 0%-5% dan pebukitan bergelombang halus dengan kemiringan medan antara 5–15%. Pasir Lempung Lanauan R(smc) dan Lanau Lempung Pasiran R(mcs).55 x 10cm/det yang termasuk dalam zona sangat rendah–rendah. yaitu: zona Layak Sedang dengan skor antara 82–195.12 x 10 cm/det hingga 9. formasi Pucangan (QTp). mengingat daerah ini merupakan daerah yang tercakup dalam komponen penyisih yaitu kawasan airport. Lempung Lanauan–Lempung Pasiran A(cm-cs). -4 6 Nilai kelulusan air daerah Surabaya dan sekitarnya bervariasi antara 1.

6 LAMPIRAN IV .10 x 10-5 .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 dukung tanah berkisar antara 0.0.36 .16 x 10-5 7.82 kg/cm2 dan permeabilitas dasar galian berkisar antara 1.86 x 10-6 cm/det.2.79 x 10-6 cm/det dan permeabilitas tanggul atau dinding landfill mempunyai nilai 1. L IVA .

serta sektor kepariwisataan. seperti: agroindustri berbasis sektor pertanian. Penyelidikan ini ditujukan untuk mengetahui kondisi karakteristik keteknikan di daerah Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu yang dimaksudkan untuk menyiapkan berbagai data dasar dan informasi mengenai struktur tanah/batuan permukaan dan bawah permukaan beserta karakteristik keteknikannya.5” LS dan 116°43’40” BT LAMPIRAN IV L IVA . Bidang-bidang yang dikembangkan dalam kerjasama bilateral tersebut meliputi sektor-sektor produktif.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI TEKNIK KAWASAN PENGEMBANGAN EKONOMI TERPADU (KAPET) SASAMBA. sektor pabrikasi yang berbasis sumber daya alam. membuat posisi KAPET Sasamba menjadi lebih strategis karena berada di garis depan dan sekaligus dapat menjadi pintu gerbang dalam berbagai hal untuk melakukan kerjasama. Lokasi KAPET Sasamba yang berdekatan dengan negara-negara tersebut. terutama mengenai daya dukung tanah serta perosokan tanah serta kendala-kendala yang ada di daerah penyelidikan. dan kehutanan. PROVINSI KALIMANTAN TIMUR Latar Belakang KAPET Sasamba termasuk dalam wilayah kerjasama regional negara-negara ASEAN. maka dalam kegiatan evaluasi geologi teknik ini akan membatasi daerah penyelidikan hanya pada KAPET Sasamba dalam wilayah Cluster I. yaitu meliputi daerah Kota Balipapan. Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral.East ASEAN Growth Area (BIMP-EAGA).7 . Kegiatan Evaluasi Geologi Teknik pada KAPET Sasamba ini akan mengevaluasi berbagai faktor yang berhubungan dengan kondisi bawah permukaan khususnya dalam hal karakteristik keteknikan tanah/batuan dan bahaya geologi yang terdapat di wilayah studi. Lokasi Penyelidikan Mengingat daerah KAPET Sasamba meliputi daerah yang sangat luas. perkebunan. Maksud dan Tujuan Evaluasi Geologi Teknik Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu Sasamba dilaksanakan sebagai realisasi anggaran tahun 2006 Pusat Lingkungan Geologi. yang tergabung dalam: Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia-Philipina . Secara geografis daerah kegiatan evaluasi/penyelidikan dibatasi titik koordinat geografi sebagai berikut : Bagian utara Bagian timur Bagian selatan Bagian barat : 01°01’28” LS dan 116°50’34” BT : 01°10’00” LS dan 117°01’00” BT : 01°16’56” LS dan 116°48’37” BT : 01°06’06.

agak padat. Satuan Geologi Teknik Daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 5 (lima) satuan geologi teknik. uji penetrometer saku (qu) <1 .13 %. berat jenis (Gs) = 2. uji penetrometer saku (qu) 1 .733 ton/tiang. kelulusan tinggi sampai sangat tinggi. Satuan Lempung-Lanau Lempungan A(c-mc) L IVA .40 ton/m2. daya dukung pondasi dalam kedalaman 5 meter sebesar 20.05 ton/m2. kelulusan tinggi sampai sangat tinggi.35 cm sampai 1. mengandung pecahan kerang.13 kg/cm2. pemilahan sedang.1.96 %. sudut geser dalam (φ) = 0 .29. feldspar. pemilahan sedang. yaitu: 5.1.8 LAMPIRAN IV . kohesi (c) = 0 . komposisi mineral terdiri atas kwarsa. secara berangsur kearah bawah berubah menjadi lanau dan pasir lanauan. umumnya berukuran lanau sampai pasir sedang dan setempat terdapat butiran kerikil.070 kg/cm2. Pasir berwarna abu-abu.2.49 %. Satuan Pasir . tebal antara 1 sampai lebih dari 10 meter.20 ton/m2 sampai 14. 5. piroksen dan mineral mafik. Kedalaman muka air tanah bebas sangat dangkal sampai agak dalam dan dipengaruhi fluktuasi air sungai.Pasir Lanauan A(s-sm) Merupakan endapan sungai dan pantai. tekanan konus 3 .490 gr/cm 3. feldspar.2 kg/cm2. sangat lepas .2.975 ton/tiang sampai 27.63. bagian atas didominasi oleh pasir dan sebagian lagi didominasi oleh pasir lanauan. pasir halus = 78 . mengandung pecahan kerang. daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 2 meter sebesar 7.1. Laporan ini membahas kondisi geologi teknik setempat beserta kendala geologi yang ada. Pasir lanauan berwarna abu-abu sampai abu-abu kehitaman. pasir sedang = 0 20 %.537 .412 .616 .716 gr/cm 3.10 kg/cm2.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Sasaran Pekerjaan Sasaran dalam evaluasi geologi teknik ini adalah Laporan Geologi Teknik yang dilengkapi dengan peta geologi teknik skala 1:25. komposisi mineral terdiri atas kwarsa. berat isi asli (γn) = 1.60 . Kendala geologi teknik yang ada di daerah ini adalah banjir.46.692. abrasi. dan besarnya penurunan tanah akibat beban pondasi sebesar 0.agak padat. umumnya berukuran lanau sampai pasir sedang. Satuan ini mempunyai kandungan fraksi lanau = 0 . porositas (n) = 44.30 ton/m2 sampai 6. penggalian mudah dilakukan dengan peralatan non mekanis.000. dan penurunan tanah.0.66 %. yang diharapkan dapat mendukung perencanaan tata ruang dan pengembangan wilayah. likuifaksi.40o. lepas .2 kg/cm2. tekanan konus 3 .21 cm. berat isi kering (γd) = 1. Pada satuan ini.56 . derajat kejenuhan (Sr) = 10. Pada satuan ini memiliki daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 meter sebesar 3. piroksen dan mineral mafik.

39 - LAMPIRAN IV L IVA . Pada satuan ini memiliki daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 meter sebesar 1. lanau = 20 . Terdapat sisipan lapisan lempung pasiran dan pasir. Lanau pasiran berwarna coklat sampai coklat kekuningan.94o. tebal antara 1 sampai lebih dari 15 meter.655.117 .59. kohesi (c) = 0. Kendala geologi teknik yang ada di daerah ini adalah banjir dan penurunan tanah. derajat kejenuhan (Sr) = 99. permeabilitas rendah sampai sedang. tekanan konus 2 5 kg/cm2.666 .648 . 5. batu lempung lanauan dan serpih dengan sisipan napal.18 %.11 kg/cm2. tekanan konus 3 .221 3 . memiliki ketebalan 1. uji penetrometer saku (qu) 2 . konsistensi agak teguh sampai teguh. lunak sampai agak teguh.15 %.40 ton/m2. Lanau lempungan berwarna abu-abu. dan hasil pelapukan dari Formasi Pulaubalang (Tmpb) yang terdiri dari perselingan batu pasir kuarsa. penggalian mudah dilakukan dengan peralatan non-mekanis. berat isi asli (γn) = 1.20 ton/m2 sampai 14.65 ton/m2 sampai 4. bagian atas didominasi oleh lempung dan lanau lempungan. pasir sedang = 0 .25 meter sampai 2 meter. daya dukung pondasi dalam kedalaman 5 meter sebesar 23.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Merupakan endapan sungai dan pantai. tekanan konus 3 . Pada satuan ini.071 .1.44 cm sampai 10. dan besarnya penurunan tanah akibat beban pondasi sebesar 1.957 ton/tiang sampai 28.12 kg/cm2.20 ton/m2. uji penetrometer saku (qu) <1 . batu gamping dan batubara.15 ton/m2.62 %. Lempung berwarna abu-abu sampai abu-abu gelap kehijauan.9 . Kedalaman muka air tanah bebas sangat dangkal sampai agak dalam dan dipengaruhi fluktuasi air sungai.85 ton/m2 sampai 7.0.40 ton/m2.81 %. Pada satuan ini memiliki daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 meter sebesar 3. berat jenis (Gs) = 2. konsistensi agak teguh sampai teguh. secara berangsur ke arah bawah berubah menjadi lanau pasiran.2 kg/cm2. merupakan hasil pelapukan Formasi Balikpapan (Tmbp) yang terdiri dari batu pasir kuarsa.896 gr/cm 3. Lempung lanauan dan lanau pasiran berwarna coklat keabuan sampai coklat kekuningan.1. plastisitas rendah sampai sedang.441 gr/cm 23.65 %. plastisitas sedang sampai tinggi.135 kg/cm2.1.33 58 %. permeabilitas rendah sampai sedang. lunak sampai agak teguh. batu pasir dan batu lempung dengan perselingan batubara.76 . plastisitas rendah sampai sedang.772 ton/tiang. permeabilitas rendah sampai sedang. platisitas rendah sampai sedang.3. daya dukung pondasi dalam kedalaman 5 meter sebesar 6. berat isi kering (γd) = 1. Satuan Lempung Lanauan-Lanau Pasiran R(cm-ms) Satuan geologi teknik ini berupa lempung lanauan sampai lanau pasiran.3 kg/cm2.1. daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 2 meter sebesar 8. pasir halus = 10 .6 kg/cm2. permeabilitas rendah sampai sedang.99.80 ton/m2 sampai 11. daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 2 meter sebesar 3.35 cm. porositas (n) = 45. uji penetrometer saku (qu) <1 . permeabilitas rendah. sudut geser dalam (φ) = 20.58 . Satuan ini mempunyai kandungan fraksi lempung = 51 .

sifat fisiknya adalah: berat jenis (Gs) = 2.34 %.72o. konsistensi agak teguh sampai teguh. derajat kejenuhan (Sr) = 55. sifat fisiknya adalah: berat jenis (Gs) = 2.4 %. Pada satuan ini setempat-setempat pada lereng terjal dan tebing sungai berpotensi terjadi gerakan tanah. Lempung berwarna coklat kekuningan.23 %.379 .648 1.1.119 . kandungan fraksi lempung = 33 .379 . Lanau lempungan berwarna coklat kebuan sampai coklat kekuningan.40 %.18 %. pasir sedang = 0 .74 .30 ton/m2 sampai 11. napal. batu gamping dan lignit. memiliki ketebalan 1.708 .750. pasir halus = 8 .28 cm sampai 2. Berdasarkan hasil analisis laboratorium mekanika tanah.19 %. merupakan hasil pelapukan Formasi Kampungbaru (Tpkb) yang terdiri dari batu lempung pasiran.6 %. daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 2 meter sebesar 8. dan besarnya penurunan tanah akibat beban pondasi sebesar 0.044 ton/tiang.5 meter.10 LAMPIRAN IV . plastisitas sedang sampai tinggi.963 gr/cm 3. sudut geser dalam (φ) = 22. Kendala geologi teknik yang ada di daerah ini adalah gerakan tanah. pasir kuarsa.18 %. permeabilitas sedang sampai rendah.99 .11 kg/cm2. berat isi kering (γd) = 1.57 cm. Pada satuan ini. kohesi (c) = 0.58 %.3 kg/cm2. berat isi asli (γn) = 1.969 gr/cm 3 . kandungan fraksi lempung = 17 .2. dan besarnya penurunan tanah akibat beban pondasi sebesar 1. pasir kasar = 0 . 5.405 ton/tiang. Kedalaman muka air tanah bebas dalam sampai sangat dalam. Pada satuan ini setempat-setempat pada lereng terjal dan tebing sungai berpotensi terjadi gerakan tanah.61 23.4.0.48. porositas (n) = 38.149 . lanau = 18 .65 kg/cm2. pasir halus = 14 .72 – 99. Berdasarkan hasil analisis laboratorium mekanika tanah.651 .20 %.80 ton/m2 sampai 16. L IVA . permeabilitas sedang sampai rendah. berat isi asli (γn) = 1. lanau = 26 .697 gr/cm 3.0 ton/m2. derajat kejenuhan (Sr) = 83.16 -24. Kedalaman muka air tanah bebas dalam sampai sangat dalam. penggalian mudah hingga agak sukar dilakukan dengan peralatan non mekanis.29 %.349 ton/tiang sampai 42.87 .2. konsistensi agak teguh sampai teguh. sudut geser dalam (φ) = 19.9 %. Uji penetrometer saku (qu) 2 . kerikil halus = 0 . berat isi kering (γd) = 1.48.1.33 %. Satuan Lempung-Lanau Lempungan R (c-mc) Satuan geologi teknik ini berupa lempung lanauan sampai lanau lempungan. pasir kasar = 0 .187 kg/cm2.5 meter sampai 2.574 . Pada satuan ini memiliki daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 meter sebesar 3. penggalian mudah hingga agak sukar dilakukan dengan peralatan non-mekanis. Kendala geologi teknik yang ada di daerah ini adalah gerakan tanah. kohesi (c) = 0.17 %. batu lanau.42 cm. daya dukung pondasi dalam kedalaman 5 meter sebesar 11.0.674.79o.616 gr/cm 3. tekanan konus 3 .23 %. pasir sedang = 9 . porositas (n) = 35.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 ton/tiang sampai 35.80 ton/m2.48 %. kerikil halus = 0 . plastisitas sedang sampai tinggi.79 cm sampai 1. Pada satuan ini.1.76. sisipan batubara.

Abrasi dan Akresi Proses abrasi yang dapat diamati di daerah penyelidikan terdapat secara setempat-setempat di pantai Sepinggan sampai pantai Klandasan. berukuran pasir halus hingga kasar. Sedangkan proses akresi dapat diamati di pantai bagian barat Kota Balikpapan.5° hingga 50°. ukuran butir lempung. Satuan Lempung Lanauan-Lanau Pasiranan R(cm-ms) 25° hingga 32.5°. Kedalaman muka air tanah bebas dalam sampai sangat dalam.Batu Lempung Lanauan (SS-CM) Satuan ini didominasi oleh batu pasir kuarsa dan batu lempung lanauan. Akibat adanya abrasi ini mengancam keberadaan bangunan di dekat pantai seperti rumah penduduk dan gedung perkantoran. sebagian terdapat sisipan serpih. struktur perlapisan sejajar dan silang-siur. Lempung Mengembang Dari hasil analisis potensi lempung mengembang dapat diduga bahwa pada Satuan Pasir-Pasir Lanauan A(s-sm) tidak memiliki potensi lempung mengembang. Daya dukung pada satuan ini adalah tinggi sampai sangat tinggi.5°. Serpih berwarna abu-abu hingga abu-abu kehitaman. mudah diremas. Batu lempung ini umumnya berselang-seling dengan batu pasir. lunak. Kendala Geologi Teknik Potensi bahaya geologi yang ada di daerah penyelidikan antara lain berupa: abrasi dan akresi. meyerpih. mineral mafik. dan kadang ditemukan konkresi-konkresi oksida besi. Batu lempung lanauan berwarna putih hingga abu-abu kehitaman. batu lanau atau sepih membentuk lapisan tipis. maka besarnya sudut lereng kritis untuk masing-masing satuan geologi teknik adalah: Satuan Pasir-Pasir Lanauan A(s-sm) 10° hingga 12. Kendala geologi teknik yang ada pada satuan geologi teknik ini adalah setempat pada lereng terjal berpotensi terjadi gerakan tanah. Pertumbuhan pantai di daerah ini ditandai dengan berkembangnya daratan ke arah laut dan pertumbuhan tanaman bakau yang cukup baik. agak sukar digali dengan peralatan non-mekanik. dan Satuan Lempung-Lanau Lempungan R(c-mc) 17. gerakan tanah. dan likuifaksi. pemilahan sedang-baik. berukuran butir lempung. Gerakan Tanah Dari hasil analisis kemantapan lereng. Batu pasir berwarna putih hingga coklat kekuningan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 5. agak keras hingga lepas.11 . semen silika. tersusun oleh mineral kuarsa.5. sering mengandung konkresi atau nodul oksida besi. dan setempat-setempat dijumpai nodul-nodul oksida besi. Satuan Lempung-Lanau LAMPIRAN IV L IVA . Satuan Lempung-Lanau Lempungan A(c-mc) 15° hingga 20°. Satuan Batu Pasir .

tersebar di daerah Gunung Binjai. umumnya dipergunakan sebagai bahan bangunan.8. Bahan galian lempung dapat digunakan dalam industri refraktori. Beberapa lokasi terlihat sebagai lensa-lensa pada batuan sedimen. pinggir jalan menuju Dam S. Di samping bahan galian tambang. Bahan galian lempung ini telah banyak digunakan untuk pembuatan batu bata. pasir lanauan dan pasir yang merupakan hasil pengendapan aluvial sungai dan pantai berumur Kuarter. Batu bara pada umumnya hadir sebagai sisipan pada perselingan batu lempung. Di wilayah Kota Balikpapan banyak dijumpai bahan galian lempung. Potensi Sumber Daya Geologi Potensi sumber daya geologi yang terdapat di Kota Balikpapan diantaranya berupa bahan galian tambang. L IVA .5 m. sebelah timur kompleks trans AD. Usaha yang dilakukan oleh pemerintah sekarang ini adalah menaikkan kapasitas Bendung Karangjoang. oleh karena itu kebutuhan air juga akan makin bertambah.5 . Wain. Batakan.12 LAMPIRAN IV . pada beberapa lokasi memperlihatkan lapisan batu bara yang cukup tebal (2 . Penggunaan batu pasir kuarsa ini masih dapat dikembangkan. batu lempung serta pasir kuarsa.8. Air merupakan kebutuhan yang sangat vital bagi perkembangan Kota Balikpapan. Kenampakan fisik yang baik dan cukup tebal. Ketebalan batu bara umumnya bervariasi antara 0.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Lempungan A(c-mc) memiliki potensi lempung mengembang sangat tinggi. Pasir kuarsa tersebar di beberapa tempat di Kota Balikpapan. Menurut informasi dari penduduk. kosmetik. untuk itu perlu dilakukan penelitian pemanfaatan batu pasir kuarsa. serpih. farmasi. batu lanau dan batu pasir. Di sisi lain. keramik dan sebagai bahan baku pembuatan batu bata. Kedua satuan tersebut terdapat lapisan tanah lanau pasiran. Satuan Lempung Lanauan-Lanau Pasiranan R(cm-ms) memiliki potensi lempung mengembang rendah sampai menengah. Dari segi kuantitas cadangan batubara di Gunung Binjai dan sekitarnya cukup signifikan. potensi geologi yang perlu dikembangkan adalah geowisata serta pengembangan sumber daya air.5 m). memperlihatkan bahwa daerah yang mempunyai potensi untuk terkena likuifaksi adalah daerah yang dibentuk oleh Satuan Pasir-Pasir Lanauan A(s-sm) dan Satuan Lanau-Lanau Lanau Lempungan A(c-mc). muka air tanah di Kota Balikpapan makin hari semakin dalam. data hasil penyondiran dan data hasil analisis mekanika tanah terhadap contoh tanah tak terganggu. cat. Likuifaksi Berdasarkan data pemboran tangan. Terdapat beberapa lokasi terdapatnya batubara di sekitar Gunung Binjai. penduduk Kota Balikpapan semakin bertambah. yaitu batubara. dan Satuan Lempung-Lanau Lempungan R(c-mc) memiliki potensi lempung mengembang menengah sampai sangat tinggi. antara lain di Perum Daksa.

lunak. PROVINSI SULAWESI TENGAH Secara geografis KAPET Batui berada pada koordinat: 122°30’ . morfologi daerah penyelidikan dapat dibagi menjadi 3 (tiga) satuan morfologi yaitu: dataran. Batu gamping dari Terumbu koral kuarter (Ql) Berupa batu gamping terumbu dan sedikit napal pada bagian bawahnya. mengandung sedikit foram. perbukitan berelief halus dan pegunungan. batu gamping dan tanah liat.13 . Satuan ini telah terlipat dengan kemiringan lapisan berkisar 25° . kemas terbuka. ganggang dan sedikit moluska serta foram. ganggang dan sedikit plankton. Umumnya bersifat lunak. Batu pasir dari Formasi Bongka (Tmpb) Berupa batu pasir. Aluvium (Qa) Berupa pasir. mengandung koral. Batu pasir berwarna kelabu kekuningan. setempat pasiran.122°45’ BT dan 1°02’ . Kintom. Umumnya berlapis baik dengan tebal lapisan 10 – 20 cm. di beberapa tempat agak mengeras. dan banyak dijumpai kepingan batuan ultramafik. kelabu terang. konglomerat. Napal berwarna putih. Toili yang bermuara di teluk Tolo. Konglomerat berwarna kelabu kekuningan–kecoklatan. terdapat sebagai sisipan di dalam batu pasir dan konglomerat dengan tebal beberapa mm sampai puluhan cm. batu lempung dan lensa batu gamping. Sumber daya bahan bangunan yang dijumpai berupa berupa sirtu. tidak padat. setempat berketebalan 40 – 70 cm.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI TEKNIK KAWASAN PENGEMBANGAN EKONOMI TERPADU (KAPET) BATUI. keras bersifat sarang. kerikil. agak padat. tidak berlapis. 2. lumpur dan sisa tumbuhan.1°22’ LU KAPET Batui meliputi Kecamatan Luwuk. setempat gampingan. 3. Batu gamping berwarna putihputih keabuan. feldspar. hasil endapan sungai dan pantai. batu gamping dan rijang. Batu lempung berwarna kelabu muda sampai kelabu tua. berukuran kerikil hingga kerakal. terdapat sebagai lensa di dalam batu pasir. mengandung kuarsa. kehijauan. Sungai-sungai besar yang alirannya mempunyai kenampakan pola sejajar (paralel) adalah sungai Batui. putih kotor. Pola aliran sungai yang berkembang di daerah penyelidikan adalah pola aliran sejajar (paralel) dicirikan oleh aliran sungai sejajar dengan lembah agak dalam dan semakin ke arah selatan lembah sungai agak melebar. Batu gamping terumbu berwarna putih. Berdasarkan kesamaan sifat fisik dan keteknikan secara umum dari formasi batuan yang ada di daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 6 (enam) formasi geologi teknik yaitu : 1. Batui dan Toili. Di beberapa tempat menunjukan struktur berongga. massa dasar terekat oleh oksida besi dan kalsit. mengandung banyak koral. Berdasarkan pada bentuk bentang alam dan kemiringan lereng. LAMPIRAN IV L IVA . setempat bersifat gampingan. menyudut tanggung sampai membundar tanggung. lunak sampai agak keras.50°. keras dan padat. berbutir halus sampai menengah.

L IVA . tebal lapisan 30 – 60 cm. Batu gamping dari Formasi Salodik (Tems) Berupa batu gamping dan sedikit batu pasir pada bagian bawahnya. berlapis buruk. terpilah sedang. agak padat. berbutir halus. pilahan baik. berlapis tipis. Napal berwarna kelabu . terdiri dari batu gamping. basal. mengandung fosil belemnite. kurang padat sampai padat. setempat berselang-seling dengan konglomerat. berlapis (tebal lapisan beberapa cm sampai 15 cm). Napal berwarna putih kelabu. butiran batuan ultramafik. setempat pasiran. Batu pasir.kelabu kehijauan. berbutir halus hingga menengah. 6. gabro. sebagai sisipan dalam batu pasir. mengandung kuarsa. bentuk butir menyudut sampai menyudut tanggung. dan batuan ultramafik. batu pasir dan sisipan napal. Umumnya gampingan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 4. Kebencanaan beraspek geologi yang dijumpai pada daerah penyelidikan adalah gerakan tanah. sedikit koral dan foram. Serpih berwarna kelabu. berlapis cukup baik. banjir dan abrasi. lunak. berwarna kelabu tua kehijauan. membundar tanggung. kuarsa. setempat lempungan dan Batu pasir ini biasanya terdapat pada bagian bawah dari satuan ini. 5. Kalkarenit berwarna kelabu terang. Batu gamping berwarna putih kelabu . Napal dari Formasi Nambo (Jnm) Berupa napal dan serpih. berlapis baik (tebal lapisan 30 – 50 cm). keras. berukuran kerikil sampai kerakal. mengandung sedikit fosil belemnite. di beberapa tempat mengandung koral. lunak.kelabu kekuningan. Konglomerat dari Formasi Kintom (Tmpk) Berupa konglomerat. Konglomerat berwarna kelabu kekuningan. mengandung butiran kuarsa dan feldspar. berbutir halus sampai kasar. berlapis tipis sampai tebal (beberapa cm sampai 4 m). keras. tebal lapisan setempat 30 – 40 cm. Batu pasir berwarna kuning muda. mengandung fosil nano. rijang.14 LAMPIRAN IV . kemas terbuka.

selain itu umumnya sudah mengalami penurunan kualitas. LAMPIRAN IV L IVA . membuka daerah yang terisolir. Oleh karena itu pembangunan di sektor perhubungan harus direncanakan dan dilaksanakan secara terkoordinasi. Berdasarkan data dari Dinas Binamarga Propinsi Jawa Barat. terpadu sesuai dengan perkembangan dan perubahan tuntutan di masa mendatang. cepat. meningkatkan perekonomian. hal ini dapat disebabkan karena volume dan beban kendaraan yang semakin meningkat sehingga fondasi badan jalan sudah tidak mampu lagi menahan beban kendaraan. 1. pemotongan lereng. beserta sifat keteknikannya terutama yang berkaitan dengan daya dukung tanah dasar jalan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI TEKNIK JALUR JALAN KUNINGAN-CIAMIS 1 1. sehingga dapat mengurangi permasalahan yang mungkin timbul baik dalam perencanaan. Dari jumlah tersebut di atas di antaranya umur rencana pelayanan jalan sudah jauh terlewati atau sudah berumur 7–15 tahun. pengurugan maupun pemadatan di daerah yang akan dilaluinya. dan nyaman). serta kesehatan masyarakat bagi desa-desa yang dilaluinya.2 Maksud dan Tujuan Evaluasi geologi teknik ini dimaksudkan untuk menyiapkan data dasar dan informasi mengenai sebaran tanah dan batuan baik permukaan maupun bawah permukaan. pelaksanaan pembangunan maupun dalam perawatan setelah dibangun sarana penunjang tersebut. untuk menghindari terjadinya gerakan tanah seperti longsoran dan nendatan sebagai akibat dari pembuatan sarana tersebut. lancar. Atau bisa juga disebabkan oleh faktor-faktor lain seperti jenis tanah dasar yang kurang baik untuk fondasi badan jalan maupun bangunan.1 Pendahuluan Latar Belakang Propinsi Jawa Barat sangat membutuhkan sistem transportasi yang efektif (murah. serta berbagai aspek geologi teknik lainnya seperti geomorfologi dan kegempaan. tentu akan dilakukan penggalian. pendidikan. Dalam perencanaan pembuatan sarana jalan raya maupun sarana lainnya. Sedangkan tujuannya adalah untuk memperlancar arus kendaraan. Perencanaan tersebut akan berhasil apabila disertai data dan informasi mengenai geologi teknik. Data dan informasi tersebut diperlukan untuk menganalisa dan mengevaluasi daya dukung tanah dasar jalan dan kemantapan lereng. teratur. baik untuk pergerakan barang maupun manusia. selain itu kemungkinan adanya kesalahan dalam perencanaan konstruksi bangunan teknik dapat dihindari atau diperkecil. sekitar 69 % jalan propinsi umurnya sudah lebih dari 5 tahun. mudah.15 . kestabilan lereng jalan dan kemungkinan terjadinya proses gerakan tanah.

Tampomas. menunjukan aliran batu tempel untuk bangunan yang berwarna abu-abu.Lava) Aliran lava muda G. Qa (Alluvium) Endapan ini terdiri dari lempung. c. Stratigrafi di daerah penyelidikan jalur jalan dikelompokan menjadi 8 satuan batuan yang urutan stratigrafinya dari muda ke tua adalah sebagai berikut: a.Lava) Aliran lava yang bersifat andesit dengan mineral utama adalah hornblende. pasir. Api Tua Tak Teruraikan) Merupakan breksi gunung api. Propinsi Jawa Barat. Cireme. Umumnya batuan ini membentuk dataran atau bukit-bukit rendah dengan tanah berwarna abu-abu kuning dan kemerahan. lapili berasal dari G. Api Muda . dan G. endapan lahar. L IVA . bersusunan andesit. breksi aliran. lava bersifat andesit dan basal. yang secara administrasi termasuk kedalam wilayah Kabupaten Kuningan dan Kabupaten Ciamis. e. lava. QTvs (Hasil G. kerikil dan bongkah yang diendapkan di daerah banjir sungai besar. retas. ( tersingkap di sekitar G. Qyu (Hasil G. Maksimum ketebalan 1000 m. b. QTvb. d. lahar. bersifat andesit-basal. bersifat basal. G. tersingkap di bagian barat lembar (di luar daerah penyelidikan). Budhitrisna (1986). 1. lanau. Djuri (1995) dan Lembar Tasikmalaya. Tampomas dan G.000. Qvl (Hasil G. Formasi Cijulang (Tpc) Breksi G. yang disusun oleh T. Api Tua . Cireme ) dan aliran lava muda G.api. Sawal (QTvs) g. Api Tua) Breksi G.4 Geologi Daerah Penyelidikan Penamaan dan pengelompokan satuan batuan di daerah penyelidikan didasarkan pada Peta Geologi Lembar Arjawinangun skala 1:100. Cireme (QTvr). aliran lava.000 yang disusun oleh M. bersifat andesit – basal f.Api Muda Tak Teruraikan) Breksi. terdiri atas batuan beku. Qyl (Hasil G. pasir tufaan. Cakabuana (QTvb).3 Lokasi dan Kesampaian Daerah Evaluasi geologi teknik dilakukan sepanjang jalur jalan Kuningan-Ciamis. dari G. QTvr. Api. tufa dan lava. Qvu (Hasil G.16 LAMPIRAN IV . bersifat andesit. skala 1:100.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 1. tepatnya terletak pada koordinat : 108°18’ – 108°30’ BT dan 6°55’16” – 7°21’ LS. tufa dan batu pasir tufaan. Cireme.

struktur geologi yang berkembang di daerah penyelidikan umumnya berarah Barat Laut . Lanau lempungan tersebut umumnya berwarna coklat tua – kuning kecoklatan. terdiri dari: 2 ( dua ) buah sesar naik 2 ( dua ) buah kelurusan 1. seperti sungai: Cisanggarung. masalah daya dukung serta potensi bahaya beraspek geologi yang terjadi di daerah penyelidikan. batu pasir. pasir lepas dengan ukuran halus sampai kerikil.5 Struktur Geologi Berdasarkan peta Geologi.2 Satuan Lanau Lempungan – Pasir Kerikilan [A(cm-gs)] Satuan ini merupakan endapan aluvial sungai. lunak.71 – 56. mempunyai ketebalan antara 1. serpih dan konglomerat.1 Tanah dan Batuan Berdasarkan hasil evaluasi kesamaan fisik dan batuan yang didukung oleh data hasil analisa laboratorium mekanika tanah dan batuan. gampingan.486 – 2. Formasi Halang (Tmhg) Turbidit terdiri dari breksi G. lanau. berat jenis (Gs) 2.50 – 2.17 . Hurip.6 Geologi Teknik Berdasarkan hasil penyelidikan geologi teknik di lapangan. permeabilitas rendah.44.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 h. sedangkan pasir berbutir halus .33. daerah jalur jalan Kuningan-Ciamis dan sekitarnya dapat dipetakan sebaran dan jenis tanah/batuan. 1.42. batu lempung dan batu lanau dengan sisipan breksi dan batu pasir gampingan.Tenggara.kasar. Cigede. berupa Lempung. bongkahan berupa andesit/basal dan breksi.api.497. setempat kerakal batu pasir tufaan.41.6.43 dan C. i.45 m dan mempunyai sifat fisik sebagai berikut: Kadar air (Wn) 54. Satuan ini LAMPIRAN IV L IVA . Anggota G. permeabilitas sedang – tinggi. Formasi Halang (Tmph) Turbidit terdiri dari perselingan batu pasir. C. C. sondir dan pengujian DCP. Cimuntur dan Cileueur. dapat diketahui bahwa daerah penyelidikan dapat dibedakan menjadi 5 satuan batuan. lanau lempungan.80 %. membundar – menyudut tanggung. Ketebalan 200–400 m. plastisitas sedang – tinggi. bor tangan. diwakili oleh contoh-contoh: C.6. C. 1. Satuan ini menempati di sekitar aliran sungai-sungai besar. Tebal > 400 m. lepas. yaitu: 1.

4.3151 – 63. TS.24.01.25 m dan menempati hampir seluruh daerah penyelidikan. dan mempunyai sifat fisik : kadar air (Wn): 48. lunak – teguh.807 t/m³.20.51°.3. mulai dari puncak sampai ke lembah.33 – 101. LL = 49. Lempung pasiran berwarna abu-abu keputihan merupakan hasil pelapukan dari breksi. TS. setempat pasir halus – kasar. kebun campuran dan perkampungan.15. LL = 66.328 – 1. Satuan ini mempunyai ketebalan sekitar 2 . C. TS.4982 – 20. berwarna coklat kekuningan – kemerahan. PL = 32. berwarna abu-abu keputihan. PL = 32. sangat lunak – teguh.00 m. CBR lapangan 2. TS.48 – 73.1. berat jenis (Gs): 2.6.11. TS.22. TS.50 %.75 .55 %. plastisitas sedang – tinggi. IP = 9. setempat pasir tufaan. TS 27.85 %. umumnya merupakan lempungan lanauan – lempung pasiran tufaan. TS. plastisitas sedang – tinggi.78°. bersisipan batu lempung dan breksi tufaan berwarna abu-abu. C. 26.543 – 2. sudut geser dalam (Ø): 20. plastisitas sedang – tinggi. aliran lava.31.7.64 %. C. TS.449 – 1.35. IP = NP – 54.5 Satuan Lempung Lanauan – Lempung Pasian [R(mc-sc)] Satuan ini menempati daerah pebukitan sedang . 1.8122 %. terdiri breksi vulkanik.8. TS 9. LL = NP – 91.89 – 62.96. retas. PL = NP – 45.433 – 1. C.4 Satuan Lanau Lempungan – Pasiran [R(cm-s)] Satuan ini merupakan hasil endapan gunung api.36. C. berwarna coklat kemerahan sampai abu-abu tua kehitaman. TS.3 Satuan Lempung Lanauan – Lanau Pasir [R(mc-sm)] Satuan ini terdiri atas lempung lanauan berwarna coklat kekuningan – abu-abu kecoklatan.32.13.19 %.44 %. 1.77 – 59.34. C. Satuan ini diwakili oleh TS. berat jenis (Gs): 2.412 – 2. 31. kohesi (c): 0.4988 %.21. TS.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 1.6. TS.0662 %. TS.22. sudut geser dalam (Ø): 24. Satuan ini diwakili oleh contoh: TS.36°.64 – 37. TS.2.40.166 t/m².16.18 LAMPIRAN IV .50 – 5. agak kompak - L IVA . TS.14. Satuan ini menyebar menempati daerah-daerah pedataran. berat isi asli (γ ): 1.6.19.101 – 0.30. berat jenis (Gs): 2.027 – 0.39. diwakili oleh contoh-contoh: TS.31° .00 m. C. dengan tata lahan hutan. CBR lapangan: 0. TS 25. TS.47 – 54.6 Satuan Breksi (Bx) Satuan ini merupakan formasi Cijulang.38 dan mempunyai sifat fisik: kadar air (Wn): 34. kohesi (c): 0.32° – 26.06 %. C. C.28. lunak – teguh.curam.29. berat isi asli (γ ): 1. IP = 33. CBR lapangan 0. berukuran berbutir sedang. TS. TS.6.33 dan mempunyai sifat fisik: Kadar air (Wn): 21.12. Ketebalan satuan ini antara 1.29 – 58.56 %.687. yaitu merupakan pebukitan. breksi dengan komponen andesit/basal. lapuk. bongkahan andesit (struktur mengulit bawang).78 – 31.251 t/m².0736 – 6.23. TS. kebun. TS 28. kohesi (c): 0. 32.6. C.18. mempunyai ketebalan lapisan antara 2. TS.28 %. tufa dan batu pasir tufaan.90 %. TS. TS. pemukiman.17.10. sudut geser dalam (Ø): 22. berbutir halus – kasar.661.229 t/m².49 – 39. TS. lembah-lembah dari pebukitan dengan tata lahan berupa pesawahan. bersusunan andesit.37. 1.604 t/m³.11 – 92. bersisipan batu pasir tufaan lapuk. CBR laboratorium: 8.807 t/m³.081 – 0. berat isi asli (γ ): 1. masa dasar pasir tufaan.403 – 2.786. TS. TS. 8.

29. 32. 25.0662 %) yaitu pada titik DCP: 21. 14. 31. 27. 1.22 – 2. bahan-bahan perkerasan ditekan sehingga butir-butir tersebut menjadi sangat rapat dan udara akan keluar dari celah-celah butir pada proses pemadatan berlangsung. Hasil pengujian DCP ini memberikan nilai CBR rata-rata antara: kualitas jelek (CBR: 0. berkekar.0363 %) yaitu pada titik DCP: 6. padat. Hasil perhitungan dapat diketahui bahwa daya dukung daerah penyelidikan untuk pondasi dengan kedalaman 1 m antara 0. dengan lebar pondasi 1. Pengujian DCP pada jalur jalan Kuningan .7 Daya Dukung Tanah Pondasi Dangkal Daya dukung tanah yang akan dibahas adalah berdasarkan pengujian sondir. 12. LAMPIRAN IV L IVA . adalah dengan cara pengujian CBR secara tidak langsung. Ketebalan lapisan yang akan dipadatkan akan berbeda sesuai nilai CBR dan kelas jalan yang direncanakan. 44.39.19 . Dalam perhitungan ditentukan bahwa kedalaman pondasi adalah 1 dan 2 meter. 4.kerakal. 7. 33. 40. Pelapukannya berupa lempung pasiran. 45. 26. yaitu dengan menggunakan alat Dynamic Cone Penetrometer (DCP). maka dapat diketahui bahwa ketebalan timbunan lapisan tanah dasar (H) yang harus dipadatkan yaitu antara 9. 17.4036 . kualitas sedang (CBR: 5.9283 %) yaitu pada titik DCP:1.11. 3. 18.0736 – 4. kualitas baik (CBR: 11. tufaan.9. 2. 28.4988 %) berada pada titik DCP: 20 1. 35. 34 dan 42 kualitas sangat baik (CBR : 63. berbutir kasar . Satuan ini menempati sebelah barat desa Cinyasag.20. 13.80 ton/m².LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 kompak.035 ton/m².06 cm. 41 dan 43.30 cm – 273.2 m. sedangkan untuk pondasi dengan kedalaman 2 m berkisar antara 0.40 – 4. 9. 46 dan 47. yaitu untuk kedalaman 1 dan 2 m.10. 37. 19.Ciamis telah dilakukan sebanyak 47 titik. 24. Dari masing-masing titik pengujian sondir kemudian dihitung besarnya nilai daya dukungnya. getas. dengan lalu-lintas sangat padat.9 Ketebalan Lapisan Pemadatan Butir-butir tanah atau Pemadatan adalah suatu proses mekanis yang merapatkan tanah dasar. 1. 38.3491 . 16. 36. 22. Dengan asumsi bahwa kelas jalan yang akan dibangun adalah kelas I. 30. setempat pasir. 23. 8. coklat kekuningan.8 Daya Dukung Tanah Dasar Jalan Salah satu cara untuk mengetahui daya dukung tanah dasar jalan. 15.

S. L IVA . morfologi serta bahaya beraspek geologi teknik. Sungai – sungai yang mengalir umumnya bersifat permanen (mengalir sepanjang tahun).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI TEKNIK PASCAGEMPA DI DAERAH YOGYAKARTA-KLATEN DAN SEKITARNYA Lokasi Daerah Pemetaan Daerah penyelidikan secara administratif meliputi Daerah Istimewa Yogyakarta (Kabupaten Bantul. Data yang diperoleh dari hasil penyelidikan geologi teknik di lapangan ditambah data hasil analisis laboratorium dan data sekunder lainnya dituangkan dalam bentuk laporan dan peta geologi teknik yang berguna sebagai data dasar dalam menunjang perencanaan pembangunan fisik dan pengembangan di wilayah daerah pascagempa. Air permukaan berupa air sungai dan air genangan (air rawa).8° 00’ 47” LS. lanau dan pasir. S. sebagian Kabupaten Sleman dan Gunung Kidul) dan Jawa tengah (Kabupaten Klaten).00 m di atas permukaan laut. Formasi Nglanggran (Tmn). Formasi Nanggulan (Teon). dan Formasi Semilir (Tmse). antara lain S. Dengkeng. Formasi Oyo (Tmo). dengan luas ± 1. dibentuk oleh endapan alluvial dan satuan batuan gunung api Merapi (Qvm) yang berupa lempung. Gondang bersama-sama anak sungainya membentuk pola aliran subdendritik – trellis dan subparalel. Formasi Sambipitu (Tms).>50 %). terletak pada ketinggian < 5.20 LAMPIRAN IV . kondisi air tanah. Opak. Formasi Wonosari (Tmw). Bedog.650 km2 Secara geografis berada pada koordinat: 110° 11’ 49” . perbukitan dan kaki gunung api. Air tanah di daerah penyelidikan berupa air permukaan dan air tanah bebas. dibentuk oleh satuan batuan dari Formasi Sentolo (Tmps). terletak pada ketinggian 200 – 400 m di atas permukaan laut.110° 38’ 28” BT dan 7° 43’ 39” . Daerah kaki gunung api dengan kemiringan lereng 15 – 30 %. S. Daerah perbukitan membentuk deretan perbukitan memanjang dari barat ke timur dengan kemiringan lereng agak terjal hingga terjal (15 . Oyo. sedang air tanah bebas merupakan air yang tersimpan dalam suatu lapisan pembawa air tanpa lapisan kedap air di bagian atasnya. Kondisi Daerah Penyelidikan Daerah penyelidikan merupakan daerah dataran. S.. Daerah dataran dengan kemiringan lereng < 5%. Maksud dan Tujuan Penyelidikan geologi teknik ini dimaksudkan untuk mengumpulkan data dan informasi geologi teknik yang mencakup aspek sifat fisik dan keteknikan tanah/batuan baik permukaan maupun bawah permukaan. terletak pada ketinggian 500 – 1000 m dpl dan dibentuk oleh endapan volkanik gunung Merapi (Qvm).

c= 0.80 m. γm = 1. Lempung pasiran – lanau pasiran berwarna abu-abu kehitaman. dapat diuraikan kondisi geologi teknik sebagai berikut : Satuan Lempung Berupa endapan aluvial sungai tebalnya (berdasarkan data sondir dan pemboran) antara 7. sedikit kerikilan. LAMPIRAN IV L IVA .73°. setempat mengandung pasiran – kerikilan. setempat mengandung kerikil.634.377 g/cm3.28 %.102 – 0. grup simbol CH. iklim daerah penyelidikan beriklim tropis. terdiri dari dua musim.27 – 28.67 – 25. 757 g/cm3. teguh.22 %. grup simbol MH.85 %. LL= 52.99 – 1.21 . Endapan ini terdiri atas lanau pasiran dan semakin ke arah bawah berangsur-angsur berubah menjadi pasir lanauan sedikit kerikilan. ketebalan antara 3.50 sampai lebih dari 19. PL= 31. PI= 21.39 – 45. ωn = 7. berbutir halus – sedang. Hasil analisis laboratorium untuk tanah lanau pasiran adalah Gs= 2. Satuan ini tersusun oleh lempung pasiran hingga lanau pasiran dan semakin ke bawah berupa lanau lempungan. Musim kemarau jatuh pada bulan Mei hingga September dengan curah hujan rata-rata 15 – 91 mm/bulan dan musim penghujan pada bulan Oktober hingga April dengan curah hujan rata-rata 104 – 429 mm/bulan Geologi Teknik Dengan melihat kondisi dan sifat fisik keteknikan tanah dan batuan yang menyusun daerah penyelidikan. lunak – teguh.00 m.673. ketebalan 4 – 10 m. e= 0. kandungan lempung= 25 %. pasir= 6 – 18 %. e= 1.73 %. lanau= 46 %.3 %. plastisitas sedang – tinggi.547 – 2. agak padat – padat. tebal 1 – 2.57 – 44.195 kg/cm2.25.φ= 17.85 %.72 %. Hasil analisa laboratorium mekanika tanah dari contoh tanah endapan aluvium pada beberapa lokasi untuk tanah lempung adalah Gs= 2. lanau= 17 – 35 %. c= 0. kandungan lempung= 31 – 67 %. lunak – sangat teguh.86 – 55.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Seperti kawasan Indonesia lainnya. kisaran nilai konus 8 – 30 kg/cm2. ωn= 10.φ= 25. Pasir lanauan berwarna coklat muda.50 sampai lebih dari 9. n= 51.00 m. LL= 52. pasir= 19 %. Lanau pasiran berwarna coklat kehitaman. plastisitas sedang.66 %. γm= 1. n= 49. kisaran nilai tekanan konus 20 – 27 kg/cm2. kisaran nilai tekanan konus 32 – 64 kg/cm2.05. Satuan Lanau Merupakan endapan limpah banjir (berdasarkan data sondir dan bor tangan) rata-rata 3 m.396 – 1. PI= 24. kisaran nilai tekanan konus 15 – 48 kg/cm2. Lanau lempungan berwarna abu-abu kehitaman.081 kg/cm2.52 – 69. yaitu musim kemarau dan musim penghujan.73°.12 %.22 %. PL= 22.

51 – 31.65 %. coklat kehitaman. Batu lempung berwarna abu-abu keputihan. tebal kurang 1 meter. c= 0. mengandung komponen batuan andesit. fragmen batuan andesitik berukuran 5 – 30 cm. teguh. LL= 29. lunak. 765 g/cm3. berbutir halus – sedang.29 kg/cm2. berlapis.47 – 23.16 %. keras. Tanah pelapukan berupa lempung lanauan. plastisitas sedang tebal 0. umumnya melapuk ringan. kandungan lempung= 5 %. kekerasan rendah – sedang. agak lepas – agak padat. coklat kehitaman.5 – 1 meter L IVA . Tuf andesitan. kompak. n= 50.φ= 31.tinggi berupa lempung lanauan berkerikil. keras. PI= 6. Satuan Napal tufaan dan tufa andesitan Formasi Oyo (Ml – Tf) Napal tufaan berwarna abu-abu keputihan. berbutir kasar. pasir= 62 – 64 %. Satuan Breksi volkanik Formasi Nglanggran (BrV) Berwarna abu-abu.5 – 9 m.75 cm Satuan Batu pasir dan batu lempung Formasi Sambipitu (Ss – Cs) Batu pasir dijumpai berselingan dengan batu lempung.761 – 1.43 – 31. kemas terbuka. tekanan konus berkisar antara 8 . mengandung pecahan cangkang kerang serta membentuk gumuk-gumuk pasir. berlapis. lunak. e= 1. teguh – kaku. Umunya telah melapuk menengah .319. γm= 1. plastisitas tinggi tebal kurang dari 1 meter. Batu pasir tufa berwarna abu-abu kecoklatan. grup simbol SM. putih kecoklatan.671. tebal 50 cm. Batu gamping putih kecoklatan. Hasil analisa laboratorium mekanika tanah dari contoh tanah Pasir lanauan adalah Gs= 2.64 %. Batu pasir berwarna coklat – abu keputihan. tertanam pada masa dasar pasir tufa. plastisitas sedang – tinggi. Tanah pelapukan berupa lanau lempungan. agak keras.292 – 1. ωn= 33 – 36.93 %. abu-abu kecoklatan. keras. agak padu dan di beberapa tempat mudah hancur. berwarna merah kecoklatan. Satuan Batu pasir tufa dan Batu gamping Formasi Wonosari (Ss – Ls) Terdiri dari batu gamping dan di bawahnya batu pasir tufa berselingan dengan tufa. kadangkadang mudah hancur. plastisitas sedang. tebal 0. lunak. berwarna abu-abu.75 kg/cm2.76°. menunjukkan struktur laminasi. berbutir sedang – kasar. berlapis terdapat nodul-nodul kalsit Tanah pelapukan berupa lempung lanauan.09 %. plastisitas sedang – tinggi.641 – 2.22 LAMPIRAN IV . keras. PL= 23. Tanah pelapukan berupa lempung lanauan. berwarna coklat kehitaman. mudah hancur.06 – 51. Tufa berwarna kuning kecoklatan. berlapis.04 – 7. berlapis cukup baik. berbutir halus – kasar.016 – 0. lanau= 28 – 30 %. Pasir lempungan hingga lanauan berwarna abu-abu kecoklatan. tebal 1. ukuran kerikil-kerakal.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Satuan Pasir Satuan ini disusun oleh pasir lempungan hingga lanauan dan semakin ke arah bawah berupa pasir halus hingga sedang dan di sepanjang tepi pantai umumnya dijumpai pasir lepas. abu-abu.

agak keras. berwarna putih keabuan. plastisitas sedang. Breksi tufa berwarna coklat tua. berwarna merah kecoklatan. kekuatan sedang. berwarna abu-abu kecoklatan. tebal 1 meter. berukuran pasir halus. fragmen tufa dan batuan dasitik dan andesitik.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 SatuanTufa dan batu pasir tufa Formasi Semilir (Tf – Ss) Berupa perselingan antara tufa dan batu pasir tufa. berlapis baik. Satuan Batu gamping Formasi Sentolo (Tmps) Terdiri dari batu gamping dan batu pasir napalan. Batu gamping. Batu pasir napalan. berlapis. Tanah pelapukan berupa lempung. berfoliasi. berlapis. plastisitas sedang tebal 1meter. lunak-teguh. berbutir sedang – kasar. berwarna coklat muda. Sekis berwarna abu-abu kehijauan – kecoklatan. padu dan sebagian mudah hancur. mengandung mika dan garnet. Formasi ini dipermukaan didominasi oleh batu gamping dengan kekerasan sedang. padu. menyudut tanggung. Batu sabak berwarna abu-abu kehijauan – kehitaman. Tufa berwarna putih kecoklatan.23 . kekuatan tinggi. berwarna coklat muda. lunak – agak teguh. coklat. Batu pasir tufa berwarna putih – kelabu muda. teguh. Tanah pelapukan berupa lanau pasiran mengandung kerikil. Tanah pelapukan berupa lanau lempungan. kompak. Satuan Tufa dan breksi tufa Formasi Semilir (Tf – Br) Berupa tufa dan di bagian bawahnya breksi tufa. Tufa berwarna kuning kecoklatan. kekuatan rendah. keras. lunak. agak keras dan setempat mudah hancur. padu. agak keras. Tanah pelapukan berupa lempung pasiran. teguh. tebal rata-rata 50 cm. terdapat nodul-nodul kalsit. Satuan Batu pasir dan batu lanau Formasi Kebo Butak (Ss – Tf) Merupakan perselingan antara batu pasir dan batu lanau. coklat kehitaman. keras. kekuatan sedang. berbutir sedang – kasar. Satuan Batu pasir dan napal pasiran Formasi Wungkal (Cs – Ss) Batu pasir berwarna abu-abu kecoklatan – keputihan. berlapis. Tanah pelapukan berupa lanau pasiran. agak keras. plastisitas tinggi. Batu lanau berwarna abu-abu keputihan. berbutir halus – kasar. tebal 20 – 50 cm. Batu pasir berwarna putih kecoklatan. lunak – LAMPIRAN IV L IVA . tebal 50 cm.

440000 dan Northing (Y): 911000 – 913000 pada peta UTM. Secara setempat likuifaksi telah menimbulkan kerusakan struktur dan bangunan sipil. Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.24 LAMPIRAN IV . wilayahnya terletak pada koordinat 110°16’26”-110°30’04” BT dan 7°49’30. namun gejala likuifaksi relatif lebih jarang dibahas dalam kajian keilmuan.000.8°07’50” LS atau Easting (X): 420000 . Kota Yogyakarta. Surakarta dan Magelang) yang mengakibatkan ribuan korban meninggal dan cacat.000 serta peta geologi skala 1:100. Lokasi dan Kesampaian Daerah Evaluasi geologi teknik terhadap potensi likuifaksi dilakukan pada daerah administratif Kabupaten Bantul. Sedangkan tujuannya adalah untuk mengetahui geoteknik khususnya proses likuifaksi yang terkait dengan kegempaan di daerah kabupaten Bantul dan sekitarnya. pascabencana gempa bumi. yang berkaitan dengan daya dukung tanah. L IVA . Wonosari dan Kulon Progo) dan Propinsi Jawa Tengah (Klaten.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI TEKNIK POTENSI LIQUIFAKSI DI DAERAH BANTUL DAN SEKITARNYA. Sleman. Pengamatan dilakukan dengan menggunakan peta rupa bumi dengan skala 1 : 25. ribuan rumah hancur dan fasilitas struktur maupun infrastruktur rusak. seperti rumah (gedung) jalan dan jembatan. dan gerakan tanah berbagai aspek geologi teknik. Secara geografis. Maksud dan Tujuan Evaluasi geologi teknik ini dimaksudkan untuk menyiapkan data dasar dan informasi mengenai aspek keteknikan menyangkut sebaran tanah dan batuan khususnya di permuka-an dan bawah permukaan (kedalaman < 15 meter). PROV. JAWA TENGAH PENDAHULUAN Latar Belakang Peristiwa gempa bumi yang terjadi pada 27 Mei 2006 yang melanda Daerah Istimewa Yogyakarta (Bantul. Gempa dengan kekuatan besar (> 6 pada sekala Richter) dapat menimbulkan gelombang tsunami dan likuifaksi. Metoda Penyelidikan Metoda penyelidikan dan pekerjaan lapangan yang dilaksanakan meliputi: Pengamatan sebaran tanah dan batuan beserta sifat fisik. Gelombang tsunami umumnya telah banyak dikupas dalam berbagai penyelidikan.

gempa pada tanggal 26 Mei 2006. untuk mengetahui jenis. sehingga menimbulkan korban dan menyebabkan kerusakan/kehancuran bangunan sipil dan infrastruktur. ketinggan 250 –500an dpl) Sebaran Batuan Dasar Berdasarkan Peta Geologi Lembar Yogyakarta (W.25 . S. Wonosari (Tmwl). susunan dan ketebalan tanah. Endapan Gunungapi Merapi Muda (Qmi) dan Endapan Aluvium (Qa). GEOLOGI UMUM DAERAH PEYELIDIKAN Geomorfologi Daerah penyelidikan terbagi menjadi 4 satuan. Nglanggran (Tmn). Data sondir ini diperlukan untuk memperoleh nilai tekanan Pemboran tangan Pemboran tangan dilakukan dengan mempergunakan mata bor spiral. Penyondiran Pekerjaan penyondiran dilaksanakan sebanyak 30 titik dengan mempergunakan sondir dengan kapasitas 2.50 ton. Pengamatan ini dimaksudkan untuk mengetahui karakteristik bentang alam. Menurut penyelidikan terakhir. yaitu: Semilir (Tmse). Satuan Pebukitan Berelief Sedang ( kemiringan 15 – 30%. mengaktifkan kembali sesar Opak (sesar normal). Sambipitu (Tms). ketinggian 150 – 300 m dpl) dan Satuan Pebukitan Berelief Agak Kasar (kemiringan 30 – >50 %. Rahardjo.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Pengamatan morfologi dan kemiringan lereng. struktur geologi yang berkembang di daerah penyelidikan berupa: Sesar normal. LAMPIRAN IV L IVA . kemiringan lereng dalam kaitannya strutur bangunan. Khusus daerah penyelidikan (kabupaten Bantul) terdapat 7 (tujuh) formasi geologi pada. Struktur Geologi Berdasarkan peta Geologi. yakni: Satuan Morfologi Dataran (kemiringan lereng < 5% ketinggian < 40 – 80 m dpl). Sentolo (Tmps). 1995). HMD Rosidi. Pengamatan Kondisi Air Tanah Untuk mengetahui kedalaman muka air tanah yang berpengaruh terhadap potensi likuifaksi Pekerjaan Laboratorium Uji laboratorium dimaksudkan untuk memperoleh parameter sifat fisik dan indeks tanah. Rumidi. Sesar geser dan Antiklin. Satuan Pebukitan Berelief Halus (kemiringan 5– 15% ketinggian 80 – 200 m dpl).

57 – 69.26 LAMPIRAN IV . plastisitas rendah . Aquifer (bercelah atau sarang) dengan produktivitas kecil dan Daerah Air Tanah Langka. kandungan lempung = 7 . halus.72 %. Penggunaan Lahan Penggunaan lahan dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat). pasir = 3 . e= 0. lanau = 20 . merupakan sumber daya air permukaanyakni: Kali Progo.14 %.396 – 1.73°.39 – 45.66 %.ML.576 – 2. pesawahan. keadaan kering agak keras.27 – 28. Aquifer dengan aliran melalui celahan dan ruang antar butir. Kondisi Keairan Air Permukaan Beberapa sungai besar. daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 8 (delapan) satuan geologi teknik.673.44 – 33.99 – 1.22 %.25. Hasil analisa laboratorium adalah: Gs= 2.67 – 25.48 kg/cm2. PI= 8. Warna abu-abu kecoklatan.sedang. Mujung dan Kaliurang.67 %.8 – 1. plastisitas sedang – tinggi. GEOLOGI TEKNIK Satuan Geologi Teknik Ditinjau dari aspek keteknikan. lunak – agak teguh. 849g/cm3. grup simbol CL/CH .728. PI = 2.52 – 44. yaitu: Satuan Lempung – Lanau Lempungan (A c-mc) Terbentuk dari campuran endapan aluvium dan gunungapi Merapi muda.77 %. Air Bawah Permukaan Berdasarkan Peta Hidrogeologi. PL = 21. teguh. L IVA . nilai tekanan konus (qc) 5 . keterdapatan sumber daya air tanah di daerah penyelidikan terdiri dari 3 (tiga) sistem akuifer yaitu: Aquifer dengan aliran melalui ruang antar butir.102 – 0. c= 0. grup simbol ML – MH.22 %. n= 43.535 – 2.07 – 24.68 – 50. Satuan Lanau Merapi Muda (Mm) Satuan ini di permukaan disusun oleh lanau hingga lanau pasiran hasil dari endapan gunung api Merapi muda.85 %.19 %. Warna coklat kehitaman. kebun campuran dan tegalan.30 %. wn= 10.52 – 55. Hasil uji laboratorium mekanika tanah dari contoh satuan lanau ini adalah: Gs = 2. (m= 1.φ= 17.5 SR untuk periode ulang 20 tahun. LL = 23. PL= 22. wn = 20. Opak dan Oya serta beberapa anak sungai: Bedog (Progo).2 dengan magnitudo gempa 6 – 6.59 %. tekanan konus 20 – 64 kg/cm2.40.195 kg/cm2. Gajahwong.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Kegempaan Berdasarkan Peta Zona Seismik untuk Perencanaan Bangunan Air Tahan Gempa dan Sebaran Pusat Gempa tahun 1900 – 1999 daerah penyelidikan termasuk dalam zona 3 dengan percepatan gempa (g) 0.51 – 53. LL= 34. Code. yaitu: pemukiman.

tebal 0. LAMPIRAN IV L IVA . umumnya melapuk ringan. Batu pasir tufa. Umumnya telah melapuk menengah . Tanah pelapukan berupa lempung lanauan. nonplastis.27 . mengandung pecahan kerang. tebal <1 meter. tinggi. PL = NP. terdapat nodul-nodul kalsit. plastisitas keputihan. berlapis. kemas terbuka.75 ton/m2 dan pada kedalaman 2 meter bervariasi antara: 4. grup simbol SM-SW Satuan Batu pasir tufa dan Batu gamping Formasi Wonosari (Wst – ls) Terdiri dari batu gamping dan di bawahnya batu pasir tufa berselingan dengan tufa.560 – 2.5 – 1 meter. berwarna coklat kehitaman. Batu lempung berwarna abu-abu keputihan. berlapis cukup baik. berwarna putih kecoklatan. berwarna putih keabuan. membentuk gumuk-gumuk pasir (sand dunes). tertanam pada masa dasar pasir tufa. Batu gamping. plastisitas sedang – tinggi. abuabu kecoklatan – coklat kehitaman. berlapis. agak keras. lunak – agak teguh.3 – 46. berbutir kasar. setempat bercampur dengan tufa atau kerakal dari batu gamping yang sebagian telah lapuk.29 %.50 – 1.5 ton/m2. berukuran 5–30 cm. Tufa. berbutir halus. kekerasan rendah – sedang. berbutir sedang – kasar.tinggi menjadi lempung lanauan berkerikil. Daya dukung tanah Daya dukung dengan menggunakan pondasi dangkal (dihitung dari data CPT). teguh – kaku. berlapis. Tekanan konus (qc) antara 30-130 kg/cm2. kompak. lunak. Tanah pelapukan berupa lanau lempungan. PI = NP. berwarna putih – kelabu muda. berwarna abu-abu kecoklatan.00 meter. berlapis. Hasil uji laboratorium dari satuan pasir ini: Gs = 2. keras. keras. tebal 0.584. LL = NP. tebal 0. coklat kehitaman. fragmen batuan beku andesit. berwarna abu-abu.41 %. Satuan Batu gamping Formasi Sentolo (S-ls) Terdiri dari batu gamping dan batu pasir napalan. wn = 25. Tufa berwarna kuning kecoklatan. Tanah pelapukan berupa lanau lempungan. padu.00 meter. Pasir pantai.50 meter. pasir = 71 – 100 %. berukuran pasir halus. lanau = 1 . Batu pasir berwarna coklat – abu Batu pasir napalan. kandungan lempung = 0 %. lunak -teguh. tebal 1. SatuanTufa dan batu pasir tufa Formasi Semilir (S tf – stf) Satuan ini merupakan perselingan antara tufa dan batu pasir tufa. berwarna coklat muda. plastisitas sedang. plastisitas sedang – tinggi. diperoleh pada kedalaman 1 meter bervariasi antara: 3. berwarna abu-abu. lunak. Batu gamping putih kecoklatan. berbutir sedang – kasar. Tanah pelapukan berupa lempung.4 – 82. Satuan Breksi volkanik Formasi Nglanggran (N br) Satuan ini dibentuk olek breksi volkanik. berwarna merah kecoklatan. keras.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Satuan Pasir-Pasir Lanauan Merapi Muda ( Ms-sm) Terdiri pasir (lepas). agak padu dan di beberapa tempat mudah hancur. Satuan Batu pasir dan batu lempung Formasi Sambipitu (S s – cs) Berupa perselingan antara batu pasir dengan batu lempung. kadang-kadang mudah hancur.37 – 27.

2: kondisi kritis. likuifaksi (Liquifaction) berasal dari kata dasar liquify yang artinya perubahan bentuk dari unsur padat menjadi cair. dapat dihitung berdasarkan SPT atau data sondir (CPT). Metoda CRR Metoda CRR (Cyclic Resistance Ratio).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Geodinamika Intensitas Gempa Sekala intensitas gempa dibuat berdasarkan MMI (Modified Mercalli Intensity) oleh Mercalli. kondisi tegangan tanah dan kekuatan gempa. Fk 1. FK ≥ 1. yang sekalanya dihitung berdasarkan kekuatan gempa yang diperoleh dari hasil pembacaan seismograf. Likuifaksi hanya terjadi pada lapisan pasir Faktor penyebab terjadinya likuifaksi Utamanya adalah: jenis tanah. Percepatan Gempa Permukaan di daerah Penyelidikan Dihitung berdasarkan grafik dari NAFVAC (1982). Magnitudo Gempa Magnitudo gempa dikembangkan oleh Richter. EVALUASI POTENSI LIQUIFAKSI Metoda Evaluasi Metoda yang digunakan untuk mengevaluasi potensi likuifaksi pada lapisan tanah. jarak gempa (daerah kajian dengan pusat gempa) dan jenis lapisan batuan. adalah nilai yang dihitung dari perbandingan antara CRR dan CSR.28 LAMPIRAN IV . Analisis Likuifaksi Terminologi Dalam pengertian umum. Nilai kekuatan gempa digunakan dalam prhitungan likuifaksi. untuk menghitung perlu: nilai gempa (M). dihitung dengan memperhatikan semua bagian dari lapisan tanahnya karena dikaitkan dengan kecepatan seismik yang bekerja pada permukaan. L IVA .0 terjadi likuifaksi. jika: Fk <1. CRR dihitung berdasarkan data hasil uji sondir. adalah: Metoda CSR CSR (Cyclic Stress Ratio) atau Perbandingan Tegangan Siklis. Khusus dalam laporan ini.0 – 1.0 terjadi likuifaksi. Faktor Keamanan Faktor keamanan (FK) atau Safety Factor.

7. Dalam peta ditanadai dengan gambar kuning. meliputi desa Patalan. 15. 12. 26. maka daerah Bantul dapat dibagi dalam tiga wilayah zona (lihat peta zona likuifasi daerah Bantul dan sekitarnya). namun untuk bangunan berat (bertingkat). yakni : Zona I: Potensi Likuifaksi Rendah Zona ini mempunyai potensi likuifaksi yang rendah. 21. 6.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Potensi Likuifaksi Berdasarkan hasil perhitungan di atas. Zona III: Potensi Likuifaksi Tinggi Zona ini mempunyai nilai potensi rendah. 29. sebagian: Piyungan. Dari hasil perhitungan FK (Faktor Keamanan) > 1. dinyatakan dengan nilai FK (Faktor Keamanan): < 1. Untuk bangunan yang relatif ringan (seperti rumah tinggal). 14. Bantul tengah dan selatan. 13. 18. 24.2 (antara 1.423). Plered. Pundong.2 (1. dapat terpengaruh gejala likuifaksi. Berdasarkan hasil perhitungan. Demangan di kecamatan Plered dan Gedangan di kecamatan Palbapang.373 s/d 0.29 . Imogiri. Berdasarkan data CPT meliputi S: 2. Sewon.0 (antara 0.023 – 1.989). 17. 19 dan 31. 16. relatif cukup aman. Derman di kecamatan Bambanglipuro. Sanden Kretek dan Trirenggo. Zona II: Potensi Likuifaksi Menengah Zona ini mempunyai potensi likuifaksi menengah dinyatakan sebagai daerah kritis. Wilayahnya meliputi sebagian Bambanglipuro.206 – 2.184). Sewon dan Banguntapan. Pundong Barat. Banaran dan Barongan di kecamatan Jetis. Wilayahnya meliputi sebagian Bambanglipuro tengah dan timur. 27. atau tidak mempunyai potensi likuifaksi.0 -1. Berdasarkan data CPT meliputi S: 4. 20. 8. 22 dan 25. Bantul Timur. 28. 3. Pandak. 10. 30 dan 32. LAMPIRAN IV L IVA . 9. 11. FK nya berkisar antara 1. Berdasarkan data CPT meliputi S: 5. 23. Luas wilayahnya relatif sempit.

Satuan Pebukitan Berelief Sangat Kasar hingga Curam. Batuan G. Curah hujan rata-rata di daerah penyelidikan dan sekitarnya adalah antara 2. Api (Qvm). dan kondisi tegangan tanah. Satuan Pasir – Pasir Lempungan {R(s-sc)}. KLATEN. Batas cair < 35% dan Kadar air asli > (0. Zona kedalaman 5 – 10 m. Aluvium Tua (Qt). bor tangan dan sondir daerah penyelidikan dibedakan menjadi 13 satuan geologi teknik.Satuan Pebukitan Berelief Sedang.000 – 2. Secara umum liquifaksi dapat terjadi jika mempunyai 3 kondisi. Satuan Breksi (Bx). Formasi Wonosari -Punung (Tmwl). Formasi Mandalika (Tomm).8 – 1. Stratigrafi daerah penyelidikan dari muda ke tua adalah sebagai berikut: Alluvium (Qa). Satuan Batuan Diorit (Di).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI TEKNIK POTENSI LIQUIFAKSI DI DAERAH KAB. PROV. untuk pondasi dengan kedalaman 2 m berkisar antara 24. Gawe. Tiga faktor utama yang mempengaruhi terjadinya liquifaksi yaitu: karakter gerak lapisan tanah. Satuan Batuan Malihan (Mrb-Sks). yaitu: Satuan Lanau Lempungan – Pasir kerikilan {A(mc-sg)}.3 SR dengan periode ulang 20 tahun. S. Struktur geologi yang dijumpai di daerah penyelidikan berupa sesar geser berarah Baratdaya Timurlaut. daerah penyelidikan termasuk dalam zona 2 dengan percepatan gempa maksimum 0. Butak (Ss–Tf). Satuan Pebukitan Berelief Halus. Formasi Gamping Wungkal (Tew).00 – 1200 kg/cm². Satuan Tufa dan Breksi tufa Formasi Semilir (Tf – Bx).500 mm per bulan. Kedudukan muka air tanah bebas di daerah penyelidikan dikelompokkan menjadi 3(tiga) zona yaitu: zona kedalaman < 5 m. Satuan Batu Gamping Formasi Wonosari (Ls). Satuan Pebukitan Berelief Agak Kasar. Satuan Batu pasir Formasi G. Di daerah penyelidikan air permukaan berupa aliran sungai yaitu Kali Dengkeng dan Kali Opak yang merupakan sungai utama dan beberapa anak sungai. Daya dukung di daerah penyelidikan untuk pondasi dengan kedalaman 1 m antara 22.00 – 632. Satuan Lempung Lanauan {R(cm)}. Formasi Semilir (Tms). yaitu: Satuan Morfologi Dataran. Tambang dan lain-lain. Satuan Lempung Lanauan – Lanau Pasiran {A(cm-ms)}. S. S. Satuan Konglomerat {A(gc)}. Kapuk. L IVA . JAWA TENGAH Daerah penyelidikan dibagi menjadi 6 (enam) satuan morfologi/kemiringan lereng. S.50 kg/cm².2 g dan magnitud gempa 6. Lapisan dengan daya dukung yang yang cukup baik ini sebaiknya tidak dijadikan sebagai tumpuan pondasi karena berpotensi untuk terkena liquifaksi apabila terjadi gempa bumi. seperti S. Hasil evaluasi kesamaan fisik dan batuan yang didukung oleh data hasil analisa laboratorium mekanika tanah dan batuan.30 LAMPIRAN IV . Sinklin dan Antiklin. Satuan Pebukitan Berelief Kasar. dan zona kedalaman > 10 m. Ngliwur. Berdasarkan Peta Zona Seismik untuk Perencanaan Bangunan Air Tahan Gempa dan Sebaran Pusat Gempa Tahun 1900 – 1999. Satuan Lempung – Lempung Pasiran {R(c-cs)}. Satuan Pasir Lempungan { R(sc)}.9 x batas cair). yaitu: Kandungan lempung (partikel butiran < 5 µ) < 15%. jenis tanah. Gondang. Batuan Malihan (KTm) dan Diorit Pendul (Tpdi).

Jambakan. Katekan. Perhitungan berdasarkan data sondir.36 . LAMPIRAN IV L IVA . dan bangunan atau fasilitas infrastruktur sebaiknya konstruksinya dibuat cukup baik. Mutihan. Kedua hasil perhitungan metoda ini kemudian dibandingkan untuk memperoleh faktor keamanan. di mana jika Fs < 1 terjadi liquifaksi. memperkuat atau memperbaiki pondasi bangunan dan fasilitas infrastruktur lainnya dengan cara membuat pondasi melewati lapisan yang berpotensi untuk terkena liquifaksi. Sekitar G. Sapiturang. dewatering dan membuang lapisan tanah yang bermasalah.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Metoda untuk memperkirakan potensi liquifaksi.98 ) di daerah Klaten dan sekitarnya adalah daerah disekitar Ds. Birin. Ds. Tugu. di antaranya adalah: CSR (Perbandingan Tegangan Siklis) dan CRR (Perbandingan Resistensi Siklis). Kadisimo. dapat diketahui bahwa daerah yang berpotensi terjadi likuifaksi ( Fs berkisar antara 0. walaupun nilai daya dukung tanah lapisan ini cukup tinggi untuk menjadi tumpuan pondasi bangunan. Karanggumuk. Untuk mengurangi dampak akibat liquifaksi disarankan untuk: menstabilkan tanah yang berpotensi liquifaksi. Krakitan. Pengkol. Tlogo.31 . Kotesan. Kragilan. Kulupan dan Ds. Jonayan. dan jika Fs ≥ 1 tidak terjadi liquifaksi. Cabaan.0. Jogoprayan/Sabinan. di antaranya dengan cara pemadatan tanah.

dan Formasi Semilir (Tmse). Daerah perbukitan membentuk deretan perbukitan memanjang dari barat ke timur dengan kemiringan lereng agak terjal hingga terjal (15 . S. Musim kemarau jatuh pada bulan Mei hingga September dengan curah hujan rata-rata 15 – 91 mm/bulan dan musim penghujan pada bulan Oktober hingga April dengan curah hujan rata-rata 104 – 429 mm/bulan. Secara geografis berada pada koordinat: 110° 11’ 49” . dibentuk oleh endapan alluvial dan satuan batuan gunung api Merapi (Qvm) yang berupa lempung. Air permukaan berupa air sungai dan air genangan (air rawa). sedang air tanah bebas merupakan air yang tersimpan dalam suatu lapisan pembawa air tanpa lapisan kedap air di bagian atasnya. morfologi serta bahaya beraspek geologi teknik. Air tanah di daerah penyelidikan berupa air permukaan dan air tanah bebas. Oyo. terletak pada ketinggian 200 – 400 m di atas permukaan laut. perbukitan dan kaki gunung api. dengan luas ± 1. Gondang bersama-sama anak sungainya membentuk pola aliran sub dendritik–trellis dan sub paralel.110° 38’ 28” BT dan 7° 43’ 39” . Opak. iklim daerah penyelidikan beriklim tropis.32 LAMPIRAN IV .>50 %). Kondisi Daerah Penyelidikan Daerah penyelidikan merupakan daerah dataran. terletak pada ketinggian < 5.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN LIQUIFAKSI PASCAGEMPA DI PROV. sebagian Kabupaten Sleman dan Gunung Kidul) dan Jawa tengah (Kabupaten Klaten).650 km2. S. Formasi Wonosari (Tmw). Formasi Nanggulan (Teon). antara lain S. Daerah dataran dengan kemiringan lereng < 5%. yaitu musim kemarau dan musim penghujan. Formasi Sambipitu (Tms). terdiri dari dua musim. Sungai–sungai yang mengalir umumnya bersifat permanen (mengalir sepanjang tahun). terletak pada ketinggian 500 – 1000 m dpl dan dibentuk oleh endapan volkanik gunung Merapi (Qvm). lanau dan pasir. Formasi Nglanggran (Tmn). YOGYAKARTA Lokasi Daerah Pemetaan Daerah penyelidikan secara administratif meliputi Daerah Istimewa Yogyakarta (Kabupaten Bantul. Formasi Oyo (Tmo). Bedog. dibentuk oleh satuan batuan dari Formasi Sentolo (Tmps). kondisi air tanah. D.8° 00’ 47” LS. Seperti kawasan Indonesia lainnya. L IVA . Data yang diperoleh dari hasil penyelidikan geologi teknik di lapangan ditambah data hasil analisis laboratorium dan data sekunder lainnya dituangkan dalam bentuk laporan dan peta geologi teknik yang berguna sebagai data dasar dalam menunjang perencanaan pembangunan fisik dan pengembangan di wilayah daerah pasca gempa.00 m di atas permukaan laut. I. Daerah kaki gunung api dengan kemiringan lereng 15 – 30 %. Maksud dan Tujuan Penyelidikan geologi teknik ini dimaksudkan untuk mengumpulkan data dan informasi geologi teknik yang mencakup aspek sifat fisik dan keteknikan tanah/batuan baik permukaan maupun bawah permukaan. S. S. Dengkeng.

Lempung pasiran – lanau pasiran berwarna abu-abu kehitaman. ketebalan 4 – 10 m. keras.00 m. lunak – sangat teguh. kisaran nilai tekanan konus 32 – 64 kg/cm2. coklat kehitaman. • Satuan Pasir Satuan ini disusun oleh pasir lempungan hingga lanauan dan semakin ke arah bawah berupa pasir halus hingga sedang dan di sepanjang tepi pantai umumnya dijumpai pasir lepas. berbutir sedang–kasar. teguh. lunak – teguh. setempat mengandung kerikil. berbutir halus–sedang. Pasir lempungan hingga lanauan berwarna abu-abu kecoklatan. Pasir lanauan berwarna coklat muda.50 sampai lebih dari 9. berlapis. coklat kehitaman. • Satuan Napal tufaan dan tufa andesitan Formasi Oyo (Ml – Tf) Napal tufaan berwarna abu-abu keputihan. berbutir halus–kasar. sedikit kerikilan. kisaran nilai tekanan konus 15 – 48 kg/cm2.5 – 9 m. ketebalan antara 3. setempat mengandung pasiran – kerikilan. Tanah pelapukan berupa lempung lanauan. abu-abu kecoklatan. plastisitas tinggi tebal kurang dari 1 meter. Batu pasir tufa berwarna abu-abu kecoklatan. berwarna abu-abu. Batu lempung berwarna abu-abu keputihan.50 sampai lebih dari 19. ukuran kerikil-kerakal. Endapan ini terdiri atas lanau pasiran dan semakin ke arah bawah berangsur-angsur berubah menjadi pasir lanauan sedikit kerikilan. kadang- LAMPIRAN IV L IVA . kisaran nilai tekanan konus 20 – 27 kg/cm2. plastisitas sedang – tinggi. plastisitas sedang – tinggi. berbutir halus – sedang. teguh. Lanau lempungan berwarna abu-abu kehitaman. kompak. abu-abu. berlapis. putih kecoklatan. plastisitas sedang. • Satuan Lanau Merupakan endapan limpah banjir (berdasarkan data sondir dan bor tangan) rata-rata 3 m.75 kg/cm2. tebal 50 cm. mengandung komponen batuan andesit. tebal 1. Batu pasir berwarna coklat–abu keputihan. berlapis terdapat nodul-nodul kalsit Tanah pelapukan berupa lempung lanauan. Tufa berwarna kuning kecoklatan. Lanau pasiran berwarna coklat kehitaman. tekanan konus berkisar antara 8 .80 m. dapat diuraikan kondisi geologi teknik sebagai berikut: • Satuan Lempung Berupa endapan aluvial sungai tebalnya (berdasarkan data sondir dan pemboran) antara 7. plastisitas sedang. Tuf andesitan. tebal 0.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Geologi Teknik Dengan melihat kondisi dan sifat fisik keteknikan tanah dan batuan yang menyusun daerah penyelidikan. Satuan ini tersusun oleh lempung pasiran hingga lanau pasiran dan semakin ke bawah berupa lanau lempungan.00 m. lunak. • Satuan Batu pasir tufa dan Batu gamping Formasi Wonosari (Ss – Ls) Terdiri dari batu gamping dan di bawahnya batu pasir tufa berselingan dengan tufa. Tanah pelapukan berupa lempung lanauan. keras.33 . agak padu dan di beberapa tempat mudah hancur. lunak. agak padat – padat. kisaran nilai konus 8 – 30 kg/cm2. berlapis. mengandung pecahan cangkang kerang serta membentuk gumuk-gumuk pasir. agak keras. kekerasan rendah–sedang. tebal 1 – 2. Batu gamping putih kecoklatan. umumnya melapuk ringan. mudah hancur.75 cm • Satuan Batu pasir dan batu lempung Formasi Sambipitu (Ss – Cs) Batu pasir dijumpai berselingan dengan batu lempung. agak lepas– agak padat. menunjukkan struktur laminasi. keras.

menyudut tanggung. padu. agak keras. agak keras dan setempat mudah hancur. Tanah pelapukan berupa lempung. • Satuan Batu gamping Formasi Sentolo (Tmps) Terdiri dari batu gamping dan batu pasir napalan. coklat. tebal kurang 1 meter. berbutir sedang–kasar. lunak. Batu sabak berwarna abu-abu kehijauan – kehitaman. terdapat nodul-nodul kalsit. Tanah pelapukan berupa lanau pasiran. kekuatan tinggi. agak keras. keras. • SatuanTufa dan batu pasir tufa Formasi Semilir (Tf – Ss) Berupa perselingan antara tufa dan batu pasir tufa. teguh–kaku. Tanah pelapukan berupa lanau lempungan. tebal 50 cm. padu. • Satuan Tufa dan breksi tufa Formasi Semilir (Tf – Br) Berupa tufa dan di bagian bawahnya breksi tufa. mengandung mika dan garnet. kemas terbuka. • Satuan Batu pasir dan napal pasiran Formasi Wungkal (Cs – Ss) Batu pasir berwarna abu-abu kecoklatan–keputihan. tertanam pada masa dasar pasir tufa.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 kadang mudah hancur. Tanah pelapukan berupa lempung pasiran. kekuatan sedang. berwarna coklat muda. berlapis. fragmen batuan andesitik berukuran 5 – 30 cm. coklat kehitaman.5 – 1 meter. berwarna putih keabuan. berwarna abu-abu kecoklatan. berwarna coklat kehitaman. • Satuan Breksi volkanik Formasi Nglanggran (BrV) Berwarna abu-abu. Tufa berwarna putih kecoklatan. keras. berwarna coklat muda. padu dan sebagian mudah hancur. kekuatan sedang. teguh. • Satuan Batu pasir dan batu lanau Formasi Kebo Butak (Ss – Tf) Merupakan perselingan antara batu pasir dan batu lanau. fragmen tufa dan batuan dasitik dan andesitik. berlapis. tebal 1 meter. berukuran pasir halus. Batu pasir tufa berwarna putih–kelabu muda. Formasi ini di permukaan didominasi oleh batu gamping dengan kekerasan sedang. berbutir halus– kasar. kompak. plastisitas sedang tebal 0. berwarna merah kecoklatan. Batu lanau berwarna abu-abu keputihan. berlapis baik. kekuatan rendah. keras. Tufa berwarna kuning kecoklatan. Batu pasir berwarna putih kecoklatan. berlapis. plastisitas tinggi. lunak – teguh.34 LAMPIRAN IV . plastisitas sedang–tinggi. Batu pasir napalan. lunak-teguh. berbutir kasar. berlapis cukup baik. tebal rata-rata 50 cm. lunak. Umumnya telah melapuk menengah-tinggi berupa lempung lanauan berkerikil. Sekis berwarna abu-abu kehijauan – kecoklatan. Batu gamping. Tanah pelapukan berupa lanau pasiran mengandung kerikil. berwarna merah kecoklatan. Breksi tufa berwarna coklat tua. berbutir sedang–kasar. plastisitas sedang. Tanah pelapukan berupa lanau lempungan. L IVA . lunak–agak teguh. tebal 20 – 50 cm. agak keras. plastisitas sedang tebal 1 meter. berfoliasi.

lokasi daerah penyelidikan sebagian besar termasuk dalam wilayah kabupaten Nias (± 95%) dan Kabupaten Nias Selatan (± 5%). LAMPIRAN IV L IVA . terletak pada ketinggian 0 hingga < 20 meter dpl. Daerah penyelidikan yang diinventarisasi/dipetakan. Namun.469 km2. Satuan morfologi ini meliputi hampir sepanjang pesisir pantai Utara. perlu dilakukan penanganan secara khusus.98°00’00” Bujur Timur dan 001o00’00” . Menempati bagian agak ke tengah dari Kabupaten Nias. yang dapat digunakan sebagai bahan acuan dalam bidang keteknikan yang terkait dengan pembangunan dan pengembangan tata kota. ditinjau dari aspek kebumian tergolong sebagai daerah rawan gempa. Latar Belakang Terkait dengan perencanaan dan pembangunan konstruksi. GEOLOGI UMUM DAN KONDISI LINGKUNGAN 1. dengan luas daerah penyelidikan ± 2. jenis dan tipe konstruksi bangunan perlu memperhatikan dan memperhitungkan pengaruh atau faktor kegempaan. Data yang diperoleh dari hasil penyelidikan geologi teknik di lapangan diharapkan dapat digunakan sebagai salah satu acuan dasar untuk perencanaan pengembangan tata ruang wilayah dan pembangunan fisik. akan diperoleh sifat fisik dan keteknikan tanah dan batuan. Barat dan Timur Kabupaten Nias. dengan kemiringan berkisar 5 .30. Geomorfologi Daerah penyelidikan dibagi dalam 4 (empat) satuan morfologi atau bentang alam. SUMATERA UTARA PENDAHULUAN 1. Lokasi Penyelidikan Secara administratif. 2. yang terletak di bagian utara Pulau Nias. 3. kemiringan berkisar antara 0 % s/d 5 % atau 00 . secara geografis terletak pada posisi koordinat 97°00′00” . • Satuan Morfologi Perbukitan Berelief Halus Elevasi ketinggian berkisar 20-80 m dpl.15 % (30 – 90). PROV. yang berbatasan dengan Satuan Dataran Rendah. yakni satuan: • Satuan Morfologi Dataran Rendah Merupakan satuan morfologi. Maksud dan Tujuan Inventarisasi geologi teknik ini dimaksudkan untuk mengumpulkan berbagai data dan informasi mengenai aspek geologi teknik permukaan dan bawah permukaan tanah. Melalui peyelidikan geologi teknik di daerah Pulau Nias (bagian Utara). NIAS.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PEMETAAN TEMATIK GEOLOGI TEKNIK P.35 .002o00’00” Lintang Utara. mengingat Pulau Nias.

Djamal. pasir kwarsa dan setempat mengandung lempung dengan konsistensi rendah. lempung.50 meter. kemiringan 15 . W. Afulu dan Sirombu.36 LAMPIRAN IV . Wilayah penyebarannya meliputi Lahewa. konsistensi rendah. terdapat 5 (lima) formasi geologi. Menempati bagian tengah daerah Kabupaten Nias. Sowu. Sebaran Batuan Dasar Berdasarkan Peta Geologi Lembar Nias (B. Warna dominan kuning keabuan. iklim P. Bagian atas terdiri dari pasir lanauan. cukup melimpah. antara lain batu gamping. Satuan Geologi Teknik Satuan geologi teknik di daerah penyelidikan terdiri dari 8 (delapan) kelompok.30 % (90 – 170). menyebabkan curah hujan relatif cukup tinggi dan berlangsung sepanjang tahun. Satuan A (sm) Pada umumnya dominan pasir lanauan sampai pasir. Komplek Bancuh (Tomn). Formasi Gunung Sitoli (QTg). curah hujan mencapai 3149 mm dalam setahun (rata-rata > 3000 mm/th).kasar). Formasi Lelematua (Tml). membentuk perbukitan yang terjal dan cukup curam. Satuan morfologi ini menempati bagian tengah wilayah Kabupaten Nias. pasir dan batu. struktur geologi berupa: lipatan (antiklin dan sinklin tak setangkup). • Satuan Morfologi Perbukitan Berelief Kasar Elevasi ketinggian berkisar 300 . sesar naik yang sejajar dengan lipatan. Nias. yang dibentuk dari hasil endapan aluvium (sungai). Cadangan sumber daya bahan bangunan atau Galian Golongan C. 1994).0 s/d > 4.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 • Satuan Morfologi Perbukitan Berelief Sedang Satuan ini berada pada elevasi ketinggian dari 60 – 300 m dpl. Secara regional. SIFAT FISIK DAN KETEKNIKAN TANAH DAN BATUAN 1. yakni: Satuan A (cm) Berupa fraksi halus jenis lempung lanauan. Gunawan. dipengaruhi oleh angin muson dari Samudera Hindia dan Selat Nias. Ketebalan satuan aluvium ini berkisar antara 1. 2. seperti S. Idanoi. miring ke timur laut dengan sudut 30 – 400 dan sesar oblik (gabungan sesar geser dan sesar naik). Ratman. (campuran fraksi halus . kemiringan lereng antara > 30 % (>170). bersifat lepas (non L IVA . Formasi Gomo (Tmpg). yaitu: Aluvium (Qa). Awai dan S. 3 Iklim dan Curah hujan Sebagai pulau yang terpisah.>650 m dpl. Penyebaran satuan endapan aluvium ini umumnya menempati wilayah bagian utara dan barat pada bantaran sungai. TO Simanjuntak dan N. Tercatat dari data tahun 2004.

Tanahnya berupa lanau lempungan sampai lanau pasiran dari hasil endapan residual dan insitu. Penyebaran satuan ini berada Formasi Gunung Sitoli bagian timur.. Banuasibohu dan Ombolata di bagian tengah dan timur. berkisar antara 2.5 – 2.0 m. berupa batugamping terumbu. Satuan Le R (cm) Satuan ini berupa lempung. Bagian utara meliputi daerah Sowu. mulai dari Silimabanua. batupasir kuarsa halus gampingan. Satuan LeR (mc .20 meter. Lanau. lunak. lunak. namun keras dalam keadaan kering. Satuan G R (cm-mc) Satuan tanah ini terbentuk dari endapan residual yang dari hasil pelapukan berupa lanau lempungan sampai pasir lanauan serta batuan metasedimen dari Formasi Gomo. Sebaran tanah hasil lapukan batuan dari Formasi Bancuh. Satuan GS R (cm . Awaii.00 meter. Hilimazaiya dan Botombawo. Ketebalan satuan lanau lempungan ini berkisar 1 – 5 meter. lanau lempungan atau lanau pasiran berasal dari hasil pelapukan Formasi Lelematua. yaitu Lahewa.mc) Ketebalan satuan Satuan ini merupakan tanah hasil pelapukan dari Formasi Gunung Sitoli.37 . terbentuk secara insitu dikelompokan endapan residual. Gunung Sitoli sampai Binaka. Satuan ini berupa napal lempungan atau lanau lempungan dan secara setempat bercampur dengan sampai pasir gampingan.50 meter.0 s/d > 6. Sebaran satuan ini meliputi daerah Mandrehe selatan sampai Sirombu. Botombawo. dan termasuk dalam Formasi Lelmatua. Hilimbawo idanoi. Satuan B R (mc-ms) Satuan ini merupakan hasil lapukan dari batuan malihan sekis dan filit dengan sisipan kwarsit. pasir lanauan. Tebal satuan napal lempungan di atas. serta batuan sedimen batugamping. Alasa dan Mandrehe. batugamping lanauan. LAMPIRAN IV L IVA . tebal 2. yakni berkisar antara 0. plastisitas tinggi. abuabu kecoklatan. Ketebalan tanah lempung lanauan bervariasi antara 2 – 7 meter. berwarna kuning kecoklatan sampai kuning keabuan dengan plastisitas tinggi. Namohalu dan Lolofitu Moi di bagian tengah serta Hiligodu. lanau. Fadaro. Afia. lunak – teguh. Lahagu dan Lewa di bagian selatan. Tebal lempung 0. Penyebaran satuan ini berada di daerah utara dan tengah formasi Gunung Sitoli. kerikil bahkan dan bongkah. Secara administratif meliputi daerah Mandrehe. Satuan GS R (ms) Satuan ini juga merupakan tanah hasil pelapukan batugamping (umumny terumbu) dari Formasi Gunung Sitoli. yakni < 4. berwarna abu-abu muda. Hiligodu (Lahewa). Sebarannya meliputi bagian utara dan selatan tengah. Ketebalan tanah (pucuk) relatif tipis. plastisitas rendah – tinggi. Fulolosalo.0 meter. tebal tanah pucuk lebih tipis.30 s/d 2.0 – 6.ms) Satuan ini adalah tanah berupa lanau. Lauru.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 plastis) sampai plastisitas rendah (jika kandungan pasirnya meningkat).

Idano gawo dan Idanoi. erosi. maka daerah Kabupaten Nias dan sekitarnya dapat dibagi menjadi 4 (empat) zona kemampuan geologi teknik Zona kemampuan geologi teknik sangat rendah Daerah yang mempunyai tingkat penilaian kemampuan geologi teknik paling kecil atau paling rendah. gerakan tanah. Tuhamberua. Kendala geologi teknik Masalah atau kendala geologi teknik yang dijumpai di daerah penyelidikan. selain dinilai dari aspek geologi teknik. Sowu dan Afulu Zona kemampuan geologi teknik rendah Daerah yang mempunyai tingkat penilaian kemampuan geologi teknik rendah atau agak kecil kemungkinannya untuk dikembangkan. Sebarannya menempati bantaran dan sempadan sungai. Gido. GEOLOGI TEKNIK UNTUK PERENCANAAN TATA RUANG Tingkat zona kemampuan geologi teknik. Bowolato. 2. kegempaan dan tsunami. Zona ini dibentuk oleh endapan Lelematua. abrasi. Lahewa. antara lain adalah banjir. Hiliduho sampai Mandrehe dan Alasa. sehingga wilayah ini cenderung atau riskan untuk dikembangkan. Zona kemampuan geologi teknik menengah Daerah yang mempunyai tingkat penilaian geologi teknik menengah atau agak besar kemungkinannya untuk dikembangkan. Ketebalan tanah pada umumnya relatif tipis < 3 meter. pantai dan perbukitan. Sebagian Gomo dan Gunung Sitoli. Berdasarkan hal tersebut di atas. Sebarannya menempati sekitar kota sebagian Gunung Sitoli (tengah dan utara. yakni Gomo. Sebarannya menempati bagian utara dan tengah wilayah penyelidi-kan mulai dari Lolofitu. seperti daerah Gido. Zona kemampuan geologi teknik tinggi Daerah yang mempunyai tingkat penilaian geologi teknik tinggi atau besar kemungkinannya untuk dikembangkan. Tuhamberu. adalah memperhatikan terhadap tingkat kemudahan penyelidikan (ability) dan pemanfaatan usaha rekayasa teknik yang terkait dengan nilai ekonomis. antara lain: Gunung Sitoli Utara. Tuhamberua. kecuali untuk keperluan yang bersifat khusus atau tidak ada pilihan lain.38 LAMPIRAN IV .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 menempati bagian timurlaut dan bagian tengah tenggara. L IVA . Alasa dan Lahewa. Sebarannya menempati di beberapa daerah.

Tufa pasiran umumnya melapuk menengah – tinggi berwarna kuning kecoklatan.08° 31’ 43” LU. Lava umumnya segar . Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah erosi permukaan. Penggalian umumnya mudah .81 km2 atau 9. biotit dengan masa dasar mikrolit feldspar. memperlihatkan tekstur porfiritik dengan fenokris mineral piroksen. berukuran pasir halus – LAMPIRAN IV L IVA . untuk lava nilai UCS berkisar antara 875 sampai 985 kg/cm2. Tufa pasiran dari Batuan G.melapuk ringan.39 . meliputi daerah sekitar Gunung Batur. gerakan tanah serta rawan letusan Gunung Batur. Tufa berwarna abu-abu.sukar dilakukan dengan peralatan nonmekanik. perbukitan berelief kasar dan pegunungan vulkanik (gunung api). Endapan lahar berwarna abu-abu kehitaman terdiri dari batuan beku andesit dan batu apung dengan masa dasar tufa pasiran bersifat agak rapuh dan mudah lepas. berukuran pasir halus sampai sedang.pasir lanauan berwarna hitam . 2. agak gembur. Sumber daya bahan bangunan yang dijumpai berupa berupa andesit. air tanah bebas pada satuan ini umumnya jarang didapat.kasar. PROVINSI BALI Secara geografis Kabupaten Bangli berada pada koordinat: 115° 13’ 43” .115° 27’ 24” BT dan 08° 8’ 30” . Kecamatan Susut dan Kecamatan Tembuku.25% dari wilayah Provinsi Bali. Kabupaten Bangli memiliki empat kecamatan yaitu Kecamatan Bangli. plagioklas. berukuran pasir halus . Sebarannya menempati di bagian utara daerah pemetaan.coklat kehitaman. dijumpai pada sungai-sungai yang mengalir di sekitar Gunung Batu dan pola aliran sejajar (paralel) dijumpai pada sungai Melangit. Pola aliran sungai yang berkembang di daerah pemetaan adalah pola aliran pancaran (radial).A Kelompok Buyan – Bratan dan Batur (Qpbb) Satuan ini didominasi oleh tufa pasiran di beberapa tempat di jumpai endapan lahar. morfologi daerah pemetaan dapat dibagi menjadi 3 (tiga) satuan morfologi yaitu: perbukitan berelief sedang.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PEMETAAN TEMATIK GEOLOGI TEKNIK DI DAERAH BANGLI. tebal lapisan tanah kurang dari 1 meter. Tanah pelapukan umumnya berupa pasir . Kecamatan Kintamani. sirtu dan tras umumnya diusahakan oleh masyarakat untuk bahan bangunan dan industri kerajinan (ukiran). Secara umum formasi ini mempunyai tingkat kekuatan tanah dan batuan tinggi. batu apung. Lahar dan lava dari Batuan Gunung Api Batur (Qhvb) Satuan ini didominasi oleh endapan lahar dan lava di beberapa tempat dijumpai tuf. Berdasarkan pada bentuk bentang alam dan kemiringan lereng. Hasil uji kuat tekan di lapangan memakai Schmidt hammer di beberapa tempat. dengan luas ± 520. bersifat andesitik dan basaltik. Pakersian dan sungai-sungai lainnya yang ada di sekitar daerah pemetaan. Berdasarkan kesamaan sifat fisik dan keteknikan secara umum dari formasi batuan yang ada di daerah pemetaan dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat) formasi geologi teknik yaitu: 1.

berbutir pasir kasar sampai kerakal. Lanau .sedang uji dengan penetrometer saku antara 1. Catur. meliputi sekitar daerah Kayubihi. Secara umum formasi ini mempunyai tingkat kekuatan tanah dan batuan sedang.pasir berwarna coklat . Breksi gunung api umumnya melapuk ringan – menengah berwarna abu-abu hingga abu-abu kecoklatan.coklat kehitaman. Satra. Jehem. Sebarannya menempati di sebagian besar dari daerah pemetaan.lanau pasiran berwarna coklat . Sebarannya menempati di bagian utara daerah pemetaan. ukuran fragmen 2 – 20 cm. Penglumbaran. Kendala geologi teknik yang terdapat di daerah ini berupa erosi permukaan dan pada tebing sungai yang curam berpotensi terjadi gerakan tanah. muka air tanah bebas pada satuan ini dalam . memperlihatkan tekstur porfiritik dengan fenokris mineral piroksen. lava dan tuff. tebal lapisan tanah kurang dari 1 meter. basalt. Endapan lahar berwarna abu-abu sampai abu-abu kehitaman terdiri dari batuan beku andesit dan batu apung dengan masa dasar tufa pasiran bersifat agak rapuh dan mudah lepas. Hasil uji kuat tekan di lapangan memakai Schmidt hammer di beberapa tempat. Breksi dan lava dari Batuan Gunung Api Kelompok Buyan – Bratan Purba (Qvbb) Satuan ini didominasi oleh breksi dan lava. Tembuku. Lava umumnya segar . keras.sangat dalam antara 7 hingga lebih dari >15 meter. Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah erosi permukaan dan setempat lereng yang terjal berpotensi terjadi gerakan tanah.6 – 4 meter. Pasir lanauan berwarna coklat kekuningan. Lembean. Tanah pelapukan umumnya berupa pasir lanauan . halus – sedang.25 – 1. Undisan. menyudut tanggung. plastisitas rendah . berukuran pasir halus . Secara umum formasi ini mempunyai tingkat kekuatan tanah dan batuan tinggi. untuk breksi nilai UCS berkisar antara 418 sampai 825 kg/cm2. menyudut tanggung.pasir lanauan.coklat kehitaman. Bangli.kasar. Hasil uji kuat tekan di lapangan memakai Schmidt hammer di beberapa tempat. Daya dukung tanah yang diijinkan umumnya sedang di beberapa tempat tinggi.720 – 9. Dausa. Apuan. Pengotan. Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal (kedalaman 2 meter) pada satuan ini berkisar antara 0. Sekaan dan Suter 3.melapuk ringan. Tiga.75 kg/cm2 dan dari data bor tangan ketebalan tanah antara 0. untuk lava nilai UCS berkisar antara 755 sampai 940 kg/cm2. Breksi gunung api umumnya melapuk ringan – menengah berwarna coklat kehitaman. Siakin. air tanah bebas pada satuan ini umumnya jarang didapat. Penggalian umumnya sukar dilakukan dengan peralatan nonmekanik. biotit dengan masa dasar mikrolit feldspar. agak padat. meliputi daerah sekitar Blandingan. plagioklas. bersifat andesitik dan basaltik. L IVA . Terunyan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 kasar. Breksi. fragmen andesit.40 LAMPIRAN IV . batu apung dan kaca gunung api dengan masa dasar tufa pasiran. dan Pinggan 4. Susut.760 kg/cm2. Bunutin.teguh. lava dan tufa dari Formasi Ulakan (Tomu) Satuan ini didominasi oleh breksi. Tanah pelapukan umumnya berupa lanau . agak gembur. penggalian mudah – agak sukar dilakukan dengan peralatan nonmekanik. agak lunak .

tinggi. yaitu: 1. Lava umumnya segar . air tanah bebas pada satuan ini sangat dalam (>15 meter). Tanah pelapukan umumnya berupa lempung pasiran – lanau lempungan. hasil pengujian laboratorium. Penggalian umumnya agak sukar dilakukan dengan peralatan nonmekanik. Berdasarkan pengamatan dan pengujian di lapangan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 kompak. Zona kemampuan geologi teknik rendah Kemampuan geologi teknik ini diambil berdasarkan nilai yang terendah dan apabila akan dikembangkan memerlukan penyelidikan geologi teknik dengan biaya tinggi agar suatu konstruksi bangunan teknik dapat dibangun pada zona ini. Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah erosi permukaan dan setempat lereng yang terjal berpotensi terjadi gerakan tanah. agak keras. berwarna coklat sampai coklat tua. Sebarannya secara setempat. plastisitas sedang tebal lapisan tanah kurang dari 1 meter. analisis parameter geologi teknik dan faktor kemudahan dalam pengerjaan maka daerah pemetaan dapat dibagi menjadi 4 (empat) zona kemampuan geologi teknik. kompak. kondisi keairan khususnya air tanah umumnya sangat (>15 meter). kerapatan sungai cukup besar sehingga dalam rekayasa teknik memerlukan biaya cukup besar. Batur LAMPIRAN IV L IVA . rawan akan bahaya gunung api. keras. Tufa melapuk menengah berwarna putih kekuningan – coklat muda. Sebarannya menempati di bagian utara daerah pemetaan meliputi perbukitan di daerah Cempaga dan sekitar tebing kaldera G. Masalah geologi teknik yang terdapat pada daerah ini umumnya pada lereng yang cukup terjal dengan batuan penyusun belum kompak mempunyai potensi untuk terjadi longsoran. meliputi daerah sekitar daerah Cempaga. agak lunak hingga agak padat. Sebarannya menempati di bagian utara daerah pemetaan meliputi tubuh dan puncak Gunung Batur serta beberapa sungai yang berpotensi terjadi longsoran 2. terdapat di bagian selatan daerah pemetaan. Masalah geologi teknik yang terdapat pada daerah ini umumnya pada lereng sungai yang cukup terjal dengan tanah penutup yang cukup tebal mempunyai potensi untuk terjadi longsoran. Secara umum formasi ini mempunyai tingkat kekuatan tanah dan batuan sedang .41 . berwarna abu-abu tua.melapuk ringan. Zona kemampuan geologi teknik sangat rendah Kemampuan geologi teknik ini diambil berdasarkan nilai yang terendah dan apabila akan dikembangkan memerlukan penyelidikan geologi teknik dengan biaya sangat tinggi agar suatu konstruksi bangunan teknik dapat dibangun pada zona ini. kerapatan sungai cukup besar sehingga dalam rekayasa teknik memerlukan biaya sangat besar.

pariwisata dan kawasan industri kerajinan. 4.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 3. Zona kemampuan geologi teknik tinggi Umumnya daerah ini merupakan perbukitan berelief halus dengan tanah penyusun berupa lanau – lanau pasiran setempat pasir. meliputi daerah sekitar Awan. Sebarannya menempati di bagian selatan meliputi kota Bangli dan Taman Bali. Apabila akan dikembangkan memerlukan penyelidikan geologi teknik agak rinci dengan biaya cukup murah agar suatu konstruksi bangunan teknik dapat dibangun pada zona ini. L IVA . pesawahan teknis. serta sedikit memerlukan rekayasa teknik untuk konstruksi bangunan pada zona ini. Zona kemampuan geologi teknik menengah Secara teknis sifat tanah pada zona ini baik. sebagian besar daerah telah berkembang menjadi lokasi pemukiman. Secara alamiah tidak dijumpai masalah geologi teknik. Pemerintah setempat dalam hal ini PDAM dengan masyarakat setempat telah membangun kantung-kantung air (PDAM swakarsa) dimana sumber air diperoleh dari sungai terdekat. Suter dan Subaya. terkecuali akibat aktivitas atau budidaya manusia dan daerah yang berdekatan dengan tebing sungai rawan akan tanah longsor. Sebarannya umumnya menempati di bagian tengah dan sebagian di utara daerah pemetaan. perkantoran. kondisi keairan khususnya air tanah umumnya sangat dalam (>15 meter). namun demikian masalah geologi teknik masih dapat terjadi yaitu pada lereng sungai yang cukup terjal mempunyai potensi untuk terjadi longsoran.42 LAMPIRAN IV . Apabila akan dikembangkan hanya memerlukan penyelidikan geologi yang normal (tidak rinci) dan dengan biaya yang rendah. Pada umumnya daerah ini mempunyai vegetasi penutup yang jarang.

115°00’00” Bujur Timur dan 3o15’00” . gerakan tanah.3°C . perbukitan bergelombang sedang dan perbukitan bergelombang kuat. sebagian wilayah Kabupaten Banjar dan sebagian Kabupaten Tanah Laut.3°C) dan suhu minimum terendah terjadi pada bulan Agustus (20.7° C.98 %. Suhu udara maksimum tertinggi terjadi pada bulan Oktober (35.3o34’00” Lintang Selatan. Kondisi Daerah Pemetaan Daerah pemetaan merupakan daerah dataran-dataran rendah bergelombang. morfologi serta fenomena geologi teknik. Berdasarkan data iklim di Stasiun Meteorologi Syamsudin Noor pada tahun 2004 suhu udara di Kota Banjarbaru dan sekitarnya berkisar antara 23.1 mm).43 . Rata-rata curah hujan di Kota Banjarbaru dan sekitarnya pada tahun 2004 tercatat 132. sirtu dan batu belah. Selain itu sebagai daerah tropis maka kelembaban udara relatif tinggi dengan rata-rata berkisar antara 47 % . Maksud dan Tujuan Pemetaan geologi teknik dimaksudkan untuk mengumpulkan berbagai data dan informasi mengenai aspek geologi teknik permukaan dan bawah permukaan tanah.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PEMETAAN TEMATIK GEOLOGI TEKNIK DAERAH BANJARBARU DAN SEKITARNYA. Sumber daya bahan bangunan yang dijumpai berupa lempung. Hasil pemetaan diharapkan dapat berguna sebagai data dasar dalam menunjang perencanaan pembangunan daerah bersangkutan. Geologi Teknik Berdasarkan pengamatan sifat fisik dan keteknikan formasi batuan yang ada daerah Banjarbaru dan sekitarnya dapat dibagi atas 12 (duabelas) satuan geologi teknik sebagai berikut: 1. seperti: erosi.7 mm dengan jumlah yang terendah terjadi pada bulan Agustus (0 mm) dan tertinggi terjadi pada bulan Januari (626. perbukitan bergelombang lemah.32.8° C). mencakup sebaran formasi batuan dengan mengacu pada kondisi fisik dan keteknikan tanah dan batuan. Sungaisungai yang mengalir bersifat permanen (mengalir sepanjang tahun) dan dengan cabang-cabangnya membentuk pola aliran subdendritik dan subparalel. Satuan Endapan Aluvium LAMPIRAN IV L IVA . pasir. kondisi air tanah. abrasi dan kegempaan. Secara geografis daerah yang dipetakan terletak pada koordinat 114°45′00” . banjir. PROVINSI KALIMANTAN SELATAN Lokasi Daerah Pemetaan Secara administrasi lokasi daerah pemetaan mencakup wilayah Kota Banjarbaru.

Sebarannya menempati di bagian utara. Satuan Batuan Formasi Dahor (Tqd) Tersusun oleh batu pasir kuarsa kurang padu dan konglomerat. plastisitas rendah – sedang. fragmen terutama berupa kuarsa. Di bagian bawah lempung– lanau lempungan ini bervariasi berupa lempung abu-abu tua – kehitaman.892 – 48. Batu pasir kuarsa. teguh. meliputi daerah Pekauman.40 – 12. mengandung kerikil oksida besi dan kuarsa.60 ton/m2. mengandung kuarsa. tekanan konus (qc) 12 . tengah dan sebagian di timur daerah pemetaan. keras.20 – 9. lapuk coklat kekuningan. Kedalaman muka air tanah bebas bervariasi dari 1. abu-abu – abu-abu Daya dukung pondasi dangkal kehijauan.45 ton/m2 dan kedalaman 2 m dan lebar 1. Astambul. agak padat – padat. lunak–agak teguh.18 cm. mengandung batuan beku dan oksida besi. lepas – agak lepas. 2 kedalaman 1 m antara 2. plastisitas tinggi. semakin ke bawah bervariasi berupa lempung pasiran dan pasir – pasir kerikilan.5 – 2 kg/cm2.8 (qu) kg/cm2. setempat putih kotor.859 ton/tiang. penurunan tanah antara 0. berwarna coklat – hitam.40 – 12. Lanau lempungan.555 – 29. plastisitas sedang–tinggi. Tebal Lapisan keras berupa pasir . uji penetrometer saku (qu) 1.20 m. kadang mengandung material organik dan serpihan kayu busuk. Pasir. Nilai L IVA .20 – 4. Padang Panjang dan Sambangan. tekanan konus 2 .507 ton/tiang.> 8 m. hasil endapan aluvium sungai dan rawa. Di bagian bawahnya sebagai lapisan yang keras berupa pasir – pasir kerikilan.41 kg/cm2.73 cm. nilai tekanan konus (qc) > 150 kg/cm2 dijumpai pada kedalaman 7. Satuan lempung–lanau lempungan secara berangsur ke arah bawah berubah menjadi pasir lempungan. lunak–agak teguh.44 LAMPIRAN IV . plastisitas sedang–tinggi. berbutir sedang. berbutir halus – sedang dengan tekanan konus (qu) 72 – >150 kg/cm2.pasir. coklat. Daya dukung pondasi dalam untuk kedalaman 5 m antara 11.80 m. lepas.95 ton/m dan kedalaman 2 m antara 3.2m antara 6. Syamsudin Noor.00 – 1. bentuk butir membundar dengan massa dasar berukuran lanau . Kedalaman muka air tanah bebas <1.00 ton/m2. lepas–agak padat. Sungai Rangas. abu-abu kehitaman. Kerukan. Sungai Batang. bagian atas didominasi oleh lempung–lanau lempungan dan di beberapa tempat didominasi oleh pasir–pasir lanauan.25 – 10. bervariasi antara 7–8 m. mengandung kerikil kuarsa. Daya dukung pondasi dalam untuk kedalaman 5 m antara 6. berwarna coklat tua.115 – 48. H. Lempung pasiran. Pasir lanauan. tekanan konus (qc) 12-41 kg/cm2. berwarna putih – putih kotor. Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah banjir dan penurunan tanah. Lempung. Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana (nonmekanis).20 m. Satuan Pasir – pasir lanauan.129 – 15. sangat lunak – lunak. Kampung Batung. sekitar Gunungsari.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Merupakan transported soil. 2. kedalaman 10 m antara 10. berukuran 3 mm – 8 cm. kedalaman 10 m antara 22.009 – 42.pasir lanauan.096 ton/tiang. lanau pasiran hingga pasir (berdasarkan data sondir dan bor tangan). coklat kekuningan– coklat kemerahan. kedalaman 15 m antara 16. Konglomerat.369 ton/tiang. berwarna coklat. berbutir halus – sedang. Daya dukung untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m antara 8.48 – 1.866 ton/tiang dan nilai penurunan tanah antara 0. dijumpai pada kedalaman antara 10.58 – 2.5 .20 – 19. berwarna coklat.

5 m dan di bawahnya berupa lempung pasiran dan berangsur-angsur berubah menjadi pasir lempungan – pasir. tekanan konus (qc) 8 -17 kg/cm2.80 ton/m2 dan kedalaman 2 m adalah 8. padat.40 m) tanah lempung pasiran. terdapat sedikit kerikil oksida besi.636 – 44.45 kg/cm2. Cempaka.00 – 9. dijumpai pada kedalaman antara 5. tekanan konus (qc) 18 . uji penetrometer saku (qu) 1. coklat kemerahan.80 – 12.80 – 39.60 m. Satuan Batuan Formasi Berai (Tomb) Formasi Berai (Tomb). plastisitas tinggi. berukuran halus – kasar.00 ton/m2.25 cm. Lempung lanauan. Setempat di daerah Atarik di permukaan didominasi oleh lanau lempungan. 4. Perkebunan Danau Salak. Sungai Ulin dan Atarik. Kedalaman muka air tanah bebas antara 2. kaku. komposisi kuarsa. Satuan Batuan Formasi Warukin (Tmw) Tersusun oleh perselingan batu pasir setempat konglomerat dan batu lempung. Daya dukung pondasi dalam untuk kedalaman 5 m adalah 13. berwarna coklat kemerahan – merah. dijumpai adalah setempat potensi banjir.putih kotor. 3. Pasir lempungan. mengandung kerikil. plastisitas tinggi.00 m di bawah muka tanah setempat. mengandung pasir dan kerikil. berlapis baik (10 – 15 cm) dan batu lempung. berwarna coklat – coklat kemerahan. plastisitas tinggi. berupa napal. abu-abu kecoklatan – kehitaman. kadang kuarsa dan fragmen batuan.5 – 3.596 ton/tiang dan nilai penurunan tanah antara 0. Daya dukung pondasi dalam.16 kg/cm2. mengandung pasir halus. agak teguh. plastisitas sedang. meliputi LAMPIRAN IV L IVA . Lempung. Di permukaan dijumpai tanah pelapukan berupa berupa lanau pasiran. teguh – kaku. tekanan konus (qc) 20 .20 kg/cm2 Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana (nonmekanis). Landasan Ulin. utara dan selatan daerah pemetaan meliputi daerah Guntung Manggis. Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana (nonmekanis). yaitu untuk kedalaman 5 m antara 8.merah kecoklatan. Dipermukaan umumnya dijumpai lapisan tipis (0.8 m.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Di permukaan umumnya dijumpai tanah berupa pasir lempungan – pasir lanauan kerikilan. tebal 1. agak padat. tebal sekitar 0.55 ton/m2 dan kedalaman 2 m antara 4. lunak – agak teguh. coklat – coklat kekuningan. Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m adalah 8. merah .514 ton/tiang dan nilai penurunan tanah sekitar 1.47 – 1. Pasir lanauan kerikilan. berwarna kelabu.kasar. Sebarannya menempati di bagian timur laut daerah pemetaan. lepas. coklat kemerahan. Di bagian bawahnya berupa lempung dan lempung lanauan.74 kg/cm2. berwarna abu-abu muda. berwarna coklat tua. lepas – agak padat. plastisitas sedang.136 ton/tiang dan kedalaman 10 m antara 14. berwarna putih . Bentok Kampung. plastisitas sedang.20 ton/m2. agak teguh.25 kg/cm2. Kendala geologi teknik yang Sebarannya cukup luas yaitu di tengah. berwarna coklat. Di bawahnya berupa lempung lanauan. umumnya mengandung kerikil oksida besi. setempat terserpihkan. nilai tekanan konus (qc) > 150 kg/cm2. Lapisan keras (nilai tekanan konus (qc) >150 kg/cm2) dijumpai pada kedalaman sekitar 5.38 cm. tekanan konus (qc) 8 .70 m. Lapisan keras berupa pasir lempungan – pasir. Batu pasir. tebal sekitar 1. lunak – agak teguh. Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m antara 5.45 . Banyuirang.75 – 2.50 – 22. wilayah Air Putih.942 – 25. tekanan konus (qc) 9 . berbutir halus .40 m.

berukuran 2 – 10 cm.60 ton/m2. Penggalian mudah . Daya dukung pondasi dalam pada kedalaman 5 m adalah 25. ultramafik. setempat menyerpih dan mengandung oksida besi.00 ton/m2. Ulin dan sekitarnya.818 ton/tiang dan nilai penurunan tanah sekitar 0. Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m adalah 22. berstruktur perlapisan silang siur. adalah 11.00 m.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 dan lempung berwarna coklat kemerahan.20 ton/m2. Lapisan keras (nilai tekanan konus (qc) > 150 kg/cm2) dijumpai pada kedalaman sekitar 7.agak sukar dilakukan dengan peralatan sederhana (nonmekanis). meliputi daerah G. agak teguh.20 m.40 m. sekis dan batuan sedimen. Lempung pasiran. Mas dan sekitarnya. Daya dukung pondasi dalam pada kedalaman 5 m adalah 17. Lapisan keras (nilai tekanan konus (qc) >150 kg/cm2) dijumpai pada Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m kedalaman sekitar 7.28 kg/cm2. tebal 3. kaku. Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana (nonmekanis). mengandung kerikil (max. plastisitas sedang. mudah hancur.30 kg/cm2. di bagian atas dijumpai sisipan batu lempung berwarna abu-abu – abu-abu kemerahan. pejal dengan tebal perlapisan 20 – 50 cm. Satuan Batuan Formasi Manunggal (Km) Tersusun oleh konglomerat aneka bahan. berwarna coklat. dan batu lempung Di permukaan dijumpai tanah pelapukan berupa pasir lanauan.40 kg/cm2.00 ton/m2 dan kedalaman 2 m adalah 17. agak padat. setempat di bagian bawah dijumpai pasir dan kerikil. fijang. Sebarannya menempati di bagian barat daerah pemetaan. berwarna abu-abu kecoklatan. tebal 1. dengan masa dasar batu pasir.24 kg/cm2.86 cm. agak teguh – teguh. tebal perlapisan 1 – 5 m.40 m. di bagian bawah dijumpai sisipan batubara berwarna hitam. Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah kemungkinan lempung mengembang. Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah erosi L IVA . keras. plastisitas sedang. peralatan sederhana (non mekanis). erosi permukaan dan gerakan tanah. Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m adalah 11. berwarna kuning kehijauan – coklat. Lapisan keras (nilai tekanan konus (qc) >150 kg/cm2) dijumpai pada kedalaman sekitar 5.80 m. 5. keras. plastisitas tinggi.20 m. bersisipan dengan batu pasir kelabu kecoklatan. Di permukaan umumnya dijumpai tanah pelapukan berupa lempung lanauan. 6.60 m.00 ton/m2 dan kedalaman 2 m adalah 19. berbutir halus – kasar. Satuan Batuan Formasi Tanjung (Tet) Tersusun oleh batu pasir kuarsa.555 Penggalian mudah dilakukan dengan ton/tiang dan nilai penurunan tanah sekitar 0.65 cm. tebal 4. Daya dukung pondasi dalam pada kedalaman 5 m adalah 17. tekanan konus (qc) 12 . mengkilap. 3 mm).00 ton/m2 dan kedalaman 2 m adalah 8. tekanan konus (qc) 16 . coklat tua – merah. tekanan konus (qc) 18 . tebal seluruhnya 4.46 LAMPIRAN IV . yaitu di daerah G. Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah kemungkinan erosi permukaan. agak teguh. coklat. Sebarannya menempati di bagian barat daerah pemetaan.081 ton/tiang dan nilai penurunan tanah sekitar 0. tekanan konus (qc) 15 . kelabu kemerahan dengan komponen batuan mafik. Di bagian bawahnya berupa lempung pasiran dan lempung.85 cm. Lempung. plastisitas sedang – tinggi.

Satuan Batuan Ultramafik (Mub) Batuan Ultramafik (Mub). berhablur penuh. tekanan konus (qc) 12 . 9.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 permukaan. mengandung kerikil kuarsa. berbutir seragam (1 . uji penetrometer saku (qu) 2. Lapisan keras (nilai tekanan konus (qc) > 150 kg/cm2) dijumpai pada kedalaman sekitar 5. merah.22 kg/cm2.0 kg/cm2. yaitu di daerah Awangbangkal dan sekitarnya. agak teguh. sangat padat dengan batu bara dan batu lempung setempat konglomerat berwarna abu kecoklatan. 7. hipidiomorf. Satuan Batuan Formasi Keramaian (Kak) Terdiri dari perselingan batu pasir berwarna kelabu kehitaman. coklat – coklat kemerahan.60 m. Penggalian mudah – agak sukar dilakukan dengan peralatan sederhana (non mekanis). Di permukaan dijumpai tanah pelapukan berupa lempung – lanau lempungan.00 m. meliputi LAMPIRAN IV L IVA . fragmen batuan beku dan metamorf. Sebarannya menempati di bagian timur daerah pemetaan. tebal 3.00 m. piroksenit ini diselapisi serpentin dan sebagian telah terubah menjadi serpentinit.31 kg/cm2. meliputi daerah Aranio dan sekitarnya. teguh – kaku. 8. kaku. berwarna hitam – hitam kehijauan. Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m antara 6. tekanan konus (qc) 8 . Lapisan keras (nilai tekanan konus (qc) > 150 kg/cm2) dijumpai pada kedalaman sekitar 7.5 – 3. plastisitas sedang – tinggi. plastisitas tinggi. komposisi mineral piroksen dan olivine. Daya dukung pondasi dalam pada kedalaman 5 m adalah 20.24 kg/cm2.90 ton/m2 dan kedalaman 2 m antara 16. coklat kemerahan. Lempung. setempat terkekarkan. Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana (nonmekanis). merah.50 m.14 cm. gerakan tanah. daerah Mandiangin hingga Mandikapau.20 ton/m2.50 m. oksida besi.80 ton/m2 dan kedalaman 2m adalah 11. Sebarannya menempati di bagian timur daerah pemetaan. tekanan konus (qc) 12 . keras. tebal 1.47 . Piroksenit.50 – 3.713 ton/tiang dan nilai penurunan tanah antara 0. Di bagian bawahnya berupa lempung. teguh.631 ton/tiang dan nilai penurunan tanah sekitar 0. terdapat kerikil lapuk. Umumnya Serpentinit Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah erosi permukaan. Lanau lempungan. Daya dukung pondasi dalam pada kedalaman 5 m adalah 30. lapuk berwarna abu-abu kecoklatan. berwarna hijau muda – hijau tua.4. Satuan Gabro (Mgb) Gabro (Mgb). Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m adalah 8. merah. piroksen dan hornblende. agak teguh – kaku. Di permukaan dijumpai tanah pelapukan berupa lempung lanauan.5 mm).80 – 17.72 – 1. plastisitas sedang.60 ton/m2. keras. plastisitas sedang. di bagian bawahnya berupa lempung. berwarna kelabu kehijauan. Sebarannya menempati di bagian tenggara daerah pemetaan. fragmen membundar umumnya berupa andesit lapuk dengan matrik berukuran pasir.05 – 9. berupa piroksenit dan serpentinit. tebal 1. tersusun oleh plagioklas. Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah erosi permukaan dan potensi gerakan tanah.89 cm.

15). Sekis muskovit. plastisitas tinggi.14 kg/cm2. Di permukaan dijumpai tanah pelapukan berupa lempung lanauan (BT. tebal 6.00 m. Kendala geologi teknik yang dijumpai Sebarannya sebagian besar menempati bagian tenggara daerah pemetaan yaitu di Gunung Mantaus. kering keras dengan fragmen batuan berukuran 0. tekanan konus (qc) 15 . 12. Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah erosi permukaan. tekanan konus (qc) 4 . meliputi wilayah kecamatan Karangintan. Lapisan keras (nilai tekanan konus (qc) > 150 kg/cm2) dijumpai pada kedalaman sekitar 12. agak teguh. Sebarannya menempati di bagian tenggara daerah pemetaan.00 m). Penggalian sukar dilakukan dengan peralatan sederhana (nonmekanis).5 – 10 cm. Satuan Batuan Malihan (Mm) Batuan Malihan (Mm). Satuan Batuan Formasi Pudak (Kap) Terdiri dari perselingan konglomerat vulkaniklastik. teguh. Sebarannya menempati di bagian selatan daerah pemetaan. Di bagian bawahnya berupa lempung pasiran. G.48 LAMPIRAN IV . berupa lempung lanauan. Berasosiasi dengan breksi-konglomerat volkanik.29 cm. setempat dijumpai urat kuarsa pada bidang foliasinya. sekis klorit. Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m adalah 2. Kedalaman muka air tanah bebas antara 8 m di bawah muka tanah setempat. plastisitas rendah. dan sekis horblenda. L IVA . berbutir sedang. kuarsa. terpilah buruk. skisstose. berwarna kelabu. umumnya lapuk berwarna coklat. Penggalian agak mudah – sukar dilakukan dengan peralatan sederhana (nonmekanis). coklat. berupa sekis muskovit.20 ton/m2 dan kedalaman 2 m adalah 6. bentuk butir menyudut – menyudut tanggung.263 ton/tiang dan kedalaman 10 m antara 31. Sekis klorit. 11. agak keras. Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana (non mekanis). agak lapuk mudah terbelah. meliputi daerah Bentok Darat dan sekitarnya. yaitu untuk kedalaman 5 m adalah 13. tebal lebih 2 m. coklat bila lapuk. coklat – coklat kekuningan dan batu pasir.10 – < 1. gerakan tanah berupa pengelupasan lereng bagian atas atau runtuhan batuan lapuk. berupa lempung kerakalan. Sekis horenblenda berwarna hijau tua. 10. berwarna abu-abu kehijauan – hijaua tua. merah. berwarna putih kecoklatan – coklat kemerahan. Daya dukung pondasi dalam. Satuan Batuan Formasi Pitanak (Kvpi) Berupa lava andesit. adalah longsoran batu. Kaluhin dan daerah Aranio dekat bendungan Riam Kanan. merah.902 ton/tiang dan nilai penurunan tanah sekitar 0. tebal 0. Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah erosi pada tebing atau timbunan. mengandung kerikil kuarsa berwarna putih.00 m. plastisitas rendah.40 ton/m2. forfiritik dengan fenokris plagioklas. berkomponen andesit-basal porfiri.27 kg/cm2. agak teguh.40 m. tersusun oleh mika. berukuran beberapa sampai puluhan centimeter dengan masa dasar batu pasir gunung api. Di permukaan dijumpai tanah pelapukan tipis (< 1. yang termasuk wilayah Kecamatan Aranio dan Karangintan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Tanah pelapukan tipis. setempat mengandung urat kuarsa.

Oleh karenanya harus selalu diperhitungkan dalam setiap perencanaan pembangunan.49 . potensi lempung mengembang dan gerakan tanah. sukar dilakukan dengan peralatan sederhana (nonmekanis). LAMPIRAN IV L IVA . Penggalian Kebencanaan Beraspek Geologi Aspek kebencanaan merupakan kendala atau faktor penghambat dalam perencanaan pengembangan fisik ataupun penataan ruang. Kebencanaan beraspek geologi atau geodinamik yang dijumpai pada daerah pemetaan adalah banjir. sehingga kerusakan dan kerugian dapat dihindari atau dikurangi . meliputi wilayah kecamatan Karangintan dan Cempaka. kurang dari 1 meter. Sebarannya menempati di bagian tenggara daerah pemetaan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Tanah pelapukan umumnya tipis. perosokan tanah.

Seperti kawasan Indonesia lainnya. S. Sanga-sanga bersama-sama anak sungainya membentuk pola aliran trellis. Formasi Balikpapan (Tmbp) dan Formasi Pulau baling (Tmpb). morfologi. dibentuk oleh satuan batuan dari Formasi Kampung baru (Tpkb). PROVINSI KALIMANTAN TIMUR Lokasi Daerah Pemetaan Daerah pemetaan mencakup seluruh wilayah Kota Samarinda. S. lanau lempungan dan lempung organic. lempung pasiran. dengan suhu udara minimum rata-rata sekitar 22. Selindung. Kelembaban udara bulanan dengan kisaran 81. Musim L IVA .58° C dan suhu udara maksimum 32.29 %. Sungai – sungai yang mengalir umumnya bersifat permanen (mengalir sepanjang tahun). Sambutan. sebelah selatan dengan Kecamatan Sanga-sanga dan Kecamatan Loa Jalan (Kabupaten Kutai) dan sebelah barat berbatasan dengan Kecamatan Loa Kulu dan Kecamatan Tenggarong (Kabupaten Kutai). Langsat. sebelah timur dengan Kecamatan Anggana (Kabupaten Kutai). Secara geografis daerah yang dipetakan terletak pada koordinat 117°02′22” . dibentuk oleh endapan alluvial yang berupa lempung. Suhu udara rata-rata berkisar 27. dengan luas ± 720 km2.00o41’26” Lintang Selatan.08° C. Daerah dataran dengan kemiringan lereng < 5%. antara lain S. Air tanah di kota Samarinda berupa air permukaan dan air tanah bebas. mencakup sifat fisik dan keteknikan tanah/batuan. dan S. air tanah serta fenomena geologi teknik. S. Hasil inventarisasi diharapkan dapat berguna sebagai data dasar dalam menunjang perencanaan pembangunan daerah bersangkutan. iklim kota Samarinda adalah beriklim tropis yang terdiri dari dua musim. terletak pada ketinggian 20 – 95 m di atas permukaan laut. sedang air tanah bebas merupakan air yang tersimpan dalam suatu lapisan pembawa air tanpa lapisan kedap air di bagian atasnya. yaitu musim kemarau dan musim penghujan.00 – 20. dengan rata-rata kelembaban 83. Karangmumus. Mahakam. Kondisi Daerah Pemetaan Daerah pemetaan merupakan daerah dataran dan perbukitan lipatan.16 %.86 – 85.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PEMETAAN GEOLOGI TEKNIK KOTA SAMARINDA. S. Daerah perbukitan membentuk deretan perbukitan memanjang dari utara ke selatan dengan kemiringan lereng landai (5 – 8 %) hingga terjal (30 .50 LAMPIRAN IV .>50 %).00 m di atas permukaan laut. Maksud dan Tujuan Inventarisasi Geologi teknik dimaksudkan untuk mengumpulkan data dan informasi geologi teknik.117°18’24” Bujur Timur dan 00o18’35” . bagian utara berbatasan dengan Kecamatan Muara badak dan Kecamatan Tenggarong (Kabupaten Kutai). Air permukaan berupa air sungai dan air genangan (air rawa). terletak pada ketinggian 2.33° C.

nilai penetrometer saku (qu) pada lempung antara berkisar 0. Satuan Batuan Formasi Kampung Baru (Tpkb) Formasi Kampung Baru disusun oleh batu pasir kuarsa dengan sisipan batu lempung. mudah lepas. Pangkalan.50 meter.50 – 2. Daya dukung pondasi dalam.51 .75 – 2. lunak. Muka air tanah bebas antara kurang dari 1.90 ton/m2 dan kedalaman 2 m antara 12.704 – 5. Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana.457 – 14. Tanah pelapukan Formasi Kampung Baru (Tpkb) adalah lanau pasiran – pasir.00 cm.612 ton/tiang. Lanau pasiran. Bukuan dan sekitar daerah Kanas. untuk kedalaman 1m antara 6. tebal antara 3. Lignit. batu lanau dan lignit. Lempung – lempung lanauan. pada lereng perbukitan atau sekitar batuan induk umumnya urai dan mudah longsor.00 m.75 – 1.50 – 3. menyerpih. daya dukung tanah untuk pondasi dangkal. sedangkan nilai penetrometer saku (qu) pada lanau pasiran 1. agak lepas. nilai tekanan konus 38 – 65 kg/cm2. keadaan kering agak teguh – teguh. lunak. berstruktur laminasi. Satuan Endapan Aluvium (Qa) Pada daerah yang dibentuk oleh endapan aluvium di bagian atas didominasi oleh lempung sampai lanau pasiran. LAMPIRAN IV L IVA . Kendala geologi teknik yang dijumpai adalah banjir dan kemungkinan terjadi perosokan tanah Sebaran menempati di daerah Sungailais. Batu lanau. nilai tekanan konus (qc) berkisar antara 6 – 15 kg/cm2. maka dapat diuraikan kondisi geologi teknik sebagai berikut : 1.00 meter. berwarna kelabu tua. kalsedom. 2.610 – 29. Sukamulya. Rawamakmur. kedalaman 10 m antara 26. Daerah yang dibentuk oleh endapan alluvium (Qa).284 ton/tiang. Pasir.60 – 9.574 ton/tiang. umumnya menempati daerah dataran. ukuran butir halus – sedang.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 kemarau jatuh pada bulan Mei hingga September dengan curah hujan rata-rata 4 – 93 mm/bulan dan musim penghujan pada bulan Oktober hingga April dengan curah hujan rata-rata 182 – 608 mm/bulan Geologi Teknik Dengan melihat kondisi dan sifat fisik keteknikan tanah dan batuan yang menyusun kota Samarinda. kedalaman 8 m antara 21. Nilai penurunan tanah antara 0.75 kg/cm2. nilai tekanan konus 10 – 34 kg/cm2.25 kg/cm2. berwarna kelabu kehitaman.00 – 4. dan sisipan konglomerat dengan komponen kuarsa. tebal bervariasi dari 0. Batu lempung. berukuran 0. serpih merah dan lempung. setempat mengandung pasir dan kerikil. berwarna abu-abu.036 cm. kepingan batu bara. mengandung sisa tumbuhan. berwarna coklat kemerahan.25 – 1. abu-abu kecoklatan – coklat kekuningan.5 – 1. uji penetrometer saku 1. plastisitas sedang – tinggi. dibagian bawah dijumpai pasir berselangseling dengan lempung.720 – 23. berwarna coklat kehitaman.50 kg/cm2 dan nilai tekanan konus (qc) berkisar antara 20 – 35 kg/cm2.80 – 15. setempat mengandung lapisan tipis oksida besi atau kongkresi. plastisitas sedang – tinggi.20 ton/m2. kedalaman 5 m antara 8.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Daya dukung tanah pondasi dangkal kedalaman 1m antara 8. Tanah pelapukan Formasi Balikpapan (Tmbp) di permukaan adalah lempung – lempung lanauan dan setempat pasir lempungan – pasir lanauan. tekanan konus 6–22 kg/cm2.50 meter. Nilai penurunan tanah antara 0. oksida besi yang mengisi rekahan-rekahan dan setempat mengandung lensa-lensa batu pasir. banjir dan longsoran tanah maupun batu.52 LAMPIRAN IV . serpih dan batu bara. Lempung – lempung lanauan. berwarna abu-abu kehitaman dijumpai sebagai sisipan dalam batu pasir.30–16. Batu lempung. keras. abu-abu kehitaman.sedang. Batu pasir berwarna putih kekuningan. di bagian paling selatan. Sakatiga. uji penetrometer saku 0. tebal 1. berwarna kelabu kehijauan. ukuran halus. tebal 0. meliputi daerah Balikbuaya.088–52.10 ton/m2 dan kedalaman 2 m antara 25. setempat mengandung sisa tumbuhan.00 meter. plastisitas sedang – tinggi.60 – 37. kedalaman 5 m antara 8. berwarna merah – coklat kekuningan.50 ton/m2 dan kedalaman 2 m antara 7. Penggalian sukar dilakukan dengan peralatan sederhana.65-18 meter. Satuan Batuan Formasi Pulau Balang (Tmpb) Terdiri dari perselingan antara grewake dan batu pasir dengan sisipan batu gamping.50 . batu lempung. berstruktur laminasi.50–6. agak rapuh.75–1. halus – sedang. nilai tekanan konus 20 – 60 kg/cm2. halus . sebelah timur laut Sungailais dan di sekitar daerah Palaran yang merupakan bagian sayap luar antiklin 3. kecuali pada tanah pelapukan. Tufa dasit. Muka air tanah bebas 2.75–1. Daya dukung pondasi dalam. agak padat. menyerpih. dan tuf dasit. Kendala geologi teknik yang dijumpai erosi. Grewake. putih merupakan sisipan dalam L IVA . tebal 1–2 meter.50 . Tanjung Periuk.95 kg/cm2 Daya dukung tanah pondasi dangkal kedalaman 1 m antara 3. padat. lunak . Batu pasir kuarsa. Sebarannya menempati dibagian tenggara Kota Samarinda. tengah dan barat daerah penyelidikan membujur dari utara ke selatan mengikuti arah poros sinklin mulai dari Pampang Dalam dan Batu Besung di bagian utara hingga Baqa dan Loa Buah. serpih dan batu bara (lignit). dengan sisipan batu lanau.80 – 12.60 ton/m2. berwarna putih keabu-abuan.> 5 meter. Batu lanau.575–0. tebal 20 – 40 cm dan dijumpai sebagai sisipan. Batu lempung kelabu kehitaman. coklat kemerahan. berlapis tipis. Muka air tanah bebas 1. Pasir lempungan – pasir lanauan.> 5 meter. berwarna abu kecoklatan. Satuan Batuan Formasi Balikpapan (Tmbp) Formasi Balikpapan terdiri dari perselingan antara batu pasir dan batu lempung. batu bara. Kendala geologi teknik yang dijumpai erosi.50 – 1.20–36. setempat mengandung kerikil oksida besi. Muka air tanah bebas 1. Batubara.50 kg/cm2.80 ton/m2. Penggalian agak sukar dilakukan dengan peralatan sederhana. 4.785 ton/tiang. bila kena air mudah hancur. tebal 1-3 m. batu pasir kuarsa.agak teguh. sebelah barat daya Tanjungbatoka. uji penetrometer saku 1. banjir dan longsoran tanah maupun batu. Sebarannya dijumpai di bagian timur.894 cm.

75 – 2. uji penetrometer saku 0. Temindung.95 – 10. LAMPIRAN IV L IVA .491 cm.105 ton/tiang. Karanganyar hingga Tanjunglangsat. tebal 2.50-25 meter. Daya dukung pondasi dalam. nilai tekanan konus 6 – 26 kg/cm2. Sebarannya membujur dari utara ke selatan mengikuti arah poros antiklin. lempung lanauan – lanau pasiran. G. dan di bagian timur membujur dari daerah Karangmumus Ilir. Muka air tanah bebas 1. lunak – teguh. G.50 – 9. dan kedalaman 10 m mencapai 56. Sambutan hingga daerah Mangkujenang. warna merah – coklat kemerahan. Batucermin. kecuali pada tanah pelapukan. Daya dukung tanah pondasi dangkal kedalaman 1m antara 4.00 ton/m2.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Tanah pelapukan Formasi Pulau Balang (Tmpb) di permukaan adalah lempung lanauan – lanau pasiran. di bagian barat membujur dari G. Nilai penurunan tanah antara 0. setempat pasir halus. Kendala geologi teknik yang dijumpai erosi. Batuputih. Lok Batu hingga daerah Loanjana. Tunggul. di bagian tengah membujur dari daerah Rampaksedang.496 ton/tiang. Batubiru.00–28. banjir dan longsoran tanah maupun batu.53 . kedalaman 5 m antara 9. Penggalian agak sukar hingga sukar dilakukan dengan peralatan sederhana. Lempake.134 ton/tiang.50 kg/cm2.25 meter.914–49. di daerah Karangmumus kedalaman 8 m mencapai 22.45 ton/m2 dan kedalaman 2 m antara 8.923–1. plastisitas sedang – tinggi.

Kec. yang telah dilakukan adalah penelitian/penyelidikan mekanika tanah. sehingga yang diperoleh hanya data mekanika tanah di beberapa lokasi di daerah Sukabumi. bagian selatan bergelombang melandai ke arah pantai dengan ketinggian antara 0-2. Penelitian/penyelidikan lempung mengembang di daerah Sukabumi belum pernah dilakukan oleh instansi setempat.2. di atas permukaan laut. Formasi Jampang. PROVINSI JAWA BARAT Dalam program penelitian lempung mengembang di Jawa Barat salah satu hal yang sangat penting adalah inventarisasi data sekunder. di bagian utara. Pegunungan dan dataran tinggi mendominasi hampir seluruh kabupaten ini. Pangrango. Batuan yang menyusun wilayah Sukabumi bagian utara yaitu Formasi Beser. Dataran rendah ada di pesisir selatan. G. Warung Kiara disusun oleh batuan breksi (Qvb) berumur kuarter dan perselingan antara batu lempung dari formasi Nyalindung (Tmn) berumur tersier dan endapan bahan rombakan (Ediwan Syarief dkk. Batuan penyusun wilayah Sukabumi bagian utara terdiri atas batuan gunung api produk G. Gede. bagian atas Formasi Bentang. lava basalt. bagian bawah Formasi Bentang. diharapkan diperoleh gambaran yang baik terutama dalam merencanakan penelitian sehingga hasil penelitian nanti dapat memberikan nilai tambah yang berarti. Secara demografis. Kabupaten Cianjur di bagian timur.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 INVENTARISASI DATA SEKUNDER LEMPUNG MENGEMBANG DI KABUPATEN SUKABUMI. andesit. 1999). Kabupaten Bogor di bagian utara. pebukitan di bagian tengah.969 m di atas permukaan laut. breksi vulkanik. dan Samudera Indonesia di bagian selatan.059. dan Formasi Lengkong yang semuanya berumur tersier. mulai dari Teluk Ciletuh sampai muara Sungai Cikaso dan Cimandiri. Dengan tersedianya data dan informasi sekunder lempung mengembang tersebut.958 m. Kota Sukabumi dikelilingi oleh wilayah Kabupaten Sukabumi yang berbatasan dengan Kabupaten Lebak di bagian barat. Gunung Salak dan Gunung Gede menjadi batas alam. jumlah penduduk Kabupaten Sukabumi adalah 2. Formasi Cimandiri. Kabupaten Sukabumi yang terletak sekitar 160 km dari arah Jakarta meliputi areal seluas 420.920 jiwa. L IVA . dan G. Sukabumi bagian selatan sebagian besar terdiri dari Formasi Ciletuh. Salak serta produk vulkanik tua yaitu breksi tufaan. sebagian kecil agglomerat. lapili.54 LAMPIRAN IV . Sukabumi terbagi menjadi dua wilayah administratif. Formasi Rajamandala.000 hektar yang terbentang mulai dari ketinggian 0 . Wilayah Sukabumi di daerah Pasir Baeud. Garis pantai di bagian selatan 117 km. lahar. yaitu Kota Sukabumi dan Kabupaten Sukabumi. Kabupaten Sukabumi memiliki morfologi berupa pegunungan bergelombang.

namun dari kegiatan inventarisasi data sekunder yang telah dilakukan ini diharapkan dapat memberikan satu bentuk kontribusi yang cukup berarti dalam perencanaan dan pelaksanaan penelitian mengenai Lempung Mengembang Jawa Barat.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 INVENTARISASI DATA SEKUNDER LEMPUNG MENGEMBANG DI KABUPATEN CIANJUR. PROVINSI JAWA BARAT Kabupaten Cianjur merupakan salah satu daerah administratif tingkat II di Propinsi Jawa Barat.Departemen Pekerjaan Umum. Dinas Pengelolaan Sumberdaya Air dan Pertambangan Kabupaten Cianjur. Inventarisasi menggunakan metoda pengumpulan data sekunder dengan mengunjungi secara langsung instansi/dinas terkait yang berada pada Kabupaten Cianjur. sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Sukabumi. Dinas Cipta Karya. sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Bandung dan Kabupaten Garut. inventarisasi data juga dilakukan pada instansi Pusat Penelitian dan Pengembangan Jalan dan Jembatan . Sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Bogor dan Kabupaten Purwakarta. Adapun instansi/dinas terkait yang didatangi sehubungan dengan kegiatan ini yaitu: Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (BAPPEDA). Data yang telah diperoleh belum menunjukkan data mengenai lempung mengembang (expansive clay) secara khusus. LAMPIRAN IV L IVA .480 jiwa dengan luas wilayah sekitar 350. Kabupaten Cianjur berpenduduk 1.55 .148 ha dan wilayah pantai sepanjang 75 Km. dan sebelah selatan berbatasan dengan Samudera Indonesia. Selain instansi tersebut. Dinas Bina Marga dan UPTD Laboratorium Bina Marga.931.

PROVINSI JAWA BARAT Kabupaten Kuningan terletak di bagian timur Provinsi Jawa Barat dengan posisi koordinat 1080 23’ 1080 47’ BT dan 60 47’ . maka data tersebut tidak/kurang relevan dengan data yang diharapkan. sedangkan di sebelah selatan adalah Kabupaten Ciamis. L IVA . Departemen Pekerjaan Umum. sebelah barat adalah Kabupaten Majalengka. Adapun instansi yang didatangi adalah Bappeda Kab. Dinas Cipta Karya Kab. Jawa Barat. terutama aspek geologi teknik. Hampir semua instansi yang didatangi tidak memiliki data yang dibutuhkan. Kabupaten Kuningan memiliki luas wilayah 1. Dinas Bina Marga Kab. data yang berhasil diperoleh berupa 8 laporan hardcopy dan 1 buah laporan dalam bentuk softcopy. Kuningan. Kearsipan dan Perpustakaan Kab. Namun demikian. Sebagian besar instansi tidak memiliki data. Kuningan. Kuningan. Jawa Barat. Dinas Bina Marga Prov. Dari hasil pencarian data pada dinas/instansi terkait tersebut. Metode yang dilakukan dalam inventarisasi data sekunder ini adalah dengan mendatangi dinas/instansi terkait untuk meminta data hasil kegiatan penelitian/penyelidikan yang telah dilakukan di Kabupaten Kuningan yang berhubungan dengan lempung mengembang. tetap dilakukan pengumpulan data-data lain yang ada pada setiap instansi yang didatangi yang setidaknya berkaitan dengan aspek geologi. Badan Komunikasi. Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air dan Pertambangan Kab. meskipun tidak didapatkan data yang sesuai dengan harapan.117 Km2 dengan batas wilayah sebelah utara adalah Kabupaten Cirebon.56 LAMPIRAN IV . kalaupun ada. sebelah timur adalah Kabupaten Brebes. Provinsi Jawa Tengah. Dinas Tata Ruang dan Pemukiman Prov. Pusat Penelitian dan Pengembangan Jalan dan Jembatan.70 12’ LS. Kuningan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 INVENTARISASI DATA SEKUNDER LEMPUNG MENGEMBANG DI KABUPATEN KUNINGAN. Secara administratif. Departemen Pekerjaan Umum. Kuningan. serta Pusat Penelitian dan Pengembangan Pemukiman.

Air Limbah. Pada tahun anggaran 2006.57 . perdagangan. Selain itu akan sangat membantu tim pengawas bangunan serta dinas-dinas lainnya dalam mengontrol pembangunan fisik di daerahnya. infrastruktur maupun pariwisata tentunya disertai pula dengan pembangunan sarana penunjang seperti pembangunan jalan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENGUMPULAN DATA SEKUNDER GEOLOGI TEKNIK DI PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM Latar Belakang Sejalan dengan semakin pesatnya pembangunan dan dimulainya era perbaikan di segala bidang. jembatan. perkantoran dan sarana lainnya. dalam bentuk softcopy) LAMPIRAN IV L IVA . Salah satu data sekunder yang diperlukan tersebut adalah data geologi/geologi teknik. dari instansi ini diperoleh data-data sekunder berupa : Peta Batas Administrasi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Laporan: Penyediaan Air Minum. diperlukan berbagai data dan informasi yang terkait dengan penataan tata ruang dan pengembangan wilayah. Pusat Lingkungan Geologi melaksanakan inventarisasi data sekunder khususnya yang berhubungan dengan data geologi teknik dan data sekunder lainnya yang terkait dengan tata ruang dan pengembangan wilayah di daerah Nanggroe Aceh Darussalam. Hasil Inventarisasi Hasil dari pelaksanaan kegiatan inventarisasi data sekunder ini antara lain berasal dari: 1. Dalam upaya mengumpulkan data sekunder yang berhubungan dengan kegeologian/kegeologiteknikan tersebut. Drainase dan Persampahan Pantai Barat Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (dalam bentuk softcopy) Laporan: DED Infrastruktur Desa di Wilayah Kecamatan Aceh Besar Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (terdiri dari 31 buah CD untuk 31 Desa di Kecamatan Aceh Besar. baik industri. Data geologi/geologi teknik ini dapat memberikan informasi mengenai kekuatan serta karakteristik lapisan tanah yang berguna di dalam perencanaan dan penataan ruang. Bappeda Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. dalam bentuk softcopy) Laporan Kajian Pengembangan Sumberdaya Pesisir dan Laut Pantai Timur dan Pantai Barat Nias dan Nias Selatan Pasca Tsunami (dalam bentuk softcopy) Laporan Studi Airstrip (Pendaratan Pesawat C-130 Darurat untuk Bencana. Untuk menunjang pembangunan sarana tersebut di atas.

Laporan: Pendugaan Geolistrik di Mesjid Dusun Sektor Timu Darussalam. 3. Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Kecamatan Montasik. melalui Bappeda Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam diperoleh data-data sekunder berupa: Rencana Aksi Kecamatan.58 LAMPIRAN IV . Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Kecamatan Krueng Barona Jaya. Johan Pahlawan. Panga. Kabupaten Aceh Besar. Kecamatan Madat. Kota Banda Aceh. dan Baitussalam (dalam bentuk softcopy). Meureubo. dari instansi ini diperoleh data-data sekunder berupa Laporan: Pendugaan Geolistrik di Desa Lam Awee Kecamatan Peukan Bada. Lhoong. Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Laporan: Pendugaan Geolistrik di Desa Pulo Ulim Kecamatan Ulim. Kabupaten Aceh Besar. Leupung. Sukakarya. Earthquake and Tsunami Emergency Support Project (ETESP). Peukan Bada. Kabupaten Aceh Timur. Lhoknga. Kecamatan Syiah Kuala. Sukajaya. Woyla Barat. Samatiga. Jaya.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 2. Kabupaten Aceh Besar. Teunom. Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Sampoiniet. Laporan: Pendugaan Geolistrik di Desa Darul Ulum Abu Lueng Ie. Arongon Lambalek. Kabupaten Pidie. Laporan: Pendugaan Geolistrik di Desa Raudhatul Jannah Tui Limeng. Laporan: Pendugaan Geolistrik di Desa Abeuk Geulanteu. masing-masing kecamatan: Pulo Aceh. Krueng Sabee. Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. L IVA . Stia Bakti. Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.

Dalam merencanakan pembangunan tersebut tentunya akan diperlukan data dan informasi kegeologian. daerah rawan bencana dan lain-lain. pembangunan dan pengembangan wilayah di daerah. Di samping melakukan pencarian data sekunder juga melakukan diskusi dengan petugas/pejabat setempat. infrastruktur. LAMPIRAN IV L IVA . Kegiatan inventarisasi data sekunder ini dimaksudkan untuk mencari data/informasi dari Pemda Sumatera Utara tentang perencanaan pembangunan struktur/infrasturktur yang akan dilaksanakan. keairan. Kegiatan inventarisasi data sekunder ini sangat bermanfaat dalam usaha menjalin kerja sama antara Pusat Lingkungan Geologi dengan Instansi di daerah. SUMATERA UTARA Sesuai dengan era reformasi yang menjadi kebijakan pemerintah pusat. perdagangan. Hasil dari pelaksanaan kegiatan inventarisasi data sekunder ini adalah antara lain dari Bappeda Propinsi Sumatera Utara. jembatan. Data-data sekunder yang diperoleh sangat bermanfaat. pariwisata.59 . sehingga apabila melakukan kegiatan penyelidikan di daerah dapat lebih terarah dan tepat sasaran. Dinas Jalan dan Jembatan Propinsi Sumatera Utara. dan Dinas Penataan Tata Ruang dan Pemukiman Propinsi Sumatera Utara. maka pembangunan di segala bidang. sehingga secara langsung diminta bantuannya untuk melakukan pemetaan dan penyelidikan geologi teknik untuk keperluan penataan tata ruang. Dalam diskusi yang dapat disimpulkan bahwa keberadaan serta tugas dan fungsi Pusat Lingkungan Geologi (dahulu DGTLKP) tidak diketahui. terutama untuk pemukiman.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENGUMPULAN DATA SEKUNDER GEOLOGI TEKNIK DI PROV. akan dilaksanakan oleh masing-masing pemerintah daerah tersebut. tata ruang pengembangan wilayah dan tentunya akan disertai pula dengan pembangunan sarana penunjang seperti jalan. sehingga akan terarah dan tepat sasaran. tetapi saat sekarang sudah dipahami. Sedangkan tujuannya adalah untuk menyesuaikan kegiatan Pusat Lingkungan Geologi dalam mendukung kegiatan pembangunan di Pemda Sumatera Utara. perkantoran. baik industri. Dinas Pertambangan dan Energi Propinsi Sumatera Utara. termasuk penyelidikan geolistrik keberadaan air tanah untuk penyediaan air bersih. terutama dalam penyediaan data yang berbasis kegeologian/kegeologiteknikan. sehingga Pusat Lingkungan Geologi dapat lebih berperan dalam usaha perencanaa. seperti daya dukung lahan.

Konsep pengembangan tata ruang wilayah provinsi Kalimantan Barat merupakan struktur umum ruang wilayah provinsi dalam rangka pengembangan potensi dan mengatasi permasalahan pokok wilayah untuk mendorong perwujudan tujuan pengembangan tata ruang. Berdasarkan tujuan penataan ruang. Bengkayang beserta Kota Singkawang. Kota Singkawang memiliki potensi di sektor pariwisata. Pengembangan wilayah ini ditekankan pada sektor sekunder dan primer. Secara geografis wilayah ini terletak di antara 108° 00’ sampai 114° 10’ BT dan 02° 08 LU’ sampai 03° 05’ LS. Sekadau. serta kendala dan limitasi pengembangan yang dihadapi. Sintang dan Kabupaten Kapuas Hulu yang membujur sepanjang pegunungan Kalingkang-Kapuas Hulu. Kawasan Andalan KUSIKARANG. Keterkaitan antar kawasan. Siantan. b. Sanggau. konsep pengembangan wilayah Kalimantan Barat dirumuskan sebagai berikut: 1.60 LAMPIRAN IV . Kota Pontianak dan Kota Singkawang. Wilayah Provinsi Kalimantan Barat dibagi menjadi 10 Kabupaten dan 2 Kota. dan Orientasi ekspor. Rasau Jaya. perdagangan dan industri. Sanggau. Penataan Ruang Wilayah Kalimantan Barat pada dasarnya mengakomodasi tujuan dan sasaran pembangunan daerah. Perkembangan wilayah ini ditekankan pada sektor tersier dan sekunder. Sintang. Landak. potensi yang dimiliki dan kendala yang dihadapi. terdiri dari Kecamatan Kuala Mandor. L IVA . yaitu Kawasan Metropolitan Pontianak (KMP) yang meliputi kota Pontianak dan kota Ambaya. Pengembangan yang didasarkan atas lima pengembangan wilayah. Ketapang. yaitu: a. wilayahnya meliputi enam kecamatan yang termasuk dalam wilayah Kab. dikaitkan dengan potensi. Sungai Kakap. Konsep penataannya tidak terlepas dari tujuan pengembangan wilayah yang pada dasarnya selaras dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN). Pontianak di luar Kawasan Metropolitan Pontianak (KMP). KALIMANTAN BARAT Provinsi Kalimantan Barat yang beribukota di Pontianak terletak di bagian barat pulau Kalimantan dengan luas wilayah 146. Dari 10 Kabupaten dan 2 Kota tersebut yang langsung berbatasan dengan Kerajaan Malaysia adalah. Pengembangan wilayah yang pertumbuhannya cenderung lamban sebagai akibat semakin terkonsentrasinya kegiatan industri di KMP. Kabupaten Sambas. Kapuas Hulu.807 km2.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENGUMPULAN DATA SEKUNDER GEOLOGI TEKNIK DI PROV. Sungai Raya dan Sungai Ambawang. Pengembangan wilayah inti. Melawi. yaitu Kabupaten Sambas. Bengkayang. yang memperlihatkan garis besar kondisi sistem kegiatan sosial ekonomi berupa: Pusat permukiman utama. Lokasi pengembangan kegiatan-kegiatan utama pembentuk ruang. Pontianak. yaitu Kabupaten Sambas. Wilayah ini sangat subur dan memiliki sumber daya potensial serta dilengkapi dengan pelabuhan laut.

Susilo (Sintang) dan di Paloh (Kabupaten Sambas) g. Pengembangan jalan yang menghubungkan ibukota-ibukota kecamatan di kawasan perbatasan yakni Liku. Siduk-Teluk Melano-Teluk Batang. meningkatkan kelancaran pemasaran hasil produksi setempat. Sekadau-Rawak-Nanga Taman. Sandai. Senaning. Maraudan Kendawangan. Pengembangan enam gerbang darat internasional yaitu di Temajuk. Entikong. yaitu Aruk. Tumbang Titi. Sintete. Pusat Kegiatan Nasional (PKN). Sambas-Ledo. yaitu: a. Nanga Pinoh-Kotabaru-Nanga Sokan-Sandai. Pengembangan wilayah ini ditujukan untuk meningkatkan pemanfaatan secara optimal sumber daya yang ada serta d. Sintang. mencegah terjadinya konflik kepentingan antar sektor. Puring Kencana. Kota-kota lainnya yang berpotensi untuk berkembang adalah Teluk Melano. Sintang dan Kapuas Hulu. Balai Karangan. hutan dan potensi pariwisata). e. yaitu Kawasan Metropolitan Pontianak. Pulau Temajo. Pontianak-Sei Durian-Rasau Jaya. Kaliau. Ketapang. Pengembangan wilayah selatan yang relatif terlepas. Pengembangan jaringan jalan arteri primer yaitu jalan yang menghubungkan kota antar PKN dengan PKW dan antar gerbang utama. Lanjak Benua Martinus dan Putussibau. f.61 . baik menyangkut pemanfaatan sumber daya alam (tambang. Jasa dan Nangau Badau. d. Pangsuma (Putussibau). c. e. b. Badau. Jagoi Babang Entikong Jasa dan Nanga Badau. Nanga Kantuk. maupun menjaga kelestarian alam pada perbatasan wilayah 2. yaitu Singkawang-Bengkayang. Nanga Mahap-Balai Berkuak. Pengembangan kawasan tertentu. Entikong. b. Sambas. yaitu Kota Singkawang. Nanga Merakai. Pengembangan yang didasarkan pada perkembangan kota-kota eksisting. 3. Pengembangan wilayah pedalaman. Pengembangan gerbang darat interregional. yaitu Pontianak. Sukadana. Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yang diarahkan menjadi Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) dalam masa rencana. Kota Ketapang memiliki potensi sebagai kota industri. Pengembangan jaringan jalan kolektor primer. Jagoi Babang. LAMPIRAN IV L IVA . Aruk. Sanggau dan Ketapang. yaitu di Nanga Melaban Ella (Kecamatan Menukung) dan di Kudangan dengan Provinsi Kalteng serta di Bungan (Kedamin) dengan Provinsi Kaltim. Kegiatan di wilayah ini didominasi oleh kegiatan pertanian. serta PKN di perbatasan. Pengembangan delapan gerbang laut. perdagangan dan sebagai kota pelabuhan. Paloh/Sekura. Jagoi Babang. Rahadi Usman (Ketapang).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 c. Ketapang-PelangPesaguan-Sei Gantang-Kendawangan. Pengembangan sarana transportasi yang dikembangkan dengan konsep sebagai berikut: a. Nanga Tayap. Pengembangan lima gerbang udara yaitu Supadio (Pontianak). yaitu Kabupaten Ketapang. Telok Air dan Kedawangan. Noyan. yaitu Kabupaten Sanggau. Sidas-Simpang Tiga.

sehingga dalam penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) Kalimantan Barat informasi ini belum tampak. Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Kalimantan Barat Dari pembahasan yang telah diuraikan diatas. sehingga Pusat Lingkungan Geologi dapat lebih berperan dalam usaha perencanaan. Data dan informasi geologi teknik wilayah Kalimantan Barat masih sangat minim. 3. sehingga apabila akan melakukan kegiatan penyelidikan/penelitian di daerah Kalimantan Barat dapat lebih terarah dan tepat sasaran. Kegiatan inventarisasi data sekunder ini sangat bermanfaat dalam usaha menjalin kerja sama antara Pusat Lingkungan Geologi dengan Instansi di daerah. Badan Pusat Statistik (BPS) Kalimantan Barat. L IVA . pembangunan dan pengembangan wilayah di daerah.62 LAMPIRAN IV . dari instansi ini diperoleh data sekunder berupa buku “ Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) Kalimantan Barat 2004” : 2. dari instansi ini diperoleh data sekunder berupa buku ”Kalimantan Barat Dalam Angka 2005”. dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut : 1. Data sekunder yang diperoleh sangat bermanfaat bagi Pusat Lingkungan Geologi. 3. 2. Bappeda Provinsi Kalimantan Barat.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Hasil dari pelaksanaan kegiatan inventarisasi data sekunder ini antara lain diperoleh dari: 1.

diperoleh data masukan (input) daerah memerlukan penyelidikan geologi teknik. sekaligus memberdayakan kemampuan daerah dalam pelaksanaan otonomi yang menyangkut pembangunan seperti: industri. disimpulkan bahwa keberadaan serta tugas dan fungsi Pusat Lingkungan Geologi (dulu DGTLKP) belum diketahui. infrastruktur. SULAWESI UTARA Untuk mendukung kebijakan pemerintah pusat. Terkait dengan perencanaan tata ruang. penyelidikan geolistrik (pendugaan pencarian keberadaan air tanah) dan pengeboran (penyediaan air bersih. Dinas Prasarana dan Permukiman Propinsi Sulawesi Utara. Data daerah rawan bencana geologi.63 . Dengan kegiatan ini terjalin kerja sama antara Pusat Lingkungan Geologi dengan Instansi di LAMPIRAN IV L IVA . Dinas Pengairan dan Dinas Pertambangan dan Energi. terkait dengan tugas dan fungsi Pusat Lingkungan Geologi. Namun dengan adanya pencarian data sekunder ini. keairan. Dinas Prasarana dan Permukiman dan Dinas Pertambangan) mendukung perencanaan program lanjutan dari Pusat Lingkungan Geologi. perdagangan. pariwisata perlu didukung dengan perencanaan dan pengembangan tata ruang wilayah yang memadai. karena data geologi teknik belum tersedia dan seiring dengan rencana ‘pemekaran’ wilayah kabupaten baru di Provinsi Sulawesi Utara. Data-data yang diharapkan dapat dikumpulkan dalam kegiatan ini antara lain : Peta-peta yang berkaitan dengan penataan ruang dan pengembangan wilayah. Dalam pencarian dan penelusuran data dan disertai diskusi terbatas. Dinas Prasarana dan Permukiman. salah satu data dan informasi yang diperlukan adalah kondisi kegeologian. Data Sulawesi Utara dalam angka Data perencanaan kegiatan pembangunan fisik (struktur/infrastruktur). Laporan tahunan yang diterbitkan oleh Pemerintah Daerah dan Instansi terkait aspek keteknikan. Perencanaan pengembangan tata ruang setiap daerah mempunyai fokus dan titik berat berbeda. daerah rawan bencana (terkait dengan kondisi geologi). adalah: Bappeda. selain masalah tambang adalah daya dukung lahan. tergantung pada potensi dan kemampuan daerah tersebut. terutama untuk daerah/desa tertinggal). terutama untuk pemukiman). Kegiatan inventarisasi data sekunder ini.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENGUMPULAN DATA SEKUNDER GEOLOGI TEKNIK DI PROV. Pekerjaan inventarisasi data sekunder ini dilakukan dengan mendatangi instansi-instansi pemerintahan yang memiliki kegiatan yang berkaitan dengan penataan ruang dan pengembangan wilayah. Hasil dari pelaksanaan kegiatan inventarisasi data sekunder ini adalah antara lain Bappeda Propinsi SulawesiUtara. khususnya adalah untuk melakukan pemetaan dan penyelidikan geologi teknik (untuk keperluan penataan tata ruang. khususnya instansi terkait (Bappeda. Dukungan dan bantuan dari Pusat Lingkungan untuk Pemerintah Daerah Sulawesi Utara.

tepat sasaran sesuai dengan maksud dan tujuan penyelidikan. Berdasarkan hasil diskusi dengan berbagai pertimbangan. antara lain: pilihan dan penentuan daerah berdasarkan sekala prioritas. untuk penyelidikan geologi teknik dan pengeboran. L IVA . agar dilaksanakan pada daerah Minahasa Selatan. pilihan kegiatan yang sesuai dengan permintaan daerah setempat (geologi teknik.64 LAMPIRAN IV . Sangir dan Talaud.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 daerah. Sehingga Pusat Lingkungan Geologi dapat lebih dikenal dan berperan dalam mendukung data untuk perencanaan Tata Ruang Wilayah untuk dan pengembangan pembangunan daerah Sulawesi Utara. Melalui inventarisasi data sekunder yang diperoleh banyak manfaat. khususnya Bappeda. geolistrik atau pengeboran air) dan kegiatan penyelidikan menjadi lebih terarah (fokus).

mika. diperlukan berbagai data dan informasi yang terkait dengan penataan tata ruang dan pengembangan wilayah. batugamping. Salah satu data sekunder yang diperlukan tersebut adalah data geologi/geologi teknik. kedalaman dan penggunaannya Selintas hidrogeologi Provinsi Sulawesi Barat. Hasil Inventarisasi Hasil dari pelaksanaan kegiatan inventarisasi data sekunder ini adalah antara lain dari: Bappeda Provinsi Sulawesi Barat diperoleh data-data sekunder berupa: Peta Batas Administrasi Provinsi Sulawesi Barat Laporan-laporan jenis tanah. perdagangan. dan kaolin bahan galian batuan. emas. perkantoran dan sarana lainnya. jembatan. seperti batubara bahan galian mineral industri antara lain marmer. diperoleh data-data sebagai berikut: bahan galian mineral logam. infrastruktur maupun pariwisata tentunya disertai pula dengan pembangunan sarana penunjang seperti pembangunan jalan. Bandung melaksanakan inventarisasi data sekunder khususnya yang berhubungan dengan data geologi teknik dan data sekunder lainnya yang terkait dengan tata ruang dan pengembangan wilayah di daerah Provinsi Sulawesi Barat. gipsum. bijih besi dan pasir besi bahan galian bahan baker. Selain itu akan sangat membantu tim pengawas bangunan serta dinas-dinas lainnya dalam mengontrol pembangunan fisik di daerahnya. SULAWESI BARAT Latar Belakang Sejalan dengan semakin pesatnya pembangunan dan dimulainya era perbaikan di segala bidang. baik industri. Data geologi/geologi teknik ini dapat memberikan informasi mengenai kekuatan serta karakteristik lapisan tanah yang berguna di dalam perencanaan dan penataan ruang.65 . mangaan. yang sangat dipengaruhi system hidrologi air permukaan yang dimanfaatkan sebagai sumber energi PLTA Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Sulawesi Barat. pada tahun 2006 Pusat Lingkungan Geologi. Dalam upaya mengumpulkan data sekunder yang berhubungan dengan kegeologian/ kegeologiteknikan tersebut. Untuk menunjang pembangunan sarana tersebut di atas.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENGUMPULAN DATA SEKUNDER GEOLOGI TEKNIK DI PROV. bangunan dan konstruksi LAMPIRAN IV L IVA .

pembangunan dan pengembangan wilayah di daerah. sehingga Pusat Lingkungan Geologi dapat lebih berperan dalam usaha perencanaan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Kesimpulan 1. L IVA .66 LAMPIRAN IV . Kegiatan inventarisasi data sekunder ini sangat bermanfaat dalam usaha menjalin kerja sama antara Pusat Lingkungan Geologi dengan Instansi di daerah. Data-data sekunder yang diperoleh sangat bermanfaat. 2. sehingga apabila akan melakukan kegiatan penyelidikan di daerah maka sebagian data sekunder sudah tersedia.

0045’00” Lintang Selatan. LAMPIRAN IV L IVA . mencari data yang dapat dipakai dalam menunjang kegiatan pekerjaan geologi teknik/rekomendasi geologi teknik dan mencari masukan dari Pemda agar kegiatan Pusat Lingkungan Geologi tepat sasaran dan tepat guna baik untuk masyarakat maupun Pemda. Berdasarkan klasifikasi tersebut. Secara umum kota Ternate dan juga daerah lainnya di Provinsi Maluku Utara mempunyai iklim tropis sehingga sangat dipengaruhi oleh iklim laut yang biasanya heterogen sesuai indikasi umum iklim tropis. Tinggi (lebih dari 700 meter). Secara geografis.67 . Provinsi Maluku Utara ini dibuat dalam rangka menyelaraskan rencana kegiatan proyek tahun 2007 antara Pusat Lingkungan Geologi dengan Pemerintah Daerah atau Bappeda daerah tersebut di atas. Sedang (500 – 699 meter). lima di antaranya berukuran sedang merupakan pulau yang dihuni penduduk sedangkan tiga lainnya berukuran kecil dan hingga saat ini belum berpenghuni. Data sekunder ini telah diperoleh dari 3 instansi pemerintah seperti berikut di bawah ini . Provinsi Maluku Utara. Kelurahan Gamalama. 1. dalam peta topografi skala 1: 50.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENGUMPULAN DATA SEKUNDER GEOLOGI TEKNIK DI PROV. Tujuan kegiatan adalah untuk mensosialisasikan keberadaan Pusat Lingkungan Geologi dan hal-hal yang dapat diperbantukan kepada Pemda tentang masalah pengembangan wilayah berbasis kegeologi-teknikan dan mencari masukan tentang kebutuhan Pemda mengenai data kegeologiteknikan. Ini terjadi karena adanya kegiatan reklamasi pantai yang rencananya akan dijadikan kawasan pertokoan dan bangunan Mesjid Raya Ternate. Kota Ternate mempunyai ciri daerah kepulauan di mana wilayahnya terdiri dari delapan buah pulau. lokasi Pulau Ternate terletak antara 127017’15” . Disamping itu kegiatan ini bertujuan agar kegiatan Pusat Lingkungan Geologi tepat sasaran dan tepat guna untuk masyarakat maupun Pemda. Luas daratan Pulau Ternate terjadi penambahan luas sekitar 1.000 yang dikeluarkan oleh BAKOSURTANAL.127017’45” Bujur Timur dan 0052’30” . daerah ini memiliki kelurahan dengan tingkat ketinggian dari permukaan laut dengan kriteria rendah sebanyak 53 atau 84 %. terutama masalah kegeologi-teknikan. Kondisi topografi Kota Ternate ditandai dengan tingkat ketinggian dari permukaan laut yang beragam. mencari data yang telah ada di instansi terkait yang berhubungan dengan geologi teknik. namun secara sederhana dikelompokkan menjadi tiga kategori yaitu: Rendah (0 – 499 meter). Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Ternate berupa Draft Renacan Umum Tata Ruang Kota Ternate Tahun 2005 – 2015 dan Survey Bidang Lingkungan Hidup Dan Tata Ruang Inventarisasi dan Evaluasi Geologi Lingkungan Pulau Ternate. MALUKU UTARA Pengumpulan data sekunder untuk daerah Ternate. sedang sejumlah 6 atau 10 % dan tinggi sebanyak 4 atau 6 %. Pengumpulan data ini meliputi tentang pencarian informasi kepada instansi terkait mengenai kebutuhan Pemda tentang masalah geologi.1 Km2 yang terletak di kecamatan Ternate Utara. Di daerah ini mengenal dua musim yakni utara–barat dan timur–selatan yang seringkali diselingi dengan dua kali masa pancaroba di setiap tahunnya.

Berdasarkan hasil pengumpulan data sekunder di kota Ternate ini. Pertanian. Detail Transportasi dan Komunikasi. topografi. Data sekunder ini telah dilaksanakan oleh Pusat Lingkungan Geologi pada tahun 2006. Data Sarana Perdagangan. Geologi Lingkungan. visi dan misi Tata Ruang. Data sekunder yang diperoleh dari Bappeda Kota Ternate telah ditulis berdasarkan laporan Draft Rencana Umum Tata Ruang Kota Ternate Tahun 2005 – 2015 telah membahas beberapa aspek penting seperti Gambaran Umum Potensi. Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Ternate berupa Ternate City in Figures 2005 / 2006 dan 3.68 LAMPIRAN IV . Sehubungan dengan kota Ternate dan sekitarnya adalah merupakan wilayah kepulauan. Informasi detail tentang hal tersebut di atas dapat dilihat pada laporan Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Menunjang Perencanaan Tata Ruang Wilayah dan Pengelolaan Lingkungan Pulau Ternate. Bandung berupa Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Menunjang Perencanaan Tata Ruang Wilayah dan Pengelolaan Lingkungan Pulau Ternate. Data Kehutanan dan Perkebunan. Data Sarana Perindustrian. sehingga data tentang air permukaan maupun air bawah tanah harus diperhatikan yaitu dengan melakukan penyelidikan tentang air bawah tanah atau penyelidikan hidrogeologi dan hidrologi secara lebih detail. Provinsi Maluku Utara yang telah disusun oleh Ruswanto dkk. Data Perekonomian Perdagangan dan Perindustrian. Provinsi Maluku Utara. dimana dalam laporannya telah dibahas beberapa aspek penting seperti Keadaan Umum. Data Kawasan Rawan Bencana. dimana tingkat populasinya yang semakin bertambah dari tahun ke tahun. Kawasan Hutan Lindung. Kompilasi data yang terdiri dari Data Geografi dan Fisik Dasar (administrasi kewilayahan. Pusat Lingkungan Geologi.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 2. Data Sarana Kesehatan. Data Pertanian dan Peternakan Data Perikanan dan Kelautan. L IVA . Data Kawasan Dan Sarana Pariwisata. Pemerintahan. Pola Penggunaan Lahan. geologi dan bathimetri). Rencana Konsep Fungsional Kawasan Perkotaan. Provinsi Maluku Utara. Tahun 2006. Masalah kota & Kebijakan Penataan Ruang. Data Sarana Perhubungan. Data sekunder yang diperoleh dari Bappeda Kota Ternate berupa Laporan Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Menunjang Perencanaan Tata Ruang Wilayah dan Pengelolaan Lingkungan Pulau Ternate. Penduduk dan ketenagakerjaan.Analisa. Permukiman. Keuangan dan Harga-harga dan Pendapatan Regional. klimatologi. Bandung.. kelerengan. dan Tata Bangunan. Data sekunder yang diperoleh dari BPS ini adalah terdiri dari letak geografis kota Ternate. Data Kependudukan. Kompilasi data. Perdagangan. Data Sarana Pendidikan. Data Sarana Pertahanan dan Keamanan. dari Pusat Lingkungan Geologi. Sosial. Morfologi dan Geologi. maka tingkat kebutuhan tentang air bersih juga akan semakin meningkat. Arahan Penggunaan Lahan Berdasarkan Aspek Geologi dan Kesimpulan dan Saran. informasi tentang hal tersebut dapat dilihat pada buku Ternate City in Figures 2005 / 2006. Data Infrastruktur Fisik. Data Perumahan. maka dapat disimpulkan bahwa data tersebut akan sangat bermanfaat untuk survey atau penyelidikan lebih lanjut pada skala yang lebih detail tentang geologi teknik untuk keperluan pengembangan wilayah. Industri.

LAMPIRAN IV – B SURVEI AIR TANAH .

.

serta sebagian Kab. tercatat angka tertinggi pada bulan Februari. (1996) dan Condon W. yang ditutupi secara tidak selaras oleh batuan gunungapi yang pembentukannya berlangsung sampai Kala Plio-Plistosen. LAMPIRAN IV L IVB . di mana adanya genang laut (transgressi) dan susut laut (regressi) selama Kala Oligosen – Pliosen telah membentuk berbagai jenis batuan sedimen padu. di mana suhu terendahnya 26. Pemalang. JAWA TENGAH Keadaan Umum CAT Pekalongan . menjelaskan bahwa kondisi geologi daerah penyelidikan berkaitan erat dengan sejarah geologinya. Endapan Undak. dkk. di mana kelembaban udara bulanan berkisar antara 77. Secara litostratigrafis. sehingga secara umum produktivitas akuifer akan semakin meninggi ke arah bagian utara daerah penyelidikan.70 13’ 33. Kipas Aluvium. berbagai jenis batuan pembentuk daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi beberapa satuan batuan dan dikemukakan dari yang berumur tua sampai muda sebagai berikut Formasi Damar. dan secara administrasi mencakup wilayah Kabupaten (Kab. Brebes.50% dan 85.33 0C.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PEMODELAN CEKUNGAN AIR TANAH PEKALONGAN-PEMALANG. sebagian Kab.93 0C.44 %.6” LS. sedangkan terendah berlangsung pada Oktober. Hasil pencatatan curah hujan yang dilakukan pada 23 stasiun penakar curah hujan di CAT Pekalongan dan sekitarnya selama kurun waktu 1991 – 1999 menunjukkan bahwa bulan yang relatif kering terjadi pada Juli hingga Oktober dengan curah hujan rata-rata bulanan berkisar antara 60.27 mm. 04’ BT dan 60 47’ 3 48” . Kota Pekalongan.1090 51’ 59. PROV. di mana kelembaban udara rata-rata bulanan lebih kurang 81. Berdasarkan atas kondisi morfologi dan geologi seperti telah dikemukakan sebelumnya. Pekalongan.75 mm. daerah penyelidikan dapat dikelompokkan dalam 2 (dua) mandala air tanah (groundwater province).H.91%. yaitu dataran.1 . Hasil pencatatan suhu udara rata-rata bulanan selama kurun waktu 1989 sampai 1999 menunjukkan bahwa temperatur rata-rata bulanan di CAT Pekalongan 27. Anggota Breksi – Formasi Ligung. Karakteristik hidrogeologi yang penting di daerah ini adalah adanya pergerakan air tanah yang mengalir secara radial dari mandala air tanah gunungapi strato menuju ke arah mandala air tanah dataran. Djuri dkk. bentang alam di CAT Pekalongan-Pemalang ini dikelompokkan dalam 4 (empat) satuan morfologi. yakni mandala air tanah gunungapi strato di bagian selatan dan mandala air tanah dataran di utaranya. puncak gunungapi dan lereng gunungapi. sebagian Kab.36 mm dan 86. perbukitan bergelombang. Secara umum. Tegal dan Kota Tegal.65 0 C terjadi pada bulan Februari dan suhu tertinggi terjadi pada Oktober yaitu 27.) Batang. dan Aluvium.Pemalang secara geografi terletak pada 1090 18’ 33 48’ .72 mm sampai 584. sedangkan bulan basah terjadi antara Desember hingga Maret dengan curah hujan antara 358. Kab.

P. Secara umum diagram alir dalam metoda pemodelan air tanah disajikan sebagai berikut: Identifikasi Masalah − − − − Litologi Stratigrafi Hidrostratigrafi Hidrologi Konsep Model Model Matematika Solusi Analitik Formula Numerik Program Komputer Tdk Verifikasi Ya Desain Model data lapangan Kalibrasi dibandingkan dengan data lapangan Verifikasi Prediksi Hasil data lapangan Post Audit (modifikasi dari: M.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Pemodelan Air Tanah Untuk mencapai sasaran sesuai dengan tujuan. Pengukuran dan pengamatan dilakukan secara langsung di lapangan terhadap berbagai aspek hidrogeologi yang kemudian dievaluasi secara matematis dengan menggunakan program pemodelan air tanah.Pemalang dilakukan dengan metoda analisis data primer dan sekunder serta analisis data sekunder yang menyangkut aspek hidrogeologi maupun aspek lingkungan lain yang terkait. pemodelan air tanah di CAT Pekalongan . 1992) L IVB . Anderson and W.W.2 LAMPIRAN IV . sehingga akan diperoleh hasil simulasi yang mendekati kondisi alamiahnya. Woessner.

0. Analisis data iklim dan curah hujan di daerah penyelidikan menunjukkan bahwa curah hujan rata-rata tahunan berkisar antara 1.125 mbmt. Qs antara 0.28 . sebagian Kab. satuan morfologi karst. yaitu Kota Jayapura.48 -28. Jayapura. Wilayah potensi air tanah sedang Wilayah potensi air tanah ini dicirikan oleh kedalaman sistem akuifer antara 75 . meliputi beberapa wilayah administrasi. Keerom.17 m2/hari.691 mm/tahun. berkisar antara 554 . nilai Ksistem rata-rata 6. dan satuan morfologi dataran.5x10-4 cm/dtk. dengan kedalaman muka air tanah (MAT) antara 1. Sarmi. Kab. Tsistem antara 17. yaitu satuan morfologi pebukitan. sedangkan debit optimum sumur (Qopt) antara LAMPIRAN IV L IVB .756 mm.41. luas daerah Wilayah potensi air tanah Di daerah penyelidikan.12 mbmt. PROV. Mutu air tanah umumnya baik untuk digunakan sebagai sumber air baku untuk keperluan air minum.1 l/dtk. morfologi daerah penyelidikan dapat dibedakan menjadi 3 (tiga) satuan. Hasil penghitungan debit jenis (Qs) menunjukkan kisaran antara 0. potensi sistem akuifer yang mencakup akuifer tertekan dan tidak tertekan dikelompokkan menjadi tiga wilayah potensi air tanah sebagai berikut Wilayah potensi air tanah tinggi Di Wilayah ini. transmissivitas sistem (Tsistem) berkisar antara 33. bentuk morfologi ini merupakan pencerminan dari kondisi batuan pembentuk daerah ini yang terdiri atas berbagai jenis batuan sedimen.250 mbmt.48 m2/hari.32 . batuan gunung api.13 .3 . penyelidikan diperhitungkan kurang lebih 20. dan MAT berkisar antara 12-24 mbmt.354 mm/tahun. dan sebagian Kab. Secara umum. dan debit limpasan air permukaan (surface run off) antara 28 sampai 35 mm/tahun.5 .000 km .27 I/dtk/m. Berdasarkan atas keadaan umum bentang alamnya. Terhitung. kedalaman sistem akuifer antara 125 . dan batuan malihan yang berumur Pra-Tersier sampai Kuarter. Hasil penghitungan imbuhan air tanah pada sistem akuifer (meliputi akuifer tertekan dan tidak tertekan) di daerah penyelidikan. sedangkan debit optimum sumur (Qopt) berkisar antara 11. sedangkan evapotranspirasi nyata (Eat) dengan kisaran antara 1.497 sampai 2. yang memiliki resistensi terhadap proses pelapukan dan erosi beragam antara satu tempat dengan tempat lainnya. 2 Secara keseluruhan.260 sampai 1. PAPUA Keadaan umum Daerah penyelidikan.2-17.39 I/dtk/m.5x10-4 cm/dtk.0. yakni daerah Jayapura dan sekitamya terletak antara garis 2°15’ dan 3°15’ LS dan 139°45’ dan 141°O0’ BT.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN POTENSI CEKUNGAN AIR TANAH DI DAERAH JAYAPURA. nilai permeabilitas sistem akuifer (Ksistem) rata-rata 6.

70 mbmt.09-8.4 LAMPIRAN IV . Mutu air tanah di wilayah ini umumnya tergolong baik untuk digunakan sebagai sumber air baku bagi keperluan air minum.1.05-0. dengan nilai Ksistem rata-rata 6.32 mbmt.2006 3.80 . serta MAT antara 24 . mempunyai kedalaman sistem akuifer antara 20 . dan Tsistem antara 4.12. Mutu air tanah umumnya tergolong baik untuk digunakan sebagai sumber air baku untuk keperluan air minum. L IVB . Terhitung Qs antara 0.12 I/dtk/m.5x10-4 cmldtk.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . dan debit optimum sumur (Qopt) 0.19 l/dtk. Wilayah potensi air tanah rendah Wilayah potensi air tanah ini.69 m2/hari.63 l/dtk.14 .

000 mm (Peta Hujan Indonesia). Hasil pencatatan Stasiun Meteorologi Pontianak. Wilayah potensi air tanah Sistem akuifer (akuifer tertekan dan tidak tertekan) di daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga) wilayah potensi air tanah (Gambar 7) sebagai berikut: LAMPIRAN IV L IVB . dan migmatit. selebihnya secara setempat-setempat merupakan medan perbukitan dengan ketinggian sekitar 250 – 930 m aml. batuan malihan ini terdiri atas batusabak. Aluvium berukuran dari lempung sampai kerakal. dan Kota Pontianak. Berdasarkan atas keadaan umum bentang alamnya.Sanggau. Daerah penyelidikan dibentuk oleh berbagai jenis batuan.200 l/detik. selama tahun 2001 – 2005 tercatat curah hujan rata-rata tahunan berkisar antara 2. batuan beku terdiri atas granit dan granodiorit. Iklim di daerah penyelidikan termasuk iklim tropis basah. Pontianak. Kapuas Kecil yang berkapasitas 1. kuarsit. Berdasarkan hasil sensus penduduk tahun 2005.500 –3.058 jiwa.6 jiwa/km2.400 km2. namun pasokan air bersih ini dirasakan belum dapat sepenuhnya memenuhi kebutuhan air bersih penduduk. Ketapang.187 mm. dengan tingkat kepadatan penduduk. sekis. yaitu berasal dari sumber air baku di S. daerah penyelidikan terletak di antara garis 109o 00' –110o 15' BT dan garis 00o 00' .295 m3/hari.5 . daerah penyelidikan dikelompokkan menjadi 2 (dua) satuan morfologi.80 km2 dihuni oleh 487. KALIMANTAN BARAT Keadaan umum Secara geografis. yaitu satuan morfologi dataran dan satuan morfologi perbukitan. sebagian Kab. sekitar 85% terdiri atas dataran dengan ketinggian muka tanah kurang dari 50 maml. Kebutuhan air bersih di Kota Pontianak telah diupayakan untuk dipenuhi oleh Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). dengan tingkat kepadatan penduduk adalah 11. Kalimantan Barat. batutanduk. mencapai 4. dengan luas daerah 107. luas daerah penyelidikan kurang lebih 13. menunjukkan kondisi curah hujan yang tidak jauh berbeda.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN POTENSI CEKUNGAN AIR TANAH DI DAERAH PONTIANAK.737 – 3.5 jiwa/km2. filit. Bulan kering terjadi pada Februari dan Agustus sedangkan bulan lainnya termasuk bulan basah dan musim pancaroba. genes. sebagian Kab. Prov. PROV. Terhitung.324 jiwa. amfibolit. yaitu endapan aluvium.01o 30' LS. dan batuan malihan yang berumur Perem sampai Kuarter. Kota Pontianak adalah daerah yang paling padat penduduknya bila dibandingkan dengan kabupaten lainnya. secara administrasi meliputi sebagian Kab. rata-rata berlangsung 192 hari hujan dalam setahun. batuan beku. daerah penyelidikan dihuni oleh 155. dengan curah hujan rata-rata tahunan di daerah penyelidikan berkisar antara 2. mengingat adanya informasi yang diperoleh dari PDAM bahwa saat ini masih terjadi defisit sebesar 11.

sebagian Terentang.13 l/dtk/m.8 l/dtk. mutu air tanah dapat digolongkan baik dan layak untuk air minum.9.08 – 0. Sedahan. mutu air tanah di wilayah ini tergolong baik dan layak untuk air minum. Secara umum. Sistem akuifer ini umumnya dibentuk oleh endapan aluvium bersifat lepas. dengan kelulusan sistem akuifer (K) 39.2 – 0.62 – 1. Kubu.13. Kedalaman sistem akuifer ini berkisar antara 60 – 120 mbmt. Baganasan.9 m2/det. Sistem akuifer ini umumnya dibentuk oleh material lepas sampai agak padu dari endapan aluvium. Batu barat. keterusan sistem akuifer (T) antara 7 . yaknii menempati daerah dataran aluvium di bagian tengah daerah penyelidikan yang menyebar dari arah utara ke tenggara. Sei Raya. dan daerah Sungai matamata. Kedalaman akuifer berkisar antara 50 – 100 mbmt. L IVB . yakni menempati daerah dataran atau relatif datar yang dibentuk oleh berbagai jenis material lepas sampai agak padu dari aluvium di bagian timur daerah penyelidikan.10-2 – 6.20 – 0.50 l/dtk/m. dengan debit optimum (Qopt) yang diperoleh antara 1.2 – 16 mbmt. Kuantitas air tanah ditunjukkan oleh kedudukan muka air tanah (MAT) antara 7 – 25 mbmt. mencakup sebagian daerah Pontianak.10-1 m2/det.10-1 m2/det. Mutu air tanah tergolong baik dan layak sebagai air baku bagi keperluan air minum • Wilayah Potensi Air Tanah Rendah Pelamparan dari wilayah potensi air tanah rendah ini tergolong cukup luas. Sanggau.7 m2/hari. yakni menempati di daerah dataran aluvium. Ketapang.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Kedalaman akuifer berkisar antara 80 – 145 mbmt. sebagian wilayah Kab.80 l/dtk/m.6 LAMPIRAN IV . Kuantitas air tanah ditunjukkan oleh kedudukan muka air tanah (MAT) antara 0 – 9 mbmt. dan Terentang. Secara umum. keterusan sistem akuifer (T) antara 53 – 95 m2/hari.2 l/dtk.10-2 – 4. dengan debit optimum (Qopt) antara 11. Melingsum. mencakup sebagian daerah di wilayah Kab. yang menyebar dari arah utara ke bagian selatan. serta sumur yang dibuat dengan menyadap sistem akuifer tersebut secara keseluruhan dapat menghasilkan debit jenis (Qs) antara 0. Wilayah potensi air tanah sedang Sebaran wilayah potensi airtanah sedang ini tergolong cukup luas. sumur yang dibuat dengan menyadap sistem akuifer tersebut dapat menghasilkan debit jenis (Qs) antara 0. dan Siduk.7 – 8. keterusan sistem akuifer (T) antara 35 – 52 m2/hari. kelulusan sistem akuifer (K) antara 28.33 – 0. Teluk Pakedai. Sei Kakap.5 – 31 l/dtk. Kuantitas air tanah ditunjukkan oleh kedudukan muka air tanah (MAT) dengan kisaran antara 1. Sistem akuifer ini umumnya dibentuk oleh endapan aluvium bersifat lepas.6. kelulusan sistem akuifer (K) antara 0. sumur yang dibuat dengan menyadap sistem akuifer tersebut dapat menghasilkan debit jenis (Qs) dengan kisaran antara 0. dengan debit optimum (Qopt) 0. dari utara melampar dan menyempit ke tenggara di lembar peta yang mencakup Kota Pontianak.2006 Wilayah potensi air tanah tinggi Sebaran wilayah potensi ini cukup luas.

semak-belukar. dengan jumlah penduduk yang tinggal di daerah ini 100. batupasir. sedangkan kelompok batuan lainnya yang berumur Tersier dan Pratersier. Kota Padangpanjang. dengan curahan hujan yang tergolong tinggi berlangsung di sekitar puncak gunung dan perbukitan. Sumatera Barat.500 sampai 4. graywacke.129 jiwa/km2. yaitu morfologi dataran dengan ketinggian rata-rata kurang dari 10 maml di daerah pantai dan antara 160 – 927 maml di daerah dataran antar gunung. Kab. dan Kab.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN POTENSI CEKUNGAN AIR TANAH DI DAERAH PADANG. Sawahlunto. yaitu antara 1. serpih.699 jiwa dengan tingkat kepadatan penduduk mencapai 1. Berdasarkan atas keadaan umum bentang alamnya. Padangpariaman. Sebagian besar lahan di daerah penyelidikan merupakan hutan dan lahan terbuka. Agam. dan setempat berupa waduk/danau. Tercatat. sedangkan morfologi perbukitan menempati ketinggian beragam dengan puncak tertinggi G. Tanahdatar.891 maml). tercatat jumlah penduduk terbanyak berada di wilayah Kota Padang yang mencapai 784. Pesisir Selatan.65 juta jiwa tinggal di daerah penyelidikan. Solok. Secara geografis terletak diantara garis 00o00’ . wilayah administrasi dengan tingkat kepadatan penduduk tertinggi berada di Kota Bukittinggi. sebagian kawasan hutan di daerah penyelidikan merupakan hutan lindung yang umumnya melampar di sekitar puncak dan lereng atas gunung api atau medan perbukitan.972 jiwa/km2. yaitu mencapai 3. daerah penyelidikan dikelompokkan menjadi 2 (dua) satuan morfologi.943 jiwa/km2. filit. Secara umum. Marapi (2. Kab. SUMATERA BARAT Keadaan umum Secara administratif.50 C. dapat diketahui bahwa lebih dari 3. Kota Solok. Lahan terbuka dijumpai dalam bentuk padang rumput.101o 00’. Kab. Kab.1 – 27. Hanya sekitar 5 % dari luas total daerah penyelidikan yang telah dimanfaatkan untuk daerah permukiman. Kota Sawahlunto. Curah hujan rata-rata tahunan di daerah ini beragam dengan kisaran yang relatif besar.254 jiwa. area pertanian.7 . yaitu tercatat 44. daerah penyelidikan termasuk dalam wilayah Kota Padang. batuan berumur Kuarter yang berada di daerah ini. Sementara itu. terutama granit. dengan berbagai sarana dan prasarananya yang umumnya terdapat pada ibukota provinsi dan ibukota kabupaten./Kota yaitu Kab.740 jiwa dengan tingkat kepadatan penduduk 1. Tercatat suhu udara rata-rata yang berlangsung di daerah pemetaan adalah 26. Kota Bukittinggi.1o15’ LS dan 99o45’ . terdiri atas endapan aluvium dan batuan gunung api merupakan litologi akuifer utama. Kab. sedangkan wilayah Kota Padangpanjang memiliki jumlah penduduk paling sedikit di daerah ini. PROV. LAMPIRAN IV L IVB . Mengacu pada data kependudukan tahun 2004 dari BPS Prov. serta sebagian dari beberapa wilayah Kab. batusabak. lahan kritis.500 mm. dan breksi umumnya tergolong sebagai nonakuifer. Limapuluhkota.

L IVB .1 l/detik/m. dan debit optimum (Qopt) 11 . mutu air tanah tergolong baik untuk digunakan sebagai sumber air baku bagi keperluan air minum. Mutu air tanah umumnya baik untuk keperluan air minum. Di daerah penyelidikan.1 m/hari.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .13 mbmt. Secara umum. kelulusan (k sistem akuifer) 0.2 m/hari.2006 Wilayah potensi air tanah Sistem akuifer di daerah penyelidikan.1–0.1 m/hari. − Wilayah potensi air tanah rendah Satuan ini melampar luas di daerah penyelidikan.150 m2/hari. sedangkan debit optimum (Qopt) sumur 1 – 2 l/detik.05 sampai 0. debit jenis (Qs) 0.1 . dan debit optimum (Qopt) 2–8 l/detik.3 l/detik/m. keterusan sistem akuifer 40 . Secara umum. Terhitung. keterusan sistem akuifer 10–30 m2/hari. yaitu pada daerah relatif datar di bagian pantai.4 . − Wilayah potensi air tanah sedang Satuan ini melampar luas di daerah penyelidikan. kedalaman sistem akuifer berkisar antara 90 sampai 150 mbmt.05 l/detik/m. dengan sebaran berada di bagian lereng atas dan puncak gunungapi.15 l/detik. dikemukakan sebagai berikut: − Wilayah potensi air tanah tinggi Wilayah potensi air tanah ini melampar di bagian kaki gunungapi. debit jenis (Qs) sumur berkisar antara 0. Sistem akuifer di daerah ini menunjukkan kedalaman dasar berkisar 150 . terutama menempati bagian lereng dan kaki gunungapi. baik sistem akuifer tertekan maupun tidak tertekan dapat dikelompokkan menjadi beberapa wilayah potensi air tanah dengan karakteristik hidrogeologinya yang khas.02 sampai 0. Keterusan sistem akuifer berkisar antara 2 sampai 10 m2/hari. meliputi wilayah Kota Padang. serta medan perbukitan bergelombang yang relatif landai atau memiliki kemiringan umum lerengnya kecil. Mutu air tanah umumnya tergolong baik untuk keperluan air minum. muka air tanah beragam dengan kisaran 4 .200 mbmt.8 LAMPIRAN IV . kelulusan (k sistem akuifer) antara 0. kelulusan (k sistem akuifer) 0. muka air tanah antara 1 – 14 mbmt. dengan kedududkan muka air tanah beragam dalam kisaran yang cukup besar namun umumnya antara 5 sampai 20 mbmt.1 – 0. debit jenis (Qs) 0. kedalaman dasar dari sistem akuifer ini beragam antara satu tempat dengan tempat lainnya dengan kisaran antara 50 – 100 mbmt.

lanau. Litologi yang menutupi daerah dataran berupa endapan aluvium yang terdiri atas kerakal. lahar. dan F. Semarang. sedangkan pada sistem akuifer tertekan yang dihitung berdasarkan jumlah aliran air tanah wajar adalah sebesar 256. Boyolali. industri.29 juta m³/tahun. Gamping. Wonogiri. Kab. Sukoharjo. daerah tubuh gunung api menempati daerah diantara kaki dan puncak gunung api. Jumlah ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan di cekungan ini berdasarkan hasil penghitungan imbuhan air tanah adalah sebesar 2910 juta m³/tahun. pasir. kaki gunung api. sedangkan di daerah bagian timur cekungan berupa batuan Gunung api Lawu. khususnya yang dimanfaatkan oleh kegiatan industri dan LAMPIRAN IV L IVB . F. Kab. sedangkan daerah perbukitan bergelombang lemah menempati bagian barat cekungan sebelah tenggara dekat dengan K. lava. pertanian. dengan asumsi kebutuhan air bersih setiap jiwa 100 l/hari maka jumlah kebutuhan air bersih untuk keperluan air minum dan rumah tangga adalah 196.4 juta jiwa.0 juta m³/tahun) dipenuhi dengan memanfaatkan air tanah. sedangkan secara geografis terletak pada sistem koordinat UTM (WGS 84) Zona 49. tubuh gunung api. sedangkan puncak gunung api ditutupi oleh batuan volkanik tua dan muda dari hasil Gunung api Merapi dan Merbabu di bagian barat cekungan dan Gunung api Lawu di bagian timur. dan Kab.9 juta m³. Dengkeng. Daerah perbukitan bergelombang lemah ditutupi batuan malihan. Bengawan Solo. Penduduk di wilayah cekungan ini pada tahun 2006 diperkirakan berjumlah 5. dan lumpur dari endapan K. Karanganyar. Lawu. Kedudukan sistem akuifer tidak tertekan umumnya kurang dari 30 m bmt. Dari jumlah tersebut. Merbabu dan G.877 km².LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN KONSERVASI AIR TANAH DI CEKUNGAN AIR TANAH KARANGANYAR-BOYOLALI.9 . Kab. serta usaha komersial lainnya pada tahun 2005 melalui 1239 sumur bor terhitung sebesar 154. Kab. Kota Surakarta. dan batu pasir. Kabuh. G.) Klaten. tufa. sedangkan sistem akuifer tertekan antara 30-185 m bmt. dengan luas sekitar 3. terletak di bagian tengah dari bagian barat dan bagian timur cekungan. 80% kebutuhan tersebut (157. tufa batu apung. Kab. Morfologi cekungan ini dipisahkan menjadi daerah dataran. Tubuh gunung api ditutupi endapan volkanik yang terdiri atas breksi. akuifer di cekungan ini dibagi menjadi 2 sistem akuifer yaitu sistem akuifer tidak tertekan dan sistem akuifer tertekan. Sragen. Pemanfaatan air tanah pada sistem akuifer tertekan untuk keperluan air minum dan rumah tangga.3 juta m³/tahun. daerah kaki gunung api menempati sebagian besar wilayah cekungan. daerah kaki gunung api di bagian barat cekungan ditutupi endapan dari gunung api berupa batuan yang berasal dari Formasi (F) Notopuro dan F. puncak gunung api dan daerah perbukitan bergelombang lemah. daerah puncak gunung api menempati daerah di sekitar puncak Gunung (G) Merapi. garis 91 25 800-91 91 200 m Selatan-Utara dan 4 38 700-5 23 500 m Barat-Timur. PROVINSI JAWA TENGAH Cekungan Air Tanah (CAT) Karanganyar-Boyolali secara administratif termasuk dalam Kabupaten (Kab. Berdasarkan sifat fisik batuan pembentuk akuifer. Wonosari. Daerah dataran menempati bagian tengah cekungan mendekati Kali (K) Bengawan Solo.

291.19-0. yaitu terjadi di wilayah Kab. Pengaturan dan pembatasan pemanfaatan air tanah pada setiap sistem akuifer di CAT KaranganyarBoyolali meliputi pengaturan: batasan kedalaman penyadapan air tanah. Karanganyar (3.21-0. pemanfatan air tanah untuk keperluan tersebut meningkat di bandingkan dengan tahun 2004.07-0. yaitu meliputi wilayah Kab. kritis. Klaten (0.43-14. Kedudukan muka air tanah yang terukur pada Mei – Juni 2006 berkisar antara 0. Kab.36-1. Klaten (0. Kota Surakarta (9.7-6.13 m/tahun).5 juta m³. dan Kab. Kondisi air tanah saat ini dibandingkan dengan kondisi alamiahnya telah terjadi penurunan.80 m bmt. Kab.12 m/tahun). Sukoharjo (0. Klaten (0. Sragen (0. yaitu sebagai berikut : • Penurunan kedudukan muka air tanah terjadi di bagian barat cekungan. Boyolali (0.00 m bmt.19 m/tahun). Sukoharjo (0. Pengaturan dan pembatasan pemanfaatan air tanah berikut upaya konservasi air tanah dituangkan dalam bentuk Peta Konservasi Air Tanah skala 1:100.14 m/tahun). dan memulihkan kerusakan air tanah tersebut. Kab.3 μs/cm/tahun).00 μs/cm/tahun). jumlah maksimum pemanfaatan air tanah.57-41. Klaten (0. Sragen (0. Sukoharjo (1.99 m/tahun). yaitu terjadi di bagian barat cekungan meliputi Kab.01-0. Karanganyar (2. Kedudukan muka air tanah yang terukur pada Mei – Juni 2006 berkisar antara 0. Kota Surakarta (9. Kab.2 μs/cm/tahun). Kab. dan rusak. Kab.051. dan Kab.17 m/tahun). • Kualitas air tanah umumnya mengalami penurunan ditandai dengan adanya kenaikan kegaraman/DHL air tanah.9 μs/cm/tahun).36 m/tahun) dan Kab.43 μs/cm/tahun). Kab.2-5. dan Kab. sehingga di cekungan ini telah terjadi daerah dengan katagori kerusakan air tanahnya rawan.13 – 107.10 LAMPIRAN IV .2-1. Kab. Boyolali (0.0 μs/cm/tahun).40 m/tahun). Peningkatan pemanfaatan air tanah selama 1991-2006 khususnya pada sistem akuifer tertekan telah menimbulkan perubahan terhadap kondisi air tanah. maka perlu dilakukan upaya konservasi air tanah dengan cara melakukan pengaturan dan pembatasan pemanfaatan air tanah sesuai dengan tingkat kerusakannya. Sedangkan di bagian timur terjadi di wilayah Kab. • Penurunan kualitas air tanah yang ditandai dengan adanya kenaikan kegaraman/DHL air tanah. Boyolali (0.01-0. Karanganyar (0.67 m/tahun). Kab.000. DHL air tanah yang terukur pada Mei – Juni 2006 berkisar antara 331782 μs/cm. L IVB . Sragen (0. Karanganyar (0. DHL air tanah yang terukur pada Mei – Juni 2006 berkisar antara 266-2250 μs/cm.15 m/tahun). Sukoharjo (0. Untuk menghindari.28 μs/cm/tahun). mengurangi. yaitu sebesar 1.28 μs/cm/tahun).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .5 μs/cm/tahun).50-22.9 juta m³. Boyolali (3. yaitu sebagai berikut : • Kedudukan muka air tanah umumnya mengalami kenaikan. Kenaikan tersebut disebabkan pada saat pengukuran masih terjadi hujan dengan curah cukup tinggi. Kota Surakarta (0.2006 usaha komersial lainnya melalui 1025 sumur bor adalah sebesar 55.06 m/tahun).14 μs/cm/tahun). yaitu terjadi di wilayah Kab.09-0.86-62. peruntukan pemanfaatan air tanah dan rancang bangun kontruksi sumur.09-0. Kondisi air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan selama 1999-2006 mengalami perubahan.26 m/tahun). dan Kab.

Kondisi air tanah saat ini dibandingkan dengan kondisi alamiahnya telah terjadi penurunan.15" dan 11o 05’11. Luas daerah penyelidikan lebih kurang 1. dataran tinggi pebukitan bergelombang. debit lebih dari 5 l/dtk.15-6. Pemanfaatan air tanah pada sistem akuifer tertekan untuk keperluan air minum dan rumah tangga.837. Pandaan sebesar 365. khususnya yang dimanfaatkan oleh kegiatan industri dan usaha komersial lainnya dengan perkembangan jumlah sumur bor 52. Tataan air tanah daerah ini umumnya mempunyai sistem akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir atau celahan dan ruang antar butir.56 % per tahun. dan Endapan Aluvium. Pengambilan air tanah intensif terjadi di Kec.910 juta m³/tahun. yaitu terjadi di wilayah dataran Pasuruan 1. yaitu sebagai berikut: Kedudukan muka air tanah umumnya mengalami penurunan.11 .131.032. Untuk menghindari. Gendis. dan F.927 m3 per bulan dari 87 sumur bor. Welirang. Morfologi cekungan ini mencerminkan susunan bentang alam yang berupa dataran rendah. G. Tengger. dan rusak.863 m3per bulan dari 72 sumur bor. Pasuruan dan Kota Pasuruan.14" BT serta garis lintang -7o56’39. serta produktivitas akuifer tinggi dengan penyebaran luas. Welang.0 x 10 juta m³/tahun. PROV. Tataan geologi di daerah survey ditutupi oleh batuan sedimen dari Formasi (F.68 cm/tahun disebabkan terjadinya peningkatan pemanfaatan air tanah selama 1987-2006 khususnya pada sistem akuifer tertekan yaitu 23. Batuan Gunungapi Tua dari G. sedangkan pada sistem akuifer tertekan yang dihitung berdasarkan jumlah aliran air tanah wajar adalah sebesar 43.) Kabuh.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN KONSERVASI AIR TANAH DI DAERAH PASURUAN. dan kerucut gunung api. atau 0. Arjuna. JAWA TIMUR Keadaan Umum Lokasi penyelidikan secara geografis meliputi wilayah di dalam batas garis 112o 34’22. LAMPIRAN IV L IVB . Prigen 147. Batuan Gunungapi Muda dari G. Kec.05-35.859 m3per bulan dari 34 sumur bor. Kec. Jombang. Perkembangan Kondisi Air Tanah. Tengger. Provinsi Jawa Timur. Jumlah Ketersediaan dan Pemanfaatan Air Tanah Jumlah ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan di cekungan ini berdasarkan hasil penghitungan imbuhan air tanah adalah sebesar 2.109 m3 per bulan dari 105 sumur bor.560 m³. Beji 175.596 Km2. sehingga di cekungan ini telah terjadi daerah dengan katagori kerusakan air tanahnya rawan. G. Gempol sebesar 253. Penggungan. G. dan G. keterusan tinggi. pertanian.70" LS dan secara administratif termasuk wilayah Kab. Kondisi air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan selama 1987-2006 mengalami perubahan. F.06" dan -7o 31’55. kritis. G. Dari jumlah tersebut.76 m/tahun . industri. serta usaha komersial lainnya pada tahun 2005 melalui 821 sumur bor terhitung sebesar 53.6 m3. Bromo.9 % per tahun dan jumlah pengambilan air tanah meningkat 32.

L IVB .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .000. dan memulihkan kerusakan air tanah tersebut. peruntukan pemanfaatan air tanah dan rancangbangun kontruksi sumur. Pengaturan dan pembatasan pemanfaatan air tanah berikut upaya konservasi air tanah dituangkan dalam bentuk Peta Konservasi Air Tanah skala 1:100.2006 mengurangi.12 LAMPIRAN IV . jumlah maksimum pemanfaatan air tanah. maka perlu dilakukan upaya konservasi air tanah dengan cara melakukan pengaturan dan pembatasan pemanfaatan air tanah sesuai dengan tingkat kerusakannya. Pengaturan dan pembatasan pemanfaatan air tanah pada setiap sistem akuifer di CAT Pasuruan meliputi pengaturan: batasan kedalaman penyadapan air tanah.

endapan rawa. sedangkan di bagian tengah . Kab. lava. CAT Tarutung di Kab. Labuhan Batu. Menurut Sukrisna A. Simalungun. di bagian tengah Sumatera Utara yakni di sekitar Danau Toba dan sepanjang perbukitan berkisar 1.9 km². Morfologi Sumatera Utara bagian tengah merupakan daerah pebukitan sampai bergelombang yang membentuk deretan gunung api Bukit Barisan yang disusun oleh batuan gunungapi berupa breksi.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN DAERAH IMBUHAN DAN LEPASAN AIR TANAH DI PROV. CAT Lahiwa.100030′ BT dan 0045′ LS . Kab. Dairi.500 mm (Peta Hujan Indonesia. Tapanuli Utara. Kab. Sumatera Utara. Tobasamosir. Kota Sibolga. Tapanuli Selatan. Morfologi Sumatera Utara bagian barat dan bagian timur hingga ke pantainya merupakan daerah relatif datar sampai bergelombang yang umumnya dibentuk oleh endapan aluvium sungai. Tersier dan Pratersier yang membentuk medan pebukitan bergelombang. Kab. dan batuan piroklastik bersifat agak padu sampai padu. dan Kota Binjai. LAMPIRAN IV L IVB . Deliserdang. dan sedimen berumur Kuarter. dan CAT Sirombu berada di Kab. Secara geografis daerah ini terletak di antara garis 9705′. endapan pantai. Kab. CAT Onolimbu. Kab.500 mm. Kota Tanjungbalai. Kota Medan. CAT Pasaribuhuan. CAT Panyambungan.4020′ LU. Kab. dengan luas mencapai + 106. Kota Pematangsiantar. CAT Kutacane di Kab. Asahan.13 . Jakarta. Mandailing Natal. yaitu: − − − − − CAT Samosir di Kab. Langkat. terdiri atas 11 (sebelas) cekungan air tanah. Tapanuli. dan Saiful R. yakni dari Pematangsiantar sampai daerah pantai di Tanjungbalai berkisar antara 3. Kota Tebingtinggi. Karo.timur Sumatera Utara.000 mm – 1. II.barat Sumatera Utara yakni dari daerah Danau Toba sampai daerah pantai di Tanjung Sibolga berkisar antara 1500 mm – 4. CAT Padangsidempuan di Kab. 1973).262. LMG. Kab. Tapanuli Selatan. Vol. SUMATERA UTARA Keadaan umum Daerah pemetaan termasuk dalam wilayah Prov. Curah hujan rata-rata tahunan di bagian tengah . Tapanuli tengah. Karo. Kab. CAT Kuala Batangtoru. Tobasamosir. Nias.. Sumatera Utara teridentifikasi adanya 17 cekungan air tanah (CAT) yang umumnya tergolong potensial sebagai berikut: • Cekungan air tanah yang secara utuh berada dalam satu wilayah kabupaten. Kab. berumur Tersier hingga Kuarter. dan Kab. mencakup 12 wilayah kabupaten dan 6 kota.500 – 2. (2004). CAT Banjarampa. di Prov. yaitu Kab.500 mm. Setempat-setempat terdapat berbagai jenis batuan berumur Kuarter Tua. Setempat dijumpai batuan terobosan dan batuan sedimen Pratersier yang sebagian telah terubah menjadi batuan malihan/metamorf.

terdiri atas 3 (tiga) cekungan air tanah yakni: − − − CAT Natal – Ujunggading. Simalungun. Untuk akuifer tertekan daerah perbukitan umumnya merupakan daerah imbuhan air tanah. • Cekungan air tanah lintas batas provinsi. Langkat dan Kota Medan.14 LAMPIRAN IV . Sumatera Utara dan Prov. Selanjutnya. CAT Pekanbaru berada di Prov.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Daerah perbukitan ditutupi batuan agak padu dari batuan gunung api muda yang didominasi oleh Tuf Toba. Daerah imbuhan tipe ini terdapat di Kab. air tanah pada akuifer karst daerah batu gamping digolongkan sebagai akuifer tidak tertekan. CAT Sidikalang berada di Kab. Daerah dataran sampai perbukitan merupakan daerah imbuhan dan lepasan untuk akuifer tidak tertekan. terdiri atas 3 (tiga) cekungan air tanah yakni: − − − CAT Medan berada di Kab. karena daerah imbuhan air tanah tidak tertekan akan berimpit dengan daerah lepasannya. rincian tentang luas. CAT Lahiwa. Sumut dan Prov. Nanggroe Aceh Darussalam. Sumatera Barat.Pratersier yang karena kondisi struktor geologinya dapat bertindak sebagai daerah imbuhan dan lepasan air tanah. yaitu CAT Onolimbu. Sebaran daerah imbuhan dan lepasan air tanah di daerah karst Sebaran daerah imbuhan air tanah terdapat pada daerah batu gamping. berada di Prov. dan aluvium danau. Sesuai dengan kaidah hidrogeologi untuk air tanah tidak tertekan maka daerah imbuhannya juga bertindak sebagai daerah lepasan air tanah. serta sebagian singkapan batuan sedimen dan malihan berumur Tersier . dan CAT Sirombu. aluvium sungai. CAT Porsea – Prapat berada di Kab. Mengacu kepada kriteria daerah imbuhan dan daerah lepasan air tanah serta tipe sebaran daerah imbuhan air tanah seperti tersebut. sebagai berikut: Sebaran daerah imbuhan dan lepasan air tanah dataran .2006 • Cekungan air tanah lintas batas kabupaten/kota. Daerah dataran ditutupi oleh material lepas berupa aluvium yang terdiri atas aluvium pantai. daerah imbuhan dan lepasan air tanah pada masing-masing cekungan air tanah disajikan dalam tabel di bawah. CAT Cibulussalam berada di Prov. Sumatera Utara. b. Tobasamosir dan Kab. Riau. dapat diidentifikasi batas daerah imbuhan dan daerah lepasan air tanah pada 17 (tujuh belas) cekungan air tanah di Prov. L IVB . Sumatera Utara dan Prov.perbukitan Sebaran daerah imbuhan dan lepasan air tanah tipe ini terdapat di hampir semua CAT Sumatera Utara yang merupakan daerah dataran sampai perbukitan. Sebaran Daerah Imbuhan dan Lepasan Air Tanah Sebaran daerah imbuhan dan lepasan air tanah di daerah Sumatera Utara dapat dikelompokkan menjadi dua tipe. Nias. Sidikalang dan Tapanuli Utara. serta daerah dataran merupakan daerah lepasannya.

438 648 413.15 .2 155.92 IMBUHAN AIR TANAH TERTEKAN 9.020 386.5 94.5 4.6 LEPASAN AIR TANAH TERTEKAN 10.406.7 4.1 798.31 322.4 795.9 257.92 LAMPIRAN IV L IVB .65 2.91 308 232.1 798.6 211.2 262.7 4.32 NO.6 242 225 869.438 648 413.406.020 386.31 322.4 795.05 1.687 334.6 154.6 204.6 662.4 14.44 636 308.2 664. NAMA CAT Urut 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 CAT LUAS CAT (km²) 11 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 Medan Kutacane Sibulussalam Sidikalang Samosir Porsea – Prapat Tarutung Onolimbu Lahiwa Sirombu Kuala Batangtoru Pekanbaru Banjarampa panyambungan Pasaribuhuan Padangsidempuan Natal –Ujunggading 20.406.2 262.84 102.60 506.931 545.65 2.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Tabel 1 Rincian Luas Daerah Imbuhan dan Lepasan Air Tanah di Provinsi Sumatera Utara LUAS DAERAH (km²) IMBUHAN AIR TANAH TIDAK TERTEKAN 20.44 563.6 211.6 154.6 242 225 869.5 136.44 636 308.10 60.333 52.

G. 2004/2005). Wajo. Bawakaraeng (2.574.893 m) ditutupi oleh kelompok batuan gunung api Kuarter dengan penyebaran cukup luas di bagian tenggara daerah ini. Sulawesi Selatan. Jakarta. Kab. Lompobatang (2. Luwu. Gowa. Pangkep. Kab. Tana Toraja. Selayar. dengan luas lebih kurang 45. sedangkan bagian utara yakni mulai Enrekang–Makale–Palopo–Masamba–Malili–Soroako menerima curah hujan rata-rata tahunan berkisar antara 2. Takalar.500 mm. Kab.48 km² (BPS. Kab. − Sulawesi Selatan Bagian Selatan Morfologi Sulawesi Selatan Bagian Selatan umumnya merupakan daerah bergelombang sedang hingga kuat yang ditutupi oleh kelompok endapan batuan tua berumur Tersier. Di pantai barat mulai dari Takalar-Makassar-Maros-Barru-Pare-pare–Pinrang yang umumnya ditutupi oleh aluvium (endapan Kuarter). Secara geografis daerah ini terletak kurang lebih diantara garis 116°48'. morfologi dan sebaran kelompok batuan penyusun daerah pemetaan dapat dikemukakan sebagai berikut di bawah ini.000 mm. Sementara itu medan dataran di pantai bagian timur mulai Kajang–Sinjai-Watampone ditutupi berbagai jenis kelompok batauan berumur Kuarter hingga Tersier (Formasi Walanae).122°36' BT dan garis 00°12'. daerah Bantaeng. seperti ditempati oleh G. Barru. Di samping itu morfologi kerucut gunung api yang ditempati oleh G. Kab. hingga daerah Bulukumba. SULAWESI SELATAN Keadaan Umum Daerah penyelidikan yang merupakan wilayah Prov. G. LMG. Bone. Kab. Kab. Luwu Utara. Kab. Peg. Kab. mencakup 23 wilayah administratif setingkat kabupaten atau kota. dengan curah hujan tahunan terendah sebesar 1. Sinjai. Kab. Kab. − Sulawesi Selatan Bagian Utara Morfologi Sulawesi Selatan Bagian Utara ini agak berbeda dengan Sulawesi Selatan Bagian Selatan. Kab. yakni dari Barru–Maros–Makassar–Jeneponto–Sinjai.16 LAMPIRAN IV .08°00' LS. Kab. Kab. Enrekang. Bagian selatan daerah penyelidikan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .000 mm (Peta Hujan Indonesia.500 mm sampai 2. Kab. Endapan Kuarter lainnya yang cukup luas terdapat di sekitar Danau Tempe dan Danau Sidenreng. Secara umum. Soppeng. Kota Pare-Pare. II. Kota Makassar.000 sampai 5. Selanjutnya di bagian tengah yakni mulai Pare-pare–Pinrang–Sidendreng–Sengkang–Watansoppeng–Watampone menerima curah hujan rata-rata tahunan berkisar antara 1. Pinrang. Bantaeng. L IVB . Bulukambuno. Palopo. Morfologi dataran rendah hanya menempati daerah yang relatif sempit yakni di daerah pantai barat dan timur. 1973). Sidrap. Kab. Maros. Quarles (di daerah Rantepao). Bulukumba.000 mm hingga 4. Vol. umumnya di bagian utara ini bentang alamnya merupakan perbukitan bergelombang cukup kuat yang disusun oleh batuan tua berumur Tersier hingga Pratersier.2006 PENYELIDIKAN DAERAH IMBUHAN DAN LEPASAN AIR TANAH DI PROV. Jeneponto. Rantemato. mengalami curah hujan rata-rata tahunan berkisar antara 1. Okabatu. Kab. Kab.691 m) dan G. Kab. G.000 mm tercatat terdapat di sepanjang pantai selatan yakni mulai dari daerah Jeneponto. Luwu Timur. yakni meliputi Kab. dan Kab.

dan Kab. dan Kab. terdiri atas 9 (sembilan) cekungan air tanah yakni: − − − CAT Bantaeng di Kab. Sementara itu bentang alam dataran yang ditutupi aluvium pantai menempati daerah yang tidak begitu luas yakni daerah dataran pantai antara Palopo–Masamba hingga daerah dataran pantai Malili. Kab. Mengacu pada Peta Cekungan Air Tanah P. • Cekungan air tanah yang secara utuh berada dalam satu wilayah kabupaten. dan Kab. CAT Sinjai di Kab. 1975 membagi daerah ini menjadi dua mendala geologi yang berbeda. dapat dikemukakan bahwa berbagai jenis batuan berumur Kuarter dapat bertindak sebagai lapisan pembawa air (akuifer) yang baik. Kab. CAT Bira. Sinjai. Sulawesi Selatan ini teridentifikasi adanya 15 cekungan air tanah (CAT) yakni CAT Selayar. Ditinjau dari segi hidrogeologi. Bulukumba. terdiri atas 6 (enam) cekungan air tanah. CAT Bira di Kab. CAT Padang Sappa di Kab.000 (M. Luwu. Kab.. Kab. Burhanul A. Luwu. dan CAT Lelewowo. Secara regional Rab Sukamto. CAT Gowa di Kab. Kab. Selayar. Sulawesi Selatan dipengaruhi oleh proses tektonik. Sulawesi Skala 1:250. CAT Padangsapa. CAT Bantaeng. CAT Pangkajene.17 .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Balease. yakni berkaitan dengan pembentukan struktur geologi dan keberadaan berbagai jenis batuan yang menyusunnya. Bulukumba. yakni Mendala Sulawesi Barat dan Mendala Sulawesi Timur yang dipisahkan oleh Sesar Palu Koro yang berarah utara. dan CAT lintas provinsi. hingga Pegunungan Verbeek di bagian timur (daerah Malili dan Soroako). yang didasarkan atas sikap batuan terhadap air. 2004). Bila dikaitkan dengan wilayah administrasi. CAT Pinrang–Sidendreng. Gowa. CAT Bone-Bone. LAMPIRAN IV L IVB . CAT Siwa Pompanua. 2004) dan (Wahyudin. yang dirinci sebagai berikut. Gowa. Tataan geologi dan hidrogeologi Prov. CAT Bone-Bone di Kab. Takalar. CAT Barru. Gowa. Bulukumba. CAT Kolosi di Kab. CAT Makassar. Sinjai. CAT yang keberadaannya merupakan lintas batas wilayah dua atau lebih kabupaten/kota. sedangkan kelompok batuan yang berumur Tersier atau lebih tua tergolong sebagai batuan yang tidak dapat bertindak sebagai akuifer. Sidendreng. Takalar. di wilayah Prov. • Cekungan air tanah lintas batas kabupaten/kota. Bantaeng. CAT Wasopote. CAT Kolosi. CAT Gowa. CAT Sinjai. 15 CAT tersebut dapat dikelompokkan menjadi CAT yang secara utuh berada dalam satu wilayah kabupaten. Bantaeng. yaitu: − − − − − − CAT Selayar di Kab. CAT Makassar di Kota Makassar.

Dari 15 Cekungan Air Tanah tersebut. Luwu. Soppeng. L IVB . CAT Lelewono (Prov.2006 − − − CAT Pangkajene di Kab. CAT Pinrang-Sidendreng. Sulawesi Selatan). Sebaran daerah imbuhan air tanah ini disusun oleh batuan gunung api muda. Cekungan air tanah lintas batas provinsi. CAT Barru di Kab.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . − Sebaran daerah imbuhan air tanah pada daerah kerucut gunung api. − • CAT Siwa-Pompanua di Kab. Sebaran daerah imbuhan air tanah ini terdapat pada daerah dataran hingga dataran bergelombang lemah. CAT Padang Sappa. Wajo. Sebaran Daerah Imbuhan dan Lepasan Air Tanah Sebaran daerah imbuhan air tanah di daerah ini secara umum dapat dikelompokkan menjadi tiga tipe. CAT Kolosi. Daerah imbuhan tipe ini terdapat di lima CAT. Kab. CAT Wasopote. air tanah pada akuifer batu gamping digolongkan sebagai akuifer tidak tertekan. maka daerah imbuhannya juga bertindak sebagai daerah lepasan air tanah. ditutupi oleh material lepas berupa aluvium dan endapan undak. Pinrang. CAT Makassar. terdiri atas 2 (dua) cekungan air tanah yakni: − − CAT Wasopote (Prov. Kab. dan Kab. Sebaran daerah imbuhan tipe ini meliputi delapan CAT. CAT Bira. Sulawesi Tengah dan Prov. Maros. dan CAT Lelewono. Pangkajene dan Kab. dan Kab. yakni CAT Bone-Bone.18 LAMPIRAN IV . − Sebaran daerah imbuhan air tanah pada batu gamping Sebaran daerah imbuhan air tanah terdapat pada batu gamping. dicirikan oleh bentuk morfologi yang dapat dibedakan secara jelas dengan daerah lepasannya karena adanya tekuk lereng yang memisahkan bagian tubuh dan kaki gunungapi. Sidendreng. Wajo. CAT Pinrang – Sidendreng di Kab. Sulawesi Selatan). meliputi CAT Gowa dan CAT Bantaeng yang secara keseluruhan ditutupi batuan gunung api muda (Kelompok Batuan Kuarter). CAT Bone-Bone tergolong memiliki prospek baik untuk pengembangan air tanahnya. Kab. CAT Pangkajene. Barru dan Kab. Daerah imbuhan tipe ini terdapat pada daerah gunung api. CAT Barru. yaitu: − Sebaran daerah imbuhan pada daerah dataran rendah dan bergelombang lemah. Sesuai dengan kaidah hidrogeologi untuk air tanah tidak tertekan. Pangkajene. Sulawesi Tenggara dan Prov. CAT Siwa Pompanua. Bone. yakni CAT Selayar. dan CAT Sinjai.

terdapat igir yang memanjang barat – timur dan baratdaya – timurlaut. Kec. Kec. Prambanan Kab. batulanau.262–9. Kec. Kec. bertopografi datar hingga landai dengan kemiringan lereng 0 – 8 %. Setempat di bagian tengahnya dijumpai retas lempeng andesit-basal dan di bagian atasnya breksi andesit. dengan lereng sangat curam yang merupakan bidang patahan (escarpment). Kec. Pandak. Nglanggran.19 . Bambang Lipuro. Semilir. Jogonalan. Semilir. Kec. 2) Geologi a. Formasi ini terdiri atas batupasir berlapis. Kasihan. F. Satuan mempunyai penyebaran luas dari Sanden–Bantul–Sewon–Banguntapan–Berbah –Prambanan–Gantiwarno. Kec. b. Kotagede Kota Yogyakarta. Pundong. Sambipitu dan F.351 BT dan 9. Kec. Sanden. Kec. Imogiri. merupakan batuan Tersier (F. Geomorfologi Bentang alam di daerah penyelidikan dikelompokkan dalam 3 satuan. Plered. Jetis. Kec. Sleman. Umbulharjo dan Kec. Kretek. Kec. Wedi Kab.145. Gantiwarno. yaitu: Satuan dataran kaki dan fluvio-volkanik Merapi Muda. serta Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.) Mantrijeron.117. serpih. Mergangsan. Berbah dan Kec. F. diendapkan pada lingkungan laut terbuka yang dipengaruhi oleh arus turbid. Kec. Sentolo. yang tersusun oleh endapan volkanik Merapi Muda dan endapan sungai. F.207 NS Zona 49. Pajangan. Banguntapan Kabupaten (Kab. Kec. Klaten Provinsi Jawa Tengah. serta Kec. Semilir. Sewon. LAMPIRAN IV L IVB . sebagai berikut: Formasi Kebo-Butak (Tomk). Kebo-Butak. Kec. tuf dan aglomerat di bagian bawah. Wonosari. berumur Oligosen Akhir hingga Miosen Awal. Kebobutak dan F. bertopografi bergelombang dengan kemiringan lereng 8 – 12 %. perselingan antara batupasir dan batulempung dengan sisipan tipis tuf di bagian atasnya. F. Kec. Satuan perbukitan denudasional. Wonosari) yang tersingkap di antara batuan volkanik Merapi Muda. Kec. Kec.) Bantul dan Kec. Kalasan. Secara administratif mencakup wilayah Kecamatan (Kec. Topografi perbukitan ini mempunyai lereng 15 – 45 %. Kec.837–457. F. Tersusun oleh batuan dari F. terletak selaras di bawah F. Bantul. Stratigrafi Daerah penyelidikan tersusun oleh batuan dari tua ke muda. Depok. merupakan bentuk morfologi yang telah mengalami proses strukturisasi yang secara genesis merupakan dataran tinggi (plato) selatan Pulau Jawa yang telah mengalami pengangkatan dan patahan. Satuan perbukitan struktural. Kec. Kec. batulempung. Prambanan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 EVALUASI AIR TANAH DAERAH BENCANA GEMPA BUMI DI YOGYAKARTA DAN KLATEN Keadaan Umum 1) Lokasi Daerah Penyelidikan Daerah penyelidikan terletak pada koordinat UTM 418.

- Formasi Nglanggran (Tmng). pemukiman. tersusun oleh batugamping berlapis dan batugamping terumbu. kerikil. Ketebalannya berkisar beberapa centimeter hingga beberapa meter. Di bagian tengah dijumpai lignit yang berasosiasi dengan batupasir tufan gampingan dan fragmen koral pada breksi gunungapi. Di beberapa tempat berupa sesar geser secara umum mengarah barat laut – tenggara. Semak belukar merupakan vegetasi alami lahan kering yang didominasi oleh jenis tumbuhan perdu. berupa lempung. silangsiur dan permukaan erosi. Wonosari. Formasi ini berumur Miosen Awal hingga Pliosen. bagian bawahnya terdiri atas konglomerat. berumur Miosen Tengah. berumur Miosen Awal – Miosen Tengah. dan menjemari dengan F. Penggunaan Lahan Secara umum bentuk penggunaan lahan berupa: semak belukar. yang pada musim hujan terkadang ditanami padi. Di bagian tengah dijumpai lensa atau fragmen batugamping koral. pasir. aglomerat. Satuan ini merupakan batuan termuda. penyusun utamanya berupa batugamping dan batupasir napalan. - Formasi Sentolo (Tmps). - Aluvium (Qa). L IVB . tegalan.2006 - Formasi Semilir (Tms). sedimen perairan. KeboButak. batugamping napalan dan betugamping konglomeratan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . umumnya terdapat pada bukit-bukit rendah dengan lereng yang gersang. Sesar pada umumnya berupa sesar turun dengan pola antithetic fault block. Pada bagian atas terdapat batulempung dan serpih berstruktur longsoran bawah laut. Formasi ini selaras di atas F. - Batuan Gunungapi Merapi (Qvm). tersusun oleh breksi volkanik dengan fragmen berukuran 2 – 50 cm berupa andesit dan sedikit basal. - Formasi Wonosari (Tmwl). batupasir tufan serta batulanau. lava dan tuf. Sesar utama mengarah barat laut – tenggara dan secara setempat mengarah timur laut – barat daya. Hasil erupsi tersebut terdistribusi secara meluas ke arah selatan membentuk lereng gunungapi hingga dataran fluvio volkanik. lanau. terdiri atas batupasir tuf. satuan ini terdiri atas breksi volkanik. Tegalan merupakan lahan pertanian kering. Nglanggran. aglomerat dan lava andesit-basal. napal tufan dengan sisipan tuf. batupasir tufan dan serpih. umumnya dijumpai di perkotaan dengan akses jalan yang memadai. Semilir dan tertindih tak selaras dengan F. Pemukiman padat. Lahan ini banyak dijumpai pada lereng perbukitan. namun setempat tak selaras. c) Struktur Geologi Secara regional struktur geologi berupa sesar dan kekar. sawah irigasi dan sawah tadah hujan. Formasi ini menjemari dengan F. tetapi pada musim hujan ditanami palawija. dan kerakal. hutan budidaya. lumpur. breksi batuapung dasitan.20 LAMPIRAN IV . Sedangkan lahan pemukiman pedesaan secara umum berupa lahan pemukiman dengan pemanfaatan sekitar sebagai kebun campuran. Bagian bawah berstruktur berlapis baik.

62 oC.01 – 1. sedangkan daerah dengan keterbatasan sumber air umumnya mengandalkan air hujan sebagai sumber irigasi. Temperatur udara tahunan rata-rata merupakan fungsi dari elevasi.01 – 5. sedang pada saat paling panas kelembaban sekitar 60%.8. Secara umum lahan sawah dengan irigasi teknis dijumpai di daerah dataran.16 liter/detik/m dan debit optimum antara 0. dengan debit pemompaan 16. Di samping itu.94 – 22. Penyinaran Matahari rata-rata tahunan 56 – 74%. Parameter Akuifer Hasil dari uji pompa sumurgali pada batuan volkanik Merapi menunjukan nilai kelulusan anatara 0. dan debit optimum: 8. keterusan berkisar 1.95 liter/detik/meter. LAMPIRAN IV L IVB . debit jenis sebesar 0.66 – 0. diperoleh evapotranspirasi aktual sebesar 1. dengan luas daerah tangkapan (catchment area) 453 km2. Bantul berkisar 1800 – 2000 mm dan hujan terjadi pada bulan Mei – Oktober.94 – 22.44 m2/hari.592 liter/detik.21 – 699. maka besarnya imbuhan 2.42 m bmt.September.39– 110. Hutan budidaya umumnya berupa hutan rakyat. Diperoleh imbuhan air tanah sekitar 600 mm/tahun. Evapotranspirasi potensial rata-rata tahunan di daerah Yogyakarta–Klaten 1550–1650 mm. permukaannya didominasi oleh kenampakan singkapan batuan.48 m2/hari. juga diusahakan pada lahan tandus yang tidak produktif. Hujan dengan intensitas lebih dari 200 mm terjadi pada bulan Januari – Maret.00 – 11. kemudian di daerah Bantul ke arah pantai sekitar 1650 – 1700 mm.21 . dengan surutan 5. solum tanah sangat tipis dan proses erosi yang tinggi. dengan surutan 5. yaitu hutan yang dibudidayakan pada lahan pekarangan penduduk. Berdasarkan data debit K.94 atau rata-rata bulanan 0. Dengan mempertimbangkan faktor tanaman (weighted crop factor) berkisar antara 0.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Lahan sawah merupakan lahan yang diusahakan untuk penanaman pertanian secara tetap dan periodik. Hidroklimatologi Curah hujan rata-rata tahunan di Yogyakarta berkisar antara 2000 – 3000 mm dan hujan terjadi pada bulan Juni .76 – 21. kecepatan angin berkisar 2 – 28 km/hari.48 m. Sedangkan uji pemompaan sumurbor pada batuan volkanik Merapi menunjukan muka air tanah pada 0.2 m3/detik.14 liter/detik. Lahan ini biasa dijumpai pada daerah perbukitan dengan lereng curam. Opak di Karangsemut berkisar antara 6. Temperatur udara di atas rata-rata terjadi pada bulan April/Mei dan Oktober/November. debit jenis: 1.48 m. kemudian di Kab.46 – 122.54 – 16.003 – 0. keterusan: 122. Kelembaban rata-rata tahunan berkisar 80 – 85% pada musim hujan yaitu bulan Desember – April. surutan 8.85 – 126. Variasi harian sekitar 22 – 32oC.11 – 40 liter/detik.30 m/hari. setiap kenaikan elevasi 100 m temperatur uadara berkurang 0.72 x 108 m3/tahun.20 m.290 mm/tahun. sesuai dengan perputaran musim.

15 liter/detik.15 liter/detik/meter. debit optimum: 1. kelulusan: 0. − Potensi Air Tanah Rendah pada Akuifer Dangkal dan Dalam Daerah ini meliputi Kab.036 – 1. dan debit optimum: 0.66 m. debit jenis: 0. debit jenis: 0. Bantul Bagian Utara. dengan surutan 30 – 60 m. Kebo-Butak. dengan surutan: 21. dengan surutan: 30.2 m/hari. Kota Yogyakarta bagian selatan dan sekitar Prambanan.95 – 84.13 – 5. Akuifer berupa batuan Volkanik Merapi dengan debit sumur dapat mencapai lebih dari 10 liter/detik. L IVB .34 liter/detik/meter.94 liter/detik.05 liter/detik. dengan surutan: 26.81 .2006 Hasil uji pemompaan sumurbor pada F.52 m2/hari.34 m. Kemudian uji pemompaan sumurbor pada F. menunjukan nilai keterusan: 7.0. Di beberapa tempat dapat dijumpai air tanah dengan debit sumur kurang dari 2 liter/detik. Potensi Air Tanah Berdasarkan debit dan mutu air tanah dapat dikelompokan dalam 4 (empat) wilayah potensi air tanah − Potensi Air Tanah Rendah pada Akuifer Dangkal dan Tinggi pada Akuifer Dalam Daerah ini meliputi Kab. − Daerah Air Tanah Langka Daerah ini meliputi bagian timur daerah penyelidikan yang dominan tersusun oleh batuan Tersier.485 liter/detik/meter. Wonosari. menunjukan nilai keterusan: 15.02 .23. − Potensi Air Tanah Rendah pada Akuifer Dangkal dan Sedang pada Akuifer Dalam Daerah ini meliputi Kota Bantul dan sekitarnya.625 – 2.85 m. debit jenis: 0.15 liter/detik dan debit jenis: 0. nilai keterusan berkisar antara 1. kelulusan: 0.62 – 6.75 m. yang tersusun oleh akuifer batuan Volkanik Merapi.62 m/hari.01 – 235 liter/detik/meter.84 . nilai keterusan berkisar antara 65 – 360 m2/hari dan debit jenis: 0.45 liter/detik/meter. dengan debit sumur berkisar antara 2 – 10 liter/detik. Uji pemompaan sumurbor pada F. dengan surutan 13. kelulusan: 0.36 m/hari.34 m2/hari.12 – 6.66 m2/hari. kelulusan: 0. menunjukan nilai keterusan: 5. debit optimum: 0. dengan debit sumur kurang dari 2 liter/detik. Bantul bagian selatan dan daerah dataran dekat perbukitan.5 – 30.38 m2/hari.43.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . dan debit optimum: 1. yang tersusun oleh akuifer batuan Volkanik Merapi dan Aluvium yang relatif tipis serta di beberapa tempat tersingkap batuan Tersier.22 LAMPIRAN IV . Kemudian uji pemompaan sumurbor pada F. Hasil uji pemompaan sumurbor pada F. Sentolo. Nglanggran. Semilir.51 m/hari.

LAMPIRAN IV L IVB . Curah hujan tahunan rata-rata di wilayah ini berkisar antara 1. serta sesar normal. yaitu: 1. Hasil pengamatan lapangan menunjukkan bahwa: Air tanah umumnya tidak berwarna. sifat fisik batuan. dan lempung. satuan morfologi perbukitan bergelombang landai. Struktur geologi yang berkembang di Lembar Tapak Tuan adalah lapisan dengan sumbu berarah barat laut – tenggara.8oC – 28. daerah perbukitan bergelombang landai dan terjal di bagian tengah daerah penyelidikan umumnya ditutupi batuan malihan yang berasal dari Formasi (F) Alas dan F. Di daerah bagian selatan daerah penyelidikan sepanjang pantai barat ditutupi oleh F. Sistem akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir 2. Litologi yang menutupi daerah dataran berupa endapan aluvium yang terdiri atas kerakal. dan struktur geologinya. bentang alam daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga) satuan morfologi.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PETA HIDROGEOLOGI INDONESIA (HYDROGEOLOGICAL MAP OF INDONESIA) LEMBAR (0519) TAPAK TUAN. dan satuan morfologi perbukitan bergelombang terjal. akuifer di daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua) sistem akuifer dengan tingkat kelulusan batuan yang berbeda.000 mm. Tapak Tuan anggota batu gamping. daerah penyelidikan termasuk dalam wilayah Kab. dan bulan basah antara September hingga April. PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM Lembar Tapak Tuan Secara administratif pemerintahan. Umumnya tidak berasa. sesar naik dengan arah umum barat laut – tenggara. yakni termasuk daerah iklim hujan tropis (tropical rain climate). Prov. Aceh Barat Daya.500 – 5.23 . Umumnya tidak berbau.7 oC. Secara umum. Secara geografis terletak diantara garis 03o 00’-04o 00’ Lintang Utara dan 96o 00’-97o 30’ Bujur Timur. dan setempat berarah hampir utara .selatan. Aceh Selatan. Kluet. pasir. daerah penyelidikan dapat dibagi menjadi 2 (dua) mandala air tanah. Kab. Berdasarkan atas jenis batuan dan kesarangannya. yaitu: Mandala air tanah dataran Mandala air tanah perbukitan. Keadaan iklim di wilayah ini seperti halnya dengan keadaan iklim Indonesia umumnya. yaitu satuan morfologi dataran. Kab. Tercatat bulan kering terjadi antara Mei hingga Agustus. Aceh Tenggara. Suhu air berkisar antara 17. Struktur lipatan berkembang cukup baik dengan arah sumbu lipatan umumnya barat laut – tenggara sejajar arah umum sumbu sesar normal dan naik. Nanggroe Aceh Darussalam. Sistem akuifer dengan aliran melalui rekahan Berdasarkan atas bentuk morfologi.

Prospek dan pengembangan air tanah di daerah penyelidikan Pendayagunaan air tanah di daerah penyelidikan umumnya belum secara optimal dilakukan. - Hasil pengukuran DHL dari seluruh titik minatan hidrogeologi bervariasi pada tiap satuan batuan tempat air tanah berasal. Satuan aluvium dengan nilai DHL berkisar 41 μmohs/cm – 510 μmohs/cm. Pengelompokan kimia air tanah dilakukan dengan analisis Diagram Stiff yang menunjukkan sebagian besar per contoh air tanah dari sumur gali di daerah penyelidikan menunjukkan konsentrasi kalsium bikarbonat mulai dari Pante Cermin terus sepanjang pantai barat tengah hingga Tapak Tuan juga daerah Blangkejeran. Perlu diantisipasi peningkatan kebutuhan air bersih dengan air tanah sebagai salah satu sumber air baku bagi berbagai L IVB . Sebagian kecil yang tidak memenuhi baku mutu seperti kekeruhan. 907/MENKES/SK/VII/2002 sebagian besar percontoh air sesuai dengan buku mutu air minum. Air tanah di daerah pemetaan terdapat dalam 4 (empat) daerah sebaran akuifer. Sebaran Akuifer dengan Aliran Melalui Celahan. Rekahan dan Saluran Pelarutan c. hal ini disebabkan oleh tingkat kepadatan penduduk yang umumnya masih rendah. Kelayakan kualitas air tanah bagi keperluan irigasi digunakan metode pendekatan berdasarkan hubungan antara nilai Sodium Adsorption Ratio (SAR ) menunjukan sebagian besar percontoh air tanah baik dari sumur gali maupun mata air digolongkan kelas C1 – S1 atau sangat baik dengan resiko salinitas rendah dan resiko sodium rendah kelas C2 . Sebaran Akuifer Dengan Aliran Melalui Ruang Antar Butir Wilayah Akuifer Produktif Sedang dengan Penyebaran Luas Setempat Akuifer dengan Produktivitas Sedang b. Akuifer (bercelah atau Sarang) Produktifitas kecil setempat berarti Wilayah Akuifer Produktif Kecil Setempat Berarti Wilayah Air Tanah Langka.5 – 7.S1 atau baik dengan resiko salinitas rendah dan resiko sodium menengah. berdasarkan atas hasil pengukuran nilai DHL tidak ditemukan adanya gejala penyusupan air laut dari semua titik pengamatan di sepanjang pantai. Berdasarkan atas baku mutu air minum yang ditetapkan oleh oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia melalui Peraturan Menteri Kesehatan RI No.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .2006 - Derajat keasaman (pH) hasil pengukuran di lapangan menunjukkan air tanah umumnya sekitar 5. satuan pasir gampingan nilai DHL berkisar 246 μmohs/cm – 411 μmohs/cm. yang masing-masing daerah mempunyai 1(satu) atau lebih wilayah dengan produktivitas akuifer yang berbeda sebagai berikut: a.24 LAMPIRAN IV . derajat keasaman dan sebagainya.

LAMPIRAN IV L IVB . dengan mengutamakan sumber air baku dari air permukaan untuk memenuhi kebutuhan sumber air baku bagi penyediaan air bersih di masa mendatang. sehingga tentunya prakarsa dan inisiatif pemerintah daerah diperlukan untuk mengupayakan pemanfaatan saling menunjang (conjunctive use) antara air permukaan dan air tanah. Alue Bili Sumber daya air tanah bebas yang memiliki prospek baik untuk dikembangkan juga terdapat di bagian lembah pada medan perbukitan.25 . Mata air memiliki prospek terbatas karena debit umumnya kecil < 10 l/ detik sehingga perlu diatur pemanfaatannya. satuan aluvium dan formasi berumur kwarter. Air tanah tidak tertekan yang menunjukkan prospek untuk dikembangkan terdapat di daerah pantai seperti di daerah Blang Pidie. Air tanah tertekan yang memiliki prospek baik untuk pengembangan dan pemanfaatan terdapat di sepanjang daerah pantai di sekitar daerah Blang Pidie dan Kota Fajar. Bertumpu pembahasan tersebut di atas.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 keperluan. seperti di daerah Kota Fajar Bagian Hulu di daerah tenggara daerah penyelidikan. sumberdaya air tanah di daerah pemetaan mempunyai potensi yang terbatas.

Berdasarkan keterkaitan antara morfologi. serta aluvium berupa kerikil. Kebutuhan akan air bersih untuk penduduk umumnya dapat dipenuhi dari sumur gali. dan keterdapatan air tanah. 2 Hidrogeologi Akuifer di daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat) sistem akuifer. Secara administratif pemerintahan. topografinya mempunyai perbedaan ketinggian dari 0 meter sampai ketinggian 931 m di atas permukaan laut. dengan kepadatan penduduk 128 jiwa/km2 (Kota Sorong dalam Angka tahun 2004). yaitu sistem akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir. Kab. Kenampakan bentang alam daerah penyelidikan secara umum merupakan daerah pebukitan dan dataran. II. Sorong tahun 1999. peta skala 1:250.000. dan sungai. Salawati dengan puncak tertingginya mencapai 931 m dan Pegunungan Morait di P. batupasir.836 jiwa. serta sistem akuifer dengan aliran melalui celahan. Secara morfologi daerah penyelidikan dapat dibedakan menjadi 3 (tiga) satuan morfologi. dengan kepadatan penduduk 3 jiwa/km2.2006 PETA HIDROGEOLOGI INDONESIA (HYDROGEOLOGICAL MAP OF INDONESIA) LEMBAR (2814) GASIM DAN (2815) SORONG. seperti di Kota Sorong telah dilayani oleh PDAM setempat. dan bulan basah antara Mei . rekahan. Berdasarkan data BPS Kab.) Sorong 145.01o 35’ LS dan 129o 35’ .26 LAMPIRAN IV . mandala air L IVB .132o 00’ BT. satuan morfologi perbukitan bergelombang disusun oleh batuan sedimen Tersier dan Pratersier. konglomerat.September. yaitu mandala air tanah dataran. Daerah pemetaan beriklim beriklim tropis atau termasuk daerah iklim hujan tropis (tropical rain climate). batuan beku. Sagawawi (673 m) dan G.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . yaitu Pegunungan di P. batuan. mata air. daerah penyelidikan dapat dibedakan menjadi 3 (tiga) mandala air tanah. (Kab. PROVINSI PAPUA 1 Kondisi Umum Daerah Pemetaan Daerah penyelidikan mencakup lembar 2814-Gasim dan 2815-Sorong. bulan kering terjadi antara Nopember . Secara geografis terletak diantara garis 00o 30’ . sistem akuifer dengan aliran melalui rekahan. dan saluran pelarutan. jumlah penduduk di. Ronde (448 m). sistem akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir dan rekahan. Menurut Peta Hujan Indonesia Vol. Curah hujan tahunan rata-rata di wilayah ini berkisar antara 2500 – 4000 mm. Serta satuan dataran ditutupi oleh sedimen Pliosen terdiri dari perselingan batulumpur. daerah pemetaan termasuk dalam wilayah Kota Sorong dan Kabupaten Sorong Provinsi Papua Barat.Maret.813 jiwa. dan lempung. Jumlah penduduk Kota Sorong pada tahun 2004 tercatat 141. dan serpih. sedangkan di daerah perkotaan. yaitu satuan morfologi perbukitan terjal disusun terutama oleh batuan gunung api tua. pasir. Papua dengan puncak tertingginya G. 1973. dan batuan malihan. lanau.

3. Salawati. Morait. Akuifer dengan keterusan rendah sampai sedang. air tanah umumnya layak dipergunakan untuk keperluan air irigasi dan mempunyai klas diperbolehkan sampai sangat baik untuk irigasi. sifaf kimia percontoh air tanah daerah penyelidikan memenuhi standar kualitas untuk air minum atau air bersih. debit sumur kurang dari 5 l/det. dengan debit sumur kurang dari 5 l/det. Sebaran akuifer ini meliputi wilayah setempat akuifer produktif. 3 Wilayah Keterdapatan Air Tanah dan Produktivitas Akuifer Air tanah di daerah pemetaan terdapat dalam 4 (empat) daerah sebaran akuifer. Salawati bagian utara. penyebarannya terdapat pada wilayah morfologi perbukitan terjal yaitu dari Kota Sorong sampai Kec.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 tanah perbukitan. kedalaman muka air tanah beragam. karena resiko salinitasnya tinggi. kecuali air tanah dari daerah pantai seperti di wilayah pantai Kota Sorong dan Salawati. kedalaman muka air tanah beragam. serta di daerah pantai air tanah umumnya berasa payau. Salawati meliputi daerah daerah lembah antar perbukitan. dan P. debit sumur kurang dari 5 l/det. Kecuali beberapa daerah dataran berawa air tanah bersifat asam. Wilayah Setempat Akuifer dengan Produktivitas Sedang Pada wilayah ini umumnya akuifer tidak menerus. tipis dan rendah keterusannya. LAMPIRAN IV L IVB . Kualitas air tanah umumnya baik. sebagian airnya bersifat payau atau asin sehingga tidak memenuhi syarat baku mutu untuk air minum dan irigasi. kualitas air tanah umumnya baik. Penyebaran wilayah ini meliputi daerah morfologi dataran aluvium mulai dari daerah pantai menerus sampai daerah lembah antar perbukitan di pedalaman.2 Sebaran Akuifer dengan Aliran Melalui Celahan dan Ruang Antarbutir Akuifer dengan keterusan sangat beragam. sebagai berikut (Peta Hidrogeologi): 3. Batanta. dan mandala air tanah karst. Berdasarkan baku mutu air minum dan air bersih menurut Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 907/MENKES/SK/VII/2002. kedalaman muka air tanah kurang dari 3 m bmt. Di P.1 Sebaran Akuifer dengan Aliran Melalui Ruang Antarbutir Akuifer ini meliputi 2 wilayah akuifer.27 . umumnya kurang dari 5 m bmt. Berdasarkan nilai SAR dan DHL. P. Papua meliputi lembah Warsamson dan lembah antar perbukitan. yaitu: Wilayah Akuifer Produktif Sedang dengan Penyebaran Luas Wilayah ini meliputi daerah morfologi dataran aluvium di daerah pantai Aimas sampai Sele di selatan Kota Sorong dan pantai selatan P. sedang di P. Kualitas air tanah umumnya baik. Di daerah dataran Aimas dan di daerah pantai.

dan rekahan batuan padu. Muka air tanah umumnya dalam. dengan kedalaman muka air tanah kurang dari 2 m bmt. merupakan akuifer karst penyebarannya setempat-setempat meliputi daerah Pegunungan Morait di P. Papua. Wilayah Air Tanah Langka. celahan. Kedalaman muka air tanah kurang dari 5 m bmt.selatan daerah penyelidikan pada morfologi perbukitan terjal yang disusun oleh batuan beku dan batuan metamorf. sedimen tua dan metamorf yang bersifat kompak. sebagian kecil P. Penyebarannya secara luas terdapat di bagian tengah . air tanah dangkal dengan jumlah terbatas dapat diperoleh di daerah lembah perbukitan. seperti di daerah Lembah Warsamson. − Wilayah akuifer produktif kecil setempat berarti. Umumnya aliran air permukaan lebih dominan daripada aliran air tanahnya. yang merupakan akuifer bebas. 4 Prospek Pengembangan dan Pemanfaatan Air Tanah Daerah penyelidikan umumnya mempunyai sumberdaya air tanah bebas yang prospek untuk dikembangkan. dan batu gamping berlapis yang merupakan akuifer karst. Debit mata air umumnya kecil. dengan debit sumur kurang dari 5 l/detik.3 Sebaran Akuifer dengan Aliran Melalui Celahan. aliran air tanahnya melalui rekahan. zona pelapukan. maupun saluran pelarutan. − Wilayah setempat akuifer produktif sedang. dan kedalaman muka air tanah kurang dari 2 m di bawah muka tanah setempat (m bmt).28 LAMPIRAN IV . sehingga erosi berjalan intensif dan air tanah sulit terbentuk. dan Salawati. 3. Rekahan dan Saluran Pelarutan Akuifer ini meliputi wilayah setempat akuifer produktif. P. Salawati. Daerah yang memungkinkan memiliki prospek untuk pengembangan dan pemanfaatan air tanah tertekan-semi tertekan adalah endapan aluvial di sepanjang daerah pantai mulai dari daerah Aimas L IVB . terutama di bagian lembah pada medan perbukitan. dengan buaian cukup tinggi antara musim hujan dan kemarau. dan keras sehingga tidak memungkinkan dapat bertindak sebagai akuifer kecuali pada bagian lapukan dan hancuran atau rekahan akibat pengaruh struktur tektonik.4 Sebaran Akuifer Bercelah atau Sarang dengan Produktivitas Kecil Sebaran akuifer ini meliputi 2 wilayah akuifer dengan produktivitas yang berbeda sebagai berikut: Wilayah Akuifer Produktif Kecil Setempat Umumnya mempunyai keterusan rendah.2006 3. Pada wilayah ini air tanah langka atau sulit dijumpai. Litologi akuifer terdiri atas batu gamping koral guaan. Batanta bagian utara. Batuan dasar daerah pemetaan umumnya disusun oleh batuan beku granit.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . terdapat pada: − Wilayah akuifer produktif sedang. setempat pada daerah yang serasi dapat dijumpai mata air dengan debit kecil ( < 2 l/det). yaitu pada mandala air tanah dataran terutama di daerah pantai seperti di daerah Aimas sampai Sele.

29 . bertindak sebagai akuifer tertekan adalah lapisan pasir yang ditutupi oleh lapisan material lempungan dari aluvium tersebut. debit terukur mencapai 5 l/detik. yang disusun oleh batuan beku granit di daerah Kota Sorong. Batuannya disusun oleh aluvial tebal yang berupa perselingan lempung dan pasir.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 sampai Sele. LAMPIRAN IV L IVB . Pemunculan mata air dijumpai pada mandala air tanah perbukitan. pemanfaatannya terbatas untuk penyediaan kebutuhan air bersih bagi keperluan penduduk setempat seperti di Kota Sorong.

dan karst. rekahan. perbukitan landai.) Wetar. Formasi Tihu (Tmt) yang terdiri dari breksi. bersisipan batupasir. Maluku. dan tuf batuapung. yang mencakup 6 % dari luas keseluruhan daerah pemetaan.1270 00’ Bujur Timur (BT). dan tuf bersusunan andesit basal. lava.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . dan satuan morfologi karst tersebar setempat-setempat di sepanjang garis pantai P. Iklim di wilayah ini termasuk daerah iklim hujan tropis (tropical rain climate). Satuan morfologi dataran tersebar sangat sempit di hilir Sungai (S. PROVINSI MALUKU Daerah penyelidikan merupakan daerah perbatasan dengan Timor Leste. pasir. dan setempat rawa-rawa di dekat pantai.30 LAMPIRAN IV . daerah penyelidikan dapat dibagi menjadi 3 (tiga) mandala air tanah mandala air tanah dataran. dan struktur geologinya. mandala air tanah perbukitan. Maluku Tenggara Barat. Formasi Naumatang (Tmn) tersusun oleh lava dasit.2006 PETA HIDROGEOLOGI INDONESIA (HYDROGEOLOGICAL MAP OF INDONESIA) LEMBAR (2408) WETAR BARAT DAN (2508) WETAR TIMUR. Air permukaan di daerah penyelidikan terdiri atas dari sungai. Wetar. Satuan batuan yang menyusun daerah penyelidikan. bentang alam daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat) satuan morfologi yaitu dataran. kerikil.gd. Batuan Terobosan (Tm(di. dengan luas penyebaran kurang lebih 51 %. dan lanau. sifat fisik batuan. disisipi batupasir tufan. Curah hujan tahunan rata-rata berkisar antara 500–2500 mm. dan sistem akuifer dengan aliran melalui rekahan yang disusun oleh batuan vulkanik dan batuan beku. aglomerat bersusunan dasit. kecamatan ini baru terbentuk pada tahun 2003. breksi. Secara umum. Prov. dari tua ke muda adalah Granodiorit Tamenang (Ttgd). Secara geografis wilayah ini terletak di antara garis 70 30’ . dan saluran pelarutan yang disusun oleh batugamping. dan dasir (da). sistem akuifer dengan aliran melalui celahan. Kab. satuan morfologi perbukitan terjal tersebar merata dari ujung barat sampai ujung timur P. Wetar. dan mandala air tanah karst. tuf dan batupasir gampingan. L IVB .) Arwala dan S. perbukitan terjal. Berdasarkan atas bentuk morfologi. satuan morfologi perbukitan landai melampar cukup merata di bagian tepi P. akuifer di daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga) sistem akuifer dengan tingkat kelulusan batuan yang berbeda yaitu sistem akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir. Berdasarkan atas jenis batuan dan kesarangannya.da)) yang tersusun oleh diorit (di). mencakup kurang lebih 42 %. Wetar. dengan bulan kering terjadi antara Juli–November dan bulan basah antara Desember-Juni. secara administratif pemerintahan termasuk dalam wilayah Kecamatan (Kec. danau. yang disusun oleh sedimen lepas endapan aluvium berupa material lepas berukuran lempung sampai kerikil dengan tingkat kelulusan yang beragam dari satu tempat. Formasi Alor (Tmpa) tersusun oleh lava dan breksi bersusunan andesit sampai basal. Sakir. Batuan Gunungapi Tua (Qtv) tersusun oleh lava. tuf dan tuf batuapung. granodiorit (gd). granit (gr). Batugamping Koral (Ql) tersusun oleh batugamping koral dan breksi koral.80 10’ Lintang Selatan (LS) dan 1250 30’ . Batuan Gunung api Riolit Sakir (Tmvs) yang tersusun oleh lava riolit. breksi.gr. dan Aluvium (Qal) yang tersusun oleh kerakal.

hanya saja di beberapa tempat memiliki tingkat kekeruhan. natrium dan klorida yang tinggi.5–4 mbmt. akuifer tertekan ini diperkirakan tidak dijumpai. hanya beberapa lokasi di dekat pantai air tanahnya payau dengan nilai DHL yang tinggi. Per contoh air dari mata air di daerah penyelidikan termasuk ke dalam termasuk dalam kelompok air tanah dengan kesadahan karbonat > 50 %. mengingat sifat fisik batuannya yang agak padu dan sebarannya yang relatif sempit. dan batupasir gampingan namun diperkirakan akuifer-akuifer tersebut kurang produktif. kesadahan. yaitu kesadahan karbonat > 50 dan Kelompok II. LAMPIRAN IV L IVB . akuifer tidak tertekan berupa pelapukanpelapukan dan rekahan batuan vulkanik dan batuan beku. dengan mutu air tanah umumnya baik. per contoh air tanah dari dapat dibagi menjadi 4 kelas. Mutu air tanah untuk irigasi di daerah penyelidikan bervariasi dari sangat baik sampai tidak layak. Analisis kimia dengan Diagram Stiff. Kedudukan muka air tanah tidak tertekan berada pada kedalaman 1. warna. Hasil analisis Diagram Trilinier Piper per contoh air tanah dari sumur gali di daerah penyelidikan tergolong ke dalam Kelompok I. Sodium Klorida. secara umum baik dari sifat fisika maupun kimianya tergolong baik. sedangkan pada daerah karst akuifer tidak tertekan adalah batugamping koral yang telah mengalami proses pelarutan. mengingat endapan aluvialnya yang tipis dan langsung diendapkan di atas batuan yang bersifat padu. Akuifer tertekan di daerah perbukitan dimungkinkan terdapat pada sisipan batupasir. namun pada umumnya air tanah di daerah ini tergolong baik untuk irigasi.31 . Secara umum kualitas air tanah di daerah penyelidikan memenuhi syarat untuk air minum. yaitu non karbonat alkali (kegaraman primer) > 50%. Di daerah penyelidikan ini mata air yang ada dapat digolongkan sebagai mata air kontak dan mata air yang muncul dari rekahan atau patahan. Kualitas air tanah di daerah penyelidikan. yaitu Magnesium Bikarbonat. yang terdapat di muara-muara sungai. Kalsium Bikarbonat. dan Sodium Bikarbonat.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Akuifer tidak tertekan di daerah pemetaan pada umumnya merupakan endapan aluvial sungai. batupasir tufan. sedangkan di daerah dataran. Di daerah perbukitan. nilai pH berkisar antara 6-7.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .2006 halaman ini sengaja dikosongkan L IVB .32 LAMPIRAN IV .

LAMPIRAN IV – C SURVEI GEOLOGI LINGKUNGAN DAN TATA RUANG .

.

dapat menimbulkan dampak yaitu seperti terjadinya degradasi lingkungan geologi seperti menurunnya potensi air tanah. sehingga rekomendasi penggunaan lahannya dapat dikemukakan sebagai berikut: LAMPIRAN IV L IVC .5 Ha). seperti bentang alam. air tanah.187. sebagai faktor pendukung dan faktor kendala. Berdasarkan analisis geologi lingkungan yang telah disusun dapat diketahui tingkat keleluasaan pengembangan penggunaan lahan Pulau Ternate. Pulau Ternate mempunyai luas wilayah sekitar 22. erosi/abrasi.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 INVENTARISASI DAN EVALUASI GEOLOGI LINGKUNGAN PULAU TERNATE. amblesan. Pulau Ternate terbentuk oleh tubuh G. Penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan peruntukannya.625 Ha. yang terletak di luar Pulau Ternate tidak termasuk dalam pembahasan penyelidikan geologi lingkungan ini. PROVINSI MALUKU UTARA 1. Perencanaan penggunaan lahan untuk pengembangan wilayah perlu disesuaikan dengan aspek lingkungan fisik (geologi) yang berperan 2. 3. Latar Belakang Pengembangan wilayah di suatu daerah memerlukan daya dukung lingkungan yang sesuai dengan peruntukannya. terutama yang berkaitan dengan faktor pendukung dan pembatas lahan.127o17’45” o o Bujur Timur dan 0 52’30” . longsoran. yang sebagian muncul ke permukaan laut. yang terdiri atas 3 kecamatan yaitu Kecamatan Ternate Utara (2. intrusi air laut.000 yang dikeluarkan oleh BAKOSURTANAL. dan batuan. lokasi Pulau Ternate terletak antara 127o17’15 .457. dan Kecamatan Pulau Ternate (16. Arahan Penggunaan Lahan Berdasarkan Aspek Geologi Lingkungan Pengembangan wilayah Pulau Ternate tidak terlepas dari pengaruh aspek geologi lingkungan. dan rencananya ibukota propinsinya akan dipindahkan ke Pulau Halmahera. agar mendapat hasil yang optimal dengan resiko sekecil mungkin.0 45’00” Lintang Selatan. hal ini terkait dengan pemanfaatan sumber daya geologi.890 Ha).5 Ha). Oleh karena itu analisis geologi lingkungan dapat memberikan informasi arahan penggunaan lahan guna menunjang penataan ruang wilayah Pulau Ternate. Api Gamalama. dalam peta topografi skala 1 : 50. sedang Kecamatan Moti. Lokasi Penyelidikan Secara geografis. sedangkan bagian kaki gunung berada di bawah permukaan laut.1 . Kecamatan Terante Selatan (3. Kota Ternate yang terletak di Pulau Ternate sementara menjadi ibukota Propinsi Maluku Utara.

2 Skala Richter yaitu gempa yang kekuatannya umumnya dapat merusak bangunan rumah permanen.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . dapat dilihat jejak atau bekas aliran lava panas mengalir mengikuti lembah sungai seperti terlihat di peta tersebut di atas. Rekomendasi kawasan lindung ini selain sebagai daerah resapan air. difungsikan sebagai daerah resapan air (recharge area) yang akan mengisi akuifer air tanah dan nantinya akan terakumulasi di kaki gunung api dan akan muncul sebagai air tanah dangkal dan air tanah dalam. juga merupakan daerah yang dapat terkena bencana secara langsung maupun tidak langsung terkena letusan G. Kebutuhan air tanah di Pulau Ternate sementara ini dipasok dari air tanah dangkal dan air tanah dalam. b. Aliran lahar dan lava secara gravitasi akan mengikuti topografi rendah dan lembah-lembah sungai. pasang air laut tinggi. maka kelestarian sumber daya air ini sangat dan perlu dijaga kesinambungannya agar pasokan air tetap terpenuhi. perlu dijaga agar mata air yang ada tidak rusak atau menurun debitnya. agar kawasan menjadi “buffer” bila terjadi bencana tsunami ataupun pasang tinggi.selatan Pulau Ternate yang sebelumnya ada. Hilangnya tumbuhan bakau di sepanjang pantai barat . Di Pulau Ternate ditemukan sebanyak 4 mata air yang cukup besar yaitu di Rua. bagian lain dari puncak yaitu tubuh hingga kaki merupakan bagian yang akan terkena aliran lahar atau aliran lava panas. menjadikan sepanjang pantai tersebut sangat rawan terhadap landaan stunami. dan abrasi.1990. merupakan sempadan yang diperuntukkan sebagai kawasan hijau. maka perlu diwaspadai jika terjadi gempa dengan kekuatan lebih dari 6. Pantai barat hingga selatan Pulau Ternate merupakan pantai yang rawan terlanda tsunami. Kawasan Lindung Kawasan Lindung dan Resapan Air Utama Kawasan ini merupakan kawasan yang perlu dilindungi. Perioda letusan G. Gamalama. juga akan muncul sebagai mata air. Bagian puncak dengan radius 3 km merupakan daerah paling berbahaya karena dapat akan terkena langsung letusan gunung api (jatuhan bom dan awan panas). Tabahawa dan dua di atas Tubo.2006 a. L IVC . Sempadan sungai Sempadan sungai selebar 50 meter. Gamalama termasuk tinggi yaitu sebanyak 76 kali sejak 1538 . Kawasan Perlindungan Setempat Sempadan Pantai Sempadan pantai selebar 200 meter dari batas pasang tertinggi. Gamalama. hal ini untuk menghindari terjadinya bencana akibat luncuran atau aliran lahar dan aliran lava. terutama sungai yang berhulu di puncak gunung api. Tutupan lahan oleh tumbuhan terutama di bagian tubuh hingga kaki gunungapi akan memberikan dampak positip terhadap pengisian akuifer di sekeliling tubuh G. dan merupakan salah satu gunung api yang aktif di Indonesia. perlu dihijaukan atau dijadikan ruang terbuka.2 LAMPIRAN IV . Sempadan Mata Air Sempadan mata air radius 200 meter.

Jenis pertanian yang disarankan adalah jenis tumbuhan berakar banyak dan berdaun rimbun. pelabuhan. Kawasan Pemukiman Terbatas Kawasan ini cukup leluasa untuk dikembangkan. Pemukiman di tubuh gunung disarankan untuk pemukiman terbatas artinya pemukiman ini dapat dikembangkan pada lahan-lahan yang aman dari bencana geologi baik longsoran terutama pada lahan dengan kemiringan terjal. pendidikan. berbagai sarana dan prasarana telah dibangun. dan adanya atau tersedianya sumber air bersih yang mencukupi. pusat perkantoran. Setempat batuannya merupakan batuan tufa yang mempunyai daya dukung rendah – sedang terutama pada tanah lapukannya.3 . Pemilihan sebagai kawasan perternakan dapat dipilih lahan di bagian selatan dan timur. hal ini untuk menjaga kemungkinan jika suatu saat terjadi pasang tinggi. sebagai upaya mengurangi dampak kemungkinan terjadinya pasang tinggi atau tsunami. serta berumur panjang. khususnya untuk pemukiman terbatas. hal ini sebagai upaya agar lahan di kawasan ini selalu tertutup tumbuhan sehingga dapat berfungsi sebagai kawasan resapan air utama yang akan mengisi akuifer di bagian hilirnya. Kawasan Budidaya Kawasan Pertanian dan Peternakan Kawasan ini menempati di wilayah kurang leluasa untuk dikembangkan. maka harus diperhatian jika ada gejala kegiatan Gunung api Gamalama. Pemukiman Perkotaan Kawasan ini termasuk wilayah leluasa untuk dikembangkan.40 %. Kawasan ini sangat berdekatan dengan kawasan bahaya letusan gunung api III. Air tanah sebagai sumber air bersih dapat memanfaatkan sumur gali atau sumur dalam. Pemukiman di bagian pantai yang harus memperhatikan batas sempadan pantai. menempati lahan pantai. tetapi perlu diperhatikan adalah kemungkinan terjadinya penyusupan air laut pada sumur-sumur gali yang dekat dengan pantai. kondisi topografinya yang berbukit di sekeliling tubuh hingga kaki G. lahannya berupa dataran pantai yang sempit hingga perbukitan di tubuh gunung api. merupakan lahan cocok untuk dikembangkan sebagai lahan pertanian lahan kering dan setempat dapat dikembangkan untuk peternakan. Perluasan perkotaan ini ke arah tubuh gunung akan mengalami kendala karena kemiringan lereng semakin terjal > 8 %. kemudian tidak terkena bahaya letusan gunung api baik secara langsung maupun tidak langsung. perdagangan. Kawasan Jasa dan Perdagangan Kawasan ini menempati pada wilayah leluasa untuk dikembangkan memanjang hampir sejajar pantai. Gamalama dengan kemiringan lereng 30 . kawasan ini merupakan pusat perdagangan khususnya bagi Indonesia Timur dan pulau-pulau di sekitarnya. Sarana dan prasarana yang sudah dibangun sementara ini adalah bangunan berlantai 2 dan 3. seperti perkotaan yang ada sekarang ini. daya dukung tanah di sekitar pantai relatif rendah atau sangat LAMPIRAN IV L IVC .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 c. dimana lahannya setempat-setempat relatif agak datar. Sempadan pantai perlu diperhatikan dalam penataan ruang Kota Ternate.

hanya rencana kawasan industri di Desa Kulaba perlu dipertimbangkan karena sebagian yaitu di bagian selatannya masuk kawasan lindung (bahaya letusan gunungapi). yang perlu diperhatikan adalah penyadapan air tanah yang berlebihan di sekitar pantai karena dikuatirkan akan terjadi penyusupan air ke akuifer airtanah dangkal. terutama di bagian perbukitan kemungkinan air tanah diperoleh cukup dalam > 10 meter. sehingga usia bangunan bisa lama. air tanah dalam atau mata air. Sempadan pantai juga harus diperhatikan agar dapat mengurangi kerusakan jika terjadi pasang tinggi.4 LAMPIRAN IV . Daya dukung tanah relatif baik. sumber air dapat memanfaatkan air tanah dangkal atau air tanah dalam. Air tanah sebagai sumber air bersih dapat memanfaatkan sumur gali atau sumur dalam. Perlu dipertimbangkan daya dukung tanah/batuan dasarnya agar tidak terjadi nendatan/perosokan. sebagai upaya mengurangi dampak kemungkinan terjadinya L IVC . tetapi perlu diperhatikan adalah kemungkinan terjadinya penyusupan air laut pada sumur-sumur gali yang dekat dengan pantai. Kawasan Pendidikan Kawasan ini menempati lahan dengan kriteria cukup leluasa untuk dikembangkan. Pembangunan sarana pendidikan di bagian pantai harus memperhatikan batas sempadan pantai. morfologi di kawasan ini sebagian merupakan dataran pantai. selanjutnya dalam jangka lama akan merusak habitat ikan dan biota laut lainnya. Selain itu perlu diperhatikan ketersediaan sumber airnya apakah menyadap air tanah dangkal. jika menyadap air tanah dangkal dan air tanah dalam perlu dipantau kemungkinan terjadinya penyusupan air laut.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Pembuangan limbah padat dan cair perlu diperhatikan mengingat tanah di daerah ini cukup kedap air dan mempunyai kemiringan ke arah laut sehingga jika terjadi limpahan limbah khususnya limbah cair cenderung akan mengalir ke laut dan dikuatirkan akan mencemari air laut. batuan penyusunnya aluvial pantai dan rawa. karena umumnya akan menumpu pada lapisan pasir dan aliran lava. yaitu adanya alur aliran lava/lahar. pasang tinggi atau tsunami. Kawasan Industri Pengembangan kawasan ini untuk industri dapat dilakukan. dan sebagian perbukitan rendah atau bergelombang halus.2006 rendah.

padat. LAMPIRAN IV L IVC . Tipe iklim termasuk D2 yakni memiliki 3 – 4 bulan basah dan berturut-turut 2 – 3 bulan kering. Wilayah Kota ini difungsikan kembali sebagai kawasan pelabuhan dan perdagangan bebas. Bencana alam gempa bumi dan tsunami di Aceh 24 Desember 2004. Sumber daya geologi Secara morfologi. di bagian lapuk membentuk lanau lempungan mengandung kerikil. b. pantai Kota bawah barat.13 ton/m2. kawasan pertanian. perbukitan bergelombang landai 8–15% dan 15–30%. dan pedataran 0-<8%. Wilayah Kota Sabang terdiri atas perbukitan/pegunungan curam dengan kemiringan lereng >40%. wilayah ini juga tidak luput oleh imbasan bencana tersebut meski kerusakan bangunan dan korban jiwa tidak separah di daratan Aceh. curah hujan rata-rata bulanan sekitar 200 mm.5 . sedangkan kepadatan terendah di Kecamatan Sukakarya yaitu 167. suhu udara 20. perbukitan bergelombang 15–30% dan 30–40%. kawasan industri. Komponen Geologi Lingkungan a. Kepadatan penduduk tertinggi terdapat di Kecamatan Sukakarya yaitu 208 jiwa/km2. 2. kawasan pertambangan.69 ton/m2. terbagi atas dua wilayah kecamatan. Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam terletak pada 50 46’ 00” – 50 54’ 28” Lintang Utara dan 950 12’ 57”– 950 22’’ 36” Bujur Timur yang mencakup Pulau Weh merupakan salah satu gugusan pulau di ujung paling barat Negara Kesatuan Republik Indonesia. tetapi juga kawasan ekonomi terpadu (KAPET). Wilayah Kota Sabang memiliki luas 153 km2 atau 15. kawasan hutan produksi. Dalam upaya menyongsong perkembangan ekonomi dan pembangunan fisik di masa datang dimana Kota sabang tidak hanya sebagai pintu gerbang perdagangan bebas dan pelabuhan bebas. maka wilayah ini telah berbenah diri melalui penataan ruang yang dituangkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Sabang Tahun 2004 -2014. daya dukung pondasi dangkal memberikan nilai 40. Litologi yang menyusun terdiri atas andesit memiliki sifat fisik keras–sangat keras. aglomerat umumnya kurang padu. Sejak tahun 2000. a. c. agak lunak–padat.300 hektar.10 C. Kecamatan Sukakarya dan Kecamatan Sukajaya. di bagian lapuk membentuk lanau lempungan–lanau pasiran. Rencana pemanfaatan ruang terdiri atas kawasan lindung. kawasan pariwisata dan kawasan permukiman. daya dukung pondasi dangkal 23. pantai Teluk Teupin Krueng (Pria Laot) dan sekitar pedataran pantai Teluk Balohan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN PERKOTAAN DAERAH SABANG DAN SEKITARNYA PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM 1. Kerusakan di wilayah Sabang lebih disebabkan oleh gelombang tsunami yaitu di pantai barat Kota sabang. Umum Kota Sabang.6 jiwa/km2.70 – 29.

sedangkan lokasi mata air berpotensi lainnya yang belum dimanfaatkan secara optimal terdapat di lereng timur perbukitan batugamping sekitar Cot Abeuk. batugamping terumbu . rendah dan zona kerentanan sangat rendah. aluvium merupakan endapan termuda. nilai daya dukung pondasi dangkal diperoleh nilai 13. Di samping itu di wilayah ini terdapat mata air panas yang tersebar di beberapa tempat. di bagian lapuk membentuk lanau pasiran nilai daya dukung pondasi 17. satuan geologi lingkungan pedataran pantai diperoleh nilai total skor 84 yang berarti termasuk agak leluasa untuk dikembangkan. keras–sangat keras di bagian segar dan membentuk tanah lempung lanauan dengan daya dukung pondasi dangkal 16. Potensi air tanah terdiri atas wilayah air tanah dengan akuifer produktif sedang. Gerakantanah dapat dibagi atas zona kerentanan gerakantanah tinggi. batugamping dan trass. Mata air yang potensial dijumpai di Pasir dikenal sebagai “Broon capturing” merupakan pasokan air utama untuk kota Sabang. Lokasi air permukaan lainnya lebih dengan potensi lebih kecil yaitu Paya Seunora.5 ton/m2. air tanah dan mata air. bersifat lunak dan lepas.55 ton/m2.05–0. Satuan Geologi Lingkungan dan Rekomendasi Penggunaan Lahan Wilayah Kota sabang dapat dibagi atas 9 (sembilan) satuan geologi lingkungan yaitu: Pedataran Aluvium.2006 tuf bersifat padat–pegas. Gempabumi termasuk pada zona II-III dengan intensitas skala V – VI MMI. b. pada pantai dengan ketinggian < 5 m dpl termasuk zona rawan tsunami. gempa bumi. tsunami dan abrasi. Sumber daya air terdapat sebagai air permukaan. nilai resapan pada orde 1 x 10-3 cm/det. termasuk sumber mata air panas fumarola dan solfatora di Cot Leumo mate yang dijadikan lokasi tujuan wisata.6 LAMPIRAN IV . Tersusun oleh pasir endapan pantai dan hasil rombakan lereng bersifat lunak-mudah lepas. sedangkan dengan produktif rendah meliputi daerah luas. Air permukaan dijumpai sebagai Danau Aneuk Laot dengan potensi sekitar 7 juta m3. Hasil skoring.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Potensi bahan galian yang terdapat berupa batu andesit. tanahliat. utara dan pantai selatan. dimanfaatkan sebagai air baku air bersih oleh PDAM dan Perumpel. Paya Seumisi dimanfaatkan sebagai air irigasi. Sudut kemiringan lereng 0–8 %. sedang.8 ton/m2. Bahaya lingkungan beraspek geologi Potensi bahaya lingkungan beraspek geologi dijumpai sebagai gerakantanah. Paya Karieng. setempat agak padat. Rawan tsunami terdapat pada pedataran pantai dengan ketinggian < 20 m di atas permukaan laut. setempat produktif. 3. menengah.15 g. fondasi dangkal diperoleh nilai 13. menempati pedataran rendah dan pantai dengan penyebaran tidak seberapa luas. intensitas gempa pada skala V–VI MMI. L IVC .17 ton/m2. gempa bumi termasuk zona II–III yang memiliki nilai percepatan maksimum 0. timur. beberapa bagian pantai memiliki abrasi cukup tinggi. material urugan. Abrasi secara setempat-setempat di pantai barat. Andesit merupakan bahan galian dengan ketersediaan cukup melimpah.

Batuan yang menyusun berup. Potensi gempa bumi termasuk lajur atau zona II–III.8 ton/ m2. setempat berarti.4 x 10-3 cm/det. Pedatara Tuf.20 . ketinggian daerah berkisar antara 5 – 75 m dpl. cukup padat dan pegas (britle) di bagian lapuk membentuk tanah lanau tufaan .7 . ketinggian antara 0 – 60 m dpl. Peningkatan perlu ditingkatkan terutama pada zona sempadan pantai. Di bagian pantai termasuk rawan landaan tsunami.sedang. Kerentanan gerakantanah termasuk rendah . dengan mempertimbangkan koefisien dasar bangunan (KDB).17.17. Potensi gempa bumi pada zona II – III yang memiliki nilai percepatan maksimum 0.80 ton/ m2. Kondisi air tanah termasuk zona konservasi aman dengan akuifer produktif rendah–setempat berarti. akuifer produktif rendah – setempat berarti.15 g dengan intensitas pada skala V – VI MMI. sudut kemiringan lereng antara 5– < 15 % dan di beberapa bagian mencapai 30 %.05 – 0. akuifer produktif rendah–sedang. Penggunaan lahan dapat dikembangkan sebagai budidaya pertanian lahan kering dan pemukiman bercirikan pedesaan.< 30 m. menempati kawasan Kota Sabang antara Kota Atas sampai Kota Bawah Timur. Di bagian pantai dalam satuan ini memiliki kerawanan terhadap tsunami. daya dukung fondasi dangkal diperoleh nilai 17.lanau lempungan sampai pasiran. Termasuk zona aman terhadap landaan tsunami. Perbukitan Bergelombang Tuf. kapasitas resapan pada orde 1. Kondisi air tanah termasuk zona konservasi aman. kedalaman muka air tanah dangkal 0 . Hasil analisis geologi lingkungan.20 .4 x 10-3 cm/det.2 x 10-3 cm/det.< 30 m. daya dukung fondasi dangkal 11. Kaki Perbukitan Tuf. daya dukung fondasi dangkal 11. Tersusun oleh tuf dengan tanah hasil pelapukannya berupa lanau tufaan-lanau lempungan.05–0. menempati sekitar Jaboi dan pada kaki perbukitan/gunung sekitar timur Cot Lueng Angen dan barat Cot Pawang. kapasitas resapan pada orde 1.15 g dan intensitas pada skala V–VI MMI. Satuan ini dapat dikembangkan untuk permukiman dan pengembangan kota. ketinggian daerah sekitar 100 m di atas permukaan laut. karakteristik lahan pada satuan ini diperoleh nilai total skor 100 yaitu leluasa untuk dikembangkan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Pembangunan fisik berupa bangunan rumah tinggal di sekitar pantai sebaiknya tidak dikembangkan.< 30 m. Kerentanan gerakan tanah termasuk sangat rendah. Kondisi airtanah umumnya termasuk zona konservasi aman. kedalaman muka air tanah dangkal 0 . Sudut kemiringan lereng 15 – 30%. sedangkan lapukannya membentuk tanah lanau tufaan-lanau lempungan sampai pasiran yang di beberapa bagian mengandung komponen kerikil.80 ton/ m2. Kerentanan gerakan tanah termasuk rendah-sedang. Hasil analisis geologi lingkungan diperoleh total skor 87 yang cukup leluasa untuk dikembangkan. terdapat pada suatu punggungan relatif rata antara Cot Bau dan Cot Abeuk. merupakan perbukitan yang tersusun oleh tuf. agak lepas dan padat. kedalaman muka air tanah dangkal 0 . Potensi gempa bumi termasuk lajur gempa bumi zona II–III dengan nilai percepatan maksimum 0. Sudut kemiringan lereng 0–8%. Tersusun tuf bersifat padat dan pegas (britle). kecuali pada lahan dengan ketinggian > 20 m di atas permukaan laut. kapasitas resapan pada orde 1. Hasil analisis geologi lingkungan diperoleh nilai total skor 80 yang mencerminkan lahan kondisi agak leluasa untuk dikembangkan. LAMPIRAN IV L IVC .

Ujung Bau. hasil pengujian infiltrasi memberikan nilai kapasitas resapan 3. permukiman. setempat berarti.9–7.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Termasuk ke dalam satuan ini adalah pulau-pulau kecil dengan ketinggian daerah antara 0 sampai 300 m dpl. akuifer produktif rendah sampai langka. dan lebih besar 40 %. ketinggian daerah antara 15 sampai 100 m dpl. sekitar Krueng Raya. Hasil analisis geologi lingkungan memberikan skor total 60 kurang leluasa untuk dikembangkan. lereng kaki timur Cot Batee Pagee. Rekomendasi penggunaan lahan sebaiknya dikembangkan sebagai hutan produksi dan hutan lindung. Kondisi air tanah termasuk zona rawan. setempat hutan produksi. serta termasuk pada erosivitas dan erodibilitas sedang-tinggi. kedalaman muka air tanah di beberapa bagian cukup dalam (> 30 m).9 x 10-4 cm/det. kedalaman muka air tanah > 50 m. nilai fondasi dangkal 23. menempati Cot Abe Ukee. tanah lapukannya membentuk lanau pasiran–lanau lempungan mengandung komponen batuan seukuran kerikil– boulder. sebagian daerahnya berfungsi sebagai zona imbuhan. perkebunan.58 ton/m2. Satuan ini merupakan bagian kaki dan pedataran landai antar perbukitan/pegunungan.sedang.13 ton/m2. bagian lereng atas Pria Laot. di bagian lapukannya membentuk lanau lempungan. akuifer produktif rendah–sedang. fondasi dangkal pada salah satu percontoh tanah tak terganggu (undisturbed soil) memberikan nilai 23. Kondisi air tanah termasuk zona imbuhan. daya dukung untuk fondasi dangkal 28.2 x 10-4 cm/det. Tersusun oleh batuan andesit yang memiliki sifat fisik keras. Sudut kemiringan lereng umumnya pada kisaran 15 – 30 %. L IVC . Hasil analisis geologi lingkungan memiliki nilai total skor 75 menunjukkan agak leluasa untuk dikembangkan. Hasil analisis geologi lingkungan diperoleh total skor 63 yang agak leluasa–kurang leluasa untuk dikembangkan. Kaki Perbukitan Aglomerat. agak lunak. Tersusun oleh aglomerat agak padat. Penggunaan lahan disarankan sebagai lahan pertanian lahan kering. Cot Monaree dan sekitar Cot Batedong. sebagian sebagai kawasan imbuhan. terdapat di Cot Da Intan.2006 Rekomendasi penggunaan lahan dapat dikembangkan sebagai budidaya pertanian lahan kering.8 LAMPIRAN IV .9 x 10-4 cm/det. hasil pengujian infiltrasi 5. Aman dari potensi landaan tsunami. tersusun oleh aglomerat dengan tanah lapukannya berupa lanau pasiran–lanau lempungan mengandung komponen batuan seukuran kerikil–boulder. Kerentanan gerakan tanah termasuk rendah . Potensi gempa bumi termasuk zona II–III. Kerentanan gerakan tanah termasuk sedang–tinggi. Kaki Perbukitan Andesit. bagian barat Cot Drien Klah. Kerentanan gerakan tanah termasuk sedang-tinggi. ketinggian daerah antara 25 sampai 350 m dpl. perkebunan dan hutan produksi. hasil pengujian infiltrasi memberikan nilai kapasitas resapan 3. Potensi gempa bumi termasuk zona II–III. memiliki sudut kemiringan lereng 15 – 30 %.13 ton/m2. Kondisi air tanah termasuk zona agak rawan. merupakan bagian kaki perbukitan/pegunungan. Sudut kemiringan lereng umumnya pada kisaran 5–15 %. Perbukitan Bergelombang Aglomerat. teguh dan padat. Potensi gempa bumi termasuk zona II–III.

dikembangkan. Ketinggian daerah antara 25–566. akuifer produktif rendah–sedang. menempati bagian timur dan tenggara wilayah kota Sabang. sebagian wilayah air tanah langka. setempat berarti. (> 50 m). Potensi gempa bumi termasuk zona II–III.2 m. Batuan yang menyusun didominasi andesit. litologi penyusun terutama batugamping terumbu.2 x 10-4 cm/det. dan 16. merupakan kawasan perbukitan sampai pegunungan yang memiliki bentuk lereng curam–terjal. agak lunak sampai teguh. perkebunan dan hutan produksi.17 ton/m2.8 x 10-4. Hasil analisis geologi memiliki nilai total skor 82 atau cukup leluasa – kurang leluasa untuk dikembangkan. tebal > 1. abu-abu keputihan. Potensi bahan galian dapat dimanfaatkan pada lereng bawah pada sudut lereng < 30 % secara selektif. pengujian infiltrasi memberikan nilai 5. Pada bagian lapuk membentuk tanah lempung lanauan. Hasil perhitungan daya dukung pondasi diperoleh nilai 11.9–7. beberapa bagian untuk hutan produksi.9 . Kerentanan gerakan tanah termasuk sedang–tinggi. penggalian sukar. erosivitas dan erodibilitas tinggi. plastisitas sedang. pemanfaatan bahan galian andesit secara terpilih. Kawasan ini sebaiknya dikembangkan untuk hutan produksi atau zona konservasi dalam upaya perlindungan sumber daya air. keras.58 ton/m2 sampai 40. Potensi gempa bumi termasuk zona II–III. taman hutan wisata alam. Perbukitan Bergelombang Batugamping. mengandung rongga. Sudut kemiringan lereng > 15–30% dan setempat > 40%. Kondisi akuifer termasuk wilayah air tanah dengan akuifer produktif sedang setempat berarti. Penggunaan lahan terutama dikembangkan sebagai hutan lindung. Berdasarkan pembobotan diperoleh nilai total skor 54 menunjukkan kurang leluasa sampai tidak leluasa untuk LAMPIRAN IV L IVC . merupakan zona imbuhan. kedalaman muka air tanah dangkal termasuk 030 m.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Penggunaan lahan sebaiknya dikembangkan lahan pertanian lahan kering.60 ton/m2. kedalaman muka air tanah umumnya dalam–sangat dalam. Kondisi air tanah termasuk zona rawan. Kerentanan gerakan tanah termasuk sedang.69 ton/m2. dengan tanah lapukan membentuk lanau lempungan mengandung kerikil–kerakal sampai bongkah. dengan sudut kemiringan 30–45 % dan beberapa bagian mencapai > 40%. pengujian resapan memberikan nilai 5. Perbukitan Curam Andesit.9 m (puncak Cot Kulam) di atas permukaan laut. nilai daya dukung untuk fondasi dangkal cukup tinggi yaitu 28.

Aitutu. Hasil pengamatan dan pengumpulan data tersebut kemudian dianalisa dan dievaluasi agar diperoleh gambaran mengenai kondisi geologi lingkungan Kabupaten Belu bagian utara. Analisis geologi lingkungan dilakukan melalui penilaian secara kumulatif terhadap faktor pendukung dan kendala dari komponen-komponen geologi lingkungan pada setiap satuan geologi lingkungan. F. Sedangkan kelompok batuan otokton dan protokton terdiri dari Formasi Bissane (serpih. Kecamatan Lamaknen dan sebagian besar kecamatan Tasifeto Barat. Ketinggian wilayah ini berkisar antara 0m sampai 1. Noele (batunapal.911mm sampai 2. batupasir. L IVC . Bagian timur daerah ini berbatasan dengan negara Timor Leste dengan pintu perbatasan utamanya di Motaain. sedangkan dataran Atambua dan dataran Haekesak serta daerah landai di sekitarnya umumnya tersusun oleh satuan batuan konglomerat dan kerakal. Daerah rendah dataran dan sebagian perbukitan yang tersusun oleh endapan aluvial.125o11’20” BT dan 8o57’20” LS . juga di Paibul sebelah tenggara Henes. konglomerat dan tufa). Kecamatan Tasifeto Timur.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . serta batugamping koral merupakan wilayah air tanah produktivitas sedang. Noele dan batugamping koral membentuk perbukitan landai hingga terjal. batupasir. Di bagian selatan mencakup ibukota kecamatan Tasifeto Barat yaitu Kimbana. Aitutu (batulanau. batuan ultra basa dan batulempung berbongkah asing Formasi Bobonaro. Secara keseluruhan. F. Kelompok batuan alokton terdiri dari batuan malih Komplek Mutis. Formasi Bissane. Kisaran suhu rata-rata bulanannya antara 210C sampai 340C. juga pengumpulan data sekunder yang terkait.2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN REGIONAL KABUPATEN BELU BAGIAN UTARA. Daerah penyelidikan ini berada di Kabupaten Belu bagian utara yang secara geografis terletak antara 124o47’30” BT .096mm.578m dari muka laut. Selanjutnya dilakukan klasifikasi untuk mengetahui tingkat keleluasaan dalam pengembangan wilayah. Kelompok batuan alokton ini membentuk perbukitan terjal bahkan sangat terjal terutama di Gunung Lakaan dan sekitarnya serta di daerah sebelah utara dan baratnya Atambua. PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR Inventarisasi Geologi Lingkungan ini mencakup pengamatan fenomena proses atau hasil proses geologi dan dampak kegiatan budidaya oleh manusia terhadap lingkungan fisik beraspek geologi. kecamatan Kakuluk Mesak. Daerah ini mencakup kota Atambua. Dalam melakukan penilaian ini digunakan metoda tumpang susun (overlay) serta skoring peta-peta tematik dari komponen geologi lingkungan tersebut dengan terlebih dulu memberikan bobot dan nilai pada setiap komponen geologi lingkungan sesuai dengan pengaruhnya terhadap suatu kesesuaian lahan. sedangkan bagian baratnya berbatasan dengan Kabupaten Timor Tengah Utara. batusabak dan lava). daerah ini tersusun batuan-batuan alokton. F. serta aluvial. napal dan batugamping). satuan batuan konglomerat dan kerakal. Sementara batas utaranya adalah laut Sawu. lanau. Daerah dataran pantai tersusun oleh aluvial. satuan batuan konglomerat dan kerakal. curah hujan rata-rata tahunan di daerah penyelidikan berkisar antara 1. otokton dan protokton. Secara geologi. Kecamatan Lasiolat. satuan batugamping koral.9o15’00” LS. guna menunjang penataan ruang dan pengembangan wilayah di daerah ini.10 LAMPIRAN IV . Kecamatan Raihat.

sempadan sungai dan mata air. sedangkan yang tidak layak menempati daerah perbukitan terjal sebelah tenggara dan barat. Produktivitas air tanah di daerah lainnya termasuk rendah. sungai Baukama serta sungai Merak di dekat Wedomu. daerah kabupaten Belu bagian utara ini meupakan daerah rawan gempa bumi karena posisi tektoniknya yang berada di dekat dengan zona-zona sumber gempabumi. Bobonaro atau daerah yang berasosiasi dengan struktur sesar. Perbukitan Lempung-Lanau. Perbukitan Pasir dan Lempung. daerah penyelidikan dapat dibagi menjadi delapan satuan geologi lingkungan yaitu Dataran Lempung Pasiran Aluvial. Dari segi kebencanaan. hutan bakau di pantai utara. sedangkan daerah yang kurang leluasa dan agak leluasa untuk dikembangkan merupakan daerah yang direkomendasikan sebagai kawasan budidaya terbatas umumnya pertanian. faktor pendukung maupun kendalanya.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Sedangkan daerah yang tersusun oleh batuan malih. Perbukitan Lempung Berbongkah Asing.11 . LAMPIRAN IV L IVC . Umarese-Ainiba dan Haekesak. Berdasarkan atas kesamaan sifat fisik kondisi lingkungan geologi. Beberapa daerah yang landai hingga terjal juga menunjukkan kerawanan tinggi terhadap gerakan tanah terutama yang disusun oleh batuan lempung F. terletak di dataran Atambua. Sebagian batugamping F. Skoring yang diperoleh menunjukkan nilainya berkisar antara 86-142 atau kurang leluasa hingga cukup leluasa untuk dikembangkan. batu serta lempung banyak terdapat di daerah dataran terutama di sekitar sungai Talau di Atambua. kecuali daerah tertentu yang tersisihkan merupakan daerah yang tidak layak kembang. Dataran Pasir dan Lempung. Perbukitan Batuan Beku dan satuan geologi lingkungan Perbukitan Batuan Malih. Daerah yang cukup leluasa untuk dikembangkan umumnya direkomendasikan sebagai kawasan budidaya umum utamanya nonpertanian seperti pemukiman. batulempung dan batuan beku baik itu ultra basa maupun lava merupakan wilayah air tanah langka. demikian pula terhadap sebagian batugamping di sekitar Maulakak. Sebagian daerah perbukitan ultra basa dan lava di sekitar Umarese dan Kenebibi sudah dilakukan penambangan. Perbukitan Batugamping. Bahan galian golongan C berupa pasir. Maubisse telah menjadi marmer namun belum ada kegiatan penambangan. Adapun daerah yang tidak layak kembang maka Daerah yang cukup leluasa untuk dikembangkan direkomendasikan sebagai kawasan lindung.

PROVINSI SULAWESI UTARA Pembangunan dan pengembangan suatu wilayah akan menghadapi masalah yang berkaitan dengan pemanfaatan sumberdaya alam dan lingkungan bila tidak mempertimbangkan kondisi fisik dasar lahannya. dapat dikembangkan untuk kawasan pertanian lahan kering. lava. Pulau Karakelang merupakan pulau terbesar dalam wilayah Kabupaten Kepulauan Talaud dengan ibukota di Melonguane. seperti morfologi. dengan luas 976. Kali Awit. terbentuk dari peridotit. Dengan demikian Pulau Karakelang dapat dikelompokan menjadi 4 (empat) wilayah pengembangan. Dari kondisi geologi lingkungan tersebut.12 LAMPIRAN IV . Wilayah agak leluasa. Kabupaten Kepulauan Talaud merupakan wilayah paling utara dari Propinsi Sulawesi Utara. sumberdaya air dan bahan galian. basal. Masalah lingkungan beraspek geologi yang dapat terjadi antara lain abrasi. yaitu: wilayah dengan tingkat pengembangan cukup leluasa (142 – 120). kurang leluasa (> 95 – 70) dan tidak leluasa (> 70). rentang nilai yang diperoleh berkisar antara 58 – 142. masalah lingkungan beraspek geologi (erosi.55 km². gabro. Kali Gamalo dan Kali Apa. kemiringan lereng umumnya lebih dari 30 %. lanau dan lempung endapan pantai. Sedangkan sebagian kecil lainnya merupakan dataran terbentuk dari batugamping koral. Kenampakan bentang alamnya mempunyai bentuk topografi tak teratur. Kali Ensem. pasir. sebagian besar merupakan pebukitan dengan puncak tertinggi G.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Kali Beo.2006 INVENTARISASI DAN EVALUASI GEOLOGI LINGKUNGAN PULAU KARAKELANG. dapat dikembangkan untuk kawasan pertanian lahan basah dan setempat-setempat pemukiman. gerakan tanah. agak leluasa (> 120 – 95). hutan produksi L IVC . Inventarisasi dan evaluasi geologi lingkungan merupakan salah satu aspek dasar yang dapat memberikan informasi kondisi fisik lahan. batupasir dan batulempung. kegempaan). Kali Esang. sedangkan air tanah terdapat pada akuifer dengan produktifitas sedang di daerah dataran dan produktifitas kecil hingga langka di daerah pebukitan. terbagi dalam 5 wilayah kecamatan. Sumberdaya air permukaan terdapat berupa air sungai dengan sungai utama di antaranya Kali Tarun. serpentinit. breksi. basal. kecuali daerah yang mempunyai tingkat kesuburan rendah. baik yang dapat bertindak sebagai faktor pendukung maupun pembatas. batugamping koral dan pasir. Bahan galian yang berpotensi terutama bahan bangunan batu belah peridotit. Manuk (+ 648 m). penggunaan lahan untuk rencana tata ruang wilayah Pulau Karakelang dapat direkomendasikan sebagai berikut: Wilayah dengan tingkat pengembangan cukup leluasa. lava andesit. gabro. Kali Lobo. serta penggunaan lahan. sempadan sungai dan mata air. Berdasarkan hasil analisis geologi lingkungan setelah diberi penilaian kualitatif ditinjau dari tingkat keleluasaan pengembangan yang berbasis pertanian dan pemukiman bukan kota besar. gerakan tanah di daerah berlereng curam dan kemungkinan pengaruh landaan tsunami. Kali Kuma. tatanan batuan dengan sifat fisik dan keteknikannya. tufa.

sedangkan untuk penggunaan lahan yang lebih spesifik seperti pembangunan infrastruktur perlu dilakukan penelitian lebih rinci .13 . kecuali yang penmggunaan lahannya saat ini sebagai kawasan lindung. disarankan untuk kawasan lindung sehingga dapat berfungsi sebagai daerah konservasi airtanah. Arahan penggunaan lahan tersebut sifatnya informatif dan sebagai data untuk perencanaan tata ruang secara umum.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 dan setempat-setempat pemukiman. Wilayah kurang leluasa – tidak leluasa. LAMPIRAN IV L IVC .

Direkomendasikan untuk kawasan geowisata. setempat terdapat daerah rawan bencana gunung api III. daya dukung pondasi baik. Zona kurang leluasa: merupakan perbukitan landai dengan lereng 15 – 15 %. Potensi bahaya Arahan lingkungan beraspek geologi adalah berupa gerakan tanah dengan kelas sedang dan gempa pada skala IV – V MMI. Dataran ini dibentuk oleh endapat aluvial danau berupa lempung. Zona ini cukup leluasa untuk pengembangan perkotaan seperti perkantoran. utamanya dibentuk oleh endapan vulkanik utamanya tuf dan breksi. perdagangan dan industri) secara terbatas. dan industri. Potensi bahaya beraspek geologi berupa gerakan tanah dengan kelas rendah dan gempa dengan skala V – VI. dan di antara garis lintang 3°30'00" LS dan 4°00'00" LS. Arahan penggunaan lahannya tertutama sebagai penyangga perkotaan dan pengembangan kota secara lebih terbatas. Secara administratif termasuk dalam wilayah Kota Bengkulu dan daerah Kabupaten. daerah resapan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Hasil survei di daerah ini terdapat beberapa zona geologi lingkungan yang direkomendasikan untuk keleluasaan pengembangan perkotaan.14 LAMPIRAN IV . Potensi air tanahnya rendah sampai langka dengan potensi bahan galian berupa andesit dan basalt. Zona tidak leluasa: merupakan daerah agar terjal – terjal dengan lereng lebih dari 15 % yang dibentuk oleh endapan volkanik breksi. Potensi air tanahnya sedang – tinggi. Potensi air tanahnya berkelas rendah – sedang. basalt). Potensi bahaya beraspek geologi setempat berbakat amblas dan berpotensi banjir. PROVINSI BENGKULU Daerah yang diselidiki seluas lebih kurang 900 km². gerakan tanah dan banjir. pemukiman. penggunaan lahannya adalah untuk pelestarian sumber daya air. lava (andesit. Zona agak leluasa: morfologinya bergelombang dengan lereng 5 – 10 %. lahar. tanaman L IVC . 2. Zona cukup leluasa: dengan indikasi morfologinya datar dengan lereng 0 – 5 %.2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN KOTA BENGKULU DAN SEKITARNYA. komersial. pelindung dari bahaya erosi. 4. Letak geografisnya di antara 102°00'00"BT – 102°30'00"BT. daya dukung fondasi baik. Potensi air tanahnya umumnya berkelas sedang dan berdaya dukung fondasi umumnya berkelas buruk. seperti berikut ini : 1. perkotaan (pemukiman. 3.

Oligo-miosen. penurunan dan pencemaran air bawah tanah. Kawasan karst di Kabupaten Konawe dan Kota Kendari secara umum belum atau tidak menunjukkan karstifikasi. secara administratif dibatasi oleh: Sebelah Utara berbatasan dengan Propinsi Sulawesi Tengah Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Kolaka. yaitu batugamping Trias. sesar. akan tetapi mempunyai nilai beragam penting seperti ilmiah. dan lain-lain. misalnya gua. stalagmit. kemudian mengalami kejadian tektonik yang mengakibatkan adanya kekar. Geologi Lingkungan Kawasan Karst Berdasarkan proses geologi yang berlangsung. dengan bentang alam dan ciri khas yang dibentuk dari batuan karbonat dan dolomit. lapies. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Konawe Selatan. Salah satu potensi terjadinya benturan tersebut adalah belum ditetapkannya pola pengelolaan kawasan karst dalam bentuk tata ruang. dan lipatan. hingga nilai kemanusiaan. Dijumpai pula batugamping terumbu koral Kuarter terutama pada daerah pantai dengan sebaran terbatas. stalagtit. ekonomi. Pemanfaatan kawasan karst yang tidak sesuai dengan fungsinya dan tidak terkendali akan memberikan dampak negatif terhadap lingkungannya. Batuan gamping yang umumnya menyusun daerah ini secara alami mengalami proses peralihan dan pelarutan sehingga terbentuklah: sungai bawah tanah.dan batugamping Pleistosen. Sebelah Timur berbatasan dengan Laut Banda (Kabupaten Muna). Batu Gamping Daerah Penyelidikan Batugamping yang tersingkap di Kabupaten Konawe dan Kota Kendari terdiri dari 3 (tiga) kelompok umur. Lokasi Lokasi kegiatan survey bidang lingkungan hidup dan tata ruang kawasan karst terletak di Kabupaten Konawe dan Kota Kendari. seperti hilangnya bentang alam karst berikut speolotem yang ada.15 . LAMPIRAN IV L IVC . stalagtit dan bentukan lainnya. flowstone dan sebagainya. dolina serta bentukan yang ada di dalamnya seperti stalagmit. Kawasan Karst Konawe dan Kota Kendari termasuk dalam rangkaian pebukitan yang terjadi sejak jaman Tersier dalam skala waktu geologi. gua.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN KAWASAN KARST DAERAH KABUPATEN KONAWE DAN KOTA KENDARI PROPINSI SULAWESI TENGGARA Latar Belakang. Oleh karena itu pemanfaatan kawasan ini apabila tidak dikelola secara lintas sektoral dan profesional akan menyebabkan benturan di berbagai sektor.

(a) Air tanah terdapat pada batugamping berbutir yang tidak mengalami karstifikasi dengan sebaran terbatas tidak menerus secara tegak dan datar. pabrik semen mini dan lain sebagainya. Bahan galian yang terdapat di kawasan karst. Gua Batu Gong mempunyai potensi sebagai wisata karst dari kenampakan gua L IVC . air sungai bawah tanah dan mata air. adalah batugamping. Jumlah cadangan terbatas dan sebarannya relatif kecil. Batugamping ini baik untuk dipergunakan sebagai bahan baku untuk industri kimia. Kecamatan Lasolo mempunyai debit lebih dari 5 l/det. sedangkan batu gamping yang lainnya umumnya sudah mengalami perubahan atau disebut batu gamping malihan . seperti gua.2006 Proses karstifikasi pada batugamping di daerah penyelidikan telah membentuk eksokarst (proses karstifikasi di bagian permukaan batugamping) seperti lapies. Sumberdaya Geologi Sumberdaya geologi di daerah penyelidikan mencakup sumberdaya bahan galian golongan C dan sumberdaya air. dan muncul di daerah pantai Batu Gong. (C) Mata air yang keluar dari batuan gamping malihan yang terdapat di desa Larodangge.16 LAMPIRAN IV . (b) Sungai Bawah Tanah di Batu Gong melewati lorong gua sepanjang 300 m. dan bukit karst. Sebaran Bahan Permukaan Sebaran bahan permukaan adalah tanah lapukan yang menutupi batuan dasar. dan speolotem. Tanah penutup atau residual soil sebagai hasil pelapukan batuan dasar secara kimia dan fisika pada batugamping relatif tipis. Sumberdaya Air Sumberdaya air di kawasan karst yang dapat dikembangkan adalah air tanah. dan endokarst (proses karstifikasi di bagian bawah permukaan batugamping). sungai bawah tanah. Batugamping ini merupakan batugamping terumbu dan biasanya mempunyai kandungan CaCO3 yang tinggi. Debit air tanah dangkal ini umumnya kurang dari 2 l/dt. Keterdapatan air tanah melalui ruang antarbutir seperti batuan intergranular. Sumberdaya Wisata Karst Komplek Wisata Pantai Batu Gong merupakan satu sistem dengan gua yang terdapat di dalam kawasan pantai.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . yang berasal dari proses lapukan batuan induknya (residual soil) ataupun ditutupi oleh bahan-bahan sebagai hasil pemindahan atau transportasi dari tempat lain (transported soil).

Kawasan Lindung Kawasan lindung geologi adalah kawasan yang memiliki fungsi utama melindungi karakteristik geologi dari dampak kegiatan manusia atau pembangunan dan atau kawasan yang melindungi hasil pembangunan dari unsur-unsur geologi yang membahayakan. Bahaya Geologi Bahaya geologi yang terdapat di kawasan karst ini tidak terlalu signifikan. aspek geologinya dapat dikelompokkan menjadi: Kawasan lindung kawasan karst dari LAMPIRAN IV L IVC . 1. Sarang Kelelawar Sarang Kelelawar merupakan salah satu komoditi hasil hutan non-kayu bernilai tinggi yang berupa pupuk alam (guano) dari kotoran kelelawar. Keputusan Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral Nomor 1456.17 . Semua wilayah pada daerah batu gamping mempunyai arti yang sangat penting bagi kelangsungan sumber air. dan di sekitar gua ini merupakan kawasan hutan produksi dari Perhutani. Pemanfaatan lahan untuk pertanian dengan merubah fungsi lahan dari tanaman tahunan atau tanaman keras menjadi tanaman semusim dengan membuat peladangan mengakibatkan terjadinya pengikisan tanah. mencermati kepentingan kegiatan sektor pembangunan terhadap kondisi fisik kawasan karst sehingga dapat memberikan arahan terhadap pengelolaan kawasan karst. karena sifat dari batugamping tersebut sebagai reservoir dari air atau dengan kata lain sifat batugamping tersebut menampung dan menyimpan air hujan ke dalam tubuh batugamping tersebut. ARAHAN GEOLOGI TATA LINGKUNGAN UNTUK TATA GUNA LAHAN Pemanfaatan ruang kawasan karst didasarkan pada aspek geologi lingkungan dan mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dapat dikelompokkan menjadi kawasan lindung dan kawasan budidaya. salah satu bagian dari kawasan lindung yang perlu diperhatikan ialah kawasan lindung geologi di antaranya termasuk kawasan karst. Di komplek obyek wisata lainnya seperti gua yang terdapat di Pantai Tanjung Taipa dan untuk gua di desa Larodangge sampai saat ini pengujung terbatas dari desa setempat dan kadang ada wisatawan asing yang berkunjung. sungai bawah tanah.K/20/MM/2000. Gejala lingkungan beraspek geologi yang dapat menimbulkan dampak negatif lebih dipengaruhi oleh kegiatan manusia dalam memanfaatkan sumberdaya alam. Arahan ini nantinya diharapkan dapat dijadikan data dasar dalam penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 dengan sedikit ornamen.

Kawasan tersebut antara lain: 1. Mempunyai kandungan flora dan fauna khas yang memenuhi arti dan fungsi sosial. flowstone dll). Pemukiman yang menghuni daerah kawasan karst ini masih terbatas dengan jumlah relatif sedikit. Sempadan Mata Air keberadaan mata air yang dapat dilestarikan dan tidak terganggu. stalagmit. antara lain: 1.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .2006 (a) Kawasan Karst Kelas I Kawasan Karst Kelas I adalah kawasan yang memiliki salah satu atau lebih kriteria sebagai berikut : 1. 3. Kawasan Pertanian Tanaman Tahunan guna menjaga kelestarian tanah dan air. ekonomi. Bentuk perlindungan setempat gua ini adalah tidak boleh ada kegiatan bangunan di sekitar sempadan. budaya serta pengembangan ilmu pengetahuan (b) Kawasan Perlindungan Setempat 1 Sempadan Gua merupakan bentukan karst yang harus dilindungi. Gua-guanya mempunyai speolotem aktif dan atau peninggalan sejarah sehingga berpotensi untuk dikembangkan menjadi obyek wisata dan budaya 4. Kawasan Pemukiman yang terlihat sekarang dengan cara berkelompok dan dekat dengan sumber air. telaga atau danau bawah tanah yang keberadaannya mencukupi fungsi hidrologi 2. sungai bawah tanah. 2. Kawasan Hutan Produksi adalah hutan yang dikelola negara dan mempunyai dampak positif kaitannya dengan konservasi tanah dan air.18 LAMPIRAN IV . mencemari sungai bawah tanah. sehingga fungsi sebagai daerah resapan dan penyimpan air bawah tanah tetap terjaga. L IVC . merusak hiasan dalam gua (stalagtit. Kawasan Budidaya Kawasan Budidaya untuk kegiatan budidaya dalam pemanfaatan ruang menghasilkan nilai sinergi dalam mensejahterakan masyarakat sekitar dengan tetap memperhatikan fungsi lingkungan hidup (a) Kawasan Konservasi Kawasan ini merupakan kawasan budidaya yang dapat dikelola untuk melindungi kawasan bawahnya dengan tidak mengurangi akan fungsi perlindungannya. sehingga tidak akan mempengaruhi penurunan potensinya. (b) Kawasan Budidaya ialah kawasan yang dapat dimanfaatkan untuk kegiatan manusia. Berfungsi sebagai penyimpan air tanah secara tetap (permanen) dalam bentuk akuifer. Mempunyai gua-gua dan sungai bawah tanah aktif yang kumpulannya membentuk jaringan baik mendatar maupun tegak yang sistemnya mencukupi fungsi hidrologi dan ilmu pengetahuan. 2. 2.

Kawasan Wisata merupakan tempat untuk kegiatan wisata dengan keindahan alamnya. Lokasi kebun ini terletak tidak jauh dari keberadaan pemukiman penduduk setempat LAMPIRAN IV L IVC . 3. umumnya merupakan kebun dengan berbagai macam tanaman yang diolah sepanjang tahun. dan wisata air panas di Desa Wawolesea. Tempat wisata yang menarik ialah gua wisata pantai.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 2. Pasokan air ini bersumber dari pemunculan mata air dan keluarnya air dari mulut gua dari sungai bawah tanah.19 . Kebun campuran/tegalan.

Pesatnya pembangunan fisik di kota Klaten memberi dampak negatif pada singkapan batuan yang ada di Bayat. dan beberapa desa lainnya termasuk dalam Kawasan Rawan Bencana Geologi. utamanya bencana Gunung api Merapi dan gempa bumi akibat aktifnya patahan Kali Opak dan Kali Dengkeng. daerah lokasi penyelidikan terletak antara 110016’14”. Kawasan perlindungan airtanah.110030’27” Bujur Timur dan 60’56”0”. Kondisi tersebut menjadikan daerah Bayat merupakan lokasi yang tepat untuk latihan geologi lapangan bagi beberapa perguruan tinggi di Indonesia bahkan menjadi obyek penelitian bagi beberapa Universitas di luar negeri. Daerah ini juga merupakan salah satu tempat di pulau Jawa dengan batuan berumur Pratersier yang tersingkap serta pada tempat ini dapat dijumpai pula batuan berumur Paleogen yang banyak mengandung fosil. Di masa datang pembangunan fisik Kabupaten Klaten masih diperlukan. hal ini karena kesejahteraan masyarakat yang masih harus ditingkatkan.2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN KAWASAN LINDUNG GEOLOGI DI KAB. batuan sedimen dan batuan metamorf dapat dijumpai di daerah ini dan pada tempat-tempat singkapan yang mudah dicapai. KLATEN. hilang atau berkurangnya Cagar Alam Geologi akibat perubahan penggunaan lahan yang dilakukan oleh masyarakat sekitar ataupun pendatang. Daerah ini dapat dijangkau melalui darat dengan menggunakan kendaraan roda empat. Semua jenis batuan yaitu batuan beku. Lokasi Secara geografis. JAWA TENGAH Latar Belakang Kabupaten Klaten yang terletak di Propinsi Jawa Tengah merupakan salah satu kabupaten di Indonesia yang diidentifikasi memiliki Kawasan Lindung Geologi. Pembangunan fisik tersebut akan membutuhkan lahan dan pada akhirnya akan memanfaatkan lahan dengan obyek-obyek geologi yang menarik dari sisi ilmu pengetahuan (hal ini akan memperburuk kondisi Kawasan Cagar Alam Geologi) ataupun memanfaatkan lahan pada daerah rawan bencana geologi (akan menambah korban jiwa bila bencana geologi terjadi).20 LAMPIRAN IV . Daerah Bayat yang terletak lebih kurang 8 km ke selatan kota Klaten memiliki kondisi geologi yang kompleks. Beberapa desa pada kabupaten ini sejak lama diketahui memiliki kawasan lindung geologi jenis Cagar Alam Geologi (daerah Bayat dan sekitarnya).707’27” Lintang Selatan dengan luas wilayah daerah penyelidikan lebih kurang 373 km2. PROV.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Dampak negatif tersebut diantaranya adalah rusak. L IVC .

dan Karangpelem. Muka air tanah bebas dijumpai pada kedalaman antara 0.2 MW atau 5. morfologi perbukitan lereng landai kemiringan lereng 5 -10%. Gunung Kebo.15% dan morfologi perbukitan lereng curam kemiringan lereng > 15%. pasir vulkanik dan andesit Merapi. yaitu: kawasan rawan bencana terhadap lahar/banjir dan kawasan rawan terhadap hujan abu. batugamping kalkarenit. lempung residual dari sekis-filit. marmer dan pasir vulkanik dan andesit Merapi. yakni morfologi dataran kemiringan lereng < 5%. gabro-diorit. yaitu air tanah bebas dan air tanah tertekan. batugamping kalkarenit. lempung aluvial. Kawasan ini dibedakan menjadi dua. Karangtengah. Gunungapi Gunung Merapi merupakan gunung api tipe strato paling giat (sering meletus) di Indonesia. Klatem. Gunung Watugeno. Sumberdaya mineral tersebut telah dimanfaatkan secara optimal adalah batugamping keras. Ngempringan dan Kayuapak.5 –10 m di bawah permukaan tanah setempat. Daerah penyelidikan dibagi menjadi empat zona kerentanan gerakan tanah. Gunung Butak. batugamping keras. zona kerentanan gerakan tanah tinggi meliputi sekitar Bakal dan Dawung. Patahan Aktif Adapun kawasan rawan patahan aktif terletak di sepanjang kali Opak serta kali Dengkeng. Daerah penyelidikan termasuk dalam Kawasan Rawan Bencana I. Wedi. meliputi Gunung Jogotamu. zona kerentanan gerakan tanah rendah meliputi Gunung Tugu. kawasan ini berpotensi tertimpa material jatuhan berupa hujan abu dan lontaran batu (pijar). Selama letusan membesar. Daerah penyelidikan dibagi menjadi dua jenis akuifer yakni: akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir dan akuifer dengan aliran melalui celahan dan ruang antarbutir Bahan Galian Bahan galian meliputi: andesit. morfologi perbukitan lereng sedang kemiringan lereng 10 . Air Tanah Air tanah dijumpai dalam dua jenis. dan Ceper.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Geologi Lingkungan Kabupaten Klaten Morfologi Morfologi daerah penyelidikan dibagi menjadi empat. lempung aluvial.6 skala Richter yang terjadi pada tanggal 27 Mei 2005 di Yogyakarta dan sekitarnya berasal dari bergeraknya patahan aktif yang membentang dari pantai LAMPIRAN IV L IVC .21 . yakni: zona kerentanan gerakan tanah sangat rendah meliputi Cawas. Kejadian gempa bumi dengan kekuatan 6. lempung residual dari sekis-filit. batugamping numulites. yakni kawasan yang berpotensi terlanda lahar/banjir.

L IVC . b. Kawasan Lindung Geologi Kawasan lindung geologi pada daerah penyelidikan terdiri dari: a.2006 Sabden–Bantul–Yogyakarta hingga mencapai Prambanan (Warta Geologi. Kawasan Perlindungan Air tanah meliputi sebagian tubuh Gunung Merapi.22 LAMPIRAN IV .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Patahan aktif yang dimaksud adalah patahan aktif Opak. Kawasan Rawan Bencana Geologi meliputi rawan gerakan tanah tinggi serta patahan aktif kali Opak dan kali Dengkeng. c. Kawasan Cagar Alam Geologi Bayat meliputi seluruh Perbukitan Jiwo baik Perbukitan Jiwo Barat maupun Jiwo Timur serta Pegunungan Selatan. 2006).

1 PENDAHULUAN Latar Belakang Sesuai dengan visi dan misi KAPET Pare-pare pembentukannya berdasarkan pada usaha untuk meningkatkan daya tarik kawasan. Perbukitan intrusi terdiri dari batuan beku andesit. dengan kemiringan lereng antara 5%-30%. SULAWESI SELATAN 1 1. danau dan sungai. Sindrap dan Enrekang) berdasarkan Keppres RI Nomor 164 Tahun 1998.2 Maksud dan Tujuan Maksud dari penyelidikan geologi lingkungan ini adalah untuk menginventarisasi potensi sumberdaya (bentang alam. KAPET Pare-pare diharapkan berfungsi sebagai pusat produksi dan industri pengolahan. sehingga kota Pare-pare sebagai pusat jasa dan perdagangan untuk mendorong kegiatan ekonomi dan agroindustri di wilayah belakangnya (hinterland). tuf. lerengnya Perbukitan volkanik berupa aglomerat. 2 2. umumnya lebih dari 30%. Morfologi dataran tersusun oleh endapan aluvial berupa lempung dan pasir. Daerah perbukitan berdasarkan batuannya dapat dibedakan menjadi perbukitan gamping. perbukitan intrusi dan perbukitan volkanik.23 . brekasi dan lava yang merupakan produk gunungapi darat dan bawah laut sehingga sebagian juga tercampur dengan sedimen laut terutama batupasir dan sebagian batuan malih. Secara geografis terletak pada koordinat antara 306’00” sampai 4054’00” Lintang Selatan dan 119012’00” sampai 120036’00” Bujur Timur. Barru. Perbukitan gamping tersusun oleh batugamping klastik dan koral.3 Lokasi Penyelidikan Keberadaan Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (Kapet) Pare-pare yang menaungi lima daerah di Kawasan Ajatappareng (Pare-pare. dan keterkaitan fungsional antar kawasan yang mendukung percepatan pertumbuhan ekonomi di wilayah Provinsi Sulawesi Selatan. Sumberdaya air berupa airtanah. 1. peningkatan sektor unggulan. mata air.1 HASIL ANALISIS Gambar Umum KAPET Pare-pare merupakan daerah dataran yang dikitari oleh perbukitan landai hingga terjal bahkan sangat terjal. Pinrang. pemberdayaan kelembagaan. Beberapa sumur bor LAMPIRAN IV L IVC . Akuifer airtanah potensinya bervariasi mulai dari tinggi di daerah pedataran sampai langka di puncak perbukitan. peningkatan unggulan lokasi (posisi geografis dan ketersediaan prasarana wilayah).LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN KAWASAN PEMBANGUNAN EKONOMI TERPADU (KAPET) DI KAB. PROV. Sedangkan tujuannya adalah untuk mengevaluasi aspek-aspek geologi tersebut sehingga dapat digunakan sebagai data dasar bagi para perencana dan pengambil keputusan dalam rangka pengembangan wilayah dan penataan ruang KAPET. air tanah dan mineral) dan bahaya lingkungan beraspek geologi yang terdapat didaerah penyelidikan. umumnya membentuk lereng yang terjal dengan kemiringan lebih dari 30%. PARE-PARE. 1.

Kawasan budidaya diarahkan menjadi wilayah pengembangan perkotaan. Marmer. Gempa merusak dalam kurun waktu 65 tahun terakhir mengguncang daerah ini pada tahun 1967 dan 1997 masing-masing dengan kekuatan 5. Sumber daya mineral banyak dijumpai di Kabupaten Enrekang. lindung dan penyangga. Oleh karena itu rekomendasi peruntukannya berupa kawasan budidaya. kawasan pariwisata di Kabupaten Enrekang dan pertambangan terutama di Kabupaten Barru. demikian pula penggalian lempung aluvial untuk batu bata banyak terdapat di Kabupaten Pinrang bagian selatan dan utara Kota Pare-pare. sirtu. dan pertambangan bahan galian golongan C. Juga banyak dijumpai longsoran berupa runtuhan batuan mulai dari alitran pasir sampah bongkahan. Bencana geologi terutama berupa gempabumi dan gerakan tanah. Pinrang bagian utara. Zona limitasi diarahkan menjadi kawasan lindung tersebar di bagian tenggara Kota Pare-pare. Pasir sungai banyak digali di aliran sungai Saddang di sebelah Pinrang dan selatan Enrekang. zona potensial Sedangkan zona kendala diarahkan menjadi kawasan penyangga seperti wilayah perkebunan. batu belah.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . diarahkan menjadi wilayah pengembangan perkotaan dan kawasan industri.3 dan 6. 2. mangan. Gerakan tanah banyak dijumpai di Kabupaten Barru. zona kendala tinggi. 2. kawasan agroindustri untuk Kabupaten Sidrap. Sidrap bagian utara dan sebagai besar Kabupaten Enrekang.2 Satuan Geologi Lingkungan KAPET Pare-pare Sedangkan Berdasarkan analisis geologi lingkungan Kapet Pare-pare. pasir kuarsa. Bahan galian golongan C yang ada berupa pasir. dan Sidrap antara lain batubara. kawasan industri jasa dan perdagangan untuk Kota Pare-pare.24 LAMPIRAN IV .2006 artesis banyak dijumpai di sekitar Kota Pare-pare untuk air baku dan di kabupaten-kabupaten yang termasuk KAPET Pare-pare sebagai air baku dan irigasi. pariwisata L IVC . batugamping dan lempung.2 Skala Richter. Beberapa mata air banyak muncul terutama di daerah perbukitan vulkanik terutama di Kabupaten Enrekang.3 Geologi Lingkungan Pusat Pelayanan KAPET Pare-pare Untuk menunjang peran sebagai pusat pelayanan maka pengembangan kota Pare-pare perlu perencanaan sejak awal. Pinrang. penambangan batugamping banyak dilakukan di Kabupaten Barru bagian selatan. Analisis geologi lingkungan sebagai dasar perencanaan tata ruang mengelompokkan Kota Pare-pare menjadi zona limitasi untuk pengembangan. Pinrang dan Sidrap umumnya sudah diturap untuk air baku penduduk dan pemandian. Kejadian gempa tersebut merusakkan ratusan rumah di kota Pinrang dan sebagian Kota Pare-pare. Barru. Barru dan Kota Pare-pare. kromit. Sungai Walanea dan Sungai Karajae. arah penggunaan lahan dikelompokkan menjadi Kawasan Lindung yang tersebar terutama di Kabupaten Enrekang dan Sidrap. Beberapa sungai yang mengalir sepanjang tahun dan bermuara di Selat Makasar adalah Sungai Saddang. sebagian kecil di Kabupaten Pinrang. pertanian. zona kendala rendah dan zona potensial untuk dikembangkan. Pinrang dan Enrekang. zona kendala sedang. Potensi batubelah banyak terdapat di daerah perbukitan intrusi terutama terutama di sekitar Lampue Kota Pare-pare dan di Kabupaten Barru. rijang dan batu mulia.

sehingga kegiatan eksplorasi dan ekploitasi pertambangan perlu digiatkan. termasuk dampak negatif dari penambangan bahan galian golongan C di sungai. mengembangkan pola kerjasama dua atau lebih daerah yang berada di satu Daerah Aliran Sungai dalam hal pemanfaatan lahan di hulu dan hilir. Kondisi tersebut memberi keuntungan bagi ketersediaan lahan untuk pengembangan kota di masa akan datang dan menunjukkan bahwa pengembangan fisik Kota Parepare masih cukup memungkinkan. baik di darat maupun di laut. pengelolaan lahan dalam Daerah Aliran Sungai yang meliputi 2 (dua) wilayah kabupaten atau lebih. Oleh karena itu kebijaksanaan tata guna air ditujukan untuk menjamin pemenuhan kebutuhan air bersih dan irigasi bagi penduduk dan aktifitasnya melalui : pengelolaan lahan terpadu di Daerah Aliran Sungai (DAS) dan kawasan pesisir sebagai suatu ekosistem. Oleh karena itu kerjasama dengan kabupaten sekitarnya sangat diperlukan khususnya dalam memanfaatkan sumber daya air permukaan dalam lingkup Daerah Aliran Sungai (DAS). khususnya di hulu daerah aliran sungai. sementara itu potensinya semakin terbatas. yaitu Saddang. Kendala yang mungkin terjadi dalam pengembangan Kota Parepare sebagai pusat kegiatan KAPET Parepare adalah keterbatasan sumber daya air baik air permukaan maupun air tanah dalam. ekonomi. Bila. Sebagian besar wilayah KAPET Pare-pare merupakan daerah-daerah belum terbangun berupa lahanlahan pertanian tanaman kering dan jenis tanahnya mudah dimatangkan dengan daya dukung tanah sedang sampai tinggi. potensi sumber daya air akan semakin berkurang dari tahun ke tahun akibat kesalahan manusia dalam memanfaatkan lahan. kualitas air selalu menjadi masalah utama di daerah perkotaan yang membutuhkan air bersih dan memenuhi standar kesehatan. LAMPIRAN IV L IVC . sosial dan lingkungan mengurangi luas lahan kritis memanfaatkan lahan-lahan tidur bagi kepentingan rakyat. Di samping kuantitasnya. permintaan terhadap sumber daya alam. meminimalkan pencemaran air.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 3 PENUTUP KAPET Parepare dalam pengembangannya sangat sesuai untuk pengembangan agroindustri dan sebagai modal awal dapat mengembangkan potensi tambang yang cukup beragam. Walanae.25 . Kebijaksanaan tata guna tanah ditujukan untuk mengoptimalkan nilai lahan sesuai dengan potensi dan fungsi lahan melalui : perencanaan penggunaan lahan yang mempertimbangkan aspek fisik. Sejalan dengan perkembangan pembangunan. khususnya sumber daya tanah semakin besar. dan Siwa.

lokasinya meliputi sebagian besar daerah penyelidikan merupakan pedataran. potensi air tanah sedang – tinggi dan kesuburan tanah tinggi. Sambas dan daerah Pelanjau Kec. Bahan galian yang berpotensi terutama emas. seperti morfologi. kaolin. luasnya 6. gerakan tanah. batu pondasi andesit. potensi air tanah kecil – langka. tatanan batuan dengan sifat fisik dan keteknikannya. umumnya terbentuk dari batupasir. diorit dan granit. terbagi dalam 16 kecamatan dan 184 desa.2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN DI KAB. dan kesuburan tanah rendah. lokasinya setempat-setempat sekitar pesisir dan daerah pebukitan dengan L IVC . basal. Inventarisasi dan evaluasi geologi lingkungan merupakan salah satu aspek dasar yang dapat memberikan informasi kondisi fisik lahan. rawa dan pantai. KALIMANTAN BARAT Pembangunan dan pengembangan suatu wilayah akan menghadapi masalah yang berkaitan dengan pemanfaatan sumberdaya alam dan lingkungan bila tidak mempertimbangkan kondisi fisik dasar lahannya. Masalah lingkungan beraspek geologi antara lain gerakan tanah di daerah pebukitan berlereng curam dan abrasi pantai. Setaap Kec. Berdasarkan hasil analisis geologi lingkungan untuk pengembangan daerah pedesaan dengan kegiatan utama pertanian. umumnya terbentuk dari lumpur. Subah. Sorat Kec. PROV.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . baik yang dapat bertindak sebagai faktor pendukung maupun pembatas. Galing. G.26 LAMPIRAN IV . pasir. Zona agak leluasa. kegempaan). felspar dan batubara. wilayah Kabupaten Sambas dapat dibedakan menjadi 5 (lima) zona yang berbeda karakteristi fisik dan tingkat pengembangan penggunaan lahannya. yaitu: Zona leluasa. Tebas merupakan pedataran. Zona kurang leluasa. kerikil endapan alluvial.70 Km².395. batuan ultra mafik dan batuan gunungapi yang mempunyai daya dukung sedang – tinggi. batulumpur. Kabupaten Sambas terletak di bagian paling utara Propinsi Kalimantan Barat diantara 2°08’ . lokasinya di sekitar daerah Sempadam. disarankan untuk pertanian lahan basah dan kering. Rantaupanjang Kec. lokasinya setempat-setempat merupakan pedataran pantai disarankan untuk pertanian lahan basah. Kenampakan bentang alamnya sebagian besar merupakan dataran dengan kemiringan lereng < 8 %. masalah lingkungan beraspek geologi (erosi. Sebagian kecil lainnya merupakan pebukitan bergelombang dengan kemiringan lereng 8 – 30% dan pebukitan terjal dengan kemiringan > 30 %.0°33’ Lintang Utara dan 108°39’ . pasir kuarsa. Zona cukup leluasa. Selubung Kec. serta penggunaan lahan. disarankan untuk pertanian lahan basah. sedangkan bahan galian terindikasi lainnya terdiri dari perak. sedangkan pebukitan dengan kemiringan lereng < 30% disarankan untuk pertanian lahan kering dan hutan produksi.110°04’ Bujur Timur. SAMBAS. Sejangkung. sumberdaya air dan bahan galian. dengan daya dukung untuk pondasi rendah.

disarankan untuk kawasan lindung dan setempat hutan produksi. merupakan zona yang tidak dapat dikembangkan untuk kawasan budidaya karena termasuk dalam kawasan lindung berdasarkan peraturan perundangundangan yang berlaku. serta penyisih geologi seperti termasuk dalam zona kerentanan gerakan tanah tinggi. Zona tidak layak untuk dikembangkan. LAMPIRAN IV L IVC . Arahan penggunaan lahan tersebut sifatnya informatif dan sebagai data untuk perencanaan tata ruang secara umum.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 kemiringan lereng kurang dari 30 %. sedangkan untuk penggunaan lahan yang lebih spesifik seperti pembangunan infrastruktur perlu di lakukan penelitian lebih rinci.27 .

perbukitan sedang (10 % . batuan malihan (Trias). Secara geografis Kabupaten Solok terletak pada 101o 27’ 41’’ BT dan 0 2 o 32’ 45’’ LS. PROVINSI SUMATERA BARAT Inventarisasi dan evaluasi geologi lingkungan Kabupaten Solok yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sumatera Barat saat ini sedang melakukan pengembangan wilayah. Berdasarkan sifat fisik batuan pembentuk terhadap air dan morfologinya.50 %). batuan gunung api Kwarter–Tersier (lahar.Marapi). ). lereng bagian tengah (tubuh gunung api). konglomerat). Daerah dengan akuifer produktif sangat rendah dan langka air tanah. Batas batas wilayah Kabupaten Solok antara lain adalah: Sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Tanah Datar Sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Solok Selatan Sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Sawahlunto/Sijunjung Sebelah barat berbatasan dengan Kota Padang dan Kabupaten Pesisir Selatan Bentang alam wilayah Kabupaten Solok terbagi menjadi 3 satuan geomorfologi yaitu: satuan geomorfologi gunung api Talang yang meliputi lereng bagian puncak. dan lereng bagian bawah (kaki gunung api). batu gamping karang. Satuan geomorfologi dataran terdiri dari dataran rendah dan dataran tinggi.28 LAMPIRAN IV . tatanan batuan dengan sifat fisik dan keteknikannya. kerikil dan batu gamping koral dengan morfologi berlereng landai–datar. seperti morfologi.Melintang. pemunculan mata air berdebit < 3 l/dt. andesit G. kegempaan). setempat air tanah bebas dalam jumlah terbatas dapat diperoleh pada zona lapukan batuan. L IVC . Satuan geomorfologi perbukitan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Susunan stratigarafi (susunan batuan) di wilayah Kabupaten Solok terdiri atas. batuan sedimen Tersier (pasir kwarsa. masalah lingkungan beraspek geologi (erosi. Dalam penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Solok Tahun 1999–2009. susunan berkisar dari leo-granit sampai monzonit kwarsa. keterusan umumnya rendah. tufa batuapung. granit. gerakan tanah. baik yang dapat bertindak sebagai faktor pendukung maupun pembatas. sumber daya air dan bahan galian. sebarannya meliputi puncak-puncak bukit/gunung. andesit G. perbukitan agak terjal–terjal (> 50 %. pasir. Daerah dengan akuifer produktif kecil dan setempat berarti. peta geologi lingkungan dapat digunakan sebagai aspek dasar yang dapat memberikan informasi kondisi fisik lahan. serta penggunaan lahan. Luas wilayah Kabupaten Solok setelah dilakukan pemekaran adalah 3.10 %). yang meliputi perbukitan landai (5 % . ditinjau dari produktivitas akuifernya. batuan malihan Perem–Karbon. granodiorit. batuan terobosan (intrusi) Trias. batuan gunung api Kwarter (tufa basalt. keterusan umumnya sangat rendah.738 km yang meliputi 14 kecamatan dengan pusat pemerintahan kabupaten berada Arosuka. SOLOK. serpih napalan). daerah penyelidikan dapat di bagi menjadi 3 (tiga) kelompok yaitu daerah dengan akuifer produktif sedang ( berdebit < 5 l/dt).2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN DI KAB. setempat air tanah bebas dalam jumlah terbatas dapat diperoleh pada zona lapukan batuan. batuan penyusunnya terdiri dari lempung. endapan permukaan.

29 . lokasinya setempat di bagian puncak G. dengan kemiringan lereng < 8%. LAMPIRAN IV L IVC . Sedangkan yang perlu diwaspadai dan diantisipasi setiap musim hujan adalah gerakan tanah di sepanjang jalur sesar aktif atau pada lereng-lereng alur sungai. Wilayah kurang leluasa untuk dikembangkan. Kecamatan Kotosingkarak dan setempat-setempat di lereng pebukitan Kecamatan Payung Sekaki dan Kecamatan Lembah Gumanti dengan kemiringan lereng lebih dari 20%. sebagai berikut: Wilayah leluasa untuk dikembangkan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Masalah lingkungan beraspek geologi antara lain sesar aktif dan kegempaan yang kemungkinan besar akan terjadi di daerah berlereng curam pada jalur Alahan Panjang sampai Surian. Wilayah cukup leluasa untuk dikembangkan. dengan kemiringan lereng lebih dari 40%. merupakan pebukitan landai dan setempat-setempat pedataran dengan kemiringan lereng umumnya kurang dari 30%. Sedangkan bahaya letusan gunung api akan terjadi di lereng bagian utara G. meliputi lereng bagian bawah G. Wilayah agak leluasa untuk dikembangkan. Wilayah tidak layak untuk dikembangkan. wilayah Kabupaten Solok dapat dibedakan menjadi 4 (empat) wilayah pengembangan dengan karakteristik fisik yang berbeda. menempati sebagian besar wilayah Kabupaten Solok.Sumani. lokasinya berada pada jalur daerah sekitar Alahan Panjang-Kotalawas-Solok dan sekitar dataran rendah Sungai Bt.Talang dan sepanjang zona sesar aktif Alahan Panjang-Surian. setempat-setempat antara 15 %-40%. Berdasarkan hasil analisis geologi lingkungan. meliputi bagian utara yaitu sekitar Kecamatan Kotodiatas.Talang.Talang. dengan kemiringan lereng umumnya kurang dari dari 20% dan setempat-setempat > 40%.

Opak. MMI. bahan rombakan dan breksi. Pleret.3 .2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN DI KAB. namun breksi dan batugamping sukar digali. Daerah ini terletak di Kecamatan Piyung.I. bersifat lepas. Aluvium S. Kegempaan mempunyai intensitas maksimum berkisar antar V hingga VI. PROV. Aluvium S. bersifat agak padu dan sukar digali. serta pelulukan.3 detik. • Resiko Rawan Bencana Gempa Bumi Sedang. Opak. Daerah ini terletak di Kecamatan Piyung. daerah ini mempunyai bentang alam berupa dataran.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Sifat fisik batuan ini umumnya berbutir. Bambang Lipuro. Aluvium S. retakan tanah.4 detik. Jetis. Gunung Kidul dan Kulon Progo dan termasuk dalam wilayah Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta Bencana Geologi Untuk membuat resiko rawan bencana geologi yang mencakup: gempa bumi. Batuan penyusunnya dari endapan gunung api Merapi. Pundong. • Resiko Rawan Bencana Gempa Bumi Tinggi daerah ini mempunyai bentang alam berupa dataran.4 detik. dan mudah digali.Kegempaan mempunyai intensitas maksimum berkisar antar VII hingga VIII. Batuan penyusunnya dari endapan gunung api Merapi. daerah ini mempunyai bentang alam berupa dataran dan lereng bukit. breksi dan batugamping. Pundong. Sewo. lembah sungai dan lereng bukit.3 .dan Kretek. MMI. bahan rombakan. KULONPROGO. daerah ini mempunyai bentang alam berupa dataran dan lereng bukit. bersifat lepas.30 LAMPIRAN IV . Kegempaan mempunyai intensitas maksimum berkisar antar VII MMI. tsunami dan gerakan tanah adalah dengan membuat tumpang susun dengan pembobotan peta potensi kerentanan masingmasing bencana geologi dengan kepadatan penduduk dan penggunaan lahannya 1) Resiko Rawan Gempa Bumi. • Resiko Rawan Gempa Bumi Sangat Tinggi. Aluvium S.0. Sifat fisik batuan ini umumnya berbutir. Opak dan bahan ombakan. Sifat fisik batuan endapan gunung api. Opak. BANTUL DAN GUNUNGKIDUL. sesar gempa.2 hingga 0. Jetis. Batuan penyusunnya dari endapan gunung api Merapi. breksi dan batugamping. perioda dominan dari 0. bahan rombakan. dikelompokkan resiko rawan bencana gempa bumi menjadi: sangat tinggi hingga sangat rendah.dan Kretek. Gempa bumi ini pada daerah perbukitan pada lereng terjal juga menyebabkan longsoran tanah dan batuan. Pleret. YOGYAKARTA Lokasi Daerah Penyelidikan Lokasi daerah penyelidikan mencakup sebagian Kabupaten Bantul. lembah sungai dan lereng bukit. Sewo. L IVC . perioda dominan dari 0. perioda dominan lebih dari 0. dan mudah digali. Bambang Lipuro. Sifat fisik batuan endapan gunung api. aluvium dan bahan rombakan ini umumnya berbutir. Imogiri. Imogiri. • Resiko Rawan Bencana Gempa Bumi Rendah. D.0. Batuan penyusunnya dari endapan gunung api Merapi. Bencana/resiko terhadap gempa bumi berupa guncangan tanah kuat.

Bentang alam berupa perbukitan terjal ini terdapat di Kecamatan Plered dan sebagian Jetis. Batuan penyusunnya aluvial pantai yang disusun oleh terutama pasir lepas dan sebagian pasir lempungan. Kegempaan mempunyai intensitas maksimum berkisar antar IV hingga perioda dominan kurang dari 0. Aluvium S. daerah ini mempunyai bentang alam berupa dataran aluvial. • Resiko Rawan Tsunami Rendah. Batuan penyusunnya dari endapan gunungapi Merapi. daerah ini mempunyai bentang alam berupa dataran dibelakang pesisir pantai. 3) Resiko Rawan Gerakan Tanah. bahan rombakan. Daerah ini mempunyai resiko rawan terhadap tsunami dengan run-up atau gelombang tsunami berketinggian 5 m. 2) Resiko Rawan Tsunami. Bantul Barat dan Gunung Kidul bagian timur. Bentang alamnya merupakan dataran pantai dan aluvial pesisir pantai dan sebagian terdapat secara setempat-setempat gumuk pasir pantai. Sifat fisik batuan endapan gunung api. Kemiringan lereng datar kurang dari 5%. daerah ini mempunyai bentang alam berupa dataran pesisir pantai Selatan mulai dari pantai Parangtritis hingga pantai Glagah. Opak. breksi dan batugamping. dan batulempung. Kemiringan lereng datar kurang dari 5%. namun breksi dan batugamping sukar digali. dan mudah digali. dan mudah digali. namun breksi dan batugamping sukar digali. Daerah ini mempunyai resiko rawan terhadap tsunami dengan run-up atau gelombang tsunami dengan ketinggian 5 hingga 10 m. dikelompokkan resiko rawan gerakan tanah sangat rendah • Resiko Rawan Gerakan Tanah Sangat Tinggi. Kegempaan mempunyai intensitas maksimum berkisar antar V hingga perioda dominan dari 0. • Resiko Rawan Tsunami Sedang. Batuan penyusunnya aluvial pantai yang disusun oleh terutama pasir lepas dan sebagian pasir lempungan. tufa. Bentang alamnya merupakan dataran aluvial.1 hingga 0. Pandan dan Panjang. bersifat lepas.1 detik.31 . Batuan penyusunnya aluvial sungai disusun oleh terutama pasir lempungan . Zona rawan gerakan tanah tinggi terdapat pada daerah perbukitan yang disusun oleh breksi gunung api. dikelompokkan resiko rawan tsunami menjadi: tinggi hingga rendah. Daerah ini terletak di daerah yang menempati Kabupaten Kulonprogo. Daerah ini terletak di Kecamatan Sanden. Daerah ini mempunyai resiko rawan terhadap tsunami dengan run-up atau gelombang tsunami dengan ketinggian lebih dari 15 m.lempung pasiran. aluvium dan bahan rombakan ini umumnya berbutir. Kemiringan lereng datar kurang dari 5%. Gelombang tsunami akan berpengaruh melalui media Muara sungai dan di kanan kiri daerah ini akan terkena dampak bila terjadi tsunami.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 aluvium dan bahan rombakan ini umumnya berbutir. Ketinggian daerah ini berkisar kurang dari 5 m dpl dengan gumuk pasir pantai keci dengan ketinggian kurang dari 5m. • Resiko Rawan Tsunami Tinggi.2 detik. dengan kemiringan lereng lebih dari 30%. daerah ini mempunyai bentang alam berupa dataran dan perbukitan. Batuan yang kurang padu dari breksi gunung api dan tinggi - LAMPIRAN IV L IVC . • Resiko Rawan Bencana Gempa Bumi Sangat Rendah. bersifat lepas. Ketinggian daerah ini berkisar antara 5 hingga 15 m dpl.

Paliyan. dapat dibagi menjadi akuifer produktif sedang. • Resiko Rawan Gerakan Tanah Tinggi. dan Lendah. setempat produktif sedang. daerah rawan gerakan tanah rendah mencakup wilayah yang disusun oleh batuan batugamping karst yaitu seperti di daerah Kecamatan Rongkop. Sumberdaya Geowisata terdiri dari Obyek Wisata Gua. Obyek Wisata Alam Geologi Lembah Purba Sadeng. daerah ini mempunyai bentang alam berupa dataran aluvial. Sumber Daya Air Tanah. Pandak. Pada saat terjadi gempa bumi daerah ini mengalami longsoran tanah dan batuan. Kemiringan lereng daerah ini kurang dari 5%. dengan kemiringan lereng lebih dari 30%. daerah ini mempunyai bentang alam berupa dataran pada perbukitan kasrt seperti di daerah Kecamatan Tepus dan Paliyan. kerikil. Batuan penyusun daerah ini merupakan aluvial. Bentang alamnya merupakan perbukitan karst dengan tonjolan bukit-bukit karst yang khas. Wisata Alam Luweng. Wisata Pantai L IVC . • Resiko Rawan Gerakan Tanah Sangat Rendah. kalsit. Kemiringan lereng kurang dari 5%. (3). aluvial pantai yang terdiri dari pasir. zona rawan gerakan tanah tinggi terdapat pada daerah perbukitan yang disusun oleh breksi gunung api. Bambanglipuro. Srandakan. Batuan yang kurang padu dan bidang lemah antara tanah lapukan dan batuan dasar mengakibatkan tanah lapukan mengalami longsoran akibat adanya gempa dan faktor yang sangat mempengaruhi adalah dekatnya lokasi sesar opak sebagai pemicu longsoran ini. pasir dan kerikil. akuifer produktif besar dan air tanah langka. batulempung dan batugamping berlapis. • Resiko Rawan Gerakan Tanah Rendah.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Panggang. Bahan Galian Golongan C. tufa. Sumberdaya Geologi (1). umunya kurang dari 10%. dan pasir pantai (2). Daerah dengan rawan gerakan tanah tinggi mencakup beberapa desa yang terdapat di kecamatan Kretek. terdiri dari batugamping. Kemiringan lereng pada bagian bukit karst berkisar antara 5 – 30%. dataran plato Wonosari. Tepus. • Resiko Rawan Gerakan Tanah Sedang. sedangkan pada dataran Wonosari disusun oleh batugamping berlapis. Pundong dan Imogiri. Daerah rawan gerakan tanah sedang di daerah penyelidikan mencakup Kecamatan Bantul. Batuan penyusunnya adalah batuamping terumbu yang padat dan keras. lempung dan lanau. Kemiringan lereng datar kurang dari 5%.2006 di bawahnya disusun oleh tufa dan lempung yang berfungsi sebagai bidang gelincir serta kemiringan lereng lebih dari 30 % akan memicu terjadinya longsoran tanah dan batuan. Daerah ini mempunyai bentang alam berupa perbukitan terjal dan sebagian berbatasan dengan dataran pesisir pantai Selatan seperti di Parangtritis. Batuan penyusunnya adalah batugamping terumbu dan batugamping berlapis. breksi batuapung. akuifer produktif kecil. dataran pantai.32 LAMPIRAN IV .

Kemiringan lereng datar kurang dari 5%. peladangan dan perkebunan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Sifat fisik dan keteknikan bahan permukaan. Arahan rekomendasi penggunaan lahan bedasarkan aspek geologi (1) Peruntukan daerah bencana geologi Peruntukan daerah resiko rawan gempa bumi. mengingat batugamping mempunyai rongga-rongga dan lubang pelarutan. breksi gunung api dan batugamping. Peruntukan daerah resiko rawan tsunami. bahan ombakan dan breksi. lempung. (2) Kawasan Budidaya (a) Kawasan Pemukiman Kawasan pemukiman dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian. Peruntukan daerah resiko rawan gerakan tanah daerah resiko rawan gerakan tanah sangat pasir lepas dan sebagian pasir lempungan. Sifat fisik batuan alluvium mudah digali dan bersifat lepas dan lunak. Kretek. Dari aspek geologi yang perlu diperhatikan adalah pembuatan konstruksi septik tank yang benar sehingga pencemaran air limbah ini tidak mencemari air tanah. Batuan penyusunnya aluvial pantai yang disusun oleh terutama atau gelombang tsunami dengan ketinggian 5 meter. mempunyai bentang alam berupa dataran pesisir pantai Selatan mulai dari pantai Parangtritis hingga pantai Glagah. Pundong dan Imogiri. yaitu kawasan pemukiman perkotaan dengan menitik beratkan pada daerah Ibukota Kecamatan dan pemukiman pedesaan. pasir pantai. tufa. Opak. dengan kemiringan lereng lebih dari 30%. Bangunan perumahan perlu mempertimbangkan kondisi fondasi pada batuan keras. Pemukiman perkotaan dengan Ibukota Kecamatan sebagai pusat pertumbuhan dan kegiatan akan memicu perkembangan perkotaan. Pengembangan kawasan ini seyogyanya dibatasi dan peruntukkannya dijadikan daerah pertanian. konstruksi rumah tahan gempa dan terletak jauh dari tebing dan lembah terjal. daerah dengan gempa bumi sangat tinggi dan tinggi menempati bentang alam berupa dataran. lembah sungai dan lereng bukit. daerah resiko rawan tsunami tinggi dengan run up 5 meter. aluvium S. LAMPIRAN IV L IVC .Bentang alam berupa perbukitan terjal ini terdapat di Kecamatan Plered dan sebagian Jetis. dan batulempung.33 . Daerah yang terletak pada jalur sesar perlu pemahaman kepada masyarakat melalui Pemerintah Daerah dengan memberikan penyuluhan agar tidak membangun rumah pada jalur ini. Daerah ini mempunyai resiko rawan terhadap tsunami dengan run up tinggi dan tinggi terdapat pada daerah perbukitan yang disusun oleh breksi gunung api. Bentang alamnya merupakan dataran pesisir pantai dan sebagian terdapat secara setempat-setempat gumuk pasir pantai. dapat dikelompokkan menjadi satuan-satuan pasir lempungan . Batuan penyusunnya dari endapan gunung api Merapi.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

(b) Kawasan Hutan Produksi Kawasan hutan produksi adalah hutan yang dikelola negara dan saat ini dalam kondisi existing. Sebarannya sebagian besar di Kecamatan Panggang dan Paliyan. mempunyai dampak positif kaitannya dengan konservasi tanah dan air. (c) Kawasan Pertanian Tanaman Tahunan Batugamping mempunyai tanah lapukan sangat tipis dengan bentuk bentang alam berbukit dan lembah. Untuk itu guna menjaga kelestarian tanah dan air peruntukannya adalah pertanian tanaman tahunan, sehingga fungsi karst terutama sebagai daerah resapan dan penyimpan air tanah tetap terjaga. (d) Kawasan Pertambangan Kawasan ini terletak di daerah K. Opak, K.Progo merupakan endapan pasir, kerikil dan batukali. Pasir besi terdapat sepanjang pantai selatan dari Parangtritis hingga Glagah. Sedangkan batu gamping terdapat di Kecamatan Paliyan dan Panggang sedangkan di bagian Kecamatan Purwosari, dapat dikembangkan untuk eksploitasi batu gamping tambang rakyat. (e) Kawasan Wisata Kawasan pariwisata merupakan tempat untuk kegiatan wisata. Kawasan wisata ini adalah Hutan produksi ini

kawasan yang mempunyai keindahan alam, akses jangkauan transportasi yang mudah sehingga akan diminati oleh wisatawan. Tempat wisata yang menarik adalah Pantai Selatan seperti di Pantai Parangtritis, Samas, Kerakal. Wisata alam lainnya adalah K. Munggi dengan gua, speolotem dan dolina yang indah. (3) Kawasan Lindung Kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumberdaya buatan serta nilai budaya dan sejarah bangsa untuk kepentingan berlangsungnya pembangunan yang berkelanjutan. Kawasan lindung kawasan karst dari aspek geologinya dapat dikelompokkan menjadi: Kawasan yang memberikan perlindungan bagian bawahnya: kawasan resapan air dan penyimpan air tanah.Kawasan perlindungan setempat: sempadan-sempadan, pantai, gua, luweng, telaga dan mata air kawasan.

L IVC - 34

LAMPIRAN IV

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006

PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN DI KAB. MAGELANG, BOYOLALI DAN PURWOREJO, PROV. JAWA TENGAH

UMUM Gempa bumi tanggal 27 Mei 2006 di wilayah Provinsi Jawa Tengah dan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yang menimbulkan korban jiwa dan kerusakan bangunan dan infrastuktur, menyadarkan kita pentingnya informasi daerah bencana geologi (gempa bumi termasuk salah satu dari bencana geologi). Di wilayah Kabupaten Magelang, Kabupaten Purworejo, Kabupaten Sleman dan sekitarnya sekurangnya terdapat 2 (dua) skenario dalam rencana penggunaan ruang yaitu pertama, rehabilitasi dan rekonstruksi daerah yang terkena gempa. Rencana rehabilitasi dan rekonstruksi ini sesuai dengan program pemerintah pusat yang akan diselaraskan dengan program pemerintah kabupaten; kedua memberi informasi daerah-daerah potensi bencana geologi yang meliputi potensi gempa bumi, potensi gerakan tanah dan potensi gunungapi, selanjutnya dipetakan tingkat resiko dari ketiga bencana geologi tersebut. Untuk menunjang peruntukan ruang di wilayah Kabupaten Magelang, Kabupaten Purworejo, Kabupaten Sleman dan sekitarnya baik rencana rehabilitasi dan rekonstruksi daerah yang terkena gempa bumi maupun mendukung penggunaan ruang dan atau rencana penggunaan ruang di wilayah yang tidak terkena gempa bumi, maka Pusat Lingkungan Geologi, Badan Geologi Nasional, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral telah melakukan penyelidikan di Kabupaten Magelang, Kabupaten Purworejo, Kabupaten Sleman dan sekitarnya. Untuk kelengkapan data, penyelidikan geologi lingkungan akan menginformasikan mengenai karakteristik geologi lingkungan yang mencakup informasi mengenai bencana geologi dan sumber daya geologi (daya dukung tanah dan sumber daya air), berikut rekomensai mengenai pengunaan lahan.

KOMPONEN GEOLOGI LINGKUNGAN a. Sumber daya geologi Secara morfologi, daerah penyelidikan dikelompokkan menjadi 4 (empat) satuan morfologi yaitu pedataran memiliki kemiringan lereng kurang dari 8%, pedataran bergelombang dengan lereng 8 – 15%, perbukitan kemiringan lerengnya 30-40% dan pegunungan dengan sudut kemiringan lereng 30– 40% dan > 40%. Batuan berumur Tersier yang membentuk daerah ini adalah sedimen marin berupa klastika halus – kasar, batuan karbonat dan andesit tua (old andesit) dengan sifat fisik sangat beragam berkisar dari plastis, getas, padu dan keras; Endapan Kuarter didominasi oleh endapan gunungapi berupa rempahrempah berbagai ukuran dari halus–sangat kasar hasil G. Merapi dan G. Sumbing, umumnya memiliki sifat tidak padu, kecuali pada lava andesit, dasit dan diorit yang bersifat keras. Endapan termuda adalah endapan kolovium dan aluvium, bersifat lepas, lunak dan setempat agak padat.

LAMPIRAN IV

L IVC - 35

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

Sumber daya air terdapat sebagai air permukaan, airtanah dan mata air. Air permukaan antara lain air Kali Progo, Potensi airtanah terdiri atas wilayah airtanah dengan akuifer produktif tinggi, produktif sedang, wilayah airtanah dengan produktif kecil dan setempat berarti. Daerah dengan akuifer produktif tinggi menempati bagian timur dengan penyebaran luas antara Sleman – yogyakarta, sedangkan di bagian barat yang menempati perbukitan memiliki potensi rendah – kecil. Bahan galian yang terdapat adalah batu andesit, sirtu, batugamping dan mangaan. Andesit, sirtu dan batugamping merupakan bahan galian dengan keterdapatan cukup melimpah. b. Bahaya lingkungan beraspek geologi Potensi bahaya lingkungan beraspek geologi dijumpai sebagai gerakantanah, gempa bumi, dan bahaya gunungapi. Gerakantanah dapat dibagi atas zona kerentanan gerakantanah tinggi, menengah, sedang, rendah dan zona kerentanan sangat rendah. Gempabumi dengan intensitas tinggi - sangat tinggi terdapat di bagian selatan, timur dan tenggara Yogyakarta. Bahaya gunungapi terdapat di Gunung Merapi dan merupakan bencana alam yang cukup dikenal di daerah penyelidikan.

SATUAN GEOLOGI LINGKUNGAN Berdasarkan hasil analisis atas komponen geologi lingkungan, dapat dibagi atas 15 (lima belas) satuan geologi lingkungan yaitu pedataran aluvial, pedataran volkanik, pegunungan volkanik, pedataran kolovium, pedataran bergelombang kolovium, pegunungan konglomerat, perbukitan konglomerat, perbukitan batugamping, pedataran bergelombang batugamping, pedataran bergelombang breksi andesit, perbukitan breksi andesit, pegunungan breksi andesit, perbukitan dasito-andesit dan pegunungan andesit.

L IVC - 36

LAMPIRAN IV

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006

PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN UNTUK ARAHAN TATA RUANG PASCATAMBANG DI KABUPATEN TABALONG, PROVINSI KALIMANTAN SELATAN

Pendahuluan Untuk mendukung pemanfaatan dan pengembangan sumber daya alam yang ada di Kab. Tabalong, maka diperlukan suatu usaha untuk mengumpulkan, menyusun, menganalisis, mengevaluasi, dan akhirnya merumuskan suatu rumusan yang komprehensif dari seluruh data yang tersedia di wilayah penyelidikan tersebut. Aspek Geologi Lingkungan merupakan salah satu aspek yang dibutuhkan untuk memberikan arahan penataan ruang, terutama lahan bekas tambang yang telah ditinggalkan dan tidak direklamasi . Maksud dari penyelidikan ini adalah dalam rangka mengevaluasi lahan bekas tambang yang telah ditinggalkan. Tujuannya adalah untuk memberikan arahan penataan ruang lahan bekas tambang ditinjau dari aspek geologi lingkungan.

Keadaan Umum Daerah penyelidikan berada di wilayah Kabupaten Tabalong yang secara geografis terletak pada koordinat 115008’13” - 115045’26” BT dan –(1018’13” - 2021 ’28”) LS. Luas wilayah Kabupaten Tabalong adalah 3.946 km2 atau sekitar 11% dari luas wilayah Provinsi Kalimantan Selatan (37.350,52 km2), yang memiliki 10 kecamatan dan 131 desa/kelurahan. Adapun daerah penyelidikan terbatas pada beberapa daerah yang aktifitas penambangannya banyak dilakukan, di antaranya di sekitar wilayah Kecamatan; Pugaan, Kecamatan Tanta, Kecamatan Murung Pudak dan Kecamatan Upau. Kabupaten Tabalong. Banyaknya jumlah penduduk Kabupaten Tabalong berdasarkan hasil sensus pada tahun 2004 berjumlah 92.747 jiwa, kepadatan mencapai 47 jiwa setiap kilometer persegi dengan distribusi yang tidak merata. Adapun daerah terpadat di wilayah Kabupaten Tabalong ini adalah di Kecamatan Murung Pudak 259 jiwa/ km2, disusul oleh Kecamatan Kelua 175 jiwa/ km2, sedangkan Kecamatan Jaro yang terjarang penduduknya yaitu 15 jiwa/ km2 (Kab. Tabalong dalam Angka 2004). Wilayah Kabupaten Tabalong mempunyai iklim tropis seperti daerah Indonesia lainnya, berdasarkan data curah hujan periode tahun 1997-2005 yang tercatat di stasiun klimatologi Tambang Tutupan (Tutupan Mines) PT. Adaro Indonesia menunjukkan curah hujan terendah terjadi pada bulan September sebesar 57,22 mm dan curah hujan tertinggi pada bulan Desember sebesar 376,53 mm. Adapun menurut Dinas Bina Marga dan Pengairan Kab. Tabalong periode tahun 2004, keadaan suhu udara rata-rata antara 260C – 300C. Suhu udara tertinggi terjadi pada bulan Agustus mencapai 300C dan suhu udara minimum terjadi pada bulan Maret dan April mencapai 260C. Sebanyak 20 Kuasa Pertambangan yang diberikan oleh Provinsi Kalimantan Selatan maupun oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Tabalong, yang tersebar di wilayah

LAMPIRAN IV

L IVC - 37

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI - 2006

Penggunaan lahan Kabupaten Tabalong pada tahun 1996 berdasarkan Peta Data pokok 1997/1998 terdiri dari 12 jenis, antara lain hutan (hutan lebat, hutan belukar dan hutan semak) mencapai 62,07%, budidaya pertanian (sawah, ladang, kebun campuran dan perkebunan) mencapai 26,59%, permukiman mencapai 0,93%, tanah terbuka (alang-alang, semak dan rawa) mencapai 9,82% dan lainnya mencapai 0,56%

Geologi Lingkungan dan Aktivitas Penambangan Geologi Lingkungan Bentang alam wilayah Kabupaten Tabalong menunjukkan relief permukaan dari dataran rendah, daerah bergelombang landai hingga perbukitan berlereng terjal. Berdasarkan hasil penyelidikan terdahulu, secara geologi wilayah Kabupaten Tabalong terbagi kedalam 4 (empat) lembar peta dalam skala 1:250.000, yaitu: Lembar Sampanahan (Heryanto, Supriatna, Rustandi dan Baharudin, 1994), Lembar Amuntai (Heryanto dan Sanyoto, 1994), Lembar Buntok (Soetrisno, Supriatna, Rustandi, Sanyoto dan Hasan, 1994) dan Lembar Balikpapan (Hidayat dan Umar, 1994). Adapun susunan lapisan batuan yang terdapat di wilayah Kabupaten Tabalong ini terdiri dari 15 formasi batuan yaitu: Endapan Aluvium (Qa), Formasi Dahor (Tqd), Formasi Warukin (Tmw), Formasi Berai (Tmb), Formasi Tanjung (Tet), Formasi Pitap (Ksp), Formasi Haruyan (Kvh), Olistolit Kintap (Kok), dan Granit Batanglai (Kgb): Sumber daya bahan galian yang terdapat di daerah Kabupaten Tabalong berdasarkan data yang diperoleh dari Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Kalimantan Selatan dan pengamatan di beberapa lokasi terdapat berbagai jenis bahan galian: Minyak bumi dan Gas, Batubara, Bijih Besi, Emas, Batu Gamping, Marmer, Pasir Kuarsa, Lempung, Sirtu dan Tanah Urugan. Sumber daya air yang ada di wilayah penyelidikan ini terdiri dari air permukaan (air sungai), air tanah dan mata air. Untuk wilayah perkotaan seperti Kota Tanjung air permukaan merupakan sumber utama untuk air bersih, yang sebelumnya melalui Water Treatment Plan yang dikelola oleh Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) disalurkan ke setiap pelanggan. Air permukaan yang dikelola oleh perusahaan daerah tersebut berasal dari Sungai Tabalong Kiwa. Sedangkan untuk wilayah pedesaan air bersih diperoleh dari mata air dan air tanah dangkal. Kebencanaan beraspek geologi seperti erosi, longsoran, sedimentasi dan banjir merupakan faktor kendala dalam perencanaan penataan ruang wilayah. Erosi, longsoran dan sedimentasi umumnya banyak terjadi pada daerah bukaan (land clearing) seperti di sekitar lokasi penambangan terbuka batubara. Erosi permukaan yang terjadi berupa erosi parit (sheet erosion), rayapan (creeping) yang sering terjadi pada daerah yang miring dan banyak ditempati oleh material tanah penutup (overburden). Longsoran sering terjadi berupa runtuhan lapisan batuan yang terpotong dengan lereng yang cukup terjal, dan aliran (flow) dari material tanah timbunan yang menumpuk dengan kondisi lereng yang terjal. Sedimentasi terjadi pada bagian lembah akibat dari material tanah timbunan yang terangkut akibat terjadinya erosi dan longsoran. Banjir sering terjadi terutama pada daerah dataran pantai yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut.

L IVC - 38

LAMPIRAN IV

lokasi bekas penambangan di daerah ini direncanakan untuk dijadikan PLTU. kandungan C organic sedang (2. Penggunaan lahan pada saat sebelum adanya aktifitas penambangan kemungkinan berupa hutan. Adaro Indonesia. Kapasitas Tukar Kation (KTK) sedang (8. sirtu. maka bekas penambangan di sekitar wilayah ini mempunyai tingkat kesuburan rendah. tektur halus agak liat dengan kandungan pasir 40%. nitrogen terdapat rendah (0. pasir sungai.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Aktivitas Penambangan Kegiatan penambangan yang sedang berjalan di Kabupaten Tabalong adalah: batu gamping. Pertimbangan Aspek Geologi Lingkungan untuk Arahan Penataan Ruang Lahan Pascatambang Data dan informasi lingkungan fisik yang didapat dari hasil penyelidikan lapangan maupun yang diperoleh dari berbagai instansi terkait. umumnya terlihat jernih. akan diambil 3 (tiga) lokasi terpilih pascatambang dan/atau masih aktif kegiatan penambangannya untuk dievaluasi arahan penataan ruangnya. lempung. P205 sangat rendah (1.Tanjung ke arah timur melalui jalan bekas tambang menuju ke arah Desa Wara. yang ditanami oleh pohon karet. Daerah ini dapat ditempuh dengan kendaraan roda empat dari jalan raya Balangan . Salah satu gambar untuk mengevaluasi arahan penggunaan lahan berdasarkan aspek geologi lingkungan lahan pasca penambangan. Daerah ini disusun oleh Formasi Warukin disusun oleh perselingan batu pasir kuarsa dan batu lempung bersisipan serpih.000) m2 .5). Tetapi karena ada rencana dari pemerintah setempat bahwa. masih cukup potensial untuk ditambang. Lapisan batu bara di sekitar tepian danau tersingkap dengan baik dan berlapis cukup tebal. 115028’44”) menempati daerah bergelombang. 1982) yang didasarkan pada kandungan P2O5. Tanaman ini hingga pertengahan tahun 2006 sudah tumbuh baik mencapai ketinggian ± 5 m. dengan elevasi berada pada 40 hingga 60 m di atas permukaan laut. LAMPIRAN IV L IVC . debu 36%.4 ppm). yaitu bekas penggalian batu bara yang berada di Desa Wara ini berada di wilayah Kecamatan Murung Pudak pada koordinat Lintang (02011’17”. Adaro Indonesia. Air danau tidak menunjukkan adanya kekeruhan. tanah urug yang dijumpai di beberapa tempat dalam skala kecil. Mengacu kepada Pedoman Penetapan Kesuburan Tanah (PPTA. Adaro Indonesia yang sudah ditinggalkan dan meninggalkan genangan seluas mencapai ± (500 x 1. batu bara dan batu gamping dengan ketebalan lapisan rata-rata 2 meter. Sedangkan penambangan lainnya yang sedang berjalan dan sebagian telah ditinggalkan.15%). Morfologi di sekitar lahan bekas penggalian sudah cukup baik dengan relief permukaannya yang relatif datar. KTK dan KB. pH masam (pH=4. Berdasarkan data analisis kesuburan tanah dari beberapa contoh tanah terganggu di sekitar lokasi bekas penambangan batu bara di Desa Wara menunjukkan parameter sebagai berikut: kedalaman efektif tanah sangat dangkal (<25 cm). terlihat di sekitarnya masih hutan.39 .48 me/100 g) dan Kejenuhan Basa (KB) rendah (15%).75%). yaitu dengan menanam pohon karet. Upaya reklamasi telah dilakukan oleh PT. Daerah ini merupakan lahan bekas penambangan pertama PT. dan liat 24%. yaitu penambangan batubara yang dilakukan oleh pihak swasta nasional PT. K2O. C Organik.5 ppm) dan K20 sedang (50.

air tanah ini terperangkap pada zona lapukan batuan dasar yang terakumulasi terutama di beberapa bagian lembah atau cekungan. Analisis mekanika tanah pelapukan ini berupa lempung lanauan hingga lempung pasiran (CH). Daya dukung tanah/batuan baik untuk tumpuan pondasi untuk yang L IVC . tetapi kondisi sekarang sudah berubah akibat adanya perubahan fungsi lahan.8 mg/l. daya hantar listrik (DHL) 16 μS/cm. porositas (n) 58. pH rendah 3-3. besarnya daya dukung tanah ijin (allowable bearing capacity) untuk Dalam kondisi lahan yang landai hingga terjal belum tumpuan pondasi dangkal dengan memakai sistem pondasi jalur pada tanah asli dengan kedalaman 1 m dan lebar 1 m.4 mg/l. adalah 12 ton/m2.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Dari ketentuan ini. Fe+3 0. sudut geser dalam (Φ) 15. Dari pemboran dalam miring yang tegak lurus terhadap kemiringan lapisan yang dilakukan oleh PT. pada kedalaman yang bervariasi hingga 120 meter menunjukkan nilai yang positif.2006 Kemungkinan daerah bekas penambangan batu bara ini juga sebagai daerah hutan yang cukup lebat. S04-2 2. Air permukaan berupa air genangan/danau bekas penambangan batu bara di Desa Wara ini menunjukkan mutu sebagai berikut: daya hantar listrik (DHL) 237-260 μS/cm.53%. tetapi dalam kondisi lahan tutupan dibuka dengan sudut lereng yang curam (>700) sudah terjadi longsoran. Sedangkan air tanah dalam kondisinya tertekan yang bertindak sebagai lapisan akuifer adalah batu pasir. Fe+3 tinggi 1. HC03.11.3-44. pH rendah 4. HC03.260. kohesivitas (c) 0. berat isi tanah asli (ү) 1.14. umumnya membentuk kerucut yang rentan terhadap longsoran.40 LAMPIRAN IV .8 mg/l dan N02 0.2 mg/l. Kemiringan lereng yang dibentuk oleh material galian (waste rock and overburden). menunjukkan adanya gejala longsoran. kondisi air tanah yang jelas ada di daerah sekitar penyelidikan adalah air tanah dangkal (bebas).199 kg/cm2.54%.2. Adaro Indonesia di lokasi Tambang Tutupan (Bagian Tenggara Desa Wara). tetapi di daerah penelitian ini tumpukan material galian tersebut umumnya diratakan sejalan dengan program reklamasi. umumnya kurang dari 2 (dua) meter. Mutu air tanah tertekan dari hasil pemboran tersebut (drain hole) menunjukkan. S04-2 54. lapisan batu pasir yang ada di dalamnya diperkirakan sebagai lapisan pembawa air (akuifer). Dari uraian lingkungan fisik tersebut di atas untuk daerah bekas lokasi penggalian batubara dan sekitarnya di Desa Wara ini.10 mg/l. setempat pada daerah yang miring dan terbuka dijumpai adanya bekas torehan aliran permukaan (rill erosion) mencapai kedalaman 50 cm.0 mg/l dan N02 2. bersifat padat dan agak liat. Dari pengamatan di lapangan ketebalan tanah penutup pada lahan yang belum terganggu oleh adanya kegiatan penambangan yang dicirikan oleh adanya lapisan tanah berwarna kemerahan. Kondisi air tanah dalam tidak begitu diketahui secara pasti karena keterbatasan data.01.611 gram/ cm3.5-67. dapat dibagi menjadi 3 (tiga) arahan penggunaan lahan utama sebagai berikut: • Permukiman: wilayah ini menempati morfologi daerah bergelombang hingga relatif datar dengan kemiringan kurang dari 5%.52. Adapun daerah resapan dari daerah bergelombang. tetapi dilihat dari susunan lapisan batuan Formasi Warukin ini. seperti penebangan hutan maupun penggalian batubara. Indeks plastisitas (PI) 49. Sehingga menjadi daerah yang relatif datar hingga bergelombang dan mempunyai daya dukung yang baik.

Ketersediaan unsur hara makro di sekitar daerah bekas penambangan Desa Wara ini. LAMPIRAN IV L IVC . Air danau ini bersifat agak masam pH rendah mencapai 3.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 menopang pada tanah pelapukan batuan dasar mencapai 12 ton/m2. bilamana air danau ini akan dimanfaatkan sebagai sumber air bersih perlu adanya pengolahan terlebih dahulu. P205 0.000 kg/ha.8 kg/ha. K20 15 kg/ha. SP-36 120 kg/ha dan KCL 160 kg/ha. Untuk lahan bekas penambangan dari pengamatan di lapangan. Sehingga anjuran pemupukan untuk tanaman pangan (padi dan jagung) meliputi pengapuran menggunakan dolomit 2. sumber daya air bersih dapat diperoleh dari air permukaan (danau) hanya perlu adanya pengolahan terlebih dahulu karena pH nya rendah. urea 175 kg/ha.6 kg/ha dan Mg 16. karena berada pada jalur jalan bekas penambangan yang dapat berhubungan dengan jalan raya Balangan – Tanjung. Lubang bekas penambangan ini memanjang baratdaya-timurlaut dengan dimensi bervariasi hingga mencapai 500 m x 1. • Hutan Produksi: wilayah ini menempati morfologi daerah bergelombang hingga perbukitan berlereng landai sebagai bekas lahan kegiatan penambangan batu bara.6 kg/ha.41 .000 m dengan kedalaman 20 m. Ca 49. nitrogen 30 kg. dengan adanya kegiatan reklamasi yang telah dilakukan selama kurun waktu 7 hingga 10 tahun menunjukkan hasil yang cukup baik untuk jenis tanaman seperti yang dikemukakan di atas (karet). juga diperlukan pengapuran. Bilamana akan dikembangkan di sekitarnya untuk tanaman pangan (padi dan jagung) selain diperlukan pemupukan unsur hara makro yang memadai.ha. • Daerah Genangan: wilayah ini menempati bagian cekungan antar bukit sebagai akibat kegiatan penambangan batubara. Wilayah permukiman ini kemungkinan akan cepat berkembang.

batu mulia (kalsedon. Lembar Long Nawan (1717). Limpasan air permukaan (run off) pada saat terjadi hujan cukup tinggi. Hasil penyelidikan ini Dalam kaitannya dengan Aspek yang bersifat perencanaan peruntukan lahan.70 km2 di sebelah barat berbatasan dengan Negara Malaysia Timur. yaitu penambangan batubara di Desa Long Loreh. Lembar Kanan (Sawah) (1718) dan Lembar Muara Wahau (1817). Tanah dan batuan penutup di lokasi penambangan tersebut umumnya memiliki tingkat porositas dan permeabilitas yang relatif rendah. ametis). emas. di sebelah utara berbatasan Kabupaten Nunukan.000 terletak pada 5 (lima) lembar peta. yaitu Lembar Malinau (1819). di sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Berau dan di sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Kutai Barat.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . batu andesit.. terletak pada satuan morfologi pebukitan berelief rendah – sedang. maka jenis bahan galian yang ada adalah batubara. Sumber air permukaan lainnya yang terdapat lokasi ini adalah beberapa genangan pada lubang bekas penambangan. plastisitas sedang-tinggi dan ketebalannya 2. 1. aspek tanah/batuan. Berdasarkan pengamatan di lapangan dan hasil analisis contoh tanah yang diambil di laboratorium. Pada lokasi ini terdapat Sungai Langap yang berair sepanjang tahun yang mengalir di dekat lokasi penambangan. Penyelidikan geologi lingkungan untuk arahan tata ruang lahan pasca penambangan ini meliputi kajian/evaluasi aspek-aspek geologi lingkungan seperti: aspek morfologi/topografi. karakteristik geologi lingkungan ini ada yang bersifat sebagai faktor pendukung dan ada juga yang bersifat sebagai faktor kendala/pembatas. sehingga tingkat resapan air di daerah ini juga rendah.2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN UNTUK ARAHAN TATA RUANG PASCATAMBANG DI KABUPATEN MALINAU. berdasarkan peta topografi skala 1:250. Berdasarkan hasil pengamatan dan analisis/evaluasi. PROVINSI KALIMANTAN TIMUR Wilayah Kabupaten Malinau secara administratif meliputi areal seluas 42. Kecamatan Malinau. Secara geografis terletak pada koordinat 114o 33’ 07. Kuantitas genangan ini L IVC . Lembar Long Bia (Napaku) (1818). aspek keairan. dengan kemiringan berkisar antara 9 – 27o dan batuan dasarnya adalah pada perselingan batu lempung. jasper.42 LAMPIRAN IV .60” BT dan 01o 06’ 18” – 04o 09’ 04” LU. jenis tanah lapukannya disusun oleh lempung lanauan dan lanau lempungan. pasir-batu (sirtu) dan tanah urug. sedang yang bersifat sebagai faktor pembatas adalah berupa aspek kebencanaan/kendala geologi. batu lempung karbonan dan batu pasir dari Formasi Langap (Tml). dan aspek kebencanaan/kendala geologi. Sedangkan lokasi kegiatan penambangan ditemukan di tiga lokasi. Lahan Penambangan Batu bara di Desa Long Loreh. menunjukan karaktristik geologi lingkungan lahan yang beragam.620. penambangan tanah urug di Tanjung Belimbing. konsistensinya lunakagak teguh.50 m.50 – 4. Kecamatan Malinau Barat dan penambangan batu andesit di Desa Pulau Betung. Kecamatan Malinau Selatan Lokasi kegiatan penambangan batubara di lokasi ini. sebagai faktor pendukung umumnya berupa kestabilan/kemantapan lahan dan sumber daya. Kecamatan Malinau Selatan.20” – 116o 49’ 51.

Gejala-gejala kebencanaan geologi yang terjadi hanya berupa erosi permukaan yang mengarah LAMPIRAN IV L IVC . Hal ini mengingat di sekitar lokasi ini sangat jarang penduduk. Guna menunjang arahan penggunaan lahan pascatambang tersebut disarankan untuk dilakukan upaya pengelolaan sebagai berikut: Lubang-lubang bekas penambangan perlu ditimbun kembali menggunakan material penutup hasil penggalian/hasil pengupasan. namun kualitasnya kurang baik.10 mgr/ltr.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 kuantitasnya kecil. terletak pada satuan morfologi pebukitan berelief rendah. Gejala-gejala kebencanaan geologi yang terjadi hanya berupa erosi permukaan. 2. Berdasarkan pengamatan di lapangan dan hasil analisis contoh tanah yang diambil di laboratorium.10 – 5. dengan kemiringan berkisar antara 9 – 15o dan batuan dasarnya adalah pada perselingan batu pasir dan batu lempung yang bersifat menyerpih pada Formasi Malinau (Tema). Pada bagian barat dari lokasi ini terdapat kawasan rawa yang ditumbuhi oleh rerumputan dan semaksemak yang cukup lebat. Tanah dan batuan penutup di lokasi penambangan tersebut umumnya memiliki tingkat porositas dan permeabilitas yang relatif rendah. Untuk mencegah terjadinya longsor. sehingga tidak tepat jika dialihkan menjadi lahan budidaya. dinding lubang bekas penambangan dibentuk berjenjang (terasering) dengan tinggi dan lebar jenjang masing-masing tidak lebih dari 6. plastisitas rendah dan ketebalannya 1. Hasil pengukuran di lapangan genangangenangan ini mempunyai pH = 5. Limpasan air permukaan (run off) pada saat terjadi hujan cukup tinggi. Lapisan tanah pucuk yang mengandung humus dan unsur hara yang tinggi yang teramankan. Direvegetasi dengan tanaman tahunan/tanaman keras yang sejenis dengan lahan di sekelilingnya. selain agak keruh. sehingga tingkat resapan air di daerah ini juga rendah.00 m. yaitu lahan pasca penambangan dapat diarahkan untuk dikembalikan fungsinya menjadi hutan produksi. Lahan Penambangan Sirtu (Tanah Urug) di Desa Tanjung Belimbing. Berdasarkan karakteristik geologi lingkungan dan tata guna lahan eksisting di sekitar lokasi penambangan. pada saat setelah selesai pekerjaan penimbunan perlu ditebarkan kembali pada lapisan permukaan. serta longsoran-longsoran kecil pada dinding front penambangan yang biasanya terjadi pada musim hujan. yaitu > 0. maka penggunaan lahan pasca penambangan batubara pada lokasi ini dapat diarahkan sebagai berikut.00 m. akuifernya adalah sisipan batu pasir sehingga mempunyai kualitas yang cukup baik untuk konsumsi penduduk sehari-hari. Aliran sungai yang terdapat di dekat lokasi penambangan diupayakan diproteksi dari proses pendangkalan akibat pelumpuran. konsistensinya agak teguh. Potensi air tanah di daerah ini secara umum relatif kecil dan dalam (>-12 m). pelumpuran dan sedimentasi.65 dan potensi air tanah di daerah ini secara umum relatif kecil dan dalam (>-12 m).43 . Kecamatan Malinau Barat Lokasi kegiatan penambangan tanah urug di lokasi ini.50 – 3. jenis tanah lapukannya disusun oleh lanau lempungan. genangan-genangan ini juga memiliki kadar Fe+3 cukup tinggi.

tetapi di bagian lembah di selatan bukit ini potensi air tanah bebasnya cukup besar dan dangkal tetapi kualitasnya kurang baik untuk air minum. Berdasarkan karakteristik geologi lingkungan dan tata guna lahan eksisting di sekitar lokasi penambangan. Direvegetasi dengan tanaman tahunan/tanaman keras yang sejenis dengan lahan di sekelilingnya. Gejala-gejala kebencanaan geologi yang terjadi hanya berupa erosi permukaan yang mengarah ke lembah di bagian selatan lokasi penambangan serta longsoranlongsoran kecil pada dinding bekas penambangan yang biasanya terjadi pada musim hujan.. Kecamatan Malinau Kota. berwarna coklat kekuningan. jenis tanah lapukannya disusun oleh lempung lanauan. Tanah dan batuan penutup di lokasi penambangan tersebut umumnya memiliki tingkat porositas dan permeabilitas yang relatif rendah. dapat digunakan sebagai material subur yang dimasukkan kedalam lobang galian untuk penanaman jenis tanaman keras. Berdasarkan karakteristik geologi lingkungan dan tata guna lahan eksisting di sekitar lokasi penambangan. Lokasi kegiatan penambangan batu andesit di lokasi ini meruapakan intrusi kecil yang membentuk pebukitan kecil dengan ketinggian < 30 m dpl dan secara umum terletak pada satuan morfologi medan bergelombang dengan kemiringan < 8o. Lahan Penambangan Batu Andesit (Batu Belah) di Desa Pualau Betung. Malinau yang mengalir sepanjang tahun. dinding lubang bekas penambangan dibentuk berjenjang (terasering) dengan tinggi dan lebar jenjang masing-masing tidak lebih dari 6. Untuk mencegah terjadinya longsor. Guna menunjang arahan penggunaan lahan pascapenambangan tersebut disarankan untuk dilakukan upaya pengelolaan sebagai berikut : Gundukan-gundukan bekas kupasan material penutup hasil penggalian/hasil pengupasan. Lapisan tanah pucuk yang mengandung humus dan unsur hara yang tinggi yang teramankan. konsistensinya lunak. maka penggunaan lahan pascapenambangan pada lokasi ini dapat diarahkan sebagai berikut.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . 1.44 LAMPIRAN IV . Berdasarkan pengamatan di lapangan dan hasil analisis contoh tanah yang diambil di laboratorium.2006 ke lembah di bagian barat lokasi bekas penambangan serta longsoran-longsoran kecil pada dinding bekas penambangan yang biasanya terjadi pada musim hujan. karena pH nya 4. Limpasan air permukaan (run off) pada saat terjadi hujan cukup tinggi. maka penggunaan lahan pascapenambangan pada lokasi ini dapat diarahkan sebagai L IVC . Hal ini mengingat di sekitar lokasi ini sangat jarang penduduk.50. Pada bagian utara pebukitan kecil ini terdapat S.00 m.00 m. segera ditanami dengan tanaman keras (revegetasi). plastisitas rendah-sedang dan ketebalannya . yaitu lahan pascapenambangan dapat diarahkan untuk dikembalikan fungsinya menjadi hutan dan semak-semak belukar untuk menutup tanag pucuk agar tidak tererosi.50 – 5. 3. Batuan dasarnya berupa batu andesit berasal dari Satuan Batuan Terobosan atau Sumbat Retas (Tmab). sehingga tidak tepat jika dialihkan menjadi lahan budidaya.00 – 2. sehingga tingkat resapan air di daerah ini juga rendah. Potensi air tanahdi sekitar lokasi penambangan ini kecil dan dalam.

Guna menunjang arahan penggunaan lahan pascapenambangan tersebut disarankan untuk dilakukan upaya pengelolaan sebagai berikut : Lahan bekas penambangan perlu diratakan sesuai dengan ketinggian lokasi di sekitarnya. Untuk mencegah terjadinya longsor.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 berikut. LAMPIRAN IV L IVC . dapat digunakan sebagai material subur yang dimasukkan kedalam lobang galian untuk penanaman jenis tanaman keras yang berfungsi sebagai pohon perindang. Lubang-lubang bekas penambangan perlu ditimbun kembali dengan matrial tanah penutup. dinding lubang bekas penambangan dibentuk berjenjang (terasering) dengan tinggi dan lebar jenjang masing-masing tidak lebih dari 6.45 . yaitu lahan pascapenambangan dapat diarahkan untuk areal pemukiman. Lapisan tanah pucuk yang mengandung humus dan unsur hara yang tinggi yang teramankan. Hal ini mengingat lokasinya dekat dengan jalan raya dan daerah sekitarnya berkembang pemukiman baru.00 m.

Kebencanaan/kendala lingkungan beraspek geologi yang terjadi pada lokasi-lokasi kegiatan penambangan berupa longsoran kecil pada dinding lubang penambangan.1°29'30" LS.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . tanah penyusun kawasan penambangan emas berupa lanau lempungan dan lempung pasiran dengan ketebalan bervariasi hingga mencapai 4 m. kegiatan penambangan batubara di daerah ini berada pada daerah bermorfologi perbukitan landai. Sedangkan. Sumber air yang terdapat pada kawasan pertambangan batubara di daerah ini umumya berupa aliran sungai dan genangan pada lubang tambang. Kegiatan penggalian umumnya menyisakan lahan bekas penambangan berupa lereng terasering dan lubang genangan. KUTAI BARAT. dan potensi airtanahnya sedang. dan daerah lubang bekas penggalian yang berupa genangan digunakan sebagai reservoir sumber air pertanian/kebun. PROV. sumber airnya berupa aliran sungai. batulempung. L IVC . pelumpuran dan sedimentasi terutama pada musim hujan. Kegiatan penambangan emas berada pada daerah bermorfologi perbukitan berlereng terjal dengan elevasi 218 – 356 m di atas permukaan laut. Kegiatan penambangan telah membentuk lubang-lubang galian berkedalaman 5 – 20 m yang sebagian telah tergenang air. dengan ketinggian 30 – 100 m di atas permukaan laut. Batuan dasarnya berupa batupasir. Propinsi Kalimantan Timur. Guna menunjang arahan penggunaan lahan pasca penambangan tersebut disarankan untuk dilakukan upaya pengelolaan sebagai berikut : Tanah pucuk yang teramankan pada kegiatan penambangan dikembalikan untuk menutupi/mereklamasi lubang bekas penambangan. Tanah penyusun kawasan penambangan batubara umumnya berupa pasir lempungan dan lempung pasiran dengan ketebalan bervariasi hingga mencapai 3 m. Direvegetasi dengan tanaman tahunan/tanaman keras. erosi permukaan pada tanah timbunan. dan batuan terobosan. seluruh lokasi penyelidikan termasuk ke dalam wilayah Kabupaten Kutai Barat. Berdasarkan karakteristik geologi lingkungan dan tata guna lahan eksisting di sekitar lokasi penambangan. KALIMANTAN TIMUR Secara administratif. maka penggunaan lahan pasca penambangan batubara dan emas ini dapat diarahkan menjadi lahan hutan. genangan pada lubang bekas galian.116°30'00" BT dan 1°31'36" LU . Berdasarkan pengamatan di lapangan. Kegiatan penambangan yang sudah berkembang di wilayah Kabupaten Kutai Barat terdiri dari penambangan batubara dan emas. Pada kawasan penambangan emas.46 LAMPIRAN IV . Batuan dasarnya berupa batuan gunungapi. dan potensi air tanahnya relatif kecil. Kegiatan penambangan kedua jenis komoditi tersebut dilakukan secara resmi (berizin) oleh perusahaan swasta. pertanian lahan kering/kebun.2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN UNTUK ARAHAN TATA RUANG PASCATAMBANG DI KAB. Secara Geografis terletak pada koordinat 113°49' 3" .

- Aliran sungai dan genangan air pada lubang bekas penambangan dinormalisasikan terlebih dahulu dari kandungan asam.47 . dinding lubang bekas penambangan dibentuk berjenjang (terasering) dengan tinggi dan lebar jenjang masing-masing 5 m.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 - Untuk mencegah terjadinya longsor. selanjutnya dapat dimanfaatkan sebagai sumber air pertanian. LAMPIRAN IV L IVC .

Penambangan lempung terdapat di 2 lokasi. lempung dan batu gamping.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . batu (granit. Secara administratif. kecuali penambangan batu di Desa Ulapato yang telah menyebabkan kerusakan bentang alam berupa morfologi tak beraturan. Ulapato B dan Talumelito di Kecamatan Telaga Biru. kecuali di Desa Molantadu. baik yang masih aktif maupun sudah ditinggalkan. Penambangan sirtu terdapat di Desa Pilohayanga. sedangkan yang lain dalam jumlah terbatas adalah berupa sirtu. batu.5 ha.75 ha dengan kedalaman 2 m. Kecamatan Sumalata dan di Desa Bumela. Dampak lingkungan yang ditimbulkan oleh berbagai jenis kegiatan penambangan tersebut bervariasi. PROVINSI GORONTALO Penyelidikan Geologi Lingkungan Untuk Arahan Tata Ruang Pascatambang dimaksudkan untuk mengumpulkan berbagai data dan informasi mengenai kegiatan pertambangan di Kabupaten Gorontalo. Kecamatan Batudaa Pantai.48 LAMPIRAN IV . walaupun luasnya hanya ±1. daerah penyelidikan termasuk ke dalam wilayah Kabupaten Gorontalo. Seluruh kegiatan penambangan batu tersebut masih aktif. yaitu di Desa Ulapato. Penambangan batu gamping terdapat di Desa Datahu. Kegiatan penambangan yang terdapat di wilayah Kabupaten Gorontalo terdiri dari penambangan sirtu. di Desa Bongo. Provinsi Gorontalo yang secara geografis terletak pada koordinat antara 121°58’41” BT dan 123°16’30” BT serta antara 0°27’11” LU dan 1°3’44” LU. Penambangan batu terdapat di 5 lokasi. yaitu di Desa Buladu. Kecamatan Telaga yang dilakukan secara kecil-kecilan oleh rakyat untuk pembuatan batu bata. yaitu di Desa Pilohayanga. Kecamatan Telaga yang dilakukan di bantaran dan dari dasar S. Bolango pada daerah bermorfologi datar.terjal. Kecamatan Tibawa pada daerah perbukitan yang dilakukan oleh perseorangan secara kecil-kecilan. Penambangan emas terdapat di 2 lokasi yang dilakukan pada daerah perbukitan sedang .2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN UNTUK ARAHAN TATA RUANG PASCATAMBANG DI KABUPATEN GORONTALO. Potensi bahan tambang di Kabupaten Gorontalo utamanya adalah emas. yang tidak direklamasi dan diterlantarkan ditinjau dari aspek geologi lingkungan dengan tujuan untuk memberikan arahan tentang tatacara reklamasi dan pengelolaan lingkungan yang baik dan benar sehingga lahan bekas penambangan dapat dimanfaatkan lagi untuk berbagai keperluan. Penambangan batu. Kecamatan Boliyohuto. emas. dan di Desa Molantadu. Kecamatan Kwandang. lempung dan batu gamping pada umumnya dapat dikatakan belum menimbulkan dampak lingkungan karena intensitas kegiatannya relatif kecil. granodiorit dan andesit). Kegiatan penambangan kelima jenis komoditi ini dilakukan baik secara resmi (berizin) oleh perusahaan swasta maupun secara tidak resmi (tidak berizin) oleh masyarakat. bahan tambang yang lain baru dieksploitasi dalam jumlah relatif kecil. serta memberikan bahan masukan untuk pemerintah daerah dalam penataan ruang lahan pasca penambangan agar manfaatnya dapat lebih optimum. Adapun penambangan emas yang L IVC . Selain emas. Penambangan emas dilakukan dengan sistem Tambang Bawah Tanah dan merupakan tambang rakyat. dan batu gamping. Penambangan sirtu telah menyebabkan kerusakan sebagian bantaran sungai seluas ± 0. Kecamatan Telaga dan di Desa Talumelito. lempung dan toseki.

Sedangkan untuk permukiman kurang sesuai. dinding lubang bekas penambangan dibentuk berjenjang dengan ukuran tinggi dan lebar jenjang masing-masing kemudian ditanami rumput. secara fisik tidak atau belum merusak bentang alam. yaitu membuat sumuran vertikal kemudian horizontal. karena sumber daya airnya termasuk langka. maka hanya kegiatan penambangan batu di Desa Ulapato. Tanah pucuk yang teramankan pada kegiatan penambangan dikembalikan untuk menutupi/ mereklamasi lahan bekas penambangan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 dilakukan dengan sistem tambang bawah tanah. Guna menunjang arahan penggunaan lahan pasca penambangan tersebut disarankan untuk dilakukan upaya pengelolaan sebagai berikut : Sisa-sisa bongkahan batu diambil dan dijual terlebih dahulu. Berdasarkan karakteristik geologi lingkungan dan tata guna lahan eksisting di sekitar lokasi penambangan. 5m dengan sudut kemiringan 30o. kemudian areal tambang diratakan. demikian pula limbah hasil pengolahan ampas emas yang dibuang ke kolam pengendapan masih mengandung unsur cyanida. Perlu dilakukan pemupukan tanah terlebih dahulu sebelum penanaman pohon. karena limbah cair maupun padat (ampas emas) hasil pengolahan emas yang dibuang ke perairan umum masih mengandung merkuri. terutama ditinjau dari aspek kerusakan bentang alamnya. maka penggunaan lahan pasca penambangan batu ini dapat diarahkan menjadi lahan perkebunan kelapa. Kecamatan Telaga yang dianggap perlu untuk dilakukan reklamasi dan arahan pemanfaatan lahan pasca penambangannya. LAMPIRAN IV L IVC . namun proses pengolahan emasnyalah yang dapat menimbulkan dampak negatif. Berdasarkan kondisi lokasi-lokasi kegiatan penambangan yang ada pada saat ini. Untuk mencegah terjadinya longsor.49 .

600 kg/ha.2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN UNTUK ARAHAN TATA RUANG PASCATAMBANG DI KAB. sedimentasi.600 kg/ha.360. Lubang bekas terowongan sebaiknya ditutup dengan batu atau kayu supaya aman. Dampak lingkungan penambangan erosi tanah timbun. SP-36 = 185 kg/ha dan KCl = 75 kg/ha. erosi tanah timbunan. urea = 250 kg/ha. Dampak lingkungan penambangan antara lain: erosi tanah timbunan. urea = 250 kg/ha. Lolayan Morfologi merupakan pebukitan relief terjal dengan kemiringan > 360. kekeruhan. Karena kondisi tanah bersifat asam. jalan desa yang sudah diperkeras atau jalan tambang. Bekas penggalian sebagai daerah datar dimanfaatkan untuk kebun produktif dan di sekelilingnya merupakan hutan produksi. SULAWESI UTARA Lokasi penelitian termasuk ke dalam wilayah Kabupaten Bolaang Mongondow. Arahan penggunaan lahan adalah kolam tailing yang sudah penuh sebaiknya dimanfaatkan untuk penghijauan dengan tanaman lokal. Lahan Penambangan Tras Morfologi/topografi merupakan perbukitan relief sedang dengan lereng 170 . 3. menunjukkan bahwa tanah bersifat asam. L IVC . Hasil analisis tanah/kesuburan. kekeruhan.748 km2. Arahan penggunaan lahan adalah: penggalian diusahakan jauh dari pemukiman dan infrastruktur. SP-36 = 185 kg/ha dan KCl = 75 kg/ha. Dampak lingkungan penambangan antara lain adalah: kerusakan sebagian bentang alam.360.625 m dpl.50 LAMPIRAN IV . bahan organik dan unsur hara rendah. Aksesabilitas ke lokasi-lokasi tersebut relatif mudah. Arahan penggunaan lahan yaitu lubang penggalian yang sudah ditinggalkan sebaiknya ditutup dan diberi tanda pengaman untuk menghindari adanya manusia atau binatang yang terperosok. PROV. Kec. kekeruhan. Karena unsur organik dan unsur hara rendah. bahan organik dan unsur hara rendah. sedimentasi dan longsoran tanah. longsoran tanah dan batuan pada lereng bukit. juga kondisi lumpur pada tailing pond secara umum masih mengandung unsur logam berat yang melampaui ambang batas yang diperkenankan. berada pada elevasi 510 . maka tanah untuk tegalan diperlukan pemupukan dengan pupuk kandang = 1. BOLAANG MONGONDOW. berada pada elevasi 150-200 m dpl. terletak pada koordinat 123o 06’ 37” – 124o 42’ 10” BT dan 00o 17’ 37” – 01o 00’ 50” LU. Modayag Morfologi merupakan pebukitan berelief sedang dengan kemiringan 170 . maka perlu pemupukan dengan pupuk kandang = 1. namun perlu penelitian lebih lanjut mengenai bahaya unsur logam berat untuk pertumbuhan tanaman.600 kg/ha. dengan luas wilayah sekitar 3. 1. Lahan bekas tambang dapat dimanfaatkan untuk pemukiman.625 m dpl. Lahan Penambangan Emas Daerah Lanut. Lahan Penambangan Emas Daerah Tanoyan. urea = 250 kg/ha. sedimentasi longsoran tanah. sawah dan tegalan. 2. pada umumnya dapat ditempuh dengan kendaraan roda empat melalui jalan raya. berada pada elevasi 510 . maka perlu pemupukan dengan pupuk kandang = 1.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Kec. SP-36 = 200 kg/ha. Provinsi Sulawesi Utara. bagian permukaan yang datar di sekeliling penggalian dijadikan tegalan. Lokasi penyelidikan berupa kawasan pertambangan yang di dalamnya terdapat lahan bekas tambang dan lahan tambang yang masih aktif.

8. Kec. kedalaman mat < 3 m bmt. yang mempunyai sifat fisik pejal dan berwarna kelabu. Kecamatan Passi Barat. Batuan dasar: batu lempung. semak belukar dan hutan produksi. LAMPIRAN IV L IVC . Tanah/batuan merupakan endapan pantai berupa lempung. sedimentasi. 5. Morfologi merupakan daerah pebukitan berelief sedang dengan kemiringan lereng 170 . Popundayan. erosi tanah timbunan. Penggunaan lahan saat ini berupa tegalan. padat. Penambangan Batu Gamping Lokasi penggalian saat ini terdapat di daerah Lobong. Penggalian lempung dilakukan dengan menggunakan peralatan sederhana seperti cangkul. sedimentasi pada bekas lubang tambang. Tanah penutup: pasir lempungan. Sangtombolang. Kotamubago Selatan. Morfologi merupakan daerah pedataran dengan kemiringan lereng < 30 dan berada pada badan sungai.2 m. Penambangan Lempung Bahan galian lempung merupakan endapan aluvial yang berada di daerah pedataran. kekeruhan.51 . 7. 6. Morfologi merupakan daerah pebukitan berelief sedang dengan kemiringan lereng 170 . Penggunaan lahan biasanya merupakan daerah persawahan atau tegalan dengan kandungan lempung lebih dari 80%. Sumber Daya Mineral Lainnya • Sirtu Dijumpai di daerah Kinamang. Kec. sampai saat ini belum ada kegiatan penambangan. Kondisi lingkungan yang terjadi yakni terbentuknya lubanglubang galian yang terisi air hujan maupun sebagian akuifer setempat yang terpotong oleh adanya penggalian. Lahan Penambangan Pasir Besi Morfologi merupakan daerah pedataran pantai dengan kemiringan < 30. pasir dan lumpur. lunak. • Andesit Dijumpai di daerah Bukaka. pH 5. Arahan penggunaan lahan yaitu lahan bekas tambang dapat dimanfaatkan sebagai perkebunan kelapa.360. sampai saat ini belum ada kegiatan penambangan. tebal 0. Keairan infiltrasi tinggi. Kendala geologi berupa kerusakan sebagian bentang alam berbentuk lubang-lubang. sampai saat ini belum ada kegiatan penambangan. Kec. potensi air tanah tinggi.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 4.5 m. • Pasir darat Dijumpai di daerah Lungkap. erosi tanah timbunan. genangan air. penggalian saat ini dilakukan di Ds. Kotabunan. Bolanguki. Kondisi morfologi merupakan perbukitan terjal dengan kemiringan lereng > 360. sekop dan cangkul).360. Batu gamping di daerah penyelidikan merupakan anggota Batu Gamping Formasi Tapadaka. Dampak lingkungan penambangan adalah kerusakan sebagian bentang alam. Kec. batu lanau. linggis dan sekop sampai kedalaman 1. kekeruhan. Penggalian umumnya dilakukan setempat pada batuan yang tersingkap ke permukaan dengan peralatan sederhana (linggis.

di sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Bone. tebalnya berkisar dari 1 – 2 m. berwarna putih kecoklatan. Kegiatan penambangan batubara tersebut hanya menimbun di stockpile dan belum pernah terjual karena mempunyai kadar kalori 4500 – 5800 Kkal.8 meter sampai 1 meter dengan dua seam. Kabupaten Maros berbatasan dengan Kabupaten Pangkajene Kepulauan. Di sebelah utara. tanah urug.50 13’ 5” LS dan 1190 27’ 35” BT .1190 58’ 14” BT. dan sebagian lagi merupakan tanah insitu yang tidak tergali oleh kegiatan penambangan. Di samping itu untuk memberikan masukan kepada pemerintah daerah mengenai arahan penataan ruang/penggunaan lahan pasca penambangan tersebut ditinjau dari aspek geologi lingkungan.5 Ha. Sulawesi Selatan terdiri dari penambangan silika. Secara administratif.1600 m di atas permukaan laut. Kegiatan penambangan batubara berizin dilakukan oleh CV. yang dilakukan sejak tahun 2005 di Desa Tellumpanue Kecamatan Mallawa. Batuan dasarnya berupa batu pasir kuarsa dan granit yang bersifat kompak dan relatif kedap air.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . Sistim penambangan Batubara yang dilakukan adalah tambang terbuka mengikuti arah kedudukan lapisan (strike) yaitu Utara-Selatan dengan ketebalan lapisan batubara antara 0. Lokasi tambang cukup jauh dari daerah pemukiman dengan tata guna lahan merupakan semak belukar. Tanah penutup lahan ini sebagian merupakan tanah dari hasil pengupasan yang diletakan sekitar lubang-lubang tambang. serta di sebelah Barat berbatasan langsung dengan perairan Selat Makassar. batubara. Luas lahan bukaan pada lokasi ini yang telah ditambangan seluas ± 0. lokasi tambang cukup jauh dari daerah pemukiman dengan tata guna lahan merupakan kebun campuran. Adapun tujuannya adalah memberikan arahan tata cara reklamasi dan pengelolaan lingkungan yang baik dan benar sehingga lahan bekas tambang dapat dimanfaatkan kembali untuk berbagai keperluan. Tanah ini berjenis pasir lempungan.52 LAMPIRAN IV . berbutir halus hingga kasar. Kegiatan penambangan yang terdapat di wilayah Kabupaten Maros. Kecamatan Mallawa dilakukan oleh PT. PROVINSI SULAWESI SELATAN Maksud penyelidikan ini adalah untuk mendapatkan berbagai data dan informasi kondisi geologi lingkungan pada daerah kegiatan penambangan dan lahan pascapenambangan yang tidak direklamasi dan terlantarkan. Taman Indah dengan luas izin penambangan ± 93 Ha. Kabupaten Maros terletak pada ketinggian yang berkisar antara 0 . sebelah selatan berbatasan dengan Makassar dan Kabupaten Gowa. Bina Patra Manunggal.2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN UNTUK ARAHAN TATA RUANG PASCATAMBANG DI KABUPATEN MAROS. L IVC . dan berkomposisi dominan mineral kuarsa. tepatnya pada posisi 40 42’ 51” LS . Kegiatan penambangan silika terdapat di Desa Sabila dan Desa Tellumpanue. Kegiatan penambangan ketiga jenis dilakukan baik secara resmi (berizin) oleh perusahaan swasta maupun secara tidak resmi (tidak berizin) oleh rakyat yang dikenal dengan istilah tambang inkonvensional (TI). daerah penyelidikan terletak pada bagian pesisir barat Provinsi Sulawesi Selatan.

Sinar Gowa. Desa Tellumpanue. telah dilakukan penyelidikan geologi lingkungan rinci pada tiga lokasi lahan bekas penambangan. kegiatan penambangan di daerah penyelidikan telah menunjukkan adanya beberapa dampak lingkungan beraspek geologi. dan penambangan tanah urug di Desa Damai. Kecamatan Tanralili. sehingga sedikit menimbulkan perubahan permukaan tanah yang teratur dan berimbang dengan lahan di sekelilingnya. dan akumulasi air hujan. Pemilihan ketiga lokasi ini berdasarkan representasi dari jenis bahan galian dan sebaran lahan bekas tambang. Sistem penggalian ini dilakukan secara teratur mengikuti batasan-batasan tertentu. Penggalian dilakukan dengan menggunakan Back Hoe. Kecamatan Mallawa dan Desa Damai. lokasi tambang cukup jauh dari daerah pemukiman dengan tata guna lahan merupakan persawahan. aspek keairan. penambangan batubara di Desa Tellumpanue.53 . Bina Patra Manunggal telah terbentuk lubang-lubang bekas galian yang mempunyai perbedaan ketinggian cukup menyolok dengan kondisi topografi sekitarnya. Luas lahan yang diselidiki ± 8 Ha dari 10 Ha luas lahan penambangan yang dimiliki oleh PT.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Kegiatan penggalian tanah urug terdapat di Desa Damai. di antaranya : Kualitas Udara Hilangnya Vegetasi Kerusakan struktur/tekstur tanah dan batuan Kualitas air Perubahan bentang alam dan fungsi lahan Kesuburan tanah Kegiatan penambangan yang telah dan akan dilakukan di Desa Sabila. Penggalian tanah urug dilakukan oleh CV. LAMPIRAN IV L IVC . Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan. aspek tanah dan batuan. yaitu : Kedalaman lubang galian10 m hingga 15 m Dinding galian curam (mendekati tegak) Luas areal yang tertambang ± 8 hektar Terbentuk genangan air atau danau secara permanen. Kecamatan Tanralili menggunakan sistem tambang terbuka disamping menimbulkan dampak positif bagi aspek ekonomi juga menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan di sekitar lokasi penambangan Penyelidikan geologi lingkungan rinci untuk arahan tata ruang lahan pascapenambangan meliputi kajian/evaluasi aspek-aspek geologi lingkungan seperti: aspek geomorfologi/topografi. dan aspek kebencanaan (kendala) geologi. Kecamatan Mallawa. Kecamatan Tanralili Kondisi akhir dari kegiatan penambangan silika yang berada di Desa Sabila Kecamatan Mallawa. Sebagai percontohan. Ketiga lokasi tersebut yaitu lokasi lahan bekas penambangan silika di Desa Sabila. Kecamatan Mallawa. yang diduga merupakan luahan air tanah dari lapisan akuifer yang terpotong.500 m2. kedalaman penggalian tanah urug berkisar antara 2 hingga 3 meter dengan luas kolam ± 1.

lapisan tanah penutup dengan ketebalan 4 meter berupa lempung tufaan.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . diantaranya membentuk terasering dengan tinggi jenjang teras 5 m. Untuk memperkuat bibir teras dan pinggir saluran air agar ditanami rumput vetier atau pun rumput gajah. maka dapat dilakukan arahan tata ruang lahan pasca penambangan berdasarkan pertimbangan karakteristik geologi lingkungan bekas tambang silika di Desa Sabila cukup baik bila dimanfaatkan sebagai lahan hutan produksi. L IVC . sedangkan permukaan tanahnya ditanami dengan jenis rumput pelindung agar terbebas dari kikisan erosi air. lapisan tanah perlu diberi kapur dan pupuk fospat alam dengan ukuran 1 Ton/Ha dan pupuk NPK sebanyak 200 Kg/Ha. mahoni. Padahal kondisi lahan sebelumnya merupakan lahan pertanian yang cukup produktif. serta di kaki teras bagian bawah dibuatkan saluran drainase pembuang air hujan di setiap kaki jenjang yang alirannya diarahkan ke kolam pengendap lumpur. Taman Indah. ketebalan 2. pasir dengan tebal 3. dengan ketebalan lapisan antara (23 – 35) cm. perkebunan. sudut kemiringan jenjang maksimal 30°.52 meter. jati. Segera melakukan penanaman pohon yang telah ditetapkan sesuai rencana. dengan ketebalan lapisan antara lempung dan batubara. Penebaran tanah pucuk di seluruh permukaan hasil reklamasi tebalnya 40 cm sebagai media tumbuh untuk tanaman. lapisan batubara berwarna hitam buram dengan struktur laminasi antara lempung dan batubara. Guna menjamin pertumbuhan tanaman dengan baik. Setelah upaya reklamasi dilakukan.2006 Mengganggu prasarana jalan desa yang menuju jalan negara Dari kegiatan penggalian yang telah dilakukan selama ini terbentuk kolam yang luasnya berkisar antara ± 0. sedangkan tanaman keras dapat ditanam pada bidang datar/olah seperti albasia. Upaya reklamasi yang harus dilakukan di Desa Tellumpanue sebelum dilakukan arahan tata ruang adalah : Melakukan pemadatan material tanah di waste dump dari lapis ke lapis.5 meter. dan lebar bidang olah/datar 5 – 15 m. tufa pasiran dengan ketebalan 16 cm.3 Ha dengan kedalaman 10 – 15 m.5 meter. Penataan geometris lereng. Apabila kolam bekas penggalian dibiarkan dalam kondisi demikian tentunya tidak akan memberikan manfaat dan cenderung membahayakan lingkungan di sekitarnya. pertambangan Lahan penambangan batubara di Desa Tellumpanue Kecamatan Mallawa. tebal singkapan 1.54 LAMPIRAN IV . bersifat gambut dengan struktur laminasi antara lempung dan batubara. batubara berwarna hitam buram. lempung abuabu dengan ketebalan 35 cm. kemiri dll dengan jarak tanam 4 x 4 m. dimana setiap musim memberikan hasil panen secara berkesinambungan bagi masyarakat setempat. Luas lahan yang diselidiki ± 0. coklat kemerahan.5 Ha dari 9 Ha luas lahan penambangan yang dimiliki oleh CV.

lahan perkebunan.55 . Walaupun luas dan areal lahannya cukup bagus dan. dan pertanian. dan hutan produksi. Sinar Gowa berada di Desa Damai. maka dapat dilakukan arahan tata ruang lahan pascapenambangan berdasarkan pertimbangan karakteristik geologi lingkungan di Desa Damai. peruntukannya sebagai lahan pemukiman dan sebagai kolam budidaya ikan air tawar.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 Dengan mempertimbangkan karakteristik geologi lingkungan. pertanian. dengan meninggalkan beberapa buah lubang bekas penambangan dan tidak ada upaya reklamasi sehingga beberapa kolam tergenang oleh air. maka akan sesuai jika dilakukan upaya rehabilitasi/perbaikan kondisi lahan terlebih dahulu. lahan bekas tambang batubara di daerah ini cukup baik bila dimanfaatkan sebagai lahan. Lahan penambangan tanah urug yang dilakukan oleh CV. dapat dimanfaatkan sebagai lahan permukiman. LAMPIRAN IV L IVC . Kegiatan penambangan tanah urug di daerah ini sudah berakhir ± 6 bulan yang lalu. Setelah upaya reklamasi dilakukan. Luas lahan yang diselidiki ± 2 Ha dari semua kolam bekas penambangan yang ada. kolam budidaya ikan air tawar. Kecamatan Tanralili.

Kendala geologi yang ada berupa erosi permukaan. Pada pascakegiatan penambangan bahan galian tersebut menyisakan lubang-lubang bekas galian yang segera tergenang air atau tertutup kembali oleh endapan sirtu baru. yaitu terdiri dari penambangan pasir. Propinsi Sulawesi Selatan. maka penggunaan lahan bekas penambangan pasir dan tanah liat dapat diarahkan menjadi lahan kebun campuran dan persawahan. PROVINSI SULAWESI SELATAN Secara administratif. tanah urug. Tanah penyusunnya terdiri dari lempung pasiran dan pasir tufaan. Tanah penyusunnya secara umum terdiri dari lempung. seluruh lokasi penyelidikan termasuk ke dalam wilayah Kabupaten Gowa. Pada pascakegiatan penambangan bahan galian tersebut menyisakan lubang-lubang bekas galian pada lereng bukit. Pada pascapenambangannya kegiatan penambangan bahan galian tersebut menyisakan lahan-lahan berupa dataran/rataan dan lubang-lubang bekas galian yang sebagian tergenang air. Kendala geologi yang ada berupa erosi permukaan. lahan bekas penambangan tanah urug dapat dimanfaatkan menjadi lahan pemukiman dan kebun campuran. dilakukan pada bantaran dan badan sungai. Berdasarkan karakteristik geologi lingkungan dan tata guna lahan eksisting di sekitar lokasi penambangan.2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN UNTUK ARAHAN TATA RUANG PASCATAMBANG DI KABUPATEN GOWA. sirtu. Kegiatan penambangan batu belah dilakukan pada daerah perbukitan. lanau. longsoran kecil. sementara lahan bekas penambangan batu belah dapat diarahkan menjadi lahan perkebunan tanaman keras. tanah liat dan batu belah. Kendala geologi yang terjadi umumnya berupa kekeruhan air sungai dan sedimentasi yang sangat intensif pada bendungan Bili-bili. Potensi air tanah kecil hingga sedang.56 LAMPIRAN IV . Kegiatan penambangan kelima jenis bahan bangunan tersebut dilakukan baik secara resmi (berizin) oleh perusahaan swasta maupun secara tidak resmi (tidak berizin) oleh masyarakat setempat. Kegiatan penambangan yang sudah berkembang di daerah ini baru terbatas pada bahan galian untuk bahan bangunan. Secara Geografis terletak pada koordinat 119o21’41” – 120o00’42” BT dan 05o07’25” – 05o34’52” LS. L IVC . Kegiatan penambangan sirtu. Kegiatan penambangan pasir. tanah liat dan tanah urug umumnya dilakukan pada daerah bermorfologi dataran hingga bergelombang. kekeruhan dan sedimentasi.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI . kekeruhan dan sedimentasi. Potensi air tanahnya kecil hingga langka. pasir halus dan tufa.

Batukliang dan Pringgarata. sedangkan yang menguasai dan mengetahui harga jual (ekspor) keluar daerah adalah para pemodal. perlu kiranya dilakukan kajian secara terpadu guna merumuskan sistim tataniaganya. Terlebih lagi penambangan batuapung. Dari pos penerimaan itulah. batu gamping (gp). pengelolaan lingkungan disesuaikan dengan sumberdaya yang tersedia serta kemampuan masyarakatnya. Penggalian dilakukan oleh perorangan sekaligus sebagai pemilik lahan dan oleh kelompok kerja yang umumnya menyewa lahan. Salah satunya adalah penambangan pasir di Desa Bilebante. Sementara pemasaran dilakukan oleh pemodal kuat yang tak punya hubungan langsung dan bertanggung-jawab terhadap lahan penambangan. 150-200 per kilogram. PROV. Di sisi lain nilai baku batuapung dari para penambang sangat rendah yaitu sekitar Rp. bentonit (Bt). Masyarakat penambang sekedar dapat upah dari jasa mengumpulkan. kecuali pada lahan tambang yang dilakukan perorangan dengan cara memilih kualitas batuapung. batu poros (Prs). sehingga diharapkan LAMPIRAN IV L IVC . oleh pemodal dengan peralatan berat. hingga merubah fungsi lahan sebelumnya dan cenderung merusak lingkungan fisik. NUSA TENGGARA BARAT Di daerah Kabupaten Lombok Tengah banyak terdapat bahan galian golongan C antara lain: batuapung (Pc). Kecamatan Pringgarata. LOMBOK TENGAH. batu bangunan (Bb). dapat memberi manfaat lain selanjutnya. Dalam rangka memperbaiki iklim usaha penambangan batuapung. penerapan pajak/ retribusi bahan galian. Kaolin (k) dan lain-lain. pada umumnya meliputi lahan yang cukup luas. di mana lahan bekas tambangnya diterlantarkan.57 .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN UNTUK ARAHAN TATA RUANG PASCATAMBANG DI KAB. Dengan kata lain. Agar lahan penambangan yang diterlantarkan memiliki fungsi dan memberi manfaat. Yang paling banyak diminati dan ditambang adalah bahan bangunan (pasir andesit) untuk memenuhi kegiatan pembangunan setempat dan batuapung untuk diperdagangkan keluar daerah atau export. dengan cara tambang sampai habis. Pasir Tras (TR). sebagian dapat diarahkan untuk memperbaiki dan mengelola kerusakan lahan. melibatkan masyarakat banyak terutama di Kecamatan Kopang. sehingga terjadi pemerataan nilai tambah. sampai habis dan cenderung merubah penggunaan lahan sebelumnya atau merusak lingkungan fisik. dan pemerintah daerah tidak dapat andil untuk pendapatan asli daerah (PAD). diawali dengan penataan. pasir (ps). lahannya cukup luas mencapai 10 ha. pada lahan milik sendiri secara sambilan. Adakalanya penambangan bahan bangunan tersebut dilakukan dalam skala besar. meningkatkan nilai baku. Dalam kondisi demikian hampir semua lahan bekas tambang batuapung diterlantarkan begitu saja. Pada umumnya lahan penambangan di Kabupaten Lombok Tengah pada awalnya merupakan daerah pertanian. dalam kegiatan eksploitasi batuapung di daerah Lombok Tengah terjadi kesimpangan (tidak berimbang) antara kerugian lingkungan dan yang menikmati nilai tambah yang dihasilkan.

Lokasi bekas tambang batuapung dan gerakan tanah di Desa Pamepek. Ketiga lokasi tersebut di Kabupaten Lombok Tengah. pengelolaan dan penggunaan ruang lahan selanjutnya. Kecamatan Pringgarata. Kecamatan Pringgarata.2006 Mengingat lahan demikian cukup banyak dan tersebar luas.58 LAMPIRAN IV . Kecamatan Kopang. dengan fasilitas pemerintah daerah dan dibantu bersama masyarakat. dicoba memberikan arahan untuk penataan. sebagai model untuk lokasi yang dianggap mewakili dalam satu wilayah. Lahan bekas tambang pasir lahar di Desa Bilebante. upaya perbaikan dan penataan lingkungan tersebut dapat dilaksanakan. L IVC . Beberapa lokasi bekas tambang sebagai contoh model untuk arahan penggunaan lahan selanjutnya. antara lain sebagai berikut : − − − Kawasan bekas tambang batuapung di Desa Wajageseng.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .

tahun 2003 sebesar Rp..528.962. sehingga di daerah ini banyak menarik minat para investor tambang untuk menanamkan modalnya di sektor pertambangan. 1. tahun 2002 sebesar Rp 1. 7 lokasi untuk penambangan marmer. 651.835 km2 dan terdiri dari 8 kabupaten dan 2 kota administratif.-. Lampung Tengah Kab. Secara geografis terletak pada koordinat 103° 40’ sampai dengan 105° 50’ BT dan 06° 45’ sampai dengan 03° 45’ LS. yaitu Kabupaten Lampung Selatan dan Kabupaten Lampung Tengah. jumlah usaha kegiatan penambangan bahan galian di seluruh wilayah Provinsi Lampung dapat disajikan pada berikut ini. Berdasarkan hasil inventarisasi data yang bersumber data dari Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Lampung (2005). sedangkan lokasinya dekat dengan ibukota Lampung dan juga dekat dengan jalan raya Trans-Sumatera.940. Lampung Selatan Kab. No.683. Berdasarkan hasil evaluasi berbagai data sekunder yang diperoleh dan diskusi dengan instansi terkait. Tanggamus Kota Bandar Lampung BG Industri 4 (SIPD) 6 (SIPD) 0 0 0 0 0 2 (SIPD) 0 BG Logam 15 (KP) 1 (KP) 0 0 1 (KP) 3 (KP) 0 6 (KP) 0 Batubara 0 0 0 1 (KP) 0 0 0 3 (KP) 0 BG Konstruksi 24 (SIPD) 8 (SIPD) 8 (SIPD) 7 (SIPD) 14 (SIPD) 0 6 (SIPD) 4 (SIPD) 8 (SIPD) Jumlah Usaha BG 42 8 8 8 15 3 6 15 8 Pada sektor pertambangan (termasuk batubara di luar energi BBM) kontribusi terhadap PDRB Lampung pada tahun 2003 sebesar 4. Tulang Bawang Kab. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kota dan Kabupaten Kab. Kabupaten Lampung Selatan Kabupaten Lampung Selatan yang beribukota di Kalianda terletak di ujung selatan dari Provinsi Lampung dan potensi sumber daya mineralnya terutama bahan galian industri dan konstruksi cukup melimpah. maka ada 3 (tiga) kabupaten yang dipilih dalam waktu dekat untuk dijadikan objek kegiatan Evaluasi Geologi Lingkungan Untuk Arahan Reklamasi Lahan Pasca Penambangan mendatang. LAMPIRAN IV L IVC .000. A. Lampung Utara Kab. Secara riil kontribusi sektor pertambangan terhadap PDRB Lampung dari tahun ke tahun adalah tahun 2001 sebesar Rp.00 Ha. LAMPUNG Provinsi Lampung yang beribukota di Bandar Lampung terletak di ujung selatan Pulau Sumatera.816. Way Kanan Kab.00 – 50.-. Lampung Barat Kab.647.54 % dan pada tahun 2004 PDRB sektor pertambangan mengalami sedikit kenaikan menjadi sebesar 4.184.000.dan tahun 2004 sebesar 1.65 %. hal ini terbukti dengan terdapatnya: a.955.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 INVENTARISASI DATA SEKUNDER KAWASAN PERTAMBANGAN DI PROV. luas areal masing-masing 5. Luas wilayah Provinsi Lampung termasuk pulau-pulau di sekitarnya ±3.59 . Lampung Timur Kab.-.000.000.

luas areal masing-masing 10.00 Ha. sedangkan lokasinya dekat dengan ibukota Lampung dan dilalui oleh jalan raya Trans-Sumatera untuk lintas timur dan lintas tengah Sumatera. sedangkan lokasinya cukup jauh dijangkau dari wilayah kabupaten lainnya dan dilalui oleh jalan raya Trans-Sumatera lintas barat. e. 9 lokasi untuk penambangan pasir (sirtu).789.00 – 25. luasnya 5. Kabupaten Lampung Tengah Kabupaten Lampung Tengah yang beribukota di Gunung Sugih terletak di sebelah utara kota Bandar Lampung ibukota Provinsi Lampung dan potensi sumber daya mineralnya terutama bahan galian industri dan konstruksi cukup melimpah. Kabupaten Lampung Barat Kabupaten Lampung Barat yang beribukota di Liwa terletak di sebelah barat dari Provinsi Lampung dan potensi sumber daya mineralnya terutama bahan galian konstruksi (batu belah.2006 b. L IVC . e.00 – 25. luas arealnya 0.00 Ha.50 – 1. 1 lokasi untuk eksplorasi/penyelidikan umum (KP) emas. 3 lokasi untuk penambangan zeolit.00 – 15. d. besi dan mangaan). luasnya 2.00 Ha.00 Ha. 5 lokasi untuk penambangan batu andesit. 1 lokasi untuk penambangan batu kapur. luasnya 6.00 Ha.00 Ha.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .00 Ha. 1 lokasi untuk penambangan lempung. Banyaknya kegiatan penambangan di wilayah tersebut. hal ini dapat dibuktikan dengan terdapatnya: a. c. 4 lokasi untuk penambangan felspar. luasnya 4. 5 lokasi untuk penambangan andesit (batu belah). maka akan banyak menimbulkan dampak terhadap kelestarian lingkungan di daerah tersebut.60 LAMPIRAN IV . C.221.00 – 10. sehingga kabupaten ini untuk keperluan pembangunan infra strukturnya harus dapat menyediakan bahan material sendiri dengan memanfaatkan potensi sumber daya bahan galian golongan C di daerahnya sendiri. 14 lokasi untuk eksplorasi/penyelidikan umum (KP) logam (emas. luasnya 25.00 Ha. luasnya 2.00 Ha.00 dan 20. luasnya 100. sehingga di daerah ini banyak menarik minat para investor tambang untuk menanamkan modalnya di sektor pertambangan.00 Ha. b. c.00 Ha.00 Ha. b.00 – 2. luasnya 0. f. 1 lokasi untuk eksplorasi/penyelidikan umum (KP) logam (emas).50 – 4. c. masingmasing luasnya 50. pasir) cukup melimpah. luasnya 2. 2 lokasi untuk penambangan pasir.00 Ha. 15 lokasi untuk penambangan andesit (batu belah). B. Jumlah lokasi penambangan di wilayah kabupaten ini : a. d. luasnya 5. 2 lokasi untuk penambangan tanah urug.

0° 45' LS dan 101° 10' .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 INVENTARISASI DATA SEKUNDER KAWASAN PERTAMBANGAN DI PROV. Kondisi yang selama ini sering terjadi adalah bekas penambangan yang berupa kolam-kolam dengan terisi air dan tidak dikelola secara serius. Untuk pemilihan lokasi tersebut juga dipertimbangkan jenis sumber daya mineral apa saja yang ada. Dari kegiatan tersebut tidak sedikit lokasi-lokasi penambangan yang mengalami kerusakan lingkungan sehingga perlu dilakukan penyelidikan.maka daerah atau Kabupaten yang perlu segera untuk dilakukan penyelidikan adalah: 1. 3) Kabupaten Muarojambi.104° 55' BT dengan luas wilayah ± 53. Dari beberapa pertimbangan tersebut di atas dan dilihat dari pangsa pasar untuk jenis sumber daya mineral yang ada. Kabupaten Merangin 2. Kabupaten Sarolangun. 2) Kabupaten Batanghari. 4) Kabupaten Tibo. sebelah selatan oleh Provinsi Sumatera Selatan dan sebelah barat oleh Provinsi Sumatera Barat dan Bengkulu. Wilayah Provinsi Jambi terdiri dari 10 wilayah kabupaten/kota yaitu: 1) Kota Jambi.72 Km². Apabila hal ini dibiarkan terus menerus maka dampak terhadap lingkungan seperti terjadinya air asam tambang. 10) Kabupaten Tanjung Jabung Timur. 5) Kabupaten Bungo. baik di daerah yang bersangkutan maupun daerah sekitarnya. 8) Kabupaten Kerinci. Mengingat ada 10 jumlah pemerintahan Kabupaten yang ada di Provinsi Jambi maka dilakukan pemilihan yang ditetapkan dengan skala prioritas yaitu daerah mana yang dapat dilakukan penyelidikan terlebih dahulu sesuai dengan kegiatan Inventarisasi dan Evaluasi Kawasan Pertambangan yang perlu dilaksanakan oleh Pusat Lingkungan Geologi. Hasil Kegiatan Inventarisasi Untuk melaksanakan kegiatan inventarisasi geologi lingkungan dan kawasan pertambangan. Secara geografis tepatnya terletak pada koordinat antara 0° 04' . Sedangkan untuk kabupaten lainnya merupakan prioritas kedua. karena jumlah jenis sumber daya mineralnya lebih sedikit. JAMBI Secara administrasi wilayah Provinsi Jambi terdiri dari 10 kabupaten sebelah utara oleh Provinsi Riau.61 . 9) Kabupaten Tanjung Jabung Barat. sesuai dengan data sekunder yang didapat baik dari Dinas Pertambangan Provinsi maupun dari Dinas Pertambangan Kabupaten/Kota. 6) Kabupaten Sarolangun. dipilih lokasi atau daerah yang saat ini sedang atau akan berkembang sehingga akan dapat menunjang kegiatan pembangunan. sebelah timur oleh Selat Berhala. Perolehan data sekunder dari instansi terkait menunjukkan bahwa beberapa kabupaten memiliki potensi sumber daya mineral dan perusahaan pertambangan. Evaluasi Geologi Lingkungan untuk kawasan pertambangan diprioritaskan pada lokasi atau kabupaten yang sampai saat ini sudah banyak melakukan kegiatan penambangan. pangsa pasar masih belum memadai serta sarana transportasi yang masih mengalami kendala. peningkatan logam LAMPIRAN IV L IVC .435. 7) Kabupaten Merangin.

62 LAMPIRAN IV .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .terutama pada daerah yang mempunyai potensi sumber daya mineral lebih lengkap dan kegiatan usaha pertambangan mulai dilakukan. Kabupaten Bungo 2. Dari evaluasi pengumpulan data sekunder yang dilakukan di Provinsi Jambi. Kabupaten yang dapat menjadi prioritas untuk Evaluasi Geologi Lingkungan Kawasan Pertambangan adalah : 2. Sedangkan untuk penyelidikan Kabupaten lainnya dapat diusulkan Pada kegiatan yang akan datang. maka prioritas pertama daerah yang layak atau segera dilakukan Penyelidikan Evaluasi Geologi Lingkungan untuk Kawasan Pertambangan adalah: 1.2006 berat dan pelumpuran akan semakin parah. Selanjutnya dari hasil penyelidikan evaluasi tersebut akan dapat dilakukan saran-saran penggunaan lahan sehingga bila terarah dan tidak akan ada lagi tumpang tindih penggunaan lahan. sehingga tentunya akan sangat berbahaya bagi kehidupan disekitarnya. Kabupaten Batanghari Dari hasil analisis maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Kabupaten Merangin Kabupaten Sarolangun Kabupaten yang layak menjadi prioritas untuk Evaluasi Geologi Lingkungan Kawasan Pertambangan diantaranya : Kabupaten Bungo Kabupaten Batanghari 3. L IVC .

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 INVENTARISASI DATA SEKUNDER KAWASAN PERTAMBANGAN DI PROV. Secara geografis. antara lain adalah keterdapatan berbagai jenis sumber daya mineral. Sedangkan perusahaan yang mendapat izin Kontrak Karya (KK) ada 2 (dua).215. Gorontalo (luas 3.24 Km2) .1º 0' lintang utara dan 121º 0' . GORONTALO Pendahuluan Kegiatan inventarisasi data sekunder ini dimaksudkan untuk mendapatkan data/informasi tentang potensi sumber daya mineral serta kegiatan penambangan seoptimal mungkin dengan tujuan untuk memperoleh gambaran mengenai tingkat keprospekan kawasan pertambangan dan kegiatan pertambangan yang telah berlangsung di daerah Sulawesi Tengah yang kemudian digunakan untuk menentukan daerah-daerah mana yang dianggap layak untuk dijadikan obyek dalam rangka inventarisasi dan evaluasi geologi lingkungan kawasan pertambangan pada waktu yang akan datang.426.248. Hasil Kegiatan Inventarisasi data sekunder kawasan pertambangan ini dilaksanakan selama 16 hari. Km2). Kelima wilayah administratif tersebut adalah Kabupaten Boalemo (luas 2.40 Km2) serta Kota Gorontalo (luas 64.98 Km2).984. sirtu. dan Kuasa Pertambangan (KP) ada 2 (dua). Provinsi Gorontalo berada di bagian utara Pulau Sulawesi yang berbatasan langsung dengan Provinsi Sulawesi Utara di sebelah Timur dan Provinsi Sulawesi Tengah di sebelah Barat. yaitu Dinas Pertambangan dan Energi dan BAPPEDA.03 Km2). Metoda kegiatan meliputi koordinasi dan diskusi dengan berbagai instansi pemerintah provinsi/kabupaten terkait.63 . dasit. Provinsi Gorontalo dibagi menjadi 4 kabupaten dan 1 kota. sedangkan di sebelah Utara berhadapan langsung dengan Laut Sulawesi dan di sebelah Selatan dengan Teluk Tomini dengan luas wilayah ± 12. batu gamping (batu kapur) dan emas. Potensi bahan tambang di Provinsi Gorontalo terdiri dari andesit. terletak antara 0º 30' .79. serta mencari data primer di lapangan seperlunya. kegiatan penambangan yang kemungkinan telah menimbulkan dampak. Pohuwato (luas 4. Dari kota/kabupaten yang terdapat di Provinsi Gorontalo.44 km2. dan letak strategis dari daerah. yaitu mulai tanggal 11 hingga 27 September 2006. Potensi berbagai jenis sumber daya mineral tersebut hingga saat ini belum seluruhnya ditambang. dan Bone Bolango (luas 1.491. berdasarkan atas hasil koordinasi dan diskusi dengan berbagai intansi pemerintah terkait LAMPIRAN IV L IVC .123º 30' Bujur Timur. granit. Hasil Daerah untuk Penelitian Kriteria untuk menentukan daerah yang dianggap perlu segera dilakukan penelitian. Secara administratif. Provinsi Gorontalo yang beribukota di Gorontalo. Adapun yang telah dikelola dan dimanfaatkan terutama adalah sirtu dan batu gamping.

2006 serta data-data yang diperoleh. L IVC . maka kabupaten yang dapat dipilih untuk dilakukan pemetaan Zona Kelayakan Penambangan dan Evaluasi Geologi Lingkungan Untuk Arahan Tata Ruang Pasca Penambangan adalah Kabupaten Boalemo dan Kabupaten Pohuwato.64 LAMPIRAN IV .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .

baik di daerah yang bersangkutan atau sampai ke sekitar provinsi. 3) Kabupaten Ngada. yang sampai saat ini sudah banyak melakukan kegiatan penambangan. LAMPIRAN IV L IVC . Peroleh data sekunder dari instansi terkait menunjukan bahwa beberapa kabupaten memiliki potensi sumber daya mineral dan perusahaan pertambangan yang ada juga cukup banyak. 10) Kabupaten Timor Tengah-Utara. 11) Kabupaten Timor Tengah-Selatan. NUSA TENGGARA TIMUR Secara geografis. namun demikian pada daerah tersebut telah dilakukan penyelidikan pada kegiatan proyek yang terdahulu. 5) Kabupaten Sikka. Hasil Inventarisasi Pada prinsipnya untuk melakukan kegiatan inventarisasi Geologi Lingkungan untuk Kawasan Pertambangan dipilih lokasi atau daerah yang dipandang saat ini sedang atau akan berkembang sehingga akan dapat menopang kegiatan pembangunan. Untuk pemilihan lokasi tersebut juga dipertimbangkan jenis sumber daya mineral apa saja yang ada. 15) Kabupaten Rote Ndao. Kabupaten dan kota tersebut masing-masing: 1) Kabupaten Manggarai.65 . Manggarai). 14) Kabupaten Sumba Timur. Di samping itu pangsa pasarnya masih mengalami kendala. Dari kegiatan tersebut sudah banyak lokasi-lokasi penambangan yang mengalami kerusakan lingkungan sehingga perlu dilakukan penyelidikan. Kondisi yang ada selama ini sering terjadi adalah bekas penambangan yang berupa kolam-kolam dengan terisi air tidak ditangani secara serius apabila hal ini dibiarkan terus-menerus maka dampak terhadap lingkungan seperti terjadinya air asam tambang. 8) Kabupaten Alor. 2) Kabupaten Manggarai Barat (Pemekaran dari Kab. Evaluasi Geologi Lingkungan untuk kawasan pertambangan diprioritaskan pada lokasi atau kabupaten/kota. sesuai dengan data sekunder yang didapatkan baik dari Dinas Pertambangan Provinsi maupun dari Dinas Pertambangan Kabupaten/Kota. Dan secara administrasi terbagi menjadi 15 kabupaten dan 1 kota. karena jumlah jenis sumber daya mineralnya sedikit atau lokasi kabupaten tersebut sangat jauh dari provinsi sehingga untuk sarana transportasi masih mengalami kesulitan. 12) Kabupaten Kupang. maka daerah atau kabupaten/kota yang perlu segera untuk dilakukan penyelidikan Sedangkan untuk kabupaten yang lainnya merupakan prioritas kedua. 4) Kabupaten Ende. 16) Kota Kupang (Ibu Kota Provinsi Nusa Tenggara Timur). 6) Kabupaten Flores Timur. 7) Kabupaten Lembata. Provinsi Nusa Tenggara Timur terletak pada koordinat 118o45’00” – 126o00”00” BT dan 06o00’00” – 11000’00” LS.LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 INVENTARISASI DATA SEKUNDER KAWASAN PERTAMBANGAN DI PROV. 13) Kabupaten Sumba Barat. adalah: • • Kabupaten Kupang Kabupaten Timor Tengah Selatan Dari beberapa pertimbangan tersebut di atas. 9) Kabupaten Belu.

maka prioritas pertama daerah yang layak atau segera dilakukan penyelidikan evaluasi geologi lingkungan untuk kawasan pertambangan di antaranya. Daerah yang layak atau segera dilakukan penyelidikan evaluasi geologi lingkungan untuk kawasan pertambangan.2006 peningkatan logam berat dan pelumpuran akan semakin parah. Selanjutnya dari hasil penyelidikan evaluasi tersebut akan dapat dilakukan saran-saran penggunaan lahan sehingga bila ditinjau dari segi tata ruang akan lebih terarah dan tidak akan ada lagi tumpang tindih penggunaan lahan.66 LAMPIRAN IV . adalah: • • Kabupaten Sumba Barat Kabupaten Manggarai Dari hasil analisis maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut: 1. Kabupaten/Kota yang ada di Nusa Tenggara Timur dapat diprioritaskan untuk dilakukan inventarisasi geologi lingkungan kawasan pertambangan adalah: − − Kabupaten Kupang Kabupaten Timor Tengah Selatan 2. dan tentunya sangat berbahaya bagi kehidupan di sekitarnya. Dari evaluasi pengumpulan data sekunder yang dilakukan di Provinsi Nusa Tenggara Timur. diantaranya adalah: − − Kabupaten Sumba Barat Kabupaten Manggarai L IVC .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .

LAMPIRAN IV – D PETA STATUS KEGIATAN KELOMPOK KERJA FUNGSIONAL .

.

LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 LAMPIRAN IV L IVD .1 .

2 LAMPIRAN IV .2006 L IVD .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .

3 .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 LAMPIRAN IV L IVD .

4 LAMPIRAN IV .2006 L IVD .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .

5 .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI – 2006 LAMPIRAN IV L IVD .

6 LAMPIRAN IV .2006 L IVD .LAPORAN TAHUNAN PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful