LUKA BAKAR AKIBAT BAHAN KIMIA (CHEMICAL BURN

)

Definisi. Chemical burn adalah luka bakar pada organ luar maupun organ dalam tubuh yang disebabkan oleh bahan-bahan kimia yang merupakan asam kuat atau basa kuat dan zat produksi petroleum. Luka bakar akibat bahan kimia terjadi pada saat tubuh atau kulit terpapar oleh asam atau basa. Bahan kimia ini dapat menimbulkan reaksi terbatas pada kulit, reaksi pada seluruh tubuh ataupun keduanya. Luka bakar alkali lebih berbahaya daripada oleh asam, karena penetrasinya lebih dalam sehingga kerusakan yang ditimbulkan lebih berat. Sedang asam umumnya berefek pada permukaan saja. Klafisikasi bahan kimia : 1. Alkalis/Basa Hidroksida, soda kaustik, kalium amoniak, litium, barium, kalsium atau bahan ± bahan pembersih dapat menyebabkan liquefaction necrosis dan denaturasi protein. 2. Acids/Asam Asam hidroklorat, asam aksalat, asam sulfat, pembersih kamar mandi atau kolam renang dapat menyebabkan kerusakan coagulation necrosis. 3. Organic Compounds Fenol, creosote, petroleum, sebagai desinfektan kimia yang dapat

menyebabkankerusakana kutaneus, efek toksis terhadap ginjal dan liver. Zat kimia dapat bersifat oksidator sepert kaporit, kalium permanganate dan asam kromat. Bahan korosif seperti fenol dan fosfor putih juga larutan basa seperti kalium hidroksida dan natrium hidroksida menyebabkan denaturasi protein. Denaturasi akibat penggaraman dapat disebabkan oleh asam formiat, asetat, tanat, flourat, dan klorida. Asam sulfat merusak sel karena bersifat cepat menarik air. Beberapa bahan dapat menyebabkan keracunan sistemik. Asam florida dan oksalat dapat menyebabkan hipokalsemia. Asam tanat, kromat, pikrat dan fosfor dapat merusak hati dan ginjal kalau diabsorpsi tubuh. Lisol dapat menyebabkan methemoglobinemia. Napalm (derivat alumunium naphthenate dan palmitat) saat ini merupakan nama generik yang digunakan untuk semua jenis hidrokarbon yang tebal. Ini termasuk polimer sintetik seperti polyurethane dan poliseter yang mungkin dapt dimodifikasi dengan dicampur alumunium bubuk atau metal carbon. Phosfor putih atau alumunium biasa ditambahkan kepada bom berbahan dasar minyak tanah ini. Bahan-bahan ini

jika dibakar akar menghasilkan suhu yang sangat tinggi. Membakar fosfor menyebabkan terjadinya lesi yang bisa meluas sampai seluruh fosfor diserap tubuh. Glomerulonekrotik dan tubulonenkrotik menyababkan oliguria dan mempercepat kematian akibat gagal ginjal. Diduga penyebab dari kerusakan-kerusakan tersebut adalah masuknya inorganik fosfor kedalam peredaran darah. Pasien akan merasa sangat sakit. dan bisa menyebabkan kematian.5 atau lebih untuk dapat melukai kulit. Luka akan membentuk jaringan nekrotik berwarna kekuningan. Jika di absorpsi bisa menyebabkan depresi sumsum tulang sekitar 2 minggu setelah terpajan. lebih dari 25% permukaan tubuh. dapat menyebabkan luka bakar yang luas. Konsentrasi zat kimia. dengan manifestasi primer perdarahan masif. pembunuhan dengan cara ini sangat jarang dilakukan. walaupun hanya menyebabkan luka bakar seluas 12-15%. dan gagal ginjal akut. dan pada suhu diatas 1000ºC (1832 F) akan dengan mudah terbakar dengan adanya sifat adesif. lamanya kontak dan banyaknya jaringan yang terpapar menentukan luasnya injuri karena zat kimia ini. Reaksi ini diharapkan efektif namun juga memliki efek toksik. Fosfor dapat menyebabkan trauma yang bersifat toksik. Asam kuat biasanya memiliki pH kurang dari 2. Kekuatan dari asam dan basa ditentukan oleh skala pH. dan bahan-bahan adesif ini sulit dibersihkan. Luka bakar oleh bahan kimia biasanya merupakan kecelakaan. berbau seperti bawang putih dan bersinar dalam kondisi gelap. Kerusakan hati juga dapat terjadi. . ³Mustard gas´ dapat menghasilkan uap berbahaya yang jika kontak dengan zar cair. Bunuh diri dengan menggunakan asam maupun basa kuat sangat jarang dilakukan saat ini tetapi ditemukan di negara-negara miskin. saat ini digunakan ³cooper sulphate´ 0. kerusakan mata. melemparkan cairan yang bersifat korosif seperti cairan asam pada korban lebih sering dimaksudkan untuk melukai dibandingkan untuk membunuh korban. Efeknya terhadap tubuh manusia membahayakan. Bahan yang mengandung alkali biasanya memiliki pH 11. bisa menyebabkan terbentuknya bula di kulit. yang berkisar antara 1-14.5%-2%. Sebagai terapi yang paling optimal. dan jika terhisap bisa menyebabkan gangguan saluran nafas. Selain dari luka bakar yang terlihat. Fosfor yang digunakan dalam peperangan atau industri dapat menyebabkan kematian. fosfor juga mengakibatkan kerusakan ginjal akibat sifat toksiknya. menghasilkan lapisan ³cupric phospide´ diseluruh permukaan.

tergantung pada beberapa faktor termasuk : y y y y y y pH Konsentrasi Durasi Bentuk fisik dari bahan (padat. y Luka bakar akibat alkali menghasilkan luka bakar yang dalam pada jaringan akibat produksi dari pengenceran jaringan nekrosis yang melibatkan denaturasi protein dan juga saponifikasi jaringan lemak. kering dan kasar. dengan warna luka tergantung dari bahan asam. yang menyebabkan alkali dapat berpenetrasi lebih dalam. kulit. Alkali. hidroklorin berwarna putih hingga abu-abu dan asam karbol (fenol atau lisol) menyebabkan warna luka abu-abu sampai coklat terang. menimbulkan luka berwarna coklat keabu-abuan. hal ini tidak hanya menyebabkan luka bakar akibat bahan-bahan kimia tetapi juga luka bakar akibat suhu. Beberapa tanda dan gejala dari luka bakar akibat bahan kimia termasuk : y y y Pada daerah yang terkena akan terasa panas. cair atau gas) Lokasi (mata. Nyeri dan terasa baal. terjadi iritasi serta kemerahan. Faktor lain yang penting adalah bentuk lain dari substansi asam dan basa yang menghasilkan panas ketika mereka terdilusi.Tanda dan gejala.5 atau lebih menyebabkan kerusakan jaringan yang lebih luas dibandingkan dengan asam karena sifatnya yang mencairkan jaringan yang nekrosis. Substansi alkalin dalam bentuk padat yang tertelan menampilkan keuntungan dari faktor ini. Bahan padat ini akan tinggal dalam lambung dalam waktu yang lama. Asam nitrat menyebabkan warna luka coklat kekuningan. Luka bakar tampak dengan batas jelas. Tanda dan gejala dari luka bakar akibat bahan-bahan kimia. mukosa) Tertelan atau terhirup Asam dengan pH kurang dari 2 mempercepat proses nekrosis koagulasi yang disebabkan oleh protein. asam sulfat (vitriol) berwarna coklat kehijauan. . Alkali dengan pH 11.ini sebagian terjadi akibat luka bakar yang diakibatkan oleh bahan asam yang menghasilkan neksrosis koagulasi dengan jalan denaturasi protein. seperti sodium hidroksida (soda atau sabun) dan amonium hidroksida. Pembentukan jaringan kulit mati yang berwarna hitam (eschar) . hal ini akan menghasilkan luka bakar yang berat.

Efek samping yang mungkin timbul selama proses penyambuhan adalah kontraktur dan kelainan pigmentasi.y Gangguan penglihatan atau kebutaan total terjadi bila bahan kimia masuk ke dalam mata. Ini harus diberikan pada luka satu sampai dua kali sehari dan membersihkan sisa obat sebelumnya sebelum memberikan yang baru. Setelah dekontaminasi pemberian cairan intravena dan terapi narkotik diperlukan. Advil. Prinsip utama dalam pengobatan adalah cepat menetralisasi kadar zat kimia dengan pemberian banyak air atau pemberian antidotum spesifik jika memungkinkan. Nonsteroid Anti-inflammatory Agents. Pusing. Nyeri kepala. acetaminophen diberikan untuk mengatasi nyeri dan bias digunakan untuk memberikan efek sedasi yang menguntungkan pada pasien yang menderita luka bakar pada mata. Pada kasus luka bakar akibat bahan-bahan kimia yang berat dimana bahan tersebut tertelan. Penurunan tekanan darah. Motrin Ansaid. kalsium dan magnesium masih tetap digunakan. Morfin. Analgetik. Meskipun pengobatan memiliki peran yang terbatas pada kebanyakan kasus luka bakar oleh bahan kimia. . Kejang otot. Naprosyn dan anaprox adalah golangan anti-inflamasi yang digunakan untuk pasien dengan nyeri ringan sampai sedang. Erytromisin oinmen (bacitracin) digunakan untuk mencegah infeksi akibat luka bakar pada mata. Antibiotic. Tatalaksana. antibiotik topikal. Jaringan kulit yang hilang diatasi dengan debridement segera dan skin grafting jika diperlukan. Silvadene digunakan pada luka bakar pada kulit dan berguna untuk mencegah infeksi pada luka bakar derajat dua dan tiga. Henti jantung atau aritmia. lemas sampai pingsan. terhirup atau terabsorbsi ke dalam pembuluh darah. gejala sistemik yang dapat timbul antara lain : y y y y y y Batuk atau sesak napas.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful