P. 1
I000040030

I000040030

|Views: 21|Likes:

More info:

Published by: Chaerunisa Presa Prastiani on Jan 07, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/11/2012

pdf

text

original

PENDAYAGUNAAN ZAKAT PRODUKTIF DALAM PERSPEKTIF

HUKUM ISLAM
(Studi Kasus Pada Lembaga Amil Zakat L-ZIS Assalaam Solo)
SKRIPSI
Disusun dan Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Dan Syarat-Syarat
Guna Memperoleh Gelar Sarjana Hukum Islam (SHI)
Pada Jurusan Syari’ah Fakultas Agama Islam
Universitas Muhammadiyah Surakarta
Oleh :
DEVI HIDAYAH FAJAR S. SYABAN
NIM : I 000 040 030
JURUSAN SYARI’AH
FAKULTAS AGAMA ISLAM
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2008
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Zakat adalah ibadah yang mengandung dua dimensi yaitu dimensi
hablum minallah atau dimensi vertikal dan hablum minannas atau dimensi
horizontal. Ibadah zakat apabila ditunaikan dengan baik maka akan meningkatkan
kualitas keimanan, membersihkan dan mensucikan jiwa, dan mengembangkan serta
memberkahkan harta yang dimiliki. Dari sisi lain, zakat merupakan salah satu
bentuk ibadah yang mengedepankan nilai-nilai sosial disamping membawa pesan-
pesan ritual dan spiritual (Suma, 2003: 55). Jika dikelola dengan baik dan amanah,
zakat akan mampu meningkatkan kesejahteraan umat, mampu meningkatkan etos
kerja umat serta sebagai institusi pemerataan ekonomi. Dari zaman Rasulullah
Muhammad  sampai pada zaman setelahnya, terbukti bahwa zakat memiliki peran
yang sangat penting dalam meningkatkan kesejahteraan umat. Dan saat ini, sebuah
kenyataan bahwa pelaksanaan riba terbukti selalu menghancurkan perekonomian.
Lain halnya dengan zakat, selain mengangkat fakir miskin, juga akan menambah
produktifitas masyarakat sehingga meningkatkan lapangan kerja sekaligus
meningkatkan pula tabungan masyarakat (Muhammad, 2000 : 20).
Di dalam al Qur’an telah disebutkan sebanyak dua puluh tujuh ayat yang
mensejajarkan kewajiban zakat dengan kewajiban shalat dan dalam rukun Islam
posisi kewajiban zakat menjadi urutan ketiga secara otomatis menjadi bagian
mutlak dari keislaman seseorang, salah satu ayat al-Qur’an yang mensejajarkan
zakat dengan ibadah sholat ada dalam surat al-Baqarah ayat 43 yang berbunyi
¦¡.,·¦´¸ :¡l.l¦ ¦¡.¦´,´¸ :¡´¸l¦ ¦¡-´¸¦´¸ _. _,-´¸l¦ ¸__¸
Artinya : “Dan Dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku'lah beserta orang-
orang yang ruku”. (Dept. Agama, 1995 : 16)
Di dalam al Qur’an pun disebutkan pujian bagi orang-orang yang
menunaikan kewajiban tersebut dengan sungguh-sungguh dan memberikan
ancaman bagi siapa saja yang sengaja meninggalkan.
Salah satu sebab optimalnya fungsi zakat sebagai instrumen pemerataan
perekonomian umat adalah dengan adanya lembaga yang mengurusi dengan baik
dan amanah. Dimulai dari pengumpulan zakat sampai pembagiannya kepada orang-
orang yang berhak, dan hal ini merupakan tugas amil zakat. Keprofesionalan
lembaga tersebut sangat diperlukan mengingat masyarakat yang sampai saat ini
masih banyak yang awam mengenai zakat dan lembaga zakat. Sehingga masyarakat
dapat mengetahui manfaat dari zakat dan keberadaan lembaga zakat.
Di Indonesia sendiri, dari sisi hukum positif mengenai penerapan dan
penglolaan zakat mengalami perkembangan dengan dikeluarkannya undang-undang
yang berkaitan dengan zakat. Undang-undang tersebut adalah Undang-undang No.
38 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat dengan keputusan Menteri Agama
(KMA) Nomor 581 tahun 1999 dan Keputusan Direktur Jenderal Bimbingan
Masyarakat dan Urusan Haji Nomor D/tahun 2000 tentang Pedoman Teknis
Pengelolaan Zakat serta Undang-undang Nomor 17 Tahun 2000 tentang Perubahan
Ketiga Undang-undang Nomor 7 tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan. Sehingga
dengan adanya undang-undang tersebut diharapkan akan mendukung pemahaman
dan penerapan serta pengelolaan zakat terhadap masyarakat muslim di Indonesia.
Pengelolaan distribusi zakat yang diterapkan di Indonesia terdapat dua
macam kategori yaitu distribusi secara konsumtif dan produktif. Perkembangan
metode distribusi zakat yang saat ini mengalami perkembangan pesat baik menjadi
sebuah objek kajian ilmiah dan penerapannya di berbagai lembaga amil zakat yaitu
metode pendayagunaan secara produktif. Zakat produktif adalah zakat yang
diberikan kepada mustahik sebagai modal untuk menjalankan suatu kegiatan
ekonomi dalam bentuk usaha, yaitu dengan untuk mengembangkan tingkat ekonomi
dan potensi produktifitas mustahik (Qadir, 1998 : 46).
Untuk memberikan layanan terhadap masyarakat muslim sampai saat ini
banyak lembaga dan yayasan yang mendirikan lembaga amil zakat dengan lingkup
lokal daerahnya masing-masing. Sebagai contoh telah berdiri L-ZIS Assalam.
Lembaga tersebut memiliki hubungan kelembagaan dengan Pondok Pesantren
Modern Islam Assalaam. Dan saat ini kinerja lembaga tersebut telah mengalami
kemajuan dan menerapkan metode distribusi dana zakat yang bersifat produktif
yang khususnya pada orang-orang (mustahik) tertentu atau dengan sebutan
Masyarakat Binaan L-ZIS Assalaam, dana tersebut diberikan kepada orang yang
berhak dengan akad pinjaman atau qardhul hasan sebagai modal usaha, dengan
harapan masyarakat binaan tersebut mampu untuk memiliki penghasilan yang
cukup memenuhi kebutuhan hidup serta memiliki hubungan ukhuwah islamiyah
antar sesama.
Tujuan zakat untuk mengembangkan nilai sosial ekonomi masyarakat
sulit terwujud apabila tidak ada peran aktif dari para pengelola zakat (amil) yang
dituntut harus profesional dan inovatif dalam pengelolaan dana zakat. Seperti yang
disebutkan diatas bahwa model pengelolaan zakat yang saat ini sedang berkembang
adalah metode produktif, dimana dengan motode ini diharapkan akan mempercepat
pertumbuhan ekonomi masyarakat yang awalnya adalah golongan mustahik
kemudian menjadi seorang muzakki. Atas dasar perkembangan metode distribusi
zakat yang baru yaitu distribusi zakat secara produktif, maka penelitian ini
mengambil judul :“PENDAYAGUNAAN ZAKAT PRODUKTIF DALAM
PERSPEKTIF HUKUM ISLAM (Studi Kasus Pada Lembaga Amil Zakat L-ZIS
Assalaam Solo)“
B. Penegasan Istilah
1. Pendayaagunaan adalah pengusahaan agar mendatangkan hasil (Kamus Besar
Bahasa Indonesia, 1993 : 189).
2. Zakat produktif adalah Zakat produktif adalah zakat yang diberikan kepada
mustahik sebagai modal untuk menjalankan suatu kegiatan ekonomi, yaitu
untuk menumbuhkembangkan tingkat ekonomi dan potensi produktifitas
mustahik (Qadir, 1998 : 46)
3. Hukum Islam adalah seperangkat peraturan tentang perbuatan manusia yang
ditetapkan oleh pemangkunya berdasarkan wahyu Allah  yang mengikat
masyarakat muslim guna mewujudkan keadilan (Abdillah, 2003 : 16).
Sedangkan menurut Syarifuddin (1997 : 5) hukum Islam adalah seperangkat
peraturan berdasarkan wahyu Allah dan sunah Rasul  tentang tingkah
laku manusia mukallaf yang diakui dan diyakini mengikat untuk semua yang
beragama Islam.
Jadi yang dimaksud judul penelitian ini adalah tinjauan mengenai penerapan
zakat produktif kepada para mustahik dengan cara memberikan modal usaha
yang didasarkan atas aturan-aturan syari’at Islam.
C. Rumusan Masalah
Adapun mengenai rumusan masalah dalam penelitian ini adalah
sebagai berikut :
1. Bagaimana manajemen zakat produktif di L-ZIS Asslaam ?
2. Bagaimana perkembangan perekonomian para mustahik yang diberi dana
zakat produktif dari L-ZIS Assalaam?
D. Tujuan dan Manfaat Penelitian
1. Tujuan
a. Untuk mengetahui sistem manajemen yang digunakan L-ZIS Assalaam
dalam mengelola harta zakat dan khususnya mengenai pengelolaan zakat
produktif.
b. Mengetahui hasil dari metode distribusi produktif terhadap sektor usaha-
usaha yang telah dimodalinya serta perkembangan perekonomian
masyarakat binaannya.
2. Manfaat
a. Kegunaan Teoritis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan bagi
pengembangan ilmu pengtahuan tentang kajian fiqih muamalah.
b. Kegunaan Praktis
1) Bagi masyarkat, diharapkan hasil penelitian ini dapat memberikan
pemahaman tentang zakat produktif.
2) Bagi akademisi, semoga hasil penelitian dapat membantu dalam
menambah wawasan dan referensi keilmuan mengenai zakat.
3) Bagi pemerintah, semoga dengan hasil penelitian ini dapat membantu
memberikan informasi mengenai penerapan zakat produktif.
E. Kajian Pustaka
Pembahasan mengenai zakat telah banyak ditulis oleh banyak ulama dan
pakar zakat di Indonesia. Termasuk dalam pembahasan konsep distribusi dana zakat
dengan metode secara produktif, Arif Mufraini menjelaskan dalam bukunya yang
berjudul ”Akuntansi dan Manajemen Zakat” bahwa ada dua pola yang dapat
dilakukan dalam mendistribusikan dana zakat yaitu dengan cara qardhul hasan dan
mudharabah. Hal serupa tentang zakat produktif dibahas pula oleh Didin
Hafidhudin dalam bukunya yang berjudul Zakat dalam Perekonomian Modern.
Dikalangan mahasiswa sendiri zakat menjadi tema dalam skripsi
diantaranya adalah
1. Nurlaela Diyah C Fak. Hukum UMS tahun 2007, dengan berjudul ”
Pendistribusian dan Pendayagunaan Hasil Zakat di Masjid Ar Rahman
Kelurahan Manahan Kodya Surakarta”. Skripsi ini membahas pengelolaan zakat
yang dilakukan para amil zakat di masjid Ar Rahman Surakarta.
2. Titi Mulyati. FAI UMS tahun 2007, dengan judul ” Peran Yayasan Solo Peduli
Tentang Optimalisasi Dana Zakat Terhadap Pembiayaan Pendidikan”. Skripsi
ini membahas optimalisasi zakat untuk disalurkan dalam bentuk beasiswa
pendidikan.
3. Wahyu Adhi Nugroho. Twining Program UMS tahun 2007, dengan judul
”Peran L-ZIS dalam Meningkatkan Kesejahteraan Ekonomi Umat (Studi Kasus
Lembaga Amil Zakat PPMI Assalaam Solo)”. Skripsi ini membahas
pengelolaan zakat secara umum di L-ZIS Assalaam. Mulai dari pemungutan,
pendistribusian dan beberapa program peningkatan kesejahteraan lainnya.
4. Titik Syarofani. FAI UMM tahun 2004, dengan judul ’ Implementasi Undang-
undang No.38 tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat (Studi kasus Di
Kecamatan Trawas kabupaten Mojokerto). Skripsi ini membahas penerapan
pengelolaan zakat berdasarkan undang-undang zakat no. 38 tahun 1999 di
kalangan masyarakat kecamatan Trawas.
Sedangkan dalam penelitian skripsi ini yang berjudul ”
PENDAYAGUNAAN ZAKAT PRODUKTIF DALAM PERSPEKTIF HUKUM
ISLAM (Studi Kasus Pada Lembaga Amil Zakat L-ZIS Assalaam Solo)“ penulis
akan membahas mengenai pengelolaan zakat namun lebih terfokus pada
pengelolaan yang bersifat produktif serta meneliti tingkat perkembangan
masyarakat atau para mustahik binaan L-ZIS Assalaam yang diberi dana zakat
produktif
F. Metode Penelitian
Dalam penyusunan Skripsi ini, penyusunan menggunakan metode
penelitian deskriptif kualitatif, dengan keterangan sebagai berikut :
1. Metode Pengumpulan Data
a. Wawancara (Interview)
Metode ini digunakan untuk mengetahui data sebagai berikut:
1) informasi tentang manajemen baik secara administratif dan praktis
tentang L-ZIS Assalaam dengan sumber data para pegawai L-ZIS
Assaalaam.
2) informasi perkembangan dan keadaan mustahik dibawah binaan L-ZIS
Assalaam, dengan sumber informasi para mustahik itu sendiri dan
informasi dari para pegawai L-ZIS Assalaam.
Adapun model wawancaranya dengan cara mengajukan beberapa pertanyaan
yang diajukan kepada pegawai L-ZIS Assalaam dan para mustahik serta
beberapa orang yang terkait dengan lembaga zakat tersebut. Model
interview yang digunakan dalam penelitian ini adalah interview bebas
terpimpin yaitu model interview yang dijalankan dengan pedoman
wawancara secara garis besar hal-hal yang ditanyakan secara sistematis
(Arikunto, 1998 : 146).
b. Pengamatan (observasi)
Teknik ini dilakukan dengan cara melakukan pengamatan langsung
mengenai proses pengelolaan dan distribusi zakat, hal ini dilakukan untuk
mengetahui secara pasti dan langsung pengeloaan zakat di L-ZIS Assalaam.
c. Dokumentasi
Teknik ini dilakukan dengan cara pengumpulan data (informasi) tertulis.
Adapun data yang diperlukan adalah
1. Tentang teori zakat dan amil zakat melalui buku-buku tentang zakat.
2. Tentang program kerja dan data lainnya tentang L-ZIS Assalaam melalui
melalui buku-buku laporan administratif.
2. Jenis Data
a. Data Primer
Data primer adalah data yang didapat dari sumber pertama baik individu
atau perseorangan (Husein Umar, 42 : 1999). Data tersebut diperoleh
langsung dari objek atau sumber utama yaitu dari L-ZIS Assalam dan
Masyarakat Binaan L-ZIS Assalaam. Data tersebut didapatkan dengan cara
wawancara dengan beberapa pegawai lembaga tersebut dan beberapa orang
yang ikut dalam program Masyarakat Binaan L-ZIS Assalaam.
b. Data Sekunder
Data sekunder adalah data primer yang yang telah diolah lebih lanjut dan
disajikan baik oleh pihak pengumpul data primer atau oleh pihak yang
lainnya (Husein Umar, 42 : 1999). Adapun data sekunder ini meliputi buku
yang berkaitan dengan masalah, pendapat para ahli hukum dan laporan-
laporan hasil penelitian.
3. Metode Analisis Data
Metode yang digunakan adalah menggunakan analisa deduktif induktif.
Metode Deduktif ini digunakan dengan cara penalaran dari hal-hal yang
bersifat umum ke hal-hal yang bersifat khusus. Adapun di penelitian ini
metode tersebut dipakai untuk menganalisa data yang berasal dari pihak L-
ZIS Assalaam dengan hasil dari observasi dan wawancara dilapangan
kepada para mustahik.
G. Sistematika Skripsi
Untuk memperoleh pembahasan yang sistematis, maka penulis perlu
menyusun sistematika sedemikian rupa sehingga dapat menunjukan hasil
penelitian yang baik dan mudah dipahami. Adapun sistematika tersebut adalah
sebagai berikut:
Bab I. Bersisi latar belakang penulisan skripsi, batasan masalah,
tujuan, manfaat penelitian, metode penulisan dan sistematika penulisan.
Bab II. Bersisi tentang dasar teori mengenai zakat secara umum, mulai
dari landasan syari’ah tentang zakat, dasar hukum positif mengenai pengolaan
zakat, dan penjelasan mengenai zakat produktif.
Bab III. Berisi deskripsi mengenai objek penelitian dalam hal ini
mencakup gambaran umum L-ZIS Assalaam mulai dari sejarah pendiriannya,
visi, misi, struktur organisasi, kegiatan usaha dan program-program lainnya.
Bab IV. Berisi hasil analisa dan pembahasan dari hasil penelitian
berdasarkan teori zakat dan dari praktek yang telah dilakukan oleh L-ZIS
Assalaam dalam pengolaan manajemen zakat produktif dan perkembangan
perekonomian para mustahik yang diberi dana zakat produktif.
Bab V. Berisi tentang kesimpulan dari hasil penelitian dan saran-saran
untuk L-ZIS Assalaam.

Latar Belakang Masalah Zakat adalah ibadah yang mengandung dua dimensi yaitu dimensi hablum minallah atau dimensi vertikal dan hablum minannas atau dimensi horizontal. membersihkan dan mensucikan jiwa. terbukti bahwa zakat memiliki peran yang sangat penting dalam meningkatkan kesejahteraan umat. Dari zaman Rasulullah Muhammad  sampai pada zaman setelahnya. Dan saat ini. juga akan menambah produktifitas masyarakat sehingga meningkatkan lapangan kerja sekaligus meningkatkan pula tabungan masyarakat (Muhammad. Lain halnya dengan zakat. dan mengembangkan serta memberkahkan harta yang dimiliki. zakat merupakan salah satu bentuk ibadah yang mengedepankan nilai-nilai sosial disamping membawa pesanpesan ritual dan spiritual (Suma. Ibadah zakat apabila ditunaikan dengan baik maka akan meningkatkan kualitas keimanan.BAB I PENDAHULUAN A. sebuah kenyataan bahwa pelaksanaan riba terbukti selalu menghancurkan perekonomian. selain mengangkat fakir miskin. 2000 : 20). mampu meningkatkan etos kerja umat serta sebagai institusi pemerataan ekonomi. Di dalam al Qur’an telah disebutkan sebanyak dua puluh tujuh ayat yang mensejajarkan kewajiban zakat dengan kewajiban shalat dan dalam rukun Islam posisi kewajiban zakat menjadi urutan ketiga secara otomatis menjadi bagian . 2003: 55). Jika dikelola dengan baik dan amanah. Dari sisi lain. zakat akan mampu meningkatkan kesejahteraan umat.

tunaikanlah zakat dan ruku'lah beserta orangorang yang ruku”. Dimulai dari pengumpulan zakat sampai pembagiannya kepada orangorang yang berhak. Keprofesionalan lembaga tersebut sangat diperlukan mengingat masyarakat yang sampai saat ini masih banyak yang awam mengenai zakat dan lembaga zakat. Di Indonesia sendiri. Sehingga masyarakat dapat mengetahui manfaat dari zakat dan keberadaan lembaga zakat. Agama. salah satu ayat al-Qur’an yang mensejajarkan zakat dengan ibadah sholat ada dalam surat al-Baqarah ayat 43 yang berbunyi         Artinya : “Dan Dirikanlah shalat. 38 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat dengan keputusan Menteri Agama (KMA) Nomor 581 tahun 1999 dan Keputusan Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat dan Urusan Haji Nomor D/tahun 2000 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Zakat serta Undang-undang Nomor 17 Tahun 2000 tentang Perubahan Ketiga Undang-undang Nomor 7 tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan. 1995 : 16) Di dalam al Qur’an pun disebutkan pujian bagi orang-orang yang menunaikan kewajiban tersebut dengan sungguh-sungguh dan memberikan ancaman bagi siapa saja yang sengaja meninggalkan. Salah satu sebab optimalnya fungsi zakat sebagai instrumen pemerataan perekonomian umat adalah dengan adanya lembaga yang mengurusi dengan baik dan amanah. dan hal ini merupakan tugas amil zakat. Undang-undang tersebut adalah Undang-undang No. (Dept. dari sisi hukum positif mengenai penerapan dan penglolaan zakat mengalami perkembangan dengan dikeluarkannya undang-undang yang berkaitan dengan zakat. .mutlak dari keislaman seseorang. Sehingga dengan adanya undang-undang tersebut diharapkan akan mendukung pemahaman dan penerapan serta pengelolaan zakat terhadap masyarakat muslim di Indonesia.

Lembaga tersebut memiliki hubungan kelembagaan dengan Pondok Pesantren Modern Islam Assalaam. 1998 : 46). Perkembangan metode distribusi zakat yang saat ini mengalami perkembangan pesat baik menjadi sebuah objek kajian ilmiah dan penerapannya di berbagai lembaga amil zakat yaitu metode pendayagunaan secara produktif. Untuk memberikan layanan terhadap masyarakat muslim sampai saat ini banyak lembaga dan yayasan yang mendirikan lembaga amil zakat dengan lingkup lokal daerahnya masing-masing. Tujuan zakat untuk mengembangkan nilai sosial ekonomi masyarakat sulit terwujud apabila tidak ada peran aktif dari para pengelola zakat (amil) yang dituntut harus profesional dan inovatif dalam pengelolaan dana zakat. Seperti yang disebutkan diatas bahwa model pengelolaan zakat yang saat ini sedang berkembang adalah metode produktif. Sebagai contoh telah berdiri L-ZIS Assalam. dengan harapan masyarakat binaan tersebut mampu untuk memiliki penghasilan yang cukup memenuhi kebutuhan hidup serta memiliki hubungan ukhuwah islamiyah antar sesama.Pengelolaan distribusi zakat yang diterapkan di Indonesia terdapat dua macam kategori yaitu distribusi secara konsumtif dan produktif. Dan saat ini kinerja lembaga tersebut telah mengalami kemajuan dan menerapkan metode distribusi dana zakat yang bersifat produktif yang khususnya pada orang-orang (mustahik) tertentu atau dengan sebutan Masyarakat Binaan L-ZIS Assalaam. dana tersebut diberikan kepada orang yang berhak dengan akad pinjaman atau qardhul hasan sebagai modal usaha. Zakat produktif adalah zakat yang diberikan kepada mustahik sebagai modal untuk menjalankan suatu kegiatan ekonomi dalam bentuk usaha. dimana dengan motode ini diharapkan akan mempercepat . yaitu dengan untuk mengembangkan tingkat ekonomi dan potensi produktifitas mustahik (Qadir.

pertumbuhan ekonomi masyarakat yang awalnya adalah golongan mustahik kemudian menjadi seorang muzakki. maka penelitian ini mengambil judul :“PENDAYAGUNAAN ZAKAT PRODUKTIF DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM (Studi Kasus Pada Lembaga Amil Zakat L-ZIS Assalaam Solo)“ B. 2003 : 16). . Sedangkan menurut Syarifuddin (1997 : 5) hukum Islam adalah seperangkat peraturan berdasarkan wahyu Allah dan sunah Rasul  tentang tingkah laku manusia mukallaf yang diakui dan diyakini mengikat untuk semua yang beragama Islam. Hukum Islam adalah seperangkat peraturan tentang perbuatan manusia yang ditetapkan oleh pemangkunya berdasarkan wahyu Allah  yang mengikat masyarakat muslim guna mewujudkan keadilan (Abdillah. Jadi yang dimaksud judul penelitian ini adalah tinjauan mengenai penerapan zakat produktif kepada para mustahik dengan cara memberikan modal usaha yang didasarkan atas aturan-aturan syari’at Islam. Zakat produktif adalah Zakat produktif adalah zakat yang diberikan kepada mustahik sebagai modal untuk menjalankan suatu kegiatan ekonomi. Atas dasar perkembangan metode distribusi zakat yang baru yaitu distribusi zakat secara produktif. yaitu untuk menumbuhkembangkan tingkat ekonomi dan potensi produktifitas mustahik (Qadir. 1993 : 189). Penegasan Istilah 1. 2. 1998 : 46) 3. Pendayaagunaan adalah pengusahaan agar mendatangkan hasil (Kamus Besar Bahasa Indonesia.

Tujuan a. Rumusan Masalah Adapun mengenai rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Bagaimana perkembangan perekonomian para mustahik yang diberi dana zakat produktif dari L-ZIS Assalaam? D. Untuk mengetahui sistem manajemen yang digunakan L-ZIS Assalaam dalam mengelola harta zakat dan khususnya mengenai pengelolaan zakat produktif. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1. Mengetahui hasil dari metode distribusi produktif terhadap sektor usahausaha yang telah dimodalinya serta perkembangan perekonomian masyarakat binaannya. b. Kegunaan Teoritis Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan bagi pengembangan ilmu pengtahuan tentang kajian fiqih muamalah. Bagaimana manajemen zakat produktif di L-ZIS Asslaam ? 2. Manfaat a. Kegunaan Praktis 1) Bagi masyarkat. semoga hasil penelitian dapat membantu dalam menambah wawasan dan referensi keilmuan mengenai zakat. b.C. 2. . diharapkan hasil penelitian ini dapat memberikan pemahaman tentang zakat produktif. 2) Bagi akademisi.

Hal serupa tentang zakat produktif dibahas pula oleh Didin Hafidhudin dalam bukunya yang berjudul Zakat dalam Perekonomian Modern. Wahyu Adhi Nugroho. Skripsi ini membahas pengelolaan zakat yang dilakukan para amil zakat di masjid Ar Rahman Surakarta. Arif Mufraini menjelaskan dalam bukunya yang berjudul ”Akuntansi dan Manajemen Zakat” bahwa ada dua pola yang dapat dilakukan dalam mendistribusikan dana zakat yaitu dengan cara qardhul hasan dan mudharabah. Twining Program UMS tahun 2007. Nurlaela Diyah C Fak. Titi Mulyati. Termasuk dalam pembahasan konsep distribusi dana zakat dengan metode secara produktif.3) Bagi pemerintah. E. Dikalangan mahasiswa sendiri zakat menjadi tema dalam skripsi diantaranya adalah 1. Kajian Pustaka Pembahasan mengenai zakat telah banyak ditulis oleh banyak ulama dan pakar zakat di Indonesia. dengan judul ”Peran L-ZIS dalam Meningkatkan Kesejahteraan Ekonomi Umat (Studi Kasus . Hukum UMS tahun 2007. 3. FAI UMS tahun 2007. dengan judul ” Peran Yayasan Solo Peduli Tentang Optimalisasi Dana Zakat Terhadap Pembiayaan Pendidikan”. 2. Skripsi ini membahas optimalisasi zakat untuk disalurkan dalam bentuk beasiswa pendidikan. semoga dengan hasil penelitian ini dapat membantu memberikan informasi mengenai penerapan zakat produktif. dengan berjudul ” Pendistribusian dan Pendayagunaan Hasil Zakat di Masjid Ar Rahman Kelurahan Manahan Kodya Surakarta”.

FAI UMM tahun 2004. 38 tahun 1999 di kalangan masyarakat kecamatan Trawas. Sedangkan dalam penelitian skripsi ini yang berjudul ” PENDAYAGUNAAN ZAKAT PRODUKTIF DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM (Studi Kasus Pada Lembaga Amil Zakat L-ZIS Assalaam Solo)“ penulis akan membahas mengenai pengelolaan zakat namun lebih terfokus pada pengelolaan yang bersifat produktif serta meneliti tingkat perkembangan masyarakat atau para mustahik binaan L-ZIS Assalaam yang diberi dana zakat produktif F. Skripsi ini membahas pengelolaan zakat secara umum di L-ZIS Assalaam. dengan judul ’ Implementasi Undangundang No.Lembaga Amil Zakat PPMI Assalaam Solo)”. penyusunan menggunakan metode penelitian deskriptif kualitatif. Metode Penelitian Dalam penyusunan Skripsi ini. Metode Pengumpulan Data a. 4. dengan keterangan sebagai berikut : 1. Mulai dari pemungutan. Titik Syarofani. Wawancara (Interview) Metode ini digunakan untuk mengetahui data sebagai berikut: 1) informasi tentang manajemen baik secara administratif dan praktis tentang L-ZIS Assalaam dengan sumber data para pegawai L-ZIS Assaalaam. pendistribusian dan beberapa program peningkatan kesejahteraan lainnya. Skripsi ini membahas penerapan pengelolaan zakat berdasarkan undang-undang zakat no.38 tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat (Studi kasus Di Kecamatan Trawas kabupaten Mojokerto). .

Pengamatan (observasi) Teknik ini dilakukan dengan cara melakukan pengamatan langsung mengenai proses pengelolaan dan distribusi zakat. 2. 2. c. Model interview yang digunakan dalam penelitian ini adalah interview bebas terpimpin yaitu model interview yang dijalankan dengan pedoman wawancara secara garis besar hal-hal yang ditanyakan secara sistematis (Arikunto. hal ini dilakukan untuk mengetahui secara pasti dan langsung pengeloaan zakat di L-ZIS Assalaam. 42 : 1999). Dokumentasi Teknik ini dilakukan dengan cara pengumpulan data (informasi) tertulis. b. Adapun data yang diperlukan adalah 1. Data tersebut diperoleh langsung dari objek atau sumber utama yaitu dari L-ZIS Assalam dan . 1998 : 146). Jenis Data a. Data Primer Data primer adalah data yang didapat dari sumber pertama baik individu atau perseorangan (Husein Umar.2) informasi perkembangan dan keadaan mustahik dibawah binaan L-ZIS Assalaam. Adapun model wawancaranya dengan cara mengajukan beberapa pertanyaan yang diajukan kepada pegawai L-ZIS Assalaam dan para mustahik serta beberapa orang yang terkait dengan lembaga zakat tersebut. dengan sumber informasi para mustahik itu sendiri dan informasi dari para pegawai L-ZIS Assalaam. Tentang program kerja dan data lainnya tentang L-ZIS Assalaam melalui melalui buku-buku laporan administratif. Tentang teori zakat dan amil zakat melalui buku-buku tentang zakat.

Data Sekunder Data sekunder adalah data primer yang yang telah diolah lebih lanjut dan disajikan baik oleh pihak pengumpul data primer atau oleh pihak yang lainnya (Husein Umar. maka penulis perlu menyusun sistematika sedemikian rupa sehingga dapat menunjukan hasil penelitian yang baik dan mudah dipahami. manfaat penelitian. 3. tujuan. Metode Analisis Data Metode yang digunakan adalah menggunakan analisa deduktif induktif. Bersisi latar belakang penulisan skripsi. . pendapat para ahli hukum dan laporanlaporan hasil penelitian. Data tersebut didapatkan dengan cara wawancara dengan beberapa pegawai lembaga tersebut dan beberapa orang yang ikut dalam program Masyarakat Binaan L-ZIS Assalaam. Adapun di penelitian ini metode tersebut dipakai untuk menganalisa data yang berasal dari pihak LZIS Assalaam dengan hasil dari observasi dan wawancara dilapangan kepada para mustahik. 42 : 1999). metode penulisan dan sistematika penulisan. batasan masalah. Metode Deduktif ini digunakan dengan cara penalaran dari hal-hal yang bersifat umum ke hal-hal yang bersifat khusus. Adapun sistematika tersebut adalah sebagai berikut: Bab I. Sistematika Skripsi Untuk memperoleh pembahasan yang sistematis. G. b. Adapun data sekunder ini meliputi buku yang berkaitan dengan masalah.Masyarakat Binaan L-ZIS Assalaam.

kegiatan usaha dan program-program lainnya. . Berisi deskripsi mengenai objek penelitian dalam hal ini mencakup gambaran umum L-ZIS Assalaam mulai dari sejarah pendiriannya. Bab V.Bab II. Bab IV. misi. Berisi hasil analisa dan pembahasan dari hasil penelitian berdasarkan teori zakat dan dari praktek yang telah dilakukan oleh L-ZIS Assalaam dalam pengolaan manajemen zakat produktif dan perkembangan perekonomian para mustahik yang diberi dana zakat produktif. mulai dari landasan syari’ah tentang zakat. visi. dan penjelasan mengenai zakat produktif. Berisi tentang kesimpulan dari hasil penelitian dan saran-saran untuk L-ZIS Assalaam. Bab III. struktur organisasi. dasar hukum positif mengenai pengolaan zakat. Bersisi tentang dasar teori mengenai zakat secara umum.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->