Evaluasi Angkutan Umum Kota Yogyakarta

Seiring dengan perkembangan jaman, populasi dan mobilitas manusia semakin mengalami peningkatan. Hal yang demikian sangat terasa perubahannya, terlebih jika kita mengerucutkan perhatian ke kota kota besar. Kota besar masih menjadi tujuan favorit bagi para pendatang untuk mencari pekerjaan. Akibatnya, kondisi kota menjadi semakin padat dan salah satu akibatnya adalah akan meningkat pula penggunaan sarana transportasi di kota. Tak bisa dihindari, masalah masalah transportasi akan muncul mengikuti fenomena tersebut. Yogyakarta merupakan salah satu kota yang mengalami keadaan seperti itu. Masalah transportasi di Yogyakarta mungkin secara umum sama dengan masalah transportasi di kota kota besar lainnya. Dapat dirasakan, dalam beberapa tahun terakhir peningkatan volume kendaraan cukup tinggi. Hamper di semua persimpangan di kota Yogyakarta akan selalu mengalami kemacetan, terlebih pada jam masuk atau keluar kantor. Tentunya masalah ini haruslah mendapatkan perhatian yang cukup serius agar diperoleh solusinya. Ada beberapa hal yang menyebabkan peningkatan volume lalulintas ini. Salah satu sebab karena mobilitas manusia yang meningkat dan keberagaman daerah asal dan tujuan perjalanan. Untuk menangani masalah tersebut, hal yang dapat dilakukan adalah dengan mengurangi perjalanan atau dengan mengalihkan penggunaan kendaraan pribadi ke penggunaan kendaraan umum dalam melakukan perjalanan. Pengurangan perjalanan dapat dilakukan dengan berbagai cara semisal pengaturan tata guna lahan seperti are permukiman, industry,sekolah, dll sedemikian rupa sehingga dapat meminimalisir jumlah perjalanan. Ada pula cara lain seperti dengan memaksimalkan fungsi dari sarana komunikasi ( HP, internet, Koran,dll ) sehingga berbagai macam kebutuhan dapat dikerjakan atau dipesan dari rumah. Cara yang kedua adalah dengan pengalihan penggunaan kendaraan pribadi ke umum. Memang, tidaklah mudah untuk membuat orang merubah pola piker dan kesadaran untuk menggunakan transportasi umum. Ada cukup banyak alasan mengapa orang lebih senang menggunakan kendaraan pribadi daripada menggunakan kendaraan umum. Maka, untuk itu perlu adanya terobosan dari penyedia jasa transportasi untuk meningkatkan daya tarik dan pelayanan agar masyarakat mulai mau untuk beralih menggunakan transportasi umum. Saat ini, kondisi transportasi umum di Yogyakarta sendiri bias dibilang kurang baik. Jika kita tinjau dari segi fisik misalnya, cukup banyak angkutan di Yogyakarta yang rusak dan sebenarnya sudah seharusnya mendapatkan uji kelayakan. Kerangka bus yang rusak, jok

yang sobek. Namun. transjogja tentu lebih baik dibandingkan dengan bus kota. saat ini dikembangkan transportasi umum terpadu yang kemudian disebut dengan transjogja. Penumpang cukup hanya sekali membeli tiket dan mereka bisa melakukan perjalanan kemana saja dan bebas berpindah bus dengan catatan tidak meninggalkan halte bus. System yang ditawarkan di transjogja tidak jauh berbeda dengan transjakarta. shelter itu sendiri. tentunya orang akan lebih memilih kendaraan pribadi. 17 September 2011 terdapat hal yang perlu dikoreksi dari pengoperasian transjogja. sebaiknya perlu juga adanya perbaikan pelayanan. Dari pengamatan yang kami lakukan. Dengan kondisi yang demikian. misalnya keberadaan 2. Jadwal kedatangan bus yang tidak bias dipastikan Saling serobot antar penumpang ketika akan menaiki bus Kapasitas shelter tidak mencukupi ketika terjadi penumpukan penumpang. Dengan adanya kekurangan yang ditemukan itu. Dari pengalaman survey yang dilakukan pada hari tersebut. Dari awal periode pengoperasionalnya sampai sekarang ternyata ada beberapa kekurangan atau penurunan kualitas layanan transjogja. harus disadari juga bahwa transjogja masih memiliki kekurangan. Sebagian besar shelter dibangun di atas trotoar pejalan kaki. Hal pokok yang perlu diperhatikan adalah masalah ketepatan waktu. di shelter sendiri petugasnya mempunyai alat komunikasi berupa HT. Adapun kendala yang dihadapi selama perjalanan adalah: 1. Pengunjung juga difasilitasi dengan oleh informasi yang memadahi baik dalam bentuk tertulis di shelter maupun keterangan lisan dari petugas yang ada. untuk menempuh rute dari Ambarukmo plaza sampai RS Dr. Untuk meningkatkan kualitas pelayanan transportasi umum di Yogyakarta. Trotoar yang dulunya digunakan untuk memfasilitasi pejalan kaki menjadi terpotong. Rute bus telah diatur sedemikian rupa sehingga tempat pemberhentian bus dapat diketahui oleh penumpang. Belum lagi rute trayek angkutan kota yang tidak efisien. Dari segi pelayanannya sendiri.Sardjito perjalanan memakan waktu hampir 2 jam. dan mesin bus yang menghasilkan asap berlebihan tentunya akan menimbulkan kesan kotor dan semrawut sehingga ini jelas akan menurunkan daya tarik angkutan itu sendiri bagi penumpang. baik waktu perjalanan maupun kedatangan. Dari segi keamanan perjalanannya pun lebih baik daripada angkutan umum. karena kecepatan bus lebih stabil dan kapasitas bus juga terkendali oleh adanya petugas. Ada juga kendala lain terkait dengan keberadaan transjogja. 3. Ini tentu akan mengganggu aktivitas pejalan kaki. jadi penumpang tidak perlu khawatir tersesat. Dari survey yang telah dilakukan mahasiswa pada hari sabtu. sebenarnya itu dapat dimanfaatkan untuk mengirim .

informasi pemberangkatan bus dari shelter asal ke shelter tujuan. Untuk masalah shelter. jadi apakah shelter perlu diperbesar atau tidak. sehingga informasi kedatangan bus dapat disampaikan ke penumpang. bisa saja difasilitasi dengan membangun trotoar di belakang shelter. sebaiknya bisa disesuaikan dengan data penumpang yang ada. Sebagai antisipasi adanya saling serobot antar penumpang. . Fasilitas pejalan kaki juga tidak boleh dihilangkan. kita dapat memaksimalkan fungsi dari petugas untuk mengatur penumpang.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful